Rencana Operasional Tahunan Ulasan tentang Indonesia

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Rencana Operasional Tahunan 2009 10 Ulasan tentang Indonesia"

Transkripsi

1 Rencana Operasional Tahunan Ulasan tentang Indonesia

2 Daftar Isi Pesan dari Menteri dan Sekretaris Parlemen iv Kata Pengantar dari Ketua Umum dan Ketua Pelaksana 1 Pokok-pokok kegiatan 2 Program penelitian dan pengembangan 8 Papua Nugini dan negara-negara Kepulauan Pasifik 10 Papua Nugini 11 Negara-negara Kepulauan Pasifik 19 Asia Tenggara 27 Indonesia 28 Vietnam 40 Filipina 46 Timor Leste 52 Kamboja 54 Laos 60 Thailand 66 Myanmar 67 Asia Selatan dan Timur Tengah 69 India 70 Pakistan 75 Bangladesh 79 Negara-negara Asia Selatan dan Timur Tengah lainnya (Bhutan, Afghanistan, Irak) 80 Asia Utara 82 China 83 Afrika Selatan 87 Afrika Selatan 88 Program multilateral 91 Peningkatan kapasitas: pelatihan dan pendidikan 94 Program pengkajian dampak penelitian 96 Mengkomunikasikan hasil-hasil penelitian 98 Manajemen portfolio 100 Lampiran-lampiran 101 Lampiran 1a: Strategi sektoral ACIAR untuk tahun Lampiran 1b: Masalah-masalah terkait yang harus ditanggapi pada tahun Lampiran 1c: Fokus per negara untuk program Litbang ACIAR tahun Lampiran 1d: Keseimbangan portfolio proyek ACIAR: desain dan perampungan proyek 112 Lampiran 1e: Keterlibatan ACIAR dengan organisasi non-pemerintah dan kemasyarakatan 113 Lampiran 2: Manfaat bagi Australia 114 Lampiran 3: Indikator perkembangan dunia terpilih 119 Lampiran 4: Indikator produksi tanaman, hewan ternak dan perikanan yang utama dengan negara mitra 121 Lampiran 5: Indikator kehutanan yang utama untuk negara-negara mitra 127 Lampiran 6: Akronim dan singkatan 128 Indeks 129 Direktori Korporasi 132 iii

3 Pokok Kegiatan Fitur utama Perluasan program ACIAR sampai Pendanaan ACIAR yang berasal dari Anggaran Federal pada tahun akan meningkat menjadi $63.64 juta dari sebelumnya $52.33 juta pada tahun Prakiraan peningkatan tersebut dalam Pernyataan Portfolio Anggaran ACIAR adalah sebagai berikut: Prakiraan anggaran $m Dana-dana tambahan ini akan dialokasikan untuk empat program utama: Pengamanan ketahanan pangan dan adaptasi penanggulangan perubahan iklim pada sistem pertanian berbasis padi di Kawasan Asia Selatan dan Asia Tenggara (Inisiatif 1 dan 2) Mengeksploitasi peluang pengembangan produk-produk pertanian, kehutanan dan perikanan bernilai tinggi di negara-negara Kepulauan Pasifik (Inisiatif 3) Meningkatkan dukungan finansial bagi Kelompok Konsultatif Penelitian Pertanian Internasional (CGIAR) (Inisiatif 4). Sebagai tambahan, ACIAR juga akan mengembangkan inisiatif sistem pertanian berbasis jagung di kawasan Afrika Selatan dan Timur. Tambahan dana untuk proyek yang berjangka waktu empat tahun ini akan dialokasikan selama tahun melalui Program Bantuan Ketahanan Pangan yaitu Inisiatif Pengembangan Pedesaan. Inisiatif 1: Mengawal ketahanan pangan pada sistem pertanian berbasis padi di Kawasan Asia Selatan dan Asia Tenggara Penelitian merupakan suatu bagian penting dari solusi untuk mengurangi ketergantungan pada bantuan pangan serta meningkatkan produksi tanaman dan ternak di dunia yang terus berkembang. Terdapat pula sejumlah tantangan bagaimana caranya dapat meningkatkan produksi pangan dengan sedikit dampak pada lingkungan. Berdasarkan kedua tema berikut ini, maka diusulkan dilakukannya penelitian biofisika dan penelitian kebijakan, melalui peningkatan kapasitas dan pelatihan. Meningkatkan produktivitas sistem pertanian berbasis padi. Upaya-upaya untuk mengaplikasikan teknologiteknologi akan lebih diintensifkan guna mempercepat peningkatan produktivitas beberapa jenis tanaman pokok, dimana diciptakan pula suasana yang kondusif bagi petani untuk melaksanakannya. Karena sistem pertanian berbasis padi merupakan dasar dari produksi bahan pangan pokok di banyak negara Asia, fokus akan lebih diberikan pada padi yang ditanam bersama dengan gandum, jagung, biji-bijian serta sejumlah komponen yang lainnya. Penekanannya adalah pada sistem tanam padi tadah hujan dan irigasi. Capaian yang ingin dituju adalah meningkatnya produksi ternak dan sistem integrasi tanaman yang akan memaksimalkan peluang untuk peningkatan pendapatan dan produktivitas sistem pertanian secara umum. Dalam kerangka pendekatan ini, strategi utama yang digunakan mencakup: mengintensifkan sistem produksi padi melalui peningkatan jumlah tanaman yang ditanam pada lahan yang sama setiap tahunnya; meningkatkan hasil panenan melalui perbaikan penggunaan air dan nutrisi secara efisien; Membantu memenuhi kebutuhan protein hewani yang semakin meningkat melalui integrasi ternak yang lebih baik. Memperkuat pengaturan kebijakan dan institusi yang berdampak pada sistem pertanian berbasis padi. Sebagai upaya tambahan dalam rangka memperkuat jaring keselamatan bagi masyarakat yang paling miskin melalui bantuan yang terkait dengan pangan, kerjasama dalam hal opsi-opsi kebijakan sangatlah penting guna memperkuat ketahanan pangan. Kerjasama penelitian yang dilakukan secara langsung dengan mitra-mitra pemerintah merupakan suatu cara yang efektif untuk memastikan bahwa perubahan kebijakan sebagai bentuk tanggapan atas masalah-masalah ketahanan pangan adalah diambil berdasarkan bukti-bukti yang ada. Inisiatif 2: Membantu sistem produksi tanaman dan ternak di kawasan Asia Selatan dan Asia Tenggara dalam menanggapi perubahan iklim Pada tahun ACIAR mulai merancang suatu program adaptasi terhadap perubahan iklim pada daerah-daerah tadah hujan di Laos, Kamboja, Bangladesh dan beberapa wilayah di India. Secara khusus program ini tidak hanya menyasar pada penggunaan sumberdaya air secara lebih efisien, namun juga termasuk peramalan cuaca, simulasi tanaman dan pengembangan kapasitas. Intervensi berdasarkan ujicoba di lapangan, seleksi varietas-varietas baru dan simulasi tanaman akan membantu mengembangkan sistem rotasi tanaman yang berkelanjutan dan semakin produktif yang kemudian dipadukan secara lebih baik guna mengatasi pergeseran musim hujan. Kiranya penting juga dilakukan perbaikan sistem peramalan cuaca sehingga memungkinkan adanya rekomendasi-rekomendasi khusus pada masing-masing lokasi sehingga dapat mengembangkan sistem tanam yang lebih lentur. Penggunaan kelembaban residu yang lebih baik, curah hujan yang terjadi di luar musim atau irigasi pendukung yang 2

4 terbatas akan memungkinkan dilakukannya musim tanam kedua pada situasi dimana tanah akan bero (dalam kondisi tidak ditanami) untuk beberapa bulan berikutnya. Pada tahun program ini akan diperluas secara geografis ke sistem irigasi pertanian berbasis padi di Delta Sungai Mekong di Vietnam sebagai negara penghasil beras. Vietnam sebagai eksportir beras terbesar kedua di dunia, yang terletak di kawasan Asia Tenggara, merupakan negara yang paling terancam dengan naiknya permukaan air laut akibat perubahan cuaca. Program ini dicanangkan sebagai antisipasi yang akan mendukung pengembangan plasma nutfah padi yang tahan terendam air dan kekeringan, seperti halnya penyempurnaan sistem pertanian yang akan menyasar secara lebih baik pada penggunaan pupuk dan mengurangi emisi gas rumah kaca. Tergantung pada ketersediaan dananya, suatu rancangan inisiatif yang lebih luas mengenai perubahan cuaca akan mulai dilakukan tahun , dengan memperluas penekanan awalnya pada mitigasi gas rumah kaca terhadap sektor pertanian. Hal ini meliputi misalnya pengurangan penggunaan energi melalui adopsi sistem konservasi pertanian yang memberikan manfaat tambahan seperti memperkuat tangkapan karbon pada tanah-tanah pertanian, mengurangi penggunaan air serta membatasi tumbuhnya gulma. Fokus kedua dari usulan program yang diperluas pada tahun akan mencakup penelitian kebijakan. Kegiatankegiatan yang terkait dengan dampak perubahan iklim telah banyak dilakukan di negara-negara Asia, namun kapasitas untuk meneliti adaptasi terhadap perubahan iklim itu sendiri masih lemah, dan kapasitas metode akunting GHG masih belum berkembang. Pada tingkatan petani berskala kecil, hal-hal yang memicu pengaplikasian inovasi-inovasi dalam proses adaptasi terhadap perubahan iklim atau mitigasi adalah dengan memperbaiki produktivitas tanaman dan ternak serta penggunaan biaya yang lebih rendah. Namun demikian, ada kendala-kendala seperti misalnya subsidi pupuk dan pemberian subsidi pada tanaman-tanaman yang membutuhkan banyak air, yang harus diatasi dengan cara melakukan analisa kebijakan yang tepat. Penelitian akan dilakukan pada pengalokasian air dan analisa kebijakan air pada skala penampungan dan bagaimana skema perdagangan emisi dapat memberikan insentif bagi kegiatan mitigasi emisi gas rumah kaca dalam situasi semacam ini. Inisiatif 3: Mengeksploitasi peluang bagi pengembangan produk-produk pertanian, kehutanan dan perikanan yang bernilai tinggi di negara-negara Pasifik Walaupun kondisi produksinya cocok dan bebas dari banyak hama dan penyakit, negara-negara di Kepulauan Pasifik mempunyai sejumlah tantangan termasuk jauhnya jarak dari pasar-pasar, produksi yang kecil dan tidak teratur, biaya transportasi yang tinggi, penentuan harga yang semakin rendah, perpindahan tenaga kerja terdidik, semakin menipis dan memburuknya sumberdaya, dan resiko-resiko akibat perubahan cuaca. Namun demikian telah dikembangkan pasar ekspor yang menguntungkan bagi produk-produk yang disasar, dan terdapat kebutuhan sayur-sayuran dan produkproduk budidaya perikanan bernilai tinggi di dalam negeri yang cukup besar. Inisiatif ini akan memperkuat keteraturan produksi (dalam segi kuantitas dan ketepatan waktu) dan dengan menggunakan biaya yang terjangkau serta kualitas produksi yang konsisten pada produk-produk yang disasar. Usulan program penelitian dan pengembangan akan mengadopsi pendekatan mata rantai nilai yang dipicu oleh kebutuhan yaitu: memastikan dan mengidentifikasi peluang-peluang bagi beragam produk dan produk turunannya yang bernilai tinggi di Pasifik berdasarkan analisa pasar internasional secara rinci mengidentifikasi dan mengembangkan strategi-strategi untuk mengatasi kendala-kendala rantai suplai, dengan memfokuskan diri pada pengembangan keterlibatan antara petani, agribisnis dan pelaku lainnya di pasar mengembangkan kapasitas penelitian dan pengembangan serta organisasi agribisnis di kawasan Pasifik yang akan melakukan penelitian dan pengembangan pada area-area di atas. Inisiatif 4: Meningkatkan dukungan finansial pada Pusat Penelitian Pertanian Internasional (CGIAR) Pusat-Pusat Penelitian Pertanian International (IARCSs) terdiri dari institusi-institusi yang dibiayai melalui kesepakatan CGIAR ditambah Pusat-Pusat tak terikat yang juga memiliki mandat secara global. Menurut peraturan nomor 5 dari perundangan terkait, salah satu fungsi ACIAR adalah mendanai pusat-pusat penelitian pertanian. IARCs memiliki kemampuan penelitian dan rekam jejak yang baik dalam hal pelaksanaan manfaatnya, khususnya dalam perbaikan dan diversifikasi tanaman, dimana telah dicapai tingkat keuntungan yang sangat tinggi. Sebagai lanjutan adanya pengkajian ulang mode operasinya pada tahun 2008, secara prinsip CGIAR mendukung suatu usulan reformasi terintegrasi pada pertemuan umum tahunannya. Selama tahun 2009, akan diselesaikan rincian operasional agenda reformasi yang pelaksanaannya dimulai pada awal Sebagai bagian dari Program Bantuan Internasional Ketahanan Pangan melalui Inisiatif Pengembangan Pedesaan yang dicanangkan pada bulan Mei 2009, Pemerintah Australia memutuskan untuk meningkatkan anggarannya secara signifikan untuk mendukung reformasi CGIAR mulai tahun Dukungan tersebut adalah sebagai berikut: $m Dukungan ACIAR saat ini terhadap CGIAR mencapai sekitar $11 juta per tahun. Dengan adanya penambahan ini akan dihasilkan dukungan sampai dua kali lipat selama kurun waktu empat tahun ke depan. Investasi Pemerintah Australia yang semakin meningkat pada CGIAR akan memberikan kontribusi pada produktivitas global serta memberikan kesempatan untuk membangun keterkaitan yang lebih kuat dan keterlibatan yang semakin luas dengan Pusat-Pusat dalam upaya pembangunan itu sendiri. Pokok Kegiatan 3

