4 HASIL DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "4 HASIL DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 19 Dimana : Log m = logaritma dari panjang pada kematangan yang pertama Xt = logaritma nilai tengah panjang ikan 50% matang gonad x = logaritma dari pertambahan nilai tengah panjang pi = jumlah matang (ri) dibagi jumlah ikan (ni) Sedangkan pengamatan bobot gonad digunakan untuk menghitung indeks somatik gonad dengan menggunakan rumus Effendie (2002) sebagai berikut : Keterangan : ISG = indeks somatik gonad BG = berat gonad (gram) BB = bobot badan (gram) 4 HASIL DAN PEMBAHASAN Frekuensi Panjang Ikan Kerapu Berdasarkan hasil penelitian total jumlah ikan kerapu yang tertangkap di Perairan Kabupaten Kolaka selama bulan Maret sampai Mei sebanyak 1505 ekor. Panjang total 21 sampai 90 cm dan bobot 100 sampai gram (Tabel 4). Tabel 4 Jumlah dan panjang ikan kerapu sunu di Perairan Kabupaten Kolaka No Parameter Ikan kerapu sunu 1 Jumlah (ekor) Panjang rata-rata (cm) 41,3 3 Standar deviasi 10,8 4 Panjang maksimum (cm) 90 5 Panjang minimum (cm) 21 Hasil penelitian Prasetya (2010) di perairan Teluk Lasongko Kabupaten Buton Sulawesi Tenggara mendapatkan ukuran minimal ikan kerapu sunu yang tertangkap 13 cm. Grandcourt et al. (2005) di perairan Teluk Selatan Arab mendapatkan ukuran minimal 28,9 cm. Hal ini berarti bahwa ukuran minimal ikan kerapu sunu yang ditangkap di Perairan Kabupaten Kolaka dan beberapa perairan lainnya belum mengalami kematangan seksual. Elevati dan Aditya (2001) menyatakan perubahan kelamin betina menjadi jantan ikan kerapu sunu terjadi pada saat panjang ikan berukuran 42 cm. Selanjutnya Grandcourt (2005) menambahkan ukuran kematangan seksual betina untuk ikan kerapu sunu adalah 43,5 cm. Penangkapan yang terjadi sebelum ikan kerapu sunu mengalami kematangan seksual akan mengakibatkan rendahnya proporsi jantan dalam populasi yang berdampak pada aktivitas reproduksi. Penurunan jumlah individu jantan dalam suatu lokasi pemijahan menyebabkan keterbatasan sperma dalam proses reproduksi.

2 20 Berdasarkan hasil pengelompokkan didapatkan 14 kelas panjang dengan frekuensi tertinggi betina pada selang kelas sebanyak 334 ekor dan jantan selang sebanyak 51 ekor (Lampiran 9). Selang terjadi frekuensi gabungan betina dan jantan disebut masa transisi yaitu proses perubahan jaringan ovarium mengkerut kemudian jaringan testesnya berkembang. Data frekuensi panjang digunakan untuk mengetahui kelompok ikan dengan ukuran tertentu. Frekuensi panjang yang digambarkan dengan grafik akan membentuk beberapa puncak sebagai tanda kelompok umur ikan kerapu sunu. Sparre dan Venema (1999) menyatakan frekuensi panjang bertujuan untuk menentukan umur terhadap kelompok umur-umur tertentu dan memisahkan suatu distribusi frekuensi panjang yang kompleks ke dalam sejumlah kelompok ukuran. Metode pengkajian stok (stock assessment) pada intinya memerlukan masukan data komposisi umur. Beberapa metode numerik yang dikembangkan memungkinkan dilakukan konversi atas data frekuensi panjang ke dalam komposisi umur. Berdasarkan metode NORMSEP (normal separation) yang terdapat pada program FISAT II (FAO-ICLARM Stock Assessment Tool) dapat mengambarkan jumlah kohort dari sebaran frekuensi panjang ikan (Gambar 4). Maret April Mei Gambar 4 Sebaran frekuensi panjang ikan kerapu sunu Maret sampai Mei 2012 Tabel 5 Nilai kelompok umur ikan kerapu sunu periode Maret sampai Mei 2012 Waktu (bulan) Nilai Tengah (cm) Jumlah Populasi Maret 30,36 203,73 43,37 296,27 32,49 161,91 April 41,24 140,44 50,87 198,65 Mei 36,99 342,03 57,11 161,97

3 21 Analisis kelompok umur dilakukan setiap pengambilan contoh. Hal ini dilakukan untuk melihat perubahan rata-rata panjang pada setiap pengambilan sampel. Analisis sebaran frekuensi panjang dapat digunakan untuk menduga umur ikan dan kelompok umur, karena frekuensi panjang umumnya berasal dari umur yang sama (Tabel 5). Grafik pertumbuhan ikan kerapu sunu betina dan jantan mengalami pergeseran ke arah kanan yang menunjukkan adanya pertumbuhan. Selama pengambilan contoh ditemukan adanya kelompok umur baru (rekruitment) dapat dilihat pada Gambar 10 persentase kematangan gonad, komposisi TKG bulan Mei banyak ditemukan TKG I. Penentuan umur harus menggunakan contoh yang banyak dengan selang waktu yang lebar yang diperoleh dari hasil tangkapan awal sehingga dapat diketahui kelompok umur pertama. Pauly (1984) menyatakan fungsi analisis frekuensi panjang adalah untuk menentukan umur dan membandingkan dengan metode lain yang menggunakan struktur lebih rumit. Selain penentuan umur dengan menggunakan frekuensi panjang dapat juga menggunakan tagging, marking, sisik, batu telinga (otolith), tulang operculum, tulang punggung (vertebrae) dan jari-jari keras sirip punggung. Penentuan umur tersebut baik untuk ikan didaerah bermusim empat, pelambatan pertumbuhan terjadi pada musim dingin. Daerah tropik seperti Indonesia termasuk perairan Kabupaten Kolaka perbedaan suhu perairan antara musim hujan dengan musim kemarau umumnya tidak begitu nyata sehingga tidak menyebabkan perbedaan nyata dalam pertumbuhan. Oleh karena itu analisis frekuensi panjang lebih umum digunakan sebab tidak memerlukan keahlian khusus dan waktu yang lama dalam pengumpulan data sehingga biayanya lebih murah. Parameter Pertumbuhan Hasil perhitungan parameter pertumbuhan dengan menggunakan metode plot Ford-Walford didapatkan parameter pertumbuhan L adalah 92,4 cm. Nilai estimasi L digunakan sebagai dugaan awal untuk estimasi nilai koefisien pertumbuhan (K) didapatkan hasil 0,75/tahun. Hasil penelitian ikan kerapu sunu di beberapa perairan lainnya didapatkan nilai K dan L yang berbeda yaitu Hurtado et al. (2005) di perairan Campeche Mexico mendapatkan nilai L 82,7 cm dan K sebesar 0,21. Grandcourt et al. (2005) di perairan Teluk Selatan Arab nilai K 0,14/tahun dan L 97,9 cm. Carlson et al. (2008) di Pantai Barat Florida mendapatkan nilai K 0,23/tahun dan L 80 cm dan Prasetya (2010) di perairan Teluk Lasongko Kabupaten Buton mendapatkan nilai K 0,21/tahun dan L 75,7 cm, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 6. Tabel 6 Parameter pertumbuhan ikan kerapu sunu beberapa hasil penelitian Sumber Lokasi Penelitian Parameter Pertumbuhan K(/thn) L (cm) t 0 Hurtado, et al Perairan Campeche Mexico 0,21 82,7-0,07 Grandcourt, et al Teluk Selatan Arab 0,14 97,9-1,5 Carlson, et al Pantai Barat Florida 0,23 80,0-1,12 Prasetya, 2010 Perairan Teluk Lasongko 0,21 75,7-0,24

4 22 Pertumbuhan ikan kerapu sunu di perairan kabupaten Kolaka tergolong cukup baik mengindikasikan kondisi perairan tergolong cocok untuk pertumbuhan ikan kerapu sunu. Koefisien pertumbuhan lebih tinggi dapat disebabkan oleh kondisi perairan di suatu wilayah. Pertumbuhan dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu faktor dalam dan faktor luar. Faktor dalam umumnya sulit untuk dikontrol seperti keturunan, jenis kelamin, umur, jumlah ikan, jenis makanan, parasit dan penyakit, sedangkan faktor luar yang mempengaruhi pertumbuhan yaitu suhu dan makanan. Hernandez dan Seijo (2003) menyatakan pertumbuhan yang cepat mengindikasikan kelimpahan makanan dan kondisi lingkungan sesuai. Faktor genetik merupakan salah satu hal yang dapat menentukan cepat atau tidaknya pertumbuhan suatu individu. Vrijenhoek (1998) menyatakan faktor genetik yang terbentuk dalam spesies, jumlah pakan, temperatur, siklus hormonal, dapat mempengaruhi laju pertumbuhan. Perbedaan ukuran ikan dapat disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya umur, ketersediaan makanan, penyakit, predasi, dan kondisi perairan. Model Von Bertalanffy umum digunakan dalam kajian stok ikan, panjang badan sebagai fungsi dari umur (Gambar 5). R = 0,986 Lt = 92,4 (1-e 0,75(t+0,15) ) Gambar 5 Grafik pertumbuhan von Bertalanffy ikan kerapu sunu Grafik von Bertalanffy menunjukkan laju pertumbuhan ikan kerapu, mempunyai nilai yang berbeda pada bagian rentang umurnya. Ikan yang lebih muda memiliki laju pertumbuhan yang lebih cepat kemudian berkurang dengan bertambahnya umur dan berhenti pada ukuran tertentu. Sparre dan Venema (1999) menyatakan parameter pertumbuhan memegang peranan penting dalam pengkajian stok ikan. Salah satu aplikasi yang sederhana untuk mengetahui panjang ikan pada saat umur tertentu dengan menggunakan persamaan pertumbuhan von Bertalanffy. Representasi pertumbuhan populasi dapat diketahui dari persamaan pertumbuhan von Bertalanffy berdasarkan konsep fisiologis yaitu mengetahui variasi pertumbuhan karena ketersediaan makanan. Berdasarkan Gambar 5. dapat diketahui pada kisaran umur 2 sampai 3 tahun terjadi masa interseks, atau masa transisi perubahan kelamin betina ke jantan yang berada pada kisaran panjang 56,5 cm sampai 57 cm. Demikian pula dari hasil analisis FISAT

