MINGGU V : PBO (PEWARISAN)

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "MINGGU V : PBO (PEWARISAN)"

Transkripsi

1 MINGGU V : PBO (PEWARISAN) Pertemuan minggu ini akan membahas konsep lanjutan dari Pemrograman Berorientasi Objek yaitu Generalisasi/Spesialisasi. Pembahasan topik pada pertemuan ini meliputi pewarisan, overriding, interface dan kelas abstract. Kompetensi Khusus Setelah mengikuti perkuliahan ini diharapkan mahasiswa memiliki pemahaman tentang konsep generalisasi/spesialisasi dalam PBO. Materi Salah satu konsep dasar dalam Pemrograman Berorientasi Objek adalah generalisasi/spesialisasi. Dalam konsep ini dinyatakan bahwa kelas dapat dikelompokkan (diklasifikasikan) dalam sebuah kelompok dikarenakan kesamaan properti atau perilaku kelas-kelas yang ada dalam kelompok tersebut. Namun setiap kelas yang ada dalam kelompok tersebut memiliki sesuatu yang spesifik yang membedakannya dengan kelas lain dalam kelompok tersebut. Misalkan terdapat 3 kelas yaitu Anjing, Paus dan Kuda. Ketiga kelas tersebut dapat diklasifikasikan dalam sebuah kelas yang bernama Mamalia karena ketiga jenis kelas tersebut merupakan kelas dari binatang mamalia. Semua kelas yang berada dalam kelas Mamalia memiliki kesamaan yaitu memiliki perilaku menyusui dan melahirkan anaknya. Namun walaupun ketiga kelas tersebut memiliki kesamaan perilaku dan properti, ketiga kelas tersebut memiliki sesuatu yang spesifik yang membedakan masing-masing kelas. Kelas Anjing memiliki perilaku menggonggong, kelas paus memiliki perilaku berenang dan kelas Kuda memiliki perilaku meringkik. Bisa juga ketiga kelas tersebut memiliki perilaku yang sama tapi berbeda dalam implementasinya seperti cara bergerak. Inilah konsep generalisasi/spesialisasi. Kelas Mamalia merupakan generalisasi dari kelas Anjing, Paus dan Kuda dan kelas Anjing, Paus, Kuda merupakan spesialisasi dari kelas Mamalia. Dalam C# konsep generalisasi/spesialisasi ini diimplementasikan melalui turunan (inheritance), interface dan kelas abstrak yang akan kita bahas satu persatu. Inheritance Inheritance merupakan proses untuk mendefinisikan sebuah kelas baru (kelas anak) yang berasal dari kelas yang sudah ada (kelas baru). Dalam inheritance ini terjadi pewarisan properti dan perilaku dari kelas induk ke kelas anak. Semua properti yang dimiliki oleh kelas induk akan dimiliki oleh kelas anak dengan sendirinya. Dalam hal ini terjadi code sharing antara kelas induk dengan kelas anak. Kelas yang dijadikan kelas induk merupakan kelas 32

2 yang general sedangkan kelas anak merupakan kelas induk yang memiliki sesuatu yang spesifik. Untuk membuat kelas melalui inheritance dengan C# dilakukan dengan menggunakan operator :. Misalkan Kita akan membuat sebuah kelas Kucing dari kelas Mamalia. classmamalia{ publicintumur; publicstringjenismakanan; publicvoidmenyusui(){ Console.WriteLine("Menyusuianaknya"); } publicvoidmelahirkan(){ Console.WriteLine("Melahirkananak"); } } classpaus:mamalia{ publicvoidberenang(){ Console.WriteLine("Berenang..."); } } Contoh diatas memperlihatkan bahwa kelas Paus dibuat melalui proses inheritance kelas Mamalia. Seluruh properti dan method yang dimiliki oleh kelas Mamalia dimiliki oleh kelas Paus. Bahkan paus memiliki satu method tambahan yang tidak dimiliki oleh kelas Mamalias yaitu method berenang. Inisialisasi objek dari kedua kelas sama seperti menciptakan objek dari kelas umumnya. Mamaliamamalia=newMamalia(); Pausikanpaus=newPaus(); Kelas induk disebut juga dengan nama superclass atau parent class dan kelas anak disebut juga dengan nama subclass atau child class. Kelas anak didapatkan melalui proses spesialisasi kelas induk. Oleh karena kelas anak berasal dari kelas induknya dan mewarisi semua properti dan perilaku induknya maka kelas anak dapat diperlakukan layaknya kelas induknya. Bahkan kelas anak dapat menempati posisi yang seharusnya ditempati oleh kelas induknya. Contohnya adalah sebagai berikut Mamaliamamalia=newPaus(); 33

3 Pada contoh diatas, variabel mamalia merupakan variabel bertipe Mamalia, sehingga hanya bisa menyimpan objek dari kelas Mamalia. Oleh karena dikarenakan kelas Paus merupakan kelas anak dari kelas Mamalia, maka objek dari kelas Paus (kelas anak) dapat disimpan pada variabel bertipe Mamalia (kelas induk). Namun walaupun objek dari kelas Paus memiliki method berenang, method tersebut tidak bisa dipanggil melalui variabel mamalia dikarenakan tipe data variabel mamalias adalah Mamalia dimana kelas Mamalia tersebut tidak memiliki method berenang. Inheritance akan menciptakan hirarki kelas sehingga tercipta relasi antar kelas. Kelas yang menjadi kelas induk pertama sekali disebut dengan kelas root. Kelas ini berdiri dengan sendirinya (tidak diturunkan dari kelas lainnya). Dari kelas root ini bisa diturunkan lagi menjadi kelas-kelas lainnya. Kelas baru bisa diciptakan dengan menurunkan kelas yang diturunkan dari kelas root dan begitu seterusnya. Hal ini akan membentuk inheritance chain yang menunjukkan urutan kelas-kelas tersebut seperti pada gambar dibawah ini. Kelas C diturunkan menjadi kelas C11 dan C12. Kelas C11 diturunkan menjadi kelas C21, C22, C23. Kelas C31diturunkan dari kelas C22. Hubungan turunan dalam dalam inheritance chain ini bersifat transitive. Hubungan transitive Jika C1 adalah subclass dari C2 dan C2 juga subclass dari C3 maka C1 juga merupakan subclass dari C3. C11 dan C12 merupakan direct subclass dari kelas C. Kelas C21, C22, dan C23 merupakan indirect subclass dari kelas C. Inheritance chain ini hanya bisa dilihat secara linear ke atas. Artinya kelas C21 bisa mengetahui kelas-kelas yang menjadi nenek moyangnya. Artinya kelas C21 akan mewarisi 34

