KUM 3 IMPLEMENTASI LIST

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KUM 3 IMPLEMENTASI LIST"

Transkripsi

1 PRAKTIKUM KUM 3 IMPLEMENTASI LIST TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Mengimplementasikan struktur data LIST menggunakan array. 2. Menggunakan interface untuk mendefinisikan sekumpulan method generik dan dapat diimplementasikan oleh struktur data LIST. 3. Mampu mengimplementasikan struktur data list dengan single atau double linked list. PENGANTAR: List List merupakan sekumpulan elemen list yang bertype sama. Elemen list memiliki keterurutan tertentu (elemen ke..., ada pengertian suksesor dan predesesor). Setiap elemen(node) di dalam list memiliki elemen(node) suksesor(penerus) kecuali elemen terakhir, dan setiap elemen list memiliki predesesor(pendahulu) kecuali elemen pertama. Terdapat 2 jenis list yakni single list dan double list. Pengertian list diatas merupakan single list, Adapun double list merupakan list yang setiap node-nya memiliki predesesor dan suksesor. Dalam praktikum ini, kita akan membahas beberapa model implementasi struktur data list dengan menggunalan array dan linked list. Implementasi Array List Array memiliki batasan kapasitas. Salah satu karakteristik penting tipe array di java adalah bahwa ukuran array dapat diketahui dari pemanggilan data member length. Tidak seperti method length pada class String, length pada array merupakan data member, bukan sebuah method, sehingga tidak membutuhkan kurung kurawal untuk memanggilnya. Sebagai contoh, berikut deklarasi array: int scores = new int[10]; Setelah deklarasi diatas, nilai dari scores.length adalah 10. Perlu diketahui bahwa meskipun length bersifat public, nilainya tidak bisa diubah karena dideklarasikan sebagai konstan/final. Nilai valid untuk index array mulai dari 0 sampai dengan panjang array dikurangi satu. Abdul Aziz, Jurusan Informatika FMIPA UNS

2 Java secara aman menangani references invalid daripada index array. Percobaan untuk mengakses invalid index array akan menyebabkan program berhenti dengan eksepsi ArrayIndexOutOfBoundsException. Struktur data LIST memiliki sejumlah method yang harus dimiliki pada saat implementasi. Di java, salah satu pendekatan untuk mengidentifikasi common method yang dapat digunakan oleh bervariasi implementasi list adalah interface. Definisi sebuah interface hampir mirip dengan definisi class, tetapi: Interface tidak dapat memiliki data member. Interface dapat memiliki konstan dan method public static final. Semua method otomatis abstrak, dan tidak memiliki bodi method. Semua method otomatis public. Interface tidak dapat diinstansiasi menjadi objek. Berikut contoh common method yang ada pada interface list.java interface List // Constants & Methods common to List ADTs // Default maximum list size - a constant public static final int DEF_MAX_LIST_SIZE = 10; // List manipulation operations public void insert(object newelement); // Insert Object public void remove( ); // Remove element at cursor public void replace (Object newelement); // Replace element public void clear( ); // Remove all elements from list // List status operations public boolean isempty( ); // Returns true if list is empty public boolean isfull( ); // Returns true if list is full } // interface List Setiap kelas yang mengimplementasikan List, diperlukan untuk menyediakan implementasi publik untuk setiap metode yang tercantum dalam interface. Java compiler akan menghasilkan kesalahan jika salah satu metode dalam interface tidak diberi definisi method. LANGKAH PERCOBAAN 1: Langkah 1 : Buat interface List (seperti di atas) dan simpan dalam file List.java dan kemudian dicompile. Langkah 2: Mengimplementasikan method yang terdapat pada interface List menggunakan array untuk menyimpan elemen list. Anda perlu menyimpan jumlah aktual elemen dalam list (size). class ListArray implements List // Array based list class // Data Member Abdul Aziz, Jurusan Informatika FMIPA UNS

3 private int size, // Jumlah elemen di dalam list private Object [] element; // Tipe elemen Array // Konstruktor public ListArray( ) // Constructor: default size public ListArray(int maxnumber) // Constructor: specific size // Class methods private void setup (int maxnumber) // Called by constructors only // Insert method implementations for the interface list here // } // class ListArray Anda diminta untuk mengisi kode java untuk setiap konstruktor dan method yang diimplementasikan (kurung yang kosong), dan mengisi semua implementasi method yang ada di interface LIST. Langkah 2: Simpan implementasi list yang anda buat dengan nama ListArray.java Langkah 3: Buat class test untuk menguji implementasi list yang anda buat. Implementasi List dengan Single Linked List Single Linked list atau biasa disebut senarai berantai adalah suatu kumpulan data yang saling terhubung antar 1 data dengan data berikutnya. Suatu element (disebut dengan node) dalam linked list selalu mempunyai hubungan dengan data berikutnya. Agar lebih jelas perhatikan contoh berikut: Gambar 1. Contoh Single Linked List Dalam gambar1 di atas, terlihat bahwa ada 4 buah data. Setiap data mempunyai anggota yang menunjuk ke data berikutnya, kecuali elemen terakhir yang berisi NULL. NULL berarti bahwa elemen tersebut tidak menunjuk ke posisi apapun. Selain itu elemen pertama ditunjuk oleh variable Awal dan elemen terakhir ditunjuk oleh variable Akhir. Setiap elemen dari single linked list mempunyai 2 bagian yaitu bagian info (data) yang bernilai dengan angka, dan sebagian lagi adalah penunjuk ke data berikutnya (next). Untuk mengakses elemen dalam single linked list, dimulai dari head(awal) dan menggunakan field next dari elemen selanjutnya untuk berpindah dari elemen ke elemen berikutnya sampai elemen yang diminta dicapai. Dengan single linked list, list dapat dilintasi Abdul Aziz, Jurusan Informatika FMIPA UNS

