BAB III HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS. Dalam Bab mengenai hasil penelitian dan analisis ini, Penulis akan

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS. Dalam Bab mengenai hasil penelitian dan analisis ini, Penulis akan"

Transkripsi

1 BAB III HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS Dalam Bab mengenai hasil penelitian dan analisis ini, Penulis akan mengemukakan gambaran yang diperoleh dari hasil studi terhadap UU ITE dan UU Telekomunikasi. Diskripsi hasil penelitian tersebut akan disusun analitis menyangkut aspek-aspek kontraktual, dan penerapan aspek-aspek kontraktual tersebut terhadap transaksi dengan menggunakan EDC. Perlu Penulis kemukakan bahwa khusus mengenai hasil penelitian tentang EDC itu Penulis akan mengemukakan suatu kesimpulan terhadap praktek EDC yang pernah terungkap secara sumir dalam pra-penelitian. 1 Adapun yang Penulis maksudkan dengan aspek-aspek kontraktual adalah bahwa sistematika atau konstruksi analisis uraian hasil penelitian ini disesuaikan dengan kerangka atau sistematika yang ada dalam Bab Tinjauan Kepustakaan, dan terutama struktur pertanyaan-pertanyaan (issues) yang telah penulis kemukakan pada Bab I hal Hakekat Transaksi EDC menurut UU ITE UU Telekomunikasi Berikut ini adalah gambaran yang merupakan hasil tangkapan setelah Penulis membaca UU ITE maupun UU Telekomunikasi. Dengan demikian di 1 Lihat catatan kaki no.4 dalam Bab I., supra. 2 Rincian pertanyaan-pertanyaan yang menurut pendapat Penulis merupakan suatu susunan pertanyaan yang berkharateristik struktur kontraktual itu juga Penulis paparkan pada pengantar Bab II. Lihat hal

2 dalam sub judul ini, Penulis akan mengemukakan bunyi pasal-pasal dalam UU ITE dan UU Telekomunikasi yang menurut pendapat Penulis dapat dipandang sebagai rumusan kata-kata yang membenarkan bahwa pada dasarnya atau pada hakekatnya transaksi elektronik via EDC dalam perspektif mayantara itu adalah suatu kontrak. Adapun hasil penelitian yang menurut pendapat Penulis adalah merupakan gambaran atau deskripsi tentang hakikat transaksi elektronik via EDC sebagai suatu kontrak tersebut nampak dari rumusan Pasal (1) Angka (2) UU ITE. Menurut ketentuan itu, transaksi elektronik adalah perbuatan hukum yang dilakukan dengan menggunakan Komputer, jaringan Komputer, dan/atau media elektronik lainnya. Apabila EDC dapat dimengerti sebagai alat yang sama dengan komputer 3 yang menggunakan jaringan telekomunikasi dan atau media elektronik lainnya, maka Pasal (1) Angka (2) UU ITE tersebut merupakan suatu pasal yang secara khusus sengaja dibuat, termasuk untuk mengatur EDC dan dalam hal ini merujuk hakikat EDC sebagai suatu sarana dalam kontrak elektronik. Dalam kerangka analisis yang demikian itu, Penulis perlu pula kemukakan bahwa yang dimaksud dengan kontrak elektronik menurut UU ITE adalah: Perjanjian para pihak yang dibuat melalui sistem elektronik. Sistem elektronik tersebut satu diantaranya yang dapat dihubungankan dengan jaringan telekomunikasi adalah EDC. 3 Lihat hal. 2 Bab I Skripsi ini. 39

3 Selanjutnya seperti telah Penulis kemukakan di atas, dalam pemanfaatan teknologi informasi dan transaksi elektronik idealnya didasarkan atas asas kepastian hukum, manfaat, kehati-hatian, iktikad baik, dan kebebasan memilih teknologi atau netral teknologi, seperti yang di atur dalam Pasal (3) UU ITE. Sedangkan tujuan dari pemanfaatan teknologi informasi dan transaksi elektronik yang diatur dalam Pasal (4) UU ITE adalah untuk a) mencerdaskan kehidupan bangsa sebagai bagian dari masyarakat informasi dunia; b) mengembangkan perdagangan dan perekonomian nasional dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat; c) meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelayanan publik. Selanjutnya, tujuan pemanfaatan teknologi informasi, yang di dalamnya termasuk EDC adalah membuka kesempatan seluas-luasnya kepada setiap Orang untuk memajukan pemikiran dan kemampuan di bidang penggunaan dan pemanfaatan Teknologi Informasi seoptimal mungkin dan bertanggung jawab; dan e) memberikan rasa aman, keadilan, dan kepastian hukum bagi pengguna dan penyelenggara Teknologi Informasi Pihak-pihak dalam Transaksi EDC Menurut pendapat Penulis, hasil penelitian terhadap UU ITE menunjukan jalan bahwa pihak dalam suatu transaksi elektronik via EDC adalah: pertama, pihak Penyelenggara Sertifikasi Elektronik. Pihak itu berbadan hukum berfungsi 40

4 sebagai pihak yang layak dipercaya, yang memberikan dan mengaudit Sertifikat Elektronik. 4 Pihak selanjutnya dalam transaksi elektronik via EDC menurut hasil penelitian Penulis terhadap UU ITE adalah Lembaga Sertifikasi Keandalan. Dimaksud dengan Lembaga Sertifikasi Keandalan adalah lembaga independen yang dibentuk oleh professional yang diakui, disahkan, dan diawasi oleh Pemerintah dengan kewenangan mengaudit dan mengeluarkan sertifikat keandalan dalam Transaksi Elektronik. 5 Pihak selanjutnya adalah Penanda Tangan, yang dalam UU ITE adalah subjek hukum yang terasosiasikan atau terkait dengan Tanda Tangan Elektronik. 6 Pihak berikut yang terdapat dalam transaksi elektronik seperti EDC adalah pihak Pengirim, yang adalah subjek hukum yang mengirimkan Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik. 7 Pihak selanjutnya adalah seperti yag diatur dalam Pasal 1 Angka 19 UU ITE adalah Penerima. UU ITE mendefinisikan Penerima adalah subjek hukum yang menerima Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik dari Pengirim. 4 Pasal 1 Angka (10) UU ITE. 5 Pasal 1 Angka (11) UU ITE. 6 Pasal 1 Angka (13) UU ITE. 7 Pasal 1 Angka (18) UU ITE. 41

5 Selain para pihak di dalam UU ITE, UU Telekomunikasi juga mengatur mengenai hal tersebut. Para pihak dalam UU Telekomunikasi yang pertama adalah Penyelenggara telekomunikasi. Yang dimaksud dengan Penyelenggara telekomunikasi adalah perseorangan, koperasi, badan usaha milik daerah, badan usaha milik negara, badan usaha swasta, instansi pemerintah, dan instansi pertahanan keamanan Negara. 8 Pihak selanjutnya dalam transaksi elektronik yang diatur dalam UU Telekomunikasi adalah Pelanggan yang berarti perseorangan, badan hukum, instansi pemerintah yang menggunakan jaringan telekomunikasi dan atau jasa telekomunikasi berdasarkan kontrak. 9 Pihak selanjutnya adalah Pemakai. Pemakai adalah perseorangan, badan hukum, instansi pemerintah yang menggunakan jaringan telekomunikasi dan atau jasa telekomunikasi yang tidak berdasarkan kontrak. 10 Pihak yang juga tidak dapat ditinggalkan dalam analisis konvergensi antara UU ITE dan UU Telekomunikasi itu adalah Pengguna, yang merupakan pelanggan dan pemakai. 11 Memerhatikan hal ini, maka Penulis berpendapat bahwa setiap pembawa kartu debit maupun kartu kredit yang berbelanja dan 8 Pasal 1 Angka (8) UU Telekomunikasi. 9 Pasal 1 Angka (9) UU Telekomunikasi. 10 Pasal 1 Angka (10) UU Telekomunikasi. 11 Pasal 1 Angka (11) UU Telekomunikasi. 42

6 menggunakan kartu mereka untuk membayar harga barang kepada penjual yang menggesekan kartu tersebut pada mesin EDC adalah para pengguna Saat terjadinya Transaksi Elektronik Menurut rumusan-rumusan pasal yang terdapat dalam UU ITE maupun UU Telekomunikasi yang mengatur mengenai saat terjadinya transaksi elektronik, saat terjadinya transaksi elektronik adalah pada saat penawaran transaksi yang dikirim Pengirim telah diterima dan disetujui Penerima. Namun hal tersebut tidak berlaku apabila para pihak yang ada dalam transaksi elektronik tersebut menentukan lain. Berikutnya, persetujuan atas penawaran transaksi elektronik sebagaimana dimaksud di atas harus dilakukan dengan pernyataan penerimaan secara elektronik. 12 Penulis berpendapat, bahwa apabila asas hukum sebagaimana dikemukakan di atas diterapkan kepada penggunaan EDC, maka dapat dikatakan bahwa kontrak elektronik via EDC terjadi pada saat pengguna menyerahkan kartunya, memasukan password dan PIN serta kasir menggesek kartu tersebut di mesin EDC Objek Transaksi Via EDC menurut UU ITE Telekomunikasi Secara eksplisit pasal-pasal dalam UU ITE maupun UU Telekomunikasi tidak mengatur mengenai apa saja yang dapat menjadi objek dalam transaksi elektronik. Namun bukan berarti hal tersebut tidak diatur dalam kedua UU tersebut. Objek transaksi dapat ditemukan dalam penjelasan Pasal 9 UU ITE yang berbunyi: 12 Pasal 20 UU ITE. 43

