Tanda Tangan Digital (Digital Signature)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Tanda Tangan Digital (Digital Signature)"

Transkripsi

1 Tanda Tangan Digital (Digital Signature) RSA + SHA-1 Dyah Fajar Nur Rohmah Mulyanto Neng Ika Kurniati Rachmat Wahid Saleh Insani Semuel Hendricard Samadara Siti Puspita Hida Sakti MZ Sumiyatun Teotino Gomez Soares Victoria Diana V. Latumeten Vittalis Ayu Yoga Dwitya Pramudita Natalis Ransi

2 Neng Ika Kurniati Latar Belakang Sejak jaman dahulu, tanda tangan sudah digunakan untuk otentikasi dokumen cetak Tanda tangan mempunyai karakteristik: - Tanda tangan adalah bukti yang otentik - Tanda tangan tidak dapat dilupakan - Tanda tangan tidak dapat dipindah untuk digunakan ulang - Dokumen yang telah ditandatangani tidak dapat diubah - Tanda tangan tidak dapat disangkal (non repudiation) Page 2

3 Fungsi tanda tangan pada dokumen kertas juga diterapkan untuk otentikasi pada data digital (pesan, dokumen elektronik). Tanda tangan untuk data digital dinamakan tanda tangan digital (digital signature) Tanda tangan digital bukanlah tulisan tanda tangan yang di-digitisasi (discan) Page 3

4 Tanda tangan digital adalah nilai kriptografis yang bergantung pada isi pesan dan kunci. Tanda tangan pada dokumen cetak selalu sama, apa pun isi dokumennya. Tanda tangan digital selalu berbeda-beda antara satu isi dokumen dengan dokumen lain. Page 4

5 Aspek Keamanan Kriptografi Kerahasiaan (confidentiality) : menjaga isi pesan dari siapapun yang tidak berhak membacanya penyandian Integritas data (data integrity) : menjamin pesan masih asli atau belum pernah dimanipulasi selama pengiriman Otentikasi (authentication) : identifikasi kebenaran pihak-pihak yang berkomunikasi. Nir Penyangkalan (non-repudiation) : mencegah entitas yang berkomunikasi melakukan penyangkalan Page 5

6 Contoh Kepada Yth. Bapak Dekan Di Tempat Dengan hormat. Bersama surat ini saya ingin mengabarkan bahwa nilai skripsi mahasiswa yang bernama Faisal Saleh dengan NIM adalah 86,5 atau dalam nilai indeks A. Sidang skripsi sudah dilakukan pada Hari Rabu Tanggal 21 Januari 20 Juli Atas perhatian Bapak saya ucapkan terima kasih. 25 Juli 2005 Dosen Pembimbing Skripsi Ir. Ahmad Agus -----BEGIN PGP SIGNATURE----- iqa/awuaqnibsbpbxejk4bb3eqjxvqcg8zn6ul0xnwbtpr5 FfWNt4uxh3AEAn2NC/G2VTUrLpcSyo2l/S/D/+rUl=pZeh -----END PGP SIGNATURE----- Page 6

7 Siti Puspita Hida Sakti MZ Penandatanganan Pesan Menandatangani pesan dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu: 1. Enkripsi pesan Mengenkripsi pesan dengan sendirinya juga menyediakan otentikasi. Pesan yang terenkripsi menyatakan bahwa pesan tersebut telah ditandatangani. 2. Tanda tangan digital dengan fungsi hash Tanda tangan digital dibangkitkan dari hash terhadap pesan. Nilai hash adalah kode ringkas dari pesan. Tanda tangan digital ditambahkan (append) pada pesan. Page 7

8 Penandatanganan Kriptografi Menggunakan Kunci Publik dan Fungsi Hash Penandatanganan pesan dengan cara enkripsi selalu memberikan dua fungsi berbeda: kerahasiaan pesan dan otentikasi pesan Pada beberapa kasus, seringkali otentikasi yang diperlukan, tetapi kerahasiaan pesan tidak. Maksudnya, pesan tidak perlu dienkripsi, sebab yang dibutuhkan hanya keotentikan pesan saja. Algoritma kunci publik dan fungsi hash dapat digunakan untuk kasus seperti ini. Page 8

9 Skema Penandatangan dan Verifikasi Page 9

10 Victoria Diana V. Latumeten Fungsi Hash Fungsi hash: fungsi yang menerima masukan string yang panjangnya sembarang dan mengkonversinya menjadi string yang panjangnya tetap (fixed). Umumnya berukuran jauh lebih kecil dari ukuran string semula kompresi Jika string menyatakan message, maka sembarang pesan M berukuran sembarang dikompresi oleh fungsi hash H melalui persamaan: h = H(M) Keluaran fungsi hash disebut nilai-hash (hash value) atau pesan ringkas (message digest) Page 10

11 Fungsi Hash Satu Arah (One-way hash) Fungsi hash satu arah adalah fungsi hash yang bekerja dalam satu arah. Pesan yang sudah diubah menjadi pesan-ringkas tidak dapat dikembalikan lagi menjadi pesan semula. Contoh fungsi hash satu arah: MD5 dan SHA. MD5 menghasilkan pesan-ringkas berukuran 128 bit. SHA menghasilkan pesan-ringkas berukuran 160 bit. Page 11

12 Sifat-sifat fungsi Hash Fungsi H dapat diterapkan pada blok data berukuran berapa saja. H menghasilkan nilai-hash(h) dengan panjang tetap (fixed-length output). H(x) mudah dihitung untuk setiap nilai x yang diberikan. Untuk setiap h yang dihasilkan, tidak mungkin dikembalikan nilai x sedemikian sehingga H(x) = h. Itulah sebabnya fungsi H dikatakan fungsi hash satu arah (one-way hash function). Untuk setiap x yang diberikan, tidak mungkin mencari y x sedemikian sehingga H(y) = H(x). Tidak mungkin (secara komputasi) mencari pasangan x dan y sedemikian sehingga H(x) = H(y). Page 12

13 Sebuah fungsi hash seharusnya berlaku seperti fungsi acak. Sebuah fungsi hash dianggap tidak aman jika: - Secara komputasi dimungkinkan pesan yang bersesuaian dengan pesanringkasnya. - Terjadi kolisi (collision), yaitu terdapat beberapa pesan yang mempunyai pesan ringkas sama. - Masukkan fungsi hash adalah blok pesan (M) dan keluaran dari hashing blok pesan sebelumnya. h i = H(M i, h i-1 ) Page 13

14 Sumiyatun Secure Hash Algorithm (SHA) Ditemukan oleh National Institute of Standard and Technology (NIST) tahun 1993, merupakan pengembangan dari MD5. Tahun 1995, dikembangkan menjadi SHA-1 Varian SHA: SHA-1, SHA-224, SHA-256, SHA-512. SHA dianggap secure karena dirancang sedemikian rupa sehingga secara komputasi tidak mungkin menemukan pesan yang berkorespondensi dengan message digest yang diberikan. Page 14

