Bab 10 Teori dan Praktek Penataan Ruang Sumbangan Pikiran Tiga Praktisi tentang Tata Ruang Indonesia

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Bab 10 Teori dan Praktek Penataan Ruang Sumbangan Pikiran Tiga Praktisi tentang Tata Ruang Indonesia"

Transkripsi

1 10.5 SUMBANGAN PIKIRAN TIGA PRAKTISI TENTANG TATA RUANG INDONESIA Oleh Hendropranoto Suselo MENGAPA KETIGA PRAKTISI? Mungkin ada yang bertanya mengapa perlu dituliskan mengenai sumbangan pikiran ketiga praktisi dalam tulisan ini, dan siapakah ketiga praktisi tersebut. Praktisi yang dimaksud adalah Sutami, Poernomosidi Hajisarosa, dan Radinal Moochtar yang kebetulan ketiganya pernah menjabat sebagai Menteri Pekerjaan Umum di Indonesia. Penulisan tentang ketiga praktisi tersebut bukanlah untuk meniadakan penghargaan terhadap sumbangan pikiran banyak praktisi atau pemikir lainnya tentang tata ruang Indonesia. Namun, pengemukaan sumbangan pikiran ketiga praktisi didasari oleh latar belakang pemikiran bahwa ketiga pemikir tersebut telah mengembangkan konsep pemikirannya dan pernah menjabat sebagai Menteri Pekerjaan Umum, dengan asumsi bahwa jalan pikirannya mempengaruhi pelbagai pengambilan keputusan tentang tata ruang di Indonesia. Pengambilan keputusan ini terutama mempengaruhi pola pembangunan prasarana dan sarana pekerjaan umum di wilayah tanah air kita. Pengemukaan sumbangan pikiran ketiga pemikir itu juga dimudahkan karena dua di antaranya (yaitu Sutami dan Poernomosidi Hajisarosa) banyak menulis tentang apa yang dipikirkannya sehingga mudah ditelusuri alur pikiran yang menjadi buah orisinil hasil renungan kedua pemikir tersebut. Walaupun tidak dapat ditemukan tulisan Radinal Moochtar, akan tetapi berdasarkan kedekatan hubungan penulis dengannya dapat diketahui karya yang telah dihasilkannya. X.5-1

2 Penulis beruntung masih aktip menjalankan tugas di lingkungan Departemen Pekerjaan Umum pada saat pemikiran tersebut dicetuskan, sehingga dapat dikatakan berperan sebagai saksi sejarah mengenai makna dan dampak dari pemikiran kedua praktisi yang diuraikan dalam tulisan ini. Sayang sekali bahwa tulisan tulisan kedua praktisi kini sudah sulit diperoleh karena publikasinya amat terbatas, juga dari Badan Penerbit Pekerjaan Umum yang pernah menerbitkan tulisannya. ESENSI PEMIKIRAN KETIGA PRAKTISI TENTANG TATA RUANG INDONESIA Apa sebenarnya esensi pemikiran ketiga praktisi tentang tata ruang di Indonesia? Sutami adalah seorang insinyur sipil yang saat menjabat Menteri Pekerjaan Umum harus mencari penyelesaian atas begitu banyak persoalan pembangunan prasarana dan sarana fisik nasional. Sutami terkenal rajin berkunjung ke segenap pelosok tanah air dan paham betul persoalan yang dihadapi rakyat di pelbagai tempat yang berbeda beda keadaan lingkungan fisik dan sosialnya. Penguasaan persoalan rakyat di pelbagai tempat di tanah air merupakan salah satu latar belakang lahirnya pemikiran yang bermakna tentang tata ruang Indonesia. Dari pengalamannya jelas bahwa Sutami sadar faktor tempat atau lokasi sebagai faktor yang demikian pentingnya dalam pemecahan persoalan pembangunan prasarana dan sarana pekerjaan umum. Dimensi tempat dan lokalitas merupakan faktor yang menjadi ciri utama tata ruang. Sutami (lihat dalam tulisan Sutami, Beberapa Pemikiran untuk Pembangunan Nasional; dan Hendropranoto Suselo dalam tulisan Sutami, Sosok Manusia Pembangunan dalam Majalah Prisma Edisi Khusus 20 Tahun Pertama, 1991 (1) sangat sadar bahwa suatu wilayah atau tempat selalu mempunyai dua system, pertama adalah sistem ekologi atau sistem yang menentukan keadaan lingkungan fisik dalam tatanan kehidupan masyarakat di suatu wilayah, dan kedua adalah sistem sosial atau manusia dan keadaan sosial budaya setempat yang berinteraksi dengan system ekologi wilayah yang bersangkutan. Sebagai seorang insinyur sipil Sutami mengibaratkan suatu wilayah sama dengan sebuah bangunan, yaitu seperti semua bangunan memiliki superstructure dan infrastructure demikian juga suatu wilayah. Sutami lebih menekankan perlunya memperhatikan X.5-2

3 substructure yang dalam sebuah bangunan adalah pondasi dari bangunan yang menentukan kekuatan dan kestabilan dari bangunan tersebut. Dalam hal suatu wilayah substructure nya ada dua, yaitu sumber daya alam dan sumber daya manusia. Apabila kurang diperhatikan aspek substructure tersebut, maka kekuatan bangunan tersebut menjadi goyah dan bahkan seluruh bangunan dapat ambruk dan musnah karena ketidakkuatan substructure nya. Sutami mengamati bahwa banyak persoalan dalam pembangunan prasarana dan sarana wilayah bersumber pada pengabaian elemen substruktur dari suatu wilayah. Teori Sutami sudah dikembangkannya pada pertengahan tahun 1970an bersamaan dengan Konferensi Perserikatan Bangsa Bangsa tentang Lingkungan Hidup di Stockholm yang pertama kali menyadarkan manusia di bumi ini untuk memperhatikan masalah lingkungan hidupnya. Meskipun hampir bersamaan, tetapi pemikiran Sutami sama sekali tidak dipengaruhi oleh gerakan PBB tersebut dan berlangsung sama sekali terpisah karena pemikirannya berkembang dalam konteks persoalan pembangunan di Indonesia. Jelas, Sutami telah memberikan sumbangan pemikiran yang orisinil dan mengingatkan betapa pentingnya untuk memperhatikan masalah lingkungan hidup dalam upaya pembangunan. Teori Sutami berkembang jauh sebelum Menteri Negara Kependudukan dan Lingkungan Hidup (KLH) Emil Salim menggunakan tata ruang sebagai instrumen yang strategis dan penting dalam menangani persoalan lingkungan hidup di Indonesia. Emil Salim misalnya mempromosikan pengendalian kawasan Bopunjur (Bogor Puncak dan Cianjur) dengan meletakan landasan perencanaan tata ruang bagi kawasan tersebut sebagai alat pengendaliannya. Sutami adalah seorang praktisi, dan menerapkan teorinya dalam apa yang dinamakan sebagai Operasi Penyelamatan Pulau Jawa seperti diuraikannya dalam tulisannya di atas. Dengan teorinya, Sutami mengatasi persoalan banjir dan bencana alam lainnya yang melanda tanah air kita dengan pengamatannya mengenai kondisi lingkungan hidup di P.Jawa yang sudah sangat menurun akibat kenaikan jumlah penduduk yang sudah melampaui daya dukung lingkungannya. Cara mengatasi persoalan lingkungan hidup dilakukan dengan cara yang sama dengan penanganan suatu penyakit. X.5-3

4 Pertama, perlu diketahui dulu penyakit dan sebab-sebabnya (the desease and causes), kemudian gejala-gejalanya (symptoms) dan komplikasinya (complications). Dan akhirnya, diterapkan langkah untuk mengurangi penderitaan (lessening the impact) dan usaha untuk penyembuhannya (theraphy). Menurut Sutami penyakit yang menahun dan kronis adalah ketidakseimbangan antara jumlah petani penggarap dan luas tanah garapannya. Penyakit ini menyerang daerah tertentu dan menyebabkan kurangnya pangan dan pendapatan petani, sedangkan dalam bentuknya yang parah mengakibatkan rusaknya tata air yang menyebabkan banjir di musim hujan dan kekeringan di musim kemarau di P.Jawa. Gejalanya secara terbatas adalah daerah tertentu yang terancam bahaya kurang pangan, dan dalam bentuknya yang parah mengakibatkan pendangkalan dan rusaknya sungai-sungai. Komplikasinya antara lain disebabkan karena meletusnya gunung berapi, iklim yang berubah-ubah, adanya keinginan untuk terus menerus menanam padi, rendahnya disiplin petani penggarap dan lemahnya sistim informasi. Upaya untuk mengurangi penderitaan misalnya dilakukan melalui usaha intensifikasi untuk meningkatkan produktivitas para petani. Namun, penyembuhannya harus dilakukan melalui usaha melaksanakan transmigrasi secara besar-besaran keluar Jawa. Ditunjuknya bahwa setiap tahun jumlah penduduk yang ditransmigrasikan agar lebih besar dari bertambahnya penduduk. Cara Sutami menerapkan konsepnya dalam mengatasi pelbagai persoalan di tanah air seperti bencana alam, misalnya banjir jelasjelas bukanlah semata-mata dengan pendekatan teknis atau engineering saja, tetapi digunakannya pendekatan pengembangan wilayah dan tata ruang. Sutami bukanlah hanya praktisi tetapi juga mengembangkan konsepsinya secara akademis. Oleh karena itu Sutami menuliskan konsepnya dalam bentuk Ilmu Wilayah yang mengantarkannya untuk mendapatkan gelar Doktor kehormatan dalam pengembangan wilayah dari Universitas Gajah Mada. Dalam mengembangkan ilmunya, Sutami banyak dipengaruhi oleh rekan staf yang banyak membantunya seperti Lego Nirwhono yang pada masa itu menjabat sebagai Kepala Biro Perencanaan Departemen Pekerjaan Umum, Soefaat yang bertugas sebagai Kepala Pusat Pendidikan dan Latihan (Pusdiklat) X.5-4

