BAB V PROGRAM PERENCANAAN GEDUNG FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO

Save this PDF as:

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB V PROGRAM PERENCANAAN GEDUNG FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO"

Transkripsi

1 BAB V PROGRAM PERENCANAAN GEDUNG FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO 5.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN Program perencanaan terdiri dari perencanaan tapak dan program ruang yang akan dibangun Tapak Terpilih Lokasi tapak berada di lahan eksisting Kampus D3 Teknik Universitas Diponegoro. Berdasarkan Rencana Induk Undip, Fakultas Diponegoro akan dibangun pada eksisting yang sekarang namun untuk pengembangan dalam jangka panjang lahan yang sekarang terlalu sempit sehingga diperlukan lahan yang lebih luas agar dapat menampung kapasitas lebih banyak. Batas-batas tapak : Utara : Lahan Kosong Timur : Fakultas Ilmu Budaya Selatan : Polines Barat : Jalan Tol Tembalang Luas tapak : 7,7 hektar Ketinggian maksimal : 6 lantai KDB : 40% GSB : 23 meter KLB = 1.6 dengan ketinggian maksimal 6 lantai Jarak antar bangunan = 8 m Topografi : Lokasi tapak semakin ke utara memiliki topografi yang menurun hingga 10 meter dari kontur tertinggi di tapak yaitu 216,7 m (tapak tertinggi kontur sisi selatan) dan 206,5 m (tapak terendah kontur sisi utara) Dari hasil wawancara dengan pihak fakultas Psikologi Undip, rencana pembangunan Gedung Fakultas yang baru akan berada di area Kampus D3 Teknik. Hal ini dikarenakan lahan di kampus yang ada saat ini terlalu kecil untuk dapat dilakukan penambahan kapasitas. Kondisi tapak yang akan dibangun terletak di lingkungan Kampus D3 Teknik sehingga selama perencanaan pembangunan tidak perlu memindahkan kegiatan perkuliahan maupun perkantoran dan kegiatan dapat berjalan seperti biasa. Namun tidak seluruh luasan tapak yang akan dipakai untuk perencanaan. Tapak yang ada saat ini memiliki luas 7,7 hektar sedangkan luas lahan yang diperlukan untuk bangunan adalah m 2. Maka dari itu berdasarkan pertimbangan luasan dan batas-batas lahan luas lahan yang akan dipakai adalah seluas 1,6 hektar. 73

2 U Gambar 5.1. Lokasi tapak D3 Teknik Undip (Sumber: Peta CAD Undip dengan olahan pribadi) U 40 m 30 m 100 m 40 m 120 m 95 m Gambar 5.2. Dimensi tapak Gedung Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro (Sumber: Peta CAD Undip dengan olahan pribadi) 74

3 Program Ruang Pembagian program ruang dibedakan sesuai dengan jenis kelompok kegiatan, yaitu kelompok kegiatan akademik, kelompok kegiatas jasa psikologi, kelompok kegiatan manajemen, kelompok kegiatan dekanat, kelompok kegiatan organisasi kemahasiswaan, kelompok kegiatan penunjang, kelompok kegiatan servis, dan kelompok kegiatan parkir. Tabel 5.1. Rekapitulasi Program Ruang Gedung Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro NO KEBUTUHAN RUANG KELOMPOK KEGIATAN AKADEMIK JUMAH UNIT LUAS (m²/unit) TOTAL (m²) 1 Ruang Kelas S Ruang Kelas S2 Sains Psikologi Ruang Kelas S2 Profesi Psikolog Ruang Kelas S3 Psikologi Ruang Kuliah Besar Ruang Kuliah Umum Laboratorium Psikodiagnostik Laboratorium Eksperimen Laboratorium Komputer Laboratorium Observasi dengan One Way Screen Laboratorium Interview / Konseling Laboratorium Terapi Perkembangan Laboratorium Terapi Klinis Ruang Dosen Perpustakaan Ruang Seminar / Sidang Ruang Bersama KELOMPOK KEGIATAN JASA PSIKOLOGI JUMLAH 3579 FLOW AREA 50 % 1789,5 TOTAL 5368,5 22 Ruang Tunggu Ruang Psikotes Besar Ruang Psikotes Kecil Ruang Konseling/ Interview Ruang Tes Anak Ruang Training/ Konseling Kelompok Ruang Observasi dengan One Way Screen Ruang Terapi Ruang Bermain JUMLAH

4 NO KEBUTUHAN RUANG KELOMPOK KEGIATAN MANAJEMEN JUMAH UNIT LUAS (m²/unit) TOTAL (m²) FLOW AREA 40 % 356 TOTAL Ruang Ketua Program Studi Ruang Sekretaris Program Studi Ruang Administrasi Program Studi Ruang Rapat Ruang Ketua Laboratorium Ruang Sekretaris Laboratorium Ruang Staff Laboratorium Ruang Ketua Jasa Psikologi Ruang Sekretaris Jasa Psikologi Ruang Staff Jasa Psikologi Resepsionis Ruang Penyimpanan Alat Tes Ruang Penyimpanan Berkas Tes KELOMPOK KEGIATAN DEKANAT JUMLAH 322 FLOW AREA 30 % 97 TOTAL Ruang Dekan Ruang Pembantu Dekan Ruang Kabag TU Ruang Bag Keuangan dan Kepegawaian Ruang Bag Kemahasiswaan dan Alumni Ruang Bag Umum dan Pengelolaan Aset Ruang Bag Akademik Ruang Tim Penjamin Mutu Fakultas Ruang Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Ruang Unit Pelayanan dan Pengadaan Fakultas Ruang Arsip Ruang ATK Hall Ruang Rapat Kecil Ruang Rapat Besar JUMLAH 631 FLOW AREA 30 % 190 TOTAL

