MANAJAMEN KEUANGAN DAN LOGISTIK

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "MANAJAMEN KEUANGAN DAN LOGISTIK"

Transkripsi

1 MANAJAMEN KEUANGAN DAN LOGISTIK Dalam Pelayanan Kesehatan Putu Ayu Indrayathi,. SE,.MPH I Putu Dedy Kastaman Hardy, SKM,.MPH

2 KATA PENGANTAR Keuangan itu menarik, meski pernyataan tersebut terdengar seperti iklan namun setiap individu selalu dihadapkan pada berbagai masalah bagaimana mengelola keuangan dan bagaimana mengelola kelebihan penghasilan mereka akan disimpan. Tersedia berbagai alternative yang mungkin dipilih. Karena dihadapkan pada berbagai pilihan,mereka harus mengambil keputusan. Keputusan yang merupakan keputusan keuangan. Dalam dunia kesehatan, ilmu keuangan dan logistic dapat dipergunakan untuk mengetahui keputusan keuangan apa yang harus dilakukan yang berhubungan dengan investasi dan persoalan logistik di institusi pelayanan kesehatan. Bahan ajar ini dibuat sebagai pedoman mahasiswa dalam mengikuti semua kegiatan pembelajaran dari mata kuliah ini. Semoga bahan ajar ini dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk meningkatkan wawasan mahasiswa Kesehatan Masyarakat mengenai manajemen keuangan dan logistik dan implementasinya dalam pelayanan kesehatan. Denpasar, Juni 2017 Penulis i

3 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... I II PENDAHULUAN... 1 A. LATAR BELAKANG...1 B. MANAJEMEN KEUANGAN DI RUMAH SAKIT...1 C. PENETAPAN TARIF RUMAH SAKIT...3 D. KONSEP ABLITY TO PAY...4 E. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ATP...5 F. KEMAMPUAN MEMBAYAR PASIEN MEMPUNYAI HUBUNGAN DENGAN TARIF YANG BERLAKU...7 G. KEMAMPUAN MEMBAYAR MASYARAKAT...8 H. CARA MENGUKUR ABILITY TO PAY...8 I. KEMAUAN MEMBAYAR (WILLINGNESS TO PAY)...9 J. PERMASALAHAN KESEHATAN WTP DIPENGARUHI OLEH BEBERAPA FAKTOR 10 K. KEMAUAN MEMBAYAR MASYARAKAT...11 L. HUBUNGAN ABILITY TO PAY (ATP) DAN WILLINGNESS TO PAY (WTP)...11 CASE STUDY PEMBAHASAN...16 IMPLEMENTASI UNIT COST SEBAGAI DASAR PENERAPAN TARIF DI INDONESIA 20 A. PENGERTIAN UNIT COST...20 B. TUJUAN DAN MANFAAT PENGHITUNGAN UNIT COST...20 C. KLASIFIKASI DAN PENGELOMPOKAN BIAYA...21 D. LANGKAH-LANGKAH PENGHITUNGAN UNIT COST...22 E. METODE PENGHITUNGAN UNIT COST...24 ii

4 F. IMPLEMENTASI UNIT COST DI RSUD SUNAN KALIJAGA DEMAK...25 MANAJEMEN LOGISTIK USIA TEKNIS ALAT KESEHATAN...28 USIA EKONOMIS ALAT KESEHATAN...29 A. ANALISIS ABC...29 B. MANAJEMEN LOGISTIK RUMAH SAKIT...31 LOGISTIK MEDIS ANALISIS BREAK EVEN POINT REFERENSI iii

5 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kesehatan merupakan modal untuk bekerja dan hidup mengembangkan keturunan, sehingga timbul keinginan yang bersumber dari kebutuhan hidup manusia. Seseorang yang kebutuhan hidupnya sangat tergantung pada kesehatannya tentu akan mempunyai demand yang lebih tinggi akan status kesehatannya. Pendekatan ekonomi menekankan bahwa kesehatan merupakan suatu modal untuk bekerja. Pelayanan kesehatan merupakan suatu input dalam menghasilkan hari hari sehat dengan berbasis pada konsep produksi, pelayanan kesehatan merupakan salah satu input yang digunakan untuk proses produksi yang menghasilkan kesehatan. Demand terhadap pelayanan kesehatan tergantung terhadap demand akan kesehatan (Trisnantoro, 2006). Dalam memahami bagaimana teori demand dan supply bekerja dalam sector kesetor salah stunya bias dilihat dari implemnetasi penggunaan ilmu ekonomi khususnya keuangan dan logistic dalam pelyanan kesehatan baik kesehatan dasar maupun lanjutan. B. MANAJEMEN KEUANGAN DI RUMAH SAKIT Rumah sakit pemerintah merupakan institusi pelayanan kesehatan yang bertujuan agar masyarakat dapat mengakses pelayanan kesehatan secara lebih mudah. Akan tetapi rumah sakit pemerintah seringkali kesulitan dalam masalah dana karena jumlah dana yang dialokasikan untuk kesehatan masih terbatas. Hal ini diperparah dengan biaya pelayanan kesehatan dan medis yang semakin mahal. 1

6 Menurut Thabrany (2002) dalam Rianti, dkk (2012) saat ini dapat kita lihat rendahnya pembiayaan pelayanan kesehatan baik oleh pemerintah dan swasta maupun masyarakat. Alokasi umum biaya kesehatan hanya sebesar 2,5% dari seluruh anggaran pemerintah. Alokasi ini masih jauh dari alokasi anggaran yang ditentukan dalam undang undang kesehatan yaitu 5% dari anggaran pendapatan dan belanja Negara (APBN) dan penganggaran yang dianjurkan oleh WHO yaitu minimal 5% dari total Gross National Product (GNP) (Thabrany (2002) dalam Rianti, dkk (2012). Dengan pembiayaan kesehatan yang terbatas ditambah dengan biaya produksi pelayanan kesehatan di rumah sakit terus mengalami peningkatan akan berpengaruh pada tarif rumah sakit pemerintah. Tarif yang ada saat ini tidak memungkinkan rumah sakit pemerintah untuk berkembang, sementara kebutuhan untuk berkembang semakin tinggi karena persaingan antar rumah sakit semakin besar (Munawar, Slradjuddln Beku, & Maidin, 2009). Untuk itulah pemerintah menyarankan terbentuknya rumah sakit dalam bentuk Badan Layanan Umum (BLU) di mana dalam pola pengelolaan keuangannya memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat (Kementerian Keuangan RI, 2012). Penetapan tarif dalam konteks rumah sakit pemerintah adalah sebagai alat untuk menghitung subsidi maupun anggaran yang harus disediakan oleh Pemerintah demi pelayanan yang terjangkau dan bermutu di rumah sakit dan sebagai pengemban misi sosial bagi rumah sakit yang diharapkan bisa 2

7 berkesinambungan memberikan pelayanan secara gratis dan bermutu kepada pasien miskin. Thabrany (2002). Mengatur besaran tarif rumah sakit merupakan sebuah upaya yang dilakukan RSUD Karangasem untuk tetap dapat memberikan pelayanan kesehatan. Penetapan tarif dalam pelayanan kesehatan sangat berperan dalam menentukan permintaan dari kelompok yang berpendapatan rendah dibandingkan dengan kelompok yang berpendapatan tinggi. Untuk itu, tarif pelayanan kesehatan perlu ditetapkan secara rasional salah satunya dengan adanya survei kemampuan dan kemauan membayar pasien. Thabrany (2002). C. PENETAPAN TARIF RUMAH SAKIT Departemen Kesehatan mengartikan tarif sebagai nilai suatu jasa pelayanan rumah sakit dengan sejumlah uang dimana berdasarkan nilai tersebut, rumah sakit bersedia memberikan jasa kepada pasien. Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam penetapan tarif rumah sakit menurut Gani (1997) adalah sebagai berikut : 1) Biaya satuan. 2) Jenis pelayanan dan tingkat pemanfaatan. 3) Subsidi silang 4) Tingkat kemampuan masyarakat (ATP dan WTP). 5) Tarif pelayanan pesaing yang setara. 3

