Jurusan Ilmu Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Riau

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Jurusan Ilmu Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Riau"

Transkripsi

1 Evaluasi Kebijakan Operasi Pangan Riau Makmur ( OPRM ) di Kabupaten Pelalawan Tahun By : Zamira Ulfa Zamira Supervisor : Drs. H. Muhammad Ridwan Library of Riau University Jurusan Ilmu Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Riau Kampus bina widya Jl. H.R. Soebrantas Km. 12,5 Simp. Baru Pekanbaru Telp/Fax ABSTRACT EVALUATION POLICY OPERATION RIAU FOOD PELALAWAN YEAR Rice the staple food of the people of Indonesia, especially in Riau, it formed a policy for Improved Rice production in order to increase rice production in Riau, the Riau prosperous Food Operations program covering Increased Investment Index IP IP 200, Rehabilitation of Abandoned Rice Fields and New Print. At this time the author focuses on the research Pelalawan. This study aims to identify the implementation OPRM in Pelalawan and to identify factors - factors that affect the implementation of OPRM. The research method used is qualitative descriptive, which explains the problem in detail with the correct data retrieval and accurate as well as see the conditions that occurred during the program is realized. The results of this study concluded that the factors supporting the implementation OPRM in Pelalawan is the human resources support, especially support the agricultural land in Kuala Kampar, POSKO Coordination run very effectively which is characterized by frequent execution coordination meetings, running His organization structure, as well as the budget available and the direct supervision of spaciousness. Can not be separated from the presence of inhibiting factors that affect the implementation of the transfer of functions OPRM the land, not optimal irrigation networks, water shortages and inadequate road infrastructure, particularly rice production center in Kuala Kampar. Key Words : Evaluation, OPRM, Pelalawan JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

2 PENDAHULUAN Kondisi ketahanan pangan di Provinsi Riau selama empat tahun terakhir ( ) terutama beras mengalami peningkatan produksi sebesar 5,73 % /tahun, namun Provinsi Riau hanya mampu mendukung masksimal 45 % kebutuhan konsumsi penduduk. Untuk melengkapi pangan ( beras ) harus didatangkan dari luar Provinsi Riau, baik antar Provinsi maupun antar negara. Kondisi tersebut merupakan gambaran bahwa pertumbuhan produksi belum mampu mencukupi perkembangan kebutuhan. Kebutuhan konsumsi penduduk dan ketersediaan pangan ( beras ) di Provinsi Riau tergantung pada kelancaran dan kesinambungan/distribusi pangan baik antar provinsi maupun impor ( LAKIP BKP Provinsi Riau ) 1. Memperhatikan kondisi di atas, Pemerintah Provinsi Riau mengambil kebijakan pembangunan pertanian, terutama tanaman padi. Di buatlah kebijakan khusus berupa kebijakan Operasi Pangan Riau Makmur ( OPRM ) yang tujuannya adalah untuk meningkatkan pendapatan masyarakat tani di pendesaan serta menanggulangi kemiskinan menuju masyarakat tani sejahtera dengan strategi produksi tanaman pangan berupa penguatan kelembagaan dan pembiayaan, pengamanan produksi, perluasan areal dan peningkatan produktivitas yang dimulai sejak tahun 2009 sampai dengan tahun Dino Predi. Jurnal Demokrasi dan Otonomi Daerah Peranan Badan Ketahanan pangan dalam Peningkatan Ketahanan pangan. Volume 10 nomor 1 juni Hal : Yoanita Omar dan Ernawati. Jurnal Administrasi Pembangunan tentang Analisa Implementasi Program Operasi Pangan Riau Makmur. Volume 1. Nomor 3. Hlm : 316 Visi yang ingin dicapai dari program Operasi Pangan Riau Makmur (OPRM) adalah terwujudnya kesehjateraan petani melalui peningkatan produksi pangan yang berwawasan agribisnis dalam rangka menyukseskan program K2I Provinsi Riau. Tujuan yang ingin dicapai dari OPRM adalah : 1. Membangun dan mengembangkan pertanian rakyat secara terpadu yang mampu memberikan peningkatan pendapatan bagi masyarakat tani pendesaan dalam usaha penanggulangan kemiskinan menuju masyarakat tani riau sejahtera. 2. Mengentaskan kantong-kantong kemiskinan di pendesaan melalui bantuan pendanaan dan infrastruktur pertanian. 3. Meningkatkan investasi dan kegiatan ekonomi produktif pendesaan melalui peningkatan kesempatan berusaha dan bekerja bagi masyarakat sekitarnya, yang akhirnya akan meningkatkan pendapatan daerah. 4. Mewujudkan Sumber Daya manusia( SDM) petani yang tungguh dan terampil 3. Dasar Hukum dari kebijakan Operasi Pangan Riau Makmur yaitu MoU Gubri-Bupati Pelalawan No.74/MoU/2009 dan No. Pllw/180/2009/05 dilanjutkan dengan pernyataan bersama antara Bupati Pelalawan dengan 5 (lima) Kecamatan tentang pelaksanaan pengembangan tanaman padi. 3 Kesekretariatan Operasi Pangan Riau Makmur ( OPRM ) Dinas Pertanian dan holtikultura provinsi Riau. JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

3 Pemaparan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura Provinsi Riau pada tanggal 3 Juli 2013 di Meranti menyebutkan Permasalahan Khusus Tanaman Padi sebagai berikut : 1. Penerapan teknologi budidaya padi oleh petani belum optimal, walaupun sudah diberikan bantuan. 2. Masih tingginya kerusakan tanaman akibat serangan OPT, kekeringan atau kebanjiran. 3. Animo petani dalam usaha petani masih rendah ( margin keuntungan masih rendah dibandingkan komoditi perkebunan lainnya). 4. Keterbatasan akses petani terhadap pemodalan dan masih tingginya suku bunga usaha tani. 5. Sulitnya mendapatkan lahan yang Clear dan Clean untuk CSB dan RST. 6. Ketersediaan jalan usaha tani masih kurang dibanding kebutuhan. 7. Keterbatasan alat mesin pertanian. 8. Data mengenai kondisi sarana dan prasarana (infrastruktur pertanian dan pengairan) belum valid (Data BPS, PU, Distan. Provinsi dan Kab/Kota tidak sama). 9. Pengamanan harga gabah di Tingkat Petani tidak ada (harga gabah dipermainkan/ditetapkan oleh pedagang pengumpul). 10. Stok Gabah di Provinsi Riau saat Panen Raya selalu Kekurangan (Gabah langsung dijual Petani kepada padagang pengumpul dari Luar Provinsi). 11. Belum optimalnya peran koperasi dalam penyediaan sarana produksi dan pemasaran hasil gabah/beras. 12. Rendahnya Mutu dan Kualitas Gabah yang dihasilkan saat Panen (salah satu penyebab harga jual rendah) 13. Praktek Panen dan Penanganan Pasca Panen yang Kurang Baik. 14. Belum terbentuknya kelembagaan asosiasi pengusaha penggilingan padi (RMU). 4 Di kabupaten pelalawan sendiri Program Operasi Pangan Riau makmur telah berjalan dalam waktu lima tahun, berbagai usaha dilakukan untuk menjalankan program. Pada tahun 2013 Dinas Pertanian Tanaman Pangan pada tahun 2013 ini telah menerima penghargaan nomor 2 sebagai Kabupaten terbaik se-propinsi Riau dalam hal pelaksanaan Program Operasi Pangan Riau Makmur ( OPRM ) dari Gubernur Riau. Setiap kebijakan harus dievaluasi untuk menentukan apakah kebijakan bermanfaat, dapat mencapai tujuannya, dilaksanakan secara efisien dan untuk diperanggungjawabkan pelaksanaannya. 5 Dengan demikian penulis tertarik untuk mengevaluasi Program Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Pelalawan, selain itu di Kabupaten Pelalawan merupakan Kabupaten yang sasaran peningkatan Tanam IP 100- IP 200 terbesar no 3 di Propinsi Riau sedangkan Rehabilitasi Sawah Terlantar dan Cetak Sawah Baru terbesar no 1 di propinsi Riau. 4 Kesekretariatan Operasi Pangan Riau Makmur Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Pelalawan. 5 Wirawan Evaluasi ( Teori, Model, Standar, Aplikasi dan Profesi ). Jakarta. Rajawali Pers. Halaman : 17 JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