15 SHA-1 Menerima masukan pesan M, dengan panjang maksimal 2 64 bit, ukuran blok pesan 512 bit. Terdapat tiga elemen: 1. Message schedule : terdiri dari word-word (setiap word berukuran 32 bit). Diperoleh dari membagi pesan yang sudah diformat menjadi masing-masing berukuran 32 bit, yang ditulis sebagai W 0, W 1,..., W Buffer: terdiri dari lima buah variabel yang setiap variabelnya berukuran 32- bit, ditulis sebagai a, b, c, d dan e. 3. Nilai hash : sebanyak lima buah masing-masing berukuran 32-bit, ditulis sebagai H 0 (i), H 1 (i), H 2 (i), H 3 (i) dan H 4 (i) Page 15

16 Preprocessing SHA-1 1. Memformat pesan - Pesan harus diformat terlebih dahulu agar dapat dihitung nilai hash-nya. - Pada SHA-1, pesan diformat dengan menambahkan bit agar panjangnya 512-bit. - Misalkan panjang pesan M adalah l, maka tambahkan bit 1 di bagian akhir pesan dan sejumlah k bit nol, k sendiri didapat dari l k = 448 (mod 512) dimana k adalah positif terkecil. - Pesan kemudian ditambahkan lagi sejumlah 64-bit yang nilainya sama dengan panjang l. Page 16

17 Contoh Pesan abc memiliki panjang 3 x 8-bit = 24 bit. a = b = c = Tambahkan bit 1 pada bagian akhir pesan, diikuti dengan 448 (24 +1) = 423 bit 0. Contoh format pesan a b c l=24 Page 17

18 Inisialisasi Buffer SHA membutuhkan 5 buah buffer yang masing-masing panjangnya 32 bit (MD5 hanya mempunyai 4 buah buffer). Total panjang buffer adalah 5 32 = 160 bit. Buffer ini menampung hasil antara dan hasil akhir. Kelima penyangga diberi nama A, B, C, D, dan E. Setiap penyangga diinisialisasi dengan nilai-nilai (dalam notasi hexadesimal) sebagai berikut: A : B : EFCDAB89 C : 98BADCFE D : E : C3D2E1F0 Page 18

19 Vittalis Ayu Perhitungan Nilai Hash Pengolahan pesan dalam blok berukuran 512-bit Pesan dibagi menjadi L buah blok yang masing-masing panjangnya 512-bit (Y 0 sampai Y L-1 ) Setiap blok 512-bit diproses bersama dengan buffer menjadi keluaran 128-bit, dan ini disebut proses H SHA Putaran H SHA terdiri dari 80 putaran (MD5 hanya 4 putaran). Page 19

20 Masing-masing putaran menggunakan bilangan penambah K t, yaitu: - Putaran 0 t 19 K t = 5A Putaran 20 t 39 K t = 6ED9EBA1 - Putaran 40 t 59 K t = 8F1BBCDC - Putaran 60 t 79 K t = CA62C1D6 Pada gambar, Y q menyatakan blok 512-bit ke-q dari pesan yang telah ditambah bit-bit padding dan tambahan 64 bit nilai panjang pesan semula. MD q adalah nilai message digest 160-bit dari proses H SHA ke-q. Pada awal proses, MD q berisi nilai inisialisasi buffer MD. Page 20

21 Operasi Dasar SHA-1 dalam satu putaran Setiap putaran menggunakan operasi dasar yang sama. a, b, c, d, e (CLS 5 (a) + f t (b, c, d) + e + W t + K t ), a, CLS 30 (b), c, d t : putaran 0 t 79 f t : fungsi logika CLS : circular left shift sebanyak s bit. W : word 32-bit yang diturunkan dari blok 512-bit yang sedang diproses. K t : konstanta penambah + : operasi penjumlahan dalam modulo 232. Page 21

22 Fungsi f t adalah fungsi logika yang melakukan operasi logika bitwise. f t (b, c, d) = (b c) ( c d) untuk 0 t 19 f t (b, c, d) = (b c d) untuk 20 t 39 f t (b, c, d) = (b c) (b d) (c d) untuk 40 t 59 f t (b, c, d) = (b c d) untuk 60 t 79 Nilai W 1 sampai W 16 berasal dari 16 word pada blok yang sedang diproses, sedangkan nilai W t berikutnya diperoleh dari persamaan: W t=16 W t-14 W t-8 W t-3 Setelah putaran ke-79, a, b, c, d, dan e ditambahkan ke A, B, C, D, dan E, dan selanjutnya algoritma memproses untuk blok data berikutnya (Y q+1 ). Keluaran akhir dari algoritma SHA adalah hasil penyambungan bit-bit di A, B, C, D, dan E. Page 22

23 Contoh Perhitungan Misalkan pesan berupa ASCII binary code abc Panjang pesan l = 24, selanjutnya di-append 1 diikuti Selanjutnya di-append dengan panjang message, yaitu 24 ( ) sepanjang 64-bit Bagi ke dalam blok-blok word hexadesimal W[0] = W[6] = W[11] = W[1] = W[7] = W[12] = W[2] = W[8] = W[13] = W[3] = W[9] = W[14] = W[4] = W[10] = W[15] = W[5] = Page 23

24 Nilai hex A, B, C, D, E untuk t = Page 24

25 Block 1 setelah diproses Setelah semua nilai variable sudah ditentukan, selanjutnya kita akan menentukan nilai hash akhir untuk blok ke-1: H 0 (1) = A + H 0 (i-1) = B35 = A9993E36 H 1 (1) = B + H 1 (i-1) = EFCDAB D5E1 = A H 2 (1) = C + H 2 (i-1) = 98BADCFE = BA3E2571 H 3 (1) = D + H 3 (i-1) = E6DF6 = 7850C26C H 4 (1) = E + H 4 (i-1) = C3D2E1F0 + D8FDF6AD = 9CD0D89D. Message digest = A9993E A BA3E C26C 9CD0D89D Page 25

26 Setelah mengulangi langkah sebanyak blok pesan N maka nilai hash akhir digabungkan sehingga dihasilkan nilai sebagai nilai hash akhir sebanyak 160-bit. Page 26

27 Dyah Fajar Nur Rohmah Metode RSA (Ringkasan) Page 27

28 Page 28

29 Enter your title here. It is also possible to have 2 lines of text. Enter your subtitle here This is a dummy text. Please ignore the following content as it is dummy text. This is definitely some dummy text. The text here is meaningless as it is used to fill this slide. Replace this dummy text with our own text. This is a dummy text. Please ignore the following content as it is dummy text. This is definitely some dummy text. The text here is meaningless as it is used to fill this slide. Replace this dummy text with our own text. Here comes your footer Page 29