8 D. KONSEP ABLITY TO PAY Ability To Pay (ATP) adalah kemampuan seseorang untuk membayar jasa rumah sakit yang diterimanya berdasarkan penghasilan yang dianggap ideal. Pendekatan yang digunakan dalam analisis ATP didasarkan pada alokasi biaya untuk kesehatan dan intensitas pengguna jasa layanan. Besar ATP adalah rasio anggaran untuk kesehatan dengan pelayanan yang diberikan. Besaran ini menunjukkan kemampuan masyarakat dalam membayar pelayanan kesehatan yang diperolehnya. Menurut Sastrosubroto, (2012) menyatakan bahwa kemampuan seseorang untuk membayar jasa pelayanan yang diterimanya berdasarkan penghasilan yang dianggap ideal. ATP menjelaskan besar tarif yang sanggup dibayar oleh masyarakat berdasarkan keadaan sosial ekonomi masyarakat (Sastrosubroto, 2012). 1) Kemampuan membayar kesehatan atau dikenal dengan ability to pay (ATP) merupakan dana yang sebenarnya dapat dialokasikan oleh seseorang untuk membiayai kesehatan (Kemenkes, 2001). Dua batasan ATP yang dapat digunakan sebagai berikut: a) ATP 1 adalah besarnya kemampuan membayar yang setara dengan 5% dari pengeluaran pangan non esensial dan non makanan. Batasan ini didasarkan bahwa pengeluaran untuk non makanan dapat diarahkan untuk keperluan lain, termasuk untuk kesehatan (Adisasmita, 2008). b) ATP 2 adalah besarnya kemampuan membayar yang setara dengan jumlah pengeluaran untuk konsumsi alkohol, tembakau, sirih, pesta/upacara. Batasan ini didasarkan kepada pengeluaran yang sebenarnya dapat digunakan secara lebih efisien dan efektif untuk kesehatan. Misalnya dengan 4

9 mengurangi pengeluaran alkohol/ tembakau/sirih untuk kesehatan (Adisasmita, 2008). E. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ATP Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi ATP, antara lain: 1) Harga barang (biaya kesehatan) Kecenderungan biaya kesehatan yang naik dapat disebabkan oleh berapa faktor-faktor, antara lain: a. Kenaikan yang tajam dalam obat-obatan. b. Perubahan struktur penduduk. c. Perubahan utilisasi dalam pelayanan kesehatan. d. Peningkatan kualitas tindakan medis seperti penggunaan alat kesehatan yang semakin canggih (Thabrany, 2002). Pendekatan yang digunakan dalam analisis ATP didasarkan pada alokasi biaya kesehatan terhadap kebutuhan sehari-hari pendapatan rutin. Harga barang (tarif pelayanan kesehatan), besar pendapatan, biaya pelayanan kesehatan dapat mempengaruhi Ability To Pay seseorang. Sedangkan Thabrany, (2002) menjelaskan bahwa jumlah anggota keluarga juga dapat mempengaruhi Ability To Pay. Rumah tangga dengan jumlah keluarga lebih dari 4 orang memiliki risiko pemiskinan lebih tinggi. Semakin banyak jumlah anggota keluarga maka akan semakin banyak pula kebutuhan untuk memenuhi kesehatannya. Ekuitas atau keadilan dalam kesehatan menunjukkan bahwa idealnya setiap orang harus memiliki kesempatan yang sama untuk mencapai kondisi optimal dari kesehatan mereka. Tidak ada orang pun yang 5

10 boleh merasa dirugikan untuk mencapai ekuitas kesehatan sehingga jika inekuitas harus dicegah. 2) Penghasilan Keluarga Per Bulan Bila pendapatan total keluarga semakin besar, tentunya semakin banyak uang yang dimilikinya sehingga akan semakin besar alokasi biaya kesehatan yang disediakannya (Sastrosubroto, 2012). 3) Alokasi Biaya Kesehatan Semakin besar alokasi biaya kesehatan yang disediakan sebuah keluarga, maka secara otomatis akan meningkatkan kemampuan membayar pelayanan kesehatan / provider kesehatan, demikian pula sebaliknya (Sastrosubroto, 2012). 4) Jumlah Anggota Keluarga Semakin banyak jumlah anggota keluarga tentunya akan semakin banyak intensitas kunjungan ke fasilitas layanan kesehatan, semakin banyak kunjugan fasilitas pelayanan kesehatan maka secara otomatis akan semakin banyak alokasi dana dari penghasilan keluarga per bulan yang harus disediakan (Sastrosubroto, 2012). Untuk menganalisis kemampuan membayar dari masyarakat pada dasarnya dilakukan dengan pendekatan health budget, dengan asumsi bahwa setiap keluarga akan selalu mengalokasikan sebagian dari penghasilannya untuk kebutuhan akan aktivitas untuk memperoleh pelayanan kesehatan, baik yang menggunakan sistem pembayaran free for service maupun kapitasi dan INA CBGS dan lain-lain (Sastrosubroto, 2012). 6

11 Jika tarif yang harus dibayar mempunyai proporsi yang besar dari tingkat pendapatannya maka masyarakat akan memilih pelayanan kesehatan yang lebih murah, tetapi jika tidak ada pilihan lain maka ia akan menggunakan pelayanan kesehatan tersebut secara terpaksa. Secara eksplisit tampak bahwa pendapatan merupakan faktor yang mempengaruhi daya beli atas jasa pelayanan kesehatan. Selanjutnya diperhitungkan persentase alokasi dana untuk pelayanan kesehatan untuk setiap keluarga dari total pendapatannya. Setelah dilakukan perhitungan terhadap persentase alokasi biaya kesehatan dalam keluarga, maka kemudian diperhitungkan ATP tiap keluarga (Sastrosubroto, 2012). F. KEMAMPUAN MEMBAYAR PASIEN MEMPUNYAI HUBUNGAN DENGAN TARIF YANG BERLAKU Adapun kemampuan membayar pasien mempunyai hubungan dengan tarif yang berlaku 1) Tarif lebih kecil dari kemampuan membayar Dalam kondisi ini, jenis pelayanan kesehatan dapat dibayar oleh pasien tanpa harus memikirkan alternatif lain karena kemampuan membayarnya tinggi (Sastrosubroto, 2012). 2) Tarif hampir sama dengan kemampuan membayar Dalam kondisi ini, tidak semua konsumen kemungkinan akan memilih pelayanan kesehatan tersebut, beberapa mungkin akan memikirkan alternatif lain yang lebih murah (Sastrosubroto, 2012). 3) Tarif lebih besar dari kemampuan membayar 7

