2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta"

Transkripsi

1 2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta

2 KATA PENGANTAR Profil Kesehatan merupakan data dan informasi yang menggambarkan situasi dan kondisi Kesehatan masyarakat di suatu wilayah.. Selain itu Profil Kesehatan dapat dijadikan bahan acuan untuk melihat capaian pembangunan Kesehatan, membandingkan capaian pembangunan kesehatan antara satu Kabupaten/Kota dengan Kabupaten/Kota lainnya, serta sebagai dasar perencanaan pembangunan Kesehatan selanjutnya. Profil Kesehatan Tahun 2014 berbeda dengan Profil Kesehatan Tahun Perbedaan tersebut adalah adanya permbaharuan dan perkembangan dalam indikator-indikator serta definisi indikator. Data yang digunakan bersumber dari data primer antara lain profil wilayah kabupaten/kota, laporan program dan lain-lain. Sedangkan data sekunder antara lain didapatkan dari Biro Pusat Statistik Provinsi DKI Jakarta. Aliran data dari Kabupaten/Kota maupun dari program merupakan kendala utama dalam proses penyusunan profil kesehatan ini. Sehingga diperlukan kebijakan yang mengatur aliran data mulai dari puskesmas, Suku Dinas Kesehatan sampai antar Bidang di Dinas Kesehatan Provinsi. Akhir kata semoga Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 ini dapat bermanfaat. Jakarta, KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI DKI JAKARTA Dr. R. KOESMEDI PRIHARTO, Sp.OT, M.Kes NIP i

3 D A F T A R I S I Halaman KATA PENGANTAR... i DAFTAR ISI... ii DAFTAR GAMBAR... iv BAB I PENDAHULUAN... 1 BAB II GAMBARAN UMUM Geografis Kependudukan KEPENDUDUKAN... 7 BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN ANGKA KEMATIAN Angka Neonatus, Bayi dan Balita Angka Kematian Ibu Persentase Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan ANGKA KESAKITAN Angka Kesakitan Penderita TB Paru BTA Angka Kesakitan Demam Berdarah Dengue (DBD) Angka Kesakitan Diare STATUS GIZI Persentase Balita Gizi Kurang BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN Persentase Kelurahan Mencapai Universal Child Immunization (UCI) Persentase Kelurahan Terkena Kejadian Luar Biasa (KLB) Ditangani < 24 Jam Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet Fe Persentase Bayi Mendapat ASI Eksklusif Persentase Penduduk Memanfaatkan Puskesmas Pelayanan Gangguan Jiwa di Puskesmas Persentase Rumah Tangga Ber-PHBS Posyandu Aktif KEADAAN LINGKUNGAN ii

4 4.2.1 Persentase Rumah Sehat Persentase Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) Memenuhi Syarat Hygene dan Sanitasi BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN SARANA KESEHATAN Puskesmas TENAGA KESEHATAN ANGGARAN KESEHATAN 41 BAB VI KESIMPULAN L A M P I R A N iii

5 D A F T A R GAMBAR Halaman Gambar 2.1 Luas Wilayah, Jumlah Kecamatan, Kelurahan, Rukun Warga Dan Rukun Tetangga Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 2.2 Jumlah Penduduk DKI Jakarta Tahun 2000, Gambar 2.3 Jumlah Penduduk Menurut Kab/Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambarl 2.4 Gambarl 2.4 Komposisi Jumlah Penduduk Menurut Kab- Kota Provinsi DKI Jakarta 7 Gambarl 2.5 Komposisi Penduduk Menurut Jenis Kelamin Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 2.6 Piramida Penduduk Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 2.7 Umur Harapan Hidup Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 2.8 Kepadatan Penduduk Menurut Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 3.1 Jumlah Kelahiran dan Kematian bayi dan Balita menurut Kab-Kota.. 12 Gambar 3.2 Jumlah Kematian Neonatus, Bayi dan Balita Tahun Gambar 3.3 Neonatus Komplikasi Yang ditangani Tahun Gambar 3.4 Persentase Kunjungan Neonatus 1 Tahun Gambar 3.5 Persentase Pemberian ASI Eksklusif Tahun Gambar 3.6 Gambar 3.6 Jumlah Kematian Ibu Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 3.7 Penyebab Kematian Ibu Provinsi DKI Jakarta Tahun iv

6 Gambar 3.8 Gambar 3.9 Gambar 3.10 Gambar 3.11 Gambar 3.12 Gambar 3.13 Gambar 3.14 Gambar 3.15 Gambar 3.16 Gambar 3.17 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Persentase Penolong Kelahiran Terakhir Tahun Jumlah Suspek, Total Kasus dan BTA+ yang ditemukan menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Case Detection Rate (CDR) menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Proporsi BTA+ di seluruh Kasus TB Paru Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Jumlah Penderita TB Paru BTA + Diobati dan Sembuh menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Incidence Rate Demam Berdarah Dengue (DBD) Tahun ) 21 Kasus Diare Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Balita Gizi Kurang Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Cakupan Penimbangan Balita di Posyandu (D/S) Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Jumlah Penduduk Usia 10 Tahun Ke atas menurut jenis kelamin yang tidak dapat membaca dan menulis Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Persentase Kelurahan yang mencapai Universal Child Immunization (UCI). 26 Persentase Kelurahan Terkena Kejadian Luar Biasa (KLB) Ditangani < 24 Jam Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Proporsi Pemberian Fe 3 Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Persentase Bayi Diberi ASI Eksklusif Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Tahun Jumlah Kunjungan Puskesmas Provinsi DKI Jakarta Tahun v

7 Gambar 4.6 Persentase Kunjungan Gangguan Jiwa Puskesmas Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 4.7 Persentase Kunjungan Gangguan Jiwa di Puskesmas Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 4.8 Persentase Rumah Tangga Ber-PHBS Menurut Kab-Kota 32 Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Gambar 4.9 Jumlah Posyandu Menurut Strata Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 4.10 Persentase Rumah Diperiksa Sehat Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 4.11 Jumlah Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) Memenuhi Syarat Hygene Sanitasi Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 5.1 Jumlah Puskesmas Tahun Gambar 5.2 Jumlah Rumah Sakit Menurut Kepemilikan Menurut Kab- Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 5.3 Jumlah Tempat Tidur Rumah Sakit Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 5.4 Jumlah 7 Tenaga Kesehatan terbanyak Provinsi DKI Jakarta Tahun Gambar 5.5 Proporsi Anggaran Kesehatan Provinsi (Tidak termasuk belanja pegawai) terbanyak Provinsi DKI Jakarta Tahun vi

8 1 BAB I PENDAHULUAN Dalam Pembukaan UUD 1945 tertuang tujuan nasional Bangsa Indonesia yaitu melindungi segenap Bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Upaya untuk mencapai tujuan tersebut adalah dengan diselengarakannya pembangunan kesehatan yang bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Untuk tercapainya cita-cita tersebut harus dilakukan oleh seluruh bangsa Indonesia baik masyarakat, swasta maupun pemerintah. Pembangunan Kesehatan yang berkesinambungan membutuhkan tersedianya data dan informasi yang akurat dan disajikan secara cepat dan tepat waktu. Sehingga diharapkan setiap pengambilan keputusan dalam rangka pembangunan kesehatan ditetapkan berdasarkan evidence based. Profil Kesehatan merupakan salah satu output Sistem Informasi Kesehatan, Profil Kesehatan disusun dan disajikan sesederhana mungkin tetapi informatif sesuai dengan Juknis Penyusunan Profil yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Tahun Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta memberikan gambaran situasi dan hasil pembangunan kesehatan yang memuat data derajat kesehatan, sumber daya kesehatan dan capaian indikator hasil pembangunan kesehatan. Tujuan umum disusunnya Profil Kesehatan Provinsi ini adalah diperolehnya gambaran tentang situasi kesehatan di Provinsi DKI Jakarta dan tujuan khususnya adalah diperolehnya gambaran tentang derajat kesehatan masyarakat, situasi lingkungan kesehatan, upaya kesehatan dan situasi sumber daya kesehatan. Sistematika penulisan Profil Kesehatan adalah sebagai berikut. Bab-1 : Pendahuluan Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

9 2 Bab ini berisi penjelasan tentang maksud dan tujuan Profil Kesehatan dan sistematika dari penyajiannya. Bab-2 : Gambaran Umum dan Perilaku Penduduk Bab ini menyajikan tentang gambaran umum Kabupaten/Kota. Selain uraian tentang letak geografis, administratif dan informasi umum lainnya, bab ini juga mengulas faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kesehatan dan faktor-faktor lainnya misal kependudukan, ekonomi, pendidikan, sosial budaya dan lingkungan. Bab-3 : Situasi Derajat Kesehatan Bab ini berisi uraian tentang indikator mengenai angka kematian, angka kesakitan, dan angka status gizi masyarakat. Bab-4 : Situasi Upaya Kesehatan Bab ini menguraikan tentang pelayanan kesehatan dasar, pelayanan kesehatan rujukan dan penunjang, pemberantasan penyakit menular, pembinaan kesehatan lingkungan dan sanitasi dasar, perbaikan gizi masyarakat, pelayanan kefarmasian dan alat kesehatan, pelayanan kesehatan dalam situasi bencana. Upaya pelayanan kesehatan yang diuraikan dalam bab ini juga mengakomodir indikator kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Kesehatan serta upaya pelayanan kesehatan lainnya yang diselenggarakan oleh Kabupaten/Kota. Bab-5 : Situasi Sumber Daya Kesehatan Bab ini menguraikan tentang sarana kesehatan, tenaga kesehatan, pembiayaan kesehatan dan sumber daya kesehatan lainnya. Bab-6 : Kesimpulan Bab ini diisi dengan sajian tentang hal-hal penting yang perlu disimak dan ditelaah lebih lanjut dari Profil Kesehatan Kabupaten/Kota di Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

