REKAYASA TEKNOLOGI INSTALASI BIOGAS SIAP PAKAI DAN PEMANFAATANNYA PADA USAHA PENGGEMUKAN TERNAK SAPI

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "REKAYASA TEKNOLOGI INSTALASI BIOGAS SIAP PAKAI DAN PEMANFAATANNYA PADA USAHA PENGGEMUKAN TERNAK SAPI"

Transkripsi

1 REKAYASA TEKNOLOGI INSTALASI BIOGAS SIAP PAKAI DAN PEMANFAATANNYA PADA USAHA PENGGEMUKAN TERNAK SAPI (Engineering Technology of Ready for Use Biogas Installation and its Utilization in Fattening Cattle) MURYANTO 1, A. HERMAWAN 1, M. WIDAGDO 2 dan MUNTOHA 1 1 Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Tengah, Bukit Tegalepek, Sidomulyo, Ungaran CV Prima Utama, Semarang ABSTRACT Engineering have been carried out in installation of ready to use biogas pruducing unit (BPU) and its implementation in fattening cattle farming. This activity consists of four stages: (1) Studying the formation process of installation of BPU and formation of gasbio; (2) Engineering the installation of BPU (inlet, digester and outlet); (3) Arranging biogas installation ready-made design and (4) Testing the installation of BPU and its feasibility. The study was conducted for 2 years in 2007 to Location of activity in Magelang regency, Pemalang and Sragen, and engineering performed in the District Temanggung. Data and information collected includes biogas production and processing and its utilization in fattening cattle farming. Data were analyzed descriptively and equipped with a feasibility analysis. It was concluded that the installation of BPU that initially used fairly complex contruction could be engineered to be more practical, initially it needed 12 days/units was shortened to 3 hours/units, ranging from the inlet, digester and outlet installation assembled into one unit ready to install. The key ingredient was polyethylene plastic (PE), in addition to easy installation, it can be mass produced. From the test results using raw cow dung indicated that the gas produced can be used to cook with the burners for 3 hours or equivalent liters of kerosene. Organic fertilizer producted was 9.6 kg/day of soild fertilizer and kg/day of liquid fertilizer. Result of financial analysis from the introduction of BPU reach at 4 heads fattening cattle farming of 6 months, showed that the price of installation of BPU can break even on the fattening farming. Key Words: Biogas, Engineering, Fattening Cattle ABSTRAK Telah dilakukan kegiatan rekayasa teknologi instalasi biogas siap pakai dan pemanfataatannya pada usaha penggemukan sapi. Kegiatan ini terdiri dari empat tahap yaitu: (1) Mempelajari instalasi biogas dan proses terbentuknya gas bio; (2) Merekayasa instalasi biogas (inlet, digester dan outlet); (3) Merangkai design instalasi biogas siap pakai dan (4) Menguji instalasi biogas dan kelayakannya. Penelitian dilakukan selama 2 tahun mulai tahun Lokasi kegiatan di Kabupaten Magelang, Pemalang dan Sragen, sedang perekayasaan dilakukan di Kabupaten Temanggung. Data dan informasi yang dikumpulkan meliputi produksi gas bio dan prosesnya serta pemanfaatan pada usaha penggemukan ternak sapi. Data dianalisis secara deskriptif dan dilengkapi dengan analisis kelayakan. Dari kajian ini dapat disimpulkan bahwa instalasi biogas yang awalnya menggunakan kontruksi cukup rumit dapat direkayasa menjadi lebih praktis, pembuatan yang awalnya membutuhkan waktu 12 hari/unit dipersingkat menjadi 3 jam/unit, mulai dari inlet, digester dan outlet dirangkai menjadi satu unit instalasi siap pasang, menggunakan bahan utama plastik Polyethylene (PE), disamping itu pemasangannya mudah dan dapat diproduksi secara massal. Dari hasil pengujian menggunakan bahan baku kotoran sapi ditunjukkan bahwa gas yang diproduksi dapat digunakan untuk memasak dengan kompor dua tungku selama 3 jam atau setara ± 2,25 liter minyak tanah. Pupuk organik yang diproduksi 9,6 kg/hari berupa pupuk padat dan 150,4 kg/hari berupa pupuk cair. Hasil analisis finasial dari introduksi biogas pada usaha penggemukan 4 ekor ternak sapi dengan periode penggemukan 6 bulan, menunjukkan bahwa harga instalasi biogas dapat impas pada usaha penggemukan periode ketiga. Kata Kunci: Biogas, Rekayasa, Penggemukan Sapi 320

2 PENDAHULUAN Di Indonesia, program pengembangan biogas mulai digalakkan pada awal tahun Pengembangan tersebut bertujuan untuk memanfaatkan limbah dan biomassa lainnya dalam rangka mencari sumber energi lain di luar kayu bakar dan minyak tanah (SURIAWIRIA, 2005). Program tersebut tidak berkembang meluas di masyarakat, hal ini disebabkan karena masyarakat pada waktu itu masih mampu membeli minyak tanah dan gas, adanya kebijakan subsidi dari pemerintah, disamping itu sumber energi lain seperti kayu bakar masih banyak tersedia di lapangan. Pengembangan biogas mulai mendapat perhatian baik dari pemerintah maupun masyarakat setelah dikeluarkannya kebijakan pemerintah dalam mengurangi subsidi bahan bakar minyak (BBM), dengan kenaikan harga BBM sampai 100%, bahkan untuk minyak tanah sampai 125% per 1 Oktober 2005, Pengembangan biogas semakin penting karena minyak tanah menjadi langka dan mahal (Rp. 8000/l). Bahan bakar dapat memicu kerusakan lingkungan (kebun, hutan, atmosfir), sedangkan kelangkaan pupuk dapat menyebabkan menurunnya kesuburan lahan. Oleh karena itu pengembangan biogas merupakan salah satu alternatif pemecahan dalam rangka mencari sumber energi alternatif sekaligus sebagai upaya konservasi. Prinsip pembuatan instalasi biogas adalah menampung limbah organik baik berupa kotoran ternak, limbah tanaman maupun limbah industri pertanian, kemudian memproses limbah tersebut dan mengambil gasnya untuk dimanfaatkan sebagai sumber energi serta menampung sisa hasil pemrosesan yang dapat dipergunakan sebagai pupuk organik. Dengan mengembangkan biogas, akan diperoleh manfaat baik secara langsung maupun tidak langsung. Manfaat langsung yang dapat diperoleh adalah mendapatkan sumber energi alternatif untuk memasak, penerangan, bahan bakar generator dan pupuk organik siap pakai. Untuk dapat membangun satu unit biogas, diperlukan 3 tabung yaitu, tabung penampung bahan baku atau inlet, tabung pemroses/pencerna atau digester dan tabung penampung sisa hasil pemrosesan atau outlet. Dari ketiga tabung tersebut yang paling utama adalah digester, karena tabung ini berfungsi sebagai tempat terjadinya proses fermentasi bakteri anaerob yang kedap udara. Pembuatan instalasi biogas berdasarkan bahan pembuatnya dapat dibedakan menjadi 3, yaitu instalasi model bata, plastik dan bis beton. Pilihan model instalasi biogas yang akan dibangun dapat disesuai berdasarkan kondisi lokasi, anggaran dan adanya muatan pemberdayaan masyarakat. Instalasi model bata, mempunyai kelebihan, tahan sampai 20 tahun bahkan lebih, namun mempunyai kelemahan yaitu biaya tinggi (Rp. 17 juta/unit/9m 3 ), pembuatannya lama (± 15 hari) dan memerlukan keahlian. Instalasi model plastik mempunyai kelebihan yaitu murah, namun mudah rusak sedangkan instalasi dengan bis beton kelebihannya harga murah, namun pemasangannya sulit. Dengan mempelajari kelebihan dan kelemahan tersebut, maka diperlukan suatu rekayasa instalasi biogas yang mudah dipasang, tahan lama, harga relatif murah dan dapat diproduksi dalam jumlah banyak. MATERI DAN METODE Pengkajian ini merupakan lesson learn dari pengembangan teknologi biogas yang terdiri dari empat tahap yaitu: (1) Mempelajari instalasi biogas dan proses terbentuknya gas bio; (2) Merekayasa instalasi biogas (inlet, digester dan outlet); (3) Merangkai design instalasi biogas siap pakai dan (4) Menguji instalasi biogas dan kelayakannya. Penelitian dilakukan selama 2 tahun mulai tahun Lokasi kegiatan di Kabupaten Magelang, Pemalang dan Sragen, sedang perekayasaan dilakukan di Kabupaten Temanggung. Data dan informasi yang dikumpulkan meliputi referensi instalasi biogas dan proses terbentuknya gas bio, ukuran/dimensi instalasi, produksi gas bio dan prosesnya, produksi slury/pupuk organik serta pemanfaatan pada usaha penggemukan ternak sapi. Data dianalisis secara deskriptif dan dilengkapi dengan analisis kelayakan usaha. HASIL DAN PEMBAHASAN Mempelajari instalasi biogas dan proses terbentuknya gas bio Instalasi biogas terdiri dari 3 tabung yaitu: (1) tabung penampung bahan baku (inlet); (2) 321

