JATI AIKIDO CLUB (JAC) UJIAN KENAIKAN TINGKAT

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "JATI AIKIDO CLUB (JAC) UJIAN KENAIKAN TINGKAT"

Transkripsi

1 Kyu Aihanmi Katate dori Ikkyo 1. Tenkan 1. Choku Tsuki 1. Shomen Uchi-Tsuki Ashi (White Belt) 2. Hipodashi Kaiten 2. Kaeshi Tsuki 2. Shomen Uchi-Ayumi Ashi 30 times practice 3. Ikkyo Undo 3. Ushiro Tsuki 3. Shomen Uchi-Ushiro Gedan Kamai 2. Katate dori Shiho Nage 4. Funekogi Undo 4. Tsuki Gedan Gaeshi - Aihanmi-Gyakuhanmi 5. Shiho Undo 5. Tsuki Jodan Gaeshi 6. Ushiro Hanten Ukemi (Zagi-Tachi) 7. Mae Ukemi (Zagi-Tachi) / Zenpo Kaiten Ukemi 3. Tsuki Kote Gaeshi 8. Ushiro Ukemi (Zagi-Tachi) / Koho Kaiten Ukemi 9. Shiko (Mae-Ushiro-Kaiten) Kyu 9 Waza 1-3 Kihon 1-9 (Random) Jo 1-5 Ken 1-3 (White Belt) 30 times practice 4. Shomen Uchi Irimi Nage Sotai Dosa 10. Tsuki (Ayumi Ashi-Tsugi Ashi) 5. Shomen Uchi Ikkyo 11. Shomen Uchi (Ayumi Ashi-Tsugi Ashi) 12. Yokomen Uchi (Ayumi Ashi-Tsugi Ashi) - Zagi-Tachi 13. Mae Oi Geri 14. Gyakuhanmi Katate dori Tenkan 6. Zagi Kokyu Ho 15. Gyakuhanmi Katate dori Tenkai 16. Aihanmi Katate dori Nikyo 17. Gyakuhanmi Morote dori Kokyu Kyu 8 Waza 1-6 (Random) Kihon 1-17 (Random) Jo 1-5 Ken 1-3 (White Belt) 35 times practice 7. Mune dori Nikkyo 18. Yoko Ukemi 6. Shomen Uchikomi 4. Shomen Uchi-Okuri Ashi-Renzoku 19. Gyakute Mae Ukemi 7. Renzoku Uchikumi 5. Kaeshi Men Uchi 19. Ushiro Ryote dori Otosi 8. Men Uchi Gedan Gaeshi 8. Mune dori Irimi Nage 20. Ushiro Kata dori Otosi 9. Men Uchi Ushiro Tsuki 21. Ushiro Katate Kubi Shime Otosi 10. Gyaku Yokomen Ushiro Tsuki 9. Gyakuhanmi Katate dori Nikkyo 1

2 10. Gyakuhanmi Katate dori Kaiten Nage - Sotomawashi - Ucimawashi 11. Ushiro Taekubi dori Ikkyo Kyu 7 Waza 1-11 (Random) Kihon 1-21 (Random) Jo 1-10 Ken 1-5 (White Belt) 35 times practice 12. Yokomen Uchi Siho Nage Sotai Dosa 22. Tsuki -Tenkan - Irimi 13. Yokomen Uchi Nikkyo 23. Shomen Irimi 24. Atemi - Kihon 10 s.d Shomen Uchi Nikkyo - Katate (Aihanmi - Gyakuhanmi) 15. Shomen Uchi Kote Gaeshi 16. Mune Tsuki Kaiten Nage Kyu 6 Waza 1-16 (Random) Kihon 1-24 (Random) Jo 1-10 Ken 1-5 (Blue Belt) 40 times practice 17. Gyakuhanmi Ryote dori Tenchi Nage 25. Ukemi Nagare 11. Katate Gedan Gaeshi 1. Jodan No Kamae-Tsuki Kaeshi Men Uchi 12. Toma Katate Uchi 26. Paduan Teknik Uke / serang (1') 13. Katate Bachi No Ji Gaeshi 18. Gyakuhanmi Morote dori Sankyo 14. Hasso Gaeshi Men Uchi 27. Uji Uke (1') 15. Hasso Gaeshi Tsuki 2. Jodan No Kamae-Oi Tsuki Kaeshi Men Uchi 19. Gyakuhanmi Morote dori Irimi Nage 2

3 20. Hanmi Hantachi Katate dori Shiho Nage Kyu 5 Waza 1-20 (Random) Kihon 1-26 (Random) Jo 1-15 Ken 1-7 (Blue Belt) 40 times practice 21. Ushiro Ryote dori Sankyo 28. Paduan Teknik Uke / serang (1') + Ushiro Geri Yoko Geri + Yoko Geri 22. Ushiro Ryote dori Irimi Nage + Mawashi Geri 23. Yokomen Uchi Kotegaeshi 24. Zagi Shomen Uchi Sankyo Kyu 4 Waza 1-24 (Random) Kihon 1-28 (Random) Jo 1-15 Ken 1-7 (Blue Belt) 45 times practice 25. Kata dori Men Uchi 29. Uji Uke (2') 16. Hasso Gaeshi Ushiro Tsuki Tachidori - Nikkyo (Omote -Ura) 17. Hasso Gaeshi Ushiro Uchi - Shomen Uchi Kotegaeshi - Sankyo (Omote -Ura) - Yonkyo (Omote -Ura) 26. Zagi Mune dori - Sankyo (Omote -Ura) - Yonkyo (Omote -Ura) 18. Hasso Gaeshi Ushiro harai - Shomen Uchi Shiho Nage (Omote-Ura) 19. Jidari Nagare Gaeshi Uchi 20. Migi Nagare Gaeshi Tsuki 27. Ushiro Ryote dori - Kotegaeshi - Shiho Nage (Omote-Ura) - Sankyo Nage (Omote-Ura) 28. Zagi 3

4 - Ryote dori Irimi Nage - Yokomen Uchi Gokyo Kyu 3 Waza 1-28 (Random) Kihon 1-28 (Random) Jo 1-20 Ken 1-7 (Brown Belt) 50 times practice 29. Hanmi Hantachi 30. Katame Waza Tachidori + Instructor Recommendation - Ryote dori Shiho Nage -Kihon Shomen Uchi Kotegaeshi - Shomen Uchi Kote Gaeshi - Shomen Uchi Shiho Nage (Omote-Ura) - Shomen Uchi Irimi Nage - Shomen Uchi Ijisime - Ryote dori Sankyo 30. Ushiro Katate Kubishime Sankyo Nage 31. Shomen Kaiten Nage 32. Tsuki Irimi Nage 33. Jiyu Waza - Katate - Morote - Tsuki Kyu 2 Waza 1-33 (Random) Kihon 1-30 (Random) Jo 1-20 (Random) Ken 1-7 (Brown Belt) 55 times practice 34. Tembin Nage 31. Uji Uke (3') Jo Tori Tachidori ( + Tanto) + Instructor Recommendation - Yokomen - Tsuki Nage - Shomen Uchi Kotegaeshi - Tsuki - Tsuki Ikyo Nage - Shomen Uchi Shiho Nage (Omote-Ura) - Shomen Uchi Ijisime 35. Ushiro - Shomen Uchi Sankyo - Ryote Juji garami - Ryokata Sankyo (Omote-Ura) - Ryokata Yonkyo (Omote-Ura) 4

