1. Matematika 2. Fisika 3. Kimia 4. Biologi 5. Bahasa Indonesia 6. Bahasa Inggris

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "1. Matematika 2. Fisika 3. Kimia 4. Biologi 5. Bahasa Indonesia 6. Bahasa Inggris"

Transkripsi

1 Disesuaikan dengan KTSP SMA. Cocok untuk Persiapan UN dan SNMPTN. 1. Matematika. Fisika 3. Kimia 4. Biologi 5. Bahasa Indonesia 6. Bahasa Inggris

2 Program IPA Matematika BAB 1 EKSPONEN DAN LOGARITMA A. EKSPONEN Definisi Jika a adalah suatu bilangan real dan n suatu bilangan bulat positif (bilangan asli), maka: n a = a a a a... a Dengan: a = bilangan pokok (basis) dan n = pangkat atau eksponen 1. Sifat-sifat Bilangan dengan Pangkat Bulat Positif Jika m, n, dan p adalah bilang bulat positif, a, b R, maka: a. m n m n a a = a + m n m n b. a : a = a, a 0. Persamaan Eksponen a. b. f ( x) g( x) a = a f ( x) = g( x) f ( x) f ( x) a = b f ( x) = 0 g( x) h( x) f x = f x maka: g(x) = h(x) f(x) = 1 f(x) = 1, g(x) dan h(x) sama-sama genap/ ganjil f(x) = 0, g(x) dan h(x) sama-sama positif c. ( ) ( ) 3. Pertidaksamaan Eksponen f ( x) g( x) Jika a > a maka berlaku: f(x) > g(x), untuk a > 1 f(x) < g(x), untuk 0 < a < 1 m c. ( a ) n = a mn d. ( a b ) = a b m n p mp np p m mp a a e., b 0 n = np b b f. g. 0 a = 1, a 0 a n 1 = n, a 0 a B. BENTUK AKAR Sifat-sifat Bentuk Akar a. n n a = a b. a b = a b a a c. b = b d. e. n m a m n = a 1 1 a 1 = = a a a a a

3 C. LOGARITMA Logaritma adalah invers dari perpangkatan, yaitu mencari pangkat dari suatu bilangan pokok, sehingga hasilnya sesuai dengan yang telah diketahui. a log c b = c a = b Di mana: 1. a dinamakan bilangan pokok dengan 0 < a < 1 atau a > 1,. b dinamakan numerus, yaitu bilangan yang dicari logaritmanya, dengan b > 0, 3. c dinamakan hasil logaritma. 1. Sifat-Sifat Logaritma Dalam logaritma berlaku sifat-sifat sebagai berikut. a a. log c b = c a = b b. a logb + a logc = a logbc c. logb logc = log c a a a b n a m m a d. logb = logb n e. f. g. a a p logb logb =, dengan 0 < p < 1 p > 1 p loga 1 logb = b loga a log b a = b h. a logb b logc c logd = a logd. Persamaan Logaritma a a log f ( x) = log g( x) f ( x) = g( x) 3. Pertidaksamaan Logaritma a a Jika log f ( x) log g( x), maka berlaku: I. Syarat Basis: 1. Untuk 0 < a < 1 II. f ( x) g( x). Untuk a > 1 f ( x) g( x) Syarat Numerus: 1. f ( x ) > 0. g( x ) > 0 BAB A. PERSAMAAN KUADRAT Bentuk umum persamaan kuadrat adalah PERSAMAAN KUADRAT DAN FUNGSI KUADRAT ax + bx + c = 0 dengan a, b, c bilangan real dan a Jenis-jenis Akar Persamaan kuadrat ax + bx + c = 0 mempunyai: 1. akar real jika D 0,. akar real berlainan jika D > 0, 3. akar real kembar jika D = 0, 4. akar imajiner/ khayal jika D < 0, dengan D = b 4ac.. Jumlah dan Hasil Kali Akar-akar Diketahui x1 dan x adalah akar-akar dari persamaan kuadrat ax + bx + c = 0, maka: b x1 + x = a c x1 x = a ( ) ( )( ) x + x = x + x x x x x = x + x x x x x = 1 D a 3 ( ) 3 ( ) x + x = x + x x x x + x x + x + = x x x x Sifat-sifat Akar Persamaan Kuadrat Diketahui persamaan kuadrat ax + bx + c = 0 dengan x1 dan x akar-akarnya, maka sifat akar-akar persamaan kuadrat yang diketahui: 1. Kedua akarnya positif, jika: x + x > 0 ; x x > 0 ; D

4 . Kedua akarnya negatif, jika: x + x < 0 ; x x > 0 ; D Kedua akarnya berlainan tanda, jika: x1 x < 0 ; D > 0 4. Kedua akarnya berlawanan, jika: x1 + x = 0 5. Kedua akarnya berkebalikan, jika: x1 x = 1 4. Menentukan Persamaan Kuadrat Persamaan kuadrat baru yang akarnya α dan B. FUNGSI KUADRAT ( ) x α + β x + α β = 0 θ adalah Fungsi f yang didefinisikan sebagai f ( x) = ax + bx + c di mana a, b, c R dan a 0 fungsi kuadrat. 1. Hubungan a, b, c, dan D didefinisikan sebagai Fungsi kuadrat f ( x) = ax + bx + c didapat hubungan: a. a menentukan keterbukaan kurva. i. a > 0 parabola terbuka ke atas. ii. a < 0 parabola terbuka ke bawah. a > 0 a < 0 b. Jika a b > 0 maka puncak berada di sebelah kiri sumbu y. Jika a b < 0 maka puncak berada di sebelah kanan sumbu y. c. c menentukan titik potong dengan sumbu y. i. c > 0 parabola memotong sumbu y positif. ii. c = 0 parabola memotong sumbu y di (0, 0). iii. c < 0 parabola memotong sumbu y negatif. d. D = b 4ac menentukan titik potong dengan sumbu x. i. D > 0 parabola memotong sumbu x di dua titik. ii. D = 0 parabola menyinggung sumbu x. iii. D < 0 parabola tidak memotong sumbu x.. Nilai Ekstrem Dari Fungsi Kuadrat Fungsi kuadrat b 1. Sumbu simetri: x = a. Nilai ekstrem: f ( x) = ax + bx + c mempunyai: D b 4ac = 4a 4a Nilai ekstrem maksimum jika a < 0. Nilai ekstrem minimum jika a > Menyusun Persamaan Fungsi Kuadrat a. Diketahui titik puncak ( x, y ) dan titik lain y = a( x x ) + y b. Diketahui titik potong dengan sumbu x, ( x1,0) dan ( x,0) serta titik lain y = a( x x )( x x ) p p p p 1 c. Diketahui tiga titik pada parabola 4. Definit y = ax + bx + c a. Definit Positif Suatu fungsi kuadrat yang selalu bernilai positif untuk semua x disebut definit positif. Syarat: D < 0 dan a > 0 b. Definit Negatif Suatu fungsi kuadrat yang selalu bernilai negatif untuk semua x disebut definit negatif. Syarat: D < 0 dan a < 0 4

5 BAB 3 PERTIDAKSAMAAN A. SIFAT UMUM Sifat yang berlaku pada pertidaksamaan, untuk a, b, c, dan d R adalah sebagai berikut. 1. a > b maka a + c > b + c. a > b, c > d maka a + c > b + d 3. a > b, b > c maka a > c 4. a > b, c > 0 maka a c > b c 5. a > b, c < 0 maka a c < b c 6. a > b, a > 0, b > 0 maka a > b 7. a > b, a < 0, b < 0 maka a < b 8. a > 0 maka a, b > 0 atau a, b < 0 b B. PENYELESAIAN PERTIDAKSAMAAN Tanda koefisien pangkat tertinggi sama dengan tanda pada ruas yang paling kanan. Pangkat genap memiliki tanda yang sama. Pangkat ganjil memiliki tanda yang berlawanan. C. PENYELESAIAN PERTIDAKSAMAAN BENTUK AKAR Langkah penyelesaian: 1. Kuadratkan kedua ruas.. Syarat di dalam akar harus 0. D. PENYELESAIAN PERTIDAKSAMAAN BENTUK NILAI MUTLAK Nilai mutlak untuk x Î R didefinisikan: ì x jika x > 0 x = ï í- x jika x < 0 ï ïî 0 jika x = 0 Beberapa sifat penyelesaian pertidaksamaan mutlak: 1. x a Û - a x a. x ³ a Û x - a atau x ³ a 3. f ( x) g( x) Û ( f ( x) + g( x))( f ( x) - g( x)) 0 4. f ( x) k ( ( ) ( ))( ( ) ( )) 0 g( x ) Û f x - k g x f x + k g x BAB 4 LOGIKA MATEMATIKA A. DEFINISI Pernyataan (proposisi) adalah suatu kalimat yang bernilai benar atau salah, tetapi tidak sekaligus benar dan salah. Kalimat terbuka adalah kalimat yang memuat variabel dan menjadi pernyataan jika variabel tersebut diganti konstanta dalam himpunan semestanya. Beberapa operator yang digunakan dalam logika. Operator No Arti Nama Lambang 1 Negasi ~ Tidak, bukan Konjungsi Ù dan, tetapi 3 Disjungsi atau 4 Implikasi Þ jika...maka 5 Biimplikasi Û jika dan hanya jika B. NILAI DAN TABEL KEBENARAN p q ~ p p q p q p Þ q p Û q B B S B B B B B S S S B S S S B B S B B S S S B S S B B C. NEGASI/INGKARAN No Pernyataan Negasi/Ingkaran 1 pùq pú q púq pù q 3 p Þ q pù q 4 p Û q pù q Ú pù q q 5

6 D. EKUIVALENSI Pernyataan yang mempunyai nilai kebenaran sama. p q q p p q E. KONVERS, INVERS, DAN KONTRAPOSISI Konvers dari implikasi p Þ q adalah q Þ p Invers dari implikasi p Þ q adalah ~ p Þ ~ q Kontraposisi dari implikasi p Þ q adalah ~ q Þ ~ p F. PENARIKAN KESIMPULAN Modus Ponens Modus Tollens Sillogisme p Þ q (B) p Þ q (B) p Þ q (B) p (B) q (B) q Þ r (B) \ q (B) \ p (B) \ p Þ r (B) BAB 5 SISTEM PERSAMAAN DAN PERSAMAAN GARIS A. SISTEM PERSAMAAN Sistem persamaan dapat diselesaikan dengan: Metode eliminasi Metode substitusi Metode campuran B. PERSAMAAN GARIS Garis g dan h berpotongan tegak lurus jika m1 m =-1 Garis g dan h berpotongan dan membentuk sudut sebesar a dengan m1 -m tana = 1 + m m 1 1. Melalui titik ( x, y ) dengan gradien m, berlaku: 1 1 y y = m( x x ) 1 1. Garis yang melalui ( x1, y 1) dan ( x, y ), berlaku: y y1 x x1 = y y x x Memotong sumbu x di titik (b, 0) dan sumbu y di titik (0, a) berlaku: y ax + by = a.b a b x C. HUBUNGAN ANTARA DUA GARIS Diketahui garis g : y = m1 x + c1 dan garis h : y = m x + c maka Garis g dan h sejajar jika m 1 = m 6

7 BAB 6 STATISTIKA DAN PELUANG A. STATISTIKA 1. Rata-rata/mean ( x ) Data tunggal: n n i= 1 x x x x = = n Data kelompok: f x + f x f x x = = n x i n f x i i 1 1 n n i= 1 n f1 + f fn fi i= 1 n = banyak data, x i = data ke-i, i = 1,, 3,, n. f i = banyak data x i, n = f1 + f f n.. Modus (Mo) Modus adalah data dengan frekuensi paling banyak atau data yang paling sering muncul. Data tunggal: Diketahui data: 3, 3, 6, 8, 7, 9, 9, 7, 5, 7, 7, 7. Modus dari data tersebut adalah 7. Data kelompok: d1 Mo = tb + c d1 + d t b = tepi bawah kelas modus d 1 = selisih frekuensi kelas modus dengan kelas sebelumnya d = selisih frekuensi kelas modus dengan kelas sesudahnya c = panjang kelas 3. Median (Me/Q ) Median adalah nilai tengah dari data yang telah diurutkan. Median bisa disebut juga kuartil atau kuartil tengah. Data tunggal: Me = x Jika n ganjil maka: n+ x Jika n genap maka: Me = 1 n + x n + 1 Data kelompok: 1 n f Me = Q = tb + c fk t b = tepi bawah kelas yang memuat Me/Q f = jumlah seluruh frekuensi sebelum kelas Me f k = frekuensi kelas yang memuat Me 4. Kuartil Nilai yang membagi sekumpulan data yang telah terurut menjadi 4 bagian. Data kelompok: Kuartil bawah (Q 1 ): Kuartil atas (Q 3 ): ( f ) 1 n 4 1 Q 1 = tb1 + c f1 ( f ) 3 n 4 3 Q 3 = tb3 + c f3 Dengan: t b1 /t b3 = tepi bawah kelas yang memuat Q 1 /Q 3 ( f ) 1 / ( f ) 3 = jumlah frekuensi sebelum Q 1 /Q 3 f 1 / f 3 = frekuensi kelas yang memuat Q 1 /Q 3 5. Jangkauan (J) Jangkauan atau range dirumuskan dengan: J = x x max min Jangkauan antarkuartil (H): H = Q3 Q1 Jangkauan semi antarkuartil (Q d ): 1 Qd = ( Q3 Q1 ) 6. Simpangan rata-rata (SR) Data tunggal: SR = n i= 1 x x i n Data kelompok: SR = n i i= 1 n f x x i f i i= 1 7

8 8 7. Ragam/variansi (R) Data tunggal: n i= 1 R = S = x x i n Data kelompok: n f x x i i i= 1 S n R = = f i i= 1 8. Simpangan baku/deviasi standar (S) Data tunggal: Data kelompok: S = n i= 1 x x i n 9. Perubahan data S = n i i= 1 n f x x i f i i= 1 Bila masing-masing data diubah dengan nilai yang sama, berlaku Perubahan data Ukuran pemusatan Ukuran penyebaran + - x : + - x : TETAP TETAP x : Catatan: - Yang termasuk ukuran pemusatan adalah: x, Mo, Me, Q 1. - Yang termasuk ukuran penyebaran adalah: J, H, Q d, S, R. B. PELUANG Aturan Perkalian Misalkan terdapat n tempat tersedia dengan: A 1 adalah banyak cara untuk mengisi tempat pertama. A adalah banyak cara untuk mengisi tempat kedua setelah tempat pertama terisi. A 3 adalah banyak cara untuk mengisi tempat ketiga setelah tempat pertama dan kedua terisi. A n adalah banyak cara untuk mengisi tempat ke-n setelah tempat pertama, kedua,..., ke (n 1) terisi. Banyak cara untuk mengisi n tempat yang tersedia secara keseluruhan adalah: Notasi Faktorial 1. Permutasi A 1 A A 3... I n n! = (n 1) n 1! = 0! = 1 dengan n bilangan asli Permutasi dari sekumpulan unsur-unsur adalah cara penyusunan unsur-unsur yang berbeda dengan memperhatikan urutannya (AB BA) Rumus dan notasi yang digunakan dalam permutasi adalah: - Banyaknya permutasi n unsur yang diambil dari n unsur adalah P(n, r) = n! - Banyaknya permutasi r unsur yang diambil dari n unsur: n! P( n, r) = ( n r)! Permutasi k unsur dengan terdapat m unsur yang sama, n unsur yang sama dan l unsur yang sama adalah: k! m! n! l! cara Banyaknya permutasi siklis (lingkaran) dari n unsur adalah. Kombinasi (n 1)! Kombinasi dari sekumpulan unsur-unsur dengan cara penyusunan unsur-unsur yang berbeda tanpa memperhatikan urutan-nya (AB = BA). Kombinasi k unsur dari n unsur dilambangkan dengan n C k atau C( n, k ). Banyaknya kombinasi k unsur yang diambil dari n unsur adalah 3. Peluang Kejadian n! C( n, k) = ( n k)! k! Peluang kejadian A ditulis P(A), ditentukan dengan rumus: n( A) n(s) = banyaknya anggota semesta P( A) = n(a) = banyaknya anggota A n( S) P(A) = peluang kejadian A

9 4. Peluang Komplemen Suatu Kejadian Misalkan A c adalah komplemen kejadian A, maka c P( A ) = 1 P( A) 5. Frekuensi Harapan Suatu Kejadian Frekuensi harapan kejadian A dari n kali percobaan adalah FH(A) = n P(A) 6. Peluang Kejadian Majemuk a. Gabungan Dua Kejadian Untuk setiap kejadian A dan B berlaku P( A B) = P( A) + P( B) P( A B) b. Kejadian Saling Lepas Dua kejadian A dan B dikatakan kejadian saling lepas bila A dan B tidak punya irisan, yang berakibat P( A B) = 0, sehingga P( A B) = P( A) + P( B) c. Kejadian Saling Bebas A dan B disebut dua kejadian saling bebas bila kejadian yang satu tidak dipengaruhi kejadian lainnya. P( A B) = P( A) P(B) BAB 7 TRIGONOMETRI Dalam sebuah segitiga ABC berlaku hubungan: A b sinx = c c a b cos x = c x b tanx = B a C a o sin(90 - a) = cosa o sin(90 + a) = cosa o cos(90 - a) = sina o cos(90 + a) =-sina o tan(90 - a) = cota o tan(90 + a) =-cota o sin(180 - a) = sina o sin(180 + a) =-sina o cos(180 - a) =-cosa o cos(180 + a) =-cosa o tan(180 - a) =-tana o tan(180 + a) = tana A. SUDUT-SUDUT ISTIMEWA 0 o 30 o 45 o 60 o 90 o Sin 0 ½ ½ ½ 3 1 Cos 1 ½ 3 ½ ½ 0 Tan ~ B. SUDUT-SUDUT BERELASI 90 o y Kuadran II Sin, Cosec Kuadran I Semua positif 180 o positif Kuadran III Tan, Cot Positif 0 o Kuadran IV Cos, Sec Positif 360 o o sin(70 - a) =-cosa o sin(70 + a) =-cosa o cos(70 - a) =-sina o cos(70 + a) = sina o tan(70 - a) = cota o tan(70 + a) =-cota o sin(360 - a) =-sina o sin(360 + a) = sina o cos(360 - a) = cosa o cos(360 + a) = cosa o tan(360 - a) =-tana o tan(360 + a) = tana C. IDENTITAS TRIGONOMETRI Dalam trigonometri juga berlaku sifat-sifat: sinx 1. tanx cos x = 4. tan x + 1 = sec x 1. sin x + cos x = 1 5. sec x cos x = 1 3. cosec x sinx = cot x = cosec x 9

10 D. ATURAN SINUS DAN COSINUS A b c C a B Pada setiap segitiga sembarang ABC berlaku aturan sinus, yaitu: a = b = c sina sinb sinc Pada tiap segitiga sembarang ABC berlaku aturan cosinus, yaitu: a = b + c -bccos A b = a + c -ac cosb c = a + b -abcosc E. MENGHITUNG LUAS SEGITIGA Jika pada suatu segitiga ABC diketahui besar sudut dan dua sisi yang mengapit sudut, maka berlaku hubungan: 1 C L = bcsina b a 1 L = acsinb 1 A c B L = absinc sinxcosy = sin( x + y) + sin( x - y) cos xsiny = sin( x + y) -sin( x - y) cos xcosy = cos( x + y) + cos( x - y) - sinxsiny = cos( x + y) -cos( x - y) H. PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN TRIGONOMETRI a. Sinus sinx = sinα x = α + k.360 atau x = (180 α) + k.360 o o o 1 1 b. Cosinus c. Tan k =..., 1, 0, 1,, cos x = cosα x = ± α + k.360 tanx = tanα x = α + k.180 o o F. RUMUS JUMLAH DAN SELISIH SUDUT sin( A + B) = sinacosb + cos AsinB sin( A B) = sinacosb cos AsinB cos( A + B) = cos AcosB sinasinb cos( A B) = cos AcosB + sinasinb tana tanb tan ( A + B) = + 1 tana tanb tana tanb tan ( A B) = 1 + tana tanb sinx = sinxcos x cos = cos sin x x x = x cos 1 = 1 sin x tan x tanx = 1 tan x G. RUMUS PERKALIAN SINUS-COSINUS 1 1 sina + sinb = sin ( A + B)cos ( A B) 1 1 sina sinb = cos ( A + B)sin ( A B) 1 1 cos A + cosb = cos ( A + B)cos ( A B) 1 1 cos A cosb = sin ( A + B)sin ( A B) 10

11 BAB 8 DIMENSI TIGA A. JARAK Jarak Antara Dua Titik Adalah panjang garis lurus yang menghubungkan kedua titik itu. A Panjang ruas garis AB menunjukkan jarak antara titik A dan titik B. Jarak Titik ke Garis Adalah panjang garis tegak lurus dari titik ke garis. A B AB menunjukkan jarak antara titik A dan garis g yang ditunjukkan oleh ruas garis AB yang tegak lurus g. Jarak antara Titik dengan Bidang Adalah panjang garis tegak lurus dari titik ke bidang atau panjang garis lurus dari titik ke titik proyeksinya pada bidang. g Jarak antara P dan bidang ditunjukkan oleh garis m yang tegak lurus bidang. B B. SUDUT Sudut Dua Garis Bersilangan Misalkan garis g dan h bersilangan maka cara melukis sudut antara garis g dan h adalah: - lukis garis g yang sejajar g dan memotong h, - sudutnya = sudut antara garis g dan h. Sudut Antara Garis g dan Bidang V Langkah: - proyeksikan garis g ke bidang V, sebut hasilnya g, - sudutnya = sudut antara garis g dan g. Sudut Antara Dua Bidang Langkah: - tentukan perpotongan antara bidang V dan W sebut l, - lukis garis di bidang V tegak lurus l, sebut g, - lukis garis di bidang W tegak lurus l, sebut h, - sudutnya = sudut antara garis g dan h. BAB 9 LINGKARAN Lingkaran adalah tempat kedudukan titik-titik yang berjarak sama terhadap suatu titik tertentu. A. PERSAMAAN LINGKARAN Persamaan lingkaran dengan pusat (0,0) dan jari jari = r. y x + y = r (0, 0) r x Persamaan lingkaran dengan pusat (a, b) dan jarijari = r. y ( x a) + ( y b) = r (a, b) r (0, 0) x Persamaan lingkaran dengan pusat (0, b) dan menyinggung sumbu x: 11

12 (0, b) y r ( ) ( ) x a + y b = b Persamaan lingkaran dengan pusat (a, 0) dan menyinggung sumbu y: y (a, 0) r x x ( ) ( ) x a + y b = a Persamaan lingkaran dengan pusat (a, b) dan menyinggung garis px + qy + r = 0. y px + qy + r = 0 (a, b) d ( x a) + ( y b) = d x ap + bq + r Dengan d =. Jari-jari lingkaran p + q adalah d. 1. Persamaan Umum Lingkaran x y Ax By C = 0 A B Pusat, dan jari-jari A B r = + C 4 4. Kedudukan Titik Terhadap Lingkaran Diketahui sebuah lingkaran dengan persamaan L: x + y + ax + by + c = 0 dan sebuah titik A(x 1, y 1 ). Kedudukan titik A(x 1, y 1 ) terhadap lingkaran L adalah: K = x 1 + y 1 + ax 1 + by 1 + c K > 0 maka titik A(x 1, y 1 ) berada di luar lingkaran. K < 0 maka titik A(x 1, y 1 ) berada di dalam lingkaran. K = 0 maka titik A(x 1, y 1 ) berada pada lingkaran. B. PERSAMAAN GARIS SINGGUNG PADA LINGKARAN 1. Diketahui titik singgungnya ( x, y ) 1 1 Persamaan garis singgung pada lingkaran x + y = r di titik (x 1, y 1 ). Rumus: x x + y y = r 1 1 Persamaan garis singgung pada lingkaran ( ) ( ) x a + y b = r di titik (x 1, y 1 ). Rumus: ( )( ) ( )( ) x a x a + y b y b = r 1 1 Persamaan garis singgung di titik P(x 1, y 1 ) pada lingkaran: x + y + ax + by + c = 0. Rumus: x x + y y + a( x + x) + b( y + y) + c = Diketahui gradien m Persamaan garis singgung dengan gradien m pada lingkaran yang berpusat di titik O(0, 0) dan jari jari r. Rumus: y = mx ± r 1 + m Persamaan garis singgung dengan gradien m pada lingkaran (x a) + (y b) = r. Rumus: ( ) y b = m x a ± r 1 + m C. HUBUNGAN GARIS DENGAN LINGKARAN Diberikan garis g: y = mx + n dan lingkaran: L x + y = r. Hubungan antara garis g dan lingkaran L dapat diselidiki dengan cara: Substitusi garis g ke L. Selanjutnya, ada 3 kemungkinan yang terjadi, yaitu: 1. D > 0, maka garis memotong lingkaran pada dua titik,. D = 0, maka garis memotong lingkaran pada satu titik (garis menyinggung lingkaran), 3. D < 0, maka garis tidak menyinggung lingkaran

13 BAB 10 SUKU BANYAK Bentuk umum: f(x) = a n x n + a n-1 x n-1 + a n- x n a 1 x + a 0, dengan a n 0, n bilangan cacah. a n, a n-1, a n-,..., a 1, a 0 disebut koefisien-koefisien suku banyak dari masingmasing peubah (variabel) x yang merupakan konstanta real dan a n 0. Sedangkan a 0 disebut suku tetap (konstanta). A. NILAI SUKU BANYAK Nilai dari f(k) dapat dicari dengan: 1. Cara Substitusi Jika f(x) = x 4 x 3 + x + 5 maka nilai suku banyak tersebut untuk x = 1 adalah f(1) = (1) 4.( 1) = 5. Metode Horner Jika ax 3 + bx + cx + d adalah suku banyak maka f(h) diperoleh cara sebagai berikut. a b c d h ah ah + bh ah 3 + bh + ch + a ah + b ah + bh + c ah 3 + bh + ch + d Berarti kalikan dengan h B. PEMBAGIAN SUKU BANYAK Jika suatu suku banyak f(x) berderajat n dibagi oleh suku banyak g(x) berderajat kurang dari n, maka didapat suatu hasil bagi h(x) dan sisa pembagian s(x), secara matematis pembagian ini dapat ditulis: f(x) = h(x) g(x) + s(x) Keterangan: f(x) = yang dibagi à berderajat n g(x) = pembagi à berderajat k h(x) = hasil bagi à berderajat (n k) s(x) = sisa à berderajat (k 1) Catatan: k < n Suatu suku banyak f(x) jika dibagi (ax b) maka sisanya = f( b a ). Jika (x a) habis dibagi/faktor dari suku banyak f(x) maka f(a) = 0. D. TEOREMA FAKTOR Jika f(a) = S = 0, sehingga a merupakan pembuat nol suku banyak f(x), maka (x a) adalah faktor dari suku banyak f(k). Jika pada suku banyak f(x) berlaku f(a) = 0 dan f(b) = 0, maka f(x) habis dibagi (x a) (x b). Jika (x a) adalah faktor dari f(x), maka x = a adalah akar dari f(x). E. OPERASI AKAR-AKAR PADA SUKU BANYAK Fungsi derajat tiga: ax 3 + bx + cx + d = 0 b x1 + x + x3 = a c x1x + x1x3 + xx3 = a d x1. x. x3 = a Fungsi derajat empat: ax 4 + bx 3 + cx + dx + e = 0 b 1. x1 + x + x3 + x3 = a c. x1x + x1x3 + x1x4 + xx3 + xx4 + x3x4 = a d 3. x1xx3 + x1x3x4 + x1xx4 + xx3x4 = a e 4. x1. x. x3. x4 = a C. TEOREMA SISA Suatu suku banyak f(x) jika dibagi (x a) maka sisanya = f(a). Suatu suku banyak f(x) jika dibagi (x + a) maka sisanya = f( a). 13

14 BAB 11 FUNGSI KOMPOSISI DAN INVERS Relasi dari himpunan A ke himpunan B terjadi jika ada anggota A dan B yang berpasangan. Himpunan A disebut domain/daerah asal, himpunan B disebut daerah kawan/kodomain, dan himpunan bagian B yang berpasangan dengan A disebut daerah hasil atau range. Fungsi adalah suatu relasi yang mengawankan setiap anggota domain dengan tepat satu kawan dengan anggota kodomain ditulis f : A B. A. FUNGSI KOMPOSISI x f f(x) g(f(x)) A B C gof g ( g f )( x) = f ( f ( x) ) x A f f -1 f(x) Sehingga jika f(x) = y maka f -1 (y) = x. Fungsi invers berlaku: Rumus, B -1 f ( a) = b f ( b) = a ax + b -1 - dx + b f ( x) = Þ f ( x) = cx + d cx -a C. INVERS KOMPOSISI FUNGSI f g Sifat-sifat fungsi komposisi: f g g f f ( g h ) = ( f g) h = f g h I adalah fungsi identitasi di mana I(x) = x, maka berlaku I f = f I dan B. FUNGSI INVERS 1 1 f f = f f = I Suatu fungsi mempunyai fungsi invers jika fungsi itu berkorespondensi satu-satu. Invers fungsi f(x) dinotasikan f 1 ( x). Sifat: x f(x) g(f(x)) A B C gof (gof) ( g f ) ( x) = ( f g )( x) BAB 1 LIMIT A. TEOREMA LIMIT Jika f(x) = k, maka lim f(x) = k, dengan k konstanta, x a k dan a real Jika f(x) = x, maka lim f(x) = a x a lim { f(x) ± g(x)} = lim f(x) ± lim g(x) x a x a x a lim k. f(x) = k. lim f(x), k konstanta x a x a lim { f(x). g(x)} = lim f(x). lim g(x) x a x a x a f ( x) lim f ( x) x a lim =, lim g( x) 0 x a g( x) lim g( x) x a x a n { f x } = { f x } x a x a lim ( ) lim ( ) n 14

15 B. LIMIT ALJABAR 1. Bentuk 0 0 a. Dengan pemfaktoran. b. Dengan aturan L Hospital diperoleh: F( x) F '( x) F '( a) lim = lim = x a G( x) x a G'( x) G'( a). Bentuk tak tentu n n 1 ax bx... c lim x m m = L px + qx r a Untuk n = m L = p Untuk n > m L = Untuk n < m L = 0 C. LIMIT TRIGONOMETRI sinx lim = 1 x 0 x x lim = 1 x 0 sinx tanx lim = 1 x 0 x x lim = 1 x 0 tan x Beberapa rumus bantu: 1. sin x + cos x = 1. sin x = sin x cos x 3. cos x = cos x sin x 4. 1 cos x = sin x cos x = cos x sin mx m lim = x 0 nx n sin m( x a) m lim = x a n ( x a ) n 3. Bentuk tak tentu Rumus cepat: ( ) b-q lim ax + bx + c - px + qx + r = ( Jika a = p) a = ( Jika a > p) x =- ( Jika a < p) BAB 13 TURUNAN A. DEFINISI f ( x + h) f ( x) y' = f '( x) = lim h 0 h B. RUMUS DASAR 1. Turunan suatu konstanta c. Jika y = c maka y = 0. Turunan perkalian fungsi dan konstanta. Jika y = c f(x) maka y = c f (x) 3. Turunan penjumlahan/pengurangan fungsi. Jika y = u(x) ± v(x) maka y = u (x) ± v (x) 4. Turunan perkalian fungsi. Jika y = u(x).v(x) maka y = u (x).v(x) + u(x) v (x) 5. Turunan pembagian fungsi. u( x) u'( x). v( x) u( x). v'( x) Jika y = maka y' = v( x) v ( x) 6. Turunan fungsi komposisi (dalil rantai). dy dy dg Jika y = f(g(x)) adalah =. dx dg dx 15

16 7. Turunan fungsi pangkat. Jika f(x) = ax n maka f (x) = a.n x n 1 Turunan Trigonometri f(x) = sin ax, maka f (x) = a cos ax f(x) = cos ax, maka f (x) = a sin ax f(x) = tan ax, maka f (x) = a sec ax C. PENERAPAN TURUNAN Gradien (m) garis singgung di titik ( x1, y 1 ) pada kurva f(x) f(x) ( x1, y 1 ) m = f (x) Gradien = nilai turunan pertama f(x) ketika x = x 1. m =f (x 1 ) Persamaan garis singgungnya: y y = m( x x ) 1 1 Interval fungsi naik dan interval fungsi turun Kurva naik jika: f (x) > 0 Kurva turun jika: f (x) < 0 Keadaan stasioner Bila keadaan stasioner terjadi di titik ( x1, y 1) maka f (x 1 ) = 0. y1 = f ( x1) disebut nilai stasioner. Jadi nilai maksimal/minimum adalah. ( x1, f ( x1)) Catatan: Titik stasioner sama artinya dengan titik puncak/ titik balik. BAB 14 INTEGRAL Integral adalah anti turunan. f ( x) dx = f ( x) + C C. INTEGRAL PARSIAL UdV = UV VdU A. RUMUS DASAR 1. a dx = ax + C n 1 n+ 1. x dx = x + C, syarat n 1 n dx = lnx + C x 4. sin x dx = cos x + C 5. cos x dx = sinx + C 6. m 1 m+ 1 sin x cos xdx = sin x + C m m 1 m+ 1 cos x sin x dx = cos x + C m + 1 f ( x) ± g( x) dx = f ( x) dx ± g( x) dx 8. ( ) B. INTEGRAL SUBSTITUSI ( ) n n+ ( f ( x) ) 1 f '( x) f ( x) dx = + C n + 1 D. LUAS DAERAH b ( ) L = y y dx a b a atas ( ) 1 bawah L = y y dx d ( ) L = x x dy c d c kanan ( ) 1 kiri L = x x dy 16

17 E. VOLUME BENDA PUTAR Jika y 1 dan y dua fungsi kontinu pada p x q, maka volume benda putar yang dibatasi oleh y 1 dan y bila diputar terhadap sumbu x. Jika x 1 dan x dua fungsi kontinu pada r x s, maka volume benda putar yang dibatasi oleh x 1 dan x terhadap sumbu y. q V = π ( y) ( y1) dx p q V = π ( y jauh) ( ydekat ) dx p s V = π ( x) ( x1) dy r s V = π ( x jauh) ( xdekat ) dy r BAB 15 PROGRAM LINEAR s Program linear adalah salah satu bagian dari matematika terapan yang dapat memecahkan berbagai persoalan sehari-hari, di mana model matematika terdiri atas pertidaksamaan-pertidaksamaan linier yang mempunyai banyak penyelesaian, satu atau lebih memberikan hasil yang paling baik (penyelesaian optimum). Masalah tersebut disajikan dalam bentuk model matematika kendala/syarat/masalah berupa sistem pertidaksamaan linear. Hasil yang optimum ditentukan dengan terlebih dahulu membuat model matematika. Sasaran program berupa sebuah fungsi linier yang disebut fungsi sasaran/tujuan/objektif. A. MENENTUKAN HIMPUNAN PENYELESAIAN Daerah (himpunan) penyelesaian pertidaksamaan Ax + By + C 0 atau Ax + By + C 0 dapat ditentukan sebagai berikut. Jadikan A (koefisien x) bernilai positif. Jika tanda pertidaksamaan, maka daerah penyelesaian di sebelah kanan garis Ax + By + C = 0. Jika tanda pertidaksamaan, maka daerah penyelesaian di sebelah kiri garis Ax + By + C = 0. B. NILAI OPTIMUM FUNGSI OBJEKTIF Hasil optimum terletak pada/di sekitar titik pojok atau pada garis batas daerah penyelesaian sistem pertidaksamaan, dengan demikian nilai optimum (maksimum/minimum) fungsi objektif dapat ditentukan dengan: Penggunaan Garis Selidik Jika fungsi objektif f ( x, y) = Ax + By + C, maka garis selidiknya adalah Ax + By + C = k. Nilai maksimum terjadi di titik pojok/garis batas paling kanan yang dilintasi garis selidik. Nilai minimum terjadi di titik pojok/garis batas paling kiri yang dilintasi garis selidik. Pengujian Titik Pojok Jika fungsi objektif f ( x, y) = Ax + By + C disubstitusi dengan seluruh koordinat titik pojok, maka hasil yang terbesar/terkecil merupakan nilai optimum dari fungsi objektif tersebut. 17

18 BAB 16 BARISAN DAN DERET A. BARISAN ARITMATIKA Barisan dengan selisih di antara dua suku yang berurutan besarnya sama., 4, 6, 8,... à selisih. Jika U1, U, U3,..., U n merupakan suku-suku pada barisan aritmatika maka: Suku pertama = U1 = a Beda b = U U1 = U3 U =... = Un Un 1 Suku ke-n U = a + ( n 1) b Jumlah n suku pertama ( S n) n n n Sn = ( a + ( n 1) b) atau Sn = ( a + Un ) B. BARISAN GEOMETRI Barisan dengan rasio antara suku yang berurutan adalah sama. 1,, 4, 8,... à rasio Jika U1, U, U3,..., U n merupakan suku-suku pada barisan geometri, maka: Suku pertama = U1 = a U U3 Un Rasio r = = =... = U U U Suku ke-n n 1 1 Un = a r n 1 Jumlah n suku pertama ( S n ) n ( 1 r ) a Sn = 1 r atau S C. DERET GEOMETRI TAK HINGGA n n ( 1) a r = r 1 Rumus jumlah deret geometri tak hingga: a S = 1 r Jumlah tak hingga dari suku-suku ganjil: a Sganjil = 1 r Jumlah tak hingga dari suku-suku genap: ar Sgenap = 1 r Rasio deret geometri tak hingga: Sgenap r = Sganjil Deret geometri mempunyai jumlah/limit/konvergen jika 1 < r < 1 r < 1. BAB 17 MATRIKS Matriks adalah kumpulan elemen elemen yang disusun dalam baris dan kolom. a11 a1n A = am1 a mn Dengan: a 11 : anggota matriks A pada baris ke-1 dan kolom ke-1 a mn : anggota matriks A pada baris ke-m dan kolom ke-n Ordo dari matriks dinyatakan oleh banyaknya baris dan kolom. Pada matriks A, karena banyak baris = m dan banyak kolom = n, maka matriks A memiliki ordo m n, dan ditulis A mn. Kesamaan Matriks Dua buah matriks dikatakan sama jika: 1. ordonya sama. anggota yang seletak harus sama 18

19 a1 a a3 A = a4 a5 a 6 b1 b b3 B = b4 b5 b 6 Jika A = B, maka a 1 = b 1, a = b, a 3 = b 3, a 4 = b 4, a 5 = b 5, a 6 = b 6 Transpose Matriks Jika pada satu matriks baris diubah menjadi kolom dan kolom diubah menjadi baris, maka akan didapat satu matriks baru yang disebut transpose matriks. B. DETERMINAN Transpose matriks A = A t = A T Determinan hanya dimiliki matriks-matriks persegi. a b Matriks : A = c d Determinan matriks A: det A = A = ad bc a b c Matriks 3 3: B = d e f g h i Determinan matriks B: det B C. INVERS = B = a b c d e f g h i a b c d e f g h i = (aei + bfg + cdh) (gec + hfa + idb) Suatu matriks mempunyai invers jika determinannya tidak nol. a b 1 1 d b A = A c d = ad bc c a Matriks A disebut matriks singular jika det A = 0 1 ( ) 1 A = A 1 1 A A = A A = I Dengan: I = I 3 x =, I = matriks identitas. BAB 18 VEKTOR Vektor adalah besaran yang mempunyai besar dan arah. Notasi vektor: a, b, c, dan seterusnya. a dibaca vektor a. A( x1, y1, z1) B( x, y, z) (,, ) AB = B A = x x y y z z Vektor posisi adalah vektor dengan titik pangkalnya adalah pusat koordinat. Vektor posisi dari titik A adalah OA = a. Sehingga dari definisi vektor posisi AB = b a. Dua vektor dikatakan sama jika mempunyai besar dan arah yang sama. A. OPERASI-OPERASI PADA VEKTOR a1 a = a1i + a j + a3k = a1 a a3 = a a 3 1. (,, ). Panjang vektor a dinotasikan sebagai a = a + a + a Jika a = ( a1, a, a3 ) dan b ( b1, b, b3 ) a + b = ( a + b, a + b, a + b ) = maka 4. Jika k adalah skalar, dan a ( a1, a, a3 ) ka = ( ka, ka, ka ) Vektor Satuan 1 3 = maka Vektor satuan adalah vektor yang besarnya satu satuan. Vektor satuan searah sumbu x adalah i = ( 1, 0, 0) dan vektor satuan searah sumbu y adalah ( 0, 1, 0) j = dan vektor satuan searah sumbu z adalah = ( 0, 0, 1) k. Vektor satuan dari a adalah a a. 19

20 Rumus Pembagian Ruas Garis Jika p adalah vektor posisi dari titik P yang membagi garis AB dengan perbandingan AP : PB = m : n, maka m. b + n. a p = m + n B. PERKALIAN TITIK/SKALAR (DOT PRODUCT) Diketahui a = ( a, a, a ) dan b ( b, b, b ) 1 3 a. b = a b + a b + a b Diketahui a, b dan ( a, b) = maka 1 3 = α maka a. b a. b = a. b.cosθ cos θ = a. b C. PROYEKSI a bc θ b Bila c adalah vektor proyeksi a pada b maka: Besar c (panjang vektor proyeksi a pada b ): a. b c = a cosθ = b Vektor c proyeksi vektor a pada b : c a. b. b b = BAB 19 TRANSFORMASI GEOMETRI Jika suatu transformasi dapat disajikan sebagai matriks a b M MT = c d maka P( x, y) T P'( x', y') dengan x' a b x y' = c d y A. TRANSLASI Translasi (pergeseran) yaitu pemindahan suatu objek sepanjang garis lurus dengan arah dan jarak tertentu. Jika sembarang titik P(x,y) ditranslasi dengan matriks T a = b, maka x' x a = +. Jadi '(, ) y' y b P x + a y + b. B. REFLEKSI/PENCERMINAN Pencerminan titik P(x,y) terhadap sumbu x menghasilkan bayangan P (x, y). x P( x, y) sumbu P'( x, y) 1 0 Matriks transformasinya adalah 0 1 Pencerminan titik P(x,y) terhadap sumbu y menghasilkan bayangan P ( x, y). y P( x, y) sumbu P'( x, y) 1 0 Matriks transformasinya adalah 0 1 Pencerminan titik P(x,y) terhadap sumbu y = x menghasilkan bayangan P (y, x). garis y= x P( x, y) P'( y, x) 0 1 Matriks transformasinya adalah

21 Pencerminan titik P(x,y) terhadap garis y = x menghasilkan bayangan P ( y, x) garis y= x P( x, y) P'( y, x) 0 1 Matriks transformasinya adalah 1 0 Matriks refleksi terhadap garis y = x + k x' 0 1 x 0 y' = y k k Matriks refleksi terhadap y = x + k x' 0 1 x 0 y' = y k k Refleksi terhadap garis x = h x= h P( x, y) P'( h x, k) Refleksi terhadap garis y = k y= k P( x, y) P'( x, k y) Refleksi terhadap garis x = h lalu y = k x= h, y= k P( x, y) P'( h x, k y) Pencerminan terhadap dua garis yang saling berpotongan Pencerminan terhadap dua garis yang berpotongan yaitu garis y1 = m1 x + c1 dan y = m x + c akan menghasilkan rotasi dengan: a. pusat di titik potong dua garis, b. besar sudut rotasi sama dengan dua kali lipat sudut antara kedua garis, c. arah rotasi sama dengan arah dari garis pertama ke garis kedua. Jika α sudut yang dibentuk antara garis y1 = m1 x + c1 dan y = m x + c, maka m1 m tanα =. 1 + m m C. ROTASI 1 Rotasi (perputaran) pada bidang geometri ditentukan oleh titik pusat, besar sudut, dan arah sudut rotasi. Suatu rotasi dikatakan memiliki arah positif jika rotasi itu berlawanan arah dengan arah putaran jarum jam, berlaku sebaliknya. Rotasi dengan pusat (0, 0) sebesar α x' cosα sinα x y' = sinα cosα y Rotasi dengan pusat (a,b) sebesar α D. DILATASI x' a cosα sinα x a = y' b sinα cosα y b Dilatasi adalah suatu transformasi yang mengubah ukuran (memperbesar atau memperkecil) suatu bangun, tetapi tidak mengubah bentuk bangun yang bersangkutan. Dilatasi ditentukan oleh titik pusat dan faktor dilatasi (faktor skala). Matriks transformasi dilatasi dengan faktor skala k adalah k 0 0 k Dilatasi dengan pusat (0, 0) dengan faktor skala k x' k 0 x y' = 0 k y Dilatasi dengan pusat (a, b) dengan faktor skala k x' a k 0 x a = y' b 0 k y b E. KOMPOSISI TRANSFORMASI Jika transformasi T 1 bersesuaian dengan matriks M 1 dan transformasi T bersesuaian dengan matriks M, maka transformasi T 1 lalu transformasi T ditulis T T1 bersesuaian dengan matriks M M1. 1

22 Program IPA Fisika BAB 1 BESARAN Besaran adalah sesuatu yang memiliki nilai dan dapat diukur. Menurut penyusunnya besaran dibagi menjadi dua, yaitu besaran pokok dan turunan. Sedang menurut arahnya terbagi menjadi, yaitu besaran skalar dan vektor. A. BESARAN POKOK DAN BESARAN TURUNAN - Besaran pokok: besaran yang satuannya telah ditentukan terlebih dahulu. - Besaran turunan: besaran yang diturunkan dari besaran pokok. Satuan dan Dimensi Besaran Pokok Besaran Pokok Satuan Dimensi panjang m [L] massa kg [M] waktu s [T] kuat arus listrik A [I] suhu K [q] intensitas cahaya cd [J] jumlah zat mol [N] Contoh Besaran Turunan Besaran Turunan Satuan Dimensi Percepatan (a) m/s LT - Gaya (F) kg m/s = newton MLT - Momentum (p) kg m/s ML T -1 Energi/usaha kg (m/s) = joule ML T - Daya (P) kg m /s 3 ML T -3 B. BESARAN SKALAR DAN VEKTOR - Besaran skalar: besaran yang hanya memiliki nilai tetapi tidak memiliki arah, contoh: massa dan waktu. - Besaran vektor: besaran yang memiliki nilai dan arah, contoh: kecepatan, perpindahan, momentum. Dua Vektor Berpadu R = F + F = F + F + F F cosθ Resultan: ( ) ( ) F F = F + F F F cosθ Selisih: ( ) ( ) Resultan dari Dua Vektor dengan Sudut Tertentu R = F + F R = F1 F R = F1 + F ( 1 ) ( ) Uraian Vektor F 1 y a F F x F = F cosα dan F = F sinα x Arah: tan α = y Fy F x

23 C. PENGUKURAN Alat ukur Mistar Rol meter Jangka sorong Mikrometer sekrup D. ATURAN ANGKA PENTING Ketelitian 1 mm 1 mm 0,1 mm 0,01 mm a. Semua angka bukan nol adalah angka penting. b. Angka nol yang terletak di antara dua angka bukan nol termasuk angka penting. 3,00 memiliki 4 angka penting. c. Semua angka nol yang terletak pada deretan akhir dari angka-angka yang ditulis di belakang koma desimal termasuk angka penting. 0,03600 memiliki 4 angka penting.,30 memiliki 3 angka penting. d. Dalam notasi ilmiah, semua angka sebelum orde termasuk angka penting., memiliki dua angka penting. 9, memiliki tiga angka penting. e. Angka-angka nol yang digunakan hanya untuk tempat titik desimal adalah bukan angka penting. 0,0075 memiliki angka penting. Aturan Penjumlahan atau Pengurangan Hasil penjumlahan atau pengurangan hanya boleh mengandung satu angka taksiran (angka terakhir dari suatu bilangan penting). 4,461 1 adalah angka taksiran 1, adalah angka taksiran 5,531 ada dua angka taksiran Sehingga dibulatkan menjadi 5,53; karena hanya boleh mengandung satu angka taksiran. Aturan Perkalian atau Pembagian Hasil operasi perkalian atau pembagian hanya boleh memiliki angka penting sebanyak bilangan yang angka pentingnya paling sedikit.,4 3 angka penting 1, angka penting,904 4 angka penting Dibulatkan menjadi,9 ( angka penting). BAB KINEMATIKA GERAK LURUS Suatu benda dikatakan bergerak jika ia berpindah posisi ditinjau dari suatu titik acuan dalam selang waktu tertentu. kecepatan = perpindahan waktu lintasan laju = besaran skalar waktu besaran vektor Konsep: Gerak Lurus, dibagi menjadi ; GLB (a = 0) dan GLBB (a 0). Penerapan dari GLBB 1. Gerak jatuh bebas h a = g (percepatan gravitasi) V 0 = 0 V t = g t 1 = g. t ht. Gerak benda dilempar vertikal ke atas A. GERAK LURUS BERATURAN (GLB) Percepatan, a = 0 V t = V 0 S = V t B. GERAK LURUS BERUBAH BERATURAN (GLBB) a 0 V t = V o + at S t = V 0 t + 1/ a t V t = V 0 + as h maks a = g Ketinggian maksimum: v hmax = o. g Waktu sampai puncak: v t = o puncak g 3

24 C. PERPADUAN DUA GERAK LURUS 1. GLB dengan GLB v P v S v R ( ) ( ) R = P + S v v v. GLBB dengan GLB Benda diluncurkan horizontal dari ketinggian h dengan kecepatan v. v Waktu sampai di tanah: h t = g h Jarak mendatar maksimum: h X Xmaks = v maks g 3. Gerak parabola v o a X maks Y maks Kecepatan: arah X: v x = v o cosa arah Y: v y = v o sina g.t Posisi: arah X = (v o cosa).t dan arah Y = (v o sina)t 1 g.t Waktu sampai ke puncak: t Tinggi maksimum: Y max = v p v sin 0 α = g sin α g 0 Jarak mendatar maksimum:. v0 sinα cosα v0 sin( α) Xmax = = g g D. PERSAMAAN GERAK LURUS Posisi benda: r ( t ) = x ( t ) i + y ( t ) j atau r ( ) = t v. dt + r 0 besar ( r ): r = ( x) + ( y) dr Kecepatan: v = dt atau v( ) = t a. dt + v 0 besar ( v ): v = ( v ) + ( v ) x y dv Percepatan: a = dt besar ( a ): a = ( a ) + ( a ) 1 Kecepatan rata-rata: r v = = r r t t 1 Percepatan rata-rata: v a = = v v t t E. GERAK MELINGKAR x Konsep: Rumus gerak melingkar beraturan (GMB) identik dengan GLB, dan gerak melingkar berubah beraturan (GMBB) identik dengan GLBB. Hubungan gerak rotasi dan gerak lurus S = q. R V = w. R 1. Sifat dari sistem roda sederhana Dua roda sepusat y a = α. R w = π f = π/t A A B A B ω = ω A B Bersinggungan v A = v B Dihubungkan tali v A = v. Gerak Melingkar Beraturan (GMB, α = 0) θ = ω. t V V Gaya sentripetal: Fs = m, as = R R 3. Gerak Melingkar Berubah Beraturan (GMBB, α = konstan) w t = w o + a.t q t = w o.t + ½ a.t w t = w o + a.q t V V Fs = m, as = R R a = a + a B total t s 4

25 BAB 3 GAYA Gaya adalah tarikan atau dorongan. m = massa benda (kg) a = percepatan benda (m/s ) Konsep: F = m. a Resultan gaya gaya yang searah dijumlahkan, dan yang berlawanan arah dikurangkan. 1. Hukum Newton Hukum Newton I F = 0, a = 0, benda diam atau GLB Hukum Newton II F = m. a, a 0, benda ber-glbb Hukum Newton III F aksi = F reaksi. Gaya Gesek Gaya gesek adalah gaya yang timbul akibat gesekan dua benda. wa wb wa wa wb.sinθ a = ; a = ; a = m + m m + m m + m A B A B A B a = percepatan sistem (massa A dan massa B) T = tegangan tali ; T A = T B = T m B = massa B m A = massa A N = gaya normal 4. Gaya pada Gerak Melingkar Gaya sentripetal: v Fs = m = mω R R Percepatan sentripetal: v as = = ω R Arah F s : ke pusat ingkaran. R Tali berputar vertikal Di titik tertinggi (B): W T F S F s = T + w Di titik terendah (A): F s = T w Di titik C: F s = T w.cosq w = berat benda T = tegangan tali F x = gaya searah perpindahan (menyebabkan pergeseran) f gesek = gaya gesek m s = koefisien gesek statis = koefisien gesek kinetis m k Benda dari keadaan diam, maka (i) Jika Fx µ sn benda diam fgesek = Fx (ii) Jika Fx > µ sn benda bergerak dengan percepatan a f = µ N gesek N adalah gaya normal benda, yaitu gaya yang diberikan bidang pada benda, tegak lurus dengan bidang. 3. Kasus pada Sistem Katrol Licin k Tali berputar horizontal F S Pada luar bidang melingkar N Di titik tertinggi (A): N F F s = w N F S S W W Di titik B: F s = w.cosq N N = gaya normal Pada dalam bidang melingkar Di titik tertinggi (B): F s = N + w N W F Di titik terendah (A): S F s = N w F s = T = tegangan tali W A W A W B W A 5

26 5. Pada Kasus Tikungan Ketika suatu kendaraan membelok di tikungan, bisa didekati sebagai gerak melingkar agar tidak terjadi selip maka: v Tikungan Datar: = µ s R. g Tikungan Miring: v µ s + tanθ = R. g 1 µ tanθ s v = laju maksimum kendaraan m s = koefisien gesekan statis antara roda dengan jalan R = jari-jari putaran jalan q = sudut kemiringan jalan terhadap horizontal g = percepatan gravitasi 6. Kasus pada Tong Stan Laju minimum putaran motor: v min = g. R µ s BAB 4 USAHA DAN ENERGI A. USAHA Usaha adalah kerja atau aktivitas yang menyebabkan suatu perubahan, dalam mekanika, kuantitas dari suatu kerja atau usaha diberikan sebagai berikut. F cosθ Jika sebuah benda ditarik dengan gaya sebesar F dan benda berpindah sejauh S, maka usaha yang dilakukan gaya terhadap benda adalah: untuk q = 0 o, maka W = F. S. cosθ W = F. S sehingga: Laju benda berubah: 1 1 W = Ekakhir Ekawal = mv mv 1 Posisi tinggi benda berubah: W = Ep Ep = mg( h) akhir awal Hukum Kekekalan Energi Mekanik Pada sistem yang konservatif (hanya gaya gravitasi saja yang diperhitungkan) berlaku kekekalan energi mekanik, yaitu energi mekanik di setiap kedudukan adalah sama besar. Contoh-contohnya: B. ENERGI Energi adalah kemampuan untuk melakukan usaha atau kerja. 1 Energi Kinetik: Ek = m. v Energi Potensial Gravitasi: Ep = m. g. h Energi Mekanik: EM = Ek + Ep EMA = EMB = EMC Dari hukum kekekalan energi mekanik pada kasus gambar-gambar di atas, untuk puncak dan dasar berlaku: v va =. gh B atau h = A B. g Usaha dapat merubah energi yang dimiliki benda 6

27 Sebuah Bandul Diputar Vertikal Dari penerapan hukum kekekalan energi mekanik, maka syarat agar bandul bergerak 1 lingkaran penuh adalah: Laju di titik tertinggi (B): v = g. R V A Energi pada Gerak Parabola B Laju di titik terendah (A): v = 5 g. R B Di dasar: E P = 0 dan 1. ( ) Di puncak: 1 E = m.( v ).sin α E P K = 1 E K = m v o o m.( v ).cos α o Usaha dan Energi Potensial Pegas 1 Energi potensial pegas: EP = k. x 1 1 Usaha: W = E = k. x k. x P 1 Jika simpangan di mulai dari titik setimbang, maka: 1 k = konstanta pegas (N/m), W = EP = k. x x = simpangan pegas (m). Energi pada Gerak Harmonis Energi potensial: 1 EP = k A θ. sin k = konstanta pegas, A = amplitudo, q = sudut fase. Energi kinetik: 1 EK = k θ. A cos k = m.w ; m = massa; w = pf Energi mekanik: E M = E P + EK Energi Potensial Gravitasi M. m EP = G R G = konstanta gravitasi R = jarak massa BAB 5 GAYA GRAVITASI DAN PEGAS A. GAYA GRAVITASI. F = G M M R F = gaya tarik-menarik antara M 1 dan M G = konstanta gravitasi = 6, Nm /kg 1 1. Kuat Medan Gravitasi (Percepatan Gravitasi) Medan gravitasi: tempat di mana gaya gravitasi terjadi. g = G M R. Hukum Keppler a. Hukum Keppler I Lintasan planet berbentuk elips dan matahari di salah satu titik fokusnya. Aphelium: titik terjauh, Perihelium: titik terdekat. b. Hukum Keppler II Garis yang menghubungkan planet dan matahari akan menyapu luas juring dan dalam waktu yang sama. I III II 7

28 Jika: luasan I = luasan II = luasan III t AB = t CD = t EF t AB = waktu dari A ke B c. Hukum Keppler III Perbandingan kuadrat periode revolusi planet (T ) terhadap jari-jari rata-rata planet pangkat tiga (R 3 ) selalu tetap untuk setiap planet. Dirumuskan: B. ELASTISITAS 1. Tegangan τ = F A F : gaya A : Luas penampang. Regangan ε = L L DL : perubahan panjang L : panjang mula-mula C. PEGAS 3 T A RA = TB RB 3. Modulus Young τ F. L Y = = ε A. L 1. Gaya Pada Pegas Jika pegas diberi gaya akan mengalami perubahan panjang yang dirumuskan: F = k. x. Gerak Harmonik pada Pegas Simpangan y = Asinθ ϕ = θ q = wt + q π o y : simpangan getar (m) A : amplitudo (simpangan maksimum) (m) q : sudut fase w : frekuensi sudut (rad/s) q 0 : sudut fase awal Kecepatan getar v = ω. Acosθ = ω A y v: kecepatan getar y: simpangan getar A: amplitudo (simpangan maksimum) Frekuensi sudut (rad/s) π ω = = π f T f = frekuensi getaran (Hz) T = periode getaran (s) Percepatan getar a = ω. Asinθ = ω y y : simpangan getar A : amplitudo (simpangan maksimum) Frekuensi dan periode pada pegas dan bandul sederhana 1 f = π k m k = konstanta pegas 1 T = f Sedangkan untuk ayunan bandul sederhana frekuensi diberikan: F k x : gaya yang menarik/ mendorong pegas : konstanta pegas (N/m) : perubahan panjang (m) 1 g f = π l g : percepatan gravitasi l : panjang tali 8

29 BAB 6 IMPULS DAN MOMENTUM A. IMPULS DAN MOMENTUM 1. Impuls (I) Gaya bekerja pada suatu benda dalam selang waktu Dt adalah Impuls (I). Untuk gaya F tetap I = F. t Untuk gaya F = f(t) I = t F. dt t Untuk grafik (F - t), impuls I dinyatakan oleh luas di bawah grafik. F t I = luas daerah yang diarsir Impuls juga merupakan perubahan hukum momentum. Dapat ditulis: I = p = p p akhir 1 awal. Momentum (p) p = mv p = momentum (kgms -1 ), besaran vektor m = massa (kg) v = kecepatan (ms -1 ) B. HUKUM KEKEKALAN MOMENTUM Pada proses tumbukan/ledakan berlaku kekekalan momentum. psebelum = psesudah m1v1 + mv = m1v1 + mv C. TUMBUKAN Kelentingan suatu tumbukan ditentukan dengan koefisien restitusi (e). ( v 1 v ) e = v v 1 1. Lenting Sempurna: Koefisien restitusi e = 1. Lenting Sebagian: Koefisien restitusi 0 < e < 1 3. Tidak Lenting Sama sekali: Koefisien restitusi e = 0 D. BENDA DIJATUHKAN DAN MEMANTUL Benda yang jatuh kemudian memantul, maka besarnya koefisien restitusi dirumuskan dengan: v1 ' h e = = v h Berlaku: e 1 1 h n+1 = hn Dengan h n adalah tinggi pantulan ke-n (n = 0, 1, ). 9

30 BAB 7 DINAMIKA ROTASI DAN KESETIMBANGAN BENDA TEGAR A. DINAMIKA ROTASI Gerak Lurus v = ds dt a = dv dt Gaya = F Massa = m Gerak Rotasi θ = d θ ω dt = d ω α dt Momen gaya = τ Momen Inersia = I θ = S R Hubungan Keduanya R: jari-jari putarannya ω = v R α = a R τ = R. F.sinθ q: sudut antara F dengan R I = k. m. R k = konstanta Untuk satu partikel k = 1 Momen Inersia Besaran yang analog dengan massa untuk gerak rotasi. l = k. m. R Hukum Dinamika Rotasi: τ = I. α Kita dapat meninjau suatu kasus benda yang menggelinding (berotasi dan bertranslasi) seperti gambar di bawah ini. Dinamika lurus: F f gesek = m.a... (1) Dinamika rotasi: t = I.a f gesek (R) = k.m.r ( a R ) f gesek = k.m.a... () Persamaan () disubtitusikan ke (1) akan didapat: k = konstanta pada rumus momen inersia: silinder pejal k = 1 ; bola pejal k = ; dan seterusnya. 5 Untuk beberapa kasus seperti gambar dapat diberikan percepatannya adalah: g.sinθ g a = a = 1 + k ( 1 + k) dengan k = konstanta. Untuk benda yang sudah baku diberikan tabel sebagai berikut. No Bentuk Benda Momen Inersia 1 Benda berupa titik I = mr 3 Benda panjang, homogen, diputar di salah satu ujung Benda panjang, homogen, diputar tepat di tengah I = 1 3 ml I = 1 1 ml 4 Bola berongga I = 3 mr 5 Bola pejal I = 5 mr 6 Silinder berongga tipis I = mr 7 Silinder pejal I = 1 mr 8 Silinder berongga tidak tipis I = 1 m(r 1 + R ) wa wb wa a = a = m + m + k. M m + m + k. M A B katrol A B katrol wa wb sinθ a = m + m + k. M A B katrol Energi Kinetik Untuk benda menggelinding (rotasi & translasi) 1 Ektranslasi =. m. v 1 1 v 1 Ekrotasi =. I. ω =.( kmr )( ) =. km. v R 1 Ektotal = Ektranslasi + Ekrotasi = mv (1 + k) 30

31 ( ) ( ) Ek = m. v 1 + k ; m. gh = m. v 1 + k total 1 1 Kesetimbangan Rotasi Setimbang rotasi jika di setiap titik tumpu: jumlah momen gaya = 0 τ = 0 - Jika terdapat gaya w, F, dan T bekerja pada batang seperti gambar: v A = g. h ( 1 + k) ;v A = laju di dasar Momentum Sudut L L = I. ω sebelum = L sesudah Usaha dan Daya pada Gerak Rotasi Usaha: W = τ. θ Daya: P = W t B. KESETIMBANGAN BENDA TEGAR Benda dikatakan setimbang jika benda tidak bergerak (percepatan = 0) baik secara translasi atau secara rotasi. Secara Translasi - Gaya-gaya dalam arah mendatar haruslah = 0 F = 0 x - Gaya-gaya dalam arah vertikal haruslah = 0 F y = 0 Sehingga jika diberikan kasus setimbang di bawah: x y θ F = 0 w Tcosq = 0 w = Tcosq F = 0 w Tsinq = 0 w = Tsinq 1 1 Setimbang oleh 3 Buah Gaya Berlaku: F 1 3 = F = F sinθ sinθ sinθ Jika sistem tetap dalam keadaan setimbang rotasi maka: τ = 0 ( w) ( RW ). sin θw + ( F) ( RF ). sin θf - ( T)( RT ) sinθt = 0 ( w) ( R ). sin θ + ( F) ( R ). sin θ = ( T) ( R ) sinθ W W F F T T Titik Berat a. Titik berat benda pejal homogen No Bentuk Benda Titik Berat 1 Silinder pejal y o = ½ t Bola pejal y o = R 3 Limas pejal y o = ¼ t 4 Kerucut pejal y o = ¼ t 5 Setengah bola pejal y o = 3 / 8 R b. Titik berat benda homogen berbentuk garis No Bentuk Benda Titik Berat 1. Garis lurus y 0 = 1 l. Busur lingkaran AB y 0 = R = AB Busur setengah 3. lingkaran y 0 = R π 4. Segitiga siku-siku x 0 = 1 x ; y = 1 y c. Titik berat benda berbentuk luasan (selimut bangun ruang) No Bentuk Benda Titik Berat 1. Kulit kerucut y 0 = 1 3 l. Kulit limas y 0 = 1 3 t 3. Kulit setengah bola y 0 = 1 R 4. Kulit silinder y 0 = 1 t Titik berat gabungan dari benda-benda teratur yang mempunyai berat W 1, W, W 3, dan seterusnya. 31

32 wnxn w1x1 + wx + w3x xo = = w w + w + w +... n n 1 3 wnyn w1y1 + wy + w3y yo = = w w + w + w w (berat) ~ m (massa) ~ V (Volum) ~ A (luas) ~ L (panjang) rumus di atas bisa diganti dengan besaranbesaran di atas. w = berat benda BAB 8 GELOMBANG A. GELOMBANG MEKANIK Gelombang adalah getaran yang merambat/energi yang menjalar. Setiap gelombang memiliki cepat rambat: l v = l. f = T v = cepat rambat gelombang (m/s) l = panjang gelombang (m) f = frekuensi gelombang (Hz) = jumlah gelombang tiap waktu T = periode gelombang (s) = waktu untuk terjadi satu gelombang Jarak tempuh gelombang: s = v t dan t = waktu (s) Beberapa Bentuk Gelombang Perut Persamaan Gelombang 1. Gelombang berjalan + awal gelombang merambat ke atas Y = ± Asin( wt + kx + q ) awal gelombang merambat ke bawah Sudut fase: q = ( wt ± kx + qo ) q q Fase: j = = p Gelombang stasioner Ujung terikat o Ujung Y = Asin( kx)cos( wt -k ) Ujung bebas Ujung Y = Acos( kx)sin( wt -k ) A w f k l x l : amplitudo gelombang transversal p w : frekuensi sudut: w = p. f = Û f = T p : frekuensi dan T: periode p p : bilangan gelombang: k = Û l = l k : panjang gelombang : posisi dan t : waktu : panjang tali 3

33 Cepat rambat gelombang dapat juga dirumuskan: Percobaan Melde w v = l.f = k Didapat cepat rambat gelombang pada dawai: v = F m F = gaya tegangan tali (N) m = massa dawai sepanjang L (kg) L = panjang dawai (m) m = massa per satuan panjang dawai (kg m s 1 ), m dengan m = L B. GELOMBANG BUNYI Jenis bunyi berdasarkan frekuensinya 1. Infrasonik; frekuensi < 0 Hz, dapat didengar oleh jangkrik dan anjing.. Audiosonik; frekuensi antara 0 Hz Hz, dapat didengar oleh manusia. 3. Ultrasonik; frekuensi > Hz, dapat didengar oleh lumba-lumba dan kelelawar. Bunyi dengan frekuensi teratur disebut nada, tinggi rendahnya nada ditentukan oleh frekuensi bunyi. Cepat Rambat Bunyi Cepat rambat bunyi dalam gas. RT Berdasarkan Hukum Laplace: v = g M R = konstanta gas umum = 8,31 x 10 3 J mol 1 K 1 T = suhu mutlak M = berat molekul (kg mol 1 ) g = konstanta Laplace, bergantung jenis gas Cepat rambat bunyi dalam zat cair: v = B r B = modulus Bulk, (N m - ) r = massa jenis zat cair, (kg m -3 ) Cepat rambat bunyi dalam zat padat: E v = ρ E = modulus Young zat padat, (N m - ) r = masa jenis zat padat, (kg m -3 ) Frekuensi pada Dawai dan Pipa organa Frekuensi Getaran Dalam Dawai: ( n + 1) fn = v L Frekuensi Pipa Organa Terbuka: ( n + 1) fn = v L Frekuensi Pipa Organa Tertutup: (n + 1) fn = v 4L n = 0, 1,, 3,... n = 0 Þ nada dasar n = 1 Þ nada atas I n = Þ nada atas II Efek Doppler Jika sumber bunyi dan pendengar relatif mendekat, maka frekuensi terdengar lebih tinggi ( fp > fs ). Jika sumber bunyi dan pendengar relatif menjauh, maka frekuensi terdengar lebih rendah ( fp < fs ). Jika sumber bunyi dan pendengar relatif diam, maka freku-ensi terdengar sama ( f = f ). v ± vp fp = fs v ± v v p (+): pendengar mendekat sumber bunyi. v s (+): sumber bunyi menjauh pendengar. Energi Bunyi dan Daya Energi Gelombang: Daya: 1 E = ma w = p m. f. A E P = t s Intensitas Bunyi (Daya tiap satu-satuan luas) Untuk luasan bola: P E I = = A A. t P I = 4pr Taraf intensitas bunyi adalah tingkat/derajat kebisingan bunyi. Batas kebisingan bagi telinga manusia: 10-1 watt.m - sampai 1 watt.m -. p s 33

