PENGARUH LEBAR DIFUSER TERHADAP POLA HAMBURAN DENGAN TIPE DIFUSER Heru Widakdo, Drs. Gontjang Prajitno, M.Si

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENGARUH LEBAR DIFUSER TERHADAP POLA HAMBURAN DENGAN TIPE DIFUSER Heru Widakdo, Drs. Gontjang Prajitno, M.Si"

Transkripsi

1 PENGARUH LEBAR DIFUSER TERHADAP POLA HAMBURAN DENGAN TIPE DIFUSER Heru Widakdo, Drs. Gontjang Prajitno, M.Si Laboratorium Akustik dan Fisika Bangunan Jurusan Fisika FMIPA Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya ABSTRAK Telah dilakukan penelitian tentang pengaruh lebar difuser terhadap pola hamburan dengan tipe difuser Pengukuran menggunakan metode medan bebas (anechoic). Penelitian dilakukan di Ruang uji lab akustik FMIPA Fisika ITS dengan melakukan pengukuran distribusi SPL pada permukaan dengan dan tanpa difuser. Hasil pengukuran menunjukkan bahwa lebar difuser cm lebih merata pada frekuensi 8000 Hz, lebar difuser 4 cm lebih merata pada frekuensi 4000 Hz, dan lebar difuser 6 cm lebih merata pada frekuensi 000 Hz. Hal ini menunjukkan bahwa lebar difuser sesuai dengan frekuensi desainnya. Kata kunci: difuser, medan bebas (anechoic), pola hamburan, SPL (sound pressure level), pengaruh lebar difuser. Pendahuluan Pada ruang multimedia, contohnya home theater umumnya berukuran kecil dan sering sekali digunakan untuk keperluan karaoke dan menonton film namun dalam aplikasinya ruang tersebut memiliki permasalahan seperti, colouration bahkan pada ruang yang berukuran besar seperti auditorium memungkinkan terjadinya gema (dengung). Perbaikan ruang ini salah satunya dengan penambahan material difuser karena selain dapat menghamburkan bunyi juga tidak mengurangi energi bunyi yang datang pada permukaan ruang. Penelitian tentang difuser telah dilakukan Trevor J. Cox dan D Antonio. Mereka telah meneliti difuser Schroeder yaitu Maximum Length Sequences Diffusers dan Quadratic Residue Diffusers. Dalam bukunya Karakterisasi difuser dapat dinilai dari berbagai besaran seperti koefisien difusi (d), koefisien hamburan (s) dan pola hamburan difuser. Dalam tugas akhir (Farid, 11) dan (Tiara, 11) tentang Studi Awal Pengukuran Koefisien Hamburan pada Difuser Maximum Length Sequences dan menggunakan metode ruang dengung. Pada penelitian tersebut didapatkan hasil koefisien hamburan yang tidak sesuai. Beberapa penyebabnya adalah karena ruang uji tidak difus (distribusi SPL tidak merata) dan waktu dengung ruang yang terlampau rendah yaitu berkisar 1,76 s. Dalam tugas akhir ini juga akan dilakukan tentang karakterisasi difuser terkait pengaruh lebar difuser terhadap pola hamburannya. Difuser yang akan digunakan adalah difuser yang memiliki bentuk berupa gelombang kotak dengan tipe

2 Pengertian Difuser Difuser merupakan salah satu material akustik yang memiliki struktur padat, keras dan mempunyai bentuk material yang tidak rata. Permukaan yang tidak rata dapat berupa permukaan kasar, bergelombang, bergerigi, melengkung, dsb, seperti terlihat pada Gambar.1. Gelombang yang tiba padanya akan disebarkan secara acak. Difuser yang baik akan menyebarkan gelombang bunyi yang datang secara merata pada area dengan jangkauan sebesar 180 o di depannya. Dalam pemakaiannya difuser dapat dilekatkan pada langit-langit ruang tetapi lebih sering dipasang pada dinding. Gambar.1 Beberapa struktur geometri difuser Interaksi Gelombang Pada Permukaan Ada bermacam-macam perilaku bunyi dalam ruang tergantung pada karakteristik permukaan ruang dan frekuensi bunyi yang merambat dalam ruang. Bila gelombang bunyi mengenai suatu permukaan seperti dinding, langit-langit atau lantai dapat terjadi beberapa peristiwa seperti absorpsi (penyerapan), refleksi (pemantulan), penyebaran, dan difraksi (pembelokan) seperti terlihat pada Gambar.. 1. Bunyi datang. Bunyi diabsorbsi 3. Bunyi pantul 4. Bunyi hamburan Gambar. Perilaku bunyi yang berinteraksi dengan permukaan a. Absorpsi (penyerapan) Kemampuan mengabsorpsi suatu permukaan bergantung pada kerapatan atau kepadatan material dan frekuensi bunyi yang mengenainya. Beberapa material seperti kain, kertas, dan karpet dapat digunakan sebagai absorber, namun besarnya absorpsi material tersebut berbeda-beda. Kemampuan absorpsi suatu material ditentukan oleh koefisien absorpsi, yaitu banyaknya energi bunyi yang diserap dibandingkan keseluruhan energi bunyi yang mengenai permukaan. b. Refleksi (pemantulan) Permukaan yang keras, seperti beton, kaca, batu, dan batu bata adalah contoh beberapa material yang dapat merefleksikan sebagian besar energi bunyi yang mengenainya. Ada tiga medan bunyi akibat refleksi terkait dengan bentuk bidang refleksinya: - merata bila bunyi dipantulkan oleh bidang datar - menyebar bila bunyi dipantulkan oleh bidang cembung - memusat bila bunyi dipantulkan oleh bidang cekung. (lihat Gambar.3.) (Sumber : Gambar.3 Pemantulan oleh berbagai bentuk permukaan c. Difraksi Difraksi adalah suatu peristiwa pembelokan gelombang bunyi ketika melewati sebuah penghalang atau celah. Seperti pada Gambar.4 berikut :

3 (a) (b) (c) (d) (Sumber : Gambar.4 Muka gelombang (bunyi yang melewati celah dan penghalang) Apabila panjang gelombang bunyi lebih kecil dari lebar celah (Gambar.4 a) maka bunyi akan melewati celah tersebut (bunyi diteruskan). Sebaliknya apabila panjang gelombang bunyi lebih besar dari lebar celah (Gambar.4 b) maka bunyi akan dibelokkan (bunyi terdifraksi). Apabila panjang gelombang bunyi lebih kecil dari lebar penghalang (Gambar.4 c) maka bunyi akan dipantulkan penghalang tersebut. Sebaliknya apabila panjang gelombang bunyi lebih besar dari lebar penghalang (Gambar.4 d) maka bunyi akan dibelokkan (bunyi terdifraksi). Dengan demikian agar difraksi dapat terjadi maka dimensi celah atau penghalang menjadi suatu hal yang penting. Pola difraksi juga dapat diperoleh dari gelombang refleksi. Difraksi gelombang refleksi dikenal dengan peristiwa hamburan. Jadi yang dimaksud dengan hamburan (scattering) adalah difraksi gelombang refleksi yang ditunjukkan pada Gambar.5. (a) (b) (Sumber : Gambar.5 a) peristiwa pantulan spekular dan b) peristiwa hamburan. Peristiwa pemantulan spekular terjadi apabila bunyi mengenai permukaan halus atau rata. Apabila bunyi mengenai permukaan halus atau rata dan panjang gelombang bunyi lebih kecil dari lebar permukaan, maka bunyi akan dipantulkan dengan sudut datang sama dengan sudut pantul. Sebaliknya peristiwa hamburan terjadi apabila bunyi mengenai permukaan kasar atau tidak rata. Apabila bunyi mengenai permukaan kasar atau tidak rata dan panjang gelombang bunyi lebih besar dari lebar tonjolan-tonjolan, maka bunyi akan dipantulkan dengan sudut pantul yang tidak beraturan (acak). Macam-macam Difuser Schroeder Ilmuwan yang pertama kali melakukan pengembangan difuser adalah Manfred R. Schroeder, Profesor akustik di Universitas Goettingen, Jerman. Difuser Schroeder merupakan panel yang dapat menyebarkan gelombang bunyi yang mengenai permukaannya. Sebuah difuser Schroeder memiliki struktur yang terdiri dari sejumlah sumur yang dapat memiliki kedalaman berbeda-beda. Gelombang bunyi yang mengenai permukaan difuser yang tidak teratur, akan memantul secara acak dari masing-masing sumur. Akibat adanya pemantulan acak dalam ruang, maka ruang terasa lebih hidup. Frekuensi di mana panel akan beroperasi dengan baik sebagai difuser (frekuensi desain) tergantung pada dimensinya (sesuai dengan persamaan.1). Bunyi yang mengenai permukaan difuser akan terpantul dari dasar sumur dan akhirnya terpantul kembali ke ruang. Dapat dianggap bahwa tidak ada kehilangan energi, karena semua bunyi yang datang akan dipantulkan kembali ke ruang. Semua gelombang bunyi yang terpantul ini memiliki jumlah energi yang sama tetapi fasenya berbeda. Hal ini dikarenakan perbedaan jarak yang ditempuh tiap

4 gelombang bunyi mengenai bagian-bagian dari difuser yang berbeda-beda. Dengan demikian agar hamburan dapat terjadi maka pemilihan kedalaman sumur menjadi sesuatu yang penting. (D Antonio : 004). Lebar sumur difuser sangat berpengaruh terhadap frekuensi yang akan dihamburkan. Penentuan lebar sumur difuser dapat mengikuti persamaan berikut ini : sebuah tonjolan. Kombinasi nol (0) dan satu (1) akan membentuk satu modul difuser, kemudian dalam aplikasinya tiap modul akan berulang secara periodik. Difuser dapat dibuat dalam bentuk satu dimensi dan dua dimensi. dengan λ min adalah panjang gelombang minimum dan w lebar sumur. Persamaan tersebut mendekati persamaan pada peristiwa difraksi yaitu peristiwa dimana terjadinya pola gelap terang pada gelombang cahaya. Terjadinya pola terang (interferensi maksimum) a (sumber : Gambar.6 Difuser Maximum Length Sequences a). Satu dimensi, b). Dua dimensi b Sedangkan terjadinya pola gelap (interferensi minimum) Dikaitkan dengan frekuensi, panjang gelombang dapat diperoleh dari persamaan : (.) dengan v adalah kecepatan bunyi di udara dan f adalah frekuensi desain. Menurut Schroeder difuser dapat dibagi menjadi beberapa bagian diantaranya, maximum length diffuser (MLD) dan quadratic residue diffuser (QRD). Untuk lebih jelasnya dapat di lihat pada subbab berikut ini: Maximum Length Diffuser (MLD) Maximum length diffuser merupakan difuser yang terdiri dari permukaan dengan dua kedalaman yang berbeda yakni dengan kedalaman 0 dan 1. Angka satu (1) menunjukkan sebuah sumur, sedangkan angka nol (0) menunjukkan 0,6 m Gambar.7 Gambar potongan difuser 1 dimensi tipe Quadratic Residue Diffuser Difuser QRD memiliki material yang berstruktur sama dengan difuser MLD yaitu berstruktur kaku dan terdiri dari sumur dengan kedalaman berbeda yang dipisahkan oleh dinding tipis (lihat Gambar.9). Material yang digunakan untuk membuatnya harus berstruktur kaku sepert kayu, logam atau batu. Quadratic Residue Diffuser juga ada dua tipe yaitu satu dimensi (Gambar.8a) dan dua dimensi (Gambar.8b) seperti pada MLD. Difuser satu dimensi menghamburkan bunyi hanya pada bidang yang tegak lurus dengan sumur sedangkan difuser dua dimensi menghamburkan bunyi datang ke berbagai arah.

