FISIOLOGI PENERBANGAN, KELAIKAN TERBANG DAN ANTISIPASI PENYAKIT MENULAR DI EMBARKASI/ DEBARKASI

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "FISIOLOGI PENERBANGAN, KELAIKAN TERBANG DAN ANTISIPASI PENYAKIT MENULAR DI EMBARKASI/ DEBARKASI"

Transkripsi

1 FISIOLOGI PENERBANGAN, KELAIKAN TERBANG DAN ANTISIPASI PENYAKIT MENULAR DI EMBARKASI/ DEBARKASI dr. Mirza Irwanda, Sp.KP Subdit Kekarantinaan Kesehatan Dit. Surveilans dan Karantina Kesehatan Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Rakon Penguatan Sistem Informasi Kesehatan Haji Tahun 1439 H/ 2018 M Hotel Bidakara Jakarta, 28 Juni 2018

2 PENDAHULUAN * Sedikitnya 2oo.000 jemaah haji diberangkatkan dari Indonesia setiap tahunnya (2017: jemaah), sebagian besar diantaranya merupakan jemaah haji risiko tinggi (2017: 62%). * Lingkungan Penerbangan/ ketinggian bukan lingkungan alamiah à Terjadi perubahan perubahan fisiologis à dapat memicu timbulnya penyakit/ masalah kesehatan baru dan memperberat kondisi/ penyakit sebelumnya. * Memahami pengaruh penerbangan terhadap fisiologi manusia, kegiatan penerbangan akan berlangsung aman tanpa ada gangguan penyakit maupun penularannya 2

3 Lingkungan Penerbangan * Komposisi udara (Table 1.1). * Tekanan atmosfer pada ketinggian permukaan air laut sebesar 760 mmhg/ 14.7 psi * Gas tunduk pada hukum-hukum fisika Hukum Boyle * Volume berbanding terbalik dengan tekanan * Gas mengembang saat tekanan menurun Hukum Dalton * Jumlah tekanan udara = jumlah tekanan parsial (tekanan setiap gas) * Komposisi persen dari atmosfer tetap konstan tetapi tekanan berkurang dengan ketinggian * Suhu udara rata rata turun 1.98 C setiap naik ketinggian 1000 kaki dari permukaan air laut ke kaki. Ernsting stextbook of Aviation Medicine

4 Zona Fisiologis Atmosfer ZONA FISIOLOGIS * Mulai dari permukaan laut sampai sekitar kaki * Tubuh manusia yang sehat dapat beradaptasi dengan baik pada zona ini * Tekanan udara turun dari sekitar 760 mm Hg ke 485 mm Hg di zona ini * Adaptasi gelap memanjang jika berada pada ketinggian > 5000 kaki * Zona dimana pesawat nonbertekanan beroperasi dengan aman Zona Non Fisiologis ZONA NON FISIOLOGIS * Ketinggian > kaki * Tubuh manusia tdk dpt beradaptasi Zona Fisiologis 4

5 Perubahan Fisiologis akibat Ketinggian/ Penerbangan * Tekanan Udara menurun, tekanan parsial oksigen dalam darah menurun * Expansion/ trapped gas * Suhu menurun * Kebisingan * Vibrasi * Adanya percepatan/ akselerasi * Masalah ergonomik * Faktor psikologis * Pelintasan Zona Waktu 5

6 Tekanan ~ Ketinggian ALTITUDE PRESSURE FEET mm/hg ATMOSPHERES , /2 34, /4 48, /8 63, /16

7 Ernsting stextbook of Aviation Medicine

8 Perubahan Tekanan Menurut Ketinggian: 8

9 Pesawat Udara * Kemajuan teknologi penerbangan à merancang pesawat terbang dengan kecepatan tinggi & dapat naik ke ketinggian cukup tinggi * JENIS PESAWAT UDARA : 1. Presurrized : Boeing, DC, Airbus, CN, dll 2. Unpresurrized : Helikopter, Cesna, pesawat2 kecil lainnya * Pressurized cabin : feet 9

10 PERMASALAHAN DALAM PENERBANGAN 1. Hipoksia 2. G - Force 3. Disorientasi 4. Jet Lag 5. Dysbarism 6. DVT 7. Fatigue

11 1. JET LAG Desinkronosis Kondisi fisiologis yg terjadi akibat gangguan terhadap irama sirkadian tubuh, mucul akibat perjalanan cepat lintas meridian, akibatnya sistem sirkadian tidak dapat segera menyesuaikan dengan waktu lokal yang baru tetapi membutuhkan beberapa hari sesuai dengan jumlah zona waktu yang telah dilewati. Semakin besar jumlah zona waktu, semakin lama waktu adaptasi yang diperlukan Handbook of Aviation Human Factor 2 nd Ed

12 JET LAG * Kecepatan sinkronisasi ini berbeda antara individu satu dengan yang lain. Orang berusia tua menyesuaikan lebih lambat dari orang muda. Banyak ritme tubuh memiliki periode jam. * Penyesuaian tersebut umumnya lebih cepat jika penerbangan dilakukan ke arah barat dari penerbangan menuju ke timur. * Karena perjalanan ke barat mengikuti perjalanan matahari, waktu siang lebih lama. * Perjalanan ke utara atau selatan juga membuat lelah walaudalam zona waktu yang sama. Fatigue yg muncul diakibatkan oleh penerbangan jarak jauh. * Perasaan umum kelelahan: kantuk, kelelahan, insomnia, kelaparan, dan gangguan pencernaan dengan sembelit atau diare. Handbook of Aviation Human Factor 2 nd Ed The Air Pilot s Manual Vol

13 Circadian Rhytms in Human Handbook of Aviation Human Factor 2 nd Ed

14 Mengatasi Jet Lag 1. Menyesuaikan diri dengan tempat tujuan 2. Hindari alkohol dan kafein 3. Nikmati perjalanan 4. Banyak minum air putih (udara kabin kering) 5. Tetap terjaga saat waktu di tempat tujuan masih siang 6. Sampai tempat tujuan buatlah badan rileks, istirahat cukup sblm aktivitas 7. Melatonin (suplemen hormon) Modul Dikkualsus Susdokbang, Aerofisiologi

15 2. Dysbarism * Kelainan akibat perubahan tekanan udara * Ada 2 : vakibat pengembangan gas dalam rongga tubuh (expansion) vakibat penguapan gas terlarut dalam tubuh (decompresion) Apabila ketinggian dicapai dengan perlahan, perbedaan tekanan akan disesuaikan dengan lancar Pengaruh pada : Sal cerna, THT, Gigi, Sinus Paranasal 15

16 Sal. Cerna : Discomfort pada perut (kembung), rasa penuh, lebih lanjut dapat terjadi sakit perut hebat, turun tekanan darah-pingsan Pencegahan : Agar tidak terkumpul gas dalam sal cerna : tidak minum soda,bir, makanan membentuk gas (singkong, kubis, cabai/ sambal, bawang), makan tidak tergesa gesa, makan teratur 16

17 THT * Ascent à Popping * Descent à Fullness Ekualisasi (open jaw, yawning, valsava)

18 Decompression Akibat berkurangnya Tek atmosfer krn ketinggian à pelepasan gas terlarut dlm drh A. Bends : Akibat pelepasan gas N2 yg terlarut dalam darah pada sendi sendi besar (lutut, bahu, siku, pergelangan tangan, dsb). Rasa nyeri yg dalam dan terus menerus, makin berat à kelumpuhan B. Chokes : Rasa sakit di bawah tulang dada yg disertai dgn batuk kering, akibat penguapan gas N2 di paru paru c. Gejala pada kulit : Perasaan nyeri spt ditusuk jarum, gatal, rasa panas, timbul bercak kemerahan, gelembung2x pd kulit 18

19 Dekompresi 19

20 3. DVT (Deep Vein Thrombosis) Deep vein thrombosis adalah terjadinya pembekuan darah di pembuluh darah balik (vena) dalam, biasanya terjadi di daerah tungkai. Panduan Sehat Penumpang Pesawat Udara

21

22

23 KELAIKAN TERBANG DAN ANTISIPASI PENYAKIT MENULAR DI EMBARKASI/ DEBARKASI

24 ISTITHAAH KESEHATAN JEMAAH HAJI IstithaahKesehatan Jemaah Haji adalah kemampuan jemaah haji dari aspek kesehatan yang meliputi fisik dan mental yang terukur dengan pemeriksaan yang dapat dipertanggungjawabkansehingga jemaah haji dapat menjalankan ibadahnya sesuai tuntunan Agama Islam Pemeriksaan kesehatan jemaah haji meliputi : Tahap pertama ( oleh Tim Penyelenggara Kesehatan Haji Kabupaten/Kota di puskesmas dan/atau rumah sakit pada saat jemaah Haji melakukan pendaftaran untuk mendapatkan nomor porsi) Jemaah Risti dan non Risti Tahap ke dua (oleh Tim Penyelenggara Kesehatan Haji Kabupaten/Kota di puskesmas dan/atau rumah sakit pada saat pemerintah telah menentukan kepastian keberangkatan Jemaah Haji pada tahun berjalan) penetapan istithaah kesehatan jemaah haji Tahap ke tiga (oleh PPIH Embarkasi Bidang Kesehatan di embarkasi pada saat Jemaah Haji menjelang pemberangkatan) penetapan laik/ tidak laik terbang PMK no. 15 tahun 2016 tentang Istithaah Kesehatan Jemaah Haji

25 lanjt... * KKP memiliki peranan besar dalam memberikan pelayanan kepada jemaah haji khususnya di embarkasi, maupun debarkasi (PPIH Embarkasi/ debarkasi). * Pemeriksaan kesehatan tahap ketiga dilakukan untuk menetapkan status kesehatan Jemaah Haji laik atau tidak laik terbang * Dalam menetapkan status kesehatan calon jemaah, PPIH (Panitia Penyelenggara Ibadah Haji) Embarkasi Bidang Kesehatan berkoordinasi dengan dokter penerbangan (PMK 15/ 2016 pasal 15)

26 TUGAS KKP Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 356/ 2008 Juncto No. 2348/ 2011 Pasal 2 KKP mempunyai tugas melaksanakan pencegahan masuk dan keluarnya penyakit, penyakit potensial wabah, surveilans epidemiologi, kekarantinaan, pengendalian dampak kesehatan lingkungan, pelayanan kesehatan, pengawasan OMKABA serta pengamanan terhadap penyakit baru dan penyakit yang muncul kembali, bioterorisme, unsur biologi, kimia dan pengamanan radiasi di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara. Pintu Masuk Negara (PoE) di luar pintu masuk Negara (Wilayah Pemda) Cegah tangkal masuk dan keluarnya penyakit/masalah kesehatan masyarakat

27 KANTOR KESEHATAN PELABUHAN (KKP) MEMPUNYAI TANGGUNG JAWAB Mencegah masuk keluarnya penumpang, barang, dan alat-angkut yang terjangkit penyakit berpotensi wabah ke wilayah negara melalui Pintu Masuk Negara (termasuk ancaman penyakit menular/ wabah) Mengawal Peraturan Perundang-undangan bidang kesehatan di pintu masuk negara. Menerapkan International Health Regulation (IHR-2005) untuk mencegah terjadinya public health emergency of international concern (PHEIC) akibat agen biologi, kimia atau fisika.

28 PEMERIKSAAN KESEHATAN CALON JEMAAH HAJI & UMRAH Pemeriksaan kelengkapan dokumen kesehatan, ICV, Kartu kewaspadaan Kesehatan Jemaah haji (K3JH) Pelayanan rawat jalan dan rujukan Pemberian vaksinasi Meningitis bagi calon jamaah haji dan umrah yg blm divaksinasi di Kab/ Kota Melegalisir obat obatan yg dibawa oleh calon jamaah haji Menerbitkan surat Ket. laik terbang bagi calon jamaah haji (sakit, hamil, kondisi tertentu) Kepmenkes No. 424 Tahun 2007 Ttg Pedoman Upaya Kesehatan Pelabuhan Dalam Rangka Karantina Kesehatan