5 NO KEBUTUHAN RUANG JUMAH UNIT LUAS (m²/unit) TOTAL (m²) KELOMPOK KEGIATAN ORGANISASI KEMAHASISWAAN 60 Ruang Organisasi Mahasiswa KELOMPOK KEGIATAN PENUNJANG JUMLAH 96 FLOW AREA 30 % 29 TOTAL Kantin Koperasi Musholla Lavatory Mahasiswa Lavatory Mahasiswi Lavatory Dosen dan Karyawan Laki-laki Lavatory Dosen dan karyawan Perempuan Lavatory Jasa Psikologi Laki-laki Lavatory Jasa Psikologi Perempuan KELOMPOK KEGIATAN SERVIS JUMLAH 425 FLOW AREA 30 % 127,5 TOTAL 552,5 71 Pos Keamanan/ Pos Jaga Ruang Janitor Ruang Genset Ruang Panel Ruang Pompa Gudang KELOMPOK KEGIATAN PARKIR JUMLAH 79 FLOW AREA 30 % 24 TOTAL Parkir Motor Mahasiswa Parkir Motor Dosen dan Karyawan Parkir Mobil Mahasiswa Pakir Mobil Dosen dan Karyawan Parkir Mobil Dinas (Sumber: analisa pribadi, 2016) JUMLAH 1598 FLOW AREA 30 % 479,4 TOTAL 2077,4 JUMLAH KESELURUHAN 10711,4 77

6 Pada tabel di atas, ruang luar dan ruang dalam (bangunan) masih tergabung. Dengan demikian maka rincian luas ruang dalam (bangunan) dan ruang luar (parkir dan area hijau), yakni sebagai berikut. Tabel 5.2. Tabel rincian pembagian ruang luar dan dalam di Gedung Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro No. Jenis Luas 1 Total luas fasilitas berupa ruang dalam 8634 m 2 2 Total luas fasilitas berupa ruang luar (parkir) 2077,4 m 2 3 Total keseluruhan 10711,4 m 2 (Sumber: analisa pribadi, 2016) 5.2. KONSEP DASAR PERANCANGAN Konsep dasar perancangan terdiri dari perhitungan tapak, pendekatan aspek kinerja, dan pendekatan arsitektural PERHITUNGAN TAPAK Menurut Peraturan Daerah Nomor 11 Tahun 2004 tentang Rencana Detail Tata Ruang Kota Semarang, jalan lingkungan Jalan Prof Sudharto kampus Universitas Diponegoro merupakan jalan kolektor sekunder dengan persyaratan bangunan adalah sebagai berikut: Koefisien Dasar Bangunan (KDB) = 0.4 Garis Sampadan Bangunan (GSB) = 23 m Koefisien Lantai Bangunan (KLB) = 1.6 dengan ketinggian maksimal 6 lantai (untuk bangunan pendidikan) Jarak antar bangunan = 8 m Luas tapak = 1,6 hektar ( m 2 ) Menurut Perda Kota Semarang No. 14 Tahun 2011 pasal 9 Universitas Diponegoro merupakan kawasan pendidikan dengan persyaratan Koefisian Dasar Bangunan maksimal adalah 60%. Sedangkan menurut Permen PU No. 5 Tahun 2008, Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah 30% yang terdiri dari 20% RTH Publik dan 10% RTH privat. Berdasarkan tabel 5.2. maka dapat dilakukan analisis mengenai pembagian lantai bangunan agar sesuai dengan peraturan yang berlaku. Dengan demikian, maka total seluruh area dalam hitungan KDB yaitu: Luas tapak tertutup lantai bangunan = (8634 m 2 / m 2 ) x 1.6 = Luas area parkir (outdoor lain) = ( m 2 / m 2 ) x 0.5 = **Keterangan: 1.6 = nilai koefisien bangunan; 0,5 = nilai koefisien ruang outdoor yang lantainya ditutup bahan sejenis paving block. Maka total seluruh KDB perencanaan Gedung Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro adalah jumlah dari luas tapak tertutup lantai bangunan dan luas area outdoor, yaitu = = atau 93%. 78