3 tabung pemroses/pencerna (digester) dan (3) tabung penampung sisa hasil pemrosesan (outlet). Bahan pembuat tabung-tabung tersebut dapat berasal dari bata merah, plastik atau drum bekas baik dari seng atau dari plastik. Ketiga tabung tersebut ditempatkan pada posisi tertentu agar proses pembuatan gas bio dapat berjalan dengan baik. Penjelasan dari ketiga tabung tersebut adalah sebagai berikut: Tabung penampung bahan (inlet) Tabung ini berfungsi untuk menampung, mengencerkan dan menyaring kotoran sebelum diproses lebih lanjut kedalam tabung yang kedua atau digester. Penampungan dilakukan untuk mempermudah proses, sedang pengenceran dilakukan karena proses pengambilan gas memerlukan kondisi tertentu. Pengenceran dilakukan dengan menambah air, sehingga perbandingan antara limbah dan air adalah 1 : 1. Penyaringan dilakukan agar limbah tidak tercampur dengan bahan material lain yang dapat mengganggu proses fermentasi. Bahan-bahan yang mengganggu diantaranya sisa pakan yang teksturnya keras dan bentuknya besar, logam berat seperti tembaga, cadmium, kromium, selain itu desinfektan, deterjen dan antibiotik. Tabung pemroses/pencerna (digester) Tabung ini disebut juga digester, merupakan tabung yang paling penting, hal ini disebabkan karena fungsinya sebagai tempat pemrosesan dan pemisahan antara gas yang akan diambil dengan material lain yang harus dikeluarkan dari tabung tersebut, untuk diisi dengan bahan baku yang baru. Proses antara pengisian, pengeluaran gas dan pengeluaran materi yang sudah diambil gasnya harus dapat berlangsung terus-menerus, sehingga gas dapat diproduksi secara kontinyu. Oleh karena pentingnya fungsi dari tabung ini, maka pembuatannya harus rapat/tidak bocor. Tabung penampung sisa hasil pemrosesan (outlet) Tabung ini berfungsi untuk menampung limbah hasil akhir pemrosesan. Apabila bahan baku yang digunakan adalah kotoran sapi, maka hasil akhir pemrosesan adalah pupuk organik. Pupuk ini sudah tidak berbau dan dapat langsung digunakan, namun masih mengandung air. Pupuk organik dalam tabung dapat langsung didistribusikan ke tanaman, atau diproses lebih lanjut atau dikemas untuk dikomersialkan. Dari penjelasan ketiga tabung tersebut, tabung kedua atau digester merupakan tabung yang paling penting. Oleh karena itu, rancangan konstruksinya harus detail, sedang tabung-tabung yang lain pembuatannya dapat dimodifikasi sesuai dengan kondisi setempat. RAHMAN (2005) menjelaskan bahwa secara umum terdapat dua tipe digester, yaitu tipe terapung (floating type) dan tipe kubah tetap (fixed dome type). Tipe terapung terdiri atas tabung pemroses dan di atasnya ditempatkan drum terapung dari besi terbalik yang berfungsi untuk menampung gas yang dihasilkan oleh digester. Sedangkan tipe kubah adalah digester yang dibangun dengan menggali tanah kemudian dibuat bangunan dari bata, pasir, dan semen yang berbentuk seperti rongga yang kedap udara dan berstruktur seperti kubah (bulatan setengah bola). Terdapat dua macam tipe ukuran kecil untuk rumah tangga dengan volume 6 10 m 3 dan tipe besar m 3. Dari kedua tipe digester tersebut, tipe fixed dome dipilih untuk direkayasa menjadi instalasi biogas siap pakai dan mudah dipasang. Contoh sketsa dari tipe fixed dome dengan kapasitas 9 m 3 (Gambar 1) terdiri dari tabung inlet yang terhubung dengan digester dan outlet. Pada bagian atas digester dibuat saluran yang berfungsi untuk mengetahui adanya kebocoran sekaligus dapat dibuka yang dapat digunakan untuk memperbaiki kerusakan pada digester. Pada bagian outlet diberi penutup berbentuk setengah lingkaran yang dapat dimodifikasi bentuk sesuai dengan kondisi lokasi. Mempelajari proses terbentuknya gas bio Mempelajari proses terbentuknya gas bio merupakan hal penting guna melengkapi informasi penggunaan instalasi biogas hasil rekayasa. Gas bio terbentuk melalui proses degradasi limbah baik dari limbah pertanian, kotoran hewan, dan kotoran manusia atau campurannya yang dicampur dengan air dan ditempatkan dalam tempat yang tertutup atau dalam kondisi anaerob/kedap udara (HADI 322

4 323

5 et al., 1982). Keadaan anaerob ini dapat terjadi secara buatan yaitu dengan membuat digester sebagai tempat terjadinya proses degradasi limbah organik (FRY dan MEVIL, 1973). Kondisi anaerob dalam digester inilah yang kemudian berkembang dengan bermacammacam bentuk dan bahan yang digunakan. Gas bio (metan) sebagai produk utama dari instalasi biogas merupakan campuran dari berbagai jenis gas dan gas methan merupakan kandungan yang paling besar. Nilai kalor gas metana murni (100%) adalah kkal/m 3. Pembuatan gas bio dengan bahan baku kotoran sapi, nilai kalor yang diperoleh antara kkal/m 3 yang akan mengahasilkan biogas dengan komposisi: 54 70% metana; 27 45% karbondioksida; 0,5 3,0% nitrogen; 0,1% karbonmonoksida; 0,1% oksigen dan sedikit sekali hidrogen sulfida, amoniak dan nitrogen oksida (KARSINI, 1981; HARAHAP dan GINTING, 1984). Bahan baku limbah organik, berfungsi sebagai sumber unsur karbon dan nitrogen, yang selanjutnya digunakan untuk aktivitas reaksi kimia dan pertumbuhan mikroorganisme melalui tiga tahap reaksi kimia (proses dekomposisi anaerob; NOEGROHO HADI, 1980; SAUBOLLE, 1978; ANONIMUS, 1977), hingga terbentuk gas bio yaitu: (1) Tahap pelarutan bahan-bahan organik, pada tahap ini bahan padat yang mudah larut atau yang sukar larut akan berubah menjadi senyawa organik yang larut; (2) Tahap asidifikasi atau pengasaman, merupakan tahap terbentuknya asam-asam organik dan pertumbuhan atau perkembangan sel bakteri; (3) Tahap metanogenik, merupakan tahap dominasi perkembangan sel mikroorganisme dengan spesies tertentu yang menghasilkan gas metan. Bahan organik yang dimasukkan ke dalam digester kedap udara akan dicerna/diproses oleh bakteri anaerob menghasilkan gas yang kemudian disebut gasbio. Gasbio merupakan gabungan antara gas metan (CH 4 ) dengan CO 2 dengan perbandingan 65 : 35. Biogas yang telah terkumpul di dalam digester selanjutnya dialirkan melalui pipa penyalur gas menuju tabung penyimpan gas atau langsung ke lokasi penggunaannya. Agar proses terbentuknya biogas berjalan sesuai yang diharapkan, artinya dapat menghasilkan gas methan, maka diperlukan persyaratan-persyaratan tertentu (ANONYMOUS, 2003; SURIAWIRIA, 2005; KADARWATI, 2003; SAUBOLLE, 1978) diantaranya, C/N rasio antara 20 25, kandungan air %, jasad renik/mikro organisma pembentuk asam antara lain: Pseudomonas, Escherichia, Flavobacterium dan Alcaligenes yang mendegradasi bahan organik menjadi asamasam lemak. Selanjutnya asam-asam lemak didegradasi menjadi biogas yang sebagian besar adalah gas methan oleh bakteri methan antara lain: Methanobacterium, Methanosarcina, dan Methanococcus (SAHIDU dan SIRAJUDDIN, 1983). Persyaratan lain adalah tidak diperlukannya udara sama sekali (anaerob) pada digester, temperatur 5 55 C optimumnya 35 C, derajat keasaman (ph) 6,8 sampai 8, pengadukan yang dimaksudkan agar bahan baku menjadi homogen dan tidak adanya bahan penghambat pertumbuhan mikroorganisme antara lain, logam berat seperti tembaga, kadmium, dan kromium, desinfektan, deterjen dan antibiotik. Merekayasa instalasi biogas (inlet, digester dan outlet) Rekayasa inlet Rekayasa pada inlet tidak membutuhkan keahlian yang khusus, karena fungsi dari inlet hanya untuk menampung, mengaduk dan mengenerkan bahan baku. Pada awalnya inlet dibuat dengan bahan baku bata merah dan semen dengan ukuran dimensi yang bervariasi, kemudian direkayasa menggunakan bahan serat fiber, pralon dalam posisi miring dan tegak lurus (Gambar. 2, 3, 4 dan 5). Rekayasa digester Pada awalnya digester dibuat dengan teknik yang sederhana yaitu menggunakan drum tangki air yang dibuat dari bahan plastik polyethiline (PE) kapasitas liter. Digester dibuat dengan menyambung 2 drum dan 4 drum. Penyambungan dilakukan dengan lem plastik dan skrup. Kemudian dilakukan modifikasi dengan menggunakan 2 drum 324

6 Gambar 2. Inlet dengan bahan bata merah Gambar 3. Rekayasa inlet dengan bahan serat fiber Gambar 4. Rekayasa inlet dengan bahan paralon (melengkung) Gambar 5. Rekayasa inlet dengan bahan paralon (tegak lurus) tangki air kapasitas liter disambung dengan teknik yang sama (Gambar 6). Semua rekayasa pembuatan digester tersebut dapat bekerja dengan baik dan menghasilkan gas bio yang dapat digunakan untuk memasak dan penerangan. Digester tersebut dimodifikasi memjadi satu digester yang dibuat dari bahan Polyethyline (PE) dengan kapasitas 4,6 m 3 (Gambar 7), kemudian digester tersebut dimodifikasi lagi dengan kapasitas 5,3 m 3 (Gambar 8). Digester tersebut dibuat dengan menggunakan cetakan dari baja (moulding), sehingga dapat diproduksi dalam jumlah banyak. 325

