4(f. lln. 54L Kota Medan t r

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "4(f. lln. 54L895.577.000 15 Kota Medan t.232.07 r.365.000"

Transkripsi

1 PENETAPAN ALOKASI DANA ALOKAST UMUM (DAU) TAHUN ANGGARAN 2015 UNTUK PROVINSI / KABUPATEN /KOTA Dalam I Provinsi Aceh r L Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Besar J Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Sinekil Kab. Aceh Tengah Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Timur , B Kab. Aceh Utara Kab. Bireuen Kab. Pidie Kab. Simeulue T2 Kota Banda Aceh Kota Sabang L4 Kota Langsa L5 Kota Lhokseumawe ,6 Kab. Gayo Lues Kab. Aceh Barat Daya 4L6.1,71.3I B Kab. Aceh Jaya L9 Kab. Nagan Raya Kab. Aceh Tamiang L Kab. Bener Meriah Kab. Pidie Jaya Kota Subulussalam II Provinsi Sumatera Utara 1.L39.26L L Kab. Asahan Kab. Dairi Kab. Deli Serdans L Kab. Karo Kab. Labuhanbatu Kab. Langkat L Kab. Mandailing Natal B Kab. Nias Kab. Simalungun r Kab. Tapanuli Selatan ,1 Kab. Tapanuli Tengah Kab. Tapanuli Utara , Kab. Toba Samosir ,4 Kota Binjai r6 54L Kota Medan t r lln 4(f Halaman L dari 13

2 '1.-.jE" 1" * t.:'i": iyi _ rg#*$$wi*,, ffi.1ffi' fffi l.. '-,1*"'* i* :,.ALOI(ASI2015 '# fr- ::::: 's ffi $ffi ffi ilfi lre$*ti.*,tl.ir,7fi,:ft7.a7;,*;t*tffi ]]] t6 Kota Pematans Siantar t7 Kota Sibolea B Kota Taniune Balai Kota Tebins Tinesi Kota Padans Sidempuan L Kab. Paknak Bharat Kab. Nias Selatan LJ Kab. Humbans Hasundutan Kab. Serdans Bedasai r Kab. Samosir Kab. Batu Bara Kab. Padane Lawas B Kab. Padane Lawas Utara Kab. Labuhanbatu Selatan Kab. Labuhanbatu Utara Kab. Nias Utara Kab. Nias Barat Kota Gununssitoli III Provinsi Sumatera Barat L.22L.L Kab. Limapuluh Kota L Kab. Asam J Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Padane Pariaman Kab. Pasaman Kab. Pesisir Selatan Kab. Siiuniuns B Kab. Solok Kab. Tanah Datar Kota Bukit Tinssi Kota Padans Panians Kota Padans L Kota Pavakumbuh L L4 Kota Sawahlunto t.7L Kota Solok Kota Pariaman T7 Kab. Pasaman Barat B Kab. Dharmasraya T9 Kab. Solok Selatan IV Provinsi Riau Kab. Benskalis 0 2 Kab.lndrasiri Hilir ,000 3 Kab.lndrasiri Hulu Kab. Kamoar Kab. Kuantan Sinsinsi L Kab. Pelalawan Kab. Rokan Hilir t fi /4, o/, Halaman 2 dari 13

3 ?/1ii taa,:t:,t:i;...*a.'. q#a ft (Dalam R gii*:: i SI20.G* l ;-'''':,Hi. l iii% ; *i, l B Kab. Rokan Hulu Kab. Siak Kota Dumai Kota Pekanbaru Kab. Kenulauan Meranti V Provinsi lambi , Kab. Batans Hari 5L Kab. Buneo Kab. Kerinci Kab. Meransin Kab. Muaro Iambi Kab. Sarolansun 5L Kab. Taniung Iabuns Barat B Kab. Tanjung Jabung Timur , Kab. Tebo , Kota Jambi Kota Sunsai Penuh 370.r VI Provinsi Sumatera Selatan 93L Kab. Lahat L Kab. Musi Banyuasin Kab. Musi Rawas Kab. Muara Enim 6L Kab. Ogan Komerins Ilir Kab. Ogan Komering Ulu Kota Palembans 1.2'J, B Kota Prabumulih Kota Pasar Alam Kota Lubuk Linggau 41, ' Kab. Banyuasin ,2 Kab. Osan Ilir Kab.Ogan Komering Ulu Timur , Kab. Osan Komerins Ulu Selatan 523, Kab. Empat Lawang L6 Kab. Penukal Abab Lematans Ilir Kab. Musi Rawas Utara L VII Provinsi Benskulu Kab. Bengkulu Selatan Kab. Bengkulu Utara ,000 J Kab. Reiane Lebons Kota Bengkulu Kab. Kaur 393, Kab. Seluma Kab. Mukomuko B Kab. Lebons Kab. Kepahians Kab. Bengkulu Tensah t64/ ::: Halaman 3 dari 13

4 VIII Provinsi Lampung r.o97.i T Kab. Lamouns Barat Kab. Lampuns Selatan 881, Kab. Lamnuns Tensah L Kab. Lampuns Utara Kab. Lamoune Timur Kab. Tanssamus Kab. Tulans Bawans B Kab. Wav Kanan Kota Bandar Lampung Kota Metro t1 Kab. Pesawaran 601.B T2 Kab. Prinssewu Kab. Mesuii 'J,4 Kab. Tulang Bawang Barat Kab. Pesisir Barat x Provinsi DKI lakarta 0 x Provinsi lawa Barat I Kab. Bandune Kab. Bekasi 1,.256.1, Kab. Bosor 2.1, Kab. Ciamis Kab. Cianiur 1, Kab. Cirebon Kab. Garut 1, , B Kab.Indramayu Kab. Karawane Kab. Kuningan ,000 1,1, Kab. Maialenska t2 Kab. Purwakarta 808.L Kab. Subane 1,.1, ,4 Kab. Sukabumi , Kab. Sumedans T6 Kab. Tasikmalaya Kota Banduns 1..s B Kota Bekasi T9 Kota Bogor 737, Kota Cirebon Kota Depok Kota Sukabumi Kota Tasikmalaya 74r Kota Cimahi Kota Baniar Kab. Bandung Barat 1, Kab. Pansandaran t,u-+4 Halaman 4 dari 13

5 XI Provinsi lawa Tensah Kab. Baniarnesara Kab. Banvumas Kab. Batane Kab. Blora Kab. Bovolali Kab. Brebes L B Kab. Cilacap B Kab. Demak Kab. Grobosan Kab. Iepara L Kab. Karaneanvar Kab. Kebumen Kab. Kendal ,000 t4 Kab. Klaten I Kab. Kudus T6 Kab. Maeelans t7 Kab. Pati B Kab, Pekalonsan T9 Kab. Pemalans Kab. Purbalineea Kab. Purworeio Kab. Rembans L Kab. Semarans Kab. Srasen Kab. Sukohario Kab. Teeal 1, Kab. Temanssuns Kab. Wonosiri Kab. Wonosobo Kota Maselans 41, Kota Pekalonsan 421, Kota Salatisa Kota Semarang Kota Surakarta Kota Teeal XII Provinsi DI Yogvakarta T Kab. Bantul Kab. Gunune Kidul Kab. Kulon Proso Kab. Sleman Kota Yogyakarta r.000 xiii Provinsi lawa Timur t l Kab. Banskalan Kab. Banvuwansi r Kab. Blitar Kab. Boioneeoro t/,-3 Halaman 5 dari 13

