BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Bab ini akan menguraikan tentang pengakuan, pengukuran dan penyajian

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Bab ini akan menguraikan tentang pengakuan, pengukuran dan penyajian"

Transkripsi

1 BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN 4.1 Pendekatan Pembahasan Bab ini akan menguraikan tentang pengakuan, pengukuran dan penyajian yang dilaporkan oleh salah satu perusahaan perkebunan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Pengakuan, pengukuran dan penyajian yang akan dianalisis merupakan aset biolojik berupa tanaman. Aset biolojik dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu aset biolojik pengusung/bearer biological asset dan aset biolojik yang dapat dikonsumsi/consumable biological asset. Aset biolojik pada perusahaan perkebunan kelapa sawit yaitu tanaman/pohon kelapa sawit yang termasuk dalam kategori aset biolojik pengusung/bearer biological asset karena tanaman/pohon kelapa sawit dapat menghasilkan produk agrikultural berupa buah kelapa sawit atau sering dikenal dengan Tandan Buah Segar (TBS). Dalam melakukan analisis terhadap pengakuan, pengukuran dan penyajian aset biolojik, maka akan dilakukan perbandingan dalam penerapan PSAK 16: Aset Tetap model biaya dengan PSAK 16 model revaluasi maupun IAS 41: Agriculture. Perbandingan standar akuntansi ini digunakan untuk mengetahui perbedaan dan dampak dari penerapan standar akuntansi internasional tersebut terhadap laporan keuangan perusahaan. 41

2 4.2 Pengakuan dan Pengukuran Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Pengakuan dan Pengukuran Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Menurut PSAK 16 : Model Biaya PT Astra Agro Lestari Tbk mendasarkan perlakuan akuntansi untuk pengakuan, pengukuran dan penyajian aset biolojik yang berupa tanaman kelapa sawit sesuai dengan PSAK 16: Aset Tetap Model Biaya. Penerapan PSAK 16 disebabkan karena tanaman kelapa sawit sebagai aset biolojik pengusung / bearer biological asset akan menghasilkan produk agraris berupa buah kelapa sawit atau Tandan Buah Segar (TBS), yang memiliki kesamaan unsur dengan industri yang bergerak di bidang manufaktur. Persamaan keduanya terletak pada penggunaan aset sebagai penghasil suatu produk dan bukan bertujuan untuk menjadikan aset sebagai produk yang akan dijual. Tanaman kelapa sawit sebagai penghasil buah kelapa sawit merupakan aset biolojik yang dapat memberikan keuntungan di masa yang akan datang. Hal ini disebabkan karena buah kelapa sawit/ tandan buah segar (TBS) yang dihasilkannya dapat dijual atau diproses lebih lanjut menjadi minyak kelapa sawit mentah (Crude Palm Oil/CPO) oleh pabrik kelapa sawit. Pemberian keuntungan di masa yang akan datang oleh tanaman kelapa sawit telah memenuhi syarat pengakuan suatu aset oleh entitas atau perusahaan dalam PSAK 16 mengenai Aset Tetap. Dalam pengakuan aset biolojik, PT Astra Agro Lestari Tbk membagi tanaman perkebunannya menjadi dua yaitu tanaman belum menghasilkan (TBM) dan tanaman telah menghasilkan (TM). Tanaman kelapa sawit dinyatakan telah menghasilkan apabila telah berumur tiga sampai dengan empat tahun. Sedangkan umur ekonomis dari tanaman kelapa sawit yaitu 20 (dua puluh) tahun. Total lahan tertanam pada perkebunan inti sebanyak Ha. Dari total lahan tertanam 42

3 tersebut, sebanyak Ha merupakan tanaman yang telah menghasilkan (TM) dengan usia rata-rata 14 tahun dan Ha merupakan tanaman yang belum menghasilkan (TBM). Di samping pemberian keuntungan di masa mendatang yang berkenaan dengan aset biolojik tersebut, syarat pengakuan aset biolojik lainnya menurut PSAK 16 adalah biaya perolehan dari aset tersebut dapat diukur dengan handal. Persyaratan mengenai biaya perolehan ini berkaitan dengan pengukuran yang akan dilakukan oleh perusahaan terhadap aset biolojik/tanaman kelapa sawit. Pengukuran mengenai aset biolojik dalam PT Astra Agro Lestari Tbk adalah menggunakan biaya atau harga perolehan berdasarkan PSAK 16 Model Biaya. Berdasarkan pengukuran menurut PSAK 16 Model Biaya, suatu aset akan dicatat sebesar biaya perolehan dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi kerugian penurunan nilai. Komponen-komponen biaya perolehan dalam tanaman belum menghasilkan dapat meliputi biaya persiapan lahan, penanaman, pemupukan dan pemeliharaan termasuk kapitalisasi biaya pinjaman yang digunakan untuk membiayai pengembangan tanaman belum menghasilkan. Berikut ini terdapat tabel 4.1 yang menunjukkan rincian biaya perolehan tanaman belum menghasilkan dalam perusahaan. 43

4 Tabel 4.1 Rincian Biaya Perolehan Tanaman Belum Menghasilkan (Dinyatakan dalam jutaan Rupiah) Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) Saldo Awal Penambahan biaya Reklasifikasi ke Tanaman Menghasilkan (TM) ( ) ( ) Pengurangan oleh pengalihan kebun inti menjadi kebun plasma ( ) Pengurangan sehubungan dengan pelepasan entitas anak ( ) Saldo Akhir Sumber: diolah dari Laporan Keuangan PT AALI tahun Pengukuran untuk tanaman belum menghasilkan, belum bisa dilakukan perhitungan akan penyusutan terhadap aset. Hal tersebut disebabkan karena tanaman kelapa sawit belum siap untuk menghasilkan produk agraris berupa tandan buah segar (TBS). Perhitungan terhadap penyusutan kelapa sawit dimulai ketika tanaman kelapa sawit dinyatakan telah menghasilkan. Tanaman menghasilkan merupakan tanaman yang telah melewati masa pemeliharaan awal dan telah dapat dipanen sesuai dengan siklus hidupnya. Berikut ini merupakan pencatatan transaksi atas pengakuan tanaman belum menghasilkan yang sesuai dengan rincian biaya perolehan yang telah dijelaskan di atas yaitu sebesar Rp juta untuk tahun 2010 dan Rp juta untuk tahun Maka jurnal dari transaksi tersebut: a) Pencatatan pengakuan tanaman belum menghasilkan tahun 2010 (dinyatakan dalam jutaan rupiah) (Dr) Tanaman belum menghasilkan Rp (Cr) Kas/ Utang usaha - Rp