29 lanjt... Algoritma Prosedur Pemeriksaan Kesehatan Jemaah Haji Kepmenkes No. 424 Tahun 2007 Ttg Pedoman Upaya Kesehatan Pelabuhan Dalam Rangka Karantina Kesehatan

30 VAKSINASI INTERNASIONAL * Setiap orang yang akan melakukan perjalanan internasional dari dan ke negara terjangkit dan/atau endemis penyakit menular tertentu dan/atau atas permintaan negara tujuan wajib diberikan vaksinasi tertentu sesuai denganketentuanperaturan perundang-undangan (pasal 2 ayat 1). * Vaksinasi untuk Jemaah Haji dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatansesuai denganketentuanperaturan perundangundangan (pasal 2 ayat 4). PMK No. 13 Tahun 2016 Ttg Pemberian Sertifikat Vaksinasi Internasional

31 lanjt... * Setiap orang yang akan melakukan perjalanan internasional sesuai ketentuan Peraturan Menteri ini harus menunjukkan SertifikatVaksinasi Internasional sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) dan/atau surat keterangan kontra indikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) kepada petugas KKP (pasal 17 ayat 1). * Terhadap orang yang datang dari negara terjangkit dan/atau endemis penyakitmenular tertentu tidak dapat menunjukkan Sertifikat Vaksinasi Internasional, atau SertifikatVaksinasi Internasional yang ditunjukkan tidak valid sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15, maka dilakukan karantina sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan (pasal 17 ayat 2). * Terhadap orang yang berangkat ke negara terjangkit atau endemis penyakit menular tertentu tidak dapat menunjukkan Sertifikat Vaksinasi Internasional, atau Sertifikat Vaksinasi Internasional yang ditunjukkan tidak valid sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15, maka harus dilakukan Vaksinasi dan/atau Profilaksis dan penerbitan SertifikatVaksinasi Internasional dan/atau surat keterangan kontra indikasi (pasal 17 ayat 3). PMK No. 13 Tahun 2016 Ttg Pemberian Sertifikat Vaksinasi Internasional

32 KELAIKAN TERBANG Pemeriksaan Kelaikan Terbang Penumpang pesawat udara adalah upaya Uji pemeriksaan kesehatan jasmani dan rohani calon penumpang pesawat udara yang meliputi rangkaian kegiatan anamnesis, PF, px penunjang yg hasilnya digunakan untuk menentukan status kesehatan calon penumpang apakah laik/ aman untuk terbang Sesuai peraturan internasional penerbangan sipil (IATA) bahwa penumpang pesawat udara diharuskan mempunyai kesehatan yang baik ( fitness for air travel) Dilaksanakan oleh Dokter yang mempunyai kompetensi dalam kesehatan penerbangan (SpKP, FS, dokter umum dgn pelat Kes penerbangan) dibantu tim kesehatan (FN, perawat dan bidan terlatih,dsb ) Penumpang dengan kondisi tertentu, sedang atau setelah sakit perlu mendapatkan pertimbangan medis dari dokter sebelummelakukan penerbangan dengan aman. KepDirjen PP&PL No. HK.03.05/D/I.4/273/2007

33 SDM KES. PENERBANGAN Kementerian Kesehatan (Ditjen P2P dan KKP) 7 Dokter Sp.KP 53 dokter Flight Surgeon (FS) 28 dokter Flight Health (FH) 27 Flight Nurse (FN) Sedang menempuh pendidikan saat ini (2 dokter utk Sp.KP) Profesional * ± 40 dr. Sp.KP seluruh Indonesia (dapat dilibatkan sebagai PPIH bidang kesehatan embarkasi/ debarkasi/ Arab Saudi)

