JUMLAH ANGKA KREDIT KUMULATIF YANG HARUS DIPENUHI UNTUK PENGANGKATAN DAN KENAIKAN PANGKAT/ JABATAN BAGI DOSEN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "JUMLAH ANGKA KREDIT KUMULATIF YANG HARUS DIPENUHI UNTUK PENGANGKATAN DAN KENAIKAN PANGKAT/ JABATAN BAGI DOSEN"

Transkripsi

1 JUMLAH ANGKA KREDIT KUMULATIF YANG HARUS DIPENUHI UNTUK PENGANGKATAN DAN KENAIKAN PANGKAT/ JABATAN BAGI DOSEN No Unsur Kegiatan 01 Unsur Utama a. Memperolehpendidikan/ijazah b. Melaksanakan Tridharma Perguruan Tinggi NAMA JABATAN, GOLONGAN DAN JUMLAH MINIMAL ANGKA KREDIT Asisten Ahli Lektor Lektor Kepala Guru Besar III A IIIB IIIC IIID IVA IVB IVC IVD IVE Keterangan Sekurangkurangnya 80% yang terbagi atas*) 0 Unsur Penunjang Tugas Pokok Dosen Sebanyakbanyaknya 0% Jumlah % Keterangan: *) 1. Program Pendidikan akademik: - memperoleh dan melaksanakan pendidikan dan pengajaran sekurang-kurangnya 30% - melaksanakan penelitian sekurang-kurangnya 5% - melaksanakan pengabdian pada sebanyak-banyaknya 15%.. Program Pendidikan profesional - memperoleh dan melaksanakan pendidikan dan pengajaran sekurang-kurangnya 40% - melaksanakan penelitian sekurang-kurangnya 10% - melaksanakan pengabdian pada sebanyak-banyaknya 15%

2 BEBERAPA KETENTUAN 1. Kenaikan JAFA dapat dilakukan sekurang-kurangnya setelah 1 (satu) tahun dalam JAFA terakhir dan kenaikan pangkat sekurang-kurangnya setelah (dua) tahun dalam pangkat terakhir.. Pengangkatan dalam JAFA Asisten Ahli harus memenuhi syarat: a. Sekurang-kurangnya telah 1 (satu) tahun bertugas sebagai Dosen. b. Berijazah S1 / D IV atau S / Sp. I sesuai dengan penugasan c. Memiliki 5 angka kredit bagi yang berijazah S1 / D IV dan 10 angka kredit bagi yang berijazah yang berijazah S / Sp I. d. Memiliki Berita Acara Pertimbangan Senat Fakultas. e. Syarat-syarat administratif lainnya. 3. Pengangkatan dalam JAFA Lektor harus memenuhi syarat: a. Sekurang-kurangnya telah 1 (satu) tahun bertugas sebagai Dosen. b. Berijazah S3 / Sp II sesuai dengan penugasan. c. Memiliki 5 angka kredit. d. Memiliki Berita Acara Pertimbangan Senat Fakultas. e. Syarat-syarat administratif lainnya. 4. Kenaikan JAFA setingkat lebih tinggi (reguler): a. Sekurang-kurangnya telah 1 (satu) tahun dalam JAFA terakhir. b. Memenuhi angka kredit yang disyaratkan. c. Memiliki publikasi ilmiah dalam jurnal ilmiah nasional terakreditasi sebagai penulis utama : 5% dari persyaratan bidang Penelitian, untuk kenaikan dalam kurun waktu 1 3 tahun. d. Memiliki Berita Acara Pertimbangan Senat Fakultas untuk kenaikan ke Lektor, dan Berita Acara Pertimbangan Senat Universitas untuk kenaikan ke Lektor Kepala dan Guru Besar. e. Khusus bagi kenaikan ke Guru Besar harus memenuhi syarat tambahan: 1. Berijazah S3 / Sp II atau. Memiliki karya ilmiah di bidang ilmu yang ditugaskan sebagai penulis utama yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah internasional yang memiliki reputasi, minimal 1 (satu) ditambah (dua) jurnal ilmiah nasional terakreditasi. f. Syarat-syarat akademik lainnya yang ditentukan Dirjen Dikti sejalan dengan perkembangan kemajuan IPTEK dalam rangka peningkatan kualitas Dosen. g. Syarat-syarat administratif lainnya. 5. Loncat jabatan maksimal Lektor Kepala harus memenuhi syarat: a. Minimal punya JAFA Asisten Ahli selama 1 (satu) tahun b. Berijazah S3 / Sp II pada saat menduduki JAFA Asisten Ahli c. Memiliki 4 (empat) publikasi ilmiah dalam jurnal ilmiah terakreditasi sebagai penulis utama. d. Memenuhi jumlah angka kredit yang dibutuhkan. e. Memiliki Berita Acara Pertimbangan Senat Universitas. f. Syarat-syarat akademik lainnya yang ditentukan Dirjen Dikti sejalan dengan perkembangan kemajuan IPTEK dalam rangka peningkatan kualitas Dosen. g. Syarat-syarat administrasi lainnya. 6. Loncat jabatan ke Guru Besar harus memenuhi syarat: a. Minimal punya JAFA Lektor selama 1 (satu) tahun b. Berijazah S3 / Sp II. c. Memiliki 4 (empat) publikasi ilmiah dalam jurnal ilmiah terakreditasi sebagai penulis utama. d. Memenuhi jumlah angka kredit yang disyaratkan. e. Memiliki Berita Acara Pertimbangan Senat Universitas. f. Syarat-syarat akademik lainnya yang ditentukan Dirjen Dikti sejalan dengan perkembangan kemajuan IPTEK dalam rangka peningkatan kualitas Dosen. g. Syarat-syarat administratif lainnya.

3 7. Penyesuaian jabatan Dosen dengan ketentuan sebagai berikut: a. Memenuhi angka kredit yang ditentukan. b. Berijazah S3/ Sp II dan bertugas sebagai dosen minimal 7 (tujuh) tahun. c. Berijazah S1/ D IV atau S / Sp I dan bertugas sebagai Dosen sebelum 1 April d. JAFA yang diberikan setinggi-tingginya Lektor Kepala. e. Memiliki Berita Acara Pertimbangan Senat Fakultas untuk Lektor, dan Berita Acara Pertimbangan Senat Universitas untuk Lektor Kepala. f. Syarat-syarat administratif lainnya. g. Dosen berijazah S3/ Sp II yang memiliki karya luar biasa setelah melalui penilaian cermat dari Tim Penilai dapat dikecualikan dari butir 7.b di atas. 8. Buku yang memenuhi syarat adalah buku yang memenuhi kriteria sebagai berikut: a. Tebal paling sedikit 40 (empat puluh) halaman cetak (menurut format UNESCO). b. Ukuran buku 15,5 x 3 cm. c. Mimiliki ISBN (International Standard of Book Numbering System). d. Diterbitkan oleh Badan Ilmiah/ Organisasi/ Perguruan Tinggi. e. Isi tidak menyimpang dari falsafah Pancasila dan UUD Majalah Ilmiah nasional tidak terakreditasi adalah majalah ilmiah yang memenuhi kriteria sebagai berikut: a. Bertujuan menampung/ mengkomunikasikan hasil-hasil penelitian ilmiah dan atau konsep ilmiah dan disiplin ilmu tertentu. b. Ditujukan kepada ilmiah/ peneliti yang mempunyai disiplin-disiplin keilmuan yang relevan. c. Diterbitkan oleh Badan Ilmiah/ Organisasi/ Perguruan Tinggi dengan unit-unitnya. d. Mempunyai Dewan Redaksi yang terdiri dari para ahli dalam bidangnya. e. Mempunyai ISSN (International Standard of Serial Number). f. Diedarkan secara nasional.