4 hanya satu arah dari head ke tail karena masing-masing elemen tidak terdapat link dengan elemen sebelumnya. LANGKAH PERCOBAAN 2: Langkah 1: Implementasikan operasi-operasi yang ada di interface LIST dengan menggunakan single linked list. Setiap node di dalam linked list harus memiliki elemen list dan sebuah reference ke node yang memiliki elemen berikutnya dari list. // Facilitator class for the SList class class SListNode // A singly linked list node // Data members private Object element; // List element private SListNode next; // Reference to the next element // Constructor SListNode(Object elem, SListNode nextptr) // Class Methods used by client class SListNode getnext( ) // Return reference to next element SListNode setnext( SListNode nextval ) // Set reference to next element & return that reference Object getelement( ) // Return the element in the current node void setelement(object newelem) // Set current element to newelem } // class SListNode class SList implements List // Singly linked list implementation of the // List ADT // Data members private SListNode head, // Reference to the beginning of the list // Constructors & Helper Method public SList( ) // Default constructor: Creates an empty list public SList( int size ) // Constructor: Creates an empty list, size is // ignored // Class methods private void setup( ) // Called by constructors only: Creates an empty list //- Insert method definitions for the interface List here -// } // class SList Anda diminta untuk mengisi kode java untuk setiap konstruktor dan method yang diimplementasikan (kurung yang kosong), dan mengisi semua implementasi method yang ada di interface LIST. Langkah 2 : Simpan kode anda pada file SlistNode.java dan SList.java Abdul Aziz, Jurusan Informatika FMIPA UNS

5 Langkah 3 : Buat class test untuk menguji list yang anda buat. SOAL POST TEST: Implementasikan List dengan menggunakan Double Linked List, dimana setiap node-nya memiliki suksesor(penerus/next) dan predesesor(pendahulu/prev). LAPORAN PRAKTIKUM BERISI PEMBAHASAN LATIHAN PERCOBAAN DAN SOAL. DIKUMPULKAN MINGGU DEPAN. Abdul Aziz, Jurusan Informatika FMIPA UNS

KUM 5 IMPLEMENTASI QUEUE

KUM 5 IMPLEMENTASI QUEUE PRAKTIKUM KUM 5 IMPLEMENTASI QUEUE TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Mengimplementasikan struktur data Queue menggunakan array. 2. Mampu mengimplementasikan struktur data Queue dengan Linked List 3. Mampu memanfaatkan

Lebih terperinci

KUM 6 IMPLEMENTASI BINARY TREE

KUM 6 IMPLEMENTASI BINARY TREE PRAKTIKUM KUM 6 IMPLEMENTASI BINARY TREE TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Mengimplementasikan struktur data Binary Tree menggunakan linked list. 2. Mampu mengimplementasikan beragam operasi pada struktur data binary

Lebih terperinci

DIG1G3 Implementasi Struktur Data

DIG1G3 Implementasi Struktur Data DIG1G3 Implementasi Struktur Data Program Studi Diploma III Teknik Informatika Fakultas Ilmu Terapan Telkom University Dosen: Cahyana, S.T., M.Kom. Indra Azimi, S.T., M.T. Tujuan Pertemuan 4 Mahasiswa

Lebih terperinci

BAB IX LINKED LIST (SENARAI BERANTAI)

BAB IX LINKED LIST (SENARAI BERANTAI) BAB IX LINKED LIST (SENARAI BERANTAI) Linked list atau biasa disebut senarai berantai adalah suatu kumpulan data yang saling terhubung antar 1 data dengan data berikutnya. Suatu element (disebut dengan

Lebih terperinci

Gambar 1. Single Linked List

Gambar 1. Single Linked List PRAKTIKUM 16 ITERATOR PADA SINGLE LINKED LIST A. TUJUAN PEMBELAJARAN Mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami konsep Iterator pada SingleLinkedList 2. Mengimplementasikan konsep Iterator pada SingleLinkedList

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA LINKED LIST (BAGIAN 1)

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA LINKED LIST (BAGIAN 1) MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA LINKED LIST (BAGIAN 1) Deskripsi Singkat Struktur data array memang sederhana namun unsur-unsur pada array terkait rapat sehingga proses menggeser data di dalam

Lebih terperinci

Gambar 1. Single Linked List

Gambar 1. Single Linked List PRAKTIKUM 16 SINGLE LINKED LIST 2 A. TUJUAN PEMBELAJARAN Mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami konsep SingleLinkedList untuk menghapus sebuah node 2. Memahami konsep SingleLinkedList untuk mencari index

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut. Class : Deeper Look 2

Pemrograman Lanjut. Class : Deeper Look 2 Pemrograman Lanjut Class : Deeper Look 2 PTIIK - 2013 Objectives Mampu menggunakan variabel dan method static dan final. Mampu meng-import static member dari sebuah kelas. Mampu membuat package dan meng-import

Lebih terperinci

Linked List dan Implementasinya dalam Bahasa Java

Linked List dan Implementasinya dalam Bahasa Java Linked List dan Implementasinya dalam Bahasa Java tutorialpemrograman.wordpress.com - 2009 1 Single Linked List : ~ Setiap node pada linked list mempunyai field yang berisi pointer ke node berikutnya dan

Lebih terperinci

List: Pokok Bahasan dan TIK

List: Pokok Bahasan dan TIK LIST B U D I S List: Pokok Bahasan dan TIK Pokok Bahasan Definisi list, TDA list, implementasi list dengan array, linked list dan doubly linked list Tujuan Instruksional Khusus Mahasiswa mampu mengembangkan

Lebih terperinci

Variabel dengan tipe dasar hanya dapat menyimpan sebuah nilai

Variabel dengan tipe dasar hanya dapat menyimpan sebuah nilai Variabel dengan tipe dasar hanya dapat menyimpan sebuah nilai 5 buah nilai dengan tipe yang sama dapat saja disimpan dalam 5 buah variabel, tetapi bagaimana dengan 100 nilai? Disimpan dengan 100 variabel?