34 TI 1 r 1 Taraf Intensitas Bunyi diberikan: TI = 10log I (desi Bell atau db) I 0 Perbedaan taraf intensitas bunyi terjadi karena perbedaan jarak. Sumber bunyi r TI makin jauh TI semakin kecil TI = TI1 + 10log I I TIn = TI1 + 10logn Taraf intensitas bunyi n kali sumber Þ makin banyak makin besar. TI 1 : taraf intensitas 1 sumber bunyi TI n : taraf intensitas n kali sumber bunyi C. GELOMBANG ELEKTROMAGNETIK Kecepatan rambat gelombang elektromagnetik dalam vakum memenuhi hubungan: 1 C = m e m o = permeabilitas vakum (4p x 10-7 Wb/A.m) e o = permitivitas vakum (8,85 x 10-1 C /N.m ) Sifat-sifat Gelombang Elektromagnetik Berdasarkan hasil percobaan H.R.Hertz, gelombang elektromagnetik memiliki sifat-sifat sebagai berikut. Merupakan gelombang transversal. Dapat merambat dalam ruang hampa. Dapat mengalami refleksi, refraksi, difraksi. Dapat mengalami interferensi. Dapat mengalami polarisasi. Tidak dibelokkan oleh medan listrik maupun magnet. Spektrum Gelombang Elektromagnetik Urutan spektrum gelombang elektromagnetik mulai dari frekuensi terkecil ke frekuensi terbesar: a gelombang radio a gelombang televisi a gelombang radar a sinar inframerah a cahaya tampak a sinar ultraviolet a sinar X a sinar gamma o o merah jingga kuning hijau biru nila ungu 1 frekuensi membesar panjang gelombang mengecil Kuat Medan Listrik dan Kuat Medan Magnetik Persamaan medan listrik dan magnetik masingmasing: E = Emaks cos( kx -wt) B = B cos( kx -wt) maks Maka akan diperoleh hubungan: Emaks E w =- = = c B B k maks E maks = amplitudo medan listrik, (N/C) B maks = amplitudo medan magnetik, (Wb/m ) C = laju gelombang elektromagnetik dalam vakum Intensitas (laju energi tiap luasan) Gelombang Elektromagnetik Intensitas gelombang elektromagnetik (laju energi per m ) disebut juga Poynting (lambang S), yang nilai rata-ratanya: m. m m. m P E B E c B S = I = A = m = m. c = m Rapat Energi Rata-rata o o o S u = c c = laju GEM dalam vakum D. OPTIK FISIS Warna Cahaya Cahaya polikromatik: cahaya yang dapat terurai menjadi beberapa macam warna. Cahaya monokromatik: hanya terdiri dari satu warna. 1 warna: memiliki satu kisaran panjang gelombang. Dispersi Sinar Putih Dispersi adalah penguraian cahaya menjadi komponen-komponen warna dasarnya. Sinar putih dapat terurai menjadi beberapa warna. Penguraian sinar putih dapat menggunakan prisma. Dari percobaan didapat deviasi minimum berurutan dari kecil ke besar: merah - jingga - kuning - hijau - biru - nila - ungu. Sudut dispersi (j) adalah beda sudut deviasi minimum ungu dengan sudut deviasi minimum merah. 34

35 j = D -D u m = ( nu -1) -( nm -1) b = ( n -n ) b u m n u = indeks bias sinar ungu n m = indeks bias sinar merah b = sudut prisma D u = deviasi minimum ungu D m = deviasi minimum merah Percobaan Interferensi Thomas Young Dengan membangkitkan sumber sinar koheren dengan meng-gunakan celah ganda. Hasil perpaduan (interferensi) berkas sinar adalah pola garis gelap terang pada layar. terang pusat Interferensi maksimum (terang) terjadi: d sin q = m. l Interferensi minimum (gelap) terjadi: 1 d sinq = æ m ö ç - l çè ø m = 1,, 3,... dengan: d : jarak antar celah q : sudut antara terang pusat dengan terang ke-n λ : panjang gelombang cahaya Untuk sudut yang relatif kecil maka berlaku pendekatan: yn = tanq L y n = jarak antara terang pusat dengan terang ke- n L = jarak antara celah dan layar Difraksi Celah Tunggal Difraksi celah tunggal terjadi jika cahaya dirintangi oleh celah yang sempit. Interferensi maksimum terjadi jika: 1 d sinθ = m + λ m = 1,, 3,... Interferensi minimum terjadi jika: d sin q = m. l m = 1,, 3,... dengan d = lebar celah. Untuk sudut yang relatif kecil maka berlaku pendekatan: yn = tanq L Difraksi pada Kisi (Celah Banyak) Jika N menyatakan banyaknya garis (celah) per satuan panjang dan d adalah jarak antar kisi, maka: 1 d = N Interferensi maksimum (terang) terjadi: d sin q = m. l m = 0, 1,,... Interferensi minimum terjadi jika: 1 d sinq = æ m ö ç - l çè ø m = 1,, 3,... Untuk sudut yang relatif kecil maka berlaku pendekatan: yn = tanq L Jarak Terang/Gelap Berurutan D L y = d l Perhitungan Difraksi pada Daya Urai Suatu Lensa q m = sudut pemisah (sudut resolusi minimum) Agar dua benda titik masih dapat dipisahkan secara tepat berlaku: l sinq m = 1, D Karena sudut q m sangat kecil, maka berlaku dm sinqm q m = tanq m =, sehingga persamaan menjadi: L l. L q m. L = dm = 1, D 35

36 Interferensi pada Lapisan Tipis Interferensi maksimum: 1 nd cos r = ( m- ) l m = 1,,... Interferensi minimum: nd cosr = ml m = 0, 1,,... n = indeks bias lapisan tipis Cincin Newton Interferensi maksimum (lingkaran terang) terjadi jika 1 n. rt = ( m- ). l. R m = 1,, 3,... r t = jari-jari lingkaran terang ke-m n = indeks bias medium Interferensi minimum (lingkaran gelap) terjadi jika: n. r = m. l. R m = 0, 1,, 3,... r g = jari-jari lingkaran gelap ke-m n = indeks bias medium E. POLARISASI CAHAYA Polarisasi adalah proses penyerapan sebagian arah getar gelombang transversal. Akibat polarisasi, cahaya merambat dengan arah getar tertentu saja, sedang arah getar lain terserap atau terkurangi. Polarisasi Karena Pemantulan Sudut sinar datang yang menyebabkan cahaya terpolarisasi seperti pada gambar adalah 57. Polarisasi Karena Pembiasan dan Pemantulan g n 1 = indeks bias medium 1 n = indeks bias medium n tan i p = n Polarisasi Karena Pembiasan Ganda Polarisasi yang terjadi jika sinar dilewatkan pada sebuah bahan yang an-isotropik (arah perjalanan cahaya di setiap titik di dalam bahan tersebut tidak sama). Polarisasi Karena Penyerapan Selektif Proses ini menggunakan dua lensa, polarisator, dan analisator. Mula-mula cahaya dilewatkan polarisator sehingga terpolarisasi. Untuk melihat bahwa cahaya tersebut terpolarisasi maka digunakan keping yang sama sebagai analisator. Dengan memutar analisator pada sumbu antara kedua keping dapat teramati penurunan intensitas karena telah terjadi penyerapan. 1 1 I = I0 cos q I= intensitas cahaya setelah melalui analisator I 0 = intensitas cahaya setelah melalui polarisator q= sudut antara analisator dan polarisator Polarisasi Karena Hamburan Polarisasi juga dapat terjadi ketika cahaya tak terpolarisasi dilewatkan pada bahan, kemudian cahaya tersebut dihamburkan. a dan c: cahaya terpolarisasi sebagian b: cahaya terpolarisasi seluruhnya Polarisasi dapat terjadi antara sudut sinar bias dan sinar pantul siku-siku = 90. Sudut datang yang menjadi sinar ini terpolarisasi disebut sudut Brewster (i P ). cahaya matahari dihamburkan oleh molekul-molekul di atmosfer, hingga langit terlihat biru, karena cahaya biru paling banyak dihamburkan. 36

37 BAB 9 LISTRIK STATIS A. HUKUM COULOMB Besar gaya:. F = k. q q r 1 q = sudut antara E dan garis normal luasan å q = muatan total yang dilingkupi oleh permukaan tertutup. Energi Potensial Listrik q. q' EP = k r Jika tidak dalam ruang hampa, maka: k = 1 pe e 4 r. o e o = permitivitas listrik dalam hampa e = permitivitas relatif bahan (di hampa e = 1 ) r B. MEDAN LISTRIK DAN KUAT MEDAN LISTRIK Medan Listrik: daerah dimana gaya listrik masih terjadi. F Kuat medan: E = atau Gaya listrik: F = q. E q E : kuat medan listrik, merupakan besaran vektor. Medan listrik merupakan vektor, arah E menjauhi muatan sumber positif dan menuju muatan negatif. 1. Hukum Gauss Fluks listrik total yang menembus suatu permukaan tertutup sama dengan jumlah aljabar muatan-muatan listrik yang dilingkupi oleh permukaan tertutup itu dibagi dengan permitivitas udara e 0. Sq F = EAcosq = e E = kuat medan listrik, (N/C) A = luas permukaan tertutup, (m ) F = fluks listrik 0 r 3. Potensial Listrik EP V = Û EP = q. V q Potensial oleh muatan titik potensial: q V = k r V = potensial listrik pada jarak r dari muatan sumber (V) q = muatan sumber (C) r = jarak titik terhadap muatan sumber (m) r Potensial listrik di titik P yang ditimbulkan oleh 4 muatan sumber q 1, q, q 3 dan q 4 ditulis: V = V + V + V + V P q q q q = k + k -k -k r r r r Usaha Untuk Memindahkan Muatan WPQ = q( V -V1 ) = q. DV 5. Medan dan Potensial Listrik Beberapa Keadaan Pada konduktor keping sejajar Rapat muatannya: q s = A Kuat medan listrik antara keping: s E = e0 Kuat medan di luar keping: E = 0 37

38 Potensial listrik di antara kedua keping ( 0 < r d ): V = E. r Potensial listrik di luar keping ( r > d ): V = E. d Pada konduktor bola logam berongga Bila konduktor bola berongga dimuati, maka muatan pada konduktor bola berongga akan menyebar di permukaan bola, sedang di dalam bola tidak ada muatan. Kuat medan listrik: di dalam bola (r < R): E = 0 r R di luar bola serta kulit (r R): q E = k r 38 R = jari-jari bola Potensial listrik: q di dalam bola: V = k R q di luar bola serta di kulit: V = k r C. KAPASITOR Perbandingan antara Q dan V disebut kapasitansi kapasitor, yang diberi lambang C. Kapasitas Kapasitor er eo A Co = d Q C = V Q = besar muatan pada tiap-tiap keping (C) V = beda potensial antara kedua keping (V) A = luas tiap keping, (m ) d = jarak antar keping, (m) e o = permitivitas listrik dalam vakum/udara e r = permitivitas relatif bahan Untuk Bola Beda potensial diberikan: æ 1 1 ö D V = V1 - V = kq ç - R 1 R çè ø R R 1 4peo C = = R R k( R -R ) R -R Untuk yang hanya terdiri 1 bola konduktor saja, maka bisa dianggap R =. Susunan Kapasitor Seri Beda potensial totalnya adalah: V = V1 + V + V3 æ ö V = ç + +. Q çè C C C ø 1 3 Dengan demikian pada rangkaian seri berlaku perbandingan tegangan: V1 : V : V3 = : : C C C 1 3 Dan didapat Kapasitas ekivalennya adalah: = + + C C C C Paralel 1 3 Dengan demikian muatan totalnya adalah: Q = Q1 + Q + Q Qn Q = ( C + C + C C ). V 1 3 Kapasitas ekivalennya adalah : Q C = = C + C + C V 1 3 Energi yang Tersimpan dalam Kapasitor Salah satu fungsi kapasitor adalah untuk menyimpan energi: 1 W = C. V 1 1 Q Karena Q = CV maka: W = QV = C Rapat Energi dalam Medan Listrik Hasil bagi antara W dan V disebut rapat energi listrik u e. Jadi: W 1 ue = = e oe V u e = rapat energi listrik (J/m 3 ) e o = peritivitas listrik dalam vakum C ( Nm ) E = kuat medan listrik (N/C) n

39 BAB 10 LISTRIK DC Arus listrik adalah aliran dari elektron-elektron bebas dari suatu potensial rendah ke tinggi (dapat juga aliran muatan). DQ I = t I = kuat arus (A) DQ = besar perubahan muatan (C) t = waktu (s) Arah aliran muatan negatif berlawanan dengan arah arus listrik yang ditimbulkan. Arah aliran muatan positif searah dengan arah arus listrik yang ditimbulkan. Dari percobaan oleh Ohm bahwa perbandingan antara beda potensial dengan kuat arus listrik nilainya selalu konstan, nilai tersebut disebut hambatan: V R = Û V = I. R I V = beda potensial listrik (V) I = kuat arus listrik (A) R = hambatan (W) Secara fisiknya hambatan dapat dicari, perhatikan gambar penghantar kawat homogen berikut ini. L A E a i Untuk penghantar kawat homogen dan berpenampang L lintang sama, besaran r disebut hambatan penghantar. A Jadi: L R = r A r = hambatan jenis bahan logam (W m), L = panjang penghantar (m), A = luas penampang lintang penghantar (m ), R = hambatan penghantar (W). Nilai hambatan penghantar logam dapat berubah dikarenakan perubahan suhu: j b R = R (1 + a. DT) t o Susunan Penghambat Susunan Seri R = R + R + R S 1 3 Sifat: Arus: Itotal = I1 = I = I3 Vtotal V1 V V Hambatan: = = = R R R R total Beda potensial: Vtotal = e = V1 + V + V3 Susunan Paralel = + + R R R R p 1 3 Sifat: Arus= Itotal = I1 + I + I Perbandingan arus= I 1 : I : I 3 = : : Beda potensial R1 R R3 V = e = V = V = V total 1 3 ( Itotal )( Rtotal ) = I1R1 = IR = I3R3 Susunan Jembatan Wheatstone Cara menentukan hambatan ekivalen pada susunan (rangkaian) jembatan Wheatstone. Jika R 1.R 4 = R.R 3, maka R 5 tidak berfungsi (dapat dihilangkan), 39

40 Jika R 1.R 4 ¹ R.R 3, maka hambatan ekivalennya dapat diselesaikan dengan transformasi D (delta) menjadi Y (star) sebagai berikut. ( e1 - e ) R3 + ( e3 -e ) R1 I = R. R + R. R + R. R Dengan nilai-nilai R a, R b dan R c sebagai berikut. R. R R. R R. R R R R a = ; b = ; c = R1 + R3 + R5 R1 + R3 + R5 R1 + R3 + R5 Hukum Kirchhoff 1. Hukum I Kirchhoff Jumlah aljabar kuat arus listrik yang melalui titik cabang sama dengan nol. Tanda positif (+) jika arah arus listrik menuju ke titik cabang. Tanda negatif ( ) jika arah arus listrik meninggalkan titik cabang yang sama. å I = 0 I -I -I - I = I = I + I + I 1 3. Hukum Kirchhoff Dalam rangkaian tertutup (loop) jumlah aljabar GGL (e) dan jumlah penurunan potensial (IR) sama dengan nol. å IR å + e = Ketentuan tanda untuk e dan I: e = (+), jika gerak mengikuti arah loop bertemu dengan kutub (+) sumber tegangan terlebih dahulu. e = (-), jika gerak mengikuti arah loop bertemu dengan kutub (-) sumber tegangan terlebih dahulu. I = I = (+), jika arah loop searah dengan arah arus. (-), jika arah loop berlawanan dengan arah arus. Untuk rangkaian berikut dapat juga digunakan aturan loop, namun perhitungan akan panjang sehingga dapat juga digunakan rumus praktis untuk mencari arus. 0 Alat Ukur Listrik 1. Amperemeter Batas ukur amperemeter dapat diperbesar n kali dengan menambahkan suatu hambatan paralel, disebut hambatan Shunt. 1 R A = hambatan dalam Rsh =. RA amperemeter ( n - 1) R sh = hambatan shunt. Voltmeter Batas ukur voltmeter dapat diperbesar dengan menambahkan suatu hambatan secara seri, disebut hambatan depan. R = ( n-1) R D Energi dan Daya Listrik - Energi Listrik v R v = hambatan dalam voltmeter R D = hambatan depan n = pengali (kelipatan) V W = V. I. t = I. R. t = t R V : beda potensial, (v) I : kuat arus listrik, (A) R : hambatan listrik, (W) t : waktu, (s) - Daya Listrik W V P = = V. I = = I. R t R Untuk alat dengan spesifikasi P t watt, V t volt, yang dipasang pada tegangan V (V ¹ V t ), maka daya yang diserap alat: æ V ö P =ç ç ç. Pt çè V ø P = daya listrik yang diserap V = tegangan yang dipakai V t = tegangan tertulis P t = daya tertulis t 40

41 BAB 11 MEDAN MAGNET A. MEDAN MAGNET Medan Magnet di sekitar Kawat Berarus Listrik Gunakan kaidah tangan kanan I seperti digambarkan di bawah: kawat Kuat Medan Magnet I berarus listrik B Kawat Berarus Listrik yang Panjangnya Tak Berhingga a p m0. I Bp = m pa o = 4p 10 7 Tm/A Kawat Berarus Listrik yang Panjangnya Berhingga q1 p a m0. I Bp = ( cosq1 + cosq ) 4 p. a q Kuat Medan Magnet oleh Kawat Melingkar Di pusat lingkaran (titik O) I B B O I m0. I = a Solenoida adalah kumparan yang cukup panjang. Kuat medan induksi magnet adalah: Di pusat solenoida: Di salah satu ujung: m0 B =. I. N L m0. I. N B = L N : jumlah lilitan solenoida L : panjang solenoid Kuat Medan Induksi Magnet pada Toroida Toroida adalah solenoida yang dibengkokkan hingga membentuk lingkaran. Kuat medan magnet dalam toroida yang berjarak r dari pusat lingkaran adalah: m0. I. N B = pr B. GAYA LORENTZ Gaya Lorentz pada Kawat Berarus F = B. I. L sin q L q = sudut antara B dan I Gaya Lorentz pada Partikel Bermuatan F = q. v. Bsin q L q = sudut antara B dan arah gerak q B I F Arah gaya Lorentz diatur pakai kaidah tangan kanan II. Gaya Lorentz pada Dua Kawat Lurus Sejajar I 1 I Di titik P (sepanjang sumbu lingkaran) m0. I 3 BP = sin q a Kuat Medan Magnet oleh Solenoida F m0. I1. I = L. p. a 41

42 Gerak melingkar muatan pada medan magnet homogen Bila partikel bermuatan bergerak dalam medan magnet homogen secara tegak lurus, maka yang terjadi partikel akan bergerak dengan lintasan melingkar. Jari-jari lintasan diberikan: m. v R= q. B Jika muatan dipercepat dengan beda potensial DV maka: 1. m.( DV) R= B q Gerak lurus muatan pada medan magnet dan listrik saling tegak lurus E v= B BAB 1 INDUKSI ELEKTROMAGNETIK A. FLUKS MAGNETIK Fluks magnetik adalah banyaknya garis-garis magnet yang menembus secara tegak lurus pada suatu luasan. F m = B. A = B. A.cos( q) A = luas permukaan, a = sudut antara vektor B dengan garis normal A. B. HUKUM FARADAY DAN HUKUM LENZ Hukum Imbas Faraday Gaya gerak listrik (GGL) dalam sebuah rangkaian sebanding dengan laju perubahan fluks yang melalui rangkaian tersebut. df e =-N dt DF Untuk GGL rata-rata: e =-N Dt N: banyaknya lilitan Tanda negatif ( ) menujukkan fluks yang muncul melawan perubahan. Seperti dijelaskan pada hukum Lenz. Hukum Lenz Arus imbas akan muncul di dalam arah yang sedemikian rupa sehingga arah tersebut menentang perubahan yang menghasilkannya. C. PENERAPAN HUKUM FARADAY DAN HUKUM LENZ Perubahan luas pada kawat segiempat Bila kawat PQ digeser ke kanan, maka luasan segiempat akan berubah (bertambah besar/ berkurang) Fluks juga berubah timbul GGL: e =-. B. v B = kuat medan magnet (T), l = panjang kawat PQ, v = laju gerak kawat PQ (m/s). Untuk menentukan arah arus dapat diatur dengan kaidah tangan kanan II Kawat diputar sejajar bidang yang tegak lurus B 4

43 Bila kawat OP diputar maka luasan juring OPQ akan berubah Fluks juga berubah timbul GGL. Besarnya: e = B. p. T l = panjang kawat OP (jari-jari) T = periode ( waktu 1 kali putar) Generator AC Pembuatan generator AC didasari pada konsep perubahan fluks magnetik akibat perubahan sudut. e = NBA( w)sin( wt) Besarnya GGL maksimum: e = NBAw w = laju putaran sudut Transformator W = 1 L. I Induktansi Bersama/Silang GGL yang timbul pada kumparan primer (e 1 ) maupun sekunder (e ) akibat fluks pada kumparan primer/sekunder disebut induksi silang atau induksi timbal balik. Besarnya GGL induksi adalah: Di kumparan 1: df1 di e1 =- N1 =-M1 dt dt V V S P N = N N P dan N S = jumlah lilitan pada kumparan primer dan sekunder, V P dan V S = Tegangan primer dan sekunder. Efisiensi trafo diberikan: h = P V. I P = V. I S P S S S P P P P P = daya kumparan primer (watt), P S = daya kumparan sekunder (watt). Induktansi Diri di DI eind =- L atau eind =-L dt D t L = induktansi diri (henry), 1 henry = 1 volt.detik/ampere. Untuk solenoida atau toroida: mrm0 L = N A N = jumlah lilitan solenoida atau toroida, A = luas penampang solenoida atau toroida (m ), l = panjang solenoida atau keliling toroida (m), m r = permeabilitas relatif bahan ; m r = 1 (untuk hampa). Energi yang tersimpan dalam solenoida atau toroida adalah: Di kumparan : df dt di dt 1 1 =- N =-M1 e N 1 = jumlah lilitan di kumparan 1, N = jumlah lilitan di kumparan, df 1 = perubahan fluks, timbul oleh kumparan di kumparan 1, df 1 = perubahan fluks, timbul oleh kumparan 1 di kumparan, di 1 = perubahan arus di kumparan 1 (A), di = perubahan arus di kumparan (A), M 1 = induktansi bersama dari kumparan 1 terhadap kumparan, M 1 = induktansi bersama dari kumparan terhadap kumparan 1. Besar induktansi bersama: N1. F1 mon. N. A M1 = = I N. F1 mon. N. A M1 = = I D. ARUS AC 1 1 Sumber arus dan tegangan AC e = NBAw sin( wt) = emax.sin( wt) atau lebih sering ditulis: V = Vmax.sin( wt) I = I.sin( wt) max 43

44 Nilai rata-rata arus dan tegangan bolak-balik. Imaks. V Ir = dan Vr = p p maks Nilai efektif arus dan tegangan bolak-balik Imaks Vmaks Ieff = dan Veff = Rangkaian seri R, L, dan C VR = VR -max sin( wt -q) o VL = VL- max sin( wt - q + 90 ) o V = V sin( wt -q -90 ) C C-max V = V + ( V -V ) R L C Karena pada rangkaian seri arus sama besar maka: I. Z = ( I. R) + (( I. X )-( I. X )) XL reaktansi induktif (nilai hambatan pada induktor) X = w L L. L C XC reaktansi kapasitif (nilai hambatan pada induktor) 1 XC = w. C Z = Impedansi (nilai hambatan total) Z = R + ( X - X ) Fasa antara arus dan tegangannya adalah: R cosq = Z Ketika XL = XC hal ini disebut keadaan RESONANSI, yang terjadi ketika frekuensi (f) tegangan AC adalah: 1 1 f = p LC Daya pada rangkaian arus bolak-balik Daya sesaat: æ 1 ö P = Vmaks Imaks ç cosqsin wt + sinqsinwt çè ø Daya Rata-rata: 1 P = VmaksImaks cos q atau P = Veff. Ieff cosq cos q = faktor daya. L C BAB 13 MEKANIKA FLUIDA A. TEKANAN 1. Pengertian Tekanan F P = A F = besar gaya yang tegak lurus bidang tekanan (N), A = luas bidang tekanan (m ), P = tekanan (N/m ). Satuan tekanan: atmosfer (atm) atau Pa (pascal) = N/m (SI). 1 Bar = 10 6 Pa dan 1 atm = 76 cmhg = 1, Pa. Tekanan Hidrostatis Tekanan pada dasar bejana yang disebabkan oleh berat zat cair yang diam di atasnya dinamakan tekanan hidrostatik, yang dirumuskan: w ph = = r. g. h A ρ = massa jenis zat cair (kg/m 3 ), g = percepatan gravitasi bumi (m/s ), h = kedalaman zat cair dari permukaannya(m), p h = tekanan hidrostatik pada kedalaman h (N/m ). Tekanan mutlak (total) pada kedalaman h dari permukaan zat cair adalah: p = p + r. g. h M p O = tekanan atmosfer o 44

45 Hukum Pokok Hidrostatis P = P 1 r g h = r g h 1 1 r h = r h 1 1 r m = massa jenis minyak (kg/m 3 ) r a = massa jenis air (kg/m 3 ) h m = ketinggian minyak (m) h a = beda tinggi kaki kiri dan kanan 3. Hukum Pascal Tekanan yang diberikan pada suatu zat cair yang ada di dalam ruang tertutup diteruskan ke segala arah dengan sama besar. P F A = P 1 F = A 1 1 Keterangan: F = gaya permukaan (N), l = panjang permukaan (m), g = tegangan permukaan (N/m). Peristiwa terkait tegangan permukaan: Permukaan zat cair cenderung mempunyai luas yang sekecil-kecilnya. Tetesan air hujan cenderung berbentuk bola. Permukaan zat cair cenderung mirip kulit elastis yang liat. Nyamuk dapat hinggap di permukaan air. 6. Kapilaritas Kapilaritas adalah gejala naik turunnya permukaan zat cair di dalam pembuluh yang sempit (pipa kapiler). 4. Hukum Archimedes Sebuah benda yang tercelup ke dalam zat cair (fluida) mengalami gaya apung yang besarnya sama dengan berat zat cair yang dipindahkannya. Fa = r. g. V r = massa jenis air (kg/m 3 ), g = percepatan gravitasi bumi (m/s ), V = volume benda yang tercelup (m 3 ), F a = gaya apung = gaya Archimedes (N). Akibatnya berat benda di dalam zat cair lebih kecil daripada beratnya di udara. w = w -F w w f F a = berat benda di udara = berat benda di dalam zat cair = gaya apung Benda akan tenggelam, jika r benda > r zat cair Benda akan melayang, jika r benda = r zat cair Benda akan terapung, jika r benda < r zat cair Pada kasus terapung berlaku: r. V = r. V f benda benda cair celup a g cosq y = rgr Keterangan: y = selisih tinggi permukaan zat cair (m), g = tegangan permukaan (Nm 1 ), r = massa jenis zat cair (kg/m 3 ), g = percepatan gravitasi (m s ), r = jari-jari pipa kapiler (m). B. FLUIDA 1. Fluida Bergerak V Q = = A. v t. Persamaan Kontinuitas 3. Persamaan Bernoulli V = volume (m 3 ) v = laju aliran (m/s) Q = debit (m 3 /s) t = waktu (sekon) A = luas (m ) Q1 = Q A. v = A. v Tegangan Permukaan F g = 45

46 Berlaku: 1 + r. + r.. = tan r 1 + r 1 = + r + r P v g h kons P v gh P v gh Penggunaan Persamaan Bernoulli 1. Pipa mendatar Karena v 1 < v 3 < v maka berlaku: P 1 > P 3 > P.. Bejana dengan Lubang Aliran v = g( h1 -h ) v =. g. h x = h( h ) v 1 = kecepatan zat cair yang melewati A 1 (m/s), v = kecepatan zat cair yang melewati A (m/s), h = selisih tinggi zat cair di dalam pipa U (m), g = percepatan gravitasi (m/s ), r = massa jenis zat cair di dalam tabung aliran (kg/m 3 ). Pada venturimeter dengan manometer r = massa jenis zat cair di dalam pipa U, (sering pakai Hg) (kg/m 3 ). Untuk mencari v 1 dapat digunakan rumus: A 1. v 1 = A. v 4. Tabung Pitot Tabung Pitot adalah alat untuk mengukur laju aliran gas. Ditunjukkan gambar berikut ini. (1) () GA h h 1 = h 3. Venturimeter Digunalan untuk mengukur laju aliran fluida. Ada jenis venturimeter, yaitu: a. Venturimeter tanpa manometer Laju aliran fluida di bagian pipa besar:. g. h v1 = æ ö ç é A ù 1 çê 1 - ç ê A ú çë è û ø b. Venturimeter dengan manometer (1) () v v = h 1 æ A1 r ê A ú y = h ( r -r). g. h ö ç é ù çê ú 1 - ç çë è û ø h 1 = h v 1 =. g. h( r ) r v 1 = laju gas dalam pipa aliran (ms 1 ), r = massa jenis gas (kgm 3 ), r = massa jenis air raksa (kgm 3 ), g = percepatan gravitasi (ms ), h = selisih tinggi permukaan air raksa (m). 5. Gaya Angkat Sayap Pesawat Terbang Haruslah berlaku: v 1 > v dan P 1 < P Gaya angkat sayap: r 1 r F = ( P - P ). A = ( v - v ). A F = gaya angkat sayap pesawat terbang (N), P = tekanan di bawah sayap (Nm ), P 1 = tekanan di atas sayap (Nm ), A = luas total bidang di bawah sayap (m ). A 1 = luas penampang tabung (1) (m ), A = luas penampang tabung pada bagian () (m ), 46

47 BAB 14 ZAT DAN KALOR A. SUHU Hubungan antara skala termometer yang satu dengan lainnya diberikan: Setelah suhu naik DT, luasnya menjadi: A = A o + DA 3. Pemuaian Volume DV = g.v o.dt X-X0 Y -Y0 = X -X Y -Y t 0 t 0 X : suhu yang ditunjukkan termometer X, Y : suhu yang ditunjukkan termometer Y. Untuk skala Celcius, Fahrenheit, Reamur, dan Kelvin hubungannya adalah sebagai berikut: V o = volume mula-mula (m 3 ), DV = perubahan volume (m 3 ), DT = perubahan suhu (C o ), g = koefisien muai volume ( /C o ), g = 3 a. Setelah suhu naik DT, luasnya menjadi: V = V o + DV Hukum pada Pemuaian Gas Hukum Boyle Gay Lussac Perbandingan antara hasil kali tekanan dan volume gas dengan suhu mutlaknya (satuan Kelvin) adalah konstan. P. V tetap T = C : R : (F 3) = 5 : 4 : 9 B. PEMUAIAN K = 73 + C Kebanyakan zat memuai jika dipanaskan dan menyusut ketika didinginkan. Memuai berarti bertambah panjang, bertambah luas, dan bertambah volume. 1. Pemuaian Panjang DL = a.l o. DT L 0 = panjang mula-mula, (m) DL = perubahan panjang, (m) DT = perubahan suhu, (K atau C o ) a = koefisien muai panjang, (/K atau /C o ) Setelah suhu naik DT, panjangnya menjadi: L = L o + DL. Pemuaian Luas DA = b.a o.dt Jika pada suhu T 1 volume gas V 1 dan tekanannya P 1 dan pada suhu T volume gas V dan tekanannya P maka berlaku: C. KALOR P. V P. V = T T Kalor Menaikkan/Menurunkan Suhu m c DT Q = m. c. DT = massa benda (kg, gr), = kalor jenis benda (J/kg K; kal/gr K), = perubahan suhu. suhu naik kalor diserap/diterima suhu turun kalor dilepas. Kalor Perubahan Wujud Q = m. L A o = luas mula-mula (m ), DA = perubahan luas (m ), b = koefisien muai luas ( /K atau /C o ), b = a. m L = massa benda (kg, gr), = kalor Laten/kalor lebur/kalor uap (J/kg; kal/gr). Mencair, menguap kalor diserap Membeku, mengembun kalor dilepas 47

48 3. Asas Black å Q lepas D. PERPINDAHAN KALOR = å Q diserap Ada 3 cara perpindahan kalor, yaitu: 1. Konduksi (hantaran/rambatan) biasa pada zat padat.. Konveksi (aliran biasa pada zat cair dan gas. 3. Radiasi (pancaran) tanpa zat perantara. 1. Laju Perpindahan Kalor secara Konduksi Q A. DT H = = k t L Q/t : laju kalor secara konduksi (J/s), k : Konduktivitas (koefisien konduksi) termal zat, (W/m K ), A : luas penampang lintang (m ), DT : selisih suhu antara ujung-ujung zat padat (K), L : panjang (tebal) zat padat (m). Pada persambungan konduktor berlaku laju rambatan kalor sama T T X X Y T Y. Laju Perpindahan Kalor secara Konveksi Q h. A. T t = D Q/t : laju kalor secara konveksi (J/s atau W), A : luas permukaan benda yang kontak dengan fluida (m ), DT : beda suhu antara benda dan fluida (C o atau K), h : koefisien konveksi (J/s m K). 3. Laju Perpindahan Kalor secara Radiasi Q P = = es AT t P : daya (laju) radiasi energi ( J/s atau W ), e : emisivitas permukaan, s : konstanta Stefan-Boltzmann (s = 5, W/ m K 4 ), A : luas permukaan benda (m ) T : suhu mutlak benda (K), Jika sebuah benda berada dalam kesetimbangan termis dengan sekitarnya, T = T s, dan benda memancarkan serta menyerap radiasi pada laju yang sama, maka laju total radiasi sebuah benda pada suhu T dengan lingkungan pada suhu T s adalah: P total = e s A (T 4 T s4 ) 4 k X X AX.( TX -T) AY.( T -TY ) = ky L L X h = h Y Y 48

49 BAB 15 TEORI KINETIK GAS DAN TERMODINAMIKA A. TEORI KINETIK GAS 1. Gas Ideal Sifat-sifat gas ideal: 1. Gas ideal terdiri dari partikel-partikel yang tersebar merata dalam ruang dengan jumlah sangat banyak.. Partikel gas ideal bergerak secara acak. 3. Gerak partikel gas ideal menuruti hukum Newton tentang gerak. 4. Ukuran partikel gas ideal jauh lebih kecil daripada jarak antara partikel-partikelnya. 5. Tidak ada gaya luar yang bekerja pada partikel gas, kecuali bila terjadi tumbukan. 6. Bila ada tumbukan antar partikel atau partikel dengan dinding, sifatnya lenting sempurna. Rumus: p. V = nrt atau p. V = NkT p = tekanan gas (Pa) V = volume gas (m 3 ) m N n = jumlah mol (gr/mol) = n = M = T = suhu mutlak (K) r NA R = tetapan gas umum = 8,31 J.mol 1. K 1 N = jumlah partikel gas k = konstanta Bolzmann = k = 1, J.K -1 m = massa gas M r = berat molekul gas R = k. N A N A = 6, molekul/mol p. V p. V = N. T N. T Dengan N m n. Bila jumlah zat sudah tertentu/ zat tidak ada tambah dan kurang/ zat ada di ruang tertutup, berlakulah: N 1 = N. Jadi, p. V p. V = T T Tekanan Gas Menurut Teori Kinetik 1 N. m P = o v 3 V N = jumlah molekul v = rata-rata kuadrat kecepatan (m /s ) m o = massa sebuah partikel (molekul) (kg) V = volume gas (m 3 ) Karena mo. v = Ek ( kali energi kinetik ratarata), maka: P = 3 N E V. k 3. Temperatur Menurut Teori Kinetik Gas T E k k E k 3 = kt = temperatur gas (Kelvin), = energi kinetik rata-rata, = tetapan Boltzmann = 1, J/K. 4. Kecepatan Efektif Partikel Gas T M r R P r k m 0 v r. m. s 3k.T 3 R. T 3P = = = m M r 0 = suhu mutlak gas, = berat molekul gas (kg/mol), = tetapan suhu umum (8,314 J/mol K), = tekanan gas (Pa), = massa jenis gas, = tetapan Boltzmann, = massa satu molekul gas. 5. Derajat Kebebasan Derajat kebebasan adalah banyaknya bentuk energi yang dimiliki oleh molekul gas sesuai dengan jenis dan arah gerak. Derajat kebebasan ada tiga jenis. Derajat Kebebasan Translasi (X, Y, Z). Derajat Kebebasan Rotasi (Rotasi terhadap sumbu X, Y, Z). Derajat Kebebasan Vibrasi. Prinsip ekuipartisi energi menyatakan bahwa tiap derajat kebe-basan dalam molekul gas memberikan kontribusi (sumbangan) energi pada gas sebesar ( 1 kt). P = tekanan gas (Pa) 49

50 Untuk gas monoatomik: derajat kebebasan: f = Energi kinetik: E k = f æ kt ö ç = kt çè ø Energi dalam: E k = f æ NkT ö ç = NkT = nrt çè ø Gas diatomik suhu rendah ( ± 50 K): f = 3 3 Energi kinetik: E k = kt 3 3 Energi dalam: E k = NkT = nrt Gas diatomik suhu sedang ( ± 500 K): f = 5 5 Energi kinetik: E k = kt 5 5 Energi dalam: E k = NkT = nrt Gas diatomik suhu tinggi ( ± 1000 K): f = 7 7 Energi kinetik: E k = kt 7 7 Energi dalam: E k = NkT = nrt Gas poliatomik: f = 9 B. TERMODINAMIKA 1. Usaha oleh Gas Ideal V W = ò P. dv V1 P : tekanan gas (Pa) V : volume gas (m 3 ) Sehingga jika diberikan perubahan tekanan terhadap volume (grafik P V), maka: P A C B V Usaha dari B ke C: W BC = Luasan segiempat xcby Usaha dari A ke B: W AB = Luasan trapesium AByx Usaha siklus = netto = W ABCA = Luasan segitiga ABC. Usaha dalam berbagai Proses a. Proses isobarik (Tekanan: P = konstan) W = P( V -V ) 1 Catatan: Proses terjadi perubahan volume, dan suhu V1 V mutlak gas, berlaku: = T1 T b. Proses isokhorik (Proses iso-volume, Volume: V = konstan) W = 0 Diagram P V pada proses isokhorik P C P P 1 1 Untuk keadaan yang berbeda berlaku: P1 P = T T 1 c. Proses isotermis (Suhu mutlak: T = konstan) V P1 W = nrt n atau W = nrt n V P V 1 d. Proses adiabatik adalah proses yang berlangsung tanpa adanya kalor yang masuk ke sistem atau keluar dari sistem Q = 0. Di bawah adalah diagram p V pada proses adiabatik dan isotermik. P P P 1 1 C V1 Proses Adiabatik Proses Isotermik T 1 V T Proses adiabatik berlaku juga: g g P1 ( V1 ) = P ( V ) Cp dengan g =. Cv γ = tetapan Laplace (gas monoatomik g = 1,4; gas diatomik suhu sedang g = 1,67), C p = kapasitas kalor jenis gas pada tekanan tetap, C V = kapasitas kalor jenis gas pada volume tetap. Usaha dirumuskan: 1 nr W = ( p1v 1 - pv ) atau W = ( T1 -T ) g -1 g -1 V 50

51 3. Hukum I Termodinamika Energi kalor mengalir ke dalam sebuah sistem, akan diterima sistem untuk mengubah energi di dalamnya dan atau melakukan usaha terhadap lingkungannya. Q = W +DU Q = banyaknya kalor yang diserap/dilepaskan oleh sistem. W = usaha yang dilakukan oleh gas terhadap lingkungan. DU = perubahan energi-energi dalam sistem. Perubahan Energi-dalam Untuk gas monoatomik: DU = 3 nrdt Untuk gas diatomik suhu sedang: DU = 5 nrdt Perjanjian untuk tanda Q dan W W= + Menyerap Q = + melakukan kerja (memuai) Melepas Q = 4. Kapasitas Kalor Gas Sistem Q C = DT W = dikenakan kerja (memampat) Kapasitas kalor gas pada tekanan tetap C P dan Kapasitas kalor gas pada volume tetap C V, hubungan keduanya adalah: C P C V = nr C P = kapasitas kalor gas pada tekanan tetap C V = kapasitas kalor gas pada volume tetap Sehingga berlaku: Gas monoatomik dan diatomik suhu rendah: 3 5 CV = nr dan CP = nr Gas diatomik suhu sedang: 5 7 CV = nr dan CP = nr Gas diatomik suhu tinggi: 7 9 CV = nr dan CP = nr 5. Efisiensi Mesin Mesin Pemanas Carnot Diagram alir: Q 1 T 1 Q T W T1 > T W h = Q1 Q -Q h = T h= 1 Q1 -T 1 T1 Mesin Pendingin Carnot Diagram Alir: Q 1 T1 > T T 1 Q K = W Q T W Q K = Q1 - Q T K = T1 - T h = efisiensi mesin pemanas Carnot, W = usaha yang dilakukan oleh mesin (J), Q 1 = kalor yang diserap dari reservoir suhu tinggi (J), Q = kalor yang dilepas ke reservoir suhu rendah (J), T 1 = suhu dari reservoir tinggi (K), T = suhu dari reservoir rendah (K), K = Koefisien performansi mesin pendingin. 6. Hukum II Termodinamika Pernyataan Clausius: Kalor mengalir secara spontan dari benda bersuhu tinggi ke benda bersuhu rendah dan tidak mengalir secara spontan dalam arah kebalikannya. Pernyataan Kelvin Vlanck: Tidak mungkin membangun suatu mesin yang bekerja dalam satu siklus dengan mengambil panas dari suatu benda reservoir dan menghasilkan kerja sebesar panas yang diambil. Hukum II Termodinamika dinyatakan dalam entropi Total entropi jagad raya tidak berubah ketika proses reversible terjadi bertambah ketika proses ireversibel terjadi. Perubahan Entropi: æqö D S = ç çè T ø reversibel 51

52 BAB 16 OPTIK DAN ALAT OPTIK A. PEMANTULAN CAHAYA 1. Hukum Pemantulan Cahaya Sinar datang, garis normal, sinar pantul ada pada satu bidang datar. Sudut datang (i) = sudut pantul (r).. Pemantulan Cahaya pada Cermin Datar Sifat-sifatnya: maya, tegak seperti bendanya, sama besar dengan bendanya, jarak bayangan ke cermin = jarak benda ke cermin, banyaknya bayangan dari dua buah cermin datar diletakkan saling membentuk sudut a: n = -1 a B. CERMIN CEKUNG DAN CERMIN CEMBUNG 1. Pembentukan Bayangan pada Cermin Cekung dan Cembung Cermin Cekung Sinar istimewa cermin cekung, yaitu: a. sinar datang yang sejajar dengan sumbu utama akan dipantulkan melalui titik fokus utama (F), b. sinar datang yang melalui titik fokus utama (F) akan dipantulkan sejajar sumbu utama, c. sinar datang yang melalui titik kelengkungan (M) akan dipantulkan melalui M juga. a b c M F Sifat bayangan yang dibentuk oleh cermin cekung Sifat bayangan Benda ruang III, nyata, terbalik, diperkecil bayangan ruang II Benda ruang II, nyata, terbalik, diperbesar bayangan ruang III Benda ruang I, maya, tegak diperbesar bayangan ruang IV Hubungan antara ruang benda (R benda ) dan ruang bayangan (R bay ), yaitu: Cermin Cembung R benda + R bay = 5 Sinar sinar istimewa pada cermin cembung: a. sinar datang sejajar sumbu utama, dipantulkan seolah olah berasal dari titik fokus, b. sinar datang menuju fokus, dipantulkan sejajar sumbu utama, c. sinar datang menuju jari jari M atau pusat keleng-kungan, dipantulkan melalui M juga. a b c R IV R II R II R III M Sifat bayangan: maya, tegak, diperkecil.. Rumus Pembentukan Bayangan dan Perbesaran Bayangan pada Cermin Rumus: = = s s f R o i si hi M = = s h o R = f o Keterangan: S o = jarak benda dari cermin, S i = jarak bayangan dari cermin, f = jarak fokus dari cermin, R = jari jari, M = perbesaran bayangan, h o = tinggi benda, h i = tinggi bayangan. 5

53 C. PEMBIASAN CAHAYA Pembiasan cahaya yaitu peristiwa pembelokkan arah rambatan cahaya karena melewati dua medium yang berbeda kecepatan optiknya. 1. Hukum Pembiasan Menurut Snellius Sinar datang, garis normal, dan sinar bias terletak pada satu bidang datar dan berpotongan pada satu titik. Sinar datang dari medium kurang rapat ke medium lebih rapat akan dibiaskan mendekati garis normal. Jika sebaliknya akan dibiaskan menjauhi garis normal. Indeks bias mutlak (n): C n C Indeks bias relatif: n C n1 = n = C = n 1 1 C = cepat rambat cahaya pada ruang hampa = m/s, C n = cepat rambat cahaya dalam medium. n 1 = indeks bias medium 1. C 1 = cepat rambat cahaya dalam medium 1. Sinar (3) sudut datang = i c, dibiaskan berimpitan permukaan bidang batas. Sinar (4) sudut datang > i c, dipantulkan total oleh permukaan bidang batas. Jadi syarat terjadinya pemantulan total adalah Sinar merambat dari rapat ke kurang rapat. Sudut datang (i) > sudut kritis (i c ). Sudut kritis atau sudut batas adalah sudut datang yang sudut biasnya adalah n n 1 = indeks bias medium I sin( ic ) = n n = indeks bias medium II 3. Kedalaman Semu Rumus: n d' = d n 1 1 d = kedalaman semu d = kedalaman sesungguhnya 4. Pembiasan Cahaya pada Kaca Planparalel N i 1 n u q 1 n 1 n > n 1 d r 1 N n k q n i q 1 n 1 n v 1 v l 1 l 1 n n 1 n sin 1 v1 1 n = q l sinq = v = l 1 = sudut datang; q = sudut bias = indeks bias mutlak medium I = indeks bias mutlak medium II = kecepatan cahaya dalam medium I = kecepatan cahaya dalam medium II = panjang gelombang cahaya dalam medium I = panjang gelombang cahaya dalam medium II = indeks bias relatif medium II terhadap medium I t sin( i r ) d cos( r ) 1 1 = 1 5. Pembiasan Cahaya pada Prisma r t = pergeseran sinar d = tebal kaca planparalel i 1 = sudut datang mula-mula r 1 = sudut bias di dalam kaca t. Pemantulan Sempurna Sudut deviasi (D) dirumuskan: D = q1 + q4 - b dan b = q + q3 Sudut deviasi = minimum jika: q = q 3 dan q 1 = q 4 Besar sudut deviasi minimum dapat ditentukan dengan rumus: 53

54 n 1 sin 1 (D + b) = n sin 1 m b, untuk (b 15 ) æ n ö Dm = 1 ç - b n, untuk (b < 15 ) çè ø 6. Pembiasan pada Permukaan Sferik 1 Pembentukan bayangan yang dibentuk oleh permukaan sferik (lengkung bola) dengan jari-jari R ditunjukkan pada gambar berikut. h n n s s n1 n n -n1 Hubungan antara s, s, dan R: + = s s' R h' n1 s' Perbesaran: M = = h n s n 1 = indeks bias medium tempat benda berada n = indeks bias medium tempat pengamatan s = jarak benda s = jarak bayangan R = jari-jari kelengkungan Perjanjian tanda untuk s, s dan R: s (-) = (benda maya) jika letak benda di belakang permukaan sferik. s (-) = (bayangan maya) jika letak bayangan di depan permukaan sferik. R = (+) jika titik pusat kelengkungan di belakang permukaan sferik, (-) jika titik pusat kelengkungan di depan permukaan sferik. Depan permukaan sferik = tempat di mana sinar datang. D. LENSA 1. Lensa Tipis Jarak fokus pada lensa tipis: f = jarak fokus lensa tipis 1 æ n öæ 1 1 ö = n L = indeks bias lensa L 1 f - + çn n m = indeks bias medium tempat m R1 R è øè ç ø lensa berada R 1 = jari-jari kelengkungan I R = jari-jari kelengkungan II R h R + Jika permukaannya cembung - Jika permukaannya cekung ~ Jika permukaannya datar. Lensa Cekung (Konkaf, Lensa Negatif ( )) Sifat: menyebarkan cahaya (divergen). a b c Lensa bikonkaf (cekung rangkap (a)), lensa plankonkaf (cekung datar(b)), dan lensa konvekskonkaf (cekung cembung (c)). Sinar-sinar istimewa pada lensa cekung: a. Sinar datang sejajar sumbu utama dibiaskan seolah-olah berasal dari fokus pertama. b. Sinar datang menuju ke fokus kedua dibiaskan sejajar sumbu utama. c. Sinar datang melalui titik pusat lensa tidak dibelokkan. ( ) a c b F 1 O 3. Lensa Cembung (Konveks, Lensa Positif (+)) Lensa cembung terdiri dari lensa cembung cembung (bikonveks (a)), lensa cembung datar (plankonveks (b)), lensa cekung cembung (konkaf konveks (c)) a b c Sinar-sinar istimewa pada lensa cembung: a. Sinar datang sejajar sumbu utama dibiaskan melalui titik fokus. b. Sinar datang melalui titik pusat lensa tidak dibelokkan. c. Sinar datang melalui titik fokus dibiaskan sejajar sumbu utama. depan (+) belakang b c a F O F F 1 54

55 4. Metode Penomoran Ruang untuk Lensa Ruang benda Ruang bayangan Ruang bayangan Ruang benda 3 III M 1 M II depan IV depan 4 F 1 F 1 I (+) (-) O I O 1 belakang 4 F II belakang IV F 1 M III M 1 3 b. Cacat mata miopi (rabun jauh) Titik dekat: PP = ± 5 cm dan Titik jauh: PR << ~ 100 Ditolong pakai lensa negatif: p =- PR c. Hipermetropi (rabun dekat) Titik dekat: PP > ± 5 cm dan Titik jauh: PR = ~ Di tolong dengan lensa positif: p = - s PP n Biasanya s n = 5 cm. a. Nomor ruang benda + nomor ruang bayangan = 5 b. Nomor ruang benda < Nomor ruang bayangan diperbesar dan kebalikannya c. Bayangan di depan lensa Maya, tegak d. Bayangan di belakang lensa Nyata, terbalik 5. Rumus Pada Lensa Cekung dan Cembung s = + i hi M = = s h f s0 s i f (+) untuk lensa cembung dan f ( ) untuk lensa cekung, jarak benda s o (+) jika terletak di depan benda, jarak bayangan s i (+) jika berada di belakang lensa. 6. Kekuatan Lensa 100 P = P = dioptri (D); f dalam cm f 7. Lensa Gabungan Jarak fokus lensa gabungan berhimpit dirumuskan: = f f f f gab 1 3 E. ALAT-ALAT OPTIK 1. Mata dan Kaca Mata a. Mata normal Titik dekat: PP = ± 5 cm dan Titik jauh: PR = ~ (tak hingga) o o. Lup (Kaca Pembesar) Mata berakomodasi maksimum: M = f + 1 Sn Mata berakomodasi minimum: M = f Pengamatan pada akomodasi x Bayangan s = x = titik jauh pengamat sn sn Perbesaran: Ma f x 3. Mikroskop Perbesaran lensa objektif: hob ' sob ' fob Mob = = = h s s - f ob ob ob ob Perbesaran lensa okuler: Akomodasi maksimum (s ok = -s n ): sn Mok = + 1 fok Akomodasi minimum (s ok = f ok dan s ok ): sn Mok = fok Pembesaran total mikroskop: M = M M tot ob ok Jarak antara lensa obyektif dan lensa okuler: d = s + s ob ok 4. Teropong Bintang/Teropong Astronomi Tanpa Akomodasi fob Perbesaran anguler: Ma = fok f ok = jarak fokus lensa obyektif f ob = jarak fokus lensa okuler Panjang teropong dirumuskan: d = f ob + f ok S n 55

56 Akomodasi maksimum Perbesaran anguler: M a = s ok = jarak benda (bayangan lensa obyektif) ke lensa okuler Panjang teropong dirumuskan: d = f ob + s ok 5. Teropong Pantul Perbesaran anguler: M a = f ok = jarak fokus lensa obyektif f ob = jarak fokus lensa okuler 6. Teropong Bumi/Yojana/Teropong Medan Perbesaran tanpa akomodasi: s' ob f M ob a = f = ok fok Perbesaran akomodasi maksimum: f f ob ok f s ob ok s' M ob a = sok s ob = jarak bayangan lensa obyektif f ob = jarak fokus lensa objektif f ok = jarak fokus lensa okuler s ok = jarak benda (bayangan lensa pembalik) ke lensa okuler. Panjang teropong dirumuskan: d = s ob + 4f p + s ok Pengamatan tanpa akomodasi: d = f ob + 4f p + f ok f p = jarak fokus lensa pembalik 7. Teropong Panggung/Teropong Galilei/Teropong Sandiwara Perbesaran anguler tanpa akomodasi: s' M ob a = f ok Panjang teropong: d = s ob f ok Perbesaran anguler tanpa akomodasi: s' M ob a = s ok BAB 17 TEORI RELATIVITAS KHUSUS A. TEORI RELATIVITAS EINSTEIN Postulat pertama: Hukum-hukum fisika dapat dinyatakan dalam persamaan yang berbentuk sama dalam semua kerangka acuan inersial Postulat kedua: Kelajuan cahaya dalam ruang hampa adalah sama untuk semua pengamat, tidak bergantung pada gerak relatif antara pengamat dan sumber cahaya Akibat postulat kedua Einstein besaran-besaran fisika nilainya menjadi bersifat relatif bergantung pada kerangka acuan satu dengan lainnya (pembuktian dengan perhitungan transformasi Lorentz). Laju peluru C menurut pengamat A adalah: vab + vbc vac = vab. vbc 1+ c Catatan: Jika arah berlawanan laju bertanda negatif ( ). B KECEPATAN RELATIVITAS Kecepatan bersifat relatif yang berdasar teori relativitas khusus dapat digambarkan dengan: 56

57 V AC Laju peluru C menurut pengamat B adalah: vab vac vbc = vab. vac 1 c Catatan: Jika arah berlawanan laju bertanda negatif ( ). 1. Relativitas Panjang Sebuah benda dengan panjang L o akan terukur memendek menjadi L bila benda dan kerangka pengukur saling bergerak dengan kecepatan relatif v. Maka diberikan persamaan: L = L 1 v 0 c. Relativitas Massa Sebuah benda dengan panjang m o akan terukur lebih berat (m), bila benda dan kerangka pengukur saling bergerak dengan kecepatan relatif v. Maka diberikan persamaan: m = m v c A Catatan: v = 0,6c Þ 1 - v / c = 0,8 v = 0,8c Þ 1 - v / c = 0,6 1 1 v = c Þ 1 - v / c = 3 C. MOMENTUM dan ENERGI RELATIVISTIK 1. Momentum Relativistik Untuk mempertahankan hukum kekekalan momentum linier tetap berlaku dalam relativitas Einstein, maka momentum relativistik didefinisikan sebagai: m0 v p = m. v 1-v c. Energi Relativistik Menurut Einstein massa adalah bentuk lain dari energi, suatu benda saat diam bermassa m o, maka benda tersebut memiliki energi (energi diam): E = m c 0 0 Bila benda bergerak dengan laju v maka massa bertambah dan energi bertambah, energi total: mo c Et = = m. c 1- v c 3. Dilatasi Waktu Relativitas khusus mengharuskan kita memandang perbedaan selang waktu antara dua kerangka yang bergerak dengan kecepatan relatif v. Maka diberikan persamaan: D t = D t o v 1- c Karena dengan bergerak, maka energinya ditambah dengan energi gerak (Ek) maka: E = Ek + E t 3. Hubungan Energi dan Momentum diberikan: o t = o + E E p c Dt O =selang waktu yang terukur oleh pengukur waktu yang diam relatif terhadap pengamat. Dt = selang waktu yang terukur oleh pengukur waktu yang bergerak relatif terhadap pengamat. 57

58 BAB 18 RADIASI BENDA HITAM DAN TEORI KUANTUM A. RADIASI KALOR Energi radiasi: E = e. s. T A. t 4 e : Emisivitas = koefisien emisi, (0 e 1) s : Tetapan Stefan Boltzmann = s = 5, W/m.K 4 T : Suhu mutlak benda, (kelvin) E Daya Radiasi: P = t P Intensitas Radiasi: I = A A o = luasan yang ditembus oleh radiasi kalor (seringnya berupa luasan bola 4p.R ). Benda hitam sempurna memiliki nilai e = 1. B. INTENSITAS RADIASI BENDA HITAM Benda hitam pada suhu tertentu akan meradiasikan energi dalam bentuk gelombang elektromagnetik dengan panjang gelombang yang bervariasi. Hubungan antara panjang gelombang pada intensitas maksimum dan saat suhu mutlaknya tertentu diselidiki oleh Wien didapat grafik seperti di bawah: o. Molekul-molekul memancarkan atau menyerap energi dalam bentuk satuan-satuan diskrit yang disebut foton atau kuanta. Tiap-tiap foton mempunyai energi sebesar: E = h. f Molekul akan memancarkan atau menyerap energi hanya ketika molekul itu berubah tingkat energinya. Jika molekul tetap tinggal pada satu tingkat energi tertentu, maka tidak ada energi yang dipancarkan atau diserapnya. D. EFEK FOTOLISTRIK Ketika frekuensi cahaya diubah-ubah maka didapatlah grafik sebagai berikut. Dari grafik dapat dirumuskan (pergeseran Wien): l m. T = c l m = panjang gelombang pada intensitas maksimum (m), T = suhu mutlak benda (kelvin), c = konstanta Wien =, mk. 58 C. TEORI FOTON Menurut Plank: 1. Molekul-molekul yang bergetar akan memancarkan energi diskrit: E = n. h. f n n = bilangan bulat positif : 1,, 3,..., yang dinamakan bilangan kuantum. f = frekuensi getaran molekul-molekul. h = tetapan Planck, yang besarnya: h = 6, Js. Penjelasan Einstein tentang Efek Fotolistrik Menurut Einstein, cahaya merambat dalam bentuk paket-paket energi disebut foton. Foton berperilaku seperti partikel dan tiap foton mengandung energi sebesar: c E = h. f = h l Ketika foton cahaya membentur permukaan logam, energi satu foton cahaya ini diserap seluruhnya oleh sebuah elektron. Bila energi foton sebesar hf ini cukup besar, maka sebagian energi digunakan untuk melepaskan elektron dari ikatannya, dan sisanya

59 dipakai untuk energi kinetik elektron. h. f = h. f o + Ek Wo max hf = energi foton cahaya yang digunakan, hf O = energi foton minimal diperlukan untuk melepaskan elektron = energi ambang = fungsi kerja (ditulis W o ), EK maks = energi kinetik maksimum fotoelektron. E. EFEK COMPTON Efek Campton adalah peristiwa terhamburnya sinar-x akibat tumbukan dengan elektron. Panjang gelombang sinar-x yang terhambur menjadi lebih besar dari sebelum tumbukan. Foton (GEM, termasuk cahaya) memiliki sifat sebagai materi, tapi tetap saja foton tidak bermassa dan tidak pula bermuatan, hanya dia memiliki momentum (terkait tumbukkan) besarnya: h p = l Dari hukum kekekalan momentum serta kekekalan energi panjang gelombang pada hamburan Compton diperoleh: h l' = l + ( 1-cos q) mc l = panjang gelombang foton sebelum tumbukan, l = panjang gelombang foton setelah tumbukan, h = tetapan Planck, m = massa elektron, c = kecepatan cahaya dalam vakum, q = sudut hamburan foton tehadap arah semula. F. PRODUKSI PASANGAN Selain dua peristiwa di atas ada juga peristiwa lain yakni produksi pasangan adalah peristiwa dimana foton lenyap dan menjelma menjadi dua materi saling anti, contoh elektron dan positron, persamaannya: foton = materi Þ. = o + tot E E h f m c Ek f = frekuensi gelombang foton, h = tetapan Planck, m o = massa diam elektron/positron, c = kecepatan cahaya dalam vakum, Ek tot = energi kinetik total (kedua materi). Dapat juga proses kebalikan dari produksi pasangan di mana materi lenyap dan menjelma menjadi foton. E materi = E foton G. HIPOTESA DE BROGLIE Dari hal di atas De Broglie beranggapan cahaya (foton) punya sifat sebagai partikel, maka partikel juga harus punya sifat sebagai cahaya (GEM), yang mana partikel bergerak memiliki panjang gelombang: h l = m. v l = panjang gelombang de Broglie, m = massa partikel, v = kecepatan partikel. Dan jika partikel dipercepat oleh suatu beda potensial, maka panjang gelombang diberikan: h h l = = mv mq( DV) q = muatan partikel, DV = beda potensial. 59

60 BAB 19 ATOM HIDROGEN 60 A. SPEKTRUM ATOM HIDROGEN 1. Spektrum garis atom hidrogen mempunyai keteraturan jarak garis-garisnya, semakin ke kiri semakin rapat.. Bila elektron bertransisi dari kulit luar ke dalam maka atom akan melepaskan energi berupa foton. Analisis terhadap gelombang yang dipancarkan atom hidrogen digambarkan dalam bentuk garisgaris spektrum, yang besarnya diberikan: 1 é 1 1 ù = R l - n B n ëê A ûú Keterangan: λ = panjang gelombang R = tetapan Rydberg (1, m -1 ) = kulit yang dituju n B 3. Deret-deret spektrum atom hidrogen lainnya adalah: 1) Deret Lyman; terletak pada daerah ultra ungu. 1 æ 1 1 ö = R ç - ; n,3,4,... = l çè n ø ) Deret Balmer; terletak pada daerah cahaya tampak. 1 æ 1 1 ö = Rç - ; n 3,4,5,... = l çè n ø 3) Deret Paschen; terletak pada daerah infra merah-1. 1 æ 1 1 ö = Rç - ; n 4,5,6,... = l çè 3 n ø 4) Deret Bracket; terletak pada daerah infra merah-. 1 æ 1 1 ö = R ç - ; n 5,6,7,... = l çè 4 n ø 5) Deret Pfund; terletak pada daerah infra merah-3. 1 æ 1 1 ö = R ç - ; n 6,7,8,... = l çè 5 n ø B. MODEL ATOM BOHR Model Atom Niels Bohr didasarkan atas dua postulat fundamental, yaitu: 1. Elektron pada atom hidrogen tidak menempati sembarang orbit, tetapi hanya pada salah satu orbit tertentu yang momentum angulernya sama dengan kelipatan harga, atau: æ h ö m. v. r = n ç ; n = 1,,3,... çè pø Pada lintasan orbit tertentu itu, elektron mengelilingi inti tanpa memancarkan energi, dinamakan orbit stasioner. Berdasarkan postulat ini dapat diturunkan suatu hubungan: r n = 5, n 13,6 E m =- (dalam ev) n -18, E m =- (dalam J) n Pada atom lain dengan atom 1 elektron maka 13,6 ( Z ) Em =- (dalam ev) n Keterangan: n = 1,, 3, ( ) menunjukkan energi total E n merupakan energi ikat. Untuk n = 1 r 1 = 5, meter, merupakan jari-jari terkecil, disebut jari-jari Bohr E 1 = 13,6 ev, merupakan energi ikat terbesar, yaitu pada saat elektron berada pada jari-jari Bohr. Untuk n = ~ r ~ = ~, elektron sangat jauh dari inti E ~ = 0, elektron tidak lagi terikat oleh inti Z = nomor atom. Bila ada energi radiasi yang dipancarkan atau diserap oleh atom, energi harus berupa paketpaket energi (foton) yang besarnya sama dengan perubahan energi di dalam atom. h. f = E 1 E dengan ketentuan: E 1 > E ; energi radiasi hf dipancarkan atom E 1 < E ; energi radiasi hf diserap atom E 1 = energi awal atom; E = energi keadaan akhir atom. Namun demikian ada beberapa hal terkait dengan elektron pada kulit atom. Elektron dapat berpindah dari satu kulit ke kulit

61 lain dengan disertai melepas/menyerap energi (DE). Dari luar ke dalam melepas DE = negatif. Dari dalam ke luar menyerap DE = positif. Besar DE pada transisi atom Hidrogen: Besar DE pada transisi atom bukan Hidrogen dengan ion satu elektron: æ 1 1 ö D E =-13,6 ç -. Z ev çè n ø B na æ 1 1 ö D E =-13,6 ç - ev çè n ø B na BAB 0 FISIKA INTI DAN RADIOAKTIVITAS A. ATOM Inti atom disusun oleh nuklida yang didominasi oleh proton dan netron: e e A A e Z X = ZX Inti atom B. DEFEK MASSA Beberapa proton dan neutron bergabung membentuk inti atom, ternyata massa inti yang terbentuk selalu lebih kecil dari jumlah massa pembentuknya, selisih massa tersebut disebut defek massa. D m = Z. m + ( A- Z). m -m p n inti m p : massa proton dan m n : massa neutron X Z A = lambang atom (unsur, partikel juga) = nomor atom (jumlah proton) = nomor massa (jumlah proton + netron) Jumlah neutron: N = A Z Untuk Atom bukan ion Z selain menujukkan jumlah proton, juga menujukkan jumlah elektron. Untuk unsur yang sama memiliki Z yang sama meskipun A kadang berbeda (isotop). Tembaga: Cu, 9 Cu, 65 9Cu, dan lainnya. Karbon: 11 6 C, 1 6 C, 14 6 C, dan lainnya. Simbol nomor atom dan nomor massa juga dipakai untuk partikel-partikel: Elektron = = sinar b Positron = 0 1 e Proton = 1 1 p Neutron = 1 0 n 0-1 e Sinar a = inti He Sinar g = magnet Detron = 1 H 0 0g = Gel. Elektro (inti dari atom detrium 1 H ) Triton = 3 1 H Neutrino = 0 0 n = 4 He Antineutrino = 0 0 n Defek massa inilah yang digunakan sebagai energi pengikat inti, disebut energi ikat inti. Eikat = Dm. c (kgm /s ) E = Dm.(931 MeV) ikat C. RADIOAKTIVITAS Kestabilan inti atom ditentukan oleh banyaknya proton (Z) dan netron (N) dalam inti. Syarat nuklida mantap: N Untuk Z 0, nilai 1 Z = N Untuk (0 < Z < 83), nilai 1,5 Z ± Nuklida-nuklida yang tidak stabil akan berusaha untuk menjadi stabil dengan beberapa cara seperti: ( nuklida sebutan A Z X ) Meluruh, memancarkan partikel beta negatif (e = -1 b 0 ) hingga muncul unsur baru dengan Z tambah 1 dan N kurang 1 dari sebelumnya. Meluruhkan partikel beta positif (e + = +1 b 0 ), hingga ada unsur baru dengan Z kurang 1 dan N tambah 1 dari sebelumnya. Meluruh dengan memancarkan partikel alfa ( He 4 ), sehingga Z berkurang dan N berkurang. Selain peluruhan dapat juga proses penangkapan e dan e +. 61