5 Sehingga perlu dijumlahkan dalam bentuk P p total p 1 p p 3... (.5) A (sumber : Gambar.8 Quadratic Residue Diffuser a) satu dimensi dan b) dua dimensi Penjumlahan Desibel Dalam kehidupan sehari-hari, bunyi yang terdengar sering berasal dari sekelompok sumber bunyi. Karena kekerasan bunyi dapat dinyatakan dalam besaran SPL atau IL, maka timbul persoalan menjumlahkan nilai besaran desibel yang disebabkan beberapa sumber bunyi tadi. Penambahan desibel tidak bersifat linier seperti =. Penambahannya bersifat logaritmik. Besarnya nilai SPL, IL maupun PWL tidak dapat dijumlahkan begitu saja secara aritmatika. Yang dapat dijumlahkan secara aritmatika adalah energi, atau dalam hal ini adalah intensitas maupun dayanya. Pada penjumlahan SPL bukan tekanan yang dijumlahkan tetapi tekanan kuadrat (P ), karena pada dasarnya yang dijumlahkan adalah energinya. Ini berarti bahwa: SPL 1 + SPL + SPL =..(tidak bisa langsung dijumlahkan) Hubungan antara SPL dan tekanan adalah: Atau b Menjadi Prosedur penjumlahan desibel dapat dibuat cepat dengan menggunakan nomograf (Gambar.11) berikut ini. selisih antara dua db yang akan dijumlahkan nilai db yang ditambahkan pada db yang lebih tinggi Gambar.11 Nomograf untuk menjumlahkan besaran desibel Prosedur penjumlahan dengan nomograph dilakukan dengan cara sebagai berikut: 1. Carilah selisih antara kedua db yang akan dijumlahkan.. Baca skala bagian atas dan cari nilai selisih tersebut 3. Turunlah dari nilai tersebut ke skala bawah 4. Baca nilai yang diperoleh pada skala bawah tadi lalu tambahkan nilai ini pada db yang lebih besar. Untuk mempermudah pembacaan skala pembacaan nomograph sering digunakan Tabel.1. Tabel.1 Tabel Selisih untuk penjumlahan db. Selisih antara db yang harus dua tingkat ditambahkan pada tingkat bunyi (db) bunyi yang lebih tinggi 0 atau 1 3 atau

6 Alat Yang Digunakan Alat-alat ukur yang dipelajari meliputi : i. Personal Computer (PC): merupakan perangkat keras yang sudah di isi software YMEC (Yoshimasa Electronic) berfungsi sebagai generator bunyi dan pengolah data SPL. ii. Amplifier: berfungsi sebagai penguat bunyi yang dikeluarkan dari PC sebelum masuk ke speaker. iii. Loudspeaker: berfungsi mengeluarkan bunyi yang berasal dari PC setelah dikuatkan oleh amplifier. Loudspeaker ini yang nanti disebut sebagai sumber bunyi. iv. Sound Level Meter (SLM): berfungsi menangkap bunyi di sekitar difuser. v. Software Microsoft Excel : berfungsi untuk menganalisa data dan memodelkan pola hamburan difuser. Perancangan dan Pembuatan Difuser Difuser yang dibuat terdiri dari 3 buah difuser masing-masing berbentuk gelombang kotak yang terdiri dari beberapa variable lebar. Alas modul difuser terbuat dari tripleks setebal 0,01 m dengan panjang dan lebar 0,6 m x 0,6 m. Selanjutnya tonjolan terbuat dari kayu dengan ukuran panjang 0,6 m, tinggi 0,03 m dengan variable lebar (w) 0,0 m, 0,04 m dan 0,06 m (lihat Gambar 3.) Gambar 3. Gambar potongan difuser 1 dimensi dengan lebar difuser cm, 4 cm dan 6 cm Pemilihan variasi untuk lebar kayu untuk tonjolan difuser didasarkan pada bentuk dan ukuran yang ada di pasaran, maka dibuat difuser dengan lebar tonjolan 0 dan celah sesuai dengan ukuran yang telah di tentukan. Adapun perancangan difuser yang akan dibuat sesuai dengan persamaan (.1) berikut : Sehingga Untuk w = 0,0 m Dengan demikian Sehingga Untuk w = 0,04 m Dengan demikian Sehingga Untuk w = 0,06 m Dengan demikian,,,,

7 Ini menunjukkan frekuensi desain difuser adalah 8500 Hz untuk difuser dengan lebar 0,0 m, 450 Hz untuk difuser dengan lebar 0,04 m, dan 833 Hz untuk difuser dengan lebar 0,06 m. sehingga difuser yang dibuat diharapkan dapat menghamburkan bunyi dengan baik pada frekuensi desainnya. Proses Pengambilan Data Metode Pengukuran pola hamburan difuser yang dilakukan terdiri dari beberapa langkah, antara lain : 1. Menyiapkan bahan dan merangkai peralatan seperti pada Gambar 3.4. Pengukuran dilakukan dengan difuser dan tanpa difuser. Gambar 3.4 Skema pengukuran pola hamburan difuser.. Mengkalibrasi mikrofon SLM dengan menggunakan pistonphone kalibrator Rion Type NL-7. Kalibrasi dilakukan dengan cara memasangkan kalibrator Rion pada mikrofon, kemudian level bunyi yang terbaca pada SLM Type NL- 0 dan perangkat lunak Yoshimasa Electronic disesuaikan nilainya dengan nilai yang tertera pada kalibrator Rion yaitu SPL 113,9 db untuk frekuensi 50 Hz. Proses kalibrasi pada perangkat lunak Yoshimasa Electronic caranya adalah dengan memilih menu program FFT Analyzer, kemudian pilih tombol calibration. Selanjutnya input level pada tampilan program diatur agar menunjukkan nilai 113,9 db dan frekuensi 50 Hz. 3. Menentukan peletakan speaker dan mikrofon dalam ruang uji. Peletakan dalam ruang seperti pada Gambar 3.5. Gambar 3.5 Peletakan speaker dan mikrofon. 4. Melakukan pengukuran pada ruang uji dengan difuser maupun ruang tanpa difuser. Pengukuran dengan difuser menghasilkan kombinasi gelombang datang dan gelombang yang dipantulkan atau dihamburkan difuser, sedangkan pengukuran tanpa difuser memberi informasi tentang gelombang bunyi yang datang pada difuser. Dengan menggunakan konsep energi untuk menentukan gelombang yang dipantulkan difuser dapat digunakan persamaan (.6) berikut : SPL 1 SPL 10 P total P ref (.6) Sehingga nilai dari SPL gelombang bunyi yang terhambur atau dipantulkan oleh difuser dapat dicari dengan persamaan berikut : SPL sc = SPL df SPL td SPL df Pdf 10Log Pac

8 SPL p sc td P td 10Log Pac p df p td yang di tangkap oleh mikrofon adalah bunyi pantul dari difuser dan meminimalkan bunyi pantul dari dinding ruang uji. P SPL df SPL td sc P ac Maka SPL gelombang bunyi yang terhambur (SPL scattering ) : SPL sc Psc 10Log Pac Keterangan : SPL df = SPL dengan difuser (db) SPL td = SPL tanpa difuser (db) SPL sc = SPL scattering (db) P df = Tekanan Bunyi dengan difuser (N/m ) P td = Tekanan Bunyi tanpa difuser (N/m ) P sc = Tekanan Bunyi scattering (N/m ) P ac = Tekanan Acuan atau referensi.10-5 (N/m ) Ruang Uji Ruang uji yang digunakan untuk pengukuran pola SPL yang dihamburkan oleh difuser adalah Ruang Uji Laboratorium Akustik Jurusan Fisika FMIPA ITS Surabaya. Adapun ukuran ruang uji adalah : Panjang = 3,5 m, Lebar = 3,5 m, Tinggi =,75 m. Ruang uji yang digunakan berbentuk kotak dengan dinding-dinding ruang uji terbuat dari tripleks berlapis formika. Beberapa sisi ruang (sisi depan) di lapisi bahan penyerap berupa glasswool dan rockwool, sisi lainnya (sisi samping kanan, kiri, belakang, atas, dan bawah) di lapisi bahan penyerap berupa karpet (lihat Gambar 4.1). Dengan adanya bahan penyerap diharapkan pantulan bunyi Gambar 4.1. Ruang Uji Laboratorium Akustik Jurusan Fisika FMIPA ITS Surabaya Bahan Uji Difuser yang dibuat adalah difuser berbentuk gelombang kotak dengan tipe difuser Alas difuser terbuat dari tripleks yang luasnya 0,6 m x 0,6 m = 0,36 m, sedangkan tonjolan difuser terbuat dari kayu dengan ukuran panjang 0,6 m dan tinggi 0,03 m. Ketiga difuser memiliki panjang dan tinggi yang sama, sedangkan untuk ukuran lebar difuser di variasi 0,0 m, 0,04 m, dan 0,06 m. Permukaan difuser dilapisi dengan cat berfungsi untuk mengurangi penyerapan bahan. a) Difuser Lebar cm b) Difuser Lebar 4 cm c) Difuser Lebar 6 cm Gambar 4.. Gambar difuser tipe dengan beberapa ukuran lebar a). cm b). 4 cm dan c). 6 cm.