5 Departemen Pekerjaan Umum, dan Soenaryono Danudjo yang bertugas sebagai Kepala Biro Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Departemen Pekerjaan Umum. Lego Nirwhono misalnya memperkenalkan konsep yang dikemukakan oleh seorang ahli administrasi pembangunan Saul Katz dalam bukunya A System Approach to Development Administration (2), yang dikutip Sutami dalam Pidato Pengukuhannya sebagai gurubesar di Universitas Gajah Mada yang berjudul Ilmu Wilayah dalam Kaitannya dengan Analisa Kebijaksanaan dan Perencanaan Pembangunan di Indonesia (3). Keinginannya untuk mengukuhkan dan mengembangkan lebih lanjut pemikirannya diwujudkan dengan mendirikan suatu Pusat Penelitian Perencanaan Pembangunan Regional (yang kemudian diubah menjadi Nasional ) Universitas Gajah Mada, dengan bantuan staf inti lain yang membantunya. Teori Sutami sempat diterjemahkan dalam bentuk kurikulum dan sylabus (4) bagi pendidikan Ilmu Wilayah yang dikembangkan di Universitas Gajah Mada. Dalam upayanya Sutami telah mengembangkan pendidikan dan latihan di bidang tata ruang yang mempunyai selera berbeda dengan pendidikan planologi di Institut Teknologi Bandung. Di Universitas Gajah Mada pendidikan yang diawali oleh Ilmu Wilayah Sutami selanjutnya menjadi tempat pendidikan latihan yang lebih praktis sifatnya bagi para staf perencana yang dibutuhkan oleh Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah) yang dalam kurun waktu itu dibentuk baik di tingkat Propinsi dan juga di daerah tingkat II Kabupaten dan Kotamadya, dibandingkan dengan pendidikan akademis yang lebih tinggi tingkatannya di ITB. Selanjutnya, berbeda dengan Sutami, Poernomisidi adalah seorang Doktor dalam Metalurgi lulusan Jerman yang selain banyak berperan sebagai staf Sutami juga mengembangkan pemikiran mengenai pengembangan wilayah dan tata ruang yang berlainan dengan Sutami. Poernomosidi selain cukup berperan dalam proyek persawahan pasang surut, proyek bangunan Conefo, dan proyek besar lainnya, juga berpengaruh besar dengan pernah membawa sebagian dari tugas penyelenggaraan transmigrasi, khususnya pengembangan lahan untuk kebutuhan transmigrasi ke Departemen Pekerjaan Umum. X.5-5

6 Dalam hal ini Poernomosidi menjadi bagian yang amat penting dalam pelaksanaan konsep Sutami mengenai Operasi Penyelamatan Pulau Jawa seperti digambarkan diatas. Kedekatan Poernomosidi dengan Sutami dapat antara lain digambarkan dari cara Sutami menggunakan kasus penyakitnya sebagai cara Sutami menjelaskan pemikirannya tentang pengembangan wilayah di Indonesia (5). Tugas transmigrasi ini kemudian ditarik kembali dan dikeluarkan lagi dari Departemen Pekerjaan Umum, dalam periode Kabinet sesudah Sutami dan Poernomisidi berhenti sebagai Menteri. Selain bakat kepemimpinannya Poernomosidi juga cerdas dalam mengembangkan pemikiran, khususnya mengenai masalah pengembangan wilayah. Berbeda dengan Sutami yang menggali banyak pemikirannya dari pengalamannya di lapangan, Poernomisidi adalah pemikir yang sangat konseptual dan merupakan salah satu tokoh yang memperkenalkan penggunaan pendekatan sistem dalam memecahkan pelbagai persoalan pembangunan termasuk dalam pengembangan wilayah. Pendekatan system dalam berpikir guna memecahkan persoalan pembangunan nasional dan wilayah, serta pembangunan prasarana dan sarana pekerjaan umum yang dikembangkannya, kemudian dikenal sebagai disiplin berpikir nya Poernomosidi. (6). Dengan menggunakan "disiplin berpikirnya" Poernomisidi mengembangkan pemikirannya mengenai pengembangan wilayah seperti dituangkannya dalam bukunya Konsepsi Dasar Pengembangan Wilayah di Indonesia (7). Poernomosidi sering mengatakan bahwa konsep pemikirannya mengenai pengembangan wilayah adalah khas untuk Indonesia. Dikenalinya dua kebutuhan pokok manusia yaitu berupa barang dan jasa, dan teorinya disusun berdasarkan pengamatannya tentang struktur pergerakan barang dan jasa tersebut dalam suatu wilayah yang membentuk suatu susunan hirarki. Teorinya dikembangkan dengan menggunakan prinsip prisnip dasar teori lokasi. Pemikiran Poernomisidi menentang teori klasik dari Walter Kristaller tentang Central Place Theory yang cenderung mengamati lokasi aglomerasi kegiatan dari segi pelayanan ke dalam, dengan mengetengahkan Teori Lokasi Ujung atau Edge Place Theory terutama sehubungan dengan jangkauan pelayanan yang jauh maupun orientasinya keluar. Dengan dasar ini Poernomisidi melakukan pengamatan terhadap pola perdagangan antar daerah yang disebutnya sebagai Orientasi Geografis X.5-6

7 Pemasaran yang pada masing-masing daerah di Indonesia mengarah pada perairan dalam Indonesia, yaitu mengarah ke Laut Jawa. Pemikiran Poernomisidi juga sering menggunakan istilah pintu-pintu gerbang pemasaran, atau aliran barang dan jasa yang keluar-masuk suatu wilayah. Melalui pengamatan orientasi kedalam dan keluar ini kemudian dikenali dua fungsi pelayanan dalam suatu wilayah, yaitu fungsi primer untuk pelayanan yang menjangkau keluar dan fungsi sekunder untuk pelayanan yang berorientasi kedalam. Konsep pengembangan wilayah Poernomisidi seperti diakuinya sendiri lebih memperhatikan fungsi fungsi primer dari pelayanan suatu wilayah, karena menuirut pendapatnya fungsi sekunder pada dasarnya tidak berpengaruh dalam pembentukan struktur suatu pengembangan wilayah. Dengan menggunakan dasar fungsi primer ini kemudian dikenalinya apa yang olehnya disebut sebagai Satuan Wilayah Pengembangan atau SWP-SWP. Satuan Wilayah Pengembangan ini mempunyai struktur dan juga hirarki, dan pusat-pusat dari setiap SWP kemudian memiliki suatu hirarki dalam bentuk Orde Kesatu, Kedua, Ketiga dan sebagainya. Pemikiran yang dikembangkan oleh Poernomisidi didasari atas pengamatannya untuk dapat mewujudkan keseimbangan antar daerah dalam hal tingkat pertumbuhannya dalam suatu wilayah nasional termasuk dalam bagian-bagian wilayahnya. Konsepnya dilandasi pula dengan tujuan untuk memperkokoh kesatuan ekonomi nasional dan memelihara efisiensi pertumbuhan nasional. Peornomisidi mengembangkan pemikirannya saat menjabat sebagai Deputy Pembangunan Regional di Bappenas. Meskipun tidak mempunyai latar belakang pendidikan dalam perancangan atau planning gagasan yang dikembangkan Poernomosidi pantas mendapatkan acungan jempol karena diperkenalkannya pada saat Indonesia baru memasuki tahap awal memikirkan mengenai pengembangan wilayah atau regional development planning di Indonesia. Dalam hal ini, Poernomosidi merupakan perintis dalam pemikiran mengenai konsepsi pengembangan wilayah yang penting dalam sejarah tata ruang. Tentunya Poernomisidi tidak berhenti dalam konsepsi tetapi pemikirannya kemudian dicoba dilaksanakannya dengan cukup berhasil dalam menentukan pola X.5-7

