HASIL DAN PEMBAHASAN. Percobaan 1 : Pengaruh Pertumbuhan Asal Bahan Tanaman terhadap Pembibitan Jarak Pagar

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "HASIL DAN PEMBAHASAN. Percobaan 1 : Pengaruh Pertumbuhan Asal Bahan Tanaman terhadap Pembibitan Jarak Pagar"

Transkripsi

1 13 HASIL DAN PEMBAHASAN Percobaan 1 : Pengaruh Pertumbuhan Asal Bahan Tanaman terhadap Pembibitan Jarak Pagar Hasil Uji t antara Kontrol dengan Tingkat Kematangan Buah Uji t digunakan untuk membandingkan kontrol (benih) terhadap buah dengan tingkat kematangan kuning dan hitam terhadap peubah yang diamati (Tabel 1). Uji t menunjukkan hasil yang tidak berbeda nyata antara kontrol dengan buah kuning terhadap semua peubah dengan nilai P yang diperoleh di atas 5 %. Bobot basah tanaman memiliki nilai P yang cenderung signifikan yaitu 7,4 %. Hasil uji t antara kontrol dengan buah hitam menunjukkan nilai P yang tidak berbeda nyata pada semua peubah dengan α di atas 5 %. Hasil uji t secara umum menunjukkan tidak ada perbedaan pertumbuhan pada pembibitan jarak pagar antara kontrol yang menggunakan biji dengan pembibitan menggunakan buah dengan perlakuan perbedaan tingkat kematangan buah dan periode pengeringan. Tabel 1. Hasil Uji-t antara Kontrol dengan Tingkat Kematangan Buah Kuning dan Hitam pada Peubah yang Diamati. Umur Nilai P ( α ) Pengaruh Tingkat Kematangan Buah Kontrol vs kuning Kontrol vs hitam Daya berkecambah 0,164 tn 0,195 tn Potensi tumbuh maksimum 0,711 tn 0,535 tn Bobot basah tanaman 0,074 tn 0,339 tn Bobot kering tanaman 0,872 tn 0,710 tn Bobot basah akar 0,539 tn 0,490 tn Bobot kering akar 0,638 tn 0,619 tn Panjang akar primer 0,260 tn 0,369 tn Panjang akar sekunder 0,799 tn 0,735 tn Jumlah akar sekunder 0,974 tn 0,385 tn Panjang batang 0,159 tn 0,315 tn Keterangan : * : berpengaruh nyata pada taraf 5% ** : berpengaruh nyata pada taraf 1% tn : tidak berpengaruh nyata

2 14 Hasil Uji t Tinggi Tanaman antara Kontrol dengan Tingkat Kematangan Buah Uji t digunakan untuk membandingkan tinggi tanaman antara kontrol (benih) terhadap tingkat kematangan buah kuning dan buah hitam pada umur 2 MST sampai 9 MST. Berdasarkan uji t dengan taraf 5 % antara kontrol dengan buah kuning (Tabel 2) menunjukkan pengaruh nyata pada 3 MST dan 5 MST serta menunjukkan pengaruh sangat nyata pada 6 MST. Berdasarkan uji t dengan taraf 5 % antara kontrol dengan buah hitam menunjukkan menunjukkan pengaruh nyata pada 4 MST, 6 MST, dan 11 MST serta menunjukkan pengaruh sangat nyata pada 5 MST. Tabel 2. Hasil Uji-t Tinggi Tanaman antara Kontrol dengan Tingkat Kematangan Buah Kuning dan Hitam. Umur Nilai P ( α ) Pengaruh Warna Buah Kontrol vs kuning Kontrol vs hitam 2 MST (cm) 0,129 tn 0,235 tn 3 MST (cm) 0,022 * 0,059 tn 4 MST (cm) 0,056 tn 0,027 * 5 MST (cm) 0,011 * 0,007 ** 6 MST (cm) 0,008 ** 0,020 * 7 MST (cm) 0,140 tn 0,106 tn 8 MST (cm) 0,098 tn 0,128 tn 9 MST (cm) 0,193 tn 0,250 tn 10 MST (cm) 0,184 tn 0,343 tn 11 MST (cm) 0,124 tn 0,043 * 12 MST (cm) 0,162 tn 0,362 tn Keterangan : * : berpengaruh nyata pada taraf 5% ** : berpengaruh nyata pada taraf 1% tn : tidak berpengaruh nyata

3 15 Hasil Uji t Jumlah Daun antara Kontrol dengan Tingkat Kematangan Buah Uji t digunakan untuk membandingkan jumlah daun antara kontrol (benih) terhadap tingkat kematangan buah kuning dan buah hitam pada umur 2 MST sampai 12 MST (Tabel 3). Berdasarkan uji t dengan taraf 5 % antara kontrol dengan buah kuning menunjukkan pengaruh nyata pada 4 MST, 5 MST, 6 MST, 7 MST, dan 8 MST serta menunjukkan pengaruh sangat nyata pada 3 MST. Berdasarkan uji t dengan taraf 5 % antara kontrol dengan buah hitam menunjukkan pengaruh nyata pada 2 MST, 5 MST, 7 MST, 8 MST, dan 11 MST serta menunjukkan pengaruh sangat nyata pada 3 MST, 4 MST dan 6 MST. Tabel 3. Hasil Uji t Jumlah Daun antara Kontrol dengan Tingkat Kematangan Buah Kuning dan Hitam Umur Nilai P ( α ) Pengaruh Warna Buah Kontrol vs kuning Kontrol vs hitam 2 MST (cm) 0,108 tn 0,049 * 3 MST (cm) 0,000 ** 0,000 ** 4 MST (cm) 0,027 * 0,004 ** 5 MST (cm) 0,017 * 0,010 ** 6 MST (cm) 0,011 * 0,004 ** 7 MST (cm) 0,036 * 0,014 * 8 MST (cm) 0,017 * 0,022 * 9 MST (cm) 0,114 tn 0,121 tn 10 MST (cm) 0,137 tn 0,064 tn 11 MST (cm) 0,061 tn 0,017 * 12 MST (cm) 0,097 tn 0,150 tn Keterangan : * : berpengaruh nyata pada taraf 5% ** : berpengaruh nyata pada taraf 1% tn : tidak berpengaruh nyata Percobaan 2 : Pengaruh Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan terhadap Pembibitan Jarak Pagar Potensi tumbuh maksimum menggambarkan potensi benih untuk menjadi kecambah normal atau masih dapat tumbuh normal jika kondisinya optimum. Daya berkecambah adalah kemampuan benih untuk tumbuh menjadi tanaman

4 16 normal yang berproduksi normal dalam keadaan optimum. Rekapitulasi hasil uji F pengaruh tingkat kematangan buah dan periode pengeringan terhadap peubah kadar air, daya berkecambah, potensi tumbuh maksimum, bobot basah tanaman, bobot kering tanaman, bobot basah akar, bobot kering akar, panjang akar primer, panjang akar sekunder, jumlah akar sekunder, dan panjang batang disajikan pada Tabel 4. Berdasarkan hasil analisis ragam, Tabel 4 menunjukkan tingkat kematangan buah berpengaruh sangat nyata terhadap peubah kadar air buah. Tingkat kematangan buah tidak berpengaruh nyata pada daya berkecambah, potensi tumbuh maksimum, bobot basah tanaman, bobot kering tanaman, bobot basah akar, bobot kering akar, panjang akar primer, panjang akar sekunder, jumlah akar sekunder, dan panjang batang. Perlakuan periode pengeringan berpengaruh sangat nyata terhadap kadar air, bobot basah tanaman, bobot basah akar, panjang akar primer, jumlah akar sekunder, dan panjang batang. Periode pengeringan berpengaruh nyata terhadap daya berkecambah, bobot kering tanaman,dan panjang akar sekunder serta tidak berpengaruh nyata terhadap potensi tumbuh maksimum dan bobot kering akar. Interaksi tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh sangat nyata terhadap panjang batang. Interaksi tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh nyata terhadap kadar air, potensi tumbuh maksimum, bobot basah tanaman, bobot basah akar, panjang akar primer, dan panjang akar sekunder. Interaksi tingkat kematangan buah dan periode pengeringan tidak berpengaruh nyata terhadap daya berkecambah, bobot kering tanaman, bobot kering akar, dan jumlah akar sekunder. Peubah tinggi tanaman dan jumlah daun menunjukkan pertumbuhan tanaman setiap minggunya (Gambar 1-4). Rekapitulasi hasil uji F peubah tinggi tanaman dan jumlah daun disajikan pada Lampiran 1 dan 2. Rekapitulasi sidik ragam pengaruh tingkat kematangan buah dan periode pengeringan pada peubah yang diamati ditunjukkan pada Lampiran 3-13.

5 17 Tabel 4. Rekapitulasi Hasil Uji F Pengaruh Tingkat Kematangan Buah (A), Periode Pengeringan (P), dan Interaksinya (A*P) terhadap Peubah yang Diamati Peubah Perlakuan A P A*P Kadar air buah (%) ** ** * Daya berkecambah (%) tn * tn Potensi tumbuh maksimum (%) tn tn * Bobot basah tanaman (g) tn ** * Bobot kering tanaman (g) tn * tn Bobot basah akar (g) tn ** * Bobot kering akar (g) tn tn tn Panjang akar primer (cm) tn ** * Panjang akar sekunder (cm) tn * * Jumlah akar sekunder (buah) tn ** tn Panjang batang (cm) tn ** ** Tinggi tanaman*** Jumlah Daun*** Keterangan : * : berpengaruh nyata pada taraf 5% ** : berpengaruh nyata pada taraf 1% tn : tidak berpengaruh nyata *** : ditunjukkan pada lampiran 1-2 Perlakuan periode pengeringan berpengaruh sangat nyata terhadap kadar air, bobot basah tanaman, bobot basah akar, panjang akar primer, jumlah akar sekunder, dan panjang batang (Tabel 5). Periode pengeringan dua hari cenderung memiliki nilai rata-rata paling tinggi hampir pada semua tolok ukur yaitu daya berkecambah, bobot basah tanaman, bobot kering tanaman, bobot basah akar, bobot kering akar, panjang akar primer, panjang akar sekunder, dan panjang batang. Perlakuan periode pengeringan nol hari (tanpa pengeringan) memiliki nilai rata-rata paling tinggi pada peubah kadar air, potensi tumbuh maksimum, dan jumlah akar sekunder. Periode pengeringan empat hari mempunyai nilai ratarata terendah pada semua tolok ukur yang diamati.

6 18 Tabel 5. Nilai Rata-rata Peubah yang Diamati pada Beberapa Periode Pengeringan. Peubah Periode (hari) Nol Dua Empat Kadar air buah (%) 59.15a 34.41b 23.52c Daya berkecambah (%) 66.11a 69.45a 37.78b Potensi tumbuh maksimum (%) 85.00a 84.45a 72.78a Bobot basah tanaman (g) 21.28a 23.24a 11.40b Bobot kering tanaman (g) 4.36b 7.25a 3.00b Bobot basah akar (g) 1.78b 2.38a 1.07c Bobot kering akar (g) 0.28a 0.35a 0.27a Panjang akar primer (cm) 13.29a 13.33a 10.84b Panjang akar sekunder (cm) 8.14ab 8.66a 7.37b Jumlah akar sekunder (buah) 8.00a 5.61b 4.99b Panjang batang (cm) 32.85a 34.76a 25.70b Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama pada baris yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 % Kadar Air Buah Kadar air merupakan salah satu komponen yang harus diketahui baik untuk tujuan pengolahan maupun penyimpanan benih. Kadar air buah memiliki dampak besar terhadap benih selama penyimpanan seperti kadar air benih. Benih ortodok yang memiliki kadar air tinggi beresiko cepat mundurnya benih. Kadar air benih merupakan salah satu komponen yang dinilai oleh BPSB dalam sertifikasi benih sehingga uji ini merupakan satu pengujian rutin para analis benih (Mugnisjah et al., 1994). Kadar air benih yang diperlukan agar perkecambahan benih berlangsung juga memerlukan kejelasan varietas tanaman. Hal ini berkaitan dengan ketersediaan air yang dapat diimbibisi benih dari sekitarnya untuk dapat berkecambah. Potensial osmotik larutan dalam substrat pengecambahan menentukan kecepatan perkecambahan. Benih akan cepat berkecambah jika kadar air benih minimum tertentu yang harus dicapainya dapat dipenuhi segera oleh

7 19 substrat perkecambahan tanpa menyebabkan kerusakan imbibisi (Mugnisjah et al., 1994). Pengaruh tingkat kematangan buah terhadap persentase kadar air menunjukkan nilai yang berbeda sangat nyata. Nilai tengah persentase kadar air pada buah kuning lebih tinggi yaitu 61,02 % dibandingkan buah hitam 17,03 %. Justice dan Bass (2002) menyatakan bahwa selama kadar air benih berada di bawah tingkat keseimbangan dengan kelembaban nisbi udara sekitar, uap air akan bergerak ke dalam benih dan begitu pula sebaliknya. Pengaruh periode pengeringan terhadap persentase kadar air menunjukkan nilai yang berbeda sangat nyata. Nilai tengah persentase kadar air tertinggi ada pada perlakuan tanpa pengeringan yaitu 59,15 % dibandingkan periode pengeringan dua hari 34,41 % dan periode pengeringan empat hari 23,52 %. Periode pengeringan nol hari mempunyai nilai kadar air tertinggi menunjukkan buah langsung ditanam tanpa melalui metode pengeringan. Buah yang telah dikeringkan dua hari dan empat hari langsung ditanam di polibag. Menurut Sutopo (2004) kadar air optimum untuk penyimpanan pada sebagian besar benih adalah antara 6-8 %. Pengaruh interaksi tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh sangat nyata terhadap tolok ukur kadar air (Tabel 6). Perlakuan tingkat kematangan buah kuning dan tanpa pengeringan menghasilkan nilai ratarata tertinggi yaitu 78,12 %. Interaksi tingkat kematangan buah kuning pada periode pengeringan dua hari dan empat hari memilki nilai rata-rata 63,05 % dan 41,88 %. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada semua periode pengeringan memiliki nilai yang lebih kecil dibandingkan tingkat kematangan buah kuning. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada perlakuan tanpa pengeringan dan pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata 40,17 % dan 5,78 %. Interaksi tingkat kematangan buah hitam dan periode pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata kadar air terendah yaitu 5,15 %.

8 20 Tabel 6. Nilai Rata-Rata Kadar Air Buah (%) pada Interaksi Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan Tingkat Kematangan Buah Periode Pengeringan (hari) Nol (P1) Dua (P2) Empat (P3) Kuning (A1) 78.12a 63.05b 41.88c Hitam (A2) 40.17c 5.78d 5.15d Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 %. Potensi Tumbuh Maksimum Potensi tumbuh maksimum merupakan salah satu parameter viabilitas total. Potensi tumbuh maksimum adalah total benih hidup atau yang menunjukkan gejala hidup (Sadjad et al.,1999). Besarnya nilai potensi tumbuh maksimum menunjukkan bahwa kondisi viabilitas benih yang tinggi (Justice dan Bass, 2002). Pengaruh tingkat kematangan buah terhadap persentase potensi tumbuh maksimum menunjukkan nilai yang tidak berbeda nyata. Hal ini sejalan dengan penelitian Lestari (2009) yang menunjukan nilai potensi tumbuh maksimum benih yang berasal dari tingkat kemasakan buah kuning paling tinggi yaitu 93,83 % dibandingkan tingkat kemasakan buah hitam 83,33 %. Sutopo (2004) menyatakan bahwa benih yang dipanen sebelum masak fisiologisnya tercapai maka tidak mempunyai viabilitas yang tinggi bahkan tidak berkecambah. Pengaruh periode pengeringan terhadap persentase potensi tumbuh maksimum menunjukkan nilai yang tidak berbeda nyata. Nilai tengah persentase potensi tumbuh maksimum cenderung lebih tinggi pada perlakuan tanpa pengeringan yaitu 85 % dibandingkan periode pengeringan dua hari dan empat hari sebesar sebesar 84,45 % dan 72,78 %. Nilai tengah persentase potensi tumbuh maksimum nol hari dan dua hari menunjukkan hasil persentase >80 % daripada periode pengeringan empat hari. Hal ini diduga pengeringan yang terlalu lama akan menurunkan persentase potensi tumbuh maksimum jarak pagar. Interaksi antara tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh nyata terhadap tolok ukur potensi tumbuh maksimum (Tabel 7). Kombinasi tingkat kematangan buah hitam dan periode pengeringan dua hari

9 21 memiliki nilai rata-rata potensi tumbuh maksimum tertinggi yaitu 92,22 %. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada periode pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata potensi tumbuh maksimum terendah yaitu 58,89 %. Tingkat kematangan buah kuning tanpa pengeringan dan pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata tertinggi daripada buah hitam pada periode pengeringan dua hari yaitu 86,67 %. Tabel 7. Nilai Rata-Rata Potensi Tumbuh Maksimum (%) pada Interaksi Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan Tingkat Kematangan Buah Periode Pengeringan (hari) Nol (P1) Dua (P2) Empat (P3) Kuning (A1) 86.67a 76.67ab 86.67a Hitam (A2) 83.33a 92.22a 58.89b Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 %. Bobot Basah Tanaman Pengaruh tingkat kematangan buah terhadap bobot basah tanaman menunjukkan nilai yang tidak berbeda nyata. Nilai tengah persentase bobot basah tanaman pada buah hitam cenderung lebih tinggi yaitu 19,99 g dibandingkan buah kuning 17,29 g. Pengaruh periode pengeringan terhadap nilai tengah bobot basah tanaman menunjukkan nilai yang berbeda sangat nyata. Nilai tengah bobot basah tanaman cenderung lebih tinggi pada periode pengeringan dua hari yaitu 23,24 g dibandingkan perlakuan tanpa pengeringan dan periode pengeringan empat hari sebesar 21,28 g dan 11,40 g. Hal ini dikarenakan jumlah benih yang berkecambah lebih tinggi pada periode pengeringan dua hari. Interaksi antara tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh nyata terhadap tolok ukur bobot basah tanaman (Tabel 8). Kombinasi tingkat kematangan buah hitam dan periode pengeringan nol hari memiliki nilai rata-rata bobot basah tanaman tertinggi yaitu 29,34 g. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada periode pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata bobot basah tanaman terendah yaitu 8,62 g. Periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata tertinggi pada

10 22 buah kuning dan buah hitam yaitu 24,46 g dan 22,02 g dibandingkan periode pengeringan lainnya selain interaksi tingkat kematangan buah hitam dan perlakuan tanpa pengeringan. Tabel 8. Nilai Rata-Rata Bobot Basah Tanaman (gram) pada Interaksi Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan Tingkat Kematangan Buah Periode Pengeringan (hari) Nol (P1) Dua (P2) Empat (P3) Kuning (A1) 13.22cd 24.46ab 14.18bcd Hitam (A2) 29.34a 22.02abc 8.62d Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 %. Bobot Basah Akar Tanaman jarak pagar mempunyai sistem perakaran yang mampu menahan air dan tanah, sehingga merupakan tanaman yang tahan terhadap kekeringan dan berfungsi sebagai tanaman penahan erosi. Volume akar yang tinggi menunjukkan kemampuan akar dalam menyimpan air dan unsur hara yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman semakin baik. Volume akar dipengaruhi oleh sifat fisik media yang digunakan sehingga akar sulit menembus media yang padat, bobot basah akar dan bobot kering akar yang tinggi menunjukkan perkembangan perakaran yang baik, karena penyerapan unsur hara yang tinggi dapat dilihat dari tingginya nilai bobot basah dan bobot kering tanaman dan akar (Muzayyinatin, 2006). Pengaruh tingkat kematangan buah terhadap bobot basah akar menunjukkan nilai yang tidak berbeda nyata. Nilai tengah persentase bobot basah akar pada tingkat kematangan buah hitam cenderung lebih tinggi yaitu 1,81 g dibandingkan buah kuning 1,68 g. Pengaruh periode pengeringan terhadap nilai tengah bobot basah akar menunjukkan nilai yang berbeda sangat nyata. Nilai tengah bobot basah akar cenderung lebih tinggi pada periode pengeringan dua hari yaitu 2,38 g dibandingkan periode pengeringan nol hari dan empat hari sebesar 1,78 g dan 1,07

11 23 g. Hal ini dikarenakan jumlah benih yang berkecambah lebih tinggi pada periode pengeringan dua hari sehingga akar yang dihasilkan lebih banyak. Interaksi antara tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh nyata terhadap tolok ukur bobot basah akar (Tabel 9). Kombinasi tingkat kematangan buah hitam dan periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata bobot basah akar tertinggi yaitu 2,47 g. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada periode pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata bobot basah akar terendah yaitu 0,82 g. Periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata tertinggi pada buah kuning dan buah hitam yaitu 2,29 g dan 2,47 g dibandingkan periode pengeringan lainnya. Hal ini berkaitan dengan pengaruh tingkat kematangan buah dan periode pengeringan terhadap tolok ukur daya berkecambah yang menunjukkan nilai ratarata tertinggi pada periode pengeringan dua hari. Tabel 9. Nilai Rata-Rata Bobot Basah Akar (gram) pada Interaksi Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan Tingkat Kematangan Buah Periode Pengeringan (hari) Nol (P1) Dua (P2) Empat (P3) Kuning (A1) 1.42b 2.29a 1.32bc Hitam (A2) 2.14a 2.47a 0.82c Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 %. Panjang Akar Primer Pertumbuhan akar yang baik dapat memacu pertumbuhan tajuk, karena akar merupakan organ vegetatif utama yang berfungsi untuk menyerap air, unsur hara, dan bahan-bahan lain yang penting bagi pertumbuhan tanaman (Muzayyinatin, 2006). Pengaruh tingkat kematangan buah terhadap nilai tengah panjang akar primer menunjukkan nilai yang tidak berbeda nyata. Nilai tengah persentase panjang akar primer pada buah hitam cenderung lebih tinggi yaitu 12,84 cm dibandingkan buah kuning 12,12 cm. Pengaruh periode pengeringan terhadap nilai tengah panjang akar primer menunjukkan nilai yang berbeda sangat nyata. Nilai tengah panjang akar primer

12 24 cenderung lebih tinggi pada periode pengeringan dua hari yaitu 13,33 cm dibandingkan perlakuan tanpa pengeringan dan pengeringan empat hari sebesar 13,29 cm dan 10,84 cm. Interaksi antara tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh nyata terhadap tolok ukur panjang akar primer (Tabel 10). Kombinasi tingkat kematangan buah hitam dan periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata panjang akar primer tertinggi yaitu 14,46 cm. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada periode pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata panjang akar primer terendah yaitu 9,67 cm. Tingkat kematangan buah hitam memiliki nilai rata-rata tertinggi pada periode pengeringan dua hari dan nol hari dibandingkan kombinasi lainnya yaitu 14,46 cm dan 14,39 cm. Tingkat kematangan buah kuning memiliki nilai rata-rata panjang akar primer yang tidak jauh berbeda pada periode pengeringan nol, dua dan empat hari yaitu 12,18 cm, 12,19 cm, dan 12 cm. Tabel 10. Nilai Rata-Rata Panjang Akar Primer (cm) pada Interaksi Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan Tingkat Kematangan Buah Periode Pengeringan (hari) Nol (P1) Dua (P2) Empat (P3) Kuning (A1) 12.18ab 12.19ab 12.00b Hitam (A2) 14.39ab 14.46a 9.67c Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 %. Panjang Akar Sekunder Pengaruh tingkat kematangan buah terhadap nilai tengah panjang akar sekunder menunjukkan nilai yang tidak berbeda nyata. Nilai tengah persentase panjang akar sekunder pada tingkat kematangan buah hitam cenderung lebih tinggi yaitu 8,12 cm dibandingkan buah kuning 7,99 cm. Pengaruh periode pengeringan terhadap nilai tengah panjang akar sekunder menunjukkan nilai yang berbeda nyata. Nilai tengah panjang akar sekunder cenderung lebih tinggi pada periode pengeringan dua hari yaitu 8,67 cm dibandingkan periode pengeringan nol hari dan empat hari sebesar 8,14 cm dan 7,37 cm. Interaksi antara tingkat kematangan buah dan periode pengeringan

13 25 berpengaruh nyata terhadap tolok ukur panjang akar sekunder (Tabel 11). Kombinasi tingkat kematangan buah hitam dan periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata panjang akar sekunder tertinggi yaitu 9,27 cm. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada periode pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata panjang akar sekunder terendah yaitu 6,65 cm. Periode pengeringan dua hari memiliki keseluruhan nilai rata-rata tertinggi pada tingkat kematangan buah kuning dan buah hitam yaitu 8,05 cm dan 9,27 cm dibandingkan periode pengeringan lainnya. Hal ini sejalan dengan pengaruh tingkat kematangan buah dan periode pengeringan terhadap tolok ukur daya berkecambah yang menunjukkan nilai rata-rata tertinggi pada periode pengeringan dua hari. Tabel 11. Nilai Rata-Rata Panjang Akar Sekunder (cm) pada Interaksi Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan Tingkat Kematangan Buah Periode Pengeringan (hari) Nol (P1) Dua (P2) Empat (P3) Kuning (A1) 7.84b 8.05ab 8.08ab Hitam (A2) 8.44ab 9.27a 6.65c Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 %. Panjang Batang Panjang batang yang diukur adalah panjang batang utama mulai dari pangkal batang di atas permukaan tanah sampai dengan ujung batang. Pengaruh tingkat kematangan buah terhadap nilai tengah panjang batang menunjukkan nilai yang tidak berbeda nyata. Nilai tengah persentase panjang batang pada tingkat kematangan buah kuning cenderung lebih tinggi yaitu 31,16 cm dibandingkan buah hitam 31,05 cm. Pengaruh periode pengeringan terhadap nilai tengah panjang batang menunjukkan nilai yang berbeda sangat nyata. Nilai tengah panjang batang cenderung lebih tinggi pada periode pengeringan dua hari yaitu 34,76 cm dibandingkan periode pengeringan nol hari dan empat hari sebesar 32,85 cm dan 25,70 cm. Interaksi antara tingkat kematangan buah dan periode pengeringan berpengaruh sangat nyata terhadap tolok ukur panjang batang (Tabel 12).

14 26 Tabel 12. Nilai Rata-Rata Panjang Batang (cm) pada Interaksi Tingkat Kematangan Buah dan Periode Pengeringan Tingkat Kematangan Buah Periode Pengeringan (hari) Nol (P1) Dua (P2) Empat (P3) Kuning (A1) 28.95bc 36.40a 28.12c Hitam (A2) 36.76a 33.11ab 23.28d Keterangan : Nilai yang diikuti oleh huruf yang sama tidak berbeda nyata pada uji lanjut DMRT dengan taraf 5 %. Kombinasi tingkat kematangan buah kuning dan periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata panjang batang tertinggi yaitu 36,40 cm. Interaksi tingkat kematangan buah hitam pada periode pengeringan empat hari memiliki nilai rata-rata panjang batang terendah yaitu 23,28 cm. Periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata tertinggi pada tingkat kematangan buah kuning dan buah hitam yaitu 36,40 cm dan 33,11 cm dibandingkan periode pengeringan lainnya. Periode pengeringan empat hari pada kombinasi tingkat kematangan buah kuning dan hitam memiliki nilai rata-rata terkecil secara keseluruhan yaitu 28,12 cm dan 23,28 cm. Tinggi Tanaman Pertumbuhan vegetatif terjadi akibat adanya pembelahan dan pemanjangan sel di dalam jaringan meristematik pada titik tumbuh seperti batang, ujung-ujung akar dan kambium (Harjadi, 1996). Menurut Sitompul dan Guritno (1995) tinggi tanaman merupakan ukuran tanaman yang sering diamati, baik sebagai indikator pertumbuhan maupun sebagai parameter yang digunakan untuk mengukur pengaruh lingkungan atau perlakuan yang diterapkan. Ini didasarkan atas kenyataan bahwa tinggi tanaman merupakan parameter pertumbuhan yang paling mudah terlihat. Hasil pengamatan peubah tinggi tanaman (Gambar 1) terhadap tingkat kematangan buah pada periode pertumbuhan menunjukkan tingkat kematangan buah kuning cenderung memiliki tinggi tanaman lebih baik pada periode pengamatan 2 MST sampai 12 MST dibandingkan buah hitam. Hal ini

15 27 menunjukkan buah dengan tingkat kematangan kuning mengalami pertumbuhan yang lebih baik dari buah hitam pada pembibitan jarak pagar. Gambar 1. Pertumbuhan Jarak Pagar pada Perlakuan Tingkat Kematangan Buah terhadap Peubah Tinggi Tanaman. Hasil pengamatan peubah tinggi tanaman (Gambar 2) terhadap periode pengeringan pada periode pertumbuhan menunjukkan periode pengeringan dua hari secara konstan memiliki tinggi tanaman lebih banyak pada periode pertumbuhan 2 sampai 12 MST dibandingkan perlakuan tanpa pengeringan nol dan periode pengeringan empat hari. Hal ini menunjukkan buah dengan periode pengeringan dua hari mengalami pertumbuhan yang lebih baik dari periode pengeringan lainnya pada pembibitan jarak pagar. Periode pengeringan 2 MST sampai 5 MST merupakan fase awal pertumbuhan tanaman, sehingga perbedaan tinggi tanaman belum terlihat. Hidayat (2002) menyatakan bahwa panjangnya periode dormansi merupakan salah satu penyebab lambatnya pertumbuhan tanaman pada manggis. Secara keseluruhan, periode pengeringan dua hari memiliki nilai rata-rata tertinggi daripada periode pengeringan lainnya. Hal ini berarti periode pengeringan dua hari merupakan metode yang cenderung lebih baik pada peubah tinggi tanaman.

16 28 Gambar 2. Pertumbuhan Jarak Pagar pada perlakuan Periode Pengeringan terhadap Peubah Tinggi Tanaman. Jumlah Daun Daun merupakan bagian vegetatif yang penting untuk proses fotosintesis. Jumlah daun berpengaruh terhadap kemampuan tanaman mengubah unsur hara menjadi zat-zat yang penting bagi pertumbuhan tanaman. Fungsi utama daun adalah menyintesis bahan organik dengan menggunakan sinar matahari sebagai sumber energi melalui proses fotosintesis (Mulyani, 2006). Muzayyinatin (2006) menyatakan bahwa jumlah daun mempengaruhi setiap tanaman dalam memperoleh CO 2 dan cahaya yang sesuai dengan kebutuhannya. Pengamatan jumlah daun diperlukan selain sebagai indikator pertumbuhan juga sebagai data penunjang untuk menjelaskan proses pertumbuhan yang terjadi seperti pada pembentukan biomassa tanaman. Hasil pengamatan peubah jumlah daun (Gambar 3) terhadap tingkat kematangan buah pada periode pertumbuhan menunjukkan tingkat kematangan buah kuning cenderung memiliki jumlah daun lebih banyak pada periode pengamatan 2 MST sampai 12 MST. Hal ini menunjukkan buah dengan tingkat

17 29 kematangan buah kuning mengalami pertumbuhan yang lebih baik dari buah hitam pada pembibitan jarak pagar. Gambar 3. Pertumbuhan Jarak Pagar pada Perlakuan Tingkat Kematangan Buah terhadap Peubah Jumlah Daun. Hasil pengamatan peubah jumlah daun (Gambar 4) terhadap periode pengeringan pada periode pertumbuhan menunjukkan periode pengeringan dua hari memiliki jumlah daun lebih banyak pada periode pertumbuhan 2 sampai 12 MST dibandingkan perlakuan tanpa pengeringan nol dan periode pengeringan empat hari. Hal ini menunjukkan buah dengan periode pengeringan dua hari mengalami pertumbuhan yang lebih baik dari periode pengeringan lainnya pada pembibitan jarak pagar. Sitompul dan Guritno (1995) menyatakan bahwa perbedaan yang cukup besar pada awal pertumbuhan akan menjadi modal yang potensial untuk menghasilkan perbedaan pertumbuhan selanjutnya.

18 Gambar 4. Pertumbuhan Jarak Pagar pada Perlakuan Periode Pengeringan terhadap Peubah Jumlah Daun. 30

HASIL DA PEMBAHASA. Percobaan 1. Pengujian Pengaruh Cekaman Kekeringan terhadap Viabilitas Benih Padi Gogo Varietas Towuti dan Situ Patenggang

HASIL DA PEMBAHASA. Percobaan 1. Pengujian Pengaruh Cekaman Kekeringan terhadap Viabilitas Benih Padi Gogo Varietas Towuti dan Situ Patenggang HASIL DA PEMBAHASA 21 Percobaan 1. Pengujian Pengaruh Cekaman Kekeringan terhadap Viabilitas Benih Padi Gogo Varietas Towuti dan Situ Patenggang Tabel 1 menunjukkan hasil rekapitulasi sidik ragam pengaruh

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Gambar 2. Kondisi Pols (8 cm) setelah Penyimpanan pada Suhu Ruang

HASIL DAN PEMBAHASAN. Gambar 2. Kondisi Pols (8 cm) setelah Penyimpanan pada Suhu Ruang HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Bahan Tanam Setelah Penyimpanan Penyimpanan bahan tanam dilakukan pada kondisi suhu yang berbeda dengan lama simpan yang sama. Kondisi yang pertama ialah suhu ruang yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1Tinggi Tanaman Tinggi tanaman caisin dilakukan dalam 5 kali pengamatan, yaitu (2 MST, 3 MST, 4 MST, 5 MST, dan 6 MST). Berdasarkan hasil analisis sidik ragam menunjukkan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Benih Indigofera yang digunakan dalam penelitian ini cenderung berjamur ketika dikecambahkan. Hal ini disebabkan karena tanaman indukan sudah diserang cendawan sehingga

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Karakteristik Biji Buru Hotong Gambar biji buru hotong yang diperoleh dengan menggunakan Mikroskop Sterio tipe Carton pada perbesaran 2 x 10 diatas kertas millimeter blok menunjukkan

Lebih terperinci

I. HASIL DAN PEMBAHASAN

I. HASIL DAN PEMBAHASAN digilib.uns.ac.id 21 I. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Perkecambahan Biji 1. Kecepatan Kecambah Viabilitas atau daya hidup biji biasanya dicerminkan oleh dua faktor yaitu daya kecambah dan kekuatan tumbuh. Hal

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 24 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Propagul Rhizophora mucronata dikecambahkan selama 90 hari (3 bulan) dan diamati setiap 3 hari sekali. Hasil pengamatan setiap variabel pertumbuhan dari setiap

Lebih terperinci

Hasil dan pembahasan. A. Pertumbuhan tanaman. maupun sebagai parameter yang digunakan untuk mengukur pengaruh lingkungan

Hasil dan pembahasan. A. Pertumbuhan tanaman. maupun sebagai parameter yang digunakan untuk mengukur pengaruh lingkungan IV. Hasil dan pembahasan A. Pertumbuhan tanaman 1. Tinggi Tanaman (cm) Ukuran tanaman yang sering diamati baik sebagai indikator pertumbuhan maupun sebagai parameter yang digunakan untuk mengukur pengaruh

Lebih terperinci

TEKNIK PEMBIBITAN JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.) DENGAN METODE PENYEMAIAN BUAH OLEH VICKY SAPUTRA A

TEKNIK PEMBIBITAN JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.) DENGAN METODE PENYEMAIAN BUAH OLEH VICKY SAPUTRA A TEKNIK PEMBIBITAN JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.) DENGAN METODE PENYEMAIAN BUAH OLEH VICKY SAPUTRA A24050609 DEPARTEMEN AGRONOMI DAN HORTIKULTURA FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2010 RINGKASAN

Lebih terperinci

IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Muhammadiyah Yogyakarta dalam suhu ruang. Parameter penelitian di. normal di akhir pengamatan (Fridayanti, 2015).

IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Muhammadiyah Yogyakarta dalam suhu ruang. Parameter penelitian di. normal di akhir pengamatan (Fridayanti, 2015). IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Pengaruh Invigorasi Terhadap Viabilitas dan Vigor Penelitian dilakukan di Laboratorium Fakultas Pertanian, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dalam suhu ruang. Parameter

Lebih terperinci

I. HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. tinggi tanaman dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 1. Rerata Tinggi Tanaman dan Jumlah Daun

I. HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. tinggi tanaman dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 1. Rerata Tinggi Tanaman dan Jumlah Daun 16 1. Tinggi Tanaman (cm) I. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Pertumbuhan Tanaman Hasil sidik ragam tinggi tanaman ( lampiran 6 ) menunjukkan perlakuan kombinasi limbah cair industri tempe dan urea memberikan pengaruh

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Benih kedelai dipanen pada dua tingkat kemasakan yang berbeda yaitu tingkat kemasakan 2 dipanen berdasarkan standar masak panen pada deskripsi masing-masing varietas yang berkisar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 14 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Indikator pertumbuhan dan produksi bayam, antara lain: tinggi tanaman, jumlah daun, berat basah dan berat kering tanaman dapat dijelaskan sebagai berikut:

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 19 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Kondisi Umum Penelitian Penelitian dilaksanakan di rumah kaca C Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. Penelitian ini dilakukan selama kurun waktu 4 bulan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 14 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Tinggi Tanaman Tinggi tanaman jagung manis nyata dipengaruhi oleh jarak tanam. Berdasarkan hasil analisis sidik ragam pada Lampiran 2 sampai 8 dan rataan uji BNT 5% pada

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 12 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Tinggi Tanaman Berdasarkan Tabel 2 di bawah parameter tinggi tanaman umumnya perlakuan jarak tanam berbeda nyata pada 2, 4 dan 6 MST.Variasi varietas tanaman jagung berbeda

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 14 4.1. Tinggi Tanaman BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Data hasil analisis ragam dan uji BNT 5% tinggi tanaman disajikan pada Tabel 1 dan Lampiran (5a 5e) pengamatan tinggi tanaman dilakukan dari 2 MST hingga

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Data penelitian yang diperoleh pada penelitian ini berasal dari beberapa parameter pertumbuhan anakan meranti merah yang diukur selama 3 bulan. Parameter yang diukur

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan. Percobaan ini dilakukan mulai

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan. Percobaan ini dilakukan mulai BAHAN DAN METODE PENELITIAN Tempat dan Waktu Penelitian Percobaan ini dilakukan di Laboratorium Teknologi Benih Fakultas Pertanian,, Medan. Percobaan ini dilakukan mulai dari bulan April 2016 hingga Mei

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Keadaan Umum Penelitian dilakukan pada bulan April sampai dengan Juli 2013. Pada awal penanaman sudah memasuki musim penghujan sehingga mendukung pertumbuhan tanaman. Penyiraman

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Viabilitas benih diartikan sebagai kemampuan benih untuk tumbuh menjadi

II. TINJAUAN PUSTAKA. Viabilitas benih diartikan sebagai kemampuan benih untuk tumbuh menjadi 11 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Viabilitas Benih 2.1.1 Viabilitas benih Viabilitas benih diartikan sebagai kemampuan benih untuk tumbuh menjadi kecambah. Istilah lain untuk viabilitas benih adalah daya kecambah

Lebih terperinci

Tipe perkecambahan epigeal

Tipe perkecambahan epigeal IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Pertumbuhan merupakan proses bertambahnya ukuran dan jumlah sel tanaman sedangkan perkembangan tanaman merupakan suatu proses menuju kedewasaan. Parameter pertumbuhan meliputi

Lebih terperinci

IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tajuk. bertambahnya tinggi tanaman, jumlah daun, berat segar tajuk, berat kering tajuk

IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tajuk. bertambahnya tinggi tanaman, jumlah daun, berat segar tajuk, berat kering tajuk IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Pertumbuhan Tajuk Indikator pertumbuhan tanaman dapat diketahui dengan bertambahnya volume dan juga berat suatu biomassa yang dihasilkan selama proses pertunbuhan tanaman.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Tinggi Tanaman BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Waktu semai bibit tomat sampai tanaman dipindahkan di polybag adalah 3 minggu. Pengukuran tinggi tanaman tomat dimulai sejak 1 minggu setelah tanaman dipindahkan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Lahan penelitian yang digunakan merupakan lahan yang selalu digunakan untuk pertanaman tanaman padi. Lahan penelitian dibagi menjadi tiga ulangan berdasarkan ketersediaan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Pengaruh Konsentrasi Air Kelapa (Cocos nucifera) terhadap Viabilitas Rosella Merah (Hibiscus sabdariffa var. sabdariffa) Berdasarkan hasil analisis (ANAVA) pada lampiran

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian ini dilakukan dalam dua tahapan pelaksanaan, yaitu tahap kultur in vitro dan aklimatisasi. Tahap kultur in vitro dilakukan di dalam Laboratorium Kultur Jaringan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 15 HASIL DAN PEMBAHASAN Pengujian Penyimpanan Suhu Rendah Pepaya Varietas Sukma Rekapitulasi sidik ragam pada pepaya Varietas Sukma baik pada faktor tunggal maupun interaksinya dilihat pada Tabel 1. Faktor

Lebih terperinci

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 1 Rekapitulasi hasil analisis sidik ragam pertumbuhan bibit saninten

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 1 Rekapitulasi hasil analisis sidik ragam pertumbuhan bibit saninten BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Hasil Hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa interaksi antara perlakuan pemberian pupuk akar NPK dan pupuk daun memberikan pengaruh yang nyata terhadap pertumbuhan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 17 HASIL DAN PEMBAHASAN Analisis Kandungan Hara Tanah Analisis kandungan hara tanah pada awal percobaan maupun setelah percobaan dilakukan untuk mengetahui ph tanah, kandungan C-Organik, N total, kandungan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Upaya peningkatan produksi ubi kayu seringkali terhambat karena bibit bermutu kurang tersedia atau tingginya biaya pembelian bibit karena untuk suatu luasan lahan, bibit yang dibutuhkan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 15 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Pertumbuhan dan perkembangan stek pada awal penanaman sangat dipengaruhi oleh faktor luar seperti air, suhu, kelembaban dan tingkat pencahayaan di area penanaman stek.

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. kompos limbah tembakau memberikan pengaruh nyata terhadap berat buah per

HASIL DAN PEMBAHASAN. kompos limbah tembakau memberikan pengaruh nyata terhadap berat buah per IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil sidik ragam menunjukkan bahwa kombinasi pupuk Urea dengan kompos limbah tembakau memberikan pengaruh nyata terhadap berat buah per tanaman, jumlah buah per tanaman dan diameter

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. Hasil sidik ragam 5% terhadap tinggi tanaman menunjukkan bahwa

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. Hasil sidik ragam 5% terhadap tinggi tanaman menunjukkan bahwa 1. Tinggi tanaman IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Pertumbuhan Tanaman Hasil sidik ragam 5% terhadap tinggi tanaman menunjukkan bahwa perlakuan yang diberikan memberikan pengaruh yang berbeda nyata. Hasil Uji

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Berdasarkan data Badan Meteorologi dan Geofisika Darmaga, Bogor (Tabel Lampiran 1) curah hujan selama bulan Februari hingga Juni 2009 berfluktuasi. Curah hujan terendah

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Tanaman tomat termasuk tanaman semusim Ordo Solanales, family solanaceae,

II. TINJAUAN PUSTAKA. Tanaman tomat termasuk tanaman semusim Ordo Solanales, family solanaceae, II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Tanaman Tomat Tanaman tomat termasuk tanaman semusim Ordo Solanales, family solanaceae, genus Lycopersicon, spesies Lycopersicon esculentum Mill. Tomat sangat bermanfaat

Lebih terperinci

Hasil dari tabel sidik ragam parameter tinggi tanaman menunjukkan beda. nyata berdasarkan DMRT pada taraf 5 % (lampiran 8) Hasil rerata tinggi tanaman

Hasil dari tabel sidik ragam parameter tinggi tanaman menunjukkan beda. nyata berdasarkan DMRT pada taraf 5 % (lampiran 8) Hasil rerata tinggi tanaman IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Variabel Vegetatif Parameter pertumbuhan tanaman terdiri atas tinggi tanaman, jumlah daun, luas daun, berat segar tanaman, berat kering tanaman. 1. Tinggi tanaman (cm) Hasil

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. (Ocimum sanctum) untuk pengendalian akar gada (plasmodiophora brassicae)

HASIL DAN PEMBAHASAN. (Ocimum sanctum) untuk pengendalian akar gada (plasmodiophora brassicae) 26 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Analisis Sidik Ragam Hasil analisis sidik ragam pengaruh konsentrasi ekstrak daun kemangi (Ocimum sanctum) untuk pengendalian akar gada (plasmodiophora brassicae)

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Padi Gogo

TINJAUAN PUSTAKA Padi Gogo 3 TINJAUAN PUSTAKA Padi Gogo Padi gogo adalah budidaya padi di lahan kering. Lahan kering yang digunakan untuk tanaman padi gogo rata-rata lahan marjinal yang kurang sesuai untuk tanaman. Tanaman padi

Lebih terperinci

Pengendalian hama dan penyakit pada pembibitan yaitu dengan menutup atau mengolesi luka bekas pengambilan anakan dengan tanah atau insektisida,

Pengendalian hama dan penyakit pada pembibitan yaitu dengan menutup atau mengolesi luka bekas pengambilan anakan dengan tanah atau insektisida, PEMBAHASAN PT National Sago Prima saat ini merupakan perusahaan satu-satunya yang bergerak dalam bidang pengusahaan perkebunan sagu di Indonesia. Pengusahaan sagu masih berada dibawah dinas kehutanan karena

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Tinggi Tanaman IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil pengamatan yang telah diperoleh terhadap tinggi tanaman cabai setelah dilakukan analisis sidik ragam (lampiran 7.a) menunjukkan bahwa pemberian pupuk

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan dengan ketinggian ± 32 meter di

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan dengan ketinggian ± 32 meter di 14 BAHAN DAN METODE PENELITIAN Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Teknologi Benih, Fakultas Pertanian,, Medan dengan ketinggian ± 32 meter di atas permukaan laut, pada

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Kondisi Umum Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Kondisi Umum Penelitian 2 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Kondisi Umum Penelitian Pada saat penelitian berlangsung suhu dan RH di dalam Screen house cukup fluktiatif yaitu bersuhu 26-38 o C dan berrh 79 95% pada pagi hari pukul 7.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 24 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Persentase Hidup Eksplan Jumlah eksplan jelutung yang ditanam sebanyak 125 eksplan yang telah diinisiasi pada media kultur dan diamati selama 11 minggu setelah masa tanam

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 13 4.1 Tinggi Tanaman BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Berdasarkan analisa sidik ragam untuk parameter tinggi tanaman pada 1, 2, 3 dan 4 minggu setelah tanam (MST) yang disajikan pada Lampiran 3a, 3b, 3c dan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. karena nilai gizinya yang tinggi. Untuk memenuhi konsumsi dalam negeri,

I. PENDAHULUAN. karena nilai gizinya yang tinggi. Untuk memenuhi konsumsi dalam negeri, I. PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Kedelai merupakan salah satu palawija yang banyak dikonsumsi oleh masyarakat karena nilai gizinya yang tinggi. Untuk memenuhi konsumsi dalam negeri, produksi perlu ditingkatkan

Lebih terperinci

BAHAN METODE PENELITIAN

BAHAN METODE PENELITIAN BAHAN METODE PENELITIAN Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan di lahan penelitian Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara Medan, dengan ketinggian tempat ± 25 m dpl, dilaksanakan pada

Lebih terperinci

47 Tabel 3. Rata-rata Persentase kecambah Benih Merbau yang di skarifikasi dengan air panas, larutan rebung dan ekstrak bawang merah Perlakuan Ulangan

47 Tabel 3. Rata-rata Persentase kecambah Benih Merbau yang di skarifikasi dengan air panas, larutan rebung dan ekstrak bawang merah Perlakuan Ulangan BAB IV HASIL PENELITIAN 4.1 Hasil Pengamatan Pengamatan dilakukan dengan mengamati kecambah benih merbau yang hidup yaitu dengan cara memperhatikan kotiledon yang muncul ke permukaan tanah. Pada tiap perlakuan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Karakteristik Awal Tanah Gambut

HASIL DAN PEMBAHASAN Karakteristik Awal Tanah Gambut 20 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Karakteristik Awal Tanah Gambut Hasil analisis tanah gambut sebelum percobaan disajikan pada Tabel Lampiran 1. Hasil analisis didapatkan bahwa tanah gambut dalam dari Kumpeh

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. lingkungan atau perlakuan. Berdasarkan hasil sidik ragam 5% (lampiran 3A)

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. lingkungan atau perlakuan. Berdasarkan hasil sidik ragam 5% (lampiran 3A) IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Pertumbuhan Tanaman 1. Tinggi tanaman Tinggi tanaman merupakan ukuran tanaman yang mudah untuk diamati dan sering digunakan sebagai parameter untuk mengukur pengaruh dari lingkungan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Kondisi Umum Percobaan studi populasi tanaman terhadap produktivitas dilakukan pada dua kali musim tanam, karena keterbatasan lahan. Pada musim pertama dilakukan penanaman bayam

Lebih terperinci

Gambar 5. Pertumbuhan Paspalum notatum Fluegge Setelah Ditanam

Gambar 5. Pertumbuhan Paspalum notatum Fluegge Setelah Ditanam HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Suhu rumah kaca berkisar antara C hingga 37 C, kondisi yang cukup baik bagi pertumbuhan tanaman. Menurut Sarief (1985) kisaran maksimum pertumbuhan tanaman antara 15 C

Lebih terperinci

Lampiran 1. Data persentase hidup (%) bibit A. marina dengan intensitas naungan pada pengamatan 1 sampai 13 Minggu Setelah Tanam (MST)

Lampiran 1. Data persentase hidup (%) bibit A. marina dengan intensitas naungan pada pengamatan 1 sampai 13 Minggu Setelah Tanam (MST) Lampiran 1. Data persentase hidup (%) bibit A. marina dengan intensitas naungan pada pengamatan 1 sampai 13 Minggu Setelah Tanam (MST) Perlakuan Persentase Hidup (%) 0% 100 25% 100 50% 100 75% 100 Total

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Tinggi Tanaman. antara pengaruh pemangkasan dan pemberian ZPT paklobutrazol. Pada perlakuan

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Tinggi Tanaman. antara pengaruh pemangkasan dan pemberian ZPT paklobutrazol. Pada perlakuan IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Tinggi Tanaman Dari (tabel 1) rerata tinggi tanaman menunjukkan tidak ada interaksi antara pengaruh pemangkasan dan pemberian ZPT paklobutrazol. Pada perlakuan pemangkasan menunjukan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 13 HASIL DAN PEMBAHASAN Perkecambahan Benih Penanaman benih pepaya dilakukan pada tray semai dengan campuran media tanam yang berbeda sesuai dengan perlakuan. Kondisi kecambah pertama muncul tidak seragam,

Lebih terperinci

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. cendawan MVA, sterilisasi tanah, penanaman tanaman kedelai varietas Detam-1.

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. cendawan MVA, sterilisasi tanah, penanaman tanaman kedelai varietas Detam-1. IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dilakukan melalui tiga tahapan, yakni perbanyakan inokulum cendawan MVA, sterilisasi tanah, penanaman tanaman kedelai varietas Detam-1. Perbanyakan inokulum

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. di dalam setiap media tanam. Pertumbuhan tinggi caisim dengan sistem

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. di dalam setiap media tanam. Pertumbuhan tinggi caisim dengan sistem 14 4.1 Tinggi Tanaman Caisim BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Berdasarkan hasil analisis sidik ragam pada lampiran 1a sampai dengan lampiran 1d perlakuan media tanam hidroponik berbeda nyata pada semua waktu

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 16 HASIL DAN PEMBAHASAN Kualitas Fisik Buah Kualitas fisik buah merupakan salah satu kriteria kelayakan ekspor buah manggis. Pada penelitian ini dilakukan pengamatan terhadap kualitas fisik buah meliputi

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 14 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Perlakuan kadar air media (KAM) dan aplikasi paclobutrazol dimulai pada saat tanaman berumur 4 bulan (Gambar 1a) hingga tanaman berumur 6 bulan. Penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE. Tempat dan Waktu. Bahan dan Alat. diameter 12 cm dan panjang 28 cm, dan bahan-bahan lain yang mendukung

BAHAN DAN METODE. Tempat dan Waktu. Bahan dan Alat. diameter 12 cm dan panjang 28 cm, dan bahan-bahan lain yang mendukung BAHAN DAN METODE Tempat dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di rumah kaca Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan dengan ketinggian tempat lebih kurang 25 meter di atas permukaan laut.

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Kondisi Umum Percobaan ini dilakukan mulai bulan Oktober 2007 hingga Februari 2008. Selama berlangsungnya percobaan, curah hujan berkisar antara 236 mm sampai dengan 377 mm.

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 17 HASIL DAN PEMBAHASAN Deskripsi Kualitatif Karakter kualitatif yang diamati pada penelitian ini adalah warna petiol dan penampilan daun. Kedua karakter ini merupakan karakter yang secara kualitatif berbeda

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1.Tinggi tanaman Berdasarkan analisis sidik ragam menunjukan bahwa perlakuan pengolahan tanah berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan tinggi tanaman kedelai tahapan umur pengamatan

Lebih terperinci

V. HASIL DAN PEMBAHASAN

V. HASIL DAN PEMBAHASAN V. HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Hasil Penelitian Parameter pertumbuhan yang diamati pada penelitian ini adalah diameter batang setinggi dada ( DBH), tinggi total, tinggi bebas cabang (TBC), dan diameter tajuk.

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 17 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian ini berlangsung di kebun manggis daerah Cicantayan Kabupaten Sukabumi dengan ketinggian 500 700 meter di atas permukaan laut (m dpl). Area penanaman manggis

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Padi (Oryza sativa L.) merupakan salah satu tanaman budidaya penting dalam

I. PENDAHULUAN. Padi (Oryza sativa L.) merupakan salah satu tanaman budidaya penting dalam I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Padi (Oryza sativa L.) merupakan salah satu tanaman budidaya penting dalam peradaban manusia. Padi sudah dikenal sebagai tanaman pangan sejak jaman prasejarah.

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Benih dan Pemuliaan Tanaman,

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Benih dan Pemuliaan Tanaman, III. BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Benih dan Pemuliaan Tanaman, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung dari bulan Oktober 2013 sampai bulan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 4 HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Konidisi Umum Penelitian Berdasarkan hasil Laboratorium Balai Penelitian Tanah yang dilakukan sebelum aplikasi perlakuan didapatkan hasil bahwa ph H 2 O tanah termasuk masam

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Variabel Hama. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak daun pepaya dengan berbagai

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Variabel Hama. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak daun pepaya dengan berbagai IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Variabel Hama 1. Mortalitas Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak daun pepaya dengan berbagai fase dan konsentrasi tidak memberikan pengaruh nyata terhadap mortalitas hama

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 1. Data Iklim Lahan Penelitian, Kelembaban Udara (%)

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 1. Data Iklim Lahan Penelitian, Kelembaban Udara (%) HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Kondisi Umum Hasil analisis kondisi iklim lahan penelitian menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika setempat menunjukkan bahwa kondisi curah hujan, tingkat kelembaban,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. setelah beras. Selain itu juga digunakan sebagai pakan ternak dan bahan baku

I. PENDAHULUAN. setelah beras. Selain itu juga digunakan sebagai pakan ternak dan bahan baku I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Masalah Jagung di Indonesia merupakan bahan pangan penting sumber karbohidrat kedua setelah beras. Selain itu juga digunakan sebagai pakan ternak dan bahan baku industri.

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 16 HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Pertumbuhan Vegetatif Dosis pupuk kandang berpengaruh sangat nyata terhadap tinggi tanaman (Lampiran 5). Pada umur 2-9 MST, pemberian pupuk kandang menghasilkan nilai lebih

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian 21 HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Lokasi penelitian mempunyai topografi lahan datar dengan tekstur tanah yang remah dengan jenis tanah inseptisol. Pohon aren yang terseleksi untuk sampel

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI ETANOL DAN LAMA PENDERAAN PADA VIABILITAS BENIH TOMAT (Lycopersicon esculentum Mill.) VARIETAS OVAL

PENGARUH KONSENTRASI ETANOL DAN LAMA PENDERAAN PADA VIABILITAS BENIH TOMAT (Lycopersicon esculentum Mill.) VARIETAS OVAL J. Agrotek Tropika. ISSN 27-4 24 Jurnal Agrotek Tropika 1():24-251, 21 Vol. 1, No. : 24 251, September 21 PENGARUH KONSENTRASI ETANOL DAN LAMA PENDERAAN PADA VIABILITAS BENIH TOMAT (Lycopersicon esculentum

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. wilayah beriklim sedang, tropis, dan subtropis. Tanaman ini memerlukan iklim

II. TINJAUAN PUSTAKA. wilayah beriklim sedang, tropis, dan subtropis. Tanaman ini memerlukan iklim 15 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Tanaman Buncis Buncis berasal dari Amerika Tengah, kemudian dibudidayakan di seluruh dunia di wilayah beriklim sedang, tropis, dan subtropis. Tanaman ini memerlukan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian ini dilaksanakan di lahan kering dengan kondisi lahan sebelum pertanaman adalah tidak ditanami tanaman selama beberapa bulan dengan gulma yang dominan sebelum

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Kacang tanah (Arachis hypogaea L.) berasal dari benua Amerika Selatan,

II. TINJAUAN PUSTAKA. Kacang tanah (Arachis hypogaea L.) berasal dari benua Amerika Selatan, II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Gambaran Umum Kacang Tanah Kacang tanah (Arachis hypogaea L.) berasal dari benua Amerika Selatan, diperkirakan dari lereng pegunungan Andes, di negara-negara Bolivia, Peru, dan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Tomat (Lycopersicon esculentum Mill.) termasuk dalam jenis tanaman sayuran,

I. PENDAHULUAN. Tomat (Lycopersicon esculentum Mill.) termasuk dalam jenis tanaman sayuran, I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Masalah Tomat (Lycopersicon esculentum Mill.) termasuk dalam jenis tanaman sayuran, buah tomat sering digunakan sebagai bahan pangan dan industri, sehingga nilai ekonomi

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Percobaan

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Percobaan 10 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Percobaan Percobaan dilakukan di Kebun Percobaan Babakan Sawah Baru, Darmaga Bogor pada bulan Januari 2009 hingga Mei 2009. Curah hujan rata-rata dari bulan Januari

Lebih terperinci

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. A. Tinggi Tanaman. Hasil penelitian menunjukan berbagai kadar lengas tanah pada stadia

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. A. Tinggi Tanaman. Hasil penelitian menunjukan berbagai kadar lengas tanah pada stadia IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Tinggi Tanaman Hasil penelitian menunjukan berbagai kadar lengas tanah pada stadia pertumbuhan yang berbeda memberikan pengaruh tidak nyata terhadap tinggi tanaman

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. yang berbeda menunjukkan bahwa ada perbedaan yang nyata (hasil analisis disajikan

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. yang berbeda menunjukkan bahwa ada perbedaan yang nyata (hasil analisis disajikan BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Berat Kering Biji Jagung (Zea mays L.) Berdasarkan hasil analisis varian dua jalur terhadap variabel berat kering biji jagung yang berasal dari posisi yang berbeda pada

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Pengaruh Pemberian Kotoran Kambing Terhadap Sifat Tanah. Tabel 4.1. Karakteristik Tanah Awal Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN Pengaruh Pemberian Kotoran Kambing Terhadap Sifat Tanah. Tabel 4.1. Karakteristik Tanah Awal Penelitian IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Pengaruh Pemberian Kotoran Kambing Terhadap Sifat Tanah. Pemberian dosis kotoran kambing pada budidaya secara tumpang sari antara tanaman bawang daun dan wortel dapat memperbaiki

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 16 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 HASIL Parameter yang diamati dalam penelitian ini adalah pertumbuhan tinggi, diameter, berat kering dan NPA dari semai jabon pada media tailing dengan penambahan arang

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Bio-slurry dan tahap aplikasi Bio-slurry pada tanaman Caisim. Pada tahap

HASIL DAN PEMBAHASAN. Bio-slurry dan tahap aplikasi Bio-slurry pada tanaman Caisim. Pada tahap IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian yang dilakukan terbagi menjadi dua tahap yaitu pengambilan Bio-slurry dan tahap aplikasi Bio-slurry pada tanaman Caisim. Pada tahap pengambilan Bio-slurry dilakukan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Benih merupakan salah satu masukan usaha tani yang mempengaruhi tingkat

I. PENDAHULUAN. Benih merupakan salah satu masukan usaha tani yang mempengaruhi tingkat I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Benih merupakan salah satu masukan usaha tani yang mempengaruhi tingkat hasil. Penggunaan benih bermutu tinggi dalam budidaya akan menghasilkan panen tanaman yang tinggi

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 21 HASIL DAN PEMBAHASAN Pengembangan Metode Pengusangan APC IPB 77-1 MM Alat Pengusangan Cepat (APC) IPB 77-1 MM ini dirancang untuk dapat melakukan pengusangan cepat secara fisik maupun kimia. Prosedur

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 28 HASIL DAN PEMBAHASAN Penentuan Metode Pengusangan Cepat Benih Kedelai dengan MPC IPB 77-1 MM Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk menentukan metode pengusangan cepat benih kedelai menggunakan

Lebih terperinci

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. A. Pengamatan Buah per Tandan. Perkembangan ini dapat dilihat dari beberapa indikator seperti jumlah buah,

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. A. Pengamatan Buah per Tandan. Perkembangan ini dapat dilihat dari beberapa indikator seperti jumlah buah, 20 IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Pengamatan Buah per Tandan Salah satu ciri perkembangan pada buah yang baik yaitu ditentukan bertambahnya volume dan biomassa selama proses tersebut berlangsung.

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian Penelitian ini menggunakan kompos yang terbuat dari limbah kulit buah jarak. Bahan baku ini didekomposisikan dengan menggunakan empat jenis biodekomposer yaitu

Lebih terperinci

KAJIAN PEMBERIAN KOMPOS BATANG PISANG DAN PUPUK NPK PADA PEMBIBITAN TANAMAN JATI

KAJIAN PEMBERIAN KOMPOS BATANG PISANG DAN PUPUK NPK PADA PEMBIBITAN TANAMAN JATI 1 KAJIAN PEMBERIAN KOMPOS BATANG PISANG DAN PUPUK NPK PADA PEMBIBITAN TANAMAN JATI (Tectona grandis) Ferdi Asdriawan A.P (20110210016) Prodi Agroteknologi Universitas Muhammadiyah Yogyakarta INTISARI Penelitian

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Hasil analisis tanah sebelum perlakuan dilakukan di laboratorium Departemen Ilmu Tanah Sumberdaya Lahan IPB. Lahan penelitian tergolong masam dengan ph H O

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Pengujian Pendahuluan Pengujian pendahuluan dengan tujuan mencari metode yang dapat membedakan antara genotipe toleran dan peka yang diamati secara visual menunjukkan bahwa dari 65

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1 Tinggi Tanaman kacang hijau pada umur 3 MST Hasil pengamatan tinggi tanaman pada umur 3 MST dan sidik ragamnya disajikan pada tabel lampiran 2. Hasil analisis

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. perlakuan dan pemberian berbagai macam pupuk hijau (azolla, gamal, dan

HASIL DAN PEMBAHASAN. perlakuan dan pemberian berbagai macam pupuk hijau (azolla, gamal, dan IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini terdiri dari dua kegiatan yaitu pengujian kadar lengas tanah regosol untuk mengetahui kapasitas lapang kemudian dilakukan penyiraman pada media tanam untuk mempertahankan

Lebih terperinci

0 (N 0 ) 12,34a 0,35 (N 1 ) 13,17a 0,525 0,7 (N 2 ) (N 3 )

0 (N 0 ) 12,34a 0,35 (N 1 ) 13,17a 0,525 0,7 (N 2 ) (N 3 ) BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Tinggi Tanaman Hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa kombinasi perlakuan pupuk urea dan KCl berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan tinggi tanaman

Lebih terperinci

PENDAHULUAN BAHAN DAN METODE

PENDAHULUAN BAHAN DAN METODE PENDAHULUAN Tebu ialah tanaman yang memerlukan hara dalam jumlah yang tinggi untuk dapat tumbuh secara optimum. Di dalam ton hasil panen tebu terdapat,95 kg N; 0,30 0,82 kg P 2 O 5 dan,7 6,0 kg K 2 O yang

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Analisis Sifat Fisik dan Kimia Tanah Inceptisol Indramayu Inceptisol Indramayu memiliki tekstur lempung liat berdebu dengan persentase pasir, debu, liat masing-masing 38%,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. 21 hari setelah tanam. Sedangkan analisis pengaruh konsentrasi dan lama perendaman

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. 21 hari setelah tanam. Sedangkan analisis pengaruh konsentrasi dan lama perendaman BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Pengaruh Konsentrasi dan Lama Perendaman Ektrak Bawang Merah (Allium cepa L.) Terhadap Persentase Daya Berkecambah Benih Kakao (Theobroma cacao L.) Pengamatan persentase

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 16 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Kondisi lingkungan yang teramati selama aklimatisasi menunjukkan suhu rata-rata 30 o C dengan suhu minimum hingga 20 o C dan suhu maksimum mencapai 37 o C. Aklimatisasi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Kacang tanah (Arachis hypogaea L.) merupakan salah satu dari enam komoditas

I. PENDAHULUAN. Kacang tanah (Arachis hypogaea L.) merupakan salah satu dari enam komoditas I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Masalah Kacang tanah (Arachis hypogaea L.) merupakan salah satu dari enam komoditas terpenting di dunia. Sebagai tanaman kacang-kacangan sumber protein dan lemak nabati,

Lebih terperinci