BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN KERANGKA TEORI. dalam penelitian ini. Hasil penelitian yang memiliki kaitan dengan penelitian ini,

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN KERANGKA TEORI. dalam penelitian ini. Hasil penelitian yang memiliki kaitan dengan penelitian ini,"

Transkripsi

1 BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN KERANGKA TEORI 2.1 Kajian Pustaka Berikut beberapa penelitian yang dapat menjadi acuan dan perbandingan dalam penelitian ini. Hasil penelitian yang memiliki kaitan dengan penelitian ini, dipaparkan sebagai berikut: Mulyanto (2012) dalam skripsinya yang berjudul Analisis Tindak Tutur Ilokusi dalam Iklan Radio di Jember mengangkat permasalahan realisasi tindak tutur ilokusi verba asertif, komisif, direktif, ekspresif, dan deklarasi yang tercermin dalam wacana iklan radio di Jember. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian Mulyanto adalah metode deskriptif. Teori yang digunakan adalah teori tindak tutur atau speeh act miliki Searle. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa dari 87 tindak tutur ilokusi yaitu terdapat 48 verba asertif, 24 verba direktif, 11 verba ekspresif, 2 verba komisif dan deklarasi. Penelitian Mulyanto dapat dijadikan acuan untuk penelitian ini karena memiliki keterkaitan dengan tindak tutur ilokusi yang dikemukakan oleh Searle. Perbedaan penelitian Mulyanto dengan penelitian ini ialah pada sumber data. Penelitian Mulyanto menggunakan wacana radio sedangkan penelitian ini menggunakan komik. Rumusan masalah penelitian ini adalah makna ilokusi yang terkandung di dalam implikatur percakapan yang terjadi, sedangkan penelitian Mulyanto hanya melihat tindak tutur ilokusi yang terdapat di dalam tuturan saja. 9

2 10 Noviana (2011) dalam skripsinya yang berjudul Penyimpangan Prinsip Kerja Sama pada Pemakaian Bahasa Percakapan dalam Interaksi Belajar Mengajar Bahasa Indonesia serta Aplikasinya dalam Pengajaran Keterampilan Berbicara Siswa Kelas XI SMK Negeri 1 Seyegan Sleman mengangkat permasalahan mengenai jenis-jenis penyimpangan prinsip kerja sama pada pemakaian bahasa percakapan siswa kelas XI di SMK Negeri 1 Seyegan Sleman. Penelitian ini menggunakan metode simak dengan teknik SBLC (simak bebas libat cakap), teknik rekam, dan teknik catat. Metode analisis data yang digunakan adalah metode padan dengan menggunakan teknik padan pragmatik. Hasil penelitian ini diantaranya adalah (1) jenis penyimpangan prinsip kerja sama terdiri dari penyimpangan tunggal dan penyimpangan ganda. (2) Tujuan atau maksud yang melatarbelakangi penutur dan mitra tutur melakukan penyimpangan prinsip kerja sama terbagi menjadi sepuluh macam tujuan. (3) Ada tiga pola interaksi pada penyimpangan prinsip kerja sama yang terjadi. (4) Pada tahap aplikasi, penyimpangan yang terjadi setelah guru menerapkan materi tentang teori prinsip kerja sama dalam pengajaran keterampilan berbicara menunjukkan bahwa adanya penurunan jumlah penyimpangan prinsip kerja sama. Penelitian Noviana dapat dijadikan sebagai acuan karena memiliki keterkaitan, yaitu menggunakan teori maksim kerja sama yang dikemukakan oleh Grice (1975). Perbedaannya terletak pada sumber data dan pengaplikasian teori. Penelitian Noviana menggunakan interaksi belajar para siswa sedangkan penelitian ini menggunakan komik. Selanjutnya pada teori, penelitian Noviana hanya memfokuskan pada pelanggaran maksim yang terjadi saja, sedangkan

3 11 penelitian ini menggunakan teori tindak tutur yang dikemukakan oleh Searle dan difokuskan pada tindak tutur ilokusi untuk mengetahui makna dari implikatur percakapan yang terjadi. Aryani (2010) dengan skripsinya yang berjudul Pelanggaran Prinsip Kesantunan dan Implikatur dalam Acara Opera Van Java di Trans 7. Penelitian ini menggunakan metode simak dan teknik SBLC (Simak Bebas Libat Cakap) sebagai metode dan teknik pengumpulan data, kemudian menggunakan teknik analisis heuristic untuk menganalisis data dan menggunakan metode formal informal sebagai penyajian hasil. Teori yang digunakan dalam penelitian Aryani adalah teori kesantunan Brown dan Levinson, teori prinsip kesantunan Leech, diikuti dengan prinsip Ironi dari Leech. Hasil yang diperoleh dari penelitian Aryani adalah terdapat pelanggaran terhadap prinsip kesantunan dan maksim yang paling banyak dilanggar adalah maksim pujian, jadi memunculkan kesimpulan bahwa di OVJ, humor itu dimunculkan dengan cara menghina orang lain. Terdapat 9 macam implikatur di dalam OVJ, yaitu implikatur menghina, memancing amarah, tidak suka kedatangan orang lain, mempengaruhi, tidak suka, ingin menyiksa, tidak sayang istri, menyuruh dan merayu. Penelitian Aryani dapat dijadikan sebagai acuan karena berkaitan dengan implikatur percakapan. Perbedaan penelitian Aryani dengan penelitian ini, pertama terletak pada sumber data, Aryani menggunakan tuturan pada acara televisi Opera Van Java, sedangkan penelitian ini menggunakan komik. Perbedaannya terletak pada kebudayaan yang terkait dalam maksud tuturan yang terjadi. Kedua, terletak pada teori yang digunakan untuk menganalisis data.

4 12 Aryani menganalisis pelanggaran prinsip kesantunan yang dikemukakan Brown dan Levinson sedangkan penelitian ini menggunakan teori maksim kerjasama yang dikemukakan oleh Grice serta menggunakan teori tindak tutur Searle yang memfokuskan pada tindak ilokusi untuk mengetahui makna dari implikatur percakapan yang terjadi. 2.2 Konsep Konsep merupakan kata kunci yang digunakan dalam suatu penelitian. Adapun konsep-konsep yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: Implikatur Percakapan Implikatur merupakan hal yang perlu diperhatikan agar percakapan dapat berlangsung dengan lancar. Implikatur yang terdapat dalam suatu ujaran yang terealisasikan dalam sebuah percakapan disebut dengan implikatur percakapan. Implikatur digunakan untuk menerangkan tuturan yang mungkin diartikan, disarankan, atau dimaksudkan oleh penutur. Implikatur percakapan digunakan untuk menerangkan makna implisit dibalik sesuatu yang diucapkan atau dituliskan sebagai sesuatu yang dimplikasikan, dengan kata lain implikatur merupakan maksud atau ungkapan-ungkapan hati yang tersembunyi (Grice, 1975:43). Percakapan berlangsung berkat adanya kesepakatan bersama. Seseorang menyampaikan maksudnya secara tidak langsung agar memberi kesan sopan. Untuk memperhitungkan saran atau maksud penutur sebagai hal yang berbeda

5 13 dari pernyataan secara harfiah menggunakan implikatur (Brown dan Yule, 1983:1). Makna atau pesan yang tersirat dalam ungkapan lisan dan atau wacana tulis disebut dengan makna tersirat (implied meaning) atau implikatur. Interpretasi maksud seseorang pada konteks tertentu dan bagaimana konteks memengaruhi maksud ujaran dibutuhkan dalam studi pragmatik. Cara penutur mengatur hal yang dikatakannya dengan melihat pada lawan bicara, waktu, tempat dan ruang lingkupnya Maksim Maksim merupakan prinsip yang harus ditaati oleh peserta tuturan dalam berinteraksi, baik secara tekstual maupun interpersonal dalam upaya melancarkan jalannya proses komunikasi. Terdapat kaidah kebahasaan di dalam interaksi lingual pada maksim, kaidah-kaidah yang mengatur tindakannya, penggunaan bahasanya, dan interpretasi-interpretasinya terhadap tindakan dan ucapan lawan tuturnya. Maksim juga disebut sebagai bentuk pragmatik berdasarkan prinsip kerja sama dan prinsip kesopanan. Maksim-maksim tersebut menganjurkan agar kita mengungkapkan keyakinan-keyakinan dengan sopan dan menghindari ujaran yang tidak sopan (Leech, 1983) Tindak Tutur Tindak tutur merupakan gejala individual yang bersifat psikologi, yang ditentukan oleh kemampuan bahasa penutur dalam menghapi situasi tertentu. Tindak tutur merupakan aktivitas tutur untuk membentuk tindakan dan bertindak. Austin mengemukakan bahwa mengujarkan suatu kalimat tertentu dapat dilihat

6 14 sebagai melakukan tindakan, disamping hanya mengujarkan kalimat itu (Wijana, 1996:23). Tindak tutur merupakan penentu makna dari ujaran suatu kalimat. Namun, suatu kalimat tidak ditentukan oleh satu ujaran di kalimat tersebut, tetapi kemungkinan untuk menyatakan secara tepat apa yang dimaksudkan oleh penuturnya. Terdapat tiga jenis tindak tutur, yaitu, tindak tutur lokusi (tindak tutur yang digunakan untuk menyatakan sesuatu), tindak tutur ilokusi (tindak tutur yang digunakan untuk melakukan sesuatu), dan tindak perlokusi (tindak tutur yang mempunyai daya pengaruh atau efek bagi yang mendengarkan). 2.3 Kerangka Teori Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori maksim kerja sama dan teori tindak tutur. Pertama, teori maksim kerja sama yang dikemukakan oleh Grice dan teori tindak tutur yang dikemukakan oleh Searle, berikut penjelasannya: Teori Maksim Kerja Sama Sebuah prinsip dengan tujuan percakapan menjadi kooperatif disebut maksim kerja sama. Grice menyatakan maksim kerja sama terbagi menjadi 4 maksim percakapan (conversational maxim), yaitu maksim kuantitas (maxim of quantity), maksim kualitas (maxim of quality), maksim relevansi (maxim of relevance), dan maksim pelaksanaan (maxim of manner) (Grice, 1975:45-47). 1. Maksim Kuantitas (maxim of quantity) Maksim kuantitas mengharuskan penutur memberikan kontribusi secukupnya atau sebanyak yang dibutuhkan lawan bicaranya. Kontribusi tersebut

7 15 adalah penutur dapat memberikan informasi yang cukup, memadai dan tidak melebihi informasi yang sesungguhnya. Maksim kuantitas dipenuhi oleh pembatas yang menunjukkan keterbatasan penutur dalam memberikan informasi. Tuturan yang mengandung informasi melebihi yang diperlukan mitra tutur, dikatakan melanggar maksim kuantitas, begitupula sebaliknya. Contohnya: a. Lihat itu Muhammad Ali mau bertanding lagi! b. Lihat itu Muhammad Ali yang mantan petinju kelas berat itu mau bertanding lagi Konteks situasi yang terdapat dalam tuturan (a) dan (b) adalah para penutur memunculkan tuturan tersebut ketika mereka melihat acara tinju di televisi secara bersamaan. Tuturan (a) sudah jelas dan isinya sangat informatif, karena mitra tutur sudah dapat memahami dengan baik tuturan tersebut tanpa penutur harus menambahkan informasi lain. Penambahan informasi secara berlebihan terjadi pada tuturan (b). Hal tersebut justru membuat tuturan (b) terkesan berlebihan dan terlalu panjang, karena menambahkan mantan petinju kelas berat itu mau bertanding lagi, sedangkan mitra tutur sudah mengetahui bahwa Muhammad Ali adalah seorang mantan petinju terkenal, sehingga tuturan (b) dapat dikatakan melanggar maksim kuantitas. 2. Maksim Kualitas (maxim of quality) Maksim kualitas mengharuskan penutur mengungkap hal yang sebenarnya dan jelas yang sesuai dengan fakta yang didukung pada bukti-bukti memadai, kuat, dan jelas. Tujuannya agar mitra tutur tidak kebingungan dalam memahami tuturan. Menambahkan awalan kalimat dengan mungkin, kalau tidak salah dan

8 16 sebagainya, merupakan cara untuk mengungkapkan keraguan tanpa harus menyalahi maksim kualitas. a. A: Coba kamu Andi, apa ibu kota Bali? B: Surabaya, Pak guru. A: Bagus, kalau begitu ibu kota Jawa Timur Denpasar, ya? Pada dialog (a), Pak guru memberikan jawaban yang melanggar maksim kualitas, yaitu ibu kota Jawa Timur adalah Denpasar bukannya Surabaya. Tuturan ini terjadi karena reaksi Pak Guru terhadap jawaban Andi yang salah. Dengan jawaban seperti ini, Andi sebagai kompetensi komunikatif akan mencari jawaban mengapa gurunya membuat pernyataan yang salah. Dengan bukti-bukti yang memadai, Andi akhirnya mengetahui bahwa jawabannya terhadap pertanyaan Pak Guru salah. b. Maksim Relevansi (maxim of relevance) Maksim relevansi mengharuskan penutur memberikan kontribusi yang relevan dengan situasi percakapan dan tidak meleset dari topik yang sedang dibicarakan. Tidak terjadinya kerja sama yang baik antara penutur dengan mitra tutur dianggap melanggar maksim kerja sama. Berikut contohnya: a. A: Siapa nama perempuan itu? B: Masa kamu tidak tahu siapa dia? Dialog (a) menyimpang dari pertanyaan serta melanggar maksim relevansi, karena mengatakan hal yang tidak diharapkan oleh lawan tuturnya. A hanya menanyakan nama perempuan tersebut, namun B memberi A jawaban yang tidak sesuai dengan harapannya.

9 17 b. Maksim Pelaksanaan (maxim of manner) Maksim pelaksanaan tidak menekankan tuturan tetapi cara mengatakan sesuatu hal. Penutur harus berbicara dengan jelas, tanpa ambigu, ringkas dan tertib dalam memberikan informasi agar mudah dipahami. Selain keringkasan dan keruntutan, maksim cara kelangsungan tuturan merupakan hal penting yang harus diperhatikan. a. A: Aku haus, ingin minum B: Ambil sendiri Pada kalimat (a), pernyataan B sangat jelas dan langsung atas permintaan A. B menyatakan bahwa ia tidak bisa memenuhi keinginan A. B memberikan jawaban dengan jelas, tidak ambigu, ringkas dan mudah dipahami kepada A. Teori maksim kerja sama yang dikemukakan oleh Grice ini akan digunakan untuk menjawab rumusan masalah pertama. Teori ini digunakan untuk membuktikan adanya pelanggaran maksim kerja sama dalam tuturan pada komik Kimi ni Todoke serta menimbulkan implikatur yang beragam Teori Tindak Tutur Tindak tutur secara pragmatis terdapat 3 macam yang dapat diwujudkan oleh seorang penutur. Ketiga macam tindak tutur secara berturut-turut dapat disebutkan sebagai berikut: (1) tindak lokusi (locutionary acts), (2) tindak ilokusi (illocutionary acts), dan (3) tindak perlokusi (perlocutionary acts) (Searle, 1969: 23-24). Teori tindak tutur Searle ini akan digunakan untuk menjawab rumusan masalah kedua. Sub-bab yang difokuskan untuk penelitian ini adalah tindak

10 18 ilokusi, dengan tujuan untuk mengetahui makna yang terdapat di dalam implikatur yang terjadi pada komik Kimi ni Todoke. 1. Tindak Lokusi (locutionary acts) Tindak lokusi adalah tindak tutur dengan kata, frasa, dan kalimat sesuai makna yang terkandung di dalamnya, bertujuan untuk menyatakan sesuatu. Tindak tutur ini disebut sebagai the act of saying something. Tindak lokusi merupakan tindak tutur yang mudah untuk diidentifikasi karena tidak memerlukan konteks tuturan yang tercakup dalam situasi tutur. Contohnya: a. Ikan paus adalah hewan menyusui Tuturan (a) dituturkan oleh penuturnya hanya untuk memberikan informasi mengenai sesuatu hal tanpa tujuan untuk mempengaruhi lawan tuturnya. Tindak lokusi merupakan tindak tutur yang paling mudah diidentifikasi karena tidak memerlukan konteks tuturan yang terdapat dalam situasi tutur. 2. Tindak Ilokusi (illocutionary acts) Tindak ilokusi adalah tindak tutur yang tidak hanya berfungsi menyatakan sesuatu, namun dipergunakan untuk melakukan sesuatu. Tindak ilokusi disebut dengan the act of doing something. Tindak tutur tersebut sulit untuk diidentifikasi karena mempertimbangkan siapa penutur dan mitra tutur, kapan dan dimana tuturan itu terjadi. Contohnya: a. Rambutmu sudah panjang

