BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kadaster merupakan sistem informasi kepemilikan tanah beserta berbagai hak maupun catatan yang mengikutinya dengan melibatkan deskripsi geometrik dari persil tanah yang terkait (Stoter,2004). Di Indonesia, salah satu tujuan pelaksanaan kadaster yaitu untuk menjamin kepastian hak dari pemilik tanah. Hal tersebut mendorong pemikiran mengenai betapa pentingnya pelaksanaan kadaster di suatu negara. Seiring pertumbuhan penduduk yang semakin besar, pembangunan semakin gencar pula dilaksanakan. Keterbatasan akan perluasan ruang dalam bentuk dua dimensi mulai beralih pada pemanfaatan ruang atas tanah dan bawah tanah. Indonesia sendiri belum mempunyai peraturan pasti yang mengatur keterkaitan antara administrasi bidang tanah dua dimensi dengan hak atas ruang di atas dan bawah bidang permukaan. Untuk mengakomodasi hal tersebut, studi mengenai kadaster tiga dimensi(3d) menjadi sebuah hal yang penting untuk dilakukan. Salah satu solusi sederhana dalam mewujudkan kadaster 3D adalah pelaksanaan kadaster hybrid, yakni integrasi situasi 3D pada data kadastral 2D yang telah terregistrasi (Stoter, 2004). Pengukuran kadastral 3D pada prinsipnya dapat mengadopsi metode pengukuran 2D dengan memperhatikan faktor elevasi. Pekerjaan paling awal pada survei kadastral 3D adalah pengadaan titik-titik kerangka dasar pemetaan yang merata di daerah yang akan dipetakan untuk dijadikan ikatan dari detil-detil yang merupakan obyek utama dari kadaster 3D. Kerangka pemetaan kadaster 3D tersebut membutuhkan nilai tinggi yang lebih merepresentasikan bentuk nyata muka bumi yakni tinggi ortometrik dengan referensi bidang geoid untuk kepentingan integrasi database sistem yang teliti dan mempunyai cakupan luas. Salah satu solusi yang dapat memenuhi hal tersebut adalah GPS heighting. GPS heighting melibatkan pengukuran ketinggian ellipsoid dengan GPS, kemudian penerapan reduksi ke bentuk model geoid dan penyesuaian data hasil pengukuran ketinggian ortometrik ke datum vertikal yang ada (Higgins, 2011). 1

2 2 Indonesia mempunyai sistem CORS (Continuously Operating Reference Station) yang dapat memenuhi kebutuhan akan akuisisi data koordinat dengan cepat. CORS berupa stasiun base yang melakukan pengamatan selama kontinu dalam 24 jam per hari yang terletak pada kantor Badan Pertanahan Nasional di penjuru daerah. Base station GPS (GNSS CORS) akan mengirimkan data koreksi melalui internet menuju rover yang melakukan pengamatan dengan metode RTK NTRIP (Network Transported RTCM via Internet Protocol). Pada pengukuran menggunakan metode GPS RTK NTRIP terdapat berbagai hal yang mempengaruhi ketelitian seperti performa receiver dan transmisi data koreksi melalui jaringan internet (Qu, 2012). Pemilihan dalam penggunaan provider internet seluler dan spesifikasi receiver GPS merupakan variabel yang perlu dipertimbangkan dengan baik untuk mendapatkan hasil yang efisien. Dari banyaknya provider interenet seluler yang beredar, pemilihan provider internet seluler yang mempunyai kualitas jaringan terbaik dibutuhkan agar pengukuran menghasilkan data yang terbaik pula. Adapun mengenai receiver GPS, pemilihan receiver menjadi hal yang penting dilakukan untuk mengetahui kemampuan suatu receiver dalam menghasilkan data yang berkualitas. Beranjak dari kebutuhan akan pengukuran yang menghasilkan ketelitian maksimal melalui optimalisasi pengukuran GPS RTK NTRIP, maka penelitian ini bertujuan melakukan kajian dari kombinasi variasi provider internet seluler dan spesifikasi receiver yang paling baik untuk keperluan kadastral 3D. Hasil dari penentuan posisi kombinasi optimal tersebut kemudian direduksi menjadi tinggi ortometrik untuk dikaji terkait implementasi keperluan praktis pada kadastral 3D. I.2. Identifikasi Masalah Berikut identifikasi masalah yang menjadi dasar pada kegiatan penelitian ini: 1. Belum diketahuinya besar pengaruh variasi provider internet seluler terhadap hasil ketelitian akuisisi data pengukuran GPS RTK NTRIP pada variasi panjang baseline yang menggunakan CORS BPN Sleman sebagai stasiun base untuk area pengukuran Yogyakarta. 2. Belum diketahuinya besar pengaruh variasi spesifikasi receiver GPS tertentu terhadap hasil ketelitian akuisisi data pengukuran GPS RTK

3 3 NTRIP pada variasi panjang baseline yang menggunakan CORS BPN Sleman sebagai stasiun base untuk area pengukuran Yogyakarta. 3. Belum diketahuinya kombinasi optimal dari provider internet seluler dan spesifikasi receiver GPS pada variasi panjang baseline untuk pengukuran kadastral tiga dimensi metode GPS RTK NTRIP dalam sistem tinggi ortometrik. I.3. Rumusan Masalah Masalah yang dapat dirumuskan dari kegiatan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Berapa ketelitian tiga dimensi pengukuran GPS RTK NTRIP terbaik dari variasi provider internet seluler pada variasi panjang baseline yang menggunakan CORS BPN Sleman sebagai stasiun base untuk area pengukuran Yogyakarta? 2. Berapa ketelitian tiga dimensi pengukuran GPS RTK NTRIP terbaik dari variasi spesifikasi receiver GPS pada variasi panjang baseline yang menggunakan CORS BPN Sleman sebagai stasiun base untuk area pengukuran Yogyakarta? 3. Bagaimana kombinasi optimal dari provider internet seluler dan receiver GPS pada variasi panjang baseline untuk pengukuran kadastral tiga dimensi menggunakan metode GPS RTK NTRIP dalam sistem tinggi ortometrik? I.4. Cakupan Penelitian Penelitian yang digunakan menggunakan instrumen yang telah ditentukan yakni receiver GNSS Leica Viva GS08, Trimble Pro-XRT, dan Javad Triumph-1. Sementara provider internet seluler yang digunakan sebatas tiga provider; XL, Indosat, dan Telkomsel. Lokasi-lokasi pengukuran dipilih secara linier pada wilayah yang berjarak sekitar 5 kilometer, 10 kilometer, 20 kilometer, dan 30 kilometer dari posisi CORS Badan Pertanahan Nasional Kabupaten Sleman. Data penelitian menggunakan hasil pengukuran RTK NTRIP dengan syarat koreksi satelit yakni dalam kondisi terkoreksi Fixed. Metode analisis yang digunakan adalah perbandingan tingkat kepresisian data, analisis korelasi, dan analisis regresi

4 4 linier. Data kemudian dapat dianalisis dari sisi pengaruh kekuatan sinyal rerata yang diperoleh dari penyedia jasa informasi coverage cell. Data tinggi pengukuran (tinggi geometrik) yang telah diidentifikasi sebagai data dengan ketelitian terbaik kemudian direduksi menjadi data tinggi ortometrik menggunakan model geoid lokal Daerah Istimewa Yogyakarta (Wiranata,2016). Selanjutnya hasil perhitungan ketelitian tinggi undulasi diperbandingkan dengan interval kontur peta kadastral sesuai dengan Peraturan Menteri Agraria No. 3 tahun 1997 bahwa peta pendaftaran tanah di daerah pemukiman mempunyai skala 1:1000 atau lebih besar (1:500 dan 1:250). I.5. Tujuan Penelitian Tujuan dari dilakukannya kegiatan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Diperoleh ketelitian tiga dimensi pengukuran GPS RTK NTRIP terbaik dari variasi provider internet seluler pada variasi panjang baseline yang menggunakan CORS BPN Sleman sebagai stasiun base untuk area pengukuran Yogyakarta. 2. Diperoleh ketelitian tiga dimensi pengukuran GPS RTK NTRIP terbaik dari variasi spesifikasi receiver GPS pada variasi panjang baseline yang menggunakan CORS BPN Sleman sebagai stasiun base untuk area pengukuran Yogyakarta. 3. Diperoleh kombinasi optimal terkait provider internet seluler dan spesifikasi receiver GPS untuk pengukuran kadastral 3 dimensi menggunakan metode GPS RTK NTRIP dalam sistem tinggi ortometrik. I.6. Manfaat Penelitian Kajian yang dilakukan dari penelitian ini dapat dimanfaatkan sebagai informasi bagi praktisi mengenai kondisi-kondisi yang perlu diperhatikan pada pengukuran GPS metode RTK NTRIP agar menghasilkan ketelitian yang baik. Kegiatan ini juga bermanfaat mengetahui setiap kemampuan dari receiver GPS dan kualitas sinyal provider internet seluler sehingga berdasarkan hasil tersebut dapat dilakukan perencanaan yang lebih efisien terkait pengukuran GPS RTK NTRIP. Keluaran utama dari penelitian bermanfaat sebagai salah satu dasar merumuskan SOP (Standard Operating Procedure) untuk kegiatan kadastaral tiga dimensi dengan penggunaan GPS RTK NTRIP.

5 5 I.7. Tinjauan Pustaka I.7.1. Pemanfaatan GPS RTK NTRIP untuk pemetaan kadastral Penggunaan GPS untuk kegiatan kadaster biasanya sebatas untuk pengukuran GPS statik untuk kerangka kontrol pengukuran semata meskipun jaringan CORS telah terbentuk (Abidin, 2012). Kehandalan stasiun GPS CORS BPN sangat tergantung pada hubungan komunikasi antara stasiun base GPS kontinyu dengan pusat pengolahan data(server). Stasiun CORS GPS pada umumnya kini telah terletak di hampir seluruh kantor pertanahan kabupaten Indonesia terutama wilayah jawa. Berikut ini adalah peta persebaran CORS di Indonesia: Gambar I. 1. Persebaran stasiun CORS di Jawa (BIG: Biru, BPN: kuning, GITEWS(merah)) (Abidin :2012) Abidin (2012) menyatakan bahwa mengingat luasnya wilayah cakupan, sifat kepulauan Indonesia, dan pembagian ruang yang relatif tinggi dalam infrastruktur komunikasi di dalam wilayah Indonesia, aspek hubungan komunikasi dari CORS sistem harus direncanakan secara efektif dan efisien. Dengan pertimbangan berbagai kondisi geografis wilayah Indonesia dan cakupan telekomunikasi yang ada, komunikasi data BPN GPS CORS harus memanfaatkan jaringan baik GSM (3G, EDGE, HSDPA), LAN / WAN (Local Area Network / Wide Area Network) ataupun Internet broadband. I.7.2. Kemampuan GPS RTK NTRIP Penman (2011) melakukan penelitian untuk mengetahui ketelitian GPS RTK NTRIP dengan tiga variasi panjang baseline di Queensland, Australia. Pada panjang baseline <1 kilometer diperoleh hasil standar deviasi Easting ±1.50mm dan Northing