7 Yang dimaksud dengan informasi yang lengkap dan benar meliputi: a) informasi yang memuat identitas serta status subjek hukum dan kompetensinya, baik sebagai produsen, pemasok, penyelenggara maupun perantara;b) informasi lain yang menjelaskan hal tertentu yang menjadi syarat sahnya perjanjian serta menjelaskan barang dan/atau jasa yang ditawarkan, seperti nama, alamat, dan deskripsi barang/jasa. Dari penjelasan tersebut, dapat Penulis simpulkan bahwa yang menjadi objek dalam transaksi elektronik adalan barang dan jasa. Dalam konteks EDC, maka data keuangan yang ada dan dapat diakses melalui kartu debit dan kartu kredit pengguna, adalah obyek transaksi elektronik via EDC 3.5.Hak dan Kewajiban dalam Transaksi Via EDC 13 Pasal-pasal yang terdapat dalam UU ITE maupun UU Telekomunikasi serta peraturan perundangan-undangan lain menurut tangkapan Penulis, juga mengatur hak-hak dan kewajiban dari pihak-pihak yang ada dalam transaksi elektronik. Bagi Pelaku usaha, yang menawarkan produk melalui Sistem Elektronik, maka pihak itu berkewajiban untuk menyediakan informasi yang lengkap dan benar berkaitan dengan syarat kontrak, produsen, dan produk yang ditawarkan. 14 Pelaku usaha, yang juga sebagai pengguna jasa layanan agen eletronik harus bertanggungjawab atas segala akibat hukum yang timbul apabila kerugian 13 Menurut satuan amatan penelitian dalam hal ini UU ITE dan UU Telekomunikasi. 14 Pasal 9 UU ITE. 44

8 Transaksi Elektronik disebabkan gagal beroperasinya Agen Elektronik akibat kelalaian pihak pengguna jasa layanan. 15 Selanjutnya, bagi setiap orang yang terlibat dalam Tanda Tangan Elektronik yang berkewajiban memberikan pengamanan atas Tanda Tangan Elektronik yang digunakannya. Pengamanan Tanda Tangan Elektronik tersebut sekurang-kurangnya meliputi: a) Sistem tidak dapat diakses oleh Orang lain yang tidak berhak; b) Penanda Tangan harus menerapkan prinsip kehati-hatian untuk menghindari penggunaan secara tidak sah terhadap data terkait pembuatan Tanda Tangan Elektronik; c) Penanda Tangan harus tanpa menunda-nunda, menggunakan cara yang dianjurkan oleh penyelenggara Tanda Tangan Elektronik ataupun cara lain yang layak dan sepatutnya harus segera memberitahukan kepada seseorang yang oleh Penanda Tangan dianggap memercayai Tanda Tangan Elektronik atau kepada pihak pendukung layanan Tanda Tangan Elektronik. Apa yang baru saja dikemukakan tersebut dilakukan apabila: 1) Penanda Tangan mengetahui bahwa data pembuatan Tanda Tangan Elektronik telah dibobol; atau 2) keadaan yang diketahui oleh Penanda Tangan dapat menimbulkan risiko yang berarti, kemungkinan akibat bobolnya data pembuatan Tanda Tangan Elektronik; dan Yang terakhir d) dalam hal Sertifikat Elektronik digunakan untuk mendukung Tanda Tangan Elektronik, Penanda Tangan 15 Pasal 21 Ayat (4) UU ITE. 45

9 harus memastikan kebenaran dan keutuhan semua informasi yang terkait dengan Sertifikat Elektronik tersebut. Setiap Orang yang melakukan pelanggaran ketentuan tersebut, bertanggung jawab atas segala kerugian dan konsekuensi hukum yang timbul. 16 Kewajiban berikutnya bagi para pihak yang terlibat dalam transaksi elektronik adalah beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik selama transaksi berlangsung. 17 Selanjutnya, Para pihak dalam melakukan transaksi elektronik, harus menggunakan sistem elektronik yang disepakati. 18 Sedangkan hak dari para pihak yang terlibat dalam transaksi elektronik adalah kewenangan untuk memilih hukum yang berlaku bagi Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya, serta juga memiliki kewenangan untuk menetapkan forum pengadilan, arbitrase, atau lembaga penyelesaian sengketa alternatif lainnya yang berwenang untuk menangani sengketa yang mungkin timbul dari Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya. 19 Selanjutnya bagi Setiap Penyelenggara Sistem Elektronik harus menyelenggarakan Sistem Elektronik secara andal dan aman serta bertanggung jawab terhadap beroperasinya Sistem Elektronik sebagaimana 16 Pasal 12 UU ITE. 17 Pasal 17 Ayat (2) UU ITE. 18 Pasal 19 UU ITE. 19 Pasal 18 Ayat (2) dan (4) UU ITE. 46

10 mestinya. Penyelenggara Sistem Elektronik bertanggung jawab terhadap Penyelenggaraan Sistem Elektroniknya. 20 Sepanjang tidak ditentukan lain oleh undang-undang tersendiri, setiap Penyelenggara Sistem Elektronik wajib mengoperasikan Sistem Elektronik yang memenuhi persyaratan minimum yang adalah sebagai berikut: a) dapat menampilkan kembali Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik secara utuh sesuai dengan masa retensi yang ditetapkan dengan Peraturan Perundang-undangan; b) dapat melindungi ketersediaan, keutuhan, keotentikan, kerahasiaan, dan keteraksesan Informasi Elektronik dalam Penyelenggaraan Sistem Elektronik tersebut; c) dapat beroperasi sesuai dengan prosedur atau petunjuk dalam Penyelenggaraan Sistem Elektronik tersebut; d) dilengkapi dengan prosedur atau petunjuk yang diumumkan dengan bahasa, informasi, atau simbol yang dapat dipahami oleh pihak yang bersangkutan dengan Penyelenggaraan Sistem Elektronik tersebut; dan e) memiliki mekanisme yang berkelanjutan untuk menjaga kebaruan, kejelasan, dan kebertanggungjawaban prosedur atau petunjuk Saat berakhirnya Transaksi Elektronik Via EDC Baik UU ITE maupun UU Telekomunikasi dalam perpektif asas konvergensi tidak memaparkan kaedah untuk menentukan berakhirnya suatu kontrak elektronik, termasuk pula transaksi yang dilakukan via EDC. Dalam rangka menjawab legal issue itu, maka Penulis berpendapat bahwa kaedah 20 Pasal 15 Ayat (1) dan (2) UU ITE. 21 Pasal 16 Ayat 1 UU ITE. 47

11 perikatan pada umumnya dalam KUHPerdata Pasal 1381 mungkin dapat dipergunakan, atau diutlisasi. Yaitu, berakhirnya atau hapusnya suatu perikatan dengan cara pembayaran, dan lain sebagainya Penyelesaian sengketa Transaksi Via EDC Menurut tangkapan Penulis pasal yang mengatur mengenai penyelesaian sengketa dari pihak-pihak yang ada dalam transaksi elektronik, seperti telah penulis kemukakan di atas adalah antara lain, Pasal 26 UU ITE. Pasal itu menegaskan bahwa: (1) Kecuali ditentukan lain oleh Peraturan Perundangundangan, penggunaan setiap informasi melalui media elektronik yang menyangkut data pribadi seseorang harus dilakukan atas persetujuan Orang yang bersangkutan. (2) Setiap Orang yang dilanggar haknya sebagaimana dimaksud pada Ayat (1) dapat mengajukan gugatan atas kerugian yang ditimbulkan berdasarkan Undang-Undang ini. Sementara itu pasal dalam UU Telekomunikasi yang memecahkan masalah (legal issue) dimaksud adalah pasal 15 UU Telekomunikasi: (1) Atas kesalahan dan atau kelalaian penyelenggara telekomunikasi yang menimbulkan kerugian, maka pihak-pihak yang dirugikan berhak mengajukan tuntutan ganti rugi kepada penyelenggara telekomunikasi. (2) Penyelenggara telekomunikasi wajib memberikan ganti rugi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), kecuali penyelenggara telekomunikasi dapat membuktikan bahwa kerugian tersebut bukan diakibatkan oleh kesalahan dan atau kelalaiannya. (3) Ketentuan mengenai tata cara pengajuan dan penyelesaian ganti rugi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan Peraturan Pemerintah. Para pihak memiliki kewenangan untuk menetapkan forum pengadilan, arbitrase, atau lembaga penyelesaian sengketa alternatif lainnya yang berwenang 48

12 menangani sengketa yang mungkin timbul dari Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya. Apabila para pihak tidak melakukan pilihan forum sebagaimana dimaksud, maka penetapan kewenangan pengadilan, arbitrase, atau lembaga penyelesaian sengketa alternatif lainnya yang berwenang menangani sengketa yang mungkin timbul dari transaksi tersebut, harus didasarkan pada asas Hukum Perdata Internasional. 22 Selain para pihak, setiap orang juga dapat mengajukan gugatan terhadap pihak yang Teknologi menyelenggarakan Sistem Elektronik dan/atau menggunakan Informasi yang menimbulkan kerugian. Masyarakat juga dapat mengajukan gugatan secara perwakilan terhadap pihak yang menyelenggarakan Sistem Elektronik dan/atau menggunakan Teknologi Informasi yang berakibat merugikan masyarakat, sesuai dengan ketentuan Peraturan Perundangundangan Arti Penting Transaksi Elekronik dalam Kaitan Dengan EDC Kegunaan dari rumusan deskripsi atas studi undang-undang sebagaimana telah dikemukakan di atas adalah bahwa dari studi tersebut yang ada terlihat apabila hakikat dari transaksi elektronik adalah sebagai suatu kontrak. Hal itu terlihat dalam struktur analisis di atas (mulai dari hakekat sampai dengan penyelesaian sengketa). 22 Pasal 18 Ayat (4) dan (5) UU ITE. 23 Pasal 38 UU ITE. 49

