BAB III PEMBAHASAN. ekonomi, dan pihak lainnya yang telah dikembangkan berdasarkan kebutuhan dan

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III PEMBAHASAN. ekonomi, dan pihak lainnya yang telah dikembangkan berdasarkan kebutuhan dan"

Transkripsi

1 BAB III PEMBAHASAN A. Pengertian Biaya dan Klasifikasi Biaya 1. Pengertian Biaya Dalam menjalankan suatu perusahaan, pengambilan keputusan yang tepat dan akurat memerlukan pemahaman tentang konsep biaya itu sendiri. Hingga saat ini, ada beberapa konsep tentang biaya antara lain konsep dari akuntan, ahli ekonomi, dan pihak lainnya yang telah dikembangkan berdasarkan kebutuhan dan masalah biaya yang dihadapi oleh para ahli. Menurut Widilestariningtyas et al. (2013:10), Biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam satuan uang, yang telah terjadi atau yang kemungkinan akan terjadi untuk tujuan tertentu. Menurut Firmansyah (2014:25), Biaya (cost) dalam arti sempit memiliki arti pengorbanan sumber ekonomi untuk memperoleh aktiva, jumlah yang dikorbankan tersebut secara tidak langsung disebut harga pokok dan dicatat pada neraca sebagai aktiva. Secara luas, biaya mengandung arti pengorbanan sumber ekonomi yang dapat diukur dalam satuan uang, baik yang telah terjadi maupun yang akan terjadi untuk tujuan tertentu. Menurut Mulyadi (2015:8), Biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam satuan uang, yang telah terjadi atau yang kemungkinan akan terjadi untuk tujuan tertentu. Ada 4 unsur pokok dalam definisi biaya tersebut di atas:

2 1. Biaya merupakan pengorbanan sumber ekonomi. 2. Diukur dalam satuan uang. 3. Yang telah terjadi atau secara potensial akan terjadi. 4. Pengorbanan tersebut untuk tujuan tertentu. Dari pengertian tersebut, dapat disimpulkan bahwa biaya merupakan suatu pengorbanan atas sumber ekonomi yang dapat diukur dalam satuan uang dan berhubungan terhadap produksi suatu barang atau jasa untuk mencapai suatu tujuan. 2. Klasifikasi Biaya Pemahaman terhadap hubungan antara biaya dengan aktivitas bisnis sangat menentukan keberhasilan terhadap perencanaan dan pengendalian biaya dalam suatu usaha. Biaya dapat dikelompokkan menurut tujuan penggunaan biaya tersebut, sehingga setiap biaya akan memiliki tujuan tersendiri. Menurut Siregar et al. (2013:25), pada dasarnya biaya dapat diklasifikasi berdasarkan pada hal-hal berikut ini: 1. Hubungan Biaya dengan Produk Berdasarkan hubungannya dengan produk, biaya dapat digolongkan menjadi 2 (dua), yaitu: 1.1. Biaya langsung (direct cost) Biaya langsung adalah biaya yang dapat ditelusur ke produk. Contoh biaya langsung adalah biaya bahan baku.

3 1.2. Biaya tidak langsung (indirect cost) Biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak dapat secara langsung ditelusur ke produk. Contoh biaya tidak langsung adalah sewa peralatan pabrik. 2. Hubungan Biaya dengan Volume Kegiatan Berdasarkan hubungannya dengan perubahan kegiatan ini, biaya diklasifikasi menjadi 3 (tiga), yaitu: 2.1. Biaya variabel (variable cost) Biaya variabel adalah biaya yang jumlah totalnya berubah proporsional dengan perubahan volume kegiatan atau produksi tetapi jumlah per unitnya tidak berubah. Contoh biaya variabel adalah biaya bahan baku Biaya tetap (fixed cost) Biaya tetap adalah biaya yang jumlah totalnya tidak terpengaruh oleh volume kegiatan dalam kisaran volume tertentu. Contoh biaya tetap adalah biaya sewa bangunan kantor atau pabrik Biaya campuran (mixed cost) Biaya campuran adalah biaya yang jumlahnya terpengaruh oleh volume kegiatan perusahaan tetapi tidak secara proporsional. Contoh biaya campuran adalah tagihan listrik. 3. Elemen Biaya Produksi Berdasarkan hubungannya dengan elemen biaya produksi maka biaya dibagi menjadi 3 (tiga), yaitu:

4 3.1. Biaya bahan baku (raw material cost) Biaya bahan baku adalah besarnya nilai bahan baku yang dimasukkan ke dalam proses produksi untuk diubah menjadi barang jadi Biaya tenaga kerja langsung (direct labor cost) Biaya tenaga kerja langsung adalah besarnya biaya tenaga kerja yang secara langsung berhubungan dengan produksi barang jadi Biaya overhead pabrik (manufacture overhead cost) Biaya overhead pabrik adalah biaya-biaya yang terjadi di pabrik selain biaya bahan baku maupun biaya tenaga kerja langsung. Biaya overhead pabrik sulit ditelusur ke suatu produk. 4. Fungsi Pokok Perusahaan Berdasarkan fungsi pokok perusahaan biaya dapat diklasifikasi menjadi 3 (tiga), yaitu: 4.1. Biaya produksi (production cost) Biaya produksi terdiri atas 3 (tiga) jenis biaya, yaitu biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik Biaya pemasaran (marketing expense) Biaya pemasaran meliputi berbagai biaya yang terjadi untuk memasarkan produk atau jasa Biaya administrasi dan umum (general and administrative expense) Biaya administrasi dan umum adalah biaya yang terjadi dalam rangka mengarahkan, menjalankan, dan mengendalikan perusahaan untuk memproduksi barang jadi.

5 5. Hubungan Biaya dengan Proses Pokok Manajerial Proses pokok manajerial meliputi perencanaan, pengendalian, dan penilaian kinerja. Ada beberapa istilah biaya yang sering digunakan dalam rangka melaksanakan fungsi pokok manajerial di atas. Berbagai istilah biaya tersebut meliputi: 5.1. Biaya standar (standart cost) Biaya standar adalah biaya ditentukan di muka yang seharusnya dikeluarkan untuk membuat suatu produk atau melaksanakan suatu kegiatan Biaya aktual (actual cost) Biaya aktual adalah biaya yang sesungguhnya terjadi untuk membuat suatu produk atau melaksanakan suatu kegiatan Biaya terkendali (controllable cost) Biaya terkendali adalah biaya yang secara langsung dapat dipengaruhi oleh seorang manajer tingkatan tertentu Biaya tak terkendali (uncontrollable cost) Biaya tak terkendali adalah biaya yang tidak secara langsung dapat dipengaruhi oleh seorang manajer tingkatan tertentu Biaya komitan (commited cost) Biaya komitan adalah biaya yang terjadi dalam upaya mempertahankan kapasitas atau kemampuan organisasi dalam kegiatan produksi, pemasaran, dan administrasi.

6 5.6. Biaya diskresioner (discretionary cost) Biaya diskresioner adalah biaya yang besar kecilnya tergantung pada kebijakan manajemen Biaya relevan (relevant cost) Biaya relevan adalah biaya masa depan yang berbeda antara satu alternatif dan alternatif lainnya Biaya kesempatan (opportunity cost) Biaya kesempatan adalah manfaat yang dikorbankan pada saat satu alternatif keputusan dipilih dan mengabaikan alternatif lain. B. Pengertian Biaya Produksi dan Biaya Standar 1. Biaya Produksi Sebuah perusahaan, baik perusahaan besar maupun kecil, umumnya memiliki kegiatan produksi dimana kegiatan ini memerlukan suatu proses yang disebut dengan proses produksi. Proses produksi adalah proses dimana preusahaan mengubah bahan baku yang dimilikinya untuk diolah menjadi sebuah barang jadi yang kemudian akan ditawarkan kepada konsumen. Untuk melakukan proses tersebut perusahaan perlu mengeluarkan suatu perngorbanan berupa biaya, dimana biaya tersebut ada yang secara langsung dapat diidentifikasi dari suatu produk dan aja juga yang tidak dapt diidentifikasikan, namun keduanya sangat mempengaruhi proses pembuatan produk tersebut. Menurut Sukirno (2013:208), Biaya produksi dapat didefiniskan sebagai semua pengeluaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk memperoleh faktor-

