FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETEPATAN WAKTU PELAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETEPATAN WAKTU PELAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN"

Transkripsi

1 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETEPATAN WAKTU PELAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN Skripsi Diajukan kepada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Untuk memenuhi Syarat-syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Ekonomi Oleh: Agus Sukoco NIM : JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1434 H/2013 M

2 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETEPATAN WAKTU PELAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN Skripsi Diajukan kepada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Untuk memenuhi Syarat-syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Ekonomi Oleh: Agus Sukoco NIM : JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1434 H/2013 M i

3 ii

4 iii

5 iv

6 v

7 DAFTAR RIWAYAT HIDUP I. Identitas Diri 1. Nama Lengkap : Agus Sukoco 2. Tempat, Tanggal Lahir : Jakarta, 10 Agustus Alamat : Jalan Masjid Nurul Ikhwan no.21, RT/RW 4. Telepon : /01 Pondok Kacang Timur, Kecamatan Pondok Aren, Kota Tangerang Selatan II. PENDIDIKAN FORMAL 1.SDN 04 Pondok Kacang Timur Tahun SMPN 66 Jakarta Tahun SMAN 32 Jakarta Tahun UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Tahun III. PENDIDIKAN NON FORMAL 1. Peserta Workshop software akuntansi Zahir Zahir Accounting Edisi Standar Peserta training IDEA data analysist software IDEA Overview For TOADS (Training Of Accounting & Auditing Software). 3. Peserta training software Accurate Accurate Training. 4. Peserta workshop audit perpajakan Enhance Youth Ability and Understanding In Preventing and Detecting The Fraudulent Tax and Upgrade Your Skill 5. Peserta kursus bahasa Inggris GEC vi

8 IV. PENGALAMAN ORGANISASI A. Ketua umum Yamabushi Karate Dojo UIN Syarif Hidayatullah Jakarta periode B. Wakil ketua umum remaja Masjid Nurul Ikhwan periode C. Koor. divisi outbond acara Think Acct 2011 D. Koor. divisi keamanan dan perlengkapan acara Kosentrasi Penjurusan 2011 E. Anggota divisi PHD (Publikasi, Humas dan Dokumentasi) acara ACTOR (accounting Charity On Ramadhan) 2011 F. Koor. divisi PHD acara PROPESA 2011 G. Anggota divisi PHD acara ACTOR 2010 H. Anggota divisi Keamanan acara PROPESA 2010 IV. LATAR BELAKANG KELUARGA Ayah : Sudirjo Ibu : Suwarni Kakak : Siswanto Adik : Aji Anggoro Anak ke dari : 2 dari 3 bersaudara vii

9 FACTORS TO INFLUENCE TIMELINESS OF CORPORATE FINANCIAL REPORTING By: Agus Sukoco ABSTRACT The purpose of this research is investigating the influence of profitability, public ownership, audit opinion and firm size toward timeliness of corporate financial reporting. This research used samples of property and real estate industry which is listed in Indonesian Stock Exchange in The sample selection method used purposive sampling method. The data used in this research was the secondary data. Hypothesis in this research were tested by binary logistic regression. Result of this research indicates that timeliness of corporate financial reporting is significantly influenced by profitability, audit opinion and firm size while timeliness is not significantly influenced by public ownership. Keyword: Timeliness, Profitability, Public Ownership, Audit Opinion, and Firm Size. viii

10 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETEPATAN WAKTU PELAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN Oleh: Agus Sukoco ABSTRAK Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji pengaruh profitabilitas, kepemilikan publik, opini audit dan ukuran perusahaan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Penelitian ini menggunakan sampel perusahaan properti dan real estate yang telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) selama 2008 sampai dengan Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah metode purposive sampling. Jumlah perusahaan yang dijadikan sampel dalam penelitian adalah 30 perusahaan dengan pengamatan selama lima tahun, sehingga sampel yang terpilih sebanyak 150 perusahaan. Data yang digunakan merupakan data sekunder. Pengujian hipotesis dalam penelitian ini menggunakan regresi logistik biner. Hasil pengujian menunjukkan bahwa profitabilitas, opini audit dan ukuran perusahaan bepengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan, sedangkan kepemilikan publik tidak berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Kata kunci: Timeliness, Profitabilitas, Kepemilikan Publik, Opini Audit, Ukuran Perusahaan. ix

11 KATA PENGANTAR Assalamu alaikum Wr. Wb Segala puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya kepada kita semua. Salawat serta salam tak lupa kepada Nabi besar Muhammad SAW, beserta keluarganya, sahabatnya, serta para pengikutnya yang selalu istiqomah sampai akhir zaman. Dengan mengucap syukur alhamdulillah, penulisan skripsi yang berjudul Faktor-faktor yang Mempengaruhi Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan Perusahaan telah penulis selesaikan dengan baik. Penulisan skripsi ini merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. Penulis sepenuhnya menyadari bahwa penulisan skripsi ini jauh dari kata sempurna, baik dalam segi penulisan, cara penguraian, maupun pada pembahasan secara ilmiah. Hal ini dikarenakan adanya keterbatasan dan kekurangan yang dimiliki oleh penulis. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini penulis banyak dibantu oleh berbagai pihak dalam menyelasikan permasalahan yang timbul dalam proses penulisan skripsi. Dalam kesempatan kali ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih kepada: 1. Kedua orang tua ku yang paling aku cintai, yang selalu memberikan cinta, kasih, sayang, perhatian, dorongan, nasihat serta do anya. 2. Mas Sis dan dek Aji, yang memberikan motivasi, do a dan keceriaan. 3. Ibu Dr. Rini, Ak., CA selaku pembimbing 1 yang sekaligus sebagai ketua jurusan Akuntansi. 4. Bapak Hepi Prayudiawan, SE., MM., Ak selaku pembimbing 2 yang sekaligus sebagai sekertaris jurusan Akuntansi. 5. Bapak Prof. Dr. Abdul Hamid, MS selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. 6. Seluruh dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Uin Syarif Hidayatullah Jakarta yang telah memberikan ilmu bermanfaat kepada penulis baik dalam bidang akademik maupun non akademik. x

12 7. Teman-teman seperjuangan dan sepenanggungan, Adam, Adi, Adis, Amri, Rachmat, Wahi, Erick serta teman-teman ACID yang tidak dapat disebutkan satu persatu. 8. Teman-teman Akuntansi UIN 2009 yang kompak dan mengadakan futsal tiap minggu. 9. Teman-teman dan Sensei Yamabushi Karate Dojo. 10. Teman-teman Copel Solidarity, Agung, Haryo, Riki, Riski, Fadhli, Probo dan lain-lain. 11. Teman-teman pengajian, Pras, Fahmi, Tomi, Icuy dan lain-lain yang selalu mengingatkan pada jalan yang benar. 12. Berbagai pihak yang turut membantu penyelesaian skripsi ini. Semoga Allah SWT membalas semua kebaikan yang telah diberikan kepada penulis selama ini. Penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini belumlah sempurna. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca. Akhirnya penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkan. Jakarta, 30 agustus 2013 Agus Sukoco xi

13 DAFTAR ISI Halaman Judul... i Lembar Pengesahan Skripsi... ii Lembar Pengesahan Ujian Kompre... iii Lembar Pengesahan Ujian Skripsi... iv Lembar Pernyataan Keaslian Karya Ilmiah... v Daftar Riwayat Hidup... vi Abstract... viii Abstrak... ix Kata Pengantar... x Daftar Isi... xii Daftar Tabel... xv Daftar Gambar... xvi Daftar Lampiran... xvii BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Rumusan Masalah... 9 C. Tujuan Penulisan... 9 D. Manfaat Penulisan BAB II LANDASAN TEORI A. Teori yang berkenaan denngan variabel yang diambil Teori keagenan (Agency Teory) Pelaporan Keuangan Ketepatan Waktu (Timeliness) Profitabilitas Kepemilikan Publik Opini Audit Ukuran Perusahaan B. Keterkaitan Antar Variabel Profitabilitas Terhadap Ketepatan Waktu xii

14 2. Kepemilikan Publik Terhadap Ketepatan Waktu Opini Audit Terhadap Ketepatan Waktu Ukuran Perusahaan Terhadap Ketepatan Waktu C. Penelitian Sebelumnya D. Kerangka Berpikir E. Hipotesis penelitian BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Ruang lingkup penelitian B. Metode penentuan populasi dan sampel C. Metode pengumpulan Data D. Metode analisis Statistik Deskriptif Menilai Kelayakan Model Regresi Penilaian Keseluruhan Model Uji Hipotesis E. Operasional Variabel Variabel Dependen Variabel Independen a. Profitabilitas b. Kepemilikan Publik c. Opini Audit d. Ukuran Perusahaan BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Sekilas Gambaran Umum Objek Penelitian Karakteristik Perusahaan Properti dan Real Estate Deskripsi Objek Penelitian B. Hasil Uji Instrumen Penelitian Hasil Uji Statistik Deskriptif Hasil Uji Hipotesis a. Menilai Kelayakan Model Regresi b. Menilai Keseluruhan Model xiii

15 c. Menguji Koefisien Regresi BAB V PENUTUP A. Kesimpulan B. Implikasi C. Saran DAFTAR PUSTAKA xiv

16 DAFTAR TABEL No. Keterangan Halaman Tabel 2.1 Penelitian Sebelumnya Tabel 3.1 Tabel Operasional Variabel Tabel 4.1 Distribusi Perusahaan Yang Tepat Waktu dan Tidak Tepat Waktu Selama Periode Penelitian Tabel 4.2 Distribusi Profitabilitas Perusahaan Terhadap Ketepatan Waktu Tabel 4.3 Distribusi Kepemilikan Publik Terhadap Ketepatan Waktu Tabel 4.4 Distribusi Opini Audit Terhadap Ketepatan Waktu Tabel 4.5 Distribusi Ukuran Perusahaan Terhadap Ketepatan Waktu Tabel 4.6 Statistik Deskriptif Tabel 4.7 Hosmer And Lemeshow Test Tabel 4.8 Overall Model Fit Test Tabel 4.9 Model Summary Tabel 4.10 Hasil Uji Koefisien Regresi Logistik xv

17 DAFTAR GAMBAR No. Keterangan Halaman Gambar 2.1 Kerangka Berpikir xvi

18 DAFTAR LAMPIRAN No. Keterangan Halaman Lampiran-lampiran Lampiran A Daftar Sampel Perusahaan Lampiran B Daftar Rincian Perusahaan Lampiran C Hasil Output Binary Logistic Regression xvii

19 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Informasi merupakan hal yang sangat penting dalam segala aspek kehidupan, termasuk dalam dunia bisnis. Scott (2012:76) mendefinisikan informasi sebagai bukti yang mempunyai potensi untuk mempengaruhi keputusan individual. Informasi harus memiliki tujuh karakteristik utama yaitu: relevan, andal, lengkap, tepat waktu, dapat dipahami, dapat diverifikasi dan dapat diakses (Romney dan Steinbart, 2009:28). Untuk dapat mengimbangi dunia bisnis yang dinamis, maka dibutuhkanlah informasi yang ter-update setiap waktunya. Informasi yang baru mampu memberikan gambaran akurat secara relevan mengenai keadaan saat ini suatu bisnis. Informasi dikatakan relevan apabila informasi tersebut berkemampuan untuk membuat perbedaan di dalam suatu keputusan (Ikhsan dan Suprasto, 2008:109). Informasi dapat disajikan berupa laporan keuangan. Laporan keuangan merupakan informasi yang sangat bermanfaat bagi para pelaku bisnis di pasar modal (Rachmawati, 2008:2). Laporan keuangan adalah informasi keuangan yang disajikan dan disiapkan oleh manajemen dari suatu perusahaan kepada pihak internal dan eksternal, yang berisi seluruh kegiatan bisnis dari satu kesatuan usaha yang merupakan salah satu alat pertanggungjawaban dan komunikasi manajemen kepada pihak-pihak yang 1

20 membutuhkannya (Yadiati, 2007:51). Pada perusahaan yang telah go public mereka telah diwajibkan melaporkan laporan keuangan kepada masyarakat, ini telah diatur dalam UU no. 8 tahun 1995 tentang pasar modal. Dalam peraturan tersebut dijelaskan bahwa perusahaan yang telah menjadi perusahaan publik harus melaporkan laporan keuangannya ke Bapepam-LK (Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan) serta mengumumkannya kepada masyarakat. Perusahaan yang menjalankan aktivitas bisnis harus membuat laporan keuangan, sebagai suatu pertanggungjawaban. Masalah ketepatan waktu dalam pelaporan keuangan semakin bertambah penting seiring dengan kemajuan dunia bisnis (Hery, 2009:33). Laporan keuangan yang terlambat akan menimbulkan informasi yang asimetris. Laporan keauangan adalah sebuah alat untuk mengurangi masalah, dengan cara menambah operasi dari securities markets dan mengurangi ketidaklengkapan (Scott, 2012:108). Maraknya emiten yang telat melaporkan laporan keuangan menjadi perhatian serius bagi PT Bursa Efek Indonesia (Lia, 2013:1). Pengumuman laporan keuangan kepada publik merupakan hal yang penting karena dapat mempengaruhi pasar. PT. Baktrieland Development Tbk terlambat melaporkan laporan keuangan untuk tahun yang berakhir 2012, di tahun yang sama mereka mengalami kerugian mencapai Rp 1,1 triliun (Pradipta, 2013:1). Keadaan kondisi PT. Bakrieland yang merugi mempengaruhi perusahaan untuk terlambat melaporkan laporan keuangannya. Wajar, untuk menduga manajer 2

21 akan lebih bersedia untuk melaporkan kabar baik lebih cepat daripada melaporkan berita buruk (Iyoha, 2012:3). Ketika perusahaan menunda pelaporan keuangan ke publik maka informasi sudah tidak dapat dipergunakan untuk pengambilan keputusan. Tepat waktu merupakan salah satu karakteristik yang harus ada pada informasi (Romney dan Steinbart, 2009:28). Selama ini untuk menimbulkan efek jera bagi emiten yang terlambat menyerahkan laporan keuangannya, BEI mengenakan sanksi secara berjenjang (Latif, 2013:1). Sanksi yang diberikan mulai dari peringatan tertulis, kemudian denda setinggi-tingginya Rp ,- (lima ratus juta rupiah), sampai yang paling berat dengan dikenakan Penghentian Sementara Perdagangan Efek Perusahaan Tercatat (suspensi) di Bursa. Peraturan tersebut termuat dalam Keputusan Direksi PT BEJ Nomor Kep-307/BEJ/ , mengenai sanksi. Laporan keuangan perusahaan harus tepat waktu di publikasikan kepada masyarakat. Dikatakan tepat waktu jika diberikan pada saat yang tepat untuk memungkinkan para pengambil keputusan menggunakannya dalam membuat keputusan (Romney dan Steinbart, 2009:28). Apabila informasi itu tidak disampaikan dengan tepat waktu akan menyebabkan informasi tersebut akan kehilangan nilai di dalam mempengaruhi kualitas keputusan (Septriana, 2007:4). 3

22 Dalam Peraturan Nomor. X.K.2, Lampiran Keputusan Ketua BAPEPAM dan LK Nomor. KEP-346/BL/2011 laporan keuangan tahunan wajib disajikan secara perbandingan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, disertai dengan laporan akuntan dalam rangka audit atas laporan keuangan dan laporan keuangan wajib disampaikan kepada Bapepam dan LK serta diumumkan kepada masyarakat paling lambat pada akhir bulan ketiga setelah tanggal laporan keuangan tahunan. Bapepam-LK membuat peraturan tersebut untuk menghindari adanya penutupan informasi oleh perusahaan yang mengalami kerugian. Perusahaan cenderung menunda melaporkan laporan keuangannya apabila perusahaan yakin terdapat berita buruk dalam laporan keuangan tersebut, karena berpengaruh pada kualitas laba (Hilmi dan Ali, 2008:6). Ketepatan waktu pelaporan keuangan akan memberikan dampak yang lebih bermanfaat terhadap pengguna laporan keuangan serta pengguna dapat dengan segera mengambil langkah strategis yang mengacu pada informasi yang didapatkan. Ketepatan waktu pelaporan keuangan adalah rentang waktu mengumumkan laporan keuangan tahunan yang telah diaudit kepada publik sejak tanggal tutup buku perusahaan (31 Desember) sampai tanggal penyerahan ke Bapepam-LK (Rachmawati, 2008:5). Perusahaan dianggap tepat waktu (timeliness) apabila tidak melebihi batas waktu yang diberikan oleh Bapepam-LK terhadap perusahaan yang listing di BEI (Septriana, 2010:9). Dyer dan Mchugh (1975:15) berpendapat bahwa ada kecenderungan bagi perusahaan yang mengalami keuntungan untuk melaporkan laporan 4

23 keuangan secara tepat waktu dan sebaliknya perusahaan yang mengalami kerugian akan melaporkan terlambat. Laporan keuangan yang dipublikasikan ke masyarakat harus sesuai dengan Prinsip Akuntansi Berterima Umum (PABU). Hal ini telah diatur dalam UU no. 8 tahun 1995 tentang pasar modal. PABU mencakup konversi, aturan dan prosedur-prosedur yang perlu untuk mendefinisi prinsip akuntansi yang berterima pada suatu waktu tertentu (Ikhsan dan Suprasto, 2008:21). Dengan laporan keuangan yang telah sesuai dengan standar, diharapkan tidak timbul informasi yang asimetris akibat perbedaan penerapan akuntansinya. Selain harus sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan, laporan keuangan yang ingin di publikasikan juga harus di audit terlebih dahulu, tertera dalam Peraturan Nomor. X.K.2, Lampiran Keputusan Ketua BAPEPAM dan LK Nomor. KEP-346/BL/2011. Audit atas laporan keuangan harus di audit oleh auditor independen. Secara signifikan, audit laporan keuangan dapat menurunkan risiko investor dan kreditor dalam membuat berbagai keputusan investasi dengan tidak menggunakan informasi yang bermutu rendah (Boynton et.al, 2003:6). Pengguna laporan keuangan khawatir laporan keuangan dan data yang menyertainya telah disusun sedemikian rupa oleh manajemen sehingga menjadi bias untuk kepentingan manajemen (Boynton et.al, 2003:53). Oleh karena itu diperlukan auditor independen yang dianggap netral oleh seluruh stakeholder. Para pemegang saham sangat mengandalkan laporan keuangan yang telah diaudit untuk mendapatkan keyakinan bahwa manajemen telah 5