13 kontrak. Bahwa transaksi dengan menggunakan EDC pada hakekatnya adalah suatu Menurut pendapat Penulis, dalam transaksi yang menggunakan EDC sebagai suatu kontrak itu terdapat pihak-pihak misalnya pihak merchant (penjual) yang dalam hal ini diperankan oleh kasir yang menerima kartu debet atau kartu kredit kemudian menggesekan kartu tersebut pada mesin EDC dan melakukan tindakan-tindakan lain untuk melahirkan suatu perikatan dalam hal ini sebagai Penjual menerima pembayaran dari pihak Pembeli sebelum menyerahkan barangbarang yang telah dicatatkan pada mesin EDC (komputer). Perlu penulis kemukakan sekali lagi soal kapan suatu kesepakatan dalam suatu transaksi elektronik, yaitu; Kecuali ditentukan lain oleh para pihak, Transaksi Elektronik terjadi pada saat penawaran transaksi yang dikirim Pengirim telah diterima dan disetujui Penerima. 24 Persetujuan atas penawaran Transaksi Elektronik sebagaimana dimaksud pada Ayat (1) harus dilakukan dengan pernyataan penerimaan secara elektronik. 25 Transaksi Elektronik terjadi pada saat kesepakatan antara para pihak yang dapat berupa, antara lain pengecekan data, identitas, nomor identifikasi pribadi (personal identification number/pin) atau sandi lewat (password) Pasal 20 Ayat (1) UU ITE. 25 Pasal 20 Ayat (2) UU ITE. 26 Penjelasan Pasal 20 Ayat (1) UU ITE. 50

14 Hasil penelitian undang-undang di atas juga membenarkan bahwa transaksi elektronik dengan menggunakan EDC adalah suatu kontrak mengingat terjadinya perjanjian atau perikatan antara pihak Penjual dan pihak Pembeli sejalan dengan prinsip hukum yang mengatur mengenai saat terjadinya suatu perikatan, antara lain sejak adanya kata sepakat. Dalam hal ini, baik pihak-pihak maupun saat terjadinya perjanjian dalam transaksi menggunakan EDC tidak jauh menyimpang dari kaedah-kaedah konvensional mengenai para pihak dan juga saat terjadi perjanjian sebagaimana diatur dalam tuntutan hukum dalam KUHPerdata pasal Hanya saja, dalam beberapa hal, seperti munculnya dokumen dan atau informasi elektronik sebagai alat bukti, adalah merupakan hal yang unik dalam transaksi elektronik, dalam hal ini termasuk transaksi elektronik menggunakan EDC. Namun demikian hukum positif Indonesia telah menegaskan suatu prinsip penting, yaitu bahwa kegiatan melalui media system elektronik, termasuk melalui EDC (catatan Penulis), yang disebut juga ruang siber (cyber space), meskipun bersifat virtual dapat dikategorikan sebagai tindakan atau perbuatan hukum yang nyata Lihat, Penjelasan atas UU RI No. 11 tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, I Umum, Paragraf

15 3.9. Arti Penting Hasil Penelitian Perundang-Undangan Dalam bagian ini penulis akan mengemukakan penarikan kesimpulan lanjutan yang bersifat umum dengan mengacu kepada struktur analisis kontraktual sebagaimana dikemukakan di atas dalam rangka menjawab rumusan masalah skripsi ini yaitu bagaimana perspektif mayantara terhadap transaksi elektronik via EDC Hakekat Transaksi Elektronik Via EDC EDC adalah adalah suatu alat yang berfungsi seperti komputer biasa, dengan processor, RAM, hard-disk dan operating system sendiri, dalam membantu suatu transaksi elektronik, 28 baik on-line maupun off-line. Nampak nyata saat ketika skripsi ini disusun, sudah tidak lagi digunakan EDC off-line Dari penetapan mengenai hakikat EDC tersebut dapat disimpulkan bahwa EDC adalah merupakan salah satu dari berbagai media elektronik yang dapat membantu berlangsungnya suatu transaksi elektronik. UU ITE merumuskan Transaksi elektronik sendiri adalah perbuatan hukum yang dilakukan dengan menggunakan komputer, jaringan komputer, dan/atau media elektronik lainnya. Posisi EDC sendiri dalam pengertian transaksi elektronik yang diberikan oleh UU ITE belum jelas apakah dapat disamakan 28 Bab I hal

16 dengan komputer 29, atau kah sebuah agen elektronik 30. Ataukah mungkin EDC merupakan gabungan dari kedua hal tersebut?. Hal tersebut dikarenakan walaupun pengertian EDC mengatakan bahwa EDC adalah alat yang berfungsi seperti komputer biasa, namun jika dilihat dari cara kerja EDC sendiri dapat penulis katakan bahwa EDC merupakan sebuah Agen Elektronik. Hal tersebut dikarenakan EDC juga merupakan perangkat yang terdapat dalam suatu sistem elektronik (dalam hal ini sistem transaksi) yang nantinya akan mengirimkan informasi (data) dari merchant kepada bank bahwa telah terjadi transaksi antara konsumen dengan merchant. Agar dapat terjadinya pengiriman informasi, EDC tersebut harus dioperasikan oleh merchant 31 yang adalah subjek hukum. Hal ini selaras dengan pengertian Agen Elektronik yang dirumuskan oleh UU ITE sebagai berikut : Agen Elektronik adalah perangkat dari suatu Sistem Elektronik yang dibuat untuk melakukan suatu tindakan terhadap suatu Informasi Elektronik tertentu secara otomatis yang diselenggarakan oleh Orang. 29 Komputer adalah alat untuk memproses data elektronik, magnetik, optik, atau sistem yang melaksanakan fungsi logika, aritmatika, dan penyimpanan. (pasal 1 Angka (14) UU ITE). 30 Agen Elektronik adalah perangkat dari suatu Sistem Elektronik yang dibuat untuk melakukan suatu tindakan terhadap suatu Informasi Elektronik tertentu secara otomatis yang diselenggarakan oleh Orang. (pasal 1 Angka (8) UU ITE). 31 Dalam hal ini diwakilkan oleh kasir. 53

17 Pihak-Pihak dalam Transaksi Elektronik Via EDC Para pihak dalam transaksi elektronik menggunakan EDC dalam perspektif mayantara adalah sebagai berikut : a) Penanda tangan. Penanda tangan yang dimaksud dalam UU ITE dalam hal transaksi menggunakan EDC dapat Penulis samakan dengan card holder pada transaksi elektronik. Adapun alasan mengapa penulis menyamakan demikian sebab hal tersebut dapat dilihat dalam penjelasan pasal 20 UU ITE yang mengatakan bahwa kesepakatan para pihak dapat berupa PIN yang menurut Penulis merupakan tanda tangan dari card holder. Jika seorang card holder merasa tidak sepakat untuk melakukan transaksi via EDC maka card holder pun tidak akan memasukan PIN yang menandakan bahwa card holder sepakat untuk melakukan transaksi. Hal demikian serupa pada praktek pembuatan kontrak konvensional. Sedangkan pihak lainnya dalam transaksi elektronik dengan menggunakan EDC adalah pihak pengirim. Dalam hal ini pengirim dapat disamakan dengan merchant dikarenakan merchant yang dalam hal ini diwakili oleh kasir yang akan menjalankan tugasnya untuk mengirim data transaksi kepada Acquirer bahwa telah terjadi transaksi antara card holder dengan mercant. Penerima. Definisi Penerima yang diberikan oleh UU ITE adalah subjek hukum yang menerima Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik dari Pengirim. Dari definisi tersebut, Penerima dapat Penulis samakan dengan Acquirer dalam transaksi elektronik. Hal demikian dikarenakan tugas dari 54

18 Acquirer adalah meneruskan informasi yang telah diterimanya yang dalam transaksi elektronik berupa tagihan yang dikirimkan oleh merchant. Penyelenggara Sertifikasi Elektronik. Penyelenggara Sertifikasi Elektronik dalam transaksi elektronik adalah perusahaan penerbit kartu atau Issuer. Penulis dapat menyamakan kedudukan Penyelenggara Sertifikasi Elektronik dengan Issuer dikarenakan definisi dari UU ITE terhadap Penyelenggara Sertifikasi Elektronik adalah badan hukum yang berfungsi sebagai pihak yang layak dipercaya, yang memberikan dan mengaudit Sertifikat Elektronik. Definisi mengenai Penyelenggara Sertifikasi Elektronik di atas sedikit jelas menjabarkan fungsi dari Penyelenggara Sertifikasi Elektronik untuk memberikan dan mengaudit sertifikat elektronik, tidak jauh berbeda dengan tugas Issuer untuk menerbitkan sertifikat elektronik yang dalam hal ini adalah kartu kredit yang merupakan salah satu instrumen dalam transaksi elektronik via EDC. Lembaga Sertifikasi Keandalan. Lembaga sertifikasi keandalan adalah lembaga yang mengeluarkan sertifikat keandalan kepada issuer, merchant, dan dalam beberapa hal kepada card holder dalam transaksi elektronik. Dalam hal transaksi elektronik via EDC lembaga ini lebih dikenal dengan nama Certification Authorities Saat Terjadinya Transaksi Elektronik Via EDC Dalam pasal 1320 KUH Perdata, salah satu syarat agar sebuah kontrak dapat berlangsung adalah dengan adanya kesepakatan dari para pihak. Dalam UU 55