7 PENDEKATAN ASPEK KINERJA A. Sistem Pencahayaan Sistem pencahayaan yang digunakan adalah pencahayaan alami dan buatan. Seluruh ruang yang ada di dalam bangunan direncanakan memperoleh pencahayaan alami. Apabila pencahayaan alami kurang, bisa menggunakan pencahayaan buatan yang mengkonsumsi sedikit energi karena menggunakan lampu CFL. Lampu buatan pada siang hari juga digunakan hanya untuk memberikan kenyamanan visual pada pengguna yang menggunakan ruangan dengan persyaratan pencahayaan pada level tertentu, seperti studio. B. Sistem Penghawaan / Pengkonsisian Ruang Sistem penghawaan yang digunakan adalah dengan AC VRV. C. Jaringan Air bersih dan Kotor Air bersih menggunakan air dr sumur dalam. Untuk air kotor, dibedakan menjadi black water dan grey water. Untuk black water disalurkan ke septictank. Untuk grey water ditreatment kemudian digunakan kembali seperti untuk menyiram tanaman, toilet dll. D. Jaringan Listrik Sumber listrik yang digunakan berasal dari PLN dan jika mati lampu menggunakan genset. E. Sistem Pembuangan Sampah Sistem pembuangan sampah menggunakan sistem menempat tempat sampah pada tiap lantai dikumpulkan menjadi satu dan dibedakan menurut jenis sampahnya kemudian diangkut ke TPST UNDIP. F. Sistem Proteksi Kebakaran Menggunakan fire detection berupa detektor asap, detektor panas, detektor nyala yang behubungan dengan sistem alarm serta sprinkler otomatis. Selain itu juga terdapat hose reels dan portable fire extinguisher. G. Sistem Komunikasi Sistem komunikasi yang digunakan adalah sistem internal dan eksternal. Selain itu juga menggunakan telepon otomatis, wifi (Jaringan Komunikasi tanpa kabel) dan LAN (Local Area Network). H. Sistem Penangkal Petir Sistem yang digunakan adalah sistem Faraday karena bangunan menggunakan atap bentang lebar. I. Sistem Kemanan Sistem keamanan menggunakan CCTV yang diletakkkan di titik titik tertentu di gedung kuliah dan terhubung ke satu ruang kontrol. J. Sistem transportasi vertikal Transportasi vertikal yang digunakan menggunakan lift. Untuk jalur evakuasi menggunakan tangga. Lift dipilih untuk memudahkan perpindahan pengguna yang membutuhkan keefektifan dan kecepatan berpindah ruang dan membantu pengguna yang sudah berumur, disable. Lift menggunakan Sistem Geared Motor, yaitu motor / mesin berada di atas, memerlukan ruang mesin di atas. (menggunakan roda gigi untuk transfer dari daya dari motor) 79

8 PENDEKATAN ASPEK TEKNIS Sistem struktur yang digunakan adalah struktur rangka (rigid frame) dengan kontruksi beton bertulang. Pondasi yang digunakan adalah plat setempat. a. Sistem Struktur Pendekatan sistem struktur Gedung Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro berdasarkan pada jenis tanah dan topografi. Alternatif sistem struktur yang digunakan adalah struktur rangka (rigid frame) dengan kontruksi beton bertulang. Pondasi yang digunakan adalah pondasi tiang pancang. b. Sistem Modul Pendekatan Modul Struktur: 1) Modul ruang vertikal. Modul ruang vertikal ditentukan oleh fungsi ruang itu sendiri. Penggunaan sistem pengondisian udara buatan mempengaruhi jarak modul vertikal. 2) Modul Ruang Horizontal. Modul Ruang horizontal ditentukan oleh luar kegiatan yang akan berlangsung. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan: sistem struktur yang akan digunakan, fleksibilitas ruang yang akan digunakan, pada bangunan berdasarkan penyediaan ruang yang direncanakan. 80

BAB V PROGRAM PERANCANGAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB V PROGRAM PERANCANGAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO BAB V PROGRAM PERANCANGAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN Program dasar perencanaan Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro terdiri dari program ruang dan daya

Lebih terperinci

BAB VII PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG KULIAH SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB VII PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG KULIAH SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO BAB VII PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG KULIAH SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO 7.1 Program Ruang Pembagian ruang disini dibedakan sesuai dengan kelompok jenis kegiatan dan fungsinya,

Lebih terperinci

TA-134 Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro 94

TA-134 Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro 94 BAB V PROGRAM PERENCANAAN FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN UNIVERSITAS DIPONEGORO 5.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1. Program Ruang No Ruang Kelompok Kegiatan Akademik Jumlah Unit Luas (m 2 /unit) Total

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO 4.1.

BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO 4.1. BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO 4.1. Program Ruang Tabel 4.1. Kelompok Utama 1. Kelas a. Kelas S1 DA, TS 98,08 8 784,64

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN KOLAM RENANG INDOOR UNDIP

BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN KOLAM RENANG INDOOR UNDIP BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN KOLAM RENANG INDOOR UNDIP 5.1 Dasar Pendekatan Kolam Renang Universitas Diponegoro merupakan kolam renang tipe C. Program perencanaannya berdasarkan pada tinjauan

Lebih terperinci

BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Ruang Kapasitas Dasar (unit) (m²) R. Kuliah Teori 20 orang siswa TS 3 60

BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Ruang Kapasitas Dasar (unit) (m²) R. Kuliah Teori 20 orang siswa TS 3 60 BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1. Program Ruang Kelompok Kegiatan Utama Kelompok Kegiatan Utama R. Kuliah Teori 20 orang siswa TS 3 60 Design Room 20 orang