24 melaksanakan tugas yang dibebankan dengan penuh tanggung jawab (Boynton et.al, 2003:59). Penelitian mengenai ketepatan waktu pelaporan keuangan telah dilakukan oleh beberapa peneliti. Respati (2004) meneliti perusahaanperusahaan yang terdaftar di BEI. Penelitian tersebut menemukan profitabilitas dan kepemilikan publik berpengaruh signifikan, sedangkan ukuran perusahaan, Debt to Equity Ratio (DER), dan kepemilikan pihak dalam tidak berpengaruh signifikan. Penelitian yang dilakukan Rachmawati (2008) pada perusahaan-perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI, memberikan bukti bahwa ukuran perusahaan dan solvabilitas berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan (timeliness). Sedangkan profitabilitas, internal auditor dan ukuran KAP tidak berpengaruh signifikan terhadap timeliness. Penelitian yang dilakukan oleh Septriana (2010) hanya menemukan ukuran perusahaan yang berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan pada perusahaan BUMN yang listing di BEI. Sedangkan DER, profitabilitas, umur perusahaan, item-item luar biasa dan resiko industri tidak berpengaruh signifikan. Hilmi dan Ali (2008) meneliti perusahaan manufaktur yang listing di BEI mengenai ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hasil yang didapatkan bahwa profitabilitas, likuiditas, struktur kepemilikan, dan reputasi KAP berpengaruh signifikan, sedangkan leverage, ukuran perusahaan dan opini audit tidak berpengaruh signifikan. Di luar negeri Vuran dan Adiloglu (2013) meneliti perusahaan manufaktur yang terdaftar di Istanbul Stock Exchange mengenai 6

25 ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hasilnya total equity/total asset dan CFFO/I (Cash Flow For Operation devided Interest expense Ratio) berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan, sedangkan net income, Return On Asset (ROA), Return On Equity (ROE), current ratio, ISE100 (Istanbul Stock Exchange 100), KAP, opini, growth tidak berpengaruh signifikan. Adanya perbedaan berkenaan dengan hasil yang didapatkan oleh masingmasing peneliti sebelumnya, maka penelitian ini mencoba menguji kembali beberapa variabel yang telah digunakan dalam penelitian sebelumnya yang telah dilakukan, serta mengikuti saran-saran dari peneliti sebelumnya, seperti dari Hilmi dan Ali (2008) untuk menggunakan periode waktu yang lebih lama. Perbedaaan penelitian ini dengan peneliti yang telah dilakukan sebelumnya terletak pada sampel yang diambil serta lingkup tahun penelitan. Kebanyakan penelitian sebelumnya mengambil tahun penelitiannya antara satu sampai dengan tiga tahun dan sampelnya merupakan perusahaan manufaktur dan seluruh perusahaan yang terdaftar di BEI. Penulis memilih perusahaan-perusahaa properti dan real estate sebagai sampelnya karena kinerja perusahaan pada bidang ini sedang bagus. Pada awal tahun 2013 kinerja saham sektor properti dan real estate sangat cemerlang, dan mengalami pertumbuhan paling tinggi dibandingkan dengan sektor lainnya (Nasori dan Luky, 2013:1). Ruang lingkup tahun penelitian yaitu dari tahun atau selama lima tahun penelitian. Ruang lingkup tahun penelitan diambil yang paling baru untuk memberikan informasi yang relevan dengan 7

26 kondisi saat ini mengenai ketepatan waktu (timelineess). Berkaitan dengan relevansi dalam akuntansi, akuntansi dapat memberikan informasi valid yang berhubungan dengan biaya perusahaan dan keuntungan dari hubungan kegiatan-kegiatan yang membantu dalam pengambilan keputusan stakeholder (Ihksan dan Suprasto, 2008:110). Berdasarkan pada uraian di atas maka permasalahan yang akan diteliti apakah profitabilitas, kepemilikan publik, opini audit, dan ukuran perusahaan berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Ketepatan waktu akan memberikan dampak penting pada pengambilan keputusan pengguna laporan keuangan karena relevansi informasinya. Ketepatan waktu tidak menjamin relevansi, tetapi relevansi informasi tidak dimungkinkan tanpa ketepatan waktu informasi mengenai kondisi dan proses perusahaan harus cepat dan tepat sampai kepada pengguna laporan keuangan (Rachmawati, 2008:2). Adanya berbagai kasus keterlambatan berbagai perusahaan besar dan banyaknya hasil penelitian yang berbeda-beda dari setiap penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti terdahulu serta juga mengikuti saran dari peneliti sebelumnya, maka dalam penelitian ini bertujuan untuk memberikan bukti analisis mengenai faktor-faktor (profitabilitas, kepemilikan publik, opini audit, dan ukuran perusahaan) di prediksi akan mempengaruhi ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Oleh sebab itu peneliti memilih judul peneleitian Faktor- Faktor yang Mempengaruhi Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan Perusahaan. 8

27 B. Rumusan Masalah 1. Apakah profitabilitas berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan? 2. Apakah kepemilikan publik berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan? 3. Apakah opini audit berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan? 4. Apakah ukuran perusahaan berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan? C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan a. Menganalisis pengaruh profitabilitas terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. b. Menganalisis pengaruh kepemilikan publik terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. c. Menganalisis pengaruh opini audit terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. d. Menganalisis pengaruh ukuran perusahaan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. 9

28 D. Manfaat Penelitian 1. Kontribusi Teoritis, sebagai sarana informasi tentang bagaimana pengaruh profitabilitas, kepemilikan publik, opini audit dan ukuran perusahaan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. 2. Kontribusi Praktis a. Auditor, diharapkan auditor mengetahui hal-hal yang dapat mempengaruhi ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. b. Investor, diharapkan dengan penelitian ini investor lebih mengerti mengenai ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan (timeliness) dan hal-hal yang dapat mempengaruhinya. c. Perusahaan, diharapkan mampu menghindari keterlambatan pelaporan keuangan, yang berakibat buruk pada pihak perusahaan dan juga berakibat buruk pada orang-orang yang tidak memiliki hubungan langsung dengan perusahaan. 10

29 BAB II LANDASAN TEORI A. Teori yang Berkenaan Dengan Variabel yang Diambil 1. Teori keagenan (Agency Theory) Agency theory menjelaskan tentang hubungan kontraktual antara pihak yang mendelegasikan pengambilan keputusan tertentu (principal/ pemilik/pemegang saham) dengan pihak yang menerima pendelegasian tersebut (agen/direksi/manajemen) (Alijoyo dan Zaini, 2004:6). Jensen dan Meckling (1976:5) mendefinisikan hubungan keagenan sebagai suatu kontrak di mana satu orang atau lebih (prinsipal/pemilik) melibatkan orang lain (agen) untuk melakukan layanan tertentu demi kepentingan prinsipal yang melibatkan pendelegasian beberapa kewenangan pengambilan keputusan kepada agen. Kesimpulannya teori agensi adalah teori yang mencoba menjabarkan hubungan antara prinsipal dan agen, dimana terdapat penyerahan otorisasi dari pemilik kepada agen untuk menjalankan aktivitas perusahaan. Fokus dari teori agensi adalah untuk menentukan kontrak yang paling efisien mengenai hubungan prinsipalagen yang terkait dengan (Ikhsan dan Suprasto, 2008:76): a. manusia (mementingkan diri sendiri, terkait dengan rasionalitas menolak resiko; b. organisasi (konflik tujuan antar anggota organisasi) 11

30 c. informasi (informasi sebagai komoditas). Dalam praktik timbul masalah (agency problem), karena ada kesenjangan kepentingan antara para pemegang saham sebagai pemilik perusahaan dengan pihak pengurus atau manajemen sebagai agen (Surya dan Yustiavandana, 2008:2). Masalah agensi akan muncul karena prinsipal dan agen memiliki tujuan yang berbeda (Ikhsan dan Suprasto, 2008:77). Agen berjuang untuk memaksimalkan pembayaran kontraknya yang bergantung pada suatu tingkatan usaha tertentu yang dibutuhkan, sementara prinsipal berjuang untuk memaksimalkan pengembalian atas penggunaan sumber dayanya yang bergantung pada pembayaran yang terutang kepada agen (Belkaoui 2007:186). Perbedaan kepentingan umum terjadi dalam dunia bisnis. Perbedaan kepentingan dapat menimbulkan konflik kepentingan antara manajemen sebagai pembuat dan penyaji laporan keuangan dengan para pemakai laporan keuangan (Halim, 2008:60). Konflik kepentingan secara alamiah akan terjadi dalam struktur kepemilikan perusahaan (ownership structures) yang terdiri dari dua tipe, yaitu struktur kepemilikan yang tersebar (dispersed ownership) kepada outside investors (para pemegang saham publik) dan struktur dengan pengendalian (control) pada segelintir pemegang saham saja (concentrated ownership) (Surya dan Yustiavandana, 2008:3). Ketika pemilik modal menginginkan keuntungan yang maksimal, maka resiko yang akan ditanggung juga akan tinggi (High risk high return). Pihak 12

31 agen atau manajemen perusahaan tidak terlalu ingin mengambil resiko karena jika mereka gagal mencapai target maka karir mereka akan hancur. Pemilik modal dan agen bertindak untuk kepentingan mereka sendiri sehingga mengabaikan kepentingan perusahaan (Ikhsan dan Suprasto, 2008:76). Dalam konflik kepentingan dibutuhkan pihak ketiga sebagai penengah sebagai alternatif untuk menyelesaikan masalah tersebut. Auditor dianggap pantas sebagai penengah (pihak ketiga) dari conflict of interest atas laporan keuangan. Para pengguna laporan keuangan mengharapkan kepastian dari auditor independen bahwa laporan keuangan bebas dari pengaruh konflik kepentingan (Halim, 2008:60). Auditor dapat memberikan keyakinan yang memadai kepada pihak prinsipal mengenai laporan keuangan yang dibuat oleh pihak manajemen dengan melakukan audit atas laporan keuangan perusahaan. 2. Pelaporan Keuangan Pelaporan keuangan adalah laporan keuangan ditambah dengan informasi lain yang berhubungan, baik langsung maupun tidak langsung dengan informasi yang disediakan oleh sistem akuntansi, seperti informasi tentang sumber daya perusahaan, earning, current cost, informasi tentang prospek perusahaan yang merupakan bagian integral (Yadiati, 2007:52). Laporan keuangan yang lengkap terdiri dari: Neraca, 13

32 Laporan laba rugi, Laporan perubahan ekuitas, laporan arus kas, dan catatan atas laporan keuangan (Suharli, 2009:64). Tujuan pelaporan keuangan untuk tujuan umum adalah untuk memberikan informasi keuangan tentang entitas pelaporan yang berguna bagi investor sekarang dan potesnsial ekuitas, debitur dan kreditur lainnya dalam pengambilan keputusan dalam kapasitas mereka sebagai penyedia modal (Kieso et.al, 2011:7). Tujuan pelaporan keuangan perusahaan akan diterapkan untuk semua pemakai laporan keuangan perusahaan yang dipublikasikan, tujuannya yaitu (Belkaoui dan Riahi, 2006:249): a. Salah satu tujuan utama dari penerbitan laporan keuangan perusahaan adalah untuk menyediakan akuntansi melalui fungsi-fungsi pengurusan manajemen, dan juga keberhasilannya (ataupun kebalikannya) dalam mencapai sasaran untuk menghasilkan kinerja ekonomi perusahaan yang memuaskan dan menjaganya dalam posisi keuangan yang sehat dan kuat. b. Tujuan pelaporan keuangan yang baik adalah untuk menyediakan suatu informasi dalam bentuk sedemikian rupa untuk meminimalkan ketidakpastian tentang validitas informasi. c. Mempunyai cakupan yang luas untuk inovasi dan evolusi sehingga perbaikan dimungkinkan. d. Dibuat untuk diarahkan pada kebutuhan pemakai yang dapat memahami secara lengkap serangkaian laporan keuangan. 14

33 Untuk dapat mencapai tujuan dari pelaporan keuangan, perlu adanya aturan yang mengatur hal tersebut. IASB (International Accounting Standard Board) menerbitkan tiga pernyataan utama yang mengatur pelaporan keuangan dan standar akuntansi, yaitu: IFRS (International Financial Reporting Standards), Internasional financial reporting interpretations dan framework for financial reporting (Kieso et.al, 2011:12). Framework for financial reporting mempunyai beberapa karakteristik kualitatif, karakterisitk kualitiatif tersebut harus ada pada laporan keuangan yang di publikasikan kepublik. Karakteristik kualitatif pada conseptutual frmework for financial reporting adalah (Kieso et.al, 2011:43): a. dapat di prediksi; b. dapat di konfirmasi; c. lengkap; d. netral; e. bebas dari kesalahan; f. dapat di bandingkan; g. dapat diverifikasi; h. tepat waktu; i. dapat dimengerti. Salah satu karakteristik kualitatif diatas terdapat satu komponen yaitu tepat waktu. Tepat waktu disini artinya informasi harus tersedia untuk para pengambil keputusan sebelum informasi tersebut kehilangan 15

34 kapasitasnya untuk mempengaruhi keputusan (Kieso et.al, 2011:47). Informasi yang usang tidak dapat digunakan untuk pengambilan keputusan karena apa yang terkandung di dalam informasi tersebut sudah tidak sesuai dengan keadaan saat ini. 3. Ketepatan Waktu (Timeliness) Ketepatan waktu pelaporan keuangan adalah rentang waktu mengumumkan laporan keuangan tahunan yang telah diaudit kepada publik sejak tanggal tutup buku perusahaan (31 Desember) sampai tanggal penyerahan ke Bapepam-LK (Rachmawati, 2008:5). Laporan keuangan yang tepat waktu akan lebih berguna dari pada yang tidak tepat waktu. Setelah informasi yang relevan tersedia lebih cepat, mampu meningkatkan kapasitasnya untuk mempengaruhi keputusan, dan kurangnya ketepatan waktu dapat mengurangi informasi dari kegunaannya (Kieso et.al, 2011:47). Konseptual framework paragraf 43 di dalam PSAK menyebutkan jika terdapat penundaaan yang tidak semestinya dalam pelaporan, maka informasi yang dihasilkan akan kehilangan relevansinya. Terdapat tiga kriteria keterlambatan untuk melihat ketepatan waktu dalam penelitiannya (Dyer dan Mc Hugh, 1975:4): a. Preliminary lag: interval jumlah hari antara tanggal laporan keuangan sampai penerimaan laporan akhir preleminary oleh bursa. b. Auditor s report lag: interval jumlah hari antara tanggal laporan keuangan sampai tanggal laporan auditor ditandatangani. 16

35 c. Total lag: interval jumlah hari antara tanggal laporan keuangan sampai tanggal penerimaan laporan dipublikasikan oleh bursa. Dalam Peraturan Nomor. X.K.2, Lampiran Keputusan Ketua BAPEPAM dan LK Nomor. KEP-346/BL/2011 laporan keuangan tahunan wajib disajikan secara perbandingan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, disertai dengan laporan akuntan dalam rangka audit atas laporan keuangan dan laporan keuangan wajib disampaikan kepada Bapepam dan LK serta diumumkan kepada masyarakat paling lambat pada akhir bulan ketiga setelah tanggal laporan keuangan tahunan. Ketika keterlambatan pelaporan keuangan terjadi maka informasi yang diberikan sudah tidak relevan sehingga tidak dapat bermanfaat bagi para penggunanya. Dalam PSAK 1 paragraf 10 tahun 2012 tertera tujuan laporan keuangan, tujuan laporan keuangan untuk tujuan umum adalah memberikan informasi tentang posisi keuangan, kinerja, dan arus kas perusahaan yang bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna laporan keuangan dalam pembuatan keputusan ekonomi. Keterlambatan dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, baik dari dalam perusahaan itu sendiri maupun luar perusahaan. Faktor-faktor tersebut mampu berdampak besar maupun tidak terlalu besar dalam mempengaruhi ketepatan waktu pelaporan keuangan. Dalam penelitian ini variabel-variabel yang dianalisis dalam penelitian ini adalah profitabilitas, kepemilikan publik, opini audit dan ukuran perusahaan. 17

36 4. Profitabilitas Profitabilitas adalah rasio untuk menilai kemampuan perusahaan dalam mencari keuntungan serta memberikan ukuran tingkat efektivitas manajemen suatu perusahaan (Kasmir, 2008:196). Profitabilitas menunjukan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba pada masa mendatang dan merupakan indikator dari keberhasilan operasi perusahaan (Hapsari dan Didin, 2010:5). Rasio profitabilitas diantaranya: a. Margin Laba (Profit Margin) Rasio ini mengukur laba per rupiah penjualan dan mencerminkan kemampuan perusahaan dalam mengendalikan biaya dan pengeluaran sehubungan dengan penjualan (Astuti, 2004:36). profit margin = laba bersih penjualan b. Pengembalian Atas Aset (Return On Asset-ROA) Rasio ini menggambarkan perputaran aset diukur dari volume penjualan (Harahap, 2010:305). Semakin tinggi hasil pengembalian (laba) dari penggunaan aset perusahaan semakin efektif perusahaan. ROA = laba bersih setelah pajak total aset x 100% c. Pengembalian Atas Ekuitas (Returun On Equity-ROE) Rasio ini menunjukan keberhasilan atau kegagalan pihak manajemen dalam memaksimumkan tingkat hasil pengembalian 18

37 investasi pemegang saham dan menekankan pada hasil pendapatan sehubungan dengan jumlah yang diinvestasikan (Astuti, 2004:37). Rasio ini mengukur tingkat efisiensi penggunaan ekuitas sendiri dalam menghasilkan pengembalian (laba). ROE = laba bersih setelah pajak ekuitas x 100% Tujuan utama suatu perusahaan adalah untuk mencari keuntungan yang maksimal (profit oriented). Keuntungan yang didapatkan perusahaan akan membuat bisnis yang mereka jalankan akan terus berkembang. Profitabilitas yang positif akan memberikan sinyal pengelolaan perusahaan yang baik. Profitabilitas dapat digunakan untuk mengukur kinerja manajemen, apakah telah sesuai dengan target yang ditetapkan atau belum. Rasio profitabilitas tidak hanya bermanfaat bagi orang perusahaan tetapi juga bermanfaat bagi seluruh stakeholder. Profitabilitas mempunyai manfaat diantaranya (Kasmir, 2008:198): a. Mengetahui besarnya tingkat laba yang diperoleh perusahaan dalam satu periode. b. Mengetahui perkembangan laba perusahaan tahun sebelumnya dengan tahun sekarang. c. Mengetahui perkembangan laba dari waktu ke waktu. d. Mengetahui tingginya laba bersih sesudah pajak dengan modal sendiri. 19