62 Proses inti meluruh menuju stabil sering disebut radioaktivitas yang reaksinya dapat dituliskan: A A q Z X q Z k k P Zat tersisa Unsur baru Yang Diluruhkan Yang mana jumlah zat tersisa terhadap waktu dari hasil eksperimen dapat digambarkan: t 1 N = No. æ ç ö çè ø T1 N = jumlah zat sisa (menujuk kuantitas zat: massa, jumlah partikel, mol, %, bagian), N o = jumlah awal (menujuk kuantitas zat: massa, jumlah partikel, mol, 100%, 1 bagian), t = waktu berjalan, 1 T = waktu paruh (saat N = ½ N o ). Untuk tiap-tiap zat radioaktif memiliki waktu paruh sendiri-sendiri yang sering juga dinyatakan dengan konstanta peluruhan (l). ln 0,693 l = = T 1 T 1 D. REAKSI INTI Reaksi inti adalah proses perubahan susunan inti atom akibat tumbukan dengan partikel-partikel atau inti lain yang berenergi tinggi dan terbentuklah inti baru yang berbeda dengan inti semula. Contoh-contoh: a. Reaksi Fusi (terbentuk inti atom yang lebih berat) He4 + 7 N 14 8 O H 1 He4 + 4 Be 9 6 C n 1 b. Reaksi Fisi (terbentuk inti atom-atom lebih ringan) 9 U n 1 54 Xe Sr 94 + ( 0 n 1 ) + Energi 3 Li7 + 1 p 1 He4 + He 4 Ketetapan pada Reaksi Inti Misalkan diberikan reaksi inti seperti di bawah: a b c d e X + f P gy + hr + Q( energi) Pada Reaksi inti (termasuk peluruhan) selalu berlaku: Hukum kekekalan nomor atom Jumlah nomor atom, sebelum reaksi = sesudah reaksi e + f = g + h Hukum kekekalan nomor massa Jumlah nomor massa, sebelum reaksi = sesudah reaksi a + b = c + d Hukum kekekalan energi Jumlah energi, sebelum reaksi = sesudah reaksi Dengan 1 sma setara 931 MeV, maka: Q = {(m x + m p ) (m y + m R )} 931MeV Q > 0 dibebaskan energi (eksotermik) Q < 0 diserap energi (endotermik) Hukum kekekalan momentum Linier Jumlah momentum linier, sebelum reaksi = sesudah reaksi momentum ( e X a ) + momentum ( f P b ) = momentum ( g Y c ) + momentum ( h R d ) Hukum kekekalan momentum Sudut Jumlah momentum sudut, sebelum reaksi = sesudah reaksi 6

63 Program IPA Kimia BAB 1 MATERI DAN PERUBAHANNYA A. MATERI Materi adalah sesuatu yang mempunyai massa, volume, menempati suatu ruang. zat padat, cair, dan gas. 1. Klasifikasi Materi Zat Tunggal MATERI Campuran yaitu pelarut (solven) dan zat terlarut (solute). Ukuran partikel < 1 nanometer (1 nm = 10-9 m). Contoh larutan adalah air gula, air garam. ) Koloid: campuran yang bersifat heterogen yang merupakan dispersi dengan zat terdispersi. Koloid memiliki ukuran 1 nanometer 100 nanometer. susu, tinta, cat, asap. 3) Suspensi: campuran yang bersifat heterogen dan memiliki ukuran lebih besar dari 100 nanometer. lumpur, pasir di sungai. Unsur Senyawa Larutan Koloid Suspensi a. Zat tunggal: zat yang terdiri dari satu jenis materi. 1) Unsur: zat tunggal yang paling sederhana dan tidak dapat diuraikan secara kimia biasa. Contoh unsur yang tersusun atas atom unsur adalah: Fe (Ferum), Na (Natrium), Ca (Kalsium), Mn (Mangan). Contoh unsur yang tersusun atas molekul unsur adalah: H (Hidrogen), N (Nitrogen), O (Oksigen), Cl (Klorin). ) Senyawa: zat tunggal yang dapat terurai secara kimia menjadi zat-zat yang lebih sederhana. Senyawa tersusun oleh molekul senyawa. H O (air), NH 3 (Amoniak), CO (Karbon dioksida). b. Campuran: bentuk materi yang terdiri atas lebih dari satu jenis materi. Campuran dapat dibagi dalam tiga jenis, yaitu: 1) Larutan: campuran yang bersifat homogen (serba sama) dan terdiri dari dua komponen,. Partikel Penyusun Materi a. Partikel Unsur Atom = bagian zat yang tidak dapat dibagi lagi, contoh: Fe, Na, Ca, K, Ba, dll. Molekul = bagian zat yang dapat dipisahkan menjadi atom, contoh: O, H, N, F, Cl, dll. b. Partikel Senyawa Senyawa terdiri atas molekul atau kumpulan atom-atom yang berbeda, contoh: H SO 4, HCl, H O. B. TANDA ATOM UNSUR 1. Unsur Logam Berbentuk padat dalam temperatur ruang, kecuali raksa (cair). Penghantar listrik dan panas yang baik. Aluminium (Al), besi (Fe).. Unsur Nonlogam Terdapat dalam tiga fasa, padat, cair, dan gas. Penghantar panas dan listrik yang buruk. Nitrogen (N), Brom (Br). 63

64 3. Unsur Metaloid, mempunyai beberapa sifat-sifat logam dan beberapa sifat-sifat nonlogam. Arsen (As), Boron (B). C. PERSENYAWAAN 1. Senyawa Biner Unsur Nonlogam-Nonlogam Perhatikan urutan unsur-unsur berikut ini. B Si C Sb As P N H Te Se S I Br Cl O F a. Unsur yang tertulis lebih dulu jika bersenyawa dengan unsur yang ditulis berikutnya maka dalam senyawanya juga ditulis lebih dulu. b. Unsur yang di belakang ditambah akhiran ida. c. Jika pasangan unsur yang bersenyawa dapat membentuk lebih dari satu macam senyawa maka membedakannya dengan menyebut indeks dalam bahasa Yunani sebagai awalan (catatan: awalan mono- untuk unsur di depan tidak perlu ditulis). 1 = mono, = di, 3 = tri, 4 = tetra, 5= penta PCl 3 = fosfor triklorida, PCl 5 = fosfor pentaklorida, (awalan mono pada P tidak perlu ditulis), NH 3 = amoniak (tidak mengikuti aturan b dan c), CO = karbon monoksida, CO = karbon dioksida, NO = nitrogen monoksida, N O 3 = dinitrogen trioksida.. Senyawa Biner Unsur Logam-Nonlogam a. Unsur logam ditulis di depan dengan bahasa Indonesia, dan unsur nonlogam ditulis di belakang dengan akhiran ida. b. Jumlah muatan unsur logam menjadi indeks unsur nonlogam, demikian sebaliknya jumlah muatan unsur nonlogam menjadi indeks unsur logam. c. Jika jumlah muatan unsur logam lebih dari satu maka untuk membedakan jumlahnya dituliskan sebagai angka romawi di belakang unsur logam tersebut. Perhatikan tabel berikut. Kation (atom bermuatan positif) Rumus Nama Rumus Nama Na + natrium Ni + nikel K + kalium Al 3+ aluminium Mg + magnesium Sn + timah(ii) Anion (atom bermuatan negatif) Rumus Nama Rumus Nama OH hidroksida SO 4 sulfat CN sianida PO 3 3 fosfit F fluorida PO 4 3 fosfat NaCl = natrium klorida, MgCl = magnesium klorida, Cu O = tembaga(i)oksida, CuO = tembaga(ii)oksida, NH 4 OH = amonium hidroksida. D. MEMISAHKAN CAMPURAN MATERI Untuk memisahkan campuran menjadi materi-materi penyusunnya dapat dilakukan dengan cara: 1. Distilasi Proses pemisahan campuran yang penyusunnya berupa larutan. proses pemisahan bensin dengan minyak tanah.. Filtrasi Proses pemisahan campuran yang zat penyusunnya berupa cairan dan padatan dengan menggunakan saringan (filter). menyaring pasir dari air sungai yang mengandung pasir. 3. Sentrifugasi Proses pemisahan campuran yang zat penyusunnya berupa cairan dan padatan yang merupakan partikel yang sangat kecil dan tersebar merata dalam cairan. pemisahan kapur dari cairan suspensi air kapur. 4. Kristalisasi Proses untuk mendapatkan padatan dari suatu cairan larutan dengan pemanasan. pada proses pembuatan garam dari air laut. 5. Kromatografi Pemisahan campuran dengan memanfaatkan perbedaan sifat kepolaran zat. pemisahan zat warna dalam tinta. E. KADAR ZAT DALAM CAMPURAN 1. Prosentase Massa massa komponen % massa = 100 % massa campuran 64

65 . Prosentase Volume volume komponen % volume = 100 % volume campuran 3. Bagian Per Sejuta massa komponen bpj massa = 10 massa campuran F. PERUBAHAN MATERI 1. Perubahan fisika Ciri-cirinya: yang berubah hanya sifat fisiknya saja, susunan zat tidak mengalami perubahan tetap, jenis zat tidak mengalami perubahan tetap, pada umumnya dapat dibalik ke wujud semula. 6 mencair, membeku, mengembun, menguap, mengkristal, mendesposisi.. Perubahan kimia Ciri-cirinya: terjadi perubahan sifat: ada endapan, suhu berubah, ada gelembung gas, warna berubah, terjadinya perubahan susunan zat, terbentuknya zat baru dengan sifat yang sama sekali berbeda dengan asalnya (permanen), tidak dapat dibalik ke wujud semula. pembusukan, pembakaran, pengerasan semen, foto-sintesis, perkaratan, dll. BAB ATOM DAN SISTEM PERIODIK UNSUR A. STRUKTUR ATOM 1. Perkembangan Model Atom Model Atom Dalton Atom adalah partikel terkecil suatu zat atau materi, yang tidak dapat dibagi lagi. Atom mempunyai sifat yang sama atau identik untuk unsur tertentu. Atom akan berikatan untuk membentuk suatu molekul. Model Atom Thomson Atom adalah materi pejal bermuatan positif dikelilingi muatan negatif. Atom mempunyai sifat netral. Terkenal dengan model atom roti kismis, karena bagian pejal bermuatan positif dan elektron (bermuatan negatif) mengelilingi seperti kismis dalam roti. Model Atom Rutherford Atom adalah inti bermuatan positif dikelilingi elektron bermuatan negatif. Massa atom terkonsentrasi pada bagian inti (pusat). Atom bersifat netral karena jumlah muatan positif sama dengan jumlah muatan negatif. Model Atom Niels Bohr Atom adalah inti bermuatan positif dikelilingi elektron bermuatan negatif pada orbit tertentu. Elektron beredar pada lintasan dengan tingkat energi tertentu. Perpindahan elektron disertai penyerapan atau pelepasan energi. Atom seperti sistem tata surya yaitu inti atom sebagai matahari dan elektron sebagai planetplanet di sekitarnya dalam orbit tertentu. Model Atom de Broglie (mekanika gelombang) Gerakan materi adalah suatu gerakan gelombang. Dengan demikian elektron yang merupakan materi adalah juga gerakan gelombang. Elektron tidak mempunyai lintasan tertentu. Elektron menempati jarak-jarak tertentu dari inti atom. Kedudukan elektron tidak dapat dipastikan, hanya merupakan kebolehjadian.. Partikel Dasar Penyusun Atom Partikel Muatan Massa (gr) Penemu Letak proton +1 1,673 x 10 4 Goldstein Inti atom netron 0 1,675 x 10 4 J. Chadwick Inti atom elektron 1 9,110 x 10 8 Thomson Kulit atom 65

66 3. Lambang Atom A X Z Keterangan: A = massa atom X = lambang unsur Z = nomor atom Atom Netral = Atom yang tidak bermuatan listrik. Proton = elektron = nomor atom Netron = massa atom nomor atom Atom bermuatan negatif = anion Atom yang kelebihan elektron karena masuknya elektron unsur lain ke dalam atom tersebut. proton = nomor atom elektron = nomor atom + muatan netron = massa atom nomor atom Atom bermuatan listrik positif = kation Atom yang kelebihan proton karena berpindahnya elektron. proton = nomor atom elektron = nomor atom muatan netron = massa atom nomor atom 4. Nuklida Nuklida adalah inti atom suatu unsur yang mengandung proton dan netron. Isotop Nuklida yang mempunyai nomor atom sama tetapi massa atomnya berbeda atau jumlah proton sama tetapi jumlah netron berbeda. 1 1 H; 1 H. Isobar Nuklida yang mempunyai nomor atom beda tetapi massa atomnya sama C dengan 14 7 N. Isoton Nuklida yang mempunyai jumlah netron sama tetapi nomor atom dan massa atomnya berbeda. 9 4 Be dengan 10 5 B; 13 6 C dengan 14 7 N. B. KONFIGURASI ELEKTRON Konfigurasi elektron adalah suatu susunan mengenai penyebaran elektron pada kulit suatu atom. 1. Bilangan Kuantum Bilangan yang menentukan letak keberadaan elektron pada kulit suatu atom. a. Bilangan kuantum utama (n) Menyatakan nomor kulit tempat elektron berada, jenisnya: K (n = 1), L (n = ), M (n = 3). b. Bilangan kuantum azimuth (l) Menyatakan subkulit tempat elektron berada, jenisnya: s = sharp nilai l = 0 p = principal nilai l = 1 d = diffuse nilai l = f = fundamental nilai l =3 Untuk n = 1 Untuk n = Untuk n = 3 Untuk n = 4 l = 0 (sharp) l = 0 (sharp); l = 1 (principal) l = 0 (sharp); l = 1 (principal); l = (diffuse) l = 0 (sharp); l = 1 (principal); l = (diffuse); l = 3 (fundamental) c. Bilangan kuantum magnetik (m) Menyatakan orbital tempat elektron berada, jenisnya: Untuk l = 0 m = 0 Untuk l = 1 m = 1; m = 0; m = +1 Untuk l = m = ; m = 1; m = 0; m = +1; m = + Untuk l = 3 m = 3; m = ; m = 1; m = 0; m = +1 m = +; m = +3 Suatu orbital dapat digambarkan sebagai berikut. s p d f nilai m d. Bilangan kuantum spin (s) Menyatakan arah elektron dalam orbital. Jenisnya: + ½ dan ½ untuk setiap orbital (harga m). = +1/ Untuk menentukan letak elektron maka = 1/ perlu mengikuti aturan-aturan tertentu yang sudah ditetapkan. Aturan Aufbau Elektron-elektron mengisi orbital dari tingkat energi terendah kemudian tingkat energi yang lebih tinggi. Diagram di bawah ini adalah cara untuk mempermudah menentukan tingkat energi orbital dari yang terendah ke yang lebih tinggi yaitu: 1 s s 3 s 4 s 5 s 6 s 7 s p 3 p 4 p 5 p 6 p 7 p 3 d 4 d 5 d 6 d 7 d 4 f 5 f 6 f 7 f 66

67 Atom Li mempunyai 3 elektron à konfigurasinya: 1s s 1 Atom Fe mempunyai 6 elektron à konfigurasinya: 1s s p 6 3s 3p 6 4s 3d 6 Aturan Hund Elektron-elektron tidak membentuk pasangan elektron sebelum masing-masing orbital terisi sebuah elektron. Larangan Pauli Tidak diperbolehkan di dalam atom terdapat elektron yang mempunyai keempat bilangan kuantum yang sama.. Beberapa Hal Penting untuk Diperhatikan dalam Konfigurasi Elektron Cara menuliskan urutan subkulit a. Subkulit ditulis berdasarkan tingkat energinya, contoh: Galium ( 31 Ga). 31 Ga: 1s s p 6 3s 3p 6 4s 3d 10 4p 1 Tingkat energi subkulit 4s lebih rendah dari subkulit 3d, maka akan terisi elektron lebih dahulu dan ditulis lebih dahulu. b. Subkulit ditulis berdasarkan urutan kulit utamanya, contoh pada Galium: 31 Ga: 1s s p 6 3s 3p 6 3d 10 4s 4p 1 Walaupun tingkat energi subkulit 4s lebih rendah dari subkulit 3d, tetapi penulisannya berdasarkan urutan kulit utamanya adalah seperti di atas, jadi 3d ditulis lebih dahulu. c. Subkulit ditulis dengan menggunakan konfigurasi gas mulia, contoh: 31 Ga: [Ar] 4s 3d 10 4p 1 atau [Ar] 3d 10 4s 4p 1 Gas mulia di sini yang dipakai adalah Argon (Ar) yang mempunyai nomor atom = 18. Aturan Penuh Setengah Penuh Dalam percobaan ternyata ditemukan beberapa penyimpangan aturan Aufbau, sebagai contoh adalah untuk konfigurasi elektron Kromium (Cr) dan Tembaga (Cu): Berdasarkan aturan Aufbau: 4 Cr: 1s s p 6 3s 3p 6 4s 3d 4 atau [Ar] 4s 3d 4 Berdasarkan percobaan menjadi: 4 Cr: 1s s p 6 3s 3p 6 4s 1 3d 5 atau [Ar] 4s 1 3d 5 (setengah penuh untuk subkulit d) 9 Cu: 1s s p 6 3s 3p 6 4s 1 3d 10 atau [Ar] 4s 1 3d 10 (penuh untuk subkulit d) Untuk subkulit d, terisi elektron setengah penuh atau penuh ternyata lebih stabil dibandingkan jika menggunakan aturan Aufbau. C. SISTEM PERIODIK UNSUR Sistem Periodik Unsur adalah susunan unsur-unsur berdasarkan kenaikan nomor atom dan kemiripan sifat-sifat yang dimiliki oleh masing-masing unsur. Henry G. Moseley Menemukan Sistem Periodik Unsur Modern dan menyatakan sifat unsur merupakan sistem periodik dari nomor atomnya di mana nomor atom merupakan jumlah proton dan elektron sebuah unsur netral. SPU Modern tersusun atas: 1. Golongan Baris vertikal menyatakan unsur-unsur yang dilaluinya sebagai unsur-unsur yang segolongan. Segolongan berarti mempunyai elektron valensi (elektron pada kulit terluar) sama. Golongan = Elektron Valensi Ada dua golongan unsur-unsur dalan SPU: Golongan Utama (Golongan A) dan Golongan Transisi (Golongan B). Golongan Utama Elektron Valensi IA ns 1 IIA ns IIIA ns np 1 IVA ns np VA ns np 3 VIA ns np 4 VIIA ns np 5 VIIIA ns np 6 Golongan Utama Elektron Valensi IB (n-1)d 10 ns 1 IIB (n-1)d 10 ns IIIB (n-1)d 1 ns IVB (n-1)d ns VB (n-1)d 3 ns VIB (n-1)d 5 ns 1 VIIB (n-1)d 5 ns VIIIB (n-1)d 6 ns VIIIB (n-1)d 7 ns VIIIB (n-1)d 8 ns Nama golongan pada golongan utama: Golongan Nama Nama Golongan Golongan Golongan I A Alkali V A Nitrogen II A Alkali Oksigen/ VI A Tanah Kalkogen III A Boron VII A Halogen IV A Karbon VIII A Gas Mulia. Periode Baris horizontal menyatakan unsur-unsur yang dilaluinya sebagai unsur-unsur yang seperiode. 67

68 Seperiode berarti mempunyai jumlah kulit atom sama. Periode = Jumlah Kulit D. SIFAT PERIODIK UNSUR 1. Jari-jari atom adalah jarak antara inti atom dengan kulit atom paling luar yang ditempati elektron dan diukur ketika atom tersebut berikatan.. Potensial ionisasi (energi ionisasi) adalah energi yang dibutuhkan untuk membebaskan satu elektron suatu atom pada keadaan gas. 3. Afinitas elektron adalah energi yang dibebaskan atom netral dalam pengikatan elektron untuk membentuk ion negatif. 4. Kelogaman dan keasaman. 5. Elektronegatifitas adalah kecenderungan suatu atom menarik pasangan elektronnya dalam molekul. Maksimum di golongan Halogen, gas mulia lebih kecil keelektronegatifannya dibanding Halogen. 6. Kereaktifan, yaitu kemudahan melakukan reaksi dengan unsur lain. Sifat Jari-jari Unsur segolongan (atas-bawah) semakin ke bawah semakin besar Unsur seperiode (kiri-kanan) semakin ke kanan semakin kecil Potensial Ionisasi semakin kecil semakin besar Afinitas Elektron semakin kecil semakin besar Elektronegatifitas semakin kecil semakin besar Kelogaman semakin besar semakin kecil Keasaman semakin kecil semakin besar Kereaktifan semakin besar semakin kecil BAB 3 IKATAN KIMIA A. JENIS-JENIS IKATAN KIMIA 1. Ikatan Antaratom a. Ikatan Ion atau Ikatan Elektrovalen Ikatan atom unsur logam (elektropositif) dengan atom unsur nonlogam (elektronegatif). Unsur logam memberikan elektronnya pada unsur non logam. b. Ikatan Kovalen Ikatan atom unsur nonlogam dengan atom unsur nonlogam. Pemakaian bersama elektron dari kedua unsur tersebut. c. Ikatan Kovalen Polar Ikatan kovalen di mana pasangan elektron ikatan (PEI) tertarik lebih kuat ke salah satu atom. Pasangan elektron akan tertarik ke atom yang memiliki keelektronegatifan lebih besar. d. Ikatan Kovalen Nonpolar Ikatan kovalen dimana pasangan elektron ikatan (PEI) tertarik sama kuat ke seluruh atom. e. Ikatan Kovalen Rangkap Ikatan atom unsur nonlogam dengan atom unsur nonlogam. Terdapat pemakaian bersama lebih dari satu pasang elektron. f. Ikatan Kovalen Koordinasi Ikatan atom unsur nonlogam dengan atom unsur nonlogam. Pemakaian bersama elektron dari salah satu unsur. Sifat-sifat ikatan ion dan kovalen Ikatan ion Daya hantar listrik kuat. Titik leleh dan titik didih tinggi. Pada suhu kamar senyawanya berfasa padat.. Ikatan Antarmolekul Ikatan kovalen Daya handar listrik kurang. Titik leleh dan titik didih rendah. Pada suhu kamar senyawanya berfasa padat, cair, atau gas. a. Ikatan Van Der Waals Ikatan yang terjadi akibat adanya gabungan gaya London dan gaya tarik antar dipol. Gaya dispersi (gaya London) Terjadi gaya tarik menarik antara molekul-molekul nonpolar yang terkena aliran elektron (dipol sesaat) dengan molekul nonpolar di sebelahnya yang terpengaruh (dipol terimbas) yang berdekatan. Gaya tarik antarmolekulnya relatif lemah. H, N, CH 4, dan gas-gas mulia. Gaya tarik dipol Gaya tarik antara molekul-molekul kutub positif dengan kutub negatif. 68

69 Gaya tarik antar molekulnya lebih kuat dari gaya tarik antara molekul dipol sesaat-dipol terimbas. b. Ikatan Hidrogen Terjadi antara atom H dari suatu molekul dengan atom F atau atom O atau atom N pada molekul lain. Ada perbedaan suhu tinggi dan sangat polar di antara molekul-molekulnya. HF, H O, dan NH 3. c. Ikatan Logam Ikatan ion logam dengan ion logam dengan bantuan kumpulan elektron sebagai pengikat atom-atom positif logam. Ikatannya membentuk kristal logam. campuran tembaga dengan seng membentuk kuningan. B. BENTUK GEOMETRI MOLEKUL Berbagai kemungkinan bentuk molekul: Tipe molekul Bentuk molekul Contoh AX 4 Tetrahedron CH 4 AX 3 E Segitiga piramid NH 3 AX E Planar V H O AX 5 Segitiga bipiramid PCl 5 AX 4 E Bidang empat SF 4 AX 3 E Planar T IF 3 AX E 3 Linear XeF AX 6 Oktahedron SF 6 AX 5 E Segiempat piramid IF 5 AX 4 E Segiempat planar XeF 4 Keterangan: A = Atom Pusat X = Jumlah pasangan elektron ikatan E = Jumlah pasangan elektron bebas C. HIBRIDISASI Proses pembentukan orbital karena adanya gabungan (peleburan) dua atau lebih orbital atom dalam suatu satuan atom. Konsep hibridisasi ini terjadi misalnya pada senyawa CH 4. Perhatikan konfigurasi elektron berikut. 6 C : 1s s p 1s s p Peristiwa promosi elektron akan mengubah konfigurasi elektron di atas menjadi: kemudian terbentuk orbital hibrida: s p 3 1s s 1 p 3 Hal ini terjadi karena keempat elektron valensi dari karbon harus merupakan elektron tunggal pada tingkat energi sama untuk membentuk 4 ikatan C H. Jadi tempat-tempat kosong pada orbital s dan p masingmasing akan diisi elektron dari hidrogen. Berbagai kemungkinan lain hibridisasi dan bentuk geometri orbital hibridanya sebagai berikut. Orbital hibrida Jumlah ikatan Bentuk geometrik sp Linear sp 3 Segitiga datar sama sisi sp 3 4 Tetrahedron sp d 4 Persegi datar sp 3 d 5 Segitiga Bipiramidal sp 3 d 6 Oktahedron 69

70 BAB 4 KONSEP MOL DAN STOIKIOMETRI A. KONSEP MOL Mol (n) adalah satuan internasional untuk menyatakan jumlah zat. Mol dapat dirumuskan dengan: massa unsur A massa molekul AB n = atau n = Ar unsur A Mr molekul AB Dalam 1 mol zat terdapat 6,0 x 10 3 partikel. Jumlah partikel zat dirumuskan dengan: Jumlah partikel = n 6, Keterangan: n = mol 6, = bilangan Avogadro Mr = massa molekul relatif Ar = massa atom relatif Pada kondisi standar di mana suhu 0 o C dan tekanan 1 atm (Standard Temperature and Pressure = STP): 1 mol gas =,4 liter volume gas n = 100 %,4 Pada kondisi bukan standar maka kita gunakan Rumus Gas Ideal: PV = nrt n = PV RT Keterangan: P = tekanan (atm) R = tetapan 0,0805 atm.l/mol.k V = volume (liter) T = suhu (kelvin) N = mol Pada kondisi suhu dan tekanan sama (P, T): B. STOIKIOMETRI n gas A volume gas A = n gas B volume gas B Stoikiometri mempelajari semua perhitungan kimia secara kuantitatif, tidak terbatas pada unsur saja tetapi juga perhitungan senyawa maupun campuran. Hukum Proust (Ketetapan Perbandingan): Suatu senyawa perbandingan massa unsur-unsur penyusunnya selalu tetap. Hukum Dalton (Perbandingan Berganda) Jika unsur A dan unsur B membentuk lebih dari satu macam senyawa, maka untuk massa unsur A yang tetap, massa unsur B dalam senyawanya berbanding sebagai bilangan bulat sederhana.. Hukum-hukum Ilmu Kimia untuk Gas Hukum Gay Lussac (Perbandingan Volume) Volume gas-gas yang bereaksi dengan volume gasgas hasil reaksi akan berbanding sebagai bilangan (koefisien) bulat sederhana jika diukur pada suhu dan tekanan yang sama. Rumus: koefisien gas koefisien gas A B volume gas = volume gas Hukum Avogadro Gas-gas dalam volume sama akan mempunyai jumlah molekul yang sama jika diukur pada suhu dan tekanan yang sama. Dalam 1 mol zat mengandung 6, partikel, yang disebut dengan Bilangan Avogadro. Rumus: mol gas mol gas A B A volume gas = volume gas Hukum Boyle (Ketetapan Hasil kali tekanan dan volume) Hasil kali tekanan gas dan volume gas akan selalu tetap jika diukur pada suhu dan tekanan yang sama. Rumus: P A.V A = P B.V B Hukum Boyle-Gay Lussac Hasil kali tekanan gas dan volume gas akan selalu tetap jika dibagi suhu mutlak. B A B 1. Hukum-hukum Dasar Ilmu Kimia Hukum Lavoisier (Kekekalan Massa) Massa zat sebelum reaksi sama dengan massa zat setelah reaksi. Rumus: P V T A A B B A P V = T B 70

71 C. RUMUS EMPIRIS DAN RUMUS MOLEKUL 1. Rumus Empiris Rumus empiris adalah rumus yang paling sederhana dalam komposisi suatu senyawa.. Rumus Molekul Rumus molekul adalah kelipatan dari rumus empiris. D. MASSA ATOM RELATIF DAN MASSA MOLEKUL RELATIF 1. Massa Atom Relatif (Ar) Massa atom relatif (Ar) atau juga disebut bobot atom (BA) suatu unsur adalah massa satu atom unsur 1 tersebut dibagi dengan 1 massa satu atom isotop karbon 1. Ar unsur A = massa rata - rata atom unsur A 1 1 massa satu atom unsur Menentukan Massa Atom Relatif dari Isotop-Isotop di Alam Di alam suatu unsur bisa didapatkan dalam jenis atau bahkan lebih isotop, oleh karena itu kita dapat menentukan massa atom relatifnya dengan rumus berikut ini. Untuk n jenis isotop: 1 C % k. X1. Ar X1 + % k. X. Ar X % k. Xn. Ar X Ar X = 100 % K = kelimpahan. Massa Molekul Relatif (Mr) Massa molekul relatif (Mr) atau juga disebut bobot molekul (BM) suatu senyawa adalah massa satu 1 molekul senyawa tersebut dibagi dengan massa 1 satu atom isotop karbon 1. massa satu molekul senyawa XY Mr senyawa XY = 1 massa satu atom C E. AIR KRISTAL 1 1 Air kristal (hidrat) adalah air yang terikat pada suatu kristal senyawa tertentu dengan perbandingan molekul yang tertentu pula. Air ini dapat dibebaskan melalui pemanasan. Contoh air kristal: CuSO 4.5H O, FeSO 4. 7H O, CaSO 4. H O, dsb. n BAB 5 SISTEM KOLOID A. KOLOID Koloid adalah campuran yang berada di antara larutan dan suspensi, terbentuk dari fase terdisperi dan pendispersi. Berikut adalah perbedaan larutan, koloid, dan suspensi: LARUTAN KOLOID homogen dimensi kurang dari 1 nm tersebar merata tidak memisah jika didiamkan tidak dapat dilihat dengan mikroskop ultra tidak dapat disaring heterogen dimensi kurang dari 1 nm 100 nm tersebar merata tidak memisah jika didiamkan tidak dapat dilihat dengan mikroskop ultra tidak dapat disaring SUSPENSI B. JENIS-JENIS KOLOID heterogen dimensi lebih dari 100 nm mengendap memisah jika didiamkan dapat dilihat dengan mikroskop biasa dapat disaring dengan saringan biasa T P Nama Contoh Cair Gas Aerosol Cair Kabut, awan Padat Gas Aerosol Padat Asap, debu Gas Cair Buih Busa sabun, krim kocok Cair Cair Emulsi Susu, santan, minyak ikan Padat Cair Sol Tinta, cat, sol emas Gas Padat Buih Padat Karet busa, batu apung Cair Padat Emulsi Padat Mutiara, opal Padat Padat Sol Padat Gelas warna, intan Keterangan: T = Terdispersi dan P = Pendispersi 71

72 C. SIFAT-SIFAT KOLOID 1. Efek Tyndall: peristiwa menghamburnya cahaya bila dipancarkan melalui sistem koloid.. Gerak Brown: gerakan dari partikel terdispersi dalam sistem koloid yang terjadi karena adanya tumbukan antarpartikel, gerakan ini sifatnya acak dan tidak berhenti. 3. Elektroforesis: suatu proses pengamatan migrasi atau berpindahnya partikel-partikel dalam sistem koloid karena pengaruh medan listrik. Reversibel, bila dikeringkan dapat membentuk koloid kembali dengan penambahan pendis-persi seperti semula. Viskositas besar pada pendispersi murni, bila lama didiamkan akan menyerupai agar-agar. Tekanan permukaan pendispersi terpengaruh partikel terdispersi. Tidak reversibel, bila dikeringkan tidak dapat membentuk koloid kembali. Viskositas kecil. Tekanan permukaan pendispersi tidak terpengaruh partikel terdispersi. 4. Adsorpsi: proses penyerapan bagian permukaan benda atau ion yang dilakukan sistem koloid sehingga sistem koloid ini mempunyai muatan listrik. 5. Koagulasi: suatu keadaan di mana partikelpartikel koloid membentuk suatu gumpalan yang lebih besar. Penggumpalan ini dikarenakan oleh beberapa faktor, contohnya, karena penambahan zat kimia atau enzim tertentu. Koloid Berdasar Daya Tarik terhadap Air 1. Koloid Liofil (Yunani: lio = cairan, philia = menyukai) Suatu sistem koloid di mana zat terdispersi mempunyai afinitas (daya tarik) besar terhadap medium pendispersinya. agar-agar, kanji.. Koloid Liofob (Yunani: lio = cairan, phobia = membenci) Suatu sistem koloid di mana zat terdispersi mempunyai afinitas (daya tarik) kecil terhadap medium pendispersinya. sol-sol logam. Perbedaan Koloid Liofil dan Koloid Liofob LIOFIL Stabil pada kondisi zat yang terdispersi mempunyai konsentrasi kecil maupun besar. Koagulasi terjadi bila zat elektrolit yang ditambahkan dalam jumlah banyak. Ketika berkoagulasi bentuk gumpalan seperti gel. Kestabilan tidak terpengaruh dialisis. Peristiwa efek Tyndall tidak terlihat jelas. LIOFOB Stabil hanya bila zat yang terdispersi mempunyai konsentrasi kecil. Mudah berkoagulasi (mengendap) dalam zat elektrolit. Ketika berkoagulasi bentuk gumpalan seperti mayonaise (granul). Kestabilan terpengaruh dialisis. Peristiwa efek Tyndall terlihat jelas. D. PEMBUATAN SISTEM KOLOID Ada dua metode pembuatan sistem koloid Larutan Koloid Suspensi Kondensasi Dispersi 1. Kondensasi a. Reduksi-oksidasi Pada pembuatan sol belerang dengan reaksi: H S(g) + SO (aq) 3 S (koloid) + H O(l) b. Dekomposisi Pada pembuatan sol perak klorida dengan reaksi: AgNO 3 (aq) + HCl(aq) AgCl ( koloid ) + HNO 3 (aq) c. Hidrolisis Pada pembuatan sol besi (III) hidroksida dengan reaksi: FeCl 3 (aq) + 3 H O(l) Fe(OH) 3 (koloid) + 3 HCl(aq). Dispersi a. Mekanik Menggerus butir kasar sampai terbentuk partikel dengan ukuran tertentu (koloid) dan kemudian mencampurkannya dengan media pendispersi sambil dilakukan pengadukan. b. Peptisasi Memecah butir-butir kasar dengan zat pemecah semacam peptid sampai terbentuk suatu partikel koloid dengan ukuran yang sudah ditentukan, misalnya proses pemecahan protein dengan bantuan enzim. c. Menggunakan busur Bredig Cara ini biasanya dilakukan untuk pembuatan sol-sol logam, dengan membuat logam sebagai elektroda dan kemudian diberi kejutan listrik sehingga logam terlepas ke air sebagai media dan kemudian logam tersebut mengalami kondensasi membentuk koloid. 7

73 Manfaat Koloid dan Kerugian Yang Ditimbulkannya 1. Dialisis Proses penghilangan ion-ion yang mengganggu kestabilan koloid, di mana dalam proses ini sistem koloid dimasukkan dalam suatu kantong dari selaput semipermiabel (selaput yang dapat melewatkan partikel-partikel kecil tetapi menahan koloid supaya tidak keluar). Proses dialisis digunakan pada proses cuci darah pada pasien yang mengalami sakit gagal ginjal, prosesnya sendiri disebut hemodialisis.. Koloid pelindung Koloid pelindung dibuat untuk menstabilkan sistem koloid yang perlu dijaga kestabilannya, di mana koloid pelindung ini akan membungkus partikel zat terdispersi supaya tidak mengelompok. Gelatin digunakan sebagai koloid pelindung es krim yaitu untuk mencegah pembentukan kristal es. 3. Pengolahan Air Pada pengolahan air bersih juga menggunakan dasardasar sifat koloid: adsorpsi dan koagulasi. Koagulasi terjadi karena tawas (aluminium sulfat) berfungsi sebagai penggumpal lumpur koloid sehingga pada proses selanjutnya lumpur ini akan mudah disaring. Adsorpsi juga terjadi karena tawas dapat membentuk Al(OH) 3 yang dapat menyerap (mengadsorpsi) zat-zat pewarna dan pencemar lainnya. 4. Polusi Polusi, khususnya polusi udara, umumnya dikarenakan oleh partikel-partikel polutan yang berbentuk koloid, seperti misalnya debu dan asap. BAB 6 SISTEM LARUTAN A. LARUTAN ELEKTROLIT DAN NONELEKTROLIT 1. Larutan Elektrolit Larutan elektrolit adalah larutan yang zat terlarutnya dapat terionisasi dalam air sehingga dapat menghantarkan arus listrik. a. Larutan Elektrolit Kuat Larutan elektrolit yang terionisasi sempurna. Memiliki derajat ionisasi (α) = 1. HCl, HBr, H SO 4, NaOH, Mg(OH). b. Larutan Elektrolit Lemah Larutan elektrolit yang terionisasi sebagian. Memiliki derajat ionisasi (α) = 0 <α <1 HF, H 3 PO 4, CH 3 COOH, NH 3, H S.. Larutan Nonelektrolit Larutan nonelektrolit adalah larutan yang zat terlarutnya tidak dapat terionisasi dalam air sehingga tidak dapat menghantarkan arus listrik. CO(NH ), C 1 H O 11, C 6 H 1 O 6, CH 3 OH, dll B. KONSENTRASI LARUTAN 1. Molalitas Menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam 1 kg (1000 gram) pelarut. massat massat 1000 m = Mr = massa ( kilog ram) Mr massa ( gram) p Keterangan: m = Molalitas massa t = massa zat terlarut massa p = massa pelarut Mr = massa molekul relatif zat terlarut. Molaritas Menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam 1 liter (1000 mililiter) larutan. massat massat 1000 M = Mr = volume ( liter ) Mr volume ( mililiter ) Keterangan: m = Molaritas, Mr = massa molekul relatif zat terlarut, massa t = massa zat terlarut, volume = volume larutan. 3. Pada Campuran Zat yang Sejenis Mc. Vc = M1.V1 + M.V + + Mn.Vn p 73

74 Mc = molaritas campuran Vc = volume campuran M1 = molaritas zat 1 V1 = volume zat 1 M = molaritas zat V = volume zat Mn = molaritas zat n Vn = volume zat n 4. Pada Pengenceran Suatu Zat N1. V1 = N.V N = netralitas = molaritas x valensi N1 = netralitas zat mula-mula N = netralitas zat setelah pengenceran V1 = volume zat mula-mula V = volume zat setelah pengenceran 5. Fraksi Mol Menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam jumlah mol total larutan atau menyatakan jumlah mol pelarut dalam jumlah mol total larutan. nt np Xt = ; Xp = Xt + Xp = 1 nt + np nt + np Xt = fraksi mol zat terlarut Xp = fraksi mol pelarut nt = mol zat terlarut np = mol pelarut C. TEORI ASAM BASA 1. Svante August Arhenius Asam adalah suatu senyawa yang apabila dilarutkan dalam air akan menghasilkan ion hidrogen (H + ) atau ion hidronium (H 3 O + ). HCl (aq) H + + Cl Basa adalah suatu senyawa yang apabila dilarutkan dalam air akan menghasilkan ion hidroksida (OH ). NaOH (aq) Na + + OH. Johanes Bronsted dan Thomas Lowry (Bronsted- Lowry) Asam adalah zat yang bertindak sebagai pendonor proton (memberikan proton) pada basa. Asam Basa Konjugasi + H + Basa adalah zat yang bertindak sebagai akseptor proton (menerima proton) dari asam. Basa + H + Asam Konjugasi 3. Gilbert Lewis Asam adalah suatu zat yang bertindak sebagai penerima (akseptor) pasangan elektron. Basa adalah suatu zat yang bertindak sebagai pemberi (donor) pasangan elektron. D. LARUTAN BUFFER Larutan buffer atau dapar adalah suatu larutan yang dapat mempertahankan ph larutan apabila ditambahkan sedikit asam atau basa. Pada dasarnya larutan penyangga ini terjadi karena adanya campuran asam lemah dengan basa konjugasinya (dalam garam) atau campuran basa lemah dengan asam konjugasinya (dalam garam). E. HIDROLISIS LARUTAN Penguraian larutan yang disebabkan oleh ion H + dan OH yang berasal dari molekul air. Hidrolisis terjadi pada garam-garam yang mengandung asam lemah dan atau mengandung basa lemah. F. MENGHITUNG ph Larutan dengan ph kecil (ph < 7) berarti sifatnya ASAM, sedangkan jika ph-nya besar (ph > 7) berarti bersifat BASA, jadi ph dijadikan acuan untuk menentukan larutan bersifat asam atau basa. ph = log [H + ] poh = log [OH ] ph = 14 poh Untuk mencari [H + ] dan [OH ] perhatikan uraian di bawah ini! 1. Asam Kuat + Basa Kuat Bila keduanya habis, gunakan rumus: ph larutan = 7 (netral) Bila Asam Kuat bersisa, gunakan rumus: [H + ] = Konsentrasi Asam Kuat Valensi Asam Kuat Bila Basa Kuat bersisa, gunakan rumus: [OH ] = Konsentrasi Basa Kuat Valensi Basa Kuat. Asam Kuat + Basa Lemah Bila keduanya habis gunakan rumus HIDROLISIS: Kw [H + ] = Konsentrasi Kation Kb Bila Asam Kuat bersisa, gunakan rumus: [H + ] = Konsentrasi Asam Kuat Valensi Asam Kuat Bila Basa Lemah bersisa, gunakan rumus BUFFER: Konsentrasi Sisa [OH Basa Lemah ] = Kb Konsentrasi Garam 74

75 3. Asam Lemah + Basa Kuat Bila keduanya habis gunakan rumus HIDROLISIS: Kw [OH ] = Konsentrasi Anion Ka Bila Basa Kuat bersisa, gunakan rumus: [OH ] = Konsentrasi Basa Kuat Valensi Basa Kuat Bila Asam Lemah bersisa, gunakan rumus BUFFER: Konsentrasi Sisa [H + Asam Lemah ] = Ka Konsentrasi Garam 4. Asam Lemah + Basa Lemah Bila keduanya habis gunakan rumus HIDROLISIS: Kw [H + ] = Ka Kb Bila Asam Lemah bersisa, gunakan rumus: [H + ] = Ka Konsentrasi Asam Lemah Bila Basa Lemah bersisa, gunakan rumus: [OH ] = Kb Konsentrasi Basa Lemah G. KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN Kelarutan (s) adalah banyaknya jumlah mol maksimum zat yang dapat larut dalam suatu larutan yang bervolume 1 liter. Hasil kali kelarutan (Ksp) adalah hasil perkalian konsentrasi ion-ion dalam suatu larutan jenuh zat tersebut. Di mana konsentrasi tersebut dipangkatkan dengan masing-masing koefisiennya. Pengaruh ion sejenis Ion sejenis akan memperkecil kelarutan. H. SIFAT KOLIGATIF LARUTAN Berdasarkan hukum Raoult, sifat koligatif adalah sifat suatu larutan yang tidak dipengaruhi oleh jenis zat tersebut tetapi dipengaruhi oleh konsentrasinya. Sifat koligatif larutan dapat terjadi karena adanya solut non volatil (tidak mudah menguap) pada larutan. Ada 4 macam sifat koligatif larutan yang dibedakan dalam kelompok yaitu untuk larutan nonelektrolit dan larutan elektrolit 1. Sifat Koligatif Larutan Nonelektrolit Contoh larutan nonelektrolit: Glukosa (C 6 H 1 O 6 ), Sukrosa (C 1 H O 11 ), Urea (CO(NH ) ), dll. a. Penurunan Tekanan Uap ( P) P = Po P P = Xt. Po P = Xp. Po P = penurunan tekanan uap P o = tekanan uap jenuh pelarut murni P = tekanan uap jenuh larutan Xt = fraksi mol zat terlarut Xp = fraksi mol pelarut b. Kenaikan Titik Didih ( Tb) Tb = Tb lar Tb pel Tb = Kb. m Tb = kenaikan titik didih Tb lar = titik didih larutan Tb pel = titik didih pelarut Kb = tetapan titik didih molal pelarut m = molalitas larutan c. Penurunan Titik Beku ( Tf) Tf = Tf pel Tf lar Tf = Kf. m Tf = penurunan titik beku Tf pel = titik beku pelarut Tf lar = titik beku larutan Kb = tetapan titik beku molal pelarut M = molalitas larutan d. Tekanan Osmotik (π) π = M. R. T π = tekanan osmotik M = molaritas larutan R = tetapan gas = 0,0805 T = suhu mutlak = ( o C + 73) K. Sifat Koligatif Larutan Elektrolit Contoh larutan elektrolit: NaCl, H SO 4, CH 3 COOH, KOH, dll. Untuk larutan elektrolit maka rumusrumus di atas akan dipengaruhi oleh: i = 1 + (n 1) α i = faktor van t Hoff n = jumlah koefisien hasil penguraian senyawa ion α = derajat ionisasi α untuk asam kuat atau basa kuat = 1 a. Penurunan Tekanan Uap ( P) P = P o P P = Xt. P o P = Xp. P o dengan nt. i Xt = nt. i + np Xp np = nt. i + np 75

76 P = penurunan tekanan uap P o = tekanan uap jenuh pelarut murni P = tekanan uap jenuh larutan Xt = fraksi mol zat terlarut Xp = fraksi mol pelarut Nt = mol zat terlarut Np = mol pelarut i = faktor van t Hoff b. Kenaikan Titik Didih ( Tb) Tb = Tb lar Tb pel Tb = Kb. m. i Tb = kenaikan titik didih Tb lar = titik didih larutan Tb pel = titik didih pelarut Kb = tetapan titik didih molal pelarut M = molalitas larutan i = faktor van t Hoff c. Penurunan Titik Beku ( Tf) Tf = Tf pel Tf lar Tf = Kf. m. i Tf = penurunan titik beku Tf pel = titik beku pelarut Tf lar = titik beku larutan Kb = tetapan titik beku molal pelarut M = molalitas larutan i = faktor van t Hoff d. Tekanan Osmotik (π) π = M. R. T. i Diagram Fasa Diagram fasa menunjukkan hubungan antara penurunan tekanan uap jenuh, kenaikan titik didih, dan penurunan titik beku. 1 atm tekanan padat S R P Q T A cair gas Garis tebal merupakan grafik pelarut. Garis putus-putus merupakan grafik larutan (pelarut yang mengandung solut). suhu Keterangan: Sumbu x : suhu ( o C) Sumbu y : tekanan (1 atm) A : titik kesetimbangan 3 fasa pelarut (R - S) = penurunan titik beku ( Tf) T : titik kesetimbangan 3 fasa larutan P : titik didih pelarut S : titik beku larutan Q : titik didih larutan R : titik beku pelarut (Q - P): kenaikan titik didih π = tekanan osmotik M = molaritas larutan R = tetapan gas = 0,0805 T = suhu mutlak ( o c + 73) K i = faktor van t Hoff 76

77 BAB 7 LAJU REAKSI A. LAJU REAKSI Laju reaksi adalah bertambahnya konsentrasi hasil reaksi tiap satuan waktu atau berkurangnya konsentrasi pereaksi tiap satuan waktu. Jika ada suatu persamaan aa + bb cab, maka; Laju reaksi dapat dikatakan sebagai: berkurangnya konsentrasi A tiap satuan waktu: [ A] VA = t berkurangnya konsentrasi B tiap satuan waktu: [ B] VB = t bertambahnya konsentrasi AB tiap satuan waktu: + [ AB] VAB = t Konsentrasi [AB] [A] dan atau [B] Grafik Laju Reaksi B. PERSAMAAN LAJU REAKSI V = k. [A] x [B] y Adapun persamaan laju reaksi untuk reaksi aa + bb cc + dd, adalah: Waktu V = laju reaksi [B] = konsentrasi zat B k = konstanta laju reaksi x = orde reaksi zat A [A] = konsentrasi zat A y = orde reaksi zat B C. FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH PADA LAJU REAKSI 1. Konsentrasi Bila konsentrasi bertambah maka laju reaksi akan bertambah. Sehingga konsentrasi berbanding lurus dengan laju reaksi. Persamaan reaksi: SO + O SO 3, semakin besar konsentrasi SO dan O maka tumbukan antarmolekul-molekulnya untuk membentuk SO 3 juga semakin cepat.. Luas Permukaan Bidang Sentuh Semakin luas permukaan bidang sentuhnya maka laju reaksi juga semakin bertambah. Luas permukaan bidang sentuh berbanding lurus dengan laju reaksi. Apabila kita melarutkan gula batu yang bermassa 100 gram dan melarutkan gula dalam bentuk serbuk bermassa sama dalam air yang kondisinya sama maka serbuk gula akan lebih dahulu larut, hal ini dikarenakan luas permukaan sentuh serbuk gula lebih besar jika dibandingkan dengan gula batu (padat). 3. Suhu Suhu juga berbanding lurus dengan laju reaksi karena bila suhu reaksi dinaikkan maka laju reaksi juga semakin besar. Umumnya setiap kenaikan suhu sebesar 10 o C akan memperbesar laju reaksi dua sampai tiga kali, maka berlaku rumus: T1 10 V = (). V1 V1 = laju mula-mula V = laju setelah kenaikan suhu T1 = suhu mula-mula T = suhu akhir Catatan: Bila besar laju 3 kali semula maka () diganti (3). Bila laju diganti waktu maka () diganti ( 1 ). 4. Katalisator Katalisator adalah suatu zat yang akan mempercepat (katalisator positif) atau memperlambat (katalisator negatif = inhibitor) reaksi tetapi zat ini tidak berubah secara tetap. Artinya bila proses reaksi selesai zat ini akan kembali sesuai asalnya. Secara grafik dapat digambarkan sebagai berikut: Tanpa katalisator Dengan katalisator T Hasil reaksi Jalannya reaksi Catatan: Katalisator akan memperkecil energi aktivasi atau energi pengaktifan yaitu energi minimum yang diperlukan pereaksi untuk melangsungkan proses reaksi. 77

78 BAB 8 TERMOKIMIA A. REAKSI ENDOTERM DAN EKSOTERM Reaksi endoterm terjadi jika dalam suatu reaksi kimia, sistem menyerap kalor dari lingkungan. Grafik Reaksi Endoterm: H = H hasil H pereaksi, dengan H hasil > H pereaksi Energi aktivasi pereaksi nilai H = + (positif) Hasil reaksi H Reaksi eksoterm terjadi jika dalam suatu reaksi kimia, sistem melepas kalor ke lingkungan. Grafik Reaksi Eksoterm Energi aktivasi pereaksi H = H hasil H pereaksi, dengan H pereaksi > H hasil nilai H = (negatif) H Hasil reaksi B. ENTALPI DAN JENIS-JENIS ENTALPI Entalpi adalah jumlah energi secara total yang dimiliki oleh suatu sistem, energi ini akan selalu tetap jika tidak ada energi lain yang keluar masuk. Satuan entalpi adalah joule atau kalori, dengan 1 joule = 4,18 kalori. 1. Entalpi Pembentukan (Hf) Kalor (energi) yang dibutuhkan atau dilepas pada peristiwa pembentukan 1 mol senyawa dari unsurunsur pembentuknya. Pembentukan 1 mol senyawa NH 3 dari unsurunsurnya yaitu 0,5 mol N dan 1,5 mol H. 1 N + 3 H NH 3 koefisien 1 (tidak ditulis) menunjukkan 1 mol NH 3. Entalpi Penguraian (Hd) Kalor (energi) yang dibutuhkan atau dilepas pada peristiwa penguraian 1 mol senyawa menjadi unsurunsur pembentuknya. Penguraian 1 mol senyawa H O menjadi unsurunsurnya yaitu 1 mol H dan 0,5 mol O. 3. Entalpi Pembakaran (Hc) Kalor (energi) yang dibutuhkan atau dilepas pada peristiwa pembakaran 1 mol senyawa atau 1 mol unsur, menjadi senyawa lain dan atau unsur lain. Pembakaran 1 mol senyawa C 3 H 8 oleh 5 mol O menjadi 3 mol CO dan 4 mol H O. C 3 H O 3 CO + 4 H O C. MENGHITUNG ENTALPI 1. Berdasarkan Hukum Hess Perubahan entalpi yang terjadi pada suatu reaksi hanya tergantung pada keadaan mula-mula dan keadaaan akhir reaksi, jadi tidak tergantung pada proses reaksinya. Jadi: C(s) + ½ O (g) CO (g) H = A kj/mol C(s) + O (g) CO (g) H = B kj/mol CO (g)+ ½ O (g) CO (g) H = C kj/mol Persamaannya menjadi: C(s) + ½ O (g) CO (g) H = A kj/mol CO (g) C(s)+ O (g) H = +B kj/mol CO (g) + ½ O (g) CO (g) H = C kj/mol Menurut Hukum Hess, pada reaksi di atas berlaku: H reaksi = A + B C. Berdasarkan Data Entalpi Pembentukan (Hf) Dengan menggunakan rumus: H = H hasil reaksi H pereaksi 3. Berdasarkan Kalorimetri q = m. c. T q = kalor reaksi m = massa jenis pereaksi c = kalor jenis air T = suhu akhir - suhu awal 4. Berdasarkan Energi Ikatan Energi yang dibutuhkan untuk memutuskan ikatan antar atom tiap mol suatu zat dalam fasa gas. H O H + 1 O 78

79 Data energi ikatan beberapa molekul (dalam kj.mol 1 ) H C 415 N N 163 F F 155 H N 390 N O 01 F Cl 53 H F 563 N F 7 F Br 37 H Cl 431 N Cl 00 Cl Cl 4 H Br 366 N Br 43 Cl Br 18 H I 98 O O 146 Cl I 08 H O 46 O F 190 Br Br 3 H S 339 O Cl 03 Br I 175 H Si 33 O I 34 O = O 495 C C 347 O Si 368 N = N 418 C N 91 S S 66 C = O 799 C F 485 S F 37 C = N 619 C Cl 38 S Br 18 C = C 606 C Br 76 S Cl 53 S = S 418 C I 40 I I 151 S = O 33 C O 358 N N 944 C S 59 C C 839 C Si 301 C N 891 C O 107 a. Energi Ikatan Rata-rata H = Σ energi pemutusan ikatan Σ energi ikatan pembentukan Energi rata-rata yang dibutuhkan untuk memutuskan 1 mol senyawa gas menjadi atomatomnya untuk lebih dari tiga atom dalam molekulnya. b. Energi Atomisasi H atomisasi = Σ energi ikatan Energi yang dibutuhkan untuk memutus molekul kompleks dalam 1 mol senyawa menjadi atomatom gasnya. BAB 9 KESETIMBANGAN KIMIA A. KESETIMBANGAN KIMIA Kesetimbangan kimia adalah keadaan yang terjadi jika laju reaksi ke kanan (maju) sama dengan laju reaksi ke kiri (balik). Konsentrasi Titik Kesetimbangan [A] dan atau [B] V maju = V balik Waktu Reaksi kesetimbangan kita gunakan lambang 1. Kesetimbangan homogen (hanya satu fasa) SO (g) + O (g) SO 3 (g) Fe 3+ (aq) + CNS (aq) Fe(CNS) + (aq). Kesetimbangan heterogen (lebih dari satu fasa) AgNO 3 (aq) + NaCl (aq) AgCl (s) + NaNO (aq) 3 B. TETAPAN KESETIMBANGAN Tetapan kesetimbangan dapat dinyatakan dalam Tetapan Kesetimbangan Konsentrasi (Kc) dan Tetapan Kesetimbangan Tekanan (Kp) adalah perbandingan komposisi hasil reaksi dengan pereaksi pada keadaan setimbang dalam suhu tertentu. 1. Tetapan Kesetimbangan Konsentrasi Tetapan kesetimbangan berdasarkan konsentrasi zat, berlaku untuk zat-zat yang berfasa gas dan aqueous (larutan dengan pelarut air) zat yang berfasa solid (padat) dan liquid (cair) tidak disertakan dalam persamaan tetapan kesetimbangan. Untuk persamaan: [ SO3 ] SO (g) + O (g) SO 3 (g), Kc = [ SO ] [ O ] Untuk persamaan: Fe 3+ (aq) + SCN (aq) Fe(SCN) + (aq), + [ Fe( SCN) ] Kc = 3+ [ Fe ][ SCN ] 79

80 Untuk persamaan: AgNO 3 (aq) + NaCl (aq) AgCl (s) + NaNO 3 (aq), [ NaNO3 ] Kc = [ AgNO ][ NaCl] 3 Untuk persamaan; CH 3 COO (aq) + H O (l) CH 3 COOH (aq) + OH (aq), [ CH3COOH][ OH ] Kc = [ CH COO ]. Tetapan Kesetimbangan Tekanan 3 Tetapan kesetimbangan berdasar tekanan parsial, hanya berlaku untuk gas. Untuk persamaan: SO (g) + O (g) SO 3 (g), Kp = 3. Hubungan Kc dengan Kp Kp = Kc (RT) n ( PSO ) 3 ( PSO ) ( PO ) n = jumlah koefisien kanan jumlah koefisien kiri 4. Tetapan Kesetimbangan dengan Reaksi yang Berkaitan Misalkan suatu persamaan: aa + bb cab ; Kc = K1, maka cab aa + bb; Kc = 1 K1 ½aA + ½bB ½cAB; Kc = K1 ½ aa + bb cab; Kc = K1 1 cab aa + bb; Kc= K1 C. DERAJAT DISOSIASI Derajat disosiasi adalah perbandingan jumlah mol zat yang terurai dengan jumlah mol zat mula-mula. jumlah mol zat terurai α = jumlah mol zat mula-mula Perubahan sistem akibat aksi dari luar = Pergeseran kesetimbangan Pergeseran kesetimbangan terjadi karena hal-hal sebagai berikut. 1. Perubahan Konsentrasi Apabila salah satu konsentrasi zat diperbesar maka kesetimbangan mengalami pergeseran yang berlawanan arah dengan zat tersebut, bila konsentrasi diperkecil maka kesetimbangan akan bergeser ke arahnya.. Perubahan Tekanan Apabila tekanan dalam sistem kesetimbangan tersebut diperbesar maka kesetimbangan bergeser ke arah zat-zat yang mempunyai koefisien kecil. Apabila tekanan dalam sistem kesetimbangan tersebut diperkecil maka kesetimbangan bergeser ke arah zat-zat yang mempunyai koefisien besar. 3. Perubahan Volume Apabila volume dalam sistem kesetimbangan tersebut diperbesar maka kesetimbangan bergeser ke arah zat-zat yang mempunyai koefisien besar. Apabila volume dalam sistem kesetimbangan tersebut diperkecil maka kesetimbangan bergeser ke arah zat-zat yang mempunyai koefisien kecil. Catatan: Untuk perubahan tekanan dan volume, jika koefisien zat-zat di kiri (pereaksi) dan kanan (hasil reaksi) sama maka tidak terjadi pergeseran kesetimbangan 4. Perubahan Suhu Apabila suhu reaksi dinaikkan atau diperbesar maka kesetimbangan akan bergeser ke zat-zat yang membutuhkan panas (ENDOTERM). Sebaliknya jika suhu reaksi diturunkan kesetimbangan akan bergeser ke zat-zat yang melepaskan panas (EKSOTERM). D. PERGESERAN KESETIMBANGAN Menurut Le Chatelier Apabila dalam suatu sistem setimbang diberi suatu aksi dari luar maka sistem tersebut akan berubah sedemikian rupa supaya aksi dari luar tersebut berpengaruh sangat kecil terhadap sistem. 80

81 BAB 10 REDUKSI-OKSIDASI A. PERKEMBANGAN KONSEP REAKSI REDOKS 1. Berdasarkan Oksigen Reaksi oksidasi adalah peristiwa pengikatan oksigen oleh suatu unsur atau senyawa, atau bisa dikatakan penambahan kadar oksigen. Oksidasi = mengikat oksigen Ba + O BaO Reaksi reduksi adalah peristiwa pelepasan oksigen oleh suatu senyawa, atau bisa dikatakan pengurangan kadar oksigen. Reduksi = melepas oksigen CuO Cu + O. Berdasarkan Elektron Reaksi oksidasi adalah peristiwa pelepasan elektron oleh suatu unsur atau senyawa. Oksidasi = melepas elektron K K + + e Reaksi reduksi adalah peristiwa pengikatan elektron oleh suatu unsur atau senyawa. Reduksi = mengikat elektron Br + e Br 3. Berdasarkan Bilangan Oksidasi Reaksi oksidasi adalah meningkatnya bilangan oksidasi. Oksidasi = peningkatan bilangan oksidasi Reaksi reduksi adalah menurunnya bilangan oksidasi. Reduksi = penurunan bilangan oksidasi B. MENYETARAKAN REAKSI REDOKS 1. Metode Setengah Reaksi (Ion Elektron) Contoh untuk suasana asam Setarakan reaksi: NO 3 + S NO + S Jawab: 1. Tuliskan masing-masing setengah reaksinya Reduksi : NO 3 NO Oksidasi : S S Catatan: Nitrogen mengalami reduksi dari +5 menjadi +4. Sulfur mengalami oksidasi dari menjadi 0.. Setarakan atom unsur yang mengalami perubahan bilangan oksidasi Catatan: Tidak ada perbedaan jumlah atom dari unsur yang mengalami perubahan biloks. 3. Setarakan oksigen dan kemudian hidrogen dengan ketentuan: Larutan asam Tambahkan 1 molekul H O untuk setiap kekurangan 1 atom oksigen pada ruas yang kekurangan oksigen tersebut Setarakan H dengan menambah ion H + pada ruas yang lain Reduksi : NO H + NO + H O Oksidasi : S S 4. Setarakan muatan dengan menambahkan elektron dengan jum-lah yang sesuai, bila reaksi oksidasi tambahkan elektron di ruas kanan, bila reaksi reduksi tambahkan elektron di ruas kiri. Reduksi : NO H + + 3e NO + H O Oksidasi : S S + e 5. Setarakan jumlah elektron kemudian selesaikan persamaan Reduksi :NO H + + 3e NO + H O (kali ) Oksidasi :S S + e (kali 3) NO H S + 6e NO + 4 H O + 3 S + 6e Hasil akhir: NO H S NO + 4 H O + 3 S. Metode Bilangan Oksidasi (Reaksi Ion) Contoh untuk suasana basa Setarakan reaksi: MnO 4 + C O 4 MnO + CO Jawab: 1. Menentukan unsur yang mengalami perubahan bilangan oksidasi. MnO 4 + C O 4 MnO + CO Mn mengalami penurunan biloks dari +7 menjadi +4 (reduksi). C mengalami peningkatan biloks dari +3 menjadi +4 (oksidasi).. Menyetarakan unsur tersebut dengan koefisien yang sesuai. Mn sudah setara C diberi koefisien, sehingga: MnO 4 + C O 4 MnO + CO 81

82 3. Menentukan peningkatan bilangan oksidasi reduktor dan penurunan bilangan oksidasi oksidator. Jumlah perubahan biloks = jumlah atom perubahannya MnO 4 + C O 4 MnO + CO menjadi Menentukan koefisien yang sesuai untuk menyamakan jumlah perubahan bilangan oksidasi. MnO 4 + C O 4 MnO + CO kalikan kalikan 3 Persamaan menjadi: MnO C O 4 MnO + 6 CO 5. Menyetarakan muatan dengan menambahkan OH (suasana basa). Muatan di ruas kiri = 8; muatan di ruas kanan = 0. Tambahkan 8 OH di ruas yang muatannya besar yaitu kanan sehingga persamaan menjadi: MnO C O 4 MnO + 6 CO + 8 OH 6. Menyetarakan atom H dengan menambahkan H O. Tambahkan H O di ruas yang kekurangan H +, sehingga persamaan menjadi setara: MnO C O H O MnO + 6 CO + 8 OH BAB 11 SEL ELEKTROKIMIA DAN ELEKTROLISIS 8 A. SEL ELEKTROKIMIA 1. Sel Galvani (Sel Volta) Mengubah: energi kimia energi listrik. Reaksi redoks: Reduksi terjadi di katoda (elektroda positif). Oksidasi terjadi di anoda (elektroda negatif). Notasi penulisan sel volta: M Anoda M A+ L B+ Katoda M = logam yang mengalami oksidasi M A+ = logam hasil oksidasi dengan kenaikan biloks = A L = logam hasil reduksi L B+ = logam yang mengalami reduksi dengan penurunan biloks = B Potensial Elektroda (E) Potensial listrik yang muncul dari suatu elektroda dan terjadi apabila elektroda ini dalam keadaan setimbang dengan larutan ion-ionnya atau menunjukkan beda potensial antara elektroda logam dengan elektroda hidrogen yang mempunyai potensial elektroda = 0 volt. Bila diukur pada 5 o C, 1 atm: Potensial elektroda = Potensial elektroda standar (E o ) L Adapun urutan potensial elektroda standar reduksi beberapa logam (kecil ke besar) adalah: Li-K-Ba-Ca-Na-Mg-Al-Mn-Zn-Cr-Fe-Cd-Ni-Co-Sn-Pb-(H)-Cu-Hg-Ag-Pt-Au deret Volta Keterangan: - Li sampai Pb mudah mengalami oksidasi, umumnya bersifat reduktor. - Cu sampai Au mudah mengalami reduksi, umumnya bersifat oksidator. - Logam yang berada di sebelah kiri logam lain, dalam reaksinya akan lebih mudah mengalami oksidasi. Tips menghafal deret volta: Lihat Kalau Bapak Capek Naik Motorgede Ali Minta izin Cari Fera, Cindi, Nia Coklat Simpanan Prabowo Habis Cukup Hidangkan Agar-agar, Pasta, Anggur Potensial Sel = E o dirumuskan sebagai: sel E o sel = Eo reduksi Eo oksidasi Reaksi dikatakan spontan bila nilai E o sel = POSITIF Contoh sel Volta (Galvani) dalam kehidupan sehari-hari: Sel primer (sel yang tidak dapat diisi kembali): baterai kering, baterai alkalin. Sel sekunder (sel yang dapat diisi kembali): aki, baterai Ni-Cd.

83 . Sel Elektrolisis Mengubah: energi listrik energi kimia. Reaksi redoks: Reduksi terjadi di katoda (elektroda negatif). Oksidasi terjadi di anoda (elektroda positif). a. Elektrolisis Larutan Bila larutan dialiri arus listrik maka berlaku ketentuan berikut ini. Reaksi di katoda (elektroda ) Bila kation logam-logam golongan I A, golongan II A, Al, dan Mn, maka yang tereduksi adalah air (H O): H O (l) + e H (g) + OH (aq) Bila kation H + maka akan tereduksi: H + (aq) + e H (g) Bila kation logam lain selain tersebut di atas, maka logam tersebut akan tereduksi: L m+ (aq) + me L(s) Reaksi di anoda (elektroda +) Anoda Inert (tidak reaktif seperti Pt, Au, C) Bila anion sisa asam atau garam oksi seperti SO 4, NO 3, dll, maka yang teroksidasi adalah air (H O): H O (l) O (g) + 4 H + (aq) + 4e Bila anion OH maka akan teroksidasi: 4 OH (aq) O (g) + H O (l) +4e Bila Anion golongan VII A (Halida) maka akan teroksidasi: F ( aq ) F ( g ) + e Cl ( aq ) Cl ( g ) + e Br ( aq ) Br ( g ) + e I ( aq ) I ( g ) + e Anoda Tak Inert Anoda tersebut akan teroksidasi: L(s) L m+ (aq) + me b. Elektrolisis Leburan (Lelehan) Apabila suatu lelehan dialiri listrik maka di katoda terjadi reduksi kation dan di anoda terjadi oksidasi anion. B. HUKUM FARADAY Hukum Faraday 1 Massa zat yang dibebaskan pada reaksi elektrolisis sebanding dengan jumlah arus listrik dikalikan dengan waktu elektrolisis. i = kuat arus i. t. me massa = t = waktu me = massa ekuivalen Hukum Faraday Massa zat yang dibebaskan pada reaksi elektrolisis sebanding dengan massa ekivalen zat tersebut. m1 me1 = m me BAB 1 KIMIA LINGKUNGAN Kimia Lingkungan adalah bagian dari ilmu kimia yang mempelajari atau mengkaji reaksi-reaksi kimia di alam serta hubungannya dengan makhluk hidup. A. PENCEMARAN 1. Pencemaran Udara Dapat terjadi jika udara di lingkungan sekitar kita mengandung zat-zat kimia yang mempunyai nilai di atas ambang batas yang diperkenankan. Pencemaran udara dapat disebabkan oleh: a. Oksida Karbon 1) Karbon Monoksida (CO) Menyebabkan sesak nafas, nyeri di dada; menyebabkan oksigen berkurang karena hemoglobin lebih mudah mengikat CO daripada O ; menyebabkan keracunan sampai kematian. ) Karbon Dioksida (CO ) Menyebabkan pemanasan global yang berakibat mencairkan es di kutub sehingga menyebabkan kenaikan permukaan laut. b. Oksida Belerang Oksida belerang adalah SO dan SO 3. Menyebabkan hujan asam yang merusak tumbuhan dan menimbulkan korosi; menyebabkan sakit bila terhisap melalui pernafasan dan dapat merusak jaringan tubuh. c. Oksida Nitrogen 1) Nitrogen Monoksida (NO) Sebagai katalisator dalam penguraian ozon. 83

84 84 ) Nitrogen Dioksida (NO ) Merusak paru-paru dan menyebabkan gangguan pernafasan yang bersifat kronis; sebagai katalisator dalam penguraian ozon; campurannya dengan NO menyebabkan asap kabut. 3) Dinitrogen Monoksida (N O) Menyebabkan kenaikan suhu bumi. d. Timbal Bersifat racun dan menyebabkan kerusakan otak dan kelumpuhan.. Pencemaran Air Penyebab terjadinya pencemaran air: a. Raksa Raksa adalah unsur logam yang pada suhu ruang berwujud cair dan sifatnya sangat reaktif. Logam ini dapat menjadi zat pencemar apabila berada dalam air, hal ini disebabkan karena wujudnya cair sehingga dapat bercampur dengan air dan susah untuk dipisahkan walaupun mempunyai massa jenis berbeda dengan air. b. Air Sadah Air sadah adalah air yang mengandung ion kalsium (Ca + ) dan atau ion magnesium (Mg + ). 1) Air sadah sementara Air sadah sementara adalah air yang mengandung garam hidrokarbonat seperti: Ca(HCO 3 ) dan atau Mg(HCO 3 ). Air sadah sementara dapat dihilangkan kesadahannya dengan cara memanaskan air tersebut sehingga garam karbonatnya mengendap, mereaksikan larutan yang mengandung Ca(HCO 3 ) atau Mg(HCO 3 ) dengan kapur (Ca(OH) ). ) Air sadah tetap Air sadah sementara adalah air yang mengandung garam sulfat (CaSO 4 atau MgSO 4 ) dan atau mengandung garam klorida (CaCl atau MgCl ). Air sadah tetap dapat dihilangkan kesadahannya dengan cara: Mereaksikan dengan soda Na CO 3 dan kapur Ca(OH), supaya terbentuk endapan garam karbonat dan atau hidroksida. Proses Zeolit Dengan natrium zeolit (suatu silikat) maka kedudukan natrium akan digantikan ion kalsium dan ion magnesium menjadi magnesium atau kalsium zeolit. Kerugian yang ditimbulkan oleh air sadah: Dalam rumah tangga kerugiannya berupa pemborosan sabun karena sabun tidak akan berbusa jika ion Ca + dan ion Mg + tidak diendapkan terlebih dulu. Timbul kerak pada alat memasak atau ketel sehingga terjadi pendidihan dengan waktu yang lebih lama mengakibatkan pemborosan bahan bakar. Menyebabkan penyumbatan pada pipa air dan juga pipa pada radiator. Jika dikonsumsi maka akan menyebabkan penumpukan logam-logam tersebut dalam tubuh kita sehingga kesehatan kita terancam. 3. Pencemaran Tanah Penyebab terjadinya pencemaran tanah a. Limbah Plastik Umumnya plastik tidak dapat dibiodegradasi (diurai oleh mikroorganisme dalam tanah) sehingga akan menjadi pencemar dalam tanah. b. Limbah Pertanian Limbah ini ada apabila zat-zat kimia dalam pupuk buatan terlalu banyak terdapat dalam tanah, sehingga tanah tidak menjadi subur tetapi justru rusak. c. Limbah Logam Seperti halnya palstik logam pun tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme sehingga dalam jumlah yang berlebihan akan menyebabkan terjadinya pencemaran tanah. B. ZAT ADITIF 1. Pewarna Nama Warna Jenis Pewarna untuk Klorofil Hijau alami selai, agar-agar Karamel Coklat-Hitam alami produk kalengan Anato Jingga alami minyak,keju Beta-Karoten Kuning alami keju Eritrosin Merah buatan saus, produk kalengan. Pemanis Nama Jenis Pemanis untuk Gula tebu (sukrosa) alami minuman dan makanan sehari-hari Gula buah (fruktosa) alami minuman dan makanan sehari-hari Pemanis susu (laktosa) alami Susu alami

85 Sakarin buatan Permen Siklamat buatan Minuman ringan Sorbitol buatan Selai, agar-agar Silitol buatan Permen karet Maltitol buatan Permen karet 4. Antioksidan Nama Asam askorbat BHA (butilhidroksianol) BHT (butilhidroktoluen) Kegunaan daging kalengan, ikan kalengan, buah kalengan lemak dan minyak margarin dan mentega 3. Pengawet Nama Jenis Pengawet untuk Garam alami daging, ikan Gula alami buah-buahan Cuka alami acar Asam propanoat buatan roti, keju Asam benzoat buatan saos, kecap minuman ringan (botolan) Natrium nitrat buatan daging olahan, keju olahan Natrium nitrit buatan daging kalengan, ikan kalengan 5. Penguat/Penyedap Mononatrium glutamat (Monosodium glutamate = MSG). vetsin. 6. Pembuat Rasa dan Aroma IUPAC Trivial Aroma dan rasa Etil etanoat Etil asetat apel Etil butanoat Etil butirat nanas Oktil etanoat Oktil asetat jeruk Butil metanoat Butil format raspberri Etil metanoat Etil format rum Amil butanoat Amil butirat pisang BAB 13 KIMIA UNSUR Berikut adalah pengelompokan unsur-unsur berdasarkan golongannya. A. GOLONGAN IA DAN IIA Golongan IA (Alkali) 3 Li 11 Na 19 K 37 Rb 55 Cs 87 Fr Golongan IIA (Alkali tanah) 4 Be 1 Mg 0 Ca 38 Sr 56 Ba 88 Ra Sifat-sifat logam alkali dan alkali tanah: Logam alkali dan memiliki elektron valensi 1, yaitu ns 1. Logam alkali tanah memiliki elektron valensi, yaitu ns. Merupakan logam yang reaktif. Ditemukan di alam dalam bentuk senyawa. Bersifat reduktor kuat. Energi ionisasi rendah. Sehingga mudah melepaskan elektron. Logam alkali: X X + + e Logam alkali tanah: X X + + e Mudah bereaksi dengan air kecuali Be. Sedangkan Mg bereaksi dengan air panas. Reaksi dengan air menghasilkan gas hidrogen dan membentuk basa. Na(s) + H O(l) NaOH(aq) + H (g) Logam alkali sifat kelogamannya lebih kuat dibanding sifat logam alkali tanah. Dalam satu golongan, baik alkali maupun alkali tanah makin ke bawah makin kuat sifat logamnya. Warna tes nyala unsur alkali dan alkali tanah: Unsur Natrium Kalium Kalsium Stronsium Barium Warna Kuning Ungu Merah Merah tua Hijau pucat B. UNSUR GOLONGAN VIIA (HALOGEN) 9 F 17 Cl 35 Br 53 I 85 At 85

86 Unsur halogen memiliki elektron valensi 7, yaitu ns np 5. Merupakan unsur non logam yang sangat reaktif karena mudah menangkap elektron: X + e X Ditemukan di alam dalam bentuk senyawa. Pada suhu kamar F dan Cl berwujud gas, Br berwujud cair, dan I berwujud padat. At merupakan unsur radiokatif yang memiliki umur pendek sehingga jarang ditemukan. Merupakan oksidator kuat, makin ke bawah oksidator makin lemah. Kekelektronegatifan makin ke bawah makin lemah. Jari-jari atom makin ke bawah makin besar. C. UNSUR GAS MULIA VIIIA (GAS MULIA) He 10 Ne 18 Ar 36 Kr 54 Xe 86 Rn Unsur-unsur gas mulia mengandung 8 elektron pada kulit terluarnya kecuali He mengandung elektron. Energi ionisasinya sangat tinggi, akibatnya unsurunsur gas mulia sukar bereaksi dengan unsurunsur lainnya. Pada tabel dapat dilihat bahwa titik leleh dan titik didihnya sangat rendah, namun baik titik leleh maupun titik didih makin ke bawah makin tinggi, sesuai dengan makin besarnya massa atom gas mulia. Molekul gas mulia monoatomik. D. UNSUR PERIODE III (TRANSISI) Unsur Sc Ti V Cr Mn Konfigurasi Elekt.val 3d 1 3d 3d 3 3d 5 3d 5 4s 4s 4s 4s 1 4s Unsur Fe Co Ni Cu Konfigurasi Elekt.val 3d 6 3d 7 3d 8 3d 10 4s 4s 4s 4s Bersifat logam, maka sering disebut logam transisi. Bersifat logam, maka mempunyai bilangan oksidasi positif dan pada umumnya lebih dari satu. Banyak di antaranya dapat membentuk senyawa kompleks. Pada umumnya senyawanya berwarna. Beberapa di antaranya dapat digunakan sebagai katalisator. E. UNSUR UNSUR DI ALAM Logam Mineral Rumus Besi Hematit Fe O 3 Magnetit Fe 3 O 4 Siderit FeCO 3 Pirit FeS Limonit Fe O 3.H O Nikel Pentlandit (FeNi)S garnerit H (NiMg)SiO 4.H O Alumunium Bauksit Al O 3 H O Timah Kasiterit SnO Tembaga Kalkopirit CuFeS Natrium Sendawa chili NaNO 3 Dalam air laut NaCl Magnesium Magnesit MgCO 3 Garam Inggris MgSO 4.7H O Karnalit KCl.MgCl.6H O Dolomit MgCO 3.CaCO 3 Dalam air laut MgCl Proses Pengolahan Logam Nama Proses Logam Down Magnesium Tanur tinggi Besi Hall-Heroult Aluminium Proses Industri Nama Proses Pembuatan Haber-Bosch Amonia (NH 3 ) Kontak (Katalis V O 5 ) Asam sulfat (H SO 4 ) Bilik timbal (Katalis uap Asam sulfat (H SO 4 ) NO dan NO ) 86

87 BAB 14 KIMIA ORGANIK A. KLASIFIKASI SENYAWA ORGANIK Berdasarkan susunan atom-atom dalam molekulnya, senyawa organik dibagi menjadi golongan, yaitu sebagai berikut. 1. SENYAWA ALIFATIK Senyawa afiatik adalah senyawa organik yang mempunyai rantai atom karbon (C) terbuka. Alkana, Alkena, Alkuna, turunan Alkana a. Senyawa Alifatik Jenuh Senyawa alifatik jenuh adalah senyawa organik rantai terbuka yang tidak mempunyai ikatan rangkap atau tidak dapat mengikat atom H lagi. 1) ALKANA Alkana adalah senyawa organik yang bersifat jenuh atau hanya mempunyai ikatan tunggal dengan rumus umum: C n H n + n = jumlah atom karbon (C) n + = jumlah atom hidrogen (H) Sifat-sifat Alkana: Senyawa nonpolar tidak larut dalam air. Mempunyai massa jenis kurang dari satu. Pada suhu dan tekanan normal empat suku pertama alkana berwujud gas, suku-5 sampai 17 cair, dan suku 18 ke atas padat. Alkana mengalami oksidasi. Alkana dengan unsur halogen maka atom H akan tersubstitusi dengan halogen tersebut serta terbentuk hidrogen halogenida. Makin banyak atom C, titik didihnya semakin tinggi. Bila jumlah C sama, maka yang bercabang sedikit, mempunyai titik didih tinggi. Beberapa senyawa alkana: Atom C Rumus Molekul Nama 1 CH 4 Metana C H 6 Etana 3 C 3 H 8 Propana 4 C 4 H 10 Butana 5 C 5 H 1 Pentana 6 C 6 H 14 Heksana 7 C 7 H 16 Heptana 8 C 8 H 18 Oktana 9 C 9 H 0 Nonana 10 C 10 H Dekana Kedudukan atom karbon dalam senyawa karbon CH 3 CH 3 C CH CH CH CH 3 CH 3 CH 3 C primer = atom C yang mengikat satu atom C lainà(ch 3 ) C sekunder = atom C yang mengikat dua atom C lainà(ch ) C tersier = atom C yang mengikat tiga atom C lainà (CH) C kuartener = atom C yang mengikat empat atom Cà(C) Tata Nama Alkana 1. Untuk rantai C terpanjang dan tidak bercabang nama alkana sesuai jumlah C tersebut dan diberi awalan n (normal). CH 3 CH CH CH CH CH 3 = n-heksana. Untuk rantai C terpanjang dan bercabang beri nama alkana sesuai jumlah C tersebut, tentukan atom C yang tidak terletak pada rantai terpanjang sebagai alkil. CH 3 CH CH CH CH CH 3 rantai utama: CH 3 jumlah c = 6 (heksana) cabang: jumlah C = 1 (Metil) 3. Beri nomor rantai terpanjang dan usahakan atom C yang mengikat alkil di nomor terkecil CH 3 CH CH CH CH CH 3 CH 3 3- metil heksana 4. Apabila dari kiri dan dari kanan atom C-nya mengikat alkil di nomor yang sama utamakan atom C yang mengikat lebih dari satu alkil terlebih dahulu. 5. Alkil tidak sejenis ditulis namanya sesuai urutan abjad, sedang yang sejenis dikumpulkan dan beri awalan sesuai jumlah alkil tersebut; di- untuk, tri- untuk 3 dan tetra- untuk 4. CH 3 metil CH 3 CH CH CH CH C CH 3 CH 3 CH metil etil CH CH 3 4-etil-,,6-trimetil heksana metil heptana 87

88 ) GUGUS ALKIL Gugus alkil adalah gugus yang terbentuk karena salah satu atom hidrogen dalam alkana digantikan oleh unsur atau senyawa lain, rumus umumnya: C n H n + 1 Beberapa senyawa alkil: Atom C Rumus Molekul Nama 1 CH 3 metil C H 5 etil 3 C 3 H 7 propil 4 C 4 H 9 butil 5 C 5 H 11 amil b. Senyawa Alifatik Tidak Jenuh Senyawa alifatik tidak jenuh adalah senyawa organik rantai terbuka yang mempunyai ikatan rangkap sehingga pada reaksi adisi ikatan itu dapat berubah menjadi ikatan tunggal dan mengikat atom H. Alkena, Alkuna, Alkadiena. 1) ALKENA Alkena adalah senyawa organik yang bersifat tak jenuh mempunyai ikatan rangkap dua, dan mempunyai rumus umum: C n H n Sifat-sifat Alkena: Alkena mempunyai sifat yang hampir sama dengan alkana. Alkena dapat mengalami polimerisasi. Karena mempunyai ikatan rangkap, alkena dapat mengalami adisi bukan substitusi seperti alkana. Dibandingkan dengan alkana, alkena lebih mudah larut dalam air. Mudah terbakar. Beberapa senyawa alkena: Atom C Rumus Molekul Nama C H 4 Etena 3 C 3 H 6 Propena 4 C 4 H 8 Butena 5 C 5 H 10 Pentena 6 C 6 H 1 Heksena 7 C 7 H 14 Heptena 8 C 8 H 16 Oktena 9 C 9 H 18 Nonena 10 C 10 H 0 Dekena Tata Nama Alkena 1. Rantai terpanjang mengandung ikatan rangkap dan ikatan rangkap di nomor terkecil dan diberi nomor. CH 3 CH CH CH CH 3 atau -pentena CH 3 CH CH CH CH 3. Untuk menentukan cabang-cabang aturannya seperti pada alkana CH 3 CH CH CH CH 3 CH 3 -metil--pentena ) ALKUNA Alkuna adalah senyawa organik yang bersifat tak jenuh mempunyai ikatan rangkap tiga, dan mempunyai rumus umum: C n H n Sifat-sifat Alkuna: Dibanding alkana, alkuna lebih kurang reaktif. Sama seperti alkena, alkuna mengalami reaksi adisi. Beberapa senyawa alkuna: Atom C Rumus Molekul Nama C H Etuna 3 C 3 H 4 Propuna 4 C 4 H 6 Butuna 5 C 5 H 8 Pentuna 6 C 6 H 10 Heksuna 7 C 7 H 1 Heptuna 8 C 8 H 14 Oktuna 9 C 9 H 16 Nonuna 10 C 10 H 18 Dekuna Tata Nama Alkuna 1. Rantai terpanjang mengandung ikatan rangkap dan ikatan rangkap di nomor terkecil dan diberi nomor, sama seperti pada alkena. CH C CH CH CH CH 3 1-heksuna. Untuk menentukan cabang-cabang aturannya seperti pada alkana dan alkena, jelasnya perhatikan contoh-contoh berikut CH C CH CH CH 6 CH 3 CH 3 4-metil-1-heksuna 88

89 3) ALKADIENA Alkadiena adalah senyawa organik yang bersifat tak jenuh mempunyai buah ikatan rangkap dua. Contoh penamaan alkadiena: CH C CH CH CH 3 1, -pentadiena 4) ALKADIUNA Alkadiuna adalah senyawa organik yang bersifat tak jenuh mempunyai 3 buah ikatan rangkap dua. Contoh penamaan alkadiena: CH C CH C CH GUGUS FUNGSI 1, 4-pentadiuna Gusus fungsi adalah gugus pengganti yang menentukan sifat senyawa karbon. IUPAC Homolog Trivial Rumus Gugus Fungsi Alkanol Alkohol R OH OH Alkil Alkanoat Eter R OR O Alkanal Aldehid R CHO CHO Alkanon Keton R COR CO Asam Alkanoat Alkil Alkanoat Asam Karboksilat R COOH COOH Ester R COOR COO Alkil Amina Amina R NH NH 1. ALKANOL Sifat-sifat Alkanol: 1. Metanol, Etanol, dan Propanol dapat tercampur dengan air.. Semakin tinggi massa molekul relatifnya maka titik leleh dan titik didihnya semakin tinggi. 3. Bersifat sebagai basa Lewis. 4. Bereaksi dengan Natrium membentuk Natrium alkanolat (Natrium alkoksida) à untuk membedakan alkanol dengan alkoksi alkana. 5. Bereaksi dengan asam alkanoat membentuk alkil alkanoat. 6. Dapat dioksidasi dengan ketentuan sebagai berikut: - Alkanol Primer dioksidasi menjadi Alkanal selanjutnya dioksidasi lagi menjadi Asam Alkanoat. - Alkanol Sekunder dioksidasi menjadi Alkanon. - Alkanol Tersier tidak dapat dioksidasi. Pembuatan Alkanol 1. Alkil Halida + Basa à Alkanol + Senyawa Halida CH 3 CH Cl + KOH à CH 3 CH OH + KCl. Alkena + H O à Alkanol CH 3 CH CH + H O à CH 3 CH(OH) CH 3 3. Reduksi Aldehida C H 5 CHO + H à C H 5 CH OH 4. Reduksi Keton C H 5 COC H 5 + H à C H 5 CH(OH)C H 5 Tata Nama Alkanol 1. Rantai utama adalah rantai terpanjang yang mengandung gugus OH.. Gugus OH harus di nomor terkecil. CH 3 CH CH CH CH 1-pentanol OH Macam-macam Alkanol/Alkohol 1. Alkohol Primer Gugus hidroksi diikat oleh atom C yang mengikat satu atom C lain, atau gugus hidroksi diikat oleh atom C primer. 1-butanol CH 3 CH CH CH OH C mengikat 1 OH dan 1 C lain. Alkohol Sekunder Gugus hidroksi diikat oleh atom C yang mengikat dua atom C lain, atau gugus hidroksi diikat oleh atom C sekunder. -butanol CH 3 CH CH CH 3 OH C mengikat 1 OH dan C lain 3. Alkohol Tersier Gugus hidroksi diikat oleh atom C yang mengikat tiga atom C lain, atau gugus hidroksi diikat oleh atom C tersier. -metil--propanol CH 3 CH 3 C CH 3 OH C mengikat 1 OH dan 3 C lain. ALKOKSI ALKANA Sifat-sifat Alkoksi Alkana: 1. Beraroma sedap dan sukar larut dalam air.. Mudah menguap dan mudah terbakar uapnya. 89

90 90 3. Titik didih lebih rendah dibanding alkohol dalam jumlah C sama. 4. Tidak bereaksi dengan Natrium untuk membedakan-nya dengan alkohol. 5. Dapat terurai menjadi hidrogen halida. 6. Bereaksi dengan hidrogen halida membentuk alkohol. CH 3 OCH 3 + HBr à CH 3 OH + CH 3 Br. Pembuatan Alkoksi Alkana: 1. Sintesis Williamson Natrium alkanolat + Alkilhalida à Alkoksi Alkana + Natriumhalida CH 3 CH ONa + CH 3 I CH 3 CH OCH 3 + NaI. Alkanol + Asam Sulfat pekat (dalam Suhu 130 o C) C H 5 OH + H SO 4 C H 5 SO 3 OH + H O (tahap 1) C H 5 SO 3 OH + C H 5 OH C H 5 OC H 5 + H SO 4 (tahap ) Tata Nama Alkoksi Alkana: 1. Jika gugus alkil berbeda maka yang C-nya kecil sebagai alkoksi.. Gugus alkoksi di nomor terkecil. CH 3 CH CH CH O CH 3 3. ALKANAL CH 3 CH CH 3 5-metil-3-metoksi heksana gugus metoksi di nomor 3 bukan di nomor 4 Sifat-sifat Alkanal 1. Pada suhu ruang metanal berbau tidak sedap.. Semakin banyak atom C-nya semakin berbau wangi. 3. Reduktor untuk pereaksi Tollens dan Fehling (membedakannya dengan Alkanon). 4. Karena mempunyai ikatan rangkap maka alkanal dapat diadisi. 5. Dapat mengalami polimerisasi adisi dan kondensasi. 6. Bereaksi dengan halogen juga dengan PX 5 (X = halogen). 7. Bila dioksidasi akan membentuk asam alkanoat. Pembuatan Alkanal: 1. Oksidasi alkanol Primer oksidasi CH 3 CH OH CH 3 CHO CH 3 CH(OH) H O. Alkilester asam formiat dengan pereaksi Grignard CHOOCH 3 + C H 5 MgI CHOC H 5 + CH 3 OMgI Tata Nama Akanal: Gugus CHO selalu dihitung sebagai nomor 1. CH 3 CH 3 4. ALKANON CH CH C O 3-metil butanal H Sifat-sifat Alkanon: 1. Berbau segar dan larut dalam air untuk sukusuku rendah.. Untuk suku-suku tengah tidak larut dalam air walaupun merupakan zat cair. 3. Suku-suku tinggi berbentuk padatan. 4. Dapat diadisi. 5. Hanya dapat berpolimerisasi kondensasi. 6. Bereaksi dengan halogen juga dengan PX 5 (X = halogen). 7. Tidak dapat dioksidasi. Pembuatan Alkanon Dengan Oksidasi Alkanol Sekunder H O CH 3 CH OHCH 3 oksidasi CH 3 C(OH) CH 3 CH 3 COCH 3 Tata Nama Alkanon: 1. Rantai terpanjang dengan gugus karbonil CO adalah rantai utama.. Gugus CO harus di nomor terkecil. O CH 3 CH CH C -pentanon 5. ASAM ALKANOAT CH 3 Sifat-sifat Asam Alkanoat: 1. Suku rendah zat cair encer, suku tengah zat cair kental, dan suku tinggi padat.. Makin banyak atom C makin tinggi titik lelehnya. 3. Semua merupakan asam lemah. 4. Bereaksi dengan alkanol membentuk alkil alkanoat (esterifikasi). 5. Reaksi substitusi OH dalam gugus COOH dengan halogen. 6. Asam formiat dapat melepuhkan kulit.

91 7. Bereaksi dengan basa membentuk garam. Pembuatan Asam Alkanoat 1. Hidrolisis alkil alkanoat C H 5 COOC H 5 + H O à C H 5 COOH + C H 5 OH. Oksidasi alkanol primer H O CH 3 CH OH oksidasi CH 3 CH(OH) CH 3 CHO Tata Nama Asam Alkanoat: Gugus COOH selalu sebagai nomor satu, seperti halnya gugus alkanal. CH 3 CH 3 C CH C OH C 3 H 7 O asam 3,3-dimetilheksanoat 6. ALKIL ALKANOAT Sifat-sifat alkil alkanoat: 1. Alkil alkanoat suku rendah terdapat dalam buah-buahan dan umumnya berwujud cair.. Alkil alkanoat suku tinggi terdapat dalam minyak (cair) dan lemak (padat). 3. Dapat dihidrolisis menjadi alkanol dan asam alkanoat. 4. Tidak bereaksi dengan natrium. 6. Dengan basa dapat terbentuk sabun dalam reaksi yang disebut SAFONIFIKASI (penyabunan). Pembuatan Alkil Alkanoat: Esterifikasi yaitu reaksi Asam Alkanoat dengan Alkanol. C 3 H 7 COOH + C H 5 OH à C 3 H 7 COOC H 5 + H O Tata Nama Alkil Alkanoat: R C O R alkanoat O alkil Gugus alkilnya selalu berikatan dengan O CH 3 CH CH C OC H 5 O etil butanoat 7. AMINA Sifat-sifat Amina: 1. Dua suku pertama berwujud gas pada suhu ruang, suku-suku tengah berwujud cair pada suhu ruang, dan suku-suku tinggi berbentuk padatan.. Larut dalam air terutama yang berwujud gas dan cair. 3. Berbau menyengat seperti amoniak maka amina dapat dikatakan sebagai turunan amoniak bukan turunan alkana. Pembuatan Amina: 1. Alkil sianida dengan gas Hidrogen CH 3 CN + H CH 3 CH NH. Metode Hoffman Alkil klorida + amoniak dalam air atau alkohol C H 5 Cl + NH 3 à C H 5 NH + HCl àc H 5 NH.HCl Tata Nama Amina: 1. Amina Primer CH 3 CH CH CH NH CH 3 3-amino-pentana/sekunder amil amina. Amina Sekunder CH 3 CH NH CH CH 3 dietil amina 3. Amina Tersier CH 3 CH N CH 3 ISOMER CH 3 etil-dimetil-amina Isomer adalah senyawa-senyawa dengan rumus molekul sama tetapi strukturnya berbeda. 1. ISOMER KERANGKA Rumus molekul dan gugus fungsi sama, tetapi rantai induk berbeda strukturnya. CH 3 CH CH CH CH CH 3 n-heksana CH 3 CH 3 CH CH CH. ISOMER POSISI Berisomer fungsi dengan: CH 3 isoheksana Rumus molekul dan gugus fungsi sama, tetapi 91

92 9 posisi gugus fungsinya berbeda. CH 3 CH CH CH CH OH CH 3 Berisomer posisi dengan: CH CH OH CH CH 3 1-pentanol -pentanol 3. ISOMER FUNGSIONAL (ISOMER GUGUS FUNGSI) Rumus molekul sama tetapi gugus fungsionalnya berbeda. Senyawa-senyawa yang berisomer fungsional: Alkanol (Alkohol) dengan Alkoksi Alkana (Eter) CH 3 CH CH OH propanol Berisomer fungsional dengan: CH 3 O CH CH 3 3 metoksi etana Alkanal (Aldehid) dengan Alkanon (Keton) CH 3 CH CH CH COH pentanal Berisomer fungsional dengan: OH 3-pentanon CH 3 CH C CH CH 3 Asam Alkanoat (Asam Karboksilat) dengan Alkil Alkanoat (Ester) CH 3 CH CH CH COOH asam pentanoat Berisomer fungsional dengan: CH 3 CH CH OH C OCH 3 metil butanoat 4. ISOMER GEOMETRIS Rumus molekul dan rumus struktur sama, tetapi berbeda susunan ruang atomnya dalam molekul yang dibentuknya. CH 3 CH 3 C C H cis -butena H Berisomer geometris dengan: CH 3 C C H H CH 3 trans -butena 5. ISOMER OPTIS Isomer yang terjadi terutama pada atom C asimetris (atom C terikat pada 4 gugus berbeda). H CH 3 C* CH CH CH 3 OH 1-pentanol C*= C asimetris mengikat CH 3, H, OH, dan C 3 H 7.. SENYAWA SIKLIK Senyawa siklik adalah senyawa organik yang mempunyai rantai atom karbon (C) tertutup (melingkar). Benzena, Naftalena, Antrasena, turunan Benzena. 1. BENZENA Benzena adalah suatu senyawa organik aromatis, yang mempunyai 6 atom karbon dan 3 ikatan rangkap yang berselang-seling (berkonjugasi) dan siklik (seperti lingkaran). Strukturnya Simbol H C HC CH HC CH C H Sifat-sifat Benzena: 1. Bersifat nonpolar.. Larut dalam pelarut organik seperti eter. 3. Sifat adisi tidak menonjol. 4. Atom H dalam Benzena dapat digantikan oleh klor atau Brom dengan katalisator tertentu. 5. Jika direaksikan dengan campuran HNO 3 dan H SO 4 maka 1 atom H akan disubstitusi oleh NO. Reaksi Benzena: a. Adisi Cirinya adanya perubahan ikatan rangkap menjadi ikatan tunggal. Adisi dilakukan oleh H atau Cl pada suhu dan tekanan tinggi. HC HC H C C H CH CH H C H C CH Siklo + 3H Heksana H C CH C H b. Substitusi Cirinya tidak ada perubahan ikatan rangkap menjadi ikatan tunggal atau sebaliknya. Sustitusi benzena dibedakan menjadi:

93 Monosubstitusi Penggantian satu atom hidrogen pada benzena dengan atom atau senyawa gugus yang lain. Rumus umum monosubstitusi: C 6 H 5 A HC H C C A A = pengganti atom hidrogen HC CH C H Disubstitusi Penggantian dua atom hidrogen pada benzena dengan atom atau senyawa gugus yang lain. Ada tiga macam disubstitusi: A A A A A A orto meta para Trisubstitusi Penggantian tiga atom hidrogen pada benzena dengan atom atau senyawa gugus yang lain. Ada tiga macam Trisubstitusi: A A A A A A A vasinal asimetris simetris. NAFTALENA Naftalena adalah suatu senyawa organik aromatis, yang mempunyai 10 atom karbon dan 5 ikatan rangkap yang berselang-seling (berkonjugasi) dan siklik (seperti lingkaran). Strukturnya: H C HC HC C H C C H C C H CH CH Sifat-sifat Naftalena: 1. Padatan kristal berwarna putih.. Bau tajam menyengat (bau kapur barus). 3. Mudah terbakar. 4. Tidak larut dalam air. 5. Larut dalam pelarut organik. A A Sumber: Hasil ekstraksi ter batubara. Kegunaan: - Dalam industri pewarna. - Kamfer atau kapur barus adalah merupakan naftalena yang berguna sebagai pewangi pakaian dan mengusir hewan perusak pakaian. - Digunakan sebagai resin. 3. ANTRASENA H H H C C C HC C C CH HC C H C C CH C H C H Sifat-sifat Antrasena: 1. Padatan kristal.. Tidak mempunyai warna. Sumber: Hasil penyulingan ter batubara. Kegunaan: Dalam industri pewarna. B. BIOKIMIA Biokimia adalah cabang ilmu kimia untuk mempelajari peristiwa kimia (reaksi kimia) yang terjadi dalam tubuh makhluk (organisme) hidup. Senyawa kimia yang termasuk biokimia adalah senyawa-senyawa yang mengandung atau tersusun oleh unsur-unsur seperti: Karbon (C), Hidrogen (H), Oksigen (O), Nitrogen (N), Belerang (S), Fosfor (P), dan beberapa unsur lain dalam jumlah yang kecil. Nutrisi yang diperlukan dalam tubuh: Nutrisi Fungsi Sumber Karbohidrat Sumber energi. Nasi, kentang, gandum, umbi-umbian. Lemak Protein Garam mineral Vitamin Air Sumber energi, cadangan makanan. Pertumbuhan dan perbaikan jaringan, pengontrol reaksi kimia dalam tubuh. Beraneka peran khusus. Pembentukan organ, meningkatkan daya tahan tubuh, memaksimalkan fungsi panca indera. Pelarut, penghantar, reaksi hidrolisis. Mentega, margarine, minyak Daging, ikan, telur, kacangkacangan, tahu, tempe, susu. Daging, sayuran. Buah-buahan, sayuran. Air minum 1. KARBOHIDRAT Rumus umum: C n (H O) m Dalam karbohidrat juga terdapat gugus fungsional 93

94 antara lain: gugus hidroksil dan sebuah gugus aldehida atau keton. Jenis-jenis Karbohidrat a. Berdasarkan hidrolisis dibagi menjadi: 1) Monosakarida: karbohidrat yang tidak dapat terhidrolisis lagi menjadi satuan yang lebih kecil. Komposisi Terdapat dalam Glukosa C 6 H 1 O 6 Buah-buahan Fruktosa C 6 H 1 O 6 Buah-buahan, madu Galaktosa C 6 H 1 O 6 Tidak ditemukan secara alami Jenis monosakarida berdasarkan jumlah atom C: Jml C Nama Rumus Contoh Diosa C (H O) Monohidroksiasetaldehida Dihiroksiketon 3 Triosa C 3 (H O) 3 Gliseraldehida Trihidroksibutanal 4 Tetrosa C 4 (H O) 4 Trihidroksibutanon Ribulosa, Deoksiribosa, 5 Pentosa C 5 (H O) 5 Ribosa, Milosa Glukosa, Manosa, 6 Heksosa C 6 (H O) 6 Galaktosa, Fruktosa, Jenis monosakarida berdasarkan gugus fungsinya: w Aldosa: monosakarida yang mempunyai gugus fungsi aldehid (alkanal). w Ketosa: monosakarida yang mempunyai gugus fungsi keton (alkanon). ) Disakarida: karbohidrat yang bila dihidrolisis akan menjadi monosakarida. Komposisi Terdapat dalam Maltosa Glukosa + Glukosa Kecambah biji-bijian Sukrosa Glukosa + Fruktosa Gula tebu, gula bit Laktosa Glukosa + Galaktosa Susu Disakarida dibentuk oleh mol monosakarida heksosa: Rumusnya: C 6 H 1 O 6 + C 6 H 1 O 6 à C 1 H O 11 + H O Glukosa + Fruktosa Sukrosa + air Reaksi pada Disakarida: Disakarida dalam air Reduksi: Fehling, Tollens, Benedict Optik-aktif Maltosa larut positif dekstro Sukrosa larut negatif dekstro Laktosa koloid positif dekstro a) Maltosa Hidrolisis 1 mol maltosa akan membentuk mol glukosa. C 1 H O 11 + H O à C 6 H 1 O 6 + C 6 H 1 O 6 Maltosa Glukosa Glukosa Maltosa mempunyai gugus aldehid bebas sehingga dapat bereaksi dengan reagen Fehling, Tollens, dan Benedict dan disebut sebagai gula pereduksi. b) Sukrosa Hidrolisis 1 mol sukrosa akan membentuk 1 mol glukosa dan 1 mol fruktosa. C 1 H O 11 + H O à C 6 H 1 O 6 + C 6 H 1 O 6 Sukrosa Glukosa Fruktosa Reaksi hidrolisis berlangsung dalam suasana asam, dengan bantuan ini sering disebut sebagai proses inversi dan hasilnya adalah gula invert. c) Laktosa Hidrolisis 1 mol laktosa akan membentuk 1 mol glukosa dan 1 mol galaktosa. C 1 H O 11 + H O à C 6 H 1 O 6 + C 6 H 1 O 6 Laktosa Glukosa Galaktosa Seperti halnya maltosa, laktosa mempunyai gugus aldehid bebas sehingga dapat bereaksi dengan reagen Fehling, Tollens, dan Benedict dan disebut gula pereduksi. 3) Polisakarida: karbohidrat yang bila dihidrolisis akan menjadi beberapa monosakarida. Komposisi Terdapat dalam Glikogen Polimer Glukosa Simpanan energi hewan Pati Kanji Polimer Glukosa Simpanan energi tumbuhan Selulosa Polimer Glukosa Serat tumbuhan Polisakarida terbentuk dari polimerisasi senyawasenyawa monosakarida, dengan rumus umum: (C 6 H 10 O 5 ) n Reaksi pada Polisakarida: Polisakarida dalam air Reduksi: Fehling, Tollens, Benedict Tes Iodium Amilum Koloid negatif biru Glikogen Koloid positif violet Selulosa Koloid negatif putih b. Berdasarkan daya reduksi terhadap pereaksi Fehling, Tollens, atau Benedict dibagi menjadi 1) Gula terbuka Karbohidrat yang mereduksi reagen Fehling, Tollens, atau Benedict. ) Gula tertutup Karbohidrat yang tidak mereduksi reagen Fehling, Tollens, atau Benedict.. ASAM AMINO Asam amino adalah monomer dari protein, yaitu asam karboksilat yang mempunyai gugus amina (NH ) pada atom C ke-, rumus umumnya: 94

95 R CH NH COOH CH 3 CH COOH Asam amino propionat (alanin): NH Sifat-sifat asam amino: Bersifat amfoter, yaitu: Sebagai pembawa sifat asam gugus COOH, sebagai pembawa sifat basa gugus NH. Bersifat optis aktif kecuali glisin. Dalam air membentuk zwitter ion (ion bermutan positif-negatif), seperti glisin dalam air membentuk CH NH 3+ COO. Jenis asam amino: a. Asam amino essensial Tidak dapat disintesis tubuh. isoleusin, lisin, valin, treonin, triptofan, histidin. b. Asam amino nonessensial Dapat disintesis tubuh. glisin, alanin, serin, sistein, tirosin, sistin, arginin, asam glutamat, norleusin. 3. PROTEIN Senyawa organik yang terdiri dari unsur-unsur C, H, O, N, S, P dan mempunyai massa molekul relatif besar (makromolekul). Sifat-Sifat protein: Amfoter, mempunyai gugus COOH (asam) dan NH (basa). Dapat terhidrolisis. Dapat digumpalkan, jika gumpalan tersebut tidak kembali larut dinamakan denaturasi protein. Penggolongan protein: Berdasar ikatan peptida: a. Protein Dipeptida à jumlah monomernya = dan ikatan peptida = 1 b. Protein Tripeptida à jumlah monomernya = 3 dan ikatan peptida = c. Protein Polipeptida à jumlah monomernya > 3 dan ikatan peptida > Berdasar hasil hidrolisis: a. Protein Sederhana à hasil hidrolisisnya hanya membentuk asam α amino. b. Protein Majemuk à hasil hidrolisisnya membentuk asam α amino dan senyawa lain selain asam α amino. Berdasar fungsi: Protein Fungsi Contoh Struktur Enzim Hormon Transport Pertahanan Racun Proteksi, penyangga, pergerakan Katalisator biologis Pengaturan fungsi tubuh Pergerakan senyawa antar dan atau intra sel Mempertahankan diri Penyerangan Kulit, tulang, gigi, rambut,bulu, kuku, otot, kepompong Semua jenis enzim dalam tubuh insulin hemoglobin antibodi Bisa ular dan bisa laba-laba Kontraktil Sistem kontraksi otot aktin, miosin Reaksi identifikasi protein No Pereaksi Reaksi Warna 1 Biuret Protein + NaOH + CuSO 4 atau merah ungu Xantoprotein Protein + HNO 3 kuning 3 Millon Protein + Millon merah Catatan: Millon = larutan merkuro dalam asam nitrat 4. LIPIDA Sifat-sifat lipida: Tidak larut dalam air dan bersifat nonpolar. Berfungsi sebagai transportasi vitamin A, D, K. Berfungsi sebagai cadangan makanan. Tiga golongan lipida yang terpenting: a. Lemak berasal dari asam lemak + gliserol Lemak Jenuh (padat): - Terbentuk dari asam lemak jenuh dan gliserol. - Berbentuk padat pada suhu kamar. - Banyak terdapat pada hewan. gliseril-tristearat; gliseril-tripalmitat Lemak tak jenuh (minyak): - Terbentuk dari asam lemak tak jenuh dan gliserol. - Berbentuk cair pada suhu kamar. - Banyak terdapat pada tumbuhan. gliseril-trioleat; gliseril-trilinoleat b. Fosfolipid berasal dari asam lemak + asam fosfat + gliserol c. Steroid merupakan Siklo hidrokarbon 95

96 5. ASAM NUKLEAT w DNA = Deoxyribo Nucleic Acid (Asam Deoksiribo Nukleat) Basa yang terdapat dalam DNA: Adenin, Guanin, Sitosin, Thimin. w RNA = Ribo Nucleic Acid ( Asam Ribo Nukleat ) Basa yang terdapat dalam RNA: Adenin, Guanin, Sitosin, Urasil. C. POLIMER Polimer adalah bahan kimia yang berupa plastik, serat, karet, dan lainnya yang berguna dalam kehidupan kita sehari-hari maupun dalam kegiatan industri. 1. Pembentukan Polimer/Polimerisasi a. Secara Adisi Pembentukan polimer secara adisi dapat terjadi dari monomer-monomer berikatan rangkap. b. Secara Kondensasi Pembentuan polimer secara kondensasi ditandai dengan pelepasan molekul H O atau molekul sederhana lain. c. Beberapa Jenis Polimer Penting Lain Monomer Polimer Polimerisasi metil metakrilat polimetilmetakrilat adisi Terdapat dalam kaca pesawat, lampu mobil/motor akrilonitril poliakrilonitril adisi karpet fenol dan metanal etilen glikol dan asam terftalat urea dan alkanal melamin dan alkanal bakelit dakron kondensasi kondensasi alat listrik, kursi pita rekaman urea formaldehid kondensasi lem kayu melamin kondensasi perangkat makan dan minum. Macam-macam Polimer a. Polimer Alami Monomer Polimer Polimerisasi Terdapat dalam C 6 H 1 O 6 amilum kondensasi ulat sutera, wol biri-biri C 6 H 1 O 6 selulosa kondensasi gandum, kentang asam amino protein kondensasi serat kayu nukleotida DNA kondensasi gen, kromosom isoprena karet alami adisi karet gelang, ban b. Polimer Buatan/Sintetik Monomer Polimer Polimerisasi Terdapat dalam 1,6-diaminheksana dan asam adipat 1,-etanadiol dan benzena 1, dikarboksilat nilon poliester stirena polistiren adisi kondensasi kondensasi benang, kaus, bahan pakaian benang, kaus, bahan pakaian,dll berbagai jenis mainan vinil klorida PVC adisi pipa, isolasi etilen / etena polietilen adisi ember, gayung, botol minum tetrafluoroetilen teflon adisi panci atau penggorengan anti lengket 96

97 Program IPA Matematika BAB 1 HAKEKAT BIOLOGI DAN ASAL-USUL KEHIDUPAN A. HAKEKAT KEHIDUPAN Biologi berasal dari kata bios (hidup) dan logos (ilmu) sehingga biologi merupakan ilmu yang mempelajari kehidupan. Cabang ilmu biologi antara lain: 1. Morfologi, yaitu ilmu yang mempelajari penampilan fisik makhluk hidup.. Anatomi, yaitu ilmu yang mempelajari struktur tubuh makhluk hidup. 3. Botani, yaitu ilmu yang mempelajari tumbuhan. 4. Zoologi, yaitu ilmu yang mempelajari hewan. 5. Mikrobiologi, yaitu ilmu yang mempelajari mikroorganisme. 6. Mikologi, yaitu ilmu yang mempelajari jamur. 7. Ekologi, yaitu ilmu yang mempelajari hubungan makhluk hidup dengan lingkungan. 8. Genetika, yaitu ilmu yang mempelajari pewarisan sifat makhluk hidup. 9. Taksonomi, yaitu ilmu yang mempelajari tentang klasifikasi makhluk hidup. 10. Evolusi, yaitu ilmu yang mempelajari perkembangan dan kekerabatan makhluk hidup. 1. Aspek-aspek Ilmu Biologi Biologi sebagai ilmu memiliki 3 aspek keilmuan. a. Aspek Ontologi (obyek keilmuan): obyek yang dipelajari Biologi adalah makhluk hidup dan halhal yang berkaitan dengannya. b. Aspek metodologi (cara mempelajari): pembelajaran Biologi yang benar yaitu menggunakan langkahlangkah khusus yang disebut metode ilmiah. c. Aspek Aksiologi (manfaat ilmu): Biologi memiliki manfaat yang jelas baik bagi ilmu itu sendiri maupun bagi manusia.. Metode Ilmiah Merupakan suatu cara penyelesaian permasalahan melalui tahapan-tahapan tertentu. Langkah-langkah pemecahan masalah dengan metode ilmiah yaitu sebagai berikut. 1. Melakukan observasi.. Merumuskan masalah. 3. Mengumpulkan data untuk memecahkan masalah 4. Mengajukan hipotesis 5. Pengujian hipotesis dengan melakukan eksperimen/ percobaan. 6. Menarik kesimpulan. 7. Menguji kesimpulan dengan melakukan percobaan yang sama kembali, apabila didapatkan hasil konstan, maka hasil percobaan tersebut menjadi sebuah teori. 3. MANFAAT BIOLOGI - Biologi memberikan manfaat bagi manusia untuk membantu mengenal dirinya sebagai manusia dan lingkungan sekitar serta membantu memecahkan permasalahan-permasalahan yang berkaitan dengan sumber makanan baru, sumber sandang dan papan, obat-obatan, bibit unggul pertanian. - Manfaat biologi untuk ilmu itu sendiri, yaitu biologi berperan sebagai ilmu dasar (basic science) yang mendasari ilmu-ilmu lain seperti kedokteran, farmasi, dan sebagainya. 97

98 98 B. ASAL-USUL KEHIDUPAN 1. Evolusi Kimiawi Haldane dan Oparin pada tahun 190-an membuat postulat bahwa kondisi bumi primitif mendukung terjadinya reaksi kimia untuk mensintesis senyawa organik dari senyawa anorganik yang terdapat pada lautan purbakala. Kemudian pada tahun 1953 Stanley Miller dan H.Urey menguji hipotesis Oparin-Haldane dengan melakukan percobaan menggunakan labu air (sebagai laut primitif) dan atmosfer buatan yang terdiri dari H O, H, CH 4, dan NH 3 (gas-gas yang diyakini para peneliti 1950-an, banyak terdapat di atmosfer purba). Kilatan listrik juga dibuat untuk meniru kilat pada masa purba. Memasang kondensor, sehingga uap menjadi embun Membuat hujan buatan, sehingga terjadi sirkulasi pada peralatan tersebut. Setelah satu minggu, Miller dan Urey menganalisis isi larutan, ternyata berisi bahan organik seperti beberapa asam amino sebagai bahan penyusun protein pada organisme. Hipotesis Oparin- Haldane terbukti.. Evolusi Biologi Merupakan proses evolusi dari supramolekul seperti membran sel, ribosom, kromatin, mikrotubulus menjadi sel prokariotik (sel belum memiliki membran inti/ nukleoplasma) kemudian berkembang menjadi sel eukariotik yang memiliki membran inti sel dan organelorganel. Berdasarkan cara mendapatkan makanannya, perjalanan evolusi makhluk hidup adalah heterotrof, autotrof-hederotrof. 3. Teori-teori Asal Usul Kehidupan a. Teori Abiogenesis (Generatio spontanea) Teori ini dikemukakan oleh Aristoteles, seorang ahli filsafat dan ilmu pengetahuan Yunani kuno. Teori tersebut mengemukakan bahwa makhluk hidup pada mulanya berasal dari benda tak hidup. b. Teori Biogenesis Fransesco Redi ( ) Melakukan percobaan dengan 3 botol yang masing-masing berisi daging. Perlakuan yang diberikan pada botol pertama, yaitu ditutup rapat, botol kedua ditutup dengan kain kasa, dan ketiga dibiarkan terbuka. Hasilnya: setelah beberapa hari kemudian, pada botol tertutup rapat tidak ditemukan belatung, botol yang ditutup kasa ditemukan beberapa belatung, dan botol yang dibiarkan terbuka membusuk dengan banyak belatung di dalamnya. Fenomena tersebut berlawanan dengan teori abiogenesis, karena belatung yang terdapat di dalam botol berpenutup kasa dan tak berpenutup berasal dari telur lalat yang hinggap di atasnya. Lazaro Spalanzani ( ) Melakukan percobaan seperti Redi akan tetapi bahan yang digunakan bukan daging melainkan kaldu yang dimasukkan ke dalam botol. Perlakuan yang diberikan yaitu kaldu yang dipanaskan dengan botol berpenutup dan tidak. Pada kaldu yang dipanaskan dengan botol tak berpenutup, setelah beberapa hari kemudian diamati dengan mikroskop, tampak mikrobia di dalamnya berkembang pesat, sedangkan pada kaldu yang dipanaskan dalam botol tertutup tampak tidak mengandung mikrobia setelah didiamkan beberapa hari kemudian. Spallanzani menyimpulkan bahwa kehidupan hanya mungkin setelah ada kehidupan sebelumnya, jadi mikroorganisme tersebut telah ada dan tersebar di udara sehingga dapat mengkontaminasi dan tumbuh berkembang dalam air kaldu pada botol tak berpenutup. Louis Pasteur ( ) Pasteur melakukan percobaan menyempurnakan percobaan Spallanzani dengan merebus kaldu pada botol dengan penutup gabus rapat kemudian ditembus oleh pipa dengan bentuk leher angsa. Pipa berbentuk leher angsa tersebut bertujuan agar udara tetap masuk ke dalam botol, akan tetapi mikroorganisme pengkontaminan tertahan pada bagian leher botol, sehingga tidak mengkontaminasi kaldu. Setelah diamati beberapa hari, tampak tidak terjadi pertumbuhan mikroorganisme di dalamnya (kaldu jernih). Setelah itu labu tersebut dimiringkan hingga air kaldu menyentuh bagian ujung pipa berbentuk leher angsa. Setelah didiamkan beberapa waktu, air kaldu menjadi keruh, busuk dan banyak mengandung mikroorganisme. Berdasarkan percobaan-percobaan yang dilakukan Redi, Spallanzani, dan Pasteur maka teori abiogenesis tumbang dan muncullah teori biogenesis Omne vivum ex ovo, omne ovum ex vivo (setiap makhluk hidup berasal dari telur, setiap telur berasal dari makhluk hidup).

99 BAB KEANEKARAGAMAN HAYATI DAN SISTEM KLASIFIKASI A. KEANEKARAGAMAN HAYATI 1. Manfaat Keanekaragaman a. Mengetahui ciri-ciri spesies. b. Mengetahui manfaat-manfaat spesies bagi manusia. c. Mengetahui hubungan kekerabatan makhluk hidup yang beragam. d. Mengetahui sifat ketergantungan antara makhluk hidup.. Macam-macam Keanekaragaman a. Keanekaragaman tingkat gen. Menimbulakan variasi genetik antarindividu dalam satu spesies/jenis. padi (IR64, rojolele, cisadane, membramo, mentikwangi, super toy, merah putih, dan sebagainya). b. Keanekaragaman tingkat spesies. Menimbulkan perbedaan bentuk, penampakan antara satu spesies dengan yang lain. macan, harimau, kucing, ikan lele, gurameh. c. Keanekaragaman tingkat ekosistem. Disebabkan oleh perbedaan komponen abiotik dan biotik penyusun ekosistem. ekosistem waduk sempor, rawa jombor, danau Toba, sawah, hutan tropis. B. KLASIFIKASI MAKHLUK HIDUP - Klasifikasi merupakan upaya untuk mengelompokkan makhluk hidup secara sistematis berdasarkan persamaan dan perbedaan sifat yang dimiliki. - Ilmu yang mempelajari klasifikasi adalah ilmu taksonomi. - Metode penamaan obyek studi dalam klasifikasi disebut nomenclature. 1. Tahap-tahap Klasifikasi 1. Identifikasi Identifikasi makhluk hidup yang memiliki persamaan, perbedaan ciri satu dengan yang lain baik morfologi, anatomi, fisiologi maupun kromosomnya.. Pemberian nama Dilakukan setelah terbentuk kelompokkelompok makhluk hidup berdasarkan persamaan ciri. Kemudian setelah diberikan nama, dilakukan penyusunan klasifikasi. - Carolus Linnaeus adalah seorang tokoh klasifikasi yang mengemukakan bahwa unit dasar dalam klasifikasi adalah spesies. - Penamaan spesies dilakukan Linnaeus menggunakan tata penamaan ganda (Binomial nomenclature) sesuai dengan kode internasional yang benar. - Nama bagian depan menunjukkan genus, sedangkan nama bagian belakang sebagai penunjuk spesies. Terkadang terdapat penamaan dengan tiga kata. Kata ketiga tersebut dapat berarti menunjukkan varietas. Oryza sativa var.ir64. Contoh penamaan: Hibiscus rosasinensis L Hibiscus rosasinensis merupakan nama spesies, sedangkan huruf L dibelakang nama spesies menunjukkan nama penemu.. Urutan Takson dalam Klasifikasi Klasifikasi hewan: Kingdom Filum Kelas Ordo Familia Genus Spesies Klasifikasi tumbuhan: Kingdom Divisio Kelas Ordo Familia Genus Spesies 3. Perkembangan Sistem Klasifikasi 1. Sistem kingdom (oleh Aristoteles sampai pertengahan tahun 1800). Organisme dibedakan menjadi dua kelompok besar yaitu: Plantae dan Animalia. Sitem 3 kingdom (oleh E. Haeckel (1866)). Pembagian ini berdasarkan cara makhluk memperoleh nutrien: Plantae (fotosintesis) Protista (sebagai deterotrof/mengurai dan menyerap) Animalia (sebagai organisme heterotrof yang menelan makanan dalam bentuk padat) 3. E. Chatton (1937) Kelompok Eukariota dan Prokariota. 4. Sistem 5 kingdom (oleh R. H. Whittaker (1969)). 99

100 Monera (bakteri dan ganggang hijau biru), Protista (Protozoa dan ganggang), Fungi (jamur), Plantae (Bryophyta, Pterydophyta, dan Spermatophyta), dan Animalia 5. Sistem 6 kingdom (oleh Solomon ( )). Bakteria, Arkhaea, Protista, Fungi, Animalia, dan Plantae. Dalam sistem klasifikasi terbaru, makhluk hidup dikelompokkan ke dalam 3 domaian yaitu sebagai berikut. 1. Domain Bakteria Terdiri atas satu dunia yaitu dunia bakteria.. Domain Arkhaea Terdiri atas satu dunia yaitu dunia arkhaea. 3. Domaian Eukaria Terdiri dari empat dunia yaitu dunia animalia, plantae, fungi dan dunia protista. 4. Manfaat Klasifikasi Klasifikasi pada makhluk hidup mempunyai banyak manfaat, di antaranya sebagai berikut. a. Memudahkan untuk mengenal mahkluk hidup. b. Memudahkan untuk mempelajari mahkluk hidup. c. Mengetahui adanya hubungan kekerabatan antara mahkluk hidup. BAB 3 VIRUS DAN MONERA 100 A. VIRUS Virus merupakan agensia penginfeksi nonseluler yang sangat kecil (0-300 nm). Virus pada awalnya ditemukan oleh A. Meyer seorang ilmuan Jerman yang mengamati mosaik pada daun tembakau yang menyebabkan daun berbintik. Virus memiliki informasi genetik (DNA atau RNA saja). Informasi genetik tersebut diselubungi oleh protein disebut kapsid yang tersusun oleh kapsomer. Virus tidak memiliki protoplasma. Virus memiliki bentuk bervariasi seperti bulat, oval, bentuk T, dan bentuk batang. Virus dapat berkembang biak dengan cara duplikasi. 1. Daur Hidup Virus Daur hidup virus ada dua macam, yaitu fase litik dan lisogenik. a. Litik - Adsorbsi (penempelan) - Penetrasi - Penggabungan - Pembelahan b. Lisogenik - Adsorbsi - Penetrasi - Replikasi (penggandaan) - Perakitan - Fase Litik. Peranan Virus dalam Kehidupan Manusia a. Virus yang merugikan 1) Virus penyebab penyakit pada tumbuhan Tobacco mosaic Virus (TMV) yaitu penyakit bercak-bercak kuning pada tembakau, Beet Yellow Virus (BYV) yang dapat menyebabkan penyakit pada tanaman aster, juga virus CVPD pada jeruk. ) Virus penyebab penyakit pada hewan Rhabdovirus yaitu virus penyebab rebies pada anjing, Polyma yaitu virus penyebab tumor pada hewan, NCD (New Castle Disease) penyebab penyakit tetelo pada ayam. 3) Virus penyebab penyakit pada manusia HIV (Human Imunodediency Virus) penyebab penyakit AIDS, Virus Dengue penyebab penyakit demam berdarah, Paramyxovirus penyebab penyakit campak. b. Peranan virus yang menguntungkan Kemampuan virus untuk menginfeksi bakteri (sebagai bakteriofag) dimanfaatkan dalam teknik rekayasa genetika untuk menghasilkan produk yang bermanfaat bagi kesejahteraan manusia. Selain itu, beberapa virus tertentu yang telah dilemahkan dapat dijadikan sebagai vaksin. B. MONERA Monera meliputi semua bakteri dan Cyanophyta (alga hijau biru).

101 1. Bakteri Bakteri digolongkan menjadi Arkhaeobacteria dan Eubacteria. Arkhaeobacteria umumnya memiliki habitat di tempat yang ekstrim. Sedangkan Eubacteria dapat ditemukan di berbagai habitat. a. Ciri-ciri bakteri 1) Bersel tunggal. ) Pada umumnya memiliki tubuh dengan diameter 0,5 µ - 1 µ dengan panjang sekitar 0,1 µm - 1 µm. Namun juga terdapat bakteri yang berukuran besar yaitu Thiomargaritta nambibiensis (750 µm) dan Epulofiscium fischellsoni (600 µm). 3) Prokarioti, yaitu tidak memiliki sistem endomembran (kloroplas, mitokondria, membran inti). 4) Berperan sebagai dekomposer. 5) Dapat ditemukan di berbagai habitat (ubiquity). 6) Dapat digunakan sebagai agensia pengubah substrat menjadi produk yang dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan manusia. b. Penggolongan bakteri 1) Bakteri sulfur hijau (green sulfur bacteria). ) Bakteri sulfur ungu (purple sulfur bacteria). 3) Bakteri hijau biru (Cyanobacteria). 4) Bakteri gram positif (terpulas biru dengan pengecatan gram). 5) Bakteri gram negatif (terpulas merah dengan pengecatan gram). 6) Spiroseta. c. Struktur bakteri 1) Terdapat dinding sel (tersusun dari peptidoglikan) ) Ribosom 3) Membran sel 4) Cadangan makanan 5) Sitoplasma 6) DNA d. Reproduksi bakteri Bakteri pada umunya berkembang biak dengan cara aseksual yaitu dengan pembelahan biner. Perkembangbiakan secara seksual tidak terjadi pada bakteri, melainkan berupa pemindahan materi genetik dari satu sel bakteri ke sel lain yang disebut paraseksual. Terdapat tiga macam paraseksual yaitu sebagai berikut. 1) Transformasi Pemindahan sedikit materi genetik (DNA) bahkan hanya satu gen dari satu sel bakteri ke sel lain melalui proses fisiologi yang kompleks. ) Konjugasi Pemindahan materi genetik dari satu bakteri ke bakteri lain menggunakan pili seks. 3) Transduksi Pemindahan materi genetik dari satu sel bakteri ke sel lain dengan perantaraan virus. e. Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri Keberadaan nutrien, CO, O, temperatur, derajat keasaman (ph), cahaya, kelembapan dan keberadaan zat kimia tertentu yang mampu menghambat pertumbuhan (seperti senyawa antibiotik streptomisin, penisilin, dan sebagainya). f. Macam-macam bakteri Berdasarkan cara memperoleh nutrisi, bakteri dibedakan menjadi: 1) Bakteri autotrof: mampu membuat makanan sendiri dari senyawa anorganik. - Fotoautotrof (menggunakan cahaya sebagai sumber energi. Cyanobacteria dan green sulfur bacteria) - Khemoautotrof (menggunkan reaksi kimia/ oksidasi senyawa anorganik sebagai sumber energi. bakteri nitrifikasi dan nonphotosynthetic bacteria. ) Bakteri heterototrof: tidak mampu membuat makanan sendiri dari senyawa anorganik. Berdasarkan kebutuhan akan oksigen, bakteri dibedakan menjadi: 1) Bakteri Aerob ) Bakteri Anaerob g. Peranan bakteri bagi kehidupan 1) Peran positif bakteri - digunakan untuk menghasilkan produkproduk yang bermanfaat bagi manusia (antibiotik, yogurt, keju, nata de coco), - membantu petani guna mempertahankan kesuburan tanah, - membantu proses pembusukan dalam colon dan dalam pembentukan vitamin K, - dapat digunakan sebagai pengendali hama. ) Peran negatif bakteri Terdapat beberapa bakteri penyebab penyakit seperti: - Escericia coli penyebab diare, - Salmonella typosa penyebab typus, - Shygella dysentriae penyebab disentri, 101

102 - Diplococcus pneumoniae penyebab radang paru-paru, - Mycobacterium leprae penyebab penyakit lepra.. Alga Hijau-Biru (Cyanobacteria) Merupakan mikroorganisme yang tidak memiliki membran inti sel (prokariotik) dan mampu melakukan fotosintesis. a. Ciri-ciri alga hijau-biru Warna biru kehijauan disebabkan oleh pigmen fikosianin. Selain warna tersebut, alga ini juga memiliki warna kuning, merah, coklat dan hitam (tergantung komposisi pigmen yang dimiliki). Sel alga hijau-biru pada umumnya memiliki ukuran yang lebih besar dari sel prokariotik lain (berkisar antara 1-50 mikron). Alga hijau-biru dapat bersifat uniseluler (Chroococcus) maupun membentuk koloni (Nostoc) dan filamen (Oscillatoria). Alga hijau-biru yang berbentuk filamen memiliki bentuk sel khusus yang disebut heterosista yang di dalamnya terdapat enzim nitrogenase guna mereduksi nitrogen bebas menjadi amonia (proses fiksasi nitrogen). b. Reproduksi alga hijau-biru Caranya: 1) Pembelahan sel ) Fragmentasi c. Peran Alga Hijau-Biru - Alga hijau-biru pada ekosistem air tawar berperan sebagai produsen bagi zooplankton, ikan ikan kecil, dan udang. - Beberapa spesies alga hijau-biru seperti Anabaena azollae juga dapat bersimbiosis dengan paku air Azolla pinnata. Simbiosis tersebut dapat memfiksasi nitrogen bebas, sehingga daerah perairan tersebut kaya akan unsur nitrogen. - Bagi manusia alga hijau-biru dapat dimanfaatkan sebagai sumber pangan (misalnya Spirullina yang dikenal sebagai sumber makanan alernatif protein sel tunggal). BAB 4 PROTISTA Protista merupakan organisme eukariotik uniseluler yang hidup secara berkelompok (membentuk koloni) maupun soliter (sendiri-sendiri). Protista dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu protozoa, algae, dan jamur lendir. A. PROTOZOA Protozoa adalah protista yang menyerupai hewan. Protozoa bersifat uniseluler, heterotrof, mikroskopis, mampu membentuk kista, pada umunya tidak memiliki dinding sel yang kuat, berhabitat di tempat berair/basah, di lautan berperan sebagai zooplankton. Berdasarkan perbedaan alat gerak, protozoa diklasifikasikan menjadi 4 kelas yaitu sebagai berikut. 1. Flagellata (Mastigophora) Memiliki alat gerak berupa flagela. Phytoflagellata: menyerupai tumbuhan laut maupun perairan tawar, berklorofil, autotrof. Contohnya: Noctiluca miliaris yang menyebabkan laut berpendar pada malam hari. Zooflagellata: tidak berklorofil, bersifat heterotrof. Contohnya: - Trypanosoma crusi anemia, - Trypanosoma gambiense penyebab penyakit tidur, - Leismania donovani penyakit kalaazar.. Cilliata (Cilliophora) Memiliki alat gerak berupa rambut getar pada saat masih muda atau sepanjang hidupnya, pada umumnya bersifat parasit dan hidup di air tawar. Contohnya: Paramecium. 3. Rhizopoda (Sarcodina) Memiliki alat gerak berupa kaki semu, hidup bebas atau sebagai parasit, berhabitat di dasar kolam atau sungai beraliran tenang yang banyak terdapat pada sisa organisme mati, bentuk tubuh tidak tetap. Contohnya: 10

103 Amoeba. 4. Sporozoa Tidak memiliki alat gerak khusus, bersifat parasit, bereproduksi dengan pembelahan biner. Contohnya: - Plasmodium vivax malaria tertiana ( x 4jam), - Plasmodium malaria malaria quartana (3 x 4 jam), - Plasmodium falciparum malaria tropika (tidak menentu), - Plasmodium ovale malaria ovale (gejala menyerupai malaria tertiana). Perkembangbiakan Plasmodium sp.: a. Secara Vegetatif Dilakukan dengan schizogoni yaitu proses membelah diri (berlangsung dalam tubuh inang/ manusia) dan sporogoni yaitu membuat spora (berlangsung dalam tubuh inang/manusia). b. Secara Generatif Melalui perkawinan sel-sel gamet (terjadi pada tubuh inang sementara /nyamuk). Sel gamet jantan (mikrogamet) berukuran lebih kecil dari sel gamet betina (makrogamet). B. ALGAE Algae merupakan jenis protista yang menyerupai tumbuhan. Algae merupakan salah satu jenis Thalophyta (tumbuhan bertalus), bersifat uniseluler maupun multiseluler, berhabitat di tempat basah/ berair, memiliki klorofil dan pigmen tambahan lain, mampu membentuk gamet dalam alat pembiakan bersel satu. Berdasarkan pigmen dominan yang dimiliki, algae/ganggang dibagi mejadi 4 kelas. 1. Chlorophyta (Alga Hijau) Merupakan kelompok algae yang terbesar, bersifat uniseluler maupun multiseluler, pada umumnya berhabitat di darat (melekat pada tumbuhan atau hewan) dan di laut (berperan sebagai plankton atau bentos). Bereproduksi secara vegetatif (fragmentasi) dan generatif (konjugasi). Macam-macam: - Chlorophyta bersel satu Euglena (dapat bergerak) dan Chlorella), - Chlorophyta berbentuk koloni Volvox (dapat bergerak) dan Hydrodictyon, - Chlorophyta bentuk benang Spyrogyra dan Oedogonium), - Chlorophyta berbentuk lembaran Ulva dan Chara.. Phaeophyta (Alga Cokelat) Bentuknya menyerupai tumbuhan tingkat tinggi. Berhabitat di laut khusunya wilayah yang bersuhu rendah, memiliki klorofil dan fukosantin (yang menyebabkan algae berwarna cokelat), berkembang biak secara vegetatif (dengan zoospora berflagela) dan generatif (dengan sel telur dan spermatozoid pada konseptakulum dalam reseptakulum yang terletak di ujung lembaran fertil) 3. Chrysophyta (Algae Keemasan) Bersifat uniseluler (misalnya Navicula) maupun multiseluler, berwarna kuning hingga keemasan dikarenakan adanya pigmen karoten. Berhabitat di tempat basah, di perairan tawar atau laut (berperan sebagai ditoplankton). 4. Rhodophyta (Algae Merah) Bersifat multiseluler, berbentuk seperti benang maupun lembaran, memiliki pigmen klorofil sedangkan yang dominan adalah fikoeritrin (yang menyebabkan algae berwarna merah), berhabitat di perairan tawar maupun laut (zona dalam), tidak memiliki alat gerak, berkembang biak dengan peleburan gamet jantan dan betina yang nantinya membentuk individu diploid (n). Contoh Rhodophyta: Glacilaria dan Gelidium (untuk agar-agar). C. JAMUR LENDIR/SLIME MOLDS Protista yang menyerupai jamur. Memiliki fase asimilatif (bentuk berupa lendir) dan fase plasmodium (fase bergerak dan merayap). Jamur lendir akan memasuki fase reproduksi seksual (plasmogami kariogami meiosis) apabila saat fase plasmodium telah mengering dan membetuk kotak spora yang menghasilkan spora. Setelah spora terbentuk, dua plasma dari spora mengalami peleburan dan 103

104 menghasilkan zigot. Contohnya: Physarium polycephalum. BAB 5 JAMUR/FUNGI Fungi merupakan organisme eukariotik, dengan sifat: - tidak memiliki klorofil, - bersifat heterotrof, terkadang ada yang parasit dan saprobe (pengurai), - fungi bersifat uniseluler maupun multiseluler dengan membentuk hifa yang bercabang-cabang membentuk miselium, - fungi berhabitat di tempat yang lembab, kurang cahaya matahari, dan cenderung asam, - perkembangbiakan fungi dapat secara seksual (dengan konjugasi askospora maupun basidio-spora) dan secara aseksual (pembentukan spora, membelah diri, fragmentasi, dan dengan konidium). Fungi dibagi menjadi 4 divisi yaitu sebagai berikut. 1. Ascomycotina Merupakan fungi kantung, menghasilkan spora seksual di dalam aski menyerupai kantung. Bersel satu (Saccharomyces/jenis khamir) maupun multiseluler (membentuk miselium bersekat seperti Penicilium). Reproduksi terjadi secara aseksual yaitu dengan membentuk konidia (spora vegetatif), pembentukan tunas dan seksual dengan konjugasi antara dua gametangia menghasilkan zigot (n) membesar menjadi askus (di dalamnya terjadi meiosis dan terbentuk 4 sel askospora (n) yang merupakan spora generatif). Reproduksi seksual dan aseksual dengan pertunasan terjadi pada Ascomycota bersel satu seperti khamir Saccharomyces. Sedangkan pada Ascomycota multiseluler, askospora yang merupakan spora generatif dibentuk pada ujung hifa.. Basidiomycota Merupakan fungi yang berbentuk seperti gada, bagian bawah tudung sebagai tempat terbentuknya basidium (tepatnya pada ujung hifa generatif yang berinti dua/dikariotik). Hidup sebagai saprofit. Reproduksi secara seksual dengan membentuk tubuh buah yang rumit disebut basidiokarpus (di dalamnya terdapat basidia sebagai sumber spora seksual atau basidiospora). Reproduksi aseksual dengan pembentukan spora vegetatif yaitu konidia. Hifa bersekat dan hifa vegetatifnya memiliki satu inti bersifat haploid. Auricularia polytricha (jamur kuping), Volvariela volvaceae (jamur merang), Mikorhiza (hasil simbiosis dengan akar pohon mlinjo/pinus). 3. Zygomycotina Hifa bersekat dan tidak bersekat, dinding sel dari bahan kitin. Hidup sebagai saprofit. Reproduksi seksual, zigot tumbuh menjadi sporangium disebut zigosporangium yang di dalamnya terjadi pembelahan meiosis yang menghasilkan dua macam zigospora (n). Reproduksi aseksual dengan pembentukan spora pada sporangium yang berada di hifa aerial. 4. Deuteromycotina Fungi ini belum diketahui proses reproduksi seksualnya, sedangkan reproduksi aseksual dengan pembentukan hifa vegetatif yaitu konidia. Hidup sebagai saprofit dan parasit (tanaman). Aspergillus wentii (berperan dalam pembuatan kecap). Manfaat Fungi Fungi yang menguntungkan manusia. a. Aspergilus oryzae membuat tempe. b. Aspergillus wentii membuat kecap. c. Neurospora sitophila membuat keju. d. Saccharomyces cerevisiae roti. e. Volvariela polytrica dapat dimakan. f. Rhizopus nigricans penghasil asam fumarat. g. Penicillium notatum & P. chryzogenum antibiotik penisilin. Fungi yang merugikan manusia. a. Aspergillus niger penyebab penyakit otomikosis pada manusia. b. Phytoptora infestans parasit pada kentang. c. Pucinia graminis parasit pada tanaman gandum. LICHEN Lichen bukanlah lumut, tumbuhan sederhana, maupun organisme individual. Lichen merupakan asosiasi simbiotik dari berjuta-juta mikroorganisme fotosintetik (alga hijau uniseluler/multiseluler maupun Cyanobacateria) yang disatukan dalam jaringan hifa fungi (Ascomycetes maupun Basidiomycetes). Lichen berkembang biak dengan fragmentasi atau dengan soredium. 104

105 BAB 6 PLANTAE Merupakan organisme multiseluler, autotrof, bereproduksi secara generatif dan vegetatif, vaskuler dan nonvaskuler. Plantae Spermatophyta Bryophyta Pteridophyta Angiospermae Monokotyledone Dykotyledone Gymnospermae A. TUMBUHAN BERBIJI (SPERMATOPHYTA) Kelompok tumbuhan berbiji menggunakan biji sebagai alat reproduksi generatif. Ciri-ciri spermatophyta: a. Menghasilkan biji yang terdapat embrio. b. Memiliki organ tubuh yang terdiri dari akar, batang, dan daun. Serta di dalam organ-organ tersebut sudah terdapat jaringan-jaringan yang kompleks seperti jaringan pengangkut, parenkim. c. Alat reproduksi jantan dan betina terpisah. d. Sporofit merupakan tanaman utama dan gametofit pada spermatophyte mengalami reduksi. Divisi spermatophyta dibagi menjadi subdivisi yaitu Gymnospermae dan Angiospermae. Ciri-cirinya adalah sebagai berikut. Bakal biji tertutup, terdapat di dalam daun buah (putik). Terjadi pembuahan ganda: Peleburan inti generatif + ovum embrio (lembaga) Peleburan inti generatif + inti kandung lembaga sekunder calon endosperma (berfungsi sebagai cadangan makanan saat perkecambahan) Selang waktu penyerbukan dengan pembuahan relatif singkat. Subdivisi Angiospermae dibagi menjadi dua kelas yaitu: - Monocotyledonae (tumbuhan berkeping satu). - Dycotyledonae (tumbuhan berkeping dua). Perbedaan ciri-ciri monokotil dan dikotil. Monokotil Pertulangan daun berbentuk sejajar dan melengkung. Kotiledon pada setiap biji terdapat 1 buah. Terdapat koleorhiza batang lembaga (koleoptil) sebagai pelindung ujung akar dan batang lembaga. Memiliki kaliptra (tudung akar). Tidak memiliki kambium pada akar dan batang. Perakaran sistem akar serabut. Akar dan batang tidak dapat tumbuh membesar. Dikotil Pertulangan daun menyirip dan menjari. Kotiledon pada setiap biji terdapat buah. Tidak terdapat koleorhiza batang lembaga. Tidak memiliki. Memiliki kambium. Perakaran sistem akar tunggang. Dapat tumbuh membesar. 1. Gymnospermae Berbiji terbuka. Berakar tunggang, daun sempit, tebal dan kaku (misalnya daun pinus). Batang dan akar berkambium. Biji terdapat dalam daun buah (makrosporofil) dan serbuk sari terdapat dalam mikrosporofil. Berkas pembuluh pengangkut pada akar dan batang belum menyatu dengan sempurna. Terjadi pembuahan tunggal, selang waktu antara pembuahan dan penyerbukan cukup lama. Contoh spesies: Gnetum gnemon (melinjo), Cycas rumphii (pakis haji), Pinus sp.. Angiospermae Memiliki bunga yang sesungguhnya (terdiri dari kelopak, mahkota, benang sari dan putik). B. TUMBUHAN PAKU (PTERYDOPHYTA) Tubuhnya sudah dapat dibedakan menjadi akar, batang dan daun. Batang bercabang-cabang dan tersusun dari epidermis, korteks, dan silinder pusat. Memiliki berkas pengangkut yang tersusun konsentris (xilem dikelilingi floem). Daun terdapat yang kecil (mikrofil) dan yang besar (makrofil). Tumbuhan paku dibagi menjadi 4 kelas:pailophytinae, Equisetinae, Licopodinae, dan Felicinae. Berdasarkan spora yang dihasilkan, tumbuhan paku dibagi menjadi 3 golongan: 1. Paku homospor (menghasilkan spora yang memilki persamaan bentuk dan fungsi). Misal: Lycopodium sp.. Paku heterospor (menghasilkan spora yang memilki perbedaan dalam bentuk dan fungsi). Misal: Adiantum sp. dan Marsilea sp. 105

106 3. Paku peralihan (menghasilkan spora yang bentuknya sama tetapi berbeda fungsinya). Misal: Equisetum sp. (paku ekor kuda) Antheridium (n) Spermatozoid (n) Meiosis Spora (n) Protalium (n) Zigot (n) Tumbuhan paku (n) Sporangium Sel induk spora Arkhegonium (n) Ovum (n) Sporangium tumbuhan paku terkumpul dalam sorus yang dilindungi selaput indusium. Tumbuhan paku bereproduksi dengan metagenesis (pergiliran keturunan). - Fase gametofit: dimulai dari protalium hingga menghasilkan zigot. - Fase sporofit: dimulai dari tumbuhan paku hingga menghasilkan spora. C. TUMBUHAN LUMUT (BRYOPHYTA) Tubuh terdiri dari bagian gametofit (penghasil gamet) dan sporofit (generasi penghasil spora). Lumut dianggap sebagai bentuk peralihan antara tumbuhan bertalus (thalofita) dan tumbuhan berkormus (kromofita). Lumut memiliki batang semu, daun semu, dan akar semu (rhizoid). Lumut belum memiliki jaringan pembuluh angkut (xilem dan floem). Tumbuhan lumut bereproduksi dengan metagenesis (pergiliran keturunan). Berkembang biak secara vegetatif (dengan spora maupun kuncup) dan generatif (bersatunya gamet jantan dan betina membentuk sporogonium yang menghasilkan spora haploid). Pada lumut, gametofit merupakan generasi yang dominan serta berumur panjang (tumbuhan lumut itu sendiri). Antheridium (n) Spermatozoid (n) Spora (n) Protonema Tumbuhan lumut (n) Zigot (n) Sporogonium (n) Arkhegonium (n) Ovum (n) Sel induk spora (n) Meiosis BAB 7 ANIMALIA Animalia dikelompokkan menjadi invertebrata dan vertebrata. 106 A. INVERTEBRATA 1. Porifera (Hewan Berpori) Diplobastik (terdiri dari lapisan; ektoderm dan endoderm). Bersel banyak, radial simetris. Memiliki pori-pori (ostia) di seluruh tubuhnya, yang memiliki saluran rongga (spongocoel), pada ujung bebasnya terdapat lubang oskuluum. Memiliki rangka tubuh yang berbentuk seperti duri (spikula). Reproduksi secara aseksual dengan pembentukan kuncup dan seksual dengan pembuahan internal. Klasifikasi dibagi menjadi 3, yaitu: a. Calcarea Spikula tersusun dari zat kapur. Sycon sp. b. Hexactinellida Spikula tersusun dari zat kersik. Pheronema sp. c. Demospongia Tidak memiliki rangka atau rangka terdiri dari serabut sponging dengan rangka berupa duri. Spongilla sp.

107 . Coelenterata (Hewan Berongga) Diplobastik (terdiri dari lapisan: ektoderm dan endoderm). Bersel banyak, tubuh tidak bersegmen, memiliki rongga pencernaan (rongga gastrovaskuler). Memiliki tentakel yang dilengkapi dengan knidoblas dan nematokis. Tubuh berbentuk polip atau medusa. Rangka disusun oleh zat kapur atau tanduk. Reproduksi seksual dengan membentuk gamet dan aseksual dengan membentuk tunas. Memiliki bentuk kehidupan yaitu polip dan medusa. Coelenterata belum memiliki alat peredaran darah, pernafasan dan ekskresi. Klasifikasi Coelenterata dibagi menjadi: a. Hydrozoa Tubuh hewan dewasa berbentuk polip. Hydra sp. b. Scypozoa Tubuh hewan dewasa berbentuk medusa. Aurelia sp. c. Anthozoa Tubuh hewan dewasa berbentuk polip. Fungia sp. d. Ctenophora Pleurobranchia. 3. Plathyhelminthes (cacing pipih) Plathyhelminthes dibagi menjadi 3 kelas yaitu: a. Tubelaria Hidup bebas, permukaan tubuh ditutupi oleh silia. Planaria sp. b. Trematoda Cacing hisap, bersifat parasit, memiliki alat hisap di sekitar mulut, memiliki saluran pencernaan. Fasciola hepatica, Chlonorcis sinensis, Fasciolopsis butskii, Scistosoma sp. c. Cestoda (cacing pita) Tubuh bersegmen-segmen (proglotid), kepala (skoleks) dilengkapi alat penghisap berkait (rostelum), tidak memiliki mulut dan saluran pencernaan. Contoh spesies: Taenia solium, T. saginata, Diphyllobotrium latum, dsb. 4. Nemathelmynthes (cacing gilig) Tubuh berbentuk gilig, triplobastik (ektoderm, mesoderm, endoderm), memiliki rongga tubuh semu (pseudocoelom), reproduksi secara seksual dengan perkawinan antara jantan dan betina, alat eksresi berupa protonefridia. Contoh spesies: Necator americanus (cacing tambang daerah Amerika), Ascaris lumbricoides, Ancylostoma duodenale (cacing tambang daerah Asia Afrika), Oxyuris vermicularis (kremi), dsb. 5. Annelida (cacing gelang) Tubuh berbentuk gilig dan bersegmen-segmen, triplobastik, memiliki rongga tubuh, reproduksi secara seksual dengan perkawinan antara jantan dan betina, alat ekskresi berupa nefridia. Berdasarkan keberadaan rambut (cetae) pada tubuhnya, Annelida dibagi menjadi: a. Polychaeta Tubuh ditutupi banyak rambut dan memiliki parapodia untuk berjalan. Lycidice sp.(cacing wawo) dan Eucinice viridis (cacing palolo). b. Oligochaeta Tubuh ditutupi sedikit rambut dan tidak memiliki parapodia. Pheretima sp. dan Lumbricus terrestris (cacing tanah). c. Hirudinea Tubuh tidak ditutupi rambut dan memiliki alat hisap di sekitar mulutnya. Hirudo medicinalis (lintah) dan Haemodipsa zeylanica (pacet). 6. Echinodermata Tubuh tidak bersegmen-semen dan ditutupi oleh epidermis yang dilengkapi dengan duri-duri kapur, memiliki kaki amburakral, reproduksi seksual dengan pembuahan eksternal dan aseksual dengan regenerasi bagian-bagian tubuh dan pembelahan sel. Berdasarkan bentuk tubuhnya, Echinodermata dibagi menjadi: a. Asteroidea (bintang laut) Tubuh berbentuk bintang dengan 5 lengan. Asteroidea forberi (bintang laut). b. Ophiuroidea (bintang ular) Tubuh berbentuk bola cakram kecil dengan 5 lengan panjang. Ophiotix fragilis (bintang ular). c. Holothuroidea (teripang) Tubuh bulat memanjang seperti mentimun dan tidak berduri. Holothuria sp. d. Crinoidea (lili laut) Tubuh menyerupai tumbuhan lili. Metacrinus interuptus (lili laut). e. Echinoidea (landak laut) Tubuh berbentuk bola atau oval tanpa lengan. Diadema saxtile (bulu babi). 107

108 7. Mollusca Memiliki tubuh yang lunak, tidak bersegmen, bilateral simetris, bercangkang dan ada yang tidak memiliki cangkang (cumi-cumi), reproduksi seksual dengan fertilisasi internal. Mollusca dibagi menjadi 3 kelas: a. Pelecypoda/Bivalva/Lamellibranchiata Kaki pipih, memiliki cangkang berjumlah sepasang, cangkang tersusun dari 3 lapisan. b. Cephalopoda Kaki berada di bagian kepala (cephalopoda), tidak memiliki cangkang (kecuali Nautillus sp.), memiliki kantung tinta untuk perlindungan diri. Contoh Loligo indica (cumi-cumi) dan Octopus sp. (gurita). c. Gastropoda Kaki berada di bagian perut (gastropoda), memiliki cangkang (kecuali Vaginula sp.). Achatina fulica (berkicot) dan Lymnaea sp. 8. Arthropoda Tubuh terbagi menjadi ruas kepala (cephalus), dada (thoraks), dan perut (abdomen), triploblastik, rangka luar tersusun dari zat kitin, reproduksi seksual dengan fertilisasi internal maupun eksternal, alat pernafasan disebut paru-paru buku. Arthropoda dibagi menjadi 4 kelas: a. Crustacea Tubuh terbagi menjadi cephalothoraks (persatuan kepala dan dada) dan abdomen (perut), memiliki mata majemuk, reproduksi seksual dengan fertilisasi eksternal. Contohnya : Leander sp. (udang). b. Myriapoda Tubuh terbagi menjadi kepala dan perut (tidak memiliki dada), perut bersegmen-segmen, pada setiap segmen terdapat sepasang kaki. Kelas Myriapoda dibagi menjadi ordo yaitu: Diplopoda (tubuh pipih, contoh: lipan) dan Chilopoda (tubuh gilig, contoh: keluwing). c. Arachnoidea Tubuh terbagi menjadi cephalothoraks dan abdomen, memiliki pasang mulut yaitu kelisera dan pedipalpus. Arachnoidea dibagi menjadi 3 ordo. - Scorpionida. Theophonus caudatus atau kalajengking. - Arachnoida. Mastigopractus giganteus atau laba-laba raksasa. - Acarina Sarcoptes scabei atau caplak dan Trobikula akamushi atau tungau. d. Insecta Tubuh terbagi menjadi kepala, dada, dan perut, memiliki 3 pasang kaki pada bagian dada dan pada umumnya bersayap. Berdasarkan keberadaan sayap, Insecta dibagi menjadi: Pterygota (bersayap dan mengalami metamorfosis) dan Apterygota (tak bersayap dan tidak mengalami metamorfosis). Pterygota dibagi menjadi Eksopterygota dan Endopterygota. a. Eksopterygota, dibagi menjadi 4 ordo Hemiptera (walang sangit) Homoptera (bersayap sama; contoh: wereng) Orthoptera (belalang, kecoa) Isoptera b. Endopterygota, dibagi menjadi 6 ordo Diptera (sayap sepasang; contoh: nyamuk, lalat,) Hymenoptera (sayap selaput; lebah madu) Siphonoptera (kutu manusia) Coeloptera (sayap tebal dan keras; contoh:kumbang, kepik, kunang-kunang) Lepidoptera (ngengat) Neuroptera (undur-undur) B. VERTEBRATA Chordata (hewan yang memiliki chorda dorsalis) dibagi menjadi 4 subfilum yaitu Hemichordata, Urochordata, Chepalochodata, dan Vertebrata (memiliki ruas tulang belakang). Subfilum Vertebrata dibagi menjadi 7 kelas yaitu: 1. Chondrichtyes Ikan bertulang rawan, memiliki rahang, jantung beruang dua, mulut terletak di daerah ventral kepala, insang terletak di bagian luar dan tidak memiliki penutup. ikan pari dan hiu.. Osteichthyes Ikan bertulang sejati, insang tertutup oleh tutup insang, tutup tertutup oleh sisik yang terbentuk melalui proses osifikasi, jantung memiliki 1 serambi dan 1 bilik, berdarah dingin tetapi suhu badan tidak dipengaruhi suhu lingkungan. lele, gurameh, belut. 3. Agnatha Bentuk menyerupai ikan, tidak memiliki rahang, dan tidak bersisik, rangka tersusun dari tulang rawan, sirip tidak berpasangan, jantung memiliki 1 bilik. belut laut dan ikan lamprey (Pteromyzon sp.) 108

109 4. Amphibia Berhabitat di darat maupun air, larva berhabitat di air dan bernafas dengan insang, larva berkembang, bernafas dengan insang dalam, setelah dewasa bernafas dengan paru-paru dan kulit, jantung memiliki serambi dan 1 bilik, mengalami metamorfosis, berdarah dingin dan suhu tubuh dipengaruhi lingkungan, berkembang biak dengan bertelur dan fertilisasi eksternal. kodok, katak. 5. Reptilia Telah beradaptasi hidup di lingkungan darat, memiliki dua pasang tungkai yang berkuku dan pada Reptilia yang hidup di lingkungan aquatik tungkainya berubah berselaput, kulit kering bersisik dari zat tanduk serta pada umumnya tidak memiliki kelejar lendir, sel darah merah berinti, jantung terdiri dari serambi dan bilik serta sekat antara bilik kanan dan kiri belum sempurna. kadal, biawak, iguana. 6. Mamalia Pada umunya berhabitat di darat, pada kulit terdapat kelenjar minyak, keringat, mamalia darat anggota gerak bebas berupa tungkai depan dan tungkai belakang, bentuk kaki disesuaikan dengan fungsinya, sisik bermodifikasi menjadi rambut, bersifat homoiotherm (suhu tubuh tetap), pernafasan dengan paru-paru, jantung terdiri dari bilik kanan dan kiri serta serambi kanan dan kiri, sekat sudah sempurna, sel darah merah tidak berinti, otak sudah berkembang dengan baik, fertilisasi internal. kucing, kancil, monyet. 7. Aves Pada umumnya berhabitat di darat walaupun terdapat Aves yang mencari makanan di air, anggota gerak depan berupa sayap, berdarah panas dengan suhu tubuh tetap, fertilisasi secara internal, jantung serambi dan bilik serta sekatnya telah sempurna, alat pernafasan paru-paru dan pundi-pundi hawa (pada burung-burung yang terbang), testis sepasang berkembang dengan baik sedangkan ovarium yang berkembang hanya sebelah kiri, rangka tubuh terdiri dari tulang-tulang yang kuat dan berisi udara. ayam, bebek, blekok, kuntul. BAB 8 PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN PADA TUMBUHAN A. PERTUMBUHAN TUMBUHAN 1. Pertumbuhan Primer Merupakan pertumbuhan akibat aktivitas jaringan meristem yang aktif membelah. a. Pembelahan sel: terjadi pada bagian titik tumbuh akar dan batang serta pada jaringan kambium (bersifat meristematik). b. Pembentangan sel: sel pada bagian meristem primer akar dan batang setelah mengalami pembelahan secara apikal, akan mengalami pemanjangan yang mengakibatkan pertambahan panjang akar dan batang. c. Diferensiasi sel: setelah sel mengalami pemanjangan dan pendewasaan, sel akan mengalami diferensiasi (perubahan ke bentuk lain). Berdasarkan teori Histogen dari Hasnstein, titik tumbuh pada ujung akar dan batang dibagi menjadi tiga. a. Dermatogen (lapisan terluar) membentuk epidermis. b. Periblem (lapisan tengah) membentuk korteks. c. Plerom (lapisan dalam) membentuk stele (silinder pusat). Berdasarkan teori Tunika Korpus dari Schmidt, titik tumbuh akar dibedakan menjadi bagian. a. Bagian tunika: terdiri beberapa lapis sel pada bagian terluar akar yang aktif membelah sehingga ujung akar akan bertambah luas. b. Bagian korpus: terdiri dari beberapa lapis sel pada bagian dalam dan aktif membelah ke segala arah. Pada tumbuhan monokotil, pertumbuhan primer juga terjadi pada meristem interkalar yang terdapat di buku-buku batang. pohon kelapa dan bambu. 109

110 . Pertumbuhan Sekunder Merupakan pertumbuhan akibat aktivitas kambium (jaringan yang telah dewasa) bersifat meristematik kembali. Pertumbuhan sekunder mengakibatkan diameter dan panjang tumbuhan bertambah. Dua meristem lateral yang berfungsi untuk pertumbuhan sekunder: a. Kambium vaskuler: menghasilkan xilem sekunder (kayu) dan floem. b. Kambium gabus (felogen): pertumbuhan ke luar membentuk felem dan ke dalam membentuk feloderm. Kambium interfasis juga berfungsi dalam pertumbuhan sekunder untuk membentuk jari- jari empulur. B. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERTUMBUHAN TUMBUHAN Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan: a. Faktor dari dalam: faktor genetik dan hormonal. b. Faktor luar: nutrien, suhu, cahaya, air, kelembaban, derajat keasaman tanah (ph). Pertumbuhan juga dapat dipicu dengan adanya penambahan zat pengatur tubuh (ZPT)/hormon sintetik. Macam-macam hormon pada tumbuhan dan fungsinya adalah sebagai berikut. a. Auksin: perpanjangan sel, diferensiasi, percabangan akar, fototropisme dan geotropisme, perkembangan buah, serta dominansi apikal. b. Sitokinin: pembelahan sel, diferensiasi sel, dan antidominansi apikal. c. Giberelin: memicu perkecambahan biji, aktivitas kambium, memicu pembungaan sebelum waktunya, meningkatkan pembelahan sel. d. Etilen: memicu pemasakan buah, pengguguran daun. e. Asam absisiat: berfungsi untuk menghambat pertumbuhan saat kondisi lingkungan tidak memungkinkan untuk pertumbuhan dengan cara: - mempertahankan dormansi, - menghambat pertumbuhan, - menutup stomata. f. Kalin: merupakan hormon yang mempengaruhi pertumbuhan organ. Hormon kalin dibagi menjadi: - Rhizokalin: merangsang pertumbuhan akar - Kaulokalin: merangsang pertumbuhan batang - Filokalin: merangsang pertumbuhan daun - Antokalin: merangsang pertumbuhan bunga C. PERKEMBANGAN PADA TUMBUHAN Perkembangan pada tumbuhan ditunjukkan dengan bertambahnya organ-organ pada tumbuhan seperti daun, munculnya bunga, juga pembentukan buah. Buah berbiji itu sendiri merupakan hasil perkembangan dari bakal biji dewasa yang telah menjadi embrio dan ovarium (menjadi daging buah). Perkembangan tersebut terjadi pada putik bunga. D. PERKEMBANGAN PADA HEWAN 1. Perkembangan Embrio Fertilisasi Zigot Morula (zigot yang membelah secara terus menerus membentuk bola sel padat) Blastula (Setelah di dalam morula terbentuk rongga yang penuh cairan) Gastrula (menghasilkan ektoderm, endoderm, dan mesoderm) mengalami diferensiasi serta organogenesis.. Perkembangan Fase Pascaembrionik Setelah terbentuk organ dan sistem organ, kemudian berkembang menjadi individu dewasa. Pada hewan tertentu sebelum mencapai dewasa mengalami proses metamorfosis (perubahan bentuk menuju dewasa). Metamorfosis pada serangga dibagi menjadi: a. Metamorfosis sempurna (Holometabola) Telur larva pupa imago (dewasa) Kupu-kupu, lalat, lebah madu. b. Metamorfosis tidak sempurna (Hemimetabola) Telur nympha imago Kecoa, belalang, jangkrik. c. Ametabola Telur imago (dewasa) Pada katak perubahan telur yang dibuahi menjadi kecebong disebut: prometamorfosis. 110

111 BAB 9 SEL DAN JARINGAN A. SEL 1. Bagian-bagian Sel, Struktur, dan Fungsinya Sel merupakan kesatuan unit terkecil yang bersifat fungsional bagi makhluk hidup. Pada umumnya sel (sel eukariotik) terdiri dari bagian-bagian berikut ini. a. Inti sel (nucleus): tersusun dari asam nukleat, protein, dan lipid (pada membran nukleus). b. Membran sel: tersusun dari lipid dan protein, berfungsi untuk pertahanan sel dari lingkungan eksternal, memberikan bentuk sel, mengatur transport lintas membran, dan sebagainya. c. Dinding sel: tersusun dari lignin, pektin, dan selulose, berfungsi untuk pertahanan sel dari lingkungan eksoternal, memberikan bentuk dan menguatkan sel, dan sebagainya. d. Sitoplasma: cairan yang terdapat di dalam sel. Berfungsi sebagai media untuk reaksi-reaksi kimiawi yang terdapat di dalam sel. e. Ribosom: berfungsi sebagai tempat sintesis protein. Secara struktural, ribosom dapat terikat dengan retikulum endoplasma dan dapat bebas pada sitoplasma. f. Retikulum endoplasma: organel sel yang berupa jaringan tubula (jalinan rongga-rongga) dan gelembung membran (sisterne), berfungsi sebagai tempat sintesis protein, sintesis hormon steroid, dan pengangkutan zat. Secara struktural, retikulum endoplasma dibagi menjadi dua jenis, yaitu RE kasar (terdapat ribosom pada permukaan sitoplasmiknya)dan halus (tidak terdapat ribosom). g. Lisosom: merupakan kantung yang berisi enzim hidrolitik yang digunakan sel untuk mencerna makromolekul. h. Mitokondria: organel sel yang berbentuk lonjong, dibungkus oleh membran luar dan dalam (sebagai matriks mitokondria), berfungsi sebagai tempat sintesis ATP (energi). i. Sentriol: berfungsi saat pembelahan sel. j. Badan golgi: berbentuk seperti kantung-kantung pipih bertumpuk-tumpuk, berfungsi untuk sekresi dan ekskresi sel.. Membran Sel Model membran sel diusulkan oleh: a. Davson-Danielli (1935): menyerupai sandwich bilayer fosfolipid di antara dua lapisan protein. b. Model mosaik fluida (1970) (digunakan hingga saat ini) Membran sel tersusun dari komponen protein, lipid bilayer, dan karbohidrat. 3. Perbedaan Sel Eukariotik (Plantae, Animalia, dan Fungi) dengan Prokariotik (Bakteri) Eukariotik Memiliki membran inti sel. Memiliki organela-orgenela seperti retikulum endoplasma, badan golgi, mitokondria. Terdapat beberapa sel yang memiliki alat gerak berupa flagela. Prokariotik Tidak memiliki membran inti. Materi genetik terkumpul pada zona yang menyerupai inti, yaitu: nukleoid. Tidak memiliki. Tidak memiliki flagela, tetapi alat gerak berupa silia (pada beberapa prokariotik). 4. Perbedaan Sel Hewan dan Tumbuhan Hewan Tidak memiliki dinding sel, hanya membran sel. Tidak memiliki plastida. Memiliki sentrosom. Mempunyai lisosom. Timbunan zat makanan berupa glikogen (gula otot). B. JARINGAN 1. Jaringan Hewan Tumbuhan Memiliki dinding sel dan membran sel. Memiliki plastida. Tidak memiliki. Tidak memiliki. Timbunan zat makanan berupa pati. Jaringan merupakan kesatuan sel yang memiliki bentuk dan fungsi yang sama. Jaringan pada manusia dan hewan dibagi menjadi 4 yaitu sebagai berikut. a. Jaringan Epitel Jaringan yang menutupi tubuh (baik dalam maupun luar) serta melindungi tubuh dari pengaruh buruk faktor eksternal. Jaringan epitel berfungsi sebagai pelindung (epitel pada kulit), sekresi (pada sel-sel epitelium rongga mulut), dan juga penyerapan (pada usus). Macam macam jaringan epitel: 1) Berdasarkan Bentuk - Epitelium pipih selapis (pada epitel alveolus) dan berlapis banyak (epitel rongga mulut). 111

112 - Epitelium kubus selapis (epitel pada indung telur) dan berlapis banyak (epitel pada kelenjar minyak dan keringat) - Epitelium silinder selapis (epitel pada usus dan lambung), berlapis banyak (epitel pada langit-langit), silinder selapis bersilia (epitel pada saluran ekskresi, pernafasan, dan saluran reproduksi). ) Berdasarkan Fungsi Epitel pelindung, epitelium kelenjar, epitelium absorpsi, dan epitelium sensori. b. Jaringan Otot - Otot polos: inti satu di tengah, sel berujung runcing, bekerja di luar kesadaran, reaksinya lambat, tidak cepat lelah (pada saluran pencernaan, pembuluh darah, dan saluran pernafasan). - Otot lurik: berinti banyak di bagian tepi sel, bekerja sesuai kehendak, reaksinya cepat, cepat lelah (terdapat pada rangka). - Otot jantung: inti berada di tengah, reaksi lambat, tahan kelelahan, bekerja di luar kesadaran, serabut bercabang (terdapat di dinding jantung). c. Jaringan Saraf Jaringan ini terdiri dari sel-sel saraf (neuron). Neuron terdiri dari dendrit, badan sel, dan neurit. d. Jaringan Ikat Terdapat beberapa jaringan ikat di dalam tubuh, yaitu: jaringan ikat longgar, jaringan ikat padat, jaringan lemak, jaringan tulang rawan (tulang rawan hialin, fibrosis, dan elastis), jaringan tulang, dan jaringan darah serta limpa. Organ dan Sistem Organ Organ terbentuk dari beberapa jaringan yang saling bekerja sama untuk melakukan fungsi tertentu. Berdasarkan letaknya organ dibedakan menjadi organ dalam (jantung, ginjal, usus, hati, dan paru-paru) dan organ luar (mata, telinga, mulut, tangan, dan kaki). Organ-organ di dalam tubuh saling bekerja sama untuk melakukan fungsi pada sistem tertentu. Misalnya pada sistem pencernaan, terdiri dari organ-organ pencernaan, yaitu usus, ginjal, hati, dan lambung.. Jaringan Tumbuhan Jaringan pada tumbuhan secara garis besar dibedakan menjadi dua yaitu jaringan meristem (sel-selnya masih aktif membelah) dan jaringan dewasa (permanen, jaringan ini tidak bersifat meristematik). a. Jaringan meristem 1) Promeristem: jaringan meristem yang telah ada sejak tumbuhan pada fase embrional. ) Meristem primer: jaringan meristem pada tumbuhan dewasa yang masih aktif membelah, terdapat pada titik tumbuh, menyebabkan tumbuhan bertambah tinggi. 3) Meristem sekunder: merupakan jaringan meristem yang berasal dari meristem primer, menyebabkan tumbuhan menjadi besar, terdapat pada kambium. b. Jaringan dewasa (permanen) 1) Jaringan epidermis (jaringan pelindung): terdapat di seluruh permukaan tubuh, berfungsi sebagai pelindung. ) Jaringan perenkim (jaringan dasar): terdapat hampir di semua bagian tubuh, berdasarkan fungsinya dibagi menjadi parenkim untuk fotosintesis, penyimpan udara, dan penyimpan cadangan makanan. 3) Jaringan penyokong: terdapat dua macam jaringan penyokong yaitu sklerenkim (sel bersifat mati, keras, penebalan dari lignin) dan kolenkim (sel bersifat hidup, lentur, dinding sel mengalami penebalan selulosa). 4) Jaringan pengangkut: terdiri dari xilem (pengangkut mineral dari akar ke daun) dan floem (pengangkut fotosintat dari daun ke seluruh tubuh). Organ Tumbuhan Organ pada tumbuhan dikelompokkan menjadi dua yaitu organ nutritif dan organ reproduksi. a. Organ nutritif Merupakan organ-organ yang berkaitan dengan pembentukan makanan. Terdiri dari akar, batang, dan daun. 1) Akar Berfungsi: - menyerap air dan unsur hara, - menyimpan cadangan makanan, - memperkokoh tumbuhan, - sebagai alat perkembangbiakan vegetatif. Struktur akar tersusun atas epidermis, korteks, dan silinder pusat (stele). Tipe perakaran: serabut (Monokotil & Pteridofita), tunggang (Dikotil dan Gimnospermae). ) Batang Struktur batang terdiri dari epidermis, korteks, dan silinder pusat. Tipe berkas pengangkut 11

113 pada batang yaitu kolateral terbuka (pada Dikotil dan Gimnospermae) dan kolateral tertutup (Monokotil). Jaringan penyusun batang yaitu sebagai berikut. - Jaringan primer Monokotil: epidermis, berkas pembuluh, empulur, dan sklerenkim. Dikotil: epidermis, korteks, xilem, floem, dan kambium pembuluh. - Jaringan sekunder Terdapat pada tumbuhan dikotil yaitu floem sekunder, xylem sekunder, dan kambium gabus. 3) Daun Berfungsi sebagai: - tempat fotosintesis, - alat reproduksi vegetatif, - tempat penyimpan bahan makanan, - alat untuk transpirasi. Struktur dalam daun terdiri dari epidermis atas dan bawah, mesofil (pada Dikotil terdiri dari jaringan palisade dan spons), berkas pengangkut (xylem dan floem), dan stomata. b. Organ reproduktif Berkaitan dengan proses reproduksi, yaitu bunga sebagai alat pembentuk sel kelamin (bunga lengkap dan tak lengkap), buah dan biji. BAB 10 METABOLISME Merupakan semua reaksi kimiawi yang terarah yang terjadi di dalam tubuh organisme dan dikatalisis oleh enzim (pemercepat reaksi). Metabolisme terdiri dari: a. Anabolisme: reaksi pembentukan molekul-molekul kompleks dari molekul-molekul yang lebih sederhana. Reaksi ini membutuhkan energi. b. Katabolisme: reaksi pemecahan molekul-molekul kompleks menjadi molekul-molekul yang lebih sederhana. Reaksi pemecahan ini menghasilkan energi. A. ENZIM Enzim merupakan protein yang mempunyai sisi katalitik sehingga mampu mengubah substrat menjadi produk tertentu.sifat-sifat enzim: 1. Merupakan protein.. Memiliki sisi aktif/katalitik sebagai tempat substrat berkombinasi dengan enzim. 3. Mempercepat reaksi kimia dengan menurunkan energi aktivasi (energi untuk mengawali suatu reaksi). 4. Sebagai katalisator hayati yang mampu mempercepat suatu reaksi tanpa ikut bereaksi. 5. Tidak mengubah kesetimbangan suatu reaksi. 6. Enzim memiliki substrat yang spesifik, satu enzim, satu substrat. 7. Kerja enzim dapat dihambat oleh suatu substrat asing yang disebut inhibitor dan dapat diaktivasi dengan adanya aktivator. 8. Bekerja pada suhu kisaran tertentu. Faktor faktor yang mempengaruhi kerja enzim. 1. Konsentrasi enzim. Semakin tinggi konsentrasi enzim, makin tinggi kerja enzim.. Konsentrasi substrat. Semakin rendah konsentrasi substrat, makin tinggi kerja enzim. 3. Derajat keasaman (ph). 4. Temperatur. 5. Keberadaan inhibitor. Semakin tinggi keberadaan inhibitor, makin rendah kerja enzim. B. RESPIRASI AEROB DAN ANAEROB Respirasi merupakan proses oksidasi suatu senyawa organik secara terarah yang menghasilkan energi untuk pemeliharaan metabolisme di dalam tubuh makhluk hidup. Respirasi di atas bukan merupakan respirasi tingkat organisme, melainkan tingkat selular. Respirasi dibagi menjadi, yaitu sebagai berikut. a. Respirasi aerob: respirasi yang membutuhkan oksigen bebas. Oksigen tersebut berfungsi sebagai penerima (akseptor) elektron/hidrogen terakhir. b. Respirasi anaerob: respirasi yang tidak membutuhkan oksigen bebas. Sehingga penerima elektron/hidrogen terakhir merupakan senyawasenyawa tertentu selain oksigen seperti sulfat (SO 4 - ), karbonat (CO 3 - ), piruvat, asetaldehid. Respirasi sel secara aerob berlangsung melalui 4 tahap: 1. Glikolisis Mengalami reaksi pemecahan glukosa (senyawa berkarbon fruktosa 1, 6 phosphat) menjadi molekul asam piruvat (senyawa berkarbon 3). 113

114 Glukosa dirubah menjadi fruktosa 1, 6 phosphat menggunakan ATP. Terjadi di dalam sitoplasma. Berlangsung secara anaerob. Menghasilkan energi sebesar ATP dan NADH untuk setiap molekul glukosa (1 NADH = 3 ATP).. Dekarboksilasi Oksidatif Asam Piruvat Mengubah Asam Piruvat (senyawa berkarbon 3) menjadi Asetil-KoA (senyawa berkarbon ). Berlangsung pada matriks mitokondria. Menghasilkan 1 NADH, CO, dan 1 Asetil-KoA untuk setiap pengubahan molekul Asam Piruvat (Total dihasilkan Asetil KoA, karena Asam Piruvat yang diubah sebanyak mol). 3. Siklus Krebs Asetil-KoA (senyawa berkarbon ) yang dihasilkan dari dekarboksilasi oksidatif diubah menjadi CO (senyawa berkarbon 1). Berlangsung pada matriks mitokondria. Setiap molekul Asetil-KoA dihasilkan 1 ATP, 1 FADH, 3 NADH (1 FADH= ATP), dan CO. 4. Transfer Elektron Melalui rantai respirasi, elektron/hidrogen dari NADH dan FADH yang dihasilkan dari glikolisis, dekarboksilasi oksidatif, dan siklus krebs, dilepaskan dan diterima oleh O sebagai penerima elektron terakhir, sehingga terbentuk HO dan energi (ATP) secara bertahap. NADH dan FADH merupakan senyawa pereduksi (reduktor) yang menghasilkan elektron/ ion hidrogen. Reaksi ini terjadi pada membran dalam (matriks) mitokondria. Satu molekul NADH akan menghasilkan 3 ATP, sedangkan satu molekul FADH akan menghasilkan ATP Total energi yang dihasilkan untuk setiap pemecahan (oksidasi) satu molekul glukosa pada sel prokariotik yaitu: 1. Glikolisis : 8 ATP. Dekarboksilasi oksidatif: 6 ATP ( NADH) 3. Siklus krebs: 4 ATP Jumlah: 38 ATP Pada sel eukariotik dihasilkan 36 ATP karena transport NADH ke dalam matriks mitokondria membutuhkan energi sebesar ATP. C. FOTOSINTESIS Merupakan reaksi sintesis bahan organik dari bahan anorganik dengan bantuan cahaya dan kloroplas. (Cahaya, kloroplas) nco + n H O (CH O)n + n O Karbondioksida Air Glukosa Oksigen Fotosintesis bukanlah merupakan tahap tunggal, melainkan dua tahap yang masing-masing memiliki banyak langkah. Tahap fotosintesis yaitu sebagai berikut. 1. Reaksi Terang Terjadi di tilakoid dalam kloroplas. Terjadi proses fotolisis air, sehingga reaksi terang menghasilkan O. Reaksi ini membutuhkan cahaya untuk menghasilkan energi berupa ATP (melalui proses fosforilasi pada ADP) dan NADPH (hasil reduksi dari NADP + ).. Reaksi Gelap (Siklus Calvin) Terjadi di stroma dalam kloroplas. Reaksi diawali dengan pengikatan (fiksasi) CO ke dalam senyawa organik pada kloroplas kemudian CO direduksi menjadi karbohidrat. Proses reduksi dilakukan oleh NADPH yang memperoleh elektron hasil reaksi terang. Cahaya H O CO Reaksi Terang O NADP - ADP + P i ATP NADPH Siklus Calvin CH O (gula) 114

115 BAB 11 SISTEM GERAK A. RANGKA Fungsi rangka adalah sebagai berikut. - Penyokong dan pemberi bentuk tubuh. - Sebagai tempat perlekatan otot. - Pelindung organ-organ dalam yang lunak. - Tempat pembentukan sel darah merah dan sel darah putih. - Tempat penimbunan mineral dalam tubuh. 1. Bagian Rangka Rangka manusia terdiri dari: a. Bagian aksial berfungsi untuk: - memberikan sumbu topangan untuk tubuh tegak (bipedal), - mengelilingi dan melindungi otak, sumsum tulang belakang, paru-paru dan jantung. Misalnya pada tulang tengkorak dan tulang bagian badan (gelang pundak, tulang rusuk, tulang dada, tulang panggul, tulang belakang). b. Bagian apendikular berfungsi untuk menopang lengan dan kaki. Misalnya pada tulang anggota gerak (tulang tangan dan kaki).. Persendian pada Rangka Manusia Persendian pada rangka dibagi menjadi 3, yaitu: a. Sinartrosis Sendi yang tidak bisa digerakkan. Dibagi menjadi: 1) Sinkondrosis: dihubungkan oleh tulang rawan, misalnya sendi antara tulang rusuk dengan tulang dada ) Sinfibrosis: dihubungkan oleh serabut, misalnya sendi di antara tulang-tulang tengkorak b. Diartrosis Sendi yang memungkinkan pergerakan. Diartrosis dibagi menjadi: 1) Sendi lesung (peluru): sendi pada tulang lengan atas yang berhubungan dengan pundak; tulang paha berhubungan dengan tulang pelvis. Sendi ini memungkinkan terjadinya pergerakan untuk memutar lengan dan kaki sehingga dapat digerakkan dalam beberapa sumbu. ) Sendi engsel: antara tulang lengan atas dengan tulang hasta. Sendi ini membatasi pergerakan hanya pada sumbu tunggal (satu arah). 3) Sendi putar: memungkinkan untuk memutar lengan depan pada siku (satu gerakan berputar). 4) Sendi pelana: persendian pada ibu jari. c. Amfiartrosis Sendi yang memungkinkan untuk sedikit gerak. Misalnya pada sendi di antara tulang rusuk dengan tulang punggung. B. TULANG Tulang penyusun rangka terdiri dari: 1. Tulang rawan (kartilago) Tulang rawan bersifat elastis, matriks tulang berupa kolagen, serta disusun dari sel-sel kondroblas. Macam-macamnya: tulang rawan hialin, elastis, dan fibrosa.. Tulang keras (osteon) Tulang keras bersifat keras/kaku, matriks tulang mengandung kapur, serta dibentuk dari sel-sel osteoblas. Berdasarkan bentuknya, tulang pada manusia dibedakan menjadi: 1. Tulang pipih (seperti tulang rusuk dan tengkorak),. Tulang panjang (seperti tulang paha dan tulang kering), dan 3. Tulang pendek (tulang pada jari-jari kaki dan tangan). 4. Tulang tak beraturan (seperti pada wajah dan tulang belakang) Kelainan pada Tulang - Skoliosis: tulang punggung berbentuk seperti huruf S (dapat dikarenakan posisi duduk yang salah). - Lordosis: posisi tulang panggul membelok ke depan - Kifosis: tulang punggung membungkuk. - Fraktura: tulang mengalami keretakan. - Nekrosa: kerusakan pada selaput tulang, sehingga suplai makanan terhenti. - Artritis sika: pengeringan minyak sendi, sehingga pergerakan sendi terhambat. - Artritis eksudatif: peradangan pada bagian sendi (dapat disebabkan oleh infeksi bakteri). 115

116 C. OTOT Otot dapat mengalami kontraksi sehingga dapat menimbulkan suatu gerakan tubuh. Pergerakan otot dapat bekerja secara: 1. Sinergis (searah) Macam gerakan otot sinergis yaitu gerak pronasi oleh otot-otot pronator di lengan bagian bawah. Antagonis (berlawanan) Macam gerak antagonis, yaitu: - abduktor-adduktor: menjauhkan dan mendekatkan lengan dari tubuh, - fleksor-ekstensor: gerakan meluruskan dan membengkokkan lengan, - pronator-supinator: gerakan menelungkup dan mengadahkan telapak tangan, - depresor-elevator: menurunkan dan mengangkat lengan ke atas. Mekanisme Gerak Otot Sebuah otot terdiri dari berkas serat otot (sel-sel otot lurik dan berinti banyak) yang disebut myofibril. Masing-masing myofibril tersebut terdiri dari miosin (filamen tebal) dan aktin (filamen tipis) yang diatur dalam unit kontraktil yang disebut sarkomer. Pada saat otot melakukan relaksasi, panjang bagian sarkomer tersebut lebih panjang daripada saat terjadi kontraksi otot. Saat otot berkontraksi, sarkomer tampak memendek karena filamen aktin dan myosin saling meluncur di atas satu sama lain. Mekanisme kinerja otot dipengaruhi datangnya rangsang untuk bergerak. Rangsangan dari luar oleh tubuh akan diubah menjadi sinyal kimiawi dalam bentuk asetilkolin. Asetilkolin yang terlepas, akan membebaskan ion kalsium (Ca + ) yang berada di antara sel-sel otot, sehingga pada akhirnya menyebabkan filamen aktin meluncur mendekati filamen myosin (membentuk aktomiosin) yang mengakibatkan sarkomer memendek dan terjadinya kontraksi otot untuk bergerak. BAB 1 SISTEM SIRKULASI DAN DIGESTI A. SISTEM SIRKULASI Sistem sirkulasi pada dasarnya merupakan pengaturan transport darah di dalam tubuh. Sistem sirkulasi terbagi menjadi, yaitu: 1. Sistem sirkualsi terbuka Darah menggenangi organ internal secara langsung, tanpa melalui pembuluh darah, sehingga darah juga bercampur dengan cairan interstitial.. Sistem sirkulasi tertutup (sistem kardiovaskuler) Darah ditransport melalui pembuluh darah dan terpisahkan denan cairan interstisial. Contohnya pada manusia dan vetebrata Komponen sistem kardiovaskuler, yaitu jantung, pembuluh darah, dan darah. a. Jantung Jantung terdapat di dalam rongga dada, memiliki bilik yang menerima darah yang kembali ke jantung dan serambi (sinister) yang memompakan darah keluar dari jantung. b. Pembuluh darah Pembuluh darah terdiri dari: - arteri (membawa darah dari jantung menuju organ-organ di seluruh tubuh), - kapiler (merupakan cabang arteri, pembuluh mikroskopis dengan dinding tipis dan berpori), dan - vena (mengembalikan darah ke jantung). c. Darah Merupakan cairan yang beredar di dalam pembuluh darah yang terdiri dari: 1) sel-sel darah (terdiri dari eritrosit untuk mengangkut oksigen dan CO ; sel darah putih leukosit untuk pertahanan tubuh, dan trombosit sebagai pembeku darah), ) plasma darah, serum darah, dan faktor-faktor lain. Darah berfungsi untuk mengangkut nutrien, senyawa-senyawa sisa metabolisme, oksigen, hormon, mengatur keseimbangan ph dalam tubuh, serta sebagai pertahanan tubuh. Skema Sirkulasi Darah pada Manusia Darah dari seluruh tubuh vena cava superior dan inferior serambi kanan bilik kanan arteri pulmonalis paru-paru darah bersih dari paruparu vena pulmonalis serambi kiri bilik kiri aorta seluruh tubuh darah dari seluruh tubuh 116

117 Sistem Sirkulasi pada Hewan 1. Pada serangga dan artropoda: sistem tertutup.. Ikan: sistem tertutup dan merupakan sirkulasi tunggal, jantung terdiri dari 1 bilik dan 1 serambi. 3. Reptil dan burung: sistem peredaran darah ganda (darah dipompa dua kali di kapiler pada paru-paru atau kulit setelah kehilangan tekanannya untuk memastikan aliran darah yang kuat ke otak, otot, dan organ-organ lain), jantung memiliki serambi dan bilik. 4. Katak: peredaran darah ganda, jantung memiliki serambi dan 1 bilik. B. SISTEM PENCERNAAN Makhluk hidup membutuhkan makanan untuk menjaga keseimbangan dan berlangsungya proses metabolisme di dalam tubuh. Komponen-komponen zat makanan yang dibutuhkan meliputi: 1. Karbohidrat Karbohidrat merupakan kompleks senyawa yang tersusun dari molekul gula, terdiri dari unsur C, H, dan O. Karbohidrat dibagi menjadi: - polisakarida (tersusun dari molekul gula atau lebih, misalnya: selulosa, pektin, lignin), - disakarida (tersusun dari molekul gula, misalnya sukrosa, laktosa, dan maltosa), dan - monosakarida (tersusun dari 1 molekul gula, misalnya glukosa, fruktosa, galaktosa). Karbohidrat dicerna sejak memasuki mulut oleh enzim amilase pada ludah (saliva), sehingga menjadi kompleks senyawa gula yang lebih sederhana. Kemudian senyawa-senyawa tersebut dicerna lagi oleh enzim amilase pankreas menjadi karbohidrat sederhana seperti maltosa. Kemudian enzim maltase mencerna maltosa menjadi glukosa. Hasil pemecahan karbohidrat diserap di usus halus. Kadar glukosa dalam darah harus normal, apabila berlebihan dapat menyebabkan hiperglikemia (pada penderita diabetes melitus), sedangkan bila kurang disebut hipoglikemia.. Protein - Protein merupakan makromolekul yang tersusun dari asam amino-asam amino yang terhubungkan dengan ikatan peptida. - Merupakan molekul yang mengandung unsur C, H, O, N dan terkadang S, P. Protein dicerna sejak di lambung oleh enzim pepsin, sehingga protein dapat dipecah menjadi bentuk yang lebih sederhana menjadi proteosa dan pepton. Pepton dan albuminosa hasil pemecahan protein di lambung, nantinya akan dicerna lagi setelah mencapai usus oleh enzim erepsin menjadi asam amino. Selain itu juga terdapat enzim-enzim dalam usus dua belas jari yang mencerna protein seperti tripsin, kimotripsin, karboksipeptidase (memecah asam amino satu persatu), dan aminopeptidase. Asam amino dibagi menjadi dua. a. Asam amino esensial, yaitu asam amino yang tidak dapat dibentuk oleh tubuh dan didapatkan dengan cara mengkonsumsi bahan makanan. b. Asam amino nonesensial, yaitu asam amino yang dapat dibentuk oleh tubuh. Setiap 1 gram pencernaan protein, dihasilkan energi sebesar 4,1 kalori. Fungsi protein adalah: a. sebagai zat pembangun tubuh, b. pembentuk hormon, c. sumber energi. 3. Lemak - Lemak merupakan makromolekul yang tersusun dari asam lemak dan gliserol, serta merupakan zat makanan yang menghasilkan kalori paling besar yaitu 9,3 gram untuk setiap kalorinya. - Lemak dicerna dalam usus dua belas jari oleh enzim lipase atau steapsin sehingga lemak mengalami emulsi kemudian pecah menjadi asam lemak dan gliserol. Fungsi lemak adalah: a. sebagai sumber energi, b. pelarut vitamin A, D, E, dan K, c. bahan untuk pembentukan hormon-hormon yang mengandung gugus lemak. 4. Vitamin - Merupakan senyawa organik yang berfungsi sebagai koenzim (kofaktor organik) untuk kinerja enzim-enzim di dalam tubuh. - Berdasarkan sifat kelarutannya, vitamin dibagi menjadi vitamin yang larut air (B dan C) dan vitamin larut lemak (A, D, E, dan K). 5. Air Air merupakan pelarut universal yang berfungsi sebagai medium reaksi-reaksi yang terjadi di dalam tubuh. Selain itu air juga berfungsi untuk memelihara keseimbangan tubuh, sebagai bahan pengangkut senyawa-senyawa metabolit, dan pelarut vitamin B dan C. Tubuh manusia sebagian besar terdiri dari komponen air, sehingga membutuhkan air dalam jumlah besar. 6. Mineral Berfungsi sebagai zat pembangun dan pengatur 117

118 (misalnya mekanisme penghantaran rangsang oleh ion Ca + ). Beberapa unsur mineral turut berfungsi sebagai kofaktor kinerja enzim-enzim metabolisme tubuh. Pencernaan makanan di dalam tubuh manusia melalui 4 tahap yaitu: 1) penelanan (ingestion), sebelumnya melalui proses pertama pencernaan yaitu mengunyah; ) pencernaan (digestion), yaitu perombakan makanan menjadi senyawa yang lebih sederhana; 3) penyerapan (absorption); 4) pembuangan (eliminasi). Sistem pencernaan pada manusia terdiri dari: 1. Saluran pencernaan (organ pencernaan yang dilewati oleh bahan makanan), yaitu mulut, kerongkongan, lambung, usus halus, dan usus besar.. Kelenjar pencernaan (organ pencernaan yang berfungsi menghasilkan getah/enzim pencernaan), yaitu mulut, lambung, usus halus, hati, dan penkreas. Berdasarkan prosesnya, pencernaan dibagi menjadi: 1. Pencernaan mekanis, yaitu pencernaan yang menyebabkan perubahan bentuk dan ukuran makanan, contohnya pencernaan oleh gigi.. Pencernaan kimiawi, perubahan zat makanan dari senyawa kompleks menjadi senyawa yang lebih sederhana dengan bantuan enzim (senyawa kimia). 1. Mulut a. Gigi Terbentuk dari tulang gigi (dentin). Strukturnya terdiri dari mahkota gigi, leher, dan akar gigi. Ada 3 macam gigi pada manusia, yaitu: - gigi seri (untuk memotong makanan), - gigi taring (untuk mengoyak makanan), dan - gigi geraham (untuk mengunyah makanan). Pada anak-anak disebut gigi susu (0 buah) sedangkan pada orang dewasa gigi tetap (38 buah). b. Lidah Fungsi lidah: a. sebagai pengecap makanan, b. mengatur letak makanan dalam mulut sehingga lebih mudah dikunyah, c. membantu menelan dan mendorong makanan ke dalam kerongkongan. c. Kelenjar Ludah Menghasilkan cairan lendir yang berfungsi: - memperlicin makanan sehingga makanan lebih mudah ditelan, dan - melapisi makanan supaya tidak melukai rongga pencernaan. Kelenjar ludah juga berfungsi menghasilkan enzim ptyalin atau enzim amylase.. Kerongkongan - Faring adalah persimpangan antara kerongkongan dengan tenggorokan. Pada pangkal faring terdapat katup yang memisahkan rongga kerongkongan dengan rongga tenggorokan yang disebut epiglotis. - Makanan yang masuk kerongkongan akan didorong ke bawah oleh gerak mengkerut dan mengendurnya otot leongitudinal pada kerongkongan yang disebut gerak peristaltik. 3. Lambung Terletak pada rongga perut sebelah kiri atas. Tempat berlangsungnya pencernaan protein oleh enzim pepsin dan renin yang dihasilkan oleh lambung. Selain itu di dalam rongga lambung juga dihasilkan HCl/asam lambung. Berikut enzim beserta fungsinya. - HCL: mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin, mematikan bakteri yang merugikan. - Pepsin: mengubah protein menjadi pepton. - Renin: mengubah kaseinogen menjadi kasein. - Lipase: mengubah lemak menjadi asam lemak dan gliserol. 4. Usus Halus Terdiri dari tiga bagian, yaitu sebagai berikut. a. Duodenum (usus dua belas jari) Merupakan muara dari saluran getah pankreas yang mengandung enzim tripsin, amylase, dan lipase. Juga sebagai muara saluran empedu. b. Jejenum (usus tengah) Merupakan tempat pencernaan terakhir sebelum sari makanan diserap. c. Ileum (usus penyerapan) Permukaan rongga usus berupa jonjot-jonjot usus yang berfungsi memperluas permukaan penyerapan sari makanan. Banyak terdapat pembuluh darah yang siap mengedarkan sari makanan ke seluruh tubuh. 5. Usus Besar Merupakan kelanjutan dari usus halus. Di dalam rongga usus besar air pada makanan diserap sehingga feces memadat. Pada usus besar terdapat bakteri coli (Eschericia coli) yang membantu proses pembusukkan 118

119 sisa pencernaan makanan. Selain itu, E. coli juga berperan dalam pembentukkan vitamin K. Usus besar terdiri dari bagian yang menaik (ascending colon), bagian yang mendatar (tranverse colon), dan bagian yang menurun (descending colon). Usus besar mempunyai tambahan yang disebut usus buntu (appendix). Usus besar berfungsi untuk mengatur kadar air pada sisa makanan. Sisa makanan yang tidak terpakai oleh tubuh akan dikeluarkan melalui anus. Penyakit dan Kelainan pada Sistem Pencernaan Beberapa kelainan dan penyakit pada sistem pencernaan adalah: 1. Parotitis (penyakit gondong) Penyakit yang disebabkan virus, menyerang kelenjar air ludah di bagian bawah telinga. Akibatnya, kelenjar ludah menjadi bengkak.. Yerostomia Mulut kering karena rendahnya produksi air liur. 3. Tukak lambung Luka pada dinding lambung bagian dalam. 4. Apendiksitis/usus buntu 5. Diare/feses encer 6. Konstipas/sembelit. Sistem Pencernaan Mamalia Pada umunya, sistem pencernaan pada mamalia sama, perbedaannya terdapat pada struktur gigi dan lambung. 1. Dentisi dan Jenis Makanan a. Karnivora: pada umunya memiliki gigi seri dan gigi taring runcing untuk membunuh mangsanya serta merobek-robek dagingnya. Gigi geraham depan dan geraham bergerigi digunakan untuk menggerus dan melumatkan makanan. b. Herbivora: memiliki geligi dengan permukaan yang luas dan bergelombang untuk melumatkan tumbuh-tumbuhan. Gigi seri dan gigi taring umumnya termodifikasi untuk menggigit dan memotong tumbuhan. c. Omnivora: dentisi omnivora relatif tidak terspesialisasi. Susunan geligi permanen berjumlah 3. Gigi seri digunakan untuk memotong, gigi taring tajam untuk merobek, geraham depan untuk menggerus dan 3 geraham untuk melumatkan.. Lambung Ruminansia Saluran pencernaan pada herbivora sangat panjang, dan memiliki ruangan fermentasi khusus di mana bakteri dan protista simbitotik hidup. Mikroorganisme tersebut tidak hanya mencerna selulosa, tetapi juga gula. Pada bagian lambung ruminansia terdapat 4 ruangan. Setelah makanan dicerna di mulut rumen retikulum (tempat prokariota dan protista simbiotik hidup) yang menghasilkan hasil samping metabolisme yaitu asam lemak makanan dimuntahkan kembali ke mulut, sapi mengunyah kembali makanan tersebut ditelan kembali, lalu begerak ke omasum abomasum. 119

120 BAB 13 SISTEM RESPIRASI DAN EKSKRESI 10 A. RESPIRASI Respirasi merupakan proses pertukaran gas yang meliputi pengambilan molekul oksigen (O ) dari lingkungan dan pembuangan karbon dioksida (CO ) yang bertujuan untuk menghasilkan energi. Sistem respirasi pada hewan berbeda-beda. Ikan berespirasi dengan insang, serangga dengan trakea, reptil dengan paru-paru, burung dengan paru-paru dibantu dengan pundi-pundi hawa. 1. Sistem Respirasi pada Mamalia Sistem respirasi diawali ketika udara memasuki lubang hidung, kemudian disaring oleh rambut, dihangatkan, dilembabkan udara menuju ke faring trakhea bronkhus bronkiolus alveoli. Pengangkutan karbon dioksida oleh darah dilakukan dengan tiga cara yaitu: a. karbon dioksida terikat haemoglobin membentuk karbominohaemoglobin, b. karbon dioksida larut di dalam plasma membentuk asam karbonat dengan enzim karbonat anhidrase, c. karbon dioksida terikat dalam gugus ion bikarbonat (HCO 3- ) melalui proses pertukaran klorida.. Sistem Respirasi pada Serangga (Sistem Trakhea) Sistem trakhea tersusun dari pipa udara yang bercabang di seluruh tubuh, merupakan bentuk variasi permukaan respirasi internal yang melipatlipat. Pipa yang paling besar disebut trakhea. Setelah udara memasuki trakhea, kemudian udara dialirkan menuju cabang-cabang pipa yang halus menjulur dan memanjang ke permukaan hampir setiap sel. Udara mengalami difusi sepanjang epitelium lembab yang melapisi ujung pangkal sistem trakhea. 3. Sistem Respirasi pada Burung - Sistem respirasi burung menggunakan paru-paru sebagai alat pernafasan. - Pertukaran udara pada burung terjadi di bagian parabronkus yang banyak mengandung pembuluh darah. - Paru-paru pada burung memiliki keistimewaan karena mengalami perluasan menjadi saccus pneumaticus (pundi-pundi hawa). - Pundi-pundi hawa tersebut berfungsi untuk membantu pernafasan burung saat terbang, memperbesar ruang siring (alat suara) sehingga menghasilkan suara lebih keras, melindungi tubuh dari proses kehilangan panas, dan menyelubungi organ dalam dari udara dingin. - Pada saat terbang, konsumsi O dapat meningkat 0 kali. Ekspirasi (pengeluaran gas) terjadi saat sayap diturunkan, sedangkan inspirasi terjadi saat gerakan sayap dinaikkan. Proses inspirasi dan ekspirasi dilakukan oleh pundi-pundi hawa yang berrada di antara tulang korakoid dan di bagian ketiak. Skema respirasi pada burung Glottis trakhea bercabang membentuk bronkus primaries mesobronkus berhubungan dengan saccus pneumaticus mesobronkus bercabang membentuk bronkus sekundarius caudodorsal dan caudomedial bronkus sekundarius caudomedial bercabang menjadi bronkiolus (banyak pembuluh darah). B. SISTEM EKSKRESI Sistem ekskresi merupakan sistem yang mengatur pembuangan zat-zat sisa metabolisme yang sudah tidak diperlukan bagi tubuh. 1. Sistem Ekskresi pada Manusia Sistem eksresi pada manusia terdiri dari organ-organ ekskresi yaitu ginjal, hati, dan paru-paru serta jaringan ekskresi yaitu kulit. a. Ginjal Sistem ekskresi pada ginjal menghasilkan urin melalui dua proses utama yaitu: filtrasi cairan tubuh dan penyulingan larutan cair yang dihasilkan dari proses filtrasi tersebut. Ginjal terdiri dari 3 bagian utama yaitu: korteks (terdapat badan malpighi yang tediri dari simpai bowman dan glomerolus), medula (mengandung tubulus kontortus dan tubulus kolektivus), dan rongga ginjal atau pelvis renalis (tempat penampung urin). Mekanisme sistem ekresi pada ginjal yaitu: - filtrasi darah. Terjadi di glomerolus, menghasilkan urin primer. Urin primer: urin yang mengandung asam amino, glukosa, ureum, keratin dan kreatinin.

121 - reabsorbsi urin primer, yaitu penyerapan kembali zat-zat yang masih berguna bagi tubuh. Terjadi di tubulus kolektivus proksimalis, menghasilkan urin sekunder). Urin sekunder: mengandung garam, ureum, keratin, dan kreatinin - augmantasi, yaitu proses penambahan zatzat buangan ke dalam urin. Terjadi di tubulus kolektivus distalis, proses ini menghasilkan urin sesungguhnya yang selanjutnya urin ditampung di tubulus kolektivus. Urin yang terbentuk dialirkan melalui ureter ke dalam kantung kemih (vesica urinaria). Urin dikeluarkan dari tubuh melalui saluran uretra. b. Hati Hati merupakan kelenjar terbesar yang terdapat di dalam tubuh, berfungsi menghasilkan empedu yang dapat menawarkan racun-racun di dalam tubuh. c. Paru-paru Sebagai organ ekskresi yang mengatur pembuangan gas karbon dioksida dan air sebagai hasil meta-bolisme tubuh. d. Kulit Bagian kulit yang berperan dalam eksresi yaitu kelenjar keringat yang mengeluarkan keringat. Kelenjar keringat tersebut terdapat pada lapisan dermis (lapisan di bawah epidermis).. Sistem Ekskresi pada Invertebrata a. Ekskresi pada Cacing Pipih - Memiliki sistem ekskresi tubuler yang disebut sebagai protonefridia. - Organnya disebut protonefridium, merupakan jaringan kerja tubula tertutup yang tidak memiliki pembukaan internal, bercabang di seluruh tubuh dan cabang paling kecil diselimuti oleh sel-sel api bersilia. - Pergerakan silia sel-sel api tersebut dapat menggerakkan air sepanjang saluran ekskresi, sehingga zat-zat sisa dapat dikeluarkan melewati nefridiofor. b. Ekskresi pada Belalang - Organ ekskresi pada serangga dan artropoda disebut tubula Malpighi (berfungsi seperti ginjal pada vertebrata). Organ-organ tersebut berfungsi mengeluarkan limbah bernitrogen dari haemofilia (cairan sirkulasi pada serangga), dan berperan dalam osmoregulasi. - Selain tubula Malpighi, sistem ekskresi pada serangga juga memiliki trakhea yang berfungsi mengatur pembuangan karbondioksida hasil proses metabolisme. c. Ekskresi pada Annelida dan Mollusca Annelida dan Mollusca memiliki organ ekskresi yang disebut metanefridia. Masingmasing segmen cacing memiliki metanefridia. Metanefridia berfungsi untuk pengaturan eksresi dan osmoregulasi. Metanefridia bertindak sebagai penyaring yang mengeluarkan sisa metabolisme dan mengembalikan zat-zat yang masih dibutuhkan ke dalam tubuh. Proses Perombakan sel darah Merah di dalam Tubuh Sel darah merah mengandung haemoglobin yang terdiri dari protein globin, Fe, dan hemin. Komponen protein globin pada sel darah merah yang akan dirombak dimanfaatkan kembali untuk sintesa protein dan pembentukan haemoglobin baru. Sedangkan Fe akan diambil kembali dan disimpan dalam hati. Komponen hemin nantinya akan dirombak menjadi bilirubin dan biliverdin (pada empedu) yang nantinya akan dimanfaatkan dalam sistem pencernaan, dan akhirnya akan dikeluarkan (dalam bentuk feses (sterobilin), urin urobilin) dan tetap disimpan di hati karena adanya siklus interhepatik. 11

122 BAB 14 SISTEM KOORDINASI Otak besar, tengah, kecil. A. SISTEM SARAF Sistem saraf tersusun dari sel-sel saraf (neuron). Setiap neuron terdiri dari badan sel neurit saraf, dendrite, akson. Sistem saraf Sistem saraf pusat Otak Sumsum Sistem saraf somatik Sumsum lanjutan, sumsum tulang belakang 1. Saraf Pusat Sistem saraf tepi 1 pasang serabut saraf otak, 31 pasang serabut saraf sumsum tulang belakang Mekanisme Penghantaran Impuls Sistem saraf otonom Sistem saraf simpatik, parasimpatik a. Melalui perubahan muatan listrik pada sel saraf 1) Potensial aksi dibangkitkan ketika ion natrium mengalir ke dalam akson melintasi membran pada satu lokasi. ) Depolarisasi potensial aksi pertama telah menyebar ke wilayah yang bersebelahan dengan membran tersebut, mendepolarisasi wilayah tersebut dan memulai potensial aksi kedua. Pada lokasi potensial aksi yang pertama, membran mengalami repolarisasi ketika K + mengalir ke luar akson. 3) Potensial aksi ketiga merambat secara berurutan, saat repolarisasi berlangsung. Melalui mekanisme ini, aliran ion lokal menembus membran plasma dan menghasilkan impuls saraf yang merambat di sepanjang akson. b. Lewat sinapsis Sinapsis merupakan persambungan yang mengontrol komunikasi antara satu neuron dengan neuron yang lain. Saraf Kranial Terdapat 1 macam saraf kranial yang terdiri dari: - neuron-neuron sensorik (saraf olfaktori, optik, dan auditori), - neuron-neuron motorik (okulomotorik, troklear, pathenik, abdusen, spinalis dan hipigoglosal), dan, - saraf-saraf gabungan neuron motorik dan sensorik yaitu (saraf trigeminal, facial, dan vagus). Pada saraf kranial terdapat satu saraf yang memiliki daerah perebaran yang luas sehingga disebut saraf pengembara (nervus vagus). Saraf Spinal Saraf pada tulang belakang memiliki 31 pasang serabut saraf, yang merupakan gabungan neuron sensorik dan motorik. Saraf sensorik memasuki sumsum tulang belakang dari bagian akar dorsal, sedangkan bagian dendrit berasal dari reseptor. Saraf motorik memasuki sumsum tulang belakang melalui akar ventral dan semua bagian neuritnya menuju ke efektor.. Sistem Saraf Tepi - Berdasarkan arah impuls, sistem saraf tepi dibagi menjadi yaitu: sistem aferen dan eferen (menghantarkan informasi dari sistem saraf pusat ke otot atau kelenjar). - Sistem saraf somatik mengandung saraf yang menghantarkan impuls dari otak (sistem saraf pusat) ke otot pada rangka. Sistem saraf ini hanya menghasilkan gerakan di jaringan otot rangka. - Sistem saraf otonom merupakan sistem saraf yang mengontrol organ-organ dalam. Saraf otonom terdiri dari 3 jenis yaitu sistem saraf simpatik (merangsang kinerja organ, neurotransmitter; noradrealin) dan saraf parasimpatik (menghambat kinerja organ; neurotransmitter asetil-kolin). B. ALAT INDRA 1. Mata Mata memiliki reseptor penangkap cahaya yang disebut fotoreseptor. Mata memiliki bagian-bagian sebagai berikut. a. Lapisan luar: sklera, pada bagian depan bersifat transparan disebut kornea. b. Lapisan tengah: koroid yang terdapat: - iris (pemberi pigmen pada mata) berfungsi untuk membantu pelebaran dan penyempitan lubang pupil, 1

123 - pupil sebagai tempat masuknya cahaya. c. Lapisan mata dalam: retina yang terdapat: - lensa mata: untuk mengatur fokus mata melalui daya akomodasi, - bintik kuning (fovea): sebagai tempat pembentukan bayangan (terdiri dari sel batang yang peka terhadap cahaya redup dan sel kerucut yang peka terhadap cahaya terang), dan - bintik buta sebagai tempat masuk dan pembelokan sel saraf menuju saraf pusat, serta terdapat pula cairan pengisi bolamata (aqueous humor dan vitreous humor). Mekanisme penglihatan: Rangsang cahaya kornea cairan pengisi bola mata aqueous humor lensa mata cairan pengisi bola mata vitreous humor retina saraf pusat melihat.. Telinga Telinga memiliki reseptor bunyi yang disebut fonoreseptor dan memiliki alat keseimbangan. Bagian-bagian telinga adalah sebagai berikut. a. Bagian luar: cuping telinga dan saluran telinga luar. b. Bagian telinga tengah: membrana tymphani, fenestra ovalis, tulang maleus (martil), inkus, dan stapes (sanggurdi) yang berfungsi sebagai penghantar getaran suara. c. Bagian telinga dalam: canalis semicircularis, tingkap oval, koklea atau rumah siput yang terdapat fonoreseptor yaitu organonkorti, organon vestibuli sebagai alat keseimbangan (stratireseptor), dan saraf. Mekanisme mendengar: Rangsang bunyi membrana tymphani tulang martil landasan sanggurdi tingkap oval cairan limfa dalam koklea sel-sel fonoreseptor selaput tingkap saraf auditori saraf pusat mendengar. 3. Kulit Pada kulit terdapat reseptor untuk sentuhan, panas, dingin, dan tekanan. Macam-macam reseptor tersebut yaitu: - Paccini (ujung saraf penerima tekanan kuat), Meissner (ujung saraf peraba), - Krausse (ujung saraf perasa dingin), - Merkel (ujung saraf perasa sentuhan dan tekanan ringan), dan - ujung saraf tanpa selaput (untuk perasa nyeri). 4. Indera Pembau (Hidung) Pada hidung terdapat reseptor berupa khemoreseptor yang terdapat di permukaan dalam hidung. Reseptor tersebut merupakan akhiran dari saraf olfactori. 5. Indera Pengecap (Lidah) Pada lidah terdapat kemoreseptor (peka terhadap zat kimia yang larut) yang berada di papilla lidah dan sedikit di bagian langit-langit. Bagian ujung lidah merasakan rasa manis, bagian samping depan merasakan rasa asin, bagian samping belakang merasakan asam, dan bagian pangkal merasakan pahit. C. HORMON Hormon merupakan bagian dari sistem koordinasi yang bekerja bersama sistem saraf. Hormon disekresikan oleh kelenjar-kelenjar endokrin langsung ke peredaran darah yang berfungsi untuk keseimbangan internal, reproduksi, pertumbuhan dan perilaku. Kelenjarkelenjar endokrin pada tubuh manusia, antara lain: 1. Hipofisis (pituitari), menghasilkan hormon a. Adrenocorticotropic Hormon (ACTH), berfungsi untuk merangsang kelenjar adrenal untuk mensekresi glukokortikoid (untuk mengatur metabolisme karbohidrat). b. Somatropic Hormone (STH), berfungsi untuk pertumbuhan. c. Lutenizing Hormone (LTH), berfungsi merangsang terjadinya ovulasi. d. Tyroid Stimulating Hormone (TSH), berfungsi mengatur pertumbuhan dan fungsi kelenjar tiroid. e. Gonadotropic Hormone (GH). f. Vasopresin, berfungsi menurunkan tekanan darah. g. Oksitosin, berfungsi mempengaruhi kontraksi otot usus.. Kelenjar Gondok (Tiroid): menghasilkan hormon tiroksin untuk pertumbuhan. 3. Thymus: menghasilkan hormon somatropin 4. Kelenjar anak gondok (paratiroid) yang menghasilkan hormon PTH 5. Kelenjar kelamin Menghasilkan hormon testosteron (pada pria) dan estrogen serta progesteron pada wanita. 6. Kelenjar anak ginjal (adrenal) Menghasilkan hormon kortison, adrenalin, dan aldosteron. 13

124 BAB 15 REPRODUKSI MANUSIA A. ALAT REPRODUKSI 1. Alat Reproduksi Pria a. Testis: sepasang, berbentuk bulat, di dalamnya terdiri dari saluran yang melilit-lilit, dikelilingi beberapa lapis jaringan ikat. Di dalamnya terdapat tubulus seminiferus (tempat pembentukan sperma), dan terdapat sel-sel Leydig yang tersebar di antara tubulus seminiferus yang menghasilkan hormon testosteron dan androgen. b. Skrotum: pembungkus testis. c. Saluran reproduksi: epididimis (tempat pendewa-saan sperma) dan vas deferens (lanjutan epididimis yang berfungsi untuk mengangkut sperma ke vesicula seminalis. d. Kelenjar kelamin: sepasang vesicula seminalis (mensekresikan semen), kelenjar prostat (tempat sekresi semen), kelenjar bulbusuretralis (sebelum proses ejakulasi menghasilkan getah bening untuk menetralkan urin asam yang tersisa di uretra). e. Penis: berfungsi untuk bekopulasi. f. Uretra: saluran tempat keluarnya sperma dan urin.. Alat Reprodusksi Perempuan a. Ovarium: sepasang, terdapat di rongga perut, dilindungi oleh kapsul pelindung keras yang banyak mengandung folikel (menghasilkan hormon estrogen, progresteron dan menghasilkan sel telur). b. Vagina: berfungsi untuk kopulasi. c. Saluran reproduksi: oviduk (saluran telur) yang terdapat tuba falopi tempat bertemunya sel kelamin jantan dan betina. d. Rahim: sebagai tempat perkembangan embrio. B. MENSTRUASI Menstruasi terjadi apabila sel telur tidak dibuahi oleh sel sperma, sehingga akan terjadi peluruhan dinding rahim (endometrium). Prosesnya sebagai berikut. 1. Fase Menstruasi Sel telur tidak dibuahi, saat ini korpus luteum menghentikan produksi hormon progresteron (hormon yang mempertahankan dinding uterus), sehingga endometrium berikut pembuluh darah di dalamnya akan luruh.. Fase Sebelum Ovulasi Konsentrasi progresteron yang menurun memicu kelenjar hipofisis mensekresikan hormon Folikel Stimulating Hormone (FSH) untuk merangsang pembentukan folikel baru pada ovarium. Setelah folikel masak, dapat mensekresikan hormon estrogen yang berfungsi menghambat hormon FSH serta memicu pembentukan horman LH untuk melepaskan sel telur (ovulasi). Pada proses pengaturan kehamilan, sekresi hormon FSH dan LH dicegah dengan menggunakan alat kontrasepsi seperti pil, suntikan depoprvera, dan susuk KB. 3. Ovulasi Sekresi hormon LH memicu pelepasan sel telur dari ovarium menuju rahim. Folikel yang telah membebaskan ovum akan membentuk korpus luteum yang mensekresikan hormon pemerkuat dinding rahim yaitu progresteron. 4. Fase sesudah Ovulasi Fase ini merupakan fase di antara ovulasi dan tahap menstruasi selanjutnya, apabila tidak terjadi pembuahan, korpusl luteum akan berubah menjadi korpus allbicans (tidak menghasilkan estrogen dan progresteron lagi), akibatnya dinding endometrium akan luruh dan mengalami fase menstruasi kembali. 14

125 BAB 16 EKOLOGI DAN LINGKUNGAN A. EKOLOGI Ekologi (Bahasa Yunani oikos: rumah, logos: ilmu) adalah ilmu mengenai interaksi antara organisme dengan lingkungannya. Lingkungan terdiri dari: a. Komponen abiotik: faktor-faktor kimiawi dan fisik tak hidup yang berada di sekitar organisme. b. Komponen biotik: komponen yang bersifat hidup. 1. Konsep Ekologi Kajian ekologi mencakup interaksi antarkomponen dari tingkat individu hingga tingkat bioma (salah satu komunitas utama di dunia, diklasifikasikan berdasarkan vegetasi dominan dan ditandai adaptasi organisme terhadap tempat tertentu tersebut). Organisasi kehidupan dari yang terkecil hingga terbesar adalah sebagai berikut. a. Individu: organisme tunggal. b. Populasi: sekumpulan individu sejenis di suatu tempat, dalam waktu tertentu. c. Komunitas: kumpulan beberapa populasi yang menempati wilayah yang sama dan saling berinteraksi. d. Ekosistem: kesatuan fungsional antara komponen biotik dan abiotik. e. Biosfer: kesatuan seluruh ekosistem di bumi.. Rantai Makanan Merupakan jalur di mana makanan dipindahkan dari satu tingkatan trofik ke tingkatan trofik yang lain. Rantai makanan dimulai dari produsen. Tingkatan trofik organisme dalam rantai makanan meliputi: a. Tingkat trofik I: produsen, yaitu tumbuhan yang melakukan fotosintesis. b. Tingkat trofik II: meliputi konsumen primer, yaitu hewan-hewan herbivor. c. Tingkat trofik III: meliputi konsumen sekunder, yaitu hewan-hewan karnivor. d. Tingkat trofik IV: meliputi organisme pengurai (detrivor), yaitu bakteri dan fungi. 3. Aksi-Interaksi Adanya interaksi menunjukkan adanya hubungan yang saling mempengaruhi antara faktor biotik, dan abiotik, dalam suatu ekosistem. Interaksi ini terjadi di setiap tingkatan trofik organisme kehidupan. Beberapa interaksi yang terjadi di antara makhluk hidup: a. Kompetisi: interaksi antara dua organisme berbeda populasi dikarenakan kesamaan kebutuhan dan habitatnya. b. Predasi: interaksi antara organisme pemangsa (predator) dan yang dimangsa. Predator umumnya memiliki tubuh yang lebih besar dibanding yang dimangsa. c. Simbiosis mutualisme: interaksi antara organisme yang bersifat saling menguntungkan. d. Simbiosis komensalisme: interaksi antara dua organisme, salah satu pihak diuntungkan dan pihak lain tidak mendapat pengaruh. e. Simbiosis parasitisme: interaksi antara parasit dan inangnya. Ukuran parasit lebih kecil dari ukuran inangnya. f. Netral: interaksi antarpopulasi tidak saling mempengaruhi. Sedangkan interaksi yang melibatkan komponen biotik dan abiotik adalah sebagai berikut. a. Arus energi Energi (matahari) produsen konsumen I konsumen II konsumen III pengurai. b. Produktivitas Ekosistem Merupakan laju perubahan energi cahaya atau energi kimiawi anorganik menjadi energi kimiawi organik (senyawa organik) oleh organisme autotrof pada suatu ekosistem, yang nantinya dapat digunakan sebagai bahan makanan. c. Daur Biogeokimia Siklus yang melibatkan perpindahan senyawa kimia (senyawa anorganik) melalui jalur organisme (sebagai perantara) dan kemudian senyawa tersebut kembali ke lingkungan fisiknya. Misal : daur karbon. d. Organisme Autotrofik Makhluk tersebut mampu membentuk zat organik dari bahan anorganik yang diperoleh dari lingkungan. Organisme autotrofik dibagi menjadi: - fototrofik: menggunakan cahaya sebagai energi sintesis nutrien, dan - kemoautotrof: menggunakan energi kimia sebagai energi sintesis nutrien. e. Organisme Heterotrofik Makhluk tersebut memperoleh makanan dari hasil pembentukan organisme lain (senyawa organik). 15

126 4. Suksesi Ekologis Merupakan perubahan komposisi spesies dalam suatu komunitas biologis (sering kali disebabkan karena adanya gangguan). munculnya tumbuh-tumbuhan baru pada suatu hutan pasca terjadi kebakaran. Suksesi dapat dibagi menjadi: - suksesi primer: suksesi terjadi pada daerah yang sebelumnya tidak terdapat organisme), contohnya suksesi pada lahar bekas bencana letusan gunung Galunggung, - suksesi sekunder: suksesi yang terjadi pada daerah yang komunitas di tempat tersebut telah dimusnahkan atau dihilangkan karena adanya gangguan, contohnya suksesi padang rumput menjadi hutan. B. LINGKUNGAN Keseimbangan lingkungan dipengaruhi keseimbangan yang terjadi pada tingkat rantai makanan makhluk hidup. Apabila salah satu mata rantai hilang dan tidak proporsional, maka tingkatan rantai makanan berikutnya akan terganggu, akibatnya keseimbangan lingkungan akan terganggu. Selain itu, keseimbangan lingkungan dapat terganggu oleh ulah manusia juga peristiwa alam. 1. Pencemaran Udara Dapat disebabkan oleh pembakaran tidak sempurna kendaraan yang (menghasilkan gas CO), gas CO, H S dari asap pabrik.. Pencemaran Air Dapat disebabkan tumpahan minyak dari kapal tangker di laut, sampah-sampah yang dibuang di laut, limbah-limbah industri rumah tangga yang dibuang sembarangan (tidak pada septictank) sehingga dapat mencemari air tanah dan sungai. 3. Pencemaran Tanah Dapat disebabkan oleh sampah plastik dan pestisida. 4. Pencemaran Suara Disebabkan oleh suara kendaraan bermotor, suara mesin pabrik, suara pesawat, dan suara kereta api. Reduce, Reuse, Recycle (3R) Merupakan upaya yang dapat dilakukan manusia untuk mengurangi dampak pencemaran lingkungan yaitu dengan: - reduce: mengurangi penggunaan bahan-bahan yang dapat mencemari lingkungan seperti plastik, pestisida, CFC; - reuse: pemanfaatan barang bekas yang masih dapat digunakan kembali; dan - recycle: mendaur ulang barang-barang bekas pakai (khususnya yang dapat mencemari lingkungan) untuk dimanfaatkan kembali menjadi bahan baku pembuatan suatu produk. 16

127 BAB 17 PEWARISAN SIFAT A. SUBSTANSI GENETIK - Gen merupakan sepenggal DNA yang berfungsi mengontrol pembentukan/sintesis protein untuk perkembangan dan metabolisme, sekaligus sebagai alat pewarisan sifat ke keturunan selanjutnya. - Gen tersebut ditentukan oleh urutan basa nitrogen yang terdapat pada DNA. DNA tersebut teruntai di dalam kromosom. - Selain terdapat DNA, dalam kromosom juga terdapat protein dan RNA. Kromosom tersebut terdapat di dalam inti sel dan dapat mengalami pembelahan saat meiosis. - Komosom homolog adalah pasangan kromosom (salah satu diturunkan dari ibu dan satunya dari ayah) dengan panjang, posisi sentromer, dan memiliki pola pewarnaan sama (saat dipreparasi) yang memiliki gen untuk karakter yang sama pada lokus yang berkaitan. - Lokus merupakan tempat gen berada pada kromosom. Gen gen yang menempati lokus yang sama pada kromosom homolog dan memiliki tugas yang serupa/hampir serupa disebut alel (merupakan bentuk alternatif suatu gen). Apabila pada lokus yang sama terdapat lebih dari satu alel, maka disebut alel ganda. B. STRUKTUR KIMIA DNA DAN RNA Materi genetik terdapat di dalam kromosom yang berada di dalam nukleus (khususnya sel eukariotik). Nukleus tersebut merupakan nukleoprotein yang terdiri dari protein dan asam nukleat. Terdapat dua jenis asam nukleat yaitu sebagai berikut. 1. DNA (Deoxyribo Nucleic Acid) Tersusun dari deoksiribosa (gula pentosa), gugus fosfat, dan basa nitrogen. Basa nitrogen DNA terdiri dari : - Purin: Guanin (G) dan Adenin (A) - Pirimidin: Timin (T) dan Sitosin (S) Berbentuk jalinan pita ganda yang panjang (double helix). Fungsi DNA berkaitan dengan sintesis protein dan pewarisan sifat. Teruntai di dalam kromosom pada nukleus dan di dalam mitokondria.. RNA (Ribo Nucleic Acid) Tersusun dari ribosa (gula ribosa), dan basa nitrogen. Basa nitrogen RNA terdiri dari: - Purin : Guanin (G) dan Adenin (A) - Pirimidin : Urasil (U) dan Sitosin (S) RNA tidak memiliki basa Timin pada pirimidinnya tetapi digantikan oleh Urasil (U). Terdapat di nukleus dan sitoplasma. RNA berdasarkan tempat dan fungsinya dibagi menjadi: a. mrna (messenger RNA) Jenis RNA yang disintesis dari DNA, nantinya akan menentukan struktur primer dari suatu protein yang akan disintesis (membawa kode-kode dari DNA). b. trna (transfer RNA) Berfungsi untuk membawa asam amino-asam amino sesuai kode yang ditentukan DNA (spesifik) dan mengenali kodon yang tepat pada mrna saat proses sintesis protein. c. rrna (ribosomal RNA) Jenis RNA yang paling melimpah. Bersama-sama dengan protein RNA ini akan membentuk struktur ribosom sebagai tempat terjadinya sintesis protein (tempat koordinasi pengkodean berurutan molekul trna dengan seri kodon mrna). Berikut penjelasan mengenai proses sintesis protein yang melibatkan DNA dan RNA 1. Transkripsi Proses ini merupakan sintesis mrna dengan menggunakan DNA sebagai cetakan.. Translasi Setelah mrna terbentuk, mrna keluar dari nukleus menuju ribosom untuk memulai tahap translasi. Translasi merupakan proses sintesis polipeptida dengan menggunakan informasi genetik yang dikode pada suatu molekul mrna. Saat proses tersebut, trna akan membawa asam amino-asam amino yang sesuai dengan kode genetik pada mrna, untuk kemudian dirangkai menjadi suatu polipeptida. 3. Post translation Pada tahap ini polipeptida yang telah disintesis kemudian mengalami beberapa tahapan tertentu (folding, penambahan gugus tertentu, pemutusan ikatan untuk aktivasi) sehingga terbentuk protein. 17

128 C. REPRODUKSI SEL Sel mampu bereproduksi dengan cara mengalami pembelahan. Sel dapat mengalami pembelahan mitosis, meiosis, dan amitosis. 1. Pembelahan Mitosis Pembelahan mitosis adalah pembelahan sel yang menghasilkan sel anakan dengan jumlah kromosom sama dengan jumlah kromosom sel induk. Tahaptahapnya adalah sebagai berikut. a. Profase: nukleolus menghilang, kromosom mulai memadat, terbentuk benang- benang kromatin. b. Metafase: kromosom terletak sejajar dengan bidang ekuator, tampak benang spindel yang terpancang dari sentriol ke sentromer. c. Anafase: tampak kromatid tertarik menuju ke sentriol. d. Telofase: nukleous muncul kembali dan terjadi sitokinesis (pembelahan sitoplasma). Sehingga terbentuk sel anak dengan jumlah kromosom sama sengan induk (n).. Pembelahan Meiosis Pembelahan meiosis adalah pembelahan sel yang menghasilkan sel anakan dengan jumlah kromosom setengah dari jumlah kromosom sel induk. Meiosis I (Pemisahan kromosom homolog) a. Profase I - Leptoten: kromosom mulai memadat. - Zigoten: kromosom homolog yang masingmasing tersusun dari dua kromatid saudara muncul secara bersamaan (membentuk bivalen). - Pakiten: bivalen mengalami pemendekan. - Diploten: kromosom homolog merenggang, kemudian kromatid terpisah membentuk tetrad (sebuah kompleks empat kromatid). - Diakinesis: sentromer dari kromosom homolog merenggang, kromatid mengalami pemendekan. b. Metafase I: kromosom berjajar di bagian ekuator, masih dalam pasangan homolog. c. Anafase I: kromosom bergerak ke arah kutub sel. Akan tetapi kromatid saudara tetap terikat pada sentromernya. Kromosom homolog tertarik bergerak ke arah berlawanan (hal ini berkebalikan dengan perilaku kromosom selama mitosis). d. Telofase I: pada fase ini terjadi pembelahan sitoplasma (sitokinesis), terbentuk sel anak yang masing-masing haploid (n)/ setengah dari induk. Meiosis II (Pemisahan kromatid saudara) a. Profase II: proses meiosis II menyerupai mitosis. b. Metafase II:kromosom berada di bidang ekuatorial c. Anafase II: sentromer kromatid saudara akhirnya memisah, dan kromatid saudara dari masingmasing pasangan, kini merupakan kromosom individual, bergerak ke arah kutub sel berlawanan. d. Telofase II: terjadi sitokinesis. Pada akhir sitokinesis menghasilkan 4 sel anak, masing-masing dengan jumlah kromosom haploid (n) (dari kromosom yang tidak direplikasi). 3. Gametogenesis Merupakan proses pembentukan gamet. Gametogenesis terjadi pada sel-sel germinal pada kelenjar kelamin. Gametogenesis pada pria disebut spermatogenesis, sedangkan pada wanita disebut oogenesis. a. Spermatogenesis Spermatogonium (n) spermatosit primer (n) terjadi meiosis I menjadi spermatosit sekunder, menghasilkan dua sel anakan (n) mengalami meiosis II menjadi spermatid, total 4 sel anak (n) menjadi sel sperma (n). b. Oogenesis Oogonium (n) oosit primer mengalami meiosis I menjadi satu sel oosit sekunder dan satu sel badan polar pertama (n) oosit sekunder mengalami meiosis II menjadi satu sel ovum (n) dan satu sel badan polar kedua (n). D. PRINSIP-PRINSIP HEREDITAS Prinsip dasar hereditas ditemukan oleh Gregor Mendel dengan membudidayakan kacang Ercis sebagai objek penelitian. Hukum Mendel I Pada saat pembentukan gamet, pasangan alel akan memisah secara bebas (hukum segregasi). Misalnya: Individu Aa gametnya A dan a. Hukum Mendel II Pada saat pembentukan sel gamet (pembelahan meiosis), gen-gen sealel akan memisah dan megelompok dengan gen lain yang bukan alelnya secara bebas. Misalnya: Individu HhKk 18

129 Penyimpangan Hukum Mendel 1. Penyimpangan semu a. Interaksi Gen Saling pengaruh antara dua pasang gen atau lebih yang mempengaruhi individu. Ayam berpial rose (RRpp) dikawinkan dengan ayam berpial pea (rrpp). Menghasilkan keturunan ayam berpial walnut (RrPp). Keturunan F nya memiliki perbandingan fenotip: 9(R_P_):3(R_pp):3(rrP_):1(rrpp) b. Epistasis-Hipostasis Gen dominan maupun gen resesif yang menutupi gen dominan atau gen resesif lain yang bukan alelnya. Jagung berbiji hitam (HHkk) dikawinkan dengan jagung berbiji kuning (hhkk): menghasilkan keturunan F 1 jagung berbiji hitam (HhKk) karena hitam (H) epistasis terhadap gen kuning (K), keturunan F memiliki perbandingan fenotip 1 Hitam: 3 Kuning: 1 Putih. c. Kriptomeri Gen dominan yang tidak menunjukkan pengaruhnya apabila berdiri sendiri tanpa pengaruh gen dominan yang lain (kriptomeri = tersembunyi). Bunga merah (MMpp) dikawinkan dengan bunga putih (mmpp): menghasilkan keturunan F 1 bunga ungu (MmPp), keturunan F memiliki perbandingan fenotip 9 ungu : 3 merah : 4 putih. d. Sifat Intermediet Pengaruh gen dominan maupun resesif sama kuat sehingga menghasilkan sifat keduanya (jika heterozigot). Bunga merah (MM) dikawinkan dengan bunga putih (mm) menghasilkan keturunan bunga merah muda (Mm). e. Polimeri Perkawinan heterozigotik dengan banyak sifat beda yang masing-masing berdiri sendiri, akan tetapi mempengaruhi bagian yang sama pada individu. Gandum biji merah (M 1 M 1 M M ) dengan gandum biji putih (m 1 m 1 m m ): menghasilkan keturunan F 1 gandum biji merah (M 1 m 1 M m ), keturunan F memiliki perbandingan fenotip 15 merah :1 putih. f. Gen Komplementer Gen-gen saling berinteraksi dan saling melengkapi, apabila salah satu gen tidak muncul maka kemunculan salah satu karakter akan terhambat. Bunga putih (CCpp) dikawinkan dengan bunga putih (ccpp): menghasilkan keturunan F 1 dengan warna ungu (CcPp), keturunan F memiliki perbandingan fenotip 9 ungu : 7 putih.. Penyimpangan sejati a. Pautan Merupakan dua gen yang terletak pada kromosom yang sama (dalam satu kromosom homolog) dan letaknya saling berdekatan atau tidak. Kondisi letak gen saling berdekatan atau tidak diadakan tes cross hibrid. Pautan antara dua macam gen atau lebih akan menghasilkan keturunan dengan perbandingan genotip dan fenotip yang lebih sedikit dibandingkan gen-gen yang tidak berpautan (karena gamet-gamet yang dihasilkan jumlahnya sedikit). b. Pindah Silang (Crossing Over) Merupakan pertukaran timbal balik bahanbahan genetik antara kromatid-kromatid bukan saudara pada kromosom homolog selama sinapsis meiosis I. Pindah silang menghasilkan keturunan: kombinasi Parental (KP) dan rekombinan (RK) c. Pautan Seks Merupakan gen-gen yang berlokus/terletak pada kromosom seks. gen penentu sifat buta warna pada manusia terpaut pada kromosom X. d. Alel Ganda Merupakan alel yang dapat menyusun genotip lebih dari dua variasi gen. Contohnya, golongan darah manusia. e. Determinasi Seks Penentuan jenis kelamin ditentukan terutama oleh komposisi kromosom seks. Berikut beberapa sistem pengelompokan jenis kelamin. - Sistem XY (pada manusia; wanita: 44A+XX, pria: 44A+XY). - Sistem XO (pada belalang; betina: A+XX, jantan: A+XO). - Sistem ZW (pada unggas; betina 78A+ZW dan jantan 78A+ZZ). - Sistem haplo-diploid (pada lebah). Letak Gen pada Kromosom 1. Gen Bebas Merupakan gen-gen tidak terletak dalam satu kromosom. Gen-gen tersebut mengikuti hukum 19

130 Mendel yaitu pemisahan secara bebas (segregasi) dan pengelompokan secara bebas (asortasi). Misalnya: individu AaBb saat gametogenesis menghasilkan gamet: AB, Ab, ab, ab dengan peluang yang sama yaitu 1:1:1:1.. Gen Terangkai (terpaut) Merupakan gen-gen yang terletak dalam satu kromosom dan cenderung memisah bersamasama (sesuai kaidah W.S. Sutton ). Gen yang terletak semakin dekat, ikatannya semakin erat. E. HEREDITAS MANUSIA 1. Jenis kelamin Manusia memiliki 3 pasang kromosoom (46 kromosom). Jenis kelamin manusia dikendalikan oleh sepasang kromosom seks yaitu kromosom X dan Y untuk laki-laki serta X dan X untuk perempuan. Saat pembelahan meiosis, sel gamet yang dihasilkan perempuan hanya satu macam yaitu X, sedangkan pada laki-laki akan dihaslkan dua macam sel gamet yaitu X dan Y.. Cacat dan Penyakit Menurun a. Hemofilia Merupakan keadaan darah seseorang sukar membeku saat mengalami luka. Hal tersebut disebabkan adanya gen resesif h yang terpaut pada kromosom seks X (sex X linkage resesive). Apabila dalam keadaan homozigot bersifat letal. Sehingga: pada laki-laki kemungkinannya normal (XY) dan Hemofilia (X h Y), pada perempuan kemungkinannya normal (XX), normal carier (H h X) dan hemofilia (X h X h ) secara teoritis kenyataannya letal. b. Albino Merupakan keadaan seseorang mengalami proses pigmentasi yang tidak normal (tidak memilki selsel pembawa pigmen tubuh). Gen resesif tidak terpaut seks (autosomal resesive) dan muncul dalam keadaan homozigot resesif. Misalnya: Perkawinan individu jantan Aa dengan betina Aa menghasilkan keturunan AA:Aa:aa. Sifat genotip aa inilah yang dapat mengasilkan keturunan albino. c. Buta warna Keadaan seseorang tidak dapat membedakan warna. Hal ini disebabkan oleh gen resesif yang terpaut seks pada kromosom X. Gen ini terpaut pada kromosom X, sehingga: pada laki-laki terdapat kenmungkinan normal (XY) dan buta warna (X cb Y), pada perempuan terdapat kemungkinan normal (XX), normal carier (X cb X) dan buta warna (X cb X cb ). d. Golongan darah manusia Sistem Jenis Gen Genotip ABO A,B,AB,O I A,I B,I O I A I A,I A I O,I B I B,I B I O,I A I B,I O I O RH RH +, RH - Rh,rh RhRh,Rhrh,rhrh MN M,MN,N I M,I N I M I M,I M I N,I N I N Pengetahuan mengenai golongan darah sangat penting dalam membantu proses transfusi darah (sistem ABO), membantu menentukan genotip induk, mengetahui kemungkinan terjadi eritoblastosis pada bayi (sistem RH), juga penting untuk menentukan orang tua bayi (sistem MN). Eritoblastis adalah gugurnya janin dari kandungan ibunya karena perbedaan resus ibu dan janin yang dikandungnya. F. MUTASI Merupakan perubahan pada struktur kimiawi penyusun gen yang dapat menimbulkan perubahan sifat pada individu dan bersifat menurun. Mutasi dapat terjadi pada gen dan kromosom. Berikut berbagai jenis mutasi. 1. Mutasi Titik/Point Mutation/Mutasi Gen a. Mutasi tidak bermakna (nonsense mutatuion) Perubahan pada triplet basa nitrogen, akan tetapi perubahan tersebut tidak mempengaruhi protein yang dibentuk. b. Mutasi Ganda Terjadi pengurangan atau penambahan 3 basa nitrogen.. Mutasi Kromosom (Mutasi Besar) Terjadi perubahan jumlah kromosom, perubahan struktur atau susunan DNA. Mutasi ini terbagi menjadi beberapa jenis yaitu sebagai berikut. Kerusakan kromosom: - Delesi: pengurangan salah satu gen dari sebuah kromosom bisa di awal (delesi terminal) atau tengah (delesi interstitial). - Duplikasi: suatu kromosom menerima tambahan gen dari kromosom homolognya. - Inversi: kromosom mengalami patah akibat sebelumnya kromosom membentuk lingkaran dan ujung kromosom yang melekat pada 130

131 bagian tengah kromosom tidak dapat lepas. - Katenasi: bagian ujung dua kromosom homolog mengalami pertemuan dan gen-gen yang satu alel pada ujung-ujung kromosom tersebut menjadi berurutan. - Fisi: terputusnya kromosom homolog pada bagian sentromer, bagian ujung kromosom melekat dengan bagian ujung lain dan bagian pangkal menyatu dengan bagian pangkal yang lain. - Translokasi: terdapat tiga jenis translokasi, yaitu homozigot atau respirok (tukar menukar segmen kromosom non-homolog); heterozigot atau non-respirok (satu segmen kromosom bergabung dengan kromosom lain nonhomolog); dan roberston atau fusi (dua kromosom akrosentrik menjadi satu kromosom metasentrik). Euploid. Peristiwa kromosom kehilangan atau meng-alami penambahan perangkatnya. Misal dari n n atau n 4n. Aneuploid. Kromosom mengalami perubahan pada salah satu atau lebih dari satu genom. Berdasarkan prosesnya mutasi dibagi menjadi dua. 1. Mutasi alami, yaitu mutasi yang terjadi tanpa campur tangan manusia. Mutasi Buatan, yaitu mutasi yang kejadiannya disengaja oleh manusia, misalkan menggunakan bahan kimia atau sinar x. Penyebab mutasi adalah sebagai berikut. 1. Bahan kimia: DDT (pestisida), pengawet makanan, benzopyrene pada asap rokok.. Bahan fisika: sinar UV, radioaktif. 3. Bahan biologi: virus dan bakteri. BAB 18 EVOLUSI A. TEORI EVOLUSI Evolusi adalah perubahan yang terjadi pada makhluk hidup dalam kurun waktu yang relatif lama. Para ahli evolusi yang mengemukakan teori mengenai evolusi: 1. Jean Baptise Lamarck ( ) Perubahan yang terjadi akibat pengaruh lingkungan.. Charles Darwin ( ) Perubahan terjadi akibat adanya seleksi alam. B. MEKANISME EVOLUSI Evolusi dapat berlangsung akibat variasi genetik dan seleksi alam. Keturunan dari perkawinan bersifat bervariasi. Variasi dalam satu keturunan disebabkan oleh adanya mutasi gen dan adanya rekombinasi gengen dalam satu keturunan. Sedangkan seleksi alam terjadi berdasarkan kemampuan makhluk hidup untuk bertahan dan menyesuaikan diri terhadap lingkungan. C. PETUNJUK ADANYA EVOLUSI 1. Variasi antara Individu-individu dalam Satu Spesies Variasi tersebut dibedakan menjadi: - variasi somatis (terjadi pada sel-sel somatis seperti ukuran tubuh dan fungsi fisiologis, bersifat tidak diturunkan), - variasi germinal (variasi pada sel kelamin).. Fosil Fosil merupakan sisa-sisa tubuh makhluk hidup yang telah membatu. 3. Homologi Homologi yaitu alat-alat tubuh yang memiliki bentuk asal yang sama, kemudian mengalami perubahan struktur sehingga fungsinya menjadi berbeda. Misalnya: kerangka tungkai pada mamalia dibangun dari unsur kerangka yang sama, akan tetapi pada kenyataannya memiliki fungsi yang berbeda (tungkai depan manusia berjalan; tungkai depan kelelawar sayap terbang ). 4. Embriologi Perbandingan Organisme yang memiliki hubungan kekerabatan yang dekat akan mengalami tahapan yang sama dalam perkembangan embrionya. Pada hewan vertebrata, beberapa spesies menunjukkan persamaan pada fasefase embrio tertentu. Setelah itu terjadi diferensiasi membentuk organ-organ tubuh sesuai dengan jenis masing-masing. D. FREKUENSI GEN Frekuensi gen adalah kehadiran suatu gen di dalam suatu populasi dihubungkan dengan frekuensi semua alelnya. Frekuensi gen dihitung menggunakan hukum Hardy-Weinberg. 131

132 Hukum Hardy-Weinberg Mengemukakan tentang keseimbangan frekuensi genotip AA, Aa, dan aa dan perbandingan gen A dan a dari generasi ke generasi selalu sama selama dalam keadaan sebagai berikut. 1. Genotip AA, Aa, dan aa memiliki variabilitas dan fertilitas yang sama.. Perkawinan secara acak. 3. Tidak terjadi seleksi alam serta jumlah anggota populasi besar. 4. Kemungkinan mutasi dari gen-gen A dan a harus sama. 5. Tidak terjadi migrasi. 6. Frekuensi gen dalam populasi pada keadaan seimbang. Secara matematis, hukum Hardy-Weinberg dinyatakan sebagai berikut. Diketahui p = frekuensi gen; q = alel, maka: p + q = 1 (p + q)(p + q) = 1 p + pq + q = 1 Contoh penggunaan hukum di atas. Frekuensi penderita albino pada suatu wilayah 1 : ) (persentase 0,01%). Berapakah persentase orang memiliki genotip Aa? Penyelesaian : Diketahui penderita albino (aa) = 0,01%. aa = q = 1/10000 = 0,0001 q = 0,1 Diketahui p + q = 1 p = 1 - q = 1-0,01 = 0,99 Orang yang bergenotip Aa (berfungsi pq): = x 0,99 x 0,01 = 0,0198 Persentasenya: 0,0198 x 100%= 1,98% BAB 19 BIOTEKNOLOGI A. PEMANFAATAN MIKROORGANISME DALAM BIOTEKNOLOGI 1. Mikroorganisme (jamur dan bakteri) sebagai agensia pengubah substrat bahan pangan menjadi produk makanan tertentu seperti yogurt, keju, tape, oncom, roti.. Penggunaan mikroorganisme sebagai penghasil antibiotik (bakteri Streptomyces griseus penghasil streptomisin, jamur Penicillium notatum penghasil penisilin). 3. Sebagai agensia pengendali hayati populasi hama pe-rusak tanaman perkebunan karena bakteri tersebut menghasilkan endotoksin (Bacillus thuringiensis terhadap kumbang perusak tanaman kelapa). 4. Mengatasi pencemaran perairan terhadap adanya logam yang berbahaya bagi kesehatan apabila terakumulasi dalam tubuh (contoh: Bacillus ferooxidant). B. REKAYASA GENETIKA Merupakan teknik pencangkokan bahan genetik dari suatu individu ke individu lain dengan harapan agar dihasilkan susunan bahan genetik baru yang dapat memberikan perubahan bagi makhluk hidup yang memilikinya. Rekayasa genetika berkembang sejak ditemukan: Enzim Restriksi (gunting biologi) Berfungsi untuk memotong DNA. Berdasarkan bagian yang dipotong (dalam atau luar), enzim ini dibedakan menjadi dua jenis yaitu: endonuklease restriksi dan eksonuklease restriksi. Enzim Ligase (lem biologi) Untuk menghubungkan kembali potongan DNA yang telah dipotong dan disisipi gen baru. Plasmid Merupakan penyimpan materi genetik (DNA), berbentuk melingkar, terletak di luar nukleoid, digunakan sebagai vektor untuk transfer gen pada bioteknologi. 13

133 Teknik Hibridoma Merupakan teknik pengambilan dan penggabungan (fusi) dua sel dari jaringan yang berbeda baik dari organisme yang sama maupun tidak, sehingga nantinya dihasilkan sel hibrid. Teknik ini dimanfaatkan untuk membuat antibodi monoklonal guna mendeteksi penyakit (antibodi yang dihasilkan oleh suatu klon sel-sel sehingga sangat spesifik terhadap determinan antigen yang khas). Dampak Negatif Rekayasa Genetika 1. Berpotensi menyebabkan pergeseran gen pada organisme hasil rekayasa genetika (transgenik). Hal ini dapat berdampak buruk bagi organisme transgenik tersebut.. Organisme transgenik berpotensi mudah terserang penyakit. 3. Berpotensi menimbulkan penyakit bagi organisme lain. 4. Berpotensi mengalami perubahan genotip terhadap komunitas ekologis. C. TEKNIK KULTUR JARINGAN TUMBUHAN DAN KLONING 1. Teknik Kultur Jaringan Tumbuhan - Merupakan teknik penggandaan tanaman secara in vitro (dalam tabung) menggunakan bagian tanaman. - Bagian tanaman (seperti pucuk daun) yang akan dikulturkan dalam botol kultur disebut eksplan.. Kloning Kloning memiliki konsep dasar membentuk individu dengan komposisi genetik yang sama. Berikut skema umum proses kloning. Sel telur organisme dihilangkan inti selnya (dirusak dengan radiasi UV) untuk dijadikan sebagai sel resipien kemudian inti sel pada sel resipien digantikan dengan inti sel somatik organisme tersebut kemudian dirangsang dengan kejutan listrik (agar inti sel tersebut menyatu dengan sel resipien) setelah itu sel ditanamkan di rahim organisme tersebut mengalami perkembangan menjadi clon. BAB 0 EVOLUSI A. MACAM-MACAM KEKEBALAN TUBUH Manusia memiliki dua jenis sistem kekebalan tubuh yaitu sistem kekebalan bawaan (innate) dan sistem kekebalan yang didapat (adaptif). 1. Sistem Kekebalan Bawaan (Innate) Kekebalan bawaan merupakan sistem kekebalan yang diperoleh manusia sejak lahir, bersifat tidak khas. Misalnya: a. Kulit manusia yang berfungsi sebagai barier fisik yang menghalangi segala serangan organisme patogen dari lingkungan eksternal. b. Adanya enzim lisozim (pemecah dinding sel bakteri) mampu melawan bakteri berbahaya yang masuk ke dalam tubuh. c. Keberadaan enzim-enzim pencernaan dapat membunuh bakteri bahaya yang masuk ke dalam sistem pencernaan. d. Adanya senyawa kimia tertentu dalam darah yang dapat menyerang organisme patogen yang masuk ke dalam tubuh.. Sistem Kekebalan yang Didapat (Adaptif) Selain kekebalan bawaan, manusia juga dapat membentuk sistem kekebalan tubuh dari infeksi organisme patogen maupun toksin virus. Sistem kekebalan didapat ini penting untuk pertahanan tubuh dari invasi organisme, dimana tubuh tidak memiliki sistem kekebalan bawaan untuk organisme infektif tersebut. Oleh sebab itu, proses vaksinasi dengan vaksin sangat penting untuk kekebalan tubuh manusia. Vaksin merupakan sediaan yang biasanya dibuat dari suatu patogen infektif, diberikan untuk menyediakan kekebalan tubuh manusia tanpa menyebabkan rasa sakit. Sistem kekebalan didapat (adaptif) dibagi mejadi dua: 133

134 - kekebalan humoral (pembentukan antibodi yang beredar di dalam tubuh untuk menyerang antigen dari agensia penginfeksi), dan - kekebalan seluler (pembentukan limfosit atau sel darah putih yang mampu menyerang agensia asing penginfeksi dan menghancurkannya). B. ANTIGEN DAN ANTIBODI 1. Antigen - Antigen merupakan suatu senyawa kimia spesifik yang dimiliki oleh organisme penginvasi yang dapat mendorong timbulnya respon imun tertentu. - Antigen tersebut dapat berupa makromolekul seperti protein toksin pada bakteri, polisakarida berukuran besar, lipoprotein dari agensia penginfeksi, yang dapat berikatan secara spesifik dengan komponen respon imun tubuh manusia (antibodi). - Bagian antigen yang mengenali antibodi disebut epitop.. Antibodi - Antibodi merupakan molekul protein di dalam tubuh yang dapat mengenali antigen asing spesifik. - Pada antibodi terdapat bagian yang mengenali antigen tertentu yaitu bagian paratop. - Antibodi bekerja dengan 3 macam cara untuk melindungi tubuh. a. Langsung menyerang agensia penginfeksi: melalui proses pembentukan kompleks antigen dan antibodi dalam suatu gumpalan (aglutinasi), melalui presipitasi (kompleks antigen yang larut dan antibodi tidak larut), antibodi langsung menyerang agensia penginfeksi sehingga sel pecah (lisis), dan antibodi mengadakan netralisasi terhadap toksin antigen. b. Aktivasi sistem komplemen yang pada akhirnya dapat menghancurkan agensia penginfeksi. c. Aktivasi sistem anadilaktik sehingga lingkungan sekitar antigen penginfeksi berubah, sehingga toksisitasnya dapat dicegah. C. PERAN JARINGAN LIMFATIK TERHADAP SISTEM KEKEBALAN TUBUH Sistem limfatik terdiri dari komponen: pembuluh limfatik, sel limfoid (limfosit dan makrofag), jaringan limfoid, dan organ limfoid (nodus limfaticus, spleen, thymus, dan tonsil). Sistem limfatik turut terlibat dalam sistem pertahanan tubuh (baik seluler maupun humoral). Hal tersebut salah satunya ditunjukkan oleh: sel limfosit T (sel T) berasal dari thymus berfungsi untuk mengenali antigen dan melepaskan senyawa cytokines yang dapat mendorong pertumbuhan dan respon sel B dan makrofag terhadap antigen. Selain limfosit T juga terdapat limfosit B (sel B) yang berasal dari sumsum tulang belakang, nantinya akan berkembang menjadi antibodi yang dapat mengikat antigen spesifik. D. ALERGI Alergi merupakan efek samping yang ditimbulkan oleh imunitas (kekebalan tubuh). Alergi dapat terjadi pada setiap orang normal dan terdapat pula beberapa orang yang memiliki kecenderungan untuk memiliki alergi. 1. Alergi pada Orang Normal a. Alergi yang disebabkan reaksi antara antigenantibodi yang berat. Reaksi antigen-antibodi dapat mengaktifkan sistem komplemen untuk segera menghancurkannya. Pengaktifan tersebut dapat memicu aktivitas enzim-enzim proteolitik (pemecah protein), akibatnya pembuluh-pembuluh darah kecil dapat mengalami luka dan peradangan. b. Alergi-reaksi tertunda - Misalnya alergi kulit yang disebabkan oleh obat-obatan, zat kimia tertentu dan beberapa kosmetik. - Reaksi alergi-tertunda ini disebabkan oleh limfosit yang disentisasi akibat terjadinya beberapa kali kontak dengan alergen. Limfosit yang disentisasi akan berdifusi ke darah dan mengikat toksin dari alergen. Reaksi pengikatan tersebut merupakan reaksi kekebalan seluler yang dapat memicu aktivasi makrofag yang pada akhirnya apabila reaksi terlalu berat dapat menyebabkan kerusakan jaringan.. Reaksi pada Orang yang Memiliki Kecenderungan untuk Alergi Alergi-reaksi tertunda Alergi tersebut secara genetik bersifat diturunkan. Hal tersebut ditunjukkan dengan antibodi IgE (disebut regain/sensitizing antibody) beredar dalam jumlah besar (tidak normal). Antibodi tersebut melekat pada seluruh tubuh terutama di sel mast dan basofil, sehingga reaksi antigen dan antibodi IgE tersebut 134

135 dapat merusak sel yang mengakibatkan pecahnya sel mast dan basofil diikuti pengeluaran histamin (reaksi imun jenis anafilaktoid ). Jenis-jenis reaksi anafilaktoid yaitu: a. Anafilaksis b. Urtikaria: akibat antigen yang masuk daerah kulit tertentu dan menyebabkan reaksi anafilaktoid terlokalisasi. Hal tersebut dapat menyebabkan peningkatan permeabilitas kapiler sehingga kilit membengkak dan terjadinya pelebaran pembuluh darah. c. Asma: merupakan reaksi antigen-antibodi IgE dalam bronkiolus paru-paru. Zat anafilaksis bereaksi lambat yang dibebaskan sel mast rusak (akibat reaksi antigen-antibodi berlebihan), dapat menyebabkan spasme pada otot polos bronkiolus, sehingga penderita susah bernafas. d. Hay Fever Pada hay fever, reaksi antigen-antibodi IgE terjadi di hidung, sehingga histamin yang dikeluarkan dari reaksi ini menyebabkan pelebaran pembuluh darah pada hidung. Akibat pelebaran tersebut, sel yang membatasi hidung pada akhirnya membengkak dan mensekresikan cairan. 135

136 Program IPA Bahasa Indonesia BAB 1 PARAGRAF A. PENGERTIAN PARAGRAF Paragraf adalah bagian karangan yang terdiri atas beberapa kalimat yang berkaitan secara utuh dan padu serta membentuk satu kesatuan pikiran. Fungsi utama paragraf adalah menandai awal ide atau gagasan baru. Fungsi yang lain adalah sebagai pengembangan lebih lanjut tentang ide sebelumnya atau sebagai penegasan terhadap gagasan yang diungkapkan sebelumnya. Paragraf sering disebut dengan istilah alinea. B. UNSUR PARAGRAF 1. Gagasan Utama - Gagasan utama adalah gagasan yang menjadi dasar pengembangan paragraf. - Kalimat topik adalah kalimat yang merangkum gagasan secara menyeluruh dan mewakili kalimat-kalimat lain dalam sebuah paragraf.. Gagasan Penjelas - Gagasan penjelas adalah gagasan yang berfungsi menjelaskan gagasan utama. - Gagasan penjelas terdapat pada kalimat penjelas atau kalimat pengembang, yaitu kalimat yang menjelaskan kalimat utama. C. SYARAT PARAGRAF 1. Kesatuan (Unity). Kelengkapan (Completness) 3. Koherensi (Coherence) 4. Urutan Pikiran (Order) D. CIRI PARAGRAF EFEKTIF 1. Hanya memiliki satu ide utama.. Memiliki keterangan atau penjelasan yang relatif lengkap tentang ide utama. 3. Menarik perhatian pembaca. 4. Terorganisasi dengan baik. E. POLA PENGEMBANGAN PARAGRAF 1. Susunan Alami Paragraf yang dikembangkan dengan susunan alami mengenal dua macam urutan. Urutan Ruang (Spasial) Pembaca dibawa dari satu titik ke titik berikutnya dalam sebuah ruang, misalnya gambaran dari depan ke belakang, luar ke dalam, atas ke bawah, dan sebagainya. Urutan Waktu (Kronologis) Pengembangan paragraf dengan urutan waktu menggambarkan urutan terjadinya peristiwa, perbuatan, atau tindakan. 136

137 . Susunan Logis Klimaks dan Antiklimaks - Jika gagasan disusun dari urutan yang paling sederhana menuju urutan kompleks, paragraf tersebut dikembangkan dengan cara klimaks. - Jika gagasan disusun dari urutan paling kompleks menuju urutan yang paling sederhana, pengembangan paragraf tersebut menggunakan cara antiklimaks. Umum-Khusus atau Khusus-Umum - Cara umum-khusus dilakukan dengan meletakkan gagasan utama pada awal paragraf kemudian diikuti perincian-perincian. Menghasilkan paragraf deduktif. - Cara khusus-umum dimulai dengan perincianperincian dan diakhiri dengan gagasan utama. Menghasilkan paragraf induktif. Sebab-Akibat Sebab berfungsi sebagai gagasan utama dan akibat sebagai gagasan penjelas. Definisi Dilakukan dengan mengungkapkan definisi kemudian dikembangkan dengan pikiran-pikiran penjelas yang mendukungnya. Perbandingan dan Pertentangan Dilakukan dengan membandingkan atau mempertentangkan dua hal yang tingkatannya sama dan memiliki persamaan serta perbedaan. Klasifikasi Dimulai dengan pengungkapan gagasan utama kemudian dikembangkan ke dalam kalimat-kalimat penjelas berupa klasifikasi dari gagasan utamanya. Contoh-contoh Kalimat-kalimat penjelas yang digunakan dalam paragraf berupa contoh-contoh. Syarat-Hasil Syarat-syarat tentang sesuatu disampaikan terlebih dahulu kemudian diikuti hasilnya jika syarat tersebut dipenuhi atau dilaksanakan. F. JENIS PARAGRAF 1. Berdasarkan Letak Gagasan Utama Paragraf Deduktif Paragraf deduktif adalah paragraf yang gagasan utamanya terletak di awal paragraf. Kalimat utama pada paragraf ini adalah kalimat topik. Kalimat kedua dan seterusnya merupakan kalimat penjelas. Paragraf Induktif Paragraf induktif adalah paragraf yang letak gagasan utamanya di akhir paragraf. Macammacam: 1) Analogi, yaitu menarik kesimpulan berdasarkan persamaan isi dengan sesuatu yang sudah dikenal. ) Generalisasi, yaitu proses pengambilan kesimpulan dengan memberikan pernyataan yang bersifat khusus berupa perihal atau kejadian untuk mendapatkan simpulan yang bersifat umum. 3) Kausal, yaitu hubungan ketergantungan antara dua kalimat atau lebih, artinya suatu akibat akan terjadi jika ada sebab. Paragraf Campuran (Deduktif-Induktif) Paragraf campuran adalah paragraf yang gagasan utamanya tersebar pada seluruh kalimat. Jenis paragraf ini terdapat pada karangan deskripsi dan narasi.. Berdasarkan Tujuannya Paragraf Deskripsi Paragraf deskripsi adalah paragraf yang menggambarkan sesuatu menurut pengalaman pancaindera manusia dengan tujuan agar pembaca seolah-olah melihat dan merasakan sendiri objek yang digambarkan. Paragraf Narasi Paragraf narasi adalah paragraf yang menceritakan suatu peristiwa atau kejadian dengan tujuan pembaca seolah-olah mengalami kejadian yang diceritakan. Paragraf Argumentasi Paragraf argumentasi adalah paragraf yang menyajikan suatu permasalahan dengan mengemukakan bukti-bukti dan alasan yang kuat agar pembaca meyakini kebenaran yang diungkapkan oleh penulis atau menyatakan persetujuannya. Paragraf Eksposisi Paragraf eksposisi adalah paragraf yang memaparkan pengetahuan atau informasi dengan tujuan pembaca mendapatkan informasi dan pengetahuan sejelas-jelasnya. Untuk memperjelas pemaparan, dikemukakan pula data dan fakta. Paragraf Persuasi Paragraf persuasi adalah paragraf yang bertujuan mempengaruhi pembaca dengan memberikan data sebagai penunjang, sehingga pembaca mengikuti pendapat yang dikemukakan penulis. 137

138 BAB RESENSI A. PENGERTIAN RESENSI - Resensi adalah ulasan yang memberikan pertimbangan atau penilaian terhadap buku. - Resensi dibuat untuk menyampaikan keunggulan dan kelemahan buku, karya sastra atau karya seni kepada pembaca, sehingga pembaca dapat menentukan perlu tidaknya karya tersebut. B. PRINSIP-PRINSIP RESENSI Pembuatan resensi harus memperhatikan beberapa hal, yaitu objektif, singkat, menyeluruh, jelas, langsung pada sasaran, lugas, jujur, dan sesuai dengan keadaan dan kemampuan pembaca. C. BAGIAN-BAGIAN RESENSI 1. Jenis Buku Jenis buku berarti bahwa penulis resensi harus mengklasifikasikan golongan buku yang diresensi termasuk fiksi atau nonfiksi. Jika buku tersebut termasuk fiksi, penulis harus menyebutkan bentuknya berupa roman, novel, atau yang lain.. Latar Belakang Buku Meliputi bentuk atau format buku, ilustrasi, gambar, cover, kertas yang dipakai, jenis huruf, dan sebagainya. 3. Isi dan Bahasa (Kelemahan dan Keunggulan) Dari segi isi, penulis resensi mengulas unsur intrinsiknya, seperti tema, alur, cerita, perwatakan, sudut pandang, dan sebagainya. Dari segi bahasa, diulas struktur kalimat, gaya bahasa, ungkapan, dan sebagainya. Cara yang digunakan penulis buku dalam mengungkapkan penyelesaian masalah dan cara pengolahan materi juga perlu diperhatikan oleh penulis resensi. 4. Nilai-nilai Buku Nilai buku dapat ditentukan dengan membandingkan dengan karya lain dari pengarang yang sama atau dengan pengarang lain yang isinya kurang lebih sama. Nilai buku meliputi gambaran umum isi buku, kemurnian ide, dan sebagainya. 5. Kesimpulan Penulis resensi menyimpulkan perlu tidaknya sebuah buku atau karya sastra dibaca. BAB 3 WAWANCARA A. PENGERTIAN WAWANCARA Wawancara adalah tanya jawab yang terjadi antara orang yang mencari informasi (pewawancara) dengan orang yang memberikan informasi (narasumber). 1. Wawancara Serta-Merta Wawancara ini merupakan wawancara dalam situasi alami. Dalam wawancara ini, pertanyaan disampaikan seperti komunikasi sehari-hari.. Wawancara Menggunakan Seperangkat Pertanyaan yang Telah Dibakukan Pewawancara sudah menyiapkan urutan katakata dan pertanyaannya sehingga dia tinggal membacanya saja ketika wawancara berlangsung. 3. Wawancara dengan Petunjuk Umum Dalam wawancara ini, kerangka atau pokok masalah yang akan ditanyakan kepada narasumber sudah disusun sebelumnya. Wawancara dapat dilakukan secara tertutup dan terbuka. - Wawancara tertutup merupakan wawancara yang dilakukan untuk mengetahui permasalahan yang sifatnya rahasia atau pribadi. - Wawancara terbuka adalah wawancara yang dilakukan berkaitan dengan kepentingan umum, misalnya debat terbuka di televisi. 138

139 B. TAHAP-TAHAP WAWANCARA 1. Pembukaan Pewawancara memperkenalkan diri dan menyatakan maksud serta tujuan wawancara. Pewawancara juga menanyakan identitas pribadi narasumber. Dalam melakukan wawancara, pewawancara harus menggunakan perkataan yang sopan dan menghormati narasumber. Pewawancara terlebih dahulu menyampaikan pertanyaan-pertanyaan yang akan diajukan.. Inti Pewawancara mengajukan pertanyaan secara sistematis dan mencatat setiap jawaban penting yang diberikan oleh narasumber. Pertanyaan yang diajukan mengandung unsur apa, siapa, kapan, di mana, mengapa, dan bagaimana. 3. Penutup Wawancara diakhiri dengan ucapan terima kasih oleh pewawancara dan memberikan kesan baik serta menyenangkan. BAB 4 BERITA, PIDATO, DAN DISKUSI A. BERITA Berita adalah laporan peristiwa atau pendapat yang aktual, menarik, penting, serta cermat dalam fakta. Laporan yang berguna itu disusun dalam suatu jenis penulisan tertentu, sehingga dapat dipahami oleh pembaca. Dengan kata lain, berita merupakan laporan fakta. Suatu peristiwa atau kejadian atau fakta disebut sebagai berita jika peristiwa tersebut sudah dilaporkan. 1. Syarat Berita Berita harus memenuhi syarat sebagai berikut. a. Berlandaskan fakta b. Aktual Aktual berarti bahwa berita tersebut disiarkan tidak lama setelah terjadi peristiwa. Dengan kata lain, jarak waktu terjadinya peristiwa dan waktu penyiaran berita berdekatan. c. Menarik bagi setiap orang yang menyimak berita tersebut Sebuah berita dikatakan menarik jika memenuhi faktor-faktor seperti: berguna, dekat dengan pembaca, bersifat konflik, merupakan berita lanjutan, berkaitan dengan tokoh-tokoh terkenal, berita sesama manusia, memiliki daya pengaruh yang kuat, berupa berita bencana, humor, seks, aneh (luar biasa), kemajuan (kesuksesan), dan berita yang menimbulkan emosi bagi pembacanya. d. Seimbang Berita harus ditulis dengan objektif dan tidak berat sebelah. Sebuah berita disebut objektif apabila disampaikan tanpa prasangka dan tanpa usaha untuk mempengaruhi pembaca. e. Lengkap Berita harus mampu menjawab pertanyaan 5W+1H (what, who, when, where, why, how), yaitu menjawab pertanyaan apa, siapa, kapan, di mana, mengapa, dan bagaimana. f. Sistematis Berita ditulis dengan sifat piramida terbalik, yaitu bagian yang berjangkauan luas dan penting diletakkan pada bagian awal, sedangkan bagian yang khusus, sempit, dan kurang penting berada pada bagian akhir. g. Berita harus dapat dipahami Sebuah berita memiliki kejernihan pengungkapan masalah, ditulis secara ringkas menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar, serta tidak menggunakan bahasa yang rancu.. Unsur Struktur Berita a. Judul - Judul berita berfungsi memperkenalkan isi berita. - Judul berita harus memenuhi beberapa syarat, antara lain mencerminkan isi, singkat, lengkap, mudah dipahami, menarik, tidak memiliki makna ganda, merupakan kata kunci berita, kata kerja aktif, dan mengandung hubungan sebab-akibat. b. Dateline (tempat dan tanggal penulisan berita) c. Lead (teras berita) Lead mewakili isi berita sehingga dalam lead diinformasikan unsur-unsur 5W+1H. d. Body (tubuh berita) 139

140 140 Penghubung (bridge) Body (tubuh) Penutup (ending) 3. Menyusun Naskah Berita Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun naskah berita yaitu sebagai berikut. a. Menggunakan struktur tata bahasa yang benar. b. Menggunakan penalaran logika yang benar (logis). c. Tidak mengandung makna ambigu. d. Menggunakan diksi atau pilihan kata yang tepat. 4. Fakta dan Opini Fakta dan opini merupakan dua unsur yang berbeda. - Fakta adalah keadaan atau peristiwa yang benarbenar terjadi. - Opini merupakan kejadian yang masih berada dalam angan-angan dan belum menjadi kenyataan. Dengan kata lain, opini merupakan informasi berupa gagasan, pendapat, dan harapan. Perbedaan ini menjadi sangat penting dalam menulis berita. Sebuah berita harus benar-benar menyajikan fakta yang didukung oleh data. Jika dalam berita terdapat opini dari narasumber atau dari wartawan, opini tersebut harus dapat dibedakan dari fakta. Dengan demikian, sebuah berita benar-benar menyajikan informasi yang benar dan tidak membohongi publik. B. PIDATO Pidato adalah bentuk komunikasi lisan yang ditujukan kepada khalayak atau orang banyak. Dalam berpidato terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu penampilan, ekspresi muka, perilaku, dan intonasi. 1. Jenis Pidato Berdasarkan persiapan yang dilakukan sebelum berpidato dan metodenya, pidato dibedakan menjadi empat, yaitu sebagai berikut. a. Impromtu atau serta-merta Impromtu adalah pidato yang dilakukan tanpa ada persiapan yang memadai. Pembicara berpidato berdasarkan pengetahuan dan kemahiran yang dimiliki. b. Manuskrip atau naskah Jenis pidato ini disebut pidato dengan naskah karena pembicara hanya membacakan naskah pidato yang telah dipersiapkan. c. Memoriter atau menghapal Pidato memoriter merupakan jenis pidato yang dilakukan dengan menghapal naskah yang telah dipersiapkan sebelumnya. d. Ekstempore atau ekstemporan Ekstemporan merupakan jenis pidato yang paling baik karena terjadi komunikasi yang baik antara pembicara dengan pendengar. Pembicara menyiapkan pokok-pokok pikiran yang akan disampaikannya dan menyampaikannya dengan bahasa sendiri. Berdasarkan tujuannya, pidato dibedakan menjadi berikut. 1. Pidato Informatif Pidato informatif merupakan pidato yang bertujuan memberitahukan atau menambah pengetahuan pendengar.. Pidato Persuasif Pidato persuasif bertujuan mempengaruhi pendengar. Pidato ini ditujukan agar pendengar mempercayai sesuatu, melakukannya, serta terbakar semangat dan motivasinya. 3. Pidato Rekreatif Pidato rekreatif merupakan pidato yang digunakan untuk menghibur pendengar.. Ciri-ciri Pidato yang Baik 1. Materi yang disampaikan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya atau objektif.. Isi materi dan cara penyampaiannya jelas dan mudah dimengerti oleh pendengar. 3. Berisi hal-hal baru dan mengejutkan. Oleh karena itu, pembicara harus mempunyai pengetahuan yang luas. 4. Menciptakan klimaks atau menutup pidato dengan uraian yang penting. 5. Tujuannya jelas. C. DISKUSI - Diskusi adalah pembicaraan antara dua atau beberapa orang dengan tujuan mendapatkan suatu pengertian, kesepakatan, atau keputusan bersama mengenai suatu masalah. - Dalam diskusi terdapat pimpinan diskusi, notulis, dan peserta diskusi. - Pimpinan diskusi bertugas membuka diskusi, mengatur jalannya diskusi, menyimpulkan dan memutuskan hasil diskusi. - Notulis bertugas mencatat pelaksanaan diskusi dari awal sampai akhir serta menulis laporan diskusi.