12 Dalam kondisi ini kemampuan membayar masyarakat termasuk buruk karena berada di bawah tarif yang ada, sehingga masyarakat pasti tidak akan mau untuk membeli barang dan jasa yang ditawarkan (Sastrosubroto, 2012). G. KEMAMPUAN MEMBAYAR MASYARAKAT Kemampuan membayar masyarakat mencakup : 1) Pendapatan masyarakat. 2) Pengeluaran masyarakat. 3) Pengeluaran masyarakat untuk makanan. 4) Pengeluaran masyarakat untuk non makanan. 5) Pengeluaran rumah tangga non esensial. 6) Kemampuan membayar masyarakat menurut pengeluaran non makanan terhadap yankes. 7) Kemampuan membayar masyarakat menurut pengeluaran non esensial terhadap yankes (Sastrosubroto, 2012). H. CARA MENGUKUR ABILITY TO PAY Menurut Mukti (2001) dapat menyimpulkan bahwa untuk mengetahui kemampuan membayar masyarakat dapat dilihat dari dari sisi pengeluaran untuk keperluan yang bersifat tersier seperti: pengeluaran rekreasi, sumbangan kegiatan sosial, dan biaya rokok. Kemampuan masyarakat membayar biaya pelayanan kesehatan dapat dilihat dari pengeluaran tersier non pangan (Gani dkk, 1997). Susilowati dkk. (2001) berpendapat bahwa, kemampuan membayar biaya pelayanan kesehatan dapat diukur dari keseluruhan biaya yang dikeluarkan untuk 8

13 konsumsi kebutuhan di luar kebutuhan dasar. Dalam hal ini antara lain minuman jadi, minuman beralkohol, tembakau atau sirih, serta pengeluaran pesta yang diukur setahun. Kemampuan untuk membayar berhubungan dengan tingkat pendapatan dan biaya jasa pelayanan lain yang dibutuhkan masyarakat untuk hidup (Susilowati dkk. 2001). Menurut Depkes (2000) kemampuan membayar masyarakat dapat dilakukan dengan pendekatan formula: 1) 10% dari Disposible income (pendapatan yang dapat dipakai setelah dikeluarkan untuk pengeluaran pangan (esensial). 2) 50 % dari pengeluaran Rokok (Rokok/Sirih) ditambah dengan Pengeluaran Non Pangan. 3) 5 % dari total Pengeluaran (Susilowati dkk. 2001). I. KEMAUAN MEMBAYAR (WILLINGNESS TO PAY) Beberapa rumusan tentang kemauan membayar (Willingness to Pay) adalah Russel (1996) mengemukakan bahwa kemauan membayar suatu jasa dapat dilihat dari dua hal: pertama, mengamati dan menempatkan model pemanfaatan jasa pelayanan kesehatan di masa lalu, pengeluaran terhadap harga pelayanan kesehatan. Kedua, wawancara langsung pada masyarakat seberapa besar kemampuan dan kemauan untuk membayar paket atau jasa pelayanan kesehatan (Russel, 1996). Mukti (2001), berpendapat kemauan membayar dapat dilihat dari pengeluaran sebenarnya yang selama ini telah dibelanjakan untuk keperluan kesehatan. Sedangkan pendapat Susilowati dkk. (2001) bahwa kemauan masyarakat membayar 9

14 biaya pelayanan kesehatan dapat dilihat dari pengeluaran kesehatan riil dalam bentuk biaya obat, jasa pelayanan dan transportasi. J. PERMASALAHAN KESEHATAN WTP DIPENGARUHI OLEH BEBERAPA FAKTOR Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi WTP, antara lain: 1) Produk/jasa yang ditawarkan/disediakan oleh pemberi jasa pelayanan kesehatan. Semakin banyak jumlah pelayanan yang melayani tentunya lebih menguntungkan pihak pengguna (Sastrosubroto, 2012). 2) Kualitas dan kuantitas pelayanan yang disediakan. Dengan produksi jasa pelayanan kesehatan yang besar, maka tingkat kualitas pelayanan akan lebih baik, dengan demikian dapat dilihat pengguna dapat mengakses layanan yang cepat dan bermutu dengan kondisi tersebut tentunya konsumen dapat membayar yang lebih besar (Sastrosubroto, 2012). 3) Utilitas atau maksud pengguna terhadap pelayanan kesehatan tersebut Jika manfaat yang dirasakan konsumen semakin besar terhadap suatu pelayanan kesehatan yang dirasakannya tentunya semakin besar pula kemauan membayar terhadap tarif yang berlaku, demikian sebaliknya jika manfaat yang dirasakan konsumen rendah maka konsumen akan enggan untuk menggunakannya, sehingga kemauan membayarnya pun akan semakin rendah (Sastrosubroto, 2012). 4) Penghasilan pengguna Bila seseorang mempunyai penghasilan yang besar maka tentunya kemauan membayar tarif perjalanannya semakin besar hal ini disebabkan oleh alokasi 10

15 biaya perjalanannya lebih besar, sehingga akan memberikan kemampuan dan kemauan membayar tarif perjalanannya semakin besar (Sastrosubroto, 2012). K. KEMAUAN MEMBAYAR MASYARAKAT Kemauan membayar masyarakat mencakup : 1) Tempat memperoleh pelayanan kesehatan 2) Alasan pemilihan tempat pelayanan kesehatan 3) Penentu pemilihan tempat pelayanan kesehatan 4) Kemauan membayar aktual 5) Pengetahuan tentang tarif 6) Persepsi tentang tarif 7) Kemauan membayar normatif (Sastrosubroto, 2012) L. HUBUNGAN ABILITY TO PAY (ATP) DAN WILLINGNESS TO PAY (WTP) Dalam website PT. Dardela Yasa Guna, Engineering Consultan memberikan penjelasan tentang hubungan antara tarif, ATP dan WTP yaitu dalam pelaksanaan untuk menentukan tarif sering terjadi benturan antara besarnya WTP dan ATP, kondisi tersebut selanjutnya disajikan secara ilustrasi yang terdapat pada gambar dibawah ini: 11

16 Gambar 1. Persentase Responden yang Mempunyai ATP dan WTP tertentu (Sumber : konsultan Teknik Dardela Yasa Guna). 1) ATP > WTP Kondisi ini menunjukan bahwa kemampuan membayar lebih besar dari pada keinginan membayar jasa tersebut. Ini terjadi bila pengguna mempunyai penghasilan yang relatif tinggi tetapi utilitas terhadap jasa tersebut relatif rendah, pengguna pada kondisi ini disebut choiced riders (Sastrosubroto, 2012). 2) ATP < WTP Kondisi ini merupakan kebalikan dari kondisi diatas, dimana keinginan pengguna untuk membayar jasa tersebut lebih besar dari pada kemampuan membayarnya. Hal ini memungkinkan terjadi bagi pengguna yang mempunyai penghasilan yang relatif rendah tetapi utilitas terhadap jasa tersebut sangat tinggi, sehingga keinginan pengguna untuk membayar jasa tersebut cenderung lebih dipengaruhi oleh utilitas, pada kondisi ini pengguna disebut captive riders (Sastrosubroto, 2012). 3) ATP = WTP 12

