Periode awal; Sastra terjemahan, aliran realisme, romantisme, naturalisme

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Periode awal; Sastra terjemahan, aliran realisme, romantisme, naturalisme"

Transkripsi

1 Ni Made Savitri P.

2

3 Periode awal; Sastra terjemahan, aliran realisme, romantisme, naturalisme Periode Akhir: 1. Pasca WW1 =>Sastra Proletar, aliran sosialisme 2. Pasca WWII=> Minshusugi Bungaku (sastra demokrasi), sengoha bungaku (sastra pasca perang)

4 Periode Awal ( ) Novel Periode Akhir (1919- Aku Gesaku Bungaku (sastra rakyat zmn Edo) Aliran Realisme Aliran Naturalisme Kesusastraan Tradisional Sastra Zaman Pencerahan Aliran Pseudoklasik Anti Naturalisme Sastra Proletar Tenkoo Bungaku Sastra Demokrasi Sastra Terjemahan Novel Politik Kenyuusha Sastra Romantisme Estetika Idealisme Shirakaba Neo Realis Aliran Pembaharuan Neo Sensualisme Aliran Seni Baru Neo Psikologisme Sengoha Bungaku (pasca perang) Eksistensialisme

5 Novel & Kritik Sastra Periode Zaman Pencerahan Kesusastraan Tradisional Kesusastraan peralihan dari Zaman Edo diisi oleh Kanagaki Robun, Takabatake Ransen, Somezaki Nobufusa Kesusastraan Zaman Pencerahan Cendekiawan yang membawa pemikiran baru dari luar, melancarkan Bunmei Kaika (revolusi kebudayaan) ; Fukuzawa Yukichi (bapak pendidikan), Nishi Amane (bapak ensiklopedi ) Kesusastraan Terjemahan Sastra terjemahan membuka pemikiran baru dalam sastra, juga memperkenalkan aliran romantisme & naturalisme

6 Seiring dengan sastra terjemahan masuk ke Jepang maka muncul Novel Politik Novel politik juga muncul akibat timbul gerakan yang menuntut hak dan kebebasan untuk membentuk masyarakat baru Novel politik = novel yang memasukkan gagasan dan pendapat politik Pengarangnya antara lain Yano Ryuukei dengan Keikoku Bidan, Tookai Sanshi dengan Kajin no Kiguu, Suehiro Tetchoo dengan Setchuubai

7 Aliran Realisme adalah : aliran yang memiliki metode menggambarkan bentuk fiksi yang menceritakan potongan kehidupan dan reprentasi akurat dari kenyataan, berfokus pada tokoh orang biasa dan kesehariannya. Asal mulanya adalah kritik dan penolakan terhadap pemikiran Kanzen Choaku (kebenaran akan mengalahkan kejahatan)

8 Argumen tsb dicetuskan oleh Tsubochi Shooyoo dalam buku Shousetsu Shinzui, menurutnya novel harus menggambarkan kehidupan duniawi, perasaan & gerak hati manusia dan harus memerlihatkan apa adanya Futabatei Shimei melengkapi teori yang ditulis Shouyoo dalam buku Shoosetsu Sooron (kesimpulan teori novel), ia membuat Genbun Itchi (penyatuan bahasa lisan dan bahasa tulisan )

9 Karena Zaman Meiji, westernisasi masuk secara tergesa-gesa, muncul kelompok yang mengkritik dan ingin mengembalikan kesusastraan klasik, menelaah karya Ihara Saikaku & Chikamatsu Monzaemon Kelompok Kenyuusha dipelopori Ozaki Kooyoo cenderung menggunakan kembali metode klasik dlm sastra Ozaki Kooyo menerbitkan majalah Garakuta Bunko, masa ini disebut dalam sastra Jepang sbg masa Kooro (Ozaki Kooyo-Koda Rohan (penulis novel idealisme risoo Shousetsu )

10 Setelah sekian lama bungkam, akhirnya di zaman Meiji muncul penulis perempuan bernama Higuchi Ichiyo (satu-satunya perempuan yang menjadi icon di uang jepang) Ia menulis tentang penderitaan yang dialami wanita yang hidup dalam alam feodal Beberapa karyanya antara lain Nigorie dan Takekurabe

11 Mori Ogai, seorang dokter tentara dikirim pemerintah ke Jepang untuk memperdalam ilmu, tapi ia kembali sebagai penulis dengan gaya romantis. Karyanya Maihime, Utakata no Ki, Fumizukai Tahun 1893, muncul majalah sastra Bungakukai yang gaya bahasanya romantis, dengan tokoh antara lain Shimazaki Toson, Kitamura Tookoku Higuchi Ichiyo dll Takayama Chogyuu adalah pengarang roman sejarah, terpengaruh Nietszhe dan Mori Oogai dia menulis novel romantis, Takiguchi Nyuudoo Mori Ogai Takayama Chogyuu

12 Izumi Kyooka dan aliran mistik romantik Izumi Kyooka adalah murid Ozaki Kooyo menganut aliran mistik romantik. Karyanya ttg roh/hantu sbg sumber inspirasi kecantikan wanita. Karyanya Teriha Kyoogen, Kooya Hijiri Tokutomi Rooka, seorang beraliran liberal menulis novel tentang keindahan alam dengan gaya romantis dalam buku Shizen to Jinsei Kunikida Doppo, melukiskan keindahan alam dataran tinggi musashi dalam novelnya Musashino, Doppo banyak terinspirasi sastrawan Inggris

13 Aliran Naturalisme adalah aliran fiksi yang menggambarkan segala sesuatunya secara natural (apa adanya) Aliran ini berkembang di Jepang akibat pengaruh Emile Zola, pengarang Prancis Beberapa sastrawan aliran naturalisme: Kosugi Tengai Shimazaki Tooson Tayama Katai Hatsu sugata (wajah pertama) Hayari Uta (lagu populer) Hakai (melanggar petuah) Ie (rumah) Shinsei (hidup baru) Futon Inaka Kyooshi (Guru Sekolah Desa)

14 Agak berbeda dgn naturalisme, aliran Kiseki adalah gaya melukiskan sesuatu yang tersembunyi yg berhubungan dengan psikologi seseorang Penulis aliran kiseki bernaung dalam wadah yg disebut Waseda Bungaku Pengarangnya antara lain ; Hirotsu Kazuo, Tanizaki Seiji, Kasai Zenzoo dll

15 Dari aliran naturalisme muncul aliran shishousetsu atau shinkyousetsu Shisousetsu : pengutaraan pengalaman pribadi pengarang (novel Aku) Shinkyousetsu : pergulatan pengarang untuk mencapai kehidupan yang lebih baik (novel psikologis) Karyanya antara lain Kura no naka karya Uno Kooji, Kanashiki Chichi karya Kasai Zenzoo Shisousetsu atau I novel menjadi ciri khas novel ala Jepang

16 Shi shousetsu Shinkyou shousetsu Aku Psikologis Buruk Sempurna Tragedi Baik

17 Karena naturalisme menggambarkan semua apa-adanya hingga bagian paling buruk dari kehidupan, ada yang mengkritik dan muncul jenis sastra yang melukiskan keindahan, meneropong manusia baik kehidupan atau cita-citanya Kelompok ini antara lain; 1. Sastra estetisme, intelektualisme Akutagawa Ryunosuke 2. Aliran Shirakaba 3. Mori Ogai dan Natsume Sooseki