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KAMPUS II PONDOK PESANTREN MODERN FUTUHIYYAH DI MRANGGEN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KAMPUS II PONDOK PESANTREN MODERN FUTUHIYYAH DI MRANGGEN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KAMPUS II PONDOK PESANTREN MODERN FUTUHIYYAH DI MRANGGEN 5.1. Program Dasar perencanaan Program dasar perencanaan pada kampus II Pondok Pesantren Futuhiyyah terdiri

Lebih terperinci

BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO 6.1.PROGRAM DASAR PERENCANAAN 6.1.1. Tapak Tapak yang digunakan adalah tapak existing Asrama Universitas Diponegoro, dengan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANAGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANAGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANAGAN 5.1 Program Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Tabel 5.1 Program ruang Sumber : Analisa Jenis Ruang Luas Kegiatan Administrasi Kepala Dinas 42,00 Sekretariat

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang KELOMPOK RUANG UTAMA No. Jenis Ruang Standart Jumlah Luas Kapasitas Besaran Unit (m 2 ) Sumber 1 hall 0.75

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RELOKASI PASAR IKAN HIGIENIS REJOMULYO SEMARANG

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RELOKASI PASAR IKAN HIGIENIS REJOMULYO SEMARANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RELOKASI PASAR IKAN HIGIENIS REJOMULYO SEMARANG 5.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan Relokasi Pasar Ikan Higienis Rejomulyo ini didasarkan pada

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan A. Sistem Pencahayaan Sistem pencahayaan untuk Perencanaan Akademi Sepakbola dibagi menjadi 2 yaitu Pencahayaan Alami dan Buatan.

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perencanaan Berdasarkan analisis pada bab sebelumnya Kecamatan Cepogo di Boyolali mempunyai potensi yang sangat baik dan sangat memungkinkan

Lebih terperinci

Asrama Mahasiswa UNDIP Mohammad Iqbal Hilmi L2B09060

Asrama Mahasiswa UNDIP Mohammad Iqbal Hilmi L2B09060 BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Konsep Dasar Perencanaan Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya mengenai analisis dan pemikiran yang didasarkan pada teori-teori yang

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1 Tapak Terpilih Dari hasil analisa scoring tapak pada bab sebelumnya, maka tapak terpilih merupakan alternatif ke 3 yang

Lebih terperinci

Terminal Antarmoda Monorel Busway di Jakarta PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL ANTARMODA

Terminal Antarmoda Monorel Busway di Jakarta PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL ANTARMODA BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL ANTARMODA 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program a. Kelompok Kegiatan Utama Terminal Antarmoda Tabel 5.1 Program Kegiatan Utama Fasilitas Utama Terminal

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN AGROBISNIS, KABUPATEN SEMARANG

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN AGROBISNIS, KABUPATEN SEMARANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN AGROBISNIS, KABUPATEN SEMARANG 5.. Program Dasar Perencanaan Konsep program perencanaan dan perancangan merupakan hasil dari pendekatan

Lebih terperinci

Tabel 5.1 Perhitungan Besaran Program Ruang Gelanggang a. Pengelola. No Ruang Kapasitas Standar Ruang Luas Ruang Sumber

Tabel 5.1 Perhitungan Besaran Program Ruang Gelanggang a. Pengelola. No Ruang Kapasitas Standar Ruang Luas Ruang Sumber BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN GELANGGANG FUTSAL UNDIP 5.1 Program Dasar Perencanan 5.1.1 Program Ruang Berdasarkan hasil analisa dan perhitungan, maka diperoleh hasil besaran ruang

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK Concert Hall di Semarang 89 BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK A. Program Dasar Perencanaan 1. Program Ruang No Nama Ruang Kapasitas Sumber Besaran Ruang (m 2 ) Jumlah (m 2 ) Ruang Utama

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI 5.1 Konsep Dasar Perencanaan Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya tentang analisis maka ditarik kesimpulan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1 Tapak Terpilih Dari hasil analisa scoring tapak pada bab sebelumnya, maka tapak terpilih merupakan alternatif ke II yang

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Cafe and Chocolate Factory di Semarang dibagi menjadi 2 bagian yaitu program ruang dan tapak terpilih.

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN 6.1.1. Program Ruang Tabel 6.1. Program ruang SMA Boarding Al-Adzkar kota Tangerang Selatan Ruang Jumlah (unit) Total (m 2 ) R.