10 3 tahun yang bersangkutan. Selain keberhasilan-keberhasilan yang perlu dicatat, bab ini juga mengemukakan hal-hal yang dianggap masih kurang dalam rangka penyelenggaraan pembangunan kesehatan. Lampiran Pada lampiran ini berisi resume/angka pencapaian Kab/Kota dan 81 tabel data yang merupakan gabungan Tabel Indikator Kabupaten sehat dan Indikator pencapaian kinerja Standar Pelayanan Minimal bidang Kesehatan. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

11 4 BAB II GAMBARAN UMUM DAN PERILAKU PENDUDUK 2.1. GEOGRAFIS Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta secara administratif sesuai dengan Keputusan Gubernur nomor 1986/200 tanggal 27 Juli 2000, terbagi menjadi 5 wilayah Kota administrasi dan satu Kabupaten administratif, yakni: Kota administrasi Jakarta Pusat dengan luas 47,90 km2, Jakarta Utara dengan luas 142,20 km2, Jakarta Barat dengan luas 126,15 km2, Jakarta Selatan dengan luas 145,73 km2, dan Kota administrasi Jakarta Timur dengan luas 187,73 km2, serta Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu dengan luas 11,81 km2. Provinsi DKI Jakarta terbagi menjadi 5 wilayah Kota administrasi dan satu Kabupaten administratif, yakni: Kota administrasi Jakarta Pusat dengan luas 47,90 km2, Jakarta Utara dengan luas 142,20 km2, Jakarta Barat dengan luas 126,15 km2, Jakarta Selatan dengan luas 145,73 km2, dan Kota administrasi Jakarta Timur dengan luas 187,73 km2, serta Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu dengan luas 11,81 km2 Gambar 2.1: Luas Wilayah, Jumlah Kecamatan, Kelurahan, Rukun Warga dan Rukun Tetangga Menurut Kab-KotaProvinsi DKI Jakarta Tahun 2014 NO Kotamadya/Kabupaten Luas Kecamatan Kalurahan RW RT 1 Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Kepulauan Seribu DKI JAKARTA Sumber: BPS Provinsi DKI Jakarta Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

12 KEPENDUDUKAN Jumlah penduduk di DKI Jakarta terus mengalami peningkatan. Terjadi peningkatan jumlah penduduk sejak sensus penduduk tahun 2010 sebesar 9,6 juta jiwa menjadi 10,09 juta jiwa pada tahun Gambar 2.2. Jumlah Penduduk DKI Jakarta Tahun 2000, Sumber: Proyeksi Penduduk tahun 2014, BPS Provinsi DKI Jakarta Gambar 2.2. memperlihatkan lonjakan pertambahan penduduk DKI Jakarta Tahun 2000, Semenjak otonomi daerah diberlakukan pada tahun 2000, intervensi pemerintah pusat terhadap Program Keluarga Berencana (KB) semakin berkurang, sehingga program KB lebih difokuskan ke KB mandiri. Sebagai akibat pembiayaan KB secara mandiri dan pengawasan yang kurang intensif dari pihak pemerintah provinsi dan pemerintah pusat. Akibatnya tahun terjadi lonjakan penduduk pada kelompok umur di bawah sepuluh tahun (0-9 tahun). Hal ini dapat dilihat dari hasil Sensus Penduduk 2010, dimana laju pertumbuhan penduduk pada kelompok umur 0-4 tahun dan 5-9 tahun mencapai 1,57 persen dan 1,95 persen per tahun pada kurun waktu , sedangkan selama tahun Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

13 6 pertumbuhan penduduk pada kelompok umur tersebut hanya 1,52 persen dan 3,46 persen. Dengan luas wilayah 662,33 km2 dan jumlah penduduk yang terus meningkat dari tahun ke tahun, berakibat pada meningkatnya kepadatan penduduk di DKI Jakarta. Pada tahun 2000 kepadatan penduduk DKI Jakarta mencapai jiwa/km2 meningkat menjadi jiwa/km2 pada tahun 2010 dan pada tahun 2014 menjadi jiwa/km2. Dengan meningkatnya kepadatan kependuduk berpengaruh terhadap kesehatan lingkungan yang pada akhirnya berakibat pada derajat kesehatan masyarakat. Gambar 2.3: Jumlah Penduduk Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun NO Kotamadya/Kabupaten Tahun Laju Pertumbuhan Penduduk 1 Jakarta Pusat 906, , Jakarta Utara 1,711,036 1,729, Jakarta Barat 2,396,585 2,430, Jakarta Selatan 2,141,941 2,164, Jakarta Timur 2,791,072 2,817, Kepulauan Seribu 22,713 23, DKI JAKARTA 9,969,948 10,075, Sumber: BPS Provinsi DKI Jakarta Gambar 2.3. memperlihatkan Laju pertumbuhan penduduk tercepat ada di wilayah Jakarta Barat yaitu sebesar Dibutuhkan strategi untuk mengatasi cepatnya laju pertumbuhan penduduk di Wilayah Jakarta Barat. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

14 7 Gambar 2.4.: Komposisi Jumlah Penduduk Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2011 Sumber: Proyeksi Penduduk tahun 2014, BPS Provinsi DKI Jakarta Gambar 2.4. memperlihatkan persebaran penduduk DKI Jakarta pada tahun 2014 relatif tidak merata. Lebih dari seperempat atau sekitar 28% penduduk tinggal di wilayah Jakarta Timur. Disusul dengan wilayah Jakarta Barat sebesar 24% (2,40 juta jiwa) dan wilayah Jakarta Selatan sebesar 22% (2,17 juta jiwa). Kepulauan Seribu memilili jumlah penduduk yang paling sedikit sekitar 23 ribu jiwa atau hanya sebesar 0.23% dari total penduduk Provinsi DKI Jakarta. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

15 8 Gambar 2.5 Komposisi Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Umur Tahun 2014 Sumber: Proyeksi Penduduk, BPS Provinsi DKI Gambar 2.5 memperlihatkan penduduk laki-laki lebih banyak dari pada perempuan dan kelompok umur terbesar adalah pada kelompok umur tahun. Pada Kelompok umur penduduk laki-laki lebih banyak dari pada penduduk perempuan sedangkan pada kelompok lansia perempuan lebih banyak dibandingkan laki-laki. Hal ini berkaitan dengan usia harapan hidup perempuan lebih tinggi dibandingkan usia harapan hidup laki-laki. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

16 9 Gambar 2.6: Piramida Penduduk Provinsi DKI Jakarta Tahun , , , , , , , ,000 Laki-laki Perempuan Sumber: Proyeksi Penduduk, BPS Provinsi DKI Jakarta Gambar 2.6. memperlihatkan penduduk Provinsi DKI Jakarta termasuk penduduk muda (0-14 tahun) dan badan piramida membesar menunjukan banyaknya penduduk usia produktif terutama pada kelompok umur tahun baik lakilaki maupun perempuan. Kelompok usia tuapun meningkat disebabkan oleh naiknya angka harapan hidup. Meningkatnya angka harapan hidup disebabkan karena meningkatnya status kesehatan masyarakat. Menurut data yang dikeluarkan BPS Provinsi DKI Jakarta, angka harapan hidup penduduk DKI Jakarta setiap tahunnya terus meningkat.pada tahun 2000 angka harapan hidup (AHH) penduduk DKI Jakarta tercatat 71,9 tahun, dalam kurun waktu sepuluh tahun angka ini terus merangkak naik menjadi 73,5 pada tahun Data terakhir pada tahun 2013 memperlihatkan AHH 74,0. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

17 10 Gambar 2.7.: Umur Harapan Hidup Provinsi DKI Jakarta Tahun Sumber: BPS Provinsi DKI Jakarta Gambar 2.7. memperlihatkan angka harapan hidup tahun yang meningkat. Peningkatan umur harapan hidup disebabkan karena meningkatnya status kesehatan masyarakat. Gambar 2.8: Kepadatan Penduduk Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: BPS Provinsi DKI Jakarta Kepadatan penduduk Provinsi DKI Jakarta meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2014 diketahui jumlah penduduk Provinsi DKI Jakarta sebanyak 10,075 juta jiwa. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

18 11 Dengan luas wilayah 662,33Km 2 maka kepadatan penduduk pada tahun yang sama sebesar 15,212 ribu jiwa per Km 2. Wilayah Jakarta Barat memiliki kepadatan penduduk tertinggi yaitu lebih dari 19 ribu jiwa per Km 2, disusul oleh Jakarta Pusat sekitar 18 ribu jiwa per Km 2. Kepadatan penduduk terendah ada di Kabupaten Adm. Kepulauan Seribu yaitu sekitar 2 ribu jiwa per Km 2. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