19 ITE pula, kesepakatan merupakan unsur penting yang menandakan terjadinya suatu transaksi elektronik yang adalah suatu perbuatan hukum (kontrak). Dalam transaksi elektronik, kesepakatan para pihak ditandai dengan penawaran transaksi yang dikirim Pengirim telah diterima dan disetujui Penerima yang dilanjutkan dengan pernyataaan penerimaan secara elektronik. Waktu pengiriman dan penerimaan yang diatur UU ITE adalah sebagai berikut : 1) Kecuali diperjanjikan lain, waktu pengiriman suatu Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik ditentukan pada saat Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik telah dikirim dengan alamat yang benar oleh Pengirim ke suatu Sistem Elektronik yang ditunjuk atau dipergunakan Penerima dan telah memasuki Sistem Elektronik yang berada di luar kendali Pengirim. 2) Kecuali diperjanjikan lain, waktu penerimaan suatu Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik ditentukan pada saat Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik memasuki Sistem Elektronik di bawah kendali Penerima yang berhak. 3) Dalam hal Penerima telah menunjuk suatu Sistem Elektronik tertentu untuk menerima Informasi Elektronik, penerimaan terjadi pada saat Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik memasuki Sistem Elektronik yang ditunjuk. 4) Dalam hal terdapat dua atau lebih sistem informasi yang digunakan dalam pengiriman atau penerimaan Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik, maka: a) waktu pengiriman adalah ketika Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik memasuki sistem informasi pertama yang berada di luar kendali Pengirim; b) waktu penerimaan adalah ketika Informasi Elektronik dan/atau Dokumen 56

20 Elektronik memasuki sistem informasi terakhir yang berada di bawah kendali Penerima. Dalam penjelasan pasal 20 UU ITE, kesepakatan para pihak dapat berupa antara lain pengecekan data, identitas, nomor identifikasi pribadi (personal identification number/pin) atau sandi lewat (password) Objek Dalam Transaksi Elektronik Via EDC 32 Dalam penjelasan pasal 9 UU ITE yang dapat menjadi objek dari transaksi elektronik adalah barang dan jasa. Dikarenakan UU ITE tidak mengatur secara eksplisit mengenai barang dan jasa transaksi elektronik, maka mengenai barang dan jasa Penulis akan merujuk ke peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai hal tersebut seperti dalam KUHPerdata. Dalam KUHPerdata, yang dapat syarat benda/barang yang dapat menjadi pokok perjanjian adalah 1) barang yang ada dalam peredaran perdata atau dengan kata lain benda/barang tersebut adalah barang yang dapat diperdagangkan. 2) barang-barang yang akan dijadikan pokok perjanjian tersebut dapat ditentukan jenisnya. 3) barang yang akan datang. Dalam transaksi elektronik, barang-barang yang baru akan datang yang sering menjadi objek dalam transaksi elektronik adalah barang yang dibuat sesuai pesanan konsumen (made by order) dan barangbarang pre-order. Sedangakan mengenai jasa, sebagai pokok perjanjian ditempatkan dalam kategori perjanjian bukan benda bersama-sama dengan perjanjian pemborongan kerja dan perjanjian kerja. 32 Pelu dikemukakan lagi di sini bahwa kerangka pemahaman sub judul ini harus dibaca sebagai: dalam perspektif mayantara. 57

21 Hak dan Kewajiban Para Pihak dalam Transaksi Via EDC Dalam pokok bahasan ini, Penulis akan menjabarkan hal-hal apa saja yang menjadi hak serta kewajiban dari para pihak yang terlibat dalam transaksi elektronik yang menggunakan EDC, yang adalah sebagai berikut: Penanda Tangan (Konsumen). Hak-hak dari Penanda tangan adalah Berhak menggunakan jasa Penyelenggara Sertifikasi Elektronik untuk pembuatan Tanda Tangan Elektronik, berhak mendapat informasi yang lengkap dan benar berkaitan dengan syarat kontrak, produsen, dan produk yang ditawarkan, berhak mendapatkan rasa aman, keadilan, dan kepastian hukum, dan berhak memilih hukum yang berlaku bagi Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya. Sedangkan kewajiban dari Penanda Tangan adalah memberikan pengamanan atas Tanda Tangan Elektronik yang digunakannya, wajib beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik selama transaksi. Dan yan terakhir ialah harus menggunakan Sistem Elektronik yang disepakati. Pengirim (Merchant). Hak dari Pengirim adalah Menerima serta memberikan rasa aman, keadilan, dan kepastian hukum, dapat disertifikasi oleh Lembaga Sertifikasi Keandalan, Dapat melakukan Transaksi Elektronik sendiri, melalui pihak yang dikuasakan olehnya, atau melalui Agen Elektronik. Serta kewajiban dari Pengirim adalah menyediakan informasi yang lengkap dan benar, yang meliputi informasi yang memuat identitas serta status subjek hukum dan kompetensinya, baik sebagai produsen, pemasok, penyelenggara maupun perantara; informasi lain yang menjelaskan hal 58

22 tertentu yang menjadi syarat sahnya perjanjian serta menjelaskan barang dan/atau jasa yang ditawarkan, seperti nama, alamat, dan deskripsi barang/jasa, yang berkaitan dengan syarat kontrak, produsen, dan produk yang ditawarkan. Kewajiban selanjutnya adalah Pengirim wajib memberikan pengamanan atas Tanda Tangan Elektronik yang digunakannya, memilih hukum yang berlaku bagi Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya, harus menggunakan Sistem Elektronik yang disepakati, wajib beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik selama transaksi berlangsung, dan yang terakhir bertanggung jawab atas akibat hukum yang timbul akibat kelalaian sehingga gagal beroperasinya agen elektronik. Penerima (Acquirer). Hak dari Penerima adalah Memiliki kewenangan untuk memilih hukum yang berlaku bagi Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya, dan dapat melakukan Transaksi Elektronik sendiri, melalui pihak yang dikuasakan olehnya, atau melalui Agen Elektronik, dan menerima serta memberikan rasa aman, keadilan, dan kepastian hukum.serta kewajiban dari Penerima adalah wajib beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik selama transaksi berlangsung, harus menggunakan Sistem Elektronik yang disepakati. Penyelenggara Sertifikasi Elektronik. Hak dari Penyelenggara Sertifikasi Elektronik adalah Memiliki kewenangan untuk memilih hukum yang berlaku 59

23 bagi Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya. Serta kewajiban dari Penyelenggara sertifikasi elektronik adalah memberikan rasa aman, keadilan, dan kepastian hukum, wajib beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik selama transaksi berlangsung, harus menggunakan Sistem Elektronik yang disepakati, harus menyelenggarakan Sistem Elektronik secara andal dan aman serta bertanggung jawab terhadap beroperasinya Sistem Elektronik sebagaimana mestinya, bertanggung jawab terhadap Penyelenggaraan Sistem Elektroniknya, serta yang terakhir ialah wajib mengoperasikan Sistem Elektronik yang memenuhi persyaratan minimum sebagai berikut: a) dapat menampilkan kembali Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik secara utuh sesuai dengan masa retensi yang ditetapkan dengan Peraturan Perundang-undangan; b) dapat melindungi ketersediaan, keutuhan, keotentikan, kerahasiaan, dan keteraksesan Informasi Elektronik dalam Penyelenggaraan Sistem Elektronik tersebut; c) dapat beroperasi sesuai dengan prosedur atau petunjuk dalam Penyelenggaraan Sistem Elektronik tersebut; d) dilengkapi dengan prosedur atau petunjuk yang diumumkan dengan bahasa, informasi, atau simbol yang dapat dipahami oleh pihak yang bersangkutan dengan Penyelenggaraan Sistem Elektronik tersebut; dan e) mekanisme yang berkelanjutan untuk menjaga kebaruan, kejelasan, dan kebertanggungjawaban prosedur atau petunjuk. Lembaga Sertifikasi Keandalan. Lembaga sertifikasi keandalan berkewajiban memberikan rasa aman, keadilan, dan kepastian hukum, 60

24 wajib beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik selama transaksi berlangsung, memiliki kewenangan untuk memilih hukum yang berlaku bagi Transaksi Elektronik internasional yang dibuatnya, harus menggunakan Sistem Elektronik yang disepakati, serta yang terakhir mensertifikasi pelaku usaha jika diminta Saat Berakhirnya Transaksi Elektronik Via EDC Mengenai saat berakhirnya kontrak elektronik Via EDC ini, mengingat seperti apa yang telah Penulis singgung di atas, baik UU ITE dan UU Telekomunikasi tidak mengatur jalan penyelesaian hal itu maka Penulis berpendapat bahwa KUHPerdata dapat diutilisasi Penyelesaian Sengketa Transaksi Elektronik Via EDC Jika para pihak di dalam transaksi elektronik bersengketa, maka upaya hukum yang dilakukan dalam menyelesaikan masalah mereka menurut UU ITE adalah dengan metode penyelesaian sengketa yang telah mereka tentukan sebelumnya di dalam perjanjian. Metode penyelesaian sengketa yang dapat dipilih para pihak antara lain forum pengadilan, arbitrase, atau lembaga penyelesaian sengketa alternatif lainnya yang berwenang menangani sengketa. Namun, apabila para pihak tidak melakukan pilihan hukum dalam transaksi elektronik Internasional maka hukum yang berlaku didasarkan pada asas Hukum Perdata Internasional Analisis Memerhatikan hasil-hasil penelitian sebagaimana telah Penulis kemukakan di atas, maka berikut di bawah ini Penulis mengemukakan suatu analisis. Model 61