7 Gambar 6. Digester 4 drum masing-masing kapasitas 1000 l Gambar 7. Rekayasa digester kapasitas 4,6 m 3 Gambar 8. Rekayasa digester kapasitas 5,3 m 3 326

8 Rekayasa outlet Rekayasa pada outlet sama seperti pada inlet, tidak membutuhkan keahlian yang khusus, karena fungsi dari outlet untuk menampung sisa limbah setelah diproses didalam digester. Pada awalnya outlet dibuat dengan bahan baku bata merah dan semen dengan ukuran dimensi yang bervariasi (Gambar 9), kemudian dikembangkan menggunakan bahan serat fiber (Gambar 10) dan terakhir dalam bentuk tabung menggunakan bahan plastik PE (Gambar 11). Gambar 9. Outlet dengan bahan bata merah Gambar 10. Rekayasa outlet dengan bahan serat fiber. Gambar 11. Rekayasa outlet bentuk tabung dengan bahan plastik PE 327

9 Merangkai design instalasi biogas siap pakai Sebagai upaya agar instalasi biogas dapat siap langsung dipasang, maka masing-masing tabung harus dicetak agar didapatkan ukuran yang sama dan dapat dirangkai menjadi satu unit instalasi biogas. Design ini terus dievaluasi dan dikembangkan menjadi suatu rangkaian instalasi yang dapat mengahasilkan biogas dengan harga yang terjangkau. Sampai saat ini telah mengalami 2 kali penyempurnaan (redesign) masing-masing pada digester dan outlet. Secara rinci rangkaian instalasi biogas dapat dilihat pada gambar 10, kemudian disempurnakan lagi dengan rangkaian instalasi yang sudah disiapkan terlebih dahulu sehingga siap pakai (Gambar 12 dan 13). Gambar 12. Maket dan pemasangan instalasi biogas yang dirangkai Gambar 13. Maket dan pemasangan rangkaian instalasi biogas siap pakai 328

10 Pengujian instalasi dan kelayakan finansial Pengujian instalasi Cara kerja instalasi biogas diawali dengan pengisian digester sampai penuh kg kotoran sapi. Kotoran tersebut dicampur air dengan perbandingan 1 : 1. Kemudian dibiarkan sampai terbentuk gas bio. Pada umumnya terbentuknya biogas berkisar 4 12 hari, namun pada pengujian ini, gas bio diproduksi 10 hari setelah digester dipenuhi dengan kotoran. Produksi gas dapat diketahui dari alat pengukur tekanan yaitu manometer (Gambar 14) yang dipasang pada saluran gas sebelum masuk ke kompor atau lampu. Selanjutnya, digester diisi dengan kotoran dari 4 ekor sapi setiap hari pada saat membersihkan kandang. Gambar 14. Manometer (alat pengukur tekanan gas) Keragaan pengujian instalasi biogas model ini diukur dari jumlah gas bio yang diproduksi dan pemanfaatannya untuk memasak. Disamping gas bio, juga diproduksi pupuk organik siap pakai dalam bentuk adonan (padat) dan cair. Pupuk organik bentuk padat terletak pada tabung outlet bagian bawah, sedang bagian atasnya merupakan pupuk cair. Dari hasil pengujian ditunjukkan bahwa gas yang diproduksi dapat digunakan untuk memasak dengan kompor dua tungku selama 3 jam atau setara ±2,25 liter minyak tanah. Pupuk organik yang diproduksi 9,6 kg/hari berupa pupuk padat dan 150,4 kg/hari pupuk cair. Jumlah pupuk organik yang diproduksi tergantung dari jumlah kotoran yang dimasukkan ke dalam digester, sehingga bila jumlah sapi ditambah atau dikurangi maka produksinya akan menyesuaikan (Tabel 1). Tabel 1. Keragaan pengujian instalasi biogas Uraian Jumlah kotoran untuk pengisian awal Jumlah limbah per hari dari 3 ekor sapi Manometer maksimal Keterangan 2300 kg 60 kg 37,5 cm Produksi gas bio *) 1,08 m 3 Pemanfaatan gas untuk kompor 2 tungku Produksi pupuk padat/hari Produksi pupuk cair/hari *) produksi gas bio berdasarkan perhitungan Kelayakan finansial 3 jam 9,6 kg 150,4 kg Harga satu unit instalasi biogas Rp yang diantar sampai ke lokasi untuk wilayah Provinsi Jawa Tengah. Instalasi ini merupakan instalasi biogas siap pakai, sehingga para pengguna dapat dengan mudah memasang. Pemasangan dilakukan dengan memperhatikan kondisi lahan atau posisi kandang, apabila kandang terletak di bagian atas, maka instalasi ini dapat dengan mudah dipasang yang letaknya sejajar dengan saluran kotoran dari kandang, namun bila letak kandang sejajar dengan tanah, maka harus dilakukan penggalian tanah untuk meletakkan instalasi agar saluran kotoran dari kandang letaknya sejajar dengan inlet. Kelayakan ekonomis dari instalasi ini dapat diperhitungkan dengan analisis finasial dari introduksi biogas pada usaha penggemukan ternak sapi. Pada usaha penggemukan sapi, investasi awal yang dibutuhkan sebanyak Rp yang digunakan untuk pembelian sapi jantan 4 ekor, biogas 1 unit termasuk pembuatan kandang. Biaya tersebut belum dapat dibayarkan pada usaha penggemukan periode I (6 bulan). Hal ini disebabkan karena pendapatan kotornya Rp , namun pada periode penggemukan III, IV dan seterusnya biaya yang dikeluarkan sama yaitu Rp , sehingga mulai periode penggemukan yang III sudah didapatkan keuntungan, dan keuntungan tersebut terus meningkat pada periode-periode berikutnya. 329

11 330 Seminar Nasional Teknologi Peternakan dan Veteriner 2011

12 KESIMPULAN Dari kajian ini dapat disimpulkan bahwa: 1. Rekayasa instalasi biogas yang dilakukan menjadi lebih praktis, pembuatan yang awalnya 12 hari/unit menjadi 3 jam/unit, sudah dirangkai menjadi satu unit instalasi siap pasang, pemasangannya mudah dan dapat diproduksi secara massal. 2. Hasil pengujian menggunakan kotoran sapi, gas yang diproduksi dapat digunakan untuk memasak dengan kompor dua tungku selama 3 jam atau setara ± 2,25 liter minyak tanah. Pupuk organik padat yang diproduksi 9,6 kg/hari dan 150,4 kg/hari pupuk cair. 3. Hasil analisis finasial menunjukkan bahwa harga instalasi biogas dapat impas pada usaha penggemukan periode penggemukan ketiga. DAFTAR PUSTAKA AMARU, K., M. ABIMAYU, D.Y. SARI dan I. KAMELIA, Teknologi digester gas bio skala rumah tangga. rakyatcybermedia. ANONIMUS Digester Gas Bio, Program Badan Urusan Tenaga Kerja Sukarela Indonesia, Departemen Tenaga Kerja, Bandung. ANONIMUS Biogas production. the methane digester for biogas. /methane-digester. FRY, C.J. dan R. MEVIL Methane Digester for Fuel Gas and Fertilizer, Fakultas Teknik Kimia, Institut Teknologi Sepuluh November, Surabaya. HARAHAP, F. dan S. GINTING Pusat Teknologi Pembangunan, Institut Teknologi Bandung, Bandung. JUNUS MUHAMAD Teknik Membuat dan Memanfaatakan Unit Gas Bio. Gajah Mada University Press. Yogyakarta. KADARWATI, S Studi pembuatan biogas dari kotoran kuda dan sampah organik skala laboratorium. P3TEK (2)1. April hlm KARSINI Biogas dari Limbah. Departemen Perindustrian Balitbang Industri Proyek Balai Pendidikan Industri, Jakarta. NOEGROHO HADI, HS Teknologi Gas Bio sebagai Sumber Energi dan Pengembangan Desa, LPL, No. IV tahun XIII, LEMIGAS, Jakarta. RAHMAN, B Biogas, sumber energi alternatif kimianet.lipi.go.id. Kompas (8 Agustus 2005). SAHIDU dan SIRAJUDDIN, Kotoran Ternak sebagai Sumber Energi. PT Dewaruci Press, Jakarta. SAUBOLLE, S.J Fuel Gas from Cowdung, UNICEF, Sahayogi Press, Kathmandu, Nepal. 331

BIOGAS. KP4 UGM Th. 2012

BIOGAS. KP4 UGM Th. 2012 BIOGAS KP4 UGM Th. 2012 Latar Belakang Potensi dan permasalahan: Masyarakat banyak yang memelihara ternak : sapi, kambing dll, dipekarangan rumah. Sampah rumah tangga hanya dibuang, belum dimanfaatkan.

