Teori Arsitektur. Tugas Individu Dosen: Dr. Ir. Murni Rachmawati, MT. Oleh: Kadek Ary Wicaksana Dr. Arina Hayati, ST. MT.

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Teori Arsitektur. Tugas Individu Dosen: Dr. Ir. Murni Rachmawati, MT. Oleh: Kadek Ary Wicaksana Dr. Arina Hayati, ST. MT."

Transkripsi

1 Teori Arsitektur Tugas Individu Dosen: Dr. Ir. Murni Rachmawati, MT. Dr. Arina Hayati, ST. MT. Oleh: Kadek Ary Wicaksana

2 Pengertian Teori Arsitektur secara Personal Teori arsitektur adalah pemikiran dalam bidang arsitektur yang didapatkan setelah melakukan pengamatan secara menyeluruh terhadap hal-hal apapun yang menyangkut bidang tersebut. Pemikiran-pemikiran ini dapat berupa hipotesa, pengharapan ataupun prediksi-prediksi, yang pada dasarnya memiliki keluwesan, yakni selalu mengalami perubahan seiring berjalannya waktu. Menurut Wayne O. Attoe dalam bukunya Theory, History, and Criticism of Architecture, karena kesintetisan teori arsitektur inilah, ketika digunakan sebagai pedoman dalam merancang, ia memang akan menuntun sang perancang sesuai dengan pemikiran-pemikiran tersebut, namun ia tak dapat menjamin prediksi-prediksi yang dielaborasikan akan didapatkan. Menurut bukunya yang berjudul What is Architectural Theory, Hanno-Walter Kruft menuliskan bahwa teori arsitektur terdiri dari sistem tertulis manapun mengenai arsitektur, baik komprehensif maupun parsial, yang berbasis pada kategori estetika. Pemahaman akan teori-teori arsitektur yang ada sangatlah krusial bagi semua perancang dan kritik yang bergelut di bidang ini. Bagi perancang, bahkan ketika sebuah teori terbukti telah mengalami kegagalan sebelumnya, ia selalu dapat digunakan sebagai alat untuk pembelajaran akan kemungkinan-kemungkinan terjadinya kesalahan-kesalahan tersebut dalam rancangan kita sendiri, sehingga kemudian dapat dihindari di masa sekarang dan yang akan datang. Dalam pemaparan Attoe, teori arsitektur dapat dibagi tiga, yakni: what architecture is (theory in architecture), how best to design (theory of architecture), dan what architecture should do (theory about architecture). What architecture is merupakan teori mengenai apa-apa saja syarat agar sesuatu dapat disebut sebagai arsitektur. Ia juga membahas mengenai apa-apa saja yang membedakan arsitektur dari bangunan, dan unsur serta faktor arsitektur dan bagaimana rajutannya. Poin how best to design membahas mengenai proses-proses dalam berarsitektur. Secara umum terdapat empat cara memandang arsitektur dalam teori ini, yakni arsitektur sebagai ilmu, arsitektur sebagai seni, arsitektur seebagai paduan antara seni dan ilmu, serta arsitektur sebagai bahasa. Poin selanjutnya yakni what architecture should do, membahas mengenai pertalian antara arsitektur dan masyua Selain menjadi pedoman dan cara pandang dalam merancang, menurut Attoe, teori arsitektur juga dapat digunakan sebagai dasaran dalam mengkritisi, baik sebuah lingkungan terbangun atau malah teori-teori lainnya yang mungkin berhubungan. Ketika kritik arsitektur dilakukan dengan menggunakan teori sebagai dasaran, maka ia akan terbebas dari kesubyektifan. Ringkasan 1. Body, Memory, and Architecture oleh Kent C. Bloomer dan Charles W. Moore Teori ini berangkat dari konflik antara arsitektur moderen dan post-moderen, dimana Bloomer dan Moore mencoba untuk mengambil sudut pandang yang baik dari keduanya, alih-alih menentangnya. Arsitektur kemudian dianalogikan sebagai tubuh manusia dan bagaimana ia merespon lingkungannya. Terdapat empat elemen, yakni place, path, pattern dan edge, yang

3 merupakan usulan susunan bagaimana lingkungan terbangun seharusnya dikonfigurasi untuk memberikan respon yang baik terhadap lingkungan sekitar. Selain itu, Bloomer dan Moore juga memiliki pemikiran dengan menganalogikan proses dalam mendesain arsitektur sebagai proses dalam merancang koregorafi tari. Sebuah tarian memberikan dampak psikologis terhadap penontonnya melalui berbagai gerakan yang telah dikoreografikan. Begitu juga dengan arsitektur, yang diharapkan dapat memberikan kesan mendalam terhadap seseorang ketika berada di dalamnya melalui gerakan-gerakan yang memberikan pengalaman ruang tersendiri. 2. Towards a New Architecture: Folding oleh Jeffery Kipnis Sama seperti Bloomer dan Moore, Kipnis berangkat dari pemikiran kritis terhadap pemikiran sebelumnya. Namun yang menjadi perbedaan adalah Kipnis secara eksplisit menolak pemikiran moderenisme dan post-moderenisme. Ia menginginkan sebuah pemikiran baru yang memungkinkan untuk penggunaan metode merancang yang lebih bebas, heterogen, serta benarbenar memerhatikan konteks dalam prosesnya. Folding architecture diharapkan dapat memindahkan fokus semiotika dari post-moderen ke arah bentukan-bentukan yang monolitik, dengan geometri yang tidak merepresentasikan sesuatu, dengan tetap mempertimbangkan aspek teknologi, tipologi, dan konteks. Pemikiran ini kemudian melahirkan beberapa fokusan dalam folding architecture, yakni vastness, blankness, pointing, incongruity, dan intensive incoherence, yang pada intinya adalah hibrida-hibrida dari fokus pada moderenisme dan postmoderenisme 3. Classicism is Not a Style oleh Demetri Porphyrios Melalui tulisan ini, Demetri Porphyrios mengelaborasikan mengenai perkembanganperkembangan arsitektur klasik dan bagaimana arsitektur vernakular memengaruhi cara berarsitektur. Melalui pendapat bahwa klasikisme bukanlah sebuah langgam, Porphyrios menuliskan mengenai bagaimana prinsip-prinsip mendasar dalam arsitektur klasik atau vernakular masih ada hingga kini. Namun, fenomena yang disayangkan adalah arsitektur klasik bersifat sebagai ornamen atau tempelan terhadap arsitektur yang ada saat ini. Hal inilah yang kemudian menyimpulkan bahwa klasikisme bukan merupakan sebuah langgam dan tidak seharusnya diperlakukan sebagai langgam dengan menempelkan dan menjadikannya elemen dekoratif, karena ia lebih merupakan sebuah cara pandang atau cara berpikir dalam berarsitektur. 4. Bigness: or the Problem of Large oleh Rem Koolhaas Teori ini merupakan pengembangan pemikiran berarsitektur oleh Rem Koolhaas yang lebih spesifik, yakni dalam pendekatannya terhadap urbanisme. Koolhaas menuliskan bahwa arsitektur dengan cara-cara lama, dengan tatanan klasik, tidak lagi dapat menjawab kebutuhan di era urbanisme. Karenanya, teori mengenai Bigness ini muncul, dengan lima teoremanya yakni:

