Advanced Encryption Standard (AES) Rifqi Azhar Nugraha IF 6 A.

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Advanced Encryption Standard (AES) Rifqi Azhar Nugraha IF 6 A."

Transkripsi

1 Latar Belakang Advanced Encryption Standard (AES) Rifqi Azhar Nugraha IF 6 A DES dianggap sudah tidak aman. Perlu diusulkan standard algoritma baru sebagai pengganti DES. National Institute of Standards and Technology (NIST) mengusulkan kepada Pemerintah Federal AS untuk sebuah standard kriptografi kriptografi yang baru. NIST mengadakan lomba membuat standard algoritma kriptografi yang baru. Standard tersebut kelak diberi nama Advanced Encryption Standard (AES). Persyaratan algoritma baru: 1. Termasuk ke dalam kelompok algoritma kriptografi simetri berbasis cipher blok. 2. Seluruh rancangan algoritma harus publik (tidak dirahasiakan) 3. Panjang kunci fleksibel: 128, 192, dan 256 bit. 4. Ukuran blok yang dienkripsi adalah 128 bit. 5. Algoritma dapat diimplementasikan baik sebagai software maupun hardware. Spesifikasi Algoritma Rijndael Rijndael mendukung panjang kunci 128 bit sampai 256 bit dengan step 32 bit. Panjang kunci dan ukuran blok dapat dipilih secara independen. Setiap blok dienkripsi dalam sejumlah putaran tertentu, sebagaimana halnya pada DES. Karena AES menetapkan panjang kunci adalah 128, 192, dan 256, maka dikenal AES-128, AES-192, dan AES-256. Panjang Kunci (Nk words) Ukuran Blok (Nb words) Jumlah Putaran (Nr) AES AES AES Catatan: 1 word = 32 bit Secara de-fakto, hanya ada dua varian AES, yaitu AES-128 dan AES-256, karena akan sangat jarang pengguna menggunakan kunci yang panjangnya 192 bit. Dengan panjang kunci 128-bit, maka terdapat sebanyak

2 2 128 = 3, kemungkinan kunci. Jika komputer tercepat dapat mencoba 1 juta kunci setiap detik, maka akan dibutuhkan waktu 5, tahun untuk mencoba seluruh kunci. Jika tercepat yang dapat mencoba 1 juta kunci setiap milidetik, maka dibutuhkan waktu 5, tahun untuk mencoba seluruh kunci. Algoritma Rijndael Tidak seperti DES yang berorientasi bit, Rijndael beroperasi dalam orientasi byte. Setiap putaran mengunakan kunci internal yang berbeda (disebut round key). Enciphering melibatkan operasi substitusi dan permutasi. Garis besar Algoritma Rijndael yang beroperasi pada blok 128-bit dengan kunci 128- bit adalah sebagai berikut (di luar proses pembangkitan round key): 1. AddRoundKey: melakukan XOR antara state awal (plainteks) dengan cipher key. Tahap ini disebut juga initial round. 2. Putaran sebanyak Nr 1 kali. Proses yang dilakukan pada setiap putaran adalah: a. SubBytes: substitusi byte dengan menggunakan tabel substitusi (S-box). b. ShiftRows: pergeseran baris-baris array state secara wrapping. c. MixColumns: mengacak data di masing-masing kolom array state. d. AddRoundKey: melakukan XOR antara state sekarang round key. 3. Final round: proses untuk putaran terakhir: a. SubBytes b. ShiftRows c. AddRoundKey

3 Algoritma Rijndael mempunyai 3 parameter: 1. plaintext : array berukuran 16-byte, yang berisi data masukan. 2. ciphertext : array berukuran 16-byte, yang berisi hasil enkripsi. 3. key : array berukuran 16-byte, yang berisi kunci ciphering (disebut juga cipher key). Dengan 16 byte, maka blok data dan kunci yang berukuran 128-bit dapat disimpan di dalam array 16 elemen (16 8 = 128). Blok plainteks disimpan di dalam matrix of byte yang bernama state dan berukuran NROWS NCOLS. Untuk blok data 128-bit, ukuran state 4 4.

4 Plainteks 128-bit state Pada awal enkripsi, 16-byte data masukan, in0, in1,, in15 disalin ke dalam array state (direalisasikan oleh fungsi: CopyPlaintextToState(state, plaintext)) input bytes state array output bytes in 0 in 4 in 8 in 12 S 0,0 S 0,1 S 0,2 S 0,3 out 0 out 4 out 8 out 12 in 1 in 5 in 9 in 13 S 1,0 S 1,1 S 1,2 S 1,3 out 1 out 5 out 9 out 13 in 2 in 6 in 10 in 14 S 2,0 S 2,1 S 2,2 S 2,3 out 2 out 6 out 10 out 14 in 3 in 7 in 11 in 15 S 3,0 S 3,1 S 3,2 S 3,3 out 3 out 7 out 11 out 15 Contoh: (elemen state dan kunci dalam notasi HEX)

5 Transformasi SubBytes() SubBytes() memetakan setiap byte dari array state dengan menggunakan S-box.

6 Transformasi ShiftRows() Transformasi ShiftRows() melakukan pergeseran secara wrapping (siklik) pada 3 baris terakhir dari array state. Jumlah pergeseran bergantung pada nilai baris (r). Baris r = 1 digeser sejauh 1 byte, baris r = 2 digeser sejauh 2 byte, dan baris r = 3 digeser sejauh 3 byte. Baris r = 0 tidak digeser. Geser baris ke-1: Hasil pergeseran baris ke-1 dan geser baris ke-2:

7 Hasil pergeseran baris ke-2 dan geser baris ke-3: Hasil pergeseran baris ke-3: Transformasi MixColumns() Transformasi MixColumns() mengalikan setiap kolom dari array state dengan polinom a(x) mod (x 4 + 1). Setiap kolom diperlakukan sebagai polinom 4-suku pada GF(2 8 ). a(x) yang ditetapkan adalah: a(x) = {03}x 3 + {01}x 2 + {01}x + {02} s (x) = a(x) s(x) s' s' s' s' s' 0, c 1, c 2, c 3, c ({02} s , c 0, c 1, c ) s s s s 0, c 1, c 2, c 3, c ) ({03} s s 2, c s 3, c s' s ({02} s ) ({03} s 1, c 0, c 1, c 2, c ) s s', c s0, c s1, c ({02} s1, c ) ({03} s3, 2 c s', c ({03} s0, c ) s0, c s1, c ({02} s3, 3 c 3, c ) )

8 Hasil transformasi ShiftRows() sebelumnya: Operasi MixColumns() terhadap kolom pertama: Hasil transformasi MixColumns() seluruhnya: Transformasi AddRoundKey() Transformasi ini melakukan operasi XOR terhadap sebuah round key dengan array state, dan hasilnya disimpan di array state.

