The 2 nd Accounting Conference, 1 st Doctoral Colloquium, and Accounting Workshop Depok, 4-5 November 2008

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "The 2 nd Accounting Conference, 1 st Doctoral Colloquium, and Accounting Workshop Depok, 4-5 November 2008"

Transkripsi

1 KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN: FAKTOR-FAKTOR PENENTU DAN KONSEKUENSI EKONOMINYA 1 Zaenal Fanani Universitas Airlangga Abstract The research aimed to discuss the determinant factors of financial reporting quality and the economic consequences in Indonesian capital market. Those factors are innate, performance, company risk and industry risk. The financial reporting quality was measured attributes are relevance, timeliness, and conservatism as market-based, whereas the economic consequence was measured of assymetric information. The research employed three steps of testing, namely (1) testing of the attributes of financial reporting quality were different from each other, (2) analyzing the determining factors of financial reporting quality and (3) testing the effect of financial reporting quality in the stock market in terms of the relationship between information asymmetric and the financial reporting quality. The result of the first testing showed that all of the two attributes of financial reporting quality were different from each other. The analysis of determinant factors showed that sales volatility, firm performance, and classification of the industry had a significant relationship with two attributes of financial reporting quality. The other variables such as operation cycle, firm size, company risk, liquidity, and leverage, resulted in two attributes of financial reporting quality. The economic consequence testing resulted in two attributes of financial reporting quality that had a significant relationship with the assymetric information. Key word: financial reporting quality, innate factors, performance, company risk, industry risk, asymmetric information. 1 This study is a part of my dissertation at Brawijaya University. I would like to express my deepest thanks to my promotor Prof. Dr. Bambang Subroto, SE., MM., Ak., Prof. Dr. Sutrisno, SE., M.Si., Ak. And Dr. Prihatassih, SE., M.Si., Ak Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-1

2 BAB I LATAR BELAKANG Pengertian kualitas pelaporan keuangan hingga saat ini masih beragam, namun pada prinsipnya pengertian kualitas pelaporan keuangan dapat dipandang dalam dua sudut pandang. Pandangan pertama menyatakan bahwa kualitas pelaporan keuangan berhubungan dengan kinerja keseluruhan perusahaan yang tergambarkan dalam laba perusahaan. Pandangan ini menyatakan laba yang berkualitas tinggi terrefleksi pada laba yang dapat berkesinambungan (sustainable) untuk suatu perioda yang lama. Pandangan kedua menyatakan kualitas pelaporan keuangan berkaitan dengan kinerja pasar modal yang diwujudkan dalam bentuk imbalan, sehingga hubungan yang semakin kuat antara laba perusahaan dengan imbalan menunjukkan informasi pelaporan keuangan yang tinggi (Ayres, 1994). Pandangan yang sama dilakukan oleh Schipper (2004) dengan menyebutnya sebagai atribut-atribut berbasis akuntansi untuk pandangan pertama, dan atributatribut berbasis pasar untuk pandangan kedua. Pandangan pertama menyatakan bahwa kualitas pelaporan keuangan berkaitan erat dengan kinerja perusahaan yang diwujudkan dalam laba perusahaan yang diperoleh pada tahun berjalan. Pelaporan keuangan dikatakan tinggi (berkualitas) jika laba tahun berjalan dapat menjadi indikator yang baik untuk laba perusahaan dimasa yang akan datang (Lev dan Thiagarajan, 1993; Richardson et al. 2001; Penman dan Zhang, 2002; Beneish dan Vargus, 2002; Richardson, 2003) atau berasosiasi secara kuat dengan arus kas operasi di masa yang akan datang (Dechow dan Dichev, 2002 dan Cohen, 2003). Implikasi dari pandangan tersebut, menunjukkan bahwa fokus pengukuran kualitas pelaporan keuangan perusahaan tersebut berkaitan dengan sifat-sifat pelaporan keuangan. Pandangan kedua menyatakan bahwa kualitas pelaporan keuangan berkaitan dengan kinerja saham perusahaan di pasar modal. Hubungan yang semakin kuat antara laba dengan imbalan pasar menunjukkan informasi pelaporan keuangan tersebut semakin tinggi (Lev dan Thiagarajan, 1993; Chan et al. 2004). Dengan demikian kualitas pelaporan keuangan merupakan konstruk yang dapat dianalisis dalam dua pandangan yaitu kualitas pelaporan keuangan yang berkaitan dengan kas dan laba itu sendiri, dan Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-2

3 atau kualitas pelaporan keuangan yang berkaitan dengan imbalan saham. Penelitian ini hanya menggunakan pendekatan kedua yaitu kualitas pelaporan keuangan yang berbasis pada pasar. Penelitian kualitas pelaporan keuangan dapat dilakukan dengan dua pendekatan (Gu et al., 2002; Francis et al. 2004,2005; Pagalung, 2006; Cohen, 2003,2006, Chaney, et al., 2006). Pendekatan pertama adalah penelitian yang berkaitan dengan mengkaji faktor-faktor apa yang menyebabkan pelaporan keuangan yang dihasilkan berkualitas, dan pendekatan kedua sejauhmana kualitas pelaporan keuangan direspon oleh para pemakai laporan keuangan. Pendekatan pertama berkaitan dengan kajian faktor-faktor penentu yang menghasilkan pelaporan keuangan yang berkualitas. Fokus pendekatan ini berkaitan dengan faktor-faktor internal perusahaan yang terkait dengan faktor inheren atau faktor intrinsik yang melekat di perusahaan itu sendiri, yang di berbagai penelitian memberikan istilah dengan faktor spesifik atau karakteristik perusahaan (firm spesifics or firm characteristics). Faktor-faktor tersebut adalah faktor-faktor innat dinamis (siklus operasi, volatilitas penjualan), statis (ukuran perusahaan, umur perusahaan), kinerja perusahaan (proporsi rugi), risiko institusi (likuiditas, leverage), risiko lingkungan (klasifikasi industri), (Gu et al.,2002, Dechow dan Dichev, 2002; Cohen, 2003,2006; Francis et al., 2004,2005; dan Pagalung, 2006). Pendekatan kedua berkaitan dengan faktor eksternal yang merupakan respons pemakai informasi pelaporan keuangan yaitu sejauhmana informasi pelaporan keuangan direspon oleh para pemakai laporan keuangan. Salah satu pemakai utama laporan keuangan adalah Investor yang baginya ketersediaan informasi yang ditawarkan diharapkan dapat mengurangi asimetrik informasi (information asymmetric) (Barone, 2002; Barth dan Landsman, 2003; Bhattacharya et al., 2003; Cohen, 2003,2006; Aboody et al., 2003; Francis et al., 2004,2005; dan Pagalung, 2006). Motivasi penelitian ini adalah ingin mengkaji isu-isu yang berkaitan dengan pengukuran kualitas pelaporan keuangan perusahaan. Penelitian ini menggunakan pengukuran kualitas pelaporan keuangan dengan menggunakan tiga atribut kualitas pelaporan keuangan berbasis pasar (market-based attributes) yang terdiri atas nilai keberpautan, ketepatwaktuan, dan konservatisma. Diharapkan dengan Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-3

4 menggunakan tiga atribut tersebut penelitian ini akan lebih memberikan daya penjelas yang lebih beragam. Kedua, penelitian ini adalah ingin mengkaji isu-isu yang berkaitan dengan kualitas pelaporan keuangan perusahaan dengan fokus pada kajian faktor-faktor penentu dan konsekuensi ekonominya secara langsung (direct link). Konsekuensi ekonomi dari pilihan perusahaan (manajemen) dalam penelitian ini berkenaan dengan kualitas pelaporan keuangan mereka. Ketiga, model penelitian yang membahas kualitas pelaporan keuangan di Indonesia masih terpisah-pisah, belum menyatu dan komprehensif. Model komprehensif yang dimaksud adalah model yang membahas faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan dan konsekuensi yang ditimbulkan di pasar modal Indonesia. Selain itu, pengukuran kualitas pelaporan keuangan yang digunakan selama ini di Indonesia lebih didominasi pengukuran kualitas pelaporan keuangan yang berbasis pasar namun diuji secara terpisah, seperti nilai keberpautan (value relevance) (Rahmawati, 2005; Susanto dan Ekawati, 2006) dan koefisien responsa laba (earnings response coefficient) (Harahap, 2005; Naimah dan Sidharta, 2006). Penelitian lain yang sudah menggunakan atribut gabungan yaitu Pagalung (2006) yang menggunakan pengukuran kualitas pelaporan keuangan berbasis akuntansi. Atribut tersebut adalah kualitas akrual, persistensi, prediktabilita, dan perataan laba. Keempat, penelitian ini mencoba membuat dan mengkaji atribut kualitas pelaporan keuangan alternatif. Atribut kualitas pelaporan keuangan tersebut berupa kajian atribut kualitas pelaporan keuangan dalam bentuk analisis faktor. Atribut kualitas pelaporan keuangan yang berbasis pasar keberpautan, ketepatwaktuan, dan konservatisma akan dibentuk menjadi kualitas pelaporan keuangan faktorial. Masalah penelitian ini adalah apakah atribut-atribut kualitas pelaporan keuangan (nilai keberpautan, ketepatwaktuan, dan konservatisma) merupakan representasi kualitas pelaporan keuangan dan berbeda satu dengan lainnya? faktorfaktor penentu (determinant factors) apa saja yang mempengaruhi kualitas pelaporan keuangan perusahaan? dan sejauhmana konsekuensi ekonomi (economic consequences) yang ditimbulkan di pasar sekuritas? Kontribusi penelitian ini mencakup kontribusi teori dan kontribusi praktis. Secara rinci kontribusi penelitian ini adalah secara teoritis: pertama, penelitian ini memberi bukti empiris mengenai kualitas pelaporan keuangan. Bukti ini berupa hasil Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-4

5 perhitungan kualitas pelaporan keuangan dengan menggunakan tiga atribut yaitu nilai keberpautan, ketepatwaktuan, dan konservatisma berdasarkan laporan tahunan 2001 sampai dengan Kedua, penelitian ini membuat dan mengkaji atribut kualitas pelaporan keuangan alternatif. Atribut kualitas pelaporan keuangan tersebut berupa kajian atribut kualitas pelaporan keuangan dalam bentuk analisis faktor yaitu, kualitas pelaporan keuangan faktorial. Penelitian ini juga menguji faktor-faktor penentu timbulnya kualitas pelaporan keuangan dan bagaimana konsekuensi ekonominya dalam bentuk respon investor di pasar modal. Ketiga, penelitian ini memberikan bukti empiris kualitas pelaporan keuangan memiliki konsekuensi ekonomi di pasar modal. Bukti ini dapat memperkaya literatur akuntansi berupa bertambahnya pengetahuan mengenai manfaat kualitas pelaporan keuangan bagi perusahaan. Implikasi praktis dari penelitian ini adalah sebagai berikut. Pertama hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan petunjuk kepada manajemen perusahaan agar membuat pelaporan keuangan yang berkualitas karena diduga akan mempunyai konsekuensi ekonomi. Kedua, ukuran kualitas pelaporan keuangan yang dipakai dalam penelitian ini dapat memberikan manfaat kepada investor dan analis pasar modal. Sebagai dasar dalam pengambilan keputusan bagi pelaku pasar modal (investor, pialang, dan para analis sekuritas) serta calon investor dimasa yang akan datang, utamanya dalam menentukan keputusan investasinya terkait dengan penilaian kualitas pelaporan keuangan perusahaanperusahaan yang go publik di Bursa Efek Indonesia (BEI). Ketiga, hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan dan menjadi umpan balik untuk pembuatan dan evaluasi standar-standar akuntansi untuk institusi pembuat standar (standard setters) dalam rangka pengembangan dan penyempurnaan pemilihan kebijakan dan pelaporan keuangan. Hasil penelitian ini dapat digunakan untuk mengevaluasi bagaimana kualitas pelaporan keuangan perusahaan yang go publik di Bursa Efek Indonesia. Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-5

6 BAB II RERANGKA KONSEPTUAL DAN PERUMUSAN HIPOTESIS 2.1. Rerangka Konseptual Penelitian Rerangka konseptual penelitian ini dapat dilihat secara detail pada gambar Perumusan Hipotesis Pengukuran proksi kualitas pelaporan keuangan yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari nilai keberpautan, ketepatwaktuan, konservatisma, dan atribut kualitas pelaporan keuangan baru yang merupakan hasil analisis faktor keempat atribut sebelumnya (kualitas pelaporan keuangan faktorial). Penelitian Francis et al. (2004; 2005) dan Pagalung (2006) menunjukkan atribut-atribut kualitas pelaporan keuangan berbeda satu dengan lainnya atau tidak terjadi tumpang tindih (overlap) antar atribut kualitas pelaporan keuangan. Atas dasar pertimbangan penelitian terdahulu, dapat dirumuskan hipotesis pertama sebagai berikut: H1: Terdapat perbedaan diantara atribut-atribut kualitas pelaporan keuangan perusahaan. Hipotesis 2 s.d 10 berkaitan dengan faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan. Faktor innat merupakan salah satu faktor penting dari faktor yang mempengaruhi kualitas pelaporan keuangan. Faktor innat terdiri dari siklus operasi perusahaan, volatilitas penjualan, ukuran perusahaan, dan umur perusahaan. Siklus operasi perusahaan akan menghasilkan kualitas pelaporan keuangan yang lebih rendah, karena siklus operasi yang makin lama dapat menimbulkan ketidakpastian, estimasi dan kesalahan estimasi yang makin besar dapat menimbulkan kualitas pelaporan keuangan yang lebih rendah Dechow dan Dichev (2002). Volatilitas penjualan yang tinggi dapat menunjukkan kemampuan laba dalam memprediksi aliran kas dimasa yang akan datang karena laba yang dihasilkan tidak mengandung banyak gangguan (noise) (Dechow and Dichev, 2002). Dari sisi ukuran perusahaan dikatakan bahwa perusahaan yang besar akan memiliki kestabilan dan operasi yang dapat diprediksi lebih baik yang dapat menyebabkan kesalahan estimasi yang, ditimbulkan kecil (Gu et al. 2002). Umur perusahaan merupakan salah satu faktor Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-6

7 innat yang dapat mempengaruhi kualitas pelaporan keuangan perusahaan. Hal ini terjadi karena makin lama perusahaan makin memungkinkan kecilnya diskresi dalam kualitas pelaporan keuangan dan akan mempunyai sedikit variabilitas dalam akrual. Semakin lama umur perusahaan makin mempunyai sedikit variabilitas akrual diskresioner sehingga efeknya pada kualitas pelaporan keuangan juga rendah. Dechow (1994) dan Gu et al. (2002). Dengan pertimbangan di atas, maka dapat dirumuskan hipotesis yang berkaitan dengan faktor-faktor innat terhadap kualitas pelaporan keuangan sebagai berikut: H2: Semakin panjang siklus operasi perusahaan akan menyebabkan semakin rendah kualitas pelaporan keuangannya. H3: Semakin tinggi magnitud volatilitas penjualan perusahaan akan menyebabkan semakin rendah kualitas pelaporan keuangannya. H4: Semakin besar ukuran perusahaan akan menyebabkan semakin rendah kualitas informasi pelaporan keuangannya. H5: Semakin lama umur perusahaan menyebabkan semakin tinggi kualitas pelaporan keuangannya. Faktor kinerja tahun lalu merupakan salah satu faktor penentu yang dapat menimbulkan laba perusahaan berkualitas. Jika perusahaan memperoleh laba akan menunjukkan bahwa perusahaan bertumbuh dan dapat berkesinambungan, kalau perusahaan mengalami kerugian, maka akan menghadapi kesulitan. Menurut Cohen (2006) kerugian adalah indikasi kejutan negatif serius dalam lingkungan operasi perusahaan. Akrual yang dibuat sebagai respon untuk kejutan tersebut cenderung melibatkan kesalahan estimasi substansial (yaitu ongkos restrukturisasi). Karena itu, kerugian adalah indikasi awal kualitas pelaporan keuangan yang rendah. Atas dasar pertimbangan di atas, dirumuskan hipotesis faktor kinerja perusahaan sebagai berikut: H6: Semakin baik kinerja perusahaan akan menyebabkan semakin tinggi kualitas pelaporan keuangannya. Faktor penentu lainnya yang merupakan faktor internal perusahaan adalah risiko institusi. Risiko institusi ini merupakan risiko internal perusahaan yang melekat Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-7

8 pada perusahaan, yaitu likuiditas dan leverage. Perusahaan dengan likuiditas tinggi memiliki biaya agensi yang lebih tinggi dan membutuhkan pengawasan yang lebih besar. Sehingga, diprediksi kualitas pelaporan berubah terhadap struktur kapital perusahaan (Leftwich et al., 1981). Besarnya leverage perusahaan akan menyebabkan perusahaan meningkatkan kualitas pelaporan keuangan dengan tujuan untuk mempertahankan kinerja yang baik di mata investor dan auditor. Dengan kinerja yang baik tersebut maka diharapkan kreditor tetap memiliki kepercayaan terhadap perusahaan, tetap mudah mengucurkan dana, dan perusahaan akan memperoleh kemudahan dalam proses pembayaran. Atas dasar pertimbangan di atas, dirumuskan hipotesis faktor kinerja tahun lalu dan risiko institusi sebagai berikut: H7: Semakin tinggi likuiditas suatu perusahaan akan semakin tinggi kualitas pelaporan keuangannya. H8: Semakin tinggi leverage suatu perusahaan akan semakin tinggi kualitas pelaporan keuangannya. Selain faktor risiko internal perusahaan, kualitas pelaporan keuangan perusahaan bergantung pula pada faktor risiko eksternal perusahaan dalam bentuk risiko lingkungan. Risiko lingkungan yang dimaksudkan adalah risiko portofolio industri atau risiko klasifikasi industri karena prosedur akuntansi yang bisa diterima dan pilihan akuntansi manajer mungkin berbeda pada lintas industri. Misalnya, perusahaan pemanufakturan dan perusahaan retail memiliki jumlah yang besar pada persediaan dan piutang, yang bisa mempersulit pengelolaan keuangan melalui penilaian persediaan dan pengaturan utang. Indikator keuangan mungkin lebih sensitif dalam beberapa industri (misalnya, jasa) dibanding dengan industri lain, yang mungkin memberi kesempatan pada manajemen laba. Atas dasar pertimbangan klasifikasi industri tersebut dirumuskan hipotesis risiko lingkungan sebagai berikut: H9: Semakin tinggi risiko lingkungan perusahaan akan semakin tinggi kualitas pelaporan keuangannya. Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-8

9 Konsekuensi ekonomi atas kualitas pelaporan keuangan perusahaan adalah berupa asimetri informasi. Copeland dan Galai (1983) dan Glosten dan Milgrom (1985) menunjukkan ketika kualitas dari informasi akuntansi yang diberikan dalam laporan keuangan meningkat, level asimetri informasi turun. Studi sebelumnya dalam literatur akuntansi menggunakan bid ask spread untuk menguji efek dari pengumuman laba dan kebijakan pengungkapan perusahaan pada level asimetri informasi Healy et al. (1999). Ketika laporan keuangannya berkualitas maka ketidakseimbangan perolehan informasi antara pihak manajemen sebagai penyedia informasi dengan pihak pemegang saham dan stakeholder pada umumnya sebagai pengguna informasi (user) akan semakin berkurang. Asimetri informasi menekankan pada risiko estimasi atau likuiditas pasar yang melihat adanya perbedaan informasi yang dimiliki antara satu investor yang memiliki informasi (informed investor) dengan investor yang tidak memiliki informasi (uninformed investor). Atas dasar adanya perbedaan informasi tersebut, investor yang tidak memiliki informasi mengharapkan suatu premi risiko (risk premium) yang lebih atas suatu portofolio sehingga diharapkan akan terjadi keseimbangan akses informasi. Implikasi perbedaan tersebut diharapkan terdapat peningkatan kualitas dan kandungan informasi keuangan sehingga dapat mengurangi asimetri informasi (Leuz dan Verrechia, 2004; Callahan et al. 1997). Atas dasar pertimbangan diatas maka dirumuskan hipotesis sebagai berikut: H10: Semakin tinggi kualitas pelaporan keuangan suatu perusahaan akan semakin rendah asimetri informasinya. Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-9

10 3.1. Jenis Penelitian The 2 nd Accounting Conference, 1 st Doctoral BAB III METODA PENELITIAN Berdasarkan karakteristik masalah yang diteliti, penelitian ini dapat diklasifikasikan ke dalam penelitian kausal komparatif (Indriantoro dan Supomo, 1999:29) Definisi dan pengkuran variabel Definisi operasional dan pengukuran variabel dapat dilihat pada tabel Populasi dan Sampel Populasi penelitian ini adalah seluruh perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Sampel berjumlah 141 perusahaan dipilih dengan menggunakan penyampelan bersasaran (purposive sampling). Prosedur pemilihan sampel selengkapnya di paparkan pada tabel 3.4. Teknik Analisis Data Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini dilakukan dengan tiga tahap. Tahap pertama adalah menguji apakah atribut-atribut kualitas pelaporan keuangan berbeda satu dengan lainnya (tidak terjadi overlap) dengan pengujian regresi auxiliary R 2 (Gujarati, 2003) dan dilanjutkan analisis faktor. Tahap kedua adalah menganalisis faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan dengan regresi berganda, dan tahap ketiga adalah menguji efek kualitas pelaporan keuangan di pasar modal dengan regresi sederhana. Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-10