6 6 ±2.13mm. Sementara pada panjang baseline 4 kilometer diperoleh nilai standar deviasi Easting ±3.20mm dan Northing ±3.41mm. Dan pada titik terakhir yakni lokasi dengan panjang baseline 9 kilometer diperoleh nilai standar deviasi Easting ±2.85mm dan Northing ±3.47mm. Dari hasil tersebut dinyatakan bahwa panjang baseline hanya mempengaruhi sedikit nilai kepresisian hasil pengukuran GPS RTK NTRIP dengan penggunaan CORS yang dimiliki kantor RPS Sunshine Coast, Queensland. Pirti (2013) melakukan analisis dari tiga tes pengukuran hasil RTK GNSS yang menunjukkan bahwa perbedaan koordinat horisontal berada pada fraksi mm sampai 1 cm di Istanbul, Turki. Perbedaan koordinat tinggi yang dihasilkan adalah beberapa mm hingga sekitar 1-2 cm. Pengukuran GPS RTK dapat mempergunakan satelit GPS maupun GLONASS yang memerlukan receiver pendukung. Ketika GPS dan GLONASS digunakan bersama-sama, receiver menggunakan satu satelit tambahan dalam untuk memperhitungkan perbedaan waktu yang digunakan oleh dua sistem (waktu GLONASS). Oleh karena itu RTK sistem gabungan GPS / GLONASS ini sangat berguna, terutama untuk koreksi ambiguitas fase pada daerah berobstruksi. Hal tersebut menyebabkan nilai ketelitian hasil pengukuran GPS RTK mampu mencapai nilai hanya beberapa sentimeter saja. Prabowo (2014) melakukan penelitian dengan memperbandingkan 5 provider telekomunikasi untuk mengetahui ketelitian pada pengukuran GPS RTK NTRIP untuk area pengukuran wilayah Yogyakarta dengan CORS GMU 1 menggunakan receiver Leica GS08. Rerata nilai kepresisian horisontal dengan jangkauan panjang baseline 20 kilometer secara berurutan sebagai berikut; provider Three, Axis, Telkomsel, Indosat, dan XL dengan nilai 0,035m; 0,035m; 0,043m; 0,042m; dan, 0,043m. Sementara Indra (2014) melakukan penelitian GPS RTK NTRIP dengan alat dan stasiun base yang sama menghasilkan tingkat ketelitian posisi horisontal berkisar antara 0,5 cm sampai dengan 4,2 cm dan ketelitian vertikal 0,7 cm sampai dengan 14 cm pada jarak 0,25 km hingga 15 km. Sedangkan pada panjang baseline 20 km ketelitian horisontal mencapai kisaran 5,6 cm hingga 75,2 cm dan ketelitian vertikal 3,5 cm sampai dengan 67,9 cm dikarenakan hanya mendapat solusi float. Secara umum, nilai kepresisian horisontal yang dihasilkan dari pengamatan RTK NTRIP berbanding terbalik dengan panjang baseline terhadap stasiun CORS GMU1.

7 7 I.7.3. Penggunaan GPS untuk pengukuran tinggi ortometrik Opaluwa (2011) menjelaskan bahwa untuk menentukan tinggi ortometrik dari pengukuran GPS metode beda fase maka penggunaan geoid yang teliti sangat diperlukan. Opsi yang ada antara lain adalah geoid gravimetrik, interpolasi geometrik, maupun kombinasi dari keduanya. Penelitian yang dilakukan menggunakan model geoid global EGM 96 di Nigeria menghasilkan standar deviasi residual antar tinggi ortometrik terbesar mencapai 1,453 meter. Sanlioglu (2009) melakukan penelitian implementasi penentuan tinggi ortometrik dengan GPS RTK NTRIP di Konya, Turkey. Penelitian tersebut menggunakan model geoid regional Konya hasil interpolasi geometrik. Penentuan tinggi ortometrik menggunakan GPS RTK NTRIP diperbandingkan dengan titik yang telah dilakukan pengukuran dengan digital levelling menghasilkan akurasi rata-rata 0,031 cm dari 29 titik. Sementara ketelitian tinggi ortometrik(h) yang dihasilkan dari pengukuran adalah sebesar 0,107 meter. I.8 Landasan Teori I.8.1. Akuisisi data GPS 1.8.l.l. Konsep GPS. GPS atau Global Positioning System, merupakan sistem untuk menentukan posisi tiga dimensi (secara global) di permukaan bumi ya n g berbasiskan pengamatan satelit. Sistem satelit ini terdiri dari 24 satelit dengan jarak ketinggian orbit km dari bumi. GPS terdiri dari tiga segmen utama, yaitu segmen satelit, segmen kontrol, dan segmen pemakai (Abidin, 2000). Segmen satelit terdiri dari satelit-satelit GPS. Segmen kontrol terdiri dari stasiun-stasiun pemonitor dan pengontrol satelit. Segmen pemakai terdiri dari pemakai GPS termasuk alat-alat penerima dan pengolah sinyal data GPS. Abidin (2000) menjelaskan segmen GPS lebih lanjut sebagai berikut: 1. Segmen satelit GPS merupakan stasiun radio di luar angkasa yang dilengkapi dengan antena untuk mengirim dan menerima sinyal gelombang. Sinyal dari satelit kemudian akan diterima receiver GPS yang ada di permukaan bumi dan digunakan untuk menentukan posisi, kecepatan, serta waktu.

8 8 2. Segmen kontrol merupakan stasiun pengontrol dan pemonitor satelit selain bertugas untuk mengontrol dan memonitor satelit, juga berfungsi untuk menentukan orbit dari seluruh satelit GPS. 3. Segmen pemakai harus memiliki alat penerima sinyal GPS yang berfungsi untuk menerima serta memproses sinyal dari satelit GPS untuk penentuan posisi, kecepatan, serta waktu. Konsep dasar penentuan posisi di muka bumi dengan GPS adalah dengan perhitungan jarak (Rizos,1999). Receiver GPS telah mengetahui posisi dari setiap satelit di angkasa. Namun, penentuan posisi receiver masih membutuhkan jarak dari setiap satelit menuju receiver GPS. Jarak tersebut dihitung oleh receiver dengan melakukan perkalian dari kecepatan sinyal yang ditransmisikan dengan waktu yang dibutuhkan sinyal untuk mencapai receiver. Untuk menentukan waktu diterimanya gelombang satelit, receiver melakukan pencocokan kode satelit yang ditransmisikan dengan kode yang dimiliki oleh receiver dan melakukan perbandingan mengenai seberapa banyak dibutuhkannya selisih waktu antara kode receiver dengan kode dari satelit. Rizos (1999) mengungkapkan bahwa penentuan posisi di atas permukaan bumi membutuhkan setidaknya 4 buah informasi posisi dari satelit. Dari posisi empat buah satelit yang diketahui maka posisi receiver dapat diketahui menggunakan metode triangulasi. Metode triangulasi ini bekerja dengan perhitungan jarak antar satelit menuju receiver. Titik pertemuan yang terbentuk dari setidaknya 4 satelit dengan posisi satelit dan jarak antara satelit menuju receiver yang telah diketahui adalah satu titik posisi receiver di atas permukaan bumi. Namun, masih terdapat permasalahan mengenai bias pengukuran seperti kesalahan jam satelit dan receiver, bias ionosfer, bias troposfer yang masih mempengaruhi penentuan posisi tersebut. Penjelasan mengenai pentingnya triangulasi menggunakan empat buah posisi satelit dapat dilihat dari gambar I.1.

9 9 (a) (b) Gambar I. 2. Triangulasi tiga buah posisi satelit yang diketahui (a) dan Triangulasi dengan empat buah posisi satelit yang diketahui(b) ) (Dimodifikasi dari Rizos:1999) 1.8.l.2. GPS RTK NTRIP. Seeber (2003) menyatakan bahwa pengukuran menggunakan metode Real Time Kinematik adalah teknik diferensial positioning untuk menentukan koordinat titik dengan memanfaatkan pengukuran beda fase. Pengukuran dilakukan dengan penempatan receiver rover pada suatu titik untuk melakukan perekaman data dari satelit sekaligus menerima koreksi fase dari stasiun base referensi yang telah diketahui koordinatnya. Penentuan ambiguitas fase dilakukan secara real time, sehingga dapat memberikan angka koordinat pada tingkat sentimeter dari titik-titik yang diamati. Hasil tersebut bisa didapat saat receiver masih melakukan akuisisi data selama beberapa detik jika inisialisasi yang baik dilakukan. RTK NTRIP (Networked Transport of RTCM via Internet Protocol) adalah sebuah metode pengukuran dengan pengiriman koreksi data GNSS yang berformat RTCM melalui protokol internet secara real time (RTCM, 2002). Keuntungan yang paling tampak dari metode GPS RTK NTRIP ini adalah minimalisasi penggunaan jumlah instrumen. Selain itu, penggunaan metode ini dapat mempercepat kerja pengukuran, menambah jumlah atau volume pekerjaan pengukuran, dan tentu saja dapat mengurangi biaya operasional. NTRIP dikembangkan untuk aplikasi yang menggunakan transmisi protocol yang berbasis HTTP (Hyper Text Transfer Protocol) yang nantinya digunakan sebagai transfer data. Gambar I.2 menunjukkan proses pengiriman data pada pengukuran GPS metode RTK NTRIP.

10 10 Gambar I. 3. Pengiriman data pada RTK NTRIP (Weber, 2005) Weber dkk (2005) menyatakan bahwa dalam NTRIP protocol berperan beberapa komponen sebagai berikut: 1. NTRIP source. Komponen ini terdiri dari antena GNSS, receiver GNSS dan kabel penghubung. Antena GNSS didirikan di atas monumen atau tugu yang dapat ditempatkan di atas bangunan maupun permukaan tanah, sementara kabel penghubung menghubungkan antena dengan receiver maupun receiver dengan server. NTRIP source berfungsi untuk menerima gelombang yang dipancarkan satelit-satelit GNSS. 2. NTRIP server. Merupakan bagian dari sistem CORS berupa komputer yang berfungsi untuk transfer data koreksi dari NTRIP source ke NTRIP caster. 3. NTRIP caster. Komponen ini berperan sebagai pemancar sinyal koreksi dari stasiun base melalui jaringan internet dengan mengintegrasikan data dari receiver (NTRIP client). 4. NTRIP client. Merupakan komponen pengguna (receiver) yang mendapat koreksi data dari stasiun base. Penentuan posisi menggunakan metode Real Time Kinematik mengalami perkembangan teknologi dalam penerimaan koreksi yang diberikan yakni (Mullenix, 2011): 1. Single base RTK.

