PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI DINAS KESEHATAN Komplek Gelanggang Pemuda Cisaat Tel-Fax (0266) SUKABUMI

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI DINAS KESEHATAN Komplek Gelanggang Pemuda Cisaat Tel-Fax (0266) SUKABUMI"

Transkripsi

1 PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI DINAS KESEHATAN Komplek Gelanggang Pemuda Cisaat Tel-Fax (0266) SUKABUMI KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN KABUPATEN SUKABUMI NOMOR : 440/ 053 /DINKES/2016 TENTANG PENETAPAN REVISI INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN SUKABUMI TAHUN 2016 KEPALA DINAS KESEHATAN KABUPATEN SUKABUMI Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan ketentuan pasal 3 dan pasal 4 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor PER/09/M.PAN/5/2007 tentang Pedoman Umum Penetapan Indikator Kinerja Utama di Lingkungan Instansi Pemerintah, b. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, perlu ditetapkan Keputusan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi tentang Indikator Kinerja Utam Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi Tahun 2016; Mengingat : 1. Undang - Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah (Lembaga Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaiamana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang- Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua atas Undang- Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah ( Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 58, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679); 2. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 292, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5601) 3. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Laporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaga Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4614); 4. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737); 5. Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2014 tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 80);

2 6. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor PER/09/M.PAN/5/2007 tentang Pedoman Umum Penetapan Indikator Kinerja Utama di Lingkungan Instansi Pemerintah; 7. Peraturan Daerah Kabupaten Sukabumi Nomor 4 Tahun 2016 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Sukabumi Tahun ; 8. Peraturan Daerah Kabupaten Sukabumi Nomor 7 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Sukabumi; 9. Peraturan Bupati Sukabumi Nomor 51 Tahun 2016 tentang Struktur Organisasi dan Tata Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi; MEMUTUSKAN Menetapkan : Keputusan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi tentang Penetapan Indikator Kinerja Utama Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi Tahun KESATU : Menetapkan Indikator Kinerja Utama Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi sebagaimana yang tercantum dalam lampiran sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari keputusan ini; KEDUA : Indikator Kinerja Utma sebagaimana disebutkan pada Diktum KESATU merupakan pedoman dalam : a. Penetapan rencana Kinerja Tahunan; b. Penyusunan Rencana Kegiatan dan Anggaran; c. Penyusunan Dokumen Perjanjian Kinerja; d. Penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah; e. Pelaksanaan evaluasi pencapaian kinerja sesuai dengan Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Sukabumi Tahun KETIGA : Keputusan ini berlaku pada tanggal ditetapkan Ditetapkan : Di Sukabumi Pada Tanggal : 20 Januari 2016

3 LAMPIRAN NOMOR TENTANG : KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN KABUPATEN SUKABUMI : 440/ 053 /DINKES/2016 : INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN SUKABUMI TAHUN 2016 No Sasaran Indikator Kinerja Penjelasan/Formulasi Sumber Data Target Tersedianya obat, bahan kimia dan perbekalan kesehatan Tersedianya obat dan perbekalan kesehatan Jumlah stok obat tahun berjalan dan 12 bulan buffer stock Seksi Kefarmasian dan Perbekalan Kesehatan 24 Tersedianya obat Program Jumlah stok obat per bulan Seksi Kefarmasian dan Perbekalan Kesehatan 24 Tersedianya bahan kimia/regensia untuk pemeriksaan kesehatan Jumlah stok bahan kimia perbulan Seksi Kefarmasian dan Perbekalan Kesehatan 24 2 Pembinaan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Cakupan Puskesmas yang melaksanakan kelas ibu hamil prosentase puskesmas yang telah melaksanakan kelas ibu hamil Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 81 Cakupan Puskesmas yang melakukan orientasi program perencanaan persalinan dan pencegahan komplikasi (P4K) prosentase puskesmas yang melakukan orientasi program perencanaan persalinan dan pencegahan kompliksi (P4K) Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 83 Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani (Jumlah komplikasi kebidanan yg mendapat penanganan definitif di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dibagi dengan Jumlah ibu dengan komplikasi kebidanan di satu wilayah kerja pada kurun waktu yg sama) x %. Menghitungnya 20% dari estimasi ibu hamil Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 76

4 Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi kebidanan Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4 Cakupan Pelayanan Ibu Nifas Cakupan Kunjungan Neonatal Pertama (KN1) sesuai standar Cakupan Kunjungan Neonatal Lengkap (KNL) sesuai standar Cakupan Neonatal dengan Komplikasi yang ditangani Cakupan Kunjungan Bayi (Jumlah ibu bersalin yang ditolong oleh tenaga kesehatan di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dibagi dengan Jumlah seluruh sasaran ibu bersalin di satu wilayah Kerja dalam kurun waktu yang sama) x % Ibu Hamil yang telah memperoleh pelayanan antenatal sesuai standar paling sedikit empat kali di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Pelayanan kepada ibu dan neonatal pada masa 6 jam sampai dengan 42 hari pasca persalinan sesuai standar Cakupan pelayanan kesehatan bayi baru lahir (umur 6 jam - 48 jam) yang memperoleh pelayanan sesuai standar meliputi: pemeriksaan menggunakan pendekatan MTBM, perawatan tali pusat, konseling (ASI dan tanda bahaya), pemberian imunisasi HB 0 dan vitamin K1, jika belum diberikan saat lahir. Cakupan pelayanan kesehatan esensial pada bayi baru lahir (usia 0-28 hari) sesuai standar dalam kurun waktu tertentu dibagi jumlah sasaran neonatal diwilayah tersebut. Jumlah Neonatus dengan komplikasi yang ditangani sesuai dengan standar oleh NAKES pada kurun waktu tertentu dibagi jumlah seluruh neonatus yang ada kali % menghitung 15% dari estimasi ibu hamil Jumlah bayi yang memperoleh pelayanan kesehatan sesuai standar disatu wilayah tertentu pada kurun waktu tertentu dubagi jumlah seluruh bayi lahir hidup disatu wilayah pada kurun waktu yang sama kali % Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 90 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 95 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 91 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 96 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 87 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 80 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat

5 3 4 Menurunnya kasus kematian ibu dan bayi Menurunkan angka kesakitan Cakupan Pelayanan Anak Balita cakupan peserta KB aktif Menurunnya Jumlah Kematian Ibu Menurunnya Angka Kematian Bayi Puskesmas yang melaksanakan penjaringan kesehatan untuk peserta didik kelas 1 Puskesmas yang melaksanakan penjaringan kesehatan untuk peserta didik kelas 7 dan 10 Puskesmas yang menyelenggarakan kegiatan kesehatan remaja Jumlah Anak Balita yang memperoleh pelayanan pemantauan pertumbuhan minimal 8 kali disatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dibagi jumlah seluruh anak balita disatu wilayah kerja dalm waktu yang sama dikali % Jumlah peserta KB baru dan peserta KB lama secara terus menerus memakai alat kontrasepsi untuk mengatur kelahiran dan mengakhiri kesuburan. Jumlah Ibu hamil yang meninggal karena hamil, bersalin dan Nifas disatu wilayah tertentu dalam satu tahun. Jumlah bayi (kurang dari 1 tahun) yang meninggal disatu wilayah tertentu selama satu tahun dibagi jumlah kelahiran hidup diwilayah kerja tertentu dalam kurun waktu yang sama dikali 0 Jumlah Puskesmas yang melaksanakan penjaringan siswa kelas 1 SD/MI di suatu wilayah dalam 1 tahun/jumlah seluruh Puskesmas di satu wilayah dalam kurun waktu satu tahun yang sama) x % Jumlah Puskesmas yang melaksanakan penjaringan siswa kelas 7 SMP/MTs dan kelas 10 SMA/MA di suatu wilayah dalam 1 tahun/jumlah seluruh Puskesmas di satu wilayah dalam kurun waktu satu tahun yang sama) x % (Jumlah Puskesmas memenuhi kriteria menyelenggarakan kegiatan kesehatan remaja di suatu wilayah kerja dalam 1 tahun/jumlah seluruh Puskesmas di suatu wilayah kerja dalam 1 tahun) x % Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 67 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 40 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 23 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 90 10