6 ; "-.r...j#r-j NAMA DATRAH' ffi 1ffi*" % t',/.a.ar::.*a:.t::.tta:gr:i;,:,.tll:ta.,a,a.:.:t::lilt t::,:ta,:.aa::a:::i::::,:::.,.,,.a4t\t:.,.4::,,4::.1i::t t: S...- i1ffis,ryri:t#ri$ls 5 Kab. Bondowoso Kab. Gresik Kab.Iember Kab.Iombane Kab. Kediri 1.1, Kab. Lamongan ,1 Kab. Lumaians Kab. Madiun Kab. Masetan ,.000 1,4 Kab. Malans , Kab. Moiokerto Kab. Nsaniuk Kab. Nsawi B Kab. Pacitan 7L Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan Kab. Ponoroeo Kab. Probolinsso Kab. Samnans Kab. Sidoario Kab. Situbondo Kab. Sumenep Kab. Trenggalek Kab, Tuban Kab. Tulungagung Kota Blitar , Kota Kediri r Kota Madiun aa JJ Kota Malang Kota Moiokerto Kota Pasuruan Kota Probolinsso Kota Surabava 1,.1, B Kota Batu XIV Provinsi Kalimantan Barat I , Kab. Benskavans r Kab, Landak 6L Kab. Kapuas Hulu Kab. Ketapang 1, Kab. Mempawah Kab. Sambas Kab. Sanggau Kab. Sintans 868, Kota Pontianak Kota Singkawang Kab. Sekadau ".000 '/4W',E/ Halaman 6 dari 13

7 :iilh:r?,ftr*:irtl ::::':r5, "'. +-l &" rrttt:tf:*iis -'i, - -+] l1i;j*,r/llt4t;:i :q#ry iittl\#i::s &?ara,:e rltrrrrlllllir: ]] ;,{ffir#.$#5.* t2 Kab. Melawi Kab. Kayong Utara 415, Kab. Kubu Raya XV Provinsi Kalimantan Tengah L Kab. Barito Selatan 570, Kab. Barito Utara Kab, Kapuas Kab. Kotawaringin Barat 61, Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangkaraya Kab. Katingan B Kab. Seruyan Kab. Sukamara Kab. Lamandau L1 Kab. Gunung Mas 533, T2 Kab. Pulang Pisau Kab. Murung Rava ,4 Kab. Barito Timur XVI Provinsi Kalimantan Selatan s7l Kab. Banjar ) Kab. Barito Kuala 524.r Kab. Hulu Sunga Selatan Kab. Hulu Sunga Tengah 486.1, Kab. Hulu Sunga Utara Kab. Kotabaru Kab. Tabalong B Kab. Tanah Laut Kab, Tapin Kota Baniarbaru Kota Banjarmasin Kab. Balangan Kab. Tanah Bumbu xui Provinsi Kalimantan Timur 0 1 Kab. Berau Kab. Kutai Kartanegara 0 3 Kab. Kutai Barat , Kab. Kutai Timur Kab. Paser Kota Balikpapan Kota Bontang t B Kota Samarinda Kab. Penajam Paser Utara Kab. Mahakam Ulu XVIII Provinsi Sulawesi Utara L Kab. Bolaang Mongondow Kab. Minahasa Kab. Kepulauan Sangihe w,? & Halaman 7 dari 73

8 '1"'T. IOTSSr 20 :'" i,1*- " r ffi '-'' '' 1!;E:::::::: 1tffi - ) tiftlfiiilgt*$csgni,l;a6$ {9!r:li:i:iiili 4 Kota Bituns Kota Manado Kab. Kepulauan Talaud Kab. Minahasa Selatan B Kota Tomohon Kab. Minahasa Utara I Kab. Keo. Siau Taeulandane Biaro t7 Kota Kotamobasu Kab. Bolaane Moneondow Utara 344.4' Kab. Minahasa Tenssara t4 Kab. Bolaans Monsondow Timur Kab. Bolaane Monsondow Selatan XIX Provinsi Sulawesi Tensah L.22L t Kab. Banseai L Kab. Banssai Kenulauan Kab. Buol 472.1, Kab. Toli-Toli Kab. Donssala ,000 6 Kab. Morowali _ Kab. Poso , B Kota Palu Kab. Pariei Moutons Kab. Toio Una Una t Kab. Sisi Kab. Banssai Laut Kab. Morowali Utara XX Provinsi Sulawesi Selatan OO0 1, Kab. Bantaene Kab. Barru Kab. Bone Kab. Bulukumba 7 1, , Kab. Enrekans 526.1, Kab. Gowa Kab. Ieneponto 57L B Kab. Luwu 624.1,31, I Kab. Luwu Utara 601, L Kab. Maros L1 Kab. Panekaiene dan Kenulauan Kota Palopo Kab. Luwu Timur , Kab. Pinrane Kab. Siniai I6 Kab. Keoulauan Selavar Kab. Sidenrens Ranoans B Kab. Soppene fr& 'il::lil; Halaman 8 dari L3

9 t9 Kab. Takalar Kab. Tana Toraia L Kab. Waio Kota Pare-pare Kota Makassar Kab. Toraia Utara xxi Provinsi Sulawesi Tenssara L.L Kab. Buton Kab. Konawe ,000 a J Kab. Kolaka Kab. Muna Kota Kendari Kota Bau-bau Kab. Konawe Selatan B Kab. Bombana Kab. Wakatobi ,.I Kab. Kolaka Utara 451, ,1, Kab. Konawe Utara t2 Kab. Buton Utara L ,3 Kab. Konawe Kepulauan 299.8I l4 Kab. Kolaka Timur L5 Kab. Muna Barat L6 Kab. Buton Teneah T7 Kab. Buton Selatan XxII Provinsi Bali 83L I Kab. Baduns , Kab. Bansli Kab. Buleleng ,000 4 Kab. Gianyar Kab. fembrana Kab. Karangasem Kab. Klunskuns B Kab. Tabanan Kota Denpasar XxIII Provinsi Nusa Tenggara Barat Kab. Bima ,000 2 Kab. Dompu Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Teneah Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa Kota Mataram , B Kota Bima Kab. Sumbawa Barat Kab. Lombok Utara ,fu/ r'/ Tre * Halaman 9 dari 13

10 m h $*i:ffi $,.*'rt ##:**i#rtr\8;*]$ffi,#s*ffi *#KirliZl:iffi S XXIV Provinsi Nusa Tenggara Timur Kab. Alor Kab. Belu J Kab. Ende Kab. Flores Timur Kab. Kupang Kab, Lembata Kab. Mangqarai B Kab. Ngada Kab. Sikka Kab. Sumba Barat ,000 II Kab. Sumba Timur t2 Kab. Timor Tengah Selatan Kab. Timor Tengah Utara T4 Kota Kupang , Kab. Rote Ndao Kab. Manggarai Barat Kab. Nagekeo B Kab. Sumba Barat Daya 447.5'1,4.1r Kab. Sumba Tengah Kab. Manggarai Timur Kab. Sabu Raiiua 33L Kab. Malaka XXV Provinsi Maluku L.I , Kab. Maluku Tengsara Barat s Kab. Maluku Tengah J Kab. Maluku Tengsara Kab, Buru Kota Ambon Kab. Seram Bagian Barat 52L Kab. Seram Bagian Timur B Kab. Kepulauan Aru Kota Tual Kab. Maluku Barat Daya Kab. Buru Selatan XXVI Provinsi Papua OO 7 Kab. Biak Numfor Kab. fayapura Kab. Jayawiiaya Kab, Merauke Kab. Mimika Kab. Nabire L Kab. Paniai B Kab. Puncak Jaya Kab. Kepulauan Yapen Kota Jayapura B lt Kab. Sarmi *rl f.arl & Halaman 10 dari 13

