BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Save this PDF as:

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN"

Transkripsi

1 BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perencanaan Berdasarkan analisis pada bab sebelumnya Kecamatan Cepogo di Boyolali mempunyai potensi yang sangat baik dan sangat memungkinkan untuk didirikannya bangunan wisata peternakan dan pengolahan susu sapi dikarenakan iklim dan viewnya yang sangat mendukung serta potensi daerahnya yang merupakan penghasil susu. Nantinya bangunan ini akan menjadi sebuah pabrik pengolah susu yang sekaligus menjadi wisata dan ikon kabupaten Boyolali dimana bahan baku susu segarnya sendiri berasal dari peternakan di pabrik dan peternakan warga lokal karena lokasi tapak memungkinkan untuk menerima pasokan susu dari petani warga sekitar industri susu. Selain itu, lokasi tapak terpilih juga memungkinkan karyawan yang berasal dekat dari lokasi. Konsep dasar perencanaan Industri Pengolahan Susu ini bertujuan membuat suatu kawasan industri dan peternakan dengan konsep wisata keluarga sebagai pendukungnya. Domain utama perancangan berupa industri pengolahan susu yang didukung oleh fasilitas peternakan sebagai sumber bahan baku susu sapi segar, dan wisata keluarga berupa agrowisata, restoran, playground, toko, dan ruang display yang masing-masing temanya dihubungkan dengan pengolahan susu itu sendiri Program Ruang Fasilitas-fasilitas wisata peternakan dan pengolahan susu sapi ini disediakan untuk memenuhi fungsinya sebagai tempat pengolahan susu, sebagai tempat wisata, dan sebagai peternakan sapi perah. Adapun tujuan program dasar perencanaan adalah sebagai landasan acuan dalam tahap desain grafis perancangan. Tabel 5.1.Tabel Program Ruang Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali NO KELOMPOK KEGIATAN JENIS RUANG LUASAN (m 2 ) 1. Kelompok Kegiatan Ruang produksi Ruang Produksi 6865 Produksi Pabrik Ruang Pengemasan 32 Ruang Pengelola Pabrik 2. Kelompok Kegiatan Peternakan Ruang Manager Produksi 20 Ruang Supervisor 39,6 Ruang Foreman 23,19 Ruang Meeting 26 Gudang Bahan Baku 500 Gudang Produk Jadi 1500 Ruang Maintenance 25 Ruang Sparepart 25 Ruang Pengolahan Limbah 100 Lavatory 19,69 SUB TOTAL 9175,48 SIRKULASI 30% 2752,64 TOTAL ,12 DIBULATKAN Kandang Sapi 2400 Kandang Pedet 70 Kandang Karantina 160 Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali 95

2 3. Kelompok Kegiatan Wisata 4. Kelompok Kegiatan Pengelola Administrasi Ruang Pemerahan 1170 Tempat Kotoran 600 Ruang Pengolahan Limbah 200 Ruang Pengelola Loby 20 Ruang Manager 20 Peternakan Ruang Supervisor 52 Ruang Meeting 20,8 Gudang Penyimpanan dan Pembuatan Pakan 109,2 Gudang Peralatan 23,325 Lavatory 7,93 SUB TOTAL 4253,255 SIRKULASI 30% 1275,9 5529,155 Padang Penggembalaan 5000 TOTAL ,155 DIBULATKAN Loby 50 Hall dan Ticketing 299,39 Restauran Ruang Makan utama 1441,4 Dapur 115,3 Gudang Bahan Baku 129,36 Loading Barang 36,96 Kasir 6 Toko Souvenir 150 Ruang Display 150 Auditorium 200 Lavatory 76,7 SUB TOTAL 2655,11 SIRKULASI 30% 796,53 TOTAL 3451,64 DIBULATKAN 3500 Ruang Direktur Utama 27,89 Ruang Direktur Keuangan 27,89 Ruang Direktur Personalia 27,89 Ruang Wakil Direktur 52,6 Ruang General Manager 20 Ruang Manager Personalia 20 Ruang Manager Produksi 20 Ruang Manager Pemasaran 20 Ruang Manager Mekanisasi 20 Ruang Manager Maintenance 20 Ruang Manager Quality Control and 20 Plannning Ruang Staff Departemen 156,546 Ruang Sekertaris 17,42 Loby dan resepsionis 20 Ruang Tunggu 25 Ruang Meeting 26 Ruang Rapat 117 Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali 96