4 RINCIAN KEGIATAN DAN ANGKA KREDITNYA UNSUR DAN SUB NO UNSUR 1 UNSUR UTAMA A. PENDIDIKAN 1. Memperoleh gelar sebutan/ ijazah/ akta. Memperoleh gelar sebutan/ ijazah/ akta di luar bidang ilmunya 3. Memperoleh Surat Tanda Tamat Pendikan Pelatihan (STTPP) B. TRI DARMA PT a. Pendidikan dan Pengajaran 1. Memberi kuliah/ tutorial/ praktek Lab/ Kebun/ Lapangan dan menguji. Membimbing Seminar Mahasiswa 3. Membimbing KKN/ PKL/PKN 4. Membimbing pembuatan Disertasi/ Tesis/ Skripsi / Laporan BUTIR ANGKA KREDIT BUKTI YANG DILAMPIRKAN KODE a. Doktor (S3)/ SP II b. Magister (S) Sp I Fotokopi ijazah/ Akta yang dilegalisasi I A 1 a I A 1 b c. Sarjana (S1)/ D IV 100 pihak yang berwenang 1 A 1 c a. Doktor (S3) Sp II b. Magister (S) Sp I Fotokopi ijazah/ akta yang dilegalisasi I A. a I A. b c. Sarjana (S1)/ D IV 5 pihak yang berwenang 1 A. c a. Lamanya > 960 jam b. Lamanya jam c. Lamanya jam Fotokopi STTPP yang dilegalisasi pihak yang berwenang I A 3 a I A 3 b I A 3 c d. Lamanya jam 3 I A 3 d e. Lamanya jam I A 3 e f. Lamanya jam 1 I A 3 f Pada PT sendiri maupun di luar PT (melembaga) SK Mengampu dari Rektor/ PR I a. Asisten Ahli sks pertama 0,5 I B a 1 a 1. sks berikutnya 0,5 I B a 1 a b. Lektor ke atas sks pertama 0,5 I B a 1 b 1. sks berikutnya 0,5 I B a 1 b Seminar/ kolokium untuk penyelesaian studi Pembimbing KKN/ PKL/ PKN KETERANGAN - Hanya diperhitungkan sekali - Ijazah dari luar negeri harus dinilai Ditjen Dikti - Angka 150 dan 100 sudah termasuk nilai S1 = 75 - Hanya diperhitungkan sekali - Ijazah dari luar negeri harus dinilai Ditjen Dikti Hanya diperhitungkan sekali - Maksimum 1 sks per semester - Maksimum 1 sks per semester 1 SK + Materi Seminar I B a Dihitung per semester tidak tergantung jumlah yang dibimbing 1 SK + Bukti telah melaksanakan I B a 3 a. Pembimbing utama SK sebagai Pembim- 1. Disertasi 8 bing + fotokopi lem- I B a 4 a 1. Tesis 3 bar pengesahan I B a 4 a Disertasi/Tesis/ Skrip- 3. Skripsi 1 I B a 4 a 3 si/ Laporan yang 4. Laporan 1 I B a 4 a 4 telah diujikan b. Pembimbing Pendamping 1. Disertasi 6 SK sebagai Pembimbing + fotokopi lembar I B a 4 b 1. Tesis pengesahan Disertasi/ I B a 4 b 3. Skripsi 0,5 Tesis/ Skripsi/ Laporan I B a 4 b 3 4. Laporan 0,5 yang telah diajukan I B a 4 b 4 - Dihitung per semester, tidak tergantung jumlah yang dibimbing - Jika merangkap panitia pilih salah satu - Angka kredit diberikan setelah yang dibimbing dinyatakan lulus. - Angka kredit diberikan setelah yang dibimbing dinyatakan lulus. 5. Bertugas sebagai penguji pada ujian akhir 6. Membina kegiatan kemahasiswaan 7. Mengembangkan Program kuliah a. Ketua Penguji b. Anggota Penguji Kurikuler/ korikuler/ walistudi 1 0,5 SK Penguji Ujian akhir dan Berita Acara Ujian. SK Rektor 1B a 5 a 1B a 5 b 1B a 6 Model/ Metode pembela- Hasil Karya 1B a 7 jaran. Dihitung per mahasiswa Dihitung per semester Tiap mata kuliah

5 NO UNSUR DAN SUB UNSUR 8. Mengembangkan bahan pengajaran 9. Menyampaikan orasi ilmiah 10. Menduduki jabatan Pimpinan PT 11. Membimbing dosen yang lebih rendah JAFA-nya 1. Melaksanakan datasering dan pencakokan dosen b. Penelitian 1. Menghasilkan Karya ilmiah/hasil Penelitian. Menerjemahkan/ Menyadur buku ilmiah 3. Mengedit/ menyunting Karya ilmiah 4. Membuat rancangan dan karya teknologi yang dipatenkan 5. Membuat rancangan dan karya teknologi, seni monumental, seni pertunjukan/ sastra BUTIR ANGKA BUKTI YANG KREDIT DILAMPIRKAN KODE KETERANGAN a. Buku ajar 0 Buku per ISBN 1B a 8 a Diterbitkan secara resb. Diktat, Modul, Petunjuk 5 Diktat 1B a 8 b mi dan disebarluaskan. Praktikan, dll. Dihitung per Diktat, Modul, dll. Pada Perguruan Tinggi 5 Naskah orasi ilmiah 1B a 9 Dihitung per naskah a. Rektor b. PR/Dekan/ Direktur 6 5 SK pengangkatan dalam jabatan 1B a 10 a 1B a 10 b c. PD/Ass.Dir. Politeknik 4 1B a 10 c d. Ass. Dir. Politeknik 4 1B a 10 d e. Direktur Akademi 4 1B a 10 e f. Kajur/Kabag 3 1B a 10 f g. Kajur Politeknik 3 1B a 10 g h. Ka. Laboratorium 3 1B a 10 h Dihitung per semester a. Pembimbing SK Pembimbing 1B a 11 a Lektor untuk S3/SpII Pencakokan Lektor Kepala untuk S1 b. Reguler a. Datasering 1 5 SK Rektor 1B a 11 b IB a 1 a dan S/SpI Dihitung per semester b. Pencakokan 4 IB a 1 b a. Yang dipublikasikan 1. Bentuk a. Monograf 0 Bukti fisik: Monograf, Buku Referensi, Majalah, Makalah, Poster, Koran, dll. I B b1 a1a b. Buku Referensi 40 I B b1 a1b. Majalah Ilmiah 40 I B b 1aa terakreditasi 5 I B b1ab c. Nasional tidak terakreditasi 10 I B b 1 c 3. Seminar a. Disajikan 1. Internasional. Nasional IBb1a3a1 IBb1a3a b. Poster 1. Internasional. Nasional 1Bb1a3b1 IBb1a3b Koran, Majalah, dll 1 IBb1a4 b.yang tidak dipulbikasi- 3 IBbb1b kan (tersimpan di perpustakaan) Kriteria Monograf, Buku, Majalah, Poster dapat dilihat pada Petunjuk Teknis (Kep. Mendiknas No. 36/D/O/001) Tersimpan di Perpustakaan setelah mendapat rekomendasi seorang Guru Besar atau Pakar di bidangnya Penerjemah/ Penyadur 15 Buku ber ISBN I B b - Diterbitkan dan diedar kan secara nasional - Dihitung tiap buku Editor/ Penyunting 10 Buku ber ISBN I B b 3 - Diterbitkan dan diedar kan secara nasional - Dihitung tiap buku 80 Fotokopi Sertifikat I B b 4 a Dihitung tiap karya Hak Cipta/ Hak Inte- I B b 4 b 40 lektual 0 Hasil Karya I B b 5 a - Mendapat penilaian 15 I B b 5 b sejawat yang mempuc. Lokal 10 I B b 5 c nyai otoritas. - Dihitung tiap karya

