PERKAWINAN BEDA AGAMA BIMBINGAN BAGI ORANGTUA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERKAWINAN BEDA AGAMA BIMBINGAN BAGI ORANGTUA"

Transkripsi

1 PERKAWINAN BEDA AGAMA BIMBINGAN BAGI ORANGTUA Oleh Erna Sandy Komisi Keluarga, Keuskupan Denpasar PENGANTAR Orangtua adalah pendidik yang pertama dan utama bagi anak-anak. Sebagai pelengkap, Sekolah mendidik dengan ilmu pengetahuan, Gereja mendidik ajaran iman dan moral, serta masyarakat mendidik dengan pengalaman hidup sosial. Tanggung-jawab orangtua baru dapat dikatakan selesai, atau setidaknya akan berkurang, ketika anak-anak sudah tumbuh menjadi dewasa dan sudah membentuk keluarga sendiri. Peran pendampingan orangtua dalam mengantar anak menuju perkawinannya merupakan hal penting dan bukan merupakan hal yang mudah. Kesalahan pendampingan bisa menyebabkan perkawinan menjadi neraka bagi anak, terutama jika terlalu banyak campurtangan orangtua dalam menentukan perkawinan itu sendiri. Salah satu faktor penting dalam pendampingan adalah pencegahan anak terjebak dalam perkawinan beda agama. Bagi orangtua yang memiliki toleransi tinggi, didasari oleh iman Katolik yang memberikan penghargaan terhadap iman orang lain, bukan hal yang sulit bagi mereka untuk mengatakan bahwa semua agama pada hakekatnya sama karena memang fakta mengatakan Bhineka Tunggal Ika adalah falsafah bangsa dan populasi Katolik memang rendah. Tetapi apakah itu berarti perkawinan beda agama bukan merupakan masalah yang krusial, yang tidak perlu dihindari? Marilah kita luangkan waktu untuk mengkaji lebih dalam mengenai perkawinan beda agama ini, dengan tujuan agar diperoleh pemahaman tentang berbagai konsekuensi sebagai dampak dari perkawinan beda agama itu sendiri, pemahaman tentang bagaimana pendampingan itu sebaiknya dilakukan, serta pemahaman tentang bagaimana menangani permasalahan jika perkawinan beda agama itu sudah tidak bisa lagi dihindari. Semoga pembahasan kita ini dapat menghasilkan banyak manfaat bagi kita selaku orangtua, sehingga kita dapat memberikan yang terbaik bagi anak-anak kita. Amin.

2 Pasangan itu memang berbeda Tuhan menciptakan manusia sesuai dengan gambaran dan kehendak-nya, yaitu manusia yang diselimuti dengan pelbagai perbedaan satu sama lainnya, untuk kemudian saling berpasangan agar yang satu dengan lainnya bisa saling melengkapi dan saling menutupi kekurangan akibat dari perbedaan-perbedaan tersebut. Tidak ada satupun perkawinan yang tidak disertai perbedaan, karena dengan perkawinan itulah dua insan yang berbeda dipertemukan sebagai pasangan suami istri (pasutri). Dipersatukan oleh Allah tidak serta-merta berarti disamakan atau dijadikan sama/serupa, melainkan dipasangkan menjadi satu pasang. Untuk bisa menjadi sepasang, keduanya mesti berbeda, se umpama se pasang sepatu, ada yang kiri dan ada yang kanan, tidaklah bisa kedua-duanya kiri atau kedua-duanya kanan. Untuk bisa dikatakan sepatu, keduanya mesti ada secara berpasangan. Mari kita lihat perbedaan-perbedaan yang seringkali kita jumpai hampir di setiap pasutri: 1. Perbedaan Pribadi a. Sifat Perkawinan adalah heteroseksual, yakni antara laki-laki dan perempuan, bukan laki-laki dengan laki-laki atau perempuan dengan perempuan. b. Perbedaan karakter, watak, dan sifat-sifat seringkali menjadi pemicu perselisihan di dalam keluarga. Ini terjadi karena kurangnya pemahaman bahwa perbedaan tersebut justru memperkaya relasi dengan pasangan. Coba kita bayangkan apa yang terjadi jika keduanya sama-sama berwatak keras/ngotot atau keduanya sama-sama suka mengalah/lembek? c. Perbedaan Hobby dan selera seringkali juga tidak dilandasi pemahaman yang baik. Pertengkaran terjadi karena yang satu suka menonton film action sementara yang lainnya suka drama percintaan. Yang satu suka makanan pedas sementara pasangannya tidak berani pedas, dan seterusnya. 2. Perbedaan Latar Belakang a. Pendidikan Banyak orangtua menginginkan anaknya menikah dengan pasangan yang setara dalam pendidikannya, misalnya sama-sama sarjana tanpa disadari bahwa sarjana teknik tentu berbeda dengan sarjana sastra misalnya. Apa yang terjadi jika suami-istri memiliki profesi yang sama, misalnya samasama menjadi dokter? Apakah mereka akan lebih harmonis dibandingkan pasangan yang tidak se-profesi? b. Keluarga Lain lubuk lain ikannya. Adanya perbedaan latar belakang keluarga, jika memperoleh pemahaman yang memadai, justru bisa menjadi pemicu terwujudnya toleransi di antara relasi-relasi yang ada. Apakah yang terjadi jika orangtua dan mertua kita memiliki profesi yang sama, katakanlah sama-sama penjual bakso? c. Lingkungan Perbedaan juga terjadi akibat pengaruh lingkungan dimana ia dibesarkan. Apa yang terjadi jika ia dibesarkan di pedesaan sementara pasangannya dibesarkan di kota besar? Hal. 2/9

3 3. Perbedaan Suku, Bangsa, dan Budaya Ini merupakan perbedaan yang melibatkan orang lain dalam lingkup yang lebih luas lagi. Sebagai anggota dari suatu suku atau bangsa, banyak tradisi dan kepercayaan yang diwariskan turun-temurun 4. Perbedaan Agama Berbeda agama dengan pasangan hidup menimbulkan pel-bagai konsekuensi yang harus dipikul oleh kedua pasangan suami istri. Pada makalah ini, kita hanya akan membahas perbedaan agama ini saja, dengan asumsi bahwa perbedaan pribadi, latar belakang, dan suku/bangsa/budaya dapat ditelaah sendiri atau dibahas pada kesempatan lain. Konsekuensi Perkawinan Beda Agama Marilah kita lihat kembali konsekuensi-konsekuensi apa saja yang merupakan resiko bagi anak-anak kita jika mereka memutuskan untuk melangsungkan perkawinan beda agama, yaitu anak kita yang Katolik memilih pasangan hidupnya yang beragama non-katolik. Kawin Campur dibedakan atas dua pengertian, yaitu: Perkawinan Beda Agama dan Perkawinan Beda Gereja. Perkawinan Beda Agama (Disparitas Cultus) adalah perkawinan pasangan Katolik dengan pasangan yang beragama Non-Baptis (Islam, Hindu, Budha), sedangkan yang dimaksud dengan Perkawinan Beda Gereja (Mixta Religiosa) adalah perkawinan pasangan Katolik dengan Kristen yang Baptisnya diakui oleh Gereja. Dalam konteks bahasan pada makalah ini, keduanya tidak dibedakan dan disebut sebagai Perkawinan Beda Agama saja. Jika keadaannya sudah tidak memungkinkan lagi untuk dicegah, dimana kedua calon mempelai (dan pihak keluarga) bersikukuh mempertahankan agamanya masing-masing, maka perkawinan tetap dapat dilangsungkan dengan berbagai macam konsekuensi yang mesti dipikul oleh kedua mempelai dan pihak keluarganya masing-masing, yaitu konsekuensi yang berpeluang besar terjadinya kegagalan pencapaian keluarga yang bahagia. Apa saja resiko-resiko yang mesti dihadapi oleh pasangan perkawinan Beda Agama? 1. Perkawinan Sebagai Sakramen Melalui Sakramen Perkawinan, Allah mempersatukan dua manusia menjadi pasangan suami-istri, yaitu dengan menghadirkan Rahmat Allah bagi suami-istri dan anak-anaknya, sebagai wujud Kasih Allah kepada manusia, agar mereka saling menguduskan satu sama lain, saling membimbing, dan saling mewartakan keselamatan dengan kesaksian hidup yang penuh kasih 1. Meskipun dapat dilangsungkan dengan dispensasi dan dilaksanakan dengan tata cara pernikahan secara Katolik, perkawinan Beda Agama bukan sakramen, karena mempelai yang non-baptis belum menerima Sakramen Baptis sehingga ia belum bisa menerima sakramen manapun termasuk Sakramen Perkawinan 2. Perkawinan Beda Agama telah menghilangkan kesempatan kita untuk menerima Sakramen Perkawinan. 1 Religiositas Agama & Gereja Katolik, Jacobus Tarigan, Pr. Penerbit PT Grasindo, Tahun Surat untuk Suami Istri Katolik, AL. Purwa Hadiwardoyo, MSF. Penerbit Kanisius, Tahun Hal. 3/9

