BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada uraian bab ini akan dipaparkan tentang hasil ujicoba instrumen, hasil penelitian, analisis data dan pembahasan. Data yang diolah adalah data hasil observasi keaktifan belajar siswa dan hasil dari test kognitif (pretest dan posttest). Data hasil penelitian yang digunakan dalam pengolahan hasil penelitian berbentuk skor pretest dan posttest, dan data hasil observasi keaktifan belajar siswa. Dalam penelitian ini uji coba instrumen digunakan untuk mengetahui tingkat validitas dan reliabilitas soal. Uji coba diberikan pada siswa kelas X jurusan Teknik Komputer dan Jaringan di SMK N 1 Tengaran, dengan mengambil sampel sejumlah 25 siswa. Dipilih siswa kelas X TKJ dari SMK N 1 Tengaran karena kelas tersebut memiliki jurusan yang sama dengan X TKJ di SMK N 1 Bancak, selain itu karena pertimbangan bahwa kelas yang menjadi subjek penelitian di SMK N 1 Bancak hanya terdiri dari dua kelompok kelas yaitu kelas X TKJ 1 sebagai kelas eksperimen dan X TKJ 2 sebagai kelas kontrol. Sehingga tidak dimungkinkan bila uji coba diberikan kepada kelas yang sama, selain itu siswa kelas X TKJ di SMK N 1 Tengaran juga sudah mendapatkan materi pelajaran yang akan digunakan untuk penelitian. Sehingga dari hasil uji instrumen tersebut maka akan dipilih soal yang akan digunakan untuk mengukur hasil belajar siswa. Setelah diketahui hasil analisis data instrumen selanjutnya diawali dengan pemberian pretest. Selama proses penelitian guru melaksanakan pengamatan terhadap keaktifan belajar siswa pada saat proses pembelajaran berlangsung dengan mengisi lembar observasi keaktifan belajar siswa. Pada tahap akhir, penelitian diakhiri dengan pemberian posttest untuk mengetahui kemampuan siswa setelah diberikan perlakuan menggunakan model pembelajaran Two Stay Two Stray berbantuan weblog. 41

2 4.1. Analisis Data Uji Coba Instrumen Uji Validitas Butir Soal Uji validitas butir soal dilakukan dengan cara membandingkan r hitung dengan r tabel Product Moment. Dengan jumlah responden sebanyak 25 orang, dan taraf signifikansi 5%, maka r tabel = Berdasarkan perhitungan uji validitas diperoleh butir soal yang tidak valid adalah butir soal yang r hitung < r tabel yaitu terdapat pada butir soal nomor 11, 21, 22, 23, 24, 28 dan 30. Hasil tersebut dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.1. Tabel Validitas Butir Soal No. Soal r hitung r tabel Keterangan Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Tidak Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Valid Soal Tidak Valid Soal Tidak Valid Soal Tidak Valid Soal Tidak Valid Soal Valid Soal Valid 42

3 Soal Valid Soal Tidak Valid Soal Valid Soal Tidak Valid Penelitian ini menggunakan 10 butir soal sebagai pretest dan 15 soal sebagai posttest sehingga total butir soal adalah 25. Namun berdasarkan tabel di atas, dari 30 butir soal yang sudah diuji validitasnya menunjukkan bahwa jumlah butir soal yang tidak valid terdapat 7 soal, sehingga hanya terdapat 23 butir soal valid. Sehingga masih kurang 2 soal dengan kategori valid yang akan digunakan didalam penelitian. Oleh karena itu dilakukan uji coba soal dan dilakukan validitas terhadap soal baru. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.2. Uji validitas butir soal tambahan No. Soal r hitung r tabel Keterangan Soal Tidak Valid Soal Valid Soal Valid Soal Tidak Valid Soal Valid Uji Reliabilitas Instrumen Tes Tabel 4.3. Uji reliabilitas Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items Berdasarkan hasil perhitungan terhadap reliabilitas soal tes, diperoleh hasil yang reliabel dengan kriteria Alpha Cronbach > 0.70, yaitu Hasil tersebut dapat diukur kedalam ukuran kemantapan alpha, dalam hal ini termasuk kedalam tingkat 0,60 r 11 < 0,80 sehingga dikategorikan tingkat reliabilitasnya tinggi. 43

4 Tingkat Kesukaran Tingkat kesukaran digunakan untuk mengukur kualitas soal, disamping harus memenuhi validitas dan reliabilitas. Tingkat kesukaran merupakan ukuran kesanggupan siswa dalam menjawabnya, bukan dilihat dari segi guru dalam melakukan analisis pembuatan soal. Tabel.4.4. Tabel Tingkat Kesukaran Nomor Soal Indeks Kesukaran Tingkat Kesukaran Soal Mudah Soal Sedang Soal Sedang Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Sedang Soal Mudah Soal Sedang Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Sedang Soal Sedang Soal Mudah Soal Sedang Soal Sedang Soal Mudah Soal Mudah Soal Mudah Soal Sedang Soal Sedang 44

5 Tabel 4.5. Tabel Tingkat Kesukaran Soal Tambahan Nomor Soal Indeks Kesukaran Tingkat Kesukaran Soal Mudah Soal Sedang Soal Sedang Soal Mudah Soal Mudah Uji Validitas Media Pembelajaran Uji validitas media dilakukan untuk menilai suatu media apakah sesuai untuk digunakan didalam mendukung proses pembelajaran atau sebaliknya. Sehingga uji validitas diberikan kepada ahli media dimana dalam penelitian ini ditujukan kepada guru mata pelajaran yang bersangkutan. Hasil uji validitas media dapat dilihat sebagai berikut : Tabel 4.6. Hasil Uji Validitas Media Sebelum Revisi No Aspek Penilaian Validasi (%) Keterangan 1. Materi 70 Cukup Valid 2. Ilustrasi dan Fitur Cukup Valid 3. Kualitas dan Tampilan Media 70 Cukup Valid 4. Daya Tarik 75 Cukup Valid Rata-rata total Cukup Valid Hasil pengolahan data dari tabel diatas bersumber dari data yang diperoleh dari dua orang validator yaitu guru di SMK N 1 Bancak yang kemudian diolah dengan menggunakan bantuan program aplikasi pengolah angka. Sebelum mendapatkan revisi tingkat validasi diperoleh 70.42%, dimana angka presentase tersebut berada pada kriteria cukup valid. Selanjutnya dari validasi pertama diberikan revisi oleh validator sebagai pembaharuan media agar mendekati kriteria maksimal untuk dapat digunakan sebagai media bantu dalam pelaksanaan pembelajaran. Hasil revisi media tersebut dapat dilihat sebagai berikut : 45

6 Tabel 4.7. Hasil Uji Validitas Media Setelah Revisi No Aspek Penilaian Validasi (%) Keterangan 1. Materi Sangat Valid 2. Ilustrasi dan Fitur Sangat Valid 3. Kualitas dan Tampilan Media Sangat Valid 4. Daya Tarik 100 Sangat Valid Rata-rata total Sangat Valid Setelah dilakukan revisi, kemudian data yang diperoleh diolah dengan perhitungan yang sama. Dari hasil pengolahan data tersebut diperoleh angka validasi 94.17%, dimana angka tersebut termasuk kedalam kriteria sangat valid, sehingga terdapat peningkatan presentase daripada media sebelum dilakukan revisi. Peningkatan presentase tersebut dapat dilihat pada diagram berikut : Validasi (%) Sebelum Revisi 40 Setelah Revisi Materi Ilustrasi & Fitur Kualitas & Tampilan Aspek Penilaian Daya Tarik Gambar 4.1. Grafik Penilaian Indikator Media Dari diagram diatas terlihat jelas bahwa setelah dilakukan revisi tiap-tiap butir aspek penilaian media weblog mengalami peningkatan. Dilihat dari aspek materi peningkatan terjadi dari prosentase awal 70% menjadi 93.33% dengan selisih 23.33%, aspek ilustrasi dan fitur dari 66.67% menjadi 96.67% dengan selisih 46