9 XOR-kan kolom pertama state dengan kolom pertama round key: Hasil AddRoundKey() terhadap seluruh kolom:

10 Implementasi AES AES atau algoritma Rijndael sebagai salah satu algoritma yang penting tentu memiliki berbagai kegunaan yang sudah diaplikasikan atau diimplementasikan di kehidupan sehari- hari yang tentu saja membutuhkan suatu perlindungan atau penyembunyian informasi di dalam prosesnya. Salah satu contoh penggunaan AES adalah pada kompresi 7-Zip. Salah satu proses di dalam 7-Zip adalah mengenkripsi isi dari data dengan menggunakan metode AES-256. Yang kuncinya dihasilkan melalui fungsi Hash. Perpaduan ini membuat suatu informasi yang terlindungi dan tidak mudah rusak terutama oleh virus. Hal yang serupa digunakan pada WinZip sebagai salah satu perangkat lunak yang digunakan untuk melakukan kompresi. Tapi prinsip kompresi pun tidak sama dengan prinsip enkripsi. Karena kompresi adalah mengecilkan ukuran suatu data, biasanya digunakan kode Huffman dalam melakukan hal tersebut. Contoh penggunaan lain adalah pada perangkat lunak DiskCryptor yang kegunaannya adalah mengenkripsi keseluruhan isi disk/partisi pada sebuah komputer. Metode enkripsi yang ditawarkan adalah menggunakan AES-256, Twofish, atau Serpent.

Advanced Encryption Standard (AES)

Advanced Encryption Standard (AES) Bahan Kuliah ke-13 IF5054 Kriptografi Advanced Encryption Standard (AES) Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004 13. Advanced Encryption Standard

Lebih terperinci

DES dianggap sudah tidak aman. Perlu diusulkan standard algoritma baru sebagai pengganti DES. National Institute of Standards and Technology (NIST)

DES dianggap sudah tidak aman. Perlu diusulkan standard algoritma baru sebagai pengganti DES. National Institute of Standards and Technology (NIST) DES dianggap udah tidak aman. Perlu diuulkan tandard algoritma baru ebagai pengganti DES. National Intitute of Standard and Tehnology (NIST) menguulkan kepada Pemerintah Federal AS untuk ebuah tandard

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Masalah Proses Analisa sistem merupakan langkah kedua pada pengembangan sistem. Analisa sistem dilakukan untuk memahami informasi-informasi yang didapat

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI ALGORITMA AES PADA ENKRIPSI TEKS

IMPLEMENTASI ALGORITMA AES PADA ENKRIPSI TEKS IMPLEMENTASI ALGORITMA AES PADA ENKRIPSI TEKS A. Latar Belakang Algoritma AES (Advanced Encryption Standard) muncul akibat penggunaan standart enkripsi kriptografi simetri terdahulu (DES) yang dianggap

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN III.1. Analisis III.1.1 Analisis Masalah Seiring dengan perkembangan teknologi, keamanan dalam berteknologi merupakan hal yang sangat penting. Salah satu cara mengamankan

Lebih terperinci

Algoritma Kriptografi Modern (AES, RSA, MD5)

Algoritma Kriptografi Modern (AES, RSA, MD5) Algoritma Kriptografi Modern (AES, RSA, MD5) Muhammad Izzuddin Mahali, M.Cs. Izzudin@uny.ac.id / m.izzuddin.m@gmail.com Program Studi Pendidikan Teknik Informatika Jurusan Pendidikan Teknik Elektronika

Lebih terperinci

WINDOWS VISTA BITLOCKER DRIVE ENCRYPTION

WINDOWS VISTA BITLOCKER DRIVE ENCRYPTION WINDOWS VISTA BITLOCKER DRIVE ENCRYPTION Yudha Adiprabowo NIM : 13506050 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if16050@students.if.itb.ac.id Abstrak

Lebih terperinci

Advanced Encryption Standard (AES)

Advanced Encryption Standard (AES) Advaned Enryption Standard (AES) Latar Belakang DES dianggap udah tidak aman. Perlu diuulkan tandard algoritma baru ebagai pengganti DES. National Intitute of Standard and Tehnology (NIST) menguulkan kepada

Lebih terperinci

Algoritma Spiral shifting

Algoritma Spiral shifting Algoritma Spiral shifting Algoritma Gabungan Feistel Network dan Rijndael dengan Transformasi Spiral shifting dan Dependent SubBytes Muhammad Harits Shalahuddin Adil Haqqi Elfahmi Sekolah Teknik Elektro

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai Aplikasi Pengamanan E-Mail Menggunakan Metode AES (Advanced Encryption Standard) yang meliputi analisa sistem dan desain sistem. III.1.