18 Nagai Kafu ; membangkitkan kembali Jepang zaman dulu, tema dunia Geisha dalam novel Sumidagawa, Ude Kurabe dll Tanizaki Junichiro, melukiskan ttg keindahan yang aneh/sensitif dari wanita, wanita sbg mahluk tak berdaya tapi menyembunyikan kekuatan dan keindahan misterius spt novel Shisei (tatto), Chijin no Ai Sato Haruo, menulis keengganan disertai intelektualitas dan romantik dalam novel Denen no Yuutsu (Kebosanan di desa) dan Tokai no yuutsu (kebosanan di kota)

19 Mori Oogai adalah seorang sastrawan yang memulai dengan sastra terjemahan dan punya pengetahuan luas. Melakukan kritik sastra bersifat ilmiah dan etik. Karyanya antara lain Vita Sexualis, Seinen dan Gan yang dimuat di majalah Subaru. Novel sejarah Abe Ichizoku, Sanshoo Dayuu, Takasebune, Kanzan Jittoku. Juga menulis Rekishi sono mama to Rekishi Banare (karya sastra yang menggunakan materi sejarah, bukan data sejarah, yang menerangkan ttg teori mencipta bentuk novel sejarah)

20 Penulis yang banyak berkarya ttg moral, kefanaan hidup, dan gaya sastra Sokuten Kyoshi (meninggalkan ego, menghadapkan diri pada yang lebih tinggi) adalah Natsume Sooseki. Sooseki dijuluki Yoyuuha (grup santai krn berkecukupan), Kootoha (trancendetalis), haikaiha (pengarang puitis) Karyanya antara lain wagahai wa neko de aru (I am a cat), Sanshiiro, Botchan, Sorekara, Kokoro dll

21 Penulis sastra anak terkenal zaman Meiji adalah Suzuki Miekichi yang menulis novel Chidori, Kuwa no Mi. Tahun 1918 ia menerbitkan majalah anak Akai Tori, dlm Akai Tori juga diajarkan cara menulis puisi modern oleh Kitawara Hakushu sehingga terkenal Salah satu penulis dalam majalah Akai Tori adalah Akutagawa Ryunosuke, menulis Kumo no Ito, Majutsu dll.

22 Shirakaba adalah grup penganut paham humanisme berdasarkan paham idealisme dan menentang naturalisme. Menjunjung tinggi individu seseorang dan mencoba membentuk kembali keluhuran budi manusia Pengarangnya antara lain Mushanokoji Saneatsu, Shiga Naoya, Arishima Takeo, Nagayo Yoshio, Satomi Ten.

23 Kabuki masih berkembang di zaman Meiji. Salah satu penulis terkenal adalah Kawatake Mokuami, yang menceritakan realitas masyarakat zaman Edo, perubahan yang terjadi di zaman Meiji, pada lakon Shimachidori Tsukino Shiranami pemainnya sudah berpotongan rambut modern. Lakon ini disebut Sangirimono yakni bertemakan keadilan tapi tidak melanggar tradisi Lakon lainnya, Katsuremono yaitu lakon bersemangat realisme, kejadian yang sungguh terjadi dalam sejarah, sehingga sifat dramanya hampir hilang

24 Tsubochi Shooyoo mengenalkan metode dan bentuk drama di Barat, menerjemahkan drama Shakespeare yang berjudul Julius Caesar, Shooyoo menjadi pelopor drama gaya baru di Jepang Pada Meiji 20, muncul aliran baru drama, yang mengambil tema dari kenyataan sejarah, umumnya tema ttg pemuda yang cenderung kepada politik dan keadaan orang terpelajar. Anggota aliran ini Kawakami Otojiro, Ii Yoohoo, Kawai Takeo, Kitamura Rokuroo

25 Berkat rangsangan dari drama terjemahan, maka timbul banyak penulis drama yang berasal juga dari penulis novel. Penulisnya antara lain Musanokoji Saneatsu dengan sono imooto (adik perempuan), Yamamoto Yuuzo dengan Eiji Goroshi (pembunuh bayi), Kikuchi Hiroshi dengan Chichi Kaeru (ayahku pulang), Kubo Mantaroo dengan Amazora (langit hujan) Pada zaman Taisho, drama mencapai puncak kepopulerannya

26 Pada Zaman Meiji, timbul keinginan untuk membuat puisi yang berbeda dengan sebelumnya. Hasilnya adalah kumpulan puisi Shintaishisho 新体詩書 (buku puisi baru) oleh Toyama Masakazu, Inoue Tetsujiro, Yatabe Ryokichi. Bentuknya masih bersuku kata 7-5 seperti puisi klasik Kumpulan puisi terjemahan berjudul Omokage oleh aliran romantisme bernilai sastra tinggi, diterbitkan grup Shinseisha dgn Mori Ogai. Yang diterjemahkan adalah puisi Goethe, Byron dsbnya Penyair lain pada masa ini ada Shimazaki Toson, Doi Bansui, Yosano Tekkan, Susukida Kyuukin

27 Suara ombak Banyaknya air yang mengalir seolah-olah keluar dari mata air, mondar-mandir di sana, kecapi samudra, nada pun lambat laun meninggi, muncul dari banyak sungai, dengan suara yang bermacam-macam, berkumpul menjadi satu, Jikalau air laut pasang, hati menjadi lega dan santai, itulah suara ombak di musim smei, terdengar sampai jauh

28 Penyair aliran ini tidak terlalu terkenal, tapi karya mereka rapi dan berkualitas tinggi, penulisnya Kawai Suimei dan Iroha Seihaku, menerbitkan kumpulan puisi KUJAKUBUNE (perahu merak) di majalah Bunko tahun 1895

29 Ueda Bin dalam novel Uzumaki banyak menekankan nilai estetika dan menggunakan bentuk simbolis yang diambil dr Prancis, begitu pula puisinya. Hasilnya adalah Kaichoon (Suara gelombang laut) yang bernilai tinggi Penyair lainnya adalah Kanbara Ariake yang menulis Shunchoshuu (kumpulan puisi burung musim semi) dan Ariakeshuu (kumpulan puisi Ariake)

30 Lama kelamaan gaya penulisan puisi berubah bebas, mulai menggunakan bahasa lisan dan tidak terikat suku-kata lagi Kitahara Hakushuu adalah penyair terkenal zaman Meiji-Taishoo, hasil karyanya Jashuumon (agama menyesatkan) melukiskan keadaan di luar negeri dan kegembiraan yang aneh dan asing bagi orang Jepang Kinoshita Mokutaroo, menulis puisi intelektual ttg keadaan kota dan kesukaan orang di luar negeri Miki Rofuu, Nagai Kafuu, Takamura Kootaro (aliran romantisme humanisme (shirakaba))

31 Dootei Boku no mae ni michi wa nai Boku no ushiro ni michi wa dekiru AA, Shizen yo Chichi yo Boku wo hitoridachi ni saseta koodai-na chichi yo Boku kara me wo hanasanaide mamoru koto wo seyo Tsune ni chichi no kihaku wo boku ni mitaseyo Kono tooi dootei no tame Di depan tak ada jalan Dibelakangku ada jalan Oh, Sang alam Oh, sang bapa Oh, sang bapa yang luas, janganlah membiarkanku sendiri, Janganlah meninggalkanku dan lindungilah aku Untuk perjalanan yang jauh ini