7 faktor produksi dan bahan-bahan mentah yang akan digunakan untuk menciptakan barang-barang yang diproduksikan perusahaan tersebut. Menurut Syaifullah (2014:1), Biaya Produksi merupakan biaya yang digunakan suatu perusahaan dalam proses produksi yang terdisi dari bahan baku langsung, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Menurut Sutrisno (2009), Biaya produksi adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengolah bahan baku menjadi produk selesai. Dari pengertian tersebut, dapat disimpulkan bahwa biaya produksi adalah perngorbanan perusahaan berupa biaya bahan baku langsung, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead yang dikeluarkan untuk mengolah bahan baku dan menciptakan produk jadi. Produk jadi ini dapat berupa barang atau jasa. 2. Biaya Standar Dalam penetapan biaya produksi, biasanya perusahaan menggunakan suatu standar untuk membantu memudahkan dalam menentukan penyusunan anggaran perusahaan tersebut. Standar ini berupa standar bahan, standar upah pegawai, dan standar biaya lain yang biasanya ditentukan dengan melihat data-data historis pada tahun-tahun sebelumnya atau dengan melakukan sebuah penelitian ilmiah. Menurut Mulyadi (2016:387) Biaya standar adalah biaya yang ditentukan di muka, yang merupakan jumlah biaya yang seharusnya dikeluarkan untuk membuat satu satuan produk atau untuk membiayai kegiatan tertentu, dibawah asumsi kondisi ekonomi, efisiensi, dan faktor-faktor lain tertentu. Menurut Siregar et al. (2013:453), Biaya standar adalah biaya produksi suatu unit atau sekelompok produk selama periode tertentu yang ditentukan di

8 muka. Biaya standar merupakan biaya yang direncanakan untuk suatu produk pada kondisi operasi tertentu. Suatu biaya standar mempunyai dua komponen, yaitu standar fisik dan standar harga. Standar fisik adalah kuantitas standar masukan per unit keluaran. Standar harga adalah harga perkiraan per unit masukan. Biaya produksi standar yang dibuat meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Sistem biaya standar bermanfaat untuk melakukan perencanaan, pengendalian operasi dan memberikan wawasan kepada manajemen dalam membuat keputusan. Biaya standar dapat digunakan untuk hal-hal berikut ini: 1. Menyederhanakan prosedur penentuan biaya produk 2. Memudahkan pembuatan anggaran 3. Mengendalikan biaya 4. Menentukan harga jual Keberhasilan sistem biaya standar tergantung pada keandalan, akurasi, dan sikap karyawan terhadap standar yang ditetapkan. Semua faktor yang relevan dalam penyusunan standar harus dipertimbangkan. Selain itu, tingkat ketelitian dan kehati-hatian yang tinggi sangat dibutuhkan. Standar yang disusun secara sembarang akan menghilangkan semua manfaat yang seharusnya diperoleh dalam penggunaan biaya standar. Salah satu manfaat utama penggunaan biaya standar adalah membantu manajemen dalam proses pengendalian biaya produksi yang dapat dilakukan dengan menghitung penyimpangan biaya. Penyimpangan biaya standar dihitung dengan membandingkan antara biaya standar dan biaya sesungguhnya. Apabila

9 biaya yang sesungguhnya terjadi lebih rendah daripada biaya standar maka terjadi penyimpangan yang bersifat menguntungkan dan sebaliknya. Setiap penyimpangan yang terjadi harus dianalisis dan dicari penyebabnya serta dilakukan tindakan koreksi oleh pihak yang bertanggung jawab. C. Anggaran Biaya Produksi Agar terhindar dari Ketidakpastian dan kesalahan dalam mengambil keputusan terkait biaya produksi yang dapat merugikan, Perusahaan sebaiknya membuat anggaran yang memiliki peran sangat penting dalam mengendalikan setiap kegiatan operasional perusahaan. Dengan menentukan anggaran tersebut, perusahaan dapat merencanakan dan menentukan tindakakan yang selanjutnya akan diambil guna mencapai tujuan dan sasaran perusahaan yang telah direncanakan, serta menilai kinerja setiap karyawannya. Menurut Sodikin (2015:188), Anggaran adalah rencana kegiatan perusahaan secara menyeluruh yang akan dilakukannya di tahun mendatang dan dinyatakan dalam satuan uang. Anggaran memiliki fungsi sebagai alat perencanaan, alat koordinasi, alat pengawasan dan pengendalian, dan sebagai dasar penilaian kinerja. Menurut Herlianto (2015:5), Anggaran mempunyai fungsi sebagai berikut: 1. Fungsi Perencanaan Sebelum perusahaan melakukan operasinya, pimpinan dari perusahaan tersebut harus lebih dahulu merumuskan kegiatan-kegiatan apa yang akan dilaksanakan dimasa datang dan hasil yang akan dicapai dari kegiatan-kegiatan

10 tersebut, serta bagaimana melaksanakannya. Dengan adanya rencana tersebut, maka aktifitas akan dapat terlaksana dengan baik. 2. Fungsi Pengawasan Aspek pengawasan yaitu dengan membandingkan antara prestasi dengan yang dianggarkan, apakah dapat ditemukan efisiensi atau apakah para manajer pelaksana telah bekerja dengan baik dalam mengelola perusahaan. Tujuan pengawasan itu bukanlah mencari kesalahan akan tetapi mencegah dan memperbaiki kesalahan. 3. Fungsi Koordinasi Fungsi koordinasi menuntut adanya keselarasan tindakan bekerja dari setiap individu atau bagian dalam perusahaan untuk mencapai tujuan. Untuk itu anggaran dapat dipakai sebagai alat koordinasi untuk seluruh bagian yang ada dalam perusahaan, karena semua kegiatan yang saling berkaitan antara satu bagian dengan bagian lainnya sudah diatur dengan baik. 4. Anggaran Sebagai Pedoman Kerja Anggaran merupakan suatu rencana kerja yang disusun sistematis dan dinyatakan dalam unit moneter. Lazimnya penyusunan anggaran berdasarkan pengalaman masa lalu dan taksiran-taksiran pada masa yang akan datang, maka ini dapat menjadi pedoman kerja bagi setiap bagian dalam perusahaan untuk menjalankan kegiatannya. Menurut Dharmanegara (2010:80), Anggaran produksi adalah suatu pernyataan dari hasil produk dan umumnya diungkapkan dalam unit.

11 Menurut Sodikin (2015:193), Anggaran produksi adalah rencana jumlah produk yang dibuat untuk memenuhi anggaran volume penjualan. Menurut Rudianto (2009:80), Anggaran produksi adalah rencana perusahaan untuk menghasilkan produk perusahaan dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan penjualan dengan mempertimbangkan jumlah persediaan pada awal dan akhir periode tertentu. Berdasarkan defenisi tersebut, maka anggaran biaya produksi dari suatu perusahaan manufaktur merupakan gabungan dari: 1. Anggaran Biaya Bahan Baku Anggaran biaya bahan baku merupakan rencana besarnya biaya bahan baku yang akan dikeluarkan perusahaan di dalam suatu periode tertentu di masa mendatang. Dengan adanya anggaran biaya bahan baku maka perusahaan dapat mengendalikan biaya bahan baku. Menurut Siregar et al. (2013:370), terdapat 2 (dua) metode pengendalian bahan baku, yaitu: a. Metode siklus pesanan (order cycling) Pada metode ini, pengendalian dilakukan dengan cara memeriksa secara periodik status kuantitas bahan yang ada untuk setiap item atau kelas bahan. Periodisasi pemeriksaan dapat berbeda antar perusahaan (misalnya 30, 60, atau 90 hari). Item bahan yang bernilai tinggi dan item-item yang sangat penting bagi kelancaran operasi biasanya menuntut siklus waktu pemeriksaan yang lebih pendek.