5 b) Pencatatan pengakuan tanaman belum menghasilkan tahun 2011 (dinyatakan dalam jutaan rupiah) (Dr) Tanaman belum menghasilkan Rp (Cr) Kas/ Utang usaha - Rp Tanaman menghasilkan yang merupakan tanaman kelapa sawit yang sudah melewati masa pemeliharaan awal dan telah dapat dipanen sesuai dengan siklus hidupnya diukur berdasarkan biaya perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai aset, jika ada. Biaya perolehan dari tanaman yang sudah menghasilkan merupakan nilai yang telah direklasifikasi dari tanaman belum menghasilkan. Hal ini menyebabkan nilai dari tanaman belum menghasilkan akan mengalami pengurangan sebesar nilai yang direklasifikasi ke tanaman yang sudah menghasilkan. Tanaman kelapa sawit dinyatakan telah menghasilkan apabila telah berumur tiga sampai dengan empat tahun yang pada umumnya mampu menghasilkan tandan buah segar (TBS) dengan rata-rata empat sampai dengan enam ton per hektarnya dalam satu tahun. Dalam pengukuran untuk tanaman yang sudah menghasilkan, dapat dilakukan perhitungan mengenai penyusutan terhadap aset. Perhitungan terhadap penyusutan tanaman menghasilkan dimulai pada tahun tanaman tersebut telah menghasilkan (kisaran umur tiga sampai dengan empat tahun), dengan menggunakan metode garis lurus selama taksiran masa manfaat ekonomis tanaman yaitu 20 (dua puluh) tahun. Oleh karena itu, penyusutan akan dialokasikan selama umur produktif 17 (tujuh belas) tahun. Berikut ini terdapat tabel 4.2 dan 4.3 yang menunjukkan komposisi tanaman menghasilkan pada perusahaan untuk tahun 2010 dan

6 Tanaman menghasilkan (TM) Tabel 4.2 Komposisi Tanaman Menghasilkan PT AALI Tahun 2010 (dinyatakan dalam jutaan Rupiah) Saldo Awal (1 Jan 2010) Penambahan Reklasifikasi Pengurangan Saldo Akhir (31 Des 2010) Harga Perolehan (56.642) Akumulasi Penyusutan ( ) (90.440) ( ) Nilai Buku TM (90.440) (10.451) Nilai Buku TBM ( ) ( ) Total nilai buku tanaman kelapa sawit ( ) Sumber : diolah dari laporan keuangan PT AALI tahun Tanaman menghasilkan (TM) Tabel 4.3 Komposisi Tanaman Menghasilkan PT AALI Tahun 2011 (dinyatakan dalam jutaan rupiah) Saldo Awal (1 Jan 2010) Penambahan Reklasifikasi Pengurangan Saldo Akhir (31 Des 2010) Harga Perolehan (42.446) Akumulasi Penyusutan ( ) ( ) ( ) Nilai Buku TM ( ) (6.862) Nilai Buku TBM ( ) ( ) Total nilai buku tanaman kelapa sawit ( ) Sumber: diolah dari laporan keuangan PT AALI tahun Berdasarkan tabel di atas, terdapat adanya reklasifikasi dan pengurangan dalam harga perolehan untuk tanaman menghasilkan. Reklasifikasi merupakan jumlah yang sebelumnya berasal dari tanaman yang belum menghasilkan (TBM) yang telah dinyatakan sebagai tanaman yang telah menghasilkan (TM). Pencatatan 46

7 transaksi atas reklasifikasi tanaman belum menghasilkan menjadi tanaman menghasilkan pada tahun 2010 dan 2011 adalah sebagai berikut: Keterangan (dalam jutaan rupiah) (Dr) Tanaman menghasilkan (TM) (Cr) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Pengurangan untuk harga perolehan dalam tanaman menghasilkan pada tahun 2010 dan 2011 disebabkan oleh penanaman kembali areal yang tidak produktif. Sehingga pencatatan transaksi atas pengurangan tersebut adalah sebagai berikut: Keterangan (dalam jutaan rupiah) (Dr) Tanaman belum menghasilkan (TBM) (Cr) Tanaman menghasilkan (TM) Pengakuan dan Pengukuran Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Menurut PSAK 16 : Model Revaluasi Pengakuan aset biolojik dalam PSAK 16: Model Revaluasi tidak berbeda dengan PSAK 16: Model Biaya yang telah dibahas sebelumnya. Berdasarkan PSAK 16: Model Revaluasi, pengakuan terhadap aset biolojik juga dibagi menjadi dua yaitu tanaman belum menghasilkan (TBM) dan tanaman menghasilkan (TM). Penentuan pengakuan aset biolojik ini disesuaikan dengan umur dari tanaman, yaitu tanaman diklasifikasikan sebagai tanaman belum menghasilkan apabila memiliki umur di bawah 3 (tiga) tahun, dan akan diklasifikasikan sebagai tanaman menghasilkan apabila telah berumur diatas tiga hingga empat tahun dan dapat menghasilkan tandan buah segar yang telah dapat dipanen. Pengakuan terhadap aset biolojik hanya dapat dilakukan apabila telah memenuhi ketentuan yang berlaku yang salah satunya yaitu aset biolojik dapat memberikan manfaat ekonomis di masa mendatang sesuai dengan PSAK 16 paragraf 7. 47

8 Berbeda dengan pengakuan aset biolojik, pengukuran aset biolojik antara PSAK 16: Model Biaya dan PSAK 16: Model Revaluasi justru mengalami perbedaan. Perbedaan diantara keduanya disebabkan karena PSAK 16: Model Biaya mengukur aset biolojiknya berdasarkan historical cost yaitu biaya perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai jika ada. Sedangkan PSAK 16: Model Revaluasi mendasarkan pengukuran aset biolojik berdasarkan fair value (nilai wajar) yaitu nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai setelah revaluasi. Definisi nilai wajar dalam PSAK 16 sama dengan definisi nilai wajar dalam IAS 41. Nilai wajar (fair value) diartikan sebagai jumlah yang dipakai untuk mempertukarkan suatu aset antara pihak-pihak yang berkeinginan dan memiliki pengetahuan memadai dalam suatu transaksi dengan wajar (arm s length transaction). Berdasarkan hal ini, sepanjang perhitungan nilai wajar menggunakan basis harga pasar yang sama (dalam hal pengukuran aset biolojik) antara PSAK 16 dan IAS 41, maka nilai tercatat tanaman kelapa sawit akan memiliki nilai wajar yang sama, baik itu diukur dengan menggunakan PSAK 16 maupun IAS 41. Dalam PSAK 16 paragraf 35, dijelaskan apabila suatu aset dilakukan revaluasi, maka akumulasi penyusutan pada tanggal revaluasi diperlakukan dengan salah satu cara berikut ini: a) disajikan kembali secara proporsional dengan perubahan dalam jumlah tercatat bruto dari aset sehingga jumlah tercatat aset setelah revaluasi sama dengan jumlah revaluasian. b) dieliminasi terhadap jumlah tercatat bruto dari aset dan jumlah tercatat neto setelah dieliminasi disajikan kembali sebesar jumlah revaluasian dari aset tersebut. 48

