BAB I PENDAHULUAN. Seorang pengarang karya sastra tentu mempunyai berbagai ciri khas dalam

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. Seorang pengarang karya sastra tentu mempunyai berbagai ciri khas dalam"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Mengetahui dan mengerti maksud sebuah tulisan merupakan tujuan utama dalam membaca karya sastra. Karya sastra dibuat oleh pengarang karena adanya maksud atau istilah umum disebut sebagai ada gagasan yang ingin disampaikan. Seorang pengarang karya sastra tentu mempunyai berbagai ciri khas dalam menggunakan bahasa. Karya sastra dikatakan baik apabila gagasan yang dipaparkan pengarang dalam paparan teks sampai pada hati dan pikiran pembaca. Kemudian masuk pada pokok permasalahan skripsi ini yaitu bagaimana cara pengarang memaparkan gagasan-gagasannya dengan media bahasa. Penggunaan bahasa pada setiap pengarang mempunyai gaya khas masing-masing. Bahkan pada satu pengarang dengan berbagai karya-karyanya banyak dijumpai penggunaan gaya bahasa yang berbeda-beda. Keadaan demikian dapat dipengaruhi oleh situasi dan kondisi saat karya itu diciptakan. Dalam buku Diksi dan Gaya Bahasa Gorys Keraf (1985 : 113) menyatakan gaya bahasa dapat dibatasi sebagai cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas yang memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis (pemakai bahasa). Gaya bahasa berdasarkan pilihan kata terbagi menjadi tiga yaitu gaya bahasa resmi, gaya bahasa tak resmi, dan gaya bahasa percakapan. Gaya bahasa berdasarkan nada terbagi menjadi tiga bagian yaitu gaya bahasa sederhana, gaya bahasa mulia dan bertenaga, dan gaya bahasa menengah. Gaya bahasa berdasarkan strukur kalimat terbagi atas emapt jenis yaitu klimaks, antiklimaks, 1

2 2 antitesis, dan repetisi. Gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna terbagi menjadi dua jenis yaitu gaya bahasa retoris dan gaya bahasa kiasan. Gaya bahasa retoris terbagi diantaranya aliterasi, asonansi, anastrof, apofasis atau preterisio, apostrof, asindeton polisidenton, kiasmus, elipsis, eufemismus, litotes, histeron proteron, pleonasme dan tautologi, perifrasis, prolepsis atau antisipasi, erotesis atau pernyataan retoris, silepsis dan zeugma, koreksio atau epanortesis, hiperbol, paradoks, dan oksimoron. Gaya bahasa kiasan terdiri dari persamaan atau simile, metafora, alegori, parabel, dan fabel, personifikasi atau prosopopoeia, alusi, eponim, epitet, sinekdoke, metonimia, antonomasia, hipalase, ironi, sinisme, dan sarkasme, satire, inuendo,antifrasis, dan pun atau paronomasia Gaya bahasa dalam karya sastra lebih lanjut dibahas dalam kajian stilistika. Menurut Aminuddin (1995:37) kajian sastra adalah kegiatan mempelajari unsur-unsur dan hubungan antar unsur dalam karya sastra dengan bertolak dari pendekatan, teori dan cara kerja tertenu. Herman Dipidu memaparkan berbagai definisi mengenai stilistika yang tidak dapat dilepaskan dari linguistik atau ilmu bahasa. 1 Ia memaparkan menurut Starcke, Junus, Simpson, Child dan Fowler, Wynne dan Crystal, Darwis, dan Fabb. Burhan Nurgiyantoro (2013) dalam buku yang berjudul Teori Pengkajian Fiksi mendeskripsikan bahwa pendekatan struktural dipelopori oleh kaum Formalisme Rusia dan Strukturalisme Praha. Ia mendapat pengaruh langsung dari teori Saussure yang mengubah studi linguistik dari pendekatan diakronik ke sinkronik. Studi linguistik tidak lagi ditekankan pada sejarah perkembangannya, 1

3 3 melainkan pada hubungan antar unsurnya. Masalah unsur dan hubungan antar unsur merupakan hal yang penting dalam pendekatan ini. Unsur bahasa misalnya, terdiri atas unsur fonologi, morfologi, dan sintaksis, maka dalam studi linguistik pun dikenal adanya studi fonetik, fonemik, morfologi, dan sintaksis. Subjek kajian ini, teks prosa Indrawijaya, adalah bagian cerita dari Udyogaparwa yang dapat dijumpai dalam buku Sěkar Sumawur 1 pada halaman Buku Sěkar Sumawur 1 merupakan buku yang memuat kutipan-kutipan dari beberapa parwa (Zoetmulder, 1958:7). Teks prosa Indrawijaya menjadi salah satu kutipan dari Udyogaparwa. Menurut penelitian Aminullah (2015:1) yang berjudul Udyogaparwa Jawa Kuna, Udyogaparwa Jawa Kuna merupakan salah satu prosa naratif Jawa Kuna yang termasuk sastra parwa. 2 Belum ada kejelasan tentang waktu penulisan Udyogaparwa, (Zoetmulder 1958: ) dalam teks Udyogaparwa tidak ada data positif yang memberikan pembaca suatu indikasi, tidak ada tanggal pada bagian penutup dan tidak ada kata pengantar yang menyebut nama seorang raja. Telah dikatakan sebelumnya, prosa Indrawijaya merupakan kutipan dari Udyogaparwa Jawa Kuna, meskipun berupa kutipan tidak mudah bagi tugas seseorang yang mencoba memberikan pengertian mengenai sifat-sifat khas yang melekat pada sastra Jawa Kuna (Zoetmulder 1958:80). 3 Segi bahasa dan makna 2 Berikut merupakan pernyataan dari Zoetmulder (1985:80), bagi satu kelompok karya sastra pengaruh Sanskerta tidak dapat diragu-ragukan sedikit pun. Yang saya maksudkan ialah sastra parwa. Parwa-parwa merupakan prosa yang diadaptasi dari bagian epos-epos dalam bahasa Sanskerta dan menunjukkan ketergantungan dengan kutipan-kutipan dari karya asli dalam bahasa Sanskerta. 3 Sastra Jawa Kuna dari jaman yang sama juga mengandung kumpulan ucapan yang bersifat didaktis, entah mengenai hukum sopan-santun, penetapan mengenai hukum tradisi dalam agama, pedoman mengenai etika sosial atau perorangan serta kata-kata mutiara (Zoetmulder, 1985:105).

4 4 positif dari teks prosa Indrawijaya menjadi alasan utama dalam penelitian ini. Segi bahasa yang dimaksudkan adalah bentuk gaya bahasa yang digunakan pada prosa Indrawijaya. Tentang gaya bahasa khususnya bahasa Jawa Kuna, sudah dilakukan pengamatan berdasar pada teori-teori linguistik, serta beberapa penelitian terkait. Sebagai hasilnya, telah didapatkan berbagai gaya bahasa yang beranekaragam. Alat utama untuk menghasilkan tentunya melalui bahasa. Untuk itulah, yang akan dibahas pada penelitian ini adalah penggunaan gaya bahasa dalam teks Prosa Indrawijaya. Adapun lebih dari itu, hasil penelitian ini juga dipandang perlu sebagai landasan bagi penelitian selanjutnya yang bersifat lebih mendalam dan luas. Misalnya penelitian lanjut yang dilakukan pada naskah atau teks lain. Dengan demikian, dapat disimpulkan penelitian ini perlu dilakukan sebagai pengetahuan bagi para pembaca, juga sebagai referensi bahan diskusi para peminat ilmu linguistik Jawa Kuna di kemudian hari. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, rumusan masalah skripsi ini adalah bagaimana gaya bahasa simile yang digunakan dalam teks prosa Indrawijaya? 1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan permasalahan yang sudah dirumuskan, tujuan penelitian ini adalah mengungkap gaya bahasa simile dalam teks prosa Indrawijaya.

5 5 1.4 Manfaat Penelitian Manfaat praktis : 1. Manfaat praktis penelitian ini adalah untuk menambah pemahaman dan pendalaman pembaca tentang simile pada Teks Prosa Indrawijaya. Manfaat Teoretis : 2. Memberi masukan kepada ilmu bahasa khususnya Bahasa Jawa dalam bidang gaya bahasa. 1.5 Ruang Lingkup Penelitian Agar pembahasan selanjutnya tidak menyimpang dari topik yang dipilih dan untuk menghindari kesalahan penafsiran yang terjadi pada pembaca maka diberikan batasan masalah pada penelitian ini. Batasan masalah juga berfungsi untuk mempermudah pembaca dalam memahami judul penelitian ini. Adapun batasan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : Analisis difokuskan pada analisis gaya bahasa simile. Data diambil dari buku Sěkar Sumawur 1 yang ditulis oleh P.J Zoetmulder. Tidak semua prosa dalam buku Sekar Semawur, namun hanya satu prosa saja yaitu teks prosa Indrawijaya. Lebih khusus pada teks prosa Indrawijaya yang dijadikan objek penelitian adalah satuan lingual kebahasaan yang memiliki gaya bahasa. 1.6 Tinjauan Pustaka Penelitian terkait Udyogaparwa Jawa Kuna dilakukan oleh Zakaria Pamuji Aminullah (2015) dalam skripsi yang berjudul Udyogaparwa Jawa Kuna. Penelitian tersebut memeparkan suntingan teks dan terjemahan Udyogaparwa. Selanjutnya penelitian lain terkait Udyogaparwa oleh Soeharto Mangkusudarmo

6 6 (1997) dalam tesis yang berjudul Suntingan Teks, Terjemahan dan Analisis Struktur Teks Kakawin Indrawijaya. Terlepas dari gaya bahasa, penelitian tersebut mendeskripsikan kedudukan kata dalam konteks berupa kalimat. Penelitian terkait gaya bahasa dilakukan oleh Marsono (1996) dalam disertasi yang berjudul Suntingan Teks, Terjemahan, Struktur Teks, Analisis Intertekstual, dan Semiotik dalam Lokajaya. Selanjutnya Arsanti Wulandari (2002) dalam laporan penelitian yang berjudul Gaya Bahasa dalam Serat Nitipraja. Berbagai paparan penelitian yang dijelaskan nantinya akan dijadikan sebagai referensi. Sehingga tujuan penelitian dapat terjawab dengan bukti berupa analisis dan deskripsi dalam wujud kesimpulan. 1.7 Kerangka Teori Gaya bahasa secara umum, dapat dikatakan bahwa gaya adalah cara mengungkapkan diri sendiri, entah melalui bahasa, tingkah laku, berpakaian, dan sebagainya. Menurut Keraf (1985:113) gaya bahasa dapat dibatasi sebagai cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas yang memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis (pemakai bahasa). Dalam Tarigan (1985:5) dinyatakan bahwa gaya bahasa adalah bahasa indah yang dipergunakan untuk meningkatkan efek dengan jalan memperkenalkan serta membandingkan suatu benda atau hal tertentu dengan benda atau hal lain yang lebih umum. Adapun landasan teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan teori stilistika. Istilah stilistika berasal dari bahasa Latin yaitu style yang artinya gaya. Stilistika merupakan ilmu yang kajiannya terhadap wujud performasi kebahasaan, khususnya yang terdapat di dalam karya sastra

7 7 (Nurgiyantoro, 1995: 279). Beberapa pakar linguistik telah mencoba memberikan batasan mengenai gaya bahasa. Menurut Keraf (1985:113) gaya bahasa merupakan cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas yang memperhatikan ciri dan kepribadian penulis (pemakai bahasa). Berdasarkan langsung tidaknya makna, Keraf membagi gaya bahasa menjadi dua macam, yaitu gaya bahasa retoris yang terdiri atas 21 jenis dan gaya bahasa kiasan yang terdiri atas enam belas jenis gaya bahasa. Tarigan (1985:5) menyatakan bahwa gaya bahasa adalah bahasa indah yang dipergunakan untuk meningkatkan efek dengan jalan memperkenalkan serta membandingkan suatu benda atau hal tertentu dengan benda atau hal lain yang lebih umum. Tarigan membagi gaya bahasa menjadi empat varian, yaitu gaya bahasa perbandingan yang terdiri atas sebelas macam, gaya bahasa pertentangan yang terdiri atas 21 macam, gaya bahasa pertautan yang terdiri atas empat belas macam, dan gaya bahasa perulangan yang terdiri atas tiga belas macam. Menurut Keraf (1985:130), berdasarkan langsung tidaknya, makna gaya bahasa dapat dibedakan menjadi dua golongan yaitu gaya bahasa retoris dan gaya bahasa kiasan. Gaya bahasa retoris merupakan gaya bahasa yang semata-mata merupakan penyimpangan dari konstruksi biasa untuk mencapai efek tertentu (Keraf, 1985 : 130). Gaya bahasa ini memiliki berbagai fungsi antara lain menjelaskan, memperkuat, menghidupkan objek mati, menimbulkan gelak tawa, atau untuk hiasan. Sedangkan gaya bahasa kiasan membandingkan sesuatu dengan sesuatu hal yang lain, berarti mencoba untuk menemukan ciri yang menunjukkan kesamaan antara dua hal tersebut (Keraf, 1985 : 136). Gaya bahasa retoris terdiri

8 8 atas aliterasi, asonansi, anastrof, apofasis atau preterisio, apostrof, asindeton, polisindeton, kiasmus, elipsis, eufemismus, litotes, histeron proteron, pleonasme dan tautologi, perifrasis, prolepsis atau antisipasi, erotesis atau pertanyaan retoris, silepsis dan zeugma, koreksio atau epanortosis, hiperbol, paradoks dan oksimoron. Sedangkan gaya bahasa kiasan terdiri atas persamaan atau simile, metafora, alegori, parabel, fabel, personifikasi, alusi, eponim, epitet, sinekdoke, metonimia, antonomasia, hipalase, ironi, sinisme, sarkasme, inuendo, satire, antifrasis, pun atau paronomasia. Gaya bahasa yang dianalisis dalam penelitian ini dikhususkan pada gaya bahasa simile. Perumpamaan dapat menggunakan kata pembanding dan ada juga yang tanpa kata pembanding tetapi menggunakan perantara benda lain diungkapkan oleh Pradopo (1995: 62-65), sedangkan menurut Keraf (1985: 138) mengungkapkan bahwa persamaan merupakan perbandingan yang bersifat eksplisit, bahwa ia langsung menyatakan sesuatu sama dengan hal yang lain. Maka dalam penelitian gaya bahasa yang dimaksudkan dalam penelitian ini yaitu gaya bahasa simile. Melalui beberapa pengertian simile yaitu perbandingan yang menyatakan sesuatu sama dengan hal lain dan menyamakan satu dan hal lain dengan menggunakan kata pembanding dikombinasikan sehingga didapati beberapa unsur pembentuk simile dalam suatu kalimat. Namun setelah didapati unsur-unsur pembentuk simile yaitu pebanding, pembanding, dan kata pembanding, pada penelitian ini meninjau kalimat yang mengandung simile dilihat dari cara penulis mengungkapkan makna. Makna yang dimaksudkan pada skripsi ini adalah makna secara keseluruhan, yaitu makna denotatif dan konotatif.

9 9 Makna denotatif adalah makna kata atau kelompok kata yang didasarkan atas penunjukkan yang lugas pada sesuatu di luat bahasa atau yang dadasarkan pada konvensi tertentu (Kridalaksana, 2001:40). 1.8 Metode Penelitian Langkah pertama penelitian diawali dengan pengumpulan data yang diambil dari sumber data tertulis. Sumber data tertulis diambil dari buku Sěkar Sumawur 1 (1958) halaman Adapun pengumpulan data yang diambil dari sumber data tertulis menggunakan metode simak. Dalam metode simak diawali dengan menyalin teks prosa Indrawijaya. Tahap selanjutnya dilakukan penerjemahan teks prosa Indrawijaya dari bahasa Jawa Kuna ke bahasa Indonesia. Setelah dilakukan alih bahasa, kemudian klasifikasi gaya bahasa. Setelah klasifikasi gaya bahasa dilakukan tahap analisis data, yaitu menarasikan data yang mengandung gaya bahasa. Tahap terakhir dilakukan pemaparan hasil analisis. Pemaparan hasil analisis diharapkan menjawab apa yang menjadi rumusan dalam penelitian, sehingga tujuan yang diharapkan dapat terpenuhi yaitu menyimpulkan gaya bahasa simile dalam teks prosa Indrawijaya. Tahap pemaparan hasil akan disajikan dalam bentuk deskripsi. 1.9 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan penelitian mengenai Gaya Bahasa Simile dalam Teks Prosa Indrawijaya memuat empat bab. Bab I pendahuluan yang memuat latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, ruang lingkup penelitian, tinjauan pustaka, kerangka teori, metode penelitian, dam sistematika penulisan. Bab II teks dan terjemahan teks prosa Indrawijaya yang

10 10 memuat pengantar terjemahan dan terjemahan teks prosa Indrawijaya. Bab III analisis stilistis gaya bahasa dalam teks prosa Indrawijaya yang berisi pengantar analisis stilistis gaya bahasa dalam teks prosa Indrawijaya dan analisis gaya bahasa simile berdasarkan penanda simile yang terdapat pada teks prosa Indrawijaya yaitu kadi, salwir/lwir, yayā, dan kwa. Bab IV penutup yang berisi kesimpulan dan saran.

BAB I PENDAHULUAN. mengidentifikasi diri (Chaer, 2007:33). Oleh karena itu, bahasa merupakan hal

BAB I PENDAHULUAN. mengidentifikasi diri (Chaer, 2007:33). Oleh karena itu, bahasa merupakan hal BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbitrer yang digunakan oleh para anggota kelompok sosial untuk bekerja sama, berkomunikasi, dan mengidentifikasi diri (Chaer,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. metaforis, lokalitas merupakan sebuah wilayah tempat masyarakatnya secara

BAB I PENDAHULUAN. metaforis, lokalitas merupakan sebuah wilayah tempat masyarakatnya secara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Lokalitas dalam bahasa menunjukan identitas budaya yang dipakai dalam konteks sebuah komunitas bahasa dalam hal ini masyakat Minangkabau. Lokalitas dalam konteks

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keinginan, memberikan saran atau pendapat, dan lain sebagainya. Semakin tinggi

BAB I PENDAHULUAN. keinginan, memberikan saran atau pendapat, dan lain sebagainya. Semakin tinggi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa memiliki peranan yang sangat signifikan dalam kehidupan sehari-hari. Tanpa adanya bahasa, manusia tidak dapat mengungkapkan perasaan, menyampaikan keinginan,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif karena data pada penelitian ini merupakan fenomena sosial. Penelitian

Lebih terperinci

TEMA DAN GAYA BAHASA KARYA HAJI ABDUL MALIK

TEMA DAN GAYA BAHASA KARYA HAJI ABDUL MALIK TEMA DAN GAYA BAHASA MENJEMPUT TUAH MENJUNJUNG MARWAH KARYA HAJI ABDUL MALIK ARTIKEL E-JOURNAL Oleh Fatih Muftih NIM 090388201097 JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif. Pendekatan penelitian kualitatif sering disebut penelitian naturalistik

Lebih terperinci

untuk dibicarakan. Hal ini dikarenakan bahasa telah menjadi bagian dari kehidupan manusia. Bahasa adalah alat komunikasi manusia untuk

untuk dibicarakan. Hal ini dikarenakan bahasa telah menjadi bagian dari kehidupan manusia. Bahasa adalah alat komunikasi manusia untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kajian mengenai bahasa menjadi suatu kajian yang tidak pernah habis untuk dibicarakan. Hal ini dikarenakan bahasa telah menjadi bagian dari kehidupan manusia. Bahasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa merupakan alat komunikasi yang sangat penting bagi anggota

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa merupakan alat komunikasi yang sangat penting bagi anggota BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa merupakan alat komunikasi yang sangat penting bagi anggota masyarakat. Bahasa berfungsi sebagai alat untuk menyampaikan pesan dari dalam diri manusia yang berupa,

Lebih terperinci

Novel Selamat Tinggal Jeanette merupakan novel yang mempunyai latar belakang adatistiadat

Novel Selamat Tinggal Jeanette merupakan novel yang mempunyai latar belakang adatistiadat Novel Selamat Tinggal Jeanette merupakan novel yang mempunyai latar belakang adatistiadat Jawa dan perpaduan antara Jawa dan Prancis. Perpaduan budaya tersebut berdampak memperkaya bahasa yang digunakan

Lebih terperinci

GAYA BAHASA DALAM CERITA MADRE KARYA DEWI LESTARI

GAYA BAHASA DALAM CERITA MADRE KARYA DEWI LESTARI 1 GAYA BAHASA DALAM CERITA MADRE KARYA DEWI LESTARI Akmaliatus Saida 1 Wahyudi Siswanto 2 Heri Suwignyo 2 E-mail: misscute_71p@yahoo.com Universitas Negeri Malang, Jalan Semarang No. 5 Malang 65145 ABSTRACT

Lebih terperinci

ANALISIS DIKSI DAN GAYA BAHASA PADA NOVEL 5 CM KARYA DONNY DHIRGANTORO. Jurnal Publikasi Skripsi

ANALISIS DIKSI DAN GAYA BAHASA PADA NOVEL 5 CM KARYA DONNY DHIRGANTORO. Jurnal Publikasi Skripsi ANALISIS DIKSI DAN GAYA BAHASA PADA NOVEL 5 CM KARYA DONNY DHIRGANTORO Jurnal Publikasi Skripsi Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat S-1 Jurusan Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia

Lebih terperinci

INTISARI A. LATAR BELAKANG

INTISARI A. LATAR BELAKANG ANALISIS GAYA BAHASA PADA IKLAN SUSU ANAK MAJALAH AYAHBUNDA (EDISI JUNI 2010 MEI 2011) OLEH: BAHTIAR EFENDI NIM :A2A006010 Email: bahtiareffendi_19@yahoo.co.id INTISARI Iklan adalah salah satu bentuk komunikasi.

Lebih terperinci

ARTIKEL PENELITIAN. Diksi dan Gaya Bahasa Novel Moga Bunda Disayang Allah Karya Tere Liye. Oleh: ROSA MAULIDYA

ARTIKEL PENELITIAN. Diksi dan Gaya Bahasa Novel Moga Bunda Disayang Allah Karya Tere Liye. Oleh: ROSA MAULIDYA ARTIKEL PENELITIAN Diksi dan Gaya Bahasa Novel Moga Bunda Disayang Allah Karya Tere Liye Oleh: ROSA MAULIDYA 0910013111201 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK PEMAKAIAN GAYA BAHASA DALAM WACANA STIKER KENDARAAN BERMOTOR (TINJAUAN SOSIOLINGUISTIK)

KARAKTERISTIK PEMAKAIAN GAYA BAHASA DALAM WACANA STIKER KENDARAAN BERMOTOR (TINJAUAN SOSIOLINGUISTIK) KARAKTERISTIK PEMAKAIAN GAYA BAHASA DALAM WACANA STIKER KENDARAAN BERMOTOR (TINJAUAN SOSIOLINGUISTIK) SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan dalam Mendapatkan Gelar S-1 Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia,

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA DALAM KUMPULAN CERPEN RECTOVERSO KARYA DEWI LESTARI

ANALISIS GAYA BAHASA DALAM KUMPULAN CERPEN RECTOVERSO KARYA DEWI LESTARI ANALISIS GAYA BAHASA DALAM KUMPULAN CERPEN RECTOVERSO KARYA DEWI LESTARI Nurhasanah, Laurensius Salem, Agus Wartiningsih Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, FKIP Untan, Pontianak e-mail: ni2ng.nurhasanah@gmail.com

Lebih terperinci

GAYA BAHASA DALAM KUMPULAN PUISI DOA UNTUK ANAK CUCU SEBAGAI BAHAN AJAR Oleh

GAYA BAHASA DALAM KUMPULAN PUISI DOA UNTUK ANAK CUCU SEBAGAI BAHAN AJAR Oleh GAYA BAHASA DALAM KUMPULAN PUISI DOA UNTUK ANAK CUCU SEBAGAI BAHAN AJAR Oleh Era Octafiona Kahfie Nazaruddin Wini Tarmini Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung e-mail : eraoctafiona@yahoo.com

Lebih terperinci

GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA DALAM ACARA INDONESIA SUPER LEAGUE DI STASIUN TELEVISI ANTV

GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA DALAM ACARA INDONESIA SUPER LEAGUE DI STASIUN TELEVISI ANTV GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA DALAM ACARA INDONESIA SUPER LEAGUE DI STASIUN TELEVISI ANTV Doni Mardiansyah 1, Ermanto 2, Amril Amir 3 Program Studi Sastra Indonesia FBS Universitas Negeri Padang email

Lebih terperinci

MAJAS DALAM KUMPULAN PUISI DAN PEMBELAJARANNYA DI SMA. Oleh

MAJAS DALAM KUMPULAN PUISI DAN PEMBELAJARANNYA DI SMA. Oleh MAJAS DALAM KUMPULAN PUISI DAN PEMBELAJARANNYA DI SMA Oleh Ratih Amalia Wulandari Edi Suyanto Muhammad Fuad Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan e-mail: ratihamaliawulandari17@gmail.com Abstract This

Lebih terperinci

GAYA BAHASA DAN STRUKTUR FEATURE PERJALANAN MAJALAH INTISARI EDISI JANUARI 2016: STUDI KASUS SKRIPSI

GAYA BAHASA DAN STRUKTUR FEATURE PERJALANAN MAJALAH INTISARI EDISI JANUARI 2016: STUDI KASUS SKRIPSI GAYA BAHASA DAN STRUKTUR FEATURE PERJALANAN MAJALAH INTISARI EDISI JANUARI 2016: STUDI KASUS SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

PEMAKAIAN MAJAS DALAM RUBRIK GAGASAN PADA SURAT KABAR SOLOPOS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN DI SMP NEGERI 3 SRAGEN

PEMAKAIAN MAJAS DALAM RUBRIK GAGASAN PADA SURAT KABAR SOLOPOS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN DI SMP NEGERI 3 SRAGEN PEMAKAIAN MAJAS DALAM RUBRIK GAGASAN PADA SURAT KABAR SOLOPOS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN DI SMP NEGERI 3 SRAGEN Joko Widianto, Abdul Ngalim, dan Agus Budi Wahyudi Prgram Studi Magister Pengkajian

Lebih terperinci

POLA GAYA BAHASA DALAM TEKS PIDATO SISWA KELAS X SMA MAARIF LAWANG TAHUN PELAJARAN 2012/2013. Dianti Setia Dharma 1 Sumadi 2 Titik Harsiati 3

POLA GAYA BAHASA DALAM TEKS PIDATO SISWA KELAS X SMA MAARIF LAWANG TAHUN PELAJARAN 2012/2013. Dianti Setia Dharma 1 Sumadi 2 Titik Harsiati 3 POLA GAYA BAHASA DALAM TEKS PIDATO SISWA KELAS X SMA MAARIF LAWANG TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Dianti Setia Dharma 1 Sumadi 2 Titik Harsiati 3 Universitas Negeri Malang, Jalan Semarang 5 Malang E-mail: dianti_arko@yahoo.co.id

Lebih terperinci

NOVEL ORANG MISKIN DILARANG SEKOLAH KARYA WIWID PRASETYO (TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN GAYA BAHASA)

NOVEL ORANG MISKIN DILARANG SEKOLAH KARYA WIWID PRASETYO (TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN GAYA BAHASA) NOVEL ORANG MISKIN DILARANG SEKOLAH KARYA WIWID PRASETYO (TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN GAYA BAHASA) SKRIPSI Oleh: Antik Setiyorina K1208068 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET

Lebih terperinci

Oleh Meizar Fatkhul Izza NIM

Oleh Meizar Fatkhul Izza NIM PENGGUNAAN GAYA BAHASA PADA KUMPULAN CERPEN HUJAN KEPAGIAN KARYA NUGROHO NOTOSUSANTO DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI SMA Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu

Lebih terperinci

GAYA BAHASA IKLAN PRODUK KESEHATAN DAN KOSMETIK PADA HARIAN PAGI POSMETRO PADANG

GAYA BAHASA IKLAN PRODUK KESEHATAN DAN KOSMETIK PADA HARIAN PAGI POSMETRO PADANG GAYA BAHASA IKLAN PRODUK KESEHATAN DAN KOSMETIK PADA HARIAN PAGI POSMETRO PADANG Agusmanto 1, Ermanto 2, Ermawati Arief 3 Program Studi Sastra Indonesia FBS Universitas Negeri Padang email: agoes.embun@gmail.com

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA DALAM SLOGAN IKLAN MINUMAN DI TELEVISI SKRIPSI

ANALISIS GAYA BAHASA DALAM SLOGAN IKLAN MINUMAN DI TELEVISI SKRIPSI ANALISIS GAYA BAHASA DALAM SLOGAN IKLAN MINUMAN DI TELEVISI SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan guna Memperoleh Gelar Sarjana

Lebih terperinci

GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM BERITA REDAKSIANA

GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM BERITA REDAKSIANA GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM BERITA REDAKSIANA DI TRANS 7 DAN RANCANGANNYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) (Skripsi) Oleh ERIKA PRATIWI PENDIDIKAN BAHASA DAN

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. pada Acara Indonesia Lawak Klub Di Trans 7 ini membutuhkan penelitian yang

BAB II KAJIAN PUSTAKA. pada Acara Indonesia Lawak Klub Di Trans 7 ini membutuhkan penelitian yang 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA Penelitian yang berjudul Analisis Satire dalam Penggunaan Bahasa Indonesia pada Acara Indonesia Lawak Klub Di Trans 7 ini membutuhkan penelitian yang relevan sebagai bahan pembanding.

Lebih terperinci

GAYA BAHASA DAN KAITANNYA DENGAN TEMA, LATAR DAN PENOKOHAN DALAM NOVEL CINTA BERTABUR DI LANGIT MEKKAH KARYA ROIDAH

GAYA BAHASA DAN KAITANNYA DENGAN TEMA, LATAR DAN PENOKOHAN DALAM NOVEL CINTA BERTABUR DI LANGIT MEKKAH KARYA ROIDAH GAYA BAHASA DAN KAITANNYA DENGAN TEMA, LATAR DAN PENOKOHAN DALAM NOVEL CINTA BERTABUR DI LANGIT MEKKAH KARYA ROIDAH Sovia Niswanti, 1) Marsis 2), Elvina A. Saibi 2) 1) Mahasiswa Program Studi Studi Pendidikan

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. Dalam pembahasan bab ini, peneliti akan memaparkan sekaligus memberikan

II. LANDASAN TEORI. Dalam pembahasan bab ini, peneliti akan memaparkan sekaligus memberikan 10 II. LANDASAN TEORI Dalam pembahasan bab ini, peneliti akan memaparkan sekaligus memberikan mengenai teori-teori penelitian mengenai pengertian puisi, unsur-unsur struktur puisi, pengertian gaya bahasa,

Lebih terperinci

GAYA BAHASA IKLAN PADA KORAN KOMPAS

GAYA BAHASA IKLAN PADA KORAN KOMPAS GAYA BAHASA IKLAN PADA KORAN KOMPAS Yuliani 1), Gusnetti 2), Dainur Putri 2) 1) Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia 2) Dosen Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. Keterbatasan kosakata yang dimiliki seseorang dalam kehidupan

BAB II KAJIAN TEORI. Keterbatasan kosakata yang dimiliki seseorang dalam kehidupan BAB II KAJIAN TEORI A. Diksi 1. Pengertian Diksi Keterbatasan kosakata yang dimiliki seseorang dalam kehidupan sehari-hari dapat membuat seseoranmg tersebut mengalami kesulitan mengungkapkan maksudnya

Lebih terperinci

KRITIK SOSIAL MELALUI GAYA BAHASA DALAM PROGRAM SENTILAN SENTILUN DI METRO TV DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMA.

KRITIK SOSIAL MELALUI GAYA BAHASA DALAM PROGRAM SENTILAN SENTILUN DI METRO TV DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMA. KRITIK SOSIAL MELALUI GAYA BAHASA DALAM PROGRAM SENTILAN SENTILUN DI METRO TV DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMA (Skripsi) Oleh RESI BISMA SARI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA

Lebih terperinci

KAJIAN STILISTIKA NOVEL SIRAH KARYA AY. SUHARYANA

KAJIAN STILISTIKA NOVEL SIRAH KARYA AY. SUHARYANA KAJIAN STILISTIKA NOVEL SIRAH KARYA AY. SUHARYANA SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan guna Melengkapi Gelar Sarjana Sastra Jurusan Sastra Daerah Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas

Lebih terperinci

DIKSI DAN GAYA BAHASA DALAM PERCAKAPAN SENTILAN SENTILUN SKRIPSI. oleh. Nur Indah Surfilanti NIM

DIKSI DAN GAYA BAHASA DALAM PERCAKAPAN SENTILAN SENTILUN SKRIPSI. oleh. Nur Indah Surfilanti NIM DIKSI DAN GAYA BAHASA DALAM PERCAKAPAN SENTILAN SENTILUN SKRIPSI Diajukan guna melengkapi tugas akhir dan memenuhi salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

Lebih terperinci

JURNAL PENELITIAN ANALISIS PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI TELEVISI. Oleh : KUSUMAWATI K

JURNAL PENELITIAN ANALISIS PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI TELEVISI. Oleh : KUSUMAWATI K JURNAL PENELITIAN ANALISIS PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI TELEVISI Oleh : KUSUMAWATI K1202523 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. Gaya bahasa dalam retorika dikenal dengan istilah style

II. LANDASAN TEORI. Gaya bahasa dalam retorika dikenal dengan istilah style II. LANDASAN TEORI A. Pengertian Gaya Bahasa Gaya bahasa dalam retorika dikenal dengan istilah style lilin. Pada perkembangan berikutnya, kata style lalu berubah menjadi kemampuan dan keahlian untuk menulis

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL LA GRANDE BORNE KARYA NH. DINI

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL LA GRANDE BORNE KARYA NH. DINI ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL LA GRANDE BORNE KARYA NH. DINI ARTIKEL E-JOURNAL Oleh ALIMUN AKBAR SIREGAR NIM 090388201020 JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

Lebih terperinci

GAYA BAHASA KIAS DALAM NOVEL KUBAH KARYA AHMAD TOHARI ARTIKEL OLEH VERRI YULIYANTO ( )

GAYA BAHASA KIAS DALAM NOVEL KUBAH KARYA AHMAD TOHARI ARTIKEL OLEH VERRI YULIYANTO ( ) 1 GAYA BAHASA KIAS DALAM NOVEL KUBAH KARYA AHMAD TOHARI ARTIKEL OLEH VERRI YULIYANTO (906212403156) UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS SASTRA JURUSAN SASTRA INDONESIA JULI 2012 GAYA BAHASA KIAS DALAM NOVEL

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 6 BAB II LANDASAN TEORI A. Penelitian yang Relevan 1. Penelitian dengan judul Gaya Bahasa Sindiran pada Novel Pelangi di Pasar Kembang Karya Dion Febrianto (Sebuah Kajian Stilistika) karya Dewi Widyantika

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. A. Kajian Pustaka

BAB II LANDASAN TEORI. A. Kajian Pustaka BAB II LANDASAN TEORI Pada bagian ini akan diuraikan secara berturut-turut: kajian pustaka, landasan teori, dan kerangka berpikir A. Kajian Pustaka Penelitian stilistika memiliki keterkaitan erat dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yaitu media cetak, media elektronik dan media online. Salah satu contoh media cetak

BAB I PENDAHULUAN. yaitu media cetak, media elektronik dan media online. Salah satu contoh media cetak BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Media merupakan salah satu alat untuk menyampaikan suatu informasi. Media dapat dibagi menjadi tiga jenis (Mondry (1998) via Nurhikmawati (2014)) yaitu media cetak,

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Ahmadiyah, yang penulis lakukan menghasilkan simpulan sebagai berikut:

BAB V PENUTUP. Ahmadiyah, yang penulis lakukan menghasilkan simpulan sebagai berikut: BAB V PENUTUP A. Simpulan Penelitian dengan judul Diksi dan Gaya Bahasa Penulisa Opini pada Situs www.ahmadiyah.org dalam Mengklarifikasi Tuduhan Sesat Ajaran Ahmadiyah, yang penulis lakukan menghasilkan

Lebih terperinci

JURNAL PENELITIAN ANALISIS PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI TELEVISI

JURNAL PENELITIAN ANALISIS PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI TELEVISI JURNAL PENELITIAN ANALISIS PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI TELEVISI Oleh : KUSUMAWATI K1202523 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET

Lebih terperinci

SKRIPSI MAJAS DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA

SKRIPSI MAJAS DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA SKRIPSI MAJAS DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA Oleh Ninin Yunita Kristanti NIM 070210482015 Pembimbing Dosen Pembimbing

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL DIARY DAUN-DAUN YANG TERJATUH KARYA SUTANTO ARI WIBOWO ARTIKEL E-JOURNAL

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL DIARY DAUN-DAUN YANG TERJATUH KARYA SUTANTO ARI WIBOWO ARTIKEL E-JOURNAL ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL DIARY DAUN-DAUN YANG TERJATUH KARYA SUTANTO ARI WIBOWO ARTIKEL E-JOURNAL Oleh ZULKARNAIN NIM 090388201 373 JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL SEBELAS PATRIOT KARYA ANDREA HIRATA

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL SEBELAS PATRIOT KARYA ANDREA HIRATA ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL SEBELAS PATRIOT KARYA ANDREA HIRATA ARTIKEL E- JOURNAL Oleh MAULANA NIM 080320717127 JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

SKRIPSI MAJAS DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA

SKRIPSI MAJAS DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA SKRIPSI MAJAS DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENGAYAAN MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA Oleh Ninin Yunita Kristanti NIM 070210482015 Pembimbing Dosen Pembimbing

Lebih terperinci

GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI MAJALAH FEMINA SKRIPSI. oleh Yuli Wulandari Wijaya NIM

GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI MAJALAH FEMINA SKRIPSI. oleh Yuli Wulandari Wijaya NIM GAYA BAHASA PADA IKLAN PRODUK KECANTIKAN PERAWATAN KULIT WAJAH DI MAJALAH FEMINA SKRIPSI oleh Yuli Wulandari Wijaya NIM 100110201078 JURUSAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS JEMBER 2014 GAYA

Lebih terperinci

Skripsi Diajukan kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.

Skripsi Diajukan kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd. PENGGUNAAN GAYA BAHASA BERDASARKAN LANGSUNG TIDAKNYA MAKNA DALAM KUMPULAN PUISI MATA PISAU KARYA SAPARDI DJOKO DAMONO DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH Skripsi

Lebih terperinci

PENGGUNAAN GAYA BAHASA IKLAN POSMETRO PADANG

PENGGUNAAN GAYA BAHASA IKLAN POSMETRO PADANG PENGGUNAAN GAYA BAHASA IKLAN POSMETRO PADANG Julius Toili Kunen, S 1), Elvina A. Saibi 2), Gusnetti 2) 1) Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. 2) Dosen Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORETIS

BAB II LANDASAN TEORETIS DAFTAR ISI PERNYATAAN DAN PENGESAHAN... ABSTRAK... DAFTAR ISI... DAFTAR LAMPIRAN... BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang Masalah Penelitian... 1 B. Identifikasi Masalah... 8 C. Batasan Masalah Penelitian...

Lebih terperinci

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI TINDAK ILOKUSI DAN PERLOKUSI PADA SUNGGUH SUNGGUH TERJADI HARIAN KEDAULATAN RAKYAT BULAN FEBRUARI-MARET 2012 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program

Lebih terperinci

DIKSI DAN MAJAS DALAM KUMPULAN PUISI NYANYIAN DALAM KELAM KARYA SUTIKNO W.S: KAJIAN STILISTIKA SKRIPSI

DIKSI DAN MAJAS DALAM KUMPULAN PUISI NYANYIAN DALAM KELAM KARYA SUTIKNO W.S: KAJIAN STILISTIKA SKRIPSI DIKSI DAN MAJAS DALAM KUMPULAN PUISI NYANYIAN DALAM KELAM KARYA SUTIKNO W.S: KAJIAN STILISTIKA SKRIPSI diajukan dalam rangka penyelesaian studi strata I Untuk memperoleh gelar Sarjana Sastra Oleh: Nama

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 8 BAB II LANDASAN TEORI A. Penelitian yang Relevan Penelitian tentang penamaan ini telah dilakukan oleh beberapa mahasiswa di Universitas Muhammadiyah Purwokerto dalam rangka penyusunan skripsi. Dalam

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Astri Rahmayanti, 2013

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Astri Rahmayanti, 2013 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap hari media massa dapat memberikan aneka sajian yang dapat dinikmati para pembaca setianya. Dalam satu edisi para pembaca mendapatkan berbagai informasi

Lebih terperinci

GAYA BAHASA DALAM NOVEL PADANG BULAN KARYA ANDREA HIRATA

GAYA BAHASA DALAM NOVEL PADANG BULAN KARYA ANDREA HIRATA GAYA BAHASA DALAM NOVEL PADANG BULAN KARYA ANDREA HIRATA SKRIPSI Diajukan Guna Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.) Pada Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

Lebih terperinci

Artikel Publikasi GAYA BAHASA PERUMPAMAAN PADA TEKS TERJEMAHAN ALQURAN SURAT MADANIYYAH: LAJNAH PENTASHIH MUSHAF AL QURAN DEPAG RI

Artikel Publikasi GAYA BAHASA PERUMPAMAAN PADA TEKS TERJEMAHAN ALQURAN SURAT MADANIYYAH: LAJNAH PENTASHIH MUSHAF AL QURAN DEPAG RI Artikel Publikasi GAYA BAHASA PERUMPAMAAN PADA TEKS TERJEMAHAN ALQURAN SURAT MADANIYYAH: LAJNAH PENTASHIH MUSHAF AL QURAN DEPAG RI Usulan Penelitian Diajukan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan pada

Lebih terperinci

struktur yang terdapat dalam Mozaik 2 Simpai Keramat! 2. Presentasikan hasil diskusi Anda!

struktur yang terdapat dalam Mozaik 2 Simpai Keramat! 2. Presentasikan hasil diskusi Anda! 1. Diskusikan bersama kelompok Anda permajasan dan penyiasatan struktur yang terdapat dalam Mozaik 2 Simpai Keramat! 2. Presentasikan hasil diskusi Anda! BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Sesuai dengan rumusan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. cara dalam mengemukakn gagasan dan gambarannya serta gaya bahasa untuk

BAB II LANDASAN TEORI. cara dalam mengemukakn gagasan dan gambarannya serta gaya bahasa untuk BAB II LANDASAN TEORI A. Deskripsi Teori 1. Stilistika dan Karya Sastra Karya sastra merupakan wujud dari hasil pemikiran manusia. Karya sastra diciptakan untuk dinikmati dan diapresiasi. Dalam hal ini

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL AYAH MENGAPA AKU BERBEDA KARANGAN AGNES DAVONAR

ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL AYAH MENGAPA AKU BERBEDA KARANGAN AGNES DAVONAR ANALISIS GAYA BAHASA NOVEL AYAH MENGAPA AKU BERBEDA KARANGAN AGNES DAVONAR ARTIKEL E-JOURNAL Oleh JESI SUMARNI NIM 090388201155 JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU

Lebih terperinci

ARTIKEL PUBLIKASI PEMAKAIAN MAJAS DALAM RUBRIK GAGASAN PADA SURAT KABAR SOLOPOS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN DI SMP NEGERI 3 SRAGEN

ARTIKEL PUBLIKASI PEMAKAIAN MAJAS DALAM RUBRIK GAGASAN PADA SURAT KABAR SOLOPOS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN DI SMP NEGERI 3 SRAGEN ARTIKEL PUBLIKASI PEMAKAIAN MAJAS DALAM RUBRIK GAGASAN PADA SURAT KABAR SOLOPOS DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN DI SMP NEGERI 3 SRAGEN Disusun Oleh: JOKO WIDIANTO S 200 110 002 MAGISTER PENGKAJIAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pembuat iklan. Oleh karena itu, tuturan dalam bahasa iklan harus dibuat secara

BAB I PENDAHULUAN. pembuat iklan. Oleh karena itu, tuturan dalam bahasa iklan harus dibuat secara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa digunakan manusia untuk menyampaikan pesan, maksud dan tujuan. Salah satu penggunaan bahasa yang memiliki pesan, maksud, dan tujuan di dalam kehidupan sehari-hari

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU GRUP MUSIK WALI DAN PEMANFAATANNYA SEBAGAI BAHAN PEMBELAJARAN APRESIASI PUISI DI SMA

ANALISIS GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU GRUP MUSIK WALI DAN PEMANFAATANNYA SEBAGAI BAHAN PEMBELAJARAN APRESIASI PUISI DI SMA ANALISIS GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU GRUP MUSIK WALI DAN PEMANFAATANNYA SEBAGAI BAHAN PEMBELAJARAN APRESIASI PUISI DI SMA Oleh: Supriyadi Wibowo Progam Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas

Lebih terperinci

GAYA BAHASA MARIO TEGUH DALAM EPISODE JOMBLO MULIA 8 JUNI 2014 Kajian Retorika

GAYA BAHASA MARIO TEGUH DALAM EPISODE JOMBLO MULIA 8 JUNI 2014 Kajian Retorika GAYA BAHASA MARIO TEGUH DALAM EPISODE JOMBLO MULIA 8 JUNI 2014 Kajian Retorika LANGUAGE STYLE OF MARIO TEGUH IN JOMBLO MULIA ON JUNE 8, 2014 EPISODE Rhetorics Study Binti Qani ah Unversitas Pesantren Tinggi

Lebih terperinci

STILISTIKA KISAH IBRAHIM AS DALAM AL-QURAN

STILISTIKA KISAH IBRAHIM AS DALAM AL-QURAN STILISTIKA KISAH IBRAHIM AS DALAM AL-QURAN Oleh: H. Syihabuddin Qalyubi NIM: 90145/83 DISERTASI Diajukan kepada Program Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga untuk Memenuhi Syarat guna Mencapai Gelar Doktor

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN MENULIS PUISI BERBANTUAN MEDIA GAMBAR

PEMBELAJARAN MENULIS PUISI BERBANTUAN MEDIA GAMBAR PEMBELAJARAN MENULIS PUISI BERBANTUAN MEDIA GAMBAR Oleh: Sepini Pitria Lina 1, Atmazaki 2, Abdurahman 3 Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FBS Universitas Negeri Padang email: SepiniPitria@yahoo.co.id

Lebih terperinci

Majas (Gaya Bahasa) Macam-Macam Gaya Bahasa. A. Gaya Bahasa Penegasan

Majas (Gaya Bahasa) Macam-Macam Gaya Bahasa. A. Gaya Bahasa Penegasan Majas (Gaya Bahasa) Yang dimaksud dengan majas ialah cara pengungkapan perasaan atau pikiran dengan bahasa sedemikian rupa, sehingga kesan dan efek terhadap pembaca atau pendengar dapat dicapai semaksimal

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU BAND NOAH DALAM ALBUM SEPERTI SEHARUSNYA

ANALISIS GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU BAND NOAH DALAM ALBUM SEPERTI SEHARUSNYA ANALISIS GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU BAND NOAH DALAM ALBUM SEPERTI SEHARUSNYA Artikel E-JOURNAL Oleh NUREZA DWI ANGGRAENI NIM 00388006 JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN

Lebih terperinci

GAYA BAHASA DALAM CERPEN KARANGAN SISWA KELAS X1 SMA LABORATORIUM UNDIKSHA SINGARAJA

GAYA BAHASA DALAM CERPEN KARANGAN SISWA KELAS X1 SMA LABORATORIUM UNDIKSHA SINGARAJA GAYA BAHASA DALAM CERPEN KARANGAN SISWA KELAS X1 SMA LABORATORIUM UNDIKSHA SINGARAJA I Wayan Esa Bhaskara, Ida Bagus Sutresna, I Nyoman Seloka Sudiara Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas

Lebih terperinci

MAJAS Materi Kelas X. 1. Majas perbandingan 2. Majas penegasan 3. Majas sindiran 4. Majas pertentangan

MAJAS Materi Kelas X. 1. Majas perbandingan 2. Majas penegasan 3. Majas sindiran 4. Majas pertentangan MAJAS Materi Kelas X Majas adalah susunan perkataan yang terjadi karena perasaan yang timbul dalam hati penulis, sehingga menimbulkan suatu hal yang mengesankan bagi pembaca. Majas terbagi menjadi 4, yaitu:

Lebih terperinci

BAHASA KIASAN PADA LIRIK LAGU BERTEMAKAN ALAM DARI SEMBILAN GRUP BAND DAN PENYANYI JURNAL. Untuk memenuhi sebagian persyaratan. Guna mencapai derajat

BAHASA KIASAN PADA LIRIK LAGU BERTEMAKAN ALAM DARI SEMBILAN GRUP BAND DAN PENYANYI JURNAL. Untuk memenuhi sebagian persyaratan. Guna mencapai derajat BAHASA KIASAN PADA LIRIK LAGU BERTEMAKAN ALAM DARI SEMBILAN GRUP BAND DAN PENYANYI JURNAL Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa Sastra Indonesia dan Daerah

Lebih terperinci

GAYA BAHASA KIASAN DALAM NOVEL NEGERI 5 MENARA KARYA AHMAD FUADI

GAYA BAHASA KIASAN DALAM NOVEL NEGERI 5 MENARA KARYA AHMAD FUADI GAYA BAHASA KIASAN DALAM NOVEL NEGERI 5 MENARA KARYA AHMAD FUADI SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.) pada Progam Studi Pendidikan Bahasa dan

Lebih terperinci

GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA DALAM ACARA INDONESIA SUPER LEAGUE

GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA DALAM ACARA INDONESIA SUPER LEAGUE GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA DALAM ACARA INDONESIA SUPER LEAGUE Melkardo 1), Yetty Morelent 2), Gusnetti 2) 1) Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia 2) Dosen Program Studi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Dalam kehidupan bermasyarakat, manusia tidak terlepas dengan

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Dalam kehidupan bermasyarakat, manusia tidak terlepas dengan BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dalam kehidupan bermasyarakat, manusia tidak terlepas dengan manusia yang lain. Ia selalu berhubungan dengan orang lain dalam memenuhi kebutuhannya. Hubungan ini dapat

Lebih terperinci

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PEMAKAIAN GAYA BAHASA DAN DIKSI TOKOH MASYARAKAT DALAM SURAT KABAR KOMPAS (SUATU TINJAUAN PRAGMASEMANTIK) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi

Lebih terperinci

GAYA BAHASA DAN NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL SEPATU DAHLAN KARYA KHRISNA PABICHARA DAN RELEVANSINYA SEBAGAI MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMK

GAYA BAHASA DAN NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL SEPATU DAHLAN KARYA KHRISNA PABICHARA DAN RELEVANSINYA SEBAGAI MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMK GAYA BAHASA DAN NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL SEPATU DAHLAN KARYA KHRISNA PABICHARA DAN RELEVANSINYA SEBAGAI MATERI PEMBELAJARAN SASTRA DI SMK SKRIPSI Oleh: Dian Mutiara Sari K1212019 FAKULTAS KEGURUAN

Lebih terperinci

DIKSI DALAM NOVEL SAAT LANGIT DAN BUMI BERCUMBU KARYA WIWID PRASETYO OLEH INDRAWATI SULEMAN

DIKSI DALAM NOVEL SAAT LANGIT DAN BUMI BERCUMBU KARYA WIWID PRASETYO OLEH INDRAWATI SULEMAN 1 DIKSI DALAM NOVEL SAAT LANGIT DAN BUMI BERCUMBU KARYA WIWID PRASETYO OLEH INDRAWATI SULEMAN UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO FAKULTAS SASTRA DAN BUDAYA JURUSAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN

Lebih terperinci

GAYA BAHASA SIMILE DALAM NOVEL PERAHU KERTAS KARYA DEWI "DEE" LESTARI DAN PEMBELAJARANNYA DI SMK KELAS XII

GAYA BAHASA SIMILE DALAM NOVEL PERAHU KERTAS KARYA DEWI DEE LESTARI DAN PEMBELAJARANNYA DI SMK KELAS XII GAYA BAHASA SIMILE DALAM NOVEL PERAHU KERTAS KARYA DEWI "DEE" LESTARI DAN PEMBELAJARANNYA DI SMK KELAS XII Oleh: Tira Anggreyani, pendidikan bahasa dan sastra Indonesia, Tiera manutd@yahoo.co.id. ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Mulyana (2005:1) mengatakan w acana adalah unsur kebahasaan

BAB I PENDAHULUAN. Mulyana (2005:1) mengatakan w acana adalah unsur kebahasaan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mulyana (2005:1) mengatakan w acana adalah unsur kebahasaan yang terlengkap dan paling kompleks. Satuan pendukung kebahasaanya meliputi fonem, morfem, kata, klausa,

Lebih terperinci

ANALISIS PENGGUNAAN GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU DALAM ALBUM 9 th BAND NETRAL

ANALISIS PENGGUNAAN GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU DALAM ALBUM 9 th BAND NETRAL ANALISIS PENGGUNAAN GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU DALAM ALBUM 9 th BAND NETRAL SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa Sastra Indonesia dan Daerah

Lebih terperinci

TINJAUAN STILISTIKA DALAM NOVEL SUMPAHMU SUMPAHKU KARYA NANIEK P. M.

TINJAUAN STILISTIKA DALAM NOVEL SUMPAHMU SUMPAHKU KARYA NANIEK P. M. TINJAUAN STILISTIKA DALAM NOVEL SUMPAHMU SUMPAHKU KARYA NANIEK P. M. Oleh: Reni Ambar Wati program studi pendidikan bahasa dan sastra jawa re_ay88@yahoo.com ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan

Lebih terperinci

PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU IWAN FALS DALAM ALBUM SARJANA MUDA. FKIP Universitas Bung Hatta.

PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU IWAN FALS DALAM ALBUM SARJANA MUDA. FKIP Universitas Bung Hatta. PEMAKAIAN GAYA BAHASA PADA LIRIK LAGU IWAN FALS DALAM ALBUM SARJANA MUDA Febriadi Herliyandri Pratama 1), M. Atar Semi 2), dan Elvina A Saibi 2) 1) Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil analisis gaya bahasa, nilai pendidikan serta relevansi gaya bahasa dan nilai

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil analisis gaya bahasa, nilai pendidikan serta relevansi gaya bahasa dan nilai BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil analisis gaya bahasa, nilai pendidikan serta relevansi gaya bahasa dan nilai pendidikan dalam Serat Wedhatama pupuh Pangkur sebagai bahan

Lebih terperinci

PENGAJARAN GAYA BAHASA DALAM BAHASA MELAYU

PENGAJARAN GAYA BAHASA DALAM BAHASA MELAYU Jurnal Pengajian Melayu, Jilid 16, 2005 PENGAJARAN GAYA BAHASA DALAM BAHASA MELAYU Nik Hassan Basri Nik Ab. Kadir Pengenalan Pengajaran gaya bahasa dalam karya penulisan kreatif sama pentingnya dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sastra imajinatif dan non-imajinatif. Dalam praktiknya sastra non-imajinatif terdiri

BAB I PENDAHULUAN. sastra imajinatif dan non-imajinatif. Dalam praktiknya sastra non-imajinatif terdiri BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Masalah 1.1.1 Latar Belakang Sastra atau jenis sastra dapat dikelompokkan menjadi 2 kelompok yaitu sastra imajinatif dan non-imajinatif. Dalam praktiknya sastra

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN LANDASAN TEORI. penelitian yang ditemukan oleh para peneliti terdahulu yang berhubungan

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN LANDASAN TEORI. penelitian yang ditemukan oleh para peneliti terdahulu yang berhubungan BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN LANDASAN TEORI 2.1 Kajian Pustaka Kajian pustaka menjelaskan gagasan, pemikiran atau hasil-hasil penelitian yang ditemukan oleh para peneliti terdahulu yang berhubungan

Lebih terperinci

MAJAS DAN RETORIK DALAM IKLAN KAMPANYE CALON GUBERNUR DAN CALON WAKIL GUBERNUR DKI JAKARTA TAHUN 2012

MAJAS DAN RETORIK DALAM IKLAN KAMPANYE CALON GUBERNUR DAN CALON WAKIL GUBERNUR DKI JAKARTA TAHUN 2012 MAJAS DAN RETORIK DALAM IKLAN KAMPANYE CALON GUBERNUR DAN CALON WAKIL GUBERNUR DKI JAKARTA TAHUN 2012 Endang Wahyuningsi, Ermanto, Hasanuddin Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Program

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bahasa yang dipadatkan, dipersingkat, diberi irama dengan bunyi yang padu, dan

BAB I PENDAHULUAN. bahasa yang dipadatkan, dipersingkat, diberi irama dengan bunyi yang padu, dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Puisi dalam Kamus Istilah Sastra (1984) adalah ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, mantra, rima, serta penyusunan larik dan bait. Hal yang sama

Lebih terperinci

ANALISIS DIKSI DAN GAYA BAHASA PADA LAGU ANAK-ANAK CIPTAAN PAK KASUR

ANALISIS DIKSI DAN GAYA BAHASA PADA LAGU ANAK-ANAK CIPTAAN PAK KASUR ANALISIS DIKSI DAN GAYA BAHASA PADA LAGU ANAK-ANAK CIPTAAN PAK KASUR NASKAH PUBLIKASI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia, dan Daerah

Lebih terperinci

GAYA BAHASA PERSONIFIKASI PADA KARANGAN SISWA KELAS VIII SMP MUHAMMADIYAH 9 GEMOLONG SRAGEN

GAYA BAHASA PERSONIFIKASI PADA KARANGAN SISWA KELAS VIII SMP MUHAMMADIYAH 9 GEMOLONG SRAGEN GAYA BAHASA PERSONIFIKASI PADA KARANGAN SISWA KELAS VIII SMP MUHAMMADIYAH 9 GEMOLONG SRAGEN SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia,

Lebih terperinci

DIKSI PUITIS KUMPULAN CERPEN MENGAKAR KE BUMI MENGGAPAI KE LANGIT JILID 3 KARYA TAUFIQ ISMAIL

DIKSI PUITIS KUMPULAN CERPEN MENGAKAR KE BUMI MENGGAPAI KE LANGIT JILID 3 KARYA TAUFIQ ISMAIL DIKSI PUITIS KUMPULAN CERPEN MENGAKAR KE BUMI MENGGAPAI KE LANGIT JILID 3 KARYA TAUFIQ ISMAIL ADE HIKMAT Dosen Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA Jakarta Jln. Tanah Merdeka, Pasar Rebo, Kp. Rambutan,

Lebih terperinci

ANALISIS GAYA BAHASA DAN NILAI-NILAI PENDIDIKAN NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA

ANALISIS GAYA BAHASA DAN NILAI-NILAI PENDIDIKAN NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA ANALISIS GAYA BAHASA DAN NILAI-NILAI PENDIDIKAN NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA SKRIPSI Oleh: NOVITA RIHI AMALIA K 1206005 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. Bahasa merupakan sarana penyampaikan pesan. Sastra menyampaikan. penggunaan bahasa dan gaya bahasa di dalam karya sastra sehingga

BAB II KAJIAN TEORI. Bahasa merupakan sarana penyampaikan pesan. Sastra menyampaikan. penggunaan bahasa dan gaya bahasa di dalam karya sastra sehingga BAB II KAJIAN TEORI A. Bahasa Figuratif dalam Stilistika 1. Pengertian Stilistika Bahasa merupakan sarana penyampaikan pesan. Sastra menyampaikan pesan secara indah. Oleh karena itu, bahasa dan sastra

Lebih terperinci

Analisis Gaya Bahasa dan Nilai-Nilai Pendidikan Antologi Puisi Blakotang Geguritan Blak-Blakan Karya Widya Babahe Leksana

Analisis Gaya Bahasa dan Nilai-Nilai Pendidikan Antologi Puisi Blakotang Geguritan Blak-Blakan Karya Widya Babahe Leksana Analisis Gaya Bahasa dan Nilai-Nilai Pendidikan Antologi Puisi Blakotang Geguritan Blak-Blakan Karya Widya Babahe Leksana Oleh : Sugeng Riyadi Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa riyadisugeng332@gmail.com

Lebih terperinci

ANALISIS BAHASA FIGURATIF DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA SEBAGAI ALTERNATIF MATERI PEMBELAJARAN ANALISIS GAYA BAHASA SKRIPSI

ANALISIS BAHASA FIGURATIF DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA SEBAGAI ALTERNATIF MATERI PEMBELAJARAN ANALISIS GAYA BAHASA SKRIPSI ANALISIS BAHASA FIGURATIF DALAM NOVEL SANG PEMIMPI KARYA ANDREA HIRATA SEBAGAI ALTERNATIF MATERI PEMBELAJARAN ANALISIS GAYA BAHASA SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahasa memiliki peran yang sangat penting bagi kehidupan manusia, dapat

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahasa memiliki peran yang sangat penting bagi kehidupan manusia, dapat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa memiliki peran yang sangat penting bagi kehidupan manusia, dapat dikatakan bahwa hampir seluruh ruang lingkup kehidupan manusia berkaitan dengan bahasa. Hal

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep merupakan ide-ide, penggambaran hal-hal, atau benda-benda

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep merupakan ide-ide, penggambaran hal-hal, atau benda-benda BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Konsep merupakan ide-ide, penggambaran hal-hal, atau benda-benda ataupun gejala sosial yang dinyatakan dalam istilah atau kata (Marlo, 1985:46).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rakyat, sejarah, budi pekerti, piwulang, dll. (Nindya 2010:1). Manfaat dalam

BAB I PENDAHULUAN. rakyat, sejarah, budi pekerti, piwulang, dll. (Nindya 2010:1). Manfaat dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Naskah kuna mempunyai peran penting dalam peradaban umat manusia, karena naskah kuna berisi berbagai macam tulisan tentang: adat istiadat, cerita rakyat, sejarah, budi

Lebih terperinci

banyak orang yang meneliti gaya bahasa puisi kontemporer. Gaya bahasa yang dideskripsikan melalui penelitian Gaya Bahasa dalam

banyak orang yang meneliti gaya bahasa puisi kontemporer. Gaya bahasa yang dideskripsikan melalui penelitian Gaya Bahasa dalam 12 Telepon Genggam terdapat banyak gaya bahasa yang khas dan unik serta belum banyak orang yang meneliti gaya bahasa puisi kontemporer. Gaya bahasa yang dideskripsikan melalui penelitian Gaya Bahasa dalam

Lebih terperinci

ANALISIS KESALAHAN EJAAN PADA KARANGAN EKSPOSISI SISWA KELAS X MAN PURWOREJO TAHUN PELAJARAN 2014/2015 DAN PEMBELAJARANNYA DI SMA

ANALISIS KESALAHAN EJAAN PADA KARANGAN EKSPOSISI SISWA KELAS X MAN PURWOREJO TAHUN PELAJARAN 2014/2015 DAN PEMBELAJARANNYA DI SMA ANALISIS KESALAHAN EJAAN PADA KARANGAN EKSPOSISI SISWA KELAS X MAN PURWOREJO TAHUN PELAJARAN 2014/2015 DAN PEMBELAJARANNYA DI SMA Oleh: Ige Janet L. W. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Fakultas Keguruan

Lebih terperinci