BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Pra Siklus (Kondisi Awal) Sebelum pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini, guru melakukan proses belajar mengajar dengan model konvensional yaitu ceramah. Dengan model konvensional ini siswa hanya mendengarkan penjelasan dari guru kemudian mengerjakan evaluasi yang diberikan oleh guru. Hasilnya KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal) yang ditetapkan oleh sekolah sebesar >75 hanya 25% siswa yang dapat mencapainya. Selanjutnya bersama dengan guru kelas berkolaborasi mencari masalah yang menyebabkan 75% siswa nilainya masih dibawah KKM. Masalah tersebut adalah tingkat penguasaan materi oleh siswa terhadap materi pembelajaran yang masih rendah. Dari 28 siswa yang mendengarkan penjelasan guru hanya 7 siswa yang berani bertanya tentang materi yang disampaikan, pembelajaran berpusat pada guru karena pembelajaran yang didominasi oleh guru dengan cara ceramah pada siswa. Maka peneliti dan guru mengambil kesimpulan untuk mengaktifkan siswa dalam pembelajaran yaitu dengan model pembelajaran tipe TPS. Nilai KKM juga ditingkatkan agar guru termotivasi untuk mencapai nilai KKM tersebut. KKM tersebut yaitu 90. Jika siswa belum mencapai nilai 90 dinyatakan belum tuntas dalam belajar. Kondisi awal sebelum diadakan tindakan penelitian ketuntasan belajar siswa dari 28 siswa terdapat 7 siswa yang mengalami ketuntasan dan siswa yang belum mengalami ketuntasan sebanyak 21 dengan kriteria ketuntasan minimum 90. Hal ini dapat terlihat dalam tabel 4.1 berikut. 55

2 No Tabel 4.1 Distribusi Ketuntasan Hasil Belajar IPS pada Kondisi Awal Standar Ketuntasan Angka Ketuntasan Jumlah Siswa Persentase < 90 Belum tuntas 21 75% 90 Tuntas 7 25% Jumlah % Dilihat dari tabel 4.1 hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPS belum maksimal, hal ini ditunjukkan dari banyaknya siswa yang belum tuntas dalam belajarnya sesuai dengan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM=90). Dari tabel diatas diketahui terdapat hanya 7 siswa yang tuntas dalam pembelajaran sesuai dengan KKM yang diterapkan dan terdapat 21 siswa yang belum tuntas dalam pembelajaran IPS dengan skor tertinggi 90, skor terendah 55. Sehingga dirasa perlu mengadakan tindakan pembelajaran demi membantu meningkatkan hasil belajar siswa, khususnya siswa kelas V Sekolah Dasar Negeri Jogonayan Kecamatan Ngablak Kabupaten Magelang pada mata pelajaran IPS. Berdasarkan tabel 4.1 dapat digambarkan dalam diagram lingkaran pada gambar 4.1 berikut ini Ketuntasan Hasil Belajar 25% 75% Diagram Lingkaran Ketuntasan Hasil Belajar IPS (Pra Siklus) 56

3 Dari gambar diagram lingkaran di atas dapat diketahui bahwa ketuntasan hasil belajar sebesar 75% siswa belum tuntas. Dengan kondisi seperti ini dilakukan penelitian tindakan kelas sesuai rencana seperti yang telah diuraikan pada bab sebelumnya dengan rancangan penelitian menggunakan model pembelajaran TPS dengan pendekatan inkuiri yang akan dilaksanakan dalam dua siklus (1 siklus 2 pertemuan) 4.2 Deskripsi Pelaksanaan Siklus I Praktik pembelajaran pertama dilaksanakan dengan pokok bahasan Menghargai jasa dan peranan tokoh dalam memproklamasikan kemerdekaan. Dalam Siklus I terdapat 2 kali pertemuan dengan rincian sebagai berikut: Perencanaan Kegiatan yang dilakukan dalam tahap ini adalah penyusunan perangkat pembelajaran, meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) tentang menghargai jasa dan peranan tokoh dalam memproklamasikan kemerdekaan, media yang digunakan dalam pembelajaran ini antara lain materi pembelajaran, gambar peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan, gambar tokoh PPKI, lembar kerja siswa, perangkat evaluasi yang meliputi rubrik penilaian (rubrik inkuiri), lembar observasi aktifitas guru, lembar observasi aktifitas siswa dan butir-butir soal. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dalam siklus ini dibuat untuk dua kali pertemuan. Implementasi Tindakan dan Observasi Pertemuan Pertama Dalam kegiatan awal untuk mengawali pembelajaran ini guru melakukan apersepsi dengan bertanya jawab tentang peristiwa proklamasi kemerdekaan. Berdasarkan jawaban dari siswa guru memberikan reward berupa pujian, siswa menyimak tujuan pembelajaran yang akan diajarkan. Selanjutnya guru menjelaskan model pembelajaran yang akan digunakan yaitu model pembelajaran TPS dengan pendekatan inkuiri. Pada kegiatan inti meliputi beberapa kegiatan yaitu siswa menyimak teks materi tentang peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan, siswa seecara individu mengidentifikasi 3 peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan. Dalam tahapan atau langkah model TPS yaitu tahap 57

4 berfikir (think), kemudian siswa belajar secara berpasangan (Pair) untuk menganalisis masalah 3 peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan,merumuskan masalah 3 peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan, merumuskan hipotesis tentang 3 peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan, mengumpulkan informasi tentang 3 peristiwa penting sekitar proklamasi, mengklasifikasi hal positif dari 3 peristiwa penting sekitar proklamasi sekitar proklamasi kemerdekaan, mengklasifikasi hal negatif dari 3 peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan,membuat kesimpulan tentang 3 peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan, dan membuat rekomendasi tentang 3 peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan. Kemudian tahap berdiskusi (share) siswa berdiskusi di dalam kelas mempresentasikan hasil diskusi tentang peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan. Pada kegiatan akhir guru memberikan penegasan tentang peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan, dan siswa melakukan refleksi pembelajaran. Pertemuan Kedua Kegiatan awal pada pertemuan kedua meliputi guru melakukan apersepsi dengan bertanya jawab kepada siswa. Berdasarkan jawaban dari siswa guru memberikan reward berupa pujian. Guru menegaskan tentang materi yang akan dipelajari yaitu Pembentukan PPKI sebagai alat kemerdekaan RI dan siswa menyimak tujuan pembelajaran dari guru. Pada kegiatan inti meliputi siswa menyimak teks materi tentang pembentukan PPKI sebagai alat kemerdekaan RI, siswa seecara individu berfikir (think) mengidentifikasi 3 peristiwa penting pembentukan PPKI sebagai alat kemerdekaan RI, kemudian siswa belajar secara berpasangan (pairs) dalam menjawab pertanyaan,untuk menganalisis masalah, merumuskan masalah, merumuskan hipotesis, mengumpulkan informasi, mengklasifikasi hal positif/negatif, membuat kesimpulan dan membuat rekomendasi tentang 3 peristiwa penting pembentukan PPKI sebagai alat kemerdekaan RI, kemudian siswa berbagi (share), siswa berbagi jawaban di dalam kelas dengan mempresentasikan hasil diskusi tentang peristiwa penting sekitar proklamasi kemerdekaan. 58