9 Dalam melakukan pengukuran terhadap aset biolojik yang berdasarkan nilai wajar (fair value) sesuai dengan PSAK 16: Model Revaluasi, penulis menggunakan beberapa asumsi. Penggunaan asumsi ini disebabkan karena keterbatasan data dan tidak tersedianya informasi-informasi yang dapat diperoleh melalui data sekunder. Disamping itu, penggunaan asumsi bertujuan untuk memperoleh pemahaman yang seragam mengenai hal-hal yang tidak diketahui secara pasti dan riil. Asumsi-asumsi yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. Perusahaan diasumsikan menggunakan jasa penilai independen dalam menentukan nilai wajar aset biolojik dari tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan. Informasi mengenai nilai wajar berdasarkan jasa penilai independen diperoleh dari penelitian yang telah dilakukan sebelumnya dan akan disesuaikan dengan kondisi perusahaan yang akan diteliti tahun 2010 dan Adapun informasi nilai wajar berdasarkan jasa penilai independen pada tahun 2009 yaitu: Tabel 4.4 Nilai Wajar Tanaman Menghasilkan dan Tanaman Belum Menghasilkan Nilai wajar aset biolojik menurut laporan penilai independen 2009 Tanaman menghasilkan (TM) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Total nilai wajar aset biolojik Berikut ini merupakan penjelasan mengenai nilai wajar aset biolojik menurut laporan penilai independen yaitu: a) Nilai wajar tanaman menghasilkan (TM) yaitu sebesar Rp merupakan nilai wajar untuk ha dengan asumsi jumlah pohon per hektarnya adalah 125 pohon. Sehingga 49

10 diketahui informasi nilai wajar per pohon tahun 2009 adalah sebesar Rp (Rp / (3.100ha x 125 pohon). b) Nilai wajar tanaman belum menghasilkan (TBM) yaitu sebesar Rp merupakan nilai wajar untuk ha dengan asumsi jumlah pohon per hektarnya adalah 125 pohon. Sehingga diketahui informasi nilai wajar per pohon tahun 2009 adalah sebesar Rp (Rp / (7.576ha x 125 pohon). 2. Tingkat inflasi yang terjadi pada periode desember 2010 adalah sebesar 6,96% dan untuk periode desember 2011 adalah sebesar 3,79%. 3. Standar jumlah pohon kelapa sawit yang ditanam per hektar adalah 130 pohon. Hal ini disebabkan karena jarak tanam kelapa sawit sekitar 9m x 9m= 81m 2. Sehingga untuk luas 1ha (10.000m 2 ) = m 2 /81m 2 yaitu sekitar 130 pohon. Selain berdasarkan asumsi-asumsi di atas, data yang diperlukan dalam melakukan perhitungan nilai wajar aset biolojik dari tanaman menghasilkan (TM) dan tanaman belum menghasilkan (TBM) pada PT AALI adalah luas areal lahan sawit pada perkebunan inti milik perusahaan. Berikut ini terdapat tabel 4.5 yang berisi mengenai luas areal lahan sawit pada tahun 2009 hingga Tabel 4.5 Luas Areal Lahan Sawit Pada Perkebunan Inti Lahan Sawit Tertanam (Ha) Tanaman menghasilkan (TM) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Sumber: diolah dari laporan tahunan PT AALI 50

11 Berikut ini merupakan tahapan dalam perhitungan nilai wajar aset biolojik dari tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan pada PT AALI: 1. Menentukan terlebih dahulu nilai wajar per pohon dari TM dan TBM. a) Tanaman Menghasilkan (TM) - Nilai wajar per pohon TM tahun 2009 = Rp (perhitungan dapat dilihat pada asumsi no 1a). - Nilai wajar per pohon TM tahun 2010 = nilai wajar per pohon TM 2009 x tingkat inflasi desember 2010 = Rp x 1,0696 = Rp Nilai wajar per pohon TM tahun 2011 = nilai wajar per pohon TM 2010 x tingkat inflasi desember 2011 = Rp x 1,0379 = Rp b) Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) - Nilai wajar per pohon TBM tahun 2009 = Rp (perhitungan dapat dilihat pada asumsi no 1b). - Nilai wajar per pohon TBM tahun 2010 = nilai wajar per pohon TBM 2009 x tingkat inflasi desember 2010 = Rp x 1,0696 = Rp Nilai wajar per pohon TBM tahun 2011 = nilai wajar per pohon TBM 2010 x tingkat inflasi desember 2011 = Rp x 1,0379 = Rp

12 2. Menentukan nilai wajar TM dan TBM berdasarkan jumlah luas areal lahan dan jumlah pohon per hektar. Perhitungan nilai wajar TM dan TBM ini dilakukan dengan cara: Nilai wajar TM/TBM : nilai wajar per pohon TM/TBM x luas areal lahan x jumlah pohon per ha Berikut ini terdapat tabel 4.6 yang berisi mengenai nilai wajar dari tanaman menghasilkan (TM) dan tanaman belum menghasilkan (TBM) pada PT AALI tahun 2009 hingga tahun Tabel 4.6 Nilai Wajar Tanaman Menghasilkan dan Tanaman Belum Menghasilkan PT AALI Nilai wajar aset biolojik (dalam jutaan rupiah) Tanaman menghasilkan (TM) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Total nilai wajar aset biolojik Berdasarkan perhitungan nilai wajar dari tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan PT AALI pada tahun 2009 hingga tahun 2011, maka dapat dilakukan pengukuran aset biolojik pada PSAK 16:Model Revaluasi. Gambaran pengukuran aset biolojik berdasarkan PSAK 16:Model Revaluasi dapat dilihat pada tabel 4.7 berikut ini: 52