17 Kondisi ini menunjukan bahwa antara kemampuan dan keinginan membayar jasa yang dikonsumsi pengguna tersebut sama, pada kondisi ini terjadi keseimbangan utilitas pengguna dengan biaya yang dikeluarkan untuk membayar jasa tersebut (Sastrosubroto, 2012). Bila parameter ATP dan WTP yang ditinjau, maka aspek pengguna dalam hal ini dijadikan subyek yang menentukan nilai tarif yang diberlakukan dengan prinsip sebagai berikut: 1) ATP merupakan fungsi dari kemampuan membayar, sehingga nilai tarif yang diberlakukan, sedapat mungkin tidak melebihi nilai ATP kelompok masyarakat sasaran. Intervensi/campur tangan pemerintah baik dalam bentuk subsidi langsung atau silang maupun dukungan pemerintah lainnya yang dibutuhkan sesuai pada kondisi, dimana nilai tarif berlaku lebih besar dari ATP, sehingga didapat nilai tarif yang besarnya sama dengan nilai ATP. 2) WTP merupakan fungsi dari tingkat pelayanan kesehatan, sehingga bila nilai WTP masih berada dibawah ATP maka masih dimungkinkan melakukan peningkatan nilai tarif dengan perbaikan kinerja pelayanan (Sastrosubroto, 2012). 3) Bila perhitungan tarif berada jauh dibawah ATP dan WTP, maka terdapat keleluasaan dalam perhitungan/pengajuan nilai tarif baru (Sastrosubroto, 2012). 13

18 CASE STUDY Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Karangasem sebagai rumah sakit pemerintah daerah telah menetapkan tarif layanan kesehatan. Besaran tarif yang berlaku di RSUD Karangasem tahun 2013 berdasarkan Peraturan Bupati Karangasem No. 3 Tahun Penetapan tarif yang dilakukan di RSUD Karangasem yang ada pada Peraturan Bupati Karangasem berdasarkan studi penghitungan biaya satuan dan survei Ability To Pay (ATP) dan Willingnes To Pay (WTP) pada tahun 2008 (Pemerintah Daerah Karangasem, 2011). Perkembangan kondisi ekonomi dari tahun ke tahun cenderung mengalami perubahan termasuk juga tingkat inflasi yang cenderung meningkat. Meningkatnya inflasi tidak diimbangi dengan penyesuaian dan pembaharuan studi analisis ATP dan WTP yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Karangasem. Hal ini tentu akan menimbulkan biaya operasional rumah sakit yang meningkat sedangkan alokasi dana untuk kesehatan terbatas dan tarif yang berlaku tidak diperbaharui (Pemerintah Daerah Karangasem, 2011). Saat ini penetapan tarif yang dilakukan di RSUD Karangasem yang ada pada Peraturan Bupati Karangasem berdasarkan studi penghitungan biaya satuan dan survei ability to pay (ATP) dan willingnes to pay (WTP) pada tahun 2008 (Pemerintah Daerah Karangasem, 2011). Instalasi rawat inap merupakan instalasi yang memberikan kontribusi pendapatan paling besar bagi RSUD Karangasem dibandingkan instalasi lainnya. Sehingga melihat kemampuan dan kemauan membayar pasien rawat inap dapat dijadikan dasar 14

19 untuk mengetahui penerimaan masyarakat pengguna pelayanan kesehatan terhadap tarif yang baru. Dengan studi ini maka rumah sakit dapat meningkatkan upaya pemerataan dengan mengatur besaran subsidi dan sasaran yang akan mendapatkan subsidi. Untuk itu peneliti tertarik dalam menganalisis kemampuan dan kemauan membayar pasien rawat inap di RSUD Karangasem (Pemerintah Daerah Karangasem, 2011). Berikut adalah tabel hasil penelitian Analisis Kemampuan dan Kemauan Membayar Pasien Rawat Inap Di RSUD Karangasem Tahun Tabel 1. Hasil Survei Untuk Menentukan ATP dalam Penentuan tarif RS Karangasem Kelas Rawat Inap Rata-rata total pendapatan yang dikeluarkan masyarat (A) Biaya pangan (B) 15 Ability to Pay ATP = 10% x (A)-(B) VIP A Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Kelas I Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Kelas II Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Kelas III Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Sumber: Perda Karangasem, 2011 Tabel 2. Tabel tarif hasil penelitian dan tarif yang ada di Peraturan Bupati Karangasem No 3 Tahun 2011 No Kelas Rawat Inap Tarif Berdasarkan Studi Unit Cost Tarif berdasarkan peraturan Bupati Karangasem No. 3 Tahun VIP A Rp ,90 Rp ,00 2 Kelas I Rp ,56 Rp ,00 3 Kelas II Rp ,99 Rp ,00 4 Kelas III Rp ,40 Rp ,00 Sumber: Perda Karangasem, 2011 Penelitian survei kemampuan membayar pasien (ATP) rawat inap berdasarkan kelas perawatan yakni 15 orang responden dari kelas VIP A, 1 orang responden dari kelas VIP B (I), 1 orang responden dari kelas II dan 89 orang responden dari kelas III sehingga jumlah total responden adalah 106 orang responden (Ayu Juliasih, 2014).

20 PEMBAHASAN Penentuan tarif oleh pemerintah kabupaten karangasem berdasarkan SK Bupati Karangasem disesuaikan agar tarif yang dibentuk tersebut menjadi sebuah tarif terjangkau dan mampu dibayar oleh masyarakat setempat. Penentuan tarif terjangkau biasanya sangat subyektif yang merupakan keputusan antara DPRD dan Pemerintah Daerah dalam konteks ini yang diusulkan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Karangasem. Pada umumnya penetapan tarif di masa lalu tidak didasarkan pada berapa banyak masyarakat mampu membayar tarif tersebut ketika ia sakit. Namun saat ini perhitungan tarif berdasarkan kemampuan membayar sudah mulai diperhitungkan (Thabrany, 2011). Data yang telah dikumpulkan dianalisis menggunakan aplikasi komputer. Data yang diperoleh ada 2 yaitu kemampuan membayar dan kemauan membayar. Data kemampuan membayar nantinya akan dianalisis dengan menggunakan rumus teori yaitu 10% dari kebutuhan non pangan dan non esensial dikali 12 bulan. Data kemauan membayar pasien akan dianalisis dengan melihat alternatif tarif yang paling banyak dipilih oleh responden sehingga diketahui gambaran tingkat kemauan membayar pasien. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh I Gusti Ayu Juliasih (2014) menyatakan bahwa kemampuan membayar pasien (ATP) pada fasilitas rawat inap kelas VIP A,VIP B (I), kelas II dan kelas III lebih besar dari kemauan membayar pasien (WTP) dan tarif yang diberlakukan lebih kecil dari daya beli masyarakat. Hal ini mengindikasikan bahwa kemampuan membayar masyarakat cukup baik namun tingkat utilitas pelayanan kesehatan rumah sakit rendah. Bila dilihat dari sisi 16

21 kemauan membayar pasien (WTP), terlihat bahwa sebagian besar responden memilih tarif yang lebih rendah dari tarif yang berlaku saat ini. Tabel 3. Hasil ATP dan WTP pasien Yang Berkunjung Ke RSUD Karangasem Kelas Tarif yang ATP Presentase Pilihan tarif Presentase berlaku di RS (%) WTP (%) VIP A Rp Rp ,1 Rp ,7 Rp >Rp ,3 Rp ,7 Rp >Rp ,3 Rp ,7 Rp >Rp ,3 VIP B Rp Rp Rp II Rp Rp Rp III Rp <Rp ,8 Rp ,7 Rp ,1 Rp ,9 Rp >Rp ,6 Rp ,3 Rp >Rp ,1 Rp >Rp ,4 Sumber: Data diolah dari hasil penelitian Dilihat dari tabel diatas, maka dapat diketahui bahwa kemauan membayar (WTP) untuk memilih tarif yang lebih kecil bervariasi dari pengguna kelas VIP, kelas II maupun kelas III. Menurut Gani (1997) dalam Hendriyanto (2009) menyebutkan bahwa penetapan tarif adalah biaya satuan, jenis pelayanan, tingkat utilitas dan subsidi silang, tingkat kemampuan masyarakat (yakni ATP dan WTP) dan elastisitas. Dengan memperhatikan tingkat kemampuan (dalam hal ini WTP) akan membuat masyarakat mempunyai peranan dalam kebijakan penentuan tarif pelayanan (Hendriyanto, 2009). Beberapa faktor yang mempengaruhi kemauan membayar seseorang adalah pendapatan, pengetahuan mengenai tarif dan persepsi serta penilaian terhadap kualitas pelayanan yang diterima. Dari kasus ini, peneliti memaparkan beberapa alasan pengguna kelas VIP dan kelas II memilih tarif yang 17

