Perkembangan pendidikan modern 1 bagi orang Papua dimulai oleh

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Perkembangan pendidikan modern 1 bagi orang Papua dimulai oleh"

Transkripsi

1 BAB 4 DARI MASA AWAL MISIONARIS SAMPAI KE PEMERINTAHAN BELANDA Pendidikan pada Awal Masa Penyebaran Agama oleh Misionaris Perkembangan pendidikan modern 1 bagi orang Papua dimulai oleh misionaris Protestan di bagian Utara Papua dan misionaris Katolik di bagian Selatan Papua, kemudian mulai merambah memasuki pedalaman dan daerah pegunungan tengah Papua. Proses pendidikan dila-kukan dengan sangat hati-hati mengacu kepada tingkat peradaban yang dimiliki pada saat itu. Pembelajaran dilakukan dengan jenjang yang dise-suaikan kepada kemampuan adaptasi terhadap budaya maju pada setiap kelompok di setiap lokasi. 1 Pendidikan modern dalam pembahasan ini adalah pendidikan dengan baca tulis sebagai salah satu syarat umat manusia meninggalkan masa prasejarah dan memasuki peradaban maju. Selain itu pendidikan modern adalah proses belajar yang dikelompokkan secara khusus dengan menerapkan metode mengajar secara khusus berdasarkan tingkat perkembangan mental peserta didiknya.

2 76 PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial 1. Pendidikan Misionaris Protestan (Zendeling) Awal mula pendidikan modern bagi penduduk asli Papua di pantai Utara dan Barat dimulai tahun 1856 di Pulau Mansinam oleh kedua peng-injil Eropa Ottow dan Gessler. Siswa pertamanya adalah orang-orang muda yang ditebus oleh kedua utusan injil, pada saat akan dijual sebagai budak kepada pedagang budak dari Seram yang secara periodik berkeliling pesisir pantai Barat Papua (van Hasselt, 1926 p. 65). Pendidikan dimulai dengan memperkenalkan kebiasaan sehari-hari yang baik, seperti menjaga kesehatan, ketertiban, bercocok tanam, kerajinan, membaca, menulis, berhitung, menyanyi dan berdoa, dalam istilah sekarang disebut kecakapan hidup (life skills). Model sekolah seperti ini diberi nama sebagai sekolah pengadaban atau Beschavingsschool. 2 Sekolah seperti inilah kemudian berkembang dengan dipelopori oleh misionaris Gereja Protestan dan Katolik di berbagai lokasi pengembangan pos-pos penyebaran agama Kristen, dan menjadi satu paket antara gereja, sekolah dan pelayanan kesehatan. Pada tahun 1904, jumlah sekolah yang telah dibuka dan aktif sebanyak 5 buah dengan siswa sebanyak 50 orang. Usaha yang gigih selama 40 tahun tampaknya kurang membuahkan hasil, karena hanya 193 umat baru termasuk anak-anak yang telah dibaptis dan mengikuti ajaran Kristen. Pekerjaan zendeling ini dianggap belum berhasil. Berkat keteguhan hati Zendeling Van Hasselt untuk tetap meneruskan Pekabaran Injil bagi orang Papua, sekalipun hasilnya belum memuaskan. 2 Istilah pengadaban (beschavings) dipakai oleh gereja pada saat itu karena ada anggapan bahwa semua kehidupan yang belum mengenal agama adalah kafir dan karena itu orang-orang kafir perlu diadabkan. Sekolah pada saat itu juga berfungsi sebagai media pemberitaan amanat agung yaitu mengajarkan umat manusia untuk mengenal Yesus Kristus sebagai satu-satunya Juruselamat.

3 JAMES MODOUW 77 Akhirnya dua tahun kemudian, pada akhir tahun 1906 melalui pelayanan di Pulau Roon terjadi visi baru yang menggembirakan melalui kesaksian seorang murid Zendeling Bink yang bernama Yan. Penduduk pulau ini pada tahun 1907 secara massal mengambil keputusan mengikuti ajaran Kristen dan meninggalkan kepercayaan lamanya (van Haselt, 1926 p. 99). Tahun 1908 daerah Numfor telah memiliki jemaat dewasa sebanyak 126 orang dan anak-anak 81 orang. Sepuluh tahun kemudian, yaitu pada tahun 1914, sekolah pengadaban meningkat jumlahnya menjadi 51 buah dengan jumlah guru 73 orang dan murid orang. Sekolah Pengadaban (Beschavingsschool) di Enarotali (1950) 3 dan di Tehak, Ayamaru (1952) 4 Berkat kerjasama yang erat antara para pendeta, penginjil, dan guru, dan dengan dilandasi semangat pengabdian yang tinggi, akhirnya pada tahun 1930 muncul jemaat-jemaat baru di pulau-pulau Teluk Cenderawasih (Biak, Yapen) hingga Pantai Utara bagian timur Hollandia (sekarang Jayapura) hingga Pantai Barat dan Selatan (Raja-Ampat, Sorong, dan 3 4

4 78 Fakfak). Pada saat itu, gereja-gereja pribumi di Papua telah mempunyai warga jemaat sebanyak orang, serta murid sekolah pengadaban sebanyak orang (buku Tim Aspek Sejarah Daerah Irian Jaya, 1984). 2. Pendidikan Misionaris Katolik Pendidikan Katolik berkembang PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial Salah satu sekolah di daerah pesisir Papua (1954) 5 bersama penyebaran agama pada awal pembukaan peradaban orang Papua di bagian selatan terbagi dalam 3 tahap, yaitu pertama, selama kurun waktu 1896 hingga tahun Tahap kedua dari tahun 1905 hingga 1920, dan tahap ketiga dimulai dari tahun 1920 hingga tahun 1940 (Tim Aspek Sejarah Daerah Irian Jaya, 1984, pp ). Tahap pertama dimulai oleh Ordo Misi Yesuit di Fakfak tahun 1896 yang akhirnya tidak berkembang karena Pater Le Cocq tewasnya Pater Le Cocq d Armandville. d Armandville (1846- Selanjutnya tahap kedua, Ordo Hati Kudus 1896) 6 yang berpusat di Langgur, Maluku Tenggara, membuka pos penyebaran agama yang adalah stasinya yang pertama, di Merauke, kemudian di Wendu tahun 1904, dan di Okaba tahun Pola pengembangan pendidikan dilakukan dengan dua model yaitu model 5 (cql.serverchoice+all+onderwijs++and+glas)&t=32 6

5 Para murid dan guru sebuah sekolah Papua pada tahun Murid-murid perempuan Sekolah Kampung (dorpschool) di Enarotali (1960) 8

6 JAMES MODOUW 79 stasi untuk sekolah kampung, dan model perkampuan baru untuk sekolah sambungan. Jenis sekolahnya sama seperti yang dikembangkan oleh misi zending Protestan, sekolah pengadaban. Pendidikan dan penyebaran agama pada tahap kedua ini tidak mengalami perkembangan yang berarti sekalipun telah dibuka stasi Merauke di Wendu, Okaba dan Muyu, di Mimika dan di Fakfak. Kegiatan pendidikan dan keagamaan mulai berkembang pesat pada tahapan ketiga bersamaan dengan adanya pemberian subsidi oleh pemerintah. Pada tahun 1926, dibuka sekolah di kalangan masyarakat Kamoro di Mimika, kemudian di Muting dan Ninati-Digul tahun 1930, selanjutnya di Kimaam tahun 1936, selain itu di stasi lainnya sudah berjalan. Sekolah pengadaban (Beschavingschool) sepenuhnya menjadi tanggungan gereja. Subsidi pemerintah diterima setelah sekolah pengadaban atau sekolah kampung (Dorpschool C) ditingkatkan statusnya hingga menjadi sekolah kampung kategori B (Dorpschool B). Pada tahun 1934 jumlah sekolah yang diselenggarakan oleh Gereja Katolik 7 8

