PEMERIKSAAN MIKROSKOPIS DI PUSKESMAS BUNTA KABUPATEN BANGGAI. Staf Dinas Kesehatan Kab. Banggai Propinsi Sulawesi Tengah 3

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PEMERIKSAAN MIKROSKOPIS DI PUSKESMAS BUNTA KABUPATEN BANGGAI. Staf Dinas Kesehatan Kab. Banggai Propinsi Sulawesi Tengah 3"

Transkripsi

1 PERBANDINGAN DIAGNOSIS MALARIA KLINIS DAN PEMERIKSAAN MIKROSKOPIS DI PUSKESMAS BUNTA KABUPATEN BANGGAI A.Arsunan Arsin, Heri Paerunan 2, Sri Syatriani 3 Bagian Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanuddin 2 Staf Dinas Kesehatan Kab. Banggai Propinsi Sulawesi Tengah 3 Peminatan Epidemiologi STIK Makassar ABSTRAK Penyakit malaria masih merupakan salah satu masalah kesehatan dunia. Di Indonesia sampai saat ini angka kesakitan penyakit malaria masih cukup tinggi terutama di luar daerah Jawa dan Bali. Secara khusus di Puskesmas Bunta Kabupaten Banggai tahun 2008, AMI masih tinggi sebesar 09,9. Penelitian ini bertujuan untuk membandingkan hasil diagnosis malaria klinis dengan pemeriksaan mikroskopis dan mengetahui hubungan antara gejala dan tanda klinis malaria terhadap hasil pemeriksaan mikroskopis. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasional dengan desain cross sectional study dengan mewawancarai dan mengambil sediaan darah penderita suspek malaria sebanyak 50 orang sebagai responden. Pengambilan sampel dilakukan di Puskesmas dan di rumah penduduk. Data dianalisis dengan program SPSS secara univariat, bivariat (Chi Square), dan multivariat (regresi logistik). Hasil penelitian menunjukkan bahwa penderita malaria klinis yang positif berdasarkan pemeriksaan mikroskopis sebanyak 52%. Gejala dan tanda klinis malaria yang berhubungan bermakna dengan pemeriksaan mikroskopis adalah menggigil (p=0,000), sakit kepala (p=0,007), nyeri otot/tulang (p=0,00), pusing (p=0,000), demam >37,5 C (p=0,003), anemia (p=0,000, dan splenomegali (p=0,000). Berdasarkan uji multivariat diperoleh gejala dan tanda klinis yang paling dominan berhubungan dengan pemeriksaan mikroskopis adalah gejala menggigil (p=0,002 ; Wald=9,662 ; CI 95%=,593-7,797) dan Anemia (p=0,000 ; Wald=5,73 ; CI 95%= 2,265-,9).Diagnosis klinis merupakan alternatif diagnosis penyakit malaria bagi daerah endemis yang mempunyai keterbatasan dalam hal pemeriksaan mikroskopis. Gejala menggigil dan tanda klinis anemia merupakan prediktor terbaik untuk diagnosis dini, skrining, dan surveilans malaria. Kata kunci : diagnosis malaria klinis, pemeriksaan mikroskopis, gejala dan tanda klinis malaria

2 THE COMPARISON OF CLINICAL MALARIA DIAGNOSIS AND MICROSCOPHIC EXAMINATION AT PUBLIC HEALTH CENTER OF BUNTA BANGGAI REGENCY ABSTRACT Malaria is one of health problems in the world. In Indonesia morbidity of malaria is still high, mainly in Java and Bali island outside. In special at Bunta Public Health Center Banggai Regency in 2008, The AMI still high was 09,9. The objective of research was to compare clinical malaria diagnosis result to microscophic examination and to find out the correlations between clinical sign and symptoms to microscophic examination. The methods used in research were observasional study with cross sectional study by interviewing and taking blood stoke of malaria suspected was 50 respondents. Sampling was performed in Public Health Center and people residents. The data was analyzed by SPSS program according to univariate, bivariate (Chi square), and multivariate (logistic regression). The result of research showed that positive clinical malaria based on microscopic examination was 52%. The sign and symptomps of malaria correlations with microscophic examination were shiver (p=0,000), headache (p=0,007), muscle/bones painful (p=0,00), dizzy (p=0,000), fever >37,5 C (p=0,003), anemia (p=0,000), and splenomegaly (p=0,000). Based on the multivariate test indicated that the dominant sign and symptoms related to microscophic examination are shiver symptom (p=0,002 ; Wald=9,662 ; CI 95% =,593-7,797) and anemia (p=0,000 ; Wald=5,73 ; CI 95% = 2,265-,9). Malaria clinical diagnosis is the alternative diagnosis of malaria in endemic areas that have microscophic examination restictiveness. Shiver symptoms and anemia clinical sign are the best predictor to be used in early diagnosis, screening, and surveilance of malaria. Key words: clinical malaria diagnosis, microscophic examination, clinical sign and symptoms. 2

3 PENDAHULUAN Penyakit malaria masih merupakan salah salah masalah kesehatan dunia terutama di negara sedang berkembang pada kawasan tropik dan subtropik. Sekitar 40% dari penduduk dunia tinggal di daerah endemis malaria (Arwati H,2005). Angka kesakitan penyakit malaria di Indonesia masih cukup tinggi terutama di luar daerah Jawa dan Bali, diperkirakan 35% penduduk di Indonesia tinggal didaeah yang berisiko tertular malaria (Depkes RI, 2003) 2. Insiden malaria di kabupaten Banggai masih cukup tinggi yaitu masingmasing tahun 2006 Annually Malaria Incidence (AMI) sebesar 47,85, tahun 2007 AMI sebesar 47,36, dan tahun 2008 AMI sebesar 45,97. Secara khusus di Puskesmas Bunta kejadian malaria meningkat setiap tahun secara berturut-turut tahun 2006 AMI sebesar 86,9, tahun 2007 (9,6 ), dan tahun 2008 (09,9 ) (Dinkes Kabupaten Banggai) 3. Upaya penanggulangan penyakit malaria terus dilakukan, namun hasil yang diperoleh masih belum optimal dalam menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat malaria khususnya di daerah endemisitas tinggi. Upaya penatalaksanaan penyakit malaria memerlukan informasi yang akurat dan evidence base (berdasarkan bukti lapangan). Diagnosis malaria klinis menjadi alternatif bagi daerah endemis yang memiliki keterbatasan dalam pemeriksaan mikroskopis dalam mencegah penularan dan komplikasi akibat penyakit malaria. Menyadari akan hal itu, maka penelitian ini diharapkan dapat memperoleh besarnya perbedaan hasil diagnosis malaria secara klinis dengan diagnosis mikroskopis dan mengetahui hubungan antara gejala dan tanda klinis malaria dengan hasil pemeriksaan mikroskopis sehingga didapatkan gejala dan tanda klinis yang dapat dijadikan alat deteksi dini, pengobatan dan peningkatan sistem surveilans malaria di Puskesmas Bunta Kabupaten Banggai Tahun 2009 METODE PENELITIAN Jenis penelitian yang digunakan adalah Observasional dengan Pendekatan Cross Sectional Study, yaitu semua variabel penelitian yaitu gejala/tanda klinis malaria dan pemeriksaan mikroskopis diamati secara serentak dalam waktu bersamaan. Penelitian dilaksanakan di wilayah Puskesmas Bunta Kabupaten Banggai. Alasan memilih lokasi tersebut karena merupakan daerah endemis malaria. Populasi dalam penelitian ini adalah penderita suspek malaria yang ada di wilayah penelitian. Sampel adalah penderita suspek malaria yang ditemukan baik 3

4 di Puskesmas (PCD) maupun di rumah (ACD) sebanyak 50 orang dalam wilayah penelitian. Data yang dikumpulkan adalah data primer dengan menggunakan kuesioner. Data Sekunder diperoleh di lokasi penelitian. Penyakit malaria sehubungan dengan pengobatannya perlu ditegakkan diagnosisnya dengan melihat gejala dan tanda klasik yang muncul secara umum yang menggambarkan keadaan penderita penyakit malaria. Meskipun diagnosis klinis mempunyai kelemahan yakni gejala klinis yang muncul tidak selalu khas malaria, seperti akibat infeksi virus, namun diagnosis malaria secara klinis terutama pada daerah endemis dan wilayah yang mempunyai keterbatasan pemeriksaan mikroskopis sangat diperlukan secara cepat ditegakkan agar dapat dilakukan penatalaksanaan/pengobatan penderita sehingga dapat mencegah terjadinya komplikasi/malaria berat dan mengurangi angka kematian. Adapun variabel gejala dan tanda klinis yang akan diteliti yaitu: () Demam, timbul bersamaan dengan pecahnya skizon darah yang mengeluarkan bermacam-macam antigen dan merangsang sel-sel makrofag, monosit atau limfosit yang mengeluarkan berbagai macam sitokin, antara lain TNF (Tumor Nekrosis Factor) α. TNF α akan dibawa aliran darah ke hipotalamus yang merupakan pusat pengatur suhu tubuh dan terjadi demam. (2) Menggigil, merupakan tanda khas demam yang dialami penderita malaria, yakni panas tinggi yang timbul dikompensasi oleh tubuh sehingga penderita menggigil. (3) Sakit kepala, merupakan akibat dari lepasnya mastosit dan TNF yang selain menimbulkan demam juga menimbulkan sakit kepala. (4) Nyeri Otot/tulang, juga diakibatkan terlepasnya mastosit dan TNF alfa yang bermanifestasi pada nyeri otot / tulang. (5) Mual, merupakan gejala yang timbul sebagai reaksi gastrointestinal akibat infeksi plasmodium. (6) Muntah, merupakan kelanjutan dari kondisi mual yang meningkat menjadi rangsangan terhadap lambung untuk mengeluarkan isinya. (7) Pusing, merupakan gejala lain yang muncul pada penderita suspek malaria. (8) Suhu tubuh tinggi/demam, merupakan tanda klinis akibat reaksi tubuh terhadap adanya benda asing, karena adanya histamin release dan TNF yang menimbulkan peningkatan suhu tubuh diatas 37,5 C. (9) Anemia merupakan juga tanda klinis akibat pecahnya sel darah merah(eritrosit) selama terjadinya segmentasi parasit, yang ditandai dengan menurunnya kadar Hb darah dibawah,5 g/dl. (0) Splenomegali (pembesaran limfa), karena adanya invasi parasit dan pembentukan jaringan ikat pada limfa (Harijanto. PN, 2000) 4. Penentuan diagnosis malaria perlu dikonfirmasi dengan pemeriksaan mikroskopis untuk meningkatkan validitas diagnosis sehingga penatalaksanaannya dapat dilakukan dengan tepat. Dalam hal ini dimaksudkan untuk pemberian obat yang rasional sehingga dapat mengurangi kejadian resistensi obat anti malaria dan mencegah penularan. 4

5 HASIL PENELITIAN Karakteristik Variabel Penelitian Tabel. Distribusi gejala dan tanda klinis yang diderita penderita suspek malaria di wilayah kerja Puskesmas Bunta tahun 2009 Gejala dan tanda klinis Jumlah Persentase Demam Menggigil Sakit kepala Nyeri otot/tulang Mual Muntah Pusing Demam >37,5 C Anemia Pembesaran limfa ,0 59,3 84,7 60,0 45,3 24,0 46,7 35,3 59,3 6,7 Sumber : data primer Tabel menunjukkan gejala dan tanda klinis yang paling banyak dikeluhkan oleh penderita suspek malaria adalah demam sebesar 00,0% dan sakit kepala sebesar 84,7% sedangkan paling sedikit adalah muntah sebesar 24,0% dan pembesaran limfa (splenomegali) sebesar 6,7%. Analisis Bivariat Tabel 2. Hubungan antara gejala klinis pada penderita suspek malaria dengan hasil pemeriksaan mikroskopis di wilayah kerja Puskesmas Bunta tahun 2009 Gejala klinis X 2 Nilai p Menggigil Sakit kepala Nyeri otot/tulang Mual Muntah Pusing 5,205 7,308,579 0,75 0,076,607 0,000 0,007 0,00 0,386 0,783 0,00 Sumber : data primer 5

6 Pada penelitian ini penderita suspek malaria yang positif berdasarkan mikroskopis adalah sebanyak 52%. Tabel 2 menunjukkan gejala klinis yang berhubungan dengan dengan pemeriksaan mikroskopis adalah menggigil (p=0,000 ; X 2 =5,205), sakit kepala (p=0,007 ; X 2 =7,308), nyeri otot/tulang (p=0,00 ; X 2 =,579), dan pusing (p=0,00 ; X 2 =,607). Tabel 3. Hubungan antara tanda klinis pada penderita suspek malaria dengan hasil pemeriksaan mikroskopis di wilayah kerja Puskesmas Bunta tahun 2009 Tanda klinis X 2 Nilai p Demam > 37,5 C Anemia Splenomegali 8,565 20,837 9,23 0,003 0,000 0,000 Sumber : data primer Tabel 3 menunjukkan tanda klinis yang berhubungan dengan dengan pemeriksaan mikroskopis adalah demam >37,5 C (p=0,003 ; X 2 =8,565), anemia (p=0,000 ; X 2 =20,837), dan splenomegali (p=0,000 ; X 2 =9,23). Tabel 4. Analisis hubungan antara gejala klinis menggigil, sakit kepala, nyeri otot/sendi, dan pusing dengan hasil pemeriksaan mikroskopis positif di wilayah kerja Puskesmas Bunta tahun 2009 Gejala klinis B Wald df Sig. Exp(B) 95,0% CI for Exp(B) Lower Upper Menggigil Sakit kepala Nyeri otot/tulang Pusing,260,528,264 -,93 9,662 6,472 7,69 8,632 0,002 0,0 0,006 0,000 3,524 4,609 3,540 0,40,593,420,443 0,060 7,797 4,957 8,688 0,348 Constant -2,469 6,54 0,0 0,085 Sumber : data primer Tabel 4 menunjukkan gejala klinis yang berhubungan secara positif dengan pemeriksaan mikroskopis adalah menggigil (p=0,003 ; wald=9,662 ; CI 95% =,593-7,797), sakit kepala (p=0,0 ; wald=6,472 ; CI 95% =,420-4,957), dan nyeri otot (p=0,006 ; wald=7,69 ; CI 95% =,443-8,688). 6

7 Tabel 5. Analisis hubungan antara tanda klinis suhu tubuh tinggi/demam, anemia, dan pembesaran limfa dengan hasil pemeriksaan mikroskopis positif di wilayah kerja Puskesmas Bunta tahun 2009 Tanda klinis B Wald df Sig. Exp(B) 95,0% CI for Exp(B) Lower Upper Demam > 37,5 C Anemia -,383,66 2,582 0,342 5,73 0,997 0,00 0,000 0,00 0,25 5,035 3,22 0,08 2,265 2,874 0,583,9 60,808 Splenomegali Constant -4,904 8,769 0,003 0,007 Sumber : data primer Tabel 5 menunjukkan tanda klinis yang berhubungan secara positif dengan pemeriksaan mikroskopis adalah anemia (p=0,000 ; wald=5,73 ; CI 95% = 2,265-,9) dan splenomegali (p=0,00 ; wald=0,997 ; CI 95% = 2,874-60,808). PEMBAHASAN Hubungan antara Gejala Menggigil terhadap Hasil Pemeriksaan Mikroskopis Menggigil adalah gejala yang timbul karena kompensasi tubuh terhadap timbulnya demam. Hal ini terjadi dengan ciri penurunan suhu tubuh relatif terhadap suhu lingkungan sehingga penderita merasa kedinginan yang hebat. Menggigil terjadi setelah pecahnya skizon dalam eritrosit dan keluar zat-zat antigenik yang menimbulkan menggigil dan gejala ini merupakan stadium awal penyakit malaria yang ditandai dengan perasaan kedinginan sehingga penderita sering membungkus diri dengan selimut atau sarung yang berlangsung sekitar 5 menit sampai jam diikuti dengan meningkatnya temperatur (Harijanto. PN, 2000) 4. Hasil penelitian didapatkan hasil yang signifikan antara gejala menggigil dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,000 ; X 2 =5,205). Gejala ini yang mempunyai nilai sensitivitas yang paling tinggi 74,4% dan akurasi 66,0%. Selanjutnya dengan uji multivariat diperoleh gejala menggigil adalah gejala paling bermakna (p=0,003 ; wald=9,662 ; CI 95% =,593-7,797), sehingga dapat dijadikan sebagai prediktor dalam menegakkan diagnosis klinis malaria. Hasil penelitian sebelumnya mengemukakan bahwa gejala menggigil merupakan gejala yang dapat digunakan untuk skrining awal malaria karena gejala ini bermakna 7

8 dengan hasil pemeriksaan mikroskopis serta penelitian yang lain ditemukan bahwa gejala ini mempunyai nilai sensitivitas lebih rendah 68,4% sehingga jumlah penderita suspek malaria yang tidak menggigil namun hasilnya positif secara mikroskopis lebih tinggi 3,86%. Gejala ini merupakan prediktor yang baik dalam menetapkan seseorang menderita malaria klinis karena mempunyai nilai kemaknaan yang cukup baik pada uji multivariat dan ditemukan nilai duga positif yang cukup tinggi terhadap gejala ini sebesar 85,80% (Hidayat. DA, dkk, 2007) 5. Hubungan antara Gejala Sakit Kepala terhadap Hasil Pemeriksaan Mikroskopis Sakit kepala merupakan manifestasi klinis dari adanya pelepasan faktorfaktor pemicu nyeri dari dalam eritrosit yang ikut keluar dengan pecahnya eritrosit karena lepasnya merozoit. Hasil penelitian yang dilakukan di wilayah Puskesmas Bunta didapatkan hasil yang signifikan antara gejala sakit kepala dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,007 ; X 2 =7,308). Gejala ini yang mempunyai nilai sensitivitas 92,3% dan akurasi 59,3% namun nilai spesifisitasnya 23,6% sehingga nilai positif palsu menjadi tinggi (76,4%). Ini berarti bahwa cukup banyak yang bukan penderita malaria yang menunjukkan adanya gejala sakit kepala. Hal ini dimungkinkan karena gejala sakit kepala dapat disebabkan oleh faktor lain. Selanjutnya dengan uji multivariat diperoleh gejala sakit kepala berhubungan dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,003 ; wald=9,662 ; CI 95% =,593-7,797). Penelitian sebelumnya mengenai gejala sakit kepala diperoleh nilai sensitivitas yang lebih rendah (75,98%), sehingga penderita suspek malaria yang tidak mengalami sakit kepala tetapi hasilnya positif secara mikroskopis lebih tinggi (24,02%). Gejala ini bermakna secara bivariat dengan hasil pemeriksaan mikroskopi (Hidayat. DA, dkk, 2007) 5. Hubungan antara Gejala Nyeri Otot/Tulang terhadap Hasil Pemeriksaan Mikroskopis Nyeri otot/tulang merupakan manifestasi klinis dari pengeluaran zat pemicu sakit yang keluar bersama merozoit ketika eritrosit pecah. Nyeri otot/tulang ini disebabkan karena adanya histamin release dan TNF-α yang menyebabkan peningkatan suhu tubuh dan berakibat adanya sensasi nyeri otot/tulang. TNF dan IL- mempunyai sifat fisiologis dan metabolik yang bersamaan dengan nyeri tubuh dan gejala klinis lainnya. Hasil penelitian yang dilakukan di wilayah Puskesmas Bunta didapatkan hasil yang signifikan antara nyeri otot/tulang dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,00 ; X 2 =,579). Nilai sensitivitas dari gejala nyeri otot/tulang diperoleh sebesar 73,% sehingga diperoleh penderita suspek malaria yang tidak mengalami nyeri otot/tulang tetapi hasilnya positif secara mikroskopis sebanyak 26,9%. Nilai spesifisitas diperoleh 8

9 sebesar 54,2%, maka penderita suspek malaria yang mengalami nyeri otot/tulang tetapi hasilnya negatif secara mikroskopis sebanyak 45,8%. Selanjutnya dengan uji multivariat diperoleh nyeri otot/tulang berhubungan dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,006 ; wald=7,69 ; CI 95% =,443-8,688). Penelitian oleh Hidayat tahun 2006 di Pulau Ambon diperoleh nilai sensitivitas yang lebih rendah 62,8% sehingga penderita suspek malaria yang tidak mengalami nyeri otot/tulang dengan hasil mikroskopis yang positif lebih tinggi 37,2% (Hidayat. DA, dkk, 2007) 5. Hubungan antara Gejala Pusing terhadap Hasil Pemeriksaan Mikroskopis Pusing adalah salah satu gejala lain yang sering dialami/dikeluhkan pada penderita malaria dengan terjadinya stadium demam. Rasa pusing disebabkan oleh gangguan alat keseimbangan tubuh yang mengakibatkan ketidakcocokan antara posisi tubuh yang sebenarnya dengan apa yang dipersepsi oleh susunan saraf pusat akibat adanya rangsangan yang berlebihan. Pusing sering digolongkan sebagai sakit kepala ringan. Hasil penelitian yang dilakukan di wilayah Puskesmas Bunta didapatkan hasil yang signifikan antara gejala pusing dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,00 ; X 2 =,607). Nilai sensitivitas dari gejala pusing diperoleh Nilai sensitivitas dari gejala pusing diperoleh sebesar 33,3% sehingga penderita suspek malaria yang tidak mengalami pusing tetapi hasilnya positif secara mikroskopis sebanyak 66,7%. Nilai spesifisitas diperoleh sebesar 38,9%, maka penderita suspek malaria yang mengalami pusing tetapi hasilnya negatif secara mikroskopis sebanyak 6,%. Hal ini dimungkinkan karena gejala pusing disebabkan oleh faktor lain. Selanjutnya dengan uji multivariat diperoleh pusing berhubungan secara negatif dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,000 ; wald=8,632 ; CI 95% = 0,060-0,348). Pada penelitian sebelumnya diperoleh nilai sensitivitas yang lebih rendah (30,4%) sehingga penderita suspek malaria yang tidak mengalami pusing dengan hasil mikroskopis positif lebih tinggi (69,6%) dan ditemukan bahwa gejala lain termasuk didalamnya gejala pusing mempunyai hubungan yang bermakna dengan pemeriksaan mikroskopis namun tidak bermakna pada uji multivariat (Hidayat. DA, dkk, 2007) 5. Hubungan antara Tanda Klinis Demam >37,5 C terhadap Hasil Pemeriksaan Mikroskopis Demam mulai timbul bersamaan dengan pecahnya skizon darah yang mengeluarkan bermacam-macam antigen. Antigen ini akan merangsang sel-sel makrofag, manosit, atau limfosit yang mengeluarkan berbagai macam sitokin, antara lain TNF (tumor necrosis factor). TNF akan dibawa aliran darah ke hipotalamus yang merupakan pusat pengatur suhu sehingga terjadi demam. Proses skizogoni pada ke empat Plasmodium memerlukan waktu yang berbeda-beda. Hasil penelitian yang dilakukan di wilayah Puskesmas Bunta didapatkan hasil yang signifikan antara tanda klinis demam dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,003 ; X 2 =8,565). Nilai sensitivitas dari tanda klinis demam diperoleh 9

10 sebesar 24,4% sehingga diperoleh penderita suspek malaria yang tidak mengalami demam tetapi hasilnya positif secara mikroskopis sebanyak 75,6%. Hal ini dimungkinkan pada saat penderita berobat suhu badannya sudah turun. Nilai spesifisitas diperoleh sebesar 52,8%, maka penderita suspek malaria yang mengalami demam tetapi hasilnya negatif secara mikroskopis sebanyak 47,2%. Selanjutnya dengan uji multivariat diperoleh demam berhubungan secara negatif dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,00 ; wald=0,342 ; CI 95% = 0,08-0,583). Penelitian sebelumnya diperoleh nilai sensitivitas yang lebih tinggi (86,6%) sehingga penderita suspek malaria yang tidak mengalami demam dengan hasil mikroskopis positif lebih rendah (3,4%) dan menunjukkan adanya hubungan yang bermakna antara tanda klinis demam berdasarkan pengukuran suhu tubuh dengan pemeriksaan mikroskopis sehingga tanda klinis demam dapat dijadikan sebagai penyusun algoritma malaria (Hasmar. M, 2007) 6. Hubungan antara Tanda Klinis Anemia terhadap Hasil Pemeriksaan Mikroskopis Anemia adalah suatu keadaan yang ditandai dengan menurunnya kadar zat warna merah dalam sel darah merah atau eritrosit yang disebut sebagai hemoglobin. Anemia terjadi karena sporulasi dan destruksi eritrosit sehingga jika infeksi parasit berlangsung berulang atau bahkan berlangsung terus menerus dalam waktu lama, maka akan menimbulkan kehilangan hemoglobin. Tanda klinis ini terjadi terutama karena pecahnya sel darah merah yang terinfeksi. Plasmodium falcifarum menginfeksi seluruh stadium sel darah merah sehingga anemia dapat terjadi pada infeksi akut dan kronis, sedangkan Plasmodium vivax hanya menginfeksi sel darah merah mudah yang jumlahnya hanya 2% dari seluruh jumlah sel darah merah sehingga anemia umumnya terjadi pada infeksi kronis. Akibatnya penderita akan mengalami anemia yang dapat berbentuk anemia hipokromik mikrositik atau anemia hipokromik normositik. Berdasarkan uji Chi square didapatkan hasil yang signifikan antara anemia dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,000 ; X 2 =20,837). Nilai sensitivitas dari tanda klinis anemia diperoleh sebesar 76,9% sehingga diperoleh penderita suspek malaria yang tidak mengalami anemia tetapi hasilnya positif secara mikroskopis sebanyak 23,%. Nilai spesifisitas diperoleh sebesar 59,7%, maka penderita suspek malaria yang mengalami anemia tetapi hasilnya negatif secara mikroskopis sebanyak 40,3%, sedangkan nilai akurasinya cukup tinggi 68,7%. Selanjutnya dengan uji multivariat diperoleh anemia merupakan tanda klinis yang paling berhubungan dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,000 ; wald=5,73 ; CI 95% = 2,265-,9), sehingga dapat dijadikan sebagai prediktor dalam menegakkan diagnosis klinis malaria. Pada penelitian sebelumnya diperoleh nilai sensitivitas yang lebih rendah (58,8%) sehingga penderita suspek malaria yang tidak mengalami anemia dengan hasil mikroskopis positif lebih tinggi (4,2%) dan ditemukan bahwa tanda klinis anemia mempunyai hubungan yang bermakna dengan pemeriksaan mikroskopis. 0

11 Hubungan antara Tanda Klinis Splenomegali terhadap Hasil Pemeriksaan Mikroskopis Pembesaran limfa (splenomegali) adalah satu dari tiga tanda karakteristik utama dari infeksi malaria (demam, anemia, dan splenomegali). Akibat dari hiperaktivitas limfa terhadap adanya infeksi dari parasit malaria maka terjadi pembesaran limfa. Splenomegali sering ditemukan pada kasus malaria akut dan kronis. Adanya pembesaran limfa ini terutama terlihat pada anak-anak umur 2 sampai 9 tahun yang menunjukkan adanya infeksi yang kronis dan berulangulang. Splenomegali jarang terjadi pada orang dewasa didaerah endemik, seiring terbentuknya imunitas. Splenomegali juga merupakan petunjuk adanya endemisitas di suatu tempat, yang dihitung dengan Spleen Rate. Berdasarkan uji Chi square didapatkan hasil yang signifikan antara splenomegali dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,000 ; X 2 =9,23). Nilai validitas splenomegali yaitu nilai spesifisitas cukup tinggi (97,2%). Dengan nilai spesifisitas yang sangat tinggi, akan menekan angka sensitivitas menjadi rendah sehingga angka negatif palsu menjadi tinggi. Ini berarti bahwa cukup banyak penderita malaria yang tidak menunjukkan adanya splenomegali. Hal ini dimungkinkan karena pada penelitian ini lebih banyak penderita suspek malaria yang berada pada kelompok umur 5 tahun (6,3%). Penelitian ini juga menemukan tanda splenomegali mempunyai nilai duga positif yang cukup tinggi (92,0%) sehingga dapat dikatakan bahwa penderita yang mempunyai tanda klinis splenomegali kemungkinan besar akan menderita penyakit malaria. Selanjutnya dengan uji multivariat diperoleh splenomegali berhubungan dengan hasil pemeriksaan mikroskopis (p=0,00 ; wald=0,997 ; CI 95% = 2,874-60,808). Penelitian sebelumnya diperoleh tanda klinis ini berhubungan secara bermakna dengan hasil pemerikaaan mikroskopis (Hidayat. DA, dkk, 2007) 5. KESIMPULAN Diagnosis klinis malaria merupakan alternatif diagnosis penyakit malaria yang mempunyai kecenderungan untuk menduga adanya parasit malaria secara mikroskopis dengan diperolehnya hasil malaria klinis yang positif menderita malaria sebanyak 52%. Gejala klinis malaria yang berhubungan secara bermakna dengan hasil pemeriksaan mikroskopis adalah menggigil, sakit kepala, dan nyeri otot. Tanda klinis malaria yang berhubungan secara bermakna dengan hasil pemeriksaan mikroskopis adalah anemia dan pembesaran limfa. Gejala menggigil merupakan gejala yang paling bermakna hubungannya dengan hasil pemeriksaan mikroskopis dan tanda klinis yang paling bermakna hubungannya dengan hasil pemeriksaan mikroskopis adalah anemia. Diagnosis malaria secara klinis dapat dijadikan alternatif penegakan diagnosis malaria di daerah yang memang tidak terjangkau atau mempunyai keterbatasan dalam melakukan pemeriksaan

12 mikroskopis. Dalam penegakan diagnosis malaria secara klinis, gejala menggigil dan tanda klinis anemia merupakan prediktor penyakit malaria yang baik. SARAN Diagnosis malaria secara klinis dapat dijadikan alternatif penegakan diagnosis malaria di daerah yang memang tidak terjangkau atau mempunyai keterbatasan dalam melakukan pemeriksaan mikroskopis. Dalam penegakan diagnosis malaria secara klinis, gejala menggigil dan tanda klinis anemia merupakan prediktor penyakit malaria yang baik. DAFTAR PUSTAKA. Arwati, H. Vaksin Malaria. (Online), ( diakses tanggal 2 September 2008) Departemen Kesehatan RI. Manajemen Program Pemberantasan Malaria. Ditjen PPM dan PL, Jakarta Dinas Kesehatan Kabupaten Banggai. Profil Kesehatan Puskesmas Bunta Kabupaten Banggai., Luwuk Harijanto, PN Malaria: Epidemiologi, patogenesis, manifestasi klinis, dan Penanganan. Jakarta : Buku Kedokteran EGC, Hidayat, DA. dkk. Analisis Perbandingan Malaria Klinis dan Pemeriksaan Mikroskopis Dalam Diagnosis Malaria. Medika, Jurnal Kedokteran Indonesia No.0 Vol.XXXIII p Hasmar, M. Algoritma Diagnosis Malaria Sebagai Hasil Komparasi Gejala Klinis dan Uji Mikroskopis. Tesis tidak diterbitkan. Makassar: Program Pascasarjana Universitas Hasanuddin

Konfirmasi Pemeriksaan Mikroskopik terhadap Diagnosis Klinis Malaria

Konfirmasi Pemeriksaan Mikroskopik terhadap Diagnosis Klinis Malaria Artikel Penelitian Konfirmasi Pemeriksaan Mikroskopik terhadap Diagnosis Klinis Malaria Confirmation of Microscopic Examination towards Clinical Diagnosis in Malaria A. Arsunan Arsin* Heri Paerunan** Sri

Lebih terperinci

SKRINING MALARIA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS BANYUASIN KECAMATAN LOANO KABUPATEN PURWOREJO PROPINSI JAWA TENGAH

SKRINING MALARIA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS BANYUASIN KECAMATAN LOANO KABUPATEN PURWOREJO PROPINSI JAWA TENGAH SKRINING MALARIA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS BANYUASIN KECAMATAN LOANO KABUPATEN PURWOREJO PROPINSI JAWA TENGAH 222 Abstract Marhum Nur Amani, Abdul Kadar, Solikhah Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas

Lebih terperinci

Lambok Siahaan* Titik Yuniarti**

Lambok Siahaan* Titik Yuniarti** KESEHATAN LINGKUNGAN Malaria Pasca Tsunami di Pulau Weh Lambok Siahaan* Titik Yuniarti** Abstrak Bencana tsunami melanda Nanggroe Aceh Darussalam pada tanggal 26 Desember 2004, selain meningkatkan kejadian

Lebih terperinci

ABSTRAK. Helendra Taribuka, Pembimbing I : Dr. Felix Kasim, dr., M.Kes Pembimbing II : Rita Tjokropranoto, dr., M.Sc

ABSTRAK. Helendra Taribuka, Pembimbing I : Dr. Felix Kasim, dr., M.Kes Pembimbing II : Rita Tjokropranoto, dr., M.Sc ABSTRAK PENGARUH PENGETAHUAN SIKAP DAN PERILAKU PENDUDUK TERHADAP TINGGINYA PREVALENSI PENYAKIT MALARIA DI DESA MESA KECAMATAN TNS (TEO NILA SERUA) KABUPATEN MALUKU TENGAH TAHUN 2010 Helendra Taribuka,

Lebih terperinci

ANALISIS MODEL PENCEGAHAN PENYAKIT MALARIA DI PULAU KAPOPOSANG TAHUN Mulawarman, Arsunan Arsin, Rasdi Nawi. Abstrak

ANALISIS MODEL PENCEGAHAN PENYAKIT MALARIA DI PULAU KAPOPOSANG TAHUN Mulawarman, Arsunan Arsin, Rasdi Nawi. Abstrak ANALISIS MODEL PENCEGAHAN PENYAKIT MALARIA DI PULAU KAPOPOSANG TAHUN 2011 Mulawarman, Arsunan Arsin, Rasdi Nawi Abstrak Penelitian ini bertujuan engetahui hubungan antara pengetahuan, sikap, dan tindakan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Memasuki milenium ke-3,infeksi malaria masih merupakan problema klinik bagi negara tropik/sub topik dan negara berkembang maupun negara yang sudah maju.malaria merupakan

Lebih terperinci

KESESUAIAN GEJALA KLINIS MALARIA DENGAN PARASITEMIA POSITIF DI WILAYAH PUSKESMAS WAIRASA KABUPATEN SUMBA TENGAH PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR

KESESUAIAN GEJALA KLINIS MALARIA DENGAN PARASITEMIA POSITIF DI WILAYAH PUSKESMAS WAIRASA KABUPATEN SUMBA TENGAH PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR Kesesuaian Gejala Klinis Malaria Dengan Parasitemia Positif... (Fridolina Mau dan Ira Bule Sopi) KESESUAIAN GEJALA KLINIS MALARIA DENGAN PARASITEMIA POSITIF DI WILAYAH PUSKESMAS WAIRASA KABUPATEN SUMBA

Lebih terperinci

Sri Marisya Setiarni, Adi Heru Sutomo, Widodo Hariyono Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta

Sri Marisya Setiarni, Adi Heru Sutomo, Widodo Hariyono Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta KES MAS ISSN : 1978-0575 HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN, STATUS EKONOMI DAN KEBIASAAN MEROKOK DENGAN KEJADIAN TUBERKULOSIS PARU PADA ORANG DEWASA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUAN-TUAN KABUPATEN KETAPANG

Lebih terperinci

Kata kunci : Malaria, penggunaan anti nyamuk, penggunaan kelambu, kebiasaan keluar malam

Kata kunci : Malaria, penggunaan anti nyamuk, penggunaan kelambu, kebiasaan keluar malam FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TOULUAAN KABUPATEN MINAHASA TENGGARA Frisca Kalangie* Dina V. Rombot**, Paul A. T. Kawatu* * Fakultas Kesehatan Masyarakat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit malaria merupakan salah satu penyakit parasit yang tersebar

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit malaria merupakan salah satu penyakit parasit yang tersebar BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit malaria merupakan salah satu penyakit parasit yang tersebar luas di seluruh dunia meskipun umumnya terdapat di daerah berlokasi antara 60 Lintang Utara dan

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh Thimotius Tarra Behy NIM

SKRIPSI. Oleh Thimotius Tarra Behy NIM GAMBARAN TINGKAT PENGETAHUAN DAN SIKAP TERHADAP PENYAKIT MALARIA SERTA PEMERIKSAAN SAMPEL DARAH MASYARAKAT PERUMAHAN ADAT DI KECAMATAN KOTA WAIKABUBAK KABUPATEN SUMBA BARAT - NTT SKRIPSI Oleh Thimotius

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN KELAMBsU, REPELLENT,

PENGARUH PENGGUNAAN KELAMBsU, REPELLENT, PENGARUH PENGGUNAAN KELAMBsU, REPELLENT, BAHAN ANTI NYAMUK DAN KEBIASAAN KELUAR RUMAH MALAM HARI TERHADAP KEJADIAN MALARIA DI DESA LOBU DAN LOBU II KECAMATAN TOULUAAN KABUPATEN MINAHASA TENGGARA TAHUN

Lebih terperinci

Gejala dan Tanda Klinis Malaria di Daerah Endemis

Gejala dan Tanda Klinis Malaria di Daerah Endemis Artikel Penelitian Gejala dan Malaria di Daerah Endemis Lambok Siahaan Departemen Parasitologi Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara, Medan Abstrak: Sebuah penelitian cross-sectional dilakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh protozoa parasit yang

BAB I PENDAHULUAN. Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh protozoa parasit yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh protozoa parasit yang merupakan golongan plasmodium. Parasit ini hidup dan berkembang biak dalam sel darah merah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh Parasit Genus Plasmodium terdiri dari 4 spesies yaitu Plasmodium vivax, Plasmodium falciparum, Plasmodium malariae

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. peningkatan angka kejadian, tidak hanya terjadi di Indonesia juga di berbagai

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. peningkatan angka kejadian, tidak hanya terjadi di Indonesia juga di berbagai 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sejak beberapa tahun terakhir ini, berbagai penyakit infeksi mengalami peningkatan angka kejadian, tidak hanya terjadi di Indonesia juga di berbagai belahan dunia

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. terhadap ketahanan nasional, resiko Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) pada ibu

BAB 1 PENDAHULUAN. terhadap ketahanan nasional, resiko Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) pada ibu BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Malaria sebagai salah satu penyakit menular yang masih menjadi masalah kesehatan masyarakat, berdampak kepada penurunan kualitas sumber daya manusia yang dapat menimbulkan

Lebih terperinci

Promotif, Vol.3 No.2, April 2014 Hal

Promotif, Vol.3 No.2, April 2014 Hal FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS DATARAN BULAN KECAMATAN AMPANA TETE KABUPATEN TOJO UNA UNA 1) Rizal Sidiki, 2) Indro Subagyo, 3) Muhammad Jufri 1,3) Fakultas

Lebih terperinci

Gambaran Diagnosis Malaria pada Dua Laboratorium Swasta di Kota Padang Periode Desember 2013 Februari 2014

Gambaran Diagnosis Malaria pada Dua Laboratorium Swasta di Kota Padang Periode Desember 2013 Februari 2014 872 Artikel Penelitian Gambaran Diagnosis Malaria pada Dua Laboratorium Swasta di Kota Padang Periode Desember 2013 Februari 2014 Hans Everald 1, Nurhayati 2, Elizabeth Bahar 3 Abstrak Pengobatan malaria

Lebih terperinci

Diagnostik Klinis Malaria Di Kabupaten Musi Rawas Sumatera Selatan. Malaria Clinical Diagnostics in Musi Rawas, South Sumatera Province

Diagnostik Klinis Malaria Di Kabupaten Musi Rawas Sumatera Selatan. Malaria Clinical Diagnostics in Musi Rawas, South Sumatera Province Diagnostik Klinis Malaria Di Kabupaten Musi Rawas Sumatera Selatan Muhamad Nizar 1 dan Lukman Hakim 2 Malaria Clinical Diagnostics in Musi Rawas, South Sumatera Province Abstract. Almost 80% of the populations

Lebih terperinci

Risk factor of malaria in Central Sulawesi (analysis of Riskesdas 2007 data)

Risk factor of malaria in Central Sulawesi (analysis of Riskesdas 2007 data) Penelitian Jurnal Epidemiologi dan Penyakit Bersumber Binatang (Epidemiology and Zoonosis Journal) Vol. 4, No. 4, Desember 2013 Hal : 175-180 Penulis : 1. Junus Widjaja 2. Hayani Anastasia 3. Samarang

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Malaria merupakan penyakit kronik yang mengancam keselamatan jiwa yang

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Malaria merupakan penyakit kronik yang mengancam keselamatan jiwa yang BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Malaria Malaria merupakan penyakit kronik yang mengancam keselamatan jiwa yang disebabkan oleh parasit yang ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi. 3 Malaria

Lebih terperinci

BEBERAPA FAKTOR RISIKO LINGKUNGAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA DI KECAMATAN NANGA ELLA HILIR KABUPATEN MELAWI PROVINSI KALIMANTAN BARAT

BEBERAPA FAKTOR RISIKO LINGKUNGAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA DI KECAMATAN NANGA ELLA HILIR KABUPATEN MELAWI PROVINSI KALIMANTAN BARAT BEBERAPA FAKTOR RISIKO LINGKUNGAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA DI KECAMATAN NANGA ELLA HILIR KABUPATEN MELAWI PROVINSI KALIMANTAN BARAT Slamet Jurusan Analis Kesehatan Poltekkes Kemenkes Pontianak

Lebih terperinci

ABSTRAK KARAKTERISTIK PENDERITA MALARIA DI KABUPATEN KEPUALAUAN MENTAWAI SELAMA JANUARI-DESEMBER 2012

ABSTRAK KARAKTERISTIK PENDERITA MALARIA DI KABUPATEN KEPUALAUAN MENTAWAI SELAMA JANUARI-DESEMBER 2012 ABSTRAK KARAKTERISTIK PENDERITA MALARIA DI KABUPATEN KEPUALAUAN MENTAWAI SELAMA JANUARI-DESEMBER 2012 Janice Surjana, 2014 Pembimbing I : Donny Pangemanan, drg.,skm. Pembimbing II : Budi Widyarto Lana,

Lebih terperinci

Studi Korelasi Anemia pada Ibu Hamil dengan Kejadian Perdarahan Post Partum pada Persalinan Spontan

Studi Korelasi Anemia pada Ibu Hamil dengan Kejadian Perdarahan Post Partum pada Persalinan Spontan Studi Korelasi Anemia pada Ibu Hamil dengan Kejadian Perdarahan Post Partum pada Persalinan Spontan M. Sudiat 1, Afiana Rohmani 1, Okie Ayu A. 1 1 Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Semarang.

Lebih terperinci

JST Kesehatan, Juli 2013, Vol.3 No.3 : ISSN KADAR HEMOGLOBIN DAN DENSITAS PARASIT PADA PENDERITA MALARIA DI LOMBOK TENGAH

JST Kesehatan, Juli 2013, Vol.3 No.3 : ISSN KADAR HEMOGLOBIN DAN DENSITAS PARASIT PADA PENDERITA MALARIA DI LOMBOK TENGAH JST Kesehatan, Juli 2013, Vol.3 No.3 : 298 304 ISSN 2252-5416 KADAR HEMOGLOBIN DAN DENSITAS PARASIT PADA PENDERITA MALARIA DI LOMBOK TENGAH Hemoglobin Level and Parasite Density of Malaria Patients in

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. disebabkan oleh Salmonella typhi (S.typhi), bersifat endemis, dan masih

BAB I PENDAHULUAN. disebabkan oleh Salmonella typhi (S.typhi), bersifat endemis, dan masih 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Demam tifoid merupakan penyakit infeksi tropik sistemik, yang disebabkan oleh Salmonella typhi (S.typhi), bersifat endemis, dan masih merupakan masalah kesehatan masyarakat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang World Malaria Report (2011) menyebutkan bahwa malaria terjadi di 106 negara bahkan 3,3 milyar penduduk dunia tinggal di daerah berisiko tertular malaria. Jumlah kasus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. Plasmodium, yang ditularkan oleh nyamuk Anopheles. Ada empat spesies

BAB I PENDAHULUAN UKDW. Plasmodium, yang ditularkan oleh nyamuk Anopheles. Ada empat spesies BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENELITIAN Penyakit Malaria merupakan infeksi parasit yang disebabkan oleh Plasmodium, yang ditularkan oleh nyamuk Anopheles. Ada empat spesies Plasmodium penyebab malaria

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria adalah salah satu penyakit menular paling umum dan masalah kesehatan masyarakat yang besar. Malaria disebabkan oleh parasit yang disebut Plasmodium, yang ditularkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh plasmodium yang

BAB I PENDAHULUAN. Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh plasmodium yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh plasmodium yang ditularkan melalui gigitan nyamuk anopheles betina. Nyamuk anopheles hidup di daerah tropis dan

Lebih terperinci

Oleh: Roy Marchel Rooroh Dosen Pembimbing : Prof. dr. Jootje M. L Umboh, MS dr. Budi Ratag, MPH

Oleh: Roy Marchel Rooroh Dosen Pembimbing : Prof. dr. Jootje M. L Umboh, MS dr. Budi Ratag, MPH Artikel Article : Hubungan Antara Keluar Malam Dan Pengetahuan Tentang Malaria Pada Masyarakat Di Kecamatan Kema Kabupaten Minahasa Utara Provinsi Sulawesi Utara Tahun 2013 : The Relationship Between Night

Lebih terperinci

ABSTRAK PERBANDINGAN KADAR RET HE, FE, DAN TIBC PADA PENDERITA ANEMIA DEFISIENSI FE DENGAN ANEMIA KARENA PENYAKIT KRONIS

ABSTRAK PERBANDINGAN KADAR RET HE, FE, DAN TIBC PADA PENDERITA ANEMIA DEFISIENSI FE DENGAN ANEMIA KARENA PENYAKIT KRONIS ABSTRAK PERBANDINGAN KADAR RET HE, FE, DAN TIBC PADA PENDERITA ANEMIA DEFISIENSI FE DENGAN ANEMIA KARENA PENYAKIT KRONIS Renaldi, 2013 Pembimbing I : dr. Fenny, Sp.PK., M.Kes Pembimbing II : dr. Indahwaty,

Lebih terperinci

Kata kunci: Status Tempat Tinggal, Tempat Perindukkan Nyamuk, DBD, Kota Manado

Kata kunci: Status Tempat Tinggal, Tempat Perindukkan Nyamuk, DBD, Kota Manado HUBUNGAN ANTARA STATUS TEMPAT TINGGAL DAN TEMPAT PERINDUKAN NYAMUK (BREEDING PLACE) DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS BAHU KOTA MANADO TAHUN 2015 Gisella M. W. Weey*,

Lebih terperinci

*Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi Manado. Kata kunci: Status Tempat Tinggal, Tempat Perindukkan Nyamuk, DBD

*Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi Manado. Kata kunci: Status Tempat Tinggal, Tempat Perindukkan Nyamuk, DBD HUBUNGAN ANTARA STATUS TEMPAT TINGGAL DAN TEMPAT PERINDUKAN NYAMUK (BREEDING PLACE) DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS BAHU KOTA MANADO TAHUN 2015 Gisella M. W. Weey*,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Demam tifoid merupakan infeksi bakteri sistemik yang disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi yang dijumpai di berbagai negara berkembang terutama di daerah tropis

Lebih terperinci

ABSTRAK. UJI VALIDITAS INDEKS MENTZER SEBAGAI PREDIKTOR β-thalassemia MINOR DAN ANEMIA DEFISIENSI BESI PADA POPULASI ANEMIA HIPOKROM MIKROSITER

ABSTRAK. UJI VALIDITAS INDEKS MENTZER SEBAGAI PREDIKTOR β-thalassemia MINOR DAN ANEMIA DEFISIENSI BESI PADA POPULASI ANEMIA HIPOKROM MIKROSITER ABSTRAK UJI VALIDITAS INDEKS MENTZER SEBAGAI PREDIKTOR β-thalassemia MINOR DAN ANEMIA DEFISIENSI BESI PADA POPULASI ANEMIA HIPOKROM MIKROSITER Aisyah Mulqiah, 2016 Pembimbing I Pembimbing II : dr. Penny

Lebih terperinci

Kata Kunci : Kelambu, Anti Nyamuk, Kebiasaan Keluar Malam, Malaria

Kata Kunci : Kelambu, Anti Nyamuk, Kebiasaan Keluar Malam, Malaria FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA DI PUSKESMAS WOLAANG KECAMATAN LANGOWAN TIMUR MINAHASA Trifena Manaroinsong*, Woodford B. S Joseph*,Dina V Rombot** *Fakultas Kesehatan Masyarakat

Lebih terperinci

HUBUNGAN PELAKSANAAN KLINIK SANITASI DENGAN KEJADIAN DIARE DI KABUPATEN TAKALAR

HUBUNGAN PELAKSANAAN KLINIK SANITASI DENGAN KEJADIAN DIARE DI KABUPATEN TAKALAR Jurnal MKMI, Vol 6 No.2, April 2010, hal 81-85 Artikel IV HUBUNGAN PELAKSANAAN KLINIK SANITASI DENGAN KEJADIAN DIARE DI KABUPATEN TAKALAR Syarifuddin 1, Hasanuddin Ishak 2,Arifin Seweng 3 1 Dinas Kesehatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Plasmodium merupakan penyebab infeksi malaria yang ditemukan oleh Alphonse Laveran dan perantara malaria yaitu nyamuk Anopheles yang ditemukan oleh Ross (Widoyono, 2008).

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. (Harijanto, 2014). Menurut World Malaria Report 2015, terdapat 212 juta kasus

BAB 1 PENDAHULUAN. (Harijanto, 2014). Menurut World Malaria Report 2015, terdapat 212 juta kasus BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria merupakan penyakit menular yang masih menjadi masalah kesehatan masyarakat, baik dunia maupun Indonesia (Kemenkes RI, 2011). Penyakit malaria adalah penyakit

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. miliar atau 42% penduduk bumi memiliki risiko terkena malaria. WHO mencatat setiap tahunnya

BAB I PENDAHULUAN. miliar atau 42% penduduk bumi memiliki risiko terkena malaria. WHO mencatat setiap tahunnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria merupakan penyakit menular yang sangat dominan di daerah tropis dan sub-tropis serta dapat mematikan. Setidaknya 270 juta penduduk dunia menderita malaria dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penularan malaria masih ditemukan di 97 negara dan wilayah. Saat ini sekitar 3,3

BAB I PENDAHULUAN. penularan malaria masih ditemukan di 97 negara dan wilayah. Saat ini sekitar 3,3 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Malaria merupakan penyakit parasitik yang ditularkan oleh nyamuk dan sepenuhnya dapat dicegah dan diobati. Tahun 2014, WHO melaporkan bahwa penularan malaria masih ditemukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Malaria merupakan penyakit infeksi yang masih menjadi penyakit endemis di beberapa daerah tropis dan subtropis dunia. Pada tahun 2006, terjadi 247 juta kasus malaria,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertempat di wilayah kerja puskesmas Motoboi Kecil

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertempat di wilayah kerja puskesmas Motoboi Kecil 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini ber di wilayah kerja puskesmas Motoboi Kecil Kecamatan Kotamobagu Selatan Kota Kotamobagu. Wilayah kerja puskesmas Motoboi Kecil

Lebih terperinci

Relationship between Consumption of Iron Supplements and Malaria Infection with Anaemia among Pregnant Mothers, in Ambon City

Relationship between Consumption of Iron Supplements and Malaria Infection with Anaemia among Pregnant Mothers, in Ambon City Laporan hasil penelitian Hubungan antara Konsumsi Tablet Besi dan Infeksi Malaria dengan Anemia pada Ibu Hamil di Kota Ambon Widy Markosia Wabula 1,2, N.T. Suryadhi 1, Luh Seri Ani 1,3 1 Program Studi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit demam berdarah dengue atau disingkat DBD merupakan salah satu masalah kesehatan dunia. Hal ini dapat dilihat dari jumlah kasus DBD di dunia pada tahun 2010

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. merah (eritrosit) yang terlalu sedikit, yang mana sel darah merah itu

BAB I PENDAHULUAN. merah (eritrosit) yang terlalu sedikit, yang mana sel darah merah itu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anemia adalah suatu keadaan dimana tubuh memiliki jumlah sel darah merah (eritrosit) yang terlalu sedikit, yang mana sel darah merah itu mengandung hemoglobin yang berfungsi

Lebih terperinci

BAB I P E N D A H U L U A N. A. Latar Belakang

BAB I P E N D A H U L U A N. A. Latar Belakang BAB I P E N D A H U L U A N A. Latar Belakang Malaria masih merupakan penyakit yang belum bisa diberantas tuntas sampai saat ini, bahkan merupakan penyakit infeksi parasit yang paling penting. Diperkirakan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Malaria adalah penyakit akibat infeksi protozoa genus Plasmodium yang

BAB 1 PENDAHULUAN. Malaria adalah penyakit akibat infeksi protozoa genus Plasmodium yang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria adalah penyakit akibat infeksi protozoa genus Plasmodium yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles betina yang terinfeksi. Gejala umumnya muncul 10 hingga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus dengue dengan manifestasi klinis demam, nyeri otot dan/atau nyeri sendi yang

Lebih terperinci

Epidemiologi dan aspek parasitologis malaria. Ingrid A. Tirtadjaja Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti

Epidemiologi dan aspek parasitologis malaria. Ingrid A. Tirtadjaja Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti Epidemiologi dan aspek parasitologis malaria Ingrid A. Tirtadjaja Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti Malaria Sudah diketahui sejak jaman Yunani Kutukan dewa wabah disekitar Roma Daerah rawa berbau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit yang menyebar

BAB I PENDAHULUAN. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit yang menyebar BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit yang menyebar paling cepat yang disebabkan oleh virus nyamuk. Dalam 50 tahun terakhir, insiden telah meningkat 30 kali

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang. Malaria merupakan salah satu penyakit infeksi yang. masih menjadi masalah di negara tropis dan subtropis

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang. Malaria merupakan salah satu penyakit infeksi yang. masih menjadi masalah di negara tropis dan subtropis BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Malaria merupakan salah satu penyakit infeksi yang masih menjadi masalah di negara tropis dan subtropis termasuk Indonesia. Penyebab penyakit malaria ini adalah parasit

Lebih terperinci

A. Pengorganisasian. E. Garis Besar Materi

A. Pengorganisasian. E. Garis Besar Materi Pokok Bahasan : Malaria Sub Pokok : Pencegahan Malaria Sasaran : Ibu/Bapak Kampung Yakonde Penyuluh : Mahasiswa PKL Politeknik Kesehatan Jayapura Waktu : 18.30 WPT Selesai Hari/tanggal : Senin, 23 Mei

Lebih terperinci

Gambaran Infeksi Malaria di RSUD Tobelo Kabupaten Halmahera Utara Periode Januari Desember 2012

Gambaran Infeksi Malaria di RSUD Tobelo Kabupaten Halmahera Utara Periode Januari Desember 2012 Gambaran Infeksi di RSUD Tobelo Kabupaten Halmahera Utara Periode Januari Desember 2012 Nugraheni Maraelenisa Letelay 1, Ellya Rosa Delima 2 1. Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Maranatha Bandung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Amerika Selatan dan 900/ /tahun di Asia (Soedarmo, et al., 2008).

BAB I PENDAHULUAN. Amerika Selatan dan 900/ /tahun di Asia (Soedarmo, et al., 2008). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Demam tifoid masih menjadi masalah kesehatan global bagi masyarakat dunia, terutama di negara yang sedang berkembang. Besarnya angka pasti pada kasus demam tifoid di

Lebih terperinci

Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Higienitas Pasien Skabies di Puskesmas Panti Tahun 2014

Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Higienitas Pasien Skabies di Puskesmas Panti Tahun 2014 Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Higienitas Pasien Skabies di Puskesmas Panti Tahun 2014 (Factors Related to Hygiene of Scabies Patients in Panti Primary Health Care 2014) Ika Sriwinarti, Wiwien Sugih

Lebih terperinci

PREVALENSI DEMAM BERDARAH DENGUE DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUMINTING TAHUN Ronald Imanuel Ottay

PREVALENSI DEMAM BERDARAH DENGUE DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUMINTING TAHUN Ronald Imanuel Ottay PREVALENSI DEMAM BERDARAH DENGUE DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUMINTING TAHUN 2012-2014 Ronald Imanuel Ottay *Bagian Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi Abstrak Manado

Lebih terperinci

IQBAL OCTARI PURBA /IKM

IQBAL OCTARI PURBA /IKM PENGARUH KEBERADAAN JENTIK, PENGETAHUAN DAN PRAKTIK PEMBERANTASAN SARANG NYAMUK TERHADAP KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE DI KECAMATAN SIANTAR TIMUR KOTA PEMATANG SIANTAR TAHUN 2014 TESIS OLEH IQBAL OCTARI

Lebih terperinci

HUBUNGAN PEMERIKSAAN HITUNG JUMLAH TROMBOSIT DAN KADAR HEMOGLOBIN PADA INFEKSI MALARIA

HUBUNGAN PEMERIKSAAN HITUNG JUMLAH TROMBOSIT DAN KADAR HEMOGLOBIN PADA INFEKSI MALARIA HUBUNGAN PEMERIKSAAN HITUNG JUMLAH TROMBOSIT DAN KADAR HEMOGLOBIN PADA INFEKSI MALARIA Azhari Muslim Jurusan Analis Kesehatan Poltekkes Tanjungkarang e-mail: azharikoumouin@yahoo.com Abstrak: Hubungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. serta semakin luas penyebarannya. Penyakit ini ditemukan hampir di seluruh

BAB I PENDAHULUAN. serta semakin luas penyebarannya. Penyakit ini ditemukan hampir di seluruh BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit malaria sampai saat ini merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di Indonesia yang cenderung meningkat jumlah klien serta semakin luas penyebarannya.

Lebih terperinci

ABSTRAK. PENGARUH SARI BUAH MERAH (Pandanus conoideus Lam.) TERHADAP PARASITEMIA PADA MENCIT JANTAN STRAIN BALB/c YANG DIINOKULASI Plasmodium berghei

ABSTRAK. PENGARUH SARI BUAH MERAH (Pandanus conoideus Lam.) TERHADAP PARASITEMIA PADA MENCIT JANTAN STRAIN BALB/c YANG DIINOKULASI Plasmodium berghei ABSTRAK PENGARUH SARI BUAH MERAH (Pandanus conoideus Lam.) TERHADAP PARASITEMIA PADA MENCIT JANTAN STRAIN BALB/c YANG DIINOKULASI Plasmodium berghei Lisa Marisa, 2009 Pembimbing I : Dr. Susy Tjahjani,

Lebih terperinci

ANALISIS BIAYA DAN TATALAKSANA PENGOBATAN MALARIA PADA PASIEN RAWAT INAP DI RSUD ULIN BANJARMASIN KALIMANTAN SELATAN PERIODE TAHUN

ANALISIS BIAYA DAN TATALAKSANA PENGOBATAN MALARIA PADA PASIEN RAWAT INAP DI RSUD ULIN BANJARMASIN KALIMANTAN SELATAN PERIODE TAHUN ANALISIS BIAYA DAN TATALAKSANA PENGOBATAN MALARIA PADA PASIEN RAWAT INAP DI RSUD ULIN BANJARMASIN KALIMANTAN SELATAN PERIODE TAHUN 20062009 COST ANALYSIS AND MALARIA THERAPY FOR HOSPITALIZED PATIENT IN

Lebih terperinci

Promotif, Vol.5 No.1, Okt 2015 Hal 09-16

Promotif, Vol.5 No.1, Okt 2015 Hal 09-16 HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN PELAKSANAAN PEMBERANTASAN SARANG NYAMUK (PSN) DENGAN PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) DI KELURAHAN TALISE KECAMATAN PALU TIMUR KOTA PALU 1) DaraSuci 2) NurAfni Bagian Epidemiologi

Lebih terperinci

PHBS yang Buruk Meningkatkan Kejadian Diare. Bad Hygienic and Healthy Behavior Increasing Occurrence of Diarrhea

PHBS yang Buruk Meningkatkan Kejadian Diare. Bad Hygienic and Healthy Behavior Increasing Occurrence of Diarrhea PHBS yang Buruk Meningkatkan Kejadian Diare Merry Tyas Anggraini 1, Dian Aviyanti 1, Djarum Mareta Saputri 1 1 Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Semarang. ABSTRAK Latar Belakang : Perilaku hidup

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Penyakit infeksi dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Penyakit infeksi dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Penyakit infeksi dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus Dengue I, II, III, dan IV yang ditularkan oleh nyamuk Aedes aegepty dan Aedes albopticus.

Lebih terperinci

FAKTOR RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS GOGAGOMAN KECAMATAN KOTAMOBAGU BARAT KOTA KOTAMOBAGU

FAKTOR RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS GOGAGOMAN KECAMATAN KOTAMOBAGU BARAT KOTA KOTAMOBAGU FAKT RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS GOGAGOMAN KECAMATAN KOTAMOBAGU BARAT KOTA KOTAMOBAGU Mohamad Hasrul Paputungan*, W.P.J. Kaunang** *Program

Lebih terperinci

ABSTRAK GAMBARAN PENDERITA MALARIA DI KABUPATEN SUKABUMI PERIODE JANUARI-DESEMBER 2011

ABSTRAK GAMBARAN PENDERITA MALARIA DI KABUPATEN SUKABUMI PERIODE JANUARI-DESEMBER 2011 ABSTRAK GAMBARAN PENDERITA MALARIA DI KABUPATEN SUKABUMI PERIODE JANUARI-DESEMBER 2011 Dimas Aditia Gunawan, 2012 Pembimbing I : July Ivone, dr., MKK., MPd. Ked. Pembimbing II : Prof. Dr. Susy Tjahjani,

Lebih terperinci

*Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi **Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sam Ratulangi

*Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi **Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sam Ratulangi HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN DAN SIKAP MASYARAKAT DENGAN TINDAKAN PEMILIK ANJING DALAM PENCEGAHAN RABIES DI DESA KOHA KECAMATAN MANDOLANG KABUPATEN MINAHASA Mentari O.Pangkey*John. Kekenusa** Joy.A.M. Rattu*

Lebih terperinci

ABSTRAK GAMBARAN INFEKSI MALARIA DI RSUD TOBELO KABUPATEN HALMAHERA UTARA PROVINSI MALUKU UTARA PERIODE JANUARI DESEMBER 2012

ABSTRAK GAMBARAN INFEKSI MALARIA DI RSUD TOBELO KABUPATEN HALMAHERA UTARA PROVINSI MALUKU UTARA PERIODE JANUARI DESEMBER 2012 ABSTRAK GAMBARAN INFEKSI MALARIA DI RSUD TOBELO KABUPATEN HALMAHERA UTARA PROVINSI MALUKU UTARA PERIODE JANUARI DESEMBER 2012 Nugraheni M. Letelay, 2013. Pembimbing I : dr. Ellya Rosa Delima, M.Kes Latar

Lebih terperinci

JST Kesehatan, Oktober 2012, Vol. 2 No. 4: ISSN

JST Kesehatan, Oktober 2012, Vol. 2 No. 4: ISSN JST Kesehatan, Oktober 212, Vol. 2 No. 4: 372 381 ISSN 2252-5416 FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERESEPAN OBAT UNTUK PENYAKIT ISPA NON PNEUMONIA DAN DIARE NON SPESIFIK DI PUSKESMAS KOTA MAKASSAR TAHUN

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU DAN POLA KONSUMSI DENGAN KEJADIAN ANEMIA GIZI PADA IBU HAMIL DI PUSKESMAS KASSI-KASSI

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU DAN POLA KONSUMSI DENGAN KEJADIAN ANEMIA GIZI PADA IBU HAMIL DI PUSKESMAS KASSI-KASSI Media Gizi Pangan, Vol. X, Edisi, Juli Desember 00 HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU DAN POLA KONSUMSI DENGAN KEJADIAN ANEMIA GIZI PADA IBU HAMIL DI PUSKESMAS KASSI-KASSI A.Esse Puji ), Sri Satriani ), Nadimin

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERTUMBUHAN BADUTA (UMUR 7-24 BULAN) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PENENGAHAN KABUPATEN LAMPUNG SELATAN

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERTUMBUHAN BADUTA (UMUR 7-24 BULAN) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PENENGAHAN KABUPATEN LAMPUNG SELATAN FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERTUMBUHAN BADUTA (UMUR 7-24 BULAN) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PENENGAHAN KABUPATEN LAMPUNG SELATAN Hanasiah 1, Anita Bustami 2, Zaenal Abidin 3 1 Puskesmas Penengahan,

Lebih terperinci

ABSTRAK. GAMBARAN IgM, IgG, DAN NS-1 SEBAGAI PENANDA SEROLOGIS DIAGNOSIS INFEKSI VIRUS DENGUE DI RS IMMANUEL BANDUNG

ABSTRAK. GAMBARAN IgM, IgG, DAN NS-1 SEBAGAI PENANDA SEROLOGIS DIAGNOSIS INFEKSI VIRUS DENGUE DI RS IMMANUEL BANDUNG ABSTRAK GAMBARAN IgM, IgG, DAN NS-1 SEBAGAI PENANDA SEROLOGIS DIAGNOSIS INFEKSI VIRUS DENGUE DI RS IMMANUEL BANDUNG Listiyani Halim, 2010, Pembimbing I : Lisawati Sadeli, dr., M.Kes Pembimbing II : Indahwaty,

Lebih terperinci

PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PERILAKU SISWA SMA TENTANG BAHAYA ROKOK DI KOTA DENPASAR PASCA PENERAPAN PERINGATAN BERGAMBAR PADA KEMASAN ROKOK

PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PERILAKU SISWA SMA TENTANG BAHAYA ROKOK DI KOTA DENPASAR PASCA PENERAPAN PERINGATAN BERGAMBAR PADA KEMASAN ROKOK UNIVERSITAS UDAYANA PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PERILAKU SISWA SMA TENTANG BAHAYA ROKOK DI KOTA DENPASAR PASCA PENERAPAN PERINGATAN BERGAMBAR PADA KEMASAN ROKOK LUH DEVI PRIYANTHI ASDIANA 1120025061 PROGRAM

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria masih menjadi masalah kesehatan di dunia baik di negara maju maupun di negara berkembang. Penyakit malaria telah menjangkiti 103 negara di dunia. Populasi orang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Demam tifoid merupakan masalah kesehatan yang penting di negara-negara

I. PENDAHULUAN. Demam tifoid merupakan masalah kesehatan yang penting di negara-negara 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Demam tifoid merupakan masalah kesehatan yang penting di negara-negara berkembang, salah satunya di Indonesia. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Salmonella enterica

Lebih terperinci

HUBUNGAN KINERJA PETUGAS DENGAN CASE DETECTION RATE (CDR) DI PUSKESMAS KOTA MAKASSAR

HUBUNGAN KINERJA PETUGAS DENGAN CASE DETECTION RATE (CDR) DI PUSKESMAS KOTA MAKASSAR HUBUNGAN KINERJA PETUGAS DENGAN CASE DETECTION RATE (CDR) DI PUSKESMAS KOTA MAKASSAR Relationship Performance with Case Detection Rate (CDR) In Puskesmas City Of Makassar Dian Ayulestari, Ida Leida M.

Lebih terperinci

Konsumsi Pangan Sumber Fe ANEMIA. Perilaku Minum Alkohol

Konsumsi Pangan Sumber Fe ANEMIA. Perilaku Minum Alkohol 15 KERANGKA PEMIKIRAN Anemia merupakan kondisi kurang darah yang terjadi bila kadar hemoglobin darah kurang dari normal (Depkes 2008). Anemia hampir dialami oleh semua tingkatan umur dan salah satunya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria merupakan salah satu penyakit menular yang tersebar hampir di beberapa Negara tropis dan subtropis saat

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria merupakan salah satu penyakit menular yang tersebar hampir di beberapa Negara tropis dan subtropis saat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Malaria merupakan salah satu penyakit menular yang tersebar hampir di beberapa Negara tropis dan subtropis saat ini. Menurut WHO tahun 2011, dari 106 negara yang dinyatakan

Lebih terperinci

Medan Diduga Daerah Endemik Malaria. Umar Zein, Heri Hendri, Yosia Ginting, T.Bachtiar Pandjaitan

Medan Diduga Daerah Endemik Malaria. Umar Zein, Heri Hendri, Yosia Ginting, T.Bachtiar Pandjaitan Medan Diduga Daerah Endemik Malaria Umar Zein, Heri Hendri, Yosia Ginting, T.Bachtiar Pandjaitan Fakultas Kedokteran Bagian Ilmu Penyakit Dalam Divisi Penyakit Tropik dan Infeksi Universitas Sumatera Utara

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN ORANG TUA TENTANG DEMAM BERDARAH DAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DI PUSKESMAS NGORESAN KECAMATAN JEBRES SURAKARTA

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN ORANG TUA TENTANG DEMAM BERDARAH DAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DI PUSKESMAS NGORESAN KECAMATAN JEBRES SURAKARTA HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN ORANG TUA TENTANG DEMAM BERDARAH DAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DI PUSKESMAS NGORESAN KECAMATAN JEBRES SURAKARTA Iin Kusumawardana, Burhanuddin Ichsan dan Sri Wahyu Basuki

Lebih terperinci

ABSTRAK. UJI DIAGNOSTIK PEMERIKSAAN TUBEX-TF DAN WIDAL TERHADAP BAKU EMAS KULTUR Salmonella typhi PADA PENDERITA TERSANGKA DEMAM TIFOID

ABSTRAK. UJI DIAGNOSTIK PEMERIKSAAN TUBEX-TF DAN WIDAL TERHADAP BAKU EMAS KULTUR Salmonella typhi PADA PENDERITA TERSANGKA DEMAM TIFOID ABSTRAK UJI DIAGNOSTIK PEMERIKSAAN TUBEX-TF DAN WIDAL TERHADAP BAKU EMAS KULTUR Salmonella typhi PADA PENDERITA TERSANGKA DEMAM TIFOID Melisa, 2010, Pembimbing I : Penny S.M., dr., Sp.PK., M.Kes Pembimbing

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Demam tifoid adalah penyakit akibat infeksi bakteri Salmonella enterica serotipe typhi. Demam tifoid masih merupakan masalah kesehatan di Indonesia yang timbul secara

Lebih terperinci

PERILAKU 3M, ABATISASI DAN KEBERADAAN JENTIK AEDES HUBUNGANNYA DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE

PERILAKU 3M, ABATISASI DAN KEBERADAAN JENTIK AEDES HUBUNGANNYA DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE Yunita K.R. dan Soedjajadi K., Perilaku 3M, Abatisasi PERILAKU 3M, ABATISASI DAN KEBERADAAN JENTIK AEDES HUBUNGANNYA DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE 3M Behavior, Abatitation, Aedes aegypti Larva

Lebih terperinci

Keywords: Characteristics, Malaria Parasites Positive, RSUD Dr. M. Yunus Bengkulu

Keywords: Characteristics, Malaria Parasites Positive, RSUD Dr. M. Yunus Bengkulu KARAKTERISTIK PENDERITA MALARIA DENGAN PARASIT POSITIF YANG DIRAWAT INAP DI RSUD DR. M. YUNUS KOTA BENGKULU TAHUN 2012 Dwi Putri 1, Sori Muda 2, Hiswani 2 1 Mahasiswa Departemen Epidemiologi FKM USU 2

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Swamedikasi 1. Definisi Swamedikasi Pelayanan sendiri didefinisikan sebagai suatu sumber kesehatan masyarakat yang utama di dalam sistem pelayanan kesehatan. Termasuk di dalam

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Latar Belakang

PENDAHULUAN. Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Masa balita merupakan usia penting dalam pertumbuhan dan perkembangan fisik anak. Pada usia ini, anak masih rawan dengan berbagai gangguan kesehatan, baik jasmani maupun rohani

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Penyakit malaria merupakan jenis penyakit tropis yang banyak dialami di negara Asia diantaranya adalah negara India, Indonesia, dan negara Asia lainnya. (Dewi, 2010).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kesehatan yang disebabkan oleh berjangkitnya penyakit-penyakit tropis. Salah satu

BAB I PENDAHULUAN. kesehatan yang disebabkan oleh berjangkitnya penyakit-penyakit tropis. Salah satu 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia sebagai negara yang beriklim tropis banyak menghadapi masalah kesehatan yang disebabkan oleh berjangkitnya penyakit-penyakit tropis. Salah satu penyakit

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN 4.1 Hasil Penelitian dan Pembahasan Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi terletak di Jalan Raya Karang Tengah km 14 Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi. Dinas kesehatan

Lebih terperinci

FAKTOR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA PADA KELUARGA

FAKTOR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA PADA KELUARGA Volume 1, Nomor 1, Juli 2016 FAKTOR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN MALARIA PADA KELUARGA Fera Meliyanti Dosen Program Studi Kesehatan Masyarakat STIKES Al- Ma arif Baturaja Jl. Dr. Moh. Hatta

Lebih terperinci

UNIVERSITAS UDAYANA NI MADE ARIEK ASRI ARYANTI

UNIVERSITAS UDAYANA NI MADE ARIEK ASRI ARYANTI UNIVERSITAS UDAYANA FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN TINGKAT KEHADIRAN ANGGOTA BINA KELUARGA BALITA (BKB) DALAM KEGIATAN BKB DI BANJAR MANUKAYA LET DESA MANUKAYA KECAMATAN TAMPAKSIRING KABUPATEN GIANYAR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh parasit plasmodium yang hidup dan berkembangbiak dalam sel darah merah manusia. Penyakit ini ditularkan

Lebih terperinci

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus:

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus: Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II Catatan Fasilitator Rangkuman Kasus: Agus, bayi laki-laki berusia 16 bulan dibawa ke Rumah Sakit Kabupaten dari sebuah

Lebih terperinci

Puskesmas Bilalang Kota Kotamobagu

Puskesmas Bilalang Kota Kotamobagu Hubungan Pengetahuan Ibu Dengan Pemberian Imunisasi Campak Pada Bayi Di Puskesmas Bilalang Kota Kotamobagu Indriyati Mantang 1, Maria Rantung 2, FreikeLumy 3 1,2,3 Jurusan Kebidanan Polekkes Kemenkes Manado

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. negara khususnya negara-negara berkembang. Berdasarkan laporan The World

BAB 1 PENDAHULUAN. negara khususnya negara-negara berkembang. Berdasarkan laporan The World BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Malaria sampai saat ini masih menjadi masalah kesehatan utama di berbagai negara khususnya negara-negara berkembang. Berdasarkan laporan The World Malaria Report 2005

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dari genus Plasmodium dan mudah dikenali dari gejala meriang (panas dingin

BAB 1 PENDAHULUAN. dari genus Plasmodium dan mudah dikenali dari gejala meriang (panas dingin BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Malaria adalah penyakit yang menyerang manusia, burung, kera dan primata lainnya, hewan melata dan hewan pengerat, yang disebabkan oleh infeksi protozoa dari genus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis merupakan salah satu masalah kesehatan utama penyebab kesakitan

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis merupakan salah satu masalah kesehatan utama penyebab kesakitan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Sepsis merupakan salah satu masalah kesehatan utama penyebab kesakitan dan kematian pada anak. 1,2 Watson dan kawan-kawan (dkk) (2003) di Amerika Serikat mendapatkan

Lebih terperinci