Generation Gap dan Kafkaesque Modern dalam Film A Coffee in Berlin

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Generation Gap dan Kafkaesque Modern dalam Film A Coffee in Berlin"

Transkripsi

1 Mozaik Humaniora Vol 20 (2): Febri Hadianti Dahara, Lisda Liyanti (2020) DOI /mozaik.v20i dalam Film A Coffee in Berlin (Generation Gap and Modern Kafkaesque in A Coffee in Berlin Movie) Febri Hadianti Dahara Lisda Liyanti Program Studi Jerman, Universitas Indonesia Kampus UI Depok, Jalan Prof. Dr. Selo Soemardjan, Depok Tel.: +62(21) Surel: Diterima: 10 Februari 2020 Direvisi: 17 November 2020 Disetujui: 24 November 2020 Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan aspek pembentuk generation gap dalam film A Coffee in Berlin (2014) serta kaitannya dengan unsur kafkaesque lalu menghubungkan keduanya dengan simbolisme kopi. Setelah Chlöe Swarbrick, seorang politikus asal New Zealand mengungkapkan OK Boomer pada pidatonya mengenai perubahan iklim, frasa tersebut marak digunakan di sosial media dalam menanggapi isu perbedaan opini dan pandangan antargenerasi. Dalam memahami isu tersebut dibutuhkan pemahaman mengenai fenomena generation gap. Fenomena tersebut tercermin dalam film A Coffee in Berlin karya Jan Ole Gerster yang menjadi korpus dalam penelitian. Fokus penelitian ini terletak pada interaksi the silent generation, baby boomer, dan milenial serta dampaknya terhadap Niko Fischer, tokoh utama dalam film sebagai milenial. Pertanyaan ini akan dijawab menggunakan teori generasi oleh Karl Mannheim, konsep kafkaesque, dan pendekatan semiotika untuk mencari makna dari percakapan dan adegan dalam film. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan cara tinjauan pustaka. Hasil penelitian menunjukan bahwa fenomena generation gap dalam film mengandung dua relasi kuasa yang berbeda, yaitu berupa kekecewaan dan harapan baru bagi milenial. Terdapat pula simbolisme kopi dalam film. Dalam konteks generation gap, kopi menyimbolkan harapan baru bagi generasi muda, sedangkan dalam konteks kafkaesque kopi tersebut menyimbolkan ironi dan perasaan frustrasi untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan. Kata kunci: A Coffee in Berlin, generation gap, kafkaesque modern, kopi Abstract This research aims to explain the aspects behind the generation gap phenomenon and its relation to kafkaesque elements with coffee as the media to symbolize both in the film A Coffee in Berlin (2014) by Jan-Ole Gerster. Since Chlöe Swarbrick, a politician from New Zealand stated the phrase OK Boomer in her speech about the climate change, the phrase is now widely used in social media in response to the issue of differences of opinion and views between generations. To understand this issue, we need to understand the phenomenon of generation gap. This 155 Open acces under CC BY-SA license Creative Commons Attribution-Share Alike 4.0 International License

2 156 Mozaik Humaniora Vol. 20 (2): phenomenon is reflected in the film A Coffee in Berlin, which becomes a corpus of this research. This research will focus on the generation gap phenomenon between the silent generation, baby boomers, and millennials, as well as the impact felt by Niko Fischer, the main character in the film, as a millennial. Theory of Generations by Karl Mannheim, qualitative methods, literature review and semiotics approach are used to find the meaning from conversation and scenes in the film. The results show that the generation gap phenomenon contains two different power relations in the form of dissapointment and new hope for millennials. The generation gap and kafkaesque situations are displayed through coffee symbolism in the film. In the context of the generation gap, coffee symbolizes new hope for younger generation. In the context of kafkaesque, it symbolizes irony and the frustation of obtaining something that is desired. Keywords: A Coffee in Berlin, coffee, generation gap, modern kafkaesque PENDAHULUAN Generation gap mengacu pada kondisi yang menggambarkan adanya kesenjangan pandangan dan sikap antargenerasi. Interaksi antargenerasi yang berbeda pandangan ini sering kali menimbulkan berbagai konflik. Salah satu fenomena generation gap yang terjadi pada tahun 2019 adalah ketika seorang politikus asal New Zealand bernama Chlöe Charlotte Swarbrick mengungkapkan frasa OK Boomer untuk mengekspresikan kekecewaannya terhadap Todd Muller yang memotong pidatonya mengenai perubahan iklim. Kata Boomer ini mengacu pada generasi baby boomer yang pada tahun 2019 sudah tergolong lanjut usia. Penyebutan OK Boomer tersebut dilontarkan sebagai ejakan terhadap generasi tersebut. Menurut Swarbrick, kalimatnya tersebut diungkapkan untuk melambangkan kelelahan banyak generasi yang diwariskan (oleh generasi sebelumnya) berbagai macam permasalahan. Permasalahan generation gap semakin kuat terlihat dalam masyarakat dengan budaya yang lebih terbuka. Dalam indeks budaya Hofstede, Jerman memiliki nilai indeks rendah untuk power distance (nilai 35) dan indeks tinggi untuk individualism (nilai 65) yang menunjukkan keterbukaan dan kesetaraan (Hofstede Insights tanpa tahun). Pada kondisi ini setiap individu lebih bebas dan terbuka menunjukkan pandangan, generasi muda dapat mempertanyakan keputusan orang dewasa dengan leluasa. Iklim keterbukaan ini lebih terasa di kota kota besar, seperti Berlin. Pada tahun 2018 Berlin berhasil dinobatkan sebagai menjadi kota terbaik bagi para kaum milenial menurut survei sebuah situs pencarian tempat tinggal (Nestpick 2018). Survei ini didasari atas empat kategori, yaitu ketersediaan lapangan pekerjaan; ketersediaan aspek esensial seperti tempat tinggal, pangan, dan transportasi; keterbukaan seperti kesetaraan gender dan toleransi; serta sarana rekreasi. Melalui survei tersebut dibuktikan bahwa Berlin dengan berbagai tempat wisata, grafiti serta sejarahnya telah berhasil memikat banyak para generasi muda. Dinamika anak muda dan relasinya dengan generasi lebih tua di Berlin menjadi fokus utama dalam film yang menjadi korpus data penelitian ini, Coffee in Berlin. Perlu diperhatikan bahwa generasi muda di Berlin atau di Jerman secara umum pada saat film dirilis tentu berbeda dengan generasi muda pada tahun 1940-an atau 1980-an. The silent generation merujuk pada generasi yang lahir pada tahun 1930 hingga 1940-an, tepatnya pada era Nazi, generasi muda Jerman hidup dikelilingi oleh pengaruh kekuasaan Adolf Hitler, seorang pemimpin partai buruh nasional-sosialis Jerman. Hitler pada diarinya yang kemudian terbit menjadi buku berjudul Mein Kampf mengatakan wer die Jugend hat, hat die Zukunft. Hal tersebut mengartikan bahwa Hitler dengan propagandanya meyakinkan para generasi muda Jerman bahwa merekalah yang menentukan nasib Jerman ke depannya, sehingga membuat

3 mereka mengagung-agungkan Hitler serta menamakan diri mereka Hitlerjugend (Kunzer 1938). Sebagian melakukan karena keinginan individual sedangkan sebagian lainnya akibat tuntutan lingkungan serta rasa lebih aman jika menampilkan kesetiaan mereka terhadap Hitler ( Life For Young People in Nazi Germany n.d.). Tahun 1960 hingga awal 1980-an adalah masa ketika Jerman dilanda krisis ekonomi dan memiliki tingkat pengangguran yang tinggi, khususnya di wilayah Jerman Timur (Assmann 2018). Dalam artikel tersebut disebutkan juga bahwa generasi muda pada tahun 1980-an (lahir pada rentang waktu 1946 hingga 1964) yang disebut juga dengan Baby boomer generation cenderung aktif menuntut perubahan sistem ekonomi dan politik, sehingga karakteristik pekerja keras, tidak mudah putus asa, dan persisten melekat pada generasi ini. Jika generasi sebelumnya dikenal sebagai silent generation, pada periode ini mereka berusaha untuk menghentikan unsur silent tersebut, sehingga mereka cenderung berperan sebagai agent of change yang berusaha mendemokratisasi pemerintahan setelah sebelumnya dibawah kekuasaan diktator (Assmann 2018). Generasi muda pada abad ke-21 yang sering juga disebut dengan istilah millennials hidup dengan kendala keuangan yang lebih besar. Mereka juga menghadapi masalah pengangguran yang lebih tinggi dan hutang karena jumlah populasi mereka yang tinggi, di sisi lain market place menganggap mereka sebagai target yang menarik (Moreno et al. 2017). Selain itu, generasi ini lahir saat dunia teknologi sedang berkembang seperti penggunaan semua bentuk media sosial dan komunikasi, termasuk televisi, ponsel, internet, komputer, laptop, musik, pesan teks, video game, dan program sosial (Omar 2016). Generasi milenial lebih aktif terhubung satu sama lainnya dengan lebih cair, tanpa mengenal ruang dan waktu. Hal ini sering kali memicu konflik dengan generasi sebelumnya Fenomena generation gap ini tercermin pada film yang dirilis tahun 2014 karya Jan-Ole Gerster berjudul A Coffee in Berlin (pada 2012 dirilis dengan judul Oh Boy). Dalam film ini diperlihatkan bagaimana interaksi antartiga generasi Jerman terhadap kehidupan modern Berlin. Fokus terbagi menjadi 3 generasi, yaitu Friedrich yang tergolong pada the silent generation, Walter Fischer, ayah dari Niko Fischer yang tergolong dalam baby boomer generation, dan Niko Fischer serta Matze yang tergolong dalam generasi milenial. Interaksi ketiga generasi tersebut mengandung banyak aspek, salah satunya aspek psikologis. Tidak jarang suatu generasi menerima eskpektasi atau tuntutan dari pihak lain, khususnya dari generasi sebelumnya. Tuntutan serta tekanan yang dirasakan seseorang atas suatu pihak atau birokrasi tentu memiliki hubungan dengan apa yang telah Franz Kafka serta karya-karya yang ia tinggalkan bagi para penggiat sastra yang dikenal dengan sebutan kafkaesque. Konsep ini merujuk pada situasi impersonal, ketika individu merasa tidak berdaya untuk memahami dan mengendalikan apa yang terjadi dalam karya-karya Franz Kafka (Merriam-Webster, n.d.). Istilah kafkaesque merupakan aspek spektrum emosional manusia dalam karya-karya Kafka yang menggambarkan bagaimana subjek merasa tidak memiliki kuasa atas otoritas, aristrokat, industrialis, politikus, dan bahkan yang paling utama adalah dari figur seorang ayah (Tavlin 2016). Unsur ini akan dibahas dalam kaitannya dengan interaksi tiga generasi dalam film. Konsep serta istilah generation gap serta permasalahan yang ada di dalammnya telah dibahas oleh Lauren Troksa dalam tesisnya berjudul The Study of Generation: A Timeless Notion within a Contemporary Context (2016). Dalam tesis ini dijelaskan bahwa terdapat banyak jenis generasi dari tahun 1900 hingga 2016 seperti The Greatest Generation, The Silent Generation, The Baby Boomer Generation, The Generation X, The Millenials Generation, dan The Generation Z yang masih 157

