BAB III METODE PENELITIAN. menggunakan metode Research and Development (R&D). Sugiyono

Save this PDF as:

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III METODE PENELITIAN. menggunakan metode Research and Development (R&D). Sugiyono"

Transkripsi

1 BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian pengembangan Subject Spesific Pedagogy (SSP) ini menggunakan metode Research and Development (R&D). Sugiyono (2016:30) mengartikan metode penelitian dan pengembangan sebagai cara ilmiah untuk meneliti, merancang, memproduksi dan menguji validitas produk yang telah dihasilkan. Metode penelitian ini digunakan untuk menghasilkan dan menguji keefektifan produk tertentu. Model penelitian yang digunakan yaitu model penelitian R&D yang dikembangkan oleh Thiagarajan (1974) yaitu Model 4D. Model 4D terdiri atas empat tahapan yaitu: (1) define (pendefisian), (2) design (perancangan), (3) develop (pengembangan), (4) disseminate (penyebaran). Penelitian ini dimaksudkan untuk mengembangkan SSP IPA berbasis pendekatan CTL untuk meningkatkan literasi sains siswa. Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini berupa lembar penilaian kelayakan silabus, RPP, LKS IPA, penilaian, lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran, instrumen tes literasi sains sebelum pembelajaran dan setelah pembelajaran menggunakan SSP IPA. B. Prosedur Pengembangan Pengembangan SSP ini dilakukan secara bertahap sesuai dengan model 4- D model. Langkah pengembangan SSP IPA sebagai berikut. 50

2 Analisis Pendahuluan Analisis Siswa Define Analisis Konsep Analisis Tugas Merumuskan Tujuan Pembelajaran Menyusun Tes Acuan Patokan Pemilihan Media Design Pemilihan Format Membuat Rancangan SSP IPA Draft I Validasi Produk Revisi I Uji Coba Pengembangan Draft II Revisi II Develop SSP IPA Disebarluaskan Disseminate Gambar 6 Langkah Penelitian Pengembangan SSP Diadaptasi dari Thiagrajan (1974: 6-9) 51

3 1. Define (Pendefinisian) Tahap pendefinisian bertujuan untuk menetapkan produk yang akan dikembangkan bederta spesifikasinya. Pada tahap ini merupakan kegiatan analisis kebutuhan dalam rangka pengumpulan informasi yang dilakukan melalui penelitian dan studi literatur. Dalam pengembangan produk seperti SSP, tahap pendefinisian mencangkup lima langkah pokok sebagai berikut. a. Analisis Pendahuluan (Front-End Analysis) Analisis pendahuluan bertujuan untuk mempelajari dan menetapkan masalah dasar yang dihadapi guru dalam proses pembelajaran IPA. Dengan analisis ini akan diperoleh fakta, harapan, dan alternatif penyelesaian masalah dasar yang memudahkan dalam penentuan perangkat pembelajaran yang akan dikembangkan. Berdasarkan analisa tersebut peneliti dapat menentukan permasalahan sehingga diperlukan pengembangan perangkat pembelajaran yang mengemas materi secara spesifik berupa SSP IPA. b. Analisis Siswa (Learner Analysis) Analisis siswa mempelajari karakter siswa yang sesuai dengan desain pengembangan SSP. Karakteristik siswa meliputi latar belakang pengetahuan, perkembangan kognitif, serta keterampilan sosial sehingga menentukan kegiatan dalam pembelajaran. 52

4 c. Analisis Tugas (Task Analysis) Analisis tugas dilakukan dengan mengidentifikasi tugas-tugas pokok yang harus dikuasai siswa agar dapat mencapai peta kompetensi minimal. Pada tahap awal, peneliti menganalisis kompetensi kompetensi yang ingin dicapai dalam pengembangan SSP. d. Analisis Konsep (Concept Analysis) Peneliti mengidentifikasi konsep utama yang akan diajarkan dengan mengaitkan konsep yang satu dengan konsep lainnya yang relevan. Peta konsep ini digunakan sebagai sarana untuk mencapai kompetensi. e. Merumuskan Tujuan Pembelajaran (Specification of Objectives) Perumusan tujuan pembelajaran ini dengan merangkum hasil analisis tugas dan analisis konsep untuk menentukan objek penelitian. Rangkaian tujuan pembelajaran ini menjadi dasar untuk menyusun tes dan merancang perangkat pembelajaran yang akan dikembangkan. 2. Design (Perancangan) Perancangan produk dapat diartikan merancang produk yang akan dikembangkan. Desain yang baik memerlukan analisis dan sintesis. Kegiatan sintesis yang dimaksud meliputi pengidentifikasian elemenelemen dalam desain, lalu mengkonstruksi elemen tersebut dalam suatu sistem sehingga produk dapat berfungsi. Selain itu, kelayakan 53