Lebih terperinci

Pengkajian Metode dan Implementasi AES

Pengkajian Metode dan Implementasi AES Pengkajian Metode dan Implementasi AES Hans Agastyra 13509062 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia

Lebih terperinci

APLIKASI PENGAMANAN DOKUMEN DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK KRIPTOGRAFI ALGORITMA AES-RINJDAEL

APLIKASI PENGAMANAN DOKUMEN DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK KRIPTOGRAFI ALGORITMA AES-RINJDAEL APLIKASI PENGAMANAN DOKUMEN DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK KRIPTOGRAFI ALGORITMA AES-RINJDAEL Ari Teknik Informatika STMIK ATMA LUHUR PANGKALPINANG Jl.Jend. Sudirman Selindung Lama Pangkalpinang Kepulauan Babel

Lebih terperinci

MENGENAL PROSES PERHITUNGAN ENKRIPSI MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI ADVANCE ENCRYPTION STANDARD(AES) RIJDNAEL

MENGENAL PROSES PERHITUNGAN ENKRIPSI MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI ADVANCE ENCRYPTION STANDARD(AES) RIJDNAEL 32 INFOKAM Nomor I / Th. X/ Maret / 14 MENGENAL PROSES PERHITUNGAN ENKRIPSI MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI ADVANCE ENCRYPTION STANDARD(AES) RIJDNAEL SUGENG MURDOWO Dosen AMIK JTC Semarang ABSTRAKSI

Lebih terperinci

Penggabungan Algoritma Kriptografi Simetris dan Kriptografi Asimetris untuk Pengamanan Pesan

Penggabungan Algoritma Kriptografi Simetris dan Kriptografi Asimetris untuk Pengamanan Pesan Penggabungan Algoritma Kriptografi Simetris dan Kriptografi Asimetris untuk Pengamanan Pesan Andreas Dwi Nugroho (13511051) 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Kriptografi

TINJAUAN PUSTAKA. Kriptografi 2 2 Penelitian ini berfokus pada poin a, yaitu pengembangan sistem mobile serta melakukan perlindungan komunikasi data. 3 Spesifikasi sistem dibuat berdasarkan pada alur proses penilangan yang berlaku

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. Gambar 2.1. Proses Enkripsi Dekripsi

BAB II DASAR TEORI. Gambar 2.1. Proses Enkripsi Dekripsi BAB II DASAR TEORI Pada bagian ini akan dibahas mengenai dasar teori yang digunakan dalam pembuatan sistem yang akan dirancang dalam skripsi ini. 2.1. Enkripsi dan Dekripsi Proses menyandikan plaintext

Lebih terperinci

STUDI PERBANDINGAN ALGORITMA SIMETRI BLOWFISH DAN ADVANCED ENCRYPTION STANDARD

STUDI PERBANDINGAN ALGORITMA SIMETRI BLOWFISH DAN ADVANCED ENCRYPTION STANDARD STUDI PERBANDINGAN ALGORITMA SIMETRI BLOWFISH DAN ADVANCED ENCRYPTION STANDARD Mohammad Riftadi NIM : 13505029 Program Studi Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha No. 10, Bandung E-mail :

Lebih terperinci

Implementasi Enkripsi File dengan Memanfaatkan Secret Sharing Scheme

Implementasi Enkripsi File dengan Memanfaatkan Secret Sharing Scheme Implementasi Enkripsi File dengan Memanfaatkan Secret Sharing Scheme Muhammad Aodyra Khaidir (13513063) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Insitut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

PERANCANGAN APLIKASI PENGAMANAN DATA DENGAN KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES)

PERANCANGAN APLIKASI PENGAMANAN DATA DENGAN KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) PERANCANGAN APLIKASI PENGAMANAN DATA DENGAN KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) Fricles Ariwisanto Sianturi (0911457) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika STMIK Budi Darma Medan Jl. Sisingamangaraja

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 6 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kriptografi Kriptografi berasal dari bahasa Yunani, cryptosdan graphein. Cryptosberarti rahasia dan graphein berarti tulisan. Menurut terminologinya kriptografi adalah ilmu

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES UNTUK ENKRIPSI DAN DEKRIPSI

IMPLEMENTASI ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES UNTUK ENKRIPSI DAN DEKRIPSI IMPLEMENTASI ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES UNTUK ENKRIPSI DAN DEKRIPSI EMAIL Ahmad Rosyadi E-mail: mattady@ymail.com Jurusan Teknik Elektro, Universitas Diponegoro Semarang Jl. Prof. Sudharto, SH, Kampus UNDIP

Lebih terperinci

Rancang Bangun Aplikasi Keamanan Data Menggunakan Metode AES Pada Smartphone

Rancang Bangun Aplikasi Keamanan Data Menggunakan Metode AES Pada Smartphone Rancang Bangun Aplikasi Keamanan Data Menggunakan Metode AES Pada Smartphone Amir Mahmud Hasibuan STMIK Budi Darma, Jl. Sisingamangaraja No.338 Medan, Sumatera Utara, Indonesia http : //www.stmik-budidarma.ac.id

Lebih terperinci

Algoritma AES sebagai Metode Enkripsi dalam Password Management

Algoritma AES sebagai Metode Enkripsi dalam Password Management Algoritma AES sebagai Metode Enkripsi dalam Password Management Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Keamanan Jaringan Disusun Oleh: Yeni Wahyuningsih (0710960013) Septavia Prativi Sekar Sari (0710960047)

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN PROGRAM KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD

RANCANG BANGUN PROGRAM KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD RANCANG BANGUN PROGRAM KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD Sumi Khairani 1 Fhery Agustin 2 Ananda Fahmi 3 sumi@potensi-utama.ac.id, fhery@potensi-utama.ac.id, fahmi@potensi-utama.ac.id ABSTRAKSI Untuk

Lebih terperinci

ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES RIJNDAEL

ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES RIJNDAEL TESLA Vol. 8 No. 2, 97 101 (Oktober 2006) Jurnal Teknik Elektro ALGORITMA KRIPTOGRAFI AES RIJNDAEL Didi Surian *) Abstract This paper discusses about AES Rijndael, the cryptography algorithm. The security

Lebih terperinci

Aplikasi Pengamanan Data dengan Teknik Algoritma Kriptografi AES dan Fungsi Hash SHA-1 Berbasis Desktop

Aplikasi Pengamanan Data dengan Teknik Algoritma Kriptografi AES dan Fungsi Hash SHA-1 Berbasis Desktop Aplikasi Pengamanan Data dengan Teknik Algoritma Kriptografi AES dan Fungsi Hash SHA-1 Berbasis Desktop Ratno Prasetyo Magister Ilmu Komputer Universitas Budi Luhur, Jakarta, 12260 Telp : (021) 5853753

Lebih terperinci

Implementasi Disk Encryption Menggunakan Algoritma Rijndael

Implementasi Disk Encryption Menggunakan Algoritma Rijndael Implementasi Disk Encryption Menggunakan Algoritma Rijndael Elfira Yolanda S Laboratorium Ilmu dan Rekayasa Komputasi Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, Institut