22 lebih rendah yakni alasan ekonomis dan alasan antisipasi adanya tambahan biaya yang mungkin muncul sedangkan pengguna kelas III lebih disebabkan oleh tingkat pendapatan dan tingkat pengetahuan yang rendah. Kemauan membayar (WTP) dengan tarif yang lebih kecil dari tarif yang berlaku mengindikasikan bahwa tarif yang berlaku saat ini berdasarkan peraturan Bupati Karangasem No 54 Tahun 2011 belum dapat diterima dengan baik. Gani (1997) dan Hendriyanto (2009) Menurut Hadi (2008) dalam Subirman,dkk (2012) berpendapat bahwa jika kondisi kemampuan membayar lebih besar dari pada kemauan membayar jasa pelayanan kesehatan, hal ini dapat terjadi bila penggguna jasa mempunyai penghasilan yang relatif tinggi tetapi utilitas terhadap jasa tersebut relatif rendah, pengguna jasa pada kondisi ini disebut choiced riders (Hadi, 2008). Dari hasil penelitian, kemampuan masyarakat cukup baik, karena tarif yang diberlakukan ternyata lebih kecil dari daya beli masyarakat. Artinya bahwa rata-rata masyarakat sebenarnya mampu tetapi tidak mau membayar jasa layanan rawat inap. Menurut Cahyono (2009) dalam Hazibuan (2008) hal ini membutuhkan kebijaksanaan pengelola rumah sakit dalam penetapan tarif dengan memperhatikan tingkat kemauan masyarakat dalam membayar tarif pelayanan, Cahyono (2009) dan Hazibuan (2008). Walaupun kemampuan membayar pasien baik, mereka tetap memilih kalau bisa membayar lebih murah tetapi fasilitasnya tetap bagus sehingga banyak pasien memilih tarif paling murah. Tarif ini merupakan tarif peraturan daerah yang sudah tidak berlaku lagi saat ini. Hal ini berarti tarif yang ada sekarang belum dapat sepenuhnya diterima masyarakat pengguna layanan, padahal studi penghitungan unit 18

23 cost sudah dilakukan pada tahun 2008 dan jika dilihat dari kondisi sekarang tingkat inflasi semakin tinggi dari tahun sebelumnya yang mengakibatkan harga pelayanan kesehatan semakin naik (Thabrany, 2002). Unit cost dilakukan untuk menentukan tarif biaya yang seharusnya dibayarkan. Dengan adanya tarif yang sesuai diharapkan dapat menutup seluruh biaya produksi suatu usaha (barang dan jasa) termasuk rumah sakit. Dalam persaingan usaha yang sangat ketat, besarnya harga yang harus dibayarkan oleh konsumen akan menentukan minat konsumen dalam hal ini pasien untuk memanfaatkan pelayanan kesehatan. Di Kabupaten Karangasem hanya tersedia 1 (satu) layanan rumah sakit yakni RSUD Kab. Karangasem sehingga tidak ada pilihan bagi masyarakat sekitar untuk memilih alternatif pelayanan kesehatan lain (RS swasta) di Kabupaten Karangasem pada tahun

24 IMPLEMENTASI UNIT COST SEBAGAI DASAR PENERAPAN TARIF DI INDONESIA A. PENGERTIAN UNIT COST Unit cost dapat diartikan sebagai biaya per unit produk atau biaya per pelayanan. Sedangkan menurut Hansen & Mowen dalam Chikitta (2011), unit cost didefinisikan sebagai hasil pembagian antara total cost yang dibutuhkan dengan jumlah unit produk yang dihasilkan. Produk yang dimaksudkan dapat berupa barang atau jasa. B. TUJUAN DAN MANFAAT PENGHITUNGAN UNIT COST Sistem akuntansi biaya bertujuan untuk mengukur dan mengalokasikan biaya, dengan demikian unit cost dapat ditentukan. Unit cost ini merupakan informasi yang sangat penting bagi suatu entitas. Dengan penghitungan unit cost, efisiensi dan kinerja suatu entitas dapat dimonitor dengan baik. Selain itu dengan penghitungan unit cost akan dihasilkan informasi mengenai biaya per item, sehingga akan lebih memudahkan dalam membuat strategi, penganggaran maupun berbagai keputusan penting lainnya. Dengan kata lain informasi mengenai unit cost dapat dijadikan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan bagi suatu entitas. 20

25 C. KLASIFIKASI DAN PENGELOMPOKAN BIAYA Biaya dapat diklasifikasikan berdasarkan hubungannya dengan perubahan volume kegiatan maupun berdasarkan hubungannya dengan yang dibiayai. Dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan, biaya dapat digolongkan menjadi: 1. Biaya variabel adalah biaya yang jumlah totalnya berubah sebanding dengan perubahan volume kegiatan. Biaya ini berubah secara proporsional dengan perubahan tingkat aktivitas. Biaya bahan habis pakai adalah contoh biaya variabel, dimana biaya ini tergantung dari banyaknya kegiatan dalam melayani pengguna jasa. 2. Biaya tetap adalah biaya yang jumlah totalnya tetap dalam kisar volume tertentu. Gaji pegawai adalah contoh dari biaya tetap, walaupun pengguna jasa yang dilayani bertambah namun gaji pegawai tetap. 3. Biaya campuran adalah biaya yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai biaya tetap ataupun biaya variabel. Dengan kata lain, biaya campuran merupakan biaya yang mengandung sebagian unsur biaya tetap dan sebagian unsur biaya variabel. Apabila dihubungkan dengan sesuatu yang dibiayai, biaya dapat dikelompokkan menjadi: 1. Biaya langsung adalah biaya yang terjadi karena adanya sesuatu yang dibiayai. Biaya langsung di tiap-tiap ruang pelayanan adalah semua biaya yang terjadi dalam ruang tersebut dalam hubungannya dengan pelayanan pengguna jasa. 21

26 2. Biaya tidak langsung adalah biaya yang terjadinya tidak harus disebabkan oleh sesuatu yang dibiayainya. Biaya tidak langsung dalam hubungannya dengan pelayanan jasa yang diberikan adalah biaya produksi tidak langsung atau biaya overhead. D. LANGKAH-LANGKAH PENGHITUNGAN UNIT COST Berikut adalah langkah-langkah perhitungan unit cost dalam suatu unit kerja: 1. Tentukan metode unit cost yang akan menjadi analisis. 2. Identifikasi semua produk/jasa yang dihasilkan oleh unit kerja, dan tentukan produk/jasa yang akan dianalisis. 3. Identifikasi semua biaya yang timbul di unit kerja karena melakukan pelayanan kepada pengguna jasa, berupa biaya langsung dan biaya tidak langsung. 4. Tentukan dasar alokasi biaya bersama. Biaya bersama adalah biaya yang digunakan untuk menghasilkan 2 produk/layanan atau lebih. 5. Telusuri dan hitung semua biaya langsung yang terjadi. 6. Analisis unit atau bagian lain yang secara logika biayanya timbul akibat peningkatan aktivitas di unit kerja. 7. Telusuri biaya tidak langsung dan hitung alokasi biaya tidak langsung untuk unit kerja. 8. Hitung unit cost per pelayanan dengan cara mengalokasikan total biaya (biaya langsung maupun biaya tidak langsung) ke setiap jasa pelayanan. Agar perhitungan biaya di suatu rumah sakit dapat dilakukan dengan baik dan dikerjakan dengan efisien, menurut Lubis dalam bukunya yang berjudul Ekonomi 22