38 e. Mengetahui produktivitas dari seluruh dana perusahaan yang digunakan baik modal pinjaman maupun modal sendiri. 5. Kepemilikan Publik Menurut Hilmi dan Ali (2008:8) kepemilikan publik adalah kepemilikan masyarakat umum (bukan institusi yang signifikan) terhadap saham perusahaan publik. Pemilik perusahaan adalah pemegang saham biasa yang menginvestasikan uangnya dengan harapan mendapat pengembalian di masa yang akan datang (Sundjaja, 2010:342). Kepemilikan perusahaan yang dimiliki publik menjadi banyak dan menyebar, maka perusahaan yang sudah go public mempunyai tanggung jawab yang lebih banyak kepada masyarakat atas pengelolaan perusahaan. Tidak seperti kreditur, pemilik modal sendiri (pemilik saham biasa dan saham preferen) adalah pemilik perusahaan (Sundjaja, 2010:341). Struktur kepemilikan perusahaan yang dimiliki oleh pihak luar biasanya mempunyai presentase kepemilikan lebih dari 50% sehingga pemilik perusahaan dari pihak luar mempunyai kekuatan yang besar dalam mempengaruhi kondisi dan hasil kinerja perusahaan (Vita dan Peni, 2012:5). Kepemilikan perusahaan oleh kepemilikan publik sangat mudah terpengaruh oleh informasi yang beredar. Dengan begitu direksi/manajemen akan mengelola perusahaannya dengan baik. Perusahaan dengan proporsi kepemilikan publik yang besar cenderung tepat waktu dalam pelaporan keuangannya (Hilmi dan Ali, 2008:9). 20

39 6. Opini Audit Menurut Rahayu dan Suhayati (2010:1) audit adalah suatu proses yang sistematis untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif mengenai informasi tingkat kesesuaian antara tindakan atau peristiwa ekonomi dengan kriteria yang telah ditetapkan, serta melaporkan hasilnya kepada pihak yang membutuhkan, dimana auditing harus dilakukan oleh orang yang berkompeten dan independen. Ada beberapa macam jenis audit, diantaranya yaitu audit laporan keuangan. Audit laporan keuangan (financial statement audit) berkaitan dengan kegiatan memperoleh dan mengevaluasi bukti tentang laporan-laporan entitas dengan maksud agar dapat memberikan pendapat apakah laporan-laporan tersebut telah disajikan secara wajar sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan, yaitu prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum (Boynton et.al, 2003:6). Laporan keuangan dibuat oleh pihak manajemen, karena manajemen dianggap tidak bersifat objektif dalam penyusunannya sehingga diperlukan pihak lain yang independen untuk memberikan pendapat terhadap kewajaran laporan keuangan (Sofyan, 1998:19). Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor independen adalah untuk menyatakan pendapat apakah laporan keuangan klien telah disajikan secara wajar, dalam segala hal yang material, sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum (Rahayu dan Suhayati 2010:93). Pernyataan pendapat auditor harus didasarkan atas audit yang dilaksanakan berdasarkan standar auditing dan temuan-temuannya (SPAP, 2011:508.1). 21

40 Opini auditor terletak pada paragraf ketiga dalam laporan auditor. Laporan auditor standar terdapat tiga paragraf utama yaitu: introductory paragraf, scope paragraf, dan opinion paragraf (Whittington dan Pany 2004:637). Laporan auditor dianggap sebagai alat komunikasi formal untuk mengkomunikasikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan tentang apa yang telah dilakukan auditor dan kesimpulan yang dicapainya atas audit laporan keuangan (Rahayu dan Suhayati, 2010:73). Opini audit dapat dibedakan menjadi: Pendapat wajar tanpa pengecualian, pendapat wajar tanpa pengecualian dengan paragraf penjelas, pendapat wajar dengan pengecualian, pendapat tidak wajar, dan tidak memberikan pendapat (Whittington dan Pany 2004:638). a. Pendapat wajar tanpa pengecualian (unqualified opinion) Pendapat wajar tanpa pengecualian menyatakan bahwa laporan keuangan menyajikan secara wajar dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. (SPAP, 2011:508.6). Kondisi yang harus untuk mendapatkan wajar tanpa pengecualian adalah (Rahayu dan Suhayati, 2010:75): 1) laporan keuangan lengkap; 2) ketiga standar umum dalam standar auditing terpenuhi; 3) ketiga standar pelaksanaan dipenuhi; 22

41 4) laporan keuangan disajikan sesuai prinsip akuntansi yang berlaku umum tidak ada kondisi yang memerlukan tambahan alenia penjelasan atau modifikasi kalimat pada laporan. b. Pendapat wajar tanpa pengecualian dengan bahasa penjelas (unqualified opinion with explanatory language) Pendapat wajar tanpa pengecualian dengan bahasa penjelas menyatakan bahwa laporan keuangan menyajikan secara wajar dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia, tetapi dalam keadaan tertentu mungkin mengharuskan auditor menambahkan suatu paragraf penjelasan dalam laporan auditornya (SPAP, 2011:508.6). Hal ini terjadi karena ada keadaan antara lain (Boynton et.al, 2003:363): 1) Inkonsistensi dalam prinsip-prinsip akuntansi akuntansi yang dipertanggungjawabkan sesuai dengan GAAP (General Accepted Accounting Principle). 2) Ketidakpastian yang dipertanggungjawabkan sesuai dengan GAAP. 3) Keraguan yang substansial tentang kelangsungan usaha suatu entitas yang dipertanggungjawabkan sesuai dengan GAAP; 4) Penekanan suatu hal oleh auditor. 5) Pendapat berdasarkan sebagian dari laporan auditor lain di mana tidak ada pembatasan ruang lingkup dan ketidaksesuaian dengan GAAP. 23

42 c. Pendapat wajar dengan pengecualian (qualified opinion) Pendapat wajar dengan pengecualian menyatakan bahwa laporan keuangan menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tertentu sesuai dengan akuntansi yang berlaku umum di Indonesia, kecuali untuk dampak halhal yang berhubungan yang dikecualikan (SPAP, 2011:508.6). Opini wajar dengan pengecualian dinyatakan bilamana (Rahayu dan Suhayati, 2010:80): 1) Ketiadaan bukti kompeten yang cukup atau adanya pembatasan terhadap lingkup audit yang mengakibatkan auditor berkesimpulan bahwa ia tidak dapat menyatakan pendapat wajar tanpa pengecualian dan ia berkesimpulan tidak menyatakan tidak memberikan pendapat. 2) Auditor yakin atas dasar auditnya, bahwa laporan keuangan berisi penyimpangan dari prinsip akuntansi yang berdampak material, dan ia berkesimpulan untuk tidak menyatakan pendapat tidak wajar. 3) Estimasi akuntansi yang tidak masuk akal. d. Pendapat tidak wajar (adverse opinion) Pendapat tidak wajar menyatakan bahwa laporan keuangan tidak menyajikan secara wajar posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia (SPAP, 2011:508.6). Pendapat tidak wajar dinyatakan bila, menurut auditor laporan keuangan secara keseluruhan tidak disajikan 24

43 secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum (Rahayu dan Suhayati, 2010:87). e. Tidak memberikan pendapat (disclaimer of opinion) Pernyataan tidak memberikan pendapat menyatakan bahwa auditor tidak menyatakan pendapat atas laporan keuangan (SPAP, 2011:508.6). Dalam opini tidak memberikan pendapat diberikan jika auditor merasa dengan yakin bahwa telah terjadi pembatasan lingkup audit, sehingga auditor tidak memungkinkan untuk memberikan pendapat (Rahayu dan Suhayati, 2010:88). 7. Ukuran Perusahaan Ukuran perusahaan dapat dinilai dari beberapa segi. Rachmawati (2008) mengukur besar kecilnya ukuran perusahaan pada total nilai aset. Sementara Saleh (2004) mengukur ukuran perusahaan menggunakan market value. Semakin besar aset maka semakin banyak modal yang ditanam, semakin banyak penjualan maka semakin banyak perputaran uang dan semakin besar kapitalisasi pasar maka semakin besar pula ia dikenal dalam masyarakat (Hilmi dan Ali, 2008:7). Dalam penelitian ini ukuran perusahaan diukur dengan menggunakan total aset. Hal ini merujuk pada penelitian dari Rachmawati (2008), Hilmi dan Ali (2008), serta Aryati dan Theresia (2010). Ada cara lain untuk mengukur ukuran perusahaan, seperti yang digunakan oleh Saleh (2004) dan Septriana (2010), mereka mengukur ukuran perusahaan dengan menggunakan market value. 25

44 perusahaan yang memiliki sumber daya (aset) yang besar memiliki lebih banyak sumber informasi, lebih banyak staf akuntansi dan sistem informasi yang lebih canggih, memiliki sistem pengendalian intern yang kuat, adanya pengawasan dari investor, regulator dan sorotan masyarakat, maka hal ini memungkinkan perusahaan untuk melaporkan laporan keuangan auditannya lebih cepat ke publik (Hilmi dan Ali 2008:12). Informasi yang terkandung dalam perusahaan besar sangat diperhatikan oleh masyarakat. Semakin besar suatu perusahaan maka semakin banyak pihak-pihak yang berkepentingan didalam perusahaan itu. B. Keterkaitan Antar Variabel 1. Profitabilitas Terhadap Ketepatan Waktu Perusahaan yang memiliki profitabilitas tinggi dapat dikatakan bahwa laporan keuangan perusahaan tersebut mengandung berita baik dan perusahaan yang mengalami berita baik akan cenderung menyerahkan laporan keuangannya tepat waktu (Hilmi dan Ali, 2008:6). Manajer (perusahaan) akan lebih bersedia untuk melaporkan kabar baik (laba) lebih cepat daripada melaporkan berita buruk (rugi) karena efek berita tersebut bisa saja berpengaruh pada harga saham dan lainnya (Iyoha, 2012:3). Perusahaan lebih memilih untuk menunda pengumuman laporan keuangan ke publik jika dalam laporan keuangannya mengindikasikan kerugian. Ketika perusahaan mengumumkan profitabilitas yang negatif dan mengumumkan laporan keuangannya 26

45 terlambat, informasi tersebut tidak akan relevan lagi untuk pengambilan keputusan. Profitabilitas berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan di dukung hasil yang didapatkan oleh Respati (2004), Listiana dan Susilo (2012) serta Owusu dan Ansah (2000). Berbeda dengan hasil yang di dapatkan Rachmawati (2008), Septriana (2010) serta Vuran dan Adiloglu (2013) profitablitas tidak berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Ha 1 : Profitabilitas berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. 2. Kepemilikan Publik Terhadap Ketepatan Waktu Menurut Hilmi dan Ali (2008:8) kepemilikan publik adalah kepemilikan masyarakat umum (bukan institusi yang signifikan) terhadap saham perusahaan publik. Pemegang saham mengandalkan laporan keuangan untuk memastikan bahwa manajemen telah melaksanakan tanggung jawab kepengurusan perusahaan (Halim, 2008:67). Kepemilikan Publik mempengaruhi ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan ke publik, konsentrasi kepemilikan pihak luar membuat perusahaan menyajikan laporan keuangan dengan baik (Hapsari dan Didin 2010:10). Pemegang saham membutuhkan laporan keuangan dengan segera agar mereka mengetahui berapa deviden yang akan dibagikan perusahaan terhadap para pemegang saham. Diperkuat oleh 27

46 hasil penelitian Respati (2004) bahwa kepemilikan publik berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Ha 2 : kepemilikan publik berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. 3. Opini Audit Terhadap Ketepatan Waktu Opini atau pendapat audit adalah suatu kesimpulan dari suatu pengerjaan audit mengenai laporan keuangan entitas yang diberikan oleh auditor independen kepada entitas yang diauditnya. Yusralaini et.al (2008) serta Merdekawati dan Arsjah (2011) membuktikan Opini audit secara signifikan berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Ha 3 : Opini audit berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. 4. Ukuran Perusahaan Terhadap Ketepatan Waktu Perusahaan besar lebih banyak di sorot oleh masyarakat, karenanya perusahaan besar cenderung menjaga image perusahaan di mata masyarakat dengan menyampaikan laporan keuangan dengan tepat waktu (Respati 2004). Ukuran perusahaan memiliki alokasi dana yang lebih besar untuk membayar biaya audit (audit fees), hal ini menyebabkan perusahaan yang memiliki ukuran perusahaan lebih besar cenderung tepat waktu (Rachmawati, 2008:3). Hal ini di dukung oleh Septraiana (2008), Rachmawati (2008), serta Merdekawati dan Arsjah (2011) 28

47 mereka menemukan bukti bahwa ukuran perusahaan berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Sedangkan Respati (2004) mendapatkan hasil bahwa ukuran perusahaan tidak berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Ha 4 : Ukuran perusahaan berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. 29

48 C. Penelitian Sebelumnya Tabel 2.1 penelitian sebelumnya mengenai: Profitabilitas (XI), Kepemilikan Publik (X2), Opini Audit (X3), Ukuran Perusahaan (X4), dan Ketepatan Waktu (Y) No 1 2 Nama dan Tahun Penelitian Ira Septriana (2010) Ika Merdekawati dan Regina J. Arsjah (2011) Metode penelitian X1 X2 X3 X4 Y Hasil - Sumber data dari BEI - Sampel menggunakan perusahaan BUMN yang listing di BEI. - Tepilih 93 sampel ( ), menggunakan purposive sampling. - Analisis data menggunakan regresi logistik. - Variabel yang berbeda: DER, age, extra ordinary items dan risk industry. - Sumber data dari BEI - Sempel menggunakan seluruh perusahaan yang lisitng di BEI tahun Terpilih 700 perushaan, menggunakan unbalanced panel - Analisis data menggunakan regresi berganda - Variabel yang berbeda: DER, price earning ratio, days payable outstanding ratio, corportate governance dan KAP. X4 berpengaruh signifikan, sedangkan X1 tidak berpengaruh signifikan X3 dan X4 berpengaruh signifikan, sedangkan X1 tidak berpengaruh signifikan Bersambung pada halaman berikutnya 30

49 No Nama dan Tahun Peneliti 3 Sistya Rachmawati ( 2008) 4 Novita Weningtyas Respati ( 2004) Tabel 2.1 (lanjutan) Metode penelitian X1 X2 X3 X4 Y Hasil - Sumber data dari BEI - Sampel menggunakan perusahaan manufaktur tahun Terpilih 59 sampel, menggunakan purposive sampling. - Analisis menggunakan regresi berganda. - Variabel yang berbeda: solvabilitas, dan internal auditor, dan KAP - Sumber data dari, BEI, Bapepam & ICMD - Sampel menggunakan seluruh perusahaan yang listing di BEI tahun Terpilih 266 sampel menggunakan purposive sampling. - Analisis data menggunakan regresi logistik - Variabel yang berbeda: debt to equity, market value, insider ownership. X4 berpengaruh signifikan, sedangkan X1 tidak berpengaruh signifikan. X1 dan X2 berpengaruh signifikan terhadap Y, sedangkan X4 tidak berpengaruh terhadap Y. Bersambung pada halaman berikutnya 31

50 No 5 6 Nama dan Tahun Peneliti Bengii Vuran dan Burcu Adiloglu. (2013) Yusralaini, Restu Agusti dan Livia Dara Raesya (2010) Tabel 2.1 lanjutan Metode penelitian X1 X2 X3 X4 Y Hasil - Sumber data dari Istanbul stock exchange - Seluruh perusahaan manufacturing - Sampel 178 perusahaan (2009) - Analisis data menggunakan regresi logistik ordinal. - Variabel yang berbeda: total equity/total asset, sign of net income, ROE, current ratio, CFFO_I, ISE100, KAP, growth. - Sumber data dari BEI. - Sampel seluruh perusahaan yang terdaftar di BEI tahun Terpilih 234 sampel, menggunakan purposive sampling. - Analisis data menggunakan regresi logistik. - Variabel yang berbeda: umur perusahaan, item-item luar biasa dan/atau kontijensi, solvabilitas, likuiditas. X1 dan X3 tidak berpengaruh signifikan terhadap Y. X3 berpengaruh signifikan terhadapy, sedangkan X1 dan X4 tidak berpengaruh signifikan terhadap Y. Bersambung pada halaman berikutnya 32

51 No 7 Nama dan Tahun Peneliti Lisa Listiana dan Tri Pujadi Susilo (2012) Tabel 2.1 (lanjutan) Metode penelitian X1 X2 X3 X4 Y Hasil - Sumber data dari BEI. - Sampel seluruh perusahaan LQ4 di tahun Terpilih 71 sampel, menggunakan purposive sampling. - Analisis data menggunakan regresi linier berganda - Variabel yang berbeda: rasio utang, likuiditas, tipe laporan keuangan, dan pergantian auditor. X1 berpengaruh signifikan terhadap Y. Sumber : data olahan dari berbagai referensi 33

52 D. Kerangka berpikir Gambar 2.1 kerangka berpikir Judul Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan Perusahaan Bursa Efek Indonesia (BEI) Perusahaan Sektor Properti dan Real Estate Variabe Independen Variabel Dependen Profitabilitas Kepemilikan Publik Timeliness Opini Audit Ukuran Perusahaan Metode Analisis : Model Regresi Logisitik Hasil dan Pembahasan Kesimpulan 34

53 E. Hipotesis peneilian Berdasarkan kerangka pemikiran yang telah di kembangkan dan digambarkan secara jelas, maka hipotesis dalam penelitian ini adalah: Ha 1 : Profitabilitas berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Ha 2 : Kepemilikan publik berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Ha 3 : Opini audit berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Ha 4 : Ukuran perusahaan berpengaruh secara signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. 35