Lebih terperinci

PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM

PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM 1. Praktikan memahami perbedaan objek dan class pada Java. 2. Praktikan memahami konsep berorientasi objek. 3. Praktikan dapat membuat program sederhana dengan

Lebih terperinci

Gambar 1. Single Linked List

Gambar 1. Single Linked List PRAKTIKUM 15 SINGLE LINKED LIST 1 A. TUJUAN PEMBELAJARAN Mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami konsep SingleLinkedList untuk menambahkan node baru di awal, diakhir dan di index tertentu dan mengimplementasikan.

Lebih terperinci

1. Manakah jawaban yang benar,pada saat Anda mengcompile dan menjalankan class berikut ini:

1. Manakah jawaban yang benar,pada saat Anda mengcompile dan menjalankan class berikut ini: 1. Manakah jawaban yang benar,pada saat Anda mengcompile dan menjalankan class berikut ini: Program dapat di-compile dan output-nya adalah 5 Program dapat di-compile dan output-nya adalah 6 Program akan

Lebih terperinci

INTERAKSI ANTAR OBJECT

INTERAKSI ANTAR OBJECT INTERAKSI ANTAR OBJECT Farah Zakiyah Rahmanti, M.T 2015 Overview Constructor Overloading Constructor Hak Akses (public, protected, private) Contoh Static Class Constructor (konstruktor) Constructor adalah

Lebih terperinci

DIG1G3 Implementasi Struktur Data

DIG1G3 Implementasi Struktur Data DIG1G3 Implementasi Struktur Data Program Studi Diploma III Teknik Informatika Fakultas Ilmu Terapan Telkom University Dosen: Cahyana, S.T., M.Kom. Indra Azimi, S.T., M.T. 2 Stack (Tumpukan) Stack is a

Lebih terperinci

Apa yang menjadi output potongan kode diatas? Error karena tidak ada String yang di-passing kedalam konstruktor Bapak

Apa yang menjadi output potongan kode diatas? Error karena tidak ada String yang di-passing kedalam konstruktor Bapak Waktu Sisa : 0:59:57 1. Apa yang menjadi output potongan kode diatas? Error karena tidak ada String yang di-passing kedalam konstruktor Bapak Output: Bapak null Anak Error karena constructor Bapak(String

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA STACK

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA STACK MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA STACK Deskripsi Singkat merupakan bentuk struktur data seperti tumpukan yang memiliki konsep Last In First Out (LIFO). Bermakna data yang terakhir masuk merupakan

Lebih terperinci

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Pertemuan 3 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA LINKED LIST (BAGIAN 2)

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA LINKED LIST (BAGIAN 2) MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA LINKED LIST (BAGIAN 2) Deskripsi Singkat Struktur data linked list telah kita pelajari pada praktikum sebelumnya. Praktikum ini akan memanfaatkan linked list

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Queue

Algoritma dan Struktur Data. Queue Algoritma dan Struktur Data Queue Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah Malang 2016 Tujuan Instruksional Mahasiswa mampu : Memahami struktur data queue Memahami cara pengoperasian struktur data queue

Lebih terperinci

Array. Adharul Muttaqin Universitas Brawijaya Malang. Array

Array. Adharul Muttaqin Universitas Brawijaya Malang. Array Array Adharul Muttaqin Universitas Brawijaya Malang Array Array merupakan memory pada komputer yg digunakan untuk menyimpan sejumlah data bertype sama. Di Java, Array merupakan sebuah object yang menampung

Lebih terperinci

List Linear (Linked List) Farah Zakiyah Rahmanti 2014

List Linear (Linked List) Farah Zakiyah Rahmanti 2014 List Linear (Linked List) Farah Zakiyah Rahmanti 2014 Overview Single Linked List Double Linked List Circular List SINGLE LINKED LIST Deskripsi Single linked list atau biasa disebut dengan linked list

Lebih terperinci

Struktur Data dan Algoritma

Struktur Data dan Algoritma Struktur Data dan Algoritma Implementasi ADT: Stacks & Queues Suryana Setiawan, Ruli Manurung & Ade Azurat (acknowledgments: Denny) Fasilkom UI SUR HMM AA Fasilkom UI - IKI20100/ IKI80110P 2009/2010 Ganjil

Lebih terperinci

MODUL 6 SINGLE & DOUBLE LINKED LIST

MODUL 6 SINGLE & DOUBLE LINKED LIST MODUL 6 SINGLE & DOUBLE LINKED LIST 1. Tujuan Instruksional Umum a. Mahasiswa dapat melakukan perancangan aplikasi menggunakan struktur Linked List (Senarai Berkait) b. Mahasiswa mampu melakukan analisis

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING

PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING A. TUJUAN 1. Memahami mengenai Konstruktor. 2. Dapat melakukan Overloading terhadap konstruktor. 3. Dapat melakukan Overloading pada metode. B. DASAR TEORI Deklarasi

Lebih terperinci

Pertemuan 3. Perubah Dinamis (Dinamic variable) Suatu perubah yang akan dialokasikan hanya pada saat diperlukan, yaitu setelah program dieksekusi.