5 - Ryohiji Nikkyo (Omote-Ura) - Katate Kubishime Koshi Nage 36. Koshi Nage - Morote dori - Ryote dori Kyu 1 Waza 1-36 (Random) Kihon 1-30 (Random) Jo 1-20 (Random) Ken 1-7 (Brown Belt) 60 times practice 37. Zagi 32. Futarigake (2 uke) Jo Tori Tachidori ( + Tanto) + Instructor Recommendation - Tsuki Sankyo (Omote-Ura) - Tsuki Nage - Shomen Uchi Kotegaeshi - Tsuki Yonkyo (Omote-Ura) - Tsuki Ikyo Nage - Shomen Uchi Shiho Nage (Omote-Ura) - Morote dori Kote Gaeshi - Tsuki Ijisime - Shomen Uchi Ijisime - Katate dori Men Uchi Irimi Nage - Tsuki Jujigarami - Shomen Uchi Sankyo - Shomen Uchi Yonkyo 38. Hanmi Hantachi - Shomen Uchi Shiho Nage (Omote-Ura) - Kotegaeshi-Shiho Nage-Ijisime (Tanto) - Morote dori Kote Gaeshi - Tsuki - Morote dori Kote Gaeshi - Yokomen - Ushiro Katate Kubishime Iriminage 39. Jiyu Waza - Shomen - Yokomen - Tsuki - Ushiro 40. Randori (2 Uke) YUDANSHA (Instructor Recommendation) ALL WAZA & HOMBU JAPAN GRADING SYSTEM Note: 5

6 1. SHODAN Minimal tahun (Hombu regulation) 2. Ujian Kyu 10-7 bisa dilaksanakan di Dojo masing-masing atau koordinasi dengan wilayah 3. Persyaratan waktu minimal ujian mengikuti standard waktu yang diisyaratkan / rekomendasi Sensei 4. Materi yang tidak masuk dalam materi ujian tetap wajib diberikan dan diajarkan di Dojo (termasuk Jo dan Ken) 5. Pemakaian istilah yang berbeda harap diinformasikan juga ke murid sebagai wacana dan perbendaharaan pengetahuan 6. Pengurus dan Sensei harus memeriksa kembali isian dalam form ujian, dan isi sesuai kolom yang diminta, serta jelaskan tata cara ujian kepada peserta 6

1. ICHI AGE ZUKI REN HAN KO Penyerang : Hidari Chudan gamae (-) Gyaku jodan zuki Bertahan : Hidari chudan gamae (+) Gyaku uchi age uke, jun chudan

1. ICHI AGE ZUKI REN HAN KO Penyerang : Hidari Chudan gamae (-) Gyaku jodan zuki Bertahan : Hidari chudan gamae (+) Gyaku uchi age uke, jun chudan 1. ICHI AGE ZUKI REN HAN KO Penyerang : Hidari Chudan gamae (-) Gyaku jodan zuki (+) Gyaku uchi age uke, jun chudan zuki 2. ICHI AGE GERI REN HAN KO (-) Gyaku jodan zuki Bertahan : Migi judan gamae (+)

Lebih terperinci

(-) Memegang tangan kanan lawan seperti Gyaku Gote Sewaktu hendak di-gyaku Gote, dorong tangan lawan

(-) Memegang tangan kanan lawan seperti Gyaku Gote Sewaktu hendak di-gyaku Gote, dorong tangan lawan 1. GEDAN GAESHI REN HAN KO Penyerang : Hidari ichiji gamae (-) Sashi komi ashi, jun mawashi geri : Migi ichiji gamae (+) Jun harai uke, jun geri, ren han ko 2. HARAI UKE DAN ZUKI REN HAN KO Penyerang :

Lebih terperinci

kyu 2 application gakka kyu 2 kihon techniques kamoku kumi embu

kyu 2 application gakka kyu 2 kihon techniques kamoku kumi embu kyu 2 gakka kyu 2 1. distinguishing characteristics if shorinji kempo (shu shu ko ju, fusatsu katsu nin) 2. in chinkon practice 3. on mind, ki and strength 4. history and foundation of shorinji kempo techniques

Lebih terperinci

I N K A I KRITERIA PENILAIAN. KYU 8 KYU 7 (Ke KUNING) KIHON :

I N K A I KRITERIA PENILAIAN. KYU 8 KYU 7 (Ke KUNING) KIHON : KYU 8 KYU 7 (Ke KUNING) KIHON : 2. Maju Oi Zuki Chudan 5 kali; 3. Mundur Age Uke 5 kali; 4. Maju Soto Uke 5 kali; 5. Mundur Uchi Uke 5 kali; 6. Maju Shuto Uke 5 kali, balik belakang Gedan Barai; 7. Kamaite

Lebih terperinci

(+) Kashin gyaku soto uke, jun gyaku chudan zuki ren han ko. (+) Kashin gyaku soto uke, gyaku geri komi, ren han ko

(+) Kashin gyaku soto uke, jun gyaku chudan zuki ren han ko. (+) Kashin gyaku soto uke, gyaku geri komi, ren han ko 1.SOTO UKE ZUKI REN HAN KO (-) Gyaku jodan zuki (+) Kashin gyaku soto uke, jun gyaku chudan zuki ren han ko 2.SOTO UKE GERI REN HAN KO (-) Gyaku jodan zuki (+) Kashin gyaku soto uke, gyaku geri komi, ren

Lebih terperinci

KIHON (Gerakan Dasar)

KIHON (Gerakan Dasar) KIHON (Gerakan Dasar) A. DACHI WAZA ( Teknik Kuda-kuda ) : 1. Shizen-tai ( Posisi Netral/Alami) Posisi berdiri netral/alami dimana badan tetap rileks/santai namun tetap waspada. Dalam posisi ini berpotensi

Lebih terperinci

MATERI UJIAN BELADIRI POLRI -INKANAS DAN PELAKSANAANNYA.

MATERI UJIAN BELADIRI POLRI -INKANAS DAN PELAKSANAANNYA. MATERI UJIAN BELADIRI POLRI -INKANAS DAN PELAKSANAANNYA. ( Hasil Rujukan dan Modifikasi dari Rumusan terbaru thn 2012 dari Komisi Kurikulum di Dojo Umum / S Rene S dkk, yang sudah disesuaikan dengan Kebutuhan

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. aktivitas jasmani dan pembiasaan perilaku hidup sehat sehari-hari. Tujuan yang

II. TINJAUAN PUSTAKA. aktivitas jasmani dan pembiasaan perilaku hidup sehat sehari-hari. Tujuan yang 11 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Hakikat Pendidikan Jasmani Pendidikan jasmani merupakan salah satu mata pelajaran dalam kurikulum di sekolah, mata pelajaran ini beroreantasi pada pelaksanaan misi pendidikan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. (kosong) dan lainnya te (tangan). Kata kosong berarti teknik beladiri karate tidak

BAB II KAJIAN PUSTAKA. (kosong) dan lainnya te (tangan). Kata kosong berarti teknik beladiri karate tidak BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Karate Kata karate dibentuk oleh dua karakter, yang pertama adalah kara (kosong) dan lainnya te (tangan). Kata kosong berarti teknik beladiri karate tidak memerlukan senjata,

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN KIHON DALAM OLAHRAGA BELADIRI KARATE. Pangondian Hotliber Purba *

PEMBELAJARAN KIHON DALAM OLAHRAGA BELADIRI KARATE. Pangondian Hotliber Purba * Volume 14 Nomor 2, Juli Desember 2015: 57-64 PEMBELAJARAN KIHON DALAM OLAHRAGA BELADIRI KARATE Pangondian Hotliber Purba * Abstrak: Keberadaan sarana kompetisi olahraga beladiri karate pencetak karakter