7 30.00%, aspek kualitas dan tampilan dari 70% menjadi 86.67% dengan selisih 16.67%, aspek daya tarik peningkatan terjadi dari 75% menjadi 100% dengan selisih 25%. Dilihat dari hasil prosentasi setiap aspek sesudah dilakukan revisi bahwa terjadi peningkatan pada setiap aspeknya, sehingga dapat disimpulkan bahwa media weblog dapat digunakan sebagai alat bantu didalam penyampaian pembelajaran dengan model pembelajaran two stay two stray Analisis Data Hasil Penelitian Data yang diperoleh dalam penelitian ini adalah data hasil belajar siswa pada mata pelajaran Diagnosa PC dan Periferal Komputer, dengan menggunakan instrumen penelitian yang sudah divalidasi dan reliabel. Selanjutnya data yang diperoleh dilakukan analisis prosentase keaktifan belajar siswa, analisis rata-rata hasil tes, uji homogenitas dan normalitas yang diperoleh dari kelas eksperimen dan kelas kontrol Analisis Data Keaktifan Belajar Siswa Berdasarkan pengamatan aktifitas belajar siswa yang dilaksanakan pada kedua kelas, yaitu kelas kontrol dan kelas eksperimen dari awal pelajaran hingga akhir pelajaran, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan tingkat keaktifan belajar siswa pada saat proses belajar mengajar dengan menggunakan metode yang berbeda, yaitu kelas eksperimen menggunakan metode pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog dan kelas kontrol menggunakan metode konvensional. Kriteria penilaian terhadap pengamatan yang dilakukan adalah dengan memberikan nilai 1 untuk jawaban ya dan 0 untuk jawaban tidak pada lembar observasi keaktifan belajar siswa. Penerapan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog terbukti dapat meningkatkan keaktifan belajar siswa, ditunjukkan dengan adanya interaksi aktif baik antara siswa dengan siswa maupun siswa dengan guru. Siswa yang mulanya tidak 47

8 memperhatikan dan sibuk mengobrol sendiri dengan teman sebangkunya bisa terfokuskan terhadap pembelajaran, mengikuti alur pembelajaran dan memanfaatkan media sesuai dengan instruksi guru. Dibentuknya kelompok-kelompok belajar juga memberikan dampak positif terhadap upaya meningkatkan keaktifan belajar siswa karena dengan belajar kelompok, siswa yang tipe pasif bisa dan berani berkomunikasi aktif dengan teman kelompoknya mengenai materi yang didiskusikan. Hal tersebut menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran dengan berbantuan media memberikan dampak positif dalam meningkatkan keaktifan belajar siswa. Hasil observasi keakifan belajar siswa dapat dilihat pada tabel berikut : N O Tabel 4.8. Hasil Analisis Keaktifan Belajar Siswa INDIKATOR 1 Kesiapan siswa dalam mengikuti pembelajaran 2 Keaktifan siswa dalam menentukan proses belajarnya 3 Ketertarikan siswa terhadap media pembelajaran yang digunakan oleh guru 4 Diskusi menggunakan model pembelajaran sesuai dengan instruksi guru 5 Tanggungjawab serta komunikasi siswa terhadap hasil pemikiran serta hasil yang diperolehnya Rata-Rata Keaktifan Belajar Keseluruhan KELAS KONTROL Pert. ke-1 Pert. ke-2 Pert. ke-3 KELAS EKSPERIMEN Pert. ke-2 Pert. ke-1 Pert. ke Berdasarkan tabel diatas, skor yang diperoleh dari hasil obsevasi keaktifan siswa selanjutnya dihitung dengan menggunakan 48

9 bantuan program aplikasi pengolah data angka. Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa perhitungan observasi keaktifan belajar siswa selama proses pembelajaran yang dilakukan selama tiga (3) kali pertemuan menunjukkan bahwa keaktifan belajar siswa dalam kelas eksperimen lebih tinggi dibandingkan dengan kelas kontrol. Namun dalam pertemuan pertama ditemukan bahwa rata-rata keaktifan belajar siswa kelas eksperimen adalah 40.28%, lebih rendah dibandingkan dengan kelas kontrol yaitu 46.45% selisihnya adalah sebesar 6.17%, hal ini disebabkan karena pada pertemuan pertama belum diberlakukan model pembelajaran two stay two stray berbantuan dengan weblog, melainkan dengan pembelajaran konvensional seperti biasa. Baru pada pertemuan kedua dan ketiga siswa pada kelas eksperimen diberikan pembelajaran dengan model two stay two stray berbantuan weblog. Dari pembelajaran tersebut menunjukkan hasil perhitungan presentase kelas eksperimen lebih tinggi dibandingkan kelas kontrol, yaitu hasil prosentase keaktifan untuk kelas eksperimen pada pertemuan kedua dan ketiga berturut-turut adalah 66.78% dan 73.20%, sedangkan untuk kelas kontrol pada pertemuan kedua dan ketiga adalah 50.07% dan 50.22%. Dilihat dari perbedaan prosentase hasil keaktifan siswa tersebut terdapat selisih yaitu pada pertemuan kedua selisih antar kedua kelas adalah 16.17% dan pertemuan ketiga adalah 22.98%. Hasil tersebut kemudian diklasifikasikan berdasarkan tabel kualifikasi keaktifan belajar siswa yaitu untuk kelas eksperimen berada pada kriteria keaktifan belajar siswanya tinggi, sedangkan untuk kelas kontrol kriteria keaktifan belajar siswanya dalah kategori cukup. Perbandingan tersebut dapat dilihat pada diagram berikut ini: 49

10 Prosentase Keaktifan Kelas Kontrol Kelas Eksperimen Pertemuan 1 Pertemuan 2 Pertemuan 3 Pertemuan Treatment Gambar 4.2. Perbandingan Keaktifan Belajar Siswa Dari hasil perhitungan presentase kedua kelas pada grafik diatas, maka dapat disimpulkan bahwa keaktifan belajar siswa pada kelas yang menggunakan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog lebih tinggi dibandingkan kelas kontrol dimana pembelajarannya menggunakan metode konvensional Analisis Data Hasil Belajar Siswa Analisis data hasil belajar dimaksudkan untuk mendukung hasil penelitian, dimana keaktifan belajar siswa pada saat mengikuti proses pembelajaran berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. Berdasarkan tes yang diberikan (pretest dan posttest) kepada siswa pada mata pelajaran diagnosa PC dan periferal komputer dengan menggunakan instrumen penelitian yang telah dinyatakan valid dan reliabel, selanjutnya akan diolah dan dianalisis untuk mengetahui perbedaan perolehan hasil belajar antara kelas eksperimen dan kelas kontrol. Rekapitulasi data hasil test ditunjukkan pada tabel berikut: 50

11 Tabel 4.9. Rata-rata Skor Tes Hasil Belajar Siswa Nilai Kelas Kontrol Kelas Eksperimen Rata-rata pretest Rata-rata posttest Berdasarkan tabel diatas, dapat diketahui bahwa perolehan nilai ratarata dari pretest dan posttest pada kelas kontrol adalah dan 70.48, sedangkan perolehan nilai rata-rata pretest dan posttest pada kelas eksperimen adalah dan Dilihat dari data tersebut terlihat bahwa terdapat peningkatan hasil belajar siswa baik pada kelas eksperimen maupun kelas kontrol. Pada pemberian pretest kelas kontrol memperoleh rata-rata hasil yang lebih tinggi, selisih nilai rata-rata yang diperoleh adalah 0.47 poin. Namun setelah diberikan treatment hasil yang diperoleh kelas eksperimen lebih tinggi dibandingkan dengan kelas kontrol dengan perolehan kelas eksperimen adalah sedangkan perolehan kelas kontrol adalah 70.48, sehingga dapat dilihat selisih perolehan rata-rata antar kedua kelas adalah point Analisis Data Pretest Analisis data terhadap pretest ini dilakukan dengan tujuan untuk mengukur kemampuan awal siswa baik pada kelas kontrol maupun kelas eksperimen sebelum mendapatkan perlakuan/ treatment terhadap materi yang diajarkan. Berikut disajikan analisis statistik deskriptif skor pretest pada kelas kontrol dan kelas eksperimen dengan menggunakan program applikasi SPSS Tabel Statistik Deskriptif Data Pretest Descriptive Statistics N Mean Std. Deviation Minimum Maximum Kelas Kontrol Kelas Eksperimen

12 Berdasarkan data pada tabel diatas, terlihat bahwa dari sebanyak 42 orang siswa pada kelas kontrol rata-rata skor pretest kelas adalah dengan skor minimum adalah 30 dan skor maksimum adalah 80. Sedangkan rata-rata kelas eksperimen dengan jumlah siswa sebanyak 42 orang adalah dengan skor minimum adalah 40 dan skor maksimum adalah 80. Sehingga dapat disimpulkan bahwa rentang nilai tertinggi ke nilai terendah dan ratarata nilai pada kelas kontrol maupun kelas eksperimen adalah kedua kelas mempunyai kemampuan awal yang relatif sama. Nilai Kelas Kontrol Kelas Eksperimen N Mean Min Max Aspek Penilaian Gambar 4.3. Rata-rata nilai pretest kelas kontrol dan eksperimen Dengan memperhatikan deskripsi data dan grafik diatas, dapat dilihat bahwa rata-rata skor pretest kelas kontrol dan kelas eksperimen memiliki perbedaan yang sangat sedikit. Namun, untuk melihat apakah perbedaan tersebut cukup berarti atau tidak maka selanjutnya dilakukan uji statistik. a. Uji Normalitas Data Pretest Setelah diketahui analisis data statistik deskriptif untuk kelas kontrol dan kelas eksperimen, langkah selanjutnya adalah melakukan uji normalitas skor pretest terhadap kedua kelas tersebut. Uji normalitas dilakukan untuk mengethaui apakah data 52

13 berdistribusi normal atau tidak antara kelas kontrol dan kelas eksperimen. Pengujian normalitas dilakukan dengan statistik uji kolmogorov-smirnov dengan bantuan program aplikasi SPSS Hasil uji normalitas pretest dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Kelas Kontrol Kelas Eksperimen N Normal Parameters a Mean Std. Deviation Most Extreme Absolute Differences Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. Untuk lebih jelasnya dapat diuraikan sebagai berikut: Tabel Hasil Uji Normalitas Data Pretest Kelas Z Sig. (P) α Kesimpulan Kontrol Normal 0.05 Eksperimen Normal Kriteria pengujian: Jika P > α (0.05), maka berdistribusi normal Jika P < α (0.05), maka berdistribusi tidak normal Berdasarkan perhitungan uji normalitas, maka pada kelas kontrol diperoleh P = dan pada kelas eksperimen P = Dengan membandingkan nilai α = 0.05, maka kelas kontrol P = > α (0.05) dan kelas eksperimen P = > α (0.05). Sehingga disimpulkan bahwa sebaran data pada kedua kelas 53

14 tersebut berdistribusi normal karena nilai P lebih besar daripada nilai α. b. Uji Homogenitas Data Pretest Setelah diketahui bahwa hasil analisis data pretest berdistribusi normal, maka selanjutnya yang dilakukan adalah melakukan uji homogenitas untuk mengetahui kesamaan varians antara skor pretest. Uji homoenitas varians dilakukan dengan menggunakan program SPSS Hasil uji homogenitas data pretest dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel Hasil Uji Homogenitas Data Pretest Test of Homogeneity of Variances Nilai Levene Statistic df1 df2 Sig Kriteria Pengujian : Jika nilai Signifikansi (P) > α (0.05), maka bernilai homogen Jika nilai Signigikansi (P) < α (0.05), maka tidak homogen Berdassarkan tabel diatas, pada pretest antara kelas kontrol dan kelas eksperimen diperoleh P = Dengan membandingkan dengan nilai α = 0.05, maka dapat disimpulkan bahwa data tersebut berasal dari populasi dengan varians yang sama (homogen) karena nilai P (0.348) > α (0.05). c. Uji Kesamaan Pretest Kelas Kontrol dan Kelas Eksperimen (Uji T) Cara untuk mengetahui persamaan kemampuan awal siswa antara kelas dengan pembelajaran konvensional dan kelas yang mendapat perlakuan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog dapat dilakukan dengan melakukan pengujian 54

15 terhadap rata-rata nilai pretest pada masing-masing kelas. Setelah dilakukan uji normalitas dan uji homogenitas data hasil pretest diketahui bahwa penyebaran skor pretest berdistribusi normal dan homogen, sehingga untuk pengujian digunakan statistik uji parametrik, yaitu uji t. Uji t (Independent Samples T Test) dilakukan dengan bantuan program aplikasi SPSS 16.0, dengan taraf signifikansi 5%. Tabel Independent Samples Test Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means Mean Sig. (2- tailed Diffe- Std. Error Diffe- 95% Confidence Interval of the Difference F Sig. t df ) rence rence Lower Upper Nilai Equal variances assumed Equal variances not assumed Untuk lebih jelasnya dapat diuraikan sebagai berikut : Tabel Hasil Uji t Pretest Kelas df Sig. (P) α t hitung t tabel Kontrol Eksperimen Berdasarkan tabel di atas, diperoleh P = dan t hitung = dengan membandingkan nilai P (0.847) > α (0.05) dan t hitung = < t tabel ( ), sehingga dapat disimpulkan 55

16 bahwa tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara nilai pretest kelas eksperimen dan kontrol. Hal itu berarti keadaan awal siswa kelas kontrol dan kelas eksperimen sebelum pembelajaran dengan metode yang berbeda memiliki kemampuan yang hampir sama Analisis Data Posttest Soal posttest diberikan di akhir pembelajaran sebagai akhir rangkaian proses pembelajaran, untuk mengetahui perbedaan pengetahuan antara siswa yang menerapkan pembelajaran konvensional dengan siswa daklam kelas eksperimen setelah mengikuti proses pembelajaran yang diberi perlakuan berupa penerapan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog. Tabel Statistik Deskriptif Data Posttest Descriptive Statistics N Mean Std. Deviation Minimum Maximum Kelas Kontrol Kelas Eksperimen Berdasarkan tabel di atas terlihat bahwa dalam kelas kontrol terdiri dari 42 orang siswa, dimana hasil rata-rata posttest adalah 70.47, nilai minimum adalah 46.67, nilai maksimum dan standar deviasi adalah Sedangkan dalam kelas eksperimen yang terdiri dari 42 orang siswa, diperoleh rata-rata kelas 88.41, dengan nilai minimum adalah 73.33, nilai maksimum 100, dan standar deviasi adalah

17 Nilai N Mean Min Max Kelas Kontrol Kelas Eksperimen Aspek Penilaian Gambar4.4.Rata-rata nilai posttest kelas kontrol dan eksperimen Dengan memperhatikan deskripsi data statistik dan grafik diatas, dapat dilihat bahwa rata-rata skor posttest kelas kontrol dan kelas eksperimen perbedaannya lumayan jauh. Namun, untuk melihat apakah perbedaan tersebut cukup berarti atau tidak maka selanjutnya akan dilakukan uji statistik. a. Uji Normalitas Data Posttest Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui apakah data berdistribusi normal atau tidak antara kelas kontrol dan kelas eksperimen. Pengujian normalitas dilakukan menggunakan statistik uji Kolmogorov-Smirnov dengan bantuan program aplikasi SPSS Hasil uji data posttest dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Data Posttest One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Kelas Kontrol Kelas Eksperimen N Normal Mean Parameters a Std. Deviation Most Extreme Absolute

18 Differences Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. Untuk lebih jelasnya dapat diuraikan sebagai berikut: Tabel Hasil Uji Normalitas Data Posttest Kelas Z Sig. (P) α Kesimpulan Kontrol Normal 0.05 Eksperimen Normal Kriteria pengujian: Jika P > α (0.05), maka berdistribusi normal Jika P < α (0.05), maka berdistribusi tidak normal Berdasarkan perhitungan uji normalitas, maka pada kelas kontrol diperoleh P = dan pada kelas eksperimen P = Dengan membandingkan nilai α = 0.05, maka kelas kontrol P = > α (0.05) dan kelas eksperimen P = > α (0.05). Sehingga disimpulkan bahwa sebaran data pada kedua kelas tersebut berdistribusi normal karena nilai P lebih besar daripada nilai α. b. Uji Homogenitas Data Posttest Uji Homogenitas dilakukan untuk mengetahui apakah data mempunyai varians homogen atau tidak. Uji homogenitas varians dalam penelitian ini menggunakan program SPSS Hasil uji homogenitas data posttest dapat dilihat sebagai berikut: Tabel Hasil Uji Homogenitas Data Posttest Test of Homogeneity of Variances Nilai Levene Statistic df1 df2 Sig

19 Kriteria Pengujian : Jika nilai Signifikansi (P) > α (0.05), maka bernilai homogen Jika nilai Signigikansi (P) < α (0.05), maka tidak homogen Berdassarkan tabel diatas, pada posttest antara kelas kontrol dan kelas eksperimen diperoleh P = Dengan membandingkan dengan nilai α = 0.05, maka dapat disimpulkan bahwa data tersebut berasal dari populasi dengan varians yang sama (homogen) karena nilai P (0.275) > α (0.05). c. Uji Kesamaan Posttest Kelas Kontrol dan Kelas Eksperimen (Uji T) Setelah dilakukan uji normalitas dan uji homogenitas data dari hasil posttest diketahui bahwa penyebaran skor posttest baik kelas kontrol maupun kelas eksperimen berdistribusi normal sehingga untuk menguji perbedaan rata-rata postest keduanya digunakan uji statistik parametrik uji t. Uji t (Independent Samples T Test) dengan bantuan program aplikasi SPSS 16.0, dengan taraf signifikansi 5%. Rumusan hipotesis yang diuji : H 0 : Penerapan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog tidak dapat meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa pada mata pelajaran Diagnosa PC dan Periferal Komputer. H 1 : Penerapan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog dapat meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa pada mata pelajaran Diagnosa PC dan Periferal Komputer 59

20 Kriteria Uji Hipotesis Satu Pihak : Independent Sample T-Test Jika t hitung > t tabel, maka H 0 ditolak, H 1 diterima. Jika t hitung < t tabel, maka H 0 diterima, H 1 ditolak. Berdasarkan Signigikansi : Jika P > α (0.05), maka H 0 diterima, H 1 ditolak. Jika P < α (0.05), maka H 0 ditolak, H 1 diterima. Hasil perhitungan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel Independent Samples Test Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means Mean Std. Error Sig. (2- tailed Diffe- 95% Confidence Interval of the Difference F Sig. t df ) Difference rence Lower Upper Ni lai Equal variances assumed Equal variances not assumed Untuk lebih jelasnya dapat diuraikan sebagai berikut : Tabel Hasil Uji t Posttest Kelas df Sig. (P) α t hitung t tabel Kontrol Eksperimen

21 Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa signifikansi 2-tailed (P) adalah Oleh karena signifikansi P (0.000) < α (0.05), maka H 1 diterima dan t hitung (8.454) > t tabel ( ), maka H 1 diterima sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antar nilai posttest kelas kontrol dan kelas eksperimen. Hal ini membuktikan bahwa penggunaan metode pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog dapat meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa pada mata pelajaran Diagnosa PC dan Periferal Komputer Pembahasan Hasil Penelitian Hasil analisis data penelitian yang dibuktikan melalui analisis uji statistik menggunakan program aplikasi SPSS 16.0 menunjukkan bahwa kemampuan awal siswa pada kelas kontrol dan kelas eksperimen adalah sama (homogen). Hal ini dapat dilihat dari nilai rata-rata hasil pretest kedua kelas dan dibuktikan dengan uji t untuk melihat persamaan rata-rata kedua kelas. Hasilnya menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan yang berarti pada kemampuan awal antara kelas kontrol dan kelas eksperimen. Setelah proses pembelajaran dilaksanakan dengan menggunakan metode konvensional pada kelas kontrol dan perlakuan dengan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog pada kelas eksperimen, menunjukkan bahwa keaktifan belajar siswa antara kedua kelas tersebut mengalami perbedaan. Perbedaan tingkat keaktifan belajar siswa ditunjukkan pada hasil perhitungan lembar observasi keaktifan belajar siswa, yang mana pada pertemuan 1, keaktifan belajar siswa kelas eksperimen lebih rendah dibandingkan keaktifan belajar siswa pada kelas kontrol, karena pada pertemuan 1 belum digunakan model pembelajaran two stay two stray, perbandingan rata-rata keaktifan tersebut adalah 46.45% untuk keaktifan kelas kontrol dan 40.28% untuk keaktifan belajar kelas eksperimen. 61

22 Namun pada pertemuan ke-2 dan ke-3 perlakuan sudah diberikan kepada kelas eksperimen dengan pelaksanaan model pembelajaran two stay two stray berbantuan weblog, dan kelas kontrol masih menggunakan metode konvensional, dari pertemuan inilah sudah mulai tampak keaktifan belajar siswa pada kelas eksperimen, ditunjukkan dari hasil olah lembar observasi bahwa tingkat keaktifan belajar siswa pada pertemuan ke-2 dan ke-3 adalah 66.78% dan 73.20%. Sedangkan untuk kelas kontrol tingkat keaktifan belajar siswa pada pertemuan ke-2 dan ke-3 yaitu 50.07% dan 50.22%. dengan selisih perolehan rata-rata keaktifan belajar siswa adalah 16.6% pada pertemuan kedua dan 22.98% pada pertemuan ketiga. Peningkatan keaktifan belajar siswa dapat dilihat pada grafik berikut : Prosentase keaktifan Kelas Kontrol Kelas Eksperimen Pertemuan 1 Pertemuan 2 Pertemuan 3 Pertemuan Treatment Gambar 4.5. Perbedaan kenaikan keaktifan belajar siswa. Dalam grafik tersebut terlihat jelas peningkatan keaktifan belajar siswa pada kelas eksperimen terjadi pada pertemuan ke-2 dan ke-3, karena pembelajaran two stay two stray mengharuskan siswa untuk berperan aktif, dan berusaha mencari sendiri sumber belajarnya, sehingga pembelajaran 62

23 lebih terarah ke dalam ranah student center learning agar siswa dapat meningkatkan pemahaman didalam pembelajaran yang dipelajari. Peningkatan keaktifan belajar yang diraih oleh kelas eksperimen dikarenakan adanya suasana belajar yang berbeda sehingga kelas yang lebih kondusif, aktif serta antusias siswa sangat terlihat dibandingkan pembelajaran pada kelas kontrol. Dengan didukung media dan model pembelajaran variatif, maka keaktifan belajar siswa meningkat dan berdampak terhadap hasil belajarnya. Perbedaan hasil belajar antara kelas kontrol dan kelas eksperimen jelas berbeda, ditunjukkan dengan perolehan hasil posttest dimana perolehan nilai rata-rata kedua kelas, yaitu rata-rata nilai kelas eksperimen yaitu 88.41, sedangkan pada kelas kontrol adalah 70.48, dengan selisih nilai rara-rata kedua kelas adalah 17,93 poin lebih tinggi kelas eksperimen dibandingkan dengan kelas kontrol. Sehingga rata-rata hasil belajar siswa dapat dilihat sebagai berikut : Nilai Rata-rata Pretest Posttest Test Kelas Kontrol Kelas Eksperimen Gambar 4.6. Rata-rata Hasil Belajar Siswa 63

24 Pembelajaran dilaksakan di ruang kelas dan juga di lab komputer, hal ini dilakukan supaya dalam pembelajaran guru dapat lebih mengkondisikan siswa lebih baik sehingga tercipta suasana belajar yang aktif dan kondusif. Langkah pertama yang dilakukan pada saat pembelajaran pada pertemuan pertama adalah guru memberikan pretest, untuk mengetahui kemampuan awal siswa mengenai materi yang akan diajarkan. Selanjutnya guru menyampaikan maksud dan tujuan pembelajaran dengan menggunakan metode konvensional seperti biasa yang digunakan oleh guru. Pada pertemuan pertema guru kelas bertugas sebagai observer, mengamati tingkah laku dan keaktifan siswa. Dari proses pembelajaran yang dilaksanakan didapatkan hasil bahwa keaktifan siswa masih rendah. Pada pertemuan kedua pada kelas eksperimen, guru menjelaskan tentang metode baru yang akan digunakan dalam proses pembelajaran. Kemudian dilanjutkan dengan mengenalkan media pembelajaran yang akan digunakan. Tujuannya adalah agar siswa paham bahwa bukan hanya media powerpoint saja yang dapat digunakan sebagai media pembelajaran, tetapi media pembelajaran lainpun dapat digunakan. Selanjutnya guru menjelaskan secara singkat tentang materi yang akan dipelajari. Setelah menjelaskan guru mulai membagi siswa kedalam 10 kelompok dengan masing-masing kelompok beranggotakan 4 siswa untuk melakukan diskusi dengan materi yang sudah disiapkan didalam media pembelajaran. Setelah dibentuk kelompok kemudian guru menyampaikan sedikit materi pengantar untuk membangun motivasi belajar siswa, selanjutnya guru memberikan tugas pada masing-masing kelompok dan mengarahkan siswa untuk membuka weblog yang sudah disediakan. Soal yang diberikan pada tiap kelompok kemudian dikerjakan dengan mencari penyelesaian jawaban dengan mencari sumber materi didalam weblog. Kelompok yang sudah menyelesaikan tugas diharuskan menyimpulkan hasil yang diperolehnya untuk dituliskan didalam fitur chatting yang ada pada weblog, hal ini bertujuan agar supaya dapat diakses dan dibaca oleh kelompok lain. 64

25 Pertemuan ketiga pada kelas eksperimen dilanjutkan dengan kegiatan diskusi kelompok, yaitu pada awalnya siswa diminta untuk kembali duduk bersama teman sekelompok berdasarkan kelompok yang sudah ditentukan pada pertemuan sebelumnya. Tugas kelompok pada pertemuan ini adalah dua orang anggota kelompok diminta bertamu kepada kelompok lain untuk menanyakan topik apa yang dibahas kelompok tersebut beserta pembahasannya, dan dua orang anggota kelompok sisanya tetap tinggal didalam kelompok untuk menjelaskan jawaban kelompoknya kepada siswa tamu dari kelompok lain yang bertanya topik dan pembahasan pada kelompoknya. Setelah dua orang anggota kelompok selesai dengan tugas bertamu untuk mengumpulkan topik dan pembahasan dari semua kelompok, diminta untuk kembali ke kelompok asalnya untuk berdiskusi tentang apa yang sudah diperoleh, dan dilanjutkan dengan presentasi dari tiap-tiap kelompok dan guru bertugas untuk membarikan penguatan terhadap hasil pembehasan siswa. Tahap akhir pada pertemuan ini, siswa diberikan posttest yang dikerjakan secara individu untuk mengukur sejauh mana tingkat pemahaman siswa setelah mengikuti pembelajaran dengan metode two stay two stray berbantuan weblog. Tugas seorang guru dalam model pembelajaran ini lebih berperan sebagai fasilitator yang mengarahkan siswa untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran dikelas, siswa belajar dengan mandiri bersama teman sekelompok, dengan model pembelajaran kelompok dapat menciptakan suasana kelas yang kondusif dan lebih aktif, dalam hal ini guru mata pelajaran sekaligus melakukan observasi dengan menggunakan instrumen observasi keaktifan belajar yang sudah disiapkan sebelumnya. Dengan menerapkan model pembelajaran two stay two stray ini, selama proses pembelajaran berlangsung siswa sangat aktif dengan berdiskusi bersama teman kelompok untuk mencari penyelesaian tugas yang diberikan kepada kelompoknya, dan siswa dituntut untuk berperan aktif dalam memperoleh kesempatan membangun sendiri pengetahuannya sehingga memperoleh pemahaman yang mendalam terhadap materi, serta memiliki tanggungjawab 65

26 dari apa yang diperolehnya, lebih jeli dalam menyelesaikan tugas, kreatif dan cakap selama diskusi berlangsung sehingga siswa dapat memahami apa yang mereka kerjakan. Hal ini jauh berbeda dengan pembelajaran pada kelas kontrol yang menggunakan metode konvensional, siswa lebih bersikap acuh tak acuh terhadap guru dan tidak memperhatikan apa yang disampaikan oleh guru seperti : banyak siswa yang bercanda sendiri, tiduran, dan menggambar objek lain diluar materi dibuku pelajarannya. Dari model pembelajaran yang diberikan kepada kelas eksperimen maupun kelas kontrol menunjukkan bahwa keaktifan belajar siswa pada kelas eksperimen lebih tinggi dibandingkan kelas kontrol, selain itu juga peningkatan hasil belajar siswa pada kelas eksperimen lebih tinggi dibandingkan dengan kelas kontrol. Hal ini dikarenakan dalam proses pembelajaran siswa lebih tertarik pada model pembelajaran yang berbeda yaitu model pembelajaran two stay two stray dengan berbantuan media pembelajaran weblog, karena siswa merasa ikut berperan langsung dalam menggunakan media pembelajaran dan aktif mengakses sumber materi, sehingga siswa tidak cepat merasa bosan. Penggunaan media berbasis weblog, meningkatkan tingkat pemahaman siswa dimana dengan siswa mencari materi untuk menjawab soal yang dikerjakan, maka siswa dituntut untuk membaca dari paparan teks yang ada. Sehingga secara tidak langsung siswa akan memperoleh pengetahuan dari apa yang mereka baca, selain itu peran langsung siswa terhadap media yang digunakan menciptakan suasana pembelajaran dikelas lebih menarik yang kemudian menjadikan siswa memiliki pemahaman yang baik terhadap materi yang dipelajari. 66

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dilaksanakan di SMK SORE Tulungagung. Tujuan dari pelaksanaan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Dalam Bab IV ini berisi tentang analisis instrumen penelitian, uji keseimbangan pretest dan uji beda rerata posttest, deskripsi data amatan, normalitas data amatan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. peneliti melakukan dokumentasi berupa foto-foto selama penelitian berlangsung.

BAB IV HASIL PENELITIAN. peneliti melakukan dokumentasi berupa foto-foto selama penelitian berlangsung. BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian Data Hasil Penelitian Penelitian ini di laksanakan pada tanggal 15 Februari sampai 25 Februari 2016 dengan jumlah pertemuan sebanyak dua kali. Dalam pelaksanaan penelitian,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas III semester II SD Kristen Satya Wacana. Kelas III dibagi menjadi dua kelas paralel

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 26 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Sumogawe 03 dan SD negeri Sumogawe 04 Kecamatan Getasan Kabupaten Semarang. Populasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian diadakan di SD Negeri Candirejo 02, dengan alamat di jalan Mertokusumo No 32 Desa Candirejo dan SD Negeri Sraten 01,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. yang berkaitan dengan variabel-variabel penelitiam. Variabel-variabel yang

BAB IV HASIL PENELITIAN. yang berkaitan dengan variabel-variabel penelitiam. Variabel-variabel yang BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian Data 1. Deskripsi Data Data yang disajikan dalam penelitian ini merupakan data-data yang yang berkaitan dengan variabel-variabel penelitiam. Variabel-variabel yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Setting Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Salatiga 06 yang terletak di Kota Salatiga yang merupakan salah satu SD Negeri di Gugus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. pengaruh model pembelajaran contextual teaching and learning (CTL)

BAB IV HASIL PENELITIAN. pengaruh model pembelajaran contextual teaching and learning (CTL) BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian Data Tujuan dari dilaksakannya penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran contextual teaching and learning (CTL) berbantuan LKS terhadap hasil

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah siswa kelas IV SD Negeri 01 Sumogawe Kecamatan Getasan yang berjumlah 38 siswa yang dibagi menjadi 2 kelompok,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 1 Bergas Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang yang berlokasi di Desa Karangjati. Kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek dan Pelaksanaan Peneltian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Mangunsari 01 Kecamatan Sidomukti Kota Salatiga Tahun Pelajaran 2011/2012.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Gambaran Subyek Penelitian Penelitian adalah jenis penelitian quasi eksperimen atau eksperimen semu dimana ada dua kelompok yang dijadikan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di MTs Al Huda Bandung Kabupaten Tulungagung.

BAB IV HASIL PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di MTs Al Huda Bandung Kabupaten Tulungagung. BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dilakukan di MTs Al Huda Bandung Kabupaten Tulungagung. Tujuan dilakukan penelitian ini untuk mengetahui pengaruh dan besarnya model pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 1 SDN Mangunsari 07 Salatiga Eksperimen % 2 SDN 03 Karangrejo Kontrol

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 1 SDN Mangunsari 07 Salatiga Eksperimen % 2 SDN 03 Karangrejo Kontrol BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas III SDN Mangunsari 07 Salatiga, yang dijadikan sebagai kelompok eksperimen dan siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Kristen Satya Wacana yang terletak di Jl. Yos Sudarso 1 Salatiga. Sekolah ini mempunyai luas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jumlah Siswa Laki-laki Perempuan Eksperimen Kontrol Jumlah Seluruhnya 59

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jumlah Siswa Laki-laki Perempuan Eksperimen Kontrol Jumlah Seluruhnya 59 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 4 Mulyoharjo dan SD Negeri 5 Mulyoharjo Jepara Kecamatan Jepara Semester 2 Tahun Ajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. lingkaran, dan dilanjutkan dengan langkah-langkah berikut ini: siswa, setiap siswa mendapatkan 1 kartu.

BAB IV HASIL PENELITIAN. lingkaran, dan dilanjutkan dengan langkah-langkah berikut ini: siswa, setiap siswa mendapatkan 1 kartu. BAB IV HASIL PENELITIAN A. Paparan Pembelajaran Make a Match Proses berjalannya model pembelajaran Make a Match dalam penelitian ini diawali dengan guru menjelaskan sekilas materi tentang keliling dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri 01 Nampu dan Sekolah Dasar Negeri 01 Jetis Kecamatan Karangrayung Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV PELAKSANAAN, HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV PELAKSANAAN, HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV PELAKSANAAN, HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4. 1. Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD pararel yaitu SD N 01 Maduretno semester II Kecamatan Kalikajar Kabupaten Wonosobo

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian eksperimen. Pada penelitian eksperimen, terdapat dua kelompok, yaitu kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Kelompok

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Subjek Penelitian Penilitian ini diadakan di SD Negeri Mangunsari 03 yang terletak di Kelurahan Mangunsari Kecamatan Sidomukti Kota Madya Salatiga Jawa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran Missouri Mathematics Project (MMP) terhadap hasil belajar matematika materi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD N Kemitir 02 dan SD N 02 Kalimanggis yang terletak pada dua kecamatan dan kabupaten yang berbeda.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Data Penelitian Penelitian yang dilakukan yaitu menggunakan metode eksperimen untuk membandingkan akibat dari suatu perlakuan. Tindakan yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada dua SD Negeri yang terletak di Desa Balesari dan Desa Campuranom, Kecamatan Bansari Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas V semester II SD Negeri Klero 01. Kelas V dibagi menjadi dua kelas paralel yaitu

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian dilakukan di SD N Salaman 1 yang terletak di dusun Kauman desa Salaman, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang. SD N

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dilakukan di SMP Negeri 3 Kedungwaru pada tanggal 14 sampai 22 Januari 2016. Dengan rincian jadwal sebagai berikut. Tabel 4.1 Jadwal Pelaksanaan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. sampai bulan April. Mulai dari tahap persiapan, observasi, eksperimen dan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. sampai bulan April. Mulai dari tahap persiapan, observasi, eksperimen dan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama tiga bulan, dari bulan Februari sampai bulan April. Mulai dari tahap persiapan, observasi, eksperimen

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Setting dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas IV SD Negeri Salatiga

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Setting dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas IV SD Negeri Salatiga BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Setting dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas IV SD Negeri Salatiga 06. Sekolah tersebut terletak di Jalan Kartini no.26,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN 56 BAB IV HASIL PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif Pair Checks Berbasis Masalah Kontekstual Terhadap Hasil Belajar Matematika Siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMA Kristen 1 Salatiga. Populasi penelitian ini adalah siswa kelas X SMA Kristen 1 Salatiga Tahun Ajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Dalam penelitian ini, subjek penelitiannya adalah 57 siswa kelas 4 SD Kristen Satya Wacana Salatiga yang dibagi menjadi 2 kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 01 Bringin yang beralamatkan Jalan Diponegoro 116 Bringin, Kecamatan Bringin, Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian Data Hasil Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di MTs Negeri Bandung dengan mengambil populasi seluruh kelas VII. Dengan sampel yang digunakan ada dua kelas yaitu,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Subyek Penelitian Penelitian ini adalah penelitian eksperimen dengan menggunakan dua subyek penelitian yaitu pertama sebagai kelompok eksperimen atau

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di dua sekolahan yaitu SD Negeri 02 Salatiga dan SD Negeri Dukuh 01. SD Negeri 02 Salatiga beralamatkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab IV berisi tentang Deskriptif setiap variabel, analisis deskriptif, hasil penelitian serta pembahasannya. Di bawah ini akan diuraikan satu persatu sebagai berikut

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. HASIL PENELITIAN 1. Deskripsi Subyek Penelitian Pada penelitian ini yang menjadi subyek penelitian adalah siswa kelas VIII G dan VIII H SMP NEGERI 3 SALATIGA tahun pelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan di SMP Kristen Satya Wacana Salatiga yang berada di Jl. Diponegoro 52-60 Salatiga, dan penelitian dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Orientasi Kancah Penelitian Penelitian ini dilakukan di SMP Negeri 7 Salatiga, SMP Negeri 7 adalah salah satu Sekolah Menengah Pertama di Kota Salatiga yang terletak dijalan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini diadakan di SD Negeri Gedong 02 kecamatan Banyubiru dan SD Negeri Gedong 03 kecamatan Banyubiru kabupaten Semarang.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian Statistik Deskripsi Hasil Penelitian 1. Kemampuan Awal Siswa Dalam penelitian ini seperti telah dijelaskan pada bab III, analisis tentang data kemampuan awal digunakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pra Penelitian a. Sampel Penelitian Penelitian terkait dengan perbedaan hasil belajar matematika siswa dengan menggunakan model pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 27 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Subjek Penelitian Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP Negeri 02 Tengaran sebagai SMP Regular dan SMP Terbuka Tengaran yang

Lebih terperinci

an SDN Giyanti Kelompok Kontrol SDN 01 Mungseng Kelompok Eksperimen Jumlah sampel penelitaian 50

an SDN Giyanti Kelompok Kontrol SDN 01 Mungseng Kelompok Eksperimen Jumlah sampel penelitaian 50 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Unit Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SDN 01 Mungseng dan SDN Giyanti Kecamatan Temanggung Kabupaten Temanggung. Dalam penelitian ini subyek

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Watuagung 01 dan 02, Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang. Populasi dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Diskripsi Subyek Penelitian Subyek dalam penelitian ini adalah siswa SMP N 10 Salatiga yaitu kelas VII D dan kelas VII E. Kelas VIID diberi perlakuan model pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Unit Penelitian Penelitian ini dilaksanakan 2 kali pertemuan pada semester 2 tahun ajaran 2011/2012, bertempat di SD Negeri 1 Somogede Kecamatan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Sidorejo Lor 2 dan SD Negeri Sidorejo Lor 6. Kelas yang digunakan untuk penelitian yaitu

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. matematika siswa kelas VIII MTs Ma arif NU Bacem Tahun Ajaran

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. matematika siswa kelas VIII MTs Ma arif NU Bacem Tahun Ajaran BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Penyajian Data Hasil Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui Pengaruh Brain Gym dan seberapa besar pengaruhnya terhadap hasil belajar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di gugus Ki Hajar Dewantara kecamatan Randublatung kabupaten Blora. Pada gugus ini terdapat 8 SD imbas.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. pengaruh metode pembelajaran kooperatif Team Assisted

BAB IV HASIL PENELITIAN. pengaruh metode pembelajaran kooperatif Team Assisted BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data 1. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di MTsN Tulungagung pada tanggal 23 Oktober 07 November 2015. Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian Data Hasil Penelitian 1. Penyajian Data Data yang disajikan dalam penelitian ini adalah data yang berkaitan dengan variabel-variabel yang diteliti yaitu data nilai

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di SMKN 1 Bandung Tulungagung dengan

BAB IV HASIL PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di SMKN 1 Bandung Tulungagung dengan BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dilakukan di SMKN 1 Bandung Tulungagung dengan mengambil populasi seluruh siswa kelas X TEI yang meliputi kelas X TEI-1 dan X TEI-2. Penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. terhadap hasil belajar siswa kelas VII pada materi Himpunan MTs Aswaja

BAB IV HASIL PENELITIAN. terhadap hasil belajar siswa kelas VII pada materi Himpunan MTs Aswaja BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Tujuan dari dilaksanakannya penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe NHT berbasis portofolio terhadap hasil belajar siswa

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Subjek dan Tempat Penelitian 4.1.1 Deskripsi Subjek Penelitian Subjek penelitian adalah siswa kelas III SDN Jambangan 3 dan SDN Jambangan 4. Jumlah subjek penelitiannya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Kebondowo 01 dan SD Negeri NGRAPAH 02 Kecamatan Banyubiru Semester 2 Tahun Ajaran 2015/2016.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 1 Cilegon yang berlokasi di Jl.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 1 Cilegon yang berlokasi di Jl. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Deskripsi Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 1 Cilegon yang berlokasi di Jl. KH. Tb Ismail Kav Blok F Kota Cilegon.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dilakukan di MA Al-Hikmah Langkapan Srengat Blitar pada tanggal 3 sampai 13 Februari 2016. Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP Negeri 7 Salatiga yang berjumlah 52 siswa dengan terdiri dari dua kelompok, yaitu

Lebih terperinci

Validitas & Reliabilitas (Sert)

Validitas & Reliabilitas (Sert) Validitas & Reliabilitas (Sert) Case Processing Summary N % Cases Valid 40 100.0 Excluded a 0.0 Total 40 100.0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe tutor sebaya. sedangkan di kelas kontrol tidak diberi perlakuan.

BAB IV HASIL PENELITIAN. untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe tutor sebaya. sedangkan di kelas kontrol tidak diberi perlakuan. BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dimulai pada tanggal 25 Januari sampai 04 Pebruari 2017 di SMKN 1 Boyolangu. Kelas yang dipilih sebagai sampel penelitian adalah kelas XI TKJ 1

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri 01 Jetis Kecamatan Karangrayung Kabupaten Grobogan merupakan Sekolah Dasar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Persiapan dan Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini dilakukan melalui empat tahap prosedur penelitian, yaitu tahap persiapan penelitian, tahap

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dilaksanakan di dua Sekolah Dasar Negeri Gendongan Kecamatan Tingkir. Subyek penelitian ini meliputi siswa kelas IV SD

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 30 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas 4 SDN Gedangan 01 yang dijadikan sebagai kelas eksperimen dan siswa kelas 4 SDN

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD N Tejosari Kecamatan Ngablak Kabupaten Magelang Tahun Pelajaran 2011/2012, yang dijadikan subyek

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Subjek Penelitian Penelitian ini diadakan di SD Negeri Watuagung 01 dan SD Negeri Watuagung 02 yang terletak di Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Subjek Penelitian Jumlah murid yang ada di SDN Sidorejo Lor 07 Kecamatan Sidomulti Kabupaten Semarang mulai dari kelas I sampai kelas VI adalah sebanyak 265 siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Minimu Maximum Mean

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Minimu Maximum Mean BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di MI Klumpit yang beralamat di desa Klumpit, Kecamatan Karanggede, Kabupaten Boyolali dan MI Reksosari

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 1 IVA 23 50% Kontrol 2 1VB 23 50% Eksperimen Jumlah %

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 1 IVA 23 50% Kontrol 2 1VB 23 50% Eksperimen Jumlah % BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Unit Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 1 Nglinduk yang beralamatkan di dusun Kandangan Desa Nglinduk Kecamatan Gabus Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. untuk menguraikan kecenderungan jawaban responden dari tiap-tiap variabel,

BAB IV HASIL PENELITIAN. untuk menguraikan kecenderungan jawaban responden dari tiap-tiap variabel, 81 BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini berjudul perbedaan kompetensi guru PAI tersertifikasi melalui portofolio dan PLPG pada hasil belajar siswa SMKN se Kota Kediri, penyajian hasil

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Dalam bab IV ini berisi analisis instrumen penelitian, uji keseimbangan pretest dan uji beda rerata posttest, deskripsi data hasil belajar, normalitas data hasil

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data 1. Wawancara Peneliti menggunakan teknik wawancara untuk melakukan studi pendahuluan terkait permasalahan yang ada di lokasi penelitian. Pada penelitian ini, wawancara

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas IV SD Negeri Mangunsari 04 dan SD Negeri Mangunsari 07 tahun ajaran 2015/2016. Pemilihan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Sampel Penelitian Sampel dalam penelitian ini adalah siswa kelas VII SMP Kristen Satya Wacana Salatiga tahun ajaran 2013/2014 yang terbagi atas tiga

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 4.1 Deskripsi Subjek dan Pelaksanaan Penelitian Gambaran Umum Subjek penelitian

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 4.1 Deskripsi Subjek dan Pelaksanaan Penelitian Gambaran Umum Subjek penelitian 48 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Subjek dan Pelaksanaan Penelitian 4.1.1 Gambaran Umum Subjek penelitian Subjek penelitian ini adalah siswa kelas V SD Negeri Sawit dan siswa kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Sekolah dasar yang ada di Kecamatan Randublatung terdiri dari 6 Gugus di antaranya Gugus Diponegoro, Gugus Gajah Mada, Ki Hajar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN & PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN & PEMBAHASAN 42 BAB IV HASIL PENELITIAN & PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Subjek Penelitian Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan merupakan salah satu fakultas yang ada di Universitas Kristen Satya Wacana. Dimana FKIP merupakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 30 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas 4 SDN Dukuh 03 Salatiga, yang dijadikan sebagai kelompok eksperimen dan siswa kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Gambaran Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP N I BERGAS yang beralamat di Karangjati, Kec. Bergas, Kab. Semarang. Populasi

Lebih terperinci

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan 19 BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian eksperimen ini dilakukan di SD Kristen Satya Wacana Salatiga yang berlokasi di Jalan Yos Sudarso no. 1 Salatiga,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Kooperatif tipe Numbered Heads Together (NHT) dengan Make a Match

BAB IV HASIL PENELITIAN. Kooperatif tipe Numbered Heads Together (NHT) dengan Make a Match 59 BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini berlokasi di MTsN Tunggangri, kecamatan Kalidawir kabupaten Tulungagung. Dengan tujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian dilakukan pada siswa kelas IV SDN Gendongan 02 yang berjumlah 37 siswa yang menjadi kelas eksperimen. Jumlah siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kemampuan pemahaman matematik siswa dan data hasil skala sikap.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kemampuan pemahaman matematik siswa dan data hasil skala sikap. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil dan Temuan Penelitian Data yang diperoleh dalam penelitian ini adalah data nilai tes kemampuan pemahaman matematik siswa dan data hasil skala sikap. Selanjutnya,

Lebih terperinci

Tabel 18 Deskripsi Data Tes Awal

Tabel 18 Deskripsi Data Tes Awal BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Penelitian dilaksanakan di SMP Negeri 1 Pamona Utara yang terletak di Jalan Jenderal Sudirman no 21 Tentena, Kecamatan Pamona Puselemba, Kabupaten

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3. Jenis dan Lokasi Penelitian 3.. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian eksperimen. Sugiyono (00:07) mengemukakan bahwa penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 10 Desember 2016 di SMAN 1 Tulungagung dengan popoulasi siswa kelas X sebanyak 250 siswa. Dari opulasi tersebut peneliti

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Subjek dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 2 Tuntang yang berada di desa Candirejo, Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang.

Lebih terperinci

!"#$%#& Interval Kelas =!"#$"%#$"!"#$%&'(

!#$%#& Interval Kelas =!#$%#$!#$%&'( BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data Awal Deskripsi data awal dari kedua kelas sebelum diberi perlakuan dapat dilihat pada Tabel 6 dibawah ini : Tabel 6 Deskripsi Nilai Pretest N Minimum

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian Data Hasil Penelitian 1. Deskripsi lokasi penelitian a. Identitas sekolah Penelitian ini dilakukan di Madrasah Tsanawiyah Assyafi iyah Gondang yang beralamat di Jln

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. kecenderungan jawaban responden dari tiap-tiap variabel, baik mengenai

BAB IV HASIL PENELITIAN. kecenderungan jawaban responden dari tiap-tiap variabel, baik mengenai BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Statistik deskriptif digunakan sebagai dasar untuk menguraikan kecenderungan jawaban responden dari tiap-tiap variabel, baik mengenai kompetensi guru, motivasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Kelas Laki-Laki Perempuan Jumlah. Jumlah Seluruhnya 60. Tabel 10.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Kelas Laki-Laki Perempuan Jumlah. Jumlah Seluruhnya 60. Tabel 10. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP N 3 Tuntang, suatu sekolah yang berlokasi di kampung Beran, Kelurahan Karang Tengah, Kecamatan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 43 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di 2 SD yaitu: SD N Secang 2 Magelang, Jln. Sukarman No. 3 Secang, kabupaten Magelang. Siswa kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian dilaksanakan di sekolah Dasar Negeri Kalicacing 02 dengan subjek penelitian siswa kelas V sebanyak 25 siswa dan sekolah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1 Pelaksanaan Penelitian Penelitian dilakukan pada siswa kelas IVb SD Negeri Kalibeji pada semester II tahun pelajaran 2011/2012. Siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. hanya pada ranah kognitif. Tes hasil belajar sebelum diperlakukan diberi

BAB IV HASIL PENELITIAN. hanya pada ranah kognitif. Tes hasil belajar sebelum diperlakukan diberi 63 BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Hasil Penelitian Data hasil belajar siswa pada kelas eksperimen dan kelas kontrol diukur dengan instrumen berupa tes soal pilihan ganda, untuk mengetahui seberapa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Kristen Satya Wacana Salatiga pada semester II tahun pelajaran 2015/2016. Populasi dalam penelitian

Lebih terperinci