4 2. Perkawinan Monogamy yang Tak Terceraikan Perkawinan secara Katolik adalah perkawinan yang monogamy, artinya satu suami satu istri. Tak terceraikan karena suami-istri dipersatukan oleh Allah, tidak boleh diceraikan oleh manusia 3. Betapa indahnya perkawinan secara Katolik ini: Tidak boleh punya istri lebih dari satu dan tidak boleh cerai. Perkawinan Beda Agama belum tentu menjamin kedua hal dasar ini. Wanita Katolik berpeluang untuk berbagi suami dengan wanita lain alias dimadu oleh suaminya yang non-katolik. Wanita Katolik juga berpeluang menjadi janda karena diceraikan oleh suaminya dan tidak punya kesempatan untuk kawin lagi sampai suaminya itu meninggal, sementara sang suami (bisa jadi) menikah lagi dengan wanita lain. Begitu pula Suami Katolik (bisa saja) mesti menghadapi gugatan cerai dari istrinya yang bukan Katolik. Jadi, perkawinan secara Katolik (dengan sakramen) adalah perkawinan yang ideal karena dapat menangkal monogamy dan perceraian. 3. Resiko dikucilkan dari Keluarga dan sangsi Adat Sebagian besar orangtua tidak menghendaki memiliki menantu yang berbeda agama. Reaksi yang berlebihan bisa terjadi, seperti: tidak lagi mau mengakui anaknya. Resiko minimal yang terjadi adalah anak menjadi orang asing di lingkungan mertuanya maupun di lingkungan keluarganya sendiri. Di beberapa kasus adat, Perkawinan Beda Agama berpengaruh terhadap hak dan sangsi adat, seperti hak waris, penghapusan garis keturunan, dsb. 4. Tak pernah bersatu dalam Iman Karena berbeda agama, suami dan istri menjalankan sendiri-sendiri kegiatan keagamaannya. Sebagai bentuk toleransi, ia bisa saja mendampingi pasangannya ketika melaksanakan kegiatan keagamaannya, dan itu artinya masing-masing mesti menyediakan waktu lebih untuk mengikuti kegiatan di 2 agama yang berbeda. Bagaimana jika kegiatan keagamaan keduanya berlangsung pada waktu yang bersamaan, siapa yang mengalah, ataukah jalan sendiri-sendiri? Perbedaan ajaran kedua agama tersebut juga akan menjadi perbedaan kedua pasangan suami-istri itu sendiri. Apakah keadaan seperti ini masih memungkinkan terwujudnya keluarga bahagia dalam pengertian yang sesungguhnya? 5. Masalah Pendidikan Iman bagi anak-anak Umumnya Si Ayah ingin agar anak-anaknya dididik berdasarkan agama yang dianutnya, tetapi Ibu yang memiliki relasi paling dekat dengan anak-anak akan menularkan sifat-sifat spiritualnya baik secara langsung maupun tidak langsung. Sebagai akibatnya, Si Ibu akan dituduh telah mengajarkan agamanya secara diam-diam, tidak sesuai kesepakatan. Lebih celaka lagi kalau kedua orangtuanya sepakat untuk tidak mengajarkan agamanya masing-masing dan membiarkan anak-anak tumbuh sampai pada saatnya nanti keputusan diserahkan kepada anaknya masing-masing. Ini berarti anak-anak tidak mendapatkan pendidikan iman sama sekali 4. 3 Lihat lebih jauh Injil Markus 10: Disarikan dari kata pengantar Pendidikan Iman Anak dalam Keluarga Kawin Campur Beda Agama, BR. Agung Prihartana, MSF, Penerbit Kanisius, Hal. 4/9

5 Begitu juga halnya jika terjadi kedua orangtuanya saling berlomba-lomba mengajarkan agamanya masing-masing kepada anak-anak mereka, yang pada akhirnya membuat anak menjadi kebingungan, mana yang mesti ia dengarkan: Ayah atau Ibunya? Di beberapa kasus, anak juga bisa memanfaatkan situasi ini, dengan bermain condong kiri condong kanan. Selagi ingin ngerjain Ayahnya, ia berpura-pura lebih sreg kalau mengikuti agama Ibunya, dan tentunya ini akan membuat Ayahnya menjadi uring-uringan. Setidaknya, anak-anak akan dihadapkan pada pertanyaan: mengapa mesti mereka yang menanggung akibatnya padahal yang berbeda agama itu orangtuanya? 6. Ketika kematian memisahkan Pada saatnya nanti kedua pasangan meninggal dunia, bisa jadi mereka akan dikuburkan di tempat yang terpisah dan dengan tata cara pemakaman yang berbeda pula. Seringkali terjadi ketika salah satu pasangan suami-istri meninggal dunia, keluarga orangtua dan keluarga mertua saling ngotot dalam menentukan tata cara pemakaman yang digunakan, atau bahkan hal yang sebaliknya bisa terjadi, kedua keluarga sama-sama menolak untuk mengurusi pemakaman anaknya itu. 7. Dispensasi Perkawinan Beda Agama Menurut Kitab Hukum Kanonik (1983) Kan. 1086, Perkawinan Beda Agama adalah tidak sah, dan perlu mendapatkan dispensasi sebagaimana diatur pada Kan , dengan alasan yang wajar dan masuk akal. Pihak Katolik mesti menyatakan janjinya (Kan No. 1): Pihak Katolik menyatakan bersedia menjauhkan bahaya meninggalkan iman serta memberikan janji yang jujur bahwa ia akan berbuat segala sesuatu dengan sekuat tenaga, agar semua anaknya dibaptis dan dididik dalam Gereja Katolik. Janji tersebut harus diberitahukan pada waktunya kepada pihak non-katolik mengenai janji-janji yang dilakukan pihak Katolik, sedemikian rupa sehingga pihak non-katolik menyadari benar-benar janji serta kewajiban pihak Katolik 6. Meskipun dispensasi perkawinan beda agama bisa diperoleh, namun untuk mendapatkannya tidaklah mudah terutama dikarenakan syarat pemberitahuan kepada pihak non-katolik yang seringkali sulit diterima oleh pihak non-katolik tersebut. 8. Pernikahan Ganda Sebagian pernikahan beda agama dilangsungkan dengan pernikahan ganda atau menikah dua kali, yang satu mengikuti tata cara Katolik, lalu dilangsungkan juga menggunakan tata cara sesuai agama dari pasangannya. Tujuannya agar mendapatkan pengesahan dari kedua agama. Sebagai konsekuensinya, timbul kerepotan dan biaya tambahan. Tetapi yang terpenting untuk diketahui bahwa cara seperti ini dilarang Berbenturan sebagai keseharian Dalam kehidupan sehari-hari, berbagai perbedaan dilematis muncul ke permukaan, misalkan soal penempatan simbul-simbul keagamaan, bisa jadi pemasangan Salib Yesus akan dipandang sebagai penyembah berhala oleh pasangannya. Contoh lain misalnya, Suami terpaksa berpisah dengan anjing peliharaannya karena istri dan keluarganya menganggap dijilat anjing sebagai hal yang najis. Belum lagi kita berbicara soal pantangan dan berpuasa. 5 Silahkan lihat lebih lanjut pada Kitab Hukum Kanonik (1983), Konferensi Waligereja Indonesia, Juni Kawin Campur, Beda Agama dan Beda Gereja, Dr. Piet Go, O.Carm & Suharto SH, Penerbit Dioma, Lihat Kitab Hukum Kanonik Kan No. 3 tentang larangan perayaan keagamaan lain. Hal. 5/9

6 Mengingat begitu banyaknya konsekuensi yang ditimbulkan dari perkawinan beda agama ini, maka perkawinan seperti ini sebisanya dihindari. Salah satu jalan keluar yang favorit adalah dengan Pindah Agama, salah satu pasangan mengalah dan mengikuti agama yang dianut oleh pasangannya. Tidak jarang juga terjadi, pindah agama ini hanyalah formalitas saja karena yang bersangkutan tidak benar-benar mengganti imannya dengan iman yang baru, seperti yang dialami oleh Shelly, sejak menikah belasan tahun yang lalu ia meninggalkan Katolik untuk mengikuti agama yang dianut suaminya. Selama belasan tahun, dan masih harus mengalami puluhan tahun lagi, Shelly terus menerus dibayang-bayangi panggilan iman Katolik-nya. Bisa dibayangkan betapa rindunya ia mendambakan menyambut Komuni saat Misa. Ini terjadi karena Iman Katolik yang begitu melekat dihatinya, yang telah dibangun sejak kecil dan tidak begitu saja bisa hilang ketika pindah agama ia putuskan. Pendampingan Preventif sebagai upaya untuk mencegah Perkawinan Beda Agama Sebagai orangtua, marilah kita awali pemahaman pendampingan ini dengan menela ah lebih jauh tentang karakteristik orangtua pada umumnya, yang bisa kita pisahkan atas 2 karakter utama, yaitu: 1. Orangtua Otoriter Orangtua tipe ini tidak mampu melihat anak-anaknya tumbuh menjadi dewasa. Mereka selalu menganggap bahwa anaknya masih kecil, belum mengerti apa-apa, dan belum berpengalaman. Mereka khawatir, atau bahkan secara berlebihan, anak-anaknya tidak akan bisa mencapai kebahagiaan tanpa campur tangan dari orangtuanya sehingga seringkali mereka lupa bahwa orangtua hanya pendamping, bukan pelaku. Mereka meminta anaknya untuk duduk manis di bangku penumpang, Ayahnya berperan sebagai supir dan Ibunya sebagai kondektur, lalu Sang Ayah berkata: Mana ada sih orangtua yang membawa anaknya nyemplung ke dalam jurang? Percaya sajalah kepada Ayah. Umumnya orangtua akan menetapkan berbagai disiplin yang mesti dipatuhi oleh anakanaknya, dibarengi dengan berbagai sangsi jika anaknya melanggar atau menentang. Namun seringkali terjadi, orangtua sendiri tidak konsisten atau bahkan tidak bisa menjadi teladan bagi anak-anaknya. Dampak negatif yang terjadi pada anak terhadap perlakuan seperti ini, antara lain: a. Terganggunya, atau bahkan terputusnya, komunikasi di antara anak dan orangtuanya. Anak cenderung akan mencari second-parent di luar rumah. b. Anak mengalami luka batin yang mendalam, merasa tidak berguna, menjadi pasif, hopeless, terserah apa maunya orangtua-lah. Tidak sedikit di antaranya menyimpan dendam yang mendalam kepada orangtuanya. c. Anak memiliki kepribadian ganda. Di rumah ia nampak sebagai anak yang taat dan penurut (biasanya orangtua senang dengan sikap anak seperti ini), tetapi di luar rumah, anak bagaikan srigala yang lepas dari kandangnya. 2. Orangtua acuh-tak-acuh Ini bisa terjadi karena kesibukan orangtua, kurangnya tanggung-jawab moral dan iman sebagai orangtua, atau karena ketidak-tahuan tentang pendampingan anak. Hal. 6/9

7 Perhatian orangtua biasanya terbatas terhadap hal-hal sepele, seperti: apakah anakku sudah makan, sudah mandi, atau apakah anakku sehat, dan sebagainya. Terhadap pendidikan dan pengetahuan anak, orangtua tipe ini akan mengatakan: Lho, itu kan tanggung-jawab sekolah! Saya sudah bayar mahal kepada sekolah lho. Terhadap pergaulan anak, mereka bahkan tidak tahu banyak siapa-siapa saja teman bergaul anak-anaknya. Urusan pasangan hidup untuk Anak? Wah, Tuhan telah menyiapkan jodoh bagi anakku yang pada saatnya nanti akan dibawa kepadaku., katanya enteng-enteng saja. Umumnya anak yang dididik dengan cara seperti ini cukup memiliki kemandirian, namun dari sisi negatifnya, ia akan mewarisi karakter orangtuanya, yaitu cuek-bebek atau acuhtak-acuh, cenderung apatis, atau bisa jadi ia tidak mampu menjadi suami atau istri yang ideal bagi pasangan hidupnya. Dalam kaitannya dengan pendampingan anak guna menghindari perkawinan beda agama, kedua karakter orangtua di atas jangan sekali-sekali kita terapkan. Berikut ini akan dibahas kiat-kiat untuk memperlebar peluang mendapatkan pasangan hidup yang se-iman bagi anak-anak kita: 1. Pendidikan Iman Katolik Ini adalah kewajiban yang mutlak dilaksanakan se dini mungkin. Iman yang kuat adalah benteng yang kokoh dalam menghadapi dilema perkawinan beda agama. Sebagai orangtua tentunya kita telah memahami bagaimana mengajarkan iman Katolik kepada anak-anak kita. Daftar berikut ini bisa digunakan untuk memberi penyegaran tentang hal ini: Pembaptisan Katolik adalah mutlak bagi anak-anak kita, tetapi prosesi pembaptisan saja tidaklah cukup. Pembantisan bukan sekedar untuk mendapatkan surat baptis semata. Makna baptis seyogyanya senantiasa dijadikan bahan diskusi dan pembicaraan dari waktu ke waktu. Komuni Pertama adalah peristiwa besar bagi anak, karena pada waktu itu, untuk pertama kalinya anak menerima Kristus sebagai sahabatnya dan untuk seterusnya akan bersahabat dengan-nya. Pernahkah Anda memaksa anak Anda ke Gereja untuk Misa hari Minggu, atau memaksa anak Anda untuk pengakuan dosa menjelang Paskah dan Natal, atau memaksanya untuk menjadi mesdinar, paduan suara, atau aktif di kegiatan mudika? Jika anak-anak kita melakukan hal-hal di atas semata-mata untuk menyenangkan orangtua atau karena takut kepada orangtuanya, maka hampir dipastikan anak itu akan mengalami masalah dengan iman Katoliknya. Apakah Anda menanamkan fanatisme kepada anak-anak Anda, bahwa seolah-olah Katolik adalah yang paling benar, dan adalah hal yang tabu untuk mempelajari atau mengetahui agama atau kepercayaan lain? Pernahkah Anda sadari bahwa ada kalanya, di saat-saat tertentu, anak kita sedang menolak Yesus atau bahkan tidak mempercayai-nya, seperti yang dilakukan Petrus kepada Yesus? Bagaimana menyikapi hal ini? Pernahkah Anda sadari ketika anak kita merasa sebagai mahluk asing di antara teman-teman pergaulannya karena ia berbeda agama dengan mereka? 2. Komunikasi Orangtua-Anak Hal ini juga mutlak dibangun oleh para orangtua. Ada saatnya orangtua memang berperan sebagai orangtua, tetapi seringkali juga orangtua mesti berperan sebagai teman atau sahabat bagi anak-anaknya. Hal. 7/9

8 Kesalahan yang kerap kali dilakukan oleh para orangtua adalah: berusaha sekuatnya agar kuantitas komunikasi dapat ditingkatkan setinggi-tingginya. Lalu apa hasilnya? Anakanak kita akan berkata kepada paman/bibi atau gurunya: Orangtuaku itu cerewet banget!. Yang terpenting adalah kualitas dari komunikasi itu, bukan kuantitas. Apakah anak Anda menyampaikan kepada Anda tentang perasaan yang dialaminya ketika pertama kali ia jatuh cinta (monyet) kepada lawan jenisnya? Beranikah anak Anda mengatakan tidak kepada Anda? Pernahkah ia melawan Anda? Apakah anak Anda memiliki kebebasan untuk menyampaikan apa saja yang ingin ia sampaikan kepada orangtuanya? Sudah cukupkah Anda memberikan ruang privacy bagi anak-anak Anda, yaitu terhadap hal-hal yang memang tidak diinginkan oleh anak untuk dikomunikasikan kepada orangtuanya? Apakah menurut Anda komunikasi dikatakan baik jika anak menyampaikan kepada orangtuanya segala hal tanpa ada yang tertinggal? Bagaimana seorang Ayah bersikap terhadap kasus dimana anak-anak lebih terbuka kepada Ibunya, atau sebaliknya, bagaimana sikap seorang Ibu ketika menyadari bahwa anak-anaknya lebih senang berkomunikasi dengan Ayahnya? 3. Pergaulan anak Banyak orangtua membatasi pergaulan anaknya di lingkungan Mudika saja, hindari pergaulan di luar itu. Jujur saja kami katakan: Itu salah besar! Bergaul dengan teman-teman non-katolik akan meluaskan wawasan anak tentang bagaimana hukum agama mereka sehingga bisa disimpulkan apakah ada peluang untuk perkawinan beda agama, dan kesimpulan ini dapat digunakan untuk memutuskan apakah relasi dengan teman itu hendak dilanjutkan dengan pacaran atau tidak. Banyak juga perkawinan se-iman terjadi justru karena pasangannya diperkenalkan oleh teman yang tidak se-iman. Orangtua wajib mengetahui siapa-siapa saja teman bergaul dari anak-anaknya, termasuk bagaiman latar belakang orangtuanya masing-masing, tanpa perlu menjadi polisi bagi anak-anaknya, atau tanya kiri tanya kanan bagaikan spionase. Informasi yang paling akurat dan terpercaya justru di dapat dari anak-anak kita sendiri. 4. Ketika anak menginjak remaja Tonggak penting yang menandai perubahan strategi dan tata cara pendampingan anak adalah ketika anak menginjak remaja, mengapa demikian? Pada masa ini, anak mengalami perubahan-perubahan besar baik secara biologis maupun kejiwaan. Dan masa ini sekaligus menjadi kunci keberhasilan menangkal perkawinan beda agama. Tindakan antisipasi orangtua seringkali dilakukan ketika anaknya minta kawin sama pasangan yang beda agama, yaitu ketika anak sudah menginjak dewasa dan sudah siap untuk hidup berkeluarga. Pada masa ini, anak mulai merasakan ketertarikan dengan lawan jenisnya, dibarengi dengan luapan-luapan emosi yang cenderung tidak stabil dan sering membuat pusing orangtuanya. Sikap pribadinya juga berubah, ia memiliki keinginan kuat untuk tampil memikat, berdandan dan berlama-lama berdiri di depan cermin, dan ia menginginkan banyak hal sampai membuat orang lain kerepotan memenuhi keinginannya. Yang terpenting dari semua itu, terkait dengan pokok bahasan kita, adalah perubahan yang menyangkut hubungan dan komunikasi dengan orangtuanya. Ia tidak lagi tertarik Hal. 8/9

9 untuk dekat-dekat dengan orangtuanya. Ia lebih mementingkan teman-temannya. Omongan teman-temannya lebih berpengaruh dibandingkan omongan orangtuanya. Ini adalah fenomena normal yang dialami oleh setiap anak yang menginjak remaja. Jika dalam kondisi seperti ini, kita sebagai orangtua lalu ngoceh kepada anak di setiap kesempatan bertemu anak, percayalah: Enggak bakalan didengerin! Diskusi dan Tanya-jawab Diskusikan apa apa saja yang telah dibahas dalam presentasi. Beri kesempatan kepada peserta rekoleksi untuk sharing dan memberikan tanggapan, atau untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan. Waktu diskusi: 30 menit. PENUTUP Semoga materi yang kami sajikan ini dapat membantu keluarga-keluarga dalam menghadapi berbagai persoalan yang terkait dengan perbedaan agama di antara sesama anggota keluarga. Saran, kritik, atau pertanyaan, dapat disampaikan ke: Komisi Keluarga, Keuskupan Denpasar, atau langsung kepada: Romo Johanes Hadriyanto, Phone: Erna Kusuma, Phone: Sandy Kusuma, Phone: Hal. 9/9

PILIHLAH JAWABAN YANG BENAR!

PILIHLAH JAWABAN YANG BENAR! PILIHLAH JAWABAN YANG BENAR! 1. Simbol perkawinan bahtera yang sedang berlayar mempunyai makna bahwa perkawinan... A. merupakan perjalanan yang menyenangkan B. ibarat mengarungi samudra luas yang penuh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pernikahan diartikan sebagai suatu ikatan lahir batin antara seorang pria dan wanita, yang bersama-sama menjalin hubungan sebagai suami-isteri dengan tujuan membentuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Setiap orang berhak membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan melalui perkawinan yang sah. Itulah petikan pasal 28B ayat 1 Undang-Undang Dasar (UUD) 1945

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. proses dan pemaknaan tentang arti perkawinan itu sendiri selama pasangan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. proses dan pemaknaan tentang arti perkawinan itu sendiri selama pasangan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkawinan adalah sesuatu yang sangat sakral. Kesakralan itu berada dalam proses dan pemaknaan tentang arti perkawinan itu sendiri selama pasangan menjalaninya

Lebih terperinci

UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran

UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran 2008 2009 L E M B A R S O A L Mata pelajaran : Pendidikan Agama Katolik Kelas : 7 Hari / tanggal : Waktu : 60 menit PETUNJUK UMUM : 1. Tulislah nama

Lebih terperinci

11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik untuk Sekolah Dasar (SD)

11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik untuk Sekolah Dasar (SD) 11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik untuk Sekolah Dasar (SD) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya mewujudkan

Lebih terperinci

Berdasarkan 10 Perintah Allah

Berdasarkan 10 Perintah Allah LEMBAR BANTUAN PENGAKUAN DOSA ~ Pemeriksaan Batin ~ Berdasarkan 10 Perintah Allah dan Persepsi Gereja Katolik Berdasarkan 10 Perintah Allah Perintah Pertama Aku adalah Tuhan Allahmu: Jangan ada padamu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG HUKUM PERKAWINAN DI INDONESIA. Perkawinan di Indonesia diatur dalam Undang-Undang Perkawinan

BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG HUKUM PERKAWINAN DI INDONESIA. Perkawinan di Indonesia diatur dalam Undang-Undang Perkawinan BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG HUKUM PERKAWINAN DI INDONESIA A. Pengertian Perkawinan Perkawinan di Indonesia diatur dalam Undang-Undang Perkawinan nomor 1 Tahun 1974. Pengertian perkawinan menurut Pasal

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. A. Definisi Perkawinan, Perceraian serta akibat-akibat Hukumnya.

BAB II KAJIAN PUSTAKA. A. Definisi Perkawinan, Perceraian serta akibat-akibat Hukumnya. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Definisi Perkawinan, Perceraian serta akibat-akibat Hukumnya. A.1. Perkawinan Perkawinan amat penting dalam kehidupan manusia, perseorangan, maupun kelompok. Dengan jalan perkawinan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. atau di kota. Namun banyak manusia yang sudah mempunyai kemampuan baik

BAB I PENDAHULUAN. atau di kota. Namun banyak manusia yang sudah mempunyai kemampuan baik BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan bermasyarakat, hampir semua manusia hidup terikat dalam sebuah jaringan dimana seorang manusia membutuhkan manusia lainnya untuk dapat hidup

Lebih terperinci

KISI-KISI PENULISAN SOAL. kemampuan

KISI-KISI PENULISAN SOAL. kemampuan KISI-KISI PENULISAN SOAL Jenis Sekolah : SMP Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Katolik dan Budi Pekerti Kurikulum : 2006 Alokasi Waktu : 120 Menit Jumlah soal : 40 + 5 Bentuk Soal : Pilihan Ganda dan Uraian

Lebih terperinci

BAB II PERKAWINAN DAN PUTUSNYA PERKAWINAN MENURUT KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN

BAB II PERKAWINAN DAN PUTUSNYA PERKAWINAN MENURUT KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN BAB II PERKAWINAN DAN PUTUSNYA PERKAWINAN MENURUT KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN 2.1 Pengertian Perkawinan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPerdata)

Lebih terperinci

KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA. Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin

KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA. Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin i Topik Makalah Keluarga Adalah Miniatur Perilaku Budaya Kelas : 1-ID08 Tanggal Penyerahan Makalah

Lebih terperinci

Jodoh dan pernikahan yang sempurna

Jodoh dan pernikahan yang sempurna Menemukan jodoh atau pasangan hidup yang tepat bukanlah hal yang sederhana dan tidak dapat dianggap remeh. Banyak pasangan suami-istri pada akhirnya menyesal menikah karena merasa salah memilih pasangan.

Lebih terperinci

Basuh Kaki. Mendapat Bagian dalam Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS

Basuh Kaki. Mendapat Bagian dalam Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS Basuh Kaki Mendapat Bagian dalam Tuhan GEREJA YESUS SEJATI Pusat Indonesia Jl. Danau Asri Timur Blok C3 number 3C Sunter Danau Indah Jakarta 14350 Indonesia Telp. (021) 65304150,

Lebih terperinci

Status Rohani Seorang Anak

Status Rohani Seorang Anak Status Rohani Seorang Anak PENDAHULUAN Kita yang melayani anak-anak di gereja atau di yayasan gerejawi perlu memiliki keyakinan tentang status rohani seorang anak di hadapan Tuhan, berdasarkan Firman Tuhan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Maha Esa kepada setiap makhluknya. Kelahiran, perkawinan, serta kematian

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Maha Esa kepada setiap makhluknya. Kelahiran, perkawinan, serta kematian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kehidupan merupakan suatu anugerah yang diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa kepada setiap makhluknya. Kelahiran, perkawinan, serta kematian merupakan suatu estafet

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sepakat untuk hidup di dalam satu keluarga. Dalam sebuah perkawinan terdapat

BAB I PENDAHULUAN. sepakat untuk hidup di dalam satu keluarga. Dalam sebuah perkawinan terdapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkawinan adalah bersatunya dua orang manusia yang bersama-sama sepakat untuk hidup di dalam satu keluarga. Dalam sebuah perkawinan terdapat keterikatan secara

Lebih terperinci

Munculnya Sebuah Keluarga

Munculnya Sebuah Keluarga Munculnya Sebuah Keluarga Berbicara tentang cinta tidak pernah akan habis. Hal ini merupakan itrah manusia, tinggal kadarnya saja perlu kita ketahui lebih mendalam. Maka untuk itu marilah kita bersama-sama

Lebih terperinci

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Dalam pelajaran dua kita melihat pentingnya mengajar, baik dalam Perjanjian Lama maupun dalam Perjanjian Baru. Sejarah pengajaran dalam Alkitab merupakan pedoman bagi

Lebih terperinci

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI KUNCI MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI BAGI MEREKA YANG MEMBUAT KEPUTUSAN Saudara yang terkasih, pada waktu Saudara menerima Yesus Kristus menjadi Juruselamat pribadi,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penting. Keputusan yang dibuat individu untuk menikah dan berada dalam

BAB I PENDAHULUAN. penting. Keputusan yang dibuat individu untuk menikah dan berada dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pernikahan bagi beberapa individu dapat menjadi hal yang istimewa dan penting. Keputusan yang dibuat individu untuk menikah dan berada dalam kehidupan yang

Lebih terperinci

Pernikahan Kristen Sejati (2/6)

Pernikahan Kristen Sejati (2/6) Pernikahan Kristen Sejati (2/6) Nama Kursus   : Pernikahan Kristen yang Sejati Nama Pelajaran : Memilih Pasangan Kode Pelajaran : PKS-P02                    Pelajaran 02 - MEMILIH

Lebih terperinci

PERBEDAAN PENYESUAIAN SOSIAL PASCA PERCERAIAN ANTARA WANITA BEKERJA DAN WANITA TIDAK BEKERJA

PERBEDAAN PENYESUAIAN SOSIAL PASCA PERCERAIAN ANTARA WANITA BEKERJA DAN WANITA TIDAK BEKERJA PERBEDAAN PENYESUAIAN SOSIAL PASCA PERCERAIAN ANTARA WANITA BEKERJA DAN WANITA TIDAK BEKERJA SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan dalam Mencapai Derajat Sarjana-S1 Bidang Psikologi dan Fakultas

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan. Masalah atau problem merupakan bagian dari kehidupan manusia. Hampir

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan. Masalah atau problem merupakan bagian dari kehidupan manusia. Hampir BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Masalah atau problem merupakan bagian dari kehidupan manusia. Hampir setiap hari orang dihadapkan kepada persoalan-persoalan yang perlu jalan keluarnya.

Lebih terperinci

Minggu 5 : Mengapa dan Bagaimana Saya Berdoa? Panduan Acara & Bantuan untuk Penceramah

Minggu 5 : Mengapa dan Bagaimana Saya Berdoa? Panduan Acara & Bantuan untuk Penceramah Minggu 5 : Mengapa dan Bagaimana Saya Berdoa? Panduan Acara & Bantuan untuk Penceramah Dokumen ini berisi panduan untuk keseluruhan acara, garis besar ceramah dan instruksi bagaimana memberikan ceramah

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam Undang-undang Nomor

Lebih terperinci

2016 FENOMENA CERAI GUGAT PADA PASANGAN KELUARGA SUNDA

2016 FENOMENA CERAI GUGAT PADA PASANGAN KELUARGA SUNDA BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Pernikahan merupakan hal yang dicita-citakan dan didambakan oleh setiap orang, karena dengan pernikahan adalah awal dibangunnya sebuah rumah tangga dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (laki-laki dan perempuan), secara alamiah mempunyai daya tarik menarik. perkawinan antara manusia yang berlaian jenis itu.

BAB I PENDAHULUAN. (laki-laki dan perempuan), secara alamiah mempunyai daya tarik menarik. perkawinan antara manusia yang berlaian jenis itu. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam kehidupan manusia di dunia yang berlainan jenis kelaminnya (laki-laki dan perempuan), secara alamiah mempunyai daya tarik menarik antara satu dengan yang lainnya

Lebih terperinci

Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 1, oleh Chris McCann. Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible

Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 1, oleh Chris McCann. Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 1, oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini kita akan membicarakan Pembahasan No.

Lebih terperinci

Oleh : TIM DOSEN SPAI

Oleh : TIM DOSEN SPAI Oleh : TIM DOSEN SPAI Syarat Pernikahan Adanya persetujuan kedua calon mempelai Adanya izin dari orang tua bagi calon mempelai yang belum berumur 21 tahun Antara kedua calon tidak ada hubungan darah Calon

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam Undang-Undang Nomor

Lebih terperinci

b. Salah satu pihak menjadi pemabok, pemadat, atau penjudi yang sukar disembuhkan,

b. Salah satu pihak menjadi pemabok, pemadat, atau penjudi yang sukar disembuhkan, Pernikahan PNS Perkawinan adalah ikatan lahir batin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami isteri dengan tujuan membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan

Lebih terperinci

Pertanyaan Alkitab (24-26)

Pertanyaan Alkitab (24-26) Pertanyaan Alkitab (24-26) Bagaimanakah orang Kristen Bisa Menentukan Dia Tidak Jatuh Dari Iman/Berpaling Dari Tuhan? Menurut Alkitab seorang Kristen bisa jatuh dari kasih karunia, imannya bisa hilang.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TENTANG MEKANISME DAN FAKTOR-FAKTOR PENDORONG PERNIKAHAN DINI. A. Analisis Mekanisme Perkawinan Usia Dini di desa Kalilembu Kecamatan

BAB IV ANALISIS TENTANG MEKANISME DAN FAKTOR-FAKTOR PENDORONG PERNIKAHAN DINI. A. Analisis Mekanisme Perkawinan Usia Dini di desa Kalilembu Kecamatan BAB IV ANALISIS TENTANG MEKANISME DAN FAKTOR-FAKTOR PENDORONG PERNIKAHAN DINI A. Analisis Mekanisme Perkawinan Usia Dini di desa Kalilembu Kecamatan Karangdadap Kabupaten Pekalongan Analisis penulis tentang

Lebih terperinci

Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu?

Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu? Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan 21-23 Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu? Orang-orang yang percaya kepada Kristus terpecah-belah menjadi ratusan gereja. Merek agama Kristen sama

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. terbatas berinteraksi dengan orang-orang seusia dengannya, tetapi lebih tua,

BAB 1 PENDAHULUAN. terbatas berinteraksi dengan orang-orang seusia dengannya, tetapi lebih tua, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia pada dasarnya adalah makhluk sosial yang senantiasa memerlukan interaksi dengan orang lain. Saat berinteraksi dengan orang lain dan lingkungan sekitarnya,

Lebih terperinci

KECEMASAN PADA WANITA YANG HENDAK MENIKAH KEMBALI

KECEMASAN PADA WANITA YANG HENDAK MENIKAH KEMBALI KECEMASAN PADA WANITA YANG HENDAK MENIKAH KEMBALI Skripsi Untuk memenuhi sebagian persyaratan dalam mencapai derajat Sarjana S-1 Diajukan Oleh : WIDYA YULI SANTININGTYAS F100.050.270 FAKULTAS PSIKOLOGI

Lebih terperinci

1 Langkah Pertama: Mengakui bahwa Allah adalah Pencipta Langit dan Bumi beserta segala isinya. Alam semesta yang sangat kompleks dan serasi, terutama

1 Langkah Pertama: Mengakui bahwa Allah adalah Pencipta Langit dan Bumi beserta segala isinya. Alam semesta yang sangat kompleks dan serasi, terutama 1 Langkah Pertama: Mengakui bahwa Allah adalah Pencipta Langit dan Bumi beserta segala isinya. Alam semesta yang sangat kompleks dan serasi, terutama manusia yang berakal budi, tidak mungkin jadi secara

Lebih terperinci

MATERI I MATERI I. subyek yang ikut berperan

MATERI I MATERI I. subyek yang ikut berperan subyek yang ikut berperan 14 1 7. PERTANYAAN UNTUK DISKUSI Menurut Anda pribadi, manakah rencana Allah bagi keluarga Anda? Dengan kata lain, apa yang menjadi harapan Allah dari keluarga Anda? Menurut Anda

Lebih terperinci

KONFLIK INTERPERSONAL ANTAR ANGGOTA KELUARGA BESAR

KONFLIK INTERPERSONAL ANTAR ANGGOTA KELUARGA BESAR KONFLIK INTERPERSONAL ANTAR ANGGOTA KELUARGA BESAR Skripsi Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Mencapai Derajat Sarjana S-1 Psikologi Diajukan oleh: SITI SOLIKAH F100040107 Kepada FAKULTAS PSIKOLOGI

Lebih terperinci

UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran

UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran 2008 2009 L E M B A R S O A L Mata pelajaran : Pendidikan Agama Katolik Kelas : 8 Hari / tanggal : Waktu : 60 menit PETUNJUK UMUM : 1. Tulislah nama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Berpacaran sebagai proses dua manusia lawan jenis untuk mengenal dan

BAB I PENDAHULUAN. Berpacaran sebagai proses dua manusia lawan jenis untuk mengenal dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Fenomena berpacaran sudah sangat umum terjadi dalam masyarakat. Berpacaran sebagai proses dua manusia lawan jenis untuk mengenal dan memahami lawan jenisnya

Lebih terperinci

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI Yoh 14: Divisi Kombas - Kepemudaan BPN PKKI

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI Yoh 14: Divisi Kombas - Kepemudaan BPN PKKI Yoh 14:23-29 FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI 2016 (23) Jawab Yesus: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya

Lebih terperinci

A. Analisis Proses Pelaksanaan Mediasi di Pengadilan Agama Purwodadi

A. Analisis Proses Pelaksanaan Mediasi di Pengadilan Agama Purwodadi BAB IV ANALISIS A. Analisis Proses Pelaksanaan Mediasi di Pengadilan Agama Purwodadi Berdasarkan apa yang telah dipaparkan pada bab-bab sebelumnya dapat diketahui bahwa secara umum mediasi diartikan sebagai

Lebih terperinci

KELUARGA KATOLIK: SUKACITA INJIL

KELUARGA KATOLIK: SUKACITA INJIL Warta 22 November 2015 Tahun VI - No.47 KELUARGA KATOLIK: SUKACITA INJIL Hasil Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia IV (sambungan minggu lalu) Tantangan Keluarga dalam Memperjuangkan Sukacita Anglia 9.

Lebih terperinci

M E M U T U S K A N. Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG IJIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL.

M E M U T U S K A N. Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG IJIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL. PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IJIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa dalam Undang-Undang Nomor 1

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menempuh berbagai tahapan, antara lain pendekatan dengan seseorang atau

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menempuh berbagai tahapan, antara lain pendekatan dengan seseorang atau BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dewasa awal adalah masa dimana seseorang memperoleh pasangan hidup, terutama bagi seorang perempuan. Hal ini sesuai dengan teori Hurlock (2002) bahwa tugas masa

Lebih terperinci

PELAYANAN ANAK. PELAYANAN ANAK Sesi 1: Menjangkau Anak-anak

PELAYANAN ANAK. PELAYANAN ANAK Sesi 1: Menjangkau Anak-anak PELAYANAN ANAK Sesi 1: Menjangkau Anak-anak PENDAHULUAN Allah tertarik pada anak-anak. Haruskah gereja berusaha untuk menjangkau anak-anak? Apakah Allah menyuruh kita bertanggung jawab terhadap anak-anak?

Lebih terperinci

Pembaptisan Air. Pengenalan

Pembaptisan Air. Pengenalan Pembaptisan Air Pengenalan Penting sekali bagi kita membaca Alkitab dan mempelajari apa yang Tuhan katakan kepada umatnya. Saya percaya kita perlu meneliti Kitab Suci secara menyeluruh untuk mengetahui

Lebih terperinci

10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E)

10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E) 10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi

Lebih terperinci

Pandangan Gereja Terhadap Pernikahan Beda Agama

Pandangan Gereja Terhadap Pernikahan Beda Agama Pandangan Gereja Terhadap Pernikahan Beda Agama Pemahaman Alkitab Interaktif Komisi Dewasa GKI Cinere 16 Oktober 2012 Pdt. Tohom Tumpal Marison Pardede Kawin Campur: Tradisi Perjanjian Lama Pernikahan

Lebih terperinci

Haec Dies! Warta 20 April 2014 Tahun V - No.16

Haec Dies! Warta 20 April 2014 Tahun V - No.16 Warta 20 April 2014 Tahun V - No.16 Haec Dies! haec est dies quam fecit Dominus exultemus et laetemur in ea. Alleluia. Suatu sore, ketika berkeliling di sekitar Gereja SanMaRe, terdengarlah lagu Haec Dies

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA

BAB IV ANALISIS DATA BAB IV ANALISIS DATA Pembahasan pada bab ini didasarkan pada seluruh data yang berhasil dihimpun pada saat penulis melakukan penelitian lapangan di desa Sawotratap Kecamatan Gedangan Kabupaten Sidoarjo.

Lebih terperinci

KEPUASAN PERNIKAHAN DITINJAU DARI KEMATANGAN PRIBADI DAN KUALITAS KOMUNIKASI

KEPUASAN PERNIKAHAN DITINJAU DARI KEMATANGAN PRIBADI DAN KUALITAS KOMUNIKASI KEPUASAN PERNIKAHAN DITINJAU DARI KEMATANGAN PRIBADI DAN KUALITAS KOMUNIKASI SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Mencapai Derajat Sarjana S-1 Diajukan Oleh : Dewi Sumpani F 100 010

Lebih terperinci

PENTINGNYA PENCATATAN PERKAWINAN MENURUT UNDANG- UNDANG NO.1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN

PENTINGNYA PENCATATAN PERKAWINAN MENURUT UNDANG- UNDANG NO.1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN PENTINGNYA PENCATATAN PERKAWINAN MENURUT UNDANG- UNDANG NO.1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN Oleh: Wahyu Ernaningsih, S.H.,M.Hum. Dosen Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya Abstrak Putusan Mahkamah Konstitusi

Lebih terperinci

Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #32 oleh Chris McCann

Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #32 oleh Chris McCann Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #32 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #32 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. pengaturan-nya. Namun berbeda dengan mahluk Tuhan lainnya, demi menjaga

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. pengaturan-nya. Namun berbeda dengan mahluk Tuhan lainnya, demi menjaga BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Perkawinan merupakan salah satu sunatullah yang berlaku pada semua mahluk Tuhan, baik pada manusia, hewan, maupun tumbuhan. Dengan naluri mahluk, dan masing-masing