8 jaringan jalan nasional, saat Poernomisidi menjabat sebagai Direktur Jenderal Bina Marga dan kemudian sebagai Menteri Pekerjaan Umum. Selanjutnya praktisi ketiga yaitu Radinal mempunyai latar belakang sebagai arsitek, dan dari pengalaman serta minatnya kemudian banyak sekali keterlibatannya dalam penataan ruang. Radinal pada awal karir setelah kembali dari pendidikannya di luar negeri menjabat sebagai Direktur Perencanaan Kota dan Daerah di Bawah Departemen Cipta Karya dan Konstruksi yang kemudian menjadi Direktorat Jenderal Cipta Karya di bawah naungan Departemen Pekerjaan Umum. Selain di Departemen Pekerjaan Umum, Radinal juga berkarier sebagai Kepala Biro Fisik dan Tata Ruang di Bappenas di bawah Deputy Bidang Regional dan Daerah yang waktu itu dijabat oleh Poernomosidi. Dalam konteks karyanya di Bappenas. Radinal bersama Poernomosidi memprakarsai penyelenggaraan studi pengembangan regional yang pertama dilakukan di Sumatera Barat dan kemudian berkembang menjadi kegiatan yang menjangkau hampir seluruh wilayah Indonesia. Dari pekerjaan ini Radinal bersama Poernomosidi menjadi perintis pertama dari perencanaan pengembangan wilayah ( regional development planning ) di Indonesia dalam praktek yang nyata. Dalam kedudukannya di Direktorat Perencanaan Kota dan Daerah, Radinal merintis program bantuan teknis yang pertama dalam penataan ruang dengan membentuk apa yang kemudian dikenal dengan nama unit perencanaan daerah di semua Propinsi. Unit perencanaan daerah yang semula bersifat embrio lembaga kemudian menjadi suatu proyek atau bagian program dan bertahan selama lima Repelita. Unit perencanaan daerah yang dibentuk oleh Departemen Pekerjaan Umum ini menjadi motor penggerak bagi berfungsinya Bappeda-Bappeda yang kemudian bersamaan dengan dimulainya Repelita dibentuk di tiap-tiap Propinsi, dan kemudian di tiap Kotamadya dan Kabupaten. Unit perencanaan daerah juga menjadi tangan-tangan Departemen Pekerjaan Umum yang pada Repelita pertama membantu daerah-daerah dalam menyusun Rencana Umum Tata Ruang (Outline Plan) dari tiap-tiap Kotamadya dan Kabupaten serta Propinsi. Radinal kemudian menyadari bahwa bantuan teknis penyusunan Rencana Umum Tata Ruang tidak akan banyak manfaatnya kalau pemerintah daerah tidak dibantu dengan menyusunkan program pembangunan untuk mewujudkannya. X.5-8

9 Dengan kesadaran ini, Radinal mulai memprakarsai dilakukannya Studi Pengembangan Kota dimulai untuk kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, Bandung, Medan, Ujungpandang, Semarang, Surakarta, Yogyakarta dan kemudian diikuti juga oleh kota-kota sedang dan kecil lainnya. Studi Pengembangan Kota ini yang selanjutnya menjadi embrio bagi proyek-proyek pengembangan perkotaan (Urban Develompment Projects atau UDP-UDP) yang mendapatkan dukungan dari pelbagai lembaga internasional seperti Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia,USAID, Pemerintah Belanda, Pemerintah Jepang, Pemerintah Kanada, dan lainnya. Konsep pemikiran Radinal pada umumnya bersifat praktis dan langsung dipergunakan untuk melaksanakan pembangunan. Dalam karier selanjutnya sebagai Direktur Jenderal Cipta Karya Radinal mengembangkan pelbagai konsep penanganan program pembangunan perkotaan seperti untuk air bersih IKK (Ibukota Kecamatan), pembangunan dengan standardisasi dan prefabrikasi, pembangunan dengan standar kebutuhan dasar dan secara massal, pengembangan sistem moduler, pengembangan upaya perintisan untuk perbaikan kampung, dan upaya-upaya penghematan biaya yang sangat mewarnai program Direktorat Jenderal Cipta Karya selama beberapa Repelita. Selanjutnya, dalam kedudukannya sebagai Menteri Pekerjaan Umum Radinal melakukan pelbagai langkah pengembangan kelembagaan yang signifikan dari segi penataan ruang, yaitu : (1) pembentukan Pustra (Pusat Strategis) pengkajian kebijakan pembangunan prasarana dan sarana pekerjaan umum yang dilatarbelakangi pemikiran pengembangan wilayah dan penataan ruang, (2) perubahan struktur organisasi Departemen Pekerjaan Umum dari struktur sektoral menjadi struktur wilayah (yang membagi Indonesia dalam wilayah Indonesia Barat, Tengah dan Timur), (3) penegasan bahwa perencanaan tata daerah tidak diberikan penonjolan dalam tugas Departemen Pekerjaan Umum (karena tugasnya melampaui kewenangan Departemen Pekerjaan Umum), sehingga nama Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah diubah menjadi Direktorat Pembinaan Tata Perkotaan Perdesaan. Khusus mengenai hal yang ketiga Radinal beranggapan berbeda dengan Poernomosidi yang menghendaki dan bercita-cita Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah berfungsi sebagai dapur tata ruang nasional. Hal ini tercermin juga dari pembangunan gedung Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah, di Jl. Raden Patah yang X.5-9

10 semula direncanakan keseluruhan gedung hanya menampung kegiatan Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah. Dengan perkembangan yang terjadi belakangan gedung tersebut tidak diperuntukkan hanya untuk kegiatan Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah tetapi menjadi gedung Direktorat Jenderal Cipta Karya. DAMPAK PRAKTEK KETIGA PEMIKIRAN Seperti disinggung pada awal tulisan relevansi dari tulisan ini adalah karena ketiga praktisi menduduki peran penting sebagai Menteri Pekerjaan Umum, dan karenanya pemikiran-pemikirannya pasti mempunyai dampak terhadap pengambilan keputusan mengenai kebijakan publik yang penting dalam bidang tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Berbeda dengan Poernomosidi, sayangnya Sutami tidak menjabat cukup lama setelah mengembangkan pemikirannya untuk dapat menerapkan semua yang dipikirkannya. Oleh karena menderita sakit, Sutami baru sempat menuliskan gagasannya di tempat tidur selama masa sakitnya, dan belum sempat membina suatu kelompok staf yang memenuhi sebagai critical mass untuk menterjemahkan pemikirannya dalam operasi penyelenggaraan tugas sehari-hari di Departemennya. Namun, pendekatan substruktur Sutami merupakan konsep yang amat bernilai untuk diperhatikan oleh para pejabat publik sekarang dan di masa yang akan datang mengenai begitu pentingnya segi manajemen sumber daya alam dan sumber daya manusia untuk dapat menjaga mutu lingkungan hidup yang baik di suatu wilayah, dan dalam mengatasi pelbagai persoalan kritis dalam pengembangan wilayah seperti persoalan banjir, bencana alam dan lainnya. Sutami tidak hanya memberikan perhatian pada faktor fisik dan sumber daya alam, tetapi secara seimbang menekankan begitu pentingnya faktor sumber daya manusia bagi pembangunan nasional. Kalau membaca keseluruhan tulisannya akan mudah terasa betapa besar perhatian Sutami, bahkan menurut penulis sangat emosional, akan perlunya mengolah manusia Indonesia dalam suatu nation and character building yang merupakan keharusan untuk dilaksanakan. Sangat disayangkan, Sutami tidak sempat mendisseminasikan sendiri konsepsi pemikirannya, demikian pula X.5-10

11 hidupnya terlalu singkat untuk dapat membangkitkan cukup banyak pengikut yang dapat mempromosikan dan mengembangkan lebih lanjut pemikirannya. Buku tulisannya merupakan satu-satunya tinggalan Sutami yang apabila lebih banyak putera bangsa yang akan membacanya, pasti akan mengenali betapa masih relevannya cara pendekatan dan pemikiran Sutami dalam mengatasi pelbagai persoalan atau penyakit yang diderita tanah air kita yang merupakan bahaya laten yang dapat menyerang kita sewaktu-waktu. Poernomisidi mempunyai lebih banyak waktu dan kesempatan untuk mendisseminasikan dan melestarikan pemikirannya, dan sempat membangun suatu korps pemikir seperti Ruslan Diwiryo, Suryatin, Soenaryo Soemadji, Risman Maris yang selain memahami pola pikirnya juga cukup fanatik (dalam arti positip) untuk menerapkan pemikiran Poernomosidi dalam pengambilan keputusan di bidang tugas yang riil, yaitu khususnya dalam menentukan pola jaringan jalan nasional. Disiplin berpikir Poernomosidi cukup tertanam kuat diantara cukup banyak pengikutnya. Harus diakui bahwa Poernomosidi lebih berhasil ketika kembali ke lingkungan kerjanya sendiri di Departemen Pekerjaan Umum daripada ketika pada awal membangun pemikirannya di Bappenas. Faktor yang berpengaruh atas keterbatasan penerimaan konsep pemikirannya di Bappenas adalah dominasi para ahli ekonomi dibawah pimpinan Widjojo Nitisastro, termasuk Emil Salim yang memang sangat kuat pada awal-awal pelaksanaan Repelita dan pada saat para pemikir ekonomi sektoral masih mendikte pembangunan nasional kita. Baru akhir-akhir ini sayap pembangunan regional dan daerah di Bappenas mendapatkan porsi yang lebih seimbang dalam pengambilan keputusan alokasi sumber pendanaan dibandungkan dengan para penganut pembangunan sektoral, dalam memutuskan misalnya dalam sektor pembangunan perkotaan, yang terjadi pada saat tumbuh dan berkembangkan proyek-proyek pengembangan perkotaan (urban development projects atau UDP) yang mendapatkan pembiayaan dari pinjaman badan multilateral internasional seperti Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia. Keberhasilan Poernomosidi dalam mengaplikasikan pemikirannya berada dalam bidang yang terbatas yaitu dalam bidang pembangunan jalan yang menjadi tugas Direktorat Jenderal Bina Marga yang dipimpinnya. Pemikiran Poernomisidi mempunyai keterbatasan, kalau tidak dibilang kelemahan, karena fokus perhatian X.5-11