12 b. Metode minimum-maksimum (min-max) Metode ini menitik beratkan pada batas kuantitas maksimum dan minimum persediaan. Pada metode ini pengendalian dilakukan dengan cara menentukan tingkat persediaan maksimum dan minimum yang harus dibentuk. Tingkat minimum persediaan adalah jumlah kuantitas persediaan yang diperlukan untuk mencegah kehabisan bahan selama siklus pemesanan kembali (reorder). Selanjutnya, lakukan pengamatan fisik persediaan untuk menentukan bahwa titik pesan telah tercapai. Pengamatan juga dapat dilakukan melalui catatan persediaan. Apabila saldo persediaan yang ada turun menuju titik pesan maka pesan bahan harus segera dipersiapkan. 2. Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Anggaran biaya tenaga kerja langsung merupakan rencana besarnya biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk membayar biaya tenaga kerja yang terlibat secara langsung di dalam proses produksi dalam suatu proses produksi dalam suatu periode tertentu di masa mendatang. Perencanaan biaya dan jam tenaga kerja langsung yang efektif memiliki keuntungan bagi perusahaan sebagai berikut: a. Fungsi personel dapat ditampilkan lebih efisien karena ada dasar untuk perencanaan yang efektif, pengerahan, pelatihan, dan penggunaan personel. b. Fungsi keuangan dapat ditampilkan lebih efisien karena tenaga kerja sering merupakan permintaan yang terbesar dalam kas selama tahun tersebut.

13 c. Biaya produksi yang dianggarkan untuk setiap produk (biaya per unit dan total biaya) mungkin merupakan faktor penting dalam beberapa bidang pembuatan keputusan, seperti kebijakaan harga, dan negosiasi serikat tenaga kerja. 3. Anggaran Biaya Overhead Anggaran biaya overhead adalah seluruh biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja yang direncanakan akan dibayarkan dalam satu periode tertentu. Biaya overhead mencakup 3 (tiga) kelompok biaya, yaitu: a. Biaya bahan penolong Biaya bahan penolong yaitu biaya yang dikeluarkan untuk bahan-bahan yang dibutuhkan di dalam suatu produk, tetapi bukan merupakan komponen utama dari suatu produk. b. Biaya tenaga kerja penolong Biaya tenaga kerja penolong adalah gaji atau upah untuk membayar para pekerja yang terlibat dalam proses produksi tetapi tidak secara langsung berperan di dalam proses menghasilkan produk tersebut. c. Biaya pabrikase lainnya Biaya pabrikase lainnya adalah biaya overhead selain biaya bahan penolong dan tenaga kerja penolong. Biaya ini berkaitan erat dengan peralatan dan fasilitas pendukung produksi. D. Analisis Biaya Produksi Pada PT PLN (Persero) Wilayah Aceh Area Langsa Dalam kegiatannya untuk memperoleh laba, perusahaan melakukan pembandingan antara jumlah pendapatan yang telah diperolehnya dengan

14 besarnya biaya yang harus dikeluarkan oleh perusahaan, khususnya selama melakukan kegiatan produksi. Agar mendapatkan hasil yang akurat, perusahaan perlu melakukan analisis perhitungan biaya produksi untuk mengetahui seberapa besar biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan. Adapun tujuan dari dilakukan analisis perhitungan biaya produksi antara lain: 1. Untuk mengendalikan biaya Pengendalian biaya dapat dilakukan dengan salah satu cara yaitu dengan menggunakan biaya standar. Sistem ini digunakan sebagai pedoman kepada manajemen berapa biaya yang seharusnya dikeluarkan untuk menjalankan kegiatan produksi tersebut. 2. Untuk menetapkan biaya Sebelum hasil produksi dijual, maka terlebih dahulu harus ditetapkan harga jual dari produk tersebut. Penetapan biaya ini juga merupakan hal yang paling mendasar dalam menentukan harga jual produksi. Penetapan harga jual ini juga berhubungan secara langsung dengan tujuan perusahaan dalam menetapkan laba atau keuntungan semaksimal mungkin. Berikut ini peneliti sajikan laporan realisasi dan anggaran biaya produksi PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa selama 3 tahun dimulai dari tahun 2014 sampai dengan tahun 2016.

15 Uraian Tabel 3.1 Biaya Produksi Tenaga Listrik PT PLN (Persero) Wilayah Aceh Area Langsa Periode 1 Januari 31 Desember 2014 Realisasi Anggaran Total Biaya Total Kwh Total Biaya Total Kwh Pembelian Tenaga Listrik Sewa Genset Sub Total PLTA PLTD Sub Total Distribusi Tata Usaha Langgganan Fungsi Pendukung Sub Total TOTAL Sumber: PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa, 2017 Pada Tabel 3.1 terlihat bahwa realisasi biaya produksi tenaga listrik pada tahun 2014 berada dibawah biaya yang telah dianggarkan oleh perusahaan. Namun ada beberapa biaya yang berada diatas anggaran yang telah ditetapkan oleh perusahaan diantaranya beban sewa genset, beban Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA), beban distribusi, dan beban tata usaha langganan. Beban sewa genset berada 10,60% diatas Anggaran, Beban Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) berada 2,44% diatas anggaran, beban distribusi berada 12,70%, dan beban tata usaha langganan berada 0,77% di atas anggaran.

16 Uraian Tabel 3.2 Biaya Produksi Tenaga Listrik PT PLN (Persero) Wilayah Aceh Area Langsa Periode 1 Januari 31 Desember 2015 Realisasi Anggaran Total Biaya Total Kwh Total Biaya Total Kwh Pembelian Tenaga Listrik Sewa Genset Sub Total PLTA PLTD Sub Total Distribusi Tata Usaha Langgganan Fungsi Pendukung Sub Total TOTAL Sumber: PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa, 2017 Pada tabel 3.2 terlihat biaya produksi tenaga listrik pada tahun 2015 mengalami peningkatan dari tahun Besarnya peningkatan biaya tersebut adalah sebesar Rp atau 21,39% dari tahun sebelumnya. Pada tahun ini ada beberapa biaya yang berada diatas anggaran yang telah ditetapkan oleh perusahaan yaitu beban sewa genset, beban Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA), beban Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD), beban distribusi, dan beban fungsi pendukung. Beban sewa genset berada 9,66% diatas anggaran, beban Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) berada 86,48% diatas anggaran,beban Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) berada 0,86% diatas anggaran, beban distribusi berada 37,70% diatas anggaran, dan beban fungsi pendukung berada 8,39% diatas anggaran.

17 Uraian Pembelian Tenaga Listrik Tabel 3.3 Biaya Produksi Tenaga Listrik PT PLN (Persero) Wilayah Aceh Area Langsa Periode 1 Januari 31 Desember 2016 Realisasi Anggaran Total Biaya Total Kwh Total Biaya Total Kwh Sewa Genset Sub Total PLTA PLTD Sub Total Distribusi Tata Usaha Langgganan Fungsi Pendukung Sub Total TOTAL Sumber: PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa, 2017 Pada tabel 3.3 terlihat biaya produksi tenaga listrik pada tahun 2016 mengalami penurunan dari tahun Biaya produksi ini mengalami penurunan biaya sebesar Rp atau 30,50% dari tahun sebelumnya. Pada tahun ini ada 4 (empat) biaya yang berada diatas anggaran yang telah ditetapkan oleh perusahaan yaitu beban Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD), beban distribusi, beban tata usaha langganan, dan beban fungsi pendukung. Beban Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) berada 2,07% diatas anggaran, beban distribusi berada 33,19% diatas anggaran, beban tata usaha langganan berada 18,11% diatas anggaran, dan beban fungsi pendukung berada 2,81% diatas anggaran yang telah ditetapkan.