6 5 6 7 Meningkatnya pembinaan, pengembangan dan pengawasan upaya kesehatan tradisional dan komplementer Meningkatnya mutu dan akses pelayanan keperawatan, kebidanan dan keteknisian medik Meningkatnya akses pelayanan kesehatan dasar yang berkualitas bagi masyarakat Jumlah Puskesmas yang menyelenggarakan kegiatan kesehatan lansia Persentase Puskesmas yang menyelenggarakan kesehatan tradisional dan kimplementer Jumlah Puskesmas yang melaksanakan pelayanan kesehatan Gigi dan Mulut Jumlah Puskesmas yang memberikan pelayanan laboratorium Jumlah Puskesmas yang memberikan pelayanan Kesehatan Indra Jumlah puskesmas yang menerapkan Pelayanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas) Jumlah Puskesmas non rawat inap dan Puskesmas rawat inap yang memberikan pelayanan sesuai standar Jumlah Puskesmas yang telah melaksanakan manajemen Puskesmas Jumlah puskesmas yang menyelenggarakan kegiatan kesehatan lansia/jumlah seluruh puskesmas di wilayah kerja dalam 1 tahun)x % (Jumlah Puskesmas yang menyelenggarakan kesehatan tradisional) / (jumlah seluruh Puskesmas) x % Jumlah Puskesmas yang melaksanakan pelayanan kesehatan gigi mulut selama 1 tahun di wilayah tertentu dibagi jumlah seluruh puskesmas di wilayah tertentu x Jumlah Puskesmas yang melaksanakan pelayanan laboratorium selama 1 tahun di wilayah tertentu dibagi jumlah seluruh puskesmas di wilayah tertentu x Jumlah Puskesmas yang melaksanakan pelayanan kesehatan indra selama 1 tahun di wilayah tertentu dibagi jumlah seluruh puskesmas di wilayah tertentu x Jumlah Puskesmas yang melaksanakan pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat selama 1 tahun di wilayah tertentu dibagi jumlah seluruh puskesmas di wilayah tertentu x Jumlah Puskesmas non rawat inap dan rawat inap yang memberikan pelayanan sesuai standar selama 1 tahun di wilayah tertentu dibagi jumlah seluruh puskesmas di wilayah tertentu x Jumlah Puskesmas yang telah melaksanakan manajemen Puskesmas selama 1 tahun di wilayah tertentu dibagi jumlah seluruh puskesmas x

7 Meningkatnya Mutu dan Akses Pelayanan Kesehatan Jiwa dan NAPZA Meningkatnya layanan kesehatan untuk masyarakat Meningkatnya layanan kesehatan untuk masyarakat miskin Meningkatnya pelayanan gizi masyarakat Jumlah Puskesmas yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan jiwa dan NAPZA Jumlah Penduduk PBI yang Menjadi Peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Cakupan pelayanan kesehatan pasien masyarakat miskin di fasilitas kesehatan Ibu hamil KEK yang mendapat makanan tambahan Ibu hamil yang mendapat Tablet Tambah Darah (TTD) 90 tablet selama masa kehamilan Bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI eksklusif Bayi baru lahir mendapat Inisiasi Menyusu Dini (IMD) Jumlah Puskesmas yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan jiwa dan NAPZA selama 1 tahun di wilayah tertentu dibagi jumlah seluruh puskesmas x Jumlah Penduduk PBI yang menjadi peserta JKN dalam kurun waktu tertentu dibagi seluruh penduduk miskin dikali % (Jumlah masyarakat miskin yang dilayani di sarana fasilitas Kesehatan dibagi dengan Jumlah seluruh masyarakat miskin di kabupaten) x %, dengan target 15% dari total masyarakat miskin Persentase ibu hamil dengan ukuran lingkar lengan atas kurang dari 23,5 cm yang mendapatkan makanan tambahan dalam bentuk makanan lokal maupun pabrikan selama 90 hari terhadap jumlah ibu hamil dengan ukuran lingkar lengan atas kurang dari 23,5 cm yang ada di wilayah tertentu Persentase ibu hamil yang mendapatkan minimal 90 tablet tambah darah yang diminum setiap hari selama kehamilannya terhadap jumlah ibu hamil yang ada pada periode dan wilayah tertentu Persentase bayi usia 0 sampai dengan 5 bulan 29 Hari yang mendapat ASI Eksklusif terhadap jumlah bayi usia 0 sampai dengan 5 bulan 29 hari di wilayah tertentu Persentase bayi baru lahir yang diletakkan segera setelah lahir dengan cara tengkurap di dada atau perut ibu paling singkat selama satu jam sehingga kulit bayi melekat pada kulit ibu terhadap jumlah bayi baru lahir pada periode dan wilayah tertentu Seksi Pelayanan Kesehatan Rujukan 69 Seksi Pelayanan Kesehatan Rujukan 20 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 50 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 65 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 11,5 30

8 12 Meningkatnya kualitas kesehatan lingkungan Balita kurus yang mendapat makanan tambahan Remaja puteri yang mendapat Tablet Tambah Darah (TTD) Balita gizi Sangat Kurus mendapat perawatan Pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24 bulan keluarga miskin Cakupan sarana air bersih (SAB) Cakupan Rumah Sehat Cakupan Akses Jamban Keluarga (JAGA) Persentase anak usia 6 sampai dengan 59 bulan 29 hari dengan status gizi kurus (BB/PB atau BB/TB -3 SD sampai dengan < -2 SD) yang mendapat makanan tambahan selama 90 HMA terhadap jumlah anak usia 6 sampai dengan 59 bulan 29 hari dengan status gizi kurus pada periode dan wilayah tertentu Persentase remaja putri usia 12 sampai dengan 18 tahun yang berada di institusi sekolah mendapat Tablet Tambah Darah 1 tablet setiap minggu sekali dan 1 tablet setiap hari selama 10 hari masa haid, diberikan selama minimal 4 bulan terhadap jumlah remaja putri usia 12 sampai dengan 18 tahun pada periode tertentu jumlah kasus balita gizi buruk (Sangat Kurus) yang dirawat inap maupun rawat jalan di fasilitas pelayanan kesehatan dan masyarakat dibagi jumlah kasus balita gizi buruk yang ditemukan di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dikali %. Jumlah Bayi yang berusia 6-24 bulan dari keluarga miskin yang mendapat MP-ASI selama 90 hari. Dibagi jumlah Baduta Gakin x % (Jumlah masyarakat yang menggunakan air bersih dibagi dengan Jumlah masyarakat di Kabupaten) x % (Jumlah masyarakat yang menghuni rumah sehat dibagi dengan Jumlah rumah yang ada dalam kurun waktu yang sama) x % (Jumlah masyarakat yang menggunakan jamban keluarga dibagi dengan Jumlah masyarakat di Kabupaten) x % Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 90 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 48 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 41 Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat 18,1 Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 15 Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 6