11 T2 Kab. Keerom Kab. Yahukimo t4 Kab. Pesununsan Bintans , Kab. Tolikara , t6 Kab. Boven Disoel t7 Kab. Maooi Kab. Asmat L9 Kab. Warooen Kab. Supiori , Kab. Mamberamo Rava Kab. Mamberamo Tensah Kab. Yalimo Kab. Lannv Iava 6t Kab. Ndusa Kab. Dosivai Kab. Puncak , B Kab.lntan Iava Kab. Deivai XXVII Provinsi Maluku Utara r.o6t.r Kab. Halmahera Tensah Kota Ternate J Kab. Ha mahera Barat Kab. Ha mahera Timur Kab. Ha mahera Selatan Kab. Ha mahera Utara Kab. Kenulauan Sula B Kota Tidore Kepulauan Kab. Pulau Morotai Kab. Pulau Taliabu 3t2.26',J, XXVIII Provinsi Banten Kab. Lebak L Kab. Pandeslane t.1, J Kab. Serans Kab. Tanserans L.2r Kota Cileson Kota Tanserans Kota Serans B Kota Tangerang Selatan xxx Provinsi Banska Belituns Kab, Banska Kab. Belitune J Kota Panekal Pinane Kab. Baneka Selatan Kab. Bangka Tengah V** ' Clf Halaman 11 dari L3

12 6 Kab. Banska Barat Kab. Belituns Timur xxx Provinsi Gorontalo Kab. Boalemo Kab. Gorontalo Kota Gorontalo Kab. Pohuwato Kab. Bone Bolaneo Kab. Gorontalo Utara 341, L.000 XXXI Provinsi Kenulauan Riau t Kab. Natuna ) Kab. Kenulauan Anambas r Kab. Karimun , Kota Batam Kota Taniuns Pinane Kab. Linesa Kab. Bintan XXXII Provinsi Panua Barat L I Kab. Fak Fak 641, ) Kab. Manokwari 5r , Kab. Sorons Kota Sorons Kab. Raia Ampat Kab. Sorons Selatan Kab. Teluk Bintuni ,000 8 Kab. Teluk Wondama Kab, Kaimana L Kab. Maybrat Kab. Tambrauw 5r Kab. Manokwari Selatan Kab. Peeununsan Arfak 364.5L XXXIII Provinsi Sulawesi Barat Kab. Maiene Kab. Mamuiu ,000 a J Kab. Polewali Mandar Kab, Mamasa Kab. Mamuiu Utara Kab. Mamuiu Tensah / t_q_l a,,(/ # Halaman L2 dari L3

13 XXXIV Provinsi Kalimantan Utara 65L Kab. Bulunsan Kab. Malinau Kab. Nunukan Kota Tarakan L Kab. Tana Tidune IUMLAH ALOKASI DAU PROVINSI IUMLAH ALOKASI DAU KAB/KOTA 3r IUMLAH ALOKASI DAU NASIONAL Iakarta, September 2014 PIMPINAN BADAN ANGGARAN DPR RI, KETUA, WAKIL, WAKIL, e*\_- TAMSIT TINRUNG RINTAH, KEUANGAN Halaman 13 dari 13

DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T)

DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T) DAFTAR DAERAH TERTINGGAL, TERLUAR DAN TERDEPAN (3T) Daftar Daerah Terdepan dan Terluar (Perbatasan) No Provinsi No Kabupaten / Kota Status 1 Sambas Perbatasan 2 Bengkayang Perbatasan 1 Kalimantan Barat

Lebih terperinci

Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten

Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten Luas Kawasan Mangrove Per Kabupaten NAD (Nangroe Aceh Darussalam) Aceh Barat 246.087 Aceh Besar 15.652 Aceh Jaya 110.251 Aceh Singkil 3162.965 Aceh Tamiang 9919.959 Aceh Timur 5466.242 Kota Banda Aceh

Lebih terperinci

il] 'h l- 6 Halaman 1 dari 17 ffiffij,{l,r ".",,,..l p i6 Kab. Gayo Lues t4 Kota Langsa 1.188.000.000 t7 Kab. Aceh Barat Daya 1.4i0.o00.

il] 'h l- 6 Halaman 1 dari 17 ffiffij,{l,r .,,,..l p i6 Kab. Gayo Lues t4 Kota Langsa 1.188.000.000 t7 Kab. Aceh Barat Daya 1.4i0.o00. PENETAPAN ATOKASI DANA TAMBAHAN PENGHASIIAN GURU PEGAWAI NEGERI SIPII DAERAH (DTP PNSD) TAHUN ANGGARAN 2015 UNTUK PROVINSI/KABUPATEN/KOTA NO DAERAH ALOKASI DTP PNSD 2015 I Provinsi Aceh 234.000.000 1 Kab.

Lebih terperinci

JADWAL UPLOAD HASIL BACKUP KE APLIKASI EMIS ONLINE SEMESTER GENAP TP 2014/2015. Tanggal Upload Kode Provinsi Provinsi Kabupaten

JADWAL UPLOAD HASIL BACKUP KE APLIKASI EMIS ONLINE SEMESTER GENAP TP 2014/2015. Tanggal Upload Kode Provinsi Provinsi Kabupaten Upload 32 Jawa Barat Bandung Barat 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Bogor 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Sukabumi 2015-03-23 2015-03-26 32 Jawa Barat Kota Bandung 2015-03-23 2015-03-26

Lebih terperinci

PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015

PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015 PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015 No Provinsi Jumlah Penduduk Ibu Hamil (1,1 x Ibu Melahirkan (1,05 x Kelahiran Bayi/Surviving Infant (0Tahun) Laki-Laki Perempuan Total kelahiran

Lebih terperinci

DAFTAR PROVINSI, KABUPATEN & KOTA DI INDONESIA (MEI 2013)

DAFTAR PROVINSI, KABUPATEN & KOTA DI INDONESIA (MEI 2013) DAFTAR PROVINSI, KABUPATEN & KOTA DI INDONESIA (MEI 2013) NO PROVINSI KABUPATEN KOTA 1 Nanggroe Aceh Darusalarn 1 Kab. Aceh Barat 1 Kota Banda Aceh 2 Kab. Aceh Barat Daya 2 Kota Subulussalam 3 Kab. Aceh

Lebih terperinci

PROVINSI DKI JAKARTA

PROVINSI DKI JAKARTA PROVINSI DKI JAKARTA NO KAB/KOTA IIUN 01 KOTA JAKARTA PUSAT 75,82 65,10 67,84 2,74 70,23 66,12-4,10 02 KOTA JAKARTA UTARA 75,55 61,50 65,60 4,10 62,95 60,27-2,68 03 KOTA JAKARTA BARAT 74,61 64,30 66,97

Lebih terperinci

DAFTAR ALAMAT SITUS WEB PEMERINTAH DAERAH DAN KAB/KOTA SELURUH INDONESIA Data : April 2010 NAD ALAMAT SITUS KETERANGAN PROV. NAD