Lebih terperinci

Tabel 2.7: Hasil Studi Banding Aspek Kampus Perkapalan Undip Kampus Perkapalan ITS Kampus Perkapalan UI Kesimpulan Aspek Kontekstual

Tabel 2.7: Hasil Studi Banding Aspek Kampus Perkapalan Undip Kampus Perkapalan ITS Kampus Perkapalan UI Kesimpulan Aspek Kontekstual 2.4 HASIL STUDI BANDING Tabel 2.7: Hasil Studi Banding Kampus Perkapalan Undip Kampus Perkapalan ITS Kampus Perkapalan UI Kesimpulan Kontekstual Arsitektural Terletak di Gedung Kuliah Bersama Fakultas

Lebih terperinci

Tabel 5.1. Kapasitas Kelompok Kegiatan Utama. Standar Sumber Luas Total Perpustakaan m 2 /org, DA dan AS 50 m 2

Tabel 5.1. Kapasitas Kelompok Kegiatan Utama. Standar Sumber Luas Total Perpustakaan m 2 /org, DA dan AS 50 m 2 BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RUMAH AKULTURASI BUDAYA KAMPUNG LAYUR 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Berdasarkan analisa mengenai kebutuhan dan besaran ruang pada Rumah Akulturasi

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan mengenai Stasiun KA Merak ini didasarkan pada pendekatan yang telah dilakukan pada bab

Lebih terperinci

LP3A REDESAIN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL TIPE B BAB V KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL

LP3A REDESAIN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL TIPE B BAB V KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL BAB V KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL 5.1. Pendekatan Perancangan 5.1.1. Kelompok Pelaku Kegiatan Pelaku yang ada di Terminal Bus Bahurekso yaitu: a) Pemimmpin

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TEMPAT ISTIRAHAT KM 166 DI JALAN TOL CIKOPO-PALIMANAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TEMPAT ISTIRAHAT KM 166 DI JALAN TOL CIKOPO-PALIMANAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TEMPAT ISTIRAHAT KM 166 DI JALAN TOL CIKOPO-PALIMANAN 5.1 Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Tempat Istirahat KM 166 di Jalan Tol Cipoko-Palimanan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Besaran ruang yang diperlukan untuk setiap kegiatan berasal dari beberapa jenis standard dan studi

Lebih terperinci

Bab V. PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MARKAS PUSAT DINAS KEBAKARAN SEMARANG. No Kelompok Kegiatan Luas

Bab V. PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MARKAS PUSAT DINAS KEBAKARAN SEMARANG. No Kelompok Kegiatan Luas Bab V PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MARKAS PUSAT DINAS KEBAKARAN SEMARANG 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang No Kelompok Kegiatan Luas 1 Kegiatan Administrasi ± 1.150 m 2 2 Kegiatan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1. Program Ruang Jenis ruang dan kebutuhan luasan ruang kelompok utama Pusat Informasi Budaya Baduy dapat dilihat pada tabel

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Tujuan Perencanaan dan Perancangan a. Merancang bangunan Showroom dan Service Station Vespa di Semarang yang mengakomodasi segala

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO 6.1 Program Dasar Perencanaan Dalam perencanaannya, asrama ini merupakan tempat tinggal sementara bagi mahasiswa

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Tabel VI.1 Perhitungan Fasilitas Gelanggang Olahraga Ruang Publik 1. Entrance

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PARKOUR GYMNASIUM DI BALI

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PARKOUR GYMNASIUM DI BALI BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PARKOUR GYMNASIUM DI BALI 5.1. Program Perencanaan Program perencanaan bersifat berdasarkan pada tinjauan aspek perkotaan, yang berhubungan dengan Peraturan Bangunan

Lebih terperinci

BAB V PROGAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Setelah melakukan pendekatan pada bab sebelumnya, maka hasil dari pendekatan tersebut akan menjadi landasan

BAB V PROGAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Setelah melakukan pendekatan pada bab sebelumnya, maka hasil dari pendekatan tersebut akan menjadi landasan BAB V PROGAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Setelah melakukan pendekatan pada bab sebelumnya, maka hasil dari pendekatan tersebut akan menjadi landasan dalam melakukan eksplorasi desain. Secara garis besar,

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Program Dasar Perencanaan Konsep program perencanaan dan perancangan merupakan hasil dari pendekatan perencanaan dan perancangan. Hasil ini berupa

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 1.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan mengenai bangunan Innovation Center Undip ini didasari oleh pendekatan yang telah dilakukan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG ASRAMA MAHASISWA UNDIP

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG ASRAMA MAHASISWA UNDIP BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG ASRAMA MAHASISWA UNDIP 6.1 Program Ruang Pembagian ruang dibedakan sesuai dengan kelompok jenis kegiatan dan fungsinya, yaitu kelompok kegiatan utama (kelompok

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GOR BASKET DI KAMPUS UNDIP TEMBALANG. sirkulasi/flow, sirkulasi dibuat berdasarkan tingkat kenyamanan sbb :

BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GOR BASKET DI KAMPUS UNDIP TEMBALANG. sirkulasi/flow, sirkulasi dibuat berdasarkan tingkat kenyamanan sbb : BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GOR BASKET DI KAMPUS UNDIP TEMBALANG 4.1. Program Ruang Besaran ruang dan kapasitas di dalam dan luar GOR Basket di kampus Undip Semarang diperoleh dari studi

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PEMBANGUNAN EDUTAINMENT PARK DI SEMARANG 5.1 Program Dasar Perencanaan

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PEMBANGUNAN EDUTAINMENT PARK DI SEMARANG 5.1 Program Dasar Perencanaan BAB V LANDAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PEMBANGUNAN EDUTAINMENT PARK DI SEMARANG 5. Program Dasar Perencanaan 5... Program. Kelompok Kegiatan Utama Tabel 5. Analisa Program ruang kegiatan utama