27 Kesehatan (2009) diperlukan langkah-langkah yang secara garis besar dijabarkan sebagai berikut: a. Penentuan Pusat Biaya. Pusat biaya adalah unit yang menyerap biaya rumah sakit. Seluruh bagian rumah sakit harus dibagi habis ke dalam berbagai pusat biaya. Secara garis besar, pusat biaya rumah sakit dibagi menjadi pusat biaya produksi dimana biaya-biaya langsung terpakai dan pusat biaya penunjang, dimana biaya-biaya tidak langsung terpakai. b. Pengumpulan Data Biaya. Tahapan selanjutnya adalah pengumpulan data biaya. Data biaya dikumpulkan dari semua sumber yang ada, baik dari laporan keuangan maupun perincian biaya di setiap pusat biaya. Data biaya meliputi data biaya investasi, yang diukur dengan membuat daftar semua investasi rumah sakit, termasuk gedung serta mencatat harga pengadaannya, waktu pembelian dan masa pakainya. Kemudian data biaya operasional meliputi obat dan bahan medis, bahan habis pakai, bahan makanan, binatu dan biaya operasional lainnya. c. Perhitungan Biaya Asli. Perhitungan dimulai dengan mengumpulkan data dari setiap pusat biaya rumah sakit sebagai dasar distribusinya. Misalnya adalah luas lantai, jumlah personil, jumlah output (pelayanan/tindakan/hari rawat). d. Pendistribusian Biaya. Proses ini dilakukan dengan memindahkan biaya asli disetiap unit penunjang ke setiap unit produksi yang terkait. Pada dasarnya unit penunjang akan memindahkan biaya aslinya secara berbeda jumlahnya ke unit produksi terkait. Apabila seluruh biaya asli unit penunjang telah dipindahkan ke unit produksi terkait, maka tidak ada lagi biaya tersisa di satu unit penunjang. 23

28 E. METODE PENGHITUNGAN UNIT COST 1. Sistem Biaya Tradisional Dalam sistem secara tradisional dapat dilihat bahwa biaya biaya yang terlibat biasanya hanya biasa langsung saja, yaitu biaya tenaga kerja dan biaya material. Namun seiring dengan berjalannya waktu muncul biaya biaya yang bisa di golongkan kedalam biaya langsung. Biaya biaya tersebut seperti biaya reparasi, perawatan, utilitas, dan lain sebagainya. Sistem biaya akan membebankan biaya tidak langsung kepada basis alokasi yang tidak representatif. 2. Sistem Biaya Activity-Based Costing (ABC) Activity-Based Costing (ABC) telah dikembangkan pada organisasi sebagai suatu solusi untuk masalah-masalah yang tidak dapat diselesaikan dengan baik oleh sistem biaya tradisional. Sistem biaya ABC ini merupakan hal yang baru sehingga konsepnya masih terus berkembang. Menurut Douglas T. Hicks dalam bukunya Activity-Based Costing for Small and Mid-sized Busines an Implementation Guide (Putri, 2014) memberikan definisi mengenai Activity- Based Costing (ABC), sebagai suatu konsep akuntansi biaya yang berdasarkan atas pemikiran bahwa produk mengkonsumsi aktivitas dan aktivitas yang menimbulkan biaya. Dalam sistem biaya ABC ini dirancang sedemikian rupa sehingga setiap biaya yang tidak dapat dialokasikan secara langsung kepada produk, dibebankan kepada produk berdasarkan aktivitas dan biaya dari setiap aktivitas kemudian dibebankan kepada produk berdasarkan konsumsi masingmasing aktivitas tersebut. 24

29 F. IMPLEMENTASI UNIT COST DI RSUD SUNAN KALIJAGA DEMAK Penerapan penghitungan unit cost pelayanan di suatu Rumah Sakit dapat berupa metode Activity Based Costing (ABC). Activity Based Costing merupakan suatu sistem kalkulasi biaya yang pertama kali menelusuri biaya semua aktivitas dan kemudian ke produk yang dinilai dapat mengukur secara cermat biaya-biaya yang keluar dari setiap aktivitas. Aktivitas-aktivitas yang terkumpul kemudian dikelompokkan kedalam sebuah kelompok biaya (cost pool) dan penyebab biaya (cost driver). Cost pool adalah penggabungan dua atau lebih aktivitas yang memiliki cost driver yang sama untuk dapat dibebankan secara bersama-sama ke dalam produk/jasa dengan menggunakan satu cost driver. Penentuan tarif kelompok dilakukan dengan cara membagi biaya aktivitas untuk setiap kelompok biaya per tahun dengan jumlah cost driver untuk setiap kelompok biaya (cost pool). Perhitungan tarif rawat inap di RSUD Sunan Kalijaga Demak dapat diambil kesimpulan sebagai berikut (Putri, 2014): 1. Harga berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa biaya rawat inap untuk pasien pada RSUD Sunan Kalijaga berbeda tiap kelasnya, sesuai dengan fasilitas yang diberikan oleh RSUD Sunan Kalijaga. 25

30 2. Harga berdasarkan perhitungan dengan metode Activity Based Costing dibanding dengan harga yang ditentukan oleh RSUD Sunan Kalijaga adalah sebagai berikut: ANALISIS JURNAL Berdasarkan jurnal diatas, RSUD Sunan Kalijaga Demak belum memakai perhitungan unit cost dengan metode Activity Based Costing (ABC), rumah sakit ini masih menggunakan sistem perhitungan tradisional. Penentuan tarif rawat inap dengan metode tradisional menghasilkan hasil yang kurang akurat karena lebih menekankan pada harga pokok produk yang dijual. Akibatnya metode ini hanya menyediakan informasi yang relatif sedikit untuk mencapai keunggulan rumah sakit. Sedangkan metode Activity Based Costing mampu memberikan profitabilitas yang lebih baik. Biaya setiap aktifitas dibebankan dengan lebih akurat dan terperinci kedalam produk atau jasa sehingga lebih mudah ditelusuri. Selain itu dengan metode ini manajemen dapat menganalisis hasil dari suatu aktivitas, sehingga dapat memberikan dasar keputusan yang lebih akurat karena informasi dalam metode ini lebih detail. 26

31 Terdapat selisih harga antara perhitungan tarif rawat inap metode ABC dengan metode yang digunakan RSUD Sunan Kalijaga saat ini. Pada kelas VIP A dan VIP B harga tarif rawat inap lebih besar dari perhitungan ABC sehingga terdapat selisih yang besar sedangkan pada kelas I, II, dan III terdapat selisih kurang karena harga yang berlaku lebih rendah dari perhitungan menggunakan metode ABC. Sebaiknya semua Rumah sakit hendaknya mempertimbangkan untuk mempergunakan metode ABC dalam perhitungan tarif unit costnya karena perhitungan ini lebih tepat dan akurat serta data yang disajikan adalah data yang sesungguhnya. Referensi Chikitta Unit Cost. diunduh tanggal 27 November 2016 Lubis, Ade Fatma Ekonomi Kesehatan. Medan: USU Press Nurhayati Perbandingan Sistem Biaya Tradisional Dengan Sistem Biaya ABC. Sumatera Utara: USU Digital Library Putri, Maretandra Inri Analisis Perhitungan Tarif Rawat Inap Rumah Sakit dengan Metode Activity Based Costing di RSUD Sunan Kalijaga Demak [pdf]. diunduh tanggal 27 November MANAJEMEN LOGISTIK 27