12 dalam konsepnya adalah dalam pergerakan barang dan jasa. Dalam konsepsinya pergerakan manusia kurang mendapatkan bobot dalam penilaian dalam pembentukan struktur dalam suatu pengembangan wilayah. Demikian pula pemikirannya kurang menyentuh pada fungsi fungsi sekunder dalam suatu wilayah yang menurut anggapannya kurang berpengaruh pada pembentukan struktur pengembangan wilayah. Oleh karena itu pemikirannya mengalami keterbatasan apabila diterapkan dalam konteks suatu wilayah perkotaan dimana misalnya pergerakan manusia dari tempat huniannya ke pusat-pusat pekerjaan (journey from home to work) menurut pendapat penulis merupakan faktor yang menentukan dalam pembentukan struktur wilayah perkotaan. Dalam konteks ini peranan fungsi sekunder pelayanan dalam kota sulit untuk diabaikan dalam pertimbangan. Pasti dewasa ini dan masih dalam waktu yang akan dating masih dapat ditemukan jejak dari pemikiran yang berasal dari Poernomisidi. Sementara itu, Radinal tidak melempakan gagasan-gagasan yang sangat menarik perhatian dan juga tidak menuliskan gagasannya dalam suatu tulisan. Tetapi pengaruh dari apa yang menjadi konsep pemikirannya meletakkan tapak yang jelas dalam sejarah penataan ruang, di satu pihak keyakinannya betapa pentingnya penataan ruang dalam menata kehidupan dan melaksanakan pembangunan, tetapi di lain pihak kesadaran dan pengamatannya yang jernih bahwa penataan ruang yang berhenti dalam perencanaan tidak akan memberikan manfaat yang banyak bagi masyarakat. Radinal menterjemahkan pendekatan penataan ruang dalam bahasa yang sederhana yaitu kebersamaan dalam memimpin Departemen Pekerjaan Umum. Radinal tidak membuat orang berpikir tetapi orang dapat memahami dari tindakannya betapa kaya pemikirannya mengenai bagaimana menata ruang dalam kenyataan operasional pembangunan, sesuatu hal yang sampai sekarang pun masih banyak dicari oleh para pengambil keputusan penataan ruang. Radinal juga membangun sambil berpikir dan cepat dalam mengkoreksi langkah yang kurang tepat sebelumnya. Radinal akan terus dikenang karena pernah menciptakan unit perencanaan daerah, studi pengembangan kota, program air bersih IKK, program perintisan prasarana dan sarana, program moduler prefabrikasi dengan dasar standardisasi untuk pembangunan massal, lembaga Pustra, dan X.5-12

13 merintis struktur kewilayahan dalam organisasi Departemen Pekerjaan Umum. PENUTUP Ketiga praktisi besar dalam sejarah tata ruang telah menyumbangkan hasil-hasil pemikiran yang amat besar manfaatnya bagi pembangunan tanah air dan bangsa Indonesia. Sutami memberikan nuansa pada dimensi lingkungan hidup yang bertumpu pada unsur substruktur dalam suatu wilayah yang pasti masih relevan untuk mengatasi pelbagai persoalan pembangunan nasional, terutama persoalan yang bersifat kronis, kritikal dan mengakibatkan krisis nasional. Poernomisidi besar sumbangannya dalam mengintroduksikan pemakaian pendekatan system melalui disiplin berpikir yang tepat dalam menganalisa struktur pengembangan wilayah melalui konsep struktur dan hirarki satuan wilayah pengembangan dan orde-orde dari pusat-pusat pengembangan wilayah dalam pengambilan keputusan jaringan prasarana dan sarana ekonomi nasional. Peran dan sumbangan Radinal menonjol dalam menciptakan pola bantuan teknis, program pembangunan perkotaan dan bentuk kelembagaan yang dilandasi kuat oleh pemikiran penataan ruang yang kesemuanya merupakan modal bagi penyelenggaraan desentralisasi ketika Indonesia memasuki era reformasi pembangunan. Ketiga pemikir besar di atas mempunyai ciri satu yang menonjol, yaitu berhasil mengetengahkan konsep pemikiran tata ruang dan pengembangan wilayah yang khas untuk dan digali dari situasi dan kondisi tanah air kita Indonesia, bukan dikembangkan dari teori di buku atau pun berasal dari literatur luar. Meskipun seperti halnya dengan konsep pemikiran lainnya masing-masing mempunyai keterbatasan dalam aplikasi dan penerimaannya, tetapi pemikiran yang telah dikembangkan ketiga praktisi besar, Sutami dan Poernomisidi dan Radinal seyogyanya menjadi bacaan dan pengetahuan wajib yang seharusnya memberikan inspirasi bagi pemecahan pelbagai persoalan tata ruang, pembangunan prasarana dan sarana, dan pembangunan nasional dalam artinya yang luas. X.5-13

14 Konsep Poernomosidi menjadi tetap relevan, karena berkaitan dengan konsep Sutami yang dalam era sesudah reformasi menjiwai diperlukannya Penataan Ruang Wilayah Pulau (yang perlu ditetapkan dalam bentuk RPP atau R Inpres) dalam kerangka penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, untuk mencapai tujuan pembangunan nasional yaitu mewujudkan kesatuan wilayah nasional sebagai bagian dari Wawasan Nusantara. X.5-14

15 DAFTAR PUSTAKA 1) Sutami, Ilmu Wilayah, Beberapa Pemikiran untuk Pembangunan Nasional, tidak diterbitkan, 1980, dan Hendropranoto Suselo, Sutami Sosok Manusia Pembangunan Indonesia, PRISMA Edisi Khusus 20 Tahun Prisma, ) Saul M.Katz, A Syatem Approach to Development Administration, American Society for Public Administration, July ) Sutami, Ilmu Wilayah dalam Kaitannya dengan Analisa Kebijaksanaan dan Perencanaan Pembangunan di Indonesia, Pidato Pengukuhan Guru Besar dalam ilmu Wilayah Universitas Gajah Mada, ) Sutami, Kurikulum dan Silabus Ilmu Wilayah, Memeograph, ) Sutami, Direktur Jenderal Saya Kena Penyakit Thrombo Phlebitis dengan Lymph Adenitis pada Kaki Kirinya, Departemen PUTL, ) Dr.Ir.Poernomosidi Hadjisarosa, Disiplin Berpikir Menuju Pengenalan Masalah Pengembangan Wilayah, Badan Penerbit Departemen Pekerjaan Umum, ) Dr.Ir.Poernomosidi Hadjisarosa, Konsepsi dasar Pengembangan Wilayah di Indonesia, Badan Penerbit Departemen Pekerjaan Umum X.5-15

Bab 4 Kelembagaan Lembaga Tata Ruang Pertama di Indonesia

Bab 4 Kelembagaan Lembaga Tata Ruang Pertama di Indonesia 4.1 Bab 4 Kelembagaan LEMBAGA TATA RUANG PERTAMA DI INDONESIA Oleh Soefaat LEMBAGA TATA RUANG PERTAMA Lembaga tata ruang pertama yang didirikan di Indonesia bernama Balai Tata Ruangan Pembangunan (BTRP).

Lebih terperinci

Bab 4 Kelembagaan Kelembagaan Penataan Ruang di Kementerian Lingkungan Hidup

Bab 4 Kelembagaan Kelembagaan Penataan Ruang di Kementerian Lingkungan Hidup 4.3 KELEMBAGAAN PENATAAN RUANG DI KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP Oleh Arie D.D. Djoekardi & Isa Karmisa Ardiputra KEBERADAAN Kelembagaan tata ruang di bidang lingkungan hidup tidak dapat dilepaskan dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur, maka pelaksanaan pembangunan

BAB I PENDAHULUAN. mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur, maka pelaksanaan pembangunan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Sebagaimana cita-cita kita bangsa Indonesia dalam bernegara yaitu untuk mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur, maka pelaksanaan pembangunan menjadi

Lebih terperinci

Bab 10 Teori dan Praktek Penataan Ruang Tata Ruang sebagai Ilmu Interdisiplin : Implikasi dan Perkembangannya

Bab 10 Teori dan Praktek Penataan Ruang Tata Ruang sebagai Ilmu Interdisiplin : Implikasi dan Perkembangannya 10.1 TATA RUANG SEBAGAI ILMU INTERDISIPLIN : IMPLIKASI DAN PERKEMBANGANNYA Oleh Hendropranoto Suselo ILMU INTERDISIPLIN? Tata ruang kerap dikatakan sebagai ilmu interdisiplin. Maksudnya, pengetahuan dan

Lebih terperinci

LAMPIRAN A. Sejarah Program Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia ( )

LAMPIRAN A. Sejarah Program Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia ( ) LAMPIRAN A Sejarah Program Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia (1970-2000) LAMPIRAN A Sejarah Program Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia (1970-2000) Bagian