6 II NO UNSUR DAN SUB UNSUR BUTIR c. Pengabdian Masyarakat 1. Menduduki jabatan pemerintahan dan dibebaskan dari jabatan organiknya. Mengembangkan hasil pendidikan/ penelitian untuk 3. Memberi latihan/ penyuluhan/ ceramah kepada 4. Kegiatan yang menunjang pelaksanaan tugas umum pemerin tahan/ pembangunan 5. Membuat karya Pengabdian yang tidak dipublikasikan UNSUR PENUNJANG 1. Menjadi anggota Panitia/ Badan pada PT Presiden, Wapres, Menteri, Dubes, Anggota DPR, Walikota, dsb. Hasil pendidikan/penelitian Melalui praktek nyata untuk a. Terprogram/ terjadwal 1. Satu semester atau lebih c. Lokal. Kurang dari satu semester, minimal satu bulan c. Lokal b. Insidental a. Berdasarkan keahlian b. Penugasan lembaga c. Fungsi/ Jabatan Karya tulis tentang mengembangkan sesuatu untuk ANGKA KREDIT BUKTI YANG DILAMPIRKAN KODE KETERANGAN 5,5 SK Pengangkatan I B c 1 Dihitung per semester 3 Surat Tugas, I B c Makalah dan diketahui telah melaksanakan tugas Surat Tugas, Makalah dan diketahui telah 4 melaksanakan tugas IBc3a1a 3 IBc3a1b IBc3a1c 3 I B c 3aa 1 IBc3ab 1 IBc3ac 1 I B c 3 b 1,5 Surat Tugas dan I B c 4 a 1 dike- I B c 4 b 0,5 tahui telah melaksanakan tugas I B c 4 c 3 Surat tugas, Makalah dan bukti telah dilak-sanakan I B c 5 Dihitung per program Dihitung per program Dihitung per program Dihitung per karya a. Ketua/ Wakil Ketua SK Pengangkatan II 1 a Dihitung per tahun b. Anggota 1 II 1 b. Menjadi anggota Panitia/ Badan pada pemerintah a. Panitia Pusat SK Pengangkatan 1. Ketua/ Wakil Ketua 3 II a 1. Anggota II a b. Panitia Daerah 1. Ketua/ Wakil Ketua II b 1.Anggota 1 II b Dihitung per kepanitiaan 3.Menjadi anggota organisasi profesi 4. Mewakili PT duduk dalam panitia antar lembaga 5. menjadi anggota delegasi nasional dalam pertemuan internasional 1. Pengurus. Anggota (permintaan) 3. Anggota 1 0,5 Kartu Anggota, Surat permintaan menjadi anggota II 3 a 1 II 3 a II 3 a 3 1. Pengurus 1,5 II 3 b 1. Anggota (permintaan) 1 II 3 b 3. Anggota 0,5 II 3 b 3 Dihitung tiap periode jabatan Panitia Antar Lembaga 1 SK Penunjukan II 4 Dihitung tiap kepanitiaan a. Ketua Delegasi 3 SK Pengangkatan II 5 a Dihitung tiap kegaitan b. Anggota Delegasi II 5 b 6. Berperan aktif dalam pertemuan ilmiah / Nasional/ Regional 1. Ketua 3 SK Pengangkatan, Piagam/ Sertifikat II 6 a 1 Dihitung tiap kegiatan

7 . Anggota/ Peserta II 6 a b. Di lingkungan PT 1. Ketua II 6 b 1. Anggota/ Peserta 1 II 6 b 7. Mendapat tanda jasa/ penghargaan 8. Membuat buku pela- Jaran SMTA ke bawah yang diterbitkan dan diedarkan secara nasional 9. Prestasi di bidang Olahraga/ Humaniora 5 Fotokopi tanda II 7 a Nobel 3 peng-hargaan/ II 7 b Satya Lencana c. Daerah/ Lokal 1 piagam II 7 c Piagam Tk. Popinsi a. Buku SMTA/ setingkat 5 II 8 a Dihitung tiap buku b. Buku SMTP/ setingkat 5 II 8 b c. Buku SD/ setingkat 5 II 8 c 3 Fotokopi Piagam/ II 9 a Medali II 9 b c. Daerah/ Lokal 1 II 9 c Dihitung tiap piagam/ medali Kelengkapan Berkas: 1. Usulan Lektor Kepala dan Guru Besar Rekap DUPAK dibuat rangkap 6 (enam), sedangkan usulan untuk Asisten Ahli dan Lektor Rekap DUPAK dibuat rangkap 4 (empat). Semua Rekap DUPAK ditandatangani asli oleh yang berwenang.. Formulir Pengesahan Pimpinan PTS, Ketua TPAK Kopertis dan Dirjen Dikti bagi usulan Asisten Ahli dan Lektor; Koordinator Kopertis, Ketua TPAK Pusat, dan Mendiknas bagi usulan Lektor Kepala dan Guru Besar harus dibuat dalam satu halaman. 3. Bukti fisik disusun menurut bidang kegiatan, diurutkan dan diberi kode sesuai dengan unsur, sub unsur dan butir kegiatan per semester. 4. Bukti fisik untuk usulan Asisten Ahli dan Lektor dibuat rangkap 1 (satu) sedangkan untuk usulan Lektor Kepala dan Guru Besar dibuat rangkap (dua). 5. Bukti fisik bidang penelitian harus asli, tidak boleh difotokopi. 6. Semua fotokopi bukti fisik harus dilegalisasi oleh Dekan, kecuali data pribadi PNS. 7. Data pribadi yang harus dilampirkan adalah fotokopi: a. Ijazah S1 + (S, S3 jika ada) b. SK JAFA pertama dan terakhir (SK pangkat pertama dan terakhir) c. DP3 dua tahun terakhir d. Karpeg (bagi PNS) masing-masing rangkap 4 (empat).

S3/Sp.II M M M M M M B M M S1/DIV M M M (-) (-) (-) (-) (-) (-) 2. Lektor

S3/Sp.II M M M M M M B M M S1/DIV M M M (-) (-) (-) (-) (-) (-) 2. Lektor LAMPIRAN I KEPUTUSAN MENTERI NEGARA KOORDINATOR BIDANG PENGAWASAN PEMBANGUNAN DAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR : 38/Kep/MK. WASPAN/8/1999 TANGGAl : 24 Agustus 1999 RINGKASAN TUGAS POKOK, WEWENANG

Lebih terperinci

DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN

DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN Lampiran I Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Badan Kepegawaian Negara Nomor 61409/MPK/KP/1999 Tanggal 13 Oktober 1999 DAFTAR USULAN PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN Masa Penilaian

Lebih terperinci

PEDOMAN PENILAIAN KEGIATAN AKADEMIK DAN ANGKA KREDIT UNTUK KENAIKAN JABATAN DAN/ATAU PANGKAT DOSEN

PEDOMAN PENILAIAN KEGIATAN AKADEMIK DAN ANGKA KREDIT UNTUK KENAIKAN JABATAN DAN/ATAU PANGKAT DOSEN PEDOMAN PENILAIAN KEGIATAN AKADEMIK DAN ANGKA KREDIT UNTUK KENAIKAN JABATAN DAN/ATAU PANGKAT DOSEN JENJANG JABATAN, PANGKAT, GOLONGAN DAN JUMLAH ANGKA KREDIT YANG HARUS DIPENUHI JABATAN PANGKAT GOLONGAN

Lebih terperinci

Lampiran I PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA

Lampiran I PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA I Pendidikan A. Pendidikan Formal a. Doktor (S3) Ijazah 200 Semua Jenjang b. Magister (S2) Ijazah 150 Semua Jenjang B. Diklat Pra Diklat pra golongan III Setiap sertifikat 2 AK Pertama II Pelaksanaan Pendidikan

Lebih terperinci

Lampiran I : Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan

Lampiran I : Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Lampiran I : Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan JABATAN AKADEMIK, KUALIFIKASI, KRITERIA, TUGAS, TANGGUNGJAWAB, WEWENANG, DAN INDIKATOR PENILAIAN DOSEN DRAF LAMPIRAN JUKNIS JABATAN AKADEMIK DOSEN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.466, 2013 KEMENTERIAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI. Dosen. Jabatan Fungsional. Angka Kredit. PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI

Lebih terperinci

JABATAN AKADEMIK DOSEN dan ANGKA KREDITNYA UNIVERSITAS BRAWIJAYA JULI 2017

JABATAN AKADEMIK DOSEN dan ANGKA KREDITNYA UNIVERSITAS BRAWIJAYA JULI 2017 JABATAN AKADEMIK DOSEN dan ANGKA KREDITNYA UNIVERSITAS BRAWIJAYA JULI 2017 1 DASAR 1. UU RI Nomor 14 Tahun 2005 2. UU RI Nomor 12 Tahun 2012 3. UU RI Nomor 5 Tahun 2014 4. PP RI Nomor 37 Tahun 2009 5.