Lebih terperinci

Pasal 2 NAMA KEGIATAN DAN T E M A 2.1 Nama Kegiatan : KEJUARAAN NASIONAL SHORINJI KEMPO PELAJAR & MAHASISWA

Pasal 2 NAMA KEGIATAN DAN T E M A 2.1 Nama Kegiatan : KEJUARAAN NASIONAL SHORINJI KEMPO PELAJAR & MAHASISWA PANITIA PELAKSANA KEJUARAAN NASIONAL SHORINJI KEMPO (Walikota Cup Tahun 2017) Sekretariat Pengkot PERKEMI Tangerang Jl. A. Damyati No.1 GOR Kota Tangerang E-mail: tangerangopen@gmail.com PERATURAN PELAKSANA

Lebih terperinci

A. NOMOR-NOMOR PERTANDINGAN CABOR KARATE

A. NOMOR-NOMOR PERTANDINGAN CABOR KARATE A. NOMOR-NOMOR PERTANDINGAN CABOR KARATE Berdasarkan peraturan terbaru yang dikeluarkan WKF (World Karate-do Federation), nomor-nomor yang dapat dipertandingkan pada kejuaraan cabang olahraga karate dibagi

Lebih terperinci

PANITIA PELAKSANA KEJURAAN SHORINJI KEMPO ANTAR KOTA OPEN

PANITIA PELAKSANA KEJURAAN SHORINJI KEMPO ANTAR KOTA OPEN KEJUARAAN SHORINJI KEMPO ANTAR KOTA OPEN (Piala Walikota Tahun 05) Sekretariat Pengkot PERKEMI Tangerang Jl. A. Damyati No. GOR Kota Tangerang PERATURAN PELAKSANA KEJURAAN SHORINJI KEMPO ANTAR KOTA OPEN

Lebih terperinci

Jurnal Keolahragaan Volume 4 Nomor 1, April 2016, (47-59)

Jurnal Keolahragaan Volume 4 Nomor 1, April 2016, (47-59) Jurnal Keolahragaan Volume 4 Nomor 1, April 2016, (47-59) Tersedia online: http://journal.uny.ac.id/index.php/jolahraga PENGARUH METODE UCHIKOMI DAN FLEXIBILITY TERHADAP HASIL BANTINGAN PADA PEJUDO DAERAH

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN UMUM TERHADAP AIKIDOU. Sebelum membahasan tentang arti kata aikidou, perlu ditekankan tentang

BAB II TINJAUAN UMUM TERHADAP AIKIDOU. Sebelum membahasan tentang arti kata aikidou, perlu ditekankan tentang BAB II TINJAUAN UMUM TERHADAP AIKIDOU 2.1 Pengertian dan Sejarah Aikidou 2.1.1 Pengertian Aikidou Sebelum membahasan tentang arti kata aikidou, perlu ditekankan tentang pentingnya bagi seseorang yang akan

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Gambar 1. Pakaian Karate-Do (Uwagi dan Zubon) Gambar 2. Dojo sebagai tempat latihan. Universitas Sumatera Utara

LAMPIRAN. Gambar 1. Pakaian Karate-Do (Uwagi dan Zubon) Gambar 2. Dojo sebagai tempat latihan. Universitas Sumatera Utara LAMPIRAN Gambar 1. Pakaian Karate-Do (Uwagi dan Zubon) Gambar 2. Dojo sebagai tempat latihan 54 Gambar 3. Rei-Shiki (upacara penghormatan) Gambar 4. Posisi duduk Sei-Za 55 Gambar 5. Kihon pada Dachi Waza

Lebih terperinci

THE EFFECT OF FRONT SPLIT EXERCISE FOR LEG EXTENSION SELF DEFENCE KEMPO CLUB DOJO RUMBAI PESISIR PEKANBARU

THE EFFECT OF FRONT SPLIT EXERCISE FOR LEG EXTENSION SELF DEFENCE KEMPO CLUB DOJO RUMBAI PESISIR PEKANBARU 1 THE EFFECT OF FRONT SPLIT EXERCISE FOR LEG EXTENSION SELF DEFENCE KEMPO CLUB DOJO RUMBAI PESISIR PEKANBARU Rian Ahmad Jani 1, Drs. Slamet,M.Kes, AIFO 2, Drs. Yuherdi. S.Pd. 3 Email : Rianahmadjani@gmail.com

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. tangan. Kedua kanji tersebut bermakna tangan kosong (pinyin : segi fisik tidak ada artinya (Sujoto J.B, 1996 : 1).

II. TINJAUAN PUSTAKA. tangan. Kedua kanji tersebut bermakna tangan kosong (pinyin : segi fisik tidak ada artinya (Sujoto J.B, 1996 : 1). 9 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Karate a. Pengertian Karate Karate adalah seni bela diri yang berasal dari Jepang. Karate terdiri dari atas dua kanji, yaitu Kara yang berarti kosong, dan te yang berarti tangan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Karate merupakan olahraga bela diri yang mempunyai ciri khas yang dapat

BAB I PENDAHULUAN. Karate merupakan olahraga bela diri yang mempunyai ciri khas yang dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Karate merupakan olahraga bela diri yang mempunyai ciri khas yang dapat dibedakan dari jenis olahraga bela diri lainnya seperti Silat, Judo, Kung Fu, Kempo dan bela

Lebih terperinci

2015 KONTRIBUSI PANJANG TUNGKAI DAN FLEKSIBILITAS SENDI PANGGUL TERHADAP HASIL TENDANGAN USHIRO GERI DALAM KARATE

2015 KONTRIBUSI PANJANG TUNGKAI DAN FLEKSIBILITAS SENDI PANGGUL TERHADAP HASIL TENDANGAN USHIRO GERI DALAM KARATE BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Karate adalah seni beladiri yang berasal dari Jepang pada tahun 1869 di Okinawa yang pertama kalinya memperagakan Tea atau Okinawa-Te. Pada tahun 1929 banyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempertahankan diri dari serangan luar. Oleh karena itu manusia perlu beladiri

BAB I PENDAHULUAN. mempertahankan diri dari serangan luar. Oleh karena itu manusia perlu beladiri BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia mempunyai kebutuhan yang sangat kompleks dalam kehidupannya. Pada dasarnya manusia mempunyai kelebihan dari mahkluk lain meliputi cipta, rasa dan karsa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. melalui pembinaan di usia dini baik dari kemapuan tehnik taktik dan strategi serta

BAB I PENDAHULUAN. melalui pembinaan di usia dini baik dari kemapuan tehnik taktik dan strategi serta 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Olahraga merupakan sebuah akivitas fisik yang mana bertujuan olahraga untuk mencapai prestasi setinggi tingginya dengan semaksimal mungkin baik yang individu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat terjadi. Sejumlah atlet mampu memberikan prestasi optimal pada cabang. yang membuat dasar pelatihan menjadi lebih baik.

BAB I PENDAHULUAN. dapat terjadi. Sejumlah atlet mampu memberikan prestasi optimal pada cabang. yang membuat dasar pelatihan menjadi lebih baik. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Prestasi olahraga telah menunjukkan kemajuan yang pesat, terutama pada beberapa tahun ini. Prestasi yang beberapa tahun lalu sulit dibayangkan, sekarang dapat terjadi.