Lebih terperinci

Algoritma Enkripsi Baku Tingkat Lanjut

Algoritma Enkripsi Baku Tingkat Lanjut Algoritma Enkripsi Baku Tingkat Lanjut Anggrahita Bayu Sasmita 13507021 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, Institut Teknologi Bandung e-mail: if17021@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Keamanan data merupakan hal yang sangat penting dalam menjaga kerahasiaan informasi, terutama yang berisi informasi sensitif yang hanya boleh diketahui isinya oleh

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Masalah Dalam era teknologi yang semakin pesat saat ini, keamanan merupakan suatu prioritas utama. Banyak tindakan-tindakan kejahatan yang sudah marak dilakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah. Perkembangan teknologi saat ini telah mengubah cara masyarakat baik itu perusahaan militer dan swasta dalam berkomunikasi. Dengan adanya internet, pertukaran

Lebih terperinci

ANALISA PROSES ENKRIPSI DAN DESKRIPSI DENGAN METODE DES

ANALISA PROSES ENKRIPSI DAN DESKRIPSI DENGAN METODE DES INFOKAM Nomor I / Th. VII/ Maret / 11 39.. ANALISA PROSES ENKRIPSI DAN DESKRIPSI DENGAN METODE DES Muhamad Danuri Dosen Jurusan Manajemen Informatika, AMIK JTC Semarang ABSTRAKSI Makalah ini membahas tentang

Lebih terperinci

Data Encryption Standard (DES)

Data Encryption Standard (DES) Bahan Kuliah ke-12 IF5054 Kriptografi Data Encryption Standard (DES) Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004 12. Data Encryption Standard (DES)

Lebih terperinci

Advanced Encryption Standard (AES) Bahan Kuliah Kriptografi 7

Advanced Encryption Standard (AES) Bahan Kuliah Kriptografi 7 Advaned Enryption Standard (AES) Bahan Kuliah Kriptografi 7 Latar Belakang DES dianggap udah tidak aman. Perlu diuulkan tandard algoritma baru ebagai pengganti DES. National Intitute of Standard and Tehnology

Lebih terperinci

Pengaruh Variasi Panjang Kunci, Ukuran Blok, dan Mode Operasi Terhadap Waktu Eksekusi pada Algoritma Rijndael

Pengaruh Variasi Panjang Kunci, Ukuran Blok, dan Mode Operasi Terhadap Waktu Eksekusi pada Algoritma Rijndael Pengaruh Variasi Panjang Kunci, Ukuran Blok, dan Mode Operasi Terhadap Waktu Eksekusi pada Algoritma Rijndael Trihastuti Yuniati Jurusan Informatika Fakultas MIPA, UNS Jl. Ir. Sutami 36 A Kentingan Surakarta

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM. perancangan pembuatan kriptografi Impementasi AES ( Advanced Encyrption

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM. perancangan pembuatan kriptografi Impementasi AES ( Advanced Encyrption BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Masalah Pada pembahasan bab ini, akan dilakukan penganalisaan mengenai analisa dan perancangan pembuatan kriptografi Impementasi AES ( Advanced Encyrption

Lebih terperinci

POLYNOMIAL FUNCTIONS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM ALGORITMA ADVANCED ENCRYPTION STANDARD PADA DATABASE ACCOUNTING

POLYNOMIAL FUNCTIONS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM ALGORITMA ADVANCED ENCRYPTION STANDARD PADA DATABASE ACCOUNTING POLYNOMIAL FUNCTIONS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM ALGORITMA ADVANCED ENCRYPTION STANDARD PADA DATABASE ACCOUNTING 1 Agus Winarno, 2 Eko Tulus Budi Cahyanto, 3 Mulyadi Sekolah Tinggi Sandi Negara, Jl. Raya

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. khususnya internet sangatlah cepat dan telah menjadi salah satu kebutuhan dari

BAB 1 PENDAHULUAN. khususnya internet sangatlah cepat dan telah menjadi salah satu kebutuhan dari 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dewasa ini perkembangan teknologi komputer dan jaringan komputer, khususnya internet sangatlah cepat dan telah menjadi salah satu kebutuhan dari sebagian

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi Kriptografi (cryptography) berasal dari bahasa Yunani : cryptos artinya secret (rahasia), sedangankan graphein artinya writing (tulisan). Jadi, kriptografi berarti

Lebih terperinci

APLIKASI KRIPTOGRAFI UNTUK PERTUKARAN PESAN MENGGUNAKAN TEKNIK STEGANOGRAFI DAN ALGORITMA AES

APLIKASI KRIPTOGRAFI UNTUK PERTUKARAN PESAN MENGGUNAKAN TEKNIK STEGANOGRAFI DAN ALGORITMA AES APLIKASI KRIPTOGRAFI UNTUK PERTUKARAN PESAN MENGGUNAKAN TEKNIK STEGANOGRAFI DAN ALGORITMA AES Kunjung Wahyudi 1), Parasian DP. Silitonga 2) Jurusan T. Informatika Fakultas Teknologi Informasi Institut

Lebih terperinci

Optimasi Enkripsi Teks Menggunakan AES dengan Algoritma Kompresi Huffman

Optimasi Enkripsi Teks Menggunakan AES dengan Algoritma Kompresi Huffman Optimasi Enkripsi Teks Menggunakan AES dengan Algoritma Kompresi Huffman Edmund Ophie - 13512095 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

STUDI DAN IMPLEMENTASI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD DENGAN EMPAT MODE OPERASI BLOCK CIPHER

STUDI DAN IMPLEMENTASI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD DENGAN EMPAT MODE OPERASI BLOCK CIPHER STUDI DAN IMPLEMENTASI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD DENGAN EMPAT MODE OPERASI BLOCK CIPHER Abstrak Chan Lung*, Rinaldi Munir** Laboratorium Ilmu dan Rekayasa Komputasi Departemen Teknik Informatika, Institut

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI 2.1. Tinjauan Pustaka Menurut (Alyanto, 2016) dalam penelitiannya yang berjudul Penerapan Algoritma AES : Rijndael dalam Pengenkripsian Data Rahasia, melakukan

