I. PENDAHULUAN. bangsa Indonesia. Dengan demikian pembangunan sektor pertanian khususnya

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "I. PENDAHULUAN. bangsa Indonesia. Dengan demikian pembangunan sektor pertanian khususnya"

Transkripsi

1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sebagai negara dengan sumber daya alam yang melimpah, Indonesia memiliki potensi daya saing komparatif dengan negara-negara lain. Daya saing tersebut khususnya pada sektor pertanian, dengan beras sebagai makanan pokok bangsa Indonesia. Dengan demikian pembangunan sektor pertanian khususnya tanaman padi, merupakan prioritas tersendiri bagi bangsa Indonesia. Dengan jumlah penduduk sekitar 220 juta jiwa (BPS, 2009) dan terus bertambah. Indonesia dituntut untuk mampu memenuhi kebutuhan pokok pangan penduduknya. Pemenuhan kebutuhan pokok dapat dilakukan dengan meningkatkan produksi padi secara nasional maupun melalui diversifikasi pangan. Menurut Departemen Pertanian (2009), terjadi peningkatan luas areal panen dan jumlah produksi untuk sub sektor tanaman pangan, perkebunan dan hortikultura. Sub sektor tanaman pangan terdiri dari padi dan jagung; sub sektor perkebunan terdiri dari kakao, karet, kelapa sawit, kopi, lada, tebu, teh dan tembakau; sub sektor hortikultura seperti pisang dan kol atau kubis. Peningkatan tersebut terjadi secara nasional dari tahun 2006 hingga 2008 seperti diperlihatkan pada Tabel 1. Peningkatan produksi untuk ketiga sub sektor tersebut secara nasional, salah satunya diakibatkan oleh faktor penggunaan bahan kimia perlindungan tanaman atau pestisida dalam pengendalian organisme pengganggu tanaman (OPT). Berdasarkan data BPS (2009), pada petani padi terjadi peningkatan penggunaan pestisida per musim tanam untuk setiap satu hektar

2 tanaman padi, yaitu dari Rp ,- pada tahun 1996 menjadi Rp ,- pada tahun 1999 dan pada tahun 2006 meningkat menjadi Rp ,-. Tabel 1. Luas Areal dan Produksi Komoditas Pertanian Secara Nasional Tahun Komoditas Luas Areal Produksi Luas Areal Produksi Luas Areal Produksi Sub Sektor Tanaman Pangan Padi , , , , , ,00 Jagung , , , , , ,00 Sub Sektor Perkebunan Kakao , , ,00 740,006, , ,00 Karet , , , , , ,00 Kelapa Sawit , , , ,00 7, , ,00 Kopi , , , , , ,00 Lada , , , , , ,00 Tebu , , , , , ,00 Teh , , , , , ,00 Tembakau , , , , , ,00 Sub Sektor Hortikultura Pisang , , , , ,00 Kol / Kubis , , , , , ,00 Keterangan : Luas Areal dalam Ha; Produksi dalam Ton Sumber Data : Departemen Pertanian (2009) Berdasarkan perkembangan tersebut, maka industri bahan kimia perlindungan tanaman atau pestisida merupakan salah satu industri yang strategis untuk menunjang terpenuhinya kebutuhan pokok secara nasional melalui swasembada pangan. Menurut Deptan (2009), di Indonesia jumlah produk pestisida yang terdaftar telah meningkat tajam hingga 2000 persen sejak berdirinya Komisi Pestisida pada tahun Pada tahun 1970, pestisida yang terdaftar baru berjumlah 40 produk, sementara pada tahun 2008 meningkat jumlahnya menjadi 900 produk. Kondisi di atas menunjukkan persaingan yang semakin ketat antar pelaku industri pestisida. 2

3 PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals (PT. DGWC) merupakan salah satu pelaku dalam industri pestisida di Indonesia. Sejak berdirinya pada tahun 2004, PT. DGWC telah turut meramaikan persaingan dalam industri pestisida di Indonesia. PT. DGWC merupakan anak perusahaan dari PT. Dharma Guna Wibawa (PT. DGW). PT. DGWC merupakan perusahaan joint venture antara induk perusahaan PT. DGW dengan Hextar Chemicals Sdn, Bhd. PT. DGW berdiri sejak tahun 2001 dimana pada awalnya merupakan distributor langsung produk Hextar Chemicals. Hextar Chemicals sendiri merupakan perusahaan yang telah berpengalaman dalam bidang agrokimia selama 25 tahun dan berpusat di Selangor, Malaysia. Dalam aktivitas produksinya, PT. DGWC mendapatkan bahan baku dari Hextar Chemicals. Kemudian bahan tersebut diolah dengan proses pengenceran dan penambahan formula untuk kemudian dipasarkan. Pemasaran produk dilakukan oleh induk perusahaan PT. DGW. PT. DGWC hanya manufaktur produk-produk pestisida. Produk yang dihasilkan oleh PT. DGWC saat ini berjumlah 21 produk dengan kategori 11 produk Insektisida dan 10 produk Herbisida. Dalam pemasarannya, PT. DGW menggunakan tenaga lapang (sales) yang dikerahkan langsung ke konsumen. Konsumen PT. DGW pada umumnya merupakan para petani yang sebagian besar berada di daerah Sulawesi (PT. DGWC, 2009). Dalam menjalankan strategi bisnisnya, PT. DGWC berencana untuk menghasilkan produk yang berkualitas yang disesuaikan dengan standar yang ditetapkan. Perusahaan berencana untuk menetapkan sistem ISO untuk sistem manajemen mutu. Hal ini dilakukan untuk menghadapi para pesaing yang 3

4 pada umumnya merupakan perusahaan-perusahaan besar seperti Syngenta, Monsanto, Bayern Crop Science, BASF, Dow Agro Science, Dupont, Maskitani (Tanindo) dan Nufarm. Pada perkembangannya, PT. DGWC melakukan riset secara terus-menerus untuk menciptakan produk-produk baru yang lebih sesuai dengan kebutuhan konsumen. Intensitas persaingan yang semakin ketat juga menuntut PT. DGWC untuk terus menjaga mutu produk yang dihasilkan. Meningkatnya kebutuhan konsumen akan produk PT. DGWC, membuat perusahaan mengambil langkah besar dengan melakukan pemindahan lokasi pabrik. Lokasi pabrik yang sebelumnya di daerah Sunter ( ± m 2 ) dipindah ke kawasan Jababeka III ( ± m 2 ), Cikarang Bekasi. Pemindahan tersebut dilakukan untuk meningkatkan areal dan kapasitas pabrik. Meskipun demikian, perluasan areal dan peningkatan kapasitas produksi tersebut menuntut kesiapan internal perusahaan, terutama dukungan dari seluruh karyawan. Kesiapan internal perusahaan dalam mengoptimalkan kegiatan operasional perusahaan perlu didukung dengan penerapan manajemen teknologi. Menurut Gumbira-Sa id (2001), manajemen teknologi diperlukan untuk meminimalkan dampak negatif dan memaksimalkan manfaat yang diperoleh dengan menghasilkan produk dan jasa yang bermutu tinggi. Dengan penerapan manajemen teknologi ini juga dapat melahirkan inovasi dan kinerja yang baik dalam meningkatkan nilai tambah sumber daya yang ada. Penerapan manajemen teknologi dalam perusahaan mencakup komponen perangkat teknologi (technoware), perangkat sumber daya manusia (humanware), perangkat teknologi informasi (inforware) dan perangkat organisasi perusahaan (orgaware). 4

5 Kajian manajemen teknologi di PT. DGWC penting dilakukan saat ini, untuk mengetahui posisi perusahaan dan tingkatan teknologi yang dimiliki perusahaan untuk meningkatkan produktifitas perusahaan. Hasil dari kajian ini diperlukan untuk merumuskan suatu perencanaan pengelolaan teknologi dalam mengembangkan strategi teknologi. Dengan demikian perusahaan diharapkan akan mampu menghasilkan rangkaian kegiatan produksi yang efektif dan efisien dengan produk yang bermutu secara konsisten Perumusan Masalah Dari pemaparan latar belakang dapat dirumuskan beberapa permasalahan yang terdapat di PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals. Permasalahan tersbut khususnya yang berkaitan dengan proses penentuan strategi perusahaan dalam menghadapi persaingan, juga penentuan alternatif-alternatif pilihan strategi teknologi dalam menjawab kebutuhan pasar. Perumusan masalah pada PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals adalah sebagai berikut : 1. Kriteria indikator transformasi teknologi apa saja yang mempengaruhi keberhasilan penerapan manajemen teknologi pada proses produksi pestisida di PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals? 2. Kriteria indikator kemampuan teknologi apa saja yang mempengaruhi keberhasilan penerapan manajemen teknologi pada proses produksi pestisida di PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals? 3. Alternatif strategi teknologi dan strategi bisnis apa yang dapat diterapkan sesuai dengan kemampuan dan sumber daya yang dimiliki oleh PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals? 5

6 1.3. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian yang dilakukan di PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals adalah sebagai berikut : 1. Mengidentifikasi kriteria indikator transformasi teknologi apa saja yang mempengaruhi keberhasilan penerapan manajemen teknologi pada proses produksi pestisida di PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals 2. Mengidentifikasi kriteria indikator kemampuan teknologi apa saja yang mempengaruhi keberhasilan penerapan manajemen teknologi pada proses produksi pestisida di PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals 3. Merumuskan alternatif strategi teknologi dan strategi bisnis yang dapat diterapkan sesuai dengan kemampuan dan sumber daya yang dimiliki oleh PT. Dharma Guna Wibawa Chemicals. 6

7 Untuk Selengkapnya Tersedia Di Perpustakaan MB-IPB

Renstra Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Sumatera Barat 2011-2015 BAB I. PENDAHULUAN

Renstra Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Sumatera Barat 2011-2015 BAB I. PENDAHULUAN BAB I. PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Pembangunan pertanian secara umum dan pembangunan sub sektor Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura telah memberikan sumbangan besar dalam pembangunan daerah Propinsi

Lebih terperinci

Pangan untuk Indonesia

Pangan untuk Indonesia Pangan untuk Indonesia Tantangan Indonesia memiliki sumber daya yang cukup untuk menjamin ketahanan pangan bagi penduduknya. Indikator ketahanan pangan juga menggambarkan kondisi yang cukup baik. Akan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. nasional yang memiliki tujuan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani

I. PENDAHULUAN. nasional yang memiliki tujuan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan pertanian merupakan bagian integral dari pembangunan nasional yang memiliki tujuan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani pada khususnya dan masyarakat

Lebih terperinci

Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011

Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011 PERANAN ANGGARAN PENJUALAN SEBAGAI ALAT BANTU MANAJEMEN DALAM MENUNJANG EFEKTIVITAS PENGENDALIAN PENJUALAN (STUDI KASUS PADA PT PERKEBUNAN NUSANTARA VIII, BANDUNG) Trimanto S. Wardoyo Dosen Program Magister

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Sudah tidak bisa kita pungkiri lagi bahwa makan merupakan salah satu

I. PENDAHULUAN. Sudah tidak bisa kita pungkiri lagi bahwa makan merupakan salah satu I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sudah tidak bisa kita pungkiri lagi bahwa makan merupakan salah satu kebutuhan paling mendasar bagi manusia dimanapun, disamping sandang dan papan. Seiring dengan adanya

Lebih terperinci

Kertas Kebijakan. Pengembangan Usaha Kakao di Kabupaten Majene, Provinsi Sulawesi Barat

Kertas Kebijakan. Pengembangan Usaha Kakao di Kabupaten Majene, Provinsi Sulawesi Barat Kertas Kebijakan Pengembangan Usaha Kakao di Kabupaten Majene, Provinsi Sulawesi Barat KERTAS KEBIJAKAN Pengembangan Usaha Kakao di Kabupaten Majene Provinsi Sulawesi Barat KERJASAMA ANTARA: KPPOD dan Pemerintah

Lebih terperinci

LAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA INSTANSI PEMERINTAH (LAKIP) BALAI BESAR PENGEMBANGAN MEKANISASI PERTANIAN TAHUN 2012

LAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA INSTANSI PEMERINTAH (LAKIP) BALAI BESAR PENGEMBANGAN MEKANISASI PERTANIAN TAHUN 2012 LAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA INSTANSI PEMERINTAH (LAKIP) TAHUN 2012 Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian, Serpong BADAN PENELITIAN DAN PENGEMB BANGAN PERTANIAN KEMENTERIAN PERTANIAN 2013 LAPORAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berperan sebagai Agen Pembangunan (Agent of Development) dalam

BAB I PENDAHULUAN. berperan sebagai Agen Pembangunan (Agent of Development) dalam 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bank merupakan lembaga keuangan yang menghimpun dana masyarakat dan menyalurkannya kepada pihak yang membutuhkan dan mempunyai peranan yang sangat penting dalam sistem

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat mendukung untuk pengembangan usaha perikanan baik perikanan

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat mendukung untuk pengembangan usaha perikanan baik perikanan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan suatu Negara yang memiliki kawasan perairan yang hampir 1/3 dari seluruh kawasannya, baik perairan laut maupun perairan tawar yang sangat

Lebih terperinci

INDONESIA 2005-2025 BUKU PUTIH

INDONESIA 2005-2025 BUKU PUTIH Kementerian Negara Riset dan Teknologi Republik Indonesia INDONESIA 2005-2025 BUKU PUTIH Penelitian, Pengembangan dan Penerapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Bidang Ketahanan Pangan Jakarta, 2006 KATA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 98/Permentan/OT.140/9/2013 TENTANG PEDOMAN PERIZINAN USAHA PERKEBUNAN

PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 98/Permentan/OT.140/9/2013 TENTANG PEDOMAN PERIZINAN USAHA PERKEBUNAN PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 98/Permentan/OT.140/9/2013 TENTANG PEDOMAN PERIZINAN USAHA PERKEBUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Peranan agribisnis dalam perekonomian Indonesia diharapkan dapat

I. PENDAHULUAN. Peranan agribisnis dalam perekonomian Indonesia diharapkan dapat I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Peranan agribisnis dalam perekonomian Indonesia diharapkan dapat menjamin pertumbuhan ekonomi, kesempatan lcerja dan memperbaiki kondisi kesenjangan yang ada. Keunggulan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Kondisi Ekonomi dan Kebijakan Sektor Pertanian. menjadi krisis multi dimensi yang dialami bangsa Indonesia ternyata sangat

BAB I PENDAHULUAN. 1. Kondisi Ekonomi dan Kebijakan Sektor Pertanian. menjadi krisis multi dimensi yang dialami bangsa Indonesia ternyata sangat 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1. Kondisi Ekonomi dan Kebijakan Sektor Pertanian Sejak terjadinya krisis ekonomi pada bulan Juli 1977 yang berlanjut menjadi krisis multi dimensi yang dialami bangsa

Lebih terperinci

FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIFITAS KERJA KARYAWAN PADA PT. HARMONI MITRA UTAMA DI SURABAYA Oleh : FELICIA DWI R.

FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIFITAS KERJA KARYAWAN PADA PT. HARMONI MITRA UTAMA DI SURABAYA Oleh : FELICIA DWI R. FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIFITAS KERJA KARYAWAN PADA PT. HARMONI MITRA UTAMA DI SURABAYA Oleh : FELICIA DWI R.F ABSTRAKSI Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh dari motivasi kerja,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sehat jasmani dan rohani serta memiliki keterampilan yang tinggi. Kunci

BAB I PENDAHULUAN. sehat jasmani dan rohani serta memiliki keterampilan yang tinggi. Kunci BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Suatu perusahaan yang baik perlu adanya pembinaan dan pemanfaatan sumber daya manusia agar dapat menghasilkan tenaga kerja yang berkualitas, sehat jasmani

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Pembangunan dan lingkungan mempunyai hubungan yang erat saling terkait dan saling mempengaruhi satu sama lain. Pembangunan dalam hal ini berupa kegiatan usaha maupun

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Risna Khoerun Nisaa, 2013

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Risna Khoerun Nisaa, 2013 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Usaha Kecil adalah usaha ekonomi produktif yang berdiri sendiri, yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha yang bukan merupakan anak perusahaan atau bukan

Lebih terperinci

PENINGKATAN NILAI TAMBAH JAGUNG SEBAGAI PANGAN LOKAL Oleh : Endah Puspitojati

PENINGKATAN NILAI TAMBAH JAGUNG SEBAGAI PANGAN LOKAL Oleh : Endah Puspitojati PENINGKATAN NILAI TAMBAH JAGUNG SEBAGAI PANGAN LOKAL Oleh : Endah Puspitojati Kebutuhan pangan selalu mengikuti trend jumlah penduduk dan dipengaruhi oleh peningkatan pendapatan per kapita serta perubahan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI... 3 RINGKASAN EKSEKUTIF... 5 KATA PENGANTAR... 9 DAFTAR GAMBAR... 11 DAFTAR TABEL... 12 1. PENDAHULUAN... 14

DAFTAR ISI... 3 RINGKASAN EKSEKUTIF... 5 KATA PENGANTAR... 9 DAFTAR GAMBAR... 11 DAFTAR TABEL... 12 1. PENDAHULUAN... 14 1 P a g e 2 P a g e Daftar Isi DAFTAR ISI... 3 RINGKASAN EKSEKUTIF... 5 KATA PENGANTAR... 9 DAFTAR GAMBAR... 11 DAFTAR TABEL... 12 1. PENDAHULUAN... 14 1.1. Latar Belakang...14 1.2. Perumusan Masalah...16

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2008 TENTANG USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2008 TENTANG USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2008 TENTANG USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH Menimbang : DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, a. bahwa masyarakat adil dan makmur

Lebih terperinci

Bab I Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia

Bab I Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia Bab I Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia Kondisi Pangan di Indonesia Kondisi pangan di Indonesia menghadapi berbagai masalah yang kompleks mulai dari

Lebih terperinci

Rencana Kerja Anggaran Perusahaan (RKAP) Tahun 2014 PT Rajawali Nusantara Indonesia

Rencana Kerja Anggaran Perusahaan (RKAP) Tahun 2014 PT Rajawali Nusantara Indonesia REVISI Rencana Kerja Anggaran Perusahaan (RKAP) Tahun 2014 PT Rajawali Nusantara Indonesia Informasi yang terdapat dalam dokumen ini merupakan rencana perusahaan sehingga bersifat rahasia dan tidak boleh

Lebih terperinci

ANALISIS NILAI TAMBAH DALAM PENGOLAHAN SUSU KEDELAI PADA SKALA INDUSTRI RUMAH TANGGA DI KOTA MEDAN SKRIPSI OLEH : AMINAH NUR M.

ANALISIS NILAI TAMBAH DALAM PENGOLAHAN SUSU KEDELAI PADA SKALA INDUSTRI RUMAH TANGGA DI KOTA MEDAN SKRIPSI OLEH : AMINAH NUR M. ANALISIS NILAI TAMBAH DALAM PENGOLAHAN SUSU KEDELAI PADA SKALA INDUSTRI RUMAH TANGGA DI KOTA MEDAN SKRIPSI OLEH : AMINAH NUR M.L 090304067 PROGRAM STUDI AGRIBISNIS FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

BAB. VI. PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PERTANIAN

BAB. VI. PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PERTANIAN A. Pendahuluan BAB. VI. PENGOLAHAN DAN PEMASARAN HASIL PERTANIAN Sektor pertanian telah dan terus dituntut berperan dalam perekonomian nasional melalui pembentukan Produk Domestik Bruto (PDB), perolehan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. dibahas arti dari proses yaitu : Proses adalah suatu cara, metode maupun

BAB II LANDASAN TEORI. dibahas arti dari proses yaitu : Proses adalah suatu cara, metode maupun BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian Proses Produksi Dewasa ini banyak dijumpai perusahaan yang memproduksi barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan atau keinginan masyarakat. Untuk memproduksi barang dan

Lebih terperinci

DAMPAK PERTUMBUHAN INDUSTRI TERHADAP TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA DI KABUPATEN SIDOARJO

DAMPAK PERTUMBUHAN INDUSTRI TERHADAP TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA DI KABUPATEN SIDOARJO Judul : Dampak Pertumbuhan Industri Terhadap Tingkat Pengangguran Terbuka di Kabupaten Sidoarjo SKPD : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Sidoarjo Kerjasama Dengan : - Latar Belakang Pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah. Dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk di Indonesia, maka secara

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah. Dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk di Indonesia, maka secara 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk di Indonesia, maka secara otomatis kebutuhan terhadap pangan akan meningkat pula. Untuk memenuhi kebutuhan pangan

Lebih terperinci

Pilar-pilar Peningkatan Daya Saing & Perlindungan Konsumen

Pilar-pilar Peningkatan Daya Saing & Perlindungan Konsumen Pilar-pilar Peningkatan Daya Saing & Perlindungan Konsumen Standardisasi Pemberdayaan Konsumen Pengawasan Barang Beredar & Jasa Metrologi Pengembangan Mutu Barang DIREKTORAT JENDERAL STANDARDISASI DAN

Lebih terperinci

PedomanTeknis Pengelolaan Produksi Kacang Tanah, Kacang Hijau dan Aneka Kacang

PedomanTeknis Pengelolaan Produksi Kacang Tanah, Kacang Hijau dan Aneka Kacang KATA PENGANTAR Kacang tanah, kacang hijau dan aneka kacang merupakan komoditi strategis sebagai sumber pendapatan bagi petani yang memiliki arti dan peran dalam peningkatan kesejahteraan petani. Kacang

Lebih terperinci

BAB 12 SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP

BAB 12 SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP BAB 12 SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup (SDA dan LH) mempunyai peranan yang sangat penting dalam pembangunan nasional, baik sebagai penyedia bahan baku bagi pembangunan

Lebih terperinci