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini merupakan kesimpulan dari hasil penelitian tentang Peranan B. J. Habibie dalam Mengembangkan Riset dan Teknologi di Indonesia Tahun 1978-1998. Kesimpulan tersebut merujuk

Lebih terperinci

Asrama Mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Asrama Mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar belakang 1.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek Fenomena kepadatan penduduk merupakan permasalahan yang sudah tidak asing terjadi di kota kota di Indonesia terutama yang berada

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 63/PRT/1993 TENTANG GARIS SEMPADAN SUNGAI, DAERAH MANFAAT SUNGAI, DAERAH PENGUASAAN SUNGAI DAN BEKAS SUNGAI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 63/PRT/1993 TENTANG GARIS SEMPADAN SUNGAI, DAERAH MANFAAT SUNGAI, DAERAH PENGUASAAN SUNGAI DAN BEKAS SUNGAI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 63/PRT/1993 TENTANG GARIS SEMPADAN SUNGAI, DAERAH MANFAAT SUNGAI, DAERAH PENGUASAAN SUNGAI DAN BEKAS SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM Menimbang : a. Bahwa sebagai

Lebih terperinci

BAB VI LANGKAH KE DEPAN

BAB VI LANGKAH KE DEPAN BAB VI LANGKAH KE DEPAN Pembangunan Pertanian Berbasis Ekoregion 343 344 Pembangunan Pertanian Berbasis Ekoregion LANGKAH LANGKAH KEDEPAN Seperti yang dibahas dalam buku ini, tatkala Indonesia memasuki

Lebih terperinci

BADAN PERTANAHAN NASIONAL KABUPATEN SLEMAN Tugas Akhir 126 Arsitektur Undip BAB I PENDAHULUAN

BADAN PERTANAHAN NASIONAL KABUPATEN SLEMAN Tugas Akhir 126 Arsitektur Undip BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Badan Pertanahan Nasional (BPN) atau yang dulunya dikenal dengan sebutan Kantor Agraria ini adalah lembaga pemerintah non kementerian di Indonesia yang mempunyai tugas

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemberlakuan Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang juga dikenal sebagai Undang-Undang Otonomi Daerah mendorong setiap daerah untuk menggali

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat hakiki dalam menjamin kelangsungan hidup negara tersebut.

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat hakiki dalam menjamin kelangsungan hidup negara tersebut. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam kehidupan bernegara, aspek pertahanan merupakan faktor yang sangat hakiki dalam menjamin kelangsungan hidup negara tersebut. Tanpa mampu mempertahankan diri terhadap

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 64 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN KESEHATAN

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 64 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN KESEHATAN PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 64 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

Volume XIII No.1 Maret 2012 ISSN : EVALUASI OPERASI DAN PEMELIHARAAN W A D U K C E N G K L I K

Volume XIII No.1 Maret 2012 ISSN : EVALUASI OPERASI DAN PEMELIHARAAN W A D U K C E N G K L I K EVALUASI OPERASI DAN PEMELIHARAAN W A D U K C E N G K L I K Silvia Yulita Ratih Staff Pengajar Teknik Sipil Universitas Surakarta Abstrak Waduk Cengklik terletak di Kabupaten Boyolali dengan sumber air

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. akan mempengaruhi produksi pertanian (Direktorat Pengelolaan Air, 2010).

BAB I PENDAHULUAN. akan mempengaruhi produksi pertanian (Direktorat Pengelolaan Air, 2010). BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Masalah Air merupakan salah satu komponen penting untuk kehidupan semua makhluk hidup di bumi. Air juga merupakan kebutuhan dasar manusia yang digunakan untuk kebutuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sampai pada kegiatan industri yang rumit sekalipun. Di bidang pertanian air atau yang

BAB I PENDAHULUAN. sampai pada kegiatan industri yang rumit sekalipun. Di bidang pertanian air atau yang 1 BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Masalah Air sangat penting bagi kehidupan manusia, hampir semua kegiatan makhluk hidup dimuka bumi memerlukan air, mulai dari kegiatan rumah tangga sehari-hari sampai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. karena kekalahannya dalam Perang Dunia II. Jendral Douglas MacArthur yang

BAB I PENDAHULUAN. karena kekalahannya dalam Perang Dunia II. Jendral Douglas MacArthur yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pada tahun 1952 Jepang mulai menata kembali kehidupan politiknya setelah tentara Amerika Serikat mulai menduduki Jepang pada tanggal 2 September 1945 karena

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam

PENDAHULUAN. daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam 11 PENDAHULUAN Latar Belakang Hutan, termasuk hutan tanaman, bukan hanya sekumpulan individu pohon, namun merupakan suatu komunitas (masyarakat) tumbuhan (vegetasi) yang kompleks yang terdiri dari pohon,

Lebih terperinci

HOTEL WISATA DI KAWASAN MARITIM KOTA BAU-BAU (DI SEKITAR PANTAI LAKEBA)

HOTEL WISATA DI KAWASAN MARITIM KOTA BAU-BAU (DI SEKITAR PANTAI LAKEBA) Tugas Akhir PERIODE 108 LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR HOTEL WISATA DI KAWASAN MARITIM KOTA BAU-BAU (DI SEKITAR PANTAI LAKEBA) Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan memperoleh

Lebih terperinci

BAB 1 : PENDAHULUAN. mencapai 50 derajat celcius yang menewaskan orang akibat dehidrasi. (3) Badai

BAB 1 : PENDAHULUAN. mencapai 50 derajat celcius yang menewaskan orang akibat dehidrasi. (3) Badai BAB 1 : PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bencana merupakan rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik faktor alam dan/ atau faktor non alam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sejalan dengan perkembangan gagasan yang terjadi di berbagai Negara,

BAB I PENDAHULUAN. Sejalan dengan perkembangan gagasan yang terjadi di berbagai Negara, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Sejalan dengan perkembangan gagasan yang terjadi di berbagai Negara, peranan Negara dan pemerintah bergeser dari peran sebagai pemerintah (Government) menjadi

Lebih terperinci

BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH PROVINSI BANTEN

BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH PROVINSI BANTEN BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH PROVINSI BANTEN 2.1 Tujuan Penataan Ruang Dengan mengacu kepada Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, khususnya Pasal 3,

Lebih terperinci

REPUBLIK INDONESIA MENTERI PEKERJAAN UMUM KEPUTUSAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 61/KPTS/1981 TENTANG

REPUBLIK INDONESIA MENTERI PEKERJAAN UMUM KEPUTUSAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 61/KPTS/1981 TENTANG REPUBLIK INDONESIA MENTERI PEKERJAAN UMUM KEPUTUSAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 61/KPTS/1981 TENTANG PROSEDUR POKOK PENGADAAN BANGUNAN GEDUNG NEGARA MENTERI PEKERJAAN UMUM Menimbang : a. Bahwa karena

Lebih terperinci

APLIKASI PENATAAN PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG KOTA SESUAI KEBIJAKAN PEMERINTAH. Budiman Arif 1

APLIKASI PENATAAN PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG KOTA SESUAI KEBIJAKAN PEMERINTAH. Budiman Arif 1 APLIKASI PENATAAN PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN MASYARAKAT DALAM PENATAAN RUANG KOTA SESUAI KEBIJAKAN PEMERINTAH Budiman Arif 1 PENDAHULUAN Indonesia sebagai salah satu negara berkembang masih menghadapi permasalahan

Lebih terperinci

POTENSI DAN PELUANG PENGEMBANGAN PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PETERNAKAN

POTENSI DAN PELUANG PENGEMBANGAN PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PETERNAKAN POTENSI DAN PELUANG PENGEMBANGAN PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PETERNAKAN H. ISKANDAR ANDI NUHUNG Direktorat Jenderal Bina Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, Departemen Pertanian ABSTRAK Sesuai

Lebih terperinci

SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN PADA RAPAT KERJA BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN Yogyakarta, Mei 2004

SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN PADA RAPAT KERJA BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN Yogyakarta, Mei 2004 SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN PADA RAPAT KERJA BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN Yogyakarta, 26-27 Mei 2004 Para Pejabat eselon I dan II lingkup Badan Ltbang Pertanian, Para peneliti dan penyuluh,

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 2 TAHUN 2013 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH TAHUN

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 2 TAHUN 2013 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH TAHUN SALINAN PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 2 TAHUN 2013 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH TAHUN 2013-2017 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR PROVINSI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. semuannya dirumuskan oleh Pemerintah. perencana tentang keberadaan pendidikan.

BAB I PENDAHULUAN. semuannya dirumuskan oleh Pemerintah. perencana tentang keberadaan pendidikan. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman kegiatan penyelenggaraan

Lebih terperinci

Perluasan Lapangan Kerja

Perluasan Lapangan Kerja VII Perluasan Lapangan Kerja Perluasan lapangan kerja untuk menciptakan lapangan kerja dalam jumlah dan mutu yang makin meningkat, merupakan sebuah keniscayaan untuk menyerap angkatan kerja baru yang terus

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK SOSIAL-EKONOMI NELAYAN PADA KAWASAN WISATA PANTAI SEBAGAI DASAR PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN

KARAKTERISTIK SOSIAL-EKONOMI NELAYAN PADA KAWASAN WISATA PANTAI SEBAGAI DASAR PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN KARAKTERISTIK SOSIAL-EKONOMI NELAYAN PADA KAWASAN WISATA PANTAI SEBAGAI DASAR PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN studi kasus : Permukiman Nelayan Kenjeran - Surabaya Wiwik Widyo W. Jurusan Teknik Arsitektur,

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 79 TAHUN 1985 TENTANG PENETAPAN RENCANA UMUM TATA RUANG KAWASAN PUNCAK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 79 TAHUN 1985 TENTANG PENETAPAN RENCANA UMUM TATA RUANG KAWASAN PUNCAK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN PRESIDEN NOMOR 79 TAHUN 1985 TENTANG PENETAPAN RENCANA UMUM TATA RUANG KAWASAN PUNCAK PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa untuk pemanfaatan ruang secara optimal, serasi, seimbang, dan lestari di kawasan

Lebih terperinci

L E G E N D A TELUK BANGKA J A M B I SUMATRA SELATAN B E N G K U L U S A M U D E R A H I N D I A L A M P U N G. Ibukota Propinsi.

L E G E N D A TELUK BANGKA J A M B I SUMATRA SELATAN B E N G K U L U S A M U D E R A H I N D I A L A M P U N G. Ibukota Propinsi. JAPAN INTERNATIONAL COOPERATION AGENCY (JICA) D i r e k t o r a t J e n d e r a l S u m b e r D a y a A i r D e p a r t e m e n P e m u k i m a n d a n P r a s a r a n a W i l a y a h R e p u b l i k I

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Cepat atau lambat, Kota Semarang akan menjadi salah satu kota metropolis di Indonesia, jika mengingat perdagangan dan perekonomian global yang sudah berjalan di Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kota Semarang merupakan ibukota Provinsi Jawa Tengah yang letaknya berada di pesisir utara Pulau Jawa. Kota ini berbatasan langsung dengan Laut Jawa di sisi utara.

Lebih terperinci

TERMINAL PENUMPANG LOMBOK INTERNATIONAL AIRPORT Penekanan Konsep Desain Renzo Piano

TERMINAL PENUMPANG LOMBOK INTERNATIONAL AIRPORT Penekanan Konsep Desain Renzo Piano LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR (LP3A) TERMINAL PENUMPANG LOMBOK INTERNATIONAL AIRPORT Penekanan Konsep Desain Renzo Piano Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa transmigrasi merupakan bagian integral

Lebih terperinci

tahun ke tahun. Demand bidang perdagangan dan perekonomian kota Sragen dalam kurun waktu mencapai peningkatan 60%. Namun perkembangan yang

tahun ke tahun. Demand bidang perdagangan dan perekonomian kota Sragen dalam kurun waktu mencapai peningkatan 60%. Namun perkembangan yang 1.1 LATAR BELAKANG Pertumbuhan ekonomi yang terjadi pada suatu daerah disertai pertambahan penduduk dengan pergerakan yang tinggi mempengaruhi peningkatan mobilitas antar Propinsi, Kabupaten, Kecamatan,

Lebih terperinci

KANTOR SEWA DENGAN TEMA PERKANTORAN TAMAN DI JAKARTA

KANTOR SEWA DENGAN TEMA PERKANTORAN TAMAN DI JAKARTA LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Teknik KANTOR SEWA DENGAN TEMA PERKANTORAN TAMAN DI JAKARTA Diajukan oleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu sektor yang memiliki peranan yang cukup besar dalam. pembangunan perekonomian nasional adalah sektor pariwisata.

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu sektor yang memiliki peranan yang cukup besar dalam. pembangunan perekonomian nasional adalah sektor pariwisata. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Salah satu sektor yang memiliki peranan yang cukup besar dalam pembangunan perekonomian nasional adalah sektor pariwisata. Dunia pariwisata Indonesia sempat

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Transmigrasi

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa transmigrasi merupakan bagian integral

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Jaringan jalan sebagai bagian dari sektor transportasi memiliki peran untuk

BAB I PENDAHULUAN. Jaringan jalan sebagai bagian dari sektor transportasi memiliki peran untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Transportasi merupakan salah satu sektor penting bagi perkembangan perekonomian wilayah dan kehidupan masyarakat. Adanya pertumbuhan dan perkembangan aktivitas di suatu

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Menurut Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Nomor 4 Tahun 2008, Indonesia adalah negara yang memiliki potensi bencana sangat tinggi dan bervariasi

Lebih terperinci

Kebutuhan Terhadap Pedoman Pejalan Kaki

Kebutuhan Terhadap Pedoman Pejalan Kaki Kebutuhan Terhadap Pedoman Pejalan Kaki disampaikan oleh: DR. Dadang Rukmana Direktur Perkotaan 26 Oktober 2013 KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Outline Pentingnya Jalur Pejalan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Feri Susanty Spesial, Tahun 2007, 6). Populasi dan permintaan penduduk terhadap hunian yang semakin

BAB I PENDAHULUAN. Feri Susanty Spesial, Tahun 2007, 6). Populasi dan permintaan penduduk terhadap hunian yang semakin BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1.1.1 Latar Belakang Pemilihan Proyek Tempat tinggal merupakan salah satu kebutuhan dasar dan pokok manusia. Oleh karena itu, kebutuhan akan hunian sangat penting dan

Lebih terperinci

Skripsi Program Studi Teknik Arsitektur

Skripsi Program Studi Teknik Arsitektur - BAB I - PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Latar Belakang Jakarta merupakan Ibu kota Republik Indonesia, yang dewasa ini berpenduduk hampir sembilan juta jiwa merupakan salah satu kota terbesar di Asia yang

Lebih terperinci

MEDAN TRADITIONAL HANDICRAFT CENTER (ARSITEKTUR METAFORA)

MEDAN TRADITIONAL HANDICRAFT CENTER (ARSITEKTUR METAFORA) BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan memiliki berbagai ragam budaya yang dilatarbelakangi suku-suku dari daerah setempat. Ragam budaya tersebut memiliki ciri khas masing-masing

Lebih terperinci

EVALUASI PENERAPAN PRINSIP PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DALAM PEMBANGUNAN DI KABUPATEN BOYOLALI

EVALUASI PENERAPAN PRINSIP PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DALAM PEMBANGUNAN DI KABUPATEN BOYOLALI EVALUASI PENERAPAN PRINSIP PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DALAM PEMBANGUNAN DI KABUPATEN BOYOLALI Tesis Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajat Sarjana S-2 pada Program Studi Ilmu Lingkungan Wahyu

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi secara keseluruhan.

PENDAHULUAN. memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi secara keseluruhan. PENDAHULUAN Latar Belakang Sejarah menunjukkan bahwa sektor pertanian di Indonesia telah memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi secara keseluruhan. Beberapa peran penting sektor pertanian antara

Lebih terperinci

Perumahan Golf Residence 2 Graha Candi Golf Semarang (dengan Penekanan Desain Arsitektur Tropis)

Perumahan Golf Residence 2 Graha Candi Golf Semarang (dengan Penekanan Desain Arsitektur Tropis) LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perumahan Golf Residence 2 Graha Candi Golf Semarang (dengan Penekanan Desain Arsitektur Tropis) Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan memperoleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang I.1.1 Latar Belakang proyek

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang I.1.1 Latar Belakang proyek BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang I.1.1 Latar Belakang proyek Di ibukota Jakarta, penduduknya lebih banyak adalah para pendatang dari luar daerah Jakarta untuk mencari pekerjaan. Mereka berasal dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. merupakan kawasan konservasi tanah dan air bagi kawasan Bopunjur (Bogor,

BAB I PENDAHULUAN. merupakan kawasan konservasi tanah dan air bagi kawasan Bopunjur (Bogor, 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kecamatan Cipanas berdasarkan Rencana Umum Tata Ruang merupakan kawasan konservasi tanah dan air bagi kawasan Bopunjur (Bogor, Puncak, Cianjur). Berdasarkan

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI, MENTERI KEHUTANAN DAN MENTERI PEKERJAAN UMUM,

MENTERI DALAM NEGERI, MENTERI KEHUTANAN DAN MENTERI PEKERJAAN UMUM, SURAT KEPUTUSAN BERSAMA MENTERI PEKERJAAN UMUM, MENTERI KEHUTANAN DAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 19/1984, KH. 059/KPTS-II/1984 DAN PU.124/KPTS/1984 TAHUN 1984 TENTANG PENANGANAN KONSERVASI TANAH DALAM

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengalami perkembangan dan penambahan yang sangat pesat terutama di

BAB I PENDAHULUAN. mengalami perkembangan dan penambahan yang sangat pesat terutama di BAB I PENDAHULUAN 1.1 L atar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara yang sekarang ini sedang mengalami perkembangan dan penambahan yang sangat pesat terutama di bidang infrastruktur. Hal ini terlihat

Lebih terperinci

MENTERI PERTANIAN, MENTERI DALAM NEGERI, MENTERI PEKERJAAN UMUM,

MENTERI PERTANIAN, MENTERI DALAM NEGERI, MENTERI PEKERJAAN UMUM, KEPUTUSAN BERSAMA MENTERI PERTANIAN, MENTERI DALAM NEGERI DAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 231/Kpts/OP/4/1980 NOMOR : 135 TAHUN 1980 NOMOR : 243/KPTS/1980 TENTANG PEMBENTUKAN TEAM PENGENDALIAN, TEAM