4 158 Mozaik Humaniora Vol. 20 (2): berlangsung hingga kini. Tesis ini berfokus pada pembuktian bahwa konsep generasi tidak hanya digunakan untuk mempelajari tren yang sedang terjadi serta dalam pengumpulan data, melainkan juga sebagai kendaraan oleh generasi-generasi sebelumnya sehingga dapat memberikan komentar-komentar atas apa yang mereka lihat dari generasi saat ini (merujuk pada generasi Z). Konsep generation gap juga digunakan untuk menggambarkan istilah bagaimana keunikan identitas dan budaya dari setiap generasi yang satu sama lain berbeda sehingga terdapat kesulitan bagi satu generasi untuk memahami identitas dan budaya generasi yang lain. Troksa (2016) mengambil tiga generasi setelah Perang Dunia II sebagai contoh perbandingan untuk memahami istilah generation gap, fokus analisis tesis tersebut adalah bagaimana generation gap yang terjadi di Amerika Serikat. Troksa berusaha membuktikan bagaimana sejarah Amerika Serikat turut membentuk identitas serta karakter setiap generasi. Oleh karena itu, dengan memahami unsur sejarah meliputi hal-hal yang terjadi dalam periode tersebut, masyarakat mendapatkan perspektif baru bagaimana memahami dan mempelajari generasi tersebut serta menawarkan pandangan mengenai diskursus tentang generasi. Pemahaman ini dapat menyebabkan kolaborasi dan kerja sama antargenerasi yang lebih baik untuk masa berikutnya. Film A Coffee in Berlin juga telah sebelumnya dianalisis dalam sebuah artikel berjudul Berliner Sonderschule: History, Space, and Humour in Jan Ole Gerster s Oh Boy (A Coffee in Berlin) oleh Robert Blankenship dan Jill E. Twark (2017). Penelitian ini terfokus pada sudut pandang Jan-Ole Gerster sebagai sutradara yang memengaruhi gaya film tersebut. Dalam analisis ini disebutkan keunikan Jan-Ole Gerster yang menciptakan aliran estetika sinematiknya sendiri bernama Berliner Sonderschule sebagai reaksi kontradiktif atas Berliner Schule. Berliner Schule mengacu pada sebuah gerakan sinema di Jerman dan dibentuk oleh sutradara yang mayoritas merupakan lulusan Deutsche Film- und Fernsehakademie. Bertentangan dengan karakteristik Berliner Schule yaitu menghindari adanya unsur sejarah klise dan geografis Berlin, Gerster justru menekankan kedua hal tersebut dalam filmnya. Dalam penelitian tersebut terdapat pula pengaitan adegan dan narasi film terhadap unsur sejarah dan fasisme Jerman Berdasarkan kedua penelitian tersebut, peneliti tidak menemukan kehadiran unsur kafkaesque modern dalam film untuk menggambarkan efek dari permasalahan modern yang menekan seorang individu. Kafkesque memiliki kaitan dengan fasisme. Bertolt Brecht bahkan menyebut Franz Kafka sebagai Prophet of Fascism karena Kafka dianggap dapat memprediksikan dengan baik mengenai kamp konsentrasi, ketidakstabilan hukum, dan absolutisme sebuah negara Apparat di masa depan (Jacobs 2013). Peneliti juga akan berusaha membuktikan apakah aspek sejarah dan peristiwa yang terjadi dalam periodisasi generasi tersebut juga turut membentuk identitas dan karakteristik setiap generasi dalam film A Coffee in Berlin. Dengan demikian, masalah yang akan dianalisis dalam penelitian ini adalah bagaimana aspek sejarah dan peristiwa yang terjadi dalam sebuah generasi dapat memengaruhi karakteristik sebuah generasi dalam kaitannya dengan generation gap serta interaksi antargenerasi tersebut yang tinggal dalam wilayah metropolitan dalam film A Coffee in Berlin. Konsep generation gap dapat dikaitkan dengan unsur kafkaesque. Kafkaesque mengandung aspek-aspek seperti otoritas dalam sebuah wilayah hingga otoritas dalam keluarga, sehingga penelitian ini akan mengaitkan kedua unsur generation gap dan unsur kafkaesque yang ada di dalam film. Selain itu, penelitian ini juga berusaha menganalisis apa yang hendak disampaikan dengan penggunaan simbolisme kopi dalam film serta kaitannya dengan kedua unsur tersebut. METODE Permasalahan penelitian akan dijawab melalui teori generasi oleh Karl Mannheim, yaitu bahwa

5 generasi dibentuk oleh konteks sosial-historis yang membentuk kepribadian mereka. Selain itu penelitian ini juga menggunakan pendekatan semiotik serta metode kualitatif dengan cara tinjauan pustaka. Teori dan metode tersebut diterapkan untuk mencari makna dari percakapan dan adegan-adegan dalam film dalam memahami kehidupan sosial serta interaksi manusia di wilayah metropolitan. Pendekatan psikososial juga diterapkan dalam menganalisis karakter. Adegan dan narasi dalam film akan diperiksa untuk melihat bagaimana karakteristik tokoh yang ditampilkan melalui interaksi antartokoh yang tergolong pada generasi yang berbeda tersebut HASIL DAN PEMBAHASAN Istilah generation gap merupakan hal yang kompleks, yang tidak hanya berkaitan dengan generasi meliputi perbedaan karakter dan identitasnya, tetapi juga berkaitan erat dengan aspek sejarah yang ada dalam periode generasi tersebut. Generasi dibentuk oleh sejumlah kecil atau bahkan banyak pihak yang berusaha memuculkan image tertentu dari generasi yang mereka wakili. Hal tersebut bahkan turut mencakup sejumlah besar orang yang ada pada periode tersebut, walaupun pada kenyataannya sejumlah orang tersebut merupakan orang yang apatis, cenderung memisahkan diri, berbeda, dan tidak mencolok. Pembentukan image ini dilakukan dengan cara membuka diri terhadap berbagai masalah dan krisis yang menuntut mereka menemukan solusi atas masalah tersebut (Assmann, 2018). Generation gap di Jerman dibentuk oleh perbedaan perisitiwa dan keadaan yang terjadi di setiap generasi. Peristiwa ini pada akhirnya akan membentuk karakteristik dan stereotip atas anggota dari generasi tersebut. Fenomena generation gap ini selanjutkan akan dianalisis melalui karakteristik setiap tokoh dan interaksi antartokoh Niko Fischer, Walter Fischer, dan Friedrich dalam film A Coffee in Berlin. Niko Fischer: Representasi Generasi Milenial Niko Fischer merupakan tokoh utama dalam film A Coffee in Berlin. Ia representasi generasi milenial dalam film. Generasi milenial didefinisikan sebagai individu yang lahir dalam rentang waktu tahun 1981 hingga 1996 (Federal Reserve 2019). Dalam film ini ditampilkan kehidupan Niko Fischer di masa mudanya. Masa muda disoroti sebagai periode kunci saat generasi sosial terbentuk (Pilcher 1994) sehingga tidak jarang generasi muda dituntut untuk bersikap revolusioner dan aktif terhadap segala hal. Karl Mannheim mengidentifikasi masa remaja akhir sebagai periode kunci untuk pembentukan pandangan sosial dan politik. Mannheim juga mengatakan pada esainya yang berjudul The Problem of Generations (1952) bahwa tidak ada yang lebih keliru dibanding anggapan umum yang hadir tanpa adanya kritik bahwa generasi yang lebih muda adalah generasi yang progresif, sedangkan generasi yang lebih tua merupakan generasi yang konservatif. Sikap konservatif, reaksioner, atau progresif tergantung (setidaknya) pada apakah struktur sosial yang ada dan posisi yang mereka tempati di dalamnya memberikan peluang untuk mendukung tujuan sosial dan intelektual mereka atau tidak. Menanggapi pernyataan Mannheim tersebut, karakter Niko, menggambarkan hal yang bertentangan dari harapan-harapan generasi yang lebih tua, atau dalam konteks ini adalah harapan ayahnya. Niko berumur kurang-lebih 26 tahun, seorang laki-laki yang tidak pernah tepat waktu, pendiam, selalu terlihat bingung, perokok aktif yang bahkan tidak memiliki pemantik apinya sendiri. Ia juga merupakan seorang drop-out jurusan hukum dan telah membohongi ayahnya atas statusnya tersebut. Ia juga merupakan seorang perundung teman semasa sekolahnya, Julika, yang ia panggil dengan sebutan Julika Schwulika karena badannya yang besar sehingga ia harus pindah ke sekolah khusus anak yang mengalami obesitas. 159

6 160 Mozaik Humaniora Vol. 20 (2): Pilihan hidup Niko yang kompleks cukup diceritakan dengan jelas oleh Ayahnya sendiri, yaitu Walter Fischer. Ia mengatakan: Als deine Mutter dich rausgedrückt hat, war ich 24. Da hatte ich keine Zeit zum Nachdenken. Da musste ich Geld verdienen- ich habe Tagsüber studiert und Nachts gearbeitet, weil Niko Trompetenunterricht wollte, und nach einem Jahr abgebrochen hat, weil Niko Capoeira-Unterricht wollte und nach einem Jahr abgebrochen hat, weil Niko Fecht-,Gitarren-,Klavier-Unterricht wollte aber hat alles abgebrochen! Warum überrascht es mich, dass du dein Studium abgebrochen hast? Du bist wie deine Mutter (Gerster et al. 2014). (Saya berumur 24 tahun ketika ibumu melahirkanmu. Saat itu saya tidak punya waktu sekadar untuk memikirkan hal yang tidak penting. Saya harus mendapatkan uang saya kuliah pada pagi hingga siang hari dan bekerja pada malam hari, karena si Niko ingin les trompet dan setelah satu tahun berhenti, karena Niko ingin les kapoera dan setelah satu tahun berhenti, karena Niko ingin les gitar, piano, dan anggar, dan semuanya berhenti! Mengapa Saya terkejut ketika mengetahui kalau kamu berhenti kuliah? Kamu seperti ibumu) Pernyataan ini membuktikan bahwa Niko merupakan anak muda yang suka mencoba hal-hal baru (sebuah contoh keadaan yang membuktikan atas pernyataan bahwa generasi milenial adalah target pasar yang menarik). Ia ingin mencoba segala hal yang ditawarkan kepadanya, seperti les alat musik trompet, gitar, piano, hingga latihan kapoera dan anggar. Hingga saatnya ia berada di bangku kuliah, ia akhirnya menyerah dan mengatakan Saya sadar bahwa mungkin hal ini tidak cocok dengan saya dan Niko juga memutuskan untuk tidak memberi tahu orang tuanya (walau saat wawancara pengambilan izin mengemudi kembali ia memilih untuk berbohong atas hal tersebut). Niko merasa bahwa jurusan hukum tidak cocok untuknya. Niko memiliki masalah atas konsistensi dalam hidupnya. Walau demikian, ada faktor lain di balik keputusannya untuk meninggalkan kuliahnya. Dalam film ini ditampilkan bahwa ayahnya bekerja di bidang hukum dan cukup sukses dalam hal itu. Ia memiliki seorang asisten yang baru saja menyelesaikan studi hukumnya, meskipun ia lebih muda dari Niko. Ayahnya juga hobi bermain golf, dan mampu memberikan uang saku ribuan Euro per bulannya. Pada pertemuan dengan ayahnya di sebuah lapangan golf, Niko mengatakan bahwa studinya berjalan lancar dan bahkan ia tertarik untuk berkonsultasi kepada ayahnya, walaupun akhirnya ayah Niko mengetahui bahwa Niko sudah berhenti kuliah sejak dua tahun lamanya setelah bertemu dengan salah satu dosennya yang bernama Dr. Kollath di sebuah kongres. Berikut percakapan antara Niko dan ayahnya. Walter : Warum konntest du leider mich nicht sagen. Mein Frage an dich lieber Niko ist was um alles in der Welt hast du zwei Jahre lang getrieben, während ich dir Monat für Monat Geld für dein Studium überwiesen habe? (Mengapa kamu tidak memberi tahu saya atas hal itu. Pertanyaan saya kepadamu Niko, apa saja yang kamu lakukan di dunia ini selama dua tahun, selagi saya mengirimkan uang setiap bulannya untuk pendidikanmu?) Niko : Ich habe nachgedacht. (Saya memikirkan sesuatu.) Walter : Nachgedacht. Über was, wenn ich fragen darf? (Berpikir tentang apa kalau Niko saya boleh tahu?) : Über mich, über dich, über alles. (Tentang saya, tentang kamu, tentang semuanya.) Walter : Ich überweise dir tausend Euro pro Monat, damit du über mich nachdenkst? (Saya mengirimkan uang beribu euro setiap bulannya, agar

