ANALISIS WAKTU DENGUNG (REVERBERATION TIME) PADA RUANG KULIAH B III.01 A FMIPA UNS SURAKARTA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "ANALISIS WAKTU DENGUNG (REVERBERATION TIME) PADA RUANG KULIAH B III.01 A FMIPA UNS SURAKARTA"

Transkripsi

1 digilib.uns.ac.id ANALISIS WAKTU DENGUNG (REVERBERATION TIME) PADA RUANG KULIAH B III.01 A FMIPA UNS SURAKARTA Disusun oleh: OKTA BINTI MASFIATUR ROHMAH M SKRIPSI Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan mendapatkan gelar Sarjana Sains FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA Januari, 2012

2 digilib.uns.ac.id ANALISIS WAKTU DENGUNG (REVERBERATION TIME) PADA RUANG KULIAH B III.01 A FMIPA UNS SURAKARTA Okta Binti Masfiatur Rohmah Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sebelas Maret ABSTRAK Telah dilakukan analisis kinerja akustik ruang kuliah B III.01 A FMIPA UNS dengan pengukuran waktu dengung atau reverberation time (RT). Pengukuran dilakukan dengan metode numerik menggunakan persamaan Sabine dan metode eksperimen menggunakan B&K handheld analyzer 2270 dengan perangkat lunak Pulse Reflex. Dari metode numerik diperoleh nilai waktu dengung adalah 5,33 sekon yang belum sesuai standar yaitu 0,6 sampai 0,8 sekon. Dari metode eksperimen diperoleh nilai T30 dan T20 pada frekuensi 500 Hz berturut-turut adalah 3,65 sekon dan 3,71 sekon. Waktu dengung menurun secara signifikan ketika absorber dipasang di dalam ruang. Dari penelitian ini juga dihasilkan prosedur inversi untuk mencari koefisien serap bunyi dalam ruang. Dengan menggunakan prosedur inversi dapat ditentukan luas minimal absorber yang perlu dipasang di dalam ruangan untuk memperbaiki nilai waktu dengung ruang tersebut. Kata kunci : waktu dengung, penghitungan numerik, persamaan Sabine, prosedur inversi

3 digilib.uns.ac.id DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL... HALAMAN PENGESAHAN... HALAMAN PERNYATAAN... MOTTO DAN PERSEMBAHAN... HALAMAN ABSTRAK... HALAMAN ABSTRACT... KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR LAMPIRAN... i ii iii iv v vi vii viii x xi xii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perumusan Masalah Batasan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Sistematika Penulisan... 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Bunyi Gelombang Bunyi Perambatan Bunyi commit... to user viii 6

4 digilib.uns.ac.id 2.4 Pemantulan Bunyi Penyerapan Bunyi Difusi Bunyi Difraksi Bunyi Impulse Respone Dengung BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Alat Penelitian Tempat dan Waktu Penelitian Pengambilan Data Pengambilan Data untuk Metode Numerik Pengambilan Data untuk Metode Eksperimen Pengolahan Data Perumusan Sabine Pengolahan Data Eksperimen BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Perhitungan Reverberation Time Secara Numerik Perhitungan Reverberation Time Secara Eksperimen Prosedur Inversi BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN ix

5 digilib.uns.ac.id 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Ruang perkuliahan merupakan salah satu fungsi bangunan yang harus didukung akan kenyamanan akustik. Umumnya suatu ruangan mempunyai kualitas akustik yang baik untuk memberikan kenyamanan audio kepada orang yang ada di dalamnya. Ruang B III.01 A merupakan salah satu ruang di Gedung B Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sebelas Maret Surakarta. Ruang ini biasa digunakan untuk kegiatan perkuliahan. Ruang B III.01 A berbentuk persegi panjang dan mampu menampung kurang lebih 40 orang. Ruangan ini berbatasan langsung dengan ruang B III.01 B dengan sekat triplek. Dilihat dari fungsinya secara akustik, ruangan ini digolongkan sebagai ruangan yang didesain untuk speech (percakapan). Kualitas akustik sebuah ruangan ditentukan oleh parameter akustik yang dimiliki oleh ruangan tersebut. Salah satu parameter akustik dalam ruangan adalah dengung atau reverberation. Dengung adalah bunyi yang berkepanjangan yang diakibatkan pemantulan bunyi yang berturut-turut dalam ruangan tertutup setelah sumber bunyi dihentikan. Setiap ruangan dengan fungsi tertentu memiliki waktu dengung yang ideal, sesuai dengan aktifitas yang diwadahinya. Sebuah ruangan bisa jadi membutuhkan sedikit pemantulan atau perpanjangan bunyi untuk menciptakan suasana yang lebih hidup. Ruangan untuk percakapan termasuk ruangan yang membutuhkan sedikit perpanjangan bunyi. Hal ini disebabkan perpanjangan bunyi yang terlalu lama akan merusak bunyi aslinya. (Doelle, 1993) Pengukuran tingkat reverberation dalam sebuah ruangan dilakukan dengan menggunakan waktu dengung (reverberation time). Reverberation time pertama kali dikenalkan oleh W. C. Sabine pada tahun 1920 sewaktu ia bekerja untuk meneliti sifat dengung dari suatu auditorium. (Sabine, 1923). Pengukuran waktu dengung (reverberation time) pada suatu ruangan adalah salah satu cara yang sangat penting dan lazim dilakukan commit oleh to para user ahli akustik ruangan (architectural 1

6 digilib.uns.ac.id 2 acoustics) guna menyelidiki atau menguji karakteristik suara dalam sebuah ruangan. (Akil, 1996). Penelitian dilakukan di ruang B III.01 A FMIPA UNS karena ruangan ini memiliki komposisi yang hampir sama dengan sebagian besar ruangan yang ada di FMIPA UNS. Kesamaannya meliputi volume ruangan, bahan pembentuk ruang, dan sekat antara ruang di sebelahnya (sekat triplek). Sehingga hasil yang diperoleh pada penelitian ini dapat mewakili untuk mengetahui kualitas akustik ruang perkuliahan di FMIPA UNS dinilai dari waktu dengung ruangan tersebut. Bahan penyerap bunyi (absorber) dapat digunakan untuk memperbaiki waktu dengung suatu ruangan. Pada penelitian ini dihasilkan konversi rumus Sabine untuk mencari tahu berapa luasan absorber dengan koefisien serap bunyi tertentu yang perlu dipasang pada suatu ruangan supaya waktu dengung pada ruangan tersebut sesuai dengan standar yang dianjurkan. 1.2 Perumusan Masalah Kualitas akustik suatu ruangan dapat dilihat dari nilai waktu dengungnya. Pada penelitian ini dilakukan pengukuran waktu dengung ruang B III.01 A FMIPA UNS dan membandingkan hasil yang diperoleh dengan standar yang ada. Ruang kelas yang didesain untuk percakapan mempunyai standar waktu dengung 0,6s 0,8s. Waktu dengung dapat dikontrol dengan pemakaian absorber. Pada penelitian ini dilakukan pengukuran waktu dengung pada suatu ruangan dengan kondisi tanpa absorber dan dengan tambahan absorber. Sehingga dapat diketahui pengaruh absorber terhadap waktu dengung. Berdasarkan rumus Sabine, dapat dikembangkan suatu persamaan yang bisa digunakan untuk menghitung berapa luasan absorber dengan nilai koefisien serap bunyi tertentu yang perlu dipasang di dalam suatu ruangan untuk memperbaiki nilai waktu dengung di ruangan tersebut. Konversi rumus Sabine ini berlaku untuk semua jenis ruang dengan volume yang berbeda-beda.

7 digilib.uns.ac.id Batasan Masalah Penelitian ini dilakukan di ruang B III.01 A FMIPA UNS. Reverberation Time dihitung secara numerik dengan menggunakan persamaan Sabine. Secara eksperimen waktu dengung yang diambil adalah T20 dan T30. Pada penelitian ini dianalisis pengaruh pemakaian absorber terhadap waktu dengung. 1.4 Tujuan Penelitian 1. Mengetahui nilai waktu dengung (reverberation time) ruang B III.01 A FMIPA UNS. 2. Mengetahui pengaruh pemberian absorber terhadap waktu dengung. 3. Mengetahui persamaan yang dapat digunakan untuk menghitung berapa luasan absorber dengan nilai koefisien serap bunyi tertentu yang perlu dipasang di dalam suatu ruangan untuk memperbaiki nilai waktu dengung ruangan tersebut. 1.5 Manfaat Penelitian 1. Diperoleh gambaran nyata tentang tingkat kinerja akustik suatu ruangan sebagai tolok ukur kenyamanan pendengaran dilihat dari nilai waktu dengungnya. 2. Hasil dari penelitian ini dapat dijadikan pembanding terhadap penelitian yang sudah ada serta berguna sebagai bahan acuan pengembangan ruangan tersebut selanjutnya. 1.6 Sistematika Penulisan Laporan skripsi ini disusun dengan sistematika sebagai berikut : BAB I Pendahuluan BAB II Tinjauan Pustaka BAB III Metode Penelitian BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan BAB V Kesimpulan dan Saran

8 digilib.uns.ac.id 4 Pada Bab I diterangkan tentang latar belakang pemilihan tema, perumusan masalah, tujuan penelitian, dan manfaat dari hasil penelitian yang dilakukan. Bab II memuat dasar teori yang mendasari dilakukannya penelitian ini. Bab III membahas metodologi penelitian yang berisi tentang alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian, metode eksperimen yang digunakan, tempat dan waktu penelitian, serta langkah-langkah pengambilan data. Bab IV berisi hasil penelitian baik berupa data, grafik, maupun gambar, serta perhitungan analisanya. Kemudian dibahas lebih lanjut mengenai keterkaitan hasil penelitian dengan teori atau hasil penelitian lain yang mendukung pada bagian pembahasan. Dari hasil penelitian akan diperoleh kesimpulan dan saran yang dibahas pada Bab V. Bagian terakhir berisi daftar pustaka dan lampiran yang menjelaskan data atau keterangan lain yang lebih terperinci.

9 digilib.uns.ac.id 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Bunyi Bunyi (sound) adalah gelombang getaran mekanis dalam udara atau benda padat yang masih bisa ditangkap oleh telinga normal manusia dengan rentang frekuensi antara Hz atau dapat juga didefinisikan sebagai gelombang mekanik longitudinal berfrekuensi Hz yang menjalar melalui medium padat, cair, gas yang dapat ditangkap oleh indra dengar manusia. Jangkauan frekuensi ini sebagai jangkauan pendengaran atau audible range. (Halliday dan Resnick, 1996) Bunyi memiliki dua definisi yaitu : a. Secara fisis merupakan pergerakan partikel melalui medium udara, disebut sebagai bunyi objektif. b. Secara fisiologis bunyi dianggap sebagai sensasi dari pendengaran yang ditimbulkan oleh kondisi fisik, disebut sebagai bunyi subyektif. (Doelle, 1993) Bunyi terjadi karena adanya benda yang bergetar yang menimbulkan gesekan dengan zat disekitarnya. Sumber getaran dapat berupa objek yang bergerak, dan dapat pula udara yang bergerak. Gerakan dari objek atau udara tersebut akan menyentuh partikel zat yang ada di dekatnya. Partikel zat yang pertama disentuh (yang paling dekat dengan objek) akan meneruskan energi yang diterimanya ke partikel sebelahnya. Demikian seterusnya partikel-partikel zat akan saling bersentuhan sehingga membentuk rapatan dan renggangan. (Christina, 2005) Bunyi terjadi karena beberapa hal, misalnya getaran seperangkat alat musik atau mesin yang mengubah kedudukan udara dan menyebabkan udara di sekitarnya mengalami peningkatan dan penurunan tekanan. Contoh yang lain adalah ketika kita berbicara atau bernyanyi, mulut kita akan terbuka dan tertutup sehingga menghembuskan udara yang menyebabkan aliran udara berubah. (Rossing, 2007) 5

10 digilib.uns.ac.id Gelombang Bunyi Gelombang bunyi merupakan gelombang longitudinal yang terjadi karena perapatan dan perenggangan dalam medium gas, cair, atau padat yang arah getarannya sejajar dengan arah perambatan gelombang. (Tipler, 1998) Berdasarkan frekuensinya, gelombang bunyi dapat dibedakan menjadi tiga kategori yaitu : a. Gelombang infrasonik, yaitu gelombang dengan frekuensi < 20 Hz. b. Gelombang audiosonik, yaitu gelombnag dengan frekuensi Hz. c. Gelombang ultrasonik, yaitu gelombang dengan frekuensi > 20 khz. Dari ketiga macam bunyi tersebut yang dapat didengar oleh telinga manusia adalah bunyi audiosonik. (Tipler, 1998) Bunyi adalah gelombang getaran mekanis dalam udara atau benda padat yang masih bisa ditangkap oleh telinga manusia normal, dengan rentang frekuensi antara 20Hz-20kHz. Kepekaan telinga manusia terhadap rentang ini semakin menyempit sejalan dengan pertambahan umur. Di bawah rentang tersebut disebut bunyi infra (infra sound), sedang di atas rentang tersebut disebut bunyi ultra (ultra sound). Bunyi yang merambat lewat udara adalah bunyi udara. Bunyi yang merambat melalui struktur bangunan disebut bunyi struktur. (Prasasto, 2007) 2.3 Perambatan Bunyi Bunyi adalah gelombang longitudinal. Bunyi merambat melalui medium yang memiliki massa dan elastisitas, melalui mekanisme rapatan dan renggangan partikel-pertikel medium di udara, partikel-partikel udara yang meneruskan gelombang bunyi tidak berubah posisi normalnya, tetapi hanya bergeser di posisi setimbangnya. Ruang tempat gerak bunyi disebut medan bunyi. Dalam medan bunyi partikel-partikel pada medium bunyi menunjukkan gerakan bolak-balik disekitar posisi setimbangnya. Gerakan bolak-balik inilah yang menyebabkan terjadinya rambatan gelombang. Hal ini dapat diamati pada gambar 2.1.(Dodi, 2005)