7 80 PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial telah mencapai 107 sekolah (Merauke 54, Muyu 6, Mimika 28, Fakfak 19) dengan guru 115 orang dan murid 3302 orang. Peradaban penduduk Papua di pesisir pantai pada masa kedatangan para misionaris masih sangat sederhana, atau dapat dikatakan masih berada pada zaman kebudayaan neolitik akhir. Kebutuhan akan pendidikanpun sesuai dengan tingkat adaptasi masyarakat terhadap perubahan ling-kungannya. Oleh karena itu pada masa ini sekolah lebih diutamakan sebagai suatu proses pembudayaan ketimbang pemberian ilmu pengetahun modern. Kebutuhan akan guru pun disesuaikan dengan kebutuhan adaptasi masyarakat terhadap peradaban maju pada saat itu. Mengenalkan peradaban baru terhadap manusia yang perdabannya masih rendah dalam taraf prasejarah tentulah tidak mudah. Praktik mistik yang tinggi tidak dapat dihadapi oleh orang awam yang tidak memiliki kemampuan penangkal yang lebih unggul. Para utusan agamalah yang mampu menghadapi situasi seperti ini. Kondisi seperti itu masih berlangsung di Papua hingga masa kini. Masih ada tempat-tempat terpencil yang belum tersentuh oleh utusan agama, apalagi pembangunan. Oleh sebab itu pendidikan dan pengembangan agama harus bekerja bersama untuk merambah daerah dan masyarakatnya yang belum terjangkau. Pendidikan di Papua pernah mengalami masa kemunduran akibat Perang Dunia II yang dimulai dengan invasi militer Jepang di Asia dan Pasifik serta Indonesia, yaitu pada tahun Pendidikan dalam masa ini mengalami tekanan dalam kepentingan invasi militer Jepang di Asia Pasifik dengan propaganda ajakan kerjasama Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya (Tim Aspek Sejarah Daerah Irian Jaya, 1984 pp ). Pengajaran dengan bahasa Melayu diganti dengan Bahasa Indonesia, Bahasa Belanda dilarang untuk digunakan dalam lingkungan sekolah. Pelajaran

8 JAMES MODOUW 81 Agama dilarang dan digantikan dengan bahasa Jepang sebagai bahasa pengantar kedua. Sekolah-sekolah di Papua pada saat itu banyak yang ditutup karena banyak guru meninggalkan sekolah, sementara guru-guru berkebangsaan Belanda ditawan. Kurikulum sekolah disesuaikan dengan program indoktrinasi ideologi Jepang berupa pengucapan sumpah dan janji kepada kaisar Jepang, penghormatan kepada matahari, menyanyikan lagu-lagu kebangsaan Jepang dan tata krama ala Jepang. Kegiatan sekolah juga dimanfaatkan untuk kerja massal dalam memenuhi kepentingan logistik tentara Jepang. Pendidikan Pada Masa Pemerintahan Kolonial Belanda Setelah Jepang ditaklukan pada tahun 1944, Pemerintah Belanda (NICA) segera mengambil alih pemerintahan dan mulai melakukan rehabilitasi terhadap kondisi pendidikan yang sudah tidak beraturan di wilayah kekuasaannya, termasuk di Papua. Banyak sekolah yang mengalami kesulitan karena tidak tersedia guru. Hampir sebagian besar guru telah meninggalkan tugas dan pulang ke daerah masing-masing. Demikian juga banyak guru yang beralih fungsi menjadi tenaga administrasi di kantor. Untuk itu pemerintah Belanda, pada awal tahun 1947 (Tim Aspek Sejarah Daerah Irian Jaya, 1984 pp ), mengangkat guru-guru darurat sebanyak 150 orang. Mereka ini berijazah sekolah sambungan dan menyerahkan kepada gereja sebagai penyelenggara sekolah. Pemerintah hanya menggaji guru, memberi subsidi dan melakukan pengawasan terhadap penyelenggaran sekolah pada saat itu. Pada tahun 1948 hingga tahun 1953 pihak gereja mendatangkan banyak guru dari Maluku. Pada akhir tahun 1951 jumlah sekolah yang diselenggarakan oleh gereja-gereja telah mencapai

9 82 PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial 525 buah dan yang telah bersubsidi sebanyak 90 buah, 317 buah yang termasuk kategori sekolah pengadaban dengan jumlah murid sebanyak siswa yang didalamnya termasuk murid perempuan. Pendidikan Sekolah pada masa Belanda memiliki struktur yang menyesuaikan tingkat kemajuan peradaban masyarakat. Materi Pembelajaran disesuaikan dengan keadaan dan tingkat kebutuhan masyarakat kampung yang masih sederhana. Anak dari daerah yang sangat terpencil dibina dalam sekolah pengadaban yang bertujuan untuk lebih mengembangkan tingkat kehidupan sosialnya. Setelah itu mereka melanjutkan ke Sekolah Kampung model C (Dorpschool: setara kelas 1 hingga kelas 3) selama dua tahun, atau ke model B yang lebih cepat program belajarnya. Sekolah Kampung mempunyai tiga model yaitu, model A, B dan C yang dapat dijelaskan sebagai berikut: 1) Model A, adalah Sekolah Kampung yang berlangsung selama 4 tahun dan memiliki program pembelajaran yang sangat teratur. 2) Model B, adalah Sekolah Kampung dengan program belajar yang sama seperti model A namun waktunya lebih cepat yaitu selama 3 tahun 3) Model C, adalah Sekolah kampung yang sekaligus merupakan sekolah pengadaban (Beschavingschool) yang berlangsung untuk kurun waktu 3 tahun. Program pembelajaran setingkat dengan dua tahun pembelajaran Sekolah Kampung model A. Penekanan program pembelajarannya pada materi kecakapan hidup.

10 JAMES MODOUW 83 Setelah menyelesaikan kelas Sekolah Kampung model A atau B, dapat melanjutkan ke Sekolah Sambungan yang disebut Vervolgschool selama tiga tahun (setara kelas 4 hingga 6 Sekolah Dasar) dan berasrama. Pada tahun 1951 telah terselenggara 12 Sekolah Sambungan dengan jumlah guru sebanyak 31 orang dan 910 murid. Sepuluh tahun kemudian yaitu pada tahun 1961 mencapai 23 buah dengan jumlah guru sebanyak 90 orang (16 orang putra daerah dan 62 orang Belanda) dan jumlah murid mencapai orang (Tim Aspek Sejarah Daerah Irian Jaya, 1984 p. 65). Sekolah Sambungan berasrama ini dibangun dalam model perkampungan dengan prinsip bahwa asrama merupakan kesatuan proses belajar dengan sekolah, sehingga aktivitas dalam sekolah dan di asrama sama nilainya. Setiap anak di asrama dibagi dalam kelompok dan mendapat tugas untuk mengurus berbagai kebutuhan bersama dalam asrama secara bergantian setiap bulan yang harus dipertanggungjawabkan. Tugas itu antara lain kebersihan lingkungan, mencari kayu bakar, memasak, berkebun, dan olahraga serta kesenian. Murid-murid Sekolah Sambungan (Vervolgschool) berasrama di Korido, Supiori, tahun Sekolah Sambungan dikelompokkan menjadi dua jenis sekolah yaitu Sekolah Sambungan bagi putri dan putra. Khusus Sekolah Sambungan putri mendapat muatan khusus pendidikan kesejahteraan keluarga sesuai 9

11 84 PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial dengan keperluan di kampung pada saat itu. Kesempatan melanjutkan pendidikan bagi anak putri saat itu masih terbatas karena masih kuatnya pengaruh adat istiadat yang mengharuskannya untuk berkeluarga. Pendidikan bagi anak-anak di kota yang kehidupan sosialnya telah lebih maju, diselenggarakan sekolah tanpa diputus, yaitu kelas satu hingga kelas enam yang disebut Sekolah Rendah Umum yang disebut Algemene Lagere School. Sekolah ini terbagi dalam dua jenis sekolah berdasarkan penggunaan bahasa pengantarnya, yaitu Sekolah Rendah umum (Lagere School) sebagai jenis B yang disingkat LSB dan Sekolah Rendah Eropa (Europese Lagere School) sebagai jenis A yang disingkat LSA. LSB disiapkan bagi anak-anak yang berasal dari keluarga yang memakai bahasa Melayu sebagai sehari-harinya. Sejak kelas satu LSB bahasa Belanda menjadi pelajaran wajib disamping Murid-murid perempuan Sekolah Rendah Umum (Algemene Lagere School) di Pantai Weg, Hollandia-Binnen (sekarang ini Abepura) pada tahun belajar membaca, menulis dan berhitung. Memasuki kelas tiga mulai digunakan Bahasa Belanda sebagai bahasa pengantar dalam belajar. Sekolah Rakyat Eropa atau disingkat LSA disediakan bagi anak-anak yang dari keluarga yangsehari-harinya berbahasa pengantar Bahasa Belanda. Pada Tahun 1951 terdapat tujuh buah LSB yang diselenggarakan oleh 10

12 JAMES MODOUW 85 tujuh organisasi penyelenggara gereja. Sembilan buah LSA yang diseleng-garakan masing-masing tujuh buah oleh pemerintah dan dua buah oleh swasta, yaitu Ordo Fransiskan. Pada tahun 1958 dikembangkan lagi suatu jenis sekolah sambungan (vervolgschool) baru tanpa asrama khusus bagi penduduk di suatu wilayah pemukiman yang sudah padat, disebut Sekolah Sentral Kampung. Anak-anak dari sekolah kampung kategori A dan B dapat melanjutkan ke sekolah jenis ini tanpa harus tinggal di asrama. Sekolah ini kemudian menjadi cikal bakal sekolah rakyat 6 tahun yang saat ini kita sebut sebagai Sekolah Dasar (SD). Pendidikan lanjut setelah Sekolah Rakyat yang tersedia pada saat itu masih sangat terbatas antara lain Sekolah Lanjutan Umum atau PMS Murid-murid PMS (Primaire Middlebare School) di Kotaraja, Hollandia (Jayapura) sementara menerima pelajaran Geometri (1954) 11 (Primaire Middlebare School). Sekolah Lanjutan Khusus yang disebut OVVO (Opleidingsschool Voor Volksonderwijzyers) untuk bidang keguruan dan perawat kesehatan selama 2 tahun. OVVO pertama bidang keguruan dibuka di Yoka tahun 1948 selanjutnya tahun 1951 dipindahkan ke Serui, dan bersamaan dengan itu dibuka juga di Merauke oleh gereja Katolik, di Fakfak oleh Gereja Katolik dan Gereja Protestan Maluku sehingga semuanya berjumlah 4 sekolah guru untuk memenuhi kebutuhan guru Sekolah Kampung. 11

13 86 PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial Setelah mendapat subsidi dari pemerintah, Sekolah Lanjutan Keguruan ini berubah menjadi ODO (Opleidingsschool voor Dorpsonderwijzers) untuk masa pendidikan selama 3 tahun dan jumlahnya bertambah menjadi delapan buah. Sekolah lanjutan lainnya setingkat dengan PMS adalah MULO (Meeruitgebreit Lager Onderwijs) didirikan bagi anak-anak Eropa. Sekolah Kejuruan setingkat PMS adalah Sekolah Teknik Rendah (Lagere Technische School) dan Sekolah Kerumah-tanggaan (Huishoudschool). Setelah mena-matkan sekolah setingkat PMS dapat melanjutkan ke Sekolah Umum Mene-ngah Atas yakni HBS (Hogere Burgerschool) dan Sekolah Guru Atas (Kweek- school). Pada masa pemerintahan Belanda, sebagian besar urusan pendidikan diserahkan kepada masyarakat melalui lembaga penyelenggara gereja. Pemerintah bertanggungjawab memberikan dukungan keuangan melalui subsidi termasuk untuk Siswa-siswa Lagere Technische School, Kotaraja, sementara belajar mesin mobil (1954) 12 pembayaran gaji guru. Gubernur membentuk suatu dewan penasihat pendidikan yang disebut Community Development (Tim Aspek Sejarah Daerah Irian Jaya, 1984 p. 60) yang berfungsi mengkaji dan memberi masukan kepada gubernur menge-nai seluruh kegiatan pendidikan yang diselenggarakan oleh rakyat. Menu- 12

14 JAMES MODOUW 87 rut pengalaman seorang Kepala Distrik yang bertugas di Teluk Etna, Bapak Arnold Mampioper (Visser dan Marey, 1980 p. 100), pemberian subsidi kepada sekolah oleh pemerintah tidak diberikan dengan mudah tetapi berdasarkan penelitian dan pemantauan jangka panjang tentang kondisi masyarakat, jumlah penduduk dan keluarga, jumlah anak usia sekolah, tanggungjawab masyarakat dalam mendukung kebutuhan sosial ekonomi pendidikan. Subsidi mulai diberikan sejak berlakunya Keputusan Guber-nur New Guinea Belanda Nomor 22 Tanggal 1 Juni 1955 Tentang Peraturan Subsidi Pengajaran Rendah(Lagere Onderwijzs on Subsidie Ordonnatie) diberlakukan mulai 1 Januari 1956 (Tim Aspek Sejarah Daerah Irian Jaya, 1984 p. 60). Penyediaan layanan pendidikan dasar pada masa pemerintah Belanda yang dimotori oleh gereja sangat memperhatikan latar belakang tradisi dan kebudayaan setiap kelompok masyarakat. Materi pembelajarannyapun disesuaikan dengan tingkat perkembangan peradaban masyarakat di setiap lokasi. Sekolah pada masa ini juga sudah menerapkan penggunaan bahasa daerah sebagai bahasa pengantar dan juga buku-buku dalam bahasa daerah seperti di daerah Biak menggunakan Surat Wasya dan Bahasa Melayu Itu Dia. Materi belajar bagi Sekolah Pengadaban berbeda dari Sekolah Kampung dan Sekolah Rendah. Hingga tahun 1955 gereja telah menyelenggarakan 979 sekolah yang terdiri atas Sekolah Pengadaban 433 buah dan Sekolah Kampung 546 buah. Sekolah Pengadaban dan Sekolah Kampung model C yang masih menjalankan program Sekolah Pengadaban sepenuhnya menjadi tang-gungan gereja, sedangkan Sekolah Kampung model A, B dan khusus model C yang telah diakreditasi setara dengan model A dan B, mendapat subsidi pemerintah.

15 88 PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial Dari Grafik 4.1 dapat dilihat bahwa sekolah model C yang berprogram pengadaban terus mengalami penurunan, Artinya terjadi peningkatan kemampuan peradaban masyarakat di lokasi sekolah tersebut sehingga status sekolah berubah menjadi model C bersubsidi, B atau A. Terjadi perbaikan dan peningkatan mutu dan jumlah model C menjadi B dan model B menjadi A bersamaan dengan terjadinya perkembangan perababan masyarakat dilokasi tersebut. Model sekolah yang dikembangkan selalu berdasarkan konteks tingkat perkembangan peradaban masyarakat. Pada awal perkembangan peradaban Papua, masyarakat di sepanjang pesisir telah memiliki peradaban pada tingkat kebudayaan Megalitik awal (zaman perunggu dan besi). Sedangkan di pedalaman dan pegunungan karena sulitnya akses, peradabannya belum mencapai taraf Megalitik tetapi dapat dikatakan berada pada taraf perkembangan kebudayaan Mesolitik akhir (zaman batu madia dan meramu) maupun Neolitik (zaman batu muda dan bercocok tanam). Ketika masa berlalu, tingkat peradaban orang Papua di pesisir maupun di pedalaman ikut berkembang bersama per-gaulannya dengan kaum pedagang maupun penjelajah serta pengaruh pendidikan yang disediakan oleh gereja hingga memasuki masa kebu-dayaan Megalitik (perunggu dan bercocok tanam). Karena luasnya wilayah Papua dan persebaran penduduk yang terpencar-pencar, masih banyak kelompok suku orang Papua yang belum terjamah. Sementara peradaban bangsa-bangsa di dunia terus berkembang meninggalkan masa prasejarah rata-rata 100 tahun (1 abad) SM dengan mengenal tulisan dan memasuki era teknologi maju pada abad 20. Orang Papua baru meninggalkan masa prasejarah dengan mengenal tulisan pada abad ke 20. Ini berarti 2100 tahun keterlambatan orang Papua baru memasuki peradaban maju, dan itupun masih berkisar pada penduduk di pesisir pantai.

16 JAMES MODOUW 89 Grafik Perkembangan Sekolah Kampung Sumber : Diolah dari Tim Aspek Sejarah Pendidikan Irian Jaya (1984). Perkembangan ini memberikan pengetahuan penting untuk dipahami bahwa dari seluruh perkembangan sejarah dan peradaban orang Papua dari masa lalu hingga saat ini adalah: Proses transformasi untuk mengantar suatu masyarakat kepada suatu tingkat kebudayaan dan peradaban tertentu, sangat tergantung kepada tingkat peradaban yang telah dimiliki saat ini. Oleh karena itu rancangan layanan pendidikan sebagai suatu menu konstruksi sosial dan budaya, mestinya disajikan dengan menu yang berbeda untuk setiap tingkat perkembangan peradaban orang Papua. Artinya kurikulum sebagai menu konstruksi sosial dan model serta metode pengajaran sebagai pendekatannya harus selalu berbeda pada setiap tempat, setiap kelompok belajar dengan tingkat perkembangan yang berbeda dan memiliki tingkat kebutuhan pembelajaran yang berbeda berdasarkan tingkat perkembangan peradabannya. Bab berikutnya akan memberikan gambaran tentang perubahanperubahan yang terjadi dengan penyelenggaraan pendidikan di Papua, khususnya pendidikan dasar, pada masa awal Papua kembali ke pangkuan Ibu Pertiwi, sampai dengan berakhirnya rezim Orde Baru.

17 90 PENDIDIKAN DAN PERADABAN PAPUA: Suatu Tinjauan Kritis Transformasi Sosial Murid VVS Yoka tahun 1948 di Pimpin Oleh Pdt. I. S. Kijne, (Koleksi Foto: G. J. Held) 13 Pdt. I. S. Kijne Sebagai Kepala Sekolah Guru Injil di Serui. (Koleksi Foto: G. J. Held) ?q_searchfield=dominee+i.s.+kijne 14 4?q_searchfield=dominee+i.s.+kijne

18

BAB I PENDAHULUAN. berpengaruh dalam bidang pendidikan khususnya di Sumatera Timur. perkembangan sehingga kekuasan wilayahnya semakin luas, disamping

BAB I PENDAHULUAN. berpengaruh dalam bidang pendidikan khususnya di Sumatera Timur. perkembangan sehingga kekuasan wilayahnya semakin luas, disamping BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pendidikan merupakan salah satu upaya bagi manusia untuk mencapai suatu tingkat kemajuan, sebagai sarana untuk membebaskan dirinya dari keterbelakangan, dan berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. beberapa tahap ketika kekristenan mulai berkembang tanah air Indonesia.

BAB I PENDAHULUAN. beberapa tahap ketika kekristenan mulai berkembang tanah air Indonesia. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perjalanan agama Kristen masuk ke Indonesia memang panjang. Ada beberapa tahap ketika kekristenan mulai berkembang tanah air Indonesia. Agama Kristen memang bukan agama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagainya. Tidak hanya menyebarkan di daerah-daerah yang menjadi

BAB I PENDAHULUAN. sebagainya. Tidak hanya menyebarkan di daerah-daerah yang menjadi 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Perkembangan penyebaran agama-agama di Indonesia selalu meningkat, baik itu agama Kristen Katholik, Protestan, Islam, dan sebagainya. Tidak hanya menyebarkan

Lebih terperinci

STRATEGI PENDIDIKAN BELANDA PADA MASA KOLONIAL DI INDONESIA

STRATEGI PENDIDIKAN BELANDA PADA MASA KOLONIAL DI INDONESIA STRATEGI PENDIDIKAN BELANDA PADA MASA KOLONIAL DI INDONESIA Sangkot Nasution Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN SumateraUtara Abstrak: Tujuan dari sekolah yang didirikan oleh Zending adalah untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Permasalahan. A.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Permasalahan. A.1. Latar Belakang Masalah 9 BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan hal penting dalam kehidupan manusia untuk memperoleh bekal pengetahuan dalam menjalani hidup ini. Salah satu pendidikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tanah Batak. Dialah yang kemudian dijuluki sebagai Apostel Batak yang menjadikan

BAB I PENDAHULUAN. Tanah Batak. Dialah yang kemudian dijuluki sebagai Apostel Batak yang menjadikan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kota Tarutung merupakan salah satu kota wisata rohani bagi pemeluk agama Kristen. Daerah yang dulunya dikenal dengan nama Silindung ini merupakan sebuah lembah

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN Masyarakat Karo terkenal dengan sikap persaudaraan dan sikap solidaritas yang sangat tinggi. Namun ironisnya sikap persaudaraan dan kekerabatan yang mewarnai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengecap pahitnya penderitaan dalam sejarah masa lalunya sebagai bangsa

BAB I PENDAHULUAN. mengecap pahitnya penderitaan dalam sejarah masa lalunya sebagai bangsa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Indonesia merupakan satu dari sekian bangsa yang pernah mengecap pahitnya penderitaan dalam sejarah masa lalunya sebagai bangsa yang dijajah bangsa lain.

Lebih terperinci

Gereja Membaptis Orang Percaya

Gereja Membaptis Orang Percaya Gereja Membaptis Orang Percaya Beberapa tahun lalu di daratan Cina ada beberapa orang Kristen yang sedang membicarakan pandangan berbagai gereja tentang baptisan. Salah seorang pemimpin awam mengatakannya

Lebih terperinci

Lampiran-lampiran 57

Lampiran-lampiran 57 Lampiran-lampiran 57 Lampiran 1 : Surat Tanda Tamat Belajar SMP Pangudi Luhur tahun 1971 (Sumber : Arsip Pribadi Canisius Petrus Sugeng Santosa) 58 Lampiran 2 : Daftar Nilai Tamat Belajar SMP Pangudi Luhur

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 21 TAHUN 2001 TENTANG OTONOMI KHUSUS BAGI PROVINSI PAPUA DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

UKDW. Bab I Pendahuluan

UKDW. Bab I Pendahuluan Bab I Pendahuluan I. A. Latar Belakang Perbedaan merupakan hal yang selalu dapat kita temukan hampir di setiap aspek kehidupan. Beberapa perbedaan yang seringkali ditemukan misalnya perbedaan suku bangsa,

Lebih terperinci

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Pernahkah saudara melihat seekor induk burung yang mendesak anaknya keluar dari sarangnya? Induk burung itu memulai proses pengajaran yang akan berlangsung terus sampai

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 21 TAHUN 2001 TENTANG OTONOMI KHUSUS BAGI PROVINSI PAPUA DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

Setiap Orang Bisa Menjadi Pengajar

Setiap Orang Bisa Menjadi Pengajar Setiap Orang Bisa Menjadi Pengajar Beberapa berkat yang terbesar dalam hidup ini datang kepada orang Kristen yang mengajar. Ketika saudara melihat sukacita yang dialami seseorang karena menerima Yesus

Lebih terperinci

Gereja. Tubuh Kristus HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS

Gereja. Tubuh Kristus HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS Gereja Tubuh Kristus GEREJA YESUS SEJATI Pusat Indonesia Jl. Danau Asri Timur Blok C3 number 3C Sunter Danau Indah Jakarta 14350 Indonesia Telp. (021) 65304150, 65304151 Faks.

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NOMOR 45 TAHUN 1999 TENTANG PEMBENTUKAN PROPINSI IRIAN JAYA TENGAH, PROPINSI IRIAN JAYA BARAT, KABUPATEN PANIAI, KABUPATEN MIMIKA, KABUPATEN PUNCAK JAYA, DAN KOTA SORONG DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Permasalahan Pekabaran Injil (PI) atau penginjilan sering disebut juga dengan evangelisasi atau evangelisme, 1 merupakan salah satu bentuk misi Gereja. Kata Injil yang

Lebih terperinci

Tujuan 1. Mengenali keempat masyarakat dalam Kisah 1:8.

Tujuan 1. Mengenali keempat masyarakat dalam Kisah 1:8. Masyarakat Kristen Seorang lurah adalah kepala desanya. Seorang walikota adalah pemimpin sebuah kota. Seorang polisi memelihara hukum dan tata tertib di suatu lingkungan tertentu. Lurah dan walikota itu

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 173, 1999 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3894)

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 173, 1999 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3894) LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 173, 1999 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3894) UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 1999 TENTANG PEMBENTUKAN PROPINSI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia dikenal dengan keanekaragaman Suku, Agama, Ras dan Antar

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia dikenal dengan keanekaragaman Suku, Agama, Ras dan Antar 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia dikenal dengan keanekaragaman Suku, Agama, Ras dan Antar Golongan (SARA). Luasnya wilayah Indonesia yang terdiri atas beribu pulau tersebar dari

Lebih terperinci

BAGIAN III PENDIDIKAN DI ERA OTONOMI KHUSUS PAPUA

BAGIAN III PENDIDIKAN DI ERA OTONOMI KHUSUS PAPUA BAGIAN III PENDIDIKAN DI ERA OTONOMI KHUSUS PAPUA BAB 6 KEBIJAKAN UMUM PEMBANGUNAN PENDIDIKAN DI ERA OTONOMI KHUSUS Latar belakang Lahirnya Undang-Undang Otsus Terbitnya Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001

Lebih terperinci

MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar belakang

MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar belakang Agama Kristen merupakan salah satu agama yang berkembang di Indonesia. Perkembangan agama Kristen dapat kita lihat dari pertumbuhan gereja-gereja yang semakin banyak

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Islam datang selalu mendapat sambutan yang baik. Begitu juga dengan. kedatangan Islam di Indonesia khususnya di Samudera Pasai.

I. PENDAHULUAN. Islam datang selalu mendapat sambutan yang baik. Begitu juga dengan. kedatangan Islam di Indonesia khususnya di Samudera Pasai. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Islam adalah agama yang damai, dimana agama ini mengajarkan keharusan terciptanya keseimbangan hidup jasmani maupun rohani sehingga dimanapun Islam datang selalu

Lebih terperinci

GOSPEL HIGHWAY

GOSPEL HIGHWAY GOSPEL HIGHWAY www.ghmag.net In2013/1: Pergilah Dan Ajarlah (Matius 28:18-20) by BS Poh (Orasi Ilmiah Untuk Wisuda di STT Syalom, Nias, Sumatera, 17 Mei 2013.) Topik yang ditugaskan kepada saya adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Untuk memperoleh data lapangan guna. penelitian ini, penulis menggunakan pendekatan

BAB III METODE PENELITIAN. Untuk memperoleh data lapangan guna. penelitian ini, penulis menggunakan pendekatan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Untuk memperoleh data lapangan guna penelitian ini, penulis menggunakan pendekatan penelitian kualitatif. Pendekatan kualitatif sangat mengandalkan manusia

Lebih terperinci

MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN

MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN I. 1. Latar Belakang Masalah Nama Tsang Kam Foek (untuk seterusnya penyusun akan menyebut beliau dengan nama Tsang To Hang 1 ) tentunya tidak dapat dilepaskan dari sejarah pekabaran Injil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu Tujuan Nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Dalam

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu Tujuan Nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu Tujuan Nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Dalam upaya ini pemerintah berupaya mencerdaskan anak bangsa melalui proses pendidikan di jalur

Lebih terperinci

Gereja Menyediakan Persekutuan

Gereja Menyediakan Persekutuan Gereja Menyediakan Persekutuan Pada suatu Minggu pagi sebelum kebaktian Perjamuan Tuhan, lima orang yang akan diterima sebagaianggota gereja berdiri di depan pendeta dan sekelompok diaken. Salah seorang

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN PENELITIAN YANG RELEVAN. (Soerjono Soekanto, 1990:268). Berdasarkan pendapat tersebut peran

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN PENELITIAN YANG RELEVAN. (Soerjono Soekanto, 1990:268). Berdasarkan pendapat tersebut peran BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN PENELITIAN YANG RELEVAN A. Kajian Pustaka 1. Pengertian Peran Peran merupakan aspek dinamis kedudukan (status) apabila seseorang melaksanakan hak dan kewajibannya maka ia menjalankan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN

BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN A.1. Latar Belakang Masalah Memberitakan Injil dalam wacana kekristenanan dipandang sebagai tugas dan tanggung jawab melanjutkan misi Kristus di tengah dunia. Pemahaman

Lebih terperinci

Kebangkitan: Paskah Easter? atau Buah Pertama?

Kebangkitan: Paskah Easter? atau Buah Pertama? Kebangkitan: Paskah Easter? atau Buah Pertama? Paskah Easter hari Minggu adalah puncak dari tahun religius bagi banyak orang. Banyak tradisi yang disukai yang terkait dengan hari raya ini. Paskah Easter

Lebih terperinci

Siapakah Yesus Kristus? (4/6)

Siapakah Yesus Kristus? (4/6) Siapakah Yesus Kristus? (4/6) Nama Kursus : SIAPAKAH YESUS KRISTUS? Nama Pelajaran : Yesus adalah Juru Selamat dan Tuhan Kode Pelajaran : SYK-P04 Pelajaran 04 - YESUS ADALAH JURU SELAMAT DAN TUHAN DAFTAR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Suku Karo itu suku bangsa Haru kemudian di sebut Haru dan akhirnya

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Suku Karo itu suku bangsa Haru kemudian di sebut Haru dan akhirnya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Suku Karo itu suku bangsa Haru kemudian di sebut Haru dan akhirnya dinamai suku Karo sekarang ini (P. Sinuraya,2000: 1). Setelah hancurnya Kerajaan Haru Wampu, Kerajaan

Lebih terperinci

BAB I. Pendahuluan Latar Belakang Masalah

BAB I. Pendahuluan Latar Belakang Masalah 1 BAB I Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Masalah Perkembangan Kekristenan di tanah air tidak bisa dilepaskan dari peran badanbadan zending yang bekerja mengabarkan Injil kepada masyarakat. Untuk menjalankan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk yang mampu melakukan olah cipta sebab

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk yang mampu melakukan olah cipta sebab BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia merupakan makhluk yang mampu melakukan olah cipta sebab manusia memiliki pengetahuan. Pengetahuan adalah sumber pokok kekuatan manusia dan pengetahuan

Lebih terperinci

Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 2, oleh Chris McCann. Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible

Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 2, oleh Chris McCann. Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 2, oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini kita akan membicarakan Pembahasan No.

Lebih terperinci

WALIKOTA YOGYAKARTA PEDOMAN PENYUSUNAN TATA TERTIB SEKOLAH

WALIKOTA YOGYAKARTA PEDOMAN PENYUSUNAN TATA TERTIB SEKOLAH WALIKOTA YOGYAKARTA PERATURAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 41 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN TATA TERTIB SEKOLAH WALIKOTA YOGYAKARTA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka menciptakan suasana dan tata

Lebih terperinci

UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran

UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran UJIAN SEMESTER I SEKOLAH BINA NUSANTARA Tahun Ajaran 2008 2009 L E M B A R S O A L Mata pelajaran : Pendidikan Agama Katolik Kelas : 8 Hari / tanggal : Waktu : 60 menit PETUNJUK UMUM : 1. Tulislah nama

Lebih terperinci

"Berusaha... bekerja dengan tanganmu. " Powerpoint Templates Page 1

Berusaha... bekerja dengan tanganmu.  Powerpoint Templates Page 1 "Berusaha... bekerja dengan tanganmu. " Page 1 Pada waktu penciptaan dunia, bekerja telah ditetapkan sebagai suatu berkat. Bekerja dimaksudkan untuk perkembangan, kuasa dan kebahagiaan. Perubahan keadaan

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2001 TENTANG OTONOMI KHUSUS BAGI PROVINSI PAPUA

PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2001 TENTANG OTONOMI KHUSUS BAGI PROVINSI PAPUA PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2001 TENTANG OTONOMI KHUSUS BAGI PROVINSI PAPUA I. UMUM Provinsi Papua adalah Provinsi Irian Jaya yang diberi Otonomi Khusus, bagian dari

Lebih terperinci

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Rencana Allah Kehidupan Kristus Teladan Orang-orang Kristen yang Mula-mula

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Rencana Allah Kehidupan Kristus Teladan Orang-orang Kristen yang Mula-mula Ikuti Polanya Bila saudara mau membangun sebuah rumah, apakah yang pertama-tama saudara lakukan? Sebelum saudara dapat memulai pembangunan itu, saudara harus mempunyai suatu rencana. Saudara harus menentukan

Lebih terperinci

Visi Gerakan Reformed Injili. Sebelum Gerakan ini

Visi Gerakan Reformed Injili. Sebelum Gerakan ini Visi Gerakan Reformed Injili Sebelum Gerakan ini Pada pertengahan abad ke20, dunia Kekristenan baru mengalami sedikit kelegaan dari kesulitan-kesulitan yang ditimbulkan oleh Perang Dunia II. Daerah Eropa

Lebih terperinci

Penulis : Yohanes Tema : Yesus, Putra Allah. Tanggal Penulisan: M Latar Belakang

Penulis : Yohanes Tema : Yesus, Putra Allah. Tanggal Penulisan: M Latar Belakang SUPLEMEN MATERI KHOTBAH PELKAT 10 11 MARET 2017 Penulis : Yohanes Tema : Yesus, Putra Allah Tanggal Penulisan: 80-95 M Latar Belakang YOHANES 4 : 27 54 Injil Yohanes adalah unik di antara keempat Injil.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Meliza Faomasi Laoli, 2013 Nederlandsche Zendings Vereeniging Di Jawa Barat Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.

BAB I PENDAHULUAN. Meliza Faomasi Laoli, 2013 Nederlandsche Zendings Vereeniging Di Jawa Barat Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada akhir abad ke-17, timbul suatu gerakan kebangunan rohani. Di negeri Jerman dan Belanda, gerakan ini disebut aliran Pietisme. Pietisme merupakan reaksi terhadap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sumatera Utara pada umumnya dan Kota Medan khususnya adalah salah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sumatera Utara pada umumnya dan Kota Medan khususnya adalah salah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sumatera Utara pada umumnya dan Kota Medan khususnya adalah salah satu penyumbang kemajemukan di Indonesia karena masyarakatnya yang tidak hanya terdiri dari

Lebih terperinci

Apa Gereja 1Uhan Itu?

Apa Gereja 1Uhan Itu? Apa Gereja 1Uhan Itu? Yesus berkata, "Aku akan mendirikanjemaatku" (Matius 16 :18). Apa yang dimaksudkannya dengan kata jemaat? Apakah pengertian murid-muridnya tentang kata ini? Mungkin saudara telah

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN. Bab ini berisi kesimpulan dari hasil penelitian yang telah dilakukan dan

BAB V KESIMPULAN. Bab ini berisi kesimpulan dari hasil penelitian yang telah dilakukan dan BAB V KESIMPULAN Bab ini berisi kesimpulan dari hasil penelitian yang telah dilakukan dan mengacu pada bab pertama serta hasil analisis pada bab empat. Ada empat hal penulis simpulkan sehubungan dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN Pada bagian ini dijelaskan mengenai latar belakang, mengapa dilakukan penelitian ini, rumusan masalah, tujuan penelitian yang ingin dicapai, metodologi secara singkat dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Permasalahan. I.1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Permasalahan. I.1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1. Permasalahan I.1.1 Latar Belakang Hari Minggu umumnya sudah diterima sebagai hari ibadah umat Kristen. Dikatakan umumnya karena masih ada kelompok tertentu yang menekankan hari Sabat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Gereja di Papua yang dikenal sebagai Gereja Kristen Injili di Tanah Papua (GKI TP)

BAB I PENDAHULUAN. Gereja di Papua yang dikenal sebagai Gereja Kristen Injili di Tanah Papua (GKI TP) BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Gereja di Papua yang dikenal sebagai Gereja Kristen Injili di Tanah Papua (GKI TP) mulai disebut sebagai suatu gereja mandiri yaitu melalui sidang sinode umum yang

Lebih terperinci

Mewartakan Yesus Yang Tersalib

Mewartakan Yesus Yang Tersalib Mewartakan Yesus Yang Tersalib Pada tahun 1959, saya lahir di dalam sebuah keluarga Islam, di Kurdistan, Irak Utara. Saya adalah anak kelima dari sebuah keluarga besar. Kebudayaan Arab dan Agama Islam

Lebih terperinci

Pendidikan Agama Kristen Protestan

Pendidikan Agama Kristen Protestan Modul ke: 04Fakultas Psikologi Pendidikan Agama Kristen Protestan GEREJA SESUDAH ZAMAN PARA RASUL (2) Program Studi Psikologi Drs. Sugeng Baskoro,M.M. A. Latar Belakang Dalam kepercayaan Iman Kristen,

Lebih terperinci

TATA GEREJA PEMBUKAAN

TATA GEREJA PEMBUKAAN TATA GEREJA PEMBUKAAN Bahwa sesungguhnya gereja adalah penyataan Tubuh Kristus di dunia, yang terbentuk dan hidup dari dan oleh Firman Tuhan, sebagai persekutuan orang-orang percaya dan dibaptiskan ke

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Setiap organisasi mempunyai tujuan yang ingin dicapai sesuai dengan

BAB I PENDAHULUAN. Setiap organisasi mempunyai tujuan yang ingin dicapai sesuai dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Setiap organisasi mempunyai tujuan yang ingin dicapai sesuai dengan visi dan misinya. Karena itu organisasi mempunyai sistem dan mekanisme yang diterapkan sebagai upaya

Lebih terperinci

PELAYANAN ANAK. PELAYANAN ANAK Sesi 1: Menjangkau Anak-anak

PELAYANAN ANAK. PELAYANAN ANAK Sesi 1: Menjangkau Anak-anak PELAYANAN ANAK Sesi 1: Menjangkau Anak-anak PENDAHULUAN Allah tertarik pada anak-anak. Haruskah gereja berusaha untuk menjangkau anak-anak? Apakah Allah menyuruh kita bertanggung jawab terhadap anak-anak?

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Masyarakat Karo adalah masyarakat yang menganut sistem patriaki, yang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Masyarakat Karo adalah masyarakat yang menganut sistem patriaki, yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Masyarakat Karo adalah masyarakat yang menganut sistem patriaki, yang artinya garis keturunan berdasarkan ayah. Hal ini jelas dilihat dari kehidupan sosial

Lebih terperinci

Hari Pertama Kerajaan Kristus Bagi Gereja-Nya Bagi Dunia Kita Hari Kedua Doakan Yang Menyatukan Bagi Gereja-Nya Bagi Dunia Kita Hari Ketiga

Hari Pertama Kerajaan Kristus Bagi Gereja-Nya Bagi Dunia Kita Hari Kedua Doakan Yang Menyatukan Bagi Gereja-Nya Bagi Dunia Kita Hari Ketiga Hari Pertama Kamis, 25 Mei 2006 Kerajaan Kristus...dan berbicara kepada mereka tentang Kerajaan Allah. Pada suatu hari ketika Ia makan bersama-sama dengan mereka, Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem,

Lebih terperinci

UKDW BAB I. Pendahuluan. 1.1 Latar belakang permasalahan. 1) Gambaran umum tentang orang Tionghoa yang ada di Indonesia.

UKDW BAB I. Pendahuluan. 1.1 Latar belakang permasalahan. 1) Gambaran umum tentang orang Tionghoa yang ada di Indonesia. BAB I Pendahuluan 1.1 Latar belakang permasalahan 1) Gambaran umum tentang orang Tionghoa yang ada di Indonesia. Orang-orang Tionghoa asli sudah datang ke pulau Jawa jauh sebelum kedatangan orang Barat.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 K. Wantjik Saleh, Hukum Perkawinan Indonesia, Jakarta, Ghalia Indonesia, 1976, p. 5

BAB I PENDAHULUAN. 1 K. Wantjik Saleh, Hukum Perkawinan Indonesia, Jakarta, Ghalia Indonesia, 1976, p. 5 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap manusia yang hidup dalam dunia pada umumnya menginginkan suatu hubungan yang didasari rasa saling mencintai sebelum memasuki sebuah perkawinan dan membentuk sebuah

Lebih terperinci

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA BAHAN SOSIALISASI PERMEN ESDM NOMOR 38 TAHUN 206 TENTANG PERCEPATAN ELEKTRIFIKASI DI PERDESAAN BELUM BERKEMBANG, TERPENCIL, PERBATASAN DAN

Lebih terperinci

Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA

Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA 1 Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA Bacaan Pertama Kis. 10 : 34a. 37-43 Kami telah makan dan minum bersama dengan Yesus setelah Ia bangkit dari antara orang mati. Bacaan diambil dari Kisah Para

Lebih terperinci

Gereja Melayani Orang

Gereja Melayani Orang Gereja Melayani Orang Beberapa orang mengunjungi sebuah katedral yang indah. Mereka mengagumi keindahan, arsitektur dan harta kekayaannya. Pemimpin-pemimpin gereja setempat itu mengatakan kepada tamu-tamu

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. agama-agama asli (agama suku) dengan pemisahan negeri, pulau, adat yang

I. PENDAHULUAN. agama-agama asli (agama suku) dengan pemisahan negeri, pulau, adat yang 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keberagamaan orang Maluku, dapat dipahami melalui penelusuran sejarah yang memberi arti penting bagi kehidupan bersama di Maluku. Interaksiinteraksi keagamaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Yogyakarta sebagai Runggun dan termasuk di dalam lingkup Klasis Jakarta-Bandung.

BAB I PENDAHULUAN. Yogyakarta sebagai Runggun dan termasuk di dalam lingkup Klasis Jakarta-Bandung. BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan 1. Latar Belakang Masalah Gereja 1 dipahami terdiri dari orang-orang yang memiliki kepercayaan yang sama, yakni kepada Yesus Kristus dan melakukan pertemuan ibadah secara

Lebih terperinci

dan padanya ada Injil yang kekal untuk diberitakannya kepada mereka.

dan padanya ada Injil yang kekal untuk diberitakannya kepada mereka. Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #8 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #8 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

Gereja Memberitakan Firman

Gereja Memberitakan Firman Gereja Memberitakan Firman Gereja-gereja yang mengakui kewibawaan Firman Allah memberikan tempat terhormat dan utama kepadanya. Pendeta dalam gereja-gereja seperti ini dengan setia memberitakan Firman

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Permasalahan Gereja adalah persekutuan umat Tuhan Allah yang baru. Ungkapan ini erat hubungannya dengan konsep tentang gereja adalah tubuh Kristus. Dalam konsep ini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kata "agama" berasal dari bahasa Sansekerta, agama yang berarti "tradisi".

BAB I PENDAHULUAN. Kata agama berasal dari bahasa Sansekerta, agama yang berarti tradisi. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi III mengatakan Agama adalah ajaran, sistem yang mengatur tata keimanan ( kepercayaan ) dan peribadatan kepada Tuhan yang

Lebih terperinci

BAB V. Penutup. GKJW Magetan untuk mengungkapkan rasa syukur dan cinta kasih karena Yesus

BAB V. Penutup. GKJW Magetan untuk mengungkapkan rasa syukur dan cinta kasih karena Yesus BAB V Penutup 5.1 Kesimpulan dan Refleksi Upacara slametan sebagai salah satu tradisi yang dilaksanakan jemaat GKJW Magetan untuk mengungkapkan rasa syukur dan cinta kasih karena Yesus sebagai juruslamat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ordinat 5º- 6º Lintang Selatan dan 131º- 133,5º Bujur Timur dan secara geografis,

BAB I PENDAHULUAN. ordinat 5º- 6º Lintang Selatan dan 131º- 133,5º Bujur Timur dan secara geografis, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kota Langgur merupakan Ibukota Kabupaten Maluku Tenggara yang terletak di Provinsi Maluku. Secara astronomi Kabupaten Maluku Tenggara terbentang pada ordinat 5º- 6º

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan Barat, pendidikan di Sumatra Timur bersifat magis religius yang

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan Barat, pendidikan di Sumatra Timur bersifat magis religius yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Pendidikan sudah dimulai sejak adanya manusia. Manusia yang ingin mencapai tingkat kemajuan harus menempuh pendidikan, baik pendidikan formal maupun non formal. Namun

Lebih terperinci

BAB 4. Refleksi Teologis. dan kehidupan rohani setiap anggota jemaatnya tidak terkecuali anak-anak yang adalah

BAB 4. Refleksi Teologis. dan kehidupan rohani setiap anggota jemaatnya tidak terkecuali anak-anak yang adalah BAB 4 Refleksi Teologis Ketika Tuhan Yesus naik ke surga, Ia memberikan mandat kepada seluruh murid untuk pergi ke seluruh dunia dan menjadikan semua bangsa menjadi muridnya (Matius 28:19-20). Mandat ini

Lebih terperinci

PENGARUH KOLONIAL BELANDA PADA SISTEM PERTANIAN MASYARAKAT NIMBORAN

PENGARUH KOLONIAL BELANDA PADA SISTEM PERTANIAN MASYARAKAT NIMBORAN PENGARUH KOLONIAL BELANDA PADA SISTEM PERTANIAN MASYARAKAT NIMBORAN Sonya Martha Kawer (Balai Arkeologi Jayapura) Abstract The Dutch Colonial Government came to Hollandia (Jayapura) around 1946, then they

Lebih terperinci

Penamatan Angkatan ke Enam

Penamatan Angkatan ke Enam Baptisan Kudus Seminar satu bulan telah selesai dilakukan di Kota Sragen, begitu luar biasa Tuhan menuntun sepanjang keluarga Amazing Facts Indonesia dan Jemaat Sragen bekerja bersama. 1 Korintus 15:58

Lebih terperinci

Saudara Membutuhkan Berita

Saudara Membutuhkan Berita Saudara Membutuhkan Berita Setiap tahun orang memilih beberapa macam benih untuk ditanam di kebun mereka. Kalau mereka ingin menanam boncis, mereka menanam benih boncis. Akan tetapi tukang kebun tidak

Lebih terperinci

MENGAPA BAPTISAN ITU PENTING?

MENGAPA BAPTISAN ITU PENTING? MENGAPA BAPTISAN ITU PENTING? Baptisan merupakan satu aspek pembenaran di mana semua orang dapat turut serta. Sejak Kristus, Seorang yang Tanpa Dosa itu, dibaptiskan untuk menggenapkan seluruh kehendak

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. pendidikan Islam di Indonesia antara lain dibukanya pendidikan agama di

BAB V PENUTUP. pendidikan Islam di Indonesia antara lain dibukanya pendidikan agama di 118 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Kebijakan-kebijakan pemerintah Jepang dalam kaitannya dengan pendidikan Islam di Indonesia antara lain dibukanya pendidikan agama di sekolah-sekolah yang dikelola oleh Jepang

Lebih terperinci

BAB III KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN. a. Cagar Alam Pegunungan Wondiboy (CAPW) Kawasan Cagar Alam Pegunungan Wondiboy (CAPW) merupakan

BAB III KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN. a. Cagar Alam Pegunungan Wondiboy (CAPW) Kawasan Cagar Alam Pegunungan Wondiboy (CAPW) merupakan BAB III KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN a. Cagar Alam Pegunungan Wondiboy (CAPW) Kawasan Cagar Alam Pegunungan Wondiboy (CAPW) merupakan kawasan pegunungan yang terpisah dari rangkaian utama barisan pegunungan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN Y ANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN Y ANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 1999 TENTANG PEMBENTUKAN PROPINSI IRIAN JAYA TENGAH, PROPINSI IRIAN JAYA BARAT, KABUPATEN PANIAI, KABUPATEN MIMIKA, KABUPATEN PUNCAK JAYA, DAN KOTA SORONG

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berbicara akan persoalan Perjamuan Kudus maka ada banyak sekali pemahaman antar jemaat, bahkan antar pendeta pun kadang memiliki dasar pemahaman berbeda walau serupa.

Lebih terperinci

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Nama-namanya Peraturannya Tugasnya Masa depannya

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Nama-namanya Peraturannya Tugasnya Masa depannya Gereja Ada gedung-gedung dan katedral indah, pos penginjilan dan bangunan sederhana yang memakai nama "Gereja". Bangunan-bangunan itu mempunyai menara, salib, dan lonceng yang mempunyai caranya sendiri

Lebih terperinci

PELAYANAN GEREJA TUHAN

PELAYANAN GEREJA TUHAN PELAYANAN GEREJA TUHAN CATATAN SISWA No. Tanggal Kirim Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara............................ Alamat. Kota,. Propinsi. Umur....... Laki-laki/perempuan............

Lebih terperinci

BAB V ZAMAN PENJAJAHAN JEPANG DAN PERANG DUNIA II

BAB V ZAMAN PENJAJAHAN JEPANG DAN PERANG DUNIA II 101 BAB V ZAMAN PENJAJAHAN JEPANG DAN PERANG DUNIA II A. Awal Kedatangan Jepang Awal mula ekspansi Jepang ke wilayah Papua didasari oleh kebutuhan Jepang akan minyak bumi untuk keperluan perang. Menipisnya

Lebih terperinci

2

2 Pk. 17.00 WIB 2 3 4 5 6 7 8 9 PELAYANAN BAPTISAN KUDUS DEWASA, BAPTIS ANAK, PENGAKUAN PERCAYA (SIDI), PENERIMAAN ANGGOTA & PEMBARUAN PENGAKUAN PERCAYA PENGANTAR PF : Dalam kebaktian hari ini akan dilayankan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1974 TENTANG POKOK-POKOK KEPEGAWAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHAESA. Presiden Republik Indonesia,

UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1974 TENTANG POKOK-POKOK KEPEGAWAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHAESA. Presiden Republik Indonesia, UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1974 TENTANG POKOK-POKOK KEPEGAWAIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHAESA Presiden Republik Indonesia, Menimbang : a. bahwa dalam rangka usaha mencapai tujuan nasional yaitu mewujudkan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pendidikan di Minahasa telah dimulai pada abad ke-17 dengan adanya sebuah laporan

I. PENDAHULUAN. Pendidikan di Minahasa telah dimulai pada abad ke-17 dengan adanya sebuah laporan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan di Minahasa telah dimulai pada abad ke-17 dengan adanya sebuah laporan yang mengatakan bahwa, pada tahun 1675 di Manado terdapat sebuah sekolah dengan

Lebih terperinci

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI KUNCI MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI BAGI MEREKA YANG MEMBUAT KEPUTUSAN Saudara yang terkasih, pada waktu Saudara menerima Yesus Kristus menjadi Juruselamat pribadi,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemerintah Republik Indonesia mengakui ada 6 (enam) agama di Indonesia yaitu Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha dan Kong Hu Cu. Keenam agama tersebut juga merupakan

Lebih terperinci

Bentuk: UNDANG-UNDANG (UU) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Nomor: 8 TAHUN 1974 (8/1974) Tanggal: 6 NOPEMBER 1974 (JAKARTA)

Bentuk: UNDANG-UNDANG (UU) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Nomor: 8 TAHUN 1974 (8/1974) Tanggal: 6 NOPEMBER 1974 (JAKARTA) Bentuk: UNDANG-UNDANG (UU) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 8 TAHUN 1974 (8/1974) Tanggal: 6 NOPEMBER 1974 (JAKARTA) Sumber: LN 1974/55; TLN NO. 3041 Tentang: POKOK-POKOK KEPEGAWAIAN Indeks: ADMINISTRASI.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terdiri dari berbagai suku bangsa, agama, bahasa, budaya. Kemajemukan

BAB I PENDAHULUAN. terdiri dari berbagai suku bangsa, agama, bahasa, budaya. Kemajemukan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masyarakat Indonesia merupakan suatu masyarakat majemuk yang terdiri dari berbagai suku bangsa, agama, bahasa, budaya. Kemajemukan bangsa yang terbangun dari perbedaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sebelum agama Kristen masuk ke Tapanuli khususnya daerah Balige, masyarakat

BAB I PENDAHULUAN. Sebelum agama Kristen masuk ke Tapanuli khususnya daerah Balige, masyarakat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sebelum agama Kristen masuk ke Tapanuli khususnya daerah Balige, masyarakat Batak Toba sudah mempunyai sistem kepercayaan tentang Mulajadi Nabolon yang memiliki kekuasaan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 64 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 54 TAHUN 2004 TENTANG MAJELIS RAKYAT PAPUA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

KEBENARAN SEDERHANA untuk yang BARU PERCAYA. (Pertanyaan dan Jawaban)

KEBENARAN SEDERHANA untuk yang BARU PERCAYA. (Pertanyaan dan Jawaban) KEBENARAN SEDERHANA untuk yang BARU PERCAYA (Pertanyaan dan Jawaban) 1 TUHAN, MANUSIA DAN DOSA * Q. 1 Siapakah yang membuat anda? A. Tuhan yang membuat kita. Kejadian 1:26,27; Kejadian 2:7 Q. 2 Apa lagi

Lebih terperinci

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Dalam pelajaran dua kita melihat pentingnya mengajar, baik dalam Perjanjian Lama maupun dalam Perjanjian Baru. Sejarah pengajaran dalam Alkitab merupakan pedoman bagi

Lebih terperinci

LITURGI SABDA. Tahun C Minggu Paskah V

LITURGI SABDA. Tahun C Minggu Paskah V 1 Tahun C Minggu Paskah V LITRGI SABDA Bacaan Pertama Kis. 14 : 21b-27 Mereka menceritakan segala sesuatu yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka. Bacaan diambil dari Kisah Para Rasul: Sekali peristiwa

Lebih terperinci

Pembaptisan Air. Pengenalan

Pembaptisan Air. Pengenalan Pembaptisan Air Pengenalan Penting sekali bagi kita membaca Alkitab dan mempelajari apa yang Tuhan katakan kepada umatnya. Saya percaya kita perlu meneliti Kitab Suci secara menyeluruh untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB III Tuntutan Ketaatan terhadap Pertumbuhan Gereja

BAB III Tuntutan Ketaatan terhadap Pertumbuhan Gereja BAB III Tuntutan Ketaatan terhadap Pertumbuhan Gereja A. Amanat Agung dan Tuntutan Ketaatan terhadap Pertumbuhan Gereja Amanat Agung Yesus Kristus diterima sebagai tugas atau mandat misi yang disampaikan

Lebih terperinci

GUBERNUR PAPUA PERATURAN DAERAH KHUSUS PROVINSI PAPUA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PENANGANAN KHUSUS TERHADAP KOMUNITAS ADAT TERPENCIL

GUBERNUR PAPUA PERATURAN DAERAH KHUSUS PROVINSI PAPUA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PENANGANAN KHUSUS TERHADAP KOMUNITAS ADAT TERPENCIL GUBERNUR PAPUA PERATURAN DAERAH KHUSUS PROVINSI PAPUA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PENANGANAN KHUSUS TERHADAP KOMUNITAS ADAT TERPENCIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR PAPUA, Menimbang Mengingat

Lebih terperinci

Pendidikan Agama Kristen Protestan

Pendidikan Agama Kristen Protestan Modul ke: 02Fakultas Psikologi Program Studi Psikologi Pendidikan Agama Kristen Protestan TERBENTUKNYA GEREJA Drs. Sugeng Baskoro,M.M. Sebelum Yesus naik ke surga, Ia memberikan perintah kepada para murid-nya

Lebih terperinci