Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ;

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ;"

Transkripsi

1 Maka sekarang kita mempunyai dua buah simpul yang ditunjuk oleh P1 dan P2. Setelah itu kita dapat melakukan pengaksesan data, yaitu dengan menuliskan : P1^.Nama_Peg := Ariswan ; P1^.Alamat := Semarang ; P1^.Pekerjaan := Pengajar ; Jika statemen New(P1) diulang beberapa kali maka hanya simpul yang terakhir yang bisa dimasup. Hal ini terjadi karena setiap kali kita memberikan statemen New(P1) maka nilai P1 yang lama akan terhapus. Dengan terhapusnya nilai P1 maka secara otomatis simpul yang ditunjuk oleh P1 tidak ditunjuk lagi dan tidak ditunjuk pula oleh pointer yang lain sehingga karena alamatnya tidak dapat ditentukan maka simpultersebut tidak dapat dimasup lagi. Dari sini dapat dilihat bahwa sifat kedinamisan pointer agak tersamar, disebabkan apabila kita menghendaki sejumlah simpul aktif dalam pengingat maka kita perlu menyediakan sejumlah pointer yang sesuai untuk masing-masing simpul. Oleh karena itu, apabila kita hendak mempunyai sebuah peubah yang benar-benar dinamis maka peubah itu harus mampu memasup sejumlah lokasi tertentu. Untuk itu akan diperkenalkan apa yang dinamakan sebagai Senarai Berantai (Linked List). Operasi Pada Pointer Secara umum ada 2 operasi yang dapat dilakukan dengan tipe data pointer, yaitu : 1. Mengkopy pointer, sehingga sebuah simpul akan ditunjuk oleh lebih dari sebuah pointer 2. Mengkopy isi dari simpul, sehingga dua atau lebih simpul yang ditunjuk oleh pointer yang berbeda mempunyai isi yang sama Catatan : Syarat yang harus dipenuhi oleh kedua operasi tersebut adalah bahwa pointer-pointer yang akan dioperasikan harus mempunyai deklarasi yang sama. Jika dalam statemen pemberian tanda ^ tidak diberikan maka operasinya dinamakan sebagai mengkopi pointer, dengan konsekuensi simpul yang ditunjuk oleh suatu pointer akan bisa terlepas dan tidak dapat dimasup lagi. Contoh : P1 := P2 ; Jika tanda ^ diberikan maka operasinya dinamakan sebagai operasi mengkopi isi simpul pointer, dengan konsekuensi bahwa isi dua buah simpul atau lebih akan menjadi sama. Contoh : P1^ := P2^ ; Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ; dengan : peubah = sebarang peubah yang bertipe pointer. Catatan : Setelah suatu pointer dihapus maka lokasi yang semula ditempati oleh simpul yang ditujuk oleh pointer tersebut akan bebas, sehingga bisa digunakan oleh peubah yang lain. Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 46

2 SENARAI BERANTAI ( LINKED LIST ) Cara lain untuk menyimpan sekumpulan data selain dengan menggunakan record adalah dengan menggunakan bantuan tipe data pointer. Dalam hal ini, masing-masing data dengan sebuah medan yang bertipe pointer perlu digunakan. Salah satu struktur data dinamis yang paling sederhana adalah Senarai Berantai (Linked List). Yaitu kumpulan komponen (node) yang disusun secara berurutan dengan menggunakan bantuan pointer. Node ini terbagi menjadi dua bagian yaitu bagian medan informasi, yang berisi informasi yang akan disimpan atau diolah dan bagian penyambung (link field), yang berisi alamat simpul selanjutnya. Operasi Pada Senarai Berantai : 1. Menambah Simpul di Belakang Misal dideklarasikan: Type Point = ^Data ; Data = record Info : char ; Berikut : Simpul Var Elemen : char ; Awal, Akhir, Baru : Simpul ; Untuk menyambung simpul yang ditunjuk oleh Akhir dan Baru maka pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Akhir dibuat sama dengan Baru, kemudian diubah pointer Akhir sama dengan Baru. Procedure Tambah_Belakang(Awal,Akhir,Elemen: Data); Var Baru : point; New(Baru); Baru^.Info := elemen; If Awal = NIL then Awal:= Baru Akhir^.Berikut := Baru; Akhir:= Baru; Akhir^.Berikut:= NIL; 2. Menambah Simpul di Depan Pertama kali pointer pada simpul yang ditunjuk oleh pointer Baru dibuat sama dengan Awal. Kemudian Awal dibuat sama dengan Baru. Dengan cara ini maka simpul baru akan selalu diperlakukan sebagai simpul pertama dalam senarai. Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 47

3 Procedure Tambah_Depan(var Awal,Akhir: point; Elemen:Data); Var Baru : point; New(Baru); Baru^.Info :=Elemen; If Awal= NIL then Akhir:= Baru Baru^.Berikut:= Awal; Awal := Baru; 3. Menambah/ menyisipkan Simpul di Tengah Untuk menambah simpul ditengah maka kita perlu sebuah pointer lain missal dinamakan Bantu. Dalam hal ini simpul baru akan diletakkan setelah simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu. Pertama kali ditentukan dimana simpul baru akan ditempatkan. Kemudian pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Baru dibuat sama dengan pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Bantu. Selanjutnya pointer pada simpul yang ditunjuk oleh simpul Bantu dibuat sama dengan Baru. Urutan kedua proses ini tidak boleh dibalik. Procedure Tambah_Tengah(Var Awal,Akhir: point; Elemen: Dat); Var Baru,Bantu : point; New(Baru); Baru^.Berikut:= Elemen; If Awal = NIL then Awal:= Baru; Akhir:= Baru; While (Elemen > Bantu^.Berikut^.Info) and (Bantu <> NIL) then Bantu:= Bantu^.Berikut; Baru^.Berikut:= Bantu^.Berikut; Bantu^.Berikut:= Baru; 4. Menghapus Simpul Pertama Simpul yang dapat dihapus oleh operasi penghapusan simpul adalah simpul yang berada sesudah simpul yang ditunjuk oleh suatu pointer, kecuali untuk simpul pertama. Untuk menghapus simpul pertama, maka pointer Bantu kita buat sama dengan pointer Awal. Kemudian pointer Awal kita pindah dari simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu. Selanjutnya, simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu kita Dispose. Procedure Hapus_Awal_Simpul(var Awal, Akhir: point; Elemen: Dat); Var Hapus: point; Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 48

