BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

Save this PDF as:

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang"

Transkripsi

1 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Keberhasilan suatu perawatan endodontik bergantung pada triad endodontik yang terdiri dari preparasi, pembentukan dan pembersihan, sertaobturasi dari saluran akar gigi. 1 Menghilangkan bakteri dari saluran akar dan menciptakan lingkungan agar bakteri yang tersisa tidak dapat bertahan hidup merupakan tujuan utama dari perawatan endodontik. 2 Penggunaan agen antimikroba seperti irigasi dan medikamen saluran akar dapat membantu untuk mengurangi jumlah dari bakteri. 3,4 Medikamen saluran akar digunakan pada perawatan saluran akar yang memerlukan perawatan lebih dari satu kunjungan seperti kasus nekrosis pulpa dan lesi periapikal. 5 Oleh karena ituagen antimikroba pada medikamen harus mampu menembus ke dalam jaringan gigi yang terdapat mikroba untuk mencapai konsentrasi yang tinggi untuk membunuh bakteri. 6 Adapun syarat bahan medikamen saluran akar yaitu biokompatibel, memiliki daya antibakteri, menetralisir sisa sisa debris di saluran akar, mengontrol nyeri pascaperawatan, mampu mencegah reinfeksi. 7 Medikamen yang dapat digunakan dalam perawatan endodontik dapat dibagi atas beberapa kelompok besar yaitu golongan fenol, aldehid/formaldehid, halida/halogen, steroid, kalsium hidroksida, dan antibiotik. 8 Sudah lama diketahui bahwa efek antibakteri dapat ditingkatkan dengan pemberian medikamen saluran akar yang bersifat antimikroba seperti kalsium hidroksida (Ca(OH) 2 ). 9 Kalsium hidroksida telah digunakan dalam bidang kedokteran gigi selama hampir satu abad. Efek dari kalsium hidroksida adalah menghancurkan protein dan merusak DNA serta membran plasma dari bakteri. Kalsium hidroksida memiliki berbagai aktivitas antimikroba terhadap patogen endodontik, mencegah resorpsi gigi, pembentukan jaringan keras, dan penyembuhan jaringan periradikular. 4,10 Adapun

2 2 kelemahan dari kalsium hidroksida yaitu kelarutan dan daya difusi yang rendah membuatnya kesulitan untuk cepat mencapai ph yang diperlukan untuk membunuh bakteri di dalam tubulus dentin dan variasi anatomi yang lain. 6 Keefektifan dari kalsium hidroksida yang tidak sama terhadap berbagai bakteri yang ditemukan di dalam saluran akar. 11 Menurut penelitian dari Siqueira et al. (2007) bahwa masih ditemukan bakteri Fusobacterium nucleatum yang diisolasi dari saluran akar setelah pemberian kalsium hidroksida selama 1 minggu. 12 Fusobacterium nucleatum merupakan bakteri anaerob obligat gram negatif yang terdapat dalam rongga mulut dan membran mukosa pada manusia. 13 Sebagai bakteri gram negatif, Fusobacterium nucleatum memiliki liposakarida (LPS) sebagai zat endotoksin yang mempunyai kemampuan dalam menstimulasi reaksi inflamasi. 14 Keberadaan mikroorganisme ini di dalam rongga mulutberperan dalam mengawali berlangsungnya infeksi pada pasien dengan kondisi kebersihan rongga mulut yang jelek. 13 Menurut penelitian dari Kipalev et al. (2014) menunjukkan bahwa Fusobacterium nucleatum lebih sering ditemukan pada infeksi saluran akar primer dengan menggunakan metode Polymerase Chain Reaction (PCR) yaitu sebesar 52,8% dibandingkan dengan infeksi saluran akar sekunder. 15 Fusobacterium nucleatum dan produknya juga memperlihatkan penyebab utama pada kelainan pulpa dan perkembangan terjadinya lesi periapikal.penelitian dari Guimaraes et al. (2011)menunjukkan bahwa dari 20 saluran akar gigi yang berasal dari 16 pasien yang mengalami nekrosis pulpa terdapat bakteri Fusobacterium nucleatum sebanyak 68,5%. 16 Kombinasi Fusobacterium nucleatum, Prevotella spp., Porphyromonas spp. juga berkaitan dengan perkembangan yang menunjukkan keparahan dalam endodontik flare up, karena adanya sinergi antara bakteri tersebut sehingga meningkatkan intensitas reaksi inflamasi pada jaringan periapikal. 15,17 Mikroorganisme di dalam saluran akar dapat tumbuh tidak hanya sebagai sel planktonik, tetapi juga dapat membentuk suatu biofilm yang terdiri dari jaringan kompleks dari berbagai mikroorganisme.pembentukan biofilm yang terjadi di dalam saluran akar dimulai setelah mikroorganisme kontak dengan tanduk pulpa dan juga didukung oleh morfologi saluran akar yang begitu kompleks. 18 Biofilm biasanya

3 3 banyak terdapat bakteri anaerob gram negatif yang membentuk kumpulan dengan matriks ekstraselular seperti polisakarida, protein, DNA ekstraseluler yang dapat menyebabkan patogen endodontik. 19,20 Bakteri dalam bentuk biofilm memiliki virulensi yang lebih tinggi dan cenderung mempunyai tantangan besar dalam mengeliminasinya dari dinding saluran akar. 21 Akibat adanya kelemahan dari beberapa bahan medikamendalam mengeliminasi bakteri, maka digunakanlahalternatif bahan medikamen herbal dari ekstrak tumbuhan yang memenuhi syarat bahan medikamen saluran akar. 22 Produk herbal telah digunakan dalam praktek kedokteran gigi dan medis selama ribuan tahun dan telah menjadi semakin populer saat ini karena memiliki sifat biokompatibel, antimikroba, antiinflamasi, dan antioksidan. 23 Menurut World Health Organization(2003), obat herbal secara luas telah diterima diseluruh negara seperti Afrika, Asia, dan Amerika Latin sebagai pelengkap pengobatan primer. Sebanyak 80% dari populasi di Afrika menggunakan obat herbal untuk pengobatan herbal. WHO juga memberikan rekomendasi penggunaan obat tradisional termasuk herbal untuk pemeliharaan kesehatan masyarakat, pencegahan dan pengobatan penyakit seperti penyakit kronis, penyakit degeneratif, dan kanker. 24 Lebih dari 50% semua obat modern mempunyai sumber yang berasal dari produk yang alami. 25 Penggunaan obat tradisional lebih aman karena memiliki efek samping yang relatif sedikit dibandingkan dengan obat modern serta lebih mudah tersedia dan harga yang lebih murah. 24,26,27 Beberapa penelitian yang telah dilakukan di Indonesia mengenai pengembangan bahan alami sebagai alternatif bahan medikamen saluran akar, diantaranya pegagan dan daun Afrika. 28,29 Penelitian yang telah dilakukan oleh Amalia (2013) mengenai ekstrak etanol siwak (Salvadora persica L.) didapatkan nilai Kadar Bunuh Minimum (KBM) untuk F.nucleatum yaitu pada konsentrasi 100%. 28 Penelitian yang dilakukan oleh Vika (2014) mengenai ekstrak etanol daun Afrika terhadap F.nucleatum dengan nilai Kadar Bunuh Minimum (KBM) 12,5%. 29 Salah satu jenis tanaman yang telah dilaporkan juga memiliki aktivitas antibakteri adalah Raphanus sativus L. 30,31 Lobak (Raphanus sativus L.) merupakan

4 4 tanaman yang berasal dari Eropa dan Asia.Lobak dapat dikonsumsi dan telah digunakan secara tradisional sebagai obat obatan.lobak digunakan sebagai obat dalam pengobatan antitumor, antiinfeksi, mencegah terjadinya kanker, serta mempunyai aktivitas antimikroba. 32 Umbi lobak (Raphanus sativus L.) memiliki zat zat antimikroba seperti isothiocyanate, raphanin, tannin, saponin, coumarin, alkaloid, anthraquinone, flavonoid, terpenoid. 30,33-35 Aktivitas antibakteri dari ekstrak umbi lobak (Raphanus sativus L.) lebih efektif dibandingkan dengan ekstrak batang dan daun. Penelitian dari Beevi et al. (2009) menunjukkan hasil KHM dari ekstrak aseton dengan konsentrasi 1 mg/ml umbi lobak terhadap bakteri Bacillus sublitis, Staphylococcus aureus, Staphylococcus epidermidis, Enterococcus faecalis, Salmonella typhimurium,enterobacter aerogenes, Enterobacter cloacae. 30 Penelitian dari Janjua et al.(2013) menunjukkan hasil KHM dari ekstrak etanol dari Raphanus sativusdengan konsentrasi 50 mg/ml dapat menghambat pertumbuhan bakteri S. aureus, B. subtilis, M. luteus, E. aerogenes, S. typhi, E. coli, K. Pneumoniae, P. aureginosa, B. bronchiseptica. 35 Berdasarkan uraian diatas, diketahui bahwa umbi lobak (Raphanus sativus L.) memiliki sejumlah kandungan zat zat yang dapat berfungsi sebagai antibakteri yang merupakan syarat medikamen saluran akar. Umbi lobak (Raphanus sativus L.) juga bersifat biokompatibel karena dapat dikonsumsi. Namun hingga saat ini belum ditemukan suatu penelitan yang menggunakan umbi lobak (Raphanus sativus L.) sebagai tanaman herbal dalam pengujian efektivitas antibakterinya terhadap bakteri Fusobacterium nucleatum sebagai bahan alternatif medikamen saluran akar, sedangkan obat yang berasal dari sintesis akan menimbulkan efek samping yang lebih besar. Untuk itu perlu dilakukan suatu penelitian yang menguji efek antibakteri dengan menggunakan metode dilusi untuk mencari nilai KHM (Konsentrasi Hambat Minimum) dan KBM (Konsentrasi Bunuh Maksimum) dengan menggunakan bahan ekstrak etanol umbi lobak (Raphanus sativus L.) terhadap bakteri Fusobacterium nucleatum.

5 5 1.2 Rumusan masalah Berdasarkan uraian yang dijelaskan di atas, maka dapat dibuat suatu rumusan masalah sebagai berikut: Apakah ekstrak etanol umbi lobak (Raphanus sativus L.) memiliki efek antibakteri terhadap Fusobacterium nucleatum sebagai bahan alternatif medikamen saluran akar dengan mencari konsentrasi minimal ekstrak etanol umbi lobak yang dapat menghambat dan membunuh bakteri Fusobacterium nucleatum? 1.3 Tujuan penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui efek antibakteri dari ekstrak etanol umbi lobak (Raphanus sativus L.) sebagai bahan alternatif medikamen saluran akar terhadap Fusobacterium nucleatum dengan mencari konsentrasi minimal ekstrak etanol umbi lobak (Raphanus sativus L.) yang dapat menghambat (KHM) dan membunuh (KBM) bakteri Fusobacterium nucleatum. 1.4 Manfaat penelitian Manfaat Teoritis 1. Sebagai dasar penelitian lebih lanjut pengembangan ekstrak etanol umbi lobak (Raphanus sativus L.) sebagai bahan alternatif medikamen saluran akar dalam perawatan endodontik. 2. Menambah informasi dalam bidang kedokteran gigi mengenai sifat antibakteri dari ekstrak etanol umbi lobak (Raphanus sativus L.) Manfaat Praktis 1.Pengembangan material kedokteran gigi yang berasal dari bahan alami dan bersifat lebih biokompatibel, mudah didapatkan dan harga yang lebih terjangkau dalam rangka meningkatkan pelayanan kesehatan gigi pada masyarakat. 2. Dapat mengembangkan pendayagunaan tanaman obat berkhasiat yang ada di nusantara dalam perawatan saluran akar.

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tujuan utama dari perawatan saluran akar adalah untuk menyingkirkan jaringan yang sudah mati, mengeliminasi bakteri patogen dari sistem saluran akar, mencegah infeksi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Tujuan utama perawatan saluran akar ialah menghilangkan bakteri yang invasi

BAB 1 PENDAHULUAN. Tujuan utama perawatan saluran akar ialah menghilangkan bakteri yang invasi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tujuan utama perawatan saluran akar ialah menghilangkan bakteri yang invasi di dalam saluran akar dan menciptakan lingkungan yang asepsis sehingga tidak dapat bertahan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mikroorganisme memegang peranan penting pada perkembangan penyakit pulpa dan jaringan periapikal.dari sekitar 500 spesies bakteri yang dikenal sebagai flora normal

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. diisolasi dari saluran akar yang terinfeksi dengan pulpa terbuka adalah obligat

BAB 1 PENDAHULUAN. diisolasi dari saluran akar yang terinfeksi dengan pulpa terbuka adalah obligat 15 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Penyakit pulpa dan jaringan sekitar akar gigi secara langsung maupun tidak langsung ada hubungannya dengan mikroorganisme. Bakteri yang paling banyak diisolasi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perawatan saluran akar adalah perawatan yang dilakukan untuk mengembalikan keadaan gigiyang sakit agar dapat diterima secara biologik oleh jaringan sekitarnya.perawatan

Lebih terperinci

Lampiran 1. Skema Alur Pikir Keberhasilan suatu perawatan endodontik bergantung pada triad endodontikyang terdiri dari pembentukan, pembersihan, dan

Lampiran 1. Skema Alur Pikir Keberhasilan suatu perawatan endodontik bergantung pada triad endodontikyang terdiri dari pembentukan, pembersihan, dan 61 Lampiran 1. Skema Alur Pikir Keberhasilan suatu perawatan endodontik bergantung pada triad endodontikyang terdiri dari pembentukan, pembersihan, dan obturasi dari saluran akar gigi. Menghilangkan bakteri

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bakteri memegang peranan utama dalam perkembangan dan terjadinya penyakit pulpa dan periapikal. Penyakit pulpa dan periapikal dapat terjadi karena adanya infeksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perawatan endodontik merupakan perawatan pada bagian pulpa gigi dengan tujuan mempertahankan gigi vital atau gigi non vital dalam lengkung gigi (Bakar, 2012). Perawatan

Lebih terperinci

ADLN PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB 1 PENDAHULUAN. tanaman alami sebagai bahan dasar pembuatan obat. (Adiguzel et al.

ADLN PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB 1 PENDAHULUAN. tanaman alami sebagai bahan dasar pembuatan obat. (Adiguzel et al. ADLN PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Tanaman obat telah digunakan selama berabad-abad sebagai obat untuk mengobati penyakit pada manusia karena mengandung komponen

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perawatan saluran akar adalah salah satu bentuk perawatan gigi yang bertujuan untuk mempertahankan gigi agar tetap berfungsi dengan baik. 1 Salah satu prosedur yang

Lebih terperinci

Lampiran 1. Skema Alur Pikir Porphyromonas gingivalis Bahan Medikamen Saluran Akar

Lampiran 1. Skema Alur Pikir Porphyromonas gingivalis Bahan Medikamen Saluran Akar 62 Lampiran 1. Skema Alur Pikir Porphyromonas gingivalis - Mikroorganisme sebagai etiologi utama dalam penyakit pulpa dan jaringan periapikal. Pada penelitian pengkulturan bakteri dari gigi yang utuh dengan

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1. Alur Pikir

LAMPIRAN 1. Alur Pikir LAMPIRAN 1 Alur Pikir Bahan medikamen saluran akar Athanassiadis et al (2007) menyatakan penggunaan medikamen saluran akar bertujuan untuk mengeliminasi bakteri yang masih tertinggal setelah proses preparasi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. iskemik jaringan pulpa yang disertai dengan infeksi. Infeksi tersebut

BAB 1 PENDAHULUAN. iskemik jaringan pulpa yang disertai dengan infeksi. Infeksi tersebut BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Nekrosis pulpa merupakan kematian pulpa yang disebabkan iskemik jaringan pulpa yang disertai dengan infeksi. Infeksi tersebut disebabkan oleh mikroorganisme yang bersifat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pulpa vital dan non vital. Perawatan pada pulpa vital yaitu perawatan pada pulpa

BAB I PENDAHULUAN. pulpa vital dan non vital. Perawatan pada pulpa vital yaitu perawatan pada pulpa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perawatan endodontik merupakan perawatan untuk mempertahankan gigi pada pulpa vital dan non vital. Perawatan endodontik terdiri dari perawatan pada pulpa vital dan non

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kualitas dan kesejahteraan hidup, sehingga diperlukan metode perawatan kebersihan

BAB I PENDAHULUAN. kualitas dan kesejahteraan hidup, sehingga diperlukan metode perawatan kebersihan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kebersihan mulut sangat penting dijaga karena memiliki pengaruh utama dari kualitas dan kesejahteraan hidup, sehingga diperlukan metode perawatan kebersihan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. dunia setelah Brazil (Hitipeuw, 2011), Indonesia dikenal memiliki tanaman-tanaman

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. dunia setelah Brazil (Hitipeuw, 2011), Indonesia dikenal memiliki tanaman-tanaman I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sebagai negara dengan tingkat keanekaragaman hayati tertinggi kedua di dunia setelah Brazil (Hitipeuw, 2011), Indonesia dikenal memiliki tanaman-tanaman yang berkhasiat

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 6 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Eliminasi mikroorganisme dari infeksi saluran akar adalah faktor yang paling penting dalam perawatan saluran akar. 8 Untuk mengurangi aktivitas bakteri pada saluran akar digunakanlah

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Infeksi sekunder saluran akar terjadi karena adanya bakteri yang menginfeksi di

BAB 1 PENDAHULUAN. Infeksi sekunder saluran akar terjadi karena adanya bakteri yang menginfeksi di BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Enterococcus faecalis merupakan bakteri utama yang memiliki peran dalam infeksi rongga mulut, salah satunya adalah infeksi sekunder saluran akar. Infeksi sekunder saluran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. saluran akar dan menggantinya dengan bahan pengisi. Perawatan saluran akar

BAB I PENDAHULUAN. saluran akar dan menggantinya dengan bahan pengisi. Perawatan saluran akar BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kesadaran masyarakat terhadap pentingnya mempertahankan gigi dalam rongga mulut semakin meningkat, sehingga perawatan saluran akar semakin popular (Widodo, 2008). Perawatan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. metabolismenya dari saluran akar (Stock dkk., 2004). Tujuan perawatan saluran

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. metabolismenya dari saluran akar (Stock dkk., 2004). Tujuan perawatan saluran I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perawatan saluran akar adalah suatu perawatan pada pulpa yang terdapat di dalam saluran akar dengan menghilangkan bakteri serta produk hasil metabolismenya dari

Lebih terperinci

Lampiran 1. Skema Alur Pikir

Lampiran 1. Skema Alur Pikir 65 Lampiran 1. Skema Alur Pikir Adanya bakteri dalam saluran akar merupakan penyebab penyakit pulpa dan jaringan periradikular. Pemberian medikamen intrakanal penting untuk menghilangkan bakteri dalam

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit pulpa dan periapikal terjadi karena adanya infeksi oportunistik patogen oleh bakteri yang menyerang jaringan pulpa dan periapikal. 1 Oleh karena itu, keberhasilan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Staphylococcus aureus merupakan patogen utama pada manusia. Setiap

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Staphylococcus aureus merupakan patogen utama pada manusia. Setiap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Staphylococcus aureus merupakan patogen utama pada manusia. Setiap orang mengalami infeksi Staphylococcus aureus, dengan keparahan yang bervariasi, mulai dari

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. layer. 4 Smear layer menutupi seluruh permukaan saluran akar yang telah dipreparasi

BAB 1 PENDAHULUAN. layer. 4 Smear layer menutupi seluruh permukaan saluran akar yang telah dipreparasi layer. 4 Smear layer menutupi seluruh permukaan saluran akar yang telah dipreparasi 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perawatan saluran akar bertujuan untuk mengeliminasi semua jaringan vital ataupun

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kasus kegagalan endodontik, keadaan mikrobiologi dalam saluran akar

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kasus kegagalan endodontik, keadaan mikrobiologi dalam saluran akar BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dalam kasus kegagalan endodontik, keadaan mikrobiologi dalam saluran akar kadang berbeda dari keadaan mikrobiologi saat terapi endodontik awal. 1 Penyebab utama kegagalan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. membentuk saluran akar gigi untuk mencegah infeksi berulang. Tujuan

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. membentuk saluran akar gigi untuk mencegah infeksi berulang. Tujuan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perawatan saluran akar (PSA) merupakan salah satu perawatan yang dilakukan dengan cara mengambil seluruh jaringan pulpa nekrosis, membentuk saluran akar gigi untuk mencegah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang kaya dengan tumbuhan berkhasiat, sehingga banyak dimanfaatkan dalam bidang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang kaya dengan tumbuhan berkhasiat, sehingga banyak dimanfaatkan dalam bidang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang kaya dengan tumbuhan berkhasiat, sehingga banyak dimanfaatkan dalam bidang pertanian, kesehatan, dan industri. Umumnya pengetahuan masyarakat

Lebih terperinci

Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN

Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit periodontal merupakan penyakit gigi dan mulut yang memiliki prevalensi cukup tinggi di masyarakat. Di Indonesia, penyakit periodontal menduduki peringkat kedua

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Nekrosis pulpa adalah kematian sel-sel di dalam saluran akar yang

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Nekrosis pulpa adalah kematian sel-sel di dalam saluran akar yang I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Nekrosis pulpa adalah kematian sel-sel di dalam saluran akar yang disebabkan oleh bakteri dan produknya mengakibatkan hilangnya aliran darah dan kematian saraf

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. akar selama atau sesudah perawatan endodontik. Infeksi sekunder biasanya

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. akar selama atau sesudah perawatan endodontik. Infeksi sekunder biasanya I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perawatan endodontik merupakan bagian dari perawatan pulpa gigi yang bertujuan untuk menjaga kesehatan pulpa baik secara keseluruhan maupun sebagian serta menjaga kesehatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah kesehatan yang paling utama di negara-negara berkembang termasuk Indonesia karena temperatur yang tropis, dan kelembaban

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hampir 700 spesies bakteri dapat ditemukan pada rongga mulut. Tiap-tiap

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hampir 700 spesies bakteri dapat ditemukan pada rongga mulut. Tiap-tiap I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hampir 700 spesies bakteri dapat ditemukan pada rongga mulut. Tiap-tiap individu biasanya terdapat 100 hingga 200 spesies. Jika saluran akar telah terinfeksi, infeksi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. menimbulkan masalah kesehatan gigi dan mulut. Penyakit periodontal yang sering

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. menimbulkan masalah kesehatan gigi dan mulut. Penyakit periodontal yang sering I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit periodontal merupakan salah satu penyakit yang sering terjadi dan menimbulkan masalah kesehatan gigi dan mulut. Penyakit periodontal yang sering terjadi adalah

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. laesa. 5 Pada kasus perawatan pulpa vital yang memerlukan medikamen intrakanal,

BAB 1 PENDAHULUAN. laesa. 5 Pada kasus perawatan pulpa vital yang memerlukan medikamen intrakanal, laesa. 5 Pada kasus perawatan pulpa vital yang memerlukan medikamen intrakanal, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi pulpa dapat disebabkan oleh iritasi mekanis. 1 Preparasi kavitas yang dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit periodontal merupakan penyakit infeksi yang menyerang gingiva

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit periodontal merupakan penyakit infeksi yang menyerang gingiva BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit periodontal merupakan penyakit infeksi yang menyerang gingiva dan jaringan pendukung lainnya dan jika tidak dilakukan penatalaksanaan yang tepat maka dapat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Perawatan saluran akar yang tidak tepat dapat menimbulkan flare up. Salah

BAB 1 PENDAHULUAN. Perawatan saluran akar yang tidak tepat dapat menimbulkan flare up. Salah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perawatan saluran akar yang tidak tepat dapat menimbulkan flare up. Salah satu penyebab flare up adalah iritan kimia (irigan dan bahan medikamen) yang apabila

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. jaringan pulpa yang terinfeksi serta membentuk saluran akar agar dapat diisi

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. jaringan pulpa yang terinfeksi serta membentuk saluran akar agar dapat diisi I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perawatan saluran akar merupakan suatu tindakan mengangkat semua jaringan pulpa yang terinfeksi serta membentuk saluran akar agar dapat diisi dengan baik untuk mencegah

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. dikonsumsi dalam jangka panjang (Sunaryanti, 2012). penghasil senyawa fenolik yang dapat dimanfaatkan sebagai antioksidan, anti-

I. PENDAHULUAN. dikonsumsi dalam jangka panjang (Sunaryanti, 2012). penghasil senyawa fenolik yang dapat dimanfaatkan sebagai antioksidan, anti- I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang memiliki ribuan jenis tumbuhan yang sebagian besar dapat digunakan sebagai obat tradisional. Hal ini menandakan adanya kesadaran masyarakat

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 5 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Penggunaan medikamen saluran akar dapat mengeliminasi bakteri yang mungkin tertinggal setelah dilakukannya teknik preparasi chemo-mechanical, dapat mengurangi inflamasi dan menghilangkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Keberhasilan terapi saluran akar bergantung pada debridement

BAB I PENDAHULUAN. Keberhasilan terapi saluran akar bergantung pada debridement BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Keberhasilan terapi saluran akar bergantung pada debridement chemomechanical pada jaringan pulpa, debris pada dentin, dan penggunaan irigasi terhadap infeksi mikroorganisme.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. saluran akar menjadi sumber berbagai macam iritan.iritan-iritan yang masuk

BAB I PENDAHULUAN. saluran akar menjadi sumber berbagai macam iritan.iritan-iritan yang masuk BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penyakit periapikal merupakan suatu keadaan patologis yang terlokalisir pada daerah apeks atau ujung akar gigi. Penyakit periapikal dapat berawal dari infeksi pulpa.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dipisahkan dari kesehatan umum (Ramadhan dkk, 2016). Kesehatan gigi dan

BAB 1 PENDAHULUAN. dipisahkan dari kesehatan umum (Ramadhan dkk, 2016). Kesehatan gigi dan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kesehatan gigi dan mulut merupakan komponen yang tidak bisa dipisahkan dari kesehatan umum (Ramadhan dkk, 2016). Kesehatan gigi dan mulut yang buruk berdampak pada

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. kehidupan yang dapat memberikan manfaat contohnya Escherichia coli yang

BAB 1 PENDAHULUAN. kehidupan yang dapat memberikan manfaat contohnya Escherichia coli yang BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Bakteri merupakan suatu mikroorganisme yang tidak terlepas dari bagian kehidupan yang dapat memberikan manfaat contohnya Escherichia coli yang berperan dalam sintesis vitamin

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang Masalah. Streptococcus sanguis merupakan bakteri kokus gram positif dan ditemukan

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang Masalah. Streptococcus sanguis merupakan bakteri kokus gram positif dan ditemukan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah merupakan bakteri kokus gram positif dan ditemukan pada rongga mulut manusia yang sehat. Bakteri ini banyak ditemukan pada plak dan karies gigi, serta pada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memiliki karies aktif yang belum dirawat dan 72,1% penduduk memiliki

BAB I PENDAHULUAN. memiliki karies aktif yang belum dirawat dan 72,1% penduduk memiliki BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Departemen kesehatan RI melaporkan bahwa, 43,4% penduduk Indonesia memiliki karies aktif yang belum dirawat dan 72,1% penduduk memiliki pengalaman karies. Prevalensi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Mikroorganisme dapat menyebabkan infeksi terhadap manusia. Infeksi

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Mikroorganisme dapat menyebabkan infeksi terhadap manusia. Infeksi A. Latar Belakang I. PENDAHULUAN Mikroorganisme dapat menyebabkan infeksi terhadap manusia. Infeksi adalah proses invasif oleh mikroorganisme dan berproliferasi di dalam tubuh yang menyebabkan sakit, mikroorganisme

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Streptococcus merupakan bakteri berbentuk spherical Gram positif. jenis yaitu Streptococcus α hemolyticus, Streptococcus β

BAB 1 PENDAHULUAN. Streptococcus merupakan bakteri berbentuk spherical Gram positif. jenis yaitu Streptococcus α hemolyticus, Streptococcus β BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Streptococcus merupakan bakteri berbentuk spherical Gram positif dengan susunan berpasangan atau berbentuk rantai. Bakteri ini dilihat dari kemampuan hemolisis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dianggap sebagai salah satu penyebab kegagalan perawatan sistem saluran akar.

BAB I PENDAHULUAN. dianggap sebagai salah satu penyebab kegagalan perawatan sistem saluran akar. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Enterococcus faecalis menjadi bahasan dalam bidang endodontik karena dianggap sebagai salah satu penyebab kegagalan perawatan sistem saluran akar. Hal ini dikarenakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Rongga mulut manusia tidak terlepas dari berbagai macam bakteri, diantaranya

BAB I PENDAHULUAN. Rongga mulut manusia tidak terlepas dari berbagai macam bakteri, diantaranya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Rongga mulut manusia tidak terlepas dari berbagai macam bakteri, diantaranya terdapat bakteri patogen yakni Streptococcus mutans. Streptococcus mutans merupakan bakteri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan menyebabkan masalah infeksi (Aas, 2005; Dewhisrt, 2010; Marsh, 2000).

BAB I PENDAHULUAN. dan menyebabkan masalah infeksi (Aas, 2005; Dewhisrt, 2010; Marsh, 2000). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Rongga mulut manusia merupakan habitat untuk lebih dari 700 spesies bakteri. Kebanyakan spesies bakteri tersebut merupakan flora normal dan komensal. Kolonisasi flora

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. bertujuan untuk mempertahankan gigi vital atau gigi nekrosis, agar gigi tetap

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. bertujuan untuk mempertahankan gigi vital atau gigi nekrosis, agar gigi tetap I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perawatan saluran akar merupakan perawatan atau tindakan yang bertujuan untuk mempertahankan gigi vital atau gigi nekrosis, agar gigi tetap berfungsi di lengkung gigi (Harty,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar BelakangMasalah. Penyakit periodontal merupakan salah satu penyakit rongga mulut yang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar BelakangMasalah. Penyakit periodontal merupakan salah satu penyakit rongga mulut yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar BelakangMasalah Penyakit periodontal merupakan salah satu penyakit rongga mulut yang prevalensinya tinggi pada populasi manusia di seluruh dunia (Petersen dan Ogawa, 2005). Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Gambir adalah ekstrak kering dari ranting dan daun tanaman Uncaria gambir

BAB 1 PENDAHULUAN. Gambir adalah ekstrak kering dari ranting dan daun tanaman Uncaria gambir BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Gambir adalah ekstrak kering dari ranting dan daun tanaman Uncaria gambir (Hunter) Roxb. Tanaman ini merupakan komoditas utama Provinsi Sumatera Barat. Sekitar 80%

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. antara lain: disebabkan oleh penyakit infeksi (28,1 %), penyakit vaskuler

I. PENDAHULUAN. antara lain: disebabkan oleh penyakit infeksi (28,1 %), penyakit vaskuler 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah kesehatan yang paling utama di negara - negara berkembang termasuk Indonesia. Berdasarkan Survey Kesehatan Rumah Tangga

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara kepulauan dengan tingkat keanekaragaman

I. PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara kepulauan dengan tingkat keanekaragaman I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan dengan tingkat keanekaragaman flora dan fauna yang sangat tinggi. Tingkat keanekaragaman hayati yang ada di Indonesia sendiri diperkirakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. S.Thypi. Diperkirakan angka kejadian ini adalah kasus per

BAB I PENDAHULUAN UKDW. S.Thypi. Diperkirakan angka kejadian ini adalah kasus per BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Demam tifoid termasuk salah satu penyakit infeksi bakteri yang banyak ditemukan di negara-negara berkembang seperti Indonesia. Penyakit infeksi yang ditularkan melalui

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit periodontal adalah penyakit yang umum terjadi dan dapat ditemukan

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit periodontal adalah penyakit yang umum terjadi dan dapat ditemukan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit periodontal adalah penyakit yang umum terjadi dan dapat ditemukan pada 90% dari populasi dunia. Penyakit periodontal merupakan salah satu penyakit gigi dan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dapat diterima secara biologik oleh jaringan sekitarnya sehingga gigi dapat

BAB 1 PENDAHULUAN. dapat diterima secara biologik oleh jaringan sekitarnya sehingga gigi dapat 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN Perawatan endodontik merupakan bagian dari ilmu kedokteran gigi yang menyangkut perawatan penyakit atau cedera pada jaringan pulpa dan periapikal. Tujuan perawatan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. pada wanita seperti kanker, tumor, mastitis, penyakit fibrokistik terus meningkat,

BAB 1 PENDAHULUAN. pada wanita seperti kanker, tumor, mastitis, penyakit fibrokistik terus meningkat, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mastitis merupakan infeksi pada parenkim payudara yang dapat terjadi pada masa nifas. Mastitis biasanya terjadi pada salah satu payudara dan dapat terjadi pada minggu

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dari saluran napas bagian atas manusia sekitar 5-40% (Abdat,2010).

BAB 1 PENDAHULUAN. dari saluran napas bagian atas manusia sekitar 5-40% (Abdat,2010). BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bakteri Streptococcus pneumoniae merupakan bakteri komensal dari saluran napas bagian atas manusia sekitar 5-40% (Abdat,2010). Streptococcus pneumoniae menyebabkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang masalah Pneumonia adalah penyakit peradangan paru-paru yang disebabkan oleh mikroorganisme (bakteri, jamur, virus dan parasit) (Perhimpunan Dokter Paru Indonesia, 2003).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada infeksi yang disebabkan oleh bakteri seperti mycobacterium, staphylococcus,

BAB I PENDAHULUAN. pada infeksi yang disebabkan oleh bakteri seperti mycobacterium, staphylococcus, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Antibiotik merupakan obat antimikroba yang paling banyak digunakan pada infeksi yang disebabkan oleh bakteri seperti mycobacterium, staphylococcus, streptococcus, enterococcus

Lebih terperinci

Kalsium Hidroksida (Ca(OH)2 merupakan medikamen saluran akar yang paling sering digunakan sejak tahun 1920.

Kalsium Hidroksida (Ca(OH)2 merupakan medikamen saluran akar yang paling sering digunakan sejak tahun 1920. LAMPIRAN 1.SKEMA ALUR PIKIR Pada perawatan endodontik, medikamen saluran akar digunakan sebagai agen antimikroba beberapa diantaranya untuk mengeliminasi organisme, mengurangi rasa sakit, mempercepat penyembuhan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 17 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Peletakan bahan medikamen di dalam saluran akar berfungsi untuk mengeliminasi bakteri yang mungkin tertinggal setelah teknik preparasi chemomechanical. 1,2,4-6,8 Adapun Fusobacterium

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit gigi dan mulut merupakan faktor risiko dan fokal infeksi penyakit sistemik. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 menunjukkan prevalensi penduduk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan negara berkembang dengan angka kejadian penyakit infeksi yangtinggiyang didominasi oleh infeksi saluran nafas dan infeksi saluran cerna,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. ke dentin kemudian ke pulpa (Tarigan, 2013). Penyakit karies dapat

BAB 1 PENDAHULUAN.  ke dentin kemudian ke pulpa (Tarigan, 2013). Penyakit karies dapat BAB 1 PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Masalah kesehatan gigi dan mulut yang paling sering terjadi adalah karies (WHO, 2012). Karies merupakan penyakit pada jaringan keras gigi yang disebabkan oleh mikroorganisme

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. negara berkembang seperti Indonesia (Stella et al, 2012). S. typhii adalah bakteri

BAB I PENDAHULUAN UKDW. negara berkembang seperti Indonesia (Stella et al, 2012). S. typhii adalah bakteri BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah S. typhi merupakan salah satu penyebab infeksi tersering di daerah tropis, terutama di tempat-tempat yang memiliki sanitasi yang buruk (Brooks, 2007). Penularan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menduduki peringkat kedua setelah karies (Amalina, 2011). Periodontitis

BAB I PENDAHULUAN. menduduki peringkat kedua setelah karies (Amalina, 2011). Periodontitis BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu penyakit dengan tingkat penyebaran yang luas dalam masyarakat adalah periodontitis. Di Indonesia, penyakit periodontal menduduki peringkat kedua setelah

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Bentuk jeruk purut bulat dengan tonjolan-tonjolan, permukaan kulitnya kasar

I. PENDAHULUAN. Bentuk jeruk purut bulat dengan tonjolan-tonjolan, permukaan kulitnya kasar I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jeruk purut (Citrus hystrix D. C.) merupakan tanaman buah yang banyak ditanam oleh masyarakat Indonesia di pekarangan atau di kebun. Bentuk jeruk purut bulat dengan tonjolan-tonjolan,

Lebih terperinci

BAB 1 : PENDAHULUAN. jeruk nipis (Citrus aurantifolia Swingle) memiliki aktivitas antibakteri dengan

BAB 1 : PENDAHULUAN. jeruk nipis (Citrus aurantifolia Swingle) memiliki aktivitas antibakteri dengan BAB 1 : PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jeruk nipis merupakan buah yang sudah dikenal oleh masyarakat untuk berbagai masakan ini memiliki aktivitas antibakteri, berdasarkan penelitian Lee et al (2014) dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. jaringan periodontal seperti gingiva, ligamen periodontal dan tulang alveolar. 1

BAB I PENDAHULUAN. jaringan periodontal seperti gingiva, ligamen periodontal dan tulang alveolar. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit periodontal telah dikenal sebagai masalah kesehatan utama diseluruh dunia. Penyakit peridontal adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang terdapat dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan pengobatan tradisional sebagai alternatif lain pengobatan. Hal ini

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan pengobatan tradisional sebagai alternatif lain pengobatan. Hal ini BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Selama beberapa dekade terakhir ini, penggunaan tanaman obat sebagai sumber obat telah berkembang. Hampir seluruh penduduk dunia mulai menggunakan pengobatan tradisional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Mikroorganisme banyak ditemui dalam kehidupan sehari-hari seperti pada udara, tanah, air dan masih banyak lagi. Kebanyakan dari mikroorganisme itu bisa merugikan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. adalah bakteri. Penyakit karena bakteri sering terjadi di lingkungan sekitar, salah

BAB I PENDAHULUAN. adalah bakteri. Penyakit karena bakteri sering terjadi di lingkungan sekitar, salah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit infeksi masih merupakan jenis penyakit yang paling banyak diderita oleh penduduk di negara Indonesia. Beberapa penyebab penyakit infeksi adalah bakteri. Penyakit

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sampai saat ini karies gigi masih merupakan penyakit utama di bidang kesehatan gigi dan mulut. Karies adalah salah satu masalah kesehatan rongga mulut yang dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Hasil riset kesehatan dasar tahun 2013 menunjukkan sebanyak 25,9 persen

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Hasil riset kesehatan dasar tahun 2013 menunjukkan sebanyak 25,9 persen BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Hasil riset kesehatan dasar tahun 2013 menunjukkan sebanyak 25,9 persen penduduk Indonesia mempunyai masalah kesehatan gigi dan mulut dalam 12 bulan terakhir (Tjahja

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proses penuaan adalah perubahan morfologi dan fungsional pada suatu

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proses penuaan adalah perubahan morfologi dan fungsional pada suatu I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Proses penuaan adalah perubahan morfologi dan fungsional pada suatu organisme sehingga menyebabkan kelemahan fungsi serta menurunnya kemampuan untuk bertahan terhadap tekanan-tekanan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. menyangkut perawatan penyakit atau cedera pada jaringan pulpa dan jaringan

BAB 1 PENDAHULUAN. menyangkut perawatan penyakit atau cedera pada jaringan pulpa dan jaringan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perawatan endodontik merupakan bagian dari ilmu kedokteran gigi yang menyangkut perawatan penyakit atau cedera pada jaringan pulpa dan jaringan periapikal. Tujuan perawatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Tanaman cocor bebek merupakan tanaman yang telah dikenal dan digunakan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Tanaman cocor bebek merupakan tanaman yang telah dikenal dan digunakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tanaman cocor bebek merupakan tanaman yang telah dikenal dan digunakan sebagai tanaman obat yang dapat digunakan untuk menyembuhkan berbagai penyakit oleh nenek moyang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Preparasi khemomekanik adalah salah satu faktor terpenting untuk

BAB 1 PENDAHULUAN. Preparasi khemomekanik adalah salah satu faktor terpenting untuk BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Preparasi khemomekanik adalah salah satu faktor terpenting untuk keberhasilan perawatan endodonti. Debridemen khemomekanik pada sistem saluran akar dicapai dengan penggunaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. terbesar di dunia. World Health Organization (WHO) melaporkan bahwa 10-15

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. terbesar di dunia. World Health Organization (WHO) melaporkan bahwa 10-15 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit periodontal merupakan satu dari dua penyakit rongga mulut terbesar di dunia. World Health Organization (WHO) melaporkan bahwa 10-15 % populasi di dunia menderita

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah utama dalam bidang ilmu kedokteran saat ini terkait erat dengan kejadian-kejadian infeksi. Hal tersebut ditunjukkan oleh banyaknya data-data yang memperlihatkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Salmonella typhi ditularkan melalui makanan atau air yang

BAB 1 PENDAHULUAN. Salmonella typhi ditularkan melalui makanan atau air yang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LatarBelakang Salmonella typhi merupakan kuman patogen penyebab demam tifoid,yaitu suatu penyakit infeksi sistemik dengan gambaran demam yang berlangsung lama, adanya bakterimia disertai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. merupakan salah satu cermin dari kesehatan manusia, karena merupakan

BAB I PENDAHULUAN. merupakan salah satu cermin dari kesehatan manusia, karena merupakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Rongga mulut merupakan tempat masuknya berbagai zat yang dibutuhkan oleh tubuh dan salah satu bagian di dalamnya ada gigi yang berfungsi sebagai alat mastikasi,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terutama disebabkan oleh kurangnya kebersihan. Penanganan penyakit yang

BAB I PENDAHULUAN. terutama disebabkan oleh kurangnya kebersihan. Penanganan penyakit yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Berbagai macam penyakit disebabkan oleh bakteri ditemukan di Indonesia terutama disebabkan oleh kurangnya kebersihan. Penanganan penyakit yang disebabkan oleh bakteri

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Tujuan utama dari perawatan saluran akar adalah untuk menghilangkan

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Tujuan utama dari perawatan saluran akar adalah untuk menghilangkan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan utama dari perawatan saluran akar adalah untuk menghilangkan sisa jaringan nekrotik, mikroorganisme dan produk lain sehingga menciptakan kondisi yang menguntungkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui daya antibakteri ekstrak kulit nanas pada pertumbuhan bakteri Aggregatibacter actinomycetemcomitans dengan cara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diantaranya adalah dengan menggunakan obat kumur antiseptik. Tujuan berkumur

BAB I PENDAHULUAN. diantaranya adalah dengan menggunakan obat kumur antiseptik. Tujuan berkumur BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Karies merupakan penyakit pada gigi dan mulut yang tersebar pada masyarakat. 1 Ada banyak cara yang dapat dilakukan untuk mencegah karies gigi, diantaranya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. lainnya seperti meningitis, pneumonia, dan bakteremia (Torres, 2010).

BAB I PENDAHULUAN UKDW. lainnya seperti meningitis, pneumonia, dan bakteremia (Torres, 2010). BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Escherichia coli masih menjadi penyebab masalah kesehatan di dunia. Sebagai patogen, E. coli adalah penyebab paling sering dari infeksi bakteri, termasuk

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. HASIL Uji daya antibakteri ekstrak kelopak bung mawar terhadap bakteri Porphyromonas gingivalis dilakukan dengan menggunakan metode dilusi cair dan dilusi padat. Pada metode

Lebih terperinci

PENGUJIAN DAYA HAMBAT EKSTRAK ETANOL DAUN BINAHONG (Anredera cordifolia (Tenore) Steen.) TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI PATOGEN

PENGUJIAN DAYA HAMBAT EKSTRAK ETANOL DAUN BINAHONG (Anredera cordifolia (Tenore) Steen.) TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI PATOGEN PENGUJIAN DAYA HAMBAT EKSTRAK ETANOL DAUN BINAHONG (Anredera cordifolia (Tenore) Steen.) TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI PATOGEN SKRIPSI Oleh Mohammad Nizar NIM 060210103196 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Plak dapat berkalsifikasi menjadi kalkulus atau tartar. Plak dapat terlihat dengan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Plak dapat berkalsifikasi menjadi kalkulus atau tartar. Plak dapat terlihat dengan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Plak gigi adalah istilah umum untuk komunitas kompleks mikroba yang berkembang pada permukaan gigi, tertanam dalam matriks polimer bakteri dan saliva. Plak dapat berkalsifikasi

Lebih terperinci

BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang

BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Indonesia terletak pada tiga kawasan biogeografi yaitu Sundaland, Wallacea dan Papua, Indonesia juga terletak di antara 2 benua, yaitu Australia dan Asia, sehingga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. merupakan salah satu tujuan kesehatan gigi, khususnya di bidang ilmu

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. merupakan salah satu tujuan kesehatan gigi, khususnya di bidang ilmu BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Mempertahankan gigi selama mungkin di dalam rongga mulut merupakan salah satu tujuan kesehatan gigi, khususnya di bidang ilmu konservasi gigi. Idealnya gigi dalam keadaan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Nikaragua. Bersama pelayar-pelayar bangsa Portugis di abad ke 16, tanaman ini

BAB 1 PENDAHULUAN. Nikaragua. Bersama pelayar-pelayar bangsa Portugis di abad ke 16, tanaman ini BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pepaya (Carica Papaya) merupakan tanaman yang berasal dari Amerika Tropis. Pusat penyebaran tanaman diduga berada dibagian selatan Meksiko dan Nikaragua. Bersama pelayar-pelayar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salmonella typhi disebut juga Salmonella choleraesuis serovar typhi, Salmonella serovar typhi, Salmonella enterica serovar typhi (Holt, et al., 1994 dan Anonimous,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Salah satu survey yang dilakukan oleh World Heatlh. Organization (WHO) dilaporkan bahwa lebih dari 80%

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Salah satu survey yang dilakukan oleh World Heatlh. Organization (WHO) dilaporkan bahwa lebih dari 80% 13 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Salah satu survey yang dilakukan oleh World Heatlh Organization (WHO) dilaporkan bahwa lebih dari 80% populasi dunia masih bergantung dengan berbagai macam jenis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah dalam bidang kesehatan

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah dalam bidang kesehatan BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah dalam bidang kesehatan yang dari waktu ke waktu terus berkembang. Infeksi merupakan penyakit yang dapat ditularkan dari

Lebih terperinci

EFEK ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL UMBI LOBAK(Raphanus sativus L.) TERHADAP Fusobacterium nucleatumatcc SEBAGAI BAHAN ALTERNATIF MEDIKAMEN

EFEK ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL UMBI LOBAK(Raphanus sativus L.) TERHADAP Fusobacterium nucleatumatcc SEBAGAI BAHAN ALTERNATIF MEDIKAMEN EFEK ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL UMBI LOBAK(Raphanus sativus L.) TERHADAP Fusobacterium nucleatumatcc 25586 SEBAGAI BAHAN ALTERNATIF MEDIKAMEN SALURANAKAR(SECARA IN VITRO) SKRIPSI Diajukan untuk memenuhi

Lebih terperinci