ANALISIS PEMBANGKIT KUNCI DENGAN TENT MAP, SESSION KEY DAN LINEAR CONGRUENTIAL GENERATOR PADA CIPHER ALIRAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "ANALISIS PEMBANGKIT KUNCI DENGAN TENT MAP, SESSION KEY DAN LINEAR CONGRUENTIAL GENERATOR PADA CIPHER ALIRAN"

Transkripsi

1 ANALISIS PEMBANGKIT KUNCI DENGAN TENT MAP, SESSION KEY DAN LINEAR CONGRUENTIAL GENERATOR PADA CIPHER ALIRAN Adriana Fanggidae 1, Yulianto Triwahyuadi Polly 2 1,2 Jurusan Ilmu Komputer, FST, Universitas Nusa Cendana ABSTRAK Cipher aliran merupakan salah satu algoritma simetris yang beroperasi pada mode bit tunggal. Pada proses enkripsi dan dekripsi-nya dibutuhkan panjang plainteks yang sama dengan panjang kunci, sehingga digunakan teknik tent map dan session key untuk membangkitkan kunci baru sepanjang plainteks. Metode linear congruential generator digunakan untuk mengacak susunan kunci baru yang dihasilkan. Sistem yang dibangun ada dua, yaitu: sistem dengan teknik pengacakan kunci, dan sistem dengan teknik pengacakan kunci beserta posisinya. Hasil pengujian diperoleh: (1) korelasi antara plainteks dan cipherteks untuk kedua sistem sangat rendah, (2) kedua sistem sangat sensitif terhadap perubahan 1 karakter pada kunci dan (3) sistem kedua lebih sensitif terhadap penyisipan beberapa kata pada plainteks yang sama dengan kunci yang sama. Kata Kunci: Cipher Aliran, Tent Map, Session Key, Linear Congruential Generator 1. PENDAHULUAN Cipher aliran diperkenalkan pertama kali oleh Vernam, cipher aliran merupakan salah satu kriptografi simetris yang beroperasi pada mode bit tunggal [1]. Setiap bit plainteks dikenakan operasi XOR dengan setiap bit kunci [2], untuk mendapatkan panjang bit kunci yang sama dengan panjang bit plainteks dibutuhkan teknik pembangkitan kunci. Teknik pembangkitan kunci digunakan agar pengguna tidak perlu memasukkan kunci sepanjang plainteks, teknik ini akan membangkitkan kunci baru sepanjang plainteks berdasarkan kunci yang dimasukkan oleh pengguna. Chaos merupakan sistem dinamik yang menampilkan ketergantungan sensitif kondisi awal pada set invarian tertutup (lebih dari satu orbit) untuk menghasilkan nilai-nilai yang acak atau tidak beraturan [3]. Pemberian kondisi awal pada chaos dapat dilakukan dengan session key, yaitu mengubah bentuk karakter kunci ke dalam bentuk numerik. Fungsi chaos yang digunakan pada makalah ini adalah tent map. Selain penggunaan teknik pembangkitan kunci, digunakan juga teknik pengacakan posisi kunci yaitu linear congruential generator. Pengujian dilakukan terhadap tipe data teks, untuk dapat melihat seberapa baik metode yang digunakan. 2. METODE 2.1. Cipher Aliran Cipher aliran (stream cipher) merupakan algoritma kriptografi yang beroperasi pada pesan asli atau pesan tersandi dalam bentuk bit tunggal yang dienkripsi atau dekripsi bit per bit [1]. Penggambaran cipher aliran dapat dilihat pada Gambar 1. Keysteam Generator Keysteam Generator Keystream ki Keystream ki pi Plainteks ci Enkripsi Cipherteks Dekripsi Gambar 1. Konsep cipher aliran [2]. pi Plainteks 2.2. Teknik Padding Teknik padding merupakan teknik untuk menambahkan karakter kunci yang terakhir dengan pola yang teratur agar panjangnya sama dengan ukuran kunci yang ditetapkan [2] Pengacakan Kunci Tent map yang merupakan salah satu fungsi dari chaos yang berperilaku acak, termasuk dalam pemetaan satu dimensi artinya sistem sederhana yang mampu melakukan gerak tidak beraturan [4]: x k+1 = f(x k ) (1) 283

2 dimana: ( ) { (2) Nilai awal x k atau x 0 ditentukan dengan menggunakan teknik session keys [5]: x 0 = (x 01 + x x 0t ) mod 1 (3) k i = k 1, k 2,.., k n (4) dimana x 0 [0,1], n = panjang kunci, t = banyaknya potongan kunci, di mana setiap potongan (B 1, B 2,.., B t ) akan berisi (dengan syarat n mod t = 0), i = 1..n dan k i mewakili 8-bit dari setiap karakter kunci. ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) dimana, j = 1..t, p = 1..s, k 1,1.. k 1,8 sampai dengan k n,1... k n,8 merupakan nilai biner (0 atau 1) dari setiap karakter kunci, karena setiap karakter kunci diwakili oleh 8-bit biner maka l = t * 8, maka nilai x 01, x 02,.., x 0t dapat dihitung menggunakan representasi biner: ( ( ) ( ) ( ) (6) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ) Hasil dari tent map dibawa ke bentuk karakter ASCII: ( ) (5) (7) 2.4. Pengacakan Posisi Kunci Linear congruential generator (LCG) merupakan pembangkit bilangan acak, dengan definisi [6]: ( ) dimana, x r = bilangan acak ke-r x r-1 = bilangan acak sebelumnya a = faktor pengali b = increment m = modulus pembagi Bilangan acak yang dibangkitkan adalah sepanjang kunci yang dibangkitkan, untuk mendapatkan LCG yang tidak berulang harus diperhatikan syarat-syarat berikut. 1) Jika panjang plainteks mod 4 = 0 maka m = panjang plainteks else m = panjang plainteks + (4 - (panjang plainteks mod 4)). 2) b adalah bilangan prima yang lebih kecil dari m, dan b mod m = 1. 3) Koefisien korelasi dari dua buah peubah acak diskrit yang masing-masing beranggotakan n elemen dihitung dengan rumus berikut [7]: ( ) ( ) ( ) Interpretasi koefisien korelasi sebagai berikut [8]: 0,00-0,199 = sangat rendah 0,20-0,399 = rendah 0,40-0,599 = sedang 0,60-0,799 = kuat 0,80-1,000 = sangat kuat 3. HASIL DAN PEMBAHASAN Sistem yang dibangun ada 2 yaitu sistem dengan pengacakan kunci dan sistem dengan pengacakan kunci dan posisi. Flowchart kedua sistem dapat dilihat pada Gambar 2. (8) 284

