Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang di Kabupaten Pemalang BAB I PENDAHULUAN. commit to user

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang di Kabupaten Pemalang BAB I PENDAHULUAN. commit to user"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN Dalam bab pendahuluan ini, akan dibahas mengenai, pengertian dan esensi judul, latar belakang munculnya gagasan atau ide dan judul, tujuan dan sasaran perencanaan dan perancangan, permasalahan dan persoalan perencanaan dan perancangan, metode pembahasan serta sistematika penulisan konsep perencanaan dan perancangan. A. PENGERTIAN JUDUL Pengembangan : Proses, cara, perbuatan mengembangkan; pembangunan secara bertahap dan teratur yang menjurus ke sasaran yang dikehendaki. 1 Stasiun Kereta Api : Stasiun kereta api adalah tempat menunggu bagi calon penumpang kereta api dan tempat pemberhentian kereta. (KBBI edisi IV, 2008) Sedangkan menurut PM Nomor 33 Tahun 2011, Stasiun kereta api adalah tempat pemberangkatan dan pemberhentian kereta api. Pemalang : Salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang terletak di pantai utara Pulau Jawa. 2 B. LATAR BELAKANG 1. Fenomena Transportasi di Pemalang Pertumbuhan penduduk Kabupaten Pemalang mengalami peningkatan setiap tahunnya sehingga berpengaruh juga terhadap meningkatnya jumlah kebutuhan masyarakat, termasuk juga kebutuhan akan transportasi umum khususnya transportasi darat karena kegiatan mobilitas yang tinggi pada era globalisasi seperti sekarang ini. 1 KBBI dalam DEA KARINA PUTRI I

2 Terdapat beberapa jenis transportasi umum yang biasanya digunakan oleh masyarakat, di antaranya adalah bus umum dan juga kereta api. Transportasi umum yang digunakan sebagai sarana untuk berpindah tempat khususnya transportasi darat dituntut agar menjadi transportasi yang cepat, nyaman, aman dan terjangkau. Pertumbuhan jalan yang tidak seimbang dengan peningkatan jumlah kendaraan pribadi khususnya roda dua menyebabkan terjadinya kemacetan yang berakibat pada waktu yang dibutuhkan untuk menempuh perjalanan menjadi semakin lama. Sehingga, pilihan transportasi lain yang lebih cepat, nyaman, aman dan terjangkau adalah jasa transportasi kereta api. Berdasarkan data dari Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika Kabupaten Pemalang jumlah bus yang masuk dan keluar di terminal Pemalang mengalami penurunan pada tahun 2011 sampai tahun Berbeda dengan jumlah penumpang kereta api yang selalu mengalami kenaikan setiap tahunnya. Tabel 1. 1 Perbandingan Jumlah Penumpang Bus dan Kereta Api di Kabupaten Pemalang (Tahun ) Tahun Jumlah Penumpang Bus Kereta Api Sumber : BPS, Pemalang dalam Angka Berdasarkan data tersebut, jumlah penumpang bus di Kabupaten Pemalang mengalami penurunan setiap tahunnya, jumlah penurunan paling besar yaitu pada tahun 2014 yang mengalami penurunan jumlah penumpang sebesar ± 40% dibanding dengan tahun sebelumnya. Sedangkan jumlah penumpang kereta api mengalami peningkatan setiap tahunnya, pada tahun 2012 mengalami peningkatan sebesar 12% dari tahun 2011, tahun 2013 mengalami peningkatan sebesar 83%, sedangkan tahun 2014 mengalami peningkatan sebesar 56%. Hal tersebut menunjukkan masyarakat lebih berminat menggunakan jasa transportasi umum kereta api. DEA KARINA PUTRI I

3 2. Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang a. Stasiun Pemalang sebagai Bangunan Cagar Budaya (Konservasi) Berdasarkan PM/01/EAB.2013 tentang penetapan situs dan bangunan sejarah, menyatakan bahwa Stasiun Pemalang merupakan bagian dari benda cagar budaya milik PT. Kereta Api Indonesia (Persero) yang dilindungi oleh Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang cagar budaya. Meskipun demikian, tidak menutup kemungkinan untuk dilakukan pengembangan pada Stasiun Pemalang, karena pada dasarnya pada kegiatan konservasi perubahan yang dilakukan mulai dari tidak ada sampai total selama kegiatan tersebut dapat mempertahankan nilai-nilai sejarah atau makna kultural dari suatu bangunan dan harus bisa menjamin keamanan dan pemeliharaannya di masa mendatang. b. Rencana Pengembangan Stasiun Pemalang oleh Pemkab Pemalang Dalam Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2011 tentang RTRW Kabupaten Pemalang disebutkan mengenai rencana Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pemalang untuk mengembangkan stasiun kereta api Pemalang, dimana terdapat beberapa poin yang menjadi acuan. Lebih rincinya disebutkan pada BAB III Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten; Bagian Ketiga Rencana Sistem Jaringan Prasarana Utama, Pasal 13 dan Pasal 18, dijelaskan bahwa terdapat rencana sistem jaringan prasarana utama yang berupa sistem jaringan transportasi. Sistem jaringan transportasi yang akan dikembangkan tersebut, terdiri atas sistem jaringan transportasi darat, sistem jaringan transportasi kereta api, dan sistem jaringan transportasi laut. Dalam Pasal 18, disebutkan lebih terperinci mengenai sistem jaringan transportasi kereta api ini, meliputi rencana pengembangan rel ganda Jakarta - Cirebon - Tegal - Semarang yang melalui Kecamatan Pemalang - Kecamatan Taman - Kecamatan Petarukan - Kecamatan Ampelgading - Kecamatan Comal dan pengamanan sempadannya; rencana pengembangan stasiun kereta api yang meliputi stasiun kereta api DEA KARINA PUTRI I