19 12 BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN 3.1 ANGKA KEMATIAN Angka Kematian Neonatus, Bayi dan Balita Angka Kematian Bayi (AKB) merupakan salah satu indikator yang biasanya digunakan untuk menentukan derajat kesehatan masyarakat. Oleh karena itu banyak upaya kesehatan yang dilakukan untuk menekan dan menurunkan Angka Kematian Bayi (AKB). Angka kematian bayi di DKI Jakarta dari tahun ke tahun terus mengalami penurunan. AKB di Provinsi DKI Jakarta menurut data..sebesar 6.88 per kelahiran hidup. Target MDGs untuk AKB pada tahun 2015 sebesar 23 kematian bayi per kelahiran hidup, dan artinya Provinsi DKI Jakarta telah mencapai target MGDs dengan tujuan 4, menurunkan angka kematian bayi dalam kurun waktu Hal ini menunjukkan bahwa kuantitas dan kualitas pelayanan kesehatan masyarakat telah mengalami kemajuan yang cukup berarti diiringi dengan meningkatnya kesejahteraan masyarakat DKI Jakarta. Gambar 3.1.: Jumlah kelahiran dan kematian bayi dan balita menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: Seksi Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

20 13 Gambaar 3.1. memperlihatkan Jakarta Barat memiliki jumlah kematian bayi terbanyak pada tahun 2014, yaitu sejumlah 81 bayi dan di tempat ke dua terbanyak adalah Jakarta Utara sebanyak 33 bayi. Wilayah dengan jumlah kasus kematian bayi terendah adalah Kabupaten Kepulauan Seribu tidak ada kematian bayi. Angka Kematian Balita merepresentasikan risiko terjadinya kematian pada fase setelah anak dilahirkan dan sebelum umur 5 tahun. Gambar 3.2. Jumlah Kematian Neonatus, Bayi dan Balita Tahun 2014 Sumber Laporan Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, 2014 Gambar 3.2. memperlihatkan angka kematian balita dari tahun ke tahun menunjukkan tren yang sama dengan angka kematian bayi yaitu mengalami penurun dari tahun ke tahun. Bila melihat penurunan antara kematian neonatus dibandingkan dengan kematian bayi pada tahun terlihat berbeda dimana penurunan angka kematin bayi lebih besar dibandingkan angka kematian neonatus. Oleh karena itu diperlukan beberapa intervensi untuk masalah tersebut. Beberapa kebijakan yang sudah dilakukan oleh Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta yaitu : 1. Pencegahan dan Penangan BBLR melalui peningkatan kualitas ANC 2. Peningkatan Penanganan neonatal komplikasi Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

21 14 Tahun 2014 indikator penanganan neonatal komplikasi untuk Provinsi DKI Jakarta mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2013 tetapi masih terdapat disparitas antar kotamadya/kabupaten. Gambar 3.3. Neonatus Komplikasi yang ditangani Tahun Sumber Laporan KIA Seksi Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Gambar 2.3. memperlihatkan wilayah Kabupaten Kepulauan Seribu, Kota Jakarta Timur dan Jakarta Utara mempunyai angka persentase Neonatus yang ditangani lebih rendah dibandingkan wilayah lain. Beberapa upaya yang dilakukan adalah dengan cara peningkatan kualitas pelayanan, Sumber Daya Manusia, dan penguatan jejaring rujukan dari puskesmas ke RS. Untuk wilayah Kepulauan Seribu dengan tantangan letak geografis beberapa upaya yang sudah dilakukan dengan cara menguatkan rujukan antara puskesmas dengan RS baik itu RS di Kepulauan Seribu maupun RS di Luar Pulau yang terdekat. 3. Pelayanan Neonatal (KN1) Neonatus atau bayi baru lahir (0-28 hari) merupakan kelompok umur yang memiliki risiko tinggi akan gangguan kesehatan. Upaya kesehatan yang dilakukan adalah dengan memberikan pelayanan kesehatan neonatal saat lahir dan pelayanan kesehatan saat kunjungan neonatus sebanyak 3 kali. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

22 15 Pelayanan yang diberikan terkait pemerikaan sesuai standar Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM) dan konseling perawatan bayi. Untuk Kunjungan Neonatus pertama kali (KN 1) pada tahun 2014 adalah % dan Kunjungan Neonatus Lengkap (KN Lengkap) sebanyak %. Dengan pencapaian tersebut dapat diketahui bahwa terjadi peningkatan capaian target dari target yang ditetapkan yaitu KN 1 89% dan KN Lengkap sebanyak 86%. Gambar 3.4. Persentase Kunjungan Neonatus 1 Tahun Sumber Laporan KIA Seksi Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Gambar 3.4. memperlihatkan walaupun secara keseluruhan persentase KN1 Provinsi DKI Jakarta sudah mencapai target tetapi ada hasil antar wilayah masih bervariasi seperti di wilayah Jakarta Utara dan Jakarta Selatan. 4. Peningkatan Pelayanan Kesehatan Bayi Peningkatan akses bayi dalam memperoleh pelayanan dasar untuk mendapatkan pelayanan kesehatan minimal 4 kali dalam setahun, yaitu 1 kali pada umur 29 hari-3bulan, 1 kali pada umur 6-9 bulan, dan 1 kali pada umur 9-11 bulan. Layanan kesehatan yang diberikan meliputi pemberian imunisasi dasar (SDIDTK) bayi, dan penyuluhan perawatan kesehatan bayi. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

23 16 5. Peningkatan Pemberian ASI Ekslusif ASI eksklusif adalah intervensi yang paling efektif untuk mencegah kematian anak menurut UNICEF namun Survei Demografi Kesehatan tingkat pemberian ASI eksklusif telah menurun selama dekade terakhir. Hari ini, hanya sepertiga penduduk Indonesia secara eksklusif menyusui anak-anak mereka pada enam bulan pertama. Begitu pula angka yang terdapat di Provinsi DKI Jakarta. Gambar 3.5 Persentase Pemberian ASI EKsklusif Tahun 2014 Sumber Profil Kesehatan Kabupaten/Kota Provinsi DKI Jakarta 2014 Gambar 3.5. memperlihatkan persentase Pemberian ASI Ekslusif di Wilayah Provinsi DKI Jakarta masih rendah (41.86%) dibandingkan target nasional sebesar 80%. Disamping itu angka tiap Kabupaten/Kota bervariasi dimana angka terendah ada di wilayah Jakarta Timur (13%) sedangkan angka tertinggi ada di wilayah Jakarta Pusat (72.15%) Angka Kematian Ibu Angka Kematian Ibu (AKI) merupakan salah satu indikator yang digunakan untuk mengukur status kesehatan ibu. AKI menggambarkan jumlah wanita yang meninggal dari suatu penyebab kematian terkait dengan gangguan kehamilan atau penanganan (tidak termasuk kecelakaan atau kasus insidental) selama kehamilan, melahirkan dan dalam masa nifas (42 hari setelah melahirkan) tanpa memperhitungkan lama Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

24 17 kehamilannya per kelahiran hidup. AKI menggambarkan kualitas dan aksesibilitas fasilitas pelayanan kesehatan. Gambar 3.6. Jumlah Kematian Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: Laporan Kesehatan Ibu Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, 2014 Gambar 3.6. memperlihatkan Jumlah Kematian Ibu terbanyak secara berurutan ada ada di wilayah Jakarta Timur dan Jakarta Barat. Sedangkan di Kepulauan Seribu tidak ada kematian Ibu pada tahun Gambar 3.7. Penyebab Kematian Ibu Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: Laporan Kesehatan Ibu Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, 2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

25 18 Gambar 3.7. memperlihatkan 3 penyebab kematian ibu adalah disebabkan oleh Perdarahan, Eklampsia dan Infeksi. Pevalensi anemia pada ibu hamil di Indonesia masih sangat tinggi. Berdasarkan Riskesdas 2013 menunjukan bahwa 37.1% ibu hamil menderita anemia dan dikategorikan sebagai masalah kesehatan masayarakat yang berat menurut WHO. Anemia pada ibu hamil dapat menyebabkan perdarahan post partum yang merupakan penyebab terbesar kematian ibu. Mengingat hal tersebut maka pemberian tablet Fe sebanyak 90 tablet selama kehamilan merupakan salah intervensi yang efektif dilakukan. Beberapa upaya juga sudah dilakukan oleh Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta dalam menurunkan jumlah kematian ibu yaitu dengan : 1. Meningkatkan kualitas pelayanan emergensi obstetri dan bayi baru lahir di RS (PONEK) dan puskesmas (PONED). 2. Memperkuat sistem rujukan yang efisien dan efektif antar puskesmas dan rumah sakit Persentase Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan Total persalinan di Provinsi DKI Jakarta yang dilaporkan pada tahun 2014 sebesar persalinan. Dari jumlah tersebut 100% ditolong oleh tenaga kesehatan. SedangkanTarget Cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan (PN) tahun 2014 adalah 93%. Gambar 3.8. Persentase Penolong Kelahiran Terakhir Tahun 2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