4 Awal:= Awal^.Berikut; Dispose(Hapus); 5. Menghapus Simpul di Tengah atau Terakhir Pertama kita letakkan pointer Bantu pada simpul di sebelah kiri simpul yang akan dihapus. Simpul yang akan dihapus kita tunjuk dengan pointer lain, misalnya Hapus. Kemudian pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Bantu kita tunjukkan pada simpul yang ditunjuk oleh pointer pada simpul yang akan dihapus. Selanjutnya simpul yang ditunjuk oleh pointer Hapus kita Dispose. Procedure Hapus_Awal_Simpul(var Awal, Akhir: point; Elemen: Dat); Var Bantu, Hapus : point; {senarai masih kosong} If awal= NIL then Writeln( Searai berantai masih kosong! ) {menghapus simpul diawal} Hapus:= Awal; Awal:= Hapus^.Berikut; Dispose(Berikut); {menghapus simpul ditengah atau akhir} While (Elemen <> Bantu^.info) and (Bantu^.Next <> NIL) do Bantu:= Bantu^.Berikut; Hapus:= Bantu^.Berikut; If Hapus <> NIL then If Hapus = Akhir then Akhir:= Bantu; Akhir^.Berikut:= NIL; Bantu^.Berikut:= Hapus^.Berikut; Dispose(Hapus); writeln( Tidak ketemu yang dihapus!! ); Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 49

5 6. Membaca Isi Senarai Berantai secara Maju Pertama kali kita atur supaya pointer Bantu menunjuk ke simpul yang ditunjuk oleh pointer Awal. Setelah isi simpul itu dibaca, maka pointer Bantu kita gerakkan ke kanan untuk membaca simpul berikutnya. Proses ini kita ulang sampai pointer Bantu sama dengan pointer Akhir. Procedure Baca_Maju(Awal,Akhir : point); Var Bantu : point; Repeat Write(Bantu^.info:2); Bantu:= Bantu^.Berikut; Until Bantu = NIL; Writeln; 7. Membaca Isi Senarai Berantai secara Mundur Ada 2 cara membaca mundur isi dari Senarai Berantai, yaitu dengan cara biasa seperti diatas atau dengan memanfaatkan proses rekursi. Cara pertama; yaitu kita atur pointer Bantu sama dengan pointer Awal. Berikutnya, pointer awal kita arahkan ke simpul Akhir dan kita pakai pointer lain misalkan Bantu1 untuk bergerak dari simpul pertama sampai simpul sebelum simpul terakhir. Langkah selanjutnya adalah mengarahkan medan pointer dari simpul terakhir ke simpul Bantu1. Langkah ini diulang sampai pointer Akhir Berimpit dengan pointer Bantu. Cara kedua; dengan rekursi. Caranya hampir sama dengan cara membaca senarai berantai secara maju hanya saja pencetakan isi simpul ditunda sampai pointer Bantu sama dengan pointer akhir. Procedure Baca_Terbalik(var Awal,Akhir: point); Var Bantu,Bantu1 : point; Awal:= Akhr; Repeat Bantu1:=Bantu; While Bantu1^.Berikut <> Akhir do Bantu1:= Bantu1^.Berikut; Akhir^.Berikut:= Bantu1; Akhir:= Bantu1; Until Akhir = Bantu; Akhir^.Berikut:= NIL; Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 50

6 Dengan cara rekursi : Procedure Terbalik(Bantu: point); If Bantu <> NIL then TERBALIK(Bantu^.Berikut); Write(Bantu^.Info:2); 8. Mencari Data dalam Senarai Berantai Misalkan data yang dicari disimpan dalam peubah Elemen. Pertama kali, pointer Bantu dibuat sama dengan pointer Awal. Kemudan isi simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu dibandingkan dengan Elemen. Jika belum sama, maka pointer Bantu dipindah ke simpul disebelah kanannya dan proses perbandingan diulang lagi sampai bisa ditentukan apakah Elemen ada dalam senarai berantai yang dimaksud atau tidak. Function Cari_Data(Awal: point; Elemen : Dat): Boolean; Var ketemu: Boolean; Ketemu: false; Repeat If Awal^.info = Elemen then Ketemu:= true Awal:= Awal^.Berikut; Until (ketemu) or (Awal = NIL); Cari_Data:= ketemu; end; Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 51

Algoritma dan Struktur Data

Algoritma dan Struktur Data Algoritma dan Struktur Data Week 2 : Bahasa C dan Array I Ketut Resika Arthana, S.T., M.Kom NIP. 198412012012121002 resika.arthana@gmail.com 085-737-515-515 http://www.rey1024.com Pendidikan Teknik Informatika

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM PRAKTEK ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN II

MODUL PRAKTIKUM PRAKTEK ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN II MODUL PRAKTIKUM PRAKTEK ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN II MODUL I ARRAY DIMENSI I (1 x pertemuan) I. TUJUAN - Mempelajari tipe terstruktur Array dimensi satu. II. TEORI SINGKAT Array atau Larik adalah Type

Lebih terperinci

Tipe Data. Definisi Tipe Data

Tipe Data. Definisi Tipe Data Tipe Data Definisi Tipe Data Dalam pemrograman pascal, semua peubah yang akan dipakai harus ditentukan tipe data yang digunakan karena akan berpengaruh terhadap operasi bilangan yang dapat dilaksanakan

Lebih terperinci

Struktur. Bab 4: Linked LIst 4/8/2015

Struktur. Bab 4: Linked LIst 4/8/2015 Struktur ab 4: Prio Handoko, S. Kom., M.T.I. Program Studi Teknik Informatika Universitas Pembangunan Jaya Jl. oulevard - intaro Jaya Sektor VII Tangerang Selatan anten 15224 Kompetensi Dasar Mahasiswa

Lebih terperinci

BAHAN AJAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN I

BAHAN AJAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN I BAHAN AJAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN I OLEH: Budi Mulyono, S.Pd., M.Sc. Drs. Purwoko, M.Si. PENDIDIKAN MATEMATIKA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA i KATA PENGANTAR Bahan ajar

Lebih terperinci

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C WAHJUDI ULTIMATICS VOL. 1 NO. 1, DESEMBER 2009 TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C Universitas Multimedia Nusantara Tangerang - Banten Januar Wahjudi Abstrak- Tipe data abstrak(abstract data types atau

Lebih terperinci

BAB 6 Array Dua Dimensi

BAB 6 Array Dua Dimensi BAB 6 Array Dua Dimensi Di dalam pascal Array dapat berdimensi lebih dari satu yang disebut dengan array dimensi banyak (Multidimensional array), disini akan dibahas array 2 dimensi saja. Array 2 dimensi

Lebih terperinci

SEMANTIK Syntax mendefinisikan suatu bentuk program yang benar dari suatu bahasa.