DAFTAR ALAMAT SITUS WEB PEMERINTAH DAERAH DAN KAB/KOTA SELURUH INDONESIA Data : April 2010 NAD ALAMAT SITUS KETERANGAN PROV. NAD NAD ALAMAT SITUS KETERANGAN PROV. NAD http://acehprov.go.id/ KAB. ACEH SELATAN www.acehselatan.go.id KAB. ACEH TENGGARA KAB. ACEH TIMUR http://www.acehtimurkab.go.id/ offline KAB. ACEH TENGAH http://www.acehtengahkab.go.id

Lebih terperinci

REKAPITULASI DATA JUMLAH ANGKUTAN UMUM DI WILAYAH JABODETABEK DAN 33 PROPINSI DI INDONESIA (249 KABUPATEN, 91 KOTA)

REKAPITULASI DATA JUMLAH ANGKUTAN UMUM DI WILAYAH JABODETABEK DAN 33 PROPINSI DI INDONESIA (249 KABUPATEN, 91 KOTA) REKAPITULASI DATA JUMLAH ANGKUTAN UMUM DI WILAYAH JABODETABEK DAN 33 PROPINSI DI INDONESIA (249 KABUPATEN, 91 KOTA) PROPINSI Tahun 2004 Tahun 2005 Tahun 2006 NO KABUPATEN/KOTA JENIS KENDARAAN JENIS KENDARAAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 TENTANG PENETAPAN SIMPUL JARINGAN TRANSPORTASI JALAN UNTUK TERMINAL PENUMPANG TIPE A DI SELURUH INDONESIA DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI

INDIKASI KAWASAN HUTAN DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI INDIKASI DAN LAHAN YANG PERLU DILAKUKAN REHABILITASI PUSAT PERPETAAN KEHUTANAN BADAN PLANOLOGI KEHUTANAN DEPARTEMEN KEHUTANAN MEI 2002 TABEL 1. REKAPITULASI LUAS INDIKASI RHL PER PULAU/KELOMPOK PULAU (JUTA

Lebih terperinci

PENETAPAN TARIF PREMI RISIKO KHUSUS GEMPA BUMI PADA LINI USAHA ASURANSI HARTA BENDA DAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR TAHUN 2014

PENETAPAN TARIF PREMI RISIKO KHUSUS GEMPA BUMI PADA LINI USAHA ASURANSI HARTA BENDA DAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR TAHUN 2014 PENETAPAN TARIF PREMI RISIKO KHUSUS GEMPA BUMI PADA LINI USAHA ASURANSI HARTA BENDA DAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR TAHUN 2014 I. KETENTUAN UMUM 1. Otoritas Jasa Keuangan yang selanjutnya disingkat OJK

Lebih terperinci

STRUKTUR ORGANISASI BALAI BESAR KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM TIPE A BALAI BESAR KSDA SUBBAG UMUM BIDANG KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM WILAYAH I

STRUKTUR ORGANISASI BALAI BESAR KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM TIPE A BALAI BESAR KSDA SUBBAG UMUM BIDANG KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM WILAYAH I LAMPIRAN I. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor : P. 02/Menhut-II/2007 STRUKTUR ORGANISASI BALAI BESAR TIPE A BALAI BESAR KSDA BAGIAN TATA USAHA SUBBAG UMUM SUBBAG PERENCANAAN DAN KERJASAMA SUBBAG DATA,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 69 TAHUN 2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 69 TAHUN 2009 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 69 TAHUN 2009 TENTANG STANDAR BIAYA OPERASI NONPERSONALIA TAHUN 2009 UNTUK SEKOLAH DASAR/MADRASAH IBTIDAIYAH (SD/MI), SEKOLAH MENENGAH PERTAMA/MADRASAH

Lebih terperinci

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-08-2012 S/D 31-08-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-08-2012 S/D 31-08-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM RI SEKRETARIS DIREKTORAT JL. H.R. RASUNA SAID KAV 8-9 KUNINGAN 021-5225034 021-5208531 LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-08-2012 S/D 31-08-2012 NO. NAMA

Lebih terperinci

PANDUAN SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU (SIPENMARU) JALUR UMUM POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG TAHUN 2015

PANDUAN SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU (SIPENMARU) JALUR UMUM POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG TAHUN 2015 Certificate No. ID09/1305 PANDUAN SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU (SIPENMARU) JALUR UMUM POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG TAHUN 2015 KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN

Lebih terperinci

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-09-2012 S/D 30-09-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL

LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-09-2012 S/D 30-09-2012 NO. NAMA BIAYA BIAYA JUMLAH SUB TOTAL DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM RI SEKRETARIS DIREKTORAT JL. H.R. RASUNA SAID KAV 8-9 KUNINGAN 021-5225034 021-5208531 LAPORAN REKAPITULASI PENERIMAAN PNBP Imigrasi TANGGAL : 01-09-2012 S/D 30-09-2012 NO. NAMA

Lebih terperinci

STATISTICS OF AGRICULTURAL LAND

STATISTICS OF AGRICULTURAL LAND STATISTIK LAHAN PERTANIAN STATISTICS OF AGRICULTURAL LAND 2013 Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian Sekretariat Jenderal - Kementerian Pertanian Center for Agricultural Data and Information System

Lebih terperinci

Statistik Lahan Pertanian Tahun 2009-2013 Statistics of Agricultural Land 2009-2013

Statistik Lahan Pertanian Tahun 2009-2013 Statistics of Agricultural Land 2009-2013 Statistik Lahan Pertanian Tahun 2009-2013 Statistics of Agricultural Land 2009-2013 Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian Sekretariat Jenderal - Kementerian Pertanian Center for Agriculture Data and

Lebih terperinci

KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA JALAN PROKLAMASI NOMOR 70 JAKARTA 10320 TELEPON (021) 31928280, 31928285; FAKSIMILE (021) 3103705

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI AWAL SISTEM DI DAERAH. Oleh DJPK Berdasarkan Kehadiran pada Inhouse SIKD 2014 dan Kemampuan Mengirimkan IKD melalui SIKD

IDENTIFIKASI AWAL SISTEM DI DAERAH. Oleh DJPK Berdasarkan Kehadiran pada Inhouse SIKD 2014 dan Kemampuan Mengirimkan IKD melalui SIKD IDENTIFIKASI AWAL SISTEM DI DAERAH Oleh DJPK Berdasarkan Kehadiran pada Inhouse SIKD 2014 dan Kemampuan Mengirimkan IKD melalui SIKD IDENTIFIKASI AWAL NO. DAERAH APLIKASI PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SIMDA

Lebih terperinci

Institute for Criminal Justice Reform

Institute for Criminal Justice Reform Menimbang : MENTER KEHAKMAN REPUBLK NDONESA KEPUTUSAN MENTER KEHAKMAN REPUBLK NDONESA NOMOR : M.01.PR.07.03 TAHUN 1985 T E N T A N G ORGANSAS DAN TATA KERJA LEMBAGA PEMASYRAKATAN MENTER KEHAKMAN REPUBLK

Lebih terperinci

NAMA DAN ALAMAT DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA DI SELURUH INDONESIA

NAMA DAN ALAMAT DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA DI SELURUH INDONESIA NAMA DAN ALAMAT DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA DI SELURUH INDONESIA DIREKTORAT PEMBINAAN KURSUS DAN KELEMBAGAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

Lebih terperinci

TINDAK LANJUT PENYELESAIAN PENATAAN IZIN USAHA PERTAMBANGAN (IUP)

TINDAK LANJUT PENYELESAIAN PENATAAN IZIN USAHA PERTAMBANGAN (IUP) TINDAK LANJUT PENYELESAIAN PENATAAN IZIN USAHA PERTAMBANGAN (IUP) Jakarta, 6 Februari 2014 DIREKTORAT JENDERAL MINERAL DAN BATUBARA KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DAFTAR ISI I. PENDAHULUAN...