4 Pemalang, stasiun kereta api Petarukan dan stasiun kereta api Comal; rencana pembangunan dan pengembangan perlintasan tidak sebidang pada jalur kereta api di Daerah. Sebagian besar stasiun kereta api yang ada di Indonesia merupakan bangunan bersejarah peninggalan jaman Belanda (bangunan konservasi) sehingga tindakan yang tepat dilakukan adalah pengembangan dimana bangunan eksisting akan tetap dipertahankan dengan pengembangan sesuai dengan kebutuhan. Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang dilakukan dengan menerapkan strategi pengembangan yaitu melakukan analisis dengan membandingkan kondisi eksisting stasiun dengan prediksi kebutuhan pengguna 5 10 tahun mendatang berdasarkan peningkatan jumlah pengunjung selama 5 tahun terakhir. Berdasarkan pada Peraturan Menteri Perhubungan Nomor : PM. 33 Tahun 2011 tentang Jenis, Kelas dan Kegiatan di Stasiun Kereta Api, berdasarkan penentuan kelas stasiun tersebut dilakukan berdasarkan kriteria-kriteria sebagai berikut : 1) Fasilitas Operasi 2) Jumlah Jalur 3) Fasilitas Penunjang 4) Frekuensi Lalu-lintas 5) Jumlah Penumpang 6) Jumlah Barang Stasiun Kereta Api Pemalang berada pada tingkat kelas sedang, namun apabila dilihat berdasarkan kondisi eksisting Stasiun Pemalang sekarang, belum dapat memenuhi kriteria-kriteria minimum stasiun kelas sedang. Oleh karena itu, berkaitan dengan ketetapan status Stasiun Pemalang sebagai bangunan cagar budaya yang memerlukan langkah konservasi dan rencana pemerintah serta dilihat dari kebutuhan masyarakat Pemalang akan stasiun dan kereta api di masa mendatang, serta untuk mencapai standar minimum bangunan stasiun sebagai stasiun kelas sedang, penulis menyusun DEA KARINA PUTRI I

5 konsep perencanaan dan perancangan pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang dengan harapan agar dapat menjadi bahan kajian dan pertimbangan untuk pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang yang akan dilakukan. C. PERMASALAHAN DAN PERSOALAN 1. Permasalahan Bagaimana Konsep Perencanaan dan Perancangan Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang di Kabupaten Pemalang yang merupakan bagian dari cagar budaya bangsa dengan menerapkan aspek konservasi bangunan bersejarah. 2. Persoalan a. Bagaimana menyusun program pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang kaitannya dengan konsep program ruang dan kebutuhan ruang yang dapat menunjang kegiatan pengguna Stasiun Kereta Api Pemalang. b. Bagaimana menentukan arah pengembangan Stasiun Pemalang sebagai konsep pengolahan tapak / site Stasiun Kereta Api Pemalang yang terdiri dari konsep pengembangan, pencapaian dan sirkulasi site. c. Bagaimana membuat konsep lanskap dan aksesibilitas yang dapat mempermudah pengguna mencapai tujuannya di dalam Stasiun Kereta Api Pemalang. d. Bagaimana membuat konsep gubahan dan tata massa bangunan yang sesuai dengan kondisi fisik eksisting Stasiun Kereta Api Pemalang sebagai wujud dari langkah konservasi pada bangunan Stasiun. e. Bagaimana membuat konsep tampilan bangunan yang sesuai dengan kondisi fisik eksisting Stasiun Kereta Api Pemalang sehingga tetap dapat menunjukkan nilai sejarah pada bangunan Stasiun (bangunan konservasi). f. Bagaimana menentukan konsep sistem struktur dan sistem utilitas bangunan yang akan diterapkan pada bangunan yang sesuai dengan kondisi eksisting bangunan Stasiun Pemalang saat ini. DEA KARINA PUTRI I

6 D. TUJUAN DAN SASARAN 1. Tujuan Tujuan penulisan tugas akhir ini adalah untuk menyusun konsep perencanaan dan perancangan pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang di Kabupaten Pemalang yang merupakan bagian dari cagar budaya bangsa dengan menerapkan aspek konservasi bangunan bersejarah. 2. Sasaran Sasaran dari konsep perencanaan dan perancangan ini adalah sebagai berikut : a. Program pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang kaitannya dengan konsep program ruang dan kebutuhan ruang yang dapat mewadahi kegiatan dan memenuhi kebutuhan pengguna untuk 5 10 ke depan. b. Arah pengembangan Stasiun Pemalang sebagai konsep pengolahan tapak/ site Stasiun Kereta Api Pemalang yang terdiri dari konsep pengembangan, pencapaian dan sirkulasi site. c. Konsep lanskap dan aksesibilitas yang dapat mempermudah pengguna mencapai tujuannya di dalam Stasiun Kereta Api Pemalang. d. Konsep konsep gubahan dan tata massa bangunan yang sesuai dengan kondisi fisik eksisting Stasiun Kereta Api Pemalang sebagai wujud dari langkah konservasi pada bangunan Stasiun. e. Konsep tampilan bangunan yang sesuai dengan kondisi fisik eksisting Stasiun Kereta Api Pemalang sehingga tetap dapat menunjukkan nilai sejarah pada bangunan Stasiun. f. Konsep sistem struktur dan sistem utilitas bangunan yang akan diterapkan pada bangunan yang sesuai dengan kondisi eksisting bangunan Stasiun Pemalang saat ini. E. LINGKUP DAN BATASAN 1. Lingkup Pembahasan a. Konsep yang dapat menjawab permasalahan dan persoalan yang muncul dari pengembangan stasiun commit KA to Pemalang user yang akan menekankan pada DEA KARINA PUTRI I

7 penggunaan prinsip bangunan desain arsitektur kontekstual pada aspek tampilan bangunannya (fasad bangunan). b. Konsep perencanaan dan perancangan pengembangan stasiun KA Pemalang dititik beratkan pada pengembangan stasiun yang mencakup pengembangan pada aspek program ruang, sirkulasi, gubahan dan tata massa bangunan sesuai dengan pedoman standarisasi stasiun. 2. Batasan Pembahasan dibatasi pada lingkup arsitektur, hal-hal di luar disiplin ilmu arsitektur seperti segi ekonomi, bisnis dan lain sebagainya tidak akan dibahas karena tidak menjadi pertimbangan dalam merancang desain. F. METODE PEMBAHASAN Metode yang dilakukan dalam penyusunan konsep perencanaan dan perancangan pengembangan stasiun KA Pemalang adalah sebagai berikut : 1. Penelusuran Masalah Masalah/isu/main idea merupakan ide atau pemikiran awal mengenai objek perencanaan dan perancangan. Main Idea diperoleh dari mengkonstruksikan fenomena-fenomena yang mungkin sedang terjadi yang menarik menjadi sebuah gagasan yang kemudian berkembang menjadi tema dan judul. Judul yang terpilih berdasarkan fenomena transportasi adalah Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang di Kabupaten Pemalang. 2. Pencarian Data Pemahaman awal mengenai Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang di Kabupaten Pemalang dikembangkan melalui : a. Studi Literatur Studi yang bertujuan untuk mengumpulkan berbagai macam referensi yang berkaitan dengan objek perencanaan dan perancangan yang terdiri dari : 1) Buku-buku referensi mengenai stasiun 2) Peraturan/kebijakan/pedoman pemerintah terkait dengan pengembangan transportasi commit khususnya to user stasiun di Indonesia DEA KARINA PUTRI I