25 analisis yang Penulis gunakan dikonstruksikan dalam bentuk pertanyaan dan jawaban. Dalam hal ini yang Penulis maksudkan dengan pertanyaan-pertanyaan dan jawaban-jawabannya itu telah Penulis kemukakan dalam Bab Pendahuluan karya tulis ini. 33 Adapun pertanyaan-pertanyaan dan jawaban-jawaban tersebut adalah sebagai berikut: Apa hakekat dari transaksi elektronik via EDC sebagaimana diatur dalam UU ITE dan prinsip konvergensi dari UU Telekomunikasi? Hakekat dari transaksi elektronik via EDC sebagaimana diatur dalam UU ITE dan dalam perspektif asas konvergensi UU Telekomunikasi adalah suatu kontrak elektronik. Dimaksud dengan kontrak elektronik adalah sama seperti yang telah Penulis kemukakan dalam Bab Tinjauan Kepustakaan, yaitu: perjanjian para pihak yang dibuat melalui Sistem Elektronik. 34 Pertanyaan selanjutnya adalah kapan suatu transaksi elektronik via EDC dimulai atau dinyatakan berlaku? Kontrak elektronik yang dalam hal ini adalah termasuk pula transaksi via EDC sebagaimana diatur dalam UU ITE dan karena asas konvergensi tidak dapat dipisahkan dengan UU Telekomunikasi adalah mulai berlaku antara lain pada saat para pihak dalam transaksi yang berkaitan dengan itu bersepakat untuk mengadakan kontrak yang ditandai dengan adanya penawaran dan penerimaan dan bahwa kedua belah pihak tersebut melakukan hal itu dengan pernyataan 33 Lihat pertanyaan-pertanyaan tersebut pada halaman 5-6 Bab I Skripsi ini. 34 Lihat halaman 15 Bab II atau UU ITE Pasal 1 Angka (17). 62

26 penerimaan secara elektronik. 35 Hal demikian juga telah penulis kemukakan dalam Bab Tinjauan Pustaka. 36 Mengenai siapakah pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi elektronik Via EDC yang menggunakan sarana telekomunikasi yang hakikatnya adalah merupakan satu kontrak sebagaimana telah dikemukakan di atas, berikut di bawah ini jawabannya adalah bahwa dalam transaksi elektronik via EDC, pihak-pihak yang terlibat di dalamnya sebagaimana yang diatur oleh UU ITE dan karena asas konvergensi tidak dapat dipisahkan dari UU Telekomunikasi adalah Penanda- tangan yang dapat disamakan dengan konsumen (card holder). 37 Disamping penandatangan, ada pula pihak Pengirim yang dapat disejajarkan dengan pelaku usaha (merchant). 38 Pihak selanjutnya yang terlibat dalam kontrak elektronk adalah Penerima yang dapat disejajarkan dengan Aquirer. 39 Selanjutnya, pihak berikut adalah Penyelenggara Sertifikasi Elektronik yang dapat disamakan dengan Issuer. 40 Terakhir adalah Lembaga Sertifikasi Keandalan yang menurut Penulis 35 Pasal 20 UU ITE. Lihat pula hal Bab II Skripsi ini. 36 Lihat poin 2.3, hal 24 Bab II Skripsi ini. 37 Pasal 1 Angka (13) UU ITE. 38 Pasal 1 Angka (18) UU ITE. 39 Pasal 1 Angka (19) UU ITE. 40 Pasal 1 Angka (10) UU ITE. 63

27 adalah sama dengan Certification Authorities. 41 Hal demikian juga telah penulis kemukakan dalam Bab Tinjauan pustaka. 42 Via EDC? Apa sajakah yang bisa atau dapat menjadi objek dalam sebuah transaksi Yang dapat menjadi objek dari sebuah transaksi elektronik via EDC sebagaimana di atur dalam UU ITE dan karena asas konvergensi tidak dapat dipisahkan dari UU Telekomunikasi adalah berupa informasi, barang, serta jasa. Yang dimaksud dengan informasi, barang serta jasa, telah penulis kemukakan dalam Bab Tinjauan Kepustakaan. 43 Via EDC? Apakah hak-hak dan kewajiban dari para pihak yang terlibat dalam sebuah Hak- hak serta kewajiban-kewajiban dari para pihak yang terlibat di dalam suatu transaksi elektronik via EDC sebagaimana telah diatur dalam UU ITE dan UU Telekomunikasi yang berkaitan dikarenakan asas konvergensi dan juga sebagaimana telah penulis kemukakan dalam Bab Tinjauan Kepustakaan 44 adalah para pihak wajib beriktikad baik dalam melakukan interaksi dan/atau pertukaran informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik selama transaksi berlangsung Pasal 1 Angka (11) UU ITE. 42 Lihat sub judul 2.2, hal 20 Bab II Skripsi ini. 43 Lihat halaman Bab II Skripsi ini. 44 Lihat halaman Bab II Skripsi ini. 45 Pasal 17 Ayat (2) UU ITE. 64

28 Selanjutnya, para pihak harus menggunakan system elektronik yang disepakati. 46 Hak dari para pihak adalah kewenangan untuk memilih hokum yang berlaku bagi transaksi elektronik yang dibuatnya, serta memiliki kewenangan untuk menetapkan forum pengadilan, arbitrase, atau lembaga penyelesaian sengketa lainnya yang berwenang untuk menangani sengketa yang timbul dari transaksi elektronik yang dibuatnya. 47 Kapan suatu transakasi elektronik Via EDC dinyatakan telah berakhir? Suatu transaksi elektroik atau kontrak elektronik pada prinsipnya berakhir sesuai dengan pengaturan pengakhiran kontrak yang berlaku pada umumnya atau pada saat setelah semua proses tersebut dilakukan, di mana ada proses penawaran, pembayaran, dan penyerahan barang maka perjanjian tersebut dikatakan selesai seluruhnya atau perjanjian tersebut telah berakhir. 48 EDC? Bagaimana penyelesaian sengketa dalam suatu transaksi elektronik Via Penyelesaian sengketa yang timbul suatu dari transaksi elektonik via EDC sebagaimana diatur dalam UU ITE dan dalam persektif UU Telekomunikasi adalah dengan cara para pihak menetapkan sebelumnya forum pengadilan, arbitrase, atau lembaga penyelesaian sengketa alternatif lainya yang berwenang menangani sengketa yang mungkin timbul dari transaksi elektronik yang dibuatnya. Namun apabila para pihak tidak menentukan forum sebagaimana 46 Pasal 19 UU ITE. 47 Pasal 18 Ayat (2) dan (4). 48 Lihat Sub Judul 2.6, hal Bab II Skripsi ini. 65

29 dimaksud, maka penetapan kewenangan pengadilan, arbitrase, atau lembaga penyelesaian sengketa alternatif lainnya yang berwenang menangani sengketa yang mungkin timbul dari transaksi elektronik tersebut, didasarkan pada asas Hukum Perdata Internasional. 49 Hal tersebut juga telah Penulis kemukakan dalam Bab Tinjauan Kepustakaan Pasal 18 Ayat (4) dan (5). 50 Lihat halaman Bab II. 66

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN. TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN. TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.... TAHUN. TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK BAB I KETENTUAN UMUM

UNDANG-UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK BAB I KETENTUAN UMUM UNDANG-UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Undang-undang ini yang dimaksud dengan : 1. Teknologi informasi adalah suatu teknik untuk mengumpulkan, menyiapkan,

Lebih terperinci

Cyber Law Pertama: UU Informasi dan Transaksi Elektronik

Cyber Law Pertama: UU Informasi dan Transaksi Elektronik Cyber Law Pertama: UU Informasi dan Transaksi Elektronik Akhirnya Rancangan Undang Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (RUU ITE) disetujui DPR menjadi Undang-Undang dua hari lalu. UU ini, dengan

Lebih terperinci

PENUNJUK UNDANG-UNDANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

PENUNJUK UNDANG-UNDANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK PENUNJUK UNDANG-UNDANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK 2 tahun ~ paling lama Peraturan Pemerintah harus sudah ditetapkan Peraturan Pemerintah harus sudah ditetapkan paling lama 2 (dua) tahun setelah

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK I. UMUM Pemanfaatan Teknologi Informasi, media, dan komunikasi telah mengubah baik perilaku

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN. TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN. TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.... TAHUN. TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan

Lebih terperinci

UNDANG - UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

UNDANG - UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK UNDANG - UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK Undang Undang Informasi dan Transaksi Elektronik Disebarkan oleh djunaedird - 1 DEWAN PERWAKILAN RAKYAT

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional adalah suatu proses yang berkelanjutan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional adalah suatu proses yang berkelanjutan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

UU no.11/2008 Inf Transaksi Elk Pertemuan ke-8

UU no.11/2008 Inf Transaksi Elk Pertemuan ke-8 UU no.11/2008 Inf Transaksi Elk Pertemuan ke-8 MK. Etika dan Profesi Dr. I Wayan S. Wicaksana iwayan@staff.gunadarma.ac.id 08. UU no.11/08 (MK. Etika Profesi) 5 Gedung DitJend. Peraturan Perundang-undangan

Lebih terperinci

INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK See discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.net/publication/292303721 INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK PRESENTATION FEBRUARY 2016 DOI: 10.13140/RG.2.1.1189.7362

