HUBUNGAN KECEPATAN ALIRAN DARAH DENGAN PENURUNAN KADAR UREUM DARAH PADA PASIEN YANG MENJALANI TERAPI HEMODIALISIS DI RS ADVENT BANDUNG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "HUBUNGAN KECEPATAN ALIRAN DARAH DENGAN PENURUNAN KADAR UREUM DARAH PADA PASIEN YANG MENJALANI TERAPI HEMODIALISIS DI RS ADVENT BANDUNG"

Transkripsi

1 Ringkasan Skripsi Dengan Jdul: HUBUNGAN KECEPATAN ALIRAN DARAH DENGAN PENURUNAN KADAR UREUM DARAH PADA PASIEN YANG MENJALANI TERAPI HEMODIALISIS DI RS ADVENT BANDUNG CORRELATION BETWEEN BLOODSTREAM SPEED AND DEGRESSION OF UREA AMOUNT TOWARDS PATIENTS UNDERGOING HEMODIALYSIS THERAPY AT BANDUNG ADVENTIST HOSPITAL Menyetujui Drs. Joseph Tambunan, MSN Pembimbing Utama (Florida Hondo, DrPH, MSN) Kajur Keperawatan S1 (Gilny A. Rantung, M.Kep) Koordinator Nursing Website 1

2 ABSTRAK Penulisan Skripsi ini dilatar belakangi oleh pengalaman penulis selama bekerja diunit hemodialisis (HD), terlihat bahwa pengaturan dan pemantauan kecepatan aliran darah dalam proses HD pada pasien GGK menjadi salah satu masalah yang perlu penanganan tepat. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara kecepatan aliran darah dengan penurunan nilai ureum paska HD pada pasien GGK di RSAB.Metodologi penelitian ini menggunakan metode deskriptif korelasi.populasi dalam penelitian ini adalah 89 orang pasien HD RSAB.Sampel pada penelitian ini adalah 64 orang pasien yang menjalanai terapi HD di RSAB yang dipilih secara purposive sampling.instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah lembar observasi kecepatan aliran darah dan lembar pendokumentasian hasil pemeriksaan laboratorium ureum pra dan paska HD. Hasil penelitian menunjukan bahwa kadar ureum pra HD rata-rata mengalami peningkatan diatas normal, penurunan kadar ureum paska HD yang tinggi, sedangkan hubungan kecepatan aliran darah dengan penurunan kadar ureum darah paska hemodialisis memiliki hubungan yang signifikan dan keefektifan kecepatan aliran darah pada pasien yang menjalani terapi HD di RSAB memiliki hubungan yang kuat. Diharapkan hasil penelitian ini dapat dijadikan bahan masukan untuk mendapat perhatian khusus dalam pengaturan kecepatan aliran darah (Qb) dalam proses HD, sebaiknya dilakukan secara bertahap untuk memperoleh bersihan ureum yang maksimal paska HD sehingga adekuasi HD dapat tercapai. Bagi Fakultas Keperawatan UNAI diharapkan dapat dijadikan bahan pembelajaran bagi mahasiswa dalam mata kuliah Hemodialisis dan praktek keperawatan klinis di Unit HD RSAB. Bagi bidang penelitian agar dapat dikembangkan dalam penelitian selanjutnya, tentang hubungan kecepatan aliran darah dengan penurunan kadar kreatinin, fosfor, dan asam urat pada dialiser high flux bagi pasien yang menjalani terapi HD di RSAB. ABSTRACT This study was implemented based on the researcher s experience working at hemodialysis department. It has been discovered that the adjustment and monitoring of bloodstreem speed during hemodialysis treatment towards CRF patients is one of the crucial problems that needs to be resolved. This study aims to seek correlation between bloodstream speed and degression of ureum amount during hemodialysis treatment of CRF patients at Bandung Adventist Hospital. Methodology utilized in this study is correlation-descriptive method. The respondents of this study were 89 patients udergoing hemodialysis therapy. Puposive sampling was employed in this study and 64 patients were chosen to undergo the treatment. The research instruments were observation paper of bloodstream speed anddocumenting the results of laboratory examination of paper about pre and post ureum laboratory result. The results showed that pre HD urea levels on average increased above normal, decreased post-hd urea levels are high, while the relationship of blood flow velocity with decreased levels of blood urea post-hemodialysis have a significant relationship and effectiveness of blood flow velocity in patients undergoing therapy HD in RSAB have a strong relationship Hopefully this study will provide insightful inputs to obtain special attention in adjusting bloodstream speed (Qb) during hemodialysis treatment; and this process 2

3 should be gradually implemented to get maximum urea result during the process so that hemodialysis adequacy can be achieved. It is hoped that the nursing faculty of UNAI can avail this study to train the nursing students who undertake Hemodialysis course and perform clinical duty at hemodialysis department. For future researchers, it is recommended to develop this study for further result regarding the correlation between bloodstream speed and creatinine, phosphour, uric acid amount towards high flux patients undergoing hemodialysis therapy. LATAR BELAKANG MASALAH Pusat data dan informasi Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesi (PDPERSI) menyatakan jumlah penderita gagal ginjal kronik di perkirakan sekitar 50 orang per satujuta penduduk. Berdasarkan data dari Indonesia Renal Registry (IRR), suatu kegiatan registrasi dari Perhimpunan Nefrologi Indonesia, pada tahun 2012 jumlah pasien hemodialisa mencapai 4210 orang. Pasien hemodialisis baru tahun 2012 naik menjadi 3260 orang dari 2200 orang pada tahun (http://www.litbang.depkes.go.id/aktual/klipingginjal htm, diakses pada tanggal 19 September 2012).Dengan semakin nyatanya penurunan fungsi ginjal yang menyebabkan uremia memerlukan terapi pengganti ginjal untuk kelangsungan hidup yaitu dialisis dan transplantasi organ.adapun metode dialisis yang menjadi pilihan utama adalah hemodialisis. (Sukandar, 2006:162). Proses perpindahan cairan darah pasien menuju dialiser ditentukan oleh kecepatan aliran darah (Quick of blood). Kecepatan aliran darah (Qb) adalah jumlah darah yang dapat dialirkan dalam satuan waktu menit (ml/menit). Semakin banyak darah yang dapat dialirkan menuju dialiser dalam permenitnya maka akan semakin banyak zat-zat toksin dan cairan yang berlebihan dapat dikeluarkan dari tubuh pasien. Pengaturan kecepatan aliran darah (Qb) yang tepat sangat diperlukan untuk tercapainya bersihan ureum yang optimal. Efektifitas hemodialisis dapat dilihat dari penurunan kadar ureum paska hemodialisis. Target penurunan kadar urea darah paska dialisis berkisar antara 50-75% dari pra dialisis (Kallenbach, Gutch, Stoner, & Corca, 2005:86). Berdasarkan fenomena yang telah diuraikan diatas dan pengalaman penulis selama bekerja diunit hemodialisis, terlihat bahwa pengaturan dan pemantauan kecepatan aliran darah (Qb) dalam proses hemodialisis pada pasien gagal ginjal kronik menjadi salah satu permasalahan yang perlu penanganan tepat, maka penulis tertarik untuk melakukan sebuah penelitian tentang: HUBUNGAN KECEPATAN ALIRAN DARAH (QUICK OF BLOOD) DENGAN PENURUNAN KADAR UREUM DARAH PADA PASIEN YANG MENJALANI TERAPI HEMODIALISIS RS ADVENT BANDUNG. TUJUAN PENELITIAN Tujuan Umum Tujuan umum pada penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara kecepatan aliran darah dengan penurunan nilai ureum paska hemodialisis pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di Unit Hemodialisis Rumah Sakit Advent Bandung. Tujuan Khusus 1.Mengidentifikasi nilai ureum darah pada pasien gagal ginjal kronik pra hemodialisis di RSAB. 2.Mengidentifikasi nilai ureum darah pada pasien gagal ginjal kronik paska hemodialisis di RSAB. 3

4 3.Menganalisa hubungan kecepatan aliran darah dengan penurunan kadar ureum darah paska hemodialisis pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani terapi hemodialisis di RSAB. 4.Menentukan hubungan efektifitas dari kecepatan aliran darah terhadap penurunan kadar ureum darah pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani terapi hemodialisis di RSAB. MANFAAT PENELITIAN 1.Dokter Nefrologi, Dokter pelaksana, Kepala Instalasi dan seluruh Perawat Unit Hemodialisis Rumah Sakit Advent Bandung, dalam menentukan kebijakan terkait dengan pembuatan prosedur tetap tentang pengaturan kecepatan aliran darah (Quick of blood) yang tepat untuk meningkatkan adekuasi hemodialisis. 2.Sebagai bahan referensi untuk digunakan dalam pengembangan penelitian tentang pengaturan kecepatan aliran darah (Quick of blood) pada pasien CKD on HD. TINJAUAN PUSTAKA Kecepatan aliran darah (Quick of Blood atau Qb) adalah jumlah darah yang dapat dialirkan dalam satuan menit (ml/menit).qb merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi pencapaian bersihan ureum.jika Qb dinaikan maka dialiser dapat mengeluarkan ureum dalam jumlah yang lebih banyak ke dalam kompartemen dialisat sehingga bersihan ureum dapat dicapai secara optimal (Daugirdas, Blake, & Ing, 2007:34). Pompa darah atau blood pump pada mesin hemodialisis berperan dalam mengalirkan darah dari tubuh pasien menuju sirkuit darah. Kecepatan blood pump berkisar antara ml/menit. Kecepatan blood pump ternyata tidak mencerminkan kecepatan aliran darah yang sesungguhnya sehingga dapat diasumsikan kecepatan aliran darah yang dihubungkan dengan kecepatan blood pump (Qbps) dengan persamaan : Qb = Qbps 0,05 x (Qbps 200) / 100 (Daugirdas & Thomas, 2002:65). Kecepatan aliran darah rata-rata paling tidak empat kali berat badan dalam kilogram. Bagi pasien dengan ukuran rata-rata yang menerima dialisis empat jam, kecepatan aliran darah paling tidak ml/menit, dan yang paling tepat adalah ml/menit. Kecepatan aliran darah >450 ml/menit dapat dipakai apabila menggunakan dialiser KoA tinggi. KoA merupakan koefisien luas permukaan transfer yaitu kemampuan penjernihan dalam ml/menit dari ureum dari pada kecepatan aliran darah dan kecepatan aliran dialisat tertentu (NKF DOQI, 2009:9). Penelitian dari Lockridge dan Moram (2008:10), pada pasien yang menjalani konvensional hemodialisis dengan frekuensi 3 kali seminggu dengan lama waktu setiap hemodialisis 4 jam menyimpulkan bahwa Qb yang ideal adalah 400 ml/menit. Kim dkk (2004), mengatakan bahwa peningkatan Qb selama hemodialisis harus di lakukan secara bertahap dengan memperhatikan berat badan pasien. Penelitian tentang Qb di lakukan di Korea Selatan terhadap 36 pasien hemodialisis dengan cara menaikan Qb secara bertahap 15% pada pasien dengan berat badan < 65 kg dan 20% pada pasien dengan berat badan > 65 kg. Hasil penelitian menunjukan bahwa peningkatan Qb secara bertahap 15-20% selama hemodialisis dapat meningkatkan adekuasi hemodialisis pada pasien dengan Kt/V rendah. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kecepatan Aliran Darah Menurut Tisher dan Wilcox (1997:67) serta Havens dan Terra (2005:32) mengatakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan aliran darah (Qb) yang sering sekali ditemukan adalah berhubungan dengan komplikasi yang terjadi selama tindakan hemodialisa, diantaranya: 1.Kram otot: kram otot pada umumnya terjadi pada separuh waktu berjalannya hemodialisa sampai mendekati waktu berakhirnya hemodialisa. Kram otot 4