8 3) Data-data yang berkaitan dengan Stasiun Pemalang 4) Hasil tugas akhir sejenis b. Studi Observasi Dilakukan untuk memperoleh data primer, antara lain : 1) Kondisi eksisting objek 2) Kondisi dan potensi fisik objek 3) Kondisi tata guna lahan, tata ruang dan massa objek 4) Aktivitas dalam objek 5) Keinginan masyarakat terhadap perencanaan dan perancangan Adapun cara pengumpulan data di lapangan yaitu dengan mengadakan pengamatan langsung pada objek rancang bangun melalui media pengambilan data antara lain dengan, 1) Observasi 2) Wawancara Adapun pengolahan data dilakukan dengan cara: 1) Melakukan identifikasi data yang diperoleh. 2) Mengklasifikasi data menurut jenis. 3) Penyusunan data secara sistematik. 4) Memadukan data satu sama lain untuk menunjang pembahasan. 3. Analisis Menganalisis yang berhubungan dengan program pengembangan yang diperoleh melalui studi literatur, studi observasi untuk melihat permasalahan yang timbul dan dapat dirumuskan menjadi persoalan dalam perancangan. 4. Penyusunan Konsep Perencanaan dan Perancangan Merupakan hasil dari analisa untuk mendapat kesimpulan tentang pemecahan masalah secara menyeluruh dan terpadu untuk mendapatkan konsep perencanaan dan perancangan Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang. 5. Transformasi Desain Transformasi desain merupakan tahapan menuju perancangan desain setelah konsep perencanaan dan perancangan disusun yang berupa strategi desain. DEA KARINA PUTRI I

9 Strategi desain perencanaan dan perancangan merupakan suatu langkah konservasi yang mempertimbangkan kondisi eksisting site yang ada saat ini dan juga memperhatikan aspek pelestarian. Dengan tema pengembangan yakni upaya untuk mengembangkan suatu objek dengan pembaharuanpembaharuan yang tepat guna, langkah awal yang dilakukan adalah perlindungan dan perbaikan objek-objek yang sudah ada saat ini, selanjutnya yaitu penentuan konsep arsitektural bangunan dan juga fasilitas-fasilitas yang haus dikembangkan dan ditambahkan agar dapat menjadi fasilitas publik yang lebih baik. Beberapa strategi desain dalam Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang ini yaitu : a. Dasar pertimbangan yang penting yaitu eksisting objek yang sudah ada sebagai perwujudan konservasi terhadap bangunan lama sehingga tidak menghilangkan nilai sejarah bangunan. b. Penyelesaian arsitektural bangunan (fasilitas-fasilitas yang dikembangkan dan ditambahkan) dan kawasan (proporsi, skala dan penataan setiap fasilitas) dilakukan dengan menerapkan konservasi bangunan. G. SISTEMATIKA PENULISAN BAB I PENDAHULUAN Berisi pengertian judul, latar belakang, permasalahan dan persoalan, tujuan dan sasaran, lingkup dan batasan, metode pembahasan dan sistematika penulisan dari konsep perencanaan dan perancangan Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Berisi tentang tinjauan pustaka mengenai perkeretaapian secara umum, pedoman standarisasi stasiun di Indonesia dan konservasi bangunan bersejarah. BAB III TINJAUAN DATA Berisi tentang tinjauan kota Pemalang dan data-data yang berkaitan dengan perencanaan dan commit perancangan to user Pengembangan Stasiun Kereta DEA KARINA PUTRI I

10 Api Pemalang seperti kondisi eksisting, data penumpang dan data kereta api di Stasiun Pemalang serta evaluasi terhadap Stasiun Pemalang sebagai objek yang akan dikembangkan. BAB IV PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG BAB V ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG Berisi tentang analisis dari permasalahan yang telah dirumuskan dengan meninjau data dan informasi yang telah dikemukakan sebelumnya serta memperhatikan tujuan dan sasaran perencanaan dan perancangan Pengembangan Stasiun Kereta Api Pemalang. BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG Berisi tentang rumusan konsep perencanaan dan perancangan yang merupakan hasil dari analisis yang dilakukan sebelumnya, sebagai pedoman dalam perancangan desain Pengembangan Stasiun Pemalang. DEA KARINA PUTRI I

BAB IV PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG

BAB IV PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG BAB IV PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG A. PEMAHAMAN PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG Pengembangan Stasiun Pemalang merupakan suatu proses atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Indonesia sedang memasuki era globalisasi, dimana pada era ini tidak lagi memandang batas-batas kawasan, dan diharapkan semua sektor pembangunan dapat bersaing dengan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Relokasi Stasiun Merak 1

BAB 1 PENDAHULUAN. Relokasi Stasiun Merak 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sarana transportasi dari tahun ke tahun mengalami kenaikan dalam jumlah pelayanan kepada masyarakat, terutama tranportasi darat. Kereta api merupakan transportasi darat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar belakang Indonesia merupakan sebuah negara dengan penduduk terpadat keempat di dunia yaitu 215,8 juta jiwa(tahun 2003). Sebuah negara yang memiliki penduduk padat tersebut

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR PERIODE 36 LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR TERMINAL BUS TIPE A KOTA TEGAL

TUGAS AKHIR PERIODE 36 LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR TERMINAL BUS TIPE A KOTA TEGAL TUGAS AKHIR PERIODE 36 LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR TERMINAL BUS TIPE A KOTA TEGAL Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan memperoleh gelar Sarjana Teknik Disusun oleh:

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertumbuhan ekonomi suatu daerah salah satunya dipengaruhi oleh sektor transportasi sebagai sarana untuk mobilitas penduduk baik yang menggunakan moda darat, udara,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. JUDUL Terminal Bus Tipe A di Surakarta, dengan penekanan pada tampilan arsitektur modern.

BAB I PENDAHULUAN. A. JUDUL Terminal Bus Tipe A di Surakarta, dengan penekanan pada tampilan arsitektur modern. BAB I PENDAHULUAN A. JUDUL Terminal Bus Tipe A di Surakarta, dengan penekanan pada tampilan arsitektur modern. B. PENGERTIAN JUDUL v Terminal : Perhentian (bus, kereta api, dan sebagainya) penghabisan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bambang Herawan ( ) Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Bambang Herawan ( ) Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kota Medan, ibukota propinsi Sumatera Utara, merupakan kota terbesar ketiga di Indonesia. Dengan posisi strategis sebagai pintu gerbang utama Indonesia di wilayah