9 13 14 Meningkatnya pembinaan upaya kesehatan kerja dan olahraga Meningkatnya perilaku hidup bersih dan sehat Cakupan Angka Bebas Jentik Cakupan Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) Cakupan Tempat Sampah Persentase Puskesmas yang menyelenggarakan kesehatan kerja dasar Jumlah pos UKK yang terbentuk di daerah PPI/TPI Persentase Puskesmas yang melaksanakan kegiatan kesehatan olah raga pada kelompok masyarakat di wilayah kerjanya kebijakan publik yang berwawasan kesehatan Cakupan PHBS di Tatanan RT (Jumlah Rumah/Bangunan Bebas Jentik dibagi Jumlah Rumah/bangunan yang ada) x % (Jumlah masyarakat yang menggunakan saluran pembuangan air limbah dibagi Jumlah masyarakat di Kabupaten) x % (Jumlah masyarakat yang menggunakan tempat sampah dibagi Jumlah masyarakat di Kabupaten) x % (Jumlah Puskesmas yang telah menerapkan K3 di internal puksesmas dan telah melaksanakan kegiatan baik promotif dan atau preventif dan atau kuratif dan atau rehabilitatif terhadap pekerja yang ada di wilayah kerjanya) / (jumlah Puskesmas seluruh Indonesia) x % Jumlah Pos UKK yang dibentuk masyarakat yang difasilitasi Puskesmas di daerah PPI/TPI (Jumlah Puskesmas yang memenuhi persyaratan penyelenggaraan kesehatan olah raga sesuai dengan standar) / seluruh Indonesia) x %(jumlah Puskesmas Jumlah kebijakan yang dibuat Dinas Kesehatan berupa Peraturn Daerah, Peraturan Bupati, Keputusan Bupati/Surat Edaran/Himbauan Bupati dalam upaya peningkatan perilaku sehat dan kemandirian masyarakat untuk hidup sehat Jumlah rumah tangga sehat ber PHBS dalam kurun waktu satu tahun dibagi jumlah rumah tangga dalam kurun waktu satu tahun di kali % Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 70 Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 65 Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 70 Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 87 Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 68 Seksi Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja 79 Seksi Promosi dan Pemberdayaan Masyarakat 3 Seksi Promosi dan Pemberdayaan Masyarakat 43

10 Cakupan strata desa siaga aktif Jumlah peningkatan desa siaga strata pratama, madya, purnama dan mandiri dalam kurun waktu satu tahun dibagi jumlah desa dalam kurun waktu satu tahun dikali % Seksi Promosi dan Pemberdayaan Masyarakat 29,29 Cakupan sekolah yang mempromosikan kesehatan Jumlah sekolah yang melaksanakan Advokasi, Kemitraan, Pemberdayaan masyarakat Sekolah (Individu, keluarga dan masyarakat) dalam upaya peningkatan pemberdayaan masyarakat dibagi jumlah sekolah dikali % Seksi Promosi dan Pemberdayaan Masyarakat 20 Jumlah Tema pesan dalam komunikasi, informasi dan edukasi kepada masyarakat Jumlah tema pesan dalam komunikasi, Informasi dan edukasi kepada masyarakat Seksi Promosi dan Pemberdayaan Masyarakat Menurunnya angka kesakitan akibat penyakit menular dan penyakit tidak menular Jumlah dunia usaha yang memanfaatkan CSR-nya untuk program kesehatan Cakupan penemuan dan penanganan penderita penyakit TBC BTA Meningkatnya angka kesembuhan penderita TB Paru BTA Positif Cakupan penemuan dan penanganan penderita penyakit DBD Jumlah dunia usaha yang melakukan kerjasama (MOU) dengan Dinas Keseharan dalam mendukung program kesehatan (Jumlah penderita baru TBC BTA (+) yang ditemukan dan diobati di satu wil. Kerja selama 1 thn dibagi dengan Jumlah perkiraan penderita baru TBC BTA (+) dalam Kurun wkt yang sama) x % (jumlah penderita TB Paru BTA (+) yang sembuh dibagi dengan jumlah penderita TB Paru BTA (+) yang diobati) x % (Jumlah penderita DBD yang ditangani sesuai SOP di satu wil. Kerja selama 1 thn dibagi dengan Jumlah penderita DBD yang ditemukan di satu wilayah dalam Kurun waktu yang sama) x % Seksi Promosi dan Pemberdayaan Masyarakat 8 85 Cakupan balita dengan pneumonia yang ditangani Jumlah balita penderita pneumonia yang ditangani sesuai dengan tatalaksana dibagi dengan jumlah sasaran balita dikalikan %

11 Cakupan penemuan dan penanganan penderita Diare Jumlah penderita diare yang datang dan dilayani di sarana Kesehatan dan Kader di suatu wilayah tertentu dalam waktu satu tahun dibagi ( 10% x jumlah penduduk x 0,423) x 86 Cakupan Penemuan dan Penanganan Kasus Penderita Filariasis Cakupan Penemuan dan Penanganan suspect Flu Burung Cakupan Penemuan dan Penanganan Kasus Penderita Kusta Cakupan Penemuan dan Penanganan Kasus Penderita HIV/AIDS Annual Paracite Index (API) Malaria Cakupan Penemuan dan Penanganan Kasus Penderita Rabies Persentase PKM yang melaksanakan pengendalian PTM Terpadu Persentase desa / kelurahan yang melaksanakan kegiatan posbindu PTM Jumlah penderita FILARIASIS yang ditangani sesuai dengan tatalaksana dibagi jumlah kasus filariasis dikalikan % Jumlah penemuan dan penanganan suspect Flu Burung yang ditangani sesuai dengan tatalaksana dibagi jumlah suspect dikalikan % Jumlah penderita Kusta yang ditangani sesuai dengan tatalaksana dibagi dengan jumlah kasus kusta dikalikan Jumlah penderita HIV/AIDS yang ditangani sesuai dengan tatalaksana dibagi jumlah kasus HIV/AIDS dikalikan Jumlah penderita Malaria yang di wilayah tertentu dalam kurun waktu 1 tahun dibagi dengan jumlah penduduk pada tahun yang dikalikan 0 Jumlah penderita Rabies yang ditangani sesuai dengan tatalaksana dibagi dengan jumlah kasus rabies dikalikan % PKM yang melaksanakan Pengendalian PTM Terpadu dibagi Jumlah PKM Seluruh Kabupaten dikali % Desa/Keluarahan yang melaksankaan Posbindu PTM dibagi seluruh Desa/Kelurahan di Kabupaten dikali % Tidak Tidak 0,61 20% 20%

12 Persentase perempuan usia Tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara Perempuan usia Tahun yang menderita kanker serviks dan payudara dibagi jumlah seluruh perempuan usia tahun yang dideteksi dini kanker serviks dan payudara dikali % Tidak 20% Persentase Puskesmas Yang melaksanakan Kebijakan Kawasan Tanpa Rokok (KTR), minimal 50 % sekolah Puskesmas yang melaksanakan kebijakan Kawasan Tanpa Rokok dibagi Jumlah Seluruh Puskesmas dikali % Tidak 20% Prevalensi tekanan darah tinggi Penderita Tekanan darah tinggi dibagi seluruh penderita yang diperiksa tekanan darah dikali % Tidak 24,77% Mempertahankan Prevalen Obesitas Jumlah kasus obesitas dibagi jumlah yang diperiksa obesitas dikali % Tidak 15,40% Prevalensi merokok pada penduduk usia <= 18 Tahun Jumlah yang merokok pada usia <= 18 tahun dibagi jumlah penduduk usia <= 18 tahun dikali % Tidak 6,40% Cakupan Desa/Kelurahan mengalami KLB yang dilakukan Penyelidikan Epidemiologi kurang dari 24 Jam Jumlah KLB didesa/kelurahan yang ditangani kurang dari 24 jam dalam periode waktu tertentu dibagi jumlah KLB di desa/kelurahan dalam kurun waktu yang sama kali Seksi Surveilans, Imunisasi dan Keperawatan Komunitas Acute Flacid Paralysis (AFP) rate per.000 penduduk < 15 th Jumlah kasus AFP non polio yang dilaporkan dibagi jumlah penduduk di bawah 15 tahun kali % Seksi Surveilans, Imunisasi dan Keperawatan Komunitas >2 Cakupan Desa/kelurahan Universal Child Immunization (UCI) (Jumlah Desa / Kelurahan UCI dibagi dengan Jumlah Seluruh Desa / Kelurahan) x % Seksi Surveilans, Imunisasi dan Keperawatan Komunitas 16 Meningkatnya Kesehatan Jemaah Haji Kab. Sukabumi Cakupan Pemeriksaan dan pembinaan Kesehatan Jemaah Haji Jumlah Jemaah Haji yang di Vaksin dibagi Jumlah Jemaah Haji Keseluruhan x % Seksi Surveilans, Imunisasi dan Keperawatan Komunitas Cakupan penanggulangan krisis kesehatan akibat bencana Jumlah penanggulangan krisis kesehatan akibat bencana dibagi jumlah kejadian bencana dikali % Seksi Surveilans, Imunisasi dan Keperawatan Komunitas

13 17 Meningkatnya kualitas layanan kesehatan Cakupan Tenaga Kesehatan Berizin di Praktek Mandiri dan Sarana Kesehatan Jumlah Tenaga Kesehatan pada kurun waktu tertentu Seksi Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Peningkatan Mutu 75 Cakupan Sarana Kesehatan Berizin Cakupan Sertifikasi Produk Kesehatan Rumah Tangga Cakupan Puskesmas Terakreditasi Cakupan Puskesmas dengan Sistem Informasi Terintegrasi Jumlah sarana Kesehatan pada kurun waktu tertentu Jumlah Sertifikasi Produk Kesehatan Rumah Tangga pada kurun waktu tertentu Jumlah Puskesmas terakreditasi dalam kurun waktu tertentu Jumlah Puskesmas dengan penerapan laporan berbasis sistem informasi dibagi jumlah puskesmas dbagi % Seksi Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Peningkatan Mutu Seksi Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Peningkatan Mutu Seksi Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Peningkatan Mutu Seksi Teknologi Informasi Kesehatan Jumlah SDM Kesehatan yang ditingkatkan kompetensinya (kumulatif) Jumlah tenaga kesehatan yang telah ditingkatkan kemampuannya dengan memperoleh sertifikat melalui pelatihan PONED ) Seksi Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Peningkatan Mutu meningkatnya akses pelayanan kesehatan Peningkatan fasilitas pelayanan kesehatan Jumlah Puskesmas dibandingkan Jumlah Penduduk dalam kurun waktu tertentu dibagi.000 Seksi Sarana dan Prasarana Kesehatan 2,45 Jumlah Puskesmas Pembantu dibandingkan jumlah Penduduk dalam kurun waktu tertentu dibagi.000 Seksi Sarana dan Prasarana Kesehatan 5,41

14

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 (PERUBAHAN ANGGARAN) PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 (PERUBAHAN ANGGARAN) PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 (PERUBAHAN ANGGARAN) PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan dan akuntabel

Lebih terperinci

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2017

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2017 PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2017 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan dan akuntabel serta berorientasi pada hasil,

Lebih terperinci

BAB V RENCANA PROGRAM KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF

BAB V RENCANA PROGRAM KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF BAB V RENCANA PROGRAM KEGIATAN, INDIKATOR, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF 5. Program Kegiatan 206-202 Mengacu pada visi, misi, tujuan, sasaran dan strategi, maka program program pembangunan di

Lebih terperinci

TUGAS POKOK : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah di bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas

TUGAS POKOK : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah di bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas Indikator Kinerja Utama Pemerintah Kota Tebing Tinggi 011-016 3 NAMA UNIT ORGANISASI : DINAS KESEHATAN TUGAS POKOK : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah di bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2015

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2015 UNIT KERJA : DINAS KESEHATAN A. Tugas Pokok : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan serta melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2016

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2016 UNIT KERJA : DINAS KESEHATAN A. Tugas Pokok : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan serta melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH DINAS KESEHATAN

PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH DINAS KESEHATAN PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH DINAS KESEHATAN KANTOR PEMERINTAH KOTA PRABUMULIH LANTAI V JL. JEND SUDIRMAN KM 12 CAMBAI KODE POS 31111 TELP. (0828) 81414200 Email: dinkespbm@yahoo.co.id KOTA PRABUMULIH Lampiran

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN KABUPATEN MUSI RAWAS NOMOR : 440 / 104 / KPTS / KES / 2015 TENTANG

KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN KABUPATEN MUSI RAWAS NOMOR : 440 / 104 / KPTS / KES / 2015 TENTANG PEMERINTAH KABUPATEN MUSI RAWAS DINAS KESEHATAN Jl. Pangeran Moehamad Amin Komplek Perkantoran Pemkab Musi Rawas Telp. 0733-4540076 Fax 0733-4540077 MUARA BELITI KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN KABUPATEN

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA

PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA WALIKOTA TASIKMALAYA PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA NOMOR : 24 TAHUN 2006 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DI KOTA TASIKMALAYA WALIKOTA TASIKMALAYA Menimbang : a. bahwa berdasarkan ketentuan

Lebih terperinci

REVIEW INDIKATOR RENSTRA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR

REVIEW INDIKATOR RENSTRA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR REVIEW INDIKATOR DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR 2015-2019 MISI 1 : Menyediakan sarana dan masyarakat yang paripurna merata, bermutu, terjangkau, nyaman dan berkeadilan No Tujuan No Sasaran Indikator Sasaran

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU)

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) UNIT KERJA : DINAS KESEHATAN A. Tugas Pokok : Melaksanakan urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan serta melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh

Lebih terperinci

REVIEW INDIKATOR RENSTRA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR

REVIEW INDIKATOR RENSTRA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR REVIEW INDIKATOR DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR 2015-2019 MISI 1 : Menyediakan sarana dan masyarakat yang paripurna merata, bermutu, terjangkau, nyaman dan berkeadilan Eksistin Capaian Kinerja Program dan

Lebih terperinci

Juknis Operasional SPM

Juknis Operasional SPM DIREKTORAT JENDERAL OTONOMI DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI Juknis Operasional SPM 1. KESEHATAN KABUPATEN/KOTA PROVINSI KABUPATEN : Jawa Timur : Tulungagung KEMENTERIAN KESEHATAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL

Lebih terperinci

PERJANJIAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4

PERJANJIAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4 SKPD : Dinas Kesehatan Kota Tebing Tinggi Tahun Anggaran : 2015 PERJANJIAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH INDIKATOR KINERJA UTAMA NO SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET 2015

Lebih terperinci

MONITORING DAN EVALUASI RENCANA AKSI KINERJA PEMERINTAH KOTA BOGOR

MONITORING DAN EVALUASI RENCANA AKSI KINERJA PEMERINTAH KOTA BOGOR SKPD : DINAS KESEHATAN TAHUN ANGGARAN : 2017 MONITORING DAN EVALUASI RENCANA AKSI KINERJA PEMERINTAH KOTA BOGOR No Sasaran Strategis Indikator Sasaran Target Kinerja PROGRAM Kegiatan Indikator Kinerja

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM - 1 LUAS WILAYAH 1 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 381/ 5 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI SMP+ 6 JUMLAH

Lebih terperinci

RENCANA AKSI KINERJA PEMERINTAH KOTA BOGOR

RENCANA AKSI KINERJA PEMERINTAH KOTA BOGOR SKPD : DINAS KESEHATAN TAHUN ANGGARAN : 2018 RENCANA AKSI KINERJA PEMERINTAH KOTA BOGOR No Sasaran Strategis Indikator Sasaran 1 Meningkatnya mutu sarana kesehatan Rasio Puskesmas : penduduk (1:30.000)

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 48.00 KM2 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 33 3 JUMLAH PENDUDUK 1 173,112 168,974 342,086 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2018 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2018 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU PERJANJIAN KINERJA TAHUN 208 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target 208 () (2) (3) (4) MISI Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui pemberdayaan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 203 KABUPATEN CIREBON NO INDIKATOR TABEL A. GAMBARAN UMUM LUAS WILAYAH 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 3 JUMLAH PENDUDUK 4 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 0

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 KABUPATEN TASIKMALAYA NO INDIKATOR TABEL A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI SMP+ 5 6 JUMLAH BAYI (0-1

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 972 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 192 3 JUMLAH PENDUDUK 1 852,799 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 682,447 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 343 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI SMP+ 6 JUMLAH BAYI

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM LUAS WILAYAH 8,5 Ha 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 68 3 JUMLAH PENDUDUK 50,884 493,947,004,83 4 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 407,97 382,66 790,533 5 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS DENGAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 1118KM2 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 367 3 JUMLAH PENDUDUK 1 576,544 561,855 1,138,399 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 469,818 464,301 934,119.0 5 PENDUDUK 10 TAHUN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 299,019 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 417 desa/17 kel 3 JUMLAH PENDUDUK 1 5,077,210 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 17,650 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 1.753,27 KM 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 309 3 JUMLAH PENDUDUK 1 2,244,772 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 143310KM2 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 265 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI SMP+ 5 27,107

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 20,994 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 DESA=309 KEL=8-3 JUMLAH PENDUDUK 1 869,767 819,995 1,689,232 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 673,079 551,261 1,224,340 5 PENDUDUK

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 210,49 KM2 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 56 3 JUMLAH PENDUDUK 1 1,309,393 1,283,426 2,592,819 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 997,137 958,481 1,955,618 5 PENDUDUK

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 203 K0TA TASIKMALAYA NO INDIKATOR TABEL A. GAMBARAN UMUM LUAS WILAYAH 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 3 JUMLAH PENDUDUK 4 PENDUDUK 0 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 0

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA TAHUN 2017 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU

INDIKATOR KINERJA UTAMA TAHUN 2017 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU INDIKATOR KINERJA UTAMA TAHUN 2017 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU No Sasaran Strategis Indikator Kinerja (1) (2) (3) MISI 1 1 Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pembangunan kesehatan Meningkatkan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 127,388 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 187 3 JUMLAH PENDUDUK 1 2,912,741 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 1,477,288 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI

Lebih terperinci

Standar Pelayanan Minimal Puskesmas. Indira Probo Handini

Standar Pelayanan Minimal Puskesmas. Indira Probo Handini Standar Pelayanan Minimal Puskesmas Indira Probo Handini 101111072 Puskesmas Puskesmas adalah unit pelaksana teknis (UPT) dari Dinas Kesehatan Kabupaten/kota yang bertanggungjawab menyelenggarakan pembangunan

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 belum mendapat data dari BPS 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 Kabupaten 3 JUMLAH PENDUDUK 1 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH DINAS KESEHATAN KABUPATEN KEDIRI TARGET

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH DINAS KESEHATAN KABUPATEN KEDIRI TARGET PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH DINAS KESEHATAN KABUPATEN KEDIRI No SASARAN STRATEGIS No 1 Meningkatnya pelayanan kesehatan 1 Penurunan Angka 17 pada ibu, neonatus, bayi, balita

Lebih terperinci

Target Tahun. Kondisi Awal Kondisi Awal. 0,12 0,12 0,12 0,12 0,12 0,12 Program pengadaan, peningkatan dan penduduk (tiap 1000 penduduk

Target Tahun. Kondisi Awal Kondisi Awal. 0,12 0,12 0,12 0,12 0,12 0,12 Program pengadaan, peningkatan dan penduduk (tiap 1000 penduduk PEMERINTAH KOTA MALANG MATRIK RENCANA STRATEGIS DINAS KESEHATAN KOTA MALANG (PENYEMPURNAAN) TAHUN 2013-2018 Lampiran : KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA M Nomor : 188.47/ 92 / 35.73.306/ 2015 Tanggal

Lebih terperinci

RENCANA KINERJA TAHUN 2018 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU

RENCANA KINERJA TAHUN 2018 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU RENCANA KINERJA TAHUN 208 DINAS KESEHATAN KABUPATEN PULANG PISAU No Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target 208 Penanggung Jawab () (2) (3) (4) (5) MISI Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 305,519 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 442 3 JUMLAH PENDUDUK 1 1,277,610 1,247,873 2,525,483 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PERJANJIAN KINERJA DINAS KESEHATAN TAHUN 2016

PERJANJIAN KINERJA DINAS KESEHATAN TAHUN 2016 PERJANJIAN KINERJA DINAS KESEHATAN TAHUN 2016 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan, dan akuntabel serta berorientasi pada hasil, kami yang bertanda tangan di bawah ini:

Lebih terperinci

KATA SAMBUTAN DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN 1 BAB II GAMBARAN UMUM 3

KATA SAMBUTAN DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN 1 BAB II GAMBARAN UMUM 3 DAFTAR ISI hal. KATA SAMBUTAN DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN i ii iv v x BAB I PENDAHULUAN 1 BAB II GAMBARAN UMUM 3 A. KEADAAN PENDUDUK 3 B. KEADAAN EKONOMI 8 C. INDEKS PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

RENCANA KERJA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR 2017

RENCANA KERJA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR 2017 RENCANA KERJA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR MISI 1 : Menyediakan sarana dan pelayanan yang paripurna merata, bermutu, terjangkau, nyaman dan berkeadilan No Tujuan Sasaran Indikator Sasaran Target Kinerja

Lebih terperinci

BAB II PERENCANAAN KINERJA

BAB II PERENCANAAN KINERJA 1 BAB II PERENCANAAN KINERJA Dalam mencapai suatu tujuan organisasi diperlukan visi dan misi yang jelas serta strategi yang tepat. Agar lebih terarah dan fokus dalam melaksanakan rencana strategi diperlukan

Lebih terperinci

RENCANA TINDAK PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH TAHUN PER KEMENTERIAN/LEMBAGA

RENCANA TINDAK PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH TAHUN PER KEMENTERIAN/LEMBAGA RENCANA TINDAK PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH TAHUN - PER KEMENTERIAN/LEMBAGA NO PROGRAM/ KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR - 1 Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Meningkatnya koordinasi

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 27 TAHUN 2004 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN KABUPATEN / KOTA

GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 27 TAHUN 2004 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN KABUPATEN / KOTA GUBERNUR JAWA TIMUR KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 27 TAHUN 2004 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN KABUPATEN / KOTA Dl JAWA TIMUR GUBERNUR JAWA TIMUR Menimbang : a. bahwa sesuai