4 seluruh properti yang method yang dimiliki oleh kelas-kelas nenek moyangnya. Namun kelas C21 tidak mengetahui tentang keberadaan saudara-saudaranya yaitu kelas C22 dan C23. Jangan analogikan inheritance chain ini dengan silsilah keluarga, karena terlalu menyedikan untuk diceritakan. Sealed Class & Sealed Method Jika sebuah kelas tidak diinginkan memiliki kelas anak, maka kelas tersebut dapat dikunci. Penguncian kelas ini membuat kelas tersebut tidak memungkinkan untuk memiliki kelas anak. Penguncian kelas dilakukan dengan menggunakan keyword sealed seperti contoh dibawah ini. sealedclassmandulparent { } Penggunaan keyword sealed tersebut mengunci kelas yang bersangkutan untuk tidak bisa mewariskan properti dan method-nya ke kelas lain. Selain berlaku terhadap kelas, keyword sealed juga berlaku untuk method. Method yang menggunakan kata kunci sealed tidak akan diwariskan ke kelas turunannya. Overriding Pada pertemuan sebelumnya telah dibahas tentang polymorphisme. Salah satu bentuk polymorphisme adalah overriding. Overriding berarti mendefinisikan ulang method yang terdapat dalam kelas induk. Method yang bisa dioverriding hanyalah method yang memiliki keyword virtual di kelas induknya dan method yang meng-overriding harus menggunakan keyword override Overriding ini sering terjadi saat implementasi method pada kelas induk tidak sesuai dengan perilaku kelas anaknya. Misalnya saja kelas Mamalia. Asumsikan saja kelas Mamalia memiliki method pindah. Pada umumnya setiap Mamalia pindah tempat dengan cara berjalan atau berlari. Namun Paus memiliki cara yang berbeda dan tidak memungkinkan untuk berjalan atau berlari. Kelas Paus tidak mungkin menggunakan method pindah yang diwariskan kelas induknya kepadanya karena cara berpindah kelas Paus berbeda dengan kelas Mamalia pada umumnya. Oleh karena itu method pindah yang diwariskan dari induknya perlu didefinisikan ulang agar sesuai dengan kondisi kelas Paus. Contoh implementasi dari kasus diatas adalah sebagai berikut 35

5 classmamalia{ publicvirtualvoidpindah() { Console.WriteLine("Lari..."); } } classkucing:mamalia { } classpaus:mamalia{ publicoverridevoidpindah(){ Console.WriteLine("Berenang..."); } } Pada contoh diatas dapat dilihat ada 3 kelas yaitu Mamalia, Kucing dan Paus. Kelas Kucing dan Paus merupakan turunan dari kelas Mamalia. Oleh karena method pindahnya kelas Paus memiliki metode yang berbeda dengan dengan metode pindah pada kelas induknya, maka pada kelas Paus perlu didefinisikan kembali metode pindah yang dimilikinya. Dalam beberapa kasus overriding, method yang dioverride pada kelas induk perlu untuk dipanggil kembali pada method yang sama di kelas anaknya. Pemanggilan method induk oleh kelas anak dapat dilakukan dengan menggunakan keyword base. Keyword base digunakan untuk mereferensikan kelas induknya. Misalnya kelas Anjing yang juga termasuk dalam kelas Mamalia. Anjing merupakan Mamalia yang pindah dengan cara berlari dan juga bisa berenang. Maka implementasi method pindah pada kelas Anjing dapat dibuat menjadi seperti berikut ini. classanjing:mamalia { publicoverridevoidpindah() { base.pindah(); Console.WriteLine("Berenang..."); } } Pada contoh diatas, method pindah yang dimiliki kelas Anjing akan menjalankan method pindah yang dimiliki oleh kelas induknya melalui statement base.pindah() dan kemudian baru menjalankan implementasi method pindah yang dimiliki oleh kelas Anjing itu sendiri. 36

6 Interface Interface merupakan betnuk kelas khusus dimana kelas tersebut tidak memiliki kode program maupun data. Dalam interface hanya terdapat deklarasi method tapi tidak ada implementasi kodenya. Oleh karena tidak memiliki data dan implementasi kode, objek tidak bisa diciptakan dari interface. Sebuah interface dibuat dengan menggunakan keyword interface. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menulis interface adalah sebagai berikut: 1. Interface tidak boleh diturunkan dari kelas atau struct lain. 2. Interface hanya mendeklarasikan method. Properti tidak boleh didelarasikan dalam interface. Begitu juga dengan tipe data seperti enumerations, kelas lain, atau struct. 3. Method yang dideklarasikan dalam interface tidak boleh memiliki akses level. Hal ini dikarenakan semua method yang dideklarasikan dalam interface memiliki akses level public. 4. Interface tidak boleh mendeklarasikan constructor dan destructor. Contoh deklarasi interface dapat dilihat pada kode sumber dibawah ini. interfaceibidangdatar { StringGetID(); doublehitungluas(); } Pada contoh diatas dideklarasikan sebuah interface bernama IbidangDatar. Dalam interface tersebut memiliki 2 buah method yaitu GetID dan HitungLuas. Perhatikan deklarasi method tersebut, dalam deklarasi method tersebut tidak dideklarasikan akses level method. Hal ini bukan berarti hak akses method tersebut mengikuti akses level default yaitu private akan tetap akses level kedua method tersebut sudah ditetapkan public. Dalam interface diatas, method yang dideklarasikan tidak memiliki implementasi. Hanya deklarasi tipe data, nama method dan daftar argumen jika ada. Saran penamaan interface Gunakan I pada awal nama interface. Seperti yang telah dinyatakan sebelumnya, objek tidak bisa diciptakan dari sebuah interface. Untuk apa gunanya interface kalau tidak bisa digunakan untuk membuat objek? Kegunaan interface memang bukan sebagai cetakan untuk membuat objek akan tetapi lebih berfungsi sebagai kontrak. Interface harus diimplementasikan oleh kelas lain agar dapat berguna. 37

7 Kelas lain yang mengimplementasikan sebuah interface harus mengimplementasikan seluruh method yang dideklarasikan dalam interface tersebut. Error akan muncul jika ada sebuah method yang dideklarasikan dalam interface tidak didefinisikan pada kelas yang mengimplementasikan interface tersebut. Contoh penggunaan interface dapat dilihat pada contoh berikut ini. classpersegipanjang:ibidangdatar { publicstringid; publicdoublepanjang; publicdoublelebar; publicstringgetid() { returnid; } publicdoublehitungluas(){ doubleluas=panjang*lebar; returnluas; } } Penggunaan interface harus melalui proses implementasi interface pada suatu kelas. Operator yang digunakan untuk mengimplementasikan interface sama dengan operator yang digunakan untuk inheritance. Namun untuk interface disebut mengimplementasikan sedangkan pada inheritance disebut mewarisi. Kelas yang mengimplementasikan interface IBidangDatar harus mendefinisikan method GetID() dan HitungLuas() dalam kelas PersegiPanjang. Selanjutnya barulah kelas PersegiPanjang yang telah mengimplementasikan interface IBidangDatar dapat digunakan untuk menciptakan objek. Penggunaan kelas PersegiPanjang sama seperti penggunaan kelas seperti biasa. Contoh penggunaannya dapat dilihat pada kode dibawah ini. PersegiPanjangpp=newPersegiPanjang(); pp.id="persegippanjangp01"; pp.lebar=23; pp.panjang=20; Console.WriteLine(">LuasBidangDatar{0}={1}", pp.getid(), 38

