PERATURAN PERTANDINGAN OLAHRAGA TINGKAT SD/ MI/ SEDERAJAT

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERATURAN PERTANDINGAN OLAHRAGA TINGKAT SD/ MI/ SEDERAJAT"

Transkripsi

1 PERATURAN PERTANDINGAN OLAHRAGA TINGKAT SD/ MI/ SEDERAJAT NOMOR PERTANDINGAN TINGKAT SD/ MI/ SEDERAJAT No Cabor Atlet Nomor Lomba / Tanding Ket 1. Bola Voli Mini Putra Bulu Tangkis Putra Kid s Atletik Putra Lari 80 M Kanga s Escape Loncat Katak Lempar Turbo Lari 60 M Kanga s Escape Loncat Katak Lempar Turbo Campuran Formula 1 Total nilai Tim 4. Renang Putra Sepak Bola Mini Putra Sepak Takraw Putra Tenis Meja Putra Catur Putra Catur Cepat Catur Standar 9. Mini Brigde Putra/ 38. Perorangan 10. Pencak Silat Putra Pasangan Campuran Seni Seni

2 KIDS ATLETIK A. Ketentuan Umum Peraturan perlomban yang dipergunakan adalah peraturan PB PASI dan IAAF a. Nomor yang dipertandingkan : - Perorangan : 1. Putra : Lari 80 M, Kanga s Escape, Loncat Katak, Lempar Turbo 2. : Lari 60 M, Kanga s Escape, Loncat Katak, Lempar Turbo - : 1. Formula I ( 2 putra, 2 putri ) 2. Total Nilai Tim / C. Peserta 1. Setiap kecamatan mengirimkan peserta 3 putra dan 3 putri 2. Peserta yang mengikuti lari sprint tidak diperbolehkan merangkap event/nomor Kids Atletik. 2.BULU TANGKIS Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PBSI dan IBF 1. Jenis pertandingan adalah perorangan tunggal putra dan tunggal putri 2. Setiap Kecamatan mengirimkan 1 ( satu ) pemain putra, 1 ( satu ) pemain putri 3. Sistem pertandingan yang digunakan adalah sistem gugur 3.TENIS MEJA Peraturan pertandingan yang digunakan adalah peraturan PB PTMSI yang mengacu pada ITTF 1. Jenis pertandingan adalah tunggal putra dan tunggal putri, tiap kontingen mengirimkan 1 pemain putra dan 1 pemain putri. 2. Setiap sekolah mengirimkan 1 ( satu ) pemain putra, 1 ( satu ) pemain putri 4.RENANG Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PRSI. a. Peserta : - Setiap peserta / atlet hanya diperbolehkan mengikuti maksimal 2 ( dua ) nomor yang dilombakan; - Setiap nomor maksimal diikuti 2 peserta / atlet dari masing-masing kecamatan. 5.BRIDGE MINI Peraturan pertandingan yang digunakan adalah peraturan yang diakui dan telah disyahkan oleh PB GABSI. B. Ketentuan Khusus ; 1. Jenis pertandingan yang digunakan adalah pasangan campuran putra dan putri. 2. Setiap kecamatan mengirimkan 1 putra, 1 putri. 6.CATUR Ketentuan peraturan pertandingan yang digunakan adalah peraturan yang diakui dan telah disyahkan oleh PB PERCASI., setiap kecamatan mengirimkan 2 putra, 2 putri. 2. Nomor yang dipertandingkan adalah Catur Standar ( Pa/Pi ) dan Catur Cepat ( Pa/Pi )

3 7.SEPAK BOLA MINI Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PSSI 1. Jenis pertandingan adalah beregu dengan jumlah pemain 9 orang ( 7 orang inti dan 2 orang cadangan ) 2. Waktu pertandingan 2 x 35 menit 8. VOLI MINI Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PBVSI 1. Jenis pertandingan adalah kejuaraan beregu putra dan putri 2. Jumlah peserta tiap regu baik putra maupun putri adalah 4 pemain inti, 2 pemain cadangan dan 1 official 4. Menggunakan sistem rally point pada setiap set dengan point sampai 25 dan apabila terjadi rubber set maka mengunakan sistem 15 rally point system. 5. Posisi pemain bebas ( semua pemain diperbolehkan melakukan serangan / smash ) 9. SEPAK TAKRAW Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PSTI dan ASTAF 1. Jenis pertandingan adalah kejuaraan beregu putra dan beregu putri 2. Jumlah pemain 5 orang ( 3 pemain inti, dan 2 pemain cadangan ) dan 1 Official. 3. Bola yang dipergunakan di sediakan oleh panitia 4. Sistem Pertandingan adalah sistem gugur. 10. PENCAK SILAT Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan IPSI 2. Jumlah atlet 1 putra dan 1 putri masing-masing kecamatan 3. Nomor yang dipertandingkan tunggal putra dan tunggal putri 11. TAEKWONDO Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan Taekwondo Indonesia 2. Jumlah atlet 5 putra dan 5 putri masing-masing kecamatan ( disesuaikan dengan kelasnya )

4 PERATURAN PERTANDINGAN OLAHRAGA TINGKAT SMP/ MTs NOMOR PERTANDINGAN TINGKAT SMP/ MTs/ SEDERAJAT No Cabor Atlet Nomor Lomba / Tanding Ket 1. Bola Voli Putra Bulu Tangkis Putra Atletik Putra Lari 100 M Lari 200 M Lari 400 M Renang Putra Sepak Takraw Putra Tenis Meja Putra Pencak Silat Putra Lari 800 M Lari 1500 M Lompat Tinggi Lompat Jauh Tolak Peluru Lempar Cakram Lempar Lembing Lari 100 M Lari 200 M Lari 400 M Lari 800 M Lari 1500 M Lompat Tinggi Lompat Jauh Tolak Peluru Lempar Cakram Lempar Lembing Kelas A ( Kg ) Kelas B ( Kg ) Kelas C ( Kg )

5 8. Bola Basket Putra Taekwondo Putra Kelas D ( Kg ) Kelas E ( Kg ) Kelas F ( Kg ) Kelas G ( Kg ) Kelas H ( Kg ) Kelas A ( Kg ) Kelas B ( Kg ) Kelas C ( Kg ) Kelas D ( Kg ) Kelas E ( Kg ) Kelas F ( Kg ) Kelas G ( Kg ) Under 33 Kg Under 35 Kg Under 37 Kg Under 39 Kg Under 42 Kg Under 45 Kg Under 48 Kg Peseorangan ( Pomsae ) Under 32 Kg Under 34 Kg Under 36 Kg Under 38 Kg Under 41 Kg Under 44 Kg Under 47 Kg Peseorangan ( Pomsae ) Seleksi Eks. Kawedanan 1. ATLETIK A. Ketentuan Umum Peraturan perlomban yang dipergunakan adalah peraturan PB PASI dan IAAF 1. Setiap peserta/atlet hanya diperbolehkan mengikuti maksimal 2 (dua) nomor yang dilombakan 2. Setiap nomor maksimal diikuti 2 peserta / atlet dari masing-masing sekolah. 2. BULU TANGKIS Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PBSI dan IBF 1. Kejuaraan yang dipertandingkan adalah kejuaraan perorangan meliputi tunggal putra dan tunggal putri 2. Setiap sekolah mengirimkan 1 ( satu ) pemain putra, 1 ( satu ) pemain putri 3. Sistem pertandingan yang digunakan adalah sistem gugur 3. TENIS MEJA Peraturan pertandingan yang digunakan adalah peraturan PB PTMSI yang mengacu pada ITTF. 1) Jenis pertandingan adalah tunggal putra dan tunggal putri. 2) Setiap sekolah mengirimkan 1 ( satu ) pemain putra, 1 ( satu ) pemain putri 3) Sistem pertandingan adalah sistem gugur