SEMANTIK Syntax mendefinisikan suatu bentuk program yang benar dari suatu bahasa. SEMANTIK Syntax mendefinisikan suatu bentuk program yang benar dari suatu bahasa. Semantik mendefinisikan arti dari program yang benar secara syntax dari bahasa tersebut. Semantik suatu bahasa membutuhkan

Lebih terperinci

Pertemuan 3 Struktur Kondisi dan Perulangan

Pertemuan 3 Struktur Kondisi dan Perulangan Diktat Kuliah Pemrograman Web Pertemuan Struktur Kondisi dan Perulangan Struktur Kondisi + Struktur Kondisi If + Struktur Kondisi If...Else + Struktur Kondisi Khusus? : + Struktur Kondisi Switch...Case

Lebih terperinci

Konsep Dasar Pemrograman Prosedural

Konsep Dasar Pemrograman Prosedural Seri Buku Persiapan Seleksi Buku Untuk Siswa dan Guru Konsep Dasar Pemrograman Prosedural (dilengkapi contoh soal dan pembahasan) ii Konsep Dasar Pemrograman Prosedural Disusun Oleh : Tim Pembina TOKI

Lebih terperinci

# $ % &' ( & &' (& " # ) &* ( & (+(, "

# $ % &' ( & &' (&  # ) &* ( & (+(, BAB IV ANTAR MUKA MANUSIA DAN KOMPUTER Prinsip kerja dalam dalam sebuah sistem komputer adalah masukan, proses dan keluaran (input, proses, output). Kepada komputer kita memberikan data masukan (angka

Lebih terperinci

Dasar Pemrograman. Kondisi dan Perulangan. By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I

Dasar Pemrograman. Kondisi dan Perulangan. By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I Dasar Pemrograman Kondisi dan Perulangan By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I Kondisi dan Perulangan Pendahuluan Dalam sebuah proses program, biasanya terdapat kode penyeleksian kondisi, kode pengulangan

Lebih terperinci

DOUBLY LINKED LIST PROGRAM : DOUBLY LINKED LIST (TAMBAH SIMPUL DI BELAKANG)

DOUBLY LINKED LIST PROGRAM : DOUBLY LINKED LIST (TAMBAH SIMPUL DI BELAKANG) DOUBLY LINKED LIST PROGRAM : DOUBLY LINKED LIST (TAMBAH SIMPUL DI BELAKANG) # include # include # include struct tnode { int data; struct tnode *prev, *next; ; int main()

Lebih terperinci

Contoh Soal Olimpiade Sains BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER dan Pembahasan

Contoh Soal Olimpiade Sains BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER dan Pembahasan Buku Panduan Olimpiade Sains Bidang Komputer Contoh Soal Olimpiade Sains BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER dan Pembahasan Disusun Oleh: Tim Pembina Olimpiade Sains Bidang Komputer dan Alumni TOKI A. Soal Aritmatika,

Lebih terperinci

BAB 3 PERANCANGAN. Input Data, Pre-processing, Feature Extraction, Training, dan Verification. Pada tahap

BAB 3 PERANCANGAN. Input Data, Pre-processing, Feature Extraction, Training, dan Verification. Pada tahap BAB 3 PERANCANGAN 3.1 Desain Verifikasi Tanda Tangan Desain verifikasi tanda tangan secara umum terdiri dari lima tahap utama, yaitu Input Data, Pre-processing, Feature Extraction, Training, dan Verification.

Lebih terperinci

PELATIHAN PENGELOLAAN WEBSITE

PELATIHAN PENGELOLAAN WEBSITE PELATIHAN PENGELOLAAN WEBSITE LEMBAGA INFORMASI DAN PUBLIKASI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UMM 2 MEI 2015 PANDUAN PENGELOLAAN WEBSITE UNIT-UNIT DI LINGKUNGAN FEB UMM A. PENDAHULUAN Website di lingkungan

Lebih terperinci

Kuis Benar Salah. sudah tekan Ctrl+E. Bahan UKK Multimedia oleh Akhsan Nurdin

Kuis Benar Salah. sudah tekan Ctrl+E. Bahan UKK Multimedia oleh Akhsan Nurdin Kuis Benar Salah Tentunya anda sudah pernah mengerjakan suatu soal yang di dalamnya hanya disuruh untuk memilih benar atau salah. Soal semacam ini sangat menyenangkan untuk dikerjakan. Perbandingan jawaban

Lebih terperinci

BAB 4. ORGANISASI FILE. INPUT-OUTPUT SECTION. FILE-CONTROL SELECT nama_file ASSIGN TO PRINTER

BAB 4. ORGANISASI FILE. INPUT-OUTPUT SECTION. FILE-CONTROL SELECT nama_file ASSIGN TO PRINTER BAB 4. ORGANISASI FILE I. FILE URUT Organisasi file secara urut memungkinkan pengaksesan record di file secara berurutan. 1. Identification division. Isi dan bentuk dari identification division untuk organisasi

Lebih terperinci

1. Rancangan Input Program Form Menu Utama Form Data Barang [ Input Barang ]

1. Rancangan Input Program Form Menu Utama Form Data Barang [ Input Barang ] 1. Rancangan Input Program Form Menu Utama Form Data Barang [ Input Barang ] L-1 Form Data Barang [ Browse ] Form Produksi L-2 Form Faktur Penjualan Form Pembeli L-3 Form Pembeli [ Browse ] Properti Form

Lebih terperinci

Melakukan Operasi Logika

Melakukan Operasi Logika Melakukan Operasi Logika Hampir semua statemen C++ adalah ekspresi. Operator C++ selain +, -, /, * yakni operator logika. Pada dasarnya orang2 menghitung menggunakan operasi AND dan OR Mengapa Menggunakan

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id Kinerja yang perlu ditelaah pada algoritma: beban komputasi efisiensi penggunaan memori Yang perlu

Lebih terperinci

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN 1 Daftar Isi BAB 1... 3 PENDAHULUAN... 3 1.1 ALUR KERJA SI-NPP... 3 BAB 2... 4 MENJALANKAN APLIKASI SI-NPP... 4 2.1 MASUK KE APLIKASI SI-NPP... 4 2.2 MENU DALAM APLIKASI (NPP)... 4 2.2.1 Menu Informasi...