Pertemuan 3. Perubah Dinamis (Dinamic variable) Suatu perubah yang akan dialokasikan hanya pada saat diperlukan, yaitu setelah program dieksekusi. Pertemuan 3 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

IKG2I4 / Software Project I

IKG2I4 / Software Project I IKG2I4 / Software Project I Mahmud Imrona, M.T. Izzatul Ummah, M.T. Kelompok Keahlian Algoritma dan Komputasi LECTURE NOTE WEEK 6 1 3/11/2015 WEEK 6 Abstract Class Interface Exception 2 3/11/2015 ABSTRACT

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi. Class dan Obyek 2

Pemrograman Berorientasi. Class dan Obyek 2 Pemrograman Berorientasi Obyek Class dan Obyek 2 anton@ukdw.ac.id Method main pada Java public static void main(string[] args) Merupakan bagian yang dieksekusi oleh program Java Sifat: public, static,

Lebih terperinci

Algoritma & Struktur Data. Array. Oleh : Nur Hayatin, M.Kom

Algoritma & Struktur Data. Array. Oleh : Nur Hayatin, M.Kom Algoritma & Struktur Data Array Oleh : Nur Hayatin, M.Kom Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah Malang 2016 About.. [U r Lecturer] Nama : Nur Hayatin, M.Kom Email : noorhayatin@umm.ac.id Research

Lebih terperinci

03 LINKED LIST. Slide 0 voice. Slide 1 voice. Slide 2 voice. Thompson Susabda Ngoen 1 P a g e

03 LINKED LIST. Slide 0 voice. Slide 1 voice. Slide 2 voice. Thompson Susabda Ngoen 1 P a g e 03 LINKED LIST Slide 0 voice Pada perkuliahan ini kita akan membahas topik linked list atau senarai berkait. Slide 1 voice Terdapat tujuh bilangan bulat yang nilainya terurut secara menaik (ascending)

Lebih terperinci

Masukan Judul... Infotype àsebuah tipe terdefinisi yang menyimpan informasi sebuah elemen list

Masukan Judul... Infotype àsebuah tipe terdefinisi yang menyimpan informasi sebuah elemen list Universitas Muhammadiyah Sukabumi Artikel Struktur Data Oleh : fahmi fauzi Masukan Judul... 1. STACK DAN QUEUE DENGAN LINKED LIST Pengertian Linked list : sekumpulan elemen bertipe sama, yang mempunyai

Lebih terperinci

BAB 7 Java Array. Sebagai contoh, kita memiliki tiga variabel dengan tipe data int yang memiliki identifier yang berbeda untuk tiap variabel.

BAB 7 Java Array. Sebagai contoh, kita memiliki tiga variabel dengan tipe data int yang memiliki identifier yang berbeda untuk tiap variabel. 7.1 Tujuan BAB 7 Java Array Dalam bagian ini, kita akan mendiskusikan mengenai array dalam Java. Pertama, kita akan mendefinisikan apa yang dimaksud dengan array, kemudian kita juga akan mendefinisikan

Lebih terperinci

Var-arg Cornelius Mellino / Cornelius Koo JavaSchool of Object Technology

Var-arg Cornelius Mellino / Cornelius Koo JavaSchool of Object Technology Var-arg Cornelius Mellino / Cornelius Koo JavaSchool of Object Technology Pada Java 5, terdapat feature baru yang cukup banyak membantu, yaitu var-arg. Inti dari var-arg adalah programmer mampu memasukkan

Lebih terperinci

IF PEMROGRAMAN LANJUT TUGAS 1. Oleh : Andri Heryandi, M.T.

IF PEMROGRAMAN LANJUT TUGAS 1. Oleh : Andri Heryandi, M.T. IF34348 - PEMROGRAMAN LANJUT TUGAS 1 Oleh : Andri Heryandi, M.T. TUGAS Buatlah class untuk struktur data Stack dan Queue Oleh : Andri Heryandi, M.T. 2 SPESIFIKASI STACK Kegunaan : Class ini digunakan untuk

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING

PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING A. TUJUAN 1. Konstruktor 2. Overloading terhadap konstruktor 3. Overloading pada metode B. DASAR TEORI Deklarasi contructor (konstruktor) Contructor (konstruktor)

Lebih terperinci

Pertemuan 7. REVIEW dan QUIS

Pertemuan 7. REVIEW dan QUIS Pertemuan 7 REVIEW dan QUIS 1. Type data dibawah ini, yang tidak termasuk dalam tipe data sederhana tunggal, adalah : a. Boolean d. Integer b. String e. float c. Char 2. ==, =,!=, termasuk dalam operator

Lebih terperinci

IKG2I4 / Software Project I

IKG2I4 / Software Project I IKG2I4 / Software Project I Mahmud Imrona, M.T. Izzatul Ummah, M.T. Kelompok Keahlian Algoritma dan Komputasi LECTURE NOTE WEEK 2 1 3/11/2015 WEEK 2 Class Driver Constructor Public vs private Get dan set

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut. Instance Variable Access Modifier Set dan Get Method

Pemrograman Lanjut. Instance Variable Access Modifier Set dan Get Method Pemrograman Lanjut Instance Variable Access Modifier Set dan Get Method PTIIK - 2014 Objectives Mampu mendeklarasikan class dan menggunakannya untuk membuat object. Mampu mendeklarasikan methods dalam

Lebih terperinci

PRAKTIKUM STRUKTUR DATA QUEUE. SULIDAR FITRI, M.Sc

PRAKTIKUM STRUKTUR DATA QUEUE. SULIDAR FITRI, M.Sc PRAKTIKUM STRUKTUR DATA QUEUE SULIDAR FITRI, M.Sc QUEUE Secara harafiah, queue berarti antrian, queue merupakan salah satu contoh aplikasi dari pembuatan double linked list yang cukup sering kita temui