7 kamu bisa memikirkan saya?) Niko : Ja. (Ya.) (Gerster et al. 2014) Dalam percakapan ini terlihat bahwa, Niko memiliki permasalahannya sendiri tentang dirinya dan juga tentang hubungan dirinya dan ayahnya, walaupun tidak secara eksplisit dijelaskan apa permasalahan tersebut. Ia menghabiskan waktu bertahun-tahun hanya untuk memikirkan hal tersebut. Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah ia merasa bersalah kepada ayahnya atau melakukan hal tersebut sebagai bentuk pemberontakan. Pertanyaan tersebut dapat dikaitkan dengan adegan ketika Niko diminta ayahnya untuk bermain golf melawan asistennya, yaitu Schneider. Pada percobaan pertama, ia gagal memukul bola dengan kuat sehingga ayahnya memberi saran kepada Niko untuk membayangkan dirinya sedang memukul seseorang yang sangat ia benci. Ia secara otomatis melihat ke arah ayahnya dan secara ajaib dapat mengalahkan pukulan Schneider. Melalui adegan ini dapat dikatakan bahwa Niko membenci ayahnya. Dalam film ini, permasalahan komitmen yang Niko miliki dalam hidupnya tidak hanya terletak pada pendidikannya, tetapi juga hubungan asmaranya. Pada awal film, terlihat Niko sedang menghabiskan waktu dengan pasangannya, tetapi ia menolak untuk menghabiskan waktu lebih lama bahkan hanya untuk sekadar minum kopi bersama. Hal tersebut bahkan secara ekstrem membuat mereka memutuskan berpisah sehingga Niko harus mencari tempat tinggal lain. Pada pertemuannya kembali dengan Julika, teman SMP yang dulu ia risak dan kini berubah menjadi gadis yang sangat menarik, mereka akhirnya memutuskan untuk bercumbu. Namun, lagi-lagi Niko menolak untuk meneruskannya hingga akhirnya mereka bertengkar dan Julika memutuskan untuk tidak akan lagi menemui Niko. Niko bahkan tidak tertarik untuk menjalin hubugan pertemanan yang baru dengan tetangganya. Fenomena-fenomena tersebut dapat dikaitkan dengan krisis identitas dan krisis eksistensial yang keduanya saling bersinggungan dalam konteks psikologi sosial. Individu yang mengalami krisis identitas kesulitan memahami siapa dan apa diri mereka. Mereka akan menarik diri dari kehidupan mereka atau mulai bertindak menyimpang dari perilaku mereka sebelumnya pada kehidupan pekerjaan, pendidikan, bahkan pernikahan, dan juga merasa kesulitan menentukan pilihan untuk masa depan mereka (Schultz & Schultz 2009). Krisis identitas ini dapat dipahami melalui teori perkembangan psikologi sosial milik Erik Erikson, seorang psikolog dan psikoanalis Jerman-Amerika. Erikson mengatakan (dikutip dalam Schultz & Schultz 2009, 216) bahwa perkembangan identitas dan ego dipengaruhi oleh kelompok sebaya atau peer group pada masa muda. Melalui film ini dapat dikatakan bahwa perilaku Niko dipengaruhi oleh temantemannya semasa sekolah yang bersama-sama dengan Niko gemar merundung temannya yang lain, terutama Julika. Menurut Erikson, young adulthood mengalami sebuah tahapan isolasi. Hal ini terjadi pada kisaran usia 20 hingga 35 tahun. Pada fase ini, generasi muda baru saja melewati tahapan identity vs role confusion yang mereka alami pada rentang usia 12 hingga 19 tahun, tetapi sisa-sisa konflik itu masih ada dan mengarah terhadap isolasi. Pada tahapan ini individu merasa takut dan khawatir atas penolakan misalnya dalam hubungan percintaan dan juga merasa familiar dengan rasa sakit akibat penolakan tersebut hingga ego tak tertahankan mengakibatkan individu memutuskan untuk melakukan isolasi (Erikson 1950). Krisis identitas yang terus-menerus dialami Niko mengakibatkan ia mengalami krisis eksistensial. Krisis eksistensial didefinisikan sebagai keadaan yang dialami oleh pria atau wanita muda pada rentang usia akhir belasan tahun hingga awal-akhir dua puluhan tahun, yang pada awalnya memiliki track records yang baik, tetapi tiba-tiba secara dramatis mereka menjadi depresi, marah, dan merasa hilang. Krisis eksistensial ini dapat dipicu oleh kekecewaan ekstrem dalam suatu hubungan, kematian orang terdekat seperti teman atau keluarga, transisi jenjang pendidikan 161

8 162 Mozaik Humaniora Vol. 20 (2): rendah ke yang lebih tinggi, atau bahkan tidak dipicu oleh suatu hal yang spesifik (Kehr tanpa tahun). Secara umum, seseorang yang mengalami krisis eksistensial akan kehilangan bentuk ideal dari tujuan hidup dan cita-citanya. Salah satu pemicu krisis eksitensi yang dialami Niko adalah bahwa ia tinggal di Berlin dengan masalah krisis identitas yang ia alami. Berlin terlalu besar untuk Niko, setidaknya bagi psikologisnya. Gaya hitam putih dalam film berperan sebagai alienasi atas Niko terhadap kehidupannya. Walaupun ia berada di lingkungan yang ia kenal, tetap saja ia merasa asing. Dalam akhir film diperlihatkan adegan saat Niko berada di dalam mobil dan menatap bangunan-bangunan sekelilingnya. Niko merasa tidak nyaman, bahkan ia memutuskan untuk menghabiskan waktu di hutan setelah bertemu ayahnya. Ia ingin pergi dari hiruk-pikuk Berlin. Di samping hubungannya dengan ayahnya, tidak ada penjelasan lain mengenai anggota keluarganya yang lain, khususnya tentang ibunya. Namun, dalam film ini dapat dilihat bahwa Niko telah kehilangan sosok seorang ibu. Suasana dan tampilan emosi yang berbeda pada adegan ketika Niko bertemu dengan Frau Baumann, nenek dari teman Matze, yaitu Marcel. Niko terlihat lebih tenang dan simpati. Ia lebih memilih berbincang dan beristirahat bersama Frau Baumann dibanding menghabiskan waktu dengan Matze dan Marcel yang seumuran dengannya. Hilangnya sosok Ibu tersebut kemungkinan besar dapat memicu hadirnya krisis eksitensi dalam diri Niko, dikaitkan dengan sosok Ibu Niko yang selalu menuruti keinginan Niko saat kecil. Kehadiran tokoh Matze juga sedikit banyak menjelaskan sisi lain dari efek krisis eksistensi dan identitas ini pada generasi milenial. Dalam salah satu adegan di film ketika ia dan Niko sedang dalam perjalanan ke sebuah restauran, ia mengemukakan rasa muaknya terhadap Berlin. Matze bahkan berpendapat bahwa Seseorang harus membakar kota ini atau melenyapkannya di sebuah toilet yang besar. Namun, di sisi lain, Matze merupakan seorang pengemudi taksi yang harus mengelilingi Berlin setiap harinya. Ia tidak memiliki pilihan lain, mengingat bahwa generasi milenial di Jerman juga melewati masa-masa sulit seperti krisis euro yang menyebabkan sulitnya mendapatkan pekerjaan (Franke 2018). Akibatnya, seseorang harus melakukan apa yang mereka tidak suka. Kalimat Matze tersebut juga menggambarkan bagaimana seorang milenial seperti dirinya hidup di Berlin, yang secara faktual memiliki sisi baik dan buruknya tersendiri, tetapi di film ini Matze secara tidak langsung juga memperlihatkan kenyataan bahwa Berlin tidak seindah seperti yang khusunya para turis asumsikan. Berlin juga memiliki kekurangannya. Kesamaan yang dimiliki Niko dan Matze sebagai representasi generasi milenial ini terlihat pada salah satu unsur kecil dalam film. Keduanya sama-sama melewati kesempatan untuk berpetualang mendapatkan atau menikmati apa yang mereka inginkan. Niko menolak tawaran kopi dari pacarnya di awal film dan yang paling penting, Niko telah menyia-nyiakan kesempatan yang diberikan oleh ayahnya untuk dapat berpendidikan dengan baik. Di sisi lain, Matze menolak tawaran bermain film, tampil di stasiun TV, dan berbagai kesempatan lainnya karena ia merasa bahwa ia bisa mendapatkan lebih dari itu. Keduanya melewatkan kesempatan dalam hidup mereka tanpa alasan yang jelas. Generasi milenial cenderung ingin melakukan sesuatu sesuai dengan passion mereka. Untuk Nico, kebebasan adalah panggilan jiwanya. Dalam dunia kerja, mereka menganggap bahwa pekerjaan adalah peluang untuk belajar dan mengembangkan diri, hal itulah yang membedakan milenial dengan generasi lain (Adkins & Rigoni 2016). Oleh karena itu, tidak jarang mereka terkesan melewati kesempatan yang baik karena merasa bahwa kesempatan tersebut tidak cocok bagi mereka. Hal ini kembali menegaskan karakteristik milenial yang dinamis dengan interaksi sosial yang cair, yang juga dapat dilihat dari karakter Niko.

9 Niko bagaimanapun merupakan pria yang penuh simpati. Ia memberikan sisa-sisa uangnya kepada pengemis, ia juga berusaha mendengarkan keluh-kesah tetangganya, dan pada akhirnya ia juga mencoba mendengarkan kisah seorang kakek tua yang tidak ia kenal di sebuah bar. Sebelumnya Niko menghabiskan banyak waktu untuk bersenang-senang. Ia pergi ke Paris bersama mantan pacarnya, dan bahkan ia juga bersenang-senang di atas penderitaan orang lain (perundungannya terhadap Julika). Ia memiliki kehidupan yang cukup terjamin, ayahnya mampu mendukung kehidupannya secara finansial. Namun, semuanya berubah, dia bahkan tidak bisa mempertahankan hubungannya dan tidak lagi tertarik untuk menjalin hubungan yang baru. Niko tidak bisa mempertahankan pendidikannya, ia bahkan tergolong sebagai orang yang gagal jika dibandingkan dengan Schneider, asisten ayahnya yang seumuran dengannya. Niko bahkan tidak dapat membeli tiket kereta, mendapatkan hidangan selamat datang yang layak (makanan yang diberikan tetangganya akhirnya ia buang), tidak mampu membeli pematik apinya sendiri, dan yang terlihat jelas di film ini adalah ia bahkan tidak dapat menikmati hal sesederhana secangkir kopi. Berdasarkan adegan saat Niko berbaring di atas sofa nyaman milik Frau Baumann, dapat disimpulkan bahwa hidupnya kacau dan dia hanya ingin beristirahat dari kekacauan tersebut. Kennst du das, wenn man so das Gefühl hat, dass die Menschen um einen herum irgendwie merkwündig sind. Aber wenn du darüber nachdenkst, dann wird dir klar, dass man selbst das Problem ist. (Tahukah kamu, ketika kamu memiliki perasaan bahwa orang-orang di sekitarnya terlihat aneh. Namun, ketika kamu memikirkannya lebih lanjut, kamu menyadari bahwa kamulah yang menyebabkannya.) (Gerster et al. 2014) Niko mengatakan kalimat ini ketika Julika bertanya mengapa saat ini Niko terkesan menarik diri. Julika menambahkan bahwa dulu Niko tidak bersikap seperti itu dan cenderung mengetahui apa yang Niko inginkan. Dalam kutipan pernyataan ini, dapat disimpulkan bahwa Niko menyadari ada yang tidak beres dalam kehidupannya. Sebelumnya ia menganggap bahwa orang-orang sekelilingnyalah yang terlihat menyebabkan hal tersebut, tetapi setelah ia memikirkannya kembali, barulah ia sadar bahwa ternyata dirinya lah yang mengakibatkan ketidakberesan tersebut. Akibatnya, ia menarik diri dari kehidupannya. Dalam konteks ini, dapat diasumsikan bahwa Niko telah menyesali perilakunya dulu sebagai seorang perundung. Ia meninggalkan bangku kuliahnya karena kekecewaan terhadap ayahnya, walaupun pada akhirnya dirinya sendiri yang dirugikan atas hal tersebut. Ia juga menyadari bahwa krisis eksistensi dan krisis identitas yang ia miliki membuatnya semakin terpuruk. Alih-alih mencegah dirinya untuk bangkit dari keterpurukannya tersebut, ia justru membiarkannya semakin menderita sehingga meninggalkan banyak hal. Ia baru sadar bahwa hal tersebut tidak benar dan kini ia dalam proses untuk memperbaikinya. Melalui penggambaran ini terlihat karakter Nico yang sangat menarik dari sudut pandang kategori generasi. Secara waktu kelahiaran, Nico termasuk generasi milenial. Beberapa ciri khas milenial pun dimiliki Nico, terutama kecenderungan kuat untuk berpetualang menikmati kebebasan. Walter Fischer: Representasi Generasi Baby Boomer Walter Fischer merupakan ayah dari Niko Fischer. Walaupun tidak diketahui secara jelas dalam film apakah ia tergolong dalam generasi baby boomer atau generasi X, melalui analisis karakter dan interaksi antartokoh dapat dikatakan bahwa ia adalah representasi generasi baby boomer. Generasi baby boomer merupakan istilah yang diberikan untuk menggambarkan kelompok masyarakat yang lahir pada 1946 hingga Generasi ini meneruskan perjuangan untuk mendemokratisasi masyarakat Jerman yang telah dimulai pada masa the silent generation. Walaupun tidak berperan secara aktif seperti terlibat dalam perang, generasi ini dianggap memiliki peran sebagai break the pact of silence (Assmann 2018). Hal tersebut mengacu bahwa jika the silent generation dipenuhi 163