32 Sebetulnya yang mengawali puisi berbahasa lisan adalah Kawaji Ryukoo tapi yang mempopulerkannya adalah Takamura Kotaro Penyair lain adalah Hagiwara Sakutaro yang berhasil mengekspresikan perasaannya dengan penuturan yang bebas, karyanya antara lain aoneko (kucing biru), Hyootoo (gunung es), Tsuki ni Hoeru (meraung kepada bulan) Penyair lainnya ada Hinatsu koonosuke, Saijoo Yaso, Noguchi Yonejiroo, Sato haruo dll

33 Tanka arti harfiahnya adalah pantun pendek, bentuk modern dari Waka Penyairnya antara lain Ochiai Naobumi, Yosano Tekkan, Yosano Akiko, Sasaki Nobutsuna, Onoe Saishuu, Kaneko Kunen, Masaoka Shiki, Itoo Sachio, dan Nagatsuka takashi Cth Tanka : Matsu no ha no higoto ni musubu shiratsuyu no okite wa kobore koborete wa oku Jika aku melihat keluar setelah hujan turun di musim semi, embun yang melekat di daun satu demi satu berjatuhan ke tanah

34 Meiji 40 (1907) paham naturalisme masuk ke puisi juga, aliran ini menolak cara pelukisan sesuatu secara berlebihan dan cenderung pelukisan keadaan pribadi seseorang atau kehidupan nyata secara jelas. Aliran ini mempengaruhi Wakayama Bokusi (menulis ttg sake), Maeda Yugure (pantun sentimentil), Ishikawa Takuboku (keadaan masyarakat), Toki Aika (Nakiwarai), Kubota Utsubo dll

35 Ishikawa Takuboku Hatarakedo hatarakedo nao wagakurashi raku ni narazari Jitto te wo miru Aku bekerja, aku bekerja terus tapi hidupku tak pernah menjadi bahagia, aku hanya terus menatap tanganku Toki Aika Waga gotoki yonotsunebito wa, modae sezu, metorite, umite, oite, shinubeshi!! Orang-orang biasa seperti aku, tidak usah pusingpusing, Kawin, beranak, menjadi tua, kemudian mati!!

36 Aliran Tanbi disebut juga aliran taitoo. Paham Tanbi menghayati keindahan muncul setelah masa jaya naturalisme. Penyairnya adalah Kitahara Hakushuu dan Yoshii Isamu yang berpangkalan pada majalah Subaru Cth Puisi Hakushuu Te-ni toreba kiri no hansha no usu aoki shinbunshi koso nakama hoshikere Cahaya matahari yang berwarna hijau muda terpantul dari pohon Kiri pada surat kabar yang ada di tanganku, melihat itu aku ingin menangis

37 Pada Taishoo 5 (1916) penyair aliran Araragi yang menguasai, bersifat realisme tapi bergaya Manyoshuu. Aliran Araragi melukiskan kenyataan yang ada di dalam masyarakat secara mendalam dan obyektif. Penyairnya antara lain Shimagi Akahiko, Saito Shigekichi, Tsuchiya Bunmei, Kinoshita Rigen, oota Mizuo dll Cth puisi; malam hari, sinar lampu yang sejuk bersinar, dalam kegelapan sunyi, terus menerus membangunkan anak yang terkapar diliputi kesusahan berselimutkan kedinginan

38 Pada awal Meiji, Haiku hanya meniru haiku sebelumnya, tapi kemudian Masaoka Shiki dikembangkan oleh Masaoka Shiki Shiki ber-aliran realisme, dan mengambil ciri Haiku ala Yosa Buson yang bersifat lukisan alam Ia menerbitkan majalah Hototogisu sbg pusat Haiku zaman itu いくたびも雪の深さを尋ねけり Setiap kali berkelana selalu mencari tahu ketebalan salju Setelah Shiki meninggal, diteruskan oleh Kawahigashi Hekigoto (aliran Hekigoto=realisme), dan Takahama Kyooshi (aliran kyooshi = penerus majalah Hototogisu)

BAB I PENDAHULUAN. menyajikan dunia lain yang bersifat imajinatif. Ruang lingkup sastra yang begitu luas

BAB I PENDAHULUAN. menyajikan dunia lain yang bersifat imajinatif. Ruang lingkup sastra yang begitu luas BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra tidak pernah lepas dari kehidupan manusia. Sastra tidak hanya berfungsi sebagai media komunikasi tetapi juga sebagai media hiburan karena dapat menyajikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Cerpen yang berjudul Saigo No Ikku ( 最後の一句 ) karya Mori Oogai,

BAB I PENDAHULUAN. Cerpen yang berjudul Saigo No Ikku ( 最後の一句 ) karya Mori Oogai, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Cerpen yang berjudul Saigo No Ikku ( 最後の一句 ) karya Mori Oogai, dibuat pada tahun 1915 ( 大正四年 ), pada waktu ia berusia 53 tahun. Cerpen ini dimuat dalam buku

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Sastra adalah suatu wadah untuk menyampaikan model kehidupan yang diidealkan

Bab 1. Pendahuluan. Sastra adalah suatu wadah untuk menyampaikan model kehidupan yang diidealkan Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Sastra adalah suatu wadah untuk menyampaikan model kehidupan yang diidealkan dan ditampilkan dalam cerita lewat para tokoh, juga dapat dijadikan tempat untuk menyampaikan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. antara individu dengan sesamanya. Berawal dari bahasa tersebut manusia dapat

BAB 1 PENDAHULUAN. antara individu dengan sesamanya. Berawal dari bahasa tersebut manusia dapat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa merupakan sarana yang digunakan manusia untuk saling berkomunikasi, menyampaikan pendapat, mengapresiasikan pikiran sehingga tercipta pengertian antara individu

Lebih terperinci

Bab 1. dua bentuk karya sastra yang sekaligus disebut fiksi. Bahkan dalam. Novel berasal dari bahasa Itali novella (yang dalam bahasa Jerman novelle)

Bab 1. dua bentuk karya sastra yang sekaligus disebut fiksi. Bahkan dalam. Novel berasal dari bahasa Itali novella (yang dalam bahasa Jerman novelle) Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Novel merupakan salah satu karya sastra yang didalamnya terdapat unsurunsur pembangun seperti, plot, tema, penokohan, dan latar belakang. Menurut Abrams dalam Nurgiyantoro

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. sekedar kata-kata kosong tanpa makna. Walaupun sepanjang zaman puisi selalu

BAB 1 PENDAHULUAN. sekedar kata-kata kosong tanpa makna. Walaupun sepanjang zaman puisi selalu BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Puisi adalah sebuah karya estetis dan karya seni sastra yang memiliki makna, bukan sekedar kata-kata kosong tanpa makna. Walaupun sepanjang zaman puisi selalu

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. modern di Jepang adalah Akutagawa Ryuunosuke. Ryuunosuke sebagai pelopor

BAB 1 PENDAHULUAN. modern di Jepang adalah Akutagawa Ryuunosuke. Ryuunosuke sebagai pelopor BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu pengarang yang mempunyai kedudukan penting dalam kesusastraan modern di Jepang adalah Akutagawa Ryuunosuke. Ryuunosuke sebagai pelopor Kesusastraan Estetisme,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI PERSETUJUAN PEMBIMBING SKRIPSI PENGESAHAN TIM PENGUJI UCAPAN TERIMA KASIH ABSTRAK KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI PERSETUJUAN PEMBIMBING SKRIPSI PENGESAHAN TIM PENGUJI UCAPAN TERIMA KASIH ABSTRAK KATA PENGANTAR DAFTAR ISI Halaman PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI PERSETUJUAN PEMBIMBING SKRIPSI PENGESAHAN TIM PENGUJI UCAPAN TERIMA KASIH ABSTRAK KATA PENGANTAR DAFTAR ISI i ii iii iv v viii xi BAB 1 PENDAHULUAN 1 1.1