Lebih terperinci

http://www.warungbaca.com/2016/12/download-undang-undang-nomor-19-tahun.html UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.251, 2016 KOMUNIKASI. INFORMASI. Transaksi. Elektronik. Perubahan. (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5952) UNDANG-UNDANG REPUBLIK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penulis memilih judul : Transaksi Elektronik Via EDC dalam Perspektif

BAB I PENDAHULUAN. Penulis memilih judul : Transaksi Elektronik Via EDC dalam Perspektif BAB I PENDAHULUAN 1.1. Alasan Pemilihan Judul Penulis memilih judul : Transaksi Elektronik Via EDC dalam Perspektif Hukum Mayantara mengingat alasan yang akan dikemukakan dibawah ini ; Pertama, sudah tidak

Lebih terperinci

MATRIKS PERBANDINGAN PERUBAHAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN

MATRIKS PERBANDINGAN PERUBAHAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN MATRIKS PERBANDINGAN PERUBAHAN TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG- UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK

Lebih terperinci

KEABSAHAN PERJANJIAN JUAL-BELI BENDA BERGERAK MELALUI INTERNET (TINJAUAN DARI BUKU III KUH PERDATA DAN UU NO 11 TAHUN 2008)

KEABSAHAN PERJANJIAN JUAL-BELI BENDA BERGERAK MELALUI INTERNET (TINJAUAN DARI BUKU III KUH PERDATA DAN UU NO 11 TAHUN 2008) KEABSAHAN PERJANJIAN JUAL-BELI BENDA BERGERAK MELALUI INTERNET (TINJAUAN DARI BUKU III KUH PERDATA DAN UU NO 11 TAHUN 2008) Heru Kuswanto, SH., M.Hum. 1 ABSTRAK Berdasarkan syarat sahnya suatu perjanjian

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk

Lebih terperinci

2012, No BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan: 1. Sistem Elektronik adalah serangkaian perangkat dan

2012, No BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan: 1. Sistem Elektronik adalah serangkaian perangkat dan No.189, 2012 LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA KOMUNIKASI. INFORMASI. Sistem. Transaksi. Elektronik. Penyelenggaraan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5348) PERATURAN

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. 1. Sebagaimanatelahdiketahuinyakeabsahan perjanjian jual beli yang

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. 1. Sebagaimanatelahdiketahuinyakeabsahan perjanjian jual beli yang BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Sebagaimanatelahdiketahuinyakeabsahan perjanjian jual beli yang dibuat melalui media elektronik berdasarkan Buku III KUHPerdata dan Undang-Undang No. 11 Tahun

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

Dibuat Oleh A F I Y A T I NIM Dosen DR. Ir Iwan Krisnadi MBA

Dibuat Oleh A F I Y A T I NIM Dosen DR. Ir Iwan Krisnadi MBA MEMAHAMI UU NO. 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK (ITE) DAN PENERAPANNYA PADA DOKUMEN ELEKTRONIK SEPERTI E-TICKETING DI INDONESIA Dibuat Oleh A F I Y A T I NIM 5540180013 Dosen DR.

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR : 11/ 11 /PBI/2009 TENTANG PENYELENGGARAAN KEGIATAN ALAT PEMBAYARAN DENGAN MENGGUNAKAN KARTU

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR : 11/ 11 /PBI/2009 TENTANG PENYELENGGARAAN KEGIATAN ALAT PEMBAYARAN DENGAN MENGGUNAKAN KARTU PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR : 11/ 11 /PBI/2009 TENTANG PENYELENGGARAAN KEGIATAN ALAT PEMBAYARAN DENGAN MENGGUNAKAN KARTU DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.64, 2009 LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA PERBANKAN. BI. Alat Pembayaran. Kartu. Penyelenggaraan. Perizinan. Pengawasan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5000) PERATURAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memudahkan para pelanggannya (customer) melakukan transaksi perbankan

BAB I PENDAHULUAN. memudahkan para pelanggannya (customer) melakukan transaksi perbankan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan zaman telah menuntut berbagai jenis bidang usaha untuk memudahkan para pelanggannya (customer) melakukan transaksi perbankan dalam rangka mendukung efisiensi

Lebih terperinci

Tugas I Keamanan Sistem Informasi

Tugas I Keamanan Sistem Informasi Tugas I Keamanan Sistem Informasi Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Keamanan Sistem Informasi Dosen: Gentisya, S.Kom Disusun oleh : 10110035 / Elsa Widiati Jurusan / Kelas : Teknik Informatika

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

MAKALAH UU ITE DI REPUBLIK INDONESIA

MAKALAH UU ITE DI REPUBLIK INDONESIA MAKALAH UU ITE DI REPUBLIK INDONESIA Oleh : Agung Trilaksono / 2110121017 Adi Nugroho H.Q / 2110121022 POLITEKNIK ELEKTRONIKA NEGERI SURABAYA TEKNIK INFORMATIKA 2015-2016 UU ITE di Republik Indonesia BAB

Lebih terperinci

KETENTUAN DAN PERSYARATAN KHUSUS PEMBUKAAN REKENING INVESTOR

KETENTUAN DAN PERSYARATAN KHUSUS PEMBUKAAN REKENING INVESTOR KETENTUAN DAN PERSYARATAN KHUSUS PEMBUKAAN REKENING INVESTOR Ketentuan dan Persyaratan Khusus Pembukaan Rekening Investor ini (berikut semua lampiran, perubahan dan atau pembaharuannya selanjutnya disebut

Lebih terperinci

S U R A T E D A R A N

S U R A T E D A R A N No. 7/60/DASP Jakarta, 30 Desember 2005 S U R A T E D A R A N Perihal : Prinsip Perlindungan Nasabah dan Kehati-hatian, serta Peningkatan Keamanan Dalam Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran Dengan

Lebih terperinci

BAB III TAGIHAN YANG SEBENARNYA. Electronic Bill Presentment And Payment adalah salah satu sarana yang

BAB III TAGIHAN YANG SEBENARNYA. Electronic Bill Presentment And Payment adalah salah satu sarana yang BAB III TAGIHAN ELECTRONIC BILL PRESENTMENT AND PAYMENT MELALUI INTERNET BANKING YANG TIDAK SESUAI DENGAN TAGIHAN YANG SEBENARNYA A. Pihak-Pihak Yang Terkait Dalam Electronic Bill Presentment And Payment

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

UNDANG - UNDANG INFORMASI dan TRANSAKSI ELEKTRONIK

UNDANG - UNDANG INFORMASI dan TRANSAKSI ELEKTRONIK Materi 11 Keamanan Jaringan Komputer UNDANG - UNDANG INFORMASI dan TRANSAKSI ELEKTRONIK 1 Kronologis RUU ITE RUU PTI ( RUU Pemanfaatan Teknologi Informasi) + RUU IETE ( RUU Informasi Elektronik dan Transaksi

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KONSUMEN DALAM TRANSAKSI E-COMMERCE

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KONSUMEN DALAM TRANSAKSI E-COMMERCE PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KONSUMEN DALAM TRANSAKSI E-COMMERCE Dianne Eka Rusmawati Dosen Bagian Keperdataan Fakultas Hukum Universitas Lampung Email : dianne_eka_rusmawati@fh.unila.ac.id Abstrak Mengetahui

Lebih terperinci

KETENTUAN DAN PERSYARATAN KHUSUS PEMBUKAAN REKENING INVESTOR Ketentuan dan Persyaratan Khusus Pembukaan Rekening Investor ini (berikut semua lampiran, perubahan dan atau pembaharuannya selanjutnya disebut

Lebih terperinci

BAB I PENGANTAR. sependapat dalam buku Bunga Rampai Hukum Ekonomi Dan Hukum

BAB I PENGANTAR. sependapat dalam buku Bunga Rampai Hukum Ekonomi Dan Hukum 1 BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Bank adalah salah satu lembaga keuangan yang mempunyai peran sangat besar dalam perekonomian, dimana peranan Bank adalah sebagai penyimpan dana dan penyalur dana. Peran

Lebih terperinci

KETENTUAN DAN PERSYARATAN KHUSUS PEMBUKAAN REKENING INVESTOR Ketentuan dan Persyaratan Khusus Pembukaan Rekening Investor ini (berikut semua lampiran, perubahan dan atau pembaharuannya selanjutnya disebut

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2015 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2015 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2015 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

Lebih terperinci

informasi dunia sehingga mengharuskan dibentuknya pengaturan mengenai pengelolaan Informasi dan Transaksi Elektronik di tingkat nasional

informasi dunia sehingga mengharuskan dibentuknya pengaturan mengenai pengelolaan Informasi dan Transaksi Elektronik di tingkat nasional Kuliah Keamanan Komputer Disusun oleh : M. Didik R. Wahyudi, MT& Melwin Syafrizal, S.Kom., M.Eng. 1. Pembangunan nasional adalah suatu proses yang berkelanjutan yang harus senantiasa tanggap terhadap berbagai

Lebih terperinci

commerce di Indonesia sebesar US$ 230 juta, dan diperkirakan akan meningkat

commerce di Indonesia sebesar US$ 230 juta, dan diperkirakan akan meningkat Position Paper Kajian Perlindungan Konsumen E-Commerce Di Indonesia A. Latar Belakang. Kegaitan transaksi melalui media internet atau e-commerce, semakin hari semakin pesat. Wartaekonomi.com memberitakan