5 Pokok Kegiatan Prioritas program pada Negara-negara mitra utama pada tahun Papua Nugini Mengatasi kendala-kendala sosial, budaya dan kebijakan pada proses adopsi teknologi-teknologi pertanian Penguatan pendapatan petani kecil dengan memberikan penekanan pada produksi yang lebih baik, kualitas dan pemasaran dari: - tanaman-tanaman ekspor, hortikultura dan akarakaran - usaha perikanan budidaya berskala kecil di pedesaan - sistem kehutanan dan wanatani Pengelolaan sumberdaya-sumberdaya hutan dan perikanan secara lestari Biosekuritas dan pengendalian hama dan penyakit Pengembangan kapasitas institusi dan perorangan Kemitraan yang kuat dengan AusAID dalam proses perencanaan program Negara-negara kepulauan Pasifik (fokus pada Kepulauan Solomon, Samoa, Tonga, Vanuatu, Fiji dan Kiribati, bekerja baik dengan organisasi regional Pasifik maupun masing-masing negara) Perbaikan dalam hal ketahanan pangan dan nutrisi, dengan memberikan penekanan pada bahan pangan pokok, buah dan sayur-sayuran Kesinambungan program pertanian terpadu, komunitas perikanan budidaya dan perikanan laut Pengkajian cadangan ikan dan perencanaan penggunaan sistem perikanan pantai secara lestari Penghargaan terhadap sumberdaya dan analisa ekonomi pada perikanan berskala kecil maupun komersial Domestikasi dan proses pertambahan nilai pada tanamantanaman hutan multi guna dan wanatani Ekspansi program yang cukup besar guna mendukung inisiatif-insiatif baru tersebut mencakup: - Penelitian untuk meningkatkan keuntungan pada sektor tanaman/perkebunan di Kepulauan Solomon, khususnya pada tanaman kelapa sawit dan kakao - Alih teknologi pertanian dan pembangunan kapasitas; penguatan program beasiswa pasca sarjana dari Universitas Pasifik Selatan - Peluang untuk meningkatkan produk-produk pertanian, kehutanan dan perikanan yang bernilai tinggi bagi pasar domestik maupun pasar ekspor Indonesia (fokus pada wilayah Indonesia Timur, Jawa dan beberapa bagian Sumatra) Penyempurnaan opsi-opsi kebijakan untuk mendukung pengembangan kewirausahaan di pedesaan Penanganan biosekuritas dan hama serta penyakit pada tanaman dan ternak Pengembangan industri hortikultura yang berdaya saing Pengembangan agribisnis pada perkebunan, perikanan budidaya dan sistem integrasi tanaman-ternak Pengelolaan sumber daya perikanan (jenis-jenis ikan bersama, perikanan ilegal) dan kehutanan (pengaturan kebijakan bagi mitigasi perubahan iklim) secara lestari Merancang dan merencanakan pelaksanaan Prakarsa Pengembangan Agribisnis Skala Kecil tahap kedua yang didanai oleh AusAID di kawasan Indonesia Timur Pergeseran penekanan kerjasama teknis dari tahap rehabilitasi ke arah peningkatan produktivitas dan peluang keuntungan pada sektor pertanian dan perikanan budidaya di Aceh Vietnam (fokus pada pesisir tengah bagian selatan, pegunungan di bagian barat laut Delta Sungai Mekong dan pantai di bagian timur laut (perikanan)) Mempertahankan daya saing pasar dan kelenturan terhadap tantangan biosekuritas Pengembangan industri perikanan budidaya yang bernilai lebih tinggi dan produk-produk hutan tanaman Pengelolaan tanah dan sumber daya air bagi terciptanya sistem yang menguntungkan dan kelestarian pertanian di wilayah pesisir tengah bagian selatan di Vietnam Pengurangan tingkat kemiskinan melalui keterlibatan pasar bagi para petani kecil di wilayah dataran tinggi bagian barat laut Penelitian-penelitian guna membantu proses adaptasi terhadap perubahan iklim dan menjaga tingkat produktivitas pada sistem pertanian berbasis padi di Delta Mekong Filipina (fokus pada Filipina Selatan termasuk kawasan Mindanao dan Visayas bagian utara dan selatan) Meningkatkan daya saing pasar untuk produk buahbuahan, sayuran, dan perikanan Pengelolaan lahan berbasis petani dan sumber daya air bagi sistem pertanian yang menguntungkan dan berkelanjutan Mengidentifikasi dan mengatasi kendala-kendala kebijakan dan teknis dalam rangka pengadopsian hasil penelitian Mengidentifikasi kendala-kendala agribisnis dan teknis terutama dalam kaitannya dengan keterlibatan usaha kecil & menengah (UKM) di bidang usaha peternakan yang menguntungkan Kamboja (fokus di propinsi-propinsi bagian selatan (Kampot, Takeo, Kandal, Prey Veng dan Kampong Cham), dan propinsi-propinsi yang dipilih di Tonle Sap (Kampong Thom dan Siem Reap) dan propinsi-propinsi di bagian barat laut (Battambang dan Pailin)) Mempertahankan produktivitas sistem pertanian berbasis padi, termasuk memperbaiki varietas dan sistem produksi yang kuat untuk padi yang ditanam langsung dari bulirnya, irigasi dan lingkungan di dataran rendah Pengelolaan air, tanah dan kandungan hara yang lebih baik Peningkatan pendapatan dan pakan yang lebih baik melalui diversifikasi pertanian yang mengarah kepada hasil tanaman non-padi, hortikultura dan ternak ruminansia 6

6 Pengembangan kapasitas bagi sistem pertanian berbasis padi di Kamboja guna menanggapi perubahan iklim Pengelolaan komponen penelitian dan penyuluhan Program Rantai Nilai Pertanian Kamboja (CAVAC) yang didanai oleh AusAID Pembangunan kapasitas institusi dan individu Laos (fokus pada propinsi-propinsi di dataran tinggi bagian utara termasuk Vientiane, Savannakhet dan Champasack) Pengembangan alternatif-alternatif terhadap pergeseran sistem tanam di daerah dataran tinggi, khususnya bidang peternakan dan kehutanan Diversifikasi pertanian guna meningkatkan produktivitas pada sistem pertanian di dataran rendah, khususnya pada sistem berbasis padi dan perikanan sungai dan darat Penelitian untuk mengembangkan kapasitas pada sistem pertanian berbasis padi di Laos sebagai tanggapan terhadap perubahan iklim Pembangunan kapasitas institusi dan individu Timor Leste (fokus pada bantuan yang dapat diaplikasikan guna memenuhi ketahanan pangan, pengurangan tingkat kemiskinan dan pembangunan kapasitas) Pengkajian dan pelepasan varietas tanaman baru untuk memperkuat ketahanan pangan dan nutrisi Pembangunan kapasitas peneliti-peneliti bidang pertanian pada Universitas Nasional Timor Leste dan Departemen Pertanian, Kehutanan dan Perikanan India (fokus pada kerjasama kebijakan dan bioteknologi dengan institusi di tingkat pusat dan pengelolaan sumber daya air di plateu bagian tengah /Andhra Pradesh) Penerapan seleksi berdasarkan DNA sebagai salah satu cara dalam pengembangan tanaman gandum Pengelolaan masalah air dalam pertanian guna memperbaiki kehidupan pada area tadah hujan Penelitian opsi-opsi kebijakan perdagangan dan reformasi pasar dalam bidang agribisnis Pakistan (fokus di daerah Punjab, Sindh dan propinsi-propinsi terluar di wilayah barat laut) Program Keterkaitan Sektor Pertanian - pengembangan produksi mangga dan jeruk yang lebih produktif dan mampu bersaing serta sistem pemasarannya - peningkatan pendapatan pada petani susu Pengelolaan sumberdaya lahan dan air bagi usaha-usaha produktif yang lebih berkelanjutan Bangladesh (fokus pada bidang agronomi dan kendala-kendala biotik pada produksi tanaman berskala luas) Adopsi pilihan-pilihan sistem tanam musim dingin guna mengintensifkan dan memberikan keanekaragaman sistem pertanian berbasis beras, dengan fokus pada kelangsungan ketahanan pangan Perluasan penelitian untuk mendukung produktivitas sistem pertanian berbasis biji-bijian yang semakin meningkat Adaptasi perubahan iklim melalui sistem peramalan kemampuan tanaman yang lebih baik pada kondisi lingkungan yang bermacam-macam, dalam konteks kelangsungan ketahanan pangan China (fokus pada propinsi-propinsi di kawasan China barat laut dan daerah otonomi Tibet) Produksi pertanian pada sistem integrasi tanaman-ternak di area tadah hujan secara berkelanjutan Penelitian kebijakan sebagai dampak dari pengembangan perdagangan China bagi para petani kecil Afrika Selatan dan Utara Meningkatkan keuntungan dan kelestarian sistem pertanian tanaman dan ternak Merancang dan melaksanakan program yang sudah diperluas untuk mendukung peningkatan produktivitas petani berskala kecil pada sistem pertanian berbasis jagung Pokok Kegiatan 7

7 Indonesia Statistik kunci Pendapatan Kotor Domestik per kapita (US$) 1,869 Populasi (juta) Pendanaan Bilateral riil $10.64m Alokasi bilateral $9.74m Biaya bilateral tahun $8.03m Biaya bilateral + multilateral tahun $11.20m Manajer Mr Julien de Meyer, Manager ACIAR Indonesia Kapal-kapal penangkap ikan hiu di Lombok Manajer-manajer program yang utama: Dr Chris Barlow, Perikanan Mr Les Baxter, Hortikultura Dr Doug Gray, Kesehatan Hewan Dr Russell Haines, Kehutanan Dr Simon Hearn, Kebijakan Pengembangan Pertanian Dr Peter Horne, Sistem Produksi Peternakan Mr David Shearer, Agribisnis Prakarsa Pengembangan Agribisnis Skala Kecil (ACIAR SADI): Dr John Skerritt, Direktur, ACIAR SADI Dr Robert Caudwell, Ahli Pengembangan Institusi, ACIAR SADI Strategi jangka menengah Program Pusat Penelitian Pertanian International Australia (ACIAR) di Indonesia menekankan pada penerapan kebijakan pertanian, agribisnis serta penelitian dan pengembangan yang bersifat teknis guna mendukung pertumbuhan ekonomi pada bidang pertanian, kehutanan dan perikanan pada enam propinsi di Indonesia Timur dan beberapa bagian di Jawa dan Sumatera. Program ini akan membantu meningkatkan pendapatan petani melalui dua cara yaitu melalui penelitian yang akan meningkatkan produktivitas tanaman, ternak dan budidaya perikanan, dan melalui kebijakan dan penelitian teknis yang akan memperkuat pengembangan agribisnis terpadu dengan memfokuskan diri pada komoditas-komoditas yang bernilai tinggi yang kebutuhan pasarnya besar. Keterlibatan Prakarsa Pengembangan Agribisnis Berskala kecil (SADI), yang besarnya mencapai sekitar seperempat bagian dari keseluruhan budget pada tahun , mempunyai implikasi yang lebih luas dengan memadukan penelitian adaptif dan pergeseran sistem penelitian dengan mitra-mitra yang lainnya, yang memberikan fokus pada agribisnis dan pengembangan masyarakat pada tingkat kecamatan. Hal ini diharapkan dapat dilaksanakan pada SADI fase kedua yang akan dirancang dan dilaksanakan selama tahun Lebih jauh lagi, untuk mendukung penelitian produktivitas, kemitraan ACIAR juga akan menangani masalah-masalah yang terkait dengan penanganan hama dan penyakit, termasuk kekawatiran bersama terhadap masalah biosekuritas, proses pasca panen dan pengambangan pasar. Perlindungan terhadap sumberdaya-sumberdaya akan didukung melalui kerjasama penelitian pada aspek-aspek biosekuritas tanaman dan ternak, serta kelestarian hutan dan perikanan serta melalui penelitian kebijakan dalam kaitannya dengan keterlibatan yang efektif dengan pasar, khususnya dalam hal kebijakan pertanian domestik. Fokus ini akan diarahkan pada pengembangan pasar komoditas pertanian yang dapat berfungsi dengan baik dimana dengan adanya tanda-tanda pasar yang jelas akan memungkinkan Indonesia untuk mewujudkan peluang produksi dan perdagangan yang setara. Hal ini akan membantu mengarahkan penelitian teknis dan penyuluhan pada bidangbidang yang dapat menghasilkan keuntungan yang tinggi. ACIAR dan mitra-mitranya di Indonesia melibatkan para pengguna berikutnya termasuk misalnya kelompok penyuluh, pihak swasta dan lembaga swadaya masyarakat (LSM) selama proses pengembangan dan pelaksanaan proyek-proyeknya. ACIAR akan mendorong keterkaitan di antara badan-badan penelitian pertanian, kehutanan dan perikanan serta direktorat jenderal sebagai pelaksana kebijakan, serta akan mendukung kerjasama dengan institusi penelitian di tingkat pusat maupun propinsi, badan perencanaan serta organisasi-organisasi pelaksana lokal. Pendekatan yang diambil ACIAR dalam hal pengembangan kapasitas adalah memberikan dukungan terhadap upaya-upaya Pemerintah Indonesia dalam mengembangkan sistem penelitian pertanian berdasarkan kebutuhan. Hal ini akan dicapai melalui 28

8 kemitraan dengan program utama yang didanai oleh Bank Dunia yang akan mendukung penguatan sektor penelitian pertanian Indonesia dan pelatihan misalnya dalam bidang pengelolaan penelitian, analisa dan perancangan kegiatan percobaan, ilmu ekonomi dan sosial bagi peneliti-peneliti biofisika, partisipasi dalam hal penelitian dan penyuluhan, dan agribisnis termasuk penanganan mata rantai suplai. Indikator kinerja kunci ( ) pelajaran yang diperoleh dari pelaksanaan proyek percontohan kegiatan penelitian diintegrasikan ke dalam program-program Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP), SADI, serta diselesaikannya rancangan dan pelaksanaan komponen yang dijalankan oleh ACIAR pada SADI tahap yang ke-2 Mitra-mitra di Indonesia memperluas strategi pengembangan institusinya guna meningkatkan keterkaitan dan penyampaian hasil penelitian pertanian Analisa faktor-faktor yang mempengaruhi daya saing produk-produk utama bernilai tinggi di pasar domestik maupun internasional, misalnya mangga, manggis, cabai, bawang merah dan udang Sektor industri dan petani mengujicobakan perbaikan dalam hal produksi, penanganan hama dan penyakit, kualitas dan kemungkinan pemasaran pada pisang, jeruk, mangga dan manggis prosedur biosekuritas yang efektif untuk melindungi usahausaha individu dari flu burung diujicobakan bekerjasama dengan sektor unggas komersial berskala kecil penyebarluasan strategi-strategi pemrosesan kayu jati kepada perusahaan-perusahaan di Jawa Tengah guna mengurangi kerugian/kehilangan kayu pada proses produksi mebel usaha budidaya lobster berskala kecil menempatkan dasardasar teknis dan ekonomi melalui pengalihan dan adaptasi teknologi penangkapan dan perbesarannya perangkat perencanaan yang baru pada sektor budidaya perikanan darat dan laut diaplikasikan secara rutin oleh badan-badan di tingkat nasional dan regional dalam upaya merumuskan usulan perencanaan dan kebijakan kepada pihak-pihak pembuat keputusan penyuluhan paket-paket produksi udang oleh kelompokkelompok tani diperkuat untuk memenuhi konsistensi produksi dan kualitas produk Dilakukan pengkajian terhadap kendala-kendala dan peluang sistem pertanian yang menguntungkan dan lebih lentur di Aceh, dan identifikasi teknologi yang sesuai di ujicobakan di lapang. Posisi Indonesia merupakan mitra ACIAR yang paling besar disebabkan oleh kedekatan wilayah dan kepentingan strategis bagi Australia serta perlunya memberikan dukungan guna mengurangi besarnya populasi yang hidup dalam kemiskinan. Program-program ACIAR akan berusaha mengatasi kendalakendala kapasitas sumberdaya manusia dalam bidang penelitian dan penyuluhan pada suatu sistem otonomi daerah yang kuat, tantangan-tantangan atas pengaturan sumberdaya alam serta perlunya sistem pertanian, kehutanan dan perikanan di Indonesia yang memiliki jalinan hubungan yang lebih baik dengan pasar-pasar utama domestik maupun internasional. Suatu tantangan bagi ACIAR maupun badan-badan mitranya di Indonesia adalah untuk mempertahankan hasil-hasil praktis bagi komunitas petani atas sejumlah besar investasi penelitian yang sudah ditanamkan. Beberapa proyek yang sedang berlangsung memberikan fokus pada penyuluhan hasil-hasil proyek ACIAR. Sementara itu SADI, dengan keterlibatannya yang lebih luas dengan program pemerintah Indonesia yang lain serta didukung oleh AusAID maupun donor-donor lainnya, akan memberikan peluang pasar dan keterlibatan masyarakat yang lebih besar dalam proses perencanaan dan penggunaan hasil-hasil penelitian. Program ACIAR di Indonesia memberikan fokus yang kuat dalam hal kemitraan, dengan menggunakan sistem di Indonesia dalam pelaksanaan program dan proyek-proyeknya. Kami bekerjasama dengan mitra-mitra di Indonesia dengan cara mengikutsertakan para pengguna akhir dalam pengembangan proyek, melibatkan para peneliti secara aktif dalam kegiatankegiatan proyek di tingkat komunitas petani; serta memadukan para peneliti dan pengambil kebijakan sejauh hal tersebut memungkinkan. ACIAR akan meningkatkan penekanan dalam mengkomunikasikan hasil-hasil proyek ACIAR dan mengaitkannya dengan program-program Pemerintah Indonesia, donor dan industri. Keterkaitan secara formal dengan Bank Dunia juga akan dilanjutkan. Keseimbangan investasi pada tingkat wilayah dipengaruhi oleh adanya permintaan bantuan dari Indonesia, tersedianya keahlian yang dibutuhkan di Australia serta keselarasan dengan keseluruhan program bantuan Australia. Kerjasama dengan para peneliti dan pembuat kebijakan di Jawa dan Sumatera Barat adalah penting untuk dilanjutkan. Khususnya dalam hal penelitian kebijakan pertanian, kerjasama biosekuritas, penelitian hortikultura dan perikanan budidaya. Indonesia mempunyai posisi yang strategis terhadap Australia terkait dengan kedekatan jarak, serta tanaman dan penyakit hewan yang terdapat di sekitar perbatasan. Program yang didukung oleh kemitraan Australia-Indonesia akan meliputi kegiatankegiatan di Propinsi Nusa Tenggara Timur dan Barat, serta Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara, baik yang berada di bawah SADI maupun di bawah program utama ACIAR. Sebagai tambahan, terdapat perhatian yang cukup tinggi pada Papua dan Papua Barat, dengan Indonesia Timur tetap sebagai prioritas utama bagi ACIAR. Sebagai tanggapan terhadap peristiwa tsunami bulan Desember 2004, ACIAR memulai sejumlah proyek pada komunitas yang terkena bencana di Nanggroe Aceh Darussalam. Keterlibatan di Aceh telah berkembang dengan memberikan dukungan guna meningkatkan pendapatan petani pada sektor pertanian dan perikanan budidaya dalam jangka waktu menengah. ACIAR akan mendorong keterlibatan di antara badan-badan penelitian pertanian, kehutanan dan perikanan serta pelaksana kebijakan/direktorat jenderal pada departemen-departemen yang sama, dan sejauh memungkinkan, juga dengan departemen yang lain misalnya Departemen Perdagangan. ACIAR akan mendukung keterlibatan di antara kapasitas penelitian di Jawa dan Sumatera serta badan perencanaan dan penelitian adaptif di Indonesia timur. Akan diupayakan juga keterlibatan yang lebih besar dari sektor swasta dan mitra-mitra non pemerintah di dalam program-programnya. Semakin pentingnya peningkatan produktivitas pertanian di Indonesia telah digarisbawahi pada debat ketahanan pangan global yang sedang berlangsung. ACIAR telah memulai dua kegiatan analisa kebijakan pada tahun untuk membantu pengkajian dan pengembangan opsi-opsi ekonomi secara luas dan khusus bagi industri untuk melengkapi Indonesia 29