4 Massa bangunan yang besar sudah menunjukkan bahwa bangunan tersebut adalah bangunan yang besar, dengan bagian bagiannya dapat menjadi satu kesatuan yang menyeluruh. Unsur seni tidak lagi menjadi pertimbangan dan ditinggalkan. Fasad tidak lagi harus menunjukkan apa yang terdapat dalam bangunan. Dalam mendesain, interior dan eksterior bangunan merupakan proyek yang terpisah. Interior lebih mengacu kepada programming dan kebutuhan ruang, sedangkan eksterior hanya menunjukkan kestabilitasan lingkungan terbangun tersebut Kuantitas lebih dipentingkan daripada kualitas, sehingga dampak yang ada terpisah dari kualitas itu sendiri. Dengan segala kompleksitasnya, bangunan menjadi terlepas dari konteks yang ada. 5. Towards a Critical Regionalism: Six Points for an Architecture of Resistance oleh Kenneth Frampton Teori ini merupakan respon, atau lebih kepada resistansi, Kenneth Frampton terhadap moderenisme. Melalui teori ini, Kenneth Frampton mencoba mencari sebuah tipe arsitektur baru yang mensintesiskan identitas, sejarah, dan kultur sebuah daerah dengan mempertimbangkan kebutuhan-kebutuhan kontemporer. Untuk mencapai keintegrasian antara tradisional dan moderenitas ini, Frampton mengusulkan sebuah rangka kerja teoretis dari masing-masing karakter yang mencerminkan Critical Regionalism, yang terdiri dari 6 poin, yaitu : Culture and Civilization, The Rise and Fall of the Avant-Garde, Critical Regionalism and World Culture, The Resistance of the Place Form, Culture Versus Nature: Topography, Context, Climate, Light, and Tectonic Form dan The Visual Versus the Tactile. Keenam poin ini bukanlah poin-poin yang harus dicapai dalam critical regionalism, namun ia lebih kepada cara Frampton mengkronologiskan fenomena-fenomena yang terjadi ketika itu. Critical regionalism merupakan harapan Frampton akan cara berarsitektur yang selalu bertujuan untuk memberikan pengalaman ruang yang baik, alih-alih dengan buta mengikuti pemikiran moderenisme dan post-moderenisme saat itu. 6. The Architectural Paradox oleh Bernard Tschumi Teori ini merupakan cerminan pemikiran, atau lebih kepada pertanyaan-pertanyaan, Tschumi terhadap ruang. Tschumi mengelaborasikan kegandaan ruang yang merujuk kepada kondisi pikiran, yakni bagaimana ruang berkomunikasi dengan pikiran, dan kondisi indera manusia, yakni lebih kepada pengalaman seseorang dalam ruang tersebut. Tschumi kemudian menggunakan piramida dan labirin sebagai analogi. Piramida merupakan hasil pemikiran rasional dan pembahasaan manusia. Ia merupakan obyek arsitektur yang abstrak; dapat terwujud secara konkret, atau murni hanya sebagai konsep dalam pikiran manusia. Di sisi lain, ruang merupakan hal yang nyata dan dapat mempengaruhi indera. Tschumi menggunakan labirin sebagai pendekatan kedua; bagaimana seseorang menggunakan pengalaman sensorinya dalam mendefinisikan ruang. Paradoks yang dimaksud Tschumi kemudian adalah ketika seorang arsitek merancang ruang, kita tidak bisa memikirkan dan bertanya tentang sifat ruang sekaligus mengalami dan merancang ruang yang nyata. Apa yang dilakukan saat reasoning tidak selalu sinkron dengan apa yang terjadi di dunia nyata, karena ruang mengandalkan pengalaman seseorang dan pengalaman ini bukanlah sesuatu yang dapat dikontrol oleh arsitek. Maka ketika

5 kita ingin merancang berdasarkan pengalaman ruangnya kita harus memandang dan memahami ruang sebagai suatu obyek, untuk pada akhirnya digunakan sebagai alat reasoning. Akibat paradoks ini maka akan selalu ada seperti sejenis ketidakpuasan dalam arsitektur, karena pasti akan ada sesuatu yang terlewatkan, baik secara kenyataanya maupun secara konseptual. 7. Metabolism in Architecture oleh Kisho Kurokawa Dalam teori ini, Kisho Kurokawa menganalogikan arsitektur dan kota sebagai sesuatu yang hidup dan selalu bereaksi terhadap perubahan-perubahan yang terjadi. Teori ini, dan gerakan Metabolisme secara umum, muncul di Jepang pada periode pasca perang dunia, ketika banyak area, tidak hanya di Jepang, yang luluh lantak akibat peperangan. Kurokawa mengusulkan konsep metabolisme sebagai suatu sistem urbanisme yang baru, yang berfokus terhadap fleksibilitas dan sifat adaptif sebuah lingkungan terbangun, untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan masingmasing individu atau kelompok, serta pergeseran-pergeseran konteks yang mungkin terjadi di masa yang akan datang. 8. Post-Modern Architecture oleh Charles Jencks Charles Jencks dengan teori post-moderen ini merupakan respon dari apa yang disebut kematian arsitektur moderen dengan dihancurkannya Pruitt-Igoe. Jencks menuliskan kematian ini terjadi karena kegagalan moderenisme dalam memandang konteks dan dalam mempertimbangkan aspek psikis penggunanya. Arsitektur post-moderen kemudian menjadi solusi dimana Jencks beranggapan bahwa arsitektur harus dapat berbicara terhadap penggunanya melalui semiotika; sehingga lahir analogi arsitektur sebagai bahasa. Jencks juga menuliskan bahwa dasar dan tujuan seorang arsitek adalah agar makna yang paling dalam pun dapat diekspresikan dengan baik, sama baiknya dengan bagaimana ia mengekspresikan idenya 9. From Principles to Practice: Creating a Sustaining Architecture for the Twenty-First Century oleh William McDonough and Michael Braungart Teori McDonough dan Braungart ini merupakan respon terhadap konteks yang sangat hangat dibahas era kini, yakni perubahan iklim dan pemanasan global. Namun, teori ini tidak sekedar mengenai bagaimana arsitektur dapat merespon terhadap isu ini dan mencegah lingkungan terbangun nantinya menjadi beban tambahan, melainkan bagaimana arsitektur itu dapat menjadi solusi dari masalah itu sendiri. Contohnya, alih-alih mempertimbangkan cara mengurangi kontribusi bangunan akan CO2 ke atmosfer, misalnya, ia menjadi penyembuh atmosfer itu sendiri dengan menyerap CO2 di sekitarnya, atau dengan memproduksi O2 lebih banyak. Teori keberlanjutan ini memiliki sepuluh prinsip yang dinamakan The Hannover Principles, dengan poin keenam yang paling mendapat penekanan (khusus di manifesto ini). Dielaborasikan lebih lanjut, terdapat dua siklus dalam mencapai keberlanjutan ini. Teknik pertama adalah dengan mempertimbangkan siklus teknis, seperti bagaimana material banguan diproduksi, didaur ulang, atau digunakan kembali. Teknik kedua adalah dengan