9 Data Pengukuran Tingkat Bising Sekitar Dalam pengukuran sangatlah penting dalam mengukur besarnya tingkat bising sekitar, hal ini bertujuan untuk menghindari hasil pengukuran akibat bising sekitar. Adapun data tingkat bising sekitar (background noise) yang diperoleh ketika pengukuran yaitu dapat dilihat pada Tabel 4.1. Tabel 4.1 Data tingkat bising sekitar (background noise) Frekuensi (Hz) Tingkat bising sekitar (db) Overall 40,8-41, 15 9,4-30, ,5-31, ,5-31, ,5-31, 000 9,9-30, ,9-30, ,4-30,7 Data SPL Tanpa dan dengan Difuser Setelah melakukan pengukuran pada ruang uji, didapatkan data SPL pada masingmasing titik ukur ketika pengukuran dengan dan tanpa difuser. Hasil pengukuran tingkat tekanan bunyi tanpa difuser dan dengan difuser dapat dilihat pada Tabel 4. dan Tabel 4.3. Sehingga dapat dihitung besarnya bunyi yang dihamburkan oleh difuser yang nantinya dapat dilihat pola hamburannya. Tabel 4. Hasil pengukuran SPL tanpa difuser SPL (db) Sud ut Hz Hz Hz Hz Hz Hz Hz 0 40,3 43,3 5,8 58,71 61,54 70,58 61, ,5 44,4 5,5 60,44 61,01 71,18 61, ,9 45,5 53,7 60,83 61,71 70,76 61, , 45,5 55,4 61,37 61,83 71,54 61, ,3 45, 56,1 61,63 63,1 71,96 6, ,7 45,4 55,5 60,99 63,99 7,66 6, , 45,7 55,6 63,9 65,47 73,3 64, , 46,9 56,1 63,57 67,34 75,8 64, ,0 47,9 57,4 65,79 69,76 78,61 70, ,8 50,1 58, 66,7 70,7 80,43 74, ,7 49,5 59,3 67,10 71,36 79,14 71, ,8 48,6 59,8 66,88 70,14 77,69 66, , 47, 59,1 65,54 68,15 76,6 66, ,8 47,3 58,5 64,70 67,01 75,59 65, , 47,7 58,1 63,74 65,46 73,46 64, ,5 46,9 57,6 63,16 65,05 7,88 63, ,9 47,1 56,7 6,97 64,37 7,93 63, ,7 46, 56,3 6,7 64,06 7,75 63, ,1 45,3 55,7 6,57 64,04 7,9 63,35 Tabel 4.3 Hasil pengukuran SPL dengan difuser ( cm) SPL (db) Sud ut Hz Hz Hz Hz Hz Hz Hz 0 41,6 43,8 53,3 59,06 61,68 71,03 6, ,3 45,5 53,6 60,93 6,35 71,37 64,08 0 4,9 46, 55, 61,54 6,7 70,97 65, ,0 45,8 55,8 61,57 6,64 71,93 64, ,8 45,7 56,9 6,1 64,53 7, 64, ,9 46, 56,8 63,5 64,85 73,96 65, ,8 46,4 56,5 63,94 67, 76,6 68, ,1 48,4 57,4 65,68 69,07 78,68 70, ,6 50,4 58,4 68,63 71,0 79,88 73, ,3 53,1 59,1 68,31 71,86 81,39 76, ,7 51,6 59,8 68,00 71,90 80,40 73, ,9 49, 60,1 67,10 70,93 78,9 69, ,6 47,7 59,7 66,18 68,88 77,4 67, ,5 47,9 59,1 65,3 67,19 75,7 66, ,3 48,5 58,5 64,9 66,1 73,77 66, ,1 47,3 58,0 63,41 65,3 73,3 66, ,6 47,5 57,3 63,7 64,8 73,30 65, ,4 46,6 56,6 63,11 64,36 7,96 64, ,0 45,6 56,0 6,95 64,16 7,60 64,0 Data Hasil Perhitungan Perhitungan yang dilakukan dalam penelitian ini adalah menghitung besarnya bunyi yang dipantulkan oleh difuser. Perhitungan menggunakan rumus penjumlahan decibel. Dengan asumsi SPL yang diperoleh ketika pengukuran ruang uji tanpa difuser adalah bunyi yang datang, sedangkan pengukuran bunyi dengan difuser diasumsikan dengan bunyi hasil kombinasi dari bunyi yang datang dari speaker dan pantulan dari difuser sehingga untuk menentukan besarnya bunyi yang dipantulkan oleh difuser adalah hasil selisih antara bunyi dengan difuser dikurangkan dengan bunyi ketika tanpa difuser. Pengurangan nilai SPL dilakukan dengan menggunakan penjumlahan decibel pada persamaan.6. Sebagai contoh diambil perhitungan pengurangan SPL untuk difuser yang memiliki lebar cm, pada frekuensi 8000 Hz pada sudut 0 o.

10 Data-data yang tercatat adalah sebagai berikut: 1. SPL ketika tanpa difuser (SPL td ) =61,37 db. SPL ketika dengan difuser (SPL d ) =6,84 db. Sehingga dapat dicari SPL scattering (SPL sc ) : SPL sc = SPL df SPL td SPL SPL P P P df td d td sc SPL sc Ptd 61,37 10Log 5.10 Pd 6,84 10Log 5.10 (.10 5 ).10 7,69.10 (.10 5 ) 5,48.10 P df P td 7,69.10, Psc 10Log Pac 4, Log (5,738) 6, , , ,38 db Sehingga didapatkan nilai SPL sc = 57,38 db dengan : SPL df = SPL dengan difuser (db) SPL td = SPL tanpa difuser (db) SPL sc = SPL scattering (db) P df = Tekanan Bunyi dengan difuser (N/m ) P td = Tekanan Bunyi tanpa difuser (N/m ) P sc = Tekanan Bunyi scattering (N/m ) P ac = Tekanan Acuan atau referensi.10-5 (N/m ) Dengan cara yang sama didapatkan data perhitungan pengurangan SPL untuk difuser yang memiliki lebar cm, pada frekuensi 8000 Hz, sebagai berikut : Tabel 4.4 Hasil perhitungan SPL scattering Sudut SPL d (db) SPL td (db) SPL sc (db) 0 6,84 61,37 57, ,08 61,14 61, ,00 61,3 6, ,7 61,93 60, ,47 6,49 60, ,6 6,93 6, ,96 64,09 67, ,19 64,49 68, ,61 70,8 70, ,65 74,41 7, ,8 71,30 70, ,59 66,99 66, ,1 66,30 59, ,71 65,50 60, ,31 64,45 61, ,9 63,66 6, ,68 63,38 61, ,8 63,3 59, ,0 63,35 56,67 Pembahasan Untuk mempermudah pembacaan maka ditampilkan perbedaan sinyal antara bunyi yang datang pada difuser dan bunyi yang dihamburkan difuser ditampilkan dalam Grafik polar (Gambar ). Perbandingan Pola Hamburan Difuser terhadap jarak pengukuran. Gambar 4.3 Grafik pola hamburan difuser (4 cm) dengan jarak pengukuran difuser-mikrofon 70 cm pada frekuensi overall

11 Gambar 4.4 Grafik pola hamburan difuser (4 cm) dengan jarak pengukuran difuser-mikrofon 140 cm pada frekuensi overall Dari gambar grafik terlihat cukup jelas bahwa pola hamburan yang dihasilkan difuser dengan jarak pengukuran 70 cm lebih merata dibandingkan pola hamburan dengan jarak pengukuran 140 cm. Jarak pengukuran adalah jarak antara difuser dengan titik-titik pengukuran. Pada jarak pengukuran 140 cm hanya didapatkan nilai tingkat tekanan bunyi pada frekuensi overall. Untuk nilai tingkat tekanan bunyi yang dipantulkan oleh difuser pada tiap-tiap frekuensi didapatkan nilai minus, yang artinya bahwa bunyi yang ditangkap oleh mikrofon tiap titik ukur cenderung menangkap bunyi dari sumber bunyi (loudspeaker) dibandingkan dengan bunyi yang dipantulkan difuser, sehingga besarnya nilai SPL pada saat pengukuran tanpa difuser (SPL td ) memiliki nilai SPL yang lebih besar daripada nilai SPL yang didapatkan pada saat pengukuran menggunakan difuser (SPL d ), hal ini mengakibatkan nilai SPL scattering (SPL sc ) tidak dapat diperoleh. Pada pengukuran dengan jarak 140 cm ini memiliki banyak pengaruh selain dari sumber bunyi, salah satunya adalah efek yang ditimbulkan oleh ruang uji. Hal ini dikarenakan ruang uji bukanlah ruang bebas pantulan, material yang digunakan dalam ruang memiliki koefisien absorbsi pada frekuensi 1000 Hz untuk rockwool = 0,01 dan karpet = 0,5 ini artinya ketika semakin jauh jarak pengukuran dari difuser (untuk sudut pengukuran 0, 10, 0, 30, 40, 140, 150, 160, 170, 180) semakin dekat dengan dinding ruang uji yang dilapisi dengan karpet sehingga menyebabkan bunyi yang ditangkap oleh mikrofon tiap titik ukur merupakan gabungan antara bunyi langsung yang dihasilkan oleh sumber bunyi (loudspeaker) ditambah dengan bunyi pantulan dari dinding. Perbandingan Pola Hamburan Difuser terhadap frekuensi Gambar 4.5 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 15 Hz Gambar 4.6 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 50 Hz

12 Gambar 4.7 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 500 Hz Gambar 4.10 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 4000 Hz Gambar 4.8 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 1000 Hz Gambar 4.11 Grafik Pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 8000 Hz Gambar 4.9 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 000 Hz Pada grafik polar yang ditunjukkan pada Gambar grafik pola hamburan adalah difuser dengan lebar cm yang ditinjau dari frekuensinya. Diperoleh bahwa untuk frekuesi 8000Hz memiliki pola hamburan yang cukup merata dibanding dengan frekuensi 15 Hz, 50 Hz, 500 Hz, 1000 Hz, 000 Hz, dan 4000 Hz. Pada difuser lebar 4 cm pola hamburan yang merata terjadi pada frekuensi 4000 Hz dibandingkan pola hamburan yang terjadi pada frekuensi 15 Hz, 50 Hz, 500 Hz, 1000 Hz, 000 Hz, dan 8000 Hz. Untuk pola hamburan pada difuser dengan lebar 6 cm pola hamburan pada frekuensi 000 Hz lebih merata dibandingkan dengan frekuensi

13 lainnya. Hal ini menunjukkan pola hamburan yang dihasilkan sesuai dengan frekuensi desainnya. Pola hamburan yang terjadi untuk frekuensi 15 Hz, 50Hz, dan 500 Hz pada semua difuser, baik difuser yang memiliki lebar cm, lebar 4 cm, maupun lebar 6 cm menghasilkan pola hamburan yang tidak merata. Hal ini dipengaruhi oleh karakteristik dari speaker yang digunakan sebagai sumber bunyi pada penelitian ini. Dari gambar grafik tersebut terlihat bahwa speaker memiliki pola keterarahan yang kurang merata pada frekuensi 15 Hz, 50 Hz, dan 500 Hz. Sehingga pola hamburan difuser pada frekuensi tersebut menghasilkan pola yang tidak merata. Sedangkan pola keterarahan speaker pada frekuensi 1000 Hz 8000 Hz terlihat cukup merata, sehingga pola hamburan difuser pada rentang frekuensi tersebut masih bisa dikatakan baik. Perbandingan Pola Hamburan terhadap lebar difuser Gambar 4.1 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi overall Gambar 4.13 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar 4 cm pada frekuensi overall Gambar 4.14 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar 6 cm pada frekuensi overall Berdasarkan lebar difuser ditinjau dari pola hamburan terlihat bahwa difuser dengan lebar cm (Gambar 4.1) dan lebar 4 cm (Gambar 4.13) lebih merata dibandingkan dengan difuser lebar 6 cm (Gambar 4.14). Hal ini menunjukkan bahwa tiap-tiap difuser memiliki karakteristik yang berbeda meskipun dibuat dengan bahan yang sama. Lebar difuser juga berpengaruh terhadap bunyi yang dihamburkan oleh difuser tersebut. Hal ini sesuai dengan teori yang ada, bahwa bunyi yang datang ke suatu permukaan dengan panjang gelombang (λ) bunyi lebih besar dari lebar tonjolantonjolan, maka bunyi akan dipantulkan dengan sudut pantul yang tidak beraturan (acak), atau dengan kata lain bahwa bunyi tersebut terhambur.