9 Indonesia hasil-hasil penelitian melalui inisiatif-inisiatif ekonomi dan sosial yang tepat. Proyek-proyek ini akan memperkuat dan menyesuaikan peluang akses pasar bagi tantangan pertanian regional dan global. Pada sektor tanaman pangan, penekanan diberikan dalam hal produktivitas, penanganan hama dan penyakit, penanganan pasca panen dan pemasaran dari sejumlah buah-buahan utama (pisang, jeruk, mangga dan manggis) dan sayuran (kentang, kubis dan cabai), serta tanaman-tanaman kunci lainnya seperti coklat dan kopi. Bertambahnya pendapatan dari tanaman-tanaman komersial hortikultura dan tanaman pangan akan berkontribusi pada ketahanan pangan seiring dengan meningkatnya kemampuan petani untuk membeli bahan makanan. Di bawah komponen SADI yang dilaksanakan ACIAR, akan dilakukan pula perbaikan produktivitas dan pemasaran padi, jagung, kedelai dan kacang hijau serta kacang tanah. Dengan adanya kendala-kendala yang semakin meningkat dalam usaha pengendalian penyakit secara efektif misalnya dalam hal peraturan dan kebijakan lingkungan, khususnya pengembangan kerjasama diperlukan untuk melaksanakan prakarsa regional. Proyek-proyek kesehatan hewan akan mengembangkan dan mengujicobakan sistem pemantauan yang cocok bagi penyakit-penyakit ternak, khususnya yang saat ini atau kelak berpotensi menular kepada manusia. Fokus akan diberikan dalam hal pemberian bantuan untuk mengembangkan sistem tanggap yang tepat saat suatu penyakit terdeteksi. Penelitian yang terarah akan memberikan pengetahuan dasar dalam menggunakan perangkat-perangkat secara efektif, misalnya vaksin. Pemerintah pusat dan daerah akan menggunakan pengetahuan yang diperoleh ini untuk melaksanakan program-program pengendalian di wilayah yang lebih luas. Penyakit-penyakit endemik pada ternak juga akan menjadi sasaran dimana hal ini dapat menjelaskan kerugian produksi dan dampaknya pada pendapatan serta cara-cara yang jelas proses adopsi hasil-hasil penelitiannya. ACIAR juga mendukung sejumlah kegiatan penelitian terkait dengan Box 3. Prakarsa Pengembangan Agribisnis Berskala Kecil (SADI) komitmen program bantuan Australia untuk mengurangi ancaman flu burung di Indonesia dan di wilayah-wilayah lainnya. Proyek-proyek perikanan telah menghasilkan dampak yang sangat penting, termasuk diantaranya adalah mengenai penanganan penyakit udang, rehabilitasi tambak udang yang tidak produktif pada tanah sulfat masam, budidaya ikan laut yang bernilai tinggi dan krustasea, tingkat kesadaran yang lebih besar dan pemahaman tentang perikanan IUU, serta pengamatan dan harmonisasi pengelolaan cadangan ikan bersama. Program perikanan di Indonesia akan tetap besar namun juga dicari peluang kerjasama Australia-Indonesia dalam usaha-usaha untuk mengatasi perikanan IUU. Akan diberikan suatu penekanan yang lebih besar pada kedua program perikanan dan kehutanan guna menyeimbangkan masalah-masalah lingkungan dengan ketenagakerjaan di tingkat regional. Di bidang kehutanan, ACIAR akan mulai merancang kegiatan lebih lanjut pada sistem wanatani berbasis masyarakat terutama bagi peningkatan pendapatan di Indonesia timur serta terus melakukan program perbaikan atas kelangsungan dan nilai yang diperoleh dari jenis-jenis tanaman utama, termasuk akasia dan jati, baik di Indonesia bagian timur maupun barat. Seiring dengan meningkatnya penekanan dalam kerjasama bidang kehutanan dan perubahan iklim di Indonesia, para peneliti akan membangun suatu program yang mengkaji potensi ekonomi perubahan penggunaan lahan dan tangkapan karbon, pengurangan tingkat kemiskinan serta penelitian kebijakan untuk mempromosikan pengelolaan hutan secara lestari. Indonesia merupakan suatu negara mitra yang penting di dalam pelaksanaan proyek-proyek yang terkait dengan Pusat- Pusat Penelitian Internasional, misalnya International Food Policy Research Institute (IFPRI), Centre for International Forestry Research (CIFOR), the World Agroforestry Centre SADI, yang didanai melalui AusAID, bertujuan untuk meningkatkan produktivitas dan pertumbuhan pada sektor pedesaan di empat propinsi di kawasan timur: Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Selatan. Hal ini akan dilakukan dengan cara meningkatkan pendapatan dan produktivitas petani dan agribisnis sebagai tanggapan terhadap adanya peluang pasar melalui suatu proses yang disokong oleh kapasitas penelitian dan pengembangan adaptif yang sudah diperbaiki. SADI dimulai pada akhir tahun Suatu kajian ulang tengah waktu yang dilakukan pada bulan November 2008 menegaskan dukungannya untuk pengembangan SADI fase ke dua ( ). Rancangan dan pelaksanaan fase ini diharapkan dapat dilakukan pada tahun SADI tahap pertama, yang akan berakhir pada tahun , terdiri dari tiga sub-program terintegrasi: memperkuat produksi dan pemasaran usaha kecil (yang dilakukan oleh Departemen Dalam Negeri, sebagai bagian dari PNPM Mandiri atau Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat dan didukung oleh Bank Dunia memperkuat sektor agribisnis swasta dan mengembangkan usaha kecil menengah (yang dilaksanakan oleh International Finance Corporation) Mendukung penelitian adaptif yang didorong oleh pasar (SMAR dilaksanakan oleh ACIAR melalui kantor proyeknya di Makassar dan Bogor). SADI membantu memperkuat kapasitas litbang di tingkat propinsi yang lebih mengarah pada kebutuhan pasar dan klien sehingga mampu melakukan alih ilmu pengetahuan secara efektif kepada para pengguna akhir. Terdapat 3 komponen cara-cara pelaksanaannya. Yang pertama adalah mendanai organisasi-organisasi di tingkat propinsi guna melaksanakan proyek-proyek yang mendapatkan prioritas tinggi seperti yang dibutuhkan oleh pasar serta mendapatkan bantuan teknis secara internasional. Komponen yang ke-2 akan memperbaiki keterkaitan dan alih ilmu pengetahuan secara lebih efektif dari peneliti dan penyuluh dengan menggunakan pendekatan-pendekatan baru guna membantu penyebarluasan hasil-hasil penelitian yang diujicobakan di lapangan. Komponen ke-3, pada tingkat institusi, akan membantu dalam hal perencanaan, kebijakan dan prosedur-prosedur litbang bagi pengembangan sumber daya manusia dan peningkatan perangkat teknologi informasi. 30

10 (ICRAF), the International Potato Centre (CIP) dan the Asian Vegetable R&D Centre (AVRDC). Prioritas-prioritas penelitian Prioritas kerjasama penelitian pertanian antara Australia dan Indonesia dibicarakan pada bulan Februari 2007 dalam suatu pertemuan konsultasi antara ACIAR dengan perwakilan departemen dan badan-badan pemerintah yang terkait, universitas, LIPI, sektor swasta dan kelompok tani. Konsultasi secara lebih rinci juga dilakukan melalui SADI di empat propinsi di Indonesia timur pada bulan November 2006 dan awal 2009, melalui Komisi Teknologi pada propinsi tersebut. Prioritas-prioritas selama program berlangsung kemudian disaring kembali selama konsultasi pada tahun Daftar selengkapnya untuk prioritas-prioritas yang telah disepakati pada pertemuan tersebut dapat diperoleh di <www. aciar.gov.au> pada bagian Prioritas negara mitra/indonesia. Di kawasan Indonesia timur terdapat banyak peluang untuk memperkuat keterkaitan antara institusi-institusi penelitian di tingkat pusat (yang pada umumnya ada di Jawa) dengan institusi-institusi yang melakukan penelitian adaptif yang sangat spesifik pada lokasi tertentu sesuai dengan kebutuhan petani. Pada tahun program kerjasama ini akan memberikan penekanan pada bidang kesehatan dan produksi ternak, produksi tanaman pangan, perlindungan dan penanganan pasca panen (khususnya pada tanaman pohon dan hortikultura), kehutanan, perikanan dan agribisnis serta penelitian kebijakan pertanian. Tema area kerjasama yang disepakati adalah sebagai berikut: Subprogram 1: Penyempurnaan kebijakankebijakan untuk mendukung pengembangan agribisnis Analisa dan pengujian terhadap perubahan-perubahan kebijakan termasuk relasi-relasi perdagangan yang baru dan mampu bersaing, meningkatkan akses petani skala kecil pada pasar yang semakin berkembang Penetapan persyaratan-persyaratan kebijakan guna mendukung perubahan struktur (transformasi di pedesaan, termasuk diantaranya dampak status kepemilikan lahan, ukuran lahan pertanian serta kebijakan penentuan harga pangan) dan diversifikasi pertanian untuk mencapai perubahan produksi dan memenuhi kebutuhan pasar Analisa persyaratan kebijakan untuk mendukung produksi perikanan, penanganan pasca panen, proses serta pemasaran produk-produk perikanan. Subprogram 2: Kerjasama biosekuritas dan produksi peternakan Penetapan sistem pemantauan penyakit, kebijakan dan sistem pengendalian penyakit yang efektif Deteksi dan penanganan resiko penularan penyakit melalui perpindahan hewan ternak Peningkatan pemahaman sifat virus flu burung di pedesaan dan peternakan berskala komersial, dengan dan tanpa vaksinasi serta peranan bebek dalam proses penularan penyakit Penetapan opsi-opsi pengendalian dan prosedur penanganan penyakit zoonosis termasuk rabies, anthrax, brucellosis dan cysticercosis Penelitian untuk mendukung pengembangan sektor peternakan berskala kecil secara komersial, khususnya pengelolaan pakan yang sederhana dan efektif serta praktek-praktek manajemen dan perbaikan keterkaitan dengan rantai suplai dengan pasar-pasar di perkotaan. Subprogram 3: Penelitian pengembangan agribisnis hortikultura yang kompetitif Pengenalan terhadap persyaratan teknis dan kebijakan guna menetapkan area-area rendah penyakit dan kemampuan pengembangan kapasitas karantina pada produk-produk tanaman Peningkatan kualitas dan perbaikan akses pasar pada mangga dan manggis, termasuk melalui penanganan hama, penyakit-penyakit yang disebabkan oleh jamur dan ketidakteraturan fisiologi Perbaikan dalam penambahan nilai dan kemampuan pemasaran buah manggis melalui pengelolaan ketidakteraturan fisiologi, penanganan hama dan masa simpan yang lebih baik Pelaksanaan sistem pengelolaan hama-hama dan penyakit utama tanaman pisang secara lebih baik Pengembangan akar tanaman klonal dan penanganan pasca panen serta sistem pengemasan alpukat Perbaikan produksi dan sistem penanganan hama pada bawang merah Pengembangan sistem penanganan pasca panen dan pertambahan nilai pada tanaman hortikultura ornamental tropis, rempah-rempah dan sayuran asli lokal. Subprogram 4: Sistem perikanan budidaya dan wanatani yang menguntungkan petani kecil 4.1 Perikanan budidaya berskala kecil Pengkajian opsi kebijakan guna mengarahkan program ekspansi dan intensifikasi perikanan budidaya, termasuk pengembangan dan penerapan perangkat pengambilan keputusan dan perencanaan kerangka kerja untuk membantu para petani, perencana serta pembuat kebijakan, khususnya pada tingkat lokal Pelaksanaan layanan diagnostik yang lebih dapat diandalkan bagi petani terkait dengan virus penyakit udang melalui aplikasi teknologi PCR Pengendalian dan penanganan ancaman virus baru, termasuk sindrom Taura dan penyakit ikan laut bersirip Pengembangan formulasi pakan dengan biaya yang efektif khususnya untuk jenis-jenis yang bernilai tinggi dengan cara mengurangi ketergantungan pada protein berbahan dasar ikan Penyuluhan pada kelompok petani tentang penerapan Praktek Pengelolaan yang Lebih Baik untuk mengatasi masalah kualitas produk, keamanan pangan dan rantai suplai untuk meningkatkan kinerja pasar. 4.2 Sistem wanatani Pemahaman tentang insentif bagi komunitas penanaman berskala kecil, termasuk: kebijakan dan institusi bagi kegiatan wanatani dan hutan kemasyarakatan yang menguntungkan analisa sistem dan pasar yang menghasilkan imbalan bagi petani kecil Indonesia 31