18 E. Penilaian Tingkat Produksi Dalam kegiatan produksi yang dilakukan oleh setiap perusahaan, tujuan utama yang ingin dicapai adalah untuk memperoleh laba secara maksimal yang dianggap sebanding dengan biaya yang telah dikorbankan, namun perushaan tidak semata-mata hanya ingin meningkatkan laba perusahan melainkan turut meningkatkan nilai-nilai yang ada pada perusahaan tersebut. Kegiatan produksi perusahaan sangat bergantung kepada besar kecilnya biaya yang dikeluarkan yang nantinya akan menentukan perhitungan laba dan rugi perusahaan di akhir periode. Untuk itu perusahaan dituntut agar bisa memanfaatkan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien sehingga dapat mencapai keuntungan yang maksimal. Menurut Drucker dalam Mulyadi (2016:3), Efektif adalah mengerjakan pekerjaan yang benar dan cepat serta tepat, sedangkan Efisien adalah mengerjakan pekerjaan dengan benar atau tepat. Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa efektif lebih mengarah pada hasil yang dicapai, sedangkan efisien mengarah pada proses pencapaian hasil tersebut. Dua kata diatas sangat berhubungan, karena dalam suatu proses produksi dibutuhkan sebuah sumber daya (input). Kemudian input yang ada ini apakah digunakan secara efisien dalam menghasilkan output dan yang terakhir apakah output yang dihasilkan ini sudah efektif sehingga bermanfaat bagi pengguna maupun produsen. Berikut ini tabel tingkat realisasi produksi PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa:

19 Tabel 3.4 Realisasi Produksi Tenaga Listrik PT PLN (Persero) Wilayah Aceh Area Langsa Uraian Persentase Realisasi Tingkat Produksi Produksi listrik Sendiri 94,37% 98,78% 87,56% Produksi listrik Pihak Ketiga 92,79% 92,65% 92,37% Total Produksi 93,58% 95,71% 89,97% Sumber: PT PLN (Persero) Wilayah Aceh area Langsa, Kemudian untuk menentukan kategori realisasi tingkat produksi tenaga listrik PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa, peneliti menggunakan skala penilaian berikut ini: 1. 0% - 25% = Buruk 2. 26% - 50% = Kurang Baik 3. 51% - 75% = Baik 4. 76% - >100% = Sangat Baik Berdasarkan data diatas terlihat bahwa tingkat realisasi produksi tenaga listrik yang di produksi oleh PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa selama 3 tahun dari tahun 2014 hingga tahun 2016 memiliki kategori yang sangat baik. Semua tingkat realisasi produksi tenaga listrik baik dari mesin atau genset pihak ketiga maupun dari produksi sendiri pada tahun 2014, 2015, dan 2016 masuk kedalam kategori sangat baik. F. Pengawasan Biaya Produksi Penyimpangan atau kesalahan bisa saja terjadi pada perusahaan ketika perusahaan tersebut melakukan kegiatan produksi sehingga hasil produksi tersebut dapat berbeda dengan hasil yang telah direncanakan sebelumnya. Dengan

20 melakukan pengawasan biaya produksi maka diharapkan perusahaan dapat menulusuri sebab-sebab timbulnya penyimpangan, seberapa besar penyimpangan tersebut, dan menentukan langkah yang akan diambil untuk menghindari penyimpangan tersebut. Penyimpangan ini diukur dari realisasi kegiatan produksi dengan anggaran produksi yang telah ditetapkan. Pengawasan biaya produksi merupakan suatu kegiatan dalam mengadakan penilaian, pengukuran dan perbaikan untuk mengetahui sejauh mana pelaksanaan rencana pengeluaran biaya produksi yang telah dilakukan. Faktor-faktor pentingnya pengawasan biaya produksi adalah perubahan yang selalu terjadi baik diluar maupun didalam organisasi dan kesalahan-kesalahan atau penyimpangan yang dilakukan anggota organisasi diperlukan pengawasan dan pembenahan. Agar PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa dapat menjalankan kegiatan produksi sesuai dengan yang telah direncanakan, maka perlu dilakukan pengawasan terhadap biaya produksi. Pengawasan ini berguna untuk mengendalikan pengeluaran biaya produksi, mencegah terjadinya pemborosan, melihat perbandingan seberapa jauh pelaksanaan rencana dan biaya tercapai serta mendorong kesadaran pengendalian biaya. Berikut ini adalah pengawasan biaya produksi tenaga listrik pada PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa secara menyeluruh dari tahun 2014 sampai dengan 2016:

21 Tabel 3.5 Realisasi Biaya Produksi PT PLN (Persero) Wilayah Aceh Area Langsa Uraian Persentase Realisasi Biaya Produksi Pembelian Tenaga Listrik 95,48% 96,42% 81,63% Sewa Genset 110,60% 109,66% 80,15% Sub Total 96,08% 96,91% 81,56% PLTA 102,44% 186,48% 97,91% PLTD 96,51% 100,86% 102,07% Sub Total 96,53% 101,18% 102,06% Distribusi 112,70% 137,70% 133,19% Tata Usaha Langgganan 100,77% 96,86% 118,11% Fungsi Pendukung 99,10% 108,39% 102,81% Sub Total 105,27% 120,56% 120,14% TOTAL 97,15% 99,55% 89,46% Sumber: PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa, Biaya Produksi tahun 2014 Besarnya realisasi biaya produksi untuk setiap Kilowatt/hour (Kwh) produksi tenaga listrik tahun 2014 adalah Rp. 5003,74 per Kwh dengan total biaya sebesar RP dan kuantitas sebesar Kwh. Penyimpangan biaya produksi Anggaran biaya produksi tahun 2014 Rp Realisasi biaya produksi tahun 2014 Rp Selisih Rp Selisih antara anggaran dengan realisasi sebesar Rp atau 2,85% adalah bentuk penyimpangan yang menguntungkan (unfavorable variance). Realisasi biaya produksi tenaga listrik tahun 2014 berada dibawah anggaran disebabkan oleh:

22 1. Perbedaan Kuantitas = (kuantitas standar kuantitas sesungguhnya) x harga standar = ( ) x Rp ,04 = x Rp ,04 = Rp ,17 (unfavorable variance) 2. Perbedaan Harga = (harga sesungguhnya harga standar) x kuantitas sesungguhnya = (Rp ,74 Rp ,04) x = Rp. 222,70 x = Rp ,03 (unfavorable variance) Realisasi biaya produksi tahun 2014 berada dibawah Anggaran tahun 2014 sebesar Rp atau 2,85% dengan biaya rata-rata sebesar Rp ,74 per kwh yang berada diatas anggaran sebesar Rp. 222,70 per kwh atau 4,66%. 2. Biaya produksi tahun 2015 Besarnya realisasi biaya produksi untuk setiap Kilowatt/hour (Kwh) produksi tenaga listrik tahun 2015 adalah Rp. 2208,37 per kwh dengan total biaya sebesar Rp dan kuantitas sebesar kwh. Penyimpangan biaya produksi Anggaran biaya produksi tahun 2015 Rp Realisasi biaya produksi tahun 2015 Rp Selisih Rp

23 Selisih antara anggaran dan realisasi sebesar Rp atau 0,45% adalah bentuk penyimpangan yang menguntungkan (unfavorable variance). Realisasi biaya produksi tenaga listrik tahun 2015 berada dibawah anggaran disebabkan oleh: 1. Perbedaan Kuantitas = (kuantitas standar kuantitas sesungguhnya) x harga standar = ( ) x Rp ,73 = x Rp ,73 = Rp ,16 (unfavorable variance) 2. Perbedaan Harga = (harga sesungguhnya harga standar) x kuantitas sesungguhnya = (Rp ,37 Rp ,73) x Rp = Rp. 148,64 x Rp = Rp ,16 (unfavorable variance) Realisasi biaya produksi tahun 2015 berada dibawah anggaran tahun 2015 sebesar Rp atau 0,45% dengan biaya rata-rata sebesar Rp. 2208,37 per kwh yang berada diatas anggaran sebesar Rp. 148,64 per kwh atau 7,22%. 3. Biaya produksi tahun 2016 Besarnya realisasi biaya produksi untuk setiap Kilowatt/hour (Kwh) produksi tenaga listrik tahun 2016 adalah Rp. 1738,70 per kwh dengan total biaya sebesar Rp dan kuantitas sebesar kwh.