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kebutuhan akan informasi dan pengetahuan tentang sejarah, perkembangan, tokoh, hasil karya, beserta aliran yang terdapat dalam karya sastra prancis masih menjadi

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Novel (Inggris: novel) dan cerita pendek (disingkat: cerpen; Inggris: short story)

Bab 1. Pendahuluan. Novel (Inggris: novel) dan cerita pendek (disingkat: cerpen; Inggris: short story) Bab 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Penelitian Novel (Inggris: novel) dan cerita pendek (disingkat: cerpen; Inggris: short story) merupakan dua bentuk karya sastra yang sekaligus disebut fiksi. Bahkan

Lebih terperinci

Bab 2. Landasan Teori. 2.1 Konsep Masyarakat Jepang Pada Zaman Taishō

Bab 2. Landasan Teori. 2.1 Konsep Masyarakat Jepang Pada Zaman Taishō Bab 2 Landasan Teori 2.1 Konsep Masyarakat Jepang Pada Zaman Taishō Pada zaman Taishō (1912-1926) terjadi kekacauan di segala penjuru Jepang. Hal tersebut merupakan dampak dari Perang Dunia I. Jepang mengalami

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sastra merupakan suatu bentuk seni yang mengambil inspirasi dari kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. Sastra merupakan suatu bentuk seni yang mengambil inspirasi dari kehidupan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra merupakan suatu bentuk seni yang mengambil inspirasi dari kehidupan yang kemudian diwujudkan dalam karya yang indah. Pengertian sastra menurut Jakob

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Humanisme merupakan aliran dalam filsafat yang memandang manusia itu

Bab 1. Pendahuluan. Humanisme merupakan aliran dalam filsafat yang memandang manusia itu Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Humanisme merupakan aliran dalam filsafat yang memandang manusia itu bermartabat luhur, mampu menentukan nasib sendiri, dan dengan kekuatan sendiri mampu mengembangkan

Lebih terperinci

Bab 5. Ringkasan. Dalam skripsi ini penulis menganalisis sebuah cerita pendek Rashomon karya

Bab 5. Ringkasan. Dalam skripsi ini penulis menganalisis sebuah cerita pendek Rashomon karya Bab 5 Ringkasan Dalam skripsi ini penulis menganalisis sebuah cerita pendek Rashomon karya Akutagawa Ryunosuke. Cerpen Rashomon hasil karya Akutagawa Ryunosuke pertama kali dipublikasikan di majalah sastra

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. teknologi dan industri di dunia pada saat ini. Hal ini dapat kita lihat dengan

BAB I PENDAHULUAN. teknologi dan industri di dunia pada saat ini. Hal ini dapat kita lihat dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Jepang merupakan salah satu negara Asia yang maju dalam bidang teknologi dan industri di dunia pada saat ini. Hal ini dapat kita lihat dengan menjamurnya barang

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Dalam dunia kesusastraan, banyak sastrawan yang menghasilkan karya-karya yang

Bab 1. Pendahuluan. Dalam dunia kesusastraan, banyak sastrawan yang menghasilkan karya-karya yang Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Dalam dunia kesusastraan, banyak sastrawan yang menghasilkan karya-karya yang terkenal dan masih diteliti sampai saat ini, salah satunya adalah sastrawan yang berasal

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan Latar Belakang Untuk dapat memahami makna dari suatu ukiyo-e (seni lukisan kuno Jepang) tidak

Bab 1. Pendahuluan Latar Belakang Untuk dapat memahami makna dari suatu ukiyo-e (seni lukisan kuno Jepang) tidak Bab 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Untuk dapat memahami makna dari suatu ukiyo-e (seni lukisan kuno Jepang) tidak akan cukup dengan melihat gambar atau lukisannya saja, tetapi harus mengetahui pula

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. komunikasi di antara mereka. Biasanya perlakuan diskriminatif tidak disadari oleh

Bab 1. Pendahuluan. komunikasi di antara mereka. Biasanya perlakuan diskriminatif tidak disadari oleh Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Diskriminasi merupakan faktor yang merusak kerja sama antarmanusia maupun komunikasi di antara mereka. Biasanya perlakuan diskriminatif tidak disadari oleh subjek atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Indonesia. 1 Drs. Atar Semi. Kritik Sastra, 1984: Ibid. Hal. 52.

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Indonesia. 1 Drs. Atar Semi. Kritik Sastra, 1984: Ibid. Hal. 52. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kesusastraan merupakan sebuah bentuk ekspresi atau pernyataan kebudayaan dalam suatu masyarakat. Sebagai ekspresi kebudayaan, kesusastraan mencerminkan sistem sosial,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dipelajari sebagai ilmu dasar bagi ilmu-ilmu lain seperti kesusastraan, filologi,

BAB 1 PENDAHULUAN. dipelajari sebagai ilmu dasar bagi ilmu-ilmu lain seperti kesusastraan, filologi, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Linguistik dipelajari dengan pelbagai maksud dan tujuan. Untuk sebagian orang, ilmu itu dipelajari demi ilmu itu sendiri; untuk sebagian yang lain, linguistik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 2012: 7). Bahasa yang digunakan dalam puisi adalah bahasa yang ringkas dan padat,

BAB I PENDAHULUAN. 2012: 7). Bahasa yang digunakan dalam puisi adalah bahasa yang ringkas dan padat, 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Puisi adalah karya sastra yang paling tua dan merupakan rekaman serta interpretasi pengalaman manusia yang penting, digubah dalam wujud yang berkesan (Pradopo,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia adalah negara yang kaya kebudayaan. Kebudayaan tersebut

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia adalah negara yang kaya kebudayaan. Kebudayaan tersebut 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Indonesia adalah negara yang kaya kebudayaan. Kebudayaan tersebut tersebar di daerah-daerah sehingga setiap daerah memiliki kebudayaan yang berbeda-beda.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ataupun kitab-kitab pengajaran, Teeuw dalam Susanto (2012 : 1).

BAB I PENDAHULUAN. ataupun kitab-kitab pengajaran, Teeuw dalam Susanto (2012 : 1). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Secara etimologis sastra atau sastera berasal dari bahasa Sansekerta yang terdiri dari akar kata Cas atau sas dan tra. Cas dalam bentuk kata kerja yang diturunkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ekspresi, maka karya sastra sangat banyak mengandung unsur kemanusiaan.

BAB I PENDAHULUAN. ekspresi, maka karya sastra sangat banyak mengandung unsur kemanusiaan. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kata sastra diambil dari bahasa latin dan juga sansekerta yang secara harafiah keduanya diartikan sebagai tulisan. Sastra merupakan seni dan karya yang berkaitan dengan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. memiliki arti atau keindahan tertentu (Mihardja, 2012: 2). Dalam Kamus Istilah Sastra (dalam Purba, 2012: 2) Panuti Sudjiman

BAB 1 PENDAHULUAN. memiliki arti atau keindahan tertentu (Mihardja, 2012: 2). Dalam Kamus Istilah Sastra (dalam Purba, 2012: 2) Panuti Sudjiman 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra (sansekerta/shastra) merupakan kata serapan dari bahasa Sansekerta sastra, yang berarti teks yang mengandung instruksi atau pedoman, dari kata dasar

Lebih terperinci

Bab 1 Pendahuluan. sekarang. Sifat seperti itu dapat dikatakan sebagai salah satu sifat khas dari

Bab 1 Pendahuluan. sekarang. Sifat seperti itu dapat dikatakan sebagai salah satu sifat khas dari Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Sejarah kesusastraan Jepang dalam bentuk tertulis sudah ada sejak abad ke -8. Bila dibandingkan dengan negara-negara lain, sejarah Jepang bukanlah sejarah yang singkat.