Lebih terperinci

Ada 4 mode operasi cipher blok: 1. Electronic Code Book (ECB) 2. Cipher Block Chaining (CBC) 3. Cipher Feedback (CFB) 4. Output Feedback (OFB)

Ada 4 mode operasi cipher blok: 1. Electronic Code Book (ECB) 2. Cipher Block Chaining (CBC) 3. Cipher Feedback (CFB) 4. Output Feedback (OFB) 1 Ada 4 mode operasi cipher blok: 1. Electronic Code Book (ECB) 2. Cipher Block Chaining (CBC) 3. Cipher Feedback (CFB) 4. Output Feedback (OFB) 2 Setiap blok plainteks P i dienkripsi secara individual

Lebih terperinci

Perancangan Aplikasi Kriptografi File Dengan Metode Algoritma Advanced Encryption Standard (AES)

Perancangan Aplikasi Kriptografi File Dengan Metode Algoritma Advanced Encryption Standard (AES) Perancangan Aplikasi Kriptografi File Dengan Metode Algoritma Advanced Encryption Standard (AES) Rahmat Tullah 1, Muhammad Iqbal Dzulhaq 2, Yudi Setiawan 3 1,2 Dosen STMIK Bina Sarana Global, 3 Mahasiswa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian kriptografi kriptografi adalah seni atau ilmu yang digunakan untuk menjaga keamanan informasi atau pesan dengan mengubahnya menjadi suatu yang tidak memiliki arti.

Lebih terperinci

Studi dan Analisis Enkripsi Sistem File Pada Sistem Operasi Macintosh

Studi dan Analisis Enkripsi Sistem File Pada Sistem Operasi Macintosh Studi dan Analisis Enkripsi Sistem File Pada Sistem Operasi Macintosh Nikolaus Indra / 13508039 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

STUDI DAN IMPLEMENTASI ALGORITMA RIJNDAEL UNTUK ENKRIPSI SMS PADA TELEPON GENGGAM YANG BERBASIS WINDOWS MOBILE 5.0

STUDI DAN IMPLEMENTASI ALGORITMA RIJNDAEL UNTUK ENKRIPSI SMS PADA TELEPON GENGGAM YANG BERBASIS WINDOWS MOBILE 5.0 STUDI DAN IMPLEMENTASI ALGORITMA RIJNDAEL UNTUK ENKRIPSI SMS PADA TELEPON GENGGAM YANG BERBASIS WINDOWS MOBILE 5.0 Herdyanto Soeryowardhana NIM : 13505095 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi

Lebih terperinci

Outline. Sejarah DES Enkripsi DES Implementasi Hardware dan Software DES Keamanan DES

Outline. Sejarah DES Enkripsi DES Implementasi Hardware dan Software DES Keamanan DES Aisyatul Karima, 2012 Outline Sejarah DES Enkripsi DES Implementasi Hardware dan Software DES Keamanan DES Sejarah DES Algoritma DES dikembangkan di IBM dibawah kepemimpinan W.L. Tuchman pada tahun 1972.

Lebih terperinci

PERANCANGAN APLIKASI KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD BERBASIS ANDROID NASKAH PUBLIKASI

PERANCANGAN APLIKASI KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD BERBASIS ANDROID NASKAH PUBLIKASI PERANCANGAN APLIKASI KRIPTOGRAFI ADVANCED ENCRYPTION STANDARD BERBASIS ANDROID NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh Soraya Kusumawati 09.11.3502 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM

Lebih terperinci

PERANCANGAN APLIKASI PENGAMANAN DATA TEKS DENGAN METODE ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DAN METODE END OF FILE (EOF)

PERANCANGAN APLIKASI PENGAMANAN DATA TEKS DENGAN METODE ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DAN METODE END OF FILE (EOF) PERANCANGAN APLIKASI PENGAMANAN DATA TEKS DENGAN METODE ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DAN METODE END OF FILE (EOF) Agus Hamonangan Pangaribuan (12110076) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Kriptografi Kriptografi adalah ilmu sekaligus seni untuk menjaga kerahasiaan pesan dengan cara menyandikannya ke dalam bentuk yang tidak dapat dimengerti lagi maknanya(rinaldi,

Lebih terperinci

STUDI, IMPLEMENTASI DAN PERBANDINGAN ALGORITMA KUNCI SIMETRI TRIPLE DATA ENCRYPTION STANDARD DAN TWOFISH

STUDI, IMPLEMENTASI DAN PERBANDINGAN ALGORITMA KUNCI SIMETRI TRIPLE DATA ENCRYPTION STANDARD DAN TWOFISH STUDI, IMPLEMENTASI DAN PERBANDINGAN ALGORITMA KUNCI SIMETRI TRIPLE DATA ENCRYPTION STANDARD DAN TWOFISH Abstraksi Revi Fajar Marta NIM : 3503005 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DENGAN ONE TIME PASSWORD UNTUK KEAMANAN LAYANAN SMS BANKING

ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DENGAN ONE TIME PASSWORD UNTUK KEAMANAN LAYANAN SMS BANKING ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DENGAN ONE TIME PASSWORD UNTUK KEAMANAN LAYANAN SMS BANKING Satya Fajar Pratama NIM : 13506021 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 32 BAB II LANDASAN TEORI Bab ini menjelaskan teori dan konsep yang menjadi landasan materi dari sistem yang akan dibuat. Beberapa teori dan konsep yang akan dibahas seperti konsep dasar kriptografi, konsep

Lebih terperinci

Proses Enkripsi dan Dekripsi menggunakan Algoritma Advanced Encryption Standard (AES)

Proses Enkripsi dan Dekripsi  menggunakan Algoritma Advanced Encryption Standard (AES) SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2016 Proses Enkripsi dan Dekripsi Email menggunakan Algoritma Advanced Encryption Standard (AES) Ricky Antonius Leohani 1, Imaludin Agus 2 1 Program

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. andil yang besar dalam perkembangan komunikasi jarak jauh. Berbagai macam model alat komunikasi dapat dijumpai, baik yang berupa

I. PENDAHULUAN. andil yang besar dalam perkembangan komunikasi jarak jauh. Berbagai macam model alat komunikasi dapat dijumpai, baik yang berupa 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan dunia telekomunikasi di dunia berkembang pesat seiring dengan semakin banyaknya penggunaan fasilitas internet di hampir seluruh lapisan masyarakat dunia.