14 Perbandingan pola hamburan difuser terhadap frekuensi yang diharapkan. Gambar 4.15 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar cm pada frekuensi 8000 Hz Gambar 4.16 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar 4 cm pada frekuensi 4000 Hz difuser dengan lebar cm baik untuk menghamburkan bunyi pada frekuensi 8500 Hz, difuser dengan lebar 4 cm baik untuk frekuensi 450 Hz, dan difuser dengan lebar 6 cm baik untuk frekuensi 833 Hz. Hal ini sesuai dengan pengukuran yang telah dilakukan pada tugas akhir ini, dimana difuser dengan lebar cm memiliki pola hamburan yang merata pada frekuensi 8000 Hz, difuser dengan lebar 4 cm merata pada frekuensi 450 Hz, dan difuser 6 cm merata pada frekuensi 000 Hz. Kesimpulan Dari hasil pengukuran dan perhitungan pada tugas akhir ini dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut: 1. Perbandingan pola hamburan difuser terhadap lebar diperoleh hasil paling merata berturut-turut adalah 4 cm, cm dan 6 cm.. Difuser yang dibuat dapat menghamburkan bunyi lebih merata pada frekuensi desainnya, yaitu difuser dengan lebar cm pada frekuensi 8000 Hz, difuser dengan lebar 4 cm pada frekuensi 4000 Hz, dan difuser dengan lebar 6 cm pada frekuensi 000 Hz. 3. Pola hamburan yang dihasilkan pada jarak pengukuran 70 cm lebih merata dibandingkan pola hamburan dengan jarak pengukuran 140 cm. Daftar Pustaka Gambar 4.17 Grafik pola hamburan difuser dengan lebar 6 cm pada frekuensi 000 Hz Dari gambar grafik menunjukkan pola hamburan difuser yang ditinjau dari frekuensi desainnya. Melalui perhitungan didapatkan frekuensi desain Committee draft ISO/CD , (00) Acoustic- Measurement of sound scattering properties of surface-part : Measurement of the directional diffusion coefficient in a free field (6). Cox TJ, Mark R. A, Lejun Xiao, (006), Maximum length sequence and Bessel difusers using active technologies,

15 Journal of Sound and Vibration, 89 : D Antonio P, TJ Cox, (007), seminar diffuser RPG 007 D Antonio P, TJ Cox,(004), Acoustic absorbers and difusers : theory, design and application, Spoon Press : London, Bab, 4, dan 9. Farid (011), Studi awal pengukuran koefisien hamburan diffuser MLS(maximum length sequence) tipe : ITS Surabaya Hunecke diffuser, 010, < http: // Leslie L, Doelle & Dra. Lea Prasetio, M.Sc, 197, Akustik Lingkungan, Mc Graw- Hill Book Company: New York. Tiara, (011), Studi awal pengukuran koefisien hamburan diffuser MLS(maximum length sequence) tipe : ITS Surabaya (5)

Perancangan dan Pembuatan Difuser QRD (Quadratic Residue Difuser) Dengan Lebar Sumur 8,5 Cm

Perancangan dan Pembuatan Difuser QRD (Quadratic Residue Difuser) Dengan Lebar Sumur 8,5 Cm Perancangan dan Pembuatan Difuser QRD (Quadratic Residue Difuser) 0142241 Dengan Lebar Sumur 8,5 Cm Arif Pugoh Nugroho, Lila Yuwana, Gontjang Prajitno Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan

Lebih terperinci

Perancangan dan Pembuatan Difuser QRD (Quadratic Residue Difuser) Dengan Lebar Sumur 8,5 Cm

Perancangan dan Pembuatan Difuser QRD (Quadratic Residue Difuser) Dengan Lebar Sumur 8,5 Cm JURNAL SAINS POMITS Vol. 2, No.1, (2013) 2337-3520 (2301-928X Print) B-26 Perancangan dan Pembuatan Difuser QRD (Quadratic Residue Difuser) 0142241 Dengan Lebar Sumur 8,5 Cm Arif Pugoh Nugroho, Lila Yuwana,

Lebih terperinci

Pengaruh Variasi Jenis Bahan Terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequences)

Pengaruh Variasi Jenis Bahan Terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequences) JURNAL SAINS POMITS Vol. 2, No.1, (2013) 2337-3520 (2301-928X Print) B-21 Pengaruh Variasi Jenis Bahan Terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequences) Fajar Kurniawan, Lila Yuwana, Gontjang

Lebih terperinci

STUDI AWAL PENGUKURAN KOEFISIEN HAMBURAN DIFUSER MLS (MAXIMUM LENGTH SEQUENCES) Oleh : M Farid Ardhiansyah

STUDI AWAL PENGUKURAN KOEFISIEN HAMBURAN DIFUSER MLS (MAXIMUM LENGTH SEQUENCES) Oleh : M Farid Ardhiansyah STUDI AWAL PENGUKURAN KOEFISIEN HAMBURAN DIFUSER MLS (MAXIMUM LENGTH SEQUENCES) 1101000110 Oleh : M Farid Ardhiansyah 1106100039 Latar Belakang Ruang berukuran kecil dan berdinding beton Colouration Difuser

Lebih terperinci

Pengaruh Variasi Jenis Bahan terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequence) Dua Dimensi

Pengaruh Variasi Jenis Bahan terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequence) Dua Dimensi JURNAL SAINS DAN SENI ITS Vol. 4, No.1, (2015) 2337-3520 (2301-928X Print) B-11 Pengaruh Variasi Jenis Bahan terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequence) Dua Dimensi Keysha Wellviestu

Lebih terperinci

Karakterisasi Dua Dimensi Difuser MLS (Maximum Length Squence) dengan Model yang Terbuat dari Limbah Kertas dan Bahan Kayu

Karakterisasi Dua Dimensi Difuser MLS (Maximum Length Squence) dengan Model yang Terbuat dari Limbah Kertas dan Bahan Kayu JURNAL FISIKA DAN APLIKASINYA VOLUME 11, NOMOR 1 JANUARI 2015 Karakterisasi Dua Dimensi Difuser MLS (Maximum Length Squence) dengan Model yang Terbuat dari Limbah Kertas dan Bahan Kayu Keysha Wellviestu

Lebih terperinci

PEMBUATAN ALAT UKUR DAYA ISOLASI BAHAN

PEMBUATAN ALAT UKUR DAYA ISOLASI BAHAN PEMBUATAN ALAT UKUR DAYA ISOLASI BAHAN Ferdy Ansarullah 1), Lila Yuwana, M.Si 2) Dra. Lea Prasetio, M.Sc 3) Jurusan Fisika Fakultas Metematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Gelombang Bunyi Gelombang bunyi merupakan gelombang longitudinal yang terjadi sebagai hasil dari fluktuasi tekanan karena perapatan dan perenggangan dalam media elastis. Sinyal

Lebih terperinci

STUDI TENTANG PENGARUH RONGGA TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI

STUDI TENTANG PENGARUH RONGGA TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI STUDI TENTANG PENGARUH RONGGA TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI Lea Prasetio, Suyatno, Rizki Armandia Mahardika Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

TAKE HOME TEST AKUSTIK TF MASJID dan AKUSTIK RUANG

TAKE HOME TEST AKUSTIK TF MASJID dan AKUSTIK RUANG TAKE HOME TEST AKUSTIK TF 3204 MASJID dan AKUSTIK RUANG oleh: TRI PUJI HERIYANTO 13307003 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 LATAR BELAKANG Masjid merupakan

Lebih terperinci

Pengukuran Transmission Loss (TL) dan Sound Transmission Class (STC) pada Suatu Sampel Uji

Pengukuran Transmission Loss (TL) dan Sound Transmission Class (STC) pada Suatu Sampel Uji LABORATORIUM AKUSTIK (11154) PRAKTIKUM FISIKA LABORATORIUM 17 1 Pengukuran Transmission Loss (TL) dan Sound Transmission Class () pada Suatu Sampel Uji Mohammad Istajarul Alim, Maslahah, Diky Anggoro Departemen

Lebih terperinci

JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 3, No. 2, (2014) ( X Print) B-101

JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 3, No. 2, (2014) ( X Print) B-101 JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 3, No. 2, (2014) 2337-3520 (2301-928X Print) B-101 Kebisingan di Dalam Kabin Masinis Lokomotif Tipe CC201 Tri Sujarwanto, Gontjang Prajitno, dan Lila Yuwana Jurusan Fisika,

Lebih terperinci

AKUSTIKA RUANG KULIAH RUANG SEMINAR 5 LANTAI 4 TEKNIK FISIKA. Dani Ridwanulloh

AKUSTIKA RUANG KULIAH RUANG SEMINAR 5 LANTAI 4 TEKNIK FISIKA. Dani Ridwanulloh AKUSTIKA RUANG KULIAH RUANG SEMINAR 5 LANTAI 4 TEKNIK FISIKA Dani Ridwanulloh 13306037 LATAR BELAKANG Kondisi akustik ruangan yang baik sesuai fungsi ruangan diperlukan agar penggunaan ruangan tersebut

Lebih terperinci

Evaluasi kinerja Akustik dari Ruang Kedap Suara pada Laboratorium Rekayasa Akustik dan Fisika Bangunan Teknik Fisika -ITS

Evaluasi kinerja Akustik dari Ruang Kedap Suara pada Laboratorium Rekayasa Akustik dan Fisika Bangunan Teknik Fisika -ITS Evaluasi kinerja Akustik dari Ruang Kedap Suara pada Laboratorium Rekayasa Akustik dan Fisika Bangunan Teknik Fisika -ITS Ir. Wiratno Argo Asmoro, MSc. NIPN. 196002291987011001 Latar Belakang Akustik Ruang

Lebih terperinci

Pengaruh Penambahan Bahan Redam pada Kebocoran Alat Ukur Daya Isolasi Bahan

Pengaruh Penambahan Bahan Redam pada Kebocoran Alat Ukur Daya Isolasi Bahan JURNAL FISIKA DAN APLIKASINYA VOLUME 9, NOMOR 2 JUNI 2013 Pengaruh Penambahan Bahan Redam pada Kebocoran Alat Ukur Daya Isolasi Bahan Didiek Basuki Rahmat, Alpha Hambally Armen, dan Gontjang Prajitno Jurusan

Lebih terperinci

PENENTUAN KOEFISIEN ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK RESONATOR PANEL KAYU LAPIS (PLYWOOD) BERLUBANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE TABUNG

PENENTUAN KOEFISIEN ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK RESONATOR PANEL KAYU LAPIS (PLYWOOD) BERLUBANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE TABUNG PENENTUAN KOEFISIEN ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK RESONATOR PANEL KAYU LAPIS (PLYWOOD) BERLUBANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE TABUNG Sonya Yuliantika, Elvaswer Laboratorium Fisika Material, Jurusan

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA Gelombang Bunyi Perambatan Gelombang dalam Pipa

2. TINJAUAN PUSTAKA Gelombang Bunyi Perambatan Gelombang dalam Pipa 2 Metode yang sering digunakan untuk menentukan koefisien serap bunyi pada bahan akustik adalah metode ruang gaung dan metode tabung impedansi. Metode tabung impedansi ini masih dibedakan menjadi beberapa