11 19 Tuturan (a), jika diucapkan oleh seorang anak laki-laki kepada perempuan, mungkin memiliki fungsi untuk menyatakan kekaguman. Namun jika diutarakan oleh seorang ibu kepada anak lelakinya, tuturan ini memiliki maksud untuk menyuruh atau memerintah agar anak itu memotong rambutnya. Searle (1969) membagi tindak tutur ilokusi menjadi lima macam bentuk yang memiliki fungsi komunikatif, yakni sebagai berikut: a. Asertif (Assertives) Bentuk tuturan yang mengikat kebenaran proposisi yang diungkapkan oleh penutur. Misalnya menyatakan (stating), menyarankan (suggestion), membual (boasting), mengeluh (complaining), dan mengklaim (claiming). b. Direktif (Directives) Bentuk tuturan yang dituturkan oleh penutur untuk mempengaruhi mitra tutur melakukan suatu tindakan. Misalnya memesan (ordering), memerintah (commanding), memohon (requesting), menasehati (advising), dan merekomendasi (recommending). c. Ekspresif (Expressives) Bentuk tuturan yang menunjukkan sikap psikologis penutur terhadap suatu keadaan. Misalnya berterima kasih (thanking), memberi selamat (congratulating), meminta maaf (pardoning), menyalahkan (blaming), memuji (praising), dan berbelasungkawa (condoling).

12 20 d. Komisif (Commisives) Bentuk tutur yang memiliki fungsi untuk menyatakan janji atau menawarkan sesuatu. Misalnya berjanji (promising), bersumpah (vowing), dan menawarkan sesuatu (offering). e. Deklarasi (Declarations) Bentuk tuturan yang menghubungkan isi tuturan dengan kenyataan. Misalnya berpasrah (resigning), memecat (dismissing), membabtis (christening), memberi nama (naming), mengangkat (appointing), mengucilkan (excommunicating), dan menghukum (sentencing). 3. Tindak Perlokusi (perlocutionary acts) Tindak perlokusi adalah tindak tutur yang memberikan daya pengaruh atau efek bagi mitra tutur yang mendengarkannya. Pengaruh ini dapat terjadi secara sengaja maupun tidak sengaja dinyatakan oleh penuturnya. Tindak tutur ini disebut dengan the act of affecting someone. Contohnya: a. Rumahnya jauh Tuturan pada data (a) apabila diutarakan oleh seseorang kepada ketua perkumpulan, maka memiliki ilokusi secara tidak langsung menginformasikan bahwa orang yang dibicarakan tidak dapat terlalu aktif dalam organisasinya. Adapun efek perlokusinya agar ketua tidak memberinya banyak tugas.

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 1.1 Konsep Konsep yang digunakan dalam penelitian ini ada dua, yaitu tindak tutur dan novel Pertemuan Dua Hati. Tindak tutur merupakan gejala individual,

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR DALAM PROSES BELAJAR-MENGAJAR PADA TAMAN KANAK-KANAK DHARMA WANITA KELURAHAN WAPUNTO KECAMATAN DURUKA KABUPATEN MUNA (KAJIAN PRAGMATIK)

TINDAK TUTUR DALAM PROSES BELAJAR-MENGAJAR PADA TAMAN KANAK-KANAK DHARMA WANITA KELURAHAN WAPUNTO KECAMATAN DURUKA KABUPATEN MUNA (KAJIAN PRAGMATIK) TINDAK TUTUR DALAM PROSES BELAJAR-MENGAJAR PADA TAMAN KANAK-KANAK DHARMA WANITA KELURAHAN WAPUNTO KECAMATAN DURUKA KABUPATEN MUNA (KAJIAN PRAGMATIK) RACHMAN Abhyrachman1707@gmail.com ABSTRAK Penelitian

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. keakuratan data. Teori-teori tersebut adalah teori pragmatik, aspek-aspek situasi

BAB II KAJIAN TEORI. keakuratan data. Teori-teori tersebut adalah teori pragmatik, aspek-aspek situasi BAB II KAJIAN TEORI Untuk mendukung penelitian ini, digunakan beberapa teori yang dianggap relevan dan dapat mendukung penemuan data agar memperkuat teori dan keakuratan data. Teori-teori tersebut adalah

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pragmatik pertama kali diperkenalkan oleh seorang filsuf yang bernama

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pragmatik pertama kali diperkenalkan oleh seorang filsuf yang bernama BAB II KAJIAN PUSTAKA 1.1 Pengertian Pragmatik Pragmatik pertama kali diperkenalkan oleh seorang filsuf yang bernama Charles Morris. Pragmatik merupakan cabang ilmu bahasa yang semakin dikenal pada masa

Lebih terperinci

ANALISIS PENGGUNAAN BAHASA PADA PAPAN IKLAN DI KUALA LUMPUR (KAJIAN SOSIOPRAGMATIK)

ANALISIS PENGGUNAAN BAHASA PADA PAPAN IKLAN DI KUALA LUMPUR (KAJIAN SOSIOPRAGMATIK) ANALISIS PENGGUNAAN BAHASA PADA PAPAN IKLAN DI KUALA LUMPUR (KAJIAN SOSIOPRAGMATIK) Silviana Masran STKIP Insan Madani Air Molek Email: silviana.masran87@gmail.com Abstrak Artikel ini mengidentifikasi

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA TEORI. ini, yang berkaitan dengan: (1) pengertian pragmatik; (2) tindak tutur; (3) klasifikasi

BAB II KERANGKA TEORI. ini, yang berkaitan dengan: (1) pengertian pragmatik; (2) tindak tutur; (3) klasifikasi BAB II KERANGKA TEORI Kerangka teori ini berisi tentang teori yang akan digunakan dalam penelitian ini, yang berkaitan dengan: (1) pengertian pragmatik; (2) tindak tutur; (3) klasifikasi tindak tutur;

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep adalah pemikiran rancangan suatu karya dasar yang ada diluar bahasa

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep adalah pemikiran rancangan suatu karya dasar yang ada diluar bahasa BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Konsep adalah pemikiran rancangan suatu karya dasar yang ada diluar bahasa yang digunakan untuk memahami hal-hal lain(kbbi, 2003:58). 2.1.1Implikatur

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Tindak tutur dapat dikatakan sebagai suatu tuturan saat seseorang

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Tindak tutur dapat dikatakan sebagai suatu tuturan saat seseorang BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Hakikat Tindak Tutur Tindak tutur dapat dikatakan sebagai suatu tuturan saat seseorang melakukan beberapa tindakan seperti melaporkan, menjanjikan, mengusulkan, menyarankan, dan

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep adalah gambaran mental dari obyek, proses, atau apapun yang ada di luar bahasa,

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep adalah gambaran mental dari obyek, proses, atau apapun yang ada di luar bahasa, BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Konsep adalah gambaran mental dari obyek, proses, atau apapun yang ada di luar bahasa, yang digunakan oleh akal budi untuk memahami hal-hal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pragmatik merupakan cabang ilmu linguistik yang mempelajari struktur bahasa secara luar

BAB I PENDAHULUAN. Pragmatik merupakan cabang ilmu linguistik yang mempelajari struktur bahasa secara luar BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pragmatik merupakan cabang ilmu linguistik yang mempelajari struktur bahasa secara luar atau eksternal, yakni sebagai satuan kebahasaan yang digunakan dalam

Lebih terperinci

REALISASI TINDAK TUTUR DIREKTIF MEMINTA DALAM INTERAKSI ANAK GURU DI TK PERTIWI 4 SIDOHARJO NASKAH PUBLIKASI

REALISASI TINDAK TUTUR DIREKTIF MEMINTA DALAM INTERAKSI ANAK GURU DI TK PERTIWI 4 SIDOHARJO NASKAH PUBLIKASI REALISASI TINDAK TUTUR DIREKTIF MEMINTA DALAM INTERAKSI ANAK GURU DI TK PERTIWI 4 SIDOHARJO NASKAH PUBLIKASI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Jurusan Pendidikan Bahasa,