Lebih terperinci

Algoritma AES (Advanced Encryption Standard) dan Penggunaannya dalam Penyandian Pengompresian Data

Algoritma AES (Advanced Encryption Standard) dan Penggunaannya dalam Penyandian Pengompresian Data Algoritma AES (Advanced Encryption Standard) dan Penggunaannya dalam Penyandian Pengompresian Data Bernardino Madaharsa Dito Adiwidya NIM: 135070789 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS DAN PERANCANGAN. 3.1.Analisis Perancangan Steganografi dan Kriptografi.

BAB 3 ANALISIS DAN PERANCANGAN. 3.1.Analisis Perancangan Steganografi dan Kriptografi. BAB 3 ANALISIS DAN PERANCANGAN 3.1.Analisis Perancangan Steganografi dan Kriptografi. 3.1.1. Algoritma Steganografi EOF Metode EOF merupakan sebuah metode yang diadaptasi dari metode penanda akhir file

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Kajian Empiris Kajian empiris adalah kajian yang diperoleh dari observasi atau percobaan. Kajian empiris adalah informasi yang membenarkan suatu kepercayaan dalam kebenaran

Lebih terperinci

KRIPTOGRAFI CITRA DIGITAL DENGAN ALGORITMA RIJNDAEL DAN TRANSFORMASI WAVELET DISKRIT HAAR

KRIPTOGRAFI CITRA DIGITAL DENGAN ALGORITMA RIJNDAEL DAN TRANSFORMASI WAVELET DISKRIT HAAR KRIPTOGRAFI CITRA DIGITAL DENGAN ALGORITMA RIJNDAEL DAN TRANSFORMASI WAVELET DISKRIT HAAR Bagus Satrio Waluyo Poetro, Aris Sugiharto dan Sukmawati Nur Endah Program Studi Teknik Informatika Universitas

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Definisi Kriptografi Penjagaan sebuah informasi sangatlah diperlukan agar tidak jatuh ke tangan orangorang yang tidak berhak untuk mengaksesnya. Teknik kriptografi telah banyak

Lebih terperinci

Modul Praktikum Keamanan Sistem

Modul Praktikum Keamanan Sistem 2017 Modul Praktikum Keamanan Sistem LABORATORIUM SECURITY SYSTEM Hanya dipergunakan di lingkungan Fakultas Teknik Elektro KK KEAMANAN SISTEM FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS TELKOM DAFTAR PENYUSUN

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN UJI COBA

BAB IV HASIL DAN UJI COBA 119 BAB IV HASIL DAN UJI COBA IV.1 Hasil Setelah melakukan implementasi terhadap rancangan yang diperoleh sebelumnya, penulis memperoleh hasil berupa sebuah perangkat lunak yang dapat melakukan kriptografi

Lebih terperinci

STUDI DAN PERBANDINGAN ALGORITMA RIJNDEAL DAN TWO FISH

STUDI DAN PERBANDINGAN ALGORITMA RIJNDEAL DAN TWO FISH STUDI DAN PERBANDINGAN ALGORITMA RIJNDEAL DAN TWO FISH Pocut Viqarunnisa NIM : 13503106 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if13106@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

PENERAPAN ALGORITMA AES : RIJNDAEL DALAM PENGENKRIPSIAN DATA RAHASIA

PENERAPAN ALGORITMA AES : RIJNDAEL DALAM PENGENKRIPSIAN DATA RAHASIA PENERAPAN ALGORITMA AES : RIJNDAEL DALAM PENGENKRIPSIAN DATA RAHASIA SKRIPSI Oleh: DEDI ALYANTO NIM.1244123 PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER STMIK TIME

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sistem keamanan pengiriman data (komunikasi data yang aman) dipasang untuk mencegah pencurian, kerusakan, dan penyalahgunaan data yang terkirim melalui jaringan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Di era globalisasi ini, komputerisasi di berbagai kalangan sudah tidak asing lagi

BAB 1 PENDAHULUAN. Di era globalisasi ini, komputerisasi di berbagai kalangan sudah tidak asing lagi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Di era globalisasi ini, komputerisasi di berbagai kalangan sudah tidak asing lagi dan teknologi informasi digunakan secara luas tanpa batas, oleh karena itu, diperlukan

Lebih terperinci

LAMPIRAN A ALGORITMA AES 128

LAMPIRAN A ALGORITMA AES 128 LAMPIRAN A ALGORITMA AES 128 AES (Advanced Encryption Standard) Algoritma AES diperoleh melalui kompetisi yang dilakukan pada tahun 1997 oleh NIST (National Institute of Standard and Technology) untuk

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN METODE ADVANCED ENCRYPTION STANDAR (AES) UNTUK PENGAMANAN DATA TEKS

IMPLEMENTASI KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN METODE ADVANCED ENCRYPTION STANDAR (AES) UNTUK PENGAMANAN DATA TEKS IMPLEMENTASI KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN METODE ADVANCED ENCRYPTION STANDAR (AES) UNTUK PENGAMANAN DATA TEKS Agustan Latif e-mail: agustan.latif@gmail.com Jurusan Sistim Informasi, Fakultas Teknik Universitas

Lebih terperinci

BAB III ANALISA MASALAH DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA MASALAH DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA MASALAH DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Sub bab ini berisikan tentang analisa sistem yang akan dibangun. Sub bab ini membahas teknik pemecahan masalah yang menguraikan sebuah sistem menjadi

Lebih terperinci

Perbandingan Algoritma RC6 dengan Rijndael pada AES

Perbandingan Algoritma RC6 dengan Rijndael pada AES Perbandingan Algoritma RC6 dengan Rijndael pada AES Igor Bonny Tua Panggabean 1) 1) Jurusan Teknik Informatika ITB, Bandung 40132, email: if14022@students.if.itb.ac.id Abstract Data ion Standard (DES)