24 Penyimpangan biaya produksi Anggaran biaya produksi tahun 2016 Rp Realisasi biaya produksi tahun 2016 Rp Selisih Rp Selisih antara anggaran dan realisasi sebesar Rp atau 10,54% adalah bentuk penyimpangan yang menguntungkan (favorable variance). Realisasi biaya produksi tenaga listrik tahun 2016 berada dibawah anggaran disebabkan oleh: 1. Perbedaan Kuantitas = (kuantitas standar kuantitas sesungguhnya) x harga standar = ( ) x Rp. 1792,79 = x Rp. 1792,79 = Rp ,81 (favorable variance) 2. Perbedaan Harga = (harga standar harga sesungguhnya) x kuantitas sesungguhnya = (Rp. 1792,79 Rp. 1738,70) x Rp = Rp. 54,09 x Rp = Rp ,19 (favorable variance) Realisasi biaya produksi tahun 2016 berada dibawah anggaran tahun 2016 sebesar atau 10,54% dengan biaya rata-rata sebesar Rp. 1738,70 per kwh yang berada dibawah anggaran sebesar Rp. 54,09 per kwh atau 3,02%. Dapat disimpulkan bahwa rata-rata realisasi total biaya produksi tenaga listrik perusahaan selama 3 (tiga) tahun berada dibawah biaya yang telah

25 dianggarkan oleh perusahaan. Namun, ada beberapa sektor yang biayanya berada diatas anggaran yang ditetapkan. Adapun sebab-sebab realisasi biaya produksi bisa berada diatas biaya yang dianggarkan mulai dari tahun 2014 sampai dengan tahun 2016 adalah sebagai berikut: 1. Beban sewa genset, disebabkan oleh naiknya biaya sewa yang dibebankan oleh pihak ketiga dan fluktuasi harga bahan bakar berupa solar serta pelumas yang disebabkan oleh kenaikan harga minyak dunia dan kurs nilai tukar rupiah. 2. Beban Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA), hal ini disebabkan oleh meningkatnya beban pemeliharan pembangkit akibat kerusakan turbin penggerak pembangkit. 3. Beban distribusi, hal ini disebabkan oleh banyaknya jumlah trafo yang mengalami kerusakan baik itu berupa penggantian sekring maupun keseluruhan komponen trafo. 4. Beban tata usaha langganan, hal ini disebabkan oleh meningkatnya beban administrasi perusahaan seperti biaya pasang baru, pasang kembali pasca pemutusan, dan biaya inspeksi atau pemeriksaan listrik pelanggan. 5. Beban Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD), hal ini disebabkan oleh meningkatnya beban pemeliharaan baik berupa perbaikan kerusakan atau perawatan rutin, harga perolehan bahan bakar solar dan pengangkutan, serta pelumas. 6. Beban Fungsi Pendukung, hal ini disebabkan oleh meningkatnya beban operasional perusahaan seperti biaya sewa dan perawatan gudang, kendaraan dinas, alat tulis kantor, dan lain-lain.

26 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Setelah dilakukan analisis dan evaluasi mengenai analisis biaya produksi kelapa sawit pada PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa, maka kesimpulan yang dapat diambil adalah: 1. Realisasi produksi kelapa sawit PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa dari tahun 2014 hingga tahun 2016 memiliki kategori yang sangat baik, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan telah berhasil melakukan kegiatan produksi secara efektif. 2. PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa telah berupaya menerapkan fungsi perencanaan dan pengawasan anggaran biaya produksi dalam meningkatkan efisiensi yang ditunjukkan dengan pencapaian tingkat penyimpangan berupa favorable variance pada tahun Dari tahun 2014 hingga 2016 rata- rata realisasi biaya produksi berada dibawah dengan penyimpangan berupa unfavorable variance. B. Saran Adapun saran yang dapat diberikan agar perusahaan dapat menetapkan kebijaksanaan yang tepat sehubungan dengan efektivitas dan efisiensi biaya produksi adalah sebagai berikut:

27 1. PT PLN (Persero) wilayah Aceh area Langsa disarankan untuk lebih meningkatkan perencanaan dan pengawasan anggaran biaya operasi. Anggaran biaya operasi akan berperan besar dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi karena anggaran biaya operasi akan terus-menerus mengikuti perkembangan kegiatan perusahaan. 2. Perbedaan antara anggaran dengan realisasi harus selalu diawasi dan setiap penyimpangan yang terjadi dianalisis untuk mencari penyebabnya serta mengetahui tindakan apa yang harus dilakukan untuk memperbaiki penyimpangan yang terjadi. 3. Diharapkan PT PLN (Persero) wilayah aceh khusunya area Langsa dapat menjaga dan meningkatkan kinerja baik kinerja karyawan maupun kinerja mesin-mesin produksi tenaga listrik dalam menyediakan kebutuhan masyarakat berupa energi listrik sebagai salah satu sumber kehidupan masyarakat.

BAB III PEMBAHASAN. telah mengembangkan konsep biaya menurut kebutuhan mereka masing-masing. akan terjadi untuk mencapai tujuan tertentu.

BAB III PEMBAHASAN. telah mengembangkan konsep biaya menurut kebutuhan mereka masing-masing. akan terjadi untuk mencapai tujuan tertentu. BAB III PEMBAHASAN A. Pengertian Biaya dan Klasifikasi Biaya 1. Pengertian Biaya Dalam menjalankan suatu perusahaan diperlukan keputusan yang tepat dan akurat terhadap konsep biaya yang ada. Ada beberapa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Biaya dan Beban Istilah biaya (cost) sering digunakan dalam arti yang sama dengan istilah beban (expense). Berdasarkan teori yang ada istilah biaya (cost) dengan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 10 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Secara garis besar bahwa akuntansi dapat diartikan sebagai pencatatan, penggolongan, peringkasan, dan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya merupakan salah satu pengkhususan dalam akuntansi, sama halnya dengan akuntansi keuangan, akuntansi pemerintahan, akuntansi pajak, dan sebagainya.

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN. 2.1 Akuntansi Biaya

BAB II BAHAN RUJUKAN. 2.1 Akuntansi Biaya BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya melengkapi manajemen menggunakan perangkat akuntansi untuk kegiatan perencanaan dan pengendalian, perbaikan mutu dan efisiensi serta membuat keputusan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Manajemen Setiap usaha, baik usaha kecil maupun usaha besar membutuhkan informasi akuntansi yang berguna bagi pihak manajemen. Informasi akuntansi dapat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya merupakan bagian dari akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi biaya memiliki

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pengertian Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah. Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 pasal 1 ayat 1, 2,

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pengertian Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah. Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 pasal 1 ayat 1, 2, BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah 2.1.1 Pengertian Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 pasal 1 ayat 1, 2, dan 3 Tahun 2008 tentang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya mengukur dan melaporkan setiap informasi keuangan dan non keuangan yang terkait dengan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Klasifikasi Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Biaya salah satu bagian atau unsur dari harga pokok dan juga unsur yang paling pokok dalam akuntansi biaya, untuk itu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Pada dasarnya informasi dari suatu perusahaan terutama informasi keuangan dibutuhkan oleh berbagai pihak yang berkepentingan terhadap perusahaan, baik pihak

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Klasifikasi Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Biaya salah satu bagian atau unsure dari harga dan juga unsur yang paling pokok dalam akuntansi biaya, untuk itu perlu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Ada beberapa pengertian biaya yang dikemukakan oleh para ahli, diantaranya: Daljono (2011: 13) mendefinisikan Biaya adalah suatu pengorbanan sumber

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya sangat berperan penting dalam kegiatan perusahaan. Salah satu peranan akuntansi biaya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya menyediakan informasi biaya yang akan digunakan untuk membantu menetapkan harga pokok produksi suatu perusahaan. Akuntansi biaya mengukur

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN 7 BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya melengkapi manajemen menggunakan perangkat akuntansi untuk kegiatan perencanaan dan pengendalian, perbaikan mutu dan efisiensi serta membuat keputusan

Lebih terperinci

BAB II HARGA POKOK PRODUKSI

BAB II HARGA POKOK PRODUKSI BAB II HARGA POKOK PRODUKSI Bab ini berisi teori yang akan digunakan sebagai dasar melakukan analisis data. Mencakup pengertian dan penggolongan biaya serta teori yang berkaitan dengan penentuan harga

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORITIS. A. Pengertian dan Fungsi Akuntansi Biaya. 1. Pengertian Akuntansi Biaya

BAB II LANDASAN TEORITIS. A. Pengertian dan Fungsi Akuntansi Biaya. 1. Pengertian Akuntansi Biaya BAB II LANDASAN TEORITIS A. Pengertian dan Fungsi Akuntansi Biaya 1. Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi berkaitan dengan hal pengukuran, pencatatan dan pelaporan informasi keuangan kepada pihak-pihak

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. a. Menurut pasal 1 ayat (1) UU No. 20 Tahun 2008 Tentang Usaha. Mikro, Kecil dan Menengah bahwa usaha mikro adalah usaha