Lebih terperinci

Menampilkan List Komputer dan User-nya dalam Jaringan Intranet Dengan Fungsi WNet API

Menampilkan List Komputer dan User-nya dalam Jaringan Intranet Dengan Fungsi WNet API Menampilkan List Komputer dan User-nya dalam Jaringan Intranet Dengan Fungsi WNet API Artikel ini telah dipublikasikan pada majalah Mikrodata Vol. 8 Series 17, Agustus 2002. Agus Kurniawan agusk@cs.ui.ac.id

Lebih terperinci

Pertemuan 5 Array dan Fungsi

Pertemuan 5 Array dan Fungsi Diktat Kuliah Pemrograman Web Pertemuan Array dan Fungsi Pengantar Array Mendeklarasikan dan Menampilkan Array Fungsi-fungsi Array dalam PHP Fungsi dalam PHP Pengantar Array Array merupakan tipe data terstruktur

Lebih terperinci

Struktur Kontrol Kondisi Dalam PHP

Struktur Kontrol Kondisi Dalam PHP Struktur Kontrol Kondisi Dalam PHP RiyanSindiSaputra ssaputrariyan@gmail.com Abstrak Struktur kontrol dalam hal ini struktur control kondisi yang dimiliki PHP hampir sama seperti bahasa pemrograman lain.

Lebih terperinci

Gambar 2.2.2. Jendela Table Designer. 4. fdfd

Gambar 2.2.2. Jendela Table Designer. 4. fdfd Bab II PROJECT ADDRESS BOOK 2.1. Project Baru Seperti yang sudah kita pelajari pada bab sebelumnya, untuk membuat project baru salah satunya dengan mengetikkan perintah pada jendela command. Lihat gambar

Lebih terperinci

PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST

PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST Sadar Aman Gulo (0911040) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika, STMIK Budidarma Medan Jl. Sisingamangaraja

Lebih terperinci

ALGORITMA & PEMROGRAMAN 1

ALGORITMA & PEMROGRAMAN 1 ALGORITMA & PEMROGRAMAN 1 Tri Ginanjar Laksana tryanjar@yahoo.com laksana.anjar@gmail.com 0899-7373-392 Tri Ginanjar Laksana Lahir di Majalengka, 7 Agustus 1985 SD Negeri Kesambi Dalam 2 Cirebon (1992)

Lebih terperinci

Pertemuan 2 Struktur Dasar PHP

Pertemuan 2 Struktur Dasar PHP Pertemuan Struktur Dasar PHP Sebelum Belajar PHP Mari Mengenal PHP Say Hello to PHP Variabel Tipe Data Konstanta Operator dalam PHP Komentar Program Sebelum Belajar PHP. Saya asumsikan Anda telah mengenal

Lebih terperinci

Bab 12 Prosedure dan Fungsi

Bab 12 Prosedure dan Fungsi Bab 12 Prosedure dan Fungsi taryanarx@yahoo.com http://kuliahonline.unikom.ac.id Target Pencapaian Siswa mengerti erti cara kerja prosedure, kemudian membuat dan mengaplikasi prosedure dalam program Prosedur

Lebih terperinci

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan Fungsi (Function) Pendahuluan Fungsi (function) adalah sub modul atau sub program yang dibuat untuk menyelesaikan hal tertentu. Fungsi memiliki nama dan dalam ANSI/C, diimplementasi untuk hal-hal yang

Lebih terperinci

PANDUAN PRAKTIS MICROSOFT WORD 2007

PANDUAN PRAKTIS MICROSOFT WORD 2007 Bagian 1: Mengenal Microsoft Office Word 2007 1.1. Memulai Aplikasi Microsoft Office Word 2007 Untuk membuka Microsoft Word caranya adalah: Klik Tombol Start yang ada di taskbar. Pilih menu All Program

Lebih terperinci

MANUAL BOOK APLIKASI COMPLETE MEDICAL SOFTWARE MANAGEMENT (CMSM) MODUL RADIOLOGI

MANUAL BOOK APLIKASI COMPLETE MEDICAL SOFTWARE MANAGEMENT (CMSM) MODUL RADIOLOGI MANUAL BOOK APLIKASI COMPLETE MEDICAL SOFTWARE MANAGEMENT (CMSM) MODUL RADIOLOGI 2014 www.sistemrumahsakit.com DAFTAR ISI A. MENU PEMERIKSAAN... 4 B. MENU HASIL PEMERIKSAAN... 14 C. MENU TARIF RADIOLOGI...

Lebih terperinci

Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut :

Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut : ab Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut : graph, G, consists of two sets V and. V is a finite non-empty set of vertices. is a set of pairs

Lebih terperinci

PETUNJUK SINGKAT PENGGUNAAN FACSIMILE KX-FM387CX

PETUNJUK SINGKAT PENGGUNAAN FACSIMILE KX-FM387CX PETUNJUK SINGKAT PENGGUNAAN FACSIMILE KX-FM387CX 1. Perlengkapan Kabel Power KX-FM 386BX Kabel Power KX-FM 386CX Kabel line telepon Handset Kabel spiral Penyangga kertas Penyangga ukuran kertas Besi penyangga

Lebih terperinci

B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T. Tinaliah, S.Kom POHON BINER

B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T. Tinaliah, S.Kom POHON BINER A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z POHON BINER Tinaliah, S.Kom DEFINISI Pohon (dalam struktur data) struktur berisi sekumpulan elemen dimana salah satu elemen adalah akar (root) dan elemen-elemen

Lebih terperinci

SITUS PEMBELAJARAN ELEKTRONIK MIKROSKIL

SITUS PEMBELAJARAN ELEKTRONIK MIKROSKIL P A N D U A N P E N G G U N A A N SITUS PEMBELAJARAN ELEKTRONIK MIKROSKIL https://www.mikroskil.ac.id/elearning/ UNTUK DOSEN DITERBITKAN OLEH: UPT PEMBELAJARAN ELEKTRONIK MIKROSKIL (2013) Persiapan Prasyarat