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Dari hasil perhitungan besaran ruang pada bab sebelumnya, maka didapat program ruang sebagai berikut: GEDUNG

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REST AREA TOL SEMARANG BATANG. Tabel 5.1. Besaran Program Ruang

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REST AREA TOL SEMARANG BATANG. Tabel 5.1. Besaran Program Ruang BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REST AREA TOL SEMARANG BATANG 5.1 Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Rest Area Tol Semarang - Batang ini berisi mengenai hasil perhitungan program

Lebih terperinci

STADION AKUATIK DI SEMARANG

STADION AKUATIK DI SEMARANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang Program ruang disini dibedakan sesuai dengan kelompok jenis kegiatan dan fungsinya, yaitu kelompok kegiatan umum,

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Tabel 6.1 Program Ruang Pusat Kebudayaan Bugis Besaran Ruang Kelompok Kegiatan Penerimaan Loket Tiket

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP DAN PERANCANGAN

BAB VI KONSEP DAN PERANCANGAN BAB VI KONSEP DAN PERANCANGAN 6.1. KONSEP PERANCANGAN Konsep bangunan Gedung Seni Pertunjukan di Semarang akan berusaha memecahkan dan memanfaatkan kekurangan berupa masalah dan kelebihan berupa potensi

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. DASAR PERENCANAAN Taman Pintar Cirebon Taman Pintar Cirebon merupakan sebuah tempat wisata yang dikhususkan dalam bidang pendidikan, dimana

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BANGUNAN

BAB IV KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BANGUNAN BAB IV KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BANGUNAN 5.1. Konsep Dasar Perancangan Konsep dasar perancangan UNDIP Executive Office di Pleburan Semarang ini bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan

Lebih terperinci

BAB 6 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN AUDITORIUM

BAB 6 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN AUDITORIUM BAB 6 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN AUDITORIUM 6.1. Program Dasar Perencanaan 6.1.1. Program Ruang No Ruang Jumlah Unit Luas (m 2 ) Total (m 2 ) Kelompok Kegiatan Utama 1 Auditorium 1 1706,8 1706,8

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PROYEK

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PROYEK BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PROYEK 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Program ruang pada perencanaan dan perancangan hotel resor ini dibedakan menjadi beberapa kelompok

Lebih terperinci

No Jenis Bangunan Luas 1 Masjid m 2

No Jenis Bangunan Luas 1 Masjid m 2 BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PESANTREN MODERN 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Berdasarkan pendekatan besaran ruang pada bab sebelumnya didapatkan program ruang sebagai

Lebih terperinci

BAB V PROGRAMMING. Luas (m 2 ) (orang) (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) KELOMPOK KEGIATAN MASJID

BAB V PROGRAMMING. Luas (m 2 ) (orang) (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) KELOMPOK KEGIATAN MASJID BAB V PROGRAMMING 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Kelompok Kapasitaiber Perhitungan Un- Sum- Luas No (m 2 ) (orang) (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) KELOMPOK KEGIATAN MASJID Masjid 1000 Jumlah

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REST AREA TOL KANCI PEJAGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REST AREA TOL KANCI PEJAGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REST AREA TOL KANCI PEJAGAN 5.1 Tapak Terpilih Gambar 1 Tapak Terpilih Sumber: Data Pribadi Lokasi Berada pada ruwasja Tol Kanci Pejagan Cirebon, merupakan lahan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL 6.1. Program Dasar perencanaan 6.1.1. Program Ruang Dibawah ini merupakan tabel besaran ruang Terminal Tipe A Tingkir Kota Salatiga Tabel VI.3 Besaran

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAM ARSITEKTUR. Galeri ini adalah bangunan yang memiliki unsur seni yang. mungkin dalam pembentukan citra bangunan.

BAB IV PROGRAM ARSITEKTUR. Galeri ini adalah bangunan yang memiliki unsur seni yang. mungkin dalam pembentukan citra bangunan. BAB IV PROGRAM ARSITEKTUR 4.1 Konsep Program 4.1.1 Citra Arsitektural Makerspace dan Galeri ini merupakan bangunan yang didalamnya terdapat gaya kerja baru dalam pengembangan industri kreatif di Indonesia.

Lebih terperinci

BAB VI PROGAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GUEST HOUSE

BAB VI PROGAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GUEST HOUSE BAB VI PROGAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GUEST HOUSE DAN FASILITAS PENUNJANGNYA SEBAGAI BAGIAN DARI DIPONEGORO COMMERCIAL AREA 6.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN Program dasar perencanaan adalah hasil dari

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DINAS PENDIDIKAN KOTA PADANG

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DINAS PENDIDIKAN KOTA PADANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DINAS PENDIDIKAN KOTA PADANG 5.1 Program Ruang A. Kepala Dinas No Pelaku Jumlah Ruang Luas Runag Luas Kepala Dinas 1 R kerja 14 R tamu 12 R rapat R sekretaris

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Dasar Pendekatan Metode pendekatan ditujukan sebagai acuan dalam penyusunan landasan perencanaan dan perancangan arsitektur. Dengan metode pendekatan diharapkan

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS TIPE A DI CILACAP

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS TIPE A DI CILACAP BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS TIPE A DI CILACAP 5.1. Tujuan Perencanaan dan Perancangan Tujuan dari perencanaan dan perancangan Terminal Bus tipe A di Cilacap ini adalah

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Wisma Atlet Jatidiri Semarang bertujuan untuk mendapatkan suatu rancangan sarana beristirahat atlet yang mewadahi

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Exhibition Center bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan fasilitas pusat pertemuan dan mampu mewadahi kegiatan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Konsep Fungsional Rusun terdiri dari : unit hunian dan unit penunjang.