Lebih terperinci

, 2015 HASIL BANTINGAN TEKNIK TSURI GHOSI DIKAITKAN DENGAN KEKUATAN OTOT PUNGGUNG DAN OTOT TUNGKAI PADA CABANG OLAHRAGA JUDO

, 2015 HASIL BANTINGAN TEKNIK TSURI GHOSI DIKAITKAN DENGAN KEKUATAN OTOT PUNGGUNG DAN OTOT TUNGKAI PADA CABANG OLAHRAGA JUDO BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam era globalisasi yang penuh dengan perkembangan teknologi dan segala bentuk persaingan persaingan yang sangat ketat. Kita disuguhkan dengan kondisi kondisi

Lebih terperinci

2015 DAMPAK LATIHAN KELINCAHAN TERHADAP PENINGKATKAN SERANGAN TENDANGAN TEKNIK MAWASHI GERI PADA CABANG OLAHRAGA KARATE

2015 DAMPAK LATIHAN KELINCAHAN TERHADAP PENINGKATKAN SERANGAN TENDANGAN TEKNIK MAWASHI GERI PADA CABANG OLAHRAGA KARATE BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karate atau karate-do merupakan salah satu seni bela diri dari timur. Pada umumnya, karate lebih digambarkan dengan gerakan serangan dan tangkisan kaki dan tangan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. olahraganya semakin tinggi juga derajat suatu daerah atau Negara. Begitu pun di

BAB 1 PENDAHULUAN. olahraganya semakin tinggi juga derajat suatu daerah atau Negara. Begitu pun di BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada masa sekarang, prestasi olahraga sudah menjadi salah satu tingkat keberhasilan juga derajat suatu daerah bahkan Negara, semakin tinggi prestasi olahraganya semakin

Lebih terperinci

PENGARUH LATIHAN BOX SKIP TERHADAP POWER OTOT TUNGKAI SISWA PESERTA EKSTRAKURIKULER KARATE DI SMP N 1 KALASAN SLEMAN SKRIPSI

PENGARUH LATIHAN BOX SKIP TERHADAP POWER OTOT TUNGKAI SISWA PESERTA EKSTRAKURIKULER KARATE DI SMP N 1 KALASAN SLEMAN SKRIPSI PENGARUH LATIHAN BOX SKIP TERHADAP POWER OTOT TUNGKAI SISWA PESERTA EKSTRAKURIKULER KARATE DI SMP N 1 KALASAN SLEMAN SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta untuk

Lebih terperinci

TEKNIK TEKNIK DALAM JUDO JUDO NO GIJUTSU NI TSUITE

TEKNIK TEKNIK DALAM JUDO JUDO NO GIJUTSU NI TSUITE TEKNIK TEKNIK DALAM JUDO JUDO NO GIJUTSU NI TSUITE KERTAS KARYA Dikerjakan O L E H PARASATYANDA PUTRA NIM : 112203009 PROGRAM STUDI BAHASA JEPANG DIII FAKULTAS ILMU BUDAYA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN

Lebih terperinci

HUBUNGAN REAKSI DAN KEKUATAN OTOT LENGAN DENGAN KECEPATAN PUKULAN CHUDAN TSUKI PADA SISWA ESTRAKURIKULER KARATE SMP IT PERMATA BUNDA BANDAR LAMPUNG

HUBUNGAN REAKSI DAN KEKUATAN OTOT LENGAN DENGAN KECEPATAN PUKULAN CHUDAN TSUKI PADA SISWA ESTRAKURIKULER KARATE SMP IT PERMATA BUNDA BANDAR LAMPUNG HUBUNGAN REAKSI DAN KEKUATAN OTOT LENGAN DENGAN KECEPATAN PUKULAN CHUDAN TSUKI PADA SISWA ESTRAKURIKULER KARATE SMP IT PERMATA BUNDA BANDAR LAMPUNG (Skripsi) OLEH SENA DWI LAKSONO FAKULTAS KEGURUAN DAN

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN

SATUAN ACARA PERKULIAHAN : Sejarah Olahraga Judo : Mahasiswa memahami dan dapat menjelaskan sejarah lahirnya judo dan Perkembangannya. 1. 1.1. Mahasiswa mampu menjelaskan sejarah dan perkembangan judodi dunia dan di Indonesia.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Olahraga judo merupakan olahraga kompetitif yang memberikan

BAB I PENDAHULUAN. Olahraga judo merupakan olahraga kompetitif yang memberikan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Olahraga judo merupakan olahraga kompetitif yang memberikan kesempatan bagi atlet yang menunjukan prestasi dan pembinaan atlet, baik melalui latihan di klub-klub,maupun

Lebih terperinci

FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA SILABUS KETERAMPILAN DASAR KARATE SILABUS MATA KULIAH

FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA SILABUS KETERAMPILAN DASAR KARATE SILABUS MATA KULIAH FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA SILABUS KETERAMPILAN DASAR KARATE No. SIL/PKO /15 REVISI : 00 Tgl : Semester - X Pertemuan SILABUS MATA KULIAH Fakultas : Ilmu Keolahragaan Program

Lebih terperinci

BAB II SEJARAH PERKEMBANGAN SHORINJI KEMPO. 2.1 Sejarah Perkembangan Shorinji Kempo di Jepang

BAB II SEJARAH PERKEMBANGAN SHORINJI KEMPO. 2.1 Sejarah Perkembangan Shorinji Kempo di Jepang BAB II SEJARAH PERKEMBANGAN SHORINJI KEMPO 2.1 Sejarah Perkembangan Shorinji Kempo di Jepang Shorinji Kempoadalah salah satu dari seni bela diriyang berasal dari Jepang. Di Indonesiabiasa disebut dengan

Lebih terperinci

Tutur Jatmiko, S.Pd, M.Kes

Tutur Jatmiko, S.Pd, M.Kes PENGARUH LATIHAN WALKING LUNGES TERHADAP TENDANGAN MAWASHI GERI PADA CABANG OLAHRAGA KARATE PADA ANAK USIA 11-14 TAHUN DI DOJO ASPOL KPPP BENOWO SURABAYA (Studi Pada Atlet di Dojo ASPOL KPPP Benowo Surabaya)

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN

BAB III METODELOGI PENELITIAN 46 BAB III METODELOGI PENELITIAN Proses penelitian station (learning centers) dan intratask variations dalam pembelajaran pendidikan jasmani pada pembelajaran beladiri terhadap peningkatan motivasi belajar

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR PENDUKUNG PELAKSANAAN LATIHAN UKM KARATE INKAI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA SKRIPSI

FAKTOR-FAKTOR PENDUKUNG PELAKSANAAN LATIHAN UKM KARATE INKAI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR PENDUKUNG PELAKSANAAN LATIHAN UKM KARATE INKAI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. apabila kondisi fisik baik, maka ia akan cepat menguasai teknik-teknik gerakan

BAB I PENDAHULUAN. apabila kondisi fisik baik, maka ia akan cepat menguasai teknik-teknik gerakan BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Masalah Prestasi olahraga yang tertinggi tentu selalu didambakan oleh setiap atlet, terutama bagi atlet atau mereka yang menekuninya dengan baik secara individu atau

Lebih terperinci

mendidik, beriatih dan berkomunikasi untuk meningkatkan kualitas fisik dan mental antara para

mendidik, beriatih dan berkomunikasi untuk meningkatkan kualitas fisik dan mental antara para PGLATIHAtl BGLADIM JGPAtlG Dl DM BAB II PELATIHAN BELADIRI JEPANG DALAM TINJAUAN FAKTA DAN TEORI II. 1. Tinjuan Teoritis. II. 1. 1. Tinjauan Pelatihan Beladiri Jepang di Daerah Istimewa Jogjakarta II.