8 pp.hitungluas()); Sebuah kelas bisa mengimplementasikan lebih dari satu interface. Jika sebuah kelas mengimplementasikan lebih dari satu interface, maka setiap method yang ada dalam interface yang diimplementasikan harus didefinisikan dalam kelas yang mengimplementasikan interface tersebut. Hal ini berbeda dengan inheritance dimana pada inheritance sebuah kelas hanya boleh diturunkan dari 1 kelas lain, tidak boleh lebih. Kelas Abstrak Kelas abstrak merupakan kelas yang didefinisikan tidak lengkap. Sama halnya dengan interface, kelas abstrak tidak bisa digunakan untuk membuat objek. Untuk membuat objek, kelas abstrak harus diturunkan terlebih dahulu. Namun berbeda dengan interface, pada kelas abstrak bisa terdapat deklarasi properti dan method. Secara umum, kelas abstrak sama seperti kelas biasa, namun ada bagian-bagian tertentu yang dibiarkan kosong untuk dikustomisasi oleh kelas turunannya. Kelas abstrak dibuat dengan menggunakan kata kunci abstract. Sebuah kelas abstrak bisa dibuat dari sebuah kelas yang diturunkan dari kelas lainnya. Berikut ini adalah contoh kelas abstrak. abstractclassbidangdatar { publicstringid; publicdoublepanjang; publicdoublelebar; publicstringgetid() { returnid; } abstractpublicdoublehitungluas(); } Pada contoh diatas terdapat kelas abstrak BidangDatar. Dalam kelas abstrak tersebut terdapat sebuah method abstrak bernama HitungLuas(). Method abstrak ini merupakan method yang harus didefinisikan dalam kelas turunan BidangDatar tersebut. Method abstrak hanya boleh ada dalam kelas abstrak 39

9 Contoh implementasi kelas abstrak dapat dilihat pada kode dibawah ini. classpersegi:bidangdatar { publicoverridedoublehitungluas() { returnpanjang*lebar; } } Method HitungLuas() yang mendefinisikan abstract method HitungLuas() pada kelas abstrak BidangDatar harus menggunakan keyword override. 40

Pemograman Berorientasi Objek. Week 3 Abstrak dan Interface dalam suatu kelas

Pemograman Berorientasi Objek. Week 3 Abstrak dan Interface dalam suatu kelas Pemograman Berorientasi Objek c# Week 3 Abstrak dan Interface dalam suatu kelas Kompetensi Dasar Setelah mengikuti mata kuliah ini diharapkan mahasiswa memiliki kemampuan untuk: 1. Menguraikan konsep dasar

Lebih terperinci

Bahasa Pemrograman II Modul 2 : Inheritance dan Interface

Bahasa Pemrograman II Modul 2 : Inheritance dan Interface Bahasa Pemrograman II Modul 2 : Inheritance dan Interface Tujuan Praktikum Setelah praktikum modul ini, praktikan diharapkan : - Mengetahui pengertian dan tujuan inheritance dan interface pada bahaasa

Lebih terperinci

PEWARISAN. Disusun Oleh: Reza Budiawan. Untuk: Tim Dosen Algoritma & Pemrograman Lanjut

PEWARISAN. Disusun Oleh: Reza Budiawan. Untuk: Tim Dosen Algoritma & Pemrograman Lanjut MI1274 Algoritma & Pemrograman Lanjut Genap 2015-2016 PEWARISAN Disusun Oleh: Reza Budiawan Untuk: Tim Dosen Algoritma & Pemrograman Lanjut Hanya dipergunakan untuk kepentingan pengajaran di lingkungan

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK

PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK NINF615 SEMESTER GASAL 2016/2017 PROGRAM STUDI S1 TEKNIK INFORMATIKA MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK DISUSUN OLEH: Tim Asisten Praktikum Jurusan

Lebih terperinci

Polymorphism. Materi ke-8 Pemrograman Berbasis Objek

Polymorphism. Materi ke-8 Pemrograman Berbasis Objek Polymorphism Materi ke-8 Pemrograman Berbasis Objek Pengertian Polymorphism = polimorfisme Poly (banyak) + morphos (bentuk) : banyak bentuk Kemampuan untuk menghandle banyak bentuk Kemampuan untuk memproses

Lebih terperinci

MINGGU IV : PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK

MINGGU IV : PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK MINGGU IV : PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK Pertemuan ini bertujuan untuk memperkenalkan konsep dasar pemrograman berorientasi objek. Bahasan pada pertemuan ini meliputi konsep dasar Pemrograman Berorientasi

Lebih terperinci

PERTEMUAN 13 PERANCANGAN BERORIENTASI OBJEK UNTUK MULTI KELAS

PERTEMUAN 13 PERANCANGAN BERORIENTASI OBJEK UNTUK MULTI KELAS PERTEMUAN 13 PERANCANGAN BERORIENTASI OBJEK UNTUK MULTI KELAS POKOK BAHASAN 1. Pendahuluan 2. Hubungan Antar Kelas 3. Inheritansi 4. Polimorfisme PENDAHULUAN Keunggulan utama bahasa pemrograman berorientasi

Lebih terperinci

Inheritance dan Kata Kunci static

Inheritance dan Kata Kunci static Inheritance dan Kata Kunci static PEWARISAN (INHERITANCE) Salah satu fitur yang paling kuat dalam OOP adalah penggunaan kode kembali (code reuse). Sekali sebuah prosedur dibuat, maka kita bisa menggunakannya

Lebih terperinci

Object Oriented Programming (Class, Inheritance, Encapsulation dan Interface)

Object Oriented Programming (Class, Inheritance, Encapsulation dan Interface) Object Oriented Programming (Class, Inheritance, Encapsulation dan Interface) Ramos Somya Object sebuah benda (entity) yang memiliki batasan (boundary) dan identitas (identity) yang terdefinisi dengan

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi. Inheritance

Pemrograman Berorientasi. Inheritance Pemrograman Berorientasi Obyek Inheritance anton@ukdw.ac.id Inheritance Silsilah Pohon Keluarga Relasi is-a Selain melakukan kategorisasi terhadap objek yang memiliki sekumpulan atribut dan perilaku yang

Lebih terperinci

:: abstract class + interface. :: abstract class

:: abstract class + interface. :: abstract class :: abstract class + interface :: abstract class Saat kita membuat sebuah superclass, kita tahu bahwa kita dapat memakai semua metode yang dimilikinya pada class anaknya. Atau kalau kita butuh metode tersebut

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi. Polimorfisme dan Binding

Pemrograman Berorientasi. Polimorfisme dan Binding Pemrograman Berorientasi Obyek Polimorfisme dan Binding anton@ukdw.ac.id Polymorphism Polymorphism = Poly + Morphos Poly = banyak, Morphos = bentuk Tujuan Polimorfisme Agar komunikasi antar obyek satu

Lebih terperinci

Composition dan Inheritance

Composition dan Inheritance Composition dan Inheritance Viska Mutiawani, M.Sc 1 Viska Mutiawani - Informatika FMIPA Konsep Penting Composition Inheritance (pewarisan) Superclass (super kelas) Subclass (sub kelas) Method overriding

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi. Abstract & Interface

Pemrograman Berorientasi. Abstract & Interface Pemrograman Berorientasi Obyek Abstract & Interface anton@ukdw.ac.id Latar Belakang Kita sudah mengenal pewarisan, bahwa class anak akan selalu mendapat warisan atribut dan behavior dari class induk Class

Lebih terperinci

8 - Overriding dan Overloading

8 - Overriding dan Overloading 8 - Overriding dan Overloading PENDAHULUAN Pada bagian sebelumnya, telah dibahas tentang relasi inheritance. Dalam relasi tersebut, dimungkinkan suatu class (super class) untuk diturunkan ke class yang

Lebih terperinci

IKG2I4 / Software Project I

IKG2I4 / Software Project I IKG2I4 / Software Project I Mahmud Imrona, M.T. Izzatul Ummah, M.T. Kelompok Keahlian Algoritma dan Komputasi LECTURE NOTE WEEK 3 1 02/02/2016 8:59:08 WEEK 3 Inheritance Pewarisan class (atribut dan method)

Lebih terperinci

Praktikum 4 Konsep Inheritance, Polymorphism, dan Encapsulation

Praktikum 4 Konsep Inheritance, Polymorphism, dan Encapsulation Praktikum 4 Konsep Inheritance, Polymorphism, dan Encapsulation Dosen : Ir. Nanang Syahroni M.Kom Pokok Bahasan Konsep pewarisan dan deklarasi pewarisan dalam bahasa Java Konsep polimospisme dan deklarasi

Lebih terperinci

Bahasa Pemrograman 2.

Bahasa Pemrograman 2. Bahasa Pemrograman 2 Abstract & Interface anton@ukdw.ac.id Abstract t Class [1] Saat kita membuat sebuah superclass, kita tahu bahwa kita dapat menurunkan semua metode yang dimilikinya pada class anaknya.

Lebih terperinci

INHERITANCE AND POLIMORPHISM PUTU INDAH CIPTAYANI JURUSAN SISTEM INFORMASI STMIK AMIKOM

INHERITANCE AND POLIMORPHISM PUTU INDAH CIPTAYANI JURUSAN SISTEM INFORMASI STMIK AMIKOM 1 INHERITANCE AND POLIMORPHISM PUTU INDAH CIPTAYANI JURUSAN SISTEM INFORMASI STMIK AMIKOM INHERITANCE Pewarisan atribut dan method pada sebuah class yang diperoleh dari class yang direferensi sebagai induk

Lebih terperinci

Pemrograman Web. Pemrograman Berorientasi Objek. 8 Adam Hendra Brata

Pemrograman Web. Pemrograman Berorientasi Objek. 8 Adam Hendra Brata Pemrograman Web Pemrograman Berorientasi Objek 8 Adam Hendra Brata Pokok Bahasan Pengantar PBO PBO dengan PHP Pengayaan : Halaman Administrasi Tugas 4 Pemrograman Berorientasi Objek Pemrograman Berorientasi

Lebih terperinci

Inheritance (Pewarisan) Pengertian dasar inheritance

Inheritance (Pewarisan) Pengertian dasar inheritance Inheritance (Pewarisan) Pengertian dasar inheritance Inheritance (Pewarisan) merupakan salah satu dari tiga konsep dasar OOP. Konsep inheritance ini mengadopsi dunia riil dimana suatu entitas/obyek dapat

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK (OOP) Pemrograman berorientasi Objek mempunyai karakterisitik sebagai berikut:

KARAKTERISTIK PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK (OOP) Pemrograman berorientasi Objek mempunyai karakterisitik sebagai berikut: KARAKTERISTIK PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK (OOP) Pemrograman berorientasi Objek mempunyai karakterisitik sebagai berikut: a. Abstraksi (abstraction) b. Pembungkusan (encapsulation) c. Pewarisan (inheritence)

Lebih terperinci

5/23/12. Inheritance. Pengertian inheritance Deklarasi inheritance Single inheritance Multilevel inheritance Access Control super keyword

5/23/12. Inheritance. Pengertian inheritance Deklarasi inheritance Single inheritance Multilevel inheritance Access Control super keyword Inheritance Topik Pengertian inheritance Deklarasi inheritance Single inheritance Multilevel inheritance Access Control super keyword 1 Pengertian Dasar Inheritance Inheritance (Pewarisan) merupakan salah

Lebih terperinci

E-Book PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK. Disusun Oleh: Arfian Hidayat, S.Kom

E-Book PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK. Disusun Oleh: Arfian Hidayat, S.Kom E-Book PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK Disusun Oleh: Arfian Hidayat, S.Kom http://arfianhidayat.com FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS DIAN NUSWANTORO SEMARANG 2013 Daftar Isi Daftar Isi... i Daftar Gambar...

Lebih terperinci

MINGGU VI : PBO (LANJUTAN)

MINGGU VI : PBO (LANJUTAN) MINGGU VI : PBO (LANJUTAN) Pertemuan minggi ini membahas topik tambahan dalam konsep PBO di C#. Topik tambahan tersebut meliputi kelas method dan properti statis, kelas Object, Automatic Property, Struct

Lebih terperinci

Pewarisan atau Inheritance

Pewarisan atau Inheritance Pewarisan atau Inheritance Oleh : Agus Priyanto, M.Kom Tujuan Kuliah Mengerti tentang pewarisan Mengerti gagasan tentang kelas dasar dan kelas turunan Mampu membuat kelas baru dari kelas yang sudah ada

Lebih terperinci

Class. Object. Object Oriented Programming (OOP) Object Oriented Programming (OOP)

Class. Object. Object Oriented Programming (OOP) Object Oriented Programming (OOP) Pemrograman Visual (TH22012 ) by Kartika Firdausy 081.328.718.768 kartikaf@indosat.net.id kartika@ee.uad.ac.id blog.uad.ac.id/kartikaf kartikaf.wordpress.com Object Oriented Programming (OOP) 2 Object

Lebih terperinci

Object OrientedProgramming

Object OrientedProgramming Object OrientedProgramming Pemrograman Visual (TH22012 ) by Kartika Firdausy 081.328.718.768 kartikaf@indosat.net.id kartika@ee.uad.ac.id blog.uad.ac.id/kartikaf kartikaf.wordpress.com Object Oriented

Lebih terperinci

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERBASIS OBJEK MODUL 3 ABSTRAKSI

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERBASIS OBJEK MODUL 3 ABSTRAKSI LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERBASIS OBJEK MODUL 3 ABSTRAKSI Disusun Oleh : TANGGAL PRAKTIKUM : 02 NOVEMBER 2015 NAMA : IMAM HASAN NRP : 140411100099 KELOMPOK : D 2 DOSEN PENGAMPU : HERMAWAN, S.T.,

Lebih terperinci

Pemrograman Berbasis Objek (Polimorfisme)

Pemrograman Berbasis Objek (Polimorfisme) Pemrograman Berbasis Objek (Polimorfisme) Kelompok 9 : Irwan Nugraha (53412824) M. Furqon Rahawarin (54412958) Niken Annisa (55412313) Prasetyo Nugroho (55412692) BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar belakang Dalam

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi Objek (PBO) By : Jeffry Montolalu, ST PERTEMUAN XII KELAS DAN OBYEK

Pemrograman Berorientasi Objek (PBO) By : Jeffry Montolalu, ST PERTEMUAN XII KELAS DAN OBYEK Pemrograman Berorientasi Objek (PBO) By : Jeffry Montolalu, ST PERTEMUAN XII KELAS DAN OBYEK Kelas Kelas dalam kehidupan sehari-hari dapat kita katakan sebuah kelompok yang memiliki anggota-anggota yang

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK KONSEP PBO

PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK KONSEP PBO PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK KONSEP PBO Budhi Irawan, S.Si, M.T 1 PENDAHULUAN Meskipun bahasa C adalah bahasa pemrograman yang berkekuatan tinggi (powerful) atau bisa digunakan untuk membuat program

Lebih terperinci

Gambar 1: Hirarki class

Gambar 1: Hirarki class BAB 11 Pewarisan, Polimorfisme, dan Interface 11.1 Tujuan Dalam bagian ini, kita akan membicarakan bagaimana suatu class dapat mewariskan sifat dari class yang sudah ada. Class ini dinamakan subclass dan

Lebih terperinci

Inheritance (Pewarisan Sifat) Imam Fahrur Rozi

Inheritance (Pewarisan Sifat) Imam Fahrur Rozi Inheritance (Pewarisan Sifat) Imam Fahrur Rozi Pengertian inheritance Deklarasi inheritance Single inheritance Multilevel inheritance Access Control super keyword Topik Pengertian Dasar Inheritance Inheritance

Lebih terperinci

Praktikum 6 Abstract, Interface, Overloading, Overriding, dan Package

Praktikum 6 Abstract, Interface, Overloading, Overriding, dan Package Praktikum 6 Abstract, Interface, Overloading, Overriding, dan Package Dosen : Ir. Nanang Syahroni M.Kom Pokok Bahasan Konsep Abstract, Inteface, Overloading, Overriding, dan Package dalam bhs Java Deklarasi

Lebih terperinci

KONSEP OOP: PEWARISAN / INHERITANCE

KONSEP OOP: PEWARISAN / INHERITANCE PEMROGRAMAN LANJUT Sistem Informasi PTIIK UB Semester Genap 2014/2015 KONSEP OOP: PEWARISAN / INHERITANCE Dr. Eng. Herman Tolle Program Teknologi Informasi & Ilmu Komputer, Universitas Brawijaya Outline

Lebih terperinci

STRUKTUR DENGAN ARRAY DAN FUNCTION

STRUKTUR DENGAN ARRAY DAN FUNCTION STRUKTUR Struktur digunakan untuk mengelompokan sejumlah data yang mempunyai tipe data yang berbeda. Variabel-variabel yang membentuk sebuah struktur dinamakan elemen struktur. DEKLARASI STRUKTUR STRUKTUR

Lebih terperinci

Bahasa Pemrograman 2.

Bahasa Pemrograman 2. Bahasa Pemrograman 2 Polimorfisme dan Binding anton@ukdw.ac.id Polymorphism Polymorphism = Poly + Morphos Poly = banyak, Morphos = bentuk Kemampuan obyek obyek yang berbedauntuk memberi respons terhadap

Lebih terperinci

Pertemuan 11 Object Oriented Program

Pertemuan 11 Object Oriented Program Pertemuan 11 Object Oriented Program OOP Pengertian OOP Pemrograman yang menitikberatkan kepada objek-objek (Seperti Pengiriman Nilai, Pesan atau Pernyataan Objek) untuk menyelesaikan tugas atau proses

Lebih terperinci

Overriding. Subclass yang berusaha memodifikasi tingkah laku yang diwarisi dari superclass. Tujuan: subclass memiliki tingkah laku yang lebih

Overriding. Subclass yang berusaha memodifikasi tingkah laku yang diwarisi dari superclass. Tujuan: subclass memiliki tingkah laku yang lebih Overriding, Overloading, Polymorphism Pertemuan 10 Pemrograman Berbasis Obyek Oleh Tita Karlita Topik Overriding Overloading Constructor overloading Polymorphism Virtual Method Invocation Polymorphic arguments

Lebih terperinci

BAB 1 PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK

BAB 1 PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK BAB 1 PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK Pemrograman berorientasi objek (Inggris: object-oriented programming disingkat OOP) merupakan paradigma pemrograman yang berorientasikan kepada objek. Semua data dan

Lebih terperinci

(INHERITANCE) Nurochman

(INHERITANCE) Nurochman PEWARISAN (INHERITANCE) Nurochman Inheritance Adding functionality to existing classes Re use of code Refining a general solution to a specific Rapid development of solutions What is Inheritance? Subclass

Lebih terperinci

Konsep Pemrograman Berbasis Obyek

Konsep Pemrograman Berbasis Obyek Konsep Pemrograman Berbasis Obyek Tujuan Pembelajaran Memahami konsep Pemrograman Berbasis Obyek atau Object Oriented Programming (OOP) Memahami perbedaan antara pemrograman OOP dengan pemrograman prosedural

Lebih terperinci

Pemrograman Web. Pemrograman Berorientasi Objek. Adam Hendra Brata

Pemrograman Web. Pemrograman Berorientasi Objek. Adam Hendra Brata Pemrograman Web Pemrograman Berorientasi Objek Adam Hendra Brata Pokok Bahasan Pengantar PBO PBO dengan PHP Pengembangan Website Berorientasi Objek Pemrograman Berorientasi Objek Pemrograman Berorientasi

Lebih terperinci

Pewarisan, Polimorfisme, dan Interface

Pewarisan, Polimorfisme, dan Interface Pewarisan adalah keuntungan besar dalam pemrograman berbasis object karena suatu sifat atau method didefinisikan dalam superclass, sifat ini secara otomatis diwariskan dari semua subclasses. Jadi, Anda

Lebih terperinci

MODUL 6. PEMROGRAMAN VISUAL BASIC.NET DENGAN OOP (II) dan STRING

MODUL 6. PEMROGRAMAN VISUAL BASIC.NET DENGAN OOP (II) dan STRING MODUL 6 PEMROGRAMAN VISUAL BASIC.NET DENGAN OOP (II) dan STRING Disusun oleh: S. Thya Safitri,MT Agus Priyanto, M.Kom Purwokerto 2016 ST3 Telkom - Program Studi S1 Teknik Informatika Page 1 A. TUJUAN -

Lebih terperinci

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA LAB SHEET PEMROGRAMAN JAVA 2

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA LAB SHEET PEMROGRAMAN JAVA 2 No. LST/EKA/PTI208/05 Revisi : 01 Maret 2009 Hal 1 dari 5 A. Kompetensi Setelah mengikuti mata kuliah ini, mahasiswa diharapkan mampu memahami prinsip polymorphism. B. Dasar Teori 1. Abstract Class Misalnya

Lebih terperinci

MODUL 3. Inheritance, Abstract Class, Interface TUJUAN PRAKTIKUM LANDASAN TEORI. A. Inheritance

MODUL 3. Inheritance, Abstract Class, Interface TUJUAN PRAKTIKUM LANDASAN TEORI. A. Inheritance MODUL 3 Inheritance, Abstract Class, Interface TUJUAN PRAKTIKUM 1. Praktikan dapat memahai bagaimana suatu class dapat mewariskan sifat dari class yang sudah ada. 2. Praktikan mampu mendefinisikan superclass

Lebih terperinci

Object Oriented Programming (OOP) --Inheritance- Saniati STMIK Teknokrat, Bandar Lampung

Object Oriented Programming (OOP) --Inheritance- Saniati STMIK Teknokrat, Bandar Lampung Object Oriented Programming (OOP) --Inheritance- Saniati STMIK Teknokrat, Bandar Lampung Karakteristik OOP Encapsulation Inheritance Polimorphisme Inheritance Membuat class baru yang merupakan turunan

Lebih terperinci

1. Manakah jawaban yang benar,pada saat Anda mengcompile dan menjalankan class berikut ini:

1. Manakah jawaban yang benar,pada saat Anda mengcompile dan menjalankan class berikut ini: 1. Manakah jawaban yang benar,pada saat Anda mengcompile dan menjalankan class berikut ini: Program dapat di-compile dan output-nya adalah 5 Program dapat di-compile dan output-nya adalah 6 Program akan

Lebih terperinci

Modul Bahasa Pemrograman 1

Modul Bahasa Pemrograman 1 Modul Bahasa Pemrograman 1 2013/2014 INHERITANCE DAN PHLOYMORPHISME Pokok bahasan : Konsep pewarisan dalam bahasa Java Deklarasi pewarisan dalam bahasa Java Konsep pholymorphisme dalam bahasa Java Deklarasi

Lebih terperinci

2015 BAHASA PEMROGRAMAN I. Pertemuan VI Inheritance (Pewarisan)

2015 BAHASA PEMROGRAMAN I. Pertemuan VI Inheritance (Pewarisan) Pertemuan VI Inheritance (Pewarisan) 6.1. Tujuan Mahasiswa diharapkan dapat: 1. Memahami konsep inheritance dalam pemecahan permasalahan. 2. Mengimplementasikan konsep inheritance dalam bentuk program.

Lebih terperinci

Kurikulum Qt. Chapter 8 - Polymorphism. Polimorfisme. Problema Pewarisan Tunggal (Single Inheritance)

Kurikulum Qt. Chapter 8 - Polymorphism. Polimorfisme. Problema Pewarisan Tunggal (Single Inheritance) Chapter 8 - Polymorphism Polimorfisme Secara teknis polimorfisme merupakan suatu konsep untuk merelasikan diatara kelas-kelas C++ melalui overriding metode-metode virtual, sehingga dengan demikian satu

Lebih terperinci

ABSTRACTION, ENCAPSULATION, INHERITANCE & POLYMORPHISM

ABSTRACTION, ENCAPSULATION, INHERITANCE & POLYMORPHISM Materi kuliah ABSTRACTION, ENCAPSULATION, INHERITANCE & POLYMORPHISM Ir. Roedi Goernida, MT. (roedig@yahoo.com) Program Studi Sistem Informasi Fakultas Rekayasa Industri Institut Teknologi Telkom Bandung

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi Objek Danu Wira Pangestu

Pemrograman Berorientasi Objek Danu Wira Pangestu Pemrograman Berorientasi Objek Danu Wira Pangestu About Me Danu Wira Pangestu S.Kom - Univ.PGRI Yogyakarta Prodi T.Informatika (2006) Email : danu.wira.pangestu@gmail.com Blog : bangdanu.wordpress.com

Lebih terperinci

JOBSHEET 8 INHERITANCE (PEWARISAN)

JOBSHEET 8 INHERITANCE (PEWARISAN) JOBSHEET 8 INHERITANCE (PEWARISAN) 1. KOMPETENSI 1. Memahami konsep dasar inheritance atau pewarisan. 2. Mampu membuat suatu subclass dari suatu superclass tertentu. 3. Mampu mengimplementasikan konsep

Lebih terperinci

1. Keyword mana yang memiliki fungsi sama dengan keyword this dan menyediakan reference ke atribut turunan dari objek? super

1. Keyword mana yang memiliki fungsi sama dengan keyword this dan menyediakan reference ke atribut turunan dari objek? super Your browser does not support inline frames or is currently configured not to display inline frames. Waktu Sisa : 1:58:53 1. Keyword mana yang memiliki fungsi sama dengan keyword this dan menyediakan reference

Lebih terperinci

Pemrograman Berbasis Objek Inheritance

Pemrograman Berbasis Objek Inheritance Inheritance Topik Pemrograman Berbasis Objek Pengertian inheritance Deklarasi inheritance i Single inheritance Multilevel inheritance Access Control Konstruktor tidak diwariskan super keyword Pengertian

Lebih terperinci

Apa yang menjadi output potongan kode diatas? Error karena tidak ada String yang di-passing kedalam konstruktor Bapak

Apa yang menjadi output potongan kode diatas? Error karena tidak ada String yang di-passing kedalam konstruktor Bapak Waktu Sisa : 0:59:57 1. Apa yang menjadi output potongan kode diatas? Error karena tidak ada String yang di-passing kedalam konstruktor Bapak Output: Bapak null Anak Error karena constructor Bapak(String

Lebih terperinci

APLIKASI PERHITUNGAN GAJI PEGAWAI DENGAN JAVA Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Pemrograman JavaIII

APLIKASI PERHITUNGAN GAJI PEGAWAI DENGAN JAVA Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Pemrograman JavaIII APLIKASI PERHITUNGAN GAJI PEGAWAI DENGAN JAVA Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Pemrograman JavaIII Disusun oleh : Nama : Lies Gandhi Yuniarti NPM : 1142205 SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA dan

Lebih terperinci

ABSTRACT CLASS DAN INTERFACE

ABSTRACT CLASS DAN INTERFACE ABSTRACT CLASS DAN INTERFACE 1. Kompetensi Setelah menempuh materi percobaan ini, mahasiswa mampu mengenal: 1. Konsep abstract class 2. Abstract method 3. Notasi UML untuk abstract class 4. Konsep interface

Lebih terperinci

Object Oriented Programming 1

Object Oriented Programming 1 Object Oriented Programming 1 PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBYEK Pemrograman beriorientasi obyek (Object Oriented Programming = OOP) berbeda dengan pemrograman konvensional pada umumnya, terutama dalam memperlakukan

Lebih terperinci

Praktikum Minggu VI 1 dan 2 Dasar-dasar Object Oriented Programming PHP

Praktikum Minggu VI 1 dan 2 Dasar-dasar Object Oriented Programming PHP Praktikum Minggu VI 1 dan 2 Dasar-dasar Object Oriented Programming PHP 6.1. Tujuan Mahasiswa dapat membuat aplikasi web base dengan menggunakan pendekatan OOP. 6.2. Bahan 1. Dreamweaver 2. Browser 3.

Lebih terperinci

Polymorphism (Polimorfisme)

Polymorphism (Polimorfisme) Polymorphism (Polimorfisme) Pemrograman Berorientasi Objek Minggu 7 Alfa Faridh Suni Polymorphisme * Poly + morph = banyak + bentuk * Polymorphism yang berarti satu objek dapat memiliki banyak bentuk yang

Lebih terperinci

MINGGU VII : RELASI ANTAR KELAS

MINGGU VII : RELASI ANTAR KELAS MINGGU VII : RELASI ANTAR KELAS Pertemuan minggu ini akan membahas tentang relasi antar kelas dalam aplikasi C#. Pembahasan minggu ini meliputi UML yang digunakan untuk memodelkan kelas, Kompetensi Khusus

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi Objek / Object Oriented Programming / (OOP) Nur Hasanah, M.Cs

Pemrograman Berorientasi Objek / Object Oriented Programming / (OOP) Nur Hasanah, M.Cs Pemrograman Berorientasi Objek / Object Oriented Programming / (OOP) Nur Hasanah, M.Cs Object Oriented Programming (OOP) adalah inti dari pemrograman Java. Dalam OOP, setiap objek didefinisikan sebagai

Lebih terperinci

Praktikum. PBO (Kelas K) Oleh : MOHAMMAD SHOLIKIN

Praktikum. PBO (Kelas K) Oleh : MOHAMMAD SHOLIKIN Praktikum. PBO (Kelas K) Oleh : MOHAMMAD SHOLIKIN http://sholikins.wordpress.com http://sholikins.wordpress.com 1 Pemrograman Berorientasi Objek / OOP (Objek Oriented Programming)??? http://sholikins.wordpress.com

Lebih terperinci

Bahasa Pemrograman 2.

Bahasa Pemrograman 2. Bahasa Pemrograman 2 Inheritance anton@ukdw.ac.id Ciri khas OOP Abstraksi : Mendefinisikan obyek abstrak yang mampu melakukan kegiatan, mengubah state, dan berkomunikasi dengan obyek lain pada sistem Membuat

Lebih terperinci

KONSEP OOP: PEWARISAN / INHERITANCE

KONSEP OOP: PEWARISAN / INHERITANCE PEMROGRAMAN LANJUT Informatika FILKOM UB Semester Genap 2015/2016 KONSEP OOP: PEWARISAN / INHERITANCE Dr. Eng. Herman Tolle Program Teknologi Informasi & Ilmu Komputer, Universitas Brawijaya Outline Keyword

Lebih terperinci

Inheritance. Topik 5/17/2013

Inheritance. Topik 5/17/2013 Inheritance Topik Pengertian inheritance Deklarasi inheritance Single inheritance Multilevel inheritance Access Control Konstruktor tidak diwariskan super keyword 1 Pengertian dasar inheritance Inheritance

Lebih terperinci

Inheritance. Pertemuan 8 Pemrograman Berbasis Obyek

Inheritance. Pertemuan 8 Pemrograman Berbasis Obyek Inheritance Pertemuan 8 Pemrograman Berbasis Obyek Topik Pengertian inheritance Deklarasi inheritance Single inheritance Multilevel inheritance Access Control Konstruktor tidak diwariskan super keyword

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK

MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK MODUL PRAKTIKUM PEMROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK Deskripsi Singkat Praktikum pemrograman berorientasi objek adalah praktikum yang menggunakan bahasa Java sebagai bantuan dalam memahami konsep pemrograman

Lebih terperinci

3/31/2011. Tujuan. Inheritance, Polymorphism,& Interfaces. Inheritance / pewarisan. Inheritance / pewarisan. Inheritance / pewarisan

3/31/2011. Tujuan. Inheritance, Polymorphism,& Interfaces. Inheritance / pewarisan. Inheritance / pewarisan. Inheritance / pewarisan Tujuan JAVA Education Network Indonesia Inheritance,,& Interfaces Pengenalan Pemrograman 1 Pada akhir bab, Anda diharapkan mampu untuk Menjelaskan super class dan subclass Meng-override method dari superclass

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut Review Class dan Object PTIIK

Pemrograman Lanjut Review Class dan Object PTIIK Pemrograman Lanjut Review Class dan Object PTIIK - 2013 Objectives Mengingat kembali tentang Class dan Object Class Class adalah template atau blueprint dari objectobject yang dibuat. Class mempunyai:

Lebih terperinci

Bahasa Pemrograman II Modul 1 : Pemrograman Berbasis Objek

Bahasa Pemrograman II Modul 1 : Pemrograman Berbasis Objek Bahasa Pemrograman II Modul 1 : Pemrograman Berbasis Objek Tujuan Praktikum Setelah praktikum modul ini, praktikan diharapkan : - Mengetahui pengertian dan tujuan pemrograman berorientasi object pada bahaasa

Lebih terperinci

JOBSHEET POLIMORFISME

JOBSHEET POLIMORFISME JOBSHEET POLIMORFISME 1. Kompetensi Setelah melakukan percobaan pada jobsheet ini, diharapkan mahasiswa mampu: a. Memahami konsep dan bentuk dasar polimorfisme b. Memahami konsep virtual method invication

Lebih terperinci

PertemuanI. Object Oriented

PertemuanI. Object Oriented PertemuanI Object Oriented Pendahuluan Pemodelan Sistem Berbasis Objek Sejarah Object Oriented Konsep awal programming (Basic) dengan kekuatan GOTO statement, ini merupakan Non Procedural Language Procedural

Lebih terperinci

BAHASA PEMROGRAMAN. Untuk SMK. Kadarisman Tejo Yuwono Totok Sukardiyono Adi Dewanto. : Ratu Amilia Avianti. Perancang Kulit

BAHASA PEMROGRAMAN. Untuk SMK. Kadarisman Tejo Yuwono Totok Sukardiyono Adi Dewanto. : Ratu Amilia Avianti. Perancang Kulit BAHASA PEMROGRAMAN Untuk SMK Penulis Editor Perancang Kulit Ukuran Buku : Suprapto Kadarisman Tejo Yuwono Totok Sukardiyono Adi Dewanto : Ratu Amilia Avianti : Tim : 18,2 x 15,7 cm Direktorat Pembinaan

Lebih terperinci

Method yang ada pada parent class(superclass) didefinisikan kembali oleh kelas anaknya (subclass).

Method yang ada pada parent class(superclass) didefinisikan kembali oleh kelas anaknya (subclass). Overriding Apa itu overriding? Method yang ada pada parent class(superclass) didefinisikan kembali oleh kelas anaknya (subclass). Jika kita panggil method yang udah di-override dari instance kelas anaknya,

Lebih terperinci

KONSEP Pemrograman Berorientasi Objek KARMILASARI

KONSEP Pemrograman Berorientasi Objek KARMILASARI KONSEP Pemrograman Berorientasi Objek KARMILASARI Capaian Pembelajaran 2 Memahami perbedaan pemrograman prosedural dan pemrograman berorientasi objek (object oriented programming /OOP) Memahami elemen

Lebih terperinci

PEMBUATAN APLIKASI PERHITUNGAN TRANSAKSI DENGAN JAVA

PEMBUATAN APLIKASI PERHITUNGAN TRANSAKSI DENGAN JAVA PEMBUATAN APLIKASI PERHITUNGAN TRANSAKSI DENGAN JAVA Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Pemrogramam Visual III Disusun Oleh : Nama : Lies Gandhi Yuniarti NPM : 1142205 Jurusan : Teknik Informatika

Lebih terperinci

Abstract Class dan Interface. Viska Mutiawani, M.Sc

Abstract Class dan Interface. Viska Mutiawani, M.Sc Abstract Class dan Interface Viska Mutiawani, M.Sc Konsep Penting Abstract class Abstract method Interface Implements Final Static Exception Contoh Polimorfisme Lihat contoh program yang disediakan pada

Lebih terperinci

IT652 Pemrograman Berorientasi Aspek. Ramos Somya

IT652 Pemrograman Berorientasi Aspek. Ramos Somya IT652 Pemrograman Berorientasi Aspek Ramos Somya Exception handling adalah suatu mekanisme penanganan error yang mungkin terjadi dalam suatu program. Misalnya sebuah program yang memiliki operasi pembagian,

