Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer e-issn: X

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer e-issn: X"

Transkripsi

1 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer e-issn: X Vol. 2, No. 9, September 2018, hlm Analisis Faktor-Faktor Yang Memengaruhi Kepercayaan Dan Resiko Pengguna Dalam Bertransaksi Pada E-Commerce XYZ Menggunakan UTAUT (Unified Theory Of Acceptance And Use Of Technology) Muhammad Zainul Mubarok 1, Ari Kusyanti 2, Himawat Aryadita 3 Program Studi Sistem Informasi, Abstrak E-Commerce sudah semakin populer di Indonesia karena sudah semakin banyaknya situs jual beli online yang meramaikan industri bisnis digital ini. Salah satu situs E-Commerce terkemuka di Indonesia yaitu E-Commerce XYZ.co.id yang menawarkan berbagai macam produk dan layanan, mulai dari perangkat elektronik, produk kecantikan, produk rumah tangga dan sebagainya. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi pengguna untuk bertransaksi pada E-Commerce XYZ. Model yang digunakan pada penelitian ini yaitu model UTAUT (Unified Theory Acceptance and Use of Technology) dan menambahkan faktor kepercayaan, dan resiko ke dalam penelitian ini. Variabel yang digunakan pada penelitian ini adalah consumer trust, perceived risk, performance expectancy, social influence, effort expectancy, facilitating conditions, dan behavioral intention. Teknik analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linier berganda. Dari penelitian yang dilakukan didapatkan hasil yaitu hanya faktor consumer trust dan social influence memiliki pengaruh positif signifikan terhadap behavioral intention secara parsial. Sedangkan secara keseluruhan seluruh faktor secara simultan berpengaruh signifikan terhadap behavioral intention. Kata kunci: E-Commerce, Consumer trust, Perceived risk, Regresi linier berganda, UTAUT (Unified Theory Acceptance and Use of Technology). Abstract In Indonesia, e-commerce is getting more popular since a lot of online stores occurred in the current digital industry. One of the growing e-commerce in Indonesia is E-Commerce XYZ. It offers various products and services such as electronic devices, beauty products, household stuffs, and many more. This research is conducted to learn the leverage factors of consumer s decision on doing a transaction in Elevania. The research used Unified Theory Acceptance and Use of Technology (UTAUT) model while added trust and risk factor. The variables of the research are consumer trust, perceived risk, performance expectancy, social influence, effort expectancy, facilitating conditions, and behavioral intention. Analysis technique used multiple linier regression. The research finally found that partially, only consumer trust and social influence factor have significant positive leverage toward behavioral intention. Meanwhile, all factors simultaneously have significant leverage toward behavioral intention. Keywords: E-commerce, Consumer trust, Perceived risk, Multiple linier regression, UTAUT (Unified Theory Acceptance and Use of Technology). 1. PENDAHULUAN Perkembangan teknologi informasi saat ini sangat pesat. Salah satu satu bukti nyata yang memiliki perkembangan signifikan adalah internet. Menurut survei yang telah dilakukan Asosiasi Penyelenggara Jasa InternetnIndonesia (APJII) sepanjang 2016 menjelaskan bahwa 132,7 jutanorangnindonesia telahnterhubungike internet (APJII, 2016). Internet saat ini sangat mudah diakses diseluruh dunia. Ragam kepentingan dan kebutuhan manusia saat ini, internet sangat dibutuhkan oleh hampir seluruh pengguna internet. Berbagai aktifitas manusia, mulai dari penelitian, komunikasi, informasi dari seluruh dunia hingga transaksi bisnis melalui internet. Salah satu keuntungan penggunaan internet Fakultas Ilmu Komputer Universitas Brawijaya 3050

2 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 3051 adalah bisnis online, atau transaksi jual beli secara elektronik atau juga dikenal dengan E- Commerce. E-Commerce bermula di awal tahun 1970 dengan inovasi seperti electronic fund transfer. Pada saat itu aplikasi E-Commerce masih terbatas pada perusahaan besar, lembaga keuangan dan beberapa perusahaan kecil. Kemudian selanjutnya muncul Electronicn Data Interchange (EDI), yang berkembang dari transaksi keuangan ke pemrosesan transaksi (Suyanto, 2003). Banyaknya vendor E- Commerce di Indonesia dimana salah satunya yaitu situs E-Commerce XYZ.co.id. E- Commerce XYZ merupakan situs pendatang baru di ranah jual beli online yang memiliki banyak konsumen. Pada saat memulai E- Commerce XYZ pada Maret 2014 E-Commerce XYZ hanya memiliki penjual dengan produk, namun pada September 2015 E- Commerce XYZ telah memiliki 26 ribu penjual dengan lebih dari 2,3 juta produk yang ditawarkan (Jamaludin, 2015). E-Commerce mempunyai kekurangan dan kelebihan masing-masing.salah satu kasus yang dialami oleh konsumen E-Commerce XYZ dengan username singgang yang menceritakan pengalaman berbelanja pada E-Commerce XYZ di forum kaskus (Singgang, 2015). Singgang menceritakan kekecewaanya saat berbelanja online pada E-Commerce XYZ. Barang yang diterima oleh singgang yakni redmi note terdapat banyak segel yang sudah rusak, meski masih ada segel yang masih utuh. Selain itu baterai yang digunakan pada ponsel juga bermasalah karena pada saat melakukan pengisian daya tidak masuk ke baterai, walaupun sudah dilakukan pengisian daya baterai selama satu hari penuh. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor yang memengaruhi minat pengguna untuk bertransaksi pada situs E-Commerce XYZ.co.id menggunakan model UTAUT serta menambahkan faktor kepercayaan dan resiko. Penelitian yang dilakukan (Sopandi, 2012) yaitu mengadopsi model UTUAT untuk mengetahui faktor yang memengaruhi penerimaan dan penggunaan sistem E- Commerce pada studi kasus bukalapak.com. Metode yang digunakan adalah Structural Equation Modeling (SEM) berbasis kovarian menggunakan program AMOS 18. Hasil yang didapatkan menunjukkan bahwa faktor effort expectancy dan facilitating conditions mempengaruhi penerimaan dan penggunaan pada sistem E-Commerce bukalapak.com. Penelitian yang dilakukan (Omwansa et al, 2015) yaitu mempelajari pengaruh kepercayaan dan resiko dalam minat perilaku mengadopsi layanan keuangan diantara orang miskin. Penelitian ini menggunakan data kuantitatif dari tiga layanan mobile di Kenya, yaitu M-PESA, Airtel Money, Orange Money. Metode yang digunakan peneliti yaitu menggunakan metode Strutural Equation Modeling (SEM) AMOS 16 untuk validasi model penelitian. Dari penelitian yang telah dilakukan menunjukkan hasil bahwa trust dan risk merupakan faktor yang berpengaruh signifikan untuk transfer menggunakan mobile money di Kenya. Rekomendasi yang disarankan pada penyedia mobile money yaitu untuk berinvestasi dalam membangun kepercayaan di antara pengguna dimana penurunan resiko dapat meningkatkan efek yang positif dari kepercayaan terhadap minat menggunakan mobile money. Peneliti juga memberikan pemahaman yang dapat dipelajari dalam evaluasi E-Commerce dan e-bussiness. Hipotesis yang dirumuskan peneliti dalam penelitian ini berjumlah 7 hipotesis. H1 adalah Consumer Trust memiliki pengaruh signifikan terhadap Behavioral Intention. H2 adalah Perceived Risk memiliki pengaruh signifikan terhadap Behavioral Intention. H3 adalah Performance Expectancy memilikimpengaruh signifikan terhadap Behavioral Intention. H4 adalah Social Influence memiliki pengaruh signifikan terhadap Behavioral Intention. H5 adalah Effort Expectancy memiliki pengaruh signifikan terhadapm Behavioral Intention. H6 adalah Facilitating Conditions memiliki pengaruhi signifikan terhadap Behavioral Intention. H7 adalah Consumer Trust, Perceived Risk, Performance Expectancy, Social Influence, Effort Expectancy, Facilitating Conditions memiliki pengaruh signifikan secara simultan terhadap Behavioral Intention. Model Penelitian yang digunakan peneliti pada penelitian ini dapat dilihat pada Gambar 1 berikut.