Lebih terperinci

Jakarta, 27 April 2015

Jakarta, 27 April 2015 Jakarta, 27 April 2015 SELASA, 28 APRIL 2015 GELOMBANG DAPAT TERJADI 2,0 M S/D 3,0 M DI : SAMUDERA HINDIA SELATAN PULAU JAWA, PERAIRAN KEP. TALAUD, PERAIRAN KEP. WAKATOBI, SAMUDERA HINDIA SELATAN BALI

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013

ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013 ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013 BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK Standar Pelayanan Minimal

Lebih terperinci

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SA1,INAIJ PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 185,'PMK.07/2008 TENTANG

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SA1,INAIJ PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 185,'PMK.07/2008 TENTANG MENTER KEUANGAN REPUBLK NDONESA SA,NAJ PERATURAN MENTER KEUANGAN NOMOR 85,'PMK.07/2008 TENTANG PENETAPAN ALOKAS KURANG BAYAR DANA BAG HASL SUMBER DAYA ALAM PERTAMBANGAN MNYAK BUM DAN GAS BUM TAHUN ANGGARAN

Lebih terperinci

Daftar Tarif JNE dari Malang, Jawa Timur Ke Seluruh Indonesia

Daftar Tarif JNE dari Malang, Jawa Timur Ke Seluruh Indonesia Daftar Tarif JNE dari Malang, Jawa Timur Ke Seluruh Indonesia Kota / Kabupaten Kecamatan TARIF OKE TARIF REGULER Kota Mataram Mataram 17.000 19.000 Kota Mataram Ampenan 17.000 19.000 Kota Mataram Cakranegara

Lebih terperinci

BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA

BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA PEMBENTUKAN KANTOR REGIONAT XIII DAN KANTOR REGIONAL XIV NOMOR 20 TAHUN 2014 TANGGAL.. 21 JULI 2OT4 NOMOR 20 TAHUN 20 14 TBNTANG PEMBENTUKAN KANTOR REGIONAL XIII DAN KANTOR REGIONAL XIV DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

Daftar Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Semester I Tahun 2012

Daftar Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Semester I Tahun 2012 Daftar Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Semester I Tahun 2012 Halaman 1 - Lampiran 43 I II No PEMERIKSAAN KEUANGAN Laporan Keuangan Pemerintah Pusat 1 1 Pemerintah Pusat 1 Laporan Keuangan Pemerintah Pusat

Lebih terperinci

Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa

Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa T.A. 2014 Biro Keuangan dan BMN Sekretariat Jenderal, Kementerian Kesehatan Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa

Lebih terperinci

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi Tabel., dan Padi Per No. Padi.552.078.387.80 370.966 33.549 4,84 4,86 2 Sumatera Utara 3.48.782 3.374.838 826.09 807.302 4,39 4,80 3 Sumatera Barat.875.88.893.598 422.582 423.402 44,37 44,72 4 Riau 454.86

Lebih terperinci

LAMPIRAN II PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2014 TENTANG PENATAAN WILAYAH PERTAHANAN NEGARA

LAMPIRAN II PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2014 TENTANG PENATAAN WILAYAH PERTAHANAN NEGARA LAMPIRAN II PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2014 TENTANG PENATAAN WILAYAH PERTAHANAN NEGARA DAFTAR WILAYAH PERTAHANAN 1 MABES TNI JAKARTA TIMUR 2 BAIS TNI JAKARTA SELATAN 3 PASPAMPRES

Lebih terperinci

Riset Kesehatan Dasar

Riset Kesehatan Dasar Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) 2007 Laporan Nasional 2007 Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Departemen Kesehatan, Republik Indonesia Desember 2008 Assalamu alaikum wr. wb. KATA PENGANTAR Puji

Lebih terperinci

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154 ALOKASI ANGGARAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG PENDIDIKAN YANG DILIMPAHKAN KEPADA GUBERNUR (Alokasi Anggaran Dekonsentrasi Per Menurut Program dan Kegiatan) (ribuan rupiah) 1 010022 : DKI Jakarta 484,909,154

Lebih terperinci

PROVINSI KALIMANTAN TENGAH 1. Kota Palangkaraya :

PROVINSI KALIMANTAN TENGAH 1. Kota Palangkaraya : PROVINSI KALIMANTAN TENGAH 1. Kota Palangkaraya : No. Kategori Data Dukung 1. Kecamatan 5 2. Kelurahan 30 3. Desa Null 4. Penduduk 244.500 5. Anak (terpilah) 89.702 6. Anak Disabilitas 557 7. SD 128 8.

Lebih terperinci

TARIF X-SURE ( REGULER ) EFEKTIF P

TARIF X-SURE ( REGULER ) EFEKTIF P EX. ORIGIN BANDUNG TARIF X-SURE ( REGULER ) EFEKTIF P NO PROPINSI KOTA KOTAMADYA / KABUPATEN VIA 1 NANGGROE Banda Aceh, Kota Banda Aceh BTJ 2 ACEH Bireun Kab. Bireun BTJ 3 DARUSSALAM Blang Kejeren Kab.

Lebih terperinci

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM AHAD, 19 APRIL 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAJAB 1436 H

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM AHAD, 19 APRIL 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAJAB 1436 H INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM AHAD, 19 APRIL 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAJAB 1436 H Keteraturan peredaran Bulan dalam mengelilingi Bumi juga Bumi dan Bulan dalam mengelilingi Matahari memungkinkan

Lebih terperinci

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM SELASA, 16 DAN RABU, 17 JUNI 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAMADLAN 1436 H

INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM SELASA, 16 DAN RABU, 17 JUNI 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAMADLAN 1436 H INFORMASI HILAL SAAT MATAHARI TERBENAM SELASA, 16 DAN RABU, 17 JUNI 2015 M PENENTU AWAL BULAN RAMADLAN 1436 H Keteraturan peredaran Bulan dalam mengelilingi Bumi juga Bumi dan Bulan dalam mengelilingi

Lebih terperinci

INDIKASI PROGRAM PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL

INDIKASI PROGRAM PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL LAMPIRAN IV PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL TAHUN 2010-2025 INDIKASI PROGRAM PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL Bagian

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 No. 39/08/THXVIII.3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 501.893 KUINTAL, CABAI RAWIT SEBESAR 528.704 KUINTAL, DAN BAWANG MERAH SEBESAR

Lebih terperinci

UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA

UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP) KEMENTERIAN PU PERA Disampaikan oleh: Kepala Badan Pembinaan Konstruksi 23 Desember 2014 PELAKSANA PROGRAM/KEGIATAN UU/PP SEKTORAL ORGANISASI PENGADAAN BARANG DAN JASA KEMENTERIAN

Lebih terperinci

ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019. Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014

ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019. Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014 ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019 Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014 Pokok Bahasan 1. Keterpilihan Perempuan di Legislatif Hasil Pemilu 2014 2.