3 mulai mulai input kunci, tetapkan plainteks, p=0,8, t=4 input kunci, tetapkan plainteks, p=0,8, t=4 tidak kunci < n? ya padding kunci sampai n byte bangkitkan kunci sepanjang plainteks tidak kunci < n? ya padding kunci sampai n byte bangkitkan kunci sepanjang plainteks acak posisi kunci cipherteks = plainteks atau plainteks = cipherteks output plainteks cipherteks = plainteks atau plainteks = cipherteks output plainteks selesai selesai (a) (b) Gambar 2. Flowchart sistem secara umum: (a) sistem dengan pengacakan kunci (b) sistem dengan pengacakan kunci dan posisi. Pada pengujian digunakan beberapa parameter yaitu nilai p = 0,8, t = 4 dan n = 16. Pengujian dilakukan dalam 3 macam, yaitu: 1) Pengujian pertama, kedua sistem diberi plainteks dan kunci yang sama kemudian dihitung korelasi antara plainteks dan cipherteks. Hasil pengujian pertama dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Pengujian pertama dengan kunci = adriana Nama File Sistem dengan Pengacakan Kunci Sistem dengan Pengacakan Kunci dan Posisi Abstrak Abstrak Abstrak Abstrak Abstrak Rata-rata ) Pengujian kedua dilakukan perbandingan antara cipherteks1 (hasil enkripsi plainteks1) dengan cipherteks2 (hasil enkripsi plainteks2). Ada 3 bentuk plainteks2, yaitu (1) pada bagian akhir plainteks1 disisipi beberapa kata, (2) pada bagian tengah plainteks1 disisipi beberapa kata dan (3) pada bagian depan plainteks1 disisipi beberapa kata. Hasil pengujian kedua dapat dilihat pada Tabel 2 dan Tabel 3. Tabel 2. Pengujian kedua dengan kunci = adriana untuk sistem dengan pengacakan kunci Posisi Penyisipan Beberapa Perbandingan Hasil Enkripsi Kata pada plainteks 1 Bagian akhir Cipherteks1 dan cipherteks2 mempunyai karakter yang sama mulai dari karakter pertama sampai karakter terakhir cipherteks1 Bagian tengah Cipherteks1 dan cipherteks2 mempunyai karakter yang sama mulai dari karakter pertama sampai karakter sebelum terjadi penyisipan Bagian depan 285

4 Tabel 3. Pengujian kedua dengan kunci = adriana untuk sistem dengan pengacakan kunci dan posisi Posisi Penyisipan Beberapa Perbandingan Hasil Enkripsi Kata pada Plainteks 1 Bagian akhir Bagian tengah Bagian depan 3) Pengujian ketiga dilakukan perhitungan korelasi antara cipherteks1 (hasil enkripsi plainteks1 dengan kunci = adriana ) dengan cipherteks2 (hasil enkripsi plainteks1 dengan perubahan kunci 1 karakter). Hasil pengujian ketiga dapat dilihat pada Tabel 4. Tabel 4. Pengujian ketiga terhadap 5 dokumen abstrak untuk perubahan 1 karakter kunci Kunci Nama File Sistem dengan Pengacakan Kunci Sistem dengan Pengacakan Kunci dan Posisi adriana >< Abstrak adriani Abstrak Abstrak Abstrak Abstrak adriana >< adniana adriana >< idriana Rata-rata Abstrak Abstrak Abstrak Abstrak Abstrak Rata-rata Abstrak Abstrak Abstrak Abstrak Abstrak Rata-rata Rata-rata Pada pengujian pertama diperoleh bahwa kedua sistem memiliki nilai korelasi rata-rata, yaitu: 0, dan 0, yang menunjukkan korelasi antara plainteks dan cipherteks yang dihasilkan sangat rendah. Pengujian kedua menunjukkan sistem kedua memberikan hasil enkripsi yang lebih teracak dibandingkan dengan sistem pertama. Pengujian ketiga dengan perubahan 1 karakter pada kunci diperoleh korelasi untuk kedua sistem, yaitu: 0, dan 0, yang menunjukkan korelasi antara kedua cipherteks yang dihasilkan sangat rendah. 4. SIMPULAN Penggunaan teknik pengacakan kunci dengan tent map dan session key dapat digunakan untuk pengamanan data, akan tetapi teknik ini sangat rentan terhadap penyisipan beberapa kata pada plainteks yang sama dengan kunci yang sama. Penggunaan teknik pengacakan kunci dengan tent map, session key dan linear congruential generator dapat digunakan untuk pengamanan data, karena sangat sensitif terhadap perubahan 1 karakter pada kunci dan juga sensitif terhadap penyisipan beberapa kata pada plainteks yang sama dengan kunci yang sama. 5. REFERENSI [1] Nathasia, N. D. dan Wicaksono, A. E Penerapan Teknik Kriptografi Stream-Cipher untuk Pengamanan Basis Data. Jurnal Basis Data, ICT Research Center UNAS. Vol. 6, No. 1, Mei [2] Munir, R Kriptografi. Informatika, Bandung. [3] Wiggnis, S Introduction to Applied Nonlinear Dynamical Systems and Chaos. (Online), ( diakses 17 Maret 2015). [4] Klages, R Introduction to Dynamical Systems. (Online), ( diakses 17 Maret 2015). [5] Pareek, K., Patidar, V., dan Sud, K. K Image encryption using chaotic logistic map. Image and Vision Computing. Vol 24, pp , doi: /j.imavis

5 [6] Jain, R Random-Number Generation. (Online), ( diakses 17 Maret 2015). [7] Hongmei, T., Liying, H., Yu, H., dan Xia, W An Improved Compound Image Encryption Scheme. Proceeding of 2010 International Conference on Computer and Communication Technologies in Agriculture Engineering. [8] Sugiyono Metode Penelitian Administrasi. Alfabeta, Bandung. 287

6 288

Kriptografi Modern Part -1

Kriptografi Modern Part -1 Kriptografi Modern Part -1 Diagram Blok Kriptografi Modern Convidentiality Yaitu memberikan kerahasiaan pesan dn menyimpan data dengan menyembunyikan informasi lewat teknik-teknik enripsi. Data Integrity

Lebih terperinci

APLIKASI ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA GINGERBREADMAN MAP. Suryadi MT 1 Tony Gunawan 2. Abstrak

APLIKASI ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA GINGERBREADMAN MAP. Suryadi MT 1 Tony Gunawan 2. Abstrak APLIKASI ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA GINGERBREADMAN MAP Suryadi MT 1 Tony Gunawan 2 1 Departemen Matematika, FMIPA Universitas Indonesia 2 Jurusan Teknik Informatika, FTI Universitas Gunadarma

Lebih terperinci

Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T.

Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004 9. Tipe dan Mode Algoritma Simetri 9.1 Pendahuluan Algoritma kriptografi (cipher) yang beroperasi dalam

Lebih terperinci

A-2 Sistem Kriptografi Stream Cipher Berbasis Fungsi Chaos Circle Map dengan Pertukaran Kunci Stickel

A-2 Sistem Kriptografi Stream Cipher Berbasis Fungsi Chaos Circle Map dengan Pertukaran Kunci Stickel SEMINAR MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2017 A-2 Sistem Kriptografi Stream Cipher Berbasis Fungsi Chaos Circle Map dengan Pertukaran Kunci Stickel Afwah Nafyan Dauly 1, Yudha Al Afis 2, Aprilia

Lebih terperinci

KOMBINASI ALGORITMA ONE TIME PAD CIPHER DAN ALGORITMA BLUM BLUM SHUB DALAM PENGAMANAN FILE

KOMBINASI ALGORITMA ONE TIME PAD CIPHER DAN ALGORITMA BLUM BLUM SHUB DALAM PENGAMANAN FILE KOMBINASI ALGORITMA ONE TIME PAD CIPHER DAN ALGORITMA BLUM BLUM SHUB DALAM PENGAMANAN FILE Tomoyud Sintosaro Waruwu Program Studi Sistem Informasi STMIK Methodis Binjai tomoyud@gmail.com Abstrak Kriptografi

Lebih terperinci

Kriptografi Modern Part -1

Kriptografi Modern Part -1 Kriptografi Modern Part -1 Diagram Blok Kriptografi Modern Convidentiality Yaitu memberikan kerahasiaan pesan dn menyimpan data dengan menyembunyikan informasi lewat teknik-teknik enripsi. Data Integrity

Lebih terperinci

SUATU ALGORITMA KRIPTOGRAFI STREAM CIPHER BERDASARKAN FUNGSI CHAOS

SUATU ALGORITMA KRIPTOGRAFI STREAM CIPHER BERDASARKAN FUNGSI CHAOS SUATU ALGORITMA KRIPTOGRAFI STREAM CIPHER BERDASARKAN FUNGSI CHAOS Dwi Lestari Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta E-mail: dwilestari@uny.ac.id Muhamad Zaki Riyanto Pendidikan

Lebih terperinci

Algoritma Kriptografi Modern (Bagian 2)

Algoritma Kriptografi Modern (Bagian 2) Algoritma Kriptografi Modern (Bagian 2) Bahan Kuliah Kriptografi Sumber : Rinaldi Munir FTSI Unipdu / Kriptografi 1 Kategori Algoritma (cipher) Berbasis Bit 1. Cipher Aliran (Stream Cipher) - beroperasi

Lebih terperinci

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Terdahulu

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Terdahulu Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Terdahulu Penelitian sebelumnya terkait dengan penelitian ini, Perancangan Kriptografi Kunci Simetris Menggunakan Fungsi Bessel dan Fungsi Legendre membahas penggunaan

Lebih terperinci

Perancangan dan Implementasi Algoritma Kriptografi Block Cipher

Perancangan dan Implementasi Algoritma Kriptografi Block Cipher Perancangan dan Implementasi Algoritma Kriptografi Block Cipher Berbasis pada Pola Balok dalam Permainan Tetris dengan Menggunakan Linear Congruential Generator dan Transposisi Silang Artikel Ilmiah Peneliti:

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI ALGORITMA ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN SKEMA TRANPOSISI BERBASIS FUNGSI CHAOS. Suryadi MT 1 Zuherman Rustam 2 Wiwit Widhianto 3

IMPLEMENTASI ALGORITMA ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN SKEMA TRANPOSISI BERBASIS FUNGSI CHAOS. Suryadi MT 1 Zuherman Rustam 2 Wiwit Widhianto 3 IMPLEMENTASI ALGORITMA ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN SKEMA TRANPOSISI BERBASIS FUNGSI CHAOS Suryadi MT 1 Zuherman Rustam 2 Wiwit Widhianto 3 1,2,3 Departemen Matematika, FMIPA, Universitas Indonesia

Lebih terperinci

RC4 Stream Cipher. Endang, Vantonny, dan Reza. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132

RC4 Stream Cipher. Endang, Vantonny, dan Reza. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 Endang, Vantonny, dan Reza Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 E-mail : if10010@students.if.itb.ac.id if10073@students.if.itb.ac.id if11059@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN KOMBINASI ALGORITME HILL CIPHER DAN CHAOS MAP DENGAN PENERAPAN TEKNIK SELEKTIF PADA BIT MSB

ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN KOMBINASI ALGORITME HILL CIPHER DAN CHAOS MAP DENGAN PENERAPAN TEKNIK SELEKTIF PADA BIT MSB ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN KOMBINASI ALGORITME HILL CIPHER DAN CHAOS MAP DENGAN PENERAPAN TEKNIK SELEKTI PADA BIT MSB 1 2 Devi Ratnasari, Hajar Puji Sejati Magister Teknik Informatika, Universitas

Lebih terperinci

Rancangan Kriptografi Block Cipher 128-bit Menggunakan Pola Lantai dan Gerakan Tangan Tarian Ja i

Rancangan Kriptografi Block Cipher 128-bit Menggunakan Pola Lantai dan Gerakan Tangan Tarian Ja i Rancangan Kriptografi Block Cipher 128-bit Menggunakan Pola Lantai dan Gerakan Tangan Tarian Ja i Artikel Ilmiah Peneliti : Trisna Capriani Rambu Ngana Wonda (672010105) Alz Danny Wowor, S.Si., M.Cs. Program

Lebih terperinci

ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA BLOCK CIPHER RC4 DAN CHAOTIC LOGISTIC MAP

ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA BLOCK CIPHER RC4 DAN CHAOTIC LOGISTIC MAP J-ICON, Vol. 2 No. 1, Maret 2014, pp. 21~30 21 ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA BLOCK CIPHER RC4 DAN CHAOTIC LOGISTIC MAP Hanum Khairana Fatmah 1, Adriana Fanggidae 2, dan Yulianto T. Polly

Lebih terperinci

TEKNIK PENYEMBUNYIAN PESAN PDF TERENKRIPSI MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI VERNAM CIPHER DAN STEGANOGRAFI END OF FILE (EOF) DALAM MEDIA GAMBAR

TEKNIK PENYEMBUNYIAN PESAN PDF TERENKRIPSI MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI VERNAM CIPHER DAN STEGANOGRAFI END OF FILE (EOF) DALAM MEDIA GAMBAR TEKNIK PENYEMBUNYIAN PESAN PDF TERENKRIPSI MENGGUNAKAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI VERNAM CIPHER DAN STEGANOGRAFI END OF FILE (EOF) DALAM MEDIA GAMBAR 1 Marsela Sutikno Dibiyo, 2 Aisyatul Karima, S.Kom, M.Cs

Lebih terperinci

KEAMANAN DATA DENGAN MENGGUNAKAN ALGORITMA RIVEST CODE 4 (RC4) DAN STEGANOGRAFI PADA CITRA DIGITAL

KEAMANAN DATA DENGAN MENGGUNAKAN ALGORITMA RIVEST CODE 4 (RC4) DAN STEGANOGRAFI PADA CITRA DIGITAL INFORMATIKA Mulawarman Februari 2014 Vol. 9 No. 1 ISSN 1858-4853 KEAMANAN DATA DENGAN MENGGUNAKAN ALGORITMA RIVEST CODE 4 (RC4) DAN STEGANOGRAFI PADA CITRA DIGITAL Hendrawati 1), Hamdani 2), Awang Harsa

Lebih terperinci

PENGGUNAAN POLINOMIAL UNTUK STREAM KEY GENERATOR PADA ALGORITMA STREAM CIPHERS BERBASIS FEEDBACK SHIFT REGISTER

PENGGUNAAN POLINOMIAL UNTUK STREAM KEY GENERATOR PADA ALGORITMA STREAM CIPHERS BERBASIS FEEDBACK SHIFT REGISTER PENGGUNAAN POLINOMIAL UNTUK STREAM KEY GENERATOR PADA ALGORITMA STREAM CIPHERS BERBASIS FEEDBACK SHIFT REGISTER Arga Dhahana Pramudianto 1, Rino 2 1,2 Sekolah Tinggi Sandi Negara arga.daywalker@gmail.com,

Lebih terperinci

ANALISA PROSES ENKRIPSI DAN DESKRIPSI DENGAN METODE DES

ANALISA PROSES ENKRIPSI DAN DESKRIPSI DENGAN METODE DES INFOKAM Nomor I / Th. VII/ Maret / 11 39.. ANALISA PROSES ENKRIPSI DAN DESKRIPSI DENGAN METODE DES Muhamad Danuri Dosen Jurusan Manajemen Informatika, AMIK JTC Semarang ABSTRAKSI Makalah ini membahas tentang

Lebih terperinci

Blok Cipher JUMT I. PENDAHULUAN

Blok Cipher JUMT I. PENDAHULUAN Blok Cipher JUMT Mario Tressa Juzar (13512016) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia mariotj.tj@gmail.com

Lebih terperinci

Add your company slogan STREAM CIPHER. Kriptografi - Week 7 LOGO. Aisyatul Karima, 2012

Add your company slogan STREAM CIPHER. Kriptografi - Week 7 LOGO. Aisyatul Karima, 2012 Add your company slogan STREAM CIPHER Kriptografi - Week 7 Aisyatul Karima, 2012 LOGO Standar Kompetensi Pada akhir semester, mahasiswa menguasai pengetahuan, pengertian, & pemahaman tentang teknik-teknik

Lebih terperinci

PEMBANGKIT KUNCI LINEAR FEEDBACK SHIFT REGISTER PADA ALGORITMA HILL CIPHER YANG DIMODIFIKASI MENGGUNAKAN CONVERT BETWEEN BASE

PEMBANGKIT KUNCI LINEAR FEEDBACK SHIFT REGISTER PADA ALGORITMA HILL CIPHER YANG DIMODIFIKASI MENGGUNAKAN CONVERT BETWEEN BASE PEMBANGKIT KUNCI LINEAR FEEDBACK SHIFT REGISTER PADA ALGORITMA HILL CIPHER YANG DIMODIFIKASI MENGGUNAKAN CONVERT BETWEEN BASE Srita Tania Bonita 1), Rini Marwati 2), Sumanang Muhtar Gozali 3) 1), 2), 3)

Lebih terperinci

PENERAPAN TEORI CHAOS PADA KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN ALGORITMA STREAM CIPHER DAN ELECTRONIC CODE BOOK (ECB) UNTUK KEAMANAN PESAN TEKS

PENERAPAN TEORI CHAOS PADA KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN ALGORITMA STREAM CIPHER DAN ELECTRONIC CODE BOOK (ECB) UNTUK KEAMANAN PESAN TEKS PENERAPAN TEORI CHAOS PADA KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN ALGORITMA STREAM CIPHER DAN ELECTRONIC CODE BOOK (ECB) UNTUK KEAMANAN PESAN TEKS Ervyn Yoga Indra Kurniawan Program Studi Teknik Informatika, Fakultas

Lebih terperinci

Implementasi Enkripsi File dengan Memanfaatkan Secret Sharing Scheme

Implementasi Enkripsi File dengan Memanfaatkan Secret Sharing Scheme Implementasi Enkripsi File dengan Memanfaatkan Secret Sharing Scheme Muhammad Aodyra Khaidir (13513063) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Insitut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

ALGORITMA ELGAMAL DALAM PENGAMANAN PESAN RAHASIA

ALGORITMA ELGAMAL DALAM PENGAMANAN PESAN RAHASIA ABSTRAK ALGORITMA ELGAMAL DALAM PENGAMANAN PESAN RAHASIA Makalah ini membahas tentang pengamanan pesan rahasia dengan menggunakan salah satu algoritma Kryptografi, yaitu algoritma ElGamal. Tingkat keamanan

Lebih terperinci

Implementasi Sistem Keamanan File Menggunakan Algoritma Blowfish pada Jaringan LAN

Implementasi Sistem Keamanan File Menggunakan Algoritma Blowfish pada Jaringan LAN Implementasi Sistem Keamanan File Menggunakan Algoritma Blowfish pada Jaringan LAN Anggi Purwanto Program Studi Teknik Telekomunikasi, Fakultas Teknik Elektro dan Komunikasi Institut Teknologi Telkom Jl.

Lebih terperinci

Studi dan Implementasi Sistem Kriptografi Rabin

Studi dan Implementasi Sistem Kriptografi Rabin Studi dan Implementasi Sistem Kriptografi Rabin Anugrah Adeputra Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung, Jl.Ganesha No.10 Email: if15093@students.if.itb.ac.id Abstraksi Sistem Kriptografi

Lebih terperinci

Bab 4 Analisis dan Pembahasan

Bab 4 Analisis dan Pembahasan Bab 4 Analisis dan Pembahasan 4.1 Perancangan Kriptografi Simetris Untuk menguji perancangan kriptografi simetris sebagai sebuah teknik kriptografi, dilakukan proses enkripsi-dekripsi. Proses dilakukan

Lebih terperinci

Modifikasi Kriptografi One Time Pad (OTP) Menggunakan Padding Dinamis dalam Pengamanan Data File

Modifikasi Kriptografi One Time Pad (OTP) Menggunakan Padding Dinamis dalam Pengamanan Data File Modifikasi Kriptografi One Time Pad (OTP) Menggunakan Padding Dinamis dalam Pengamanan Data File Artikel Ilmiah Peneliti: Arie Eko Tinikar (672009015) M. A. Ineke Pakereng, M.Kom. Alz Danny Wowor, S.Si.,

Lebih terperinci

Studi Perbandingan ORYX Cipher dengan Stream Cipher Standard

Studi Perbandingan ORYX Cipher dengan Stream Cipher Standard Studi Perbandingan ORYX Cipher dengan Stream Cipher Standard Kevin Chandra Irwanto 13508063 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Algoritma Enkripsi Citra dengan Pseudo One-Time Pad yang Menggunakan Sistem Chaos

Algoritma Enkripsi Citra dengan Pseudo One-Time Pad yang Menggunakan Sistem Chaos Konferensi Nasional Informatika KNIF 2011 ISSN: 2087-3328 Algoritma Enkripsi Citra dengan Pseudo One-Time Pad yang Menggunakan Sistem Chaos Rinaldi Munir Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, Institut

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN IV.1. Hasil Dalam bab ini akan dijelaskan dan ditampilkan bagaimana hasil dari rancangan program beserta pembahasan tentang program. Dimana di dalam program ini terdapat tampilan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Masalah Handphone merupakan salah satu bentuk teknologi yang perkembangannya cukup tinggi dan merupakan suatu media elektronik yang memegang peranan sangat

Lebih terperinci

Algoritma Kriptografi Modern

Algoritma Kriptografi Modern Algoritma Kriptografi Modern (Bagian 1) Pertemuan 4 1 Diagram Blok Kriptografi Modern Secure Network Protocols Confidentiality Data Integrity Authentication Non- Repudiation Encryption MACs MICs Challenge

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penggunaan komputer dalam berbagai bidang kehidupan membawa perkembangan yang sangat pesat pada perangkat keras maupun perangkat lunak komputer. Sebelum adanya kemajuan

Lebih terperinci

APLIKASI JAVA KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN ALGORITMA VIGENERE. Abstract

APLIKASI JAVA KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN ALGORITMA VIGENERE. Abstract APLIKASI JAVA KRIPTOGRAFI MENGGUNAKAN ALGORITMA VIGENERE Muhammad Fikry Teknik Informatika, Universitas Malikussaleh e-mail: muh.fikry@unimal.ac.id Abstract Data merupakan aset yang paling berharga untuk

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI ENKRIPSI CITRA BERBASIS ALGORITMA CIPHER BLOCK CHAINING (CBC) DAN CHAOTIC TENT MAP (CTM)

NASKAH PUBLIKASI ENKRIPSI CITRA BERBASIS ALGORITMA CIPHER BLOCK CHAINING (CBC) DAN CHAOTIC TENT MAP (CTM) NASKAH PUBLIKASI ENKRIPSI CITRA BERBASIS ALGORITMA CIPHER BLOCK CHAINING (CBC) DAN CHAOTIC TENT MAP (CTM) IMAGE ENCRYPTION BASED ON CIPHER BLOCK CHAINING (CBC) ALGORITHM AND CHAOTIC TENT MAP (CTM) MAKLON

Lebih terperinci

ANALISIS ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA LOGISTIC MAP DENGAN ALGORITMA KOMPRESI LAMPEL-ZIV-WELCH (LZW)

ANALISIS ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA LOGISTIC MAP DENGAN ALGORITMA KOMPRESI LAMPEL-ZIV-WELCH (LZW) ANALISIS ENKRIPSI CITRA DIGITAL MENGGUNAKAN ALGORITMA LOGISTIC MAP DENGAN ALGORITMA KOMPRESI LAMPEL-ZIV-WELCH (LZW) Sudirman STMIK & AMIK Logika Medan Jl. K.L.Yos Sudarso No. 374-C sudirmanart@gmail.com

Lebih terperinci

RANCANGAN,IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN ZENARC SUPER CIPHER SEBAGAI IMPLEMENTASI ALGORITMA KUNCI SIMETRI

RANCANGAN,IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN ZENARC SUPER CIPHER SEBAGAI IMPLEMENTASI ALGORITMA KUNCI SIMETRI RANCANGAN,IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN ZENARC SUPER CIPHER SEBAGAI IMPLEMENTASI ALGORITMA KUNCI SIMETRI Ozzi Oriza Sardjito NIM 13503050 Program Studi Teknik Informatika, STEI Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN IV.1. Hasil Dalam bab ini akan dijelaskan dan ditampilkan bagaimana hasil dari rancangan program beserta pembahasan tentang program. Dimana di dalam program ini terdapat tampilan

Lebih terperinci

PERANCANGAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI KUNCI SIMETRI DENGAN MENGGUNAKAN JARINGAN SARAF TIRUAN

PERANCANGAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI KUNCI SIMETRI DENGAN MENGGUNAKAN JARINGAN SARAF TIRUAN PERANCANGAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI KUNCI SIMETRI DENGAN MENGGUNAKAN JARINGAN SARAF TIRUAN Ibrahim Arief NIM : 13503038 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung

Lebih terperinci

Bab 2 Tinjauan Pustaka

Bab 2 Tinjauan Pustaka Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Sebelumnya Pada penelitian sebelumnya, yang berjudul Pembelajaran Berbantu komputer Algoritma Word Auto Key Encryption (WAKE). Didalamnya memuat mengenai langkah-langkah

Lebih terperinci

Artikel Ilmiah. Diajukan Kepada Fakultas Teknologi Informasi Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Komputer

Artikel Ilmiah. Diajukan Kepada Fakultas Teknologi Informasi Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Komputer Perancangan Algoritma One-time Pad sebagai Unbreakable Cipher Menggunakan CSPNRG Chaos Berdasarkan Analisis Butterfly Effect dengan Simulasi Inisialisasi pada Fungsi Lorentz x 0 Artikel Ilmiah Diajukan

Lebih terperinci

SEMINAR TUGAS AKHIR PERIODE JANUARI 2012

SEMINAR TUGAS AKHIR PERIODE JANUARI 2012 ANALISIS ALGORITMA ENKRIPSI ELGAMAL, GRAIN V1, DAN AES DENGAN STUDI KASUS APLIKASI RESEP MASAKAN Dimas Zulhazmi W. 1, Ary M. Shiddiqi 2, Baskoro Adi Pratomo 3 1,2,3 Jurusan Teknik Informatika, Fakultas

Lebih terperinci

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Terdahulu

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Terdahulu Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Terdahulu Penelitian sebelumnya yang terkait dengan penelitian ini adalah penelitian yang dilakukan oleh Syaukani, (2003) yang berjudul Implementasi Sistem Kriptografi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN UJI COBA

BAB IV HASIL DAN UJI COBA BAB IV HASIL DAN UJI COBA IV.1. Hasil Berdasarkan hasil dari perancangan yang telah dirancang oleh penulis dapat dilihat pada gambar-gambar berikut ini. IV.1.1. Tampilan Awal Tampilan ini adalah tampilan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS KEBUTUHAN DAN PERANCANGAN SISTEM. KriptoSMS akan mengenkripsi pesan yang akan dikirim menjadi ciphertext dan

BAB III ANALISIS KEBUTUHAN DAN PERANCANGAN SISTEM. KriptoSMS akan mengenkripsi pesan yang akan dikirim menjadi ciphertext dan BAB III ANALISIS KEBUTUHAN DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Analisis Kebutuhan Aplikasi KriptoSMS ini digunakan untuk mengirim dan menerima pesan. KriptoSMS akan mengenkripsi pesan yang akan dikirim menjadi

Lebih terperinci

Implementasi dan Perbandingan Algoritma Kriptografi Kunci Publik

Implementasi dan Perbandingan Algoritma Kriptografi Kunci Publik Implementasi dan Perbandingan Algoritma Kriptografi Kunci Publik RSA, ElGamal, dan ECC Vincent Theophilus Ciputra (13513005) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Modifikasi Cipher Block Chaining (CBC) MAC dengan Penggunaan Vigenere Cipher, Pengubahan Mode Blok, dan Pembangkitan Kunci Berbeda untuk tiap Blok

Modifikasi Cipher Block Chaining (CBC) MAC dengan Penggunaan Vigenere Cipher, Pengubahan Mode Blok, dan Pembangkitan Kunci Berbeda untuk tiap Blok Modifikasi Cipher Block Chaining (CBC) MAC dengan Penggunaan Vigenere Cipher, Pengubahan Mode Blok, dan Pembangkitan Kunci Berbeda untuk tiap Blok Fatardhi Rizky Andhika 13508092 Program Studi Teknik Informatika

Lebih terperinci

STUDI & IMPLEMENTASI ALGORITMA TRIPLE DES

STUDI & IMPLEMENTASI ALGORITMA TRIPLE DES STUDI & IMPLEMENTASI ALGORITMA TRIPLE DES Anugrah Adeputra NIM : 13505093 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if15093@students.if.itb.ac.id Abstrak

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Email sudah digunakan orang sejak awal terbentuknya internet dan merupakan salah satu fasilitas yang ada pada saat itu. Tak jarang orang menyimpan

Lebih terperinci

Teknik Konversi Berbagai Jenis Arsip ke Dalam bentuk Teks Terenkripsi

Teknik Konversi Berbagai Jenis Arsip ke Dalam bentuk Teks Terenkripsi Teknik Konversi Berbagai Jenis Arsip ke Dalam bentuk Teks Terenkripsi Dadan Ramdan Mangunpraja 1) 1) Jurusan Teknik Informatika, STEI ITB, Bandung, email: if14087@if.itb.ac.id Abstract Konversi berbagai

Lebih terperinci

Universitas Sumatera Utara BAB 2 LANDASAN TEORI

Universitas Sumatera Utara BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Algoritma RC4 RC4 merupakan salah satu jenis stream cipher, yaitu memproses unit atau input data pada satu saat. Dengan cara ini enkripsi maupun dekripsi dapat dilaksanakan pada

Lebih terperinci

BAB Kriptografi

BAB Kriptografi BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi Kriptografi berasal dari bahasa Yunani, yakni kata kriptos dan graphia. Kriptos berarti secret (rahasia) dan graphia berarti writing (tulisan). Kriptografi merupakan

Lebih terperinci

STUDI PERBANDINGAN ALGORITMA SIMETRI BLOWFISH DAN ADVANCED ENCRYPTION STANDARD

STUDI PERBANDINGAN ALGORITMA SIMETRI BLOWFISH DAN ADVANCED ENCRYPTION STANDARD STUDI PERBANDINGAN ALGORITMA SIMETRI BLOWFISH DAN ADVANCED ENCRYPTION STANDARD Mohammad Riftadi NIM : 13505029 Program Studi Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha No. 10, Bandung E-mail :

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah SMS memungkinkan pengguna handphone untuk mengirim pesan singkat kepada pengguna handphone yang lain dengan cepat dan hanya menggunakan biaya yang

Lebih terperinci

PENERAPAN ALGORITMA RSA DAN DES PADA PENGAMANAN FILE TEKS

PENERAPAN ALGORITMA RSA DAN DES PADA PENGAMANAN FILE TEKS PENERAPAN ALGORITMA RSA DAN DES PADA PENGAMANAN FILE TEKS Nada Safarina 1) Mahasiswa program studi Teknik Informatika STMIK Budidarma Medan Jl. Sisingamangaraja No. 338 Simpang limun Medan ABSTRAK Kriptografi

Lebih terperinci

Perancangan dan Implementasi Kriptografi Menggunakan Algoritma CryptMT Pada Data Citra Artikel Ilmiah

Perancangan dan Implementasi Kriptografi Menggunakan Algoritma CryptMT Pada Data Citra Artikel Ilmiah Perancangan dan Implementasi Kriptografi Menggunakan Algoritma CryptMT Pada Data Citra Artikel Ilmiah Peneliti: Erik Wijaya(672011140) Magdalena A. Ineke Pakereng, M.Kom. Program Studi Teknik Informatika

Lebih terperinci

RANCANGAN KRIPTOGRAFI HYBRID KOMBINASI METODE VIGENERE CIPHER DAN ELGAMAL PADA PENGAMANAN PESAN RAHASIA

RANCANGAN KRIPTOGRAFI HYBRID KOMBINASI METODE VIGENERE CIPHER DAN ELGAMAL PADA PENGAMANAN PESAN RAHASIA RANCANGAN KRIPTOGRAFI HYBRID KOMBINASI METODE VIGENERE CIPHER DAN ELGAMAL PADA PENGAMANAN PESAN RAHASIA Bella Ariska 1), Suroso 2), Jon Endri 3) 1),2),3 ) Program Studi Teknik Telekomunikasi Jurusan Teknik

Lebih terperinci

Enkripsi Selektif Audio Digital Dengan Stream Cipher Berbasis Fungsi Chaotik Logistic Map

Enkripsi Selektif Audio Digital Dengan Stream Cipher Berbasis Fungsi Chaotik Logistic Map Enkripsi Selektif Audio Digital Dengan Stream Cipher Berbasis Fungsi Chaotik Logistic Map Aulia Arham Program Studi Teknik Informatika STMIK Duta Bangsa Surakarta arham.stmikdb@gmail.com Abstrak Enkripsi

Lebih terperinci

2. Tipe dan Mode Algoritma Simetri

2. Tipe dan Mode Algoritma Simetri Triple Data Encryption Standard (Triple DES) untuk menyandikan data atau pesan. Triple Data Encryption Standard (Triple DES) merupakan sebuah algoritma kriptografi simetri yang beroperasi dalam bentuk

Lebih terperinci

Penerapan Teori Chaos di Dalam Kriptografi

Penerapan Teori Chaos di Dalam Kriptografi Penerapan Teori Chaos di Dalam Kriptografi Oleh : Alvin Susanto (13506087) Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : alvin_punya@yahoo.co.id Abstraksi

Lebih terperinci

: IMPLEMENTASI ALGORITMA KRIPTOGRAFI ELGAMAL UNTUK FILE CITRA 2 DIMENSI

: IMPLEMENTASI ALGORITMA KRIPTOGRAFI ELGAMAL UNTUK FILE CITRA 2 DIMENSI KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO Jalan MT Haryono 167 Telp & Fax. 0341 554166 Malang 65145 KODE PJ-01 PENGESAHAN PUBLIKASI

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi Kriptografi adalah ilmu dan seni untuk menjaga keamanan pesan (Rinaldi Munir, 2004). Terdapat berbagai macam definisi mengenai kriptografi, namun pada intinya kriptografi

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Masalah Kebutuhan manusia akan perangkat informasi dan komunikasi seakan menjadi kebutuhan yang tidak terpisahkan dalam kehidupan. Dengan banyaknya aplikasi

Lebih terperinci

Algoritma Kriptografi Modern (Bagian 1)

Algoritma Kriptografi Modern (Bagian 1) Algoritma Kriptografi Modern (Bagian 1) Bahan kuliah Kriptografi Sumber : Rinaldi Munir FTSI Unipdu 1 Pendahuluan Beroperasi dalam mode bit (algoritma kriptografi klasik beroperasi dalam mode karakter)

Lebih terperinci

Algoritma Split-Merge One Time Pad Dalam Peningkatan Enkripsi Data

Algoritma Split-Merge One Time Pad Dalam Peningkatan Enkripsi Data Seminar Nasional Teknologi Informatika, "The Future of Computer Vision", 27, ISBN : 978-602-506-0-7 Algoritma Split-Merge One Time Pad Dalam Peningkatan Enkripsi Data Pryo Utomo pryoutomo@students.usu.ac.id

Lebih terperinci

Penggabungan Algoritma Kriptografi Simetris dan Kriptografi Asimetris untuk Pengamanan Pesan

Penggabungan Algoritma Kriptografi Simetris dan Kriptografi Asimetris untuk Pengamanan Pesan Penggabungan Algoritma Kriptografi Simetris dan Kriptografi Asimetris untuk Pengamanan Pesan Andreas Dwi Nugroho (13511051) 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Bab 1 PENDAHULUAN Latar Belakang

Bab 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Bab 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sistem keamanan pengiriman data (komunikasi data yang aman) dipasang untuk mencegah pencurian, kerusakan, dan penyalahgunaan data yang terkirim melalui jaringan komputer.

Lebih terperinci

ANALISIS KEMAMPUAN ALGORITMA ELGAMAL UNTUK KRIPTOGRAFI CITRA

ANALISIS KEMAMPUAN ALGORITMA ELGAMAL UNTUK KRIPTOGRAFI CITRA 27 ANALISIS KEMAMPUAN ALGORITMA ELGAMAL UNTUK KRIPTOGRAFI CITRA Yo el Pieter Sumihar* 1 1,2,3 Jurusan Komputer, Teknik Informatika, Fakultas Sains dan Komputer, Universitas Kristen Immanuel Jalan Solo

Lebih terperinci

Studi dan Implementasi Pengamanan Basis Data dengan Teknik Kriptografi Stream Cipher

Studi dan Implementasi Pengamanan Basis Data dengan Teknik Kriptografi Stream Cipher Studi dan Implementasi Pengamanan Basis Data dengan Teknik Kriptografi Stream Cipher Abstrak Dicky Ekklesia Laboratorium Ilmu dan Rekayasa Komputasi Departemen Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

Enkripsi Selektif Citra Digital dengan Stream Cipher Berbasiskan pada Fungsi Chaotik Logistic Map

Enkripsi Selektif Citra Digital dengan Stream Cipher Berbasiskan pada Fungsi Chaotik Logistic Map Seminar Nasional dan ExpoTeknik Elektro 2011 ISSN : 2088-9984 Enkripsi Selektif Citra Digital dengan Stream Cipher Berbasiskan pada Fungsi Chaotik Logistic Map Rinaldi Munir Sekolah Teknik Elektro dan

Lebih terperinci

Kombinasi Algoritma OTP Cipher dan Algoritma BBS dalam Pengamanan File

Kombinasi Algoritma OTP Cipher dan Algoritma BBS dalam Pengamanan File IJCCS, Vol.x, No.x, Julyxxxx, pp. 1~5 ISSN: 1978-1520 Kombinasi Algoritma OTP Cipher dan Algoritma BBS dalam Pengamanan File Tomoyud S. Waruwu 1, Kristian Telaumbanua 2 Universitas Sumatera Utara, Jl.

Lebih terperinci

STUDI DAN MODIFIKASI ALGORITMA BLOCK CHIPER MODE ECB DALAM PENGAMANAN SISTEM BASIS DATA. Arief Latu Suseno NIM:

STUDI DAN MODIFIKASI ALGORITMA BLOCK CHIPER MODE ECB DALAM PENGAMANAN SISTEM BASIS DATA. Arief Latu Suseno NIM: STUDI DAN MODIFIKASI ALGORITMA BLOCK CHIPER MODE ECB DALAM PENGAMANAN SISTEM BASIS DATA Arief Latu Suseno NIM: 13505019 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM

BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM III.1. Analisa Masalah Perancangan umum di dalam bab ini akan membahas mengenai perancangan dan pembuatan skripsi yang berjudul Perancangan Aplikasi Steganografi

Lebih terperinci

BAB 3 KRIPTOGRAFI RSA

BAB 3 KRIPTOGRAFI RSA BAB 3 KRIPTOGRAFI RSA 3.1 Sistem ASCII Sebelumnya, akan dijelaskan terlebih dahulu Sistem ASCII sebagai system standar pengkodean dalam pertukaran informasi yaitu Sistem ASCII. Plainteks yang akan dienkripsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada era teknologi informasi yang semakin berkembang, pengiriman data

BAB I PENDAHULUAN. Pada era teknologi informasi yang semakin berkembang, pengiriman data 1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Pada era teknologi informasi yang semakin berkembang, pengiriman data dan informasi merupakan suatu hal yang sangat penting. Apalagi dengan adanya fasilitas internet

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB 1 PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Kerahasiaan pesan atau data yang dimiliki oleh seseorang merupakan hal penting dalam pengiriman pesan agar pesan tersebut hanya dapat diberikan oleh orang tertentu saja

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Kemajuan cara berpikir manusia membuat masyarakat menyadari bahwa teknologi informasi merupakan salah satu alat bantu penting dalam peradaban

Lebih terperinci

(S.2) KRIPTOGRAFI METODA MODULAR MULTIPLICATON-BASED BLOCK CIPHER PADA FILE TEXT

(S.2) KRIPTOGRAFI METODA MODULAR MULTIPLICATON-BASED BLOCK CIPHER PADA FILE TEXT (S.2) KRIPTOGRAFI METODA MODULAR MULTIPLICATON-BASED BLOCK CIPHER PADA FILE TEXT Taufiqulhadi Jurusan Matematika FMIPA Universitas Padjadjaran taufiq_nad@yahoo.co.id Erick Paulus, S.Si., M.Kom. Jurusan

Lebih terperinci

Pembangunan MAC Berbasis Cipher Aliran (RC4)

Pembangunan MAC Berbasis Cipher Aliran (RC4) Pembangunan Berbasis Cipher Aliran (RC4) Made Harta Dwijaksara 1) 1) Program Studi Teknik Informatika, ITB, Bandung 40132, email: if14137@students.if.itb.ac.id Abstraksi Pada makalah ini akan dibahas pembangunan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis III.1.1 Analisis Masalah Secara umum data dikategorikan menjadi dua, yaitu data yang bersifat rahasia dan data yang bersifat tidak rahasia. Data yang

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI ALGORITMA VERTICAL BIT ROTATION PADA KEAMANAN DATA NASABAH ( STUDI KASUS : PT. ASURANSI ALLIANZ LIFE INDONESIA )

IMPLEMENTASI ALGORITMA VERTICAL BIT ROTATION PADA KEAMANAN DATA NASABAH ( STUDI KASUS : PT. ASURANSI ALLIANZ LIFE INDONESIA ) Jurnal Ilmiah INFOTEK, Vol 1, No 1, Februari 2016 ISSN 2502-6968 (Media Cetak) IMPLEMENTASI ALGORITMA VERTICAL BIT ROTATION PADA KEAMANAN DATA NASABAH ( STUDI KASUS : PT. ASURANSI ALLIANZ LIFE INDONESIA

Lebih terperinci

Tipe dan Mode Algoritma Simetri (Bagian 2)

Tipe dan Mode Algoritma Simetri (Bagian 2) Bahan Kuliah ke-10 IF5054 Kriptografi Tipe dan Mode Algoritma Simetri (Bagian 2) Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 2004 Rinaldi Munir IF5054

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Sistem Yang Berjalan Penggunaan komputer untuk mengelola informasi sudah dipakai di kalangan dunia bisnis, pelajar dan lain sebagainya. Informasi yang

Lebih terperinci

Penerapan Mode Blok Cipher CFB pada Yahoo Messenger

Penerapan Mode Blok Cipher CFB pada Yahoo Messenger Penerapan Mode Blok Cipher CFB pada Yahoo Messenger Sesdika Sansani -- 13507047 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

ALGORITMA ENKRIPSI CITRA DIGITAL DENGAN KOMBINASI DUA CHAOS MAP DAN PENERAPAN TEKNIK SELEKTIF TERHADAP BIT-BIT MSB

ALGORITMA ENKRIPSI CITRA DIGITAL DENGAN KOMBINASI DUA CHAOS MAP DAN PENERAPAN TEKNIK SELEKTIF TERHADAP BIT-BIT MSB Seminar Nasional Aplikasi Teknologi Informasi 212 (SNATI 212) ISSN: 197-522 Yogyakarta, 15-16 Juni 212 ALGORITMA ENKRIPSI CITRA DIGITAL DENGAN KOMBINASI DUA CHAOS MAP DAN PENERAPAN TEKNIK SELEKTIF TERHADAP

Lebih terperinci

Algoritma Spiral shifting

Algoritma Spiral shifting Algoritma Spiral shifting Algoritma Gabungan Feistel Network dan Rijndael dengan Transformasi Spiral shifting dan Dependent SubBytes Muhammad Harits Shalahuddin Adil Haqqi Elfahmi Sekolah Teknik Elektro

Lebih terperinci

Perancangan Kriptografi Block Cipher Berbasis Pada Teknik Lipat Amplop dan Linear Congruential Generator (LCG) Artikel Ilmiah

Perancangan Kriptografi Block Cipher Berbasis Pada Teknik Lipat Amplop dan Linear Congruential Generator (LCG) Artikel Ilmiah Perancangan Kriptografi Block Cipher Berbasis Pada Teknik Lipat Amplop dan Linear Congruential Generator (LCG) Artikel Ilmiah Peneliti : Aprilio Luhukay (672009243) Hindriyanto D. Purnomo, S.T., MIT.,

Lebih terperinci

Perbandingan Penggunaan Bilangan Prima Aman Dan Tidak Aman Pada Proses Pembentukan Kunci Algoritma Elgamal

Perbandingan Penggunaan Bilangan Prima Aman Dan Tidak Aman Pada Proses Pembentukan Kunci Algoritma Elgamal 194 ISSN: 2354-5771 Perbandingan Penggunaan Bilangan Prima Aman Dan Tidak Aman Pada Proses Pembentukan Kunci Algoritma Elgamal Yudhi Andrian STMIK Potensi Utama E-mail: yudhi.andrian@gmail.com Abstrak

Lebih terperinci

II Bab II Dasar Teori

II Bab II Dasar Teori II Bab II Dasar Teori II.1 Kriptografi Kriptografi adalah ilmu dan seni untuk menjaga keamanan pesan [SCH96]. Terdapat berbagai macam definisi mengenai kriptografi, namun pada intinya kriptografi adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Bab ini akan menjelaskan mengenai latar belakang penilitian judul skripsi Implementasi Hybrid Cryptosystem dengan menggunakan Algoritma One Time Pad dan Algoritma Rabin Cryptosystem dalam

Lebih terperinci

ANALISIS UJI KERJA ALGORITMA MD5 DAN ALGORITMA RC4 PADA PENGAMANAN DATA ADMIN E-COMMERCE

ANALISIS UJI KERJA ALGORITMA MD5 DAN ALGORITMA RC4 PADA PENGAMANAN DATA ADMIN E-COMMERCE 1 ANALISIS UJI KERJA ALGORITMA MD5 DAN ALGORITMA RC4 PADA PENGAMANAN DATA ADMIN E-COMMERCE WWW.MYHOCKYACC.COM 1 Gilang Darmawan, 2 Arie Rafika Dewi,S.Kom.M.Kom Program Studi Sistem Informasi Sekolah Tinggi

Lebih terperinci

Pertukaran kunci Diffie-Hellman dengan Pembangkit Bilangan Acak Linear Congruential Generator (LCG)

Pertukaran kunci Diffie-Hellman dengan Pembangkit Bilangan Acak Linear Congruential Generator (LCG) Pertukaran kunci Diffie-Hellman dengan Pembangkit Bilangan Acak Linear Congruential Generator (LCG) Ferawaty Ng STMIK Mikroskill gold3n27@gmail.com Abstrak Dalam Kriptografi keamanan suatu pesan sangatlah

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Kriptografi

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Kriptografi BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Kriptografi Kriptografi berasal dari bahasa Yunani, yaitu kryptos yang berarti tersembunyi dan graphein yang berarti menulis. Kriptografi adalah bidang ilmu yang mempelajari teknik

Lebih terperinci

Penerapan Metode End Of File Pada Steganografi Citra Gambar dengan Memanfaatkan Algoritma Affine Cipher sebagai Keamanan Pesan

Penerapan Metode End Of File Pada Steganografi Citra Gambar dengan Memanfaatkan Algoritma Affine Cipher sebagai Keamanan Pesan Penerapan Metode End Of File Pada Steganografi Citra Gambar dengan Memanfaatkan Algoritma Affine Cipher sebagai Keamanan Pesan 1) Achmad Fauzi STMIK KAPUTAMA, Jl. Veteran No. 4A-9A, Binjai, Sumatera Utara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah. Perkembangan teknologi saat ini telah mengubah cara masyarakat baik itu perusahaan militer dan swasta dalam berkomunikasi. Dengan adanya internet, pertukaran

Lebih terperinci

KRIPTOGRAFI VERNAM CIPHER UNTUK MENCEGAH PENCURIAN DATA PADA SEMUA EKSTENSI FILE

KRIPTOGRAFI VERNAM CIPHER UNTUK MENCEGAH PENCURIAN DATA PADA SEMUA EKSTENSI FILE KRIPTOGRAFI VERNAM CIPHER UNTUK MENCEGAH PENCURIAN DATA PADA SEMUA EKSTENSI FILE Eko Hari Rachmawanto 1, Christy Atika Sari 2, Yani Parti Astuti 3, Liya Umaroh 4 Program Studi Teknik Informatika, Fakultas

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dewasa ini penggunaan teknologi Internet di dunia sudah berkembang pesat. Semua kalangan telah menikmati Internet. Bahkan, perkembangan teknologi Internet tersebut

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR. Watermarking Citra Digital dengan Metode Skema Watermarking Berdasarkan Kuantisasi Warna

TUGAS AKHIR. Watermarking Citra Digital dengan Metode Skema Watermarking Berdasarkan Kuantisasi Warna TUGAS AKHIR Watermarking Citra Digital dengan Metode Skema Watermarking Berdasarkan Kuantisasi Warna (Watermarking on Digital Image Using Watermarking Scheme Based on Color Quantization ) Oleh: MUHAMMAD

Lebih terperinci