5 Pada kegiatan akhir guru memberikan penegasan tentang peristiwa penting pembentukan PPKI sebagai alat kemerdekaan RI, siswa melakukan refleksi pembelajaran, dan terakhir siswa mengerjakan tes formatif. Refleksi Hasil Tindakan Berdasarkan kegiatan yang dilaksanakan pada siklus I kemudian diambil data secara kuantitatif melalui penilaian proses dan hasil belajar yaitu skor tertinggi yang dicapai siswa sebelum tindakan sebesar 90 dan skor terendah 55. Siswa yang telah mencapai KKM 90 ada 7 siswa (25%), sedangkan yang belum mencapai KKM 90 sebanyak 21 siswa (75%). Pada siklus I ini skor tertinggi yang dicapai siswa telah meningkat yaitu 93, sedangkan skor terendah 79. Siswa yang mencapai KKM 90 sebanyak 12 siswa (43%) sedangkan siswa yang belum mencapai KKM ada 16 siswa (57%), karena masih memperoleh nilai dibawah 90. Hasil Observasi Hasil observasi kinerja guru pada siklus I, pada perencanaan pembelajaran guru menggunakan RPP, kegiatan pembelajaran menggambarkan pembelajaran siswa aktif, pada strategi pembelajaran guru menyampaikan apersepsi, tujuan pembelajaran dan langkah-langkah TPS dengan pendekatan inkuiri, memberikan kesempatan siswa mengungkapkan pendapatnya, pada manajemen kelas guru melaksanakan tata tertib kelas, mengelola waktu pembelajaran, pada penilaian guru melakukan penilaian pada siswa, memberikan umpan balik, dan memberikan pujian. Namun masih ada kekurangan guru yang perlu diperbaiki misalnya mobilitas guru ketika memberikan bimbingan pada siswa, penilaian pada setiap siswa, pemberian pujian pada siswa. Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran pada siklus I dari pertemuan pertama dan kedua maka selanjutnya diadakan refleksi dalam bentuk diskusi atas segala kegiatan dalam proses pembelajaran. Diskusi ini dilakukan oleh guru kelas, dan praktikan (pengembang). Dalam diskusi berisi tentang evaluasi (penilaian) bagaimana pembelajaran IPS melalui model pembelajaran TPS dengan pendekatan inkuiri bagi guru kelas dan siswa. Dari diskusi ini didapatkan bahwa guru kelas dengan menerapkan model pembelajaran TPS menggunakan 59

6 pendekatan inkuiri mendapat pengalaman dan wawasan baru dalam pembelajaran serta guru merasa lebih mudah dalam mengajar, bagi siswa pembelajaran dirasa mudah diterima dan dipahami serta siswa yang belum mengerti merasa terbantu oleh temannya tentang hal-hal yang belum dimengerti. Setelah selesai pembelajaran pada siklus I maka dilaksanakan evaluasi untuk mengukur keberhasilan siswa dalam penguasaan materi. Hasil evaluasi yang diperoleh siswa dengan ketuntasan belajar. Dari hasil belajar Pada Siklus I, di dapat nilai tertinggi yang bisa dicapai siswa telah meningkat yaitu 93, sedangkan skor terendah 79. Siswa yang mencapai KKM 90 sebanyak 12 siswa (43%) sedangkan siswa yang belum mencapai KKM ada 16 siswa (57%). Berikut ini tabel distribusi ketuntasan hasil belajar IPS pada siklus I. No Tabel 4.2 Distribusi Ketuntasan Hasil Belajar IPS pada Siklus I Standar Ketuntasan Jumlah Siswa Persentase Ketuntasan Keterangan < 90 Belum tuntas 16 57% 90 Tuntas 12 43% Jumlah % Dari tabel di atas ketuntasan hasil belajar IPS pada siklus I dengan KKM 90 siswa yang telah mencapai KKM atau dinyatakan tuntas sebanyak 43% dan siswa yang belum mencapai KKM atau dinyatakan belum tuntas sebanyak 57%. Kondisi tersebut dapat digambarkan menggunakan diagram lingkaran pada gambar 4.2 sebagai berikut. 60

7 Ketuntasan Hasil Belajar 43% 57% Diagram Lingkaran Ketuntasan Hasil Belajar IPS Siklus I Dari gambar diagram lingkaran di atas siswa yang telah tuntas sebanyak 43%. Karena persentase belum memenuhi ketuntasan klasikal sebesar 100% sehingga perlu dilakukan tindakan siklus II. 4.3 Deskripsi Pelaksanaan Siklus II Praktik pembelajaran pertama dilaksanakan dengan pokok bahasan menghargai jasa dan peranan tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan. Dalam Siklus II terdapat 2 kali pertemuan dengan rincian sebagai berikut : Perencanaan Kegiatan yang dilakukan dalam tahap ini adalah penyusunan perangkat pembelajaran, meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) tentang menghargai jasa dan peranan tokoh perjuangan dalam memproklamasikan kemerdekaan, media yang digunakan dalam pembelajaran ini antara lain materi pembelajaran, perangkat evaluasi yang meliputi rubrik penilaian (rubrik inkuiri) dan butir-butir soal, serta lembar observasi aktifitas guru dan siswa. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dalam siklus ini dibuat untuk dua kali pertemuan. 61

8 Implementasi Tindakan dan Observasi Pertemuan Pertama Dalam kegiatan awal untuk mengawali pembelajaran ini guru melakukan apersepsi dengan bertanya jawab tentang peristiwa proklamasi kemerdekaan. Berdasarkan jawaban dari siswa guru memberikan reward berupa pujian, siswa menyimak tujuan pembelajaran yang akan diajarkan. Selanjutnya guru menjelaskan model pembelajaran yang akan digunakan yaitu model pembelajaran TPS dengan pendekatan inkuiri. Pada kegiatan inti meliputi beberapa kegiatan yaitu siswa menyimak teks materi tentang tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, siswa seecara individu mengidentifikasi tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan. Dalam tahapan atau langkah model TPS yaitu tahap berfikir (think), kemudian siswa belajar secara berpasangan (pair) untuk menganalisis masalah tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, merumuskan masalah tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, merumuskan hipotesis tentang tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, mengumpulkan informasi tentang tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, mengklasifikasi hal positif dari 3 tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, mengklasifikasi hal negatif dari 3 tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, membuat kesimpulan tentang 3 tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, dan membuat rekomendasi tentang 3 tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan. Kemudian tahap berdiskusi (share) siswa berdiskusi di dalam kelas mempresentasikan hasil diskusi tentang tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan. Pada kegiatan akhir guru memberikan penegasan tentang tokoh-tokoh penting sekitar proklamasi kemerdekaan, dan siswa melakukan refleksi pembelajaran. Pertemuan Kedua Dalam kegiatan awal untuk mengawali pembelajaran ini guru melakukan apersepsi dengan bertanya jawab tentang bagaimana cara menghargai jasa tokoh pejuang. Berdasarkan jawaban dari siswa guru memberikan reward berupa pujian, siswa menyimak tujuan pembelajaran yang akan diajarkan. Pada kegiatan inti 62