Lebih terperinci

S. Ompi ABSTRAK. panduan mata pelaj aran pendidikan j asmani, pengamatan penulis bahwa kegiatan berlatih. melatih guru karate di SMP Negeri 3 Tataaran

S. Ompi ABSTRAK. panduan mata pelaj aran pendidikan j asmani, pengamatan penulis bahwa kegiatan berlatih. melatih guru karate di SMP Negeri 3 Tataaran BERLATH MELATH CABANG OLAHRAGA KARATE D SMP NEGER 3 TATAARAN S. Ompi Dosen FK Universitas Negeri Manado ABSTRAK Setiap cabang olahraga mempunyai ciri khas tersendiri dan mempunyai asalusulnya. Menurut

Lebih terperinci

BAB 4 KONSEP. Berikut adalah 12 prinsip animasi tersebut:

BAB 4 KONSEP. Berikut adalah 12 prinsip animasi tersebut: 18 BAB 4 KONSEP 4.1 Landasan Teori 4.1.1 Teori Animasi Frank Thomas dan Ollie Johnston animator Walt Disney merumuskan 12 prinsip animasi, dibuat di awal tahun 1930an. Prinsip-prinsip ini digunakan untuk

Lebih terperinci

PEDOMAN PERTANDINGAN CABANG OLAHRAGA KARATE SISWA SEKOLAH DASAR (SD) TINGKAT NASIONAL

PEDOMAN PERTANDINGAN CABANG OLAHRAGA KARATE SISWA SEKOLAH DASAR (SD) TINGKAT NASIONAL PEDOMAN PERTANDINGAN CABANG OLAHRAGA KARATE SISWA SEKOLAH DASAR (SD) TINGKAT NASIONAL BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Olahraga selain untuk menjadikan pelajar menjadi sehat sehingga dapat menuntut

Lebih terperinci

Tahun Kuda. informasi artikel berita : dari warga, oleh warga, untuk warga dan untuk perkembangan ShinKyokushin Karate

Tahun Kuda. informasi artikel berita : dari warga, oleh warga, untuk warga dan untuk perkembangan ShinKyokushin Karate informasi artikel berita : dari warga, oleh warga, untuk warga dan untuk perkembangan ShinKyokushin Karate Tahun Kuda World Karate Organization SHINKYOKUSHINKAI INDONESIA Sekretariat Pusat : Jl. Cempaka

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI, KERANGKA BERPIKIR, DAN HIPOTESIS. media untuk mendorong pertumbuhan fisik, perkembangan psikis, keterampilan

BAB II LANDASAN TEORI, KERANGKA BERPIKIR, DAN HIPOTESIS. media untuk mendorong pertumbuhan fisik, perkembangan psikis, keterampilan BAB II LANDASAN TEORI, KERANGKA BERPIKIR, DAN HIPOTESIS 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Hakikat Pembelajaran dalam Penjasorkes Pembelajaran dalam pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan adalah upaya untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. salah satu cabang olahraga yang berpotensi menyumbangkan medali di setiap

BAB I PENDAHULUAN. salah satu cabang olahraga yang berpotensi menyumbangkan medali di setiap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Saat ini di Indonesia karate berkembang dengan baik, bahkan merupakan salah satu cabang olahraga yang berpotensi menyumbangkan medali di setiap kejuaran ditingkat

Lebih terperinci

PEDOMAN DASAR BULUNGAN AIKIDO DOJO

PEDOMAN DASAR BULUNGAN AIKIDO DOJO PEDOMAN DASAR BULUNGAN AIKIDO DOJO 2014 1 DAFTAR ISI KETENTUAN MENGENAI : HAL PEDOMAN DAN KEBERLAKUAN 3 STRUKTUR 5 REGISTRASI 7 TRANSFER KEANGGOTAAN KE BAD 8 NOMOR INDUK KEANGGOTAAN 9 KARTU KEHADIRAN 11

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA 1 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Hakikat Olahraga Karate Karate adalah seni beladiri yang berasal dari Jepang pada tahun 1869 di Okinawa yang pertama kalinya memperagakan Tea atau Okinawa-Te. Pada tahun 1929

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dengan kemajuan teknologi yang sangat pesat, kita sangat terbantu dalam

BAB I PENDAHULUAN. Dengan kemajuan teknologi yang sangat pesat, kita sangat terbantu dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dengan kemajuan teknologi yang sangat pesat, kita sangat terbantu dalam mengerjakan pekerjaan dan kegiatan kita sehari-hari. Tanpa disadari, kemajuan teknologi

Lebih terperinci

MODUL 4 JUDO Pendahuluan

MODUL 4 JUDO Pendahuluan MODUL 4: JUDO Pendahuluan Judo merupakan cabang olahraga yang ditandai dengan adanya benturan (impact) dan penggunaan kekuatan yang besar. Teknik dasar judo terdiri dari sapuan, kuncian, tetapi yang paling

Lebih terperinci

HUBUNGAN KELENTUKAN DAN KELINCAHAN TERHADAP KECEPATAN TENDANGAN MAWASHI GERY CHUDAN PADA KARATEKA PERGURUAN WADOKAI DOJO UNIMED

HUBUNGAN KELENTUKAN DAN KELINCAHAN TERHADAP KECEPATAN TENDANGAN MAWASHI GERY CHUDAN PADA KARATEKA PERGURUAN WADOKAI DOJO UNIMED HUBUNGAN KELENTUKAN DAN KELINCAHAN TERHADAP KECEPATAN TENDANGAN MAWASHI GERY CHUDAN PADA KARATEKA PERGURUAN WADOKAI DOJO UNIMED Pangondian Hotliber Purba Fakultas Ilmu Keolahragaan, Universitas Negeri

Lebih terperinci

BAB III DATA PENUNJANG

BAB III DATA PENUNJANG BAB III DATA PENUNJANG 3.1 Data Objek Perancangan 3.1.1 Tentang Karate Karate adalah seni bela diri yang berasal dari Jepang. Seni bela diri karate dibawa masuk ke Jepang lewat Okinawa. Seni bela diri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Kihon (gerakan dasar) yang mencakup antara lain : a) Dachi (kudakuda) b) Uke (Tangkisan) c) Tsuki (pukulan) d) Geri (tendangan)

BAB I PENDAHULUAN. 1. Kihon (gerakan dasar) yang mencakup antara lain : a) Dachi (kudakuda) b) Uke (Tangkisan) c) Tsuki (pukulan) d) Geri (tendangan) BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Olahraga semakin digemari semua lapisan masyarakat, bahkan olahraga telah menjadi salah satu kebutuhan hidup bagi manusia dalam mencapai kesehatan jasmani setiap

Lebih terperinci

Jurnal Sistem Informasi

Jurnal Sistem Informasi Jurnal Sistem Informasi Situs Jurnal : http://jurnal.stikom.edu/index.php/jsika APLIKASI PENILAIAN POSISI KARATE MENGGUNAKAN SENSOR KINECT Hoky Ajicahyadi 1) Jusak 2) Anjik Sukmaaji 3) S1/Jurusan Sistem

Lebih terperinci

NILAI ZEN BUDDHISME DALAM SENI BELADIRI KARATE SKRIPSI

NILAI ZEN BUDDHISME DALAM SENI BELADIRI KARATE SKRIPSI UNIVERSITAS INDONESIA NILAI ZEN BUDDHISME DALAM SENI BELADIRI KARATE SKRIPSI MARCELLA W.T. MAMENGKO 0806394583 FAKULTAS ILMU PENGETAHUAN BUDAYA PROGRAM STUDI JEPANG DEPOK JULI 2012 UNIVERSITAS INDONESIA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Olahraga semakin digemari semua lapisan masyarakat, bahkan olahraga

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Olahraga semakin digemari semua lapisan masyarakat, bahkan olahraga BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Olahraga semakin digemari semua lapisan masyarakat, bahkan olahraga telah menjadi salah satu kebutuhan hidup bagi manusia dalam mencapai kesehatan jasmani. Setiap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN (Nakayama, 1966). Karate berasal dari dua huruf Kanji; kara berarti kosong,

BAB I PENDAHULUAN (Nakayama, 1966). Karate berasal dari dua huruf Kanji; kara berarti kosong, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karate merupakan seni beladiri yang dikembangkan di Jepang pada tahun 1922 (Nakayama, 1966). Karate berasal dari dua huruf Kanji; kara berarti kosong, sedangkan