4 Berdasarkan pemaparan data pada tahun 2009 targetnya yaitu 100 dengan hasil realisasinya 100 Ha, pada tahun 2010 yaitu 860 Ha yaitu realisasinya Ha, pada tahun 2011 targetnya 982 Ha dan realisasinya 676 Ha, pada tahun 2012 targetnya yaitu 879 dan realisasinya 465 Ha dan pada tahun 2013 yaitu targetnya 840 Ha dan realiasinya yaitu 700 Ha. Dari data tersebut Realiasi Peningkatan tidak mencapai target, target seharusnya yaitu Ha dan Realisasinya yaitu 3.018, jika dipersenkanya yaitu 82,43 %. Data selanjutnya target Rehabilitasi Sawah Terlantar kabupaten pelalawan Data tersebut memaparkan pada tahun 2009 targetnya yaitu 0 dengan hasil realisasinya 0 Ha, pada tahun 2010 yaitu 432 Ha yaitu realisasinya 646 Ha, pada tahun 2011 targetnya 502 Ha dan realisasinya 100 Ha, pada tahun 2012 targetnya yaitu 606 Ha dan realisasinya 30 Ha dan pada tahun 2013 yaitu targetnya 390 Ha dan realiasinya yaitu 150 Ha. Dari data tersebut Realiasi Peningkatan tidak mencapai target, target seharusnya yaitu Ha dan Realisasinya yaitu 926 Ha, jika dipersenkan hanya mencapai 47,97 %. Berdasarkan data tersebut target Cetak Sawah Baru kabupaten pelalawan yakni, memaparkan pada tahun 2009 targetnya yaitu 75 Ha dengan hasil realisasinya 199,5 Ha, pada tahun 2010 yaitu 641 Ha yaitu realisasinya 347,5 Ha, pada tahun 2011 targetnya Ha dan realisasinya 836 Ha, pada tahun 2012 targetnya yaitu Ha dan realisasinya 845 Ha dan pada tahun 2013 yaitu targetnya 506 Ha dan realiasinya yaitu 525 Ha. Dari data tersebut Realisasi Cetak Sawah Baru tidak mencapai target, target seharusnya yaitu Ha dan Realisasinya yaitu Ha. jika dipersenkan hanya mencapai %. Dari pemaparan masalah diatas penulis tertarik untuk mengadakan penelitian di Kabupaten Pelalawan dengan Judul : Evaluasi Kebijakan Operasi Pangan Riau Makmur ( OPRM ) di Kabupaten Pelalawan tahun METODE PENELITIAN Penulis menggunakan metode kualitatif dimana menjelaskan suatu masalah dengan batasan terperinci, pengambilan data yang benar dan akurat serta menyertakan berbagai sumber informasi yang terpercaya. Penulis menguraikan penulisan ini dengan cara deskriptif yaitu sebagai prosedur pemecahan masalah yang dikelilingi dengan menggambarkan atau melukiskan keadaan atau subjek atau objek penelitian (seseorang, lembaga, masyarakat dan lain-lain) pada saat sekarang berdasarkan fakta-fakta yang benar dan terpercaya (Soerjono Soekanto 2006: 10). 6 Lokasi Penelitian ini penulis fokuskan di Kabupaten Pelalawan yakni di Kecamatan Kuala kampar. Lokasi ini penulis pilih karena berdasar sumber yang didapat dari Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura Provinsi Riau menunjukkan bahwa Kabupaten yang sasaran peningkatan Tanam IP IP 200 terbesar no 3 di Propinsi Riau sedangkan Rehabilitasi Sawah Terlantar dan Cetak Sawah Baru terbesar no 1 di propinsi Riau. Sedangkan dari hasil realisasinya program Operasi Pangan Riau Makmur belum berhasil mencapai target yang ditetapkan. Walaupun demikian, berbagai upaya dilakukan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Pelalawan sehingga Dinas Pertanian Tanaman Pangan mendapat penghargaan dari Gubernur Riau pada tahun 2013 sebagai Kabupaten terbaik se-provinsi Riau dalam hal pelaksanaan program Operasi Pangan Riau Makmur. JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

5 Data yang diperoleh langsung dari key informan yang terdiri dari : wawancara mendalam tentang hasil kerja dinas Pertanian Tanaman Pangan tentang melaksanakan Kebijakan Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Pelalawan, terutama Kecamatan Kuala Kampar yang merupakan sentra pertanian tanaman padi, serta tanggapan dari petani tentang kondisi dilapangan tentang pelaksanaan Kegiatan Operasi Pangan Riau Makmur. Adapun tujuan dari wawancara ini untuk menggali informasi tentang : Pertama, Realisasi terhadap program Operasi Pangan Riau Makmur; Kedua, untuk mengumpulkan data yang lebih banyak tentang faktor- faktor yang mempengaruhi kebijakan Operasi Pangan Riau Makmur. Adapun aktor yang berperan didalam Kebijakan Operasi Pangan Riau makmur adalah Aktor Pemerintah dan Aktor Masyarakat ( Petani ). Teknik Pengumpulan data yaitu melalui Observasi, wawancara, dokumenen pribadi dan resmi, foto, rekaman, gambar dan percakapan info,merupakan sumber kualitatif (Gay dan Airasian, 2000 : 210 ) 7 1. Observasi Ketika peneliti mengumpulkan data untuk tujuan penelitian ilmiah, kadangkadang ia perlu memperhatikan sendiri berbagai fenomena, atau kadang- kadang menggunakan pengamatan orang lain Wawancara Wawancara dapat didefinisikan sebagai interaksi yang berlangsug antara dua orang dalam situasi saling berhadapan salah seorang. Yaitu yang melakukan wawancara minta informasi Hasan (1963 ) dalam Garabiyah, 1981:43 ). 9 7 Emzir Metodologi Penelitian Kualitatif Analisis Data.Jakarta: Rajawali Press Hlm : 37 8 Ibid Hlm :37 9 Ibid hlm : 50 Selanjutnya dianalisis datanya Setelah data yang diperlukan pada penelitian diperoleh, data tersebut dikelompokkan, diuraikan sesuai dengan jenis dan macam data. Kemudian disajikan dalam bentuk tabel- tabel yang dilengkapi dengan penjelasan untuk selanjutnya dianalisa secara deskriptif, yaitu sebuah analisa yang yang menjelaskan dan memaparkan kenyataan - kenyataan yang sesungguhnya terjadi dilapangan. HASIL DAN PEMBAHASAN Evaluasi Pelaksanaan Program Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Pelalawan Tahun penulis akan membahas hasil penelitian tentang pelaksanaan Program Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Pelalawan serta faktor- Faktor yang mempengaruhi pelaksanaan Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Pelalawan. A. Evaluasi Realiasi Pelaksanaan Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Pelalawan tahun Dari beberapa penjelasan yang telah diungkapkan penulis di latar belakang, menunjukkan banyaknya terjadi permasalahan dalam pelaksanaan Program Operasi Pangan Riau Makmur pengembangan tanaman padi. Dalam penelitian ini penulis melihat Pencapaian target peningkatan produksi padi melalui kegiatan OPRM di Kabupaten Pelalawan dalam upaya Pengembangan tanaman padi tahun ( ) seluas ,20 hektar, ditempuh melalui peningkatan IP. 100 ke 200 seluas 9.050,00 hektar, Rehabilitasi Sawah Terlantar (RST) seluas 5.067,00 JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

6 hektar dan melalui Cetak Sawah Baru (CSB) seluas 5.349,20 hektar. Hal mana sesuai dengan Komitmen Pemerintah Kabupaten Pelalawan melalui; Pernyataan Bersama antara Gubernur Riau dengan Bupati Pelalawan Nomor: 74 / MOU / 2009 dan Pllw / 180 / 2009 / 05 pada tanggal 2 April 2009 tentang Pelaksanaan Gerakan Pengembangan Tanaman Padi seluas Hektar Melalui Operasi Pangan Riau Makmur (OPRM) Tahun Propinsi Riau di Kabupaten Pelalawan. Berdasarkan keputusan Gubernur Riau Nomor: KPTS.580/VI/2012 Tanggal 12 Juni 2012 di Revisi sasaran OPRM Kabupaten Pelalawan dari ,20 Ha menjadi 9.183,0 Ha terdiri dari IP seluas 3.661,0 Ha, Cetak Sawah Baru (CSB) seluas 3.592,0 Ha dan Rehab Sawah Terlantar (RST) seluas 1.930,0 Ha. Jika kita simak, untuk melihat pelaksanaan program Operasi Pangan Riau Makmur, pengembangan Tanaman Padi harus dilihat dulu pengembangan pangan di Kabupaten Pelalawan. Yakni, yang ditentukan oleh tercapainya peningkatan indikator kinerja, yakni luas areal tanam, luas areal panen produktivitas dan produksi, yang mana berpatok kepada peningkatan Indikator kinerja Propinsi Riau. Dibawah ini penulis memaparkan dari Realisai Luas Tanam, panen, Produktivitas dan Produksi padi di Kabupaten Pelalawan. Bahwasannya pelaksanaan Indeks Penanaman IP 100-IP 200 belum berhasil dilaksanakan, pernyataaan bapak tersebut dibuktikan dengan Laporan Akhir Operasi Pangan Riau Makmur tahun 2010 menyebutkan banyak sekali terjadinya kendala teknis dilapangan. Pelaksanaan IP pada musim tanam I yang dimulai dari bulan Januari s/d Juni 2010 dapat disimpulkan sebagai berikut 10 : 1. Pencapaian target pada kegiatan IP yang direncanakan seluas 1848Ha terialisasi seluas 1077 Ha atau 58,05%. 2. Petani peserta IP yang dilaksanakan Bulan Januari s/d Juni 2010 masih mempergunakan penyemaian dengan sistem tugal hingga mempergunakan benih yang cukup banyak yaitu 40Kg/Ha. 3. Kegagalan tanam padi dimusim vegetatif akibat serangan orongorong dan kepinding tanah seluas 89 Ha yang terdiri dari Desa Sungai Solok 79 Ha dan Desa Teluk Bakau 10 Ha. 4. Kegiatan pendukung IP untuk musim tanam I (Januari s/d Juni 2010) belum dapat dipergunakan. 5. Peranan Posko III dan IV dalam kegiatan IP belum kelihatan dalam memecahkan masalah dari tingkat Kecamatan dan Desa. B. Faktor- Faktor yang mempengaruhi pelaksanaan Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Pelalawan. a. Input Sumber daya pendukung dalam pelaksanaan Program Operasi Pangan Riau Makmur Pengembangan tanaman padi yaitu pemerintah Kabupaten Pelalawan mengeluarkan keputusan Tentang Pembentukan Tim Koordinasi Operasi Pangan Riau Makmur (OPRM) Pengembangan Tanaman Padi Di Kabupaten Pelalawan, dimana dilengkapi juga dengan adanya Petunjuk teknis Operasi Pangan riau Makmur ( OPRM ). 10 Laporan Akhir Operasi Pangan Riau Makmur tahun 2010 oleh Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Pelalawan. JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