Lebih terperinci

Ketua Tim : Ir. Salundik, M.Si

Ketua Tim : Ir. Salundik, M.Si BIODIGESTER PORTABLE SKALA KELUARGA UNTUK MENGHASILKAN GAS BIO SEBAGAI SUMBER ENERGI Ketua Tim : Ir. Salundik, M.Si DEPARTEMEN ILMU PRODUKSI DAN TEKNOLOGI PETERNAKAN FAKULTAS PETERNAKAN INSTITUT PERTANIAN

Lebih terperinci

PANDUAN TEKNOLOGI APLIKATIF SEDERHANA BIOGAS : KONSEP DASAR DAN IMPLEMENTASINYA DI MASYARAKAT

PANDUAN TEKNOLOGI APLIKATIF SEDERHANA BIOGAS : KONSEP DASAR DAN IMPLEMENTASINYA DI MASYARAKAT PANDUAN TEKNOLOGI APLIKATIF SEDERHANA BIOGAS : KONSEP DASAR DAN IMPLEMENTASINYA DI MASYARAKAT Biogas merupakan salah satu jenis biofuel, bahan bakar yang bersumber dari makhluk hidup dan bersifat terbarukan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Biogas merupakan salah satu energi berupa gas yang dihasilkan dari bahan-bahan organik. Biogas merupakan salah satu energi terbarukan. Bahanbahan yang dapat

Lebih terperinci

PENGOLAHAN LIMBAH ORGANIK/CAIR MENJADI BIOGAS, PUPUK PADAT DAN CAIR

PENGOLAHAN LIMBAH ORGANIK/CAIR MENJADI BIOGAS, PUPUK PADAT DAN CAIR MODUL: PENGOLAHAN LIMBAH ORGANIK/CAIR MENJADI BIOGAS, PUPUK PADAT DAN CAIR I. DESKRIPSI SINGKAT S aat ini isu lingkungan sudah menjadi isu nasional bahkan internasional, dan hal-hal terkait lingkungan

Lebih terperinci

LAPORAN TUGAS AKHIR PEMANFAATAN LIMBAH PERTANIAN (JERAMI) DAN KOTORAN SAPI MENJADI BIOGAS

LAPORAN TUGAS AKHIR PEMANFAATAN LIMBAH PERTANIAN (JERAMI) DAN KOTORAN SAPI MENJADI BIOGAS LAPORAN TUGAS AKHIR PEMANFAATAN LIMBAH PERTANIAN (JERAMI) DAN KOTORAN SAPI MENJADI BIOGAS Disusun Oleh: ALDINO OVAN YUDHO K. INDRA KUSDWIATMAJA I8311001 I8311024 PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA

Lebih terperinci

Program Bio Energi Perdesaan (B E P)

Program Bio Energi Perdesaan (B E P) Program Bio Energi Perdesaan (B E P) Salah satu permasalahan nasional yang kita hadapi dan harus dipecahkan serta dicarikan jalan keluarnya pada saat ini adalah masalah energi, baik untuk keperluan rumah

Lebih terperinci

Edisi Juni 2013 No.3511 Tahun XLIII. Badan Litbang Pertanian

Edisi Juni 2013 No.3511 Tahun XLIII. Badan Litbang Pertanian Zero Waste Integrasi Pertanian Tanaman Pangan dan Ternak Pada Lahan Sawah Tadah Hujan Indonesia sebagai negara agraris yang beriklim tropis memiliki sumberdaya pertanian dan peternakan yang cukup besar.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Biogas adalah gas yang dihasilkan dari proses penguraian bahan-bahan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Biogas adalah gas yang dihasilkan dari proses penguraian bahan-bahan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biogas Biogas adalah gas yang dihasilkan dari proses penguraian bahan-bahan organik oleh mikroorganisme pada kondisi langka oksigen (anaerob). Komponen dalam biogas terdiri

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Keadaan Umum Penelitian ini dilaksanakan di 4 (empat) lokasi yakni (i) kelompok peternakan sapi di Bangka Tengah, Provinsi Bangka Belitung, (ii) kelompok Peternakan Sapi di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan salah satu negara produsen minyak dunia. Meskipun

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan salah satu negara produsen minyak dunia. Meskipun BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara produsen minyak dunia. Meskipun mempunyai sumber daya minyak melimpah, Indonesia masih kesulitan untuk memenuhi kebutuhan

Lebih terperinci

ENERGI BIOMASSA, BIOGAS & BIOFUEL. Hasbullah, S.Pd, M.T.

ENERGI BIOMASSA, BIOGAS & BIOFUEL. Hasbullah, S.Pd, M.T. ENERGI BIOMASSA, BIOGAS & BIOFUEL Hasbullah, S.Pd, M.T. Biomassa Biomassa : Suatu bentuk energi yang diperoleh secara langsung dari makhluk hidup (tumbuhan). Contoh : kayu, limbah pertanian, alkohol,sampah

Lebih terperinci

PENUNTUN PRAKTIKUM TEKNOLOGI PENGOLAHAN LIMBAH PETERNAKAN

PENUNTUN PRAKTIKUM TEKNOLOGI PENGOLAHAN LIMBAH PETERNAKAN PENUNTUN PRAKTIKUM TEKNOLOGI PENGOLAHAN LIMBAH PETERNAKAN Disusun Oleh: Ir. Nurzainah Ginting, MSc NIP : 010228333 Departemen Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara 2007 Nurzainah Ginting

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Sebenarnya kebijakan pemanfaatan sumber energi terbarukan pada tataran lebih

I. PENDAHULUAN. Sebenarnya kebijakan pemanfaatan sumber energi terbarukan pada tataran lebih I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia pada dasarnya merupakan negara yang kaya akan sumber sumber energi terbarukan yang potensial, namun pengembangannya belum cukup optimal. Sebenarnya kebijakan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PENELITIAN 3.1. WAKTU DAN TEMPAT Penelitian dilakukan pada bulan Juni sampai bulan Agustus 2010. Tempat Penelitian di Rumah Sakit PMI Kota Bogor, Jawa Barat. 3.2. BAHAN DAN ALAT Bahan-bahan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Biogas merupakan gas yang mudah terbakar (flamable) yang dihasilkan dari

TINJAUAN PUSTAKA. Biogas merupakan gas yang mudah terbakar (flamable) yang dihasilkan dari 4 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sejarah Biogas Biogas merupakan gas yang mudah terbakar (flamable) yang dihasilkan dari proses fermentasi bahan-bahan organik oleh bakteri-bakteri anaerob yang berasal dari limbah

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BIOGAS BERBAHAN BAKU KOTORAN TERNAK UPAYA MEWUJUDKAN KETAHANAN ENERGI DI TINGKAT RUMAH TANGGA 1

PENGEMBANGAN BIOGAS BERBAHAN BAKU KOTORAN TERNAK UPAYA MEWUJUDKAN KETAHANAN ENERGI DI TINGKAT RUMAH TANGGA 1 PENGEMBANGAN BIOGAS BERBAHAN BAKU KOTORAN TERNAK UPAYA MEWUJUDKAN KETAHANAN ENERGI DI TINGKAT RUMAH TANGGA 1 Oleh : Albertus Hendri Setyawan Pendahuluan Perkembangan sistem keenergian di Indonesia selama

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Biogas merupakan salah satu dari bentuk bioenergi (biological energy) yang

II. TINJAUAN PUSTAKA. Biogas merupakan salah satu dari bentuk bioenergi (biological energy) yang II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Biogas Biogas merupakan salah satu dari bentuk bioenergi (biological energy) yang dihasilkan dari aktivitas fermentasi bahan organik, yakni : kotoran ternak dan limbah

Lebih terperinci

PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN TERNAK SAPI MENJADI BIOGAS DAN PUPUK ORGANIK

PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN TERNAK SAPI MENJADI BIOGAS DAN PUPUK ORGANIK PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN TERNAK SAPI MENJADI BIOGAS DAN PUPUK ORGANIK Ninik Indawati, Enike Dwi Kusumawati, Waluyo Edi Susanto Universitas Kanjuruhan Malang n.indawati@yahoo.com; enike@unikama.ac.id;

Lebih terperinci

INOVASI TEKNOLOGI PENANGANAN LIMBAH

INOVASI TEKNOLOGI PENANGANAN LIMBAH INOVASI TEKNOLOGI PENANGANAN LIMBAH Usaha peternakan sapi potong, baik usaha pembibitan maupun usaha penggemukan dilakukan tentunya dengan harapan mendapatkan keuntungan maksimal dari usaha yang dijalankan.

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN REAKTOR BIOGAS UNTUK PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN TERNAK SAPI DI DESA LIMBANGAN KABUPATEN BANJARNEGARA

RANCANG BANGUN REAKTOR BIOGAS UNTUK PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN TERNAK SAPI DI DESA LIMBANGAN KABUPATEN BANJARNEGARA RANCANG BANGUN REAKTOR BIOGAS UNTUK PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN TERNAK SAPI DI DESA LIMBANGAN KABUPATEN BANJARNEGARA Sunaryo a a Program Studi Teknik Mesin Universitas Sains Al Quran (UNSIQ) Wonosobo a

Lebih terperinci

PRODUKSI BIOGAS SEBAGAI SUMBER ENERGI GENERATOR LISTRIK DENGAN POLA PEMURNIAN MULTI-STAGE

PRODUKSI BIOGAS SEBAGAI SUMBER ENERGI GENERATOR LISTRIK DENGAN POLA PEMURNIAN MULTI-STAGE PRODUKSI BIOGAS SEBAGAI SUMBER ENERGI GENERATOR LISTRIK DENGAN POLA PEMURNIAN MULTI-STAGE Mu tasim Billah dan Edi Mulyadi Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri - UPN Veteran Jawa Timur Alamat

Lebih terperinci

PEMANFAATAN KOTORAN TERNAK MENJADI SUMBER ENERGI ALTERNATIF DAN PUPUK ORGANIK

PEMANFAATAN KOTORAN TERNAK MENJADI SUMBER ENERGI ALTERNATIF DAN PUPUK ORGANIK Buana Sains Vol 12 No 1: 99-104, 2012 27 PEMANFAATAN KOTORAN TERNAK MENJADI SUMBER ENERGI ALTERNATIF DAN PUPUK ORGANIK R. Amaranti, M. Satori dan Y.S. Rejeki PS Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas

Lebih terperinci

PROSPEK PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN MANUSIA DI ASRAMA TPB-IPB SEBAGAI PENGHASIL ENERGI ALTERNATIF BIO GAS