BAB V KONSEP. perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Konsep Fungsional Rusun terdiri dari : unit hunian dan unit penunjang. BAB V KONSEP V. 1. KONSEP DASAR PERENCANAAN Berdasarkan permasalahan yang telah dirumuskan di awal, maka konsep dasar perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Menciptakan sebuah ruang

Lebih terperinci

Tabel 6.1. Program Kelompok Ruang ibadah

Tabel 6.1. Program Kelompok Ruang ibadah BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Konsep program perencanaan dan perancangan merupakan hasil dari pendekatan perencanaan dan perancangan. Hasil ini berupa segala sesuatu mengenai kebutuhan dan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN.. PROGRAM DASAR PERENCANAAN... Program Ruang Tabel.. Program ruang redisain Pasar Klewer Kota Surakarta Kios Tipe A = 4 m 2 /unit Tipe B = 8 m2/unit Tipe C =

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR. Aktivitas Utama Ruang Jumlah Kapasitas Luas (m 2 ) Entrance hall dan ruang tiket

BAB VI KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR. Aktivitas Utama Ruang Jumlah Kapasitas Luas (m 2 ) Entrance hall dan ruang tiket BAB VI KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1. Program Ruang a. Aktivitas Utama Aktivitas Utama Ruang Jumlah Kapasitas Luas (m 2 ) Entrance hall

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK BAB V SEMARANG BATIK CENTER DAN PELATIHAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK 5.1 Program Dasar Perencanaan Konsep dasar perencanaan Semarang Batik Center dan Pelatihan merupakan salah satu upaya

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT TEPI PANTAI DI JEPARA

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT TEPI PANTAI DI JEPARA BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT TEPI PANTAI DI JEPARA 1.1. Dasar Program Perencanaan 1.1.1. Program Ruang Berdasarkan perhitungan program ruang pada bab sebelumnya, berikut rekapitulasi

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Besaran Ruang BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Dari pendekatan-pendekatan yang telah dilakukan, didapatkan program ruang yang dibutuhkan Pusat Kesenian Kabupaten Wonosobo,

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perancangan Berdasarkan hasil studi banding dan data yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka konsep dari Pusat Oleh-oleh Pandanaran adalah

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 47 BAB V KONSEP PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan terdiri atas kelompok ruang, program ruang, dan tapak terpilih. Kelompok ruang merupakan kegiatan

Lebih terperinci

PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Taman Wisata Alam Bunga Garbera bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan Taman Wisata yang memanfaatkan potensi alam

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR 131/ BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

TUGAS AKHIR 131/ BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Perancangan 5.1.1. Konsep Kinerja Bangunan Sistem Distribusi Listrik Distribusi listrik berasal dari PLN yang disalurkan ke gardu utama atau trafo.

Lebih terperinci

BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dengan lingkungannya yang baru.

BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dengan lingkungannya yang baru. BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Dasar Perencanaan dan Perancangan Beberapa hal yang menjadi dasar perencanaan dan perancangan Asrama Mahasiwa Bina Nusantara: a. Mahasiswa yang berasal dari

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1. Konsep Dasar Perancangan V.1.1. Progam Ruang Sasaran penghuni Apartemen adalah executive muda yang bertempat tinggal jauh dari tempat kerjanya di daerah Jl.

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SMK FARMING. Tabel 5 1 Rekapitulasi Hasil Besaran Kebutuhan Ruang Kegiatan Utama Belajar Mengajar

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SMK FARMING. Tabel 5 1 Rekapitulasi Hasil Besaran Kebutuhan Ruang Kegiatan Utama Belajar Mengajar 5.1. Konsep Perencanaan 5.1.1. Program Ruang BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SMK FARMING Berdasarkan analisa mengenai kebutuhan dan besaran ruang pada Sekolah Menengah Kejuruan Farming

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1 Konsep Perancangan Dalam konsep dasar perancangan berdasarkan pendekatan yang telah dilakukan pada bab sebelumnya, dibagi atas tiga kategori konsep

Lebih terperinci

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR I DESTI RAHMIATI, ST, MT

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR I DESTI RAHMIATI, ST, MT STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR I DESTI RAHMIATI, ST, MT HUBUNGAN ANTARA PENDEKATAN & PROGRAM BAB III PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 1. PENDEKATAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan Berdasarkan bab yang ditulis sebelumnya, dapat diambil kesimpulan bahwa lahan tapak difungsikan sebagai city hotel

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN Berdasarkan bab yang ditulis sebelumnya, dapat diambil kesimpulan bahwa hotel yang direncanakan merupakan Butik Hotel

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dalam perancangan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Tata Boga.

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dalam perancangan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Tata Boga. BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Perencanaan dan perancangan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Tata Boga bertujuan untuk meningkatkan minat siswa di keahlian kuliner di kecamatan Banyumanik,

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Perencanaan Didasari oleh beberapa permasalahan yang ada pada KOTA Kudus kususnya dibidang olahraga dan kebudayaan sekarang ini, maka dibutuhkan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA HAJI

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA HAJI BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA HAJI 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Kegiatan Utama Tabel 5.1. Program Ruang Kegiatan Utama Kamar Asrama 7.170 m 2 CALON JAMAAH

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Dasar Aspek Fungsional Program dasar aspek fungsional rumah susun pada Rumah Susun Milik di Jakarta

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Perencanaan 5.1.1 Tapak Tapak berada di Kecamatan Tegal Barat, Kelurahan Kraton. Ukuran tapak yaitu 168m x 99m Gambar 5.1 Tapak SLB Kota Tegal Sumber

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Tabel 5.1 Tabel Rekapitulasi Program Ruang

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Tabel 5.1 Tabel Rekapitulasi Program Ruang BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang KELOMPOK RUANG Tabel 5.1 Tabel Rekapitulasi Program Ruang LUASAN KEBUTUHAN SIRKULASI SIRKULASI TOTAL A. KELOMPOK

Lebih terperinci

LP3A SEKOLAH TINGGI TEKNIK ARSITEKTUR DI YOGYAKARTA BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

LP3A SEKOLAH TINGGI TEKNIK ARSITEKTUR DI YOGYAKARTA BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1 Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Sekolah Tinggi Teknik Arsitektur Yogyakarta dapat diuraikan sebagai berikut : 5.1.1 Pelaku

Lebih terperinci

KAMPUS FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO

KAMPUS FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR (LP3A) KAMPUS FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik DISUSUN

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PUSAT KOMUNITAS SENI SALIHARA DI SEMARANG

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PUSAT KOMUNITAS SENI SALIHARA DI SEMARANG BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PUSAT KOMUNITAS SENI SALIHARA DI SEMARANG 6.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN 6.1.1. Konsep Arsitektural Konsep arsitektural pada ini akan terbentuk dari penerapan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MUSEUM PALEONTOLOGI PATIAYAM

BAB V PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MUSEUM PALEONTOLOGI PATIAYAM BAB V PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MUSEUM PALEONTOLOGI PATIAYAM 5.1 Program Dasar Perencanaan Konsep dan program dasar perencanaan dan perancangan merupakan hasil dari pemikiran menyeluruh, dan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN STASIUN MRT BLOK M JAKARTA 6.1 Konsep Dasar Dapat ditarik kesimpulan bahwa perencanaan dan perancangan Stasiun MRT Blok M Jakarta ini adalah sebuah bangunan publik

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Tourist Information Center Toraja Utara ini didasarkan pada pendekatan yang telah dilakukan pada bab sebelumnya.

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Konsep Dasar Perencanaan Konsep dasar perencanaan mengenai Redesain Asrama Putri St. Theresia Saribudolok, Kecamatan Silimakuta, Kabupaten

Lebih terperinci

BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK

BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK 1.1. Program Dasar Perencanaan 1.1.1. Program Ruang Berdasarkan hasil analisa dan perhitungan, maka diperoleh hasil besaran ruang perencanaan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DASAR DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang Pasar Yaik Semarang Program ruang pasar Yaik Semarang berdasarkan hasil studi

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK 6.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN Program dasar perencanaan merupakan tahap yang dilakukan untuk mendapatkan landasan atau acuan yang penting digunakan saat

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK 6.1. Program Aspek Perencanaan 6.1.1. Program Dasar Aspek Fungsional Sebagai bangunan hunian lansia, maka bangunan ini harus dilengkapi dengan fasilitas

Lebih terperinci

BAB 5 KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB 5 KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB 5 KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Gedung Sinepleks di Kota Semarang bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan fasilitas hiburan dan rekreasi

Lebih terperinci

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR III DESTI RAHMIATI, ST, MT

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR III DESTI RAHMIATI, ST, MT STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR III DESTI RAHMIATI, ST, MT HUBUNGAN ANTARA PENDEKATAN & PROGRAM BAB IV PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 1. PENDEKATAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG 5.1 KONSEP DASAR PERENCANAAN Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya mengenai analisis dan pemikiran didasarkan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TRANS STUDIO SEMARANG. Keg. Penerima Gate / Main Entrance Disesuaikan Parkir Pengunjung 16.

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TRANS STUDIO SEMARANG. Keg. Penerima Gate / Main Entrance Disesuaikan Parkir Pengunjung 16. BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TRANS STUDIO SEMARANG 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Kelompok Kegiatan Jenis Ruang Luas Keg. Penerima Gate / Main Entrance Disesuaikan Parkir

Lebih terperinci