32 Menurut Lukas Dwiantara dan Rumsari H.S (2004), logistik adalah segala sesuatu yang berwujud dan dapat diperlakukan secara fisik atau tangible, baik yang digunakan untuk menyelenggarakan kegiatan pokok maupun kegiatan penunjang. Menurut Yolanda M. Siagian (2005) logistik merupakan bagian dari proses supply chain yang berfungsi untuk merencanakan, melaksanakan, serta mengontrol secara efektif dan efisien dalam mengadakan, mengelola, dan menyimpan barang, atau mengatur aliran barang dari awal perencanaan hingga titik konsumsi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Dari beberapa pendapat para ahli tersebut dapat disimpulkan bahwa logistik adalah segala sesuatu yang berwujud dan dikendalikan alirannya secara efektif dan efisien dari awal perencanaan hingga titik konsumsi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Berdasarkan kegiatan yang dilaksanakan oleh suatu organisasi atau instansi, logistik dapat dibedakan sesuai kegunaannya, salah satunya logistik medis yang digunakan untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada pasien. Sesuai dengan Undang-Undang nomor 58 tahun 2014 logistik medis merupakan sediaan berupa obat, bahan medis habis pakai, serta alat kesehatan yang digunakan untuk memberikan tindakan medis. Alat kesehatan berbeda dengan bahan medis habis pakai. Alat kesehatan adalah instrumen, aparatus, mesin dan/ atau implan yang tidak mengandung obat, yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis, menyembuhkan dan meringankan penyakit, merawat orang sakit, memulihkan kesehatan manusia, dan/ atau membentuk struktur atau memperbaiki fungsi tubuh. Sedangkan bahan medis habis pakai adalah alat kesehatan yang ditujukan untuk digunakan satu kali pakai, yang daftar produknya diatur dalam peraturan perundangundangan (Kementerian Kesehatan RI, 2014). USIA TEKNIS ALAT KESEHATAN 28

33 Usia teknis adalah lama waktu suatu alat dapat digunakan secara teknis (Evans dan Cooper, 2010). Setiap alat kesehatan memiliki usia teknis yang berbeda-beda tergantung cara pemakaian alat maupun pemeliharaan alat (Kementerian Kesehatan RI, 2015). Usia teknis alat kesehatan harus diperhatikan sebagai tolak ukur efektivitas penggunaan alat kesehatan. USIA EKONOMIS ALAT KESEHATAN Usia ekonomis adalah lama waktu suatu alat dapat digunakan dan masih menguntungkan secara ekonomis (BPKP, 2017). Nilai ekonomis suatu alat dapat menentukan biaya penyusutan suatu alat yang merupakan aktiva tetap. Salah satu penetuan biaya penyusutan suatu alat atau mesin dapat menggunakan metode garis lurus, yaitu suatu metode perhitungan biaya penyusutan pertahun yang relatif tetap (BPKP, 2017). Berikut rumus perhitungan biaya penyusutan alat dengan metode garis lurus: Biaya Penyusutan = Nilai Investasi Nilai Sisa Usia Ekonomis Nilai investasi pada rumus tersebut merupakan harga awal suatu alat atau mesin, sedangkan nilai sisa pada rumus tersebut merupakan harga akhir dari alat atau mesin tersebut (BPKP, 2017). A. ANALISIS ABC Analisis ABC merupakan salah satu metode pada manajemen persediaan. Analisis ABC didasarkan pada konsep Hukum Pareto (Ley de Pareto) yang menyatakan bahwa bagian yang memiliki persentase terkecil, yaitu 20% memiliki pengaruh persentase terbesar, yaitu 80%. Konsep tersebut selanjutnya dikembangkan oleh Ford Dickie dari 29

34 General Electric sekitar tahun 1940-an menjadi konsep ABC dalam klasifikasi barang persediaan (Kusnadi, 2009) Pada analisis ABC persediaan barang dikelompokan dalam 3 kelas dengan persentase yang berbeda. Kelompok dari masing-masing kelas tersebut sebagai berikut (Quick et al., 2012, dalam Pujawati, 2015): 1. Kelompok A (Always) Persediaan pada kelompok A memiliki kuantitas 10% - 20% dengan persentase kumulatif investasi tertinggi yaitu 70% - 80% dari total investasi persediaan yang diadakan. 2. Kelompok B (Better) Persediaan pada kelompok B memiliki kuantitas 20% - 40% dengan persentase kumulatif investasi cukup tinggi yaitu 15% - 20% dari total investasi persediaan yang diadakan. 3. Kelompok C (Control) Persediaan pada kelompok C memiliki kuantitas 60% dengan persentase kumulatif investasi terendah yaitu 5% - 15% dari total investasi persediaan yang diadakan. Penentuan kelompok A, B, dan C berdasarkan analisis ABC dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut (Wahyuni, 2015): 1. Lakukan pendataan jumlah unit pada setiap jenis barang. 2. Lakukan pendataan harga per unit pada setiap jenis barang. 3. Lakukan perhitungan total dana investasi pada masing-masing barang dengan mengalikan jumlah unit dengan harga per unit barang. 30

35 4. Lakukan perangkingan pada setiap jenis barang sesuai dengan total dana investasi, dimulai dari total dana investasi terbesar hingga yang terkecil. 5. Lakukan perhitungan persentase kumulatif nilai investasi barang dari total nilai investasi pada masing-masing jenis barang. 6. Klasifikasikan kelompok jenis barang berdasarkan persentase kumulatif nilai investasi barang sesuai dengan analisis ABC. Pada analisis ABC pengendalian barang dititik beratkan pada kelompok A dikarenakan kelompok A bernilai strategis bagi perusahaan. Ketidaktepatan dalam menajemen kelompok A dapat berdampak besar bagi kelangsungan perusahaan. B. MANAJEMEN LOGISTIK RUMAH SAKIT Berdasarkan Undang- Undang nomor 44 tahun 2009 tentang rumah sakit menyatakan bahwa rumah sakit sebagai suatu institusi penyedia pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna, baik promotif, preventif, kuratif, maupun rehabilitatif, dengan menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Pada pelaksanaan pelayanan kesehatan tersebut diperlukan penyediaan logistik medis sebagai penunjang setiap tindakan medis yang dilakukan. Logistik medis seperti obat, bahan habis pakai, alat kesehatan, reagen, dan medical supply memiliki peranan lebih dari 90% dalam pemberian pelayanan kesehatan di rumah sakit. Bahkan, perbekalan farmasi seperti, obat dan bahan habis pakai memberikan kontribusi 50% dari seluruh pendapatan rumah sakit (Suciati dan Adisasmito, 2006). Agar pengadaan dan penggunaan logistik medis menjadi efektif dan efisien sehingga mampu menghasilkan keuntungan yang optimal diperlukan manajemen logistik yang baik dan benar sebagai suatu usaha pengendalian logistik medis di rumah sakit. 31