26 19 Sumber Statistik Kesejahteraan Rakyat Provinsi DKI Jakarta, BPS Provinsi DKI Jakarta 2014 Gambar 3.8. memperlihatkan kelahiran terbanyak sekitar 56 % untuk DKI Jakarta ditolong oleh Bidan, sekitar 41% ditolong oleh dokter dan 3% ditolong oleh tenaga medis lainnya. 3.2 ANGKA KESAKITAN Kasus Baru TB Paru BTA+ Pasien baru BTA+ merupakan kasus menular yang menjadi prioritas dalam penemuan kasus. Angka penemuan kasus baru BTA+i diharapkan tidak lebih rendah dari 65% dari seluruh kasus baru yang ditemukan. Apabila proporsi pasien baru BTA+ di bawah 65% maka hal itu menunjukkan mutu diagnosis yang rendah. Jumlah penderita TB Paru Klinis (Suspek ditemukan) di Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2014 sebanyak penderita. Dari jumlah tersebut diantaranya merupakan pasien baru TB paru dengan BTA+. Jakarta Timur merupakan wilayah dengan jumlah TB Paru BTA+ terbesar di Provinsi DKI Jakarta yaitu sebanyak penderita, diikuti oleh wilayah Jakarta Selatan dan Barat. Gambar 3.9: Jumlah Suspek, Total Kasus dan BTA+ yang ditemukan Menurut Kab- Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber BPS Provinsi DKI Jakarta 2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

27 20 Gambar 3.10 Case Detection Rate (CDR) Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber Profil Kesehatan Kabupaten/Kota Provinsi DKI Jakarta 2014 Gambar 3.10 memperlihatkan Case Detection Rate (CDR) yang menggambarkan cakupan penemuan pasien baru BTA positif pada wilayah tersebut. Walaupun secara keseluruhan Provinsi DKI sudah mencapai target yang ditetapkan tetapi bila dilihat per Kota/Kabupaten masih ada yang belum mencapai target seperti di Kepulauan Seribu. Gambar 3.11 : Proporsi BTA+ di seluruh Kasus TB Paru Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber Profil Kesehatan Kabupaten/Kota Provinsi DKI Jakarta 2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

28 21 Gambar 3.12: Jumlah Penderita TB Paru BTA+ Diobati dan Sembuh Menurut Kab- Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber Profil Kesehatan Kabupaten/Kota Provinsi DKI Jakarta 2014 Gambar 3.12 memperlihatkan pada tahun 2014 setelah dilakukan upaya pengobatan terhadap penderita TB Paru BTA+, 70 persen diantaranya dinyatakan sembuh. Berdasarkan persentase kesembuhan. Wilayah dengan tingkat keberhasilan pengobatan tertinggi ada di Kota Jakarta Barat dan Kab. Kepulauan Seribu Angka Kesakitan Demam Berdarah Dengue (DBD) per Penduduk Jumlah penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) di Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2014 ditemukan sebanyak kasus, dengan demikian dapat dihitung angka kesakitannya yaitu sebesar 84,18 per-100 ribu penduduk. Gambar Incidence Rate Demam Berdarah Dengue (DBD) Tahun ) Sumber Seksi Surveilans Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta 2014 Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

29 22 Gambar memperlihatkan Incidence Rate (IR) di Wilayah Jakarta Utara mengalami penurunan setiap tahunnya. Sedangkan IR tertinggi tahun 2014 ada di wilayah Jakarta Selatan Angka Kesakitan Diare per Penduduk Menurut WHO penyakit diare adalah penyebab utama kedua kematian pada anakanak di bawah usia lima tahun. Sedangkan di Indonesia menurut data Riskesdas tahun 2007, diare merupakan penyebab kematian nomor satu pada bayi (31,4%) dan pada balita (25,2%), sedangkan pada golongan semua umur merupakan penyebab kematian yang ke-empat (13,2%). Diare sebenarnya dapat dicegah dan diobati melalui pengelolaan air minum yang aman, sanitasi yang memadai dan kebersihan. Di Provinsi DKI Jakarta tahun 2014 ditemukan sebanyak kasus diare. Sehingga dapat disimpulkan angka kesakitan Diare per penduduk sebesar 214. Gambar 3.14: Kasus Diare Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber Profil Kesehatan Kabupaten/Kota Provinsi DKI Jakarta 2014 Gambar 3.14 memperlihatkan Sepertiga total kasus diare di Provinsi DKI Jakarta berada di Wilayah Kota Administrasi Jakarta Timur. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

30 STATUS GIZI Persentase Balita Gizi Kurang Salah satu upaya yang dilakukan dalam menanggulangi masalah gizi kurang pada balita adalah dengan cara pemantauan pertumbuhan. Dengan melihat perkembangan status gizi balita, dapat diketahui perkembangan dan pertumbuhan anak. Kegiatan pemantauan perkembangan status gizi balita dilaksanakanmelalui penimbangan setiap bulan pada balita di posyandu. Penimbangan di Posyandu juga mempunyai tujuan mencegah balita gizi kurang jatuh menjadi balita gizi buruk dengan dilakukan intervensi sedini mungkin. Gambar 3.15: Balita Gizi Kurang Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber Profil Kesehatan Kabupaten/Kota Provinsi DKI Jakarta 2014 Gambar memperlihatkan balita gizi kurang terbanyak ada di wilayah Jakarta Barat. Sedangkan angka terendah ada di wilayah Jakarta Pusat. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

31 24 Gambar 3.16: Cakupan Penimbangan Balita di Posyandu (D/S) Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Gambar 3.16 memperlihatkan Cakupan Penimbangan Balita di Posyandu (D/S) yang terendah adalah di wilayah Jakarta Barat. Sedangkan cakupan tertinggi ada di wilayah Jakarta Utara. Ada beberapa intervensi yang dapat dilakukan untuk mencegah balita jatuh ke dalam gizi kurang, salah satunya adalah dengan cara memantau berat badan balita secara rutin misalnya di Posyandu. Hal tersebut terlihat pada kasus balita gizi kurang di wilayah Jakarta Barat dimana angka gizi kurang tertinggi dibanding wilayah lain karena pemantauan berat badan bayi di Posyandu (D/S) di wilayah tersebut juga rendah dibandingkan dengan angka rata-rata DKI Jakarta. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

32 25 Gambar 3.17: Jumlah Penduduk Usia 10 tahun keatas menurut jenis kelamin yang tidak dapat membaca dan menulis Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber BPS Provinsi DKI Jakarta, 2014 Gambar 3.17 memperlihatkan bahwa jumlah wanita usia 10 tahun yang tidak dapat membaca dan menulis terbanyak di wilayah Jakarta Barat. Oleh karena itu diperlukan kebijakan untuk memilih pendekatan apa yang terbaik dalam hal mengatasi permasalahan gizi kurang di wilayah Jakarta Barat dimana wanita dalam hal ini ibu balita dengan tingkat pendidikan rendah. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

33 26 BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT 4.1. Persentase Kelurahan yang mencapai Universal Child Immunization (UCI) Universal Child Immunization (UCI) adalah suatu keadaan tercapainya imunisasi dasar secara lengkap semua bayi (anak dibawah umur 1 tahun) dan berdasarkan RPJMN Pemerintah berkomitmen untuk mencapai target 100% desa mencapai UCI pada tahun Gambar 4.1: Persentase Kelurahan yang mencapai Universal Child Immunization (UCI) Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 4.1. memperlihatkan bahwa seluruh Kelurahan di Provinsi DKI Jakarta sudah mencapai UCI sesuai target RPJMN 2014 sebesar 100% Persentase Kelurahan Terkena Kejadian Luar Biasa (KLB) Ditangani <24 Jam Berdasarkan Profil Kesehatan Kota/Kabupatendiketahui seluruh Kejadian Luar Biasa atau KLB yang terjadi di wilayah Kelurahan di Provinsi DKI Jakarta ditangani kurang dari 24 jam. Terdapat 34 wilayah Kelurahan terkena KLB yang tersebar di empat wilayah Kota Administratif yaitu Jakarta Pusat, Jakarta Utara, Jakarta Barat dan Jakarta Selatan. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

34 27 Tabel 4.2: Persentase Kelurahan Terkena Kejadian Luar Biasa (KLB) Ditangani < 24 Jam Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 4.2. memperlihatkan dari 48 KLB yang terjadi di 3 wilayah Kota Jakarta Utara, Jakata Selatan dan Jakarta Timur tertangani dalam jangka waktu kurang dari 24 jam. Kasus KLB tertinggi terjadi di Jakarta Timur yaitu keracunan makanan Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet Fe Anemia bagi kelompok usia reproduktif dan pada kelompok ibu hamil merupakan masalah kesehatan masyarakat terbesar di dunia termasuk Indonesia. Anemia karena defisiensi zat besi merupakan penyebab utama anemia pada ibu hamil bila dibandingkan dengan defisiensi zat gizi lain, oleh karena itu anemia pada masa kehamilan sering diidentikkan dengan anemia gizi besi. Kejadian anemia pada ibu hamil akan meningkatkan risiko terjadinya kematian ibu dan bayi. Sebagai salah satu upaya yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah dengan pemberian tablet Fe paling sedikit sebanyak 90 tablet selama masa kehamilan (Fe3). Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

35 28 Gambar 4.3. Proporsi Pemberian Fe 3 Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Sumber Laporan Gizi Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Kep. Seribu DKI Jakarta Persentase Fe Gambar 3.8. memperlihatkan persentase pemberian Fe 3 di Provinsi DKI Jakarta (34.69%) masih dibawah target program yaitu sebesar 80%. Angka terendah terdapat di Jakarta Timur Persentase Bayi Yang Mendapat Asi Eksklusif Jumlah bayi yang mendapat ASI eksklusif di Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2014 sebanyak bayi atau hanya sekitar 41.9 persen dari jumlah total bayi pada tahun yang sama. Wilayah dengan persentase ASI Eksklusif terendah ada di wilayah Kota Jakarta Utara dan Selatan, sedangkan Kab. Kepulauan Seribu adalah yang tertinggi yaitu mencapai 58 persen. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