Lebih terperinci

APLIKASI PENGAMANAN FILE DENGAN ALGORITMA AES256 DAN SHA1

APLIKASI PENGAMANAN FILE DENGAN ALGORITMA AES256 DAN SHA1 APLIKASI PENGAMANAN FILE DENGAN ALGORITMA AES256 DAN SHA1 IHSAN FATHANAH AKBAR SIREGAR 1, HABIBI RAMDANI SYAHFITRI 2, TOMMY 3 Jurusan Teknik Informatika Sekolah Tinggi Teknik Harapan Medan, Jl. HM Jhoni

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sistem keamanan data dipasang untuk mencegah pencurian, kerusakan dan penyalahgunaan data yang disimpan melalui smartphone. Dalam praktek, pencurian data berwujud pembacaan

Lebih terperinci

Prosiding Matematika ISSN:

Prosiding Matematika ISSN: Prosiding Matematika ISSN: 2460-6464 Kriptografi Advanced Encryption Standard (AES) Untuk Penyandian File Dokumen Cryptography Advanced Encryption Standard (AES) for File Document Encryption 1 Aditia Rahmat

Lebih terperinci

RC4 Stream Cipher. Endang, Vantonny, dan Reza. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132

RC4 Stream Cipher. Endang, Vantonny, dan Reza. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 Endang, Vantonny, dan Reza Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 E-mail : if10010@students.if.itb.ac.id if10073@students.if.itb.ac.id if11059@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

Aplikasi Penyembunyian Pesan pada Citra dengan Metode AES Kriptografi dan Enhanced LSB Steganografi

Aplikasi Penyembunyian Pesan pada Citra dengan Metode AES Kriptografi dan Enhanced LSB Steganografi IJCCS, Vol.x, No.x, Julyxxxx, pp. 1~5 ISSN: 1978-1520 Aplikasi Penyembunyian Pesan pada Citra dengan Metode AES Kriptografi dan Enhanced LSB Steganografi Irpan Adiputra Pardosi * 1, Sunario Megawan 2,

Lebih terperinci

STUDI KRIPTOGRAFI MENGENAI TRIPLE DES DAN AES

STUDI KRIPTOGRAFI MENGENAI TRIPLE DES DAN AES STUDI KRIPTOGRAFI MENGENAI TRIPLE DES DAN AES Mohammad Gilang Kautzar NIM : 13505101 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if115101@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

PERBANDINGAN ALGORITMA AES DENGAN ALGORITMA XTS-AES UNTUK ENKRIPSI DAN DEKRIPSI TEKS SMS BERBASIS JAVA ME

PERBANDINGAN ALGORITMA AES DENGAN ALGORITMA XTS-AES UNTUK ENKRIPSI DAN DEKRIPSI TEKS SMS BERBASIS JAVA ME PERBANDINGAN ALGORITMA AES DENGAN ALGORITMA XTS-AES UNTUK ENKRIPSI DAN DEKRIPSI TEKS SMS BERBASIS JAVA ME Mariana (cleverest_id@hotmail.com), Martha Sari (tha_ciel@yahoo.com) Yoannita (yoannita@mdp.ac.id),

Lebih terperinci

DATA ENCRYPTION STANDARD (DES) STANDAR ENKRIPSI DATA. Algoritma Kriptografi Modern

DATA ENCRYPTION STANDARD (DES) STANDAR ENKRIPSI DATA. Algoritma Kriptografi Modern DATA ENCRYPTION STANDARD (DES) STANDAR ENKRIPSI DATA Algoritma Kriptografi Modern SEJARAH DES 1960-1971; Proyek Lucifer IBM dipimpin Horst Feistel untuk kriptografi modern. Lucifer dikenal sbg blok kode

Lebih terperinci

2 BAB II DASAR TEORI 2.1 Enkripsi dan Dekripsi Gambar 2.1

2 BAB II DASAR TEORI 2.1 Enkripsi dan Dekripsi Gambar 2.1 2 BAB II DASAR TEORI 2.1 Enkripsi dan Dekripsi Teknologi enkripsi yang dulunya hanya dapat diakses oleh dunia militer namun kini telah pula dapat digunakan oleh kalangan non militer. Hal ini membawa dampak

Lebih terperinci

STUDI TERHADAP ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DAN ALGORITMA KNAPSACK DALAM PENGAMANAN DATA

STUDI TERHADAP ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DAN ALGORITMA KNAPSACK DALAM PENGAMANAN DATA STUDI TERHADAP ADVANCED ENCRYPTION STANDARD (AES) DAN ALGORITMA KNAPSACK DALAM PENGAMANAN DATA Asriyanik 1 1 Program Studi Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah Sukabumi ABSTRAK Studi terhadap algoritma

Lebih terperinci

ENKRIPSI DATA PADA KARTU RFID MENGGUNAKAN ALGORITMA AES-128 UNTUK ANGKUTAN UMUM DI KABUPATEN BANDUNG

ENKRIPSI DATA PADA KARTU RFID MENGGUNAKAN ALGORITMA AES-128 UNTUK ANGKUTAN UMUM DI KABUPATEN BANDUNG ENKRIPSI DATA PADA KARTU RFID MENGGUNAKAN ALGORITMA AES-128 UNTUK ANGKUTAN UMUM DI KABUPATEN BANDUNG DATA ENCRYPTION ON RFID USING AES-128 ALGORITHM FOR PUBLIC TRANSPORTATION IN BANDUNG REGENCY Metris

Lebih terperinci

KOMBINASI ALGORITMA AES, RC4 DAN ELGAMAL DALAM SKEMA HYBRID UNTUK KEAMANAN DATA

KOMBINASI ALGORITMA AES, RC4 DAN ELGAMAL DALAM SKEMA HYBRID UNTUK KEAMANAN DATA KOMBINASI ALGORITMA AES, RC4 DAN ELGAMAL DALAM SKEMA HYBRID UNTUK KEAMANAN DATA Adi Widarma Universitas Negeri Medan Jl. Willem Iskandar Pasar v Medan Estate, Medan 20221 adiwidarma@unimed.ac.id Abstrak

Lebih terperinci

Perancangan dan Implementasi Aplikasi Kriptografi Algoritma AES-128 Pada File Dokumen Artikel Ilmiah