PROSPEK PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN MANUSIA DI ASRAMA TPB-IPB SEBAGAI PENGHASIL ENERGI ALTERNATIF BIO GAS PROSPEK PEMANFAATAN LIMBAH KOTORAN MANUSIA DI ASRAMA TPB-IPB SEBAGAI PENGHASIL ENERGI ALTERNATIF BIO GAS FAHMI TRI WENDRAWAN (F34090009) Mahasiswa Program Tingkat Persiapan Bersama Bogor Agricultural University

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. masyarakat terhadap pentingnya protein hewani, maka permintaan masyarakat

PENDAHULUAN. masyarakat terhadap pentingnya protein hewani, maka permintaan masyarakat 1 I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia mempunyai potensi yang baik di bidang peternakan, seperti halnya peternakan sapi potong. Seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya

Lebih terperinci

KAJIAN KEPUSTAKAAN. ciri-ciri sapi pedaging adalah tubuh besar, berbentuk persegi empat atau balok,

KAJIAN KEPUSTAKAAN. ciri-ciri sapi pedaging adalah tubuh besar, berbentuk persegi empat atau balok, II KAJIAN KEPUSTAKAAN 2.1 Sapi Potong Sapi potong merupakan sapi yang dipelihara dengan tujuan utama sebagai penghasil daging. Sapi potong biasa disebut sebagai sapi tipe pedaging. Adapun ciri-ciri sapi

Lebih terperinci

SNTMUT ISBN:

SNTMUT ISBN: PENGOLAHAN SAMPAH ORGANIK (SAYUR SAYURAN) PASAR TUGU MENJADI BIOGAS DENGAN MENGGUNAKAN STARTER KOTORAN SAPI DAN PENGARUH PENAMBAHAN UREA SECARA ANAEROBIK PADA REAKTOR BATCH Maya Natalia 1), Panca Nugrahini

Lebih terperinci

Pendah uluan KERAGAAN P ROG RAM LiBEC

Pendah uluan KERAGAAN P ROG RAM LiBEC Pendahuluan KERAGAAN PROGRAM LiBEC Livestock Bioenergi Conversion (Program LiBEC) merupakan suatu rangkaian kegiatan yang berkaitan dengan pengolahan limbah peternakan; dilaksanakan oleh Fakultas Peternakan

Lebih terperinci

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM: BIOGAS DARI LIMBAH DAUN BAWANG MERAH SEBAGAI SUMBER ENERGI RUMAH TANGGA ALTERNATIF DI KABUPATEN BREBES

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM: BIOGAS DARI LIMBAH DAUN BAWANG MERAH SEBAGAI SUMBER ENERGI RUMAH TANGGA ALTERNATIF DI KABUPATEN BREBES PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM: BIOGAS DARI LIMBAH DAUN BAWANG MERAH SEBAGAI SUMBER ENERGI RUMAH TANGGA ALTERNATIF DI KABUPATEN BREBES BIDANG KEGIATAN: PKM-PENERAPAN TEKNOLOGI Diusulkan Oleh:

Lebih terperinci

PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF TERBARUKAN DI LOKASI PRIMA TANI KABUPATEN KULON PROGO

PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF TERBARUKAN DI LOKASI PRIMA TANI KABUPATEN KULON PROGO PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF TERBARUKAN DI LOKASI PRIMA TANI KABUPATEN KULON PROGO (Biogas as Renewable Alternative Energy Source at Prima Tani Location in Kulon Progo District)

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Biogas Biogas adalah gas yang dihasilkan oleh aktifitas anaerobik atau fermentasi dari bahanbahan organik termasuk diantaranya : kotoran manusia dan hewan, limbah

Lebih terperinci

I PENDAHULUAN. Hal tersebut menjadi masalah yang perlu diupayakan melalui. terurai menjadi bahan anorganik yang siap diserap oleh tanaman.

I PENDAHULUAN. Hal tersebut menjadi masalah yang perlu diupayakan melalui. terurai menjadi bahan anorganik yang siap diserap oleh tanaman. 1 I PENDAHULUAN 1.1 LatarBelakang Salah satu limbah peternakan ayam broiler yaitu litter bekas pakai pada masa pemeliharaan yang berupa bahan alas kandang yang sudah tercampur feses dan urine (litter broiler).

Lebih terperinci

PENERAPAN INSTALASI SEDERHANA PENGOLAHAN KOTORAN SAPI MENJADI ENERGI BIOGAS DI DESA SUGIHAN KECAMATAN BENDOSARI KABUPATEN SUKOHARJO

PENERAPAN INSTALASI SEDERHANA PENGOLAHAN KOTORAN SAPI MENJADI ENERGI BIOGAS DI DESA SUGIHAN KECAMATAN BENDOSARI KABUPATEN SUKOHARJO PENERAPAN INSTALASI SEDERHANA PENGOLAHAN KOTORAN SAPI MENJADI ENERGI BIOGAS DI DESA SUGIHAN KECAMATAN BENDOSARI KABUPATEN SUKOHARJO Sartono Putro Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah

Lebih terperinci

4 m 3 atau 4000 liter Masukan bahan kering perhari. 6Kg Volume digester yang terisi kotoran. 1,4 m 3 Volume Kebutuhan digester total

4 m 3 atau 4000 liter Masukan bahan kering perhari. 6Kg Volume digester yang terisi kotoran. 1,4 m 3 Volume Kebutuhan digester total BAB IV HASIL DAN PENGUJIAN 4.1 Data Lapangan Biogas memiliki nilai kalor 4800-6700 kkal/m 3 dan mendekatai gas metan murni yaitu 8900 kkal/m 3 atau 1 m 3 biogas setara sekitar 4,7 kwh/m 3 dan 20 40 kg

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Sejarah Biogas Sejarah awal penemuan biogas pada awalnya muncul di benua Eropa. Biogas yang merupakan hasil dari proses anaerobik digestion ditemukan seorang ilmuan bernama Alessandro

Lebih terperinci

ADLN - Perpustakaan Universitas Airlangga BAB I PENDAHULUAN. menggunakan pengolahan tinja rumah tangga setempat (on site system) yang

ADLN - Perpustakaan Universitas Airlangga BAB I PENDAHULUAN. menggunakan pengolahan tinja rumah tangga setempat (on site system) yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Permasalahan Meningkatnya populasi manusia di Indonesia dan padatnya penduduk membuat limbah-limbah sulit untuk ditangani sehingga seringkali mencemari lingkungan

Lebih terperinci

DESAIN ALAT BIOGAS DARI KOTORAN SAPI SKALA RUMAH TANGGA

DESAIN ALAT BIOGAS DARI KOTORAN SAPI SKALA RUMAH TANGGA DESAIN ALAT BIOGAS DARI KOTORAN SAPI SKALA RUMAH TANGGA Meylinda Mulyati 1 ABSTRAK Teknologi pengolahan kotoran sapi menjadi energi biogas sangat sederhana, sehingga sangat mudah diadopsi oleh masyarakat

Lebih terperinci

EVALUASI TEKNO-EKONOMI PEMANFAATAN BIOGAS SKALA RUMAH TANGGA SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF RAMAH LINGKUNGAN

EVALUASI TEKNO-EKONOMI PEMANFAATAN BIOGAS SKALA RUMAH TANGGA SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF RAMAH LINGKUNGAN EVALUASI TEKNO-EKONOMI PEMANFAATAN BIOGAS SKALA RUMAH TANGGA SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF RAMAH LINGKUNGAN Fadli Irsayad dan Delvi Yanti Program Studi Teknik Pertania Fakultas Teknologi Pertania Universitas

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. kotoran manusia, dan tumbuhan) oleh bakteri metanogen. Untuk menghasilkan

II. TINJAUAN PUSTAKA. kotoran manusia, dan tumbuhan) oleh bakteri metanogen. Untuk menghasilkan 5 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Biogas Biogas merupakan gas campuran metana (CH 4 ) karbondioksida (CO 2 ) dan gas lainnya yang didapat dari hasil penguraian bahan organik (seperti kotoran hewan, kotoran manusia,

Lebih terperinci

EKSISTENSI WAKTU FERMENTASI TERHADAP RENDEMEN BIOGAS MENGGUNAKAN GREEN PHOSKKO (GP-7)

EKSISTENSI WAKTU FERMENTASI TERHADAP RENDEMEN BIOGAS MENGGUNAKAN GREEN PHOSKKO (GP-7) EKSISTENSI WAKTU FERMENTASI TERHADAP RENDEMEN BIOGAS MENGGUNAKAN GREEN PHOSKKO (GP-7) Disusun Untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan Pendidikan S1 (Terapan) Jurusan Teknik Kimia Program Studi S1 (Terapan)

Lebih terperinci

STUDI PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI PEMBANGKIT LISTRIK 10 KW KELOMPOK TANI MEKARSARI DESA

STUDI PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI PEMBANGKIT LISTRIK 10 KW KELOMPOK TANI MEKARSARI DESA STUDI PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI PEMBANGKIT LISTRIK 10 KW KELOMPOK TANI MEKARSARI DESA DANDER BOJONEGORO MENUJU DESA MANDIRI ENERGI Oleh : Andi Hanif -2208 100 628- Pembimbing : Ir. Syariffuddin Mahmudsyah,

Lebih terperinci

PENGARUH JUMLAH BAKTERI METHANOBACTERIUM

PENGARUH JUMLAH BAKTERI METHANOBACTERIUM ABSTRAK PENGARUH JUMLAH BAKTERI METHANOBACTERIUM DAN LAMA FERMENTASI TERHADAP PROPORSI GAS METANA (CH4) PADA PENGOLAHAN SAMPAH ORGANIK DI TPA SUWUNG DENPASAR Telah dilakukan penelitian untuk mengetahui