5 produk harus diperhatikan. Langkah-langkah pada tahap perancangan ini sebagai berikut. a. Penyusunan Tes Acuan Patokan (Constructing Criterion- Referenced Test) Penyusunan instrumen tes berdasarkan kisi-kisi yang akan dikembangkan sesuai tingkat perkembangan kognitif siswa. Instrumen tes yang disusun disertai kunci jawaban dan rubrik penskoran yang dapat digunakan sebagai panduan penskoran setiap butir soal. b. Pemilihan Media (Media Selection) Pemilihan media didasarkan pada analisi siswa, analisis tugas, dan analisis konsep. Media yang digunakan juga disesuaikan dengan karakteristik materi. c. Pemilihan Format Pemilihan format disesuaikan dengan produk yang akan dikembangkan yaitu SSP IPA yang meliputi silabus, RPP, LKS, dan penilaian. Pemilihan format dalam pengembangan ini untuk merancang isi pembelajaran, pemilihan pendekatan, metode pembelajaran dan sumber belajar. d. Rancangan Awal (Initial Design) Rancangan awal SSP ini berupa rancangan seluruh komponen SSP yang telah dikerjakan peneliti sebelum dilakukan penilaian 54

6 oleh ahli dan guru IPA, serta dilakukan penyempurnaan atas masukan dan saran dari pembimbing. 3. Develop (Pengembangan) Tahap pengembangan berisi kegiatan membuat rancangan menjadi produk dan menguji validitas produk secara berulang-ulang sampai menghasilkan produk yang sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan. Dalam tahapan ini terdapat dua langkah berikut. a. Penilaian/Validasi Ahli (Expert Appraisal) Validasi ahli dilakukan dengan memberikan masukan untuk meningkatkan kualitas dan kelayakan produk yang akan dikembangkan. Penilaian terhadap SSP meliputi penilaian silabus, RPP LKS, dan lembar penilaian. Berdasarkan masukan dari para ahli, SSP direvisi agar lebih tepat, efektif, dapat digunakan dan mempunyai kualitas yang layak. b. Uji Coba Pengembangan (Developmental Testing) Uji coba pengembangan merupakan uji coba lapangan terhadap produk yang telah dikembangkan. Produk yang diuji coba merupakan produk yang telah direvisi. Kegiatan dalam tahap uji coba pengembangan meliputi uji coba penerapan SSP IPA dalam pembelajaran, kemudian dilakukan revisi untuk memperoleh SSP yang layak dan untuk meningkatkan kemampuan literasi sains setelah pembelajaran. 55

7 4. Disseminate (Penyebaran) Tahap penyebaran berisi kegiatan menyebarluaskan produk hasil pengembangan agar dapat diterima pengguna, baik individu maupun kelompok. C. Uji Coba Produk 1. Desain Uji Coba Desain uji coba produk dalam penelitian ini terdiri dari dua tahap yaitu: a. Tahap I dilakukan oleh dosen pembimbing, dosen ahli dan guru SMP Negeri 1 Padureso untuk menilai draft I. Peneliti mendapat kritikan dan saran pada tahap ini untuk memperoleh SSP IPA revisi. b. Tahap II dilakukan pada uji coba lapangan, yaitu penerapan SSP IPA dalam pembelajaran di kelas. Pada tahap ini peneliti mengetahui peningkatan literasi sains setelah pembelajaran menggunakan pretest dan posttest. Peneliti juga mendapat masukan dari siswa sehingga dilakukan revisi untuk memperoleh produk jadi SSP IPA. Uji coba terhadap siswa dalam penelitian ini menggunakan desain eksperimen (before-after), rancangan dapat dilihat di gambar 7. O1 X O2 Gambar 7 Desain Eksperimen (before-after) (Sumber Sugiyono. 2016:500) 56

8 Berdasarkan gambar 7, dapat dijelaskan bahwa O1 merupakan kemampuan literasi sains sebelum diterapkan SSP dengan melakukan pretest, X merupakan perlakuan yang diberikan berupa penerapan SSP IPA dalam pembelajaran, dan O2 merupakan kemampuan literasi sains setelah mendapatkan perlakuan dengan memberikan posttest. 2. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada semester genap tahun pelajaran 2016/2017 pada bulan Mei di SMP N 1 Padureso. 3. Subjek dan Objek Penelitian a. Subjek Penelitian Subjek dalam penelitian yaitu validator (dosen ahli dan guru IPA SMP) yang menilai draf I dan siswa kelas VIII A SMP N 1 Padureso untuk uji coba pengembangan. b. Objek Penelitian Objek dalam penelitian ini yaitu SSP IPA berbasis pendekatan CTL pada tema Rahasia Waduk Wadaslintang yang digunakan untuk meningkatkan literasi sains siswa. 4. Jenis Data Data yang digunakan dalam penelitian pengembangan ini yaitu a. Data kualitatif Data kualitatif berupa kategori kualitas SSP yang diperoleh dari hasil penilaian atau validitas oleh dosen ahli dan guru IPA 57

9 SMP. Selain itu, data kualitatif juga berupa saran dan masukan dari dosen ahli dan guru IPA SMP yang selanjutnya dijadikan bahan untuk revisi. b. Data kuantitatif Data kuantitatif berupa data tingkat kelayakan kualitas SSP berdasarkan lembar penilaian validator, dan nilai kemampuan literasi sains siswa yaitu hasil pretest dan posttest sebelum dan setelah pembelajaran menggunakan SSP IPA berbasis pendekatan CTL pada tema Rahasia Waduk Wadaslintang. 5. Instrumen Pengumpulan Data a. Teknik Penyusunan Instrumen 1. Validitas Isi (Content Validity) Validasi isi dugunakan untuk mengetahui keabsahan isi instrumen sebagai alat ukur. Prosedur yang dapat dilakukan yaitu: (1) mendefinisikan domain yang akan diukur dengan membuat kisi-kisi, (2) menentukan domain yang akan diukur oleh masing-masing pernyataan atau soal, dan (3) membandingkan masing-masing soal/pernyataan dengan domain yang sudah ditetapkan. Selain itu, melakukan konsultasi dengan dosen pembimbing dan melakukan validasi instrumen dengan ahli yang berhubungan dengan materi yang diujikan. Hasil diskusi dapat dijadikan pedoman untuk memperbaiki instrumen yang dibuat. 58

10 2. Validitas Konstruksi (Construct Validity) Sugiyono (2016:185) mendefinisikan Construct Validity adalah penilaian validitas (kebenaran bahwa suatu item benarbenar mengukur sesuatu yang di ukur) berdasarkan pola keterkaitan antaritem pertanyaan yang akan mengukurnya. Untuk menguji validitas konstruksi dapat digunakan pendapat dari para ahli. Instrumen dinyatakan memiliki validitas konstruksi apabila susunan dan kerangkanya tepat. Penyusunan item dimulai dengan penyusunan kisi-kisi lalu menjabarkannya menjadi item-item instrumen. Pernyataan yang membangun instrumen harus mengukur setiap indikator yang telah ditetapkan. Item-item instrumen disusun dengan bahasa yang jelas. b. Jenis Instrumen yang Digunakan 1) Angket Instrumen angket dalam penelitian ini dalam bentuk lembar validasi. Instrumen ini digunakan untuk memperoleh data dari dosen ahli dan guru SMP IPA sebagai validator untuk memberikan penilaian terhadap komponen SSP yang dikembangkan meliputi silabus, RPP, LKS, dan penilaian. Dalam angket memuat aspek aspek yang akan dinilai sesuai dengan skala yang ditentukan. 59

11 Tabel 6. Kisi-Kisi Lembar Validasi Silabus No Aspek Nomor butir 1 Penyajian komponen silabus 1 2 Penyajian identitas silabus 2 3 Pemilihan Standar Kompetensi (SK) 3 dan kompetensi Dasar (KD) yang dipadukan 4 Pemilihan materi Pokok 4 5 Perumusan kegiatan pembelajaran 5 6 Penentuan penilaian 6 7 Penentuan alokasi waktu 7 8 Penentuan sumber belajar 8 Tabel 7. Kisi-Kisi Lembar Validasi RPP No Aspek Nomor butir 1 Perumusan tujuan pembelajaran 1 2 Perumusan indikator pencapaian 2 kompetensi 3 Pemilihan materi ajar 3 4 Pemilihan metode pembelajaran 4 5 Pemilihan sumber belajar 5 6 Kegiatan pembelajaran 6 7 Penilaian pembelajaran 7 Tabel 8. Kisi-Kisi Lembar Validasi LKS No Aspek Nomor butir 1 Penekanan pada pendekatan CTL 1 2 Penekanan pada literasi sains 2 3 Kesesuaian SK dan KD 3 4 Keterpaduan materi 4 5 Kebenaran dan keluasan konsep 5 6 Penyajian isi LKS 6 7 Penggunaan struktur kalimat 7 8 Penggunaan bahasa 8 9 Penggunaan font (jenis dan ukuran) 9 10 Kegrafisan Desain sampul Desain tampilan dan tata letak 12 Tabel 9. Kisi Kisi Lembar Validasi Instrumen Penilaian Tes No Aspek Nomor butir 1 Materi 1 2 Bahasa 2 60

12 2) Lembar Observasi 3) Tes Lembar observasi digunakan untuk memberikan penilaian terhadap keterlaksanaan pembelajaran menggunakan pendekatan CTL. Aspek yang diamati yaitu keterlaksanaan asas pendekatan CTL yaitu konstruktivisme, inkuiri, bertanya, masyarakat belajar, pemodelan, refleksi, dan penilaian nyata. Instrumen tes dalam penelitian ini berupa soal pretest dan posttest. Instrumen tersebut digunakan untuk mengetahui peningkatan kemampuan literasi sains siswa setelah penerapan SSP IPA. 6. Teknik Analisi Data Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini melalui angket dan tes. Responden yang terlibat dalam penelitian yaitu dosen, guru IPA SMP N 1 Padureso, dan siswa. Hasil analisis selanjutnya dianalisis dan dideskripsikan agar mudah dipahami. Data yang dianalisi meliputi: a. Analisis Reabilitas dari Validator Menghitung reabilitas dari validasi dosen ahli dan guru IPA menggunakan formula Borich (1994: 385). Dengan persamaan sebagai berikut. Percentage of Agreement (PA) = 100% {1 - (A B) (A+B) } 61

13 Keterangan: PA : Percentage of Agreement A : skor tertinggi B : skor terendah Dikatakan reliabel apabila koefisien reabilitasnya 75%. b. Analisis Deskriptif Lembar Validasi Langkah-langkah teknik analisis data untuk kelayakan SSP melalui lembar validasi sebagai berikut. 1) Tabulasi semua data yang diperoleh pada setiap aspek penilaian, indikator, maupun butir penilaian komponen SSP dari setiap penilai. 2) Menghitung rata-rata skor dari setiap komponen aspek penilaian. 3) Mengubah skor rata-rata menjadi nilai dengan kategori Untuk mengetahui kualitas SSP hasil pengembangan dari beberapa aspek penilaian dengan mengubah data yang mulamula berupa skor diubah menjadi data kualitatif dengan skala lima. Acuan pengubahan skor menjadi skala lima tersebut dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 10. Konversi Skor Aktual menjadi Nilai skala lima No Rentang skor Nilai Kategori 1 X>x+1,80 SBi A Sangat Baik 2 x-0,60 SBi < X x +1,80 B Baik 3 x- 0,60 SBi < X x + 0,60 C Cukup 4 x-1,80sbi < X x 0,60 D Kurang 5 X x-1,80 SBi E Sangat kurang (sumber: Eko Putro W. 2016: 238) Keterangan: X = skor aktual (skor yang dicapai) 62

14 Xi = rerata skor ideal Xi = -(skor maksimal ideal+ skor minimal ideal) SBi = simpangan baku skor ideal SBi = -(skor maksimal ideal-skor minimal ideal) Skor maksimal ideal = butir kriteria x skor tertinggi Skor minimal ideal = butir kriteria x skor terendah c. Analisis Keterlaksanaan Pembelajaran Menggunakan Pendekatan CTL Data keterlaksanaan pembelajaran menggunakan pendekatan CTL melalui angket merupakan data kualitatif. Penilaian tersebut dilakukan oleh observer. Berdasarkan asas pendekatan CTL. Format observasi ini berbentuk rating acale dan membuat kolom ya/tidak. Untuk observasi keterlaksanaan pembelajaran dilakukan oleh observer dihitung dengan: %keterlaksanaan = observer menjawab ya atau tidak observer seluruhnya x 100% Untuk mengetahui kriteria keterlaksanaan pendekatan pada pertemuan tersebut, maka data hasil observasi diolah dalam bentuk persentase dengan interpretasi berikut. Tabel 11. Kategori Keterlaksanaan Pembelajaran No Persentase Kategori 1 >80 Sangat baik 2 >60-80 Baik 3 >40-60 Cukup 4 >30-40 Kurang 5 20 Sangat kurang (Sumber Eko Putro W. 2016: 242) d. Analisis Statistika Hasil Literasi Sains Melalui Tes Peningkatan literasi sains siswa dapat diketahui dengan N-gain score. N-gain score disebut juga peningkatan atau perbedaaan skor 63

15 merupakan selisih antara skor pretes dan posttest. Hasil dari analisis data N-gain score menunjukkan pencapaian peningkatan kemampuan siswa dengan memperhatikan kemampuan awalnya. Langkah langkah perhitungannya adalah sebagai berikut. 1. Menghitung gain ternormalisasi untuk setiap siswa Gain ternormalisasi merupakan perbandingan antara skor gain yang diperoleh siswa dan dirumuskan sebagai berikut. g = T 2 T 1 S i T1 Dengan T1 adalah skor tes awal (pretest), T2 adalah skor tes akhir (posttest), dan Si adalah skor ideal. 2. Menentukan nilai rata-rata gain ternormalisasi untuk seluruh siswa 3. Menentukan kriteria gain ternormalisasi pembelajaran berdasarkan kriteria yang tercantum dalam tabel berikut. Tabel 12 Kriteria Skor Gain Ternormalisasi <g> Kriteria 0,7 Tinggi 0,3 (<g>) < 0,7 Sedang < 0,3 Rendah (Hake. 1999:1) 64

BAB III METODE PENELITIAN. modul IPA ini menggunakan metode Research and Development. (R&D). Penelitian R&D menurut Nana Syaodih Sukmadinata (2012:

BAB III METODE PENELITIAN. modul IPA ini menggunakan metode Research and Development. (R&D). Penelitian R&D menurut Nana Syaodih Sukmadinata (2012: BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian pengembangan modul IPA ini menggunakan metode Research and Development (R&D). Penelitian R&D menurut Nana Syaodih Sukmadinata

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan pada penelitian pengembangan LKPD berbasis SETS dengan metode outdoor learning untuk menumbuhkan science process skill dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. digunakan untuk meneliti sehingga menghasilkan produk baru dan

BAB III METODE PENELITIAN. digunakan untuk meneliti sehingga menghasilkan produk baru dan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini dilakukan dengan metode Penelitian dan Pengembangan (Research and Development). Sugiyono (2008: 427) menyatakan bahwa yang dimaksud dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. di atas adalah bahwa penelitian R&D adalah penelitian untuk menghasilkan produk

BAB III METODE PENELITIAN. di atas adalah bahwa penelitian R&D adalah penelitian untuk menghasilkan produk BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian pengembangan LKPD ini adalah metode Research and Development (R&D). Penelitian R&D berdasarkan pendapat Sugiyono (2012:

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan atau disebut juga Research and Development

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan atau disebut juga Research and Development BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model pengembangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan atau disebut juga Research and Development (R&D). Desain penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Research and Development (R&D) sesuai dengan Thiagarajan, et. all.,

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Research and Development (R&D) sesuai dengan Thiagarajan, et. all., BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Desain penelitian yang akan digunakan untuk mengembangkan produk adalah Research and Development (R&D) sesuai dengan Thiagarajan, et. all., (1974:5) yaitu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Development). Penelitian ini berjudul Pengembangan LKPD IPA tema

BAB III METODE PENELITIAN. Development). Penelitian ini berjudul Pengembangan LKPD IPA tema BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian jenis R&D (Research and Development). Penelitian ini berjudul Pengembangan LKPD IPA tema pencemaran lingkungan berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development/ R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development/ R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model pengembangan produk yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development/ R&D). Penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian pengembangan atau disebut juga Research and Development

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian pengembangan atau disebut juga Research and Development BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Model penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian pengembangan atau disebut juga Research and Development (R&D). Model penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan Research and Development (R&D). Maksud

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan Research and Development (R&D). Maksud BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan Research and Development (R&D). Maksud dari penelitian ini adalah untuk menghasilkan LKS IPA berbasis pembelajaran kooperatif STAD

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Research and Development. Sugiyono (2012: 297) menyatakan

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Research and Development. Sugiyono (2012: 297) menyatakan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model pengembangan produk yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and Development. Sugiyono (2012: 297) menyatakan bahwa penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Adapun yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian Research and Development (R&D). Menurut Thiagarajan (1974: 5-9), Research and Development adalah desain penelitian yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah Lembar Kegiatan A. RANCANGAN PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini dirancang sebagai penelitian Research and Development (R&D) yang merupakan desain penelitian dan pengembangan, yaitu metode penelitian yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan. Dalam. penelitian dan pengembangan ini menggunakan model pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan. Dalam. penelitian dan pengembangan ini menggunakan model pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan. Dalam penelitian dan pengembangan ini menggunakan model pengembangan perangkat pembelajaran model 4-D

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini disusun berdasarkan model penelitian Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini disusun berdasarkan model penelitian Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini disusun berdasarkan model penelitian Research and Development (R&D) untuk mengembangkan Subject Specific Pedagogy (SSP) IPA dengan Model Problem

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. merupakan penelitian pengembangan dengan model Research and

BAB III METODE PENELITIAN. merupakan penelitian pengembangan dengan model Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian 1. Model Pengembangan Jenis penelitian yang digunakan peneliti dalam penelitian ini merupakan penelitian pengembangan dengan model Research and Development

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. diuji kelayakannya dahulu sebelum diberikan kepada peserta didik.

BAB III METODE PENELITIAN. diuji kelayakannya dahulu sebelum diberikan kepada peserta didik. BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan (Research and Development) yang berorientasi pada produk. Produk yang dikembangan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Research and Development. Model Research and Development yang digunakan

BAB III METODE PENELITIAN. Research and Development. Model Research and Development yang digunakan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model Pengembangan produk yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and Development. Model Research and Development yang digunakan pada penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mengembangkan suatu produk (Paidi, 2010: 57). Produk R&D dalam

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mengembangkan suatu produk (Paidi, 2010: 57). Produk R&D dalam BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D) merupakan penelitian yang bertujuan untuk menghasilkan atau mengembangkan suatu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan mengembangkan modul IPA bermuatan Nature of

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan mengembangkan modul IPA bermuatan Nature of BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini bertujuan mengembangkan modul IPA bermuatan Nature of Science untuk meningkatkan kemampuan literasi sains peserta didik kelas VII Sekolah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana.

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian dan pengembangan (research and development). Tujuan dari penelitian ini adalah mengasilkan produk berupa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa BAB III METODE PENELITIAN A. DESAIN PENELITIAN Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa pocket book IPA berpendekatan authentic inquiry learning. Berdasarkan tujuan tersebut,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. berpendekatan aunthentic inquiry learning ini merupakan desain Research

BAB III METODE PENELITIAN. berpendekatan aunthentic inquiry learning ini merupakan desain Research BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model pengembangan Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) berpendekatan aunthentic inquiry learning ini merupakan desain Research and Development (R & D).

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. untuk mengembangkan produk berupa Lembar Kegiatan Peserta Didik

BAB III METODE PENELITIAN. untuk mengembangkan produk berupa Lembar Kegiatan Peserta Didik BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Pengembangkan LKPD IPA ini menggunakan desain penelitian Research and Development (R & D). Sugiyono (2015: 407) menyatakan bahwa R & D adalah penelitian yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian pengembangan (Research and Development). Alasan penggunaan jenis metode ini didasarkan pada pemikiran bahwa R&D

Lebih terperinci

Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & menggunakan model penelitian R & D yaitu melalui 4-D model.

Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & menggunakan model penelitian R & D yaitu melalui 4-D model. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & D). Metode penelitian ini digunakan untuk menghasilkan produk tertentu, dan menguji kelayakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian yang bersifat analisis kebutuhan dan untuk mengkaji keefektifan

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian yang bersifat analisis kebutuhan dan untuk mengkaji keefektifan BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan (Research and Development, R&D). Borg & Gall (Sugiyono 2011: 47) menyatakan bahwa research and development

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN III MTO PNLITIN. Model Penelitian Penelitian ini termasuk dalam kategori penelitian dan pengembangan (Research and evelopment). Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini berupa Lembar Kegiatan Peserta

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. perangkat pembelajaran. Model ini dikembangkan oleh S. Thiagarajan,

BAB III METODE PENELITIAN. perangkat pembelajaran. Model ini dikembangkan oleh S. Thiagarajan, BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan. Pada metode penelitian dan pengembangan terdapat beberapa jenis model. Model

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. yang dikembangkan oleh Thiagarajan (1974: 5) yaitu 4D model. Produk yang

METODE PENELITIAN. yang dikembangkan oleh Thiagarajan (1974: 5) yaitu 4D model. Produk yang BAB III METODE PENELITIAN METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode Research & Development (R&D) yang dikembangkan oleh Thiagarajan (1974: 5) yaitu 4D model. Produk yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu, dan menguji keektifan produk. Penelitian ini

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu, dan menguji keektifan produk. Penelitian ini BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan desain Research and Development (R&D). Sugiyono (2009:407) menjelaskan bahwa, metode penelitian dan pengembangan adalah metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (research and development). Menurut Sugiyono (2015: 407), tujuan dari

BAB III METODE PENELITIAN. (research and development). Menurut Sugiyono (2015: 407), tujuan dari BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode pelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan (research and development). Menurut Sugiyono (2015: 407), tujuan dari penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Sugiyono (2010: 297) menyatakan bahwa R&D adalah penelitian yang

BAB III METODE PENELITIAN. Sugiyono (2010: 297) menyatakan bahwa R&D adalah penelitian yang BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitan ini merupakan desain Research and Development (R&D). Sugiyono (2010: 297) menyatakan bahwa R&D adalah penelitian yang digunakan untuk menghasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. desain Research and Development (R & D) atau desain penelitian dan

BAB III METODE PENELITIAN. desain Research and Development (R & D) atau desain penelitian dan A. Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian pengembangan perangkat pembelajaran ini menggunakan desain Research and Development (R & D) atau desain penelitian dan pengembangan. Desain penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Peserta Didik (LKPD) IPA pada siswa kelas VIII SMP Negeri 15

BAB III METODE PENELITIAN. Peserta Didik (LKPD) IPA pada siswa kelas VIII SMP Negeri 15 BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan Lembar Kerja Peserta Didik (LKPD) IPA pada siswa kelas VIII SMP Negeri 15 Yogyakarta dengan materi Tata Surya.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. tersebut, maka desain dari penelitian ini adalah penelitian pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. tersebut, maka desain dari penelitian ini adalah penelitian pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan bahan ajar berupa LKPD IPA berbasis inquiry science issues yang dapat mengembangkan practical skills dan scientific

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian pada skripsi ini adalah penelitian pengembangan, model yang

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian pada skripsi ini adalah penelitian pengembangan, model yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pada skripsi ini adalah penelitian pengembangan, model yang digunakan adalah model pengembangan atau Research and Development (R&D). Metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) berbasis inkuiri terbimbing yang

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) berbasis inkuiri terbimbing yang BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Tujuan penelitian ini adalah menghasilkan model bahan ajar berupa Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) berbasis inkuiri terbimbing yang mengintegrasikan nilai-nilai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini berjudul Pengembangan Perangkat Pembelajaran IPA Model Webbed pada Tema Pencemaran Air untuk Meningkatkan Kemampuan Kognitif, Sikap Peduli

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan adalah langkah langkah untuk mengembangkan

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan adalah langkah langkah untuk mengembangkan BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian Pengembangan LKPD IPA menggunakan metode Research and Development (R & D). Menurut Nana Syaodih Sukmadinata (2006: 164) penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada A. Jenis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP. desain penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP. desain penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian berjudul Pengembangan Petunjuk Praktikum Pembelajaran IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP termasuk kedalam desain penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. B. Tempat dan Waktu Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. B. Tempat dan Waktu Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian yang dilaksanakan merupakan penelitian pengembangan. Penelitian dan pengembangan merupakan suatu proses untuk mengembangkan produk baru atau menyempurnakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian pengembangan virtual laboratory IPA ini menggunakan metode Research and Development atau sering disebut dengan penelitian R & D. Metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Kegiatan Peserta Didik (LKPD) IPA Modified Free Inquiry. Menurut

BAB III METODE PENELITIAN. Kegiatan Peserta Didik (LKPD) IPA Modified Free Inquiry. Menurut BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini adalah menghasilkan produk bahan ajar berupa Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) IPA Modified Free Inquiry. Menurut Sugiyono (2009:297), metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya.

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS matematika dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (R&D). Produk yang disusun dalam penelitian ini adalah bahan

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (R&D). Produk yang disusun dalam penelitian ini adalah bahan BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini secara keseluruhan adalah jenis penelitian dan pengembangan (R&D). Produk yang disusun dalam penelitian ini adalah bahan ajar berbentuk LKPD

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk mengembangkan produk yang akan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2013), metode penelitian dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian pengembangan (Reasearch and Development). Penelitian dan pengembangan merupakan proses/metode yang digunakan untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kegiatan Siswa (LKS) pada materi peluang dengan pendekatan

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kegiatan Siswa (LKS) pada materi peluang dengan pendekatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, yakni penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Penelitian ini menghasilkan produk berupa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan modul fisika berbasis inkuiri pada materi listrik dinamis untuk siswa SMA/MA. Metode yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

Mahasiswa Jurusan Pendidikan Fisika Universitas Negeri Yogyakarta 2)

Mahasiswa Jurusan Pendidikan Fisika Universitas Negeri Yogyakarta 2) Pengembangan LKPD Berbasis Conceptual. (Syella Ayunisa Rani) 231 PENGEMBANGAN LKPD BERBASIS CONCEPTUAL ATTAINMENT UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN KONSEP DAN KETERAMPILAN PROSES SAINS PADA MATERI KESEIMBANGAN

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian. disebut dengan istilah Research and Development. Model pengembangan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian. disebut dengan istilah Research and Development. Model pengembangan BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau biasa disebut dengan istilah Research and Development. Model pengembangan seperti yang disarankan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development dengan model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan R&D (Research and Develop). Metode penelitian dan pengembangan (Sugiyono, 2012: 407) adalah metode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan Badan Nasional Standar Pendidikan (BSNP) merumuskan 16

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan Badan Nasional Standar Pendidikan (BSNP) merumuskan 16 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Badan Nasional Standar Pendidikan (BSNP) merumuskan 16 prinsip pembelajaran yang harus dipenuhi dalam proses pendidikan abad ke 21 yaitu (1) dari berpusat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pendidikan (educational research and development) menggunakan 4D

BAB III METODE PENELITIAN. pendidikan (educational research and development) menggunakan 4D 51 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Pengembangan bahan ajar khususnya Lembar Kegiatan Siswa (LKS) dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan pendidikan (educational

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. IPA Terpadu Model Webbed dengan Pendekatan Inquiry pada Tema. Hujan Asam bagi Lingkungan sebagai Upaya Meningkatkan Science

BAB III METODE PENELITIAN. IPA Terpadu Model Webbed dengan Pendekatan Inquiry pada Tema. Hujan Asam bagi Lingkungan sebagai Upaya Meningkatkan Science BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini berjudul Pengembangan Perangkat Pembelajaran IPA Terpadu Model Webbed dengan Pendekatan Inquiry pada Tema Hujan Asam bagi Lingkungan sebagai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan project based learning. Bahan ajar yang dikembangkan berupa RPP

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan project based learning. Bahan ajar yang dikembangkan berupa RPP BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. didik pada pembelajaran IPA. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan

BAB III METODE PENELITIAN. didik pada pembelajaran IPA. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini bertujuan meningkatkan kemampuan berpikir kritis peserta didik pada pembelajaran IPA. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, penelitian ini

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, penelitian ini BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, penelitian ini tergolong penelitian pengembangan modul pembelajaran pada pokok bahasan segi empat untuk

Lebih terperinci

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Penelitian dan pengembangan menurut Sugiyono (2013: 297) merupakan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development) atau yang sering disebut penelitian R & D. Penelitian Pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 30 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan yaitu metode kuantitatif pre-experimental research. Dalam metode ini penelitian dilakukan pada satu kelompok

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian

METODE PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat penelitian Penelitian dilaksanaan di SMP Negeri 1 Sragen yang beralamat Jalan Raya Sukowati No. 162 Sragen, Kabupaten Sragen. 2. Waktu penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan penalaran matematis siswa

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN SUBJECT SPECIFIC PEDAGOGY

PENGEMBANGAN SUBJECT SPECIFIC PEDAGOGY 1 E-Journal Prodi. Edisi. PENGEMBANGAN SUBJECT SPECIFIC PEDAGOGY (SSP) IPA BERBASIS PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) PADA TEMA RAHASIA WADUK WADASLINTANG UNTUK MENINGKATKAN LITERASI SAINS

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode eksperimen semu dan deskriptif.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode eksperimen semu dan deskriptif. 53 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode eksperimen semu dan deskriptif. Metode deskriptif digunakan untuk mengetahui gambaran tentang tanggapan siswa dan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan penelitian pengembangan yang dikembangkan oleh Thiagarajan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan penelitian pengembangan yang dikembangkan oleh Thiagarajan BB III METODOLOGI PEELITI. Desain dan Metode Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran dalam penelitian ini menggunakan penelitian pengembangan yang dikembangkan oleh Thiagarajan (dalam Trianto, 010),

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina Sanjaya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan pendidikan (educational research and development) yang mengembangkan sistem pengolahan nilai pada kurikulum

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. langkah pengembangan yaitu menganalisis kurikulum. digambarkan dalam bentuk bagan sebagai berikut.

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. langkah pengembangan yaitu menganalisis kurikulum. digambarkan dalam bentuk bagan sebagai berikut. BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN A. Model Penelitian dan Pengembangan Model penelitian pengembangan yang dipilih untuk pengembangan LKS yaitu model penelitian 4-D yang dikemukakan oleh Thiagarajan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods)

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods) BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods) dengan embedded

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development, yaitu suatu proses penelitian untuk menghasilkan suatu produk dan menguji

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan adalah suatu jenis penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Langkah penelitian yang dilakukan pada penelitian ini ditunjukan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. Langkah penelitian yang dilakukan pada penelitian ini ditunjukan untuk 36 BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Desain Pengembangan Langkah penelitian yang dilakukan pada penelitian ini ditunjukan untuk mengembangkan suatu produk baru. Produk yang dikembangkan berupa Lembar Kerja

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and Develepment). Penelitian R & D (Research and Develepment) adalah suatu proses atau

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKDP) BERBASIS GUIDED INQUIRY UNTUK MENINGKATKAN PRACTICAL SKILLS DAN PEMAHAMAN KONSEP IPA PESERTA DIDIK SMP

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKDP) BERBASIS GUIDED INQUIRY UNTUK MENINGKATKAN PRACTICAL SKILLS DAN PEMAHAMAN KONSEP IPA PESERTA DIDIK SMP Pengembangan Lembar Kerja. (Putri Chandra H.) 1 PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKDP) BERBASIS GUIDED INQUIRY UNTUK MENINGKATKAN PRACTICAL SKILLS DAN PEMAHAMAN KONSEP IPA PESERTA DIDIK SMP DEVELOPMENT

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pretest Perlakuan Posttest Observasi. Gambar 3.1. Desain Penelitian One-Group Pretest-Posttest

BAB III METODE PENELITIAN. Pretest Perlakuan Posttest Observasi. Gambar 3.1. Desain Penelitian One-Group Pretest-Posttest 41 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen awal atau pre-experiment. Metode ini dipilih sesuai dengan tujuan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah Research and Development (R&D) atau

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah Research and Development (R&D) atau BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Research and Development (R&D) atau penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan LKS berbantuan software GeoGebra

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and 35 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Pengembangan Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Borg and Gall (1988) menyatakan bahwa, penelitian dan pengembangan (Research

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan model penelitian dan pengembangan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan model penelitian dan pengembangan BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan model penelitian dan pengembangan pendidikan (educational research and development) seperti yang dikembangkan oleh Thiagarajan

Lebih terperinci

Abstrak. : Desi Hartinah, Dr. Insih Wilujeng, dan Purwanti Widhy H, M. Pd, FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta

Abstrak. : Desi Hartinah, Dr. Insih Wilujeng, dan Purwanti Widhy H, M. Pd, FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta Pengembangan Perangkat Pembelajaran IPA Model Connected... (Desi Hartinah) 1 PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN IPA MODEL CONNECTED UNTUK PENINGKATAN KEMAMPUAN KOGNITIF DAN PENCAPAIAN RASA INGIN TAHU

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 26 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Berdasarkan tujuan dari penelitian ini yaitu untuk memperoleh informasi tentang peningkatan kemampuan analisis siswa SMA setelah diterapkan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pre-eksperiment atau eksperimen awal. Metode ini dipilih sesuai dengan tujuan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Keterampilan laboratorium dan kemampuan generik sains sangat penting

BAB III METODE PENELITIAN. Keterampilan laboratorium dan kemampuan generik sains sangat penting BAB III METODE PENELITIAN A. Paradigma Penelitian Keterampilan laboratorium dan kemampuan generik sains sangat penting dimiliki oleh setiap calon guru agar dapat berhasil melaksanakan pembelajaran di laboratorium.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk 30 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Berdasarkan rumusan masalah yang telah dipaparkan, penelitian ini termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk pengembangan yang berupa

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Rangkaian proses pengembangan perangkat pembelajaran matematika

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Rangkaian proses pengembangan perangkat pembelajaran matematika 114 BAB V PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Rangkaian proses pengembangan perangkat pembelajaran matematika dengan strategi konfik kognitif untuk meningkatkan kemampuan berpikir

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R & D). Menurut Sugiyono (2007: 407), penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Realistik (PMR) bagi siswa SMP kelas VIII sesuai Kurikulum 2013.

BAB III METODE PENELITIAN. Realistik (PMR) bagi siswa SMP kelas VIII sesuai Kurikulum 2013. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan dari penelitian ini berupa Lembar Kegiatan Siswa (LKS) materi perbandingan dengan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN INTERESTING HANDOUT BERBASIS PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA

PENGEMBANGAN INTERESTING HANDOUT BERBASIS PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA Pengembangan Interesting Handout... (Suciningtyas Purbasari) 1 PENGEMBANGAN INTERESTING HANDOUT BERBASIS PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA INTERESTING DEVELOPMENT

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan (Research and Development). Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini berupa e-module pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dengan metode kuasi eksperimen (Fraenkel et al., 2011, hlm. 275; Sugiyono, 2013, hlm. 114) dengan desain Nonrandomized

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2015: 407), metode penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada Bab ini akan disajikan mengenai metode dan desain penelitian, subyek dan lokasi penelitian, langkah-langkah penelitian, instrumen penelitian serta teknik pengolahan dan

Lebih terperinci