7 Petunjuk teknis OPRM tersebut mulai ada sejak tahun Didalam petunjuk teknis OPRM tersebut memaparkan tentang cara organisasi tata laksana, peran SKPD/institusi terkait, pengelola gerakan OPRM dan cara koordinasinya. Sumber daya manusia dalam menjalankan program Operasi pangan riau makmur ini adalah dengan adanya tim pelaksana, lembaga penyuluh dan petani, penulis menganalisa para tim pelaksananya sudah memadai, karena lembaga penyuluhnya turun tangan untuk membantu para petani dalam proses pelaksanaan Program tersebut. b. Proses Proses didalam pelaksanaan operasi Pangan riau makmur, disini penulis memaparkan pola gerakannya yaitu Keberhasilan gerakan OPRM sangat tergantung adanya peran aktif kepemimpinan formal maupun non formal serta partisipasi seluruh masyarakat, optimalisasi dan sinergi pemanfaatan dana dari APBN, APBD,Perbankan, Swasta serta adanya jaminan harga yang dapat memberi insentif bagi petani untuk berproduksi. Pola pelaksanaan gerakan Operasi Pangan Riau Makmur ( OPRM) adalah sebagai berikut : 1. Kepemimpinan Daerah Kepemimpimpinan daerah sangat menentukan bagi suksesnya gerakan OPRM, karena itu ketua pelaksana dan Sekretaris agar mengupayakan hal-hal sebagai berikut : a. Pemberian informasi yang lengkap dan teratur kepada bupati. Pertemuan koordinasi yang perlu dijadwalkan untuk dipimpin langsung oleh bupati kepala daerah. 2. Partisipsi Petani dan Kelompok Petani Aspek kedua yang sangat penting dan diperhatikan tentang pola gerakan program Operasi Pangan Riau Makmur melalui pemaparan dibawah ini yaitu : a. Gerakan OPRM merupakan alat atau instrumen untuk mengusahakan agar petani secara massal mau dan mampu melaksanakan penerapan teknologi baru dengan pendekatan pengelolaan Tanaman Terpadu (PTT). b. Gerakan OPRM terlaksana dengan baik apabila kelompok petani mampu menyusun dan melaksanakan RDK/RUK dan RDKK, aparatur pelayanan ( koperasi dan perusahaah mitra ) mampu melayani kelompok tani sesuai RDK/RUK/ dan RDKK, pimpinan daerah, wilayah dan masyrakat mampu berperan sebagai pemimpin gerakan. c. Pemasayarakatan penyusunan dan pelaksanaan RDK/RUK dan RDKK terkai langsung dengan dukungan para camat dan kepala Desa/Lurah, untuk itu perlu dipahami5 ( lima ) langkah sebagai berikut : 1. Kepala Desa/lurah mengadakan pertemuan dengan kontak Tani/ketua kelompok tani yang ada didesa/kelurahan.2 ( dua ) bulan sebelum musim tanam mengatur JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

8 c.output dan menetapkan jadwal musyawarah kelompok tani. 2. Menggerakkaan petani anggota kelompok petani supaya hadir dan aktif dalam musyawarah, pertemuan dan acara kelompok tani. 3. Menghadiri, musyawarah kelompok tani untuk menyusun RDK/RUK dan RDKK. 4. Memberikan dorongan dan bimbingan kepada anggota kelompok tani yang seringkali atau selalu tidak hadir. 5. Melakukan pengawasan dengan memberikan koreksi ( menasehati secara persuasif dan eduktif ) kepada anggota kelompok tani yang menyimpang dalam pelaksanaan kesepakatan musyawarah penyusunan RUK/RDKK. Melihat dari output kebijakan, peneliti akan menguraikan kembali target beserta realisasi dari pelaksanaan Program OPRM tersebut. Sebelumnya kita mengingat kembali bahwasannya Keberhasilan pengembangan pangan di Provinsi Riau ditentukan oleh tercapainya peningkatan indikator kinerja, yakni luas areal tanam, luas areal panen produktivitas dan produksi. Tingkat kinerja yang ingin dicapai pada tahun 2013 dari Operasi Pangan Riau Makmur (OPRM) Pengembangan Tanaman Padi. Dilihat dari data tentang realisai Luas Tanam, Panen, Produktivitas dan Produksi padi di Kabupaten Pelalawan, kita harus melihat sisi koordinasi. Adapun sisi koordinasi dilaksanakan melalui petunjuk teknis yang telah dikeluarkan yakni pemaparannya yaitu : a. Perencanaan b. Optimasi Gerakan OPRM c. Tata Kerja d. Pemantapan Koordinasi e. Pembiayaan d. Outcome Outcomes yang diperoleh dari pelaksanaan Operasi Pangan Riau makmur yaitu masih kurang berjalan dengan baik, karena program nya tidak mencapai target yang diharapkan. Secara keseluruhan pemerintah Kabupaten Pelalawan sangat berpartisipasi dalam mewujudkan target yang diinginkan. Dampak fositif yang dapat dilihat yakni salah satunya dengan ada berbagai bantuan, para petani akan bersemangat untuk mengerjakan persawahan serta lahan pertanian bertambah karena ada program Cetak Sawah Baru ( CSB ) dan juga lahan pertanian yang tidak terurus akan menjadi baik semula karena adanya program Rehabilitasi Sawah Terlantar. KESIMPULAN Secara keseluruhan Program Operasi Pangan Riau makmur sudah dilaksanakan di Kabupaten Pelalawan, hanya saja tidak berhasil tujuannya. Faktor- Faktor yang mempengaruhi Pelaksanaan Operasi Pangan Riau makmur yaitu : Faktor Pendukung yang mempengaruhi Pelaksanaan Operasi Pangan Riau Makmur yaitu sumber daya yang mendukung yakni adanya petugas dan penyuluh pertanian hingga ketingat desa, Lahan Pertanian sawah yang mendukung terutama di Kuala Kampar. Petani yang respon untuk ikut berkoordinasi, Pos Simpul Koordinasinya berjalan sangat efektif yang dimulai dari tingat Propinsi, Kabupaten, Kecamatan, Kelurahan/ Desa yang ditandai dengan sering diadakan rapat membahas JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

9 permasalahan dan kendala yang dihadapi dilapangan dan mencari solusi kedepannya. Adanya anggaran yang tersedia dalam pelaksanaan program. Selain itu Struktur Organisasi nya benar- benar melaksanakan tugasnya, serta adanya pengawasana langsung terjun kelapangannya ada. Selain itu adanya Reward bagi petani, Desa/ kecamatan yang terbaik dalam mengelola pertaniannya. Faktor Penghambat yang mempengaruhi Pelaksanaan Operasi Pangan Riau Makmur yaitu berpacu dengan alih fungsi lahan, Iklim, Dimana petani hanya mengandalkan air hujan untuk bercocok tanam, walaupun dilihat idnas PU sudah membuat bendungan untuk ketersediaan air ketika musim kemarau itu tidak mencukupi, dengan demikian akan terganggu proses penanamannya. Selanjutnya jaringan irigasi yang rusak, karena dalam pelaksanaan IP harus terkatung dengan air, kelembagaan petani nya akan bergerak ketika adanya bantuan yang turun kelapangan. Infrastruktur jalan yang kurang memadai dan sangat jauh untuk bertani, bahkan ada yang menyebrang pulau sehinga motivasi petani berkurang DAFTAR PUSTAKA Budi Winarno Teori dan Proses Kebijakan Publik. Yogyakarta: Media Pressindo. Emzir Metodologi Penelitian Kualitatif Analisis Data. Jakarta: Rajawali Hanif Nurcholis.2005.Teori dan Praktik Pemerintahan dan Otonomi Daerah. Jakarta. Grasindo. Inu Kencana Syafiie Manajemen Pemerintahan. Bandung :Pustaka Reka Cipta. Penyunting : Roem Topatimasang, dkk Mengubah Kebijakan Publik.Yogyakarta : Insist Press Riant Nugroho Metode Penelitian Kebijakan. Yogyakarta. Pustaka pelajar Riant nugroho. Pubic policy ( dinamika kebijakan, analisis kebijakan, manajemen kebijakan ). Jakarta. Elex Komputindo Salim dkk Perancangan Kontrak dan Momerandum of Understanding ( mou ). Jakarta. Sinar grafika. Jakarta Solahuddin Kusumanegara Model dan aktor dalam Proses Kebijakan Publik. Yogyakarta.Gava Media Solichin Abdul Wahab Analisis Kebijakan dari formulasi kepenyusunan model - model implementasi kebijakan publik. Jakarta. Bumi Aksara. Subarsono Analisis Kebijakan Publik, Konsep, Teori, dan Aplikasi. Yogyakarta. Pustaka Pelajar. Sri handayani. Ilmu politik dalam kebijakan kebijaksanaan. Yogyakarta.Gosyen publishing Totok Mardikanto dan Poerwoko soebiato Pemberdayaan Masyarakat dalam Perspektif Kebijakan Publik. Bandung.Alpabeta Wayne Persons Public Policy Pengantar Teori dan Prakatik Analisis Kebijakan. Jakarta: Kencana Prenada Media Grup. Wirawan Evaluasi ( Teori, Model, Standar, Aplikasi dan profesi) Jakarta. Rajawali pers Widodo Cerdik Menyusun Proposal Penelitian Skripsi, Tesis dan Disertasi. Jakarta Timur : Magna Script Publishing. Skripsi, Thesis dan Jurnal Dino predi. Jurnal Demokrasi & 0tonomi Daerah Peranan Badan Ketahanan Pangan dalam Peningkatan JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

