PENGARUH LATIHAN PEREGANGAN TERHADAP KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA LAS DI KEC.SEBERANG ULU II PALEMBANG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENGARUH LATIHAN PEREGANGAN TERHADAP KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA LAS DI KEC.SEBERANG ULU II PALEMBANG"

Transkripsi

1 PENGARUH LATIHAN PEREGANGAN TERHADAP KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA LAS DI KEC.SEBERANG ULU II PALEMBANG Sumitro Adi Putra, S.Kep, Ns, M.Kes; Drs. H.M Nasir A Hamid, S.Pd Dosen Jurusan Keperawatan Poltekkes Kemenkes Palembang ABSTRAK Pengelasan merupakan cara yang umum digunakan untuk menyambung logam secara permanen, dimana input panas diberikan pada logam hingga mencair dan menyambungnya dalam suatu sambungan yang permanen. Permasalahan yang dihadapi operator las adalah fasilitas kerja pengelasan yang tidak memadai sehingga dapat menimbulkan dampak negatif bagi operator tersebut yang akan terjadi baik dalam waktu jangka pendek seperti rasa pegal pada kaki dan tangan setelah habis bekerja karena posisi kerja jongkok, maupun jangka panjang yaitu rasa nyeri pada tulang punggung. Fleksibilitas sangat penting dalam kehidupan sehari-hari, terutama untuk mempermudah gerakan, mengurangi kekakuan, meningkatkan keterampilan, mengurangi cedera dan mengurangi nyeri. Latihan yang dapat dilakukan untuk meningkatkan fleksibilitas adalah latihan peregangan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh latihan peregangan terhadap keluhan nyeri punggung bawah. Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah Quasi Experiment dengan rancangan pretest-posttest with control group. Subjek penelitian ini adalah 40 orang pekerja las di Kecamatan Seberang Ulu II Palembang yang dibagi menjadi 20 subjek dalam kelompok perlakuan dan 20 subjek dalam kelompok kontrol. Data diambil dengan melakukan pengukuran intensitas nyeri menggunakan alat ukur skala nyeri menurut bourbanis. Uji beda rata-rata intensitas nyeri punggung bawah menggunakan uji wilcoxon dan mann whitney. Hasil penelitian mendapatkan usia subjek kelompok perlakuan adalah 37 tahun dan kelompok kontrol 39,05 tahun, rata-rata lama kerja kelompok perlakuan adalah 9,10 tahun dan kelompok kontrol 10,40 tahun dan pendidikan sebagian besar adalah SLTA. Hasil analisis menunjukkan bahwa ada perbedaan yang signifikan antara intensitas nyeri punggung bawah pretest dan post-test pada kelompok perlakuan dengan nilai p=0,000, ada perbedaan yang signifikan antara nyeri punggung bawah pre-test dan post-tes pada kelompok kontrol dengan nilai p=0,014 dan ada perbedaan yang signifikan antara intensitas nyeri punggung bawah post-test pada kelompok perlakuan dan kontrol dengan nilai p= 0,000. Dapat disimpulkan bahwa latihan peregangan yang dilakukan 3 kali per minggu selama 4 minggu dapat menurunkan keluhan punggung bawah pekerja las. Bagi pekerja las disarankan agar latihan peregangan dijadikan sebagai salah satu alternatif dalam menurunkan nyeri punggung bawah. PENDAHULUAN Pengelasan merupakan cara yang umum digunakan untuk menyambung logam secara permanen. Permasalahan yang dihadapi operator las adalah fasilitas kerja pengelasan yang tidak memadai sehingga dapat menimbulkan dampak negatif bagi operator tersebut yang akan terjadi baik dalam waktu jangka pendek seperti rasa pegal pada kaki dan tangan setelah habis bekerja karena posisi kerja jongkok, maupun jangka panjang yaitu rasa nyeri pada tulang punggung dan pinggang yang mana itu

2 dirasakan setelah kurang lebih setahun masa kerja (Putra, 2009). Saat ini, 90% kasus nyeri punggung bawah bukan disebabkan oleh kelainan organik, melainkan oleh kesalahan posisi tubuh dalam bekerja (Llewellyn dalam pratiwi, 2009). Posisi statis dalam bekerja kadangkadang tidak dapat terhindarkan. Bila keadaan statis tersebut bersifat kontinu maka dapat menyebabkan gangguan kesehatan antara lain Nyeri Punggung Bawah (NPB). NPB yang timbul dapat mengakibatkan kehilangan jam kerja sehingga mengganggu produktivitas kerja. Duduk yang lama menyebabkan beban yang berlebihan dan kerusakan jaringan pada vertebra lumbal. Terlalu lama duduk dengan posisi yang salah juga akan menyebabkan ketegangan otot-otot dan keregangan ligamentum tulang belakang. Posisi tubuh yang salah selama duduk membuat tekanan abnormal dari jaringan sehingga menyebabkan rasa sakit. Prevalensi NPB karena posisi duduk yaitu 39,7%, di mana 12,6% sering menimbulkan keluhan; 1,2% kadang-kadang menimbulkan keluhan dan 25,9% jarang menimbulkan keluhan (Samara, 2005) Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada bulan Maret 2012 terhadap pekerja las di beberapa bengkel las di Kec. Seberang Ulu II Palembang yang dilakukan dengan wawancara dan observasi. Hasil wawancara didapatkan sebagian besar pekerja las mengalami nyeri pada punggung bagian bawah dan keluhan lain yang dirasakan seperti terasa pegal pada tangan, kaki, bahu dan tengkuk, gangguan penglihatan, iritasi mata dan gangguan kulit. Keluhan nyeri punggung bawah merupakan masalah yang sangat mengganggu dan terkadang membuat mereka harus istirahat dan sampai tidak masuk kerja. Hasil observasi didapatkan bahwa pekerjaan mengelas sebagian besar dilakukan dengan posisi duduk jongkok dengan sikap tubuh waktu bekerja menyesuaikan dengan bahan yang dikerjakan. Nyeri punggung bawah merupakan keluhan yang paling umum dijumpai dalam hubungannya dengan kasus muskuloskeletal. Angka perkiraan menunjukkan bahwa lebih 80% orang dewasa pernah mengeluh nyeri punggung bawah (Dachlan, 2009). Posisi tubuh dan cara kerja yang tidak benar atau melebihi kemampuan merupakan salah satu penyebabkan nyeri punggung bawah (Suma mur, 2009). Posisi duduk yang tidak ergonomis akan menimbulkan kontraksi otototot punggung secara isometris (melawan tahanan) pada otot-otot utama yang terlibat dalam pekerjaan. Otot-otot punggung akan bekerja keras menahan beban anggota gerak atas, akibatnya beban kerja bertumpu di daerah pinggang dan menyababkan otot pinggang sebagai penahan beban utama akan mudah mengalami kelelahan dan selanjutnya akan terjadi nyeri pada otot punggung bawah (Risyanto, 2008).

3 Fleksibilitas sangat penting dalam kehidupan sehari-hari, terutama untuk mempermudah gerakan, mengurangi kekakuan, meningkatkan keterampilan, mengurangi cedera dan mengurangi nyeri (Purba, 2002). Latihan peregangan merupakan latihan yang dapat dilakukan untuk meningkatkan fleksibilitas (Alter, 2008). Latihan peregangan merupakan salah satu terapi yang dapat dilakuka untuk mengatasi nyeri punggung bawah selain istirahat, pemberian analgetika, pemberian modalitas fisik (panas, dingin, stimulasi listrik ) dan alat ortesa (Sunarto, 2005). Latihan peregangan juga dapat mengurangi risiko keseleo sendi dan cedera otot (kram), mengurangi risiko cedera punggung, mengurangi ketegangan dan rasa nyeri pada otot (Alter, 2008). Penelitian Dachlan (2009) membuktikan bahwa dengan latihan back exercise secara rutin dapat mengurangi keluhan nyeri punggung bawah. Rumusan Masalah Sejauhmanakah pengaruh latihan peregangan terhadap keluhan nyeri punggung bawah pada pekerja las di Kec. Seberang Ulu II Palembang. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Untuk mengetahui pengaruh latihan peregangan terhadap keluhan nyeri punggung bawah pada pekerja las di Kec.Seberang Ulu II kota Palembang 2. Tujuan Khusus a. Mengetahui rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan dan kelompok kontrol. b. Menganalisis Perbedaan ratarata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan c. Menganalisis Perbedaan ratarata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok kontrol. d. Menganalisis perbedaan ratarata intensitas nyeri punggung bawah post-test antara kelompok perlakuan dan kelompok kontrol. Manfaat 1. Bagi Kepentingan Ilmiah Penelitian ini diharapkan dapat menambah bukti-bukti penelitian tentang hubungan pemberian latihan olahraga dengan keluhan nyeri punggung bawah. 2. Bagi perawat Manfaat penelitian ini bagi perawat sebagai pedoman dalam pemberian asuhan keperawatan khususnya intervensi latihan peregangan untuk menurunkan keluhan nyeri punggung bawah pada pasien yang menderita Low Back Pain (LBP). 3. Bagi Pemangku Kepentingan

4 Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat dan memberikan sumbangan terhadap program pemerintah khususnya Dinas Kesehatan Provinsi/Kota Palembang dalam upaya menanggulangi masalahmasalah kesehatan akibat kerja, terutama masalah keluhan nyeri punggung bawah. 4. Bagi Subjek Penelitian Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan acuan dalam menentukan latihan yang tepat, efektif dan efisien untuk mengurangi masalah akibat kerja yaitu nyeri punggung bawah. Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini adalah penelitian quasi eksperimen yang bertujuan untuk mengetahui pengaruh latihan peregangan terhadap keluhan nyeri punggung bawah pada pekerja las. subjek dalam penelitian ini adalah pekerja las yang mempunyai keluhan nyeri punggung bawah. Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancara menggunakan check-list dan pengukuran nyeri menggunakan skala nyeri numerik. Penelitian ini dilaksanakan selama 4 minggu terhitung mulai tanggal 30 oktober 2012 sampai dengan 24 November 2012 di Kecamatan Seberang Ulu II Palembang. TINJAUAN PUSTAKA KONSEP NYERI 1. Pengertian Nyeri Nyeri merupakan kondisi berupa perasaan tidak menyenangkan bersifat sangat subjektif karena perasaan nyeri berbeda pada setiap orang dalam hal skala nyeri dan tingkatannya, dan hanya orang tersebutlah yang dapat menjelaskan atau mengevaluasi rasa nyeri yang dialaminya (Hidayat, 2009). 2. Fisiologi nyeri Sensasi nyeri mungkin dapat ditimbulkan dengan merangsang nociceptor atau adanya iritasi disepanjang saraf perifer. Rangsangan yang dapat membangkitkan rasa nyeri dapat berupa rangsangan listrik, kimia dan mekanik. Nyeri timbul diakibatkan adanya diskontinuitas jaringan kulit dan tulang yang memungkinkan adanya kerusakan saraf perifer, yang kemudian menimbulkan stimulus pengeluaran zat neurotransmitter (prostaglandin, bradikinin, histamin, serotonin), zat neurotransmitter ini masuk ke serabut aferen menuju medula spinalis dan korteks serebri melalui serabut eferent dan dipersepsikan sebagai respon nyeri. Antara stimulus jaringan dan pengalaman subjektif nyeri terdapat empat proses yaitu: transenden nyeri, transmisi nyeri, modulasi nyeri, dan persepsi nyeri (Prasetyo, 2010).