6 mempertimbangkan siklus biologis, yang memandang bangunan itu layaknya organisme hidup, dan memikirkan lebih jauh bagaimana ia akan mati dan menjadi katalis bagi organisme lainnya. Teori yang Sesuai dengan Pemikiran Pribadi Pada akhirnya sesungguhnya saya ingin menghindari favoritisme akan teori tertentu, karena banyak dari teori-teori ini yang menjadi preferensi pribadi, namun mungkin dalam poin yang sangat kecil, atau dalam bentuk lain (bukan teorinya secara langsung). Contohnya tulisan Bernard Tschumi dan Rem Koolhaas, yang hanya cara beripikir kritisnya, menurut saya pribadi, sangat menarik untuk dipelajari dan mungkin dapat diadaptasi. Satu teori yang menurut saya sesuai dengan pemikiran saya yakni teori McDonough dan Braungart mengenai arsitektur berkelanjutan. Teori ini menjadi menarik karena konteks era kini yang, menurut saya, membutuhkan arsitektur untuk tidak lagi mempertimbangkan konsep keberlanjutan sebagai opsi, namun sebagai sebuah keharusan. Teori McDonough dan Braungart ini bahkan melompat selangkah lebih jauh, dimana mereka mengharapkan arsitektur yang tidak hanya berusaha-untuk-tidak-menjadi-beban bagi lingkungan, namun arsitektur yang menyembuhkan lingkungan. Tetapi ada satu hal yang menurut saya mungkin dapat menjadi masalah dari teori ini adalah nantinya akan melahirkan arsitektur yang terlalu pragmatis dalam menjawab permasalahan keberlanjutan, sehingga mengabaikan aspek-aspek lainnya. Teori critical regionalism oleh Kenneth Frampton menurut saya paling sesuai dengan pemikiran saya, walaupun mungkin tidak sepenuhnya. Hal yang menarik adalah pemikiran ini merupakan bentuk resistansi terhadap polemik antara moderenisme dan post-moderenisme. Namun beliau tidak serta merta menolak kedua pemikiran tersebut, melainkan membuat hibrida baru. Ini dilakukan dengan banyak menaruh titik tumpu pada penggunanya, bagaimana konfigurasikonfigurasi arsitekturalnya dapat memberikan pengalaman ruang yang lebih dalam, lebih dari sekedar fasad yang cantik. Lingkungan dan konteks juga tidak dilupakan, yakni tidak hanya memikirkan bagaimana bangunan merespon lingkungan dan bagaimana intervensi terhadap kondisi fisik seharusnya dilakukan, namun juga dengan mempertimbangkan bagaimana mengikutsertakan lingkungan sebagai bagian dari pengalaman ruang.

PERKEMBANGAN ARSITEKTUR II

PERKEMBANGAN ARSITEKTUR II PERKEMBANGAN ARSITEKTUR II Neo Vernacular Architecture (Materi pertemuan 8) DOSEN PENGAMPU: ARDIANSYAH, S.T, M.T PROGRAM STUDI TEKNIK ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDO GLOBAL MANDIRI Arsitektur

Lebih terperinci

Bentuk Analogi Seni Pertunjukan dalam Arsitektur

Bentuk Analogi Seni Pertunjukan dalam Arsitektur JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 6, No.2, (2017) 2337-3520 (2301-928X Print) G 70 Bentuk Analogi Seni Pertunjukan dalam Arsitektur Laksmi Dewayani dan Nur Endah Nuffida Departemen Arsitektur, Fakultas

Lebih terperinci

Konsep Defamiliarisasi pada Desain Museum Tambang Pasir Sungai Brantas

Konsep Defamiliarisasi pada Desain Museum Tambang Pasir Sungai Brantas JURNAL SAINS DAN SENI ITS Vol. 5, No.2, (2016) 2337-3520 (2301-928X Print) G-206 Konsep Defamiliarisasi pada Desain Museum Tambang Pasir Sungai Brantas Septi Triana dan I Gusti Ngurah Antaryama Jurusan

Lebih terperinci

MUSEUM BUDAYA DI PONTIANAK, KALIMANTAN BARAT

MUSEUM BUDAYA DI PONTIANAK, KALIMANTAN BARAT BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG I.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek Kebudayaan sangat erat hubungannya dengan masyarakat. Melville J. Herskovits dan Bronislaw Malinowski mengemukakan bahwa segala

Lebih terperinci

APLIKASI LANGGAM ARSITEKTUR MELAYU SEBAGAI IDENTITAS KAWASAN MENUJU KOTA BERKELANJUTAN

APLIKASI LANGGAM ARSITEKTUR MELAYU SEBAGAI IDENTITAS KAWASAN MENUJU KOTA BERKELANJUTAN APLIKASI LANGGAM ARSITEKTUR MELAYU SEBAGAI IDENTITAS KAWASAN MENUJU KOTA BERKELANJUTAN Fakultas Teknik Universitas Riau, Email: hidayat79_iium@yahoo.com Abstract Perkembangan kota yang berkelanjutan (sustainable

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1 Universitas Kristen Maranatha

BAB 1 PENDAHULUAN. 1 Universitas Kristen Maranatha BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Masalah kerusakan lingkungan yang dihadapi manusia di zaman modern ini semakin serius. Kita sering mendengar istilah global warming dan rumah kaca. Isu lingkungan

Lebih terperinci

Bab I PENDAHULUAN April :51 wib. 2 Jum'at, 3 Mei :48 wib

Bab I PENDAHULUAN April :51 wib. 2  Jum'at, 3 Mei :48 wib Bab I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek A. Umum Pertumbuhan ekonomi DIY meningkat 5,17 persen pada tahun 2011 menjadi 5,23 persen pada tahun 2012 lalu 1. Menurut Kepala Perwakilan Bank Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Transformasi dalam arsitektur

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Transformasi dalam arsitektur BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.1.1. Transformasi dalam arsitektur Transformasi dalam arsitektur bukanlah hal baru karena selalu berkait dengan masalah klasik tentang pembentukan citra lingkungan.

Lebih terperinci

1. BAB I INTRODUCTION. perbelanjaan dengan tema besar Post-Modern Vernacularism. Adapun definisi

1. BAB I INTRODUCTION. perbelanjaan dengan tema besar Post-Modern Vernacularism. Adapun definisi 1. BAB I INTRODUCTION Pada skripsi kali ini, perancang mendapatkan kesempatan untuk merancang kawasan terpadu khususnya pada tower yang terintegrasi dengan pusat perbelanjaan dengan tema besar Post-Modern

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Museum Permainan Tradisional di Yogyakarta AM. Titis Rum Kuntari /

BAB I PENDAHULUAN. Museum Permainan Tradisional di Yogyakarta AM. Titis Rum Kuntari / BAB I PENDAHULUAN I.1 LATAR BELAKANG PENGADAAN PROYEK Proyek yang diusulkan dalam penulisan Tugas Akhir ini berjudul Museum Permainan Tradisional di Yogyakarta. Era globalisasi yang begitu cepat berkembang

Lebih terperinci

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS TEMA

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS TEMA BAB 3 TINJAUAN KHUSUS TEMA 3.1 Alasan Pemilihan Tema Rencana pengembangan suatu bangunan atau suatu site, tentu tidak akan dengan begitu saja merubah secara keseluruhan baik fisik bangunan atau keadaan

Lebih terperinci

BAB VIII PENUTUP. Bab ini memuat simpulan dari pembahasan masalah-masalah pokok yang

BAB VIII PENUTUP. Bab ini memuat simpulan dari pembahasan masalah-masalah pokok yang BAB VIII PENUTUP Bab ini memuat simpulan dari pembahasan masalah-masalah pokok yang telah disajikan pada Bab V, Bab VI, dan Bab VII. Pada bab ini juga dicantumkan saran yang ditujukan kepada Pemerintah

Lebih terperinci

APLIKASI REGIONALISME DALAM DESAIN ARSITEKTUR

APLIKASI REGIONALISME DALAM DESAIN ARSITEKTUR APLIKASI REGIONALISME DALAM DESAIN ARSITEKTUR Agus Dharma Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan - Universitas Gunadarma email : agus_dh@staff.gunadarma.ac.id website : staffsite.gunadarma.ac.id/agus_dh/

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Kebudayaan sebagai hasil cipta, rasa, karsa manusia merupakan satu tolok ukur dari kemajuan suatu bangsa. Semakin maju dan lestari kebudayaannya, semakin kuat pula identitas

Lebih terperinci

BAGIAN 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proyek

BAGIAN 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proyek BAGIAN 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proyek Kota merupakan wadah bagi penduduk didalamnya untuk beraktivitas dan berinteraksi antar individu yang kemudian memunculkan ide-ide baru yang dapat memicu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latarbelakang Latarbelakang Pengadaan Proyek