3 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 3052 Gambar 1. Model penelitian 2. METODOLOGI Penelitian dimulai dengan merumuskan masalah yang telah ditentukan dan melakukan literature review atau studi pustaka. Selanjutnya peneliti mempelajari studi pustaka yang dibutuhkan pada penelitian ini maka peneliti sehingga dapat menentukan dan memodifikasi model penelitian. Selanjutnya setelah menentukan model penelitian maka akan dilanjutkan dengan pembuatan kuesioner dan melakukan pilot study untuk menguji validitas dan realibilitas sebelum dilakukan pengumpulan data selanjutnya yang akan digunakan untuk penelitian. Kuesioner disusun dengan menggunakan skala likert dengan skala opsi pilihan sampai dengan 5. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah simple random sampling. Data yang dikumpulkan pada penelitian ini merupakan data primer yang didapat dari populasi yang digunakan adalah pengguna situs E-Commerce XYZ.co.id. Ukuran sampel data yang diperlukan adalah antara 100 sampai dengan 120 responden yang didapat dari 15 sampai 20 observasi untuk setiap variabel independen (Hair et al, 2010). Pengujian data pada penelitian ini yaitu menggunakan uji outliers data, dan uji kecukupan data menggunakan Kaiser-Meyer- Olkin. Outliers data adalah data yang nilainya berbeda dari data lainnya sehingga rata-rata data menjadi menyimpang dan menaikkan standar deviasii (Field, 2009). Uji asumsi klasik pada penelitian ini dilakukan untuk menguji apakah variabel dan model regresi terdapat kesalahan atau bias data. Uji asumsi klasik pada penelitian ini meliputi uji normalitas, uji multikolinieritas, dan uji heteroskedastisitas. Uji normalitas pada penelitian ini diuji dengan menggunakan analisis grafik yaitu probability plot, dan yang kedua analisis statistik dengan melakukan uji K-S (Kolmogorov-Smirnov). Menurut (Ghozali, 2016) uji multikolinieritas dapat dilihat dari nilai tolerance dan variance iinflation factor (VIF). Nilai tolerance mengukur variabilitas variabel independen yang terpilih yang tidak dijelaskan oleh variabel independen lainnya. Nilai tolerance yang rendah sama dengan nilai VIF yang tinggi. Nilai cutoff yang digunakan pada penelitian ini untuk menunjukkan adanya multikolinieritas adalah nilai Tolerance 0,10 atau sama dengan nilai VIF 10. Uji heterokedastisitas digunakan untuk menguji ketidaksamsaan varians variabel dalam model regresii. Menurut (Ghozali, 2016) ada beberapa cara untuk mendeteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas. Ujii glejser mengusulkan untuk meregresi nilai absolut residual terhadap variabel independen. Metode analsis yang digunakan pada penelitian ini yaitu analisis regresi linier berganda yang akan diuji berdasar rumusan hipotesis yang sudah ditentukan sebelumnya. 3. HASIL Pilot study dilakukan uji validitas dan uji reliabilitas. Uji reliabilitas dilakukan dengan menggunakan teknik cronbach s alpha > 0,6. Batas nilai Cronbach s Alpha yang digunakan adalah 0,6 karena niilai alpha 0,6 < α < 0,7 dinyatakan acceptable (Kline, 2000; George & Mallery, 2003) disitasi dalam (Bhatnagar et al, 2014). Pada uji reliabilitas didapatkan bahwa instrumen telah reliabel karena nilai cronbach s alpha > 0,6. Uji validitas didapatkan dengan menggunakan teknik Bivariate-Pearson dimana tingkat signifikansi 0,05 dilakukan pada 30 data dengan uji dua sisi sehingga N = 30 dan df = N- 2, maka diperoleh r tabel sebesar 0,361. Sehingga data dianggap valid apabila melebihi nilai 0,361. Hasil dari uji validitas pada penelitian ini valid. Setelah dilakukan pilot study dilakukan uji data yaitu outlier data, dan uji kecukupan data. Uji outlier ditemukan 9 data yang melebihi nilai mahalanobis distance > 46,962 sehingga harus dilakukan eliminasi kepada 6 data tersebut. Uji

4 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 3053 kecukupan data dilakukan dengan uji Kaiser- Meyer-Olkin (KMO). Uji KMO memiliki kriteria apabila nilai < 0,5 maka tidak dapat diterima (Field, 2009). Uji KMO didapatkan nilai sebesar 0,835 yang mana lebih besar dari 0,5. Sehingga dapat dikatakan data memiliki kriteria yang sangat baik. Pada penelitian ini terdapat 1 regresi linier berganda yang akan dilakukan uji asumsi klasik pada regresi tersebut Uji Asumsi Klasik Uji normalitas dilakukan dengan uji one sample Kolmogorov-smirnov. Dari uji yang telah dilakukan diperoleh nilai Asymp. Sig. (2-tailed) sebesar 0,200. Nilai tersebut lebih besar dari nilai signifikansi (0,200 > 0,05). Sehingga dapat disimpulkan bahwa data normal dan memenuhi uji normalitas. Selain itu terdapat juga uji normalitas dengan melakukan pengujian probability plot. Berdasarkan pada hasil probability plot dapat disimpulkan bahwa data berdistribusi normal karena titik atau data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal tersebut, sehingga penelitian ini dapat dilanjutkan. Uji multikolinieritas dilakukan dengan uji regresi dengan berpedoma pada nilai VIF (Variance Inflation Factor) serta koefisien korelasi yang terdapat antar variabel independen. Berdasarkan hasil yang didapat diketahui bahwa hasil uji multikolinearitas diperoleh nilai tolerance pada setiap variabel independen lebih besar dari 0,1. Hasil ini juga menunjukkan bahwa nilai VIF pada setiap variabel independen kurang dari 10,00. Sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa tidak terdapat multikolinearitas antara variable independen. Berdasarkan dari uji heteroskedastisitas yang telah dilakukan tidak ditemukan adanya heterokedastisitas karena tidak ditemukan ada pola yang jelas atau teratur, serta titik-titik meyebar diatas dan dibawah angka 0 pada sumbu Y, sehingga penelitian ini dapat dilanjutkan dengan menggunakan analisis regresi linier berganda Analisis Linier Berganda Hasil analisis regresi linier berganda yang telah diuji dapat dilihat pada Tabel 1 berikut. Tabel 1. Regresi Linier Berganda Variabel Koefisien regresi T Hitung Sig. Konstanta -1,876-1,161 0,248 Consumer Trust Perceived Risk Performance Expectancy Social Influence Effort Expectancy Facilitating Conditions 0,222 2,284 0,024 0,028 0,429 0,669 0,204 1,632 0,106 0,436 6,398 0,000 0,087 0,739 0,462-0,094-0,758 0,450 Berdasarkan pada hasil analisis yang terdapat pada Tabel 1 didapatkan persamaan regresi berganda yang dituliskan pada persamaan 1 berikut: Y = -1, ,222X 1 + 0,028X 2 + 0,204X 3 + 0,436X 4 + 0,087X ,094X 6. (1) Diketahui konstanta besarnya -1,876 dengan koefisien consumer trust (X 1), perceived risk (X 2), performance expectancy (X 3), social influence (X 4), effort expectancy (X 5), dan facilitating conditions (X 6) bernilai 0,248, maka diperoleh nilai niat untuk bertransaksi pada E- Commerce XYZ sebesar -1,876. Ini berarti bahwa walaupun tanpa consumer trust, perceived risk, performance expectancy, social influence, effort expectancy, dan facilitating conditions nilai minat untuk bertransaksi (behavioral intention) tetap ada walaupun bernilai negatif. Nilai koefisien regresi consumer trust (X 1) sebesar 0,222 bernilai positif menunjukkan bahwa setiap faktor consumer trust jika mengalami perubahan satu satuan variabel produk dengan asumsi variabel lainnya tetap, mengakibatkan nilai minat (behavioral intention) konsumen terhadap E-Commerce XYZ mengalami peningkatan sebesar 0,222. Koefisien regresi memiliki pengaruh yang positif dimana semakin tinggi consumer trust dari pengguna akan semakin meningkatkan minat (behavioral intention) pengguna pada E- Commerce XYZ. Nilai dari koefisien regresi variabel perceived risk (X 2) sebesar 0,028 bernilai positif menunjukkan bahwa setiap faktor perceived risk jika mengalami perubahan satu satuan variabel produk dengan asumsi variabel lainnya tetap, mengakibatkan nilai minat (behavioral intention) pengguna terhadap E-Commerce XYZ