10 Ketahanan Pangan. Volume 10. Nomor 1 Juni Http// : Respository.usu.ac.id Http// : www. Kab.Pelalawan.go.id Muchlis Hamdi. Membangun Kebijakan Publik yang administratif - Jurnal Ilmu Pemerintahan. Pengurus Pusat Ilmu Pemerintahan ( MIPI ) Skripsi Firmasnyah Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan Pengentasan Kemiskinan di Kec. Kampar Kiri Hulu ( Studi Kasus Pengembangan Kecamatan ( PKK ) tahun Skripsi Jurusan Ilmu Pemerintahan IP FISIP UR. Skripsi Lasino Dinamika Pemerintah dan Implementasi Program Pengembangan Tanaman Padi di Kec. Bunga Raya. Kabupaten Siak tahun Skripsi Jurusan Ilmu Pemerintahan IP FISIP UR. Tesis Deflides Gusni Studi Implementasi Kebijakan Operasi Pangan Riau Makmur di Kabupaten Kuantan Sengingi. Program Pasca Sarjana Fisip Universitas Riau. Yoanita Omardan Ernawati Jurnal Administrasi Pembangunant tentang Analisa Implementasi Program Operasi Pangan Riau Makmur. Volume 1, Nomor 3. Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Pelalawan. Petunjuk Teknis Operasi Pangan Riau Makmur Kabupaten Pelalawan Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Pelalawan. Pusat bimbingan dan pengembangan bahasa departemen Pendidikan Nasional RI Panduan EYD dan tata bahasa Indonesia. Jakarta : Redaksi TransMedia Tim Penyusun Buku Pedoman penulisan dan prosedur Ujian Fisip Universitas Riau Pedoman penulisan dan prosedur ujian skripsi fisip unri. Pekanbaru: UR PRESS Widodo Cerdik menyusun proposal penelitian skripsi, thesis, dan disertasi. Jakarta Timur : Magna Scrift Publishing Daftar Bacaan Lain Bambang, D dan Rati Riana Teknik Menulis Karya Ilmiah. Jakarta : Rineka Cipta. Hamidi Metode penelitian kualitatif. Aplikasi praktis pembuatan proposal dan laporan penelitian. Malang: UMM PRESS. Laporan Akhir OPRM tahun 2010 Laporan Akhir OPRM tahun2011 Laporan Akhir OPRM tahun 2012 Petunjuk Teknis Operasi Pangan Riau Makmur Kabupaten Pelalawan.2012 JOM FISIP Vol 2 No. 1 Februari

EVALUASI PROGRAM OPERASI PANGAN RIAU MAKMUR ( OPRM ) DI KABUPATEN PELALAWAN TAHUN Oleh : Zamira Ulfa, Muhammad Ridwan*

EVALUASI PROGRAM OPERASI PANGAN RIAU MAKMUR ( OPRM ) DI KABUPATEN PELALAWAN TAHUN Oleh : Zamira Ulfa, Muhammad Ridwan* EVALUASI PROGRAM OPERASI PANGAN RIAU MAKMUR ( OPRM ) DI KABUPATEN PELALAWAN TAHUN 2010-2013 Oleh : Zamira Ulfa, Muhammad Ridwan* * adalah mahasiswa dan dosen jurusan Ilmu Pemerintahan Universitas Riau

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Dinas Perkebunan Provinsi Riau Laporan Kinerja A. Tugas Pokok dan Fungsi

PENDAHULUAN. Dinas Perkebunan Provinsi Riau Laporan Kinerja A. Tugas Pokok dan Fungsi PENDAHULUAN A. Tugas Pokok dan Fungsi Berdasarkan Peraturan Gubernur No. 28 Tahun 2015 tentang rincian tugas, fungsi dan tata kerja Dinas Perkebunan Provinsi Riau, pada pasal 2 ayat 2 dinyatakan bahwa

Lebih terperinci

EVALUASI KEBIJAKAN PEMBANGUNAN IRIGASI DALAM INTENSIFIKASI PRODUKTIFITAS SAWAH DI DESA SAWAH KECAMATAN KUANTAN TENGAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI

EVALUASI KEBIJAKAN PEMBANGUNAN IRIGASI DALAM INTENSIFIKASI PRODUKTIFITAS SAWAH DI DESA SAWAH KECAMATAN KUANTAN TENGAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI EVALUASI KEBIJAKAN PEMBANGUNAN IRIGASI DALAM INTENSIFIKASI PRODUKTIFITAS SAWAH DI DESA SAWAH KECAMATAN KUANTAN TENGAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI Oleh: Nita Febriani (be_amodel@yahoo.com) Pembimbing: Dr.

Lebih terperinci

I PENDAHULUAN. Pembangunan pertanian memiliki peran yang strategis dalam perekonomian

I PENDAHULUAN. Pembangunan pertanian memiliki peran yang strategis dalam perekonomian I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan pertanian memiliki peran yang strategis dalam perekonomian nasional. Peran strategis pertanian tersebut digambarkan melalui kontribusi yang nyata melalui pembentukan

Lebih terperinci

GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN. Kabupaten Kampar terletak antara 1º 02' Lintang Utara dan 0º 20' Lintang

GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN. Kabupaten Kampar terletak antara 1º 02' Lintang Utara dan 0º 20' Lintang IV. GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN 4.1. Kabupaten Kampar 4.1.1. Letak dan Luas Wilayah Kabupaten Kampar terletak antara 1º 02' Lintang Utara dan 0º 20' Lintang Selatan, 100º 23' - 101º40' Bujur Timur.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. peranan yang sangat penting dalam ketahanan nasional, mewujudkan ketahanan

BAB I PENDAHULUAN. peranan yang sangat penting dalam ketahanan nasional, mewujudkan ketahanan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sub sektor tanaman pangan sebagai bagian dari sektor pertanian memiliki peranan yang sangat penting dalam ketahanan nasional, mewujudkan ketahanan pangan, pembangunan

Lebih terperinci

9.b PENGUKURAN PENCAPAIAN PERJANJIAN KINERJA KABUPATEN SIAK TAHUN 2016 (CAPAIAN KINERJA SKPD BERDASARKAN TARGET RPJMD)

9.b PENGUKURAN PENCAPAIAN PERJANJIAN KINERJA KABUPATEN SIAK TAHUN 2016 (CAPAIAN KINERJA SKPD BERDASARKAN TARGET RPJMD) 9.b PENGUKURAN PENCAPAIAN PERJANJIAN KINERJA KABUPATEN SIAK TAHUN 2016 (CAPAIAN KINERJA SKPD BERDASARKAN TARGET RPJMD) DINAS TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA KABUPATEN SIAK PENGUKURAN PENCAPAIAN PERJANJIAN

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Beras merupakan makanan pokok sebagian besar penduduk Indonesia. Pada tahun 1960, Indonesia mengimpor beras sebanyak 0,6 juta ton. Impor beras mengalami peningkatan pada tahun-tahun

Lebih terperinci

Tabel 2.1 Rekapitulasi Hasil Renja SKPD sampai dengan Triwulan II Tahun 2015 Dinas Pertanian Kabupaten Lebak

Tabel 2.1 Rekapitulasi Hasil Renja SKPD sampai dengan Triwulan II Tahun 2015 Dinas Pertanian Kabupaten Lebak Sasaran RKPD yang akan dicapai dalam Renja SKPD : Meningkatkan Perekonomian Daerah Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Tabel 2.1 Rekapitulasi Hasil Renja SKPD sampai dengan Triwulan II Tahun 2015 Dinas Pertanian

Lebih terperinci

KEMENTERIAN PERTANIAN

KEMENTERIAN PERTANIAN PROGRAM SWASEMBADA PADI, JAGUNG, DAN KEDELAI SERTA PENINGKATAN PRODUKSI GULA DAN DAGING SEKRETARIS JENDERAL KEMENTERIAN PERTANIAN Dialog dalam Rangka Rapimnas Kadin 2014 Hotel Pullman-Jakarta, 8 Desember

Lebih terperinci

BAB IV VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN

BAB IV VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN BAB IV VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN 4.1 Visi dan Misi Dinas Pertanian Daerah Kabupaten Nganjuk Visi merupakan pandangan jauh ke depan, ke mana dan bagaimana Pembangunan Pertanian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. akan mempengaruhi produksi pertanian (Direktorat Pengelolaan Air, 2010).

BAB I PENDAHULUAN. akan mempengaruhi produksi pertanian (Direktorat Pengelolaan Air, 2010). BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Masalah Air merupakan salah satu komponen penting untuk kehidupan semua makhluk hidup di bumi. Air juga merupakan kebutuhan dasar manusia yang digunakan untuk kebutuhan

Lebih terperinci

Pengelolaan Sumbedaya Air untuk Meningkatkan Produksi Tanaman Padi Secara Berkelanjutan di Lahan Pasang Surut Sumatera Selatan

Pengelolaan Sumbedaya Air untuk Meningkatkan Produksi Tanaman Padi Secara Berkelanjutan di Lahan Pasang Surut Sumatera Selatan Pengelolaan Sumbedaya Air untuk Meningkatkan Produksi Tanaman Padi Secara Berkelanjutan di Lahan Pasang Surut Sumatera Selatan Water Resource Management to Increase Sustainably of Rice Production in Tidal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Dalam pembangunan pertanian, beras merupakan komoditas yang memegang posisi strategis. Beras dapat disebut komoditas politik karena menguasai hajat hidup rakyat Indonesia.