BAB I PENDAHULUAN Latarbelakang Latarbelakang Pengadaan Proyek BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latarbelakang 1.1.1. Latarbelakang Pengadaan Proyek Perkembangan negara Jepang yang sangat maju dalam waktu yang singkat merupakan titik pandang tersendiri baik bagi dunia Barat

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. A. Kesimpulan

BAB V PENUTUP. A. Kesimpulan 160 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarlan pemaparan dari Bab II, III, dan IV, penelitian ini bermuara pada kesimpulan, yaitu: Pertama, konsep dasar arsitektur postmodernisme adalah membangkitkan kembali

Lebih terperinci

memiliki lokalitas kuat, yaitu kedekatannya dengan alam dan arsitektur asli Amerika (antara lain rumah pertanian, padang rumput dan memori peradaban

memiliki lokalitas kuat, yaitu kedekatannya dengan alam dan arsitektur asli Amerika (antara lain rumah pertanian, padang rumput dan memori peradaban 2 memiliki lokalitas kuat, yaitu kedekatannya dengan alam dan arsitektur asli Amerika (antara lain rumah pertanian, padang rumput dan memori peradaban suku Indian) dan hidup dalam masa transisional menuju

Lebih terperinci

INTERIOR Konsep interior kontemporer (Materi pertemuan 9 )

INTERIOR Konsep interior kontemporer (Materi pertemuan 9 ) INTERIOR Konsep interior kontemporer (Materi pertemuan 9 ) DOSEN PENGAMPU: ARDIANSYAH, S.T, M.T PROGRAM STUDI TEKNIK ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDO GLOBAL MANDIRI Interior Kontemporer Gaya

Lebih terperinci

BAB IV ELABORASI TEMA

BAB IV ELABORASI TEMA BAB IV ELABORASI TEMA 4.1 Umum Arsitektur Modern Islami adalah gagasan dan karya arsitektur yang sesuai dengan pandangan dan kaidah-kaidah Islam tentang arsitektur dan tidak terbatas pada masjid saja.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sekarang ini kata modern merupakan kata yang tidak asing lagi didengar, terutama dalam dunia arsitektur. Hal ini yang kemudian memunculkan sebuah arsitektur yang disebut

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 214 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN VI.1. Kesimpulan VI.1.1. Esensi Arsitektur Frank Lloyd Wright Sebagai hasil proses indentifikasi ideologi, konsep dan metode Arsitektur Frank Lloyd Wright yang telah peneliti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Tema dan gaya sebuah hotel menjadi aspek yang membedakan hotel yang satu dengan hotel yang lainnya. Tema merupakan titik berangkat proses perancangan yang

Lebih terperinci

PENERAPAN SIMBIOSIS RUANG PADA TEMPAT TINGGAL DULU DAN KINI SEBAGAI KONSEP RANCANG RUMAH SUSUN DI KEDIRI

PENERAPAN SIMBIOSIS RUANG PADA TEMPAT TINGGAL DULU DAN KINI SEBAGAI KONSEP RANCANG RUMAH SUSUN DI KEDIRI PENERAPAN SIMBIOSIS RUANG PADA TEMPAT TINGGAL DULU DAN KINI SEBAGAI KONSEP RANCANG RUMAH SUSUN DI KEDIRI Vijar Galax Putra Jagat P. 1), Murni Rachmawati 2), dan Bambang Soemardiono 3) 1) Architecture,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang bebas mengungkapkan semua ide dan ktreatifitasnya agar pembaca dapat menangkap

BAB I PENDAHULUAN. yang bebas mengungkapkan semua ide dan ktreatifitasnya agar pembaca dapat menangkap BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Masalah Sastra adalah sebuah media bagi pengarang untuk menuangkan ide kreatif dan imajinasinya. Dalam menciptakan sebuah karya kreatif, seorang pengarang menjadi

Lebih terperinci

HOME OF MOVIE. Ekspresi Bentuk BAB III TINJAUAN KHUSUS. Ekspresi Bentuk. III.1 Pengertian Tema. Pengertian Ekspresi, adalah :

HOME OF MOVIE. Ekspresi Bentuk BAB III TINJAUAN KHUSUS. Ekspresi Bentuk. III.1 Pengertian Tema. Pengertian Ekspresi, adalah : BAB III TINJAUAN KHUSUS III.1 Pengertian Tema Pengertian Ekspresi, adalah : Ungkapan tentang rasa, pikiran, gagasan, cita-cita, fantasi, dan lain-lain. Ekspresi merupakan tanggapan atau rangsangan atas

Lebih terperinci

ISLAMIC CENTER DI TUBAN PENDEKATAN ARSITEKTUR SIMBOLISM YANG BERFILOSOFI ISLAM LAPORAN TUGAS AKHIR

ISLAMIC CENTER DI TUBAN PENDEKATAN ARSITEKTUR SIMBOLISM YANG BERFILOSOFI ISLAM LAPORAN TUGAS AKHIR ISLAMIC CENTER DI TUBAN PENDEKATAN ARSITEKTUR SIMBOLISM YANG BERFILOSOFI ISLAM LAPORAN TUGAS AKHIR DIAJUKAN SEBAGAI SALAH SATU PERSYARATAN UNTUK MEMPEROLEH GELAR S-1 JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR Diajukan

Lebih terperinci

BAB V KAJIAN TEORI. memanfaatkan lingkungan seperti pemanfaatan limbah peti kemas.

BAB V KAJIAN TEORI. memanfaatkan lingkungan seperti pemanfaatan limbah peti kemas. BAB V KAJIAN TEORI 5.1. Kajian Teori Penekanan / Tema Desain Penekanan tema desain dalam project Rumah Susun Kontainer di Semarang adalah Arsitektur Metabolist. 5.2. Kajian Teori Permasalahan Dominan Project

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN ARSITEKTUR II Arsitektur Post Modern (Materi pertemuan 2)

PERKEMBANGAN ARSITEKTUR II Arsitektur Post Modern (Materi pertemuan 2) PERKEMBANGAN ARSITEKTUR II Arsitektur Post Modern (Materi pertemuan 2) DOSEN PENGAMPU: ARDIANSYAH, S.T, M.T PROGRAM STUDI TEKNIK ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDO GLOBAL MANDIRI Arsitektur post

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimana arsitektur itu berada (Rapoport, 1969). Rapoport membagi arsitektur menjadi

BAB I PENDAHULUAN. dimana arsitektur itu berada (Rapoport, 1969). Rapoport membagi arsitektur menjadi BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Menurut Amos Rapoport arsitektur dibentuk dari latar belakang kebudayaan dimana arsitektur itu berada (Rapoport, 1969). Rapoport membagi arsitektur menjadi dua bagian

Lebih terperinci

MUSIK BAB I PENDAHULUAN

MUSIK BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Modernisme mendorong segala aspek kehidupan manusia diukur melalui angka-angka, rasionalitas, efektifitas. Pemikiran ini juga hadir dalam bidang arsitektur. Sejak

Lebih terperinci

Struktur Arsitektur dalam Objek Rancang Pusat Komunitas Berperilaku Hijau Surabaya

Struktur Arsitektur dalam Objek Rancang Pusat Komunitas Berperilaku Hijau Surabaya JURNAL SAINS DAN SENI ITS Vol.2, No.2 (Juli,2013) ISSN:2301-928X 1 Struktur Arsitektur dalam Objek Rancang Pusat Komunitas Berperilaku Hijau Surabaya Faranita Dwi Hapsari dan I Gusti Ngurah Antaryama Jurusan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. (LKPP) adalah Lembaga Pemerintah yang dibentuk untuk mengatur

BAB 1 PENDAHULUAN. Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. (LKPP) adalah Lembaga Pemerintah yang dibentuk untuk mengatur 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) adalah Lembaga Pemerintah yang dibentuk untuk mengatur proses pengadaan barang/jasa yang dibiayai oleh APBN/APBD.

Lebih terperinci

Fungsi Apresiasi dan Kritik dalam Pendidikan Seni Rupa

Fungsi Apresiasi dan Kritik dalam Pendidikan Seni Rupa Kegiatan Pembelajaran 3 Fungsi Apresiasi dan Kritik dalam Pendidikan Seni Rupa A. Apresiasi dalam Pendidikan Seni Rupa Salah satu aspek pembelajaran yang cukup penting dalam pendidikan seni rupa adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Pengertian Judul

BAB I PENDAHULUAN Pengertian Judul BAB I PENDAHULUAN 1.1. Pengertian Judul 1.1.1. Pengertian Galeri Pengertian dari kata Galeri berdasarkan KBBI ga le ri /n ruangan atau gedung tempat memamerkan benda atau karya seni dsb. Sedangkan menurut

Lebih terperinci

Bab 5 KESIMPULAN DAN SARAN

Bab 5 KESIMPULAN DAN SARAN Bab 5 KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Perancangan ini menjawab permasalahan tentang bagaimana penerapan dekonstruksi dalam desain City Hotel, dengan makna batik Kawung sebagai referensi desain. Dekonstruksi

Lebih terperinci

INTEGRASI RISET DAN DESAIN: SEBUAH PENDEKATAN DALAM PEMBELAJARAN DI STUDIO PERANCANGAN

INTEGRASI RISET DAN DESAIN: SEBUAH PENDEKATAN DALAM PEMBELAJARAN DI STUDIO PERANCANGAN INTEGRASI RISET DAN DESAIN: SEBUAH PENDEKATAN DALAM PEMBELAJARAN DI STUDIO PERANCANGAN Oleh: Joyce M.Laurens Universitas Kristen Petra joyce@peter.petra.ac.id ABSTRAK Riset dan desain kerapkali dipandang

Lebih terperinci

Natural Friendly Neoclassical Style. Architecture

Natural Friendly Neoclassical Style. Architecture Architecture Natural Friendly Neoclassical Style Teks: Widya Prawira Foto: BambangPurwanto Desain rumah yang everlasting dengan mengoptimalkan potensi lingkungan, menjadikan rumah ini bersahabat dengan

Lebih terperinci

Architecture. Home Diary #008 / 2015

Architecture. Home Diary #008 / 2015 Architecture 82 A View of White Teks : Widya Prawira Foto : Bambang Purwanto Sejurus mata memandang, palette putih mendominasi dalam kesederhanaan desain yang elegan, warm dan mewah. K lasik adalah abadi.

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1. Kesimpulan Sesuai dengan konsep pemasyarakatan yang diterapkan oleh pemerintah, secara filosofis pemidanaan tidak lagi bertujuan untuk memberikan penderitaan sebagai bentuk

Lebih terperinci

Penerapan Konsep Tumpang Tindih Pada Rancangan Pasar Ikan Mayangan

Penerapan Konsep Tumpang Tindih Pada Rancangan Pasar Ikan Mayangan G23 Penerapan Konsep Tumpang Tindih Pada Rancangan Pasar Ikan Mayangan A.A. Handria Yudha Permana dan Bambang Soemardiono Arsitektur, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN 5.1 Kesimpulan

BAB V KESIMPULAN 5.1 Kesimpulan BAB V KESIMPULAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisa dan data instrumen yang dilakukan, dapat disimpulkan hasil penelitian yang dapat menjawab tujuan penelitian yaitu: 1. Seperti apa sense of place

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN LITERATUR

BAB II KAJIAN LITERATUR BAB II KAJIAN LITERATUR 2.1 Pengertian Pelestarian Filosofi pelestarian didasarkan pada kecenderungan manusia untuk melestarikan nilai-nilai budaya pada masa yang telah lewat namun memiliki arti penting

Lebih terperinci

MUSEUM DIRGANTARA AR 40Z0 - TUGAS AKHIR PERANCANGAN ARSITEKTUR SEMESTER I 2007/2008. Oleh : Arvin Kustiawan

MUSEUM DIRGANTARA AR 40Z0 - TUGAS AKHIR PERANCANGAN ARSITEKTUR SEMESTER I 2007/2008. Oleh : Arvin Kustiawan LAPORAN PERANCANGAN MUSEUM DIRGANTARA AR 40Z0 - TUGAS AKHIR PERANCANGAN ARSITEKTUR SEMESTER I 2007/2008 Oleh : Arvin Kustiawan 152 03 019 PROGRAM STUDI ARSITEKTUR SEKOLAH ARSITEKTUR, PERENCANAAN, DAN PENGEMBANGAN

Lebih terperinci

Modul 3 TOPIK 2 : Metode Perancangan Arsitektur Sub-Topik 3 : KONSEP

Modul 3 TOPIK 2 : Metode Perancangan Arsitektur Sub-Topik 3 : KONSEP Modul 3 TOPIK 2 : Metode Perancangan Arsitektur Sub-Topik 3 : KONSEP CONCEPT (KONSEP) GAGASAN yang memiliki KARAKTER KHUSUS dan merupakan PEMIKIRAN SPESIFIK sebagai hasil dari suatu pemahaman (Snyder Catanese

Lebih terperinci

PAMERAN ARSITEKTUR INTERNASIONAL VENICE BIENNALE 2014 ARCHITECTURE INTERNATIONAL EXHIBITION VENICE BIENNALE 2014

PAMERAN ARSITEKTUR INTERNASIONAL VENICE BIENNALE 2014 ARCHITECTURE INTERNATIONAL EXHIBITION VENICE BIENNALE 2014 PAMERAN ARSITEKTUR INTERNASIONAL VENICE BIENNALE 2014 ARCHITECTURE INTERNATIONAL EXHIBITION VENICE BIENNALE 2014 PAVILIUN INDONESIA KETUKANGAN: KESADARAN MATERIAL, BAWAH SADAR ARSITEKTURAL INDONESIA PAVILION

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1.KESIMPULAN 6.1.1. Arsitektur Metabolisme Jepang Kenzo Tange mengungkapkan bahwa konsep Metabolisme adalah Linear City dan Jaringan Tiga Dimensi. Kiyonori Kikutake mendefinisikan

Lebih terperinci

TIPOLOGI GEREJA IMMANUEL DI DESA MANDOMAI. Abstraksi

TIPOLOGI GEREJA IMMANUEL DI DESA MANDOMAI. Abstraksi ISSN 1907-8536 Volume 5 Nomor 1 Juli 2010 TIPOLOGI GEREJA IMMANUEL DI DESA MANDOMAI Alderina 1) Abstraksi Terdapat suatu gereja peninggalan Zending Barmen (Jerman) yang berlokasi di desa Saka Mangkahai

Lebih terperinci

MENDEFINISIKAN KEMBALI ARSITEKTUR TROPIS DI INDONESIA

MENDEFINISIKAN KEMBALI ARSITEKTUR TROPIS DI INDONESIA MENDEFINISIKAN KEMBALI ARSITEKTUR TROPIS DI INDONESIA Tri Harso Karyono Desain Arsitektur, vol. 1, April, 2000, pp.7-8. Satu di antara sederet alasan mengapa manusia membuat bangunan adalah karena kondisi

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP PERANCANGAN

BAB VI KONSEP PERANCANGAN BAB VI KONSEP PERANCANGAN 6.1 REDEFINISI PERAN PERPUSTAKAAN KONTEMPORER Kemudahan akses informasi melalui teknologi saat ini adalah suatu perkembangan positif dari peradaban manusia. Melalui internet kita

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI D4 ANIMASI SIKAP

PROGRAM STUDI D4 ANIMASI SIKAP PROGRAM STUDI D4 ANIMASI SIKAP a. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius b. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral dan etika

Lebih terperinci

Penerapan Budaya Sunda dalam Perancangan Pasar Rakyat Kasus: Pasar Sederhana, Bandung

Penerapan Budaya Sunda dalam Perancangan Pasar Rakyat Kasus: Pasar Sederhana, Bandung TEMU ILMIAH IPLBI 2016 Penerapan Budaya Sunda dalam Perancangan Pasar Rakyat Atika Almira (1), Agus S. Ekomadyo (2) (1) Mahasiswa Program Sarjana Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK YANG DIRENCANAKAN DAN KONSEP PERENCANAAN

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK YANG DIRENCANAKAN DAN KONSEP PERENCANAAN BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK YANG DIRENCANAKAN DAN KONSEP PERENCANAAN Bagian ini akan menganalisis gambaran umum objek yang direncanakan dari kajian pustaka pada Bab II dengan data dan informasi pada Bab

Lebih terperinci

Meng- abadi -kan Arsitektur dalam Rancangan Gedung Konser Musik Klasik Surabaya

Meng- abadi -kan Arsitektur dalam Rancangan Gedung Konser Musik Klasik Surabaya JURNAL SAINS DAN SENI ITS Vol. 1, No. 1, (Sept. 2012) ISSN: 2301-928X G-48 Meng- abadi -kan Arsitektur dalam Rancangan Gedung Konser Musik Klasik Surabaya Fanny Florencia Cussoy, dan I Gusti Ngurah Antaryama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Batang Tahun 2012 2017, infrastruktur jalan dibenahi dan ditambah. Salah satunya adalah penambahan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Piramida Hirarki Kebutuhan (Sumber : en.wikipedia.org)

BAB 1 PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Piramida Hirarki Kebutuhan (Sumber : en.wikipedia.org) Bab 1 Pendahuluan - 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pengadaan Proyek Masyarakat perkotaan sebagai pelaku utama kegiatan di dalam sebuah kota, memiliki kebutuhan-kebutuhan yang harus dipenuhi dalam

Lebih terperinci

bangunan adalah orientasi pengulangannya. Pada prinsip hubungan antar ruang, antar ruang dalam diselesaikan dengan sistem penataan ruang secara open

bangunan adalah orientasi pengulangannya. Pada prinsip hubungan antar ruang, antar ruang dalam diselesaikan dengan sistem penataan ruang secara open BAB VI KESIMPULAN 6.1. Kesimpulan 6.1.1. Bagaimana Prinsip Paul Rudolph dalam Merancang Bangunan Perkantoran Bertingkat Tinggi? Berdasarkan hasil analisis pada bab 4, sistem modularitas dan pengulangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebelum manusia mengenal makna arsitektur itu sendiri, namun pada saat ini signage

BAB I PENDAHULUAN. sebelum manusia mengenal makna arsitektur itu sendiri, namun pada saat ini signage BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam arsitektur signage dikenal sebagai alat komunikasi dan telah digunakan sebelum manusia mengenal makna arsitektur itu sendiri, namun pada saat ini signage digunakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. baru, maka keberadaan seni dan budaya dari masa ke masa juga mengalami

BAB I PENDAHULUAN. baru, maka keberadaan seni dan budaya dari masa ke masa juga mengalami BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proyek Di Indonesia seni dan budaya merupakan salah satu media bagi masyarakat maupun perseorangan untuk saling berinteraksi satu sama lain. Dengan adanya arus globalisasi

Lebih terperinci

BAB III INTERPRETASI DAN ELABORASI TEMA. Tema yang digunakan pada perencanaan Hotel Forest ini adalah Green

BAB III INTERPRETASI DAN ELABORASI TEMA. Tema yang digunakan pada perencanaan Hotel Forest ini adalah Green BAB III INTERPRETASI DAN ELABORASI TEMA 3.1 Tinjauan Pustaka Tema Tema yang digunakan pada perencanaan Hotel Forest ini adalah Green Architecture atau yang lebih dikenal dengan Arsitektur Hijau. Pada bagian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kampus Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Bina Nusantara. yang Berhubungan dengan Arsitektur.

BAB I PENDAHULUAN. Kampus Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Bina Nusantara. yang Berhubungan dengan Arsitektur. BAB I PENDAHULUAN I.1. Deskripsi Proyek Judul : Topik : Kampus Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Bina Nusantara Ekspresionisme Tema : Pengolahan Bentuk Kampus yang Ekspresif dalam Menaungi Kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. seseorang akan mampu menilai banyak hal mengenai budaya seperti gaya hidup,

BAB I PENDAHULUAN. seseorang akan mampu menilai banyak hal mengenai budaya seperti gaya hidup, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Arsitektur merupakan produk budaya yang tidak lepas dari kehidupan manusia. Permukiman, perkotaan dan lansekap suatu daerah terbentuk sebagai hasil dari sistem kebudayaan

Lebih terperinci

MATA KULIAH TEORI DAN METODE PERANCANGAN ARSITEKTUR 2

MATA KULIAH TEORI DAN METODE PERANCANGAN ARSITEKTUR 2 MATA KULIAH TEORI DAN METODE PERANCANGAN ARSITEKTUR 2 TEMA DAN LANGGAM MAHASISWA : NI KADEK DESI DWI ANGGRENI PUTRI 1504205065 FAKULTAS TEKNIK TEKNIK ARSITEKTUR UNIVERSITAS UDAYANA 2016 Tema Dan Langgam

Lebih terperinci

Validitas Posisi Yang Dimiliki Arsitektur

Validitas Posisi Yang Dimiliki Arsitektur Validitas Posisi Yang Dimiliki Arsitektur NELSON SIAHAAN Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara ABSTRAK Terjadi fenomena yang menarik berkaitan dengan kualitas arsitektur dalam dekade terakhir ini

Lebih terperinci

BAB III. Sport Hall/Ekspresi Struktur TINJAUAN KHUSUS. Laporan Skripsi dan Tugas Akhir. Pengertian Tema

BAB III. Sport Hall/Ekspresi Struktur TINJAUAN KHUSUS. Laporan Skripsi dan Tugas Akhir. Pengertian Tema BAB III TINJAUAN KHUSUS III.1 Pengertian Tema Pemilihan tema Ekspresi Struktur dalam penulisan skripsi ini berdasarkan kebutuhan akan sebuah bangunan yang mempunyai bentangan yang lebar sehingga membutuhkan

Lebih terperinci

Elemen Fisik Masjid Baiturrahman Banda Aceh sebagai Pembentuk Karakter Visual Bangunan

Elemen Fisik Masjid Baiturrahman Banda Aceh sebagai Pembentuk Karakter Visual Bangunan SEMINAR HERITAGE IPLBI 2017 DISKURSUS Elemen Fisik Masjid Baiturrahman Banda Aceh sebagai Pembentuk Karakter Visual Bangunan Rihan Rizaldy Wibowo rihanrw @gmail.com Mahasisw a Jurusan A rsitektur, Sekolah

Lebih terperinci

APLIKASI LANGGAM ARSITEKTUR MELAYU SEBAGAI IDENTITAS KAWASAN MENUJU KOT A BERKELANJUTAN

APLIKASI LANGGAM ARSITEKTUR MELAYU SEBAGAI IDENTITAS KAWASAN MENUJU KOT A BERKELANJUTAN ProceedingPESAT(Psikologi,Ekonomi,Sastra,Arsitektur& Sipil) UniversitasGunadarma- Depok18-19Oktober2011 Vol.4 Oktober2011 ISSN:1858-2559 APLIKASI LANGGAM ARSITEKTUR MELAYU SEBAGAI IDENTITAS KAWASAN MENUJU

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perpustakaan Umum Yogyakarta: Studi Perpustakaan di Masa Depan. dengan Penekanan pada Fleksibilitas Ruang

BAB I PENDAHULUAN. Perpustakaan Umum Yogyakarta: Studi Perpustakaan di Masa Depan. dengan Penekanan pada Fleksibilitas Ruang BAB I PENDAHULUAN A. Definisi dan pengertian judul 1. Judul Perpustakaan Umum Yogyakarta: Studi Perpustakaan di Masa Depan dengan Penekanan pada Fleksibilitas Ruang 2. Definisi Perpustakaan Umum : Dalam

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. dengan objek perancangan. Kerangka rancangan yang digunakan dalam proses

BAB III METODE PERANCANGAN. dengan objek perancangan. Kerangka rancangan yang digunakan dalam proses BAB III METODE PERANCANGAN Secara umum kajian perancangan dalam tugas ini, merupakan paparan dari langkah-langkah dalam proses merancang. Sedangkan analisis data dilakukan dengan metode berdasarkan logika,

Lebih terperinci

II. EKSPLORASI DAN PROSES RANCANG

II. EKSPLORASI DAN PROSES RANCANG JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 2, No. 2, (2013) ISSN: 2337-3539 (2301-9271 Print) G-63 Merepresentasikan Kejutan sebagai Tema dalam Rancangan Galeri Kuliner di Kawasan Tunjungan Surabaya Yuli Indri Ani dan

Lebih terperinci

MUSEUM TSUNAMI ACEH PENGERTIAN

MUSEUM TSUNAMI ACEH PENGERTIAN MUSEUM TSUNAMI ACEH PENGERTIAN Pengertian umumnya adalah sebuah konsep desain yang beradaptasi dengan lingkungan yang tropis Tetapi bukan berarti melupakan sisi estetika. Hanya disini hal yang paling utama

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. perancangan merupakan paparan deskriptif mengenai langkah-langkah di dalam

BAB III METODE PERANCANGAN. perancangan merupakan paparan deskriptif mengenai langkah-langkah di dalam BAB III METODE PERANCANGAN Merancang sebuah Griya Seni dan Budaya Terakota sesuai dengan konsep dan teori yang diinginkan tidak terlepas dari metode perancangan. Metode perancangan merupakan paparan deskriptif

Lebih terperinci

ARSITEKTUR DAN SOSIAL BUDAYA SUMATERA UTARA

ARSITEKTUR DAN SOSIAL BUDAYA SUMATERA UTARA ARSITEKTUR DAN SOSIAL BUDAYA SUMATERA UTARA Penulis: Julaihi Wahid Bhakti Alamsyah Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2013 Hak Cipta 2013 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak

Lebih terperinci

Pengertian Kota. Pengertian Kota (kamus)

Pengertian Kota. Pengertian Kota (kamus) Pengertian Kota Urban seringkali juga dimengerti sebagai kota, untuk membedakannya nya dengan rural, pengertian urban sendiri lebih kepada permukiman, dimana kawasan terbangun lebih mendominasi, sedangkan

Lebih terperinci

ILMU, TEKNOLOGI DAN SENI DALAM ARSITEKTUR. PENGANTAR ARSITEKTUR Minggu ke - 3

ILMU, TEKNOLOGI DAN SENI DALAM ARSITEKTUR. PENGANTAR ARSITEKTUR Minggu ke - 3 ILMU, TEKNOLOGI DAN SENI DALAM ARSITEKTUR PENGANTAR ARSITEKTUR Minggu ke - 3 ILMU, TEKNOLOGI DAN SENI DALAM ARSITEKTUR Hingga kini masih banyak ragam pandangan yang berbeda-beda tentang arsitektur. Keragaman

Lebih terperinci

JURNAL SAINS DAN SENI ITS Vol. 5, No.2, (2016) ( X Print) G-66

JURNAL SAINS DAN SENI ITS Vol. 5, No.2, (2016) ( X Print) G-66 JURNAL SAINS DAN SENI ITS Vol. 5, No.2, (2016) 2337-3520 (2301-928X Print) G-66 Arsitektur Dan Teori Multiple Intelligences Sebagai Pemicu Kreativitas Bernadette Hesty Prameswari dan Defry Agatha Ardianta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kota Jakarta pada akhirnya menuntut tersedianya wadah fisik untuk menampung

BAB I PENDAHULUAN. kota Jakarta pada akhirnya menuntut tersedianya wadah fisik untuk menampung BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG Latar Belakang Proyek Jakarta merupakan salah satu kota di Indonesia yang pertumbuhan kotanya cenderung pesat. Sebagai ibukota negara, Jakarta menjadi pusat dari berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Seni Tari Sebagai Hasil dari Kreativitas Manusia. dan lagu tersebut. Perpaduan antara olah gerak tubuh dan musik inilah yang

BAB I PENDAHULUAN Seni Tari Sebagai Hasil dari Kreativitas Manusia. dan lagu tersebut. Perpaduan antara olah gerak tubuh dan musik inilah yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG 1.1.1. Seni Tari Sebagai Hasil dari Kreativitas Manusia Makin berkembangnya pola pikir manusia dari tahun ke tahun, makin berkembang pula kreativitas manusia tersebut.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Existensi proyek

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Existensi proyek BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Existensi proyek Provinsi Kalimantan Barat merupakan salah satu propinsi yang memiliki keistimewaan. Dikatakan istimewa, karena kota ini adalah salah satu dari beberapa

Lebih terperinci

2016 BANDUNG SPORTS CLUB

2016 BANDUNG SPORTS CLUB 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perancangan Bandung sebagai salah satu kota besar di Indonesia, pada perkembangannya tergolong cukup pesat. Hal ini ditandai dengan semakin meningkatnya populasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN Ruang Lingkup Penelitian Untuk Rancangan. Penelitian tentang upaya Perancangan Kembali Pasar Karangploso

BAB III METODE PERANCANGAN Ruang Lingkup Penelitian Untuk Rancangan. Penelitian tentang upaya Perancangan Kembali Pasar Karangploso BAB III METODE PERANCANGAN 3.1 Proses Perancangan 3.1.1 Ruang Lingkup Penelitian Untuk Rancangan Penelitian tentang upaya Perancangan Kembali Pasar Karangploso Kabupaten Malang ini mempunyai ruang lingkup

Lebih terperinci

aktivitas manusia. 4 Karbon dioksida dari pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan lahan yang menjadi penyebab utama Bumi menjadi hangat, baik pa

aktivitas manusia. 4 Karbon dioksida dari pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan lahan yang menjadi penyebab utama Bumi menjadi hangat, baik pa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Isu pemanasan global semakin marak di dunia. Berbagai aspek sering dikaitkan dengan isu pemanasan global, mulai dari hal sederhana seperti penggunaan kertas dan tisu,

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERANCANGAN BAB V KONSEP PERANCANGAN Pada proses perancangan bangunan Pusat Kebudayaan Jepang ini dilakukan beberapa telaah mengenai prinsip-prinsip kebudayaan Jepang yang dapat diaplikasikan secara arsitektural.