36 29 Gambar 4.4: Persentase Bayi Diberi ASI Eksklusif Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Tahun Jakarta Pusat Jakarta Utara Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 4.4. memperlihatkan Wilayah dengan persentase ASI Eksklusif terendah ada di wilayah Kota Jakarta Timur dan Selatan, sedangkan Kota Jakarta Pusat adalah yang tertinggi yaitu mencapai persen. Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Kep. Seribu DKI Jakarta Persentase ASI Eksklusif Persentase Penduduk Memanfaatkan Puskesmas Penduduk Provinsi DKI Jakarta berdasarkan Proyeksi Penduduk Tahun 2014 berjumlah 9,60 juta jiwa. Total kunjungan (rawat jalan) di sarana kesehatan puskesmas di seluruh Provinsi DKI Jakarta pada tahun yang sama sebanyak Data tiga tahun terakhir menunjukkan tren jumlah kunjungan puskesmas (rawat jalan) di Provinsi DKI Jakarta cenderung meningkat. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

37 30 Gambar 4.5: Jumlah Kunjungan Puskesmas Provinsi DKI Jakarta Tahun Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Kep. Seribu DKI Jakarta ,155,923 1,297,331 1,168,046 1,809,710 2,378,734 43,678 7,853, ,560,496 1,751,397 1,576,862 2,213,558 3,211,291 58,965 10,372, ,502,700 1,686,530 1,518,460 2,617,405 3,092,354 56,781 10,474,231 Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun Gambar 4.6. memperlihatkan angka kunjungan yang cenderung naik dan kenaikan yang signifikan terjadi pada tahun Pada tahun tersebut awal diberlakukannya jaminan kesehatan untuk seluruh penduduk DKI Jakarta melalui program Kartu Jakarta Sehat (KJS). Perlu upaya preventif dan promotif untuk mengatasi makin tingginya angka kesakitan di Provinsi DKI Jakarta Pelayanan Gangguan Jiwa di Puskesmas Berdasarkan data Profil Kesehatan Kab-Kota diketahui jumlah kunjungan gangguan jiwa pada tahun 2014 di Provinsi DKI Jakarta sebanyak kunjungan. Angka tersebut hanya mencakup sekitar 8 persen dari total kunjungan, berikut data kunjungan gangguan jiwa per-wilayah: Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

38 31 Tabel 4.6: Persentase Kunjungan Gangguan Jiwa Puskesmas Provinsi DKI Jakarta Tahun % Kunjungan Kasus Jiwa 92% Kunjungan Total Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 4.6. memperlihatkan kunjungan kasus gangguan jiwa di Puskesmas hanya mencakup sekitar 8 persen dari total kunjungan. Gambar 4.7: Persentase Kunjungan Gangguan Jiwa di Puskesmas Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Kep. Seribu DKI Jakarta Kunjungan Kasus Jiwa 146, , , , ,256 4, ,658 Kunjungan Total 1,502,700 1,686,530 1,518,460 2,617,405 3,092,354 56,781 10,474,231 Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 4.7. memperlihatkan Jumlah kunjungan gangguan jiwa terbanyak ada di wilayah Jakarta Timur yaitu sebanyak kunjungan. Sedangkan angka yang terendah ada di wilayah Kepulauan Seribu dan Jakarta Pusat Persentase Rumah Tangga Ber-PHBS Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

39 32 Salah satu indikator keberhasilan upaya kesehatan masyarakat adalah dengan melihat apakah masyarakat telah melakukan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. PHBS dapat dinilai dengan berapa banyak kelurahan yang masyarakatnya melaksanakan PHBS, berapa banyak masyarakat mendirikan Posyandu Purnama, berapa banyak sekolah yang bebas Napza, berapa banyak masyarakat tidak merokok, berapa banyak masyarakat memanfaatkan sarana kesehatan dan berapa banyak masyarakat terlindung asuransi kesehatan. Dari hasil pemantauan sampel sekitar rumah tangga di seluruh wilayah DKI Jakarta, diketahui 65,7 persen diantaranya berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS). Jumlah ini mengalami penurunan dibandingkan 2 tahun sebelumnya yaitu sebesar 70 persen. Gambarl 4.8: Persentase Rumah Tangga Ber-PHBS Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Kep. Seribu DKI Jakarta Persentase RT ber PHBS Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 4.8. memperlihatkan angka Rumah Tangga ber PHBS tertinggi ada di wilayah Kota Jakarta Pusat. Sedangkan terendah ada di wilayah Kabupaten Kepulauan Seribu Posyandu Aktif Jenis UKBM (Usaha Kesehatan Bersumber Masyarakat) yang paling memasyarakat adalah posyandu dengan kegiatan 5 program prioritasnya yaitu perbaikan gizi, Imunisasi, penanganan diare, KM dan KB. Pelaksanaan kegiatan posyandu Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

40 33 dilaksanakan 1 kali dalam sebulan dengan sistem 5 meja dengan 4 meja dikelola oleh kader dan 1 meja (meja kelima) merupakan pelayanan kesehatan yang ditangani oleh perugas puskesmas atau tenaga kesehatan. Gambar 4.9: Jumlah Posyandu Menurut Strata Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Kep. Seribu DKI Jakarta PRATAMA MADYA PURNAMA MANDIRI Sumber: Profil Program UKBM Tahun 2014 Gambar 4.9. memperlihatkan Jumlah posyandu di seluruh wilayah Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2014 sebanyak posyandu. Jakarta selatan tercatat sebagai wilayah dengan jumlah posyandu terbanyak yaitu posyandu. Sekitar 60 persen posyandu merupakan Posyandu Mandiri KEADAAN LINGKUNGAN Persentase Rumah Sehat Rumah yang nyaman adalah rumah yang relatif luas sehingga penghuninya tidak merasa berdesakan, semakin luas rumah yang dihuni maka semakin luas ruang gerak penghuninya. Luas lantai bangunan tempat tinggal menjadi salah satu indikator perumahan sehat. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

41 34 Hasil pemantauan petugas kesehatan lingkungan di seluruh wilayah Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2014 menunjukkan 70 persen dari sampel rumah yang diperiksa termasuk dalam kategori sehat. Gambar 4.10: Persentase Rumah Diperiksa Sehat Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2013 Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar memperlihatkan wilayah dengan jumlah sampel rumah diperiksa terbanyak ada di wilayah Jakarta Barat yaitu sebanyak rumah.sedangkan jumlah sampel yang paling sedikit ada di wilayah Jakarta Selatan sebanyak rumah. Wilayah dengan persentase rumah sehat yang cukup tinggi juga terdapat di wilayah Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur Kep. Seribu DKI Jakarta Persentase Rumah Sehat Persentase Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) Memenuhi Syarat Hygene Sanitasi Dari hasil pemeriksaan sekitar TPM di DKI Jakarta diketahui 73 persen diantaranya dinyatakan sehat. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

42 35 Gambar 4.11: Jumlah Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) Memenuhi Syarat Hygene Sanitasi Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 DKI Jakarta Kep. Seribu Jakarta Timur Jakarta Selatan Jakarta Barat Jakarta Utara Jakarta Pusat 0% 20% 40% 60% 80% 100% Memenuhi syarat hygene sanitasi Tidak memenuhi syarat hygene sanitasi Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar memperlihatkan sekitar 50 persen Tempat Pengelolaan Makanan memenuhi syarat Hygene Sanitasi. Angka tertinggi ada di wilayah Kota Jakarta Timur sedangkan terendah ada di wilayah Kota Jakarta Selatan. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

43 36 BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN 5.1 SARANA KESEHATAN PUSKESMAS Definisi Puskesmas menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 tentang Puskesmas menyebutkan bahwa puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upayakesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Prinsip penyelenggaraa Puskesmas meliputi paradigma sehat, pertanggungjawabab wilayah, kemandirian masyarakat, pemerataaan, teknologi tepat guna dan keterpaduan serta kesinambungan. Selain itu fungsi puskesmas adalah sebagai penyelenggara Usaha Kesehatan Masyarakat tingkat pertama dan penyelenggara Upaya Kesehatan Perorangan tingkat pertama. Pada tahun 2014 jumlah puskesmas di Provinsi DKI Jakarta ada sebanyak 347 puskesmas. Jumlah tersebut terdiri dari 44 Puskesmas Kecamatan dan 303 Puskesmas Kelurahan. Berdasarkan karakteristik wilayah maka puskesmas di Provinsi DKI Jakarta dikatagorikan sebagai puskesmas perkotaan dimana memiliki karakteristik pelayanan yang diberikan adalah memprioritaskan pelayanan UKM dengan melibatkan partisipasi masyarakat, Pelayanan UKP dilaksanakan melaksanakan secara optimal jejaring dengan fasilitas pelayanan lain yang diselenggarakan baik oleh pemerintah maupun masyarakat dan pelayanan yang diberikan berdasarkan kebutuhan dan permasalahan yang sesuai dengan pola kehidupan masyarakat perkotaan. Sejak tahun 2010 sampai dengan tahun 2014 puskesmas di Provinsi DKI Jakarta mengalami penambahan walaupun tidak terlalu berarti. Tetapi secara jenis Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

44 37 pelayanan Puskesmas di Provinsi DKI Jakarta terus berkembang baik jenis pelayanan UKM maupun pelayanan UKP yang diberikan. Gambar 5.1. : Jumlah Puskesmas Tahun Jml Puskesmas Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 5.1. memperlihatkan sejak tahun 2010 sampai dengan tahun 2014 puskesmas di Provinsi DKI Jakarta mengalami penambahan walaupun tidak terlalu cepat bila dibandingkan dengan pertumbuhan penduduk DKI Jakarta. Tetapi secara jenis pelayanan Puskesmas di Provinsi DKI Jakarta terus berkembang baik jenis pelayanan UKM maupun pelayanan UKP yang diberikan RUMAH SAKIT Menurut WHO rumah sakit adalah bagian integral dari suatu organisasi sosial dan kesehatan dengan fungsi menyediakan pelayanan paripurna, meliputi pelayanan kuratif maupun promotif dan kepada masyarakat. Rumah sakit juga merupakan pusat pelatihan bagi tenaga kesehatan dan pusat penelitian medik. Rumah Sakit sebagai salah satu fasilitas pelayanan kesehatan merupakan bagian dari sumber daya kesehatan yang sangat diperlukan dalam mendukung penyelenggaraan upaya kesehatan. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan di Rumah Sakit mempunyai karakteristik dan organisasi yang sangat kompleks. Berbagai jenis tenaga kesehatan dengan perangkat keilmuannya masing-masing berinteraksi satu sama lain. Ilmu Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

45 38 pengetahuan dan teknologi kedokteran yang berkembang sangat pesat yang harus diikuti oleh tenaga kesehatan dalam rangka pemberian pelayanan yang bermutu, membuat semakin kompleksnya permasalahan dalam Rumah Sakit. Berdasarkan pengelolaannya Rumah Sakit dibedakan menjadi Rumah Sakit publik dan Rumah Sakit privat. Rumah Sakit publik dikelola oleh pemerintah baik Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah maupun Badan Hukum yang bersifat nirlaba. Sedangkan Rumah Sakit privat dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang berbentuk Perseroan Terbatas atau Persero. Gambar 5.2. : Jumlah Rumah Sakit Menurut Kepemilikan Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Kep. Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta BaratJakarta Utara Pemerintah TNI/Polri Swasta Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 5.2. memperlihatkan Rumah Sakit di Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2014 lebih banyak dikelola oleh swasta dimana RS swasta terbanyak ada di wilayah Jakarta Selatan. Sedangkan di Kepulauan Seribu hanya ada 1 RS yang dikelola oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

46 39 Gambar 5.3. : Jumlah Tempat Tidur Rumah Sakit Menurut Kab-Kota Provinsi DKI Jakarta Tahun Jakarta Pusat 1.7 Jakarta Utara 1.4 Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Timur 0.6 Kep. Seribu 2.3 DKI Jakarta Sumber: Profil Kesehatan Kab/Kota Administratif Tahun 2014 Gambar 5.3. memperlihatkan Rasio Tempat Tidur Rumah Sakit terhadap penduduk di Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2014 sebesar 2,3. Angka tersebut berada diatas rasio Indonesia (1,07). Rasio tertinggi ada di wilayah Jakarta Pusat (6,7) sedangkan Rasio terendah ada di Kepulauan Seribu sebesar 0,6. Dengan perbedaan yang cukup besar maka diperlukan kebijakan terhadap pengaturan rujukan. 5.2 TENAGA KESEHATAN Menurut Undang-Undang Tenaga Kesehatan No 36 Tahun 2014 Tenaga Kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan/atau keterampilan melalui pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan. Tenaga Kesehatan dikelompokan menjadi 13 jenis yaitu tenaga medis, tenaga psikologi klinis, tenaga keperawatan, tenaga kebidanan, tenaga kefarmasian, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, tenaga gizi, tenaga keterapian fisik, tenaga keteknisian medis, tenaga teknik biomedika, tenaga kesehatan tradisional dan tenaga kesehatan lain. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

47 40 Total jumlah untuk tujuh jenis tenaga kesehatan di wilayah Provinsi DKI Jakarta pada berjumlah orang Gambar 5.4. Jumlah 7 Tenaga Kesehatan terbanyak Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Sumber: Laporan Seksi Tenaga Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Gambar 4.4. memperlihatkan perawat dan Dokter Umum menempati persentase tertinggi dibanding jenis tenaga kesehatan lainnya yaitu mencapai 60 persen, diikuti oleh tenaga medis sebesar 36 persen. Sebaran tenaga kesehatan di Provinsi DKI Jakarta sebagian besar ada di unit kerja Rumah Sakit yaitu sebanyak 83 persen dari jumlah total tenaga kesehatan. Rasio Dokter Umum pada tahun 2014 adalah 18,1 per jumlah penduduk lebih rendah dari target yang telah ditetapkan, yaitu 40 dokter umum per penduduk Dokter Umum Dokter Spesialis Perawat Bidan Dokter Gigi Dokter Gidi Spesialis Kesmas Jumlah Sedangkan rasio perawat adalah 40,14 per jumlah penduduk lebih rendah dari target yang telah ditetapkan, yaitu 155 perawat per penduduk. Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

48 ANGGARAN KESEHATAN Di dalam Sistem Kesehatan Nasional disebutkan bahwa demi tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya dan berjalannya setiap upaya kesehatan, harus didukung oleh input yang memadai salah satunya adalah berasal dari subsistem pembiayaan kesehatan. Subsistem pembiayaan kesehatan adalah pengelolaan berbagai upaya penggalian, pengalokasian, dan pembelanjaan dana kesehatan untuk mendukung penyelenggaraan pembangunan kesehatan. Perencanaan dan pengaturan pembiayaan kesehatan tersebut, dilakukan melalui penggalian dan pengumpulan berbagai sumber dana yang dapat menjamin kesinambungan pembiayaan pembangunan kesehatan, mengalokasikannya secara rasional, serta menggunakannya secara efisien dan efektif. Gambar 5.5. : Proporsi Anggaran Kesehatan Provinsi (Tidak termasuk belanja pegawai ) Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014 Anggaran Kesehatan 8% Total Anggaran 92% Gambar 5.5. memperlihatkan proporsi anggaran kesehatan di luar gaji masih kecil (8%) dibandingkan dengan total anggaran Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tahun Walaupun secara jumlah total anggaran Kesehatan meningkat setiap tahun tetapi secara proporsi masih kecil dibandingkan Sesuai Undang-Undang Kesehatan No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, anggaran kesehatan pemerintah daerah provinsi, kabupaten/kota memiliki alokasi minimal sepuluh persen dari total Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) di luar gaji (belanja pegawai). Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2014

Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta

Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Profil Kesehatan Provinsi DKI Jakarta 2016 i KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang selalu memberi rahmat dan hidayah Nya sehingga dapat tersusunnya Profil Kesehatan Dinas Kesehatan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Jakarta, September 2015 KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI DKI JAKARTA. dr. R. KOESMEDI PRIHARTO, Sp.OT,M.Kes NIP

KATA PENGANTAR. Jakarta, September 2015 KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI DKI JAKARTA. dr. R. KOESMEDI PRIHARTO, Sp.OT,M.Kes NIP KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang selalu memberi rahmat dan hidayah Nya sehingga dapat tersusunnya Profil Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2015. Profil

Lebih terperinci

PROFIL KESEHATAN KOTA JAKARTA BARAT TAHUN 2014

PROFIL KESEHATAN KOTA JAKARTA BARAT TAHUN 2014 PROFIL KESEHATAN KOTA JAKARTA BARAT TAHUN 2014 BAB I PENDAHULUAN Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 17 Ayat 1 menyebutkan bahwa pemerintah bertanggung jawab atas

Lebih terperinci

PROFIL KESEHATAN KOTA JAKARTA BARAT TAHUN 2012

PROFIL KESEHATAN KOTA JAKARTA BARAT TAHUN 2012 PROFIL KESEHATAN KOTA JAKARTA BARAT TAHUN 2012 1 BAB I PENDAHULUAN Undang-undang Dasar 1945 Pasal 34 menyatakan bahwa negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas

Lebih terperinci

KATA SAMBUTAN DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN 1 BAB II GAMBARAN UMUM 3

KATA SAMBUTAN DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN 1 BAB II GAMBARAN UMUM 3 DAFTAR ISI hal. KATA SAMBUTAN DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN i ii iv v x BAB I PENDAHULUAN 1 BAB II GAMBARAN UMUM 3 A. KEADAAN PENDUDUK 3 B. KEADAAN EKONOMI 8 C. INDEKS PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR Masyarakat Kolaka yang Sehat, Kuat. Mandiri dan Berkeadilan Profil Kesehatan Kabupaten Kolaka 2016 Hal. i

KATA PENGANTAR Masyarakat Kolaka yang Sehat, Kuat. Mandiri dan Berkeadilan Profil Kesehatan Kabupaten Kolaka 2016 Hal. i KATA PENGANTAR Puji syukur Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas Taufik dan Hidayah - NYA, sehingga buku Profil Kesehatan Tahun dapat disusun. Profil Kesehatan Kabupaten Kolaka Tahun merupakan gambaran pencapaian

Lebih terperinci

Kata Pengantar Keberhasilan pembangunan kesehatan tentu saja membutuhkan perencanaan yang baik. Perencanaan kesehatan yang baik membutuhkan data/infor