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. lain. Keluarga adalah lingkungan interaksi manusia yang pertama. Keluarga

Bab 1. Pendahuluan. lain. Keluarga adalah lingkungan interaksi manusia yang pertama. Keluarga Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Manusia pada dasarnya adalah makhluk sosial yang tidak dapat hidup sendiri. Dalam menjalani kehidupannya manusia selalu membutuhkan interaksi dengan orang lain. Keluarga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sastra merupakan kata serapan dari bahasa sanskerta śāstra, yang berarti teks yang

BAB I PENDAHULUAN. Sastra merupakan kata serapan dari bahasa sanskerta śāstra, yang berarti teks yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra merupakan kata serapan dari bahasa sanskerta śāstra, yang berarti teks yang mengandung instruksi atau pedoman, dari kata śās- yang berarti instruksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Aliran karya sastra menggambarkan prinsip, pandangan hidup ataupun hal lain yang dianut oleh sastrawan dalam membuat karya sastra. Aliran dalam karya sastra

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Jepang adalah salah satu negara maju yang cukup berpengaruh di dunia saat ini. Jepang banyak menghasilkan teknologi canggih yang sekarang digunakan juga oleh negara-negara

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Sastra merupakan kata serapan dari Bahasa Sansekerta : sāstra, yang berarti teks

BAB 1 PENDAHULUAN. Sastra merupakan kata serapan dari Bahasa Sansekerta : sāstra, yang berarti teks BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sastra merupakan kata serapan dari Bahasa Sansekerta : sāstra, yang berarti teks yang mengandung instruksi atau pedoman. Dalam Bahasa Indonesia kata ini biasa digunakan

Lebih terperinci

SILABUS MATA KULIAH NIHON BUNGAKU JP (214)

SILABUS MATA KULIAH NIHON BUNGAKU JP (214) SILABUS MATA KULIAH NIHON BUNGAKU JP (214) =============================================================== == NAMA MATA KULIAH : NIHON BUNGAKU KODE MATA KULIAH : JP 214 SKS/SEMESTER : 2 SKS/4 DOSEN : HERNIWATI,

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Kebudayaan Jepang merupakan kebudayaan yang sangat erat dengan alam.

Bab 1. Pendahuluan. Kebudayaan Jepang merupakan kebudayaan yang sangat erat dengan alam. Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Kebudayaan Jepang merupakan kebudayaan yang sangat erat dengan alam. Kebudayaan tersebut diaplikasikan secara langung melalui karya seni. Kebudayaan yang dihasilkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupannya, manusia menggunakan bahasa untuk berkomunikasi dengan

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupannya, manusia menggunakan bahasa untuk berkomunikasi dengan 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN Dalam kehidupannya, manusia menggunakan bahasa untuk berkomunikasi dengan manusia yang lain. Dengan bahasa pula manusia menuangkan seluruh pemikiran, pengalaman

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kurang lebih 30 mahasiswa dan mahasiswi masuk program studi Jepang

BAB I PENDAHULUAN. Kurang lebih 30 mahasiswa dan mahasiswi masuk program studi Jepang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kurang lebih 30 mahasiswa dan mahasiswi masuk program studi Jepang Universitas Indonesia tiap tahunnya. Hal ini membuktikan bahwa tidak sedikit orang yang ingin mempelajari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat dilepaskan dari masyarakat pemakainya. Bahasa yang dipakai dalam

BAB I PENDAHULUAN. dapat dilepaskan dari masyarakat pemakainya. Bahasa yang dipakai dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa merupakan alat komunikasi untuk menyampaikan ide, gagasan, pendapat serta perasaan kepada orang lain. Sebagai alat komunikasi antar anggota masyarakat, bahasa

Lebih terperinci

Bab 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

Bab 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Bab 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menurut Shuji dalam Olson (2006: 197) masyarakat Jepang adalah masyarakat patriarkal. Olson (2006: 125) juga menerangkan bahwa sistem patriarkal adalah suatu sistem

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sastra sebagai cabang dari seni, yang keduanya unsur integral dari

BAB I PENDAHULUAN. Sastra sebagai cabang dari seni, yang keduanya unsur integral dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sastra sebagai cabang dari seni, yang keduanya unsur integral dari kebudayaan. Usianya sudah cukup tua. Kehadiran hampir bersamaan dengan adanya manusia. Karena ia diciptakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan lainnya, hubungan tersebut terjalin karena adanya komunikasi.

BAB I PENDAHULUAN. dengan lainnya, hubungan tersebut terjalin karena adanya komunikasi. BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Dalam suatu komunitas tidak pernah lepas dari jalinan hubungan satu dengan lainnya, hubungan tersebut terjalin karena adanya komunikasi. Komunikasi itu sendiri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Secara etimologis kata kesusastraan berasal dari kata su dan sastra. Su berarti

BAB I PENDAHULUAN. Secara etimologis kata kesusastraan berasal dari kata su dan sastra. Su berarti BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Secara etimologis kata kesusastraan berasal dari kata su dan sastra. Su berarti baik dan sastra (dari bahasa Sansekerta) berarti tulisan atau karangan. Dari pengertian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lain termasuk teknologi, adat-istiadat, dan bentuk-bentuk pengungkapan

BAB I PENDAHULUAN. lain termasuk teknologi, adat-istiadat, dan bentuk-bentuk pengungkapan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sepanjang sejarahnya, Jepang telah menyerap banyak gagasan dari negaranegara lain termasuk teknologi, adat-istiadat, dan bentuk-bentuk pengungkapan kebudayaan. Jepang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. karena adanya kepentingan untuk menjalin hubungan interaksi sosial.

BAB I PENDAHULUAN. karena adanya kepentingan untuk menjalin hubungan interaksi sosial. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bahasa adalah media komunikasi yang paling efektif bagi manusia dalam berhubungan dengan dunia di luar dirinya. Hal itu berarti bahwa fungsi utama bahasa adalah

Lebih terperinci

89. Mata Pelajaran Sastra Indonesia untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Madrasah Aliyah (MA) Program Bahasa

89. Mata Pelajaran Sastra Indonesia untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Madrasah Aliyah (MA) Program Bahasa 89. Mata Pelajaran Sastra Indonesia untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Madrasah Aliyah (MA) Program Bahasa A. Latar Belakang Mata pelajaran Sastra Indonesia berorientasi pada hakikat pembelajaran sastra

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah 1 Tinjauan aspek sosiokultural puisi-puisi pada harian Solopos dan relevansinya sebagai materi ajar alternatif bahasa Indonesia di SMA (harian Solopos edisi oktober-desember 2008) Oleh: Erwan Kustriyono

Lebih terperinci

2015 ANALISIS KOMPARATIF UNSUR NATURALISME DALAM ROMAN UNE VIE KARYA GUY DE MAUPASSANT DAN LA MORT D OLIVIER BECAILLE KARYA ÉMILE ZOLA

2015 ANALISIS KOMPARATIF UNSUR NATURALISME DALAM ROMAN UNE VIE KARYA GUY DE MAUPASSANT DAN LA MORT D OLIVIER BECAILLE KARYA ÉMILE ZOLA BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Karya sastra adalah sebuah bentuk apresiasi seorang penulis, ia dapat menggambarkan, mengungkapkan, menceritakan dunianya tanpa batas dalam rangkaian kata-kata.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sastra adalah suatu bentuk hasil pekerjaan kreatif yang obyeknya adalah

BAB I PENDAHULUAN. Sastra adalah suatu bentuk hasil pekerjaan kreatif yang obyeknya adalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra adalah suatu bentuk hasil pekerjaan kreatif yang obyeknya adalah manusia dan kehidupannya dengan menggunakan bahasa sebagai mediumnya (Atar, 1993:8).

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Novel merupakan salah satu karya sastra yang populer. Novel adalah salah satu hiburan dalam jenis bacaan bagi para pembacanya. Novel pada masa kini, sudah banyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah digilib.uns.ac.id BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sastra merupakan suatu bentuk dan hasil pekerjaan seni kreatif yang objeknya adalah manusia dan kehidupannya, dengan medium bahasa. Sebagai

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pradopo (1988:45-58) memberi batasan, bahwa karya sastra yang bermutu

BAB 1 PENDAHULUAN. Pradopo (1988:45-58) memberi batasan, bahwa karya sastra yang bermutu BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembicaraan karya sastra tidak lepas dari penilaian-penilaian. Pradopo (1988:45-58) memberi batasan, bahwa karya sastra yang bermutu seni adalah yang imajinatif,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Karya sastra merupakan hasil cipta, rasa dan karsa manusia, selain memberikan hiburan juga sarat dengan nilai, baik nilai keindahan maupun nilai- nilai ajaran

Lebih terperinci

Bab 5. Ringkasan. Humanisme merupakan aliran dalam filsafat yang memandang manusia itu

Bab 5. Ringkasan. Humanisme merupakan aliran dalam filsafat yang memandang manusia itu Bab 5 Ringkasan Humanisme merupakan aliran dalam filsafat yang memandang manusia itu bermartabat luhur, mampu menentukan nasib sendiri, dan dengan kekuatan sendiri mampu mengembangkan diri. Pandangan ini

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. suatu objek tertentu. Rene Wellek mengatakan bahwa sastra adalah institusi sosial

BAB 1 PENDAHULUAN. suatu objek tertentu. Rene Wellek mengatakan bahwa sastra adalah institusi sosial BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang dan Rumusan Masalah 1.1.1. Latar Belakang Sastra 1 merupakan curahan hati manusia berupa pengalaman atau pikiran tentang suatu objek tertentu. Rene Wellek mengatakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. karya sastra yang bersifat imajinasi (fiksi) dan karya sastra yang bersifat non

BAB I PENDAHULUAN. karya sastra yang bersifat imajinasi (fiksi) dan karya sastra yang bersifat non BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Karya sastra berdasarkan sifatnya dibagi menjadi dua macam sifat yaitu, karya sastra yang bersifat imajinasi (fiksi) dan karya sastra yang bersifat non imajinasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tetap terjaga dari dulu hingga sekarang. Keberhasilan Jepang saat ini tentu saja tidak

BAB I PENDAHULUAN. tetap terjaga dari dulu hingga sekarang. Keberhasilan Jepang saat ini tentu saja tidak BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Negara Jepang dipandang di mata dunia sebagai negara yang sangat maju dalam berbagai bidang seperti tekhnologi, transportasi, pendidikan, serta kebudayaan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan ketertarikan terhadap masalah manusia serta kehidupan sosialnya atau keinginannya

BAB I PENDAHULUAN. dan ketertarikan terhadap masalah manusia serta kehidupan sosialnya atau keinginannya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Kesusastraan ditulis karena motivasi manusia mengekspresikan dirinya sendiri dan ketertarikan terhadap masalah manusia serta kehidupan sosialnya atau keinginannya

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN. pembelajaran sastra berlangsung. Banyak siswa yang mengeluh apabila disuruh

1. PENDAHULUAN. pembelajaran sastra berlangsung. Banyak siswa yang mengeluh apabila disuruh 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembelajaran sastra di sekolah kini tampak semakin melesu dan kurang diminati oleh siswa. Hal ini terlihat dari respon siswa yang cenderung tidak antusias saat

Lebih terperinci

Bab 5. Ringkasan. Dalam skripsi ini penulis menganalisis sebuah cerita pendek Kappa karya

Bab 5. Ringkasan. Dalam skripsi ini penulis menganalisis sebuah cerita pendek Kappa karya Bab 5 Ringkasan Dalam skripsi ini penulis menganalisis sebuah cerita pendek Kappa karya Akutagawa Ryunosuke. Cerpen Kappa hasil karya Akutagawa Ryunosuke selesai ditulis pada tanggal 11 Februari 1927.

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Tidak bisa dipungkiri bahwa bangsa Jepang telah banyak memberikan inspirasi

Bab 1. Pendahuluan. Tidak bisa dipungkiri bahwa bangsa Jepang telah banyak memberikan inspirasi Bab 1 Pendahuluan 1.1 latar belakang Tidak bisa dipungkiri bahwa bangsa Jepang telah banyak memberikan inspirasi kedisiplinan dalam tatanan hidup umat manusia sebagai makhluk sosial secara menyeluruh.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sastra merupakan bagian dari kehidupan manusia, yang berkaitan dengan memperjuangkan kepentingan hidup manusia. Sastra merupakan media bagi manusia untuk berkekspresi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari sastra adalah karya sastra. Hal yang dilakukan manusia biasanya dikenal

BAB I PENDAHULUAN. dari sastra adalah karya sastra. Hal yang dilakukan manusia biasanya dikenal BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra sebagai karya lisan atau tulisan yang memiliki berbagai ciri keunggulan seperti keorisinalan, keartistikan, keindahan dalam isi, dan ungkapannya (Panuti

Lebih terperinci

IDEOLOGI DAN PANDANGAN KESUSASTRAAN JEPANG. Oleh: Herniwati, S.Pd.,M.Hum.

IDEOLOGI DAN PANDANGAN KESUSASTRAAN JEPANG. Oleh: Herniwati, S.Pd.,M.Hum. IDEOLOGI DAN PANDANGAN KESUSASTRAAN JEPANG Oleh: Herniwati, S.Pd.,M.Hum. Abstrak: Karya sastra tidak pernah lepas dari ideologi dan pandangan. Begitu pun dengan kesusastraan Jepang yang memiliki ciri khas

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN SILABUS NIHON BUNGAKU (JP 214) SEMESTER 4 GENAP /TINGKAT II

SATUAN ACARA PERKULIAHAN SILABUS NIHON BUNGAKU (JP 214) SEMESTER 4 GENAP /TINGKAT II SATUAN ACARA PERKULIAHAN SEMESTER GENAP TAHUN AKADEMIK 2009/2010 SILABUS NIHON BUNGAKU (JP 214) SEMESTER 4 GENAP /TINGKAT II TEAM PENYUSUN HERNIWATI, S.PD.M.HUM JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA JEPANG FAKULTAS

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Menurut Wikipedia the Free Encyclopedia (2011) sastra di Jepang dibagi menjadi

Bab 1. Pendahuluan. Menurut Wikipedia the Free Encyclopedia (2011) sastra di Jepang dibagi menjadi Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Jepang terkenal akan budayanya yang masih kental dalam kehidupan masyarakatnya. Selain kebudayannya, Jepang terkenal dengan karya sastranya. Menurut Wikipedia the Free

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Sejak zaman dahulu kala, manusia menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi

Bab 1. Pendahuluan. Sejak zaman dahulu kala, manusia menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi Bab 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala, manusia menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi kepada sesamanya, baik itu lisan maupun tulisan. Menurut Parera (1997:27), bahasa ialah

Lebih terperinci

BAB III DATA DAN TEORY

BAB III DATA DAN TEORY BAB III DATA DAN TEORY A. Data Perancangan 1. Data Anak Anak adalah seorang lelaki atau perempuan yang belum dewasa atau belum mengalami masa pubertas. Di masa ini pendidikan untuk mereka sangatlah penting

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. karya sastra. Sebuah karya sastra tidak lepas dari bahasa. dapat dikatakan

BAB I PENDAHULUAN. karya sastra. Sebuah karya sastra tidak lepas dari bahasa. dapat dikatakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kemampuan berbahasa memudahkan seseorang berkomunikasi dengan orang lain, dalam bermasyarakat. Dasar yang sangat penting bagi seseorang untuk berkomunikasi adalah bahasa.

Lebih terperinci

Bab 4. Simpulan dan Saran. Dalam skripsi ini saya menganalisis mengenai masalah psikologis yang terdapat

Bab 4. Simpulan dan Saran. Dalam skripsi ini saya menganalisis mengenai masalah psikologis yang terdapat Bab 4 Simpulan dan Saran 4.1 Simpulan Dalam skripsi ini saya menganalisis mengenai masalah psikologis yang terdapat pada tokoh utama Pasien 23 dalam cerpen Kappa karya Akutagawa Ryunosuke. Akutagawa Ryunosuke

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada zaman Heian sangatlah sensitif terhadap perasaan pribadi terutama dalam hal

BAB I PENDAHULUAN. pada zaman Heian sangatlah sensitif terhadap perasaan pribadi terutama dalam hal BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada kesusastraan zaman Heian cerita yang bertemakan cinta sering kali diekspresikan dalam kata-kata yang dapat membangkitkan emosi dari pembaca. Masyarakat pada saat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. puisi. Bahasa puisi mempunyai arti yang tersimpan dan ingin diungkapkan

BAB I PENDAHULUAN. puisi. Bahasa puisi mempunyai arti yang tersimpan dan ingin diungkapkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bentuk karya sastra mempunyai bahasa yang khas salah satunya yaitu puisi. Bahasa puisi mempunyai arti yang tersimpan dan ingin diungkapkan oleh penulisnya. Menulis

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Sastra Jepang dibagi menjadi 5 periode, sastra kuno (zaman Nara), sastra klasik

Bab 1. Pendahuluan. Sastra Jepang dibagi menjadi 5 periode, sastra kuno (zaman Nara), sastra klasik Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Sastra Jepang dibagi menjadi 5 periode, sastra kuno (zaman Nara), sastra klasik (zaman Heian), sastra pertengahan (zaman Kamakura, zaman Namboku-cho dan zaman Muromachi),

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Sastra merupakan karya seni yang mengandung banyak estetika

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Sastra merupakan karya seni yang mengandung banyak estetika BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sastra merupakan karya seni yang mengandung banyak estetika keindahan, dalam karya sastra itu sendiri banyak mengankat atau menceritakan suatu realitas yang terjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempunyai nilai karena ada pembaca yang memberikan nilai. Sebuah karya sastra

BAB I PENDAHULUAN. mempunyai nilai karena ada pembaca yang memberikan nilai. Sebuah karya sastra BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Karya sastra sangat erat hubungannya dengan pembaca, karena karya sastra ditujukan kepada kepentingan pembaca sebagai penikmat karya. Selain itu, pembaca juga yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Hal ini berarti melalui karya sastra, seorang pengarang menyampaikan

BAB I PENDAHULUAN. Hal ini berarti melalui karya sastra, seorang pengarang menyampaikan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menurut Sumardjo dan Saini (1988:3), sastra adalah ungkapan pribadi manusia yang berupa pengalaman, pemikiran, perasaan, ide, semangat keyakinan dalam suatu bentuk

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Karya sastra digolongkan menjadi tiga macam yaitu puisi, prosa, dan drama. Prosa merupakan karya sastra yang dibuat secara bebas sesuai dengan keinginan pengarang.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. budaya. Menurut Semi (1993:1) sastra tidak hanya dinilai sebagai karya seni yang

I. PENDAHULUAN. budaya. Menurut Semi (1993:1) sastra tidak hanya dinilai sebagai karya seni yang I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sebagai salah satu cabang kesenian yang selalu berada dalam peradaban manusia sejak ribuan tahun yang lalu, kehadiran sastra diterima sebagai salah satu realitas

Lebih terperinci

KEHIDUPAN ORANG JEPANG. tertentu saja. Misalnya pada waktu sejin shiki (hari kedewasaan), kekkon shiki (hari

KEHIDUPAN ORANG JEPANG. tertentu saja. Misalnya pada waktu sejin shiki (hari kedewasaan), kekkon shiki (hari KEHIDUPAN ORANG JEPANG 1. Pakaian Pakaian khas Jepang adalah kimono. Kimono dipakai oleh orang Jepang hanya pada waktu tertentu saja. Misalnya pada waktu sejin shiki (hari kedewasaan), kekkon shiki (hari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari sebuah proses penciptaan karya fiksi. Abrams dalam Nurgiyantoro (2010)

BAB I PENDAHULUAN. dari sebuah proses penciptaan karya fiksi. Abrams dalam Nurgiyantoro (2010) BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Tokoh dan penokohan merupakan dua unsur yang tidak dapat terpisahkan dari sebuah proses penciptaan karya fiksi. Abrams dalam Nurgiyantoro (2010) menyatakan bahwa tokoh

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata Kunci: kritik sosial, bentuk, masalah, syair.

ABSTRAK. Kata Kunci: kritik sosial, bentuk, masalah, syair. ABSTRAK Lucyana. 2018. Kritik Sosial dalam Syair Nasib Melayu Karya Tenas Effendy. Skripsi, Program Studi Sastra Indonesia, FIB Universitas Jambi, Pembimbing: (I) Dr. Drs. Maizar Karim, M.Hum (II) Dwi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lirik dan drama. Karya sastra yang termasuk ke dalam prosa antara lain

BAB I PENDAHULUAN. lirik dan drama. Karya sastra yang termasuk ke dalam prosa antara lain BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Teori sastra modern membagi jenis sastra menjadi tiga, yaitu prosa, lirik dan drama. Karya sastra yang termasuk ke dalam prosa antara lain novel, cerita pendek,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Jepang merupakan salah satu negara yang terkenal akan ragam

BAB I PENDAHULUAN. Jepang merupakan salah satu negara yang terkenal akan ragam BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Jepang merupakan salah satu negara yang terkenal akan ragam kebudayaannya. Situmorang (1995: 3) menjelaskan bahwa kebudayaan adalah sebuah jaringan makna yang dianyam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Karya sastra menurut ragamnya terbagi menjadi tiga, yaitu prosa, puisi, dan drama. Berkaitan dengan prosa fiksi umumnya dibagi menjadi dua, cerita pendek (cerpen) dan

Lebih terperinci

Bab 5. Ringkasan. dicintai oleh masyarakat Jepang. Ada istilah dalam bahasa Jepang yang mengatakan

Bab 5. Ringkasan. dicintai oleh masyarakat Jepang. Ada istilah dalam bahasa Jepang yang mengatakan Bab 5 Ringkasan Bunga sakura merupakan bunga nasional negara Jepang dan bunga yang sangat dicintai oleh masyarakat Jepang. Ada istilah dalam bahasa Jepang yang mengatakan hana to ieba, sakura no koto,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karya sastra adalah salah satu bentuk karya seni yang pada dasarnya merupakan sarana menuangkan ide atau gagasan seorang pengarang. Kehidupan manusia dan pelbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karya sastra merupakan sebuah cerita fiksi atau rekaan yang dihasilkan lewat proses kreatif dan imajinasi pengarang. Tetapi, dalam proses kreatif penciptaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. imajinatif yang kemudian ditunjukkan dalam sebuah karya. Hasil imajinasi ini

BAB I PENDAHULUAN. imajinatif yang kemudian ditunjukkan dalam sebuah karya. Hasil imajinasi ini BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Karya sastra merupakan proses kreatif seorang pengarang melalui daya imajinatif yang kemudian ditunjukkan dalam sebuah karya. Hasil imajinasi ini dapat berupa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. pandangan pengarang terhadap fakta-fakta atau realitas yang terjadi dalam

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. pandangan pengarang terhadap fakta-fakta atau realitas yang terjadi dalam digilib.uns.ac.id BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sebagai karya sastra, novel muncul sebagai sebuah representasi atau pandangan pengarang terhadap fakta-fakta atau realitas yang terjadi dalam

Lebih terperinci

intrinsiknya seperti peristiwa, plot, tokoh, latar, sudut pandang, dan lain-lain yang semuanya bersifat imajinatif. Novel adalah karya fiksi yang

intrinsiknya seperti peristiwa, plot, tokoh, latar, sudut pandang, dan lain-lain yang semuanya bersifat imajinatif. Novel adalah karya fiksi yang 1 PENDAHULUAN Karya sastra adalah salah satu bentuk karya seni yang pada dasarnya merupakan sarana menuangkan ide atau gagasan seorang pengarang. Kehidupan manusia dan berbagai masalah yang dihadapinya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bermasyarakat. Karya sastra itu dapat dinikmati dan dipahami oleh semua

BAB I PENDAHULUAN. bermasyarakat. Karya sastra itu dapat dinikmati dan dipahami oleh semua 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karya sastra dijadikan sebagai pandangan kehidupan bermasyarakat. Karya sastra itu dapat dinikmati dan dipahami oleh semua orang, khususnya pecinta sastra.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sastra merupakan ungkapan pribadi manusia yang berupa pengalaman,

BAB I PENDAHULUAN. Sastra merupakan ungkapan pribadi manusia yang berupa pengalaman, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra merupakan ungkapan pribadi manusia yang berupa pengalaman, pemikiran, perasaan, ide, semangat, keyakinan dalam suatu bentuk gambaran konkrit yang membangkitkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis yakni prosa (fiksi), puisi, dan

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis yakni prosa (fiksi), puisi, dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra merupakan sebuah karya seni yang dapat memikat hati dan bersifat mendidik. Berbagai jenis karya sastra yang telah hadir dalam lingkungan masyarakat dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerintah Jepang melakukan pembangunan pabrik-pabrik yang dikelola langsung

BAB I PENDAHULUAN. pemerintah Jepang melakukan pembangunan pabrik-pabrik yang dikelola langsung BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sejak dimulainya pemerintahan Meiji (1868-1912) negara Jepang terus mengadakan pembaharuan agar dapat sejajar dengan Negara Barat. Pemerintah menerapkan kebijakan negara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan gaya bahasa. Gaya bahasa atau Stile (style) adalah cara pengucapan

BAB I PENDAHULUAN. dengan gaya bahasa. Gaya bahasa atau Stile (style) adalah cara pengucapan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sastra adalah karya dan kegiatan seni yang berhubungan dengan ekspresi, seni dan penciptaan. Bahasa yang digunakan dalam sastra mengemban fungsi utama sebagai fungsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Cerita fantasi banyak disukai oleh penggemar novel. Cerita fantasi sering

BAB I PENDAHULUAN. Cerita fantasi banyak disukai oleh penggemar novel. Cerita fantasi sering BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Cerita fantasi banyak disukai oleh penggemar novel. Cerita fantasi sering berisi teka-teki dan menggunakan latar cerita yang unik, misalnya perjalanan waktu atau perjalanan

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. Salah bentuk karya sastra adalah novel. Novel merupakan bentuk karya sastra

II. LANDASAN TEORI. Salah bentuk karya sastra adalah novel. Novel merupakan bentuk karya sastra II. LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Novel Salah bentuk karya sastra adalah novel. Novel merupakan bentuk karya sastra yang paling popular di dunia. Bentuk sastra ini paling banyak beredar, lantaran daya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Manusia merupakan mahluk sosial dimana dalam kehidupan sehari-harinya

BAB I PENDAHULUAN. Manusia merupakan mahluk sosial dimana dalam kehidupan sehari-harinya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia merupakan mahluk sosial dimana dalam kehidupan sehari-harinya tidak bisa lepas dari komunikasi. Salah satu alat komunikasi yaitu bahasa. Dengan bahasa,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Secara etimologi sastra berasal dari bahasa sanskerta, sas artinya mengajar,

BAB I PENDAHULUAN. Secara etimologi sastra berasal dari bahasa sanskerta, sas artinya mengajar, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Secara etimologi sastra berasal dari bahasa sanskerta, sas artinya mengajar, memberi petunjuk atau intruksi, tra artinya alat atau sarana sehingga dapat disimpulkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Karya sastra sebagai karya seni bersifat kreatif, artinya sebagai hasil ciptaan manusia

BAB I PENDAHULUAN. Karya sastra sebagai karya seni bersifat kreatif, artinya sebagai hasil ciptaan manusia BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Karya sastra sebagai karya seni bersifat kreatif, artinya sebagai hasil ciptaan manusia yang berupa karya bahasa. Dari zaman ke zaman sudah banyak orang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. secara lisan maupun tertulis. Dalam komunikasi secara lisan, makna yang

BAB I PENDAHULUAN. secara lisan maupun tertulis. Dalam komunikasi secara lisan, makna yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan alat komunikasi makhluk hidup di seluruh dunia. Fungsi bahasa merupakan media untuk menyampaikan suatu pesan kepada seseorang baik secara lisan

Lebih terperinci

BAB 4 SIMPULAN DAN SARAN. Kesusastraan Jepang merupakan salah satu keunikan dari kesusastraan tradisional

BAB 4 SIMPULAN DAN SARAN. Kesusastraan Jepang merupakan salah satu keunikan dari kesusastraan tradisional BAB 4 SIMPULAN DAN SARAN 4.1 Simpulan Kesusastraan Jepang merupakan salah satu keunikan dari kesusastraan tradisional Asia. Kehidupan dalam karya sastra dapat diperindah, diejek, atau digambarkan bertolak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimanfaatkan oleh masyarakat (Damono, 2002: 1). Selain dimanfaatkan sebagai

BAB I PENDAHULUAN. dimanfaatkan oleh masyarakat (Damono, 2002: 1). Selain dimanfaatkan sebagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sastra diciptakan oleh sastrawan untuk dinikmati, dihayati, dipahami, dan dimanfaatkan oleh masyarakat (Damono, 2002: 1). Selain dimanfaatkan sebagai media hiburan,

Lebih terperinci