54 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian asosiatif, yaitu penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan informasi mengenai hubungan serta pengaruh antara dua variabel atau lebih. Penelitian ini membahas mengenai pengaruh faktor-faktor yang mempengaruhi ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Variabel dalam penelitian ini adalah profitabilitas, kepemilikan publik, opini audit dan ukuran perusahaan. Penelitian mencakup perusahaan properti dan real estate yang tercatat di BEI mulai dari tahun 2008 sampai dengan tahun B. Metode Penentuan Sampel Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan yang bergerak pada sektor properti dan real estate, yang telah go public dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk periode waktu 2008, 2009, 2010, 2011 dan Digunakannya lima periode ini untuk dapat melihat konsistensi pengaruh masing-masing variabel independen terhadap variabel dependen. Sampel penelitian dipilih dengan menggunakan pendekatan purposive sampling, artinya sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah sampel yang memenuhi kriteria tertentu. Tujuan penggunaan metode ini adalah untuk mendapatkan sampel yang 36

55 representatif. Kriteria-kriteria yang digunakan dalam pengambilan sempel adalah sebagai berikut: 1. Perusahaan yang listing di BEI secara berturut-turut dari tahun 2008 sampai dengan Menerbitkan laporan keuangan dan annual report dari tahun 2008 sampai dengan Merupakan perusahaan yang bergerak di sektor properti dan real estate. 4. Menampilkan data tanggal pelaporan keuangan tahunan ke Bapepam-LK untuk periode di situs 5. Menampilkan data dan informasi yang digunakan untuk menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi ketepatan waktu pelaporan keuangan pada periode C. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dokumentasi, yaitu dengan cara mengumpulkan, mencatat, dan mengkaji data sekunder yang berupa laporan keuangan auditan, annual report perusahaan pada sektor properti dan real estate yang dipublikasikan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI), Indonesian Capital Market Directory (ICMD) dan melalui 37

56 D. Metode Analisis Data Penelitian ini menggunakan model binary logistic regression, karena variabel dependennya mengunakan varibel non-metrik (nominal) sementara variabel independennya menggunakan variabel metrik dan non-metrik (Ghozali, 2012:333). Variabel dependen dalam penelitian ini merupakan skala nominal yaitu ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan (timeliness). Skala nominal adalah ukuran yang paling sederhana, di mana angka yang diberikan kepada objek mempunyai arti sebagai label saja, dan tidak menunjukkan tingkatan apa-apa (Suharyadi dan Purwanto, 2009:16). Timeliness dilihat dari tepat atau tidaknya pelaporan keuangan oleh perusahaan yang terdaftar di BEI. Variabel independen dalam penelitian ini yang merupakan variabel metrik adalah profitabilitas, kepemilikan publik dan ukuran perusahaan. Sedangkan variabel yang menggunakan variabel non-metrik adalah opini audit. 1. Statistik Deskriptif Statistik deskriptif memberikan gambaran atau deskripsi suatu data yang dilihat dari nilai rata-rata (mean), standar deviasi, varian, maksimum, minimum, sum, range, kurtoris dan skewness (kemencengan distribusi) (Ghozali, 2012:19). Statistik deskriptif merupakan proses transformasi data penelitian dalam bentuk tabulasi sehingga mudah dipahami dan di interprestasikan. 38

57 2. Menilai Kelayakan Model Regresi Analisis pertama yang dilakukan adalah menilai kelayakan model regresi logistik yang akan digunakan. Menilai kelayakan model regresi menggunakan Hosmer and Lemeshow s Goodness Of Fit Test. Hosmer and Lemeshow s Goodness Of Fit Test menguji hipotesis nol bahwa data empiris cocok atau sesuai dengan model. Kriteria penentuan data empiris sesuai dengan model atau tidak yaitu (Ghozali, 2012:341): a. Jika nilai and Lemeshow s Goodness Of Fit Test Statistic sama dengan atau kurang dari 0,05 maka hipotesis nol ditolak yang berarti ada perbedaan signifikan antara model dengan nilai observasinya sehingga goodness fit model tidak baik karena model tidak dapat memprediksi nilai observasinya. b. Jika nilai statistik Hosmer and Lemeshow Godness Of Fit lebih besar dari 0,05 maka hipotesis nol tidak dapat ditolak dan berarti model mampu memprediksi nilai observasinya atau dikatakan model dapat diterima karena cocok dengan data observasinya. 3. Penilaian Keseluruhan Model (Overall Model Fit) Langkah selanjutnya adalah menguji keseluruhan model regresi (overall model fit). Pertama dengan melihat angka -2 Log Likelihood (LL) pada (block Number = 0) dan angka -2 Log 39

58 Likelihood pada block Number = 1, jika terjadi penurunan angka -2 Log Likelihood (block Number = 0 block Number = 1) maka menunjukkan model regresi kedua lebih baik daripada regresi model pertama, yang artinya model fit terhadap data (Ghozali, 2012:341). Untuk menjelaskan variabilitas variabel dependen yang dapat dijelaskan oleh variabilitas variabel independen digunakan Nagelkerke s R 2 yang berkisar antara 0-1. Nagelkerke s R Square merupakan modifikasi dari koefisien Cox & Snell. Nilai Nagelkerke s R 2 dapat diinterpretasikan seperti nilai R 2 pada multiple regression (Ghozali, 2012:341). 4. Uji hipotesis Pengujian hipotesis dilakukan dengan menggunakan regresi logistik biner (binary logistic regression). Regresi logistik biner digunakan karena variabel terikatnya berupa dummy (binary). Yaitu terdiri dari kategori 1 dan 0. Model regresi logistik biner yang digunakan untuk menguji hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: Ln (TL 1 TL) = α + β1roa + β2own + β3opini + β4size + ε 40

59 Ln (TL 1 TL) = ketepatan waktu ( merupakan variabel dummy 1 untuk kategori perusahaan yang tepat waktu dan kategoti 0 untuk perusahaan yang tidak tepat waktu) α β1roa β2own β3opini β5size ε = konstanta = profitabilitas (ROA) = kepemilikan publik = opini auditor = ukuran perusahaan = error E. Operasional Variabel Penelitian 1. Variabel Dependen : Ketepatan Waktu Variabel Terikat (Dependent Variable), merupakan variabel yang menjadi perhatian utama peneliti dengan kata lain merupakan variabel utama yang menjadi faktor yang berlaku dalam investigasi (Sekaran, 2007:116). Dalam penelitian ini variabel dependennya adalah ketepatan waktu (timeliness). Ketepatan waktu pelaporan keuangan adalah rentang waktu mengumumkan laporan keuangan tahunan yang telah diaudit kepada publik sejak tanggal tutup buku perusahaan (31 Desember) sampai tanggal penyerahan ke Bapepam-LK (Rachmawati, 2008:5). 41

60 Dalam Peraturan Nomor. X.K.2, Lampiran Keputusan Ketua BAPEPAM dan LK Nomor. KEP-346/BL/2011 laporan keuangan tahunan wajib disajikan secara perbandingan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, disertai dengan laporan akuntan dalam rangka audit atas laporan keuangan dan laporan keuangan wajib disampaikan kepada Bapepam dan LK serta diumumkan kepada masyarakat paling lambat pada akhir bulan ketiga setelah tanggal laporan keuangan tahunan. Jika sebelum 31 maret maka dianggap timeliness, sedangkan jika telah melewati 31 maret maka dianggap tidak timeliness. Variabel ini diukur dengan menggunakan dummy variabel, diamana kategori 1 untuk perusahaan yang timeliness sedangkan kategori 0 untuk perusahaan yang tidak timeliness. Kecuali untuk tahun pengukuran berdasarkan penelitian Septriana (2010), Noviandi (2007), serta Respati (2004). 2. Variabel Independen Variabel bebas (independent variabel) adalah variabel yang mempengaruhi variabel terikat (dependent variabel), baik secara positif maupun negatif (Sekaran, 2007:117). Dalam penelitian ini variabel independennya adalah profitabilias, kepemilikan publik opini audit, dan ukuran perusahaan. a. Profitabilitas Profitabilitas adalah rasio untuk menilai kemampuan perusahaan dalam mencari keuntungan serta memberikan 42

61 ukuran tingkat efektivitas manajemen suatu perusahaan (Kasmir, 2008:196). Dalam penelitian ini menggunakan return on asset (ROA). ROA adalah rasio yang menunjukan kemampuan dari modal yang di investasikan dalam keseluruhan aktiva untuk menghasilkan keuntungan. ROA diukur berdasarkan perbandingan antara laba bersih setelah pajak dengan total aset. Dalam penelitian ini profitabilitas diukur menggunakan ROA, berdasarkan penelitian yang dilakukan Septriana (2010), Yusralaini et.al (2010), Rachmawati (2008), serta Noviandi (2007). ROA dapat dirumuskan sebagai berikut : ROA = laba bersih setelah pajak total aset x 100% b. Kepemilikan Publik Kepemilikan publik adalah jumlah presentase kepemilikan perusahaan yang dimiliki oleh publik. Kepemilikan publik diukur dengan persentase kepemilikan saham perusahaan oleh publik dari total saham yang beredar. Pengukuran ini berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Hilmi dan Ali (2008). c. Opini Audit Opini audit dalam penelitian ini diukur berdasarkan pendapat yang diberikan auditor atas kewajaran laporan 43

62 keuangan suatu perusahaan. Jenis variabel ini adalah variabel dummy. Jika perusahaan mendapatkan opini audit unqualified maka dikategorikan dalam kategori 1 sedangkan mendapatkan selain opini unqualified diberikan kategori 0. Pengukuran opini audit didasarkan oleh penelitian Merdekawati dan Arsjah (2011) serta Vuran dan Adiloglu (2013). d. Ukuran Perusahaan Ukuran perusahaan diukur dengan menggunakan total aset yang dimiliki perusahaan pada tahun yang bersangkutan. Pengukuran ukuran perusahaan menggunakan total aset berdasarkan penelitian Hilmi dan Ali (2008), serta Yusralaini et.al (2010). Tabel 3.1 Operasional Variabel No Variabel Proksi Skala ukur 1 Variabel dependen (Y) : ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan 2 X 1 : Profitabilitas (ROA) 3 X 2 : Kepemilikan publik diukur dengan menggunakan dummy variabel, diamana kategori 1 untuk perusahaan yang tepat waktu, sedangkan kategori 0 untuk perusahaan yang tidak tepat waktu. EAT Total aset x 100% Rasio Diukur dengan persentase kepemilikan saham perusahaan oleh publik dari total saham yang beredar. Nominal Rasio 4 X 3 : Unqualified opinion = 1 Opini audit Selain unqualified opinion = 0. Nominal 5 X 4 : Ukuran perusahaan Total aset Rasio 44

63 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Sekilas Gambaran Umum Objek Penelitian 1. Karakteristik Perusahaan Properti dan Real Estate Sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) dari tahun Perusahaan yang dimaksud adalah perusahaan yang termasuk dalam kategori properti dan real estate. Pemilihan perusahaan-perusahaan publik yang masuk kategori perusahaan properti dan real estate didasarkan pada pertimbangan akan pertumbuhan perusahaannya yang bergerak terus secara dinamis, serta didasarkan dari dampak yang pernah ditimbulkan oleh perusahaan properti pada Properti bubble di AS terjadi di tahun 2007, dan makin memburuk serta memuncak di tahun 2008 (Bev, 2012:1). Dalam laporan bertajuk Indonesia Economic Quartertly yang dirilis 18 maret 2013, bank dunia menyatakan properti di Indonesia bisa terkena bubble (Indreswari, 2013:1). Bubble dapat berlanjut untuk beberapa waktu, dan sangat sulit untuk diprediksi kapan bubble akan berakhir (Scott, 2012:181). Perusahaan pada sektor properti dan real estate mendapat perhatian serius dari para investor. Pada awal tahun 2013 kinerja saham sektor properti dan real estate sangat cemerlang, dan mengalami pertumbuhan 45

64 paling tinggi dibandingkan dengan sektor lainnya (Nasori dan Luky, 2013:1). Perhatian yang serius dari investor serta dampak yang ditimbulkan dari sektor ini, maka akan sangat bermanfaat bila laporan keuangan perusahaan dapat disajikan tepat waktu bagi para investor sebagai bahan pertimbangan dalam melakukan investasi. 2. Deskripsi Objek penelitian Objek penelitian berupa perusahaan sektor properti dan real estate yang dikelompokkan ke dalam dua kategori berdasarkan ketepatan waktu pelaporan keuangan, yaitu: 1. Perusahaan yang tepat waktu dalam pelaporan keuangannya ke Bapepam-LK. 2. Perusahaan yang tidak tepat waktu dalam pelaporan keuangannya ke Bapepam-LK. Sebagaiamana tujuan penelitian, pengujian signifikan pengaruh profitabilitas, kepemilikan publik, opini audit, dan ukuran perusahaan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan akan diuji menggunakan model binary logistic regression. Hal ini dikarenakan ukuran ketepatan waktu pelaporan keuangan disajikan dalam bentuk skala nominal. Distribusi perusahaan sektor properti dan real estate berdasarkan ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan untuk periode ditampilkan dalam tabel 4.1. Digambarkan bahwa pada tahun 2008 perusahaan yang melaporkan laporan keuangannya dengan tepat waktu 46

65 (timeliness) sebanyak 22 perusahaan (73,33%), kemudian ditahun 2009 menurun menjadi perusahaan 21 (70%). Selanjutnya pada tahun 2010 mengalami sedikit peningkatan menjadi perusahaan 22 (73,33%). Kemudiaan berturut-turut pada 2011 dan 2012 mengalami peningkatan menjadi 25 perusahaan (83,33%) dan 28 perusahaan (93,33%). Sedangkan perusahaan yang tidak tepat waktu dalam pelaporan keuangannya pada 2008 sebanyak delapan perusahaan (26,67%), kemudian meningkat ditahun 2009 menjadi sembilan perusahaan (30%). Pada tahun 2010 menurun menjadi delapan perusahaan (26,67%). Terus menurun pada tahun 2011 dan 2012, masing-masing sebesar lima perusahaan (16,67%) dan dua perusahaan (2,67%). Tabel 4.1 Distribusi Perusahaan Yang Tepat Waktu dan Tidak Tepat Waktu Selama Periode Penelitian Tahun Penelitian Perusahaan Tepat Waktu Perusahaan tidak Tepat Waktu Jumlah % Jumlah % , , ,33 83,33 93, ,67 16,67 6,67 Total , ,67 Sumber: data sekunder yang telah diolah 47

66 Penyebab utama keterlambatan menurut Hoesen selaku direktur penilai dan pengawasan BEI adalah karena going concern dan persoalan bisnis (putra, 2013:1). Ditahun sebelumnya (2012) Hoesen mengatakan bahwa faktor utama penyebab keterlambatan pelaporan keuangan disebabkan karena adanya perubahan PSAK (Rheza, 2012:1). Dari segi regulasi di indonesia, sejak dikeluarkannya Keputusan Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan Nomor 40/BL/2007 Tentang Jangka Waktu Pengumuman Laporan Keuangan Berkala dan Laporan Tahunan Perusahaan go public yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI), tepat pada waktunya yaitu batas akhir sebelum tanggal 31 maret (90 hari). Bapepam-LK memperketat peraturan dan memberikan sanksi yang tegas kepada perusahaan yang terlambat mengumumkan laporan keuangannya. Perusahaan yang listing di BEI menjadi patuh terhadap peraturan yang dibuat oleh Bapepam-LK, karena sanski tegas yang dikeluarkan oelh Bapepam-LK. Hal ini terlihat dari penurunan perusahaan yang terlambat melaporkan laporan keuangan ke publik. Walaupun di tahun 2009 mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya, tetapi secara rata-rata terjadi penurunan di setiap tahunnya. 48

67 No Tabel 4.2 Distribusi profitabilitas perusahaan terhadap ketepatan waktu Kategori ROA Tidak Tepat Tepat Waktu Total Waktu Jumlah % Jumlah % Jumlah % Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Sumber: data sekunder yang telah diolah 49

68 Tabel 4.2 menggambarkan perusahaan yang tepat waktu dan tidak tepat waktu berdasarkan profitabilitas yang diukur dengan menggunakan ROA. Paling banyak ROA perusahaan-perusahaan berada pada kisaran kurang dari 10%. Rinciannya adalah 30 perusahaan (100%) di tahun 2008, menjadi menurun pada tahun 2009 menjadi 28 perusahaan (93,33%), kembali menurun pada tahun 2010 dan 2011 berturut-turut menjadi 27 perusahaan (90%) dan 25 perusahaan (83,33), pada tahun 2012 meningkat dari tahun sebelumnya menjadi 26 perusahaan (86,67%). Dalam tabel terlihat juga bahwa perusahaan yang tepat waktu yaitu paling banyak pada ROA kurang dari 10%, yaitu 22 persahaan (100%) pada tahun 2008, sebanyak sembilan belas perusahaan (90,48%) pada 2009, dan sembilan belas perusahaan (86,36%) pada tahun 2010, sebanyak dua puluh perusahaan (80%) pada tahun 2011, meningkat menjadi 24 (85,71%) pada tahun Perusahaan yang tidak tepat waktu berdasarkan ROA perusahaan hanya terdapat pada ROA yang kurang dari 10%. delapan perusahaan (100%) pada tahun 2008, kemudian berubah menjadi sembilan perusahaan (100%) pada tahun 2009, berubah menjadi delapan perusahaan (100%) pada tahun 2010, sebanyak lima perusahaan (100%) pada 2011, serta sebanyak dua perusahaan (100%) pada tahun

69 Tabel 4.3 Distribusi Kepemilikan Publik Terhadap Terhadap Ketepatan Waktu No Kategori Kepemilikan Publik Tepat Waktu Tidak Tepat Waktu Total Jumlah % Jumlah % Jumlah % Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Tahun <10% % s.d % 3 >50% Jumlah Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Tahun <10% % s.d 50% >50% Jumlah Sumber: data sekunder yang telah diolah Tabel 4.3 menggambarkan jumlah perusahaan yang tepat waktu dalam pelaporan keuangan ke publik (timeliness) dan tidak tepat waktu berdasarkan kepemilkian publik. Secara total kepemilikan perusahaan 51

70 yang dimiliki publik sebagian besar diantara range 10% sampai dengan 50%. Rinciannya adalah sembilan belas perusahaan (63,33%) pada tahun 2008, kemudian tahun 2009 sebanyak dua puluh perusahaan (66,67%), selanjutnya di tahun 2010 dan 2011 memiliki jumlah yang sama yaitu delapan belas perusahaan (60%) pada tahun terakhir penelitian (2012) sebanyak sembilan belas perusahaan (63,33%). Pada tabel juga terlihat perusahaan yang tepat waktu dalam pelaporan keuangan ke publik (timeliness) rata-rata berada pada range antara 10% sampai dengan 50%. Pada tahun 2008 sebanyak lima belas perusahaan (68,18%), menjadi tiga belas perusahaan (61,90%) pada tahun Pada tahun 2010 dan 2011 berturut-turut meningkat menjadi dua belas perusahaan (54,55%) dan lima belas perusahaan (60%). Pada akhir tahun penelitian (2012) meningkat sebanyak tujuh belas perusahaan (60,71%). Pada perusahaan yang tidak tepat waktu paling banyak pada range 10% sampai dengan 50%, yaitu empat perusahaan (50%) dari total perusahaan yang tidak timeliness pada tahun 2008, sebanyak tujuh perusahaan (77,78%) pada tahun 2009, sebanyak enam perusahaan (75%) pada tahun 2010, menjadi tiga perusahaan (60%) pada tahun 2011, serta hanya dua perusahaan (100%) pada tahun

71 Tabel 4.4 Distribusi Opini Audit Terhadap Ketepatan Waktu No Opini Audit Tepat Waktu Tidak Tepat Waktu Total Jumlah % Jumlah % jumlah % tahun Unqualified selain unqualified Jumlah Tahun Unqualified Selain Unqualified Jumlah Tahun Unqualified Selain Unqualified Jumlah Tahun Unqualified Selain Unqualified Jumlah Tahun Unqualified Selain Unqualified Jumlah Sumber: data yang telah diolah Tabel 4.4 menggambarkan perusahaan yang tepat waktu dan tidak tepat waktu berdasarkan opini audit yang didapatkan perusahaan dari audit eksternal. Perusahaan paling banyak mendapatkan opini selain unqualified opinion, yaitu sebanyak enam belas perusahaan (53,33%) di tahun 2008, kemudian sembilan belas perusahaan (63,33%) pada tahun 53

72 2009, selanjutnya pada 2010 meningkat menjadi 24 perusahaan (80,00%), di tahun 2011 kembali meningkat menjadi 25 perusahaan (83,33%), tahun terakhir penelitian meningkat menjadi 28 perusahaan (93,33%). Pada perusahaan yang tepat waktu dalam pelaporan keuangannya berdasarkan opini audit, setiap tahun penelitian berbeda-beda. Untuk tahun 2008 paling banyak mendapatkan unqualified opinion, yaitu sebesar dua belas perusahaan (54,55%). Untuk tahun 2009 sebanyak sebelas perusahaan (52,38%) mendapatkan selain unqualified opinion, serta pada tahun 2010 terdapat delapan belas perusahaan (81,82%) yang mendapatkan opini selain unqualified opinion, dan terdapat dua puluh perusahaan (80%) pada tahun 2011 yang mendapatkan opini selain unqualified opinion. Untuk tahun terakhir penelitian perusahaan yang tepat waktu paling banyak mendapatkan opini selain unqualified opinion, yaitu sebesar 26 perusahaan (92,86%). Pada perusahaan yang tidak tepat waktu berdasarkan opini audit, perusahaan paling banyak mendapatkan opini selain unqualified opinion, yaitu sebanyak enam perusahaan (75%) dari total perusahaan yang tidak timeliness pada 2008, sebanyak delapan perusahaan (88,89%) pada 2009, kemudian menjadi enam perusahaan (75%) pada tahun 2010, serta menjadi 100% pada tahun 2011 dan 2012 yaitu masing-masing sebesar lima dan dua perusahaan. 54

73 Tabel 4.5 Distribusi Ukuran Perusahaan Terhadap Ketepatan Waktu Tidak Tepat Tepat Waktu No Kategori Total Aset Waktu Total Jumlah % Jumlah % Jumlah % Tahun < s.d > Jumlah Tahun < s.d > Jumlah Tahun < s.d > Jumlah Tahun < s.d > Jumlah Tahun < s.d > Jumlah Sumber: data sekunder yang telah diolah Tabel 4.5 menjelaskan perusahaan yang tepat waktu dan tidak tepat waktu berdasarkan ukuran perusahaan yang diukur menggunakan total 55

74 aset perusahaan. Dijelaskan paling banyak total aset perusahaan lebih dari Rp , yaitu sembilan belas perusahaan (63,33%) untuk tahun 2008 dan 2009, kemudian dua puluh perusahaan (66,67%) pada tahun 2010 dan 2011, serta 22 perusahaan (73,33%) pada tahun Dijelaskan juga perusahaan yang tepat waktu berdasarkan total aset paling banyak pada total aset yang lebih dari Rp , sebanyak tiga belas perusahaan (59,09%) pada 2008, sebanyak tiga belas perusahaan (61,90%) pada tahun 2009, sebanyak empat belas perusahaan (63,64%) pada tahun 2010, meningkat menjadi tujuh belas perusahaaan (68%) pada tahun 2011, dan kembali meningkat menjadi 22 perusahaan (78,57%) pada tahun Perusahaan yang tidak tepat waktu paling banyak pada perusahaan yang memiliki total aset lebih dari Rp pada tahun 2008 sebanyak enam6 perusahaan (75%), di tahun 2009 sebanyak enam perusahaan (66,67%), untuk 2010 tetap enam perusahaan (75%), di tahun 2011 berkurang menjadi tiga perusahaan (60%), serta pada tahun 2012 hanya ada dua perusahaan yang terlambat, perusahaan pertama memiliki total aset kurang dari satu miliar, dan perusahaan kedua memiliki total aset antara satu miliar sampai dengan dua miliar. 56

75 B. Hasil Uji Instrumen Penelitian 1. Hasil Uji Statistik Deskriptif Sebagai tinjauan terhadap data penelitian, berikut ini akan disajikan ringkasan data-data dalam bentuk statistik deskriptif untuk masing-masing variabel. Ada sebanyak 150 data pengamatan dapat dilihat pada tabel 4.6. Tabel 4.6 Statistik Deskriptif N Minimum Maximum Mean Std. Deviation TIME ROA OWNER OPINION SIZE Valid N 150 (listwise) Sumber: data output SPSS 21 Dalam penelitian ini menggunakan dua skala, yaitu skala rasio dan skala nominal. Variabel yang menggunakan Skala rasio dalam penelitian ini terdiri dari ROA, kepemilikan publik, dan ukuran perusahaan. Berdasarkan tabel 4.6, variabel profitabilitas yang diukur dengan menggunakan ROA dari seluruh sampel selama tahun penelitian menunjukkan nilai rata-rata sebesar 0, dengan standar deviasi sebesar 0,492542, hal ini menunjukkan profitablitas dari perusahaan yang dijadikan sampel rata-rata memperoleh laba positif. Kepemilikan publik dari seluruh sampel selama tahun 57

76 penelitian menunjukkan rata-rata sebesar 0, dengan standar deviasi sebesar 0, , hal ini mrnunjukkan perusahaan yang dijadikan sampel penelitian memiliki kepemilikan publik kurang dari 50%. Ukuran perusahaan dari seluruh perusahaan yang dijadikan sampel selama tahun penelitian menunjukkan rata-rata sebesar dengan standar deviasinya sebesar , hal ini berarti ukuran perusahaan pada perusahaan yang dijadikan objek penelitian termasuk dalam perusahaan besar. Untuk variabel yang menggunakan skala nominal terdiri dari tepat waktu dan opini audit. tepat waktu (TIME) dari seluruh perusahaan yang dijadikan sampel selama tahun penelitian menunjukkan rata-rata sebesar 0,82 dengan standar deviasinya sebesar 0,385. Opini audit (OPINION) dari seluruh perusahaan yang dijadikan sampel selama tahun penelitian menunjukkan rata-rata sebesar 0,25 dengan standar deviasinya sebesar 0,436. Skala nominal merupakan skala pengukuran kategori atau sekelompok dari subyek (Ghozali, 2012:3). Skala nominal adalah ukuran yang paling sederhana, di mana angka yang diberikan kepada objek mempunyai arti sebagai label saja, dan tidak menunjukkan tingkatan apa-apa (Suharyadi dan Purwanto, 2009:16). Oleh karena itu, tidak tepat menghitung nailai minimum, maksimum, rata-rata dan standar deviasi dari variabel tersebut. 58

77 2. Hasil Uji Hipotesis Pengujian hipotesis menggunakan model logistic regression binary dengan metode enter pada tingkat signifikan (α) 5% logistic regression binary digunakan untuk menguji pengaruh profitabilitas (ROA), kepemilikan publik (owner), opini audit (opinion), dan ukuran perusahaan (size) terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Pengujian hipotesis meliputi (a) menilai kelayakan model regresi, (b) menilai keseluruhan model, dan (c) menguji koefisien regresi. a. Menilai kelayakan model regresi (goodness of fit test) Langkah pertama yang dilakukan adalah menilai kelayakan model regresi. Model fit dapat diuji dengan Hosmer and lemeshow Test. Hasil SPSS pada tabel 4.7 menunjukkan nilai statistik Hosmer and Lemeshow sebesar 9,049 dengan profitabilitas signifikansi 0,338 dengan nilai signifikansi yang lebih dari 0,05 maka tidak diperoleh adanya perbedaaan data estimasi regresi logistik dengan data observasinya. Sehingga model regresi yang dipergunakan dalam penelitian ini layak dipakai untuk analisis selanjutnya. Tabel 4.7 Hosmer and Lemeshow Test Step Chi-square Df Sig Sumber: data output SPSS 21 59

78 b. Menilai keseluruhan model (overall model fit test) Langkah selanjutnya menilai kelayakan model (overall model fit). Pada tabel 4.8 ditunjukkan uji kelayakan dengan memperhatikan angka pada awal -2 Log Likelihood (LL) block Number = 0, sebesar 155,502 dan angka pada -2 Log Likelihood (LL) block Number = 1, sebesar 129,718. Hal ini menunjukkan terjadinya penurunan nilai -2 Log Likelihood di block 0 dan block 1 sebesar 155, ,718 = penurunan Likelihood ini menunjukkan model regresi yang lebih baik atau dengan kata lain model yang dihipotesiskan fit dengan data. Tabel 4.8 Overall model fit test block number = 0-2 Log likelihood block number = 1-2 log likelihood 155, Sumber: data output SPSS 21 nilai Cox dan Snell s R dan Nagelkerke s.r juga digunakan untuk menilai model fit. Hasil SPSS 21 Pada tabel 4.9 Menunjukkan bahwa memberikan nilai Cox dan Snell s R sebesar 0,158 dan nilai Nagelkerke R 2 sebesar 0,245 yang berarti variabilitas variabel dependen yang dapat dijelaskan oleh variabilitas variabel 60

79 independen sebesar 24,5%. Nilai 75,5% atau sisanya dijelaskan oleh variabel lain diluar penelitian. Variabel lain tersebut adalah DER, umur perusahaan, extra ordinary items, risk industry, price earning ratio, days payable outstanding, Corporate Governance, KAP, solvabilitas, internal auditor, insider ownership, current ratio, ROE, growth, likuiditas, cash flow, price earning ratio, days outstanding ratio, pergantian auditor dan tipe laporan keuangan. Variabelvariabel lain tersebut didasarkan pada tabel 2.1 menngenai penelitian sebelumnya yang telah dilakukan oleh para peneliti terdahulu. Step -2 Log likelihood Tabel 4.9 Model Summary Cox & Snell R Square Nagelkerke R Square a a. Estimation terminated at iteration number 5 because parameter estimates changed by less than.001. Sumber: data output SPSS 21 c. Menguji Koefisien Regresi Tahap akhir adalah uji koefisien regresi, di mana hasilnya dapat dilihat pada tabel 4.10 tabel tersebut menunjukkan hasil pengujian dengan regresi logistik pada tingkat signifikan 5%. Dari pengujian persamaan regresi logistik tersebut, maka diperoleh model regresi logistik sebagai berikut: 61

80 Ln (TL 1 TL) = 0, ,635ROA 0,837own + 1,243opini + SIZE + ε Step 1 a Tabel 4.10 Hasil Uji Koefisien Regresi Logistik B S.E. Wald df Sig. Exp(B) ROA OWNER OPINION SIZE Constant a. Variable(s) entered on step 1: ROA, OWNER, OPINION, SIZE. Sumber: data output SPSS 21 *) signifikansi pada level lima persen Hasil uji hipotesis 1 : profitabilitas perusahaan yang di proksi dengan menggunakan ROA berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Variabel profitabilitas perusahaan (ROA) menunjukkan nilai koefisien regresi sebesar 13,635 dengan probabilitas variabel sebesar 0,012 dibawah signifikansi 0,05 (lima persen). Hal ini mengandung arti bahwa Hipotesis 1 diterima, dengan demikian terbukti bahwa profitabilitas yang diproksi dengan ROA berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hasil hipotesis ini didukung hasil penelitian Hilmi dan Ali (2008), Respati (2004), serta Owusu dan Ansah (2000) yang 62

81 menyatakan bahwa profitabilitas berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hal tersebut juga sesuai dengan logika teori bahwa profitabilitas yang tinggi merupakan sinyal yang baik dan dapat menjadi berita baik, sehingga perusahaan cenderung untuk melaporkan laporan keuangannya secara lebih cepat kepada pihak-pihak yang berkepentingan (Listiana, 2012:11). Dengan demikian, dapat dinyatakan bahwa jika suatu perusahaan dengan profitabilitas tinggi yang mana merupakan suatu sinyal yang bagus, maka hal ini menjadi berita baik dan perusahaan cenderung untuk menyampaikan laporan keuangannya secara tepat waktu kepada pihak-pihak yang berkepentingan (Hilmi dan Ali 2008:12). Perusahaan yang menghasilkan profitabilitas yang tinggi akan segera menyebarkan berita baik tersebut, karena semakin cepat berita baik itu disebarkan, semakin cepat investasi akan mengalir ke perusahaan. Hasil uji hipotesis 2 : kepemilikan publik berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Variabel kepemilikan publik (OWNER) menunjukkan nilai koefisien regresi sebesar -0,837 dengan probabilitas variabel sebesar 0,444. Nilai signifikansi yang berada diatas 0,05 (lima persen) menununjukkan tidak adanya pengaruh yang signifikan dari kepemilikan publik terhadap ketepatan waktu pelaporan 63

82 keuangan. Hal ini berarti bahwa pada model regresi hipotesis 2 ditolak. Hasil penelitian ini tidak dapat mendukung apa yang ditemukan oleh Hilmi dan Ali (2008) dan Respati (2004), hasil yang didapatkan mereka adalah kepemilikan publik berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Perbedaan ini terjadi karena adanya perbedaan sampel dan tahun penelitian. Hasil uji statistik ini didukung oleh Saleh (2004:77) yang menemukan bukti empiris bahwa kepemilikan publik tidak berpengaruh terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hasil yang tidak signifikan terjadi karena perusahaan yang memiliki persenatse kepemilikan publik yang besar maupun kecil samasama ingin laporan keuangannya segera dipublikasikan. Pemilik dari perusahaan itu ingin mengetahui perkembangan bisnis perusahaannya dengan segera. Hasil uji hipotesis 3 : Opini audit berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan peusahaan. Variabel opini audit (OPINION) menunjukkan nilai koefisien regresi sebesar 1,243 dengan probabilitas sebesar 0,029 dibawah signifikansi 0,05 (lima persen). Hal ini mengandung arti bahwa adanya pengaruh signifikan dari opini audit terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hal ini berarti bahwa pada model regresi hipotesis 3 diterima. 64

83 Hipotesis ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Yusralaini et.al (2010) serta Merdekawati dan Arsjah (2011), Mereka menemukan hasil bahwa opini audit berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Perusahaan yang mendapat opini audit unqualified akan segera melaporkan laporan keuangannya sebaliknya perusahaan yang memiliki opini audit selain unqualified opinion cenderung tidak tepat waktu (Yusralaini, 2010:9). Hasil yang didapatkan signifikan terjadi karena unqualified opinion merupakan berita bagus yang dapat meningkatkan nilai perusahaan. Perusahaan akan segera mempublikasikan laporan keuangannya yang mendapatkan unqualified opinion untuk menunjukkan kepada para calon investor bahwa perusahaan tersebut telah dikelola dengan baik dan layak untuk dijadikan tempat berinvestasi. Hasil uji hipotesis 4 : Ukuran perusahaan berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Variabel ukuran perusahaan (SIZE) menunjukkan nilai koefisien regresi sebesar 0,000 dengan probabilitas variabel sebesar 0,013. Nilai signifikansi yang berada dibawah 0,05 (lima persen) menununjukkan adanya pengaruh yang signifikan dari ukuran perusahaan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hal ini berarti bahwa pada model regresi hipotesis 4 diterima. 65

84 Hasil ini sesuai dengan bukti yang didapatkan oleh Rachmawati (2008), serta Owunsu dan Ansah (2000), mereka mendapatkan bahwa ukuran perusahaan yang dimiliki perusahaan akan mempengaruhi ketepatan waktu pelaporan keuangan. Perusahaan dengan ukuran besar dalam pelaporan keuangan lebih tepat waktu dibandingkan dengan perusahan yang mempunyai ukuran lebih kecil (Septriana, 2010:16). 66

85 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasrkan hasil analisis dan pembahasan dengan menggunakan regresi logistik biner maka diperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1. Variabel profitabilitas perusahaan berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Hasil penelitian ini mendukung hasil penelitian yang dilakukan oleh Hilmi dan Ali (2008), Owusu dan Ansah (2000), serta Respati (2004) yang menyatakan bahwa profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. 2. Variabel kepemilikan publik tidak berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Hasil penelitian ini mendukung hasil penelitian yang dilakukan oleh Saleh (2004) yang menemukan bukti empiris bahwa kepemilkan publik tidak berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. 3. Variabel opini audit berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan. Hasil penelitian ini mendukung hasil penelitian yang dilakukan oleh Merdekawati dan Arsjah (2011) serta Yusralaini et.al (2010) mereka menemukan bukti bahwa opini audit berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. 67