9 meliputi beberapa kegiatan yaitu siswa menyimak teks materi tentang 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, siswa secara individu mengidentifikasi 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan. Dalam tahapan atau langkah model TPS yaitu tahap berfikir (think), kemudian siswa belajar secara berpasangan (pair) untuk menganalisis masalah 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, merumuskan masalah 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, merumuskan hipotesis tentang 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, mengumpulkan informasi tentang 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, mengklasifikasi hal positif dari 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, mengklasifikasi hal negatif dari 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, membuat kesimpulan tentang 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, dan membuat rekomendasi tentang 3 cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan. Kemudian tahap berdiskusi (share) siswa berdiskusi di dalam kelas mempresentasikan hasil diskusi tentang cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan. Pada kegiatan akhir guru memberikan penegasan tentang cara menghargai jasa tokoh pejuang dalam mempersiapkan kemerdekaan, siswa melakukan refleksi pembelajaran, dan siswa mengerjakan tes formatif. Refleksi Hasil Tindakan Berdasarkan kegiatan yang dilaksanakan pada siklus II kemudian diambil data secara kuantitatif melalui penilaian proses dan hasil belajar yaitu skor tertinggi yang dicapai siswa sebelum tindakan sebesar 90 dan skor terendah 55. Siswa yang telah mencapai KKM 90 ada 7 siswa (25%), sedangkan yang belum mencapai KKM 90 sebanyak 21 siswa (75%). 63

10 Pada siklus II ini skor tertinggi yang dicapai siswa telah meningkat yaitu 95, sedangkan skor terendah 81. Siswa yang mencapai KKM 90 sebanyak 26 siswa (93%) sedangkan siswa yang belum mencapai KKM ada 2 siswa (7%), karena masih memperoleh nilai dibawah 90. Hasil Observasi Hasil observasi kinerja guru Siklus II, pada perencanaan pembelajaran guru menggunakan RPP, kegiatan pembelajaran menggambarkan pembelajaran siswa aktif, pada strategi pembelajaran guru menyampaikan tujuan pembelajaran, apersepsi, memberikan kesempatan siswa mengungkapkan pendapatnya, pada manajemen kelas guru melaksanakan tata tertib kelas, mengelola waktu pembelajaran, pada penilaian guru melakukan penilaian pada siswa, memberikan umpan balik, dan memberikan pujian. Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran pada siklus II dari pertemuan pertama dan kedua maka selanjutnya diadakan refleksi dalam bentuk diskusi atas segala kegiatan dalam proses pembelajaran. Diskusi ini dilakukan oleh guru kelas, dan praktikan(pengembang). Dalam diskusi berisi tentang evaluasi (penilaian) bagaimana pembelajaran IPS melalui model pembelajaran TPS dengan pendekatan inkuiri bagi guru kelas dan siswa. Dari diskusi ini didapatkan bahwa guru kelas dengan menerapkan model pembelajaran TPS menggunakan pendekatan inkuiri mendapat pengalaman dan wawasan baru dalam pembelajaran serta guru merasa lebih mudah dalam mengajar, bagi siswa pembelajaran dirasa mudah diterima dan dipahami serta siswa yang belum mengerti merasa terbantu oleh temannya tentang hal-hal yang belum dimengerti. Refleksi ini digunakan sebagai bahan perbaikan dengan membandingkan apakah hasil tindakan dalam proses pembelajaran sudah sesuai dengan indikator yang diharapkan. Setelah selesai pembelajaran pada siklus II maka dilaksanakan evaluasi untuk mengukur keberhasilan siswa dalam penguasaan materi. Ketuntasan hasil belajar siswa pada siklus II dapat dilihat pada tabel 4.3 berikut. 64

11 No Tabel 4.3 Distribusi Ketuntasan Hasil Belajar IPS pada Siklus II Standar Ketuntasan Jumlah Siswa Persentase Ketuntasan Keterangan < 90 Belum Tuntas 2 7 % 90 Tuntas % Jumlah % Dari tabel di atas ketuntasan hasil belajar IPS pada siklus II dengan KKM 90 siswa yang telah mencapai KKM atau dinyatakan tuntas sebanyak 93% dan siswa yang belum mencapai KKM atau dinyatakan belum tuntas sebanyak 7%. Kondisi tersebut dapat digambarkan menggunakan diagram lingkaran pada gambar 4.3 sebagai berikut. Ketuntasan Hasil Belajar 7% 93% Diagram Lingkaran Ketuntasan Hasil Belajar IPS Siklus II Dari gambar diagram lingkaran di atas siswa yang telah tuntas sebanyak 93%. Karena persentase belum memenuhi ketuntasan klasikal sebesar 100% sehingga perlu dilakukan tindakan siklus III. 65

12 4.4 Deskripsi Pelaksanaan Siklus III Praktik pembelajaran pertama dilaksanakan dengan pokok bahasan perjuangan bangsa Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaan. Dalam Siklus III terdapat 2 kali pertemuan dengan rincian sebagai berikut : Perencanaan Kegiatan yang dilakukan dalam tahap ini adalah penyusunan perangkat pembelajaran, meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) tentang menghargai jasa dan peranan tokoh perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, media yang digunakan dalam pembelajaran ini antara lain materi pembelajaran, perangkat evaluasi yang meliputi rubrik penilaian (rubrik inkuiri) dan butir-butir soal, serta lembar observasi aktifitas guru dan siswa. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dalam siklus ini dibuat untuk dua kali pertemuan. Implementasi Tindakan dan Observasi Pertemuan Pertama Dalam kegiatan awal untuk mengawali pembelajaran ini guru melakukan apersepsi dengan bertanya jawab tentang siapa yang tahu Tugu Muda dan sejarahnya. Berdasarkan jawaban dari siswa guru memberikan reward berupa pujian, siswa menyimak tujuan pembelajaran yang akan diajarkan. Pada kegiatan inti meliputi beberapa kegiatan yaitu siswa menyimak teks peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, siswa seecara individu mengidentifikasi 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan. Dalam tahapan atau langkah model TPS yaitu tahap berfikir (think) dengan pendekatan inkuiri, kemudian siswa belajar secara berpasangan (pair) untuk menganalisis masalah 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, merumuskan masalah 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, merumuskan hipotesis tentang 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, mengumpulkan informasi tentang 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, mengklasifikasi hal positif dari 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, mengklasifikasi hal negatif dari 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, membuat kesimpulan tentang 3 66

13 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, dan membuat rekomendasi tentang 3 peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan. Kemudian tahap berdiskusi (share) siswa berdiskusi di dalam kelas mempresentasikan hasil diskusi tentang peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan. Pada kegiatan akhir guru memberikan penegasan tentang peristiwa perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan, dan siswa melakukan refleksi pembelajaran. Pertemuan Kedua Dalam kegiatan awal untuk mengawali pembelajaran ini guru melakukan apersepsi dengan bertanya jawab tentang perjanjian atau perundingan bangsa Indonesia dengan Belanda untuk mempertahankan kemerdekaan. Berdasarkan jawaban dari siswa guru memberikan reward berupa pujian, siswa menyimak tujuan pembelajaran yang akan diajarkan. Pada kegiatan inti meliputi beberapa kegiatan yaitu siswa menyimak teks materi tentang perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, siswa secara individu mengidentifikasi 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan. Dalam tahapan atau langkah model TPS yaitu tahap berfikir (think) dengan pendekatan inkuiri, kemudian siswa belajar secara berpasangan (Pair) untuk menganalisis masalah 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, merumuskan masalah 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, merumuskan hipotesis tentang 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, mengumpulkan informasi tentang 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, mengklasifikasi hal positif dari 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, mengklasifikasi hal negatif dari 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, membuat kesimpulan tentang 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, dan membuat rekomendasi tentang 3 perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan. Kemudian tahap berdiskusi (share) siswa berdiskusi di dalam kelas mempresentasikan hasil diskusi tentang perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan. 67