Lebih terperinci

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN 4.1. Visi dan Misi Penetapan visi sebagai bagian dari perencanaan strategi, merupakan satu langkah penting dalam perjalanan suatu organisasi karena

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Pertambahan penduduk Indonesia setiap tahunnya berimplikasi pada semakin meningkatkan kebutuhan pangan sebagai kebutuhan pokok manusia. Ketiadaan pangan dapat disebabkan oleh

Lebih terperinci

EVALUASI PROGRAM BADAN USAHA MILIK DESA (BUMDES)

EVALUASI PROGRAM BADAN USAHA MILIK DESA (BUMDES) 295 EVALUASI PROGRAM BADAN USAHA MILIK DESA (BUMDES) Khairul Amri Program Magister Ilmu Administrasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Riau, Kampus Bina Widya Km. 12,5 Simpang Baru Panam,

Lebih terperinci

III. RUMUSAN, BAHAN PERTIMBANGAN DAN ADVOKASI ARAH KEBIJAKAN PERTANIAN 3.3. PEMANTAPAN KETAHANAN PANGAN : ALTERNATIF PEMIKIRAN

III. RUMUSAN, BAHAN PERTIMBANGAN DAN ADVOKASI ARAH KEBIJAKAN PERTANIAN 3.3. PEMANTAPAN KETAHANAN PANGAN : ALTERNATIF PEMIKIRAN III. RUMUSAN, BAHAN PERTIMBANGAN DAN ADVOKASI ARAH KEBIJAKAN PERTANIAN Pada tahun 2009, Pusat Analisis Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian melakukan kegiatan analisis dan kajian secara spesifik tentang

Lebih terperinci

PENCAPAIAN SURPLUS 10 JUTA TON BERAS PADA TAHUN 2014 DENGAN PENDEKATAN DINAMIKA SISTEM (SYSTEM DYNAMICS)

PENCAPAIAN SURPLUS 10 JUTA TON BERAS PADA TAHUN 2014 DENGAN PENDEKATAN DINAMIKA SISTEM (SYSTEM DYNAMICS) BAB II PENCAPAIAN SURPLUS 10 JUTA TON BERAS PADA TAHUN 2014 DENGAN PENDEKATAN DINAMIKA SISTEM (SYSTEM DYNAMICS) Agung Prabowo, Hendriadi A, Hermanto, Yudhistira N, Agus Somantri, Nurjaman dan Zuziana S

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Kedudukan, Tugas, Fungsi dan Kewenangan

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Kedudukan, Tugas, Fungsi dan Kewenangan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Komoditi aneka kacang (kacang tanah dan kacang hijau) memiliki peran yang cukup besar terutama untuk memenuhi kebutuhan pangan dan pakan. Peluang pengembangan aneka kacang

Lebih terperinci

TUGAS POKOK DAN FUNGSI SATUAN KERJA DINAS PERTANIAN DAN PETERNAKAN PROVINSI KALIMANTAN TENGAH

TUGAS POKOK DAN FUNGSI SATUAN KERJA DINAS PERTANIAN DAN PETERNAKAN PROVINSI KALIMANTAN TENGAH TUGAS POKOK DAN FUNGSI SATUAN KERJA DINAS PERTANIAN DAN PETERNAKAN PROVINSI KALIMANTAN TENGAH 1 Kedudukan Satuan Kerja Dinas Pertanian dan Peternakan Provinsi Kalimantan Tengah, ditetapkan berdasarkan

Lebih terperinci

RUMUSAN RAPAT KOORDINASI PANGAN TERPADU SE KALTIM TAHUN 2015

RUMUSAN RAPAT KOORDINASI PANGAN TERPADU SE KALTIM TAHUN 2015 RUMUSAN RAPAT KOORDINASI PANGAN TERPADU SE KALTIM TAHUN 2015 Pada Kamis dan Jumat, Tanggal Lima dan Enam Bulan Maret Tahun Dua Ribu Lima Belas bertempat di Samarinda, telah diselenggarakan Rapat Koordinasi

Lebih terperinci

Oleh Ir. Hi. FENNY MONOARFA, MSi Kepala Dinas Pangan

Oleh Ir. Hi. FENNY MONOARFA, MSi Kepala Dinas Pangan Oleh Ir. Hi. FENNY MONOARFA, MSi Kepala Dinas Pangan Disampaikan pada Bimbingan Teknis Eksekutif Pengelolaan Keuangan Daerah Kabupaten Bone Bolango Hotel Dumhill Gorontalo, 05 Mei 2017 1 GAMBARAN UMUM

Lebih terperinci

Semakin tinggi tingkat pendidikan petani akan semakin mudah bagi petani tersebut menyerap suatu inovasi atau teknologi, yang mana para anggotanya terd

Semakin tinggi tingkat pendidikan petani akan semakin mudah bagi petani tersebut menyerap suatu inovasi atau teknologi, yang mana para anggotanya terd BAB IPENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Menjadikan sektor pertanian yang iiandal dalam menghadapi segala perubahan dan tantangan, perlu pembenahan berbagai aspek, salah satunya adalah faktor kualitas sumber

Lebih terperinci

Bab IV Alih Fungsi Lahan Pertanian dan Pengaruhnya Terhadap Ketahanan Pangan

Bab IV Alih Fungsi Lahan Pertanian dan Pengaruhnya Terhadap Ketahanan Pangan 122 Bab IV Alih Fungsi Lahan Pertanian dan Pengaruhnya Terhadap Ketahanan Pangan IV.1 Kondisi/Status Luas Lahan Sawah dan Perubahannya Lahan pertanian secara umum terdiri atas lahan kering (non sawah)

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI PERDA PENGELOLAAN DAN PENGUSAHAAN SARANG BURUNG WALET

IMPLEMENTASI PERDA PENGELOLAAN DAN PENGUSAHAAN SARANG BURUNG WALET 43 IMPLEMENTASI PERDA PENGELOLAAN DAN PENGUSAHAAN SARANG BURUNG WALET Ja afar Arief dan Isril FISIP Universitas Riau, Kampus Bina Widya Km. 12,5 Simpang Baru Panam, Pekanbaru 28293 Abstract: Implementation

Lebih terperinci

BAGIAN PEREKONOMIAN DINAS PERTANIAN ,95 JUMLAH

BAGIAN PEREKONOMIAN DINAS PERTANIAN ,95 JUMLAH II. URUSAN PILIHAN YANG DILAKSANAKAN 01. A. KEBIJAKAN PROGRAM Pada Urusan pilihan Pertanian diarahkan pada Peningkatan produksi pertanian dan pemberdayaan petani lokal serta peningkatan akses modal dan

Lebih terperinci

Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang

Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Permalan mempunyai peranan penting dalam pengambilan keputusan, untuk perlunya dilakukan tindakan atau tidak, karena peramalan adalah prakiraan atau memprediksi peristiwa

Lebih terperinci

PROPOSAL POTENSI, Tim Peneliti:

PROPOSAL POTENSI, Tim Peneliti: PROPOSAL PENELITIAN TA. 2015 POTENSI, KENDALA DAN PELUANG PENINGKATAN PRODUKSI PADI PADA LAHAN BUKAN SAWAH Tim Peneliti: Bambang Irawan PUSAT SOSIAL EKONOMI DAN KEBIJAKAN PERTANIAN BADAN PENELITIAN DAN

Lebih terperinci

KE-2) Oleh: Supadi Valeriana Darwis

KE-2) Oleh: Supadi Valeriana Darwis LAPORAN AKHIR TA. 2013 STUDI KEBIJA AKAN AKSELERASI PERTUMBUHAN PRODUKSI PADI DI LUAR PULAUU JAWAA (TAHUN KE-2) Oleh: Bambang Irawan Gatoet Sroe Hardono Adreng Purwoto Supadi Valeriana Darwis Nono Sutrisno

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. kemampuan daerah tersebut dalam swasembada pangan atau paling tidak

I. PENDAHULUAN. kemampuan daerah tersebut dalam swasembada pangan atau paling tidak I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Keberhasilan pembangunan di sektor pertanian suatu daerah harus tercermin oleh kemampuan daerah tersebut dalam swasembada pangan atau paling tidak ketahanan pangan. Selain

Lebih terperinci

STRATEGI DAN PROGRAM PRIORITAS PENGUATAN EKONOMI MASYARAKAT KABUPATEN PASER BIDANG INDUSTRI TANAMAN PANGAN TAHUN 2018

STRATEGI DAN PROGRAM PRIORITAS PENGUATAN EKONOMI MASYARAKAT KABUPATEN PASER BIDANG INDUSTRI TANAMAN PANGAN TAHUN 2018 BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN PASER STRATEGI DAN PROGRAM PRIORITAS PENGUATAN EKONOMI MASYARAKAT KABUPATEN PASER BIDANG INDUSTRI TANAMAN PANGAN TAHUN 2018 PAPARAN KEPALA BAPPEDA PADA RAPAT

Lebih terperinci

STRATEGI PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH

STRATEGI PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH 197 STRATEGI PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH Jufrizal dan Sujianto FISIP Universitas Riau, Kampus Bina Widya Km. 12,5 Simpang Baru Panam, Pekanbaru 28293 Abstract: Revenue Improvement Strategies. This

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN

PEMERINTAH KABUPATEN POTENSI LAHAN PERTANIAN DI KABUPATEN TULUNGAGUNG Lahan Pertanian (Sawah) Luas (km 2 ) Lahan Pertanian (Bukan Sawah) Luas (km 2 ) 1. Irigasi Teknis 15.250 1. Tegal / Kebun 30.735 2. Irigasi Setengah Teknis

Lebih terperinci

PENETAPAN KINERJA ( PK ) TAHUN 2013 (REVISI) DINAS PERTANIAN PROVINSI JAWA TIMUR

PENETAPAN KINERJA ( PK ) TAHUN 2013 (REVISI) DINAS PERTANIAN PROVINSI JAWA TIMUR PENETAPAN KINERJA ( PK ) TAHUN 2013 (REVISI) DINAS PERTANIAN PROVINSI JAWA TIMUR PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 2013 PENETAPAN KINERJA TAHUN 2013 DINAS PERTANIAN PROVINSI JAWA TIMUR LAMPIRAN - 3

Lebih terperinci

V. KEBIJAKAN, STRATEGI, DAN PROGRAM

V. KEBIJAKAN, STRATEGI, DAN PROGRAM V. KEBIJAKAN, STRATEGI, DAN PROGRAM Hingga tahun 2010, berdasarkan ketersediaan teknologi produksi yang telah ada (varietas unggul dan budidaya), upaya mempertahankan laju peningkatan produksi sebesar

Lebih terperinci

LAPORAN KINERJA (LKJ)

LAPORAN KINERJA (LKJ) PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR LAPORAN KINERJA (LKJ) DINAS PERTANIAN PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 2016 DINAS PERTANIAN DAN KETAHANAN PANGAN PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 2017 PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR LAPORAN