30 Enter your title here Enter your subtitle here Enter your title here This is a dummy text. Please ignore the following content as it is dummy text. This is definitely some dummy text. The text here is meaningless as it is used to fill this slide. Enter your title here This is a dummy text. Please ignore the following content as it is dummy text. This is definitely some dummy text. The text here is meaningless as it is used to fill this slide. Here comes your footer Page 30

Digital Signature Standard (DSS)

Digital Signature Standard (DSS) Bahan Kuliah ke-19 IF5054 Kriptografi Digital Signature Standard (DSS) Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004 19. Digital Signature Standard

Lebih terperinci

Tandatangan Digital. Yus Jayusman STMIK BANDUNG

Tandatangan Digital. Yus Jayusman STMIK BANDUNG Tandatangan Digital Yus Jayusman STMIK BANDUNG 1 Review materi awal Aspek keamanan yang disediakan oleh kriptografi: 1. Kerahasiaan pesan (confidentiality/secrecy) 2. Otentikasi (authentication). 3. Keaslian

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Pengertian Kriptografi

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Pengertian Kriptografi BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Kriptografi Kriptografi (cryptography) berasal dari bahasa Yunani yang terdiri atas kata cryptos yang artinya rahasia, dan graphein yang artinya tulisan. Berdasarkan

Lebih terperinci

PENGGUNAAN FUNGSI HASH SATU-ARAH UNTUK ENKRIPSI DATA

PENGGUNAAN FUNGSI HASH SATU-ARAH UNTUK ENKRIPSI DATA Media Informatika Vol. 7 No. 3 (2008) PENGGUNAAN FUNGSI HASH SATU-ARAH UNTUK ENKRIPSI DATA Budi Maryanto Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer LIKMI Jl. Ir. H. Juanda 96 Bandung 40132 E-mail

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Saat ini keamanan terhadap data yang tersimpan dalam komputer sudah menjadi persyaratan mutlak. Dalam hal ini, sangat terkait dengan betapa pentingnya data tersebut

Lebih terperinci

Analisis Beberapa Fungsi Hash dan Implementasi Fungsi Hash pada Protokol SMTP

Analisis Beberapa Fungsi Hash dan Implementasi Fungsi Hash pada Protokol SMTP Analisis Beberapa Fungsi Hash dan Implementasi Fungsi Hash pada Protokol SMTP Erdiansyah Fajar Nugraha / 13508055 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Implementasi dan Analisis Perbandingan Algoritma MAC Berbasis Fungsi Hash Satu Arah Dengan Algoritma MAC Berbasis Cipher Block

Implementasi dan Analisis Perbandingan Algoritma MAC Berbasis Fungsi Hash Satu Arah Dengan Algoritma MAC Berbasis Cipher Block Implementasi dan Analisis Perbandingan Algoritma MAC Berbasis Fungsi Hash Satu Arah Dengan Algoritma MAC Berbasis Cipher Block Pudy Prima 13508047 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro

Lebih terperinci

Otentikasi dan Tandatangan Digital (Authentication and Digital Signature)

Otentikasi dan Tandatangan Digital (Authentication and Digital Signature) Bahan Kuliah ke-18 IF5054 Kriptografi Otentikasi dan Tandatangan Digital (Authentication and Digital Signature) Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI Pada bab ini, akan dibahas landasan teori mengenai teori-teori yang digunakan dan konsep yang mendukung pembahasan, serta penjelasan mengenai metode yang digunakan. 2.1. Pengenalan

Lebih terperinci

MODEL KEAMANAN INFORMASI BERBASIS DIGITAL SIGNATURE DENGAN ALGORITMA RSA

MODEL KEAMANAN INFORMASI BERBASIS DIGITAL SIGNATURE DENGAN ALGORITMA RSA MODEL KEAMANAN INFORMASI BERBASIS DIGITAL SIGNATURE DENGAN ALGORITMA RSA Mohamad Ihwani Universitas Negeri Medan Jl. Willem Iskandar Pasar v Medan Estate, Medan 20221 mohamadihwani@unimed.ac.id ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM

BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM III.1. Analisis Sistem yang Sedang Berjalan Proses analisa sistem merupakan langkah kedua pada pengembangan sistem. Analisa sistem dilakukan untuk memahami

Lebih terperinci

STUDI PENCARIAN KOLISI PADA SHA-1 OLEH XIAOYUN WANG dkk.*

STUDI PENCARIAN KOLISI PADA SHA-1 OLEH XIAOYUN WANG dkk.* Abstraksi STUDI PENCARIAN KOLISI PADA SHA-1 OLEH XIAOYUN WANG dkk.* Yogie Adrisatria NIM : 13503035 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if13035@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

APLIKASI TEORI BILANGAN UNTUK AUTENTIKASI DOKUMEN

APLIKASI TEORI BILANGAN UNTUK AUTENTIKASI DOKUMEN APLIKASI TEORI BILANGAN UNTUK AUTENTIKASI DOKUMEN Mohamad Ray Rizaldy - 13505073 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat e-mail: if15073@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

PEMBUATAN TANDA TANGAN DIGITAL MENGGUNAKAN DIGITAL SIGNATURE ALGORITHM

PEMBUATAN TANDA TANGAN DIGITAL MENGGUNAKAN DIGITAL SIGNATURE ALGORITHM PEMBUATAN TANDA TANGAN DIGITAL MENGGUNAKAN DIGITAL SIGNATURE ALGORITHM Faizah Nurhasanah 1, Raden Sulaiman 1 1 Jurusan Matematika, MIPA, Universitas Negeri Surabaya 60231 1 Jurusan Matematika, MIPA, Universitas

Lebih terperinci

Digital Signature Algorithm (DSA)

Digital Signature Algorithm (DSA) Digital Signature Algorithm (DSA) Pada bulan Agustus 1991, NIST (The National Institute of Standard and Technology) mengumumkan algoritma sidik dijital yang disebut Digital Signature Algorithm (DSA). DSA

Lebih terperinci

MODEL KEAMANAN INFORMASI BERBASIS DIGITAL SIGNATURE DENGAN ALGORITMA RSA

MODEL KEAMANAN INFORMASI BERBASIS DIGITAL SIGNATURE DENGAN ALGORITMA RSA CESS (Journal Of Computer Engineering System And Science) p-issn :2502-7131 MODEL KEAMANAN INFORMASI BERBASIS DIGITAL SIGNATURE DENGAN ALGORITMA RSA Mohamad Ihwani Universitas Negeri Medan Jl. Willem Iskandar

Lebih terperinci

Fungsi Hash. Bahan Kuliah IF3058 Kriptografi. Rinaldi Munir/Teknik Informatika STEI-ITB

Fungsi Hash. Bahan Kuliah IF3058 Kriptografi. Rinaldi Munir/Teknik Informatika STEI-ITB Fungsi Hash Bahan Kuliah IF3058 Kriptografi 1 Pendahuluan Fungsi hash adalah fungsi yang - menerima masukan string yang panjangnya sembarang, - lalu mentransformasikannya menjadi string keluaran yang panjangnya