86 4. Variabel ukuran perusahaan berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. Hasil penelitian ini mendukung penelitian Rachmawati (2008) serta Owusu dan Ansah (2000) mereka menemukan bahwa ukuran perusahaan berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan. B. Implikasi Implikasi yang dapat diberikan terkait dengan penelitian ini adalah: 1. Akademisi, dapat digunakan oleh para akademisi sebagai referensi dalam menambah pengetahuan mengenai ketepatan waktu pelaporan keuangan. 2. Auditor, opini yang dibeikan auditor berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu, sehingga auditor dapat lebih berhati-hati dalam membeikan opini audit. 3. Investor, dapat mengetahui mengapa perusahaan terlambat melaporkan laporan keuangannya dan apa saja yang menjadi penyebabnya, sehingga investor dapat berhati-hati dalam melakukan investasi. 4. Perusahaan, melihat profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan perusahaan, diharapkan perusahaan mampu mempertahankan tingkat profitabilitas yang positif. 68

87 C. Saran Saran-saran yang dapat diberikan untuk penelitian selanjutnya, adalah sebagai berikut: 1. Sampel yang digunakan dapat ditambahkan kembali, tidak sebatas pada perusahaan properti dan real estate yang telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) saja. 2. Penelitian selanjutnya dapat menambahkan variabel penelitian, seperti variabel DER, umur perusahaan, extra ordinary items, risk industry, PER, DPO, Corporate Governance, KAP, solvabilitas, internal auditor, insider ownership, current ratio, ROE, growth, likuiditas, cash flow. 3. Selain menggunakan data sekunder penelitian selanjutnya dapat menggunakan data primer, seperti melakukan wawancara intensif mengenai alasan keterlambatan dalam pelaporan keuangan perusahaan. 69

88 Daftar Pustaka Alijoyo, Antonius dan Zaini, Subrarto. Komisaris Independen: Penggerak Praktik GCG di Perusahaan, Jakarta: Gramedia, Aryati, Titik dan Maria Theresia. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Audit Delay dan Timeliness, Media Riset Akuntansi, Auditing dan Informasi, Vol 5, No 3, Astuti, Dewi. Manajemen Keuangan Perusahaan, Jakarta: Ghalia Indonesia, Belkaoui, Ahmed Riahi. Accounting Theory 5 th Edition, Jakarta: Salemba Empat, Bev, Jennie S. Pemicu Bubble Dalam Properti, Diakses 30 Agustus 2013, Boynton, William C. Johnson. et.al. Modern Auditing, 7 th, Jilid 1, Jakarta: Erlangga, Boynton, William C. Johnson. et.al. Modern Auditing, 7 th, Jilid 2, Jakarta: Erlangga, Dyer, J.d and A.J. McGough. The Timeliness of The Australian Annual Report. Journal of Accounting Research. Autumn, 1975 pp , Ghozali, Imam. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program IBM SPSS, Semarang: Badan Penerbit Universitas Dipenegoro, Halim, Abdul. Auditing: Dasar-Dasar Audit Laporan Keuangan Edisi IV, Jilid 1, Jakarta: UPP STIM YKPN, Hamid Abdul. Buku Panduan Penulisan Skripsi, Fakultas Ekonomi dan Ilmu Sosial Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Jakarta: UIN, Harahap, Sofyan Yafri. Analisis Kritis Atas Laporan Keuangan, Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada, Haryanto. Arti Bubble Dalam Properti, Diakses 30 agustus 2013, Hery. Teori Akuntansi, Jakarta: Kencana,

89 Hilmi, Utari dan Syaiful Ali. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Ketepatan Waktu Penyampaian Laporan Keuangan, Simposium Nasional Akuntansi XI Pontianak, 2008 Ikatan Akuntan Indonesia. Standar Akuntansi Keuangan Indonesia, Jakarta: IAI, Ikatan Akuntan Publik Indonesia. Standar Profesional Akuntan Publik, Jakarta: Salemba Empat, 2011 Ikhsan, Arfan dan Suprasto, Herkulanus Bambang. Teori Akuntansi dan Riset Multiparadigma, Jakarta: Grasindo, Indreswari, Adisti Dini. Bank Dunia Peringatkan Ancaman Bubble Property, Diakses 1 juni 2013, Jensen, Michael C. dan William H. Meckling. Theory Of Firm: Managerial Behavior, Agency Cost and Ownership Structure, Journal Of Financial Economic, October, 1976 V.3, No.4, pp Kasmir. Analisis Laporan Keuangan, Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada, 2012 Keputusan Direksi PT BEJ Nomor Kep-307/BEJ/ Keputusan Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan Nomor 40/BL/2007 Kieso, et.al. Intermediate Accounting: IFRS Edition, Hoboken, USA : John Wiley & Sons, Latif, Syahid. Terlambat Serahkan Laporan Keuangan 2012, Dua Emiten Lapor BEI, Diakses 1 juni 2013, Lia. Telat Laporan Keuangan, BEI Siapkan Sanski Tegas, Diakses 24 juni 2013, Listiana, Lisa dan Tri Pujadi Susilo. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Reporting Lag Perusahaan. Media Riset Akuntansi, Vol.2 No. 1, Merdekawati, Ika dan Regina J. Arsjah. Timeliness Of Financial Reporting Analysis: An Emprical Study In Indonesia Stock Exchange, Simposium Nasional Akuntansi XIV Aceh, Nasori dan Ester Nuky. Saham Property tumbuh 73,11%, Diakses 26 juni 2013,

90 Noviandi, Bimo Satmoko. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan Perusahaan, Tesis S-2 Program Studi Magister Manajemen, Program Pasca Sarjana Universitas Dipenegoro Semarang, Owusu, Stephen dan Ansah. Timeliness Of Corporate Financial Reporting In Emerging Capital Market, Fourthcoming In Accounting & Business Research, Vol. 30, No. 3, Peraturan Nomor. X.K.2, Lampiran Keputusan Ketua BAPEPAM dan LK Nomor. KEP-346/BL/2011 Pradipta, Vega Aulia. Info Saham: ELTY Catat Rugi Bersih Rp 1,1 Triliun, Diakses 24 juni 2013, Putra, Restu A. inilah Penyebab Emiten Telat Samapaikan lapkeu, Diakses 26 juni 2013, Putri, Hapsari Utami dan Didin Mukodim. Analysis Of Factors Affecting Financial Reporting Timeliness In Banking Company Of Indonesia Listed, Jurnal Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma, Rachmawati, Sistya. Pengaruh Faktor Internal dan Eksternal Perusahaan terhadap Audit Delay dan Timeliness, Jurnal Akuntansi dan Keuangan, Vol 10, No. 1, Rahayu, Siti dan Ely Suhayati. Auditing: Konsep Dasar Dan Pedoman Pemeriksaan Akuntan Publik, Yogyakarta: Graha Ilmu, Respati, Novita Weningtyas. Faktor-faktor yang Berpengaruh terhadap Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan, Jurnal Maksi No 4, Rheza. keterlambatan Laporan Keuangan Emiten Cenderung Meningkat, Diakses 26 juni 2013, Romney, Marshall B dan Paul Jhon Steinbart. Accounting Information Systems : International Edition, 11 th Edition, USA: Pearson Prentice Hall, Saleh Rachmat. Studi Emipiris Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan perushaan Manufaktur di Bursa Efek Jakarta, Tesis S-2 Program Studi Magister Sains Akuntansi, Program pasca Sarjana Universitas Dipenegoro Semarang, Scott William. R. Financial Accounting Theory 6 th Prentice Hall Canada Inc, Edition, Canada: 72

91 Sekaran, Uma. Research Methods For Business, Jakarta: Salemba Empat, Septriana, Ira. Analisis Faktor-Faktor yang Berpengaruh terhadap Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan, Jurnal Maksi Vol 10 No 1, Suharli, Michell. Pelaporan Keuangan, Sesuai Dengan Prinsip Akuntansi, Jakarta: Grasindo, Suharyadi dan purwanto S.K. Statistika Untuk Ekonomi dan Keuangan Modern Buku 1 Edisi II, Jakarta: Salemba Empat, Sundjaja, Ridwan S et.al. Manajemen Keuangan 2, edisi VI, Bandung: Literata lintas Media, Surya, Indra dan Yustiavandana, Ivan. Penerapan Good Corporate Governance: Mengesampingkan Hak-Hak Istimewa Demi Kelangsungan Usaha, Jakarta: Kencana Prenada Media Group, Vuran, Bengii dan Burcu Adiloglu. Is Timeliness Of Corporate Financial Reporting Releated To Accounting Variabels? Evidence From Istanbul Stock Exchange, International Journal Of Business And Social Science Vol. 4 No.6, Whittington O. Ray dan Kurt Pany. Principles Of Auditing and Other Assurance Service, 14 th Edition, USA: Mc Graw Hill, Wilamarta, Mishardi. Hak Pemegang Saham Minoritas Dalam Rangka Good Corporate Governance, Cet II, Jakarta: Program Pasca Sarjana. FH-UI, Williams, Chuck. Manajemen Buku 1, Jakarta: Salemba Empat, Yadiati, Winwin. Teori Akuntansi: Suatu Pengantar, Jakarta: Kencana, Yusralaini et.al. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Ketepatan Waktu Penyampaian Laporan Keuangan Ke Publik, Jurnal Ekonomi Volume 18,

92 74

93 Daftar Sampel Perusahaan 75

94 No. KODE NAMA PERUSAHAAN 1 ASRI Alam Sutera Realty Tbk. 2 BAPA Bekasi Asri Pemula Tbk. 3 BIPP Bhuwanatala Indah Permai Tbk. 4 BKDP Bukit Darmo Property Tbk. 5 BKSL Sentul City Tbk. 6 COWL Cowell Development Tbk. 7 CTRA Ciputra Development Tbk. 8 CTRP Ciputra Property Tbk. 9 CTRS Ciputra Surya Tbk. 10 DART Duta Anggada Realty Tbk. 11 DILD Intiland Development Tbk. 12 DUTI Duta Pertiwi Tbk. 13 GMTD Gowa Makassar Tourism Development Tbk. 14 GPRA Perdana Gapuraprima Tbk. 15 JRPT Greenwood Sejahtera Tbk. 16 KIJA Kawasan Industri Jabababeka Tbk. 17 KPIG MNC Land Tbk. 18 LAMI Lamicitra Nusantara Tbk. 19 LPCK Lippo Cikarang Tbk. 20 LPKR Lippo Karawaci Tbk. 21 OMRE Indonesia Prima Property Tbk. 22 PLIN Plaza Indonesia Realty Tbk. 23 PWON Pakuwon Jati Tbk. 24 SCBD Danayasa Arthatama Tbk. 25 SMDM Suryamas Dutamakmur Tbk. 26 SMRA Sumarecon Agung Tbk. 27 JKON Jaya Konstruksi Manggala Pratama Tbk. 28 SSIA Surya Semesta Internusa Tbk. 29 TOTL Total Bangun Persada Tbk. 30 WIKA Wijaya Karya (Persero) Tbk. 76

95 Daftar Rincian Perusahaan

96 DATA PERUSAHAAN TAHUN 2008 No. KODE TIME ROA OWNER OPINION TOTAL ASSET 1 ASRI Rp 3,056,536,740,640 2 BAPA Rp 107,212,980,516 3 BIPP Rp 216,882,532,228 4 BKDP Rp 925,683,059,578 5 BKSL Rp 2,543,182,987,219 6 COWL Rp 207,447,390,282 7 CTRA Rp 8,108,443,360,876 8 CTRP Rp 3,625,080,672,129 9 CTRS Rp 2,159,220,314, DART Rp 2,774,514,489, DILD Rp 2,111,152,441, DUTI Rp 4,513,527,428, GMTD Rp 287,040,432, GPRA Rp 1,409,097,674, JRPT Rp 2,211,213,226, KIJA Rp 2,961,051,648, KPIG Rp 2,019,232,332, LAMI Rp 639,351,512, LPCK Rp 1,401,408,806, LPKR Rp 11,787,777,210, OMRE Rp 771,688,606, PLIN Rp 4,070,400,812, PWON Rp 3,552,501,143, SCBD Rp 4,078,616,800, SMDM Rp 2,031,549,057, SMRA Rp 3,629,969,131, JKON Rp 1,369,148,932, SSIA Rp 2,251,369,383, TOTL Rp 1,337,630,638, WIKA Rp 5,771,423,810,000 78

97 DATA PERUSAHAAN TAHUN 2009 No. KODE TIME ROA OWNER OPINION TOTAL ASSET 31 ASRI Rp 3,559,964,928, BAPA Rp 134,883,970, BIPP Rp 195,067,947, BKDP Rp 861,240,867, BKSL Rp 2,784,021,782, COWL Rp 207,505,008, CTRA Rp 8,553,946,343, CTRP Rp 2,091,246,944, CTRS Rp 2,268,629,009, DART Rp 3,213,315,053, DILD Rp 2,140,126,674, DUTI Rp 4,429,503,290, GMTD Rp 305,635,686, GPRA Rp 1,323,187,899, JRPT Rp 2,585,475,177, KIJA Rp 3,193,997,429, KPIG Rp 2,088,221,069, LAMI Rp 610,489,273, LPCK Rp 1,551,020,489, LPKR Rp 12,127,644,010, OMRE Rp 744,866,369, PLIN Rp 4,432,187,924, PWON Rp 3,146,933,067, SCBD Rp 3,803,478,613, SMDM Rp 2,048,242,028, SMRA Rp 4,460,277,206, JKON Rp 1,538,696,405, SSIA Rp 2,235,441,508, TOTL Rp 1,289,548,788, WIKA Rp 5,700,613,602,000 79

98 DATA PERUSAHAAN TAHUN 2010 No. KODE TIME ROA OWNER OPINION TOTAL ASSET 61 ASRI Rp 4,587,986,472, BAPA Rp 136,358,827, BIPP Rp 191,368,442, BKDP Rp 1,017,544,318, BKSL Rp 4,814,315,153, COWL Rp 266,939,286, CTRA Rp 9,378,342,136, CTRP Rp 2,434,258,796, CTRS Rp 2,609,229,793, DART Rp 2,561,931,438, DILD Rp 4,599,239,260, DUTI Rp 4,723,365,274, GMTD Rp 358,990,245, GPRA Rp 1,184,685,940, JRPT Rp 3,295,717,307, KIJA Rp 3,335,857,281, KPIG Rp 2,091,913,170, LAMI Rp 604,528,491, LPCK Rp 1,670,033,142, LPKR Rp 16,155,384,919, OMRE Rp 767,521,532, PLIN Rp 4,430,888,110, PWON Rp 3,412,949,131, SCBD Rp 3,475,736,555, SMDM Rp 2,063,046,866, SMRA Rp 6,139,640,438, JKON Rp 1,952,978,239, SSIA Rp 2,382,641,539, TOTL Rp 1,589,349,600, WIKA Rp 6,286,304,902,000 80

99 DATA PERUSAHAAN TAHUN 2011 No. KODE TIME ROA OWNER OPINION TOTAL ASSET 91 ASRI Rp 6,007,548,091, BAPA Rp 148,084,624, BIPP Rp 195,469,932, BKDP Rp 976,488,666, BKSL Rp 5,290,382,916, COWL Rp 385,681,565, CTRA Rp 11,524,866,822, CTRP Rp 4,314,646,971, CTRS Rp 3,529,028,283, DART Rp 4,103,893,859, DILD Rp 5,691,909,741, DUTI Rp 5,188,186,444, GMTD Rp 487,193,845, GPRA Rp 1,236,255,766, JRPT Rp 4,084,414,957, KIJA Rp 5,597,356,750, KPIG Rp 1,948,666,123, LAMI Rp 591,979,523, LPCK Rp 2,041,958,524, LPKR Rp 18,259,171,414, OMRE Rp 738,221,345, PLIN Rp 4,232,841,288, PWON Rp 5,744,711,035, SCBD Rp 3,478,445,408, SMDM Rp 2,454,961,990, SMRA Rp 8,099,174,681, JKON Rp 2,207,158,152, SSIA Rp 2,937,938,049, TOTL Rp 1,897,418,630, WIKA Rp 8,322,979,571,000 81

100 DATA PERUSAHAAN TAHUN 2012 No. KODE TIME ROA OWNER OPINION TOTAL ASSET 121 ASRI Rp 10,946,417,244, BAPA Rp 159,093,151, BIPP Rp 178,403,632, BKDP Rp 899,948,360, BKSL Rp 6,154,231,305, COWL Rp 1,778,428,912, CTRA Rp 15,023,391,727, CTRP Rp 5,933,874,601, CTRS Rp 4,428,210,643, DART Rp 4,293,161,447, DILD Rp 6,091,751,240, DUTI Rp 6,592,254,980, GMTD Rp 900,597,066, GPRA Rp 1,310,251,294, JRPT Rp 4,998,260,900, KIJA Rp 7,077,817,870, KPIG Rp 2,728,806,704, LAMI Rp 614,717,410, LPCK Rp 2,832,000,551, LPKR Rp 24,869,295,733, OMRE Rp 774,036,052, PLIN Rp 3,950,266,763, PWON Rp 7,565,819,916, SCBD Rp 3,558,903,785, SMDM Rp 2,637,664,779, SMRA Rp 10,876,386,685, JKON Rp 2,557,731,220, SSIA Rp 4,854,633,414, TOTL Rp 2,064,069,415, WIKA Rp 10,945,209,418,000 82

101 Hasil Output Binary logistic regression 83

BAB I PENDAHULUAN. dari kebutuhan informasi. Informasi yang dibutuhkan berupa informasi UKDW

BAB I PENDAHULUAN. dari kebutuhan informasi. Informasi yang dibutuhkan berupa informasi UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap entitas usaha badan maupun perseorangan tidak dapat terlepas dari kebutuhan informasi. Informasi yang dibutuhkan berupa informasi akuntansi dalam bentuk

Lebih terperinci

Bab I. Pendahuluan. perusahaan seperti pemerintah dan investor. Penyajian laporan keuangan adalah salah

Bab I. Pendahuluan. perusahaan seperti pemerintah dan investor. Penyajian laporan keuangan adalah salah Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan salah satu instrumen penting yang dapat menunjukkan keadaan dan kinerja keuangan suatu perusahaan kepada pihak di luar perusahaan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. perusahaan. Perusahaan di Indonesia khususnya perusahaan yang sudah go public

BAB 1 PENDAHULUAN. perusahaan. Perusahaan di Indonesia khususnya perusahaan yang sudah go public BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Laporan keuangan merupakan proses akhir dalam proses akuntansi yang mempunyai peranan penting bagi pengukuran dan penilaian kinerja sebuah perusahaan. Perusahaan di