5 seringkali terjadi pada ultrafiltrasi (penarikan cairan) yang cepat dengan volume yang tinggi. 2.Hipotensi: terjadinya hipotensi dimungkinkan karena pemakaian dialisat asetat, rendahnya dialisat natrium, penyakit jantung aterosklerotik, neuropati otonomik, dan kelebihan tambahan berat cairan. 3.Aritmia: hipoksia, hipotensi, penghentian obat antiaritmia selama dialisa, penurunan kalsium, magnesium, kalium, dan bikarbonat serum yang cepat berpengaruh terhadap aritmia pada pasien hemodialisa. 4.Sindrom ketidakseimbangan dialisa: sindrom ketidakseimbangan dialisa dipercaya secara primer dapat diakibatkan dari osmol-osmol lain dari otak dan bersihan urea yang kurang cepat dibandingkan dari darah, yang mengakibatkan suatu gradien osmotik diantara kompartemen-kompartemen ini. 5.Hipoksemia: hipoksemia selama hemodialisa merupakan hal penting yang perlu dimonitor pada pasien yang mengalami gangguan fungsi kardiopulmonar. Kadar Ureum Darah Ureum adalah hasil akhir metabolisme protein.berasal dari asam amino yang telah dipindah amonianya didalam hati dan mencapai ginjal, dan diekskresikan ratarata 25 sampai 30 gram sehari. Ureum juga disebut single pool karena parameter yang dihasilkan dalm intra dan ekstra sel sama. Kadar ureum darah yang normal adalah 10 mg sampai 50 mg setiap 100 cm darah, tetapi hal ini tergantung dari jumlah normal protein yang dimakan dan fungsi hati dalam pembentukan ureum (http://kuspratiknyo.com/2009/10/sistema-urinaria.html, 23 September 2012). Peningkatan kadar urea disebut uremia. Azotemia mengacu pada peningkatan semua senyawa nitrogen berberat molekul rendah (urea, kreatinin, asam urat) pada gagal ginjal.penyebab uremia dibagi menjadi tiga, yaitu penyebab prarenal, renal, dan paskarenal.uremia prarenal terjadi karena gagalnya mekanisme yang bekerja sebelum filtrasi oleh glomerulus. Mekanisme tersebut meliputi penurunan aliran darah ke ginjal seperti pada syok, kehilangan darah, dan dehidrasi serta peningkatan katabolisme protein seperti pada perdarahan gastrointestinal disertai pencernaan hemoglobin dan penyerapannya sebagai protein dalam makanan, perdarahan ke dalam jaringan lunak atau rongga tubuh, hemolisis, leukemia (pelepasan protein leukosit), cedera fisik berat, luka bakar, demam. Uremia renal terjadi akibat gagal ginjal (penyebab tersering) yang menyebabkan gangguan ekskresi urea.gagal ginjal akut dapat disebabkan oleh glomerulonefritis, hipertensi maligna, obat atau logamnefrotoksik, nekrosis korteks ginjal. Gagal ginjal kronik disebabkan oleh glomerulonefritis, pielonefritis,diabetes mellitus, arteriosklerosis, amiloidosis, penyakit tubulus ginjal, penyakit kolagen vaskular. Uremia paska renal terjadi akibat obstruksi saluran kemih dibagian bawah ureter, kandung kemih, atau urethra yang menghambat ekskresi urin.obstruksi ureter bisa oleh batu, tumor, peradangan, atau kesalahan pembedahan.obstruksi leher kandung kemih atau uretra bisa oleh prostat, batu, tumor, atau peradangan.urea yang tertahan diurin dapat berdifusi masuk kembali ke dalam darah. Beberapa jenis obat dapat mempengaruhi peningkatan urea, seperti : obat nefrotoksik; diuretik (hidroklorotiazid, asam etakrinat, furosemid, triamteren), antibiotik (basitrasin, sefaloridin (dosis besar), gentamisin, kanamisin, kloramfenikol, metisilin, neomisin, vankomisin), obat antihipertensi (metildopa, guanetidin), sulfonamide, propanolol, morfin, litium karbonat, salisilat. Sedangkan obat yang dapatmenurunkan kadar urea misalnya fenotiazin (http://www.scribd.com/doc/ /ureum-darah, 23 september 2012). 5

6 Dalam pemeriksaan fungsi ginjal ureum dan kreatinin digunakan sebagai indikator untuk menentukan normal tidaknya sebuah fungsi ginjal. Kadar ureum dipengaruhi oleh berbagai faktor yang dapat menyebabkan nilai ureum termasuk di antaranya pemecahan protein, status hidrasi dan kerusakan hati, namun BUN (blood urea nitrogen) mesih merupakan nilai yang signifikan dalam menentukan menifestasi pada pasien dengan gagal ginjal kronik karena sifatnya yang single pool. Peningkatan ureum dapat terjadi pada kondisi kegagalan ginjal, gagal jantung karena penurunan perfusi ginjal, dehidrasi, syok, perdarahan saluran cerna, akut miokard infark, stres dan masukan protein yang berlebihan (Lemone & Burke, 2008: 89). Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Ureum Pada Pasien Hemodialisis 1. Kecepatan Aliran Darah Atau Quick of blood (Qb) Pemantauan yang adekuat terhadap kecepatan aliran darah dalam dialisis penting untuk efesiensi dialisis. Hemodialisis biasanya memerlukan kecepatan aliran darah 200 sampai 300 ml/menit pada pasien dewasa, dengan bersihan ureum yang diperoleh 150 ml/menit. Bila digunakan dialisis singkat, kecepatan aliran darah dinaikan menjadi 300 sampai 400 ml/menit untuk mendapatkan keuntungan dari kecepatan klirens dialiser yang tinggi, diperoleh bersihan ureum 200 ml/menit. Kecepatan aliran darah pada pasien dewasa yang menjalani hemodialisis idealnya adalah 350 ml/menit dan dapat lebih tinggi, tetapi perlu diperhatikan juga kondisi dan tanda-tanda vital dari pasien (Hoenich & Levin, 2003, NIDDK, 2009:67). 2. Kecepatan Aliran Dialisat Atau Quick dialysate (Qd) Kecepatan aliran dialisat (Qd) biasanya diatur pada kecepatan 500 ml/menit pada pasien dengan hemodinamik stabil, sedangkan pada pasien dengan hemodinamik yang tidak stabil biasanya kecepatan aliran dialisatnya diperlambat 300 ml/menit. Kecepatan aliran dialisat (Qd) semakin dinaikan maka efesiensi difusi ureum dari kompartemen darah ke kompartemen dialisat semakin cepat sehingga meningkatkan bersihan ureum (Daugirdas, Blake, & Ing, 2007:41). 3. Lama Dan Frekuensi Dialisis Sebagian besar pasien gagal ginjal kronik melakukan dialisis untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Pasien hemodialisis setelah menjalani perawatan dirumah sakit akan menjadi pasien rawat jalan untuk hemodialisis dan membutuhkan waktu jam hemodialisis setiap minggunya yang terbagi dalam dua atau tiga sesi dimana setiap sesinya berlangsung 3-5 jam (Lemone & Burke, 2008:68). Untuk mendapatkan adekuasi hemodialisis yang optimal, hemodialisis idealnya dilakukan 3 kali seminggu dengan durasi waktu yang diperlukan sekali terapi adalah 4-5 jam atau paling sedikait jam seminggu. Hemodialisis di Indonesia bisa dilakukan 2 kali seminggu dengan durasi waktu 5 jam, ada juga dialisis yang dilakukan 3 kali seminggu dengan lama 4 jam (Raharjo, Susalit & Suharjono dalam Sudoyo, 2006). Pierratos (2004:34), meneliti tentang dialisis harian di Kanada menunjukan bahwa 81% pasien dapat bertahan hidup lebih dari 5 tahun. Sementara itu penelitian lain menunjukan bahwa pasien dengan lama dialisis minggu terbukti stabil dalam hemodinamik dan meningkat kualitas hidupnya, selain itu dosis hemodialisis pasien minimal 3 kali setiap minggunya dapat mencapai persentasi reduksi ureum 65%. 6

7 4. Dialiser Sukandar (2006:175), mengatakan luas permukaan membran dialiser dan tipe dialiser mempengaruhi klirens ureum. KoA equivalent dengan luas permukaan membren, dengan luas permukaan membran 0,8-2,2 m2. KoA terdiri dari dialiser efesiansi rendah terutama untuk pasien dengan berat bada kecil dengan KoA <500, dialiser efesiensi sedang dengan KoA , dan dialiser efesiansi tinggi dengan KoA>700. Selain itu Sukandar ( 2006:175) mengatakan luas membran dialiser dapat mempengaruhi klirens ureum, dan solusi untuk mengatasi hal ini adalah meningkatkan luas dialiser dari <500 menjadi dialiser dengan KoA >800. Pengambilan Sampel Pra Hemodialisis Jika pasien dengan AV-fistula atau graft, sampel diambil dari jalur arteri sebelum dihubungkan dengan blood line. Harus dipastikan tidak terdapat cairan lain dalam jarum arteri tersebut. Jangan mengambil sampel jika hemodialisis sudah berjalan. Pengambilan Sampel Paska Hemodialisis Pengaruh resirkulasi akses vaskuler dan resirkulasi kardiopulmonal sangat menentukan saat yang paling tepat pengambilan sampel untuk pemeriksaan ureum sesudah HD. Saat paling tepat pengambilan sampel setelah menit paska HD, dimana telah terjadi equilibrium. Tetapi secara praktis hal ini sukar karena pasien selesai HD harus menunggu cukup lama.gaddes dkk dalam Gatot (2003) dalam penelitiannya menyebutkan bahwa setelah 4 menit berhentinya aliran dialisat tidak ad perbedaan konsentrasi ureum antara sampel dari arteri dan vena. Referensi lain menyebutkan bahwa pengambilan sampel darah untuk pemeriksan ureum paling cepat di ambil 2-3 menit setelah dialysis diakhiri (Jindal K, Chair, Tonelli & Culleton BF, 2006:87). Cara yang dianjurkan untuk pengambilan sampel darah paska HD adalah sebagai berikut: setelah waktu HD berakhir hentikan pompa dialisat, turunkan UFG sampai 50 ml/jam atau matikan, turunkan kecepatan pompa aliran darah ml/menit selama 15 detik, ambila sampel darah dari jalur aliran arteri, hentikan pompa darah dan kembalikan pada prosedur penghentian HD, cara lain menghentikan pompa aliran darah setelah dilambatkan 50 ml/jam selama 15 detik, dan klem pada jalur arteri dan vena dan sampel diambil dari jalur arteri (Standar Operasional Prosedur RSAB, 2010:22). METODOLOGI Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode Deskriptif korelasi, dimana Pada penelitian ini metode deskriptif digunakan untuk mendapatkan gambaran tentang hubungan antara kecepatan aliran darah dengan penurunan kadar ureum darah pada pasien dialisis di Unit Hemodialisis Rumah Sakit Advent Bandung. Populasi dalam penelitian ini adalah 89 orang pasien hemodialisis RSAB pada bulan Januari sampai Februari 2013.Sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah 64 orang pasien dengan kecepatan aliran darah (Qb) berkisar antara ml/menit.teknik yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik purposive sampling yang adalah penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu. Teknik ini dapat diartikan sebagai suatu proses pengambilan sampel dengan berdasarkan tujuantujuan tertentu, yang representatif diamati dan dianalisis, asalkan tidak menyimpang dari ciri-ciri sampel yang ditetapkan. 7

8 Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah lembar pengkajian demografi meliputi nama, lembar observasi kecepatan aliran darah (Qb) dan lembar pendokumentasian hasil-hasil pemeriksaan ureum laboratorium pra dan paska hemodialisis yang terdiri dari 64 orang pasien dialisis rutin di Unit Hemodialisis RS Advent Bandung. HASIL dan ANALISIS Masalah Pertama: Kadar Ureum Darah Pra Hemodialisis Untuk menjawab identifikasi masalah yang pertama: Bagaimanakah nilai ureum darah pada pasien gagal ginjal kronik pra hemodialisis di RSAB? dilihat dari hasil deskripsi statistikseperti pada tabel 4.2. Analisis Data Statistik Deskripsi Ureum Pra Hemodialisis N 64 Mean Median Std.Deviation Variance Skewness Minimum 78 Maximum 282 Dari jumlah 64 data pada tabel 4.2 diperoleh nilai rata-rata (mean) ureum pra hemodialisis sebesar (p=0,05). Nilai rata-rata ini berbeda tipis dengan nilai tengah (median) = Perbedaan ini memberikan informasi bahwa data terdistribusi secara simetris. Pola distribusi data juga memiliki pola simetris kemencengan nol (skewed) yang berarti normal sebagaimana yang ditunjukan oleh nilai kemiringan (skewness) = (p=0.05). Penjelasan geometris kemencengan nol ini dapat diterangkan dengan melihat histogram distribusi frekuensi sebagaimana ditunjukan pada gambar 4.1 yang menunjukan garis distribusi normal-ideal (simetris). Jumlah anggota sampel yang memiliki kadar ureum pra hemodialisis diatas lebih banyak dibanding dengan anggota sampel yang memiliki kadar ureum dibawah 157.5, namun perbedaannya tidak begitu signifikan yang dapat dilihat pada gambar 4.1 berikut ini. Histogram Ureum Pra Hemodialisis 8

9 Tingkat keragaman data (variance) yang adalah kuadrat dari simpangan baku (Std.Deviation) menunjukan nilai yang relatif tinggi yaitu (p=0,05) (lihat tabel 4.2). Artinya kadar ureum pra hemodialisis anggotanya sampel memiliki rentang sebaran yang cukup besar yaitu minimum = 78 sampai maximum = 282, sehingga membangun ruang yang besar terhadap simpangan data yang diukur dari nila ratarata. Interpretasi Data Berdasarkan hasil analisis data diatas, kadar ureum rata-rata responden mengalami peningkatan diatas normal (10-50 gr/dl). Peningkatan ureum pada pasien GGK yang menjalani terapi hemodialisisdisebabkan oleh tiga faktor diantaranya pra renal seperti hipovolemia, rejatan, luka bakar, dehidrasi, gagal jantung kongestif, infark miokard akut, perdarahan saluran cerna, asupan protein berlebihan, katabolisme protein berlebih, kelaparan, dan sepsis(smeltzer dan Bare, 2002:32). Masalah Kedua: Kadar Ureum Paska Hemodiialisis Untuk menjawab identifikasi masalah kedua yaitu: Bagaimanakah nilai ureum darah pada pasien gagal ginjal kronik paska hemodialisis di RSAB? maka digunakan juga deskripsi statistik seperti pada tabel 4.3. Statistik Deskripsi Ureum Paska Hemodialisis N 64 Mean Median Std.Deviation Variance Skewness Minimum 23 Maximum 68 Analisis Data Dari jumlah 64 data pada tabel 4.3 diperoleh nilai rata-rata (mean) ureum paska hemodialisis sebesar (p=0,05). Nilai rata-rata ini berbeda besarnya dengan nilai tengah (median) = Perbedaan ini memberikan informasi bahwa data terdistribusi secara simetris. Pola distribusi data juga memiliki pola simetris kemencengan nol (skewed) yang berarti normal sebagaimana yang ditunjukan oleh nilai kemiringan (skewness) = (p=0.05) Penjelasan geometris kemencengan nol ini dapat diterangkan dengan melihat histogram distribusi frekuensi sebagaimana ditunjukan pada gambar 4.2 yang menunjukan garis distribusi normal-ideal (simetris). Jumlah anggota sampel yang memiliki kadar ureum paska hemodialisis diatas lebih banyak dibanding dengan anggota sampel yang memiliki kadar ureum dibawah 39.00, namun perbedaannya tidak begitu signifikan yang dapat dilihat pada gambar 4.2 berikut ini. 9

10 Histogram Ureum Paska Hemodialisis Tingkat keragaman data (variance) yang adalah kuadrat dari simpangan baku (Std.Deviation) menunjukan nilai yang relatif tinggi yaitu (p=0,05) (lihat tabel 4.1). Artinya kadar ureum paska hemodialisis anggota sampel memiliki rentang sebaran yang cukup besar yaitu minimum = 23 sampai maximum = 68, sehingga membangun ruang yang besar terhadap simpangan data yang diukur dari nila ratarata. Interpretasi Data Berdasarkan hasil analisis data diatas, kadar ureum rata-rata responden mengalami penurunan yang cukup signifikan hingga mencapai 75% (merupakan hasil pengurangan dari mean ureum pra-paska dan dibagi dengan mean ureum pra hemodialisis) dari hasil ureum pra hemodialisis. Hal ini menunjukan keberhasilan dari proses hemodialisis dan dapat dikategorikan hemodialisis yang adekuat. Rasio ureum yang adekuat dapat menurunkan angka mortalitas pasien dengan gagal ginjal kronik tahap akhir yang menjalani terapi hemodialisis. Hemodialisis menjadi tidak adekuat apabila rasio reduksi ureum < 65% (France K. Widman,1991:45). Jika adekuasi hemodialisis tidak tercapai dan penurunan ureum dan kreatinin paska hemodialisis tidak dapat mencapai 65% dapat menyebabkan ureum dan kreatinin semakin menumpuk dalam darah. Penumpukan ureum yang berlebihan dalam darah (uremia) dapat mempengaruhi berbagai sistem tubuh mengakibatkan timbulnya berbagai gejala klinik seperti mual, muntah, kelemahan, anoreksia, kram otot, pruritus, perubahan mental, uremik neuropati bahkan sampai dengan gangguan jantung. Selain itu ureum juga dapat menimbulkan encephalopati yang meningkatkan terjadinya kejang, stupor, koma, bahkan kematian (Alper, 2008:22). Masalah Ketiga: Hubungan Kecepatan Aliran Darah (Qb) dan Penurunan Ureum Pasien Hemodialisis Di RSAB Untuk menjawab identifikasi masalah yang ketiga: Apakah ada hubungan yang signifikan antara kecepatan aliran darah dengan penurunan kadar ureum darah paska hemodialisis pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani terapi hemodialisis di RSAB? maka digunakan uji statistik deskripsi, uji normalitas data, uji homogenitas varians dan korelasi Pearson antara kecepatan aliran darah (Qb) dan delta kadar ureum paska hemodialisis. 10

11 Uji Statistik Deskripsi Data yang telah diperoleh selanjutnya diolah dan dianalisis sehingga dapat menjelaskan seluruh informasi yang ada terlebih dahulu dirangkumkan dalam bentuk deskripsi statistik dan hasil dianalisis sehingga dihasilkan simpulan-simpulan yang menerangkan tentang karakteristik anggota sampel (anggota populasi) tentang hal yang diteliti.table 4.4 menunjukan deskripsi statistik data kecepatan aliran darah (Qb) dengan delta ureum dari anggota sampel. Statistik Deskripsi Kecepatan Aliran Darah dan Delta Ureum Analisis Data Quick of Blood Delta Ureum N Mean Median Std.Deviation Variance Skewness Minimum Maximum Dari tabel 4.4 diperoleh nilai rata-rata (mean) kecepatan aliran darah sebesar (p=0,05). Nilai rata-rata ini berbeda besarnya dengan nilai tengah (median) = 210. Perbedaan ini memberikan informasi bahwa data tidak terdistribusi secara simetris. Pola distribusi data juga memiliki pola miring (skewed) yaitu miring kearah kiri sebagaimana yang ditunjukan oleh nilai kemiringan (skewness) = (p=0.05). Penjelasan geometris kemencengan nol ini dapat diterangkan dengan melihat histogram distribusi frekuensi sebagaimana ditunjukan pada gambar 4.3 yang menunjukan garis distribusi normal-ideal (simetris). Jumlah anggota sampel yang memiliki kecepatan aliran darah diatas lebih banyak dibanding dengan anggota sampel yang memiliki kecepatan aliran darah dibawah 210, namun perbedaannya tidak begitu signifikan yang dapat dilihat pada gambar 4.3 berikut ini. Histogram Kecepatan Aliran Darah (Qb) 11

12 Tingkat keragaman data (variance) yang adalah kuadrat dari simpangan baku (Std.Deviation) menunjukan nilai yang relatif tinggi yaitu (p=0,05). Artinya kecepatan aliran darah anggota sampelnya memiliki rentang sebaran yang cukup besar yaitu minimum = 170 sampai maximum = 150, sehingga membangun ruang yang besar terhadap simpangan data yang diukur dari nila rata-rata. Sedangkan pada delta ureum diperoleh nilai rata-rata (mean) sebesar (p=0,05). Nilai rata-rata ini berbeda besarnya dengan nilai tengah (median) = Perbedaan ini memberikan informasi bahwa data tidak terdistribusi secara simetris. Pola distribusi data juga memiliki pola miring (skewed) yaitu miring kearah kiri sebagaimana yang ditunjukan oleh nilai kemiringan (skewness) = (p=0.05). Penjelasan geometris kemencengan nol ini dapat diterangkan dengan melihat histogram distribusi frekuensi sebagaimana ditunjukan pada gambar 4.4 yang menunjukan garis distribusi normal-ideal (simetris). Jumlah anggota sampel yang memiliki delta ureum diatas lebih banyak dibanding dengan anggota sampel yang memiliki kecepatan aliran darah dibawah , namun perbedaannya tidak begitu signifikan yang dapat dilihat pada gambar 4.4 berikut ini. Histogram Delta Ureum Pada tingkat keragaman data (variance) yang adalah kuadrat dari simpangan baku (Std.Deviation) menunjukan nilai yang relatif tinggi yaitu (p=0,05). Artinya kecepatan aliran darah anggota sampelnya memiliki rentang sebaran yang cukup besar yaitu minimum = -251 sampai maximum = -42, sehingga membangun ruang yang besar terhadap simpangan data yang diukur dari nila rata-rata. Interpretasi Data Berdasarkan pengujian deskripsi statistik diatas dapat di simpulkan bahwa pemantauan yang adekuat terhadap kecepatan aliran darah dalam dialisis penting untuk efesiensi dialisis. Hemodialisis biasanya memerlukan kecepatan aliran darah 150 sampai 300 ml/menit pada pasien dewasa, dengan bersihan ureum yang diperoleh 150 ml/menit (Hoenich & Levin, 2003:33; NIDDK,2009:10). Uji Normalitas Data Uji normalitas data bertujuan untuk mendeteksi distribusi data dalam suatu variabel yang akan digunakan dalam penelitian. Data yang baik dan layak untuk membuktikan model-model penelitian tersebut adalah data yang memiliki distribusi normal. 12

13 Uji Normalitas Kecepatan Aliran Darah Dan Delta Ureum Kolmogorov-Smirnov a Shapiro-Wilk Group Statistic df Sig. Statistic df Sig. Quick_blood Delta_ureum * Analisis Data Untuk analisis normalitas data kedua variable yang ditunjukan pada table 4.5 diatas, terlihat bahwa kecepatan aliran darah (Qb) memiliki P-value =.184 untuk uji normalitas Liliefors (Kolmogrov-Smirnov) dan P-value =.080 uji normalitas Shapiro- Wilk. Kedua P-value lebih besar dari = 0,05 sehingga H 0 : data berasal dari populasi yang terdistribusi normal tidak dapat ditolak. Demikian pula untuk uji normalitas data delta ureum memiliki P-value =.200 *, untuk uji normalitas Liliefors (Kolmogrov-Smirnov) dan P-value =.078untuk uji normalitas Shapiro-Wilk.Kedua P-value lebih besar dari = 0,05 sehingga H 0 : data berasal dari populasi yang terdistribusi normal tidak dapat ditolak. Dengan demikian konklusi dari hasil uji normalitas ini adalah bahwa data kecepatan aliran darah (Qb) maupun data delta ureum diatas berasal dari populasi yang terdistribusi normal. Interpretasi Data Berdasarkan hasil analisis data statistik dengan menggunakan uji normalitas untuk menguji hasil kecepatan aliran darah berdistribusi normal. Hal ini mempunyai pengertian bahwa hasilpengujian terhadap kecepatan aliran darah (Qb) memiliki penyebaran nilai yang relatif membentuk kurva normal untuk distribusi seluruh responden. Begitu juga hal yang sama berlaku untuk hasil pengujian pada delta ureum yang berdistribusi normal. Halini mempunyai pengertian bahwa hasil pengujian terhadap delta ureum memiliki penyebaran nilai yang relatif membentuk kurva normal untuk distribusi data pada ureum pra dan paska hemodialisis. Uji Homogenitas Data Setelah data-data kedua variabel diketahui terdistribusi normal, maka selanjutnya dilkukan uji homogenitas yang bertujuan untuk mengetahui apakah beberapa varian populasi adalah sama atau tidak. Berikut ini adalah tabel 4.6 uji homogenitas data dari kedua variabel. Uji Homogenitas Varians Kecepatan Aliran Darah dan Delta Ureum Levene Statistic df1 df2 Sig Analisis Data Dari tabel uji homogenitas kedua varians antara kecepatan aliran darah (Qb) dan delta ureum pada tabel 4.6, memberikan nilai P-value =.157 yang lebih besar dari = 0,05 sehingga H 0 diterima. Kesimpulan dari kedua sampel kecepatan aliran darah (Qb) dan delta ureum berasal dari populasi yang memiliki ragam yang sama. 13

14 Interpretasi Data Untuk hasil analisis data statistik dengan menggunakan uji homogenitas varians untuk menguji hasil kecepatan aliran darah (Qb) dan delta ureum yang mewakili sebaran data pada ureum pra-paska hemodialisis, memiliki varians yang homogen. Hal ini mempunyai pengertian bahwa hasil pengujian terhadap kecepatan aliran darah dan delta ureum memiliki tingkat variasi nilai hasil tes yang relative homogen. Uji Korelasi Pearson Product Moment Bila kedua data berdistribusi normal dan varians kedua data homogen maka perhitungan koefisien korelasi antara kedua variabel kecepatan aliran darah (X) dan penurunan kadar ureum darah (Y) dapat dilihat pada tabel 4.7. Uji Korelasi Pearson Product Moment kedua variabel Quickof Blood Delta Ureum quick_ofblood Pearson Correlation ** Sig. (2-tailed).000 N delta_ureum Pearson Correlation -.719** 1 Sig. (2-tailed).000 N **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Analisis Data Dari tabel 4.7 untuk uji korelasi diatas terlihat bahwa korelasi Pearson Product Moment r = dan P-value =.000. Karena P-value =.000 lebih kecil dari = 0,05 maka H 0 :ρ = 0 ditolak. Kesimpulan ada hubungan linier yang signifikan antara kecepatan aliran darah (Qb) dengan penurunan kadar ureum paska hemodialisis. Interpretasi Data Berdasarkan analisa pengujian data diatas dapat disimpulkan bahwa hubungan antara kecepatan aliran darah (Qb) dengan penurunan kadar ureum darah pada pasien yang menjalani terapi hemodialisis, memiliki hubungan yang kuat atau tinggi. Hal ini menunjukan bahwa ada hubungan yang signifikan antara kecepatan aliran darah (Qb) dengan penurunan kadarureum darah pada pasien yang menjalani terapi hemodialisis. Hal ini menjawab identifikasi masalah yang ketiga pada penelitian ini. Kecepatan aliran darah rata-rata paling tidak empat kali berat badan dalam kilogram. Bagi pasien dengan ukuran rata-rata yang menerima dialisis empat jam, kecepatan aliran darah paling tidak ml/menit, dan yang paling tepat adalah ml/menit. Kecepatan aliran darah >450 ml/menit dapat dipakai apabila menggunakan dialiser KoA tinggi. KoA merupakan koefisien luas permukaan transfer yaitu kemampuan penjernihan dalam ml/menit dari ureum dari pada kecepatan aliran darah dan kecepatan aliran dialisat tertentu (NKF DOQI, 2009:9). 14

15 Penelitian dari Lockridge dan Moram (2008:10), pada pasien yang menjalani konvensional hemodialisis dengan frekuensi 3 kali seminggu dengan lama waktu setiap hemodialisis 4 jam menyimpulkan bahwa kecepatan aliran darah (Qb) yang ideal adalah 400 ml/menit. Kim dkk (2004:12), mengatakan bahwa peningkatan kecepatan aliran darah (Qb) selama hemodialisis harus dilakukan secara bertahap dengan memperhatikan berat badan pasien. Penelitian tentang kecepatan aliran darah (Qb) di lakukan di Korea Selatan terhadap 36 pasien hemodialisis dengan cara menaikan kecepatan aliran darah (Qb) secara bertahap 15% pada pasien dengan berat badan < 65 kg dan 20% pada pasien dengan berat badan > 65 kg. Hasil penelitian menunjukan bahwa peningkatan Qb secara bertahap 15-20% selama hemodialisis dapat meningkatkan adekuasi hemodialisis pada pasien dengan Kt/V rendah. Masalah keempat : Efektifitas Kecepatan Aliran Darah Untuk menjawab identifikasi masalah yang keempat: Sampai sejauh manakah efektifitas dari kecepatan aliran darah terhadap penurunan kadar ureum darah pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani terapi hemodialisis di RSAB? maka nilai ryang diperoleh pada identifikasi masalah nomor empatselanjutnya akan dikategorikan dengan mengacu pada tabel 3.1 pada bab 3. Nilai koefisien korelasi r(pearson Corelation) diperoleh sebesar (p=0,05). Sementara nilai sig = 0,00. Nilai sig ini lebih kecil dari nilai = 0,05 yang digunakan. Sehingga disimpulkan bahwa nilai r = tersebut signifikan secara statistik. Dengan kata lain kecepatan aliran darah (Qb) memiliki hubungan yang signifikan dengan penurunan kadar ureum darah pada pasien yang menjalani terapi hemodialisis di RSAB dengan kekuatan pada tingkatan signifikasi 0,05. Hal ini menjawab identifikasi masalah yang keempat pada penelitian ini. Menurut Riduwan (2011:237) bahwa bila nilai sig yang diperoleh dari koefisien r lebih kecil dari nilai level of significant ( ) maka Ho ditolak, jika sebaliknya Ha diterima. Kesimpulan, ternyata nilai r lebih besar dari nilai level of significant ( ) atau -.719< 0,05 maka ada hubungan yang signifikan antara kecepatan aliran darah (X) dengan penurunan kadar ureum darah paska hemodialisis (Y) pada pasien gagal ginjal kronik terminal yang menjalani terapi hemodialisis. Minus itu menunjukkan apabila kecepatan aliran darah (Qb) semakin besar maka kadar ureum darah akan mengalami penurunan yang signifikan. Namun nilainya-.719 yang adalah signifikan, dengan kategori hubungan yang sedang atau cukup sehingga terjadi hubungan yang positif. Ini diduga karena penurunan kadar ureum darah pada pasien hemodialisis tidak hanya dipengaruhi oleh kecepatan aliran darah (Qb) saja melainkan faktor lain seperti kecepatan aliran dialisat (Qd), dyaliser atau artificial kidney(ginjal buatan)dan lamanya waktu (time dialysis) dalam proses hemodialisis. 15

16 KESIMPULAN dan SARAN Kesimpulan 1.Kadar ureum pra hemodialisis di Rumah Sakit Advent Bandung rata- rata mengalami peningkatan diatas normal. 2.Penurunan kadar ureum paska hemodialisis di Rumah Sakit Advent Bandung memiliki nilai yang tinggi. 3.Hubungan kecepatan aliran darah (Qb) dengan penurunan kadar ureum darah paska hemodialisis di Rumah Sakit Advent Bandung memiliki hubungan yang signifikan. 4.Keefektifan kecepatan aliran darah pada pasien yang menjalani terapi hemodialis di Rumah Sakit Advent Bandung memiliki hubungan yang kuat atau tinggi. Saran Diklat Keperawatan Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan bahan masukan untuk mendapat perhatian khusus dalam pengaturan kecepatan aliran darah (Qb) pada pasien yang menjalani terapi hemodialisis, karena hasilnya belum maksimal sesuai dengan teori yang ada. Kepala Instalasi Hemodialisis Hasil penelitian ini diharapkan menjadi bahan masukan untuk mendapat perhatian khusus dalam proses pengaturan kecepatan aliran darah (Qb) yang sebaiknya dilakukan secara bertahap untuk memperoleh bersihan ureum yang maksimal paska hemodialisis sehingga adekuasi hemodialisis dapat tercapai. Fakultas Keperawatan UNAI Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan bahan pembelajaran bagi mahasiswa fakultas keperawatan UNAI dalam mata kuliah Hemodialisis dan praktek keperawatan klinis di Unit Hemodialisis Rumah Sakit Advent Bandung. Bidang Penelitian Diharapkan metode penelitian ini dapat digunakan sebagai data dasar untuk dikembangkan dalam penelitian berikut yaitu hubungan kecepatan aliran darah dengan penurunan kadar kreatinin, fosfor, dan asam urat pada dialiser high flux bagi pasien yang menjalani terapi hemodialisis di Rumah Sakit Advent Bandung. 16

17 DAFTAR PUSTAKA Alper, A.B (2008). Uremia. [online]. [23 November 2012]. American National Kidney Foundation. (2002). An Overview of Chronic Kidney Disease in American. [online]. [23Agustus 2012]. Basile C, Casino F, Lopez T. (1990). Percent Reduction In Blood Urea Concentration During Dialysis Estimates Kt/V In A Simple And Accuracy Way. Am J Of Kidney Dis. USA. Brunner & Suddarth (2002) Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8. Jakarta: Kedokteran ECG. Daugirdas, J.T. (1999). Bedside Formulas For Kt/v. A Kinder, Gentler Approach To Urea Kinetic Modeling. ASAIO Trans. USA. Dempsey, P.A. dan Dempsey, A.D Riset Keperawatan: Buku Ajaran dan Latihan. Edisi ke-1. Jakarta: EGC. Endai Sukandar. (2006). Gangguan Ginjal Dan Panduan Terapi Dialisis. Fakultas Kedokteran UNPAD. Bandung. Erwinsyah. (2009). Rasio Ureum Creatinin Pasien Dialisis. [online]. [28 Agustus 2012]. Gatot, D. (2003). Rasio Ureum Creatinin Dalam Dialiser. [online] [online]. [28 Agustus 2012]. Herrera, G.H, Malo, A.M, Rodriguez, M. Aljama P. (2003). Assesment Of The Leght Of Each hemodialysis Session By On-Line Dyalisate Urea Monitoring. USA. Havens dan Terra. (2005). Hemodialisa. Jakarta: EGC. Hoenich & Levin, N.W. (2003). Dialysis Complication. [online]. [online]. [02 September 2012]. Jindal, K, Chair, W, Chan, C.T,Deziel,D, Soroka, & Culleton, B.F. (2006). Hemodialysis Adequacy In Adults. [online] suppl 1/S4. [online]. [25 Agustus 2012]. Kallenbach, J.Z, Gutch, C.F, Martha, S.H, & Corca, A.L. (2005). Review Of Hemodialysis For Nurses And Dialysis Personel. Edisi 7. St Louis USA. Lockridge Jr, R.S & Moran J. (2008). Short Daily Hemodialysis And Nocturnal Hemodialysis At Home: Practical Considerations. Seminars In Dialisys. Vol.21. USA. Muhidin, S.A. dan Abdurahman, M., (2009). Analisis Korelasi, Regresi, dan Jalur dalam Penelitian. CV Pustaka Setia, Bandung. 17

18 NIDDK. (2009). Hemodialysis Dose And Adequacy. [online]. [25 Agustus 2012]. NKFDOQI. (2006). Updates Clinical Practice Guidelines And Recomendatioans. [online]. [24 Agustus 2012]. Nursalam, (2008). Manajemen Keperawatan: Keperawatan Profesional. Salemba Medika, Jakarta. Aplikasi dalam Praktik Pearson, A.V. dan Hartley, H.O., (1972). Biometrica Tables for Statisticians, Volume 2. Cambridge University Press, Cambridge, England Rully M.A. Roesli. (2011). Diagnosis Dan Pengelolaan Gangguan Ginjal Akut. Fakultas Kedokteran UNPAD. Bandung. Smeltzer S.C, Bare B.G, Hinkle J.L & Cheever K.H. (2008). Textbook Of Medical Surgical Nursing. Ed 12. USA. Standar Operasional Prosedur Rumah Sakit Advent Bandung Suryabrata, S., (2000). Metodologi Penelitian. Rajawali, Jakarta. Tisher, Wilcox. (1997). Dialisis gagal ginjal. [online]. Available: org/_kidneydiseases.php?view=detail&kat=dialisis1&id=18 [18 September 2012]. Uyanto, S.S., (2009). Pedoman Analisis Data dengan SPSS. Edisi ke-3. Graha Ilmu, Yogyakarta. 18

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kreatinin Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir metabolisme otot yang dilepaskan dari otot dengan kecepatan yang hampir konstan dan diekskresi dalam

Lebih terperinci

CAIRAN DIALISAT PERITONEAL EXTRANEAL Dengan Icodextrin 7,5% Hanya untuk pemberian intraperitoneal

CAIRAN DIALISAT PERITONEAL EXTRANEAL Dengan Icodextrin 7,5% Hanya untuk pemberian intraperitoneal CAIRAN DIALISAT PERITONEAL EXTRANEAL Dengan Icodextrin 7,5% Hanya untuk pemberian intraperitoneal SELEBARAN BAGI PASIEN Kepada pasien Yth, Mohon dibaca selebaran ini dengan seksama karena berisi informasi

Lebih terperinci

ILUSTRASI PELAYANAN HEMODIALISIS DENGAN FASILITAS JKN AFIATIN

ILUSTRASI PELAYANAN HEMODIALISIS DENGAN FASILITAS JKN AFIATIN ILUSTRASI PELAYANAN HEMODIALISIS DENGAN FASILITAS JKN AFIATIN PELAYANAN TERAPI PENGGANTI GINJAL PADA ERA JKN JKN menanggung biaya pelayanan : Hemodialisis CAPD Transplantasi Ginjal HEMODIALISIS Dapat dilaksanakan

Lebih terperinci

Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA)

Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA) Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA) Penyakit flu umumnya dapat sembuh dengan sendirinya jika kita cukup istirahat, makan teratur, dan banyak mengkonsumsi sayur serta buah-buahan. Namun demikian,

Lebih terperinci

REGULASI UNIT HEMODIALISIS DI INDONESIA

REGULASI UNIT HEMODIALISIS DI INDONESIA REGULASI UNIT HEMODIALISIS DI INDONESIA Dharmeizar Divisi Ginjal Hipertensi, Departemen Ilmu Penyakit Dalam, FKUI/ RSUPN dr. Cipto Mangunkusumo, Jakarta LANDASAN HUKUM 1. Undang-undang No. 29 tahun 2004

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian Quasi Eksperimental, yang bertujuan untuk meneliti pengaruh dari suatu perlakuan tertentu terhadap gejala suatu kelompok

Lebih terperinci

ANOVA SATU ARAH Nucke Widowati Kusumo Projo, S.Si, M.Sc

ANOVA SATU ARAH Nucke Widowati Kusumo Projo, S.Si, M.Sc ANOVA SATU ARAH Nucke Widowati Kusumo Proo, S.Si, M.Sc It s about: Ui rata-rata untuk lebih dari dua populasi Ui perbandingan ganda (ui Duncan & Tukey) Output SPSS PENDAHULUAN Ui hipotesis yang sudah kita

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan sediaan dalam bentuk ekstrak etanol 70% batang

BAB V HASIL PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan sediaan dalam bentuk ekstrak etanol 70% batang BAB V HASIL PENELITIAN Penelitian ini menggunakan sediaan dalam bentuk ekstrak etanol 70% batang sarang semut. Saat ini, di pasaran sarang semut dijumpai dalam bentuk kapsul yang mengandung ekstrak etanol

Lebih terperinci

4 th Report Of Indonesian Renal Registry 2011

4 th Report Of Indonesian Renal Registry 2011 Program Indonesian Renal Registry Indonesian Renal Registry (IRR) adalah suatu program dari Perkumpulan Nefrologi Indonesia (PERNEFRI) berupa kegiatan pengumpulan data berkaitan dengan dialisis, transplantasi

Lebih terperinci

KTI. Nama : 20080310005. Dosen. Penguji. S.Si., M.Kes. Mengetahui. Dekan. Kesehatan

KTI. Nama : 20080310005. Dosen. Penguji. S.Si., M.Kes. Mengetahui. Dekan. Kesehatan HALAMAN PENGESAHAN KTI HUBUNGAN PERILAKU MEROKOK DENGAN KADAR HEMOGLOBIN DAN UREUM DARAH PADA PENDERITA GAGAL GINJAL KRONIK TERMINAL DI RS PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA Disusun oleh: Nama No. Mahasiswa :

Lebih terperinci

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK FAKTOR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PELAKSANAAN PRINSIP 6 BENAR DALAM PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT PELAKSANA DI RUANG INTERNA DAN BEDAH RUMAH SAKIT HAJI MAKASSAR Rauf Harmiady Poltekkes Kemenkes Makassar

Lebih terperinci

PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID

PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID ABSTRAK PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID Ekowati Retnaningsih dan Rini Oktariza Angka kejadian berat badan lebih pada anak usia sekolah di Indonesia mencapai 15,9%. Prevalensi

Lebih terperinci

DP.01.34 PEDOMAN PERHITUNGAN STATISTIK UNTUK UJI PROFISIENSI JULI 2004

DP.01.34 PEDOMAN PERHITUNGAN STATISTIK UNTUK UJI PROFISIENSI JULI 2004 DP.01.34 PEDOMAN PERHITUNGAN STATISTIK UNTUK UJI PROFISIENSI JULI 2004 Komite Akreditasi Nasional National Accreditation Body of Indonesia Gedung Manggala Wanabakti, Blok IV, Lt. 4 Jl. Jend. Gatot Subroto,

Lebih terperinci

PENDUGAAN ANGKA PUTUS SEKOLAH DI KABUPATEN SEMARANG DENGAN METODE PREDIKSI TAK BIAS LINIER TERBAIK EMPIRIK PADA MODEL PENDUGAAN AREA KECIL SKRIPSI

PENDUGAAN ANGKA PUTUS SEKOLAH DI KABUPATEN SEMARANG DENGAN METODE PREDIKSI TAK BIAS LINIER TERBAIK EMPIRIK PADA MODEL PENDUGAAN AREA KECIL SKRIPSI PENDUGAAN ANGKA PUTUS SEKOLAH DI KABUPATEN SEMARANG DENGAN METODE PREDIKSI TAK BIAS LINIER TERBAIK EMPIRIK PADA MODEL PENDUGAAN AREA KECIL SKRIPSI Disusun Oleh: NANDANG FAHMI JALALUDIN MALIK NIM. J2E 009

Lebih terperinci

KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU. Trisna Anggreini 1)

KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU. Trisna Anggreini 1) KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU Trisna Anggreini 1) Abstract. The purpose of this research are acessing the correlation of attitudes

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil uji itas dan Reliabilitas Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi syarat-syarat alat ukur yang baik, sehingga mengahasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel 1. Definisi Konseptual Menurut teori teori yang di uraikan tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian ini adalah metode deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Masyhuri

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian ini adalah metode deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Masyhuri BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Berdasarkan pada permasalahan yang diteliti, metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Masyhuri

Lebih terperinci

ABSTRAK. Ronauly V. N, 2011, Pembimbing 1: dr. Sijani Prahastuti, M.Kes Pembimbing 2 : Prof. DR. Susy Tjahjani, dr., M.Kes

ABSTRAK. Ronauly V. N, 2011, Pembimbing 1: dr. Sijani Prahastuti, M.Kes Pembimbing 2 : Prof. DR. Susy Tjahjani, dr., M.Kes ABSTRAK EFEK INFUSA DAUN SALAM (Syzygium polyanthum) TERHADAP PENURUNAN KADAR KOLESTEROL LDL DAN PENINGKATAN KADAR KOLESTEROL HDL DARAH TIKUS JANTAN GALUR WISTAR MODEL DISLIPIDEMIA Ronauly V. N, 2011,

Lebih terperinci

1. Menjelaskan maksud, tujuan, dan cara dilakukannya teknik relaksasi Pernapasan

1. Menjelaskan maksud, tujuan, dan cara dilakukannya teknik relaksasi Pernapasan Lampiran 1 PROSEDUR PELAKSANAAN DENGAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) TEKNIK RELAKSASI NAPAS DALAM 1. Menjelaskan maksud, tujuan, dan cara dilakukannya teknik relaksasi Pernapasan 2. Mengkaji intensitas

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Gagal ginjal kronik 2.1.1 Definisi Gagal ginjal kronik adalah kerusakan ginjal yang terjadi selama lebih dari 3 bulan, berdasarkan kelainan patologis atau petanda kerusakan ginjal

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR TATALAKSANA HIPOGIKEMIA & HIPERGLIKEMIA HIPOGLIKEMI & TATALAKSANANYA

MANUAL PROSEDUR TATALAKSANA HIPOGIKEMIA & HIPERGLIKEMIA HIPOGLIKEMI & TATALAKSANANYA MANUAL PROSEDUR TATALAKSANA HIPOGIKEMIA & HIPERGLIKEMIA Tujuan Umum: Mahasiswa mampu melakukan tindakan kolaboratif untuk mengatasi hipoglikemia dan hiperglikemia dengan tepat. Tujuan Khusus: Setelah mengikuti

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. bulan, sejak bulan Oktober 2007 sampai dengan bulan April 2008. Tabel 1 Jadwal Penelitian Tahapan

METODE PENELITIAN. bulan, sejak bulan Oktober 2007 sampai dengan bulan April 2008. Tabel 1 Jadwal Penelitian Tahapan 14 BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Tempat pelaksanaan penelitian ini adalah di SMK Negeri 1 Ngawen Kabupaten Gunungkidul.. Waktu Penelitian Aktivitas penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Yang menjadi obyek dalam peneitian ini adalah Bait Maal Wa Tamwil (BMT Ikhlasul Amal Indramayu). Penelitian ini dilakukan di BMT Ikhlasul Amal Indramayu

Lebih terperinci

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011 Husin :: Eka Dewi Susanti ISSN : 2086-3454 VOL 05. NO 05 EDISI 23 JAN 2011 Abstrak

Lebih terperinci

UJI ASUMSI KLASIK DENGAN SPSS 16.0. Disusun oleh: Andryan Setyadharma

UJI ASUMSI KLASIK DENGAN SPSS 16.0. Disusun oleh: Andryan Setyadharma UJI ASUMSI KLASIK DENGAN SPSS 16.0 Disusun oleh: Andryan Setyadharma FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2010 1. MENGAPA UJI ASUMSI KLASIK PENTING? Model regresi linier berganda (multiple regression)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Uji Asumsi. Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi,

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Uji Asumsi. Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi, BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Uji Asumsi Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi, terlebih dahulu perlu dilakukan uji asumsi terhadap data penelitian. Uji asumsi yang dilakukan

Lebih terperinci

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO Kata Pengantar Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat

Lebih terperinci

BELAJAR SPSS. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah dengan cara menginstal terlebih dahulu software SPSS

BELAJAR SPSS. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah dengan cara menginstal terlebih dahulu software SPSS BELAJAR SPSS SPSS merupakan software statistik yang paling populer, fasilitasnya sangat lengkap dibandingkan dengan software lainnya, penggunaannya pun cukup mudah. Langkah pertama yang harus dilakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Saat ini, di seluruh dunia jumlah orang lanjut usia diperkirakan ada 500 juta dengan usia rata-rata 60 tahun dan diperkirakan pada tahun 2025 akan mencapai 1,2 milyar.

Lebih terperinci

BESAR SAMPEL. Saptawati Bardosono

BESAR SAMPEL. Saptawati Bardosono BESAR SAMPEL Saptawati Bardosono Mengapa perlu menentukan besar sampel? Tujuan utama penelitian: Estimasi nilai tertentu pada populasi (rerata, total, rasio), misal: Mengetahui proporsi penyakit ISPA pada

Lebih terperinci

PENGARUH JAM PELAJARAN KOSONG TERHADAP KENAKALAN PESERTA DIDIK DI SMAN 1 REJOTANGAN TAHUN 2013 Oleh : Supriadi Guru SMAN 1 Rejotangan

PENGARUH JAM PELAJARAN KOSONG TERHADAP KENAKALAN PESERTA DIDIK DI SMAN 1 REJOTANGAN TAHUN 2013 Oleh : Supriadi Guru SMAN 1 Rejotangan PENGARUH JAM PELAJARAN KOSONG TERHADAP KENAKALAN PESERTA DIDIK DI SMAN 1 REJOTANGAN TAHUN 2013 Oleh : Supriadi Guru SMAN 1 Rejotangan ABSTRAK. Penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan besarnya pengaruh

Lebih terperinci

Lampiran 1. Lembar Pengumpul Data

Lampiran 1. Lembar Pengumpul Data Lampiran 1. Lembar Pengumpul Data 01. NO Rekam Medik : 02. 01. Nama Pasien 03. Kelamin: laki-laki perempuan 04. Umur. thn 05. Berat Badan Kg 06. Tinggi Badan cm 07. Tanggal Masuk Rumah sakit 08. Tanggal

Lebih terperinci

Jurnal Kesehatan Kartika 27

Jurnal Kesehatan Kartika 27 HUBUNGAN MOTIVASI KERJA BIDAN DALAM PELAYANAN ANTENATAL DENGAN KEPATUHAN PENDOKUMENTASIAN KARTU IBU HAMIL DI PUSKESMAS UPTD KABUPATEN BANDUNG TAHUN 2008 Oleh : Yulia Sari dan Rusnadiah STIKES A. Yani Cimahi

Lebih terperinci

100% 100% (2/2) 100% 100% (4142) (4162) (269) (307) (307) (269) (278) (263) (265) (264) 0% (638) 12 mnt. (578) 10 mnt

100% 100% (2/2) 100% 100% (4142) (4162) (269) (307) (307) (269) (278) (263) (265) (264) 0% (638) 12 mnt. (578) 10 mnt Press Release Implementasi Standar Akreditasi Untuk Meningkatkan Mutu Pelayanan & Keselamatan Pasien RSUD dr. R. Soetrasno Kabupaten Rembang RSUD dr. R. Soetrasno Kabupaten Rembang, merupakan rumah sakit

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1 PERBANDINGAN LUAS PERMUKAAN TUBUH BERBAGAI HEWAN PERCOBAAN DAN MANUSIA

LAMPIRAN 1 PERBANDINGAN LUAS PERMUKAAN TUBUH BERBAGAI HEWAN PERCOBAAN DAN MANUSIA LAMPIRAN 1 PERBANDINGAN LUAS PERMUKAAN TUBUH BERBAGAI HEWAN PERCOBAAN DAN MANUSIA Hewan dengan dosis diketahui Mencit 20 g Tikus 200 g Marmot 400 g Kelinci 1,5 kg Kucing 2 kg Kera 4 kg Anjing 12 kg Manusia

Lebih terperinci

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus:

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus: Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II Catatan Fasilitator Rangkuman Kasus: Agus, bayi laki-laki berusia 16 bulan dibawa ke Rumah Sakit Kabupaten dari sebuah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan ekstrauterin. Secara normal, neonatus aterm akan mengalami

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan ekstrauterin. Secara normal, neonatus aterm akan mengalami BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penurunan berat badan neonatus pada hari-hari pertama sering menjadi kekhawatiran tersendiri bagi ibu. Padahal, hal ini merupakan suatu proses penyesuaian fisiologis

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA. dengan menggunakan bantuan program SPSS, sebagaimana telah diketahui

BAB IV ANALISIS DATA. dengan menggunakan bantuan program SPSS, sebagaimana telah diketahui BAB IV ANALISIS DATA A. Pengujian Hipotesis Sebelum menjabarkan tentang analisis data dalam bentuk perhitungan dengan menggunakan bantuan program SPSS, sebagaimana telah diketahui hipotesapenelitian sebagai

Lebih terperinci

LAMPIRAN A STANDARISASI SIMPLISIA HASIL PERHITUNGAN SUSUT PENGERINGAN SERBUK Hasil susut pengeringan daun alpukat

LAMPIRAN A STANDARISASI SIMPLISIA HASIL PERHITUNGAN SUSUT PENGERINGAN SERBUK Hasil susut pengeringan daun alpukat LAMPIRAN A STANDARISASI SIMPLISIA HASIL PERHITUNGAN SUSUT PENGERINGAN SERBUK Replikasi Hasil susut pengeringan daun alpukat Hasil susut pengeringan daun belimbing manis 1 5,30 % 6,60% 2 5,20 % 6,80% 3

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Penelitian ini merupakan studi peristiwa. Studi peristiwa menurut Jogiyanto

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Penelitian ini merupakan studi peristiwa. Studi peristiwa menurut Jogiyanto 37 BAB III METODELOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan studi peristiwa. Studi peristiwa menurut Jogiyanto (2010) merupakan studi yang mempelajari reaksi pasar terhadap suatu peristiwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk

BAB I PENDAHULUAN. Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk pelayanan yang di berikan kepada pasien melibatkan tim multi disiplin termasuk tim keperawatan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskuler secara cepat di negara maju dan negara berkembang.

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskuler secara cepat di negara maju dan negara berkembang. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini perubahan pola hidup yang terjadi meningkatkan prevalensi penyakit jantung dan berperan besar pada mortalitas serta morbiditas. Penyakit jantung diperkirakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Menurut Arikunto (2010:162), objek merupakan variabel penelitian. Objek penelitian terdiri dari objek variabel dan objek lokasi. Objek variabel dalam penelitian

Lebih terperinci

LILIK SUKESI DIVISI GUNJAL HIPERTENSI DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT DALAM R.S. HASAN SADIKIN / FK UNPAD BANDUNG

LILIK SUKESI DIVISI GUNJAL HIPERTENSI DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT DALAM R.S. HASAN SADIKIN / FK UNPAD BANDUNG LILIK SUKESI DIVISI GUNJAL HIPERTENSI DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT DALAM R.S. HASAN SADIKIN / FK UNPAD BANDUNG OUTLINE PENDAHULUAN TENAGA KESEHATAN MENURUT UNDANG-UNDANG TUGAS & WEWENANG PERAWAT PENDELEGASIAN

Lebih terperinci

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KADAR GULA DARAH PADA PASIEN DIABETES MELITUS TIPE 2 DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARANGANYAR NASKAH PUBLIKASI

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KADAR GULA DARAH PADA PASIEN DIABETES MELITUS TIPE 2 DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARANGANYAR NASKAH PUBLIKASI HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KADAR GULA DARAH PADA PASIEN DIABETES MELITUS TIPE 2 DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARANGANYAR NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Mencapai derajat Sarjana

Lebih terperinci

KORELASI DAN REGRESI LINIER SEDERHANA

KORELASI DAN REGRESI LINIER SEDERHANA KORELASI DAN REGRESI LINIER SEDERHANA 1. Pendahuluan Istilah "regresi" pertama kali diperkenalkan oleh Sir Francis Galton pada tahun 1886. Galton menemukan adanya tendensi bahwa orang tua yang memiliki

Lebih terperinci

MENGHITUNG NILAI RATA-RATA SUATU DISTRIBUSI DATA

MENGHITUNG NILAI RATA-RATA SUATU DISTRIBUSI DATA MENGHITUNG NILAI RATA-RATA SUATU DISTRIBUSI DATA AMIYELLA ENDISTA SKG.MKM Email : amiyella.endista@yahoo.com Website : www.berandakami.wordpress.com Perhitungan Nilai Gejala Pusat Mean Median Modus Range

Lebih terperinci

APLIKASI REGRESI SEDERHANA DENGAN SPSS. HENDRY admin teorionline.net Phone : 021-834 14694 / email : klik.statistik@gmail.com

APLIKASI REGRESI SEDERHANA DENGAN SPSS. HENDRY admin teorionline.net Phone : 021-834 14694 / email : klik.statistik@gmail.com APLIKASI REGRESI SEDERHANA DENGAN SPSS HENDRY admin teorionline.net Phone : 02-834 4694 / email : klik.statistik@gmail.com Tentang Regresi Sederhana Analisis regresi merupakan salah satu teknik analisis

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. SULAWESI SELATAN Beatris F. Lintin 1. Dahrianis 2. H. Muh. Nur 3 1 Stikes Nani Hasanuddin

Lebih terperinci

PENERAPAN ANALISIS FAKTOR KONFIRMATORI STRUCTURAL EQUATION MODELING PADA MODEL HUBUNGAN KEBIASAAN MEROKOK DAN TEKANAN DARAH

PENERAPAN ANALISIS FAKTOR KONFIRMATORI STRUCTURAL EQUATION MODELING PADA MODEL HUBUNGAN KEBIASAAN MEROKOK DAN TEKANAN DARAH Jurnal Matematika UNAND Vol. 3 No. 2 Hal. 34 43 ISSN : 2303 2910 c Jurusan Matematika FMIPA UNAND PENERAPAN ANALISIS FAKTOR KONFIRMATORI STRUCTURAL EQUATION MODELING PADA MODEL HUBUNGAN KEBIASAAN MEROKOK

Lebih terperinci

Perbandingan Media Video Compact Disk (VCD) Dengan Bola Gantung Terhadap Hasil Belajar Sepak Mula

Perbandingan Media Video Compact Disk (VCD) Dengan Bola Gantung Terhadap Hasil Belajar Sepak Mula PERBANDINGAN MEDIA VIDEO COMPACT DISK (VCD) DENGAN BOLA GANTUNG TERHADAP HASIL BELAJAR SEPAK MULA BAWAH (SERVIS) SEPAK TAKRAW (Studi pada siswa kelas VII SMP Negeri 2 Gedeg, Mojokerto) Diyah Purwaningsih

Lebih terperinci

ANALISIS PERHITUNGAN UNIT COST PELAYANAN SIRKUMSISI DENGAN PENDEKATAN ABC DI KLINIK SETIA BUDI JAMBI. Tesis

ANALISIS PERHITUNGAN UNIT COST PELAYANAN SIRKUMSISI DENGAN PENDEKATAN ABC DI KLINIK SETIA BUDI JAMBI. Tesis ANALISIS PERHITUNGAN UNIT COST PELAYANAN SIRKUMSISI DENGAN PENDEKATAN ABC DI KLINIK SETIA BUDI JAMBI Tesis Diajukan Guna Memenuhi Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Strata 2 Program Studi Manajemen

Lebih terperinci

ABSTRAK. Pengaruh Tindak Lanjut Rekomendasi Audit Internal Bidang Kredit Investasi. Terhadap Tingkat Non Performing Loans (NPL)

ABSTRAK. Pengaruh Tindak Lanjut Rekomendasi Audit Internal Bidang Kredit Investasi. Terhadap Tingkat Non Performing Loans (NPL) ABSTRAK Pengaruh Tindak Lanjut Rekomendasi Audit Internal Bidang Kredit Investasi Terhadap Tingkat Non Performing Loans (NPL) Permasalahan kredit bermasalah merupakan masalah serius yang masih menghantui

Lebih terperinci

ROGRAM STUDI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MURIA KUDUS TAHUN 2013

ROGRAM STUDI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MURIA KUDUS TAHUN 2013 i ADAPTASI MODEL DELONE DAN MCLEAN YANG DIMODIFIKASI GUNA MENGUJI KEBERHASILAN APLIKASI OPERASIONAL PERBANKAN BAGI INDIVIDU PENGGUNA SISTEM INFORMASI (STUDI KASUS PADA PD.BPR BKK DI KABUPATEN PATI) Skripsi

Lebih terperinci

LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT)

LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT) LAMPIRAN 1 50 LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT) Yang bertanda tangan dibawah ini: N a m a : U s i a : Alamat : Pekerjaan : No. KTP/lainnya: Dengan

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Ruang lingkup penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya Perinatologi dan Neurologi. 4.. Waktu dan tempat penelitian Penelitian ini

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Infark miokard akut (IMA) adalah nekrosis miokard akibat

BAB 1 PENDAHULUAN. Infark miokard akut (IMA) adalah nekrosis miokard akibat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Infark miokard akut (IMA) adalah nekrosis miokard akibat ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen otot jantung (Siregar, 2011). Penyebab IMA yang

Lebih terperinci

PANDUAN MEDIK BLOK KEHAMILAN DAN MASALAH REPRODUKSI 3.1 PARTOGRAF. Tujuan Belajar : Mahasiswa mampu melakukan pengisian partograf

PANDUAN MEDIK BLOK KEHAMILAN DAN MASALAH REPRODUKSI 3.1 PARTOGRAF. Tujuan Belajar : Mahasiswa mampu melakukan pengisian partograf PANDUAN MEDIK BLOK KEHAMILAN DAN MASALAH REPRODUKSI 3.1 PARTOGRAF Tujuan Belajar : Mahasiswa mampu melakukan pengisian partograf Partograf adalah alat bantu yang digunakan selama fase aktif persalinan.

Lebih terperinci

UJI COBA MODEL (VALIDASI)

UJI COBA MODEL (VALIDASI) UJI COBA MODEL (VALIDASI) Yaya Jakaria PUSAT PENELITIAN KEBIJAKAN DAN INOVASI PENDIDIKAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA 2009 Uji Coba Model atau Produk Uji coba

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian tentang kebijakan (Policy Research),

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian tentang kebijakan (Policy Research), 45 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian tentang kebijakan (Policy Research), menurut Majchrzak yang dikutip dari Riduwan (2007) penelitian kebijakan adalah

Lebih terperinci

FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BATU SALURAN KEMIH DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR

FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BATU SALURAN KEMIH DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BATU SALURAN KEMIH DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR A k m a l STIKES Nani Hasanuddin Makassar ABSTRAK Batu Saluran kemih adalah penyakit yang timbul akibat

Lebih terperinci

TEORI SEDERHANA PROSEDUR PEMILIHAN UJI HIPOTES IS RUSWANA ANWAR

TEORI SEDERHANA PROSEDUR PEMILIHAN UJI HIPOTES IS RUSWANA ANWAR TEORI SEDERHANA PROSEDUR PEMILIHAN UJI HIPOTES IS RUSWANA ANWAR SUBBAGIAN FERTILITAS DAN ENDOKRINOLOGI REPRODUKSI BAGIAN OBSTETRI DAN GINEKOLOGI FAKULTAS KEDOKTERAN UNPAD BANDUNG 2005 1 TEORI SEDERHANA

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Metode memiliki arti suatu jalan yang dilalui untuk mencapai tujuan.1 Sedangkan penelitian diartikan sebagai suatu proses pengumpulan dan analisis data yang dilakukan secara sistematis

Lebih terperinci

Diah Eko Martini ...ABSTRAK...

Diah Eko Martini ...ABSTRAK... PERBEDAAN LAMA PELEPASAN TALI PUSAT BAYI BARU LAHIR YANG MENDAPATKAN PERAWATAN MENGGUNAKAN KASSA KERING DAN KOMPRES ALKOHOL DI DESA PLOSOWAHYU KABUPATEN LAMONGAN Diah Eko Martini.......ABSTRAK....... Salah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam upaya pelaksanaan penelitian, maka peneliti melakukannya pada :

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam upaya pelaksanaan penelitian, maka peneliti melakukannya pada : 38 BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Dalam upaya pelaksanaan penelitian, maka peneliti melakukannya pada : 1. Tempat Penelitian Guna memperoleh data yang diperlukan dalam penulisan

Lebih terperinci

STATISTIK NON PARAMTERIK

STATISTIK NON PARAMTERIK STATISTIK NON PARAMTERIK PROSEDUR PENGOLAHAN DATA : PARAMETER : Berdasarkan parameter yang ada statistik dibagi menjadi Statistik PARAMETRIK : berhubungan dengan inferensi statistik yang membahas parameterparameter

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR HASIL PENELITIAN KARYA TULIS ILMIAH. Disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai derajat sarjana strata-1 kedokteran umum

LAPORAN AKHIR HASIL PENELITIAN KARYA TULIS ILMIAH. Disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai derajat sarjana strata-1 kedokteran umum PERBEDAAN KUALITAS PENGGUNAAN ANTIBIOTIK SEBELUM DAN SESUDAH PELATIHAN PENGGUNAAN ANTIBIOTIK SECARA BIJAK Penelitian di Instalasi Rawat Jalan Bagian Ilmu Kesehatan Anak RSUP Dr. Kariadi LAPORAN AKHIR HASIL

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Uji Instrumen Data Validitas menunjukkan sejauh mana alat pengukur yang dipergunakan untuk mengukur apa yang diukur. Adapun caranya adalah dengan mengkorelasikan antara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada era globalisasi ini masyarakat cenderung menuntut pelayanan kesehatan yang bermutu. Pengukur mutu sebuah pelayanan dapat dilihat secara subjektif dan objektif.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel 3.1.1 Definisi Konseptual Kepemimpinan merupakan salah satu faktor penting dalam menentukan keberhasilan kinerja organisasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kondisi hiperglikemia pada saat masuk ke rumah. sakit sering dijumpai pada pasien dengan infark miokard

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kondisi hiperglikemia pada saat masuk ke rumah. sakit sering dijumpai pada pasien dengan infark miokard BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kondisi hiperglikemia pada saat masuk ke rumah sakit sering dijumpai pada pasien dengan infark miokard akut (IMA) dan merupakan salah satu faktor risiko kematian dan

Lebih terperinci

Raharjo Raharjo@gmail.com http://raharjo.ppknunj.org

Raharjo Raharjo@gmail.com http://raharjo.ppknunj.org Uji Validitas dan Reliabilitas Raharjo Raharjo@gmail.com http://raharjo.ppknunj.org Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di StatistikaPendidikan.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas

Lebih terperinci

Wahyu Setyawan. Pendahuluan. Lisensi Dokumen: Abstrak. Wahyu.gtx21@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com

Wahyu Setyawan. Pendahuluan. Lisensi Dokumen: Abstrak. Wahyu.gtx21@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com Uji Korelasi Wahyu Setyawan Wahyu.gtx1@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com Lisensi Dokumen: m Seluruh dokumen di StatistikaPendidikan.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas

Lebih terperinci

NEGERI PASIR BANYUMAS SKRIPSI

NEGERI PASIR BANYUMAS SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN PENDEKATAN PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR ILMU PENGETAHUAN SOSIAL PADA SISWA KELAS IV SEKOLAH DASARR NEGERI PASIR WETANN BANYUMAS SKRIPSI Diajukan

Lebih terperinci

REGRESI LINIER OLEH: JONATHAN SARWONO

REGRESI LINIER OLEH: JONATHAN SARWONO REGRESI LINIER OLEH: JONATHAN SARWONO 1.1 Pengertian Apa yang dimaksud dengan regresi linier? Istilah regresi pertama kali dalam konsep statistik digunakan oleh Sir Francis Galton dimana yang bersangkutan

Lebih terperinci

ANALISIS DIMENSI E-SERVICE QUALITY TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN TOKO ONLINE OLEH: CELIA FAUSTINE NOVELIA 3103010102

ANALISIS DIMENSI E-SERVICE QUALITY TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN TOKO ONLINE OLEH: CELIA FAUSTINE NOVELIA 3103010102 ANALISIS DIMENSI E-SERVICE QUALITY TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN TOKO ONLINE OLEH: CELIA FAUSTINE NOVELIA 3103010102 JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS BISNIS UNIVERSITAS KATOLIK WIDYA MANDALA SURABAYA 2014 ANALISIS

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA MINAT BACA DENGAN KEMAMPUAN MEMAHAMI BACAAN SISWA KELAS V SD SE-GUGUS II KECAMATAN GEDONGTENGEN KOTA YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2011/2012

HUBUNGAN ANTARA MINAT BACA DENGAN KEMAMPUAN MEMAHAMI BACAAN SISWA KELAS V SD SE-GUGUS II KECAMATAN GEDONGTENGEN KOTA YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2011/2012 HUBUNGAN ANTARA MINAT BACA DENGAN KEMAMPUAN MEMAHAMI BACAAN SISWA KELAS V SD SE-GUGUS II KECAMATAN GEDONGTENGEN KOTA YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2011/2012 SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas

Lebih terperinci

PENGARUH TIGA KECERDASAN DAN PROBLEM BASED LEARNING TERHADAP HASIL PEMBELAJARAN SOFTWARE AKUNTANSI

PENGARUH TIGA KECERDASAN DAN PROBLEM BASED LEARNING TERHADAP HASIL PEMBELAJARAN SOFTWARE AKUNTANSI PENGARUH TIGA KECERDASAN DAN PROBLEM BASED LEARNING TERHADAP HASIL PEMBELAJARAN SOFTWARE AKUNTANSI Diajukan Oleh : FERI WAHYUNI NIM. 2008-12-051 PROGRAM STUDI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MURIA

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih.. Dalam

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih.. Dalam BAB 2 TINJAUAN TEORITIS 21 Pengertian Regresi Linier Pengertian regresi secara umum adalah sebuah alat statistik yang memberikan penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih

Lebih terperinci

Karya Tulis Ilmiah. Disusun oleh: RASTIFIATI 20080320108

Karya Tulis Ilmiah. Disusun oleh: RASTIFIATI 20080320108 HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN PRIMIGRAVIDA TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN DENGAN FREKUENSI KUNJUNGAN ANTENATAL CARE DI PUSKESMAS MERGANGSAN YOGYAKARTA Karya Tulis Ilmiah Disusun dan Diajukan untuk

Lebih terperinci

BAB. 3. METODE PENELITIAN. : Cross sectional (belah lintang)

BAB. 3. METODE PENELITIAN. : Cross sectional (belah lintang) BAB. 3. METODE PENELITIAN 3.1 Rancang Bangun Penelitian Jenis Penelitian Desain Penelitian : Observational : Cross sectional (belah lintang) Rancang Bangun Penelitian N K+ K- R+ R- R+ R- N : Penderita

Lebih terperinci

Lilis Nurlina Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran

Lilis Nurlina Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran Hubungan Antara Tingkat Pelayanan Sarana Produksi dan Kegiatan Penyuluhan dengan Keberlanjutan Usaha Anggota Koperasi Relation Between Input Service Level and Extension Activity with Cooperative s Member

Lebih terperinci

HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR

HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR Baiq Neni Sugiatni, Jumailiyah, dan Baiq Rohiyatun Administrasi pendidikan, FIP IKIP Mataram Email :Baiqnenysugiatni@gmail.com

Lebih terperinci

Mulyadi *, Mudatsir ** *** ABSTRACT

Mulyadi *, Mudatsir ** *** ABSTRACT Hubungan Tingkat Kepositivan Pemeriksaan Basil Tahan Asam (BTA) dengan Gambaran Luas Lesi Radiologi Toraks pada Penderita Tuberkulosis Paru yang Dirawat Di SMF Pulmonologi RSUDZA Banda Aceh Mulyadi *,

Lebih terperinci

LATIHAN FISIK DAN KUALITAS HIDUP PADA LANSIA DI KECAMATAN DIMEMBE, KABUPATEN MINAHASA UTARA

LATIHAN FISIK DAN KUALITAS HIDUP PADA LANSIA DI KECAMATAN DIMEMBE, KABUPATEN MINAHASA UTARA LATIHAN FISIK DAN KUALITAS HIDUP PADA LANSIA DI KECAMATAN DIMEMBE, KABUPATEN MINAHASA UTARA Jeklin Linda Tambariki Universitas Klabat Jeklin_tambariki@yahoo.com Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa

Lebih terperinci

Korelasi antara Tinggi Badan dan Panjang Jari Tangan

Korelasi antara Tinggi Badan dan Panjang Jari Tangan Korelasi antara Tinggi Badan dan Panjang Jari Tangan Athfiyatul Fatati athfiyatul.fatati@yahoo.com Departemen Antropologi Fakultas Ilmu Sosial dan ilmu Politik Universitas Airlangga ABSTRAK Penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Rumah sakit merupakan salah satu unit usaha yang memberikan pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu pelayanan kesehatan yang diberikan,

Lebih terperinci

KARTU BIMBINGAN PENELITIAN

KARTU BIMBINGAN PENELITIAN Lampiran 1 KARTU BIMBIGA PEELITIA Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Pembangunan asional Veteran Jakarta Tahun 2011 Peneliti Judul : Linda Wattimena : Hubungan Tingkat

Lebih terperinci

Ferrel Rodge Raintama Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Advent Indonesia

Ferrel Rodge Raintama Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Advent Indonesia PERBEDAAN PEMAHAMAN TUJUH LANGKAH MENCUCI TANGAN SETELAH PROSES PEMBELAJARAN ANTARA METODE BERMAIN DENGAN FLASHCARD DAN METODE BERNYANYI PADA ANAK TK LABORATORI UNAI Abstract Ferrel Rodge Raintama Fakultas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini di seluruh dunia termasuk Indonesia kecenderungan penyakit mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya globalisasi dan

Lebih terperinci

STANDAR PRAKTIK KEBIDANAN

STANDAR PRAKTIK KEBIDANAN STANDAR PRAKTIK KEBIDANAN STANDAR I : METODE ASUHAN Asuhan kebidanan dilaksanakan dengan metode manajemen kebidanan dengan langkah; Pengumpulan data dan analisis data, penentuan diagnosa perencanaan, pelaksanaan,

Lebih terperinci

BAB 9 PENGGUNAAN STATISTIK NON-PARAMETRIK DALAM PENELITIAN

BAB 9 PENGGUNAAN STATISTIK NON-PARAMETRIK DALAM PENELITIAN BAB 9 PENGGUNAAN STATISTIK NON-PARAMETRIK DALAM PENELITIAN Istilah nonparametrik pertama kali digunakan oleh Wolfowitz, pada tahun 94. Metode statistik nonparametrik merupakan metode statistik yang dapat

Lebih terperinci

Kata Kunci: Posisi Dorsal Recumbent, Posisi litotomi, Keadaan Perineum

Kata Kunci: Posisi Dorsal Recumbent, Posisi litotomi, Keadaan Perineum KEADAAN PERINEUM LAMA KALA II DENGAN POSISI DORSAL RECUMBENT DAN LITOTOMI PADA IBU BERSALIN Titik Lestari, Sri Wahyuni, Ari Kurniarum Kementerian Kesehatan Politeknik Kesehatan Surakarta Jurusan Kebidanan

Lebih terperinci

PERBANDINGAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM NYATA DAN LABORATORIUM VIRTUAL DALAM MATERI ASAM BASA KELAS XI IPA SMA NUSANTARA KOTA JAMBI

PERBANDINGAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM NYATA DAN LABORATORIUM VIRTUAL DALAM MATERI ASAM BASA KELAS XI IPA SMA NUSANTARA KOTA JAMBI PERBANDINGAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN LABORATORIUM NYATA DAN LABORATORIUM VIRTUAL DALAM MATERI ASAM BASA KELAS XI IPA SMA NUSANTARA KOTA JAMBI ARTIKEL ILMIAH Oleh: Eno Lerianti RRA1C110001 FAKULTAS

Lebih terperinci

PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, GAJI, DAN PROMOSI TERHADAP KINERJA PEGAWAI BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PATI TESIS

PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, GAJI, DAN PROMOSI TERHADAP KINERJA PEGAWAI BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PATI TESIS PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, GAJI, DAN PROMOSI TERHADAP KINERJA PEGAWAI BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PATI TESIS Oleh: Mimpi Arde Aria NIM : 2008-01-020 PROGAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap keterbatasannya akan dialami oleh seseorang bila berumur panjang. Di Indonesia istilah untuk

Lebih terperinci

MATA KULIAH PROFESI INTERAKSI OBAT PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MATA KULIAH PROFESI INTERAKSI OBAT PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MATA KULIAH PROFESI INTERAKSI OBAT PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA Pendahuluan Interaksi Obat : Hubungan/ikatan obat dengan senyawa/bahan lain Diantara berbagai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00-

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00- BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian akan dilakukan di peternakan ayam CV. Malu o Jaya Desa Ulanta, Kecamatan Suwawa dan peternakan ayam Risky Layer Desa Bulango

Lebih terperinci