Lebih terperinci

Pengembangan Desa Mandiri Energi di Provinsi Gorontalo

Pengembangan Desa Mandiri Energi di Provinsi Gorontalo LAporAn Akhir Pengembangan Desa Mandiri Energi di Provinsi Gorontalo BADAN LINGKUNGAN HIDUP, RISET DAN TEKNOLOGI INFORMASI (BALIHRISTI) PROVINSI GORONTALO 2011 1. Latar Belakang Sistem energi saat ini

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. utama MOL terdiri dari beberapa komponen yaitu karbohidrat, glukosa, dan sumber

II. TINJAUAN PUSTAKA. utama MOL terdiri dari beberapa komponen yaitu karbohidrat, glukosa, dan sumber 5 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Mikroorganisme Lokal (MOL) Mikroorganisme lokal (MOL) adalah mikroorganisme yang dimanfaatkan sebagai starter dalam pembuatan pupuk organik padat maupun pupuk cair. Bahan utama

Lebih terperinci

PERANCANGAN ALAT TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MENGURANGI DAMPAK LINGKUNGAN DAN MENINGKATKAN PENDAPATAN RUMAH PEMOTONGAN AYAM

PERANCANGAN ALAT TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MENGURANGI DAMPAK LINGKUNGAN DAN MENINGKATKAN PENDAPATAN RUMAH PEMOTONGAN AYAM PERANCANGAN ALAT TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MENGURANGI DAMPAK LINGKUNGAN DAN MENINGKATKAN PENDAPATAN RUMAH PEMOTONGAN AYAM Moses Laksono Singgih dan Mera Kariana Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia yang terjadi

I. PENDAHULUAN. Rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia yang terjadi 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia yang terjadi pada awal April 2012 membuat masyarakat menjadi resah, karena energi sangat dibutuhkan

Lebih terperinci

Kompos Cacing Tanah (CASTING)

Kompos Cacing Tanah (CASTING) Kompos Cacing Tanah (CASTING) Oleh : Warsana, SP.M.Si Ada kecenderungan, selama ini petani hanya bergantung pada pupuk anorganik atau pupuk kimia untuk mendukung usahataninya. Ketergantungan ini disebabkan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN DIGESTER BIOGAS DI INDONESIA (Studi Kasus di Jawa Barat dan Jawa Tengah)

PERKEMBANGAN DIGESTER BIOGAS DI INDONESIA (Studi Kasus di Jawa Barat dan Jawa Tengah) PERKEMBANGAN DIGESTER BIOGAS DI INDONESIA (Studi Kasus di Jawa Barat dan Jawa Tengah) Ana Nurhasanah, Teguh Wikan Widodo, Ahmad Asari, dan Elita Rahmarestia Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian

Lebih terperinci

MAKALAH PENDAMPING : PARALEL A PENGEMBANGAN PROSES DEGRADASI SAMPAH ORGANIK UNTUK PRODUKSI BIOGAS DAN PUPUK

MAKALAH PENDAMPING : PARALEL A PENGEMBANGAN PROSES DEGRADASI SAMPAH ORGANIK UNTUK PRODUKSI BIOGAS DAN PUPUK MAKALAH PENDAMPING : PARALEL A SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA IV Peran Riset dan Pembelajaran Kimia dalam Peningkatan Kompetensi Profesional Program Studi Pendidikan Kimia Jurusan PMIPA FKIP

Lebih terperinci

II KAJIAN KEPUSTAKAAN. tersebut serta tidak memiliki atau sedikit sekali nilai ekonominya (Sudiarto,

II KAJIAN KEPUSTAKAAN. tersebut serta tidak memiliki atau sedikit sekali nilai ekonominya (Sudiarto, 8 II KAJIAN KEPUSTAKAAN 2.1. Limbah Ternak 2.1.1. Deksripsi Limbah Ternak Limbah didefinisikan sebagai bahan buangan yang dihasilkan dari suatu proses atau kegiatan manusia dan tidak digunakan lagi pada

Lebih terperinci

BIOGAS PEMBUATAN KONSTRUKSI, OPERASIONAL DAN PEMELIHARAAN INSTALASINYA

BIOGAS PEMBUATAN KONSTRUKSI, OPERASIONAL DAN PEMELIHARAAN INSTALASINYA BIOGAS PEMBUATAN KONSTRUKSI, OPERASIONAL DAN PEMELIHARAAN INSTALASINYA Pentingnya Biogas Energi mempunyai peran yang sangat penting bagi pembangunan ekonomi nasional. Energi sangat diperlukan untuk pertumbuhan

Lebih terperinci

PENENTUAN NILAI KALORIFIK YANG DIHASILKAN DARI PROSES PEMBENTUKAN BIOGAS

PENENTUAN NILAI KALORIFIK YANG DIHASILKAN DARI PROSES PEMBENTUKAN BIOGAS PENENTUAN NILAI KALORIFIK YANG DIHASILKAN DARI PROSES PEMBENTUKAN BIOGAS H.A. Rasyidi Fachry, Rinenda dan Gustiawan Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Unsri Jl. Raya Prabumulih KM. 32 Inderalaya 30662

Lebih terperinci

BAB III TEKNOLOGI PEMANFAATAN SAMPAH KOTA BANDUNG SEBAGAI ENERGI

BAB III TEKNOLOGI PEMANFAATAN SAMPAH KOTA BANDUNG SEBAGAI ENERGI BAB III TEKNOLOGI PEMANFAATAN SAMPAH KOTA BANDUNG SEBAGAI ENERGI Waste-to-energy (WTE) merupakan konsep pemanfaatan sampah menjadi sumber energi. Teknologi WTE itu sendiri sudah dikenal di dunia sejak

Lebih terperinci

APLIKASI TEKNOLOGI BIOGAS GUNA MENUNJANG KESEJAHTERAAN PETANI TERNAK. Dewi Hastuti Dosen Fakultas Pertanian Universitas wahid Hasyim

APLIKASI TEKNOLOGI BIOGAS GUNA MENUNJANG KESEJAHTERAAN PETANI TERNAK. Dewi Hastuti Dosen Fakultas Pertanian Universitas wahid Hasyim . APLIKASI TEKNOLOGI BIOGAS GUNA MENUNJANG KESEJAHTERAAN PETANI TERNAK Dewi Hastuti Dosen Fakultas Pertanian Universitas wahid Hasyim Abstrak Pengoptimalan peran ternak terhadap pendapatan dengan menggunakan

Lebih terperinci

PENGARUH JENIS SAMPAH, KOMPOSISI MASUKAN DAN WAKTU TINGGAL TERHADAP KOMPOSISI BIOGAS DARI SAMPAH ORGANIK PASAR DI KOTA PALEMBANG

PENGARUH JENIS SAMPAH, KOMPOSISI MASUKAN DAN WAKTU TINGGAL TERHADAP KOMPOSISI BIOGAS DARI SAMPAH ORGANIK PASAR DI KOTA PALEMBANG PENGARUH JENIS SAMPAH, KOMPOSISI MASUKAN DAN WAKTU TINGGAL TERHADAP KOMPOSISI BIOGAS DARI SAMPAH ORGANIK PASAR DI KOTA PALEMBANG K-6 David Bahrin 1*, Destilia Anggraini 2, Mutiara Bunga Pertiwi 2 1 Jurusan

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. Tabel 2.1. Komposisi Biogas

BAB II DASAR TEORI. Tabel 2.1. Komposisi Biogas 4 BAB II DASAR TEORI 2.1 Biogas Biogas adalah gas yang dihasilkan oleh makhluk hidup, yaitu: mikroorganisme berupa bakteri. Bakteri melakukan aktifitas penguraian bahan-bahan organik dalam kondisi anaerob

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada bulan Mei sampai dengan bulan September 2014 di

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada bulan Mei sampai dengan bulan September 2014 di 18 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan pada bulan Mei sampai dengan bulan September 2014 di Laboratorium Daya, Alat, dan Mesin Pertanian (DAMP) dan Laboratorium Teknik

Lebih terperinci

BAB III KERANGKA BERPIKIR, KONSEP DAN HIPOTESIS. energi (PLTBm) dengan pengolahan proses pemisahan. Selanjutnya subsistem

BAB III KERANGKA BERPIKIR, KONSEP DAN HIPOTESIS. energi (PLTBm) dengan pengolahan proses pemisahan. Selanjutnya subsistem BAB III KERANGKA BERPIKIR, KONSEP DAN HIPOTESIS 3.1 Kerangka Berpikir Terdapat susbsitem lingkungan dan subsistem industri energi, ditinjau dari subsistem lingkungan berupa limbah perkotaan (pertanian,

Lebih terperinci

Ringkasan Makalah. Biogas Energi Terbarukan Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan. Disampaikan Oleh : Sri Wahyuni, MP

Ringkasan Makalah. Biogas Energi Terbarukan Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan. Disampaikan Oleh : Sri Wahyuni, MP Ringkasan Makalah Biogas Energi Terbarukan Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan Disampaikan Oleh : Sri Wahyuni, MP Pada : Kongres Ilmu Pengetahuan Nasional (KIPNAS) ke 10 Jakarta, 8 10 November 2011 1 Permasalahan

Lebih terperinci

Deskripsi METODE PEMBUATAN BAHAN BAKAR PADAT BERBASIS ECENG GONDOK (Eichhornia crassipes)

Deskripsi METODE PEMBUATAN BAHAN BAKAR PADAT BERBASIS ECENG GONDOK (Eichhornia crassipes) 1 Deskripsi METODE PEMBUATAN BAHAN BAKAR PADAT BERBASIS ECENG GONDOK (Eichhornia crassipes) Bidang Teknik Invensi Invensi ini berhubungan dengan proses pembuatan bahan bakar padat berbasis eceng gondok