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. a. Menurut pasal 1 ayat (1) UU No. 20 Tahun 2008 Tentang Usaha. Mikro, Kecil dan Menengah bahwa usaha mikro adalah usaha BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Usaha Mikro, Kecil dan Menengah 2.1.1. Pengertian Usaha Mikro, Kecil dan Menengah a. Menurut pasal 1 ayat (1) UU No. 20 Tahun 2008 Tentang Usaha Mikro, Kecil dan Menengah bahwa

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. selalu mengupayakan agar perusahaan tetap dapat menghasilkan pendapatan yang

BAB II KAJIAN PUSTAKA. selalu mengupayakan agar perusahaan tetap dapat menghasilkan pendapatan yang BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Biaya Setiap perusahaan yang berorientasi pada peningkatan pendapatan akan selalu mengupayakan agar perusahaan tetap dapat menghasilkan pendapatan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi Biaya merupakan hal yang penting bagi perusahaan manufaktur dalam mengendalikan suatu biaya

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya melengkapi manajemen menggunakan perangkat akuntansi untuk kegiatan perencanaan dan pengendalian, perbaikan mutu dan efisiensi serta membuat keputusan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Konsep Biaya Biaya merupakan salah satu komponen yang sangat penting karena biaya sangat berpengaruh dalam mendukung kemajuan suatu perusahaan dalam melaksanakan aktifitas

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Klasifikasi Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Biaya merupakan salah satu pengeluaran yang pasti dalam suatu perusahaan, oleh karenanya, biaya sangat diperlukan dalam

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian dan Karakteristik Anggaran Anggaran atau yang lebih sering disebut budget didefinisikan oleh para ahli dengan definisi yang beraneka ragam. Hal ini dikarenakan adanya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Menurut Hansen dan Mowen (2011:47) Biaya adalah kas atau nilai setara kas yang dikorbankan untuk mendapatkan barang atau jasa yang diharapkan memberi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Sistem Informasi Sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sejalan dengan perkembangan dunia saat ini, kehidupan manusia di

BAB I PENDAHULUAN. Sejalan dengan perkembangan dunia saat ini, kehidupan manusia di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Sejalan dengan perkembangan dunia saat ini, kehidupan manusia di berbagai bidang seperti ekonomi, politik, teknologi, industri, kesehatan, dan bidang lainnya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya memiliki peranan penting bagi manajemen perusahaan agar dapat memiliki pemahaman dalam

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 8 BAB II LANDASAN TEORI Penyelesaian masalah yang diteliti dalam penelitian ini memerlukan teoriteori atau tinjauan pustaka yang dapat mendukung pengolahan data. Beberapa teori tersebut digunakan sebagai

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya merupakan bagian akuntansi yang mencatat berbagai macam biaya, mengelompokkan, mengalokasikannya

Lebih terperinci

BAB II PENGUKURAN BIAYA PEMBEBANAN PRODUK JASA. masa datang bagi organisasi (Hansen dan Mowen, 2006:40).

BAB II PENGUKURAN BIAYA PEMBEBANAN PRODUK JASA. masa datang bagi organisasi (Hansen dan Mowen, 2006:40). BAB II PENGUKURAN BIAYA PEMBEBANAN PRODUK JASA II.1. Pengertian Biaya Biaya adalah kas atau nilai ekuivalen kas yang dikorbankan untuk mendapatkan barang atau jasa yang diharapkan memberi manfaat saat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. UMKM memiliki peran yang cukup penting dalam hal penyedia lapangan. mencegah dari persaingan usaha yang tidak sehat.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. UMKM memiliki peran yang cukup penting dalam hal penyedia lapangan. mencegah dari persaingan usaha yang tidak sehat. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usaha Mikro Kecil dan Menengah Usaha Mikro Kecil dan Menengah atau lebih popular dengan singkatan UMKM memiliki peran yang cukup penting dalam hal penyedia lapangan pekerjaan.

Lebih terperinci

BAB III PERENCANAAN DAN PENGAWASAN BIAYA OPERASIONAL PADAPT PERKEBUNAN NUSANTARA IV MEDAN

BAB III PERENCANAAN DAN PENGAWASAN BIAYA OPERASIONAL PADAPT PERKEBUNAN NUSANTARA IV MEDAN 30 BAB III PERENCANAAN DAN PENGAWASAN BIAYA OPERASIONAL PADAPT PERKEBUNAN NUSANTARA IV MEDAN A. Elemen-Elemen Biaya Operasional Biaya operasional merupakan salah satu elemen yang paling penting dalam aktifitas

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN Pengertian Akuntansi Biaya. Menurut Mulyadi (2009:7) mendefinisikan akuntansi biaya sebagai. berikut:

BAB II BAHAN RUJUKAN Pengertian Akuntansi Biaya. Menurut Mulyadi (2009:7) mendefinisikan akuntansi biaya sebagai. berikut: BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya melengkapi manajemen menggunakan perangkat akuntansi untuk kegiatam perencanaan dan pengendalian, perbaikan mutu dan efisiensi serta membuat keputusan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. penerimaan dengan pengeluaran, tetapi dengan semakin

BAB II LANDASAN TEORI. penerimaan dengan pengeluaran, tetapi dengan semakin BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian dan Jenis-Jenis Anggaran 1. Pengertian Anggaran Pengertian anggaran terus berkembang dari masa ke masa. Dulu anggaran hanya merupakan suatu alat untuk menyeimbangkan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN. Akuntansi biaya melengkapi manajemen dengan perangkat akuntansi untuk

BAB II BAHAN RUJUKAN. Akuntansi biaya melengkapi manajemen dengan perangkat akuntansi untuk BAB II BAHAN RUJUKAN 2.2 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya melengkapi manajemen dengan perangkat akuntansi untuk kegiatan perencanaan dan pengendalian, perbaikan mutu dan efisiensi, serta membuat baik keputusan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Biaya Informasi biaya sangat bermanfaat bagi manajemen perusahaan. Diantaranya adalah untuk menghitung harga pokok produksi, membantu manajemen dalam fungsi perencanaan dan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 5 BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian Akuntani Biaya 1. Pengertian biaya Biaya merupakan salah satu faktor penting yang harus diperhatikan dalam proses produksi dalam satu perusahaan manufaktur. Terdapat

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe, yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi biaya bukan merupakan tipe akuntansi tersendiri

Lebih terperinci

Definisi akuntansi biaya dikemukakan oleh Supriyono (2011:12) sebagai

Definisi akuntansi biaya dikemukakan oleh Supriyono (2011:12) sebagai BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen.akuntansi biaya bukan merupakan tipe akuntansi tersendiri

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN. Biaya merupakan pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam

BAB II BAHAN RUJUKAN. Biaya merupakan pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Menurut Mulyadi (2005:8) menyatakan bahwa pengertian biaya dalam arti luas adalah : Biaya merupakan pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam satuan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya merupakan bagian dari akuntansi keuangan yang membahas mengenai penentuan harga pokok produk. Akuntansi biaya secara khusus berkaitan dengan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe yaitu tipe keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi biaya bukan merupakan tipe akuntansi tersendiri

Lebih terperinci

BAB II BIAYA OVERHEAD PABRIK Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya. Untuk itu suatu perusahaan menyelenggarakan akuntansi, guna memperoleh

BAB II BIAYA OVERHEAD PABRIK Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya. Untuk itu suatu perusahaan menyelenggarakan akuntansi, guna memperoleh BAB II BIAYA OVERHEAD PABRIK 2.1 Biaya 2.1.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya Fungsi manajemen perusahaan meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian. Dalam menjalankan fungsinya

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya Akuntansi merupakan bagian dari dua tipe akuntansi yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen

Lebih terperinci

Biaya (cost) adalah kas atau setara kas yang dikorbankan untuk membeli barang atau jasa yang diharapkan akan memberikan manfaat bagi perusahaan saat

Biaya (cost) adalah kas atau setara kas yang dikorbankan untuk membeli barang atau jasa yang diharapkan akan memberikan manfaat bagi perusahaan saat MANAJEMEN BIAYA LATAR BELAKANG Aktivitas manajemen terfokus pada perencanaan dan pengendalian, untuk menjamin tujuan yang telah ditetapkan dapat tercapai. Untuk melaksanakan kedua tugas pokok tersebut

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Menurut Mulyadi ada empat unsur pokok dalam definisi biaya tersebut yaitu :

BAB II LANDASAN TEORI. Menurut Mulyadi ada empat unsur pokok dalam definisi biaya tersebut yaitu : BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Akuntansi Biaya Pengertian biaya yang dikemukakan oleh Mulyadi, dalam bukunya akuntansi Biaya ialah sebagai berikut : - Biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi, yang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya mengukur dan melaporkan setiap informasi keuangan dan non keuangan yang terkait dengan biaya perolehan atau pemanfaatan sumber daya

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN. Salah satu data penting yang diperlukan oleh perusahaan adalah biaya.