Lebih terperinci

Penggunaan Digital Signature Standard (DSS) dalam Pengamanan Informasi

Penggunaan Digital Signature Standard (DSS) dalam Pengamanan Informasi Penggunaan Digital Signature Standard (DSS) dalam Pengamanan Informasi Wulandari NIM : 13506001 Program Studi Teknik Informatika ITB, Jl Ganesha 10, Bandung, email: if16001@students.if.itb.ac.id Abstract

Lebih terperinci

ALGORITMA RIPEMD. Roland L. Bu'ulölö

ALGORITMA RIPEMD. Roland L. Bu'ulölö ALGORITMA RIPEMD Roland L. Bu'ulölö 135 04 072 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-Mail: if14072@students.if.itb.ac.id Abstrak Fungsi hash adalah suatu

Lebih terperinci

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1. Penelitian Terdahulu

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1. Penelitian Terdahulu Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1. Penelitian Terdahulu Pada penelitian berjudul Translucent Databases: A Precursor to Privacy Sensitive Databases, dibahas tentang penerapan translucent database untuk mengamankan

Lebih terperinci

Studi Perancangan Algoritma Fungsi Hash

Studi Perancangan Algoritma Fungsi Hash Studi Perancangan Algoritma Fungsi Hash Kevin Chandra Irwanto 13508063 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132,

Lebih terperinci

Fungsi Hash Satu-Arah dan Algoritma MD5

Fungsi Hash Satu-Arah dan Algoritma MD5 Bahan Kuliah ke-17 IF5054 Kriptografi Fungsi Hash Satu-Arah dan Algoritma MD5 Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004 Rinaldi Munir - IF5054

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Seiring perkembangan teknologi, berbagai macam dokumen kini tidak lagi dalam

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Seiring perkembangan teknologi, berbagai macam dokumen kini tidak lagi dalam BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Seiring perkembangan teknologi, berbagai macam dokumen kini tidak lagi dalam bentuknya yang konvensional di atas kertas. Dokumen-dokumen kini sudah disimpan sebagai

Lebih terperinci

ALGORITMA MAC BERBASIS FUNGSI HASH SATU ARAH

ALGORITMA MAC BERBASIS FUNGSI HASH SATU ARAH ALGORITMA MAC BERBASIS FUNGSI HASH SATU ARAH Irma Juniati NIM : 13506088 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung e-mail

Lebih terperinci

Tanda Tangan Digital untuk Pengecekan Keaslian Data pada Perpustakaan Digital

Tanda Tangan Digital untuk Pengecekan Keaslian Data pada Perpustakaan Digital Tanda Tangan Digital untuk Pengecekan Keaslian Data pada Perpustakaan Digital Nabilah Shabrina (13508087) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Implementasi Secure Hash Algorithm-1 Untuk Pengamanan Data Dalam Library Pada Pemrograman Java

Implementasi Secure Hash Algorithm-1 Untuk Pengamanan Data Dalam Library Pada Pemrograman Java Citec Journal, Vol. 1, No. 1, November 2013 Januari 2014 ISSN: 2354-5771 Implementasi Secure Hash Algorithm-1 Untuk Pengamanan Data Dalam Library Pada Pemrograman Java 57 Komang Aryasa* 1, Yesaya Tommy

Lebih terperinci

Tanda Tangan Digital Dengan Menggunakan SHA-256 Dan Algoritma Knapsack Kunci-Publik

Tanda Tangan Digital Dengan Menggunakan SHA-256 Dan Algoritma Knapsack Kunci-Publik Tanda Tangan Digital Dengan Menggunakan SHA-256 Dan Algoritma Knapsack Kunci-Publik Bhimantyo Pamungkas - 13504016 Program Studi Teknik Informatika ITB, Bandung 40132, email: btyo_pamungkas@yahoo.co.id

Lebih terperinci

2016 IMPLEMENTASI DIGITAL SIGNATURE MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES DAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI RSA SEBAGAI KEAMANAN PADA SISTEM DISPOSISI SURAT

2016 IMPLEMENTASI DIGITAL SIGNATURE MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES DAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI RSA SEBAGAI KEAMANAN PADA SISTEM DISPOSISI SURAT BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Kegiatan surat-menyurat sangat populer di era modern ini. Bentuk surat dapat berupa surat elektronik atau non-elektronik. Pada umumnya surat nonelektronik

Lebih terperinci

TUGAS DIGITAL SIGNATURE

TUGAS DIGITAL SIGNATURE TUGAS DIGITAL SIGNATURE OLEH : Herdina Eka Kartikawati 13050974091 S1. PENDIDIKAN TEKNOLOGI INFORMASI JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA I. 5 Soal dan Jawaban terkait

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Key Words Tanda Tangan Digital, , Steganografi, SHA1, RSA

I. PENDAHULUAN. Key Words Tanda Tangan Digital,  , Steganografi, SHA1, RSA Analisis dan Implementasi Tanda Tangan Digital dengan Memanfaatkan Steganografi pada E-Mail Filman Ferdian - 13507091 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Aplikasi Pengamanan Data dengan Teknik Algoritma Kriptografi AES dan Fungsi Hash SHA-1 Berbasis Desktop

Aplikasi Pengamanan Data dengan Teknik Algoritma Kriptografi AES dan Fungsi Hash SHA-1 Berbasis Desktop Aplikasi Pengamanan Data dengan Teknik Algoritma Kriptografi AES dan Fungsi Hash SHA-1 Berbasis Desktop Ratno Prasetyo Magister Ilmu Komputer Universitas Budi Luhur, Jakarta, 12260 Telp : (021) 5853753

Lebih terperinci

PENGGUNAAN DIGITAL SIGNATURE DALAM SURAT ELEKTRONIK DENGAN MENYISIPKANNYA PADA DIGITIZED SIGNATURE

PENGGUNAAN DIGITAL SIGNATURE DALAM SURAT ELEKTRONIK DENGAN MENYISIPKANNYA PADA DIGITIZED SIGNATURE PENGGUNAAN DIGITAL SIGNATURE DALAM SURAT ELEKTRONIK DENGAN MENYISIPKANNYA PADA DIGITIZED SIGNATURE Ari Wardana 135 06 065 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung

Lebih terperinci

Implementasi ECDSA untuk Verifikasi Berkas Berukuran Besar dengan Menggunakan Merkle Tree

Implementasi ECDSA untuk Verifikasi Berkas Berukuran Besar dengan Menggunakan Merkle Tree Implementasi ECDSA untuk Verifikasi Berkas Berukuran Besar dengan Menggunakan Merkle Tree Muhamad Visat Sutarno - 13513037 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengertiaan Kriptografi Kata kriptografi berasal dari bahasa Yunani, yaitu kata kryptos, yang berarti rahasia dan kata graphein yang berarti menulis. Schineir (1996) mendefinisikan