5 23 ELEFAN I di dapatkan plot VBGF terlihat kisaran umur >50 cm berada pada umur 2-3 tahun (Gambar 6). Hal ini sejalan dengan pendapat Elevati dan Aditya (2001) perubahan kelamin terjadi pada saat panjang total cm dan untuk mencapai dewasa membutuhkan waktu 2-3 tahun Gambar 6 Hasil analisis VBGF menggunakan ELEFAN I ikan kerapu sunu Parameter-parameter yang digunakan yaitu panjang infinitif (L ) yang secara teoritis merupakan panjang maksimum, koefisien pertumbuhan (K) yang menentukan seberapa cepat ikan mencapai panjang asimtotiknya dan t 0 disebut juga pameter kondisi awal yang merupakan umur teoritis pada saat panjang sama dengan nol. Berdasarkan gambar 6. dapat diduga bahwa kerapu sunu akan menetas pada pertengahan Agustus/September. Laju Eksploitasi Laju eksploitasi (E) merupakan rasio antara mortalitas penangkapan (F) dan mortalitas total (Z). Mortalitas alami adalah mortalitas yang terjadi karena berbagai sebab selain penangkapan, seperti pemangsaan, kanibalisme, penyakit, stress pemijahan, kelaparan, dan umur. Nilai mortalitas alami berkaitan dengan parameter pertumbuhan von Bertalanffy yaitu nilai K, L, dan T (suhu rata-rata perairan dalam setahun). Nilai K yang tinggi mempunyai nilai mortalitas alami yang tinggi sedangkan ikan yang pertumbuhannya lambat mempunyai nilai K yang rendah, memiliki mortalitas rendah bertujuan agar tidak terjadi kepunahan dari ikan tersebut. Heemstra dan Randall (2005) menyatakan ikan kerapu sunu memiliki pertumbuhan yang lambat. Mortalitas alami juga dikaitkan dengan L sebab pemangsa ikan besar lebih sedikit daripada ikan kecil sedangkan dengan suhu perairan sebab sebagian besar proses biologi lebih cepat pada suhu yang tinggi (batas tertentu toleransi ikan). Pauly 1984; Catalano dan Allen 2010 menyatakan faktor lingkungan yang mempengaruhi nilai M adalah suhu rata-rata perairan selain faktor panjang maksimum teoritis dan laju pertumbuhan. Selanjutnya Carlson et al. (2008) menambahkan mortalitas alami berdasarkan pada baik atau buruknya kondisi wilayah suatu perairan.

6 24 Mortalitas alami ikan kerapu sunu di Perairan Kabupaten Kolaka yang didapatkan dari hasil perhitungan dengan menggunakan rumus empiris Pauly (Sparre dan Venema 1999) dengan suhu rata-rata permukaan perairan 30 0 C sebesar 0,6/tahun. Mortalitas alami ini lebih tinggi dibanding beberapa peneliti di perairan yang berbeda. Prasetya 2010 di perairan Teluk Lasongko nilai M 0,49/tahun. Burgos dan Defeo (2004) mendapatkan nilai M sebesar 0,30/tahun di perairan Campeche Teluk Mexico. Pantai Barat Florida nilai M sebesar 0,15/tahun (Hurtado et al. 2005). Nilai M di perairan Kabupaten Kolaka masih tergolong kecil. Beverton dan Holt (1959) in Sparre dan Venema (1999) menyatakan nilai M yang besar berkisar antara 1,5 2,5. Mortalitas total diestimasi menggunakan metode Beverton-Holt berbasis data panjang dan nilai koefisien pertumbuhan. Mortalitas total ikan kerapu di perairan Kabupaten Kolaka sebesar 1,9 per tahun. Nilai ini tergolong tinggi dibandingkan dengan hasil penelitian Prasetya (2010) di perairan Teluk Lasongko Kabupaten Buton sebesar 1,01 per tahun, dan Grancourt et al. (2005) di Teluk Selatan Arab sebesar 0,97 per tahun. Mortalitas penangkapan (fishing mortality rate) merupakan fungsi dari upaya penangkapan (fishing effort) mencakup jumlah dan jenis ikan, efektivitas dari alat tangkap dan waktu yang digunakan untuk melakukan penangkapan. Dari hasil perhitungan mortalitas total dikurangi mortalitas alami didapatkan mortalitas penangkapan sebesar 1,3/tahun. Nilai ini jauh lebih tinggi dari hasil yang didapatkan di beberapa perairan yaitu Grandcourt et al. (2005) di perairan Selatan Teluk Arab sebesar 0,78/tahun, nilai F yang didapatkan Prasetya (2010) di perairan Teluk Lasongko Kabupaten Buton sebesar 0,52/tahun. Mortalitas penangkapan di perairan Kabupaten Kolaka telah meningkat secara signifikan selama 2 tahun (2007 dan 2008) berdampak rendahnya penangkapan pada tahun 2009 sampai 2011 (DKP Kabupaten Kolaka 2011). Burton (2002) menyatakan eksploitasi yang tinggi berpotensi merusak kestabilan stok dalam suatu perairan. Nilai mortalitas alami, mortalitas penangkapan, mortalitas total, dan laju eksploitasi untuk lebih jelas dapat dilihat pada Tabel 7. Tabel 7 Nilai mortalitas alami (M), mortalitas penangkapan (F), mortalitas total (Z), dan laju eksploitasi (E) ikan kerapu sunu No Parameter Nilai 1 Mortalitas Alami 0,6/tahun 2 Mortalitas Penangkapan 1,3/tahun 3 Mortalitas Total 1,9/tahun 4 Laju Eksploitasi 0,7/tahun Laju eksploitasi adalah jumlah ikan yang akan ditangkap dibandingkan dengan jumlah total ikan yang mati baik karena kematian alami maupun penangkapan. Berdasarkan rasio antara mortalitas penangkapan (F) dengan mortalitas total (Z) didapatkan nilai laju eksploitasi sebesar 70%, yang berarti laju eksploitasi ikan kerapu di perairan Kabupaten Kolaka telah melewati batas optimum atau telah mengalami penangkapan lebih (overfishing). Pauly (1984) dan King (1995) menyatakan eksploitasi optimal dari suatu stok ikan terjadi jika mortalitas penangkapan sebanding dengan mortalitas alaminya, sehingga laju

7 eksploitasi optimal E=0,5. Sumber daya dikatakan mengalami penangkapan lebih jika laju eksploitasi >0,5 dan under exploited bila penangkapannya <0,5. Penangkapan lebih ikan kerapu yang terjadi di Perairan Kabupaten Kolaka disebabkan tingginya aktivitas penangkapan yang dilakukan oleh nelayan setempat. Aparat pemerintah dalam hal ini Dinas Perikanan Kabupaten Kolaka tidak memberlakukan sanksi tegas terhadap nelayan yang memasang bubu atau penangkapan di pulau Padamarang sebagai areal Taman Wisata Alam Laut yang merupakan daerah pemijahan massal (spawning aggregation) untuk ikan kerapu sunu. Sadovy (2005) menyatakan bahwa umumnya lokasi dan waktu agregasi selalu tetap pada jangka waktu yang lama dan melibatkan puluhan ribu individu sehingga kumpulan ini menjadi target yang mudah bagi aktivitas penangkapan. Eksploitasi dengan skala besar menyebabkan perubahan struktur ikan, nelayan cenderung menangkap ikan yang berukuran besar. Pengurangan jumlah ikan karena penangkapan akan mengakibatkan turunnya biomassa. Penangkapan yang terjadi secara terus menerus terhadap spesies yang berukuran besar atau spesies yang sedang memijah menurunkan karakteristik genetik tertentu yang menimbulkan kelainan bentuk atau perilaku. Hurtado et al. 2005; Nelson 2007 menyatakan ciri populasi yang telah mengalami eksploitasi tinggi adalah perubahan komposisi ukuran ikan menjadi lebih kecil sehingga secara signifikan akan berpengaruh terhadap hasil reproduksi. Jumlah ikan berukuran besar yang banyak memiliki potensi produksi lebih besar dibandingkan jumlah ikan yang berukuran kecil. Vrijenhoek (1998) menyatakan dengan berkurangnya keragaman genetik maka dapat mempengaruhi potensi produksi dan selanjutnya menurunkan ketahanan populasi dalam menghadapi perubahan lingkungan. Penangkapan yang tidak ramah lingkungan dapat juga menjadi penyebab penurunan stok ikan. Data terbaru KKP (2011) menyatakan sebagian besar Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) Indonesia telah mengalami overfishing dan dalam kondisi kritis disebabkan karena pengelolaan sumber daya ikan yang tidak ramah lingkungan. Memperbaiki kondisi lingkungan terumbu karang sebagai tempat hidup ikan kerapu merupakan salah satu langkah yang harus ditempuh baik dengan cara penangkapan yang ramah lingkungan ataupun dengan cara transplantasi karang yang dinilai cukup efektif dan berhasil di beberapa perairan, sebab kelimpahan ikan karang sangat terkait dengan kondisi terumbu karang sebagai habitatnya. Williams et al. (2008) menyatakan dalam rangka meningkatkan pengelolaan perikanan terumbu karang, penting memahami dinamika populasi ikan karang dan proses-proses yang mengendalikannya terhadap berbagai tingkat tekanan penangkapan. Sumber daya ikan termasuk dalam sumber daya hayati yang dapat diperbaharui (renewable resource), namun juga bersifat dapat rusak (depletable resource). Upaya untuk menjaga keberlangsungan sumber daya ikan diperlukan di perairan Kabupaten Kolaka, tindakan tegas harus diberlakukan terhadap nelayan yang melakukan penangkapan dan pemasangan bubu di wilayah Taman Wisata alam Laut (TWAL) Pulau Padamarang yang merupakan wilayah konservasi. Sesuai dengan Undang-Undang No. 31/2004 pasal 13 ayat 1 disebutkan bahwa dalam rangka pengelolaan sumber daya ikan dilakukan upaya konservasi ekosistem, konservasi jenis ikan, dan konservasi genetika ikan oleh sebab itu dengan diberlakukannya UU No. 31/2004 maka penyelenggaraan konservasi sumber daya ikan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pengelolaan 25