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA Nomor : 3C Tahun 2008 Lampiran : 1 (satu) berkas TENTANG

PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA Nomor : 3C Tahun 2008 Lampiran : 1 (satu) berkas TENTANG WALIKOTA TASIKMALAYA PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA Nomor : 3C Tahun 2008 Lampiran : 1 (satu) berkas TENTANG INTENSIFIKASI PERTANIAN TANAMAN PANGAN DAN PERKEBUNAN TAHUN 2008 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

DIREKTORAT JENDERAL TANAMAN PANGAN

DIREKTORAT JENDERAL TANAMAN PANGAN EVALUASI CAPAIAN KINERJA PROGRAM DAN KEGIATAN DIREKTORAT JENDERAL TANAMAN PANGAN TRIWULAN I 2016 KEMENTERIAN PERTANIAN RI DIREKTORAT JENDERAL TANAMAN PANGAN 2015 Evaluasi Capaian Kinerja Pembangunan Tanaman

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) telah memproyeksikan

BAB I PENDAHULUAN. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) telah memproyeksikan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) telah memproyeksikan jumlah penduduk Indonesia tahun 2010-2035. Proyeksi jumlah penduduk ini berdasarkan perhitungan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. pembangunan nasional, baik berupa sumbangan langsung seperti peningkatan

I. PENDAHULUAN. pembangunan nasional, baik berupa sumbangan langsung seperti peningkatan I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan pertanian telah memberikan sumbangan besar dalam pembangunan nasional, baik berupa sumbangan langsung seperti peningkatan ketahanan pangan nasional, pembentukan

Lebih terperinci

POHON KINERJA TAHUN 2017 DINAS PERTANIAN DAN KETAHANAN PANGAN

POHON KINERJA TAHUN 2017 DINAS PERTANIAN DAN KETAHANAN PANGAN POHON KINERJA TAHUN 2017 DINAS PERTANIAN DAN KETAHANAN PANGAN SASARAN 1 : Meningkatkan ketersediaan pangan utama (food availability) SASARAN : INDIKATOR KINERJA : KINERJA PROGRAM : INDIKATOR KINERJA :

Lebih terperinci

BUPATI LEBAK PROVINSI BANTEN PERATURAN DAERAH KABUPATEN LEBAK PROVINSI BANTEN NOMOR 3 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI LEBAK PROVINSI BANTEN PERATURAN DAERAH KABUPATEN LEBAK PROVINSI BANTEN NOMOR 3 TAHUN 2016 TENTANG SALINAN BUPATI LEBAK PROVINSI BANTEN PERATURAN DAERAH KABUPATEN LEBAK PROVINSI BANTEN NOMOR 3 TAHUN 2016 TENTANG PERLINDUNGAN LAHAN PERTANIAN PANGAN BERKELANJUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

BUPATI CIAMIS PROVINSI JAWA BARAT PERATURAN BUPATI CIAMIS NOMOR 47 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI CIAMIS PROVINSI JAWA BARAT PERATURAN BUPATI CIAMIS NOMOR 47 TAHUN 2016 TENTANG BUPATI CIAMIS PROVINSI JAWA BARAT PERATURAN BUPATI CIAMIS NOMOR 47 TAHUN 2016 TENTANG TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA UNSUR ORGANISASI DINAS PERTANIAN DAN KETAHANAN PANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

1 of 6 02/09/09 11:44

1 of 6 02/09/09 11:44 Home Galeri Foto Galeri Video klip Peraturan Daerah Tahun 2001 Tahun 2002 Tahun 2003 Tahun 2004 Tahun 2005 PERATURAN DAERAH KABUPATEN PELALAWAN NOMOR 16 TAHUN 2002 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA

Lebih terperinci

RENCANA KINERJA TAHUNAN DINAS PERTANIAN KABUPATEN JOMBANG TAHUN 2015 KETERANGAN

RENCANA KINERJA TAHUNAN DINAS PERTANIAN KABUPATEN JOMBANG TAHUN 2015 KETERANGAN RENCANA KINERJA TAHUNAN DINAS PERTANIAN KABUPATEN JOMBANG TAHUN 2015 VISI : "MEWUJUDKAN PETANI SEJAHTERA MELALUI PERTANIAN BERKELANJUTAN" MISI 1 TUJUAN : MENINGKATKAN KUALITAS AGROEKOSISTEM : MENINGKATKAN

Lebih terperinci

BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 46 TAHUN 2011 TENTANG URAIAN TUGAS DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN KABUPATEN SITUBONDO

BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 46 TAHUN 2011 TENTANG URAIAN TUGAS DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN KABUPATEN SITUBONDO BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 46 TAHUN 2011 TENTANG URAIAN TUGAS DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN KABUPATEN SITUBONDO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SITUBONDO, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

Produksi Padi Tahun 2005 Mencapai Swasembada

Produksi Padi Tahun 2005 Mencapai Swasembada 47 Produksi Padi Tahun 2005 Mencapai Swasembada Abstrak Berdasarkan data resmi BPS, produksi beras tahun 2005 sebesar 31.669.630 ton dan permintaan sebesar 31.653.336 ton, sehingga tahun 2005 terdapat

Lebih terperinci

Oleh: Tim Analisa BPK Biro Analisa APBN & Iman Sugema

Oleh: Tim Analisa BPK Biro Analisa APBN & Iman Sugema Catatan Kritis Atas Hasil Pemeriksaan BPK Pada KEGIATAN PERLUASAN (PENCETAKAN) SAWAH DALAM PROGRAM PENINGKATAN KETAHANAN PANGAN TAHUN ANGGARAN 2007-2009 Oleh: Tim Analisa BPK Biro Analisa APBN & Iman Sugema

Lebih terperinci

peningkatan produksi dan produktifitas melalui intensifikasi, ekstensifikasi,

peningkatan produksi dan produktifitas melalui intensifikasi, ekstensifikasi, BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Untuk menjaga konsistensi produksi beras dan oleh karena urgensi dari pangan itu sendiri maka dibutuhkan sebuah program yang bisa lebih mengarahkan petani dalam pencapaiannya.

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PELALAWAN NOMOR 16 TAHUN 2002 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PELALAWAN NOMOR 16 TAHUN 2002 TENTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN PELALAWAN NOMOR 16 TAHUN 2002 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA KABUPATEN PELALAWAN Menimbang : DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 52 TAHUN 2002 TENTANG

GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 52 TAHUN 2002 TENTANG GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 52 TAHUN 2002 TENTANG PEDOMAN PROGRAM INTENSIFIKASI PEMBUDIDAYAAN IKAN (INBUDKAN) DI JAWA TIMUR GUBERNUR JAWA TIMUR, Menimbang Mengingat : bahwa

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. mewujudkan aspirasi masyarakat dan mencapai tujuan serta cita-cita bangsa

I. PENDAHULUAN. mewujudkan aspirasi masyarakat dan mencapai tujuan serta cita-cita bangsa I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Good governance merupakan prasyarat bagi setiap pemerintahan untuk mewujudkan aspirasi masyarakat dan mencapai tujuan serta cita-cita bangsa bernegara. Salah satu tuntutan

Lebih terperinci

seperti Organisasi Pangan se-dunia (FAO) juga beberapa kali mengingatkan akan dilakukan pemerintah di sektor pangan terutama beras, seperti investasi

seperti Organisasi Pangan se-dunia (FAO) juga beberapa kali mengingatkan akan dilakukan pemerintah di sektor pangan terutama beras, seperti investasi 1.1. Latar Belakang Upaya pemenuhan kebutuhan pangan di lingkup global, regional maupun nasional menghadapi tantangan yang semakin berat. Lembaga internasional seperti Organisasi Pangan se-dunia (FAO)

Lebih terperinci

IV. GAMBARAN UMUM WILAYAH DAN PRODUKSI PADI SAWAH DI DAERAH PENELITIAN

IV. GAMBARAN UMUM WILAYAH DAN PRODUKSI PADI SAWAH DI DAERAH PENELITIAN IV. GAMBARAN UMUM WILAYAH DAN PRODUKSI PADI SAWAH DI DAERAH PENELITIAN 4.. Gambaran Umum Wilayah Kabupaten PPU secara geografis terletak pada posisi 6 o 9 3-6 o 56 35 Bujur Timur dan o 48 9 - o 36 37 Lintang

Lebih terperinci

MEKANISME PENYALURAN BENIH PADI BERSUBSIDI DI KABUPATEN PURBALINGGA ABSTRAK

MEKANISME PENYALURAN BENIH PADI BERSUBSIDI DI KABUPATEN PURBALINGGA ABSTRAK 129 MEKANISME PENYALURAN BENIH PADI BERSUBSIDI DI KABUPATEN PURBALINGGA Pujiati Utami dan Watemin Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Purwokerto Jl. Raya Dukuhwaluh PO Box 202 Purwokerto 53182

Lebih terperinci

4.b PENETAPAN KINERJA (PK) TAHUN 2014 (SEKRETARIS & KEPALA BIDANG)

4.b PENETAPAN KINERJA (PK) TAHUN 2014 (SEKRETARIS & KEPALA BIDANG) 4.b PENETAPAN KINERJA (PK) TAHUN 2014 (SEKRETARIS & KEPALA BIDANG) DINAS TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA KABUPATEN SIAK DINAS TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA Bidang : Sekretariat No Sasaran Program/Kegiatan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Padi merupakan bahan makanan yang menghasilkan beras. Bahan makanan

I. PENDAHULUAN. Padi merupakan bahan makanan yang menghasilkan beras. Bahan makanan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Padi merupakan bahan makanan yang menghasilkan beras. Bahan makanan ini merupakan makanan pokok bagi sebagian besar penduduk Indonesia. Padi adalah salah satu bahan makanan

Lebih terperinci

Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Pemerintah Kabupaten Kayong Utara Tahun 2012

Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Pemerintah Kabupaten Kayong Utara Tahun 2012 Halaman : i Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Pemerintah Kabupaten Kayong Utara merupakan bentuk pertanggungjawaban atas pengelolaan sumberdaya sesuai dengan kewenangan atau mandat

Lebih terperinci

STUDI TENTANG PELAKSANAAN PROGRAM BERAS MISKIN (RASKIN) DI KELURAHAN SIMPANG PASIR KOTA SAMARINDA

STUDI TENTANG PELAKSANAAN PROGRAM BERAS MISKIN (RASKIN) DI KELURAHAN SIMPANG PASIR KOTA SAMARINDA ejournal lmu Pemerintahan, 2016, ( ): ISSN 0000-0000, ejournal.ip.fisip-unmul.ac.id Copyright 2016 STUDI TENTANG PELAKSANAAN PROGRAM BERAS MISKIN (RASKIN) DI KELURAHAN SIMPANG PASIR KOTA SAMARINDA Shandy

Lebih terperinci

Ringkasan Eksekutif Analisis Efektivitas Kebijakan Subsidi Pupuk dan Benih: Studi Kasus Tanaman Padi dan Jagung 1

Ringkasan Eksekutif Analisis Efektivitas Kebijakan Subsidi Pupuk dan Benih: Studi Kasus Tanaman Padi dan Jagung 1 Ringkasan Eksekutif Analisis Efektivitas Kebijakan Subsidi Pupuk dan Benih: Studi Kasus Tanaman Padi dan Jagung 1 Kebijakan pemberian subsidi, terutama subsidi pupuk dan benih yang selama ini ditempuh

Lebih terperinci

KEMITRAAN PEMASARAN BENIH PADI DI KABUPATEN HULU SUNGAI TENGAH KALIMANTAN SELATAN

KEMITRAAN PEMASARAN BENIH PADI DI KABUPATEN HULU SUNGAI TENGAH KALIMANTAN SELATAN KEMITRAAN PEMASARAN BENIH PADI DI KABUPATEN HULU SUNGAI TENGAH KALIMANTAN SELATAN Retna Qomariah, Yanuar Pribadi, Abdul Sabur, dan Susi Lesmayati Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Kalimantan

Lebih terperinci

EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM REHABILITASI PENYANDANG CACAT

EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM REHABILITASI PENYANDANG CACAT 324 EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM REHABILITASI PENYANDANG CACAT Lilis Wahyuni Program Magister Ilmu Administrasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Riau Kampus Bina Widya Jl. H.R. Soebrantas,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pertanian merupakan sektor unggulan dalam perekonomian Indonesia, hal ini

I. PENDAHULUAN. Pertanian merupakan sektor unggulan dalam perekonomian Indonesia, hal ini I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pertanian merupakan sektor unggulan dalam perekonomian Indonesia, hal ini sesuai dengan kondisi wilayah Republik Indonesia sebagai negara agraris. Sektor pertanian memberikan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Sektor pertanian sangat diandalkan sebagai salah satu tumpuan. dalam memulihkan kondisi perekonomian masyarakat, bahkan secara

I. PENDAHULUAN. Sektor pertanian sangat diandalkan sebagai salah satu tumpuan. dalam memulihkan kondisi perekonomian masyarakat, bahkan secara I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sektor pertanian sangat diandalkan sebagai salah satu tumpuan dalam memulihkan kondisi perekonomian masyarakat, bahkan secara bertahap sektor pertanian diharapkan mampu

Lebih terperinci

1. Penjabaran Nawacita di dalam program dan kegiatan

1. Penjabaran Nawacita di dalam program dan kegiatan 1. Penjabaran Nawacita di dalam program dan kegiatan 2. Arahan pimpinan terkait penugasan UPSUS Pencapaian Swasembada Padi, Jagung & Kedelai 3. Indikator kinerja harus jelas & terukur. Tambahan dukungan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Sektor pertanian merupakan salah satu penggerak utama dari roda. perekonomian. Indonesia merupakan negara agraris dimana pertanian

I. PENDAHULUAN. Sektor pertanian merupakan salah satu penggerak utama dari roda. perekonomian. Indonesia merupakan negara agraris dimana pertanian 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sektor pertanian merupakan salah satu penggerak utama dari roda perekonomian. Indonesia merupakan negara agraris dimana pertanian merupakan basis utama perekonomian nasional.

Lebih terperinci

RAPAT PERSIAPAN RAKORTEK KEGIATAN PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN TAHUN ANGGARAN 2018

RAPAT PERSIAPAN RAKORTEK KEGIATAN PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN TAHUN ANGGARAN 2018 RAPAT PERSIAPAN RAKORTEK KEGIATAN PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN TAHUN ANGGARAN 2018 O L E H : DR. Hj. RAHIMA ERNA (Kepala Biro Pemerintahan dan Otonomi Daerah) Luas Wilayah: 107.931,71 KM 2 Daratan :

Lebih terperinci

BAB IV VISI, MISI, TUJUAN, DAN SASARAN STRATEGIS DAN KEBIJAKAN

BAB IV VISI, MISI, TUJUAN, DAN SASARAN STRATEGIS DAN KEBIJAKAN BAB IV VISI, MISI, TUJUAN, DAN SASARAN STRATEGIS DAN KEBIJAKAN Perangkat Daerah Pekerjaan Umum Pengairan Kabupaten Lamongan merupakan unsur pelaksana teknis urusan pemerintahan di bidang pekerjaan umum.

Lebih terperinci

5 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penyuluh Pertanian Dalam UU RI No. 16 Tahun 2006 menyatakan bahwa penyuluhan pertanian dalam melaksanakan tugasnya

5 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penyuluh Pertanian Dalam UU RI No. 16 Tahun 2006 menyatakan bahwa penyuluhan pertanian dalam melaksanakan tugasnya 5 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penyuluh Pertanian Dalam UU RI No. 16 Tahun 2006 menyatakan bahwa penyuluhan pertanian dalam melaksanakan tugasnya memiliki beberapa fungsi sistem penyuluhan yaitu: 1. Memfasilitasi

Lebih terperinci

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS PADI. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005

Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS PADI. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS PADI Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005 MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN Atas perkenan dan ridho

Lebih terperinci

Pasal 3 (1) Susunan Organisasi Dinas Pangan dan Perkebunan terdiri dari : a. Kepala; b. Sekretariat, terdiri dari : 1. Sub Bagian Perencanaan; 2.

Pasal 3 (1) Susunan Organisasi Dinas Pangan dan Perkebunan terdiri dari : a. Kepala; b. Sekretariat, terdiri dari : 1. Sub Bagian Perencanaan; 2. BUPATI CILACAP PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN BUPATI CILACAP NOMOR 105 TAHUN 2016 TENTANG KEDUDUKAN, SUSUNAN ORGANISASI, TUGAS DAN FUNGSI SERTA TATA KERJA DINAS PANGAN DAN PERKEBUNAN KABUPATEN CILACAP

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. sebagai dasar pembangunan sektor-sektor lainnya. Sektor pertanian memiliki

I. PENDAHULUAN. sebagai dasar pembangunan sektor-sektor lainnya. Sektor pertanian memiliki 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pertanian merupakan sektor yang penting dalam pembangunan Indonesia, yaitu sebagai dasar pembangunan sektor-sektor lainnya. Sektor pertanian memiliki peranan penting

Lebih terperinci

Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Pemerintah Kabupaten Kayong Utara Tahun 2013

Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Pemerintah Kabupaten Kayong Utara Tahun 2013 Halaman : i RINGKASAN EKSEKUTIF Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Pemerintah Kabupaten Kayong Utara merupakan bentuk pertanggungjawaban atas pengelolaan sumber daya sesuai dengan

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUMBAWA.

PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUMBAWA. PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUMBAWA. BUPATI SUMBAWA Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Tujuan pembangunan di Indonesia telah sejak lama mengedepankan peningkatan sektor pertanian. Demikian pula visi pembangunan pertanian tahun 2005 2009 didasarkan pada tujuan pembangunan

Lebih terperinci

Bab V Analisis, Kesimpulan dan Saran

Bab V Analisis, Kesimpulan dan Saran 151 Bab V Analisis, Kesimpulan dan Saran V.1 Analisis V.1.1 Analisis Alih Fungsi Lahan Terhadap Produksi Padi Dalam analisis alih fungsi lahan sawah terhadap ketahanan pangan dibatasi pada tanaman pangan

Lebih terperinci

ANALISIS KEBIJAKAN PENENTUAN HARGA PEMBELIAN GABAH 1)

ANALISIS KEBIJAKAN PENENTUAN HARGA PEMBELIAN GABAH 1) 74 Pengembangan Inovasi Pertanian 1(1), 2008: 74-81 Erizal Jamal et al. ANALISIS KEBIJAKAN PENENTUAN HARGA PEMBELIAN GABAH 1) Erizal Jamal, Hendiarto, dan Ening Ariningsih Pusat Analisis Sosial Ekonomi

Lebih terperinci

VI KAJIAN KEMITRAAN PETANI PADI SEHAT DESA CIBURUY DENGAN LEMBAGA PERTANIAN SEHAT DOMPET DHUAFA REPLUBIKA

VI KAJIAN KEMITRAAN PETANI PADI SEHAT DESA CIBURUY DENGAN LEMBAGA PERTANIAN SEHAT DOMPET DHUAFA REPLUBIKA VI KAJIAN KEMITRAAN PETANI PADI SEHAT DESA CIBURUY DENGAN LEMBAGA PERTANIAN SEHAT DOMPET DHUAFA REPLUBIKA 6.1 Motif Dasar Kemitraan dan Peran Pelaku Kemitraan Lembaga Petanian Sehat Dompet Dhuafa Replubika

Lebih terperinci

KABUPATEN CIANJUR PERATURAN BUPATI CIANJUR

KABUPATEN CIANJUR PERATURAN BUPATI CIANJUR BERITA KABUPATEN CIANJUR DAERAH NOMOR 41 TAHUN 2011 PERATURAN BUPATI CIANJUR NOMOR 31 TAHUN 2011 TENTANG MEKANISME PELAKSANAAN PENCETAKAN SAWAH BARU DI KABUPATEN CIANJUR BUPATI CIANJUR, Menimbang : a.