Lebih terperinci

PROTOKOL KEAMANAN DOKUMEN DIGITAL PADA SISTEM E-PROCUREMENT MENGGUNAKAN AES, RSA, DAN SHA1 PERMADHI SANTOSA

PROTOKOL KEAMANAN DOKUMEN DIGITAL PADA SISTEM E-PROCUREMENT MENGGUNAKAN AES, RSA, DAN SHA1 PERMADHI SANTOSA PROTOKOL KEAMANAN DOKUMEN DIGITAL PADA SISTEM E-PROCUREMENT MENGGUNAKAN AES, RSA, DAN SHA1 PERMADHI SANTOSA DEPARTEMEN ILMU KOMPUTER FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT PERTANIAN BOGOR

Lebih terperinci

Tanda-Tangan Digital, Antara Ide dan Implementasi

Tanda-Tangan Digital, Antara Ide dan Implementasi Tanda-Tangan Digital, Antara Ide dan Implementasi 1 Donny Kurnia, Agus Hilman Majid, dan Satria Buana Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 E-mail : if10021@students.if.itb.ac.id,

Lebih terperinci

Pembangkit Kunci Acak pada One-Time Pad Menggunakan Fungsi Hash Satu-Arah

Pembangkit Kunci Acak pada One-Time Pad Menggunakan Fungsi Hash Satu-Arah Pembangkit Kunci Acak pada One-Time Pad Menggunakan Fungsi Hash Satu-Arah Junita Sinambela (13512023) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Kriptografi Modern Part -1

Kriptografi Modern Part -1 Kriptografi Modern Part -1 Diagram Blok Kriptografi Modern Convidentiality Yaitu memberikan kerahasiaan pesan dn menyimpan data dengan menyembunyikan informasi lewat teknik-teknik enripsi. Data Integrity

Lebih terperinci

FUNGSI HASH PADA KRIPTOGRAFI

FUNGSI HASH PADA KRIPTOGRAFI FUNGSI HASH PADA KRIPTOGRAFI Aridarsyah Eka Putra Program Studi Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10, Bandung, 40132 e-mail: if17058@students.if.itb.ac.id, black_crystae@yahoo.co.id

Lebih terperinci

Implementasi SHA, Algoritma HAJ, dan Algoritma RSA pada BlackBerry Messanger

Implementasi SHA, Algoritma HAJ, dan Algoritma RSA pada BlackBerry Messanger Implementasi SHA, Algoritma HAJ, dan Algoritma RSA pada BlackBerry Messanger Andara Livia Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. membahas tentang penerapan skema tanda tangan Schnorr pada pembuatan tanda

BAB II DASAR TEORI. membahas tentang penerapan skema tanda tangan Schnorr pada pembuatan tanda BAB II DASAR TEORI Pada Bab II ini akan disajikan beberapa teori yang akan digunakan untuk membahas tentang penerapan skema tanda tangan Schnorr pada pembuatan tanda tangan digital yang meliputi: keterbagian

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Kriptografi Berikut ini akan dijelaskan sejarah, pengertian, tujuan, dan jenis kriptografi.

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Kriptografi Berikut ini akan dijelaskan sejarah, pengertian, tujuan, dan jenis kriptografi. BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi Berikut ini akan dijelaskan sejarah, pengertian, tujuan, dan jenis kriptografi. 2.1.1 Pengertian Kriptografi Kriptografi (cryptography) berasal dari bahasa yunani yaitu

Lebih terperinci

Aplikasi UMAC pada Instant Messaging

Aplikasi UMAC pada Instant Messaging Aplikasi UMAC pada Instant Messaging Gerard Edwin - 13507079 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi Ditinjau dari segi terminologinya, kata kriptografi berasal dari bahasa Yunani yaitu crypto yang berarti secret (rahasia) dan graphia yang berarti writing (tulisan).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah. Perkembangan teknologi saat ini telah mengubah cara masyarakat baik itu perusahaan militer dan swasta dalam berkomunikasi. Dengan adanya internet, pertukaran

Lebih terperinci

Kriptografi Modern Part -1

Kriptografi Modern Part -1 Kriptografi Modern Part -1 Diagram Blok Kriptografi Modern Convidentiality Yaitu memberikan kerahasiaan pesan dn menyimpan data dengan menyembunyikan informasi lewat teknik-teknik enripsi. Data Integrity

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Kriptografi Kata cryptography berasal dari bahasa Yunani krupto (hidden atau secret) dan grafh (writing) yang artinya adalah secret writing. Definisi kriptografi menurut Schneier

Lebih terperinci

Analisis Cara Kerja Beragam Fungsi Hash Yang Ada. Christian Angga

Analisis Cara Kerja Beragam Fungsi Hash Yang Ada. Christian Angga Analisis Cara Kerja Beragam Fungsi Hash Yang Ada Christian Angga 13508008 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132,

Lebih terperinci

Analisis Penerapan Algoritma MD5 Untuk Pengamanan Password

Analisis Penerapan Algoritma MD5 Untuk Pengamanan Password Analisis Penerapan Algoritma MD5 Untuk Pengamanan Password Inayatullah STMIK MDP Palembang inayatullah@stmik-mdp.net Abstrak: Data password yang dimiliki oleh pengguna harus dapat dijaga keamanannya. Salah

Lebih terperinci

Kriptografi Elliptic Curve Dalam Digital Signature

Kriptografi Elliptic Curve Dalam Digital Signature Kriptografi Elliptic Curve Dalam Digital Signature Ikmal Syifai 13508003 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132,

Lebih terperinci

ALGORITMA MD5 DIBAWAKAN OLEH KELOMPOK 6 TUGAS KEAMANAN INFORMASI

ALGORITMA MD5 DIBAWAKAN OLEH KELOMPOK 6 TUGAS KEAMANAN INFORMASI ALGORITMA MD5 DIBAWAKAN OLEH KELOMPOK 6 TUGAS KEAMANAN INFORMASI PENGERTIAN FUNGSI HASH FUNGSI HASH Merupakan sebuah algoritma yang mengubah teks atau pesan menjadi sederetan karakter acak yang memiliki

Lebih terperinci

Analisis Keamanan Penggunaan Kunci Publik dan Privat pada Digital Signature untuk Aplikasi Blackberry

Analisis Keamanan Penggunaan Kunci Publik dan Privat pada Digital Signature untuk Aplikasi Blackberry Analisis Keamanan Penggunaan Kunci Publik dan Privat pada Digital Signature untuk Aplikasi Blackberry Matthew NIM: 13507012 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Penanganan Kolisi pada Fungsi hash dengan Algoritma Pengembangan Vigenere Cipher (menggunakan Deret Fibonacci)

Penanganan Kolisi pada Fungsi hash dengan Algoritma Pengembangan Vigenere Cipher (menggunakan Deret Fibonacci) Penanganan Kolisi pada hash dengan Algoritma Pengembangan Vigenere Cipher (menggunakan Deret Fibonacci) Jaisyalmatin Pribadi - 13510084 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Lebih terperinci