11 digilib.uns.ac.id 7 Maksimum perpindahan (negatif) Posisi partikel di tengah Maksimum perpindahan (positif) Gambar 2.1 Pergerakan Partikel Bunyi pada Medium (Sumber : Dodi, 2005) Menurut David M. Howard dan Jamie A. S. Angus, bunyi dalam medium dapat dimisalkan seperti bola golf yang dihubungkan satu sama lain dengan pegas. Gambar 2.2 menunjukkan model sederhana satu dimensi bunyi dalam medium. Bola golf mewakili massa molekul dalam medium yang sesungguhnya dan pegas mewakili gaya antara molekul-molekul tersebut. Apabila bola golf yang paling belakang didorong ke depan maka pegas yang terhubung dengan bola golf yang lainnya akan menekan pegas yang ada di depannya dan pada lintasan yang sama akan menekan pegas yang ada di depannya, begitu seterusnya. (Howard et. al., 2007) Gambar 2.2 Model Suara dalam Medium (Sumber : Howard et. al., 2007) 2.4 Pemantulan Bunyi Ketika gelombang bunyi mengenai suatu permukaan, sebagian energinya akan dipantulkan, sebagian ditransmisikan, dan sebagian ada yang diserap, lihat gambar 2.3 (Rossing, 2007). Gejala pemantulan bunyi hampir sama dengan pemantulan cahaya. Hukum pemantulan commit to bunyi user menyatakan bahwa gelombang

12 digilib.uns.ac.id 8 bunyi datang, garis normal bidang, dan gelombang bunyi pantul terletak pada satu bidang datar, sudut gelombang bunyi datang sama dengan sudut gelombang bunyi pantul. Namum harus diingat bahwa panjang gelombang bunyi jauh lebih besar daripada gelombang cahaya dan hukum pemantulan bunyi hanya berlaku jika panjang gelombang bunyi lebih kecil dibandingkan dengan ukuran permukaan pemantul. (Doelle, 1993) Gambar 2.3 Interaksi Gelombang Bunyi dengan Bidang Batas (Sumber : Cowan, 2007) Pemantulan bunyi yaitu pemantulan kembali dari gelombang bunyi yang menumbuk suatu permukaan, dimana sudut datang sama besar dengan sudut pantul. Permukaan yang keras, tegar, dan rata memantulkan semua energi bunyi. Bentuk permukaan pemantul dapat dibedakan dalam beberapa kondisi : a. Permukaan rata bersifat sebagai penghasil gelombang bunyi yang merata. b. Permukaan cekung bersifat sebagai pengumpul gelombang bunyi. c. Permukaan cembung bersifat sebagai penyebar gelombang bunyi. Suara yang disebarkan menimbulkan gelombang bunyi yang merambat ke segala arah dengan tekanan bunyi yang sama pada tiap bagian ruang. (Suptandar, 2004) Umumnya masalah akustik ruang yang disebabkan oleh pemantulan adalah gema atau resonansi ruangan. Gema terjadi karena keterbatasan pendengaran kita. Ketika dua bunyi datang pada waktu yang berbeda kurang dari

13 digilib.uns.ac.id 9 60 ms, kita mendengar kombinasi dari dua bunyi tersebut menjadi satu bunyi. Namun ketika perbedaan waktu datangnya lebih dari 60 ms maka kita akan mendengar dua bunyi yang berbeda. Lihat gambar 2.4. Ketika dua buah bunyi dihasilkan oleh satu sumber suara, gema dapat menyebabkan kesulitan dalam memahami informasi yang disampaikan, khususnya ketika waktu datangnya bunyi lebih dari 100 ms. Gambar 2.4 Gema dalam Ruang (Sumber : Cowan, 2007) Ada beberapa medan bunyi yang berbeda di dalam ruang. Lihat gambar Near Field yaitu daerah pada ¼ panjang gelombang dari sumber suara. Tingkat tekanan bunyi pada daerah ini dapat turun naik secara signifikan sehingga pengukuran tingkat tekanan bunyi lebih baik tidak dilakukan pada daerah ini.

14 digilib.uns.ac.id Far field yaitu daerah diluar near field. Pengukuran tingkat tekanan bunyi dianjurkan dilakukan pada daerah ini. Daerah far field dibagi menjadi dua area, yaitu free field dan reverberation field. Free field berada di dalam ruangan yang mempunyai permukaan bidang serap yang tinggi dan tidak ada pembatas antara sumber bunyi dan penerima. Reverberation field yaitu area yang terjadi di dekat bidang batas, berseberangan dengan sumber bunyi, dan sangat memantul. Gambar 2.5 Medan Suara dalam Ruang (Sumber : Cowan, 2007) 2.5 Penyerapan Bunyi Sesuai dengan karakterisik materialnya, sebuah bidang batas selain dapat memantulkan kembali gelombang bunyi, juga dapat menyerap gelombang bunyi. Penyerapan ini akan mengakibatkan berkurangnya atau menurunnya energi bunyi yang menimpa bidang batas tersebut. Penyerapan oleh pembatas ruangan sangat bermanfaat untuk mengurangi tingkat kekuatan bunyi yang terjadi, sehingga dapat mengurangi kebisingan ruang. Hal ini sekaligus bermanfaat untuk mengontrol waktu dengung. (Christina, 2005)

15 digilib.uns.ac.id 11 Menurut Leslie L. Doelle (1993) penyerapan bunyi adalah penyerapan energi bunyi oleh pelapisan permukaan tertentu yang memiliki koefisien penyerapan yang tertentu juga. Terdapat jenis penyerapan suara yaitu : a. Penyerapan bahan berpori, berfungsi mengubah energi bunyi menjadi energi panas melalui gesekan dengan molekul udara. Pada frekuensi tinggi, semakin tebal lapisan bahan penyerap akan semakin efisien. Sehingga dapat dikatakan bahwa material berpori bermanfaat untuk menyerap bunyi yang berfrekuensi tinggi, sebab pori-porinya yang kecil sesuai dengan besaran panjang gelombang bunyi berfrekuensi di atas 1000 Hz. Material berpori yang banyak digunakan adalah serat kacang (rock wall), serat kayu, papan serat (fiber board), dan lain-lain. b. Penyerapan panel bergetar, berfungsi sebagai pengubah energi bunyi menjadi energi getaran. Penyerapan ini akan bekerja dengan baik pada frekuensi rendah, misalnya kaca, pintu, dan panel kayu. c. Penyerap resonator rongga, berfungsi untuk mengurangi energi melalui gesekan dan interfleksi pada lubang dalam yang bekerja pada frekuensi rendah, contohnya sound block, resonator panel berlubang, dan resonator celah. Christina E. Mediastika (2005) mengungkapkan bahwa penyerap resonator rongga semacam ini disebut juga Helmholtz Resonator. Rongga penyerap bermanfaat untuk menyerap bunyi pada frekuensi khusus yang telah diketahui sebelumnya. Rongga penyerap terdiri dari sebuah lubang yang sempit yang diikuti dengan ruang tertutup dibelakangnya. Penyerap semacam ini sangat efektif bekerja pada frekuensi yang telah ditentukan dengan jalan menyerap atau menangkap bunyi yang datang masuk ke rongga tersebut. Penyerapan gelombang bunyi oleh suatu permukaan merupakan fungsi dari beberapa parameter, antara lain kekerasan permukaan, porositas, kelenturan permukaan, dan dalam beberapa kasus melibatkan besaran-besaran resonansi. Efisiensi suatu penyerapan bunyi dinyatakan dengan angka antara 0 dan 1, yang disebut koefisien penyerapan. Angka 0 menunjukkan tidak ada penyerapan atau

16 digilib.uns.ac.id 12 terjadi pemantulan sempurna. Sedangkan angka 1 menunjukkan penyerapan sempurna. Penyerapan bunyi berfungsi untuk mengurangi atau menghilangkan refleksi bunyi yang tidak diinginkan. Penyerapan bunyi juga dapat difungsikan untuk menghilangkan gema. Fungsi utama dari penyerapan bunyi adalah untuk mengontrol dengung. (Rossing, 2007) 2.6 Difusi Bunyi Difusi atau difus adalah gejala terjadinya pemantulan yang meyebar karena gelombang bunyi menerpa permukaan yang tidak rata. Gejala ini dipakai untuk menghilangkan terjadinya flutter echoes atau pemantulan berulang-ulang ketika bunyi memantul mengikuti hukum sudut pantul sama dengan sudut datang. (Christina, 2005) Bila takanan bunyi di setiap bagian suatu ruangan sama dan gelombang bunyi dapat merambat dalam semua arah, maka medan bunyi dikatakan serba sama atau homogen, dengan kata lain difusi bunyi atau pemyerapan bunyi terjadi dalam ruang. Difusi bunyi yang cukup adalah ciri akustik yang diperlukan pada jenis-jenis ruang tertentu (ruang konser, studio radio, dan ruang-ruang musik), karena ruang-ruang itu membutuhkan distribusi bunyi yang merata, mengutamakan kualitas musik dan pembicaraan aslinya, dan menghalangi cacat akustik yang tidak diinginkan. Difusi dapat diciptakan dengan beberapa cara : a. Pemakaian permukaan dan elemen penyebar yang tidak teratur dalam jumlah yang banyak sekali, seperti pilaster, pier, balok-balok telanjang, langit-langit yang terkotak-kotak, pagar balkon yang dipahat, dan dindingdinding yang bergerigi. b. Penggunaan lapisan permukaan pemantul bunyi dan penyerap bunyi secara bergantian. c. Distribusi lapisan penyerap bunyi yang berbeda secara tidak teratur dan acak. (Doelle, 1993)

17 digilib.uns.ac.id 13 Gambar 2.6 Difusi Bunyi (Sumber : Egan, 1988) 2.7 Difraksi Bunyi Difraksi adalah suatu gejala pembelokan bunyi yang disebabkan oleh benda-benda penghalang, seperti sudut ruang, kolom, tembok, balok-balok, dan perabot lainnya. (Suptandar, 2004) Difraksi adalah gejala akustik yang menyebabkan gelombang bunyi dibelokkan atau dihamburkan sekitar penghalang seperti sudut, kolom, tembok, dan balok. Dalam mempelajari kelakuan gelombang bunyi pada suatu ruangan dapat disederhanakan bila lapisan-lapisan perapatan dan perenggangan yang memancar ke luar diganti oleh sinar bunyi khayal, yang tegak lurus pada muka gelombang yang bergerak maju. (Doelle, 1993) Gambar 2.7 Difraksi Bunyi (Sumber : Egan, 1988)

18 digilib.uns.ac.id Impulse Respone Sumber dasar informasi mengenai suara yang dapat didengar di dalam ruang disebut impulse response. Sinyal ini dapat menunjukkan semua informasi tentang akustik di dalam ruang antara sumber dan posisi penerima. Bunyi dikeluarkan oleh sumber bunyi di atas panggung, ini ditunjukkan pada gambar 2.8. Gelombang sferis dari sumber merambat ke segala arah. Bunyi pertama didengar di posisi pendengar secara langsung dari sumber bunyi disebut bunyi langsung. Komponen dari gelombang yang dipantulkan sekali atau beberapa kali oleh permukaan ruang atau benda yang ada di ruangan disebut bunyi pantul. Bunyi pantul datang lebih lambat daripada bunyi langsung. Umumnya bunyi pantul lebih lemah karena intensitas bunyi berbanding terbalik dengan luasan yang ditempuh gelombang bunyi dan energi bunyi diserap oleh permukaan ruangan atau benda yang ada di dalam ruangan. Gelombang bunyi akan diteruskan dengan cara dipantulkan sampai ke penerima hingga energinya habis karena diserap oleh permukaan ruangan atau benda yang ada di dalamnya. (Gade, 2007) Gambar 2.8 Diagram Ilustrasi Impulse Respone di dalam Ruangan (Sumber commit to : Gade, user 2007)

19 digilib.uns.ac.id Dengung Perpanjangan bunyi sebagai akibat pemantulan berulang-ulang dalam ruang tertutup setelah sumber bunyi dimatikan disebut dengung, yang memberikan pengaruh tertentu pada kondisi mendengar. Besaran standar yang digunakan dalam pengendalian dengung disebut waktu dengung atau reverberation time. (Doelle, 1993) Dengung adalah aspek subjektif akustik ruang yang banyak dikenal. Ketika sebuah ruangan terlalu dengung, maka kejelasan pengucapannya akan berkurang. Reverberation time atau waktu dengung yang merupakan ukuran objektif dari dengung diciptakan seratus tahun yang lalu oleh W. C. Sabine. Dengung didefinisikan sebagai waktu yang dibutuhkan oleh bunyi dalam ruangan untuk berkurang 60 db setelah sumber bunyi berhenti. (Cowan, 2007) Bunyi dengung dapat dibutuhkan maupun dihindari, tergantung dari penggunaan ruangan. Ruangan yang khusus untuk berceramah misalnya, tidak membutuhkan dengung dibandingkan dengan ruang untuk paduan suara. Waktu dengung adalah waktu yang diperlukan oleh bunyi untuk berkurang 60 db, dihitung dalam detik. Setiap ruangan membutuhkan waktu dengung berbeda-beda tergantung dari penggunaannya. Waktu dengung yang terlalu pendek akan menyebabkan ruangan mati, sebaliknya waktu dengung yang panjang akan memberikan suasana hidup pada ruangan. (Prasasto, 2007) Dengung (reverberation) merupakan suatu ciri akustik yang sangat jelas dalam suatu ruangan tertutup. Barangkali setiap orang secara tidak sengaja pernah mengamati yaitu suara di dalam ruangan besar yang ditimbulkan oleh suatu sumber suara lantas secara tiba-tiba sumber suara tersebut dihentikan. Suara dalam ruangan tidak secara langsung menghilang tetapi masih dapat didengar untuk sementara waktu, secara perlahan kekerasan suaranya menurun hingga akhirnya menghilang. Hal ini terjadi karena adanya refleksi dan porsi perlambatan suara yang sampai ke telinga setelah sumber suara dihentikan. Hal ini berarti pula adanya penurunan energi akustik secara temporer. Proses penurunan ini secara matematis dianggap mengikuti hukum eksponensial sebagai berikut :

20 digilib.uns.ac.id 16 u 12 t ( t) u0e untuk t > 0 (2.1) Dimana u(t) adalah energi density (energi per unit volume) merupakan fungsi waktu, u 0 adalah energi density pada permulaan proses peluruhan (decay process) dan δ adalah konstanta damping dari ruangan. Akan tetapi dalam akustik selang waktu proses penurunan energi biasanya tidak dicirikan oleh konstanta damping tetapi dengan adanya waktu dengung (RT). (Husein, 1996) Pada gambar 2.9 ditunjukkan logaritma dari energi suara sebagai fungsi dari waktu t. Misalkan suatu ruangan dieksitasi dengan sumber suara kontinu kemudian dihentikan atau diinterupsi pada t = 0. Penurunan suara yang dihasilkan dapat didekati dengan garis lurus yang berhubungan dengan persamaan (2.1). sedangkan waktu dengung (RT) merupakan suatu interval waktu dimana energi density atau energi suara total turun sebesar satu juta kali dari nilai awalnya. Hal ini berkaitan dengan berkurangnya tingkat suara dengung sebesar 60 db. Hubungan antara RT dengan konstanta damping adalah RT = 6,91/δ. (Husein, 1996) Gambar 2.9 Definisi Reverberation Time (Sumber : Gade, 2007)

21 digilib.uns.ac.id 17 Reverberatoin time dapat dihitung dari data ruangan yang diketahui dengan ketelitian yang cukup bisa dipertanggungjawabkan (reasonable accuracy) dengan persamaan : RT 0,16V (2.2) A Dimana RT : waktu dengung (s) V : volume ruang (m 3 ) A : penyerapan ruang total (sabin) Persamaan (2.2) dikenal dengan teori klasik Sabine. Penyerapan suatu permukaan diperoleh dengan mengalikan luasnya S dengan koefisien penyerapan α dan penyerapan total A diperoleh dengan menjumlahkan perkalian ini dengan menyertakan penyerapan yang dilakukan oleh penonton dan benda benda lain dalam ruang (tempat duduk, karpet, tirai, dan lain - lain), dan digunakan rumus : A = S 1 α 1 + S 2 α 2 + S 3 α S n α n (2.3) Dengan S 1 S n adalah luas masing-masing permukaan dalam m 2 dan α 1 α n adalah koefisien penyerapannya masing masing. (Doelle, 1993) Ada dua variabel bidang penyerap suara yang mempengaruhi panjang waktu dengung, yaitu: luas dan koefisien serap. Semakin luas material penyerap suara yang digunakan maka semakin pendek waktu dengungnya. Besarnya koefisien serap material beragam menurut frekuensi suaranya. Jumlah pemakai juga termasuk sebagai faktor penyerap bunyi. (Agustinus, 2007) Formula Sabine diciptakan untuk membantu perkiraan waktu dengung suatu ruangan yang tengah direncanakan. Formula Sabine diperuntukkan bagi penghitungan RT pada ruangan yang tersusun dari elemen bidang batas yang tidak terlalu menyerap. Sedangkan untuk commit ruangan to user yang tersusun dari bidang batas yang

22 digilib.uns.ac.id 18 sangat menyerap, seperti umumnya terjadi pada ruang studio, formula Eyring lebih tepat digunakan. Adapun formula Eyring adalah sebagai berikut : T 0,16V S log (1 ) e (2.4) Dengan 1 S i i S (2.5) Dimana : T = waktu dengung (detik) V = volume ruangan (m 3 ) ᾱ = rata-rata koefisien absorbsi ruangan α i = koefisien absorbsi permukaan bidang batas pembentuk ruangan S = luas penyerap total dalam ruang (m 2 ) S i = luas masing-masing bahan dengan koefisien α i (m 2 ) Persamaan (2.5) disubstitusikan ke Persamaan (2.2) diperoleh V RT 0, 16 S (2.6) Karena tidak semua bahan serap pada semua dinding sama, maka koefisien serapnya dibuat rata-rata. Kemudian, Millington dan Sette,menurunkan persamaan untuk memprediksikan nilai waktu dengung dengan berdasar pada formula Eyring di atas. Persamaannya adalah : T 0,16V S i ln(1 i ) (2.7) i dengan α i <<1

23 digilib.uns.ac.id 19 Karakteristik dengung suatu ruangan tergantung pada volume dan fungsi ruang. Dengung dikatakan optimal apabila : 1. Karakteristik RT pada frekuensi disukai. 2. Perbandingan bunyi pantul terhadap bunyi langsung yang terjadi menguntungkan. 3. Pertumbuhan dan peluruhan bunyi optimum. Tabel 2.1 Jangkauan Perkiraan Waktu Dengung untuk Beberapa Ruang dengan Fungsi Tertentu (Sumber : Egan, 1988) No. Jenis ruang Waktu Dengung pada Frekuensi Tengah (s) 1. Studio rekaman 0,5 2. Ruang kelas 0,6 0,8 3. Intimate drama 0,9 1,0 4. Ruang konferensi 0,7 1,1 5. Cinema 0,8 1,2 6. Teater kecil 1,2 1,4 7. Auditorium 1,5 1,8 8. Auditorium multi fungsi 1,6 1,8 9. Gereja 1,4 2,6 10. Ruang konser tari dan musik rock 1,0 1,2 11. Opera 1,5 1,8 12. Symphony 1,7 2,3 Jangkauan waktu dengung optimum pada frekuensi tengah yang disarankan untuk berbagai fungsi ruang dapat dilihat pada tabel 2.1. Tabel 2.1 berlaku untuk jangkauan frekuensi tengah dari 500 Hz sampai 1000 Hz. Pada umumnya waktu dengung yang besar pada frekuensi rendah lebih disenangi untuk ruangan dengan volume besar. Untuk ruangan dengan volume kecil nilai waktu dengung yang dipilih tidak tergantung pada frekuensi. Waktu dengung optimum untuk ruang tertentu bergantung pada commit volume to user ruangan.

24 digilib.uns.ac.id 20 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan dua metode yaitu metode numerik dan metode eksperimen. Dalam metode numerik, akan dilakukan perhitungan waktu dengung dengan menggunakan rumus Sabine. Penggunaan rumus Sabine membutuhkan data berupa volume ruangan dan koefisien absorpsi bahan penyerap yang ada di dalam ruangan. Metode kedua yaitu dengan menggunakan metode eksperimen. Secara eksperimen waktu dengung diukur dengan Hand-Held Analyzer Type 2270 menggunakan Dual-Channel Building Software BZ Dalam penelitian ini bunyi impulse dihasilkan dari B&K Sound Source Omni Power Type Data yang diperoleh berupa nilai T20 dan T30 pada beberapa frekuensi. 3.2 Alat Penelitian Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. B&K Power Amplifier Type B&K Sound Source Omni Power Type B&K Hand-Held Analyzer Type Software BZ 5503 Utility Software for Hand Held Analyzer Pulse Refluk. 5. Laptop. 6. Penggaris dan meteran. 3.3 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di laboratorium akustik dan di ruang B III.01A yang berada di gedung B Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sebelas Maret Surakarta. Penelitian ini dilakukan dari bulan Mei sampai bulan Oktober

25 digilib.uns.ac.id Pengambilan Data Pengambilan Data untuk Metode Numerik Panjang, lebar, tinggi Volume ruangan Luas permukaan pembentuk ruang Gambar 3.1 Diagram Alir Metode Numerik Penjelasan dari gambar 3.1 adalah : 1. Mengukur panjang, lebar, dan tinggi ruangan. Dilakukan pengukuran panjang, lebar, dan tinggi dari ruangan yang akan diuji supaya diketahui berapa volume dari ruangan tersebut, luas lantai, dan luas bidang batas dengan ruangan yang lain. Pengukuran dilakukan dengan menggunakan meteran. 2. Mencari volume ruangan Dalam persamaan Sabine terdapat parameter volume ruangan (V). Volume ruangan dicari dengan mengalikan panjang, lebar, dan tinggi dari data yang sudah diperoleh dari poin Mengukur luas permukaan bidang pembentuk ruangan. Salah satu hal yang mempengaruhi nilai waktu dengung pada sebuah ruangan adalah luas permukaan bidang pembentuk ruangan. Oleh karena commit itu untuk to user mencari waktu dengung pada ruang

26 digilib.uns.ac.id 22 perlu dilakukan pengukuran luas permukaan dari bahan serap yang terdapat di dalam ruangan tersebut. Kemudian dicari nilai koefisien serap dari tiap-tiap bahan serap yang ada di dalam ruangan tersebut. Setiap bahan serap mempunyai nilai koefisien serap yang berbedabeda. Koefisien serap dari bahan-bahan tersebut disesuaikan dengan literatur yang ada Pengambilan Data untuk Metode Eksperimen Persiapan alat Volume ruangan dan luas lantai Luas partisi Mengatur perekaman Membuat bunyi impulse dan merekamnya Diperoleh data Gambar 3.2 Diagram Alir Metode Eksperimen Penjelasan dari gambar 3.2 adalah : 1. Persiapan alat. Sebelum pengambilan data dimulai, terlebih dahulu dilakukan persiapan alat. Mulai dari menyiapkan sumber bunyinya, microphone, dan analyzer.

27 digilib.uns.ac.id Volume ruangan dan luas lantai. Untuk pengambilan data melalui metode eksperimen diperlukan data berupa volume ruangan dan luas lantai. Dalam menghitung volume ruangan diperlukan data berupa panjang, lebar, dan tinggi. Untuk menentukan luas lantai diperlukan data panjang dan lebar ruangan. Panjang, lebar, dan tinggi diukur dengan menggunakan meteran. 3. Luas partisi. Dalam melakukan pengukuran secara eksperimen juga membutuhkan data luas bidang batas ruang B III.01A dengan ruang yang ada di sampingnya. Ruang B III.01A berbatasan langsung dengan ruang B III.01B dengan perantara triplek. Luas bidang batas adalah luas triplek yang menjadi pembatas antara dua ruang tersebut. 4. Pengaturan tempat perekaman. Pengaturan tempat perekaman dalam keadaan ruangan kosong disesuaikan dengan ISO 3382, bahwa merekam suara impulse di dalam ruang perlu dilakukan pengukuran dalam berbagai kedudukan. Alat yang digunakan untuk merekam adalah B&K Hand- Held Analyzer Type Sound source diletakkan pada posisi tetap dan perekam diletakkan pada beberapa posisi yang berbeda-beda. Setiap kondisi ruang data diambil sebanyak tiga kali. Total pengukuran yang dilakukan adalah sebanyak dua belas kali. Pengukuran pertama sampai ketiga dilakukan dalam kondisi ruangan kosong, pengukuran keempat sampai keduabelas dilakukan dalam kondisi ruangan diberi tambahan absorber. Absorber diletakkan di sembarang tempat di dalam ruang. Pada penelitian ini absorber diletakkan menyandar pada triplek (pembatas antara ruang B III.01A dan B III.01B). 5. Membuat bunyi impulse dan merekamnya. Setelah pengaturan tempat perekaman selesai, kemudian dilakukan pengambilan commit data to user suara impulse lalu suara tersebut

28 digilib.uns.ac.id 24 direkam. Sumber suara impulse berasal dari B&K Sound Source Omni Power Type Suara direkam pada rentang frekuensi 100 Hz sampai 3,15 khz. 6. Data Data yang diperoleh adalah berupa nilai T20 dan T30 pada rentang frekuensi 100 Hz sampai 3,15 khz. 3.5 Pengolahan Data Perumusan Sabine Perumusan Sabine yang digunakan untuk mencari nilai dari waktu dengung suatu ruangan adalah : Dimana RT RT 0,16V A : waktu dengung (s) (3.1) V : volume ruang (m 2 ) A : penyerapan ruang total (sabin) Pengolahan Data Eksperimen Dari eksperimen diperoleh data berupa T20 dan T30 dalam setiap kondisi ruangan pada rentang frekuensi 100 Hz sampai 3,15 khz. Dari data yang sudah diperoleh kemudian dibuat grafik T20 dan T30 fungsi frekuensi. Kemudian dicari karakteistik dari grafik yang diperoleh. Dari grafik dikaji bagaimana kondisi T20 dan T30 pada kondisi ruang yang berbeda dan sejauh mana absorber yang dipasang mampu memberikan pengaruh terhadap nilai T20 dan T30.

29 digilib.uns.ac.id 25 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Perhitungan Reverberation Time Secara Numerik Di dalam perumusan Sabine untuk mencari waktu dengung diperlukan data berupa luasan permukaan bidang batas pembentuk ruangan dan koefisien absorbsinya. Sehingga dalam penelitian ini selain dicari luas permukaan bidang pembentuk ruang juga dicari nilai koefisien serapannya. Di bawah ini disajikan tabel berupa luas bidang serap dalam ruang B III.01A beserta nilai koefisien serapannya. Tabel 4.1 Nilai Koefisien Serapan Beberapa Jenis Bahan (Sumber : Cowan, 2007) No. Bagian Ruangan Keterangan Luas (m 2 ) α (pada 500 Hz*) 1. Lantai ruang Keramik 55,0 ± 0,03 0,01 2. Dinding samping kanan 3. Dinding samping kiri - Kaca - Triplek - Beton 4. Dinding depan - Kaca 5. Dinding belakang 7,21 ± 0,01 18,3 ± 0,01 1,67 ± 0,02 0,01 0,10 0,02 Beton 37,2 ± 0,02 0,02 - Beton - Kaca - Beton 2,10 ± 0,01 19,5 ± 0,02 10,8 ± 0,02 10,8 ± 0,02 0,01 0,02 0,01 0,01 6. Langit-langit Gypsum 55,0 ± 0,03 0,05 *) Frekuensi 500 Hz dipakai sebagai rerata koefisian serap material pada umumnya. Dari data pada tabel 4.1 kemudian diolah dengan menggunakan persamaan Sabine yaitu : 0,16V RT A 25

30 digilib.uns.ac.id 26 Dimana RT : waktu dengung (s) V : volume ruang (m 3 ) A : penyerapan ruang total (sabin m 2 ) Setelah dilakukan perhitungan dengan menggunakan perumusan di atas, diperoleh nilai waktu dengung ruang B III.01A adalah sebesar 5,33 sekon. Nilai tersebut menandakan bahwa ruang B III.01A mempunyai dengung yang lama. Setelah sumber bunyi berhenti, dibutuhkan sekitar 5,33 sekon sampai bunyi meluruh sebesar 60 db. Waktu dengung yang lama dapat menyebabkan gema berkepanjangan sehingga dapat merusak bunyi asli. Untuk ruang kelas, nilai waktu dengung yang dianjurkan adalah 0,6 sampai 0,8 sekon. Waktu dengung yang didapatkan dari hasil perhitungan menggunakan persamaan Sabine bernilai besar karena pada ruangan tersebut digunakan bahan penyusun ruangan yang nilai koefisien absorbsinya kecil, sehingga ketika ada gelombang bunyi yang mengenainya maka bunyi yang dipantulkan lebih banyak daripada yang diserap. Ruangan yang digunakan dalam penelitian ini merupakan salah satu ruangan Jurusan Fisika yang terletak di gedung B Fakultas Matematika dan ILmu Pengetahuan Alam Universitas Sebelas Maret Surakarta. Ruangan tersebut sengaja didesain untuk keperluan kuliah. Hampir tidak terdapat bahan penyerap bunyi dalam ruangan tersebut. Bagian-bagian yang terdapat dalam ruang sangat mempengaruhi nilai waktu dengung dari ruang tersebut. Sebagian besar dari ruangan terbuat dari tembok beton yang koefisien absorbsinya 0,02. Ketika kondisi disekitar ruangan ramai, bising dari luar ruangan bisa mempengaruhi kualitas bunyi yang diterima. Selain itu, pembatas antar ruang yang hanya menggunakan triplek membuat ruangan terganggu apabila ada suara bising dari ruang di sebelahnya. 4.2 Perhitungan Reverberation Time Secara Eksperimen Dalam penelitian ini sumber bunyi dihasilkan oleh B&K Sound Source Omni Power Type Bunyi yang dikeluarkan kemudian direkam dengan menggunakan mikrofon B&K commit Hand-Held to user Analyzer Type Perekaman

31 digilib.uns.ac.id 27 dilakukan dengan empat variasi kondisi ruangan. Kondisi pertama, ruangan dalam keadaan kosong. Di dalam ruangan hanya terdapat sumber bunyi dan mikrofon. Kondisi kedua, ruangan diberi tambahan flat type absorber. Absorber dapat diletakkan disembarang tempat di dalam ruang. Kondisi ketiga, ruangan diberi tambahan non flat type absorber. Kondisi keempat, ruangan diberi tambahan flat type absorber dan non flat type absorber.dalam proses perekaman pada setiap kondisi ruang, dilakukan tiga variasi peletakan mikrofon terhadap sumber bunyi dengan posisi sumber bunyi tetap. Sumber bunyi diletakkan pada koordinat (4,26 ; 8,23) ± 0,005 m. Kondisi ruang dan peletakan mikrofon pada setiap pengukuran dapat dilihat pada tabel 4.2. Tabel 4.2 Kondisi Ruang dan Peletakan Mikrofon pada Setiap Pengukuran Project Kondisi ruang Letak mikrofon (m) 1 3,43 ± 0,002 ; 7,47 ± 0,003 2 Kosong 1,80 ± 0,001 ; 2,52 ± 0, ,37 ± 0,002 ; 2,10 ± 0, ,43 ± 0,002 ; 7,47 ± 0,003 5 Diisi dua buah flat type absorber 1,80 ± 0,001 ; 2,10 ± 0, ,37 ± 0,002 ; 2,40 ± 0, ,50 ± 0,001 ; 7,62 ± 0,003 8 Diisi dua buah non flat type absorber 1,50 ± 0,001 ; 2,10 ± 0, ,37 ± 0,002 ; 2,40 ± 0, ,50 ± 0,001 ; 7,62 ± 0,003 Diisi non flat type absorber (masingmasing dua buah) 11 1,80 ± 0,001 ; 1,80 ± 0, ,07 ± 0,002 ; 2,40 ± 0,001 Variasi tersebut digunakan untuk mengetahui bagaimanakah pengaruh pemberian absorber terhadap waktu dengung. Jika waktu dengung yang dihasilkan dari tiga variasi peletakan mikrofon pada kondisi ruang yang berbeda (tanpa dan dengan tambahan absorber) nilainya mengalami perubahan, maka dapat dikatakan bahwa penambahan commit absorber to user mempengaruhi waktu dengung.

32 digilib.uns.ac.id 28 Setelah dilakukan perekaman, data yang diperoleh berupa nilai T20 dan T30 pada rentang frekuensi 100 Hz sampai 3,15 khz. Dari data yang diperoleh kemudian dibuat grafik waktu dengung fungsi frekuensi. Nilai T20 dan T30 yang diperoleh dari tiga variasi penempatan mikrofon pada setiap kondisi ruang dihitung rata-ratanya kemudian dibuat grafik fungsi frekuensi. Dari data yang diperoleh terlihat bahwa pemakaian absorber memberikan cukup perbaikan pada nilai waktu dengung. Data T20 yang diperoleh untuk beberapa kondisi ruang dapat diperhatikan pada gambar 4.1 dan tabel 4.3. Gambar 4.1 Hubungan Frekuensi dan T20 pada Beberapa Kondisi Ruang Dari hasil yang diperoleh pada frekuensi 500 Hz, ketika ruangan kosong nilai T20 sebesar 3,71 s. Setelah ruangan diberi tambahan flat type absorber nilai T20 menjadi 3,51 s, setelah diberi tambahan non flat type absorber nilai T20 menjadi 3,36 s dan setelah diberi tambahan dua jenis absorber nilainya menjadi 3,33 s. Ada pula nilai waktu dengung yang meningkat setelah penambahan absorber, yaitu pada frekuensi 100 Hz sampai 250 Hz dan 400 Hz. Namun penurunan waktu dengung lebih sering daripada peningkatan waktu dengung.

33 digilib.uns.ac.id 29 Data tersebut membuktikan bahwa pemberian absorber dapat memperbaiki waktu dengung suatu ruangan. Hal ini sesuai dengan rumus Sabine bahwa besar waktu dengung berbanding terbalik dengan penyerapan total bahan pembentuk ruang. Dengan kata lain, waktu dengung menurun seiring dengan peningkatan penyerapan total bahan pembentuk ruang. Frekuensi (Hz) Tabel 4.3 T20 pada Beberapa Kondisi Ruang T 20 (s) Ruang Flat Type Non Flat Type kosong Absorber Absorber Flat and Non Flat Type Absorber 100 6,50 4,98 5,68 5, ,19 3,82 4,25 4, ,99 3,49 3,62 3, ,09 3,63 3,70 3, ,89 3,68 3,50 3, ,54 3,61 3,24 3, ,39 3,47 3,45 3, ,71 3,51 3,36 3, ,73 3,74 3,66 3, ,14 3,87 3,83 3, ,21 3,97 3,95 3, ,09 3,63 3,86 3, ,11 3,69 3,63 3, ,01 3,63 3,66 3, ,64 3,37 3,44 3, ,33 3,17 3,12 2,98

34 digilib.uns.ac.id 30 Data T30 yang diperoleh untuk beberapa kondisi ruang dapat diperhatikan pada gambar 4.2 dan tabel 4.4. Hasil yang diperoleh pada perhitungan T30 memberikan hasil yang sama seperti pada perolehan data T20. Pemberian absorber memberikan pengaruh pada perbaikan nilai waktu dengung suatu ruangan. Dari dua buah jenis absorber yang dipakai, penggunaan non flat type absorber pada volume ruang kecil (dalam penelitian ini volume ruangan sebesar 220 m 3 ) memberikan dampak yang lebih baik untuk menurunkan waktu dengung. Hal ini terlihat pada selisih penurunan waktu dengung setelah diberi flat type absorber dan non flat type absorber. Pemberian non flat type absorber bisa menurunkan waktu dengung lebih banyak dari pada pemakaian flat type absorber terutama pada frekuensi di atas 500 Hz. Penambahan absorber dapat memperbaiki nilai waktu dengung terutama pada frekuensi > 1 khz. Untuk frekuensi rendah perubahan waktu dengung kurang terasa. Dengan kata lain absorber yang dipakai pada penelitian ini bekerja baik pada frekuensi tinggi. Gambar 4.2 Hubungan Frekuensi dan T30 pada Beberapa Kondisi Ruang

35 digilib.uns.ac.id 31 Tabel 4.4 T30 pada Beberapa Kondisi Ruang Frekuensi (Hz) Ruang kosong Flat Type Absorber T 30 (s) Non Flat Type Absorber Flat and Non Flat Type Absorber 100 6,60 7,17 8,13 5, ,02 4,11 4,65 5, ,22 3,70 3,75 3, ,11 3,72 3,67 3, ,76 3,64 5,27 3, ,59 3,36 3,44 3, ,49 3,44 3,41 3, ,65 3,56 3,47 3, ,82 3,73 3,65 3, ,10 3,86 4,06 3, ,15 3,99 3,92 3, ,09 3,76 3,88 3, ,07 3,70 3,74 3, ,95 3,76 3,64 3, ,67 3,46 3,44 3, ,29 3,18 3,13 3, Prosedur Inversi Berdasarkan Persamaan (2.5) dapat dicari nilai pergeseran penyerapan total dalam ruang. Pada penelitian ini, ada beberapa bahan pembentuk ruang B III.01A FMIPA UNS (lihat gambar 4.3) yang dibagi menjadi 10 luasan, jadi Persamaan (2.5) menjadi : 1 ( S 1 S2 2 S3 3 S4 4 S5 5 S6 6 S7 7 S8 8 S9 9 S S ) (4.1)

36 digilib.uns.ac.id 32 (S 6-1 ) (S 7 ) (S 6-3 ) S 6 = S S S S 6-4 U (S 6-2 ) (S 6-4 ) (S2) (S3) Lantai Lantai (S 1 ) (S 5 ) (S 4 ) Langit-langit (S 8 ) (S 9 ) Langit-langit (S 10 ) Gambar 4.3 Desain Ruang B III.01 A FMIPA UNS Keterangan : Keramik Beton Kaca Triplek Gypsum

37 digilib.uns.ac.id 33 Setelah diberi tambahan absorber yang dipasang menutupi bahan dalam ruang yang memiliki luas S 3, Persamaan (4.1) menjadi : 1 ( S 1 S2 2 S S S4 4 S5 5 S6 6 S7 7 S8 8 S9 9 S10 10 S11 11 ) Dari Persamaan (4.1) dan (4.2) diperoleh pergeseran α sebesar : S S Dengan : Δᾱ = pergeseran koefisien serap total ruang S 11 = luas absorber (m 2 ) S = luas penyerap total (m 2 ) α 11 α 3 = koefisien serap absorber = koefisien serap bidang yang ditutup absorber (4.2) (4.3) (4.4) Persamaan (4.4) juga dapat ditulis : Sabsorber ( ) absorber yangditutupabsorber S (4.5) Persamaan (4.5) berlaku untuk semua jenis ruang. Persamaan tersebut dapat digunakan untuk mencari luas absorber yang perlu dipasang di dalam suatu ruangan untuk memperbaiki waktu dengung ruang tersebut. Koefisien serap absorber yang dipasang harus diketahui terlebih dahulu. Pada penelitian ini, koefisien serap absorber yang digunakan dapat dicari dengan menggunakan persamaan waktu dengung Sabine. Diambil data dari nilai T30 pada frekuensi tengah (500 Hz). Ketika dalam keadaan kosong ᾱ dalam ruang adalah 0,042. Setelah diberi tambahan flat type absorber ᾱ menjadi 0,043. Sehingga pergeseran ᾱ adalah 0,001. Dari Persamaan

38 digilib.uns.ac.id 34 (4.5) ketika absorber yang dipasang memiliki luas 0,816 m 2 menutupi bahan yang koefisien serapnya 0,1 dalam ruangan yang luasnya 227,59 m 2 diperoleh koefisien serap flat type absorber pada frekuensi 500 Hz adalah 0,38. Untuk mencari luasan absorber yang perlu dipasang dalam ruangan, terlebih dahulu mencari pergeseran ᾱ yang diperlukan supaya waktu dengung sesuai dengan standar yang dianjurkan. Dari perhitungan secara numerik, diperoleh nilai waktu dengung sebesar 5,33 s. Dengan menggunakan persamaan (2.6) nilai ᾱ yang dimiliki ruang B III. 01 A FMIPA UNS adalah 0,029. Supaya waktu dengung ruang tersebut sesuai standar (maksimal 0,8 s) maka harus memiliki ᾱ sebesar 0,194. Dengan demikian Δᾱ yang harus diberikan pada ruangan tersebut adalah 0,165. Dengan menggunakan Persamaan (4.5) luasan absorber yang harus dipasang pada ruang B III. 01 A FMIPA UNS supaya waktu dengungnya sesuai standar adalah 134 m 2 (lihat lampiran 8). Dengan cara yang sama dilakukan untuk non flat type absorber. Dari perhitungan diperoleh koefisien serap non flat type absorber pada frekuensi 500 Hz adalah 0,66. Luas non flat type absorber yang perlu dipasang di ruang B III.01 A FMIPA UNS supaya waktu dengungnya sesuai standar adalah 67 m 2 (lihat lampiran 8).

39 digilib.uns.ac.id 34 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan berikut : Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan sebagai 1. Waktu dengung ruang B III.01A FMIPA UNS berdasarkan hasil perhitungan numerik adalah 5,33 sekon. Waktu dengung ruang B III.01A FMIPA UNS belum sesuai standar yang dianjurkan, yaitu 0,6 sekon sampai 0,8 sekon. 2. Pemakaian absorber dapat menurunkan waktu dengung suatu ruangan. 3. Luasan absorber yang perlu dipasang dalam suatu ruangan untuk memperbaiki nilai waktu dengungnya mengikuti persamaan berikut : Sabsorber ( ) absorber yangditutupabsorber S Persamaan tersebut adalah hasil dari pengembangan rumus Sabine dan berlaku untuk semua jenis ruangan. Dimana Δᾱ adalah pergeseran koefisien serap total ruang dan S adalah luas penyerap total dalam ruang (m 2 ). 5.2 Saran 1. Memperbanyak data base untuk koefisien serap bahan yang sering digunakan pada ruang kuliah atau ruang pertemuan. 2. Melakukan perhitungan waktu dengung pada ruangan yang dibatasi oleh tembok sehingga dapat dilihat perbedaan pemakaian triplek dan tembok sebagai pembatas ruangan terhadap nilai waktu dengungnya. 3. Melakukan perhitungan waktu dengung lebih dari satu ruangan dan dibandingkan hasilnya. 35

TAKE HOME TEST AKUSTIK TF MASJID dan AKUSTIK RUANG

TAKE HOME TEST AKUSTIK TF MASJID dan AKUSTIK RUANG TAKE HOME TEST AKUSTIK TF 3204 MASJID dan AKUSTIK RUANG oleh: TRI PUJI HERIYANTO 13307003 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 LATAR BELAKANG Masjid merupakan

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA Gelombang Bunyi Perambatan Gelombang dalam Pipa

2. TINJAUAN PUSTAKA Gelombang Bunyi Perambatan Gelombang dalam Pipa 2 Metode yang sering digunakan untuk menentukan koefisien serap bunyi pada bahan akustik adalah metode ruang gaung dan metode tabung impedansi. Metode tabung impedansi ini masih dibedakan menjadi beberapa

Lebih terperinci

AKUSTIKA RUANG KULIAH RUANG SEMINAR 5 LANTAI 4 TEKNIK FISIKA. Dani Ridwanulloh

AKUSTIKA RUANG KULIAH RUANG SEMINAR 5 LANTAI 4 TEKNIK FISIKA. Dani Ridwanulloh AKUSTIKA RUANG KULIAH RUANG SEMINAR 5 LANTAI 4 TEKNIK FISIKA Dani Ridwanulloh 13306037 LATAR BELAKANG Kondisi akustik ruangan yang baik sesuai fungsi ruangan diperlukan agar penggunaan ruangan tersebut

Lebih terperinci

STUDI KELAYAKAN AKUSTIK PADA RUANGAN SERBA GUNA YANG TERLETAK DI JALAN ELANG NO 17. Disusun Oleh: Wymmar

STUDI KELAYAKAN AKUSTIK PADA RUANGAN SERBA GUNA YANG TERLETAK DI JALAN ELANG NO 17. Disusun Oleh: Wymmar STUDI KELAYAKAN AKUSTIK PADA RUANGAN SERBA GUNA YANG TERLETAK DI JALAN ELANG NO 17 Disusun Oleh: Wymmar 13307045 Fakultas Teknologi Industri Program Studi Teknik Fisika Institut Teknologi Bandung Bandung

Lebih terperinci

Kekerasan (loudness) yang cukup Kekerasan menjadi masalah karena ukuran ruang yang besar Energi yang hilang saat perambatan bunyi karena penyerapan da

Kekerasan (loudness) yang cukup Kekerasan menjadi masalah karena ukuran ruang yang besar Energi yang hilang saat perambatan bunyi karena penyerapan da Fisika Bangunan 2: Bab 9. Persyaratan Akustik Dr. Yeffry Handoko Putra, S.T, M.T yeffry@unikom.ac.id 99 Persyaratan Akustik Auditorium Harus ada kekerasan (loudness) yang cukup terutama di tempat duduk

Lebih terperinci

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS BAB 3 TINJAUAN KHUSUS 3.1. Tinjauan Tema Proyek 3.1.1. Latar Belakang Tema Dalam suatu bangunan dengan ruang-ruang yang berfungsi sebagai ruang musik (auditorium, studio rekaman, kelas praktek, dll) sering

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. 2.1 Dasar Teori Serat Alami

BAB II DASAR TEORI. 2.1 Dasar Teori Serat Alami BAB II DASAR TEORI 2.1 Dasar Teori Serat Alami Secara umum serat alami yang berasal dari tumbuhan dapat dikelompokan berdasarkan bagian tumbuhan yang diambil seratnya. Berdasarkan hal tersebut pengelompokan

Lebih terperinci

FISIKA FMIPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 Alfan Muttaqin/M

FISIKA FMIPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 Alfan Muttaqin/M FISIKA FMIPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 Alfan Muttaqin/M0207025 Di terjemahkan dalam bahasa Indonesia dari An introduction by Heinrich Kuttruff Bagian 6.6 6.6.4 6.6 Penyerapan Bunyi Oleh

Lebih terperinci

RUANGAN 9231 GKU TIMUR ITB

RUANGAN 9231 GKU TIMUR ITB UTS TF-3204 AKUSTIK RUANGAN 9231 GKU TIMUR ITB oleh CHAIRINNAS 13307099 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 A. Latar Belakang Ruangan merupakan suatu

Lebih terperinci

PENENTUAN KOEFISIEN ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK RESONATOR PANEL KAYU LAPIS (PLYWOOD) BERLUBANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE TABUNG

PENENTUAN KOEFISIEN ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK RESONATOR PANEL KAYU LAPIS (PLYWOOD) BERLUBANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE TABUNG PENENTUAN KOEFISIEN ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK RESONATOR PANEL KAYU LAPIS (PLYWOOD) BERLUBANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE TABUNG Sonya Yuliantika, Elvaswer Laboratorium Fisika Material, Jurusan

Lebih terperinci

TINGKAT REDAM BUNYI SUATU BAHAN (TRIPLEK, GYPSUM DAN STYROFOAM)

TINGKAT REDAM BUNYI SUATU BAHAN (TRIPLEK, GYPSUM DAN STYROFOAM) 138 M. A. Fatkhurrohman et al., Tingkat Redam Bunyi Suatu Bahan TINGKAT REDAM BUNYI SUATU BAHAN (TRIPLEK, GYPSUM DAN STYROFOAM) M. Aji Fatkhurrohman*, Supriyadi Jurusan Pendidikan IPA Konsentrasi Fisika,

Lebih terperinci

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS BAB 3 TINJAUAN KHUSUS 3.1. Tinjauan Tema Proyek 3.1.1. pengertian Akustik Akustik adalah ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan bunyi atau suara dan cara mengendalikan bunyi supaya nyaman bagi telinga

Lebih terperinci

Gelombang Bunyi. Keterangan: γ = konstanta Laplace R = tetapan umum gas (8,31 J/mol K)

Gelombang Bunyi. Keterangan: γ = konstanta Laplace R = tetapan umum gas (8,31 J/mol K) Gelombang Bunyi Bunyi termasuk gelombang mekanik, karena dalam perambatannya bunyi memerlukan medium perantara. Ada tiga syarat agar terjadi bunyi yaitu ada sumber bunyi, medium, dan pendengar. Bunyi dihasilkan

Lebih terperinci

MAKALAH UNTUK MEMENUHI NILAI UJIAN TENGAH SEMESTER MATA KULIAH TF-3204 AKUSTIK

MAKALAH UNTUK MEMENUHI NILAI UJIAN TENGAH SEMESTER MATA KULIAH TF-3204 AKUSTIK MAKALAH UNTUK MEMENUHI NILAI UJIAN TENGAH SEMESTER MATA KULIAH TF-3204 AKUSTIK Evaluasi Kondisi Akustik Ruang 9311 Lokasi: Gedung T.P. Rachmat Lantai Satu OLEH: THOMAS JUNIOR SEMBIRING 13307125 PROGRAM

Lebih terperinci

Evaluasi kinerja Akustik dari Ruang Kedap Suara pada Laboratorium Rekayasa Akustik dan Fisika Bangunan Teknik Fisika -ITS

Evaluasi kinerja Akustik dari Ruang Kedap Suara pada Laboratorium Rekayasa Akustik dan Fisika Bangunan Teknik Fisika -ITS Evaluasi kinerja Akustik dari Ruang Kedap Suara pada Laboratorium Rekayasa Akustik dan Fisika Bangunan Teknik Fisika -ITS Ir. Wiratno Argo Asmoro, MSc. NIPN. 196002291987011001 Latar Belakang Akustik Ruang

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI 2.1. Prinsip Kerja Penyerapan Bunyi

BAB II DASAR TEORI 2.1. Prinsip Kerja Penyerapan Bunyi BAB II DASAR TEORI 2.1. Prinsip Kerja Penyerapan Bunyi Hukum konservasi energi mengatakan bahwa energi tidak dapat diciptakan dan dimusnahkan. Energi hanya bisa diubah bentuk dari bentuk satu ke bentuk

Lebih terperinci

Ujian Tengah Semester. Akustik TF Studi Analisis Kualitas Akustik Pada Masjid Salman ITB

Ujian Tengah Semester. Akustik TF Studi Analisis Kualitas Akustik Pada Masjid Salman ITB Ujian Tengah Semester Akustik TF-3204 Studi Analisis Kualitas Akustik Pada Masjid Salman ITB Oleh : Muhamad Reza Hediyono 13306017 Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi

Lebih terperinci

Desain Akustik Ruang Kelas Mengacu Pada Konsep Bangunan Hijau

Desain Akustik Ruang Kelas Mengacu Pada Konsep Bangunan Hijau 1 Desain Akustik Ruang Kelas Mengacu Pada Konsep Bangunan Hijau Kukuh Darmawan, Ir. Heri Joestiono, MT dan Ir. Wiratno Argo Asmoro, M.Sc Teknik Fisika, Fakultas Teknologi Industri, Institut Teknologi Sepuluh

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Gelombang Bunyi Gelombang bunyi merupakan gelombang longitudinal yang terjadi sebagai hasil dari fluktuasi tekanan karena perapatan dan perenggangan dalam media elastis. Sinyal

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9311 ditujukan untuk memenuhi nilai UTS mata kuliah TF3204 Akustik. Oleh : Muhammad Andhito Sarianto

LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9311 ditujukan untuk memenuhi nilai UTS mata kuliah TF3204 Akustik. Oleh : Muhammad Andhito Sarianto LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9311 ditujukan untuk memenuhi nilai UTS mata kuliah TF3204 Akustik Oleh : Muhammad Andhito Sarianto 13306011 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT

Lebih terperinci

FISIKA. 2 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari

FISIKA. 2 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari FISIKA 2 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari MATERI Satuan besaran Fisika Gerak dalam satu dimensi Gerak dalam dua dan tiga dimensi Gelombang berdasarkan medium (gelombang mekanik dan elektromagnetik) Gelombang

Lebih terperinci

Evaluasi Kinerja Akustik Dari Ruang Kedap Suara Pada Laboratorium Rekayasa Akustik Dan Fisika Bangunan Teknik Fisika ITS

Evaluasi Kinerja Akustik Dari Ruang Kedap Suara Pada Laboratorium Rekayasa Akustik Dan Fisika Bangunan Teknik Fisika ITS 1 Evaluasi Kinerja Akustik Dari Ruang Kedap Suara Pada Laboratorium Rekayasa Akustik Dan Fisika Bangunan Teknik Fisika ITS Ferry Setyo Kurniawan, Wiratno Argo Asmoro Jurusan Teknik Fisika- Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

BAGIAN III : AKUSTIK

BAGIAN III : AKUSTIK BAGIAN III : AKUSTIK Parameter Akustik dba Tingkat bunyi yang disesuaikan terhadap profil dari kepekaan telinga manusia. Bising Latar Belakang (Background Noise) Tingkat Tekanan suara lingkungan / ambient

Lebih terperinci

BAB II PARAMETER PARAMETER AKUSTIK RUANGAN

BAB II PARAMETER PARAMETER AKUSTIK RUANGAN BAB II PARAMETER PARAMETER AKUSTIK RUANGAN Pada bab ini akan dibahas teori apa saja yang menunjang untuk mendeskripsikan bagaimana keadaan akustik dari BU UKSW. Dengan teori teori yang akan dibahas di

Lebih terperinci

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI BAHAN AMPAS TEBU DENGAN METODE RUANG AKUSTIK KECIL. Oleh: Arif Widihantoro NIM: TUGAS AKHIR

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI BAHAN AMPAS TEBU DENGAN METODE RUANG AKUSTIK KECIL. Oleh: Arif Widihantoro NIM: TUGAS AKHIR PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI BAHAN AMPAS TEBU DENGAN METODE RUANG AKUSTIK KECIL Oleh: Arif Widihantoro NIM: 192008023 TUGAS AKHIR Diajukan kepada Program Studi Pendidikan Fisika, Fakultas Sains

Lebih terperinci

Perbaikan Kualitas Akustik Lapangan Futsal Indoor Pertamina ITS Menggunakan Panel Akustik Gantung

Perbaikan Kualitas Akustik Lapangan Futsal Indoor Pertamina ITS Menggunakan Panel Akustik Gantung JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 1, (2012) 1-6 1 Perbaikan Kualitas Akustik Lapangan Futsal Indoor Pertamina ITS Menggunakan Panel Akustik Gantung Mohammad Romy Hidayat, Andi Rahmadiansah, ST. MT. Jurusan

Lebih terperinci

OPTIMASI MATERIAL AKUSTIK UNTUK PENINGKATAN KUALITAS BUNYI PADA RUANG AUDITORIUM MULTI-FUNGSI

OPTIMASI MATERIAL AKUSTIK UNTUK PENINGKATAN KUALITAS BUNYI PADA RUANG AUDITORIUM MULTI-FUNGSI LANTING Journal of Architecture, Volume 2, Nomor 1, Februari 2013, Halaman 29-35 ISSN 2089-8916 OPTIMASI MATERIAL AKUSTIK UNTUK PENINGKATAN KUALITAS BUNYI PADA RUANG AUDITORIUM MULTI-FUNGSI Yuswinda Febrita

Lebih terperinci

STUDI SUBJEKTIF KELAYAKAN GEDUNG KESENIAN DAN KEBUDAYAAN RUMENTANG SIANG BANDUNG DARI SEGI AKUSTIK

STUDI SUBJEKTIF KELAYAKAN GEDUNG KESENIAN DAN KEBUDAYAAN RUMENTANG SIANG BANDUNG DARI SEGI AKUSTIK UJIAN TENGAH SEMESTER TF3204 AKUSTIK STUDI SUBJEKTIF KELAYAKAN GEDUNG KESENIAN DAN KEBUDAYAAN RUMENTANG SIANG BANDUNG DARI SEGI AKUSTIK Disusun Oleh: Ahmad Rifqi Muchtar (13305086) PROGRAM STUDI TEKNIK

Lebih terperinci

PEMBUATAN ALAT UKUR DAYA ISOLASI BAHAN

PEMBUATAN ALAT UKUR DAYA ISOLASI BAHAN PEMBUATAN ALAT UKUR DAYA ISOLASI BAHAN Ferdy Ansarullah 1), Lila Yuwana, M.Si 2) Dra. Lea Prasetio, M.Sc 3) Jurusan Fisika Fakultas Metematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

PENGARUH LAY OUT BANGUNAN DAN JENIS MATERIAL SERAP PADA KINERJA AKUSTIK RUANG KELAS SEKOLAH DASAR DI SURABAYA TITI AYU PAWESTRI

PENGARUH LAY OUT BANGUNAN DAN JENIS MATERIAL SERAP PADA KINERJA AKUSTIK RUANG KELAS SEKOLAH DASAR DI SURABAYA TITI AYU PAWESTRI PENGARUH LAY OUT BANGUNAN DAN JENIS MATERIAL SERAP PADA KINERJA AKUSTIK RUANG KELAS SEKOLAH DASAR DI SURABAYA TITI AYU PAWESTRI 3208204001 Latar belakang pelebaran jalan akibat perkembangan kota mengakibatkan

Lebih terperinci

Analisis Kualitatif Ruang Kuliah TVST B dan TVST A

Analisis Kualitatif Ruang Kuliah TVST B dan TVST A Analisis Kualitatif Ruang Kuliah TVST B dan TVST A Dibuat Untuk Memenuhi UTS Akustik Oleh: Ghufran Rahmat P. (13307075) Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

DINDING PEREDAM SUARA BERBAHAN DAMEN DAN SERABUT KELAPA

DINDING PEREDAM SUARA BERBAHAN DAMEN DAN SERABUT KELAPA DINDING PEREDAM SUARA BERBAHAN DAMEN DAN SERABUT KELAPA Kristofel Ade Wiyono Pangalila 1, Prasetio Sudjarwo 2, Januar Buntoro 3 ABSTRAK: Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa kombinasi campuran material

Lebih terperinci

RANGKUMAN MATERI GETARAN DAN GELOMBANG MATA PELAJARAN IPA TERPADU KELAS 8 SMP NEGERI 55 JAKARTA

RANGKUMAN MATERI GETARAN DAN GELOMBANG MATA PELAJARAN IPA TERPADU KELAS 8 SMP NEGERI 55 JAKARTA RANGKUMAN MATERI GETARAN DAN GELOMBANG MATA PELAJARAN IPA TERPADU KELAS 8 SMP NEGERI 55 JAKARTA Getaran A. Pengertian getaran Getraran adalah : gerak bolak-balik benda secara teratur melalui titik keseimbangan.salah

Lebih terperinci

TAKE HOME TEST TF 3204 AKUSTIK EVALUASI KONDISI AKUSTIK RUANG KULIAH 9212 GEDUNG KULIAH UMUM ITB

TAKE HOME TEST TF 3204 AKUSTIK EVALUASI KONDISI AKUSTIK RUANG KULIAH 9212 GEDUNG KULIAH UMUM ITB TAKE HOME TEST TF 3204 AKUSTIK EVALUASI KONDISI AKUSTIK RUANG KULIAH 9212 GEDUNG KULIAH UMUM ITB Nama : Qamaruzzaman NIM : 13307017 Tanggal pengumpulan : Senin, 29 Maret 2010 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA

Lebih terperinci

Kondisi Akustik TVST B

Kondisi Akustik TVST B UTS TF-3204 AKUSTIK Kondisi Akustik TVST B oleh Bayu Sentany 13307077 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 LATAR BELAKANG Aktifitas (kegiatan) manusia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1. Latar belakang Di dalam kehidupan sehari-hari kita tidak pernah lepas dari bunyi. Karen kita memiliki alat indera yaitu telinga yang berfungsi untuk mendengar bunyi. Bunyi adalah salah

Lebih terperinci

STUDI TENTANG PENGARUH RONGGA TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI

STUDI TENTANG PENGARUH RONGGA TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI STUDI TENTANG PENGARUH RONGGA TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI Lea Prasetio, Suyatno, Rizki Armandia Mahardika Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

PERANCANGAN AKUSTIK RUANG MULTIFUNGSI PADA TEATER A ITS DENGAN DESAIN MODULAR

PERANCANGAN AKUSTIK RUANG MULTIFUNGSI PADA TEATER A ITS DENGAN DESAIN MODULAR PERANCANGAN AKUSTIK RUANG MULTIFUNGSI PADA TEATER A ITS DENGAN DESAIN MODULAR Oleh : Yuniar Syahadhatin / 2407100075 Pembimbing 1 : Andi Rahmadiansah, ST, MT NIP. 19790517 200312 1 002 Pembimbing II :

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 75 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan keseluruhan data penelitian yang telah diolah, penulis menemukan hal-hal sebagai berikut : 1. Miskonsepsi yang terungkap melalui penelitian ini adalah

Lebih terperinci

ANALISA AKUSTIK RUANG KULIAH 9222 GKU TIMUR ITB UTS TF 3204-AKUSTIK. Disusun Oleh: Suksmandhira H ( )

ANALISA AKUSTIK RUANG KULIAH 9222 GKU TIMUR ITB UTS TF 3204-AKUSTIK. Disusun Oleh: Suksmandhira H ( ) ANALISA AKUSTIK RUANG KULIAH 9222 GKU TIMUR ITB UTS TF 3204-AKUSTIK Disusun Oleh: Suksmandhira H (13307011) FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 A. Latar

Lebih terperinci

Nama : Beni Kusuma Atmaja NIM : Kelas : 02 Topik : Ruang Konser

Nama : Beni Kusuma Atmaja NIM : Kelas : 02 Topik : Ruang Konser Nama : Beni Kusuma Atmaja NIM : 13307080 Kelas : 02 Topik : Ruang Konser Gedung Konser adalah bangunan yang digunakan untuk menyelenggarakan kegiatan konser musik. Gedung konser adalah hasil inovasi arsitektur

Lebih terperinci

UTS Akustik (TF-3204) Dosen : Joko sarwono. Kriteria Akustik Gedung Serba Guna Salman ITB

UTS Akustik (TF-3204) Dosen : Joko sarwono. Kriteria Akustik Gedung Serba Guna Salman ITB UTS Akustik (TF-3204) Dosen : Joko sarwono Kriteria Akustik Gedung Serba Guna Salman ITB Nama Rizki Febrian Nim 13307111 Kelas 01 Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi

Lebih terperinci

Evaluasi Subjektif Kondisi Akustik Ruangan Utama Gedung Merdeka

Evaluasi Subjektif Kondisi Akustik Ruangan Utama Gedung Merdeka Evaluasi Subjektif Kondisi Akustik Ruangan Utama Gedung Merdeka Gedung Merdeka pada awalnya diperuntukan sebagai tempat pertemuan Societeit Concordia, sebuah perkumpulan beranggotakan orang-orang Belanda

Lebih terperinci

Jenis dan Sifat Gelombang

Jenis dan Sifat Gelombang Jenis dan Sifat Gelombang Gelombang Transversal, Gelombang Longitudinal, Gelombang Permukaan Gelombang Transversal Gelombang transversal merupakan gelombang yang arah pergerakan partikel pada medium (arah

Lebih terperinci

Resonator Rongga Individual Resonator rongga individual yang dibuat dari tabung tanah liat kosong dengan ukuran-ukuran berbeda digunakan di gereja- ge

Resonator Rongga Individual Resonator rongga individual yang dibuat dari tabung tanah liat kosong dengan ukuran-ukuran berbeda digunakan di gereja- ge Fisika Bangunan 2: Bab 8. Penyerapan Suara (Resonator Rongga dan celah) Dr. Yeffry Handoko Putra, S.T, M.T yeffry@unikom.ac.id 82 Resonator Rongga Penyerap jenis ini terdiri dari sejumlah udara tertutup

Lebih terperinci

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI LIMBAH BATANG KELAPA SAWIT. Krisman, Defrianto, Debora M Sinaga ABSTRACT

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI LIMBAH BATANG KELAPA SAWIT. Krisman, Defrianto, Debora M Sinaga ABSTRACT PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI LIMBAH BATANG KELAPA SAWIT Krisman, Defrianto, Debora M Sinaga Jurusan Fisika-Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Riau Kampus Binawidya Pekanbaru,

Lebih terperinci

BAB I GETARAN, GELOMBANG DAN BUNYI

BAB I GETARAN, GELOMBANG DAN BUNYI BAB I GETARAN, GELOMBANG DAN BUNYI Kompetensi dasar : Memahami Konsep Dan Prinsip-Prinsip Gejala Gelombang Secara Umum Indikator : 1. Arti fisis getaran diformulasikan 2. Arti fisis gelombang dideskripsikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pembahasan Tugas Akhir yang berjudul Penilaian Kualitas Akustik Auditorium

BAB I PENDAHULUAN. pembahasan Tugas Akhir yang berjudul Penilaian Kualitas Akustik Auditorium BAB I PENDAHULUAN Bab satu ini akan membahas latar belakang masalahan, tujuan, dan sistematika pembahasan Tugas Akhir yang berjudul Penilaian Kualitas Akustik Auditorium Multifungsi : Balairung Utama UKSW.

Lebih terperinci

UJIAN TENGAH SEMESTER TF 3204 AKUSTIK (TAKE HOME TEST ) Kondisi Akustik Ruang Kuliah ITB Oktagon 9026

UJIAN TENGAH SEMESTER TF 3204 AKUSTIK (TAKE HOME TEST ) Kondisi Akustik Ruang Kuliah ITB Oktagon 9026 UJIAN TENGAH SEMESTER TF 3204 AKUSTIK (TAKE HOME TEST ) Kondisi Akustik Ruang Kuliah ITB Oktagon 9026 Disusun oleh Samuel Rivai Sitindaon 13306069 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

Lebih terperinci

(6.38) Memasukkan ini ke persamaan (6.14) (dengan θ = 0) membawa kita ke faktor refleksi dari lapisan

(6.38) Memasukkan ini ke persamaan (6.14) (dengan θ = 0) membawa kita ke faktor refleksi dari lapisan 6.6.3 Penyerapan oleh lapisan berpori Selanjutnya kita mempertimbangkan penyerapan suara oleh lapisan tipis berpori, misalnya, dengan selembar kain seperti tirai, atau dengan pelat tipis dengan perforasi

Lebih terperinci

Penilaian Akustika Ruang Kuliah TVST B Institut Teknologi Bandung

Penilaian Akustika Ruang Kuliah TVST B Institut Teknologi Bandung Penilaian Akustika Ruang Kuliah TVST B Institut Teknologi Bandung Oleh : Amir Wibowo / 13304001 Mata Kuliah : Akustika TF3204 Dosen : R. S. Joko Sarwono Kelas : Ganjil A. Latar Belakang Makalah ini merupakan

Lebih terperinci

ALAT YANG DIPERLUKAN TALI SLINKI PEGAS

ALAT YANG DIPERLUKAN TALI SLINKI PEGAS Getaran dan Gelombang ALAT YANG DIPERLUKAN TALI SLINKI PEGAS BANDUL Amplitudo Amplitudo (A) Amplitudo adalah posisi maksimum benda relatif terhadap posisi kesetimbangan Ketika tidak ada gaya gesekan, sebuah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kemajuan teknologi telah memberikan manfaat yang besar terhadap

BAB I PENDAHULUAN. Kemajuan teknologi telah memberikan manfaat yang besar terhadap BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kemajuan teknologi telah memberikan manfaat yang besar terhadap manusia karena dapat memberikan kemudahan dan kenyamanan dalam aktifitas sehari-hari. Namun kemajuan

Lebih terperinci

Kondisi akustik ruangan 9231 GKU Timur ITB

Kondisi akustik ruangan 9231 GKU Timur ITB PENINJAUAN AKUSTIK RUANG 9231 GKU Timur ITB Chrisman K. Panggabean / 133070977 PROGRAM STUDI TEKNIKK FISIKA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG Kondisi akustik ruangan 9231 GKU Timur ITB 1. Latar Belakang Ruangan

Lebih terperinci

7.4 Alat-Alat Optik. A. Mata. Latihan 7.3

7.4 Alat-Alat Optik. A. Mata. Latihan 7.3 Latihan 7.3 1. Bagaimanakah bunyi hukum pemantulan cahaya? 2. Bagaimanakah bunyi hukum pembiasan cahaya? 3. Apa hubungan pembiasan dengan peristiwa terebntuknya pelangi setelah hujan? Jelaskan! 4. Suatu

Lebih terperinci

LATAR BELAKANG UTS TF AKUSTIK [NARENDRA PRATAKSITA ]

LATAR BELAKANG UTS TF AKUSTIK [NARENDRA PRATAKSITA ] LATAR BELAKANG Suara maupun pendengaran merupakan suatu hal yang tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan manusia. Perkembangan manusia dimulai dengan proses mendengar dan berkomunikasi secara verbal antara

Lebih terperinci

1. SUMBER BUNYI. Gambar 7

1. SUMBER BUNYI. Gambar 7 1. SUMBER BUNYI Oleh : Arif Kristanta Gambar 7 Bunyi adalah salah satu bentuk energi. Bunyi yang kita dengar selalu berasal dari suatu sumber bunyi. Kita dapat mendengar bunyi jika sumber bunyi bergetar.

Lebih terperinci

REDESAIN INTERIOR GEDUNG SENI PERTUNJUKAN CAK DURASIM SURABAYA BERDASARKAN AKUSTIK RUANGAN

REDESAIN INTERIOR GEDUNG SENI PERTUNJUKAN CAK DURASIM SURABAYA BERDASARKAN AKUSTIK RUANGAN REDESAIN INTERIOR GEDUNG SENI PERTUNJUKAN CAK DURASIM SURABAYA BERDASARKAN AKUSTIK RUANGAN Dea Smita Pangesti, Jusuf Thojib, Indyah Martiningrum Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Lebih terperinci

Fisika Umum (MA-301) Getaran dan Gelombang Bunyi

Fisika Umum (MA-301) Getaran dan Gelombang Bunyi Fisika Umum (MA-301) Topik hari ini: Getaran dan Gelombang Bunyi Getaran dan Gelombang Hukum Hooke F s = - k x F s adalah gaya pegas k adalah konstanta pegas Konstanta pegas adalah ukuran kekakuan dari

Lebih terperinci

EVALUASI KONDISI AKUSTIK BANGUNAN KOST STUDI KASUS KOST DI JALAN CISITU LAMA NO. 95/152C

EVALUASI KONDISI AKUSTIK BANGUNAN KOST STUDI KASUS KOST DI JALAN CISITU LAMA NO. 95/152C EVALUASI KONDISI AKUSTIK BANGUNAN KOST STUDI KASUS KOST DI JALAN CISITU LAMA NO. 95/152C MAKALAH AKUSTIK TF3204 Oleh : Rakhmat Luqman Ghifari 13305040 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

Lebih terperinci

PERANCANGAN ULANG RUANG AULA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) BINA SEHAT PPNI MOJOKERTO DARI SEGI AKUSTIK

PERANCANGAN ULANG RUANG AULA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) BINA SEHAT PPNI MOJOKERTO DARI SEGI AKUSTIK PERANCANGAN ULANG RUANG AULA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) BINA SEHAT PPNI MOJOKERTO DARI SEGI AKUSTIK Mahasiswa : Aziz Rizaldy R Dosen Pembimbing : Ir. Tutug Dhanardono Ir. Wiratno Argo Asmoro,

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan A. Waktu Dengung (Reverberation Time) Berdasarkan waktu dengung (Reverberation Time), tata akustik ruang kelas musik di Purwacaraka Musik Studio Sriwijaya belum ideal.

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB TINJAUAN PUSTAKA. Definisi Gelombang dan klasifikasinya. Gelombang adalah suatu gangguan menjalar dalam suatu medium ataupun tanpa medium. Dalam klasifikasinya gelombang terbagi menjadi yaitu :. Gelombang

Lebih terperinci

KAJIAN PENERAPAN PRINSIP-PRINSIP AKUSTIK STUDI KASUS: RUANG AUDITORIUM MULTIFUNGSI GEDUNG P1 DAN P2 UNIVERSITAS KRISTEN PETRA

KAJIAN PENERAPAN PRINSIP-PRINSIP AKUSTIK STUDI KASUS: RUANG AUDITORIUM MULTIFUNGSI GEDUNG P1 DAN P2 UNIVERSITAS KRISTEN PETRA KAJIAN PENERAPAN PRINSIP-PRINSIP AKUSTIK STUDI KASUS: RUANG AUDITORIUM MULTIFUNGSI GEDUNG P1 DAN P2 UNIVERSITAS KRISTEN PETRA Andy Sutanto 1, Jimmy Priatman 2, Christina E. Mediastika 3 ABSTRAK: Faktor

Lebih terperinci

Akustik. By: Dian P.E. Laksmiyanti, ST. MT

Akustik. By: Dian P.E. Laksmiyanti, ST. MT Akustik By: Dian P.E. Laksmiyanti, ST. MT Bunyi Bunyi merupakan suatu gelombang. Banyaknya gelombang yang dapat diterima bunyi antara 20-20.000 Hz Dapat merambat melalui MEDIA media disini bisa berupa

Lebih terperinci

Ujian Tengah Semester - Desain Akustik Ruang AULA BARAT INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Ujian Tengah Semester - Desain Akustik Ruang AULA BARAT INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG TF-3204 Akustik Ujian Tengah Semester - Desain Akustik Ruang Nama : Adrianus Pradipta T.W. Nim : 13307043 AULA BARAT INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 1. LATAR BELAKANG Tujuan utama dari penelitian desain akustika

Lebih terperinci

1. SUMBER BUNYI. Gambar 1

1. SUMBER BUNYI. Gambar 1 1. SUMBER BUNYI Gambar 1 Bunyi adalah salah satu bentuk energi. Bunyi yang kita dengar selalu berasal dari suatu sumber bunyi. Kita dapat mendengar bunyi jika sumber bunyi bergetar. Getaran dari sumber

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA AKUSTIK PADA RUANG AUDITORIUM MONO-FUNGSI (STUDI KASUS RUANG JELANTIK JURUSAN ARSITEKTUR ITS)

ANALISIS KINERJA AKUSTIK PADA RUANG AUDITORIUM MONO-FUNGSI (STUDI KASUS RUANG JELANTIK JURUSAN ARSITEKTUR ITS) Jurnal INTEKNA, Tahun XI, No. 2, Nopember 2011 : 119-126 ANALISIS KINERJA AKUSTIK PADA RUANG AUDITORIUM MONO-FUNGSI (STUDI KASUS RUANG JELANTIK JURUSAN ARSITEKTUR ITS) Yuswinda Febrita (1) (1) Staf Pengajar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam dunia perkuliahan, proses belajar mengajar diadakan di dalam suatu ruang kelas atau ruang serbaguna. Dalam proses tersebut terjadi interaksi antara pembicara

Lebih terperinci

DESAIN AKUSTIK RUANG KELAS MENGACU PADA KONSEP BANGUNAN HIJAU

DESAIN AKUSTIK RUANG KELAS MENGACU PADA KONSEP BANGUNAN HIJAU DESAIN AKUSTIK RUANG KELAS MENGACU PADA KONSEP BANGUNAN HIJAU Kukuh Darmawan 2410105001 Pembimbing I Pembimbing II : Ir. Heri Joestiono, MT : Ir. Wiratno Argo Asmoro, M.Sc. LatarBelakang Sebagaimana fungsinya,