Lebih terperinci

Bismillahi rahmani rahiim,

Bismillahi rahmani rahiim, Pidato Utama Seminar IDB: Mencetak Sumber Daya Manusia yang Kompetitif bagi Pemberdayaan Ekonomi Dr. Hendar (Deputi Gubernur, Bank Indonesia) Jakarta, 13 Mei 2016 Bismillahi rahmani rahiim, Yang saya hormati:

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang

Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Salah satu indikator pertumbuhan sebuah kota adalah sektor ekonomi. Secara umum, dapat diperhatikan bahwa suatu kota yang berkembang dan maju, memiliki tingkat perekonomian

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penggunaan Lahan

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penggunaan Lahan 4 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penggunaan Lahan Menurut Lillesand dan Kiefer (1997) penggunaan lahan berkaitan dengan kegiatan manusia pada bidang lahan tertentu. Penggunaan lahan juga diartikan sebagai setiap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Era reformasi saat ini telah banyak perubahan dalam berbagai bidang

BAB I PENDAHULUAN. Era reformasi saat ini telah banyak perubahan dalam berbagai bidang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Era reformasi saat ini telah banyak perubahan dalam berbagai bidang pembangunan dan pemerintahan. Perubahan dalam pemerintahan adalah mulai diberlakukannya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemakaian energi karena sumbernya telah menipis. Krisis lingkungan sangat mempengaruhi disiplin arsitektur di setiap

BAB I PENDAHULUAN. pemakaian energi karena sumbernya telah menipis. Krisis lingkungan sangat mempengaruhi disiplin arsitektur di setiap BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Arsitek pada jaman ini memiliki lebih banyak tantangan daripada arsitekarsitek di era sebelumnya. Populasi dunia semakin bertambah dan krisis lingkungan semakin menjadi.

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 63/PRT/1993 TENTANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 63/PRT/1993 TENTANG PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 63/PRT/1993 TENTANG GARIS SEMPADAN DAN SUNGAI, DAERAH MANFAAT SUNGAI, DAERAH PENGUASAAN SUNGAI DAN BEKAS SUNGAI MENTERI PEKERJAAN UMUM, MENIMBANG : a. bahwa sungai

Lebih terperinci

ASPEK STRATEGIS PENATAAN RUANG KAWASAN PERKOTAAN DALAM PEMBANGUNAN NASIONAL

ASPEK STRATEGIS PENATAAN RUANG KAWASAN PERKOTAAN DALAM PEMBANGUNAN NASIONAL ASPEK STRATEGIS PENATAAN RUANG KAWASAN PERKOTAAN DALAM PEMBANGUNAN NASIONAL Oleh: Ginandjar Kartasasmita Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Ketua Bappenas Disampaikan pada Pembahasan RPP Penataan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Kajian mengenai perkembangan industri moci di Cikole dan dampaknya

BAB 1 PENDAHULUAN. Kajian mengenai perkembangan industri moci di Cikole dan dampaknya 1 BAB 1 PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Masalah Kajian mengenai perkembangan industri moci di Cikole dan dampaknya terhadap masyarakat yang hidup di sekitarnya merupakan hal yang menarik karena moci merupakan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTER! KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 64 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN KESEHATAN

PERATURAN MENTER! KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 64 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN KESEHATAN MENTERI KESEHATAN PERATURAN MENTER! KESEHATAN NOMOR 64 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTER! KESEHATAN, Menimbang Mengingat bahwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Dewasa ini isu mengenai Global Warming dan keterbatasan energi kerap menjadi perbincangan dunia. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa melalui kelompok penelitinya yaitu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN TA Latar Belakang PENATAAN KAWASAN PERMUKIMAN SUNGAI GAJAH WONG DI YOGYAKARTA

BAB I PENDAHULUAN TA Latar Belakang PENATAAN KAWASAN PERMUKIMAN SUNGAI GAJAH WONG DI YOGYAKARTA BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dinamika dalam sebuah kota tidak dapat dipisahkan dengan perkembangan yang membawa kemajuan bagi sebuah kota, serta menjadi daya tarik bagi penduduk dari wilayah lain

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Gambaran Umum BPLH Kota Bandung

BAB I PENDAHULUAN Gambaran Umum BPLH Kota Bandung BAB I PENDAHULUAN 1.1. Gambaran Umum BPLH Kota Bandung I su-isu kerusakan lingkungan saat ini bukan lagi hanya merupakan isu lokal daerah, akan tetapi sudah menjadi isu global, dimana negara-negara di

Lebih terperinci

PENGELOLAAN DAN KELESTARIAN KEBERADAAN SUMBER AIR SEBAGAI SALAH SATU UNSUR PENTING KEBUTUHAN MANUSIA

PENGELOLAAN DAN KELESTARIAN KEBERADAAN SUMBER AIR SEBAGAI SALAH SATU UNSUR PENTING KEBUTUHAN MANUSIA PENGELOLAAN DAN KELESTARIAN KEBERADAAN SUMBER AIR SEBAGAI SALAH SATU UNSUR PENTING KEBUTUHAN MANUSIA Disampaikan dalam Kegiatan Pengabdian Pada Masyarakat (PPM) Dosen: PELATIHAN DAN SOSIALISASI PEMBUATAN

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR 118 PEREMAJAAN RUMAH SUSUN PEKUNDEN SEMARANG BAB I PENDAHULUAN

TUGAS AKHIR 118 PEREMAJAAN RUMAH SUSUN PEKUNDEN SEMARANG BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan, perumahan, dan pemukiman pada hakekatnya merupakan pemanfaatan lahan secara optimal, khususnya lahan di perkotaan agar berdaya guna dan berhasil guna sesuai

Lebih terperinci

QANUN KABUPATEN PIDIE NOMOR 4 TAHUN 2013 T E N T A N G

QANUN KABUPATEN PIDIE NOMOR 4 TAHUN 2013 T E N T A N G QANUN KABUPATEN PIDIE NOMOR 4 TAHUN 2013 T E N T A N G PERUBAHAN KEDUA ATAS QANUN KABUPATEN PIDIE NOMOR 4 TAHUN 2008 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS DAERAH KABUPATEN PIDIE BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Di jaman yang kemajuan teknologinya semakin pesat, masyarakat justru

BAB I PENDAHULUAN. Di jaman yang kemajuan teknologinya semakin pesat, masyarakat justru BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Di jaman yang kemajuan teknologinya semakin pesat, masyarakat justru melalaikan satu faktor yang pada awalnya hanya merupakan masalah minor, yaitu meningkatnya

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1987 TENTANG PENYERAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAH DI BIDANG PEKERJAAN UMUM KEPADA DAERAH

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1987 TENTANG PENYERAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAH DI BIDANG PEKERJAAN UMUM KEPADA DAERAH PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1987 TENTANG PENYERAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAH DI BIDANG PEKERJAAN UMUM KEPADA DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. JUDUL Terminal Bus Tipe A di Surakarta, dengan penekanan pada tampilan arsitektur modern.

BAB I PENDAHULUAN. A. JUDUL Terminal Bus Tipe A di Surakarta, dengan penekanan pada tampilan arsitektur modern. BAB I PENDAHULUAN A. JUDUL Terminal Bus Tipe A di Surakarta, dengan penekanan pada tampilan arsitektur modern. B. PENGERTIAN JUDUL v Terminal : Perhentian (bus, kereta api, dan sebagainya) penghabisan,

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Hubungan antara manusia dengan lingkungan adalah sirkuler. Perubahan pada lingkungan pada gilirannya akan mempengaruhi manusia. Interaksi antara manusia dengan lingkungannya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia. Negara Republik Indonesia saat ini sedang giat-giatnya melaksanakan

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia. Negara Republik Indonesia saat ini sedang giat-giatnya melaksanakan BAB I PENDAHULUAN Salah satu diantara negara-negara yang sedang berkembang adalah Negara Republik Indonesia. Negara Republik Indonesia saat ini sedang giat-giatnya melaksanakan pembangunan disegala bidang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Efektivitas proses..., Hani Khotijah Susilowati, FISIP UI, Universitas Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Efektivitas proses..., Hani Khotijah Susilowati, FISIP UI, Universitas Indonesia 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada awal abad XXI, dunia pendidikan di Indonesia menghadapi tiga tantangan besar. Tantangan pertama, sebagai akibat dari krisis ekonomi, dunia pendidikan dituntut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perlunya perumahan dan pemukiman telah diarahkan pula oleh Undang-undang Republik

BAB I PENDAHULUAN. perlunya perumahan dan pemukiman telah diarahkan pula oleh Undang-undang Republik BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG I.1.1. Latar Belakang Eksistensi Proyek Pemukiman dan perumahan adalah merupakan kebutuhan primer yang harus dipenuhi oleh manusia. Perumahan dan pemukiman tidak hanya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. maupun badan hukum. Usaha pemerintah ini tidak terlepas dari tujuan negara