Perancangan dan Implementasi Aplikasi Kriptografi Algoritma AES-128 Pada File Dokumen Artikel Ilmiah Perancangan dan Implementasi Aplikasi Kriptografi Algoritma AES-128 Pada File Dokumen Artikel Ilmiah Peneliti : Yulius Rio Pujianto (672011076) Magdalena A. Ineke Pakereng, M.Kom. Program Studi Teknik

Lebih terperinci

Kriptografi Modern Part -1

Kriptografi Modern Part -1 Kriptografi Modern Part -1 Diagram Blok Kriptografi Modern Convidentiality Yaitu memberikan kerahasiaan pesan dn menyimpan data dengan menyembunyikan informasi lewat teknik-teknik enripsi. Data Integrity

Lebih terperinci

PRESENTASI TUGAS AKHIR KI091391

PRESENTASI TUGAS AKHIR KI091391 PRESENTASI TUGAS AKHIR KI939 IMPLEMENTASI ALGORITMA RIJNDAEL DENGAN MENGGUNAKAN KUNCI ENKRIPSI YANG BERUKURAN MELEBIHI 256 BIT (Kata kunci: Advanced Encryption Standard, Algoritma Rijndael, cipher key,

Lebih terperinci

2.4.1 Teknik Blok Teknik Permutasi dan Transposisi Teknik teknik Kriptanalis Know Plainteks Analisys...

2.4.1 Teknik Blok Teknik Permutasi dan Transposisi Teknik teknik Kriptanalis Know Plainteks Analisys... viii DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN... ii SURAT PERNYATAAN... iii ABSTRACT... iv ABSTRAK... v KATA PENGANTAR... vi DAFTAR ISI... viii DAFTAR TABEL... xii DAFTAR GAMBAR... xiii DAFTAR LAMPIRAN... xv BAB 1

Lebih terperinci

KOMBINASI ALGORITMA AES, RC4 DAN ELGAMAL DALAM SKEMA HYBRID UNTUK KEAMANAN DATA

KOMBINASI ALGORITMA AES, RC4 DAN ELGAMAL DALAM SKEMA HYBRID UNTUK KEAMANAN DATA KOMBINASI ALGORITMA AES, RC4 DAN ELGAMAL DALAM SKEMA HYBRID UNTUK KEAMANAN DATA Adi Widarma Universitas Negeri Medan Jl. Willem Iskandar Pasar v Medan Estate, Medan 20221 adiwidarma@unimed.ac.id ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. bb 2.1 Kriptografi Kriptografi berasal dari bahasa yunani, yaitu crypto dan graphia. Crypto berarti secret atau rahasia dan graphia berarti writing (tulisan). Kriptografi adalah

Lebih terperinci

Secure SMS Banking Menggunakan Teknik Enkripsi Kompresi Hybrid

Secure SMS Banking Menggunakan Teknik Enkripsi Kompresi Hybrid Secure SMS Banking Menggunakan Teknik Enkripsi Kompresi Hybrid Ananti Selaras Sunny (13507009) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

FILE AUDIO MP3 DENGAN METODE PARITY

FILE AUDIO MP3 DENGAN METODE PARITY PEMBUATAN APLIKASI STEGANOGRAFI PADA FILE AUDIO MP3 DENGAN METODE PARITY CODING DAN ENKRIPSI RIJNDAEL Oleh : Ratna Wulandari ( 510509620 ) Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Informasi Institut

Lebih terperinci

Gambar 3.1 Flowchart proses enkripsi AES

Gambar 3.1 Flowchart proses enkripsi AES BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 1.1 GAMBARAN UMUM Aplikasi gerbang dijital dengan fungsi penyandian ini merupakan aplikasi gerbang logika yang dirancang untuk memproses hasil pemasukan data berupa karakter

Lebih terperinci

Implementasi Algoritma MAC Berbasis Cipher Blok Sebagai Program Add-in di Microsoft Word untuk Otentikasi Dokumen

Implementasi Algoritma MAC Berbasis Cipher Blok Sebagai Program Add-in di Microsoft Word untuk Otentikasi Dokumen Implementasi Algoritma MAC Berbasis Cipher Blok Sebagai Program Add-in di Microsoft Word untuk Otentikasi Dokumen Yudha Adiprabowo 13506050 Dr. Ir. Rinaldi Munir, M.T. - 132084796 Teknik Informatika, Institut

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN UJI COBA

BAB IV HASIL DAN UJI COBA BAB IV HASIL DAN UJI COBA IV.1. Uji Coba Proses uji coba dari aplikasi ini adalah dengan melakukan pengujian langsung dengan memasukkan teks yang nantinya akan di enkrip dan di dekrip dengan menggunakan

Lebih terperinci

Kriptografi Dan Kompresi Pesan Singkat Pada Android

Kriptografi Dan Kompresi Pesan Singkat Pada Android Kriptografi Dan Kompresi Pesan Singkat Pada Android Pizaini 1, Febi Yanto 2 Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Sains dan Teknologi, UIN Sultan Syarif Kasim, Riau Jl. HR Soebrantas No. 155 KM 15. Pekanbaru,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 14 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Komunikasi merupakan salah satu bentuk interaksi antar manusia yang sering dilakukan. Bentuk komunikasi yang terjadi dapat dilakukan secara langsung maupun tidak

Lebih terperinci

Implementasi Algoritma Rijndael dengan Menggunakan Kunci Enkripsi yang Berukuran Melebihi 256 bit

Implementasi Algoritma Rijndael dengan Menggunakan Kunci Enkripsi yang Berukuran Melebihi 256 bit JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 2, No. 1, (2013) ISSN: 2337-3539 (2301-9271 Print) 1 Implementasi Algoritma Rijndael dengan Menggunakan Kunci Enkripsi yang Berukuran Melebihi 256 bit Gracius Cagar Gunawan, Ahmad

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 Analis Sistem Analisis sistem merupakan uraian dari sebuah sistem kedalam bentuk yang lebih sederhana dengan maksud untuk mengidentifikas dan mengevaluasi permasalahan-permasalahan

Lebih terperinci

CARA KERJA SERANGAN XSL

CARA KERJA SERANGAN XSL CARA KERJA SERANGAN XSL Muhammad Amrimirza NIM : 13506003 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if16003@students.if.itb.ac.id Abstrak Pada saat ini

Lebih terperinci