Lebih terperinci

TERMINAL TIPE A KOTA BANDUNG

TERMINAL TIPE A KOTA BANDUNG 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kota Bandung merupakan salah satu kota besar di Indonesia yang menjadi tujuan wisata perekonomian, perdagangan, pariwisata, pendidikan khususnya di Provinsi Jawa Barat.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendahuluan I.1. Pergub DI Yogyakarta No. 62 Tahun 2013 Tentang Pelestarian Cagar Budaya 2. Kamus Besar Bahasa Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Pendahuluan I.1. Pergub DI Yogyakarta No. 62 Tahun 2013 Tentang Pelestarian Cagar Budaya 2. Kamus Besar Bahasa Indonesia BAB I PENDAHULUAN A. JUDUL Revitalisasi Stasiun Besar Yogyakarta dengan Pendekatan Arsitektur Kontekstual B. DEFINISI JUDUL DAN PEMAHAMAN DALAM LINGKUP ARSITEKTUR 1. Definisi 1. Revitalisasi Revitalisasi

Lebih terperinci

Dukuh Atas Interchange Station BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

Dukuh Atas Interchange Station BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Pertambahan jumlah penduduk, pertumbuhan ekonomi industri dan perdagangan merupakan unsur utama perkembangan kota. Kota Jakarta merupakan pusat pemerintahan, perekonomian,

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. perancangan adalah melakukan studi banding ke objek site serta melihat hal apa sajakah yang

BAB III METODE PERANCANGAN. perancangan adalah melakukan studi banding ke objek site serta melihat hal apa sajakah yang BAB III METODE PERANCANGAN Dalam proses perancangan Stasiun Kota Baru Malang, yang dilakukan selama proses perancangan adalah melakukan studi banding ke objek site serta melihat hal apa sajakah yang memerlukan

Lebih terperinci

Relokasi Terminal Bus Terboyo di Kabupaten Demak BAB I PENDAHULUAN

Relokasi Terminal Bus Terboyo di Kabupaten Demak BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Transportasi darat merupakan salah satu aset penting yang membentuk kehidupan masyarakat dan pembawa kemajuan teknologi di seluruh Pulau Jawa. Alternatif dari berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Transportasi sudah menjadi kebutuhan manusia yang mendasar saat ini. Tanpa adanya transportasi manusia dapat terisolasi dan tidak dapat melakukan suatu mobilisasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jakarta, selain sebagai pusat pemerintahan Indonesia, adalah pusat ekonomi dan sumber kehidupan bagi masyarakat di sekitarnya. Perkembangan ekonomi Jakarta menarik

Lebih terperinci

REDESAIN TERMINAL TERPADU KOTA DEPOK

REDESAIN TERMINAL TERPADU KOTA DEPOK LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR (LP3A) REDESAIN TERMINAL TERPADU KOTA DEPOK Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Diajukan Oleh : NOVAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Isu keberlanjutan (sustainability) merupakan isu yang kian melekat dengan proses perencanaan dan perancangan lingkungan binaan. Dengan semakin rumitnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.1.1 Transportasi Massal di Kota Bandung Salah satu kriteria suatu kota dikatakan kota modern adalah tersedianya sarana dan prasarana transportasi yang memadai bagi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Kereta api merupakan salah satu alat transportasi darat antar kota yang diminati oleh seluruh lapisan

BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Kereta api merupakan salah satu alat transportasi darat antar kota yang diminati oleh seluruh lapisan BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Kereta api merupakan salah satu alat transportasi darat antar kota yang diminati oleh seluruh lapisan masyarakat. Sistem perkeretaapian di Indonesia semakin maju, hal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini persoalan utama yang dihadapi kota-kota besar di Pulau Jawa akibat pertambahan penduduk dan pertumbuhan ekonomi adalah masalah transportasi, masalah transportasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN

BAB III METODE PERANCANGAN BAB III MTOD PRANCANGAN 3.1. Metode Perancangan Metode merupakan sebuah strategi atau cara yang dapat mempermudah dalam mencapai tujuan yang diinginkan, sehingga dalam proses perancangan membutuhkan suatu

Lebih terperinci

TERMINAL TERPADU AMPLAS BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

TERMINAL TERPADU AMPLAS BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Terminal sebagai simpul transportasi membantu peningkatan pelayanan operasi transportasi jalan raya. Dengan adanya terminal sebagai tempat keberangkatan, pemberhentian

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN UKDW. Provinsi Kalimantan Barat yang memiliki wilayah yang cukup luas dan

BAB 1 PENDAHULUAN UKDW. Provinsi Kalimantan Barat yang memiliki wilayah yang cukup luas dan BAB 1 1.1. LATAR BELAKANG 1.1.1. Fakta Kabupaten Landak merupakan pemekaran dari Kabupaten Pontianak di Provinsi Kalimantan Barat yang memiliki wilayah yang cukup luas dan penduduk yang yang cukup banyak

Lebih terperinci

REDESAIN STASIUN KERETA API TEBING TINGGI BAB I PENDAHULUAN BAB I. Universitas Sumatera Utara 4. Universitas Sumatera Utara

REDESAIN STASIUN KERETA API TEBING TINGGI BAB I PENDAHULUAN BAB I. Universitas Sumatera Utara 4. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN BAB I 4 PENDAHULUAN REDESAIN STASIUN KERETA API TEBING TINGGI 1.1 Latar Belakang Stasiun adalah salah satu tempat perpindahan moda, dimana dalam jumlah besar manusia dan kendaraan berkumpul

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kota Binjai terletak 22 km di sebelah barat ibukota provinsi Sumatera Utara, Medan dan merupakan penghubung antara Medan dan Banda Aceh melalui jalan

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN

BAB III METODE PERANCANGAN BAB III METODE PERANCANGAN Dalam proses perancangan infil development stasiun Boojonegoro selama proses perancangan adalah melakukan studi banding objek pada tapak serta melihat hal apa sajakah yang memerlukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 JUDUL Stasiun Interchange Mass Rapid Transit (MRT) Blok M dengan Pendekatan Arsitektur Bioklimatik di Jakarta.

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 JUDUL Stasiun Interchange Mass Rapid Transit (MRT) Blok M dengan Pendekatan Arsitektur Bioklimatik di Jakarta. BAB I PENDAHULUAN Bab ini menjabarkan gambaran awal tentang judul objek rancang bangun, mencakup esensi, latar belakang, tujuan, dan permasalahan yang digunakan sebagai pendahuluan dalam pembuatan konsep.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kereta api di Indonesia diperkenalkan pertama kali oleh pemerintah Hindia Belanda melalui NV Nederlandsch

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kereta api di Indonesia diperkenalkan pertama kali oleh pemerintah Hindia Belanda melalui NV Nederlandsch BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kereta api di Indonesia diperkenalkan pertama kali oleh pemerintah Hindia Belanda melalui NV Nederlandsch Indische Spoorweg Mij (NISM) antara desa kemijen di Semarang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peningkatan dan pertumbuhan jumlah penduduk, industri dan perdagangan merupakan unsur utama dalam perkembangan kota Pematangsiantar. Keadaan ini juga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Sarana dan Prasarana Transportasi di Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Sarana dan Prasarana Transportasi di Indonesia BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.1.1 Sarana dan Prasarana Transportasi di Indonesia Karakteristik transportasi Indonesia dihadapkan pada kualitas pelayanan yang rendah, dan kuantitas atau cakupan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pengembangan Terminal Penumpang Bandar Udara Internasional Ahmad Yani Semarang Hans Dian Sintong

BAB I PENDAHULUAN. Pengembangan Terminal Penumpang Bandar Udara Internasional Ahmad Yani Semarang Hans Dian Sintong BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Bandar udara merupakan tempat moda pemrosesan penumpang dan bagasi, untuk pertemuan dengan pesawat dan moda transportasi darat. Sebagai instansi yang memberikan fasilitas

Lebih terperinci

L E B A K B U L U S BAB 1 PENDAHULUAN

L E B A K B U L U S BAB 1 PENDAHULUAN BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Perkembangan Jakarta sebagai Ibukota negara Indonesia sudah sepantasnya sejajar dengan berbagai kota-kota lain di dunia dengan indeks pertumbuhan penduduk dan ekonomi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pertumbuhan penduduk kota Yogyakarta berdasarkan BPS Propinsi UKDW

BAB I PENDAHULUAN. Pertumbuhan penduduk kota Yogyakarta berdasarkan BPS Propinsi UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertumbuhan penduduk kota Yogyakarta berdasarkan BPS Propinsi Daerah Ibukota Yogyakarta mulai dari tahun 2008 yang memiliki jumlah penduduk 374.783 jiwa, pada tahun

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API JAKARTA KOTA

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API JAKARTA KOTA LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API JAKARTA KOTA Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Diajukan Oleh : SEPTIANA

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG TUGAS AKHIR Diajukan sebagai Syarat untuk Mencapai Gelar Sarjana Teknik Arsitektur Universitas Sebelas

Lebih terperinci

Kantor PT. Angkasa Pura 1 di Semarang dengan Penekanan Desain Eko Arsitektur BAB I PENDAHULUAN

Kantor PT. Angkasa Pura 1 di Semarang dengan Penekanan Desain Eko Arsitektur BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Transportasi merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari aktivitas manusia. Aktivitas manusia sendiri pada dasarnya merupakan gabungan dari beberapa pemenuhan

Lebih terperinci

KANTOR DINAS KESEHATAN KABUPATEN KUDUS

KANTOR DINAS KESEHATAN KABUPATEN KUDUS 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Kabupaten Kudus adalah sebuah Kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang menjadi salah satu Daerah yang memiliki jalan padat yang banyak dilewati oleh kendaraan bermuatan.ibukota

Lebih terperinci

TERMINAL BIS INDUK KOTA SEMARANG PENATAAN DESAIN ARSITEKTUR POST MODERN

TERMINAL BIS INDUK KOTA SEMARANG PENATAAN DESAIN ARSITEKTUR POST MODERN LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR TERMINAL BIS INDUK KOTA SEMARANG PENATAAN DESAIN ARSITEKTUR POST MODERN Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Judul Pengembangan Bandar Udara Tunggul Wulung di Kabupaten Cilacap.

BAB I PENDAHULUAN Judul Pengembangan Bandar Udara Tunggul Wulung di Kabupaten Cilacap. BAB I PENDAHULUAN Bab satu akan memberikan informasi mengenai latar belakang perencanaan dan perencanaan pengembangan bandar udara Tunggul Wulung mulai dari fenomena yang terjadi, rumusan masalah serta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latarbelakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latarbelakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latarbelakang Permasalahan Seiring dengan tumbuh dan berkembangnya Kota Surakarta sebagai kota budaya dan pariwisata, diikuti dengan kemajuan pesat khususnya bidang perekonomian membuat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG Pertambahan jumlah moda transportasi manusia pada suatu daerah yang sudah tidak tertampung lagi dalam suatu tempat tertentu (terminal) dan dalam mengimbangi pertambahan

Lebih terperinci

BELAWAN INTERNATIONAL PORT PASSANGER TERMINAL 2012 BAB I. PENDAHULUAN

BELAWAN INTERNATIONAL PORT PASSANGER TERMINAL 2012 BAB I. PENDAHULUAN BAB I. PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kota Medan dewasa ini merupakan salah satu kota metropolitan di Indonesia yang mengalami perkembangan dan peningkatan di segala aspek kehidupan, mencakup bagian dari

Lebih terperinci

BAB I: PENDAHULUAN Latarbelakang.

BAB I: PENDAHULUAN Latarbelakang. BAB I: PENDAHULUAN 1.1. Latarbelakang Jakarta sebagai ibukota negara merupakan pusat bagi seluruh kegiatan ekonomi Indonesia. Seluruh pihak-pihak yang berkepentingan di Indonesiamenempatkan kantor utama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Isu akan dihidupkannya kembali jalur kereta api Bandung Ciwidey memiliki keuntungan tersendiri bagi sektor pariwisata disepanjang jalur tersebut. Dukungan infrastruktur

Lebih terperinci

fungsional, pendekatan kontekstual, pendekatan aspek pencitraan, pendekatan aspek teknis dan kinerja, serta pendekatan lokasi dan tapak.

fungsional, pendekatan kontekstual, pendekatan aspek pencitraan, pendekatan aspek teknis dan kinerja, serta pendekatan lokasi dan tapak. BAB I PNDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pesatnya perkembangan teknologi, masyarakat sangat membutuhkan alat untuk mempermudah aktifitasnya dalam sehari hari, terutama teknologi transpotasi yang sampai sekarang

Lebih terperinci

TERMINAL BUS TIPE A DI SURAKARTA

TERMINAL BUS TIPE A DI SURAKARTA LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR (LP3A) TERMINAL BUS TIPE A DI SURAKARTA Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Diajukan Oleh : TITIS WULANDARI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Re-Desain Stasiun Besar Lempuyangan Dengan Penekanan Konsep pada Sirkulasi, Tata ruang dan Pengaturan Fasilitas Komersial,

BAB I PENDAHULUAN. Re-Desain Stasiun Besar Lempuyangan Dengan Penekanan Konsep pada Sirkulasi, Tata ruang dan Pengaturan Fasilitas Komersial, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Definisi Judul Re-Desain Stasiun Besar Lempuyangan Dengan Penekanan Konsep pada Sirkulasi, Tata ruang dan Pengaturan Fasilitas Komersial, pengertian Judul : Re-Desain Redesain berasal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tugas Akhir Lolita Maharani ( ) Redesain Terminal Terboyo 1

BAB I PENDAHULUAN. Tugas Akhir Lolita Maharani ( ) Redesain Terminal Terboyo 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Pengertian Judul 1.Re-desain : Merencanakan Kembali, ulang, balik. 1 2.Terminal : Prasarana untuk angkutan jalan raya guna mengatur kedatangan, pemberangkatan, dan pangkalannya kendaraan

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. pengumpulan data, analisis, dan proses sintesis atau konsep perancangan.