Lebih terperinci

AKIBAT HUKUM PERCERAIAN TERHADAP HARTA. BERSAMA di PENGADILAN AGAMA BALIKPAPAN SKRIPSI

AKIBAT HUKUM PERCERAIAN TERHADAP HARTA. BERSAMA di PENGADILAN AGAMA BALIKPAPAN SKRIPSI AKIBAT HUKUM PERCERAIAN TERHADAP HARTA BERSAMA di PENGADILAN AGAMA BALIKPAPAN SKRIPSI Oleh : DODI HARTANTO No. Mhs : 04410456 Program studi : Ilmu Hukum FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA YOGYAKARTA

Lebih terperinci

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB. Kasih Allah Untuk Orang Berdosa

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB. Kasih Allah Untuk Orang Berdosa MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB Kasih Allah Untuk Orang Berdosa Hari ini kita mau belajar tentang kasih Allah. Untuk menghargai kasih Allah kepada kita, kita harus pertama-tama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia dalam setiap perjalanan hidupnya, sudah pasti memiliki

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia dalam setiap perjalanan hidupnya, sudah pasti memiliki BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia dalam setiap perjalanan hidupnya, sudah pasti memiliki ketidakmampuan untuk bertahan hidup sendiri. Hal ini membuat manusia belajar untuk hidup berkelompok

Lebih terperinci

I. Buku Katekumen : Yang berisi tentang :

I. Buku Katekumen : Yang berisi tentang : I. Buku Katekumen : Yang berisi tentang : I B A P T I S A N a. Keterangan Calon Baptis Nama diri (Lengkap) :.. Nama baptis yang dipilih :. Tempat / Tgl lahir :.... Pendidikan terakhir :.. Pekerjaan Alamat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. berdasarkan agama dan kepercayaan masing-masing untuk menjalani hidup bersama.

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. berdasarkan agama dan kepercayaan masing-masing untuk menjalani hidup bersama. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkawinan merupakan suatu proses penyatuan dua individu yang memiliki komitmen berdasarkan agama dan kepercayaan masing-masing untuk menjalani hidup bersama.

Lebih terperinci

11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik Sekolah Menengah Pertama (SMP) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan

11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik Sekolah Menengah Pertama (SMP) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan 11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik Sekolah Menengah Pertama (SMP) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya mewujudkan

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Dinamika Psikologis Mahasiswa Aktif yang Menikah di Masa Studi

BAB V PEMBAHASAN. A. Dinamika Psikologis Mahasiswa Aktif yang Menikah di Masa Studi BAB V PEMBAHASAN A. Dinamika Psikologis Mahasiswa Aktif yang Menikah di Masa Studi Berdasarkan hasil wawancara dan observasi yang dilakukan oleh peneliti untuk mengetahui dinamika psikologis mahasiswa

Lebih terperinci

PEDOMAN WAWANCARA. Untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi penyesuaian dengan

PEDOMAN WAWANCARA. Untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi penyesuaian dengan PEDOMAN WAWANCARA I. Judul Faktor-faktor yang mempengaruhi penyesuaian dengan pihak keluarga pasangan pada pria WNA yang menikahi wanita WNI. II. Tujuan Untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi

Lebih terperinci

PEMBAHARUAN KESUCIAN Membangun Kesucian Pribadi dalam dunia yang Amoral

PEMBAHARUAN KESUCIAN Membangun Kesucian Pribadi dalam dunia yang Amoral 1 PEMBAHARUAN KESUCIAN Membangun Kesucian Pribadi dalam dunia yang Amoral I. TIGA PERINTAH UNTUK KESUCIAN PRIBADI (1 Tesalonika 4:3-6a) Karena inilah kehendak Allah: pengudusanmu... (4:3a). Perintah #1

Lebih terperinci

Yang penting di sini ialah ketekunan orang-orang kudus, yang menuruti perintah Allah dan iman kepada Yesus.

Yang penting di sini ialah ketekunan orang-orang kudus, yang menuruti perintah Allah dan iman kepada Yesus. Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #30 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #30 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

Tata Upacara Pernikahan Sipil

Tata Upacara Pernikahan Sipil Tata Upacara Pernikahan Sipil 1 Penyerahan calon mempelai oleh wakil keluarga K Romo yang kami hormati. Atas nama orang tua dan keluarga dari kedua calon mempelai, perkenankanlah kami menyerahkan putra-putri

Lebih terperinci

BAB III IMPLIKASI HAK KEWARISAN ATAS PENGAKUAN ANAK LUAR

BAB III IMPLIKASI HAK KEWARISAN ATAS PENGAKUAN ANAK LUAR BAB III IMPLIKASI HAK KEWARISAN ATAS PENGAKUAN ANAK LUAR KAWIN DALAM HUKUM PERDATA (BURGERLIJK WETBOEK) A. Pengertian Anak Luar Kawin Menurut Hukum Perdata (Burgerlijk Wetboek) Anak menurut bahasa adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk hidup yang lebih sempurna dari

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk hidup yang lebih sempurna dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia merupakan makhluk hidup yang lebih sempurna dari makhluk hidup lainnya. Mereka memiliki akal budi untuk berpikir dengan baik dan memiliki kata hati.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. matang baik secara mental maupun secara finansial. mulai booming di kalangan anak muda perkotaan. Hal ini terjadi di

BAB I PENDAHULUAN. matang baik secara mental maupun secara finansial. mulai booming di kalangan anak muda perkotaan. Hal ini terjadi di BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pernikahan dini dapat didefinisikan sebagai sebuah pernikahan yang mengikat pria dan wanita yang masih remaja sebagai suami istri. Lazimnya sebuah pernikahan dilakukan

Lebih terperinci

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Pernahkah saudara melihat seekor induk burung yang mendesak anaknya keluar dari sarangnya? Induk burung itu memulai proses pengajaran yang akan berlangsung terus sampai

Lebih terperinci

NOVENA ROSARIO ELIZABETH ZAKHARIA NOVENA ROSARIO BERSAMA ST. MARIA, ST. ELIZABETH DAN ST. ZAKHARIA UNTUK PERMOHONAN MENDAPATKAN ANAK

NOVENA ROSARIO ELIZABETH ZAKHARIA NOVENA ROSARIO BERSAMA ST. MARIA, ST. ELIZABETH DAN ST. ZAKHARIA UNTUK PERMOHONAN MENDAPATKAN ANAK NOVENA ROSARIO ELIZABETH ZAKHARIA NOVENA ROSARIO BERSAMA ST. MARIA, ST. ELIZABETH DAN ST. ZAKHARIA UNTUK PERMOHONAN MENDAPATKAN ANAK 1 Pengantar Dalam suatu kesempatan Yesus pernah mengatakan "Mintalah,

Lebih terperinci

FH UNIVERSITAS BRAWIJAYA

FH UNIVERSITAS BRAWIJAYA NO PERBEDAAN BW/KUHPerdata Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 1 Arti Hukum Perkawinan suatu persekutuan/perikatan antara seorang wanita dan seorang pria yang diakui sah oleh UU/ peraturan negara yang bertujuan

Lebih terperinci

DOAKAN PARA WANITA DAN PARA GADIS AGAR MEREKA MEMILIH KESUCIAN

DOAKAN PARA WANITA DAN PARA GADIS AGAR MEREKA MEMILIH KESUCIAN KALENDER DOA PROYEK HANA FEBRUARI 2013 DOAKAN PARA WANITA DAN PARA GADIS AGAR MEREKA MEMILIH KESUCIAN Para wanita dan para gadis yang merindukan romantika, cinta, penerimaan, dan keamanan. Akibatnya, berkali-kali

Lebih terperinci

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! POKOK ANGGUR YANG BENAR. Yoh 15:1-8

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! POKOK ANGGUR YANG BENAR. Yoh 15:1-8 Yoh 15:1-8 POKOK ANGGUR YANG BENAR HARI MINGGU PASKAH V 03 MEI 2015 (1) Akulah pokok anggur yang benar dan Bapa-Kulah pengusahanya. (2) Setiap ranting pada-ku yang tidak berbuah, dipotong-nya dan setiap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. bahkan sampai merinding serta menggetarkan bahu ketika mendengarkan kata

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. bahkan sampai merinding serta menggetarkan bahu ketika mendengarkan kata 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sekarang ini tidak sedikit kaum wanita yang mengerutkan kening, terkejut, bahkan sampai merinding serta menggetarkan bahu ketika mendengarkan kata poligami.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Tahap perkembangan psikososial Erikson, intimacy versus isolation, merupakan isu

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Tahap perkembangan psikososial Erikson, intimacy versus isolation, merupakan isu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tahap perkembangan psikososial Erikson, intimacy versus isolation, merupakan isu utama bagi individu yang ada pada masa perkembangan dewasa awal. Menurut Erikson,

Lebih terperinci

PEREMPUAN DAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA. Oleh: Chandra Dewi Puspitasari

PEREMPUAN DAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA. Oleh: Chandra Dewi Puspitasari PEREMPUAN DAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA Oleh: Chandra Dewi Puspitasari Pendahuluan Kekerasan terutama kekerasan dalam rumah tangga merupakan pelanggaran hak asasi manusia dan kejahatan terhadap martabat

Lebih terperinci

TAHUN AYIN ALEPH. Minggu I. Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.

TAHUN AYIN ALEPH. Minggu I. Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. TAHUN AYIN ALEPH Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. (Matius 6:33) Minggu I Pada tanggal 8 September 2010, kalender orang Yahudi berubah

Lebih terperinci

03. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia.

03. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. 03. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya mewujudkan suatu kehidupan yang bermakna,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Abad 21 yang sedang berlangsung menjadikan kehidupan berubah dengan

BAB I PENDAHULUAN. Abad 21 yang sedang berlangsung menjadikan kehidupan berubah dengan BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Abad 21 yang sedang berlangsung menjadikan kehidupan berubah dengan sangat cepat. Perubahan yang terjadi dalam bidang teknologi, informasi dan juga ledakan populasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Perkembangan ilmu dan teknologi saat ini sangat mempengaruhi

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Perkembangan ilmu dan teknologi saat ini sangat mempengaruhi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan ilmu dan teknologi saat ini sangat mempengaruhi perilaku anak yang semakin hilangnya nilai-nilai karakter bangsa. Hilangnya nilai-nilai karakter bangsa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kekuatan seseorang dalam menghadapi kehidupan di dunia ini berawal dari keluarga. Keluarga merupakan masyarakat terkecil yang sangat penting dalam membentuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tahun 1989, dan telah diubah dengan Undang-undang No. 3 Tahun 2006,

BAB I PENDAHULUAN. Tahun 1989, dan telah diubah dengan Undang-undang No. 3 Tahun 2006, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keberadaan Pengadilan Agama berdasarkan Undang-undang Nomor 7 Tahun 1989, dan telah diubah dengan Undang-undang No. 3 Tahun 2006, merupakan salah satu badan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 1990 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL Presiden Republik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ini adalah bagian dari jenjang atau hierarki kebutuhan hidup dari Abraham Maslow, yang

BAB I PENDAHULUAN. ini adalah bagian dari jenjang atau hierarki kebutuhan hidup dari Abraham Maslow, yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pernikahan menjadi hal yang paling penting dalam fase kehidupan manusia. Tahapan ini adalah bagian dari jenjang atau hierarki kebutuhan hidup dari Abraham Maslow,

Lebih terperinci

BAB I. Pendahuluan. Perkawinan beda agama adalah suatu perkawinan yang dilakukan oleh

BAB I. Pendahuluan. Perkawinan beda agama adalah suatu perkawinan yang dilakukan oleh BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang Masalah Perkawinan beda agama adalah suatu perkawinan yang dilakukan oleh seorang pria dengan seorang wanita, yang memeluk agama dan kepercayaan yang berbeda antara

Lebih terperinci

Surat 3 Yohanes (Bagian 123) Friday, August 11, 2017

Surat 3 Yohanes (Bagian 123) Friday, August 11, 2017 Surat 3 Yohanes (Bagian 123) Friday, August 11, 2017 Prakata Rom. 11:25 sikap yang perlu diperhatikan dalam mendengar adalah jangan berlagak tahu / menganggap diri pandai, yang artinya: tidak mau mendengar

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA PERSEPSI TERHADAP OVER PROTECTIVE ORANGTUA DENGAN KECENDERUNGAN TERHADAP PERGAULAN BEBAS. S k r i p s i

HUBUNGAN ANTARA PERSEPSI TERHADAP OVER PROTECTIVE ORANGTUA DENGAN KECENDERUNGAN TERHADAP PERGAULAN BEBAS. S k r i p s i HUBUNGAN ANTARA PERSEPSI TERHADAP OVER PROTECTIVE ORANGTUA DENGAN KECENDERUNGAN TERHADAP PERGAULAN BEBAS S k r i p s i Disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai gelar derajat sarjana S-1 Psikologi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. suatu negara pada umumnya. Sebuah keluarga dibentuk oleh suatu. tuanya dan menjadi generasi penerus bangsa.

BAB I PENDAHULUAN. suatu negara pada umumnya. Sebuah keluarga dibentuk oleh suatu. tuanya dan menjadi generasi penerus bangsa. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sebuah keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat di suatu negara. Keluarga yang baik, harmonis, penuh cinta kasih, akan dapat memberi pengaruh yang baik

Lebih terperinci

Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA

Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA 1 Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA Bacaan Pertama Kis. 10 : 34a. 37-43 Kami telah makan dan minum bersama dengan Yesus setelah Ia bangkit dari antara orang mati. Bacaan diambil dari Kisah Para

Lebih terperinci

I. TINJAUAN PUSTAKA. kekerasan itu tidak jauh dari kebiasaan kita. Berdasarkan Undang-undang (UU) No. 23 Tahun

I. TINJAUAN PUSTAKA. kekerasan itu tidak jauh dari kebiasaan kita. Berdasarkan Undang-undang (UU) No. 23 Tahun I. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Kekerasan Secara umum kekerasan identik dengan pengerusakan dan menyebabkan kerugian bagi pihak lain. Namun jika kita pilah kedalam jenis kekerasan itu sendiri, nampaknya

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PERBANDINGAN ANTARA ISLAM DAN KRISTEN KATOLIK MENGENAI PERKAWINAN ANTAR AGAMA

BAB IV ANALISIS PERBANDINGAN ANTARA ISLAM DAN KRISTEN KATOLIK MENGENAI PERKAWINAN ANTAR AGAMA BAB IV ANALISIS PERBANDINGAN ANTARA ISLAM DAN KRISTEN KATOLIK MENGENAI PERKAWINAN ANTAR AGAMA A. Perkawinan Antar Agama menurut Islam dan Kristen Katolik Pada dasarnya kedua agama tersebut, yakni Islam

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 45 TAHUN 1990 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

BAB II KRITERIA ANAK LUAR NIKAH DALAM KOMPILASI HUKUM ISLAM DAN KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA

BAB II KRITERIA ANAK LUAR NIKAH DALAM KOMPILASI HUKUM ISLAM DAN KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA 48 BAB II KRITERIA ANAK LUAR NIKAH DALAM KOMPILASI HUKUM ISLAM DAN KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA A. Kriteria Anak Luar Nikah dalam Kompilasi Hukum Islam Dalam Kompilasi Hukum Islam selain dijelaskan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 45 TAHUN 1990 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 45 TAHUN 1990 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 45 TAHUN 1990 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 10 TAHUN 1983 TENTANG IZIN PERKAWINAN DAN PERCERAIAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL Tanggal: 6 SEPTEMBER 1990 (JAKARTA)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. watak pada individu. Karena salah satu faktor yang mempengaruhi terbentuknya

BAB I PENDAHULUAN. watak pada individu. Karena salah satu faktor yang mempengaruhi terbentuknya BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kebudayaan Indonesia mempunyai nilai yang tinggi karena merupakan suatu system yang dikembangkan oleh nenek moyang kita sejak berabad-abad lamanya, di dalam kebudayaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mana masyarakat itu berada serta pergaulan masyarakatnya. 2 Kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. mana masyarakat itu berada serta pergaulan masyarakatnya. 2 Kehidupan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkawinan adalah salah satu tahap penting dalam kehidupan manusia. Perkawinan dapat merubah status kehidupan manusia dari belum dewasa menjadi dewasa atau anak muda

Lebih terperinci