6 4. RENANG Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PRSI. 1. Setiap peserta / atlet hanya diperbolehkan mengikuti maksimal 2 ( dua ) nomor yang dilombakan 2. Setiap nomor maksimal diikuti 2 peserta / atlet dari masing-masing sekolah 5. SEPAK TAKRAW Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PSTI dan ASTAF 1. Jenis pertandingan adalah kejuaraan beregu putra jumlah pemain 5 orang ( 3 pemain inti, dan 2 pemain cadangan ) dan 1 Official. 2. Sistem Pertandingan adalah sistem gugur. 6. BASKET Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PERBASI 1. Peserta tiap sekolah boleh mengikutkan 9 atlet putra, 9 atlet putri dan 2 official 2. Sistem Pertandingan Gugur 7. BOLA VOLI Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PBVSI B.Ketentuan Khusus : 2. Sistem Pertandingan Gugur 1. Peserta tiap sekolah boleh mengikutkan 9 atlet putra, 9 atlet putri dan 2 official 8. PENCAK SILAT 1. Ketentuan Umum : Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan IPSI 2. Ketentuan Khusus : 2. Nomor yang dipertandingkan kelas Tanding, dengan sistem gugur. 9. TAEKWONDO 1. Ketentuan Umum : Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan Taekwondo Indonesia 2. Ketentuan Khusus : 2. Jumlah atlet disesuaikan dengan jumlah kelas yang diikuti a. Sistem Pertandingan adalah sistem gugur

7 PERATURAN PERTANDINGAN OLAHRAGA TINGKAT SMA/ SMK/ MA NOMOR PERTANDINGAN TINGKAT SMA/ SMK/ MA/ SEDERAJAT No Cabor Atlet Nomor Lomba / Tanding Ket 1. Bola Voli Putra Seleksi Eks. Kawed anan 2. Bulu Tangkis Putra Atletik Putra Renang Putra Sepak Takraw Putra Tenis Meja Putra Pencak Silat Putra Lari 100 M Lari 200 M Lari 400 M Lari 800 M Lari 1500 M Lompat Tinggi Lompat Jauh Lompat Jangkit Tolak Peluru Lempar Cakram Lempar Lembing Lari 100 M Lari 200 M Lari 400 M Lari 800 M Lari 1500 M Lompat Tinggi Lompat Jauh Lompat Jangkit Tolak Peluru Lempar Cakram Lempar Lembing Kelas A ( Kg ) Kelas B ( Kg ) Kejuara an

8 8. Bola Basket Putra Taekwondo Putra Kelas C ( Kg ) Kelas D ( Kg ) Kelas E ( Kg ) Kelas F ( Kg ) Kelas G ( Kg ) Kelas H ( Kg ) Kelas A ( Kg ) Kelas B ( Kg ) Kelas C ( Kg ) Kelas D ( Kg ) Kelas E ( Kg ) Kelas F ( Kg ) Kelas G ( Kg ) Under 48 Kg Under 51 Kg Under 55 Kg Under 59 Kg Under 63 Kg Under 68 Kg Peseorangan ( Pomsae ) 2 orang (Pomse) 2 orang (Pomse) Under 44 Kg Under 46 Kg Under 49 Kg Under 52 Kg Under 55 Kg Under 59 Kg Peseorangan ( Pomsae ) 2 orang (Pomse) 2 orang (Pomse) Pencak Silat SMP 2 Weleri Seleksi Eks. Kawed anan 1. ATLETIK A. Ketentuan Umum Peraturan perlomban yang dipergunakan adalah peraturan PB PASI dan IAAF 1. Setiap peserta/atlet hanya diperbolehkan mengikuti maksimal 2 (dua) nomor yang dilombakan 2. Setiap nomor maksimal diikuti 2 peserta / atlet dari masing-masing sekolah. 2. BULU TANGKIS Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PBSI dan IBF 1. Kejuaraan yang dipertandingkan adalah kejuaraan perorangan meliputi tunggal putra dan tunggal putri 2. Setiap sekolah mengirimkan 1 ( satu ) pemain putra, 1 ( satu ) pemain putri 3. Sistem pertandingan yang digunakan adalah sistem gugur

9 3. TENIS MEJA Peraturan pertandingan yang digunakan adalah peraturan PB PTMSI yang mengacu pada ITTF 1. Jenis pertandingan adalah tunggal putra dan tunggal putri, tiap kontingen mengirimkan 1 pemain putra dan 1 pemain putri dan 1 Official. 2. Sistem pertandingan adalah sistem gugur. 4. RENANG Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PRSI. 1. Setiap peserta / atlet hanya diperbolehkan mengikuti maksimal 2 ( dua ) nomor yang dilombakan 2. Setiap nomor maksimal diikuti 2 peserta / atlet dari masing-masing sekolah 5. SEPAK TAKRAW Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PSTI dan ASTAF 1. Jenis pertandingan adalah kejuaraan beregu putra jumlah pemain 5 orang ( 3 pemain inti, dan 2 pemain cadangan ) dan 1 Official. 2. Bola yang dipergunakan di sediakan oleh panitia 6. BASKET A.Ketentuan Umum : Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PB PERBASI B.Ketentuan Khusus : 1. Peserta tiap sekolah boleh mengikutkan 9 atlet putra, 9 atlet putri dan 2 official 2. Sistem Pertandingan Gugur 7. BOLA VOLI Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan PBVSI B.Ketentuan Khusus : 1. Peserta tiap sekolah boleh mengikutkan 9 atlet putra, 9 atlet putri dan 2 official 2. Sistem Pertandingan Gugur 8. PENCAK SILAT Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan IPSI 2. Nomor yang dipertandingkan kelas Tanding, dengan sistem gugur. 9.TAEKWONDO Peraturan perlombaan yang digunakan adalah peraturan Taekwondo Indonesia 2. Jumlah atlet disesuaikan dengan jumlah kelas yang diikuti

PANDUAN UMUM. PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH SD/MI SMP/MTs SMA/SMK/MA SEDERAJAT TINGKAT KABUPATEN KENDAL TAHUN 2014

PANDUAN UMUM. PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH SD/MI SMP/MTs SMA/SMK/MA SEDERAJAT TINGKAT KABUPATEN KENDAL TAHUN 2014 PANDUAN UMUM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH SD/MI SMP/MTs SMA/SMK/MA SEDERAJAT TINGKAT KABUPATEN KENDAL TAHUN 2014 DINAS PEMUDA DAN OLAHRAGA KABUPATEN KENDAL Jln. Pemuda No. 17 Kendal (0294) 384464 dikpora@kendalkab.go.id

Lebih terperinci

PEDOMAN UMUM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH (POPDA) TAHUN 2018 DINAS KEPEMUDAAN, OLAHRAGA DAN PARIWISATA PROVINSI JAWA TENGAH

PEDOMAN UMUM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH (POPDA) TAHUN 2018 DINAS KEPEMUDAAN, OLAHRAGA DAN PARIWISATA PROVINSI JAWA TENGAH PEDOMAN UMUM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH (POPDA) TAHUN 2018 DINAS KEPEMUDAAN, OLAHRAGA DAN PARIWISATA PROVINSI JAWA TENGAH Jl. Ki Mangunsarkoro No. 12 Semarang KATA PENGANTAR Puji dan syukur kami panjatkan

Lebih terperinci

PANDUAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH DASAR TINGKAT KABUPATEN TAHUN 2015

PANDUAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH DASAR TINGKAT KABUPATEN TAHUN 2015 PANDUAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH DASAR TINGKAT KABUPATEN TAHUN 2015 DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN PROBOLINGGO TAHUN 2015 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pemerintah sebagai pengelola

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS BIDANG OLAHRAGA PORSENI XIV KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI ACEH TAHUN 2014

PETUNJUK TEKNIS BIDANG OLAHRAGA PORSENI XIV KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI ACEH TAHUN 2014 I. CABANG TENIS MEJA PETUNJUK TEKNIS BIDANG OLAHRAGA PORSENI XIV KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI ACEH TAHUN 2014 1. Nomor yang dipertandingkan dan Jumlah Peserta a. Tunggal Putra & Puteri b. Ganda Putra & Puteri

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS BIDANG OLAHRAGA PORSENI XV KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI ACEH TAHUN 2016

PETUNJUK TEKNIS BIDANG OLAHRAGA PORSENI XV KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI ACEH TAHUN 2016 PETUNJUK TEKNIS BIDANG OLAHRAGA PORSENI XV KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI ACEH TAHUN 2016 I. CABANG TENIS MEJA 1. Nomor yang dipertandingkan dan Jumlah Peserta a. Tunggal Putra & Puteri b. Ganda Putra & Puteri

Lebih terperinci

PEDOMAN TEKNIS PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) JALUR ONLINE SMP NEGERI 1 SITUBONDO TAHUN PELAJARAN 2016/2017

PEDOMAN TEKNIS PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) JALUR ONLINE SMP NEGERI 1 SITUBONDO TAHUN PELAJARAN 2016/2017 1 PEDOMAN TEKNIS PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) JALUR ONLINE SMP NEGERI 1 SITUBONDO TAHUN PELAJARAN 2016/2017 A. Persyaratan PPDB Jalur Online Persyaratan Calon Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB)

Lebih terperinci

' (O2SN) SD Tingkat Kota Semarang

' (O2SN) SD Tingkat Kota Semarang Jalan Dr. Wahidin No 118, Telp (024) 8412180, Fax (024) 8317752 Semarang - 50254 webslte: www.disdik.semarangkota.go.id, e-mail: disdik@semarangkota.go.id Semarang, 1 Maret 2016 Nomor Sifat Lampiran Perihal

Lebih terperinci

RANGKUMAN PJOK. Lompat jauh

RANGKUMAN PJOK. Lompat jauh RANGKUMAN PJOK ATLITIK Induk organisasi olahraga atletik di Indonesia adalah : PASI ( Persatuan Atlitik Seluruh Indonesia ) Induk organisasi olahraga atletik Internasional adalah : IAAF (International

Lebih terperinci

PERATURAN KEJUARAAN DAERAH (KEJURDA) ATLETIK PRA-REMAJA & REMAJA ANTAR SEKOLAH JAWA TIMUR TAHUN 2015

PERATURAN KEJUARAAN DAERAH (KEJURDA) ATLETIK PRA-REMAJA & REMAJA ANTAR SEKOLAH JAWA TIMUR TAHUN 2015 PERATURAN KEJUARAAN DAERAH (KEJURDA) ATLETIK PRA-REMAJA & REMAJA ANTAR SEKOLAH JAWA TIMUR TAHUN 2015 A. Waktu dan Tempat Waktu : Kamis- sabtu, 1-3 Oktober 2015 Tempat : Lapangan Atletik Oentoeng Poedjadi

Lebih terperinci

NOMOR : 415.4/2979/ /2009 NOMOR : 19/KOK-SBY/KPTS/VI/2009

NOMOR : 415.4/2979/ /2009 NOMOR : 19/KOK-SBY/KPTS/VI/2009 NASKAH PERJANJIAN KERJASAMA ANTARA PEMERINTAH KOTA SURABAYA DENGAN KOMITE OLAHRAGA KOTA SURABAYA TENTANG PENINGKATAN PRESTASI OLAHRAGA ATLET KOTA SURABAYA NOMOR : 415.4/2979/436.2.3/2009 NOMOR : 19/KOK-SBY/KPTS/VI/2009

Lebih terperinci

LAPORAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT

LAPORAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT LAPORAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT Olimpiade Olahraga Siswa Nasional (O2SN) SMP Tingkat Prop. DIY. Sebagai Koord. Juri Cabang Catur A. Pendahuluan Olimpiade Olahraga Siswa Nasional (O2SN) merupakan ajang

Lebih terperinci

PJOK ( Pendidikan Jasmani Olahraga & Kesehatan )

PJOK ( Pendidikan Jasmani Olahraga & Kesehatan ) Berikut ini nama Induk Organisasi Cabang Olahraga Indonesia atau wadah bagi semua cabang olah raga Indonesia yang berada dibawah Naungan KONI ( Komite Olahraga Nasional Indonesia ). KONI tersebut juga

Lebih terperinci

KETENTUAN LOMBA CABANG OLAHRAGA IPPBMM VII 2018 IAIN PURWOKERTO

KETENTUAN LOMBA CABANG OLAHRAGA IPPBMM VII 2018 IAIN PURWOKERTO KETENTUAN LOMBA CABANG OLAHRAGA IPPBMM VII 2018 IAIN PURWOKERTO FUTSAL a.kategori: Putra dan Putri b.waktu dan Tempat pertandingan 1. Waktu Pertandingan cabang olah raga Futsal: terlampir 2. Tempat pertandingan:

Lebih terperinci

Tanggal Pelaksanaan. 01 April Diinformasikan lebih Diinformasikan. 02 April April lanjut. b. Jadwal Pelaksanaan Tingkat Provinsi

Tanggal Pelaksanaan. 01 April Diinformasikan lebih Diinformasikan. 02 April April lanjut. b. Jadwal Pelaksanaan Tingkat Provinsi PEMERINTAH KOTA CIMAHI DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAH RAGA JL. RD. DEMANG HARDJAKUSUMAH BLOK JATI CIHANJUANG Telp/Fax. (022) 6631725, Cimahi 40513 Website : www.disdik.cimahikota.go.id Cimahi, 20 Februari

Lebih terperinci

KISI KISI SOAL ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL MAPEL PENJASORKES KELAS IX SMP KABUPATEN TEGAL TAHUN PELAJARAN 2016 / 2017

KISI KISI SOAL ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL MAPEL PENJASORKES KELAS IX SMP KABUPATEN TEGAL TAHUN PELAJARAN 2016 / 2017 KISI KISI SOAL ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL MAPEL PENJASORKES KELAS IX SMP KABUPATEN TEGAL TAHUN PELAJARAN 06 / 07 SEKOLAH : SMP JUMLAH SOAL : 50 MAPEL : PENJASORKES ALOKASI WAKTU : 90 Menit KELAS / SEMESTER

Lebih terperinci

JALUR PRESTASI TAHUN PELAJARAN 2016/2017

JALUR PRESTASI TAHUN PELAJARAN 2016/2017 DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU JALUR PRESTASI TAHUN PELAJARAN 2016/2017 DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DKI JAKARTA 2016 KETENTUAN PPDB JALUR PRESTASI PPDB

Lebih terperinci

gerak dasar berjalan gerak dasar lompat dan loncat gerak dasar lempar dan tangkap

gerak dasar berjalan gerak dasar lompat dan loncat gerak dasar lempar dan tangkap Kelas Tema Materi Waktu P1 Unit 1 gerak dasar berjalan gerak dasar lompat dan loncat gerak dasar lempar dan tangkap Sikap tubuh yang benar lantai Gerak berirama Hidup Penampilan sikap tubuh Gerakan senam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Setiap cabang olahraga mempunyai sejarah kelahirannya sendiri-sendiri, begitu juga

BAB I PENDAHULUAN. Setiap cabang olahraga mempunyai sejarah kelahirannya sendiri-sendiri, begitu juga BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap cabang olahraga mempunyai sejarah kelahirannya sendiri-sendiri, begitu juga Sepak takraw dari permainan yang sangat sederhana dan simpel tidak mempunyai

Lebih terperinci

PEDOMAN KIDS ATHLETICS (Perlombaan Atletik Untuk Anak SD) 1. Sprint / Gawang : Estafet bolak-balik dengan kombinasi sprint dan gawang.

PEDOMAN KIDS ATHLETICS (Perlombaan Atletik Untuk Anak SD) 1. Sprint / Gawang : Estafet bolak-balik dengan kombinasi sprint dan gawang. PEDOMAN KIDS ATHLETICS (Perlombaan Atletik Untuk Anak SD) 1. Sprint / Gawang Diskripsi Nama Lomba : Estafet bolak-balik dengan kombinasi sprint dan gawang. : Kanga s Escape Prosedur : Dua lintasan setiap

Lebih terperinci

Pedoman Umum Pekan Olahraga Pelajar Daerah (POPDA) X Jawa Barat Tahun 2014

Pedoman Umum Pekan Olahraga Pelajar Daerah (POPDA) X Jawa Barat Tahun 2014 Penyusun : Kabid Keolahragaan Seksi Pembinaan dan Pengembangan Bakat Tim Teknis Pelaksana Kegiatan i KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha

Lebih terperinci

PENDAFTARAN DAN PELAKSANAAN

PENDAFTARAN DAN PELAKSANAAN PENDAFTARAN DAN PELAKSANAAN SELEKSI CALON ATLET PUSAT PELATIHAN OLAHRAGA PELAJAR (PPOP) PROVINSI DKI JAKARTA TAHUN 2018 A. PERSYARATAN CALON ATLET 1. Warga Negara Indonesia, diutamakan domisili sekolah

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL SEKOLAH DASAR TAHUN 2016

PETUNJUK TEKNIS OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL SEKOLAH DASAR TAHUN 2016 PETUNJUK TEKNIS OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL SEKOLAH DASAR TAHUN 2016 DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH DASAR DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAFTAR

Lebih terperinci

KISI KISI SOAL ULANGAN KENAIKAN KELAS (UKK) MAPEL PENJASORKES KELAS VII SMP KABUPATEN TEGAL TAHUN PELAJARAN 2013 / 2014

KISI KISI SOAL ULANGAN KENAIKAN KELAS (UKK) MAPEL PENJASORKES KELAS VII SMP KABUPATEN TEGAL TAHUN PELAJARAN 2013 / 2014 KISI KISI SOAL ULANGAN KENAIKAN KELAS (UKK) MAPEL PENJASORKES KELAS VII SMP KABUPATEN TEGAL TAHUN PELAJARAN 0 / 0 SEKOLAH : SMP JUMLAH SOAL : 50 MAPEL : PENJASORKES ALOKASI WAKTU : 90 Menit KELAS / SEMESTER

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tingkat Internasional. Untuk dapat dan menjunjung tinggi nama baik negara kita

BAB I PENDAHULUAN. tingkat Internasional. Untuk dapat dan menjunjung tinggi nama baik negara kita 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lompat jauh merupakan salah satu bagian dari nomor lompat dalam atletik yang diperlombakan baik dari tingkat daerah, tingkat nasional maupun tingkat Internasional.

Lebih terperinci

PETUNJUK PELAKSANAAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH MENENGAH PERTAMA TAHUN 2016

PETUNJUK PELAKSANAAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH MENENGAH PERTAMA TAHUN 2016 MILIK NEGARA TIDAK DIPERDAGANGKAN PETUNJUK PELAKSANAAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH MENENGAH PERTAMA TAHUN 2016 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PEDOMAN UMUM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR (PORJAR)

PEDOMAN UMUM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR (PORJAR) PEDOMAN UMUM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR (PORJAR) PROVINSI BALI TAHUN 2018 DI DENPASAR 1. Latar Belakang Pekan Olahraga Pelajar (PORJAR) Provinsi Bali adalah kegiatan pertandingan/ perlombaan tingkat daerah

Lebih terperinci

PERATURAN PERTANDINGAN & LOMBA PORSENI III DPD PERPAMSI BANTEN MY PISITA RESORT PANTAI ANYER, 26 MEI 2011

PERATURAN PERTANDINGAN & LOMBA PORSENI III DPD PERPAMSI BANTEN MY PISITA RESORT PANTAI ANYER, 26 MEI 2011 PERATURAN PERTANDINGAN & LOMBA PORSENI III DPD PERPAMSI BANTEN MY PISITA RESORT PANTAI ANYER, 26 MEI 2011 PANITIA : Sekretariat Perpamsi Banten : Jl. Kisamaun No. 204 Tangerang 15118. Telp./Fax. 021 55794821

Lebih terperinci

PERATURAN DAN KETENTUAN PERLOMBAAN CABOR ATLETIK

PERATURAN DAN KETENTUAN PERLOMBAAN CABOR ATLETIK PERATURAN DAN KETENTUAN PERLOMBAAN CABOR ATLETIK A. UMUM 1. Pelaksanaan Perlombaan Jam : 07.00 - S.D 18.00 WIB Tanggal : 18-21 November 2015 Tempat : Stadion Harapan Bangsa 2. Technical Meeting Umum Tanggal

Lebih terperinci

PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016

PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016 PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016 A. PESERTA Peserta yang mengikuti PORSENI BUMN 2016 terdiri dari Manajer, Atlet/Pemain, termasuk Official Tim sebagai berikut: 1. Pemain (Atlit) adalah para

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN PORSENI VII 2008 POLITEKNIK NEGERI LHOKSEUMAWE

BUKU PANDUAN PORSENI VII 2008 POLITEKNIK NEGERI LHOKSEUMAWE 1 BUKU PANDUAN PORSENI VII 2008 POLITEKNIK NEGERI LHOKSEUMAWE olah raga dan seni akan melahirkan mahasiswa politeknik yang berinovasi dalam mengisi pembangunan bangsa dan negara PANITIA PELAKSANA PORSENI

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA PONTIANAK DINAS PENDIDIKAN Alamat: Jl. Letjen SUTOYO, Telp. (0561) Pontianak 78121

PEMERINTAH KOTA PONTIANAK DINAS PENDIDIKAN Alamat: Jl. Letjen SUTOYO, Telp. (0561) Pontianak 78121 PEMERINTAH KOTA PONTIANAK DINAS PENDIDIKAN Alamat: Jl. Letjen SUTOYO, Telp. (0561)736711 Pontianak 78121 Pontianak, 27 April 2011. Nomor : 421.3/ /Dikmen-2011 Kepada Lampiran : 3 lbr Yth: Kepala SMA/MA

Lebih terperinci

DATA PRESTASI SKPD DALAM RANGKA PENYUSUNAN LKPJ BUPATI PEKALONGAN TAHUN 2009

DATA PRESTASI SKPD DALAM RANGKA PENYUSUNAN LKPJ BUPATI PEKALONGAN TAHUN 2009 DATA PRESTASI SKPD DALAM RANGKA PENYUSUNAN LKPJ BUPATI PEKALONGAN TAHUN 2009 1. Bidang Pendidikan : 1. Juara II Tingkat Nasional Cabang Olimpiade Sains Bidang Kebumian 2. Juara II Tingkat Nasional Cabang

Lebih terperinci

A. PENDAHULUAN PEDOMAN UMUM I PEKAN OLAHRAGA SEKOLAH DASAR/MADRASAH/IBTIDAIYAH (POR SD/MI) VIII JAWA TIMUR TAHUN 2017 I 1

A. PENDAHULUAN PEDOMAN UMUM I PEKAN OLAHRAGA SEKOLAH DASAR/MADRASAH/IBTIDAIYAH (POR SD/MI) VIII JAWA TIMUR TAHUN 2017 I 1 A. PENDAHULUAN Pekan Olahraga Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidiayah (POR SD/MI) adalah kegiatan awal pembibitan olahraga yang dilaksanakan dua tahunan merupakan gambaran pembinaan olahraga atlet pelajar usia

Lebih terperinci

MOEHI NATIONAL COMPETITION 2017 PR IPM SMA MUHAMMADIYAH 1 YOGYAKARTA

MOEHI NATIONAL COMPETITION 2017 PR IPM SMA MUHAMMADIYAH 1 YOGYAKARTA S. Lomba Tapak Suci Hari : Ahad Senin Tanggal : 3 4 September 2017 Waktu : Pukul 10.00 22.00 (Ahad) & 07.00 14.00 WIB (Senin) Tempat : Sport Hall SMA Muhammadiyah 1 Yogyakarta Persyaratan Peserta : 1.

Lebih terperinci

SMPIT AT TAQWA Beraqidah, Berakhlaq, Berprestasi

SMPIT AT TAQWA Beraqidah, Berakhlaq, Berprestasi BIDANG STUDI : PENJASORKES KELAS : VII STANDAR KOMPETENSI / KOMPETENSI INTI : 1. Memahami berbagai teknik dasar permainan bola besar KISI-KISI SOAL UJIAN AKHIR SEMESTER (UAS) GENAP TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Lebih terperinci

PANDUAN PEKAN OLAHRAGA (POR) PELAJAR KEGIATAN KOMPETISI OLAHRAGA PELAJAR KABUPATEN BANTUL

PANDUAN PEKAN OLAHRAGA (POR) PELAJAR KEGIATAN KOMPETISI OLAHRAGA PELAJAR KABUPATEN BANTUL PANDUAN PEKAN OLAHRAGA (POR) PELAJAR KEGIATAN KOMPETISI OLAHRAGA PELAJAR KABUPATEN BANTUL TAHUN 2016 KANTOR PEMUDA DAN OLAHRAGA KABUPATEN BANTUL Jl. R.A. Kartini No. 38 Trirenggo Bantul, Daerah Istimewa

Lebih terperinci

PERATURAN PERLOMBAAN Final Jatim Sprint Putaran II tahun Desember 2014 Lapangan Atletik Oentoeng Poedjadi FIK UNESA

PERATURAN PERLOMBAAN Final Jatim Sprint Putaran II tahun Desember 2014 Lapangan Atletik Oentoeng Poedjadi FIK UNESA PERATURAN PERLOMBAAN Final Jatim Sprint Putaran II tahun 2014 27 Desember 2014 Lapangan Atletik Oentoeng Poedjadi FIK UNESA A. Informasi Umum 1. WaktuPerlombaan Hari : Sabtu Tanggal : 27 Desember 2014

Lebih terperinci

merupakan olahraga pertama kali yang ada di dunia menurut Eddy Purnomo dimulai dari negara Yunani, negara negara dibenua Eropa sampai Amerika dan

merupakan olahraga pertama kali yang ada di dunia menurut Eddy Purnomo dimulai dari negara Yunani, negara negara dibenua Eropa sampai Amerika dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Atletik merupakan olahraga tertua di dunia bahkan disebut juga Mother of Sports yaitu sebagai ibu atau induk dari olahraga, karena olahraga ini merupakan olahraga

Lebih terperinci

A. TEKNIK DASAR SEPAK BOLA (LANJUTAN)

A. TEKNIK DASAR SEPAK BOLA (LANJUTAN) SEPAK BOLA Standar Kompetensi 1. Mempraktikkan keterampilan permainan olahraga sepak bola dalam bentuk sederhana dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya Kompetensi Dasar 1. Bermain sepak bola dengan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Kemajuan dan kejayaan suatu bangsa tidak terlepas dari peranan generasi

BAB 1 PENDAHULUAN. Kemajuan dan kejayaan suatu bangsa tidak terlepas dari peranan generasi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Perkembangan Olahraga Di Magetan Kemajuan dan kejayaan suatu bangsa tidak terlepas dari peranan generasi penerus yang dikemudian hari akan membawa nama harum bangsa pada tingkat

Lebih terperinci

TUGAS TUTORIAL MATA KULIAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA TUTOR; DIAN BUDIANA, M.PD.

TUGAS TUTORIAL MATA KULIAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA TUTOR; DIAN BUDIANA, M.PD. TUGAS TUTORIAL MATA KULIAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA TUTOR; DIAN BUDIANA, M.PD. 1. Aktivitas fisik yang dilakukan dengan tujuan untuk mengembangkan individu secara menyeluruh adalah A. Pendidikan

Lebih terperinci

NARASI KEGIATAN PENGABDIAN MASYARAKAT

NARASI KEGIATAN PENGABDIAN MASYARAKAT NARASI KEGIATAN PENGABDIAN MASYARAKAT PENDAMPINGAN KESEHATAN (TIM MEDIS) KEGIATAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA TINGKAT SEKOLAH MENENGAH PERTAMA DI PROVINSI DIY TAHUN 2010 Oleh : dr. Novita Intan Arovah, MPH

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. oleh masyarakat di seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Munculnya klub-klub

BAB I PENDAHULUAN. oleh masyarakat di seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Munculnya klub-klub BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Bulutangkis merupakan salah satu cabang olahraga yang banyak digemari oleh masyarakat di seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Munculnya klub-klub bulutangkis

Lebih terperinci

PEDOMAN TEKNIS PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SEKOLAH RUJUKAN SMA NEGERI 2 TUBAN Tahun Pelajaran 2016/2017

PEDOMAN TEKNIS PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SEKOLAH RUJUKAN SMA NEGERI 2 TUBAN Tahun Pelajaran 2016/2017 SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 2 TUBAN Jalan Dr. Wahidin Sudirohusodo 869 Tuban Telp.321094 www.smadatuban.sch.id, E-mail: sman2tuban@gmail.com PEDOMAN TEKNIS PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SEKOLAH

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS PENILAIAN TUGAS PRAKTIK MATA KULIAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA (PDGK4208)

PETUNJUK TEKNIS PENILAIAN TUGAS PRAKTIK MATA KULIAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA (PDGK4208) PETUNJUK TEKNIS PENILAIAN TUGAS PRAKTIK MATA KULIAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA (PDGK4208) FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TERBUKA PETUNJUK TEKNIS PENILAIAN TUGAS PRAKTIK MATA KULIAH

Lebih terperinci

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI 1 DAFTAR ISI Daftar Isi Lomba-Lomba yang Akan dipertandingkan Pendaftaran Technical Meeting Contact Person Persyaratan Umum Renang Putra/i Basket Putra/I antar jenjang SMP dan SMA Bulu Tangkis Putra antar

Lebih terperinci

PERATURAN PERLOMBAAN CABOR ATLETIK

PERATURAN PERLOMBAAN CABOR ATLETIK PERATURAN PERLOMBAAN CABOR ATLETIK A. UMUM 1. Pelaksanaan Perlombaan Pelaksanaan Perlombaan Atletik Pekan Olahraga Mahasiswa (POMNas) XV Tahun 2017 Sulawesi Selatan dilaksanakan pada : Hari : Senin s/d

Lebih terperinci

MAKALAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA SEA GAMES KE-27 DI MYANMAR

MAKALAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA SEA GAMES KE-27 DI MYANMAR MAKALAH PENDIDIKAN JASMANI DAN OLAHRAGA SEA GAMES KE-27 DI MYANMAR Di susun oleh : Nama NIM : Sekar Tani : K2313065 Pendidikan Fisika 2013/B FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan diukir dalam setiap event SEA GAMES, ASEAN SCHOOL. Hal inilah yang

BAB I PENDAHULUAN. dan diukir dalam setiap event SEA GAMES, ASEAN SCHOOL. Hal inilah yang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia pernah mencatat masa keemasan sebagai suatu kekuatan yang harus di perhitungkan dalam dunia olahraga, terutama di cabang Atletik dikawasan Asia dan

Lebih terperinci

PERATURAN PERLOMBAAN ATLETIK ANTAR KLUB JATIM OPEN 2013

PERATURAN PERLOMBAAN ATLETIK ANTAR KLUB JATIM OPEN 2013 Page 1 of 9 PERATURAN PERLOMBAAN ATLETIK ANTAR KLUB JATIM OPEN 2013 ========================================= A. Waktu dan tempat Waktu :Sabtu, Minggu dansenin, 9,10,11 Maret 2013 Tempat : Stadion Atletik

Lebih terperinci

LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT KEJUARAAN PEKAN OLAHRAGA PELAJAR WILAYAH (POPWIL) III DI KABUPATEN BANTEN TAHUN 2012.

LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT KEJUARAAN PEKAN OLAHRAGA PELAJAR WILAYAH (POPWIL) III DI KABUPATEN BANTEN TAHUN 2012. LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT KEJUARAAN PEKAN OLAHRAGA PELAJAR WILAYAH (POPWIL) III DI KABUPATEN BANTEN TAHUN 2012 Oleh: Sujarwo FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN UNIVERSIATAS NEGERI YOGYAKARTA TAHUN 2012

Lebih terperinci

PANDUAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH MENENGAH PERTAMA TAHUN 2015

PANDUAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH MENENGAH PERTAMA TAHUN 2015 M E R O K O K D A P A T M E M B U N U H M U MILIK NEGARA TIDAK DIPERDAGANGKAN PANDUAN OLIMPIADE OLAHRAGA SISWA NASIONAL (O2SN) SEKOLAH MENENGAH PERTAMA TAHUN 2015 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

Lebih terperinci

Peraturan Ambassador Cup Ketentuan Kontingen, Tim/Atlet dan Pendukungnya

Peraturan Ambassador Cup Ketentuan Kontingen, Tim/Atlet dan Pendukungnya Peraturan Ambassador Cup 2013 Ketentuan Kontingen, Tim/Atlet dan Pendukungnya 1. Kontingen adalah kumpulan tim/atlet pertandingan yang mewakili masing-masing komunitas Indonesia di Belanda ditambah dengan

Lebih terperinci

KEPALA DINAS OLAHRAGA DAN PEMUDA PROVINSI JAWA BARAT

KEPALA DINAS OLAHRAGA DAN PEMUDA PROVINSI JAWA BARAT i ii iii iv KEPALA DINAS OLAHRAGA DAN PEMUDA PROVINSI JAWA BARAT v DAFTAR ISI MASKOT... i SAMBUTAN PP BAPOPSI... ii SAMBUTAN KETUA UMUM PB POPNAS XIII TAHUN 2015... iii SAMBUTAN KETUA HARIAN... iv DAFTAR

Lebih terperinci

PJOK ( Pendidikan Jasmani Olahraga & Kesehatan )

PJOK ( Pendidikan Jasmani Olahraga & Kesehatan ) Berikut ini nama Induk Organisasi Cabang Olahraga Indonesia atau wadah bagi semua cabang olah raga Indonesia yang berada dibawah Naungan KONI ( Komite Olahraga Nasional Indonesia ). Cabang olahraga yang

Lebih terperinci

Sejarah Pusat Pendidikan dan Latihan

Sejarah Pusat Pendidikan dan Latihan Sejarah Pusat Pendidikan dan Latihan Pusat Pendidikan dan Latihan Olahraga Pelajar (PPLP) merupakan wadah pembibitan olahragawan pelajar, diawali pendirian dan perintisannya tahun 1984 oleh Direktorat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Psikologi Olahraga, Filsafat Olahraga serta banyak lagi ilmu yang lainnya.

BAB I PENDAHULUAN. Psikologi Olahraga, Filsafat Olahraga serta banyak lagi ilmu yang lainnya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dewasa ini telah banyak penelitian yang dilakukan dibidang olahraga, dalam upaya mengembangkan prestasi setinggi-tingginya. Berbagai disiplin ilmu yang terkait

Lebih terperinci

UJIAN TENGAH SEMESTER 2 SMA ISLAM AL - AZHAR 4 TAHUN PELAJARAN Mata Pelajaran : Penjaskes

UJIAN TENGAH SEMESTER 2 SMA ISLAM AL - AZHAR 4 TAHUN PELAJARAN Mata Pelajaran : Penjaskes UJIAN TENGAH SEMESTER 2 SMA ISLAM AL - AZHAR 4 TAHUN PELAJARAN 2013-2014 Mata Pelajaran : Penjaskes K e l a s : XI (Sebelas) Hari, Tanggal : Kamis, 06 Maret 2014 W a k t u : 10.00-11.30 wib Petunjuk :

Lebih terperinci

KETENTUAN KEGIATAN AL-HUDA COMPETITION 2017

KETENTUAN KEGIATAN AL-HUDA COMPETITION 2017 KETENTUAN KEGIATAN AL-HUDA COMPETITION 2017 A. Waktu Pendaftaran dan Pelaksanaan 1. Pendaftaran a. Pendaftaran dimulai tanggal 5 Desember 2016 s.d 21 Januari 2017 Pukul 08.00 s.d 15.00 di Kampus SMK Al-Huda

Lebih terperinci

PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016

PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016 PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016 A. PESERTA Peserta yang mengikuti PORSENI BUMN 2016 terdiri dari Manajer, Atlet/Pemain, termasuk Official Tim sebagai berikut: 1. Pemain (Atlit) adalah para

Lebih terperinci

Dekan Cup Review Maret

Dekan Cup Review Maret Dekan Cup Review Maret On this month: 2 Sepak Bola Catur 5 1 Futsal Putri Catur Futsal Putra 1 3 Voli Putra Bulu Tangkis 1 Voli Putri 3 4 Basket Putra Basket Putri 1 Tenis Meja Pertandingan Catur Dekan

Lebih terperinci

PANDUAN KEGIATAN KOMPETISI OLAHRAGA PELAJAR (PEKAN OLAHRAGA PELAJAR) KABUPATEN BANTUL

PANDUAN KEGIATAN KOMPETISI OLAHRAGA PELAJAR (PEKAN OLAHRAGA PELAJAR) KABUPATEN BANTUL PANDUAN KEGIATAN KOMPETISI OLAHRAGA PELAJAR (PEKAN OLAHRAGA PELAJAR) KABUPATEN BANTUL TAHUN 2015 KANTOR PEMUDA DAN OLAHRAGA KABUPATEN BANTUL Jl. R.A. Kartini No. 38 Trirenggo Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. adalah salah satu wujud yang bisa mengembangkan sumber daya manusia serta

BAB I PENDAHULUAN. adalah salah satu wujud yang bisa mengembangkan sumber daya manusia serta BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Indonesia merupakan salah satu negara yang sedang berkembang dibidang ilmu dan teknologi serta dibidang lainnya termasuk olahraga. Olahraga adalah salah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Ekstrakurikuler adalah kegiatan yang dilakukan siswa-siswi sekolah atau

BAB I PENDAHULUAN. Ekstrakurikuler adalah kegiatan yang dilakukan siswa-siswi sekolah atau 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Ekstrakurikuler adalah kegiatan yang dilakukan siswa-siswi sekolah atau universitas di luar jam belajar kurikulum standar, kegiatan-kegiatan ini ada pada setiap

Lebih terperinci

KISI-KISI PENULISAN SOAL UJIAN SEKOLAH TAHUN PELAJARAN Penyusun : MGMP DKI

KISI-KISI PENULISAN SOAL UJIAN SEKOLAH TAHUN PELAJARAN Penyusun : MGMP DKI Jenis Sekolah Mata Pelajaran Kurikulum Alokasi waktu Jumlah Bentuk soal : SMK : Penjasorkes : KTSP : 90 Menit : 50 : 45 PG + 5 Uraian KISI-KISI PENULISAN SOAL UJIAN SEKOLAH TAHUN PELAJARAN 2013-2014 Penyusun

Lebih terperinci

PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016

PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016 PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PORSENI BUMN IX 2016 A. PESERTA Peserta yang mengikuti PORSENI BUMN 2016 terdiri dari Manajer, Atlet/Pemain, termasuk Official Tim sebagai berikut: 1. Pemain (Atlit) adalah para

Lebih terperinci

PERATURAN PERTANDINGAN PEKAN OLAHRAGA ILMU KEPERAWATAN (POKERAN) REGIONAL SEMARANG SALATIGA - KENDAL PSIK-FK UNDIP 2012

PERATURAN PERTANDINGAN PEKAN OLAHRAGA ILMU KEPERAWATAN (POKERAN) REGIONAL SEMARANG SALATIGA - KENDAL PSIK-FK UNDIP 2012 PERATURAN PERTANDINGAN PEKAN OLAHRAGA ILMU KEPERAWATAN (POKERAN) REGIONAL SEMARANG SALATIGA - KENDAL PSIK-FK UNDIP 2012 1. FUTSAL PUTRA A. Peraturan Umum a. Kuota tim dalam pertandingan futsal adalah 18

Lebih terperinci

HASIL PERTANDINGAN SEMEN PON XVIII 2012 PROVINSI RI KALIMANTAN TIMUR

HASIL PERTANDINGAN SEMEN PON XVIII 2012 PROVINSI RI KALIMANTAN TIMUR PON XVIII PROVINSI RI KONTINGEN : CABOR : Catur Standar / Klasik Catur Standar / Klasik Catur Standar / Klasik Kilat Cepat Embu Berpasangan Campur SENI Embu Berpasangan II/III - DSENI Embu SENI Embu Berpasangan

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN LAMONGAN DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 1 LAMONGAN

PEMERINTAH KABUPATEN LAMONGAN DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 1 LAMONGAN PEMERINTAH KABUPATEN LAMONGAN DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 1 LAMONGAN Jl. Ki Sarmidi Mangunsarkoro No.18 Telp. (0322)321183 Fax.(0322)313667 E - Mail : admin@smpn1lamongan.sch.id website : www.smpn1lamongan.sch.id

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Gizi atau makanan diperlukan manusia untuk pemeliharaan tubuh

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Gizi atau makanan diperlukan manusia untuk pemeliharaan tubuh 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Gizi atau makanan diperlukan manusia untuk pemeliharaan tubuh termasuk pertumbuhan dan pergantian jaringan yang rusak akibat aktivitas kerja atau kegiatan

Lebih terperinci

P P L M Data dan Informasi Prestasi dan Cabang Olahraga Unggulan PPLP w w w. k e m e n p o r a. g o. i d DATA DAN INFORMASI