11 Indonesia Mencocokkan lokasi hutan kemasyarakatan dengan berbagai jenis tanaman pada lingkungan yang bervariasi, termasuk: pengelompokan lokasi dan pemilihan kombinasi spesies dan perbaikan materi tanaman, dengan mempertimbangkan kecenderungan pasar dan budaya Pemilihan sistem silvikultur dan pengembangan model penyuluhan teradaptasi yang dapat diterapkan pada penanaman berskala kecil. Subprogram 5: Pemakaian dan pengelolaan berkelanjutan sumberdaya perikanan dan kehutanan yang menguntungkan 5.1 Sumberdaya perikanan Penggunaan alternatif, penilaian yang inovatif dan kerangka kerja pengelolaan untuk mengatasi masalah keterbatasan data dan mengujicobakan pada cadangan ikan bersama serta sektor perikanan yang menjadi kepentingan bersama Penetapan pengaturan pengelolaan bersama yang efektif antara nelayan dan industri perikanan budidaya di bendungan dan perairan-perairan terbuka Pengelolaan yang lebih baik terhadap penangkapan ikan ilegal, tidak diatur dan tidak dilaporkan di perairan yang dikelola oleh Indonesia sendiri, dengan menaruh perhatian pada perbaikan kelemahan sistem peraturan dan pelaporan yang ada saat ini; dan analisa kerangka kerja institusi dan peraturan serta hubungan antara berbagai jenjang pemerintahan yang berbeda Kerjasama regional dalam pemantauan ikan hiu dan ikan pari yang berasal dari Samudera Hindia berikut data eksporimpor sirip ikan hiu untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik atas arus perdagangan regional Penilaian kualitas dan perbaikan keamanan pangan pada produk perikanan terkait dengan cara penangkapan, penanganan, pengolahan (dan fasilitas pengolahan) serta pemasaran guna mengurangi kerugian serta meningkatkan daya saing produk. 5.2 Sumber daya hutan Pengkajian ulang opsi kebijakan dan opsi penilaian ekonomi kehutanan berskala kecil untuk mengatasi mitigasi perubahan iklim Peningkatan dalam hal administrasi dan tata kelola hutan pasca desentralisasi melalui penelitian di tingkat propinsi dan distrik Penerapan perbaikan strategi silvikultur dan pengaturan jenis perkebunan pada lokasi yang sesuai Perolehan manfaat yang lebih dari spesies tanaman perkebunan melalui teknologi pengolahan yang sudah disempurnakan dan pengembangan produk-produk baru yang disesuaikan dengan kebutuhan pasar Penanganan masalah hama dan penyakit pada tanaman hutan. Subprogram 6: Sistem agribisnis yang menguntungkan bagi kawasan Indonesia Timur Subprogram ini memadukan kegiatan pada bidang peternakan, Hasil dari kerjasama jangka panjang untuk membangun kembali kapasitas pertanian di Aceh 32

12 Indonesia Pedagang buah di Bali produksi tanaman hortikultura dan perikanan budidaya dengan fokus geografis pada kawasan Indonesia Timur. Perbaikan kapasitas pada pihak-pihak terkait guna mendukung penelitian adaptif sesuai dengan kebutuhan pasar. Ada tiga bidang utama dalam program ini, yang meliputi baik proyek-proyek yang didanai SADI maupun yang didanai ACIAR di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara serta NTT and NTB, seperti halnya Papua dan Papua Barat. 6.1 Adaptasi praktik-praktik pengelolaan berskala kecil untuk mengurangi tingkat kerentanan dan meningkatkan keuntungan Perbaikan produktivitas dan peluang keuntungan pada sistem tanam di daerah-daerah kering Perbaikan dalam proses adopsi teknologi pengelolaan tanaman yang lebih baik pada sistem tanam padi tadah hujan serta pengembangan komponen-komponen rotasi yang lainnya Pengembangan pasar dan penguatan adopsi teknologi pada sistem tanam padi beririgasi Pengembangan sistem tanam jagung dan legume yang lebih hemat air dan dikaitkan dengan masukan/luaran pasar-pasar Pengembangan sistem produksi yang memadukan tanaman dengan ternak Mengembangkan teknologi pasca panen tanaman yang cocok sesuai dengan lokasi. 6.2 Mengambil manfaat dari produk-produk bernilai tinggi Pengelolaan hama dan penyakit dan pengembangan pasarpasar produk yang bernilai tinggi seperti kacang mete, kakao dan kopi Perbaikan dalam budidaya dan sistem pemasaran untuk jenis-jenis produk air laut seperti lobster dan rumput laut Pengembangan industri untuk jenis-jenis buah tropis di Indonesia timur termasuk misalnya mangga, jeruk dan markisa. 6.3 Peningkatan kebutuhan protein hewani Memahami kebijakan-kebijakan untuk meningkatkan swasembada produksi daging, termasuk faktor-faktor yang mempengaruhi adopsi penggunaan pakan yang telah diperbaiki, pemotongan sapi-sapi yang masih produktif, dan perbaikan tingkat reproduksi serta keterkaitan dengan pasar Pengembangan sistem yang berkelanjutan yang memadukan antara ternak dengan tanaman pada daerah-daerah kering di Indonesia timur dan daerah perkebunan skala kecil Penguatan produktivitas sapi Bali dan kambing untuk memenuhi kebutuhan pasar melalui perbaikan pengelolaan pakan dan reproduksinya. Subprogram 7: Kerjasama teknis untuk meningkatkan produktivitas dan manfaat pertanian dan perikanan di Aceh Peningkatan produktivitas dan pengembangan kapasitas sumber daya manusia serta infrastruktur budidaya air payau untuk udang dan ikan laut bersirip Perbaikan kondisi tanah-tanah yang terkena tsunami, sistem pertanian dan sistem suplai benih guna meningkatkan produksi tanaman dan sayuran. Portfolio proyek yang sedang berlangsung (Peluang proyek-proyek baru yang dimulai tahun ditandai dengan diusulkan ) 33

13 Indonesia Subprogram 1: Kebijakan yang lebih baik untuk mendukung pengembangan agribisnis Penentuan kebijakan di Indonesia tetap dipengaruhi oleh sistem yang protektif dan keterlibatan sistem dengan insentif yang kurang bagi petani kecil untuk dapat berpartisipasi secara efektif pada penyesuaian rantai pemasaran. Dalam usaha mengatasi faktor-faktor pembatas tersebut, kebijakan proyek akan didasarkan pada investasi penelitian pada sub program lainnya (misalnya pasar buah-buahan) dengan merancang opsiopsi kebijakan dan kerangka kerja dimana petani dan investor akan mempunyai kepercayaan diri yang lebih. Hadirnya tandatanda pasar yang lebih jelas, hal ini akan memberikan arah penelitian yang tepat. ADP/2005/068 (multilateral) ADP/2005/066 (multilateral) Dampak dan implikasi kebijakan perdagangan antara Indonesia dan Australia di masa depan yang meliputi pembangunan ekonomi dan penyesuaian struktural (IFPRI) Pasar bagi komoditas bernilai tinggi di Indonesia: Upaya mempromosikan daya saing dan inklusivitas (IFPRI) Subprogram 2: Produksi peternakan dan biosekuritas Penyakit avian influenza yang bersifat sangat menular (HPAI) HPAI tetap menjadi kekhawatiran utama bagi kesehatan unggas dan manusia. Sebuah klaster proyek akan melakukan penelitian yang diperlukan untuk dapat melaksanakan program-program pengendalian yang efektif. Dampak ekonomi penyakit tersebut akan ditentukan melalui survei rumah tangga dan unit usaha sehingga dapat memberikan informasi dalam pengambilan kebijakan pengendaliannya. Bebek digolongkan sebagai salah satu tempat bersarangnya virus, sehingga dengan demikian penting pula diperhitungkan di dalam pelaksanaan program-program pengendalian.pola penyebaran penyakit dan tanggapan terhadap vaksinasi bebek juga diselidiki. Virus yang menyebabkan avian influenza mampu mengubah struktur permukaannya dari waktu ke waktu, dimana hal tersebut dapat berpengaruh terhadap efektivitas vaksinasinya. Hal ini sedang diamati, khususnya pada daerah yang divaksinasi dengan tingkat paparan virus yang tinggi. Perpindahan burung-burung juga merupakan suatu cara yang penting dalam hal penyebaran virus, dan ilmu tentang penyebaran ini sangat mendesak untuk dilaksanakan pada program-program pengendalian di tingkat regional atau pulau. Prosedur karantina yang efektif pada usaha-usaha perorangan akan diujicobakan bekerjasama dengan sektor usaha unggas komersial di Indonesia. Proyekproyek ini diselaraskan dengan prioritas pengendalian avian influenza Pemerintah Indonesia dan juga upaya-upaya yang didukung oleh AusAID maupun donor-donor utama lainnya. AH/2004/020 AH/2004/040 AH/2006/050 AH/2006/169 Pengembangan sistem pemantauan nasional untuk penyakit sampar babi, flu burung, serta penyakit mulut dan kuku di Indonesia Epidemiologi, pathogenesis dan pengendalian flu burung yang sangat menular (HPAI) pada bebek di Indonesia dan Vietnam Pengendalian dan karakterisasi flu burung yang sangat menular pada industri unggas di Indonesia Perbaikan biosekuritas pada produksi unggas komersial skala kecil di Indonesia Kebijakan dan sistem penanganan penyakit hewan yang lebih baik Peranan pemerintah pada semua tingkatan dalam pengendalian penyakit hewan adalah penting untuk membatasi akibat-akibat yang ditimbulkan oleh penyakit-penyakit itu dan sekaligus mencegah masuknya penyakit-penyakit yang baru. Sejak diberlakukannya sistem desentralisasi pelayanan pemerintah di Indonesia, struktur kabupaten bertanggungjawab terhadap pelaksanaan pelayanan di bidang kesehatan hewan. Hal ini telah menimbulkan kesulitan dalam melaksanakan kebijakan dan pendekatan secara nasional, khususnya terkait dengan penyakit yang disebabkan oleh virus yang menyebar dengan cepat. Sebuah proyek akan menguji cara-cara bagaimana suatu kesepakatan dapat dicapai dan dana dialokasikan untuk mengendalikan penyaki-penyakit yang mendapatkan prioritas tinggi yang berdampak pada hewan dan manusia, hal ini akan disarikan dalam sebuah Indovetplan. Perpindahan ternak merupakan suatu faktor yang penting dalam penyebaran penyakit. Pola-pola dan insentif tentang adanya perpindahan ini akan dikaji di kawasan Indonesia timur terkait dengan penyakit sampar babi dan flu burung. Pemantauan yang efektif pada daerah-daerah yang terpencil kadang sulit dilakukan, namun sangat penting dalam pendeteksian awal adanya penyakit tersebut dan penanganan penyakit-penyakit yang sudah ada. Sistem ini sedang diuji pada daerah-daerah yang lebih terpencil di wilayah timur. Vaksin penyakit Jembrana, yang banyak ditemui pada ternak di Indonesia, sedang diusahakan secara komersial bekerjasama dengan program-program Pemerintah. Penyakit-penyakit yang berpengaruh terhadap manusia maupun hewan banyak ditemukan di Indonesia, namun penelitian dan tingkat kepentingan masalah-masalah ini tidaklah begitu jelas. Hal ini akan ditentukan untuk memberikan suatu dasar yang kuat untuk investasi yang akan dilakukan di waktu mendatang. AH/2006/156 AH/2006/166 Perpindahan ternak dan penanganan penyakit di Indonesia Timur dan Australia Timur Meningkatkan layanan kesehatan hewan di dalam sistem desentralisasi di Indonesia Peternakan ayam broiler secara intensif di Lombok Produksi sapi potong Klaster utama pada proyek penelitian sapi potong mempunyai fokus pada kawasan Indonesia Timur dan termasuk dalam subprogram 6. Klaster ini mencakup beberapa proyek yang menekankan pada pengembangan teknologi aplikasi on-farm oleh petani berskala kecil, termasuk perbaikan penanganan yang lebih baik dan tepat waktu pada saat reproduksi dan penyapihan anakan sapi, serta penggunaan nutrisi (hijauan tanaman dan sisa-sisa tumbuhan). Faktor-faktor yang mempengaruhi proses adopsi intervensi teknologi ini secara 34

14 Indonesia Memperkenalkan strategi-strategi yang efektif pada usaha penggemukan ternak berskala kecil merupakan suatu prioritas kunci di Jawa lebih luas sedang dikaji dan kegiatan ini dipadukan dengan proyek-proyek yang mengkaji sifat-sifat rantai suplai sapi potong pada tingkat yang lebih luas lagi. Terdapat peningkatan perhatian pada pengembangan sektor peternakan komersial berskala kecil. Jawa merupakan sumber utama ternak di Indonesia. Usaha-usaha penggemukan berskala kecil mempunyai peranan yang cukup penting, khususnya di Jawa Timur. Usaha-usaha ini pada umumnya menggemukkan ternak mencapai lebih dari 150 s/d 180 hari dengan mengandalkan sisa-sisa tanaman, konsentrat sederhana dan beberapa jenis tanaman pakan yang ditanam dengan menggunakan sistem pengelolaan yang sederhana pula. Peluang pasar bagi usaha penggemukan berskala kecil ini cukup besar, namun demikian potensi ini terbatas diakibatkan kurangnya akses untuk mendapatkan cara-cara pengelolaan dan pemberian pakan sederhana secara efektif serta keterkaitan rantai pasokan yang tidak efisien dengan pasar di kota-kota besar. Setelah berkonsultasi dengan pihak-pihak pada bidang penelitian, penyuluhan dan industri pada awal tahun 2009, ACIAR akan mengembangkan suatu kerjasama penelitian yang bertujuan untuk mengatasi permasalahan-permasalahan kunci tersebut. LPS/2008/038 (diusulkan) Memperbaiki performa reproduksi sapi dan performa penggemukan anakan sapi pada suatu sistem dengan input yang rendah di Indonesia dan Australia Utara Subprogram 3: Penelitian untuk mendukung pengembangan agribisnis hortikultura yang kompetitif Pada area penghasil buah tropis, penekanan yang ada selama ini adalah penanganan penyakit pada pisang dan buah jeruk, serta pengembangan sistem yang lebih baik untuk mengatasi merebaknya lalat buah. Pada tahun 2008, suatu inisiatif utama yang baru pada pengembangan penelitian teknis dan pasar guna mendukung pengembangan industri mangga dan manggis dirancang dan mulai dilaksanakan. Pada sayur-sayuran, fokus utamanya adalah meningkatkan keuntungan bagi petani skala kecil untuk jenis-jenis tanaman komersial seperti kentang, kubis dan cabai, khususnya melalui pengembangan pasokan produk dengan mutu yang lebih baik secara lebih konsisten dan memperkuat keterkaitan yang lebih erat dengan pasar. Dipergunakan dua pendekatan secara terpisah dalam proyekproyek ini. Pendekatan yang pertama adalah dengan melihat bagaimana faktor biotik dan abiotik seperti hama dan penyakit berdampak pada produktivitas, kualitas buah dan pasar; serta mengembangkan strategi pengendalian yang lestari dan ramah lingkungan berdasarkan sistem pengendalian hama dan penyakit yang terpadu pada tahapan-tahapan baik sebelum maupun sesudah panen. Pendekatan yang kedua adalah dengan melihat rantai suplai komoditas-komoditas dan menangani komponen-komponen yang menghambat serta adanya keterkaitan yang lemah, sehingga dapat meningkatkan daya saing pasar pada industri tersebut. AGB/2005/167 AGB/2006/115 (multilateral) HORT/2003/036 Mengoptimalkan produktivitas sistem tanaman kentang/kol di Jawa Tengah dan Jawa Barat Menghubungkan petani sayur dengan pasar-pasar di Jawa barat dan Jawa Tengah, Indonesia (CIP) Penanganan hama lalat buah untuk meningkatkan layanan karantina serta meningkatkan mutu produksi buah serta sayur di Indonesia 35