Lebih terperinci

PERANCANGAN ARSITEKTUR dan PERANCANGAN KOTA

PERANCANGAN ARSITEKTUR dan PERANCANGAN KOTA PERANCANGAN ARSITEKTUR dan PERANCANGAN KOTA TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS Setelah mengikuti kuliah ini, mahasiswa Magister Manajemen Pembangunan Kota Semester 2 akan dapat menjelaskan hubungan perancangan

Lebih terperinci

BAB V KAJIAN TEORI. Batik di Cirebon adalah langgam arsitektur Neo-Vernakular. Dalam bahasa. Yunani, neo memiliki arti baru, sedangkan vernakular

BAB V KAJIAN TEORI. Batik di Cirebon adalah langgam arsitektur Neo-Vernakular. Dalam bahasa. Yunani, neo memiliki arti baru, sedangkan vernakular BAB V KAJIAN TEORI 5.1 Kajian Teori Penekanan Desain 5.1.1 Teori Tema Desain Penekanan tema desain pada projek Pusat Pengembangan Kerajinan Batik di Cirebon adalah langgam arsitektur Neo-Vernakular. Dalam

Lebih terperinci

BAB I CERITA TENTANG GUNUNG DAN AIR. (profesi). Pada perancangan kali ini, diberikan tema umum Symbiosis and

BAB I CERITA TENTANG GUNUNG DAN AIR. (profesi). Pada perancangan kali ini, diberikan tema umum Symbiosis and BAB I CERITA TENTANG GUNUNG DAN AIR 1. 1. Latar Belakang Perancangan Arsitektur 6 (PA6) merupakan Studio perancangan terakhir dalam masa pendidikan sarjana strata satu (S1) bagi mahasiswa arsitektur USU

Lebih terperinci

Pola Fraktal sebagai Pemberi Bentuk Arsitektur Apartemen yang Menenangkan

Pola Fraktal sebagai Pemberi Bentuk Arsitektur Apartemen yang Menenangkan JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 6, No.2, (2017) 2337-3520 (2301-928X Print) G 319 Pola Fraktal sebagai Pemberi Bentuk Arsitektur Apartemen yang Menenangkan Sadida Aghnia dan I Gusti Ngurah Antaryama

Lebih terperinci

Architecture. Modern Aesthetic. Neoclassic Style Teks: Widya Prawira Foto: Bambang Purwanto. Home Diary #009 / 2015

Architecture. Modern Aesthetic. Neoclassic Style Teks: Widya Prawira Foto: Bambang Purwanto. Home Diary #009 / 2015 Architecture Modern Aesthetic in Neoclassic Style Teks: Widya Prawira Foto: Bambang Purwanto 86 Kolaborasi gaya neoklasik dengan elemen yang mengusung aspek kekinian, menjadi kekuatan desain rumah ini.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Masalah Teknologi Informasi dan Konsep Avatar sebagai Solusi

BAB I PENDAHULUAN Masalah Teknologi Informasi dan Konsep Avatar sebagai Solusi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.1.1 Masalah Teknologi Informasi dan Konsep Avatar sebagai Solusi Konsep teknologi informasi khususnya Internet telah menyediakan segala sesuatu yang dibutuhkan untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Memasuki zaman modern seperti sekarang ini, manusia dihadapkan pada berbagai tantangan yang ditandai oleh pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Lebih terperinci

SILABUS MATA PELAJARAN GAMBAR INTERIOR DAN EKSTERIOR BANGUNAN GEDUNG

SILABUS MATA PELAJARAN GAMBAR INTERIOR DAN EKSTERIOR BANGUNAN GEDUNG SILABUS MATA PELAJARAN GAMBAR INTERIOR DAN EKSTERIOR BANGUNAN GEDUNG Satuan Pendidikan : SMK/MAK Kelas : XII Kompetensi Inti : KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya KI 2 : Menghayati

Lebih terperinci

Keselarasan antara Baru dan Lama Eks-Bioskop Indra Surabaya

Keselarasan antara Baru dan Lama Eks-Bioskop Indra Surabaya JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 6, No.2, (2017) 2337-3520 (2301-928X Print) G 152 Keselarasan antara Baru dan Lama Eks-Bioskop Indra Surabaya Shinta Mayangsari dan M. Dwi Hariadi Departemen Arsitektur,

Lebih terperinci

ARSITEKTUR REGIONALISME DEFINISI, TOKOH, DAN KARYA

ARSITEKTUR REGIONALISME DEFINISI, TOKOH, DAN KARYA ARSITEKTUR REGIONALISME DEFINISI, TOKOH, DAN KARYA Lahirnya Arsitektur Regionalisme # sekitar tahun 1960 (Jenks, 1977) # tumbuh di negara berkembang # menegaskan pada ciri kedaerahan #Arsitektur Tradisionalisme

Lebih terperinci

SOLO FINE ART SPACE BAB I PENDAHULUAN

SOLO FINE ART SPACE BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Seni rupa merupakan cabang seni yang membentuk karya seni dengan media yang bisa ditangkap mata dan dirasakan dengan rabaan. Kesan ini diciptakan dengan mengolah konsep

Lebih terperinci

Bayanaka Canggu. tentang sebuah rumah peristirahatan di Bali, 2007 oleh: Fransiska Prihadi 1

Bayanaka Canggu. tentang sebuah rumah peristirahatan di Bali, 2007 oleh: Fransiska Prihadi 1 Bayanaka Canggu tentang sebuah rumah peristirahatan di Bali, 2007 oleh: Fransiska Prihadi 1 Sebuah harmoni dalam karya arsitektur tercipta ketika seluruh unsur dalam bangunan termasuk konsep arsitektur,

Lebih terperinci

PENERAPAN KONSEP ARSITEKTUR NEO VERNAKULAR PADA STASIUN PASAR MINGGU

PENERAPAN KONSEP ARSITEKTUR NEO VERNAKULAR PADA STASIUN PASAR MINGGU Seminar Nasional Cendekiawan ke 3 Tahun 2017 ISSN (P) : 2460-8696 Buku 2 ISSN (E) : 2540-7589 PENERAPAN KONSEP ARSITEKTUR NEO VERNAKULAR PADA STASIUN PASAR MINGGU Ghina Fajrine1), Agus Budi Purnomo2),Jimmy

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN. Pada dasarnya Keraton Yogyakarta dibangun berdasarkan. kosmologi Jawa, yang meletakkan keseimbangan dan keselarasan

BAB VI KESIMPULAN. Pada dasarnya Keraton Yogyakarta dibangun berdasarkan. kosmologi Jawa, yang meletakkan keseimbangan dan keselarasan 533 BAB VI KESIMPULAN A. Kesimpulan Pada dasarnya Keraton Yogyakarta dibangun berdasarkan kosmologi Jawa, yang meletakkan keseimbangan dan keselarasan sebagai landasan relasi manusia-tuhan-alam semesta.

Lebih terperinci

BAB III KONSEP PERANCANGAN PUSAT ILMU PENGETAHUAN DAN KEBUDAYAAN RUSIA

BAB III KONSEP PERANCANGAN PUSAT ILMU PENGETAHUAN DAN KEBUDAYAAN RUSIA BAB III KONSEP PERANCANGAN PUSAT ILMU PENGETAHUAN DAN KEBUDAYAAN RUSIA 3.1 Tema dan Penggayaan Pusat Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Rusia merupakan sebuah sarana yang berhubungan dengan ilmu pengetahuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kualitas lembaga pendidikan dan kurikulum yang digunakan menjadi. lulusan tersebut akan memiliki profesionalitas yang baik pula.

BAB I PENDAHULUAN. Kualitas lembaga pendidikan dan kurikulum yang digunakan menjadi. lulusan tersebut akan memiliki profesionalitas yang baik pula. BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kualitas lembaga pendidikan dan kurikulum yang digunakan menjadi tolak ukur kualitas dari lulusannya. Kompetensi lulusan yang baik dari lembaga pendidikan yang terpercaya

Lebih terperinci

Pusat Komunitas Tunarungu: Mata yang Mendengar

Pusat Komunitas Tunarungu: Mata yang Mendengar JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 6, No.2, (2017) 2337-3520 (2301-928X Print) G 54 Pusat Komunitas Tunarungu: Mata yang Mendengar Cinthia Sofie Devansari dan Murni Rachmawati Departemen Arsitektur, Fakultas

Lebih terperinci