Lebih terperinci

PEDOMAN PENGEMBANGAN KARIR TENAGA AKADEMIK/DOSEN UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA

PEDOMAN PENGEMBANGAN KARIR TENAGA AKADEMIK/DOSEN UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA PEDOMAN PENGEMBANGAN KARIR TENAGA AKADEMIK/DOSEN UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA Dalam rangka kelancaran pelaksanaan proses pengembangan karier kepada tenaga akademik/ dosen di lingkungan Universitas Negeri

Lebih terperinci

Manual Prosedur Kenaikan Jabatan Fungsional dan Pangkat Tenaga Pendidik PNS (Asisten Ahli - Guru Besar)

Manual Prosedur Kenaikan Jabatan Fungsional dan Pangkat Tenaga Pendidik PNS (Asisten Ahli - Guru Besar) Manual Prosedur Kenaikan Jabatan Fungsional dan Pangkat Tenaga Pendidik PNS (Asisten Ahli - Guru Besar) Kedokteran Universitas Brawijaya Malang 2014 Manual Prosedur Kenaikan Jabatan Fungsional dan Pangkat

Lebih terperinci

PEMBINAAN KARIER DOSEN

PEMBINAAN KARIER DOSEN PEMBINAAN KARIER DOSEN (Pedoman Penilaian Angka Kredit Kenaikan Jabatan Lektor Kepala dan Guru Besar) Oleh : Prof.Dr.Soeparna *) Di Sampaikan dalam Rangka Rakerpim PT Kopertis Wilayah VII Jawa Timur Batu,

Lebih terperinci

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN (BKD) UNIVERSITAS SILIWANGI PENGARAH : TIM LP2M-PMP UNIVERSITAS SILIWANGI

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN (BKD) UNIVERSITAS SILIWANGI PENGARAH : TIM LP2M-PMP UNIVERSITAS SILIWANGI RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN (BKD) UNIVERSITAS SILIWANGI PENGARAH : TIM LP2M-PMP UNIVERSITAS SILIWANGI LEMBAGA PENELITIAN, PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT DAN PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SILIWANGI

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.25/MEN/2009

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.25/MEN/2009 PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.25/MEN/2009 TENTANG TATA KERJA TIM PENILAI DAN TATA CARA PENILAIAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DI LINGKUNGAN DEPARTEMEN KELAUTAN

Lebih terperinci

RINGKASAN TUGAS POKOK, WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB JABATAN DOSEN PERGURUAN TINGGI S1/ D IV M M M. 1 Asisten Ahli S2/ Sp I M M M B M M S1/ D IV M M M

RINGKASAN TUGAS POKOK, WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB JABATAN DOSEN PERGURUAN TINGGI S1/ D IV M M M. 1 Asisten Ahli S2/ Sp I M M M B M M S1/ D IV M M M LAPIRAN I KEPUTUSAN ENTERI NEGARA KOORDINATOR BIDANG PENGAWASAN PEBANGUNAN DAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOOR : 8/KEP/K.WASPAN/8/999 TANGGAL : AGUSTUS 999 RINGKASAN TUGAS POKOK, WEWENANG DAN TANGGUNG

Lebih terperinci

JENJANG JABATAN, PANGKAT, GOLONGAN DAN JUMLAH ANGKA KREDIT YANG HARUS DIPENUHI

JENJANG JABATAN, PANGKAT, GOLONGAN DAN JUMLAH ANGKA KREDIT YANG HARUS DIPENUHI JENJANG JABATAN, PANGKAT, GOLONGAN DAN JUMLAH ANGKA KREDIT YANG HARUS DIPENUHI JABATAN PANGKAT GOLONGAN ANGKA KREDIT YANG HARUS DIPENUHI Asisten Ahli Penata Muda Penata Muda Tk Gol. III/a Gol. III/b 100

Lebih terperinci

PEDOMAN BEBAN SKS MAKSIMUM KEGIATAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI

PEDOMAN BEBAN SKS MAKSIMUM KEGIATAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI PEDOMAN BEBAN SKS MAKSIMUM KEGIATAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI 5 6 KEGIATAN BIDANG PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S terhadap setiap kelompok yang terdiri dari sebanyak-banyaknya

Lebih terperinci

Penataran Jabatan Fungsional Dosen

Penataran Jabatan Fungsional Dosen Penataran Jabatan Fungsional Dosen Oleh Prof Dr dr Harry H.B. Mailangkay SpM(K) Jakarta, Bidakara 4 Mei 2011 1 Jenjang Jabatan dan Golongan Ruang Dosen ASISTEN AHLI IIIa dan IIIb LEKTOR IIIc dan IIId LEKTOR

Lebih terperinci

PERHITUNGAN ANGKA KREDIT BAGI JABATAN FUNGSIONAL DOSEN

PERHITUNGAN ANGKA KREDIT BAGI JABATAN FUNGSIONAL DOSEN PERHITUNGAN ANGKA KREDIT BAGI JABATAN FUNGSIONAL DOSEN Berdasarkan Menkowasbangpan No. 38/Kep/Kep/MK/.WASPAN/8/1999 Taufan Sudrajat, SE., M.Si PERHITUNGAN ANGKA KREDIT 1.PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN a. Ijazah

Lebih terperinci

XI. D O S E N A. DASAR HUKUM

XI. D O S E N A. DASAR HUKUM XI. D O S E N A. DASAR HUKUM 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999. 2. Undang-Undang Nomor 20 Tahun

Lebih terperinci

DRAFT PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TENTANG JABATAN AKADEMIK DOSEN

DRAFT PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TENTANG JABATAN AKADEMIK DOSEN DRAFT PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA Revisi tgl 19-21 Oktober 2012, di Hotel patrajasa semarang NOMOR TENTANG JABATAN AKADEMIK DOSEN DENGAN

Lebih terperinci

LAMPIRAN I: RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN

LAMPIRAN I: RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN LAMPIRAN I: RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN LAMPIRAN I: RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN Pedoman Sistem Informasi Pengembangan Karir Dosen L- PENGANTAR Kegiatan tridharma perguruan tinggi yang dilakukan oleh dosen meliputi

Lebih terperinci

RINCIAN STANDAR PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN

RINCIAN STANDAR PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN RINCIAN STANDAR PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA, 2010 1 A. UNSUR UTAMA PENDIDIKAN BIDANG ILMU = BIDANG PENUGASAN Doktor (S3) : 200 Magister

Lebih terperinci

RINCIAN KEGIATAN JABATAN AKADEMIK DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA

RINCIAN KEGIATAN JABATAN AKADEMIK DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA LAMPIRAN I : PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 013 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DAN NYA RINCIAN KEGIATAN JABATAN AKADEMIK DOSEN

Lebih terperinci

Ditetapkan 17 September 2014

Ditetapkan 17 September 2014 Ditetapkan 17 September 2014 Pasal 2 JABATAN AKADEMIK, KUALIFIKASI DAN KRITERIA, SERTA TUGAS, TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG DOSEN MENURUT JABATAN DAN GELAR AKADEMIK (1) Setiap jenjang jabatan akademik dosen

Lebih terperinci

LAMPIRAN I: RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN

LAMPIRAN I: RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN LAMPIRAN I: RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN Pedoman Sistem Informasi Pengembangan Karir Dosen L - PENGANTAR Kegiatan tridharma perguruan tinggi yang dilakukan oleh dosen meliputi () pendidikan dan pengajaran

Lebih terperinci

PEDOMAN PENETAPAN ANGKA KREDIT DAN KENAIKAN JABATAN/PANGKAT PENGAWAS MADRASAH

PEDOMAN PENETAPAN ANGKA KREDIT DAN KENAIKAN JABATAN/PANGKAT PENGAWAS MADRASAH PEDOMAN PENETAPAN ANGKA KREDIT DAN KENAIKAN JABATAN/PANGKAT PENGAWAS MADRASAH Oleh : Team Penyusun KEMENTERIAN AGAMA RI DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ISLAM DIREKTORAT PENDIDIKAN MADRASAH JAKARTA 2014

Lebih terperinci

Pembinaan Karir Dosen (jabatan fungsional)