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA QUEUE

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA QUEUE MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA QUEUE Deskripsi Singkat merupakan bentuk struktur data seperti antrian yang memiliki konsep First In First Out (FIFO). Bermakna data yang pertama masuk merupakan

Lebih terperinci

PENGENALAN List merupakan sebuah pemikiran/konsep struktur data yang sangat dasar pada pemrograman agar lebih fleksibel. Setiap elemen akan ditambahka

PENGENALAN List merupakan sebuah pemikiran/konsep struktur data yang sangat dasar pada pemrograman agar lebih fleksibel. Setiap elemen akan ditambahka LINKed LIST PENGENALAN List merupakan sebuah pemikiran/konsep struktur data yang sangat dasar pada pemrograman agar lebih fleksibel. Setiap elemen akan ditambahkan saat dibutuhkan, tidak dialokasikan dengan

Lebih terperinci

Modul Praktikum Bahasa Pemrograman 1

Modul Praktikum Bahasa Pemrograman 1 Modul Praktikum Tahun Ajaran 2009/2010 Revisi : Eko Andriyanto Wicaksono, S.Kom Materi 6 Array Pengenalan Array Pada Bab sebelumnya, kita telah mendiskusikan bagaimana cara pendeklarasian berbagai macam

Lebih terperinci

Double Linked List. Double Linked List

Double Linked List. Double Linked List Double Linked List Arna Fariza Yuliana Setiowati Double Linked List Sama seperti single linked list, double linked list mempunyai struktur sequential. Double Linked List terdiri dari dua reference yang

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut. Constructor. Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut

Pemrograman Lanjut. Constructor. Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut Pemrograman Lanjut Constructor Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut Objectives Mengetahui dan memahami constructor Mampu mendeklarasikan dan menggunakan constructor untuk memastikan

Lebih terperinci

IX. Implementasi ADT : Stacks & Queues. Operasi dasar Contoh kegunaan Implementasi Array-based dan linked list-based

IX. Implementasi ADT : Stacks & Queues. Operasi dasar Contoh kegunaan Implementasi Array-based dan linked list-based IX. Implementasi ADT : Stacks & Queues STRUKTUR DATA 1 Outline ADT Stacks Operasi dasar Contoh kegunaan Implementasi Array-based dan linked list-based ADT Queues Operasi dasar Contoh kegunaan Implementasi

Lebih terperinci

SINGLE LINKED LIST (NON CIRCULAR)

SINGLE LINKED LIST (NON CIRCULAR) SINGLE LINKED LIST (NON CIRCULAR) KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi. Abstract & Interface

Pemrograman Berorientasi. Abstract & Interface Pemrograman Berorientasi Obyek Abstract & Interface anton@ukdw.ac.id Latar Belakang Kita sudah mengenal pewarisan, bahwa class anak akan selalu mendapat warisan atribut dan behavior dari class induk Class

Lebih terperinci

PERTEMUAN 3 OBJEK DAN CLASS

PERTEMUAN 3 OBJEK DAN CLASS PERTEMUAN 3 OBJEK DAN CLASS Obyektif: Praktikan memahami perbedaan objek dan class pada Java. Praktikan memahami konsep berorientasi objek. Praktikan dapat membuat program sederhana dengan menggunakan

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK

MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK Deskripsi Singkat Praktikum pemrograman berorientasi objek adalah praktikum yang menggunakan bahasa Java sebagai bantuan dalam memahami konsep pemrograman

Lebih terperinci

1. Keyword mana yang memiliki fungsi sama dengan keyword this dan menyediakan reference ke atribut turunan dari objek? super

1. Keyword mana yang memiliki fungsi sama dengan keyword this dan menyediakan reference ke atribut turunan dari objek? super Your browser does not support inline frames or is currently configured not to display inline frames. Waktu Sisa : 1:58:53 1. Keyword mana yang memiliki fungsi sama dengan keyword this dan menyediakan reference

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Ramos Somya

Algoritma dan Struktur Data. Ramos Somya Algoritma dan Struktur Data Ramos Somya Penggunaan record dalam jumlah yang banyak alokasi memory konvensional tidak bisa diandalkan. Misal kita akan bekerja dengan file yang menyimpan sangat banyak record,

Lebih terperinci

Class & Object 2 ~Praktikum~ Imam Fahrur Rozi

Class & Object 2 ~Praktikum~ Imam Fahrur Rozi Class & Object 2 ~Praktikum~ Imam Fahrur Rozi Materi * Package * Kata kunci import * Access Modifier * Konstruktor * Kata kunci static Package Package namapaket * Package dalam Java digunakan untuk mengorganisir

Lebih terperinci

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Pertemuan 4 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Pertemuan 4 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

BAB 2 COLLECTION & THREAD

BAB 2 COLLECTION & THREAD BAB 2 COLLECTION & THREAD 2.1 Pendahuluan Didalam pembuatan game java sering kali kita mendefinisikan banyak object seperti gambar, dan grafik geometri yang begitu banyak, untuk itu dibutuhkan suatu manajemen

Lebih terperinci

Bahasa Pemrograman 2.

Bahasa Pemrograman 2. Bahasa Pemrograman 2 Desain Class dan Obyek anton@ukdw.ac.id Konstruktor Konstruktor digunakan pada saat instansiasi i i sebuah object. Melakukan instansiasi adalah mengalokasikan sejumlah memory dari

Lebih terperinci

Pada pembuatan game di java, sering kali para programer. mendefinisikan banyak object seperti suara, gambar, dan grafik geometri yang

Pada pembuatan game di java, sering kali para programer. mendefinisikan banyak object seperti suara, gambar, dan grafik geometri yang BAB 2 COLLECTION & THREAD 2.1 Pendahuluan Pada pembuatan game di java, sering kali para programer mendefinisikan banyak object seperti suara, gambar, dan grafik geometri yang begitu banyak, untuk itu dibutuhkan

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Ramos Somya, S.Kom., M.Cs.

Algoritma dan Struktur Data. Ramos Somya, S.Kom., M.Cs. Algoritma dan Struktur Data Ramos Somya, S.Kom., M.Cs. Penggunaan record dalam jumlah yang banyak alokasi memory konvensional tidak bisa diandalkan. Misal kita akan bekerja dengan file yang menyimpan sangat

Lebih terperinci

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Pertemuan 4 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

MODUL III ARRAYLIST TUGAS PENDAHULUAN

MODUL III ARRAYLIST TUGAS PENDAHULUAN MODUL III ARRAYLIST TUGAS PENDAHULUAN 1. Jelaskan pengertian ArrayList? 2. Jelaskan perbedaan Array dan ArrayList? 3. Tuliskan contoh sintak ArrayList! 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami konsep ArrayList

Lebih terperinci

Modul Praktikum 4 Pemograman Berorientasi Objek

Modul Praktikum 4 Pemograman Berorientasi Objek Modul Praktikum 4 Pemograman Berorientasi Objek 1. Judul : Array 2. Tujuan Percobaan : Diakhir praktikum, mahasiswa diharapkan mampu : Mendeklarasikan dan membuat array Mengakses elemen-elemen didalam

Lebih terperinci

LAB PEMROGRAMAN I (JAVA FUNDAMENTAL) PERTEMUAN 3 Dosen : Bella Hardiyana S. Kom

LAB PEMROGRAMAN I (JAVA FUNDAMENTAL) PERTEMUAN 3 Dosen : Bella Hardiyana S. Kom LAB PEMROGRAMAN I (JAVA FUNDAMENTAL) PERTEMUAN 3 Dosen : Bella Hardiyana S. Kom BAB III DASAR-DASAR PEMROGRAMAN Tipe Data Data adalah sekumpulan kejadian/fakta yang dipresentasikan dengan huruf, angka,

Lebih terperinci

Konsep Dasar Pemrograman Berorientasi Objek

Konsep Dasar Pemrograman Berorientasi Objek Konsep Dasar Pemrograman Berorientasi Objek CLASS & OBJECT Kita dapat membuat banyak OBJECT dari satu CLASS Untuk membuat banyak OBJECT, kita cukup gunakan keyword new berulang kali Misal: Rekening CLASS

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman & Struktur Data

Algoritma Pemrograman & Struktur Data MODUL PERKULIAHAN Algoritma Pemrograman & Struktur Data Stack Fakultas Program Studi Tatap Muka Kode MK Disusun Oleh Fakultas Ilmu Informatika Komputer 04 87042 Abstract Penjelasan mengenai stack dan penggunaannya

Lebih terperinci

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST

KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Pertemuan 3 KONSEP POINTER DAN LINKED LIST Untuk mengolah data yang banyaknya tidak bisa ditentukan sebelumnya, maka disediakan satu fasilitas yang memungkinan untuk menggunakan suatu perubah yang disebut

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut Tipe Data dan Constructor PTIIK

Pemrograman Lanjut Tipe Data dan Constructor PTIIK Pemrograman Lanjut Tipe Data dan Constructor PTIIK - 2013 Objectives Mengetahui perbedaan antara tipe data primitive dan reference. Mampu mendeklarasikan dan menggunakan constructor untuk memastikan bahwa

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI STRUKTUR DATA LIST, QUEUE DAN STACK DALAM JAVA

IMPLEMENTASI STRUKTUR DATA LIST, QUEUE DAN STACK DALAM JAVA Media Informatika Vol. 15 No.3 (2016) IMPLEMENTASI STRUKTUR DATA LIST, QUEUE DAN STACK DALAM JAVA Rachmat Selamet Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer LIKMI Jl. Ir. H. Juanda 96 Bandung 40132

Lebih terperinci

JAVA BASIC PROGRAMMING Joobshet

JAVA BASIC PROGRAMMING Joobshet JAVA BASIC PROGRAMMING Joobshet 1. KOMPETENSI Mahasiswa dapat memahami jenis jenis tipe data Mahasiswa dapat memahami jenis jenis variable Mahasiswa dapat memahami jenis jenis seleksi kondisi Mahasiswa

Lebih terperinci

Reserved words Reserved words atau keywords merupakan kata-kata spesifik digunakan oleh compiler untuk keperluan pemrograman. Contoh reserved words

Reserved words Reserved words atau keywords merupakan kata-kata spesifik digunakan oleh compiler untuk keperluan pemrograman. Contoh reserved words Comments Comments digunakan untuk memberikan keterangan/penjelasan suatu baris program. Comments tidak akan dikompilasi oleh compiler. Lambang untuk comments : - double slash ( // ) untuk memberikan penjelasan

Lebih terperinci

BAB VIII CLASS ABSTRACT & CLASS INTERFACE. //abstract class bisa, kelas biasa bisa System.out.println("Ini nama");

BAB VIII CLASS ABSTRACT & CLASS INTERFACE. //abstract class bisa, kelas biasa bisa System.out.println(Ini nama); BAB VIII CLASS ABSTRACT & CLASS INTERFACE A. ABSTRACT CLASS class merupakan sebuah kelas yang di dalamnya bisa terdapat method abstract dan method biasa. Method abstract adalah method yang tidak memiliki

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman [BS204]

Algoritma Pemrograman [BS204] Algoritma Pemrograman [BS204] [1.2] Data Abstraction Robert Sedgewick, Kevin Wayne, Algorithms 4 th Ed., Chapter 1, Addison-Wesley Professional, 2011 1 Tujuan Perkuliahan Mata kuliah ini mengajarkan tentang

Lebih terperinci

Data structure :Metode LINK LIST. Kusnawi, S.Kom, M.Eng STMIK AMIKOM Yogyakarta

Data structure :Metode LINK LIST. Kusnawi, S.Kom, M.Eng STMIK AMIKOM Yogyakarta Data structure :Metode LINK LIST Kusnawi, S.Kom, M.Eng STMIK AMIKOM Yogyakarta Pengelolaan Memori : Konsep Dasar Secara Statis, sebagai Contoh penggunaan tipe array menempati lokasi memory yang tetap(

Lebih terperinci

Membuat dan Menggunakan Class

Membuat dan Menggunakan Class Pertemuan 3 Halaman 1/1 Membuat class pada java : Untuk mendefinisikan suatu class pada java digunakan : class ClassName { suatu class dapat terdiri dari - attribute / data field - method Attribute Attribute

Lebih terperinci

Praktikum KPLBO Final Object Concept I

Praktikum KPLBO Final Object Concept I Praktikum KPLBO Final Object Concept I Oleh : Ade Sukendar [ade.sukendar@unpas.ac.id] Laboratorium Jurusan Teknik Informatika Universitas Pasundan 2014 Latihan 1 : Latihan praktikum ini bertujuan untuk

Lebih terperinci

Gambar 17.1Representasi Sebuah Node di Double Linked List. Gambar 17.2 Double Linked List

Gambar 17.1Representasi Sebuah Node di Double Linked List. Gambar 17.2 Double Linked List A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami konsep Double Linked List. PRAKTIKUM 17 DOUBLE LINKED LIST 1 2. Mengetahui cara membuat sebuah Node pada Double Linked List. 3. Mampu membuat Double Linked List sendiri.

Lebih terperinci

LIST. Dewi Sartika, M.Kom

LIST. Dewi Sartika, M.Kom LIST PENDAHULUAN Linked List adalah sejumlah objek yang dihubungkan (linked) satu dengan yang lainnya membentuk suatu list. Objek adalah gabungan dari beberapa data (variable) yang dijadikan satu kelompok

Lebih terperinci

Algoritma Pemrograman [BS204]

Algoritma Pemrograman [BS204] Algoritma Pemrograman [BS204] [1.3] Bag, Queue, Stack Robert Sedgewick, Kevin Wayne, Algorithms 4 th Ed., Chapter 1, Addison-Wesley Professional, 2011 1 Tujuan Perkuliahan Menekankan gagasan cara kita

Lebih terperinci

BAB IX LINKED LIST (SENARAI BERANTAI)

BAB IX LINKED LIST (SENARAI BERANTAI) BAB IX LINKED LIST (SENARAI BERANTAI) Double Linked List Double Linked List adalah suatu linked list yang mempunyai penunjuk yaitu penunjuk ke data sebelumnya dan berikutnya. Perhatikan gambar di bawah

Lebih terperinci

2 TIPE DATA DAN VARIABEL

2 TIPE DATA DAN VARIABEL BAB 2 TIPE DATA DAN VARIABEL Kompetensi Dasar dan Indikator : Setelah mengikuti materi kuliah ini mahasiswa mampu menggunakan tipe data dan variable yang ada dalam Java, dengan indikator mahasiswa mampu:

Lebih terperinci

(INHERITANCE) Nurochman

(INHERITANCE) Nurochman PEWARISAN (INHERITANCE) Nurochman Inheritance Adding functionality to existing classes Re use of code Refining a general solution to a specific Rapid development of solutions What is Inheritance? Subclass

Lebih terperinci

Senarai berantai. linked list. Pertemuan keenam Struktur data st3telkom.ac.id. by : tenia wahyuningrum & Sisilia Thya Safitri

Senarai berantai. linked list. Pertemuan keenam Struktur data st3telkom.ac.id. by : tenia wahyuningrum & Sisilia Thya Safitri Senarai berantai linked list Pertemuan keenam Struktur data st3telkom.ac.id by : tenia wahyuningrum & Sisilia Thya Safitri Senarai berantai Dalam pemakaian sehari-hari istilah senarai berantai (list) adalah

Lebih terperinci

Bab 8. Dasar-Dasar OOP

Bab 8. Dasar-Dasar OOP Bab 8. Dasar-Dasar OOP Pemrograman Berorientasi Obyek Politeknik Elektronika Negeri Surabaya 2007 Overview Introduction Encapsulation Information Hiding Interface to access data Constructor Overloading

Lebih terperinci

BAB II Senarai Berantai (Linked List)

BAB II Senarai Berantai (Linked List) BAB II Senarai Berantai (Linked List) Tujuan 1. Memahami pengertian linked list, gunanya dan dapat mengimplementasikan dalam pemrograman 2. Dapat mengidentifikasi permasalahan-permasalahan pemrograman

Lebih terperinci

1. Traversing Untuk algoritma traversing sama seperti pada single Link List

1. Traversing Untuk algoritma traversing sama seperti pada single Link List SENARAI BERANTAI DUA ARAH (DOUBLE LINKED LIST) Senarai Berantai Dua Arah (Double Linked List) merupakan bentuk pengembangan Senarai Berantai (Link List) yang tidak hanya memiliki pointer yang menunjuk

Lebih terperinci

STACK atau TUMPUKAN. Pertemuan 5 STACK (TUMPUKAN)

STACK atau TUMPUKAN. Pertemuan 5 STACK (TUMPUKAN) Pertemuan 5 STACK atau TUMPUKAN STACK (TUMPUKAN) Merupakan bentuk khusus dari Linier List yang pemasukan dan penghapusan elemennya hanya dapat dilakukan pada satu posisi, yaitu posisi akhir dari List (Top)

Lebih terperinci

Enum. Yuliana Setiowati

Enum. Yuliana Setiowati Enum Yuliana Setiowati Kebutuhan tipe baru sebelum J2SE 5.0, solusi untuk menangani masalah sekumpulan nilai konstanta, dicontohkan seperti di bawah ini: (jenis credit card yang bisa diterima oleh aplikasi)

Lebih terperinci

STACK (TUMPUKAN) Tumpukan uang koin Tumpukan kotak Tumpukan Buku. Gambar 1. Macam-macam tumpukan

STACK (TUMPUKAN) Tumpukan uang koin Tumpukan kotak Tumpukan Buku. Gambar 1. Macam-macam tumpukan STACK (TUMPUKAN) adalah suatu urutan elemen yang elemennya dapat diambil dan ditambah hanya pada posisi akhir (top) saja. Contoh dalam kehidupan sehari-hari adalah tumpukan piring di sebuah restoran yang

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut. Class, dan Instance Variable. Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut

Pemrograman Lanjut. Class, dan Instance Variable. Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut Pemrograman Lanjut Class, dan Instance Variable Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut Objectives Mampu mendeklarasikan class dan menggunakannya untuk membuat object. Mampu mendeklarasikan

Lebih terperinci

Class & Object 2. Imam Fahrur Rozi

Class & Object 2. Imam Fahrur Rozi Class & Object 2 Imam Fahrur Rozi Materi * Enkapsulasi * Access Modifier * Konstruktor * Atribut/Method Klass * Atribut/Method Instansiasi Enkapsulasi * Merupakan konsep dasar OOP dimana atribut dan method

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data STACK

Algoritma dan Struktur Data STACK Algoritma dan Struktur Data STACK Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah Malang 2016 Tujuan Instruksional Mahasiswa mampu : Memahami tentang konsep stack Mengetahui mekanisme pengoperasian sebuah

Lebih terperinci

Struktur Data II. Single Linked List - Non circular

Struktur Data II. Single Linked List - Non circular Struktur Data II Single Linked List - Non circular Linked List?(1) Struktur data, berisi kumpulan data (node) yang tersusun secara sekuensial. Saling sambung-menyambung, dinamis dan terbatas. Linked List

Lebih terperinci

Single Linked List. Single Linked List

Single Linked List. Single Linked List Single Linked List Single Linked List Single linked list atau linked list Tiap elemen terdiri dari dua bagian, yaitu sebuah data dan sebuah pointer/link yang disebut dengan link next. 1 Single Linked List

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Pertemuan 7 Linked List

Algoritma dan Struktur Data. Pertemuan 7 Linked List Algoritma dan Struktur Data Pertemuan 7 Linked List Definitions Linked List Struktur data yang terdiri atas sekumpulan data bertipe sama Memperhatikan urutan Array Struktur data yang terdiri atas sekumpulan

Lebih terperinci

Other OOP Basic. Viska Mutiawani, M.Sc. 1 Viska Mutiawani - Informatika FMIPA Unsyiah

Other OOP Basic. Viska Mutiawani, M.Sc. 1 Viska Mutiawani - Informatika FMIPA Unsyiah Other OOP Basic Viska Mutiawani, M.Sc 1 Viska Mutiawani - Informatika FMIPA Konsep penting Method overloading Encapsulation this keyword final static 2 Viska Mutiawani - Informatika FMIPA Visualisasi Class

Lebih terperinci

ABSTRACT CLASS DAN INTERFACE

ABSTRACT CLASS DAN INTERFACE ABSTRACT CLASS DAN INTERFACE 1. Kompetensi Setelah menempuh materi percobaan ini, mahasiswa mampu mengenal: 1. Konsep abstract class 2. Abstract method 3. Notasi UML untuk abstract class 4. Konsep interface

Lebih terperinci

PRAKTIKUM ALGORITMA DAN STRUKTUR DATA MODUL KE-2 STACK DAN QUEUE

PRAKTIKUM ALGORITMA DAN STRUKTUR DATA MODUL KE-2 STACK DAN QUEUE PRAKTIKUM ALGORITMA DAN STRUKTUR DATA MODUL KE-2 STACK DAN QUEUE LABORATORIUM PEMROGRAMAN PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2015 I. TUJUAN II. Mahasiswa mampu

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi. Array dan Collections

Pemrograman Berorientasi. Array dan Collections Pemrograman Berorientasi Obyek Array dan Collections Part One: Array Array Tipe data yang dapat menampung lebih dari satu nilai yang bertipe sama Menggunakan indeks untuk pengaksesannya Dapat diakses secara

Lebih terperinci

Pengenalan JavaScript

Pengenalan JavaScript Pengenalan JavaScript Tujuan - Mahasiswa memahami konsep dasar Javascript - Mahasiswa mampu memahami cara menggunakan Javascript - Mahasiswa mampu memahami dasar variabel di Javascript - Mahasiswa mampu

Lebih terperinci

BAB II VARIABEL DAN TIPE DATA

BAB II VARIABEL DAN TIPE DATA BAB II VARIABEL DAN TIPE DATA Bahasa pemrograman pada umumnya, mengenal adanya variabel yang digunakan untuk menyimpan nilai atau data. Sedangkan Java sendiri dikenal sebagai bahasa pemrograman dengan

Lebih terperinci