Kata Pengantar Keberhasilan pembangunan kesehatan tentu saja membutuhkan perencanaan yang baik. Perencanaan kesehatan yang baik membutuhkan data/infor DATA/INFORMASI KESEHATAN KABUPATEN LAMONGAN Pusat Data dan Informasi, Kementerian Kesehatan RI 2012 Kata Pengantar Keberhasilan pembangunan kesehatan tentu saja membutuhkan perencanaan yang baik. Perencanaan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2015

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2015 UNIT KERJA : DINAS KESEHATAN A. Tugas Pokok : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan serta melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR dr. Hj. Rosmawati

KATA PENGANTAR dr. Hj. Rosmawati KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena kami dapat menyelesaikan Profil Kesehatan Kabupaten Kolaka ini dengan baik. Profil Kesehatan Kabupaten Kolaka merupakan salah

Lebih terperinci

Juknis Operasional SPM

Juknis Operasional SPM DIREKTORAT JENDERAL OTONOMI DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI Juknis Operasional SPM 1. KESEHATAN KABUPATEN/KOTA PROVINSI KABUPATEN : Jawa Timur : Tulungagung KEMENTERIAN KESEHATAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2016

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2016 UNIT KERJA : DINAS KESEHATAN A. Tugas Pokok : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan serta melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Semoga Peta Kesehatan Indonesia Tahun 2012 ini bermanfaat. Jakarta, September 2013 Kepala Pusat Data dan Informasi

KATA PENGANTAR. Semoga Peta Kesehatan Indonesia Tahun 2012 ini bermanfaat. Jakarta, September 2013 Kepala Pusat Data dan Informasi KATA PENGANTAR Peta Kesehatan Indonesia Tahun 2012 ini disusun untuk menyediakan beberapa data/informasi kesehatan secara garis besar pencapaian program-program kesehatan di Indonesia. Pada edisi ini selain

Lebih terperinci

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas ijin dan. kehendak-nya sehingga Laporan Tahunan dan Profil Kesehatan Puskesmas

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas ijin dan. kehendak-nya sehingga Laporan Tahunan dan Profil Kesehatan Puskesmas Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas ijin dan kehendak-nya sehingga Laporan Tahunan dan Profil Kesehatan Puskesmas Kecamatan Matraman Tahun 2017 selesai disusun. Laporan Tahunan dan Profil

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Gorontalo, Agustus 2011 KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI GORONTALO

KATA PENGANTAR. Gorontalo, Agustus 2011 KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI GORONTALO KATA PENGANTAR Assalamu Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillahirobbilalamin, segala puji bagi Allah SWT atas segala berkat, rahmat, taufik, serta hidayah-nya sehingga Buku Profil Kesehatan Provinsi

Lebih terperinci

BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 15 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SITUBONDO

BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 15 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SITUBONDO BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 15 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SITUBONDO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SITUBONDO, Menimbang

Lebih terperinci

Kata Sambutan KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SULAWESI SELATAN

Kata Sambutan KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SULAWESI SELATAN Kata Sambutan KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SULAWESI SELATAN Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas berkat dan rakhmatnya sehingga buku Profil Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 1762,4 km2 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 desa 270+ kel 10 = 280 3 JUMLAH PENDUDUK 1 341700 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 2388161 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 167 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 151 3 JUMLAH PENDUDUK 1 1260565 1223412 2483977 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 1083136 1048577 2131713 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 4037,6 ha 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 15 3 JUMLAH PENDUDUK 1 558178 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 327536 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI

Lebih terperinci

Akhir kata, kami mengucapkan terima kasih kepada tim penyusun, yang sudah bekerja. Jakarta, 2010 Kepala Pusat Data dan Informasi. dr.

Akhir kata, kami mengucapkan terima kasih kepada tim penyusun, yang sudah bekerja. Jakarta, 2010 Kepala Pusat Data dan Informasi. dr. KATA PENGANTAR Dalam rangka meningkatkan pelayanan data dan informasi baik untuk jajaran manajemen kesehatan maupun untuk masyarakat umum perlu disediakan suatu paket data/informasi kesehatan yang ringkas

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA

PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA WALIKOTA TASIKMALAYA PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA NOMOR : 24 TAHUN 2006 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DI KOTA TASIKMALAYA WALIKOTA TASIKMALAYA Menimbang : a. bahwa berdasarkan ketentuan

Lebih terperinci

Tim Penyusun Pengarah : dr. Hj. Rosmawati. Ketua : Sitti Hafsah Yusuf, SKM, M.Kes. Sekretaris : Santosa, SKM

Tim Penyusun Pengarah : dr. Hj. Rosmawati. Ketua : Sitti Hafsah Yusuf, SKM, M.Kes. Sekretaris : Santosa, SKM KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena kami dapat menyelesaikan Profil Kesehatan Kabupaten Kolaka 2014 ini dengan baik. Profil Kesehatan Kabupaten Kolaka merupakan

Lebih terperinci

JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN DAN KABUPATEN/KOTA SE PROVINSI LAMPUNG TAHUN 2015 JUMLAH KELAHIRAN

JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN DAN KABUPATEN/KOTA SE PROVINSI LAMPUNG TAHUN 2015 JUMLAH KELAHIRAN TABEL 4 JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN DAN KABUPATEN/KOTA SE JUMLAH KELAHIRAN KABUPATEN KOTA LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN HIDUP MATI HIDUP + MATI HIDUP MATI HIDUP + MATI HIDUP MATI

Lebih terperinci

Tabel 4.1 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN KERINCI TAHUN Formulasi Penghitungan Sumber Data

Tabel 4.1 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN KERINCI TAHUN Formulasi Penghitungan Sumber Data Tabel 4.1 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN KERINCI TAHUN 2017-2019 Lampiran 2 No Sasaran Strategis 1 Mengembangkan dan meningkatkan kemitraan dengan masyarakat, lintas sektor, institusi

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 1118KM2 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 367 3 JUMLAH PENDUDUK 1 576,544 561,855 1,138,399 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 469,818 464,301 934,119.0 5 PENDUDUK 10 TAHUN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 1.753,27 KM 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 309 3 JUMLAH PENDUDUK 1 2,244,772 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI

Lebih terperinci

PENGUKURAN INDIKATOR KINERJA SASARAN

PENGUKURAN INDIKATOR KINERJA SASARAN Satuan Kerja Perangkat Daerah : DINAS KESEHATAN Tahun Anggaran : 2015 PENGUKURAN INDIKATOR KINERJA SASARAN No. SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA 1 Peningkatan Mutu Aktivitas Perkantoran Terselenggaranya

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU)

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) UNIT KERJA : DINAS KESEHATAN A. Tugas Pokok : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan serta melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 972 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 192 3 JUMLAH PENDUDUK 1 852,799 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 682,447 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 203 KABUPATEN CIREBON NO INDIKATOR TABEL A. GAMBARAN UMUM LUAS WILAYAH 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 3 JUMLAH PENDUDUK 4 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 0

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM - 1 LUAS WILAYAH 1 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 381/ 5 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI SMP+ 6 JUMLAH

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 343 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI SMP+ 6 JUMLAH BAYI

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM LUAS WILAYAH 8,5 Ha 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 68 3 JUMLAH PENDUDUK 50,884 493,947,004,83 4 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 407,97 382,66 790,533 5 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS DENGAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 299,019 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 417 desa/17 kel 3 JUMLAH PENDUDUK 1 5,077,210 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 17,650 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 20,994 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 DESA=309 KEL=8-3 JUMLAH PENDUDUK 1 869,767 819,995 1,689,232 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 673,079 551,261 1,224,340 5 PENDUDUK

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 203 K0TA TASIKMALAYA NO INDIKATOR TABEL A. GAMBARAN UMUM LUAS WILAYAH 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 3 JUMLAH PENDUDUK 4 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 0

Lebih terperinci

Seluruh isi dalam buku ini dapat dikutip tanpa izin, dengan menyebut sumber.

Seluruh isi dalam buku ini dapat dikutip tanpa izin, dengan menyebut sumber. Pelindung/ Penasehat : Dr. dr. H. Rachmat Latief, SpPD., M.Kes., FINASIM drg.hj. Susilih Ekowati, M.Si Pengarah : Hj. Asmah, SKM., M.Kes Penyusun : Mohamad Nur, SKM Syahrir, S.Kom Agusyanti, SKM Nurmiyati

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 27 TAHUN 2004 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN KABUPATEN / KOTA

GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 27 TAHUN 2004 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN KABUPATEN / KOTA GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 27 TAHUN 2004 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN KABUPATEN / KOTA Dl JAWA TIMUR GUBERNUR JAWA TIMUR Menimbang : a. bahwa sesuai

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP 27 November 2014 KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR : 738 TAHUN : 2006 PERATURAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SERANG Menimbang : DENGAN

Lebih terperinci

Mewujudkan Peningkatan Budaya Sehat dan Aksesbilitas Kesehatan Masyarakat.