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 760/MENKES/SK/VI/2007 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 760/MENKES/SK/VI/2007 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 760/MENKES/SK/VI/2007 TENTANG PENETAPAN LANJUTAN RUMAH SAKIT RUJUKAN BAGI ORANG DENGAN HIV DAN AIDS (ODHA) MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA Menimbang

Lebih terperinci

SAMBUTAN DIRJEN PAUDNI

SAMBUTAN DIRJEN PAUDNI i SAMBUTAN DIRJEN PAUDNI Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal merupakan bagian integral dari sistem pendidikan nasional yang menurut Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional berperan penting

Lebih terperinci

1. Yang Mulia Wakil Ketua Mahkamah Agung RI Bidang Non Yudisial 2. Yang Mulia Ketua Muda Pembinaan Mahkamah Agung RI 3. Sekretaris Mahkamah Agung RI

1. Yang Mulia Wakil Ketua Mahkamah Agung RI Bidang Non Yudisial 2. Yang Mulia Ketua Muda Pembinaan Mahkamah Agung RI 3. Sekretaris Mahkamah Agung RI 1. Yang Mulia Wakil Ketua Mahkamah Agung RI Bidang Non Yudisial 2. Yang Mulia Ketua Muda Pembinaan Mahkamah Agung RI 3. Sekretaris Mahkamah Agung RI 4. Kepala Badan Pengawasan Mahkamah Agung RI 5. Kepala

Lebih terperinci

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS NASIONAL

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS NASIONAL LAMPIRAN X PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 26 TAHUN 2008 TANGGAL : 10 MARET 2008 PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS NASIONAL 1. Kawasan Industri Lhokseumawe (Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam)

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : KM. 15 TAHUN 2003 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : KM. 15 TAHUN 2003 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : KM. 15 TAHUN 2003 TENTANG RENCANA INDUK (MASTER PLAN) FREKUENSI RADIO PENYELENGGARAAN TELEKOMUNIKASI KHUSUS UNTUK KEPERLUAN RADIO SIARAN FM (FREQUENCY MODULATION)

Lebih terperinci

DAFTAR KANTOR CABANG, KANTOR CABANG PEMBANTU DAN KANTOR KAS YANG BUKA PADA HARI LIBUR CUTI BERSAMA NATAL TAHUN 2014. Jum'at, 26 Des 2014

DAFTAR KANTOR CABANG, KANTOR CABANG PEMBANTU DAN KANTOR KAS YANG BUKA PADA HARI LIBUR CUTI BERSAMA NATAL TAHUN 2014. Jum'at, 26 Des 2014 KANWIL I/ MEDAN 1 KC Medan Imam Bonjol 08.00 s/d 15.00 Jl. Imam Bonjol 7 Kota Medan 2 KCP Medan Pulau Pinang 08.00 s/d 15.00 Jl. Pulau Pinang 1 Kota Medan 3 KCP Kabanjahe 08.00 s/d 15.00 Jl. Veteran 92-96,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI RINGKASAN EKSEKUTIF... 1

DAFTAR ISI RINGKASAN EKSEKUTIF... 1 DAFTAR ISI RINGKASAN EKSEKUTIF... BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang... Tujuan Pelaksanaan Kegiatan... Peserta Kegiatan... Pelaksanaan Kegiatan... Metode Pelaksanaan Kegiatan... BAB II PROFIL KANWIL DJKN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2013 TENTANG PENAMBAHAN PENYERTAAN MODAL NEGARA REPUBLIK INDONESIA KE DALAM MODAL SAHAM PERUSAHAAN PERSEROAN (PERSERO) PT ASDP INDONESIA FERRY DENGAN

Lebih terperinci

REKAPITULASI PENERIMAAN HIBAH LANGSUNG BENTUK UANG TA 2014

REKAPITULASI PENERIMAAN HIBAH LANGSUNG BENTUK UANG TA 2014 Lampiran 1 : Surat Kepala Badan Urusan Administrasi Perihal : Perpanjangan Batas Waktu Revisi DIPA dan Pengesahan/Pencatatan Hibah Langsung Bentuk Uang/Barang/Jasa Nomor : 05/BUA/OT.01.2/1/2015 Tanggal

Lebih terperinci

DAFTAR CALON FASILITAS KESEHATAN TINGKAT LANJUTAN BPJS KESEHATAN

DAFTAR CALON FASILITAS KESEHATAN TINGKAT LANJUTAN BPJS KESEHATAN NANGGROE ACEH DARUSSALAM REGIONAL I - MEDAN BANDA ACEH KAB. ACEH BESAR RS AL-ISLAMIC ACEH HOSPITAL Jl Dr. Mr. Mohd. Hasan No 88 06517559888 Askes NANGGROE ACEH DARUSSALAM REGIONAL I - MEDAN BANDA ACEH

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI DI PROVINSI RIAU

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI DI PROVINSI RIAU No. 05/02/14/Th. XV, 3 Februari 2013 PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI DI PROVINSI RIAU Bulan 2014, Kota Pekanbaru inflasi 0,69 persen, Dumai 0,43 persen dan Tembilahan 2,58 persen. Indeks Harga

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Keimigrasian. Visa. Saat Kedatangan.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Keimigrasian. Visa. Saat Kedatangan. No.12, 2010 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Keimigrasian. Visa. Saat Kedatangan. PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR M.HH-01-GR.01.06

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG RINCIAN TUGAS LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN PROVINSI ACEH, PROVINSI SUMATERA UTARA, PROVINSI RIAU,

Lebih terperinci

Ditjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian Kementerian Pertanian 2014

Ditjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian Kementerian Pertanian 2014 Ditjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian Kementerian Pertanian 2014 SASARAN STRATEGIS PROGRAM PENINGKATAN NILAI TAMBAH, DAYA SAING, MUTU, PEMASARAN HASIL DAN INVESTASI PERTANIAN MENGACU PADA EMPAT

Lebih terperinci

Pemanfaatan Hasil Ujian Nasional MA untuk Perbaikan Akses dan Mutu Pendidikan

Pemanfaatan Hasil Ujian Nasional MA untuk Perbaikan Akses dan Mutu Pendidikan Pemanfaatan Hasil Ujian Nasional MA untuk Perbaikan Akses dan Mutu Pendidikan Asep Sjafrudin, S.Si, M.Si Madrasah Aliyah sebagai bagian dari jenjang pendidikan tingkat menengah memerlukan upaya pengendalian,

Lebih terperinci

PENATAAN RUANG KAWASAN HUTAN

PENATAAN RUANG KAWASAN HUTAN PENATAAN RUANG KAWASAN HUTAN Dengan telah diterbitkannya undang undang nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan ruang, maka semua peraturan daerah provinsi tentang rencana tata ruang wilayah provinsi harus

Lebih terperinci

POSISI SEMENTARA KABUPATEN KOTA YANG TELAH MEMBENTUK PUSAT PELAYANAN TERPADU PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK (P2TP2A)

POSISI SEMENTARA KABUPATEN KOTA YANG TELAH MEMBENTUK PUSAT PELAYANAN TERPADU PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK (P2TP2A) POSISI SEMENTARA KABUPATEN KOTA YANG TELAH MEMBENTUK PUSAT PELAYANAN TERPADU PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK (P2TP2A) No. 1. Kab. Nias (Sumut) Dibentuk: 2008 SK Bupati Nias No. 476/397/K/2008 P2TP2A KABUPATEN

Lebih terperinci

BNP2TKI BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA. Pusat Penelitian Pengembangan dan Informasi

BNP2TKI BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA. Pusat Penelitian Pengembangan dan Informasi DATA PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA TAHUN 214 (PERIODE 1 JANUARI S.D 31 DESEMBER) POSISI CETAK DATA TANGGAL 6 JANUARI 215 BNP2TKI BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA

Lebih terperinci

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA

GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA GEOMORFOLOGI BALI DAN NUSA TENGGARA PULAU BALI 1. Letak Geografis, Batas Administrasi, dan Luas Wilayah Secara geografis Provinsi Bali terletak pada 8 3'40" - 8 50'48" Lintang Selatan dan 114 25'53" -

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 01 TAHUN 2013 TENTANG PENGENDALIAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR MINYAK

PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 01 TAHUN 2013 TENTANG PENGENDALIAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR MINYAK MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBL.lK INDONESIA PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 01 TAHUN 2013 TENTANG PENGENDALIAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR MINYAK DENGAN

Lebih terperinci

PEMBERITAHUAN NOMOR : 011/PAN-BMSDA/2011

PEMBERITAHUAN NOMOR : 011/PAN-BMSDA/2011 PEMERINTAH KABUPATEN PELALAWAN DINAS BINA MARGA DAN SUMBER DAYA AIR Jl. PAMONG PRAJA KAWASAN BHAKTI PRAJA NO. 05 TELP. (076) 705003 FAX. 705003 PEMBERITAHUAN NOMOR : 0/PAN-BMSDA/20 Berdasarkan Perpres

Lebih terperinci

ALAMAT KANTOR WILAYAH DEPARTEMEN AGAMA SELURUH INDONESIA

ALAMAT KANTOR WILAYAH DEPARTEMEN AGAMA SELURUH INDONESIA ALAMAT KANTOR WILAYAH DEPARTEMEN AGAMA SELURUH INDONESIA 1. Drs. H.GAZALI MOHD.SYAM JI. Abu Lam U. No.9 JI. TGK. Ibrahim No.30 Kakanwil Dep. Agama Banda Aceh 23242 Lamseupeung Provinsi Nangroe Aceh Tel.

Lebih terperinci

NO REKENING/PAN BBM Money

NO REKENING/PAN BBM Money No NO REKENING/PAN BBM Money CABANG BUKA REKENIG 1 9303581XXX PREPAID 2 9303632XXX PREPAID 3 4109455XXX CIKARANG LIPPO - BEKASI 4 4110772XXX KELAPA GADING BOULEVARD RAYA - JKT 5 4110921XXX ASIA - MEDAN

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 No.50/08/71/Th.IX, 3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 5.451 TON, CABAI RAWIT SEBESAR 8.486 TON DAN BAWANG MERAH SEBESAR 1.242 TON

Lebih terperinci

FPERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG PULAU KALIMANTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

FPERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG PULAU KALIMANTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA FPERATURAN PRESIDEN NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RENCANA TATA RUANG PULAU KALIMANTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 21 ayat (1) Undang- Undang

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2.1. Aspek Geografi dan Demografi 2.1.1. Aspek Geografi Kabupaten Musi Rawas merupakan salah satu Kabupaten dalam Provinsi Sumatera Selatan yang secara geografis terletak

Lebih terperinci

MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera

MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera Ironi Sebuah Negara Kaya & Tumbuh Perekonomiannya, namun Kesejahteraan Rakyatnya masih Rendah KONFEDERASI SERIKAT PEKERJA INDONESIA Jl Condet Raya no 9, Al

Lebih terperinci

DAFTAR DISTRIBUTOR PUPUK BERSUBSIDI TAHUN 2014 PT PETROKIMIA GRESIK (Per Provinsi)

DAFTAR DISTRIBUTOR PUPUK BERSUBSIDI TAHUN 2014 PT PETROKIMIA GRESIK (Per Provinsi) DAFTAR DISTRIBUTOR PUPUK BERSUBSIDI TAHUN 204 PT PETROKIMIA GRESIK (Per Provinsi) PROVINSI NAMA DISTRIBUTOR ALAMAT BANTEN MAHATANI MANDIRI, CV Jl. Raya Pandeglang Km. 3 Ds. Baros, Kec. Warunggunung, Lebak

Lebih terperinci

KAJIAN PEMBENTUKAN DAN PENYELENGGARAAN UNIT PELAKSANA TEKNIS

KAJIAN PEMBENTUKAN DAN PENYELENGGARAAN UNIT PELAKSANA TEKNIS PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG KAJIAN PEMBENTUKAN DAN PENYELENGGARAAN UNIT PELAKSANA TEKNIS BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA (BNPB) - i - DAFTAR

Lebih terperinci

DAFTAR REKENING LAINNYA PADA MAHKAMAH AGUNG RI TAHUN 2014 KROSCEK DGN REK LAINNYA PADA PKN DATA REKENING YANG TIDAK ADA DI PKN.

DAFTAR REKENING LAINNYA PADA MAHKAMAH AGUNG RI TAHUN 2014 KROSCEK DGN REK LAINNYA PADA PKN DATA REKENING YANG TIDAK ADA DI PKN. DAFTAR REKENING LAINNYA PADA MAHKAMAH AGUNG RI TAHUN 2014 KROSCEK DGN REK LAINNYA PADA PKN DATA REKENING YANG TIDAK ADA DI PKN No. Urut Kantor/Satuan Kerja Nomor Rekening Nama Rekening Bank/ Kantor Pos

Lebih terperinci

ROAD MAP MENUJU BEBAS AVIAN INFLUENZA DI WILAYAH BPPV REGIONAL III ABSTRAK ABSTRACT (IN ENGLISH)

ROAD MAP MENUJU BEBAS AVIAN INFLUENZA DI WILAYAH BPPV REGIONAL III ABSTRAK ABSTRACT (IN ENGLISH) ROAD MAP MENUJU BEBAS AVIAN INFLUENZA DI WILAYAH BPPV REGIONAL III Marfiatiningsih, S 1), Ma arif, S 2), dan Guntoro, T 3) ABSTRAK Dalam rangka mendukung program menuju Indonesia bebas Avian Influenza

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1997 TENTANG PENDIRIAN SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1997 TENTANG PENDIRIAN SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1997 TENTANG PENDIRIAN SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Pendidikan Nasional bertujuan mencerdaskan

Lebih terperinci

Apa itu Tsunami? Tsu = pelabuhan Nami = gelombang (bahasa Jepang)

Apa itu Tsunami? Tsu = pelabuhan Nami = gelombang (bahasa Jepang) Bahaya Tsunami Apa itu Tsunami? Tsu = pelabuhan Nami = gelombang (bahasa Jepang) Tsunami adalah serangkaian gelombang yang umumnya diakibatkan oleh perubahan vertikal dasar laut karena gempa di bawah atau

Lebih terperinci

KELEMBAGAAN VISI MISI

KELEMBAGAAN VISI MISI KELEMBAGAAN VISI Terwujudnya Penyelenggaraan Pos dan Informatika yang Merata, Efektif, Efisien,dan Berdaya Saing Tinggi Melalui Birokrasi yang Profesional Menuju Indonesia Informatif. MISI a. Mendorong

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.40, 2015 KEUANGAN. Pajak. PNBP. Jenis. Tarif. KEMENKUMHAM. Pencabutan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5667) PERATURAN PEMERINTAH

Lebih terperinci

PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN. Oleh

PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN. Oleh PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN Oleh Dr Ir Setia Hadi, MS 2006 penataan ruang Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan dan ruang udara sebagai suatu kesatuan wilayah,

Lebih terperinci

KARTU TENAGA KERJA LUAR NEGERI (KTKLN)