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. (Alwi, dkk. 203:588). Sesuai dengan topik dalam tulisan ini digunakan beberapa

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. (Alwi, dkk. 203:588). Sesuai dengan topik dalam tulisan ini digunakan beberapa BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Konsep adalah gambaran mental dari suatu objek, proses atau apapun yang ada di luar bahasa, yang digunakan oleh akal budi untuk memahami hal-hal

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR EKSPRESIF PADA FILM MIMPI SEJUTA DOLAR KARYA ALBERTHIENE ENDAH. Suci Muliana Universitas Sebelas Maret (UNS)

TINDAK TUTUR EKSPRESIF PADA FILM MIMPI SEJUTA DOLAR KARYA ALBERTHIENE ENDAH. Suci Muliana Universitas Sebelas Maret (UNS) TINDAK TUTUR EKSPRESIF PADA FILM MIMPI SEJUTA DOLAR KARYA ALBERTHIENE ENDAH Suci Muliana Universitas Sebelas Maret (UNS) sucimuliana41@yahoo.com Abstrak Penelitian yang berjudul tindak tutur ekspresif

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. ekspresi berterima kasih dan memohon maaf). Sedangkan tindak tutur sosial itu seperti

BAB II KAJIAN PUSTAKA. ekspresi berterima kasih dan memohon maaf). Sedangkan tindak tutur sosial itu seperti BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Hakikat Tindak Tutur Menurut Ibrahim (1993:109) Tindak tutur didefinisikan menurut fungsi psikologis dan sosial di luar wacana yang terjadi. Tindak tutur itu mencakup situasi

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORITIS

BAB 2 LANDASAN TEORITIS 9 BAB 2 LANDASAN TEORITIS 2.1 Pengantar Sehubungan dengan masalah yang ditemukan pada penelitian ini, maka tujuan dari penelitian ini adalah mendeskripsikan wujud Prinsip Kerja Sama di dalam dialog antartokoh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. situasi tutur. Hal ini sejalan dengan pendapat Yule (2006: 82) yang. menyatakan bahwa tindak tutur adalah tindakan-tindakan yang

BAB I PENDAHULUAN. situasi tutur. Hal ini sejalan dengan pendapat Yule (2006: 82) yang. menyatakan bahwa tindak tutur adalah tindakan-tindakan yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Tindak tutur merupakan suatu bentuk tindakan dalam konteks situasi tutur. Hal ini sejalan dengan pendapat Yule (2006: 82) yang menyatakan bahwa tindak tutur adalah tindakan-tindakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. interaksi antarpesona dan memelihara hubungan sosial. Tujuan percakapan bukan

BAB I PENDAHULUAN. interaksi antarpesona dan memelihara hubungan sosial. Tujuan percakapan bukan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kegiatan berbicara menduduki posisi penting dalam kehidupan manusia. Sebagai makhluk sosial, manusia melakukan percakapan untuk membentuk interaksi antarpesona

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR DAN KESANTUNAN BERBAHASA DI KANTIN INSTITUT ILMU KESEHATAN BHAKTI WIYATA KEDIRI

TINDAK TUTUR DAN KESANTUNAN BERBAHASA DI KANTIN INSTITUT ILMU KESEHATAN BHAKTI WIYATA KEDIRI TINDAK TUTUR DAN KESANTUNAN BERBAHASA DI KANTIN INSTITUT ILMU KESEHATAN BHAKTI WIYATA KEDIRI Oleh: Latifah Dwi Wahyuni Program Pascasarjana Linguistik Deskriptif UNS Surakarta Abstrak Komunikasi dapat

Lebih terperinci

REALISASI TINDAK TUTUR DIREKTIF PADA WACANA PEMBUKAAN PROSES BELAJAR-MENGAJAR DI KALANGAN ANAK SMP DI SRAGEN TAHUN AJARAN 2011/ 2012 NASKAH PUBLIKASI

REALISASI TINDAK TUTUR DIREKTIF PADA WACANA PEMBUKAAN PROSES BELAJAR-MENGAJAR DI KALANGAN ANAK SMP DI SRAGEN TAHUN AJARAN 2011/ 2012 NASKAH PUBLIKASI REALISASI TINDAK TUTUR DIREKTIF PADA WACANA PEMBUKAAN PROSES BELAJAR-MENGAJAR DI KALANGAN ANAK SMP DI SRAGEN TAHUN AJARAN 2011/ 2012 NASKAH PUBLIKASI Untuk Memenuhi sebagai Persyaratan Guna Mencapai Derajat

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Tindak tutur adalah bagian dari pragmatik yang digagasi oleh Austin

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Tindak tutur adalah bagian dari pragmatik yang digagasi oleh Austin BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep 2.1.1 Tindak Tutur Tindak tutur adalah bagian dari pragmatik yang digagasi oleh Austin (1962) dengan mengemukakan pendapat bahwa pada dasarnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. langsung antar penutur dan mitratutur. Penutur dan mitra tutur berintraksi

BAB I PENDAHULUAN. langsung antar penutur dan mitratutur. Penutur dan mitra tutur berintraksi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia kreatif menciptakan media baru sebagai sarana untuk mempermudah proses berkomunikasi. Media yang tercipta misalnya bentuk media cetak dan elektronik. Dua media

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Konsep adalah gambaran mental dari objek, proses, atau apa pun yang ada di luar bahasa yang digunakan oleh akal budi untuk memahami sesuatu

Lebih terperinci

Abstrak. ILLOCUTIONARY SPEECH ACT OF INDONESIA LANGUAGE LEARNING INTERACTION (An Ethnography Communication in Ehipassiko Senior High School BSD)

Abstrak. ILLOCUTIONARY SPEECH ACT OF INDONESIA LANGUAGE LEARNING INTERACTION (An Ethnography Communication in Ehipassiko Senior High School BSD) TINDAK TUTUR ILOKUSI DALAM INTERAKSI PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA (Kajian Etnografi Komunikasi di SMA Ehipassiko School BSD) Meirisa, Yumna Rasyid 1, Fathiaty Murtadho 2 Universitas Negeri Jakarta, Program

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep yang digunakan dalam penelitian ini ada empat, yaitu tuturan,

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep yang digunakan dalam penelitian ini ada empat, yaitu tuturan, BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Konsep yang digunakan dalam penelitian ini ada empat, yaitu tuturan, perkawinan, tindak tutur, dan konteks situasi. Keempat konsep ini perlu

Lebih terperinci

BAB 2 PRAGMATIK DAN PROGRAM TV BERSAMA ROSSY. Para pakar pragmatik mendefinisikan istilah ini secara berbeda-beda. Yule

BAB 2 PRAGMATIK DAN PROGRAM TV BERSAMA ROSSY. Para pakar pragmatik mendefinisikan istilah ini secara berbeda-beda. Yule BAB 2 PRAGMATIK DAN PROGRAM TV BERSAMA ROSSY 2.1 Pragmatik Para pakar pragmatik mendefinisikan istilah ini secara berbeda-beda. Yule (1996) dalam Makyun Subuki (http://tulisanmakyun.blogspot.com/2007/07/linguistikpragmatik.html)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. secara eksternal, yakni bagaimana satuan kebahasaan digunakan dalam

BAB I PENDAHULUAN. secara eksternal, yakni bagaimana satuan kebahasaan digunakan dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pragmatik adalah cabang ilmu bahasa yang mempelajari struktur bahasa secara eksternal, yakni bagaimana satuan kebahasaan digunakan dalam komunikasi (Wijana,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mendalam adalah pragmatik. Pragmatik merupakan ilmu yang mempelajari

BAB I PENDAHULUAN. mendalam adalah pragmatik. Pragmatik merupakan ilmu yang mempelajari BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Cabang linguistik yang mempelajari tentang penuturan bahasa secara mendalam adalah pragmatik. Pragmatik merupakan ilmu yang mempelajari tentang bagaimana suatu ujaran

Lebih terperinci

Analisis Tindak Tutur (Speech Act) Pada Percakapan Antara Tetangga Dekat

Analisis Tindak Tutur (Speech Act) Pada Percakapan Antara Tetangga Dekat Article Analisis Tindak Tutur (Speech Act) Pada Percakapan Antara Tetangga Dekat Journal of Language learning and Research (JOLLAR) 2017, Vol. 1(1) 1-12 Author, 2017 DOI: 10.22236/JOLLAR_1(1)1-12 Ade Eka

Lebih terperinci

Pelaksanaan Tindak Ujaran. Dwiyanti Nandang ( ) Meita Winda Lestari ( ) Pamela Yunita Sari ( ) Riza Indah Rosnita ( )

Pelaksanaan Tindak Ujaran. Dwiyanti Nandang ( ) Meita Winda Lestari ( ) Pamela Yunita Sari ( ) Riza Indah Rosnita ( ) Pelaksanaan Tindak Ujaran Dwiyanti Nandang ( 056174 ) Meita Winda Lestari ( 0608215 ) Pamela Yunita Sari ( 056089 ) Riza Indah Rosnita ( 056255 ) Ujaran Tujuan Lokusi ( saying something ) Tujuan dari ujaran

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahasa adalah alat komunikasi untuk menyampaikan gagasan, konsep, dan

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahasa adalah alat komunikasi untuk menyampaikan gagasan, konsep, dan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah alat komunikasi untuk menyampaikan gagasan, konsep, dan pikiran manusia. Bahasa merupakan alat komunikasi yang efektif bagi manusia. Tanpa bahasa, sulit

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penelitian Sejenis Sebelumnya Penelitian tentang humor mengenai prinsip kerjasama sudah penah dilakukan oleh beberapa peneliti sebelumnya, antara lain Rini Devi Ellytias (2013)

Lebih terperinci

BAB II JENIS-JENIS TINDAK TUTUR YANG DIGUNAKAN AHOK. berkomunikasi, khususnya perilaku berbahasa Ahok yang ada di youtube dengan

BAB II JENIS-JENIS TINDAK TUTUR YANG DIGUNAKAN AHOK. berkomunikasi, khususnya perilaku berbahasa Ahok yang ada di youtube dengan BAB II JENIS-JENIS TINDAK TUTUR YANG DIGUNAKAN AHOK 2.1 Pengantar Bab ini membahas jenis tindak tutur yang digunakan Ahok saat berkomunikasi, khususnya perilaku berbahasa Ahok yang ada di youtube dengan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dengan menggunakan referensi yang berhubungan, ini tidak terlepas dari buku-buku dan karya

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dengan menggunakan referensi yang berhubungan, ini tidak terlepas dari buku-buku dan karya BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Kepustakaan Yang Relevan Penulisan suatu karya ilmiah merupakan suatu rangkaian yang semuanya selalu berkaitan dengan menggunakan referensi yang berhubungan, ini tidak terlepas

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. Linguistik sebagai ilmu kajian bahasa memiliki berbagai cabang. Cabang-cabang

II. LANDASAN TEORI. Linguistik sebagai ilmu kajian bahasa memiliki berbagai cabang. Cabang-cabang II. LANDASAN TEORI 2.1 Pragmatik Linguistik sebagai ilmu kajian bahasa memiliki berbagai cabang. Cabang-cabang itu salah satunya yaitu tentang pragmatik. Pragmatik adalah cabang ilmu bahasa yang mempelajari

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi dan mengidentifikasi diri

BAB 1 PENDAHULUAN. suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi dan mengidentifikasi diri BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbitrer yang dipergunakan oleh suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi dan mengidentifikasi diri (Kridalaksana,1984:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. digunakan sebagai alat komunikasi yang paling penting bagi manusia, karena

BAB I PENDAHULUAN. digunakan sebagai alat komunikasi yang paling penting bagi manusia, karena BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada kehidupan di masyarakat manusia selalu melakukan interaksi atau hubungan sesamanya dengan menggunakan bahasa. Bahasa dan manusia suatu hal yang tidak dapat dipisahkan,

Lebih terperinci

TUTURAN IKLAN KECANTIKAN PADA MAJALAH KARTINI DALAM KAJIAN PRAGMATIK

TUTURAN IKLAN KECANTIKAN PADA MAJALAH KARTINI DALAM KAJIAN PRAGMATIK TUTURAN IKLAN KECANTIKAN PADA MAJALAH 1. Pendahuluan KARTINI DALAM KAJIAN PRAGMATIK Ratna Zulyani Fakultas Ilmu Budaya Universitas Diponegoro Manusia membutuhkan bahasa sebagai alat komunikasi bagi kehidupan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Prinsip kerja..., Ratih Suryani, FIB UI, Universitas Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN. Prinsip kerja..., Ratih Suryani, FIB UI, Universitas Indonesia 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa digunakan oleh manusia di segala bidang kehidupannya untuk komunikasi. Fungsi bahasa yang mendasar adalah untuk komunikasi. Fungsi bahasa tersebut bergantung

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR EKSPRESIF PADA INTERAKSI PEMBELAJARAN GURU DAN SISWA KELAS 1 SD TAHUN AJARAN 2011/2012

TINDAK TUTUR EKSPRESIF PADA INTERAKSI PEMBELAJARAN GURU DAN SISWA KELAS 1 SD TAHUN AJARAN 2011/2012 TINDAK TUTUR EKSPRESIF PADA INTERAKSI PEMBELAJARAN GURU DAN SISWA KELAS 1 SD TAHUN AJARAN 2011/2012 NASKAH PUBLIKASI SKRIPSI Untuk Memenuhi sebagai Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagai seorang politisi yang menggunakan bahasa lisan dalam berkomunikasi

BAB I PENDAHULUAN. sebagai seorang politisi yang menggunakan bahasa lisan dalam berkomunikasi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ir. Basuki Tjahaja Purnama, M.M., yang biasa disapa Ahok adalah seorang politisi yang memiliki fungsi dan kedudukan khusus di DKI Jakarta. Ahok dikenal sebagai seorang

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. Fraser dalam Irawan (2010:7) mendefinisikan kesopanan adalah property

BAB II KAJIAN TEORI. Fraser dalam Irawan (2010:7) mendefinisikan kesopanan adalah property 7 BAB II KAJIAN TEORI 2.1 Kesopanan Berbahasa Kesopanan berbahasa sangat diperlukan bagi penutur dan petutur. Menurut Fraser dalam Irawan (2010:7) mendefinisikan kesopanan adalah property associated with

Lebih terperinci

WACANA HUMOR DALAM BUKU PLESETAN ½ GOKIL KARYA DIELA MAYA (SUATU KAJIAN PRAGMATIK)

WACANA HUMOR DALAM BUKU PLESETAN ½ GOKIL KARYA DIELA MAYA (SUATU KAJIAN PRAGMATIK) WACANA HUMOR DALAM BUKU PLESETAN ½ GOKIL KARYA DIELA MAYA (SUATU KAJIAN PRAGMATIK) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi sebagian Persyaratan guna Melengkapi Gelar Sarjana Sastra Jurusan Sastra Indonesia Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Metode pada dasarnya adalah cara yang digunakan untuk mencapai tujuan. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif analisis karena

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Kepustakaan Yang Relevan Sofa,S.IP(2008) yang menulis tentang, Penggunaan Pendekatan Pragmatik dalam Upaya Meningkatkan Keterampilan Berbicara bagi Siswa SMPN 3 Tarakan Kalimantan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. universal. Anderson dalam Tarigan (1972:35) juga mengemukakan bahwa salah

I. PENDAHULUAN. universal. Anderson dalam Tarigan (1972:35) juga mengemukakan bahwa salah I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan media yang utama dalam komunikasi manusia untuk menyampaikan informasi. Bahasa itu bersifat unik bagi manusia sekaligus bersifat universal. Anderson

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pada kajian pustaka ini diuraikan tentang teori-teori yang mendasari

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pada kajian pustaka ini diuraikan tentang teori-teori yang mendasari 6 BAB II KAJIAN PUSTAKA Pada kajian pustaka ini diuraikan tentang teori-teori yang mendasari permasalahan pada penelitian ini. Teori ini digunakan untuk mendukung penelitian yang dilakukan dan diharapkan

Lebih terperinci

BAB 2 IKHWAL PRAGMATIK, TINDAK TUTUR, PRINSIP KERJA SAMA, DAN IMPLIKATUR PERCAKAPAN

BAB 2 IKHWAL PRAGMATIK, TINDAK TUTUR, PRINSIP KERJA SAMA, DAN IMPLIKATUR PERCAKAPAN 12 BAB 2 IKHWAL PRAGMATIK, TINDAK TUTUR, PRINSIP KERJA SAMA, DAN IMPLIKATUR PERCAKAPAN Pada bab ini peneliti menguraikan beberapa landasan teori yang akan diperlukan untuk menganalisis data sesuai dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. selalu terlibat dalam komunikasi bahasa, baik dia bertindak sebagai. sebuah tuturan dengan maksud yang berbeda-beda pula.

BAB I PENDAHULUAN. selalu terlibat dalam komunikasi bahasa, baik dia bertindak sebagai. sebuah tuturan dengan maksud yang berbeda-beda pula. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Bahasa sebagai wahana komunikasi yang paling efektif bagi manusia dalam menjalin hubungan dengan dunia luar, hal ini berarti bahwa fungsi bahasa adalah sebagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sekolah, sidang di pengadilan, seminar proposal dan sebagainya.

BAB I PENDAHULUAN. sekolah, sidang di pengadilan, seminar proposal dan sebagainya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peristiwa tutur terjadinya atau berlangsung pada interaksi linguistik dalam satu bentuk ujaran atau lebih yang melibatkan dua pihak, yaitu penutur dan lawan tutur;

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari dibedakan menjadi dua sarana,

BAB I PENDAHULUAN. yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari dibedakan menjadi dua sarana, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Komunikasi dapat dilakukan oleh manusia melalui bahasa. Bahasa yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari dibedakan menjadi dua sarana, yaitu bahasa tulis dan bahasa

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Dalam pembelajaran di sekolah menengah atas, pelajaran sains dianggap

BAB 1 PENDAHULUAN. Dalam pembelajaran di sekolah menengah atas, pelajaran sains dianggap 1 BAB 1 PENDAHULUAN Di dalam pendahuluan ini akan diuraikan tentang latar belakang masalah, identifikasi masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, dan manfaat penelitian. 1.1 Latar Belakang Dalam pembelajaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. hasil perkembangan ilmu dan teknologi tersebut. Iklan terdiri dari dua

BAB I PENDAHULUAN. hasil perkembangan ilmu dan teknologi tersebut. Iklan terdiri dari dua 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Iklan dalam perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, menuntut massa berperan dalam memberitahukan atau menginformasikan hasil perkembangan ilmu dan teknologi tersebut.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sebagai makhluk sosial manusia memerlukan alat komunikasi antar

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sebagai makhluk sosial manusia memerlukan alat komunikasi antar 1 A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN Sebagai makhluk sosial manusia memerlukan alat komunikasi antar sesamanya di dalam suatu lingkungan pergaulan hidup untuk melaksanakan maksud tertentu. Banyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bersosialisasi mereka membentuk sebuah komunikasi yang bertujuan untuk

BAB I PENDAHULUAN. bersosialisasi mereka membentuk sebuah komunikasi yang bertujuan untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Manusia sebagai makhluk sosial tidak bisa lepas dari pengaruh manusia lain. Di dalam dirinya terdapat dorongan untuk berinteraksi satu sama lain. Mereka membutuhkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. gejala individual yang bersifat psikologis dan keberlangsungan ditentukan oleh

BAB I PENDAHULUAN. gejala individual yang bersifat psikologis dan keberlangsungan ditentukan oleh 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tindak tutur adalah bagian dari pragmatik. Tindak tutur (istilah Kridalaksana pertuturan speech act, speech event) adalah pengujaran kalimat untuk menyatakan

Lebih terperinci

PRAGMATIK. Penjelasan. Sistem Bahasa. Dunia bunyi. Dunia makna. Untuk mengkaji pragmatik... Contoh-contoh sapaan tersebut...

PRAGMATIK. Penjelasan. Sistem Bahasa. Dunia bunyi. Dunia makna. Untuk mengkaji pragmatik... Contoh-contoh sapaan tersebut... PRAGMATIK Pengantar Linguistik Umum 10 Desember 2014 APAKAH PRAGMATIK ITU? Sistem Bahasa Penjelasan Pragmatik Dunia bunyi Pragmatik Struk tur baha sa* Dunia makna Pragmatik Di dalam dunia bunyi dan dunia

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pragmatik merupakan salah satu ilmu yang dimasukkan dalam kurikulum tahun Ilmu

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pragmatik merupakan salah satu ilmu yang dimasukkan dalam kurikulum tahun Ilmu BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1.1 Pragmatik Pragmatik merupakan salah satu ilmu yang dimasukkan dalam kurikulum tahun 1994. Ilmu pragmatik merupakan salah satu pokok bahasan yang harus diberikan dalam pengajaran

Lebih terperinci

ANALISIS PRAGMATIK PELANGGARAN TINDAK TUTUR GURU DI SMA LENTERA

ANALISIS PRAGMATIK PELANGGARAN TINDAK TUTUR GURU DI SMA LENTERA Vol. 4 No.1 Juli 2014 ISSN 2089-3973 ANALISIS PRAGMATIK PELANGGARAN TINDAK TUTUR GURU DI SMA LENTERA Indah Rahmita Sari FKIP Universitas Jambi ABSTRACT This article is aimed to explain the disobedience

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa sebagai alat komunikasi, digunakan oleh anggota masyarakat untuk berinteraksi, dengan kata lain interaksi atau segala macam kegiatan komunikasi di dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan suatu syarat wajib yang harus ditempuh oleh seluruh rakyat Indonesia. Pernyataan tersebut tertuang dalam Undang-Undang Dasar Republik Indonesia

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan analisis dan pembahasan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan hasil penelitian sebagai

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan analisis dan pembahasan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan hasil penelitian sebagai BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan analisis dan pembahasan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan hasil penelitian sebagai berikut. 1. Jenis tindak tutur dalam iklan kampanye

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bahasa dalam kehidupan manusia adalah sebagai alat komunikasi. Bahasa sangat

BAB I PENDAHULUAN. bahasa dalam kehidupan manusia adalah sebagai alat komunikasi. Bahasa sangat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa memegang peranan penting dalam kehidup manusia. Fungsi utama bahasa dalam kehidupan manusia adalah sebagai alat komunikasi. Bahasa sangat kaya dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bahwa manusia dapat berkomunikasi dengan manusia yang lain dengan

BAB I PENDAHULUAN. bahwa manusia dapat berkomunikasi dengan manusia yang lain dengan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu fungsi bahasa adalah sebagai alat komunikasi. Semua manusia memiliki dan menggunakan bahasa untuk berkomunikasi dengan manusia yang lain. Bahasa merupakan

Lebih terperinci

BAB 2 TINDAK TUTUR DAN SLOGAN IKLAN. Pandangan Austin (Cummings, 2007:8) tentang bahasa telah menimbulkan

BAB 2 TINDAK TUTUR DAN SLOGAN IKLAN. Pandangan Austin (Cummings, 2007:8) tentang bahasa telah menimbulkan BAB 2 TINDAK TUTUR DAN SLOGAN IKLAN 2.1. Pengertian Tindak Tutur Pandangan Austin (Cummings, 2007:8) tentang bahasa telah menimbulkan pengaruh yang besar di bidang filsafat dan lingustik. Gagasannya yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penyampaian informasi baik secara lisan maupun tertulis.

BAB I PENDAHULUAN. penyampaian informasi baik secara lisan maupun tertulis. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bahasa dalam kegiatan berkomunikasi berfungsi sebagai alat penyampai pesan atau makna. Bahasa dibedakan menjadi dua, yaitu bahasa lisan dan bahasa tulis. Kedua bahasa

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR DALAM DIALOG DRAMA KISAH CINTA 40 MENIT KARYA DIDI ARSANDI

TINDAK TUTUR DALAM DIALOG DRAMA KISAH CINTA 40 MENIT KARYA DIDI ARSANDI TINDAK TUTUR DALAM DIALOG DRAMA KISAH CINTA 40 MENIT KARYA DIDI ARSANDI NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa Sastra Indonesia dan Daerah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa merupakan kunci utama dalam berkomunikasi. Tanpa bahasa

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa merupakan kunci utama dalam berkomunikasi. Tanpa bahasa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan kunci utama dalam berkomunikasi. Tanpa bahasa manusia akan sulit berinteraksi dan berkomunikasi dengan sesamanya. Selain itu bahasa juga menjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Manusia sebagai makhluk sosial mutlak memiliki kemampuan untuk dapat

BAB I PENDAHULUAN. Manusia sebagai makhluk sosial mutlak memiliki kemampuan untuk dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia sebagai makhluk sosial mutlak memiliki kemampuan untuk dapat berkomunikasi antara sesama manusia lainnya. Salah satu media yang digunakan dalam berkomunikasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terbantu oleh situasi tutur. Searle (dalam Wijana dan Rohmadi, 2009: 20)

BAB I PENDAHULUAN. terbantu oleh situasi tutur. Searle (dalam Wijana dan Rohmadi, 2009: 20) BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Suatu tuturan pasti mempunyai maksud serta faktor yang melatarbelakangi penutur dalam menyampaikan tuturannya kepada mitra tutur. Yule (2006: 82-83) mengemukakan

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. Implikatur percakapan, lazim disebut implikatur, adalah implikasi pragmatis yang

II. LANDASAN TEORI. Implikatur percakapan, lazim disebut implikatur, adalah implikasi pragmatis yang II. LANDASAN TEORI 2.1 Implikatur Percakapan Konsep implikatur pertama kali dikenalkan oleh Grice (1975) untuk memecahkan persoalan makna bahasa yang tidak dapat diselesaikaan oleh linguistik formal. Implikatur

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dituturkan. Tuturan tersebut dapat direalisasikan dalam suatu tindakan, sehingga

BAB I PENDAHULUAN. dituturkan. Tuturan tersebut dapat direalisasikan dalam suatu tindakan, sehingga BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam berkomunikasi, manusia selalu memiliki maksud dari setiap apa yang dituturkan. Tuturan tersebut dapat direalisasikan dalam suatu tindakan, sehingga disebut

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR GURU DI DALAM PROSES BELAJAR MENGAJAR BAHASA INDONESIA KELAS VIII SMP N 27 PADANG (KAJIAN PRAGMATIK) ABSTRACT

TINDAK TUTUR GURU DI DALAM PROSES BELAJAR MENGAJAR BAHASA INDONESIA KELAS VIII SMP N 27 PADANG (KAJIAN PRAGMATIK) ABSTRACT TINDAK TUTUR GURU DI DALAM PROSES BELAJAR MENGAJAR BAHASA INDONESIA KELAS VIII SMP N 27 PADANG (KAJIAN PRAGMATIK) Sri Sundari 1, Wahyudi Rahmat 2, Ria Satini 2 1 Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. digunakan untuk berkomunikasi secara tidak langsung. Penggunaan bahasa

BAB I PENDAHULUAN. digunakan untuk berkomunikasi secara tidak langsung. Penggunaan bahasa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia dalam hidupnya tidak terlepas dari interaksi yang menggunakan sebuah media berupa bahasa. Bahasa menjadi alat komunikasi yang digunakan pada setiap ranah profesi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Film adalah media komunikasi yang bersifat audio visual untuk

BAB I PENDAHULUAN. Film adalah media komunikasi yang bersifat audio visual untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang Film adalah media komunikasi yang bersifat audio visual untuk menyampaikan suatu pesan kepada sekelompok orang yang berkumpul di suatu tempat tertentu (Effendy, 1986:

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR ILOKUSI GURU BAHASA INDONESIA PADA PROSES PEMBELAJARAN DI KELAS XI IPA 1 SMAN 9 KOTA BENGKULU

TINDAK TUTUR ILOKUSI GURU BAHASA INDONESIA PADA PROSES PEMBELAJARAN DI KELAS XI IPA 1 SMAN 9 KOTA BENGKULU 210 TINDAK TUTUR ILOKUSI GURU BAHASA INDONESIA PADA PROSES PEMBELAJARAN DI KELAS XI IPA 1 SMAN 9 KOTA BENGKULU Sitti Hajija 1, Suryadi 2, dan 3 Bambang Djunaidi 1,2,3 Program Studi Pendidikan Bahasa dan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI. Untuk membedakan penelitian Analisis Wacana Persuasi dalam Iklan Sepeda Motor

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI. Untuk membedakan penelitian Analisis Wacana Persuasi dalam Iklan Sepeda Motor BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka Untuk membedakan penelitian Analisis Wacana Persuasi dalam Iklan Sepeda Motor pada Surat Kabar Suara Merdeka dengan penelitian sebelumnya,

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR PERLOKUSI PADA PERCAKAPAN PARA TOKOH OPERA VAN JAVA DI TRANS7. Naskah Publikasi Ilmiah

TINDAK TUTUR PERLOKUSI PADA PERCAKAPAN PARA TOKOH OPERA VAN JAVA DI TRANS7. Naskah Publikasi Ilmiah 0 TINDAK TUTUR PERLOKUSI PADA PERCAKAPAN PARA TOKOH OPERA VAN JAVA DI TRANS7 Naskah Publikasi Ilmiah Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa Sastra Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupan sosial kita selalu berkomunikasi dengan menggunakan

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupan sosial kita selalu berkomunikasi dengan menggunakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam kehidupan sosial kita selalu berkomunikasi dengan menggunakan bahasa lisan maupun tulisan. Komunikasi melalui bahasa memungkinkan setiap orang untuk dapat menyesuaikan

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR ILOKUSI DEKLARATIF PARA GURU DALAM INTERAKSI BELAJAR MENGAJAR PADA SISWA KELAS X SMK YOS SUDARSO REMBANG (KAJIAN PRAGMATIK) SKRIPSI

TINDAK TUTUR ILOKUSI DEKLARATIF PARA GURU DALAM INTERAKSI BELAJAR MENGAJAR PADA SISWA KELAS X SMK YOS SUDARSO REMBANG (KAJIAN PRAGMATIK) SKRIPSI TINDAK TUTUR ILOKUSI DEKLARATIF PARA GURU DALAM INTERAKSI BELAJAR MENGAJAR PADA SISWA KELAS X SMK YOS SUDARSO REMBANG (KAJIAN PRAGMATIK) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar

Lebih terperinci

JURNAL PENYIMPANGAN PRINSIP KERJA SAMA DAN PRINSIP KESOPANAN DALAM WACANA HUMOR DI NEGERI KAMPUS KARYA AMADI SOFYAN

JURNAL PENYIMPANGAN PRINSIP KERJA SAMA DAN PRINSIP KESOPANAN DALAM WACANA HUMOR DI NEGERI KAMPUS KARYA AMADI SOFYAN JURNAL PENYIMPANGAN PRINSIP KERJA SAMA DAN PRINSIP KESOPANAN DALAM WACANA HUMOR DI NEGERI KAMPUS KARYA AMADI SOFYAN DEVIATIONS COOPERATIVE PRINCIPLE AND THE PRINCIPLE OF MODESTY IN HUMOR DI NEGERI KAMPUS

Lebih terperinci

IMPLIKATUR, TEKNIK PENERJEMAHAN, DAN PENGARUHNYA TERHADAP KUALITAS TERJEMAHAN (Suatu Kajian Pragmatik Dalam Teks penerjemahan)

IMPLIKATUR, TEKNIK PENERJEMAHAN, DAN PENGARUHNYA TERHADAP KUALITAS TERJEMAHAN (Suatu Kajian Pragmatik Dalam Teks penerjemahan) 1 IMPLIKATUR, TEKNIK PENERJEMAHAN, DAN PENGARUHNYA TERHADAP KUALITAS TERJEMAHAN (Suatu Kajian Pragmatik Dalam Teks penerjemahan) Oleh: Indrie Harthaty Sekolah Tinggi Bahasa Asing Pertiwi Abstrak Kajian

Lebih terperinci

Tindak tutur ilokusi novel Surga Yang Tidak Dirindukan karya Asma Nadia (kajian pragmatik)

Tindak tutur ilokusi novel Surga Yang Tidak Dirindukan karya Asma Nadia (kajian pragmatik) Linguista, Vol.1, No.1, Juni 2017, hal 6-11 ISSN (print): 2579-8944; ISSN (online): 2579-9037 Avaliable online at: http://e-journal.unipma.ac.id/index.php/linguista 6 Tindak tutur ilokusi novel Surga Yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian. pembenaran atau penolakan hipotesis serta penemuan asas-asas yang mengatur

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian. pembenaran atau penolakan hipotesis serta penemuan asas-asas yang mengatur BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Metode penelitian merupakan jalan yang ditempuh peneliti dalam menuju ke pembenaran atau penolakan hipotesis serta penemuan asas-asas yang mengatur kerja bahasa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian. pembenaran atau penolakan hipotesis serta penemuan asas-asas yang mengatur

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian. pembenaran atau penolakan hipotesis serta penemuan asas-asas yang mengatur BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Metode penelitian merupakan jalan yang ditempuh peneliti dalam menuju ke pembenaran atau penolakan hipotesis serta penemuan asas-asas yang mengatur kerja bahasa

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR GURU DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA. Lili Hasmi Dosen STKIP Abdi Pendidukan Payakumbuh

TINDAK TUTUR GURU DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA. Lili Hasmi Dosen STKIP Abdi Pendidukan Payakumbuh TINDAK TUTUR GURU DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA Lili Hasmi Dosen STKIP Abdi Pendidukan Payakumbuh ABSTRAK Peristiwa tutur merupakan interaksi linguistik dalam satu bentuk ungkapan atau lebih yang

Lebih terperinci

IMPLIKATUR PERCAKAPAN DALAM PEMBELAJARAN OLAHRAGA PADA SISWA KELAS XI SMA NEGERI 2 BANDAR LAMPUNG

IMPLIKATUR PERCAKAPAN DALAM PEMBELAJARAN OLAHRAGA PADA SISWA KELAS XI SMA NEGERI 2 BANDAR LAMPUNG IMPLIKATUR PERCAKAPAN DALAM PEMBELAJARAN OLAHRAGA PADA SISWA KELAS XI SMA NEGERI 2 BANDAR LAMPUNG Oleh Atik Kartika Nurlaksana Eko Rusminto Mulyanto Widodo Magister Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengekspresikan tulisanya baik lisan maupun tulisan dengan memanfaatkan

BAB I PENDAHULUAN. mengekspresikan tulisanya baik lisan maupun tulisan dengan memanfaatkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tuturan manusia dapat diekspresikan melalui media masa baik lisan maupun tulisan. Dalam media lisan, pihak yang melakukan tindak tutur adalah penutur (pembicara)

Lebih terperinci

ANALISIS TINDAK TUTUR DALAM WACANA IKLAN RADIO. Winda Ayu Cahya Fitriani IKIP PGRI MADIUN

ANALISIS TINDAK TUTUR DALAM WACANA IKLAN RADIO. Winda Ayu Cahya Fitriani IKIP PGRI MADIUN ANALISIS TINDAK TUTUR DALAM WACANA IKLAN RADIO Winda Ayu Cahya Fitriani IKIP PGRI MADIUN winda.ayu.cahya@gmail.com ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis tindak tutur dalam iklan radio wacana

Lebih terperinci

TINDAK TUTUR TOKOH DALAM NOVEL BEKISAR MERAH KARYA AHMAD TOHARI SKRIPSI

TINDAK TUTUR TOKOH DALAM NOVEL BEKISAR MERAH KARYA AHMAD TOHARI SKRIPSI TINDAK TUTUR TOKOH DALAM NOVEL BEKISAR MERAH KARYA AHMAD TOHARI SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan guna Memperoleh Gelar

Lebih terperinci

Realisasi Tuturan dalam Wacana Pembuka Proses Belajar- Mengajar di Kalangan Guru Bahasa Indonesia yang Berlatar Belakang Budaya Jawa

Realisasi Tuturan dalam Wacana Pembuka Proses Belajar- Mengajar di Kalangan Guru Bahasa Indonesia yang Berlatar Belakang Budaya Jawa REALISASI TUTURAN DALAM WACANA PEMBUKA PROSES BELAJARMENGAJAR DI KALANGAN GURU BAHASA INDONESIA YANG BERLATAR BELAKANG BUDAYA JAWA NASKAH PUBLIKASI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. misalnya di rumah, di jalan, di sekolah, maupundi tempat lainnya.

BAB I PENDAHULUAN. misalnya di rumah, di jalan, di sekolah, maupundi tempat lainnya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tindak tutur merupakan tindakan yang terjadi dalam setiap proses komunikasi dengan menggunakan bahasa. Manusia sebagai makhluk sosial memerlukan alat komunikasi sebagai

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Baby Blues terdapat tiga permasalahan yang menjadi tujuan penelitiannya.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Baby Blues terdapat tiga permasalahan yang menjadi tujuan penelitiannya. 133 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Dalam studi dan analisis wacana percakapan terhadap strip komik Baby Blues terdapat tiga permasalahan yang menjadi tujuan penelitiannya. Pertama, mengetahui

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. karena bahasa merupakan sistem suara, kata-kata serta pola yang digunakan oleh

BAB I PENDAHULUAN. karena bahasa merupakan sistem suara, kata-kata serta pola yang digunakan oleh BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa merupakan salah satu aspek yang penting dalam kehidupan manusia karena bahasa merupakan sistem suara, kata-kata serta pola yang digunakan oleh manusia untuk

Lebih terperinci

ANEKA IMPLIKATUR YANG TERKANDUNG DALAM TINDAK TUTUR NOVEL KETIKA DERITA MENGABADIKAN CINTA

ANEKA IMPLIKATUR YANG TERKANDUNG DALAM TINDAK TUTUR NOVEL KETIKA DERITA MENGABADIKAN CINTA Jurnal PGSD: Jurnal Ilmiah Pendidikan Guru Sekolah Dasar, 9 (3) 2016. PGSD FKIP Universitas Bengkulu ANEKA IMPLIKATUR YANG TERKANDUNG DALAM TINDAK TUTUR NOVEL KETIKA DERITA MENGABADIKAN CINTA Abdul Muktadir

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kartun sebagai bentuk komunikasi grafis yang menggunakan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kartun sebagai bentuk komunikasi grafis yang menggunakan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kartun sebagai bentuk komunikasi grafis yang menggunakan simbol-simbol untuk menyampaikan pesan secara cepat dan ringkas, situasi atau kejadian-kejadian tertentu.

Lebih terperinci

IMPLIKATUR PERCAKAPAN DAN DAYA PRAGMATIK PADA IKLAN PRODUK KOSMETIK DI TELEVISI SKRIPSI

IMPLIKATUR PERCAKAPAN DAN DAYA PRAGMATIK PADA IKLAN PRODUK KOSMETIK DI TELEVISI SKRIPSI IMPLIKATUR PERCAKAPAN DAN DAYA PRAGMATIK PADA IKLAN PRODUK KOSMETIK DI TELEVISI SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Jurusan Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan juga dapat terhibur dengan humor orang lain. Menurut Wijana (2004: 37)

BAB I PENDAHULUAN. dan juga dapat terhibur dengan humor orang lain. Menurut Wijana (2004: 37) BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Humor merupakan hal yang tidak asing lagi dalam kehidupan kita. Humor sangat berperan penting sebagai sarana hiburan atau sarana penghilang stres setelah letihnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yaitu bahasa tulis dan bahasa lisan. Bahasa lisan dan bahasa tulis salah satu

BAB I PENDAHULUAN. yaitu bahasa tulis dan bahasa lisan. Bahasa lisan dan bahasa tulis salah satu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Komunikasi dapat dilakukan oleh manusia melalui bahasa. Bahasa yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari dibedakan menjadi dua sarana, yaitu bahasa tulis dan bahasa

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 9 BAB II LANDASAN TEORI Penulisan landasan teori digunakan untuk mendukung suatu penelitian. Landasan teori terdiri atas dua bagian, yaitu kajian teori dan kajian penelitian yang relevan. Kajian teori

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Persoalan tindak tutur (speech act) dalam wacana pertuturan telah banyak

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Persoalan tindak tutur (speech act) dalam wacana pertuturan telah banyak BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Persoalan tindak tutur (speech act) dalam wacana pertuturan telah banyak diteliti dan diamati orang. Namun, sejauh yang peneliti ketahui dalam konteks proses

Lebih terperinci