PENGARUH PELATIHAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN DIVISI SUMBER DAYA MANUSIA DI HOTEL BOROBUDUR JAKARTA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENGARUH PELATIHAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN DIVISI SUMBER DAYA MANUSIA DI HOTEL BOROBUDUR JAKARTA"

Transkripsi

1 PENGARUH PELATIHAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN DIVISI SUMBER DAYA MANUSIA DI HOTEL BOROBUDUR JAKARTA Felicia Universitas Bina Nusantara, Jl. Kebon Jeruk Raya No. 7, Agung Gita Subakti, S.S.T., M.M. ABSTRAK Tujuan penelitian ini ialah untuk mengetahui pengaruh pelatihan terhadap kinerja karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuantitatif dengan analisis yang digunakan adalah analisis deskriptif dan analisis regresi linear sederhana. Hasil yang didapatkan penelitian menunjukan bahwa pelatihan memberikan pengaruh positif terhadap kinerja karyawan. Simpulan dari penelitian ini adalah terdapat pengaruh signifikan antara pelatihan terhadap kinerja karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta sebesar 4,1% dan sebesar 4,9% dipengaruhi oleh faktor lain dengan nilai koefisien korelasi 0.67.(FL) Kata kunci : Manajemen Sumber Daya Manusia, Pelatihan, Kinerja Karyawan ABSTRACT This study aims to determine the influence of training on employee performance in human resources department Hotel Borobudur Jakarta. Method used in this research is a quantitative with analysis used in this study is descriptive analysis and simple linear regression analysis. The results of this research showed that training can be a positive influence on employee performance improvement. The conclusions of this research, there is

2 significant influence between training on employee performance in human resources department Hotel Borobudur Jakarta of 4,1% and 4,9% is contributed by another factors and with correlations coefficient of 0.67.(FL) Keywords: Human Resources Management, Training, Employee Performance. PENDAHULUAN Sebuah perusahaan adalah suatu unit usaha dimana di dalamnya terdapat beragam aktivitas rutin yang dilakukan. Setiap aktivitas rutin yang dijalankan memiliki peran dan fungsinya masing masing. Seiring dengan berjalannya aktivitas di perusahaan, ada komponen komponen yang harus mendukung apa yang menjadi tujuan perusahaan. Tujuan perusahaan dapat tercapai apabila didukung oleh berbagai faktor pendukung seperti kemajuan teknologi, peraturan dan prosedur, serta sumber daya manusia yang terlibat di dalamnya. Menurut (Nawawi dalam Yani, 01), Sumber daya manusia sebagai salah satu unsur dalam organisasi dapat diartikan sebagai manusia yang bekerja dalam suatu organisasi. Oleh karena itu, SDM harus dikelola dengan baik untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi organisasi. Sumber daya manusia adalah salah satu faktor utama yang harus dipandang dengan adanya perhatian khusus untuk kemajuan perusahaan. Pelatihan yang dilakukan dengan baik akan menghasilkan sesuatu yang berguna bagi individu dan organisasi yang berjalan. (Biech dalam Priansa, 014) mengatakan bahwa, Pelatihan adalah tentang perubahan, tentang transformasi, tentang pembelajaran. Pelatihan adalah proses yang dirancang untuk membantu pegawai mempelajari keterampilan, pengetahuan, atau sikap baru. Akibatnya, pegawai tersebut akan meningkatkan kinerjanya. Sedangkan menurut (Amstrong dan Baron dalam Abdullah, 014), Kinerja merupakan hasil pekerjaan yang mempunyai hubungan yang kuat dengan tujuan strategi organisasi, kepuasan konsumen dan memberikan kontribusi ekonomi. Paparan teori diatas menjelaskan bahwa kinerja yang baik dapat menjadi keuntungan bagi organisasi itu serta konsumen yang datang. Hotel Borobudur Jakarta adalah salah satu dari daftar hotel berbintang di kawasan Jakarta Pusat. Hotel ini adalah sebuah hotel bisnis yang luas dengan adanya berbagai divisi pekerjaan di dalamnya. Salah satu dari divisi yang ada dan berperan penting untuk kegiatan operasional di hotel adalah divisi sumber daya manusia. Divisi khusus untuk pelatihan sudah menjadi bagian di divisi sumber daya manusia. Pelatihan secara soft skill dan hard skill terus menerus diberikan secara khusus untuk karyawan sumber daya manusia dalam pengoptimalan kinerja setiap karyawan. Salah satu pelatihan yang diberikan adalah pelatihan service excellence atau DCSQ (Discovery Customer Service Quality). Pelatihan ini diberikan tidak hanya untuk memberikan pelayanan kepada tamu yang datang, namun diberikan juga khususnya untuk karyawan divisi sumber daya manusia agar dapat memberikan pelayanan yang terbaik untuk seluruh karyawan yang merupakan internal customer di Hotel Borobudur Jakarta. Berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa internal customer di Hotel Borobudur Jakarta, didapatkan beberapa keluhan yang menjadi fenomena masalah yang berhubungan dengan kemampuan karyawan divisi sumber daya manusia dalam berkomunikasi sehingga sering terjadi miskomunikasi serta pemberian pelayanan kepada internal customer yang berdampak pada kerjasama tim di dalamnya. Narasumber menyarankan untuk membangun komunikasi yang baik dan kerjasama yang baik di dalam tim sehingga komunikasi keluar pun juga baik. Kemampuan dalam berkomunikasi ini adalah salah satu bagian dari service excellence yang menjadi materi dalam kegiatan pelatihan untuk karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta. Berdasarkan uraian permasalahan yang dipaparkan diatas, maka peneliti merasa tertarik untuk mengetahui secara lebih terperinci tentang sumber daya manusia dalam kaitannya antara pelatihan dengan kinerja karyawan, sehingga penulis mengambil judul Pengaruh Pelatihan terhadap Kinerja Karyawan Divisi Sumber Daya Manusia di Hotel Borobudur Jakarta.

3 METODE PENELITIAN Dalam pelaksanaan penelitian, metode penelitian yang digunakan adalah penelitian survei dimana (Sanusi, 011) lebih spesifik mengatakan, Cara survei merupakan cara pengumpulan data dimana peneliti atau pengumpul data mengajukan pertanyaan atau pernyataan kepada responden baik dalam bentuk lisan maupun secara tertulis. Oleh karena itu, peneliti menggunakan media wawancara sebagai pertanyaan dalam bentuk lisan, dan metode kuesioner sebagai pernyataan yang diajukan secara tertulis. Peneliti menggunakan desain penelitian deskriptif dan desain penelitian kausalitas. Berdasarkan (Sanusi, 011), Desain penelitian deskriptif adalah desain penelitian yang disusun dalam rangka memberikan gambaran secara sistematis tentang informasi ilmiah yang berasal dari subjek atau objek penelitian. Penelitian deksriptif berfokus pada penjelasan sistematis tentang fakta yang diperoleh saat penelitian dilakukan. Selain itu, Berdasarkan (Sanusi, 011), Desain penelitian kausalitas adalah desain penelitian yang disusun untuk meneliti kemungkinan adanya hubungan sebab-akibat antar variabel. Hubungan sebab akibat sudah dapat diprediksi oleh peneliti, sehingga peneliti dapat menyatakan klasifikasi variabel penyebab, variabel antara, dan variabel terikat ( tergantung ). Dalam penelitian ini, jenis data yang dikumpulkan peneliti adalah data kuantitatif. Sumber data yang dikumpulkan dalam penelitian ini adalah data primer yang dicatat dan dikumpulkan oleh peneliti dari sumber utama. Data primer dapat diperoleh dengan menggunakan media wawancara dengan beberapa internal customer selain karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta menggunakan alat komunikasi seperti telepon dan kuesioner yang dibagikan langsung kepada pihak karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta. Sedangkan data sekunder didapatkan dari publikasi dan textbook, jurnal ilmiah, artikel dari media sosial dan internet sesuai dengan permasalahan yang dibahas dalam penelitian. Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah nonprobability sampling dimana menurut (Sugiyono, 014) Nonprobability sampling adalah teknik pengambilan sampel yang tidak memberi peluang / kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Sehingga teknik pengambilan sampel yang dilakukan adalah sampling jenuh. (Sugiyono, 014) menyatakan bahwa, Sampling jenuh adalah teknik penentuan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai sampel. Hal ini sering dilakukan bila jumlah populasi relatif kecil, kurang dari 0 orang, atau penelitian yang ingin membuat generalisasi dengan kesalahan yang sangat kecil. Peneliti akan menggunakan sampling jenuh atau sensus yaitu pengambilan sampel secara tidak acak pada karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta yang berjumlah orang. Kuesioner yang berisi pernyataan dibagikan secara langsung kepada karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta sebagai responden. Kuesioner yang diberikan berisi pernyataan secara tertulis dan bersifat tertutup. Kuisioner yang dibagikan kepada responden akan diukur menggunakan skala Likert. Tabel 1 Skala Likert Pemilihan Jawaban Nilai Sangat Setuju ( SS ) Setuju ( S ) 4 Netral ( N ) Tidak Setuju ( TS ) Sangat Tidak Setuju ( STS ) 1 Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan instrumen penelitian yang berupa uji validitas dan uji reliabilitas. (Siregar, 01) menjelaskan bahwa, Validitas atau kesahihan adalah menunjukan sejauh mana suatu alat ukur mampu mengukur apa yang ingin diukur. Pada penelitian ini, validitas instrumen yang digunakan peneliti adalah validitas konstruk. Peneliti menggunakan rumus korelasi

4 Pearson Product Moment untuk mengukur data yang dikumpulkan apakah valid atau tidak. Selain itu, (Siregar, 01) menyatakan bahwa, Uji reliabilitas adalah untuk mengetahui sejauh mana hasil pengukuran tetap konsisten, apabila dilakukan pengukuran dua kali atau lebih terhadap gejala yang sama dengan menggunakan alat pengukur yang sama pula. Peneliti menggunakan teknik Alpha Cronbach untuk melakukan proses uji reliabilitas. Teknik analisa data yang digunakan peneliti adalah analisis regresi linier sederhana, dan analisis deksriptif. Variabel yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari satu variabel bebas dan satu variabel terikat, yaitu Pelatihan (X) dan Kinerja Karyawan (Y). Variabel X (Pelatihan) disajikan dalam 10 pernyataan dan variabel Y (Kinerja Karyawan) disajikan dalam 1 pernyataan. Dimensi yang menjadi dasar pembuatan pernyataan kuesioner untuk variabel X adalah tujuan dan sasaran pelatihan harus jelas dan dapat diukur, para pelatih harus ahlinya yang berkualifikasi memadai (profesional), materi pelatihan harus disesuaikan dengan tujuan yang hendak dicapai, metode pelatihan harus sesuai dengan kemampuan pegawai yang menjadi peserta, dan peserta pelatihan harus memenuhi persyaratan yang ditentukan (Mangkunegara dalam Priansa, 014). Sedangkan dimensi untuk variabel Y adalah kuantitas pekerjaan, kualitas pekerjaan, kemandirian, inisiatif, adaptabilitas, dan kerjasama (Mondy, Noe, Premeaux dalam Priansa, 014). HASIL DAN BAHASAN Setelah dilakukan pembagian kuesioner kepada responden, peneliti menggunakan bantuan program SPSS versi 0 untuk proses pengujian. Hasil pengujian didapatkan sebagai berikut : Tabel Hasil Uji Validitas Variabel X (Pelatihan) Pernyataan r hitung r tabel Keterangan 1 0, 0,88 Valid 0,6 0,88 Valid 0,4 0,88 Valid 4 0,70 0,88 Valid 0,8 0,88 Valid 6 0,818 0,88 Valid 7 0,9 0,88 Valid 8 0,70 0,88 Valid 9 0,6 0,88 Valid 10 0,77 0,88 Valid Tabel Hasil Uji Validitas Variabel Y (Kinerja Karyawan) Pernyataan r hitung r tabel Keterangan 1 0,4 0,88 Valid 0,641 0,88 Valid 0, 0,88 Valid 4 0,67 0,88 Valid 0,806 0,88 Valid 6 0,44 0,88 Valid 7 0,77 0,88 Valid 8 0,8 0,88 Valid 9 0,671 0,88 Valid

5 10 0,4 0,88 Valid 11 0,18 0,88 Valid 1 0,17 0,88 Valid Dalam proses uji validitas, bila nilai r hitung < r tabel, maka butir pernyataan yang disebarkan kepada responden tidak memenuhi persyaratan validitas. Berdasarkan tabel dan, dijelaskan bahwa seluruh butir pernyataan memiliki nilai r hitung > r tabel, sehingga memenuhi persyaratan validitas. Oleh karena itu, hasil uji validitas dapat dipercaya dan dapat digunakan untuk mengukur variabel pelatihan ( X ) dan variabel kinerja karyawan (Y). Selanjutnya adalah dari proses uji reliabilitas untuk variabel pelatihan ( X ) dan variabel kinerja karyawan (Y), didapatkan data sebagai berikut : Tabel 4 Hasil Uji Reliabilitas Variabel Pelatihan (X) dan Variabel Kinerja Karyawan (Y) Variabel Alpha Cronbach Total Item Keterangan Pelatihan (X) 0,80 10 Reliabel Kinerja (Y) 0,8 1 Reliabel Dasar pengukuran hasil uji reliabilitas dinyatakan reliabel apabila nilai Alpha Cronbach lebih besar dari 0,6. Apabila nilai Alpha Cronbach lebih kecil dari 0,6, maka hasil uji dinyatakan tidak reliabel. Berdasarkan tabel 4, variabel pelatihan (X) memiliki nilai Alpha Cronbach sebesar 0,80 yang lebih besar dari 0,6, dan variabel kinerja (Y) memiliki nilai Alpha Cronbach sebesar 0,8 yang juga lebih besar dari 0,6. Dengan demikian seluruh variabel dan pernyataan kuesioner sudah reliabel dan konsisten. Sedangkan dari hasil analisis deskriptif untuk variabel pelatihan (X) didapatkan data sebagai berikut : Tabel Hasil Analisis Deskriptif Variabel Pelatihan (X) N Minimum Maximum Mean Soal 1 4, Soal 4,14 Soal 4,1 Soal 4 4,11 Soal 4,9 Soal 6,0 Soal 7,71 Soal 8,71 Soal 9,86 Soal 10 4,04 Valid N

6 (listwise) Berdasarkan hasil olahan data analisis deskriptif dengan menggunakan SPSS versi 0, terlampir hasil jawaban responden pada variabel X (Pelatihan) secara rata - rata dengan nilai tertinggi sebesar 4, adalah pada soal 1 yaitu Pelatihan dilakukan untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan. Sedangkan hasil jawaban responden secara rata - rata dengan nilai terendah sebesar,0 adalah pada soal 6 yaitu Materi pelatihan yang diberikan sesuai dengan kebutuhan saya. Dari hasil ini dapat dianalisis bahwa materi pelatihan yang diberikan kepada peserta pelatihan kurang sesuai dengan tujuan akhir dari pelatihan tersebut sehingga pelatihan yang dilaksanakan menjadi kurang efektif dan efisien. Sedangkan dari hasil analisis deskriptif untuk variabel kinerja karyawan (Y) didapatkan data sebagai berikut : Tabel Hasil Analisis Deskriptif Variabel Kinerja Karyawan (Y) N Minimum Maximum Mean Soal 1 4,04 Soal,86 Soal 4,07 Soal 4 4,00 Soal,79 Soal 6 4,14 Soal 7 4,04 Soal 8 1,0 Soal 9,79 Soal 10,89 Soal 11,68 Soal 1,9 Valid N (listwise) Berdasarkan hasil olahan data analisis deskriptif dengan menggunakan SPSS versi 0, terlampir hasil jawaban responden pada variabel Y (Kinerja Karyawan) secara rata - rata dengan nilai tertinggi sebesar 4,14 adalah pada soal 6 yaitu Saya berkomitmen untuk mengerjakan pekerjaan dan memberikan hasil yang terbaik. Sedangkan hasil jawaban responden secara rata - rata dengan nilai terendah sebesar,0 adalah pada soal 8 yaitu Saya menaruh perhatian terhadap permasalahan pekerjaan yang terjadi dan sering diabaikan oleh orang lain. Dari hasil ini dapat dianalisis bahwa karyawan diharapkan dapat meningkatkan keinisiatifan dan kefleksibilitasan berpikir dalam menanggapi masalah yang terjadi dalam pekerjaan dan memberikan solusi.

7 Dari hasil analisis regresi linier yang dilakukan dalam proses penelitian, didapatkan nilai koefisien korelasi yang merupakan hubungan antara pelatihan dan kinerja karyawan sebesar 0,67 dengan kategori kuat dan pelatihan mempengaruhi kinerja karyawan sebesar 4,1%. Dari hasil analisis koefisien regresi diperoleh persamaan regresi yang terbentuk adalah Y = 17,8 + 0,78 X, dimana Y adalah kinerja karyawan dan X adalah pelatihan. Koefisien regresi pelatihan (X) adalah positif sebesar 0,78. Hal ini berarti bila nilai variabel pelatihan (X) ditingkatkan, maka nilai variabel kinerja karyawan (Y) juga akan meningkat sebesar 0,78. Sehingga bila terjadi perubahan pada variabel X, maka akan terjadi perubahan pada variabel Y karena nilai koefisien X adalah positif. Sedangkan dari uji hipotesis untuk nilai t hitung sebesar 4,6 yang adalah lebih besar dari nilai t tabel yaitu,06. Karena hasil >, maka Ho ditolak yang disimpulkan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara pelatihan dengan kinerja karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta. Ho : Tidak terdapat pengaruh antara pelatihan terhadap kinerja karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta. Ha : Terdapat pengaruh antara pelatihan terhadap kinerja karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta. Dari hasil pengolahan data yang dilampirkan diatas, maka dapat diringkaskan sebagai berikut: Hubungan Variabel Tabel 6 Hasil Pengolahan Data Korelasi Pengaruh Persamaan Regresi Uji Signifikan X Y 0,67 ( kuat ) 4,1% Y = 17,8 + 0,78 X Signifikan SIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil penelitian Pengaruh Pelatihan terhadap Kinerja Karyawan Divisi Sumber Daya Manusia di Hotel Borobudur Jakarta, dapat ditarik beberapa simpulan sebagai berikut : 1. Menurut hasil wawancara dengan beberapa internal customer di Hotel Borobudur Jakarta, diketahui bahwa setelah dilakukan pelatihan, masih ada hal yang perlu diperhatikan dan ditingkatkan dalam pemberian pelayanan dari karyawan divisi sumber daya manusia kepada internal customer terkait dengan miskomunikasi. Selain itu, hal yang masih banyak terjadi berkaitan dengan kurangnya tanggung jawab dan inisiatif dari karyawan divisi sumber daya manusia untuk memberikan solusi atas keluhan keluhan yang disampaikan oleh internal customer.. Menurut hasil pengolahan data untuk jawaban responden pada variabel X (Pelatihan) secara rata - rata dengan nilai tertinggi sebesar 4, pada dimensi tujuan dan sasaran pelatihan adalah pada soal 1 yaitu Pelatihan dilakukan untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan. Sedangkan hasil jawaban responden secara rata - rata dengan nilai terendah sebesar,0 pada dimensi materi pelatihan adalah pada soal 6 yaitu Materi pelatihan yang diberikan sesuai dengan kebutuhan saya. Dari hasil ini dapat dianalisis bahwa materi pelatihan yang diberikan kepada peserta pelatihan kurang sesuai dengan tujuan akhir dari pelatihan tersebut sehingga pelatihan yang dilaksanakan menjadi kurang efektif dan efisien.. Menurut hasil pengolahan data untuk hasil jawaban responden pada variabel Y (Kinerja Karyawan) secara rata - rata dengan nilai tertinggi sebesar 4,14 pada soal 6 yaitu Saya berkomitmen untuk mengerjakan pekerjaan dan memberikan hasil yang terbaik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan memang berkemampuan untuk bekerja dengan komitmen yang dimiliki. Komitmen yang dimiliki karyawan menunjukkan kemandirian karyawan dalam mengemban tugasnya. Sedangkan hasil jawaban responden secara rata - rata dengan nilai terendah sebesar,0 pada dimensi inisiatif adalah pada soal 8 yaitu Saya menaruh perhatian terhadap permasalahan pekerjaan yang terjadi dan sering diabaikan oleh orang lain. Hasil jawaban responden menunjukkan bahwa masih kurangnya rasa inisiatif dari karyawan dalam menanggapi masalah yang terjadi. Hal ini sejalan dengan masalah yang terjadi karena kurangnya komunikasi antar karyawan divisi Sumber Daya Manusia.

8 4. Berdasarkan hasil analisis regresi linier sederhana dengan menggunakan program SPSS versi 0, nilai dari koefisien korelasi adalah 0,67 yang dimana menurut (Sugiyono, 010), nilai tersebut termasuk dalam kategori kuat. Namun berdasarkan hasil wawancara, di dalam aktualisasinya, masih terjadi keluhan akan pelayanan yang diberikan dari karyawan divisi sumber daya manusia kepada internal customer di Hotel Borobudur Jakarta. Selain itu, dapat disimpulkan bahwa besarnya pengaruh variabel pelatihan terhadap variabel kinerja karyawan adalah 4,1% dan sisanya sebesar 4,9% dipengaruhi oleh variabel variabel lainnya yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Dari hasil pengujian hipotesis yang sudah dilakukan, didapatkan hasil bahwa Ho ditolak karena hasil >, yaitu 4,6 >,06. Hasil ini menunjukkan bahwa regresi linier adalah signifikan. Oleh karena itu, keputusan yang diambil berdasarkan hasil uji hipotesis yang sudah dilakukan adalah terdapat pengaruh yang signifikan antara pelatihan dengan kinerja karyawan divisi sumber daya manusia di Hotel Borobudur Jakarta. Beberapa saran yang dapat dilakukan adalah : 1. Sebelum melakukan pelatihan, maka dapat dilakukan terlebih dahulu analisis kebutuhan pelatihan pada tingkat pegawai untuk mengidentifikasi karakteristik pegawai, dalam arti kemampuan dan keterampilan apa yang masih kurang dimiliki pegawai untuk dapat melaksanakan tugas jabatannya. Analisis ini dilakukan agar materi pelatihan yang diberikan sesuai dengan standar kompetensi yang diperlukan dan tujuan akhir mengapa pelatihan itu dilakukan seperti mengetahui kinerja, tugas, dan kemampuan serta keterampilan yang dibutuhkan oleh pegawai yang menjadi peserta.. Pihak karyawan divisi sumber daya manusia disarankan melakukan pembahasan terhadap perihal yang dikeluhkan oleh internal customer di Hotel Borobudur Jakarta dalam kegiatan briefing di pagi hari, mencari tahu bagaimana koreksi harus dilakukan dan semua karyawan pun mengetahui jawaban seperti apa yang harus disampaikan kepada internal costumer sebagai solusinya. Dengan demikian, setiap karyawan divisi sumber daya manusia memiliki rasa tanggung jawab untuk melakukan penyampaian informasi dengan benar.. Menyediakan log book untuk mencatat permasalahan serta keluhan yang terjadi dan harus diselesaikan. 4. Meningkatkan pelatihan service excellence khususnya communication skill, agar dapat tercipta komunikasi dua arah yang baik sehingga dapat mengurangi terjadinya miskomunikasi antara karyawan divisi sumber daya manusia dengan internal customer di Hotel Borobudur Jakarta melalui kegiatan role play secara berkala misalnya minggu sekali, dilakukan secara tatap muka antara karyawan divisi sumber daya manusia dengan internal customer yang dimonitor secara langsung oleh pihak yang netral yaitu manajer divisi sumber daya manusia dengan memberikan studi kasus terkait dengan keluhan yang sering terjadi. Hal ini akan meningkatkan rasa inisiatif karyawan untuk bersedia menerima tanggung jawab dan lebih mandiri dalam mengerjakan pekerjaan mereka. REFERENSI Abdullah, H.M.M. (014). Manajemen dan Evaluasi Kinerja Karyawan. Yogyakarta: Aswaja Pressindo. Priansa, D.J. (014). Perencanaan & Pengembangan SDM. Bandung: Alfabeta. Sanusi, A. (011). Metodologi Penelitian Bisnis. Jakarta: Salemba Empat. Siregar, S. (01). Metode Penelitian Kuantitatif. Rawamangun: Kencana Prenada Media Group. Sugiyono. (014). Metode Penelitian Kombinasi. Bandung: Alfabeta. Yani, M. (01). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Mitra Wacana Media. RIWAYAT PENULIS Felicia, Jakarta, Oktober 199. Penulis menamatkan pendidikan D4 di Universitas Bina Nusantara dalam bidang Hotel Management pada tahun 01.

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil penelitian Pengaruh Pelatihan terhadap Kinerja Karyawan Divisi Sumber Daya Manusia di Hotel Borobudur Jakarta, dapat ditarik beberapa simpulan sebagai

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sebuah perusahaan adalah suatu unit usaha dimana di dalamnya terdapat beragam aktivitas rutin yang dilakukan. Setiap aktivitas rutin yang dijalankan memiliki peran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dilakukannya penelitian adalah di Kota Semarang.

BAB III METODE PENELITIAN. dilakukannya penelitian adalah di Kota Semarang. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Obyek dan Lokasi Penelitian Obyek dari penelitian ini adalah pengguna sepatu Converse, dan lokasi dilakukannya penelitian adalah di Kota Semarang. 3.2 Populasi dan Sampel

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul Keberadaan manajemen sumber daya manusia sangat penting bagi perusahaan dan lembaga dalam mengelola, mengatur, mengurus, dan menggunakan sumber daya

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 45 III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian sensus, menurut Arikunto (1996: 115) populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Apabila seseorang ingin meneliti semua

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Dalam rangka penulisan skripsi ini penulis mengambil lokasi pada Hotel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Dalam rangka penulisan skripsi ini penulis mengambil lokasi pada Hotel BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Penelitian dan Waktu Penelitian Dalam rangka penulisan skripsi ini penulis mengambil lokasi pada Hotel Oase Pekanbaru yang terletak di jalan Jendral Sudirman No.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Kabupaten Jepara. Penelitian dimulai dari bulan Oktober 2013.

BAB III METODE PENELITIAN. Kabupaten Jepara. Penelitian dimulai dari bulan Oktober 2013. 44 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Jepara. Penelitian dimulai dari bulan Oktober 2013. 3.2 Teknik Pengumpulan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Desain penelitian merupakan desain atau suatu proses yang memberikan arahan atau petunjuk secara sistematis kepada peneliti dalam melakukan proses penelitian.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. terletak di sebelah selatan Kota Bandung yang berjarak sekitar ± 50 km dari pusat

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. terletak di sebelah selatan Kota Bandung yang berjarak sekitar ± 50 km dari pusat 29 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian dilakukan di Taman Wisata Alam Cimanggu yang terletak di sebelah selatan Kota Bandung yang berjarak sekitar ± 50 km dari

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis dan Sumber Data Jenis penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field research) yaitu pengamatan secara langsung ke objek yang diteliti guna mendapatkan data

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sampel tertentu, teknik pengambilan sampel biasanya dilakukan dengan cara random,

BAB III METODE PENELITIAN. sampel tertentu, teknik pengambilan sampel biasanya dilakukan dengan cara random, BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Desain Penelitian Penelitian yang akan dilakukan menggunakan pendekatan kuantitatif dengan metode deskriptif korelasional. Pendekatan kuantitatif merupakan pendekatan yang

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. fenomena tertentu serta menganalisis hubungan-hubungan antara suatu variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. fenomena tertentu serta menganalisis hubungan-hubungan antara suatu variabel 25 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian ini dapat digolongkan sebagai penelitian deskriptif kausal, yaitu penelitian yang bertujuan untuk menguraikan sifat atau karakteristik

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN 35 BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Jenis penelitian menurut metode, penulis menggunakan penelitian survey. Menurut Siregar (2013 : 10), Penelitian survey adalah penelitian yang tidak melakukan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. sejak Maret 2017 sampai dengan Agustus Semesta Jl. Kemanggisan raya no 19 Jakarta Barat.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. sejak Maret 2017 sampai dengan Agustus Semesta Jl. Kemanggisan raya no 19 Jakarta Barat. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Waktu Penelitian Proses penelitian ini diawali dengan pencarian dan pengumpulan data, pengelolaan data dan penulisan hasil laporan, sampai

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Menurut Anwar (2011:13), Desain penelitian deskriptif adalah desain

BAB 3 METODE PENELITIAN. Menurut Anwar (2011:13), Desain penelitian deskriptif adalah desain BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Desain penelitian merupakan suatu proses yang dilakukan untuk memberikan petunjuk atau arahan yang sistematis kepada peneliti. Desain pada penelitian ini adalah

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Pengamatan dilakukan terhadap karyawan PT. Inhutani I Kantor Direksi Jakarta. Jenis penelitian yang digunakan adalah asosiatif. Dengan penelitian asosiatif

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di LBPP LIA Bandar Lampung yang bealamat di Jl.

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di LBPP LIA Bandar Lampung yang bealamat di Jl. 28 III. METODE PENELITIAN 1.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di LBPP LIA Bandar Lampung yang bealamat di Jl. Kartini No. 40 Bandar Lampung. 1.2 Jenis Data Suatu penelitian perlu didukung adanya

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif asosiatif

BAB 3 METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif asosiatif BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Desain penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif asosiatif hubungan kausal. Menurut Sugiyono (2010 : 53), Penelitian deskriptif adalah penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan pada UMKM yang bergerak dibidang usaha kuliner di Kota Semarang. Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari sampai dengan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif (explanatory),

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif (explanatory), 26 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif (explanatory), dengan verifikatif, yang mana tujuan dari penelitian deskriptif adalah

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. kuantitatif. Menurut Prof. Dr. Sugiyono (2009), metode penelitian

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. kuantitatif. Menurut Prof. Dr. Sugiyono (2009), metode penelitian 35 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN Penelitian ini dilakukan menggunakan metodologi penelitian kuantitatif. Menurut Prof. Dr. Sugiyono (2009), metode penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini mengambil populasi pada karyawan Hotel Nusantara Bandar

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini mengambil populasi pada karyawan Hotel Nusantara Bandar 38 III. METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Penelitian ini mengambil populasi pada karyawan Hotel Nusantara Bandar Lampung yang berlokasi di JL. Soekarno Hatta No. 50 Sukabumi Indah Kecamatan Sukabumi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN III.1 Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif, dimana dalam ilmu sosial pendekatan ini mengacu kepada keakuratan deskripsi dari suatu variabel

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 30 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Menurut Sugiyono (2012:2), metode penelitian adalah cara ilmiah untuk mendapatkan data yang valid dengan tujuan dapat ditentukan, dibuktikan, dan dikembangkan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini adalah studi yang meneliti tentang pengaruh kualitas pelayanan terhadap loyalitas pelanggan di restoran Tairyo Indonesia yang terletak di

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Lokasi penelitian merupakan suatu tempat atau wilayah di mana penelitian

III. METODE PENELITIAN. Lokasi penelitian merupakan suatu tempat atau wilayah di mana penelitian III. METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Lokasi penelitian merupakan suatu tempat atau wilayah di mana penelitian tersebut akan dilakukan. Adapun penelitian yang dilakukan oleh penulis mengambil lokasi

Lebih terperinci

BAB III. dapat dipercaya (dapat diandalkan, reliabilitas) antara iklim organisasi. kepuasan kerja pada karyawan PT Cipta Niaga Semesta.

BAB III. dapat dipercaya (dapat diandalkan, reliabilitas) antara iklim organisasi. kepuasan kerja pada karyawan PT Cipta Niaga Semesta. BAB III A. Tujuan Penelitian Berdasarkan masalah-masalah yang telah dirumuskan, maka tujuan dari penelitian ini adalah untuk memperoleh data yang tepat (sahih, benar, valid) dan dapat dipercaya (dapat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan menjelaskan mengenai paradigma penelitian, objek/subjek penelitian, teknik pengambilan sampel, jenis data, metode pengumpulan data, identifikasi variabel, definisi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. para karyawan, namun pencapaian tujuan belum tentu benar-benar efektif. Jadi pada

BAB I PENDAHULUAN. para karyawan, namun pencapaian tujuan belum tentu benar-benar efektif. Jadi pada BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah. Proses manajemen menghendaki adanya keteraturan dalam setiap aktivitas yang dilakukan. Tanpa adanya keteraturan pencapaian tujuan dapat saja diselesaikan oleh

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. verifikatif. Sugiyono (2012:206) menyatakan bahwa Statistik deskriptif adalah

III. METODE PENELITIAN. verifikatif. Sugiyono (2012:206) menyatakan bahwa Statistik deskriptif adalah III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Pendekatan Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dan verifikatif. Sugiyono (2012:206) menyatakan bahwa Statistik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. diponorogo yang beralamat Jl. Raya Ponorogo-Madiun KM. 04 / Jl. Industri,

BAB III METODE PENELITIAN. diponorogo yang beralamat Jl. Raya Ponorogo-Madiun KM. 04 / Jl. Industri, 44 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini dilakukan di Pabrik Pabrik PT. Agrofarm Nusa Raya diponorogo yang beralamat Jl. Raya Ponorogo-Madiun KM. 04 / Jl. Industri, Babadan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini bersifat kuantitatif, yaitu pendekatan yang bersifat ilmiah yang dilakukan pada pengambilan keputusan (Kuncoro, 2007). Penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 28 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis Penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Penelitian Deskriptif Penelitian deskriftif adalah penelitian yang dilakukan untuk mengetahui nilai satu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. beralamat di Jalan Balam No. 13 Sukajadi Pekanbaru. Wika Pekanbaru, data-data tersebut menyangkut : 1.

BAB III METODE PENELITIAN. beralamat di Jalan Balam No. 13 Sukajadi Pekanbaru. Wika Pekanbaru, data-data tersebut menyangkut : 1. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Lokasi penelitian dilakukan pada PT. Fitra Wika Pekanbaru yang beralamat di Jalan Balam No. 13 Sukajadi Pekanbaru. 3.2 Jenis Data dan Sumber Data Adapun

Lebih terperinci

Abstrak. Abstract. Agnes Aroma Pratiguna 1), Marchaban 1) dan Edi Prasetyo Nugroho 2)

Abstrak. Abstract. Agnes Aroma Pratiguna 1), Marchaban 1) dan Edi Prasetyo Nugroho 2) Pengaruh Gaya Kepemimpinan terhadap Produktivitas Kerja dengan Faktor Pemediasi Motivasi dan Kemampuan Kerja Karyawan di Dinas Kesehatan Kabupaten Klaten The Influence of Leadership Style to Working Productivity

Lebih terperinci

Bab 3 METODE PENELITIAN

Bab 3 METODE PENELITIAN Bab 3 METODE PENELITIAN 3.1. Pendekatan dan Metodologi Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode kuantitatif. Dengan metode kuantitatif ini diharapkan dapat memberikan penjelasan mengenai perilaku

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. operasionalnya. Bagi perusahaan yang mempunyai banyak karyawan diperlukan

BAB I PENDAHULUAN. operasionalnya. Bagi perusahaan yang mempunyai banyak karyawan diperlukan BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Perusahaan pada hakikatnya terdiri dari orang dan peralatan operasionalnya. Bagi perusahaan yang mempunyai banyak karyawan diperlukan suatu sistem yang jelas

Lebih terperinci

Bab 3. Metode Penelitian. Didalam sebuah penelitian, diperlukan adanya pendekatan, metode atau

Bab 3. Metode Penelitian. Didalam sebuah penelitian, diperlukan adanya pendekatan, metode atau Bab 3 Metode Penelitian 3.1.1 Pendekatan Penelitian Didalam sebuah penelitian, diperlukan adanya pendekatan, metode atau teknik penelitian agar penelitian yang dilakukan dapat memecahkan masalah yang sudah

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah statistik deskriptif. Menurut Sugiyono

III. METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah statistik deskriptif. Menurut Sugiyono III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Objek Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah statistik deskriptif. Menurut Sugiyono (2012:147) statistik deskriptif adalah: Statistik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mahasiswi Prodi Ekonomi Syariah Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan

BAB III METODE PENELITIAN. mahasiswi Prodi Ekonomi Syariah Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian dalam skripsi ini menggunanakan metode kuantitatif karena data penelitian berupa angka-angka dan analisis menggunakan statistik. 1 Datanya diperoleh

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. yakni pengamatan langsung ke obyek yang diteliti guna mendapatkan data

BAB III METODE PENELITIAN. yakni pengamatan langsung ke obyek yang diteliti guna mendapatkan data 1 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field study research) yakni pengamatan langsung ke obyek yang diteliti guna mendapatkan data yang relevan.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini tergolong dalam penelitian survey. Penelitian survey. 3.2 Sumber Data dan Metode Pengumpulan Data

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini tergolong dalam penelitian survey. Penelitian survey. 3.2 Sumber Data dan Metode Pengumpulan Data BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini tergolong dalam penelitian survey. Penelitian survey menurut Sugiyono, (2010) adalah penelitian yang dilakukan pada populasi besar maupun kecil,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Menurut Sugiyono (2014) mendefinisikan bahwa metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Penelitian ini menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian dengan metode kuantitatif.

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian dengan metode kuantitatif. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian dengan metode kuantitatif. Menurut Arikunto (2002), penelitian kuantitatif, sesuai dengan namanya, banyak dituntut

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan dan Metode Pada penelitian ini penulis akan menggunakan metode penelitian Kuantitatif. Menurut Ruslan (2010:24) metode merupakan kegiatan ilmiah yang berkaitan dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Juni 2013 sampai dengan bulan Agustus Berdasarkan jenis masalah yang

BAB III METODE PENELITIAN. Juni 2013 sampai dengan bulan Agustus Berdasarkan jenis masalah yang 33 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Rancangan Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Kudus. Penelitian ini dimulai dari bulan Juni 2013 sampai dengan bulan Agustus 2013. Berdasarkan jenis masalah

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Desain penelitian merupakan kerangka kerja untuk merinci hubungan hubungan antar variabel dalam satu kajian. Untuk menetapkan metode penelitian dalam praktek

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan tipe penelitian eksplanatif. Penelitian kuantitatif adalah suatu metode penelitian yang bersifat induktif,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel. Penelitian ini menggunakan tiga variabel yang terdiri dari satu variabel

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel. Penelitian ini menggunakan tiga variabel yang terdiri dari satu variabel 51 BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Penelitian ini menggunakan tiga variabel yang terdiri dari satu variabel tergantung dan dua variabel bebas. Variabel-variabel tersebut adalah: 1. Variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. masalah dalam penelitian. Melalui penelitian manusia dapat menggunakan

BAB III METODE PENELITIAN. masalah dalam penelitian. Melalui penelitian manusia dapat menggunakan 22 BAB III METODE PENELITIAN Metode penelitian merupakan cara ilmiah yang berisikan langkah-langkah yang akan dilakukan dalam mengumpulkan data dengan tujuan dapat menjawab masalah dalam penelitian. Melalui

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. tentang manajemen sumber daya manusia dan perilaku organisasi yang relevan

BAB III METODE PENELITIAN. tentang manajemen sumber daya manusia dan perilaku organisasi yang relevan 30 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Pengumpulan Data 3.1.1 Penelitian Kepustakaan. Studi kepustakaan, yaitu dengan mendapatkan berbagai literatur dan referensi tentang manajemen sumber daya manusia

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Populasi adalah keseluruhan objek atau keseluruhan individu yang akan diteliti.

III. METODE PENELITIAN. Populasi adalah keseluruhan objek atau keseluruhan individu yang akan diteliti. III. METODE PENELITIAN 3.1 Populasi Penelitian Populasi adalah keseluruhan objek atau keseluruhan individu yang akan diteliti. Adapun yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah karyawan divisi usaha

Lebih terperinci

PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN DI KOULTOURA COFFEE, TAMAN RATU, JAKARTA BARAT

PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN DI KOULTOURA COFFEE, TAMAN RATU, JAKARTA BARAT PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN DI KOULTOURA COFFEE, TAMAN RATU, JAKARTA BARAT Jesslyn Abigail Universitas Bina Nusantara, Jl. Kebon Jeruk Raya No. 27, jesslynnabigail@gmail.com Aditya

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian dalam hal ini adalah pengguna (Dosen dan Operator) Sistem Informasi

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian dalam hal ini adalah pengguna (Dosen dan Operator) Sistem Informasi BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Objek Penelitian Objek penelitian adalah sesuatu yang menjadi pusat penelitian. Objek penelitian dalam hal ini adalah pengguna (Dosen dan Operator) Sistem Informasi Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Kedoya Plaza Blok C No.6 Jl. Raya Pejuangan, Kebon Jeruk - Jakarta Barat

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Kedoya Plaza Blok C No.6 Jl. Raya Pejuangan, Kebon Jeruk - Jakarta Barat BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini dilakukan di PT. Winiharto yang beralamat di Prisma Kedoya Plaza Blok C No.6 Jl. Raya Pejuangan, Kebon Jeruk - Jakarta Barat 11530.

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pendekatan objektif menganggap perilaku manusia disebabkan oleh kekuatan-kekuatan

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pendekatan objektif menganggap perilaku manusia disebabkan oleh kekuatan-kekuatan BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan dan Metodologi 3.1.1 Pendekatan Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan objektif. Pendekatan objektif menganggap perilaku manusia disebabkan

Lebih terperinci

III. METODELOGI PENELITIAN. Data yang dikelompokan melalui penelitian yang diperoleh secara langsung dari

III. METODELOGI PENELITIAN. Data yang dikelompokan melalui penelitian yang diperoleh secara langsung dari III. METODELOGI PENELITIAN 3.1 Jenis dan Sumber Data 3.1.1 Data Primer Data yang dikelompokan melalui penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumbernya. Dalam hal ini diperoleh dari responden yang

Lebih terperinci

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA. Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penulisan ini, penulis

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA. Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penulisan ini, penulis BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 4.1 Pengumpulan Data Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penulisan ini, penulis melakukan penelitian melalui penelitian lapangan, yaitu penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Desain penelitian memberikan petunjuk atau arahan yang sistematis kepada peneliti tentang kegiatan yang harus dilakukan dalam penelitian. Penelitian ini

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini akan dilakukan dengan melakukan perbandingan antara dua kelompok data mengenai pengaruh Design dalam memenuhi Consumer Satisfaction. Dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Data yang digunakan dalam penelitian ini ada dua macam yaitu: yang diperoleh melalui penyebaran kuisioner (angket) yang

BAB III METODE PENELITIAN. Data yang digunakan dalam penelitian ini ada dua macam yaitu: yang diperoleh melalui penyebaran kuisioner (angket) yang BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada PT. Suka Fajar yang berada di Jl. Soekarno Hatta Kav. 140 Pekanbaru. Adapun waktu penelitian dimulai sejak Oktober

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Menurut Sugiyono (2007) dalam penelitian ini, jenis penelitian yang

BAB III METODE PENELITIAN. Menurut Sugiyono (2007) dalam penelitian ini, jenis penelitian yang BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Menurut Sugiyono (2007) dalam penelitian ini, jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif. Penelitian deskriptif merupakan penelitian terhadap

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Lokasi, Populasi, dan Sampel Penelitian. ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik

BAB III METODE PENELITIAN. A. Lokasi, Populasi, dan Sampel Penelitian. ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik 34 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi, Populasi, dan Sampel Penelitian 1. Lokasi Penelitian Lokasi pada penelitian ini adalah di Universitas Pendidikan Indonesia Bandung. 2. Populasi Penelitian Populasi

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode penelitian kuantitatif. Penelitian

BAB 3 METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode penelitian kuantitatif. Penelitian BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang menggunakan analisis bilangan statistik. Menurut

Lebih terperinci

. BAB III METODE PENELITIAN. negeri favorit yang berada di kota Samarinda. Semua Guru yang mengajar di SMA Negeri 3 Samarinda.

. BAB III METODE PENELITIAN. negeri favorit yang berada di kota Samarinda. Semua Guru yang mengajar di SMA Negeri 3 Samarinda. . BAB III METODE PENELITIAN A. Subyek dan Obyek Penelitian 1. Obyek Penelitian Penelitian ini dilakukan di SMA Negeri 3 Samarinda, yaitu salah satu sekolah negeri favorit berada di kota Samarinda. 2. Subyek

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan metode penelitian kuantitatif. Riset kuantitatif adalah riset yang menggambarkan atau menjelaskan suatu masalah

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERDAYAAN KARYAWAN TERHADAP TURNOVER INTENTION DI RESTAURANT THE BELLY CLAN JAKARTA

PENGARUH PEMBERDAYAAN KARYAWAN TERHADAP TURNOVER INTENTION DI RESTAURANT THE BELLY CLAN JAKARTA PENGARUH PEMBERDAYAAN KARYAWAN TERHADAP TURNOVER INTENTION DI RESTAURANT THE BELLY CLAN JAKARTA Noventius Halim Jurusan Hotel Management Fakultas Ekonomi dan Bisnis BINUS University Jl. Kebon Jeruk Raya

Lebih terperinci

BAB III METODLOGI PENELITIAN. berupa fakta-fakta saat ini dari suatu populasi. Jenis penelitian yang

BAB III METODLOGI PENELITIAN. berupa fakta-fakta saat ini dari suatu populasi. Jenis penelitian yang BAB III METODLOGI PENELITIAN 3.1 Metodelogi Penelitian Dalam penelitian ini, jenis penelitian yang digunakan adalah metodologi deskriptif (descriptive reaserch), yaitu merupakan penelitian terhadap masalahmasalah

Lebih terperinci

BAB II METODE PENELITIAN. bebas (X) dengan variabel terikat (Y) yang menggunakan rumus statistik. Dengan

BAB II METODE PENELITIAN. bebas (X) dengan variabel terikat (Y) yang menggunakan rumus statistik. Dengan BAB II METODE PENELITIAN 2.1 Bentuk Penelitian Bentuk penelitian yang digunakan adalah penelitian korelasional dengan analisis data kuantitatif, dengan maksud untuk mencari pengaruh antara variabel bebas

Lebih terperinci

METODELOGI PENELITIAN. Data penelitian ini diperoleh dari jawaban responden terhadap pertanyaan yang diajukan,

METODELOGI PENELITIAN. Data penelitian ini diperoleh dari jawaban responden terhadap pertanyaan yang diajukan, III. METODELOGI PENELITIAN 3.1. Definisi Operasional Variabel Data penelitian ini diperoleh dari jawaban responden terhadap pertanyaan yang diajukan, menyangkut persepsi responden terhadap berbagai variabel.

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Penelitian Memotivasi karyawan dianggap penting karena motivasi terkait dengan kinerja karyawan. Motivasi bisa mengakibatkan kepuasan dan ketidakpuasan karyawan.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada Dinas Pendapatan Pengelola Keuangan dan Aset/DPPKA karena dinas inilah yang bertugas merumuskan kebijakan teknis,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitaif adalah metode untuk menguji teori-teori tertentu dengan cara

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitaif adalah metode untuk menguji teori-teori tertentu dengan cara BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Pada penelitian ini pendekatan yang dipakai adalah kuantitatif. Penelitian kuantitaif adalah metode untuk menguji teori-teori tertentu dengan cara meneliti

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. ObjekdanLokasi Semarang. Objek pada penelitian ini adalah Toko Serba Sari yang berlokasi di 3.2. Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan pada penelitian ini adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 36 BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Dalam hal ini penelitian dipilih tentang implementasi SAP dalam menghasilkan laporan keuangan. Objek penelitian ini adalah PT Tri Swardana Utama

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 86 Metode penelitian yang digunakan dalam penyusunan skripsi

Lebih terperinci

METODE DAN OBYEK PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian survei, yaitu penelitian yang mengambil

METODE DAN OBYEK PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian survei, yaitu penelitian yang mengambil 30 III. METODE DAN OBYEK PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian survei, yaitu penelitian yang mengambil sampel secara langsung dari populasi. Dilihat dari permasalahan yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dan verifikatif. Sugiyono (2009 : 206) menyatakan bahwa statistik deskriptif

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pendekatan yaitu seperangkat teori, prosedur dan asumsi yang diyakini

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pendekatan yaitu seperangkat teori, prosedur dan asumsi yang diyakini BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan dan Metodologi Pendekatan yaitu seperangkat teori, prosedur dan asumsi yang diyakini tentang bagaimana peneliti melihat dunia. Jenis pendekatan yang disampaikan oleh

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif, yang meneliti adanya pengaruh pemberian upah pungut terhadap kinerja PNS dengan motivasi sebagai variabel

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN IV. METODOLOGI PENELITIAN 4.1. Penentuan Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini merupakan studi kasus yang dilakukan di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Bandung Tegallega di Jalan Soekarno Hatta No 216,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah peserta BPJS Kesehatan Dikantor Cabang Gedong Kuning. akan diteliti adalah peserta BPJS Kesehatan.

BAB III METODE PENELITIAN. adalah peserta BPJS Kesehatan Dikantor Cabang Gedong Kuning. akan diteliti adalah peserta BPJS Kesehatan. 31 BAB III METODE PENELITIAN A. Objek/Subjek Penelitian Objek penelitian ini adalah BPJS Kesehatan. Subjek penelitian ini adalah peserta BPJS Kesehatan Dikantor Cabang Gedong Kuning Yogyakarta. B. Jenis

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. metode penelitian yang menggambarkan dua variabel yang diteliti, yaitu variabel

III. METODE PENELITIAN. metode penelitian yang menggambarkan dua variabel yang diteliti, yaitu variabel III. METODE PENELITIAN Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksplanasi, karena dalam penelitian ini menggunakan dua variabel. Metode eksplanasi adalah suatu metode penelitian yang menggambarkan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Menurut Sekaran (2011), penelitian bisnis didefinisikan sebagai penyelidikan

III. METODE PENELITIAN. Menurut Sekaran (2011), penelitian bisnis didefinisikan sebagai penyelidikan 46 III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Menurut Sekaran (2011), penelitian bisnis didefinisikan sebagai penyelidikan atau investigasi yang terkelola, sistematis, berdasarkan data, kritis, objektif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional. Variabel dalam penelitian ini dibagi menjadi dua, yaitu:

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional. Variabel dalam penelitian ini dibagi menjadi dua, yaitu: BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 3.1.1 Variabel Penelitian Variabel dalam penelitian ini dibagi menjadi dua, yaitu: 1. Variabel Bebas Variabel bebas (X) dalam

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode kuantitatif, melalui penyebaran kuesioner (angket) kepada responden. Teknik penggunaan angket adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Pendahuluan Bagian ini membahas jenis dan sumber data, kerangka sampel, teknik pengumpulan data, definisi operasional, teknik pengujian dan pengukuran instrument penelitian,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. metode juga tergantung pada permasalahan yang akan dibahas, dengan kata lain

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. metode juga tergantung pada permasalahan yang akan dibahas, dengan kata lain 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian adalah cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 52 Penggunaan metode dalam pelaksanaan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Semarang dan kantor cabang berlokasi di Desa Rejosari RT 02 RW 02 Brangsong

BAB III METODE PENELITIAN. Semarang dan kantor cabang berlokasi di Desa Rejosari RT 02 RW 02 Brangsong BAB III METODE PENELITIAN 3.1 OBYEK DAN LOKASI PENELITIAN Penelitian ini dilakukan pada kantor pusat dan kantor cabang PT Graha Mitra Balindo. Kantor pusat berlokasi di Permata Hijau BB 10 Kelurahan Kuningan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Menurut Siregar (2013: 8) metode ilmiah adalah cara- cara menerapkan prinsip- prinsip logis terhadap penemuan, pengesahan dan penjelasan kebenaran atau

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan pada para pemimpin dan karyawan PT Wahana Persada

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan pada para pemimpin dan karyawan PT Wahana Persada III. METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Penelitian dilakukan pada para pemimpin dan karyawan PT Wahana Persada Lampung di Bandarlampung. 3. 2 Jenis Penelitian Menurut Oei (2010: 2) ada 3 jenis riset

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini menganalisa tentang pengaruh media komunikasi pemasaran

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini menganalisa tentang pengaruh media komunikasi pemasaran 43 III. METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Penelitian ini menganalisa tentang pengaruh media komunikasi pemasaran langsung multi tingkat terhadap pengambilan keputusan pembelian produk herbal dari

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 33 III. METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Objek penelitian menjelaskan tentang apa dan atau siapa yang menjadi objek penelitian. Juga dimana dan kapan penelitian dilakukan, biasa juga ditambahkan

Lebih terperinci

BAB III. Metode Penelitian

BAB III. Metode Penelitian BAB III Metode Penelitian A. Objek / Subjek Peneletian Objek dalam penelitian ini adalah situs Traveloka, subjek adalah satu anggota dari sampel, sebagaimana elemen adalah satu anggota dari populasi (Sekaran,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian Penelitian eksplanasi (kuantitatif) bertujuan untuk memperoleh kejelasan atau menjelaskan suatu fenomena, menjelaskan hubungan, menguji pengaruh (hubungan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. obyek penelitian adalah para pengguna software akuntansi pada perusahaanperusahaan

BAB III METODE PENELITIAN. obyek penelitian adalah para pengguna software akuntansi pada perusahaanperusahaan BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Pengumpulan data dari kuesioner dalam penelitian ini dilakukan sekitar satu bulan dari tanggal 13 Oktober sampai 14 November 2014. Dengan obyek

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksplanatori (eksplanatory

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksplanatori (eksplanatory 31 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksplanatori (eksplanatory research). Penelitian eksplanatory bermaksud menjelaskan hubungan kausal antara

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Pengertian metode penelitian menurut Sudiyono (2012) adalah cara ilmiah untuk mendapatkan data yang valid dengan tujuan dapat ditemukan, dikembangkan, dan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. diteliti dapat diklasifikasikan sebagai penelitian yang menggunakan hipotesis.

III. METODE PENELITIAN. diteliti dapat diklasifikasikan sebagai penelitian yang menggunakan hipotesis. III. METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah serta karakteristik obyek yang diteliti dapat diklasifikasikan sebagai penelitian yang menggunakan hipotesis.

Lebih terperinci