Lebih terperinci

JURUSAN KETEKNIKAN PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG

JURUSAN KETEKNIKAN PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG PERANCANGAN PABRIK PENGOLAHAN LIMBAH Oleh: KELOMPOK 2 M. Husain Kamaluddin 105100200111013 Rezal Dwi Permana Putra 105100201111015 Tri Priyo Utomo 105100201111005 Defanty Nurillamadhan 105100200111010

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Biogas Pengertian Biogas

TINJAUAN PUSTAKA Biogas Pengertian Biogas 7 TINJAUAN PUSTAKA Biogas Pengertian Biogas Biogas (gas bio) merupakan gas yang timbul dari hasil fermentasi bahanbahan organik seperti, kotoran hewan, kotoran manusia, atau sampah direndam di dalam air

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Adapun alat dan bahan yang digunakan didalam penelitian ini adalah sebagai

III. METODOLOGI PENELITIAN. Adapun alat dan bahan yang digunakan didalam penelitian ini adalah sebagai 19 III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Alat dan Bahan Penelitian Adapun alat dan bahan yang digunakan didalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Pipa PVC 3 Digunakan sebagai tempat atau wadah spesimen

Lebih terperinci

UJI TEKNIS BIOGAS DARI BAHAN BAKU FESES SAPI DI DESA TOTABUAN KECAMATAN LOLAK KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW

UJI TEKNIS BIOGAS DARI BAHAN BAKU FESES SAPI DI DESA TOTABUAN KECAMATAN LOLAK KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW UJI TEKNIS BIOGAS DARI BAHAN BAKU FESES SAPI DI DESA TOTABUAN KECAMATAN LOLAK KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW Batin E. Tuwuilu (1), David P. Rumambi (1), Ruland A. Rantung (1), Herry F. Pinatik (1) 1 Program

Lebih terperinci

Drs. Mamat Ruhimat, M.Pd. Drs. Dede Sugandi, M.Si. Drs. Wahyu Eridiana, M.Si. Ir. Yakub Malik Nanin Trianawati Sugito, ST., MT.

Drs. Mamat Ruhimat, M.Pd. Drs. Dede Sugandi, M.Si. Drs. Wahyu Eridiana, M.Si. Ir. Yakub Malik Nanin Trianawati Sugito, ST., MT. SOSIALISASI DAN PELATIHAN PEMANFAATAN BIOGAS SKALA RUMAH TANGGA SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF RAMAH LINGKUNGAN DI KAMPUNG PARABON DESA WARNASARI KECAMATAN PENGALENGAN KABUPATEN BANDUNG Drs. Mamat Ruhimat,

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. padat (feses) dan limbah cair (urine). Feses sebagian besar terdiri atas bahan organik

PENDAHULUAN. padat (feses) dan limbah cair (urine). Feses sebagian besar terdiri atas bahan organik I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peternakan sapi perah selain menghasilkan air susu juga menghasilkan limbah. Limbah tersebut sebagian besar terdiri atas limbah ternak berupa limbah padat (feses) dan limbah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biogas Biogas adalah proses fermentasi bahan organik secara anaerob (tertutup dari udara bebas) untuk menghasilkan suatu gas yang sebagian besar berupa metan yang memiliki sifat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN LAPORAN TESIS BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN LAPORAN TESIS BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Beberapa tahun terakhir ini krisis energi merupakan persoalan yang krusial di dunia termasuk Indonesia. Peningkatan penggunaan energi yang disebabkan oleh pertumbuhan

Lebih terperinci

RESUME PENGAWASAN K3 PESAWAT UAP DAN BEJANA TEKAN

RESUME PENGAWASAN K3 PESAWAT UAP DAN BEJANA TEKAN RESUME PENGAWASAN K3 PESAWAT UAP DAN BEJANA TEKAN MATA KULIAH: STANDAR KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA Ditulis oleh: Yudy Surya Irawan Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Malang

Lebih terperinci

III. METODELOGI PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Desember 2009 sampai Februari

III. METODELOGI PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Desember 2009 sampai Februari 28 III. METODELOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Desember 2009 sampai Februari 2010 yang bertempat di Laboratorium Rekayasa Bioproses dan Pasca

Lebih terperinci

TL-3230 SEWERAGE & DRAINAGE. DETAIL INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH SISTEM SETEMPAT (On site system 1)

TL-3230 SEWERAGE & DRAINAGE. DETAIL INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH SISTEM SETEMPAT (On site system 1) TL-3230 SEWERAGE & DRAINAGE DETAIL INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH SISTEM SETEMPAT (On site system 1) Penempatan Pengolahan Air Limbah 1. Pengolahan sistem terpusat (off site) 2. Pengolahan sistem di tempat

Lebih terperinci

POTENSI PEMBENTUKAN BIOGAS PADA PROSES BIODEGRADASI CAMPURAN SAMPAH ORGANIK SEGAR DAN KOTORAN SAPI DALAM BATCH REAKTOR ANAEROB

POTENSI PEMBENTUKAN BIOGAS PADA PROSES BIODEGRADASI CAMPURAN SAMPAH ORGANIK SEGAR DAN KOTORAN SAPI DALAM BATCH REAKTOR ANAEROB VOLUME 5 NO. 1, JUNI 2009 POTENSI PEMBENTUKAN BIOGAS PADA PROSES BIODEGRADASI CAMPURAN SAMPAH ORGANIK SEGAR DAN KOTORAN SAPI DALAM BATCH REAKTOR ANAEROB Ratnaningsih, H. Widyatmoko, Trieko Yananto Jurusan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Limbah berbahaya adalah limbah yang mempunyai sifat-sifat antara lain

I. PENDAHULUAN. Limbah berbahaya adalah limbah yang mempunyai sifat-sifat antara lain I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Aktivitas manusia yang semakin beragam di berbagai sektor sekarang ini sehingga menimbulkan dampak positif dan dampak negatif, salah satu dampak negatif dari aktivitas

Lebih terperinci

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI Teknik Pembuatan Pupuk Bokashi @ 2012 Penyusun: Ujang S. Irawan, Senior Staff Operation Wallacea Trust (OWT) Editor: Fransiskus Harum, Consultant

Lebih terperinci

DESAIN REAKTOR BIOGAS DARI ECENG GONDOK SKALA RUMAH TANGGA ABSTRAK

DESAIN REAKTOR BIOGAS DARI ECENG GONDOK SKALA RUMAH TANGGA ABSTRAK DESAIN REAKTOR BIOGAS DARI ECENG GONDOK SKALA RUMAH TANGGA Meylinda Mulyati1 1 Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknologi dan Sains Universitas Katolik Musi Charitas Jl. Bangau No. 60 Palembang,

Lebih terperinci

PEMANFAATAN KOTORAN HEWAN MENJADI ENERGI BIOGAS UNTUK MENDUKUNG PERTUMBUHAN UMKM DI KABUPATEN PAMEKASAN

PEMANFAATAN KOTORAN HEWAN MENJADI ENERGI BIOGAS UNTUK MENDUKUNG PERTUMBUHAN UMKM DI KABUPATEN PAMEKASAN 161: Hozairi dkk. EN-9 PEMANFAATAN KOTORAN HEWAN MENJADI ENERGI BIOGAS UNTUK MENDUKUNG PERTUMBUHAN UMKM DI KABUPATEN PAMEKASAN Hozairi, Bakir, dan Buhari Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat

Lebih terperinci

PENGARUH ENZIM α-amylase DALAM PEMBUATAN BIOGAS DARI LIMBAH PADAT TAPIOKA YANG MELIBATKAN EFFECTIVE MICROORGANISM (EM) DALAM ANAEROBIC DIGESTER

PENGARUH ENZIM α-amylase DALAM PEMBUATAN BIOGAS DARI LIMBAH PADAT TAPIOKA YANG MELIBATKAN EFFECTIVE MICROORGANISM (EM) DALAM ANAEROBIC DIGESTER PENGARUH ENZIM α-amylase DALAM PEMBUATAN BIOGAS DARI LIMBAH PADAT TAPIOKA YANG MELIBATKAN EFFECTIVE MICROORGANISM (EM) DALAM ANAEROBIC DIGESTER G.A Mertahardianti dan S.R Juliastuti Pasca Sarjana Jurusan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA II.

TINJAUAN PUSTAKA II. II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Limbah Lumpur Water Treatment Plant Limbah pada dasarnya adalah suatu bahan yang terbuang dari aktifitas manusia maupun proses alam yang tidak atau belum mempunyai nilai ekonomis.

Lebih terperinci

BAB III PROSES PENGOLAHAN IPAL

BAB III PROSES PENGOLAHAN IPAL BAB III PROSES PENGOLAHAN IPAL 34 3.1. Uraian Proses Pengolahan Air limbah dari masing-masing unit produksi mula-mula dialirkan ke dalam bak kontrol yang dilengkapi saringan kasar (bar screen) untuk menyaring

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biogas BAB II TINJAUAN PUSTAKA Biogas merupakan bahan bakar gas yang dihasilkan oleh aktivitas anaerobik atau fermentasi. Bahan yang dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan biogas yaitu bahan

Lebih terperinci

KAJIAN KEPUSTAKAAN. peternakan sapi potong. Limbah tersebut meliputi limbah padat dan limbah cair

KAJIAN KEPUSTAKAAN. peternakan sapi potong. Limbah tersebut meliputi limbah padat dan limbah cair 13 II KAJIAN KEPUSTAKAAN 2.1 Limbah Ternak Sapi Potong Limbah ternak sapi potong adalah sisa buangan dari suatu kegiatan usaha peternakan sapi potong. Limbah tersebut meliputi limbah padat dan limbah cair

Lebih terperinci

KLASIFIKASI LIMBAH. Oleh: Tim pengampu mata kuliah Sanitasi dan Pengolahan Limbah

KLASIFIKASI LIMBAH. Oleh: Tim pengampu mata kuliah Sanitasi dan Pengolahan Limbah KLASIFIKASI LIMBAH Oleh: Tim pengampu mata kuliah Sanitasi dan Pengolahan Limbah 1 Pengertian Limbah Limbah: "Zat atau bahan yang dibuang atau dimaksudkan untuk dibuang atau diperlukan untuk dibuang oleh

Lebih terperinci

PRODUKSI BIOGAS DARI ECENG GONDOK (Eichhornia crassipes (Mart.) Solms) DAN LIMBAH TERNAK SAPI DI RAWAPENING.