Lebih terperinci

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Artikel ini telah dipublikasikan pada majalah Mikrodata Vol. 5 Series 17, May 2002. Agus Kurniawan agusk@cs.ui.ac.id http://blog.aguskurniawan.net

Lebih terperinci

COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE. Pengisian Content CMS Moodle

COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE. Pengisian Content CMS Moodle COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE Pengisian Content CMS Moodle Memasukan materi 1. Isi langsung Dengan cara isi langsung, materi dimasukan dengan mengetikkannya langsung melalui situs. Langkah langkah :

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut Andi WRE JavaScript Objects Object Based Programming language Setiap object dapat memiliki properti dan method Properti the values associated with an object Contoh

Lebih terperinci

Sainstech. Dalam. Membuat. Tahap 2: Total Siswa. Jul. Mei. Mar. Feb. Apr. Jun PLC. Rata rata

Sainstech. Dalam. Membuat. Tahap 2: Total Siswa. Jul. Mei. Mar. Feb. Apr. Jun PLC. Rata rata Sainstech Unisma Bekasi Pertemuan 8 (Grafik 2 y axis dan link antar sheet) Bagian 1 : Membuat Grafik dengan 2 y axis Penjelasan singkat : Dalam latihan ini akan dilakukan pembuatan grafik yang menampilkan

Lebih terperinci

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel (ed. ) / Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel Thompson Susabda Ngoen Salah satu kegiatan pengolahan data adalah menukar isi dua variabel, misalnya pada

Lebih terperinci

SISTEM AKADEMIK YARSI. Modul Pelatihan Dosen. Syarifu Adam syarifu.adam@optimaconsultant.com Ext. 1504

SISTEM AKADEMIK YARSI. Modul Pelatihan Dosen. Syarifu Adam syarifu.adam@optimaconsultant.com Ext. 1504 SISTEM AKADEMIK YARSI Modul Pelatihan Dosen Syarifu Adam syarifu.adam@optimaconsultant.com Ext. 1504 Daftar Isi Contents I. Login... 2 II. Kalender Akademik... 3 III. Menu Penilaian... 4 III.1 Input Nilai...

Lebih terperinci

http://3tell.stptrisakti.net Dibangun dengan menggunakan Course Management System Tutorial singkat bagi Pengajar

http://3tell.stptrisakti.net Dibangun dengan menggunakan Course Management System Tutorial singkat bagi Pengajar http://3tell.stptrisakti.net Dibangun dengan menggunakan Course Management System Tutorial singkat bagi Pengajar 1 MASUK KE SYSTEM 3TELL 1. Login ke http://3tell.stptrisakti.net/. Klik Login pada sisi

Lebih terperinci

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5 Modul 2 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami pemrograman server side menggunakan PHP5 Mahasiswa dapat mengetahui sintak-sintak yang digunakan dalam penanganan form dengan menggunakan metode GET dan POST

Lebih terperinci

Pengantar Sistem Pakar

Pengantar Sistem Pakar Chapter 1 Tujuan Instruksional Khusus Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar Sistem Pakar. Mahasiswa mampu memberi contoh aplikasi-aplikasi sistem pakar dalam sistem komputer modern. Mahasiswa memahami

Lebih terperinci

Panduan Menggunakan Microsoft Project

Panduan Menggunakan Microsoft Project Panduan Menggunakan Microsoft Project Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Gadjah Mada Gedung IKM Lt.1 Jl. Farmako, Sekip Utara, Jogjakarta Telp/Fax:0274-542900

Lebih terperinci

USER GUIDE BEBAN KERJA DOSEN

USER GUIDE BEBAN KERJA DOSEN USER GUIDE BEBAN KERJA DOSEN 1. Tahap pertama dosen mengetikkan alamat website http://bkd.unila.ac.id, maka akan tampil halaman website seperti berikut : 2. Kemudian dosen mengisi login dan password, login

Lebih terperinci

MANUAL PROCEDURE PETUNJUK PENGOPERASIAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK. Pengguna: Mahasiswa

MANUAL PROCEDURE PETUNJUK PENGOPERASIAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK. Pengguna: Mahasiswa MANUAL PROCEDURE PETUNJUK PENGOPERASIAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK Pengguna: Mahasiswa UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2008 PENDAHULUAN Sistem Informasi Akademik dibangun untuk memudahkan struktur pengelolaan data

Lebih terperinci

Petunjuk Praktis Penggunaan Microsoft Excel 2003

Petunjuk Praktis Penggunaan Microsoft Excel 2003 Petunjuk Praktis Penggunaan Microsoft Excel 2003 Oleh : Rino A Nugroho, S.Sos,M.T.I Ada beberapa aplikasi perkantoran yang diciptakan oleh Microsoft. Aplikasi ini di jadikan dalam satu program yang bernama

Lebih terperinci

PANDUAN/TATA CARA PENGGUNAAN APLIKASI KEANGGOTAAN HPJI

PANDUAN/TATA CARA PENGGUNAAN APLIKASI KEANGGOTAAN HPJI PANDUAN/TATA CARA PENGGUNAAN APLIKASI KEANGGOTAAN HPJI Halaman Login Website keanggotaan HPJI (http://www.hpji.or.id/keanggotaan) dapat diakses dengan terlebih dahulu melakukan login dengan akun yang telah

Lebih terperinci

Baca Tulis File. Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah:

Baca Tulis File. Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah: Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah: 1. membuka file - mendefinisikan variabel stream - melakukan perintah open() 2. Melakukan pembacaan atau

Lebih terperinci

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada.

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada. MASALAH DAN METODE PEMECAHAN MASALAH (Minggu 2) Pendahuluan Sistem yang menggunakan kecerdasan buatan akan memberikan output berupa solusi dari suatu masalah berdasarkan kumpulan pengetahuan yang ada.