141 - Peserta diskusi bertugas mengemukakan pendapat atau gagasan dan bertanggung jawab terhadap pelaksanaan dan hasil diskusi. 1. Hal-hal Yang Harus Diperhatikan dalam Diskusi a. Mengemukakan Pendapat Menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Menyampaikan pendapat dengan kalimat yang singkat dan jelas. Gagasan dan tanggapan yang disampaikan disertai alasan-alasan yang dapat dipertanggung-jawabkan. Bersikap wajar, tidak kaku, tidak angkuh, tidak pemalu, dan tidak pesimis. b. Menolak Pendapat Pendapat disampaikan dengan alasan yang logis dan berkaitan dengan hal yang ditolak. Menunjukkan kekurangan pendapat yang ditolak tanpa menghina dan menyinggung perasaan. c. Bertanya Menanyakan hal-hal yang benar-benar belum diketahui. Bersikap rendah hati. Menawarkan jawaban sebagai saran. Menyampaikan pertanyaan dengan singkat dan jelas.. Laporan Hasil Diskusi Penyusunan laporan hasil diskusi harus sistematis dan meliputi hal-hal berikut. a. Judul laporan b. Kata pengantar c. Daftar isi d. Bab perencanaan diskusi e. Bab pelaksanaan diskusi f. Bab kesimpulan diskusi g. Lampiran Dalam menyusun laporan, harus diperhatikan hal-hal berikut. a. Penyajian laporan objektif dan faktual. b. Laporan disusun secara kronologis dan sistematis. c. Ditulis dengan bahasa yang singkat dan jelas. d. Menghindari unsur subjektif. 3. Jenis-jenis Diskusi 1. Konferensi Konferensi adalah pertemuan beberapa perwakilan kelompok atau organisasi untuk merundingkan suatu masalah tertentu.. Panel Panel merupakan bentuk diskusi yang terdiri atas beberapa panelis dan moderator. Panelis terdiri atas orang-orang yang berbeda keahliannya yang bersepakat mengutarakan pendapat dan pandangannya mengenai suatu masalah dari kepentingan pengunjung atau majelis. Permasalahan yang didiskusikan akan memberi penerangan atau perluasan pengetahuan kepada umum tentang permasalahan yang sedang hidup di masyarakat. 3. Simposium - Simposium merupakan bentuk diskusi yang digunakan untuk mengetahui berbagai aspek suatu masalah dalam waktu yang relatif singkat. - Simposium diikuti oleh seorang moderator, beberapa orang pembicara, dan banyak peserta. 4. Seminar Seminar sering disebut sebagai diskusi ilmiah meja bundar. Seminar bertujuan menemukan cara atau jalan pemecahan masalah yang biasanya diadakan oleh seseorang yang sedang melaksanakan tugas. 5. Brainstorming Brainstorming merupakan bentuk diskusi yang digunakan untuk memecahkan permasalahan. Keterampilan berbicara dan penguasaan teknik pengutaraan pendapat sangat dibutuhkan. Dalam brainstorming, diharapkan akan tercetus kritik serta gagasan sebanyak-banyaknya. Semakin aneh, tegas, dan semakin berani sebuah gagasan, brainstorming dianggap semakin baik. 6. Kolokium Kolokium merupakan bentuk diskusi yang menghadirkan orang-orang yang ahli dalam diskusi sebagai narasumber yang bisa meluruskan suatu pembicaraan yang menyimpang dari persoalan yang menjadi pokok diskusi. 7. Workshop atau lokakarya Workshop atau lokakarya adalah pertemuan yang dihadiri oleh sekelompok orang dengan pekerjaan sejenis. Pembicaraan yang dilakukan berkaitan dengan masalah teknis pekerjaan mereka. 141

142 BAB 5 SURAT Surat merupakan bentuk komunikasi tertulis antara seseorang atau lembaga dengan orang atau lembaga lainnya. A. BAGIAN-BAGIAN SURAT Surat resmi terdiri atas bagian-bagian berikut. 1. Kepala Surat. Pembukaan tanggal surat, nomor surat, lampiran surat, 3. Isi Surat atau Tubuh Surat salam pembuka, isi surat. 4. Penutup perihal surat, alamat surat. salam penutup, tanda tangan dan nama terang, jabatan, tembusan. B. JENIS-JENIS SURAT Secara umum, surat dibedakan menjadi dua jenis. 1. Surat resmi: surat yang digunakan dalam situasi resmi, misalnya dalam kedinasan dan perdagangan.. Surat tidak resmi: surat yang digunakan untuk kepentingan yang tidak resmi, misalnya untuk kepentingan keluarga. Berdasarkan isinya, surat dapat dibedakan menjadi berikut. 1. Surat Permohonan Izin Berisi permohonan izin dari pengirim kepada penerima mengenai sesuatu. Dalam surat permohonan izin, harus dituliskan kejelasan alasan pengajuan permohonan tersebut.. Surat Permohonan Maaf Surat yang berisi permintaan maaf, disampaikan oleh pihak yang telah melakukan kesalahan atau menyakiti suatu pihak kepada pihak yang disakiti tersebut. 3. Surat Pemberitahuan Surat yang isinya memberitahukan sesuatu agar diketahui orang lain. 4. Surat Perjanjian Adalah surat yang berisi kesepakatan dua belah pihak mengenai suatu urusan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan surat perjanjian, yaitu judul perjanjian, identitas pihak-pihak yang mengadakan perjanjian, isi perjanjian, hak dan kewajiban serta ketentuan yang disepakati yang ditulis dalam bentuk pasal-pasal, dan tanda tangan kedua belah pihak di atas materai, serta adanya saksi. 5. Surat Edaran Surat edaran adalah surat yang berisi informasi yang harus diketahui banyak pihak dalam suatu lembaga. 6. Surat Undangan Surat yang berisi permintaan atau undangan kepada penerima surat agar berpartisipasi dalam kegiatan yang diadakan oleh pengirim. 7. Surat Kuasa Surat kuasa merupakan surat yang berisi pemberian wewenang atas sesuatu. 8. Surat Lamaran Pekerjaan Surat lamaran pekerjaan ditulis oleh seseorang kepada instansi atau perusahaan untuk dapat diterima menjadi pegawai pada instansi atau perusahaan tersebut. Isi surat lamaran pekerjaan harus singkat, padat, sopan, dan langsung pada persoalan. Dalam surat tersebut, penulis mengemukakan identitas serta pekerjaan yang dikehendaki. Selain itu, perlu disebutkan pula sumber pengajuan lamaran tersebut, misalnya dari koran, radio, televisi, atau inisiatif sendiri. 9. Memorandum atau Memo Memorandum merupakan surat yang berisi catatan singkat tentang pokok-pokok permasalahan yang ingin dibicarakan. Memo dibuat oleh pihak atasan kepada bawahan atau pejabat setingkat dengan pembuat memo. 14

143 BAB 6 KARYA TULIS A. PENGERTIAN KARYA TULIS ILMIAH - Karya tulis ilmiah adalah karangan ilmiah yang memiliki sifat atau ciri-ciri ilmu pengetahuan, yaitu objektif, tidak berprasangka, tanpa penilaian atau pendapat pribadi, sistematis, dan didasarkan pada suatu penelitian dalam hubungannya dengan sebuah teori. - Karya tulis ilmiah juga dapat diartikan sebagai tulisan atau karangan yang mengungkapkan masalah dan pemecahannya secara ilmiah, didukung oleh fakta, bersifat tepat, lengkap, dan benar, pengembangannya secara sistematis dan logis dengan landasan metode ilmiah dan bersifat tidak memihak serta tidak emosional. B. KARAKTERISTIK KARYA TULIS Sebagai sebuah karangan yang membahas suatu persoalan dan memiliki sifat-sifat pengetahuan, karya tulis mempunyai karakter sebagai berikut. 1. Merupakan hasil kajian literatur dan laporan pelaksanaan suatu kegiatan lapangan.. Menunjukkan pemahaman penulis tentang masalah yang dikaji secara teoretis dengan kemampuan penulis dalam menerapkan prosedur dan prinsip atau teori. 3. Menunjukkan kemampuan pemahaman terhadap isi dari berbagai sumber yang digunakan. 4. Menunjukkan kemampuan mengumpulkan berbagai sumber informasi dalam suatu kegiatan secara utuh. C. SISTEMATIKA KARYA TULIS Sistematika karya tulis adalah sebagai berikut. 1. Pendahuluan Berisi persoalan yang akan dibahas, latar belakang masalah, masalah yang akan dibahas, prosedur pemecahan masalah, dan sistematika uraian.. Isi dan Pembahasan Berisi topik-topik masalah yang akan dibahas atau dibicarakan. Bagian ini menunjukkan kemampuan penulis dalam menjawab permasalahan yang diajukan. 3. Kesimpulan Berisi makna yang diberikan penulis terhadap uraian yang tidak diuraikan dalam bab isi. Kesimpulan bukan berisi ringkasan ini. BAB 7 AFIKS A. PENGERTIAN AFIKS - Imbuhan (afiks) adalah sisipan yang dibubuhkan pada sebuah kata. - Afiks meliputi beberapa jenis, yaitu prefiks (awalan), infiks (sisipan), sufiks (akhiran), dan konfiks (imbuhan gabung). - Proses pemberian imbuhan atau afiksasi mengakibatkan perubahan bunyi, menghasilkan makna gramatikal, dan mengubah fungsi atau kelas kata. B. JENIS-JENIS AFIKS 1. Prefiks Prefiks atau awalan adalah afiks yang dibubuhkan pada awal sebuah kata. Prefiks meliputi me-, ber-, di-, pe(nasal)-, pe-, ke-, se-, ter-, per-, me(nasal)-.. Infiks Infiks atau sisipan adalah afiks yang dibubuhkan pada tengah kata. Infiks meliputi -em-, -el-, -er-, -in-. 143

144 3. Sufiks Sufiks atau akhiran adalah afiks yang terletak di akhir kata, meliputi an, -i, -kan, -nya. 4. Konfiks (Imbuhan Gabung) Konfiks atau imbuhan gabung adalah imbuhan berupa awalan dan akhiran yang digunakan sekaligus. Konfiks meliputi ber-an, pe(nasal)-an, pe-an, ke-an, se-nya. C. FUNGSI AFIKSASI 1. Fungsi Prefiks atau Awalan me-, berfungsi membentuk kata kerja transitif dan intransitif; membentuk kata keterangan atau adverbial; membentuk kata sifat; dan membentuk kata benda. ber-, berfungsi membentuk kata kerja, kecuali yang memiliki arti mempunyai. di-, berfungsi membentuk kata kerja pasif. pe(nasal)-, berfungsi membentuk kata benda. pe-, berfungsi membentuk kata benda. ke-, berfungsi membentuk kata bilangan dan kata benda. se-, berfungsi membentuk kata kerja pasif.. Fungsi Sufiks atau Akhiran -an, berfungsi membentuk kata benda dan kata sifat. -i, membentuk kata kerja transitif. -kan, berfungsi membentuk kata kerja transitif. -nya berfungsi membentuk kata benda, kata keterangan dan kata tugas, serta kata sandang penentu. 3. Fungsi Konfiks atau Imbuhan Gabung ber-an, berfungsi membentuk kata kerja. pe(nasal)-an, berfungsi membentuk kata benda. pe-an, berfungsi membentuk kata beda. ke-an,berfungsi membentuk kata benda. D. MAKNA AFIKSASI 1. Makna Prefiks atau Awalan me-, sebagai kata kerja transitif, me- menyatakan makna menghasilkan, melakukan perbuatan, dan mempergunakan ; sebagai kata kerja intransitif, me- menyatakan mengerjakan sesuatu, menuju, menjadi, dalam keadaan. ber-, menyatakan makna menggunakan, mempunyai, menjadi, kumpulan, dalam keadaan, melakukan perbuatan untuk diri sendiri, resiprok. di-, menyatakan suatu tindakan pasif. pe(nasal)-, menyatakan makna alat untuk melakukan tindakan, orang yang memiliki sifat, yang menyebabkan jadi, orang yang (biasa) melakukan. pe-, menyatakan makna orang yang.... ke-, menyatakan bilangan tingkat dan orang atau sesuatu yang di.... se-, menyatakan makna satu, kesatuan, setelah, menyerupai, sebanyak. ter-, menyatakan tingkat superlatif, setelah, sama dengan atau menyerupai. per-, menyatakan makna membuat jadi, membuat lebih, menyatakan intensitas.. Makna Infiks atau Sisipan Infiks atau sisipan pada umumnya menyatakan banyak, intensitas, dan mempunyai sifat. 3. Makna Sufiks atau Akhiran -an, menyatakan tempat, alat melakukan sesuatu, hasil, hal atau cara, sesuatu yang biasa di..., tiap-tiap, menyerupai, bersifat. -kan, menyatakan kausatif, benefaktif, menyebabkan, membawa ke.... -i, menyatakan tindakan dilakukan berulangulang, objek lokatif, mengeluarkan, kausatif. -nya sebagai akhiran merupakan bentuk nya yang tidak bermakna dia. 4. Makna Konfiks atau Imbuhan Gabung ber-an, menyatakan resiprok, perbuatan berulang-ulang. per-an, menyatakan hal yang berhubungan dengan, tempat atau daerah, hal atau hasil. ke-an, menyatakan tempat, hal, dapat di, dalam keadaan, tidak sengaja, terlalu, agak. se-nya, menyatakan superlatif atau paling. 144

145 BAB 7 NOVEL, CERPEN, DAN PUISI A. NOVEL DAN CERPEN - Novel adalah karya imajinatif dalam bentuk prosa yang mengisahkan kehidupan seorang atau beberapa tokoh. - Cerpen adalah karangan pendek berbentuk prosa yang menyajikan peristiwa yang cermat dan jelas, berfokus pada satu aspek cerita, dan isi ceritanya logis dengan kehidupan nyata. 1. Perbedaan Novel dan Cerpen a. Dilihat dari segi cerita, novel mengemukakan cerita dengan lebih rinci dan detail (alur sederhana), dengan permasalahan yang kompleks sehingga alur menjadi lebih panjang yang ditandai dengan perubahan nasib pada diri tokoh, sedangkan cerpen mengemukakan cerita dengan lebih ringkas. b. Novel memungkinkan munculnya banyak tokoh dalam berbagai karakter, sedangkan dalam cerpen tokoh yang dimunculkan hanya beberapa orang saja. c. Tema dalam novel lebih kompleks, sedangkan pada cerpen tema relatif sederhana. d. Latar dalam novel dilukiskan secara rinci, sehingga dapat memberikan gambaran yang lebih jelas, konkret dan pasti. Sebaliknya, cerpen tidak memerlukan detail-detail khusus tentang keadaan latar.. Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Novel dan Cerpen - Unsur intrinsik adalah unsur-unsur yang membangun karya sastra dan secara langsung ikut serta membangun cerita. - Unsur ekstrinsik adalah unsur-unsur yang berada di luar karya sastra dan secara tidak langsung mempengaruhi bangunan karya sastra. a. Unsur Intrinsik Novel dan Cerpen Tema Tema adalah gagasan atau amanat utama yang menjalin struktur isi cerita. Tema juga dapat diungkapkan sebagai dasar cerita atau gagasan dasar umum novel dan cerpen. Tema biasanya menyangkut masalah kehidupan, seperti cinta, kecemasan, dendam, religius, harga diri, kesetiakawanan, keadilan, kebenaran, dan sebagainya. Alur Alur merupakan cerita yang berisi urutan kejadian dan setiap kejadian dihubungkan secara sebab akibat. Berdasarkan jumlah pengembangan ceritanya, alur dibedakan menjadi berikut. 1) Alur tunggal, yaitu alur yang hanya mempunyai satu pengembangan cerita. ) Alur ganda, yaitu alur yang mempunyai beberapa pengembangan cerita. Berdasarkan kepaduannya, alur dibedakan menjadi berikut. 1) Alur erat, yaitu alur yang mempunyai hubungan padu antara peristiwa yang satu dengan yang lain. ) Alur longgar, yaitu alur yang hubungan antarperistiwa di dalamnya terjalin renggang. Latar atau setting - Latar atau setting mengacu pada pengertian tempat, hubungan waktu, dan lingkungan sosial tempat terjadinya peristiwa-peristiwa yang diceritakan. - Latar dalam karya fiksi, seperti novel dan cerpen, tidak terbatas pada penempatan lokasi-lokasi tertentu yang bersifat fisik saja, tetapi juga berwujud tata cara, adat istiadat, kepercayaan, dan nilai-nilai yang berlaku di tempat yang bersangkutan. Penokohan Penokohan adalah perlukisan gambaran yang jelas tentang seseorang yang ditampilkan dalam sebuah cerita. Tokoh dilukiskan dengan teknik langsung dan tidak langsung. - Teknik langsung diungkapkan oleh pengarang dengan memberikan deskripsi, uraian, atau penjelasan secara langsung, seperti penjelasan tentang sifat, tingkah laku, dan ciri fisik tokoh. - Teknik tidak langsung diungkapkan oleh pengarang melalui cakapan yang dilakukan oleh tokoh, tingkah laku tokoh, pikiran dan perasaan tokoh, reaksi tokoh terhadap suatu kejadian, dan reaksi tokoh lain. Sudut pandang Sudut pandang adalah posisi pengarang dalam 145

146 membawakan cerita atau posisi peristiwa dan tindakan. Sudut pandang dapat dibedakan menjadi dua. - Sudut pandang orang pertama menempatkan pengarang sebagai seseorang yang terlibat di dalam cerita. - Sudut pandang orang ketiga menempatkan pengarang sebagai seseorang yang berada di luar cerita yang menampilkan tokoh-tokoh cerita dengan menyebut nama dan kata gantinya. Gaya Gaya menyangkut cara khas pengarang dalam mengungkapkan ekspresi berceritanya dalam novel atau cerpen yang ia tulis. Gaya tersebut menyangkut bagaimana seorang pengarang memilih tema, persoalan, meninjau persoalan, dan menceritakannya dalam sebuah novel atau cerpen. Dengan kata lain, gaya berkaitan dengan nada cerita dan cara pemakaian bahasa yang spesifik oleh pengarang. Amanat Amanat merupakan sesuatu yang ingin disampaikan oleh pengarang kepada pembaca, merupakan makna yang terkandung dalam sebuah karya dan disarankan melalui cerita. b. Unsur Ekstrinsik Novel dan Cerpen Unsur ekstrinsik yang terdapat dalam sebuah karya sastra antara lain berupa sikap, keyakinan, dan pan-dangan hidup pengarang yang mempengaruhi karya yang ditulisnya. Selain itu, terdapat pula unsur ekstrinsik berupa keadaan lingkungan pengarang, seperti ekonomi, politik, dan sosial. 3. Nilai Moral Novel dan Cerpen - Moral, akhlak, atau budi pekerti mengandung dua pengertian, yaitu: ajaran baik buruk yang diterima umum mengenai perbuatan, sikap, kewajiban, dan sebagainya; ajaran kesusilaan yang terungkap dari suatu cerita. - Karya sastra tidak hanya berisi cerita, tetapi di dalamnya terkandung berbagai ajaran kesusilaan, ajaran tentang bagaimana harus berbuat dan bersikap, baik kepada diri sendiri, sesama manusia, binatang, alam, maupun terhadap Tuhan. B. PUISI Puisi merupakan jenis karya sastra (karangan terikat) yang biasa diungkapkan dengan bahasa yang padat, menekankan pemakaian kata konotatif yang penuh dengan perbandingan, asosiasi, perlambang, kiasan, dan sering bermakna ganda (ambigu), serta memerlukan kemerduan pengungkapan. 1. Unsur Puisi a. Unsur Bentuk Unsur bentuk meliputi hal-hal berikut. Bunyi Unsur bunyi dalam puisi berperan agar puisi tersebut merdu ketika dibaca dan didengarkan. Unsur bunyi terdiri atas rima dan irama. 1) Rima Rima disebut juga sajak, yaitu bunyi yang berselang atau berulang, baik di dalam (tengah) maupun di akhir baris atau larik. Berdasarkan perulangan bunyi dalam puisi tersebut. a) Rima sempurna adalah perulangan bunyi yang timbul sebagai akibat ulangan kata tertentu. b) Rima paruh merupakan perulangan bunyi yang terdapat pada sebagian baris dan kata-kata tertentu. c) Aliterasi adalah perulangan bunyi konsonan. d) Asonansi adalah perulangan bunyi vokal yang terdapat pada baris-baris puisi. Berdasarkan posisi kata yang mendukungnya. a) Rima awal merupakan perulangan bunyi yang terdapat pada tiap awal baris. b) Rima tengah mengalami perulangan bunyi pada tengah baris. c) Rima akhir mengalami perulangan bunyi pada akhir baris. Berdasarkan hubungan antarbaris dalam tiap bait. a) Rima merata (terus) ditandai dengan adanya perulangan bunyi a-a-a-a pada semua akhir baris. b) Rima berselang atau rima silang (a-b-a-b). c) Rima berangkai (a-a-b-b). d) Rima berpeluk (a-b-b-a). ) Irama Irama adalah paduan yang menimbulkan unsur musikalitas, baik berupa alunan keras-lunak, tinggi-rendah, panjang- 146

147 pendek, dan kuat-lemah, yang mampu menimbulkan kemerduan, kesan suasana dan makna tertentu. Dengan kata lain, irama dalam sebuah puisi berfungsi mendukung makna dan menimbulkan suasana tertentu. Berdasarkan suasana yang ditimbulkan, dibedakan adanya bunyi euphony, cacophony, dan anomatope. - Euphony: bunyi yang menimbulkan suasana menyenangkan. - Cacophony: bunyi yang menimbulkan suasana muram dan tidak menyenangkan. - Anomatope: bunyi berupa peniruan atas bunyi-bunyi yang terdapat di alam, seperti bunyi angin, laut, dan binatang. Diksi Diksi adalah pilihan kata atau frase dalam karya sastra. Bahasa Kias Bahasa kias merupakan penyimpangan dari pemakaian bahasa yang biasa, yang makna katanya atau rangkaian katanya digunakan dengan tujuan mencapai efek tertentu. Bahasa kias dalam puisi dibedakan menjadi beberapa jenis. 1) Personifikasi: bentuk kiasan yang menyamakan benda dengan manusia. ) Metafora: bentuk kiasan yang menyatakan sesuatu sebagai hal yang sebanding dengan hal lain yang sesungguhnya tidak sama. 3) Perumpamaan (simile): kiasan yang menyamakan satu hal dengan hal lain dengan menggunakan kata-kata pembanding seperti bagai, laksana, seperti, seumpama, dan lain-lain. 4) Metonimia diartikan sebagai pengertian yang satu digunakan sebagai pengertian lain yang berdekatan. 5) Sinekdok dibedakan menjadi sinekdok pars prototo (sebagian untuk mewakili keseluruhan) dan sinekdok totem proparte (keseluruhan untuk menyebut atau mewakili sebagian). 6) Alegori: cerita kiasan atau lukisan yang mengiaskan hal lain, alegori merupakan perluasan dari metafora. Citraan Citraan merupakan gambaran-gambaran angan dalam puisi yang ditimbulkan melalui kata-kata. Citraan dibedakan menjadi citraan penglihatan, pendengaran, rabaan, pengecapan, penciuman, dan gerak. Misalnya, citra pengecapan dapat dirasakan pada kutipan puisi: ingin kuhalau hidup yang terasa pahit tembakau, berganti manisnya madu. Bentuk Visual Bentuk visual meliputi penggunaan tipografi dan susunan baris. Tipografi berfungsi membuat penampilan puisi menjadi artistik dan memberikan nuansa makna dan nuansa tertentu. Baris dalam puisi disebut juga larik. Beberapa contoh bentuk tipografi puisi adalah sebagai berikut. 1) Bentuk seperti prosa Kalau ada daham-daham terdengar di malam hari, aku tahu itu saudara kembarku. Ia menanti aku di pekarangan, karena aku melarang ia masuk. Pernah ia begitu rindu kepadaku dan tiba-tiba hadir di tengah keluargaku dengan tamu-tamu yang sedang berpesta merayakan hari lahirku. Mereka semua ketakutan melihat ia duduk di dalam, karena muka saudara kembarku sangat buruk. Aku malu dan minta ia menunggu di luar kalau mau bertemu dengan aku. (Saudara Kembarku) Subagio Sastrowardoyo ) Bentuk konvensional hatiku angin mengembara mengalir terhirup nafasmu hatiku angin menyebar kosong tak terlihat mencemari nadi meracun darah hingga kaku bagai patung diriku 3) Bentuk zigzag Contoh puisi: (Tragedi Winka & Sihka) Sutardji Calzoum Bachri (Hatiku Angin) Evi Idawati 147

148 . Unsur Makna Berbeda dengan unsur bentuk yang dapat diamati secara visual, makna merupakan unsur puisi yang hanya bisa ditangkap melalui kepekaan batin dan daya kritis pembaca. Secara umum, makna puisi terdiri atas perasaan (sense), pokok persoalan (subject matter), sikap penyair (feeling), dan nada (tone). Perasaan (sense) Perasaan (sense) merupakan gambaran dunia yang diciptakan oleh penyair. Pokok Persoalan (subject matter) Pokok persoalan (subject matter) merupakan rincian perasaan dalam bentuk satuan-satuan yang problematik. Sikap Penyair (feeling) Sikap penyair (feeling) merupakan unsur makna yang terkandung di dalam puisi yang berhubungan dengan pendirian penyair terhadap pokok-pokok persoalan yang dihadapinya. Nada (tone) Nada (tone) merupakan sikap pengarang terhadap pembaca. Sikap penyair kepada pembaca dapat berupa sikap menasihati, menyindir, masa bodoh, memberikan sebuah solusi, dan sebagainya.. Jenis Puisi a. Puisi Lama Puisi lama merupakan puisi rakyat yang tidak dikenal nama pengarangnya dan sangat terikat oleh aturan-aturan seperti jumlah baris tiap bait, jumlah suku kata maupun rima. Puisi lama terbagi atas pantun, syair, dan gurindam. Pantun Ciri-ciri pantun: 1) Setiap bait terdiri atas empat baris. ) Setiap baris atau larik terdiri atas empat kata dan 8-1 suku kata. 3) Baris pertama dan kedua berisi kiasan yang disebut sampiran, baris ketiga dan keempat merupakan isi atau maksud yang sesungguhnya. 4) Pola rima pantun adalah a-b-a-b. 5) Isi pantun berupa curahan perasaan. Berdasarkan jumlah larik atau baris, pantun dibedakan menjadi berikut. 1) Pantun biasa, yaitu pantun yang terdiri atas empat baris. ) Karmina atau pantun kilat, yaitu pantun yang terdiri atas dua baris (pantun dua seuntai). 3) Talibun, yaitu pantun yang tiap bait terdiri atas 6, 8, atau 10 baris. 4) Pantun berkait atau pantun rantai atau seloka. Berdasarkan isinya, pantun dapat dibedakan menjadi pantun nasib, pantun adat, pantun agama, pantun cinta kasih, pantun anak, pantun muda-mudi, pantun nasihat, pantun teka-teki, dan pantun jenaka. Syair Syair merupakan bentuk puisi lama yang berasal dari Arab. Syair tidak hanya berisi cerita atau kisah tetapi berisi nasihat, ajaran ilmu, kemasyarakatan, adat, dan sebagainya. Ciri-ciri syair yaitu sebagai berikut. 1) Setiap bait terdiri atas empat baris. ) Setiap baris merupakan kalimat lengkap yang terdiri atas 8-1 suku kata dan 3-4 kata. 3) Memiliki pola sajak a-a-a-a. 4) Semua baris merupakan isi. 5) Rangkaian bait satu dengan bait berikutnya merupakan rangkaian cerita. Gurindam Gurindam merupakan puisi lama yang timbul akibat adanya pergaulan dengan orang-orang Hindu. Gurindam memiliki ciri-ciri berikut. 1) Terdiri atas dua baris dengan pola rima a-a-a-a. ) Kedua baris pada gurindam mempunyai hubung-an sebab-akibat, baris pertama merupakan syarat dan baris kedua adalah jawabannya. 3) Pada umumnya, gurindam berisi nasihat. b. Puisi Baru Puisi baru muncul pada tahun 30-an. Puisi baru terbagi menjadi delapan, yaitu sebagai berikut. Distikon (puisi dengan untaian baris). Terzina (untaian 3 baris). Kuatren (untaian 4 baris). Kuin (untaian 5 baris). Sekstet (untaian 6 baris). Septima (untaian 7 baris). Oktaf (untaian 8 baris). Soneta (untaian 14 baris). 148

149 c. Puisi Bebas Puisi bebas adalah puisi yang tidak mengindahkan kaidah-kaidah puisi, seperti rima, irama, baris, dan bait. d. Puisi Kontemporer Puisi kontemporer terdiri atas jenis puisi berikut. Puisi mini kata, yaitu puisi yang menggunakan sedikit kata. Puisi mantra, yaitu puisi yang mengutamakan kata sebagai unsur bunyi. Puisi konkret, yaitu puisi yang membuat bunyi dan kata menjadi berwujud. Puisi tipografi, yaitu puisi yang mengutamakan bentuk atau bangun. Puisi mbeling, yaitu puisi yang berisi kelakar atau humor dengan permasalahan yang sederhana. Puisi tanpa kata, yaitu puisi yang mengutamakan titik-titik, garis, dan simbol-simbol lain. 3. Menafsirkan Puisi Sebuah puisi dapat ditafsirkan dalam bentuk tulisan atau prosa. Untuk dapat memahami isi sebuah puisi, dapat dilakukan dengan langkah-langkah berikut. a. Memparafrasekan puisi, yaitu dengan memberi penanda makna atau mencari makna setiap kata yag digunakan oleh penyair. b. Merasakan dan menghubungkan kata-kata secara lugas, kias, dan lambang dengan tidak hanya mengandalkan pikiran. c. Memperhatikan pengiasan dan pelambangan penyair, penggunaan kata-kata abstrak, lukisan yang hidup, dan nilai-nilai yang dikandung. C. DRAMA Drama adalah cerita tentang konflik manusia yang ditampilkan dalam bentuk dialog atau percakapan dan action pada pentas di hadapan penonton (audience). 1. Jenis Drama Menurut waktunya, drama dapat dibedakan dalam dua jenis, yaitu drama baru dan drama lama. a. Drama baru adalah drama yang memiliki tujuan untuk memberikan pendidikan kepada masyarakat yang umumnya bertema kehidupan manusia sehari-hari. b. Drama lama adalah drama khayalan yang umumnya menceritakan tentang kesaktian, kehidupan istana atau kerajaan, kehidupan dewa-dewi, kejadian luar biasa, dan lain sebagainya. Berdasarkan isi kandungan cerita, drama dibedakan menjadi berikut. a. Drama komedi adalah drama yang lucu dan menggelitik penuh keceriaan. b. Drama tragedi adalah drama yang ceritanya sedih penuh kemalangan. c. Drama tragedi komedi adalah drama yang mengandung cerita sedih dan lucu. d. Opera adalah drama yang mengandung musik dan nyanyian. e. Lelucon/dagelan adalah drama yang lakonnya selalu bertingkah pola jenaka merangsang gelak tawa penonton. f. Operet/operette adalah opera yang ceritanya lebih pendek. g. Pantomim adalah drama yang ditampilkan dalam bentuk gerakan tubuh atau bahasa isyarat tanpa pembicaraan. h. Tablau adalah drama yang mirip pantomim yang dibarengi oleh gerak-gerik anggota tubuh dan mimik wajah pelakunya. i. Passie adalah drama yang mengandung unsur agama/religius. j. Wayang adalah drama yang menggunakan pemain berupa boneka wayang.. Unsur-unsur Drama a. Tema (Topik) Tema merupakan pokok pikiran atau sesuatu yang melandasi suatu karya sastra. Tema atau topik adalah ide pokok dari lakon atau drama. Istilah tema dalam drama sering disebut dengan premise, yang berperan sebagai landasan pengembangan pola bangun cerita. b. Tokoh Tokoh adalah pelaku yang mengemban peristiwa dalam cerita, sehingga peristiwa tersebut mampu menjalin suatu cerita yang padu. Untuk menganalisis tokoh dalam sebuah drama dapat dilakukan melalui pemahaman dialog dan tingkah laku atau perbuatan tokoh yang hadir dalam drama. c. Situasi (Latar) Latar adalah lingkungan tempat untuk mengekspresikan diri tokoh dan tempat terjadinya peristiwa. Latar dapat berfungsi sebagai metonimia atau metafora yaitu sebagai ekspresi dari tokoh-tokoh yang ada. 149

150 Fungsi latar dibedakan menjadi dua, yaitu fungsi fisikal dan fungsi psikologis. - Fungsi fisikal memberikan informasi situasi (ruang dan tempat) sebagaimana adanya, sehingga sebuah cerita menjadi logis. - Fungsi psikologis, sebagai keadaan batin para tokoh, menjadi metafor dari keadaan emosional dan spiritual tokoh. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa berdasarkan macamnya, latar dibagi menjadi latar fisik dan latar sosial. Secara fungsional latar dapat dibedakan menjadi latar fisik dan latar psikologis. d. Lakuan (Plot) Plot sebuah naskah drama ialah pengembangan peristiwa-peristiwa dramatik melalui munculnya motivasi-motivasi yang mengenai karakter tokoh. 3. Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Drama Di dalam cerita drama, juga terdapat tema, amanat, karakteristik tokoh, alur, Iatar cerita, dan dialog. Unsur yang tidak ditemukan adalah sudut pandang cerita (point of view) karena drama merupakan seni bertutur langsung. Latar divisualisasikan melalui dekorasi panggung dan diperkuat dengan efek-efek tertentu. Karakterisasi drama sepenuhnya dilakukan secara dramatik melalui akting pemain, kostum, make-up, dan visualisasi latar dalam dekorasi panggung. BAB 8 SASTRA MELAYU KLASIK A. PENGERTIAN SASTRA MELAYU KLASIK - Sastra Melayu Klasik merupakan sastra yang tumbuh dan berkembang pada masa masyarakat Melayu zaman dahulu. - Di dalam karya sastra pada zaman Melayu Klasik ini, terdapat beberapa nilai moral, antara lain berisi ajaran untuk bersikap dan berbuat kepada orangtua, orang yang lebih muda, anggota keluarga, lawan, dan kawan. Dalam sastra Melayu Klasik juga disampaikan ajaran tentang ilmu pengetahuan, teknologi, negara, dan lain-lain. B. JENIS SASTRA MELAYU KLASIK Jenis sastra pada masa Melayu Klasik dibedakan menjadi dua bentuk, yaitu puisi dan prosa. Bentuk puisinya adalah pantun dan syair. Bentuk prosa meliputi cerita asal-usul (legenda), cerita binatang, cerita pelipur lara, cerita jenaka, dan cerita sejarah atau hikayat. 1. Cerita Asal-Usul (Legenda) Cerita asal-usul merupakan cerita tentang asal mula terjadinya sesuatu. Cerita asal-usul terbagi atas ceita asal-usul dunia binatang, cerita asal-usul dunia tumbuhan, dan cerita asal-usul terjadinya suatu tempat.. Cerita Binatang (Fabel) Cerita binatang merupakan cerita yang tokohnya berupa binatang. Dalam cerita binatang, digambarkan hewan dapat bertingkah laku seperti manusia. Cerita binatang penuh dengan sindiran dan nasihat. 3. Cerita Penglipur Lara Cerita penglipur lara digunakan untuk menghibur hati yang sedih. Oleh karena itu, apa yang dikisahkan dalam cerita ini adalah hal-hal yang indah, penuh angan-angan, dan keajaiban. Contoh cerita penglipur lara adalah Hikayat Malin Dena dan Si Lumbut Mada. 4. Cerita Jenaka Cerita jenaka merupakan cerita yang mengandung unsur humor di dalamnya. Pak Belalang dan Lebai Malang. 5. Cerita Sejarah (Hikayat) Hikayat merupakan cerita yang sumbernya berasal dari kisah-kisah kehidupan raja dan dewa. Hikayat Banjar dan Hikayat Raja Pasai. 150

151 Program IPA Bahasa Inggris BAB 1 TENSES Tenses adalah perubahan bentuk kata kerja (verb) karena perubahan waktu dan sifat kejadian tertentu pada suatu konteks kalimat. A. PRESENT TENSES 1. Simple Present Tense Kalimat Verbal: (+) S + V 1 / V s/es + Complement (C)/Object (O)/ Adverb (A) ( ) S + don t/doesn t + V 1 + C/O/A (? ) Do/Does + S + V 1 + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + be (is, am, are) + C ( ) S + be (is, am, are) + not + C (? ) Be (is, am, are) + S + C? Keterangan: Kalimat verbal: kalimat yang predikatnya kata kerja. Kalimat nominal: kalimat yang predikatnya bukan kata kerja. Do dipakai untuk subjek: I, you,we, they. Does dipakai untuk subjek: He, she, it. Am dipakai untuk subjek: I Is dipakai untuk subjek: He, she, it Are dipakai untuk subjek: We, They Kalimat verbal: (+) I go to school everyday. ( ) I don t go to school everyday. (? ) Do you go to school everyday? Kalimat nominal: (+) She is hungry. ( ) She is not hungry. (? ) Is she hungry? Fungsi: a. Untuk menunjukkan kebiasaan (ditandai dengan keterangan frekuensi: everyday, usually, every, always, never, once, twice, dll). They visit me everyday. b. Untuk menunjukkan kebenaran umum. The world is round. c. Untuk menunjukkan keadaan pada waktu sekarang (factual state). I want a glass of coffee.. Present Continuous Tense Kalimat Verbal: (+) S + be (is, am, are) + V -ing + C/O/A ( ) S + be (is, am, are) + not V -ing + C/O/A (? ) Be (is, am, are) + S + V -ing + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + be (is, am, are) + being + C ( ) S + be (is, am, are) + not being + C (? ) Be (is, am, are) + S + being + C? Kalimat verbal: (+) I am repairing your bicycle now. ( ) I am not repairing your bicycle now. (? ) Are you repairing my bicycle now? 151

152 Kalimat nominal: (+) She is being very sad right now. ( ) She is not being very sad right now. (? ) Is she being very sad right now? Fungsi: a. Untuk menyatakan suatu perbuatan/peristiwa yang sedang berlangsung saat ini (sedang dibicarakan). Keterangan waktu yang biasa digunakan: now, at this moment, look!, right now, at present, listen! He is reading an English text now. b. Untuk menyatakan situasi yang berubah-ubah. The population of the world is rising very fast. 3. Present Perfect Tense Kalimat Verbal: (+) S + has/have + V 3 + C/O/A ( ) S + has/have not + V 3 +C/O/A (? ) Has/have +S + V 3 +C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + has/have + been + C ( ) S + has/have not + been + C (? ) Has/have + S + been + C? Kalimat verbal: (+) I have opened the door since 7 o clock. ( ) I have not opened the door. (? ) Have you opened the door? Kalimat nominal: (+) She has been there since this morning. ( ) She has not been there till now. (? ) Has she been there since this morning? Fungsi: Untuk menyatakan peristiwa yang telah terjadi dan masih berhubungan dengan sekarang. Keterangan waktu: already, just, yet, since, for, lately, these weeks/month, so far, till now, recently. They have been here since o clock. 4. Present Perfect Continuous Tense Kalimat Verbal: (+) S + has/have + been + V -ing + C/O/A ( ) S + has/have not + been + V -ing + C/O/A (? ) Has/have + S + been + V -ing + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + has/have + been + being + C ( ) S + has/have not + been + being + C (? ) Has/have + S + been + being + C? Kalimat verbal: (+) I have been waiting for two hours. ( ) I have not been meeting her since (? ) Have you been waiting for two hours? Kalimat nominal: (+) She has been being in the hospital for two weeks. ( ) She has not been being here for five minutes. (? ) Has she been being here for two hours? Fungsi: - Untuk menyatakan pekerjaan yang dimulai di waktu lampau dan masih dikerjakan sampai saat ini. - Keterangan waktu yang biasa digunakan: for, all this morning, since, the whole day. He has been writing a letter for 1 hour. B. FUTURE TENSES 1. Simple Future Tense Kalimat Verbal: (+) S + will/shall +V 1 + C/O/A ( ) S + will/shall not + V 1 + C/O/A (? ) Will/shall + S + V 1 + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + will/shall + be + C ( ) S + will/shall not + be + C (? ) Will + S + be + C? Kalimat verbal: (+) I will go to Jakarta next week. ( ) I will not go to Jakarta next week. (? ) Will you go to Jakarta next week? Kalimat nominal: (+) I will be in Jakarta tomorrow. ( ) I will not be there tomorrow. (? ) Will you be there tomorrow? Fungsi: a. Untuk menyatakan pekerjaan yang akan dikerjakan di waktu yang akan datang. Keterangan waktu: the day after tomorrow, tomorrow next, tonight, soon, next week, dll. John will come to see you tomorrow. b. Untuk menunjukkan peristiwa yang akan terjadi apabila syarat peristiwa lain terpenuhi. You will find many foreign tourists when you come to Bali.. Future Continuous Tense Kalimat Verbal: (+) S + will/shall + be + V -ing + C/O/A ( ) S + will/shall not + be + V -ing + C/O/A (? ) Will/shall + S + be + V -ing + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + will/shall + be + being + C ( ) S + will/shall not + be + being + C (? ) Will/shall + S + be + being + C? 15

153 Kalimat verbal: (+) I will be coming there next week. ( ) I will not be coming there next week. (? ) Will you be coming there next week? Kalimat nominal: (+) I will be being in London next month. ( ) I will not be being in London next month. (? ) Will you be being in London next month? Fungsi: Untuk menyatakan pekerjaan yang akan sedang dikerjakan di waktu yang akan datang. Keterangan waktu: next/tomorrow at... o clock, this time tomorrow/next. I will be visiting my girlfriend tomorrow at 3 o clock. 3. Future Perfect Tense Kalimat Verbal: (+) S + will/shall +have + V 3 + C/O/A ( ) S + will/shall not + have + V 3 + C/O/A (? ) Will/shall + S + have + V 3 + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + will/shall + have + been + C ( ) S + will/shall not + have + been + C (? ) Will/shall + S + have + been + C? Kalimat verbal: (+) I will have finished this job by the end of this week. ( ) I will not have finished this job by the end of this week. (? ) Will you have finished this job by the end of this week? Kalimat nominal: (+) I will have been in Jogja by the time you get there. ( ) I will not have been in Jogja by the time you get there. (? ) Will you have been in Jogja by the end of this week? Fungsi: Untuk menyatakan pekerjaan yang akan telah diselesaikan di waktu yang akan datang. Keterangan waktu: by the time, by the end of, in 3 weeks/ years/ months for, after/ before + S + V 1 after/ before + S +V 1. will have been visited my girlfriend by this time next week. 4. Future Perfect Continuous Tense Kalimat Verbal: (+) S + will/shall +have + been + V -ing + C/O/A ( ) S + will/shall not + have + been + V -ing + C/O/A (? ) Will/shall + S + have + been + V -ing + C/O/A? Kalimat verbal: (+) I will have been finishing this job by the end of this week. ( ) I will not have been finishing this job by the end of this week. (? ) Will you have been finishing this job by the end of this week? Kalimat nominal: (+) I will have been being in Japan by the end of this year. ( ) I will not have been being in Japan by the end of this year. (? ) Will you have been being in Japan by the end of this year? Fungsi: Untuk menunjukkan peristiwa yang akan telah terjadi dan masih akan berlanjut pada saat peristiwa lain terjadi di waktu mendatang. Keterangan waktu: for, by the time, by the end of, dll. He will have been sleeping for hours before she arrives. C. PAST TENSE 1. Simple Past Tense Kalimat Verbal: (+) S + V + C/O/A ( ) S + did not + V 1 + C/O/A (? ) Did + S + V 1 + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + be (was, were) + C ( ) S + be (was,were) not + C (? ) Was/were + S + C? Kalimat verbal: (+) John came here yesterday. ( ) John did not come here yesterday. (? ) Did John come here yesterday? Kalimat nominal: (+) She was in the hospital yesterday. ( ) She was not in the hospital yesterday. (? ) Were you in the hospital yesterday? Fungsi: Untuk menyatakan peristiwa yang terjadi pada waktu lampau. Keterangan waktu: last, ago, previously, yesterday, in 1973, the day before yesterday. He bought a new bicycle last year. Kalimat Nominal: (+) S + will/shall + have + been + being + C ( ) S + will/shall not + have + been + being + C (? ) Will/shall + S + have + been + being + C? 153

154 . Past Continuous Tense Kalimat Verbal: (+) S + be (was, were) + V -ing + C/O/A ( ) S + be (was, were) not + V -ing + C/O/A (? ) Be (was,were) + S + V -ing + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + be (was, were) + being + C ( ) S + be (was, were) not + being + C (? ) Be (was,were) + S + being + C? Kalimat verbal: (+) I was sleeping when she arrived. ( ) I was not sleeping when she arrived. (? ) Were you sleeping when she came yesterday? Kalimat nominal: (+) She was being at home when her father died. ( ) She was not being at home when her father died. (? ) Were you being at home when your father died? Fungsi: Untuk menunjukkan kegiatan atau peristiwa yang sedang berlangsung pada masa lampau. Keterangan waktu yang biasa digunakan: when, as, while. - John was reading a book when I came. - John was being at home while I was reading. 3. Past Perfect Tense Kalimat Verbal: (+) S + had + V 3 + C/O/A ( ) S + had not + V 3 + C/O/A (? ) Had + S + V 3 + C/O/A? Kalimat Nominal : (+) S + had + been + C ( ) S + had not + been + C (? ) Had + S + been + C? Kalimat verbal: (+) I had gone to Jakarta before I met her. ( ) I had not gone to Jakarta before I met her. (? ) Had you gone to Jakarta before you met her? Kalimat nominal: (+) He had been in Jakarta before he got the bad news. ( ) He had not been in Jakarta before he got the bad news. (? ) Had he been in Jakarta before he got the bad news? yang terjadi pada masa lampau. Keterangan waktu: for..., when/after/before + S + V, after/before + S + V Johny had studied English for hours before I came. 4. Past Perfect Continuous Tense Kalimat Verbal: (+) S + had + been + V -ing + C/O/A ( ) S + had not + been + V -ing + C/O/A (? ) Had + S + been + V -ing + C/O/A? Kalimat Nominal: (+) S + had + been + being + C ( ) S + had not + been + being + C (? ) Had + S + been + being + C? Kalimat verbal: (+) I had been living in London for years before I moved to Italy. ( ) I had not been living in London for years before I moved to Italy. (? ) Had you been living in London for years before you moved to Italy? Kalimat nominal: (+) He had been being famous before he won the singing competition. ( ) He had not been being famous before he won the singing competition. (? ) Had he been being famous before he won the singing competition? Fungsi: Untuk menyatakan kegiatan yang masih dikerjakan pada saat kejadian lain terjadi di waktu lampau. Tenses ini juga ditandai oleh peristiwa lain yang terjadi pada masa lampau. Adverb pada tenses ini adalah sama dengan bentuk Present Perfect Tense. Keterangan waktu: for..., when/after/before + S + V, after/ before + S + V - Johny had been studying English for hours before I came. - They had been being in the office when their boss came. Fungsi: Untuk menyatakan kegiatan yang sudah selesai dikerjakan pada waktu lampau. Tenses ini ditandai oleh peristiwa lain 154

155 BAB CONDITIONAL SENTENCES Conditional sentence (kalimat bersyarat) adalah kalimat yang di dalamnya mengandung syarat. Alat yang digunakan sebagai syarat meliputi: if (jika), unless (kecuali jika), provided that (asalkan), on condition that (dengan syarat), dan susunan inversi. A. STRUKTUR KALIMAT BERSYARAT Conditional terdiri dari dua klausa: if clause (anak kalimat) dan main clause (induk kalimat). TIPE TENSE IF CLAUSE MAIN CLAUSE FAKTA 1 PRESENT If + S + V I S + will + V I FUTURE PAST If + S + V S + would + V I PRESENT 3 PAST PERFECT If + S + had + V 3 S + would have + V 3 PAST Keterangan: 1. Tipe 1 merupakan pengandaian yang kemungkinan akan terjadi. Tipe dan 3 merupakan pengandaian yang tidak mungkin terjadi. Fakta untuk tipe adalah present (tidak terjadi di waktu sekarang) dan untuk tipe 3 adalah past (tidak terjadi di waktu lampau).. To be yang digunakan untuk semua subyek dengan Past Tense adalah were. 3. Letak If Clause tidak selalu di depan Main Clause. Salah satu dari klausa tersebut dapat diletakkan di depan. Apabila anak kalimat berada di depan induk kalimat, dalam tata tulis menggunakan koma setelah anak kalimat (If Clause). 1. If he studies hard, he will pass the exam. (It is possible that he will pass the exam). If he studied hard, he would pass the exam. (He doesn t study, so he doesn t pass the exam) 3. If he had studied, he would have passed the exam. (He didn t study, so he didn t pass the exam) Untuk mencari fakta no. dan 3, kita bisa memakai RUMUS PRAKTIS berikut. Perhatikan! PENGANDAIAN FAKTA V 1 Possibility (will + V 1 ) V /were V 1 /is, am, are Had V 3 V /was, were Kalimat Negatif (-) Kalimat Positif (+) Kalimat Positif (+) Kalimat Negatif(-) PENGANDAIAN If he studied he would pass the exam. (V (+)) If he had studied he would have passed the exam. (Had V 3 (+)) FAKTA He doesn t study so he doesn t pass the exam. (V I (-)) He didn t study so he didn t pass the exam. (V (-)) Keterangan: - Pengandaian pada kalimat dalam bentuk positif V (studied), maka fakta harus bentuk negatif V I (doesn t study). - Pengandaian pada kalimat 3 dalam bentuk positif had V 3 (had studied), maka fakta harus negatif V (didn t study). B. BENTUK INVERSI/SUSUN BALIK Tipe 1 diawali dengan should, tipe diawali dengan were, dan tipe 3 diawali dengan had. Tipe 1 3 Tipe 1 3 Noninversi If you meet Ann, tell her that I will go to her house. If the weather were fine now, we would go swimming. If he had ridden his bike fast, he would not have been late to school. Inversi Should you meet Ann, tell her that I will go to her house. Were the weather fine now, we would go swimming. Had he ridden his bike fast, he would not have been late to school. 155

156 BAB 3 SUBJUNCTIVE AND CAUSATIVE A. SUBJUNCTIVE Subjunctive merupakan suatu kalimat yang mengemukakan suatu pengharapan yang biasanya bertentangan dengan kenyataan yang sesungguhnya terjadi. Kalimat subjunctive menggunakan penanda pengandaian, yaitu: wish (berharap), if only (seandainya saja), as if/as though (seolah-olah), would rather (lebih suka). 1. Present Subjunctive a. Subject 1 + wish/would rather + Subject + Past (V /were) b. If only + Subject + Past (V /were) c. Subject 1 + Present (V 1 ) + as if/as though + Subject + Past (V /were) I wish I were a doctor. (Saya berharap saya seorang dokter (Kenyataannya saya bukan seorang dokter/i am not a doctor)).. Past Subjunctive a. Subject 1 + (wish, if, as if, as though, would rather) + Subject + Past Perfect b. If only + Subject + Past Perfect c. Subject1 + Past (V ) + as if/as though + Subject + Past Perfect I wish I had typed a letter. (Seandainya (lampau) saya telah mengetik sebuah surat (Kenyataannya saya tidak mengetik sebuah surat (lampau)/i didn t type a letter). Keterangan: Untuk to be Past Subjunctive harus selalu were apapun subjeknya, tidak boleh was RUMUS PRAKTIS PENGANDAIAN FAKTA Would/could V 1 Possibility (will + V 1 ) V /were V 1 /is/am/are Had V 3 V Kalimat Negatif(-) Kalimat Positif (+) Kalimat Positif (+) Kalimat Negatif(-) Keterangan: Perubahan fakta ke pengandaian sama persis dengan rumus conditional. I wish she had come. Means: She didn t come. B. CAUSATIVE Causative adalah penggunaan kata kerja-kata kerja tertentu dalam bahasa Inggris yang bermakna menyuruh orang lain mengerjakan sesuatu, entah karena subyek merasa tidak sanggup mengerjakan sendiri atau ingin agar orang lain mengerjakannya. Causative yang umum dikenal adalah have dan get. 1. Untuk Obyek Aktif (Manusia) a. Rumus: S + has/have/had + obyek aktif (manusia) + V 1 Berarti: S + ask/asked + obyek aktif (orang) + to + V 1 I have John wash my car. Berarti: I ask John to wash my car. b. Rumus S + get/got/gotten + obyek aktif (manusia) + to + V 1 Berarti: S + ask/asked + obyek aktif (orang) + to + V 1 I get John to wash my car. Berarti: I ask John to wash my car.. Untuk Obyek Pasif (Benda) Rumus: S + has/have/had /get/got/gotten + O pasif (benda) + V 3 Berarti: S + ask/asked + someone/somebody + to + V 1 + O I have/get my car washed (by John). Berarti: I ask some one/some body (John) to wash my car. Keterangan: - Bila have diikuti obyek aktif (orang), verb yang mengikuti adalah V 1. - Bila get diikuti obyek aktif (orang), verb yang mengikuti adalah to V 1. - Bila have atau get diikuti obyek pasif (benda), verb yang mengikuti adalah V

157 BAB 4 TO INFINITIVE AND GERUND A. TO INFINITIVE Bentuk kata kerja simple (V 1 ) dengan awalan to. Fungsi dan Penggunaan No Penggunaan Contoh 1 Setelah be (is, am, are, was, were) untuk menyatakan keharusan. The students are to do the school assignment. Sebagai subject. To study hard makes us clever. 3 Menerangkan tujuan. Rumus: alasan + to infinitive (tujuan) He comes here to meet me alasan tujuan 4 Sebagai verb setelah obyek pelaku. Doni asked me to go with him. 5 Menerangkan noun/kata benda. Rumus: (kalimat) + N + to infinitive 6 Menerangkan adjective/kata sifat. Rumus: (kalimat) + Adj + to infinitive I need a glass of milk to drink. English is easy to learn. 7 Setelah Adjective/kata sifat. Dedi is too young to run the business. 8 Mengikuti verb tertentu, berfungsi sebagai obyek kata kerja atau komplemen obyek. Rumus: S + V tertentu + (O) + to infinitive B. GERUND Verb tertentu yang diikuti to infinitive: Ask, allow, advice, beg, decide, expect, hope, intend, invite, instruct, learn, mean, need, propose, promise, permit, want, warn, would like, tell, teach, urge, dll. V ing yang berfungsi sebagai noun (kata benda). I want to go. I want you to go. She expects me to study. Fungsi dan Penggunaan No Penggunaan Contoh 1 Sebagai subyek (S (gerund)+ V + O). Swimming is my hobby. Sebagai obyek (S + V + O (gerund)). I like swimming. 3 Sebagai pelengkap (complement). His job is working on the field. 4 Mengikuti preposisi / kata depan. Preposisi: in, on, at, of, for, from, by, with, without, after, before 5 Possessive pronoun + gerund. Keterangan: Possessive Pronoun (kata ganti kepunyaan): my, his, her, their, your, our, John s. He is good at speaking English. I don t mind her smoking here. 157

158 6 Mengikuti prepositional object Preposisi to berikut ini diikuti gerund: - to be used to: terbiasa - to be accustomed to: terbiasa - object to: keberatan - look forward to: menanti/ ingin sekali - to take to: senang - confess to: mengakui I am looking forward to hearing from you soon. Catatan khusus: Apa bedanya used to dan to be used to? Jawabannya adalah: 1. used to + V 1 : kebiasaan lampau.. to be used to + gerund: kebiasaan hingga sekarang. I used to play soccer. (sekarang sudah tidak lagi) I am used to playing soccer. (sampai sekarang masih dilakukan) 7 Membentuk noun phrase (frase kata benda): V ing + Noun swimming pool (kolam untuk berenang), walking stick (tongkat untuk berjalan) (bedakan dengan frase kata benda active participle) 8 Mengikuti verb (kata kerja) tertentu: (V tertentu + gerund) Keterangan: verb tertentu yang diikuti gerund: avoid, admit, appreciate, anticipate, continue, consider, deny, detest, delay, enjoy,escape, excuse, finish, forgive, fancy, imagine, keep, mind, postpone,practice, prevent, quit, risk, resist, suggest. 9 Digunakan setelah frase berikut: Can t help/stand (tidak tahan), no use (tidak ada gunanya) 10 Sebagai obyek kata kerja: need/want/require (perlu) dan kata sifat worth (layak) dengan makna pasif. 11 Kata kerja yang bisa diikuti V ing atau to V 1 a. Tidak ada perbedaan makna: advise, begin, continue, dislike, dread, hate, intend, like, love, prefer, propose, start. b. Ada perbedaan makna: S + forget/remember/stop/regret + V ing : pekerjaannya sudah dilakukan S + forget/remember/stop/regret + to V 1 : pekerjaannya belum dilakukan He enjoys smoking. I avoid answering my question. It is no use waiting for her. I have seen the film. I think it is worth seeing. - I forget giving her a letter. (lupa telah memberi) I forget to give her a letter. (lupa belum memberi) - I stop smoking. (berhenti dari kebiasaan merokok) I stop to smoke. (berhenti dari melakukan suatu pekerjaan untuk merokok) C. PERBEDAAN GERUND DAN ACTIVE PARTICIPLE 1. Modifiers of Noun - a swimming pool (Gerund/Kolam untuk berenang) a swimming child (Participle/Anak yang sedang berenang) - a walking stick (Gerund/Tongkat untuk berjalan) a walking girl (Participle/Gadis yang sedang berjalan) Keterangan : Kalau tidak dapat diterjemahkan dengan kata untuk, berarti bukan Gerund tetapi Participle 158

159 . Sentence Pattern - Walking in the jungle makes the young man happy. (Gerund) Walking in the jungle, the young man felt happy. (Participle) - Studying with teachers can solve the problem. (Gerund) Studying with teachers, she can solve the problem. (participle) Keterangan: Kalau setelah bentuk ing, tidak ada koma, berarti kalimat tersebut belum mempunyai Subject, sehingga bentuk ing tersebut berfungsi sebagai subject dan berbentuk Gerund, kalau ada koma, berarti kalimat tersebut sudah mempunyai Subject dan berbentuk Participle. BAB 5 ACTIVE PARTICIPLE AND PASSIVE PARTICIPLE Kata kerja (verb) dapat memiliki bentuk yang bermacammacam, yaitu: Infinitive (V 1 ), To infinitive (To V 1 ), Past (V ), Past Participle (V 3 ), dan Present Participle (V -ing ). Present participle (V -ing ) menunjuk kegiatan aktif sedangkan Past Participle (V 3 ) menunjuk kegiatan pasif. A. ACTIVE PARTICIPLE V -ing yang berfungsi sebagai penjelas. 1. Pembentukan di Depan Kalimat V -ing S + P... Having + V 3 Keterangan: V -ing dan Having V 3 yang diletakkan di awal kalimat mengandung tiga makna: a. kejadian sebab-akibat b. kejadian berurutan c. kejadian bersamaan - Sebab-akibat: Studying, he passed the test (He passed the test because/as/for, since he studied) - Berurutan: Having opened the drawer, I take the gun (After I have opened the drawer, I take the gun) - Bersamaan: Studying, he watches the TV (While he is studying he watches the TV). Apabila Subyek Melakukan Dua Pekerjaan pada Saat yang Sama S + V + V -ing + Object He runs kicking the ball 3. Setelah Obyek dari Kata Kerja S + Verb panca indera + orang + V -ing Keterangan: - V -ing mengikuti Verb panca indera seperti: see, notice, observe, watch,find, smell, listen, hear, feel. When I came back home, I saw the boy trying to get on the roof. - Jika diikuti V 1, peristiwanya lengkap dari awal hingga akhir. Jika diikuti V -ing, peristiwanya tak lengkap, hanya saat sedang dikerjakan. 4. Digunakan Sebagai Kata Sambung dalam Gabungan Kalimat yang Menggunakan Relative Pronoun (kalimat) + N + V -ing Kalimat 1: I meet the girl Kalimat : She smiles Gabungan kalimatnya: 1. I meet the girl who smiles. (relative pronoun). I meet the girl smiling. (active participle) 5. Membentuk Noun Phrase (Frase Kata Benda) Noun Phrase : V -ing + N I meet the smiling girl (noun phrase) B. PASSIVE PARTICIPLE V 3 yang berfungsi sebagai penjelas. 1. Pembentukan di Depan Kalimat V 3 + S + P... Having + been + V 3 Keterangan: 159

160 V 3 dan Having been V 3 yang diletakkan di awal kalimat mengandung tiga makna: a. kejadian sebab-akibat b. kejadian berurutan c. kejadian bersamaan Sebab-akibat: Surrounded by mountain, the city has a cool climate. (Because/as/since the city is surrounded by mountain, the city has a cool climate). Berurutan: Having been beaten by Joko, Joni became a polite man. (After Joni had been beaten by Joko, he became a polite man.) Bersamaan: Studied, he watched the movie (While he is studying he watches the movie). Setelah Obyek dari Kata Kerja Sensasi S + V panca indera + benda + being V 3 Keterangan: V 3 mengikuti verb panca indera jika obyeknya adalah obyek pasif (benda). When I came back home, I saw the roof being tried to get on. 3. Digunakan Gabungan Kalimat dengan Menggunakan Relative Pronoun (kalimat) + N + V 3 Keterangan: Dalam kalimat V 3 berfungsi menerangkan Noun (kata benda) mengacu arti yang di-. The book is good The book is written by Mr. Covey Gabungan kalimatnya: 1. The book which is written by Mr. Covey is good. The book written by Mr. Covey is good (passive participle) 4. Membentuk Frase KB (Kata Benda) V 3 + N = yang di / ter - The tired boy (anak lelaki yang lelah) - Hidden treasure (harta karun yang terpendam) - Written story (cerita yang tertulis) BAB 6 DIRECT-INDIRECT SPEECH 160 A. DIRECT SPEECH Direct speech adalah kalimat langsung/kutipan asli suatu pembicaraan tanpa adanya suatu perubahan. Penulisan direct speech selalu diapit oleh tanda kutip dan kalimat selalu diawali huruf kapital. B. INDIRECT SPEECH Indirect speech adalah kalimat tidak langsung/ bentuk kalimat yang menceritakan kembali pendapat/ pembicaraan seseorang yang mengalami modifikasi tertentu. Terdapat tiga jenis Indirect Speech: 1. Kalimat Berita/Pernyataan (declarative/ statement) a. Direct : He says: I go to school everyday. Indirect : He says that he goes to school everyday. b. Direct : Doni said: I am doing my job here now. Indirect : Doni said that he was doing his job there then. Doni said told that he was doing his job there then Catatan: - Kedua bentuk mempunyai arti yang sama. - Kalau induk kalimatnya present, anak kalimatnya tidak ada perubahan tenses, yang berubah hanya kata ganti (pronoun) dan kata keterangan (adverbial).(lihat contoh a) - Kalau induk kalimatnya past, anak kalimatnya ada perubahan tenses, pronoun, dan adverbial. (Lihat contoh b). Kalimat Perintah (imperative/command/request) a. Positive Imperative Direct : Doni said: Close the door! Indirect : Doni asked me to close the door.

161 Doni Asked Told Advised Commanded Ordered Me Him Her Joko The Girl to Close the door b. Negative Imperative Direct : Doni said: Don t close the door! Indirect : Doni asked me not to close the door. Doni Asked Told Commanded Ordered Me Him Joko The boy Not To 3. Kalimat Tanya (interogative/question) Doni Doni a. Tanpa kata tanya Direct Close the door : Doni asked: Do you know Stephen Covey? Indirect : Doni asked if (whether) I knew Stephen Covey. asked wondered wanted to know inquired If/ whether I knew Stephen Covey Catatan: Kalimat tanya tanpa kata dapat dijawab: Yes, I do atau No, I don t. b. Dengan kata tanya Direct : Doni asked: Who is Stephen Covey? Indirect : Doni asked who Stephen Covey is. Asked wanted to know Me Him Her Joko The Girl who about who Stephen Covey Stephen Covey is is Stephen Covey inquired about Stephen Covey C. PERUBAHAN TENSES Direct Simple Present Tense Present Continuous Tense Present Perfect Tense Present Perfect Continuous Tense Simple Past Tense Past Continuous Tense Simple Future Tense Future Continuous Tense Future Perfect Tense Future Perfect Continuous Tense Past Future Tense Past Future Continuous Tense Perubahan pada Pronoun Possessive Pronoun Keterangan Tempat (Adverb of Place) Demonstrative Adjective Keterangan Waktu (Adverb of Time) I We My Our Here This These Now Today Direct Tomorrow Yesterday ago The day before yesterday Last Next Indirect Simple Past Tense Past Continuous Tense Past Perfect Tense Past Perfect Continuous Tense Past Perfect Tense Past Perfect Continuous Tense Past Future Tense Past Future Continuous Tense Past Future Perfect Tense Past Future Perfect Tense Past Perfect Future Tense Past Perfect Future Continuous Tense She/He They Her/His Their There That Those Indirect Then That day The next day The day after The following day The day before before Two days before The before The after The following Catatan: Semua kata tanya dapat dipergunakan (who, whom, whose, what, which, why, where, when, how) 161

162 BAB 7 DEPENDENT-INDEPENDENT CLAUSE Dependent-independent clause adalah kalimat majemuk yang terdiri dari induk kalimat sebagai independent clause (dapat berdiri sendiri) dan anak kalimat sebagai dependent clause (tidak dapat berdiri sendiri). POLA KALIMAT Independent Clause + Question word/that/if/whether + S + V/auxiliary Dependent clause Keterangan: - Question word/kata tanya: what, when, whom, which, whose, how, how many, how much, dsb. - That - If atau whether (Yes/No Question) Contoh-contoh verb yang bisa dipergunakan sebagai verb untuk independent clause dalam susunan Dependent-independent Clause: be afraid expect explain hope to be learn agree teach be worried sorry believe tell ask decide hope feel learn think promise say see show suppose understand guess hear imagine know remember wonder 3. Diawali if/whether I don t know if/whether she can come on time. - I don t know = induk kalimat/main clause/ Independent Clause (dapat berdiri sendiri) - if/ whether she can come on time = anak kalimat/dependent Clause (tidak dapat berdiri sendiri) Aturan-aturan Bentuk Kalimat Dependentindependent Clause 1. Jika tense untuk induk kalimat dalam bentuk Present Tense atau Future Tense maka tense untuk anak kalimat bisa dalam bentuk tense apa pun. You hope that Joni will come with me tonight.. Jika tense untuk induk kalimat Past Tense maka tense untuk anak kalimat juga harus dalam bentuk Past Tense. You hoped that Joni would come with me tonight. 3. Susunan anak kalimat/dependent clause harus selalu dalam bentuk affirmative/pernyataan. 4. Untuk bentuk negatif dan interrogatif, yang berubah hanya induk kalimatnya saja. - Kalimat positif: You hope that Joni will come with me tonight. - Kalimat negatif: You do not hope that Joni will come with me tonight. - Kalimat interrogatif: Do you hope that Joni will come with me tonight? 1. Diawali kata tanya I don t know where he comes from. - I don t know = induk kalimat/main clause/ independent clause (dapat berdiri sendiri) - where he comes from = anak kalimat/ dependent clause (tidak dapat berdiri sendiri). Diawali that You hope that Joni will come with me tonight. - You hope = induk kalimat/main clause/ independent clause (dapat berdiri sendiri) - that Joni will come with me tonight = anak kalimat/dependent clause (tidak dapat berdiri sendiri) 16

163 BAB 8 PASSIVE VOICE A. POLA KALIMAT PASIF Pola Dasar: S + to be + V3 Pola Continuous: S + to be + being + V3 Pola Perfect: S + have/has/had + been + V3 Pola Future: S + will/shall/would/should + be + V3 B. POLA PERUBAHAN KALIMAT AKTIF MENJADI KALIMAT PASIF 1. Pola Dasar Aktif Pasif S + V + O S + to be V 3 + by Aktif: John bites Mary. Pasif: Mary is bitten by John.. Pola Continuous Aktif Pasif S + to be V ing + O S + to be being V 3 + by Aktif: John is bitting Mary. Pasif: Mary is being bitten by John. 3. Pola Perfect Aktif S + to be (has/hav/had) V 3 + O 4. Pola Future Aktif Pasif S + modal (will,shall,dll) V + O S + modal (will/shall,dll) be V 3 + by Aktif: John will bite Mary. Pasif: Mary will be bitten by John. Keterangan: Untuk mengubah kalimat aktif menjadi kalimat pasif adalah sebagai berikut. a. Tense kalimat pasif sama dengan tense kalimat aktif. b. Subjek dalam kalimat pasif berasal dari objek kalimat aktif. c. Objek dalam kalimat pasif berasal dari subjek kalimat aktif. d. Verb/kata kerja dalam kalimat aktif berubah menjadi to be + V 3 atau to be + being + V 3. C. PASIF UNIK need S + want + require V ing atau The room needs cleaning atau The room needs to be cleaned. need S + want + tobe V 3 require Pasif S + to be (has/hav/had) been V 3 + by Aktif: John has bitten Mary. Pasif: Mary has been bitten by John. 163

164 BAB 9 CONJUNCTION Conjunction adalah kata sambung/penghubung atau kelompok kata dalam bahasa Inggris yang berfungsi menghubungkan dua kata, frase, atau kalimat. Dalam penggunaannya diperlukan pemahaman konteks kalimat dan arti dari conjunction-nya. Macam-macam kata hubung ada dua, yaitu coordinative conjunction dan subordinative conjunction. 164 A. Coordinative Conjunction Konjugasi yang menghubungkan klausa yang setara. 1. Correlative Conjunction Konjungsi yang dalam pemakaiannya berpasangan dengan konjungsi lain. a. Both... and... = keduanya baik... maupun.... Both my brother and sister are in London now. b. Either... or... = baik... atau.... You can go to the market either by bus or by motorcycle. c. Neither... nor... = tidak... maupun.... He has neither food nor water. d. Not only... but also... = tidak hanya... tetapi juga.... She has not only a big house but also a wide garden.. Conjunctive Adverb Conjunctive adverb yaitu kata keterangan yang berfungsi sebagai penghubung klausa atau kalimat. a. Nevertheless, however, yet = namun She doesn t earn much; however, he can send his children to college. b. Therefore, accordingly, hence, as a result = oleh karena itu She always works hard; therefore, she is promoted to a manager of the company. c. Thus = dengan demikian The girl is very beautiful; thus, she is liked by the boys. d. Besides, in addition = di samping itu She is clever; in addition, she is rich. e. Moreover, furthermore = lagi pula He was very handsome; moreover, he was very polite. B. Subordinative Conjunction Konjungsi yang menghubungkan klausa yang tidak setara. 1. Keterangan Sebab Ditandai dengan konjungsi: as, since, because, because of, due to, on account of the fact that, owing to the fact that... = karena. a. She is absent because/as/for/since he is sick. kalimat b. She is sick due to/because of the cold weather. noun. Keterangan Pertentangan Ditandai dengan konjungsi: although, though, even though, even if, despite, in spite of = meskipun/ walaupun. He is happy although he has no money at all. 3. Keterangan Syarat Ditandai dengan konjungsi: if (jika, seandainya), unless (kecuali jika), provided that (asalkan), on condition that (dengan syarat), as long as (selama), otherwise (jika tidak). I will give the money if you work for me. 4. Keterangan Waktu Menggunakan konjungsi: when/as/while (ketika), since (sejak), after (setelah), before (sebelum), as soon as (segera setelah), in the mean time (sementara itu), till/until (sampai). She has been living here since Keterangan Akibat dan Tujuan Ditandai dengan konjungsi: so that (sehingga), so...that (sangat... sehingga), such... that (sangat... sehingga), in order that (agar, supaya). They studied hard in order that they passed the exam. 6. Keterangan Perbandingan dan Cara Menggunakan konjungsi: as if, as though (seolaholah), as (sebagaimana), as...as (se.../ sama...), than (daripada). He walked around as though he was in a daze.