15 Indonesia HORT/2004/048 (multilateral) HORT/2005/136 (multilateral) HORT/2006/146 (diusulkan) HORT/2006/147 HORT/2008/040 (multilateral, diusulkan) HORT/2008/041 (diusulkan) Penanganan penyakit secara terpadu (Integrated Disease Management IDM) untuk penyakit anthracnose, Phytophtora blight dan virus Gemini yang ditularkan melalui lalat putih pada tanaman cabai di Indonesia (AVRDC) Mengurangi ancaman Fusarium terhadap tanaman pisang: memahami penyebaran agroekologi bentuk-bentuk pathogen dan mengembangkan strategi penanganannya (Bioversitas) Penanganan kualitas buah dan serangan hama pada mangga dan manggis guna memenuhi persyaratan teknis akses pasar Penanganan hama perusak batang tebu secara terpadu dan serangga penyebar virus pada tanaman tebu di Indonesia Produksi tanaman pisang secara terpadu untuk mengatasi penyakit layu pisang di Indonesia dan Australia Pengembangan strategi-strategi penanganan lalat buah pada area yang luas di Indonesia dan Australia Subprogram 4: Sistem perikanan budidaya dan wanatani yang menguntungkan Udang Udang merupakan produk ekspor yang sangat penting pada sektor perikanan di Indonesia. Sejumlah proyek yang saling mendukung ditujukan untuk meningkatkan produktivitas dan keuntungan petambak udang berskala kecil sejalan dengan usaha kecil dan menengah yang terlibat di dalam rantai suplai udang. Hal ini akan dicapai oleh proyek-proyek tersebut dengan cara meningkatkan perencanaan pengembangan perikanan budidaya, baik pada skala tambak dan lebih luas lagi di tingkat kabupaten dan propinsi, memperbaiki konsistensi dan kualitas panenan melalui paket-paket perbaikan pengelolaan peternakan di lapangan dan penyebarluasan secara aktif mengunakan cara penyuluhan antar petani. Masalah produk yang berkualitas dan akses pasar akan mendapat perhatian yang semakin meningkat. FIS/2005/169 FIS/2006/144 FIS/2007/124 (diusulkan) Meningkatkan produktivitas dan keuntungan perikanan budidaya udang pada petani kecil dan agribisnis terkait lainnya di Indonesia Memperkuat mekanisme regional untuk memaksimalkan keuntungan bagi kelompok petambak udang berskala kecil yang menggunakan praktek-praktek manajemen yang lebih baik Keragaman perikanan budidaya berskala kecil di Indonesia Budidaya ikan bersirip dan spesies perikanan budidaya laut dan air tawar yang bernilai tinggi Industri pembudidayaan ikan laut bersirip tumbuh dengan pesat di Indonesia. Klaster proyek ini akan melanjutkan usahausaha bersama jangka panjang untuk menciptakan sistem produksi perbenihan yang kuat pada beberapa spesies penting. Hal ini akan dicapai dengan cara mengendalikan ancaman penyakit dan meningkatkan produktivitas perbenihan serta cara pembesarannya melalui pengembangan dan promosi paketpaket praktek peternakan terbaik yang cocok. Sejalan dengan pertumbuhan industri yang cepat ini, peneliti-peneliti saat ini banyak memberikan perhatian pada masalah kelestariannya. Hal ini termasuk diantaranya evolusi perangkat perencanaan yang lebih baik (pemetaan, penghitungan kapasitas beban lingkungan), pengelolaan ikan laut bersirip yang lebih efektif baik pada perairan tertutup maupun di wilayah-wilayah pesisir, termasuk pendekatan penanganan bersama, dan pengembangan dan promosi formulasi pakan yang ramah lingkungan dan murah. FIS/2002/077 FIS/2002/111 FIS/2005/137 FIS/2006/140 Teknologi pembibitan dan pertumbuhan yang lebih baik untuk ikan laut bersirip di kawasan Asia Pasifik Konflik budidaya penangkapan: mempertahankan produksi ikan dan kelangsungan mata pencaharian di bendungan-bendungan di Indonesia Pengendalian viral nervous necrosis (VNN) pada induk ikan bersirip Melakukan pembiakan tuna sirip kuning (Thunnus albacares) secara konsisten di Balai Besar Perikanan Budidaya Laut Gondol, Bali, Indonesia Subprogram 5: Penggunaan dan pengelolaan sumberdaya perikanan dan kehutanan secara lestari dan menguntungkan Pengelolaan sumberdaya perikanan Suatu penelitian bersama yang sudah berlangsung lama, telah melibatkan sejumlah studi-studi terkait dengan beberapa jenis cadangan ikan bersama yang penting, baik secara komersial maupun karena faktor wilayah yang berbatasan antara Indonesia dan Australia. Hal ini telah pula memberikan suatu pemahaman bersama dan yang lebih baik dari karakteristik perikanan dan status sumberdaya dari sejumlah ikan yang bernilai tinggi. Penelitian ini, yang awalnya difokuskan pada ikan kakap merah di Laut Arafura dan Laut Timor, kemudian diperluas sehingga mencakup juga hiu dan ikan pari pada area yang sama, serta pengkajian sumberdaya tuna di Indonesia pada Samudera Hindia dan Pasifik. Sementara studi tentang tuna masih berlangsung, pemahaman yang lebih baik atas sifat alamiah dan tingkatan ikan-ikan ini telah memberikan suatu dasar yang kuat bagi pelaksanaan suatu proyek baru, yang akan mengevaluasi mulai dari pendekatan-pendekatan yang inovatif sampai pada tugas-tugas yang mendesak guna menangani sistem perikanan Indonesia yang rumit. FIS/2002/074 FIS/2006/142 Pengembangan kapasitas untuk melakukan pengawasan, analisa dan pelaporan perikanan tuna Indonesia Pengkajian dan kerangka kerja kebijakan yang baru bagi perikanan laut di Indonesia, termasuk pengendalian dan penanganan penangkapan ikan ilegal yang tidak diatur dan tidak dilaporkan (IUU) Sumberdaya kehutanan Klaster utama proyek ini akan memfokuskan diri pada penguatan realisasi nilai dari adanya hutan tanaman dan hutan alam yang luas di Indonesia. Hal ini mencakup perbaikan pengelolaan tanaman yang ada atau menggerakkan hutan tanaman berbasis masyarakat, memperkenalkan produkproduk dan teknologi baru, dan menggerakkan pengembangan keterlibatan pasar yang lebih efektif. Penyelidikan tangkapan karbon oleh hutan-hutan alam sebagai suatu produk yang dapat diperdagangkan yang akan memberikan keuntungan komersial tanpa perlu adanya konversi hutan-hutan juga akan menjadi salah satu fokus pada subprogram ini. FST/2004/058 Realisasi manfaat genetika pada perkebunan di Indonesia dan Australia melalui pengaturan perairan dan kandungan nutrisinya 36

16 FST/2005/177 (multilateral) FST/2006/117 FST/2007/119 (multilateral) FST/2007/052 FST/2008/030 (diusulkan) FST/2008/050 (diusulkan) Meningkatkan pendapatan ekonomi bagi petani kayu jati berskala kecil dalam sistem wanatani di Indonesia (CIFOR) Meningkatkan nilai dari hutan tanaman di Indonesia melalui perbaikan dalam pengolahan kayu dan pilihan-pilihan pabrikasinya Perabotan dari kayu mahoni dan jati: penelitian untuk meningkatkan tingkat efisiensi dan pendapatan (CIFOR) Meningkatkan tata kelola, kebijakan dan pengaturan institusional untuk mengurangi emisi akibat deforestasi dan degradasi Mengatasi kendala pada hutan tanaman rakyat di Indonesia Perakitan plasma nutfah jati untuk diberikan kepada negara-negara mitra ACIAR yang relevan. Subprogram 6: Sistem agribisnis yang menguntungkan bagi Indonesia timur Ada 3 area utama pada program ini, yang mencakup baik proyek-proyek yang didanai oleh SADI maupun oleh ACIAR di Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, NTT dan NTB, selain juga di Papua dan Papua Barat. Proyek-proyek yang didanai melalui SADI tertera sebagai SMAR. Adaptasi praktik-praktik pengelolaan bagi petani kecil untuk mengurangi kerentanan dan meningkatkan keuntungan Salah satu keuntungan dari meningkatnya harga-harga pangan secara global adalah bahwa produsen akan menerima hasil yang semakin baik. Namun, pengusaha kecil dituntut untuk mampu terlibat, pada waktu yang tepat, dengan perubahanperubahan pasar ini. Selama lima tahun terakhir, biaya-biaya yang dikeluarkan telah meningkat sampai 40%, dengan faktor-faktor kuncinya misalnya kenaikan harga bahan bakar dan pupuk, kurangnya tenaga kerja di pedesaan, sementara hasil bagi para pengusaha hanya meningkat sebesar 5%. Pada beberapa jenis bahan pangan pokok di Indonesia Timur, penerapan pengelolaan perbaikan tanaman secara sederhana tidak selalu dapat dipastikan, sehingga hal ini membatasi kemampuan pengusaha kecil mengambil keuntungan dari kenaikan harga-harga bahan pangan tersebut. Salah satu pendekatan guna mengatasi penurunan perdagangan serta mengambil keuntungan dari kenaikan harga pangan adalah dengan cara meningkatkan efisiensi biaya dan pengelolaan tanaman, sehingga akan meningkatkan produktivitas dan keuntungan petani-petani berskala kecil yang terlibat di pasar. Kawasan Indonesia timur mempunyai sifat iklim yang sangat beragam, dengan demikian membantu menghubungkan petani dengan pasar, keanekaragaman sistem pertanian serta meningkatkan opsi-opsi pertanian yang lebih kuat akan mengurangi kerentanan mereka dalam menghadapi perubahan iklim. ADP/2003/060 SMAR/2005/074 SMAR/2006/003 Pelaksanaan penanganan tikus pada sistem produksi padi secara intensif pada lahan irigasi di Indonesia dan Vietnam Meningkatkan produksi coklat melalui keterlibatan petani dalam proses ujicoba demonstrasi jenis tanaman yang berpotensi lebih kuat serta tahan hama/penyakit dan praktek-praktek pengelolaan secara terpadu Memadukan tanaman legume pada sistem tanam jagung di Timor Barat Indonesia Para petani sedang memanen hasil tanaman di Indonesia 37

17 Indonesia SMAR/2007/216 SMAR/2007/068 SMAR/2007/100 Peningkatan produktivitas padi di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara Produktivitas dan penguatan keuntungan pada kacang tanah dan kacang hijau di Indonesia dan Australia Dukungan bagi pengembangan pendekatanpendekatan yang disempurnakan pada pengkajian teknologi dan proses alih ilmu pengetahuan Mengambil manfaat dari produk-produk bernilai tinggi Produksi produk yang bernilai tinggi oleh sektor usaha kecil di negara-negara berkembang merupakan suatu mekanisme guna membantu meningkatkan arus kas serta mengurangi kerentanan mata pencaharian mereka. Hal ini sering pula melibatkan adanya semacam pergeseran dari menanam bahan pangan pokok untuk ketahanan pangan saja ke arah produkproduk bernilai tinggi bagi pasar-pasar tertentu. Dengan keterlibatan pasar, pedoman-pedoman yang biasa digunakan berubah dan pengusaha kecil dituntut untuk memenuhi persyaratan pasar, namun terdapat pula sejumlah faktor yang tidak diketahui antara produksi dan pasar. Walaupun berpotensi menguntungkan, keterlibatan pengusaha kecil dengan pasar merupakan suatu praktek perubahan yang sangat penting. PC/2007/111 (multilateral) SMAR/2007/063 SMAR/2007/193 SMAR/2007/196 SMAR/2007/203 SMAR/2008/021 (diusulkan) SMAR/2008/025 (diusulkan) Pencegahan dan penanganan serangan hama perusak tanaman kopi (CBB) di Papua Nugini dan Indonesia Timur (CABI) Meningkatkan keterlibatan petani dalam rantai kopi spesial di Indonesia Timur Penanganan masalah kualitas unuk memperkuat rantai suplai mangga dan rambutan di Nusa Tenggara Barat Pengembangan pasar jeruk di Indonesia timur Sistem produksi terpadu buah markisa di Sulawesi Selatan Pengembangan budidaya lobster di Indonesia, Vietnam dan Australia Produktivitas yang disempurnakan dan pemanfaatan rumput laut yang lebih baik di Indonesia Peningkatan kebutuhan protein hewani Populasi di wilayah perkotaan di Indonesia berkembang sebesar 4.4% per tahun, dan pada 2025 diperkirakan mencapai 61%. Urbanisasi yang sangat cepat tersebut dan pada skala ini, secara tak terelakkan, akan terkait dengan konsumsi produk-produk hewani yang lebih tinggi pula. IFPRI memprediksikan suatu angka pertumbuhan kebutuhan daging sapi di Indonesia yang mencapai hampir 6% per tahun pada tahun 2020, dengan produksi domestik yang hanya mencapai 2.5% per tahunnya. Sebagai tambahan, sementara penggunaan bio-energi dan perubahan iklim yang tidak menentu menjadi alasan naiknya harga-harga bahan pangan di dunia, penggunaan bahan pangan utama sebagai pakan ternak daripada digunakan secara langsung untuk konsumsi manusia semakin meningkat. Oleh sebab itu, pemahaman tentang dinamika pasokan dan kebutuhan pasar protein hewani dan peningkatan produktivitas menjadi sangat mendesak guna memenuhi kebutuhan pasar yang berubah dan meningkatkan tingkat keuntungan peternak berskala kecil. AH/2007/106 LPS/2006/005 SMAR/2006/061 SMAR/2006/096 SMAR/2007/013 SMAR/2007/201 SMAR/2007/202 LPS/2008/053 (diusulkan) Perbaikan dan diversifikasi pada sistem produksi ubi jalar dan babi guna mendukung peningkatan penghasilan pada masyarakat dataran tinggi Papua dan Papua Barat, Indonesia Mengevaluasi strategi-strategi untuk meningkatkan tingkat kemampuan hidup anak sapi di pedesaan di Timor Barat Pembangunan kapasitas baik dalam hal pengetahuan maupun adopsi teknologi perbaikan ternak sapi Bali di Sulawesi Selatan Strategi peningkatan sistem integrasi tanaman dan ternak di Lombok, Indonesia Peluang penggunaan batang coklat dan tanaman pakan hewan untuk mengatasi kelangkaan pakan pada saat musim kering di Sulawesi Tenggara Perbaikan produksi kambing pada sistem perkebunan terpadu di Sulawesi Selatan Penetapan standar rantai suplai sapi potong di Indonesia timur Mengatasi kendala produksi dan proses pasca panen jagung pada industri pakan ternak di Indonesia timur Subprogram 7: Kerjasama teknis untuk mendukung rehabilitasi pertanian dan perikanan di propinsi NAD Pada tahun 2005 ACIAR memulai serangkaian pelatihan dan proyek-proyek teknis untuk membantu rehabilitasi perikanan dan pertanian di propinsi Aceh dan Sumatera Utara, yang terkena bencana tsunami pada bulan Desember Penelitian diarahkan pada isu-isu teknis yang diperlukan untuk mengatasi perubahan fisik lingkungan yang diakibatkan oleh penumpukan silt di area-area penanaman serta kerusakan tambak-tambak air payau setelah tsunami. Penekanan kuat juga diberikan pada pembangunan kembali sumber daya manusia di wilayah ini. Selama tahun 2008, dimulai inisiatif jangka panjang pada bidang pertanian dan kesinambungan produksi tanaman serta perbaikan pemasaran bekerjasama dengan badan-badan di tingkat pusat maupun yang berbasis di Aceh. SMCN/2005/075 (multilateral) FIS/2006/002 SMCN/2007/040 Pengelolaan lahan dan tanaman secara terpadu untuk merehabilitasi produksi sayuran di daerah yang terkena tsunami di propinsi Nanggroe Aceh Darussalam, Indonesia (AVRDC) Proyek rehabilitas perikanan budidaya di Aceh Membangun sistem pertanian yang lebih menguntungkan dan lentur di Nanggroe Aceh Darussalam dan New South Wales 38