5 3. Klasifikasi Nyeri Menurut Tamsuri (2007), nyeri diklasifikasikan berdasarkan awitan, lokasi dan organ sebagai berikut : a. Klasifikasi Nyeri Berdasarkan Awitan Klasifikasi Nyeri Berdasarkan Awitan (waktu kejadian) nyeri dapat dikelompokkan sebagai nyeri akut dan nyeri kronis. b. Klasifikasi Nyeri Berdasarkan Lokasi Berdasarkan lokasi nyeri, nyeri dapat dibedakan menjadi enam jenis, yaitu nyeri superfisial, nyeri somatik dalam, nyeri viseral, nyeri alih, nyeri sebar, dan nyeri bayangan. a. Klasifikasi Nyeri Berdasarkan Organ 1) Berdasarkan organ diklasifikasikan berdasarkan nyeri organik dan nyeri psikogenik. 4. Pengukuran intensitas nyeri Intensitas nyeri adalah gambaran tentang seberapa parah nyeri dirasakan oleh individu, pengukuran intensitas nyeri sangat subjektif dan individual dan kemungkinan nyeri dalam intensitas yang sama dirasakan sangat berbeda oleh dua orang yang berbeda. Menurut Smeltzer & bare (2002) jenis pengukuran intensitas nyeri adalah sebagai berikut : 1) skala intensitas nyeri deskriptif 2) Skala identitas nyeri numerik 3) Skala analog visual 4) Skala nyeri menurut bourbanis Keterangan : 0 : Tidak nyeri 1-3 : Nyeri ringan : secara obyektif klien dapat berkomunikasi dengan baik. 4-6 : Nyeri sedang : Secara obyektif klien mendesis, menyeringai, dapat menunjukkan lokasi nyeri, dapat mendeskripsikannya, dapat mengikuti perintah dengan baik. 7-9 : Nyeri berat : secara obyektif klien terkadang tidak dapat mengikuti perintah tapi masih respon terhadap tindakan, dapat menunjukkan lokasi nyeri, tidak dapat mendeskripsikannya, tidak dapat diatasi dengan alih posisi nafas panjang dan distraksi 10 : Nyeri sangat berat : Pasien sudah tidak mampu lagi berkomunikasi, memukul. NYERI PUNGGUNG BAWAH 1. Definisi Nyeri Punggung Bawah Nyeri Punggung Bawah ( Low Back Pain /LBP ) adalah sindroma klinik yang

6 ditandai dengan gejala utama nyeri atau perasaan lain yang tidak enak di daerah tulang punggung bagian bawah (Sunarto, 2005). Nyeri punggung bawah adalah gangguan muskuloskeletal pada daerah punggung bawah yang disebabkan oleh berbagai penyakit dan aktivitas tubuh yang kurang baik (Hartiyah, 2008). Nyeri punggung bawah adalah rasa nyeri yang dirasakan pada punggung bawah yang sumbernya adalah tulang tulang belakang daerah spinal (punggung bawah), otot, saraf, atau trukturlainnya disekitar daerah tersebut (Suma mur, 2009). 2. Penyebab Nyeri Punggung Bawah Penyebab nyeri punggung bawah antara lain adanya trauma, sindrom akibat penggunaan yang berlebihan, degeneratif, dan infeksi. Nyeri muskuloskeletal yang sering muncul antara lain pada tulang seperti fraktur, dislokasi, infeksi; pada sendi antara lain disfungsi kartilago, ligamentum teregang/robek; pada otot dan tendo yaitu peregangan yang berlebihan, robek, kelemahan, kelelahan; pada syaraf terjadi kompresi seperti terjepitnya radiks nervus, syaraf perifer; sedangkan yang bersifat biomekanik dan kenesiologi seperti abnormalitas postur, kekuatan yang tidak seimbang atau tidak sama, penggunaan yang berlebihan, abnormalitas cara berjalan, variasi anatomi yaitu panjang tungkai yang tidak sama (Sumaryanti, 2005). 3. Patofisiologi Nyeri Punggung Bawah Nyeri pinggang bawah terjadi karena biomekanik vertebra lumbal akibat perubahan titik berat badan dengan kompensasi perubahan posisi tubuh dan akan menimbulkan nyeri. Ketegangan (strain) otot dan keregangan (sprain) ligamentum tulang belakang merupakan salah satu penyebab utama NPB. Bila seseorang duduk dengan tungkai atas berada pada posisi 90 o, maka daerah lumbal belakang akan menjadi mendatar keluar yang dapat menimbulkan keadaan kifosis. Keadaan ini terjadi karena sendi panggul yang hanya berotasi sebesar 60 o, mendesak pelvis untuk berotasi ke belakang sebesar 30 o untuk menyesuaikan tungkai atas yang berada pada posisi 90 o. Kifosis lumbal ini selain menyebabkan peregangan ligamentum longitudinalis posterior, juga menyebabkan peningkatan tekanan pada diskus intervertebralis sehingga mengakibatkan peningkatan tegangan pada bagian dari annulus posterior dan penekanan pada nukleus pulposus (Samara, 2004). 4. Gambaran klinis Nyeri Punggung Bawah Nyeri yang timbul pada punggung bawah biasanya dirasakan seperti nyeri tajam atau tumpul dan menyebar atau terlokalisir. Bisa bersifat terbatas hanya di garis tengah, bisa juga menyebar ke sekitarnya setinggi muskulus gluteus dan bila mengiritasi nervus ischiadikus maka akan timbul nyeri radikular.

7 Penderita biasanya dapat pulih kembali dalam waktu 12 minggu pada nyeri punggung akut, sedangkan nyeri punggung bawah kronik biasanya berlangsung lebih dari 12 minggu dan merupakan gangguan yang sering ditemukan di negara industri dan merupakan penyebab utama ketidakmampuan pada pekerja berusia kurang dari 45 tahun. Nyeri radikuler terjadi bila nyeri disertai iritasi/ kompresi pada radiks dan nyeri menjalar ke tungkai sesuai dengan lokasinya. Keluhan ini dapat disertai kelemahan motorik, gangguan sensorik dan menurunnya reflex fisiologis dengan gangguan segmental sensorik yang jelas (Samara, 2004) 5. Faktor risiko nyeri punggung bawah Faktor risiko terjadinya nyeri punggung bawah adalah usia, kondisi kesehatan yang buruk, masalah psikologik dan psikososial, artritis degeneratif, merokok, skoliosis mayor (kurvatura >80 o ), obesitas, tinggi badan yang berlebihan, hal yang berhubungan pekerjaan seperti duduk dan mengemudi dalam waktu lama, duduk atau berdiri berjam-jam (posisi tubuh kerja yang statik), getaran, mengangkat, membawa beban, menarik beban, membungkuk, memutar, dan kehamilan (Tunjung, 2009). 6. Faktor yang mempengaruhi nyeri punggung bawah (Samara, 2004) c. Umur d. Jenis kelamin e. Indek masa tubuh f. Jenis pekerjaan/posisi kerja g. Masa kerja 7. Penatalaksanaan Nyeri Punggung Bawah Bila terjadi nyeri karena tegangan otot-ligamentum, maka penderita harus istirahat selama 2-3 hari. Setelah 3 hari, bagian yang sakit dikompres air hangat. Dapat diberikan obat antiinflamasi seperti aspirin, non-steroid antiinflamatory drugs (NSAID) dan pelemas otot seperti golongan piroksikam. Sebaiknya perlu disertai dengan latihan peregangan dengan gerakangerakan tertentu (Samara, 2004). Menurut Tunjung (2009), penatalaksanaan nyeri punggung bawah diberikan untuk meredakan gejala akut dan mengatasi etiologi dengan terapi konservatif dan bedah. LATIHAN PEREGANGAN Setiap program latihan harus meliputi pemanasan (warm -up), latihan inti, dan penutup ( cooling down). Latihan pemanasan ini terdiri dari sekelompok latihan (gerakan) yang dilakukan pada saat hendak melakukan aktivitas olahraga. Teknik pemanasan yang sering digunakan dalam latihan pemanasan adalah general Warm-up yaitu menggunakan beberapa gerakan yang bervariasi seperti gerakan calisthenics, jalan cepat, jogging dan lompat tali (Alter, 2008). Waktu yang dianjurkan untuk melakukan pemanasan adalah paling sedikit 10 menit (Bompa, 1994).

8 Dalam latihan inti, pemilihan bentuk latihan, kompleksitasnya, serta tingkat kesulitannya harus disesuaikan dengan kebutuhan. Latihan fleksibilitas mula-mula harus dilakukan dengan luas pergerakan yang tidak menyakitkan atlet, lalu ditingkatkan secara progresif sampai batas kemampuannya dan setiap latihan harus ditujukan untuk mencapai batasnya dan bahkan lebih jauh lagi (Bompa, 1994). Menurut Moeloek (1984) waktu yang digunakan pada latihan penutup (cooling down) adalah 5-10 menit. Tujuan dari latihan penutup adalah untuk menghindari otot sakit atau kaku pada keesokan harinya. 1. Manfaat Melakukan Peregangan Menurut Alter (2008) manfaat melakukan peregangan adalah: a. Peregangan dapat meningkatkan kebugaran fisik seorang atlet b. Peregangan bisa mengoptimalkan daya tangkap, latihan dan penampilan atlet pada berbagai bentuk gerakan yang terlatih. c. Peregangan dapat meningkatkan mental dan relaksasi fisik atlet d. Peregangan dapat meningkatkan perkembangan kesadaran tubuh atlet e. Peregangan dapat mengurangi risiko keseleo sendi dan cedera otot (kram) f. Peregangan dapat mengurangi risiko cedera punggung g. Peregangan dapat mengurangi rasa nyeri otot h. Peregangan dapat mengurangi rasa sakit yang menyiksa pada saat menstruasi (dysmenorrhea) bagi atlet wanita. i. Peregangan dapat mengurangi ketegangan otot 2. Prinsip-prinsip Latihan Menurut Sumaryanti (2005), prinsip dasar latihan secara umum sebagai berikut: a. Prinsip Beban Berlebih (over load) b. Konsistensi c. Prinsip Tahanan Progresif d. Prinsin Spesifitas e. Prinsip Individualitas f. Prinsip kembali asal g. Prinsip Bervariasi h. Pemanasan, inti latihan dan pendinginan. 3. Pedoman Melakukan Peregangan Menurut Alter (2008) sebelum mulai melakukan peregangan rutin, usahakan selalu mengikuti pedoman berikut ini: a. Latihan pemanasan terlebih dahulu sebelum melakukan peregangan b. Tingkatkan sikap mental positif c. Identifikasi kelompok otot yang akan diregangkan d. Lakukanlah gerakan-gerakan peregangan secara perlahan-lahan dan berirama e. Gunakan instruktur yang tepat dan berusaha melakukan gerakan peregangan secara benar dan terarah.