Lebih terperinci

BAB. III AKUNTABILITAS KINERJA

BAB. III AKUNTABILITAS KINERJA 1 BAB. III AKUNTABILITAS KINERJA Akuntabilitas kinerja pada Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar secara umum sudah sesuai dengan tugas pokok dan fungsi yang terukur berdasar Rencana Strategis yang mengacu

Lebih terperinci

CAPAIAN RENSTRA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR TAHUN 2018

CAPAIAN RENSTRA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR TAHUN 2018 CAPAIAN RENSTRA DINAS KESEHATAN KOTA BOGOR TAHUN 2018 Capaian Realisasi No Indikator Sasaran (%) Pembilang Penyebut % Kategori Keterangan Kinerja Realisasi Capaian (%) 2018 2018 2018 2018 2018 2018 MISI

Lebih terperinci

RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN, DAN PENDANAAN INDIKATIF DINAS KESEHATAN PROVINSI BANTEN

RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN, DAN PENDANAAN INDIKATIF DINAS KESEHATAN PROVINSI BANTEN RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN, DAN PENDANAAN INDIKATIF DINAS PROVINSI BANTEN 2012-2017 DATA CAPAIAN Persentase Balita Ditimbang Berat 1 2 1 PROGRAM BINA GIZI DAN Badannya

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN KULON PROGO

BERITA DAERAH KABUPATEN KULON PROGO BERITA DAERAH KABUPATEN KULON PROGO NOMOR : 15 TAHUN : 2011 PERATURAN BUPATI KULON PROGO NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

INDIKATOR DAN TARGET SPM. 1. Indikator dan Target Pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat Esensial dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat

INDIKATOR DAN TARGET SPM. 1. Indikator dan Target Pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat Esensial dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat LAMPIRAN I PERATURAN BUPATI GARUT NOMOR 1406 TAHUN 2015 TANGGAL 31-12 - 2015 INDIKATOR DAN TARGET SPM 1. Indikator dan Target Pelayanan Upaya Masyarakat Esensial dan Keperawatan Masyarakat 1 Pelayanan

Lebih terperinci

BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 15 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SITUBONDO

BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 15 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SITUBONDO BUPATI SITUBONDO PERATURAN BUPATI SITUBONDO NOMOR 15 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SITUBONDO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SITUBONDO, Menimbang

Lebih terperinci

KEPUTUSAN. Nomor : 449.1/KEP-III/003 / 03/ 2016 TENTANG PENETAPAN INDIKATOR MUTU DAN KINERJA DI UPTD PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT SUSUKAN

KEPUTUSAN. Nomor : 449.1/KEP-III/003 / 03/ 2016 TENTANG PENETAPAN INDIKATOR MUTU DAN KINERJA DI UPTD PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT SUSUKAN PEMERINTAH KABUPATEN SEMARANG DINAS KESEHATAN UPTD PUSKESMAS SUSUKAN Jl.KH Umar Imam Puro No.96 Telp ( 0298 ) 615066 Susukan 50777 Email : pkmsusukan_kabsmg @yahoo.co.id KEPUTUSAN KEPALA UPTD PUSAT KESEHATAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 1762,4 km2 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 desa 270+ kel 10 = 280 3 JUMLAH PENDUDUK 1 341700 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 2388161 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 167 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 151 3 JUMLAH PENDUDUK 1 1260565 1223412 2483977 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 1083136 1048577 2131713 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE

Lebih terperinci

BAB IV VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN

BAB IV VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN BAB IV VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN IV.1. IV.2. VISI Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur sebagai salah satu dari penyelenggara pembangunan kesehatan mempunyai visi: Masyarakat Jawa

Lebih terperinci

RPJMD Kab. Temanggung Tahun I X 47

RPJMD Kab. Temanggung Tahun I X 47 2 KESEHATAN AWAL TARGET SASARAN MISI 212 213 214 215 216 217 218 218 Kunjungan Ibu Hamil K4 % 92,24 95 95 95 95 95 95 95 Dinas Kesehatan Jumlah Ibu hamil yang telah memperoleh pelayanan antenatal sesuai

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 KABUPATEN SUMEDANG NO INDIKATOR TABEL A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 283 3 JUMLAH PENDUDUK 1 1134915 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK

Lebih terperinci

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013

RESUME HASIL DESK PROFIL KESEHATAN 2013 A. GAMBARAN UMUM 1 LUAS WILAYAH 1 4037,6 ha 2 JUMLAH DESA/KELURAHAN 1 15 3 JUMLAH PENDUDUK 1 558178 4 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MELEK HURUF 4 327536 5 PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS DENGAN PENDIDIKAN TERTINGGI

Lebih terperinci

Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator :

Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : Indikator : SASARAN 14 RPJMD MENINGKATNYA DERAJAT KESEHATAN MASYARAKAT Indikator : Usia Harapan Hidup (UHH) CASCADING DINAS KESEHATAN KABUPATEN TANAH BUMBU ESSELON II IKU Menurunnya Menurunnya Menurunnya Kematian

Lebih terperinci

BUPATI SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN BUPATI SEMARANG NOMOR 26 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN BUPATI SEMARANG NOMOR 26 TAHUN 2016 TENTANG BUPATI SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN BUPATI SEMARANG NOMOR 26 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT KABUPATEN SEMARANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

MISI 5 Mewujudkan Peningkatan Budaya Sehat dan Aksesibilitas Kesehatan Masyarakat SATU AN

MISI 5 Mewujudkan Peningkatan Budaya Sehat dan Aksesibilitas Kesehatan Masyarakat SATU AN MISI 5 Mewujudkan Peningkatan Budaya Sehat dan Aksesibilitas Masyarakat No PROGRAM SI AWAL PENGGU NG WAB 1 Program peningkatan keselamatan ibu melahirkan dan anak Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4 Cakupan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2011 NOMOR 35 SERI E PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 862 TAHUN 2011 TENTANG

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2011 NOMOR 35 SERI E PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 862 TAHUN 2011 TENTANG BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2011 NOMOR 35 SERI E PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 862 TAHUN 2011 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN BANJARNEGARA BUPATI BANJARNEGARA,

Lebih terperinci

LAMPIRAN PENETAPAN KINERJA DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 2013

LAMPIRAN PENETAPAN KINERJA DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 2013 LAMPIRAN PENETAPAN KINERJA DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 2013 NO SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET PROGRAM /KEGIATAN (1) (2) (3) (4) (5) I Meningkatnya kualitas air 1 Persentase

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN TAHUN

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN TAHUN LAMPIRAN XII PERATURAN BUPATI POLEWALI MANDAR NOMOR : 23 TAHUN 2014 TANGGAL : 16 SEPTEMBER 2014 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN TAHUN 2014-2019 SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA SATUAN Meningkatnya

Lebih terperinci

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 PERJANJIAN KINERJA DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG TAHUN 2016 DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG Jl. Merdeka No. 72 Telp. 0711-350651 Fax. 0711-350523 E-mail: dinkes_palembang@yahoo.co.id, website : www.dinkes,palembang.go.id

Lebih terperinci

PENGUKURAN INDIKATOR KINERJA SASARAN

PENGUKURAN INDIKATOR KINERJA SASARAN Satuan Kerja Perangkat Daerah : DINAS KESEHATAN Tahun Anggaran : 2015 PENGUKURAN INDIKATOR KINERJA SASARAN No. SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA 1 Peningkatan Mutu Aktivitas Perkantoran Terselenggaranya

Lebih terperinci

PEMERTNTAH KOTA PRABUMULIH. I}INAS KE,SEHATAN Kantor Pemerintah Kota Prabumulih Lantai 5 Jalan Jenderal Sudirman Km. 12 Pangkul Pratrumulih TENTANG

PEMERTNTAH KOTA PRABUMULIH. I}INAS KE,SEHATAN Kantor Pemerintah Kota Prabumulih Lantai 5 Jalan Jenderal Sudirman Km. 12 Pangkul Pratrumulih TENTANG .l:,, & ii e. -*. 1r.l: '8,, PEMERTNTAH KOTA PRABUMULIH I}INAS KE,SEHATAN Kantor Pemerintah Kota Prabumulih Lantai 5 Jalan Jenderal Sudirman Km. 12 Pangkul Pratrumulih &Hrt*hl* ICEBqEHaH I(EPUTUSAN KEPALA

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU)

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) Instansi Visi : DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR : Mewujudkan Masyarakat Jawa Timur Mandiri untuk Hidup Sehat Misi : 1. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan 2.

Lebih terperinci

BAB. VII INDIKATOR KINERJA OPD YANG MENGACU PADA TUJUAN DAN SASARAN RPJMD

BAB. VII INDIKATOR KINERJA OPD YANG MENGACU PADA TUJUAN DAN SASARAN RPJMD BAB. VII INDIKATOR KINERJA OPD YANG MENGACU PADA TUJUAN DAN SASARAN Berikut ditampilkan indikator kinerja Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Barat yang secara langsung menunjukkan kinerja yang akan dicapai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tersusunnya laporan penerapan dan pencapaian SPM Tahun 2015 Bidang Kesehatan Kabupaten Klungkung.

BAB I PENDAHULUAN. Tersusunnya laporan penerapan dan pencapaian SPM Tahun 2015 Bidang Kesehatan Kabupaten Klungkung. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sesuai Pasal 13 dan 14 huruf j Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, dikatakan bahwa Kesehatan merupakan urusan wajib dan dalam penyelenggaraannya

Lebih terperinci

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2015 SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH DINAS KESEHATAN KABUPATEN KEDIRI. No SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA TARGET

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2015 SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH DINAS KESEHATAN KABUPATEN KEDIRI. No SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA TARGET PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2015 SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH DINAS KESEHATAN KABUPATEN KEDIRI No SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA TARGET 1 Meningkatnya kesehatan masyarakat 1. Persentase tersedianya

Lebih terperinci

RENCANA AKSI 2019 DINAS KESEHATAN KOTA SURABAYA

RENCANA AKSI 2019 DINAS KESEHATAN KOTA SURABAYA SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA 1 Meningkatnya pelayanan kesehatan khususnya bagi warga miskin Persentase masyarakat miskin yang memiliki jaminan kesehatan 65,00% NAMA INDIKATOR NAMA INDIKATOR ANGGARAN

Lebih terperinci

RENCANA AKSI DINAS KESEHATAN KOTA SURABAYA TAHUN 2018

RENCANA AKSI DINAS KESEHATAN KOTA SURABAYA TAHUN 2018 PEMERINTAH KOTA SURABAYA RENCANA AKSI TAHUN 2018 JL. JEMURSARI 197 SURABAYA SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA 1 Meningkatnya pelayanan kesehatan khususnya bagi warga miskin Persentase masyarakat miskin

Lebih terperinci

REVISI CAPAIAN INDIKATOR KINERJA RPJMD REALISASI TAHUN 2013, 2014 dan 2015 SKPD : DINAS KESEHATAN

REVISI CAPAIAN INDIKATOR KINERJA RPJMD REALISASI TAHUN 2013, 2014 dan 2015 SKPD : DINAS KESEHATAN REVISI CAPAIAN INDIKATOR 2011-2016 TAHUN 2013, 2014 dan 2015 SKPD : DINAS KESEHATAN NO 2010 2011 2013 2014 2015 2016 2013 PEMBILANG PENYEBUT 2014 PEMBILANG PENYEBUT % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 9 10 11 12 13

Lebih terperinci

Tabel 4.1 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN KERINCI TAHUN Formulasi Penghitungan Sumber Data

Tabel 4.1 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN KERINCI TAHUN Formulasi Penghitungan Sumber Data Tabel 4.1 INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN KERINCI TAHUN 2017-2019 Lampiran 2 No Sasaran Strategis 1 Mengembangkan dan meningkatkan kemitraan dengan masyarakat, lintas sektor, institusi

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KEPALA UPTD PUSKESMAS PERAWATAN RATU AGUNG NOMOR :800/ /PRA/I/2017 TENTANG PENETAPAN INDIKATOR MUTU DAN KINERJA

KEPUTUSAN KEPALA UPTD PUSKESMAS PERAWATAN RATU AGUNG NOMOR :800/ /PRA/I/2017 TENTANG PENETAPAN INDIKATOR MUTU DAN KINERJA PEMERINTAH KOTA BENGKULU DINAS KESEHATAN KOTA BENGKULU UPTD PUSKESMAS PERAWATAN RATU AGUNG JL. WR. Supratman No.22 Kota Bengkulu Kode Pos 38125 Email puskesmas_ratuagung@yahoo.co.idtelepon (0736) 7310378

Lebih terperinci

RESUME PROFIL KESEHATAN KABUPATEN/KOTA BATANG TAHUN 2017

RESUME PROFIL KESEHATAN KABUPATEN/KOTA BATANG TAHUN 2017 RESUME PROFIL KESEHATAN KABUPATEN/KOTA BATANG TAHUN 2017 NO INDIKATOR ANGKA/NILAI L P L + P Satuan A. GAMBARAN UMUM 1 Luas Wilayah 788,65 Km 2 2 Jumlah Desa/Kelurahan 248 Desa/Kel 3 Jumlah Penduduk 377.492

Lebih terperinci

A. RENCANA STRATEGIS : VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, KEBIJAKAN DAN PROGRAM

A. RENCANA STRATEGIS : VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, KEBIJAKAN DAN PROGRAM BAB II PERENCANAAN DAN PERJANJIAN KINERJA A. RENCANA STRATEGIS : VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, KEBIJAKAN DAN PROGRAM Rencana Strategis atau yang disebut dengan RENSTRA merupakan suatu proses perencanaan

Lebih terperinci

Tabel 2.1 Pencapaian Kinerja Pelayanan SKPD Dinas Kesehatan Kabupaten Gianyar Kabupaten Gianyar

Tabel 2.1 Pencapaian Kinerja Pelayanan SKPD Dinas Kesehatan Kabupaten Gianyar Kabupaten Gianyar Tabel 2.1 Pencapaian Kinerja Pelayanan SKPD Dinas Kesehatan Kabupaten Gianyar Kabupaten Gianyar NO Indikator Kinerja sesuai Tugas dan Fungsi SKPD Target SPM Target IKK Target Indikator Lainnya Target Renstra

Lebih terperinci

HASIL KEGIATAN PUSKESMAS BALARAJA

HASIL KEGIATAN PUSKESMAS BALARAJA HASIL KEGIATAN PUSKESMAS BALARAJA I.Upaya Promosi Kesehatan A. Penyuluhan Prilaku Hidup Bersih dan Sehat 1. Rumah Tangga : Rumah di Periksa : 1050 Target : 75 % x 1050 = 788 2. Institusi Pendidikan sekolah