BAB II BAHAN RUJUKAN. Salah satu data penting yang diperlukan oleh perusahaan adalah biaya. BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian Biaya dan Beban Salah satu data penting yang diperlukan oleh perusahaan adalah biaya. Biaya mengandung dua pengertian, yaitu dalam beban (expense) dan dalam pengertian

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. II.1. Arti dan Tujuan Akuntansi Manajemen. Definisi normatif Akuntansi Manajemen menurut Management

BAB II LANDASAN TEORI. II.1. Arti dan Tujuan Akuntansi Manajemen. Definisi normatif Akuntansi Manajemen menurut Management 13 BAB II LANDASAN TEORI II.1. Arti dan Tujuan Akuntansi Manajemen Definisi normatif Akuntansi Manajemen menurut Management Accounting Practices (MAP) Comittee adalah: proses identifikasi, pengukuran,

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN 5 BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe yaitu tipe akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi keuangan bukan merupakan tipe akuntansi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Dari definisi biaya tersebut mengandung empat unsur penting biaya yaitu: 1. Pengorbanan sumber-sumber ekonomi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Dari definisi biaya tersebut mengandung empat unsur penting biaya yaitu: 1. Pengorbanan sumber-sumber ekonomi. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Biaya Pengertian biaya menurut Supriyono (1999:252) adalah pengorbanan sumbersumber ekonomi yang sudah terjadi atau akan terjadi yang dinyatakan

Lebih terperinci

Penggolongan Biaya. Prepared by Ridwan Iskandar Sudayat, SE.

Penggolongan Biaya. Prepared by Ridwan Iskandar Sudayat, SE. Penggolongan Biaya Terdapat lima cara penggolongan biaya, menurut Mulyadi (1990, hal. 10), yaitu penggolongan biaya menurut: a) Obyek pengeluaran. Dalam penggolongan ini, nama obyek pengelaran merupakan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya memberikan informasi biaya yang akan digunakan untuk membantu menetapkan harga pokok produksi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya memasukkan bagian-bagian akuntansi manajemen dan akuntansi keuangan tentang bagaimana

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya adalah suatu kegiatan yang ditunjukkan untuk menyediakan informasi biaya bagi manajemen yang merupakan alat dalam merencanakan, mengorganisir,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya merupakan hal yang paling penting bagi manajemen perusahaan sebagai basis data biaya untuk

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pada bab ini, penulis akan menguraikan teori-teori yang dikemukakan oleh para ahli yang akan digunakan sebagai landasan dalam menganalisa permasalahan yang ada diperusahaan PT

Lebih terperinci

PENETAPAN HARGA POKO PRODUKSI MINYAK KELAPA SAWIT PADA PT. PAYA PINANG GROUP TEBING TINGGI. Sri Wangi Sitepu, S.Pd, M.Si

PENETAPAN HARGA POKO PRODUKSI MINYAK KELAPA SAWIT PADA PT. PAYA PINANG GROUP TEBING TINGGI. Sri Wangi Sitepu, S.Pd, M.Si PENETAPAN HARGA POKO PRODUKSI MINYAK KELAPA SAWIT PADA PT. PAYA PINANG GROUP TEBING TINGGI Sri Wangi Sitepu, S.Pd, M.Si ABSTRAK Penelitian ini dilakukan bertujuan untuk mengetahui metode yang digunakan

Lebih terperinci

BAB III PEMBAHASAN. biaya dalam arti cost dan biaya dalam arti expense. Biaya atau cost adalah

BAB III PEMBAHASAN. biaya dalam arti cost dan biaya dalam arti expense. Biaya atau cost adalah BAB III PEMBAHASAN A. Pengertian Biaya dan Klasifikasi Biaya 1. Pengertian Biaya Biaya dalam arti luas adalah pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam satuan uang yang telah terjadi atau kemungkinan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORITIS

BAB II LANDASAN TEORITIS 7 BAB II LANDASAN TEORITIS A. Definisi Biaya Menurut Bustami dan Nurlela (2007:4) biaya atau cost adalah pengorbanan sumber ekonomis yang diukur dalam satuan uang yang telah terjadi atau kemungkinan akan

Lebih terperinci

BAB II BIAYA PRODUKSI PADA CV. FILADELFIA PLASINDO SURAKARTA

BAB II BIAYA PRODUKSI PADA CV. FILADELFIA PLASINDO SURAKARTA BAB II BIAYA PRODUKSI PADA CV. FILADELFIA PLASINDO SURAKARTA Manajemen dalam menjalankan tugasnya harus mempunyai keahlian serta kemampuan untuk memanfaatkan setiap faktor produksi yang ada. Salah satu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat dipercaya sebagai dasar untuk pengambilan keputusan. Sejalan dengan

BAB I PENDAHULUAN. dapat dipercaya sebagai dasar untuk pengambilan keputusan. Sejalan dengan 1.1 Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN Kelancaran dan keberhasilan suatu perusahaan tergantung pada kemampuan manajemen didalam mengambil keputusan. Agar suatu operasi perusahaan dapat berjalan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi biaya merupakan salah satu pengkhususan dalam akuntansi, sama hal nya dengan akuntansi keuangan, akuntansi pemerintahan, akuntansi pajak, dan sebagainya.

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya adalah proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya pembuatan dan penjualan produk atau jasa, dengan cara-cara tertentu,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya menyediakan informasi biaya yang akan digunakan untuk membantu menetapkan harga pokok produksi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Definisi Biaya 1. Pengertian Biaya Segala tindakan yang telah dipikirkan secara matang akan meminta pertimbangan antara manfaat dan pengorbanan. Begitu juga dalam sektor produksi,

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Dalam akuntansi di Indonesia terdapat istilah-istilah biaya, beban, dan harga

BAB II LANDASAN TEORI. Dalam akuntansi di Indonesia terdapat istilah-istilah biaya, beban, dan harga BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Biaya Dalam akuntansi di Indonesia terdapat istilah-istilah biaya, beban, dan harga perolehan yang identik dengan cost dalam literatur akuntansi berbahasa Inggris. Harga perolehan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. perhitungan biaya produksi dan mengambil beberapa referensi yang diperoleh dari

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. perhitungan biaya produksi dan mengambil beberapa referensi yang diperoleh dari BAB II TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan pustaka ini menjelaskan mengenai pengertian yang mendasari dari perhitungan biaya produksi dan mengambil beberapa referensi yang diperoleh dari buku ilmiah, laporan penelitian

Lebih terperinci

BAB II TUNJAUAN PUSTAKA

BAB II TUNJAUAN PUSTAKA 9 BAB II TUNJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Klasifikasi Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Menurut Bastian (2006:137) Biaya adalah suatu bentuk pengorbanan ekonomis yang dilakukan untuk mencapai tujuan entitas.