Pembinaan Karir Dosen (jabatan fungsional) Pembinaan Karir Dosen (jabatan fungsional) Sesuai dengan Permenpan dan RB No. 17 Tahun 2013 Biro Kepegawaian Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013 Pengertian Dosen 1. Menkowasbangpan 38/Kep/Mk.Waspan/8/1999

Lebih terperinci

BAB I KETENTUAN UMUM

BAB I KETENTUAN UMUM BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam keputusan ini yang dimaksud dengan: 1. Instansi Pembina jabatan Fungsional Dosen adalah Departemen Pendidikan Nasional. 2. Perguruan tinggi adalah satuan pendidikan yang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92 TAHUN 2014 TENTANG PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN PENILAIAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

PERATURAN BERSAMA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR : 4/VIII/PB/2014 NOMOR : 24 TAHUN 2014

PERATURAN BERSAMA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR : 4/VIII/PB/2014 NOMOR : 24 TAHUN 2014 SALINAN PERATURAN BERSAMA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR : 4/VIII/PB/2014 NOMOR : 24 TAHUN 2014 TENTANG KETENTUAN PELAKSANAAN PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN

Lebih terperinci

PAPARAN JENJANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN. Park Royal Hotel, Juli 2017 Tim JFD Kopertis 3

PAPARAN JENJANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN. Park Royal Hotel, Juli 2017 Tim JFD Kopertis 3 PAPARAN JENJANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN Park Royal Hotel, Juli 2017 Tim JFD Kopertis 3 Dasar Hukum 1. UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. 2. UU No. 14 Tahun 2005 tentang Guru dan

Lebih terperinci

PEDOMAN PENGHITUNGAN

PEDOMAN PENGHITUNGAN PEDOMAN PENGHITUNGAN BEBAN KERJA DOSEN (BKD) UNIVERSITAS SYIAH KUALA Versi 4.207 KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS SYIAH KUALA TAHUN 207 KATA PENGANTAR Buku Pedoman Perhitungan

Lebih terperinci

PENGHITUNGAN DAN PENILAIAN ANGKA KREDIT JABATAN AKADEMIK DOSEN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA, 2009

PENGHITUNGAN DAN PENILAIAN ANGKA KREDIT JABATAN AKADEMIK DOSEN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA, 2009 PENGHITUNGAN DAN PENILAIAN ANGKA KREDIT JABATAN AKADEMIK DOSEN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA, 2009 DASAR HUKUM a. Undang-Undang R.I. Nomor: 20 Tahun 2003

Lebih terperinci

MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA

MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN

Lebih terperinci

DAFTAR USUL PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN Nomor :

DAFTAR USUL PENETAPAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN Nomor : LAMPIRAN III PERATURAN BERSAMA MENERI PRNDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR : 4/VIII/PB/2014 NOMOR : 24 TAHUN 2014 TANGGAL : 12 AGUSTUS 2014 DAFTAR USUL PENETAPAN ANGKA KREDIT

Lebih terperinci

Pengajaran, Pengabdian pada Masyarakat dan Penunjang. Prof. Dr.-Ing. L.M.F. Purwanto

Pengajaran, Pengabdian pada Masyarakat dan Penunjang. Prof. Dr.-Ing. L.M.F. Purwanto Pengajaran, Pengabdian pada Masyarakat dan Penunjang Prof. Dr.-Ing. L.M.F. Purwanto Pengajaran Diperhitungkan sejak Dosen bergelar S2 dan mulai bekerja di Institusi tsb Pendidikan 1. Formal Doktor 200

Lebih terperinci

KEPUTUSAN SENAT AKADEMIK INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG NOMOR : 041/SK/K01-SA/2002 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN KEGIATAN DOSEN DALAM ANGKA KREDIT UNTUK

KEPUTUSAN SENAT AKADEMIK INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG NOMOR : 041/SK/K01-SA/2002 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN KEGIATAN DOSEN DALAM ANGKA KREDIT UNTUK KEPUTUSAN SENAT AKADEMIK INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG NOMOR : 041/SK/K01-SA/2002 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN KEGIATAN DOSEN DALAM ANGKA KREDIT UNTUK KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DAN ATAU PANGKAT DOSEN PEGAWAI

Lebih terperinci

DOKUMEN LEVEL MANUAL PROSEDUR TANGGAL DIKELUARKAN: 23 FEBRUARI 2010 AREA BIDANG KEPEGAWAIAN NO. REVISI: -

DOKUMEN LEVEL MANUAL PROSEDUR TANGGAL DIKELUARKAN: 23 FEBRUARI 2010 AREA BIDANG KEPEGAWAIAN NO. REVISI: - JURUSAN FISIKA FMIPA UNIVERSITAS DIPONEGORO DOKUMEN LEVEL MANUAL PROSEDUR KODE: MP. FIS - 13 JUDUL EVALUASI KINERJA DOSEN TANGGAL DIKELUARKAN: 23 FEBRUARI 2010 AREA BIDANG KEPEGAWAIAN NO. REVISI: - TUJUAN

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1. Kuesioner Penelitian

LAMPIRAN 1. Kuesioner Penelitian LAMPIRAN 1 No responden :... Kuesioner Penelitian Bersama ini, saya Sugiarto Wibowo (09.30.0023) mohon kesedian bapak/ ibu Dosen untuk mengisi daftar kuesioner yang diberikan. Data yang diperoleh hanya

Lebih terperinci

MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PENETAPAN ANGKA KREDIT Nomor:..

MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PENETAPAN ANGKA KREDIT Nomor:.. MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PENETAPAN ANGKA KREDIT Nomor:.. Masa Penilaian : tmt fungsional s/d tgl terakhir bulan I No KETERANGAN PERORANGAN 1 Nama 2 NIP / NIDN 3 Nomor Seri Kartu Pegawai 4 Tempat

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENKOWASBANG PAN NOMOR 38/KEP/MK.WASPAN/8/1999 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA BAB I KETENTUAN UMUM

KEPUTUSAN MENKOWASBANG PAN NOMOR 38/KEP/MK.WASPAN/8/1999 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA BAB I KETENTUAN UMUM KEPUTUSAN MENKOWASBANG PAN NOMOR 38/KEP/MK.WASPAN/8/1999 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam keputusan ini yang dimaksud dengan : 1. Dosen adalah seseorang

Lebih terperinci

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG No Kegiatan SKS Masa Berlaku Bukti Dokumen I Kegiatan Pendidikan Dan Pengajaran 1 Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S1 terhadap setiap kelompok yang

Lebih terperinci

PANDUAN PENGISIAN LAMAN SISTEM INFORMASI PENGEMBANGAN KARIR DOSEN (SIPKD)

PANDUAN PENGISIAN LAMAN SISTEM INFORMASI PENGEMBANGAN KARIR DOSEN (SIPKD) PANDUAN PENGISIAN LAMAN SISTEM INFORMASI PENGEMBANGAN KARIR DOSEN (SIPKD) DIREKTORAT PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN 0 LAMPIRAN:

Lebih terperinci

KENAIKAN PANGKAT PNS

KENAIKAN PANGKAT PNS Kampus Ketintang Surabaya - 60231 web site : www.fmipa.unesa.ac.id No. Nomor Revisi : Tanggal Terbit : Disusun oleh : Disetujui oleh : Nama Dr. Wasis, M.Si. Nama Prof. Dr. Suyono, M.Pd. Jabatan Wakil Dekan

Lebih terperinci

Yth. Pimpinan Perguruan Tinggi Swasta di Lingkungan Kopertis Wilayah IV

Yth. Pimpinan Perguruan Tinggi Swasta di Lingkungan Kopertis Wilayah IV KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI KOORDINASI PERGURUAN TINGGI SWASTA WILAYAH IV Jl. Penghulu H. Hasan Mustofa No. 38 Bandung 40124 Telp. (022) 7275630 / (022) 7274377, FAX. (022) 7207812

Lebih terperinci

Kasi Ketenagaan Kopertis Wil. IV Aam Muharam Wirakusumah

Kasi Ketenagaan Kopertis Wil. IV Aam Muharam Wirakusumah TAHAPAN PENGAJUAN USULAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DI LINGKUNGAN KOPERTIS WIL. IV JAWA BARAT DAN BANTEN Kasi Ketenagaan Kopertis Wil. IV Aam Muharam Wirakusumah Stuktur Organisasi Kopertis Wil. IV Uraian

Lebih terperinci

2 Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 (L

2 Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 (L No.1337, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENDIKBUD. Dosen. Jabatan Fungsional. Penilaian Angka Kredit. Petunjuk Teknis. PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92 TAHUN

Lebih terperinci

Tabel 1. Komponen Kegiatan Pendidikan, Pelaksanaan Pendidikan, dan Angka Kredit

Tabel 1. Komponen Kegiatan Pendidikan, Pelaksanaan Pendidikan, dan Angka Kredit Tabel 1. Komponen Kegiatan Pendidikan, Pelaksanaan Pendidikan, dan NO Komponen Kegiatan Kode* Bukti Kegiatan maksimal diakui (1) (2) (3) (4) (5) (6) I UNSUR PENDIDIKAN A PENDIDIKAN 1 Mengikuti pendidikan

Lebih terperinci

Nomor : 2622/K9/KT.03/ Agustus 2015 Lamp. : - : Format Usulan Penetapan Angka Kredit Asisten Ahli, Lektor, L.Kepala & G. Besar.

Nomor : 2622/K9/KT.03/ Agustus 2015 Lamp. : - : Format Usulan Penetapan Angka Kredit Asisten Ahli, Lektor, L.Kepala & G. Besar. KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI KOORDINASI PERGURUAN TINGGI SWASTA WILAYAH IX Jl. Bung KM. 09 Tamalanrea Makassar-Sulawesi Selatan Telp. (0411) 586201-586202 Fax. (0411) 586241 Website:

Lebih terperinci

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2014

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2014 RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2014 No Kegiatan SKS Masa Berlaku Bukti Dokumen I Kegiatan Pendidikan Dan Pengajaran 1 Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S1 terhadap setiap kelompok

Lebih terperinci

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA No Kegiatan SKS Masa Berlaku Bukti Dokumen I Kegiatan Pendidikan Dan Pengajaran 1 Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S1 terhadap setiap kelompok yang terdiri

Lebih terperinci

3. Monograf adalah suatu tulisan ilmiah dalam bentuk buku yang substansi pembahasannya hanya pada satu hal saja dalam suatu bidang ilmu.

3. Monograf adalah suatu tulisan ilmiah dalam bentuk buku yang substansi pembahasannya hanya pada satu hal saja dalam suatu bidang ilmu. 1. Karya ilmiah adalah seluruh hasil karya kegiatan yang termasuk ke dalam kategori Melaksanakan Penelitian sebagaimana di-maksud dalam Lampiran II Keputusan Men-teri Negara Koordinator Bidang Pengawasan

Lebih terperinci

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2014

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2014 RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2014 No Kegiatan SKS Masa Berlaku Bukti Dokumen I Kegiatan Pendidikan Dan Pengajaran 1 Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S1 terhadap setiap kelompok

Lebih terperinci

Rubrik Beban Kerja Dosen

Rubrik Beban Kerja Dosen No Kegiatan Bukti Fisik I. Kinerja Bidang Pendidikan (Pendidikan & Penelitian) maks 9 40 orang mahasiswa selama 1 semester, 1 jam Kuliah pada tingkat SO (Diploma) dan S1 terhadap setiap tatap muka per

Lebih terperinci

PEDOMAN PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN PANGKAT/JABATAN AKADEMIK DOSEN

PEDOMAN PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN PANGKAT/JABATAN AKADEMIK DOSEN BUKU PEDOMAN PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN PANGKAT/JABATAN AKADEMIK DOSEN (PERATURAN REKTOR NOMOR: 12 TAHUN 2014) Universitas Andalas Padang, April 2015 Kata Pengantar Untuk kelancaran pelaksanaan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92 TAHUN 2014 TENTANG PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN PENILAIAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

PENGELOLAAN ADMINISTRASI KENAIKAN PANGKAT BAGI DOSEN

PENGELOLAAN ADMINISTRASI KENAIKAN PANGKAT BAGI DOSEN PENGELOLAAN ADMINISTRASI KENAIKAN PANGKAT BAGI DOSEN PENGELOLAAN ADMINISTRASI KENAIKAN PANGKAT BAGI DOSEN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL BIRO KEPEGAWAIAN A. UMUM Tujuan Manajemen PNS : untuk menjamin penyelenggaraan

Lebih terperinci

PENGELOLAAN ADMINISTRASI KENAIKAN PANGKAT BAGI DOSEN

PENGELOLAAN ADMINISTRASI KENAIKAN PANGKAT BAGI DOSEN PENGELOLAAN ADMINISTRASI KENAIKAN PANGKAT BAGI DOSEN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL BIRO KEPEGAWAIAN A. UMUM Tujuan Manajemen PNS : untuk menjamin penyelenggaraan tugas pemerintahan dan pembangunan secara

Lebih terperinci

RUBRIK PEDOMAN PENILAIANN KONTRAK DAN LAPORAN KINERJA DOSEN KOPERTIS WILAYAH VI JAWA TENGAH

RUBRIK PEDOMAN PENILAIANN KONTRAK DAN LAPORAN KINERJA DOSEN KOPERTIS WILAYAH VI JAWA TENGAH RUBRIK PEDOMAN PENILAIANN KONTRAK DAN LAPORAN KINERJA DOSEN KOPERTIS WILAYAH VI JAWA TENGAH UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG JANUARI 2015 I. Kinerja Bidang Pendidikan (Pendidikan & Penelitian) maks 9

Lebih terperinci

PEDOMAN PENGHITUNGAN BEBAN KERJA DOSEN FAKULTAS SAINS DAN MATEMATIKA UNIVERSITAS DIPONEGORO

PEDOMAN PENGHITUNGAN BEBAN KERJA DOSEN FAKULTAS SAINS DAN MATEMATIKA UNIVERSITAS DIPONEGORO PEDOMAN PENGHITUNGAN BEBAN KERJA DOSEN FAKULTAS SAINS DAN MATEMATIKA UNIVERSITAS DIPONEGORO DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2012 1 PENGARAH Dr. Muhammad

Lebih terperinci

Yth. Pimpinan Perguruan Tinggi Swasta di Lingkungan Kopertis Wilayah IV

Yth. Pimpinan Perguruan Tinggi Swasta di Lingkungan Kopertis Wilayah IV KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI KOORDINASI PERGURUAN TINGGI SWASTA WILAYAH IV Jl. Penghulu H. Hasan Mustofa No. 38 Bandung 40124 Telp. (022) 7275630 / (022) 7274377, FAX. (022) 7207812

Lebih terperinci

INPASSING PANGKAT DOSEN BUKAN PEGAWAI NEGERI SIPIL BIRO SUMBER DAYA MANUSIA KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI

INPASSING PANGKAT DOSEN BUKAN PEGAWAI NEGERI SIPIL BIRO SUMBER DAYA MANUSIA KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI INPASSING PANGKAT DOSEN BUKAN PEGAWAI NEGERI SIPIL BIRO SUMBER DAYA MANUSIA KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI 2016 A. Latar Belakang Pemerintah memberikan tunjangan profesi kepada dosen

Lebih terperinci

Prof. Robertus Wahyudi Triweko, Ph.D. Rektor, Universitas Katolik Parahyangan

Prof. Robertus Wahyudi Triweko, Ph.D. Rektor, Universitas Katolik Parahyangan Penilaian Pengajaran dan Penelitian/Karya Ilmiah Berdasarkan Permen PAN dan RB No. 17 Tahun 2013 tentang Jabatan Fungsional Dosen dan Angka Kreditnya dan Permendikbud No. 92 Tahun 2014 Tentang Petunjuk

Lebih terperinci

PEDOMAN BEBAN TUGAS DOSEN UNILA

PEDOMAN BEBAN TUGAS DOSEN UNILA PEDOMAN BEBAN TUGAS DOSEN UNILA UNIVERSITAS LAMPUNG 2011 Beban Kerja dosen Unila 1 PENGANTAR Kegiatan tridharma perguruan tinggi yang dilakukan oleh dosen meliputi (1) pendidikan dan pengajaran (2) penelitian,

Lebih terperinci

Rubrik Beban Kerja Dosen

Rubrik Beban Kerja Dosen No Kegiatan sks Bukti Fisik I. Kinerja Bidang Pendidikan(Pendidikan & Penelitian) maks 9 sks 40 orang mahasiswa selama 1 semester, 1 jam Kuliah pada tingkat SO (Diploma) dan S1 terhadap setiap tatap muka

Lebih terperinci

DRAFT PEDOMAN PERHITUNGAN SATUAN KREDIT SEMESTER REMUNERASI (SKSR) DALAM RANGKA REMUNERASI DOSEN

DRAFT PEDOMAN PERHITUNGAN SATUAN KREDIT SEMESTER REMUNERASI (SKSR) DALAM RANGKA REMUNERASI DOSEN DRAFT PEDOMAN PERHITUNGAN SATUAN KREDIT SEMESTER REMUNERASI () DALAM RANGKA REMUNERASI DOSEN Universitas Diponegoro Tahun 2014 1 Kegiatan yang dihitung dengan Satuan Kredit Semester Remunerasi () Kegiatan-kegiatan

Lebih terperinci

PERUBAHAN LANDASAN KONSEP

PERUBAHAN LANDASAN KONSEP No. 17-2013 : ditetapkan 15 Maret 2013 No. 46-2013 : ditetapkan 27 Desember 2013 LANDASAN PERUBAHAN PERUBAHAN LANDASAN HUKUM (10 TAHUN TERAKHIR) UU NO. 20/2003 : SISDIKNAS UU NO.14/2005 : GURU DAN DOSEN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PM 89 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PM 89 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PM 89 TAHUN 2014 TENTANG PETUNJUK TEKNIS JABATAN FUNGSIONAL PERANCANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PERHUBUNGAN DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN LAMAN SIPKD

PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN LAMAN SIPKD 1 PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN LAMAN SIPKD Direktorat Pendidik dan Tenaga Kependidikan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013 2 Petunjuk Umum (1) http://sipkd.dikti.go.id

Lebih terperinci

PROSEDUR USULAN KENAIKAN JABATAN AKADEMIK DOSEN Sesuai dg Permenpan & RB No. 17 th 2013 dan 46 th 2013)

PROSEDUR USULAN KENAIKAN JABATAN AKADEMIK DOSEN Sesuai dg Permenpan & RB No. 17 th 2013 dan 46 th 2013) PROSEDUR USULAN KENAIKAN JABATAN AKADEMIK DOSEN Sesuai dg Permenpan & RB No. 17 th 2013 dan 46 th 2013) Oleh: Bagian Kepegawaian Universitas Brawijaya November 2016 Kelengkapan Berkas Usulan Kenaikan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA KOORDINATOR BIDANG PENGAWASAN PEMBANGUNAN DAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR: 38/KEP/MK.

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA KOORDINATOR BIDANG PENGAWASAN PEMBANGUNAN DAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR: 38/KEP/MK. KEPUTUSAN MENTERI NEGARA KOORDINATOR BIDANG PENGAWASAN PEMBANGUNAN DAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR: 38/KEP/MK.WASPAN/8/1999 DISAMPAIKAN OLEH: KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REPORMASI

Lebih terperinci

CONTOH SURAT USUL PENILAIAN ANGKA KREDIT DAN KENAIKAN JABATAN KE DIRJEN DIKTI

CONTOH SURAT USUL PENILAIAN ANGKA KREDIT DAN KENAIKAN JABATAN KE DIRJEN DIKTI CONTOH SURAT USUL PENILAIAN ANGKA KREDIT DAN KENAIKAN JABATAN KE DIRJEN DIKTI Nomor : Lampiran : Hal : Usul Penilaian Angka Kredit dan Kenaikan Jabatan a.n. Sdr.... Yth. Ketua Tim Penilai Penetapan Angka

Lebih terperinci

2016, No Menetapkan MEMUTUSKAN: : PERATURAN MENTERI PERTAHANAN TENTANG JABATAN FUNGSIONAL PENELITI DAN ANGKA KREDITNYA BAGI PEGAWAI NEGERI SIP

2016, No Menetapkan MEMUTUSKAN: : PERATURAN MENTERI PERTAHANAN TENTANG JABATAN FUNGSIONAL PENELITI DAN ANGKA KREDITNYA BAGI PEGAWAI NEGERI SIP No.1860, 2016 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMHAN. Jabatan Fungsional. Peneliti. PERATURAN MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2016 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL PENELITI DAN ANGKA KREDITNYA

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN LAMAN SIPKD

PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN LAMAN SIPKD PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN LAMAN SIPKD http://sipkd.dikti.go.id Direktorat Pendidik dan Tenaga Kependidikan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013 1 http://sipkd.dikti.go.id

Lebih terperinci

LAMPIRAN V RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN DAN EVALUASI PELAKSANAAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI TAHUN 2010

LAMPIRAN V RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN DAN EVALUASI PELAKSANAAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI TAHUN 2010 LAMPIRAN V RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN DAN EVALUASI PELAKSANAAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI TAHUN 2010 27 PENGANTAR Kegiatan tridharma perguruan tinggi yang dilakukan oleh dosen meliputi (1) pendidikan dan

Lebih terperinci

MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR 46 TAHUN 2013

MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR 46 TAHUN 2013 SALINAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 2013 TENTANG

Lebih terperinci

Standard Operating Procedure PENGANGKATAN PERTAMA DALAM JABATAN AKADEMIK DOSEN

Standard Operating Procedure PENGANGKATAN PERTAMA DALAM JABATAN AKADEMIK DOSEN Standard Operating Procedure PENGANGKATAN PERTAMA DALAM JABATAN AKADEMIK DOSEN Biro Umum dan Kepegawaian Universitas Brawijaya Malang 2017 Hal. i DAFTAR ISI LEMBAR IDENTIFIKASI ---------------------------------------------------------------------

Lebih terperinci

Sosialisasi Pengisian Sistem Informasi Pengembangan Karir Dosen (SIPKD) Fitur Dosen. Hendro widjanarko. P3AI UPN Veteran Yogyakarta.

Sosialisasi Pengisian Sistem Informasi Pengembangan Karir Dosen (SIPKD) Fitur Dosen. Hendro widjanarko. P3AI UPN Veteran Yogyakarta. Sosialisasi Pengisian Sistem Informasi Pengembangan Karir Dosen (SIPKD) Fitur Dosen Hendro widjanarko P3AI UPN Veteran Yogyakarta Pengisian SIPKD DILAKUKAN OLEH SETIAP DOSEN MELALUI http://sipkd.dikti.go.id

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.697, 2013 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI. Statistisi. Jabatan Fungsional. Angka Kredit. PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA

Lebih terperinci

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2016

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2016 RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2016 No Kegiatan SKS Masa Berlaku Bukti Dokumen I Kegiatan Pendidikan Dan Pengajaran 1 Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S1 terhadap setiap kelompok

Lebih terperinci

XVII. PERANCANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

XVII. PERANCANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN XVII. PERANCANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN A. DASAR HUKUM 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999. 2.

Lebih terperinci

SEPUTAR KENAIKAN JABATAN/PANGKAT AKADEMIK DOSEN. Oleh Prof. Dr. Bustami Subhan, M.S. 1

SEPUTAR KENAIKAN JABATAN/PANGKAT AKADEMIK DOSEN. Oleh Prof. Dr. Bustami Subhan, M.S. 1 SEPUTAR KENAIKAN JABATAN/PANGKAT AKADEMIK DOSEN Oleh Prof. Dr. Bustami Subhan, M.S. 1 A. Guru dan Dosen berdasarkan Undang Undang Republik Indonesia Nomor 14 TAHUN 2005 tentang Guru dan Dosen (BAB I KETENTUAN

Lebih terperinci

Status (PNS/TetapYayasan. Pangkat/Gol.Ruang/TMT. Jumlah Angka Kredit baru yang diusulkan : 16) Menjadi. Dalam bidang ilmu/mata Kuliah

Status (PNS/TetapYayasan. Pangkat/Gol.Ruang/TMT. Jumlah Angka Kredit baru yang diusulkan : 16) Menjadi. Dalam bidang ilmu/mata Kuliah Lampiran 1 KOP SURAT UNIT KERJA Nomor :..1)..) Lampiran :..3) Perihal : Usul Penilaian PAK dan atau Kenaikan Jabatan Akademik Dosen a.n. Sdr...4) Yth. Koordinator Kopertis Wilayah VI Jawa Tengah di Semarang

Lebih terperinci

PETUNJUK CAPAIAN SKP & ANGKA KREDIT DOSEN

PETUNJUK CAPAIAN SKP & ANGKA KREDIT DOSEN PETUNJUK CAPAIAN SKP & ANGKA KREDIT DOSEN No Jenis Kegiatan Kode Bukti Kegiatan IV A B C D E UNSUR PELAKSANAAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT Menduduki jabatan pimpinan pada IV.A Pindai SK lembaga

Lebih terperinci

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2015

RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2015 RUBRIK BEBAN KERJA DOSEN UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2015 No Kegiatan SKS Masa Berlaku Bukti Dokumen I Kegiatan Pendidikan Dan Pengajaran 1 Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S1 terhadap setiap kelompok

Lebih terperinci

PENJELASAN PEDOMAN BEBAN KERJA DOSEN DAN EVALUASI PELAKSANAAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI

PENJELASAN PEDOMAN BEBAN KERJA DOSEN DAN EVALUASI PELAKSANAAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI PENJELASAN PEDOMAN BEBAN KERJA DOSEN DAN EVALUASI PELAKSANAAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI Sebagaimana diamanatkan dalam UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, dan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN

Lebih terperinci

::Sekolah Pascasarjana IPB (Institut Pertanian Bogor)::

::Sekolah Pascasarjana IPB (Institut Pertanian Bogor):: Contributed by Administrator adalah program pendidikan strata 3 (S3) yang ditujukan untuk memperoleh gelar akademik doktor sebagai gelar akademik tertinggi. Berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan dan

Lebih terperinci

SURAT KEPUTUSAN BADAN PELAKSANA HARIAN (BPH) SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) AISYIYAH YOGYAKARTA NOMOR: 1A/PPA/I/BPH-STIKES/SK/II/07

SURAT KEPUTUSAN BADAN PELAKSANA HARIAN (BPH) SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) AISYIYAH YOGYAKARTA NOMOR: 1A/PPA/I/BPH-STIKES/SK/II/07 SURAT KEPUTUSAN BADAN PELAKSANA HARIAN (BPH) SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) AISYIYAH YOGYAKARTA NOMOR: 1A/PPA/I/BPH-STIKES/SK/II/07 Tentang PENGANGKATAN, KEPANGKATAN, DAN JABATAN PEGAWAI SEKOLAH

Lebih terperinci

2017, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Lembaga Administrasi Neg

2017, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Lembaga Administrasi Neg BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1876, 2017 LAN. Dosen Tetap. Tunjangan Profesi dan Tunjangan Kehormatan. Pencabutan. PERATURAN LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2017 TENTANG

Lebih terperinci

PEDOMAN OPERASIONAL PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN KE LEKTOR KEPALA DAN GURU BESAR

PEDOMAN OPERASIONAL PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN KE LEKTOR KEPALA DAN GURU BESAR PEDOMAN OPERASIONAL PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN KE LEKTOR KEPALA DAN GURU BESAR DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA, 2009 DAFTAR ISI

Lebih terperinci

Disiapkan oleh Djoko Kustono 1

Disiapkan oleh Djoko Kustono 1 SOSIALISASI BEBAN KERJA DOSEN DAN EVALUASI PELAKSANAAN TRIDHARMA PERGURUAN TINGGI OLEH: BAGUS PRIYATNO KOPERTIS WILAYAH VI DASAR HUKUM 1. UU RI Nomor 20 Tahun 2003 ttg Sistem Pendidikan Nasional 2. UU

Lebih terperinci

KEPUTUSAN BERSAMA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR: 61409/MPK/KP/99 NOMOR:181 TAHUN 1999 TENTANG

KEPUTUSAN BERSAMA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR: 61409/MPK/KP/99 NOMOR:181 TAHUN 1999 TENTANG KEPUTUSAN BERSAMA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR: 61409/MPK/KP/99 NOMOR:181 TAHUN 1999 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN DAN ANGKA KREDITNYA

Lebih terperinci

PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS SEBELAS MARET NOMOR 251/H27/KP/2010 TENTANG

PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS SEBELAS MARET NOMOR 251/H27/KP/2010 TENTANG PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS SEBELAS MARET NOMOR 5/H7/KP/00 TENTANG PENILAIAN ANGKA KREDIT JABATAN FUNGSIONAL DAN PANGKAT DOSEN UNIVERSITAS SEBELAS MARET DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA REKTOR UNIVERSITAS

Lebih terperinci

PEDOMAN OPERASIONAL PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN KE LEKTOR KEPALA DAN GURU BESAR

PEDOMAN OPERASIONAL PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN KE LEKTOR KEPALA DAN GURU BESAR PEDOMAN OPERASIONAL PENILAIAN ANGKA KREDIT KENAIKAN JABATAN FUNGSIONAL DOSEN KE LEKTOR KEPALA DAN GURU BESAR DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA, 2009 DAFTAR ISI

Lebih terperinci

RUBRIK SATUAN KREDIT DALAM PENGISIAN LAPORAN KINERJA DOSEN

RUBRIK SATUAN KREDIT DALAM PENGISIAN LAPORAN KINERJA DOSEN RUBRIK SATUAN KREDIT DALAM PENGISIAN LAPORAN KINERJA DOSEN Laporan Kinerja Dosen (LKD) adalah lembar pelaporan Beban Kerja Dosen (BKD) atas pelaksanaan tri dharma guruan tinggi yang dibuat oleh dosen untuk

Lebih terperinci

PANDUAN PENYUSUNAN DAN PENGISIAN SASARAN KINERJA PEGAWAI (SKP) DOSEN UKSW

PANDUAN PENYUSUNAN DAN PENGISIAN SASARAN KINERJA PEGAWAI (SKP) DOSEN UKSW PANDUAN PENYUSUNAN DAN PENGISIAN SASARAN KINERJA PEGAWAI (SKP) DOSEN UKSW Panduan Penyusunan Dan Pengisian Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) Dosen UKSW Salatiga 05 DAFTAR ISI Halaman Sampul.... Pendahuluan...

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN PERTAHANAN. Jabatan Fungsional. Angka Kredit. Widyaiswara.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN PERTAHANAN. Jabatan Fungsional. Angka Kredit. Widyaiswara. No.31, 2009 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN PERTAHANAN. Jabatan Fungsional. Angka Kredit. Widyaiswara. PERATURAN MENTERI PERTAHANAN NOMOR 01 TAHUN 2009 TENTANG PELAKSANAAN JABATAN FUNGSIONAL

Lebih terperinci

10/7/2012 PENJELASAN TEKNIS PENGUSULAN JABATAN AKADEMIK OLEH: Sudarman, M.Si KEPALA BAAK STKIP SETIA BUDHI RANGKASBITUNG DASAR HUKUM

10/7/2012 PENJELASAN TEKNIS PENGUSULAN JABATAN AKADEMIK OLEH: Sudarman, M.Si KEPALA BAAK STKIP SETIA BUDHI RANGKASBITUNG DASAR HUKUM PENJELASAN TEKNIS PENGUSULAN JABATAN AKADEMIK DAN ANGKA KREDITNYA OLEH: Sudarman, M.Si KEPALA BAAK DASAR HUKUM Keputusan Menko Wasbangpan Nomor : 38/Kep Kep/MK.WASPAN/8/1999 tanggal 24 Agustus 1999 tentang

Lebih terperinci

mengatur kembali Keputusan Menteri Negara Koordinator

mengatur kembali Keputusan Menteri Negara Koordinator MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPDBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL DOSEN

Lebih terperinci

REVISI RUBRIK BKD GENAP

REVISI RUBRIK BKD GENAP 1. KEGIATAN BIDANG PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN NO KEGIATAN PENJELASAN 1 Memberi kuliah pada tingkat S0 dan S1 kepada setiap kelompok yang terdiri dari sebanyakbanyaknya 40 orang mahasiswa selama 1 semester

Lebih terperinci