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 11/12/PBI/2009 TENTANG UANG ELEKTRONIK (ELECTRONIC MONEY) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 11/12/PBI/2009 TENTANG UANG ELEKTRONIK (ELECTRONIC MONEY) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, GUBERNUR BANK INDONESIA, -1- PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 11/12/PBI/2009 TENTANG UANG ELEKTRONIK (ELECTRONIC MONEY) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa perkembangan alat pembayaran

Lebih terperinci

II. PERAN DAN TANGGUNG JAWAB DIREKSI

II. PERAN DAN TANGGUNG JAWAB DIREKSI Yth. 1. Penyelenggara Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi; dan 2. Pengguna Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi, di tempat. SALINAN SURAT EDARAN OTORITAS JASA

Lebih terperinci

BAB III HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS

BAB III HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS BAB III HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS Dalam Bab ini akan diketengahkan gambaran dari suatu hasil penelitian Penulis. Gambaran hasil penelitian dimaksud bukanlah penelitian terhadap studi kepustakaan seperti

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

Lebih terperinci

DASAR HUKUM INFORMATIKA DAN SISTEM INFORMASI KESEHATAN. dr. Irma Khrisnapandit, Sp.KP

DASAR HUKUM INFORMATIKA DAN SISTEM INFORMASI KESEHATAN. dr. Irma Khrisnapandit, Sp.KP DASAR HUKUM INFORMATIKA DAN SISTEM INFORMASI KESEHATAN dr. Irma Khrisnapandit, Sp.KP ilmu pengetahuan dan teknologi sangat pesat berdampak peradaban manusia membentuk pola dan perilaku masyarakat. Kemajuan

Lebih terperinci

No. 11/10 /DASP Jakarta, 13 April 2009 S U R A T E D A R A N

No. 11/10 /DASP Jakarta, 13 April 2009 S U R A T E D A R A N No. 11/10 /DASP Jakarta, 13 April 2009 S U R A T E D A R A N Perihal : Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran dengan Menggunakan Kartu Sehubungan dengan diberlakukannya Peraturan Bank Indonesia Nomor

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK

PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PERLINDUNGAN DATA PRIBADI DALAM SISTEM ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

Lebih terperinci

SCHOTT Igar Glass Syarat dan Ketentuan Pembelian Barang (versi Bahasa Indonesia)

SCHOTT Igar Glass Syarat dan Ketentuan Pembelian Barang (versi Bahasa Indonesia) SCHOTT Igar Glass Syarat dan Ketentuan Pembelian Barang (versi Bahasa Indonesia) Syarat dan ketentuan pembelian barang ini akan mencakup semua barang dan jasa yang disediakan oleh PT. SCHOTT IGAR GLASS

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Untuk memenuhi sebagai persyaratan guna Mencapai Derajat Sarjana Hukum Pada Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Surakarta

NASKAH PUBLIKASI. Untuk memenuhi sebagai persyaratan guna Mencapai Derajat Sarjana Hukum Pada Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Surakarta ASAS KEPERCAYAAN DALAM TRANSAKSI JUAL BELI ONLINE (PERSPEKTIF KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA (KUHPERDATA) DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK) NASKAH PUBLIKASI

Lebih terperinci

N. Tri Suswanto Saptadi. Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informasi Universitas Atma Jaya Makassar. 4/7/2014 nts/epk/ti-uajm 2

N. Tri Suswanto Saptadi. Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informasi Universitas Atma Jaya Makassar. 4/7/2014 nts/epk/ti-uajm 2 N. Tri Suswanto Saptadi Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informasi Universitas Atma Jaya Makassar 4/7/2014 nts/epk/ti-uajm 1 Bahan Kajian UU tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE)

Lebih terperinci

Syarat dan Ketentuan Umum Fasilitas Commonwealth KTA PT Bank Commonwealth

Syarat dan Ketentuan Umum Fasilitas Commonwealth KTA PT Bank Commonwealth Syarat dan Ketentuan Umum Fasilitas Commonwealth KTA PT Bank Commonwealth Syarat dan Ketentuan Umum untuk Commonwealth KTA PT Bank Commonwealth 1. Definisi Syarat dan Ketentuan Umum ANGSURAN adalah suatu

Lebih terperinci

BAB III TINJAUAN YURIDIS MENGENAI KLAUSULA BAKU DALAM PERJANJIAN KARTU KREDIT BANK MANDIRI, CITIBANK DAN STANDARD CHARTERED BANK

BAB III TINJAUAN YURIDIS MENGENAI KLAUSULA BAKU DALAM PERJANJIAN KARTU KREDIT BANK MANDIRI, CITIBANK DAN STANDARD CHARTERED BANK 44 BAB III TINJAUAN YURIDIS MENGENAI KLAUSULA BAKU DALAM PERJANJIAN KARTU KREDIT BANK MANDIRI, CITIBANK DAN STANDARD CHARTERED BANK 3.1 Hubungan Hukum Antara Para Pihak Dalam Perjanjian Kartu Kredit 3.1.1

Lebih terperinci

HUKUM KONSTRUKSI. Ringkasan Hukum Konstruksi UU No 18 Tahun 1999 Jasa Konstruksi. Oleh : Inggrid Permaswari C Kelas B NIM :

HUKUM KONSTRUKSI. Ringkasan Hukum Konstruksi UU No 18 Tahun 1999 Jasa Konstruksi. Oleh : Inggrid Permaswari C Kelas B NIM : HUKUM KONSTRUKSI Ringkasan Hukum Konstruksi UU No 18 Tahun 1999 Jasa Konstruksi Oleh : Inggrid Permaswari C Kelas B NIM : 03115153 RINGKASAN UU NO 18 TAHUN 1998 TENTANG JASA KONSTRUKSI BAB I Ketentuan

Lebih terperinci

RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH TENTANG TRANSAKSI PERDAGANGAN MELALUI SISTEM ELEKTRONIK MASUKAN/TANGGAPAN

RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH TENTANG TRANSAKSI PERDAGANGAN MELALUI SISTEM ELEKTRONIK MASUKAN/TANGGAPAN RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH TENTANG TRANSAKSI PERDAGANGAN MELALUI SISTEM ELEKTRONIK MASUKAN/TANGGAPAN Dasar Pertimbangan Pembentukan RPP untuk melaksanakan ketentuan Pasal 66 Undang-Undang Nomor 7 Tahun

Lebih terperinci

E-Commerce. Ade Sarah H., M. Kom

E-Commerce. Ade Sarah H., M. Kom E-Commerce Ade Sarah H., M. Kom Teknologi informasi melahirkan internet. Perkembangan pemakaian internet yang sangat pesat, salah satunya menghasilkan sebuah model perdagangan elektronik yang disebut Electronic

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. (interconnection networking), yaitu suatu koneksi antar jaringan komputer.

I. PENDAHULUAN. (interconnection networking), yaitu suatu koneksi antar jaringan komputer. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Salah satu produk inovasi teknologi telekomunikasi adalah internet (interconnection networking), yaitu suatu koneksi antar jaringan komputer. Internet adalah seluruh jaringan

Lebih terperinci

OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR /POJK.04/2015 TENTANG AGEN PEMASARAN EFEK

OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR /POJK.04/2015 TENTANG AGEN PEMASARAN EFEK OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR /POJK.04/2015 TENTANG AGEN PEMASARAN EFEK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Pemerintah

Lebih terperinci

E-Journal Graduate Unpar Part B : Legal Science

E-Journal Graduate Unpar Part B : Legal Science PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PELAKU USAHA DAN KONSUMEN DALAM TRANSAKSI JUAL BELI SECARA ONLINE DENGAN PEMBAYARAN MELALUI PAYPAL Indra Kirana D. PROGRAM MAGISTER ILMU HUKUM UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN ABSTRAK

Lebih terperinci

STIE DEWANTARA Manajemen Kartu Plastik

STIE DEWANTARA Manajemen Kartu Plastik Manajemen Kartu Plastik Manajemen Lembaga Keuangan, Sesi 7 Pengertian Merupakan kartu yang dikeluarkan/diterbitkan oleh bank atau lembaga keuangan selain bank yang dapat digunakan sebagai alat pembayaran

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 77 /POJK.01/2016 TENTANG LAYANAN PINJAM MEMINJAM UANG BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 77 /POJK.01/2016 TENTANG LAYANAN PINJAM MEMINJAM UANG BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 77 /POJK.01/2016 TENTANG LAYANAN PINJAM MEMINJAM UANG BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Pemerintah Negara

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG STANDARDISASI DAN PENILAIAN KESESUAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Pemerintah

Lebih terperinci

SYARAT DAN KETENTUAN NOBUPAY

SYARAT DAN KETENTUAN NOBUPAY SYARAT DAN KETENTUAN NOBUPAY DEFINISI 1. Bank adalah PT Bank Nationalnobu Tbk. 2. Aplikasi NobuPay adalah aplikasi yang dapat diakses melalui smartphone atau sarana lainnya yang akan ditentukan Bank kemudian

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR : 7/52/PBI/2005 TENTANG PENYELENGGARAAN KEGIATAN ALAT PEMBAYARAN DENGAN MENGGUNAKAN KARTU GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR : 7/52/PBI/2005 TENTANG PENYELENGGARAAN KEGIATAN ALAT PEMBAYARAN DENGAN MENGGUNAKAN KARTU GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR : 7/52/PBI/2005 TENTANG PENYELENGGARAAN KEGIATAN ALAT PEMBAYARAN DENGAN MENGGUNAKAN KARTU GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa kebutuhan masyarakat terhadap penggunaan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. kemajuan. Dunia perekonomian yang serba maju, secara psikologis berpengaruh pula

I. PENDAHULUAN. kemajuan. Dunia perekonomian yang serba maju, secara psikologis berpengaruh pula I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan masyarakat dewasa ini memang sangat pesat dan mengagumkan. Diantaranya terlihat bahwa kebutuhan masyarakat dari hari ke hari selalu mengalami kemajuan. Dunia

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Tanggung jawab dalam bahasa Inggris diterjemahkan dari kata responsibility

II. TINJAUAN PUSTAKA. Tanggung jawab dalam bahasa Inggris diterjemahkan dari kata responsibility II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Tanggung Jawab Tanggung jawab dalam bahasa Inggris diterjemahkan dari kata responsibility atau liability, sedangkan dalam bahasa Belanda, yaitu vereentwoodelijk atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebaliknya, perkembangan suatu bank mengalami krisis dapat diartikan. Sementara itu dalam bentuk memberikan pelayanan kepada

BAB I PENDAHULUAN. sebaliknya, perkembangan suatu bank mengalami krisis dapat diartikan. Sementara itu dalam bentuk memberikan pelayanan kepada 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bank merupakan salah satu lembaga keuangan yang membantu perkembangan ekonomi suatu negara. Tumbuhnya perkembangan bank secara baik dan sehat akan mendorong

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI SUMATERA BARAT NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG PEMBINAAN JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PROVINSI SUMATERA BARAT NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG PEMBINAAN JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH PROVINSI SUMATERA BARAT NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG PEMBINAAN JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR SUMATERA BARAT, Menimbang : a. bahwa jasa konstruksi mempunyai peran

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

Yth. Direksi/Pengurus Pelaku Usaha Jasa Keuangan, baik yang melaksanakan kegiatan usahanya secara konvensional maupun secara syariah,

Yth. Direksi/Pengurus Pelaku Usaha Jasa Keuangan, baik yang melaksanakan kegiatan usahanya secara konvensional maupun secara syariah, -1- Yth. Direksi/Pengurus Pelaku Usaha Jasa Keuangan, baik yang melaksanakan kegiatan usahanya secara konvensional maupun secara syariah, di Tempat. SURAT EDARAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 2/SEOJK.07/2014

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 24 /POJK.04/2016 TENTANG AGEN PERANTARA PEDAGANG EFEK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 24 /POJK.04/2016 TENTANG AGEN PERANTARA PEDAGANG EFEK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA - 1 - OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 24 /POJK.04/2016 TENTANG AGEN PERANTARA PEDAGANG EFEK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DEWAN KOMISIONER OTORITAS

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR: 1/POJK.07/2013 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN SEKTOR JASA KEUANGAN

PENJELASAN ATAS PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR: 1/POJK.07/2013 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN SEKTOR JASA KEUANGAN OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA PENJELASAN ATAS PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR: 1/POJK.07/2013 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN SEKTOR JASA KEUANGAN I. UMUM Pasal 4 UU OJK menyebutkan bahwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemesanan barang dikomunikasikan melalui internet, hampir semua barang

BAB I PENDAHULUAN. pemesanan barang dikomunikasikan melalui internet, hampir semua barang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Internet, jaringan komputer terbesar di dunia pada saat ini digunakan oleh berjuta-juta orang yang tersebar di segala penjuru dunia. Internet membantu mereka

Lebih terperinci

Syarat dan Ketentuan Umum Layanan PermataMobile berbasis SMS dari PermataBank

Syarat dan Ketentuan Umum Layanan PermataMobile berbasis SMS dari PermataBank Syarat dan Ketentuan Umum Layanan PermataMobile berbasis SMS dari PermataBank Syarat dan Ketentuan Umum Layanan PermataMobile berbasis SMS dari PermataBank (berikut semua lampiran, dan/atau perubahannya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. penulisan karya tulis ini setidak-tidaknya akan menemukan jawaban atas sejumlah

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. penulisan karya tulis ini setidak-tidaknya akan menemukan jawaban atas sejumlah BAB II TINJAUAN PUSTAKA Sebagaimana Penulis telah kemukakan dalam Bab I bahwa penelitian dan penulisan karya tulis ini setidak-tidaknya akan menemukan jawaban atas sejumlah pertanyaan 1 yang berhimpun

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 36 TAHUN 2007 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 9 TAHUN 2006 TENTANG SISTEM RESI GUDANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

Pencegahan dan Penanganan Kejahatan. Pada Layanan Perbankan Elektronik. Ronald Waas 1

Pencegahan dan Penanganan Kejahatan. Pada Layanan Perbankan Elektronik. Ronald Waas 1 Pencegahan dan Penanganan Kejahatan Pada Layanan Perbankan Elektronik Ronald Waas 1 Yang saya banggakan, Ketua Umum dan Jajaran Pengurus Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia, Para Pembicara dari Bank Indonesia,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2017 TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2017 TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2017 TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa pembangunan nasional bertujuan untuk mewujudkan

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG DESAIN INDUSTRI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG DESAIN INDUSTRI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG DESAIN INDUSTRI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa kekayaan budaya dan etnis bangsa

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG OTORITAS SERTIFIKAT DIGITAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG OTORITAS SERTIFIKAT DIGITAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG OTORITAS SERTIFIKAT DIGITAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka memberikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Dewasa ini, perkembangan ekonomi berkembang sangat pesat.

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Dewasa ini, perkembangan ekonomi berkembang sangat pesat. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dewasa ini, perkembangan ekonomi berkembang sangat pesat. Banyaknya produk barang dan/atau jasa yang ditawarkan para pelaku usaha kepada masyarakat sama-sama

Lebih terperinci

PERSAINGAN USAHA dan JASA KONSTRUKSI

PERSAINGAN USAHA dan JASA KONSTRUKSI PERSAINGAN USAHA dan JASA KONSTRUKSI 2011 1 Cakupan Presentasi 1. Persaingan Usaha yang Sehat Dan KPPU 2. Persaingan Pasar Jasa Konstruksi 3. Masalah Umum Persaingan Usaha Dalam Sektor Jasa Konstruksi

Lebih terperinci

Hal-hal penting yang perlu nasabah perhatikan, antara lain:

Hal-hal penting yang perlu nasabah perhatikan, antara lain: Hal-hal penting yang perlu nasabah perhatikan, antara lain: 1. Risiko atas transaksi efek (pada bagian : Pernyataan Nasabah), a. Bagian A No. 7, yaitu : Saya/Kami dengan ini membebaskan Perseroan dari

Lebih terperinci

TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA R.I

TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA R.I TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA R.I No.5952 KOMUNIKASI. INFORMASI. Transaksi. Elektronik. Perubahan. (Penjelasan atas Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2016 Nomor 251) PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2006 TENTANG SISTEM RESI GUDANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2006 TENTANG SISTEM RESI GUDANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2006 TENTANG SISTEM RESI GUDANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, : a. bahwa pembangunan bidang ekonomi khususnya kelancaran

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: Mengingat: a. bahwa pembangunan nasional bertujuan

Lebih terperinci

FORMULIR DISTRIBUTOR AGREEMENT (DA)

FORMULIR DISTRIBUTOR AGREEMENT (DA) FORMULIR DISTRIBUTOR AGREEMENT (DA) Dokumen ini terdiri dari lima bagian: (A) Definisi, (B) Perjanjian Distributor, (C) Perjanjian Pembelian Produk Di Negara Tempat Tinggal, (D) Perjanjian Arbitrase Yang

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2000 TENTANG PENYELENGGARAAN JASA KONSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2000 TENTANG PENYELENGGARAAN JASA KONSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2000 TENTANG PENYELENGGARAAN JASA KONSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa jasa konstruksi mempunyai peran strategis dalam pembangunan

Lebih terperinci

BAB IV PENUTUP. mengenai pengguna jasa dalam prostitusi online, sehingga pengguna jasa

BAB IV PENUTUP. mengenai pengguna jasa dalam prostitusi online, sehingga pengguna jasa BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan 1. Pengaturan hukum positif di Indonesia terhadap pengguna jasa prostitusi online Pengaturan tindak pidana dalam hukum positif di Indonesia terhadap pengguna jasa prostitusi

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 8/28/PBI/2006 TENTANG KEGIATAN USAHA PENGIRIMAN UANG GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 8/28/PBI/2006 TENTANG KEGIATAN USAHA PENGIRIMAN UANG GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 8/28/PBI/2006 TENTANG KEGIATAN USAHA PENGIRIMAN UANG GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa saat ini jumlah transaksi maupun nilai nominal pengiriman uang baik di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi informasi saat

BAB I PENDAHULUAN. Pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi informasi saat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi informasi saat ini, sejajar dengan berkembangnya berbagai macam media elektronik. Perkembangan media media elektronik

Lebih terperinci

CAKRAWALA HUKUM Perjalanan Panjang Undang-Undang No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Oleh : Redaksi

CAKRAWALA HUKUM Perjalanan Panjang Undang-Undang No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Oleh : Redaksi CAKRAWALA HUKUM Perjalanan Panjang Undang-Undang No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Oleh : Redaksi Diperlukan waktu yang relatif lama dalam upaya membentuk UU Informasi dan Transaksi

Lebih terperinci

Lex Privatum, Vol. IV/No. 1/Jan/2016

Lex Privatum, Vol. IV/No. 1/Jan/2016 KAJIAN YURIDIS TENTANG PERJANJIAN BAKU ANTARA KREDITUR DAN DEBITUR MENURUT UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN 1 Oleh : Glen Wowor 2 ABSTRAK Penelitian ini dialkukan bertujuan

Lebih terperinci