Lebih terperinci

TINJAUAN TINGKAT KONDISI FISIK ATLET KARATE SMA NEGERI 1 KECAMATAN SULIKI KABUPATEN 50 KOTA SKRIPSI

TINJAUAN TINGKAT KONDISI FISIK ATLET KARATE SMA NEGERI 1 KECAMATAN SULIKI KABUPATEN 50 KOTA SKRIPSI TINJAUAN TINGKAT KONDISI FISIK ATLET KARATE SMA NEGERI 1 KECAMATAN SULIKI KABUPATEN 50 KOTA SKRIPSI Diajukan Kepada Tim Penguji Skripsi Jurusan Pendidikan Kepelatihan Olahraga Sebagai Salah Satu Persyaratan

Lebih terperinci

PANGONDIAN HOTLIBER PURBA Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Medan ABSTRAK

PANGONDIAN HOTLIBER PURBA Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Medan  ABSTRAK HUBUNGAN ANTARA DAYA LEDAK OTOT TUNGKAI TERHADAP KECEPATAN TENDANGAN MAWASHI GERI PADA ATLET KARATEKA WADOKAI DOJO KHUSUS UNIMED PANGONDIAN HOTLIBER PURBA Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ada dua yaitu, Kumite dan Kata. Kumite adalah nomor yang mempertandingkan

BAB I PENDAHULUAN. ada dua yaitu, Kumite dan Kata. Kumite adalah nomor yang mempertandingkan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Selain sebagai olahraga beladiri Karate juga merupakan salah satu cabang olahraga prestasi. Adapun nomor yang dipertandingkan dalam olahraga Karate ada dua

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Olahraga judo merupakan olahraga kompetitif yang memberikan kesempatan

BAB I PENDAHULUAN. Olahraga judo merupakan olahraga kompetitif yang memberikan kesempatan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Olahraga judo merupakan olahraga kompetitif yang memberikan kesempatan bagi atlet yang menunjukkan prestasi dan pembinaan atlet, baik melalui latihan di klub-klub, maupun

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN. Penelitian yang telah dilaksanakan di SMP N 11 Denpasar, selama enam

BAB V HASIL PENELITIAN. Penelitian yang telah dilaksanakan di SMP N 11 Denpasar, selama enam BAB V HASIL PENELITIAN Penelitian yang telah dilaksanakan di SMP N 11 Denpasar, selama enam minggu menggunakan rencana eksperimental terhadap dua kelompok penelitian. Subjek penelitian berjumlah 20 orang

Lebih terperinci

BAB II PEMAHAMAN TERHADAP DOJO INTERNASIONAL KARATE

BAB II PEMAHAMAN TERHADAP DOJO INTERNASIONAL KARATE BAB II PEMAHAMAN TERHADAP DOJO INTERNASIONAL KARATE Pada bab ini akan diuraikan kajian mengenai teori yang bersangkutan dengan pemahaman mengenai perancangan Dojo Karate Internasional di Denpasar. Pada

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA DAYA LEDAK OTOT TUNGKAI, KELENTUKAN PINGGUL DAN KESEIMBANGAN TERHADAP DAYA LEDAK TENDANGAN JODAN MAWASHI GERI.

HUBUNGAN ANTARA DAYA LEDAK OTOT TUNGKAI, KELENTUKAN PINGGUL DAN KESEIMBANGAN TERHADAP DAYA LEDAK TENDANGAN JODAN MAWASHI GERI. HUBUNGAN ANTARA DAYA LEDAK OTOT TUNGKAI, KELENTUKAN PINGGUL DAN KESEIMBANGAN TERHADAP DAYA LEDAK TENDANGAN JODAN MAWASHI GERI Khavisa Pranata 1 Abstrak Penelitian ini tergolong dalam metode survey dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menjadi status sosial dalam beberapa komunitas. Karate juga merupakan suatu

BAB I PENDAHULUAN. menjadi status sosial dalam beberapa komunitas. Karate juga merupakan suatu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karate merupakan cabang olahraga beladiri yang cukup lama berkembang di Indonesia. Perkembangan itu terus terjadi sejak karate diperkenalkan oleh mahasiswa-mahasiswa

Lebih terperinci

meningkatkan prestasi dalam pertandingan kumite dan kata. Kata adalah jurus

meningkatkan prestasi dalam pertandingan kumite dan kata. Kata adalah jurus BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perubahan kebudayaan masyarakat pada masa sekarang ini telah beralih ke arah teknologi industri yang semakin modern. Perubahan tersebut tentu membawa perubahan

Lebih terperinci

JURNAL OLEH: METTY PUTRY RAHAYU NPM: KONSENTRASI PENDIDIKAN JASMANI KESAHATAN DAN REKREASI JURUSAN PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

JURNAL OLEH: METTY PUTRY RAHAYU NPM: KONSENTRASI PENDIDIKAN JASMANI KESAHATAN DAN REKREASI JURUSAN PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR HUBUNGAN DAYA TAHAN KEKUATAN OTOT PERUT DAN KELENTUKAN TOGOK DENGAN TENDANGAN MAWASHI GERI (TENDANGAN MELINGKAR) ATLET SHORINJI KEMPO DOJO BALAI KOTA PADANG JURNAL OLEH: METTY PUTRY RAHAYU NPM: 1210013411240

Lebih terperinci

HUBUNGAN REAKSI TANGAN DAN POWER LENGAN DENGAN KEMAMPUAN PUKULAN GYAKUSUKI CABANG OLAHRAGA KARATE ( JURNAL ) Oleh MONALISA

HUBUNGAN REAKSI TANGAN DAN POWER LENGAN DENGAN KEMAMPUAN PUKULAN GYAKUSUKI CABANG OLAHRAGA KARATE ( JURNAL ) Oleh MONALISA 1 HUBUNGAN REAKSI TANGAN DAN POWER LENGAN DENGAN KEMAMPUAN PUKULAN GYAKUSUKI CABANG OLAHRAGA KARATE ( JURNAL ) Oleh MONALISA 0913051043 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR

Lebih terperinci

PETUNJUK PELAKSANAAN UMUM ADMINISTRASI

PETUNJUK PELAKSANAAN UMUM ADMINISTRASI PETUNJUK PELAKSANAAN UMUM ADMINISTRASI (STANDARD OPERATING PROCEDURE OF ADMINISTRATIONS) UNIT KEGIATAN MAHASISWA SHORINJI KEMPO UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA DAFTAR ISI Administrasi NIK... 1 Administrasi

Lebih terperinci

I. OLAH RAGA. Pada saat yang sama, menonton orang lain berolahraga dapat juga jadi menyenangkan.

I. OLAH RAGA. Pada saat yang sama, menonton orang lain berolahraga dapat juga jadi menyenangkan. I. OLAH RAGA Olahraga adalah sesuatu yang setiap individu dapat menikmatinya secara perseorangan. Pada saat yang sama, menonton orang lain berolahraga dapat juga jadi menyenangkan. Untuk mencari tahu sejauh

Lebih terperinci

REVISION 8.0 EFFECTIVE FROM

REVISION 8.0 EFFECTIVE FROM KATA AND KUMITE COMPETITION RULES REVISION 8.0 EFFECTIVE FROM 1.1.2013. W K F V E R S I O N 8. 0 E f f e c t i v e f r o m 0 1. 1. 2 0 1 3 Page 1 RULE OF COMPETITION WKF VERSION 08.2013 DITERJEMAHKAN OLEH

Lebih terperinci

Jurnal Ilmu Keolahragaan Vol. 13 (1) Januari Juni 2014: 23-33

Jurnal Ilmu Keolahragaan Vol. 13 (1) Januari Juni 2014: 23-33 PERBEDAAN PENGARUH LATIHAN DECLINE PUSH-UP DENGAN LATIHAN STALL BARS HOPS TERHADAP POWER OTOT LENGAN DAN KECEPATAN PUKULAN GYAKU TSUKI CHUDAN PADA ATLET PUTRA KARATEKA WADOKAI DOJO UNIMED TAHUN 2013 Pangondian