Mewujudkan Peningkatan Budaya Sehat dan Aksesbilitas Kesehatan Masyarakat. Mewujudkan Peningkatan Budaya Sehat dan Aksesbilitas Kesehatan Masyarakat. Pada misi V yaitu Mewujudkan Peningkatan Budaya Sehat dan Aksesbilitas Kesehatan Masyarakat telah didukung dengan 8 sasaran sebagai

Lebih terperinci

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I 1 DERAJAT KESEHATAN (AHH, AKB DAN AKI) 2 STATUS GIZI KURANG DAN GIZI BURUK PADA BALITA 3 JUMLAH RUMAH SAKIT BERDASARKAN KEPEMILIKAN DAN PELAYANAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 belum mendapat data dari BPS 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 Kabupaten 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Pembangunan Kesehatan adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen bangsa yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

RPJMD Kab. Temanggung Tahun I X 47

RPJMD Kab. Temanggung Tahun I X 47 2 KESEHATAN AWAL TARGET SASARAN MISI 212 213 214 215 216 217 218 218 Kunjungan Ibu Hamil K4 % 92,24 95 95 95 95 95 95 95 Dinas Kesehatan Jumlah Ibu hamil yang telah memperoleh pelayanan antenatal sesuai

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 305,519 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 442 3 JUMLAH PENDUDUK 1 1,277,610 1,247,873 2,525,483 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PROFIL KESEHATAN PROVINSI KEP. BANGKA BELITUNG TAHUN 2012

PROFIL KESEHATAN PROVINSI KEP. BANGKA BELITUNG TAHUN 2012 PROFIL KESEHATAN PROVINSI KEP. BANGKA BELITUNG TABEL 1 LUAS WILAYAH, DESA/KELURAHAN, PENDUDUK, RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN NO KABUPATEN/KOTA LUAS RATA-RATA KEPADATAN WILAYAH

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2011 NOMOR 35 SERI E PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 862 TAHUN 2011 TENTANG

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2011 NOMOR 35 SERI E PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 862 TAHUN 2011 TENTANG BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2011 NOMOR 35 SERI E PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 862 TAHUN 2011 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN BANJARNEGARA BUPATI BANJARNEGARA,

Lebih terperinci

Perencanaan Pembangunan Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau

Perencanaan Pembangunan Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau Perencanaan Pembangunan Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau 1 1. Pendahuluan Pembangunan kesehatan bertujuan untuk: meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

BAB II PERENCANAAN KINERJA

BAB II PERENCANAAN KINERJA 1 BAB II PERENCANAAN KINERJA Dalam mencapai suatu tujuan organisasi diperlukan visi dan misi yang jelas serta strategi yang tepat. Agar lebih terarah dan fokus dalam melaksanakan rencana strategi diperlukan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

PROFIL KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2015

PROFIL KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2015 PROFIL KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2015 DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH Jl. Piere Tendean No. 24 Semarang Telp. 024-3511351 (Pswt.313) Fax. 024-3517463 Website : www.dinkesjatengprov.go.id

Lebih terperinci

PROFIL PUSKESMAS KARANGASEM I TAHUN 2012

PROFIL PUSKESMAS KARANGASEM I TAHUN 2012 PROFIL PUSKESMAS KARANGASEM I TAHUN PUSKESMAS KARANGASEM I TAHUN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seiring dengan perkembangan zaman tingkat persaingan di bidang kesehatan semakin meningkat demikian

Lebih terperinci

BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN. tahun. Berikut data ketenagaan pegawai di Puskesmas Banguntapan III per 31

BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN. tahun. Berikut data ketenagaan pegawai di Puskesmas Banguntapan III per 31 BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN A. KETENAGAAN Situasi ketenagaan di Puskesmas Banguntapan III berubah dari tahun ke tahun. Berikut data ketenagaan pegawai di Puskesmas Banguntapan III per 31 Desember

Lebih terperinci

Perencanaan Pembangunan Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau

Perencanaan Pembangunan Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau Perencanaan Pembangunan Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau 1 1. Pendahuluan UU No. 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan Pembangunan kesehatan bertujuan untuk: meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU)

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) Instansi : DINAS KESEHATAN KABUPATEN SUMENEP Visi Misi : : MASYARAKAT KABUPATEN SUMENEP SEHAT YANG MANDIRI DAN BERKEADILAN 1. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan.

Lebih terperinci

PERJANJIAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4

PERJANJIAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4 SKPD : Dinas Kesehatan Kota Tebing Tinggi Tahun Anggaran : 2015 PERJANJIAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH INDIKATOR KINERJA UTAMA NO SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET 2015

Lebih terperinci

MATRIKS BUKU I RKP TAHUN 2011

MATRIKS BUKU I RKP TAHUN 2011 MATRIKS BUKU I RKP TAHUN 2011 PRIORITAS 3 Tema Prioritas Penanggung Jawab Bekerjasama dengan PROGRAM AKSI BIDANG KESEHATAN Penitikberatan pembangunan bidang kesehatan melalui pendekatan preventif, tidak

Lebih terperinci

BUPATI SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN BUPATI SEMARANG NOMOR 26 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN BUPATI SEMARANG NOMOR 26 TAHUN 2016 TENTANG BUPATI SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN BUPATI SEMARANG NOMOR 26 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT KABUPATEN SEMARANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

INDIKATOR DAN TARGET SPM. 1. Indikator dan Target Pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat Esensial dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat

INDIKATOR DAN TARGET SPM. 1. Indikator dan Target Pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat Esensial dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat LAMPIRAN I PERATURAN BUPATI GARUT NOMOR 1406 TAHUN 2015 TANGGAL 31-12 - 2015 INDIKATOR DAN TARGET SPM 1. Indikator dan Target Pelayanan Upaya Masyarakat Esensial dan Keperawatan Masyarakat 1 Pelayanan

Lebih terperinci

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 (PERUBAHAN ANGGARAN) PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 (PERUBAHAN ANGGARAN) PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 (PERUBAHAN ANGGARAN) PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan dan akuntabel

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

TREND PEMBANGUNAN KESEHATAN

TREND PEMBANGUNAN KESEHATAN TREND JAWA TIMUR TREND PEMBANGUNAN KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 2000 2011 Jl. A. Yani 118 Surabaya HTTP://dinkes.jatimprov.go.id Email : info@dinkesjatim.go.id DINAS Tahun KESEHATAN 2012 PROVINSI

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU)

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) Instansi Visi : DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR : Mewujudkan Masyarakat Jawa Timur Mandiri untuk Hidup Sehat Misi : 1. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan 2.

Lebih terperinci

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK...

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... I II VII VIII X BAB I PENDAHULUAN BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BANDUNG A. GEOGRAFI... 4 B. KEPENDUDUKAN / DEMOGRAFI...

Lebih terperinci

TUGAS POKOK : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah di bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas

TUGAS POKOK : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah di bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas Indikator Kinerja Utama Pemerintah Kota Tebing Tinggi 011-016 3 NAMA UNIT ORGANISASI : DINAS KESEHATAN TUGAS POKOK : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah di bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penduduknya yang tinggi. Bahkan Indonesia menduduki peringkat ke-empat

BAB I PENDAHULUAN. penduduknya yang tinggi. Bahkan Indonesia menduduki peringkat ke-empat 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Indonesia merupakan salah satu negara dengan tingkat kepadatan penduduknya yang tinggi. Bahkan Indonesia menduduki peringkat ke-empat dalam hal kepadatan penduduk,

Lebih terperinci

PROFIL KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2016

PROFIL KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2016 PROFIL KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2016 DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH Jl. Piere Tendean No. 24 Semarang Telp. 024-3511351 (Pswt.313) Fax. 024-3517463 Website : www.dinkesjatengprov.go.id

Lebih terperinci

BAB 27 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG LEBIH BERKUALITAS

BAB 27 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG LEBIH BERKUALITAS BAB 27 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG LEBIH BERKUALITAS BAB 27 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP LAYANAN KESEHATAN YANG LEBIH BERKUALITAS A. KONDISI UMUM Sesuai dengan UUD 1945,

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH DINAS KESEHATAN

PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH DINAS KESEHATAN PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH DINAS KESEHATAN KANTOR PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH LANTAI V JL. JEND SUDIRMAN KM 12 CAMBAI KODE POS 31111 TELP. (0828) 81414200 Email: dinkespbm@yahoo.co.id KOTA PRABUMULIH Lampiran

Lebih terperinci

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman Oleh: Dewiyana* Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar (PONED) adalah pelayanan untuk menanggulangi kasus kegawatdaruratan obstetri dan neonatal yang

Lebih terperinci

DINAS KESEHATAN BUKU SAKU DINAS KESEHATAN P R O V I N S I K A L I M A N T A N T I M U R

DINAS KESEHATAN BUKU SAKU DINAS KESEHATAN P R O V I N S I K A L I M A N T A N T I M U R DINAS KESEHATAN BUKU SAKU DINAS KESEHATAN 2012-2016 P R O V I N S I K A L I M A N T A N T I M U R KATA PENGANTAR KEPALA DINAS KESEHATAN Assalamu alaikum Wr.Wb. Segala Puji Syukur kita panjatkan Kehadirat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang

Lebih terperinci

Indonesia Menuju Pelayanan Kesehatan Yang Kuat Atau Sebaliknya?

Indonesia Menuju Pelayanan Kesehatan Yang Kuat Atau Sebaliknya? Indonesia Menuju Pelayanan Kesehatan Yang Kuat Atau Sebaliknya? Kesehatan merupakan hal yang sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia, karena dengan tubuh yang sehat atau fungsi tubuh manusia berjalan

Lebih terperinci

BAB 27 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP LAYANAN KESEHATAN YANG LEBIH BERKUALITAS

BAB 27 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP LAYANAN KESEHATAN YANG LEBIH BERKUALITAS BAB 27 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP LAYANAN KESEHATAN YANG LEBIH BERKUALITAS A. KONDISI UMUM Sesuai dengan UUD 1945, pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat,

Lebih terperinci