10 164 Mozaik Humaniora Vol. 20 (2): oleh kepatuhan atas doktrinisasi dan cenderung melakukan apa yang otoritas setempat hendaki, para boomer cenderung mempertanyakan kembali hal tersebut. Dalam sebuah artikel daring majalah Zeit berjudul Fighting? How s That Done Again? (2016) dinyatakan bahwa generasi baby boomer di Jerman telah berhasil memerintah negara, mendominasi, mengajar, mengendalikan masyarakat, dan banyak di antara mereka yang menjadi pemimpin dan menempati kursi eksekutif di berbagai bidang. Dalam kaitannya dengan Walter Fischer, ayah Niko, dalam film ini ia digambarkan sebagai seorang yang cukup sukses, pekerja keras, dan memanfaatkan waktunya. Ia bekerja di bidang hukum dan hobi bermain golf bersama asistennya. Ia memanggil Niko sebagai anak kesayangan, tetapi tidak lama kemudian mengatakan bahwa Hal yang bisa saya lakukan kepada kamu adalah tidak melakukan apa pun lagi. Sebagai seorang representasi baby boomer, Walter cukup merepresentasikan karakteristik generasinya, hal tersebut dapat dilihat pada kutipan percakapan berikut. Niko : Wie geht s? (Apa kabar?) Walter : Weiß du nicht, schlechten Menschen geht s immer gut. Niki, das ist Schneider, mein neuer Assistant. Schneider, Niki mein Lieblingssohn. (Tahukah kamu, orang jahat selalu dalam keadaan baik. Niko, Schneider, asisten baru saya. Schneider, ini Niko. anak laki-laki kesayangan saya.) Niko : Sein einziger. (Anak satu-satunya.) Walter : Sei dir da nicht so sicher. (Jangan terlalu yakin.) (Gerster et al. 2014) Baby boomer generation, sesuai dengan penamaannya, merupakan generasi yang melahirkan banyak keturunan yang dikenal sebagai gen-x. Sebagian lainnya yang menikah di usia lanjut melahirkan keturunan generasi milenial. Hal yang mendorong alasan terjadinya ledakan populasi ini adalah perubahan ekonomi pascaperang. Pada masa Great Depression, pasangan cenderung menunda untuk memiliki keturunan. Pada masa ini pasangan lebih merasa yakin untuk memiliki keturunan dibanding pada masa Great Depression karena mereka menganggap bahwa dunia telah menjadi lebih aman untuk membuat sebuah keluarga (Khan Academy tanpa tahun.). Dalam kutipan percakapan tersebut, Walter secara sarkastik merespons pernyataan Niko bahwa ia adalah satu-satunya anak laki-laki dari Walter, melalui responsnya tersebut dapat diindentifikasikan bahwa terdapat kemungkinan Niko bukanlah anak laki-laki satu-satunya. Generasi baby boomer merupakan generasi yang sama sekali tidak homogen, beberapa orang menjadi radikal dan pada akhirnya berada di lingkungan kriminal, dan beberapa orang lainnya berkarier dengan baik seperti menjadi politisi dan lainnya (Assmann 2018). Hal tersebut dapat dikatikan dengan kalimat schlechten Menschen geht immer gut yang menjelaskan bahwa Walter mengidentifikasi dirinya sebagai schlechten Menschen. Pada kalimat ini tidak jelaskan secara eksplisit mengapa Walter mengidentifikasi dirinya demikian, tetapi dapat ditafsirkan bahwa walaupun cukup sukses dalam segi pekerjaannya, ia tetap saja bukan orang yang baik dalam hal yang lain termasuk sebagai sosok seorang ayah. Melalui interaksi antara Niko dan Walter dapat dikatakan bahwa mereka tidak memiliki hubungan yang harmonis satu sama lain. Dapat disimpulkan bahwa Walter hanya merasa bertanggungjawab terhadap Niko dalam segi finansial. Hal tersebut membuatnya tidak tahu apa saja yang dilakukan Niko selama dua tahun. Kemungkinan besar juga disebabkan kesibukannya dalam pekerjaan. Terlihat bagaimana ia sesekali melihat ke arah jam tangannya saat bermain golf. Hubungan ayah-anak penting dipahami karena sosok ayah secara signifikan memengaruhi perkembangan sosial, penyesuaian dan identifikasi seorang anak laki-laki selama masa kanakkanak dan remaja, kualitas dari komunikasi yang diciptakan dari hubungan tersebut penting

11 adanya (Grando & Ginsberg 1976). Oleh karena itu, penting bagi anak laki-laki untuk menganggap ayahnya sebagai sosok yang peduli, hangat, dan pengertian, karena sifat-sifat ini memengaruhi proses identifikasinya. Namun, sifat-sifat tersebut tidak didapatkan Niko dari ayahnya. Friedrich: Representasi the Silent Generation Sebagai representasi the silent generation, hadir tokoh Friedrich, seorang pria tua yang ditemui Niko di sebuah bar di Friedrichstrasse. Tanpa diminta, ia menceritakan masa kecilnya tinggal di kota Berlin pada periode kekuasaan Nazi. Ia menjelaskan bagaimana masa kecilnya dibayangi oleh hegemoni pemerintahan Nazi hingga ia pergi meninggalkan Berlin dan kembali lagi ke Berlin 60 tahun kemudian. Pada awal pertemuannya dengan Niko, Friedrich mengatakan, Saya tidak lagi dapat memahami orang-orang. Saya tidak paham kata-kata yang mereka bicarakan [...] saya benar-benar tidak mengetahui mengenai apa mereka bicara. Apakah kamu memahami saya? Coba dengar, ini terdengar seperti bahasa lain, kan? Hal ini menandakan adanya alienasi yang Berlin berikan kepada Friedrich setelah 60 tahun meninggalkan kota tersebut. Dalam konteks ini, dapat dipahami juga bahwa Friedrich merasa asing dengan kehidupan Berlin saat ini. Perbedaan infrastruktur serta fungsi beberapa tempat dan perubahan masyarakatnya terlihat berbeda. Friedrich bahkan tidak memahami bahasa apa yang digunakan orang lain di dalam bar tersebut. Saat Niko mengatakan bahwa mereka berbicara dalam bahasa Jerman, respons yang diberikan Friedrich menampilkan seakan-akan ia baru pertama kali mendengar orang berbahasa Jerman. Bahkan, ia bertanya kepada dirinya sendiri, Saya berbicara Bahasa Jerman, bukan? Hal ini membuktikan bahwa terdapat pula perbedaan dalam segi kebahasaan antargenerasi. Fenomena Sprachbarriere atau Sprachlosigkeit ini dialami oleh Friedrich yang telah 60 tahun meninggalkan Jerman yang jika dilihat dari caranya bersulang yaitu menggunakan kata Salute! yang merupakan gaya bersulang orang Italia, atau sebagai perbandingan orang Jerman menggunakan kata Prost! untuk bersulang. Dapat diasumsikan bahwa 60 tahun yang lalu, Friedrich meninggalkan Berlin menuju Italia. Dalam percakapan tersebut, Niko juga mengatakan bahwa kebanyakan orang berbahasa Jerman, menandakan bahwa terdapat pula orang yang tidak berbicara bahasa Jerman. Hal ini terkait dengan kondisi Jerman yang menurut data United Nation Migrant Stock 2017 terdapat juta penduduk Jerman atau sekitar 14,8% dari total populasi Jerman merupakan imigran. Angka tersebut berbeda pada tahun terkait dengan era kekuasaan Nazi Jerman. Pada saat itu, Adolf Hitler dengan utopianya yang rasis menginginkan sebuah bangsa yang homogen, yaitu sebuah Volkgemeinschaft, di mana hanya ras Arya-lah yang diperbolehkan berada di Jerman (Longerich 2017). Friedrich juga menganggap bahwa generasi saat ini tidak akan mengerti penderitaan yang telah generasi sebelumnya alami, khusunya mengacu ke generasi pada masa kekuasaan Nazi. Perbedaan itu juga terlihat pada percakapan antara Niko dan Friedrich. Niko : Und wo waren Sie 60 Jahre lang? (Lalu ke mana saja Anda selama 60 tahun ini?) Friedrich : Weg. (Pergi.) Niko : Aha. (Aha.) Friedrich : Und jetzt bin ich wieder hier. (Dan kini saya kembali lagi.) Niko : Verstehe. (Saya mengerti.) Friedrich : Nichts verstehts du, gar nichts verstehts du. das sah hier alles mal anders aus, mein Lieber. Dahinter war meine Schule. Ich war diese groß. Wir haben uns in die Hossen gepisst, weil wir im Unterricht strammstehen mussten und erst mal den Führer begrüssen Heil Hitler hier, Heil Hitler da! Konnte man ja nicht ahnen, wenn man so groß ist. Was machst du da? Du machst das, was alle machen. Immer schon diesen hier, oder bist du der anderer Ansicht? Ja? Bist du 165

12 166 Mozaik Humaniora Vol. 20 (2): anderer Ansicht? (Kamu sama sekali tidak mengerti apa-apa, sekarang semua terlihat berbeda, Nak. Disana dahulu sekolahku. Dulu aku setinggi ini. Kami mengencingi celana kami, karena kami harus berdiri di ruang kelas dan menyapa pemimpin kami dengan sapaan Heil Hitler! tidak ada yang memahaminya, ketika kamu masih sekecil itu. Apa yang kamu lakukan adalah apa yang semua orang lakukan. Atau apakah kamu tidak setuju? Niko : Vielleicht aus heutiger Sicht... (mungkin dari sudut pandang saat ini...) Friedrich : Ja, Ach! Aus heutiger Sicht, ja? Mein lieber Freund, aus heutiger Sicht gab es damals nicht! (Ah! Sudut pandang saat ini ya? Kawan, pandangan saat ini dahulu tidak ada!) (Gerster et al. 2014) Terdapat pesan yang hadir dalam percakapan itu, yaitu bagaimana generasi milenial hidup dengan berbagai hak istimewa atau privilege yang tidak dimiliki oleh generasi sebelumnya. Hal tersebut juga diperkuat dalam kalimat Nichts verstehts du, gar nichts verstehts du Friedrich secara implisit menyampaikan bahwa Niko (mencakup generasinya) tidak mengerti apa yang telah dialaminya dan orang-orang di generasi yang sama dengannya, yaitu bagaimana ia harus melewati Kristallnacht, sebuah pogrom yang terjadi pada 9 November 1938 dan dikenal juga dengan sebutan malam kaca pecah. Saat itu sekitar 8000 toko dan ribuan rumah milik masyarakat Yahudi dihancurkan di beberapa kota di Jerman. Saat itu Friedrich kecil yang baru berusia 6 tahun diajak oleh ayahnya menyaksikan rumah-rumah dan toko-toko di Berlin terbakar, bahkan ayahnya juga mengajaknya turut melempar batu ke bangunan yang berkaca hingga kaca tersebut pecah berkeping-keping. Generasi milenial Jerman tentu melewati beberapa demonstrasi atau berbagai kerusuhan di masanya, seperti protes dalam rangka mendukung reunifikasi Jerman Barat dan Jerman Timur. Namun, aus heutiger Sicht kejahatan genosida seperti itu tidak ada pada era generasi ini. Hal ini membuktikan pernyataan Karl Mannheim yang menyatakan bahwa setiap generasi dibentuk oleh konteks sosial-historis yang membentuk karakteristik dan kepribadian mereka. Jika suatu peristiwa besar terjadi dalam kehidupan sekelompok orang di sekitar periode yang sama pada akhir masa remaja, mereka sangat mungkin untuk memperoleh kesadaran kolektif yang tidak sama antargenerasinya. Hal ini menyebabkan perbedaan pemahaman antara Friedrich dan Niko yang melewati serangkaian peristiwa berbeda dalam hidupnya masing-masing. Pada bagian terakhir dalam film, diperlihatkan bahwa tokoh Friedrich tiba-tiba mengalami serangan jantung dan meninggal keesokan harinya. Karl Mannheim dalam esainya yang berjudul The Problem of Generation (1952) juga menyatakan (mengutip dari Hume) bahwa suksesi sebuah generasi menyerupai kupu-kupu atau ulat. Ketika generasi sebelumnya menghilang, lahirlah generasi yang baru. Pernyataan tersebut jika dikaitkan dengan alur film menampilkan bahwa setelah kematian Friedrich, yang bahkan secara personal tidak dikenali Niko. Niko pada akhirnya dapat menikmati kopi yang ia inginkan sejak awal. Hal tersebut dapat merepresentasikan harapan baru yang pada akhirnya lahir dalam Niko atau generasi milenial pada umumnya. Situasi Kafkaesque Modern dalam Fenomena Generation Gap Niko Fischer terkadang diperlakukan sebagai orang ketiga oleh ayahnya, walaupun sebenarnya mereka berada di tempat dan waktu yang sama. Perlakuan tersebut menyebabkannya merasa tidak layak diajak berbicara. Niko juga merasa terintimidasi dari segi postur tubuh. Sang psikolog sempat menyinggung apakah Niko menjadi alkoholik karena postur tubuhnya yang sangat kecil itu dan bahkan mempertanyakan apakah Niko adalah seorang homoseksual. Hal ini tentu saja membuat ia tersinggung, walaupun tidak diketahui secara jelas apakah ia benar-benar merasakan