P P L M Data dan Informasi Prestasi dan Cabang Olahraga Unggulan PPLP w w w. k e m e n p o r a. g o. i d DATA DAN INFORMASI P P L M - 1 3 Data dan Informasi Prestasi dan Cabang Olahraga Unggulan PPLP 13 w w w. k e m e n p o r a. g o. i d DATA DAN INFORMASI PRESTASI DAN CABANG OLAHRAGA UNGGULAN KEMENTERIAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

Lebih terperinci

PETA PRESTASI ATLET KABUPATEN GUNUNGKIDUL DALAM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH (POPDA) DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN SKRIPSI

PETA PRESTASI ATLET KABUPATEN GUNUNGKIDUL DALAM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH (POPDA) DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN SKRIPSI PETA PRESTASI ATLET KABUPATEN GUNUNGKIDUL DALAM PEKAN OLAHRAGA PELAJAR DAERAH (POPDA) DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN 2012-2014 SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

Struktur kurikulum berdasarkan urutan mata kuliah (MK) semester demi semester :

Struktur kurikulum berdasarkan urutan mata kuliah (MK) semester demi semester : Struktur kurikulum berdasarkan urutan mata kuliah (MK) semester demi semester : sks MK dalam Kelengkapan**** Bobot Kurikulum Bobot Unit/ Jur/ Fak sks Institusional Tugas*** Penyelenggara Inti** Deskripsi

Lebih terperinci

PERATURAN KHUSUS CABANG LOMBA olahraga

PERATURAN KHUSUS CABANG LOMBA olahraga PERATURAN KHUSUS CABANG LOMBA olahraga PERATURAN TEKNISIADE 2017 CABANG OLAHRAGA SEPAK BOLA CP: Radit (081242261794) ATURAN UMUM CABANG SEPAK BOLA 1. Pemain yang berhak mengikuti Teknisiade 2017 adalah

Lebih terperinci

SPORTIFITAS TINGKATKAN INTEGRITAS!

SPORTIFITAS TINGKATKAN INTEGRITAS! SPORTIFITAS TINGKATKAN INTEGRITAS! OLIMPIADE BULU TANGKIS Pendaftaran : 28 November - 4 Desember 2014 Pelaksanaan : 14 Desember 18 Desember 2014 Persyaratan & Ketentuan : 1. Setiap fakultas mengirimkan

Lebih terperinci

PERSATUAN GURU REPUBLIK INDONESIA (PGRI) PROVINSI KALIMANTAN TIMUR

PERSATUAN GURU REPUBLIK INDONESIA (PGRI) PROVINSI KALIMANTAN TIMUR PERSATUAN GURU REPUBLIK INDONESIA (PGRI) TEACHERS ASSOCIATION OF THE REPUBLIC OF INDONESIA PROVINSI KALIMANTAN TIMUR Jl. Harva No.1 Gedung Guru Freefab Samarinda Telp/Fax. 0541.743055 Nomor : 378/Um/KTi/XX/09/2012

Lebih terperinci

BOLAVOLI MINI. OLEH : DRS. SB PRANATAHADI, M.Kes.

BOLAVOLI MINI. OLEH : DRS. SB PRANATAHADI, M.Kes. BOLAVOLI MINI OLEH : DRS. SB PRANATAHADI, M.Kes. BOLAVOLI MINI SEBAGAI USAHA MASYARAKAT BOLAVOLI UNTUK MENGENALKAN (MEMASYARAKATKAN) PERMAINAN BOLAVOLI KEPADA ANAK-ANAK TUJUAN : AGAR ANAK-ANAK MENGENAL

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebelumnya. Kemajuan olahraga dipengaruhi oleh kemajuan ilmu pengetahuan

BAB I PENDAHULUAN. sebelumnya. Kemajuan olahraga dipengaruhi oleh kemajuan ilmu pengetahuan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perkembangan olahraga saat ini lebih maju dibandingkan masa sebelumnya. Kemajuan olahraga dipengaruhi oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang diimplementasikan

Lebih terperinci

: Lapangan Atletik Oentoeng Poedjadi FIK UNESA, Jawa Timur

: Lapangan Atletik Oentoeng Poedjadi FIK UNESA, Jawa Timur Page 1 of 9 PERATURAN PERLOMBAAN KEJURDA ATLETIK ANTAR KLUB JATIM OPEN 2016 ========================================= A. Waktu dan tempat Waktu : Kamis, Jumat dan Sabtu, 14, 15, dan 16 April 2016 Tempat

Lebih terperinci

BANK SOAL PENJASKES KELAS 3

BANK SOAL PENJASKES KELAS 3 BANK SOAL PENJASKES KELAS 3 1. Suatu siasat yang diperlukan dalam pertandingan bolavoli untuk mencari kemenangan secara sportif adalah tujuan dari. a. penyerangan d. time out b. pertahanan e. formasi c.

Lebih terperinci

3. Keganasan dalam menimbulkan suatu penyakit biasa disebut. a. Virulensi c. Endemi e. Pandemi b. Kuratif d. Preventif

3. Keganasan dalam menimbulkan suatu penyakit biasa disebut. a. Virulensi c. Endemi e. Pandemi b. Kuratif d. Preventif 1. Jika tubuh kita kurang garam,mineral,zat telur atau zat yang dibutuhkan oleh tubuh biasa disebut a. Virulensia c. Imflammation e. Droplet Infection b. Defesiensi d. Airborne infection 2. Ada bermacam

Lebih terperinci

SEBAGAI USAHA MASYARAKAT BOLAVOLI UNTUK MENGENALKAN (MEMASYARAKATKAN) PERMAINAN BOLAVOLI KEPADA ANAK-ANAK

SEBAGAI USAHA MASYARAKAT BOLAVOLI UNTUK MENGENALKAN (MEMASYARAKATKAN) PERMAINAN BOLAVOLI KEPADA ANAK-ANAK BOLAVOLI MINI SEBAGAI USAHA MASYARAKAT BOLAVOLI UNTUK MENGENALKAN (MEMASYARAKATKAN) PERMAINAN BOLAVOLI KEPADA ANAK-ANAK TUJUAN : AGAR ANAK-ANAK MENGENAL DAN MENYENANGI AGAR ANAK-ANAK DAPAT BERMAIN BOLAVOLI

Lebih terperinci

DAFTAR PEMAIN (FUTSAL)

DAFTAR PEMAIN (FUTSAL) Nama Tim : Nama Contact Person : Contact No : DAFTAR PEMAIN (FUTSAL) Daftar Pemain 1. Nama : 2. Nama : No passport : 3. Nama : 1 4. Nama : 5. Nama : 6. Nama : 7. Nama : 2 8. Nama : DAFTAR PEMAIN (BASKET)

Lebih terperinci

Pilihlah salah satu huruf didepan jawaban yang anda anggap benar! 1. Organisasi induk bulu tangkis Indonesia adalah. a. PSSI b. PBSI c. PASI d.

Pilihlah salah satu huruf didepan jawaban yang anda anggap benar! 1. Organisasi induk bulu tangkis Indonesia adalah. a. PSSI b. PBSI c. PASI d. Pilihlah salah satu huruf didepan jawaban yang anda anggap benar! 1. Organisasi induk bulu tangkis Indonesia adalah. a. PSSI b. PBSI c. PASI d. FIBA e. FIFA 2. Induk organisasi atletik Indonesia adalah.

Lebih terperinci

PRESTASI UNTUK LAMPUNGKU GOR. STO Metro LAMPUNG KATEGORI USIA DINI, PRA REMAJA, REMAJA DAN DEWASA COMBAT SPORTS THE DAWN OF FIGHTERS AGUSTUS

PRESTASI UNTUK LAMPUNGKU GOR. STO Metro LAMPUNG KATEGORI USIA DINI, PRA REMAJA, REMAJA DAN DEWASA COMBAT SPORTS THE DAWN OF FIGHTERS AGUSTUS PRESTASI UNTUK LAMPUNGKU GOR STO Metro LAMPUNG KATEGORI USIA DINI, PRA REMAJA, REMAJA DAN DEWASA COMBAT SPORTS THE DAWN OF FIGHTERS 27-30 AGUSTUS 2017 Bandar Lampung, 7 Juli 2017 Nomor Lampiran Perihal

Lebih terperinci

HUBUNGAN KECEPATAN LARI DAN KELENTUKAN TERHADAP PRESTASI LOMPAT JAUH GAYA MENGGANTUNG PADA SISWA PUTRA SMA MUHAMMADIYAH KEDIRI TAHUN 2016

HUBUNGAN KECEPATAN LARI DAN KELENTUKAN TERHADAP PRESTASI LOMPAT JAUH GAYA MENGGANTUNG PADA SISWA PUTRA SMA MUHAMMADIYAH KEDIRI TAHUN 2016 HUBUNGAN KECEPATAN LARI DAN KELENTUKAN TERHADAP PRESTASI LOMPAT JAUH GAYA MENGGANTUNG PADA SISWA PUTRA SMA MUHAMMADIYAH KEDIRI TAHUN 2016 S K R I P S I Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh

Lebih terperinci

TINJAUAN KETERSEDIAAN SARANA DAN PRASARANA PEMBELAJARAN PENDIDIKAN JASMANI DAN KESEHATAN DI SMP NEGERI SE-KECAMATAN PERHENTIAN RAJA KABUPATEN KAMPAR

TINJAUAN KETERSEDIAAN SARANA DAN PRASARANA PEMBELAJARAN PENDIDIKAN JASMANI DAN KESEHATAN DI SMP NEGERI SE-KECAMATAN PERHENTIAN RAJA KABUPATEN KAMPAR 373 TINJAUAN KETERSEDIAAN SARANA DAN PRASARANA PEMBELAJARAN PENDIDIKAN JASMANI DAN KESEHATAN DI SMP NEGERI SE-KECAMATAN PERHENTIAN RAJA KABUPATEN KAMPAR candraa@edu.uir.ac.id Program Studi Pendidikan Jasmani

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pentingnya olahraga itu sendiri. Menurut Sumarjo (2002) yang dikutip Deva

BAB I PENDAHULUAN. pentingnya olahraga itu sendiri. Menurut Sumarjo (2002) yang dikutip Deva BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembinaan olahraga di Indonesia saat ini semakin maju, hal ini tidak lepas dari peran serta masyarakat yang semakin sadar dan mengerti betapa pentingnya olahraga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan jasmani merupakan salah satu mata pelajaran yang memiliki karakteristik berbeda dengan mata pelajaran lainnya. Pendidikan jasmani merupakan mata pelajaran

Lebih terperinci

BIDANG PENDIDIKAN MADRASAH KANTOR WILAYAH KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI JAWA TIMUR Jl. Raya Juanda No. 26 Sidoarjo, Telp.

BIDANG PENDIDIKAN MADRASAH KANTOR WILAYAH KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI JAWA TIMUR Jl. Raya Juanda No. 26 Sidoarjo, Telp. BIDANG PENDIDIKAN MADRASAH KANTOR WILAYAH KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI JAWA TIMUR Jl. Raya Juanda No. 26 Sidoarjo, Telp./Fax (0) 868609 KATA PENGANTAR Bismillahirrahmanirrahim Pendidikan Nasional bertujuan

Lebih terperinci

JADWAL KEGIATAN DALAM RANGKA PERINGATAN HARI JADI KE-66 KABUPATEN TAPANULI UTARA TAHUN 2011

JADWAL KEGIATAN DALAM RANGKA PERINGATAN HARI JADI KE-66 KABUPATEN TAPANULI UTARA TAHUN 2011 JADWAL KEGIATAN DALAM RANGKA PERINGATAN HARI JADI KE-66 KABUPATEN TAPANULI UTARA TAHUN No Hari/Tanggal Pukul Kegiatan Peserta Tempat Penanggungjawab 1. Senin, 19 September 09.00 s/d Upacara Haornas dan

Lebih terperinci

KETENTUAN KEJUARAAN BULU TANGKIS MILO SCHOOL COMPETITION 2014 TANGGAL 24 FEBRUARI 1 MARET 2014

KETENTUAN KEJUARAAN BULU TANGKIS MILO SCHOOL COMPETITION 2014 TANGGAL 24 FEBRUARI 1 MARET 2014 KETENTUAN KEJUARAAN BULU TANGKIS MILO SCHOOL COMPETITION 2014 TANGGAL 24 FEBRUARI 1 MARET 2014 A. NAMA KEJUARAAN : MILO SCHOOL COMPETITION 2014 B. PELAKSANAAN : Tanggal : 24 Februari 1 Maret 2014 Waktu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempertahankan dan menjaga kelangsungan hidup. sejauh mungkin dan bola besi berat inilah diberi nama peluru yang

BAB I PENDAHULUAN. mempertahankan dan menjaga kelangsungan hidup. sejauh mungkin dan bola besi berat inilah diberi nama peluru yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Atletik yang meliputi gerakan jalan, lari, lempar dan lompat merupakan cabang olah raga yang paling tua didunia, karena umur olahraga atletik ini sama tuanya

Lebih terperinci

Misi pertama dimulai dari sini

Misi pertama dimulai dari sini Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Bakrie Dengan bangga mempersembahkan Kompetisi Olahraga dan Seni Tahunan untuk SMA dan Universitas se-jabodetabek dan Jawa Barat Liga Merah Maroon 2015 The Spreading

Lebih terperinci

PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : Tanggal :

PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : Tanggal : PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : Tanggal : PA/KPA Sudin Olahraga dan Pemuda Kota Administrasi, Alamat Jln. Yos Sudarso No. 27-29 Mengumuman Rencana Umum Barang / Jasa untuk

Lebih terperinci

Berilah tanda silang ( x ) huruf a, b, c, d atau e pada jawaban yang paling benar!

Berilah tanda silang ( x ) huruf a, b, c, d atau e pada jawaban yang paling benar! Berilah tanda silang ( x ) huruf a, b, c, d atau e pada jawaban yang paling benar! 1. Berikut ini yang bukan merupakan bagian dari teknik permainan bola voli adalah... a. block d. smash b. service e. passing

Lebih terperinci

9 PERATURAN DAN KETENTUAN PERTANDINGAN CABOR PENCAK SILAT

9 PERATURAN DAN KETENTUAN PERTANDINGAN CABOR PENCAK SILAT 9 PERATURAN DAN KETENTUAN PERTANDINGAN CABOR PENCAK SILAT A. UMUM 1. Pelaksanaan Pertandingan Tanggal : 15 20 November 2015 Tempat : Hall UIN Ar-Raniry 2. Technical Meeting Umum Tanggal : 13 November 2015

Lebih terperinci

SPORT CENTER DI YOGYAKARTA BAB II. TINJAUAN UMUM

SPORT CENTER DI YOGYAKARTA BAB II. TINJAUAN UMUM BAB II. TINJAUAN UMUM 2.1. Pengertian Olahraga Olahraga adalah aktivitas gerak manusia menurut teknik tertentu, dalam pelaksanaannya terdapat unsur bermain, ada rasa senang, dilakukan pada waktu luang,

Lebih terperinci

NARASI LAPORAN PELAKSANAAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT ASISTEN REFEREE CABANG OLAHRAGA TENIS POPDA DIY 2012

NARASI LAPORAN PELAKSANAAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT ASISTEN REFEREE CABANG OLAHRAGA TENIS POPDA DIY 2012 NARASI LAPORAN PELAKSANAAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT ASISTEN REFEREE CABANG OLAHRAGA TENIS POPDA DIY 2012 Oleh: Yudanto, S.Pd. Jas. M.Pd. NIP 19810702 200501 1 001 FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

Journal of Physical Education and Sports. Manajemen Pelaksanaan POPDA SMP/MTs dan SMA/SMK/MA Tingkat Kabupaten Pemalang Tahun 2015

Journal of Physical Education and Sports. Manajemen Pelaksanaan POPDA SMP/MTs dan SMA/SMK/MA Tingkat Kabupaten Pemalang Tahun 2015 JPES 6 (2) (2017) Journal of Physical Education and Sports http://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jpes Manajemen Pelaksanaan POPDA SMP/MTs dan SMA/SMK/MA Tingkat Kabupaten Pemalang Tahun 2015 Hidayat

Lebih terperinci