11 11 Pengamatan yang dilakukan pada metode single base RTK adalah pengamatan secara diferensial dengan menggunakan dua receiver GNSS yang bekerja secara simultan dengan menggunakan data fase. Koreksi data dikirimkan secara satu arah dari base station kepada rover melalui transmisi radio atau internet seluler menggunakan modem. Keterbatasan dari metode RTK ini adalah semakin panjang base line antara rover dengan stasiun referensi, maka tingkat ketelitiannya akan semakin berkurang. Hal ini disebabkan oleh adanya kesalahan distance dependent (seperti perlambatan sinyal satelit GNSS akibat pengaruh ionosfer) yang semakin tinggi, karena semakin jauh jarak antara rover dengan stasiun referensi sehingga proses pemecahan resolusi ambiguitas (ambiguity resolution) antara base station dengan rover sulit untuk dilakukan. 2. Network RTK Metode Network Real Time Kinematic (NRTK) merupakan sebuah metode penentuan posisi secara relatif dari pengamatan GNSS menggunakan beberapa stasiun base referensi yang bekerja secara simultan mengirimkan koreksi. Tujuan dari penggunaan Network RTK adalah untuk meminimalisasi pengaruh kesalahan akibat ketergantungan panjang baseline pada rover. Metode ini melakukan penyelesaian koreksi ambiguitas satelit yang diamati menggunakan jaringan stasiun base yang setidaknya terdiri dari tiga buah stasiun base (umumnya lima base). Dari semua data pada stasiun base, kemudian dilakukan pengiriman koreksi menuju rover. Gambar I. 4. Single base RTK dan Network base RTK (Mullenix, 2011)

12 12 Dari gambar I.3 dapat divisualisasikan perbandingan antara single base RTK dengan network base RTK. Titik hitam sebagai stasiun base mempunyai jangkauan pengiriman koreksi mil (lingkaran biru) dalam moda single base RTK yang berarti hanya dapat menjangkau titik A. Sementara dengan moda network base RTK pengukuran RTK secara teliti dan akurat dapat dihasilkan pada titik B yang divisualisasikan dengan daerah berwarna hijau. Proses penentuan koordinat secara teliti pada pengukuran GPS RTK NTRIP mengandalkan penentuan ambiguitas fase secara cepat. Proses dalam mendapatkan solusi ambiguitas fase tersebut adalah sebagai berikut (Henning,2011): 1. Penggunaan data pseudorange dan data fase untuk melakukan estimasi ambiguitas fase bilangan bulat. Bias multipath menjadi batasan dalam proses ini. Hasil dari proses ini adalah data dengan akurasi meter hingga sub meter. 2. Penggunaan solusi diferensial untuk memecahkan ambiguitas fase menjadi float, dalam proses ini terdapat reduksi dalam pengaruh beberapa kesalahan seperti kesalahan jam satelit, kesalahan jam receiver, kesalahan hardware satelit dan receiver, maupun cycle slips. 3. Pencarian ambiguitas fase menjadi bilangan bulat (fixed integer). Kombinasi dari beberapa frekuensi yang dapat diterima oleh receiver GNSS akan mempermudah penyempitan data ambiguitas. Sementara itu dengan jumlah satelit yang semakin banyak maka semakin baik pencarian ambiguitas fase. 4. Ambiguitas fase dalam kondisi terkoreksi fixed. Pada proses ini terjadi inisialisasi untuk mencapai ketelitian sub-centimeter Sistem CORS. Ocalan (2010) menyebutkan bahwa CORS (Continuously Operating Reference Station) adalah stasiun referensi GNSS (Global Navigation Satellite System) permanen yang mampu mendukung penentuan posisi tiga dimensi selama 7 hari dan sepanjang 24 jam. Seeber (2003) menyatakan data yang diperoleh dari CORS bisa dimanfaatkan baik secara post processing melalui layanan FTP (File Transfer Protocol) maupun secara real time melalui streaming NTRIP (Network

13 13 Transport RTCM via Internet Protocol. Pada layanan FTP, server dari stasiun base dapat mengirimkan data berformat RINEX (Receiver Independent Exchange Format) ke komputer klien melalui web. Sementara itu dalam penggunaan akses GNSS-CORS secara real time, klien membutuhkan receiver yang harus dilengkapi dengan sambungan internet sebagai komunikasi data dari stasiun GNSS-CORS ke receiver klien. Melalui koneksi tersebut, stasiun base CORS akan mengirimkan data koreksi dalam format RTCM ke receiver klien. Seeber (2003) menjelaskan bahwa The Radio Technical Commission for Maritime Services (RTCM) merupakan organisasi yang terdiri atas berbagai komite khusus yang bertugas mengembangkan standar radio navigasi dan radio komunikasi maritim. Format data RTCM dalam bentuk biner yang ringkas bagus untuk pemrosesan secara real time. Data RTCM berupa beberapa jenis pesan yang berisi header dan body. Header berisi jenis pesan, waktu, dan panjang pesan. Body berisi data untuk setiap jenis pesan yang berisi pesan spesifik tertentu. Hingga saat ini RTCM telah memiliki beberapa Special Committee (SC), diantaranya adalah RTCM SC-104 yang bertugas mendefinisikan standar protokol serial yang digunakan untuk penyiaran koreksi pseudorange dari stasiun referensi GPS/GNSS. RTCM SC-104 terdiri dari: 1. RTCM 2.0 (Sinyal Koreksi DGPS dengan akurasi meter) 2. RTCM 2.1 (Sinyal Koreksi DGPS dan RTK) 3. RTCM 2.2 (Sinyal Koreksi DGPS dan RTK, serta Glonass) 4. RTCM 2.3 (Sinyal Koreksi DGPS dan RTK, Glonass, serta Antenna Definition) 5. RTCM 3.0 (Sinyal Koreksi DGPS dan RTK, Antenna Definition, serta GNSS Networked RTK) GPS heighting. Nilai tinggi yang diperoleh dari survey GPS adalah tinggi ellipsoid. Beberapa bidang atau kasus mungkin cukup hanya dengan menggunakan ketinggian ellipsoid saja. Namun, terdapat banyak aplikasi yang membutuhkan ketinggian yang lebih mendekati kondisi nyata dengan permukaan fisik seperti direferensikan ke geoid atau dalam sistem tinggi ortometrik. Sementara itu, untuk memproduksi ketinggian ortometrik (H) dibutuhkan pengolahan data yang tepat dengan komposisi data yakni data model geoid dan elipsoid. Kedua poin tersebut dapat

14 14 menyoroti masalah utama yang ditemukan dalam reduksi tinggi hasil pengukuran GPS ke datum vertikal nantinya (Higgins, 2011). Fraczek (2003) mendefinisikan geoid sebagai bidang ekuipotensial yang berhimpit dengan muka air laut rata-rata (Mean Sea Level). Bumi tidak mempunyai bentuk sempurna geometrik yang dapat didefinisikan. Namun bidang matematis yang paling dapat mendekati representasi bentuk bumi nyata adalah geoid. Gambar I. 5. Geoid, Elipsoid, dan Topografi (Higgins, 1999) Persamaan 1.1. digunakan dalam menentukan tinggi ortometrik. h = H + N. (I.1) Dimana, H: tinggi ortometrik (tinggi dengan referensi acuan bidang geoid) N: undulasi geoid h: tinggi geometrik (tinggi dengan referensi acuan bidang ellipsoid) Dari rumus perhitungan tinggi ortometrik tersebut kemudian dapat dilakukan perhitungan ketelitian tinggi ortometrik untuk mengetahui kualitas dari hasil data pengukuran yang mempunyai bidang referensi geoid. Adapun rumus perhitungan ketelitian tinggi ortometrik adalah sebagai berikut: = ± +... (I.2) Dimana, : standar deviasi tinggi ortometrik : standar deviasi undulasi

15 15 : standar deviasi tinggi geometrik Dalam prakteknya, GPS heighting biasanya melibatkan pengukuran ketinggian ellipsoid dengan GPS kemudian dilakukan penerapan reduksi ke beberapa bentuk model geoid. Tahap terakhir adalah penyesuaian data hasil pengukuran ketinggian ortometrik ke datum vertikal yang ada. Penentuan tinggi menggunakan GPS mempunyai beberapa keterbatasan. Higgins (1999) mengungkapkan berikut ini adalah beberapa keterbatasan yang perlu dipertimbangkan dalam pengukuran tinggi menggunakan GPS: a. Keterbatasan oleh pengukuran GPS. b. Keterbatasan oleh ketersediaan model geoid yang mencakup area. c. Keterbatasan dari penggunaan datum vertikal. I.8.2. Jaringan Internet Seluler Teknologi provider jaringan seluler. Terdapat banyak provider jaringan seluler yang beroperasi di Indonesia. Provider jaringan mempunyai peran penting dalam transfer berbagai macam bentuk data. Tuntutan proses transfer data yang semakin besar membuat perkembangan teknologi jaringan seluler semakin maju. Pereira (2004) mengungkapkan perkembangan teknologi seluler sebagai berikut: 1. Generasi awal teknologi seluler (1G hingga 2G) Generasi pertama dalam system komunikasi seluler mampu menyediakan layanan transmisi suara dengan menggunakan frekuensi sekitar 900 MHz dan modulasi analog. Berlanjut ke generasi kedua, terdapat dua teknologi pada generasi ini yaitu sistem GSM (Global System for Mobile Communication) dan sistem CDMA (Code Division Multiple Access). Teknologi 2G digunakan untuk layanan telepon seluler, fax, dan pengiriman pesan singkat. Teknologi berkembang hingga ditemukannya 2.5G yang mampu memenuhi kebutuhan akan transfer data yang berkapasitas lebih besar dan dengan cepat seperti aplikasi multimedia. Terdapat dua macam sistem 2.5G yang menggunakan jaringan GSM yakni WAP (Wireless Application Protocol) untuk pengiriman data berkapasitas kecil dan GPRS (General Packet Radio Services) untuk layanan data

16 16 dengan kapasitas lebih besar. Secara teori, sistem GPRS mampu memberikan transfer data dengan kecepatan 40kbps to 60kbps. 2. Generasi ketiga teknologi seluler (3G) Pada generasi ketiga dari teknologi jaringan seluler, penggunaan lebih difokuskan untuk aplikasi multimedia seperti melakukan panggilan telepon sekaligus pengiriman gambar bergerak dari pengguna telepon. Sebelum masuk secara keseluruhan ke dalam sistem 3G, banyak operator memfungsikan jaringan EDGE (Enhanced Data GSM Environment) yang secara teori mempunyai kecepatan transfer data 384 kbps. Provider jaringan umumnya menyediakan layanan sistem Wideband-CDMA atau disebut pula UMTS (Universal Mobile Telecommunications System) pada teknologi generasi ketiga. Kecepatan transfer data yang dimiliki adalah sekitar 2 Mbps. 3. Generasi masa depan(4g) Pada generasi keempat, ditetapkan tujuan yakni integrasi dari berbagai macam teknologi mobile provider yang telah ada. Kecepatan sistem 4G yang berada pada jaringannya secara teori diklaim dapat mencapai Mbps Base Transceiver Station (BTS). BTS (Base Transceiver Station) merupakan suatu elemen dalam jaringan seluler (Cell Network) yang berperan penting sebagai pemancar dan penerima sinyal dari pengguna perangkat seluler/mobile Station (Indosat, 2016). Keberadaan BTS terdekat di suatu lokasi mempengaruhi sinyal yang diterima oleh perangkat seluler dan mengurangi permasalahan seperti sinyal hilang, blank spot, telepon putus dan sebagainya. BTS secara umum berbentuk menara pemancar dengan ketinggian bervariasi antara meter, menyesuaikan kondisi geografis dan luas jangkauan jaringan yang dituju. Selain berbentuk menara pemancar, terdapat juga "BTS Roof Top", yaitu antena pemancar yang umumnya diletakkan di atap gedung bertingkat pada ketinggian tertentu. Pada lokasi akibat bencana alam di suatu daerah, terdapat perangkat BTS lain yakni perangkat Mobile BTS yang digunakan untuk melayani kebutuhan telekomunikasi di daerah yang tidak terjangkau BTS konvensional secara sementara.

17 17 BTS secara umum terdiri dari menara pemancar segi empat (terdapat pula bentuk segitiga / triangle), antena pemancar, kabel - kabel, dan sebuah shelter (semacam rumah-rumahan di bawah tower) (Indosat,2016). Di dalam shelter ini terdapat berbagai perangkat utama BTS itu sendiri, yang berbentuk seperti lemari dengan rak-rak mesin di dalamnya. Biasanya terdapat juga lemari rectifier (penyedia daya listrik), berbagai perangkat elektronik maupun mekanikal lainnya. Suatu area cakupan pemancar dari BTS biasa disebut Cell, secara umum satu BTS mampu mencakup area dengan radius hingga 8-10 Km jarak udara jangkauan sinyal secara 360 derajat. Sementara, Mobile BTS terdiri dari komponen seperti BTS konvensional hanya saja dalam skala yang lebih kecil dan dapat dipindahkan. BTS berhubungan dengan perangkat seluler melalui perantara udara dan berhubungan dengan Base Station Controller (BSC). Secara hirarki, BSC akan mengontrol kerja beberapa BTS yang berada di bawahnya (dalam jangkauannya sesuai pengaturan). BTS berfungsi sebagai pengirim dan penerima (transceiver - receiver) sinyal komunikasi dari perangkat seluler dan ke perangkat seluler lainnya serta menghubungkan perangkat seluler yang berkaitan dengan network element lain dalam jaringan GSM menggunakan interface radio. Karena fungsinya sebagai transceiver, maka bentuk fisik sebuah BTS pada umumnya berupa tower dengan dilengkapi antena sebagai transceiver, dan perangkatnya. Fungsi dasar BTS adalah sebagai Radio Resource Management, yaitu melakukan fungsi-fungsi sebagai berikut ini (Indosat, 2016): 1. Menjadi saluran perantara antar perangkat seluler ketika melakukan panggilan telepon. 2. Menerima dan mengirimkan sinyal dari perangkat seluler maupun ke perangkat seluler lain. Selain itu berfungsi pula mengirimkan/menerima sinyal dengan frekuensi yang berbeda-beda dengan hanya menggunakan satu antena yang sama. 3. Mengontrol power yang ditransmisikan ke perangkat seluler lain. Berperan pula dalam kontrol proses handover, yaitu proses perpindahan panggilan (perangkat seluler yang sedang bergerak) dari satu sektor ke sektor lainnya.

18 18 BTS mempunyai peranan yang sangat besar dalam topologi jaringan provider telekomunikasi. Oleh karena itu, keberadaan BTS dalam suatu wilayah merupakan suatu investasi yang besar dalam upaya memberikan kualitas sinyal yang kuat dan stabil. I.8.3. Kontrol kualitas data I Root Mean Square Error (RMSE). Root Mean Square Error adalah akar kuadrat dari rata-rata kumpulan kuadrat selisih koordinat hasil pengukuran dengan koordinat hasil yang diperoleh dari sumber independen dengan keakuratan lebih tinggi pada titik yang sama (Warnell School of Forestry and Natural Resources,2013). Sumber independen yang mempunyai keakuratan lebih tinggi tersebut sering pula diasumsikan sebagai posisi yang sebenarnya. Jika posisi aktual tidak diketahui, maka rata-rata posisi diasumsikan sebagai posisi aktual. Semakin kecil nilai RMS yang dihasilkan maka semakin baik pula kualitas datanya. Rumus dari RMS Error adalah sebagai berikut: =... (I.3) I Akurasi dan presisi. Akurasi adalah derajat kedekatan dari suatu nilai hasil ukuran terhadap nilai yang sebenarnya, sementara presisi adalah derajat kedekatan suatu nilai hasil ukuran terhadap nilai rata-ratanya (Novatel,2003). Akurasi dalam pengukuran GPS yang dimaksud adalah penyimpangan posisi ukuran rata-rata GPS metode RTK terhadap nilai yang dianggap benar. Presisi dalam pengukuran GPS yang dimaksud adalah tingkat penyebaran data yang diperoleh pada suatu kumpulan data ukuran. Selain menunjukkan tingkat kerapatan persebaran data hasil pengukuran, presisi juga dapat menunjukkan konsistensi pengukuran GPS.

19 19 Gambar I. 6. Perbandingan akurasi dan presisi (Novatel:2003) Presisi mempunyai kaitan yang kuat dengan standar deviasi, semakin tinggi kepresisiannya maka nilai standar deviasi akan semakin kecil. Standar deviasi merupakan rata-rata penyimpangan setiap nilai dengan rata-rata nilainya. Tingkat kepresisian pada data yang berupa populasi ditunjukkan dengan rumus (1.4) sementara tingkat kepresisian data pada data berupa sampel ditunjukkan dengan rumus (1.5). = ( )... (1.4) = ( ) (1.5) Dalam hal ini, : nilai suatu data ukuran : nilai rata-rata hasil ukuran dalam populasi : nilai rata-rata hasil ukuran dalam sampel n : jumlah ukuran Rumus (1.4) maupun (I.5) dapat digunakan untuk menghitung data ukuran yang mempunyai nilai tunggal, seperti nilai ketinggian. Sementara pada posisi horisontal terdapat dua buah data ukuran yakni posisi Easting dan Northing. Subirana (2011) menyatakan bahwa standar deviasi posisi horisontal dapat dihitung menggunakan persamaan (1.6). = +... (1.6)

20 20 Dalam hal ini, : standar deviasi posisi horisontal : standar deviasi Easting : standar deviasi Northing Perhitungan standar deviasi setiap nilai Easting dan Northing dapat dihitung menggunakan rumus (1.4) ataupun rumus (I.5) menyesuaikan jenis data yang digunakan. Sementara itu, nilai dapat digunakan untuk merepresentasikan tingkat kepresisian data dari posisi horisontal. I.8.4. Statistik Data Pengertian Korelasi. Sugiyono (2016) mengungkapkan bahwa hubungan antara dua variabel atau lebih dapat dilakukan dengan menggunakan perhitungan korelasi antar variabel terkait. Korelasi merupakan angka untuk menunjukkan arah dan kuatnya hubungan antara dua variabel atau lebih yang terkait dengan dasar teori yang telah didukung. Arah hubungan antar variabel tersebut dapat berupa hubungan positif atau negative, sedangkan kuat nya hubungan dinyatakan dengan besarnya koefisien korelasi. Berikut adalah rumus perhitungan korelasi: = ( )( ) ( ) ( )... (I.7) Koefisien korelasi sederhana dilambangkan (r) adalah suatu ukuran arah dan kekuatan hubungan linier antara dua variabel bebas (X) dan variabel terikat (Y), dengan ketentuan nilai r berkisar dari harga (-1 r +1). Apabila nilai r = -1 artinya korelasinya negatif sempurna (menyatakan arah hubungan antara X dan Y adalah negatif dan sangat kuat), r = 0 artinya tidak ada korelasi, r = 1 berarti korelasinya sangat kuat dengan arah yang positif. Sedangkan arti harga r akan dikonsultasikan dengan tabel I.2 (Sugiyono, 2016).

21 21 Tabel I. 1. Deskripsi rentang nilai korelasi Rentang Nilai Korelasi Tingkat hubungan 0,800-1,000 Sangat Kuat 0,600-0,799 Kuat 0,400-0,599 Cukup Kuat 0,200-0,399 Rendah 0,000-0,199 Sangat Rendah Dalam analisis korelasi terdapat pula koefisien determinasi(r 2 ) dengan rumus sebagai berikut; = ( ) 2... (I.8) Koefisien ini disebut koefisien penentu karena varian yang terjadi pada variabel dependen dapat dijelaskan melalui varian pada variabel independen Pengertian Regresi. Pada setiap penelitian, kondisi yang terwakili dari hasil pengumpulan data adalah kondisi pada waktu sekarang atau waktu saat penelitian berlangsung. Untuk berbagai kepentingan lebih lanjut, dibutuhkan suatu metode melakukan prediksi/taksiran berdasarkan data yang ada. Pelaksanaan prediksi berdasarkan hasil pengumpulan data membutuhkan dua variabel, yakni variabel bebas dan variabel terikat. Berdasarkan kajian teoritis yang benar, maka terdapat hubungan yang bersifat kausal (sebab akibat). Variabel bebas dianggap sebagai variabel sebab, sementara variabel terikatnya dianggap sebagai variabel akibat. Dengan kata lain maka regresi adalah metode prediksi menentukan nilai variabel terikat dari variabel bebas menggunakan persamaan garis tertentu (Irianto, 2004). Terdapat beberapa macam pola persamaan regresi untuk melakukan prediksi. Berikut ini adalah beberapa persamaan regresi: 1. Persamaan regresi linier, bentuk persamaan: = +... (1.9) 2. Persamaan regresi parabola, bentuk persamaan: = (1.10) 3. Persamaan regresi hiperbola,

22 22 bentuk persamaan: = 1/( + )... (1.11) 4. Persamaan regresi fungsi pangkat tiga, bentuk persamaan: = (1.12) Regresi Linier Sederhana. Garis regresi linier adalah garis lurus yang menghubungkan antar titik rata-rata dari suatu persebaran data dari sistem koordinat kartesi x dan y. Dari persamaan garis lurus ini maka peneliti dapat melakukan prediksi rata-rata dari nilai variable terikat (Irianto,2004). Persamaan regresi linier sederhana berbentuk = + sebagaimana tercantum pada rumus I.9. Nilai a dapat dihitung dengan rumus 1.13 sementara nilai b dihitung dengan rumus = ( ) ( )( ) ( ) ( )... (1.13) = ( ) ( )( ) ( ) ( )... (1.14) Dari persamaan (1.13) dan (1.14) di atas, peneliti dapat mengetahui nilai a dan b. Selanjutnya dalam perhitungan regresi, diperlukan pengujian nilai a dan b apakah nilai tersebut dapat mewakili populasi. Maka dibutuhkan perhitungan variasi dalam regresi, dimana peneliti bisa melihat tingkat keragaman dari hasil perhitungan regresi. Berikut ini adalah beberapa variasi yang dapat dihitung(irianto:2004): 1. Variasi kekeliruan taksiran (standard error estimate) Variasi kekeliruan taksiran mempunyai rumus sederhana sebagai berikut: = ( )...(1.15) Sementara variasi masing-masing variabel dihitung dengan rumus sebagai berikut ini; = ( )...(1.16) = ( )...(1.17) 2. Variasi koefisien regresi Terdapat dua macam perhitungan variasi koefisien regresi yakni: Variasi koefisien regresi a:

23 23 = + ( )...(1.18) Variasi koefisien regresi b: = / ( )... (1.19) I.9. Hipotesis Penelitian Berdasarkan teori bahwa terdapat kesalahan distance dependent maka hipotesis umum yang dapat dirumuskan mengenai penelitian ini adalah terdapat pengaruh antara panjang baseline dengan hasil ketelitian pengukuran GPS RTK NTRIP sementara variasi instrumen dan variasi provider (kualitas jaringan) turut mempengaruhi nilai ketelitiannya pula. Berikut adalah hipotesis khusus yang dapat dirumuskan mengenai penelitian; 1. Berdasarkan penelitian yang dilakukan Prabowo (2014) dengan area penelitian Yogyakarta dan menggunakan CORS GMU1 milik Departemen Teknik Geodesi UGM, provider internet seluler yang mempunyai ketelitian terbaik adalah Telkomsel sebagai provider yang mempunyai kualitas jaringan terbaik. Maka hipotesis yang dapat diambil dari penelitian ini adalah provider Telkomsel akan mempunyai ketelitian terbaik dibandingkan provider Indosat maupun XL. 2. Berdasarkan data ketelitian vertikal RTK GPS yang dirujuk pada manual guide maupun datasheet; spesifikasi ketelitian vertikal Trimble Pro XRT yaitu 100 mm untuk panjang baseline di bawah 30 km (tidak disebutkan secara rinci mengenai pengaruh panjang baseline), spesifikasi ketelitian vertikal Leica Viva GS08 yaitu 10 mm+0,5ppm, spesifikasi ketelitian vertikal Javad Triumph 1 yaitu 15 mm +1ppm, maka hipotesis yang dapat diambil adalah receiver Leica mempunyai ketelitian yang terbaik dibandingkan receiver Javad dan Trimble. 3. Hasil pengukuran optimal dari pengukuran GPS RTK NTRIP pada area Yogyakarta adalah pengukuran menggunakan provider Telkomsel dan receiver Leica. Ketelitian dari data hasil pengukuran yang direduksi menjadi tinggi ortometrik sanggup memenuhi ketelitian peta pendaftaran tanah.

BAB I PENDAHULUAN I.1.

BAB I PENDAHULUAN I.1. BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Continuously Operating Reference Station (CORS) adalah sistem jaringan kontrol yang beroperasi secara berkelanjutan untuk acuan penentuan posisi Global Navigation

Lebih terperinci

On The Job Training PENGENALAN CORS (Continuously Operating Reference Station)

On The Job Training PENGENALAN CORS (Continuously Operating Reference Station) On The Job Training PENGENALAN CORS (Continuously Operating Reference Station) Direktorat Pengukuran Dasar Deputi Survei, Pengukuran Dan Pemetaan Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia 2011 MODUL

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. bentuk spasial yang diwujudkan dalam simbol-simbol berupa titik, garis, area, dan

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. bentuk spasial yang diwujudkan dalam simbol-simbol berupa titik, garis, area, dan BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Gambar situasi adalah gambaran wilayah atau lokasi suatu kegiatan dalam bentuk spasial yang diwujudkan dalam simbol-simbol berupa titik, garis, area, dan atribut (Basuki,

Lebih terperinci

ANALISIS KETELITIAN DATA PENGUKURAN MENGGUNAKAN GPS DENGAN METODE DIFERENSIAL STATIK DALAM MODA JARING DAN RADIAL

ANALISIS KETELITIAN DATA PENGUKURAN MENGGUNAKAN GPS DENGAN METODE DIFERENSIAL STATIK DALAM MODA JARING DAN RADIAL ANALISIS KETELITIAN DATA PENGUKURAN MENGGUNAKAN GPS DENGAN METODE DIFERENSIAL STATIK DALAM MODA JARING DAN RADIAL Oleh : Syafril Ramadhon ABSTRAK Ketelitian data Global Positioning Systems (GPS) dapat

Lebih terperinci

Atika Sari, Khomsin Jurusan Teknik Geomatika, FTSP, ITS-Sukolilo, Surabaya,

Atika Sari, Khomsin Jurusan Teknik Geomatika, FTSP, ITS-Sukolilo, Surabaya, ANALISA PERBANDINGAN KETELITIAN PENENTUAN POSISI DENGAN GPS RTK-NTRIP DENGAN BASE GPS CORS BIG DARI BERBAGAI MACAM MOBILE PROVIDER DIDASARKAN PADA PERGESERAN LINEAR (Studi Kasus : Surabaya) Atika Sari,

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH TOTAL ELECTRON CONTENT (TEC) DI LAPISAN IONOSFER PADA DATA PENGAMATAN GNSS RT-PPP

ANALISIS PENGARUH TOTAL ELECTRON CONTENT (TEC) DI LAPISAN IONOSFER PADA DATA PENGAMATAN GNSS RT-PPP ANALISIS PENGARUH TOTAL ELECTRON CONTENT (TEC) DI LAPISAN IONOSFER PADA DATA PENGAMATAN GNSS RT-PPP Oleh : Syafril Ramadhon ABSTRAK Metode Real Time Point Precise Positioning (RT-PPP) merupakan teknologi

Lebih terperinci

PENGGUNAAN TEKNOLOGI GNSS RT-PPP UNTUK KEGIATAN TOPOGRAFI SEISMIK

PENGGUNAAN TEKNOLOGI GNSS RT-PPP UNTUK KEGIATAN TOPOGRAFI SEISMIK PENGGUNAAN TEKNOLOGI GNSS RT-PPP UNTUK KEGIATAN TOPOGRAFI SEISMIK Oleh : Syafril Ramadhon ABSTRAK Salah satu kegiatan eksplorasi seismic di darat adalah kegiatan topografi seismik. Kegiatan ini bertujuan

Lebih terperinci

ANALISIS PERBANDINGAN KETELITIAN POSISI GPS CORS RTK-NTRIP DENGAN METODE RAPID STATIK

ANALISIS PERBANDINGAN KETELITIAN POSISI GPS CORS RTK-NTRIP DENGAN METODE RAPID STATIK ANALISIS PERBANDINGAN KETELITIAN POSISI GPS CORS RTK-NTRIP DENGAN METODE RAPID STATIK King Adhen El Fadhila 1) dan Khomsin 2) Jurusan Teknik Geomatika, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, Institut Teknologi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Sekarang ini teknologi GNSS berkembang dengan pesat baik dari segi metode pengamatan, efisiensi, ketelitian maupun jangkauannya. Berawal dari metode statik yang proses

Lebih terperinci

Kata Kunci : GPS, CORS, NTRIP, RTK, Provider

Kata Kunci : GPS, CORS, NTRIP, RTK, Provider Analisa Perbandingan Ketelitian Penentuan Posisi dengan GPS RTK-NTRIP dengan Base GPS CORS Badan Informasi Geospasial (BIG) dari Berbagai Macam Mobile Provider (Studi Kasus : Surabaya) Atika Sari 1) dan

Lebih terperinci

Studi Perbandingan GPS CORS Metode RTK NTRIP dan Total Station dalam Pengukuran Volume Cut and Fill

Studi Perbandingan GPS CORS Metode RTK NTRIP dan Total Station dalam Pengukuran Volume Cut and Fill JURNAL TEKNIK POMITS Vol. X, No. X, (Jun, 2013) ISSN: 2301-9271 1 Studi Perbandingan GPS CORS Metode RTK NTRIP dan Total Station dalam Pengukuran Volume Cut and Fill Firman Amanullah dan Khomsin Jurusan

Lebih terperinci

BAB IV PENGOLAHAN DATA

BAB IV PENGOLAHAN DATA BAB IV PENGOLAHAN DATA 4.1 Pengolahan Data Data GPS yang digunakan pada Tugas Akhir ini adalah hasil pengukuran secara kontinyu selama 2 bulan, yang dimulai sejak bulan Oktober 2006 sampai November 2006

Lebih terperinci

MODUL 3 GEODESI SATELIT

MODUL 3 GEODESI SATELIT MODUL 3 GEODESI SATELIT A. Deskripsi Singkat Geodesi Satelit merupakan cabang ilmu Geodesi yang dengan bantuan teknologi Satelite dapat menjawab persoalan-persoalan Geodesi seperti Penentuan Posisi, Jarak

Lebih terperinci

TELECOMMUNICATIONS & NETWORKS

TELECOMMUNICATIONS & NETWORKS TELECOMMUNICATIONS & NETWORKS Telekomunikasi mengacu pada transmisi sinyal seperti telepon, radio & televisi. elektronik Teknologi telekomunikasi = teknologi yang berhubungan dengan komunikasi jarak jauh.

Lebih terperinci

GEOTAGGING+ Acuan Umum Mode Survei dengan E-GNSS (L1)

GEOTAGGING+ Acuan Umum Mode Survei dengan E-GNSS (L1) GEOTAGGING+ Acuan Umum Mode Survei dengan E-GNSS (L1) Apa Mode Survei yang reliable? Kapan kondisi yang tepat? Realtime: RTK-Radio; RTK-NTRIP Post Processing: Static- Relative; Kinematic; Stop and Go Realtime:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kegiatan pendaftaran tanah merupakan rangkaian kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah secara terus menerus, berkesinambungan, dan teratur. Kegiatan tersebut meliputi

Lebih terperinci

BAB III GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS)

BAB III GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS) BAB III GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS) III. 1 GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS) Global Positioning System atau GPS adalah sistem radio navigasi dan penentuan posisi menggunakan satelit [Abidin, 2007]. Nama

Lebih terperinci

GEOTAGGING+ Acuan Umum Mode Survei dengan E-GNSS (L1)

GEOTAGGING+ Acuan Umum Mode Survei dengan E-GNSS (L1) GEOTAGGING+ Acuan Umum Mode Survei dengan E-GNSS (L1) Apa Mode Survei yang reliable? Kapan kondisi yang tepat? Realtime: RTK-Radio; RTK-NTRIP Post Processing: Static- Relative; Kinematic; Stop and Go Realtime:

Lebih terperinci

STUDI PERBANDINGAN GPS CORS METODE RTK NTRIP DENGAN TOTAL STATION

STUDI PERBANDINGAN GPS CORS METODE RTK NTRIP DENGAN TOTAL STATION SIDANG TUGAS AKHIR STUDI PERBANDINGAN GPS CORS METODE RTK NTRIP DENGAN TOTAL STATION Yoga Prahara Putra yoga.prahara09@mhs.geodesy.its.ac.id JURUSAN TEKNIK GEOMATIKA FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS) Mulkal Razali, M.Sc

GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS) Mulkal Razali, M.Sc GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS) Mulkal Razali, M.Sc www.pelagis.net 1 Materi Apa itu GPS? Prinsip dasar Penentuan Posisi dengan GPS Penggunaan GPS Sistem GPS Metoda Penentuan Posisi dengan GPS Sumber Kesalahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I-1

BAB I PENDAHULUAN I-1 BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Badan Pertanahan Nasional (BPN) merupakan suatu Lembaga Pemerintah yang mempunyai tugas melaksanakan tugas pemerintahan di bidang pertanahan secara nasional, regional

Lebih terperinci

Jurnal Geodesi Undip April 2015

Jurnal Geodesi Undip April 2015 Analisis pengukuran penampang memanjang dan penampang melintang dengan GNSS metode RTK-NTRIP Dimas Bagus, M. Awaluddin, Bandi Sasmito *) Program Studi Teknik Geodesi Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Lebih terperinci

PETA TERESTRIAL: PEMBUATAN DAN PENGGUNAANNYA DALAM PENGELOLAAN DATA GEOSPASIAL CB NURUL KHAKHIM

PETA TERESTRIAL: PEMBUATAN DAN PENGGUNAANNYA DALAM PENGELOLAAN DATA GEOSPASIAL CB NURUL KHAKHIM PETA TERESTRIAL: PEMBUATAN DAN PENGGUNAANNYA DALAM PENGELOLAAN DATA GEOSPASIAL CB NURUL KHAKHIM UU no. 4 Tahun 2011 tentang INFORMASI GEOSPASIAL Istilah PETA --- Informasi Geospasial Data Geospasial :

Lebih terperinci

JARINGAN KOMPUTER. APA ITU JARINGAN COMPUTER PENGGUNA JARINGAN COMPUTER Business application Home application Mobile users

JARINGAN KOMPUTER. APA ITU JARINGAN COMPUTER PENGGUNA JARINGAN COMPUTER Business application Home application Mobile users JARINGAN KOMPUTER APA ITU JARINGAN COMPUTER PENGGUNA JARINGAN COMPUTER Business application Home application Mobile users APA ITU JARINGAN KOMPUTER Jaringan komputer (jaringan) adalah jaringan telekomunikasi

Lebih terperinci

B A B IV HASIL DAN ANALISIS

B A B IV HASIL DAN ANALISIS B A B IV HASIL DAN ANALISIS 4.1 Output Sistem Setelah sistem ini dinyalakan, maka sistem ini akan terus menerus bekerja secara otomatis untuk mendapatkan hasil berupa karakteristik dari lapisan troposfer

Lebih terperinci

SISTEM UNTUK MENGAKSES INTERNET

SISTEM UNTUK MENGAKSES INTERNET BAB 2 SISTEM UNTUK MENGAKSES INTERNET Peta Konsep Sistem untuk Mengakses Internet Jaringan Komputer Topologi Bus Topologi Jaringan Protokol Jaringan Media Transmisi Jaringan Berdasarkan Area Kerja Program

Lebih terperinci

Perkembangan Teknolgi Wireless: Teknologi AMPS Teknologi GSM Teknologi CDMA Teknologi GPRS Teknologi EDGE Teknologi 3G, 3.5G Teknologi HSDPA, HSUPA

Perkembangan Teknolgi Wireless: Teknologi AMPS Teknologi GSM Teknologi CDMA Teknologi GPRS Teknologi EDGE Teknologi 3G, 3.5G Teknologi HSDPA, HSUPA Perkembangan Teknolgi Wireless: Teknologi AMPS Teknologi GSM Teknologi CDMA Teknologi GPRS Teknologi EDGE Teknologi 3G, 3.5G Teknologi HSDPA, HSUPA TEKNOLOGI AMPS Analog mobile phone system(amps) dimulai

Lebih terperinci

Jurnal Geodesi Undip Januari 2014

Jurnal Geodesi Undip Januari 2014 Analisis Pengaruh Panjang Baseline Terhadap Ketelitian Pengukuran Situasi Dengan Menggunakan GNSS Metode RTK-NTRIP (Studi Kasus: Semarang, Kab. Kendal dan Boyolali) Ega Gumilar Hafiz, Moehammad Awaluddin,

Lebih terperinci

Wireless Technology atau teknologi nirkabel, atau lebih sering disingkat wireless adalah teknologi elektronika yang beroperasi tanpa kabel.

Wireless Technology atau teknologi nirkabel, atau lebih sering disingkat wireless adalah teknologi elektronika yang beroperasi tanpa kabel. Pengantar Teknologi Nirkabel: Telepon Selular (Ponsel) Wireless Technology atau teknologi nirkabel, atau lebih sering disingkat wireless adalah teknologi elektronika yang beroperasi tanpa kabel. Wireless

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Salah satu perkembangan teknologi yang demikian pesat adalah teknologi komunikasi data, baik melalui perangkat-perangkat mobile seperti handphone, PDA dan sebagainya,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tertib administrasi bidang tanah di Indonesia diatur dalam suatu Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah. Peraturan Pemerintah tersebut memuat

Lebih terperinci

BAB II CORS dan Pendaftaran Tanah di Indonesia

BAB II CORS dan Pendaftaran Tanah di Indonesia BAB II CORS dan Pendaftaran Tanah di Indonesia Tanah merupakan bagian dari alam yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan umat manusia. Hampir seluruh kegiatan manusia dilakukan di atas bidang tanah.

Lebih terperinci

PENGUKURAN GROUND CONTROL POINT UNTUK CITRA SATELIT CITRA SATELIT RESOLUSI TINGGI DENGAN METODE GPS PPP

PENGUKURAN GROUND CONTROL POINT UNTUK CITRA SATELIT CITRA SATELIT RESOLUSI TINGGI DENGAN METODE GPS PPP PENGUKURAN GROUND CONTROL POINT UNTUK CITRA SATELIT CITRA SATELIT RESOLUSI TINGGI DENGAN METODE GPS PPP Oleh A. Suradji, GH Anto, Gunawan Jaya, Enda Latersia Br Pinem, dan Wulansih 1 INTISARI Untuk meningkatkan

Lebih terperinci

UJI AKURASI PENENTUAN POSISI METODE GPS-RTK MENGGUNAKAN PERANGKAT CHC X91+

UJI AKURASI PENENTUAN POSISI METODE GPS-RTK MENGGUNAKAN PERANGKAT CHC X91+ Uji Akurasi Penentuan Posisi Metode GPS-RTK... (Syetiawan, et al.) UJI AKURASI PENENTUAN POSISI METODE GPS-RTK MENGGUNAKAN PERANGKAT CHC X91+ (Accuracy Test Analysis of GPS-RTK Positioning using CHC X91+)

Lebih terperinci

BAB III DESKRIPSI TEMPAT PLA

BAB III DESKRIPSI TEMPAT PLA BAB III DESKRIPSI TEMPAT PLA 1.1 Deskripsi Kantor Pertanahan Kabupaten Subang 1.1.1 Lokasi Dalam program latihan akademik (PLA) penelitian dilaksanakan di Kantor Pertanahan Kabupaten subang, yang beralamat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang GPS (Global Positioning System) adalah sistem satelit navigasi dan penetuan posisi yang dimiliki dan dikelola oleh Amerika Serikat. Sistem ini didesain untuk memberikan

Lebih terperinci

BAB 2 DASAR TEORI. 2.1 Global Positioning System (GPS) Konsep Penentuan Posisi Dengan GPS

BAB 2 DASAR TEORI. 2.1 Global Positioning System (GPS) Konsep Penentuan Posisi Dengan GPS BAB 2 DASAR TEORI 2.1 Global Positioning System (GPS) 2.1.1 Konsep Penentuan Posisi Dengan GPS GPS (Global Positioning System) merupakan sistem satelit navigasi dan penentuan posisi menggunakan satelit.

Lebih terperinci

Merupakan gabungan dua teknik yang berbeda yaitu Perpaduan Teknik Komunikasi dan Pengolahan Data

Merupakan gabungan dua teknik yang berbeda yaitu Perpaduan Teknik Komunikasi dan Pengolahan Data KOMUNIKASI DATA Merupakan gabungan dua teknik yang berbeda yaitu Perpaduan Teknik Komunikasi dan Pengolahan Data Pengertian Komunikasi Data: Penggabungan antara dunia komunikasi dan komputer, - Komunikasi

Lebih terperinci

BAB III SISTEM TRACKING ARMADA

BAB III SISTEM TRACKING ARMADA BAB III SISTEM TRACKING ARMADA Pada Bab ini akan dibahas mengenai penjelasan tentang konsep sistem tracking armada, baik itu klasifikasi tracking maupun perbandingan sistem tracking armadanya. 3.1 KLASIFIKASI

Lebih terperinci

Agus Setiadi BAB II DASAR TEORI

Agus Setiadi BAB II DASAR TEORI BAB II DASAR TEORI 2.1 Teknologi 3G 3G adalah singkatan dari istilah dalam bahasa Inggris: third-generation technology. Istilah ini umumnya digunakan mengacu kepada perkembangan teknologi telepon nirkabel

Lebih terperinci

BAB II JARINGAN GSM. telekomunikasi selular untuk seluruh Eropa oleh ETSI (European

BAB II JARINGAN GSM. telekomunikasi selular untuk seluruh Eropa oleh ETSI (European BAB II JARINGAN GSM 2.1 Sejarah Teknologi GSM GSM muncul pada pertengahan 1991 dan akhirnya dijadikan standar telekomunikasi selular untuk seluruh Eropa oleh ETSI (European Telecomunication Standard Institute).

Lebih terperinci

Analisis Ketelitian Penetuan Posisi Horizontal Menggunakan Antena GPS Geodetik Ashtech ASH111661

Analisis Ketelitian Penetuan Posisi Horizontal Menggunakan Antena GPS Geodetik Ashtech ASH111661 A369 Analisis Ketelitian Penetuan Posisi Horizontal Menggunakan Antena GPS Geodetik Ashtech I Gede Brawiswa Putra, Mokhamad Nur Cahyadi Jurusan Teknik Geomatika, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan,

Lebih terperinci

SISTEM KOMUNIKASI BEGERAK WHAT TECHNOLOGY ABOUT THIS???

SISTEM KOMUNIKASI BEGERAK WHAT TECHNOLOGY ABOUT THIS??? SISTEM KOMUNIKASI BEGERAK WHAT TECHNOLOGY ABOUT THIS??? KELOMPOK 4 1.BAYU HADI PUTRA 2. BONDAN WICAKSANA 3.DENI ANGGARA PENGENALAN TEKNOLOGI 2G DAN 3G Bergantinya teknologi seiring majunya teknologi yang

Lebih terperinci

BAB 3 PENGOLAHAN DATA DAN HASIL. 3.1 Data yang Digunakan

BAB 3 PENGOLAHAN DATA DAN HASIL. 3.1 Data yang Digunakan BAB 3 PENGOLAHAN DATA DAN HASIL 3.1 Data yang Digunakan Data GPS yang digunakan dalam kajian kemampuan kinerja perangkat lunak pengolah data GPS ini (LGO 8.1), yaitu merupakan data GPS yang memiliki panjang

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM OBJEK. Aplikasi dan layanan yang menggunakan jaringan komputer terus

BAB II GAMBARAN UMUM OBJEK. Aplikasi dan layanan yang menggunakan jaringan komputer terus BAB II GAMBARAN UMUM OBJEK 2.1 Arsitektur Komunikasi Data Aplikasi dan layanan yang menggunakan jaringan komputer terus dikembangkan, dan setiap layanan tersebut memiliki tujuan dan kebutuhan yang berbeda.

Lebih terperinci

Home Networking. Muhammad Riza Hilmi, ST.

Home Networking. Muhammad Riza Hilmi, ST. Home Networking Muhammad Riza Hilmi, ST. saya@rizahilmi.com http://learn.rizahilmi.com Pengertian Jaringan adalah dua komputer atau lebih yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya menggunakan media

Lebih terperinci

BAB III PEMANFAATAN SISTEM GPS CORS DALAM RANGKA PENGUKURAN BIDANG TANAH

BAB III PEMANFAATAN SISTEM GPS CORS DALAM RANGKA PENGUKURAN BIDANG TANAH BAB III PEMANFAATAN SISTEM GPS CORS DALAM RANGKA PENGUKURAN BIDANG TANAH Keberadaan sistem GPS CORS memberikan banyak manfaat dalam rangka pengukuran bidang tanah terkait dengan pengadaan titik-titik dasar

Lebih terperinci

Jurnal Geodesi Undip Oktober 2015

Jurnal Geodesi Undip Oktober 2015 ANALISIS PENGUKURAN BIDANG TANAH MENGGUNAKAN GNSS RTK-RADIO DAN RTK-NTRIP PADA STASIUN CORS UNDIP Mualif Marbawi, Bambang Darmo Yuwono, Bambang Sudarsono *) Program Studi Teknik Geodesi Fakultas Teknik

Lebih terperinci

PENENTUAN MODEL GEOID LOKAL DELTA MAHAKAM BESERTA ANALISIS

PENENTUAN MODEL GEOID LOKAL DELTA MAHAKAM BESERTA ANALISIS BAB III PENENTUAN MODEL GEOID LOKAL DELTA MAHAKAM BESERTA ANALISIS 3.1 Penentuan Model Geoid Lokal Delta Mahakam Untuk wilayah Delta Mahakam metode penentuan undulasi geoid yang sesuai adalah metode kombinasi

Lebih terperinci

PENENTUAN POSISI DENGAN GPS

PENENTUAN POSISI DENGAN GPS PENENTUAN POSISI DENGAN GPS Disampaikan Dalam Acara Workshop Geospasial Untuk Guru Oleh Ir.Endang,M.Pd, Widyaiswara BIG BADAN INFORMASI GEOSPASIAL (BIG) Jln. Raya Jakarta Bogor Km. 46 Cibinong, Bogor 16911

Lebih terperinci

BAB VII ANALISIS. Airborne LIDAR adalah survey untuk mendapatkan posisi tiga dimensi dari suatu titik

BAB VII ANALISIS. Airborne LIDAR adalah survey untuk mendapatkan posisi tiga dimensi dari suatu titik 83 BAB VII ANALISIS 7.1 Analisis Komponen Airborne LIDAR Airborne LIDAR adalah survey untuk mendapatkan posisi tiga dimensi dari suatu titik dengan memanfaatkan sinar laser yang ditembakkan dari wahana

Lebih terperinci

Pertemuan ke 5. Wireless Application Protocol

Pertemuan ke 5. Wireless Application Protocol Pertemuan ke 5 Wireless Application Protocol WAP Wireless Application Protocol disingkat WAP adalah sebuah protokol atau sebuah teknik messaging service yang memungkinkan sebuah telepon genggam digital

Lebih terperinci

AKUISISI DATA GPS UNTUK PEMANTAUAN JARINGAN GSM

AKUISISI DATA GPS UNTUK PEMANTAUAN JARINGAN GSM AKUISISI DATA GPS UNTUK PEMANTAUAN JARINGAN GSM Dandy Firdaus 1, Damar Widjaja 2 1,2 Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Sanata Dharma Kampus III, Paingan, Maguwoharjo, Depok,

Lebih terperinci

SURVEI HIDROGRAFI PENGUKURAN DETAIL SITUASI DAN GARIS PANTAI. Oleh: Andri Oktriansyah

SURVEI HIDROGRAFI PENGUKURAN DETAIL SITUASI DAN GARIS PANTAI. Oleh: Andri Oktriansyah SURVEI HIDROGRAFI PENGUKURAN DETAIL SITUASI DAN GARIS PANTAI Oleh: Andri Oktriansyah JURUSAN SURVEI DAN PEMETAAN UNIVERSITAS INDO GLOBAL MANDIRI PALEMBANG 2017 Pengukuran Detil Situasi dan Garis Pantai

Lebih terperinci

Jurnal Geodesi Undip Januari 2014

Jurnal Geodesi Undip Januari 2014 Verifikasi Koordinat Titik Dasar Teknik Orde 3 dengan Pengukuran GNSS Real Time Kinematic Menggunakan Stasiun CORS Geodesi UNDIP di Kota Semarang Arinda Yusi Madena, L. M Sabri, Bambang Darmo Yuwono *)

Lebih terperinci

MODUL TEKNOLOGI KOMUNIKASI (3 SKS) Oleh : Drs. Hardiyanto, M.Si

MODUL TEKNOLOGI KOMUNIKASI (3 SKS) Oleh : Drs. Hardiyanto, M.Si PERTEMUAN 12 FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS MERCU BUANA, JAKARTA MODUL TEKNOLOGI KOMUNIKASI (3 SKS) Oleh : Drs. Hardiyanto, M.Si POKOK BAHASAN Pengertian teknologi telepon bergerak (mobile phone).

Lebih terperinci

STUDI TENTANG CONTINUOUSLY OPERATING REFERENCE STATION GPS (Studi Kasus CORS GPS ITS) Oleh: Prasetyo Hutomo GEOMATIC ENGINEERING ITS

STUDI TENTANG CONTINUOUSLY OPERATING REFERENCE STATION GPS (Studi Kasus CORS GPS ITS) Oleh: Prasetyo Hutomo GEOMATIC ENGINEERING ITS STUDI TENTANG CONTINUOUSLY OPERATING REFERENCE STATION GPS (Studi Kasus CORS GPS ITS) Oleh: Prasetyo Hutomo 3505.100.023 GEOMATIC ENGINEERING ITS CORS (Continuously Operating Reference System) CORS (Continuously

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1.

BAB I PENDAHULUAN I.1. BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Candi Borobudur adalah monumen Buddha termegah dan kompleks stupa terbesar di dunia yang diakui oleh UNESCO. Bangunan Candi Borubudur tersebut secara keseluruhan menjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kebutuhan akan data batimetri semakin meningkat seiring dengan kegunaan data tersebut untuk berbagai aplikasi, seperti perencanaan konstruksi lepas pantai, aplikasi

Lebih terperinci

Penggunaan Egm 2008 Pada Pengukuran Gps Levelling Di Lokasi Deli Serdang- Tebing Tinggi Provinsi Sumatera Utara

Penggunaan Egm 2008 Pada Pengukuran Gps Levelling Di Lokasi Deli Serdang- Tebing Tinggi Provinsi Sumatera Utara Penggunaan Egm 2008 Pada Pengukuran Gps Levelling Di Lokasi Deli Serdang- Tebing Tinggi Provinsi Sumatera Utara Reza Mohammad Ganjar Gani, Didin Hadian, R Cundapratiwa Koesoemadinata Abstrak Jaring Kontrol

Lebih terperinci

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN APLIKASI PENDETEKSI KEBERADAAN TELEPON SELULAR BERBASIS GPS (GLOBAL POSITIONING SYSTEM)

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN APLIKASI PENDETEKSI KEBERADAAN TELEPON SELULAR BERBASIS GPS (GLOBAL POSITIONING SYSTEM) PERANCANGAN DAN PEMBUATAN APLIKASI PENDETEKSI KEBERADAAN TELEPON SELULAR BERBASIS GPS (GLOBAL POSITIONING SYSTEM) Gutama Indra 1, Dewi Agustini Santoso 2, M. Ary Heryanto 3 1,2,3) Fakultas Teknik, Universitas

Lebih terperinci

Jurnal Geodesi Undip AGUSTUS 2015

Jurnal Geodesi Undip AGUSTUS 2015 APLIKASI MOBILE IP (TELKOMSEL,INDOSAT,XL) UNTUK VERIFIKASI TDT ORDE-3 MENGGUNAKAN METODE RTK-NTRIP (Studi Kasus : Stasiun CORS UNDIP) Dzaki Adzhan, Bambang Darmo Yuwono, Moehammad Awaluddin *) Program

Lebih terperinci

sensing, GIS (Geographic Information System) dan olahraga rekreasi

sensing, GIS (Geographic Information System) dan olahraga rekreasi GPS (Global Positioning System) Global positioning system merupakan metode penentuan posisi ekstra-teristris yang menggunakan satelit GPS sebagai target pengukuran. Metode ini dinamakan penentuan posisi

Lebih terperinci

TREND JARINGAN. Muhammad Riza Hilmi, ST.

TREND JARINGAN. Muhammad Riza Hilmi, ST. TREND JARINGAN Muhammad Riza Hilmi, ST. saya@rizahilmi.com http://www.rizahilmi.com Jaringan Komputer Sebuah sistem yang terdiri atas komputer-komputer yang didesain untuk dapat berbagi sumber daya (printer,

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sistem Jaringan Komputer 2.1.1 Pengertian Jaringan Komputer Dalam suatu tulisan yang dikutip dari sebuah buku menyatakan bahwa Jaringan- Kombinasi perangkat keras, perangkat

Lebih terperinci

Komunikasi dan Jaringan

Komunikasi dan Jaringan Komunikasi dan Jaringan Kartika Firdausy - UAD Komunikasi Proses transfer data / instruksi / informasi antara dua atau lebih komputer atau perangkat lain Komunikasi komputer (computer communications) 1

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Kejahatan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Daring Edisi III mendefinisikan kejahatan sebagai hal-hal yg bersifat kejahatan atau perbuatan yg melanggar hukum pidana. Kartono

Lebih terperinci

BLUNDER PENGOLAHAN DATA GPS

BLUNDER PENGOLAHAN DATA GPS Blunder Pengolahan Data GPS... (Syetiawan) BLUNDER PENGOLAHAN DATA GPS (Blunder GPS Data Processing) Agung Syetiawan Badan Informasi Geospasial Jl. Raya Jakarta-Bogor Km. 46 Cibinong 16911, Indonesia E-mail:

Lebih terperinci

Mobile-Bisnis dalam E-Bisnis

Mobile-Bisnis dalam E-Bisnis Mobile-Bisnis dalam E-Bisnis Bisnis Mobile mbusiness bisa dianggap sebagai bagian dari ebusiness di mana informasi tersedia independen waktu dan lokasi dimanapun kita berada. Menurut magic,2000,p.3 pengertian

Lebih terperinci

KOMUNIKASI DATA. 1. Pendahuluan

KOMUNIKASI DATA. 1. Pendahuluan KOMUNIKASI DATA SAHARI 1. Pendahuluan Definisi dasar Komunikasi adalah saling menyampaikan informasi kepada tujuan yang diinginkan Informasi bisa berupa suara percakapan (voice), musik (audio), gambar

Lebih terperinci

Jurnal Geodesi Undip Agustus 2013

Jurnal Geodesi Undip Agustus 2013 UJI COBA GNSS CORS DALAM PEMETAAN BATAS BIDANG TANAH MENGGUNAKAN SPIDERWEB ( Studi Kasus : Kabupaten Semarang ) Kukuh Ibnu Zaman 1), Ir. Sawitri Subiyanto 2), L.M Sabri, S.T, M.T 3) 1) Mahasiswa Teknik

Lebih terperinci

Teknologi Komunikasi Data Seluler. Adri Priadana ilkomadri.com

Teknologi Komunikasi Data Seluler. Adri Priadana ilkomadri.com Teknologi Komunikasi Data Seluler Adri Priadana ilkomadri.com Telepon Seluler Telepon seluler adalah perangkat telekomunikasi elektronik yang mempunyai kemampuan dasar yang sama dengan telepon konvensional

Lebih terperinci

BAB III KOREKSI PASUT UNTUK MENUJU SURVEI BATIMETRIK REAL TIME

BAB III KOREKSI PASUT UNTUK MENUJU SURVEI BATIMETRIK REAL TIME BAB III KOREKSI PASUT UNTUK MENUJU SURVEI BATIMETRIK REAL TIME 3.1 Pendahuluan Survei batimetri merupakan survei pemeruman yaitu suatu proses pengukuran kedalaman yang ditujukan untuk memperoleh gambaran

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS. 4.1 Analisis Permasalahan Jaringan CORS IPGSN dan BPN

BAB 4 ANALISIS. 4.1 Analisis Permasalahan Jaringan CORS IPGSN dan BPN BAB 4 ANALISIS 4.1 Analisis Permasalahan CORS IPGSN dan BPN Dalam perjalanan pembangunan, pengoperasian dan perawatan jaringan CORS di Indonesia agar tetap terjaga baik, teradapat beberapa masalah dan

Lebih terperinci

BAB II PROSES BISNIS

BAB II PROSES BISNIS BAB II PROSES BISNIS 2.1. Proses Bisnis Utama PT Rahadjasa Media Internet (RadNet) merupakan perusahaan penyedia jasa layanan internet (Internet Service Provider-ISP). Seiring dengan berkembangnya waktu,

Lebih terperinci

BAB II PEMODELAN PROPAGASI. Kondisi komunikasi seluler sulit diprediksi, karena bergerak dari satu sel

BAB II PEMODELAN PROPAGASI. Kondisi komunikasi seluler sulit diprediksi, karena bergerak dari satu sel BAB II PEMODELAN PROPAGASI 2.1 Umum Kondisi komunikasi seluler sulit diprediksi, karena bergerak dari satu sel ke sel yang lain. Secara umum terdapat 3 komponen propagasi yang menggambarkan kondisi dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I. 1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I. 1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I. 1. Latar Belakang Pemetaan situasi skala besar pada umumnya dilakukan secara teristris yang memerlukan kerangka peta biasanya berupa poligon. Persebaran titik-titik poligon diusahakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ke lokasi B data bisa dikirim dan diterima melalui media wireless, atau dari suatu

BAB I PENDAHULUAN. ke lokasi B data bisa dikirim dan diterima melalui media wireless, atau dari suatu 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Transmisi merupakan suatu pergerakan informasi melalui sebuah media jaringan telekomunikasi. Transmisi memperhatikan pembuatan saluran yang dipakai untuk mengirim

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Titik kontrol pada proses pembuatan peta selalu dibutuhkan sebagai acuan referensi, tujuannya agar seluruh objek yang dipetakan tersebut dapat direpresentasikan sesuai

Lebih terperinci

BAB Analisis Perbandingan Hasil LGO 8.1 & Bernese 5.0

BAB Analisis Perbandingan Hasil LGO 8.1 & Bernese 5.0 BAB 4 ANALISIS 4.1 Analisis Perbandingan Hasil LGO 8.1 & Bernese 5.0 Pada subbab ini akan dibahas mengenai analisis terhadap hasil pengolahan data yang didapatkan. Dari koordinat hasil pengolahan kedua

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Buku Saku Pelaksanaan Pengukuran dan Pemetaan Bidang Tanah dengan CORS/JRSP

BAB I PENDAHULUAN. 1 Buku Saku Pelaksanaan Pengukuran dan Pemetaan Bidang Tanah dengan CORS/JRSP BAB I PENDAHULUAN Kegiatan penyelenggaraan pendaftaran tanah yang mencakup kegiatan pengukuran, perpetaan dan pembukuan hak sangat terkait dengan aspek teknis, yuridis, dan administratif data bidang tanah.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ditinjau dari aspek teknologi, perkembangannya di Indonesia dapat dikatakan mengalami kemajuan yang cukup pesat. Salah satu contohnya adalah perkembangan penggunaan

Lebih terperinci

Orthometrik dengan GPS Heighting Kawasan Bandara Silvester Sari Sai

Orthometrik dengan GPS Heighting Kawasan Bandara Silvester Sari Sai Orthometrik dengan GPS Heighting Kawasan Bandara Silvester Sari Sai STUDI PENENTUAN TINGGI ORTHOMETRIK MENGGUNAKAN METODE GPS HEIGHTING (STUDI KASUS: KAWASAN KESELAMATAN OPERASI PENERBANGAN BANDARA ABDURAHMAN

Lebih terperinci

RENCANA PERKULIAHAN SEMESTER (RPS) KERANGKA DASAR PEMETAAN

RENCANA PERKULIAHAN SEMESTER (RPS) KERANGKA DASAR PEMETAAN RENCANA PERKULIAHAN SEMESTER (RPS) KERANGKA DASAR PEMETAAN oleh: TANJUNG NUGROHO PROGRAM STUDI DIPLOMA I PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL SEKOLAH TINGGI PERTANAHAN NASIONAL 2016 RENCANA PERKULIAHAN SEMESTER

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Pada bidang telkomunikasi, teknologi menjadi hal yang sangat penting. Teknologi di bidang telekomunikasi berkembang dengan sangat cepat. Perkembangan tersebut didorong

Lebih terperinci

PERBANDINGAN EFEKTIFITAS BTS BERBASIS ANTENA SINGLE- BAND DAN MULTI-BAND UNTUK MENDUKUNG KESTABILAN JARINGAN

PERBANDINGAN EFEKTIFITAS BTS BERBASIS ANTENA SINGLE- BAND DAN MULTI-BAND UNTUK MENDUKUNG KESTABILAN JARINGAN PERBANDINGAN EFEKTIFITAS BTS BERBASIS ANTENA SINGLE- BAND DAN MULTI-BAND UNTUK MENDUKUNG KESTABILAN JARINGAN Adith I.S 1, Agnes E.T 2, Basuki R.H 3, Ahmad S 4, Binti M 5 1,2,3 Jurusan Teknik Elektro, 4,5

Lebih terperinci

TEKNOLOGI INFORMASI. Eko Budi Prasetyo, MPd.

TEKNOLOGI INFORMASI. Eko Budi Prasetyo, MPd. TEKNOLOGI INFORMASI Eko Budi Prasetyo, MPd. Jenis Komputer Superkomputer, berkemampuan tinggi berisi ribuan prossesor. Mainframe, mampu memproses miliaran instruksi per detik. Workstation, komputer pribadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1.

BAB I PENDAHULUAN I.1. BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang GNSS CORS GMU1 milik Jurusan Teknik Geodesi Fakultas Teknik UGM sudah beroperasi sejak tanggal 27 Juni 2009. Antena stasiun GMU1 dipasang pada pilar yang terdapat

Lebih terperinci

TUMPUKAN PROTOKOL INTERNET DAN JARINGAN WORKBENCH

TUMPUKAN PROTOKOL INTERNET DAN JARINGAN WORKBENCH TUMPUKAN PROTOKOL INTERNET DAN JARINGAN WORKBENCH A. BAHASA JARINGAN Komunikasi : Proses menyampaikan informasi dari pengirim ke penerima. Proses ini membutuhkan channel atau media antara dua dan cara

Lebih terperinci

BAB IV PENGOLAHAN DATA

BAB IV PENGOLAHAN DATA BAB IV PENGOLAHAN DATA IV.1 SOFTWARE BERNESE 5.0 Pengolahan data GPS High Rate dilakukan dengan menggunakan software ilmiah Bernese 5.0. Software Bernese dikembangkan oleh Astronomical Institute University

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri lebih dari buah

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri lebih dari buah BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri lebih dari 17.000 buah pulau (Kahar, dkk., 1994). Indonesia setidaknya memiliki lima buah pulau besar yaitu Pulau

Lebih terperinci

Pengantar Teknologi Informasi

Pengantar Teknologi Informasi Pengantar Teknologi Informasi Komunikasi Data & Jaringan Komputer Defri Kurniawan, M.Kom Fasilkom 12/20/2013 Konsep Komunikasi Data Pengertian Komunikasi data Pengiriman data menggunakan transmisi elektronik

Lebih terperinci

ULANGAN HARIAN JARINGAN NIRKABEL

ULANGAN HARIAN JARINGAN NIRKABEL ULANGAN HARIAN JARINGAN NIRKABEL a. Pilihan Ganda 1. Protokol TCP/IP berhubungan dengan pengguna aplikasi yang berguna untuk terminal maya jarak jauh a. HTTP b. FTP c. SMTP d. TELNET e. UDP 2. Proses pencampuran

Lebih terperinci

Pengertian dan Macam Sinyal Internet

Pengertian dan Macam Sinyal Internet Pengertian dan Macam Sinyal Internet Rizki Regina Ulfauziah Just_regina@yahoo.com Abstrak Ilmu Teknologi di dunia ini sangat luas dan akan akan terus berkembang, salah satunya yaitu pada Sinyal atau Jaringan.

Lebih terperinci

Analisa Perbandingan Volume Cut and Fill menggunakan Total Station dan GPS CORS (Continouosly Operating Reference Station) Metode RTK NTRIP

Analisa Perbandingan Volume Cut and Fill menggunakan Total Station dan GPS CORS (Continouosly Operating Reference Station) Metode RTK NTRIP Analisa Perbandingan Volume Cut and Fill menggunakan Total Station dan GPS CORS (Continouosly Operating Reference Station) Metode RTK NTRIP Firman Amanullah 3509100027 Email : surveyorfirman@gmail.com

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS 4.1 Analisis Cakupan

BAB IV ANALISIS 4.1 Analisis Cakupan BAB IV ANALISIS Meskipun belum dimanfaatkan di Indonesia, tetapi di masa mendatang kerangka CORS dapat menjadi suatu teknologi baru yang secara konsep mampu memenuhi kriteria teknologi yang dibutuhkan

Lebih terperinci

Powered By TeUinSuska2009.Wordpress.com. Upload By - Vj Afive -

Powered By  TeUinSuska2009.Wordpress.com. Upload By - Vj Afive - Powered By http:/ TeUinSuska2009.Wordpress.com Upload By - Vj Afive - Jarlokar Adalah jaringan transmisi yang menghubungkan perangkat terminal pelanggan dengan sentral lokal dengan menggunakan media radio

Lebih terperinci

PENENTUAN POSISI DENGAN GPS UNTUK SURVEI TERUMBU KARANG. Winardi Puslit Oseanografi - LIPI

PENENTUAN POSISI DENGAN GPS UNTUK SURVEI TERUMBU KARANG. Winardi Puslit Oseanografi - LIPI PENENTUAN POSISI DENGAN GPS UNTUK SURVEI TERUMBU KARANG Winardi Puslit Oseanografi - LIPI Sekilas GPS dan Kegunaannya GPS adalah singkatan dari Global Positioning System yang merupakan sistem untuk menentukan

Lebih terperinci

6.2. Time Division Multiple Access (TDMA)

6.2. Time Division Multiple Access (TDMA) 6.2. Time Division Multiple Access (TDMA) Pada sistem FDMA, domain frekuensi di bagi menjadi beberapa pita non-overlaping, oleh karena itu setiap pesan pengguna dapat dikirim menggunakan band yang ada

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. tempat ke tempat lain (http://www.satriakurnia.com/telecomunication.php). Dalam

BAB III LANDASAN TEORI. tempat ke tempat lain (http://www.satriakurnia.com/telecomunication.php). Dalam BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Telekomunikasi 3.1.1 Pengertian Telekomunikasi Telekomunikasi adalah teknik pengiriman atau penyampaian informasi dari suatu tempat ke tempat lain (http://www.satriakurnia.com/telecomunication.php).

Lebih terperinci