BAB III METODE PERANCANGAN. pengumpulan data, analisis, dan proses sintesis atau konsep perancangan. BAB III METODE PERANCANGAN Pada perancangan hotel resort dalam seminar ini merupakan kajian berupa penjelasan dari proses perancangan yang disertai dengan teori-teori dan data-data yang didapat dari studi

Lebih terperinci

REST AREA TOL KANCI-PEJAGAN

REST AREA TOL KANCI-PEJAGAN LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR (LP3A) TA 33 REST AREA TOL KANCI-PEJAGAN Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Diajukan Oleh : MEHTY

Lebih terperinci

Perencanaan Jalur Ganda Kereta Api Lintas Cirebon Kroya Koridor Prupuk Purwokerto BAB I PENDAHULUAN

Perencanaan Jalur Ganda Kereta Api Lintas Cirebon Kroya Koridor Prupuk Purwokerto BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1. TINJAUAN UMUM Seiring dengan meningkatnya kebutuhan dan perkembangan penduduk maka semakin banyak diperlukan penyediaan sarana dan prasarana transportasi yang baik untuk melancarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kereta api merupakan salah satu prasarana transportasi darat yang memegang peranan penting dalam mendistribusikan penumpang dan barang antar suatu tempat. Kelebihan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API TUGU YOGYAKARTA DENGAN FASILITAS SHOPPING MALL

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API TUGU YOGYAKARTA DENGAN FASILITAS SHOPPING MALL LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Teknik PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API TUGU YOGYAKARTA DENGAN FASILITAS

Lebih terperinci

BAB I. A. LATAR BELAKANG Perkembangan dunia kereta api di negara-negara sekarang ini

BAB I. A. LATAR BELAKANG Perkembangan dunia kereta api di negara-negara sekarang ini BAB I A. LATAR BELAKANG Perkembangan dunia kereta api di negara-negara sekarang ini sangat cepat berkembang. Perkembangan dalam hal yang berkaitan dengan kecepatan turbotrain, interior gerbong, pengontrolan

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. di Kota Malang dibutuhkan suatu metode yang merupakan penjelas tentang

BAB III METODE PERANCANGAN. di Kota Malang dibutuhkan suatu metode yang merupakan penjelas tentang BAB III METODE PERANCANGAN Dalam perancangan Pusat Pengembangan Musik Tradisional Jawa Timur di Kota Malang dibutuhkan suatu metode yang merupakan penjelas tentang langkah-langkah yang dilakukan dalam

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada zaman modern ini, dimana manusia dituntut untuk dapat berpindah tempat berbeda beberapa kilometer jauhnya dalam waktu yang cepat guna menyelesaikan berbagai aktivitasnya,

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN

BAB III METODE PERANCANGAN BAB III METODE PERANCANGAN 3.1 Ide Rancangan Ide rancangan Terminal Penumpang Pelabuhan di Paciran Lamongan ini merupakan fasilitas penyedia jasa layanan publik yang mampu menampung kegiatan berkumpulnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Pengertian Judul TERMINAL BUS SEMARANG DENGAN KONSEP DESAIN GREEN ARCHITECTURE (1) Terminal Terminal adalah pangkalan

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Pengertian Judul TERMINAL BUS SEMARANG DENGAN KONSEP DESAIN GREEN ARCHITECTURE (1) Terminal Terminal adalah pangkalan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Pengertian Judul TERMINAL BUS SEMARANG DENGAN KONSEP DESAIN GREEN ARCHITECTURE (1) Terminal Terminal adalah pangkalan kendaraan bermotor umum yang digunakan untuk mengatur kedatangan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Kondisi geografis kota Magelang berada pada jalur transportasi kota

BAB 1 PENDAHULUAN. Kondisi geografis kota Magelang berada pada jalur transportasi kota BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kondisi geografis kota Magelang berada pada jalur transportasi kota Yogyakarta dan kota Semarang Di Kabupaten Magelang, terdapat objek wisata Kalibening yang ikut dalam

Lebih terperinci

tahun ke tahun. Demand bidang perdagangan dan perekonomian kota Sragen dalam kurun waktu mencapai peningkatan 60%. Namun perkembangan yang

tahun ke tahun. Demand bidang perdagangan dan perekonomian kota Sragen dalam kurun waktu mencapai peningkatan 60%. Namun perkembangan yang 1.1 LATAR BELAKANG Pertumbuhan ekonomi yang terjadi pada suatu daerah disertai pertambahan penduduk dengan pergerakan yang tinggi mempengaruhi peningkatan mobilitas antar Propinsi, Kabupaten, Kecamatan,

Lebih terperinci

LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API SOLO- BALAPAN DENGAN FASILITAS PENDUKUNG SHOPPING MALL DAN HOTEL BINTANG TIGA DI SURAKARTA PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pilangsari : yaitu desa yang berada di Kecamatan Ngrampal Kabupaten Sragen, Propinsi Jawa Tengah, Indonesia.

BAB I PENDAHULUAN. Pilangsari : yaitu desa yang berada di Kecamatan Ngrampal Kabupaten Sragen, Propinsi Jawa Tengah, Indonesia. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Pengertian Judul Redesain Terminal Pilangsari Sragen (Penekanan fasilitas untuk kaum difabel) dari judul tersebut dapat diartikan sebagai berikut : Redesain Terminal : adalah proses

Lebih terperinci

REDESAIN TERMINAL PELABUHAN PENYEBERANGAN BENGKALIS-RIAU

REDESAIN TERMINAL PELABUHAN PENYEBERANGAN BENGKALIS-RIAU LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR REDESAIN TERMINAL PELABUHAN PENYEBERANGAN BENGKALIS-RIAU Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Diajukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN

BAB III METODE PERANCANGAN BAB III METODE PERANCANGAN 3.1 Metode perancangan Metode merupakan sebuah strategi atau cara yang dapat mempermudah dalam mencapai tujuan yang diinginkan, sehingga dalam proses perancangan membutuhkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kawasan stasiun kereta api Bandung bagian Selatan yang terletak di pusat kota berfungsi sebagai pendukung dan penghubung fasilitasfasilitas di sekitarnya, seperti perkantoran,

Lebih terperinci

REDESAIN TERMINAL BUS TIPE A KELAS II PURBOYO DI KOTA MADIUN

REDESAIN TERMINAL BUS TIPE A KELAS II PURBOYO DI KOTA MADIUN REDESAIN TERMINAL BUS TIPE A KELAS II PURBOYO DI KOTA MADIUN Vinsa Avig Pratama Fakultas Teknik, Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya e-mail : vinsaavig1515@gmail.com ABSTRAK Kota Madiun merupakan salah

Lebih terperinci

1 A p a r t e m e n S i s i n g a m a n g a r a j a S e m a r a n g

1 A p a r t e m e n S i s i n g a m a n g a r a j a S e m a r a n g BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Tempat tinggal merupakan salah satu kebutuhan primer manusia. Berbagai upaya dilakukan untuk memenuhi kebutuhan akan tempat tinggal ini, salah satu caranya adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN

BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan ekonomi dan perkembangan transportasi mempunyai hubungan yang sangat erat dan saling ketergantungan. Perbaikan dalam transportasi pada umumnya akan dapat

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. tersebut digunakan untuk memperjelas bagaimana langkah-langkah awal sampai

BAB III METODE PERANCANGAN. tersebut digunakan untuk memperjelas bagaimana langkah-langkah awal sampai BAB III METODE PERANCANGAN 3.1. METODE PERANCANGAN Pada perancangan budidaya dan konservasi lebah madu ini, perlunya sebuah metode perancangan guna mempermudah dalam mengembangkan ide rancangan yaitu metode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan transportasi umum yang semakin besar, hendaknya lebih diperhatikan sehingga mampu mencukupi kebutuhan penggunanya baik secara kuantitas maupun kualitas transportasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. digulirkan dan kebutuhan akan moda tranportasi massal dan murah.

BAB I PENDAHULUAN. digulirkan dan kebutuhan akan moda tranportasi massal dan murah. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perkeretaapian sebagai salah satu bagian dari angkutan darat, merupakan salah satu elemen terpenting dalam perkembangan transportasi massal di Indonesia. Seiring dengan

Lebih terperinci

1.1 Sejarah Penemuan dan Perkembangan Kereta Api Sejarah Perkembangan Perkeretaapian di Indonesia.1

1.1 Sejarah Penemuan dan Perkembangan Kereta Api Sejarah Perkembangan Perkeretaapian di Indonesia.1 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL. HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN PERSEMBAHAN. KATA PENGANTAR ABSTRAKSI DAFTAR ISI DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... BAB I PENDAHULUAN 1 11 111 IV VI vm XII xm 1.1 Sejarah Penemuan dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Negeri Swasta SD/MI SMP/ MTS SMA SMK 4 142

BAB I PENDAHULUAN. Negeri Swasta SD/MI SMP/ MTS SMA SMK 4 142 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang A. Pentingnya pendidikan Potensi sumber daya manusia di Indonesia terbilang cukup besar dari sisi kuantitas. Jumlah yang besar itu pun juga berpotensi memiliki kualitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. RUMAH SAKIT UMUM TARUTUNG [Pick the date] 1.8. Latar Belakang. ARSITEKTUR FUNGSIONAL Page 11

BAB I PENDAHULUAN. RUMAH SAKIT UMUM TARUTUNG [Pick the date] 1.8. Latar Belakang. ARSITEKTUR FUNGSIONAL Page 11 BAB I PENDAHULUAN 1.8. Latar Belakang Dalam upaya untuk meningkatkan taraf kesehatan masyarakat, maka salah satu persyaratan yang harus dipenuhi adalah tersedianya sarana penunjang kesehatan yang lengkap.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada dasarnya perkembangan kota dipengaruhi oleh faktor daya tarik kota yang kemudian menyebabkan pertambahan penduduk dan akhirnya bermuara pada perubahan fisik dan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kereta api saat ini merupakan salah satu moda transportasi pilihan utama sebagian masyarakat di Indonesia untuk bepergian. Dengan sistem yang dibangun saat ini oleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan dimana sebagian besar dari seluruh luas Indonesia adalah berupa lautan. Karena itu indonesia memiliki potensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kota yang diminati oleh seluruh lapisan masyarakat. Dengan semakin banyaknya

BAB I PENDAHULUAN. kota yang diminati oleh seluruh lapisan masyarakat. Dengan semakin banyaknya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Secara umum kereta api merupakan salah satu alat transportasi darat antar kota yang diminati oleh seluruh lapisan masyarakat. Dengan semakin banyaknya masyarakat yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. Dalam metode perancangan ini, berisi tentang kajian penelitian-penelitian

BAB III METODE PERANCANGAN. Dalam metode perancangan ini, berisi tentang kajian penelitian-penelitian BAB III METODE PERANCANGAN 3.1 Ide Perancangan Dalam metode perancangan ini, berisi tentang kajian penelitian-penelitian yang dilakukan, dan disertai dengan teori-teori serta data-data yang diperoleh dari

Lebih terperinci

S K R I P S I & T U G A S A K H I R 6 6

S K R I P S I & T U G A S A K H I R 6 6 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kota Jakarta sebagai Ibu Kota negara Republik Indonesia merupakan pusat dari semua kegiatan pekerjaan untuk sekitar kota Jakarta dan bahkan Indonesia. Pendatang dari

Lebih terperinci

SHOPPING CENTER DI KAWASAN MONORAIL INTERCHANGE KARET, JAKARTA PUSAT Penekanan Desain Konsep Arsitektur Renzo Piano

SHOPPING CENTER DI KAWASAN MONORAIL INTERCHANGE KARET, JAKARTA PUSAT Penekanan Desain Konsep Arsitektur Renzo Piano LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR SHOPPING CENTER DI KAWASAN MONORAIL INTERCHANGE KARET, JAKARTA PUSAT Penekanan Desain Konsep Arsitektur Renzo Piano Diajukan untuk memenuhi sebagian

Lebih terperinci

BAB I: PENDAHULUAN Latarbelakang

BAB I: PENDAHULUAN Latarbelakang BAB I: PENDAHULUAN 1.1. Latarbelakang Transportasi kota Jakarta berkembang sangat pesat dikarenakan mobilitas yang tinggi dan masyarakatnya yang membutuhkan kendaraan. Semakin meningkatnya populasi manusia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Transportasi merupakan perpindahan manusia atau barang dari satu tempat

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Transportasi merupakan perpindahan manusia atau barang dari satu tempat BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Transportasi merupakan perpindahan manusia atau barang dari satu tempat ke tempat lainnya. Bila transportasi tidak berjalan dengan baik akan menimbulkan efek pada

Lebih terperinci

KOMPLEK PERUM DAMRI TERPADU DI SEMARANG

KOMPLEK PERUM DAMRI TERPADU DI SEMARANG LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR KOMPLEK PERUM DAMRI TERPADU DI SEMARANG Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik diajukan oleh : FX. PRASETYA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perkembangan teknologi saat ini begitu pesat. Banyak perangkatperangkat yang dibuat maupun dikembangkan sesuai bidangnya masing-masing. Perangkat tersebut digunakan

Lebih terperinci

1 BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

1 BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bandar Udara Adisucipto yang berada di Kabupaten Sleman, Yogyakarta merupakan bandar udara yang digunakan sebagai bandara militer dan bandara komersial untuk penerbangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN SURAKARTA. Gambar 1.1. Jaringan Transportasi Kota Surakarta dengan Kota Kota di Pulau Jawa Sumber : Widiyanto_2005,Analisis Penulis

BAB I PENDAHULUAN SURAKARTA. Gambar 1.1. Jaringan Transportasi Kota Surakarta dengan Kota Kota di Pulau Jawa Sumber : Widiyanto_2005,Analisis Penulis BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Kota Surakarta sebagai pusat Wilayah Pengembangan VIII Propinsi Jawa Tengah, mempunyai peran yang strategis bagi pengembangan wilayah di Propinsi Jawa Tengah. Secara

Lebih terperinci

TERMINAL BUS TIPE A KOTA SURAKARTA

TERMINAL BUS TIPE A KOTA SURAKARTA LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR TERMINAL BUS TIPE A KOTA SURAKARTA Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Diajukan Oleh : SATI HANJARI

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. diskriptif yang mengenai pada langkah-langkah proses perancangan. Metode

BAB III METODE PERANCANGAN. diskriptif yang mengenai pada langkah-langkah proses perancangan. Metode BAB III METODE PERANCANGAN Dalam redesain Terminal Arjosari Malang ini, menggunakan metode diskriptif yang mengenai pada langkah-langkah proses perancangan. Metode diskriptif yaitu menggambarkan suatu

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN. untuk mencapai tujuan penelitian dilaksanakan untuk menemukan,

BAB III METODE PERANCANGAN. untuk mencapai tujuan penelitian dilaksanakan untuk menemukan, BAB III METODE PERANCANGAN Metode pada dasarnya diartikan suatu cara yang digunakan untuk mencapai tujuan. Penelitian adalah suatu penyelidikan dengan prosedur ilmiah untuk mengetahui dan mendalami suatu

Lebih terperinci

STASIUN MRT BLOK M JAKARTA DENGAN KONSEP HEMAT ENERGI BAB I PENDAHULUAN

STASIUN MRT BLOK M JAKARTA DENGAN KONSEP HEMAT ENERGI BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN STASIUN MRT BLOK M JAKARTA 1.1 Latar Belakang Perkembangan kota Jakarta sebagai ibu kota dan pusat perekonomian di Indonesia sudah seharusnya sejajar dengan kota-kota di dunia. Dengan

Lebih terperinci

BAB 3 METODA PERANCANGAN. Lingkup metoda penyusunan rencana Pembangunan Pusat Sains dan Teknologi di

BAB 3 METODA PERANCANGAN. Lingkup metoda penyusunan rencana Pembangunan Pusat Sains dan Teknologi di BAB 3 METODA PERANCANGAN Lingkup metoda penyusunan rencana Pembangunan Pusat Sains dan Teknologi di kawasan Pantai Panjang Kota Bengkulu ini secara umum mencakup hal-hal sebagai berikut: 3.1 Ide Perancangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. JUDUL : Terminal Bus Induk Tipe A di Kabupaten Klaten

BAB I PENDAHULUAN. JUDUL : Terminal Bus Induk Tipe A di Kabupaten Klaten BB I PENDHULUN JUDUL : Terminal Bus Induk Tipe di Kabupaten Klaten 1.1 Pengertian Judul Terminal : Prasarana untuk angkutan jalan raya guna mengatur kedatangan, pemberangkatan, dan pangkalannya kendaraan

Lebih terperinci

HOTEL BINTANG EMPAT DENGAN FASILITAS PERBELANJAAN DAN HIBURAN DIKAWASAN PANTAI MARINA SEMARANG

HOTEL BINTANG EMPAT DENGAN FASILITAS PERBELANJAAN DAN HIBURAN DIKAWASAN PANTAI MARINA SEMARANG LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR TUGAS AKHIR - 36 Periode Januari Juni 2011 HOTEL BINTANG EMPAT DENGAN FASILITAS PERBELANJAAN DAN HIBURAN DIKAWASAN PANTAI MARINA SEMARANG Diajukan

Lebih terperinci

dilengkapi dengan bangunan-bangunan untuk pelayanan muatan dan penumpang kapal samudera dan antar pulau. Sebagai akibatnya pelabuhan ini mempunyai

dilengkapi dengan bangunan-bangunan untuk pelayanan muatan dan penumpang kapal samudera dan antar pulau. Sebagai akibatnya pelabuhan ini mempunyai m-m BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Permasalahan 1.1.1.Terminal Penumpang Kapal Laut Kegiatan peiayaran sangat diperlukan untuk menghubungkan antar pulau dan peiayaran niaga. Maka, pelabuhan sebagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1

BAB I PENDAHULUAN I.1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Transportasi memiliki peranan yang sangat besar dalam menunjang proses kehidupan manusia sebagai penunjang media perpindahan arus barang, orang, jasa serta informasi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Tinjauan Umum 1.2. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Tinjauan Umum 1.2. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Tinjauan Umum Pemerintah Republik Indonesia melalui program pembangunan sektor perhubungan darat salah satunya adalah pembangunan prasarana jalan dan jembatan. Dengan adanya kegiatan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI PELAYANAN TERMINAL ANGKUTAN UMUM

BAB II KAJIAN TEORI PELAYANAN TERMINAL ANGKUTAN UMUM DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i LEMBAR PENGESAHAN... ii ABSTRAK... iii ABSTRACT... iv MOTTO... iv KATA PENGANTAR... vi DAFTAR ISI... viii DAFTAR TABEL... xi DAFTAR GAMBAR... xii DAFTAR PETA... xiv BAB I

Lebih terperinci

BAB III METODE PERANCANGAN

BAB III METODE PERANCANGAN BAB III METODE PERANCANGAN Dalam sebuah perancangan, dibutuhkan sebuah metode untuk memudahkan perancang dalam mengembangkan ide rancangan. Metode deskriptif analisis adalah salah satunya, metode ini berisi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kota Semarang merupakan ibu kota propinsi Jawa Tengah. Kota

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kota Semarang merupakan ibu kota propinsi Jawa Tengah. Kota BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kota Semarang merupakan ibu kota propinsi Jawa Tengah. Kota Semarang dapat ditempuh melalui jalan laut, udara dan darat. Namun demikian pelayanan transportasi darat

Lebih terperinci