Lebih terperinci

Pewarisan Jamak Oleh : Agus Priyanto Priy, anto M.Kom M.K

Pewarisan Jamak Oleh : Agus Priyanto Priy, anto M.Kom M.K Pewarisan Jamak Oleh : Agus Priyanto, M.Kom Tujuan Perkuliahan Setelah mempelajari materi ini, diharapkan mahasiswa mampu: Mengerti tentang pewarisan jamak dan Interface serta implementasinya dalam bahasa

Lebih terperinci

DEVAL GUSRION, S.KOM, M.KOM MATAKULIAH BAHASA PEMOGRAMAN JAVA LANJUTAN III

DEVAL GUSRION, S.KOM, M.KOM MATAKULIAH BAHASA PEMOGRAMAN JAVA LANJUTAN III DEVAL GUSRION, S.KOM, M.KOM MATAKULIAH BAHASA PEMOGRAMAN JAVA LANJUTAN III 2012 BAB I KONSEP DASAR JAVA Konsep Dasar Object Oriented Programming OOP di JAVA dimulai dari konsep dasar java yaitu: 1.1 Astraksi

Lebih terperinci

Overriding, Overloading, Polymorphism. Pertemuan 10 Pemrograman Berbasis Obyek Dr. Rodiah

Overriding, Overloading, Polymorphism. Pertemuan 10 Pemrograman Berbasis Obyek Dr. Rodiah Overriding, Overloading, Polymorphism Pertemuan 10 Pemrograman Berbasis Obyek Dr. Rodiah Topik Overriding Overloading Constructor overloading Polymorphism Virtual Method Invocation Polymorphic arguments

Lebih terperinci

LAPORAN RESMI INHERITANCE

LAPORAN RESMI INHERITANCE LAPORAN RESMI PRAKTIKUM BAHASA PEMROGRAMAN BAB 4 INHERITANCE Disusun Oleh : NAMA : FARIDATUS SHOFIYAH NRP : 13.06.311.00112 KELOMPOK : C1 DOSEN PENGAMPU : MEDIKA RISNASARI, MT ASISTEN : AGUS PRIYONO Disetujui

Lebih terperinci

MODUL 3 Inheritance. Tujuan: Mahasiswa dapat mengenal dan memahami konsep inheritance dan cara menerapkan inheritance dengan constructor

MODUL 3 Inheritance. Tujuan: Mahasiswa dapat mengenal dan memahami konsep inheritance dan cara menerapkan inheritance dengan constructor MODUL 3 Inheritance Tujuan: Mahasiswa dapat mengenal dan memahami konsep inheritance dan cara menerapkan inheritance dengan constructor Materi: Pengantar Inheritance Manfaat Penggunaan Inherintance Keyword

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi Objek

Pemrograman Berorientasi Objek Pemrograman Berorientasi Objek Class, Object, Method Pada Java Dalam pemrograman tradisional atau prosedural, seluruh data dan kode digabung menjadi satu bagian dalam satu program. Untuk membuat program-program

Lebih terperinci

Pemrograman Berbasis Objek. Interface. Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Pemrograman Berbasis Objek. Interface. Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Class Abstract Interface Topik Abstract Class Interface Abstract Abstract class adalah class yang mempunyai setidaknya satu abstract method. Abstract method adalah method yang tidak memiliki body (hanya

Lebih terperinci

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA & KOMPUTER JAKARTA STI&K SATUAN ACARA PERKULIAHAN

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA & KOMPUTER JAKARTA STI&K SATUAN ACARA PERKULIAHAN SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMAA & KOMPUTER JAKARTA STI&K SATUAN ACARA PERKULIAHAN Mata Kuliah : KAPITA SELEKTA BAHASA PEMROGRAMAN Kode Mata Kuliah : MI - 15310 Jurusan / Jenjang : S1 SISTEM INFORMASI

Lebih terperinci

OOAD (Object Oriented Analysis and Design) UML part 2 (Activity diagram, Class diagram, Sequence diagram)

OOAD (Object Oriented Analysis and Design) UML part 2 (Activity diagram, Class diagram, Sequence diagram) OOAD (Object Oriented Analysis and Design) UML part 2 (Activity diagram, Class diagram, Sequence diagram) Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom ADSI-2015 Activity Diagram Activity diagram digunakan untuk

Lebih terperinci

UML : Class Diagram 23/11/ Area Pokok Class. Kaidah Penulisan Nama Class. Class Diagram (1) Contoh Class. Class Diagram (2) SHINTA P.

UML : Class Diagram 23/11/ Area Pokok Class. Kaidah Penulisan Nama Class. Class Diagram (1) Contoh Class. Class Diagram (2) SHINTA P. UML : Class Diagram SHINTA P. SARI 3 Area Pokok Class Nama (dan stereotype) Atribut Metoda Bentuk Class Class Diagram (1) Kaidah Penulisan Nama Class menggambarkan struktur dan deskripsi class, package

Lebih terperinci

Keyword this untuk memanggil private String pengarang; private String judul;

Keyword this untuk memanggil private String pengarang; private String judul; public class Buku { Keyword this untuk memanggil private String pengarang; private String judul; constructor yang menerima dua parameter private Buku() { this("the Naked Traveller", "Trinity"); private

Lebih terperinci

PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM

PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM 1. Praktikan memahami perbedaan objek dan class pada Java. 2. Praktikan memahami konsep berorientasi objek. 3. Praktikan dapat membuat program sederhana dengan

Lebih terperinci

C#, Programming, Object-oriented. Pengenalan C# Erick Pranata. Edisi I

C#, Programming, Object-oriented. Pengenalan C# Erick Pranata. Edisi I C#, Programming, Object-oriented Pengenalan C# Erick Pranata Edisi I Maret 2013 Karakteristik C# (C Sharp) merupakan bahasa garapan Microsoft yang merujuk pada kultur Java yang dilengkapi dengan kemampuan

Lebih terperinci

BAB II TEORI DAN KONSEP PEMROGRAMAN BERBASIS OBJECT

BAB II TEORI DAN KONSEP PEMROGRAMAN BERBASIS OBJECT BAB II TEORI DAN KONSEP PEMROGRAMAN BERBASIS OBJECT 2.1 Kompetensi Dasar Kompetensi dasar secara umum dalam materi ini adalah agar mahasiswa dapat mendeskripsikan penggunaan konsep pemrograman berbasis

Lebih terperinci

Dasar Pemrograman Java. H. Risdiandri Iskandar, SKom,MM 1

Dasar Pemrograman Java. H. Risdiandri Iskandar, SKom,MM 1 Dasar Pemrograman Java H. Risdiandri Iskandar, SKom,MM 1 Perbedaan Java dengan C++ Java dirancang untuk menjadi bahasa yang sederhana, meminimalkan kesalahan, namun tangguh. Suatu aplikasi Java ditulis

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi Obyek. Ramos Somya

Pemrograman Berorientasi Obyek. Ramos Somya Pemrograman Berorientasi Obyek Ramos Somya Adalah pembungkusan attribute atau behaviour sehingga tidak dapat diganti secara sembarangan dengan cara yang tidak seharusnya Adalah sebuah konsep di mana data

Lebih terperinci

Object Oriented Programming LOGO

Object Oriented Programming LOGO Object Oriented Programming LOGO Apa itu OOP? Dalam Bahasa Indonesia, OOP diterjemahkan sebagai pemrograman berarah atau berorientasi objek. Sebuah metodologi dalam pemrograman yang diciptakan untuk memodelkan

Lebih terperinci