13 bahwa ia memiliki kekurangan secara fisik. Dalam konteks abusive, Walter Fischer tidak menghukum Niko secara fisik, melainkan memberikan Niko beberapa ratus Euro dan pergi sambil mengatakan, Hal satu-satunya yang bisa saya lakukan kepadamu adalah tidak melakukan apa pun sama sekali, yang memperlihatkan bahwa ia tidak mengharapkan kehadiran Niko kembali di kehidupannya. Niko juga tidak mendapatkan izin mengemudinya kembali dengan alasan yang menurutnya tidak jelas dan tidak masuk akal. Namun, karena pihak membuat keputusan tersebut adalah seorang psikolog, sehingga ia secara otomatis memiliki otoritas dan kuasa atas penentuan tersebut. Dapat dipahami juga bahwa ia mengambil jurusan hukum karena ayahnya adalah seseorang yang ahli dalam bidang tersebut, bukan karena keinginan Niko sendiri. Ayahnya dapat merasa kecewa terhadap Niko karena tidak dapat menyeselesaikan pendidikannya, tetapi di sisi lain Niko tidak dapat secara langsung menampilkan kekecewaan atas ketidakhadiran ayahnya dalam hidupnya. Peristiwa-peristiwa tersebut mengacu pada istilah yang dikenal sebagai kafkaesque. Kafkaesque dibangun oleh beberapa keadaan eksternal dan internal subjek penderita. Tidak hanya keadaan di luar seperti ketidakadilan birokrasi serta penilaian oleh masyarakat, tetapi juga ironi dari dalam diri penderita dalam menghadapinyalah yang menyebabkan sesuatu menjadi kafkaesque (Tavlin 2016). Niko merasa tidak memiliki kuasa atas otoritas yang ada di sekelilingnya, bahkan oleh keluarganya sendiri, krisis identitas dan eksistensi yang ia miliki juga turut memperparah keadaan tersebut. Dalam kaitannya dengan salah satu karya Kafka berjudul A Hunger Artist (1922), di mana sang seniman membuat dirinya kelaparan untuk sebuah pentas hingga pada akhirnya ia sekarat, seniman tersebut kemudian menyesal karena alasannya membiarkan dirinya kelaparan bukanlah karena pertunjukan sirkusnya, melainkan karena seniman tersebut pada dasarnya tidak menemukan makanan yang ia suka. Dalam film ini, tidak hanya birokrasi yang mempersulit hidup Niko, tetapi ia juga membiarkan dirinya dipersulit, menderita, dan menyia-nyiakan kesempatan yang telah diberikan oleh ayahnya. Dalam hal ini, situasi kafkaesque yang dialami Niko adalah sebuah kafkaesque dalam konteks modern, ketika ia harus menghadapi berbagai masalah di kehidupan modern ini saat kecemasan dan ketakutan merupakan hal normal, sementara orang lainnya di sekitar individu tersebut sibuk untuk memenuhi kebutuhan hidup (Bederka & Paltz 2017). Film ini menyajikan kejadian yang rumit yang bahkan membuat orang yang mengalaminya merasa frustrasi. Selain beberapa peristiwa yang dialami Niko, unsur kafkaesque lain dapat dilihat pada kematian Friedrich. Pada adegan tersebut dapat disimpulkan bahwa orang dapat hidup cukup menderita hingga ketika ia meninggal pun tidak ada yang mengetahui identitasnya atau dying in anonimity. Hal tersebut juga menandakan bahwa penderitaan itu akan terus mengiringi kehidupan si penderita jika dia tidak berusaha untuk terlepas dari hal tersebut. Generation gap ini hadir dalam kehidupan urban Berlin yang sepenuhnya telah termodernisasi. Di sisi lain, Berlin berusaha bangkit dari sejarah kelamnya atas fasisme Nazi Jerman. Generasi yang mengalaminya pun (Friedrich) sedang berusaha mengobati trauma tersebut. Namun, Berlin kontemporer setidaknya berbeda. Hal tersebut terlihat pada adegan di sebuah studio film yang Niko kunjungi, ketika pemeran tentara SS dan seorang Yahudi sedang merokok bersama. Walau mereka tidak merepresentasikan langsung kedua pihak tersebut, tetapi hal ini mengidentifikasikan bahwa di Berlin saat ini keduanya dapat hidup bersama. Berlin tidak sepenuhnya lupa atas fasisme Nazi yang hadir, tetapi Berlin berusaha bangkit dari hal tersebut. Pada akhir film diperlihatkan cuplikan lokasi-lokasi berbeda yang menggambarkan situasi Berlin kontemporer. Cuplikan ini menyoroti lokasi-lokasi seperti bangunan apartemen, taman, jalur 167

14 168 Mozaik Humaniora Vol. 20 (2): kereta, dan jalanan Berlin yang sepi. Salah satu cuplikan ini menyoroti sebuah judul lagu, yaitu fickt euch alle oleh Grossstadtgeflüster. Dalam lagu ini diceritakan bahwa seseorang ingin meninggalkan kehidupannya yang kompleks dan tidak sesuai harapan dan dia hanya ingin menikmati hidupnya di sebuah rumah kecil dengan pemandangan rumput hijau dan pegunungan yang terletak di fickt euch alle (alle di lirik tersebut merupakan pelesetan dari alley dalam bahasa Inggris). Dari kutipan lirik ini, dapat dikaitkan bahwa Niko juga ingin melupakan segalanya dan melanjutkan kehidupannya sebagaimana mestinya. Ia ingin rehat sejenak, memikirkan kesalahannya, dan menegosiasikan hal itu dengan dirinya sendiri. Ia sedang dalam proses untuk memperbaiki dan memaafkan diri sendiri (serta memaafkan ayahnya). Selain itu, cuplikan ini juga menyoroti salah satu grafiti yang terkenal di Berlin. Grafiti tersebut menampilan seseorang yang berdasi, tetapi terborgol oleh jam di kedua tangannya. Seseorang dalam film tersebut terlihat berpakaian menyerupai pakaian yang dikenakan ayah Niko ketika bertemu di lapangan golf. Hal ini dapat diinterpretasikan bahwa masyarakat urban Berlin telah terjebak oleh waktu yang membatasi mereka sendiri. Dalam konteks ini Ayah Niko adalah salah satunya. Simbolisme Kopi dalam Film Film ini menampilkan relasi kuasa antargenerasi yang disimbolkan dengan alat penyampaian secangkir kopi. Pada awal film, Niko ditawari secangkir kopi oleh kekasihnya, tetapi ia menolaknya. Setelah itu, sangat sulit bagi Niko untuk mendapatkan segelas kopi, baik karena ia kehabisan uang maupun memang kopinya sedang tidak tersedia. Kopi adalah hal yang sederhana dan terkesan tidak istimewa, tetapi usaha Niko untuk mendapatkannya membuat kopi menjadi suatu hal yang berharga. Kopi dalam film ini merepresentasikan keinginan dan juga harapan. Kopi merupakan minuman yang mengandung kafein yang dipercaya banyak orang ampuh untuk membuat orang tetap terjaga. Dalam kaitannya dengan film ini, kopi dapat membuat Niko untuk tetap terjaga karena ia masih dalam proses untuk memahami dirinya sendiri. Ia adalah pemuda yang hilang akibat krisis eksistensi dan identitas yang ia alami, tetapi ia ingin terlepas dari itu. Pada adegan dalam film, yaitu ketika Niko sedang berdiam diri memandangi kereta yang melaju dari jendela apartemennya dan di adegan pada akhir film ketika Niko sedang menikmati kopi yang akhirnya ia dapatkan di samping sebuah kereta yang sedang melaju, adegan kereta yang sedang melaju tersebut dapat diinterpretasikan bahwa Niko berusaha untuk move on dan melanjutkan kehidupannya. Dalam fenomena generation gap, simbolisme kopi hadir dalam interaksi antara the silent generation (Friedrich) dan milenial (Niko). Dalam interaksi ini kopi menyimbolkan harapan baru bagi generasi muda yang berusaha bangkit dari sejarah dan peristiwa kelam generasi-generasi sebelumnya, di mana generasi-generasi tersebut sama-sama bersinggungan dengan fasisme Jerman. The silent generation merasakan penderitaannya secara langsung dan bahkan harus memulihkan diri mereka dari trauma yang dihasilkan, sedangkan milenial memegang harapan besar untuk keadaan yang lebih stabil tanpa dihantui perasaan takut dan bersalah dari fasisme era Nazi Jerman. Pertemuan Niko dan Friedrich menandakan babak baru dalam diri Niko. Niko menemukan harapan yang ia cari. Ia berhasil menerima dirinya dan keadaan sekitarnya (sebagaimana pada akhirnya ia juga berhasil mendapatkan kopi). Interaksi kedua generasi ini layaknya penyelamat bagi Niko dan bahkan generasinya. Niko menyadari bahwa ada banyak keadaan yang harus ia syukuri terutama bahwa ia dan generasi milenial pada umumnya telah diberikan banyak kesempatan yang tidak dimiliki pada masa the silent generation. Dalam unsur kafkaesque, simbolisme kopi hadir dalam interaksi antar generasi baby boomer (Walter) dan milenial (Niko), serta pertemuan Niko dengan seorang psikolog. Pertemuan Niko dengan Walter Fischer tidak memperbaiki keadaan. Keduanya sama-sama saling kecewa. Niko

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 12 Surat Pendengar

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 12 Surat Pendengar Pelajaran 12 Surat Pendengar Kalau Anda tidak mengerti sesuatu, bertanya kembali adalah pemecahan terbaik. Profesor menjawab pertanyaan pendengar tentang cerita sebelumnya: ini kesempatan yang baik sekali

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. saling mengasihi, saling mengenal, dan juga merupakan sebuah aktifitas sosial dimana dua

BAB I PENDAHULUAN. saling mengasihi, saling mengenal, dan juga merupakan sebuah aktifitas sosial dimana dua BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pacaran merupakan sebuah konsep "membina" hubungan dengan orang lain dengan saling mengasihi, saling mengenal, dan juga merupakan sebuah aktifitas sosial dimana

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 26 Perpisahan Ayhan

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 26 Perpisahan Ayhan Pelajaran 26 Perpisahan Satu kabar sedih: harus meninggalkan rekan-rekan kerjanya karena ia akan pindah ke Turki. Walaupun teman kerja membuat satu pesta, namun suasana tetap muram. Ketika tiba di kantor,

Lebih terperinci

Soedjono-Tresno Private High School (STPHS) (I)

Soedjono-Tresno Private High School (STPHS) (I) CHAPTER 1 Soedjono-Tresno Private High School (STPHS) (I) Kepala Sekolah Soedjono-Tresno Private High School atau STPHS, Christoper Rumbewas, menerima sejumlah buku, berkas siswa, dan juga seragam sekolah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah masyarakat. Manusia senantiasa berhubungan dengan manusia lain untuk memenuhi berbagai

Lebih terperinci

BAB IV KESIMPULAN. Peristiwa yang terjalin dalam novel Nagabonar Jadi 2 terbentuk menjadi

BAB IV KESIMPULAN. Peristiwa yang terjalin dalam novel Nagabonar Jadi 2 terbentuk menjadi BAB IV KESIMPULAN 4.1 Kesimpulan Peristiwa yang terjalin dalam novel Nagabonar Jadi 2 terbentuk menjadi alur maju serta hubungan kausalitas yang erat. Hal ini terlihat pada peristiwaperistiwa yang memiliki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penting. Keputusan yang dibuat individu untuk menikah dan berada dalam

BAB I PENDAHULUAN. penting. Keputusan yang dibuat individu untuk menikah dan berada dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pernikahan bagi beberapa individu dapat menjadi hal yang istimewa dan penting. Keputusan yang dibuat individu untuk menikah dan berada dalam kehidupan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat. Di era sekarang perceraian seolah-olah menjadi. langsung oleh Direktorat Jenderal Badan Peradilan Agama Mahkamah

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat. Di era sekarang perceraian seolah-olah menjadi. langsung oleh Direktorat Jenderal Badan Peradilan Agama Mahkamah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perceraian merupakan kata yang umum dan tidak asing lagi di telinga masyarakat. Di era sekarang perceraian seolah-olah menjadi trend, karena untuk menemukan informasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bagi setiap kalangan masyarakat di indonesia, tidak terkecuali remaja.