18 Proyek-proyek yang sedang berlangsung di Indonesia FIS/2006/002 Rehabilitasi perikanan budidaya SMCN/2007/040 Sistem pertanian yang menguntungkan dan lentur SMCN/2005/075 Rehabilitasi produksi sayuran Banda Aceh ADP/2003/060 Pengendalian tikus pada padi AH/2006/169 Biosekuritas pada produksi unggas FIS/2006/144 Praktek-praktek pengelolaan budidaya udang skala kecil FIS/2005/169 Usaha budidaya udang skala kecil FIS/2002/077 Pembibitan ikan bersirip dan teknologi perbesarannya PC/2007/111 Pencegahan dan penanganan hama penggerek buah kopi SMAR/2007/216 Kendala-kendala pada produksi padi SMAR/2007/203 Produksi dan pemrosesan buah markisa SMAR/2007/201 Memperbaiki produksi kambing SMAR/2007/100 Pengkajian teknologi dan alih ilmu pengetahuan SMAR/2007/063 Rantai suplai kopi spesial SMAR/2007/013 Mengatasi kelangkaan pakan ternak SMAR/2006/061 Produksi sapi potong SMAR/2005/074 Meningkatkan produksi kakao SMAR/2007/216 Kendala-kendala pada produksi padi SMAR/2007/100 Pengkajian teknologi dan pertukaran pengetahuan SMAR/2005/074 Peningkatan produksi kakao FST/2007/052 Mengurangi emisi akibat penggundulan hutan PC/2007/111 Pencegahan dan penanganan hama penggerek buah kopi Sumatra Barat SUMATRA Palembang FST/2007/052 Mengurangi emisi akibat penggundulan hutan FST/2005/177 Hasil-hasil ekonomi pada sistem wanatani jati HORT/2008/040 ICM pada pisang AGB/2006/115 Menghubungkan petani-petani sayuran dengan pasar AGB/2005/167 Mengoptimalkan sistem produktivitas kentang/kubis AH/2006/169 Biosekuritas pada produksi unggas AH/2006/166 Pelaksanaan pengendalian penyakit secara nasional FIS/2006/142 Penangkapan ikan IUU di Indonesia FIS/2005/137 Pengendalian virus VNN pada ikan bersirip FIS/2002/111 Perikanan di waduk-waduk FIS/2002/077 Pembibitan ikan bersirip dan teknologi perbesarannya FIS/2002/074 Sumberdaya tuna FST/2007/052 Mengurangi emisi akibat penggundulan hutan HORT/2005/136 Penyakit layu pisang HORT/2003/036 Penanganan hama lalat buah KALIMANTAN AGB/2006/115 Menghubungkan petani sayuran dengan pasar AGB/2005/167 Mengoptimalkan produktivitas kentang dan kubis AH/2004/040 Avian influenza pada bebek FST/2007/119 Rantai nilai pada kayu mahoni dan jati FST/2004/058 Manfaat genetika pada tanaman FIS/2006/142 Penangkapan ikan IUU di Indonesia HORT/2008/040 ICM pada pisang HORT/2006/147 IPM pada tebu HORT/2006/146 Peningkatan akses pasar untuk mangga dan manggis ADP/2005/068 Peluang perdagangan di masa depan ADP/2003/060 Penanganan masalah tikus pada padi AH/2006/050 Pengendalian dan pengelompokan penyakit flu burung FST/2007/052 Mengurangi emisi akibat penggundulan hutan FST/2006/117 Pengolahan dan pabrikasi kayu HORT/2008/041 Penanganan lalat buah pada area yang luas HORT/2004/048 Penanganan penyakit tanaman cabai HORT/2003/036 Penanganan hama lalat buah LPS/2006/005 Memperbaiki tingkat kemampuan hidup pada anak sapi SMAR/2007/196 Pengembangan pasar jeruk keprok SMAR/2006/003 Perpaduan hijauan tanaman dalam perkebunan jagung AH/2006/169 Biosekuritas pada produksi unggas AH/2006/156 Perpindahan ternak dan penularan penyakit AH/2004/020 Sistem pemantauan flu burung FIS/2002/077 Pembibitan ikan bersirip dan teknologi perbesarannya SMAR/2007/202 Alur pemasaran sapi potong SMAR/2007/193 Pengelolaan pohon buah-buahan tropis SMAR/2007/100 Pengkajian teknologi dan pertukaran pengetahuan SMAR/2007/068 Mengatasi kendala pasar pada kacang tanah/ kacang hijau SMAR/2007/063 Rantai kopi spesial SMAR/2006/096 Strategi penanganan hewan ternak Papua AH/2006/169 Biosekuritas untuk produksi ternak unggas FIS/2006/142 Perikanan IUU di Indonesia FIS/2006/140 Produksi kepiting bakau FST/2005/177 Pendapatan ekonomi atas usaha wanatani kayu jati SMAR/2008/054 Usaha-usaha peternakan berbasis hijauan tanaman P A P U A Indonesia 39

19 ACIAR merupakan bagian dari program bantuan Pemerintah Australia yang bertujuan membantu negara-negara berkembang dalam upaya mengurangi kemiskinan dan mendukung pembangunan yang berkelanjutan sejalan dengan kepentingan nasional Australia. Prinsip-prinsip utama program bantuan Australia adalah: mempercepat perkembangan yang mengarah pada Tujuantujuan Pembangunan Milenium (MDG) suatu pemahaman bahwa sementara pertumbuhan ekonomi merupakan solusi yang sangat ampuh terhadap kemiskinan dalam jangka panjang, namun pertumbuhan ekononomi tidak dengan sendirinya terbagi secara adil dan menciptakan stabilitas dalam masyarakat suatu penekanan yang kuat pada wilayah Asia Pasifik, namun pada saat yang sama juga meningkatkan upaya-upaya di Afrika dan Asia Selatan suatu penekanan pada pentingnya pendidikan untuk meningkatkan pembangunan suatu komitmen untuk melanjutkan dan meningkatkan efektifitas. Prinsip-prinsip ini memberikan arah program bantuan dalam upaya pelaksanaan pembangunan secara berkelanjutan. ACIAR berkolaborasi dengan AusAID pada area-area yang menjadi prioritas bersama, dimana kedua organisasi ini memberikan kontribusi bagi penekanan program bantuan Pemerintah secara menyeluruh.

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH MALUKU

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH MALUKU MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH MALUKU PRIORITAS NASIONAL MATRIKS ARAH KEBIJAKAN BUKU III RKP 2012 WILAYAH MALUKU 1 Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola Peningkatan kapasitas pemerintah Meningkatkan kualitas

Lebih terperinci

BAB 18 REVITALISASI PERTANIAN

BAB 18 REVITALISASI PERTANIAN BAB 18 REVITALISASI PERTANIAN BAB 18 REVITALISASI PERTANIAN A. KONDISI UMUM Sektor pertanian telah berperan dalam perekonomian nasional melalui sumbangannya terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), penerimaan

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR ANALISIS KEBIJAKSANAAN PEMBANGUNAN PERTANIAN: ANTISIPATIF DAN RESPON TERHADAP ISU AKTUAL. Oleh :

LAPORAN AKHIR ANALISIS KEBIJAKSANAAN PEMBANGUNAN PERTANIAN: ANTISIPATIF DAN RESPON TERHADAP ISU AKTUAL. Oleh : LAPORAN AKHIR ANALISIS KEBIJAKSANAAN PEMBANGUNAN PERTANIAN: ANTISIPATIF DAN RESPON TERHADAP ISU AKTUAL Oleh : Pantjar Simatupang Agus Pakpahan Erwidodo Ketut Kariyasa M. Maulana Sudi Mardianto PUSAT PENELITIAN

Lebih terperinci

Australia Awards Indonesia. Paket Aplikasi Studi Singkat. Pertanian: Produktivitas, Jejaring (Network) dan Globalisasi untuk Pertanian Lahan Kering

Australia Awards Indonesia. Paket Aplikasi Studi Singkat. Pertanian: Produktivitas, Jejaring (Network) dan Globalisasi untuk Pertanian Lahan Kering Australia Awards Paket Aplikasi Studi Singkat Pertanian: Produktivitas, Jejaring (Network) dan Globalisasi untuk Pertanian Lahan Kering Page 1 Maksud dan Tujuan Australia Awards Australia Awards adalah

Lebih terperinci

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH PAPUA

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH PAPUA MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH PAPUA Provinsi Papua PRIORITAS NASIONAL MATRIKS ARAH KEBIJAKAN BUKU III RKP 2012 WILAYAH PAPUA 1 Pendidikan Peningkatan akses pendidikan dan keterampilan kerja serta pengembangan

Lebih terperinci

MENINGKATKAN PERAN SEKTOR PERTANIAN DALAM PENANGGULANGAN KEMISKINAN 1

MENINGKATKAN PERAN SEKTOR PERTANIAN DALAM PENANGGULANGAN KEMISKINAN 1 MENINGKATKAN PERAN SEKTOR PERTANIAN DALAM PENANGGULANGAN KEMISKINAN 1 A. KONDISI KEMISKINAN 1. Asia telah mencapai kemajuan pesat dalam pengurangan kemiskinan dan kelaparan pada dua dekade yang lalu, namun

Lebih terperinci

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS PADI. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS PADI. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS PADI Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN Atas perkenan dan ridho

Lebih terperinci

RENCANA OPERASIONAL TAHUNAN RINGKASAN INDONESIA

RENCANA OPERASIONAL TAHUNAN RINGKASAN INDONESIA RENCANA OPERASIONAL TAHUNAN RINGKASAN INDONESIA Informasi tentang hak cipta Australian Centre for International Agricultural Research (ACIAR) 2012 Karya cipta ini dilindungi oleh hak cipta. Selain penggunaan

Lebih terperinci

BAB 18 REVITALISASI PERTANIAN, PERIKANAN, DAN KEHUTANAN

BAB 18 REVITALISASI PERTANIAN, PERIKANAN, DAN KEHUTANAN BAB 18 REVITALISASI PERTANIAN, PERIKANAN, DAN KEHUTANAN A. KONDISI UMUM Sektor pertanian telah berperan dalam perekonomian nasional melalui sumbangannya terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), penerimaan

Lebih terperinci

POLICY BRIEF KAJIAN KESIAPAN SEKTOR PERTANIAN MENGHADAPI PASAR TUNGGAL ASEAN 2015

POLICY BRIEF KAJIAN KESIAPAN SEKTOR PERTANIAN MENGHADAPI PASAR TUNGGAL ASEAN 2015 POLICY BRIEF KAJIAN KESIAPAN SEKTOR PERTANIAN MENGHADAPI PASAR TUNGGAL ASEAN 2015 Dr. Sahat M. Pasaribu Pendahuluan 1. Semua Negara anggota ASEAN semakin menginginkan terwujudnya kelompok masyarakat politik-keamanan,

Lebih terperinci

REVITALISASI PERTANIAN

REVITALISASI PERTANIAN REVITALISASI PERTANIAN Pendahuluan 1. Revitalisasi pertanian dan pedesaan, merupakan salah satu strategi yang dipilih oleh Kabinet Indonesia Bersatu dalam upayanya mewujudkan pembangunan masyarakat Indonesia,

Lebih terperinci

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS JAGUNG. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS JAGUNG. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS JAGUNG Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN Atas perkenan dan ridho

Lebih terperinci

MATRIKS 2.2.B ALOKASI PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN (Dalam miliar Rupiah) Prioritas/ Rencana Prakiraan Rencana.

MATRIKS 2.2.B ALOKASI PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN (Dalam miliar Rupiah) Prioritas/ Rencana Prakiraan Rencana. MATRIKS 2.2.B ALOKASI PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2011 Bidang: SUMBER DAYA ALAM dan LINGKUNGAN HIDUP I Prioritas: Ketahanan Pangan dan Revitalisasi Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan A Fokus Prioritas:

Lebih terperinci

Sejarah AusAID di Indonesia

Sejarah AusAID di Indonesia Apakah AusAID Program bantuan pembangunan luar negeri Pemerintah Australia merupakan program yang dibiayai Pemerintah Federal untuk mengurangi tingkat kemiskinan di negaranegara berkembang. Program ini

Lebih terperinci

PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS JAGUNG. Edisi Kedua. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian AGRO INOVASI

PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS JAGUNG. Edisi Kedua. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian AGRO INOVASI PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS JAGUNG Edisi Kedua Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2007 AGRO INOVASI MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN

Lebih terperinci

Menyelaraskan hutan dan kehutanan untuk pembangunan berkelanjutan. Center for International Forestry Research

Menyelaraskan hutan dan kehutanan untuk pembangunan berkelanjutan. Center for International Forestry Research Menyelaraskan hutan dan kehutanan untuk pembangunan berkelanjutan Center for International Forestry Research Siapakah kami Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (Center for International Forestry Research)

Lebih terperinci

Lebih dari rangkaian kata INDONESIA

Lebih dari rangkaian kata INDONESIA Lebih dari rangkaian kata INDONESIA Tahun 2012 SNV global Kami bekerjasama dengan mitra lokal untuk menemukan solusi SNV, yang didirikan di negeri Belanda hampir 50 tahun lalu, adalah sebuah organisasi

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR PENYULUHAN DAN PENYEBARAN INFORMASI HASIL PENELITIAN/PENGKAJIAN TEMU INFORMASI TEKNOLOGI TERAPAN

LAPORAN AKHIR PENYULUHAN DAN PENYEBARAN INFORMASI HASIL PENELITIAN/PENGKAJIAN TEMU INFORMASI TEKNOLOGI TERAPAN LAPORAN AKHIR PENYULUHAN DAN PENYEBARAN INFORMASI HASIL PENELITIAN/PENGKAJIAN TEMU INFORMASI TEKNOLOGI TERAPAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SOSIAL EKONOMI

Lebih terperinci

KAMAR DAGANG DAN INDUSTRI INDONESIA. Ketahanan Pangan. Dalam Kerangka Revitalisasi Pertanian, Perikanan, Kehutanan

KAMAR DAGANG DAN INDUSTRI INDONESIA. Ketahanan Pangan. Dalam Kerangka Revitalisasi Pertanian, Perikanan, Kehutanan INDONESIA Ketahanan Pangan Dalam Kerangka Revitalisasi Pertanian, Perikanan, Kehutanan Harmonisasi Kebijakan & Program Aksi Presentasi : Pemicu Diskusi II Bp. Franky O. Widjaja INDONESIA BIDANG AGRIBISNIS,

Lebih terperinci

BAB IV PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2011

BAB IV PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2011 BAB IV PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2011 4.1. Prioritas dan Sasaran Pembangunan Daerah Berdasarkan kondisi dan fenomena yang terjadi di Kabupaten Lebak serta isu strategis, maka ditetapkan prioritas

Lebih terperinci

OPERASIONAL PROGRAM TEROBOSAN MENUJU KECUKUPAN DAGING SAPI TAHUN 2005

OPERASIONAL PROGRAM TEROBOSAN MENUJU KECUKUPAN DAGING SAPI TAHUN 2005 OPERASIONAL PROGRAM TEROBOSAN MENUJU KECUKUPAN DAGING SAPI TAHUN 2005 Direktorat Jenderal Bina Produksi Peternakan PENDAHULUAN Produksi daging sapi dan kerbau tahun 2001 berjumlah 382,3 ribu ton atau porsinya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. langsung persoalan-persoalan fungsional yang berkenaan dengan tingkat regional.

BAB I PENDAHULUAN. langsung persoalan-persoalan fungsional yang berkenaan dengan tingkat regional. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perencanaan regional memiliki peran utama dalam menangani secara langsung persoalan-persoalan fungsional yang berkenaan dengan tingkat regional. Peranan perencanaan

Lebih terperinci

V. KEBIJAKAN, STRATEGI, DAN PROGRAM

V. KEBIJAKAN, STRATEGI, DAN PROGRAM V. KEBIJAKAN, STRATEGI, DAN PROGRAM Hingga tahun 2010, berdasarkan ketersediaan teknologi produksi yang telah ada (varietas unggul dan budidaya), upaya mempertahankan laju peningkatan produksi sebesar

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi secara keseluruhan.