165 BAB 10 MODALS Modal sering disebut juga sebagai auxiliary karena fungsinya dalam kalimat adalah sebagai kata kerja bantu. A. MODAL PRESENT Rumus: S + MODAL (will, shall, must, may, ought to, can) + V 1 Modal Fungsi Contoh Will (to be going to) = akan Shall = akan Must (has/have to) = harus, pasti May = mungkin, boleh Ought to = seharusnya Can = dapat, mampu B. MODAL PAST menyatakan peristiwa yang akan datang menyatakan permintaan sopan menyatakan peristiwa yang akan datang menyatakan persetujuan menyatakan keputusan yang harus dilaksanakan keharusan (tidak boleh tidak dikerjakan) kesimpulan sekarang (present) kemungkinan sekarang (present) ijin menyatakan keharusan kemampuan menyatakan kebolehan/ijin He will arrive tomorrow Will you open the door, please? We shall leave here next month. Shall I open the door? You shall open the door now! You must study hard. He has been living in USA for 10 years. He must speak English well. He is absent. He may be sick. May I go now? You ought to practice a lot before the competition. I can sing. Rumus: S + MODAL PAST (would, should, must/had to, might, could) + V 1 Can I borrow your car? Modal past Keterangan Fungsi Contoh Would = akan Should = akan Must (had to) = harus, pasti Might = mungkin, boleh Could = dapat, mampu bentuk past dari will bentuk past dari will bentuk past dari will/has to/have to bentuk past dari may bentuk past dari can menyatakan permintaan sopan menyatakan sesuatu yang seharusnya dikerjakan/tidak dikerjakan keharusan (tidak boleh tidak dikerjakan) kesimpulan sekarang (present) menyatakan ungkapan yang lebih sopan menyatakan kemungkinan besar menyatakan permintaan yang lebih sopan menyatakan kebolehan/ijin Would you like to open the door, please? The man should not swim in that dangerous beach. You must/had to study in biology class yesterday. He has been living in USA for 10 years. He must speak English well. Joni might do the exam well. Ariel was absent yesterday. He might be sick. Could you open the door please? You could open the window. 165

166 C. MODAL PERFECT Rumus: S + MODAL (must, might, should, could) + have + V 3 Modal past Fungsi Contoh Must have + V 3 kesimpulan lampau Anto passed the exam. He must have studied. Might have + V 3 kemungkinan lampau Anto was absent. He might have been sick. Should have + V 3 Could have + V 3 keharusan yang tak dikerjakan pada waktu lampau kesimpulan sekarang (present) kemampuan yang tak digunakan di waktu lampau Anto didn t pass. He should have studied. Fakta berlawanan arti: He didn t study. He has been living in USA for 10 years. He must speak English well. Anto could have done the homework himself. Fakta berlawanan arti: He didn t do the homework himself. BAB 11 CONCORD AND AGREEMENT Concord merupakan pola persesuaian (agreement) antara subyek (noun) dengan kata kerja (verb) atau kata kerja bantu (auxiliary) dalam suatu kalimat. Juga persesuaian antara satu kata dengan kata lainnya (word agreement). - Apabila subyek singular (tunggal), maka verb/ auxiliary tunggal. - Apabila subyek plural (jamak), maka verb/auxiliary jamak. He comes there; T T 166 They come there. J J ATURAN-ATURAN DALAM CONCORD 1. Bila subyek mempunyai dua noun yang dihubungkan preposisi/kata depan of, in, on, at, maka verb yang mengikuti bisa jamak bisa juga tunggal bergantung noun di depan preposisi. - Different interpretations on the same event by various newspapers make readers confused and angry. - A period of eight hours is not enough to finish this assignment.. Bila subyek mempunyai dua noun yang dihubungkan oleh together with, accompanied by, dan as well as, a long with bisa diikuti verb jamak maupun tunggal, tergantung noun depan. - The minister together with the wives and children attends the meeting. - The ministers together with the wives and children attend the meeting. 3. Bila subyek: the number of + verb tunggal. The number of students does the exam. 4. Bila subyek: a number of + verb jamak. A number of students do the exam. 5. Bila subyek: everyone, everybody, somebody, someone, something, no one/none, nothing, no body, anyone, anybody, anything + verb tunggal maka kata ganti jamak. Keterangan: kata-kata di atas diikuti oleh verb tunggal tetapi kata gantinya jamak. - Everyone likes her. They are happy. - Nobody knows their faults. 6. Bila subyek: each of, each, every, neither/neither of, one of, either/either of + verb tunggal. Each of students studies hard. 7. Bila subyek menyatakan jumlah jarak, waktu, uang, berat, volume + verb tunggal - One hundred dollars is expensive for this hat. - Two hours is not enough to do the test. 8. Bila subyek: benda-benda sepasang seperti shoes, trousers, glasses, socks, scissors + verb jamak. His glasses are nice.

167 9. Bila subyek: gerund dan kata benda yang dianggap abstrak + verb tunggal. Swimming is her hobby. 10. Bila subyek: judul buku, cerita, film + verb tunggal. Romeo and Juliet is a good story. 11. Bila subyek: benda-benda berbentuk jamak berikut ini diikuti verb tunggal: billiards, dominos, cards + verb tunggal. Billiards is an interesting game. 1. Kata benda kolektif berikut bisa diikuti verb tunggal maupun jamak: team, staff, family, jury, village. Dianggap tunggal bila dilihat kesatuannya. Dianggap jamak bila dititikberatkan pada anggotaanggotanya. - The staff is slim. It is composed of five members. (mengacu pada kesatuannya) - The staff are strong. They are always ready to join the competition. (mengacu pada anggota-anggotanya/bermakna orang) 13. Kesesuaian antara pronoun (kata ganti) dengan antecedent (kata atau bagian kalimat yang mendahului kata ganti). - John loves his daughter very much. (his: John) - Stephen and Sandra love their children. (their: Stephen and Sandra). 14. Bila kata either diikuti oleh or dan neither diikuti oleh nor, maka kata kerja/verb dan auxiliary-nya mungkin tunggal atau jamak bergantung pada kata setelah or atau nor tunggal atau jamak. Kalaupun kata or atau nor berdiri sendiri verb/ auxiliary-nya tetap ditentukan oleh kata setelah or atau nor. - Neither Novi nor Vivi is going to class today. - Either Novi or Wiwit is going to the beach today. - Neither Novi nor her friends are going to class today. - Either Novi or his classmates are going to the beach today. 15. Kata hubung and menghubungkan pemakaian jenis dan bentuk kata yang setara, misalnya gerund dengan gerund, klausa dengan klausa, noun dengan noun, adjective dengan adjective, frase dengan frase, dst. - Debby enjoys playing on the beach and swimming in the ocean. - I know Dean as a loyal employee and a hard worker. 16. Subyek yang terbentuk dari kata benda yang tak dapat dihitung (uncountable noun) harus dianggap singular. - The meat has a lot of fat. - The news of Sapti s marriage is surprising many boys. 17. Nama-nama cabang ilmu berikut ini harus dianggap singular: mathematics, physics, mechanics, statistics, politics, economics, optics, phonetics + verb tunggal - Economics is a social science. - Politics has become a favourite subject. 18. Untuk kata-kata all, no, half sangat mengacu kepada kata yang ditekankan. - No motorcycle is expensive. - No motorcycles are expensive. 167

168 BAB 1 WORDS ORDER Words order adalah urutan kata yang tepat dan benar dalam kalimat bahasa Inggris. Noun phrase (kelompok kata benda) Disusun dengan urutan: D O E C H The three beautiful American women D O E C H Keterangan: - D = Determiner a. Articles a, an, the b. Possessive my, your, our, her, his, its c. Demonstrative this, that, these, those d. Quantitatives some, many, a lot of, much, little, any, few, - O = Ordinative one, two, three, second, first, dsb. Kata sifat yang diberi awalan more, most dan akhiran -er, -est - E = Epithet/Adjective = kata sifat nice, fantastic, strong, beautiful, small - C = Classifying = kata benda yang berfungsi sebagai kata sifat American man C - H = Head = kata benda utama Pada kata: The three beautiful American women, head-nya adalah women. Kadang epithet/adjective pada noun phrase lebih dari satu. Maka rumusnya menjadi: Epithet Di Si A T Sha C M PA Keterangan: - Di = descriptive enumerator : beautiful, expensive, strong, cheap, interesting,etc. - Si = size = ukuran : big, small, thick, short, etc. - A = age = umur : young, old, new, etc. - T = temperature = suhu : cold, cool, warm, hot, etc. - Sha = shape = bentuk : square, round, triangle, etc. - C = colour = warna : red, black, white, etc. - M = Material = bahan : plastic, metal, leather, diamond, etc. - PA = V 3 yang berfungsi sebagai adjective: bored, well-trained, handmade, etc. Rumus Lengkap: D O Epithet Di Si A T Sha C M PA C H 1. The most intelligent handsome tall young black well-trained French Actor. Epithet D O Di Si A T Sha C M PA welltrained The most intelligent handsome tall young - - black -. The two clever fat old white bored English teachers. C French H Actor Epithet D O C H Di Si A T Sha C M PA The two clever fat old - - white - bored English teachers 168

169 BAB 13 DERIVATION 1. Susunan kata yang tepat dan benar dalam kalimat bahasa Inggris menurut fungsinya, yakni subyek, predikat, obyek, dan keterangan.. Juga merupakan pola pembentukan kata turunan yang berasal dari kata dasar dengan memberikan penam-bahan imbuhan (awalan dan akhiran), baik kata benda, kata kerja, kata sifat maupun kata keterangan. A. KATA BENDA (NOUN/N) Akhiran -al -age -ity -y, -ery, -ary -hood -ship Contoh arrival, approval, proposal, dsb. carriage, package, marriage, dsb. creativity, ability, dsb. delivery, discovery, boundary, dsb. brotherhood, childhood, dsb. leadership, relationship, dsb. 1. Fungsi Kata Benda Dalam kalimat berfungsi sebagai subyek dan juga obyek. a. Letak Sebelum Verb - John is a patriot. - Education is very important for the future. b. Letak Setelah Verb - We need Education. - We love John.. Ciri-Ciri Kata Benda a. Setelah determiners: a, the, my, our, his, your, this, that, those, some, many, each, few, one, two, dsb. - Their English is still bad. - We must carry out our development. b. Pola pembentukan kata benda (noun) yang berasal dari kata kerja (verb), menggunakan akhiran. Akhiran ion, -tion -ment -ance, -ence -ness -er, -or, -ist, -ent Contoh collection, correction, confusio agreement, appointment attendance, difference carelessness, clearness, dsb. actor, typist, applicant, dsb. -t complaint, joint, gift, dsb -ure, -ture, -ature failure, furniture, mixture, dsb. B. KATA KERJA (VERB/V) 1. Fungsi Kata Kerja Dalam kalimat berfungsi sebagai predikat. a. Letak setelah subyek. Rumus: S + verb He studied. b. Letak setelah kata Don t, Let s, dan Please pada kalimat perintah. Rumus: Don t, Let s, Please + Verb Don t go!, Let s go!, Please help me! c. Letak setelah auxiliaries (is, am, are, was, were, can, may, must, has, have). Rumus: Auxiliaries + Verb I am swimming. They have written a novel.. Ciri-Ciri Kata Kerja a. Menggunakan awalan: en- enlarge, encourage, enrich, dst. b. Menggunakan akhiran. -ze, -ize -en Akhiran Contoh apologize, standardize, dst. lengthen frighten hasten threaten, dst. -d succeed, offend, applaud, dst. -fy, -ify -ve -s yang dibaca /z/ (dari noun yang berakhiran desis s) -ed atau -ing classify, solidity, beautify, dst. prove, believe, relieve, dst. use /z/, excuse /z/, advice /z/, dst. cleaned, asked, asking, dst. 169

170 C. KATA SIFAT (ADJECTIVE/ADJ) 1. Fungsi Kata Sifat Dalam kalimat berfungsi sebagai predikat. a. Letak setelah to be. Rumus: S + to be (is, am, are, was, were) + adjective She is beautiful; They are happy b. Letak setelah linking verb. Rumus: S + linking verb + adjective Macam-macam linking verb: - seem, appear, look (nampak) - get, become, turn (berubah jadi... ) - sound (terdengar) - stay, remain, keep (tetap) - feel (terasa) He looks calm adj c. Letak sebelum kata benda/ menerangkan kata benda. Rumus: Adjective + noun Beautiful girl.. Ciri-Ciri Kata Sifat a. Setelah kata: very, so, quite, too, more, most. - He is very handsome. - The ball is so expensive. b. Menggunakan akhiran. Akhiran Contoh - ive imaginative, creative, active. -ous -ful -less dangerous, suspicious. beautiful, powerful. jobless, homeless, powerless. -y wealthy, hairy, sadly. -ly monthly, friendly, daily. Akhiran -able -ing -ish -al -ic -ed Contoh reasonable, adaptable, questionable. satisfying, interesting, disappointing. Reddish, childish. astronomical, economical, accidental. basic, sympathetic. bored, satisfied. D. KATA KETERANGAN (ADVERB/ADV) Fungsi Kata Keterangan Dalam kalimat berfungsi menerangkan kata kerja. a. Letak sesudah verb/predikat. Rumus: S + V + Adv He walks carefully. b. Letak sebelum verb/predikat yang diterangkan. Rumus: S + Adv + V He carefully ran away. c. Letak di awal kalimat. Rumus: Adv + S + V Everyday, I wake up early. d. Letak sesudah obyek. Rumus: S + V + O + Adv He studies Mathematics carefully. Catatan: Posisi adverb tergantung jenis adverb-nya. Ada yang hanya bisa di satu posisi, ada yang bisa ada di berbagai macam posisi. 170

171 BAB 14 ELLIPTIC SENTENCES Penggabungan dua kalimat dengan penghilangan bagian predikat yang sama dari suatu kalimat. A. GABUNGAN SETARA Gabungan setara menggunakan kata hubung and. Gabungan setara dibagi dua, yaitu positif dan negatif. 1. Positif Untuk kalimat positif digunakan kata hubung so dan too. Polanya: a. Menggunakan auxiliary. S 1 + auxiliary + (V) and S + auxiliary + too S 1 + auxiliary + (V) and so + auxiliary + S - Anton is handsome and Joko is too. - Anton is handsome and so is Joko. b. Tidak menggunakan auxiliary: S 1 + V 1 and S + do/does + too S 1 + V 1 and so + did + S - I like Madonna. He likes Madonna. I like Madonna and he does too. I like Madonna and so does he. - He came there. She came there. He came there and she did too. He came there and so did she. Auxiliary (kata kerja bantu) dibagi dua, yaitu: 1. auxiliary - Past did, was, were. auxiliary - Present is, am, are, do, does. Negatif Untuk kalimat negatif digunakan kata hubung either dan neither. Polanya: S 1 + auxiliary not (V) and S + auxiliary not + either S 1 + auxiliary not (V) and neither + auxiliary + S B. GABUNGAN SETARA BERLAWANAN Untuk kondisi berlawanan digunakan kata hubung but/while. Polanya: S 1 + auxiliary (V) but/while S + auxiliary not S 1 + auxiliary not (V) but/while S + auxiliary My sister will be interested in reading this book while my son won t. S 1 + V 1 but/while S + do/does not S 1 + V but/while S + did not - I like ice cream but he doesn t. - He doesn t like ice cream but I do. C. GABUNGAN/KATA SAMBUNG BERPASANGAN 1. Untuk kalimat positif dan negatif Polanya: Either or.. (baik:.., maupun... ) The boy goes to the party. We go to the party. Either the boy or we go to the party.. Untuk kalimat negatif Polanya: Neither nor (baik... maupun... tidak... ) - He is not a teacher. She is not a teacher. Neither he nor she is a teacher. - He doesn t speak French. I don t speak French. Neither he nor I speak French. - He is not studying. She is not studying. He is not studying and she is not either. He is not studying and neither is she. 171

172 BAB 15 ADJECTIVE CLAUSE Adjective clause adalah klausa yang berfungsi sebagai kata sifat yang menerangkan kata benda sebelumnya/ orang atau benda. A. UNTUK ORANG 1. Pengganti Subyek Polanya: Orang + who/that + P The boy is kind. He visits her house. Gabungan: The boy who visits her house is kind.. Pengganti Obyek Polanya: Orang + whom/that + S + P The girl is cute. He loves her indeed. Gabungan: The girl whom he loves indeed is cute. 3. Pengganti Kepunyaan Polanya: Orang + whose + Noun The man is charming. His hair is white. Gabungan: The man whose hair is white is charming. B. UNTUK BENDA/BINATANG 1. Untuk Pengganti Subyek Polanya: Benda + which/that + P The book is good. The book is written by Covey. Gabungan: The book which is written by Covey is good.. Untuk Pengganti Obyek Polanya: Benda + which/that + S + P The book is good. We bought it yesterday. Gabungan: The book which/that we bought yesterday is good. 3. Untuk Pengganti Kepunyaan Polanya: Benda + whose/of which + Noun (kepunyaan) The bicycle is cheap. Its colour is red. Gabungan: The bicycle whose/of which colour is red is cheap. C. UNTUK KETERANGAN TEMPAT Polanya: Ket. Tempat + where/in which + S + P The house is haunted. We lived there last year. Gabungan: The house where/in which we lived last year is haunted. D. UNTUK KETERANGAN WAKTU Polanya: Ket. Waktu + when/on which + S + P The month was April. The APEC conference was held on April. Gabungan: The month when/on which the APEC conference was held was April. 17

173 BAB 16 READING A. SHORT FUNCTIONAL TEXT 1. Message Berikut ini sebuah contoh message. Contoh Soal This is a message quotation from the sales manager to Rifandy Putra: In efforts to achieve sales target in 011, I hereby assign you to do an exhibition of products products of PT Aichi Tex in the city of Surabaya, Semarang, Yogyakarta, and Bandung, with the following schedule: Surabaya : 15 May 0, 011 Semarang : 4 May 7, 011 Yogyakarta : May 9 June 1, 011 Bandung : 5 - June 8, 011 In performing the tasks you are required to coordinate with representatives of PT Sukses Makmur in the local town. You must give a report no later than two weeks after the completion of an exhibition. So please be my best. Adapted from: example-from-memo/ 1. The message is about. A. Assigning the sales to do and arrange all of the product exhibition B. Asking the sales to make a report of the exhibition C. Asking the sales to go to Semarang, Yogyakarta, Bandung, and Surabaya D. Assigning the sales to coordinate with representatives of PT Sukses Makmur E. Assigning the sales to achieve the sales target in 011 Pembahasan: Sales manajer menyuruh Refandy Putra untuk mengadakan pameran, menyuruh pergi ke berbagai kota, berkoordinasi dengan PT Sukses Makmur, dan membuat laporan hasil pameran tersebut. Dengan kata lain, manajer menyuruh Refandy Putra untuk mengadakan dan mengatur segala sesuatu untuk keperluan pameran tersebut. Oleh karena itu, semua tugas secara implisit tertera pada pilihan A. Jawaban: A. When should Refandy Putra report the exhibition? A. After the exhibition finished B. Three weeks after the exhibition C. Two days after the exhibition D. At least two weeks after the exhibition E. Before two weeks Pembahasan: Jawaban yang paling tepat adalah D. Terdapat dalam kalimat You must give a report no later than two weeks after the completion of an exhibition. Refandy Putra harus menyerahkan laporan paling tidak minggu setelah pameran. Jawaban: D 3. Why does the manager assign the salesman to do an exhibition? A. To introduce the products B. To make cooperation with the local town C. To achieve the sales target in 011 D. To involve the sales in the product promotion E. To achieve the sales goals Pembahasan: Sales manager menugaskan salah satu salesman untuk mengadakan pameran sebagai usaha untuk mencapai target sales di tahun 011. Hal ini dapat kita lihat pada kalimat In efforts to achieve sales target in 011, I hereby assign you to do an exhibition of products. Jawaban: C 4. In performing the tasks you are required to coordinate with representatives of PT Sukses Makmur in the local town. The synonym of tasks is, EXCEPT... A. duty C. work E. report B. assignment D. order Pembahasan: Tasks yang berarti tugas memiliki persamaan kata dengan kata lain seperti duty, assignment, work, order. Jadi, yang bukan merupakan persamaan kata dari kata tasks adalah report yang berarti laporan. Jawaban: E 173

174 . Announcement Announcement (pengumuman) adalah sesuatu yang diucapkan, ditulis dan dicetak agar orang lain mengetahui sesuatu yang terjadi atau yang akan terjadi. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengumuman bentuk tulis adalah: judul atau jenis peristiwa tanggal atau waktu tempat orang/ alamat yang dapat dihubungi Contoh Soal ANNOUNCEMENT In accordance with the international security regulations, the following items are never allowed to be taken onto plane by passengers, either in their carry-on bags or in their checked luggage: weapons, including knives and guns, explosives, including dynamite and fireworks. The following items may be placed in checked luggage but do not on carry-on bags. Tools, including hammers, screwdrivers and wrenches; sports equipment such as golf clubs, baseball bats, skis and ski poles. When you pass through the security line, all bags will go through our X-ray machines and some bags will be manually checked by personnel, as well. Thank you for your cooperation. Have a save and pleasant flight. (National Examination 009/010) 1. What is the announcement about? A. Weapons and explosives. B. Items which can t be brought on carry on bags. C. Welcoming foreign passengers. D. International airport security regulations. E. A warning to passengers from different countries. Pembahasan: Inti dari pengumuman pada teks terdapat pada kalimat pertama, In accordance with the international security regulations, yakni peraturan keamanan bandara internasional; sementara pernyataan-pernyaaan yang mengikuti kalimat tersebut merupakan perian, rincian, dan klarifikasi dari kalimat tadi. Jawaban: D. can t be brought into an airplane. A. Knives D. Baseball bats B. Screwdrivers E. Wrenches C. Ski poles Pembahasan: Seperti diisyaratkan paragraf 1, the following items are never allowed to be taken onto a plane by passengers, weapons, including knives and, barang yang dilarang untuk dibawa ke pesawat adalah, antara lain, pisau. Di lain pihak, barang-barang yang dinyatakan opsi (B), (C), dan (D) seperti diinformasikan paragraf - merupakan barang-barang yang boleh dibawa ke pesawat asalkan ditempatkan di bagasi. Jawaban: A 3. When you pass through the security line, all bags will go through our X-ray machines (paragraph 3) The underlined part of the sentence above means A. All bags will be sent to the x-ray machines. B. All bags will be moved to the x-ray machines. C. All bags will be delivered with x-ray machines. D. All bags will be packed next to x-ray machines. E. All bags will be checked by using x-ray machines. Pembahasan: Kalimat, all bags will go through our X-ray machines (semua tas harus melewati mesin pemindai sinar X) memiliki maksud dan pengertian bahwa semua tas harus diperiksa dengan menggunakan mesin pemindai sinar X (all bags will be checked by using X-ray machines). Jawaban: E 3. Brochure Brosur atau pamflet memuat informasi atau penjelasan tentang suatu produk, layanan, fasilitas umum, profil perusahaan, sekolah, atau dimaksudkan sebagai sarana beriklan. Informasi dalam brosur ditulis dalam bahasa yang ringkas, dan dimaksudkan mudah dipahami dalam waktu singkat. Brosur juga didesain agar menarik perhatian, dan dicetak di atas kertas yang baik dalam usaha membangun citra yang baik terhadap layanan atau produk tersebut. 174

175 Contoh Soal: 1. What is offered in the brochure above? A. amazing outdoor activities B. traveling C. camping area D. museum E. place to make passport Pembahasan: Berdasarkan brochure di atas, brochure tersebut menawarkan berbagai macam aktivitas outdoor yang sangat menarik seperti rafting, ski, dsb. Jawaban: A. What is the purpose of the text? A. To inform and to explain a product, services, public facilities as a mean to advertise something. B. To describe particular things. C. To persude the reader to do something. D. To describe a river. E. To tell past event. Pembahasan: Brochure bertujuan untuk memberi informasi dan menjelaskan produk, pelayanan, fasilitas umum sebagai alat untuk mengiklankan sesuatu. Jawaban: A 3. These are what is being offered by spectacular crafted homesites, EXCEPT... A. all underground utilities B. mountain views C. neighborhood trail system D. convenient country living E. shopping centre 175

RINGKASAN MATERI UN SMA

RINGKASAN MATERI UN SMA RINGKASAN MATERI UN SMA - 2016 EKSPONEN DAN LOGARITMA (3 SOAL) PROGRAM LINEAR (1 SOAL) PERSAMAAN KUADRAT DAN FUNGSI KUADRAT (3 SOAL) A. PERSAMAAN KUADRAT (P.K) Bentuk Umum ax 2 + bx + c = 0 Penyelesaian

Lebih terperinci

DESKRIPSI PEMELAJARAN - MATEMATIKA

DESKRIPSI PEMELAJARAN - MATEMATIKA DESKRIPSI PEMELAJARAN MATA DIKLAT : MATEMATIKA TUJUAN : Melatih berfikir dan bernalar secara logis dan kritis serta mengembangkan aktifitas kreatif dalam memecahkan masalah dan mengkomunikasikan ide/gagasan

Lebih terperinci

SP FISDAS I. acuan ) , skalar, arah ( ) searah dengan

SP FISDAS I. acuan ) , skalar, arah ( ) searah dengan SP FISDAS I Perihal : Matriks, pengulturan, dimensi, dan sebagainya. Bisa baca sendiri di tippler..!! KINEMATIKA : Gerak benda tanpa diketahui penyebabnya ( cabang dari ilmu mekanika ) DINAMIKA : Pengaruh

Lebih terperinci

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004 DESKRIPSI PEMELAJARAN MATA DIKLAT TUJUAN : MATEMATIKA : Melatih berfikir dan bernalar secara logis dan kritis serta mengembangkan aktifitas kreatif dalam memecahkan masalah dan mengkomunikasikan ide/gagasan

Lebih terperinci

Uji Kompetensi Semester 1

Uji Kompetensi Semester 1 A. Pilihlah jawaban yang paling tepat! Uji Kompetensi Semester 1 1. Sebuah benda bergerak lurus sepanjang sumbu x dengan persamaan posisi r = (2t 2 + 6t + 8)i m. Kecepatan benda tersebut adalah. a. (-4t

Lebih terperinci

ISTIYANTO.COM. memenuhi persamaan itu adalah B. 4 4 C. 4 1 PERBANDINGAN KISI-KISI UN 2009 DAN 2010 SMA IPA

ISTIYANTO.COM. memenuhi persamaan itu adalah B. 4 4 C. 4 1 PERBANDINGAN KISI-KISI UN 2009 DAN 2010 SMA IPA PERBANDINGAN KISI-KISI UN 009 DAN 00 SMA IPA Materi Logika Matematika Kemampuan yang diuji UN 009 UN 00 Menentukan negasi pernyataan yang diperoleh dari penarikan kesimpulan Menentukan negasi pernyataan

Lebih terperinci

DESKRIPSI PEMELAJARAN

DESKRIPSI PEMELAJARAN DESKRIPSI PEMELAJARAN MATA DIKLAT : Matematika TUJUAN : Melatih berfikir dan bernalar secara logis dan kritis serta mengembangkan aktifitas kreatif dalam memecahkan masalah dan mengkomunikasikan ide/gagasan

Lebih terperinci

Soal UN 2009 Materi KISI UN 2010 Prediksi UN 2010

Soal UN 2009 Materi KISI UN 2010 Prediksi UN 2010 PREDIKSI UN 00 SMA IPA BAG. (Berdasar buku terbitan Istiyanto: Bank Soal Matematika-Gagas Media) Logika Matematika Soal UN 009 Materi KISI UN 00 Prediksi UN 00 Menentukan negasi pernyataan yang diperoleh

Lebih terperinci

Dinamika. DlNAMIKA adalah ilmu gerak yang membicarakan gaya-gaya yang berhubungan dengan gerak-gerak yang diakibatkannya.

Dinamika. DlNAMIKA adalah ilmu gerak yang membicarakan gaya-gaya yang berhubungan dengan gerak-gerak yang diakibatkannya. Dinamika Page 1/11 Gaya Termasuk Vektor DlNAMIKA adalah ilmu gerak yang membicarakan gaya-gaya yang berhubungan dengan gerak-gerak yang diakibatkannya. GAYA TERMASUK VEKTOR, penjumlahan gaya = penjumlahan

Lebih terperinci

DINAMIKA ROTASI DAN KESETIMBANGAN

DINAMIKA ROTASI DAN KESETIMBANGAN FIS A. BENDA TEGAR Benda tegar adalah benda yang tidak mengalami perubahan bentuk dan volume selama bergerak. Benda tegar dapat mengalami dua macam gerakan, yaitu translasi dan rotasi. Gerak translasi

Lebih terperinci

BAB 1 Keseimban gan dan Dinamika Rotasi

BAB 1 Keseimban gan dan Dinamika Rotasi BAB 1 Keseimban gan dan Dinamika Rotasi titik berat, dan momentum sudut pada benda tegar (statis dan dinamis) dalam kehidupan sehari-hari.benda tegar (statis dan Indikator Pencapaian Kompetensi: 3.1.1

Lebih terperinci

Soal-Soal dan Pembahasan Matematika IPA SNMPTN 2012 Tanggal Ujian: 13 Juni 2012

Soal-Soal dan Pembahasan Matematika IPA SNMPTN 2012 Tanggal Ujian: 13 Juni 2012 Soal-Soal dan Pembahasan Matematika IPA SNMPTN 01 Tanggal Ujian: 13 Juni 01 1. Lingkaran (x + 6) + (y + 1) 5 menyinggung garis y 4 di titik... A. ( -6, 4 ). ( -1, 4 ) E. ( 5, 4 ) B. ( 6, 4) D. ( 1, 4 )

Lebih terperinci

Dinamika Rotasi, Statika dan Titik Berat 1 MOMEN GAYA DAN MOMEN INERSIA

Dinamika Rotasi, Statika dan Titik Berat 1 MOMEN GAYA DAN MOMEN INERSIA Dinamika Rotasi, Statika dan Titik Berat 1 MOMEN GAYA DAN MOMEN INERSIA Dalam gerak translasi gaya dikaitkan dengan percepatan linier benda, dalam gerak rotasi besaran yang dikaitkan dengan percepatan

Lebih terperinci

Jawaban Soal OSK FISIKA 2014

Jawaban Soal OSK FISIKA 2014 Jawaban Soal OSK FISIKA 4. Sebuah benda bergerak sepanjang sumbu x dimana posisinya sebagai fungsi dari waktu dapat dinyatakan dengan kurva seperti terlihat pada gambar samping (x dalam meter dan t dalam

Lebih terperinci

SOAL-SOAL dan PEMBAHASAN UN MATEMATIKA SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2011/2012

SOAL-SOAL dan PEMBAHASAN UN MATEMATIKA SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SOAL-SOAL dan PEMBAHASAN UN MATEMATIKA SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 0/0. Akar-akar persamaan kuadrat x +ax - 40 adalah p dan q. Jika p - pq + q 8a, maka nilai a... A. -8 B. -4 C. 4 D. 6 E. 8 BAB III Persamaan

Lebih terperinci

Indikator : Menentukan penarikan kesimpulan dari beberapa premis. Modus Ponens Modus Tollens Silogisme

Indikator : Menentukan penarikan kesimpulan dari beberapa premis. Modus Ponens Modus Tollens Silogisme Indikator : Menentukan penarikan kesimpulan dari beberapa premis Modus Ponens Modus Tollens Silogisme p q p q p q p ~q q r q ~p p r Bentuk ekuivalen : p q ~q ~p p q ~p q Soal 1 : Diketahui premis : Premis

Lebih terperinci

K 1. h = 0,75 H. y x. O d K 2

K 1. h = 0,75 H. y x. O d K 2 1. (25 poin) Dari atas sebuah tembok dengan ketinggian H ditembakkan sebuah bola kecil bermassa m (Jari-jari R dapat dianggap jauh lebih kecil daripada H) dengan kecepatan awal horizontal v 0. Dua buah

Lebih terperinci

1. Agar F(x) = (p - 2) x² - 2 (2p - 3) x + 5p - 6 bernilai positif untuk semua x, maka batas-batas nilai p adalah... A. p > l B. 2 < p < 3 C.

1. Agar F(x) = (p - 2) x² - 2 (2p - 3) x + 5p - 6 bernilai positif untuk semua x, maka batas-batas nilai p adalah... A. p > l B. 2 < p < 3 C. 1. Agar F(x) = (p - 2) x² - 2 (2p - 3) x + 5p - 6 bernilai positif untuk semua x, maka batas-batas nilai p adalah... A. p > l 2 < p < 3 p > 3 1 < p < 2 p < 1 atau p > 2 Kunci : C Persamaan fungsi : F(x)

Lebih terperinci

22. MATEMATIKA SMA/MA (PROGRAM IPA)

22. MATEMATIKA SMA/MA (PROGRAM IPA) 22. MATEMATIKA SMA/MA (PROGRAM IPA) NO. 1. Memahami pernyataan dalam matematika dan ingkarannya, menentukan nilai kebenaran pernyataan majemuk serta menggunakan prinsip logika matematika dalam pemecahan

Lebih terperinci

Soal dan Pembahasan UN Matematika SMA IPA Tahun 2013

Soal dan Pembahasan UN Matematika SMA IPA Tahun 2013 Soal dan Pembahasan UN Matematika SMA IPA Tahun 013 LOGIKA MATEMATIKA p siswa rajin belajar ; q mendapat nilai yang baik r siswa tidak mengikuti kegiatan remedial ~ r siswa mengikut kegiatan remedial Premis

Lebih terperinci

1. (25 poin) Sebuah bola kecil bermassa m ditembakkan dari atas sebuah tembok dengan ketinggian H (jari-jari bola R jauh lebih kecil dibandingkan

1. (25 poin) Sebuah bola kecil bermassa m ditembakkan dari atas sebuah tembok dengan ketinggian H (jari-jari bola R jauh lebih kecil dibandingkan . (5 poin) Sebuah bola kecil bermassa m ditembakkan dari atas sebuah tembok dengan ketinggian H (jari-jari bola R jauh lebih kecil dibandingkan dengan H). Kecepatan awal horizontal bola adalah v 0 dan

Lebih terperinci

KISI-KISI SOAL UJIAN SEKOLAH SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK)

KISI-KISI SOAL UJIAN SEKOLAH SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) 0 KISI-KISI UJIAN SEKOLAH SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) MATA PELAJARAN : MATEMATIKA KELAS : XII KELOMPOK : TEKNOLOGI, PERTANIAN DAN KESEHATAN BENTUK & JMl : PILIHAN GANDA = 35 DAN URAIAN = 5 WAKTU :

Lebih terperinci

Soal-Jawab Fisika Teori OSN 2013 Bandung, 4 September 2013

Soal-Jawab Fisika Teori OSN 2013 Bandung, 4 September 2013 Soal-Jawab Fisika Teori OSN 0 andung, 4 September 0. (7 poin) Dua manik-manik masing-masing bermassa m dan dianggap benda titik terletak di atas lingkaran kawat licin bermassa M dan berjari-jari. Kawat

Lebih terperinci

Jika sebuah sistem berosilasi dengan simpangan maksimum (amplitudo) A, memiliki total energi sistem yang tetap yaitu

Jika sebuah sistem berosilasi dengan simpangan maksimum (amplitudo) A, memiliki total energi sistem yang tetap yaitu A. TEORI SINGKAT A.1. TEORI SINGKAT OSILASI Osilasi adalah gerakan bolak balik di sekitar suatu titik kesetimbangan. Ada osilasi yang memenuhi hubungan sederhana dan dinamakan gerak harmonik sederhana.

Lebih terperinci

KISI-KISI SOAL UJIAN SEKOLAH TAHUN PELAJARAN 2014/2015

KISI-KISI SOAL UJIAN SEKOLAH TAHUN PELAJARAN 2014/2015 KISI-KISI SOAL UJIAN SEKOLAH TAHUN PELAJARAN 2014/2015 Mata Pelajaran : Matematika Alokasi Waktu : 120 menit Kelas : XII IPA Penyusun Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Indikator Materi No Soal Menggunakan

Lebih terperinci

DINAMIKA ROTASI DAN KESETIMBANGAN BENDA TEGAR

DINAMIKA ROTASI DAN KESETIMBANGAN BENDA TEGAR DINAMIKA ROTASI DAN KESETIMBANGAN BENDA TEGAR Fisika Kelas XI SCI Semester I Oleh: M. Kholid, M.Pd. 43 P a g e 6 DINAMIKA ROTASI DAN KESETIMBANGAN BENDA TEGAR Kompetensi Inti : Memahami, menerapkan, dan

Lebih terperinci

KISI KISI LOMBA KOMPETENSI SISWA SMK TINGKAT PROVINSI JAWA TIMUR 2014

KISI KISI LOMBA KOMPETENSI SISWA SMK TINGKAT PROVINSI JAWA TIMUR 2014 LKS SMK 214 Bidang : Matematika Teknologi KISI KISI LOMBA KOMPETENSI SISWA SMK TINGKAT PROVINSI JAWA TIMUR 214 1 Memecahkan masalah berkaitan dengan konsep aljabar memaham, mengaplikasikan, menganalisai

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2007/2008

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2007/2008 SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 7/8. Diketahui premis premis : () Jika Badu rajin belajar dan patuh pada orang tua, maka Ayah membelikan bola basket () Ayah tidak membelikan

Lebih terperinci

PETUNJUK UMUM Pengerjaan Soal Tahap 1 Diponegoro Physics Competititon Tingkat SMA

PETUNJUK UMUM Pengerjaan Soal Tahap 1 Diponegoro Physics Competititon Tingkat SMA PETUNJUK UMUM Pengerjaan Soal Tahap 1 Diponegoro Physics Competititon Tingkat SMA 1. Soal Olimpiade Sains bidang studi Fisika terdiri dari dua (2) bagian yaitu : soal isian singkat (24 soal) dan soal pilihan

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2009/2010

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 9/. Diberikan premis sebagai berikut : Premis : Jika harga BBM naik, maka harga bahan pokok naik. Premis : Jika harga bahan pokok naik maka

Lebih terperinci

Fisika Umum (MA101) Kinematika Rotasi. Dinamika Rotasi

Fisika Umum (MA101) Kinematika Rotasi. Dinamika Rotasi Fisika Umum (MA101) Topik hari ini: Kinematika Rotasi Hukum Gravitasi Dinamika Rotasi Kinematika Rotasi Perpindahan Sudut Riview gerak linear: Perpindahan, kecepatan, percepatan r r = r f r i, v =, t a

Lebih terperinci

Pelatihan Ulangan Semester Gasal

Pelatihan Ulangan Semester Gasal Pelatihan Ulangan Semester Gasal A. Pilihlah jawaban yang benar dengan menuliskan huruf a, b, c, d, atau e di dalam buku tugas Anda!. Perhatikan gambar di samping! Jarak yang ditempuh benda setelah bergerak

Lebih terperinci

Kumpulan soal-soal level Olimpiade Sains Nasional: solusi:

Kumpulan soal-soal level Olimpiade Sains Nasional: solusi: Kumpulan soal-soal level Olimpiade Sains Nasional: 1. Sebuah batang uniform bermassa dan panjang l, digantung pada sebuah titik A. Sebuah peluru bermassa bermassa m menumbuk ujung batang bawah, sehingga

Lebih terperinci

D. 90 meter E. 95 meter

D. 90 meter E. 95 meter 1. Persamaan kuadrat yang akar-akarnya 5 dan -2 adalah... A. x² + 7x + 10 = 0 B. x² - 7x + 10 = 0 C. x² + 3x + 10 = 0 Kunci : E Rumus : (x - x 1 ) (x - x 2 ) = 0 dimana x 1 = 5, dan x 2 = -2 (x - 5) (x

Lebih terperinci

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004 DESKRIPSI PEMELAJARAN MATA DIKLAT TUJUAN : MATEMATIKA : Melatih berfikir dan bernalar secara logis dan kritis serta mengembangkan aktifitas kreatif dalam memecahkan masalah dan mengkomunikasikan ide/gagasan

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2009/2010

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 9/. Diberikan premis sebagai berikut : Premis : Jika harga BBM naik, maka harga bahan pokok naik. Premis : Jika harga bahan pokok naik maka

Lebih terperinci

Soal-Soal dan Pembahasan Ujian Nasional Matematika Tahun Pelajaran 2010/2011 Program Studi IPA

Soal-Soal dan Pembahasan Ujian Nasional Matematika Tahun Pelajaran 2010/2011 Program Studi IPA Soal-Soal dan Pembahasan Ujian Nasional Matematika Tahun Pelajaran 010/011 Program Studi IPA 1. Akar-akar persamaan 3x -1x + = 0 adalah α dan β. Persamaan Kuadrat baru yang akar-akarnya (α +) dan (β +)

Lebih terperinci

SILABUS ALOKASI WAKTU TM PS PI SUMBER BELAJAR KOMPETENSI DASAR INDIKATOR MATERI PEMBELAJARAN KEGIATAN PEMBELAJARAN PENILAIAN

SILABUS ALOKASI WAKTU TM PS PI SUMBER BELAJAR KOMPETENSI DASAR INDIKATOR MATERI PEMBELAJARAN KEGIATAN PEMBELAJARAN PENILAIAN SILABUS KELAS / SEMESTER : X / 1 STANDAR : Memecahkan masalah berkaitan dengan konsep operasi bilangan riil KODE : D.20 : 40 x 45 menit 1. Menerapkan operasi pada bilangan riil PEMAN KEGIATAN PEMAN Mengoperasikan

Lebih terperinci

SILABUS ALOKASI WAKTU T M P S P D SUMBER BELAJAR MATERI PEMBELAJARAN KOMPETENSI DASAR INDIKATOR MODEL KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN

SILABUS ALOKASI WAKTU T M P S P D SUMBER BELAJAR MATERI PEMBELAJARAN KOMPETENSI DASAR INDIKATOR MODEL KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN SILABUS KELAS / SEMESTER : X / 1 STANDAR : Memecahkan masalah berkaitan dengan konsep operasi bilangan riil KODE : D.9 : 44 x 45 menit 1. Menerapkan operasi pada bilangan riil Dua atau lebih bilangan bulat

Lebih terperinci

Matematika EBTANAS Tahun 1991

Matematika EBTANAS Tahun 1991 Matematika EBTANAS Tahun 99 EBT-SMA-9-0 Persamaan sumbu simetri dari parabola y = 8 x x x = 4 x = x = x = x = EBT-SMA-9-0 Salah satu akar persamaan kuadrat mx 3x + = 0 dua kali akar yang lain, maka nilai

Lebih terperinci

Matematika EBTANAS Tahun 2003

Matematika EBTANAS Tahun 2003 Matematika EBTANAS Tahun EBT-SMA-- Persamaan kuadrat (k + )x (k ) x + k = mempunyai akar-akar nyata dan sama. Jumlah kedua akar persamaan tersebut adalah EBT-SMA-- Jika akar-akar persamaan kuadrat x +

Lebih terperinci

1. Sebuah kawat yang panjangnya 10 meter akan dibuat bangun yang berbentuk 3 persegi panjang kongruen seperti pada gambar di bawah.

1. Sebuah kawat yang panjangnya 10 meter akan dibuat bangun yang berbentuk 3 persegi panjang kongruen seperti pada gambar di bawah. 1. Sebuah kawat yang panjangnya 10 meter akan dibuat bangun yang berbentuk 3 persegi panjang kongruen seperti pada gambar di bawah. Luas maksimum daerah yang dibatasi oleh kawat tersebut adalah... 3,00

Lebih terperinci

PREDIKSI UN 2014 MATEMATIKA IPA

PREDIKSI UN 2014 MATEMATIKA IPA NAMA : KELAS : 1. Kisi-Kisi: Logika Matematika Diketahui 3 Premis, Premis Menggunakan kesetaraan, dan penarikan MP atau MT PREDIKSI UN 2014 MATEMATIKA IPA 3. Kisi-Kisi: Materi Ekponen Éksponen pecahan,3

Lebih terperinci

Bab1. Sistem Bilangan

Bab1. Sistem Bilangan Modul Pra Kalkulus -0. Bab. Sistim Bilangan Bab. Sistem Bilangan. Sistim Bilangan Jenis bilangan berkembang sejalan dengan perkembangan peradaban dan ilmu pengetahuan. Jenis bilangan yang pertama kali

Lebih terperinci

2.1 Soal Matematika Dasar UM UGM c. 1 d d. 3a + b. e. 3a + b. e. b + a b a

2.1 Soal Matematika Dasar UM UGM c. 1 d d. 3a + b. e. 3a + b. e. b + a b a Soal - Soal UM UGM. Soal Matematika Dasar UM UGM 00. Jika x = 3 maka + 3 log 4 x =... a. b. c. d. e.. Jika x+y log = a dan x y log 8 = b dengan 0 < y < x maka 4 log (x y ) =... a. a + 3b ab b. a + b ab

Lebih terperinci

MEKANIKA UNIT. Pengukuran, Besaran & Vektor. Kumpulan Soal Latihan UN

MEKANIKA UNIT. Pengukuran, Besaran & Vektor. Kumpulan Soal Latihan UN Kumpulan Soal Latihan UN UNIT MEKANIKA Pengukuran, Besaran & Vektor 1. Besaran yang dimensinya ML -1 T -2 adalah... A. Gaya B. Tekanan C. Energi D. Momentum E. Percepatan 2. Besar tetapan Planck adalah

Lebih terperinci

PREDIKSI UN 2015 MATEMATIKA IPA Soal D:

PREDIKSI UN 2015 MATEMATIKA IPA Soal D: NAMA : KELAS : Indikator 1: (Soal Nomor 1) PREDIKSI UN 2015 MATEMATIKA IPA 1. Logika Matematika Diketahui 2 atau 3 Premis, Premis Menggunakan kesetaraan, dan penarikan MP atau MT 1 P r e d i k s i M a

Lebih terperinci

FIsika DINAMIKA ROTASI

FIsika DINAMIKA ROTASI KTS & K- Fsika K e l a s X DNAMKA ROTAS Tujuan embelajaran Setelah mempelajari materi ini, kamu diharapkan memiliki kemampuan berikut.. Memahami konsep momen gaya dan momen inersia.. Memahami teorema sumbu

Lebih terperinci

Kinematika Gerak KINEMATIKA GERAK. Sumber:

Kinematika Gerak KINEMATIKA GERAK. Sumber: Kinematika Gerak B a b B a b 1 KINEMATIKA GERAK Sumber: www.jatim.go.id Jika kalian belajar fisika maka kalian akan sering mempelajari tentang gerak. Fenomena tentang gerak memang sangat menarik. Coba

Lebih terperinci

INDIKATOR 10 : Menyelesaikan masalah program linear 1. Pertidaksamaan yang memenuhi pada gambar di bawah ini adalah... Y

INDIKATOR 10 : Menyelesaikan masalah program linear 1. Pertidaksamaan yang memenuhi pada gambar di bawah ini adalah... Y INDIKATOR : Menyelesaikan masalah program linear. Pertidaksamaan yang memenuhi pada gambar di bawah ini adalah... Y 8 8 X x + y 8; x + y ; x + y x + y 8; x + y ; x + y x + y 8; x + y ; x + y x + y 8; x

Lebih terperinci

Ujian Nasional. Tahun Pelajaran 2010/2011 IPA MATEMATIKA (D10) UTAMA. SMA / MA Program Studi

Ujian Nasional. Tahun Pelajaran 2010/2011 IPA MATEMATIKA (D10) UTAMA. SMA / MA Program Studi Ujian Nasional Tahun Pelajaran 00/0 UTAMA SMA / MA Program Studi IPA MATEMATIKA (D0) c Fendi Alfi Fauzi alfysta@yahoo.com Ujian Nasional Tahun Pelajaran 00/0 (Pelajaran Matematika) Tulisan ini bebas dibaca

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Latar Belakang Historis Fondasi dari integral pertama kali dideklarasikan oleh Cavalieri, seorang ahli matematika berkebangsaan Italia pada tahun 1635. Cavalieri menemukan bahwa

Lebih terperinci

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004 DESKRIPSI PEMELAJARAN MATA DIKLAT TUJUAN : MATEMATIKA : Melatih berfikir dan bernalar secara logis dan kritis serta mengembangkan aktifitas kreatif dalam memecahkan masalah dan mengkomunikasikan ide/gagasan

Lebih terperinci

SILABUS MATA PELAJARAN MATEMATIKA

SILABUS MATA PELAJARAN MATEMATIKA SILABUS MATEMATIKA SMK PROGRAM KEAHLIAN BISNIS MANAGEMEN SILABUS MATA PELAJARAN MATEMATIKA SEKOLAH MENEGAH KEJURUAN SMK WIJAYA PUTRA Program Keahlian : Akuntansi, Multimedia, Teknik Kendaraan Ringan STATUS

Lebih terperinci

Silabus. Kegiatan Pembelajaran Instrume n. - Menentukan nilai. Tugas individu. (sinus, cosinus, tangen, cosecan, secan, dan

Silabus. Kegiatan Pembelajaran Instrume n. - Menentukan nilai. Tugas individu. (sinus, cosinus, tangen, cosecan, secan, dan Silabus Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas / Program Semester : SMK : MATEMATIKA : XI / TEKNOLOGI, KESEHATAN, DAN PERTANIAN : GANJIL Standar Kompetensi:7. Menerapkan perbandingan, fungsi,, dan identitas

Lebih terperinci

PEMBAHASAN UN SMA TAHUN PELAJARAN 2009/2010 MATEMATIKA PROGRAM STUDY IPA

PEMBAHASAN UN SMA TAHUN PELAJARAN 2009/2010 MATEMATIKA PROGRAM STUDY IPA PEMBAHASAN UN SMA TAHUN PELAJARAN 009/010 MATEMATIKA PROGRAM STUDY IPA PEMBAHAS : 1. Sigit Tri Guntoro, M.Si.. Jakim Wiyoto, S.Si. 3. Marfuah, M.T. 4. Rohmitawati, S.Si. PPPPTK MATEMATIKA 010 1. Perhatikan

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2008/2009

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2008/2009 SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 8/9. Perhatikan premis premis berikut! - Jika saya giat belajar maka saya bisa meraih juara - Jika saya bisa meraih juara maka saya boleh ikut

Lebih terperinci

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2006/2007

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2006/2007 UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 006/007 PANDUAN MATERI SMA DAN MA M A T E M A T I K A PROGRAM STUDI IPA PUSAT PENILAIAN PENDIDIKAN BALITBANG DEPDIKNAS KATA PENGANTAR Dalam rangka sosialisasi kebijakan dan

Lebih terperinci

GERAK HARMONIK SEDERHANA

GERAK HARMONIK SEDERHANA GERAK HARMONIK SEDERHANA Gerak harmonik sederhana adalah gerak bolak-balik benda melalui suatu titik kesetimbangan tertentu dengan banyaknya getaran benda dalam setiap sekon selalu konstan. Gerak harmonik

Lebih terperinci

Catatan Kuliah MA1123 Kalkulus Elementer I

Catatan Kuliah MA1123 Kalkulus Elementer I Catatan Kuliah MA1123 Kalkulus Elementer I Oleh Hendra Gunawan, Ph.D. Departemen Matematika ITB Sasaran Belajar Setelah mempelajari materi Kalkulus Elementer I, mahasiswa diharapkan memiliki (terutama):

Lebih terperinci

BAHAN AJAR FISIKA KELAS XI IPA SEMESTER GENAP MATERI : DINAMIKA ROTASI

BAHAN AJAR FISIKA KELAS XI IPA SEMESTER GENAP MATERI : DINAMIKA ROTASI BAHAN AJAR FISIKA KELAS XI IPA SEMESTER GENAP MATERI : DINAMIKA ROTASI Momen gaya : Simbol : τ Momen gaya atau torsi merupakan penyebab benda berputar pada porosnya. Momen gaya terhadap suatu poros tertentu

Lebih terperinci

Matematika EBTANAS Tahun 1986

Matematika EBTANAS Tahun 1986 Matematika EBTANAS Tahun 986 EBT-SMA-86- Bila diketahui A = { x x bilangan prima < }, B = { x x bilangan ganjil < }, maka eleman A B =.. 3 7 9 EBT-SMA-86- Bila matriks A berordo 3 dan matriks B berordo

Lebih terperinci

PREDIKSI UAN MATEMATIKA 2008 Oleh: Heribertus Heri Istiyanto, S.Si Blog:

PREDIKSI UAN MATEMATIKA 2008 Oleh: Heribertus Heri Istiyanto, S.Si   Blog: PREDIKSI UAN MATEMATIKA 2008 Oleh: Heribertus Heri Istiyanto, S.Si Email: sebelasseptember@yahoo.com Blog: http://istiyanto.com Berikut soal-soal yang dapat Anda gunakan untuk latihan dalam menghadapi

Lebih terperinci

TRY OUT MATEMATIKA PAKET 3B TAHUN 2010

TRY OUT MATEMATIKA PAKET 3B TAHUN 2010 . Perhatikan argumen berikut ini. p q. q r. r ~ s TRY OUT MATEMATIKA PAKET B TAHUN 00 Negasi kesimpulan yang sah dari argumen di atas adalah... A. p ~s B. p s C. p ~s D. p ~s E. p s. Diketahui npersamaan

Lebih terperinci

MATERI PENGAYAAN FISIKA PERSIAPAN UJIAN NASIONAL

MATERI PENGAYAAN FISIKA PERSIAPAN UJIAN NASIONAL MATERI PENGAYAAN FISIKA PERSIAPAN UJIAN NASIONAL Standar Kompetensi Lulusan : 1. Memahami prinsip-pri nsip pengukuran besaran fisika secara langsung dan tidak langsung dengan cermat, teliti dan objektif.

Lebih terperinci

B21 MATEMATIKA. Pak Anang MATEMATIKA SMA/MA IPA. Rabu, 18 April 2012 ( )

B21 MATEMATIKA. Pak Anang MATEMATIKA SMA/MA IPA. Rabu, 18 April 2012 ( ) B Pak Anang http://pak-anang.blogspot.com MATEMATIKA Rabu, 8 April 0 (08.00 0.00) A-MAT-ZD-M8-0/0 Mata Pelajaran Jenjang Program Studi Hari/Tanggal Jam MATA PELAJARAN : MATEMATIKA : SMA/MA : IPA WAKTU

Lebih terperinci

Gambar 7.1 Sebuah benda bergerak dalam lingkaran yang pusatnya terletak pada garis lurus

Gambar 7.1 Sebuah benda bergerak dalam lingkaran yang pusatnya terletak pada garis lurus BAB 7. GERAK ROTASI 7.1. Pendahuluan Gambar 7.1 Sebuah benda bergerak dalam lingkaran yang pusatnya terletak pada garis lurus Sebuah benda tegar bergerak rotasi murni jika setiap partikel pada benda tersebut

Lebih terperinci

Matematika Proyek Perintis I Tahun 1979

Matematika Proyek Perintis I Tahun 1979 Matematika Proyek Perintis I Tahun 979 MA-79-0 Irisan himpunan : A = { x x < } dan himpunan B = { x < x < 8 } ialah himpunan A. { x x < 8 } { x x < } { x < x < 8 } { x < x < } { x < x } MA-79-0 Apabila

Lebih terperinci

16. INTEGRAL. A. Integral Tak Tentu 1. dx = x + c 2. a dx = a dx = ax + c. 3. x n dx = + c. cos ax + c. 4. sin ax dx = 1 a. 5.

16. INTEGRAL. A. Integral Tak Tentu 1. dx = x + c 2. a dx = a dx = ax + c. 3. x n dx = + c. cos ax + c. 4. sin ax dx = 1 a. 5. 6. INTEGRAL A. Integral Tak Tentu. dx = x + c. a dx = a dx = ax + c. x n dx = n+ x n+ + c. sin ax dx = a cos ax + c 5. cos ax dx = a sin ax + c 6. sec ax dx = a tan ax + c 7. [ f(x) ± g(x) ] dx = f(x)

Lebih terperinci

F/751/WKS1/ SMK NEGERI 2 WONOGIRI KISI-KISI PEMBUATAN SOAL UJIAN SEMESTER GASAL TAHUN PELAJARAN 2011/2012

F/751/WKS1/ SMK NEGERI 2 WONOGIRI KISI-KISI PEMBUATAN SOAL UJIAN SEMESTER GASAL TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SMK NEGERI 2 WONOGIRI KISI-KISI PEMBUATAN SOAL UJIAN SEMESTER GASAL TAHUN PELAJARAN 2011/2012 F/751/WKS1/6 01 07-07-2010 Mata Pelajaran/ Kompetensi : Matematika Tingkat : 3 Program Studi Keahlian : Semua

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. BAB 2 GRAVITASI A. Medan Gravitasi B. Gerak Planet dan Satelit Rangkuman Bab Evaluasi Bab 2...

DAFTAR ISI. BAB 2 GRAVITASI A. Medan Gravitasi B. Gerak Planet dan Satelit Rangkuman Bab Evaluasi Bab 2... DAFTAR ISI KATA SAMBUTAN... iii KATA PENGANTAR... iv DAFTAR ISI... v BAB 1 KINEMATIKA GERAK... 1 A. Gerak Translasi... 2 B. Gerak Melingkar... 10 C. Gerak Parabola... 14 Rangkuman Bab 1... 18 Evaluasi

Lebih terperinci

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2007/2008

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2007/2008 UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 007/008 PANDUAN MATERI SMA DAN MA M A T E M A T I K A PROGRAM STUDI IPA PUSAT PENILAIAN PENDIDIKAN BALITBANG DEPDIKNAS KATA PENGANTAR Dalam rangka sosialisasi kebijakan dan

Lebih terperinci

f(-1) = = -7 f (4) = = 3 Dari ketiga fungsi yang didapat ternyata yang terkecil -7 dan terbesar 11. Rf = {y -7 y 11, y R}

f(-1) = = -7 f (4) = = 3 Dari ketiga fungsi yang didapat ternyata yang terkecil -7 dan terbesar 11. Rf = {y -7 y 11, y R} 1. Persamaan (m - 1)x 2-8x - 8m = 0 mempunyai akar-akar real, maka nilai m adalah... -2 m -1-2 m 1-1 m 2 Kunci : C D 0 b 2-4ac 0 (-8)² - 4(m - 1) 8m 0 64-32m² + 32m 0 m² - m - 2 0 (m - 2)(m + 1) 0 m -1

Lebih terperinci

KINEMATIKA GERAK 1 PERSAMAAN GERAK

KINEMATIKA GERAK 1 PERSAMAAN GERAK KINEMATIKA GERAK 1 PERSAMAAN GERAK Posisi titik materi dapat dinyatakan dengan sebuah VEKTOR, baik pada suatu bidang datar maupun dalam bidang ruang. Vektor yang dipergunakan untuk menentukan posisi disebut

Lebih terperinci

Soal dan Pembahasan UN Matematika Program IPA 2008

Soal dan Pembahasan UN Matematika Program IPA 2008 Soal dan Pembahasan UN Matematika Program IPA 2008. Diketahui premis premis : () Jika hari hujan, maka udara dingin. (2) Jika udara dingin, maka ibu memakai baju hangat. (3) Ibu tidak memakai baju hangat

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN SILABUS TAHUN PELAJARAN 2012/2013

PENGEMBANGAN SILABUS TAHUN PELAJARAN 2012/2013 PENGEMBANGAN SILABUS TAHUN PELAJARAN 01/013 NAMA SEKOLAH : SMK DIPONEGORO LEBAKSIU MATA PELAJARAN : MATEMATIKA KELAS / SEMESTER : X / 1 STANDAR KOMPETENSI : MEMECAHKAN MASALAH BERKAITAN DENGAN KONSEP OPERASI

Lebih terperinci

SOAL&PEMBAHASAN MATEMATIKATKDSAINTEK SBMPTN. yos3prens.wordpres.com

SOAL&PEMBAHASAN MATEMATIKATKDSAINTEK SBMPTN. yos3prens.wordpres.com SOAL&PEMBAHASAN MATEMATIKATKDSAINTEK SBMPTN 05 yosprens.wordpres.com SOAL DAN PEMBAHASAN MATA UJI MATEMATIKA TKD SAINTEK SBMPTN 05 Berikut ini 5 soal mata uji matematika beserta pembahasannya yang diujikan

Lebih terperinci

(A) 3 (B) 5 (B) 1 (C) 8

(A) 3 (B) 5 (B) 1 (C) 8 . Turunan dari f ( ) = + + (E) 7 + +. Turunan dari y = ( ) ( + ) ( ) ( + ) ( ) ( + ) ( + ) ( + ) ( ) ( + ) (E) ( ) ( + ) 7 5 (E) 9 5 9 7 0. Jika f ( ) = maka f () = 8 (E) 8. Jika f () = 5 maka f (0) +

Lebih terperinci

SILABUS KEGIATAN PEMBELAJARAN

SILABUS KEGIATAN PEMBELAJARAN SILABUS NAMA SEKOLAH : SMK NEGERI 1 SURABAYA MATA PELAJARAN : MATEMATIKA BISMEN KELAS / SEMESTER : X / 1 STANDAR : Memecahkan masalah berkaitan dengan konsep operasi bilangan riil KODE : D.9 : 36 x 45

Lebih terperinci

KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP)

KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) PERANGKAT PEMBELAJARAN PROGRAM TAHUNAN ( PROTA ) Mata Pelajaran : Matematika Program : Umum Satuan Pendidikan : SMA / MA Kelas/Semester : X / 1 Nama Guru NIP/NIK

Lebih terperinci

CONTOH SOAL DAN PEMBAHASAN PERSIAPAN UN 2014

CONTOH SOAL DAN PEMBAHASAN PERSIAPAN UN 2014 CONTOH SOAL DAN PEMBAHASAN PERSIAPAN UN 04 DISUSUN OLEH AHMAD THOHIR MA FUTUHIYAH JEKETRO GUBUG GROBOGAN JATENG KATA PENGANTAR Tulisan yang sangat sederhana ini berisi kisi-kisi UN 0 disertai contoh soal

Lebih terperinci

Integral yang berhubungan dengan kepentingan fisika

Integral yang berhubungan dengan kepentingan fisika Integral yang berhubungan dengan kepentingan fisika 14.1 APLIKASI INTEGRAL A. Usaha Dan Energi Hampir semua ilmu mekanika ditemukan oleh Issac newton kecuali konsep energi. Energi dapat muncul dalam berbagai

Lebih terperinci

BAB I BESARAN DAN SATUAN

BAB I BESARAN DAN SATUAN BAB I BESARAN DAN SATUAN A. STANDAR KOMPETENSI :. Menerapkan konsep besaran fisika, menuliskan dan menyatakannya dalam satuan dengan baik dan benar (meliputi lambang, nilai dan satuan). B. Kompetensi Dasar

Lebih terperinci

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2007/2008

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2007/2008 UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 007/008 PANDUAN MATERI MATEMATIKA Kelompok Teknologi, Kesehatan, dan Pertanian PUSAT PENILAIAN PENDIDIKAN BALITBANG DEPDIKNAS Hak Cipta pada Pusat Penilaian Pendidikan BALITBANG

Lebih terperinci

KESEIMBANGAN BENDA TEGAR

KESEIMBANGAN BENDA TEGAR Dinamika Rotasi, Statika dan Titik Berat 1 KESEIMBANGAN BENDA TEGAR Pendahuluan. Dalam cabang ilmu fisika kita mengenal ME KANIKA. Mekanika ini dibagi dalam 3 cabang ilmu yaitu : a. KINE MATI KA = Ilmu

Lebih terperinci

KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP)

KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) PERANGKAT PEMBELAJARAN PROGRAM SEMESTER Mata Pelajaran : Matematika Satuan Pendidikan : SMA / MA Kelas/Semester : X / 1 Nama Guru NIP/NIK Sekolah : : : 275 PROGRAM

Lebih terperinci

8. Nilai x yang memenuhi 2 log 2 (4x -

8. Nilai x yang memenuhi 2 log 2 (4x - 1. Agar F(x) = (p - 2) x² - 2 (2p - 3) x + 5p - 6 bernilai positif untuk semua x, maka batas-batas nilai p p > l 2 < p < 3 p > 3 1 < p < 2 p < 1 atau p > 2 2. Fungsi kuadrat yang mempunyai nilai maksimum

Lebih terperinci

Format 1. ANALISIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN (SKL) Tahun Pelajaran 2012/2013 Tim Matematika SMA Negeri 6 Malang

Format 1. ANALISIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN (SKL) Tahun Pelajaran 2012/2013 Tim Matematika SMA Negeri 6 Malang Format 1. ANALISIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN (SKL) 01 Mata elajaran Matematika IPA Tahun Pelajaran 01/013 Pengembang Tim Matematika SMA Negeri 6 Malang KISI-KISI SKL 01 INDIKATOR KISI-KISI SKL SK KD 1.

Lebih terperinci

Pembahasan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN)

Pembahasan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) Pembahasan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri SNMPTN) Bidang Matematika Kode Paket Oleh : Fendi Alfi Fauzi. Lingkaran x 6) 2 + y + ) 2 menyinggung garis y di titik a), ) b), ) c) 6, ) d) 6,

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2008/2009

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 2008/2009 SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL SMA/MA IPA TAHUN PELAJARAN 008/009. Perhatikan premis premis berikut! - Jika saya giat belajar maka saya bisa meraih juara - Jika saya bisa meraih juara maka saya boleh

Lebih terperinci

GETARAN DAN GELOMBANG

GETARAN DAN GELOMBANG GEARAN DAN GELOMBANG Getaran dapat diartikan sebagai gerak bolak balik sebuah benda terhadap titik kesetimbangan dalam selang waktu yang periodik. Dua besaran yang penting dalam getaran yaitu periode getaran

Lebih terperinci

Gelombang FIS 3 A. PENDAHULUAN C. GELOMBANG BERJALAN B. ISTILAH GELOMBANG. θ = 2π ( t T + x λ ) Δφ = x GELOMBANG. materi78.co.nr

Gelombang FIS 3 A. PENDAHULUAN C. GELOMBANG BERJALAN B. ISTILAH GELOMBANG. θ = 2π ( t T + x λ ) Δφ = x GELOMBANG. materi78.co.nr Gelombang A. PENDAHULUAN Gelombang adalah getaran yang merambat. Gelombang merambat getaran tanpa memindahkan partikel. Partikel hanya bergerak di sekitar titik kesetimbangan. Gelombang berdasarkan medium

Lebih terperinci

SMA / MA IPA Mata Pelajaran : Matematika

SMA / MA IPA Mata Pelajaran : Matematika Latihan Soal UN 00 Paket Sekolah Menengah Atas / Madrasah Aliyah IPA SMA / MA IPA Mata Pelajaran : Matematika Dalam UN berlaku Petunjuk Umum seperti ini :. Isikan identitas Anda ke dalam Lembar Jawaban

Lebih terperinci