Lebih terperinci

Penilaian Karakteristik Akustik Bangunan. Masjid Salman ITB

Penilaian Karakteristik Akustik Bangunan. Masjid Salman ITB Penilaian Karakteristik Akustik Bangunan Masjid Salman ITB Dibuat sebagai Ujian Tengah Semester Mata Kuliah Akustik TF3204 Disusun oleh : Rianda Adiputra 13306073 Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

2. Dasar Teori 2.1 Pengertian Bunyi 2.2 Sumber bunyi garis yang tidak terbatas ( line source of infinite length

2. Dasar Teori 2.1 Pengertian Bunyi 2.2 Sumber bunyi garis yang tidak terbatas ( line source of infinite length dilakukan penggandaan jarak antara pendengar dengan sumber bunyi [4]. Dalam kehidupan sehari-hari sumber bunyi garis menjadi tidak menguntungkan karena hanya mengalami penurunan sebesar 3 db saat penggandaan

Lebih terperinci

UTS TF-3204 AKUSTIK PENILAIAN DAN OBSERVASI RUANG TVST C ITB

UTS TF-3204 AKUSTIK PENILAIAN DAN OBSERVASI RUANG TVST C ITB UTS TF-3204 AKUSTIK PENILAIAN DAN OBSERVASI RUANG TVST C ITB Nama : Rizky Fadilla Nim : 13307051 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 I. Latar Belakang

Lebih terperinci

Jurnal Neutrino Vol. 2, No. 1 Oktober

Jurnal Neutrino Vol. 2, No. 1 Oktober Jurnal Neutrino Vol. 2, No. 1 Oktober 2009 64 SIMULASI REVERBRATION TIME SOUND SYSTEM PADA BANGUNAN SC UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG Wahyu Fera Mufida Sari * Novi Avisena

Lebih terperinci

PENDEKATAN TEORITIK. Elastisitas Medium

PENDEKATAN TEORITIK. Elastisitas Medium PENDEKATAN TEORITIK Elastisitas Medium Untuk mengetahui secara sempurna kelakuan atau sifat dari suatu medium adalah dengan mengetahui hubungan antara tegangan yang bekerja () dan regangan yang diakibatkan

Lebih terperinci

PERBAIKAN KUALITAS AKUSTIK RUANG MENGGUNAKAN PLAFON VENTILASI BERDASARKAN WAKTU DENGUNG STUDI KASUS RUANG KELUARGA PADA RUMAH TIPE 70

PERBAIKAN KUALITAS AKUSTIK RUANG MENGGUNAKAN PLAFON VENTILASI BERDASARKAN WAKTU DENGUNG STUDI KASUS RUANG KELUARGA PADA RUMAH TIPE 70 JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 1, (2012) 1-6 1 PERBAIKAN KUALITAS AKUSTIK RUANG MENGGUNAKAN PLAFON VENTILASI BERDASARKAN WAKTU DENGUNG STUDI KASUS RUANG KELUARGA PADA RUMAH TIPE 70 Daniel Alfa Rabi,

Lebih terperinci

PENGARUH PENAMBAHAN JARAK TERHADAP SUMBER BUNYI BIDANG DATAR BERBENTUK LINGKARAN

PENGARUH PENAMBAHAN JARAK TERHADAP SUMBER BUNYI BIDANG DATAR BERBENTUK LINGKARAN PENGARUH PENAMBAHAN JARAK TERHADAP SUMBER BUNYI BIDANG DATAR BERBENTUK LINGKARAN Agus Martono 1, Nur Aji Wibowo 1,2, Adita Sutresno 1,2,* 1 Program Studi Pendidikan Fisika, Fakultas Sains dan Matematika

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Pengaruh Gangguan Pada Audio Generator Terhadap Amplitudo Gelombang Audio Yang Dipancarkan Pengukuran amplitudo gelombang audio yang dipancarkan pada berbagai tingkat audio generator

Lebih terperinci

Gejala Gelombang. gejala gelombang. Sumber:

Gejala Gelombang. gejala gelombang. Sumber: Gejala Gelombang B a b B a b 1 gejala gelombang Sumber: www.alam-leoniko.or.id Jika kalian pergi ke pantai maka akan melihat ombak air laut. Ombak itu berupa puncak dan lembah dari getaran air laut yang

Lebih terperinci

Penilaian Kondisi Akustik Ruangan TVST B pada Gedung TVST ITB Secara Subjektif

Penilaian Kondisi Akustik Ruangan TVST B pada Gedung TVST ITB Secara Subjektif Penilaian Kondisi Akustik Ruangan TVST B pada Gedung TVST ITB Secara Subjektif Widyawan A. Widarto 1 1 Peserta Kuliah TF3204 Akustik 2010, NIM 13307005 Kelas Ganjil Dosen : Sugeng Joko Sarwono Intisari

Lebih terperinci

ANALISIS GANGGUAN BISING JALAN GANESHA TERHADAP AKUSTIK RUANGAN UTAMA MASJID SALMAN ITB

ANALISIS GANGGUAN BISING JALAN GANESHA TERHADAP AKUSTIK RUANGAN UTAMA MASJID SALMAN ITB UJIAN TENGAH SEMESTER TF 3204 AKUSTIK EVALUASI KONDISI AKUSTIK MASJID SALMAN ITB: ANALISIS GANGGUAN BISING JALAN GANESHA TERHADAP AKUSTIK RUANGAN UTAMA MASJID SALMAN ITB Disusun Oleh: NAMA: FIKRI FERDIANA

Lebih terperinci

Pengertian Kebisingan. Alat Ukur Kebisingan. Sumber Kebisingan

Pengertian Kebisingan. Alat Ukur Kebisingan. Sumber Kebisingan Pengertian Kebisingan Kebisingan merupakan suara yang tidak dikehendaki, kebisingan yaitu bunyi yang tidak diinginkan dari usaha atau kegiatan dalam tingkat dan waktu tertentu yang dapat menimbulkan gangguan

Lebih terperinci

STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI

STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI Lea Prasetio, Suyatno, Rista Dwi Permana Sari Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Sepuluh

Lebih terperinci

Fisika Umum (MA-301) Topik hari ini Getaran, Gelombang dan Bunyi

Fisika Umum (MA-301) Topik hari ini Getaran, Gelombang dan Bunyi Fisika Umum (MA-301) Topik hari ini Getaran, Gelombang dan Bunyi Getaran dan Gelombang Getaran/Osilasi Gerak Harmonik Sederhana Gelombang Gelombang : Gangguan yang merambat Jika seutas tali yang diregangkan

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9231 GKU TIMUR

LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9231 GKU TIMUR LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9231 GKU TIMUR ditujukan untuk memenuhi nilai UTS mata kuliah TF3204 Akustik oleh : Nama : Riza Hakam NIM : 13307001 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Karakteristik Termal Kayu Meranti (Shorea Leprosula Miq.) Karakteristik termal menunjukkan pengaruh perlakuan suhu pada bahan (Welty,1950). Dengan mengetahui karakteristik termal

Lebih terperinci

PENGARUH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK SKRIPSI

PENGARUH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK SKRIPSI PENGARUH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK SKRIPSI ADE OKTAVIA 0810443049 JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS

Lebih terperinci

Dapat dipasang di dinding, langit-langit dengan cara disemen pada penunjang padat, dibor atau dipaku seusai petunjuk pabrik

Dapat dipasang di dinding, langit-langit dengan cara disemen pada penunjang padat, dibor atau dipaku seusai petunjuk pabrik Fisika Bangunan 2: Bab 7. Penyerapan Suara Dr. Yeffry Handoko Putra, S.T, M.T yeffry@unikom.ac.id 64 Penyerap akustik dalam ruangan Penyerapan bunyi Bahan lembut, berpori dan kain serta juga manusia menyerap

Lebih terperinci

Penilaian Subjektif Kondisi Akustik di Nusa Indah Theatre, Balai Kartini, Jakarta

Penilaian Subjektif Kondisi Akustik di Nusa Indah Theatre, Balai Kartini, Jakarta Penilaian Subjektif Kondisi Akustik di Nusa Indah Theatre, Balai Kartini, Jakarta Makalah ini disusun Untuk Memenuhi Tugas Individual Take Home Test Mata Kuliah TF3204-Akustik Oleh: Rendiza Vataneta /

Lebih terperinci

AKUSTIKA RUANG KULIAH

AKUSTIKA RUANG KULIAH AKUSTIKA RUANG KULIAH Ruang Kuliah GKU Barat UTS TF 3204 AKUSTIK Akbar Aidil Sardi 13306003 LATAR BELAKANG Setiap ruangan, baik tertutup maupun terbuka, tidak terlepas dari akustik ruang. Akustik ruang

Lebih terperinci

PENGARUH BENTUK PLAFON TERHADAP WAKTU DENGUNG (REVERBERATION TIME)

PENGARUH BENTUK PLAFON TERHADAP WAKTU DENGUNG (REVERBERATION TIME) PENGARUH BENTUK PLAFON TERHADAP WAKTU DENGUNG (REVERBERATION TIME) Yunita A.Sabtalistia 1 1 Jurusan Arsitektur, Universitas Tarumanagara, Jl. Let. Jend S. Parman No.1 Jakarta 11440 Email: yunitas@ft.untar.ac.id

Lebih terperinci

RUANG 9231 GKU TIMUR ITB

RUANG 9231 GKU TIMUR ITB UTS TF - 3204 AKUSTIK RUANG 9231 GKU TIMUR ITB Oleh : Wahyu Pitoyo NIM : 13307073 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 BAB I LATAR BELAKANG Untuk menciptakan

Lebih terperinci

EKSPERIMEN RIPPLE TANK. Kusnanto Mukti W M Jurusan Fisika, Fakultas MIPA Universitas Sebelas Maret Surakarta ABSTRAK

EKSPERIMEN RIPPLE TANK. Kusnanto Mukti W M Jurusan Fisika, Fakultas MIPA Universitas Sebelas Maret Surakarta ABSTRAK EKSPERIMEN RIPPLE TANK Kusnanto Mukti W M0209031 Jurusan Fisika, Fakultas MIPA Universitas Sebelas Maret Surakarta ABSTRAK Eksperimen ripple tank ini dilakukan dengan mengamati bentuk-bentuk gelombang

Lebih terperinci

UTS TF-3204 AKUSTIK ANALISIS KARAKTERISTIK AKUSTIK GEDUNG AULA BARAT ITB. Oleh. Vebi Gustian

UTS TF-3204 AKUSTIK ANALISIS KARAKTERISTIK AKUSTIK GEDUNG AULA BARAT ITB. Oleh. Vebi Gustian UTS TF-3204 AKUSTIK ANALISIS KARAKTERISTIK AKUSTIK GEDUNG AULA BARAT ITB Oleh Vebi Gustian 13307065 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG I Latar Belakang Pada

Lebih terperinci

LIMBAH PELEPAH PISANG RAJA SUSU SEBAGAI ALTERNATIF BAHAN DINDING KEDAP SUARA

LIMBAH PELEPAH PISANG RAJA SUSU SEBAGAI ALTERNATIF BAHAN DINDING KEDAP SUARA 62 LIMBAH PELEPAH PISANG RAJA SUSU SEBAGAI ALTERNATIF BAHAN DINDING KEDAP SUARA Suharyani, Dhani Mutiari Program Studi Teknik Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Muhammadiyah Surakarta Jl. A. Yani

Lebih terperinci

Laporan Penilaian Subjektif Akustik Ruangan Gedung TVST B ITB

Laporan Penilaian Subjektif Akustik Ruangan Gedung TVST B ITB Laporan Penilaian Subjektif Akustik Ruangan Gedung TVST B ITB Ditujukan untuk memenuhi persyaratan UTS TF 3204 Akustik Disusun Oleh : Nama : NIM : 13307029 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI

Lebih terperinci

Keadaan Akustik Ruang TVST 82

Keadaan Akustik Ruang TVST 82 Keadaan Akustik Ruang TVST 82 TVST merupakan salah satu gedung di Insititut Teknologi Bandung (ITB) yang rutin dipakai untuk kuliah. Kebanyakan mahasiswa ITB dari jurusan manapun pasti pernah mengalami

Lebih terperinci

JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 3, No. 2, (2014) ( X Print) B-101

JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 3, No. 2, (2014) ( X Print) B-101 JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 3, No. 2, (2014) 2337-3520 (2301-928X Print) B-101 Kebisingan di Dalam Kabin Masinis Lokomotif Tipe CC201 Tri Sujarwanto, Gontjang Prajitno, dan Lila Yuwana Jurusan Fisika,

Lebih terperinci

PENILAIAN KUALITATIF KONDISI AKUSTIK RUANG KONFERENSI ASIA AFRIKA

PENILAIAN KUALITATIF KONDISI AKUSTIK RUANG KONFERENSI ASIA AFRIKA UTS TF3204 Akustik Nama : Puput Nomundi S. NIM : 13307039 PENILAIAN KUALITATIF KONDISI AKUSTIK RUANG KONFERENSI ASIA AFRIKA I. KETERANGAN RUANGAN 1. Nama ruangan: Ruang Konferensi Asia Afrika 2. Letak:

Lebih terperinci