Lebih terperinci

Pengaruh Sisipan Resonator Jamak Terhadap Serapan Dan Respon Spasial Pada Primitive Roots Diffuser (PRD)

Pengaruh Sisipan Resonator Jamak Terhadap Serapan Dan Respon Spasial Pada Primitive Roots Diffuser (PRD) JURNAL Teori dan Aplikasi Fisika Vol. 02, No. 02, Juli 2014 Pengaruh Sisipan Resonator Jamak Terhadap Serapan Dan Respon Spasial Pada Primitive Roots Diffuser (PRD) Fahrudin Ahmad*, Harjana, Suparmi, Iwan

Lebih terperinci

Pengaruh Variasi Jenis Bahan Terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequences)

Pengaruh Variasi Jenis Bahan Terhadap Pola Hamburan pada Difuser MLS (Maximum Length Sequences) JURNAL SAINS POMITS Vol.1, No.1, (213) 1-5 1 Pengaruh Variasi Jenis Bahan Terhadap Pola Haburan pada Difuser MLS (Maxiu Length Sequences) Fajar Kurniawan, Lila Yuwana, Gontjang Prajitno Jurusan Fisika,

Lebih terperinci

DINDING PEREDAM SUARA BERBAHAN DAMEN DAN SERABUT KELAPA

DINDING PEREDAM SUARA BERBAHAN DAMEN DAN SERABUT KELAPA DINDING PEREDAM SUARA BERBAHAN DAMEN DAN SERABUT KELAPA Kristofel Ade Wiyono Pangalila 1, Prasetio Sudjarwo 2, Januar Buntoro 3 ABSTRAK: Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa kombinasi campuran material

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam dunia perkuliahan, proses belajar mengajar diadakan di dalam suatu ruang kelas atau ruang serbaguna. Dalam proses tersebut terjadi interaksi antara pembicara

Lebih terperinci

STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI

STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG TERHADAP DAYA ABSORPSI BUNYI Lea Prasetio, Suyatno, Rista Dwi Permana Sari Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Sepuluh

Lebih terperinci

PENGARUH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK SKRIPSI

PENGARUH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK SKRIPSI PENGARUH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK SKRIPSI ADE OKTAVIA 0810443049 JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS

Lebih terperinci

PENGARUH JUMLAH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK

PENGARUH JUMLAH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK PENGARUH JUMLAH CELAH PERMUKAAN BAHAN KAYU LAPIS (PLYWOOD) TERHADAP KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DAN IMPEDANSI AKUSTIK Ade Oktavia, Elvaswer Jurusan Fisika FMIPA Universitas Andalas Kampus Unand, Limau Manis,

Lebih terperinci

2. Dasar Teori 2.1 Pengertian Bunyi 2.2 Sumber bunyi garis yang tidak terbatas ( line source of infinite length

2. Dasar Teori 2.1 Pengertian Bunyi 2.2 Sumber bunyi garis yang tidak terbatas ( line source of infinite length dilakukan penggandaan jarak antara pendengar dengan sumber bunyi [4]. Dalam kehidupan sehari-hari sumber bunyi garis menjadi tidak menguntungkan karena hanya mengalami penurunan sebesar 3 db saat penggandaan

Lebih terperinci

KEMAMPUAN PEREDAMAN SUARA DALAM RUANG GENSET DINDING BATA DILAPISI DENGAN VARIASI PEREDAM YUMEN

KEMAMPUAN PEREDAMAN SUARA DALAM RUANG GENSET DINDING BATA DILAPISI DENGAN VARIASI PEREDAM YUMEN KEMAMPUAN PEREDAMAN SUARA DALAM RUANG GENSET DINDING BATA DILAPISI DENGAN VARIASI PEREDAM YUMEN Raissa Caecilia 1, Monica Papricilia 2, Prasetio Sudjarwo 3, Januar Buntoro 4 ABSTRAK : Penelitian ini dilakukan

Lebih terperinci

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI BAHAN AMPAS TEBU DENGAN METODE RUANG AKUSTIK KECIL. Oleh: Arif Widihantoro NIM: TUGAS AKHIR

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI BAHAN AMPAS TEBU DENGAN METODE RUANG AKUSTIK KECIL. Oleh: Arif Widihantoro NIM: TUGAS AKHIR PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI BAHAN AMPAS TEBU DENGAN METODE RUANG AKUSTIK KECIL Oleh: Arif Widihantoro NIM: 192008023 TUGAS AKHIR Diajukan kepada Program Studi Pendidikan Fisika, Fakultas Sains

Lebih terperinci

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI LIMBAH BATANG KELAPA SAWIT. Krisman, Defrianto, Debora M Sinaga ABSTRACT

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI LIMBAH BATANG KELAPA SAWIT. Krisman, Defrianto, Debora M Sinaga ABSTRACT PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORPSI BUNYI DARI LIMBAH BATANG KELAPA SAWIT Krisman, Defrianto, Debora M Sinaga Jurusan Fisika-Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Riau Kampus Binawidya Pekanbaru,

Lebih terperinci

STUDI AWAL PENGUKURAN KOEFISIEN HAMBURAN DAN POLA HAMBURAN CONCAVE- CONVEX DIFUSER DARI TEMPURUNG KELAPA MUDA

STUDI AWAL PENGUKURAN KOEFISIEN HAMBURAN DAN POLA HAMBURAN CONCAVE- CONVEX DIFUSER DARI TEMPURUNG KELAPA MUDA TUGAS AKHIR SF 141501 STUDI AWAL PENGUKURAN KOEFISIEN HAMBURAN DAN POLA HAMBURAN CONCAVE- CONVEX DIFUSER DARI TEMPURUNG KELAPA MUDA EVI DWIYANTI NRP 1112100097 Dosen Pembimbing Dr. Suyatno, M.Si. Susilo

Lebih terperinci

AKUSTIKA RUANG KULIAH

AKUSTIKA RUANG KULIAH AKUSTIKA RUANG KULIAH Ruang Kuliah GKU Barat UTS TF 3204 AKUSTIK Akbar Aidil Sardi 13306003 LATAR BELAKANG Setiap ruangan, baik tertutup maupun terbuka, tidak terlepas dari akustik ruang. Akustik ruang

Lebih terperinci

PENENTUAN NILAI RUGI TRANSMISI BAHAN POLIKARBONAT DAN POLIPROPILEN DENGAN METODE PENGUKURAN RUGI SISIPAN DAN WAKTU DENGUNG

PENENTUAN NILAI RUGI TRANSMISI BAHAN POLIKARBONAT DAN POLIPROPILEN DENGAN METODE PENGUKURAN RUGI SISIPAN DAN WAKTU DENGUNG PENENTUAN NILAI RUGI TRANSMISI BAHAN POLIKARBONAT DAN POLIPROPILEN DENGAN METODE PENGUKURAN RUGI SISIPAN DAN WAKTU DENGUNG Muhammad Masrur, Endarko Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan

Lebih terperinci

PRISMA FISIKA, Vol. IV, No. 02 (2016), Hal ISSN :

PRISMA FISIKA, Vol. IV, No. 02 (2016), Hal ISSN : Rancang Bangun Kotak Peredam Generator Set (Genset) dengan Beberapa Variabel Bahan dalam Skala Rumah Tangga Ulvi Loly Amanda a, Nurhasanah a *, Dwiria Wahyuni a a Jurusan Fisika, FMIPA Universitas Tanjungpura,

Lebih terperinci

Ujian Tengah Semester. Akustik TF Studi Analisis Kualitas Akustik Pada Masjid Salman ITB

Ujian Tengah Semester. Akustik TF Studi Analisis Kualitas Akustik Pada Masjid Salman ITB Ujian Tengah Semester Akustik TF-3204 Studi Analisis Kualitas Akustik Pada Masjid Salman ITB Oleh : Muhamad Reza Hediyono 13306017 Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi

Lebih terperinci

Sifat gelombang elektromagnetik. Pantulan (Refleksi) Pembiasan (Refraksi) Pembelokan (Difraksi) Hamburan (Scattering) P o l a r i s a s i

Sifat gelombang elektromagnetik. Pantulan (Refleksi) Pembiasan (Refraksi) Pembelokan (Difraksi) Hamburan (Scattering) P o l a r i s a s i Sifat gelombang elektromagnetik Pantulan (Refleksi) Pembiasan (Refraksi) Pembelokan (Difraksi) Hamburan (Scattering) P o l a r i s a s i Pantulan (Refleksi) Pemantulan gelombang terjadi ketika gelombang

Lebih terperinci

PENENTUAN PENGURANGAN KEBISINGAN OLEH KARPET PADA RUANG TERTUTUP

PENENTUAN PENGURANGAN KEBISINGAN OLEH KARPET PADA RUANG TERTUTUP PENENTUAN PENGURANGAN KEBISINGAN OLEH KARPET PADA RUANG TERTUTUP Yugo Setiawan*, Juandi M, Krisman Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Riau Kampus Bina Widya Pekanbaru,

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH PEMASANGAN ABSORBER DAN DIFFUSOR TERHADAP KINERJA AKUSTIK PADA DINDING AUDITORIUM (KU )

ANALISIS PENGARUH PEMASANGAN ABSORBER DAN DIFFUSOR TERHADAP KINERJA AKUSTIK PADA DINDING AUDITORIUM (KU ) ISSN : 2355-9365 e-proceeding of Engineering : Vol.4, No.1 April 2017 Page 666 ANALISIS PENGARUH PEMASANGAN ABSORBER DAN DIFFUSOR TERHADAP KINERJA AKUSTIK PADA DINDING AUDITORIUM (KU3.08.11) ANALYSIS OF

Lebih terperinci

Kata kunci: Transmission Loss

Kata kunci: Transmission Loss RANCANG BANGUN RUANG PENGUKURAN TRANSMISSION LOSS MINI DI JURUSAN TEKNIK FISIKA ITS M. Bayu Lazuardy T., dan Andi Rahmadiansah ST, MT. Jurusan Teknik Fisika, Fakultas Teknologi Industri, Institut Teknologi

Lebih terperinci

STUDI KARAKTERISTIK POLA HAMBURAN PANEL DIFUSER BERBAHAN BAKU CANGKANG KERANG DARAH (Anadara granosa)

STUDI KARAKTERISTIK POLA HAMBURAN PANEL DIFUSER BERBAHAN BAKU CANGKANG KERANG DARAH (Anadara granosa) TUGAS AKHIR - SF 141501 STUDI KARAKTERISTIK POLA HAMBURAN PANEL DIFUSER BERBAHAN BAKU CANGKANG KERANG DARAH (Anadara granosa) DITA AULIA ALFIANTI NRP 1112 100 026 Dosen Pembimbing I Drs. Bachtera Indarto,

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA SPEECH INTELLIGIBIITY SUARA WANITA DAN TINGKAT TEKANAN BUNYI BACKGROUND NOISE

HUBUNGAN ANTARA SPEECH INTELLIGIBIITY SUARA WANITA DAN TINGKAT TEKANAN BUNYI BACKGROUND NOISE HUBUNGAN ANTARA SPEECH INTELLIGIBIITY SUARA WANITA DAN TINGKAT TEKANAN BUNYI BACKGROUND NOISE ABSTRAK Oleh Suyatno, M.Si **), Dra. Lea Prasetio, MSc **), Fariz Farianto *) *Mahasiswa: Jurusan Fisika, FMIPA-ITS

Lebih terperinci

Penilaian Karakteristik Akustik Bangunan. Masjid Salman ITB

Penilaian Karakteristik Akustik Bangunan. Masjid Salman ITB Penilaian Karakteristik Akustik Bangunan Masjid Salman ITB Dibuat sebagai Ujian Tengah Semester Mata Kuliah Akustik TF3204 Disusun oleh : Rianda Adiputra 13306073 Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

Optimasi Kinerja Primitive Root Diffuser (PRD) dengan Teknik Sisipan Resonator Jamak

Optimasi Kinerja Primitive Root Diffuser (PRD) dengan Teknik Sisipan Resonator Jamak 25 Optimasi Kinerja Primitive Root Diffuser (PRD) dengan Teknik Sisipan Resonator Jamak Fahrudin Ahmad, Harjana, Suparmi, Iwan Yahya* LAB RISET AKUSTIK (IARG) JURUSAN FISIKA FMIPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET

Lebih terperinci

Studi dan Evaluasi Kayu sebagai Bahan Dasar Quadratic Residue Diffuser Akustik

Studi dan Evaluasi Kayu sebagai Bahan Dasar Quadratic Residue Diffuser Akustik Studi dan Evaluasi Kayu sebagai Bahan Dasar Quadratic Residue Diffuser Akustik Aditya Imam Wicaksono 1, Fitria Hidayanti 1, V. Vekky R. Repi 1, Hari Hadi Santoso 2 1 Program Studi Teknik Fisika, Fakultas

Lebih terperinci

STUDI SUBJEKTIF KELAYAKAN GEDUNG KESENIAN DAN KEBUDAYAAN RUMENTANG SIANG BANDUNG DARI SEGI AKUSTIK

STUDI SUBJEKTIF KELAYAKAN GEDUNG KESENIAN DAN KEBUDAYAAN RUMENTANG SIANG BANDUNG DARI SEGI AKUSTIK UJIAN TENGAH SEMESTER TF3204 AKUSTIK STUDI SUBJEKTIF KELAYAKAN GEDUNG KESENIAN DAN KEBUDAYAAN RUMENTANG SIANG BANDUNG DARI SEGI AKUSTIK Disusun Oleh: Ahmad Rifqi Muchtar (13305086) PROGRAM STUDI TEKNIK

Lebih terperinci

Analisis Kualitatif Ruang Kuliah TVST B dan TVST A

Analisis Kualitatif Ruang Kuliah TVST B dan TVST A Analisis Kualitatif Ruang Kuliah TVST B dan TVST A Dibuat Untuk Memenuhi UTS Akustik Oleh: Ghufran Rahmat P. (13307075) Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

PERANCANGAN AKUSTIK RUANG MULTIFUNGSI PADA TEATER A ITS DENGAN DESAIN MODULAR

PERANCANGAN AKUSTIK RUANG MULTIFUNGSI PADA TEATER A ITS DENGAN DESAIN MODULAR PERANCANGAN AKUSTIK RUANG MULTIFUNGSI PADA TEATER A ITS DENGAN DESAIN MODULAR Oleh : Yuniar Syahadhatin / 2407100075 Pembimbing 1 : Andi Rahmadiansah, ST, MT NIP. 19790517 200312 1 002 Pembimbing II :

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan A. Waktu Dengung (Reverberation Time) Berdasarkan waktu dengung (Reverberation Time), tata akustik ruang kelas musik di Purwacaraka Musik Studio Sriwijaya belum ideal.

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9311 ditujukan untuk memenuhi nilai UTS mata kuliah TF3204 Akustik. Oleh : Muhammad Andhito Sarianto

LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9311 ditujukan untuk memenuhi nilai UTS mata kuliah TF3204 Akustik. Oleh : Muhammad Andhito Sarianto LAPORAN PENELITIAN AKUSTIK RUANG 9311 ditujukan untuk memenuhi nilai UTS mata kuliah TF3204 Akustik Oleh : Muhammad Andhito Sarianto 13306011 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI 2.1. Prinsip Kerja Penyerapan Bunyi

BAB II DASAR TEORI 2.1. Prinsip Kerja Penyerapan Bunyi BAB II DASAR TEORI 2.1. Prinsip Kerja Penyerapan Bunyi Hukum konservasi energi mengatakan bahwa energi tidak dapat diciptakan dan dimusnahkan. Energi hanya bisa diubah bentuk dari bentuk satu ke bentuk

Lebih terperinci

FISIKA FMIPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 Alfan Muttaqin/M

FISIKA FMIPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 Alfan Muttaqin/M FISIKA FMIPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 Alfan Muttaqin/M0207025 Di terjemahkan dalam bahasa Indonesia dari An introduction by Heinrich Kuttruff Bagian 6.6 6.6.4 6.6 Penyerapan Bunyi Oleh

Lebih terperinci

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS

BAB 3 TINJAUAN KHUSUS BAB 3 TINJAUAN KHUSUS 3.1. Tinjauan Tema Proyek 3.1.1. pengertian Akustik Akustik adalah ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan bunyi atau suara dan cara mengendalikan bunyi supaya nyaman bagi telinga

Lebih terperinci

Desain Akustik Ruang Kelas Mengacu Pada Konsep Bangunan Hijau

Desain Akustik Ruang Kelas Mengacu Pada Konsep Bangunan Hijau 1 Desain Akustik Ruang Kelas Mengacu Pada Konsep Bangunan Hijau Kukuh Darmawan, Ir. Heri Joestiono, MT dan Ir. Wiratno Argo Asmoro, M.Sc Teknik Fisika, Fakultas Teknologi Industri, Institut Teknologi Sepuluh

Lebih terperinci

BAB 7. INSTRUMENTASI UNTUK PENGUKURAN KEBISINGAN

BAB 7. INSTRUMENTASI UNTUK PENGUKURAN KEBISINGAN BAB 7. INSTRUMENTASI UNTUK PENGUKURAN KEBISINGAN 7.1. TUJUAN PENGUKURAN Ada banyak alasan untuk membuat pengukuran kebisingan. Data kebisingan berisi amplitudo, frekuensi, waktu atau fase informasi, yang

Lebih terperinci

MATERIAL PEREDAM SUARA DENGAN MENGGUNAKAN KOMBINASI DAMEN, SERABUT KELAPA, DAN DINDING BATA

MATERIAL PEREDAM SUARA DENGAN MENGGUNAKAN KOMBINASI DAMEN, SERABUT KELAPA, DAN DINDING BATA MATERIAL PEREDAM SUARA DENGAN MENGGUNAKAN KOMBINASI DAMEN, SERABUT KELAPA, DAN DINDING BATA Febrian Tri SH 1), Denny Sugiarto S 2), Prasetio Sudjarwo 3), Januar Buntoro 4) ABSTRAK : Penelitian dilakukan

Lebih terperinci

KAJIAN PENERAPAN PRINSIP-PRINSIP AKUSTIK STUDI KASUS: RUANG AUDITORIUM MULTIFUNGSI GEDUNG P1 DAN P2 UNIVERSITAS KRISTEN PETRA

KAJIAN PENERAPAN PRINSIP-PRINSIP AKUSTIK STUDI KASUS: RUANG AUDITORIUM MULTIFUNGSI GEDUNG P1 DAN P2 UNIVERSITAS KRISTEN PETRA KAJIAN PENERAPAN PRINSIP-PRINSIP AKUSTIK STUDI KASUS: RUANG AUDITORIUM MULTIFUNGSI GEDUNG P1 DAN P2 UNIVERSITAS KRISTEN PETRA Andy Sutanto 1, Jimmy Priatman 2, Christina E. Mediastika 3 ABSTRAK: Faktor

Lebih terperinci

Scientific Echosounders

Scientific Echosounders Scientific Echosounders Namun secara secara elektronik didesain dengan amplitudo pancaran gelombang yang stabil, perhitungan waktu yang lebih akuran dan berbagai menu dan software tambahan. Contoh scientific

Lebih terperinci

Kondisi Akustik TVST B

Kondisi Akustik TVST B UTS TF-3204 AKUSTIK Kondisi Akustik TVST B oleh Bayu Sentany 13307077 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 LATAR BELAKANG Aktifitas (kegiatan) manusia

Lebih terperinci

PENGARUH LAY OUT BANGUNAN DAN JENIS MATERIAL SERAP PADA KINERJA AKUSTIK RUANG KELAS SEKOLAH DASAR DI SURABAYA TITI AYU PAWESTRI

PENGARUH LAY OUT BANGUNAN DAN JENIS MATERIAL SERAP PADA KINERJA AKUSTIK RUANG KELAS SEKOLAH DASAR DI SURABAYA TITI AYU PAWESTRI PENGARUH LAY OUT BANGUNAN DAN JENIS MATERIAL SERAP PADA KINERJA AKUSTIK RUANG KELAS SEKOLAH DASAR DI SURABAYA TITI AYU PAWESTRI 3208204001 Latar belakang pelebaran jalan akibat perkembangan kota mengakibatkan

Lebih terperinci

UJIAN TENGAH SEMESTER TF 3204 AKUSTIK (TAKE HOME TEST ) Kondisi Akustik Ruang Kuliah ITB Oktagon 9026

UJIAN TENGAH SEMESTER TF 3204 AKUSTIK (TAKE HOME TEST ) Kondisi Akustik Ruang Kuliah ITB Oktagon 9026 UJIAN TENGAH SEMESTER TF 3204 AKUSTIK (TAKE HOME TEST ) Kondisi Akustik Ruang Kuliah ITB Oktagon 9026 Disusun oleh Samuel Rivai Sitindaon 13306069 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

Lebih terperinci

Evaluasi Kinerja Akustik Dari Ruang Kedap Suara Pada Laboratorium Rekayasa Akustik Dan Fisika Bangunan Teknik Fisika ITS

Evaluasi Kinerja Akustik Dari Ruang Kedap Suara Pada Laboratorium Rekayasa Akustik Dan Fisika Bangunan Teknik Fisika ITS 1 Evaluasi Kinerja Akustik Dari Ruang Kedap Suara Pada Laboratorium Rekayasa Akustik Dan Fisika Bangunan Teknik Fisika ITS Ferry Setyo Kurniawan, Wiratno Argo Asmoro Jurusan Teknik Fisika- Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORBSI MATERIAL AKUSTIK DARI SERAT ALAM AMPAS TEBU SEBAGAI PENGENDALI KEBISINGAN

PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORBSI MATERIAL AKUSTIK DARI SERAT ALAM AMPAS TEBU SEBAGAI PENGENDALI KEBISINGAN PENGUKURAN KOEFISIEN ABSORBSI MATERIAL AKUSTIK DARI SERAT ALAM AMPAS TEBU SEBAGAI PENGENDALI KEBISINGAN Fajri Ridhola, Elvaswer Laboratorium Fisika Material, Jurusan Fisika FMIPA Universitas Andalas Kampus

Lebih terperinci

RUANGAN 9231 GKU TIMUR ITB

RUANGAN 9231 GKU TIMUR ITB UTS TF-3204 AKUSTIK RUANGAN 9231 GKU TIMUR ITB oleh CHAIRINNAS 13307099 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 A. Latar Belakang Ruangan merupakan suatu

Lebih terperinci

Analisis Kebocoran Bunyi pada Ruang Mini Pengukuran Transmission Loss pada Pita 1/3 Oktaf Dengan Menggunakan Sound Mapping

Analisis Kebocoran Bunyi pada Ruang Mini Pengukuran Transmission Loss pada Pita 1/3 Oktaf Dengan Menggunakan Sound Mapping 1 Analisis Kebocoran Bunyi pada Ruang Mini Pengukuran Transmission Loss pada Pita 1/3 Oktaf Dengan Menggunakan Sound Mapping Wildan Ahmad MB., Andi Rahmadiansah, ST, MT Jurusan Teknik Fisika, Fakultas

Lebih terperinci

TAKE HOME TEST TF 3204 AKUSTIK EVALUASI KONDISI AKUSTIK RUANG KULIAH 9212 GEDUNG KULIAH UMUM ITB

TAKE HOME TEST TF 3204 AKUSTIK EVALUASI KONDISI AKUSTIK RUANG KULIAH 9212 GEDUNG KULIAH UMUM ITB TAKE HOME TEST TF 3204 AKUSTIK EVALUASI KONDISI AKUSTIK RUANG KULIAH 9212 GEDUNG KULIAH UMUM ITB Nama : Qamaruzzaman NIM : 13307017 Tanggal pengumpulan : Senin, 29 Maret 2010 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA

Lebih terperinci

UTS Akustik (TF-3204) Dosen : Joko sarwono. Kriteria Akustik Gedung Serba Guna Salman ITB

UTS Akustik (TF-3204) Dosen : Joko sarwono. Kriteria Akustik Gedung Serba Guna Salman ITB UTS Akustik (TF-3204) Dosen : Joko sarwono Kriteria Akustik Gedung Serba Guna Salman ITB Nama Rizki Febrian Nim 13307111 Kelas 01 Program Studi Teknik Fisika Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi

Lebih terperinci

UJIAN TENGAH SEMESTER TF3204 AKUSTIK

UJIAN TENGAH SEMESTER TF3204 AKUSTIK UJIAN TENGAH SEMESTER TF3204 AKUSTIK ANALISIS KARAKTERISTIK AKUSTIK GRAHA BHAYANGKARA CICENDO BANDUNG oleh Nama : Albert Angkasa NIM : 13307117 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT

Lebih terperinci

PENGARUH PENAMBAHAN JARAK TERHADAP SUMBER BUNYI BIDANG DATAR BERBENTUK LINGKARAN

PENGARUH PENAMBAHAN JARAK TERHADAP SUMBER BUNYI BIDANG DATAR BERBENTUK LINGKARAN PENGARUH PENAMBAHAN JARAK TERHADAP SUMBER BUNYI BIDANG DATAR BERBENTUK LINGKARAN Agus Martono 1, Nur Aji Wibowo 1,2, Adita Sutresno 1,2,* 1 Program Studi Pendidikan Fisika, Fakultas Sains dan Matematika

Lebih terperinci

PEMODELAN SINTETIK DIFFUSER DENGAN VARIASI STRUKTUR PERMUKAAN

PEMODELAN SINTETIK DIFFUSER DENGAN VARIASI STRUKTUR PERMUKAAN perpustakaan.uns.ac.id PEMODELAN SINTETIK DIFFUSER DENGAN VARIASI STRUKTUR PERMUKAAN Disusun oleh : ERNA YUNITA DEVITASARI M0209022 SKRIPSI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS SEBELAS

Lebih terperinci

Perbaikan Kualitas Akustik Lapangan Futsal Indoor Pertamina ITS Menggunakan Panel Akustik Gantung

Perbaikan Kualitas Akustik Lapangan Futsal Indoor Pertamina ITS Menggunakan Panel Akustik Gantung JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 1, (2012) 1-6 1 Perbaikan Kualitas Akustik Lapangan Futsal Indoor Pertamina ITS Menggunakan Panel Akustik Gantung Mohammad Romy Hidayat, Andi Rahmadiansah, ST. MT. Jurusan

Lebih terperinci

Desain Sumber Bunyi Titik

Desain Sumber Bunyi Titik Desain Sumber Bunyi Titik Yogo Widi Prakoso 1, Made Rai Suci Santi 1,2, Adita Sutresno 1,2* 1 Program Studi Pendidikan Fisika, Fakultas Sains dan Matematika 2 Program Studi Fisika, Fakultas Sains dan Matematika

Lebih terperinci

OPTIMASI KINERJA PRIMITIVE ROOT DIFFUSER (PRD) DENGAN TEKNIK SISIPAN RESONATOR JAMAK

OPTIMASI KINERJA PRIMITIVE ROOT DIFFUSER (PRD) DENGAN TEKNIK SISIPAN RESONATOR JAMAK OPTIMASI KINERJA PRIMITIVE ROOT DIFFUSER (PRD) DENGAN TEKNIK SISIPAN RESONATOR JAMAK TESIS Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan untuk Mencapai Derajat Magister Program Studi Ilmu Fisika Oleh FAHRUDIN AHMAD

Lebih terperinci

TINGKAT REDAM BUNYI SUATU BAHAN (TRIPLEK, GYPSUM DAN STYROFOAM)

TINGKAT REDAM BUNYI SUATU BAHAN (TRIPLEK, GYPSUM DAN STYROFOAM) 138 M. A. Fatkhurrohman et al., Tingkat Redam Bunyi Suatu Bahan TINGKAT REDAM BUNYI SUATU BAHAN (TRIPLEK, GYPSUM DAN STYROFOAM) M. Aji Fatkhurrohman*, Supriyadi Jurusan Pendidikan IPA Konsentrasi Fisika,

Lebih terperinci

(6.38) Memasukkan ini ke persamaan (6.14) (dengan θ = 0) membawa kita ke faktor refleksi dari lapisan

(6.38) Memasukkan ini ke persamaan (6.14) (dengan θ = 0) membawa kita ke faktor refleksi dari lapisan 6.6.3 Penyerapan oleh lapisan berpori Selanjutnya kita mempertimbangkan penyerapan suara oleh lapisan tipis berpori, misalnya, dengan selembar kain seperti tirai, atau dengan pelat tipis dengan perforasi

Lebih terperinci

PEMBUATAN KOTAK AKUSTIK KEDAP SUARA YANG DIGUNAKAN UNTUK KALIBRASI SOUND LEVEL METER

PEMBUATAN KOTAK AKUSTIK KEDAP SUARA YANG DIGUNAKAN UNTUK KALIBRASI SOUND LEVEL METER PEMBUATAN KOTAK AKUSTIK KEDAP SUARA YANG DIGUNAKAN UNTUK KALIBRASI SOUND LEVEL METER Achmad Suandi, Maharani Ratna Palupi, Ninuk Ragil Prasasti 1 Pusat Penelitian Metrologi LIPI Kompleks PUSPIPTEK Gedung

Lebih terperinci

STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG PADA DINDING PENGHALANG TERHADAP PENGURANGAN SPL

STUDI TENTANG PENGARUH PROSENTASE LUBANG PADA DINDING PENGHALANG TERHADAP PENGURANGAN SPL STUDI TENTANG ENGARUH ROSENTASE LUBANG ADA DINDING ENGHALANG TERHADA ENGURANGAN SL Efrom Susanti 1, Suryasatriya Trihandaru 1,, Adita Sutresno 1,,* 1 rogram studi endidikan Fisika, Fakultas Sains dan Matematika

Lebih terperinci

DESAIN PENGENDALIAN BISING PADA JALUR PEMBUANGAN EXHAUST FAN KAMAR MANDI DALAM. Batara Sakti Pembimbing: Andi Rahmadiansah, ST, MT

DESAIN PENGENDALIAN BISING PADA JALUR PEMBUANGAN EXHAUST FAN KAMAR MANDI DALAM. Batara Sakti Pembimbing: Andi Rahmadiansah, ST, MT DESAIN PENGENDALIAN BISING PADA JALUR PEMBUANGAN EXHAUST FAN KAMAR MANDI DALAM Batara Sakti 2408100040 Pembimbing: Andi Rahmadiansah, ST, MT Latar Belakang Pada Kamar Hotel membutuhkan ketenangan dan kenyamanan

Lebih terperinci

PERANCANGAN PENGENDALIAN BISING PADA RUANG BACA dan LABORATORIUM REKAYASA INSTRUMENTASI TEKNIK FISIKA ITS

PERANCANGAN PENGENDALIAN BISING PADA RUANG BACA dan LABORATORIUM REKAYASA INSTRUMENTASI TEKNIK FISIKA ITS PERANCANGAN PENGENDALIAN BISING PADA RUANG BACA dan LABORATORIUM REKAYASA INSTRUMENTASI TEKNIK FISIKA ITS Bising Tingkat kebisingan yang berlebihan Besarnya TTB di ruang sumber dan di titik titik lain

Lebih terperinci

Pengujian Sifat Anechoic untuk Kelayakan Pengukuran Perambatan Bunyi Bawah Air pada Akuarium

Pengujian Sifat Anechoic untuk Kelayakan Pengukuran Perambatan Bunyi Bawah Air pada Akuarium JURNAL TEKNIK POMITS Vol., No. 1, (13) ISSN: 31-971 D-7 Pengujian Sifat Anechoic untuk Kelayakan Pengukuran Perambatan Bunyi Bawah Air pada Akuarium Indan Pratiwi, Wiratno Argo Asmoro, dan Dhany Arifianto

Lebih terperinci

ATENUASI BISING LINGKUNGAN DAN BUKAAN PADA RUANG KELAS SEKOLAH DASAR BERVENTILASI ALAMI DI TEPI JALAN RAYA. Oleh :

ATENUASI BISING LINGKUNGAN DAN BUKAAN PADA RUANG KELAS SEKOLAH DASAR BERVENTILASI ALAMI DI TEPI JALAN RAYA. Oleh : ATENUASI BISING LINGKUNGAN DAN BUKAAN PADA RUANG KELAS SEKOLAH DASAR Oleh : Irma Subagio (Lab. Fisika Bangunan, Prodi Arsitektur, Universitas Katolik Parahyangan, trptune@yahoo.com) Abstrak Pada daerah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kemajuan teknologi telah memberikan manfaat yang besar terhadap

BAB I PENDAHULUAN. Kemajuan teknologi telah memberikan manfaat yang besar terhadap BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kemajuan teknologi telah memberikan manfaat yang besar terhadap manusia karena dapat memberikan kemudahan dan kenyamanan dalam aktifitas sehari-hari. Namun kemajuan

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK SERAT ALAM AMPAS TAHU (GLYCINE MAX) MENGGUNAKAN METODE TABUNG

KARAKTERISTIK ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK SERAT ALAM AMPAS TAHU (GLYCINE MAX) MENGGUNAKAN METODE TABUNG KARAKTERISTIK ABSORBSI DAN IMPEDANSI MATERIAL AKUSTIK SERAT ALAM AMPAS TAHU (GLYCINE MAX) MENGGUNAKAN METODE TABUNG Arlindo Rizal 1), Elvaswer 2), Yulia Fitri 1) 1). Jurusan Fisika, FMIPA dan Kesehatan,

Lebih terperinci

STUDI KELAYAKAN AKUSTIK PADA RUANGAN SERBA GUNA YANG TERLETAK DI JALAN ELANG NO 17. Disusun Oleh: Wymmar

STUDI KELAYAKAN AKUSTIK PADA RUANGAN SERBA GUNA YANG TERLETAK DI JALAN ELANG NO 17. Disusun Oleh: Wymmar STUDI KELAYAKAN AKUSTIK PADA RUANGAN SERBA GUNA YANG TERLETAK DI JALAN ELANG NO 17 Disusun Oleh: Wymmar 13307045 Fakultas Teknologi Industri Program Studi Teknik Fisika Institut Teknologi Bandung Bandung

Lebih terperinci

TF4041- TOPIK KHUSUS A

TF4041- TOPIK KHUSUS A TF4041- TOPIK KHUSUS A UPI s Amphitheatre Building OLEH: Laksmana Hanif Nugroho - 13310097 PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG Kebutuhan untuk belajar telah

Lebih terperinci

iammovic.wordpress.com PEMBAHASAN SOAL ULANGAN AKHIR SEKOLAH SEMESTER 1 KELAS XII

iammovic.wordpress.com PEMBAHASAN SOAL ULANGAN AKHIR SEKOLAH SEMESTER 1 KELAS XII PEMBAHASAN SOAL ULANGAN AKHIR SEKOLAH SEMESTER 1 KELAS XII - 014 1. Dari besaran fisika di bawah ini, yang merupakan besaran pokok adalah A. Massa, berat, jarak, gaya B. Panjang, daya, momentum, kecepatan

Lebih terperinci

BAGIAN III : AKUSTIK

BAGIAN III : AKUSTIK BAGIAN III : AKUSTIK Parameter Akustik dba Tingkat bunyi yang disesuaikan terhadap profil dari kepekaan telinga manusia. Bising Latar Belakang (Background Noise) Tingkat Tekanan suara lingkungan / ambient

Lebih terperinci

KOLOM UDARA BERDINDING BAMBU SEBAGAI BAHAN DASAR PEMBUATAN PAGAR

KOLOM UDARA BERDINDING BAMBU SEBAGAI BAHAN DASAR PEMBUATAN PAGAR KOLOM UDARA BERDINDING BAMBU SEBAGAI BAHAN DASAR PEMBUATAN PAGAR Rina Nismayanti, Agus Purwanto, Sumarna Laboratorium Getaran dan Gelombang, Jurusan Pendidikan Fisika Universitas Negeri Yogyakarta Email:

Lebih terperinci

KISI DIFRAKSI (2016) Kisi Difraksi

KISI DIFRAKSI (2016) Kisi Difraksi KISI DIFRAKSI (2016) 1-6 1 Kisi Difraksi Rizqi Ahmad Fauzan, Chi Chi Novianti, Alfian Putra S, dan Gontjang Prajitno Jurusan Fisika, Fakultas MIPA, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Jl. Arief Rahman

Lebih terperinci

Pengaruh Sisipan Resonator Celah Sempit pada Serapan dan Respon Spasial Quadratic Residue Diffuser

Pengaruh Sisipan Resonator Celah Sempit pada Serapan dan Respon Spasial Quadratic Residue Diffuser JURNAL FISIKA DAN APLIKASINYA VOLUME 10, NOMOR 1 JANUARI 2014 Pengaruh Sisipan Resonator Celah Sempit pada Serapan dan Respon Spasial Quadratic Residue Diffuser Erna Y. Devitasari, Arifatul Chorida, Eki

Lebih terperinci

Perancangan piranti lunak untuk pengukuran TRANSMISSION LOSS dan Koefisien Serap Bahan menggunakan metode fungsi transfer

Perancangan piranti lunak untuk pengukuran TRANSMISSION LOSS dan Koefisien Serap Bahan menggunakan metode fungsi transfer Perancangan piranti lunak untuk pengukuran TRANSMISSION LOSS dan Koefisien Serap Bahan menggunakan metode fungsi transfer Oleh : Alfarizki Wuka Nugraha 2408 100 006 Pembimbing : Andi Rahmadiansah, ST,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Perumusan Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Perumusan Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu alat ukur untuk menilai kualitas akustik sebuah ruang kegiatan (misalnya auditorium) adalah dengung atau reverberasi, atau lebih tepat waktu reverberasinya.

Lebih terperinci

Keadaan Akustik Ruang TVST 82

Keadaan Akustik Ruang TVST 82 Keadaan Akustik Ruang TVST 82 TVST merupakan salah satu gedung di Insititut Teknologi Bandung (ITB) yang rutin dipakai untuk kuliah. Kebanyakan mahasiswa ITB dari jurusan manapun pasti pernah mengalami

Lebih terperinci

Resonator Rongga Individual Resonator rongga individual yang dibuat dari tabung tanah liat kosong dengan ukuran-ukuran berbeda digunakan di gereja- ge

Resonator Rongga Individual Resonator rongga individual yang dibuat dari tabung tanah liat kosong dengan ukuran-ukuran berbeda digunakan di gereja- ge Fisika Bangunan 2: Bab 8. Penyerapan Suara (Resonator Rongga dan celah) Dr. Yeffry Handoko Putra, S.T, M.T yeffry@unikom.ac.id 82 Resonator Rongga Penyerap jenis ini terdiri dari sejumlah udara tertutup

Lebih terperinci

MAKALAH UNTUK MEMENUHI NILAI UJIAN TENGAH SEMESTER MATA KULIAH TF-3204 AKUSTIK

MAKALAH UNTUK MEMENUHI NILAI UJIAN TENGAH SEMESTER MATA KULIAH TF-3204 AKUSTIK MAKALAH UNTUK MEMENUHI NILAI UJIAN TENGAH SEMESTER MATA KULIAH TF-3204 AKUSTIK Evaluasi Kondisi Akustik Ruang 9311 Lokasi: Gedung T.P. Rachmat Lantai Satu OLEH: THOMAS JUNIOR SEMBIRING 13307125 PROGRAM

Lebih terperinci

ANALISA AKUSTIK RUANG KULIAH 9222 GKU TIMUR ITB UTS TF 3204-AKUSTIK. Disusun Oleh: Suksmandhira H ( )

ANALISA AKUSTIK RUANG KULIAH 9222 GKU TIMUR ITB UTS TF 3204-AKUSTIK. Disusun Oleh: Suksmandhira H ( ) ANALISA AKUSTIK RUANG KULIAH 9222 GKU TIMUR ITB UTS TF 3204-AKUSTIK Disusun Oleh: Suksmandhira H (13307011) FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PROGRAM STUDI TEKNIK FISIKA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010 A. Latar

Lebih terperinci

Gelombang sferis (bola) dan Radiasi suara

Gelombang sferis (bola) dan Radiasi suara Chapter 5 Gelombang sferis (bola) dan Radiasi suara Gelombang dasar lain datang jika jarak dari beberapa titik dari titik tertentu dianggap sebagai koordinat relevan yang bergantung pada variabel akustik.

Lebih terperinci

Kekerasan (loudness) yang cukup Kekerasan menjadi masalah karena ukuran ruang yang besar Energi yang hilang saat perambatan bunyi karena penyerapan da

Kekerasan (loudness) yang cukup Kekerasan menjadi masalah karena ukuran ruang yang besar Energi yang hilang saat perambatan bunyi karena penyerapan da Fisika Bangunan 2: Bab 9. Persyaratan Akustik Dr. Yeffry Handoko Putra, S.T, M.T yeffry@unikom.ac.id 99 Persyaratan Akustik Auditorium Harus ada kekerasan (loudness) yang cukup terutama di tempat duduk

Lebih terperinci

PENGARUH PEMASANGAN ABSORBER DI LANGIT-LANGIT TERHADAP PERFORMANSI AKUSTIK DI RUANG RAPAT P213 GEDUNG P UNIVERSITAS TELKOM

PENGARUH PEMASANGAN ABSORBER DI LANGIT-LANGIT TERHADAP PERFORMANSI AKUSTIK DI RUANG RAPAT P213 GEDUNG P UNIVERSITAS TELKOM PENGARUH PEMASANGAN ABSORBER DI LANGIT-LANGIT TERHADAP PERFORMANSI AKUSTIK DI RUANG RAPAT P213 GEDUNG P UNIVERSITAS TELKOM THE EFFECT OF CEILING ABSORBER INSTALLATION TO ACOUSTIC PERFORMANCE IN MEETING

Lebih terperinci

LEMBARAN SOAL. Mata Pelajaran : FISIKA Sat. Pendidikan : SMA/MA Kelas / Program : XII ( DUA BELAS )

LEMBARAN SOAL. Mata Pelajaran : FISIKA Sat. Pendidikan : SMA/MA Kelas / Program : XII ( DUA BELAS ) LEMBARAN SOAL Mata Pelajaran : FISIKA Sat. Pendidikan : SMA/MA Kelas / Program : XII ( DUA BELAS ) PETUNJUK UMUM 1. Tulis nomor dan nama Anda pada lembar jawaban yang disediakan 2. Periksa dan bacalah

Lebih terperinci

Pembuatan dan Pengujian Bahan Peredam Suara dari Berbagai Serbuk Kayu

Pembuatan dan Pengujian Bahan Peredam Suara dari Berbagai Serbuk Kayu Pembuatan dan Pengujian Bahan Peredam Suara dari Berbagai Serbuk Kayu Pradana Adi Wibowo*, Rahmawan Wicaksono, AgusYulianto Email*: prapradana1320@yahoo.com Jurusan Fisika, Universitas Negeri Semarang

Lebih terperinci

PERANCANGAN BARRIER UNTUK MENURUNKAN TINGKAT KEBISINGAN PADA JALUR REL KERETA API DI JALAN AMBENGAN SURABAYA DENGAN MENGGUNAKAN METODE NOMOGRAPH

PERANCANGAN BARRIER UNTUK MENURUNKAN TINGKAT KEBISINGAN PADA JALUR REL KERETA API DI JALAN AMBENGAN SURABAYA DENGAN MENGGUNAKAN METODE NOMOGRAPH PERANCANGAN BARRIER UNTUK MENURUNKAN TINGKAT KEBISINGAN PADA JALUR REL KERETA API DI JALAN AMBENGAN SURABAYA DENGAN MENGGUNAKAN METODE NOMOGRAPH Ajeng Putri Mayangsari Pembimbing I : Andi Rahmadiansah,

Lebih terperinci

OPTIMALISASI KINERJA PARAMETER AKUSTIK DENGAN MEMODIFIKASI KONFIGURASI DISTRIBUSI SPEAKER PADA MASJID SYAMSUL ULUM

OPTIMALISASI KINERJA PARAMETER AKUSTIK DENGAN MEMODIFIKASI KONFIGURASI DISTRIBUSI SPEAKER PADA MASJID SYAMSUL ULUM ISSN : 2355-9365 e-proceeding of Engineering : Vol.4, No.1 April 2017 Page 689 OPTIMALISASI KINERJA PARAMETER AKUSTIK DENGAN MEMODIFIKASI KONFIGURASI DISTRIBUSI SPEAKER PADA MASJID SYAMSUL ULUM OPTIMALIZATION

Lebih terperinci