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Seiring dengan meningkatnya kompleksitas kegiatan operasi bisnis dan pertumbuhan investasi pada saat ini, para investor memerlukan lebih banyak informasi yang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Akuntansi adalah aktivitas jasa yang memberikan informasi kuantitatif bersifat keuangan dalam kesatuan ekonomi yang dapat digunakan sebagai salah satu sumber alternatif

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. permintaan akan audit laporan keuangan. Laporan keuangan merupakan informasi keuangan

BAB I PENDAHULUAN. permintaan akan audit laporan keuangan. Laporan keuangan merupakan informasi keuangan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Semakin berkembangnya pasar modal di Indonesia berdampak pada peningkatan permintaan akan audit laporan keuangan. Laporan keuangan merupakan informasi keuangan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. kinerja perusahaan dalam mengelola sumber daya yang terdapat di perusahaan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. kinerja perusahaan dalam mengelola sumber daya yang terdapat di perusahaan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Laporan Keuangan Laporan keuangan memiliki peranan penting didalam suatu perusahaan karena laporan keuangan merupakan suatu ringkasan dari proses pencatatan transaksitransaksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan pada perusahaan merupakan hasil akhir dari kegiatan

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan pada perusahaan merupakan hasil akhir dari kegiatan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan pada perusahaan merupakan hasil akhir dari kegiatan akuntansi (siklus akuntansi) yang mencerminkan kondisi keuangan dan hasil operasi perusahaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Perkembangan pasar modal dewasa ini meningkat dengan sangat pesat dan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Perkembangan pasar modal dewasa ini meningkat dengan sangat pesat dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan pasar modal dewasa ini meningkat dengan sangat pesat dan di masa mendatang bisnis akan menjadi sedemikian kompleks, dengan tingkat persaingan yang

Lebih terperinci

Skripsi. Disusun Oleh : YOGA PRADITYA NIM. F PROGRAM STUDI S1 AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2014

Skripsi. Disusun Oleh : YOGA PRADITYA NIM. F PROGRAM STUDI S1 AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2014 ANALISIS PENGARUH PROFITABILITAS, LEVERAGE, DEVIDEND PAYOUT RATIO, UKURAN PERUSAHAAN, DAN PERTUMBUHAN PERUSAHAAN TERHADAP NILAI PERUSAHAAN (Studi kasus pada perusahaan manufaktur yang listing di BEI periode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Semakin berkembangnya perekonomian di dunia khususnya Indonesia,

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Semakin berkembangnya perekonomian di dunia khususnya Indonesia, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Semakin berkembangnya perekonomian di dunia khususnya Indonesia, mengakibatkan perubahan yang signifikan di berbagai bidang kehidupan. Orang - orang mulai melakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar Belakang Masalah. Ketepatan waktu (timeliness) yaitu rentang waktu atau lamanya hari yang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1.Latar Belakang Masalah. Ketepatan waktu (timeliness) yaitu rentang waktu atau lamanya hari yang BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Masalah Ketepatan waktu (timeliness) yaitu rentang waktu atau lamanya hari yang dibutuhkan untuk mengumumkan laporan keuangan tahunan yang telah diaudit ke publik,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan media komunikasi antara manajemen (intern

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan media komunikasi antara manajemen (intern BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan media komunikasi antara manajemen (intern perusahaan) dengan pihak di luar perusahaan. Laporan keuangan menyediakan informasi mengenai

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Laporan keuangan merupakan media komunikasi antara manajemen (pihak

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Laporan keuangan merupakan media komunikasi antara manajemen (pihak BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Laporan keuangan merupakan media komunikasi antara manajemen (pihak perusahaan) dengan pihak di luar perusahaan. Melalui laporan keuangan, manajemen perusahaan dapat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Laporan keuangan merupakan sarana utama melalui mana informasi

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Laporan keuangan merupakan sarana utama melalui mana informasi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan sarana utama melalui mana informasi keuangan dikomunikasikan kepada pihak di luar perusahaan. Laporan keuangan mempunyai peranan

Lebih terperinci

PENGARUH KARAKTERISTIK DEWAN KOMISARIS, KARAKTERISTIK KOMITE AUDIT, DAN OPINI AUDITOR TERHADAP KETEPATWAKTUAN PELAPORAN KEUANGAN

PENGARUH KARAKTERISTIK DEWAN KOMISARIS, KARAKTERISTIK KOMITE AUDIT, DAN OPINI AUDITOR TERHADAP KETEPATWAKTUAN PELAPORAN KEUANGAN PENGARUH KARAKTERISTIK DEWAN KOMISARIS, KARAKTERISTIK KOMITE AUDIT, DAN OPINI AUDITOR TERHADAP KETEPATWAKTUAN PELAPORAN KEUANGAN SKRIPSI Diajukan untuk Melengkapi Tugas-Tugas dan Memenuhi Syarat untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pengaruh Likuiditas, Leverage, Pertumbuhan, Jaminan Dan Profitabilitas Terhadap Kebijakan

BAB I PENDAHULUAN. Pengaruh Likuiditas, Leverage, Pertumbuhan, Jaminan Dan Profitabilitas Terhadap Kebijakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Kebijakan dividen dalam perusahaan merupakan salah satu hal yang harus diperhatikan dan dipertimbangkan secara seksama. Dalam kebijakan dividen ditentukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. informasi tersebut (APB Statement No. 4). Menurut Standar Akuntansi Keuangan

BAB I PENDAHULUAN. informasi tersebut (APB Statement No. 4). Menurut Standar Akuntansi Keuangan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Laporan keuangan merupakan sarana bagi perusahaan untuk menyampaikan berbagai informasi dan pengukuran secara ekonomi mengenai sumber daya yang dimiliki serta kinerjanya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. investasi pada saat ini, para investor memerlukan lebih banyak informasi yang relevan

BAB I PENDAHULUAN. investasi pada saat ini, para investor memerlukan lebih banyak informasi yang relevan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Sejalan dengan meningkatnya kompleksitas kegiatan operasi bisnis dan pertumbuhan investasi pada saat ini, para investor memerlukan lebih banyak informasi

Lebih terperinci

SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN TAHUNAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI)

SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN TAHUNAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN TAHUNAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) OLEH: SAMUEL RONALDI MARPAUNG 060503109 PROGRAM STUDI

Lebih terperinci

FAKTOR FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORA N KEUANGAN

FAKTOR FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORA N KEUANGAN FAKTOR FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORA N KEUANGAN (Studi Empiris pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di BEJ) TESIS Diajukan sebagai salah satu syarat Memperoleh derajat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. badan regulasi pasar modal (Bapepam). Tujuan laporan keuangan adalah

BAB I PENDAHULUAN. badan regulasi pasar modal (Bapepam). Tujuan laporan keuangan adalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap emiten wajib menyampaikan laporan keuangan berkala kepada badan regulasi pasar modal (Bapepam). Tujuan laporan keuangan adalah untuk menyediakan informasi yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kewajaran dan kesesuaian laporan keuangan dengan prinsip-prinsip yang

BAB I PENDAHULUAN. kewajaran dan kesesuaian laporan keuangan dengan prinsip-prinsip yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Audit laporan keuangan bertujuan untuk memberikan pendapat mengenai kewajaran dan kesesuaian laporan keuangan dengan prinsip-prinsip yang berlaku. Audit

Lebih terperinci

ABSTRAK. viii. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. viii. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk menguji secara empiris variabel variabel yang mempengaruhi opini audit going concern. Variabel variabel yang diujikan dalam penelitian ini adalah profitabilitas yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Minat investor global berinvestasi di emerging market, terutama Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Minat investor global berinvestasi di emerging market, terutama Indonesia BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Minat investor global berinvestasi di emerging market, terutama Indonesia dalam beberapa tahun terakhir meningkat signifikan. Sejalan dengan itu, partisipasi

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUSAHAAN MELAKUKAN PERGANTIAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUSAHAAN MELAKUKAN PERGANTIAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUSAHAAN MELAKUKAN PERGANTIAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK (Studi Empiris pada Perusahaan Keuangan yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Tahun 2011-2013) SKRIPSI Diajukan untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Indonesia (BEI) pada tahun Pemilihan periode dari tahun

BAB III METODE PENELITIAN. Indonesia (BEI) pada tahun Pemilihan periode dari tahun 25 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2010-2012. Pemilihan periode dari tahun 2010-2012

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ditandai dengan berkembangnya perusahaan go public di Indonesia. Perusahaan go

BAB I PENDAHULUAN. ditandai dengan berkembangnya perusahaan go public di Indonesia. Perusahaan go BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan aktivitas pada Bursa Efek Indonesia semakin meningkat yang ditandai dengan berkembangnya perusahaan go public di Indonesia. Perusahaan go public

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bagi perusahaan, akan tetapi bagi investor. perusahaan atau investor bertujuan untuk mendapatkan return dari

BAB I PENDAHULUAN. bagi perusahaan, akan tetapi bagi investor. perusahaan atau investor bertujuan untuk mendapatkan return dari BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Dalam menjalankan usaha bisnis, sebuah perusahaan mempunyai cara untuk mengembangkan perusahaan. Pendanaan dapat diperoleh dengan meminjam dari pihak ketiga

Lebih terperinci

BAB V SARAN DAN KESIMPULAN

BAB V SARAN DAN KESIMPULAN BAB V SARAN DAN KESIMPULAN 1.1 Rangkuman Penelitian Laporan keuangan mengandung informasi penting yang dibutuhkan oleh pihak yang berkepentingan sebagai dasar dalam proses pengambilan keputusan bisnis.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. orang yang kompeten dan independen.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. orang yang kompeten dan independen. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Auditing 2.1.1. Pengertian Auditing Arens et.al. (2008 : 4) mendefenisikan auditing sebagai pengumpulan dan evaluasi bukti tentang informasi untuk menentukan dan melaporkan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Opini Audit Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), 2001: SA Seksi 110,paragraf 01: Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor independen pada umumnya

Lebih terperinci

SKRIPSI. Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada Program Sarjana Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro

SKRIPSI. Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada Program Sarjana Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KETEPATAN WAKTU PENYAMPAIAN LAPORAN KEUANGAN PADA PERUSAHAAN YANG LISTING DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2006-2008 SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu

Lebih terperinci

PENGARUH RETURN ON INVESTMENT, FREE CASH FLOW,

PENGARUH RETURN ON INVESTMENT, FREE CASH FLOW, PENGARUH RETURN ON INVESTMENT, FREE CASH FLOW, ARUS KAS OPERASI DAN ECONOMIC VALUE ADDED TERHADAP RATE OF RETURN SAHAM PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA Diajukan oleh : Syukur

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Peraturan No X.K.2, Keputusan Ketua Bapepam dan LK Nomor: Kep-

BAB II LANDASAN TEORI. Peraturan No X.K.2, Keputusan Ketua Bapepam dan LK Nomor: Kep- BAB II LANDASAN TEORI A. Peraturan Bapepam dan LK Peraturan No X.K.2, Keputusan Ketua Bapepam dan LK Nomor: Kep- 346/BL/2011, berisi tentang penyampaian laporan keuangan berkala emiten atau perusahaan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Kinerja Keuangan Laporan keuangan merupakan alat yang sangat penting untuk memperoleh informasi sehubungan dengan posisi keuangan dan hasil-hasil yang telah dicapai oleh perusahaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang telah diaudit oleh auditor yang independen. Laporan keuangan adalah hasil akhir dari proses akuntansi yang

BAB I PENDAHULUAN. yang telah diaudit oleh auditor yang independen. Laporan keuangan adalah hasil akhir dari proses akuntansi yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perusahaan yang berada di Indonesia mengalami perkembangan dengan sangat pesat, hal ini berdampak pada meningkatnya permintaan jasa audit atas laporan keuangan

Lebih terperinci

PENGARUH RASIO AKTIVITAS, LIKUIDITAS, DAN PROFITABILITAS TERHADAP RETURN ON ASSET (ROA) (STUDI PADA PERUSAHAAN FOOD AND BEVERAGE DI BEI )

PENGARUH RASIO AKTIVITAS, LIKUIDITAS, DAN PROFITABILITAS TERHADAP RETURN ON ASSET (ROA) (STUDI PADA PERUSAHAAN FOOD AND BEVERAGE DI BEI ) PENGARUH RASIO AKTIVITAS, LIKUIDITAS, DAN PROFITABILITAS TERHADAP RETURN ON ASSET (ROA) (STUDI PADA PERUSAHAAN FOOD AND BEVERAGE DI BEI 2010-2015) SKRIPSI Diajukan untuk memenuhi tugas dan melengkapai

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP AUDIT REPORT LAG

FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP AUDIT REPORT LAG JURNAL BISNIS DAN AKUNTANSI Vol. 12, No. 2, Agustus 2010, Hlm. 97-106 FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP AUDIT REPORT LAG NOVICE LIANTO dan BUDI HARTONO KUSUMA Fakultas Ekonomi Universitas Tarumanagara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bagi perusahaan yang sahamnya tercatat di Bursa Efek Indonesia (go public) Pengawas Pasar Modal (BAPEPAM) dan masyarakat umum.

BAB I PENDAHULUAN. Bagi perusahaan yang sahamnya tercatat di Bursa Efek Indonesia (go public) Pengawas Pasar Modal (BAPEPAM) dan masyarakat umum. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Laporan keuangan merupakan alat bagi perusahaan untuk menyampaikan kinerjanya dalam suatu periode tertentu. Laporan keuangan akan dimanfaatkan oleh pengguna

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Teori Kepatuhan (compliance theory) Kepatuhan berasal dari kata patuh. Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), patuh berarti suka menurut perintah, taat kepada perintah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan produk akuntansi yang menyajikan data-data

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan produk akuntansi yang menyajikan data-data BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan produk akuntansi yang menyajikan data-data kuantitatif atas semua transaksi yang telah dilakukan oleh perusahaan dalam periode tertentu.

Lebih terperinci

Skripsi ini diajukan sebagai salah satu syarat Untuk menyelesaikan jenjang pendidikan Strata Satu (S1) pada Fakultas Ekonomi Universitas Muria Kudus

Skripsi ini diajukan sebagai salah satu syarat Untuk menyelesaikan jenjang pendidikan Strata Satu (S1) pada Fakultas Ekonomi Universitas Muria Kudus PENGARUH NILAI PERUSAHAAN, PROFITABILITAS, RISIKO KEUANGAN DAN STRUKTUR KEPEMILIKAN TERHADAP TINDAKAN PERATAAN LABA (Studi Kasus Pada Perusahaan Perbankan Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia Periode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pengambilan keputusan. Menurut PSAK 1 (IAI, 2013), tujuan laporan

BAB I PENDAHULUAN. pengambilan keputusan. Menurut PSAK 1 (IAI, 2013), tujuan laporan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Laporan keuangan merupakan hasil akhir dari proses akuntansi yang digunakan sebagai informasi oleh investor, calon investor, manajemen, kreditor, regulator, dan para

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. luas. Banyak orang yang menginvestasikan uang mereka dalam pasar modal, yaitu

BAB I PENDAHULUAN. luas. Banyak orang yang menginvestasikan uang mereka dalam pasar modal, yaitu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasar modal saat ini sudah marak diperbincangkan di kalangan masyarakat luas. Banyak orang yang menginvestasikan uang mereka dalam pasar modal, yaitu dengan cara jual

Lebih terperinci

SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENERIMAAN OPINI AUDIT GOING CONCERN

SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENERIMAAN OPINI AUDIT GOING CONCERN SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENERIMAAN OPINI AUDIT GOING CONCERN PADA PERUSAHAAN PERBANKAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA TAHUN 2010-2012 OLEH CORRY SIMANGUNSONG 090503056 PROGRAM STUDI

Lebih terperinci

PENGARUH RASIO PROFITABILITAS TERHADAP PRICE EARNING RATIO PADA PERUSAHAAN OTOMOTIF DAN KOMPONEN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA

PENGARUH RASIO PROFITABILITAS TERHADAP PRICE EARNING RATIO PADA PERUSAHAAN OTOMOTIF DAN KOMPONEN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PENGARUH RASIO PROFITABILITAS TERHADAP PRICE EARNING RATIO PADA PERUSAHAAN OTOMOTIF DAN KOMPONEN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA LAPORAN AKHIR Laporan Akhir Ini Disusun Sebagai Salah Satu Syarat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan pendekatan quantitative research (penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan pendekatan quantitative research (penelitian BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan quantitative research (penelitian kuantitatif) dengan penekanan pada pengujian teori melalui variabel-variabel

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam penyajian suatu informasi yang relevan. Informasi tersebut akan

BAB I PENDAHULUAN. dalam penyajian suatu informasi yang relevan. Informasi tersebut akan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Ketepatan waktu (timelines) merupakan salah satu faktor terpenting dalam penyajian suatu informasi yang relevan. Informasi tersebut akan bermanfaat jika disampaikan

Lebih terperinci

PENGARUH ECONOMIC VALUE ADDED, OPERATING LEVERAGE DAN RETURN ON ASSETS TERHADAP RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN

PENGARUH ECONOMIC VALUE ADDED, OPERATING LEVERAGE DAN RETURN ON ASSETS TERHADAP RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN PENGARUH ECONOMIC VALUE ADDED, OPERATING LEVERAGE DAN RETURN ON ASSETS TERHADAP RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN PROPERTY DAN REAL ESTATE YANG TERDAFTAR DI BEI PERIODE 2011-2014 SKRIPSI Diajukan untuk memenuhi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. dikumpulkan oleh pihak instansi lain ( Supranto,1991). Data sekunder yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. dikumpulkan oleh pihak instansi lain ( Supranto,1991). Data sekunder yang 41 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Teknik Pengumpulan Data 3.1.1 Jenis Data Dalam penelitian ini data yang digunakan adalah data sekunder. Data sekunder adalah data yang diperoleh dalam bentuk yang sudah

Lebih terperinci

SKRIPSI ANALISIS FAKTOR-FARTOR YANG MEMPENGARUHI OPINI AUDIT GOING CONCERN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA OLEH

SKRIPSI ANALISIS FAKTOR-FARTOR YANG MEMPENGARUHI OPINI AUDIT GOING CONCERN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA OLEH SKRIPSI ANALISIS FAKTOR-FARTOR YANG MEMPENGARUHI OPINI AUDIT GOING CONCERN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA OLEH ULFA FATMALA HASIBUAN 100503021 PROGRAM STUDI S1-AKUNTANSI