Lebih terperinci

Pendahuluan Bahasa Pemrograman

Pendahuluan Bahasa Pemrograman 1 Pendahuluan Teknik Kompilasi merupakan mata kuliah yang khusus ditujukan kepada mahasiswa jurusan Teknik Informatika dan Ilmu Komputer. Adapun sejumlah sasaran dari mempelajari mata kuliah Teknik Kompilasi

Lebih terperinci

Contoh Soal 1. Cari Maksimum (Soal ini pernah diberikan dalam OSN 2003, Balikpapan)

Contoh Soal 1. Cari Maksimum (Soal ini pernah diberikan dalam OSN 2003, Balikpapan) Contoh-contoh soal Pemrograman Pascal, Seleksi TOKI halaman 1 Contoh Soal 1. Cari Maksimum (Soal ini pernah diberikan dalam OSN 2003, Balikpapan) Pembahasan oleh : Ilham Kurnia, Alumni TOKI 2003 Nama Program:

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH. Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH. Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH 3.1 Analisa Masalah Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat dibutuhkan oleh setiap perusahaan dan organisasi yang bekerja dengan database

Lebih terperinci

TUTORIAL Membuat Kuis Pilihan Ganda dengan Flash

TUTORIAL Membuat Kuis Pilihan Ganda dengan Flash TUTORIAL Membuat Kuis Pilihan Ganda dengan Flash Langkah-Langkah: 1. Aktifkan program Macromedia Flash anda. Pada Creat New, pilih Flash Document. 2. Opsional: Pada Frame 1 Layer 1, buat background dengan

Lebih terperinci

MODUL XIII FORM dan REPORTS

MODUL XIII FORM dan REPORTS MODUL XIII FORM dan REPORTS A. MAKSUD DAN TUJUAN 1. MAKSUD Mahasiswa mengerti cara membuat form dan laporan dengan Ms Access 2. TUJUAN!"Agar mahasiswa dapat membust form untuk mengedit dan menambah data

Lebih terperinci

Membuat File Dynamic Link Library (*.DLL) Menggunakan Borland Delphi

Membuat File Dynamic Link Library (*.DLL) Menggunakan Borland Delphi Membuat File Dynamic Link Library (*.DLL) Menggunakan Borland Delphi Dede Kurniadi Website : Blog : http://dedekurniadi.web.id E-mail : info@teknisoft.net teknisoftgarut@yahoo.com dede.kurniadi@gmail.com

Lebih terperinci

Cara membuat Label Gambar, Persamaan, dan Tabel, serta Lampiran pada Office 2003

Cara membuat Label Gambar, Persamaan, dan Tabel, serta Lampiran pada Office 2003 Cara membuat Label Gambar, Persamaan, dan Tabel, serta Lampiran pada Office 2003 Ini tips yang saya buat, silahkan gunakan bagi yang merasa membutuhkannya. Namun jika anda ingin menyebarkannya ke orang

Lebih terperinci

PANDUAN PENGISIAN PROPOSAL LOMBA TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) DI PERKOTAAN

PANDUAN PENGISIAN PROPOSAL LOMBA TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) DI PERKOTAAN PANDUAN PENGISIAN PROPOSAL LOMBA TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) DI PERKOTAAN Daftar Layar Login Registrasi Lupa Username dan Password Masukkan Data Profil Informasi

Lebih terperinci

Sistem Berkas. Tujuan Pelajaran. Setelah mempelajari bab ini, Anda diharapkan :

Sistem Berkas. Tujuan Pelajaran. Setelah mempelajari bab ini, Anda diharapkan : Sistem Berkas Tujuan Pelajaran Setelah mempelajari bab ini, Anda diharapkan : Memahami konsep dasar sistem berkas Mengetahui metode akses pada sistem berkas Memahami struktur direktori Memahami struktur

Lebih terperinci

Pemrograman Microsoft Excel

Pemrograman Microsoft Excel Pemrograman Microsoft Excel Dalam pengolahan data, teknologi informasi memiliki berbagai macam bentuk aplikasi perhitungan, salah satunya dengan menggunakan microsoft excel, disini anda akan dijelaskan

Lebih terperinci

Sorting. Pertemuan ke 14.

Sorting. Pertemuan ke 14. Sorting Pertemuan ke 14. Sorting Sorting adalah proses pengurutan data berdasarkan key tertentu. Misalkan untuk data mahasiswa, key nya adalah NIM Kegunaan dari sorting adalah untuk mempercepat proses

Lebih terperinci

Dasar-dasar SQL Cosmas Haryawan Hal : 1/9 DASAR DASAR SQL (Structured Query Language) SQL adalah bahasa standar dalam basis data yang digunakan untuk melakukan manipulasi data. Standardisasi bahasa ini

Lebih terperinci

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan.

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan. III. PAYROLL Payroll adalah menu dalam MCM yang digunakan untuk melakukan pembayaran gaji, baik Payroll In House (payroll ke sesama rekening Bank Mandiri) maupun Payroll Mixed (payroll ke sesama rekening

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT ANGINA PEKTORIS (ANGIN DUDUK) DENGAN MENGGUNAKAN METODE BAYES

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT ANGINA PEKTORIS (ANGIN DUDUK) DENGAN MENGGUNAKAN METODE BAYES SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT ANGINA PEKTORIS (ANGIN DUDUK) DENGAN MENGGUNAKAN METODE BAYES Ayu Permata Lestari (0911267) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika, STMIK Budidarma Medan Jl.

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C A. TUJUAN 1. Menjelaskan tentang beberapa tipe data dasar (jenis dan jangkauannya) 2. Menjelaskan tentang Variabel 3. Menjelaskan tentang konstanta 4. Menjelaskan tentang

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Needleman-Wunsch sebagai Salah Satu Implementasi Program Dinamis pada Pensejajaran DNA dan Protein

Penerapan Algoritma Needleman-Wunsch sebagai Salah Satu Implementasi Program Dinamis pada Pensejajaran DNA dan Protein Penerapan lgoritma Needleman-Wunsch sebagai Salah Satu Implementasi Program Dinamis pada Pensejajaran DN dan Protein Muhamad Reza Firdaus Zen 1, Sila Wiyanti Putri 2, Muhamad Fajrin Rasyid 3 Laboratorium

Lebih terperinci

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan.

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan. IV. Batch Upload Batch Upload adalah menu dalam MCM yang digunakan untuk melakukan transaksi ke beberapa rekening sekaligus, baik transaksi ke sesama rekening Bank Mandiri (In House Transfer) maupun transaksi

Lebih terperinci

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini. 6-13 July 2013 Brisbane, Australia Bahasa Indonesia 1.0 Kota Brisbane telah dikuasai oleh sekumpulan binatang wombats besar yang telah bermutasi, dan Anda harus menuntun orang-orang menuju ke tempat yang

Lebih terperinci

Tutorial Penggunaan. Bagian I. www.indonesiawebdesign.com

Tutorial Penggunaan. Bagian I. www.indonesiawebdesign.com Daftar Isi 1. Tutorial Penggunaan Bagian I 1.1 Pengantar... 1.2 Persiapan... 1.3 Pengenalan Medan... 1.4 Navigasi... 1.5 Widget... 1.6 Statistik... 1.7 Setting Website... 2. Tutorial Penggunaan Bagian

Lebih terperinci

APLIKASI e-hosting STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP) REV.1 PT PLN (PERSERO) DISTRIBUSI JAWA TIMUR

APLIKASI e-hosting STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP) REV.1 PT PLN (PERSERO) DISTRIBUSI JAWA TIMUR APLIKASI e-hosting STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP) REV.1 PT PLN (PERSERO) DISTRIBUSI JAWA TIMUR PT PLN (Persero) DISTRIBUSI JAWA TIMUR Jl. Embong Trengguli No. 19 21 Surabaya PETUNJUK PENGOPERASIAN

Lebih terperinci

Virus & Ulahnya pada File

Virus & Ulahnya pada File Virus & Ulahnya pada File Anharku v_maker@yahoo.com http://anharku.freevar.com Kebanyakan virus melakukan penyerangan (pengerusakan) terhadap file-file komputer korbannya. Serangan virus ini yang sangat

Lebih terperinci

PANDUAN SINGKAT MENGELOLA MATA KULIAH : BAGIAN I

PANDUAN SINGKAT MENGELOLA MATA KULIAH : BAGIAN I PANDUAN SINGKAT MENGELOLA MATA KULIAH : BAGIAN I PERLU DIINGAT SEBELUM MELANJUTKAN MEMBACA PANDUAN SINGKAT INI: 1. TATA LETAK MENU dan BLOK pada tampilan laman sangat tergantung pada pengaturan THEME oleh

Lebih terperinci

TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA

TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA www.desainmultimedia.com Membuat Model Keyboard Membuat model objek Keyboard dengan Operasi Boolean Langkah 1 (Menampilkan Gambar Keyboard sebagai Guideline) Tampilkan dahulu

Lebih terperinci

Design and Analysis Algorithm. Ahmad Afif Supianto, S.Si., M.Kom. Pertemuan 07

Design and Analysis Algorithm. Ahmad Afif Supianto, S.Si., M.Kom. Pertemuan 07 Design and Analysis Algorithm Ahmad Afif Supianto, S.Si., M.Kom Pertemuan 07 Contents 31 2 3 4 35 Divide and Conguer MinMax Problem Closest Pair Sorting Problem Perpangkatan 2 Algoritma divide and conquer

Lebih terperinci

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION HANDOUT ALGORITMA PEMROGRAMAN DAN STRUKTUR DATA 1 PRODI SISTEM INFORMASI UKDW # SEVEN PROCUDURE & FUNCTION Mengapa Menggunakan Fungsi? - Pemrograman yang baik harus bersifat modular agar suatu masalah

Lebih terperinci

: PEMBUATAN BAHAN AJAR INTERAKTIF DENGAN POWERPOINT. I. Tujuan Pembelajaran A. Peserta dapat membuat bahan ajar dengan menggunakan powerpoint.

: PEMBUATAN BAHAN AJAR INTERAKTIF DENGAN POWERPOINT. I. Tujuan Pembelajaran A. Peserta dapat membuat bahan ajar dengan menggunakan powerpoint. MATA TATARAN : PEMBUATAN BAHAN AJAR INTERAKTIF DENGAN POWERPOINT I. Tujuan Pembelajaran A. Peserta dapat membuat bahan ajar dengan menggunakan powerpoint. B. Peserta dapat mengaplikasikan bahan ajar dalam

Lebih terperinci

Control Structure. Suatu program tidak hanya linear/berurut, tetapi dapat bercabang, mengulang kode, atau mengambil keputusan

Control Structure. Suatu program tidak hanya linear/berurut, tetapi dapat bercabang, mengulang kode, atau mengambil keputusan Control Structure Control Structure Suatu program tidak hanya linear/berurut, tetapi dapat bercabang, mengulang kode, atau mengambil keputusan Terdapat beberapa stuktur kontrol yang dikenali C++ : if,

Lebih terperinci

Praktikum 2 Data File pada AWK

Praktikum 2 Data File pada AWK Praktikum 2 Data File pada AWK Tujuan Pembelajaran Mahasiswa dapat memahami dan menggunakan data file dalam bahasa pemrograman awk. Dasar Teori Kebanyakan program komputer bekerja dengan file. Hal ini

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGGUNAAN CS Pro. Survai Migrasi Desa-Kota Makassar Samarinda Tangerang Medan FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

PETUNJUK PENGGUNAAN CS Pro. Survai Migrasi Desa-Kota Makassar Samarinda Tangerang Medan FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK PETUNJUK PENGGUNAAN CS Pro Survai Migrasi Desa-Kota Makassar Samarinda Tangerang Medan FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK Jl. Sosio Yustisia, Bulaksumur, Yogyakarta 55281 Telp. (0274) 555633 Fax. (0274)

Lebih terperinci

Pendaftaran akun internet ITB (selanjutnya disebut akun INA) untuk mahasiswa S1, S2, S3 ITB dilakukan dengan prosedur sebagai berikut:

Pendaftaran akun internet ITB (selanjutnya disebut akun INA) untuk mahasiswa S1, S2, S3 ITB dilakukan dengan prosedur sebagai berikut: Unit Sumber Daya Informasi Institut Teknologi Bandung Gedung CCAR Lt. 3, Jl. Tamansari no. 64, Bandung 40116 Telp/Fax 2515034, 2503147, 2511015 Ext. 12305 Email : usdi@itb.ac.id Petunjuk Pendaftaran Akun

Lebih terperinci

MANUAL PENGGUNAAN APLIKASI Penilaian. Mandiri Kualitas Data Rutin (PMKDR)

MANUAL PENGGUNAAN APLIKASI Penilaian. Mandiri Kualitas Data Rutin (PMKDR) MANUAL PENGGUNAAN APLIKASI Penilaian Mandiri Kualitas Data Rutin (PMKDR) KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2012 Manual Penggunaan Aplikasi PMKDR Page 1 A. Tahap Persiapan Manual Penggunaan

Lebih terperinci

Jika f adalah fungsi dari A ke B kita menuliskan f : A B yang artinya f memetakan A ke B.

Jika f adalah fungsi dari A ke B kita menuliskan f : A B yang artinya f memetakan A ke B. 1 FUNGSI Misalkan A dan B himpunan. Relasi biner f dari A ke B merupakan suatu fungsi jika setiap elemen di dalam A dihubungkan dengan tepat satu elemen di dalam B. Jika f adalah fungsi dari A ke B kita

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT

PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT Lampiran 2 Surat Edaran Bank Indonesia No. 11/ 21 /DKBU tanggal 10 Agustus 2009 PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT DIREKTORAT KREDIT BPR

Lebih terperinci

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi BAB V FUNGSI Tujuan : 1. Memecah program dalam fungsi fungsi yang sederhana. 2. Menjelaskan tentang pemrograman terstruktur. 3. Mengetahui perbedaan antara variabel lokal, eksternal, statis dan register

Lebih terperinci

Perangkat Lunak Simulasi Langkah Kuda Dalam Permainan Catur

Perangkat Lunak Simulasi Langkah Kuda Dalam Permainan Catur Perangkat Lunak Simulasi Langkah Kuda Dalam Permainan Catur Hartono 1) Liva Junter 2) STMIK IBBI Medan Jl. Sei Deli No. 18 Medan, Telp. 061-4567111 Fax. 061-4527548 Email: hartonoibbi@gmail.com 1 Abstrak

Lebih terperinci

Petunjuk Penggunaan Moodle Bagi Pengajar

Petunjuk Penggunaan Moodle Bagi Pengajar Petunjuk Penggunaan Moodle Bagi Pengajar 1. Membuka Situs E-Learning Unsyiah Arahkan browser pada alamat situs e-learning Unsyiah: http://unsyiah.inherent-dikti.net/e-learning-unsyiah/. 2. Login Masukkan

Lebih terperinci

Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0

Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0 Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0 I Ketut Resika Arthana, M.Kom http://www.rey204.com resika.arthana@gmail.com Disajikan dalam mata kuliah

Lebih terperinci

SIPP Online. User Manual SIPP Online

SIPP Online. User Manual SIPP Online PETUNJUK PENGGUNAAN : Aplikasi Sistem Informasi Pelaporan Perusahaan (SIPP) Online BPJS Ketenagakerjaan, adalah : aplikasi untuk pengelolaan laporan mutasi data kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan. Buku ini

Lebih terperinci

Pengembangan Sistem Kehadiran Dosen STIKOM Bali

Pengembangan Sistem Kehadiran Dosen STIKOM Bali JUSI Vol. 1, No. 2 ISSN 2087-8737 September 2011 Pengembangan Sistem Kehadiran STIKOM Bali I Gusti Rai Agung Sugiarta 1, Ni Nyoman Harini Puspita 1 1 Program Studi Sistem Informasi, (STMIK) STIKOM Bali

Lebih terperinci

Krisna D. Octovhiana. 1.1 Mengenal Visual Basic (VB) mail4krisna@yahoo.com

Krisna D. Octovhiana. 1.1 Mengenal Visual Basic (VB) mail4krisna@yahoo.com Cepat Mahir Visual Basic 6.0 mail4krisna@yahoo.com Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas untuk tujuan bukan komersial (nonprofit),

Lebih terperinci

Panduan untuk Sekolah

Panduan untuk Sekolah Panduan untuk Sekolah Tahapan pengisian data SMA/MA 1. Memasukkan daftar kelas 2. Memasukkan kurikulum Memasukkan mata pelajaran Memasukkan KKM 3. Memasukkan daftar siswa 4. Memasukkan daftar nilai 5.

Lebih terperinci

Cara Baru Bayar Pajak Lebih Mudah, Lebih Cepat

Cara Baru Bayar Pajak Lebih Mudah, Lebih Cepat Kementerian Keuangan RI Direktorat Jenderal Pajak Cara Baru Bayar Pajak Lebih Mudah, Lebih Cepat Untuk keterangan lebih lanjut, hubungi: Account Representative Panduan Penggunaan Billing System (Sistem

Lebih terperinci

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.com Altium Design Winter adalah program yang digunakan untuk mendesain PCB. Pada altium 2009 ini, fitur yang diberikan Altium sudah

Lebih terperinci

SIMPLE TUTORIAL - ADOBE DREAMWEAVER CS 5 Oleh: H. Heri Istiyanto, S.Si., M.Kom.

SIMPLE TUTORIAL - ADOBE DREAMWEAVER CS 5 Oleh: H. Heri Istiyanto, S.Si., M.Kom. SIMPLE TUTORIAL - ADOBE DREAMWEAVER CS 5 Oleh: H. Heri Istiyanto, S.Si., M.Kom. Dreamweaver merupakan aplikasi yang digunakan untuk membuat website secara profesional. Pada tutorial ini akan dijelaskan

Lebih terperinci

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs STRUKTUR DATA (3) sorting array Oleh Antonius Rachmat C, S.Kom, M.Cs Sorting Pengurutan data dalam struktur data sangat penting untuk data yang beripe data numerik ataupun karakter. Pengurutan dapat dilakukan

Lebih terperinci

Instalasi KLI Network Gateway 1.30 Hari S. (hari_abenks@yahoo.com)

Instalasi KLI Network Gateway 1.30 Hari S. (hari_abenks@yahoo.com) Instalasi KLI Network Gateway 1.30 Hari S. (hari_abenks@yahoo.com) Berikut adalah langkah singkat instalasi Access Point Internet menggunakan radio, dengan software KLI Network Gateway 1.30, yang pernah

Lebih terperinci

Lampiran 1. Langkah perhitungan Uji Validitas di SPSS.

Lampiran 1. Langkah perhitungan Uji Validitas di SPSS. 121 Lampiran 1. Langkah perhitungan Uji Validitas di SPSS. 1. Pilih program SPSS for Windows pada komputer anda. Setelah itu, pilih Cancel. 2. Pada variable view, ketik: Nomor1 (Nomor2, Nomor3,, Nomor20)

Lebih terperinci