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. membantu manajer dalam membuat keputusan yang lebih baik. Secara luas

BAB II LANDASAN TEORI. membantu manajer dalam membuat keputusan yang lebih baik. Secara luas 9 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Akuntansi Manajemen Keberadaan akuntansi manajemen sangat penting di dalam suatu organisasi untuk membantu manajer dalam membuat keputusan yang lebih baik. Secara luas akuntansi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. baku menjadi produk jadi yang siap untuk dijual. Keseluruhan biaya yang dikeluarkan

BAB I PENDAHULUAN. baku menjadi produk jadi yang siap untuk dijual. Keseluruhan biaya yang dikeluarkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perusahaan manufaktur adalah perusahaan yang kegiatan utamanya mengolah bahan baku menjadi produk jadi yang siap untuk dijual. Keseluruhan biaya yang dikeluarkan

Lebih terperinci

BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING

BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING II.1. Harga Jual Penentuan harga jual suatu produk atau jasa merupakan salah satu keputusan penting manajemen karena harga yang ditetapkan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya berikut : Menurut Mulyadi (2000: 6) pengertian Akuntansi Biaya adalah sebagai Akuntansi biaya adalah proses pencatatan, penggolongan,

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Akuntansi Manajemen Akuntansi dapat dipandang dari dua tipe akuntansi yang ada yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Sebagai salah satu tipe informasi akuntansi manajemen

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya memiliki peranan penting bagi manajemen perusahaan agar dapat memiliki perusahaan dalam

Lebih terperinci

Unit yang diproduksi Biaya bahan baku total ( Rp) Per unit ( Rp )

Unit yang diproduksi Biaya bahan baku total ( Rp) Per unit ( Rp ) KONSEP DAN KLASIFIKASI BIAYA KLASIFIKASI BERDASARKAN TINGKAH LAKU BIAYA BIAYA VARIABEL adalah biaya yang bervariasi langsung (proporsional) dengan kuantitas (volume) produksi (penjualan) apabila kuantitas

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biaya Biaya merupakan komponen terpenting dalam melakukan perhitungan harga pokok produksi. Setiap perusahaan yang bertujuan mencari laba (profit oriented) ataupun tidak mencari

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian Biaya dan Beban Salah satu data penting yang diperlukan oleh perusahaan dalam menentukan harga pokok adalah biaya. Biaya mengandung dua pengertian, yaitu dalam beban

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 8 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Aktiva Tetap Aktiva tetap adalah aktiva berwujud yang diperoleh dalam keadaan siap pakai atau dengan dibangun lebih dahulu, yang digunakan dalam operasi perusahaan, tidak dijual

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biaya dan Pengklasifikasian Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Biaya berkaitan dengan semua tipe organisasi baik organisasi bisnis, non bisnis, manufaktur, dagang dan jasa. Dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tujuan suatu perusahaan pada umumnya adalah mencari keuntungan,

BAB I PENDAHULUAN. Tujuan suatu perusahaan pada umumnya adalah mencari keuntungan, BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Penelitian Tujuan suatu perusahaan pada umumnya adalah mencari keuntungan, untuk itu perusahaan dapat merencanakan dan menetapkan berapa besarnya biayabiaya yang diperlukan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. 1. Pengertian dan Fungsi Akuntansi Manajemen. Pengertian akuntansi manajemen menurut Horngren (2000) adalah proses

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. 1. Pengertian dan Fungsi Akuntansi Manajemen. Pengertian akuntansi manajemen menurut Horngren (2000) adalah proses 19 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Akuntansi Manajemen 1. Pengertian dan Fungsi Akuntansi Manajemen Pengertian akuntansi manajemen menurut Horngren (2000) adalah proses identifikasi, pengukuran,

Lebih terperinci

TIN 4112 AKUNTANSI BIAYA

TIN 4112 AKUNTANSI BIAYA - Jurusan Teknik Industri TIN 4112 AKUNTANSI BIAYA Teknik Industri Lesson 1 RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER Mata Kuliah : Kode : TID 4019 Semester : 3 Beban Studi : 3 SKS Capaian Pembelajaran (CPL): 1. Menguasai

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORITIS. maupun variable. Menurut Garrison dan Nooren (2006:51), mengemukakan

BAB II LANDASAN TEORITIS. maupun variable. Menurut Garrison dan Nooren (2006:51), mengemukakan BAB II LANDASAN TEORITIS A. Pengertian dan Klasifikasi Biaya 1. Pengertian Biaya Produksi Menurut Supriyono (2000:290), Biaya produksi adalah meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Biaya merupakan sebuah elemen yang tidak dapat dipisahkan dari aktivitas

BAB II LANDASAN TEORI. Biaya merupakan sebuah elemen yang tidak dapat dipisahkan dari aktivitas BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Konsep Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Biaya merupakan sebuah elemen yang tidak dapat dipisahkan dari aktivitas perusahaan. Biaya didefinisikan sebagai suatu sumber daya yang dikorbankan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 9 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tinjauan Umum Akuntansi Biaya 2.1.1. Pengertian Akuntasi Biaya Secara garis besar Akuntasi berarti pencatatan, penggolongan, peringkasan, dan penyajian dari transaksi-transaksi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Biaya dan Klasifikasi Biaya 2.1.1 Pengertian Biaya Biaya adalah semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi, yang dinyatakan dengan satuan

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Biaya Pengertian Biaya

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Biaya Pengertian Biaya 7 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Biaya 2.1.1. Pengertian Biaya Konsep biaya merupakan konsep yang terpenting dalam akuntansi manajemen dan akuntansi biaya. Adapun tujuan memperoleh informasi biaya digunakan

Lebih terperinci

BAB II UKM DAN BIAYA

BAB II UKM DAN BIAYA BAB II UKM DAN BIAYA 2.1 Usaha Kecil Menengah (UKM) 2.1.1 Pengertian UKM Usaha Kecil Menengah atau disingkat UKM adalah sebuah istilah yang mengacu pada jenis usaha kecil yang memiliki kekayaan bersih

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Didalam dunia usaha terutama suatu perusahaan akan dihadapkan pada

BAB I PENDAHULUAN. Didalam dunia usaha terutama suatu perusahaan akan dihadapkan pada BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Didalam dunia usaha terutama suatu perusahaan akan dihadapkan pada suatu masalah bagaimana perusahaan tersebut dapat terus beroperasi dan berhasil didalam persaingan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dalam proses produksi selama satu periode (Soemarso, 1999:295). bahan baku menjadi produk selesai.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dalam proses produksi selama satu periode (Soemarso, 1999:295). bahan baku menjadi produk selesai. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori. 2.1.1. Biaya Produksi. Biaya produksi (production cost) adalah biaya yang dibebankan dalam proses produksi selama satu periode (Soemarso, 1999:295). Menurut

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian dan Unsur - Unsur Biaya Produksi 1. Pengertian Biaya Produksi Sebelum membahas mengenai biaya produksi, terlebih dahulu dijelaskan pengertian dari biaya itu sendiri.

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian Biaya dan Beban Masiyah Kholmi dan Yuningsih biaya (cost)

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian Biaya dan Beban Masiyah Kholmi dan Yuningsih biaya (cost) BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Pengertian Biaya dan Beban Salah satu data penting yang diperlukan oleh perusahaan dalam menentukan harga pokok adalah biaya. Biaya mengandung dua pengertian, yaitu dalam beban

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKAN 8 BAB II TINJAUAN PUSTAKAN 2.1. Prosedur 2.1.1 Pengertian Prosedur Menurut Mulyadi dalam buku yang berjudul "Sistem Akuntansi" menyatakan bahwa : "Prosedur adalah suatu urutan kegiatan krelikal, biasanya

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA TEORISTIS PEMIKIRAN. Harga pokok produksi sering juga disebut biaya produksi. Biaya produksi

BAB II KERANGKA TEORISTIS PEMIKIRAN. Harga pokok produksi sering juga disebut biaya produksi. Biaya produksi BAB II KERANGKA TEORISTIS PEMIKIRAN 2.1 Harga Pokok Produksi 1. Pengertian Harga Pokok Produksi Harga pokok produksi sering juga disebut biaya produksi. Biaya produksi adalah biaya yang dikeluarkan untuk

Lebih terperinci

BAB II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, Dan HIPOTESIS

BAB II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, Dan HIPOTESIS 9 BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, Dan HIPOTESIS 2.1 Kajian Pustaka 2.1.1 Pengertian dan Penggolongan Biaya Biaya dalam akuntansi biaya diartikan dalam dua pengertian yang berbeda, yaitu biaya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Biaya Menurut Mulyadi (2010:7) Akuntansi Biaya ialah proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya pembuatan dan penjualan produk jasa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Akuntansi Manajemen 2.1.1 Pengertian Akuntansi Manajemen BAB II TINJAUAN PUSTAKA Menurut Blocher & Cokins ( 2011 : 5) mendefinisikan bahwa : akuntansi manajemen adalah suatu profesi yang melibatkan

Lebih terperinci