13 Tabel 4.7 Gambaran Pengukuran Aset Biolojik Berdasarkan PSAK 16 Model Revaluasi Dalam jutaan rupiah Tanaman menghasilkan (TM) Nilai wajar tanaman_awal tahun Penambahan tanaman tahun berjalan (reklasifikasi) Pengurangan tanaman tahun berjalan (penanaman kembali) (56.642) (42.446) Subtotal Tambahan depresiasi tahun berjalan (90.440) ( ) Pengurangan depresiasi tahun berjalan Nilai buku tanaman akhir tahun Nilai wajar tanaman akhir tahun Kenaikan/ (penurunan) surplus revaluasi Tanaman belum menghasilkan (TBM) Nilai wajar tanaman_awal tahun Penambahan biaya Reklasifikasi ke tanaman menghasilkan ( ) ( ) Pengurangan ( ) ( ) Nilai buku tanaman akhir tahun Nilai wajar tanaman akhir tahun Kenaikan/ (penurunan) surplus revaluasi ( ) ( ) Total kenaikan/ (penurunan) surplus revaluasi tanaman Pajak revaluasi (10%) ( ) ( ) Total kenaikan/ (penurunan) surplus revaluasi tanaman setelah pajak Dalam tabel 4.7 mengenai pengukuran aset biolojik, terdapat akun kenaikan/ (penurunan) surplus revaluasi yang diperoleh dari selisih antara nilai buku tanaman dengan nilai wajar tanaman. Kenaikan surplus revaluasi terjadi apabila nilai wajar 53

14 dari tanaman lebih besar dibandingkan nilai buku dari tanaman, sedangkan penurunan surplus revaluasi terjadi apabila nilai wajar dari tanaman lebih kecil dibandingkan dengan nilai buku dari tanaman. Dalam tabel 4.7 juga diperlihatkan pengenaan pajak atas penilaian kembali/revaluasi aset sebesar 10% sesuai dengan ketentuan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 79/ PMK.03/2008 tentang Penilaian Kembali Aktiva Tetap Perusahaan untuk Tujuan Perpajakan. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, definisi nilai wajar antara PSAK 16: Model Revaluasi dan IAS 41 memiliki persamaan. Berdasarkan hal ini, sepanjang perhitungan nilai wajar menggunakan basis harga pasar yang sama dalam pengukuran PSAK 16 dan IAS 41, maka nilai tercatat tanaman kelapa sawit akan menghasilkan nilai wajar yang sama baik itu diukur dengan menggunakan PSAK 16 maupun IAS 41. Meskipun perhitungan nilai wajar sama, perbedaan diantara kedua peraturan tersebut disebabkan karena dampak yang terdapat pada laporan laba rugi periode berjalan serta laporan posisi keuangan terutama pada komposisi ekuitas. Pada PSAK 16:Model Revaluasi, kenaikan nilai aset akibat revaluasi akan dicatat sebagai surplus revaluasi pada bagian ekuitas sedangkan penurunan nilai aset akibat revaluasi diakui sebagai beban periode berjalan atau dikurangkan dari surplus revaluasi jika ada kenaikan nilai akibat revaluasi yang sebelumnya sudah diakui. Di lain sisi yaitu berdasarkan IAS 41, pengakuan keuntungan atau kerugian dari suatu aset biolojik harus dimasukkan ke dalam laporan laba rugi pada periode yang bersangkutan. 54

15 4.2.3 Pengakuan dan Pengukuran Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Menurut IAS 41: Agriculture Dalam IAS 41: Agriculture, aktivitas agrikultural mencakup berbagai macam aktivitas yang diantaranya merupakan budidaya perkebunan. Aktivitas ini memiliki perbedaan karakteristik dengan aktivitas lainnya karena memiliki kemampuan untuk berubah (transformasi tumbuhan dan hewan biolojik). Proses yang terdapat dalam transformasi biolojik dapat mencakup proses pertumbuhan, degenerasi, produksi, dan prokresi yang menyebabkan perubahan kualitatif maupun kuantitatif dari sebuah aset biolojik. Sebagai suatu aset biolojik yang mengalami transformasi, kelapa sawit dapat diklasifikasikan menjadi aset biolojik yang belum dewasa (immature) dan aset biolojik yang sudah dewasa (mature). Aset biolojik yang belum dewasa memiliki persamaan deskripsi dengan tanaman belum menghasilkan (TBM) yaitu merupakan tanaman yang memiliki umur tanam kurang dari tiga tahun yang pada akhirnya dikonversikan menjadi tanaman menghasilkan yang dapat dipanen produk agrikulturnya. Begitu juga dengan aset biolojik yang sudah dewasa yang memiliki persamaan deskripsi dengan tanaman menghasilkan (TM) yaitu merupakan tanaman yang memiliki umur di atas tiga tahun dan menghasilkan produk agrikultural yang siap dipanen. Selain pembagian dari segi umur tanaman, aset biolojik juga dapat dikategorikan menjadi dua yaitu aset biolojik yang dapat menghasilkan produk agrikultural (aset biolojik pengusung/bearer biological asset) seperti pohon kelapa sawit dan aset biolojik yang nantinya akan menjadi produk agrikultural (aset biolojik yang dapat dikonsumsi/consumable biological asset) seperti pohon jati yang ditebang untuk dijadikan kayu. 55

16 Terdapat beberapa syarat sebagai pengakuan awal pada aset biolojik menurut IAS 41: Agriculture yaitu: 1. Entitas mengendalikan aset sebagai hasil dari kejadian masa lalu. Aset biolojik yang merupakan tanaman kelapa sawit yang dimiliki oleh perusahaan merupakan hasil dari kejadian masa lalu perusahaan. Hasil dari kejadian masa lalu yang dimaksud disini adalah proses yang dilakukan oleh perusahaan mulai dari penanaman bibit hingga menjadi tanaman menghasilkan yang memproduksi tandan buah segar. 2. Adanya kemungkinan manfaat ekonomis di masa mendatang yang akan mengalir ke entitas terkait dengan aset. Aset biolojik yang merupakan tanaman kelapa sawit dapat menghasilkan tandan buah segar yang dapat dijual sehingga perusahaan akan memperoleh pendapatan dari penjualan tersebut.selain itu, tandan buah segar yang dipanen juga dapat diolah lebih lanjut untuk menghasilkan minyak sawit mentah (Crude Palm Oil) yang juga memberikan pendapatan apabila dijual. 3. Fair Value (nilai wajar) atau biaya dari aset dapat diukur dengan andal. Biaya-biaya aset mulai dari penanaman hingga menjadi tanaman menghasilkan dapat diukur dengan andal. Dengan diketahui biaya-biaya ataupun nilai wajar dari aset biolojik, maka aset biolojik dapat diakui dalam laporan keuangan. Setelah pemenuhan ketentuan dalam pengakuan aset biolojik, maka akan dilakukan pengukuran terhadap aset biolojik. Menurut IAS 41: Agriculture suatu aset biolojik baik itu tanaman belum menghasilkan (TBM) maupun tanaman menghasilkan (TM) harus diukur pada pengakuan awal dan pada setiap akhir periode berdasarkan nilai wajar dikurangi dengan biaya untuk menjual kecuali nilai wajar 56