36 Manajemen logistik yang merupakan suatu proses supply chain memiliki fungsi pada perencanaan, pelaksanaan, serta pengendalian guna mencapai efisiensi dan efektivitas penyimpanan dan aliran barang, pelayanan dan informasi terkait dari titik permulaan (point of origin) hingga titik konsumsi (point of consumption) dalam tujuannya untuk memenuhi kebutuhan para pelanggan (Roos, 2016). Salah satu metode manajemen logistik medis yang aplikatif dalam mencapai keefektifan dan efisiensi aliran barang, khususnya pada fungsi perencanaan dan pengadaan logistik medis, serta fungsi pengawasan penggunaan obat, adalah dengan melakukan analisis ABC indeks kritis. Oleh karena itu, pada penulisan ini akan membahas Analisis ABC Indeks Kritis sebagai Metode Manajemen Logistik Medis di Rumah Sakit. Analisis ABC indeks kritis merupakan suatu metode manajemen logistik medis yang digunakan untuk meningkatkan efisiensi penggunaan dana pada pengadaan logistik medis di rumah sakit dengan melakukan pengelompokan logistik medis, baik perbekalan farmasi seperti obat dan bahan habis pakai, alat kesehatan, reagen, serta medical supply, berdasarkan perhitungan nilai pakai, nilai investasi, dan nilai kritis atau dampak yang diberikan suatu logistik medis bagi kesehatan. (Suciati dan Adisasmito, 2006). Pada metode ini terdapat 3 kelompok persentase pada masing- masing kriteria perhitungan nilai indeks kritis, yaitu kelompok A dengan persentase 70-80%, kelompok B dengan persentase 15-20%, dan kelompok C dengan persentase 5-15% (Quick et al, 2012). Terdapat 4 langkah dalam melakukan analisis ABC indeks kritis yaitu, mulai dari menghitung nilai pakai, menghitung nilai investasi, menentukan nilai kritis, hingga akhirnya ditentukannya nilai indeks kritis suatu logistik medis. Berikut pemaparan langkah- langkah analisis data logistik medis berdasarkan metode ABC indeks kritis: 32

37 1. Melakukan Perhitungan Nilai Pakai Perhitungan nilai pakai dilakukan dengan menghitung total pemakaian obat atau jenis logistik medis lainya dalam kurun waktu 1 tahun. Data pemakaian logistik medis dikelompokkan berdasarkan jumlah pemakaian yang diurutkan dari pemakaian terbesar sampai yang terkecil. - Kelompok A adalah kelompok obat dengan pemakaian 70% dari keseluruhan pemakaian obat. - Kelompok B adalah kelompok obat dengan pemakaian 20% dari keseluruhan pemakaian obat. - Kelompok C adalah kelompok obat dengan pemakaian 10% dari keseluruhan pemakaian obat. Misalkan pada suatu rumah sakit terdapat 1007 item obat yang kemudian dikelompokkan berdasarkan nilai pakainya. - Kelompok A: Terdapat 124 item (12, 31%) dari total item obat di instalasi farmasi dengan jumlah pemakaian (69, 10%) dari jumlah pemakaian obat seluruhnya. - Kelompok B: Terdapat 176 item (17, 48%) dari total item obat di instalasi farmasi dengan jumlah pemakaian (21,04%) dari jumlah pemakaian obat seluruhnya. - Kelompok C: Terdapat 707 item (70, 21%) dari total item obat di instalasi farmasi dengan jumlah pemakaian (9, 86%) dari jumlah pemakaian seluruhnya. 33

38 Tabel 2.1. Pengelompokan Obat dengan Analisis ABC berdasarkan Nilai Pemakaian Periode Januari- Desember 2004 Kelompok Jumlah Obat Persentase (%) Jumlah Pemakaian Persentase (%) A , ,10 B , ,04 C , ,86 Jumlah ,00 Sumber: Susi dan Wiku, 2006 Note: Perhitungan ini juga dapat dilakukan pada jenis logistik medis lainnya. 2. Melakukan Perhitungan Nilai Investasi Perhitungan nilai investasi dilakukan dengan menghitung total investasi setiap jenis obat atau jenis logistik medis lainya yang diurutkan dari nilai investasi terbesar sampai yang terkecil. - Kelompok A adalah kelompok obat dengan nilai investasi 70% dari total investasi obat. - Kelompok B adalah kelompok obat dengan nilai investasi 20% dari total investasi obat. - Kelompok C adalah kelompok obat dengan nilai investasi 10% dari total investasi obat. 34

39 Misalkan pada suatu rumah sakit terdapat 1007 item obat yang kemudian dikelompokkan berdasarkan nilai investasinya. - Kelompok A: Terdapat 76 item (7, 55%) dari total item obat di instalasi farmasi dengan jumlah nilai investasi sebesar Rp , 00 (70, 16%) dari nilai investasi obat seluruhnya. - Kelompok B: Terdapat 169 item (16, 78%) dari total item obat di instalasi farmasi dengan jumlah nilai investasi sebesar Rp , 00 (20, 21%) dari nilai investasi obat seluruhnya. - Kelompok C: Terdapat 76 item (7, 55%) dari total item obat di instalasi farmasi dengan jumlah nilai investasi sebesar Rp , 00 (9, 64%) dari nilai investasi obat seluruhnya. Tabel 2.2. Pengelompokan Obat dengan Analisis ABC berdasarkan Nilai Investasi Periode Januari- Desember 2004 Kelompok Jumlah Obat Persentase (%) Nilai Investasi Persentase (%) A 124 7, ,16 B , ,21 C , ,64 Jumlah ,00 Sumber: Susi dan Wiku, 2006 Perhitungan ini juga dapat dilakukan pada jenis logistik medis lainnya. Dari data pengelompokan tersebut dapat diketahui persentase nilai investasi masing- masing kelompok obat. Pada kelompok obat dengan nilai investasi besar yaitu kelompok A (70, 16%), dapat dikendalikan pengadaannya dengan menekan jumlah stok atau pembelian barang, tetapi frekuensi pembelian ditingkatkan atau dilakukan lebih sering. 35

40 3. Menentukan Nilai Kritis Pada tahap ini obat dikelompokan berdasarkan nilai kritis obat atau manfaat terapetik obat terhadap kesehatan pasien dengan mempertimbangkan efisiensi penggunaan dana yang ada. Penentuan nilai kritis obat dilakukan oleh tenaga ahli, yang tentu sifat penilaiannya subjektif sesuai dengan pengetahuan atau wawasan tenaga ahli. Berdasarkan nilai kritisnya obat dikelompokan ke dalam 3 kelompok yaitu, - Kelompok X, merupakan kelompok obat yang sangat essensial atau vital dengan manfaat terapetik 70% untuk memperpanjang hidup, untuk mengatasi penyakit penyebab kematian ataupun untuk pelayanan pokok kesehatan. Pada kelompok ini kekosongan obat tidak dapat ditoleransi. - Kelompok Y, merupakan kelompok obat essensial dengan manfaat terapetik 20%. Kelompok obat ini juga merupakan obat yang bekerja pada sumber penyakit, atau logistik farmasi yang banyak digunakan dalam pengobatan penyakit terbanyak. Pada kelompok ini kekosongan obat dapat ditoleransi kurang dari 48 jam. - Kelompok Z, merupakan kelompok obat non-essensial dengan manfaat terapetik 10%, yang juga sebagai obat penunjang agar tindakan atau pengobatan menjadi lebih baik, untuk kenyamanan, atau untuk mengatasi keluhan. Pada kelompok ini kekosongan obat dapat ditoleransi lebih dari 48 jam. 36