Lebih terperinci

KEBIJAKAN LOKASI PROGRAM PERBAIKAN IRIGASI BERDASARKAN PELUANG PENINGKATAN INDEKS PERTANAMAN (IP) 1

KEBIJAKAN LOKASI PROGRAM PERBAIKAN IRIGASI BERDASARKAN PELUANG PENINGKATAN INDEKS PERTANAMAN (IP) 1 KEBIJAKAN LOKASI PROGRAM PERBAIKAN IRIGASI BERDASARKAN PELUANG PENINGKATAN INDEKS PERTANAMAN (IP) 1 Sudi Mardianto, Ketut Kariyasa, dan Mohamad Maulana Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial Ekonomi

Lebih terperinci

PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI, DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN, PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN KABUPATEN TEMANGGUNG

PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI, DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN, PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN KABUPATEN TEMANGGUNG BUPATI TEMANGGUNG PERATURAN BUPATI TEMANGGUNG NOMOR 59 TAHUN 2008 TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI, DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN, PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN KABUPATEN TEMANGGUNG DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. perekonomian nasional. Peran terpenting sektor agribisnis saat ini adalah

I. PENDAHULUAN. perekonomian nasional. Peran terpenting sektor agribisnis saat ini adalah I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor agribisnis merupakan sektor ekonomi terbesar dan terpenting dalam perekonomian nasional. Peran terpenting sektor agribisnis saat ini adalah kemampuannya dalam menyerap

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. sumber pangan utama penduduk Indonesia. Jumlah penduduk yang semakin

I. PENDAHULUAN. sumber pangan utama penduduk Indonesia. Jumlah penduduk yang semakin I. PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Indonesia memiliki sumber daya lahan yang sangat luas untuk peningkatan produktivitas tanaman pangan khususnya tanaman padi. Beras sebagai salah satu sumber pangan utama

Lebih terperinci

Anggaran (Sebelum Perubahan) , , ,00 98, , ,

Anggaran (Sebelum Perubahan) , , ,00 98, , , Anggaran (Sebelum 21 Program Pengadaan, Peningkatan Sarana Dan 4.654.875.000,00 18.759.324.259,00 15.731.681.490,00 83,86 Prasarana Rumah Sakit 22 Program Peningkatan Pelayanan Kesehatan Rumah 39.808.727.000,00

Lebih terperinci

KETAHANAN PANGAN: KEBIJAKAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL

KETAHANAN PANGAN: KEBIJAKAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL KETAHANAN PANGAN: KEBIJAKAN KETAHANAN PANGAN NASIONAL UU NO 7 TH 1996: Pangan = Makanan Dan Minuman Dari Hasil Pertanian, Ternak, Ikan, sbg produk primer atau olahan Ketersediaan Pangan Nasional (2003)=

Lebih terperinci

BAB VI LANGKAH KEDEPAN

BAB VI LANGKAH KEDEPAN BAB VI LANGKAH KEDEPAN Memperkuat Kemampuan Swasembada Pangan 367 368 Memperkuat Kemampuan Swasembada Pangan LANGKAH-LANGKAH KEDEPAN Agenda pemerintah untuk mewujudkan kedaulatan pangan melalui swasembada

Lebih terperinci

Implementasi Kebijakan Pengembangan Kawasan Agropolitan Sendang Kabupaten Tulungagung

Implementasi Kebijakan Pengembangan Kawasan Agropolitan Sendang Kabupaten Tulungagung Implementasi Kebijakan Pengembangan Kawasan Agropolitan Sendang Kabupaten Tulungagung Ardhana Januar Mahardhani Mahasiswa Magister Kebijakan Publik, FISIP, Universitas Airlangga, Surabaya Abstract Implementasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kegiatan pembangunan pertanian periode dilaksanakan melalui tiga

BAB I PENDAHULUAN. kegiatan pembangunan pertanian periode dilaksanakan melalui tiga 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Musyawarah perencanaan pembangunan pertanian merumuskan bahwa kegiatan pembangunan pertanian periode 2005 2009 dilaksanakan melalui tiga program yaitu :

Lebih terperinci

BUPATI BONE PROVINSI SULAWESI SELATAN PERATURAN BUPATI BONE NOMOR 84 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI BONE PROVINSI SULAWESI SELATAN PERATURAN BUPATI BONE NOMOR 84 TAHUN 2016 TENTANG BUPATI BONE PROVINSI SULAWESI SELATAN PERATURAN BUPATI BONE NOMOR 84 TAHUN 2016 TENTANG KEDUDUKAN, SUSUNAN ORGANISASI, TUGAS DAN FUNGSI SERTA TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN, HORTIKULTURA DAN

Lebih terperinci

Renja BP4K Kabupaten Blitar Tahun

Renja BP4K Kabupaten Blitar Tahun 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN R encana kerja (RENJA) SKPD Tahun 2015 berfungsi sebagai dokumen perencanaan tahunan, yang penyusunan dengan memperhatikan seluruh aspirasi pemangku kepentingan pembangunan

Lebih terperinci

PROFIL DISTANNAK NAGAN RAYA

PROFIL DISTANNAK NAGAN RAYA PROFIL DISTANNAK NAGAN RAYA Kabupaten Nagan Raya secara historis dibentuk berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor : 4 Tahun 2002 yang diresmikan pada tanggal 22 Juli 2002 beserta empat kabupaten

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang 27 PENDAHULUAN Latar Belakang Paradigma baru pembangunan Indonesia lebih diorientasikan pada sektor pertanian sebagai sumber utama pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan kapasitas lokal. Salah satu fokus

Lebih terperinci

BAB. I PENDAHULUAN. untuk menilai Kinerja Dinas Pertanian dan Perkebunan beserta perangkat-perangkatnya.

BAB. I PENDAHULUAN. untuk menilai Kinerja Dinas Pertanian dan Perkebunan beserta perangkat-perangkatnya. BAB. I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Laporan Kinerja Instansi Pemerintah ini merupakan salah satu alat instrument untuk menilai Kinerja Dinas Pertanian dan Perkebunan beserta perangkat-perangkatnya. Pendekatan

Lebih terperinci

Evaluasi Operasi Pangan Riau Makmur (OPRM) di Kabupaten Siak Tahun (Studi Kasus Kecamatan Bunga Raya) Oleh: SITI HAZZAH NUR.

Evaluasi Operasi Pangan Riau Makmur (OPRM) di Kabupaten Siak Tahun (Studi Kasus Kecamatan Bunga Raya) Oleh: SITI HAZZAH NUR. Evaluasi Operasi Pangan Riau Makmur (OPRM) di Kabupaten Siak Tahun 2009-2013 (Studi Kasus Kecamatan Bunga Raya) Oleh: SITI HAZZAH NUR. R (hazzahnursiti@gmail.com) Dr. Febri Yuliani, S.Sos. M. Si Jurusan

Lebih terperinci

PEDOMAN TEKNIS BANTUAN SARANA PRODUKSI DALAM RANGKA ANTISIPASI DAMPAK KEKERINGAN

PEDOMAN TEKNIS BANTUAN SARANA PRODUKSI DALAM RANGKA ANTISIPASI DAMPAK KEKERINGAN PEDOMAN TEKNIS BANTUAN SARANA PRODUKSI DALAM RANGKA ANTISIPASI DAMPAK KEKERINGAN DIREKTORAT JENDERAL PRASARANA DAN SARANA PERTANIAN KEMENTERIAN PERTANIAN 2015 KATA PENGANTAR Kejadian El Nino Tahun 2015

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pembangunan pertanian merupakan bagian integral dari. pembangunan Nasional yang bertujuan untuk mewujudkan

I. PENDAHULUAN. Pembangunan pertanian merupakan bagian integral dari. pembangunan Nasional yang bertujuan untuk mewujudkan I. PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Pembangunan pertanian merupakan bagian integral dari pembangunan Nasional yang bertujuan untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila dan Undangundang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sampai pada kegiatan industri yang rumit sekalipun. Di bidang pertanian air atau yang

BAB I PENDAHULUAN. sampai pada kegiatan industri yang rumit sekalipun. Di bidang pertanian air atau yang 1 BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Masalah Air sangat penting bagi kehidupan manusia, hampir semua kegiatan makhluk hidup dimuka bumi memerlukan air, mulai dari kegiatan rumah tangga sehari-hari sampai

Lebih terperinci

KAJIAN KEBIJAKAN AKSELERASI PEMBANGUNAN PERTANIAN WILAYAH TERTINGGAL MELALUI PENINGKATAN KAPASITAS PETANI

KAJIAN KEBIJAKAN AKSELERASI PEMBANGUNAN PERTANIAN WILAYAH TERTINGGAL MELALUI PENINGKATAN KAPASITAS PETANI Laporan Akhir Hasil Penelitian TA.2015 KAJIAN KEBIJAKAN AKSELERASI PEMBANGUNAN PERTANIAN WILAYAH TERTINGGAL MELALUI PENINGKATAN KAPASITAS PETANI Tim Peneliti: Kurnia Suci Indraningsih Dewa Ketut Sadra

Lebih terperinci

Rencana Strategis

Rencana Strategis kesempatan kerja serta meningkatkan pendapatan masyarakat. Pertumbuhan ekonomi yang berkualitas adalah pertumbuhan ekonomi yang diharapkan mampu menurunkan angka kemiskinan dan pengangguran. Berdasarkan

Lebih terperinci