3 5. Kelompok Kegiatan Penunjang 6. Kelompok Kegiatan Servis Laboratorium 125 Pos Keamanan 12 Lavatory Pengelola 13,3 SUB TOTAL 788,5 SIRKULASI 30 % 236,56 TOTAL 1025,06 DIBULATKAN 1100 Loker Loker 39 Ruang Ganti 32,5 Kantin 263,25 Musholla 295,68 SUB TOTAL 630,43 SIRKULASI 30% 189, ,559 Parkir Parkir Pengunjung 5902,68 Parkir Karyawan Parkir Loading Barang TOTAL 6722,23 DIBULATKAN 6800 Gudang Peralatan Teknisi 36 Ruang ME 30 Ruang Panel 30 Ruang Genset 30 Ruang Bahan Bakar 30 SUB TOTAL 156 SIRKULASI 30% 46,8 TOTAL 202,8 DIBULATKAN 210 Tabel 5.2. Rekapitulasi Luas Ruang yang Berada di Lantai Dasar No Jenis Ruang Luas (m 2 ) 1. 30% Ruang produksi 2059,5 2. Ruang Pengemasan Gudang Produk Jadi Gudang Bahan Baku Ruang Kelompok Kegiatan Servis Laboratorium Loker 71,5 8. Kantin 263,25 9. Lavatory Karyawan Pabrik 19, Loby Area Wisata % Ruang Restaurant 720,7 12. Hall dan Ticketing 299, Toko Souvenir Loading Barang Toko Souvenir 36, Ruang Display Auditorium Area Kelompok Kegiatan Peternakan 5529,155 Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali 97

4 Sub Total ,145 Sirkulasi 10% 1.192,71 Total 13,108,81 Dibulatkan Kebutuhan luas tapak untuk bangunan wisata peternakan dan pengolahan susu sapi di Boyolali berdasarkan pada KDB dan KLB pada peraturan Kabupaten Boyolali adalah sebagai berikut KDB = 40% Luas Lantai Dasar = m 2 Luas Parkir yang beratap - Parkir Karyawan = 0,5 x 1108,5 = 554,25 m 2 - Parkir Loading Barang = 0,5 x 281,88 = 140,94 m 2 Jumlah = 695,19 m 2 = 695 m 2 Lahan yang dibutuhkan = + Luas Ruang Kegiatan Luar = ( x 100/40) + Parkir pengunjung + Ladang Penggembalaan = (34.737, , ) m 2 = ,8 m 2 Dibulatkan = m 2 Total Luas Lahan = m 2 Luas Lahan Pengembangan = ( ) m 2 = m Tapak Terpilih Lokasi perancangan berada di jalan raya Cepogo-Ampel dengan luas area ± m 2. KDB area perancangn berkisar 40 % dan maksimal 50% untuk bangunan industri dan KLB maksimal 4 lantai. Kontur daerah tapak tersebut masih relatif rata dengan view gunung merbabu dan merapi. Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali 98

5 Gambar 5.1. Tapak Terpilih Sumber: (Google Maps) Batas Geografis Utara : Lahan kosong dan permukiman industri kecil Barat : Lahan kosong Selatan : Jl. Raya Ampel-Cepogo Timur : Lahan kosong Tabel 5.3. Potensi dan Kendala Tapak Terpilih Potensi Terletak cukup dekat dengan pasar Terletak di pinggir jalan arteri primer Dekat dengan peternakan sapi perah warga Dekat dengan industri kesenian warga yang akan mendukung wisata Tapak Relatif datar Lahan subur Suhu dingin Kendala Lebar jalan tidak begitu lebar Jauh dari pusat kota Boyolali Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali 99

6 5.2 Konsep Dasar Perancangan Aspek Kinerja Tabel 5.4. Aspek Kinerja No. Aspek Kinerja Penggunaan Pada Bangunan 1. Perangkat Media Informasi - Media Visual - Media Audio - Media Audio Visual 2. Instalasi Mekanikal - Tangga - Lift 3. Instalasi Elektrikal - PLN - Genset 4. Pengkondisian Udara - Penghawaan Alami - Penghawaan Buatan 5. Instalasi Air Bersih - PDAM - Sumur arteries 6. Instalasi Air Kotor Septictank dan sumur resapan 7. Instalasi Pemadam Kebakaran - Smoke Detector - Fire alarm - Portable Fire Extinguisher - Fire Hydrant - Hydrant Pillar - Sprinkler - Heat Detector 8. Perangkat Keamanan CCTV 9. Sistem Pengelolaan Limbah - Limbah cair diolah di mesin filter limbah sebelum dibuang ke lingkungan - Menggunakan instalasi pengolah air limbah 10. Sistem Penangkal Petir Penangkal petir faraday Aspek Teknis Sistem Struktur merupakan unsur yang penting dalam perencanaan dan perancangan. Struktur bangunan juga berfungsi untuk melindungi suatu ruang terhadap iklim, bahaya-bahaya yang ditimbulkan oleh alam dan juga untuk menyalurkan semua beban ke dalam tanah. a. Struktur Pondasi Pada Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali ini akan menggunakan pondasi tiang pancang untuk bangunan pabrik, karena bangunan ini harus dapat menahan beban yang cukup berat dari peralatan produksi, dan pondasi tiang pancang untuk bangunan peternakan, pengelola, dan wisata. Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali 100

7 b. Sistem Struktur Bangunan Sistem struktur yang akan digunakan adalah sistem bentang lebar untuk memaksimalkan keefektifan kegiatan produksi dalam ruang produksi di pabrik, peternakan. Sementara untuk ruang kegiatan wisata dan pengelola akan menggunakan struktur kolom balok juga struktur waffle. c. Struktur Lantai Sistem struktur lantai bangunan untuk menggunakan plat lantai balok satu/dua arah dengan kontruksi beton bertulang. d. Struktur Atap Untuk struktur atap menggunakan truss structure ataupun space frame yang nantinya disesuaikan dengan desain Aspek Arsitektural Bangunan Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali ini menggunakan konsep arsitektur post modern neo vernakular. Konsep vernakularnya tercermin dari bentuk dasar atap bangunan yang mengambil bentukan atap bubungan (atap yang digunakan oleh sebagian besar bangunan sekitar). Dari bentuk dasar atap bubungan tersebut kemudian dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan dan nilai estetika tertentu dengan bahan dan struktur modern, yaitu menggunakan struktur rangka atap space frame. Bangunan terdiri dari 2 lantai. Bangunan dengan fungsi wisata memiliki masa yang terpisah dengan bangunan pabrik yang terdiri dari 2 lantai. Bangunna untuk pengelola juga menempati sebuah masa yang berbeda, begitu pula dengan peternakannya. Wisata Peternakan dan Pengolahan Susu Sapi di Boyolali 101

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI 5.1 Konsep Dasar Perencanaan Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya tentang analisis maka ditarik kesimpulan

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. DASAR PERENCANAAN Taman Pintar Cirebon Taman Pintar Cirebon merupakan sebuah tempat wisata yang dikhususkan dalam bidang pendidikan, dimana

Lebih terperinci

Terminal Antarmoda Monorel Busway di Jakarta PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL ANTARMODA

Terminal Antarmoda Monorel Busway di Jakarta PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL ANTARMODA BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL ANTARMODA 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program a. Kelompok Kegiatan Utama Terminal Antarmoda Tabel 5.1 Program Kegiatan Utama Fasilitas Utama Terminal

Lebih terperinci

No Jenis Bangunan Luas 1 Masjid m 2

No Jenis Bangunan Luas 1 Masjid m 2 BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PESANTREN MODERN 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Berdasarkan pendekatan besaran ruang pada bab sebelumnya didapatkan program ruang sebagai

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN Berdasarkan bab yang ditulis sebelumnya, dapat diambil kesimpulan bahwa hotel yang direncanakan merupakan Butik Hotel

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perancangan Berdasarkan hasil studi banding dan data yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka konsep dari Pusat Oleh-oleh Pandanaran adalah

Lebih terperinci

BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO BAB 5 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ASRAMA MAHASISWA UNIVERSITAS DIPONEGORO 6.1.PROGRAM DASAR PERENCANAAN 6.1.1. Tapak Tapak yang digunakan adalah tapak existing Asrama Universitas Diponegoro, dengan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN FASILITAS TRANSPORTASI INTERMODA BSD

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN FASILITAS TRANSPORTASI INTERMODA BSD BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN FASILITAS TRANSPORTASI INTERMODA BSD BSD INTERMODAL TRANSPORT FACILITY 3.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan mengenai Fasilitas Transportasi

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN GEDUNG FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB V PROGRAM PERENCANAAN GEDUNG FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO BAB V PROGRAM PERENCANAAN GEDUNG FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO 5.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN Program perencanaan terdiri dari perencanaan tapak dan program ruang yang akan dibangun. 5.1.1.

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PARKOUR GYMNASIUM DI BALI

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PARKOUR GYMNASIUM DI BALI BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PARKOUR GYMNASIUM DI BALI 5.1. Program Perencanaan Program perencanaan bersifat berdasarkan pada tinjauan aspek perkotaan, yang berhubungan dengan Peraturan Bangunan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RELOKASI PASAR IKAN HIGIENIS REJOMULYO SEMARANG

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RELOKASI PASAR IKAN HIGIENIS REJOMULYO SEMARANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RELOKASI PASAR IKAN HIGIENIS REJOMULYO SEMARANG 5.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan Relokasi Pasar Ikan Higienis Rejomulyo ini didasarkan pada

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO 4.1.

BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO 4.1. BAB IV PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO 4.1. Program Ruang Tabel 4.1. Kelompok Utama 1. Kelas a. Kelas S1 DA, TS 98,08 8 784,64

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Tourist Information Center Toraja Utara ini didasarkan pada pendekatan yang telah dilakukan pada bab sebelumnya.

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERANCANGAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO

BAB V PROGRAM PERANCANGAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO BAB V PROGRAM PERANCANGAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS DIPONEGORO 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN Program dasar perencanaan Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro terdiri dari program ruang dan daya

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Besaran ruang yang diperlukan untuk setiap kegiatan berasal dari beberapa jenis standard dan studi

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN KOLAM RENANG INDOOR UNDIP

BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN KOLAM RENANG INDOOR UNDIP BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN KOLAM RENANG INDOOR UNDIP 5.1 Dasar Pendekatan Kolam Renang Universitas Diponegoro merupakan kolam renang tipe C. Program perencanaannya berdasarkan pada tinjauan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1. Program Ruang Jenis ruang dan kebutuhan luasan ruang kelompok utama Pusat Informasi Budaya Baduy dapat dilihat pada tabel

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang KELOMPOK RUANG UTAMA No. Jenis Ruang Standart Jumlah Luas Kapasitas Besaran Unit (m 2 ) Sumber 1 hall 0.75

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1 Tapak Terpilih Dari hasil analisa scoring tapak pada bab sebelumnya, maka tapak terpilih merupakan alternatif ke 3 yang

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Cafe and Chocolate Factory di Semarang dibagi menjadi 2 bagian yaitu program ruang dan tapak terpilih.

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1. Program Dasar Perencanaan 6.1.1. Program Ruang Berdasarkan program ruang pada bab sebelumnya didapatkan kebutuhan ruang sebesar 10000 m 2, dengan luas lahan

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR PERIODE 128/

TUGAS AKHIR PERIODE 128/ BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK 5.1 Program DasarPerencanaan 5.1.1 Program Ruang a. KelompokAktivitasUtama Tabel 27.Program Ruang Aktivitas Utama NO JENIS RUANG KAPASITAS STANDAR (m 2)

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Konsep Dasar Perencanaan Konsep dasar perencanaan mengenai Redesain Asrama Putri St. Theresia Saribudolok, Kecamatan Silimakuta, Kabupaten

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Tabel VI.1 Perhitungan Fasilitas Gelanggang Olahraga Ruang Publik 1. Entrance

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 1.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN Program Dasar Perencanaan mengenai Sriwedari Cultural Centre ini didasarkan pada pendekatan yang telah dilakukan pada

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan Berdasarkan bab yang ditulis sebelumnya, dapat diambil kesimpulan bahwa lahan tapak difungsikan sebagai city hotel

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 1.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan mengenai bangunan Innovation Center Undip ini didasari oleh pendekatan yang telah dilakukan

Lebih terperinci

BAB V. Program Dasar Perencanaan dan Perancangan Klub Kebugaran

BAB V. Program Dasar Perencanaan dan Perancangan Klub Kebugaran BAB V Program Dasar Perencanaan dan Perancangan Klub Kebugaran 5.1. Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Klub Kebugaran Wanita ini berisi mengenai hasil perhitungan program ruang yang telah

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEMI STREET SHOPPING MALL DI SEMARANG

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEMI STREET SHOPPING MALL DI SEMARANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEMI STREET SHOPPING MALL DI SEMARANG 1.1 Pendekatan Aspek Fungsional Program Dasar Perencanaan mengenai Semi Street Shopping Mall di Kota Semarang ini didasarkan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KAMPUS II PONDOK PESANTREN MODERN FUTUHIYYAH DI MRANGGEN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KAMPUS II PONDOK PESANTREN MODERN FUTUHIYYAH DI MRANGGEN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KAMPUS II PONDOK PESANTREN MODERN FUTUHIYYAH DI MRANGGEN 5.1. Program Dasar perencanaan Program dasar perencanaan pada kampus II Pondok Pesantren Futuhiyyah terdiri

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BEACH RESORT

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BEACH RESORT BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BEACH RESORT 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang Pembangian ruang dibedakan sesuai dengan kelompok jenis kegiatan dan fungsinya, yaitu kelompok

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SEMARANG SCIENCE CENTER

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SEMARANG SCIENCE CENTER BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1 Dasar Perencanaan SEMARANG SCIENCE CENTER Semarang Science Center meruakan suatu wadah untuk melakukan aktivitas kegiatan belajar dan bermain

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SMK FARMING. Tabel 5 1 Rekapitulasi Hasil Besaran Kebutuhan Ruang Kegiatan Utama Belajar Mengajar

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SMK FARMING. Tabel 5 1 Rekapitulasi Hasil Besaran Kebutuhan Ruang Kegiatan Utama Belajar Mengajar 5.1. Konsep Perencanaan 5.1.1. Program Ruang BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SMK FARMING Berdasarkan analisa mengenai kebutuhan dan besaran ruang pada Sekolah Menengah Kejuruan Farming

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANAGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANAGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANAGAN 5.1 Program Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Tabel 5.1 Program ruang Sumber : Analisa Jenis Ruang Luas Kegiatan Administrasi Kepala Dinas 42,00 Sekretariat

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan Berdasarkan bab yang ditulis sebelumnya, dapat diambil kesimpulan bahwa lahan tapak difungsikan sebagai kawasan pusat

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Tabel 6.1 Program Ruang Pusat Kebudayaan Bugis Besaran Ruang Kelompok Kegiatan Penerimaan Loket Tiket

Lebih terperinci

BAB 6 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB 6 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB 6 PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Konsep Dasar Perencanaan Dari uraian pada bab sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa dalam tapak akan ditambahkan fungsinya sebagai sarana

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan mengenai Stasiun KA Merak ini didasarkan pada pendekatan yang telah dilakukan pada bab

Lebih terperinci

Tabel 5.1 Perhitungan Besaran Program Ruang Gelanggang a. Pengelola. No Ruang Kapasitas Standar Ruang Luas Ruang Sumber

Tabel 5.1 Perhitungan Besaran Program Ruang Gelanggang a. Pengelola. No Ruang Kapasitas Standar Ruang Luas Ruang Sumber BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN GELANGGANG FUTSAL UNDIP 5.1 Program Dasar Perencanan 5.1.1 Program Ruang Berdasarkan hasil analisa dan perhitungan, maka diperoleh hasil besaran ruang

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN MUSEUM BATIK INDONESIA

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN MUSEUM BATIK INDONESIA BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN MUSEUM BATIK INDONESIA 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1 PROGRAM RUANG a. Kelompok Penerima Tabel 5.1 Kelompok Penerima JENIS RUANG KAPASITAS LUAS Parkir Pengelola

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PROYEK

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PROYEK BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PROYEK 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Program ruang pada perencanaan dan perancangan hotel resor ini dibedakan menjadi beberapa kelompok

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dalam perancangan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Tata Boga.

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dalam perancangan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Tata Boga. BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Perencanaan dan perancangan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Tata Boga bertujuan untuk meningkatkan minat siswa di keahlian kuliner di kecamatan Banyumanik,

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK BAB V SEMARANG BATIK CENTER DAN PELATIHAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK 5.1 Program Dasar Perencanaan Konsep dasar perencanaan Semarang Batik Center dan Pelatihan merupakan salah satu upaya

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Museum Batik Yogyakarta bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan museum sebagai fasilitas untuk memamerkan dan mengedukasi

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TAMAN KANAK-KANAK BERBASIS KURIKULUM SINGAPURA KEBAYORAN BARU, JAKARTA

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TAMAN KANAK-KANAK BERBASIS KURIKULUM SINGAPURA KEBAYORAN BARU, JAKARTA BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TAMAN KANAK-KANAK BERBASIS KURIKULUM SINGAPURA KEBAYORAN BARU, JAKARTA 5.1. Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan taman kanak-kanak berbasis kurikulum

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1 Besaran Ruang BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Dari pendekatan-pendekatan yang telah dilakukan, didapatkan program ruang yang dibutuhkan Pusat Kesenian Kabupaten Wonosobo,

Lebih terperinci

TA-134 Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro 94

TA-134 Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro 94 BAB V PROGRAM PERENCANAAN FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN UNIVERSITAS DIPONEGORO 5.1. PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1. Program Ruang No Ruang Kelompok Kegiatan Akademik Jumlah Unit Luas (m 2 /unit) Total

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MUSEUM PALEONTOLOGI PATIAYAM

BAB V PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MUSEUM PALEONTOLOGI PATIAYAM BAB V PROGRAM PERENCANAAN dan PERANCANGAN MUSEUM PALEONTOLOGI PATIAYAM 5.1 Program Dasar Perencanaan Konsep dan program dasar perencanaan dan perancangan merupakan hasil dari pemikiran menyeluruh, dan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN AGROBISNIS, KABUPATEN SEMARANG

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN AGROBISNIS, KABUPATEN SEMARANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN AGROBISNIS, KABUPATEN SEMARANG 5.. Program Dasar Perencanaan Konsep program perencanaan dan perancangan merupakan hasil dari pendekatan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT DI KABUPATEN SEMARANG. Tabel Tabel Program Ruang Aktivitas Utama

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT DI KABUPATEN SEMARANG. Tabel Tabel Program Ruang Aktivitas Utama BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT DI KABUPATEN SEMARANG 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang Berikut adalah tabel program ruang yang telah direncanakan untuk menjadi

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PEMBANGUNAN EDUTAINMENT PARK DI SEMARANG 5.1 Program Dasar Perencanaan

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PEMBANGUNAN EDUTAINMENT PARK DI SEMARANG 5.1 Program Dasar Perencanaan BAB V LANDAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PEMBANGUNAN EDUTAINMENT PARK DI SEMARANG 5. Program Dasar Perencanaan 5... Program. Kelompok Kegiatan Utama Tabel 5. Analisa Program ruang kegiatan utama

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT.. Program Perencanaan dan Perancangan Hotel Resort... Program Ruang Pembagian ruang dibedakan sesuai kelompok kegiatan (kelompok kegiatan utama, penunjang,

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan A. Sistem Pencahayaan Sistem pencahayaan untuk Perencanaan Akademi Sepakbola dibagi menjadi 2 yaitu Pencahayaan Alami dan Buatan.

Lebih terperinci

BAB V. Tabel 5.1. Besaran Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Belajar-Mengajar (Sumber: Analisa Pribadi, 2016)

BAB V. Tabel 5.1. Besaran Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Belajar-Mengajar (Sumber: Analisa Pribadi, 2016) BAB V PROGRAM PERENCANAAN N PERANCANGAN SMK GRAFIKA 1.1. Program Dasar Perencanaan 1.1.1. Program Ruang Berdasarkan analisa mengenai kebutuhan dan besaran ruang pada Sekolah Menengah Kejuruan Grafika di

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Pelaku Kegiatan Pelaku pelaku yang melakukan aktivitas pada hotel diantaranya adalah : a. Pengunjung Pengunjung hotel

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT TEPI PANTAI DI JEPARA

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT TEPI PANTAI DI JEPARA BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT TEPI PANTAI DI JEPARA 1.1. Dasar Program Perencanaan 1.1.1. Program Ruang Berdasarkan perhitungan program ruang pada bab sebelumnya, berikut rekapitulasi

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V LANDASAN PROGRAM PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V LANDASAN PROGRAM PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1 Konsep Dasar Perencanaan 5.1.1 Jumlah Unit Hunian Buruh pabrik di Kab. Semarang Berdasarkan data presentase jumlah karyawan yang bekerja di bidang industri

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Pelatihan

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Pelatihan BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Perancangan 5.1.1 Aspek Fungsional Pengelompokan berdasarkan area aktivitas besar : Pelatihan pelatihan kerja (teori&praktek) uji sertifikasi,informasi

Lebih terperinci

BAB 5 LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR ISLAMIC CENTER KOTA BEKASI

BAB 5 LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR ISLAMIC CENTER KOTA BEKASI BAB 5 LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR ISLAMIC CENTER KOTA BEKASI Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya mengenai analisis dan pemikiran didasarkan pada teori-teori yang ada maka

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN Sekolah Alam di Kabupaten Gunungkidul memiliki karakter yang kuat dan khas, yang mencirikan alam di wilayah pengunungan batuan karst

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Exhibition Center bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan fasilitas pusat pertemuan dan mampu mewadahi kegiatan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Wisma Atlet Jatidiri Semarang bertujuan untuk mendapatkan suatu rancangan sarana beristirahat atlet yang mewadahi

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG 5.1 KONSEP DASAR PERENCANAAN Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya mengenai analisis dan pemikiran didasarkan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1 Tapak Terpilih Dari hasil analisa scoring tapak pada bab sebelumnya, maka tapak terpilih merupakan alternatif ke II yang

Lebih terperinci

BAB V Program Perencanaan dan Perancangan Sekolah Alam Semarang

BAB V Program Perencanaan dan Perancangan Sekolah Alam Semarang BAB V Program Perencanaan dan Perancangan Sekolah Alam Semarang 5.. Program Dasar perencanaan 5... Program Ruang Berdasarkan analisa dan perhitungan, didapatkan program ruang pada Sekolah Alam Semarang

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 KONSEP DASAR PERENCANAAN 5.1.1 Program Ruang BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berikut merupakan table program ruang yang telah direncanakan untuk menjadi acuan dalam perancangan Stasiun

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1. Konsep Dasar Perancangan V.1.1. Progam Ruang Sasaran penghuni Apartemen adalah executive muda yang bertempat tinggal jauh dari tempat kerjanya di daerah Jl.

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BANGUNAN

BAB IV KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BANGUNAN BAB IV KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BANGUNAN 5.1. Konsep Dasar Perancangan Konsep dasar perancangan UNDIP Executive Office di Pleburan Semarang ini bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan

Lebih terperinci

BAB VI LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1. Program Dasar Perancangan Program dasar perencanaan terdiri atas kelompok ruang, program ruang, dan tapak terpilih. Kelompok ruang merupakan kegiatan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Dari hasil perhitungan besaran ruang pada bab sebelumnya, maka didapat program ruang sebagai berikut: GEDUNG

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 6.1. Program Dasar Pendekatan 6.1.1. Program Dasar Aspek Fungsional Program dasar aspek fungsional Apartemen di Kota Semarangadalah sebagai bangunan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 62 BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Perancangan Konsep dasar peranncangan Semarang Internasional Convention and Exhibition Center (COEXs) Bertujuan untuk mewujudan sebuah rancangan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK DI KABUPATEN SEMARANG

BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK DI KABUPATEN SEMARANG 5.1 Dasar Pendekatan BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK DI KABUPATEN SEMARANG Rumah Sakit Ibu dan Anak di Kabupaten Semarang merupakan rumah sakit khusus tipe C. Program perencanaannya

Lebih terperinci

BAB V PROGRAMMING. Luas (m 2 ) (orang) (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) KELOMPOK KEGIATAN MASJID

BAB V PROGRAMMING. Luas (m 2 ) (orang) (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) KELOMPOK KEGIATAN MASJID BAB V PROGRAMMING 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Kelompok Kapasitaiber Perhitungan Un- Sum- Luas No (m 2 ) (orang) (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) KELOMPOK KEGIATAN MASJID Masjid 1000 Jumlah

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Konsep Perencanaan dan Perancangan Topik dan Tema Proyek wisma atlet ini menggunakan pendekatan behavior/perilaku sebagai dasar perencanaan dan perancangan.

Lebih terperinci

STADION AKUATIK DI SEMARANG

STADION AKUATIK DI SEMARANG BAB V PROGRAM PERENCANAAN & PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang Program ruang disini dibedakan sesuai dengan kelompok jenis kegiatan dan fungsinya, yaitu kelompok kegiatan umum,

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Tabel 5.1 Tabel Rekapitulasi Program Ruang

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Tabel 5.1 Tabel Rekapitulasi Program Ruang BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang KELOMPOK RUANG Tabel 5.1 Tabel Rekapitulasi Program Ruang LUASAN KEBUTUHAN SIRKULASI SIRKULASI TOTAL A. KELOMPOK

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN

BAB VI KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN BAB VI KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Perencanaan dan perancangan Sentra Promosi dan Pengembangan Produk Olahan Susu bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan fasilitas bangunan promosi produk yang

Lebih terperinci

Asrama Mahasiswa UNDIP Mohammad Iqbal Hilmi L2B09060

Asrama Mahasiswa UNDIP Mohammad Iqbal Hilmi L2B09060 BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Konsep Dasar Perencanaan Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya mengenai analisis dan pemikiran yang didasarkan pada teori-teori yang

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Program Dasar Perencanaan Tapak Terpilih. Gambar 5.1 Tapak 1 (Sumber : Dokumen Pribadi)

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Program Dasar Perencanaan Tapak Terpilih. Gambar 5.1 Tapak 1 (Sumber : Dokumen Pribadi) BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Tapak Terpilih Gambar 5.1 Tapak 1 (Sumber : Dokumen Pribadi) 74 Lokasi Tapak Batas Batas Tapak Gambar 5.2 Kondisi dan View

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL 6.1. Program Dasar perencanaan 6.1.1. Program Ruang Dibawah ini merupakan tabel besaran ruang Terminal Tipe A Tingkir Kota Salatiga Tabel VI.3 Besaran

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP DAN PERANCANGAN

BAB VI KONSEP DAN PERANCANGAN BAB VI KONSEP DAN PERANCANGAN 6.1. KONSEP PERANCANGAN Konsep bangunan Gedung Seni Pertunjukan di Semarang akan berusaha memecahkan dan memanfaatkan kekurangan berupa masalah dan kelebihan berupa potensi

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Dasar Pendekatan Metode pendekatan ditujukan sebagai acuan dalam penyusunan landasan perencanaan dan perancangan arsitektur. Dengan metode pendekatan diharapkan

Lebih terperinci

BAB VI Konsep Perencanaan Dan Program Dasar Perancangan

BAB VI Konsep Perencanaan Dan Program Dasar Perancangan BAB VI Konsep Perencanaan Dan Program Dasar Perancangan 6.1 Konsep Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang No. Jenis Ruang Luas (M 2 ) KELOMPOK RUANG KEGIATAN UMUM 1. Lobby 104,00 2. Sky Lounge 70,20 3.

Lebih terperinci

Tabel 6.1. Program Kelompok Ruang ibadah

Tabel 6.1. Program Kelompok Ruang ibadah BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Konsep program perencanaan dan perancangan merupakan hasil dari pendekatan perencanaan dan perancangan. Hasil ini berupa segala sesuatu mengenai kebutuhan dan

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR 131/ BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

TUGAS AKHIR 131/ BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Perancangan 5.1.1. Konsep Kinerja Bangunan Sistem Distribusi Listrik Distribusi listrik berasal dari PLN yang disalurkan ke gardu utama atau trafo.

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN STASIUN KA BANDARA INTERNASIONAL SOEKARNO-HATTA

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN STASIUN KA BANDARA INTERNASIONAL SOEKARNO-HATTA BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN STASIUN KA BANDARA INTERNASIONAL SOEKARNO-HATTA 6.1 Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan mengenai Stasiun KA Bandara Internasional Soekarno- Hatta

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Program Dasar Perancangan 5.1.1 Besaran Ruang Table 5.1 : Rekapitulasi Besaran Ruang No Ruang Luas Kegiatan Priivat 1 Standard View Room 828 m 2 2 Deluxe View

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SMAN 54 JAKARTA

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SMAN 54 JAKARTA BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SMAN 54 JAKARTA 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang Tabe5.1 Rekapitulasi Program Ruang SMA Negeri 54 Jakarta Kelompok Kegiatan Utama 1. Hall 75,00

Lebih terperinci

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR III DESTI RAHMIATI, ST, MT

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR III DESTI RAHMIATI, ST, MT STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR III DESTI RAHMIATI, ST, MT HUBUNGAN ANTARA PENDEKATAN & PROGRAM BAB IV PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 1. PENDEKATAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB VI KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB VI KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Perencanaan dan perancangan Galeri Lukisan di Semarang ini bertujuan untuk mewujudkan suatu rancangan galeri lukisan dengan kelengkapan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK Concert Hall di Semarang 89 BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PROYEK A. Program Dasar Perencanaan 1. Program Ruang No Nama Ruang Kapasitas Sumber Besaran Ruang (m 2 ) Jumlah (m 2 ) Ruang Utama

Lebih terperinci

4. BAB 4 PROGRAM ARSITEKTUR

4. BAB 4 PROGRAM ARSITEKTUR 4. BAB 4 PROGRAM ARSITEKTUR 4.1. Konsep Program 4.1.1. Aspek Citra Aspek citra merupakan citra arsitektural yang akan menggambarkan dan di tampilkan oleh museum, aspek citra terdiri dari : a) Bangunan

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Perencanaan 5.1.1 Pelaku Kegiatan Pelaku yang ada di Sentra Batik Tulis Lasem yaitu: 1) Pengunjung 2) Karyawan showroom 3) Karyawan restoran 4) Pelatih

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Konsep Fungsional Rusun terdiri dari : unit hunian dan unit penunjang.

BAB V KONSEP. perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Konsep Fungsional Rusun terdiri dari : unit hunian dan unit penunjang. BAB V KONSEP V. 1. KONSEP DASAR PERENCANAAN Berdasarkan permasalahan yang telah dirumuskan di awal, maka konsep dasar perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Menciptakan sebuah ruang

Lebih terperinci

LP3A SEKOLAH TINGGI TEKNIK ARSITEKTUR DI YOGYAKARTA BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

LP3A SEKOLAH TINGGI TEKNIK ARSITEKTUR DI YOGYAKARTA BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1 Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan Sekolah Tinggi Teknik Arsitektur Yogyakarta dapat diuraikan sebagai berikut : 5.1.1 Pelaku

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 47 BAB V KONSEP PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan Program dasar perencanaan terdiri atas kelompok ruang, program ruang, dan tapak terpilih. Kelompok ruang merupakan kegiatan

Lebih terperinci

BAB V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Total keseluruhan luas parkir yang diperlukan adalah 714 m 2, dengan 510 m 2 untuk

BAB V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Total keseluruhan luas parkir yang diperlukan adalah 714 m 2, dengan 510 m 2 untuk BAB V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1. Konsep Dasar Perancangan V.1.1. Luas Total Perancangan Total luas bangunan adalah 6400 m 2 Total keseluruhan luas parkir yang diperlukan adalah 714 m 2, dengan

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN 6.1. TUJUAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Gedung Pertunjukan Seni di Yogyakarta direncanakan akan menjadi suatu fasilitas publik sebagai wadah seni

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan Perancangan Rumah Sakit Ibu dan Anak Kelas B di Semarang ini mencakup seluruh kegiatan penunjang kesehatan ibu dan

Lebih terperinci