PENDAHULUAN. memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi secara keseluruhan. PENDAHULUAN Latar Belakang Sejarah menunjukkan bahwa sektor pertanian di Indonesia telah memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi secara keseluruhan. Beberapa peran penting sektor pertanian antara

Lebih terperinci

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH NUSA TENGGARA

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH NUSA TENGGARA MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH NUSA TENGGARA PRIORITAS NASIONAL MATRIKS ARAH KEBIJAKAN BUKU III RKP 2012 WILAYAH NUSA TENGGARA 1 Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola Peningkatan kapasitas pemerintah daerah

Lebih terperinci

Posisi Pertanian yang Tetap Strategis Masa Kini dan Masa Depan Jumat, 22 Agustus 2014

Posisi Pertanian yang Tetap Strategis Masa Kini dan Masa Depan Jumat, 22 Agustus 2014 Posisi Pertanian yang Tetap Strategis Masa Kini dan Masa Depan Jumat, 22 Agustus 2014 Sektor pertanian sampai sekarang masih tetap memegang peran penting dan strategis dalam perekonomian nasional. Peran

Lebih terperinci

Mendorong masyarakat miskin di perdesaan untuk mengatasi kemiskinan di Indonesia

Mendorong masyarakat miskin di perdesaan untuk mengatasi kemiskinan di Indonesia IFAD/R. Grossman Mendorong masyarakat miskin di perdesaan untuk mengatasi kemiskinan di Indonesia Kemiskinan perdesaan di Indonesia Indonesia telah melakukan pemulihan krisis keuangan pada tahun 1997 yang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. pelestarian keseimbangan lingkungan. Namun pada masa yang akan datang,

I. PENDAHULUAN. pelestarian keseimbangan lingkungan. Namun pada masa yang akan datang, I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan sub sektor pertanian tanaman pangan, merupakan bagian integral dari pembangunan pertanian dan telah terbukti memberikan peranan penting bagi pembangunan nasional,

Lebih terperinci

PERTANIAN.

PERTANIAN. PERTANIAN PERAN SEKTOR PERTANIAN DALAM KEHIDUPAN Menyediakan kebutuhan pangan penduduk Menyerap tenaga kerja Pemasok bahan baku industri Sumber penghasil devisa SUBSEKTOR PERTANIAN Subsektor tanaman pangan

Lebih terperinci

DOKUMEN INFORMASI PROYEK (PID) TAHAP KONSEP. Proyek Persiapan Kesiapan Indonesia (Indonesia Readiness Preparation Project) Kawasan Regional EAP Sektor

DOKUMEN INFORMASI PROYEK (PID) TAHAP KONSEP. Proyek Persiapan Kesiapan Indonesia (Indonesia Readiness Preparation Project) Kawasan Regional EAP Sektor DOKUMEN INFORMASI PROYEK (PID) TAHAP KONSEP Laporan No.: Nama Proyek Proyek Persiapan Kesiapan Indonesia (Indonesia Readiness Preparation Project) Kawasan Regional EAP Sektor Lingkungan dan Pedesaan ID

Lebih terperinci

I PENDAHULUAN. Pembangunan pertanian memiliki peran yang strategis dalam perekonomian

I PENDAHULUAN. Pembangunan pertanian memiliki peran yang strategis dalam perekonomian I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan pertanian memiliki peran yang strategis dalam perekonomian nasional. Peran strategis pertanian tersebut digambarkan melalui kontribusi yang nyata melalui pembentukan

Lebih terperinci

PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS KEDELAI. Edisi Kedua. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian AGRO INOVASI

PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS KEDELAI. Edisi Kedua. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian AGRO INOVASI PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS KEDELAI Edisi Kedua Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2007 AGRO INOVASI MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN

Lebih terperinci

ECHO Asia Notes, Issue 21 June 2014

ECHO Asia Notes, Issue 21 June 2014 ECHO Asia Notes, Issue 21 June 2014 Belajar dari Petani Ditulis oleh Rajendra Uprety, dicetak ulang dari Farming Matters, Maret 2013 Penerjemah: Tyas Budi Utami Pertama kali saya membaca tentang SRI adalah

Lebih terperinci

Pengembangan Jagung Nasional Mengantisipasi Krisis Pangan, Pakan dan Energi Dunia: Prospek dan Tantangan

Pengembangan Jagung Nasional Mengantisipasi Krisis Pangan, Pakan dan Energi Dunia: Prospek dan Tantangan Pengembangan Jagung Nasional Mengantisipasi Krisis Pangan, Pakan dan Energi Dunia: Prospek dan Tantangan Anton J. Supit Dewan Jagung Nasional Pendahuluan Kemajuan teknologi dalam budidaya jagung semakin

Lebih terperinci

GAMBARAN UMUM. pada posisi 8-12 Lintang Selatan dan Bujur Timur.

GAMBARAN UMUM. pada posisi 8-12 Lintang Selatan dan Bujur Timur. 51 IV. GAMBARAN UMUM 4.1 Kondisi Umum 4.1.1 Geogafis Nusa Tenggara Timur adalah salah provinsi yang terletak di sebelah timur Indonesia. Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) terletak di selatan khatulistiwa

Lebih terperinci

IX. KESIMPULAN DAN SARAN. petani cukup tinggi, dimana sebagian besar alokasi pengeluaran. dipergunakan untuk membiayai konsumsi pangan.

IX. KESIMPULAN DAN SARAN. petani cukup tinggi, dimana sebagian besar alokasi pengeluaran. dipergunakan untuk membiayai konsumsi pangan. IX. KESIMPULAN DAN SARAN 9.1. Kesimpulan 1. Penggunaan tenaga kerja bagi suami dialokasikan utamanya pada kegiatan usahatani, sedangkan istri dan anak lebih banyak bekerja pada usaha di luar usahataninya

Lebih terperinci

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS KEDELAI. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS KEDELAI. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS KEDELAI Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN Atas perkenan dan

Lebih terperinci

Perkembangan Ekonomi Makro

Perkembangan Ekonomi Makro Boks 1.2. Pemetaan Sektor Pertanian di Jawa Barat* Kontribusi sektor pertanian terhadap PDRB (harga berlaku) tahun 2006 sebesar sekitar 11,5%, sementara pada tahun 2000 sebesar 14,7% atau dalam kurun waktu

Lebih terperinci

KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 608 TAHUN 2003 TENTANG URAIAN TUGAS DINAS PERTANIAN, KEHUTANAN DAN KELAUTAN KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA,

KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 608 TAHUN 2003 TENTANG URAIAN TUGAS DINAS PERTANIAN, KEHUTANAN DAN KELAUTAN KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA, KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 608 TAHUN 2003 TENTANG URAIAN TUGAS DINAS PERTANIAN, KEHUTANAN DAN KELAUTAN KABUPATEN JEMBRANA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa dengan ditetapkannya Peraturan Daerah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Ketahanan pangan merupakan kondisi terpenuhinya pangan rumah tangga yang

BAB I PENDAHULUAN. Ketahanan pangan merupakan kondisi terpenuhinya pangan rumah tangga yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan Ketahanan pangan merupakan kondisi terpenuhinya pangan rumah tangga yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun mutunya,

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. 2.1 Uraian Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. 2.1 Uraian Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Uraian Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur Pembangunan Peternakan Provinsi Jawa Timur selama ini pada dasarnya memegang peranan penting dan strategis dalam membangun

Lebih terperinci

AGRIBISNIS KAMBING - DOMBA

AGRIBISNIS KAMBING - DOMBA PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS KAMBING - DOMBA Edisi Kedua Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2007 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN

Lebih terperinci

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu Strategi 2020 Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu (Mid-Term Review/MTR) atas Strategi 2020 merupakan

Lebih terperinci

PRODUKSI PANGAN INDONESIA

PRODUKSI PANGAN INDONESIA 65 PRODUKSI PANGAN INDONESIA Perkembangan Produksi Pangan Saat ini di dunia timbul kekawatiran mengenai keberlanjutan produksi pangan sejalan dengan semakin beralihnya lahan pertanian ke non pertanian

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penatagunaan lahan belum dapat melindungi lingkungan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Perencanaan yang memadukan unsur pembangunan infrastruktur, kesesuaian

Lebih terperinci

AGROFORESTRY : SISTEM PENGGUNAAN LAHAN YANG MAMPU MENINGKATKAN PENDAPATAN MASYARAKAT DAN MENJAGA KEBERLANJUTAN

AGROFORESTRY : SISTEM PENGGUNAAN LAHAN YANG MAMPU MENINGKATKAN PENDAPATAN MASYARAKAT DAN MENJAGA KEBERLANJUTAN AGROFORESTRY : SISTEM PENGGUNAAN LAHAN YANG MAMPU MENINGKATKAN PENDAPATAN MASYARAKAT DAN MENJAGA KEBERLANJUTAN Noviana Khususiyah, Subekti Rahayu, dan S. Suyanto World Agroforestry Centre (ICRAF) Southeast

Lebih terperinci

BAB X PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN. roses pembangunan pada dasarnya merupakan proses yang berkesinambungan,

BAB X PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN. roses pembangunan pada dasarnya merupakan proses yang berkesinambungan, BAB X PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN 10.1. Program Transisii P roses pembangunan pada dasarnya merupakan proses yang berkesinambungan, berlangsung secara terus menerus. RPJMD Kabupaten Kotabaru

Lebih terperinci

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS KAMBING-DOMBA. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS KAMBING-DOMBA. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS KAMBING-DOMBA Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN Atas perkenan

Lebih terperinci

ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG

ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG K E M E N T E R I A N P E R E N C A N A A N P E M B A N G U N A N N A S I O N A L / B A D A N P E R E N C A N A A N P E M B A N G U N A N N A S I O N A L ( B A

Lebih terperinci

Potensi Kota Cirebon Tahun 2010 Bidang Pertanian SKPD : DINAS KELAUTAN PERIKANAN PETERNAKAN DAN PERTANIAN KOTA CIREBON

Potensi Kota Cirebon Tahun 2010 Bidang Pertanian SKPD : DINAS KELAUTAN PERIKANAN PETERNAKAN DAN PERTANIAN KOTA CIREBON Potensi Kota Cirebon Tahun 2010 Bidang Pertanian SKPD : DINAS KELAUTAN PERIKANAN PETERNAKAN DAN PERTANIAN KOTA CIREBON No. Potensi Data Tahun 2009 Data Tahun 2010*) 1. Luas lahan pertanian (Ha) 327 327

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN USAHA DAN INVESTASI SUBSEKTOR PETERNAKAN 1)

PENGEMBANGAN USAHA DAN INVESTASI SUBSEKTOR PETERNAKAN 1) PENGEMBANGAN USAHA DAN INVESTASI SUBSEKTOR PETERNAKAN 1) PENDAHULUAN Diawali dengan adanya krisis moneter yang melanda negara-negara Asia yang kemudian melanda Indonesia pada pertengahan Juli 1997, ternyata

Lebih terperinci

tersebut hanya ¼ dari luas lahan yang dimiliki Thailand yang mencapai 31,84 juta ha dengan populasi 61 juta orang.

tersebut hanya ¼ dari luas lahan yang dimiliki Thailand yang mencapai 31,84 juta ha dengan populasi 61 juta orang. ELABORASI Letak geografis yang strategis menunjukkan betapa kaya Indonesia akan sumber daya alam dengan segala flora, fauna dan potensi hidrografis dan deposit sumber alamnya yang melimpah. Sumber daya

Lebih terperinci

KEBIJAKAN PEMBANGUNAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL Dalam Mendukung KEMANDIRIAN PANGAN DAERAH

KEBIJAKAN PEMBANGUNAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL Dalam Mendukung KEMANDIRIAN PANGAN DAERAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL Dalam Mendukung KEMANDIRIAN PANGAN DAERAH Sekretariat Dewan Ketahanan Pangan Disampaikan dalam Rapat Koordinasi Dewan Ketahanan Pangan Provinsi Sumatera

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Bagi negara-negara yang sedang berkembang, termasuk Indonesia, pembangunan pertanian pada abad ke-21 selain bertujuan untuk mengembangkan sistem pertanian yang berkelanjutan

Lebih terperinci

III. RUMUSAN, BAHAN PERTIMBANGAN DAN ADVOKASI ARAH KEBIJAKAN PERTANIAN 3.3. PEMANTAPAN KETAHANAN PANGAN : ALTERNATIF PEMIKIRAN

III. RUMUSAN, BAHAN PERTIMBANGAN DAN ADVOKASI ARAH KEBIJAKAN PERTANIAN 3.3. PEMANTAPAN KETAHANAN PANGAN : ALTERNATIF PEMIKIRAN III. RUMUSAN, BAHAN PERTIMBANGAN DAN ADVOKASI ARAH KEBIJAKAN PERTANIAN Pada tahun 2009, Pusat Analisis Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian melakukan kegiatan analisis dan kajian secara spesifik tentang

Lebih terperinci

Mendukung terciptanya kesempatan berusaha dan kesempatan kerja. Meningkatnya jumlah minat investor untuk melakukan investasi di Indonesia

Mendukung terciptanya kesempatan berusaha dan kesempatan kerja. Meningkatnya jumlah minat investor untuk melakukan investasi di Indonesia E. PAGU ANGGARAN BERDASARKAN PROGRAM No. Program Sasaran Program Pengembangan Kelembagaan Ekonomi dan Iklim Usaha Kondusif 1. Peningkatan Iklim Investasi dan Realisasi Investasi Mendukung terciptanya kesempatan

Lebih terperinci

POTENSI DAN PELUANG PENGEMBANGAN PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PETERNAKAN

POTENSI DAN PELUANG PENGEMBANGAN PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PETERNAKAN POTENSI DAN PELUANG PENGEMBANGAN PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PETERNAKAN H. ISKANDAR ANDI NUHUNG Direktorat Jenderal Bina Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, Departemen Pertanian ABSTRAK Sesuai

Lebih terperinci

MEMBANGUN SISTEM DAN USAHA AGRIBISNIS DI NUSA TENGGARA BARAT

MEMBANGUN SISTEM DAN USAHA AGRIBISNIS DI NUSA TENGGARA BARAT MEMBANGUN SISTEM DAN USAHA AGRIBISNIS DI NUSA TENGGARA BARAT Peranan dan kinerja agribisnis dalam pembangunan ekonomi Faktor produksi utama sektor pertanian di NTB adalah lahan pertanian. Berdasarkan hasil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Diberlakukannya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat

Lebih terperinci

Program Penelitian CGIAR tentang Hutan, Pohon dan Wanatani. Penghidupan, Bentang Alam dan Tata Kelola

Program Penelitian CGIAR tentang Hutan, Pohon dan Wanatani. Penghidupan, Bentang Alam dan Tata Kelola Program Penelitian CGIAR tentang Hutan, Pohon dan Wanatani Penghidupan, Bentang Alam dan Tata Kelola Program Penelitian CGIAR tentang Hutan, Pohon dan Wanatani (CRP-FTA) CRP-FTA adalah sebuah program kolaboratif

Lebih terperinci

BAHAN MENTERI DALAM NEGERI PADA ACARA MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN (MUSRENBANG) REGIONAL KALIMANTAN TAHUN 2015

BAHAN MENTERI DALAM NEGERI PADA ACARA MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN (MUSRENBANG) REGIONAL KALIMANTAN TAHUN 2015 BAHAN MENTERI DALAM NEGERI PADA ACARA MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN (MUSRENBANG) REGIONAL KALIMANTAN TAHUN 2015 BALAI SIDANG JAKARTA, 24 FEBRUARI 2015 1 I. PENDAHULUAN Perekonomian Wilayah Pulau Kalimantan