17 tidak bisa diandalkan. Dasar acuan yang paling tepat dalam menentukan nilai wajar suatu aset apabila terdapat pasar aktif untuk aset biolojik yang sesuai dengan lokasi dan kondisi saat ini. Namun, pengukuran aset biolojik berdasarkan nilai wajar sesuai dengan pasar aktif sangat sulit diterapkan karena tidak ditemukannya pasar aktif terhadap aset biolojik khususnya tanaman kelapa sawit. Berdasarkan kondisi ini, Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK) mengeluarkan instrumen baru tentang Pedoman Penilaian dan Penyajian Laporan Penilaian Properti Perkebunan Kelapa Sawit di Pasar Modal, SE-9/BL/2012 dalam penerapan IAS 41 di Indonesia. Dalam pedoman yang dikeluarkan oleh BAPEPAM-LK, dikatakan bahwa jasa penilai independen memiliki peranan yang penting dalam membantu menentukan nilai wajar aset pada industri perkebunan. Dalam melakukan pengukuran terhadap aset biolojik berdasarkan IAS 41, maka terlebih dahulu harus mengetahui nilai wajar suatu aset. Karena nilai wajar aset biolojik dalam pasar aktif tidak dapat diketahui, maka penentuan nilai wajar untuk mengukur aset biolojik pada PT Astra Agro Lestari Tbk diasumsikan menggunakan jasa penilai independen seperti yang telah dijelaskan sebelumnya (sub subbab mengenai pengakuan dan pengukuran aset biolojik menurut PSAK 16:Model Revaluasi). Untuk memperoleh gambaran pengukuran aset biolojik menurut IAS 41: Agriculture yaitu nilai wajar dikurangi dengan biaya untuk menjual pada PT AALI, berikut ini merupakan tahapan yang diperlukan dalam pengukuran aset biolojik: 1. Menentukan nilai wajar aset biolojik untuk tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan. Dalam PT AALI, nilai wajar aset biolojiknya adalah sebagai berikut: 57

18 Nilai wajar aset biolojik (dalam jutaan rupiah) Tanaman menghasilkan (TM) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Total nilai wajar aset biolojik Menentukan terlebih dahulu biaya untuk menjual (cost to sell) dari aset biolojik. Untuk mengetahui biaya untuk menjual, diasumsikan biaya untuk menjual dari aset biolojik yaitu TM dan TBM meliputi biaya broker atau perantara. Biaya broker diasumsikan sebesar 2,5% dari nilai wajar aset biolojik. Biaya untuk menjual/cost to sell (dalam jutaan rupiah) Tanaman menghasilkan (TM) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Total biaya untuk menjual aset biolojik Melakukan pengukuran aset biolojik sesuai dengan IAS 41 yaitu berdasarkan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual untuk TM dan TBM. Pengukuran aset biolojik berdasarkan IAS 41 (dalam jutaan rupiah) Tanaman menghasilkan (TM) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Total pengukuran aset biolojik Pengukuran aset biolojik berdasarkan IAS 41 harus diukur pada pengakuan awal dan pada setiap akhir periode pelaporan berdasarkan nilai wajar dikurang dengan biaya untuk menjual. Melalui pengukuran aset pada awal dan akhir periode 58

19 mengakibatkan timbulnya pengakuan keuntungan atau kerugian yang harus dimasukkan ke dalam laporan laba rugi. Berikut ini terdapat tabel 4.8 yang menunjukkan keuntungan/kerugian yang akan dilaporkan ke dalam laporan laba rugi sebagai akibat dari kenaikan/penurunan pengukuran aset biolojik yaitu nilai wajar dikurangi dengan biaya untuk menjual pada awal tahun dan akhir tahun. Tabel 4.8 Pengakuan Keuntungan dan Kerugian dari Pengukuran Aset Biolojik Berdasarkan IAS 41: Agriculture Dalam jutaan rupiah Tanaman menghasilkan (TM) Aset biolojik_awal tahun Penambahan tanaman tahun berjalan (reklasifikasi) Pengurangan tanaman tahun berjalan (penanaman kembali) (56.642) (42.446) Total aset biolojik_awal tahun Aset biolojik_akhir tahun Kenaikan/(penurunan) pengukuran aset biolojik (A) Tanaman belum menghasilkan (TBM) Aset biolojik_awal tahun Penambahan biaya Reklasifikasi ke tanaman menghasilkan ( ) ( ) Pengurangan ( ) ( ) Total aset biolojik_awal tahun Aset biolojik_akhir tahun Kenaikan/(penurunan) pengukuran aset biolojik (B) ( ) ( ) Total kenaikan/(penurunan) pengukuran aset biolojik (A+B) Pajak Revaluasi (10%) ( ) ( ) Total kenaikan/(penurunan) pengukuran aset biolojik setelah pajak

20 Berdasarkan tabel 4.8 mengenai pengakuan keuntungan dan kerugian dari pengukuran aset biolojik berdasarkan IAS 41:Agriculture, berikut ini akan disajikan ayat jurnal sesuai dengan tabel 4.8 antara lain sebagai berikut: a) Pencatatan kenaikan aset biolojik pada tanaman sudah dewasa (TM) sebesar Rp juta pada tahun 2010 dan sebesar Rp juta pada tahun b) Pencatatan penurunan aset biolojik pada tanaman belum dewasa (TBM) sebesar Rp juta pada tahun 2010 dan sebesar Rp juta pada tahun 2011 Dalam Undang-Undang Pajak Penghasilan pasal 4 disebutkan bahwa selisih lebih penilaian kembali aktiva merupakan objek pajak. Selisih lebih penilaian kembali aktiva perusahaan akan dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat final sebesar 10% sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 79/PMK 03/2008. Oleh sebab itu dalam tabel 4.8 terdapat perhitungan akan pajak revaluasi sebesar 10% karena terdapat kenaikan pada total pengukuran aset biolojik yaitu sebesar Rp juta untuk tahun 2010 dan Rp juta untuk tahun Perbandingan Pengakuan dan Pengukuran Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Menurut PSAK 16 dan IAS 41 Berdasarkan penjelasan mengenai pengakuan dan pengukuran aset biolojik yang telah dijelaskan sebelumnya, maka dapat dilakukan perbandingan terhadap 60

21 pengakuan dan pengukuran aset biolojik antara PSAK 16 yaitu model biaya dan model revaluasi dengan IAS 41 mengenai Agriculture. Oleh karena itu, untuk mempermudah pemahaman terhadap perbandingan ini, berikut ini akan disajikan tabel 4.9 yang berisi mengenai perbandingan pengakuan dan pengukuran aset biolojik antara PSAK 16 dan IAS 41. Tabel 4.9 Perbandingan Pengakuan dan Pengukuran Aset Biolojik Menurut PSAK 16 dan IAS 41 No Indikator PSAK 16 IAS Pengakuan aset biolojik -Pengakuan terhadap aset biolojik hanya dapat dilakukan apabila (a) memiliki kemungkinan manfaat ekonomis di masa mendatang (b) biaya perolehan dapat diukur dengan andal. -Aset biolojik terdiri dari tanaman menghasilkan (TM) dan tanaman belum menghasilkan (TBM). -Pengakuan terhadap aset biolojik hanya dapat dilakukan apabila (a) entitas mengendalikan aset sebagai hasil kejadian masa lalu (b) memiliki kemungkinan manfaat ekonomis di masa mendatang (c) fair value/nilai wajar aset dapat diukur dengan andal. -Aset biolojik terdiri dari aset biolojik yang belum dewasa (TBM) dan aset biolojik yang sudah dewasa (TM). 2. Pengukuran aset biolojik a)psak 16:Model Biaya Aset biolojik dicatat sebesar biaya perolehan dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi Aset biolojik dicatat sebesar nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual. 61

22 rugi penurunan nilai aset b)psak 16: Model Revaluasi Aset biolojik dicatat sebesar nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai aset. Perbedaan yang paling mendasar antara PSAK 16 khususnya model biaya dengan IAS 41 adalah dalam pengukuran aset biolojiknya. PSAK 16 mendasarkan pengukurannya berdasarkan biaya perolehan, sedangkan IAS 41 mendasarkan pengukurannya berdasarkan nilai wajar aset biolojik. Perbedaan diantara kedua standar ini dapat terlihat pada tabel 4.10 mengenai perbandingan nilai tercatat tanaman kelapa sawit. 62

23 Nilai tercatat tanaman belum menghasilkan pada PSAK 16 dipengaruhi oleh adanya penambahan biaya yang berhubungan dengan biaya penanaman dan biaya pemeliharaan hingga tanaman belum menghasilkan dapat dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan. Sedangkan nilai tercatat tanaman belum menghasilkan pada IAS 41 diukur berdasarkan nilai wajar dikurangi dengan biaya untuk menjual, yang penjelasan dari perhitungan dapat dilihat pada sub subbab mengenai pengakuan dan pengukuran aset biolojik berdasarkan IAS 41. Nilai tercatat tanaman menghasilkan pada PSAK 16 dipengaruhi oleh adanya reklasifikasi dari tanaman belum menghasilkan menjadi tanaman menghasilkan serta pengurangan yang disebabkan oleh penanaman kembali areal yang tidak produktif. Perhitungan nilai tercatat tanaman menghasilkan ini juga berubah akibat depresiasi tahun berjalan. Sedangkan nilai tercatat tanaman menghasilkan pada IAS 41 juga diukur berdasarkan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual. Dalam pengukuran aset biolojik berdasarkan IAS 41 tidak dilakukan perhitungan terhadap penyusutan. 4.4 Penyajian dan Pengungkapan Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Penyajian dan Pengungkapan Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Menggunakan PSAK 16:Model Biaya Berikut ini merupakan penyajian dan pengungkapan aset biolojik yang dilakukan oleh PT Astra Agro Lestari Tbk pada laporan keuangan per 31 Desember PT Astra Agro Lestari Tbk melakukan penyajian dan pengungkapan aset biolojik berdasarkan PSAK 16:Model Biaya. Adapun penyajian dan pengungkapan yang akan dibahas pada sub subbab ini hanya yang berkaitan dengan aset biolojik dalam perusahaan. Penyajian aset biolojik dalam laporan posisi keuangan akan disajikan di dalam tabel di bawah ini: 63

24 Tabel 4.11 Penyajian Aset Biolojik dalam Laporan Posisi Keuangan PT AALI (PSAK 16:Model Biaya) Setelah mengetahui penyajian aset biolojik dalam laporan posisi keuangan, berikut ini terdapat tabel 4.12 yang menyajikan laporan laba rugi konsolidasian pada PT Astra Agro Lestari Tbk: Tabel 4.12 Laporan Laba Rugi Konsolidasian PT AALI (PSAK 16:Model Biaya) (dalam jutaan rupiah) Pendapatan bersih Beban pokok pendapatan ( ) ( ) Laba bruto Beban penjualan ( ) ( ) Beban umum dan administrasi ( ) ( ) Total beban usaha ( ) ( ) Laba sebelum pajak penghasilan Beban pajak penghasilan (25%) ( ) ( ) Laba tahun berjalan Diolah: dari laporan keuangan PT AALI

25 Dalam PSAK 16, terdapat pengaturan mengenai pengungkapan atas aset dalam laporan keuangan. Pengungkapan untuk setiap aset dalam laporan keuangan dapat meliputi yaitu: a) dasar pengukuran yang digunakan dalam menentukan jumlah tercatat bruto; b) metode penyusutan yang digunakan; c) umur manfaat atau tarif penyusutan yang digunakan; d) jumlah tercatat bruto dan akumulasi penyusutan (dijumlahkan dengan akumulasi rugi penurunan nilai jika ada) pada awal dan akhir periode; dan e) rekonsiliasi jumlah tercatat pada awal dan akhir periode yang menunjukkan: (i) (ii) penambahan; aset yang diklasifikasikan sebagai tersedia untuk dijual atau termasuk dalam kelompok yang akan dilepaskan yang diklasifikasikan sebagai tersedia untuk dijual; (iii) (iv) (v) (vi) akuisisi melalui penggabungan usaha; peningkatan atau penurunan nilai akibat dari revaluasi; penyusutan; dan perubahan lainnya. Pengungkapan mengenai aset biolojik terdapat pada catatan atas laporan keuangan dalam perusahaan. Adapun pengungkapan mengenai aset biolojik berdasarkan PSAK 16:Model Biaya tersebut yaitu: PT ASTRA AGRO LESTARI Tbk DAN ENTITAS ANAK Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasi 31 Desember 2011 dan 2010 (Dinyatakan dalam jutaan rupiah) 2) IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI SIGNIFIKAN 65

26 f. Tanaman Perkebunan Tanaman belum menghasilkan dinyatakan sebesar harga perolehan yang meliputi biaya persiapan lahan, penanaman, pemupukan, dan pemeliharaan termasuk kapitalisasi biaya pinjaman yang digunakan untuk membiayai pengembangan tanaman belum menghasilkan. Pada saat tanaman sudah menghasilkan, akumulasi harga perolehan tersebut akan direklasifikasi ke tanaman menghasilkan. Tanaman perkebunan ini diukur pada biaya perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai aset. Penyusutan tanaman menghasilkan dimulai pada tahun tanaman tersebut menghasilkan dengan menggunakan metode garis lurus selama taksiran masa manfaat ekonomis yaitu 20 tahun. Tanaman kelapa sawit dinyatakan menghasilkan bila telah berumur tiga sampai empat tahun yang pada umumnya telah menghasilkan TBS rata-rata empat sampai dengan enam ton per hektar dalam satu tahun. 9. TANAMAN PERKEBUNAN Saldo reklasifikasi tanaman menghasilkan pada tahun 2011 dan 2010 merupakan saldo yang berasal dari tanaman belum menghasilkan yang telah dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan. Pengurangan tanaman menghasilkan pada tahun 2011 dan 2010, terutama sehubungan dengan penanaman kembali areal yang tidak produktif. 66

27 Penambahan dan pengurangan akumulasi penyusutan pada 2011 dan 2010 disebabkan penyesuaian dari reklasifikasi dan pengurangan yang terdapat pada tanaman menghasilkan. Seluruh penyusutan tanaman menghasilkan untuk tahun 2011 sebesar Rp juta dialokasikan ke beban pokok pendapatan (tahun 2010: Rp juta). Penambahan tanaman belum menghasilkan (kelapa sawit) pada tahun 2011 dan 2010, dikarenakan adanya penambahan biaya-biaya seperti biaya penanaman, pemupukan dan pemeliharaan yang berhubungan dengan proses perkembangan dari tanaman belum menghasilkan hingga menjadi tanaman menghasilkan. Pengurangan tanaman belum menghasilkan (kelapa sawit) pada tahun 2011 dan 2010, terutama dikarenakan pengalihan kebun inti menjadi kebun plasma. (2010: terutama sehubungan dengan pelepasan entitas anak) Penyajian dan Pengungkapan Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Menggunakan PSAK 16:Model Revaluasi Penyajian aset biolojik antara PSAK 16: Model Revaluasi dan Model Biaya tidak mengalami banyak perbedaan karena adanya persamaan penyajian aset biolojik berupa tanaman perkebunan pada aset tidak lancar dalam laporan posisi keuangan. Namun, dalam penyajian pada laporan posisi keuangan menurut PSAK 16:Model Revaluasi terdapat akun penambahan. Penambahan akun tersebut disebabkan karena 67

28 pengukuran aset biolojik yang dicatat berdasarkan nilai wajar (fair value) pada tanggal revaluasian. Dalam PSAK 16 paragraf 39 dan 40 dijelaskan bahwa terdapat dua kondisi dalam melakukan revaluasi yaitu: 1. Jika jumlah tercatat aset meningkat akibat revaluasi, maka kenaikan tersebut diakui dalam pendapatan komprehensif dan terakumulasi dalam ekuitas pada bagian surplus revaluasi. 2. Jika jumlah tercatat aset turun akibat revaluasi, maka penurunan diakui dalam pendapatan komprehensif. Penurunan nilai yang diakui ini mengurangi akumulasi dalam ekuitas pada bagian surplus revaluasi. Berikut ini merupakan gambaran penyajian aset biolojik berupa tanaman perkebunan pada aset tidak lancar dalam laporan posisi keuangan yang akan disajikan dalam tabel berikut ini: Tabel 4.13 Gambaran Penyajian Aset Biolojik Pada Laporan Posisi Keuangan PT AALI Menurut PSAK 16:Model Revaluasi (dinyatakan dalam jutaan rupiah) ASET TIDAK LANCAR Piutang jangka panjang Aset pajak tangguhan, bersih Tanaman perkebunan - Tanaman menghasilkan Tanaman belum menghasilkan Aset tetap, bersih Goodwill, bersih Perkebunan plasma, bersih Tagihan restitusi pajak Aset lain-lain Total aset tidak lancar Sumber: data diolah dari laporan keuangan PT AALI 68

29 Meskipun penyajian aset biolojik berupa tanaman perkebunan sama diantara PSAK 16 Model Revaluasi dan Model Biaya, namun nilai yang tercatat untuk masing-masing tanaman perkebunan yaitu tanaman menghasilkan(tm) dan tanaman belum menghasilkan tidaklah sama. Hal tersebut disebabkan karena nilai yang tercatat untuk tanaman perkebunan pada PSAK 16:Model Revaluasi diukur menggunakan nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai aset, jika ada. Berikut ini merupakan penyajian atas akun surplus revaluasi pada laporan posisi keuangan sebagai akibat dilakukannya revaluasian atas aset. Penyajiannya akan disajikan pada tabel berikut ini: Tabel 4.14 Gambaran Penyajian Surplus Revaluasi Pada Laporan Posisi Keuangan PT AALI Menurut PSAK 16: Model Revaluasi EKUITAS (dalam jutaan rupiah) Modal saham Surplus revaluasi Berdasarkan tabel 4.14, dapat dilihat bahwa akun surplus revaluasi terdapat pada bagian ekuitas dalam laporan posisi keuangan. Surplus revaluasi pada tahun 2010 adalah sebesar Rp juta yang merupakan total kenaikan surplus revaluasi pada tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan setelah pajak. Sedangkan surplus revaluasi pada tahun 2011 sebesar Rp juta merupakan penjumlahan antara total kenaikan surplus revaluasi tanaman setelah pajak pada tahun 2010 dan 2011 (yaitu Rp juta pada tahun 2010 ditambah Rp juta pada tahun 2011). Perhitungan lebih rinci mengenai kenaikan/(penurunan) surplus revaluasi dapat dilihat pada tabel 4.7 mengenai gambaran pengukuran aset biolojik berdasarkan PSAK 16:Model Revaluasi. 69