BAB I PENDAHULUAN. bagi setiap kalangan masyarakat di indonesia, tidak terkecuali remaja. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kecepatan arus informasi dan semakin majunya teknologi sekarang ini yang dikenal dengan era globalisasi memberikan bermacam-macam dampak bagi setiap kalangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Membentuk sebuah keluarga yang bahagia dan harmonis adalah impian

BAB I PENDAHULUAN. Membentuk sebuah keluarga yang bahagia dan harmonis adalah impian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Membentuk sebuah keluarga yang bahagia dan harmonis adalah impian setiap orang. Ketika menikah, tentunya orang berkeinginan untuk mempunyai sebuah keluarga yang

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Negara Jepang telah lama mengenal gaya serta ritual penghancuran diri yang lebih

Bab 1. Pendahuluan. Negara Jepang telah lama mengenal gaya serta ritual penghancuran diri yang lebih Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Negara Jepang telah lama mengenal gaya serta ritual penghancuran diri yang lebih kita kenal sebagai bunuh diri atau disebut juga jisatsu. Jisatsu merupakan suatu bentuk

Lebih terperinci

Lampiran. Ringkasan Novel KoKoro. Pertemuan seorang mahasiswa dengan seorang laki-laki separuh baya di pantai

Lampiran. Ringkasan Novel KoKoro. Pertemuan seorang mahasiswa dengan seorang laki-laki separuh baya di pantai Lampiran Ringkasan Novel KoKoro Pertemuan seorang mahasiswa dengan seorang laki-laki separuh baya di pantai Kamakura menjadi sejarah dalam kehidupan keduanya. Pertemuannya dengan sensei merupakan hal yang

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 01 Pulang Kampung

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 01 Pulang Kampung Pelajaran 01 Pulang Kampung mengendarai mobilnya menuju sebuah desa, di mana ibunya, Hanne, tinggal. Di sana, ia berharap bisa bersantai. Tetapi tidak lama kemudian, di desa yang tampak tenang ini, ia

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 03 Perjalanan ke Berlin

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 03 Perjalanan ke Berlin Pelajaran 03 Perjalanan ke Berlin berangkat ke Berlin. Tetapi perjalanannya ternyata tidak semudah apa yang diharapkan, karena cuaca yang buruk. Sementara itu, beberapa orang memperkenalkan diri mereka.

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 04 Menunggu Rerkan Kerja Baru

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 04 Menunggu Rerkan Kerja Baru Pelajaran 04 Menunggu Rerkan Kerja Baru Kantor Redaksi D menunggu. dan, calon teman kerja, bersantai mengisi waktu. Tetapi tidak muncul. Komunikasi lewat telpon juga gagal. Karena udara jelek, tiba sangat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Memasuki era globalisasi yang terjadi saat ini ditandai dengan adanya

BAB I PENDAHULUAN. Memasuki era globalisasi yang terjadi saat ini ditandai dengan adanya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Memasuki era globalisasi yang terjadi saat ini ditandai dengan adanya perkembangan pada ilmu pengetahuan dan teknologi. Perkembangan yang terjadi tersebut menuntut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. (UU No. 1 tahun 1974 tentang perkawinan dalam Libertus, 2008). Keputusan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. (UU No. 1 tahun 1974 tentang perkawinan dalam Libertus, 2008). Keputusan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkawinan dapat diartikan sebagai sebuah ikatan lahir batin seorang pria dan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk keluarga (rumah tangga)

Lebih terperinci

Perkembangan Sepanjang Hayat

Perkembangan Sepanjang Hayat Modul ke: Perkembangan Sepanjang Hayat Memahami Masa Perkembangan Dewasa Awal dalam Aspek Psikososial Fakultas PSIKOLOGI Hanifah, M.Psi, Psikolog Program Studi Psikologi http://mercubuana.ac.id Masa Dewasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk terus meningkatkan kemampuannya dengan menuntut ilmu. Berbagai macam lembaga

BAB I PENDAHULUAN. untuk terus meningkatkan kemampuannya dengan menuntut ilmu. Berbagai macam lembaga BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam kurun waktu terdekat ini kemajuan disegala aspek kehidupan menuntut masyarakat untuk terus meningkatkan kemampuannya dengan menuntut ilmu. Berbagai macam

Lebih terperinci

Pendekatan Umum Menuju Pemulihan

Pendekatan Umum Menuju Pemulihan Pendekatan Umum Menuju Pemulihan P roses terjadinya gangguan jiwa berlangsung secara pelan pelan dan bertahap. Prosesnya bisa berlangsung berminggu-minggu hingga bertahun-tahun. Sering gejala awal dimulai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. networking facebook yang fungsinya kira-kira hampir sama dengan friendster.

BAB I PENDAHULUAN. networking facebook yang fungsinya kira-kira hampir sama dengan friendster. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Beberapa tahun belakangan ini kita sering mendengar tentang social networking facebook yang fungsinya kira-kira hampir sama dengan friendster. Hampir semua orang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa remaja dapat diartikan sebagai masa perkembangan transisi antara masa anak menuju masa dewasa yang mencakup perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional (Hurlock,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan saat yang penting dalam mempersiapkan

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan saat yang penting dalam mempersiapkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Masalah Masa remaja merupakan saat yang penting dalam mempersiapkan seseorang memasuki masa dewasa. Masa ini merupakan, masa transisi dari masa anak-anak menuju dewasa.

Lebih terperinci

Aku menoleh. Disana berdiri seorang pemuda berbadan tinggi yang sedang menenteng kantong belanjaan di tangan kirinya. Wajahnya cukup tampan.

Aku menoleh. Disana berdiri seorang pemuda berbadan tinggi yang sedang menenteng kantong belanjaan di tangan kirinya. Wajahnya cukup tampan. 1st Spring Hujan lagi. Padahal ini hari Minggu dan tak ada yang berharap kalau hari ini akan hujan. Memang tidak besar, tapi cukup untuk membuat seluruh pakaianku basah. Aku baru saja keluar dari supermarket

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 11 Burung Hantu Yang Bisa Berbicara

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 11 Burung Hantu Yang Bisa Berbicara Pelajaran 11 Burung Hantu Yang Bisa Berbicara Dari mana sebenarnya nama berasal?, dan menyelidiki arti dan langsung mendapat beberapa jawaban. Seorang teman kerja Spanyol, yang mendengar kehadiran burung

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 05 Raja Ludwig Hidup Kembali

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 05 Raja Ludwig Hidup Kembali Pelajaran 05 Raja Ludwig Hidup Kembali Sesampainya di Radio D, para redaktur langsung mendapat tugas: Almahum Raja Ludwig dari Bavaria, dikabarkan masih hidup. Penyelidikan langsung dari tempat harus mampu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Hitam dan putih adalah konsep dualisme yang ada di masyarakat, dimana

BAB I PENDAHULUAN. Hitam dan putih adalah konsep dualisme yang ada di masyarakat, dimana BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Hitam dan putih adalah konsep dualisme yang ada di masyarakat, dimana hitam sering identik dengan salah dan putih identik dengan benar. Pertentangan konsep

Lebih terperinci

Perkembangan dari Attachment (kelekatan) Kita harus memakai orang yang khusus di dalam kehidupan yang dapat membimbing anak-anak untuk merasakan rasa

Perkembangan dari Attachment (kelekatan) Kita harus memakai orang yang khusus di dalam kehidupan yang dapat membimbing anak-anak untuk merasakan rasa PERKEMBANGAN ATTACHMENT (KELEKATAN) Perkembangan dari Attachment (kelekatan) Kita harus memakai orang yang khusus di dalam kehidupan yang dapat membimbing anak-anak untuk merasakan rasa senang. Apabila

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 08 Penyamaran Orang Tak Dikenal Terkuak

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 08 Penyamaran Orang Tak Dikenal Terkuak Pelajaran 08 Penyamaran Orang Tak Dikenal Terkuak dan bertanya kepada laki-laki yang dianggap sebagai Raja Ludwig di istana Schloss Neuschwanstein. Tetapi secara kebetulan menemukan sesuatu yang menarik.

Lebih terperinci

SINOPSIS. Universitas Darma Persada

SINOPSIS. Universitas Darma Persada SINOPSIS Watanabe Toru adalah seorang pria berusia 37 tahun yang sedang menaiki pesawat Boeing 737 menuju ke bandara Hamburg, Jerman. Sesampainya di bandara, dia mendengar suara lantunan instrumentalia

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 06 Bagaimana Raja Ludwig Meninggal?

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 06 Bagaimana Raja Ludwig Meninggal? Pelajaran 06 Bagaimana Raja Ludwig Meninggal? Di istana Schloss Neuschwanstein dan bertemu dengan orang misterius yang memakai mantel Raja Ludwig. Mereka melakukan penyelidikan, apa hubungannya dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada dasarnya di takdirkan untuk menjadi seorang pemimpin atau leader, terutama

BAB I PENDAHULUAN. pada dasarnya di takdirkan untuk menjadi seorang pemimpin atau leader, terutama BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pemimpin atau seorang Leader tentu sudah tidak asing di telinga masyarakat pada umumnya, hal ini disebabkan karena setiap manusia yang diciptakan didunia ini

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1 KUESIONER KEMANDIRIAN

LAMPIRAN 1 KUESIONER KEMANDIRIAN LAMPIRAN KUESIONER KEMANDIRIAN Di bawah ini terdapat beberapa pernyataan dengan berbagai kemungkinan jawaban. Saudara diminta untuk memilih salah satu dari pilihan jawaban yang tersedia sesuai dengan keadaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Manusia tidak dapat hidup seorang diri karena manusia merupakan

BAB I PENDAHULUAN. Manusia tidak dapat hidup seorang diri karena manusia merupakan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Manusia tidak dapat hidup seorang diri karena manusia merupakan makhluk sosial yang membutuhkan kehadiran individu lain dalam kehidupannya. Tanpa kehadiran

Lebih terperinci

: Ainul Khilmiah, Ella yuliatik, Anis Citra Murti, Majid Muhammad Ardi SMART?: SEBUAH TAFSIR SOLUSI IDIOT ATAS PENGGUNAAN TEKNOLOGI

: Ainul Khilmiah, Ella yuliatik, Anis Citra Murti, Majid Muhammad Ardi SMART?: SEBUAH TAFSIR SOLUSI IDIOT ATAS PENGGUNAAN TEKNOLOGI Ditulis oleh : Ainul Khilmiah, Ella yuliatik, Anis Citra Murti, Majid Muhammad Ardi Pada 08 November 2015 publikasi film SMART? dalam screening mononton pada rangkaian acara Kampung Seni 2015 pukul 20.30

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mengenang sejarah Jerman akan selalu tertuju pada Perang Dunia II dan sosok pemimpinnya yaitu Adolf Hitler. Adolf Hitler menjabat sebagai kanselir Jerman di usia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. melalui tahap intimacy vs isolation. Pada tahap ini, individu berusaha untuk

BAB I PENDAHULUAN. melalui tahap intimacy vs isolation. Pada tahap ini, individu berusaha untuk 1 BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Saat seseorang memasuki usia dewasa awal, ia mengalami perubahan dalam hidupnya. Pada usia ini merupakan transisi terpenting dalam hidup manusia, dimana remaja mulai

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 10 Wawancara dengan Raja Ludwig

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 10 Wawancara dengan Raja Ludwig Pelajaran 10 Wawancara dengan Raja Ludwig menemui aktor yang pemeran Raja Ludwig ke-2 dalam pertunjukkan musikal. Tiba-tiba mengenali suara aktor itu. Sementara itu, di redaksi Radio D datang seorang tamu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memiliki keinginan untuk mencintai dan dicintai oleh lawan jenis. menurut

BAB I PENDAHULUAN. memiliki keinginan untuk mencintai dan dicintai oleh lawan jenis. menurut BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di dalam kehidupan manusia terdapat berbagai bentuk hubungan sosial. Salah satunya adalah hubungan intim lawan jenis atau hubungan romantis. Hubungan ini dapat

Lebih terperinci

1. a. Seberapa sering kamu dan seluruh keluargamu menghabiskan waktu bersamasama? b. Apa saja yang kamu lakukan bersama dengan keluargamu?