BAB I PENDAHULUAN. maupun badan hukum. Usaha pemerintah ini tidak terlepas dari tujuan negara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Masalah Rumah merupakan kebutuhan dasar manusia dan mempunyai peran yang sangat strategis dalam membentuk watak serta kepribadian bangsa. Dalam rangka pemenuhan kebutuhan perumahan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Suatu kota pada mulanya berawal dari suatu pemukiman kecil, yang secara spasial mempunyai lokasi strategis bagi kegiatan perdagangan (Sandy,1978). Seiring dengan perjalanan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sebagai salah satu potensi daerah yang mempunyai nilai budaya dan nilai ekonomi masyarakat serta mempunyai nilai kekhasan daerah, dengan tingkat kepedulian masyarakat

Lebih terperinci

2.1. TUJUAN PENATAAN RUANG WILAYAH KOTA BANDA ACEH

2.1. TUJUAN PENATAAN RUANG WILAYAH KOTA BANDA ACEH 2.1. TUJUAN PENATAAN RUANG WILAYAH KOTA BANDA ACEH Tujuan Penataan Ruang Wilayah Kota Banda Aceh dirumuskan untuk mengatasi permasalahan tata ruang dan sekaligus memanfaatkan potensi yang dimiliki, serta

Lebih terperinci

MOTIVASI MASYARAKAT BERTEMPAT TINGGAL DI KAWASAN RAWAN BANJIR DAN ROB PERUMAHAN TANAH MAS KOTA SEMARANG TUGAS AKHIR

MOTIVASI MASYARAKAT BERTEMPAT TINGGAL DI KAWASAN RAWAN BANJIR DAN ROB PERUMAHAN TANAH MAS KOTA SEMARANG TUGAS AKHIR MOTIVASI MASYARAKAT BERTEMPAT TINGGAL DI KAWASAN RAWAN BANJIR DAN ROB PERUMAHAN TANAH MAS KOTA SEMARANG TUGAS AKHIR Oleh: DINA WAHYU OCTAVIANI L2D 002 396 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS

Lebih terperinci

GUBERNUR KEPALA DAERAH TINGKAT I JAWA TIMUR KEPUTUSAN NOMOR 311 TAHUN 1991

GUBERNUR KEPALA DAERAH TINGKAT I JAWA TIMUR KEPUTUSAN NOMOR 311 TAHUN 1991 GUBERNUR KEPALA DAERAH TINGKAT I JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR KEPALA DAERAH TINGKAT I JAWA TIMUR NOMOR 311 TAHUN 1991 TENTANG PETUNJUK PENGGUNAAN DANA PROYEK BANTUAN PEMBANGUNAN KEPADA DAERAH TINGKAT

Lebih terperinci

MAKALAH PEMBAHASAN EVALUASI KEBIJAKAN NASIONAL PENGELOLAAN SUMBERDAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP DI DAERAH ALIRAN SUNGAI 1) WIDIATMAKA 2)

MAKALAH PEMBAHASAN EVALUASI KEBIJAKAN NASIONAL PENGELOLAAN SUMBERDAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP DI DAERAH ALIRAN SUNGAI 1) WIDIATMAKA 2) MAKALAH PEMBAHASAN EVALUASI KEBIJAKAN NASIONAL PENGELOLAAN SUMBERDAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP DI DAERAH ALIRAN SUNGAI 1) WIDIATMAKA 2) 1) Disampaikan pada Lokakarya Nasional Rencana Pembangunan Jangka

Lebih terperinci

PIDATO PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PADA SIDANG MAJELIS UMUM KE-58 PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA. New York, 23 September 2003

PIDATO PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PADA SIDANG MAJELIS UMUM KE-58 PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA. New York, 23 September 2003 PIDATO PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PADA SIDANG MAJELIS UMUM KE-58 PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA New York, 23 September 2003 Yang Mulia Ketua Sidang Umum, Para Yang Mulia Ketua Perwakilan Negara-negara Anggota,

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 32 TAHUN 1990 TENTANG PENGELOLAAN KAWASAN LINDUNG

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 32 TAHUN 1990 TENTANG PENGELOLAAN KAWASAN LINDUNG KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 32 TAHUN 1990 TENTANG PENGELOLAAN KAWASAN LINDUNG KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 32 TAHUN 1990 TENTANG PENGELOLAAN KAWASAN LINDUNG PRESIDEN

Lebih terperinci

TENTANG PENETAPAN ALOKASI DAN PEDOMAN UMUM PENGELOLAAN DANA ALOKASI KHUSUS TAHUN ANGGARAN 2006

TENTANG PENETAPAN ALOKASI DAN PEDOMAN UMUM PENGELOLAAN DANA ALOKASI KHUSUS TAHUN ANGGARAN 2006 PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 124 /PMK.02/2005 TENTANG PENETAPAN ALOKASI DAN PEDOMAN UMUM PENGELOLAAN DANA ALOKASI KHUSUS TAHUN ANGGARAN 2006 Menimbang : a. bahwa sesuai dengan hasil

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 1997 TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa transmigrasi merupakan bagian integral dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Koperasi merupakan salah satu bentuk badan usaha yang sesuai dengan. badan usaha penting dan bukan sebagai alternatif terakhir.

BAB I PENDAHULUAN. Koperasi merupakan salah satu bentuk badan usaha yang sesuai dengan. badan usaha penting dan bukan sebagai alternatif terakhir. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1. Perkembangan perekonomian nasional yang dihadapi dunia usaha termasuk koperasi dan usaha kecil menengah saat ini sangat cepat dan dinamis. Koperasi merupakan salah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan pada hakekatnya merupakan suatu proses kemajuan dan

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan pada hakekatnya merupakan suatu proses kemajuan dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan pada hakekatnya merupakan suatu proses kemajuan dan perbaikan yang secara terus menerus menuju pada pencapaian tujuan yang diinginkan. Secara umum tujuan

Lebih terperinci

BAB. I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. pembangunan sektor pertanian telah memberi kontribusi yang besar

BAB. I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. pembangunan sektor pertanian telah memberi kontribusi yang besar BAB. I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sejarah pembangunan di Indonesia memperlihatkan bahwa pembangunan sektor pertanian telah memberi kontribusi yang besar terhadap perubahan dalam perekonomian Indonesia.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia menganut asas desentralisasi dalam penyelenggaraan

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia menganut asas desentralisasi dalam penyelenggaraan 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Indonesia menganut asas desentralisasi dalam penyelenggaraan pemerintahan, yaitu adanya pelimpahan wewenang dari organisasi tingkat atas kepada tingkat bawahnya

Lebih terperinci

*9740 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 15 TAHUN 1997 (15/1997) TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

*9740 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 15 TAHUN 1997 (15/1997) TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Copyright (C) 2000 BPHN UU 15/1997, KETRANSMIGRASIAN *9740 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 15 TAHUN 1997 (15/1997) TENTANG KETRANSMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Pada dasarnya hunian tidak dapat dilihat sebagai tempat hidup saja

BAB I PENDAHULUAN. 1 Pada dasarnya hunian tidak dapat dilihat sebagai tempat hidup saja BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATARBELAKANG Indonesia sebagai negara berkembang dengan kondisi kependudukan yang tidak stabil tercermin pada angka pertumbuhan penduduk yang tak terkendali. Hal tersebut tampak

Lebih terperinci

PUSAT PENGEMBANGAN KAWASAN WISATA AGRO PAGILARAN BATANG JAWA TENGAH Dengan Tema Ekowisata

PUSAT PENGEMBANGAN KAWASAN WISATA AGRO PAGILARAN BATANG JAWA TENGAH Dengan Tema Ekowisata LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PUSAT PENGEMBANGAN KAWASAN WISATA AGRO PAGILARAN BATANG JAWA TENGAH Dengan Tema Ekowisata Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pembangunan termasuk didalamnya berbagai upaya penanggulangan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pembangunan termasuk didalamnya berbagai upaya penanggulangan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan termasuk didalamnya berbagai upaya penanggulangan kemiskinan, sesungguhnya adalah suatu proses perubahan sosial ekonomi masyarakat menuju ke arah yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sumber daya nasional yang berkeadilan, serta perimbangan keuangan pusat dan

BAB I PENDAHULUAN. sumber daya nasional yang berkeadilan, serta perimbangan keuangan pusat dan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peraturan penyelenggaraan otonomi daerah, pengaturan, pembagian dan pemanfaatan sumber daya nasional yang berkeadilan, serta perimbangan keuangan pusat dan daerah

Lebih terperinci

PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN NOMOR 70 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA PENGELOLA UNIVERSITAS PADJADJARAN

PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN NOMOR 70 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA PENGELOLA UNIVERSITAS PADJADJARAN PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN NOMOR 70 TAHUN 2015 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA PENGELOLA UNIVERSITAS PADJADJARAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN, Menimbang

Lebih terperinci

HOTEL RESORT BINTANG III DI KAWASAN PEGUNUNGAN RANTEPAO TANA TORAJA SULAWESI SELATAN

HOTEL RESORT BINTANG III DI KAWASAN PEGUNUNGAN RANTEPAO TANA TORAJA SULAWESI SELATAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1.1.1 Perkembangan Pariwisata di Indonesia Wilayah Indonesia merupakan wilayah kepulauan terbesar di sekitar garis khatulistiwa. Indonesia terdiri lebih dari 17.508

Lebih terperinci