Lebih terperinci

RENCANA AKSI DINAS KESEHATAN KABUPATEN SOPPENG PERIODE TAHUN ANGGARAN

RENCANA AKSI DINAS KESEHATAN KABUPATEN SOPPENG PERIODE TAHUN ANGGARAN RENCANA AKSI DINAS KESEHATAN KABUPATEN SOPPENG PERIODE 2016-2021 TAHUN ANGGARAN 2017 Sasaran Kinerja Satuan 1 Meningkatkan Status Meningkatnya Cakupan Dasar Cakupan orang dengan TB, Cakupan kesehatan orang

Lebih terperinci

JL. Ahmad Yani No. 159 Serang Banten Telp/Fax. (0254)

JL. Ahmad Yani No. 159 Serang Banten Telp/Fax. (0254) -1- JL. Ahmad Yani No. 159 Serang Banten Telp/Fax. (0254) 221061 -2- PEMERINTAH KOTA SERANG DINAS KESEHATAN Jl.Ahmad Yani No.159 Ciwaktu, Serang - Banten Tel/Fax. (0254) 221061 KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN

Lebih terperinci

RENCANA AKSI KINERJA SASARAN DINAS KESEHATAN KOTA PARIAMAN TAHUN 2018

RENCANA AKSI KINERJA SASARAN DINAS KESEHATAN KOTA PARIAMAN TAHUN 2018 RENCANA AKSI KINERJA SASARAN DINAS KESEHATAN KOTA PARIAMAN TAHUN 2018 TRIWULAN I TRIWULAN II TRIWULAN III TRIWULAN IV NO SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA TARGET RENCANA AKSI KENDALA TARGET REALISASI

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN BOYOLALI TAHUN

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN BOYOLALI TAHUN DINAS KESEHATAN KABUPATEN BOYOLALI TAHUN 2016-2021 SASARAN program promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif pada semua kontinum siklus kehidupan (life cycle) 1 Penurunan Angka Kematian Bayi : Jumlah

Lebih terperinci

BUPATI KOLAKA UTARA PROVINSI SULAWESI TENGGARA PERATURAN DAERAH KABUPATEN KOLAKA UTARA NOMOR 10 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI KOLAKA UTARA PROVINSI SULAWESI TENGGARA PERATURAN DAERAH KABUPATEN KOLAKA UTARA NOMOR 10 TAHUN 2016 TENTANG SALINAN BUPATI KOLAKA UTARA PROVINSI SULAWESI TENGGARA PERATURAN DAERAH KABUPATEN KOLAKA UTARA NOMOR 10 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

IINDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) DINAS KESEHATAN KABUPATEN BOALEMO BERDASARKAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN

IINDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) DINAS KESEHATAN KABUPATEN BOALEMO BERDASARKAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN IINDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) DINAS KESEHATAN KABUPATEN BOALEMO BERDASARKAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KESEHATAN N O SASARAN STRATEGIS INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET (%) PENGERTIAN FORMULA

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR : 738 TAHUN : 2006 PERATURAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN SERANG Menimbang : DENGAN

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN SANGGAU DINAS KESEHATAN PUSKESMAS ENTIKONG KEPALA PUSKESMAS ENTIKONG,

PEMERINTAH KABUPATEN SANGGAU DINAS KESEHATAN PUSKESMAS ENTIKONG KEPALA PUSKESMAS ENTIKONG, PEMERINTAH KABUPATEN SANGGAU DINAS KESEHATAN PUSKESMAS ENTIKONG Jl. Lintas Malindo Entikong (78557) Telepon (0564) 31294 Email : puskesmasentikong46@gmail.com KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS ENTIKONG NOMOR

Lebih terperinci

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas ijin dan. kehendak-nya sehingga Laporan Tahunan dan Profil Kesehatan Puskesmas

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas ijin dan. kehendak-nya sehingga Laporan Tahunan dan Profil Kesehatan Puskesmas Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas ijin dan kehendak-nya sehingga Laporan Tahunan dan Profil Kesehatan Puskesmas Kecamatan Matraman Tahun 2017 selesai disusun. Laporan Tahunan dan Profil

Lebih terperinci

BAB V RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF

BAB V RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF BAB V RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF Berdasarkan Visi, Misi, Tujuan, Strategi dan Sasaran Strategis sebagai diuraikan dalam bab-bab sebelumnya, maka

Lebih terperinci

Kata Sambutan KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SULAWESI SELATAN

Kata Sambutan KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SULAWESI SELATAN Kata Sambutan KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SULAWESI SELATAN Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas berkat dan rakhmatnya sehingga buku Profil Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan

Lebih terperinci

BAB III TUJUAN, SASARAN DAN KEBIJAKAN

BAB III TUJUAN, SASARAN DAN KEBIJAKAN BAB III TUJUAN, SASARAN DAN KEBIJAKAN 3.1. TUJUAN UMUM Meningkatkan pemerataan, aksesibilitas dan kualitas pelayanan kesehatan masyarakat terutama kepada masyarakat miskin dengan mendayagunakan seluruh

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN GRESIK

INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN GRESIK INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN GRESIK INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN KABUPATEN GRESIK TUGAS : Membantu Bupati dalam melaksanakan Urusan Kesehatan FUNGSI : Pelaksanaan, pengkoordinasian

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) DINAS KESEHATAN KABUPATEN BANGGAI

INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) DINAS KESEHATAN KABUPATEN BANGGAI INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) DINAS KESEHATAN KABUPATEN BANGGAI PEMERINTAH KABUPATEN BANGGAI DINAS KESEHATAN JLN. JEND. AHMAD YANI NO. 2D TELP. (0461) 211906 LUWUK SULAWESI TENGAH KEPUTUSAN KEPALA DINAS

Lebih terperinci

D I N A S K E S E H A T A N

D I N A S K E S E H A T A N PEMERINTAH KOTA BANJAR D I N A S K E S E H A T A N Jln Kapten Jamhur No. 41 Telp/Fax ( 0265 ) 745395 Banjar 46321 KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA BANJAR Nomor : 800/ -Dinkes TENTANG PENETAPAN INDIKATOR

Lebih terperinci

IV.B.2. Urusan Wajib Kesehatan

IV.B.2. Urusan Wajib Kesehatan 2. URUSAN KESEHATAN Pembangunan kesehatan adalah bagian integral dari pembangunan nasional yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SUMATERA SELATAN NOMOR : 07/KEP/KES/X/2014

KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SUMATERA SELATAN NOMOR : 07/KEP/KES/X/2014 KEPUTUSAN KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI SUMATERA SELATAN NOMOR : 07/KEP/KES/X/2014 TENTANG PENETAPAN INDIKATOR KINERJA UTAMA DINAS KESEHATAN PROVINSI SUMATERA SELATAN TAHUN 2014-2018 KEPALA DINAS KESEHATAN

Lebih terperinci

DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR RENCANA STRATEGIS TAHUN 2009 S/D 2014 MASYARAKAT JAWA TIMUR MANDIRI UNTUK HIDUP SEHAT

DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR RENCANA STRATEGIS TAHUN 2009 S/D 2014 MASYARAKAT JAWA TIMUR MANDIRI UNTUK HIDUP SEHAT MISI 1 : Tujuan : DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR RENCANA STRATEGIS TAHUN 2009 S/D 2014 MASYARAKAT JAWA TIMUR MANDIRI UNTUK HIDUP SEHAT Menggerakkan Pembangunan Berwawasan Terwujudnya Mutu Lingkungan

Lebih terperinci

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA DINAS KESEHATAN KABUPATEN TEBO PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2017

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA DINAS KESEHATAN KABUPATEN TEBO PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2017 PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2017 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan dan akuntabel serta berorientasi pada hasil, kami yang bertanda tangan

Lebih terperinci