Implementasi MD5 Hash dengan Random Salt serta Analisis Keamanannya

Implementasi MD5 Hash dengan Random Salt serta Analisis Keamanannya Implementasi MD5 Hash dengan Random Salt serta Analisis Keamanannya Setia Negara B. Tjaru / 13508054 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Pemanfaatan Metode Pembangkitan Parameter RSA untuk Modifikasi SHA-1

Pemanfaatan Metode Pembangkitan Parameter RSA untuk Modifikasi SHA-1 Pemanfaatan Metode Pembangkitan Parameter RSA untuk Modifikasi SHA-1 Miftah Mizan NIM : 13507064 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Algoritma QR Code Digital Signature dengan Memanfaatkan Fingerprint

Algoritma QR Code Digital Signature dengan Memanfaatkan Fingerprint Algoritma QR Code Digital dengan Memanfaatkan Fingerprint Candy Olivia Mawalim (13513031) Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia 13513031@std.stei.itb.ac.id

Lebih terperinci

Fungsi Hash dan Metode Collision Resolution

Fungsi Hash dan Metode Collision Resolution Fungsi Hash dan Metode Collision Resolution Riffa Rufaida ( 13507007) 1) 1) Jurusan Teknik Informatika ITB, Bandung 40132, email: if17007@students.if.itb.ac.id Abstract Setiap record data memiliki kunci

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diperhatikan, yaitu : kerahasiaan, integritas data, autentikasi dan non repudiasi.

BAB I PENDAHULUAN. diperhatikan, yaitu : kerahasiaan, integritas data, autentikasi dan non repudiasi. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada proses pengiriman data (pesan) terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu : kerahasiaan, integritas data, autentikasi dan non repudiasi. Oleh karenanya

Lebih terperinci

Perancangan Kios Buku Online Dengan Menerapkan Algoritma MD5 Dalam Pengamanan Record Login

Perancangan Kios Buku Online Dengan Menerapkan Algoritma MD5 Dalam Pengamanan Record Login Perancangan Kios Buku Online Dengan Menerapkan Algoritma MD5 Dalam Pengamanan Record Login 1) Amin Setiawan Lahagu STMIK Budi Darma, Jl. Sisimangaraja No.338 Medan, Sumatera Utara, Indonesia www.stmik-budidarma.ac.id

Lebih terperinci

Studi dan Implementasi RSA, SHA-1, TimeStamp Untuk penangangan Non Repudiation

Studi dan Implementasi RSA, SHA-1, TimeStamp Untuk penangangan Non Repudiation Studi dan Implementasi RSA, SHA-1, TimeStamp Untuk penangangan Non Repudiation Ecko Fernando Manalu 13508604 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Perancangan dan Implementasi Digital Signature pada Dokumen PDF dengan Algoritma Vigenere Artikel Ilmiah

Perancangan dan Implementasi Digital Signature pada Dokumen PDF dengan Algoritma Vigenere Artikel Ilmiah Perancangan dan Implementasi Digital Signature pada Dokumen PDF dengan Algoritma Vigenere Artikel Ilmiah Peneliti: Heldegarda Rambu Padu Leba (672014707) Magdalena A. Ineke Pakereng, M.Kom. Program Studi

Lebih terperinci

Bab 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

Bab 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Bab 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Data atau informasi tidak hanya disajikan dalam bentuk teks, tetapi juga dapat berupa gambar, audio (bunyi, suara, musik), dan video. Keempat macam data atau informasi

Lebih terperinci

Pembangkitan Nilai MAC dengan Menggunakan Algoritma Blowfish, Fortuna, dan SHA-256 (MAC-BF256)

Pembangkitan Nilai MAC dengan Menggunakan Algoritma Blowfish, Fortuna, dan SHA-256 (MAC-BF256) Pembangkitan Nilai MAC dengan Menggunakan Algoritma Blowfish, Fortuna, dan SHA-256 (MAC-BF256) Sila Wiyanti Putri 1) 1) Program Studi Teknik Informatika ITB, Bandung 40132, email: silawp@gmail.com Abstract

Lebih terperinci

Tanda Tangan Digital Majemuk dengan Kunci Publik Tunggal dengan Algoritma RSA dan El Gamal

Tanda Tangan Digital Majemuk dengan Kunci Publik Tunggal dengan Algoritma RSA dan El Gamal Tanda Tangan Digital Majemuk dengan Kunci Publik Tunggal dengan Algoritma RSA dan El Gamal Muhamad Fajrin Rasyid 1) 1) Program Studi Teknik Informatika ITB, Bandung 40132, email: if14055@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

DESAIN DAN IMPLEMENTASI PROTOKOL KRIPTOGRAFI UNTUK APLIKASI SECURE CHAT PADA MULTIPLATFORM SISTEM OPERASI

DESAIN DAN IMPLEMENTASI PROTOKOL KRIPTOGRAFI UNTUK APLIKASI SECURE CHAT PADA MULTIPLATFORM SISTEM OPERASI DESAIN DAN IMPLEMENTASI PROTOKOL KRIPTOGRAFI UNTUK APLIKASI SECURE CHAT PADA MULTIPLATFORM SISTEM OPERASI Faizal Achmad Lembaga Sandi Negara e-mail : faizal.achmad@lemsaneg.go.id Abstrak Permasalahan yang

Lebih terperinci

PENERAPAN GRUP MULTIPLIKATIF ATAS TANDA TANGAN DIGITAL ELGAMAL

PENERAPAN GRUP MULTIPLIKATIF ATAS TANDA TANGAN DIGITAL ELGAMAL Prosiding Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan dan Penerapan MIPA, Fakultas MIPA, Universitas Negeri Yogyakarta, 14 Mei 2011 PENERAPAN GRUP MULTIPLIKATIF ATAS DALAM PEMBUATAN TANDA TANGAN DIGITAL ELGAMAL

Lebih terperinci

APLIKASI OTENTIKASI DOKUMEN MENGGUNAKAN ALGORITMA GOST DIGITAL SIGNATURE SKRIPSI ASMAYUNITA

APLIKASI OTENTIKASI DOKUMEN MENGGUNAKAN ALGORITMA GOST DIGITAL SIGNATURE SKRIPSI ASMAYUNITA APLIKASI OTENTIKASI DOKUMEN MENGGUNAKAN ALGORITMA GOST DIGITAL SIGNATURE SKRIPSI ASMAYUNITA 091402085 PROGRAM STUDI TEKNOLOGI INFORMASI FAKULTAS ILMU KOMPUTER DAN TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

Perbandingan HMAC SHA-512 dan HMAC RIPEMD-160 dengan Penggunaan Kunci Bilangan Acak

Perbandingan HMAC SHA-512 dan HMAC RIPEMD-160 dengan Penggunaan Kunci Bilangan Acak Perbandingan HMAC SHA-512 dan HMAC RIPEMD-160 dengan Penggunaan Kunci Bilangan Acak Reza Brianca Widodo / 13507013 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Kriptografi

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Kriptografi BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi Kriptografi berasal dari bahasa Yunani, yaitu kryptos yang berarti tersembunyi dan graphein yang berarti menulis. Kriptografi adalah bidang ilmu yang mempelajari teknik

Lebih terperinci

STUDI DAN MODIFIKASI MD5 UNTUK MENGATASI KOLISI DAN IMPLEMENTASINYA DALAM SITUS JEJARING SOSIAL. Arief Latu Suseno NIM:

STUDI DAN MODIFIKASI MD5 UNTUK MENGATASI KOLISI DAN IMPLEMENTASINYA DALAM SITUS JEJARING SOSIAL. Arief Latu Suseno NIM: STUDI DAN MODIFIKASI MD5 UNTUK MENGATASI KOLISI DAN IMPLEMENTASINYA DALAM SITUS JEJARING SOSIAL Arief Latu Suseno NIM: 13505019 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan cepat mengirim informasi kepada pihak lain. Akan tetapi, seiring

BAB I PENDAHULUAN. dengan cepat mengirim informasi kepada pihak lain. Akan tetapi, seiring BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan ilmu dan teknologi komunikasi yang pesat saat ini sangat memudahkan manusia dalam berkomunikasi antara dua pihak atau lebih. Bahkan dengan jarak yang sangat

Lebih terperinci

PERANCANGAN PEMBANGKIT TANDA TANGAN DIGITAL MENGGUNAKAN DIGITAL SIGNATURE STANDARD (DSS) Sudimanto

PERANCANGAN PEMBANGKIT TANDA TANGAN DIGITAL MENGGUNAKAN DIGITAL SIGNATURE STANDARD (DSS) Sudimanto Media Informatika Vol. 14 No. 2 (2015) PERANCANGAN PEMBANGKIT TANDA TANGAN DIGITAL MENGGUNAKAN DIGITAL SIGNATURE STANDARD (DSS) Abstrak Sudimanto Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer LIKMI

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI METODE KRIPTOGRAFI IDEA DENGAN FUNGSI HASH DALAM PENGAMANAN INFORMASI

IMPLEMENTASI METODE KRIPTOGRAFI IDEA DENGAN FUNGSI HASH DALAM PENGAMANAN INFORMASI IMPLEMENTASI METODE KRIPTOGRAFI IDEA DENGAN FUNGSI HASH DALAM PENGAMANAN INFORMASI Ramen Antonov Purba Manajemen Informatika Politeknik Unggul LP3M Medan Jl Iskandar Muda No.3 CDEF, Medan Baru, 20153 Email

Lebih terperinci

Studi dan Aplikasi Verifiable Ring Signature dengan Menggunakan Fungsi Hash SHA-256

Studi dan Aplikasi Verifiable Ring Signature dengan Menggunakan Fungsi Hash SHA-256 Studi dan Aplikasi Verifiable Ring Signature dengan Menggunakan Fungsi Hash SHA-256 Kaisar Siregar - 13506072 Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl.

Lebih terperinci

Analisis Fungsi Hash MD6

Analisis Fungsi Hash MD6 Analisis Fungsi Hash MD6 Teuku Reza Auliandra Isma / 13507035 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia

Lebih terperinci

Aplikasi Teori Bilangan pada Bitcoin Menggunakan Kriptografi

Aplikasi Teori Bilangan pada Bitcoin Menggunakan Kriptografi Aplikasi Teori Bilangan pada Bitcoin Menggunakan Kriptografi Muhammad Alfian Rasyidin, 13516104 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Informasi menjadi salah satu kunci perkembangan hidup manusia. Sewaktu menerima atau mengirim pesan pada jaringan Internet, terdapat persoalan yang sangat penting yaitu

Lebih terperinci

Implementasi Tandatangan Digital Kunci-Publik pada Berkas Gambar dengan Format JPEG

Implementasi Tandatangan Digital Kunci-Publik pada Berkas Gambar dengan Format JPEG Implementasi Tandatangan Digital Kunci-Publik pada Berkas Gambar dengan Format JPEG Luqman Abdul Mushawwir NIM 13507029 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Keamanan Sistem Komputer. Authentication, Hash Function, Digital Signatures, Quantum Cryptography

Keamanan Sistem Komputer. Authentication, Hash Function, Digital Signatures, Quantum Cryptography Keamanan Sistem Komputer Authentication, Hash Function, Digital Signatures, Quantum Cryptography Identification vs Authentication Identifikasi, menyatakan identitas suatu subjek Autentikasi, membuktikan

Lebih terperinci

Protokol Kriptografi

Protokol Kriptografi Bahan Kuliah ke-22 IF5054 Kriptografi Protokol Kriptografi Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004 22. Protokol Kriptografi 22.1 Protokol Protokol:

Lebih terperinci

Message Authentication Code (MAC) Pembangkit Bilangan Acak Semu

Message Authentication Code (MAC) Pembangkit Bilangan Acak Semu Bahan Kuliah ke-21 IF5054 Kriptografi Message Authentication Code (MAC) Pemangkit Bilangan Acak Semu Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Protokol

TINJAUAN PUSTAKA. Protokol TINJAUAN PUSTAKA Protokol Protokol adalah aturan yang berisi rangkaian langkah-langkah, yang melibatkan dua atau lebih orang, yang dibuat untuk menyelesaikan suatu kegiatan (Schneier 1996). Menurut Aprilia

Lebih terperinci

Modifikasi SHA-1 Untuk Mengurangi Hash collision

Modifikasi SHA-1 Untuk Mengurangi Hash collision Modifikasi SHA-1 Untuk Mengurangi Hash collision Odit Ekwardo 135 04 079 Jurusan Teknik Informatika ITB, Bandung, email: if14079@students.if.itb.ac.id Abstraksi Komunikasi merupakan faktor penting dalam

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PENGUJIAN

BAB IV HASIL DAN PENGUJIAN BAB IV HASIL DAN PENGUJIAN IV.1. Tampilan Hasil Aplikasi pengujian untuk membandingkan RSA dengan MD5 berdasarkan masing-masing metode yang dimiliki sebagai berikut : 1. Memberikan kemudahan dalam mengamankan

Lebih terperinci

Analisis dan Perbandingan Algoritma Whirlpool dan SHA- 512 sebagai Fungsi Hash

Analisis dan Perbandingan Algoritma Whirlpool dan SHA- 512 sebagai Fungsi Hash Analisis dan Perbandingan Algoritma Whirlpool dan SHA- 512 sebagai Fungsi Hash Willy Setiawan - 13508043 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

APLIKASI KRIPTOGRAFI DALAM PGP UNTUK KERAHASIAAN

APLIKASI KRIPTOGRAFI DALAM PGP UNTUK KERAHASIAAN APLIKASI KRIPTOGRAFI DALAM PGP UNTUK KERAHASIAAN EMAIL Gia Pusfita NIM : 13505082 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if15082@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keamanannya. Oleh karena itu, dikembangkan metode - metode kriptografi file

BAB I PENDAHULUAN. keamanannya. Oleh karena itu, dikembangkan metode - metode kriptografi file BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berkembangnya teknologi informasi, tidak lepas dari permasalahan keamanannya. Oleh karena itu, dikembangkan metode - metode kriptografi file yang digunakan sebelum

Lebih terperinci

Kriptografi. A. Kriptografi. B. Enkripsi

Kriptografi. A. Kriptografi. B. Enkripsi Kriptografi A. Kriptografi Kriptografi (cryptography) merupakan ilmu dan seni untuk menjaga pesan agar aman. Proses yang dilakukan untuk mengamankan sebuah pesan (yang disebut plaintext) menjadi pesan

Lebih terperinci

Studi dan Implementasi Algoritma RSA dan MD5 pada Aplikasi Digital Signature (Studi Kasus pada Sistem Akademik Terpadu (SIAP) STMIK Sumedang)

Studi dan Implementasi Algoritma RSA dan MD5 pada Aplikasi Digital Signature (Studi Kasus pada Sistem Akademik Terpadu (SIAP) STMIK Sumedang) Studi dan Implementasi Algoritma RSA dan MD5 pada Aplikasi Digital Signature (Studi Kasus pada Sistem Akademik Terpadu (SIAP) STMIK Sumedang) Irfan Fadil, S.Kom. irfanfadil@windowslive.com Abstrak Dengan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Kriptografi Kriptografi atau Cryptography berasal dari kata kryptos yang artinya tersembunyi dan grafia yang artinya sesuatu yang tertulis (bahasa Yunani) sehingga kriptografi

Lebih terperinci

STUDI ALGORITMA ADLER, CRC, FLETCHER DAN IMPLEMENTASI PADA MAC

STUDI ALGORITMA ADLER, CRC, FLETCHER DAN IMPLEMENTASI PADA MAC STUDI ALGORITMA ADLER, CRC, FLETCHER DAN IMPLEMENTASI PADA MAC Andi Setiawan NIM : 13506080 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if16080@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

PENGUJIAN INTEGRITAS DATA MENGGUNAKAN ALGORITMA MD5

PENGUJIAN INTEGRITAS DATA MENGGUNAKAN ALGORITMA MD5 PENGUJIAN INTEGRITAS DATA MENGGUNAKAN ALGORITMA MD5 Rendi Gayu Buana 1) Program Studi Teknik Informatika STMIK PPKIA Pradnya Paramita 1) Jl. Laksda. Adi Sucipto No. 249-A Malang Telp (0341) 412699 ABSTRACT

Lebih terperinci

Penerapan Skema Tanda Tangan Schnorr pada Pembuatan Tanda Tangan Digital. Implementation of Schnorr Signature Scheme in The Form of Digital Signature

Penerapan Skema Tanda Tangan Schnorr pada Pembuatan Tanda Tangan Digital. Implementation of Schnorr Signature Scheme in The Form of Digital Signature Available online at: http://journal.uny.ac.id/index.php/pythagoras PYTHAGORAS: Jurnal Pendidikan Matematika, 12 (1), 2017, 57-64 Penerapan Skema Tanda Tangan Schnorr pada Pembuatan Tanda Tangan Digital

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi 2.1.1 Pengertian Kriptografi Kriptografi (cryptography) berasal dari Bahasa Yunani criptos yang artinya adalah rahasia, sedangkan graphein artinya tulisan. Jadi kriptografi

Lebih terperinci

Cryptanalysis. adalah suatu ilmu dan seni membuka (breaking) ciphertext dan orang yang melakukannya disebut cryptanalyst.

Cryptanalysis. adalah suatu ilmu dan seni membuka (breaking) ciphertext dan orang yang melakukannya disebut cryptanalyst. By Yudi Adha KRIPTOGRAFI adalah ilmu yang mempelajari bagaimana membuat suatu pesan yang dikirim pengirim dapat disampaikan kepada penerima dengan aman [Schn 96]. dilakukan oleh cryptographer Cryptanalysis

Lebih terperinci

ALGORITMA ELGAMAL DALAM PENGAMANAN PESAN RAHASIA

ALGORITMA ELGAMAL DALAM PENGAMANAN PESAN RAHASIA ABSTRAK ALGORITMA ELGAMAL DALAM PENGAMANAN PESAN RAHASIA Makalah ini membahas tentang pengamanan pesan rahasia dengan menggunakan salah satu algoritma Kryptografi, yaitu algoritma ElGamal. Tingkat keamanan

Lebih terperinci

PENGUJIAN INTEGRITAS DATA MENGGUNAKAN ALGORITMA MD5

PENGUJIAN INTEGRITAS DATA MENGGUNAKAN ALGORITMA MD5 PENGUJIAN INTEGRITAS DATA MENGGUNAKAN ALGORITMA MD5 Rendi Gayu Buana 1) Program Studi Teknik Informatika STMIK PPKIA Pradnya Paramita 1) Jl. Laksda. Adi Sucipto No. 249-A Malang Telp (0341) 412699 ABSTRACT

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI PROTOKOL SECRET SPLITTING DENGAN FUNGSI HASH BERBASIS LATTICE PADA NOTARIS DIGITAL

IMPLEMENTASI PROTOKOL SECRET SPLITTING DENGAN FUNGSI HASH BERBASIS LATTICE PADA NOTARIS DIGITAL IMPLEMENTASI PROTOKOL SECRET SPLITTING DENGAN FUNGSI HASH BERBASIS LATTICE PADA NOTARIS DIGITAL Wahyu Indah Rahmawati 1), Sandromedo Christa Nugroho 2) 1.2) Lembaga Sandi Negara e-mail : wahyu.indah@lemsaneg.go.id

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN APLIKASI ANTIVIRUS KOMPUTER DENGAN MENGGUNAKAN METODE SECURE HASH ALGORITHM 1 (SHA1) DAN HEURISTIC STRING

RANCANG BANGUN APLIKASI ANTIVIRUS KOMPUTER DENGAN MENGGUNAKAN METODE SECURE HASH ALGORITHM 1 (SHA1) DAN HEURISTIC STRING RANCANG BANGUN APLIKASI ANTIVIRUS KOMPUTER DENGAN MENGGUNAKAN METODE SECURE HASH ALGORITHM 1 (SHA1) DAN HEURISTIC STRING I Gusti Made Panji Indrawinatha 1, Made Sudarma 2, I Made Arsa Suyadnya 3 123 Jurusan

Lebih terperinci

Penerapan digital signature pada social media twitter

Penerapan digital signature pada social media twitter Penerapan digital signature pada social media twitter Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia arief.suharsono@comlabs.itb.ac.id

Lebih terperinci