Lebih terperinci

PENGARUH CURRENT RATIO, DEBT TO EQUITY RATIO, RETURN ON EQUITY, RETURN ON ASSETS, NET PROFIT MARGIN,

PENGARUH CURRENT RATIO, DEBT TO EQUITY RATIO, RETURN ON EQUITY, RETURN ON ASSETS, NET PROFIT MARGIN, SKIRIPSI PENGARUH CURRENT RATIO, DEBT TO EQUITY RATIO, RETURN ON EQUITY, RETURN ON ASSETS, NET PROFIT MARGIN, DAN TOTAL ASSETS TURNOVER TERHADAP PERUBAHAN LABA PADA PERUSAHAAN TELEKOMUNIKASI YANG TERDAFTAR

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif analisis, yaitu dengan cara memusatkan diri pada masalah yang aktual, mengumpulkan data yang relevan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang telah go public. Setiap perusahaan yang telah go public diwajibkan untuk

BAB I PENDAHULUAN. yang telah go public. Setiap perusahaan yang telah go public diwajibkan untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Perkembangan dunia bisnis di Indonesia beberapa tahun terakhir ini sangatlah pesat. Hal ini ditandai dengan banyaknya perusahaan-perusahaan yang telah go

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Sejak terjadinya krisis moneter yang berlanjut dengan krisis ekonomi dan

BAB 1 PENDAHULUAN. Sejak terjadinya krisis moneter yang berlanjut dengan krisis ekonomi dan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sejak terjadinya krisis moneter yang berlanjut dengan krisis ekonomi dan politik pada tahun 1998 sampai sekarang membawa dampak yang signifikan terhadap perkembangan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Pelaporan keuangan merupakan wahana bagi perusahaan untuk. mengkomunikasikan berbagai informasi dan pengukuran secara ekonomi

BAB II LANDASAN TEORI. Pelaporan keuangan merupakan wahana bagi perusahaan untuk. mengkomunikasikan berbagai informasi dan pengukuran secara ekonomi BAB II LANDASAN TEORI A. Kerangka Teoritis 1. Definisi Pelaporan Keuangan Pelaporan keuangan merupakan wahana bagi perusahaan untuk mengkomunikasikan berbagai informasi dan pengukuran secara ekonomi mengenai

Lebih terperinci

PENGARUH CAR, NPL, NPM, ROA DAN LDR TERHADAP PERUBAHAN LABA BANK YANG TERCATAT DI BURSA EFEK INDONESIA

PENGARUH CAR, NPL, NPM, ROA DAN LDR TERHADAP PERUBAHAN LABA BANK YANG TERCATAT DI BURSA EFEK INDONESIA U NIVERSITAS JEMBER PENGARUH CAR, NPL, NPM, ROA DAN LDR TERHADAP PERUBAHAN LABA BANK YANG TERCATAT DI BURSA EFEK INDONESIA The Effect of CAR, NPL, NPM, ROA and LDR on Bank Profit Margin Listed in Indonesia

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. memungkinkan para pengguna laporan keuangan untuk mengetahui kondisi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. memungkinkan para pengguna laporan keuangan untuk mengetahui kondisi BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan merupakan laporan yang berisikan informasi yang memungkinkan para pengguna laporan keuangan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan salah satu media yang dirancang untuk

BAB I PENDAHULUAN. Laporan keuangan merupakan salah satu media yang dirancang untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan salah satu media yang dirancang untuk memberikan informasi - informasi dan pengukuran secara ekonomi mengenai sumber daya dan kinerja

Lebih terperinci

FEBRISTA S. KADIR Program Studi S1 Akuntansi, Jurusan Akuntansi Universitas Negeri Gorontalo

FEBRISTA S. KADIR Program Studi S1 Akuntansi, Jurusan Akuntansi Universitas Negeri Gorontalo PENGARUH SOLVABILITAS, PROFITABILITAS DAN UKURAN PERUSAHAAN TERHADAP KETEPATAN WAKTU PENYAMPAIAN LAPORAN KEUANGAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2010-2012 FEBRISTA

Lebih terperinci

BAYU PUTRI WIJAYA NIM

BAYU PUTRI WIJAYA NIM PENGARUH PROFITABILITAS TERHADAP KETEPATAN WAKTU PENYAMPAIAN LAPORAN KEUANGAN DENGAN OPINI AUDIT DAN REPUTASI KANTOR AKUNTAN PUBLIK SEBAGAI VARIABEL MODERATING (PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR DI BURSA EFEK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. samping itu, ketepatan waktu penyampaian laporan keuangan (timeliness) akan

BAB I PENDAHULUAN. samping itu, ketepatan waktu penyampaian laporan keuangan (timeliness) akan BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Informasi mengenai kondisi sebuah perusahaan yang diperlukan oleh pihakpihak yang berkepentingan akan bermanfaat bagi pengguna laporan keuangan jika disajikan secara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan maka kewajiban akan pendanaan juga semakin besar jumlahnya. Hal

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan maka kewajiban akan pendanaan juga semakin besar jumlahnya. Hal BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perusahaan semakin lama akan semakin berkembang seiring dengan meningkatnya produktivitas dan performa perusahaan. Modal investasi dulunya dapat dipenuhi dengan utang

Lebih terperinci

Pengaruh Ukuran Perusahaan, Return On Asset dan Debt to Equity Ratio pada perusahaan publik di Indonesia terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan

Pengaruh Ukuran Perusahaan, Return On Asset dan Debt to Equity Ratio pada perusahaan publik di Indonesia terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan Pengaruh Ukuran Perusahaan, Return On Asset dan Debt to Equity Ratio pada perusahaan publik di Indonesia terhadap ketepatan waktu pelaporan keuangan Yulita Setiawanta Abstract This study aims to examine

Lebih terperinci

lokal. Perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi, dalam hubungannya dengan leverage, sebaiknya menggunakan ekuitas sebagai

lokal. Perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi, dalam hubungannya dengan leverage, sebaiknya menggunakan ekuitas sebagai A. Tinjauan Teoritis 1. Pertumbuhan Perusahaan Pertumbuhan perusahaan merupakan kemampuan perusahaan untuk meningkatkan size. Pertumbuhan perusahaan pada dasarnya dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu

Lebih terperinci

PENGARUH PROFITABILITAS, LEVERAGE

PENGARUH PROFITABILITAS, LEVERAGE PENGARUH PROFITABILITAS, LEVERAGE, KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL, DAN KEPEMILIKAN MANAJERIAL TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORAN KEUANGAN ( Studi pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di BEI ) ARTIKEL Oleh

Lebih terperinci

PERBEDAAN AUDIT REPORT LAG BERDASARKAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK, OPINI AUDIT DAN JENIS INDUSTRI. Harini Antika Puspa Lensa Rustiana

PERBEDAAN AUDIT REPORT LAG BERDASARKAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK, OPINI AUDIT DAN JENIS INDUSTRI. Harini Antika Puspa Lensa Rustiana PERBEDAAN AUDIT REPORT LAG BERDASARKAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK, OPINI AUDIT DAN JENIS INDUSTRI Harini Antika Puspa Lensa Rustiana Program Studi Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Lebih terperinci

AUDIT LAPORAN KEUANGAN LAPORAN AUDIT & TANGGUNG JAWAB AUDITOR

AUDIT LAPORAN KEUANGAN LAPORAN AUDIT & TANGGUNG JAWAB AUDITOR AUDIT LAPORAN KEUANGAN LAPORAN AUDIT & TANGGUNG JAWAB AUDITOR Perbedaan kepentingan (conflict of interest) Konsekuensi (consequence) Kompleksitas (complexity) Keterbatasan akses (remoteness) Menurut Sofyan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penyediaan dan penyampaian informasi keuangan dari suatu perusahaan. Laporan

BAB I PENDAHULUAN. penyediaan dan penyampaian informasi keuangan dari suatu perusahaan. Laporan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pelaporan keuangan meliputi segala aspek yang berkaitan dengan penyediaan dan penyampaian informasi keuangan dari suatu perusahaan. Laporan keuangan merupakan salah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori 2.1.1. Nilai Tujuan utama perusahaan menurut theory of the firm adalah untuk memaksimumkan kekayaan atau nilai perusahaan (value of the firm). Memaksimalkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. publik yang terdaftar di Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam)

BAB I PENDAHULUAN. publik yang terdaftar di Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan aktivitas di Bursa Efek Indonesia kini berkembang pesat. Salah satu dampak pesatnya perkembangan aktivitas di BEI adalah peningkatan permintaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. go public. Seiring pesatnya perkembangan perusahaan-perusahaan yang go public,

BAB I PENDAHULUAN. go public. Seiring pesatnya perkembangan perusahaan-perusahaan yang go public, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan salah satu instrumen penting dalam mendukung keberlangsungan suatu perusahaan, utamanya perusahaan yang telah go public. Seiring pesatnya

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Dari hasil penelitian dan pembahasan yang digunakan sesuai dengan tujuan hipotesis yang dilakukan dengan analisis regresi berganda, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Sumber data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah data sekunder, dan

BAB III METODE PENELITIAN. Sumber data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah data sekunder, dan 20 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Sumber Data Sumber data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah data sekunder, dan diperoleh dari: 1. Situs Bursa Efek Indonesia: www.idx.co.id 2. Buku-buku atau artikel

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUSAHAAN JASA NON KEUANGAN DI BURSA EFEK INDONESIA MELAKUKAN PERGANTIAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUSAHAAN JASA NON KEUANGAN DI BURSA EFEK INDONESIA MELAKUKAN PERGANTIAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUSAHAAN JASA NON KEUANGAN DI BURSA EFEK INDONESIA MELAKUKAN PERGANTIAN KANTOR AKUNTAN PUBLIK SKRIPSI Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Ekonomi

Lebih terperinci

PENGARUH EARNING PER SHARE (EPS) TERHADAP HARGA SAHAM LQ-45 DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI)

PENGARUH EARNING PER SHARE (EPS) TERHADAP HARGA SAHAM LQ-45 DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) PENGARUH EARNING PER SHARE (EPS) TERHADAP HARGA SAHAM LQ-45 DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) Fica Marcellyna (ficamarcellyna@ymail.com) Titin Hartini Jurusan Akuntansi STIE MDP Abstrak: Tujuan penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penyesuaian terutama dalam hal kebijakan agar perusahaan dapat menjawab

BAB I PENDAHULUAN. penyesuaian terutama dalam hal kebijakan agar perusahaan dapat menjawab BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan kondisi perekonomian global yang semakin pesat merupakan suatu tantangan sekaligus peluang bagi perusahaan untuk selalu melakukan penyesuaian terutama

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Pustaka 1. Landasan Penelitian Terdahulu Dalam review akan diuraikan secara ringkas hasil penelitian terdahulu yang menghubungkan faktor-faktor yamg mempengaruhi dividen

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan pasar modal di Indonesia yang semakin berkembang pesat,

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan pasar modal di Indonesia yang semakin berkembang pesat, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Seiring dengan pasar modal di Indonesia yang semakin berkembang pesat, permintaan akan audit laporan keuangan pun semakin meningkat. Perusahaan go public diwajibkan

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR. Laporan Akhir ini Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Menyelesaikan Pendidikan Diploma III pada Jurusan/Program Studi Akuntansi.

LAPORAN AKHIR. Laporan Akhir ini Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Menyelesaikan Pendidikan Diploma III pada Jurusan/Program Studi Akuntansi. PENGARUH RETURN ON ASSETS, RETURN ON EQUITY DAN ECONOMIC VALUE ADDED TERHADAP NILAI PERUSAHAAN (KAJIAN PADA PERUSAHAAN AUTOMOTIVE AND COMPONENT DI BURSA EFEK INDONESIA) LAPORAN AKHIR Laporan Akhir ini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam dunia bisnis di pasar modal, perusahaan go public diwajibkan

BAB I PENDAHULUAN. Dalam dunia bisnis di pasar modal, perusahaan go public diwajibkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Dalam dunia bisnis di pasar modal, perusahaan go public diwajibkan untuk menyusun laporan keuangan setiap periodenya dan mempublikasikannya kepada masyarakat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kepercayaan investor terhadap perusahaan yang sudah go

BAB I PENDAHULUAN. Kepercayaan investor terhadap perusahaan yang sudah go BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kepercayaan investor terhadap perusahaan yang sudah go public merupakan faktor terpenting sebelum para investor menanamkan sejumlah modalnya. Hal ini dikarenakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 27 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 KERANGKA PENELITIAN VARIABEL INDEPENDEN VARIABEL DEPENDEN KUALITAS AUDIT (X1) OPINI AUDIT TAHUN SEBELUMNYA (X2) OPINI AUDITOR TENTANG GOING CONCERN (Y) PREDIKSI KEBANGKRUTAN

Lebih terperinci

Ayu Mulyaningsih. Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Gunadarma Abstrak

Ayu Mulyaningsih. Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Gunadarma Abstrak ANALISIS PENGARUH JUMLAH SAHAM BEREDAR, ARUS KAS, DAN RASIO PROFITABILITAS TERHADAP LIKUIDITAS SAHAM PADA PERUSAHAAN OTOMOTIF YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA Ayu Mulyaningsih Jurusan Akuntansi,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. informasi guna pengambilan keputusan. 1 Banyak pihak yang berkepentingan

BAB I PENDAHULUAN. informasi guna pengambilan keputusan. 1 Banyak pihak yang berkepentingan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Semua perusahaan perbankan pada suatu periode waktu tertentu pasti akan melaporkan seluruh kegiatan keuangan. Laporan keuangan merupakan hasil akhir dari proses

Lebih terperinci

II. TIN JAUAN PUSTAKA. Laporan keuangan dapat dengan jelas memperlihatkan gambaran kondisi

II. TIN JAUAN PUSTAKA. Laporan keuangan dapat dengan jelas memperlihatkan gambaran kondisi 17 II. TIN JAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan dapat dengan jelas memperlihatkan gambaran kondisi keuangan dari perusahaan. Laporan keuangan yang merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. seiring dengan perkembangan perusahaan go public. Pasar yang efisien dan efektif

BAB I PENDAHULUAN. seiring dengan perkembangan perusahaan go public. Pasar yang efisien dan efektif BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan pasar modal di Indonesia semakin hari semakin meningkat. Pasar modal berperan penting dalam pembangunan ekonomi pada suatu negara seiring dengan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Perkembangan aktivitas di Bursa Efek Indonesia kini berkembang pesat.

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Perkembangan aktivitas di Bursa Efek Indonesia kini berkembang pesat. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan aktivitas di Bursa Efek Indonesia kini berkembang pesat. Salah satu dampak pesatnya perkembangan aktivitas di Bursa Efek Indonesia adalah peningkatan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS. Isyarat atau signal menurut (Brigham dan Houston, 2001 dalam Diah, 2009)

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS. Isyarat atau signal menurut (Brigham dan Houston, 2001 dalam Diah, 2009) BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1. Landasan Teori 2.1.1. Teori Signal Isyarat atau signal menurut (Brigham dan Houston, 2001 dalam Diah, 2009) adalah suatu tindakan yang diambil manajemen

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 1. Pengertian dan Karakteristik Laba. dengan pendapatan tersebut. Pengertian laba menurut Harahap (2008:113)

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 1. Pengertian dan Karakteristik Laba. dengan pendapatan tersebut. Pengertian laba menurut Harahap (2008:113) BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pertumbuhan Laba 1. Pengertian dan Karakteristik Laba Tujuan utama perusahaan adalah memaksimalkan laba. Pengertian laba secara operasional merupakan perbedaan antara pendapatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. maka para investor atau pemilik perusahaan menyerahkan pengelolaan

BAB I PENDAHULUAN UKDW. maka para investor atau pemilik perusahaan menyerahkan pengelolaan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Aktivitas investasi merupakan aktivitas yang dihadapkan pada berbagai macam resiko dan ketidakpastian yang sering kali sulit diprediksikan oleh para investor. Untuk

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Laporan Keuangan 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan Menurut Penyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No.1 (Revisi 1Januari 2015) Paragraf kesembilan, Laporan keuangan adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (2010), laporan keuangan juga mempunyai peran yang penting dalam proses

BAB I PENDAHULUAN. (2010), laporan keuangan juga mempunyai peran yang penting dalam proses BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Laporan keuangan merupakan proses akhir dari proses akuntansi yang berfungsi sebagai media untuk memberikan informasi kepada calon investor, calon kreditor,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pengambilan keputusan, khususnya oleh beberapa pihak seperti kreditor, investor,

BAB I PENDAHULUAN. pengambilan keputusan, khususnya oleh beberapa pihak seperti kreditor, investor, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Laporan keuangan menjadi instrumen yang sangat penting karena menyediakan informasi tentang posisi keuangan dan kinerja dari suatu perusahaan. Informasi yang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Laba 2.1.1 Pengertian dan Karakteristik Laba Setiap perusahaan pasti menginginkan memproleh laba yang maksimal atas usaha yang dikelolanya sehingga perusahaan dapat terus maju

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENERIMAAN OPINI AUDIT GOING CONCERN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENERIMAAN OPINI AUDIT GOING CONCERN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENERIMAAN OPINI AUDIT GOING CONCERN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA TAHUN 2011-2013 SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Tugas dan

Lebih terperinci

kunci: timeliness, profitabilitas, leverage, likuiditas, opini audit, rasio aktivitas

kunci: timeliness, profitabilitas, leverage, likuiditas, opini audit, rasio aktivitas Journal Riset Mahasiswa Akuntansi (JRMA) ISSN: 2337-56xx.Volume: xx, Nomor: xx PENGARUH PROFITABILITAS, LEVERAGE, LIKUIDITAS, OPINI AKUNTAN PUBLIK DAN RASIO AKTIVITAS TERHADAP KETEPATAN WAKTU PENYAMPAIAN

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Laba Setiap perusahaan berusaha untuk memperoleh laba yang maksimal. Laba yang diperoleh perusahaan akan berpengaruh terhadap kelangsungan hidup perusahaan tersebut.

Lebih terperinci

Skripsi ini diajukansebagaisalahsatusyarat. Untukmenyelesaikanjenjangpendidikan. Strata Satu (S1) padafakultasekonomi. Universitas Muria Kudus

Skripsi ini diajukansebagaisalahsatusyarat. Untukmenyelesaikanjenjangpendidikan. Strata Satu (S1) padafakultasekonomi. Universitas Muria Kudus PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, RETURN ON ASSET, FINANCIAL LEVERAGE, DAN OPERATING PROFIT MARGIN TERHADAP PRAKTIK PERATAAN LABA (STUDI PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE

Lebih terperinci