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM TENTANG JUDO. dengan jotosan pada pergelangan tangan yang berakibat fatal. Judo merupakan

BAB II GAMBARAN UMUM TENTANG JUDO. dengan jotosan pada pergelangan tangan yang berakibat fatal. Judo merupakan BAB II GAMBARAN UMUM TENTANG JUDO 2.1 Sejarah Judo Judo adalah kata yang mengingatkan orang-orang pada suatu pukulan yang mematikan pada belakang leher atau pukulan berat 100 pound pada bahu dengan jotosan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. gerak yang dipertandingkan yaitu kata dan kumite. Menurut Nakayama

BAB I PENDAHULUAN. gerak yang dipertandingkan yaitu kata dan kumite. Menurut Nakayama BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Karate adalah salah satu olahraga khususnya cabang olahraga beladiri yang cukup berkembang lama di Indonesia. Karate juga merupakan suatu cabang olahraga prestasi

Lebih terperinci

KONTRIBUSI LATIHAN BACK-UP

KONTRIBUSI LATIHAN BACK-UP KONTRIBUSI LATIHAN BACK-UP DAN DECLINE PUSH-UP TERHADAP KECEPATAN PUKULAN GYAKU TSUKI CHUDAN PADA ATLET KARATEKA PUTERA KEI SHIN KAN DOJO HKBP SIDORAME MEDAN Irwansyah Siregar Abstrak Penelitian ini bertujuan

Lebih terperinci

Anggun Lestari Tanjung

Anggun Lestari Tanjung Anggun Lestari Tanjung Tendangan Maegeri Chudan Pada Karateka PERBEDAAN PENGARUH LATIHAN DOUBLE LEG BOUND DAN ALTERNATE LEG BOUND TERHADAP POWER OTOT TUNGKAI DAN KECEPATAN TENDANGAN MAEGERI CHUDAN PADA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. secara bebas memilih aktivitas cabang olahraga sesuai dengan minatnya.

BAB I PENDAHULUAN. secara bebas memilih aktivitas cabang olahraga sesuai dengan minatnya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hidup yang sehat tidak hanya dengan makan makanan sehat, bergizi, dan penuh serat, ataupun dengan menjaga kebersihan diri dan lingkungan. Olahraga merupakan

Lebih terperinci

HUBUNGAN POWER OTOT TUNGKAI TERHADAP KECEPATAN MAWASHI GERY CHUDAN PADA KARATEKA DOJO CAPITAL KARATE CLUB TAHUN Rahman Situmeang.

HUBUNGAN POWER OTOT TUNGKAI TERHADAP KECEPATAN MAWASHI GERY CHUDAN PADA KARATEKA DOJO CAPITAL KARATE CLUB TAHUN Rahman Situmeang. 17 HUBUNGAN POWER OTOT TUNGKAI TERHADAP KECEPATAN MAWASHI GERY CHUDAN PADA KARATEKA DOJO CAPITAL KARATE CLUB TAHUN 2015 Rahman Situmeang Abstrak Tujuan penelitian ini untuk mengetahui hubungan antara power

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. apabila kondisi fisik baik, maka ia akan cepat menguasai teknik-teknik gerakan

BAB I PENDAHULUAN. apabila kondisi fisik baik, maka ia akan cepat menguasai teknik-teknik gerakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Prestasi olahraga yang tertinggi tentu selalu didambakan oleh setiap atlet, terutama bagi atlet atau mereka yang menekuninya dengan baik secara individu atau

Lebih terperinci

PENGARUH LATIHAN PUSH-UP DAN LATIHAN BEBAN DUMBBEEL TERHADAP KEMAMPUAN PUKULAN JODAN TZUKI PADA KENSHI KEMPO DI DOJO TADULAKO JUMAIN

PENGARUH LATIHAN PUSH-UP DAN LATIHAN BEBAN DUMBBEEL TERHADAP KEMAMPUAN PUKULAN JODAN TZUKI PADA KENSHI KEMPO DI DOJO TADULAKO JUMAIN PENGARUH LATIHAN PUSH-UP DAN LATIHAN BEBAN DUMBBEEL TERHADAP KEMAMPUAN PUKULAN JODAN TZUKI PADA KENSHI KEMPO DI DOJO TADULAKO JUMAIN Staf Pengajar Program Studi Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi

Lebih terperinci

Menyiapkan atlet melaui proses latihan dlm kurun waktu relatif lama agar dapat berprestasi semaksimal mungkin dlm suatu pertandingan/ perlombaan.

Menyiapkan atlet melaui proses latihan dlm kurun waktu relatif lama agar dapat berprestasi semaksimal mungkin dlm suatu pertandingan/ perlombaan. Danardono FIK-UNY TUGAS POKOK PELATIH Menyiapkan atlet melaui proses latihan dlm kurun waktu relatif lama agar dapat berprestasi semaksimal mungkin dlm suatu pertandingan/ perlombaan. CATATAN Untuk mencapai

Lebih terperinci

SIMULASI GERAKAN DASAR PADA BELA DIRI KEMPO SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN BAGI KENSHI PEMULA BERBASIS ANDROID TUGAS AKHIR

SIMULASI GERAKAN DASAR PADA BELA DIRI KEMPO SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN BAGI KENSHI PEMULA BERBASIS ANDROID TUGAS AKHIR SIMULASI GERAKAN DASAR PADA BELA DIRI KEMPO SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN BAGI KENSHI PEMULA BERBASIS ANDROID TUGAS AKHIR Sebagai Persyaratan Guna Meraih Gelar Sarjana Strata 1 Teknik Informatika Universitas

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Berikut ini adalah kesimpulan yang berdasarkan pada data kalimat dan analisis idiom di Bab IV, serta mengacu pada setiap butir tujuan penelitian ini. Oleh karena itu,

Lebih terperinci

: 01/PAGUYUBAN-JUDO/IX/2015. : Undangan Kegiatan Judo. Kepada Yth. Pembina Perkumpulan Judo Pengprov/Pengcab/Klub/PPLP/PPLM

: 01/PAGUYUBAN-JUDO/IX/2015. : Undangan Kegiatan Judo. Kepada Yth. Pembina Perkumpulan Judo Pengprov/Pengcab/Klub/PPLP/PPLM Nomor Lampiran Perihal : 01/PAGUYUBAN-JUDO/IX/2015 : 1 (satu) Berkas : Undangan Kegiatan Judo Kepada Yth. Pembina Perkumpulan Judo Pengprov/Pengcab/Klub/PPLP/PPLM -----------------------------------Di

Lebih terperinci

PENGARUH METODE LATIHAN DAN POWER LENGAN TERHADAP KECEPATAN PUKULAN GYAKU TSUKI CHUDAN PADA CABANG OLAHRAGA KARATE DOJO KHUSUS UNIMED

PENGARUH METODE LATIHAN DAN POWER LENGAN TERHADAP KECEPATAN PUKULAN GYAKU TSUKI CHUDAN PADA CABANG OLAHRAGA KARATE DOJO KHUSUS UNIMED JPES 3 (2) (2014) JOURNAL OF PHYSICAL EDUCATION AND SPORTS http://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jpes PENGARUH METODE LATIHAN DAN POWER LENGAN TERHADAP KECEPATAN PUKULAN GYAKU TSUKI CHUDAN PADA CABANG

Lebih terperinci

KARATE OLIMPIADE BRAWIJAYA 2014

KARATE OLIMPIADE BRAWIJAYA 2014 KARATE OLIMPIADE BRAWIJAYA 2014 I. NOMOR PERTANDINGAN Putra : 1. Kata Perseorangan Putra 2. Kumite Perseorangan 60 kg Putra 3. Kumite Perseorangan + 60 kg Putra Putri : 1. Kata Perseorangan Putri 2. Kumite

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sesuai dengan cabang olahraga yang didalami.