Lebih terperinci

DIREKTORAT JENDERAL PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN

DIREKTORAT JENDERAL PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN DIREKTORAT JENDERAL PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jakarta, 26 Januari 2017 Penyediaan pasokan air melalui irigasi dan waduk, pembangunan embung atau kantong air. Target 2017, sebesar 30 ribu embung Fokus

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK The New Climate Economy Report RINGKASAN EKSEKUTIF Komisi Global untuk Ekonomi dan Iklim didirikan untuk menguji kemungkinan tercapainya pertumbuhan ekonomi yang

Lebih terperinci

DAFTAR ISI BAB I KEDUDUKAN, TUGAS, DAN FUNGSI 2 BAB II SUSUNAN ORGANISASI 2 BAB III WAKIL MENTERI PERTANIAN 3 BAB IV SEKRETARIAT JENDERAL 4

DAFTAR ISI BAB I KEDUDUKAN, TUGAS, DAN FUNGSI 2 BAB II SUSUNAN ORGANISASI 2 BAB III WAKIL MENTERI PERTANIAN 3 BAB IV SEKRETARIAT JENDERAL 4 D A F T A R I S I Halaman DAFTAR ISI i BAB I KEDUDUKAN, TUGAS, DAN FUNGSI 2 BAB II SUSUNAN ORGANISASI 2 BAB III WAKIL MENTERI PERTANIAN 3 BAB IV SEKRETARIAT JENDERAL 4 A. BIRO PERENCANAAN 5 1. Bagian Penyusunan

Lebih terperinci

RANGKUMAN HASIL RAKOR PANGAN NASIONAL, FEED INDONESIA FEED THE WORLD II JAKARTA, 26 JULI 2011

RANGKUMAN HASIL RAKOR PANGAN NASIONAL, FEED INDONESIA FEED THE WORLD II JAKARTA, 26 JULI 2011 RANGKUMAN HASIL RAKOR PANGAN NASIONAL, FEED INDONESIA FEED THE WORLD II JAKARTA, 26 JULI 2011 Tujuan Rakor Pangan : Rakor pangan bertujuan mengsinkronisasikan kebijakan dan kegiatan seluruh pemangku kepentingan

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR PENELITIAN TA 2009 MODEL PROYEKSI JANGKA PENDEK PERMINTAAN DAN PENAWARAN KOMODITAS PERTANIAN UTAMA

LAPORAN AKHIR PENELITIAN TA 2009 MODEL PROYEKSI JANGKA PENDEK PERMINTAAN DAN PENAWARAN KOMODITAS PERTANIAN UTAMA LAPORAN AKHIR PENELITIAN TA 2009 MODEL PROYEKSI JANGKA PENDEK PERMINTAAN DAN PENAWARAN KOMODITAS PERTANIAN UTAMA Oleh : Reni Kustiari Pantjar Simatupang Dewa Ketut Sadra S. Wahida Adreng Purwoto Helena

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa ketahanan pangan merupakan hal yang sangat penting dalam rangka pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Menurut Nainggolan K. (2005), pertanian merupakan salah satu sektor

BAB I PENDAHULUAN. Menurut Nainggolan K. (2005), pertanian merupakan salah satu sektor BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Menurut Nainggolan K. (2005), pertanian merupakan salah satu sektor yang sangat dominan dalam pendapatan masyarakat di Indonesia karena mayoritas penduduk Indonesia

Lebih terperinci

LAPORAN KINERJA 2014 BAB I. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

LAPORAN KINERJA 2014 BAB I. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG BAB I. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 9 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah Provinsi

Lebih terperinci

REPOSISI KAPET 2014 BAHAN INFORMASI MENTERI PEKERJAAN UMUM

REPOSISI KAPET 2014 BAHAN INFORMASI MENTERI PEKERJAAN UMUM REPOSISI KAPET 2014 KELEMBAGAAN DIPERKUAT, PROGRAM IMPLEMENTATIF, KONSISTEN DALAM PENATAAN RUANG MEMPERKUAT MP3EI KORIDOR IV SULAWESI LEGALITAS, KETERSEDIAAN INFRASTRUKTUR PU DALAM MEMPERCEPAT PENGEMBANGAN

Lebih terperinci

BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH PROVINSI BANTEN

BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH PROVINSI BANTEN BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH PROVINSI BANTEN 2.1 Tujuan Penataan Ruang Dengan mengacu kepada Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, khususnya Pasal 3,

Lebih terperinci

DEKLARASI BERSAMA TENTANG KEMITRAAN STRATEGIS ANTARA PERANCIS DAN INDONESIA

DEKLARASI BERSAMA TENTANG KEMITRAAN STRATEGIS ANTARA PERANCIS DAN INDONESIA DEKLARASI BERSAMA TENTANG KEMITRAAN STRATEGIS ANTARA PERANCIS DAN INDONESIA Jakarta, 1 Juli 2011 - 1 - Untuk menandai 60 tahun hubungan diplomatik dan melanjutkan persahabatan antara kedua negara, Presiden

Lebih terperinci

AGRIBISNIS BAWANG MERAH

AGRIBISNIS BAWANG MERAH PROSPEK DAN ARAH PENGEMBANGAN AGRIBISNIS BAWANG MERAH Edisi Kedua Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2007 Prospek dan Arah Pengembangan Agribisnis Bawang Merah MENTERI PERTANIAN

Lebih terperinci

LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TENTANG RENCANA AKSI PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR

LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TENTANG RENCANA AKSI PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR 7 2012, No.54 LAMPIRAN I : PERATURAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN TENTANG RENCANA AKSI PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2012 NOMOR : 2 TAHUN 2012 TANGGAL : 6 JANUARI 2012 RENCANA

Lebih terperinci

BAPPEDA KAB. LAMONGAN

BAPPEDA KAB. LAMONGAN BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH 5.1 Sasaran Pokok dan Arah Kebijakan Pembangunan Jangka Panjang Untuk Masing masing Misi Arah pembangunan jangka panjang Kabupaten Lamongan tahun

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Daging ayam merupakan salah satu sumber protein hewani yang paling

I. PENDAHULUAN. Daging ayam merupakan salah satu sumber protein hewani yang paling I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Daging ayam merupakan salah satu sumber protein hewani yang paling banyak dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia, selain ikan dan telur, guna memenuhi kebutuhan akan protein.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. rakyat secara merata dan adil, penyediaan pangan dan gizi yang cukup memadai

I. PENDAHULUAN. rakyat secara merata dan adil, penyediaan pangan dan gizi yang cukup memadai I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dalam rangka mempertinggi taraf hidup, kecerdasan dan kesejahteraan rakyat secara merata dan adil, penyediaan pangan dan gizi yang cukup memadai dan terjangkau oleh seluruh

Lebih terperinci

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Juli 2014 Komitmen Pemerintah Indonesia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus mengurangi risiko perubahan iklim tercermin melalui serangkaian

Lebih terperinci

CAPAIAN INDIKATOR KINERJA PROGRAM SESUAI RPJMD BESERTA PERMASALAHAN DAN SOLUSI

CAPAIAN INDIKATOR KINERJA PROGRAM SESUAI RPJMD BESERTA PERMASALAHAN DAN SOLUSI CAPAIAN INDIKATOR KINERJA PROGRAM SESUAI RPJMD 0-06 BESERTA PERMASALAHAN DAN SOLUSI NO II URUSAN PILIHAN PERTANIAN Program Pengembangan Agribisnis Kinerja Program Meningkatnya aktivitas ekonomi regional

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Teknologi mempunyai peran penting dalam upaya meningkatkan

I. PENDAHULUAN. Teknologi mempunyai peran penting dalam upaya meningkatkan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Teknologi mempunyai peran penting dalam upaya meningkatkan kesejahteraan hidup manusia. Menurut Xiaoyan dan Junwen (2007), serta Smith (2010), teknologi terkait erat dengan

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN Latar Belakang

1 PENDAHULUAN Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Perekonomian Indonesia dipengaruhi oleh beberapa sektor usaha, dimana masing-masing sektor memberikan kontribusinya terhadap pembentukan Produk Domestik Bruto (PDB) dengan

Lebih terperinci

2 seluruh pemangku kepentingan, secara sendiri-sendiri maupun bersama dan bersinergi dengan cara memberikan berbagai kemudahan agar Peternak dapat men

2 seluruh pemangku kepentingan, secara sendiri-sendiri maupun bersama dan bersinergi dengan cara memberikan berbagai kemudahan agar Peternak dapat men TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA RI LINGKUNGAN HIDUP. Peternak. Pemberdayaan. Hewan. Pencabutan. (Penjelasan Atas Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor 6) PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK

Lebih terperinci

IX. KESIMPULAN DAN IMPLIKASI KEBIJAKAN. A. Kesimpulan. 1. Pada daerah sentra produksi utama di Indonesia, perkembangan luas panen,

IX. KESIMPULAN DAN IMPLIKASI KEBIJAKAN. A. Kesimpulan. 1. Pada daerah sentra produksi utama di Indonesia, perkembangan luas panen, IX. KESIMPULAN DAN IMPLIKASI KEBIJAKAN A. Kesimpulan 1. Pada daerah sentra produksi utama di Indonesia, perkembangan luas panen, produksi dan produktivitas jagung dengan periodisasi tiga musim tanam jagung

Lebih terperinci

A. Realisasi Keuangan

A. Realisasi Keuangan BAB II EVALUASI PELAKSANAAN RENJA TAHUN 2008 A. Realisasi Keuangan 1. Belanja Pendapatan Realisasi belanja pendapatan (Pendapatan Asli Daerah) Tahun 2008 Dinas Pertanian Kabupaten Majalengka mencapai 100%

Lebih terperinci

Bab 5 H O R T I K U L T U R A

Bab 5 H O R T I K U L T U R A Bab 5 H O R T I K U L T U R A Komoditas hortikultura yang terdiri dari buah-buahan, sayuran, tanaman hias, dan tanaman obat mempunyai potensi besar untuk dikembangkan sebagai usaha agribisnis. Pengelolaan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa ketahanan pangan merupakan hal yang sangat penting dalam rangka pembangunan

Lebih terperinci

RANCANGAN: PENDEKATAN SINERGI PERENCANAAN BERBASIS PRIORITAS PEMBANGUNAN PROVINSI LAMPUNG TAHUN 2017

RANCANGAN: PENDEKATAN SINERGI PERENCANAAN BERBASIS PRIORITAS PEMBANGUNAN PROVINSI LAMPUNG TAHUN 2017 RANCANGAN: PENDEKATAN SINERGI PERENCANAAN BERBASIS PRIORITAS PEMBANGUNAN PROVINSI LAMPUNG TAHUN 2017 PRIORITAS PEMBANGUNAN 2017 Meningkatkan kualitas infrastruktur untuk mendukung pengembangan wilayah

Lebih terperinci

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS BAWANG MERAH. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS BAWANG MERAH. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS BAWANG MERAH Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN Atas perkenan

Lebih terperinci

FORMULIR 1 : RENCANA PENCAPAIAN SASARAN STRATEGIS PADA KEMENTRIAN NEGARA/LEMBAGA TAHUN ANGGARAN : 2015

FORMULIR 1 : RENCANA PENCAPAIAN SASARAN STRATEGIS PADA KEMENTRIAN NEGARA/LEMBAGA TAHUN ANGGARAN : 2015 RENCANA KERJA DAN ANGGARAN KEMENTRIAN NEGARA/LEMBAGA A. KEMENTRIAN : (18) KEMENTERIAN PERTANIAN FORMULIR 1 : RENCANA PENCAPAIAN SASARAN STRATEGIS PADA KEMENTRIAN NEGARA/LEMBAGA TAHUN ANGGARAN : 215 B.

Lebih terperinci

Ketahanan Pangan dan Pertanian. disampaikan pada : Workshop Hari Gizi Nasional (HGN) ke-55

Ketahanan Pangan dan Pertanian. disampaikan pada : Workshop Hari Gizi Nasional (HGN) ke-55 Ketahanan Pangan dan Pertanian disampaikan pada : Workshop Hari Gizi Nasional (HGN) ke-55 Pusat Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan Badan Ketahanan Pangan Februari 2015 KONDISI KETAHANAN PANGAN

Lebih terperinci

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH SULAWESI

MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH SULAWESI MATRIKS ARAH KEBIJAKAN WILAYAH SULAWESI Provinsi Sulawesi Utara PRIORITAS NASIONAL MATRIKS ARAH KEBIJAKAN BUKU III RKP 2012 WILAYAH SULAWESI 1 Pendidikan Peningkatan akses pendidikan dan keterampilan kerja

Lebih terperinci

Fasilitas Kemakmuran Hijau KEMITRAAN KAKAO LESTARI

Fasilitas Kemakmuran Hijau KEMITRAAN KAKAO LESTARI Fasilitas Kemakmuran Hijau KEMITRAAN KAKAO LESTARI Versi 01-1 Juli 2014 Fasilitas Kemakmuran Hijau KEMITRAAN KAKAO LESTARI 2 Hibah Kemitraan Fasilitas Kemakmuran Hijau KEMITRAAN KAKAO LESTARI: Kemitraan

Lebih terperinci

Krisis ekonomi yang melanda lndonesia sejak pertengahan bulan. Sektor pertanian di lndonesia dalam masa krisis ekonomi tumbuh positif,

Krisis ekonomi yang melanda lndonesia sejak pertengahan bulan. Sektor pertanian di lndonesia dalam masa krisis ekonomi tumbuh positif, I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Krisis ekonomi yang melanda lndonesia sejak pertengahan bulan Juli 1997 mempunyai dampak yang besar terhadap perekonomian negara. Sektor pertanian di lndonesia dalam

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2002 TENTANG KETAHANAN PANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa ketahanan pangan merupakan hal yang sangat penting dalam rangka pembangunan

Lebih terperinci

tersedianya pangan yang cukup, baik dalam jumlah maupun mutunya, aman, merata, dan terjangkau (UU No.7 tahun 1996 tentang Pangan).

tersedianya pangan yang cukup, baik dalam jumlah maupun mutunya, aman, merata, dan terjangkau (UU No.7 tahun 1996 tentang Pangan). Pangan : segala sesuatu yang berasal dari sumber hayati produk pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan, peternakan, perairan, dan air, baik yang diolah maupun tidak diolah yang diperuntukkan sebagai

Lebih terperinci

Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan Indonesia 2015: Versi Rangkuman

Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan Indonesia 2015: Versi Rangkuman Fighting Hunger Worldwide Fighting Hunger Worldwide Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan Indonesia 2015: Versi Rangkuman Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan Indonesia 2015 Copyright @ 2015 Dewan Ketahanan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang

I. PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang I. PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Salah satu kebijakan pembangunan yang dipandang tepat dan strategis dalam rangka pembangunan wilayah di Indonesia sekaligus mengantisipasi dimulainya era perdagangan bebas

Lebih terperinci

KETAHANAN PANGAN: KEBIJAKAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL

KETAHANAN PANGAN: KEBIJAKAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL KETAHANAN PANGAN: KEBIJAKAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL UU NO 7 TH 1996: Pangan = Makanan Dan Minuman Dari Hasil Pertanian, Ternak, Ikan, sbg produk primer atau olahan Ketersediaan Pangan Nasional (2003)=

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2008 TENTANG PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2008 TENTANG PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2008 TENTANG PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

KOPI DARAT Kongkow Pendidikan: Diskusi Ahli dan Tukar Pendapat 7 Oktober 2015

KOPI DARAT Kongkow Pendidikan: Diskusi Ahli dan Tukar Pendapat 7 Oktober 2015 KOPI DARAT Kongkow Pendidikan: Diskusi Ahli dan Tukar Pendapat 7 Oktober 2015 Topik #10 Wajib Belajar 12 Tahun Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Menjawab Daya Saing Nasional Latar Belakang Program Indonesia

Lebih terperinci