5 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 3054 mengalami peningkatan sebesar 0,028. Koefisien regresi memiliki pengaruh yang positif dimana semakin tinggi perceived risk dari pengguna akan semakin meningkatkan niat (behavioral intention) konsumen pada E- Commerce XYZ. Nilai koefisien regresi performance expectancy (X 3) sebesar 0,204 bernilai positif menunjukkan bahwa setiap faktor performance expectancy jika mengalami perubahan satu satuan variabel produk dengan asumsi variabel lainnya tetap, mengakibatkan nilai niat (behavioral intention) pengguna terhadap E- Commerce XYZ mengalami perubahan sebesar 0,204. Koefisien regresi memiliki pengaruh yang positif dimana semakin tinggi performance expectancy dari pengguna akan semakin meningkatkan niat (behavioral intention) pengguna pada E-Commerce XYZ. Nilai koefisien regresi social influence (X 4) sebesar 0,436 bernilai positif menunjukkan bahwa setiap faktor social influence jika mengalami perubahan satu satuan variabel produk dengan asumsi variabel lainnya tetap, mengakibatkan nilai minat (behavioral intention) penguna terhadap E-Commerce XYZ mengalami peningkatan sebesar 0,436. Koefisien regresi memiliki pengaruh yang positif dimana semakin tinggi social influence dari pengguna akan semakin meningkatkan niat (behavioral intention) pengguna pada E- Commerce XYZ. Nilai koefisien regresi effort expectancy (X 5) sebesar 0,087 bernilai positif menunjukkan bahwa setiap faktor effort expectancy jika mengalami perubahan satu satuan variabel produk dengan asumsi variabel lainnya tetap, mengakibatkan nilai niat (behavioral intention) pengguna terhadap E-Commerce XYZ mengalami perubahan sebesar 0,087. Arah koefisien regresi memiliki pengaruh yang positif dimana semakin tinggi effort expectancy dari pengguna akan semakin meningkatkan niat (behavioral intention) pengguna pada E- Commerce XYZ. Nilai koefisien regresi facilitating conditions (X 6) sebesar -0,094 bernilai negatif menunjukkan bahwa setiap faktor facilitating conditions jika mengalami perubahan satu satuan variabel produk dengan asumsi variabel lainnya tetap, mengakibatkan nilai niat (behavioral intention) pengguna terhadap E- Commerce XYZ mengalami kenaikan sebesar - 0,094. Arah koefisien regresi memiliki pengaruh yang negatif dimana semakin rendah facilitating conditions dari pengguna akan semakin menurunkan niat (behavioral intention) pengguna pada E-Commerce XYZ Uji T Pada penelitian ini terdapat beberapa pengaruh signnifikan yang ditunjukkan variabel independen ke variabel dependen. Dikatakan signifikan secara parsial apabila pengaruh variabel indpenden mempunyai nilai signifikansi < 0,05 dan t hitung > t tabel. Apabila nilai signifikansi > 0,05 dapat dikatakan tidak berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen. Hasil uji t dapat dilihat pada Tabel 2 berikut. Tabel 2. Hasil Uji T Korelasi Sig t hitung Keterangan > t table CT BI 0,024 2,284 > Diterima PRK 0,669 0,429 < Ditolak BI PE BI 0,106 1,632 < Ditolak SI BI 0,000 6,398 > Diterima EE BI 0,462 0,739 < Ditolak 1,983 FC BI 0,450-0,758 < 1,983 Ditolak Berdasarkan hasil dari uji T pada Tabel 2 dapat disimpulkan bawah Uji T menghasilkan: Consumer trust memiliki nilai sig. 0,024 dan nilai T hitung 2,284. Artinya bahwa nilai tersebut signifikan karena 0,024 < 0,05 dan T hitung 2,284 > T tabel 1,983. Sehingga dapat dinyatakan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial pada variabel consumer trust terhadap behavioral intention. Perceived risk memiliki nilai sig. 0,669 dan nilai T hitung 0,429. Artinya bahwa nilai tersebut tidak signifikan karena 0,669 > 0,05 dan T hitung 0,429 < T tabel 1,983. Sehingga dapat dinyatakan bahwa tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial pada variabel perceived risk terhadap variabel behavioral intention. Performance expectancy memiliki nilai sig. 0,106 dan nilai T hitung 1,632. Artinya bahwa nilai tersebut tidak signifikan karena 0,106 > 0,05 dan T hitung 1,632 < T tabel 1,983. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial

6 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 3055 pada variabel performance expectancy terhadap variabel behavioral intention. Social influence memiliki nilai sig. 0,000 dan nilai T hitung 6,398. Artinya bahwa nilai tersebut signifikan karena 0,000 < 0,05 dan T hitung 6,398 > T tabel 1,983. Sehingga dapat dinyatakan bahwa tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial pada variabel social influence terhadap variabel behavioral intention. Effort expectancy memiliki nilai sig. 0,462 dan nilai T hitung 0,739. Artinya bahwa nilai tersebut dikatakan tidak signifikan karena 0,462 > 0,05 dan T hitung 0,739 < T tabel 1,983. Sehingga dapat dinyatakan bahwa tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial pada variabel effort expectancy terhadap variabel behavioral intention. Facilitating conditions memiliki nilai sig. 0,450 dan nilai T hitung -0,758. Artinya bahwa nilai tersebut dikatakan tidak signifikan karena 0,450 > 0,05 dan T hitung -0,758 < T tabel 1,983. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial pada variabel facilitating conditions terhadap variabel behavioral intention. 3.4 Uji F Pada penelitian ini peneliti melakukan uji f untuk mengetahui apakah variabel-variabel independen berpengaruh secara simultan terhadap variabel dependen. Hasil analisis uji f pada penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 3 berikut. Tabel 3. Hasil Uji F Variabel Independen CT PRK PE SI EE FC Variabel Dependen Nilai FHitung Nilai FTabel Nilai Sig. BI 15,959 2,19 0,000 Berdasarkan hasil uji F pada Tabel 3, dapat dilihat bahwa F hitung menunjukkan angka 15,959 > F tabel atau nilai signifikansi 0,000 < 0,05. Maka dapat disimpulkan bahwa variabel Consumer trust, perceived risk, performance expectancy, social influence, effort expectancy, facilitating conditions, berpengaruh secara simultan terhadap variabel behavioral intention. 4. PEMBAHASAN Pada hasil pengujian hipotesis 1 dapat dikethui bahwa kepercayaan konsumen sangat memengaruhi niat untuk berrtransaksi, Oleh karena itu hipotesis ini diterima. Hasil tersebut menunjukkan bahwa konsumen menganggap bahwa E-Commerce XYZ merupakan vendor E- Commerce yang terpercaya, memberikan informasi yang dapat dipercaya, menepati janji dan menjaga komitmen saat bertransaksi, serta E-Commerce XYZ juga sangat menjaga mutu produk. Dari pernyataan konsumen tersebut dapat disimpulkan bahwa faktor kepercayaan yang telah dibangun E-Commerce XYZ sangat menentukan niat konsumen untuk bertransaksi pada E-Commerce XYZ. Pada hasil pengujian hipotesis 2 dapat dikethui bahwa perceived risk bukan merupakan faktor yang memengaruhi niat dalam bertransaksi, sehingga hipotesis ini ditolak. Dari hasil tersebut menunjukkan walaupun konsumen sangat mengetahui resiko mengalami kerugian, ketidakpastian transaksi online, namun mereka tidak menghindari untuk bertransaksi pada E- Commerce XYZ. Mereka beranggapan bahwa resiko yang mungkin terjadi bisa diatasi oleh kebijakan-kebijakan E-Commerce XYZ. Sehingga dapat disimpulkan bahwa resikoresiko yang dapat terjadi pada transaksi online tidak mengurungkan niat konsumen dalam bertransaksi pada E-Commerce XYZ. Pada hasil pengujian hipotesis 3 dapat dikethui bahwa performance expectancy bukan merupakan faktor yang dapat memengaruhi niat dalam bertransaksi, sehingga hipotesis ini ditolak. Hasil ini menunjukkan bahwa konsumen yang mengetahui manfaat dari bertransaksi pada E-Commerce XYZ, menjadikan transaksi online lebih mudah, dapat menghemat waktu saat bertransaksi, serta mendapatkan produk yang diinginkan. Dari pernyataan konsumen tersebut dapat disimpulkan bahwa walaupun konsumen mendapatkan manfaat saat bertransaksi pada E- Commerce XYZ namun faktor tersebut tidak menentukan niat mereka dalam bertransaksi pada E-Commerce XYZ, karena ada faktor lain yang dianggap lebih bermanfaat seperti mendapatkan voucher dari E-Commerce XYZ berdasarkan tingkat grade member. Pada hasil pengujian hipotesis 4 dapat dikethui bahwa social influence merupakan faktor yang sangat memengaruhi secara signifikan niat dalam bertransakasi pada E- Commerce XYZ, sehingga hipotesis dapat

7 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 3056 diterima. Hasil ini menunjukkan bahwa pengaruh sosial yakni dari orang-orang terdekat yang mempengaruhi untuk berbelanja, dan berbelanja menggunakan E-Commerce XYZ, serta membantu menggunakan E-Commerce XYZ. Dari pernyataan konsumen tersebut dapat disimpulkan bahwa pengaruh sosial dari orangorang terdekat sangat kuat yang dapat memengaruhi niat konsumen dalam bertransaksi pada E-Commerce XYZ. Pada hasil pengujian hipotesis 5 dapat dikethui bahwa effort expectancy bukan merupakan faktor yang dapat memengaruhi niat dalam bertransaksi pada E-Commerce XYZ, sehingga hipotesis ini ditolak. Hasil ini menunjukkan walaupun pengguna menganggap penggunaan website E-Commerce XYZ sangat mudah, sangat paham bagaimana cara transaksi di E-Commerce XYZ, namun tidak mengurungkan niat mereka dalam bertransaksi pada E-Commerce XYZ, karena E-Commerce XYZ mempunyai fitur atau layanan help (customer service) yang bisa dimanfaatkan konsumen jika mengalami masalah atau kesulitan saat bertransaksi. Pada hasil pengujian hipotesis 6 dapat dikethui bahwa facilitating condition bukan merupakan faktor yang sangat memengaruhi niat seseorang dalam bertransakasi pada E- Commerce XYZ, sehingga hipotesis ini ditolak. Hasil ini menunjukkan bahwa walaupun mereka memiliki sumberdaya yang diperlukan dalam bertransaksi, memiliki pengetahuan transaksi online, sadar bahwa E-Commerce XYZ kompatibel pada banyak web-browser, mempunyai teman yang membantu jika kesulitan saat bertransaksi pada E-Commerce XYZ, namun itu tidak menentukan niat mereka untuk bertransaksi pada E-Commerce XYZ, karena sumberdaya yang ada (smartphone, laptop, dll) merupakan suatu kebutuhan yang lazim dimiliki untuk saat ini. Pada hasil pengujian hipotesis 7 dapat diketahui bahwa variabel consumer trust, perceived risk, performance expectancy, social influence, effort expectancy, dan facilitating conditions secara bersama-sama atau simultan mempengaruhi niat (behavioral intention), sehingga hipotesis ini dapat diterima. Hasil ini menunjukkan bahwa faktor-faktor yang telah dijelaskan dapat mempengaruhi niat secara simultan atau bersama-sama untuk bertransaksi di E-Commerce XYZ. 5. KESIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan didaptkan kesimpulan bahwa faktor yang memengaruhi minat untuk bertransaksi pada E-Commerce XYZ yaitu faktor kepercayaan dari pengguna yang memiliki pengaruh secara signifikan terhadap minat (behavioral intention). Selain itu faktor yang memengaruhi minat untuk bertransaksi pada E- Commerce XYZ yaitu faktor pengaruh sosial yang memiliki pengaruh secara signifikan terhadap niat (behavioral intention). Sementara itu faktor persepsi resiko, kinerja ekspektansi, usaha ekspektansi, dan kondisi fasilitas tidak memengaruhi minat secara signifikan karena ada faktor lain yang dapat mempengaruhinya. Selain itu keseluruhan variabel tersebut (consumer trust, perceived risk, performance expectancy, social influence, effort expectancy, dan facilitating condition) secara bersama-sama atau simultan mempengaruhi niat (behavioral intention) untuk bertransaksi pada E-Commerce XYZ. Saran yang diberikan penulis pada penelitian ini adalah (1) Penelitian selanjutnya dapat mengunakan atau memodifikasi model lain untuk mengetahui faktor atau pengaruh apa saja yang dirasakan saat melakukan pembelian online di E-Commerce XYZ.co.id (2) Model yang sama dapat diterapkan pada studi kasus dengan website E-Commerce yang berbeda. (3) Pada penelitian selanjutnya dapat dilakukan penelitian kualitatif untuk mendapatkan informasi yang lebih spesifik lagi. 6. DAFTAR PUSTAKA APJII. (2016). Penetrasi & Perilaku Pengguna Internet Indonesia. Jakarta: APJII. E-commerce XYZ. (2017). Studi Perilaku Belanja Online: 6 Dari 10 Orang Membuat Perencanaan Sebelum Melakukan Pembelian. Retrieved Februari 14, 2017, from blog.ecommerce xyz.co.id: XYZ.co.id/studi- perilaku-belanja-online-6-dari-10- orang-membuat-perencanaansebelum-melakukan-pembelian/ Field, A. (2009). Discovering Statistics

8 Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 3057 Using SPSS Third Edition. Los Angles, London, New Delhi, Singapore, Washington: Sage Publications. Ghozali, I. (2016). Aplikasi Analisis Multivariete Dengan Program IBM SPSS 23. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Hair, J. F., Black, W. C., Babin, B. J., & Anderson, R. E. (2010). Multivariate Data Analysis. Pearson Prentice Hall. Jamaludin, F. (2015). Bos E-Commerce XYZ Curhat Perjalanan Bisnis E- Commerce XYZ. Retrieved Februari 13, 2017, from merdeka.com: /bos-e-commerce XYZ-curhatperjalanan-bisnis-e-commerce XYZ.html Lukman, E. (2013). Bagaimana Kondisi E- commerce di Indonesia Saat ini. Retrieved Februari 14, 2017, from id.techinasia.com: -kondisi-ecommerce-di-indonesiasaat-ini Nuraeni. (2016). Menkominfo Perkirakan Transaksi E-commerceCapai 25 miliar Dollar. Retrieved Februari 13, 2017, from kominfo.go.id: /menkominfo-perkirakan- transaksi-e-commerce-capai-25- miliar-dollar/0/sorotan_media Omwansa, T., Lule, I., & Waema, T. (2015). The Influence of Trust and Risk in Behavioural Intention To Adopt Mobile Financial Services among the Poor. International Arab Journal of e-technology, Singgang. (2015). E-commerce XYZ Tidak Profesional alias Payah dan Seller Licik. Retrieved Februari 15, 2017, from kaskus.co.id: e6af50508b4567/ecommerce xyz-tidak-profesionalalias-payah-dan-seller-licik/1 Sopandi, R. (2012). Kajian Penerimaan dan Penggunaan Sistem E-Commerce Berdasarkan Keragaman Usia, Jenis Kelamin, Pengalaman Penggunanya: Studi Kasus Bukalapak.com. Paradigma, Retrieved April 17, 2017, from files/robi_sopandi.pdf Suyanto, M. (2003). Strategi Periklanan Pada E-Commerce Perusahaan Top Dunia. Yogyakarta: ANDI. Teo, T. S., & Liu, J. (2005). Consumer Trust in E-Commerce in The United States, Singapore and China. The International Journal of Management Science, Retrieved Maret 15, 2017, from ation/ _consumer_trust_i n_ecommerce_in_the_united_states_si ngapore_and_china

BAB IV PENGUJIAN. Uji validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat tingkat kevalidan atau

BAB IV PENGUJIAN. Uji validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat tingkat kevalidan atau BAB IV PENGUJIAN 4.3 Uji Validitas dan Reliabilitas 4.3. Uji Validitas Uji validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat tingkat kevalidan atau kesahihan sesuatu instrumen. Uji validitas digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Obyek/ Subyek Penelitian Populasi yang dijadikan obyek penelitian ini adalah auditor independen yang bekerja pada Kantor Akuntan Publik (KAP) di wilayah Yogyakarta, Surakarta,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. menjadi sampel dalam penelitian mengenai pengaruh harga, kualitas produk, citra merek

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. menjadi sampel dalam penelitian mengenai pengaruh harga, kualitas produk, citra merek BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Deskripsi Objek Penelitian Deskripsi responden disini akan menganalisa identitas para konsumen yang menjadi sampel dalam penelitian mengenai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan tempat penelitian Lokasi penelitian ini tepatnya di Universitas Mercu Buana Jakarta Barat, provinsi DKI Jakarta. Objek penelitian ini adalah Mahasiswa Jurusan Akuntansi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. transaksi untuk pembelian fashion muslim melalui e-commerce, maka akan. Tabel 4.1 Data responden berdasarkan gender

BAB IV HASIL PENELITIAN. transaksi untuk pembelian fashion muslim melalui e-commerce, maka akan. Tabel 4.1 Data responden berdasarkan gender BAB IV HASIL PEELITIA A. Gambaran Umum Responden Untuk mengetahui gambaran karakteristik responden yang pernah melakukan transaksi untuk pembelian fashion muslim melalui e-commerce, maka akan dijelaskan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh KAP yang terdapat di Daerah

BAB III METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh KAP yang terdapat di Daerah 26 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Populasi dan Sampel Populasi merupakan wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pengujian hipotesis pada penelitian ini dilakukan dengan menggunakan regresi linier sederhana dan regresi linier berganda. Tujuan analisis penelitian ini adalah menjawab

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kerumitan. Variabel intervening dalam penelitian ini adalah sistem e-filling, sedangkan

BAB III METODE PENELITIAN. kerumitan. Variabel intervening dalam penelitian ini adalah sistem e-filling, sedangkan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Penelitian ini melibatkan lima variabel yang terdiri atas tiga variabel independen (bebas), satu variabel intervening dan satu

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 31 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Statistik Deskriptif Statistik deskriptif ini digunakan untuk memberikan gambaran mengenai demografi responden penelitian. Data demografi tersebut antara lain

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL PEMBAHASAN 4.1 Analisis Profil Responden 4.1.1 Statistik Deskriptif Statistik deskriptif digunakan untuk melihat gambaran secara umum data yang telah dikumpulkan dalam penelitian

Lebih terperinci

Pengaruh Faktor Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian Pocari Sweat Pada Mahasiswa Universitas Gunadarma. Destri Andini,

Pengaruh Faktor Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian Pocari Sweat Pada Mahasiswa Universitas Gunadarma. Destri Andini, Pengaruh Faktor Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian Pocari Sweat Pada Mahasiswa Universitas Gunadarma Destri Andini, 11208460 LATAR BELAKANG Perkembangan usaha saat ini telah diwarnai dengan berbagai

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Responden dalam penelitian ini adalah seluruh Wajib Pajak Orang Pribadi

BAB IV HASIL PENELITIAN. Responden dalam penelitian ini adalah seluruh Wajib Pajak Orang Pribadi BAB IV HASIL PENELITIAN 4. Gambaran Umum Responden Responden dalam penelitian ini adalah seluruh Wajib Pajak Orang Pribadi Universitas Dian Nuswantoro yang tahu mengenai penggunaan e-filing dan yang sedang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Universitas Mercu Buana Jakarta, hal tersebut

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Universitas Mercu Buana Jakarta, hal tersebut BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di Universitas Mercu Buana Jakarta, hal tersebut karena Universitas Mercu Buana Jakarta merupakan salah satu universitas

Lebih terperinci

BAB 3 METODELOGI PENELITIAN

BAB 3 METODELOGI PENELITIAN BAB 3 METODELOGI PENELITIAN 3.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Objek penelitian ini adalah pengguna software akuntansi yang bekerja pada suatu perusahaan yang menerapkan software akuntansi berbasis ERP.

Lebih terperinci

Analisis Faktor-Faktor Yang Memengaruhi Loyalitas Pelanggan Dalam Melakukan Transaksi Online Pada E-Commerce XYZ

Analisis Faktor-Faktor Yang Memengaruhi Loyalitas Pelanggan Dalam Melakukan Transaksi Online Pada E-Commerce XYZ Jurnal Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer e-issn: 2548-964X Vol. 2, No. 9, September 2018, hlm. 2635-2643 http://j-ptiik.ub.ac.id Analisis Faktor-Faktor Yang Memengaruhi Loyalitas Pelanggan

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 5.1. Karakteristik Responden Responden dalam penelitian ini adalah konsumen di rumah makan Mie Ayam Oplosan Kedai Shoimah. Responden yang menjadi objek penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini terdapat dua variabel, yaitu: menjadi variabel bebas dalam penelitian ini adalah:

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini terdapat dua variabel, yaitu: menjadi variabel bebas dalam penelitian ini adalah: BAB III METODE PENELITIAN A. Operasional Variabel Dalam penelitian ini terdapat dua variabel, yaitu: 1. Variabel Bebas (Independen) Yaitu variabel yang tidak dipengaruhi oleh variabel lain. Adapun yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di wilayah DKI Jakarta pada bulan Oktober 2016. Sasaran dari penelitian ini yaitu wajib pajak bumi dan bangunan di Kelurahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (field research) dengan metode kuantitatif yaitu data yang diperoleh dalam bentuk angkaangka

BAB III METODE PENELITIAN. (field research) dengan metode kuantitatif yaitu data yang diperoleh dalam bentuk angkaangka BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research) dengan metode kuantitatif yaitu data yang diperoleh dalam

Lebih terperinci

1. Pendahuluan. Prosiding SNaPP2014 Sains, Teknologi, dan Kesehatan ISSN EISSN

1. Pendahuluan. Prosiding SNaPP2014 Sains, Teknologi, dan Kesehatan ISSN EISSN Prosiding SNaPP2014 Sains, Teknologi, dan Kesehatan ISSN 2089-3582 EISSN 2303-2480 STUDI KOMPARATIF METODE UTAUT DAN TAM TERHADAP PENERAPAN SISTEM INFORMASI AKADEMIK (STUDI KASUS: SISTEM INFORMASI AKADEMIK

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. orang, obyek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan

BAB III METODE PENELITIAN. orang, obyek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan BAB III METODE PENELITIAN A. Obyek atau Subyek Penelitian Obyek penelitian merupakan suatu atribut atau sifat atau nilai dari orang, obyek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. gambaran penjelasan mengenai hasil penelitian serta penelitian ini. dari responden dengan menggunakan kuesioner.

BAB III METODE PENELITIAN. gambaran penjelasan mengenai hasil penelitian serta penelitian ini. dari responden dengan menggunakan kuesioner. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, yakni pendekatan penelitian dengan menyajikan data-data yang bersifat deskriptif berupa gambaran penjelasan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari kemudian ditarik kesimpulan.

BAB III METODE PENELITIAN. ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari kemudian ditarik kesimpulan. BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Menurut Sugiyono (2008), Populasi adalah wilayah generalisasi terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu ditetapkan oleh

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Rancangan Penelitian. Rancangan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Rancangan Penelitian. Rancangan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah 23 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Rancangan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pengujian hipotesis, yaitu untuk menguji hipotesis yang umumnya menjelaskan tentang

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Obyek Penelitian Objek penelitian adalah suatu bentuk populasi yang berada dalam letak geografis tertentu dengan karakteristik yang sesuai dengan penelitian yang akan

Lebih terperinci

: Yunita Mentari NPM : Pembimbing : Prof. Dr. Ir. E. Susy Suhendra, MS

: Yunita Mentari NPM : Pembimbing : Prof. Dr. Ir. E. Susy Suhendra, MS ANALISIS PENGARUH KEPERCAYAAN, KEMUDAHAN, DAN KUALITAS INFORMASI TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN SECARA ONLINE (Studi Pada Pengguna Situs Jual Beli Online Kaskus.co.id) Nama : Yunita Mentari NPM : 17212972

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif. Pendekatan kuantitatif merupakan pendekatan yang sistematis

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif. Pendekatan kuantitatif merupakan pendekatan yang sistematis BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Pendekatan yang dilakukan pada penelitian ini adalah pendekatan kuantitatif. Pendekatan kuantitatif merupakan pendekatan yang sistematis terhadap hubungan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Obyek / Subyek Penelitian Obyek yang dipilih untuk melakukan penelitian adalah Universitas Muhammadiyah Yogyakarta yang berlokasi di Kampus Terpadu, Jl. Lingkar Selatan, Tamantirto,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian mengenai aplikasi hybrid learning Brilian

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian mengenai aplikasi hybrid learning Brilian 3 BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini adalah penelitian mengenai aplikasi hybrid learning Brilian yang diterapkan oleh Stikom Surabaya pada tahun ajaran 2014/2015. Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Desain Penelitian Dilihat dari cakupan jenis eksplanasi ilmunya, penelitian ini merupakan penelitian kausalitas, yang bertujuan untuk mencari penjelasan dalam bentuk hubungan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel. adalah keputusan pembelian sepeda motor yamaha (Y)

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel. adalah keputusan pembelian sepeda motor yamaha (Y) BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel 1. Variabel Penelitian Dalam penelitian ini variable-variabel yang akan dianalisis adalah harga (X1), promosi (X2),

Lebih terperinci

Jenis kelamin : ( ) Laki-laki ( ) Perempuan. Pendidikan : ( ) D3 ( ) S1 ( ) S2

Jenis kelamin : ( ) Laki-laki ( ) Perempuan. Pendidikan : ( ) D3 ( ) S1 ( ) S2 1 LAMPIRAN 1: KUESIONER PENELITIAN PENGARUH MINAT PEMANFAATAN DAN PENGGUNAAN APLIKASI MOBILE TRAVELOKA MELALUI MODEL UNIFIED THEORY OF ACCEPTANCE AND USE OF TECHNOLOGY (UTAUT) Nama :.. (boleh tidak diisi)

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN Analisis pada bab ini dilakukan dari hasil kuisioner yang telah dikumpulkan. Responden dalam penelitian ini adalah pelanggan yang memiliki hubungan kerja dalam pemanfaatan

Lebih terperinci

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. penelitian, objek penelitian ini menjadi sasaran dalam penelitian untuk

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. penelitian, objek penelitian ini menjadi sasaran dalam penelitian untuk BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Objek penelitian merupakan sesuatu yang menjadi perhatian dalam suatu penelitian, objek penelitian ini menjadi sasaran dalam penelitian untuk mendapatkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Perusahaan didirikan pada tanggal 20 Maret 1958 di Jakarta. Ruang lingkup

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Perusahaan didirikan pada tanggal 20 Maret 1958 di Jakarta. Ruang lingkup BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Objek Penelitian PT Maskapai Asuransi Raya (selanjutnya disebut PT Asuransi Raya atau Perusahaan didirikan pada tanggal 20 Maret 1958 di Jakarta.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil uji itas dan Reliabilitas Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi syarat-syarat alat ukur yang baik, sehingga mengahasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 45 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Peneliti menggunakan metode kuantitatif dalam melaksanakan penelitian ini. Penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang berlandaskan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN 37 BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Penelitian ini bertujuan untuk meneliti adanya pengaruh Kualitas Pelayanan Dan Citra Merek Terhadap Kepuasan Pelanggan PT PLN (Persero) pada Perumahan Pondok Bahar

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. ANALISIS HASIL 1. Hasil Sampling Responden dalam hasil penelitian ini adalah wajib pajak badan yang terdaftar di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Jakarta Kembangan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Objek penelitian yang dipilih oleh penulis dalam penelitian ini adalah auditor-auditor yang bekerja pada kantor akuntan publik (KAP) Big Four (PricewaterhouseCoopers,

Lebih terperinci

BAB IV. HASIL dan PEMBAHASAN

BAB IV. HASIL dan PEMBAHASAN BAB IV HASIL dan PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Obyek Penelitian Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan instrumen kuesioner. Responden dalam dalam penelitian

Lebih terperinci

Prosiding SNaPP2014Sains, Teknologi, dankesehatanissn EISSN

Prosiding SNaPP2014Sains, Teknologi, dankesehatanissn EISSN Studi komparatif metode Utaut & Tam terhadap penerapan SIA 1 Prosiding SNaPP2014Sains, Teknologi, dankesehatanissn2089-3582 EISSN 2303-2480 STUDI KOMPARATIF METODE UTAUT DAN TAM TERHADAP PENERAPAN SISTEM

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada empat Perguruan Tinggi Swasta di wilayah Jakarta Barat. Penelitian ini diperoleh untuk memperoleh data yang berkaitan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Diagram Alir Penelitian Berikut ini adalah diagram alir penelitian yang merupakan pengembangan diagram alir dari (Sekaran, 2008, pp.117). Diagram alir ini menggambarkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di wilayah DKI Jakarta dalam waktu 6 bulan yaitu dimulai pada bulan Maret 2016 sampai bulan Agustus 2016. Sasaran dari

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Yaitu data yang diperoleh langsung dari responden. Responden dari. data ini dianalisa. Data tersebut antara lain :

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Yaitu data yang diperoleh langsung dari responden. Responden dari. data ini dianalisa. Data tersebut antara lain : BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Desa Rambah Kecamatan Rambah Hilir Kabupaten Rokan Hulu pada tahun 2013. 3.2 Jenis dan Sumber Data 3.2.1 Data Primer

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Lazada Indonesia merupakan top online retailer di Indonesia. Perusahaan

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Lazada Indonesia merupakan top online retailer di Indonesia. Perusahaan BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Gambar umum Lazada Indonesia Lazada Indonesia merupakan top online retailer di Indonesia. Perusahaan ini memberikan kesempatan kepada konsumen untuk membeli segala jenis

Lebih terperinci

PENGARUH PERSEPSI SEKURITI, PERSEPSI PRIVASI, PERSEPSI INTEGRITAS, PERSEPSI KOMPETENSI TERHADAP KEPERCAYAAN PELANGGAN DALAM BELANJA ONLINE

PENGARUH PERSEPSI SEKURITI, PERSEPSI PRIVASI, PERSEPSI INTEGRITAS, PERSEPSI KOMPETENSI TERHADAP KEPERCAYAAN PELANGGAN DALAM BELANJA ONLINE PENGARUH PERSEPSI SEKURITI, PERSEPSI PRIVASI, PERSEPSI INTEGRITAS, PERSEPSI KOMPETENSI TERHADAP KEPERCAYAAN PELANGGAN DALAM BELANJA ONLINE Disusun Oleh: M. AKBAR NAVINDRA. D 14210628 Dosen Pembimbing:

Lebih terperinci

Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Studi Strata I pada. Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis. Oleh:

Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Studi Strata I pada. Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis. Oleh: PENGARUH PRIVASI, KEPERCAYAAN, KEMUDAHAN, PERSEPSI MANFAAT DAN PERSEPSI RISIKO TERHADAP MINAT BERTRANSAKSI SECARA ONLINE (Studi Kasus Pada Mahasiswa Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 5.1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di daerah Jakarta Barat, di salah satu perusahaan garment yaitu di PT Anugraha Wening Caranadwaya. Perusahaan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lokasi penelitian ini adalah pada pada PT. Medco E & P yang

BAB III METODE PENELITIAN. Lokasi penelitian ini adalah pada pada PT. Medco E & P yang BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan waktu penelitian Lokasi penelitian ini adalah pada pada PT. Medco E & P yang beralamat di Jalan Lintas Timur Sumatera Kabupaten Indragiri Hulu. Penelitian ini

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL PEMBAHASAN. Berikut ini diringkas pengiriman dan penerimaan kuesioner : Tabel 4.1. Rincian pengiriman Pengembalian Kuesioner

BAB IV ANALISIS HASIL PEMBAHASAN. Berikut ini diringkas pengiriman dan penerimaan kuesioner : Tabel 4.1. Rincian pengiriman Pengembalian Kuesioner BAB IV ANALISIS HASIL PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Responden Berdasarkan data yang telah disebar kepada pelanggan Alfamart dengan total 100 kuesioner yang diberikan langsung kepada para pelanggan Alfamart.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN ANALISIS. sebagai sumber data. Jumlah yang diperoleh dengan metode accidental sampling

BAB IV HASIL DAN ANALISIS. sebagai sumber data. Jumlah yang diperoleh dengan metode accidental sampling BAB IV HASIL DAN ANALISIS 4. Gambaran Umum Responden Populasi yang digunakan untuk penelitian adalah mahasiswa unika soegijapranata semarang. Metode yang digunakan untuk penelitian ini adalah accidental

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari objek / sumber

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari objek / sumber BAB III METODOLOGI PENELITIAN III.1 Desain Penelitian III.1.1 Populasi dan Sampel III.1.1.1 Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari objek / sumber yang mempunyai kualitas dan karakteristik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. satu variable dengan variable yang lain atau dengan istilah lain adalah

BAB III METODE PENELITIAN. satu variable dengan variable yang lain atau dengan istilah lain adalah BAB III METODE PENELITIAN A. Objek Penelitian Objek dari penelitian ini adalah pedagang pasar tradisional Wates kabupaten Kulon Progo. Penelitian ini ditunjukkan untuk menjelaskan kedudukan- kedudukan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN ANALISIS PEMBAHASAN. ditawarkan tidak hanya berasal dari produsen lokal saja, namun juga

BAB IV HASIL DAN ANALISIS PEMBAHASAN. ditawarkan tidak hanya berasal dari produsen lokal saja, namun juga BAB IV HASIL DAN ANALISIS PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Objek Penelitian PT. Hero Supermarket, Tbk. Merupakan jaringan supermarket terbesar di Indonesia. Jaringan supermarket ini pertama kali didirikan pada

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Daerah (SKPD) yang ada di pemerintah kabupaten/kota se-provinsi Lampung.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Daerah (SKPD) yang ada di pemerintah kabupaten/kota se-provinsi Lampung. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Populasi dan Sampel Populasi yang akan digunakan dalam penelitian adalah Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang ada di pemerintah kabupaten/kota se-provinsi Lampung.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Demografi Responden Dalam Bab ini penulis akan membahas mengenai hasil penelitian dan analisisnya yang telah dilakukan. Data penelitian ini diolah dengan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. melalui kuesioner. Kuesioner yang disebar sebanyak 34 kuesioner, pekerjaan, dan tingkat pendidika terakhir.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. melalui kuesioner. Kuesioner yang disebar sebanyak 34 kuesioner, pekerjaan, dan tingkat pendidika terakhir. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Karakteristik Responden Analisis karakteristik dalam penelitian ini digunakan untuk melihat gambaran secara umum karakteristik data responden yang telah dikumpulkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN Jenis Penelitian Penelitian yang akan dilakukan merupakan penelitian kuantitatif yaitu metode

BAB III METODE PENELITIAN Jenis Penelitian Penelitian yang akan dilakukan merupakan penelitian kuantitatif yaitu metode BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian Penelitian yang akan dilakukan merupakan penelitian kuantitatif yaitu metode penelitian yang berlandaskan pada filsafat positivisme, digunakan untuk meneliti

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. perusahaan manufaktur skala besar dan sedang di Semarang. 3.2 Populasi, Sampel, dan Teknik Pengumpulan Sampel

BAB III METODE PENELITIAN. perusahaan manufaktur skala besar dan sedang di Semarang. 3.2 Populasi, Sampel, dan Teknik Pengumpulan Sampel BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Objek dan Lokasi Penelitian Objek yang menjadi sasaran dalam penelitian ini adalah seluruh manajer perusahaan manufaktur skala besar dan sedang di Semarang. 3.2 Populasi,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Asuransi Jiwa Pendidikan Bumiputera 1912 Pekanbaru Cabang Sukajadi.

BAB III METODE PENELITIAN. Asuransi Jiwa Pendidikan Bumiputera 1912 Pekanbaru Cabang Sukajadi. BAB III METODE PENELITIAN 3.1.Lokasi dan Waktu Penelitian Dalam penelitian ini penulis mengambil objek penelitian pada AJB. Asuransi Jiwa Pendidikan Bumiputera 1912 Pekanbaru Cabang Sukajadi. Waktu penelitian

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN. Surabaya pada Januari 2014, sebagai repository. Website ini dibuat untuk

BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN. Surabaya pada Januari 2014, sebagai repository. Website ini dibuat untuk BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN 4.1. Profil Aplikasi SIR SIR adalah layanan arsip online yang dikelola oleh perpustakaan Stikom Surabaya pada Januari 2014, sebagai repository. Website ini dibuat untuk

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Obyek/Subyek Penelitian Penelitian ini dilakukan pada Masyarakat di Kecamatan Balikpapan Selatan, Kalimantan Timur. Jumlah kuisioner yang disebarkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan. Hasil dan pembahasan ini terdiri dari kualitas website, uji

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan. Hasil dan pembahasan ini terdiri dari kualitas website, uji BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Pada bab ini akan membahas mengenai hasil dan pembahasan dari analisis yang telah dilakukan. Hasil dan pembahasan ini terdiri dari kualitas website, uji validitas dan reliabilitas,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. berada di meruya selatan. dengan total 100 kuesioner yang diantarkan langsung

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. berada di meruya selatan. dengan total 100 kuesioner yang diantarkan langsung BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Responden Berdasarkan kuesioner yang telah disebar kepada konsumen Warteg yang berada di meruya selatan. dengan total 100 kuesioner yang diantarkan langsung

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. objektif, valid, dan reliabel tentang suatu hal (variabel tertentu). Subjek adalah

BAB III METODE PENELITIAN. objektif, valid, dan reliabel tentang suatu hal (variabel tertentu). Subjek adalah BAB III METODE PENELITIAN A. Objek/Subjek Penelitian Objek penelitian menurut Sugiyono (2012) adalah sasaran ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu tentang sesuatu hal objektif,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. individu atau mahasiswa yang menggunakan layanan mobile banking yang ada di

BAB III METODE PENELITIAN. individu atau mahasiswa yang menggunakan layanan mobile banking yang ada di BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Populasi dan Sampel Penelitian Populasi penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah semua individu atau mahasiswa yang menggunakan layanan mobile banking yang ada

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Pendekatan Penelitian Merujuk pada rumusan masalah, maka jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis penelitian kuantitatif. Menurut Arikunto

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Menurut Sugiyono (2010:13) objek penelitian adalah sasaran ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu tentang sesuatu hal objektif,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Adapun metode penelitian yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah

BAB III METODE PENELITIAN. Adapun metode penelitian yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah BAB III METODE PENELITIAN Adapun metode penelitian yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini termasuk dalam penelitian survei. Penelitian survei

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini termasuk dalam penelitian survei. Penelitian survei BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini termasuk dalam penelitian survei. Penelitian survei adalah suatu penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan kuisioner

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan dalam jangka waktu 3 bulan, yaitu dari bulan Desember tahun 2015 sampai dengan bulan Februari tahun 2016 untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Seluruh Karyawan pada PT. Aditama Graha Lestari. hubungan yang bersifat sebab akibat dimana variabel independen

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Seluruh Karyawan pada PT. Aditama Graha Lestari. hubungan yang bersifat sebab akibat dimana variabel independen 47 BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada perusahaan PT. Aditma Graha Lestari yang beralamat di Komplek Ruko Puri Kembangan Indah No. 168 D, Kembangan Selatan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 1. Objek dan Subjek Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Menurut Umar (2003) objek penelitian menjelaskan tentang apa atau siapa yang menjadi objek penelitian juga dimana dan kapan penelitian dilakukan.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Hasil 1. Statistik Deskriptif a. Analisis Deskriptif Statistik Statistik deskriptif digunakan untuk melihat gambaran secara umum data yang telah dikumpulkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Obyek atau Subyek Penelitian Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 20 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian yang akan dilakukan yaitu jenis penelitian dalam bentuk survey. Penelitian yang dapat menghasilkan sebuah deskripsi tentang apa yang terjadi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL dan PEMBAHASAN. buah. Dari 105 kuesioner yang dikirimkan kepada seluruh

BAB IV HASIL dan PEMBAHASAN. buah. Dari 105 kuesioner yang dikirimkan kepada seluruh BAB IV HASIL dan PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Obyek Penelitian Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan instrumen kuesioner. Responden dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Responden Sebagaimana yang sudah dijelaskan sebelumnya, bahwa responden yang menjadi subyek dalam penelitian ini adalah mahasiswa pada Universitas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mahasiswa dan mahasiswi Universitas Muhammadiyah Purwokerto.

BAB III METODE PENELITIAN. mahasiswa dan mahasiswi Universitas Muhammadiyah Purwokerto. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah survey, dengan mengumpulkan data melalui pemberian daftar pertanyaan (kuesioner) kepada mahasiswa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Kantor Direksi PT. Perkebunan Nusantara III (Persero), Jalan Sei Batanghari, Medan, Sumatera Utara. Waktu penelitian

Lebih terperinci

PENGARUH KEPERCAYAAN, HARGA DAN KETERSEDIAAN PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK VIA LAZADA (Studi Kasus Konsumen Lazada di Tangerang)

PENGARUH KEPERCAYAAN, HARGA DAN KETERSEDIAAN PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK VIA LAZADA (Studi Kasus Konsumen Lazada di Tangerang) PENGARUH KEPERCAYAAN, HARGA DAN KETERSEDIAAN PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK VIA LAZADA (Studi Kasus Konsumen Lazada di Tangerang) BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang 1) Perkembangan komunikasi

Lebih terperinci

Artikel Ilmiah. Peneliti : Widya Suprapto

Artikel Ilmiah. Peneliti : Widya Suprapto Analisis Pemanfaatan Teknologi Informasi Pada Lembaga Pemerintahan Menggunakan Unified Theory of Acceptance and Use a Technology (UTAUT) (Studi Kasus : DISHUBKOMBUDPAR Kota Salatiga) Artikel Ilmiah Peneliti

Lebih terperinci

BAB IV HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum.

BAB IV HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum. A. Uji Statistik Deskriptif BAB IV HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN Statistik deskriptif adalah statistik yang berfungsi untuk mendeskripsikan atau memberi gambaran terhadap objek yang diteliti melalui data

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Dalam bab ini peneliti akan membahas beberapa metode dalam penelitian, seperti objek dan subjek penelitian, teknik pengambilan sampel, teknik pengumpulan data, identifikasi variabel,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini dapat digolongkan penelitian asosiatif. Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini dapat digolongkan penelitian asosiatif. Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini dapat digolongkan penelitian asosiatif. Penelitian asosiatif merupakan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui ada dan tidaknya pengaruh

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 68 BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 5.1. Hasil Penelitian Data yang diperolah dari kuesioner yang diberikan kepada 100 responden, dapat diketahui bahwa persentase yang mengisi kuesioner memiliki jabatan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN. dari masing-masing variabel. Variabel yang digunakan dalam penelitian. menggunakan rasio return on asset (ROA).

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN. dari masing-masing variabel. Variabel yang digunakan dalam penelitian. menggunakan rasio return on asset (ROA). BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data 1. Statistik Deskriptif Statistik deskriptif digunakan untuk menunjukkan jumlah data yang digunakan dalam penelitian ini serta dapat menunjukkan nilai

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Gambaran umum situs Bukalapak.com Bukalapak didirikan oleh Achmad Zaky pada awal tahun 2010 sebagai divisi agensi digital bernama Suitmedia yang berbasis di Jakarta. Namun,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 51 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN Dalam bab ini akan disajikan hasil penelitian yang dilakukan terhadap data sekunder yaitu berupa komponen-komponen laporan keuangan yang diperoleh dari perusahaan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Populasi penelitian ini adalah kantor BPK RI Perwakilan Provinsi Lampung.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Populasi penelitian ini adalah kantor BPK RI Perwakilan Provinsi Lampung. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Populasi dan Sampel Populasi penelitian ini adalah kantor BPK RI Perwakilan Provinsi Lampung. Sampel yang diambil adalah auditor yang bekerja pada kantor BPK RI Perwakilan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Statistik Deskriptif Pembuatan statistik deskriptif untuk sampel tersebut dibantu dengan menggunakan program komputer Statisical Package for Sosial Science atau

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

BAB III METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel penelitian yang digunakan dan definisi operasional dalam penelitian ini adalah : I. Variabel bebas (independent) adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini yaitu penelitian lapangan (field research) dengan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini yaitu penelitian lapangan (field research) dengan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan Penelitian Jenis penelitian ini yaitu penelitian lapangan (field research) dengan menggunakan pendekatan kuantitatif deskriptif, yang dilakukan melalui

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Menteng Raya No.29, Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta

BAB III METODE PENELITIAN. Menteng Raya No.29, Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan sepanjang bulan februari sampai dengan juni 2016. 2. Tempat Penelitian Tempat penelitian dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Subjek dan Objek Penelitian Subjek pada penelitian ini adalah konsumen yang pernah membeli di toko Elizabeth. Objek pada penelitian ini yaitu produk yang dijual pada toko Elizabeth

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN Hasil Jawaban Responden Atas Variabel Kepatuhan Wajib Pajak. kerelaan nilai dalam membayar pajak sebagai berikut :

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN Hasil Jawaban Responden Atas Variabel Kepatuhan Wajib Pajak. kerelaan nilai dalam membayar pajak sebagai berikut : BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN 4.1 Hasil Jawaban Responden 4.1.1 Hasil Jawaban Responden Atas Variabel Kepatuhan Wajib Pajak Variabel kepatuhan wajib pajak memiliki tiga buah indikator yang dijelaskan terdiri

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN. Karakteristik responden digunakan untuk menggambarkan keadaan atau

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN. Karakteristik responden digunakan untuk menggambarkan keadaan atau BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Analisis Data 1. Karakteristik Responden Karakteristik responden digunakan untuk menggambarkan keadaan atau kondisi responden yang dapat memberikan informasi tambahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Sumber Data Penelitian 1. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif, yaitu metode penelitian yang digunakan untuk meneliti pada populasi atau

Lebih terperinci