8 26 sumber daya ikan berkelanjutan serta tidak hanya terfokus pada perlindungan jenis ikan saja namun juga mengatur tentang konservasi ekosistem dan genetik. Hasil Tangkap Maksimum Lestari Alat tangkap yang digunakan nelayan untuk menangkap ikan kerapu di perairan Kabupaten Kolaka yaitu bubu dan pancing. Konstruksi bubu adalah berbentuk segi empat persegi panjang, dengan panjang x lebar x tinggi kurang lebih 100 x 80 x 60 cm. Kontruksi pancing ulur atau hand line terdiri dari tali pancing utama yang terbuat dari benang sintetik atau senar dengan mata pancing dilengkapi umpan alam seperti potongan ikan atau udang. Untuk lebih jelasnya dapat di lihat pada Gambar 7. Gambar 7 Alat tangkap bubu dan pancing (Dokumentasi pribadi 2012) Jumlah alat tangkap pancing dan bubu meningkat walaupun peningkatannya sangat kecil. Penggunaan alat tangkap pancing dan bubu jumlah hasil tangkapannya lebih kecil dibandingkan dengan alat tangkap lain dengan wilayah pengoperasian yang sangat terbatas. Perkembangan jumlah alat tangkap di perairan Kabupaten Kolaka tahun 2005 sampai 2011 untuk lebih jelas dapat di lihat pada Tabel 8.

9 27 Tabel 8 Jumlah alat tangkap di perairan Kabupaten Kolaka tahun 2005 sampai 2011 No Tahun Jumlah Alat Tangkap (unit) Bubu Pancing Sumber : Diolah dari data statistik DKP Kabupaten Kolaka tahun 2011 Hasil tangkapan bubu dan pancing umumnya ikan dasar seperti ikan kerapu dan biota perairan lainnya sebagai hasil tangkapan sampingan. Untuk memikat ikan di dalam bubu diberi umpan ikan rucah. Metode pengoperasian bubu dengan cara direndam di dasar perairan untuk beberapa lama, ada yang direndam satu hari dan ada juga dua sampai tiga hari bahkan sampai lima hari apabila bubu belum mendapatkan hasil. Umumnya nelayan di Kabupaten Kolaka membutuhkan waktu 3 hari, diusahakan ikan kerapu yang tertangkap dalam kondisi hidup karena memiliki harga yang tinggi dibandingkan dengan yang telah mati. Perahu yang digunakan oleh nelayan adalah perahu tanpa motor, perahu motor tempel dan kapal motor dengan ukuran kecil. Jumlah nelayan yang mengoperasikan alat tangkap ini umumnya 1 2 orang dalam satu kali operasi rata-rata menggunakan >10 buah bubu, namun ada juga nelayan (Bapak Mbuli) yang menggunakan >40 bubu sekali operasi (Mbuli 8 Maret 2012, komunikasi pribadi). Alat tangkap bubu lebih banyak digunakan oleh nelayan (67%) dibanding alat tangkap pancing (33%), penggunaan alat tangkap bubu yang lebih banyak disebabkan kualitas hasil tangkapan kerapu dengan alat tangkap bubu yang lebih baik dari alat tangkap pancing sehingga ikan kerapu hasil tangkapan bubu mempunyai harga yang lebih mahal. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian Nababan (2006) yang menyatakan bahwa nelayan-nelayan di Sulawesi lebih memilih alat tangkap bubu dibanding pancing karena hasil tangkapan bubu biasanya tidak luka, mempunyai fisik yang baik dan dapat bertahan hidup lebih lama baik pada saat penangkapan, penampungan, dan perjalanan ke negara tujuan ekspor. Daerah penangkapan ikan kerapu sunu di perairan pantai Kabupaten Kolaka pada kedalaman < 5 m untuk pancing dan > 10 m untuk bubu atau di sekitar areal terumbu karang bahkan ada beberapa nelayan yang memasang bubu di taman wisata alam laut (TWAL) pulau Padamarang, sebab daerah tersebut memiliki potensi sumberdaya kerapu yang tinggi walaupun sebenarnya pihak dinas Kelautan Perikanan Kabupaten Kolaka telah mengeluarkan pelarangan terhadap pemasangan bubu diareal wisata tersebut namun belum adanya sanksi tegas mengakibatkan hal tersebut masih tetap berlangsung (Mbuli Maret 2012, komunikasi pribadi). Hasil tangkapan per satuan upaya atau catch per unit effort (CPUE) ikan kerapu sunu di perairan Kabupaten Kolaka berfluktuasi setiap tahun. Peningkatan

10 28 yang signifikan terjadi pada tahun 2007, kemudian menurun pada tahun 2008 dan meningkat kembali tahun 2009 selanjutnya menurun pada tahun 2010 dan 2011 (Gambar 8). Gambar 8 Hasil tangkapan per satuan upaya (CPUE) ikan kerapu sunu di perairan Kabupaten Kolaka tahun 2005 sampai 2011 Berdasarkan Gambar 8. Menunjukkan bahwa nelayan dapat memperoleh hasil yang tinggi dalam tahun tertentu lalu serentak meningkatkan upaya penangkapan, tapi diikuti dengan hasil yang semakin berkurang pada tahun-tahun berikutnya karena sumber daya telah ditangkap dan berkurang. King (1995) mengatakan bahwa hasil tangkapan yang dicirikan oleh MSY (maxsimum sustainable yield) yang diperoleh dari suatu stok sumber daya diharapkan tidak mempengaruhi reproduksi dan rekruitmen dimasa depan. Melalui metode regresi sederhana antara CPUE (model Schaefer) dengan upaya standar diperoleh nilai koefisien regresi dan koefisien determinasi (R 2 ) untuk ikan kerapu sunu, terlihat bahwa nilai R 2 untuk model Schaefer lebih besar 0,8 dari model Fox 0,7 sehingga dalam perhitungan nilai MSY dan f opt digunakan model Schaefer. Tujuan penggunaan model surplus produksi untuk menentukan tingkat upaya optimum, yaitu suatu upaya yang menghasilkan suatu hasil tangkapan yang maksimum dan lestari. Metode ini banyak digunakan di daerah perairan tropis karena motode ini hanya menggunakan hasil tangkapan per upaya (CPUE). Surplus produksi didasarkan pada asumsi bahwa setiap spesies ikan setiap tahunnya akan menghasilkan jumlah berlebih (surplus) yang dapat ditangkap dan jika ditangkap sebanyak surplus yang dihasilkan maka sumber daya tersebut akan tetap lestari. Hubungan antara upaya penangkapan dengan hasil penangkapan memperlihatkan kurva berbentuk parabola asimetris dimana hasil tangkapan akan meningkat dengan bertambahnya jumlah upaya hingga mencapai titik maksimal dan kemudian menurun meskipun dengan penambahan jumlah upaya. Eksploitasi yang lebih besar dari tingkat tersebut melalui penambahan upaya seperti penambahan alat tangkap dan kapal tidak akan meningkatkan hasil tangkapan malah sebaliknya akan menurunkan stok, sehingga hasil yang didapatkan akan

11 29 semakin berkurang dari tahun ke tahun. Hal tersebut akan berdampak pada besarnya biaya produksi yang dikeluarkan dengan keuntungan yang minimal sehingga nelayan akan mengalami kerugian dari segi finansial dan waktu. Kondisi ini juga akan mengakibatkan populasi ikan kerapu akan mengalami penangkapan berlebih. Untuk lebih jelas kurva hubungan upaya penangkapan dengan produksi dapat di lihat pada Gambar 9. Gambar 9 Kurva hubungan antara produksi dan upaya model Schaefer. Nilai maksimum sustainable yield (MSY) atau hasil tangkap maksimum lestari (HTML) ikan kerapu sunu di perairan Kabupaten Kolaka sebesar 1103 ton dengan menggunakan pendekatan kehati-hatian (precautionary approach), Departemen Kelautan dan Perikanan menetapkan jumlah hasil tangkapan yang diperbolehkan (JTB) sebesar 80% dari MSY (Barani 2004; Mous et al. 2005). Berdasarkan hasil perhitungan, maka JTB ikan kerapu di perairan Kabupaten Kolaka sebesar 882 ton per tahun dengan upaya sebesar 297 unit. Berdasarkan perolehan nilai JTB maka jumlah tangkapan yang dilakukan oleh nelayan telah melebihi dari jumlah hasil tangkapan yang diperbolehkan sejak tahun 2006 sampai tahun 2011 (Lampiran 10). Mengakibatkan tingginya laju eksploitasi di perairan Kabupaten Kolaka sebesar 70%. Boer dan Azis (1995) menyatakan pengelolaan sumber daya perikanan bertujuan tercapainya kesejahteraan nelayan, penyediaan bahan pangan, bahan baku industri penghasil devisa serta mengetahui porsi optimum pemanfaatan oleh penangkapan ikan. Selain itu pengelolaan perikanan juga mengontrol jumlah tangkapan yang diperbolehkan berdasarkan tangkapan maksimum lestari. Sumber daya perikanan mempunyai sifat hak milik bersama (common property), yaitu pemanfaatan sumber daya dapat digunakan dalam waktu bersamaan oleh lebih dari satu individu. Oleh karena itu pada jenis usaha pemanfaatan yang akan memberikan tingkat keuntungan yang relatif baik, akan menimbulkan tekanan pemanfaatan yang kuat sehingga apabila tidak diatur dengan baik akan cenderung mengarah pada pemanfaatan berlebihan dan tidak menutup kemungkinan terjadinya ancaman atas kelangsungan usaha itu sendiri. Fauzi dan Anna (2005) menyatakan tantangan untuk memelihara sumber daya yang lestari menjadi isu yang kompleks dalam pembangunan perikanan, meskipun

12 30 sumber daya perikanan dikategorikan sebagai sumber daya yang dapat pulih. Pertanyaan yang sering muncul adalah seberapa besar ikan yang dapat ditangkap tanpa harus menimbulkan dampak negatif untuk masa mendatang. Potensi perikanan laut sesungguhnya merupakan aset yang sangat besar bagi pertumbuhan ekonomi indonesia, namun aset ini belum dimanfaatkan secara maksimal. Potensi perikanan laut meliputi perikanan tangkap, budidaya laut, dan industri bioteknologi kelautan. Menurut Dahuri (2002) potensi perikanan laut indonesia mencapai 6,4 juta ton per tahun dengan jumlah tangkapan yang diperbolehkan sebesar 5,2 juta ton atau 80% dari MSY. Hingga saat ini jumlah tangkapan mencapai 4,7 juta ton (KKP 2011). Pertumbuhan penduduk dunia semakin pesat maka kebutuhan akan pangan termasuk ikan juga meningkat. Negara harus mengatur tangkapan yang diperbolehkan berdasarkan informasi ilmiah yang dirancang untuk mempertahankan atau mengembalikan spesies ke tingkat hasil maksimum yang lestari (MSY). Tingkat Kematangan Gonad Tahapan penting pada siklus reproduksi ikan adalah proses pematangan gonad yaitu tahapan pada saat perkembangan gonad sebelum memijah. Sampel ikan kerapu sunu yang digunakan untuk pengamatan tingkat kematangan gonad berjumlah 45 ekor terdiri dari 23 ekor berjenis kelamin betina dan 22 ekor jantan. Hasil pengamatan didapatkan ikan kerapu sunu di perairan Kabupaten Kolaka ukuran panjang total 56,7 cm dengan berat 2350 g berjenis kelamin betina dan ukuran panjang total 57 cm dengan berat 2500 g, jenis kelamin jantan. Elevati dan Aditya (2001) menyatakan perubahan kelamin terjadi pada saat panjang total cm, memiliki berat 2500 g dan untuk mencapai dewasa membutuhkan waktu 2-3 tahun dengan berat g dan jantan berukuran lebih dari 2500 g. Grandcourt (2005) menyatakan ukuran kematangan seksual betina adalah 43,5 cm. Beberapa hasil penelitian menyebutkan ikan kerapu bersifat hermaprodit protogynus, yaitu ikan betina dewasa mengalami perubahan kelamin menjadi jantan. E. tauvina interseks terjadi pada panjang total (TL) cm, E. morio interseks terjadi pada TL 71,5 cm. E. guaza pada TL 89 cm (Tan dan Tan 1974). Ikan kerapu sunu lebih cepat mengalami perubahan jenis kelamin pada ukuran > 42 cm. Perubahan komposisi tingkat kematangan gonad dapat menggambarkan musim pemijahan (Gambar 10). Persentase kerapu sunu jantan dan betina matang gonad selama penelitian berlangsung pada bulan Maret sampai Mei yang menandakan musim pemijahan sedang berlangsung selama penelitian dan persentase TKG IV tertinggi betina dan jantan diperoleh pada bulan April dan Mei

13 31 Gambar 10 Persentase kematangan gonad ikan kerapu sunu betina dan jantan periode Maret sampai Mei Berdasarkan jumlah kerapu sunu betina TKG IV maka diduga pada rentang musim pemijahan ini puncaknya terjadi pada bulan Maret/April. Ukuran pertama kali matang gonad (Lm) untuk betina dan jantan pada ukuran 35,9 dan 69,5 cm. Grandcourt (2005) di perairan Teluk Selatan Arab mendapatkan ukuran kematangan seksual betina adalah 43,5 cm. Selanjutnya Elevati dan Aditya menambahkan bahwa perubahan kelamin terjadi pada saat panjang total cm. Hubungan antara berat badan dan berat gonad memperlihatkan bahwa pertumbuhan berat tubuh ikan selain dipengaruhi oleh umur dan kelimpahan makanan juga dipengaruhi oleh tingkat kematangan gonad (Gambar 11). Sulistiono (2008) menyatakan TKG akan mencapai nilai tertinggi pada saat akan terjadi pemijahan. Selanjutnya Effendie (2002) menyatakan selama proses reproduksi sebagian energi dipakai untuk perkembangan gonad dan berat ikan akan mencapai maksimum sesaat sebelum ikan akan memijah kemudian menurun dengan cepat selama proses pemijahan selesai. Gambar 11 Hubungan berat badan dengan berat gonad ikan kerapu sunu

14 32 Indeks kematangan gonad merupakan persentasi dari berat gonad terhadap berat tubuh kerapu sunu. Nilai IKG yang didapatkan dari penelitian ini sejalan dengan perkembangan gonad. Indeks kematangan gonad ikan kerapu sunu bervariasi setiap bulan pada jantan dan betina. Ikan jantan mempunyai IKG dengan kisaran lebih kecil yaitu 0,016 sampai 0,198% sedangkan ikan betina memiliki IKG lebih besar kisaran 0,287 sampai 0,900%. Ikan betina dan jantan mempunyai IKG tertinggi pada bulan Maret 0,104% dan 0,739% (Gambar 12). Sulistiono (2011) menyatakan semakin matang gonad dan semakin dekat waktu pemijahan maka akan semakin tinggi pula nilai IKG. Gambar 12 Nilai indeks kematangan gonad ikan kerapu sunu betina ( ) dan jantan ( ) Berdasarkan laju eksploitasi ikan kerapu sunu di perairan Kabupaten Kolaka telah mengalami tangkap lebih mengakibatkan terjadi perubahan komposisi ukuran ikan menjadi lebih kecil sehingga secara signifikan akan berpengaruh terhadap hasil reproduksi. Sanchez (2000) menyatakan penangkapan berlebih pada suatu populasi akan menurunkan ukuran dan umur sehingga berdampak rendahnya kemampuan reproduksi. Pengelolaan Sumber Daya Ikan Kerapu Sunu Tujuan utama pengelolaan sumber daya berkelanjutan adalah pencapaian keuntungan secara maksimum dengan tetap menjaga keberlangsungan ketersediaan sumber daya sebagaimana tujuan pembangunan berkelanjutan yaitu pembangunan untuk memenuhi kebutuhan umat manusia saat ini tanpa menurunkan kemampuan generasi mendatang dalam memenuhi kebutuhannya (Dahuri 2002). Berdasarkan kajian menunjukkan sumber daya kerapu sunu merupakan salah satu potensi bernilai ekonomis penting yang banyak dimanfaatkan oleh masyarakat di perairan Kabupaten Kolaka sehingga pemanfaatan dan pengelolaan menimbulkan permasalahan. Upaya pengelolaan

15 33 diperlukan agar tercipta kelestarian sumber daya kerapu sunu sehingga diperoleh suatu pemanfaatan yang optimal dan berkelanjutan. Kebijakan pengelolaan diperlukan untuk mencapai tujuan yaitu kebijakan pengkajian, kebijakan penyelamatan dan kebijakan pemanfaatan. Kebijakan pengkajian berkaitan dengan data dan informasi sumber daya kerapu sunu di Kabupaten Kolaka. Data hasil kajian didapatkan bahwa sumber daya kerapu sunu telah mengalami tangkap lebih sebesar 70%. Penetapan JTB 80% dari MSY yaitu sebesar 882 ton/tahun dengan upaya optimum 297 unit. Nilai JTB tidak dapat sebagai nilai acuan yang dicapai melainkan nilai yang harus dihindari. Hasil tangkapan ikan kerapu sunu di Kabupaten Kolaka harus dijaga agar tidak mencapai nilai JTB sehingga akan menghasilkan suatu hasil tangkapan yang lestari. Jenning et al. (2001) menyatakan pengaturan upaya penangkapan dapat dilakukan melalui pembatasan jumlah alat tangkap, izin penangkapan, dan ukuran alat tangkap. Selanjutnya (Hoggart et al. 2006) menambahkan model pengelolaan perikanan secara konvensional dapat dilakukan melalui pengaturan jumlah alat tangkap (input control), hasil tangkapan (output control) atau ukuranukuran tekhnis (technical measures) seperti pengaturan ukuran hasil tangkapan, lokasi penangkapan, dan musim penangkapan. Kebijakan penyelamatan dan pemanfaatan sumber daya kerapu sunu yaitu pencegahan biologi over fisihing dapat dilakukan dengan pengaturan upaya penangkapan dan pola penangkapan. Analisis tingkat kematangan gonad ikan kerapu sunu pada bulan Maret sampai Mei terjadi pemijahan paling banyak pada bulan Maret/April. Hal ini didasarkan pada banyaknya ikan yang memiliki TKG IV pada bulan tersebut. Pembatasan ukuran minimum penangkapan perlu diterapkan, dari hasil kajian didapatkan ukuran pertama kali matang gonad untuk betina adalah 35,9 cm dan jantan 69,5 cm. Ikan yang tertangkap harus melebihi ukuran pertama kali matang gonad agar memberikan kesempatan pada ikan untuk melakukan reproduksi sebelum tertangkap. Pembatasan ukuran minimum penangkapan dapat dijadikan pilihan mengurangi mortalitas penangkapan kerapu sunu. Menjadikan kerapu sunu sebagai komoditas andalan, tidak cukup mengandalkan dari kegiatan penangkapan di alam. Kegiatan penangkapan yang bersifat berlebihan dapat mengancam kelestarian kerapu sunu di alam. Kegiatan budidaya dapat menjadi alternatif pilihan yang tepat untuk mengurangi ketergantungan pada kegiatan penangkapan di alam. 5 SIMPULAN DAN SARAN Kerapu sunu di perairan Kabupaten Kolaka telah mengalami kelebihan tangkap sebesar 70%. Pengelolaan diperlukan untuk mengembalikan ke kondisi optimal dengan cara pengaturan jumlah hasil tangkapan yang diperbolehkan (JTB) sebesar 882 ton/tahun dengan jumlah upaya optimum 297 unit alat tangkap. Penangkapan diharapkan melebihi ukuran pertama kali matang gonad yaitu 69,5 cm. Berdasarkan hasil penelitian disarankan kajian lanjutan dengan waktu yang berbeda agar didapatkan informasi yang lebih lengkap.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 30 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Kondisi perairan Teluk Jakarta Teluk Jakarta terletak di utara kota Jakarta dengan luas teluk 285 km 2, dengan garis pantai sepanjang 33 km, dan rata-rata kedalaman

Lebih terperinci

Gambar 5 Peta daerah penangkapan ikan kurisi (Sumber: Dikutip dari Dinas Hidro Oseanografi 2004).

Gambar 5 Peta daerah penangkapan ikan kurisi (Sumber: Dikutip dari Dinas Hidro Oseanografi 2004). 24 3 METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret 2011 sampai dengan bulan Oktober 2011. Lokasi penelitian berada di Selat Sunda, sedangkan pengumpulan data dilakukan

Lebih terperinci

spesies yaitu ikan kembung lelaki atau banyar (Rastrelliger kanagurta) dan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma)(sujastani 1974).

spesies yaitu ikan kembung lelaki atau banyar (Rastrelliger kanagurta) dan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma)(sujastani 1974). 7 spesies yaitu ikan kembung lelaki atau banyar (Rastrelliger kanagurta) dan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma)(sujastani 1974). Ikan kembung lelaki terdiri atas ikan-ikan jantan dan betina, dengan

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. Gambar 4 Peta lokasi penelitian.

3 METODE PENELITIAN. Gambar 4 Peta lokasi penelitian. 14 3 METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di PPI Labuan, Provinsi Banten. Ikan contoh yang diperoleh dari PPI Labuan merupakan hasil tangkapan nelayan disekitar perairan Selat

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 3. METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian mengenai dinamika stok ikan peperek (Leiognathus spp.) dilaksanakan di Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Provinsi

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 25 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Kondisi umum perairan Teluk Banten Perairan Karangantu berada di sekitar Teluk Banten yang secara geografis terletak pada 5 0 49 45 LS sampai dengan 6 0 02

Lebih terperinci

3 HASIL DAN PEMBAHASAN

3 HASIL DAN PEMBAHASAN 9 dan MSY adalah: Keterangan : a : Perpotongan (intersept) b : Kemiringan (slope) e : Exponen Ct : Jumlah tangkapan Ft : Upaya tangkap (26) Model yang akan digunakan adalah model yang memiliki nilai korelasi

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 32 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Kondisi Ikan Kurisi di Perairan Teluk Banten Penduduk di sekitar Teluk Banten kebanyakan memiliki profesi sebagai nelayan. Alat tangkap yang banyak digunakan oleh para nelayan

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 22 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Kondisi perairan Teluk Jakarta Teluk Jakarta, terletak di sebelah utara kota Jakarta, dengan luas teluk 285 km 2, dengan garis pantai sepanjang 33 km, dan rata-rata

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA Rajungan (Portunus pelagicus)

2. TINJAUAN PUSTAKA Rajungan (Portunus pelagicus) 4 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Rajungan (Portunus pelagicus) Menurut www.zipcodezoo.com klasifikasi dari rajungan adalah sebagai berikut: Kingdom : Animalia Filum : Arthropoda Kelas : Malacostrata Ordo : Decapoda

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 15 3. METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di TPI Cilincing, Jakarta Utara. Pengambilan data primer berupa pengukuran panjang dan bobot ikan contoh yang ditangkap

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Distribusi Cumi-Cumi Sirip Besar 4.1.1. Distribusi spasial Distribusi spasial cumi-cumi sirip besar di perairan Karang Congkak, Karang Lebar, dan Semak Daun yang tertangkap

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia memiliki keanekaragaman hayati laut yang sangat tinggi dan dapat dimanfaatkan sebagai bahan pangan dan bahan industri. Salah satu sumberdaya tersebut adalah

Lebih terperinci

VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP. Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan

VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP. Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali didasarkan atas kelompok ikan Pelagis Kecil, Pelagis Besar, Demersal

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 14 3. METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di perairan dangkal Karang Congkak, Kepulauan Seribu, Jakarta. Pengambilan contoh ikan dilakukan terbatas pada daerah

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Common property & open acces. Ekonomis & Ekologis Penting. Dieksploitasi tanpa batas

PENDAHULUAN. Common property & open acces. Ekonomis & Ekologis Penting. Dieksploitasi tanpa batas 30 mm 60 mm PENDAHULUAN Ekonomis & Ekologis Penting R. kanagurta (kembung lelaki) ~ Genus Rastrelliger spp. produksi tertinggi di Provinsi Banten, 4.856,7 ton pada tahun 2013, menurun 2.5% dari tahun 2010-2013

Lebih terperinci

PARAMETER POPULASI DAN ASPEK REPRODUKSI IKAN KUNIRAN (Upeneus sulphureus) DI PERAIRAN REMBANG, JAWA TENGAH

PARAMETER POPULASI DAN ASPEK REPRODUKSI IKAN KUNIRAN (Upeneus sulphureus) DI PERAIRAN REMBANG, JAWA TENGAH PARAMETER POPULASI DAN ASPEK REPRODUKSI IKAN KUNIRAN (Upeneus sulphureus) DI PERAIRAN REMBANG, JAWA TENGAH 1,2) Urip Rahmani 1, Imam Hanafi 2, Suwarso 3 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas

Lebih terperinci

2 TINJAUAN PUSTAKA. Gambar 2 Ikan kuniran (Upeneus moluccensis).

2 TINJAUAN PUSTAKA. Gambar 2 Ikan kuniran (Upeneus moluccensis). 5 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Ikan Kuniran 2.1.1 Klasifikasi Ikan Kuniran Upeneus moluccensis, Bleeker 1855 Dalam kaitan dengan keperluan pengkajian stok sumberdaya ikan, kemampuan untuk mengidentifikasi spesies

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 17 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Organ reproduksi Jenis kelamin ikan ditentukan berdasarkan pengamatan terhadap gonad ikan dan selanjutnya ditentukan tingkat kematangan gonad pada tiap-tiap

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 17 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Kondisi umum perairan selat sunda Selat Sunda merupakan selat yang membujur dari arah Timur Laut menuju Barat Daya di ujung Barat Pulau Jawa atau Ujung Selatan

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN DAN MORTALITAS IKAN TAWES (Barbonymus gonionotus) DI DANAU SIDENRENG KABUPATEN SIDRAP Nuraeni L. Rapi 1) dan Mesalina Tri Hidayani 2)

PERTUMBUHAN DAN MORTALITAS IKAN TAWES (Barbonymus gonionotus) DI DANAU SIDENRENG KABUPATEN SIDRAP Nuraeni L. Rapi 1) dan Mesalina Tri Hidayani 2) PERTUMBUHAN DAN MORTALITAS IAN TAWES (Barbonymus gonionotus) DI DANAU SIDENRENG ABUPATEN SIDRAP Nuraeni L. Rapi 1) dan Mesalina Tri Hidayani 2) 1) Program Studi Budidaya Perairan STITE Balik Diwa Makassar

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Keadaan Umum Perairan Teluk Jakarta Perairan Teluk Jakarta merupakan sebuah teluk di perairan Laut Jawa yang terletak di sebelah utara provinsi DKI Jakarta, Indonesia. Terletak

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 3. METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilakasanakan mulai awal bulan Maret sampai bulan Mei, dengan interval pengambilan data setiap dua minggu. Penelitian berupa pengumpulan

Lebih terperinci

Gambar 2. Peta Lokasi Penelitian

Gambar 2. Peta Lokasi Penelitian III. METODOLOGI 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Perairan Karang Congkak, Karang Lebar, dan Semak Daun Kepulauan Seribu (Gambar 2). Lokasi pengambilan contoh dilakukan di perairan yang

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pulau Semak Daun merupakan salah satu pulau yang berada di Kelurahan Pulau Panggang, Kecamatan Kepulauan Seribu Utara. Pulau ini memiliki daratan seluas 0,5 ha yang dikelilingi

Lebih terperinci

4 HASIL PENELITIAN. 4.1 Statistik Produksi Ikan dan Telur Ikan Terbang Produksi tahunan ikan dan telur ikan terbang

4 HASIL PENELITIAN. 4.1 Statistik Produksi Ikan dan Telur Ikan Terbang Produksi tahunan ikan dan telur ikan terbang 4 HASIL PENELITIAN 4.1 Statistik Produksi Ikan dan Telur Ikan Terbang 4.1.1 Produksi tahunan ikan dan telur ikan terbang Produksi ikan terbang (IT) di daerah ini dihasilkan dari beberapa kabupaten yang

Lebih terperinci

3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Peralatan 3.3 Metode Penelitian

3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Peralatan 3.3 Metode Penelitian 21 3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Pengambilan dan pengumpulan data di lapangan dilakukan pada Bulan Maret sampai dengan April 2009. Penelitian dilakukan di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu,

Lebih terperinci

1.PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

1.PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1.PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Wilayah laut Indonesia terdiri dari perairan teritorial seluas 0,3 juta km 2, perairan laut Nusantara seluas 2,8 juta km 2 dan perairan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) seluas

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ekosistem terumbu karang mempunyai produktivitas organik yang tinggi. Hal ini menyebabkan terumbu karang memilki spesies yang amat beragam. Terumbu karang menempati areal

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Pemetaan Partisipatif Daerah Penangkapan Ikan kurisi dapat ditangkap dengan menggunakan alat tangkap cantrang dan jaring rampus. Kapal dengan alat tangkap cantrang memiliki

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Potensi perikanan laut meliputi perikanan tangkap, budidaya laut dan

I. PENDAHULUAN. Potensi perikanan laut meliputi perikanan tangkap, budidaya laut dan I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Potensi perikanan laut meliputi perikanan tangkap, budidaya laut dan industri bioteknologi kelautan merupakan asset yang sangat besar bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia,

Lebih terperinci

VI. ANALISIS BIOEKONOMI

VI. ANALISIS BIOEKONOMI 111 VI. ANALISIS BIOEKONOMI 6.1 Sumberdaya Perikanan Pelagis 6.1.1 Produksi dan Upaya Penangkapan Data produksi yang digunakan dalam perhitungan analisis bioekonomi adalah seluruh produksi ikan yang ditangkap

Lebih terperinci

3.3 Pengumpulan Data Primer

3.3 Pengumpulan Data Primer 10 pada bagian kantong, dengan panjang 200 m dan lebar 70 m. Satu trip penangkapan hanya berlangsung selama satu hari dengan penangkapan efektif sekitar 10 hingga 12 jam. Sedangkan untuk alat tangkap pancing

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 16 3. METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di dua lokasi perairan pesisir Banten yaitu perairan PLTU-Labuan Teluk Lada dan Teluk Banten Bojonegara, Provinsi Banten.

Lebih terperinci

2. METODOLOGI PENELITIAN

2. METODOLOGI PENELITIAN 2. METODOLOGI PENELITIAN 2.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian terdiri dari lokasi pengambilan udang mantis contoh dan lokasi pengukuran sumber makanan potensial udang mantis melalui analisis

Lebih terperinci

Length-Weight based Stock Assesment Of Round Scad ( Decapterus russelli ) From Mapur Fishing Ground and Landed at Pelantar KUD Tanjungpinang

Length-Weight based Stock Assesment Of Round Scad ( Decapterus russelli ) From Mapur Fishing Ground and Landed at Pelantar KUD Tanjungpinang KAJIAN STOK IKAN LAYANG (Decapterus russelli) BERBASIS PANJANG BERAT DARI PERAIRAN MAPUR YANG DIDARATKAN DI TEMPAT PENDARATAN IKAN PELANTAR KUD KOTA TANJUNGPINANG Length-Weight based Stock Assesment Of

Lebih terperinci

3 METODOLOGI 3.1 Lokasi dan Waktu 3.2 Teknik Pengambilan Data Pengumpulan Data Vegetasi Mangrove Kepiting Bakau

3 METODOLOGI 3.1 Lokasi dan Waktu 3.2 Teknik Pengambilan Data Pengumpulan Data Vegetasi Mangrove Kepiting Bakau 19 3 METODOLOGI 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan pada bulan Februari sampai dengan Mei 2011 pada kawasan mangrove di Desa Tongke-Tongke dan Kelurahan Samataring, Kecamatan Sinjai Timur, Kabupaten

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 17 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Keadaan Umum Perairan Teluk Jakarta Pesisir Teluk Jakarta terletak di Pantai Utara Jakarta dibatasi oleh garis bujur 106⁰33 00 BT hingga 107⁰03 00 BT dan garis lintang 5⁰48

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 3. METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di PPN Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Provinsi Jawa Barat (Gambar 2). Pengambilan data primer dilakukan selama tiga bulan dari tanggal

Lebih terperinci

Analisis Potensi Lestari Sumberdaya Perikanan Tuna Longline di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah

Analisis Potensi Lestari Sumberdaya Perikanan Tuna Longline di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah Maspari Journal 03 (2011) 24-29 http://masparijournal.blogspot.com Analisis Potensi Lestari Sumberdaya Perikanan Tuna Longline di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah Onolawe Prima Sibagariang, Fauziyah dan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. besar maupun sedikit. Di perairan Indo-Pasifik terdapat 3 spesies ikan Kembung

TINJAUAN PUSTAKA. besar maupun sedikit. Di perairan Indo-Pasifik terdapat 3 spesies ikan Kembung TINJAUAN PUSTAKA Ikan Kembung (Rastrelliger spp.) Ikan Kembung merupakan salah satu ikan pelagis yang sangat potensial di Indonesia dan hampir seluruh perairan Indonesia ikan ini tertangkap dalam jumlah

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 13 3. METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di perairan Cirebon yang merupakan wilayah penangkapan kerang darah. Lokasi pengambilan contoh dilakukan pada dua lokasi yang

Lebih terperinci

POTENSI DAN LAJU EKSPLOITASI SUMBERDAYA IKAN KERAPU DI PERAIRAN TELUK LASONGKO, KABUPATEN BUTON, SULAWESI TENGGARA RUSMAN PRASETYA

POTENSI DAN LAJU EKSPLOITASI SUMBERDAYA IKAN KERAPU DI PERAIRAN TELUK LASONGKO, KABUPATEN BUTON, SULAWESI TENGGARA RUSMAN PRASETYA POTENSI DAN LAJU EKSPLOITASI SUMBERDAYA IKAN KERAPU DI PERAIRAN TELUK LASONGKO, KABUPATEN BUTON, SULAWESI TENGGARA RUSMAN PRASETYA SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2010 PERNYATAAN MENGENAI

Lebih terperinci

Potensi Lestari Ikan Kakap di Perairan Kabupaten Sambas

Potensi Lestari Ikan Kakap di Perairan Kabupaten Sambas Vokasi Volume 9, Nomor 1, Februari 2013 ISSN 1693 9085 hal 1-10 Potensi Lestari Ikan Kakap di Perairan Kabupaten Sambas LA BAHARUDIN Jurusan Ilmu Kelautan dan Perikanan, Politeknik Negeri Pontianak, Jalan

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Sebaran Frekuensi Ikan Tetet (Johnius belangerii) Ikan contoh ditangkap setiap hari selama 6 bulan pada musim barat (Oktober-Maret) dengan jumlah total 681 ikan dan semua sampel

Lebih terperinci

Abstrak. Kata Kunci : Ikan ekor Kuning, pertumbuhan, laju mortalitas, eksploitasi. Abstract

Abstrak. Kata Kunci : Ikan ekor Kuning, pertumbuhan, laju mortalitas, eksploitasi. Abstract KAJIAN MORTALITAS DAN LAJU EKSPLOITASI IKAN EKOR KUNING (Caesio cuning) DARI LAUT NATUNA YANG DI DARATKAN PADA TEMPAT PENDARATAN IKAN BAREK MOTOR KELURAHAN KIJANG KOTA Study of mortality and the rate of

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Potensi perikanan Indonesia diestimasi sekitar 6,4 juta ton per tahun, dengan tingkat pemanfaatan pada tahun 2005 telah mencapai 4,408 juta ton, dan tahun 2006 tercatat

Lebih terperinci

I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ekosistem mangrove merupakan ekosistem pesisir yang terdapat di sepanjang pantai tropis dan sub tropis atau muara sungai. Ekosistem ini didominasi oleh berbagai jenis

Lebih terperinci

PENDUGAAN STOK IKAN TONGKOL DI SELAT MAKASSAR SULAWESI SELATAN

PENDUGAAN STOK IKAN TONGKOL DI SELAT MAKASSAR SULAWESI SELATAN PENDUGAAN STOK IKAN TONGKOL DI SELAT MAKASSAR SULAWESI SELATAN Edy H.P. Melmambessy Staf Pengajar Univ. Musamus-Merauke, e-mail : edymelmambessy@yahoo.co.id ABSTRAK Ikan tongkol termasuk dalam golongan

Lebih terperinci

PENDUGAAN STOK IKAN LAYUR

PENDUGAAN STOK IKAN LAYUR 1 PENDUGAAN STOK IKAN LAYUR (Trichiurus sp.) DI PERAIRAN TELUK PALABUHANRATU, KABUPATEN SUKABUMI, PROPINSI JAWA BARAT Adnan Sharif, Silfia Syakila, Widya Dharma Lubayasari Departemen Manajemen Sumberdaya

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Sumberdaya ikan merupakan salah satu jenis sumberdaya alam yang

PENDAHULUAN. Sumberdaya ikan merupakan salah satu jenis sumberdaya alam yang PENDAHULUAN Latar Belakang Sumberdaya ikan merupakan salah satu jenis sumberdaya alam yang bersifat terbarukan (renewable). Disamping itu sifat open access atau common property yang artinya pemanfaatan

Lebih terperinci

6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu 6.2 Analisis Faktor Teknis Produksi

6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu 6.2 Analisis Faktor Teknis Produksi 93 6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu Unit penangkapan bagan yang dioperasikan nelayan di Polewali, Kabupaten Polewali Mandar berukuran panjang lebar tinggi adalah 21 2,10 1,8 m, jika dibandingkan

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN. Tabel 1. Volume dan nilai produksi ikan lemuru Indonesia, tahun Tahun

1. PENDAHULUAN. Tabel 1. Volume dan nilai produksi ikan lemuru Indonesia, tahun Tahun 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ikan lemuru merupakan salah satu komoditas perikanan yang cukup penting. Berdasarkan data statistik perikanan Indonesia tercatat bahwa volume tangkapan produksi ikan lemuru

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Gambar 7 Lokasi penelitian di perairan dangkal Semak Daun.

METODE PENELITIAN. Gambar 7 Lokasi penelitian di perairan dangkal Semak Daun. METODE PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Wilayah Perairan Semak Daun, Kelurahan Pulau Panggang, Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu (KAKS) Daerah Khusus bukota Jakarta

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA. : Actinopterygii : Perciformes

2. TINJAUAN PUSTAKA. : Actinopterygii : Perciformes 5 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Deskripsi Umum Ikan Kurisi (Nemipterus furcosus) Ikan kurisi merupakan salah satu ikan yang termasuk kelompok ikan demersal. Ikan ini memiliki ciri-ciri tubuh yang berukuran

Lebih terperinci

PENDUGAAN BEBERAPA PARAMETER DINAMIKA POPULASI IKAN LAYANG (Decapterus macrosoma, BLEEKER 1841) DI PERAIRAN TELUK BONE, SULAWESI SELATAN

PENDUGAAN BEBERAPA PARAMETER DINAMIKA POPULASI IKAN LAYANG (Decapterus macrosoma, BLEEKER 1841) DI PERAIRAN TELUK BONE, SULAWESI SELATAN PENDUGAAN BEBERAPA PARAMETER DINAMIKA POPULASI IKAN LAYANG (Decapterus macrosoma, BLEEKER 1841) DI PERAIRAN TELUK BONE, SULAWESI SELATAN Estimation of Population dynamics paramaters of Mackarel fish (Decapterus

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Indonesia merupakan negara maritim dengan garis pantai sepanjang 81.290 km dan luas laut termasuk Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) seluas 5,8 juta km 2 (Dahuri et al. 2002).

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 26 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Kondisi umum PPP Labuan PPP (Pelabuhan Perikanan Pantai) Labuan, Banten merupakan pelabuhan perikanan pantai terbesar di Kabupaten Pandeglang yang didirikan

Lebih terperinci

structure Population of Indian Mackerel, Rastrelliger kanagurta Catch in Pancana Waters, Barru District

structure Population of Indian Mackerel, Rastrelliger kanagurta Catch in Pancana Waters, Barru District ISSN Online 2407-6279 Jurnal Galung Tropika, 4 (1) Januari 2015, hlmn. 42-49 ISSN Cetak 2302-4178 STRUKTUR POPULASI IKAN KEMBUNG LELAKI (RASTRELLIGER KANAGURTA) YANG TERTANGKAP DI PERAIRAN PANCANA KABUPATEN

Lebih terperinci

3 METODOLOGI PENELITIAN

3 METODOLOGI PENELITIAN 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Taman Nasional Karimunjawa, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah (Gambar 3). 3.2 Tahapan Pelaksanaan Penelitian Tahapan-tahapan pelaksanaan

Lebih terperinci

Gambar 4. Peta lokasi pengambilan ikan contoh

Gambar 4. Peta lokasi pengambilan ikan contoh 14 Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei sampai dengan Juli 2009. Lokasi pengambilan ikan contoh adalah tempat pendaratan ikan (TPI) Palabuhanratu. Analisis contoh dilakukan di Laboratorium Ekobiologi,

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kegiatan penangkapan ikan merupakan aktivitas yang dilakukan untuk mendapatkan sejumlah hasil tangkapan, yaitu berbagai jenis ikan untuk memenuhi permintaan sebagai sumber

Lebih terperinci

Gambar 6 Sebaran daerah penangkapan ikan kuniran secara partisipatif.

Gambar 6 Sebaran daerah penangkapan ikan kuniran secara partisipatif. 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Wilayah Sebaran Penangkapan Nelayan Labuan termasuk nelayan kecil yang masih melakukan penangkapan ikan khususnya ikan kuniran dengan cara tradisional dan sangat tergantung pada

Lebih terperinci

HUBUNGAN BOBOT PANJANG IKAN TUNA MADIDIHANG Thunnus albacares DARI PERAIRAN MAJENE SELAT MAKASSAR SULAWESI BARAT Wayan Kantun 1 dan Ali Yahya 2

HUBUNGAN BOBOT PANJANG IKAN TUNA MADIDIHANG Thunnus albacares DARI PERAIRAN MAJENE SELAT MAKASSAR SULAWESI BARAT Wayan Kantun 1 dan Ali Yahya 2 HUBUNGAN BOBOT PANJANG IKAN TUNA MADIDIHANG Thunnus albacares DARI PERAIRAN MAJENE SELAT MAKASSAR SULAWESI BARAT Wayan Kantun 1 dan Ali Yahya 2 1) Sekolah Tinggi Teknologi Kelautan Balik Diwa 2) Politeknik

Lebih terperinci

LEMBAR PENGESAHAN ARTIKEL JURNAL

LEMBAR PENGESAHAN ARTIKEL JURNAL LEMBAR PENGESAHAN ARTIKEL JURNAL ANALISIS PARAMETER DINAMIKA POPULASI IKAN CAKALANG (Katsuwonus pelamis) YANG DIDARATKAN DI PANGKALAN PENDARATAN IKAN KELURAHAN TENDA KECAMATAN HULONTHALANGI KOTA GORONTALO

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN Latar Belakang

1. PENDAHULUAN Latar Belakang 1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pesisir dan laut Indonesia merupakan wilayah dengan potensi keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. Sumberdaya pesisir berperan penting dalam mendukung pembangunan

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ekosistem terumbu karang mempunyai keanekaragaman biologi yang tinggi dan berfungsi sebagai tempat memijah, mencari makan, daerah pengasuhan dan berlindung bagi berbagai

Lebih terperinci

Rumusan Masalah. Tujuan dan Manfaat

Rumusan Masalah. Tujuan dan Manfaat 2 Rumusan Masalah Kabupaten Kolaka merupakan pintu gerbang bagian barat Sulawesi Tenggara dengan luas wilayah ± 6.914.94 Km 2. Terdapat 15 Kecamatan 10 diantaranya terletak pada wilayah pesisir. Luas laut

Lebih terperinci

Sistem Perikanan Tangkap Ramah Lingkungan sebagai Upaya Menjaga Kelestarian Perikanan di Cilacap

Sistem Perikanan Tangkap Ramah Lingkungan sebagai Upaya Menjaga Kelestarian Perikanan di Cilacap Sistem Perikanan Tangkap Ramah Lingkungan sebagai Upaya Menjaga Kelestarian Perikanan di Cilacap Kabupaten Cilacap sebagai kabupaten terluas di Provinsi Jawa Tengah serta memiliki wilayah geografis berupa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dunia merupakan hasil tangkap sampingan dari perikanan rawai tuna (Prager et

BAB I PENDAHULUAN. dunia merupakan hasil tangkap sampingan dari perikanan rawai tuna (Prager et BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Ikan berparuh (Istioporidae dan Xiphiidae) merupakan hasil tangkapan kedua terbesar setelah tuna, dimana terkadang tidak tercatat dengan baik di logbook (Cramer et

Lebih terperinci

Estimasi parameter populasi ikan lencam (Lethrinus lentjan) di sekitar perairan Kotabaru (P. Laut) Kalimantan Selatan

Estimasi parameter populasi ikan lencam (Lethrinus lentjan) di sekitar perairan Kotabaru (P. Laut) Kalimantan Selatan Prosiding Seminar Nasional Ikan ke 8 Estimasi parameter populasi ikan lencam (Lethrinus lentjan) di sekitar perairan Kotabaru (P. Laut) Kalimantan Selatan Prihatiningsih Balai Penelitian Perikanan Laut,

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA Ikan Terisi Menurut Richardson (1846) (2010) klasifikasi ikan terisi (Gambar 2) adalah sebagai berikut :

2. TINJAUAN PUSTAKA Ikan Terisi Menurut Richardson (1846)  (2010) klasifikasi ikan terisi (Gambar 2) adalah sebagai berikut : 4 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ikan Terisi Menurut Richardson (1846) www.fishbase.org (2010) klasifikasi ikan terisi (Gambar 2) adalah sebagai berikut : Kingdom : Animalia Filum : Chordata Subfilum : Vertebrata

Lebih terperinci

3 METODOLOGI. Gambar 2 Peta Selat Bali dan daerah penangkapan ikan lemuru.

3 METODOLOGI. Gambar 2 Peta Selat Bali dan daerah penangkapan ikan lemuru. 3 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan selama bulan Juli 009 di Pelabuhan Perikanan Pantai Muncar - Perairan Selat Bali, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Perairan Selat Bali terletak

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Pengembangan Sistem Sistem analisa dan informasi akan pengkajian stok ikan ini bernama CIAFISH (Calculation, Information, and Analysis of Fisheries). Program CIAFISH dirancang

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA. : Perciformes

2. TINJAUAN PUSTAKA. : Perciformes 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ikan Biji Nangka 2.1.1. Klasifikasi Ikan biji nangka merupakan anggota dari famili Mullidae yang dikenal dengan nama goatfish. Menurut Cuvier (1829) in www.fishbase.org (2009)

Lebih terperinci

POTENSI PERIKANAN TANGKAP DI KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN DAERAH (KKPD) KABUPATEN NATUNA PROVINSI KEPULAUAN RIAU, INDONESIA

POTENSI PERIKANAN TANGKAP DI KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN DAERAH (KKPD) KABUPATEN NATUNA PROVINSI KEPULAUAN RIAU, INDONESIA Prosiding Seminar Antarabangsa Ke 8: Ekologi, Habitat Manusia dan Perubahan Persekitaran 2015 7 POTENSI PERIKANAN TANGKAP DI KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN DAERAH (KKPD) KABUPATEN NATUNA PROVINSI KEPULAUAN

Lebih terperinci

7 KONSEP PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP DI KAWASAN TELUK BONE

7 KONSEP PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP DI KAWASAN TELUK BONE 7 KONSEP PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP DI KAWASAN TELUK BONE 7.1 Pendahuluan Menurut Undang-Undang No 31 Tahun 2004 tentang perikanan bahwa pengelolaan perikanan adalah semua upaya, termasuk proses yang

Lebih terperinci

Study Programme of Management Aquatic Resource Faculty of Marine Science and Fisheries, University Maritime Raja Ali Haji

Study Programme of Management Aquatic Resource Faculty of Marine Science and Fisheries, University Maritime Raja Ali Haji KAJIAN KONDISI IKAN SELAR KUNING (Selaroide leptolepis) BERDASARKAN HUBUNGAN PANJANG BERAT DAN FAKTOR KONDISI DI PENDARATAN IKAN DUSIMAS DESA MALANG RAPAT Sapira 1, T. Said Raza i dan Andi Zulfikar 2 Study

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 16 3. METODE PENELITIAN 3.1. Rancangan Penelitian Pola reproduksi ikan swanggi (Priacanthus tayenus) pada penelitian ini adalah tinjauan mengenai sebagian aspek reproduksi yaitu pendugaan ukuran pertama

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengelolaan Sumberdaya Perikanan 2.2. Pengelolaan Perikanan Berkelanjutan

2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengelolaan Sumberdaya Perikanan 2.2. Pengelolaan Perikanan Berkelanjutan 4 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengelolaan Sumberdaya Perikanan Pengelolaan perikanan adalah proses terintegrasi dalam pengumpulan informasi, analisis, perencanaan, konsultasi, pembuatan keputusan, alokasi

Lebih terperinci

5 POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN SUMBER DAYA PERIKANAN DEMERSAL

5 POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN SUMBER DAYA PERIKANAN DEMERSAL 5 POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN SUMBER DAYA PERIKANAN DEMERSAL 5.1 Pendahuluan Pemanfaatan yang lestari adalah pemanfaatan sumberdaya perikanan pada kondisi yang berimbang, yaitu tingkat pemanfaatannya

Lebih terperinci

Penangkapan Tuna dan Cakalang... Pondokdadap Sendang Biru, Malang (Nurdin, E. & Budi N.)

Penangkapan Tuna dan Cakalang... Pondokdadap Sendang Biru, Malang (Nurdin, E. & Budi N.) Penangkapan Tuna dan... Pondokdadap Sendang Biru, Malang (Nurdin, E. & Budi N.) PENANGKAPAN TUNA DAN CAKALANG DENGAN MENGGUNAKAN ALAT TANGKAP PANCING ULUR (HAND LINE) YANG BERBASIS DI PANGKALAN PENDARATAN

Lebih terperinci

TUGAS M.K: DINAMIKA POPULASI IKAN (MSP531) Oleh: Nuralim Pasisingi C

TUGAS M.K: DINAMIKA POPULASI IKAN (MSP531) Oleh: Nuralim Pasisingi C TUGAS M.K: DINAMIKA POPULASI IKAN (MSP531) Oleh: Nuralim Pasisingi C251120031 Dinamika Populasi Udang Sungai Afrika, Macrobrachium vollenhovenii, di Dawhenya, Ghana* Pendahuluan Udang air tawar tersebar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Pulau Pramuka I II III

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Pulau Pramuka I II III BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Parameter Fisika dan Kimiawi Perairan Berdasarkan hasil penelitian di perairan Kepulauan Seribu yaitu Pulau Pramuka dan Pulau Semak Daun, diperoleh nilai-nilai parameter

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan selama 4 bulan dimulai dari bulan Oktober 2013

METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan selama 4 bulan dimulai dari bulan Oktober 2013 18 III. METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan selama 4 bulan dimulai dari bulan Oktober 2013 hingga Januari 2014 agar dapat mengetahui pola pemijahan. Pengambilan sampel dilakukan

Lebih terperinci

KAJIAN STOK IKAN KEMBUNG LELAKI (Rastrelliger kanagurta Cuvier 1817) DI PERAIRAN TELUK JAKARTA, PROVINSI DKI JAKARTA

KAJIAN STOK IKAN KEMBUNG LELAKI (Rastrelliger kanagurta Cuvier 1817) DI PERAIRAN TELUK JAKARTA, PROVINSI DKI JAKARTA KAJIAN STOK IKAN KEMBUNG LELAKI (Rastrelliger kanagurta Cuvier 1817) DI PERAIRAN TELUK JAKARTA, PROVINSI DKI JAKARTA YOGI MAULANA MALIK PERDANAMIHARDJA SKRIPSI DEPARTEMEN MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Gambaran Umum Kabupaten Gorontalo Utara. Kabupaten Gorontalo Utara merupakan salah satu Kabupaten yang terletak

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Gambaran Umum Kabupaten Gorontalo Utara. Kabupaten Gorontalo Utara merupakan salah satu Kabupaten yang terletak BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Kabupaten Gorontalo Utara 1. Kondisi Goegrafis Kabupaten Gorontalo Utara merupakan salah satu Kabupaten yang terletak di Provinsi Gorontalo dengan luas yang

Lebih terperinci

MASPARI JOURNAL Januari 2017, 9(1):43-50

MASPARI JOURNAL Januari 2017, 9(1):43-50 MASPARI JOURNAL Januari 2017, 9(1):43-50 PENGKAJIAN STOK SUMBERDAYA CAKALANG (Katsuwonus pelamis) YANG DIDARATKAN DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA NIZAM ZACHMAN MENGGUNAKAN FAO-ICLARM STOCK ASSESSMENT TOOLS

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Terumbu karang dan asosiasi biota penghuninya secara biologi, sosial ekonomi, keilmuan dan keindahan, nilainya telah diakui secara luas (Smith 1978; Salm & Kenchington

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Ikan Sardinella sp. merupakan kelompok ikan-ikan pelagis kecil, dari famili

TINJAUAN PUSTAKA. Ikan Sardinella sp. merupakan kelompok ikan-ikan pelagis kecil, dari famili TINJAUAN PUSTAKA Ikan Tamban (Sardinella albella) Ikan Sardinella sp. merupakan kelompok ikan-ikan pelagis kecil, dari famili Clupeidae yang lebih umum dikenal sebagai ikan herring. Famili Clupeidae terdiri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Palabuhanratu merupakan salah satu daerah yang memiliki potensi sumberdaya perikanan laut yang cukup tinggi di Jawa Barat (Oktariza et al. 1996). Lokasi Palabuhanratu

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR ISI vi KATA PENGANTAR ii DAFTAR ISI vi DAFTAR TABEL vii DAFTAR GAMBAR ix I. PENDAHULUAN 1 II. SISTIMATIKA DAN DISTRIBUSI 8 A. Sistimatika 8 B. Distribusi 13 III. BIOLOGI REPRODUKSI 20 A. Nisbah

Lebih terperinci

c----. Lemuru Gambar 1. Perkembangan Total Produksi Ikan Laut dan Ikan Lemuru di Indonesia. Sumber: ~tatistik Perikanan Indonesia.

c----. Lemuru Gambar 1. Perkembangan Total Produksi Ikan Laut dan Ikan Lemuru di Indonesia. Sumber: ~tatistik Perikanan Indonesia. Latar Belakanq Indonesia adalah negara maritim, lebih dari 70% dari luas wilayahnya, seluas 3,l juta km2, terdiri dari laut. Setelah deklarasi Zone Ekonomi Eksklusif Indonesia (ZEEI) pada tanggal 21 Maret

Lebih terperinci

2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ikan Kuniran Klasifikasi dan tata nama

2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ikan Kuniran Klasifikasi dan tata nama 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ikan Kuniran 2.1.1. Klasifikasi dan tata nama Menurut www.fishbase.org (2010) taksonomi ikan kuniran (Gambar 2) dapat diklasifikasikan sebagai berikut : Kingdom : Animalia Filum

Lebih terperinci

3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Pengumpulan Data

3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Pengumpulan Data 3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Model dan Simulasi, Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan, Institut Pertanian Bogor. Waktu pelaksanaan dimulai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Manusia telah melakukan kegiatan penangkapan ikan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sejak jaman prasejarah. Sumberdaya perikanan terutama yang ada di laut merupakan

Lebih terperinci

3. METODOLOGI. Gambar 2. Peta lokasi penangkapan ikan tembang (Sardinella fimbriata) Sumber : Dinas Hidro-Oseanografi (2004)

3. METODOLOGI. Gambar 2. Peta lokasi penangkapan ikan tembang (Sardinella fimbriata) Sumber : Dinas Hidro-Oseanografi (2004) 3. METODOLOGI 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan selama delapan bulan dari bulan Maret 2011 hingga Oktober 2011 dengan mengikuti penelitian bagian Manajemen Sumberdaya Perikanan

Lebih terperinci

Mortalitas Ledhyane Ika Harlyan

Mortalitas Ledhyane Ika Harlyan MK. DINAMIKA POPULASI Mortalitas Ledhyane Ika Harlyan Dept. of Fisheries and Marine Resources Management Fisheries Faculty, Brawijaya University LAJU KEMATIAN Z = Total M = Alami F = Penangkapan Tanggung

Lebih terperinci

3. BAHAN DAN METODE. Gambar 6. Peta Lokasi Penelitian (Dinas Hidro-Oseanografi 2004)

3. BAHAN DAN METODE. Gambar 6. Peta Lokasi Penelitian (Dinas Hidro-Oseanografi 2004) 24 3. BAHAN DAN METODE 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini mengikuti penelitian bagian Manajemen Sumberdaya Perikanan (MSPi) dan dilaksanakan selama periode bulan Maret 2011 hingga Oktober

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peranan subsektor perikanan tangkap semakin penting dalam perekonomian nasional. Berdasarkan data BPS, kontribusi sektor perikanan dalam PDB kelompok pertanian tahun

Lebih terperinci