PRODUKSI BIOGAS DARI ECENG GONDOK (Eichhornia crassipes (Mart.) Solms) DAN LIMBAH TERNAK SAPI DI RAWAPENING. 12-119 PRODUKSI BIOGAS DARI ECENG GONDOK (Eichhornia crassipes (Mart.) Solms) DAN LIMBAH TERNAK SAPI DI RAWAPENING Nurfitri Astuti 1, Tri Retnaningsih Soeprobowati 2, Budiyono 3 1 Mahasiswa Magister Ilmu

Lebih terperinci

Pemanfaatan Bonggol Jagung Menjadi Asap Cair Menggunakan Proses Pirolisis Guna Untuk Pengawetan Ikan Layang (Decapterus spp)

Pemanfaatan Bonggol Jagung Menjadi Asap Cair Menggunakan Proses Pirolisis Guna Untuk Pengawetan Ikan Layang (Decapterus spp) LAPORAN TUGAS AKHIR Pemanfaatan Bonggol Jagung Menjadi Asap Cair Menggunakan Proses Pirolisis Guna Untuk Pengawetan Ikan Layang (Decapterus spp) (Clevis Corn Utilization Become Pyrolysis Process Using

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Pupuk adalah bahan yang ditambahkan ke dalam tanah untuk menyediakan

II. TINJAUAN PUSTAKA. Pupuk adalah bahan yang ditambahkan ke dalam tanah untuk menyediakan 7 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pupuk Organik Cair Pupuk adalah bahan yang ditambahkan ke dalam tanah untuk menyediakan sebagian unsur esensial bagi pertumbuhan tanaman. Peran pupuk sangat dibutuhkan oleh tanaman

Lebih terperinci

PAKAN KOMPLIT DAN PENGOLAHAN LIMBAH KANDANG MENJADI BIOGAS DI KTT SUMBER REJEKI DESA SANGGRAHAN TEMANGGUNG

PAKAN KOMPLIT DAN PENGOLAHAN LIMBAH KANDANG MENJADI BIOGAS DI KTT SUMBER REJEKI DESA SANGGRAHAN TEMANGGUNG PAKAN KOMPLIT DAN PENGOLAHAN LIMBAH KANDANG MENJADI... PAKAN KOMPLIT DAN PENGOLAHAN LIMBAH KANDANG MENJADI BIOGAS DI KTT SUMBER REJEKI DESA SANGGRAHAN TEMANGGUNG Istna Mangisah, Sutrisno, Florentina Kusmiyati

Lebih terperinci

BAB 5 TEKNOLOGI PENGOLAHAN AIR LIMBAH FASILITAS LAYANAN KESEHATAN SKALA KECIL

BAB 5 TEKNOLOGI PENGOLAHAN AIR LIMBAH FASILITAS LAYANAN KESEHATAN SKALA KECIL BAB 5 TEKNOLOGI PENGOLAHAN AIR LIMBAH FASILITAS LAYANAN KESEHATAN SKALA KECIL 5.1 Masalah Air Limbah Layanan Kesehatan Air limbah yang berasal dari unit layanan kesehatan misalnya air limbah rumah sakit,

Lebih terperinci

UNJUK KERJA TUNGKU GASIFIKASI DENGAN BAHAN BAKAR SEKAM PADI MELALUI PENGATURAN KECEPATAN UDARA PEMBAKARAN

UNJUK KERJA TUNGKU GASIFIKASI DENGAN BAHAN BAKAR SEKAM PADI MELALUI PENGATURAN KECEPATAN UDARA PEMBAKARAN UNJUK KERJA TUNGKU GASIFIKASI DENGAN BAHAN BAKAR SEKAM PADI MELALUI PENGATURAN KECEPATAN UDARA PEMBAKARAN Subroto, Dwi Prastiyo Teknik Mesin Universitas Muhammadiyah Surakarta Jl. A. Yani Tromol Pos 1

Lebih terperinci

BAB VI PENGELOLAAN LIMBAH INDUSTRI KAYU GELONDONGAN, MEBEL DAN KAROSERI

BAB VI PENGELOLAAN LIMBAH INDUSTRI KAYU GELONDONGAN, MEBEL DAN KAROSERI BAB VI PENGELOLAAN LIMBAH INDUSTRI KAYU GELONDONGAN, MEBEL DAN KAROSERI 6.1. Uraian Proses Produksi Yang dimaksud dengan industri perkayuan di sini adalah industri yang menggunakan kayu setengah jadi sebagai

Lebih terperinci

BAB III PENGOLAHAN DAN PENGUJIAN MINYAK BIJI JARAK

BAB III PENGOLAHAN DAN PENGUJIAN MINYAK BIJI JARAK BAB III PENGOLAHAN DAN PENGUJIAN MINYAK BIJI JARAK 3.1. Flowchart Pengolahan dan Pengujian Minyak Biji Jarak 3.2. Proses Pengolahan Minyak Biji Jarak Proses pengolahan minyak biji jarak dari biji buah

Lebih terperinci

PEMANFAATAN KOTORAN TERNAK SAPI SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF RAMAH LINGKUNGAN BESERTA ASPEK SOSIO KULTURALNYA

PEMANFAATAN KOTORAN TERNAK SAPI SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF RAMAH LINGKUNGAN BESERTA ASPEK SOSIO KULTURALNYA PEMANFAATAN KOTORAN TERNAK SAPI SEBAGAI SUMBER ENERGI ALTERNATIF RAMAH LINGKUNGAN BESERTA ASPEK SOSIO KULTURALNYA Oleh: Sugi Rahayu, Dyah Purwaningsih, dan Pujianto FISE Universitas Negeri Yogyakarta Abstract

Lebih terperinci

PENGARUH PENGADUKAN PADA DIGESTER BIOGAS DENGAN SUBSTRAT FESES SAPI MADURA TERHADAP PRODUKSI METAN, KECERNAAN NITROGEN DAN TOTAL AMMONIA NITROGEN

PENGARUH PENGADUKAN PADA DIGESTER BIOGAS DENGAN SUBSTRAT FESES SAPI MADURA TERHADAP PRODUKSI METAN, KECERNAAN NITROGEN DAN TOTAL AMMONIA NITROGEN PENGARUH PENGADUKAN PADA DIGESTER BIOGAS DENGAN SUBSTRAT FESES SAPI MADURA TERHADAP PRODUKSI METAN, KECERNAAN NITROGEN DAN TOTAL AMMONIA NITROGEN SKRIPSI Oleh INDRI LESTARI FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyelengaraan upaya kesehatan yang dilaksanakan pemerintah, salah satunya pada Undang- Undang No. 36 Tahun 2009 pasal 11 tentang kesehatan lingkungan, penyelenggaraan

Lebih terperinci

HALAMAN PENGESAHAN...

HALAMAN PENGESAHAN... DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL... i HALAMAN PENGESAHAN... ii HALAMAN PERNYATAAN... iii PRAKATA... iv DAFTAR ISI... vi DAFTAR TABEL... xii DAFTAR GAMBAR... xiv DAFTAR SINGKATAN... xvi DAFTAR LAMPIRAN...

Lebih terperinci

EFEKTIVITAS PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI SUMBER BAHAN BAKAR DALAM MENGATASI BIAYA EKONOMI RUMAH TANGGA DI PERDESAAN

EFEKTIVITAS PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI SUMBER BAHAN BAKAR DALAM MENGATASI BIAYA EKONOMI RUMAH TANGGA DI PERDESAAN EFEKTIVITAS PEMANFAATAN BIOGAS SEBAGAI SUMBER BAHAN BAKAR DALAM MENGATASI BIAYA EKONOMI RUMAH TANGGA DI PERDESAAN Roosganda Elizabeth 1 dan S. Rusdiana 2 1 Pusat Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL...

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i LEMBAR PERSETUJUAN... ii KATA PENGANTAR... iii PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN... v DAFTAR ISI... vi DAFTAR TABEL... ix DAFTAR GAMBAR... x DAFTAR PETA... xi DAFTAR LAMPIRAN...

Lebih terperinci

Pupuk Organik dari Limbah Organik Sampah Rumah Tangga

Pupuk Organik dari Limbah Organik Sampah Rumah Tangga Pupuk Organik dari Limbah Organik Sampah Rumah Tangga Pupuk organik adalah nama kolektif untuk semua jenis bahan organik asal tanaman dan hewan yang dapat dirombak menjadi hara tersedia bagi tanaman. Dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah pupuk adalah salah satu akar permasalahan yang akan sangat luas dampaknya terutama disektor ketahanan pangan di Indonesia yang jumlah penduduknya tumbuh pesat

Lebih terperinci

PEMBUATAN BRIKET BIOARANG DARI ARANG SERBUK GERGAJI KAYU JATI

PEMBUATAN BRIKET BIOARANG DARI ARANG SERBUK GERGAJI KAYU JATI PEMBUATAN BRIKET BIOARANG DARI ARANG SERBUK GERGAJI KAYU JATI Angga Yudanto (L2C605116) dan Kartika Kusumaningrum (L2C605152) Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro Jln. Prof. Sudharto,

Lebih terperinci