9 f. Menghirup udara secara normal dan tanpa beban serta tekan hembusan nafas (secara perlahan-lahan) pada saat melakukan gerakan peregangan. g. Lakukan peregangan selama detik kemudian rileks. Jangan memaksa melakukan peregangan di luar kemampuan tubuh. h. Berkonsentrasi dan menghayati aktivitas peregangan i. Mengantisipasi dan berkomunikasi terhadap segala kemungkinan yang terjadi apabila melakukan peregangan dengan teman. j. Mengawali dan mengakhiri setiap gerakan peregangan dengan hati-hati 4. Jenis Peregangan Punggung Jenis peregangan punggung yang dapat dilakukan antara lain adalah sebagai berikut: (Alter, 2008) a. Peregangan punggung 1 1) Duduk tegak lurus pada sebuah meja atau bangku dengan kedua lutut dibengkokkan. 2) Hembuskan nafas, luruskan batang tubuh bagian atas anda, bengkokkan pada batas pinggang, dan perlahan-lahan rendahkan perut pada kedua paha anda. 3) Hembuskan nafas dan perlahan-lahan luruskan kedua kaki anda 4) Bertahanlah pada posisi meregang, kemudian rileks Gambar 11. Peregangan punggung 1 (Alter, 2008) b. Peregangan punggung 2 1) Berbaring dengan punggung mendatar dengan tubuh lurus 2) Bengkokkan kedua lutut dan sorongkan kaki anda ke arah pantat 3) Peganglah paha bagian belakang untuk mencegah hiperekstensi pada lutut 4) Hembuskan nafas, dan tarik kedua lutut ke arah dada dan kedua bahu, kemudian naikkan (tinggikan) pinggul anda dari lantai. 5) Bertahanlah pada posisi meregang, kemudian rileks 6) Hembuskan nafas, dan luruskan kedua kaki anda perlahan-lahan, untuk mencegah kemungkinan terjadinya rasa nyeri atau kejang otot.

10 Gambar 12. Peregangan punggung 2 (Alter, 2008) c. Peregangan punggung 3 1) Berdiri tegak lurus dengan kedua kaki lurus dan kedua tangan di kedua sisi anda. 2) Hembuskan nafas, bengkokkan tubuh anda pada batas pinggang, sorongkan kedua tangan ke bawah kedua lutut dan punggung tetap mendatar (lurus). 3) Bertahanlah pada posisi meregang, kemudian rileks 4) Hembuskan nafas, bengkokkan kedua lutut atau bulatkan batang tubuh bagian atas sedikit terangkat ke atas dan lengkungan punggung ketika kembali pada posisi tegak lurus. d. Peregangan punggung 4 1) Berdiri tegak lurus dengan kedua kaki lurus dan kedua tangan di kedua sisi anda. 2) Hembuskan nafas, bengkokkan tubuh anda pada batas pinggang, sorongkan kedi tangan ke bawah kedua lutut dan punggung tetap mendatar (lurus). 3) Hembuskan nafas dan lanjutkan untuk menurunkan kedua tangan sampai menyentuh lantai. 4) Bertahanlah pada posisi meregang, kemudian rileks. 5) Hembuskan nafas dan bengkokkan kedua lutut atau bulatkan batang tubuh bagian atas sedikit terangkat ke atas dan lengkungan punggung ketika kembali pada posisi tegak lurus. Gambar 14. Peregangan punggung 4 (Alter, 2008) Gambar 13. Peregangan punggung 3 (Alter, 2008)

11 KERANGKA TEORITIS PEKERJA LAS Posisi kerja duduk yang tidak ergonomis dalam waktu lama Kontraksi otot-otot punggung secara isometris (melawan tahanan) pada otot-otot utama yang terlibat dalam pekerjaan Otot punggung menahan beban anggota gerak atas & beban kerja bertumpu di daerah punggung bawah Ketegangan, spasme & nyeri pada otot punggung Gangguan pergerakan & pemendekana otot LATIHAN PEREGANGAN PUNGGUNG Otot punggung mengalami penguluran Penguluran pada tendon dan ligamen Menstimulasi produksi glycoaminoglycans (GAGs) Pemanjangan terjadi pada komponen elastis otot Perubahan panjang pada otot & fascia Pemanjangan tendon dan ligamen Tendon dan ligamen menjadi elastis GAGs bersama air & asam hyaluron melumasi dan menjaga jarak kritis antara serat-serat jaringan penghubung dalam sendi/discus intervertebralis pada columna vertebralis Otot punggung menjadi elastis Gerakan columna vertebralis menjadi fleksibel Peningkatan fleksibilitas punggung Penurunan intensitas nyeri punggung bawah Skema 1. Kerangka Konsep Teoritis

12 KERANGKA KONSEP Nyeri punggung bawah B. Sebelum intervensi Latihan Peregangan punggung Nyeri punggung bawah Sesudah intervensi Definisi Operasional Variabel Variabel Definisi Cara ukur dan Alat Hasil ukur Skala Operasional ukur Nyeri Punggung Nyeri di daerah Wawancara Intensitas Rasio Bawah punggung antara menggunakan nyeri dalam sudut bawah kosta checklist dengan angka (tulang rusuk) Skala Intensitas sampai Nyeri nyeri lumbosakral menurut bourbanis (sekitar tulang (0-10) ekor). Latihan Peregangan Latihan peregangan punggung yang terdiri dari 4 macam gerakan peregangan dengan durasi waktu detik untuk setiap gerakan, dilakukan sebanyak 2-4 set dengan frekuensi 3 kali / minggu selama 4 minggu.

13 Hipotesis 1. Ada Perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan. 2. Ada perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah post-test antara kelompok perlakuan dan kelompok kontrol. METODE PENELITIAN DESAIN Desain penelitian yang digunakan adalah quasi experiment dengan rancangan pretest postest with control group. Pretest Perlakuan Postest Kelompok Perlakuan Kelompok Kontrol Keterangan O1 O3 X O2 O4 X : Latihan Peregangan 3 Kali seminggu selama 4 minggu O1 dan O3 : Hasil pengukuran nyeri punggung bawah sebelum dilakukan latihan peregangan pada kelompok perlakuan dan kelompok kontrol. O2 dan O4 : Hasil pengukuran nyeri punggung bawah setelah dilakukan latihan peregangan pada kelompok perlakuan dan kelompok kontrol. A. Populasi dan Sampel Populasi pada penelitian ini adalah semua pekerja las yang bekerja pada bengkel las di Kec. Seberang Ulu II Kota Palembang yaitu sebanyak 129 orang. Besar sampel ditentukan berdasarkan besar sampel minimum yang disarankan untuk penelitian eksperimen yaitu 15 subjek per group. Dalam penelitian ini jumlah subjek yang dijadikan sampel adalah sebanyak 20 orang per group. Kriteria Inklusi 1. Pekerja las dengan keluhan nyeri punggung bawah intensitas ringan sampai sedang. 2. Jenis kelamin laki-laki 3. Usia diatas 20 tahun 4. Tidak sedang mengikuti program terapi maupun mengkonsumsi obat untuk menghilangkan nyeri 5. Bekerja lebih dari 1 tahun 6. Bersedia mengikuti program penelitian sampai selesai. TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL Pengambilan sampel dilakukan dengan cara simple random sampling setelah dilakukan matching (penyesuaian) antara kelompok perlakuan dan kelompok kontrol. WAKTU DAN TEMPAT Penelitian ini dilaksakan selama 4 minggu terhitung mulai tanggal 30 Oktober 2012

14 sampai 24 November 2012 bertempat di bengkel las CV. Limbang Jaya Industri Kel. 14 Ulu Kec. Seberang Ulu II Palembang. CARA PENGUMPULAN DATA Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara menggunakan kuesioner dan checklist. INSTRUMEN/BAHAN DAN CARA KERJA Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah checklist skala intensitas nyeri menurut bourbanis sebelum dan sesudah perlakuan ( terlampir) ANALISIS DATA 1. Analisis univariat dilakukan untuk mengetahui rata-rata nyeri punggung bawah pre-test dan post test pada kelompok perlakukan dan kontrol. 2. Analisis bivariat dilakukan untuk melihat adanya perbedaan rata-rata nyeri punggung bawah antara kelompok perlakuan (kelompok yang diberikan latihan peregangan) dan kelompok kontrol (kelompok yang tidak diberikan latihan peregangan). Sebelum dilakukan analisis data, terlebih dahulu dilakukan uji normalitas menggunakan Saphiro Wilk, selanjutnya dilakukan pengujian sebagai berikut: a. Untuk mengetahui adanya perbedaan antara nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan maupun kelompok kontrol digunakan uji statistic Paired t- test apabila datanya terdistribusi normal, apabila datanya tidak terdistribusi normal maka digunakan uji wilcoxon. b. Untuk menganalisis perbedaan nyeri punggung bawah post-test antara kelompok perlakuan dengan kelompok kontrol digunakan uji statistik Independent t-test apabila datanya terdistribusi normal, apabila datanya tidak terdistribusi normal dilakukan uji Mann Whitney. HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN 1. Karakteristik Subjek Berdasarkan Usia Karakteritik usia subjek menunjukkan bahwa rata-rata usia kelompok perlakuan adalah 37 tahun dengan usia minimum 28 tahun, maximum 49 tahun dan usia kelompok kontrol rata-rata 39,05 tahun dengan usia minimum 25 tahun, maximum 55 tahun (Tabel 1). Tabel 1. Distribusi rata-rata usia subjek penelitian