1. a. Seberapa sering kamu dan seluruh keluargamu menghabiskan waktu bersamasama? b. Apa saja yang kamu lakukan bersama dengan keluargamu? Lampiran 1 Kerangka Wawancara Anamnesa Dimensi Cohesion Separateness/Togetherness 1. a. Seberapa sering kamu dan seluruh keluargamu menghabiskan waktu bersamasama? b. Apa saja yang kamu lakukan bersama

Lebih terperinci

REFLEKSI TINGKAH LAKU BERBAHASA MASYARAKAT DALAM PERSPEKTIF BUDAYA 1. Oleh: Sulis Triyono 2

REFLEKSI TINGKAH LAKU BERBAHASA MASYARAKAT DALAM PERSPEKTIF BUDAYA 1. Oleh: Sulis Triyono 2 REFLEKSI TINGKAH LAKU BERBAHASA MASYARAKAT DALAM PERSPEKTIF BUDAYA 1 Oleh: Sulis Triyono 2 Abstrak Tulisan ini merupakan pengantar untuk memahami tingkah laku berbahasa masyarakat tutur. Berdasarkan kajian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Gerakan Aceh Merdeka atau sering kita dengar dalam penyebutan GAM ataupun AGAM adalah organisasi yang dianggap separatis yang memiliki tujuan supaya Aceh lepas

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORITIS

BAB II TINJAUAN TEORITIS BAB II TINJAUAN TEORITIS 2.1 Remaja 2.1.1 Definisi Remaja Masa remaja adalah periode transisi perkembangan antara masa kanak-kanak dengan masa dewasa, yang melibatkan perubahan biologis, kognitif, dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A.Latar Belakang. Remaja adalah mereka yang berusia diantara tahun dan merupakan

BAB I PENDAHULUAN. A.Latar Belakang. Remaja adalah mereka yang berusia diantara tahun dan merupakan 1 BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Remaja adalah mereka yang berusia diantara 10-24 tahun dan merupakan salah satu kelompok populasi terbesar yang apabila dihitung jumlahnya berkisar 30% dari jumlah

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Wirawan dalam Panudju dan Ida (1999:83) mengungkapkan bahwa masa remaja

Bab 1. Pendahuluan. Wirawan dalam Panudju dan Ida (1999:83) mengungkapkan bahwa masa remaja Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Wirawan dalam Panudju dan Ida (1999:83) mengungkapkan bahwa masa remaja adalah suatu masa yang pasti dialami oleh semua orang. Pada tahapan ini seorang remaja adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menimbulkan konflik, frustasi dan tekanan-tekanan, sehingga kemungkinan besar

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menimbulkan konflik, frustasi dan tekanan-tekanan, sehingga kemungkinan besar 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Remaja merupakan kelompok yang sangat berpotensi untuk bertindak agresif. Remaja yang sedang berada dalam masa transisi yang banyak menimbulkan konflik, frustasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Mahasiswa adalah individu yang menempuh perkuliahan di Perguruan Tinggi

BAB I PENDAHULUAN. Mahasiswa adalah individu yang menempuh perkuliahan di Perguruan Tinggi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Mahasiswa adalah individu yang menempuh perkuliahan di Perguruan Tinggi (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1996). Mahasiswa yang dimaksud adalah individu yang berada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berbeda dengan keadaan yang nyaman dalam perut ibunya. Dalam kondisi ini,

BAB I PENDAHULUAN. berbeda dengan keadaan yang nyaman dalam perut ibunya. Dalam kondisi ini, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia merupakan mahluk sosial yang tidak dapat hidup sendiri tanpa kehadiran manusia lainnya. Kehidupan menjadi lebih bermakna dan berarti dengan kehadiran

Lebih terperinci

KOPI DI CANGKIR PELANGI..

KOPI DI CANGKIR PELANGI.. KOPI DI CANGKIR PELANGI.. Irama detik menuju menit yang semakin jelas terdengar, menandakan sunyi telah memonopoli malam. Malam memang selalu berdampingan dengan sunyi, dan kemudian memadu kasih untuk

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. IDENTIFIKASI FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB ANAK TURUN MENJADI ANAK JALANAN Terdapat tiga faktor internal yang disebutkan dalam penelitian ini, yaitu impian bebas, ingin

Lebih terperinci

dapat dilihat bahwa media massa memiliki pengaruh yang besar dalam

dapat dilihat bahwa media massa memiliki pengaruh yang besar dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Undang- Undang No 33 tahun 2009 dalam pasal 1 ayat 1 menyebutkan bahwa film adalah karya seni budaya yang merupakan pranata sosial dan media komunikasi massa yang dibuat

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Novel merupakan salah satu karya sastra yang populer. Novel adalah salah satu hiburan dalam jenis bacaan bagi para pembacanya. Novel pada masa kini, sudah banyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai manusia yang telah mencapai usia dewasa, individu akan

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai manusia yang telah mencapai usia dewasa, individu akan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sebagai manusia yang telah mencapai usia dewasa, individu akan mengalami masa transisi peran sosial, individu dewasa awal akan menindaklanjuti hubungan dengan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN. telah mendapatkan legitimasi sebagai karya grafis bersifat internasional dan

BAB V KESIMPULAN. telah mendapatkan legitimasi sebagai karya grafis bersifat internasional dan BAB V KESIMPULAN Persepolis karya Marjane Satrapi merupakan karya francophone yang telah mendapatkan legitimasi sebagai karya grafis bersifat internasional dan dimasukkan ke dalam ranah studi literatur.

Lebih terperinci

CHAPTER V SUMMARY BINA NUSANTARA UNIVERSITY. Faculty of Humanities. English Department. Strata 1 Program

CHAPTER V SUMMARY BINA NUSANTARA UNIVERSITY. Faculty of Humanities. English Department. Strata 1 Program CHAPTER V SUMMARY BINA NUSANTARA UNIVERSITY Faculty of Humanities English Department Strata 1 Program 2012 MAIDS' RESISTANCE THROUGH THE BOOK TO EQUALIZE THE RIGHTS AS POTRAYED IN "THE HELP" MOVIE (2011)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa transisi dari masa kanak-kanak menuju masa

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa transisi dari masa kanak-kanak menuju masa 15 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Masa remaja merupakan masa transisi dari masa kanak-kanak menuju masa dewasa. Di usia remaja antara 10-13 tahun hingga 18-22 tahun (Santrock, 1998), secara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. khusus remaja seakan-akan merasa terjepit antara norma-norma yang baru

BAB I PENDAHULUAN. khusus remaja seakan-akan merasa terjepit antara norma-norma yang baru BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Fenomena perubahan yang terjadi dalam masyarakat dewasa ini khususnya bagi remaja merupakan suatu gejala yang dianggap normal, sehingga dampak langsung terhadap perubahan

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 17 Lingkaran di Ladang Gandum

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 17 Lingkaran di Ladang Gandum Pelajaran 17 Lingkaran di Ladang Gandum dan Philipp merencanakan menyelidiki bundaran misterius di tengah-tengah ladang gandum. Apakah ini cerita tentang tempat landasan pesawat UFO ataukah seseorang akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan teknologi dewasa ini pada akhirnya menuntut semakin

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan teknologi dewasa ini pada akhirnya menuntut semakin BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi dewasa ini pada akhirnya menuntut semakin besarnya kebutuhan akan tenaga kerja profesional di bidangnya. Hal ini dapat dilihat dari berbagai

Lebih terperinci

5. Pilihlah salah satu dari pilihan di bawah ini yang merupakan KELEMAHAN anda! (Jawablah dengan sejujur-jujurnya)

5. Pilihlah salah satu dari pilihan di bawah ini yang merupakan KELEMAHAN anda! (Jawablah dengan sejujur-jujurnya) Nama : No HP : Alamat : Pendidikan Terakhir : 1. Pilihlah salah satu dari pilihan di bawah ini yang merupakan KELEMAHAN anda! (Jawablah dengan sejujur-jujurnya) Pemikiran dan perhatian ditujukan ke dalam,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. The Great queen Seondeok dan kemudian melihat relasi antara teks tersebut

BAB III METODE PENELITIAN. The Great queen Seondeok dan kemudian melihat relasi antara teks tersebut BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Tipe Penelitian Tipe Penelitian ini adalah kualitatif eksploratif, yakni penelitian yang menggali makna-makna yang diartikulasikan dalam teks visual berupa film serial drama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. individu dengan individu yang lain merupakan usaha manusia dalam

BAB I PENDAHULUAN. individu dengan individu yang lain merupakan usaha manusia dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia adalah makhluk sosial yang tidak bisa hidup tanpa manusia lain dan senantiasa berusaha untuk menjalin hubungan dengan orang lain. Hubungan antara individu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori subjective well-being

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori subjective well-being BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Alasan Pemilihan Teori Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori subjective well-being menurut Diener (2005). Teori yang dipilih akan digunakan untuk meneliti gambaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Gerakan Aceh Merdeka atau sering kita dengar dalam penyebutan GAM ataupun AGAM adalah organisasi yang dianggap separatis yang memiliki tujuan supaya Aceh lepas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Remaja atau Adolescene berasal dari bahasa latin, yaitu adolescere yang

BAB I PENDAHULUAN. Remaja atau Adolescene berasal dari bahasa latin, yaitu adolescere yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Remaja atau Adolescene berasal dari bahasa latin, yaitu adolescere yang berarti pertumbuhan menuju kedewasaan. Dalam kehidupan seseorang, masa remaja merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa dewasa awal, merupakan periode selanjutnya dari masa remaja. Sama

BAB I PENDAHULUAN. Masa dewasa awal, merupakan periode selanjutnya dari masa remaja. Sama BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Masa dewasa awal, merupakan periode selanjutnya dari masa remaja. Sama seperti halnya tahap-tahap perkembangan pada periode sebelumnya, pada periode ini, individu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Devi Eryanti, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Devi Eryanti, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pendidikan yang bermutu adalah yang mengintegrasikan tiga bidang kegiatan utamanya secara sinergi, yaitu bidang administratif dan kepemimpinan, bidang instruksional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan orang lain. Kehidupan manusia mempunyai fase yang panjang, yang di dalamnya selalu mengalami

Lebih terperinci

SUPLEMEN BAGI PEMBELAJARAN MENULIS

SUPLEMEN BAGI PEMBELAJARAN MENULIS SUPLEMEN BAGI PEMBELAJARAN MENULIS CONTOH-CONTOH KESALAHAN YANG UMUM DILAKUKAN OLEH MAHASISWA DALAM MENULIS KARANGAN BAHASA JERMAN, YANG BERASAL DARI ASPEK BUDAYA 1. Ich und meine Freunde gehen in die

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk hidup yang lebih sempurna dari

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk hidup yang lebih sempurna dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia merupakan makhluk hidup yang lebih sempurna dari makhluk hidup lainnya. Mereka memiliki akal budi untuk berpikir dengan baik dan memiliki kata hati.

Lebih terperinci

A. LATAR BELAKANG Perselingkuhan dalam rumah tangga adalah sesuatu yang sangat tabu dan menyakitkan sehingga wajib dihindari akan tetapi, anehnya hal

A. LATAR BELAKANG Perselingkuhan dalam rumah tangga adalah sesuatu yang sangat tabu dan menyakitkan sehingga wajib dihindari akan tetapi, anehnya hal HARGA DIRI PADA WANITA DEWASA AWAL MENIKAH YANG BERSELINGKUH KARTIKA SARI Program Sarjana, Universitas Gunadarma Abstrak Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana gambaran harga diri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menyenangkan dan muncul dalam bermacam-macam bentuk dan tingkat kesulitan,

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menyenangkan dan muncul dalam bermacam-macam bentuk dan tingkat kesulitan, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia dalam kehidupannya selalu dihadapkan dengan berbagai macam masalah dan persaingan yang tidak kunjung habis. Masalah tersebut umumnya tidak menyenangkan

Lebih terperinci

Kalender Doa Agustus 2015 Berdoa Bagi Wanita Korban Kekerasan Rumah Tangga

Kalender Doa Agustus 2015 Berdoa Bagi Wanita Korban Kekerasan Rumah Tangga Kalender Doa Agustus 2015 Berdoa Bagi Wanita Korban Kekerasan Rumah Tangga Suami Rosa biasa memukulinya. Ia memiliki dua anak dan mereka tidak berani berdiri di hadapan ayahnya karena mereka takut akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah digilib.uns.ac.id BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sastra merupakan suatu bentuk dan hasil pekerjaan seni kreatif yang objeknya adalah manusia dan kehidupannya, dengan medium bahasa. Sebagai

Lebih terperinci

KLASIFIKASI EMOSI PEREMPUAN YAN TERPISAH DARI RAGANYA DALAM NOVEL KOMA KARYA RACHMANIA ARUNITA (SEBUAH KAJIAN PSIKOLOGI)

KLASIFIKASI EMOSI PEREMPUAN YAN TERPISAH DARI RAGANYA DALAM NOVEL KOMA KARYA RACHMANIA ARUNITA (SEBUAH KAJIAN PSIKOLOGI) KLASIFIKASI EMOSI PEREMPUAN YAN TERPISAH DARI RAGANYA DALAM NOVEL KOMA KARYA RACHMANIA ARUNITA (SEBUAH KAJIAN PSIKOLOGI) Disusun Oleh: JOANITA CITRA ISKANDAR - 13010113130115 FAKULTAS ILMU BUDAYA, UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Tahap remaja melibatkan suatu proses yang menjangkau suatu

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Tahap remaja melibatkan suatu proses yang menjangkau suatu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tahap remaja melibatkan suatu proses yang menjangkau suatu periode penting dalam kehidupan seseorang. Namun, terdapat perbedaan antara individu satu dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. dengan kesempatan untuk pertumbuhan fisik, kognitif, dan psikososial tetapi juga

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. dengan kesempatan untuk pertumbuhan fisik, kognitif, dan psikososial tetapi juga BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Masa remaja dalam masyarakat industri modern adalah peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa. Masa remaja berlangsung dari usia 10 atau 11 tahun sampai

Lebih terperinci

(Elisabeth Riahta Santhany) ( )

(Elisabeth Riahta Santhany) ( ) 292 LAMPIRAN 1 LEMBAR PEMBERITAHUAN AWAL FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS INDONUSA ESA UNGGUL JAKARTA Saya mengucapkan terima kasih atas waktu yang telah saudara luangkan untuk berpartisipasi dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB 5 KESIMPULAN. Faktor-faktor kemenangan..., Nilam Nirmala Anggraini, FISIP UI, Universitas 2010 Indonesia

BAB 5 KESIMPULAN. Faktor-faktor kemenangan..., Nilam Nirmala Anggraini, FISIP UI, Universitas 2010 Indonesia 101 BAB 5 KESIMPULAN Bab ini merupakan kesimpulan dari bab-bab sebelumnya. Fokus utama dari bab ini adalah menjawab pertanyaan penelitian. Bab ini berisi jawaban yang dapat ditarik dari pembahasan dan

Lebih terperinci

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 02 Radio D menelpon

Radio D Teil 1. Deutsch lernen und unterrichten Arbeitsmaterialien. Pelajaran 02 Radio D menelpon Pelajaran 02 Radio D menelpon tidak bisa beristirahat. Setelah diganggu nyamuk-nyauk, sekarang tetangganya yang berisik. Telpon tak terduga dari Berlin menyebabkan dia lari tergopoh-gopoh menuju Radio

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah

Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah Obesitas pada masa kini bukanlah suatu hal yang asing lagi. Obesitas kini adalah sebuah permasalahan yang secara umum dialami oleh setiap individu tanpa membedakan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Kata motivasi berasal dari bahasa Latin yaitu movere, yang berarti

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Kata motivasi berasal dari bahasa Latin yaitu movere, yang berarti BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Motivasi Belajar 2.1.1 Pengertian Motivasi Belajar Kata motivasi berasal dari bahasa Latin yaitu movere, yang berarti bergerak (move). Motivasi menjelaskan apa yang membuat orang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. merupakan hal yang tabu bagi beberapa orang. seksualitas mereka. Kemunculan mereka bukannya datang tiba-tiba.

BAB I PENDAHULUAN. merupakan hal yang tabu bagi beberapa orang. seksualitas mereka. Kemunculan mereka bukannya datang tiba-tiba. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada dewasa ini, fenomena homoseksualitas semakin marak. Bukan hanya di luar negeri, tetapi fenomena ini juga berlaku di Indonesia. Baik itu lesbian ataupun gay. Baik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. mencapai tujuan. Komunikasi sebagai proses interaksi di antara orang untuk

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. mencapai tujuan. Komunikasi sebagai proses interaksi di antara orang untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Interaksi sosial harus didahului oleh kontak dan komunikasi. Komunikasi sebagai usaha untuk membuat satuan sosial dari individu dengan mengunakan bahasa atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kota Bandung merupakan salah satu kota tujuan utama pariwisata dan pendidikan. Dua aspek inilah yang sekarang menjadi konsentrasi pembangunan yang diinisiasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berketetapan untuk tidak menjalankan tugas dan kewajiban sebagai suami-istri. Pasangan

BAB I PENDAHULUAN. berketetapan untuk tidak menjalankan tugas dan kewajiban sebagai suami-istri. Pasangan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perceraian merupakan suatu perpisahan secara resmi antara pasangan suami-istri dan berketetapan untuk tidak menjalankan tugas dan kewajiban sebagai suami-istri.

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN

BAB V HASIL PENELITIAN BAB V HASIL PENELITIAN A. Rangkuman Hasil Penelitian Ketiga subjek merupakan pasangan yang menikah remaja. Subjek 1 menikah pada usia 19 tahun dan 18 tahun. Subjek 2 dan 3 menikah di usia 21 tahun dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (laki-laki dan perempuan), secara alamiah mempunyai daya tarik menarik. perkawinan antara manusia yang berlaian jenis itu.

BAB I PENDAHULUAN. (laki-laki dan perempuan), secara alamiah mempunyai daya tarik menarik. perkawinan antara manusia yang berlaian jenis itu. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam kehidupan manusia di dunia yang berlainan jenis kelaminnya (laki-laki dan perempuan), secara alamiah mempunyai daya tarik menarik antara satu dengan yang lainnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diasuh oleh orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya hingga

BAB I PENDAHULUAN. diasuh oleh orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya hingga BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap manusia dilahirkan dalam kondisi yang tidak berdaya, ia akan diasuh oleh orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya hingga waktu tertentu.

Lebih terperinci

Perkembangan Sepanjang Hayat

Perkembangan Sepanjang Hayat Modul ke: Perkembangan Sepanjang Hayat Memahami Masa Perkembangan Remaja dalam Aspek Psikososial Fakultas PSIKOLOGI Hanifah, M.Psi, Psikolog Program Studi Psikologi http://mercubuana.ac.id Memahami Masa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemenuhan hasrat seksual, dan menjadi lebih matang. Pernikahan juga

BAB I PENDAHULUAN. pemenuhan hasrat seksual, dan menjadi lebih matang. Pernikahan juga BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pernikahan merupakan ikatan yang terbentuk antara pria dan wanita yang di dalamnya terdapat unsur keintiman, pertemanan, persahabatan, kasih sayang, pemenuhan hasrat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagai contoh kasus tawuran (metro.sindonews.com, 25/11/2016) yang terjadi. dengan pedang panjang dan juga melempar batu.

BAB I PENDAHULUAN. sebagai contoh kasus tawuran (metro.sindonews.com, 25/11/2016) yang terjadi. dengan pedang panjang dan juga melempar batu. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tawuran terjadi dikalangan pelajar sudah menjadi suatu hal yang biasa, sebagai contoh kasus tawuran (metro.sindonews.com, 25/11/2016) yang terjadi di tangerang,

Lebih terperinci

Pengaruh Perceraian Pada Anak SERI BACAAN ORANG TUA

Pengaruh Perceraian Pada Anak SERI BACAAN ORANG TUA 35 SERI BACAAN ORANG TUA Pengaruh Perceraian Pada Anak Direktorat Pembinaan Pendidikan Anak Usia Dini Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini Nonformal dan Informal Kementerian Pendidikan Nasional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. hubungan antarmasyarakat, antara masyarakat dan seseorang, antarmanusia, dan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. hubungan antarmasyarakat, antara masyarakat dan seseorang, antarmanusia, dan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karya sastra diciptakan oleh sastrawan untuk dinikmati, dipahami, dan dimanfaatkan oleh masyarakat. Sastrawan itu sendiri adalah anggota masyarakat, ia terikat

Lebih terperinci

BAB I. Kekerasan Dalam Rumah Tangga atau KDRT diartikan setiap perbuatan. terhadap seseorang terutama perempuan yang berakibat timbulnya kesengsaraan

BAB I. Kekerasan Dalam Rumah Tangga atau KDRT diartikan setiap perbuatan. terhadap seseorang terutama perempuan yang berakibat timbulnya kesengsaraan BAB I 1.1 Latar Belakang Masalah Kekerasan Dalam Rumah Tangga atau KDRT diartikan setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. resiko (secara psikologis), over energy dan sebagainya. Hal tersebut dapat dilihat

BAB I PENDAHULUAN. resiko (secara psikologis), over energy dan sebagainya. Hal tersebut dapat dilihat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Ada stereotif yang umum berkembang di masyarakat yang menyatakan bahwa masa remaja merupakan masa yang penuh masalah, penuh gejolak, penuh resiko (secara psikologis),

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah penduduk terbanyak di

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah penduduk terbanyak di BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah penduduk terbanyak di dunia setelah china, India, dan Amerika Serikat. Saat ini Indonesia menempati posisi

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Subjek berasal dari keluarga tidak harmonis, sejak kecil subjek berada dalam

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Subjek berasal dari keluarga tidak harmonis, sejak kecil subjek berada dalam 119 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 1. Kesimpulan Berdasarkan hasil dan pembahasan yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1.1 Interaksi Dengan Anggota Keluarga

Lebih terperinci

Saya Sebenarnya Yang Pertama Masuk Dalam Katagori Anak Spesial Yang Terpadu Dalam Sistem Pendidikan Utama Di Australia. Saya Di Beri Penghargaan

Saya Sebenarnya Yang Pertama Masuk Dalam Katagori Anak Spesial Yang Terpadu Dalam Sistem Pendidikan Utama Di Australia. Saya Di Beri Penghargaan HOPE (HARAPAN) Nama Saya Nick Vujicic Saya Lahir Di Australia Tahun 1982. Dan Pindah Dari Australia Ke California Tahun 2006. Dan Sejarah Hidup Saya, Saya Sangat Berterimakasih Bahwa Orang-Orang Telah

Lebih terperinci

Bab 5. Ringkasan. Setelah melakukan analisis pada bab tiga, penulis mengambil kesimpulan bahwa

Bab 5. Ringkasan. Setelah melakukan analisis pada bab tiga, penulis mengambil kesimpulan bahwa Bab 5 Ringkasan Setelah melakukan analisis pada bab tiga, penulis mengambil kesimpulan bahwa tokoh Kazue Sato mengalami gejala gangguan kepribadian ambang, karena ditemukan 5 kriteria gangguan kepribadian

Lebih terperinci