11 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini menyajikan hasil pengujian penelitian yang terdiri empat bagian. Bagian pertama menyajikan statistik deskriptif dan distribusi frekuensi variabel penelitian. Bagian kedua menyajikan hasil pengujian atribut-atribut kualitas pelaporan keuangan. Bagian ketiga menyajikan hasil pengujian faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan beserta asumsinya. Bagian keempat menyajikan hasil pengujian konsekuensi ekonomi kualitas pelaporan keuangan beserta asumsinya Statistik Deskriptif dan Distribusi Frekuensi Bagian ini akan dijelaskan statistik deskriptif yang dihasilkan dari seluruh variabel yang digunakan dalam penelitian ini yang terdiri dari variabel dependen, independen, konsekuensi ekonomi dan variabel kontrol. Tabel 3 dipaparkan hasil statistik deskriptif pengujian faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan Hasil Pengujian Atribut-Atribut Kualitas pelaporan keuangan Hasil Pengujian Regresi Auxiliary Hasil pengujiannya menunjukkan tidak terjadi tumpang tindih antara ketiga variabel proksi kualitas pelaporan keuangan, karena hasil pengujian korelasi antar atribut dibawah 0.5 (Gujarati, 2003, dan Francis et al. 2004, 2005). Untuk selengkapnya lihat Tabel 4. Berdasarkan hasil pengujian regresi auxiliary di atas, tidak terjadi tumpang tindih (overlap) antar ketiga atribut kualitas pelaporan keuangan (nilai keberpautan, ketepatwaktuan, dan konservatisma), karena tingkat tumpang tindihnya (the degree of overlap) atau porsi cakupannya tidak lebih dari Hasil pengujian ini bertentangan dengan hasil penelitian Francis et al. (2004). Hasil ini menunjukkan bahwa hipotesis 1 tidak terbukti artinya tidak terjadi tumpang tindih (overlap) antar atribut kualitas pelaporan keuangan Hasil Pengujian Analisis Faktor Konfirmatori Analisis faktor yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis faktor jenis analisis komponen umata (principal component analysis) yaitu analisis faktor yang Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-11

12 mempunyai tujuan untuk menseleksi seperangkat variabel untuk diidentifikasi dimensi-dimensi latennya, sehingga dapat membentuk variabel representatif baru yaitu kualitas pelporan keuangan faktorial. Hasil analisis faktor selengkapnya dapat dilihat pada tabel 5. Ketiga atribut kualitas pelaporan keuangan tersebut terbentuk satu faktor dimana variabel komposit tersebut didukung oleh 2 atribut yaitu konservatisma dengan skor loading faktor dan nilai keberpautan masing-masing dengan skor loading faktor (panel C). Atribut ketepatwaktuan tidak mendukung pembentukan variabel baru, karena nilai loading faktornya negatif (-0.450). Atribut yang memiliki nilai skor loading faktor negatif dihilangkan atau dihapus (drop) dari pembentukan variabel. Secara empiris, pembentukan atribut baru kualitas pelaporan keuangan berbasis pasar didukung oleh dua atribut yaitu konservatisma dan nilai keberpautan Pengujian asumsi klasik Hasil uji asumsi klasik untuk pengujian faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan dan konsekuensi ekonomi menunjukkan secara keseluruhan semua faktor-faktor penentu terhadap kualitas pelaporan keuangan lolos dari asumsi klasik dan memenuhi kriteria BLUE. Tampak pada uji Kolmogorof Smirnov Test sudah menunjukkan distribusi yang normal pada model yang digunakan sehingga bisa dilakukan regresi dengan model linear berganda yang ditunjukkan oleh nilai signifikansi yang lebih besar dari Berdasarkan uji autokorelasi diperoleh nilai Durbin Watson (DW) sebesar 2.133, dan dan untuk kualitas pelaporan keuangan. Dengan demikian tidak ada korelasi serial diantara disturbance terms, sehingga variabel tersebut independen (tidak terjadi autokorelasi) yang ditunjukkan dengan du < dw < 4-dl). Hasil uji heteroskedastisitas dengan menggunakan uji Glejser diperoleh hasil semua faktor-faktor penentu yaitu siklus operasi (X1), volatilitas penjualan (X2), ukuran perusahaan (X3), umur perusahaan (X4), kinerja perusahaan (X5), likuiditas (X6), leverage (X7), klasifikasi industri (X8), terhadap absolut residual (absu) dan kualitas pelaporan keuangan (Y1), ukuran perusahaan (X3), leverage (X7) dan beta (X9) terhadap absolut residual (absu) tidak terjadi heterosdastisitas dengan ditunjukkan nilai sign lebih besar dari Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-12

13 Pengujian asumsi klasik yang terakhir yaitu multikolinearitas menunjukkan bahwa semua variabel penentu yaitu siklus operasi (X1), volatilitas penjualan (X2), ukuran perusahaan (X3), umur perusahaan (X4), kinerja perusahaan (X5), likuiditas (X6), leverage (X7), klasifikasi industri (X8), dan model konsekeusni ekonomi dengan variable independent kualitas pelaporan keuangan (Y1), ukuran perusahaan (X3), leverage (X7) dan beta (X9) tidak terjadi multikolineritas dengan ditunjukkan nilai TOL yang mendekati 1 dan VIF lebih kecil dari Hasil Pengujian Faktor-Faktor Penentu Kualitas informasi pelaporan keuangan Faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan yang digunakan dalam penelitian ini dikelompokkan menjadi delapan kelompok yaitu 1) faktor-faktor innat dinamis terdiri dari siklus operasi, volatilitas penjualan dan statis yang terdiri dari ukuran perusahaan dan umur perusahaan 2) kinerja perusahaan terdiri dari proporsi rugi, risiko institusi terdiri dari likuiditas, leverage 4) risiko lingkungan. Berikut ini dipaparkan hasil pengujian regresi faktor-faktor penentu kualitas pelaporan keuangan dalam bentuk Tabel 7. Tabel 7 menunjukkan variabel siklus operasi tidak berpengaruh signifikan terhadap kualitas pelaporan keuangan (Y1). Koefisien yang dihasilkan pada kualitas pelaporan keuangan (Y1) sebesar dengan probabilitas sebesar Hasil ini menunjukkan hipotesis H2 tidak terbukti karena pengaruhnya tidak signifikan. Hasil penelitian ini tidak sama dengan yang dihasilkan peneliti Dechow dan Dichev (2002), Gu et al. (2002), Francis et al. (2004), dan Pagalung (2006). Dechow dan Dichev (2002) mengklaim bahwa siklus operasi yang lebih lama menyebabkan ketidakpastian yang lebih besar, membuat akrual lebih ber-noise dan kurang membantu dalam memprediksi aliran kas di masa yang akan datang. Dechow (1994) berpendapat bahwa lama siklus operasi perusahaan adalah penentu volatilitas kapital kerja. Bila siklus operasinya lama, maka perusahaan memerlukan perubahan besar pada tingkat kapital kerja dan aliran kas terealisasi demikian juga akan memberi dampak yang relatif buruk terhadap kinerja perusahaan. Semakin banyak akrual yang bisa digunakan untuk mereduksi masalah penetapan waktu dan penyesuaian aliran kas. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa semakin lama Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-13

14 siklus operasi perusahaan dalam satu tahun kegiatan akan dapat menimbulkan semakin rendah kualitas pelaporan keuangan meskipun pengaruhnya tidak signifikan. Variabel volatilitas penjualan memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap kualitas pelaporan keuangan (Y1)). kualitas pelaporan keuangan (Y1) sebesar dengan probabilitas sebesar Hasil ini menunjukkan bahwa hipotesis H3 terbukti. Penjualan adalah bagian penting dari siklus operasi perusahaan dalam menghasilkan pelaporan keuangan yang berkualitas. Meskipun volatilitas penjualannya tinggi namun masih dapat menunjukkan kemampuan laba dalam memprediksi aliran kas dimasa yang akan datang karena laba yang dihasilkan tidak mengandung banyak gangguan (noise) (Dechow and Dichev, 2002). Ukuran perusahaan menunjukkan pengaruh yang negative dan tidak signifikan terhadap kualitas pelaporan keuangan (Y1) bahwa hipotesis H4 tidak terbukti. Kualitas pelaporan keuangan (Y1) sebesar dengan probabilitas sebesar , dan kualitas pelaporan keuangan dengan probabilitas sebesar Hasil penelitian ini tidak mendukung temuan peneliti sebelumnya (Francis et al. 2004; Gu et al. 2002, dan Cohen 2003). Ukuran perusahaan merupakan faktor innat yang statis, dimana ukuran ini dapat mempengaruhi kualitas pelaporan keuangan karena memiliki kemampuan diversifikasi variasi efek portofolio bisnis, dan kos politikal yang tinggi. Implikasi dari ukuran perusahaan diharapkan perusahaan yang besar akan memiliki kualitas pelaporan keuangan yang rendah meskipun pengaruhnya tidak signifikan. Umur perusahaan menunjukkan pengaruh positif dan tidak signifikan terhadap kualitas pelaporan keuangan (Y1). Koefisien yang dihasilkan pada kualitas pelaporan keuangan (Y1) sebesar dengan probabilitas sebesar Hal ini menunjukkan semakin lama umur perusahaan semakin tinggi kualitas pelaporan keuangan, sehingga hipotesis H4 tidak terbukti. Hasil penelitian ini sesuai dengan temuan Gu et al. (2002) namun tidak sesuai dengan hasil penelitian pagalung (2006). Hasil penelitian ini juga mendukung argumen Pagalung yang mengatakan bahwa pengukuran variabel umur perusahaan tidak sesuai dalam penelitiannya kurang tepat. Hal ini disebabkan oleh perusahaan besar memiliki kemampuan diversifikasi yang lebih baik dan mempunyai efek variasi portofolio Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-14

15 antar divisi-divisi dan aktivitas bisnisnya sehingga dapat mengurangi efek relatif kesalahan estimasi, namun demikian perusahaan besar akan banyak menghadapi sensitivitas politik yang tinggi dan menghadapi kos politikal yang lebih tinggi dari pada perusahaan kecil (Gu et al. 2002) sehingga pengaruhnya menjadi tidak signifikan. Kinerja perusahaan berpengaruh positif dan signifikan terhadap kualitas pelaporan keuangan (Y1). Koefisien yang dihasilkan pada kualitas pelaporan keuangan (Y1) sebesar dengan probabilitas sebesar Hal ini berarti semakin baik kinerja perusahaan perusahaan semakin tinggi kualitas pelaporan keuangan. Hasil ini membuktikan bahwa hipotesis H6 tidak ditolak. Hasil penelitian ini sesuai dan mendukung Ronen and Sadan (1981); Gibbsons and Murphy (1990); Hyan (1995); DeFond and Park (1997); Dechow and Dichev (2002); Francis et al. (2004). Jika perusahaan memperoleh laba akan menunjukkan bahwa perusahaan bertumbuh dan dapat berkesinambungan sehingga memiliki kualitas pelaporan keuangan yang semakin baik pula. Likuiditas adalah faktor risiko internal perusahaan yang menunjukkan kemampuan suatu perusahaan secara jangka pendek akan diharapkan menutupi kewajibannya ketika perusahaan mengalami kebangkrutan (Foster, 1986). Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tidak terdapat berpengaruh signifikan terhadap kualitas pelaporan keuangan. Koefisien yang dihasilkan pada kualitas pelaporan keuangan (Y1) sebesar dengan probabilitas sebesar Hasil ini membuktikan bahwa hipotesis H7 ditolak. Hasil penelitian ini tidak sesuai dengan Leftwich et al., (1981). Likuiditas juga sangat erat hubungan dengan kreditur karena jika kondisi perusahaan tidak likuid berarti akan terjadi penundaan pengumpulan bunga dan pokok pinjaman yang diberikan sehingga kreditur akan mempertimbangkan dengan matang perusahaan mana yang akan ia berikan kredit agar tidak mengalami kerugian namun demikian perusahaan dengan likuiditas tinggi memiliki biaya agensi yang lebih tinggi dan membutuhkan pengawasan yang lebih besar sehingga kualitas pelaporan keuangannya tidak begitu baik (Leftwich et al., 1981) Leverage sebagai salah satu faktor penentu kualitas pelaporan keuangan menunjukkan hasil yang tidak signifikan pada kualitas pelaporan keuangan (Y1). Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-15

16 Koefisien yang dihasilkan pada kualitas pelaporan keuangan (Y1) sebesar dengan probabilitas sebesar Dengan demikian hipotesis H8 ditolak. Hasil penelitian ini tidak mendukung temuan penelitian sebelumnya seperti penelitian Cohen (2003), Gu et al. (2002), Francis et al. (2004), dan Pagalung (2006). Besarnya leverage perusahaan akan menyebabkan perusahaan meningkatkan kualitas pelaporan keuangan dengan tujuan untuk mempertahankan kinerja yang baik di mata investor dan auditor namun tidak semua perusahaan mampu melakukan aktifitas ini karena sangat tergantung pada kredibilitas perusahaan Hasil Pengujian Konsekuensi Ekonomi Kualitas pelaporan keuangan. Arah yang ingin dicapai dalam pengujian ini adalah menguji responsa investor terhadap kualitas pelaporan keuangan perusahaan, berupa konsekuensi ekonomi atas kualitas pelaporan keuangan. Tabel 9 berikut menunjukkan pengujian konsekuensi ekonomi kualitas pelaporan keuangan. Berdasarkan tabel 9 diinterpretasikan hasil pengujian konsekuensi ekonomi kualitas pelaporan keuangan. Konsekuensi ekonomi diproksikan sebagai asimetri informasi sebagai variabel dependen, sedangkan variabel independennya adalah kualitas pelaporan keuangan dengan variabel kontrol berupa variabel ukuran perusahaan, leverage dan beta. Hasil penelitian menunjukkan pengaruh kualitas pelaporan keuangan terhadap asimerti informasi menunjukkan pengaruh yang negatif dan signifikan. Koefisiennya sebesar (tanpa kontrol), (dengan kontrol) dan probabilitas sebesar (tanpa kontrol) dan (dengan kontrol). Besarnya pengaruh tersebut dapat dilihat dari hasil adjusted R 2 nya sebesar (tanpa kontrol) dan 0.123% (dengan kontrol). Ini berarti asimetri informasi yang dapat dijelaskan 5% (tanpa kontrol) dan (dengan kontrol) oleh variabelvariabel independen seperti atribut kualitas pelaporan keuangan dan variabel kontrol lainnya, yakni variabel ukuran perusahaan, leverage, dan beta. Hal ini berarti ketika laporan keuangannya berkualitas maka ketidakseimbangan perolehan informasi antara pihak manajemen sebagai penyedia informasi dengan pihak pemegang saham dan stakeholder pada umumnya sebagai pengguna informasi (user) akan semakin berkurang. Atau perbedaan informasi yang dimiliki antara satu investor yang memiliki informasi (informed investor) dengan investor yang tidak memiliki informasi (uninformed investor) semakin tipis. Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-16

17 BAB V KESIMPULAN, KETERBATASAN, DAN SARAN Berdasarkan hasil penelitian yang didasarkan pada tujuan penelitian di atas dan hasil pengujian hipotesis-hipotesis pada bab sebelumnya maka dapat disimpulkan Kesimpulan Berikut ini beberapa kesimpulan yang didasarkan pada tujuan penelitian di atas dan hasil pengujian hipotesis-hipotesis sebagaimana dijelaskan di bab sebelumnya. a. Hasil pengujian regresi auxiliary R 2 antar ketiga atribut kualitas pelaporan keuangan yakni nilai keberpautan, ketepatwaktuan, dan konservatisma menunjukkan terdapat perbedaan diantara atribut-atribut kualitas pelaporan keuangan dan tidak terjadinya tumpang tindih (overlap) antar ketiga atribut kualitas pelaporan keuangan. Hal ini terjadi karena besaran tumpang tindihnya (the degree of overlap) memiliki nilai yang tidak melebih 0.5. Hasil pengujian analisis faktor ketiga atribut di atas menghasilkan satu atribut kualitas pelaporan keuangan yang baru yang disebut kualitas pelaporan keuangan faktorial. Kualitas pelaporan keuangan faktorial tersebut pembentukannya berasal dari dua komponen atribut, yaitu nilai keberpautan, dan konservatisma. b. Hasil pengujian faktor-faktor penentu kualitas laba menunjukkan bahwa faktorfaktor volatilitas penjualan, kinerja perusahaan, dan klasifikasi industri berhubungan positif terhadap kualitas pelaporan keuangan faktorial sedangkan siklus operasi, ukuran perusahaan, umur perusahaan, likuiditas dan leverage tidak menunjukkan pengaruh yang signifikan. c. Hasil pengujian konsekuensi ekonomi kualitas pelaporan keuangan menunjukkan bahwa kualitas pelaporan keuangan faktorial berpengaruh signifikan terhadap asimetri informasi. Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-17

18 5.2. Keterbatasan Keterbatasan penelitian ini adalah sebagai berikut: a. Banyak pengukuran untuk mengukur sebuah variabel seperti asimetri informasi. Setidaknya peneliti menemukan tujuh pengukuran asimetri informasi mulai dari model yang paling sederhana yaitu Venkatesh dan Chiang (1986) sampai dengan model yang paling kompleks yaitu Easley et al. (2000) sementara penelitian ini hanya menggunakan satu model saja. Jadi tidak dilakukan pengujian terlebih dahulu model mana yang paling tepat dan robust untuk kondisi Indonesia. b. Perioda sampel penelitian mulai tahun 2001 sampai tahun 2006, dimana perioda ini merupakan perioda pemulihan krisis ekonomi di Indonesia. Implikasinya, hasil penelitian ini boleh jadi berbeda jika perioda sampelnya bukan masa krisis atau masa pemulihan krisis, c. Sampel penelitian ini adalah perusahaan manufaktur dimana pada masa pemulihan krisis atau selama perioda penelitian ini terdapat perusahaan yang melakukan restrukturisasi usaha dan beberapa perusahaan bersifat holding company. Kedua kondisi tersebut tidak dipertimbangkan sejak awal penelitian ini, sehingga menjadi kendala penelitian Saran Berikut ini saran-saran yang diajukan dari hasil penenilitian ini adalah sebagai berikut: a. Menggunakan beberapa indikator untuk mengukur asimetri informasi sehingga diperoleh composite variabel seperti Bid Ask Spread, Varian residual harga saham, reaksi pasar sekuritas terhadap pengumuman laba, jumlah pengumuman publik perusahaan per perioda, intensitas perdagangan, volume sekuritas, dan probability of informed trade (PIN) metric atau bisa juga dilakukan pengujian terlebih dahulu model mana yang paling tepat dan robust untuk kondisi Indonesia. b. perluasan tahun penelitian diharapkan dapat dilakukan dalam penelitian berikutnya. Hal ini terjadi karena penelitian ini hanya mencakup enam tahun periode akuntansi, yakni mulai tahun 2001 sampai dengan 2006, terutama yang berkaitan dengan pcngukuran atribut kualitas pelaporan keuangan seperti nilai keberpautan, ketepatwaktuan, dan konservatisma yang seyogianya 10 tahunan sebagaimana dilakukan oleh peneliti sebelumnya seperti Dechow dan Dichev (2002) dan Francis et al. (2003a, 2003b, 2004). c. Pengujian lebih lanjut yang dapat dikembangkan dalam penelitian ini adalah dengan memasukkan variabel kajian perusahaan yang bersifat holding company, dan perusahaan yang melakukan restrukturisasi usaha. Dengan mempertimbangkan kedua hal di atas, diharapkan struktur data keuangan akan lebih teridentifikasi dengan baik. Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-18

19 DAFTAR PUSTAKA Aboody, D., J. Hughes, and J. Liu Earnings Quality, Insider Trading, and Cost of Capital, Working Paper, University of California, Los Angeles: Ahmed, A.S., B. Billings, R.M. Morton, and M.S. Harris The Role of Accounting Conservatism in Mitigating Bondholder-Shareholder Conflicts over Dividend Policy and in Reducing Debt Costs. The Accounting Review. 77: Aliman, 2000, Modul Ekonometrika Terapan. Makalah Tidak Diterbitkan untuk Umum, Yogyakarta: UGM Amihud, Y., and Mendelson Asset Pricing and the Bid Ask Spread, Journal of Financial Economics. 17: Anggono, A Pengaruh Kebijakan Pembagian Deviden, Kualitas Akrual, dan Ukuran Perusahaan pada Relevansi Nilai Deviden, Nilai Buku dan Laba. Thesis. Program Pascasarjana. Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Ardiati, A.Y Pengaruh Manajemen Laba terhadap Return Saham dengan Kualitas Audit sebagai Variabel Pemoderasi, Simposium Nasional Akuntansi VI. Surabaya. Ayres, F.L Perception of Earnings Quality: What Managers Need to Know, Management Accounting. March: Baginski, S.P., K.S. Lorek, G. L. Willinger, and B. C. Branson The Relationship Between Economic Characteristics and Alternative Annual Earnings Persistence Measures. The Accounting Review Vol. 74, No. 1. January: Ball, R., and P. Brown An Empirical Evaluation on Accounting Income Numbers. Journal of Accounting Research. autum: Ball, R., S.P. Kothari, and A. Robin The Effect of International Institutional Factors On Properties of Accounting Earnings. Journal of Accounting and Economics 29: Bamber, L.S The Information Content of annual Earnings Release: A Trading Volume Approach. Journal of Accounting Research. Vol 24 No 1 Spring: Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-19

20 Barth, M.E., D.P. Cram, and K.K. Nelson Accrual and the Prediction of Future Cash Flows, The Accounting Review. Vol.76, No.1, January: Barth, M. and W. Landsman Cost of Capital and Quality of Financial Statement Information. Working Paper, Stanford University. Barone, G Perceptions of Earnings Quality and Their Association With The Cost of Equity Capital. Working Paper. Univeristy of Wisconsin. Barry, C. and S. Brown Differential Information and Security Market Equilibrium. Journal of Financial and Quantitative Analysis: Basu, S., The Conservatism Principle And The Asymmetric Timeliness Of Earnings. Journal of Accounting and Economics 24: Basu, S., L. Hwang, and C. Jan Auditor Conservatism And Analysts Fourth Quarter Earnings Forecasts. Working paper, Baruch college. Beaver. W.H The Information Content of Annual Earnings Announcements. Journal of Accounting Research. Supplement: Beiner. S., W. Drobetz, F. Schmid dan H. Zimmermann Is Board zise An Independent Corporate Governance Mechanism? ch/cofi/publications /papers/2003/06.03.pdf. Beneish, M., M. Vargus, Insider Trading, Earnings Quality, and Accrual Mispricing. The Accounting Review. Vol.77, No.4: Beza. B. dan A. Na im The Information Content of Annual Earnings Announcement: Indonesia. Vol.1. No.2. Juli: A Trading Volume Approach. Jurnal Riset Akuntansi Bhattacharya, U., H. Daouk, and M. Walker The World Price of Earnings Opacity. The Accounting Review. Vol.78. No.3: Boediono, G.S.B., Kualitas Laba: Studi Pengaruh Mekanisme Corporate Governance dan Dampak Manajemen Laba Dengan Menggunakan Analisis Jalur. Simposium Nasional Akuntansi VIII. Solo: Botosan, C Disclosure Level and the Cost of Equity Capital. The Accounting Review. July: Botosan, C.A., and M. Plumlee A Re-examination of Disclosure Level and the Expected Cost of Equity Capital. Journal of Accounting Research 40: Bridging the Gap between Theory and Practice FACM01-20

Analisa Pengaruh Volatilitas Arus Kas, Volatilitas Penjualan, Tingkat Hutang, Book Tax Gap, dan Tata Kelola Perusahaan Terhadap Persistensi Laba

Analisa Pengaruh Volatilitas Arus Kas, Volatilitas Penjualan, Tingkat Hutang, Book Tax Gap, dan Tata Kelola Perusahaan Terhadap Persistensi Laba TAX & ACCOUNTING REVIEW, VOL. 4, NO.1, 2014 Analisa Pengaruh Volatilitas Arus Kas, Volatilitas Penjualan, Tingkat Hutang, Book Tax Gap, dan Tata Kelola Perusahaan Terhadap Persistensi Laba Briliana Kusuma

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR PENENTU KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN DAN KEPERCAYAAN INVESTOR

FAKTOR-FAKTOR PENENTU KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN DAN KEPERCAYAAN INVESTOR FAKTOR-FAKTOR PENENTU KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN DAN KEPERCAYAAN INVESTOR Zaenal Fanani Email: fanani_unair@yahoo.com Sri Ningsih Email: jengningsih@yahoo.com Hamidah Email: hamidahrudy@yahoo.com Departemen

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bagi para pengguna laporan keuangan tersebut. Laporan keuangan yang

BAB I PENDAHULUAN. bagi para pengguna laporan keuangan tersebut. Laporan keuangan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Laporan keuangan yang diterbitkan oleh suatu perusahaan harus dapat mengungkapkan kondisi perusahaan yang sebenarnya, sehingga akan bermanfaat bagi para pengguna laporan

Lebih terperinci

ARTIKEL PENGARUH VOLATILITAS ARUS KAS, VOLATILITAS PENJUALAN, BESARAN AKRUAL DAN TINGKAT HUTANG TERHADAP PERSISTENSI LABA OLEH: DESRA AFRI SULASTRI

ARTIKEL PENGARUH VOLATILITAS ARUS KAS, VOLATILITAS PENJUALAN, BESARAN AKRUAL DAN TINGKAT HUTANG TERHADAP PERSISTENSI LABA OLEH: DESRA AFRI SULASTRI ARTIKEL PENGARUH VOLATILITAS ARUS KAS, VOLATILITAS PENJUALAN, BESARAN AKRUAL DAN TINGKAT HUTANG TERHADAP PERSISTENSI LABA (Studi Empiris pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di BEI Tahun 2009-2012)

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil penelitian ini maka dapat ditarik kesimpulan penting bahwa TFM merupakan sebuah asset pricing model yang valid dan dapat diaplikasikan untuk menjelaskan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pihak - pihak yang terlibat dalam suatu perusahaan (principal dan. menyebabkan munculnya hubungan agensi antara principal (pemegang

BAB I PENDAHULUAN. Pihak - pihak yang terlibat dalam suatu perusahaan (principal dan. menyebabkan munculnya hubungan agensi antara principal (pemegang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pihak - pihak yang terlibat dalam suatu perusahaan (principal dan agent) umumnya mempunyai kepentingan yang berbeda. Hal ini menyebabkan munculnya hubungan

Lebih terperinci

BAB 5 KESIMPULAN, KETERBATASAN DAN SARAN

BAB 5 KESIMPULAN, KETERBATASAN DAN SARAN 83 BAB 5 KESIMPULAN, KETERBATASAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Dari hasil penelitian dan pembahasan yang digunakan sesuai dengan tujuan hipotesis yang dilakukan dengan analisis regresi linier berganda, maka

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. operasional perusahaan. Informasi tentang laba mengukur keberhasilan atau

BAB I PENDAHULUAN. operasional perusahaan. Informasi tentang laba mengukur keberhasilan atau BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Laba merupakan indikator yang dapat digunakan untuk mengukur kinerja operasional perusahaan. Informasi tentang laba mengukur keberhasilan atau kegagalan bisnis

Lebih terperinci

PENGARUH KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN TERHADAP INFORMASI ASIMETRI

PENGARUH KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN TERHADAP INFORMASI ASIMETRI PENGARUH KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN TERHADAP INFORMASI ASIMETRI Oleh Rini Indriani Wahiddatul Khoiriyah ABSTRACT The purpose of this study is to examine the attributes that can representated financial

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1. Statistik Deskriptif Pada penelitian ini digunakan 65 perusahaan sebagai sampel penelitian. Sampel tersebut merupakan perusahaan jenis family ownership yang terdaftar

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pada jaman sekarang ini khususnya pada saat krisis financial global, para investor harus lebih teliti dalam membaca atau menganalisis laporan keuangan suatu

Lebih terperinci

PENGARUH PERSISTENSI LABA, ARUS KAS, DAN KEBIJAKAN DIVIDEN TERHADAP HARGA SAHAM

PENGARUH PERSISTENSI LABA, ARUS KAS, DAN KEBIJAKAN DIVIDEN TERHADAP HARGA SAHAM PENGARUH PERSISTENSI LABA, ARUS KAS, DAN KEBIJAKAN DIVIDEN TERHADAP HARGA SAHAM EFFECT THE EARNINGS PERSISTENCE, CASH FLOW, AND DIVIDEND POLICY ON STOCK PRICES Musdalifah 1, Gagaring Pagalung 2, Yohanis

Lebih terperinci

SEMINAR AKUNTANSI (Accounting Seminar) Pebruari-Juli 2010

SEMINAR AKUNTANSI (Accounting Seminar) Pebruari-Juli 2010 SEMINAR AKUNTANSI (Accounting Seminar) Pebruari-Juli 2010 Bandi E-Mail Web/blog : bandi2004@plasa.com : bandi.staff.fe.uns.ac.id Tujuan Seminar Mata kuliah ini berkenaan dengan akuntan, akuntansi dan lingkungan

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN

SATUAN ACARA PERKULIAHAN Pertemuan ke - : 1 : The Role and Environment of Managerial Finance. Indikator Uraian Materi Perkuliahan Metode dan Media Buku The Role and Environment 1. dapat menjelaskan 1. Finance and Business a,b,e,g,h

Lebih terperinci

@UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG. Analisis laporan keuangan berkaitan erat dengan bidang akuntansi. Akuntansi

@UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG. Analisis laporan keuangan berkaitan erat dengan bidang akuntansi. Akuntansi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Analisis laporan keuangan berkaitan erat dengan bidang akuntansi. Akuntansi dapat memberikan informasi tentang kondisi keuangan suatu perusahaan. Kondisi keuangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan pada perusahaan merupakan hasil akhir dari kegiatan

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan pada perusahaan merupakan hasil akhir dari kegiatan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan pada perusahaan merupakan hasil akhir dari kegiatan akuntansi (siklus akuntansi) yang mencerminkan kondisi keuangan dan hasil operasi perusahaan

Lebih terperinci

Zahroh Naimah (Fakultas Ekonomi Universitas Airlangga) Siddharta Utama (Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia) ABSTRACT

Zahroh Naimah (Fakultas Ekonomi Universitas Airlangga) Siddharta Utama (Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia) ABSTRACT PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, PERTUMBUHAN, DAN PROFITABILITAS PERUSAHAAN TERHADAP KOEFISIEN RESPON LABA DAN KOEFISIEN RESPON NILAI BUKU EKUITAS: STUDI PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR DI BURSA EFEK JAKARTA Zahroh

Lebih terperinci

PENGARUH TINGKAT PERTUMBUHAN PERUSAHAAN DAN RISIKO PERUSAHAAN TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN PADA PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA

PENGARUH TINGKAT PERTUMBUHAN PERUSAHAAN DAN RISIKO PERUSAHAAN TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN PADA PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PENGARUH TINGKAT PERTUMBUHAN PERUSAHAAN DAN RISIKO PERUSAHAAN TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN PADA PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA Christina Heti Tri Rahmawati ABSTRACT To know partially effect

Lebih terperinci

Ely Puji Setianingsih. Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma Abstrak

Ely Puji Setianingsih. Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma Abstrak PENGARUH MEKANISME TATA KELOLA PERUSAHAAN DAN KINERJA PERUSAHAAN TERHADAP KUALITAS LABA (STUDI KASUS PERUSAHAAN OTOMOTIF DAN KOMPONEN DI BURSA EFEK INDONESIA) Ely Puji Setianingsih Jurusan Akuntansi, Fakultas

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

BAB II LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 7 BAB II LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1. Manajemen Laba 2.1.1. Definisi Manajemen Laba Manajemen laba adalah campur tangan manajemen dalam proses pelaporan keuangan eksternal dengan tujuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Suatu perusahaan didirikan tentunya dengan suatu tujuan tertentu. Tujuan

BAB I PENDAHULUAN. Suatu perusahaan didirikan tentunya dengan suatu tujuan tertentu. Tujuan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Suatu perusahaan didirikan tentunya dengan suatu tujuan tertentu. Tujuan dari kebanyakan perusahaan adalah memaksimalkan keuntungan, walaupun ada pula perusahaan

Lebih terperinci

PENGARUH STATUS PEMBAYARAN DIVIDEN TUNAI TERHADAP KUALITAS LABA

PENGARUH STATUS PEMBAYARAN DIVIDEN TUNAI TERHADAP KUALITAS LABA PENGARUH STATUS PEMBAYARAN DIVIDEN TUNAI TERHADAP KUALITAS LABA (Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar Di BEI Tahun 2011-2013) Elvina Dewi Ratnaningsih Program Studi Akuntansi, Fakultas

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN

BAB 4 METODE PENELITIAN BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Rancangan Penelitian Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan hipotesis. Penelitian dengan hipotesis merupakan suatu penelitian yang menjelaskan fenomena yang diamati

Lebih terperinci

Fakultas Ekonomi Universitas Syiah Kuala Banda Aceh, Juli 2011

Fakultas Ekonomi Universitas Syiah Kuala Banda Aceh, Juli 2011 RELEVANSI NILAI LABA DAN NILAI BUKU: PERAN PENGUNGKAPAN CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY DAN DEWAN KOMISARIS INDEPENDEN Rosalita Rachma Agusti Universitas Negeri Malang Aulia Fuad Rahman Fakultas Ekonomi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk bersedia menyalurkan dananya melalui pasar modal adalah perasaan aman

BAB I PENDAHULUAN. untuk bersedia menyalurkan dananya melalui pasar modal adalah perasaan aman 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu fungsi pasar modal adalah sebagai sarana untuk memobilisasi dana yang bersumber dari masyarakat ke berbagai sektor yang melaksanakan investasi.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. utama investor dalam melakukan investasi adalah untuk memperoleh return

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. utama investor dalam melakukan investasi adalah untuk memperoleh return BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1.Uraian Teoritis 2.1.1. Return Saham Investasi merupakan komitmen penempatan sejumlah dana untuk memperoleh keuntungan di masa yang akan datang. Dengan kata lain, motivasi utama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ditanamkan oleh investor dengan tujuan memperoleh keuntungan (return) di masa

BAB I PENDAHULUAN. ditanamkan oleh investor dengan tujuan memperoleh keuntungan (return) di masa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kegiatan investasi merupakan komitmen atas sejumlah dana yang ditanamkan oleh investor dengan tujuan memperoleh keuntungan (return) di masa yang akan datang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan produk akuntansi yang menyajikan data-data

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan produk akuntansi yang menyajikan data-data BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan produk akuntansi yang menyajikan data-data kuantitatif atas semua transaksi yang telah dilakukan oleh perusahaan dalam periode tertentu.

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN UTANG PERUSAHAAN PUBLIK. Farah Margaretha Yolla Argoeby Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN UTANG PERUSAHAAN PUBLIK. Farah Margaretha Yolla Argoeby Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti JURNAL INFORMASI, PERPAJAKAN, AKUNTANSI DAN KEUANGAN PUBLIK Vol. 4, No. 1, Januari 2009 Hal. 57-64 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN UTANG PERUSAHAAN PUBLIK Farah Margaretha Yolla Argoeby Fakultas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu kebijakan keuangan yang dilakukan oleh perusahaan adalah UKDW

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu kebijakan keuangan yang dilakukan oleh perusahaan adalah UKDW 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Salah satu kebijakan keuangan yang dilakukan oleh perusahaan adalah investasi yang dimaksudkan untuk memaksimalkan keuntungan yang didapat perusahaan. Investasi

Lebih terperinci

Oleh: Fretty Asih Rumanti dan Moerdiyanto ABSTRAK

Oleh: Fretty Asih Rumanti dan Moerdiyanto ABSTRAK PENGARUH PEMECAHAN SAHAM (STOCK SPLIT) TERHADAP RETURN DAN TRADING VOLUME ACTIVITY (TVA) SAHAM PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2006-2010 ABSTRAK Oleh: Fretty Asih Rumanti dan

Lebih terperinci

BAB II KUALITAS INFORMASI AKUNTANSI, MANAJEMEN LABA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

BAB II KUALITAS INFORMASI AKUNTANSI, MANAJEMEN LABA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS BAB II KUALITAS INFORMASI AKUNTANSI, MANAJEMEN LABA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1. Karakteristik Kualitatif Informasi Akuntansi Laporan keuangan merupakan salah satu sarana yang digunakan manajemen untuk

Lebih terperinci

Keywords : Current Ratio, Debt to Equity Ratio (DER), Return on Assets (ROA), Dividend Payout Ratio (DPR). vii Universitas Kristen Maranatha

Keywords : Current Ratio, Debt to Equity Ratio (DER), Return on Assets (ROA), Dividend Payout Ratio (DPR). vii Universitas Kristen Maranatha ABSTRACT The Influence of Current Ratio, Debt to Equity Ratio, dan Return on Assets To Dividend Policy: An Empirical Study on Listed Companies in Indonesia Stock Exchange Period 2010-2013 This study tries

Lebih terperinci

PENGARUH RISIKO LITIGASI TERHADAP MANAJEMEN LABA DENGAN KUALITAS AUDIT SEBAGAI VARIABEL MODERATING

PENGARUH RISIKO LITIGASI TERHADAP MANAJEMEN LABA DENGAN KUALITAS AUDIT SEBAGAI VARIABEL MODERATING PENGARUH RISIKO LITIGASI TERHADAP MANAJEMEN LABA DENGAN KUALITAS AUDIT SEBAGAI VARIABEL MODERATING ABSTRACT Asymmetry of information between agency and principal, make the management have opportunity to

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan manipulasi semua jenis informasi keuangan. Bahkan saat ini banyak. earnings restatements dan manipulasi earnings oleh

BAB I PENDAHULUAN. dan manipulasi semua jenis informasi keuangan. Bahkan saat ini banyak. earnings restatements dan manipulasi earnings oleh BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Awal dekade pertama abad ke-21 terjadi beberapa skandal, penipuan dan manipulasi semua jenis informasi Bahkan saat ini banyak sekali terjadi kasus-kasus hukum terpublikasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penyesuaian terutama dalam hal kebijakan agar perusahaan dapat menjawab

BAB I PENDAHULUAN. penyesuaian terutama dalam hal kebijakan agar perusahaan dapat menjawab BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan kondisi perekonomian global yang semakin pesat merupakan suatu tantangan sekaligus peluang bagi perusahaan untuk selalu melakukan penyesuaian terutama

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. perusahaan Manufaktur periode tahun yang terdapat di Bursa Efek

BAB III METODE PENELITIAN. perusahaan Manufaktur periode tahun yang terdapat di Bursa Efek 35 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Pengumpulan data Data yang digunakan dalam penelitian ini dikumpulkan dari laporan keuangan perusahaan Manufaktur periode tahun 2009-2013 yang terdapat di Bursa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 62 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Sampel Penelitian Dalam penelitian ini yang menjadi populasi adalah perusahaan-perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI (Bursa Efek Indonesia) pada tahun

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan hasil dari kegiatan operasional yang

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan hasil dari kegiatan operasional yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Laporan keuangan merupakan hasil dari kegiatan operasional yang dilakukan oleh perusahaan yang dilaporkan kepada pihak internal maupun eksternal perusahaan. Publikasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 36 BAB III METODE PENELITIAN A. Subjek / Objek Perusahaan Perusahan Manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada periode tahun 2011-2014. B. Tehnik Pengambilan Sampel Penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Populasi dan Sampel Penelitian 3.1.1 Populasi Penelitian Populasi adalah sekelompok orang, kejadian atau segala sesuatu yang mempunyai karakteristik tertentu yang di tetapkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang IFRS (International Financial Reporting Standards) menjawab tantangan bagaimana pelaporan keuangan harus dilakukan. Arus besar dunia sekarang ini sedang menuju ke dalam

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sudah tersedia (Utami, 2013). Data yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah

BAB III METODE PENELITIAN. sudah tersedia (Utami, 2013). Data yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah 22 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Populasi dan Sampel Penelitian Data dalam penelitian ini adalah data sekunder. Data sekunder adalah data yang sudah tersedia (Utami, 2013). Data yang dibutuhkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dari sistem pelaporan akuntansi terhadap nilai kekayaan perusahaan (aset

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dari sistem pelaporan akuntansi terhadap nilai kekayaan perusahaan (aset BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Rasio PBV (Price to Book Value) a. Pengertian Rasio PBV Rasio harga saham terhadap nilai buku atau price to book value ratio merupakan perbandingan antara

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dari perspektif manajemen keuangan korporasi modern, tiga area keputusan finansial terpenting adalah keputusan investasi, keputusan pendanaan, dan keputusan dividen.

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. waktu yang tertentu. Investasi pada hakikatnya merupakan penempatan. dibedakan menjadi dua, yaitu :

BAB II LANDASAN TEORI. waktu yang tertentu. Investasi pada hakikatnya merupakan penempatan. dibedakan menjadi dua, yaitu : BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Investasi 2.1.1 Pengertian Investasi Menurut Jogiyanto (2003), investasi adalah penundaan konsumsi sekarang untuk digunakan di dalam produksi yang efisien selama periode waktu

Lebih terperinci

SEMINAR AKUNTANSI (Accounting Seminar) Pebruari-Juli 2012

SEMINAR AKUNTANSI (Accounting Seminar) Pebruari-Juli 2012 SEMINAR AKUNTANSI (Accounting Seminar) Pebruari-Juli 2012 Bandi, Dr., M.Si., Ak. E-learning : http://elearning.fe.uns.ac.id/akt E-Mail : bandi2004@plasa.com; bandi@ekonomi.uns.ac.id; Web/blog : bandi.staff.fe.uns.ac.id

Lebih terperinci

Konsep Siklus Hidup Perusahaan dalam Pengujian Value Relevance dari Earnings dan Cash Flow (Bukti Setelah Periode Krisis dengan Analisis Faktor)

Konsep Siklus Hidup Perusahaan dalam Pengujian Value Relevance dari Earnings dan Cash Flow (Bukti Setelah Periode Krisis dengan Analisis Faktor) Konsep Siklus Hidup Perusahaan dalam Pengujian Value Relevance dari Earnings dan Cash Flow (Bukti Setelah Periode Krisis dengan Analisis Faktor) Erwin Saraswati Abdul Ghofar Fakultas Ekonomi Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. laporan keuangan adalah memberikan informasi yang berguna kepada investor, kreditor,

BAB I PENDAHULUAN. laporan keuangan adalah memberikan informasi yang berguna kepada investor, kreditor, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menurut Statement of Financial Accounting Concepts No.1 tujuan pertama laporan keuangan adalah memberikan informasi yang berguna kepada investor, kreditor, calon investor

Lebih terperinci

PENGARUH VOLATILITAS PENJUALAN DAN KINERJA LABA TERHADAP INFORMASI ASIMETRI DENGAN KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN SEBAGAI VARIABEL INTERVENING

PENGARUH VOLATILITAS PENJUALAN DAN KINERJA LABA TERHADAP INFORMASI ASIMETRI DENGAN KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN SEBAGAI VARIABEL INTERVENING PENGARUH VOLATILITAS PENJUALAN DAN KINERJA LABA TERHADAP INFORMASI ASIMETRI DENGAN KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN SEBAGAI VARIABEL INTERVENING PADA PERUSAHAAN LQ 45 OLEH: NESSI FELICIA MARTHA 3203010301 JURUSAN

Lebih terperinci

PENGARUH KEBIJAKAN DIVIDEN, STRUKTUR KEPEMILIKAN, DAN KEBIJAKAN HUTANG TERHADAP NILAI PERUSAHAAN DALAM PERSPEKTIF TEORI AGENSI DAN TEORI SIGNALING

PENGARUH KEBIJAKAN DIVIDEN, STRUKTUR KEPEMILIKAN, DAN KEBIJAKAN HUTANG TERHADAP NILAI PERUSAHAAN DALAM PERSPEKTIF TEORI AGENSI DAN TEORI SIGNALING PENGARUH KEBIJAKAN DIVIDEN, STRUKTUR KEPEMILIKAN, DAN KEBIJAKAN HUTANG TERHADAP NILAI PERUSAHAAN DALAM PERSPEKTIF TEORI AGENSI DAN TEORI SIGNALING AMANDA WONGSO E-mail: amanda_wongso@yahoo.com ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. modal sebagai media untuk menyerap investasi dan media untuk memperkuat

BAB I PENDAHULUAN. modal sebagai media untuk menyerap investasi dan media untuk memperkuat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pasar modal memiliki peranan yang cukup penting dalam perekonomian dunia saat ini. Banyak industri dan perusahaan yang menggunakan institusi pasar modal sebagai

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Dasar struktur modal berkaitan dengan sumber dana, baik itu sumber internal

II. TINJAUAN PUSTAKA. Dasar struktur modal berkaitan dengan sumber dana, baik itu sumber internal II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Struktur modal Dasar struktur modal berkaitan dengan sumber dana, baik itu sumber internal maupun sumber eksternal secara teoritis didasarkan pada dua kerangka

Lebih terperinci

PENGARUH RETURN SAHAM, EARNINGS, DAN VOLUME PERDAGANGAN SAHAM TERHADAP BID ASK SPREAD SEBELUM DAN SESUDAH PENGUMUMAN LAPORAN KEUANGAN.

PENGARUH RETURN SAHAM, EARNINGS, DAN VOLUME PERDAGANGAN SAHAM TERHADAP BID ASK SPREAD SEBELUM DAN SESUDAH PENGUMUMAN LAPORAN KEUANGAN. dan Pengumuman Laporan Keuangan (Poppy Nurmayanti) PENGARUH RETURN SAHAM, EARNINGS, DAN VOLUME PERDAGANGAN SAHAM TERHADAP BID ASK SPREAD SEBELUM DAN SESUDAH PENGUMUMAN LAPORAN KEUANGAN Oleh : Poppy Nurmayanti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. laba dan komponennya. Laba dapat menggambarkan kinerja perusahaan selama

BAB I PENDAHULUAN. laba dan komponennya. Laba dapat menggambarkan kinerja perusahaan selama BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tujuan penyusunan laporan keuangan adalah menyajikan informasi keuangan bagi pengguna saat ini maupun potensial untuk pengambilan keputusan. Salah satu informasi penting

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. maupun biaya operasional dalam perusahaan yang didirikan. Maka agar tujuan

BAB I PENDAHULUAN. maupun biaya operasional dalam perusahaan yang didirikan. Maka agar tujuan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Setiap perusahaan yang didirikan pasti memiliki tujuan untuk meningkatkan aktivitas maupun biaya operasional dalam perusahaan yang didirikan. Maka agar tujuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. jangka panjang, memprediksi laba, dan menaksir risiko dalam investasi atau

BAB I PENDAHULUAN UKDW. jangka panjang, memprediksi laba, dan menaksir risiko dalam investasi atau 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laba merupakan indikator untuk menilai kinerja operasional perusahaan. Laba yang dilaporkan mencerminkan keberhasilan atau kegagalan perusahaan dalam mencapai

Lebih terperinci

BAB II DIVIDEN DAN KUALITAS LABA. Pendefinisian dividen diungkapkan oleh Ross et al (1999), Ross menyatakan

BAB II DIVIDEN DAN KUALITAS LABA. Pendefinisian dividen diungkapkan oleh Ross et al (1999), Ross menyatakan BAB II DIVIDEN DAN KUALITAS LABA 2.1 Dividen Pendefinisian dividen diungkapkan oleh Ross et al (1999), Ross menyatakan bahwa dividen adalah suatu bentuk pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan kepada

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS. Isyarat atau signal menurut (Brigham dan Houston, 2001 dalam Diah, 2009)

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS. Isyarat atau signal menurut (Brigham dan Houston, 2001 dalam Diah, 2009) BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1. Landasan Teori 2.1.1. Teori Signal Isyarat atau signal menurut (Brigham dan Houston, 2001 dalam Diah, 2009) adalah suatu tindakan yang diambil manajemen

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI EARNINGS RESPONSE COEFFICIENT (ERC) PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA 2012

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI EARNINGS RESPONSE COEFFICIENT (ERC) PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA 2012 Jurnal Akuntansi, Vol. 3, No. 2, April 2015 : 174-183 ISSN 2337-4314 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI EARNINGS RESPONSE COEFFICIENT (ERC) PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA 2012

Lebih terperinci

PENGARUH ASIMETRI INFORMASI DAN MANAJEMEN LABA TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL PADAPERUSAHAAN REAL ESTATE YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA

PENGARUH ASIMETRI INFORMASI DAN MANAJEMEN LABA TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL PADAPERUSAHAAN REAL ESTATE YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PENGARUH ASIMETRI INFORMASI DAN MANAJEMEN LABA TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL PADAPERUSAHAAN REAL ESTATE YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA REGINA REIZKY IFONIE ABSTRACT This study aims to examine

Lebih terperinci

Ratih Paramitasari Fakultas Ekonomi Universitas Terbuka UPBJJ Surakarta ABSTRACT

Ratih Paramitasari Fakultas Ekonomi Universitas Terbuka UPBJJ Surakarta ABSTRACT PENGARUH RISIKO SISTEMATIS DAN RISIKO TIDAK SISTEMATIS TERHADAP EXPECTED RETURN SAHAM DALAM RANGKA PEMBENTUKAN PORTOFOLIO SAHAM LQ-45 YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA DENGAN SINGLE INDEX MODEL PERIODE

Lebih terperinci

PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, PENGUNGKAPAN SUKARELA DAN MANAJEMEN LABA TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL

PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, PENGUNGKAPAN SUKARELA DAN MANAJEMEN LABA TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL 1 PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, PENGUNGKAPAN SUKARELA DAN MANAJEMEN LABA TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL (Studi Empiris pada Perusahaan Food and Beverages yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia) Ali Imran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yaitu dengan perangkat lunak SPSS. Adapun penjelasan hasil penelitian sebagai

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yaitu dengan perangkat lunak SPSS. Adapun penjelasan hasil penelitian sebagai BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab ini menjelaskan hipotesis beserta gambaran hasil penelitian dengan pembahasan pada bagian akhir. Penelitian ini menggunakan alat bantu yaitu dengan perangkat

Lebih terperinci

PENGARUH ARUS KAS BEBAS DAN PROFITABILITAS PADA KEBIJAKAN UTANG PERUSAHAAN REAL ESTATE

PENGARUH ARUS KAS BEBAS DAN PROFITABILITAS PADA KEBIJAKAN UTANG PERUSAHAAN REAL ESTATE PENGARUH ARUS KAS BEBAS DAN PROFITABILITAS PADA KEBIJAKAN UTANG PERUSAHAAN REAL ESTATE I Putu Suastawan 1 1 Fakultas Ekonomi Universitas Udayana (Unud), Bali, Indonesia e-mail: putu.suastawan@yahoo.co.id

Lebih terperinci

PENGARUH LABA, ARUS KAS, DAN ECONOMIC VALUE ADDED TERHADAP RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR PROSPECTOR DAN DEFENDER

PENGARUH LABA, ARUS KAS, DAN ECONOMIC VALUE ADDED TERHADAP RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR PROSPECTOR DAN DEFENDER PENGARUH LABA, ARUS KAS, DAN ECONOMIC VALUE ADDED TERHADAP RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR PROSPECTOR DAN DEFENDER OLEH: LIDYA ANDREAS 3203010165 JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS BISNIS UNIVERISTAS KATOLIK

Lebih terperinci

FAKTOR FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORA N KEUANGAN

FAKTOR FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORA N KEUANGAN FAKTOR FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORA N KEUANGAN (Studi Empiris pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di BEJ) TESIS Diajukan sebagai salah satu syarat Memperoleh derajat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bagi perusahaan, akan tetapi bagi investor. perusahaan atau investor bertujuan untuk mendapatkan return dari

BAB I PENDAHULUAN. bagi perusahaan, akan tetapi bagi investor. perusahaan atau investor bertujuan untuk mendapatkan return dari BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Dalam menjalankan usaha bisnis, sebuah perusahaan mempunyai cara untuk mengembangkan perusahaan. Pendanaan dapat diperoleh dengan meminjam dari pihak ketiga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan yang memilih untuk go publik. Yang dimaksud dengan. dapat memperoleh dana yang besar untuk menjalankan kegiatan

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan yang memilih untuk go publik. Yang dimaksud dengan. dapat memperoleh dana yang besar untuk menjalankan kegiatan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap perusahaan pasti memerlukan modal untuk menjalankan kegiatan operasionalnya. Untuk mendapatkan modal yang besar, banyak perusahaan yang memilih untuk go publik.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Populasi, Sampel dan Metode Pengambilan Sampel. manufaktur yang go public dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia dengan

BAB III METODE PENELITIAN. A. Populasi, Sampel dan Metode Pengambilan Sampel. manufaktur yang go public dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia dengan 35 BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi, Sampel dan Metode Pengambilan Sampel Populasi dapat didefinisikan sebagai sekelompok orang, kejadian atau segala sesuatu yang mempunyai karakteristik tertentu

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN, KETERBATASAN, DAN SARAN

BAB 5 SIMPULAN, KETERBATASAN, DAN SARAN 67 BAB 5 SIMPULAN, KETERBATASAN, DAN SARAN 5.1. Simpulan Berdasarkan hasil pengujian dengan regresi berganda menunjukkan bahwa terbukti ukuran perusahaan, debt proportion, opini auditor, auditor tenure

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memahami faktor-faktor yang mempengaruhi risiko dan return yang mungkin timbul.

BAB I PENDAHULUAN. memahami faktor-faktor yang mempengaruhi risiko dan return yang mungkin timbul. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam berinvestasi di suatu saham, seorang investor tentunya harus jeli dalam memahami faktor-faktor yang mempengaruhi risiko dan return yang mungkin timbul. Analisis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pengaruh Likuiditas, Leverage, Pertumbuhan, Jaminan Dan Profitabilitas Terhadap Kebijakan

BAB I PENDAHULUAN. Pengaruh Likuiditas, Leverage, Pertumbuhan, Jaminan Dan Profitabilitas Terhadap Kebijakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Kebijakan dividen dalam perusahaan merupakan salah satu hal yang harus diperhatikan dan dipertimbangkan secara seksama. Dalam kebijakan dividen ditentukan

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH PENGEMBALIAN INVESTASI DAN PENERIMAAN PER SAHAM TERHADAP HARGA SAHAM (STUDI PADA PERUSAHAAN ROKOK DI BURSA EFEK INDONESIA)

ANALISIS PENGARUH PENGEMBALIAN INVESTASI DAN PENERIMAAN PER SAHAM TERHADAP HARGA SAHAM (STUDI PADA PERUSAHAAN ROKOK DI BURSA EFEK INDONESIA) ANALISIS PENGARUH PENGEMBALIAN INVESTASI DAN PENERIMAAN PER SAHAM TERHADAP HARGA SAHAM (STUDI PADA PERUSAHAAN ROKOK DI BURSA EFEK INDONESIA) Widyo Nugroho Universitas Gunadarma Jl. Margonda Raya No. 100

Lebih terperinci

ARDI HAMZAH Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi, Universitas Trunojoyo, Madura ABSTRACT

ARDI HAMZAH Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi, Universitas Trunojoyo, Madura ABSTRACT ANALISIS RASIO LIKUIDITAS, PROFITABILITAS, AKTIVITAS, SOLVABILITAS DAN INVESTMENT OPPORTUNITY SET DALAM TAHAPAN SIKLUS KEHIDUPAN PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK JAKARTA (BEJ) TAHUN 2001

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 21 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Gambaran Umum Objek Penelitian Yang menjadi objek dalam penelitian ini adalah perusahaanperusahaan go publik yang terdaftar dalam Indeks LQ 45 di Bursa Efek Indonesia.

Lebih terperinci

Vol. 5 Oktober 2013 ISSN:

Vol. 5 Oktober 2013 ISSN: Vol. 5 Oktober 2013 ISSN: 1858-2559 EFEK BID-ASK, FIRM SIZE DAN LIKUIDITAS DALAM FENOMENA PRICE REVERSAL SAHAM WINNER DAN LOSER KELOMPOK ENTITAS INDEKS LQ-45 PERIODE 2009-2011 DI BURSA EFEK INDONESIA RISMAEKA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Manajemen laba terjadi ketika manajer menggunakan pertimbangan (judgement)

BAB I PENDAHULUAN. Manajemen laba terjadi ketika manajer menggunakan pertimbangan (judgement) BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Manajemen laba terjadi ketika manajer menggunakan pertimbangan (judgement) dalam pelaporan keuangan dan penyusunan transaksi, dengan tujuan mengubah laporan keuangan

Lebih terperinci

SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN TAHUNAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI)

SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN TAHUNAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN TAHUNAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) OLEH: SAMUEL RONALDI MARPAUNG 060503109 PROGRAM STUDI

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Myers (1977) memandang nilai perusahaan sebagai sebuah kombinasi assets in

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Myers (1977) memandang nilai perusahaan sebagai sebuah kombinasi assets in BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Investment Opportunity Set Istilah Investment Opportunity Set (IOS) muncul setelah dikemukakan oleh Myers (1977) memandang nilai perusahaan sebagai sebuah kombinasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kantor akuntan publik juga untuk menjamin informasi yang diberikan. pihak pengguna laporan keuangan.

BAB I PENDAHULUAN. kantor akuntan publik juga untuk menjamin informasi yang diberikan. pihak pengguna laporan keuangan. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan akan modal sangat diperlukan oleh perusahaan untuk meningkatkan usahanya, terutama dalam menghadapi persaingan usaha sekarang ini. Perusahaan memenuhi kebutuhan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Dalam penelitian ini, diambil sampel perusahaan yang terdaftar di Jakarta

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Dalam penelitian ini, diambil sampel perusahaan yang terdaftar di Jakarta BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Objek Penelitian Dalam penelitian ini, diambil sampel perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII) berturut-turut dari tahun 2011 sampai dengan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Struktur modal akan menentukan biaya modal. Biaya modal adalah balas jasa

BAB II LANDASAN TEORI. Struktur modal akan menentukan biaya modal. Biaya modal adalah balas jasa BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Capital Structure Setiap perusahaan membutuhkan dana untuk membiayai operasi perusahaan yang bisa dipenuhi dari pemilik modal sendiri maupun dari pihak lain berupa hutang. Dana

Lebih terperinci

PENGARUH EARNING PER SHARE (EPS) TERHADAP HARGA SAHAM LQ-45 DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI)

PENGARUH EARNING PER SHARE (EPS) TERHADAP HARGA SAHAM LQ-45 DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) PENGARUH EARNING PER SHARE (EPS) TERHADAP HARGA SAHAM LQ-45 DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) Fica Marcellyna (ficamarcellyna@ymail.com) Titin Hartini Jurusan Akuntansi STIE MDP Abstrak: Tujuan penelitian

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Teori Akuntansi Positif (Positive Accounting Theory) Perkembangan teori akuntansi positif tidak dapat dilepaskan dari

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Teori Akuntansi Positif (Positive Accounting Theory) Perkembangan teori akuntansi positif tidak dapat dilepaskan dari BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori 2.1.1 Teori Akuntansi Positif (Positive Accounting Theory) Perkembangan teori akuntansi positif tidak dapat dilepaskan dari ketidakpuasan praktisi terhadap teori

Lebih terperinci

RELEVANSI NILAI LABA, NILAI BUKU DAN ARUS KAS BERSIH PADA PERUSAHAAN FOOD AND BEVERAGE DI INDONESIA. Ulfi Kartika Oktaviana

RELEVANSI NILAI LABA, NILAI BUKU DAN ARUS KAS BERSIH PADA PERUSAHAAN FOOD AND BEVERAGE DI INDONESIA. Ulfi Kartika Oktaviana RELEVANSI NILAI LABA, NILAI BUKU DAN ARUS KAS BERSIH PADA PERUSAHAAN FOOD AND BEVERAGE DI INDONESIA Ulfi Kartika Oktaviana Fakultas Ekonomi,Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang Jl. Gajayana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan standar akuntansi yang berlaku secara internasional sangatlah

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan standar akuntansi yang berlaku secara internasional sangatlah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan standar akuntansi yang berlaku secara internasional sangatlah diperlukan terutama pada saat ini dimana perusahaan perusahaan multinasional mulai berkembang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Nilai Perusahaan Nilai perusahaan diciptakan oleh perusahaan melalui kegiatan perusahaan dari waktu ke waktu agar mencapai nilai perusahaan yang maksimum

Lebih terperinci

1 Universitas Indonesia

1 Universitas Indonesia 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN Pemisahan antara kepemilikan saham dan manajemen di perusahaanperusahaan besar sangat diperlukan. Sebagian besar perusahaan itu memiliki ratusan atau ribuan pemegang

Lebih terperinci

PENGARUH KUALITAS LAPORAN KEUANGAN PADA EFISIENSI INVESTASI PERUSAHAAN PERTAMBANGAN

PENGARUH KUALITAS LAPORAN KEUANGAN PADA EFISIENSI INVESTASI PERUSAHAAN PERTAMBANGAN PENGARUH KUALITAS LAPORAN KEUANGAN PADA EFISIENSI INVESTASI PERUSAHAAN PERTAMBANGAN Luh Indah Novita Sari 1 I G. N. Agung Suaryana 2 1 Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Udayana, Bali, Indonesia e-mail:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam melakukan analisis investasi di pasar sekuritas dapat dilakukan

BAB I PENDAHULUAN. Dalam melakukan analisis investasi di pasar sekuritas dapat dilakukan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dalam melakukan analisis investasi di pasar sekuritas dapat dilakukan dengan berbagai metode, salah satu diantaranya adalah dengan analisis fundamental. Pendekatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Setiap individu mungkin dihadapkan pada masalah bagaimana kelebihan

BAB I PENDAHULUAN. Setiap individu mungkin dihadapkan pada masalah bagaimana kelebihan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap individu mungkin dihadapkan pada masalah bagaimana kelebihan penghasilan mereka akan disimpan atau di investasikan. Tersedia berbagai alternative yang

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 24 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Desain Penelitian Penelitian ini didesain dengan menggunakan metode eksperimen. Metode eksperimen dimaksudkan untuk menjelaskan hubungan sebab akibat antara satu variabel

Lebih terperinci

PENGARUH KARAKTERISTIK PERUSAHAAN DAN PERSISTENSI LABA TERHADAP KOEFISIEN RESPON LABA DAN KOEFISIEN RESPON NILAI BUKU EKUITAS

PENGARUH KARAKTERISTIK PERUSAHAAN DAN PERSISTENSI LABA TERHADAP KOEFISIEN RESPON LABA DAN KOEFISIEN RESPON NILAI BUKU EKUITAS Desember 2015 EFEKTIF Jurnal Bisnis dan Ekonomi Vol 6 No. 2 Desember 2015 1-16 Joko Purwanto Nugroho & Rustam Hanafi 1 PENGARUH KARAKTERISTIK PERUSAHAAN DAN PERSISTENSI LABA TERHADAP KOEFISIEN RESPON LABA

Lebih terperinci

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA OLEH CHAIRUL RIZKI 110522129 PROGRAM STUDI AKUNTANSI EKSTENSI DEPARTEMEN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI II.1. Laporan Keuangan Menurut PSAK tahun 2000, laporan keuangan adalah bagian dari proses pelaporan keuangan yang terdiri dari neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan posisi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Fenomena praktik perataan laba terjadi juga di pasar modal Indonesia, salah

BAB I PENDAHULUAN. Fenomena praktik perataan laba terjadi juga di pasar modal Indonesia, salah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Fenomena praktik perataan laba terjadi juga di pasar modal Indonesia, salah satunya di perusahaan-perusahaan yang termasuk dalam industri farmasi. Hal ini dilihat

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL PENELI TIAN

BAB IV ANALISIS HASIL PENELI TIAN BAB IV ANALISIS HASIL PENELI TIAN Bab ini akan menganalis hasil estimasi dari persamaan yang digunakan untuk menduga eksistensi konservatisme di Indonesia. Pembahasan akan dimulai dari pengujian spesifikasi

Lebih terperinci

RISIKO OPERASIONAL DAN KEBIJAKAN HUTANG SEBAGAI MEDIASI PENGARUH KEPEMILIKAN SAHAM MANAJEMEN TERHADAP KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN

RISIKO OPERASIONAL DAN KEBIJAKAN HUTANG SEBAGAI MEDIASI PENGARUH KEPEMILIKAN SAHAM MANAJEMEN TERHADAP KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN RISIKO OPERASIONAL DAN KEBIJAKAN HUTANG SEBAGAI MEDIASI PENGARUH KEPEMILIKAN SAHAM MANAJEMEN TERHADAP KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN Supriyono 1) dan Dian Wismar ein 2) 1,2 Universitas Muria Kudus E-mail:

Lebih terperinci

Peran Praktek Corporate Governance Sebagai Moderating Variable dari Pengaruh Earnings Management Terhadap Nilai Perusahaan

Peran Praktek Corporate Governance Sebagai Moderating Variable dari Pengaruh Earnings Management Terhadap Nilai Perusahaan Tugas S2 matrikulasi: Ekonomi Bisnis & Financial Dosen: Dr. Prihantoro, SE., MM Peran Praktek Corporate Governance Sebagai Moderating Variable dari Pengaruh Earnings Management Terhadap Nilai Perusahaan

Lebih terperinci