15 Usia Mean Minmax SD Kelompok 37, perlakuan Kelompok 39, kontrol 2. Karakteristi Subjek Berdasarkan Lama kerja Karakteristik lama kerja subjek penelitian menunjukkan bahwa rata-rata lama kerja kelompok perlakuan adalah 9,10 tahun dengan lama kerja minimum 3 tahun, maximum 30 tahun dan rata-rata lama kerja kelompok kontrol adalah 10,40 tahun dengan lama kerja minimum 3 tahun, maximum 23 tahun (Tabel 2). Tabel 2. Distribusi rata-rata lama kerja subjek penelitian Lama kerja Mean Min-max SD Kelompok 9, perlakuan Kelompok 10, kontrol 3. Karakteristik Subjek Berdasarkan Pendidikan Karakteristik pendidikan subjek penelitian menunjukkan bahwa pendidikan kelompok perlakuan sebagian besar adalah SLTA (55%) dan pendidikan kelompok kontrol sebagian besar adalah SLTA yaitu 50% (Tabel 3). Tabel 3. Distribusi tingkat pendidikan subjek penelitian Pendidikan Perlakuan Kontrol Frekuensi % Frekuensi % SD SLTP SLTA Rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan dan kontrol. Hasil analisis menunjukkan bahwa rata-rata nyeri punggung bawah pre-test kelompok perlakuan adalah 4,35 dengan nilai minimum 3 dan maksimum 6, sedangkan hasil post-test rata-rata 2,50 dengan nilai minimum 1 dan maksimum 4. Pada pre-test kelompok kontrol didapatkan rata-rata 4,45 dengan nilai minimum 3 dan maksimum 6, sedangkan ratarata hasil post-test adalah 4,75 dengan nilai minimum 3 dan maksimum 6 (Tabel 4). Tabel 4. Distribusi rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan dan kontrol. Variabel Mean Min-max Intensitas nyeri punggung bawah Pre-test perlakuan Post-test perlakuan Pre-test kontrol Post-test kontrol Hasil Uji Normalitas Uji normalitas dilakukan menggunakan uji Shapiro-Wilk untuk

16 mengetahui data terdistribusi normal atau tidak. Data yang di uji adalah data pre-test dan post-test kelompok perlakuan dan kelompok kontrol (tabel 5). Tabel 5. Uji Normalitas Data Pre-test dan Posttest Kelompok Perlakuan dan kontrol Jenis data Pretest Posttest Kelompok Perlakuan Kontrol Perlakuan Kontrol Statistic 0,887 0,880 0,875 0,849 df p 0,023 0,018 0,014 0, Perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan. Dalam analisis perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan digunakan uji wilcoxon dengan nilai alpha 0,05 karena datanya tidak terdistribusi normal (Tabel 6). Tabel 6. Distribusi Rata-rata intensitas nyeri punggung bawah Pre-test dan Post-test pada Kelompok Perlakuan. Variabel Mean SD 95%CI p Intensitas nyeri Pre-test perlakuan Post-test perlakuan 4,35 2,50 0,933 0, Perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok kontrol. Dalam analisis perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan post-test pada kelompok kontrol digunakan 0,000 uji wilcoxon dengan nilai alpha 0,05 karena datanya tidak terdistribusi normal (Tabel 7). Tabel 7. Distribusi Rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test dan posttest pada kelompok kontrol. Variabel Mean SD 95%CI p Intensitas nyeri Pre-test kontrol Post-test kontrol 4,45 4,75 1,050 1, Perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah post-test pada kelompok perlakuan dan kontrol. Dalam analisis perbedaan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah post-test pada kelompok perlakuan dan kontrol digunakan uji mann-whitney dengan nilai alpha 0,05 karena datanya tidak terdistribusi normal (Tabel 8). Tabel 8. Distribusi Rata-rata intensitas nyeri punggung bawah post-test pada kelompok perlakuan dan kontrol. 0,014 Variabel Mean SD 95%CI p Intensitas nyeri Post-test perlakuan Post-test kontrol PEMBAHASAN 2,50 4,75 1. Karakteristik Subjek 0,889 1, Karakteristik subjek penelitian memperlihatkan rata-rata usia pekerja las di Kec. Seberang Ulu II Palembang adalah usia dewasa dengan batasan usia terendah 25 tahun dan usia tertinggi 55 tahun, hal ini sesuai dengan pendapat Toha Muslim dalam Santoso (2004) bahwa keluhan nyeri pungung bawah mulai dirasakan pada usia ,000

17 tahun yang diperkirakan disebabkan oleh faktor degenerasi, beban statik dan osteoporosis. Lama kerja rata-rata lebih dari 1 tahun dengan masa kerja terendah 3 tahun dan tertinggi 30 tahun. Hal ini sesuai dengan pendapat putra (2009) bahwa Keluhan nyeri pada tulang punggung dan pinggang pada pekerja las mulai dirasakan setelah kurang lebih setahun masa kerja. 2. Penurunan intensitas nyeri punggung bawah dengan latihan peregangan Latihan peregangan merupakan salah satu terapi yang dapat dilakuka untuk mengatasi nyeri punggung bawah selain istirahat, pemberian analgetika, pemberian modalitas fisik (panas, dingin, stimulasi listrik ) dan alat ortesa (Sunarto, 2005). Menurut Alter (20 08), Latihan peregangan dapat mengurangi risiko keseleo sendi dan cedera otot (kram), mengurangi risiko cedera punggung, mengurangi ketegangan dan rasa nyeri pada otot. Penelitian Dachlan (2009) membuktikan bahwa dengan latihan back exercise secara rutin dapat mengurangi keluhan nyeri punggung bawah pada pasien nyeri punggung bawah muskuloskeletal di Instalasi Rehabilitasi Medik Rumah Sakit dr. Moewardi Surakarta.. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan 1. Rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test pada kelompok perlakuan adalah 4,35 dan post-test adalah 2,50. Sedangkan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pre-test pada kelompok kontrol adalah 4,45 dan post-test adalah 4, Ada penurunan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pada kelompok perlakuan sesudah diberikan latihan peregangan secara rutin 3 kali/minggu selama 4 minggu. 3. Ada peningkatan rata-rata intensitas nyeri punggung bawah pada kelompok kontrol setelah dilakukan post-test. 4. Ada perbedaan yang signifikan antara intensitas nyeri punggung bawah post-test kelompok perlakuan dan kelompok control dengan nilai p= 0,000. Saran 1. Disarankan untuk Wali Kota Palembang agar menindaklanjuti hasil p 2. enelitian ini melalui dinas kesehatan kota Palembang. 3. Untuk pekerja las disarankan agar menjadikan latihan peregangan sebagai salah satu alternatif untuk mengurangi keluhan yang terjadi akibat kerja seperti ketegang otot dan nyeri punggung.

18 DAFTAR PUSTAKA Alter, M.J Teknik Peregangan Olahraga. Rajagrafindo Persada, Jakarta. Bompa, Tudor, Theory and Metodology of Training. Iowa. Kendall Hunt Publishing Company. Budiarto, E Metodologi Penelitian Kedokteran: Sebuah Pengantar. EGC. Jakarta. Dachlan, L.M Pengaruh Back Exercise pada Nyeri Punggung Bawah. Tesis. MKK Universitas Sebelas Maret Surakarta. Dwijowinoto, Kasiyo, Dasar-dasar Ilmiah Kepelatihan. (Pate, Russel, R., Mc.Clenaghan, Bruce, dan Rotella, Robert, Terjemahan). IKIP Semarang Press. Fathoni, H., Handoyo., K.G. Swasti., Hubungan Sikap dan Posisi Kerja dengan Low Back Pain pada Perawat di RSUD Purbalingga. Jurnal Keperawatan Soedirman Vol.4 No. 3. Ganong, W.F Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi 20. EGC, Jakarta. Guyton & Hall, (2008). Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, Edisi 11, EGC, Jakarta Harsono, (1988). Coaching dan Aspek -aspek Psikologis dalam Coaching. C.V. Tambak Kesuma. Hasyim Low Back Pain pada Operator Komputer, Temu Ilmiah Tahunan Fisioterapi TITAFI XV Universitas Indonesia. Jakarta Hastono, S.P Analisis Data Kesehatan, FKM- UI Depok. Bogor Hidayat, A Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia Aplikasi Konsep dan Proses Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Idyan, Z Hubungan Lama duduk dengan Low Back Pain Mahasiswa Extensi Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia. Skripsi Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia. Diakses pada tanggal 20 Oktober Irfannuddin, Berbagai Ukuran Antropometri dan Lingkup Gerak Sendi yang Mempengaruhi Hasil V-Sit and Reach Test, Modified Sit and Reach Test, dan Modified Back Saver Sit and Reach Test pada Anak-anak Prapubertas. Tesis. FK-UI, Jakarta. Kasjono, H.S & Yasril, Teknik Smpling Untuk Penelitian Kesehatan. Graha Ilmu, Yogyakarta:. Mas ud, I, Fisiologi Nyeri dan Pengaruh Penggunaaan Analgetik Spesifik. Majalah Kedokteran UNIBRAW. Vol. IX No.2. Moeloek, D Dasar Fisiologi Kesegaran Jasmani dan Latihan Fisik. FK-UI, Jakarta. Permana, D.R., I. Wahyuni, Perbedaan Nilai Kesegaran Punggung Sebelum dan Sesudah Pemberian Stretching Mc. Kenzie Extension pada PekerjaWanita Pengepak Jamu PT. X Semarang. Media Kesehatan Masyarakat Indonesia Vol. 9. Prasetyo, S. N. (2010). Konsep dan Proses Keperawatan Nyeri. Graha Ilmu: Yogyakarta. Pratiwi, M, Y. Setyaningsih, B. Kurniawan, Martini Beberapa Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Keluhan Nyeri Punggung Bawah Pada Penjual Jamu Gendong. Jurnal Promosi Kesehatan Indonesia Vol. 4 Priyatna, H Musculosceletal Fisioterapi. Kumpulan Bahan Kuliah Fisioterapi. Uneversitas Indonusa Esa Tunggal. Jakarta. Purba, A., A. Sanistioro, B. Sugiarto, D. Moeloek, H. Tilarso, H.S. Hadi, I.A. Nurali, et al Pedoman Kesehatan Olahraga. Proyek Strengthening Of Community Urban Health Kerjasama Pemerintah Spanyol dan Departemen Kesehatan RI. Jakarta. Putra, D.A, Perancangan fasilitas kerja yang ergonomis dengan menggunakan metode quality function deployment (QFD) pada industria kecil pengelasan di bengkel las UD. Usaha baru. Tugas Sarjana. FT Indusrti USU, Medan. Risyanto, Sunarto, Z.S. Nugraha, Pengaruh Lamanya Posisi Kerja terhadap Keluhan Subyektif Low Back Pain pada Pengemudi Bus Kota di Terminal Giwangan Yogyakarta. FK-UII Yogyakarta. Samara, D., B. Basuki, J. Janis Duduk statis sebagai faktor risiko terjadinya nyeri punggung bawah pada pekerja perempuan. Universa Medicina Vo.24 No.2. Santoso, T.B., Pengaruh Posisi Kerja Terhadap Timbulnya Nyeri Punggung Bawah Pada pengrajin Rotan di Desa Trangsan Kabupaten Sukoharjo. Infokes Vo.8 No.1. Silverthorn, D.U., W.C. Ober, C.W. Garrison, A.C. Silverthorn, Human Physiology an Integrated Approach. 2 nd ed. New Jersey. Prentice Hall. Smeltzer & Bare. (2002). Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddart. EGC, Jakarta.

19 Snell, R.S Anatomi Klinik untuk Mahasiswa Kedokteran. EGC, Jakarta. Sumaryanti, Aktivitas terapi. Direktorat Pembinaan Sekolah Luar Biasa Dirjen Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Dep.Pendidikan Nasional. Suma mur, P.K., Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja (HIPERKES), Sagung Seto, Jakarta. Sunarto, Latihan pada Penderita Nyeri Punggung Bawah. Medika Jwalita ed.iii Tamsuri, A. (2007). Konsep dan Penatalaksanaan Nyeri. EGC, Jakarta Tanjung, R., Diagnosis dan Penatalaksanaan Nyeri Punggung Bawah di Puskesmas. 5/17. diakses tanggal 15 November Wahyuni, and I. Herawati, Latihan Peregangan untuk Meningkatkan Fleksibilitas Punggung. (http://repository.usu.ac.id/bitstream) di akses 14 Maret 2011.

SKRIPSI HUBUNGAN POSISI DUDUK DENGAN TIMBULNYA NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENGEMUDI MOBIL

SKRIPSI HUBUNGAN POSISI DUDUK DENGAN TIMBULNYA NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENGEMUDI MOBIL SKRIPSI HUBUNGAN POSISI DUDUK DENGAN TIMBULNYA NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENGEMUDI MOBIL Disusun oleh : HENDRO HARNOTO J110070059 Diajukan untuk memenuhi tugas dan syarat syarat guna memperoleh gelar Sarjana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pegal yang terjadi di daerah pinggang bawah. Nyeri pinggang bawah bukanlah

BAB I PENDAHULUAN. pegal yang terjadi di daerah pinggang bawah. Nyeri pinggang bawah bukanlah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Nyeri pinggang bawah atau low back pain merupakan rasa nyeri, ngilu, pegal yang terjadi di daerah pinggang bawah. Nyeri pinggang bawah bukanlah diagnosis tapi hanya

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan

I. PENDAHULUAN. Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah 1. Latar Belakang Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan sehari-hari keluhan LBP dapat menyerang semua orang, baik jenis

Lebih terperinci

HUBUNGAN SIKAP KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA RENTAL KOMPUTER DI PABELAN KARTASURA

HUBUNGAN SIKAP KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA RENTAL KOMPUTER DI PABELAN KARTASURA HUBUNGAN SIKAP KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA RENTAL KOMPUTER DI PABELAN KARTASURA SKRIPSI DISUSUN UNTUK MEMENUHI SEBAGIAN PERSYARATAN DALAM MENDAPATKAN GELAR SARJANA SAINS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lokal di bawah batas kosta dan di atas lipatan glutealis inferior, dengan atau tanpa

BAB I PENDAHULUAN. lokal di bawah batas kosta dan di atas lipatan glutealis inferior, dengan atau tanpa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Nyeri punggung bawah adalah perasaan nyeri, ketegangan otot, atau kekakuan lokal di bawah batas kosta dan di atas lipatan glutealis inferior, dengan atau tanpa

Lebih terperinci

BAHAN AJAR 10 SAKIT PINGGANG BAGIAN BAWAH

BAHAN AJAR 10 SAKIT PINGGANG BAGIAN BAWAH BAHAN AJAR 10 10 SAKIT PINGGANG BAGIAN BAWAH Slipped Disc Salah satu lokasi rasa sakit yang sering membuat para atlet, khususnya pemainpemain bulutangkis, tenis lapangan dan atlet selancar angin mengeluh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut,

BAB I PENDAHULUAN. dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah keselamatan dan kesehatan kerja adalah masalah dunia. Bekerja dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut, udara, bekerja disektor

Lebih terperinci

Lama dan sikap duduk sebagai faktor risiko terjadinya nyeri pinggang bawah

Lama dan sikap duduk sebagai faktor risiko terjadinya nyeri pinggang bawah April-Juni 2004, Vol.23 No.2 Lama dan sikap duduk sebagai faktor risiko terjadinya nyeri pinggang bawah Diana Samara Bagian Anatomi Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti ABSTRAK Nyeri pinggang bawah

Lebih terperinci

Lilin Turlina*, Heny Ekawati** ABSTRAK

Lilin Turlina*, Heny Ekawati** ABSTRAK PERBEDAAN EFEKTIFITAS KOMPRES PANAS DAN KOMPRES DINGIN TERHADAP PENURUNAN INTENSITAS NYERI PERSALINAN KALA I FASE AKTIF DI RSUD Dr.SOEGIRI KABUPATEN LAMONGAN Lilin Turlina*, Heny Ekawati** ABSTRAK Semua

Lebih terperinci

PROPOSAL TUGAS AKHIR IPTEK BAGI FISIOTERAPI

PROPOSAL TUGAS AKHIR IPTEK BAGI FISIOTERAPI PROPOSAL TUGAS AKHIR IPTEK BAGI FISIOTERAPI Posisi Tubuh yang Benar dan Program Latihan Di rumah bagi Penderita HNP (Pinggang Kecetit) Oleh : Jundiah PROGRAM STUDI S1 FISIOTERAPI FAKULTAS FISIOTERAPI UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual

BAB I PENDAHULUAN. Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis

Lebih terperinci

1. Menjelaskan maksud, tujuan, dan cara dilakukannya teknik relaksasi Pernapasan

1. Menjelaskan maksud, tujuan, dan cara dilakukannya teknik relaksasi Pernapasan Lampiran 1 PROSEDUR PELAKSANAAN DENGAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) TEKNIK RELAKSASI NAPAS DALAM 1. Menjelaskan maksud, tujuan, dan cara dilakukannya teknik relaksasi Pernapasan 2. Mengkaji intensitas

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Dan Waktu Penelitian 1. Lokasi penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Lapangan Asrama PPLP Sumatera Utara di Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal 2.

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian punggung bawah. Bahagian punggung berupa sebuah struktur kompleks terdiri daripada tulang, otot, dan jaringan-jaringan lain yang membentuk bahagian posterior tubuh,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00-

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00- BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian akan dilakukan di peternakan ayam CV. Malu o Jaya Desa Ulanta, Kecamatan Suwawa dan peternakan ayam Risky Layer Desa Bulango

Lebih terperinci

Pengaruh Latihan Senam Haji Terhadap Peningkatan Daya Tahan Jantung Paru Pada Calon Jamaah Haji Non Resiko Tinggi

Pengaruh Latihan Senam Haji Terhadap Peningkatan Daya Tahan Jantung Paru Pada Calon Jamaah Haji Non Resiko Tinggi Pengaruh Latihan Senam Haji Terhadap Peningkatan Daya Tahan Jantung Paru Pada Calon Jamaah Haji Non Ika Setia Ningsih, Junaidi Dosen FISIOTERAPI UIEU junaidi@yahoo.com Abstrak Penelitian ini bertujuan

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN

BAB V HASIL PENELITIAN BAB V HASIL PENELITIAN 5.1 Kondisi Subjek Kondisi subjek yang diukur dalam penelitian ini meliputi karakteristik subjek dan antropometri subjek. Analisis kemaknaan terhadap karakteristik subjek dilakukan

Lebih terperinci

ANALISIS KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENJAHIT DI KECAMATAN KUTA MALAKA KABUPATEN ACEH BESAR

ANALISIS KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENJAHIT DI KECAMATAN KUTA MALAKA KABUPATEN ACEH BESAR 104 Jurnal Kesehatan Ilmiah Nasuwakes Vol.7 No.1, April 2014, 104 111 ANALISIS KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENJAHIT DI KECAMATAN KUTA MALAKA KABUPATEN ACEH BESAR ANALYSIS OF COMPLAINTS ON LOWER BACK

Lebih terperinci

Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin. By. Ulfatul Latifah, SKM

Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin. By. Ulfatul Latifah, SKM Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin By. Ulfatul Latifah, SKM Kebutuhan Dasar pada Ibu Bersalin 1. Dukungan fisik dan psikologis 2. Kebutuhan makanan dan cairan 3. Kebutuhan eliminasi 4. Posisioning dan aktifitas

Lebih terperinci

Pengaruh Latihan Fleksi William (Stretching) terhadap Tingkat Nyeri Punggung Bawah pada Lansia di Posyandu Lansia RW 2 Desa Kedungkandang Malang

Pengaruh Latihan Fleksi William (Stretching) terhadap Tingkat Nyeri Punggung Bawah pada Lansia di Posyandu Lansia RW 2 Desa Kedungkandang Malang 56 Pengaruh Latihan Fleksi William (Stretching) terhadap Tingkat Nyeri Punggung Bawah pada Lansia di Posyandu Lansia RW 2 Desa Kedungkandang Malang (Effect Flexi William (Stretching) Exercise to Stage

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS. Untuk memberikan pengertian yang lebih jelas, teori-teori yang akan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS. Untuk memberikan pengertian yang lebih jelas, teori-teori yang akan BAB II TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS 2.1. Tinjauan Pustaka Untuk memberikan pengertian yang lebih jelas, teori-teori yang akan dikemukakan harus sesuai dengan variabel penelitian yaitu

Lebih terperinci

KEJADIAN NYERI BAHU PADA OLAHRAGAWAN BULUTANGKIS PUTRA DI PERSATUAN BULUTANGKIS TAMA TARAMAN YOGYAKARTA

KEJADIAN NYERI BAHU PADA OLAHRAGAWAN BULUTANGKIS PUTRA DI PERSATUAN BULUTANGKIS TAMA TARAMAN YOGYAKARTA SKRIPSI KEJADIAN NYERI BAHU PADA OLAHRAGAWAN BULUTANGKIS PUTRA DI PERSATUAN BULUTANGKIS TAMA TARAMAN YOGYAKARTA Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Dalam Mendapatkan Gelar Sarjana Sains Terapan Fisioterapi

Lebih terperinci

ABSTRAK. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Insidensi Nyeri Pungggung Bawah. Januari-Desember 2009

ABSTRAK. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Insidensi Nyeri Pungggung Bawah. Januari-Desember 2009 ABSTRAK Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Insidensi Nyeri Pungggung Bawah (Low Back Pain) pada Pasien Rumah Sakit Immanuel Bandung Periode Januari-Desember 2009 Santi Mariana Purnama, 2010, Pembimbing I

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI, KERANGKA BERFIKIR DAN HIPOTESIS. atau ke sisi (Depdikbud, 1995). Sedangkan Takraw berarti bola atau barang

BAB II KAJIAN TEORI, KERANGKA BERFIKIR DAN HIPOTESIS. atau ke sisi (Depdikbud, 1995). Sedangkan Takraw berarti bola atau barang 1 BAB II KAJIAN TEORI, KERANGKA BERFIKIR DAN HIPOTESIS 2.1 Kajian Teori 2.1.1 Hakikat Permainan Sepak Takraw Sepak takraw berasal dari dua kata yaitu sepak dan takraw. Sepak berarti gerakan menyepak sesuatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk

BAB I PENDAHULUAN. Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk pelayanan yang di berikan kepada pasien melibatkan tim multi disiplin termasuk tim keperawatan.

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERBAIKAN BENTUK FISIK KURSI KERJA OPERATOR MENJAHIT DENGAN MEMPERHATIKAN ASPEK ERGONOMI (STUDI KASUS PADA PD.

ANALISIS DAN PERBAIKAN BENTUK FISIK KURSI KERJA OPERATOR MENJAHIT DENGAN MEMPERHATIKAN ASPEK ERGONOMI (STUDI KASUS PADA PD. ANALISIS DAN PERBAIKAN BENTUK FISIK KURSI KERJA OPERATOR MENJAHIT DENGAN MEMPERHATIKAN ASPEK ERGONOMI (STUDI KASUS PADA PD. SONATA JAYA) PURWATI Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknik Industri, Universitas

Lebih terperinci

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d.

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. 1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. menegakkan tubuh 2. Tulang anggota gerak tubuh bagian atas dan bawah disebut.

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA POSISI KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN SUBYEKTIF NYERI PINGGANG PADA PENJAHIT GARMENT DI PT. APAC INTI CORPORA KABUPATEN SEMARANG TAHUN

HUBUNGAN ANTARA POSISI KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN SUBYEKTIF NYERI PINGGANG PADA PENJAHIT GARMENT DI PT. APAC INTI CORPORA KABUPATEN SEMARANG TAHUN HUBUNGAN ANTARA POSISI KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN SUBYEKTIF NYERI PINGGANG PADA PENJAHIT GARMENT DI PT. APAC INTI CORPORA KABUPATEN SEMARANG TAHUN 2013 Tiyas Wijayanti *), MG Catur Yuantari **),Supriyono

Lebih terperinci

PEMBERIAN KOMPRES HANGAT PADA IBU BERSALIN KALA I BERPENGARUH TERHADAP PENGURANGAN NYERI PERSALINAN DI KLINIK BERSALIN NIRMALA MEDAN

PEMBERIAN KOMPRES HANGAT PADA IBU BERSALIN KALA I BERPENGARUH TERHADAP PENGURANGAN NYERI PERSALINAN DI KLINIK BERSALIN NIRMALA MEDAN PEMBERIAN KOMPRES HANGAT PADA IBU BERSALIN KALA I BERPENGARUH TERHADAP PENGURANGAN NYERI PERSALINAN DI KLINIK BERSALIN NIRMALA MEDAN Oleh: Yusniar Siregar Dosen Poltekkes Kemenkes Medan Jurusan Kebidanan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. serangkaian hipotesis dengan menggunakan teknik dan alat-alat tertentu

III. METODOLOGI PENELITIAN. serangkaian hipotesis dengan menggunakan teknik dan alat-alat tertentu III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metodologi penelitian adalah cara utama yang digunakan untuk mengadakan penelitian dalam mencapai tujuan, misalnya untuk mengkaji atau menguji serangkaian

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. SULAWESI SELATAN Beatris F. Lintin 1. Dahrianis 2. H. Muh. Nur 3 1 Stikes Nani Hasanuddin

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Persalinan adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Persalinan adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada 12 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Persalinan 1. Definisi Persalinan Persalinan adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan lahir spontan dengan presentase belakang kepala, tanpa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/ mengganti diri dan. mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat

BAB I PENDAHULUAN. kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/ mengganti diri dan. mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Lanjut usia adalah suatu proses menghilangnya secara perlahanlahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/ mengganti diri dan mempertahankan struktur dan fungsi

Lebih terperinci

TINGKAT KESEGARAN JASMANI MURID SD INPRES MALENGKERI SETINGKAT KOTA MAKASSAR PADA KELOMPOK USIA 10-12 TAHUN. Muhammad Adnan Hudain

TINGKAT KESEGARAN JASMANI MURID SD INPRES MALENGKERI SETINGKAT KOTA MAKASSAR PADA KELOMPOK USIA 10-12 TAHUN. Muhammad Adnan Hudain Hudain, Tingkat Kesegaran Jasmani Murid SD Inpres Malengkeri Setingkat Kota Makassar 31 TINGKAT KESEGARAN JASMANI MURID SD INPRES MALENGKERI SETINGKAT KOTA MAKASSAR PADA KELOMPOK USIA 10-12 TAHUN Muhammad

Lebih terperinci

Sistem Rangka dan Otot. Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi

Sistem Rangka dan Otot. Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi Sistem Rangka dan Otot 1 Rangka Rangka adalah kumpulan berbagai tulang Pemberi bentuk tubuh Tempat melekatnya otot-otot Pelindung organ lunak Mengganti sel-sel yg rusak Penopang tubuh Menyerap gaya/beban

Lebih terperinci

Hubungan Faktor Internal Dan Eksternal Terhadap Kelelahan Kerja Melalui Subjective Self Rating Test

Hubungan Faktor Internal Dan Eksternal Terhadap Kelelahan Kerja Melalui Subjective Self Rating Test Hubungan Faktor Internal Dan Eksternal Terhadap Kelelahan Kerja Melalui Subjective Self Rating Test Titin Isna Oesman 1 dan Risma Adelina Simanjuntak 2 Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta ti_oesman@yahoo.com,risma_stak@yahoo.com

Lebih terperinci

LATIHAN, NUTRISI DAN TULANG SEHAT

LATIHAN, NUTRISI DAN TULANG SEHAT LATIHAN, NUTRISI DAN TULANG SEHAT Tulang yang kuat benar-benar tidak terpisahkan dalam keberhasilan Anda sebagai seorang atlet. Struktur kerangka Anda memberikan kekuatan dan kekakuan yang memungkinkan

Lebih terperinci

PENGARUH PELATIHAN METODE ASUHAN KEPERAWATAN PROFESIONAL (MAKP) TIM TERHADAP PENERAPAN MAKP TIM DI RSUD DR. SOEGIRI LAMONGAN.

PENGARUH PELATIHAN METODE ASUHAN KEPERAWATAN PROFESIONAL (MAKP) TIM TERHADAP PENERAPAN MAKP TIM DI RSUD DR. SOEGIRI LAMONGAN. PENGARUH PELATIHAN METODE ASUHAN KEPERAWATAN PROFESIONAL (MAKP) TIM TERHADAP PENERAPAN MAKP TIM DI RSUD DR. SOEGIRI LAMONGAN Suratmi.......ABSTRAK....... Kinerja perawat merupakan salah satu faktor penting

Lebih terperinci

LEBIH DEKAT & SEHAT DENGAN HYPNOTHERAPY *Oleh : Suci Riadi Prihantanto, CHt (Indigo Hypnosis & Hypnotherapy)

LEBIH DEKAT & SEHAT DENGAN HYPNOTHERAPY *Oleh : Suci Riadi Prihantanto, CHt (Indigo Hypnosis & Hypnotherapy) LEBIH DEKAT & SEHAT DENGAN HYPNOTHERAPY *Oleh : Suci Riadi Prihantanto, CHt (Indigo Hypnosis & Hypnotherapy) Apakah hipnoterapi Itu? Hipnoterapi adalah salah satu cabang ilmu psikologi yang mempelajari

Lebih terperinci

PENGARUH KEBIASAAN MEROKOK TERHADAP DAYA TAHAN JANTUNG PARU

PENGARUH KEBIASAAN MEROKOK TERHADAP DAYA TAHAN JANTUNG PARU PENGARUH KEBIASAAN MEROKOK TERHADAP DAYA TAHAN JANTUNG PARU SKRIPSI Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Dalam Mendapatkan Gelar Sarjana Sains Terapan Fisioterapi Disusun Oleh : DIMAS SONDANG IRAWAN J 110050028

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. yang cermat dan mengajukan syarat-syarat yang benar, maksudnya adalah

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. yang cermat dan mengajukan syarat-syarat yang benar, maksudnya adalah 24 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Metode penelitian sebagai mana kita kenal sekarang, memberikan garisgaris yang cermat dan mengajukan syarat-syarat yang benar, maksudnya adalah untuk

Lebih terperinci

PENGARUH MODIFIKASI LATIHAN LOMPAT BALOK DAN LATIHAN BOLA GANTUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH

PENGARUH MODIFIKASI LATIHAN LOMPAT BALOK DAN LATIHAN BOLA GANTUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH ARTIKEL ILMIAH PENGARUH MODIFIKASI LATIHAN LOMPAT BALOK DAN LATIHAN BOLA GANTUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH DALAM PERMAINAN BOLA VOLI PADA SISWA SMA NEGERI 6 KOTA JAMBI OLEH RUDI SAPUTRA A1D408056 PROGRAM

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Persalinan adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, persalinan

BAB I PENDAHULUAN. Persalinan adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, persalinan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Persalinan adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, persalinan lahirnya bayi, placenta dan membran dari rahim ibu (Depkes, 2004). Persalinan dan kelahiran

Lebih terperinci

ANALISIS PENGUKURAN BEBAN KERJA FISIK DENGAN METODE FISIOLOGI

ANALISIS PENGUKURAN BEBAN KERJA FISIK DENGAN METODE FISIOLOGI ANALISIS PENGUKURAN BEBAN KERJA FISIK DENGAN METODE FISIOLOGI A. DESKRIPSI Menurut Tayyari dan Smith (1997) fisiologi kerja sebagai ilmu yang mempelajari tentang fungsi-fungsi organ tubuh manusia yang

Lebih terperinci

Penempatan Posisi Ketinggian Monitor Diturunkan Dapat Mengurangi Keluhan Subjektif Para Pemakai Kaca Bifokal, Bagian I

Penempatan Posisi Ketinggian Monitor Diturunkan Dapat Mengurangi Keluhan Subjektif Para Pemakai Kaca Bifokal, Bagian I Penempatan Posisi Ketinggian Monitor Diturunkan Dapat Mengurangi Keluhan Subjektif Para Pemakai Kaca Bifokal, Bagian I Oleh: I Dewa Ayu Sri Suasmini, S.Sn,. M. Erg. Dosen Desain Interior Fakultas Seni

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penduduk lansia terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2025

BAB I PENDAHULUAN. penduduk lansia terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2025 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Di seluruh dunia pertumbuhan penduduk lansia umur 60 tahun ke atas sangat cepat, bahkan lebih cepat dibandingkan dengan kelompok usia lainnya. Semakin meningkatnya usia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Rumah sakit merupakan salah satu unit usaha yang memberikan pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu pelayanan kesehatan yang diberikan,

Lebih terperinci

INTISARI PENGARUH SENAM HAMIL TERHADAP RESPON ADAPTASI NYERI PROSES PERSALINAN DI RUMAH BERSALIN CITRA PRASASTI JOHO MOJOLABAN SUKOHARJO

INTISARI PENGARUH SENAM HAMIL TERHADAP RESPON ADAPTASI NYERI PROSES PERSALINAN DI RUMAH BERSALIN CITRA PRASASTI JOHO MOJOLABAN SUKOHARJO INTISARI PENGARUH SENAM HAMIL TERHADAP RESPON ADAPTASI NYERI PROSES PERSALINAN DI RUMAH BERSALIN CITRA PRASASTI JOHO MOJOLABAN SUKOHARJO Miming, Istiqori Latar belakang: usaha untuk mengatasi nyeri pada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. orang tua yang sudah memiliki anak. Enuresis telah menjadi salah satu

BAB I PENDAHULUAN. orang tua yang sudah memiliki anak. Enuresis telah menjadi salah satu 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Enuresis atau yang lebih kita kenal sehari-hari dengan istilah mengompol, sudah tidak terdengar asing bagi kita khususnya di kalangan orang tua yang sudah memiliki

Lebih terperinci

Bugar dan Siap Mengasuh Fit & Ready for Parenting

Bugar dan Siap Mengasuh Fit & Ready for Parenting Bugar dan Siap Mengasuh Fit & Ready for Parenting Bagian Fisioterapi Physiotherapy Department Tel: 9382 6540 Yang Biasanya Terasa Sakit Common Areas of Pain Semasa hamil, adanya hormon relaxin mengendurkan

Lebih terperinci

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011 Husin :: Eka Dewi Susanti ISSN : 2086-3454 VOL 05. NO 05 EDISI 23 JAN 2011 Abstrak

Lebih terperinci

SAKIT PERUT PADA ANAK

SAKIT PERUT PADA ANAK SAKIT PERUT PADA ANAK Oleh dr Ruankha Bilommi Spesialis Bedah Anak Lebih dari 1/3 anak mengeluh sakit perut dan ini menyebabkan orang tua membawa ke dokter. Sakit perut pada anak bisa bersifat akut dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian Quasi Eksperimental, yang bertujuan untuk meneliti pengaruh dari suatu perlakuan tertentu terhadap gejala suatu kelompok

Lebih terperinci

BAB VI PEMBAHASAN. RSPAD Gatot Soebroto. Cara pengambilan data menggunakan metode Cross

BAB VI PEMBAHASAN. RSPAD Gatot Soebroto. Cara pengambilan data menggunakan metode Cross BAB VI PEMBAHASAN Pembahasan adalah kesenjangan yang muncul setelah peneliti melakukan penelitian kemudian membandingkan antara teori dengan hasil penelitian. Penelitian ini merupakan penelitian tentang

Lebih terperinci

DESAIN BENTUK FISIK KERETA DORONG SESUAI ANTROPOMETRI ANAK-ANAK UNTUK PENJUAL COBEK ANAK

DESAIN BENTUK FISIK KERETA DORONG SESUAI ANTROPOMETRI ANAK-ANAK UNTUK PENJUAL COBEK ANAK DESAIN BENTUK FISIK KERETA DORONG SESUAI ANTROPOMETRI ANAK-ANAK UNTUK PENJUAL COBEK Abstrak ANAK Delta Pralian - NPM : 30402264 Program Studi Teknik Industri, Universitas Gunadarma E-mail : dpralian@yahoo.com

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap keterbatasannya akan dialami oleh seseorang bila berumur panjang. Di Indonesia istilah untuk

Lebih terperinci

ANALGETIKA. dr. Agung Biworo, M.Kes

ANALGETIKA. dr. Agung Biworo, M.Kes ANALGETIKA dr. Agung Biworo, M.Kes Analgetika dikelompokkan menjadi 2 : Analgetika opioid NSAID/Non Non-Steroidal Antiinflamatory Drugs (OAINS/Obat Antiinflamasi Non-Steroid) Analgetika opioid Mengurangi

Lebih terperinci

ASUHAN KEBIDANAN PADA Ny I GII P I00I INPARTU DENGAN GEMELLI

ASUHAN KEBIDANAN PADA Ny I GII P I00I INPARTU DENGAN GEMELLI ASUHAN KEBIDANAN PADA Ny I GII P I00I INPARTU DENGAN GEMELLI Kustini Dosen Program Studi Diploma III Kebidanan Universitas Islam Lamongan ABSTRAK Persalinan gemelli merupakan salah satu penyebab kematian

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI KONSEP ERGONOMI PADA PEMBUATAN ALAT TENUN TRADISIONAL MENGGUNAKAN PRINSIP PERANCANGAN YANG DAPAT DISESUAIKAN

IMPLEMENTASI KONSEP ERGONOMI PADA PEMBUATAN ALAT TENUN TRADISIONAL MENGGUNAKAN PRINSIP PERANCANGAN YANG DAPAT DISESUAIKAN IMPLEMENTASI KONSEP ERGONOMI PADA PEMBUATAN ALAT TENUN TRADISIONAL MENGGUNAKAN PRINSIP PERANCANGAN YANG DAPAT DISESUAIKAN (Studi Kasus Industri Tenun Pandai Sikek Sumatera Barat) Nilda Tri Putri, Ichwan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Saat ini, di seluruh dunia jumlah orang lanjut usia diperkirakan ada 500 juta dengan usia rata-rata 60 tahun dan diperkirakan pada tahun 2025 akan mencapai 1,2 milyar.

Lebih terperinci

PENGARUH SENAM REMATIK TERHADAP PENGURANGAN RASA NYERI PADA PENDERITA OSTEOARTRITIS LUTUT DI KARANGASEM SURAKARTA

PENGARUH SENAM REMATIK TERHADAP PENGURANGAN RASA NYERI PADA PENDERITA OSTEOARTRITIS LUTUT DI KARANGASEM SURAKARTA PENGARUH SENAM REMATIK TERHADAP PENGURANGAN RASA NYERI PADA PENDERITA OSTEOARTRITIS LUTUT DI KARANGASEM SURAKARTA Suhendriyo Kementerian Kesehatan Politeknik Kesehatan Surakarta Jurusan Jamu Abstract:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anak pada hakikatnya merupakan aset terpenting dalam tercapainya keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa selanjutnya. Derajat kesehatan anak

Lebih terperinci

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK FAKTOR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PELAKSANAAN PRINSIP 6 BENAR DALAM PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT PELAKSANA DI RUANG INTERNA DAN BEDAH RUMAH SAKIT HAJI MAKASSAR Rauf Harmiady Poltekkes Kemenkes Makassar

Lebih terperinci

PERSALINAN KALA I. 1. kala 1 persalinan

PERSALINAN KALA I. 1. kala 1 persalinan PERSALINAN KALA I Persalinan normal yaitu proses pengeluaran buah kehamilan cukup bulan yang mencakup pengeluaran bayi, plasenta dan selaput ketuban, dengan presentasi kepala (posisi belakang kepala),

Lebih terperinci

Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia. 1) lintasan lurus, datar, tidak licin, berjarak 30 meter, dan mempunyai

Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia. 1) lintasan lurus, datar, tidak licin, berjarak 30 meter, dan mempunyai Lampiran Petunjuk Pelaksanaan TKJI Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia Petunjuk Pelaksanaan Tes 1. Lari 40 meter a. Tujuan Tes lari ini adalah untuk mengetahui atau mengukur kecepatan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Aktivitas fisik merupakan pergerakan tubuh yang dihasilkan oleh otot rangka

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Aktivitas fisik merupakan pergerakan tubuh yang dihasilkan oleh otot rangka 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Aktivitas fisik merupakan pergerakan tubuh yang dihasilkan oleh otot rangka yang memerlukan pengeluaran energi (WHO, 2011). Menurut Departemen Kesehatan RI (2007),

Lebih terperinci

HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA

HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA ,Jurnal Karya Tulis Ilmiah HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA Mahasiswi Pada STIKes U Budiyah

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Ruang lingkup penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya Perinatologi dan Neurologi. 4.. Waktu dan tempat penelitian Penelitian ini

Lebih terperinci

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO Kata Pengantar Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari tahun ke tahun.sementara target Rencana Pembangunan Jangka Menengah

BAB I PENDAHULUAN. dari tahun ke tahun.sementara target Rencana Pembangunan Jangka Menengah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berdasarkan Survey Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) 2007 Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia menempati urutan tertinggi di ASEAN yaitu 228/100.000 kelahiran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan. Harapan Hidup (UHH). Data badan pusat statistik menunjukkan bahwa

BAB I PENDAHULUAN. kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan. Harapan Hidup (UHH). Data badan pusat statistik menunjukkan bahwa 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bangsa Indonesia sedang giat melaksanakan pembangunan di segala bidang, salah satunya pembangunan di bidang kesehatan. Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan

Lebih terperinci

Usulan Perancangan Fasilitas Kerja Yang Ergonomis Guna Meningkatkan Kinerja Pekerja Industri Kecil Mozaik

Usulan Perancangan Fasilitas Kerja Yang Ergonomis Guna Meningkatkan Kinerja Pekerja Industri Kecil Mozaik Usulan Perancangan Fasilitas Kerja Yang Ergonomis Guna Meningkatkan Kinerja Pekerja Industri Kecil Mozaik Endang Widuri Asih 1 dan Titin Isna Oesman 2 Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta endang.akprind@gmail.com,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pra eksperimental yaitu jenis penelitian yang belum merupakan eksperimen sungguh-sungguh karena masih terdapat variabel

Lebih terperinci

HUBUNGAN BERAT BADAN BAYI BARU LAHIR DENGAN DERAJAT RUPTUR PERINEUM PADA PERSALINAN NORMAL DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA SURAKARTA

HUBUNGAN BERAT BADAN BAYI BARU LAHIR DENGAN DERAJAT RUPTUR PERINEUM PADA PERSALINAN NORMAL DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA SURAKARTA HUBUNGAN BERAT BADAN BAYI BARU LAHIR DENGAN DERAJAT RUPTUR PERINEUM PADA PERSALINAN NORMAL DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA SURAKARTA KARYA TULIS ILMIAH Diajukan Untuk Memenuhi Sebagai Syarat Untuk Memenuhi

Lebih terperinci

Jika ciprofloxacin tidak sesuai, Anda akan harus minum antibiotik lain untuk menghapuskan kuman meningokokus.

Jika ciprofloxacin tidak sesuai, Anda akan harus minum antibiotik lain untuk menghapuskan kuman meningokokus. CIPROFLOXACIN: suatu antibiotik bagi kontak dari penderita infeksi meningokokus Ciprofloxacin merupakan suatu antibiotik yang adakalanya diberikan kepada orang yang berada dalam kontak dekat dengan seseorang

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN. A. Gambaran Umum Klinik Herbal Insani Depok. Bulan Maret 2007. Di atas tanah seluas 280 m 2 dengan luas bangunan

BAB V HASIL PENELITIAN. A. Gambaran Umum Klinik Herbal Insani Depok. Bulan Maret 2007. Di atas tanah seluas 280 m 2 dengan luas bangunan BAB V HASIL PENELITIAN Hasil penelitian ini terlebih dahulu akan membahas gambaran umum wilayah penelitian, proses penelitian dan hasil penelitian yang mencakup analisa deskriptif (univariat) serta analisa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Rasa nyeri merupakan masalah yang umum terjadi di masyarakat dan salah satu penyebab paling sering pasien datang berobat ke dokter karena rasa nyeri mengganggu fungsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada era globalisasi ini masyarakat cenderung menuntut pelayanan kesehatan yang bermutu. Pengukur mutu sebuah pelayanan dapat dilihat secara subjektif dan objektif.

Lebih terperinci

Rehabilitasi Cedera Olah Raga

Rehabilitasi Cedera Olah Raga Rehabilitasi Cedera Olah Raga Penanganan umum COR Kenapa cedera sering berulang Cara pandang kuno: penanganan simptomatik + istirahat. Akan berulang saat latihan/aktivitas kembali. Lebih penting: temukan

Lebih terperinci

PENGARUH TERAPI BRAIN GYM TERHADAP PENINGKATAN FUNGSI KOGNITIF PADA LANJUT USIA DI POSYANDU LANJUT USIA DESA PUCANGAN KARTASURA NASKAH PUBLIKASI

PENGARUH TERAPI BRAIN GYM TERHADAP PENINGKATAN FUNGSI KOGNITIF PADA LANJUT USIA DI POSYANDU LANJUT USIA DESA PUCANGAN KARTASURA NASKAH PUBLIKASI PENGARUH TERAPI BRAIN GYM TERHADAP PENINGKATAN FUNGSI KOGNITIF PADA LANJUT USIA DI POSYANDU LANJUT USIA DESA PUCANGAN KARTASURA NASKAH PUBLIKASI Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat meraih derajat

Lebih terperinci

UJI COBA MODEL (VALIDASI)

UJI COBA MODEL (VALIDASI) UJI COBA MODEL (VALIDASI) Yaya Jakaria PUSAT PENELITIAN KEBIJAKAN DAN INOVASI PENDIDIKAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA 2009 Uji Coba Model atau Produk Uji coba

Lebih terperinci

OLAH TUBUH 2 UNTUK SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN. Seni Tari Kelas X Semester 2. Drs. Sidik Nugroho BP, M.Sn.

OLAH TUBUH 2 UNTUK SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN. Seni Tari Kelas X Semester 2. Drs. Sidik Nugroho BP, M.Sn. OLAH TUBUH 2 OLAH TUBUH 2 UNTUK SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN Seni Tari Kelas X Semester 2 Drs. Sidik Nugroho BP, M.Sn. Drs. Sidik Nugroho BP, M.Sn. Drs. Sidik Nugroho BP, M.Sn. OLAH TUBUH 2 MODUL SISWA UNTUK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kehidupan masyarakat yang memiliki solidaritas sosial dengan memelihara

BAB I PENDAHULUAN. kehidupan masyarakat yang memiliki solidaritas sosial dengan memelihara 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam Indonesia Sehat 2025, lingkungan strategis pembangunan kesehatan yang diharapkan adalah lingkungan yang kondusif bagi terwujudnya keadaan sehat jasmani, rohani

Lebih terperinci

POSISI-POSISI DALAM PERSALINAN. Hasnerita, S.Si.T. M.Kes

POSISI-POSISI DALAM PERSALINAN. Hasnerita, S.Si.T. M.Kes POSISI-POSISI DALAM PERSALINAN Hasnerita, S.Si.T. M.Kes Pendahuluan Tak ada posisi melahirkan yang paling baik. Posisi yang dirasakan paling nyaman oleh si ibu adalah hal yang terbaik. Namun umumnya, ketika

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita.

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pengetahuan yang ibu peroleh dapat menentukan peran sakit maupun peran sehat bagi anaknya. Banyak ibu yang belum mengerti serta memahami tentang kesehatan anaknya, termasuk

Lebih terperinci

BIOFISIKA 3 FISIKA INDERA

BIOFISIKA 3 FISIKA INDERA FISIKA OPTIK Sistem lensa Index bias Refraksi mata Tajam penglihatan (visus) Akomodasi Kelainan refraksi FISIKA BUNYI Bunyi dan faktor yang mempengaruhinya Frequensi Intensitas bunyi Karakteristik bunyi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Uji Asumsi. Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi,

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Uji Asumsi. Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi, BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Uji Asumsi Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi, terlebih dahulu perlu dilakukan uji asumsi terhadap data penelitian. Uji asumsi yang dilakukan

Lebih terperinci

PERUBAHAN DENYUT NADI PADA MAHASISWA SETELAH AKTIVITAS NAIK TURUN TANGGA

PERUBAHAN DENYUT NADI PADA MAHASISWA SETELAH AKTIVITAS NAIK TURUN TANGGA PERUBAHAN DENYUT NADI PADA MAHASISWA SETELAH AKTIVITAS NAIK TURUN TANGGA ARTIKEL KARYA TULIS ILMIAH Diajukan untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh Program Pendidikan Sarjana Fakultas

Lebih terperinci

Kata Kunci: Posisi Dorsal Recumbent, Posisi litotomi, Keadaan Perineum

Kata Kunci: Posisi Dorsal Recumbent, Posisi litotomi, Keadaan Perineum KEADAAN PERINEUM LAMA KALA II DENGAN POSISI DORSAL RECUMBENT DAN LITOTOMI PADA IBU BERSALIN Titik Lestari, Sri Wahyuni, Ari Kurniarum Kementerian Kesehatan Politeknik Kesehatan Surakarta Jurusan Kebidanan

Lebih terperinci

KONTRIBUSI TINGGI BADAN, BERAT BADAN, DAN PANJANG TUNGKAI TERHADAP KECEPATAN LARI CEPAT (SPRINT) 100 METER PUTRA

KONTRIBUSI TINGGI BADAN, BERAT BADAN, DAN PANJANG TUNGKAI TERHADAP KECEPATAN LARI CEPAT (SPRINT) 100 METER PUTRA KONTRIBUSI TINGGI BADAN, BERAT BADAN, DAN PANJANG TUNGKAI TERHADAP KECEPATAN LARI CEPAT (SPRINT) 100 METER PUTRA (Studi pada Mahasiswa Pendkesrek Angkatan 2010 Universitas Negeri Surabaya) ARTIKEL I-JOURNAL

Lebih terperinci

TALKSHOW SATU JAM LEBIH DEKAT DI TVONE DAN PENINGKATAN PENGETAHUAN MAHASISWA

TALKSHOW SATU JAM LEBIH DEKAT DI TVONE DAN PENINGKATAN PENGETAHUAN MAHASISWA TALKSHOW SATU JAM LEBIH DEKAT DI TVONE DAN PENINGKATAN PENGETAHUAN MAHASISWA (Studi Korelasional tentang Pengaruh Tayangan Talkshow Satu Jam Lebih Dekat di TvOne dan Peningkatan Pengetahuan Mahasiswa FISIP

Lebih terperinci

KEPERAWATAN SELAMA PERSALINAN DAN MELAHIRKAN. ESTI YUNITASARI, S.Kp

KEPERAWATAN SELAMA PERSALINAN DAN MELAHIRKAN. ESTI YUNITASARI, S.Kp ASUHAN KEPERAWATAN SELAMA PERSALINAN DAN MELAHIRKAN. ESTI YUNITASARI, S.Kp TANDA PERSALINAN : KELUAR LENDIR BERCAMPUR DARAH (BLOODY SHOW) TERDAPAT HIS YANG ADEKUAT DAN TERATUR TERDAPAT PEMBUKAAN/DILATASI

Lebih terperinci

Kehamilan dan Persalinan. Tanda-tanda yang beresiko dan membahayakan. Persiapan proses persalinan dan kelahiran bayi

Kehamilan dan Persalinan. Tanda-tanda yang beresiko dan membahayakan. Persiapan proses persalinan dan kelahiran bayi Bab VI Kehamilan dan Persalinan Tetap sehat selama kehamilan Beberapa masalah dalam kehamilan Tanda-tanda yang beresiko dan membahayakan Perawatan sebelum persalinan Persiapan proses persalinan dan kelahiran

Lebih terperinci

NEGERI PASIR BANYUMAS SKRIPSI

NEGERI PASIR BANYUMAS SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN PENDEKATAN PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR ILMU PENGETAHUAN SOSIAL PADA SISWA KELAS IV SEKOLAH DASARR NEGERI PASIR WETANN BANYUMAS SKRIPSI Diajukan

Lebih terperinci

LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT)

LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT) LAMPIRAN 1 50 LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT) Yang bertanda tangan dibawah ini: N a m a : U s i a : Alamat : Pekerjaan : No. KTP/lainnya: Dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Aktivitas fisik yang teratur mempunyai banyak manfaat kesehatan dan merupakan salah satu bagian penting dari gaya hidup sehat. Karakteristik individu, lingkungan sosial,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. World Health Organitation (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. World Health Organitation (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang World Health Organitation (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai keadaan sehat fisik, mental, dan sosial, bukan semata-mata keadaan tanpa penyakit atau kelemahan. Definisi

Lebih terperinci

HUBUNGAN PANJANG TUNGKAI, DAYA LEDAK TUNGKAI, DAN KESEIMBANGAN DENGAN KEMAMPUAN LOMPAT JAUH MURID SD INPRES NO. 132 BUTTALE LENG KABUPATEN JENEPONTO

HUBUNGAN PANJANG TUNGKAI, DAYA LEDAK TUNGKAI, DAN KESEIMBANGAN DENGAN KEMAMPUAN LOMPAT JAUH MURID SD INPRES NO. 132 BUTTALE LENG KABUPATEN JENEPONTO Adil, Hubungan Panjang Tungkai, Daya Ledak Tungkai, Dan Keseimbangan Dengan Kemampuan Lompat Jauh 20 HUBUNGAN PANJANG TUNGKAI, DAYA LEDAK TUNGKAI, DAN KESEIMBANGAN DENGAN KEMAMPUAN LOMPAT JAUH MURID SD

Lebih terperinci

Kaitan Pemakaian Sepatu Hak Tinggi dengan Lordosis Lumbal. Wearing High-Heeled Shoes with Lumbal Lordosis

Kaitan Pemakaian Sepatu Hak Tinggi dengan Lordosis Lumbal. Wearing High-Heeled Shoes with Lumbal Lordosis TINJAUAN PUSTAKA Kaitan Pemakaian Sepatu Hak Tinggi dengan Lordosis Lumbal Handy Winata* *Dosen bagian Anatomi FK UKRIDA Alamat Korespodensi : Jl. Terusan Arjuna Utara No.6 Jakarta 11510 E-mail: hand_y19@yahoo.com

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh. Anak Agung Ngurah Jelantik Andy Jaya NIM. 041610101069

SKRIPSI. Oleh. Anak Agung Ngurah Jelantik Andy Jaya NIM. 041610101069 PERBEDAAN MULA KERJA DAN MASA KERJA OBAT ANESTESI LOKAL LIDOKAIN HCL 2% DENGAN ADRENALIN 0,0125MG PADA ORANG YANG MENGKONSUMSI KOPI DAN TIDAK MENGKONSUMSI KOPI SKRIPSI Diajukan guna melengkapi tugas akhir

Lebih terperinci