14 Pada kegiatan akhir guru memberikan penegasan tentang perjanjian penting dalam mempertahankan kemerdekaan, siswa melakukan refleksi pembelajaran, dan siswa mengerjakan tes formatif. Refleksi Hasil Tindakan Berdasarkan kegiatan yang dilaksanakan pada siklus II kemudian diambil data secara kuantitatif melalui penilaian proses dan hasil belajar yaitu skor tertinggi yang dicapai siswa sebelum tindakan sebesar 90 dan skor terendah 55. Siswa yang telah mencapai KKM 90 ada 26 siswa (93%), sedangkan yang belum mencapai KKM 90 sebanyak 2 siswa (7%). Pada siklus III ini skor tertinggi yang dicapai siswa telah meningkat yaitu 96, sedangkan skor terendah 93. Siswa yang mencapai KKM 90 sebanyak 28 siswa (100%) dan dapat dikatakan tuntas secara klasikal. Hasil Observasi Hasil observasi kinerja guru Siklus III, pada perencanaan pembelajaran guru menggunakan RPP, kegiatan pembelajaran menggambarkan pembelajaran siswa aktif, pada strategi pembelajaran guru menyampaikan tujuan pembelajaran, apersepsi, memberikan kesempatan siswa mengungkapkan pendapatnya, pada manajemen kelas guru melaksanakan tata tertib kelas, mengelola waktu pembelajaran, pada penilaian guru melakukan penilaian pada siswa, memberikan umpan balik, dan memberikan pujian. Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran pada siklus III dari pertemuan pertama dan kedua maka selanjutnya diadakan refleksi dalam bentuk diskusi atas segala kegiatan dalam proses pembelajaran. Diskusi ini dilakukan oleh guru kelas dan praktikan (pengembang). Dalam diskusi berisi tentang evaluasi (penilaian) bagaimana pembelajaran IPS melalui model pembelajaran TPS dengan pendekatan inkuiri bagi guru kelas dan siswa. Dari diskusi ini didapatkan bahwa guru kelas dengan menerapkan model pembelajaran TPS menggunakan pendekatan inkuiri mendapat pengalaman dan wawasan baru dalam pembelajaran serta guru merasa lebih mudah dalam mengajar, bagi siswa 68

15 pembelajaran dirasa mudah diterima dan dipahami serta siswa yang belum mengerti merasa terbantu oleh temannya tentang hal-hal yang belum dimengerti. Refleksi ini digunakan sebagai bahan perbaikan dengan membandingkan apakah hasil tindakan dalam proses pembelajaran sudah sesuai dengan indikator yang diharapkan. Setelah selesai pembelajaran pada siklus III maka dilaksanakan evaluasi untuk mengukur keberhasilan siswa dalam penguasaan materi. Distribusi ketuntasan Hasil Belajar IPS Siklus III, dari standar ketuntasan 90, semua siswa tuntas, yaitu 28 siswa (100%), dengan skor tertinggi yang dicapai siswa telah meningkat yaitu 96, sedangkan skor terendah Hasil Penelitian Berdasarkan hasil tindakan yang telah dilakukan dapat diketahui telah terjadi peningkatan hasil belajar siswa melalui model pembelajaran TPS dengan pendekatan inkuiri pada mata pelajaran IPS dengan kompetensi menghargai jasa dan peranan tokoh dalam mempersiapkan dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia bagi siswa kelas V SDN Jogonayan Pada Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013. Keberhasilan tersebut dapat dilihat pada tabel 4.4 dibawah ini: Tabel 4.4 Perbandingan Ketuntasan Hasil Belajar Siswa Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III Ketuntasan Belajar Pra Siklus Siklus I Siklus II Siklus III Frek % Frek % Frek % Frek % Belum Tuntas Tuntas Jumlah

16 Dari tabel nilai hasil belajar pada tabel 4.4 dapat dilihat adanya peningkatan jumlah siswa yang tuntas dalam mata pelajaran IPS. Terbukti untuk klasifikasi tuntas, pada pra siklus ada 7 siswa yang tuntas dan 21 siswa yang tidak tuntas, dengan skor tertinggi 90, skor terendah 55, Pada siklus I terdapat 12 siswa yang tuntas, dan 16 siswa yang tidak tuntas dengan skor tertinggi 93, skor terendah 79. Pada siklus II terdapat 26 siswa yang tuntas, dan 2 siswa yang tidak tuntas dengan skor tertinggi 95, skor terendah 81. Pada Siklus III semua tuntas sebanyak 28 siswa, dengan skor tertinggi 96, dan skor terendah 93. Dari hasil belajar pada Siklus I, didapat skor tertinggi yang bisa dicapai siswa telah meningkat yaitu 93, sedangkan skor terendah 79. Siswa yang mencapai KKM 90 sebanyak 12 siswa (43%) sedangkan siswa yang belum mencapai KKM ada 16 siswa (57%). Dari hasil belajar pada Siklus II ini didapat skor tertinggi yang bisa dicapai siswa telah meningkat yaitu 95, sedangkan skor terendah 81. Siswa yang mencapai KKM 90 sebanyak 26 siswa (93%) sedangkan siswa yang belum mencapai KKM ada 2 siswa (7%). Dari hasil belajar pada Siklus III ini didapat skor tertinggi yang bisa dicapai siswa telah meningkat yaitu 96, sedangkan skor terendah 93. Siswa yang mencapai KKM 90 sebanyak 28 (semua tuntas secara klasikal). Skor rata-rata yang didapat dari Siklus I, Siklus II, dan Siklus III yaitu Siklus I mencapai 85,35; Siklus II mencapai 91,18; Siklus III 94,40. 70

17 4.6 Pembahasan Hasil Penelitian Pada pra siklus ada 7 siswa yang tuntas dan 21 siswa yang tuntas, dengan skor tertinggi 90, skor terendah 55, Pada siklus I terdapat 12 siswa yang tuntas, dan 16 siswa yang tidak tuntas dengan skor tertinggi 93, skor terendah 79. Pada siklus II terdapat 26 siswa yang tuntas, dan 2 siswa yang tidak tuntas dengan skor tertinggi 95, skor terendah 81. Pada Siklus III semua tuntas sebanyak 28 siswa, dengan skor tertinggi 96, dan skor terendah 93. Ini membuktikan bahwa pembelajaran menggunakan model pembelajaran tipe TPS dengan pendekatan inkuiri dapat meningkatkan hasil belajar IPS. Hal ini dapat dilihat pada diagram gambar 4.4 berikut ini: Gambar 4.4 Grafik Perbandingan Skor Maksimal pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III Pra Siklus Siklus I Siklus II Siklus III Pada penelitian ini setiap kenaikan skor maksimal juga diikuti oleh kenaikan skor minimal pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III. Gambar 4.5 menyajikan tentang kenaikan skor minimal pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III. 71

18 Gambar 4.5 Grafik Perbandingan Skor Minimal pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III Pra Siklus Siklus I Siklus II Siklus III Setiap kenaikan skor maksimal dan skor minimal pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III pada penelitian ini maka juga meningkatkan perolehan skor rata-rata pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III. Gambar 4.6 menyajikan tentang perbandingan nilai rata-rata pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III. Gambar 4.6 Grafik Perbandingan Skor Rata-rata pada Pra Siklus, Siklus I, Siklus II dan Siklus III ,15 85,35 91,18 94, Pra Siklus Siklus I Siklus II Siklus III 72

19 Dalam penelitian ini hipotesis tindakan yakni dengan menerapkan model think pair share menggunakan pendekatan inkuiri dapat meningkatkan hasil belajar IPS bagi siswa kelas V di SD Negeri Jogonayan Kecamatan Ngablak Kabupaten Magelang semester II tahun ajaran 2012/2013. Setelah diadakan penelitian, hipotesis penelitian ini terbukti bahwa terjadi peningkatan hasil belajar IPS di SD Negeri Jogonayan, mendasarkan dari kondisi awal (pra siklus) hanya ada 7 siswa (25%) yang mencapai ketuntasan belajar dari 28 siswa. Pada siklus I meningkat menjadi 12 siswa (43%) yang mencapai ketuntasan belajar. Pada Siklus II meningkat menjadi 26 siswa (93%) yang mencapai ketuntasan belajar, dan pada Siklus III mencapai 28 siswa (100%). Penelitian ini relevan dengan penelitian yang dilakukan oleh Putri Rachmadyanti pada tahun 2011 dalam penelitiannya yang berjudul Peningkatan Hasil Belajar IPS Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Think Pair Share Siswa Kelas IV SDN Kendalrejo 01 Kabupaten Blitar. Dari hasil analisis menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran think pair share pada IPS di kelas IV sudah sangat baik. Hal ini didukung dengan meningkatnya hasil belajar siswa pada kegiatan think pair share. Hasil belajar siswa meliputi aspek aktivitas belajar siswa dan nilai akhir siswa. Prosentase aktivitas belajar siswa pada tahap pra tindakan mencapai 57,09%. Prosentase aktivitas siswa pada siklus I pertemuan 1 sejumlah 65,4%, pertemuan 2 sejumlah 66,71%, dan pada pertemuan 3 sejumlah 67,95%. Sehingga dari pra tindakan sampai siklus 1 mengalami peningkatan prosentase aktivitas siswa sejumlah 10,86%. Pada siklus II pertemuan 1, prosentase aktivitas siswa mencapai 71,85%, pertemuan 2 mencapai 74%, pertemuan 3 mencapai 76,80%. Sehingga terjadi peningkatan prosentase aktivitas siswa dari siklus 1 ke siklus 2, sejumlah 8,85%. Secara keseluruhan terjadi peningkatan aktivitas belajar siswa dari pra tindakan sampai siklus II sebanyak 19,71%.Pada aspek nilai akhir siswa pada pratindakan mencapai 58,8%, siklus 1 pertemuan 1 mencapai 57%, pertemuan 2 mencapai 62%, dan pada pertemuan 3 mencapai 81%. Sehingga dari pratindakan ke siklus 1 73

20 mengalami peningkatan prosentase nilai akhir siswa sejumlah 22,2%. Pada siklus II pertemuan 2 mencapai 85%, pada pertemuan 2 mencapai 95%, dan pada pertemuan 3 mencapai 100%. Hal ini menunjukkan peningkatan siklus 1 ke siklus II sejumlah 19%. Sehingga terjadi peningkatan nilai siswa dari pratindakan sampai siklus II sejumlah 41,42%. Dalam penelitian ini kelebihan yang terdapat didalamnya adalah keberhasilan siswa dalam mengembangkan kerjasama, keberanian siswa dalam mengungkapkan pendapat, serta melatih siswa untuk berpikir dan kritis dalam menanggapi permasalahan yang diberikan guru. Kekurangan yang terdapat dalam penelitian ini adalah perlunya pengawasan guru terhadap proses pembelajaran sehingga kegiatan pembelajaran berjalan dengan baik dan kondusif, perlunya bimbingan yang diberikan guru baik bimbingan perseorangan maupun bimbingan pada kelompok. Penelitian yang dilakukan oleh Primadya Anantyarta pada tahun 2010 yang berjudul Penerapan strategi pembelajaran kooperatif think pair share (TPS) berbasis model latihan inkuiri untuk meningkatkan kemampuan bertanya dan hasil belajar siswa kelas VII-C SMPP Negeri Satu Atap Merjosari Malang, dan dari hasil analisis data menunjukkan bahwa sebelum strategi pembelajaran kooperatif think pair share berbasis model latihan inkuiri diterapkan, seluruh siswa pernah menjawab pertanyaan dari guru, namun hanya 7 siswa (18%) yang pernah mengajukan pertanyaan dalam kelas. Setelah strategi TPS berbasis model latihan inkuiri diterapkan diketahui bahwa kemampuan bertanya siswa pada tahap think siklus I untuk kategori sangat baik mengalami peningkatan dari 8,5% menjadi 38,5% pada siklus II, untuk kategori baik juga mengalami peningkatan dari 15,3% menjadi 17,1%. Pada tahap pair untuk kategori pertanyaan sangat baik mengalami peningkatan dari 8,5% menjadi 39,6%, untuk kategori baik juga mengalami peningkatan dari 15,3% menjadi 17,1%. Sebelum strategi TPS berbasis model latihan inkuiri diterapkan, khusus untuk aspek kognitif ujian tengah semester I hanya 17 siswa yang mendapatkan nilai di atas KKM 74

21 sebesar 70, yaitu 44 % siswa yang dikatakan tuntas, sedangkan 56% siswa atau 22 siswa yang tidak tuntas. Sedangkan setelah strategi TPS berbasis model latihan inkuiri diterapkan skor rata-rata klasikal siswa mengalami peningkatan dari 77,5 pada siklus I menjadi 82,4 pada siklus II. Khusus untuk aspek afektif, kemauan membuat pertanyaan dengan kualitas sangat baik meningkat dari 2,6% menjadi 60,5%, untuk pertanyaan dengan kualitas baik juga mengalami peningkatan dari 21,1% menjadi 31,6%. Kemauan siswa dalam mengerjakan tugas dari guru dengan kategori sunggguhsungguh meningkat dari 55,3% menjadi 68,4%; kerjasama dalam kelompok untuk interaksi sangat baik juga mengalami peningkatan dari 28,9% menjadi 50%; untuk interaksi yang baik juga meningkat dari 18,4% menjadi 28,9%. Kemauan berargumentasi untuk kategori sering mengalami peningkatan dari 31,6% menjadi 39,5% dan untuk kategori pernah juga meningkat dari 28,9% menjadi 50%. Penelitian yang dilakukan oleh Dhuane Putri Risanti pada tahun 2012 yang berjudul Penerapan Think Pair Share (TPS) dan inkuiri untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar biologi siswa kelas VII G SMP Negeri 1 Pujon Malang, dan dari hasil analisis data menunjukkan Data motivasi dan hasil belajar siswa dianalisis secara kuantitatif. Peningkatan persentase motivasi belajar secara keseluruhan mencapai 27,8%, yaitu dari pra-penelitian sebesar 33,3% menjadi 61,1% pada siklus II. Peningkatan persentase ketuntasan belajar mencapai 44%, yaitu dari pra-penelitian sebesar 40% menjadi 84% pada siklus II. 75

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Pra Siklus (Kondisi Awal) Sebelum pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini, guru melakukan proses belajar mengajar dengan model konvensional

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus (Kondisi Awal) Dalam pelaksanaan proses Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) IPS di SD Negeri Beji 2 Ungaran Timur Kabupaten semarang sebelum

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 25 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Pra Siklus Proses pembelajaran IPS di kelas 5 SD Negeri Tondokerto Kecamatan Jakenan Kabupaten Pati Tahun Ajaran 2013/2014 sebelum diadakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Pra Siklus Kondisi awal sebelum diadakannya tindakan di SD N Ringin Harjo 01 kelas 4 Pada mata pelajaran IPS menunjukkan bahwa ppembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus ( kondisi awal ) Kondisi awal di SDN 02 Kupen khususnya di kelas 5 pada mata

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus ( kondisi awal ) Kondisi awal di SDN 02 Kupen khususnya di kelas 5 pada mata BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus ( kondisi awal ) Kondisi awal di SDN 02 Kupen khususnya di kelas 5 pada mata pelajaran IPS sebelum diadakannya tindakan, menunjukkan bahwa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus (Kondisi Awal) Penelitian ini dilaksanakan di kelas IV SDN 2 Pajerukan, Kecamatan Kalibagor, Kabupaten Banyumas. Pada semester II

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 32 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian 4.1.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SD Negeri Tejosari yang terletak di Kelurahan Tejosari,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 43 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus (Kondisi Awal) Pembelajaran pada prasiklus ini, penulis menggunakan metode pembelajaran konvensional yaitu dengan metode ceramah. Guru mengawali

Lebih terperinci

Penerapan Pembelajaran Kooperatif Think Pair Share Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas VII-A SMP Brawijaya Smart School Malang

Penerapan Pembelajaran Kooperatif Think Pair Share Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas VII-A SMP Brawijaya Smart School Malang Penerapan Pembelajaran Kooperatif Think Pair Share Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas VII-A SMP Brawijaya Smart School Malang Agustin Eka Ariestari Universitas Negeri Malang Abstrak Hasil observasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Awal Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan di SD Negeri 02 Ngeluk pada tanggal 8 maret 20 April 2013,

Lebih terperinci

Skor Ketuntasan Jumlah Siswa Presentase (%) < 90 Tidak Tuntas 22 88% 90 Tuntas 3 12% Jumlah %

Skor Ketuntasan Jumlah Siswa Presentase (%) < 90 Tidak Tuntas 22 88% 90 Tuntas 3 12% Jumlah % BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Pra Siklus Sebelum pelaksanaan penelitian, guru lebih banyak melakukan mengajar dengan model konvensional. Model konvensional disini berupa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Setting dan Karakteristik Subyek Penelitian Penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research) untuk mata pelajaran IPS yang dilaksanakan di kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Pra Siklus Sebelum dilaksanakan penelitian, guru lebih banyak melakukan mengajar dengan menggunakan model konvesional yaitu ceramah. Model

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus (Kondisi Awal) Berdasarkan hasil observasi di SD Negeri Jogosuran 68 Kecamatan Pasarkliwon Surakarta khususnya di kelas 5 pada mata pelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus (Kondisi Awal) Sebelum dilakukan penelitian di SDN Sawangan 03 khususnya di kelas 4 pada mata pelajaran Matematiuka, guru lebih sering menggunakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 23 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 1.1 Hasil Penelitian 4.1.1. Pra siklus Pembelajaran matematika yang dilaksanakan di kelas V SD 4 Bulungkulon Kecamatan Jekulo Kabupaten Kudus tahun ajaran 2013/2014

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Kondisi Awal Berdasarkan pengamatan hasil belajar kelas I SD Negeri 4 Boloh pada awal semester 2 Tahun pelajaran 2011 / 2012, banyak siswa yang kurang aktif,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Deskripsi Pra Siklus Pembelajaran IPS kelas 5 SDN Randuacir 03 Salatiga semester II tahun pelajaran 2015/2016 pra siklus yang berlangsung

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Deskripsi Pra Siklus Sebelum dilakukan Penelitian Tindakan Kelas, peneliti melakukan survei awal. Survei awal ini dimaksudkan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Seting dan Karakteristik Subjek Penelitian Penelitian dilaksanakan di kelas IV SDN Rejoagung 01, Kecamatan Trangkil, Kabupaten Pati. Jumlah siswa kelas IV adalah 22 siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan Dalam pelaksanaan tindakan penelitian ini akan menguraikan antara lain: (1) kondisi awal, (2) siklus I, (3) siklus II, dan (4) pembahasan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di kelas 4 SDN Gedangan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di kelas 4 SDN Gedangan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di kelas 4 SDN Gedangan 01 semester II tahun pelajaran 2015/2016, yaitu sebuah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum SDN 1 Krobokan Kecamatan Juwangi Kabupaten Boyolali Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilakukan di SDN 1 Krobokan Kecamatan Juwangi Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus (Kondisi Awal) Sebelum pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini, di SD Negeri Ujung- Ujung 02 kecamatan Pabelan kabupaten Semarang khususnya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 30 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Pra Siklus Kondisi awal merupakan keadaan siswa sebelum PTK dilakukan. Berdasarkan hasil observasi yang telah dilakukan di kelas 2 SD

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA 5 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. Kajian Teori Dalam kajian teori akan disajikan teori tentang variable X yaitu model pembelajaran kooperatif tipe think pair square dan teori tentang variable Y yaitu hasil

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Awal Pelaksanaan penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas III SD Kayuapu, semester I, yang berjumlah 27 siswa. Berdasarkan

Lebih terperinci

Oleh ; Ria Fajrin Rizqy Ana Dosen STKIP PGRI Tulungagung

Oleh ; Ria Fajrin Rizqy Ana Dosen STKIP PGRI Tulungagung PENERAPAN MODEL KOOPERATIF THINK PAIR SHARE UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VI SDN KENDALREJO 01 KECAMATAN TALUN KABUPATEN BLITAR Oleh ; Ria Fajrin Rizqy Ana Dosen STKIP PGRI

Lebih terperinci

X f fx Jumlah Nilai rata-rata 61 Keterangan :

X f fx Jumlah Nilai rata-rata 61 Keterangan : 40 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Pra Siklus Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilaksanakan di SD Negeri Wringingintung 01 yang dilaksanakan dalam 2 siklus. Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (classroom action

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (classroom action BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (classroom action research), karena penelitian dilakukan untuk memecahkan masalah pembelajaran di kelas.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pelaksanaan tindakan pada penelitian terdiri dari 2 siklus yaitu siklus 1 dan siklus 2. Setiap siklus terdiri dari 3 kali pertemuan. Dalam

Lebih terperinci

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Persiapan Penelitian Sebelum penelitian dilaksanakan, peneliti mengadakan persiapan penelitian sebagai berikut: 1. Melakukan observasi awal untuk mengidentifikasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 40 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Sebelum pelaksanaan siklus 1 dan siklus 2 terlebih dahulu peneliti melakukan observasi awal dengan tujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Deskripsi Kondisi Awal Berdasarkan tes uji kompetensi matematika pada pokok bahasan pecahan ternyata hasilnya kurang memuaskan. Begitu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menjadi manusia terdidik sesuai dengan tuntutan jaman. adalah situasi yang mempengaruhi pertumbuhan individu.

BAB I PENDAHULUAN. menjadi manusia terdidik sesuai dengan tuntutan jaman. adalah situasi yang mempengaruhi pertumbuhan individu. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di era informasi, ilmu pengetahuan dan teknologi, perbaikan kegiatan belajar dan mengajar harus diupayakan secara maksimal agar mutu pendidikan meningkat,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Prasiklus Jumlah siswa Presentase (%) , ,33 JUMLAH

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Prasiklus Jumlah siswa Presentase (%) , ,33 JUMLAH 24 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus (Kondisi Awal) Kondisi awal merupakan keadaan siswa sebelum penelitian tindakan kelas dilakukan. Berdasarkan hasil observasi yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian tindakan kelas

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian tindakan kelas 26 BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian tindakan kelas (PTK) yang difokuskan pada situasi kelas yang lazim dikenal dengan Classroom Action

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Pelaksanaan tindakan ini mengenai deskripsi pra siklus, deskripsi siklus 1, dan deskripsi siklus 2. Deskripsi siklus 1 tentang perencanaan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Penelitian 4.1.1. Kondisi Awal Hasil belajar IPA siswa kelas 4 SD Negeri Ledok 07 sebelum tindakan masih banyak siswa yang hasil belajarnya belum

Lebih terperinci

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura Ni Wayan Lasmini SD Negeri 2 Tatura, Palu, Sulawesi Tengah ABSTRAK Permasalahan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 33 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Penelitian Tindakan 4.1.1 Gambaran Sekolah Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Mangunsari 01 Salatiga, Kecamatan Sidomukti, Kota Salatiga. SD Negeri Mangunsari

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 33 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian tindakan kelas ini mengikuti prosedur penelitian sesuai dengan prosedur pada rencana tindakan yaitu: a. Perencanaan Sebelum

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pra Siklus Pelaksanaan pra siklus pada minggu ke-2 dan ke-3 bulan Oktober 2012 mata pelajaran IPA tentang tumbuhan hijau dengan hasil belajar yang sangat mengecewakan.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Belajar Siswa Dengan Menggunakan Model Pembelajaran Tipe Think Pair Share

BAB IV HASIL PENELITIAN. Belajar Siswa Dengan Menggunakan Model Pembelajaran Tipe Think Pair Share BAB IV HASIL PENELITIAN 4.1 Prasiklus Penelitian Tindakan Kelas dengan judul Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dengan Menggunakan Model Pembelajaran Tipe Think Pair Share Berbantuan Video Pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Persiapan Penalitian Sebelum penelitia di laksanakan, peneliti mengadakan persiapan penelitian sebagai berikut: 1. Melakukan observasi awal untuk mengidentifikasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Data Hasil Penelitian 1. Pra siklus Pada tahap pra siklus ini yang dilakukan oleh peneliti berupa pendokumentasian daftar nama, daftar nilai peserta didik, dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal (Pra Siklus) Hasil belajar IPS siswa kelas V SD Negeri 01 Ampel Kecamatan Ampel Kabupaten Boyolali sebelum diadakan penelitian hampir setengah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Hasil Penelitian Pra Siklus Hasil penelitian yang dilakukan terhadap siswa kelas V SDN Kutowinangun 08 semester II tahun 2013/2014 tentang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan 4.1.1. Kondisi Awal Sebelum penelitian dilakukan perlu diketahui kondisi pembelajaran Matematika di kelas 3 dalam materi operasi hitung

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 24 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Dari hasil observasi dan hasil tes, baik tes lesan maupun tes tertulis dapat disimpulkan dan dianalisa bahwa pembelajaran dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Awal Proses pembelajaran sebelum pelaksanaan tindakan kelas, guru mengajar secara konvensional atau hanya menggunakan ceramah saja. Guru cenderung mentransfer

Lebih terperinci

PENINGKATAN PARTISIPASI SISWA DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR-SHARE (TPS)

PENINGKATAN PARTISIPASI SISWA DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR-SHARE (TPS) PENINGKATAN PARTISIPASI SISWA DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR-SHARE (TPS) Oleh: Aneng Sih Samitri, Mujiyem Sapti, Nila Kurniasih Program Studi Pendidikan Matematika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 23 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Setting dan Karakteristik Subyek Penelitian Penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas untuk mata pelajaran IPS yang dilaksanakan pada siswa kelas V SD N 1 Ngambakrejo

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memberikan pengetahuan terhadap siswa sebagai bekal dalam kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. memberikan pengetahuan terhadap siswa sebagai bekal dalam kehidupan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Ilmu pengetahuan sosial (IPS) merupakan salah satu pelajaran yang tidak hanya mengenakan konsep yang bersifat hafalan namun juga memberikan pengetahuan terhadap

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian tindakan kelas yang difokuskan pada situasi kelas. Metode ini dipilih berdasarkan atas pertimbangan bahwa (1)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini terdiri dari 2 siklus. Siklus 1 dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini terdiri dari 2 siklus. Siklus 1 dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Kondisi Awal Penelitian ini dilakukan pada Kelas VII B SMP Negeri 2 Mrebet Kecamatan Mrebet, Kabupaten Purbalingga pada Semester

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 41 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Hasil Penelitian Pra Siklus Berdasarkan hasil penelitian pada siswa kelas IV SDN Randuacir 01 Salatiga semester 2 tahun 2013/2014 nampak

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. No Ketuntasan Belajar Jumlah Siswa Jumlah Persentase 1 Tuntas 8 36 % 2 Belum Tuntas % Jumlah %

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. No Ketuntasan Belajar Jumlah Siswa Jumlah Persentase 1 Tuntas 8 36 % 2 Belum Tuntas % Jumlah % BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Awal Pembelajaran pra siklus dilaksanakan pada Hari Senin, 15 Oktober 2012 di kelas IV SDN Rejoagung 01 tentang materi penghitungan FPB dan KPK, yang

Lebih terperinci

tanya jawab, pemberian tugas, atau diskusi kelompok) dan kemudian siswa merespon/memberi tanggapan terhadap stimulus tersebut. Pembelajaran harus

tanya jawab, pemberian tugas, atau diskusi kelompok) dan kemudian siswa merespon/memberi tanggapan terhadap stimulus tersebut. Pembelajaran harus BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Pra Siklus (Kondisi Awal) Kondisi awal sebelum diadakannya tindakan di SD N Gajahkumpul kelas 5 semester 1 tahun 2013/2014 pada mata

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Awal Hasil belajar IPA siswa kelas II SD Negeri 2 Tlogorejo Kecamatan Tegowanu Kabupaten Grobogan sebelum diadakan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. METODE PENELITIAN Penelitian ini berjenis penelitian tindakan kelas (PTK) dengan model Kemiss dan MC Taggart. PTK ini terdiri dari 2 siklus, dimana tiap siklus terdapat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab IV ini akan dibahas mengenai hasil pelaksanaan penelitian, perbandingan hasil penelitian antar siklus, dan pembahasan hasil penelitian yang akan disajikan

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM POSING SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN PARTISIPASI BELAJAR MATEMATIKA

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM POSING SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN PARTISIPASI BELAJAR MATEMATIKA PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM POSING SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN PARTISIPASI BELAJAR MATEMATIKA Sulastri Program Studi Pendidikan Matematika Universitas Muhammadiyah Purworejo e-mail:lastriadzi840@gmail.com

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama 3 Bulan yaitu bulan Maret, April, dan Mei. Bulan Maret peneliti mulai mengadakan observasi kelas, yaitu mengidentifikasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Salah satu masalah yang dihadapi dunia pendidikan adalah masalah lemahnya proses pembelajaran. Dalam proses pembelajaran, siswa kurang motivasi untuk berkembang

Lebih terperinci

PENERAPAN METODE THINK PAIR SHARE DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA KELAS VI SD TEBING TINGGI

PENERAPAN METODE THINK PAIR SHARE DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA KELAS VI SD TEBING TINGGI PENERAPAN METODE THINK PAIR SHARE DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA KELAS VI SD 166492 TEBING TINGGI Usdin Simbolon Surel: usdinsimbolon23@gmail.com ABSTRAK Penelitian

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Peneliatian dilakukan di SD Negeri Ujung-ujung 02 merupakan SD yang terletak di Kecamatan Pabelan Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. SD Negeri Ujung-ujung 02 berada

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran SDN Samban 02 Penelitian ini dilakukan di SDN Samban 02 Kecamatan Bawen Kabupaten Semarang. Dilihat dari letak geografisnya SDN Samban 02 terletak di

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dikenal dan ramai dibicarakan dalam dunia pendidikan, atau istilah dalam bahasa Inggris

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE PADA MATERI AJAR MENJAGA KEUTUHAN NKRI. Tri Purwati

IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE PADA MATERI AJAR MENJAGA KEUTUHAN NKRI. Tri Purwati Dinamika: Jurnal Praktik Penelitian Tindakan Kelas Pendidikan Dasar & Menengah Vol. 7, No. 2, April 2017 ISSN 0854-2172 IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE PADA MATERI AJAR SD Negeri Purbasana

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Berdasarkan hasil Penelitian Tindakan Kelas yang telah dilakukan oleh peneliti mengenai penggunaan media Time Line Chart Wayang dengan penerapan metode STAD pada pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Pra Siklus Berdasarkan hasil observasi yang telah dilakukan di kelas III Sekolah Dasar Negeri 1 Tleter Semester 2 Tahun ajaran

Lebih terperinci

Jumlah 21

Jumlah 21 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.1. Deskripsi Kondisi Awal Pra Siklus Kegiatan Penelitian Tindakan Kelas dilaksanakan dalam ruangan kelas IV SD Negeri Jono Kecamatan Tawangharjo Kabupaten Grobogan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 19 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian 3.1.1. Setting Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan di SD Negeri Tejosari yang teletak di Kelurahan Tejosari, Kecamatan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Kajian Teori 2.1.1 Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TPS (Think Pairs Share) Model pembelajaran kooperatif (Cooperative Learning) merupakan salah satu model pembelajaran yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Pra Siklus ( Kondisi Awal ) Kondisi awal merupakan keadaanpeserta didik sebelum penelitian tindakan kelas dilakukan.penelitian dilakukan di

Lebih terperinci

Bab IV Hasil Penelitian Dan Pembahasan

Bab IV Hasil Penelitian Dan Pembahasan 35 Bab IV Hasil Penelitian Dan Pembahasan 4.1. Deskripsi Pra Siklus Kegiatan belajar mengajar sebelum pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas, Guru dalam mengajar masih menggunakan metode ceramah. Karena

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Subjek, Tempat dan Waktu Penelitian 1. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini semua kelas VIII C SMP Negeri 7 Purwokerto yang berjumlah 35. Terdiri dari 17 putra dan 18

Lebih terperinci

Lathifatus Sa adah 1 Soewalni Soekirno 2 dan Anggit Grahito Wicaksono 3 ABSTRAK

Lathifatus Sa adah 1 Soewalni Soekirno 2 dan Anggit Grahito Wicaksono 3 ABSTRAK PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEKNIK THINK PAIR SHARE (TPS) UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL PADA SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR NEGERI BANYUANYAR II SURAKARTA

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Penelitian dilakukan dikelas 4 SD Negeri Gumawang 03 Kecamatan Pecalungan Kabupaten Batang pada pada semester II tahun pelajaran 2012/2013 yang berjumlah

Lebih terperinci

Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa Melalui Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Think-Pair Share

Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa Melalui Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Think-Pair Share Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa Melalui Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Think-Pair Share Alam Pembelajaran IPS di Kelas IV SDN Inpres Mayayap Sarifa Tas, Anthonius Palimbong, dan Hasdin

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Siklus I Untuk mengamati aktivitas peserta didik dalam proses belajar mengajar

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Siklus I Untuk mengamati aktivitas peserta didik dalam proses belajar mengajar 4.1 Hasil penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1.1 Deskripsi Hasil Pelaksanaan Tindakan 4.1.1.1 Siklus I Untuk mengamati aktivitas peserta didik dalam proses belajar mengajar dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subjek Penelitan Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Sidorejo Lor 01

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subjek Penelitan Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Sidorejo Lor 01 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subjek Penelitan Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Sidorejo Lor 01 kecamatan Sidorejo Kota Salatiga dengan Subjek Penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil penelitian 4.1.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Koripan 04 dengan subjek penelitian seluruh siswa kelas 5 sebanyak

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian yang dilakukan dengan menerapkan pendekatan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian yang dilakukan dengan menerapkan pendekatan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil penelitian yang dilakukan dengan menerapkan pendekatan kooperatif tipe group investigation (GI) pada mata pelajaran IPS dengan materi Perjuangan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Dukuh 01 Kota Salatiga. Dalam hal ini siswa kelas IV yang berjumlah 35 siswa. Berdasarkan data hasil

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 35 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Proses perbaikan pembelajaran yang peneliti laksanakan dapat peneliti uraikan secara singkat tentang hasil-hasil yang diperoleh dari setiap

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Penelitian Tindakan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Penelitian Tindakan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Penelitian Tindakan Kelas (PTK) adalah satu penelitian yang dilakukan oleh guru di dalam kelasnya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Awal Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Kumpulrejo 02 Salatiga Kecamatan Argomulyo. Kepala Sekolah dari SD

Lebih terperinci

H S A I S L I PE P N E E N L E I L T I I T A I N A DA D N A PE P M E B M A B H A A H S A A S N

H S A I S L I PE P N E E N L E I L T I I T A I N A DA D N A PE P M E B M A B H A A H S A A S N BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Sebelum pelaksanaan siklus 1 dan siklus 2, terlebih dahulu peneliti melakukan observasi awal dengan tujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 1.1. Kondisi Awal 1.1.1. Kondisi Aktifitas Pembelajaran Pelaksanaan pembelajaran khususnya pembelajaran IPA di SDN Kalangsono 02 Kecamatan Banyuputih Kabupaten Batang

Lebih terperinci

Mondang Syahniaty Elfrida Sinaga Guru Mata Pelajaran IPA SMP Negeri 1 Lubuk Pakam Surel :

Mondang Syahniaty Elfrida Sinaga Guru Mata Pelajaran IPA SMP Negeri 1 Lubuk Pakam Surel : PENINGKATAN AKTIVITAS BELAJAR MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE TIPE THINK PAIR SHARE PADA MATA PELAJARAN IPA SISWA KELAS VIII F SMP NEGERI 1 LUBUK PAKAM Mondang Syahniaty Elfrida Sinaga

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dan kuantitatif. Hal ini dikarenakan dalam penelitian, peneliti membuat deskripsi

BAB III METODE PENELITIAN. dan kuantitatif. Hal ini dikarenakan dalam penelitian, peneliti membuat deskripsi BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Hal ini dikarenakan dalam penelitian, peneliti

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian tindakan kelas atau PTK (Classroom Action Research). Penelitian

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian tindakan kelas atau PTK (Classroom Action Research). Penelitian BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Desain dan Jenis Penelitian Desain atau jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas atau PTK (Classroom Action Research). Penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Pelaksanaan penelitian dilaksanakan di kelas V SD Negeri Kadirejo 03 Kecamatan Pabelan Kabupaten Semarang. Jumlah siswa di kelas V berjumlah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Prasiklus Kondisi prasiklus merupakan titik awal munculnya penelitian tindakan kelas ini. Dalam pembelajaran awal pada mata pelajaran PKn tentang globalisasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 42 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini dilakukan selama dua siklus, setiap siklus terdiri dari tiga kali pertemuan. Pertemuan 1 dan 2 pada masing-masing siklus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 33 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Pra Siklus Sebelum melaksanakan proses penelitian, terlebih dahulu peneliti melakukan kegiatan observasi dengan tujuan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Gendongan 01 yang terletak di Jl. Margorejo No.580 Kecamatan Tingkir Kota Salatiga. Siswa

Lebih terperinci