34 KONDISI/PENYAKIT YANG PERLU PENILAIAN MEDIK 1. PENYAKIT YANG DIPERBERAT DENGAN PERJALANAN UDARA ( Penyakit Jantung, DM,THT, Anemia, dll) 2. PENYAKIT MENULAR 3. PENDERITA YANG MENGGANGGU PENUMPANG LAIN (Penderita Peny. Kejiwaan, gangguan perilaku) 4. KONDISI YANG MEMERLUKAN PENILAIAN MEDIK KHUSUS ( Kehamilan, Bayi, Lanjut Usia, Jetlag, dll)

35 Kriteria Penggolongan Hasil Pemeriksaan Kesehatan Penumpang Pesawat Udara No Aspek Penilaian Mandiri Observasi Pendampingan Tunda 1. Gangguan Kesehatan/ inkapasitasi Tidak Ya Ya Ya 2. Jenis Gangguan Kesehatan Tidak Ada Disfungsi, disorder Disabilitas Penyakit Menular 3. Koreksi Gangguan Tidak Perlu Alat/ obat Alat/ obat + org lain 4. Dampak Gangguan Kes Tidak ada Gangguan aktifitas Psikosis/ sakit berat Karantina, isolasi, terapi rutin/ sering Ancaman Jiwa 5. Fitness for air travel Baik Cukup Kurang Buruk 6. Kemandirian Mandiri Mandiri, perlu observasi Mandiri, perlu bantuan org lain Tidak mandiri 7. KESIMPULAN Memenuhi syarat baik MANDIRI Memenuhi syarat + PERLU OBSERVASI Memenuhi syarat + PERLU PENDAMPINGAN Tidak Memenuhi syarat TUNDA Juknis Laik Terbang Penumpang Pesawat Udara, 2007

36 Penyakit Kardiovaskuler * Penurunan Oksigen dalam penerbangan dapat mempengaruhi orang denganpenyakit jantung * Pasien tidak diperbolehkan terbang : Acute Myocard Infark, Angina tak stabil, Gagal jantung kongestif tdk terkontrol, aritmia tak terkontrol, post op cardiac surgery 36

37 Ibu Hamil dan Bayi baru lahir * Peningkatan resiko persalinan saat di pesawat, maskapai melarang ibu hamil akhir minggu 36 untuk nullipara dan 32 minggu untuk multipara * Bayi diijinkan setelah 1 minggu (normal), 6 bulan untuk yang prematur * Untuk jemaah haji usia kehamilan yang aman : minggu 37

38 Penyakit Pernapasan * Orang dengan gangguan pernapasan tidak diijinkan terbang : Sesak napas saat istirahat, pneumonia, PPOK, Pneumothorax, efusi pleura, post op chest surgery, Ca Paru (under active treatment) 38

39 Pasien Anemia vpenumpang denganhemoglobin < 9,5 g/dl tidak diizinkan terbang, karena memiliki resiko hipoksia lebih tinggi. vpasien dengan penyakit Anemia sel sabit juga tidak diijinkan terbang (sickling crisis) 39

40 Pasien dengan masalah THT * Penumpang dilarang terbang bilaada masalah THT : sinusitis akut, infeksi telinga tengah akut. * Hal ini berhubungan dengan penurunan tekanan udara dan berkurangnya kadar oksigen 40

41 Pasien dengan Psikotik dan Neurologis ØPasien Psikotik akut dan pasien epilepsi tak terkontrol tidak diijinkan terbang. ØPasien epilepsi terkontrol diijinkan terbang dengan pemberitahuan potensi ambang kejang karena efek kelelahan, makan tertunda, hipoksia dan irama sirkadian. 41

42 Fitness to Fly Medical Manual IATA

43 Fitness to Fly Medical Manual IATA

44 PMK 15/ 2016

45 MEDICAL SUPPLIES on Board : Ketersediaan Perlengkapan Medik yang perlu ada on board meliputi : 1. First Aid Kit (Perlengkapan dan bahan untukpertolongan Awal) 2. Medical Emergency Kit (Perlengkapan dan bahan untuk kasus yang lebih berat) 3. Universal Pecaution Kit (Alat Pelindung Diri, termasuk untuk penyakit menular) ICAO Annex 6 Operation of Aircraft Medical Supplies

46 ICAO Annex 6 Operation of Aircraft Medical Supplies

47