BAB I PENDAHULUAN. sesuai dengan cabang olahraga yang didalami. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Untuk mendapatkan prestasi yang setinggi-tingginya diperlukan yang namanya usaha dan kerja keras yang latihannya sudah terencana dan terukur yang sesuai dengan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA. Tabel 4.1 Hasil Perhitungan Nilai Rata-rata (X) dan simpangan baku (s)

BAB IV HASIL PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA. Tabel 4.1 Hasil Perhitungan Nilai Rata-rata (X) dan simpangan baku (s) 1 BAB IV HASIL PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Data Hasil Penelitian Setelah dilakukan penelitian, diperoleh data mentah yang perlu diolah secara statistik untuk mendapatkan suatu kesimpulan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dilakukan melalui pembinaan di usia dini baik dari kemampuan tehnik taktik dan

BAB I PENDAHULUAN. dilakukan melalui pembinaan di usia dini baik dari kemampuan tehnik taktik dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Olahraga merupakan sebuah akivitas fisik yang mana bertujuan olahraga adalah mencapai prestasi setinggi tingginya dengan semaksimal mungkin bagi atlet, baik

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR PERBAIKAN BARANG INVENTARIS

MANUAL PROSEDUR PERBAIKAN BARANG INVENTARIS MANUAL PROSEDUR PERBAIKAN BARANG INVENTARIS FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2016 0 MANUAL PROSEDUR PERBAIKAN BARANG INVENTARIS FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA Kode

Lebih terperinci

PERANCANGAN APLIKASI GERAKAN KIHON PADA BELADIRI SHORINJI KEMPO MENGGUNAKAN ANIMASI STOP MOTION BERBASIS ANDROID

PERANCANGAN APLIKASI GERAKAN KIHON PADA BELADIRI SHORINJI KEMPO MENGGUNAKAN ANIMASI STOP MOTION BERBASIS ANDROID Jurnal Ilmiah DASI Vol. 15 No. 02 Juni 2014, hlm 14-19 ISSN: 1411-3201 PERANCANGAN APLIKASI GERAKAN KIHON PADA BELADIRI SHORINJI KEMPO MENGGUNAKAN ANIMASI STOP MOTION BERBASIS ANDROID Budy Satria 1), Mei

Lebih terperinci

BUPATI KUDUS PERATURAN BUPATI KUDUS NOMOR 13 TAHUN 2010

BUPATI KUDUS PERATURAN BUPATI KUDUS NOMOR 13 TAHUN 2010 BUPATI KUDUS PERATURAN BUPATI KUDUS NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN BUPATI KUDUS NOMOR 27 TAHUN 2008 TENTANG TATA CARA PENYELENGGARAAN PENATAAN MENARA TELEKOMUNIKASI BERSAMA DI KABUPATEN

Lebih terperinci

BAB II SEJARAH DAN PERKEMBANGAN KENDO. Donohue (1999:1) mengemukakan bahwa :

BAB II SEJARAH DAN PERKEMBANGAN KENDO. Donohue (1999:1) mengemukakan bahwa : BAB II SEJARAH DAN PERKEMBANGAN KENDO 2.1 Pengertian Kendo Terjemahan : Donohue (1999:1) mengemukakan bahwa : What is Kendo? Kendo is the modern, ritualized version of Japanese fencing. There are many

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. kesempatan bagi atlet yang menunjukkan prestasi dan pembinaan atlet, baik

BAB 1 PENDAHULUAN. kesempatan bagi atlet yang menunjukkan prestasi dan pembinaan atlet, baik 1 BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Olahraga Judo merupakan olahraga kompetitif yang memberikan kesempatan bagi atlet yang menunjukkan prestasi dan pembinaan atlet, baik melalui latihan di klub-klub,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. usaha yang dapat mendorong membangkitkan, mengembangkan dan membina

I. PENDAHULUAN. usaha yang dapat mendorong membangkitkan, mengembangkan dan membina 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Olahraga adalah proses sistematis yang berupa segala bentuk kegiatan atau usaha yang dapat mendorong membangkitkan, mengembangkan dan membina potensi jasmani

Lebih terperinci

TECHNICAL HANDBOOK CABANG OLAHRAGA : SHORINJI KEMPO PEKAN OLAHRAGA NASIONAL (PON) XIX TAHUN 2016 PROVINSI JAWA BARAT

TECHNICAL HANDBOOK CABANG OLAHRAGA : SHORINJI KEMPO PEKAN OLAHRAGA NASIONAL (PON) XIX TAHUN 2016 PROVINSI JAWA BARAT TECHNICAL HANDBOOK CABANG OLAHRAGA : SHORINJI KEMPO PEKAN OLAHRAGA NASIONAL (PON) XIX TAHUN 2016 PROVINSI JAWA BARAT KATA PENGANTAR Assalamu alaikum Wr. Wb. Salam Olahraga! Berdasarkan Keputusan Menteri

Lebih terperinci

Olahraga Karate Indonesia ) yang beranggotakan pengurus pengurus karate. FORKI

Olahraga Karate Indonesia ) yang beranggotakan pengurus pengurus karate. FORKI Jepang dalam rangka penyelesaian studinya. Salah seorang yang berhasil menyelesaikan studinya di Jepang dan juga mendapat pendidikan karate dan sabuk hitam adalah Drs. Baud A.D. Adikusumo. Setibanya di

Lebih terperinci

PENERAPAN OLAHRAGA ADAPTIF PADA CABANG BELADIRI SHORINJI KEMPO TERHADAP PENINGKATAN KEPERCAYAAN DIRI ANAK TUNANETRA SMPLB A YAAT KLATEN TAHUN 2014

PENERAPAN OLAHRAGA ADAPTIF PADA CABANG BELADIRI SHORINJI KEMPO TERHADAP PENINGKATAN KEPERCAYAAN DIRI ANAK TUNANETRA SMPLB A YAAT KLATEN TAHUN 2014 PENERAPAN OLAHRAGA ADAPTIF PADA CABANG BELADIRI SHORINJI KEMPO TERHADAP PENINGKATAN KEPERCAYAAN DIRI ANAK TUNANETRA SMPLB A YAAT KLATEN TAHUN 2014 SKRIPSI Disusun Oleh: Grahita SK Pratiwi K5110027 FAKULTAS

Lebih terperinci

PROFIL FISIK ATLET KARATE DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

PROFIL FISIK ATLET KARATE DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PROFIL FISIK ATLET KARATE DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Lebih terperinci

ABSTRAK PERANCANGAN AIKIDO DOJO CENTER DENGAN KONSEP SANGEN DI BANDUNG

ABSTRAK PERANCANGAN AIKIDO DOJO CENTER DENGAN KONSEP SANGEN DI BANDUNG ABSTRAK PERANCANGAN AIKIDO DOJO CENTER DENGAN KONSEP SANGEN DI BANDUNG Hartono Wijaya / 1063026 Aikido merupakan salah satu seni bela diri yang berasal dari Negara Jepang yang sudah berkembang selama puluhan

Lebih terperinci

Tinjauan Pelatihan Beladiri Jepang di Daerah Istimewa vnnuakarta

Tinjauan Pelatihan Beladiri Jepang di Daerah Istimewa vnnuakarta DAFTAR!S! Halaman Judu! Lembar Pengesahan Prakata Persembahan Daftar Isi Daftar Gambar Daftar Tabel Abstrak Bab1. Pendahuluan 1.1. Batasan Judul 1.2. LatarBelakang_ 12.1. Beladiri Jepang di Daerah Istimewa

Lebih terperinci