KARTU TENAGA KERJA LUAR NEGERI (KTKLN) KARTU TENAGA KERJA LUAR NEGERI (KTKLN) A. Apakah kartu KTKLN itu? KTKLN (Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri) merupakan kartu identitas bagi TKI dan sekaligus sebagai bukti bahwa TKI yang bersangkutan telah

Lebih terperinci

Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019. Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas

Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019. Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019 Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Jakarta, 10 Maret 2015 Universal Access Air Minum dan Sanitasi Target RPJMN 2015-2019 ->

Lebih terperinci

KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK

KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK Disajikan Pada : Lokakarya Nasional Pengembangan dan Pemberdayaan SDMK Tahun 2014 Kepala Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan SDMK Kerangka

Lebih terperinci

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE TAHUN 2013 SEMESTER I

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE TAHUN 2013 SEMESTER I 1 KATA PENGANTAR Kualitas belanja yang baik merupakan kondisi ideal yang ingin diwujudkan dalam pengelolaan APBD. Untuk mendorong tercapainya tujuan tersebut tidak hanya dipengaruhi oleh penyerapan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa sebagai tindak lanjut

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR KF.03.01/MENKES/312/2014 TENTANG HARGA DASAR OBAT PROGRAM RUJUK BALIK

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR KF.03.01/MENKES/312/2014 TENTANG HARGA DASAR OBAT PROGRAM RUJUK BALIK KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR KF.03.01/MENKES/312/2014 TENTANG HARGA DASAR OBAT PROGRAM RUJUK BALIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

SNI 7657:2010 Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan

SNI 7657:2010 Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan Standar Nasional Indonesia Singkatan nama kota SNI 7657:2010 ICS 01.040.01 Badan Standardisasi Nasional Daftar Isi Daftar Isi... i Prakata... ii Ruang lingkup... 1 Istilah dan definisi... 1 Prinsip penyingkatan...

Lebih terperinci

BAB 4 POLA PEMANFAATAN RUANG

BAB 4 POLA PEMANFAATAN RUANG BAB 4 POLA PEMANFAATAN RUANG Pola pemanfaatan ruang berisikan materi rencana mengenai: a. Arahan pengelolaan kawasan lindung b. Arahan pengelolaan kawasan budidaya kehutanan c. Arahan pengelolaan kawasan

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA 2013

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA 2013 REPUBLIK INDONESIA INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA 2013 BADAN PUSAT STATISTIK INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA 2013 2013 : Badan Pusat Statistik Boleh dikutip dengan menyebut sumbernya ISSN : 2086-2369 Nomor Publikasi

Lebih terperinci

POLICY UPDATE WIKO SAPUTRA

POLICY UPDATE WIKO SAPUTRA POLICY UPDATE Arah dan Strategi Kebijakan Penurunan Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Balita (AKABA) di Indonesia WIKO SAPUTRA Peneliti Kebijakan Ekonomi dan Publik

Lebih terperinci

BUKU INDUK KODE DAN DATA WILAYAH ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN KECAMATAN SELURUH INDONESIA J U M L A H

BUKU INDUK KODE DAN DATA WILAYAH ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN KECAMATAN SELURUH INDONESIA J U M L A H BUKU INDUK LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TENTANG DAN DATA ADMINISTRASI PEMERINTAHAN DAN DATA ADMINISTRASI PEMERINTAHAN PER PROVINSI, KABUPATEN/KOTA DAN SELURUH INDONESIA

Lebih terperinci

PERATURAN IKATAN MOTOR INDONESIA NOMOR : 007/IMI/PI ORGAN/XI/2008. Tentang PROSEDUR DAN PENATAAN TANDA KEANGGOTAAN. Pasal 1 PENDAHULUAN

PERATURAN IKATAN MOTOR INDONESIA NOMOR : 007/IMI/PI ORGAN/XI/2008. Tentang PROSEDUR DAN PENATAAN TANDA KEANGGOTAAN. Pasal 1 PENDAHULUAN PERATURAN IKATAN MOTOR INDONESIA NOMOR : 007/IMI/PI ORGAN/XI/2008 Tentang PROSEDUR DAN PENATAAN TANDA KEANGGOTAAN Pasal 1 PENDAHULUAN 1. Peraturan Organisasi ini ditetapkan sebagai tindak lanjut dari ketentuan

Lebih terperinci

Interpretasi Peta Tentang Bentuk dan Pola Muka Bumi. Bab

Interpretasi Peta Tentang Bentuk dan Pola Muka Bumi. Bab Bab IX Interpretasi Peta Tentang Bentuk dan Pola Muka Bumi Sumber: hiemsafiles.wordpress.com Gb.9.1 Lembah dan pegunungan merupakan contoh bentuk muka bumi Perlu kita ketahui bahwa bentuk permukaan bumi

Lebih terperinci

68 LAPORAN PERKEMBANGAN PELAKSANAAN MP3EI

68 LAPORAN PERKEMBANGAN PELAKSANAAN MP3EI 8 68 LAPORAN PERKEMBANGAN PELAKSANAAN MP3EI Dalam rangka pelaksanaan MP3EI, perlu dukungan perbaikan berbagai regulasi agar percepatan pelaksanaan proyek-proyek MP3EI dapat dilaksanakan tanpa ada hambatan.

Lebih terperinci

PEDOMAN PENINGKATAN KINERJA KOMISI PENGAWASAN PUPUK DAN PESTISIDA (KPPP) SERTA PEMBERDAYAAN PPNS TAHUN 2014

PEDOMAN PENINGKATAN KINERJA KOMISI PENGAWASAN PUPUK DAN PESTISIDA (KPPP) SERTA PEMBERDAYAAN PPNS TAHUN 2014 Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian PEDOMAN PENINGKATAN KINERJA KOMISI PENGAWASAN PUPUK DAN PESTISIDA (KPPP) SERTA PEMBERDAYAAN PPNS TAHUN 2014 DIREKTORAT PUPUK DAN PESTISIDA DIREKTORAT

Lebih terperinci

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE - TAHUN ANGGARAN 2013 - TRIWULAN III

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE - TAHUN ANGGARAN 2013 - TRIWULAN III LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE - 1 LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE TAHUN 2013 TRIWULAN III KATA PENGANTAR Kualitas belanja yang baik merupakan kondisi ideal yang ingin

Lebih terperinci

GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG

GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG PERJALANAN DINAS DALAM NEGERI ATAS BEBAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH PROVINSI KALIMANTAN BARAT DENGAN

Lebih terperinci

PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU

PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan di Pekanbaru Drs, Sumaryanta,Apt.MSI NIP. 19620401 199202 1 001 Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan di Pekanbaru mempunyai

Lebih terperinci

SIARAN PERS Untuk diberitakan pada 17 November 2013 dan setelahnya

SIARAN PERS Untuk diberitakan pada 17 November 2013 dan setelahnya SIARAN PERS Untuk diberitakan pada 17 November 2013 dan setelahnya SEJUMLAH PERUSAHAAN TAMBANG DI INDONESIA BELUM SAMPAIKAN LAPORAN EITI TAHAP-II!!! Sebagai salah satu satu negara kandidat pelaksana EITI

Lebih terperinci

www.servisprintermalang.com

www.servisprintermalang.com PROPOSAL PENAWARAN KERJASAMA www.servisprintermalang.com Supported by PT. ARION INDONESIA Website : www.arionindonesia.co.id Email : arion.indonesia@yahoo.com DAFTAR ISI A. Latar Belakang B. Lingkup Layanan

Lebih terperinci

DIREKTORAT JENDERAL PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN

DIREKTORAT JENDERAL PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci