Volume 12 Nomor 1 Maret 2015

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Volume 12 Nomor 1 Maret 2015"

Transkripsi

1 Volume 12 Nomor 1 Maret 2015 ISSN Hal Tabanan Maret 2015 Kampus : Jl. Wagimin No.8 Kediri - Tabanan - Bali Telp./Fax. : (0361)

2 KEWENANGAN PRESIDEN DALAM MERATIFIKASI PERJANJIAN INTERNASIONAL I DEWA GEDE BUDIARTA Fakultas Hukum Universitas Tabanan ABSTRAK Selama ini dalam hubungan luar negeri antar negara yang dikaitkan dengan praktek Perjanjian Internasional yang ditentukan dalam pasal 11 UUD 1945 yang secara tegas menyatakan bahwa wewenang konstitusional pembuat perjanjian internasional berada di tangan Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Dimana Perjanjian Internasional dapat dibedakan yaitu perjanjian internasional yang sangat memerlukan persetujuan DPR yang disebut perjanjian (treaty) dan perjanjian internasional ) yang dapat tanpa persetujuan DPR yang disebut dengan persetujuan (agreement ). Namun dilihat dari banyaknya Perjanjian Internasional yang mengikat seluruh bangsa Indonesia walaupun tanpa persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat, ini membuktikan bahwa telah terjadi pergeseran kewenangan presiden dalam meratifikasi perjanjian internasional dari ketentuan Pasal 11 UUD 1945 tersebut. Tetapi ada dampak positif dari ratifikasi Perjanjian Internasional tanpa persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat adalah untuk memudahkan bagi pemerintah dalam pencabutan atau pembatalan suatu Perjanjian Internasional yang diikat apabila tidak sesuai situasi dan kondisi negara atau mungkin bertentangan dengan Garis-garis Besar Haluan Negara atau UUD 1945 dan pertimbangan praktis demi kelancaran hubungan internasional yang intensifnya sehingga menghendaki tindakantindakan yang cepat dari pemerintah yang membutuhkan prosedur konstitusional yang lancer. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pelaksanaan kewenangan Presiden dalam meratifikasi perjanjian internasional yang akan menjadi Undang-Undang dan dapat mengikat seluruh warga negara Indonesia serta Untuk mengetahui akibat hukum apabila pelaksanaan kewenangan Presiden dalam meratifikasi perjanjian internasional yang akan menjadi Undang-Undang dan dapat mengikat seluruh warga negara Indonesia mengalami suatu perubahan Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa dalam meratifikasi Perjanjian Internasional Presiden mengajukan unsur ratifikasi kepada Dewan Perwakilan Rakyat untuk mendapat persetujuan. Di mana Perjanjian Internasional yang dibuat oleh Presiden ini disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat dalam bentuk Undang-Undang. Pengajuan ini dibedakan antara perjanjian (treaty) dan perjanjian internasional (agreement). Konsekuensi yuridis terhadap perubahan kewenangan dalam ratifikasi perjanjian internasional tanpa persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat adalah untuk memudahkan bagi pemerintah dalam pencabutan atas pembatalan suatu perjanjian internasional yang diikat apabila tidak sesuai dengan situasi dan kondisi negara atau mungkin bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945, Kata Kunci : Kewenangan, Meratifikasi, Perjanjian Internasional PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah Sejak jamannnya Aristoteles manusia dikenal sebagai makhluk yang bermasyarakat, manusia tidak dapat hidup sendiri atau hidup dalam isolasi melainkan harus saling berhubungan satu sama lainnya (Zoon politecum). Dalam bidang yang lebih luas, Majalah Ilmiah Untab, Vo. 12 No. 1 Maret 2015 hubungan manusia tidak hanya terbatas pada hubungan antar kelompok tertentu saja, akan tetapi meliputi pula hubungan yang lebih luas lagi yaitu hubungan antar bangsa-bangsa yang lebih dikenal sebagai masyarakat internasional. Untuk menyelaraskan hubungan antar bangsa-bangsa ini diperlukan kondisi tertentu yang memungkinkan masyarakat internasional 79

3 tetap dapat melaksanakan hubungan antar satu negara dengan negara lain. Kondisi yang dimaksud adalah keadaan tertib dan aman. Salah satu sarananya untuk timbulnya kondisi ini adalah dengan diadakannya perjanjianperjanjian antar bangsa yang dikenal sebagai Perjanjian Internasional. Adalah merupakan suatu kenyataan dalam hukum internasional dewasa ini, bahwa semakin banyaknya hubungan atau persoalan internasional yang diatur dengan perjanjian-perjanjian internasional, sebagai sarana untuk mengatur hubungan-hubungan internasional. (Suwardi Sri Setianingsih, 2001: 345 ). Dengan diterimanya Indonesia oleh masyarakat Internasional sebagai anggota masyarakat Internasional, maka Indonesia mempunyai hak untuk ikut dan membuat perjanjian-perjanjian Internasional. Perjanjianperjanjian tersebut bukan saja dalam bentuk bilateral tetapi juga multilateral baik yang bersifat kerjasama regional yang khusus maupun yang umum. Secara umum wewenang kepala negara dlm hubungan luar negeri adl : a. Menerima wakil diplomatik dan konsul negara lain. b. Mengangkat dan mengirim wakil diplomatik dan konsul negaranya ke negara asing c. Mengadakan perjannjian internasional d. Menyatakan perang kpd negara lain e. Mengadakan perdamaian dengan negara lain. Bagi Indonesia ketentuan yang mengatur mengenai masalah perjanjian Internasional adalah Pasal 11 UUD 1945, yang berbunyi Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat menyatakan perang, membuat perdamaian dan perjanjian dengan negara lain Pasal ini berlaku ketika Republik Indonesia dalam tahun berada di bawah UUD 1945, dan sejak tanggal 5 Juli 1945 hingga sekarang kembali kepada UUD Sementara itu antara 1949 dan 1959 kita juga pernah mempunyai Konstitusi Indonesia Serikat dan UUDS. Di mana ketentuan mengenai Perjanjian Internasional diatur secara jelas. Karena di dalam UUDS 1950 dibedakan antara perjanjian (treaty) dengan persetujuan (agreement), akan tetapi tidak ada penjelasan lebih lanjut mengenai materi mana yang termasuk perjanjian (treaty) dan mana yang termasuk persetujuan (agreement). Sehingga kita tidak dapat mengemukakan mana yang termasuk Perjanjian Internasional dan yang mana termasuk perjanjian. Usahausaha untuk menjelaskan pasal tersebut dalam peraturan perundang-undangan telah dimulai sejak kemerdekaan, seperti Rancangan Undang-Undang tentang Perjanjian Internasional pada tahun 1954, disertai dengan Surat Presiden.( Mas Subagio, 1986,: 460 Kesulitan-kesulitan dalam pelaksanaan pasal 11 UUD 1945 tentunya dapat dipahami karena sebagaimana diketahui bahwa UUD 1945 disiapkan dalam suasana perang Asia Timur Raya oleh Badan Penyidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia. Seperti dikatakan oleh Hamid S. Attamini bahwa UUD 1945 ketika tanggal 18 Agustus 1945 dinamakan oleh Bung Karno (Ketua PPKI) sebagai Undang-Undang Dasar Kilat, maka sudah tentu kita tidak mengharapkan rumusanrumusan yang panjang lebar ataupun mendetail.( A. Hamid Attamini, 2000 :339) Lebih dari itu UUD 1945 sebagaimana dinyatakan dalam penjelasannya memang hanya memuat aturan-aturan pokok saja yang ditetapkan dalam Undang-Undang Dasar, sedangkan hal-hal yang perlu untuk menyelenggarakan aturan-aturan pokok itu harus diserahkan kepada Undang-Undang dalam hal ini menyangkut kewenangan Presiden sebagai Kepala Eksekutif dalam mengadakan Perjanjian Internasional. Dengan demikian sebagaimana diketahui dewasa ini rumusan pasal 11 UUD 1945 memang hanya memuat garis-garis besar saja, yakni untuk menyatakan perang dan membuat perjanjian dengan negara lain memerlukan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat, dan dapatlah dimengerti apabila konstitusi RIS dan UUDS 1950 yang lahir kemudian dalam suasana yang lebih tenang, lebih memperjelas mengenai Perjanjian Internasional. Yang lebih penting disini adalah kembalinya pada UUD 1945 pada tanggal 5 Juli 1959 tidaklah berarti bahwa pengalaman dan kebiasaan sebelumnya jadi hapus. Selama 80 I Dewa Gede Budiarta, Kewenangan Presiden Dalam...

4 tidak bertentangan dengan UUD 1945, kebiasaan ketatanegaraan yang sudah menjadi konvensi masih dapat terus berlaku RUMUSAN MASALAH Berdasarkan uraian Latar Belakang tersebut diatas, maka dapat dirumuskan beberapa permasalahan sebagai berikut : 1. Bagaimanakah kewenangan Presiden dalam meratifikasi Perjanjian Internasional berdasarkan UUD 1945? 2. Apakah konsekuensi yuridis dari perubahan kewenangan dalam pembuatan Perjanjian Internasional? HASIL DAN PEMBAHASAN Dasar Hukum Kewenangan Presiden meratifikasi Perjanjian Internasional Dasar hukum bagi Republik Indonesia dalam mengikatkan diri pada suatu perjanjian internasional sejak memperoleh kemerdekaannya adalah : 1. Pasal 11 Undang-Undang Dasar 1945 ( ) 2. Pasal 175 Konstitusi RIS 1950 ( ) 3. Pasal 120 UUDS 1950 ( ) 4. Pasal 11 UUD 1945 (1959 sekarang) (Edy Suryono, 1984 :33 ) Kekuasaan Presiden yang diatur dalam UUD 1945, Amandemen ke-4 Tahun 2002 dalam Bab III tentang Kekuasaan Pemerintahan Negara dan diatur dalam pasalpasal antara lain : Pasal 4 : 1. Presiden Republik Indonesia memegang kekuasaan pemerintah menurut Undang- Undang Dasar. 2. Dalam melakukan kewajiban Presiden dibantu oleh satu orang atau Wakil Presiden. Pasal 5 : 1. Presiden memegang kekuasaan membentuk Undang-Undang dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Majalah Ilmiah Untab, Vo. 12 No. 1 Maret 2015 Perubahan Pertama Tahun 1999 Pasal 5 Ayat (1) diubah menjadi : 1. Presiden berhak mengajukan rancangan Undang-Undang kepada Dewan Perwakilan Rakyat. 2. Presiden menetapkan peraturan pemerintah untuk menjalankan Undang- Undang sebagaimana mestinya. Pasal 175 Konstitusi RIS, berbunyi : 1. Presiden mengadakan dan mengesahkan segala perjanjian (traktat) dan persetujuan lain dengan negara lain kecuali ditentukan lain dengan Undang-Undang Federal, perjanjian atau persetujuan lain tidak disahkan, melainkan sudah disetujui dengan Undang-Undang. 2. Masuk dalam dan memutuskan perjanjian dan persetujuan lain dilakukan oleh Presiden dengan kekuasaan Undang- Undang. (Pringgodigdo, H.A.K., 1983:34) Sedangkan pasal 120 UUD 1950 yang berbunyi hampir sama dengan Pasal 175 Konstitusi RIS yaitu : 1. Presiden mengadakan dan mengesahkan segala perjanjian (traktat) dan persetujuan lain dengan negara lain. Kecuali ditentukan lain dengan Undang- Undang Federal, perjanjian atau persetujuan lain tidak disahkan, melainkan sudah disetujui dengan Undang-Undang. 2. Masuk dalam dan memutuskan perjanjian dan persetujuan lain dilakukan oleh Presiden dengan kekuasaan Undang-Undang. ( Pringgodigdo Ibid :41 ) Dari ketiga ketentuan Undang-Undang Dasar yang pernah kita miliki itu, di dalam Konstitusi RIS dan UUDS 1950 diatur lebih tegas dan terperinci dari pada yang terdapat dalam ketentuan UUD 1945 baik wewenang Presiden dalam mengadakan dan mengesahkan (meratifikasi) perjanjian dan persetujuan internasional. Demikian pula dalam hal turut serta (accesion) dan mengakhiri (termination) ke dalam atau dari suatu perjanjian (treaty) dan persetujuan (agreement) internasional, ditegaskan pula disitu bahwa pengesahan (ratifikasi) suatu perjanjian internasional harus 81

5 disetujui terlebih dahulu oleh Dewan Perwakilan Rakyat dalam bentuk Undang- Undang. Pengertian, Tujuan dan Fungsi Meratifikasi Dengan menentukan isinya perjanjian belum berarti bahwa perjanjian itu sudah mengikat. Untuk ini dibutuhkan suatu penegasan oleh pemerintah yang bersangkutan setelah mereka ini mempunyai kesempatan untuk mempelajari dan setelah diajukan pada parlemen bilamana perlu penegasan tersebut dinamakan pengesahan atau meratifikasi, kecuali bila ditentukan lain dalam perjanjian. Di sini meratifikasi dipandang sebagai persetujuan (approval) atau penetapan berlakunya perjanjian yang diadakan antara negara atau raja (monarch) pada abad ke-18. Sedang ratum facere dan ratum alicuicase di lain pihak menunjuk kepada persetujuan yang menjadikan berlakunya suatu akta. Persetujuan tersebut akan meningkatkan suatu project of treaty (rencana perjanjian) menjadi perjanjian yang berlaku dan mengikat negaranegara peserta. Dari kedua macam istilah tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa kata meratifikasi mempunyai arti : 1. Persetujuan secara formal terhadap treaty yang melahirkan kewajiban-kewajiban internasional sesudah ditandatangani. 2. Persetujuan terhadap rencana treaty itu (project of treaty) supaya menjadi suatu treaty yang berlaku bagi negara-negara tersebut. Meratifikasi perjanjian internasional adalah untuk menyetujui treaty agar mengikat negara-negara, sedangkan meratifikasi konstitusional adalah untuk memungkinkan treaty dilaksanakan dan berlaku di negara yang bersangkutan. Seperti pada uraian terdahulu, traktat yang penting harus diratifikasi terlebih dahulu sebelum berlaku. Hal ini disebabkan karena secara yuridis ketentuan Undang- Undang Dasar atau konstitusi masing-masing negara yang bersangkutan tidak jarang mengharuskan suatu traktat antar negara sebelum diratifikasi oleh pemerintah (eksekutif). Oleh karena itu negara-negara peserta akan mendapat kesempatan untuk meninjau traktat yang telah ditandatangani oleh wakil-wakil berkuasa penuh dari negara yang bersangkutan. Atau dengan kata lain, tujuan meratifikasi disini adalah memberikan kesempatan kepada negara-negara guna mengadakan peninjauan serta pengamatan yang seksama apakah negaranya dapat diikat oleh perjanjian tersebut. Apabila ternyata suatu negara peserta itu menyetujui traktat yang sengaja dibuat dengan tanda tangan wakilwakil mereka, karena dokumen yang telah ditandatangani oleh wakil-wakil negara itu belum dapat disebut traktat yang sebenarnya. Dan umumnya dalam kata meratifikasi sudah tersimpul pula pengertian penukaran terakhir, sebab suatu meratifikasi baru akan mengikat sesudah diketahui oleh pihak-pihak lain dari traktat itu serta sesudah naskah atau dokumen meratifikasi ditukarkan. Maka barulah traktat yang bersangkutan dianggap sempurna. Sebagaimana diketahui bahwa sistem dan prosedur meratifikasi terhadap suatu perjanjian internasional yang dianut oleh masing-masing negara adalah berbeda atau disesuaikan dengan hukum tata negara dari berbagai negara yang bersangkutan. Di dalam praktek negara-negara berkenaan dengan meratifikasi ini dapat dibedakan dalam 3 sistem yaitu : 1. Sistem dimana meratifikasi semata-mata dilakukan oleh Badan Eksekutif. 2. Sistem dimana meratifikasi semata-mata dilakukan oleh Badan Legislatif. 3. Sistem campuran, baik badan eksekutif maupun badan legislatif sama-sama memegang peranan dalam proses ratifikasi perjanjian Internasional. (Mochtar Kusumaatmadja,1986:121 ) Selanjutnya untuk di Indonesia ditegaskan bahwa dalam ratifikasi perjanjian internasional harus dianggap mencakup dua aspek yaitu : 1. Tindakan Legislatif Umumnya dengan jalan Undang-Undang, sehingga dengan diundangkannya perjanjian itu, perjanjian menjadi mengikat negara dipandang dari Hukum Nasional. 82 I Dewa Gede Budiarta, Kewenangan Presiden Dalam...

6 2. Tindakan Eksekutif Pembuatan piagam ratifikasi dan pertukaran atau pengesahan / penyimpanan piagam tersebut. Di Indonesia dalam ratifikasi perjanjian internasional menganut sistem campuran di mana baik badan eksekutif maupun badan legislatif memainkan peranan dalam proses ratifikasi perjanjian internasional. Akan tetapi di Indonesia peranan badan eksekutif lebih menonjol dari badan legislatif. Namun walaupun dalam sistem ini resminya badan eksekutif yang melakukan ratifikasi dalam kenyataannya nasehat dan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai peranan yang menentukan pula bagi terselenggaranya peratifikasian suatu perjanjian internasional. Hal ini sebagai konsekuensi dari kekuasaan Presiden sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan sekaligus juga sebagai kepala eksekutif. Kekuasaan ini diperoleh berdasarkan UUD Presiden Dengan Persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Membuat Perjanjian Internasional Pada saat ini telah ada Undang-Undang yang mengatur Perjanjian Internasional (UU No. 24 Tahun 2000). Menurut Undang- Undang No. 24 Tahun 2000, perjanjianperjanjian yang memerlukan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat adalah sebagai berikut : 1. Masalah politik, perdamaian, pertahanan dan keamanan negara. 2. Perubahan wilayah atau penetapan batas wilayah RI. 3. Kedaulatan atau hak kedaulatan Negara. 4. Hak asasi manusia dalam lingkungan hidup. 5. Pembentukan kaidah dalam hukum baru. 6. Pinjaman dan/hibah luar-negeri (pasal 10). Selanjutnya dalam pasal 11 disebutkan : 1. Pengesahan perjanjian internasional yang materinya tidak termasuk materi sebagai dimaksud pasal 10 yang dilakukan dengan Presiden. 2. Pemerintah RI menyampaikan salinan setiap Keputusan Presiden yang Majalah Ilmiah Untab, Vo. 12 No. 1 Maret 2015 mengesahkan suatu perjanjian internasional kepada Dewan Perwakilan Rakyat untuk di evaluasi. Daya Mengikat Perjanjian yang Diratifikasi Dengan Persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat dan Tanpa Persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Dalam Surat Presiden No. 2826/HK/60 dinyatakan bahwa perkataan perjanjian di dalam Pasal 11 UUD 1945 ini tidak mengandung arti segala perjanjian dengan Negara Asing, tetapi hanya perjanjianperjanjian terpenting saja, yaitu yang mengandung soal-soal politik dan yang lazimnya dikehendaki berbentuk traktat (treaty), jika tidak diartikan sedemikian, maka pemerintah tidak akan mempunyai cukup keleluasaan bergerak untuk menjalankan hubungan internasional dengan sewajarnya, karena untuk tiap-tiap perjanjian walaupun mengenai soal-soal yang kecil harus diperoleh persetujuan terlebih dahulu dari Dewan Perwakilan Rakyat, sedangkan hubungan internasional dewasa ini demikian intensifnya, sehingga menghendaki tindakan-tindakan yang cepat dari pemerintah yang membutuhkan prosedur konstitusional yang lancar. Untuk menjamin kelancaran dalam pelaksanaan kerjasama antara Pemerintah dengan Dewan Perwakilan Rakyat tertera dalam Pasal 11 UUD 1945, pemerintah akan menyampaikan pada Dewan Perwakilan Rakyat untuk memperoleh persetujuan DPR, hanya perjanjian-perjanjian terpenting saja (treaties), sedangkan perjanjian-perjanjian lain (agreement) akan disampaikan kepada DPR hanya untuk diketahui. Dengan berpedoman pada Surat Presiden No. 2826/HK/60 jika materi perjanjian tersebut perlu diratifikasi dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat, maka Presiden meminta kepada Dewan Perwakilan Rakyat untuk menyetujui terlebih dahulu. Untuk hal ini lebih lanjut ditegaskan oleh Bagir Manan bahwa kerja sama antara Presiden dengan Dewan Perwakilan Rakyat sekurang-kurangnya dapat digolongkan dalam tiga golongan yaitu : ( Bagir Manan, 1997, :. 61) 83

7 1. Kerjasama dalam bidang kegiatan legislatif yang didasarkan pada Pasal 5 ayat (1) dan Pasal 20 ayat (1) UUD Kerjasama dalam pembuatan penetapan tertentu, keikutsertaan Dewan Perwakilan Rakyat dalam memberikan persetujuan didasarkan pada hak Dewan Perwakilan Rakyat untuk mengajukan (persetujuan). 3. Kerjasama dalam menyelenggarakan pengawasan. Tugas ini tidak mungkin berjalan dengan baik tanpa kerjasama dengan Presiden sehingga Presiden harus membantu agar tugas pengawasan terselenggara sebaik-baiknya. Dari ketentuan tersebut terlebih dapatlah diketahui bahwa perjanjian internasional tersebut merupakan salah satu unsur pembentuk hukum nasional yang pada hakekatnya berisi atau mengatur hubungan hukum antar peserta, hak dan kewajiban masing-masing peserta, sehingga dengan demikian hukum nasional tersebut dalam pembentukannya juga memperhatikan unsurunsur dari perjanjian internasional. Hukum yang lebih dari perjanjian internasional adalah bagian dari peraturan perundang-undangan nasional. Dengan demikian maka persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat adalah dalam rangka kerjasama di bidang perundangundangan atau legislatif. Meratifikasi perjanjian internasional pada umumnya adalah : Dituangkan dalam dua bentuk peraturan perundang-undangan yaitu meratifikasi yang memerlukan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat dituangkan dalam bentuk Undang-Undang, sedangkan meratifikasi yang tidak memerlukan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat dituangkan dalam bentuk keputusan Presiden (Keppres). (Syahmin AK. II, 2002 ; 110 ) Dari segi kekuatan hukumnya sudah jelas perjanjian internasional yang diratifikasi dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat yang dituangkan dalam bentuk Undang undang maupun tanpa persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat yang dituangkan dalam bentuk Keputusan Presiden adalah sama, yaitu mengikat seluruh masyarakat Indonesia. Dampak Positif Meratifikasi Perjanjian Internasional Tanpa Persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Dalam praktek menunjukkan bahwa pengesahan dengan bentuk Keputusan Presiden masih menunjukkan keanekaragaman penafsiran dari para teoritis maupun praktisi tapi hal ini tidak dapat dipungkiri karena dari sejumlah praktek pengesahan perjanjian internasional kelihatannya bentuk ini lebih dominan. Hal ini disebabkan oleh karena hubungan internasional yang demikian intensif sehingga menghendaki tindakan-tindakan cepat dari pemerintah yang membutuhkan prosedur konstitusional dari Dewan Perwakilan Rakyat memerlukan waktu yang terlalu lama. Dampak positif yang ditimbulkan dari perubahan praktek ketatanegaraan mengenai perjanjian internasional dan ratifikasinya berdasarkan Surat Presiden No. 2826/HK/60 adalah memudahkan prosedur dalam pembuatan perjanjian internasional dan pencabutan atau pembatalan suatu perjanjian yang mengikat apabila sudah tidak sesuai lagi dengan situasi dan kondisi negara atau mungkin bertentangan dengan Garis-garis Besar Haluan Negara dan Undang-Undang Dasar SIMPULAN DAN SARAN Simpulan Dari pembahasan permasalahan tersebut di atas maka dapat kami simpulkan sebagai berikut : 1. Dasar hukum yang digunakan oleh Negara Republik Indonesia di dalam mengikatkan diri pada suatu perjanjian internasional adalah ketentuan Pasal 11 UUD 1945 yang secara tegas menyatakan bahwa wewenang Presiden dalam pembuatan perjanjian internasional dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Dalam meratifikasi Perjanjian Internasional Presiden mengajukan unsur ratifikasi kepada Dewan Perwakilan Rakyat untuk mendapat persetujuan, dan disahklan oleh Dewan perwakilan Rakyart dalam bentuk undang Undang. 84 I Dewa Gede Budiarta, Kewenangan Presiden Dalam...

8 2.. Konsekuensi yuridis terhadap perubahan kewenangan dalam ratifikasi perjanjian internasional tanpa persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat adalah untuk memudahkan bagi pemerintah dalam pencabutan atas pembatalan suatu perjanjian internasional yang diikat apabila tidak sesuai dengan situasi dan kondisi negara atau mungkin bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945, dan pertimbangan praktis demi kelancaran hubungan internasional yang demikian intensifnya sehingga menghendaki tindakan-tindakan yang cepat dari pemerintah yang membutuhkan prosedur konstitusional yang lancar. Saran-saran Dalam kesempatan ini dicoba untuk memberikan saran-saran dalam hubungannya dengan pembuatan perjanjian internasional di Indonesia, yaitu : 1. Walaupun Surat Presiden No. 2826/HK/60 telah merupakan Konvensi Ketatanegaraan, namun Surat Presiden tersebut bukan sebagai sumber hukum dalam sumber tertib hukum di Indonesia, maka akan lebih baik jika hal itu mendapat pengaturan yang lebih lanjut dengan menuangkannya dalam Undang-Undang sehingga tidak akan melemahkan hukum positif di Indonesia. 2. Perlunya pengaturan lebih lanjut mengenai pedoman pelaksanaan UUD 1945 (seperti Surat Presiden No. 2826/HK/60) berupa penegasan mengenai siapa atau suatu badan yang menentukan suatu perjanjian itu tidak termasuk dalam treaty atau agreement apakah oleh Badan Eksekutif (Presiden) atau Badan Legislatif atau mungkin ada lain. Sehingga dalam praktek ketatanegaraan akan terdapat suatu ketegasan dalam hal membuat hal perjanjian internasional. DAFTAR PUSTAKA Suwardi Sri Setianingsih, 2001, Indonesia dan Perjanjian Internasional Berdasarkan Pasal 11 UUD 1945, Pasca Sarjana HI UNPAD, Bandung Mas Subagio, 1986, Ensiklopedia Perundang- Undangan Republik Indonesia, Alumni, Bandung A. Hamid Attamini, 2000, Pengesahan Ratifikasi Perjanjian Internasional diatur oleh Konvensi Ketatanegaraan dalam Hukum dan Pembangunan. Edy Suryono, 1984, Praktek Ratifikasi Perjanjian Internasional di Indonesia, CV. Remaja karya, Bandung Pringgodigdo, H.A.K., 1983, Tiga Undang- Undang Dasar, PT. Pembangunan, Jakarta Mochtar Kusumaatmadja, 1986, Pengantar Hukum Intenasional, Buku I, Bagian Umum, Bina Cipta, Bandung Bagir Manan, 1997, Konvensi Ketatanegaraan, Armico, Bandung Syahmin AK. II, 2002, Hukum Internasional Publik (dalam Kerangka Study Analisis), Bina Cipta, Bandung, Majalah Ilmiah Untab, Vo. 12 No. 1 Maret

BAB IV PENUTUP. sebelumnya, penulis menyimpulkan beberapa hal sebagai berikut:

BAB IV PENUTUP. sebelumnya, penulis menyimpulkan beberapa hal sebagai berikut: BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan uraian analisa terhadap judul dan topik pembahasan pada bab sebelumnya, penulis menyimpulkan beberapa hal sebagai berikut: 1. Pengesahan perjanjian internasional

Lebih terperinci

NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL

NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL Menimbang: DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, a. bahwa dalam rangka mencapai tujuan Negara

Lebih terperinci

2. Perundingan: Merupakan tahap awal yang dilakukan oleh kedua pihak yang berunding mengenai kemungkinan dibuatnya suatu perjanjian internasional.

2. Perundingan: Merupakan tahap awal yang dilakukan oleh kedua pihak yang berunding mengenai kemungkinan dibuatnya suatu perjanjian internasional. 1. Penjajakan: Merupakan tahap awal yang dilakukan oleh kedua pihak yang berunding mengenai kemungkinan dibuatnya suatu perjanjian internasional. 2. Perundingan: Merupakan tahap kedua untuk membahas substansi

Lebih terperinci

TEORI / AJARAN TTG HUBUNGAN H.I. DGN. H.N.: TEORI DUALISME, MONISME DAN PRIMAT HI

TEORI / AJARAN TTG HUBUNGAN H.I. DGN. H.N.: TEORI DUALISME, MONISME DAN PRIMAT HI TEORI / AJARAN TTG HUBUNGAN H.I. DGN. H.N.: TEORI DUALISME, MONISME DAN PRIMAT HI I II TEORI DUALISME MENEMPATKAN H.I. SBG. SISTEM HUKUM DARI H.I TEORI MONISME TERPISAH AS, INGGRIS, AUSTRALIA MENEMPATKAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka mencapai tujuan Negara

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 185, 2000 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4012) UNDANG-UNDANG REPUBLIK

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL UNDANG-UNDANG NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL PRESIDEN Menimbang : a. bahwa dalam rangka mencapai tujuan Negara Republik Indonesia sebagaimana tercantum di dalam Pembukaan Undang-Undang

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN UMUM DPR RI DAN RATIFIKASI. A. Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) sebagai

BAB III GAMBARAN UMUM DPR RI DAN RATIFIKASI. A. Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) sebagai BAB III GAMBARAN UMUM DPR RI DAN RATIFIKASI A. Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) sebagai Lembaga Legislatif Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) adalah salah satu lembaga

Lebih terperinci

KEKUASAAN HUBUNGAN LUAR NEGERI PRESIDEN (FOREIGN POWER OF THE PRESIDENT) Jumat, 16 April 2004

KEKUASAAN HUBUNGAN LUAR NEGERI PRESIDEN (FOREIGN POWER OF THE PRESIDENT) Jumat, 16 April 2004 KEKUASAAN HUBUNGAN LUAR NEGERI PRESIDEN (FOREIGN POWER OF THE PRESIDENT) Jumat, 16 April 2004 1. Ketentuan UUD 1945: a. Pra Amandemen: Pasal 11: Presiden dengan persetujuan DPR menyatakan perang, membuat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang NASKAH AKADEMIK RANCANGAN UNDANG-UNDANG TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH REPUBLIK DEMOKRATIK TIMOR- LESTE TENTANG AKTIFITAS KERJA SAMA DIBIDANG PERTAHANAN

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL

PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL I. UMUM Dalam melaksanakan politik luar negeri yang diabdikan kepada kepentingan nasional, Pemerintah

Lebih terperinci

SMP. 1. Jaminan terhadap hak-hak asasi manusia dan warga negara 2. Susunan ketatanegaraan suatu negara 3. Pembagian & pembatasan tugas ketatanegaraan

SMP. 1. Jaminan terhadap hak-hak asasi manusia dan warga negara 2. Susunan ketatanegaraan suatu negara 3. Pembagian & pembatasan tugas ketatanegaraan JENJANG KELAS MATA PELAJARAN TOPIK BAHASAN SMP VIII (DELAPAN) PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN (PKN) KONSTITUSI YANG PERNAH BERLAKU A. Konstitusi yang pernah berlaku di Indonesia Konstitusi (Constitution) diartikan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2000 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka mencapai tujuan Negara

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Perubahan Undang-Undang Dasar tahun 1945 (UUD tahun 1945) tidak hanya

I. PENDAHULUAN. Perubahan Undang-Undang Dasar tahun 1945 (UUD tahun 1945) tidak hanya I. PENDAHULUAN I.I Latar Belakang Perubahan Undang-Undang Dasar tahun 1945 (UUD tahun 1945) tidak hanya didasari oleh keinginan untuk hidup berbangsa dan bernegara secara demokratis. Terdapat alasan lain

Lebih terperinci

I.PENDAHULUAN. Perkembangan kehidupan bersama bangsa-bangsa dewasa ini semakin tidak mengenal batas

I.PENDAHULUAN. Perkembangan kehidupan bersama bangsa-bangsa dewasa ini semakin tidak mengenal batas I.PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan kehidupan bersama bangsa-bangsa dewasa ini semakin tidak mengenal batas negara dan cenderung pada terbentuknya suatu sistem global sehingga mendorong semakin

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR...TAHUN... TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR...TAHUN... TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR...TAHUN... TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa dalam rangka melindungi segenap

Lebih terperinci

Bola Panas Putusan Pengujian Undang-Undang Pengesahan Piagam ASEAN oleh: Ade Irawan Taufik *

Bola Panas Putusan Pengujian Undang-Undang Pengesahan Piagam ASEAN oleh: Ade Irawan Taufik * Bola Panas Putusan Pengujian Undang-Undang Pengesahan Piagam ASEAN oleh: Ade Irawan Taufik * Penantian panjang hampir dua tahun, terjawab sudah pada hari Selasa, tanggal 26 Februari 2013 kemarin. Mahkamah

Lebih terperinci

URGENSI PENGGANTIAN UNDANG-UNDANG NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL

URGENSI PENGGANTIAN UNDANG-UNDANG NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL URGENSI PENGGANTIAN UNDANG-UNDANG NOMOR 24 TAHUN 2004 TENTANG PERJANJIAN INTERNASIONAL Oleh: Yeni Handayani * Naskah diterima : 29 September 2014; disetujui : 13 Oktober 2014 Indonesia sebagai negara hukum

Lebih terperinci

e. Senat diharuskan ada, sedangkan DPR akan terdiri dari gabungan DPR RIS dan Badan Pekerja KNIP;

e. Senat diharuskan ada, sedangkan DPR akan terdiri dari gabungan DPR RIS dan Badan Pekerja KNIP; UUDS 1950 A. Sejarah Lahirnya Undang-Undang Sementara 1950 (UUDS) Negara Republik Indonesia Serikat yang berdiri pada 27 Desember 1949 dengan adanya Konferensi Meja Bundar, tidak dapat bertahan lama di

Lebih terperinci

BAB II KEDUDUKAN PRESIDEN DALAM SISTEM KETATANEGARAAN INDONESIA. Dalam perjalanan sejarah ketatanegaraan Indonesia, bentuk republik telah

BAB II KEDUDUKAN PRESIDEN DALAM SISTEM KETATANEGARAAN INDONESIA. Dalam perjalanan sejarah ketatanegaraan Indonesia, bentuk republik telah BAB II KEDUDUKAN PRESIDEN DALAM SISTEM KETATANEGARAAN INDONESIA A. Sistem Pemerintahan Indonesia Dalam perjalanan sejarah ketatanegaraan Indonesia, bentuk republik telah dipilih sebagai bentuk pemerintahan,

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA MATERI AUDIENSI DAN DIALOG DENGAN FINALIS CERDAS CERMAT PANCASILA, UUD NEGARA RI TAHUN 1945, NKRI, BHINNEKA TUNGGAL IKA, DAN KETETAPAN MPR Dr. H. Marzuki Alie

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa sebagai Negara Kesatuan Republik Indonesia

Lebih terperinci

TUGAS KEWARGANEGARAAN LATIHAN 4

TUGAS KEWARGANEGARAAN LATIHAN 4 1 TUGAS KEWARGANEGARAAN LATIHAN 4 DISUSUN OLEH: NAMA NIM PRODI : IIN SATYA NASTITI : E1M013017 : PENDIDIKAN KIMIA (III-A) S-1 PENDIDIKAN KIMIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MATARAM

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. A. Kesimpulan. Berdasarkan rumusan masalah yang telah dibentuk maka ditarik tiga. kesimpulan, yakni:

BAB V PENUTUP. A. Kesimpulan. Berdasarkan rumusan masalah yang telah dibentuk maka ditarik tiga. kesimpulan, yakni: 363 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan rumusan masalah yang telah dibentuk maka ditarik tiga kesimpulan, yakni: 1. Pasca amandemen konstitusi kekuasaan presiden terdiri dari tiga pola sebagaimana

Lebih terperinci

3. Menurut Psl 38 ayat I Statuta Mahkamah Internasional: Perjanjian internasional adalah sumber utama dari sumber hukum internasional lainnya.

3. Menurut Psl 38 ayat I Statuta Mahkamah Internasional: Perjanjian internasional adalah sumber utama dari sumber hukum internasional lainnya. I. Definisi: 1. Konvensi Wina 1969 pasal 2 : Perjanjian internasional sebagai suatu persetujuan yang dibuat antara negara dalam bentuk tertulis, dan diatur oleh hukum internasional, apakah dalam instrumen

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a b c d e f bahwa sebagai Negara Kesatuan Republik

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. membuat UU. Sehubungan dengan judicial review, Maruarar Siahaan (2011:

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. membuat UU. Sehubungan dengan judicial review, Maruarar Siahaan (2011: 34 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Judicial Review Kewenangan Judicial review diberikan kepada lembaga yudikatif sebagai kontrol bagi kekuasaan legislatif dan eksekutif yang berfungsi membuat UU. Sehubungan

Lebih terperinci

Pasal 38 Statuta MI, sumber-sumber HI:

Pasal 38 Statuta MI, sumber-sumber HI: Pasal 38 Statuta MI, sumber-sumber HI: 1. International Conventions 2. International Customs 3. General Principles of Law 4. Judicial Decisions and Teachings of the most Highly Qualified Publicist Pasal

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2007 TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH REPUBLIK FILIPINA TENTANG KEGIATAN KERJASAMA DI BIDANG PERTAHANAN

Lebih terperinci

HUKUM PERJANJIAN. Aspek Hukum dalam Ekonomi Hal. 1

HUKUM PERJANJIAN. Aspek Hukum dalam Ekonomi Hal. 1 HUKUM PERJANJIAN Ditinjau dari Hukum Privat A. Pengertian Perjanjian Suatu perjanjian adalah suatu perbuatan dengan mana satu orang atau lebih mengikatkan dirinya terhadap satu orang lain/lebih (Pasal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. atas hukum, yang kekuasaan tertinggi dalam negara berada di tangan rakyat.

BAB I PENDAHULUAN. atas hukum, yang kekuasaan tertinggi dalam negara berada di tangan rakyat. 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Indonesia adalah negara kesatuan yang berbentuk Republik, berdasarkan atas hukum, yang kekuasaan tertinggi dalam negara berada di tangan rakyat. Kedaulatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 selanjutnya

BAB I PENDAHULUAN. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 selanjutnya BAB I PENDAHULUAN Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 selanjutnya disingkat UUD 1945 1 telah mengalami perubahan sebanyak empat kali, yakni Perubahan Pertama pada tahun 1999, Perubahan

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Dari hasil penelitian dan pembahasan mengenai peran kamar kedua dalam

BAB V PENUTUP. Dari hasil penelitian dan pembahasan mengenai peran kamar kedua dalam BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Dari hasil penelitian dan pembahasan mengenai peran kamar kedua dalam lembaga perwakilan dua kamar di sistem pemerintahan presidensial Indonesia, didapat kesimpulan sebagai

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. Presiden Republik Indonesia,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. Presiden Republik Indonesia, UNDANG-UNDANG NOMOR 4 TAHUN 1988 TENTANG PENGESAHAN "PROTOCOL AMENDING THE TREATY OF AMITY AND COOPERATION IN SOUTHEAST ASIA" DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Presiden Republik Indonesia, Menimbang :

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2007 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2007 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2007 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN EKSTRADISI ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK KOREA (TREATY ON EXTRADITION BETWEEN THE REPUBLIC OF INDONESIA AND THE

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS (KOVENAN INTERNASIONAL TENTANG HAK-HAK EKONOMI, SOSIAL DAN BUDAYA)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. The Constitution is made for men, and not men for the Constitution. (Soekarno, dalam pidato tanggal 17 Agustus 1959)

BAB I PENDAHULUAN. The Constitution is made for men, and not men for the Constitution. (Soekarno, dalam pidato tanggal 17 Agustus 1959) BAB I PENDAHULUAN The Constitution is made for men, and not men for the Constitution. (Soekarno, dalam pidato tanggal 17 Agustus 1959) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 selanjutnya

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 1999 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 1999 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 1999 TENTANG PENGESAHAN ILO CONVENTION NO. 105 CONCERNING THE ABOLITION OF FORCED LABOUR (KONVENSI ILO MENGENAI PENGHAPUSAN KERJA PAKSA) DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kita memiliki tiga macam dokumen Undang-undang Dasar (konstitusi) yaitu: 1

BAB I PENDAHULUAN. kita memiliki tiga macam dokumen Undang-undang Dasar (konstitusi) yaitu: 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Sebagai hukum dasar yang digunakan untuk penmbentukan dan penyelenggaraan Negara Indonesia adalah Undang-undang Dasar, yang pertama kali disahkan berlaku sebagai konstitusi

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN BANTUAN TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK SOSIALIS VIET NAM (TREATY ON MUTUAL

Lebih terperinci

MENGGAPAI KEDAULATAN RAKYAT YANG MENYEJAHTERAKAN RAKYAT 1

MENGGAPAI KEDAULATAN RAKYAT YANG MENYEJAHTERAKAN RAKYAT 1 MENGGAPAI KEDAULATAN RAKYAT YANG MENYEJAHTERAKAN RAKYAT 1 Oleh: Siti Awaliyah, S.Pd, S.H, M.Hum Jurusan Hukum dan Kewarganegaraan, Universitas Negeri Malang A. Pengantar Kedaulatan merupakan salahsatu

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TENTANG KONSEP SYURA DALAM ISLAM ATAS PELAKSANAAN DEMOKRASI KONSTITUSIONAL DI INDONESIA MENURUT MAHFUD MD

BAB IV ANALISIS TENTANG KONSEP SYURA DALAM ISLAM ATAS PELAKSANAAN DEMOKRASI KONSTITUSIONAL DI INDONESIA MENURUT MAHFUD MD 68 BAB IV ANALISIS TENTANG KONSEP SYURA DALAM ISLAM ATAS PELAKSANAAN DEMOKRASI KONSTITUSIONAL DI INDONESIA MENURUT MAHFUD MD A. Analisis tentang Konsep Syura dalam Islam atas Pelaksanaan Demokrasi Konstitusional

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2006 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK RAKYAT CHINA MENGENAI BANTUAN HUKUM TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA (TREATY BETWEEN

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 277, 2015 PENGESAHAN. Perjanjian. Bantuan Timbal Balik. Viet Nam. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5766). UNDANG-UNDANG REPUBLIK

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2007 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN EKSTRADISI ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK KOREA (TREATY ON EXTRADITION BETWEEN THE REPUBLIC OF INDONESIA AND THE

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. disingkat UUD RI Tahun 1945, adalah hukum dasar tertulis (basic law)

BAB I PENDAHULUAN. disingkat UUD RI Tahun 1945, adalah hukum dasar tertulis (basic law) BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, atau disingkat UUD RI Tahun 1945, adalah hukum dasar tertulis (basic law) dan merupakan konstitusi bagi pemerintahan

Lebih terperinci

UU 9/1997, PENGESAHAN TREATY ON THE SOUTHEAST ASIA NUCLEAR WEAPON FREE ZONE (TRAKTAT KAWASAN BEBAS SENJATA NUKLIR DI ASIA TENGGARA)

UU 9/1997, PENGESAHAN TREATY ON THE SOUTHEAST ASIA NUCLEAR WEAPON FREE ZONE (TRAKTAT KAWASAN BEBAS SENJATA NUKLIR DI ASIA TENGGARA) Copyright 2002 BPHN UU 9/1997, PENGESAHAN TREATY ON THE SOUTHEAST ASIA NUCLEAR WEAPON FREE ZONE (TRAKTAT KAWASAN BEBAS SENJATA NUKLIR DI ASIA TENGGARA) *9571 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL CONVENTION FOR THE SUPPRESSION OF TERRORIST BOMBINGS, 1997 (KONVENSI INTERNASIONAL PEMBERANTASAN PENGEBOMAN OLEH TERORIS,

Lebih terperinci

PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Permasalahan C. Tujuan

PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Permasalahan C. Tujuan PENDAHULUAN A. Latar Belakang Akselerasi dalam berbagai aspek kehidupan telah mengubah kehidupan yang berjarak menjadi kehidupan yang bersatu. Pengetian kehidupan yang bersatu inilah yang kita kenal sebagai

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2001 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2001 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2001 TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH HONGKONG UNTUK PENYERAHAN PELANGGAR HUKUM YANG MELARIKAN DIRI (AGREEMENT

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 1999 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 1999 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 1999 TENTANG PENGESAHAN ILO CONVENTION NO. 105 CONCERNING THE ABOLITION OF FORCED LABOUR (KONVENSI ILO MENGENAI PENGHAPUSAN KERJA PAKSA) DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

PANCASILA DALAM KONTEKS KETATANEGARAAN REPUBLIK INDONESIA

PANCASILA DALAM KONTEKS KETATANEGARAAN REPUBLIK INDONESIA PANCASILA DALAM KONTEKS KETATANEGARAAN REPUBLIK INDONESIA 1 ALINEA KE IV PEMBUKAAN UUD 1945 MEMUAT : TUJUAN NEGARA, KETENTUAN UUD NEGARA, BENTUK NEGARA, DASAR FILSAFAT NEGARA. OLEH KARENA ITU MAKA SELURUH

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA www.bpkp.go.id UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL CONVENTION FOR THE SUPPRESSION OF TERRORIST BOMBINGS, 1997 (KONVENSI INTERNASIONAL PEMBERANTASAN PENGEBOMAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Dengan persetujuan DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Dengan persetujuan DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 1997 TENTANG PENGESAHAN TREATY ON THE SOUTHEAST ASIA NUCLEAR WEAPON FREE ZONE (TRAKTAT KAWASAN BEBAS SENJATA NUKLIR DI ASIA TENGGARA) DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

Lex Administratum, Vol.I/No.3/Jul-Sept/2013

Lex Administratum, Vol.I/No.3/Jul-Sept/2013 PENGUJIAN TERHADAP UNDANG-UNDANG YANG MERATIFIKASI PERJANJIAN INTERNASIONAL 1 Oleh : Marthina Ulina Sangiang Hutajulu 2 ABSTRAK Tujuan dilakukannya penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana mekanisme

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2007 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN EKSTRADISI ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK KOREA (TREATY ON EXTRADITION BETWEEN THE REPUBLIC OF INDONESIA AND THE

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Republik Indonesia Tahun Dalam rangka penyelenggaraan

BAB I PENDAHULUAN. Republik Indonesia Tahun Dalam rangka penyelenggaraan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Negara Kesatuan Republik Indonesia menyelenggarakan pemerintahan negara dan pembangunan nasional untuk mencapai masyarakat adil, makmur dan merata berdasarkan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS (KOVENAN INTERNASIONAL TENTANG HAK-HAK EKONOMI, SOSIAL DAN BUDAYA)

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2015 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN EKSTRADISI ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN PAPUA NUGINI (EXTRADITION TREATY BETWEEN THE REPUBLIC OF INDONESIA AND THE INDEPENDENT

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS (KOVENAN INTERNASIONAL TENTANG HAK-HAK EKONOMI, SOSIAL DAN BUDAYA)

Lebih terperinci

BAB II PENGATURAN TUGAS DAN WEWENANG DEWAN PERWAKILAN DAERAH DI INDONESIA. A. Kewenangan Memberi Pertimbangan dan Fungsi Pengawasan Dewan

BAB II PENGATURAN TUGAS DAN WEWENANG DEWAN PERWAKILAN DAERAH DI INDONESIA. A. Kewenangan Memberi Pertimbangan dan Fungsi Pengawasan Dewan BAB II PENGATURAN TUGAS DAN WEWENANG DEWAN PERWAKILAN DAERAH DI INDONESIA A. Kewenangan Memberi Pertimbangan dan Fungsi Pengawasan Dewan Perwakilan Daerah DPD sebagai Lembaga Negara mengemban fungsi dalam

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2001 TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH HONGKONG UNTUK PENYERAHAN PELANGGAR HUKUM YANG MELARIKAN DIRI (AGREEMENT

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2007 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2007 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2007 TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH REPUBLIK FILIPINA TENTANG KEGIATAN KERJASAMA DI BIDANG PERTAHANAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL CONVENTION FOR THE SUPPRESSION OF THE FINANCING OF TERRORISM, 1999 (KONVENSI INTERNASIONAL PEMBERANTASAN PENDANAAN TERORISME,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK KOREA TENTANG BANTUAN HUKUM TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA (TREATY BETWEEN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK KOREA TENTANG BANTUAN HUKUM TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA (TREATY BETWEEN THE

Lebih terperinci

MATERI PERKULIAHAN HUKUM INTERNASIONAL MATCH DAY 6 PERJANJIAN INTERNASIONAL

MATERI PERKULIAHAN HUKUM INTERNASIONAL MATCH DAY 6 PERJANJIAN INTERNASIONAL MATERI PERKULIAHAN HUKUM INTERNASIONAL MATCH DAY 6 PERJANJIAN INTERNASIONAL A. PENDAHULUAN Dalam pergaulan dunia internasional saat ini, perjanjian internasional mempunyai peranan yang penting dalam mengatur

Lebih terperinci

BAB III PROFIL PEMERINTAHAN INDONESIA

BAB III PROFIL PEMERINTAHAN INDONESIA 23 BAB III PROFIL PEMERINTAHAN INDONESIA A. Masa Tahun 1945-1949 Masa Tahun 1945-1949 sebagai masa berlakunya UUD 1945 yang ditetapkan pada tanggal 18 Agustus 1945. UUD 1945 menghendaki sistem pemerintahan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1999 TENTANG HUBUNGAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bersifat absolutisme (kekuasaan yang tidak terbatas), artinya segala sesuatu yang

BAB I PENDAHULUAN. bersifat absolutisme (kekuasaan yang tidak terbatas), artinya segala sesuatu yang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pemerintahan Indonesia berdasarkan atas sistem konstitusi (peraturan dasar) tidak bersifat absolutisme (kekuasaan yang tidak terbatas), artinya segala sesuatu

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 1999 TENTANG PENGESAHAN ILO CONVENTION NO. 111 CONCERNING DISCRIMINATION IN RESPECT OF EMPLOYMENT AND OCCUPATION (KONVENSI ILO MENGENAI DISKRIMINASI DALAM

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 1999 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 1999 TENTANG Menimbang : UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 1999 TENTANG PENGESAHAN ILO CONVENTION NO. 111 CONCERNING DISCRIMINATION IN RESPECT OF EMPLOYMENT AND OCCUPATION (KONVENSI ILO MENGENAI DISKRIMINASI

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DASAR 1945

UNDANG-UNDANG DASAR 1945 UNDANG-UNDANG DASAR 1945 1 UNDANG-UNDANG DASAR menurut sifat dan fungsinya adalah : Suatu naskah yang memaparkan kerangka dan tugas-tuga pokok dari badan-badan pemerintahan suatu negara dan menentukan

Lebih terperinci

Soal Undang-Undang Yang Sering Keluar Di Tes Masuk Sekolah Kedinasan

Soal Undang-Undang Yang Sering Keluar Di Tes Masuk Sekolah Kedinasan Soal Undang-Undang Yang Sering Keluar Di Tes Masuk Sekolah Kedinasan Posted by KuliahGratisIndonesia Materi soal Undang-undang merupakan salah satu komposisi dari Tes Kompetensi Dasar(TKD) yang mana merupakan

Lebih terperinci

KONFERENSI PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA MENGENAI ARBITRASE KOMERSIAL INTERNASIONAL KONVENSI MENGENAI PENGAKUAN DAN PELAKSANAAN PUTUSAN ARBITRASE ASING

KONFERENSI PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA MENGENAI ARBITRASE KOMERSIAL INTERNASIONAL KONVENSI MENGENAI PENGAKUAN DAN PELAKSANAAN PUTUSAN ARBITRASE ASING KONFERENSI PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA MENGENAI ARBITRASE KOMERSIAL INTERNASIONAL KONVENSI MENGENAI PENGAKUAN DAN PELAKSANAAN PUTUSAN ARBITRASE ASING PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA 1958 Konvensi mengenai Pengakuan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK INDIA TENTANG BANTUAN HUKUM TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA (TREATY BETWEEN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Di dalam memahami hukum Organisasi Internasional. tidak dapat dipisahkan dari sejarah pembentukan

BAB I PENDAHULUAN. Di dalam memahami hukum Organisasi Internasional. tidak dapat dipisahkan dari sejarah pembentukan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di dalam memahami hukum Organisasi Internasional tidak dapat dipisahkan dari sejarah pembentukan Organisasi Internasional itu sendiri, yang sudah lama timbul

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2015 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2015 TENTANG SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2015 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN EKSTRADISI ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN PAPUA NUGINI (EXTRADITION TREATY BETWEEN THE REPUBLIC OF INDONESIA AND

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.49, 2015 LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA PENGESAHAN. Perjanjian. Ekstradisi. Papua Nugini. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5674) UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN Konstitusi dan Rule of Law

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN Konstitusi dan Rule of Law Modul ke: 07 PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN Konstitusi dan Rule of Law Fakultas PSIKOLOGI Program Studi PSIKOLOGI Rizky Dwi Pradana, M.Si Sub Bahasan 1. Pengertian dan Definisi Konstitusi 2. Hakikat dan Fungsi

Lebih terperinci

Keywords: Perjanjian Internasional, Pembuatan, Ratifikasi.

Keywords: Perjanjian Internasional, Pembuatan, Ratifikasi. IMPLEMENTASI UU NO. 24 TAHUN 2000 DALAM PEMBUATAN DAN PENGESAHAN PERJANJIAN INTERNASIONAL (The Implementation of UU No. 24/2000 in the Making and Ratification of International Treaties) Oleh: Malahayati,

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 57, 1999 KONVENSI. TENAGA KERJA. HAK ASASI MANUSIA. ILO. (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2006 TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH REPUBLIK INDIA TENTANG KEGIATAN KERJA SAMA DI BIDANG PERTAHANAN (AGREEMENT

Lebih terperinci

Nama : Yogi Alfayed. Kelas : X ips 1. Tugas : Kaidah yang fundamental (PPKn) JAWABAN :

Nama : Yogi Alfayed. Kelas : X ips 1. Tugas : Kaidah yang fundamental (PPKn) JAWABAN : Nama : Yogi Alfayed Kelas : X ips 1 Tugas : Kaidah yang fundamental (PPKn) JAWABAN : 1. Pengertian pokok kaidah fundamental negara Nilai-nilai pancasila sebagai dasar filsafat negara bangsa Indonesia.

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 4 TAHUN 1988 (4/1988) TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 4 TAHUN 1988 (4/1988) TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 4 TAHUN 1988 (4/1988) TENTANG PENGESAHAN "PROTOCOL AMENDING THE TREATY OF AMITY AND COOPERATION IN SOUTHEAST ASIA" DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Presiden

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.186, 2014 PENGESAHAN. Persetujuan. Kerja Sama. Industri Pertahanan. Republik Indonesia. Republik Turki. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Lebih terperinci

IMPEACHMENT WAKIL PRESIDEN. Oleh : Dr. H. Nandang Alamsah Deliarnoor, S.H., M.Hum.

IMPEACHMENT WAKIL PRESIDEN. Oleh : Dr. H. Nandang Alamsah Deliarnoor, S.H., M.Hum. IMPEACHMENT WAKIL PRESIDEN Oleh : Dr. H. Nandang Alamsah Deliarnoor, S.H., M.Hum. Sungguh mengejutkan pernyataan Ekonom Faisal Basri yang menyatakan bahwa : Sayangnya wapres tak bisa di-impeach, tapi mungkin

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2006 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK RAKYAT CHINA MENGENAI BANTUAN HUKUM TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA (TREATY BETWEEN

Lebih terperinci

KEWEWENANGAN PRESIDEN DALAM BIDANG KEHAKIMAN SETELAH AMANDEMEN UUD 1945

KEWEWENANGAN PRESIDEN DALAM BIDANG KEHAKIMAN SETELAH AMANDEMEN UUD 1945 KEWEWENANGAN PRESIDEN DALAM BIDANG KEHAKIMAN SETELAH AMANDEMEN UUD 1945 Oleh : Masriyani ABSTRAK Sebelum amandemen UUD 1945 kewenangan Presiden selaku kepala Negara dan kepala pemerintahan Republik Indonesia

Lebih terperinci

NEGARA HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Universitas Indo Global Mandiri Palembang

NEGARA HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Universitas Indo Global Mandiri Palembang NEGARA HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA Universitas Indo Global Mandiri Palembang NEGARA HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA Pengertian Hukum yaitu : Seperangkat asas dan akidah yang mengatur kehidupan manusia dalam

Lebih terperinci

PERSETUJUAN PERJANJIAN PERSAHABATAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN KERAJAAN IRAK *) INDONESIA. IRAK. PERJANJIAN PERSAHABATAN.

PERSETUJUAN PERJANJIAN PERSAHABATAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN KERAJAAN IRAK *) INDONESIA. IRAK. PERJANJIAN PERSAHABATAN. Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 27 TAHUN 1957 (27/1957) Tanggal: 14 AGUSTUS 1957 (JAKARTA) Sumber: LN 1957/87 Tentang: Indeks: PERSETUJUAN PERJANJIAN PERSAHABATAN ANTARA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK INDIA TENTANG BANTUAN HUKUM TIMBAL BALIK DALAM MASALAH PIDANA (TREATY BETWEEN THE

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2015 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2015 TENTANG SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2015 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN EKSTRADISI ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK SOSIALIS VIET NAM (EXTRADITION TREATY BETWEEN THE REPUBLIC OF

Lebih terperinci

AMANDEMEN II UUD 1945 (Perubahan tahap Kedua/pada Tahun 2000)

AMANDEMEN II UUD 1945 (Perubahan tahap Kedua/pada Tahun 2000) AMANDEMEN II UUD 1945 (Perubahan tahap Kedua/pada Tahun 2000) Perubahan kedua terhadap pasal-pasal UUD 1945 ditetapkan pada tanggal 18 Agustus 2000. Perubahan tahap kedua ini ini dilakukan terhadap beberapa

Lebih terperinci

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA FAKULTAS ILMU SOSIAL SILABI

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA FAKULTAS ILMU SOSIAL SILABI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA FAKULTAS ILMU SOSIAL SILABI Fakultas : Ilmu Sosial Jurusan/Program Studi : PKNH Mata Kuliah : PKH423 Hukum Tata Negara SKS : 4 Semester : 4 (A & B) Dosen : 1. Sri Hartini,

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA (KEPPRES) NOMOR 49 TAHUN 1997 (49/1997) TENTANG PENGESAHAN SPECIAL AGREEMENT FOR SUBMISSION TO THE INTERNATIONAL COURT OF JUSTICE OF THE DISPUTE BETWEEN INDONESIA

Lebih terperinci

Volume 11 Nomor 1 Maret 2014

Volume 11 Nomor 1 Maret 2014 Volume 11 Nomor 1 Maret 2014 ISSN 0216-8537 9 7 7 0 2 1 6 8 5 3 7 2 1 11 1 Hal. 1-102 Tabanan Maret 2014 Kampus : Jl. Wagimin No.8 Kediri - Tabanan - Bali 82171 Telp./Fax. : (0361) 9311605 PENYERAHAN WEWENANG

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL CONVENTION FOR THE SUPPRESSION OF THE FINANCING OF TERRORISM, 1999 (KONVENSI INTERNASIONAL PEMBERANTASAN PENDANAAN TERORISME,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 1978 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN MENGENAI PENCEGAHAN PENYEBARAN SENJATA-SENJATA NUKLIR

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 1978 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN MENGENAI PENCEGAHAN PENYEBARAN SENJATA-SENJATA NUKLIR UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 1978 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN MENGENAI PENCEGAHAN PENYEBARAN SENJATA-SENJATA NUKLIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci