Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ;

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ;"

Transkripsi

1 Maka sekarang kita mempunyai dua buah simpul yang ditunjuk oleh P1 dan P2. Setelah itu kita dapat melakukan pengaksesan data, yaitu dengan menuliskan : P1^.Nama_Peg := Ariswan ; P1^.Alamat := Semarang ; P1^.Pekerjaan := Pengajar ; Jika statemen New(P1) diulang beberapa kali maka hanya simpul yang terakhir yang bisa dimasup. Hal ini terjadi karena setiap kali kita memberikan statemen New(P1) maka nilai P1 yang lama akan terhapus. Dengan terhapusnya nilai P1 maka secara otomatis simpul yang ditunjuk oleh P1 tidak ditunjuk lagi dan tidak ditunjuk pula oleh pointer yang lain sehingga karena alamatnya tidak dapat ditentukan maka simpultersebut tidak dapat dimasup lagi. Dari sini dapat dilihat bahwa sifat kedinamisan pointer agak tersamar, disebabkan apabila kita menghendaki sejumlah simpul aktif dalam pengingat maka kita perlu menyediakan sejumlah pointer yang sesuai untuk masing-masing simpul. Oleh karena itu, apabila kita hendak mempunyai sebuah peubah yang benar-benar dinamis maka peubah itu harus mampu memasup sejumlah lokasi tertentu. Untuk itu akan diperkenalkan apa yang dinamakan sebagai Senarai Berantai (Linked List). Operasi Pada Pointer Secara umum ada 2 operasi yang dapat dilakukan dengan tipe data pointer, yaitu : 1. Mengkopy pointer, sehingga sebuah simpul akan ditunjuk oleh lebih dari sebuah pointer 2. Mengkopy isi dari simpul, sehingga dua atau lebih simpul yang ditunjuk oleh pointer yang berbeda mempunyai isi yang sama Catatan : Syarat yang harus dipenuhi oleh kedua operasi tersebut adalah bahwa pointer-pointer yang akan dioperasikan harus mempunyai deklarasi yang sama. Jika dalam statemen pemberian tanda ^ tidak diberikan maka operasinya dinamakan sebagai mengkopi pointer, dengan konsekuensi simpul yang ditunjuk oleh suatu pointer akan bisa terlepas dan tidak dapat dimasup lagi. Contoh : P1 := P2 ; Jika tanda ^ diberikan maka operasinya dinamakan sebagai operasi mengkopi isi simpul pointer, dengan konsekuensi bahwa isi dua buah simpul atau lebih akan menjadi sama. Contoh : P1^ := P2^ ; Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ; dengan : peubah = sebarang peubah yang bertipe pointer. Catatan : Setelah suatu pointer dihapus maka lokasi yang semula ditempati oleh simpul yang ditujuk oleh pointer tersebut akan bebas, sehingga bisa digunakan oleh peubah yang lain. Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 46

2 SENARAI BERANTAI ( LINKED LIST ) Cara lain untuk menyimpan sekumpulan data selain dengan menggunakan record adalah dengan menggunakan bantuan tipe data pointer. Dalam hal ini, masing-masing data dengan sebuah medan yang bertipe pointer perlu digunakan. Salah satu struktur data dinamis yang paling sederhana adalah Senarai Berantai (Linked List). Yaitu kumpulan komponen (node) yang disusun secara berurutan dengan menggunakan bantuan pointer. Node ini terbagi menjadi dua bagian yaitu bagian medan informasi, yang berisi informasi yang akan disimpan atau diolah dan bagian penyambung (link field), yang berisi alamat simpul selanjutnya. Operasi Pada Senarai Berantai : 1. Menambah Simpul di Belakang Misal dideklarasikan: Type Point = ^Data ; Data = record Info : char ; Berikut : Simpul Var Elemen : char ; Awal, Akhir, Baru : Simpul ; Untuk menyambung simpul yang ditunjuk oleh Akhir dan Baru maka pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Akhir dibuat sama dengan Baru, kemudian diubah pointer Akhir sama dengan Baru. Procedure Tambah_Belakang(Awal,Akhir,Elemen: Data); Var Baru : point; New(Baru); Baru^.Info := elemen; If Awal = NIL then Awal:= Baru Akhir^.Berikut := Baru; Akhir:= Baru; Akhir^.Berikut:= NIL; 2. Menambah Simpul di Depan Pertama kali pointer pada simpul yang ditunjuk oleh pointer Baru dibuat sama dengan Awal. Kemudian Awal dibuat sama dengan Baru. Dengan cara ini maka simpul baru akan selalu diperlakukan sebagai simpul pertama dalam senarai. Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 47

3 Procedure Tambah_Depan(var Awal,Akhir: point; Elemen:Data); Var Baru : point; New(Baru); Baru^.Info :=Elemen; If Awal= NIL then Akhir:= Baru Baru^.Berikut:= Awal; Awal := Baru; 3. Menambah/ menyisipkan Simpul di Tengah Untuk menambah simpul ditengah maka kita perlu sebuah pointer lain missal dinamakan Bantu. Dalam hal ini simpul baru akan diletakkan setelah simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu. Pertama kali ditentukan dimana simpul baru akan ditempatkan. Kemudian pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Baru dibuat sama dengan pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Bantu. Selanjutnya pointer pada simpul yang ditunjuk oleh simpul Bantu dibuat sama dengan Baru. Urutan kedua proses ini tidak boleh dibalik. Procedure Tambah_Tengah(Var Awal,Akhir: point; Elemen: Dat); Var Baru,Bantu : point; New(Baru); Baru^.Berikut:= Elemen; If Awal = NIL then Awal:= Baru; Akhir:= Baru; While (Elemen > Bantu^.Berikut^.Info) and (Bantu <> NIL) then Bantu:= Bantu^.Berikut; Baru^.Berikut:= Bantu^.Berikut; Bantu^.Berikut:= Baru; 4. Menghapus Simpul Pertama Simpul yang dapat dihapus oleh operasi penghapusan simpul adalah simpul yang berada sesudah simpul yang ditunjuk oleh suatu pointer, kecuali untuk simpul pertama. Untuk menghapus simpul pertama, maka pointer Bantu kita buat sama dengan pointer Awal. Kemudian pointer Awal kita pindah dari simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu. Selanjutnya, simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu kita Dispose. Procedure Hapus_Awal_Simpul(var Awal, Akhir: point; Elemen: Dat); Var Hapus: point; Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 48

4 Awal:= Awal^.Berikut; Dispose(Hapus); 5. Menghapus Simpul di Tengah atau Terakhir Pertama kita letakkan pointer Bantu pada simpul di sebelah kiri simpul yang akan dihapus. Simpul yang akan dihapus kita tunjuk dengan pointer lain, misalnya Hapus. Kemudian pointer pada simpul yang ditunjuk oleh Bantu kita tunjukkan pada simpul yang ditunjuk oleh pointer pada simpul yang akan dihapus. Selanjutnya simpul yang ditunjuk oleh pointer Hapus kita Dispose. Procedure Hapus_Awal_Simpul(var Awal, Akhir: point; Elemen: Dat); Var Bantu, Hapus : point; {senarai masih kosong} If awal= NIL then Writeln( Searai berantai masih kosong! ) {menghapus simpul diawal} Hapus:= Awal; Awal:= Hapus^.Berikut; Dispose(Berikut); {menghapus simpul ditengah atau akhir} While (Elemen <> Bantu^.info) and (Bantu^.Next <> NIL) do Bantu:= Bantu^.Berikut; Hapus:= Bantu^.Berikut; If Hapus <> NIL then If Hapus = Akhir then Akhir:= Bantu; Akhir^.Berikut:= NIL; Bantu^.Berikut:= Hapus^.Berikut; Dispose(Hapus); writeln( Tidak ketemu yang dihapus!! ); Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 49

5 6. Membaca Isi Senarai Berantai secara Maju Pertama kali kita atur supaya pointer Bantu menunjuk ke simpul yang ditunjuk oleh pointer Awal. Setelah isi simpul itu dibaca, maka pointer Bantu kita gerakkan ke kanan untuk membaca simpul berikutnya. Proses ini kita ulang sampai pointer Bantu sama dengan pointer Akhir. Procedure Baca_Maju(Awal,Akhir : point); Var Bantu : point; Repeat Write(Bantu^.info:2); Bantu:= Bantu^.Berikut; Until Bantu = NIL; Writeln; 7. Membaca Isi Senarai Berantai secara Mundur Ada 2 cara membaca mundur isi dari Senarai Berantai, yaitu dengan cara biasa seperti diatas atau dengan memanfaatkan proses rekursi. Cara pertama; yaitu kita atur pointer Bantu sama dengan pointer Awal. Berikutnya, pointer awal kita arahkan ke simpul Akhir dan kita pakai pointer lain misalkan Bantu1 untuk bergerak dari simpul pertama sampai simpul sebelum simpul terakhir. Langkah selanjutnya adalah mengarahkan medan pointer dari simpul terakhir ke simpul Bantu1. Langkah ini diulang sampai pointer Akhir Berimpit dengan pointer Bantu. Cara kedua; dengan rekursi. Caranya hampir sama dengan cara membaca senarai berantai secara maju hanya saja pencetakan isi simpul ditunda sampai pointer Bantu sama dengan pointer akhir. Procedure Baca_Terbalik(var Awal,Akhir: point); Var Bantu,Bantu1 : point; Awal:= Akhr; Repeat Bantu1:=Bantu; While Bantu1^.Berikut <> Akhir do Bantu1:= Bantu1^.Berikut; Akhir^.Berikut:= Bantu1; Akhir:= Bantu1; Until Akhir = Bantu; Akhir^.Berikut:= NIL; Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 50

6 Dengan cara rekursi : Procedure Terbalik(Bantu: point); If Bantu <> NIL then TERBALIK(Bantu^.Berikut); Write(Bantu^.Info:2); 8. Mencari Data dalam Senarai Berantai Misalkan data yang dicari disimpan dalam peubah Elemen. Pertama kali, pointer Bantu dibuat sama dengan pointer Awal. Kemudan isi simpul yang ditunjuk oleh pointer Bantu dibandingkan dengan Elemen. Jika belum sama, maka pointer Bantu dipindah ke simpul disebelah kanannya dan proses perbandingan diulang lagi sampai bisa ditentukan apakah Elemen ada dalam senarai berantai yang dimaksud atau tidak. Function Cari_Data(Awal: point; Elemen : Dat): Boolean; Var ketemu: Boolean; Ketemu: false; Repeat If Awal^.info = Elemen then Ketemu:= true Awal:= Awal^.Berikut; Until (ketemu) or (Awal = NIL); Cari_Data:= ketemu; end; Bahan Ajar Algoritma dan Pemrograman I, oleh : Dodon Yendri, M.Kom 51

A B C D E F. Gambar 1. Senarai berantai dengan 6 simpul

A B C D E F. Gambar 1. Senarai berantai dengan 6 simpul struktur data fd [page 1 of 7] SENARAI BERANTAI Dalam pemakaian sehari-hari istilah senarai berantai (list) adalah kumpulan linier sejumlah data. Contohnya seperti daftar belanja harian, dimana setiap

Lebih terperinci

KERUGIAN DAN KEUNTUNGAN LINKED LIST

KERUGIAN DAN KEUNTUNGAN LINKED LIST KERUGIAN AN KEUNTUNGAN LINKE LIST KERUGIANNYA AALAH : 1. iperlukan ruang tambahan untuk menyatakan/tempat field pointer. 2. iperlukan waktu yang lebih banyak untuk mencari suatu node dalam linked list.

Lebih terperinci

List akan disimpan dalam bagian memori komputer yang dinamakan HEAP

List akan disimpan dalam bagian memori komputer yang dinamakan HEAP pendahuluan Dikembangkan tahun 1955-1956 oleh Allen Newell, Cliff Shaw dan Herbert Simon di RAND Corporation sebagai struktur data utama untuk bahasa Information Processing Language (IPL). IPL dibuat untuk

Lebih terperinci

3. DOUBLE LINK LIST. Lab. Teknik Informatika Struktur Data 1

3. DOUBLE LINK LIST. Lab. Teknik Informatika Struktur Data 1 3. DOUBLE LINK LIST TUJUAN PRAKTIKUM Setelah mengenal tipe data single link list maka : 1. Praktikan diharapkan dapat menggunakan double link list. 2. Praktikan diharapkan mengerti perbedaan antara single

Lebih terperinci

Linked List. Bandung 2013

Linked List. Bandung 2013 Linked List Bandung 2013 PENGERTIAN LINKED LIST Salah satu bentuk struktur data, berisi kumpulan data (node) yang tersusun secara sekuensial, saling sambung-menyambung, dinamis dan tidak terbatas. Linked

Lebih terperinci

: Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Linked List. Single Linked List

: Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Linked List. Single Linked List Pertemuan 5 Waktu Tujuan Pembelajaran : 135 menit : Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Linked List. Substansi Materi : Single Linked List, LIFO, FIFO Tabulasi Kegiatan Perkuliahan

Lebih terperinci

1. Inggriani Liem Catatan Kuliah Algoritma & Pemrograman, Jurusan Teknik Informatika ITB

1. Inggriani Liem Catatan Kuliah Algoritma & Pemrograman, Jurusan Teknik Informatika ITB Pertemuan Ke 5 : List Linier (Linked List) Referensi: 1. Inggriani Liem. 2003. Catatan Kuliah & Pemrograman, Jurusan Teknik Informatika ITB 2. Rinaldi Munir. 2003. dan Pemrograman II. Bandung : Penerbit

Lebih terperinci

Pertemuan 3 RECORD. Contoh penggunaan record (dalam program PASCAL) : Type Siswa = record Nama : string[25]; Kelas : 1..6; Nilai : real; end;

Pertemuan 3 RECORD. Contoh penggunaan record (dalam program PASCAL) : Type Siswa = record Nama : string[25]; Kelas : 1..6; Nilai : real; end; Pertemuan 3 REOR Suatu struktur data sederhana yang merupakan koleksi satuan data yang heterogen. Satuan data tersebut sering disebut sebagai field dari record. ontoh penggunaan record (dalam program PSL)

Lebih terperinci

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Pertemuan 3 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

Jadi satu simpul di double linked list adalah sebagai berikut : Info. Kiri. Kanan

Jadi satu simpul di double linked list adalah sebagai berikut : Info. Kiri. Kanan II. Double Linked List Double Linked List adalah suatu linked list yang mempunyai penunjuk yaitu penunjuk ke simpul sebelumnya dan ke simpul berikutnya. Perhatikan gambar di bawah ini : 5 Deklarasi secara

Lebih terperinci

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Pertemuan 3 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

Pertemuan 3. Perubah Dinamis (Dinamic variable) Suatu perubah yang akan dialokasikan hanya pada saat diperlukan, yaitu setelah program dieksekusi.

Pertemuan 3. Perubah Dinamis (Dinamic variable) Suatu perubah yang akan dialokasikan hanya pada saat diperlukan, yaitu setelah program dieksekusi. Pertemuan 3 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

SINGLE LINKED LIST (NON CIRCULAR)

SINGLE LINKED LIST (NON CIRCULAR) SINGLE LINKED LIST (NON CIRCULAR) KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu

Lebih terperinci

2 SENARAI/LIST BERANTAI GANDA

2 SENARAI/LIST BERANTAI GANDA 2 SENARAI/LIST BERANTAI GANDA * Senarai berantai yang sudah dipelajari hanya mempunyai sebuah pointer pada setiap simpul. Kerugiannya hanya bisa dibaca dalam satu arah saja. Jika ingin membacanya dari

Lebih terperinci

BAB II STACK Atau TUMPUKAN

BAB II STACK Atau TUMPUKAN BAB II STACK Atau TUMPUKAN List Linear (Daftar Linear). List linier adalah sekumpulan elemen bertipe sama, yang mempunyai keterurutan tertentu, yang setiap elemennya disebut simpul (node). Simpul terdiri

Lebih terperinci

1. Traversing Untuk algoritma traversing sama seperti pada single Link List

1. Traversing Untuk algoritma traversing sama seperti pada single Link List SENARAI BERANTAI DUA ARAH (DOUBLE LINKED LIST) Senarai Berantai Dua Arah (Double Linked List) merupakan bentuk pengembangan Senarai Berantai (Link List) yang tidak hanya memiliki pointer yang menunjuk

Lebih terperinci

Double Linked List DIKTAT KULIAH. Pertemuan 6

Double Linked List DIKTAT KULIAH. Pertemuan 6 Pertemuan 6 Waktu : 135 menit Tujuan Pembelajaran : Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Double Linked List. Substansi Materi : Doubled Linked List, Circullar Double Linked List Tabulasi

Lebih terperinci

6. TREE / BINARY TREE

6. TREE / BINARY TREE 6. TREE / BINARY TREE TUJUAN PRAKTIKUM 1. Praktikan mengenal Struktur data Tree. 2. Praktikan mengenal jenis-jenis tree, seperti binary tree. 3. Praktikan mengenal istilah-istilah yang terdapat didalam

Lebih terperinci

Pertemuan 4 ELEMEN-ELEMEN BAHASA PEMROGRAMAN

Pertemuan 4 ELEMEN-ELEMEN BAHASA PEMROGRAMAN Pertemuan 4 ELEMEN-ELEMEN BAHASA PEMROGRAMAN I. Elemen-Elemen Dalam Bahasa Pemrograman Berikut adalah elemen-elemen pada bahasa pemrograman: Berikut adalah element-element pada bahasa pemrograman: 1. Aturan

Lebih terperinci

BAB II STACK (TUMPUKAN)

BAB II STACK (TUMPUKAN) BAB II STACK (TUMPUKAN) Stack merupakan metode dalam menyimpan atau mengambil data ke dan dari memori. Stack dapat dibratkan sebuah tumpukan barang dalam sebuah tempat yang hanya memiliki satu pintu diatsnya

Lebih terperinci

QUEUE (ANTRIAN) Struktur Data - Queue

QUEUE (ANTRIAN) Struktur Data - Queue QUEUE (ANTRIAN) Queue (antrian) adalah barisan elemen yang apabila elemen ditambah maka penambahannya berada di posisi belakang (rear) dan jika dilakukan pengambilan elemen dilakukan di elemen paling depan

Lebih terperinci

Pengenalan Pascal. Sejarah Singkat Pascal

Pengenalan Pascal. Sejarah Singkat Pascal Pengenalan Pascal Sejarah Singkat Pascal Dirancang oleh Prof. Nicklaus Wirth dari Technical University di Zurich, Switzerland tahun 1971. Nama Pascal berasal dari Blaise Pascal, nama ahli matematika dan

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman

Algoritma Pemrograman Algoritma Pemrograman Pertemuan Ke-2 (Teks Algoritma) Noor Ifada noor.ifada@if.trunojoyo.ac.id S1 Teknik Informatika-Unijoyo 1 Sub Pokok Bahasan Pendahuluan Judul Algoritma Deklarasi Deskripsi Translasi

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Pertemuan 7 Linked List

Algoritma dan Struktur Data. Pertemuan 7 Linked List Algoritma dan Struktur Data Pertemuan 7 Linked List Definitions Linked List Struktur data yang terdiri atas sekumpulan data bertipe sama Memperhatikan urutan Array Struktur data yang terdiri atas sekumpulan

Lebih terperinci

PENGENALAN List merupakan sebuah pemikiran/konsep struktur data yang sangat dasar pada pemrograman agar lebih fleksibel. Setiap elemen akan ditambahka

PENGENALAN List merupakan sebuah pemikiran/konsep struktur data yang sangat dasar pada pemrograman agar lebih fleksibel. Setiap elemen akan ditambahka LINKed LIST PENGENALAN List merupakan sebuah pemikiran/konsep struktur data yang sangat dasar pada pemrograman agar lebih fleksibel. Setiap elemen akan ditambahkan saat dibutuhkan, tidak dialokasikan dengan

Lebih terperinci

LINKED LIST. Altien Jonathan Rindengan, S.Si, M.Kom

LINKED LIST. Altien Jonathan Rindengan, S.Si, M.Kom LINKED LIST Altien Jonathan Rindengan, S.Si, M.Kom Pendahuluan Dalam suatu linear list kita dapat melakukan operasi penyisipan atau penghapusan atas elemen-elemennya pada sembarang posisi. Misalkan ada

Lebih terperinci

STRUKTUR PROGRAM. Secara ringkas, struktur suatu program Pascal dapat terdiri dari : 1.Judul Program 2.Blog Program a.

STRUKTUR PROGRAM. Secara ringkas, struktur suatu program Pascal dapat terdiri dari : 1.Judul Program 2.Blog Program a. PASCAL STRUKTUR PROGRAM Struktur program Pascal terdiri dari sebuah judul program (program heading) dan suatu blok program (program block) atau badan program (body program). Blok program dibagi lagi menjadi

Lebih terperinci

STRUKTUR DATA single linked list non circular

STRUKTUR DATA single linked list non circular STRUKTUR DATA single linked list non circular History of Linked List Dikembangkan tahun 1955-1956 1956 oleh Allen Newell, Cliff Shaw dan Herbert Simon di RAND Corporation sebagai struktur data utama untuk

Lebih terperinci

SEARCHING (PENCARIAN)

SEARCHING (PENCARIAN) SEARCHING (PENCARIAN) PENDAHULUAN Pada bab ini akan membahas beberapa metoda pencarian data (searching) untuk menemukan suatu informasi dari sejumlah data yang ada. Pada dasarnya cara mengorganisir data

Lebih terperinci

Data structure :Metode LINK LIST. Kusnawi, S.Kom, M.Eng STMIK AMIKOM Yogyakarta

Data structure :Metode LINK LIST. Kusnawi, S.Kom, M.Eng STMIK AMIKOM Yogyakarta Data structure :Metode LINK LIST Kusnawi, S.Kom, M.Eng STMIK AMIKOM Yogyakarta Pengelolaan Memori : Konsep Dasar Secara Statis, sebagai Contoh penggunaan tipe array menempati lokasi memory yang tetap(

Lebih terperinci

BAB II Senarai Berantai (Linked List)

BAB II Senarai Berantai (Linked List) BAB II Senarai Berantai (Linked List) Tujuan 1. Memahami pengertian linked list, gunanya dan dapat mengimplementasikan dalam pemrograman 2. Dapat mengidentifikasi permasalahan-permasalahan pemrograman

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman

Algoritma Pemrograman Algoritma Pemrograman Pertemuan Ke-7 (Pengulangan atau Looping [2]) Noor Ifada noor.ifada@if.trunojoyo.ac.id S1 Teknik Informatika-Unijoyo 1 Sub Pokok Bahasan Struktur WHILE Struktur REPEAT WHILE vs REPEAT

Lebih terperinci

Single Linked List (1)

Single Linked List (1) Praktikum 5 Single Linked List (1) A. TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: 1. Memahami konsep membangun single linked list 2. Memahami konsep operasi

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Pertemuan 9 Circular Linked List

Algoritma dan Struktur Data. Pertemuan 9 Circular Linked List Algoritma dan Struktur Data Pertemuan 9 Circular Linked List Struktur Circular Linked List plist A B C Node (elemen) circular linked list saling berkait melalui pointer. Bagian next sebuah node menunjuk

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman

Algoritma Pemrograman Algoritma Pemrograman Pertemuan Ke-2 (Teks Algoritma) :: Noor Ifada :: S1 Teknik Informatika-Unijoyo 1 Sub Pokok Bahasan Pendahuluan Judul Algoritma Deklarasi Deskripsi Translasi Teks Algoritma ke dalam

Lebih terperinci

KONSEP DASAR BAHASA PASCAL

KONSEP DASAR BAHASA PASCAL KONSEP DASAR BAHASA PASCAL Sejarah Singkat Bahasa PASCAL Dikembangkan awal tahun 70-an oleh NICLAUS WIRTH di Technical University, Zurich Swiss. Nama PASCAL diambil dari nama seorang ahli matematika bangsa

Lebih terperinci

03 LINKED LIST. Slide 0 voice. Slide 1 voice. Slide 2 voice. Thompson Susabda Ngoen 1 P a g e

03 LINKED LIST. Slide 0 voice. Slide 1 voice. Slide 2 voice. Thompson Susabda Ngoen 1 P a g e 03 LINKED LIST Slide 0 voice Pada perkuliahan ini kita akan membahas topik linked list atau senarai berkait. Slide 1 voice Terdapat tujuh bilangan bulat yang nilainya terurut secara menaik (ascending)

Lebih terperinci

QUEUE ( ANTREAN ) 4.1. PENGERTIAN QUEUE (ANTREAN)

QUEUE ( ANTREAN ) 4.1. PENGERTIAN QUEUE (ANTREAN) QUEUE ( ANTREAN ) 4.1. PENGERTIAN QUEUE (ANTREAN) Setelah pada Bab 3 yang lalu kita bahas tentang salah satu jenis daftar (list) linear, yakni stack, kali ini kita bahas jenis lain dari daftar linear,

Lebih terperinci

{ Program Pointer Pertama } { Program Pointer Single Linklist }

{ Program Pointer Pertama } { Program Pointer Single Linklist } { Program Pointer Pertama } type ptr = ^mhs; mhs = record nim : string; nama : string; nilai: byte; next : ptr; m : ptr; new (m); write (' NIM : '); readln (m^.nim); write (' NAMA : '); readln (m^.nama);

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN VISUAL BASIC.NET ( PERULANGAN / LOOPING )

PEMROGRAMAN VISUAL BASIC.NET ( PERULANGAN / LOOPING ) PEMROGRAMAN VISUAL BASIC.NET ( PERULANGAN / LOOPING ) 1. Struktur For - Struktur For- digunakan untuk mengulang blok perintah dalam jumlah yang sudah ditentukan. Pada struktur ini Anda tidak perlu menuliskan

Lebih terperinci

[1997] NUS: var x,y=byte; c. program xyz ; 1. Manakah identifier yang benar untuk menamakan nama program : a. prog-a b. prog_a c. prog+a d.

[1997] NUS: var x,y=byte; c. program xyz ; 1. Manakah identifier yang benar untuk menamakan nama program : a. prog-a b. prog_a c. prog+a d. [1997] 1. Manakah identifier yang benar untuk menamakan nama program : a. prog-a b. prog_a c. prog+a d. prog//a 2. Manakah ekspresi yang tidak dapat dilakukan oleh tipe data real a. a := a + b b. a :=

Lebih terperinci

Queue. Implementasi Queue dengan Array

Queue. Implementasi Queue dengan Array Queue Queue (antrian) adalah kumpulan data yang penambahan elemennya dilakukan pada suatu ujung (bagian belakang) dan penghapusannnya dilakukan pada ujung yang lain (bagian depan). Prinsip ini biasa juga

Lebih terperinci

Kode MK/ Pemrograman Terstruktur 2. ZK Abdurahman Baizal. KK Algoritma dan Komputasi. Queue (Antrian)

Kode MK/ Pemrograman Terstruktur 2. ZK Abdurahman Baizal. KK Algoritma dan Komputasi. Queue (Antrian) Kode MK/ Pemrograman Terstruktur 2 ZK Abdurahman Baizal KK Algoritma dan Komputasi Queue (Antrian) 1 8/25/2015 Pendahuluan Pada bab ini kita akan membahas queue, yang sebenarnya mempunyai ADT hampir sama

Lebih terperinci

LOGO STRUKTUR DATA QUEUE

LOGO STRUKTUR DATA QUEUE STRUKTUR DATA QUEUE Queue (antrian) adalah barisan elemen yang apabila elemen ditambah, maka penambahannya berada pada posisi belakang (rear) dan jika dilakukan pengambilan elemen dilakukan di elemen paling

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman

Algoritma Pemrograman Algoritma Pemrograman Pertemuan Ke-7 (Pengulangan atau Looping [2]) :: Noor Ifada :: S1 Teknik Informatika-Unijoyo 1 Sub Pokok Bahasan Struktur WHILE Struktur REPEAT S1 Teknik Informatika-Unijoyo 2 Struktur

Lebih terperinci

Struktur Data. PDE - Struktur Data 1

Struktur Data. PDE - Struktur Data 1 Struktur Data Copyright@Ihsan Jatnika PDE - Struktur Data 1 Objektif Mengetahui maksud struktur data dan menjelaskan penggunaannya dalam pemrograman Mengetahui operasi yang terkait dengan struktur data

Lebih terperinci

POINTER PADA PASCAL. : ^; : pointer;

POINTER PADA PASCAL. <nama_var> : ^<tipe_data>; <nama_var> : pointer; POINTER PADA PASCAL PEMBAHASAN : 1. Mengenal tipe data Pointer. 2. Manipulasi memori lewat Pointer bertipe dan tak bertipe. 3. Linked List; meliputi operasi inisialisasi, menambah node baru, menyisipkan

Lebih terperinci

DIKTAT KULIAH ALGORITMA dan STRUKTUR DATA II. Tujuan Pembelajaran : Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Stack.

DIKTAT KULIAH ALGORITMA dan STRUKTUR DATA II. Tujuan Pembelajaran : Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Stack. Pertemuan 7 Waktu : 135 menit Tujuan Pembelajaran : Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Stack. Substansi Materi : Stack Tabulasi Kegiatan Perkuliahan No Tahap Kegiatan Kegiatan Pengajar

Lebih terperinci

Representasi Logic List Linier

Representasi Logic List Linier IKG2A3/ Pemrograman Terstruktur 2 ZK Abdurahman Baizal KK Algoritma dan Komputasi Representasi Logic List Linier 1 8/25/2015 Pendahuluan Dalam bab ini, akan dibahas mengenai representasi logic dari list

Lebih terperinci

Bab 1 Pengenalan Pascal 1 BAB I PENGENALAN PASCAL, TIPE-TIPE DATA PASCAL DAN STATEMEN DASAR PADA PASCAL TUJUAN PRAKTIKUM TEORI PENUNJANG

Bab 1 Pengenalan Pascal 1 BAB I PENGENALAN PASCAL, TIPE-TIPE DATA PASCAL DAN STATEMEN DASAR PADA PASCAL TUJUAN PRAKTIKUM TEORI PENUNJANG Bab 1 Pengenalan Pascal 1 BAB I PENGENALAN PASCAL, TIPE-TIPE DATA PASCAL DAN STATEMEN DASAR PADA PASCAL TUJUAN PRAKTIKUM 1. Mengetahui sejarah bahasa Pascal. 2. Mengerti dan memahami struktur pemrograman

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman

Algoritma Pemrograman Algoritma Pemrograman Pertemuan Ke-2 (Teks Algoritma) :: Noor Ifada :: S1 Teknik Informatika-Unijoyo 1 Sub Pokok Bahasan Pendahuluan Judul Algoritma Deklarasi Deskripsi Translasi Teks Algoritma ke dalam

Lebih terperinci

M Queue Berprioritas. Amin Arifiyani. Struktur Data M

M Queue Berprioritas. Amin Arifiyani. Struktur Data M M07006 Queue erprioritas min rifiyani Struktur ata M07006 . Pahuluan Pengertian Queue erprioritas dalah sebuah antrian dengan setiap elementnya memiliki prioritas masing-masing dimana prioritas yang tertinggi

Lebih terperinci

TIPE, NAMA, DAN NILAI

TIPE, NAMA, DAN NILAI TIPE, NAMA, DAN NILAI Dian Palupi Rini, M.Kom Tipe Dasar Bilangan Logika Nama Tipe adalah boolean (diambil dari nama matematikawan Inggris George Boole). Ranah Nilai : true (benar) dan false (salah). Konstanta

Lebih terperinci

Bab 4 Pointer dan Struktur Data Dinamik 16 BAB IV POINTER DAN STRUKTUR DATA DINAMIK TUJUAN PRAKTIKUM TEORI PENUNJANG

Bab 4 Pointer dan Struktur Data Dinamik 16 BAB IV POINTER DAN STRUKTUR DATA DINAMIK TUJUAN PRAKTIKUM TEORI PENUNJANG Bab 4 Pointer dan Struktur Data Dinamik 16 BAB IV POINTER DAN STRUKTUR DATA DINAMIK TUJUAN PRAKTIKUM 1. Mengerti dalam penggunaan pointer. 2. Dapat membuat larik dinamik dan daftar berkait TEORI PENUNJANG

Lebih terperinci

Array VS Linked List

Array VS Linked List Linked List Linked List adalah salah satu bentuk struktur data, berisi kumpulan data (disebut node atau simpul) biasanya dalam bentuk struct, yang tersusun secara sekuensial dan saling menyambung. Linked

Lebih terperinci

Tugas Studi Kasus. Linked List SLLNC dengan Head & Tail

Tugas Studi Kasus. Linked List SLLNC dengan Head & Tail Tugas Studi Kasus Linked List SLLNC dengan Head & Tail Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Algoritma 2 Disusun Oleh : Kelas IS-8 Andrian Ramadhan F. (10512318) M.Tryawan C.N. (10512324)

Lebih terperinci

BAB VII ALGORITMA DIVIDE AND CONQUER

BAB VII ALGORITMA DIVIDE AND CONQUER BAB VII ALGORITMA DIVIDE AND CONQUER Pemrogram bertanggung jawab atas implementasi solusi. Pembuatan program akan menjadi lebih sederhana jika masalah dapat dipecah menjadi sub masalah - sub masalah yang

Lebih terperinci

Komentar Program. Komentar program dapat diletakkan dimanapun di dalam program. pembatas (* dan *).

Komentar Program. Komentar program dapat diletakkan dimanapun di dalam program. pembatas (* dan *). Komentar Program Untuk keperluan dokumentasi program, dapat ditambahkan komentar-komentar di dalam program yang tidak akan mempengaruhi proses dari program. Komentar program dapat diletakkan dimanapun

Lebih terperinci

List Linear (Linked List) Farah Zakiyah Rahmanti 2014

List Linear (Linked List) Farah Zakiyah Rahmanti 2014 List Linear (Linked List) Farah Zakiyah Rahmanti 2014 Overview Single Linked List Double Linked List Circular List SINGLE LINKED LIST Deskripsi Single linked list atau biasa disebut dengan linked list

Lebih terperinci

STACK/TUMPUKAN. R. Denny Ari Wibowo, S.Kom STMIK BINA NUSANTARA JAYA LUBUKLINGGAU

STACK/TUMPUKAN. R. Denny Ari Wibowo, S.Kom STMIK BINA NUSANTARA JAYA LUBUKLINGGAU STACK/TUMPUKAN R. Denny Ari Wibowo, S.Kom STMIK BINA NUSANTARA JAYA LUBUKLINGGAU Penjelasan : STACK Sebagai tumpukan dari benda Sekumpulan data yang seolah-olah diletakkan di atas data yang lain Koleksi

Lebih terperinci

Masukan Judul... Infotype àsebuah tipe terdefinisi yang menyimpan informasi sebuah elemen list

Masukan Judul... Infotype àsebuah tipe terdefinisi yang menyimpan informasi sebuah elemen list Universitas Muhammadiyah Sukabumi Artikel Struktur Data Oleh : fahmi fauzi Masukan Judul... 1. STACK DAN QUEUE DENGAN LINKED LIST Pengertian Linked list : sekumpulan elemen bertipe sama, yang mempunyai

Lebih terperinci

BAB 3 STACK (TUMPUKAN)

BAB 3 STACK (TUMPUKAN) BAB 3 STACK (TUMPUKAN) LINIER LIST Suatu struktur data umum yang berisi suatu kumpulan terurut dari elemen; jumlah elemen di dalam list dapat berubah-ubah. Linier list A yang terdiri dari T elemen pada

Lebih terperinci

PENGANTAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN

PENGANTAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN PENGANTAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN Asal kata Algoritma Algorism atau Algorithm berarti proses menghitung. Al-Khuwarizmi dalam buku berjudul Kitab Al Jabar Wal-Muqabala yang artinya Buku pemugaran dan

Lebih terperinci

Linked List 6.3 & 7.3 NESTED LOOP

Linked List 6.3 & 7.3 NESTED LOOP Linked List 6.3 & 7.3 NESTED LOOP 1 Linked List ( List yang di-link satu dengan lainnya ) 2 apa itu List? 3 Contoh sebuah LIST int A[5]; 0 1 2 3 4 Array satu dimensi Disebut juga : Vector Kadang-kadang

Lebih terperinci

Pertemuan Ke-2 (Teks Algoritma) Rahmady Liyantanto. S1 Teknik Informatika-Unijoyo

Pertemuan Ke-2 (Teks Algoritma) Rahmady Liyantanto. S1 Teknik Informatika-Unijoyo Algoritma Pemrograman Pertemuan Ke-2 (Teks Algoritma) Rahmady Liyantanto Sub Pokok Bahasan Pendahuluan Judul Algoritma Deklarasi Deskripsi Translasi Teks Algoritma ke dalam Teks Program Bahasa Pascal Tabel

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN (SAP) Mata Kuliah : Struktur Data Kode : TIS3213 Semester : III Waktu : 2 x 3 x 50 Menit Pertemuan : 4 & 5

SATUAN ACARA PERKULIAHAN (SAP) Mata Kuliah : Struktur Data Kode : TIS3213 Semester : III Waktu : 2 x 3 x 50 Menit Pertemuan : 4 & 5 A. Kompetensi 1. Utama SATUAN ACARA PERKULIAHAN (SAP) Mata Kuliah : Struktur Data Kode : TIS3213 Semester : III Waktu : 2 x 3 x 50 Menit Pertemuan : 4 & 5 Mahasiswa dapat memahami tentang konsep pemrograman

Lebih terperinci

LOOPING. Brigida Arie Minartiningtyas, M.Kom

LOOPING. Brigida Arie Minartiningtyas, M.Kom LOOPING Brigida Arie Minartiningtyas, M.Kom Program yang efisien adalah program yang memungkinkan pengguna bekerja sesedikit mungkin dan komputer bekerja sebanyak mungkin. Kondisi perulangan Ekspresi boolean

Lebih terperinci

SMA SANTO PAULUS PONTIANAK

SMA SANTO PAULUS PONTIANAK SMA SANTO PAULUS PONTIANAK Konsep Dasar Pemrograman Pascal Kelas X Semester 2 Pengayaan Teknologi Informasi dan Komunikasi Oleh : Vianney Alexius, mtb TIK-vianney.mtb 2012 Algoritma Serangkaian langkah

Lebih terperinci

Struktur Data. Pertemuan 2

Struktur Data. Pertemuan 2 Pertemuan 2 Tujuan Pembelajaran Mahasiswa mampu menjelaskan konsep struktur data (Pengertian Struktur data, Konsep struktur data, Tipe data sederhana, Deklarasi data dalam bahasa pemrograman. 1. Pengertian

Lebih terperinci

STACK ATAU TUMPUKAN 3.1 DAFTAR LINEAR

STACK ATAU TUMPUKAN 3.1 DAFTAR LINEAR STACK ATAU TUMPUKAN 3.1 DAFTAR LINEAR Sebuah daftar linear atau linear list, merupakan suatu struktur data umum yang terbentuk dari barisan hingga yang terurut) dari satuan data ataupun dari record. Untuk

Lebih terperinci

A B C E F G K Contoh Tree

A B C E F G K Contoh Tree Tree TREE Tree merupakan salah satu bentuk struktur data tidak linear yang menggambarkan hubungan yang bersifat hierarkis (hubungan one to many) antara elemen-elemen. Tree biasa didefinisikan sebagai kumpulan

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 7 TIPE DATA TERSTRUKTUR. Larik : deretan data yang punya type data sejenis. Misalnya : Daftar Nomor Telpon, Tabel Pajak dll.

PRAKTIKUM 7 TIPE DATA TERSTRUKTUR. Larik : deretan data yang punya type data sejenis. Misalnya : Daftar Nomor Telpon, Tabel Pajak dll. PRAKTIKUM 7 TIPE DATA TERSTRUKTUR 1. Judul Materi / Pokok Bahasan : Tipe Data Terstruktur 2. Tujuan Instruksional Khusus : Mahasiswa dapat membuat program dengan menggunakan jenisjenis tipe data terstruktur

Lebih terperinci

1. Kompetensi Mengenal dan memahami struktur data Stack (tumpukan) dan Queue (antrian).

1. Kompetensi Mengenal dan memahami struktur data Stack (tumpukan) dan Queue (antrian). No. : LST/PTI/PTI 212/13 Revisi : 00 Tgl. : 28-4-2008 Hal. 1 dari 5 hal. 1. Kompetensi Mengenal dan memahami struktur data Stack (tumpukan) dan Queue (antrian). 2. Sub Kompetensi Dapat menyelesaikan suatu

Lebih terperinci

Oleh : La Ode Abdul Jumar. Berkas(file) adalah kumpulan sejumlah komponen yang bertipe data sama,

Oleh : La Ode Abdul Jumar. Berkas(file) adalah kumpulan sejumlah komponen yang bertipe data sama, 1. Berkas SISTEM BERKAS Oleh : La Ode Abdul Jumar Berkas(file) adalah kumpulan sejumlah komponen yang bertipe data sama, yang jumlahnya tidak tertentu. Banyaknya data dalam berkas dapat ditambah jika diperlukan.

Lebih terperinci

LIST BERKAIT(LINKED LIST)

LIST BERKAIT(LINKED LIST) 4/9/0 Overview LIST BERKAIT(LINKED LIST) Pertemuan : -4 Dosen Pembina : Danang Junaedi Tujuan Instruksional Pendahuluan Pembentukan List Berkait Menampilkan Data pada List Berkait Studi Kasus Tugas Individu

Lebih terperinci

Aplikasi Rekursif dalam Analisis Sintaks Program

Aplikasi Rekursif dalam Analisis Sintaks Program Aplikasi Rekursif dalam Analisis Sintaks Program Albertus Kelvin / 13514100 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132,

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data

Algoritma dan Struktur Data Algoritma dan Struktur Data Week 2 : Bahasa C dan Array I Ketut Resika Arthana, S.T., M.Kom NIP. 198412012012121002 resika.arthana@gmail.com 085-737-515-515 http://www.rey1024.com Pendidikan Teknik Informatika

Lebih terperinci

Memulai Pemrograman Pascal dengan Delphi Console 1. Buka aplikasi delphi 2. Pilih File New Other Console Application

Memulai Pemrograman Pascal dengan Delphi Console 1. Buka aplikasi delphi 2. Pilih File New Other Console Application #2 Aplikasi Console Aplikasi console merupakan aplikasi berbasis teks yang berjalan pada command prompt. Bahasa yang digunakan pada aplikasi delphi adalah bahasa pemrograman pascal. Struktur Penulisan

Lebih terperinci

Kode MK/ Pemrograman Terstruktur 2. ZK Abdurahman Baizal. KK Algoritma dan Komputasi. Tree (Pohon)

Kode MK/ Pemrograman Terstruktur 2. ZK Abdurahman Baizal. KK Algoritma dan Komputasi. Tree (Pohon) Kode MK/ Pemrograman Terstruktur 2 ZK Abdurahman Baizal KK Algoritma dan Komputasi Tree (Pohon) 1 8/25/2015 Pendahuluan Dalam bab ini kita akan khusus membahas mengenai binary tree Pembahasan tentang tree

Lebih terperinci

Pertemuan 4 KONSEP TIPE DATA

Pertemuan 4 KONSEP TIPE DATA Pertemuan 4 KONSEP TIPE DATA Bahasa Pemrograman PASCAL Pascal, merupakan bahasa pemrograman tingkat tinggi. Pascal dirancang oleh Prof. Niklaus Writh (Technical University di Zurich, Switzerland) pada

Lebih terperinci

TIPE DATA, VARIABLE, dan OPERATOR DELPHI

TIPE DATA, VARIABLE, dan OPERATOR DELPHI TIPE DATA, VARIABLE, dan OPERATOR DELPHI A. TIPE DATA Delphi merupakan bahasa pemrograman tingkat tinggi yang mendukung perancangan terstruktur dan berorientasi Object. Bahasa pemrograman ini berdasarkan

Lebih terperinci

MODUL IV PENCARIAN DAN PENGURUTAN

MODUL IV PENCARIAN DAN PENGURUTAN MODUL IV PENCARIAN DAN PENGURUTAN 4.1 Tujuan Tujuan modul IV ini, adalah: Praktikan bisa membuat beberapa program pencarian berdasarkan metode algoritma pencarian Praktikan bisa membuat beberapa program

Lebih terperinci

GANJIL 2009/2010 NIM: Algoritma dan Struktur Data / CS2014 Nama :

GANJIL 2009/2010 NIM: Algoritma dan Struktur Data / CS2014 Nama : UJIAN AKHIR SEMESTER GANJIL 2009/2010 NIM: Algoritma dan Struktur Data / CS2014 Nama : HARI : Rabu, 6 Januari 2010 Tanda tangan: WAKTU : 135 menit DOSEN : TIM SIFAT : Tutup Buku 1 2 3 4 5 T Petunjuk: Periksalah

Lebih terperinci

Struktur Data. Belajar Struktur Data Menggunakan Pascal Pertemuan-1

Struktur Data. Belajar Struktur Data Menggunakan Pascal Pertemuan-1 Struktur Data Belajar Struktur Data Menggunakan Pascal Pertemuan-1 I n W a h y u W i d o d o e m a i l @ r i n g k e s. c o m Identifier, Konstanta dan Variabel Identifier (sebutan / pengenal) Identifier

Lebih terperinci

STRUKTUR DATA. Deskripsi Mata Kuliah

STRUKTUR DATA. Deskripsi Mata Kuliah STRUKTUR DATA Deskripsi Mata Kuliah Mata kuliah ini memberi pelajaran tentang paradigma pemrograman, array, string, matriks, record. Mata kuliah ini juga memberi pemahaman tentang list linear, multi link

Lebih terperinci

Kontrak Kuliah. Stored Procedures and Function. Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom

Kontrak Kuliah. Stored Procedures and Function. Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom Kontrak Kuliah Stored Procedures and Function Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom 1 Stored Procedure 2 Stored Procedures Merupakan sekumpulan sintaks SQL yang tersimpan pada server Memiliki beberapa keunggulan

Lebih terperinci

Pertemuan 7. REVIEW dan QUIS

Pertemuan 7. REVIEW dan QUIS Pertemuan 7 REVIEW dan QUIS 1. Type data dibawah ini, yang tidak termasuk dalam tipe data sederhana tunggal, adalah : a. Boolean d. Integer b. String e. float c. Char 2. ==, =,!=, termasuk dalam operator

Lebih terperinci

Struktur. Bab 4: Linked LIst 4/8/2015

Struktur. Bab 4: Linked LIst 4/8/2015 Struktur ab 4: Prio Handoko, S. Kom., M.T.I. Program Studi Teknik Informatika Universitas Pembangunan Jaya Jl. oulevard - intaro Jaya Sektor VII Tangerang Selatan anten 15224 Kompetensi Dasar Mahasiswa

Lebih terperinci

Sesi/Perkuliahan ke: V

Sesi/Perkuliahan ke: V Sesi/Perkuliahan ke: V Tujuan Instruksional Khusus : 1. Mahasiswa dapat menyebutkan macam-macam statemen penyeleksian kondisi. 2. Mahasiswa dapat menjelaskan bentuk umum dari statemen kondisi IF dan CASE.

Lebih terperinci

1 Pencarian. 1.1 Tinjauan Singkat Larik

1 Pencarian. 1.1 Tinjauan Singkat Larik 1 Pencarian P encarian (searching) merupakan proses yang fundamental dalam pengolahan data. Proses pencarian adalah menemukan nilai (data) tertentu di dalam sekumpulan data yang bertipe sama (baik bertipe

Lebih terperinci

JENIS-JENIS DATA DAN STATEMEN INPUT OUTPUT

JENIS-JENIS DATA DAN STATEMEN INPUT OUTPUT JENIS-JENIS DATA DAN STATEMEN INPUT OUTPUT Jenis jenis data Jenis jenis data yang dikenal dalam bahasa pascal antara lain yaitu: 1. Jenis data sederhana a. Jenis data yang standar; yaitu : Integer Real

Lebih terperinci

Modul Praktikum Algoritma dan Struktur Data BAB 6 LINKED LIST

Modul Praktikum Algoritma dan Struktur Data BAB 6 LINKED LIST BAB 6 LINKED LIST 1. Tujuan Instruksional Umum a. Mahasiswa dapat melakukan perancangan aplikasi menggunakan struktur Linked List (Senarai Berkait) b. Mahasiswa mampu melakukan analisis pada algoritma

Lebih terperinci

Bab 4 Perintah Perulangan

Bab 4 Perintah Perulangan Bab 4 Perintah Perulangan Proses perulangan (loop) adalah proses yang mengerjakan satu atau lebih statement lainnya secara berulang-ulang. Pada bahasa BASIC terdapat beberapa perintah untuk proses perulangan

Lebih terperinci

Pengantar dalam Bahasa Pemrograman Turbo Pascal

Pengantar dalam Bahasa Pemrograman Turbo Pascal Pengantar dalam Bahasa Pemrograman Turbo Pascal Penulis: William www.etersoul.com Computer Club of Bunda Hati Kudus SMA Bunda Hati Kudus Pengantar Bahasa Pemrograman Pascal Page 1 / 11 License Agreements

Lebih terperinci

Pertemuan 3 Penyeleksian Kondisi

Pertemuan 3 Penyeleksian Kondisi Pertemuan 3 Penyeleksian Kondisi Objektif: 1. Mengetahui macam-macam penyeleksian kondisi dalam pascal 2. Mengerti statement kondisi IF dan Case Pertemuan 3 39 P3.1 Teori Pada umumnya satu permasalahan

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Ramos Somya, S.Kom., M.Cs.

Algoritma dan Struktur Data. Ramos Somya, S.Kom., M.Cs. Algoritma dan Struktur Data Ramos Somya, S.Kom., M.Cs. Penggunaan record dalam jumlah yang banyak alokasi memory konvensional tidak bisa diandalkan. Misal kita akan bekerja dengan file yang menyimpan sangat

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 5 DAN 6 STATEMEN PERULANGAN

PRAKTIKUM 5 DAN 6 STATEMEN PERULANGAN PRAKTIKUM 5 DAN 6 STATEMEN PERULANGAN 1. Judul Materi/ Pokok Bahasan : Statemen Perulangan 2. Tujuan Insruksional Khusus : Mahasiswa dapat menggunakan dan membedakan jenis- jenis statement perulangan dalam

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Linked List

Algoritma dan Struktur Data. Linked List Algoritma dan Struktur Data Linked List Syntax: struct nama_struct { tipe_data_1 nama_var_1; tipe_data_2 nama_var_2; tipe_data_3 nama_var_3; }; 2 KONSEP ALOKASI MEMORY DINAMIS 1. Deklarasikan pointer yang

Lebih terperinci

QUEUE (ANTREAN) Operasi Antrean : FIFO (First In First Out) Elemen yang pertama masuk merupakan elemen yang pertama keluar.

QUEUE (ANTREAN) Operasi Antrean : FIFO (First In First Out) Elemen yang pertama masuk merupakan elemen yang pertama keluar. QUEUE (ANTREAN) ANTREAN (Queue) Suatu bentuk khusus dari linear list, dengan operasi penyisipan (insertion) hanya diperbolehkan pada salah satu sisi, yang disebut REAR, dan operasi penghapusan (deletion)

Lebih terperinci

Pertemuan 4 Perulangan

Pertemuan 4 Perulangan Pertemuan 4 Perulangan Objektif: 1. Mengetahui macam-macam perulangan dalam Pascal 2. Mengerti perulangan For, While Do, Repeat Until Pertemuan 4 46 P4.1 Teori Dalam Pascal dikenal adanya 2 tipe perulangan

Lebih terperinci