30 Berikutnya akan disajikan tabel 4.15 mengenai gambaran laporan laba rugi konsolidasian berdasarkan PSAK 16:Model Revaluasi. Dalam format penyajian laporan laba rugi, tidak terdapat perbedaan diantara PSAK 16 Model Biaya dan Model Revaluasi. Perbedaan dalam penyajian laporan keuangan terdapat pada beban pokok pendapatan. Beban pokok pendapatan dalam PSAK 16:Revaluasi mengalami peningkatan karena adanya tambahan penyusutan akibat revaluasi sebesar Rp juta untuk tahun 2010 dan sebesar Rp juta untuk tahun Perhitungan penambahan penyusutan ini dilakukan dengan membagi nilai wajar tanaman untuk masing-masing tahun dengan umur sisa dari tanaman. Untuk tahun 2011, diketahui bahwa umur rata-rata tanaman sekitar 14 tahun dengan masa manfaat ekonomis selama 20 tahun, sehingga dapat diperkirakan rata-rata umur sisa tanaman adalah sekitar 6 tahun selama tahun Tabel 4.15 Gambaran Laporan Laba Rugi Konsolidasian PT AALI Menurut PSAK 16: Model Revaluasi (Dinyatakan dalam jutaan rupiah) Pendapatan bersih Beban pokok pendapatan ( ) ( ) Laba bruto Beban penjualan ( ) ( ) Beban umum dan administrasi ( ) ( ) Total beban usaha ( ) ( ) Laba sebelum pajak penghasilan Beban pajak penghasilan (25%) ( ) ( ) Laba tahun berjalan Sumber: data diolah dari laporan keuangan PT AALI Pengaturan pengungkapan aset biolojik pada PSAK 16:Model Revaluasi sama dengan PSAK 16:Model Biaya yang telah dijelaskan sebelumnya. Maka pengungkapan dalam model revaluasi ini adalah sebagai berikut: 70

31 PT ASTRA AGRO LESTARI Tbk DAN ENTITAS ANAK Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasi 31 Desember 2011 dan 2010 (Dinyatakan dalam jutaan rupiah) 2) IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI SIGNIFIKAN f. Tanaman Perkebunan Tanaman belum menghasilkan dicatat sebesar nilai wajar pada tanggal revaluasi. Perhitungan nilai wajar tanaman ditentukan oleh jasa penilai independen. Untuk tanaman menghasilkan, dicatat sebesar nilai wajar setelah revaluasi dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai jika ada. Perhitungan terhadap penyusutan dimulai pada tahun tanaman tersebut menghasilkan dengan menggunakan metode garis lurus selama taksiran masa manfaat ekonomis selama 20 tahun. Tanaman kelapa sawit dinyatakan telah menghasilkan apabila telah berumur tiga sampai dengan empat tahun. Hasil dari revaluasi pada tanaman kelapa sawit akan diakui pada ekuitas dalam akun surplus revaluasi. 9. TANAMAN PERKEBUNAN 71

32 Sampai akhir tahun 2011, PT Astra Agro Lestari Tbk memiliki luas areal perkebunan inti untuk tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan sekitar ha (2010: ; 2009: ) dan ha (2010: ; 2009: ). Nilai wajar pada tanaman kelapa sawit yaitu tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan ditentukan oleh jasa penilai independen pada tahun Sehingga untuk mendapatkan nilai wajar tanaman untuk tahun 2010 dan 2011 terdapat beberapa asumsi yang digunakan yaitu: a) Tingkat inflasi yang terjadi pada desember tahun 2010 adalah sebesar 6,96% dan untuk periode desember tahun 2011 adalah sebesar 3,79%. b) Jumlah pohon kelapa sawit yang ditanam per hektar adalah sekitar 130 pohon Penyajian dan Pengungkapan Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Menggunakan IAS 41: Agriculture Dalam IAS 41 mengenai Agriculture terdapat ketentuan yang mengatur mengenai penyajian dan pengungkapan aset biolojik. Aset biolojik harus dibedakan menjadi dua yaitu aset biolojik yang sudah dewasa (mature) dan aset biolojik yang belum dewasa (immature) tergantung dari jenis umur tanaman tersebut. Untuk memperjelas penerapan IAS 41, maka berikut ini terdapat tabel 4.16 yang memberikan gambaran terhadap penyajian dan pengungkapan kembali khususnya aset biolojik dalam laporan keuangan PT Astra Agro Lestari Tbk. Pada laporan posisi keuangan menurut IAS 41 (tabel 4.16), terdapat satu akun yang berganti nama, yaitu akun tanaman perkebunan yang diubah namanya menjadi aset biolojik. Nilai yang tercatat pada masing-masing aset biolojik yaitu tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan diukur berdasarkan nilai wajar dikurangi dengan biaya untuk menjual. Perhitungan mengenai nilai tercatat dalam 72

33 aset biolojik berdasarkan IAS 41 dapat dilihat pada sub subbab mengenai pengakuan dan pengukuran aset biolojik menurut IAS 41: Agriculture. Berikut ini terdapat tabel 4.17 yang menyajikan gambaran laporan laba rugi menurut IAS 41:Agriculture pada PT AALI yaitu sebagai berikut: 73

34 Berdasarkan laporan laba rugi IAS 41, terdapat akun yaitu keuntungan/kerugian dari nilai wajar aset biolojik. Akun tersebut sesuai dengan ketentuan yang terdapat di dalam IAS 41 yang menyatakan bahwa keuntungan atau kerugian yang timbul sebagai akibat dari perubahan pengukuran aset biolojik pada awal dan akhir periode berdasarkan nilai wajar dikurang biaya untuk menjual, harus dimasukkan ke dalam laporan laba rugi periode berjalan. Setelah pembahasan mengenai penyajian aset biolojik, IAS 41 juga memiliki ketentuan terhadap pengungkapan yang harus dilakukan oleh perusahaan. Beberapa item pokok yang harus diungkapkan itu antara lain: 1. Pengungkapan agregat keuntungan atau kerugian yang timbul dari perubahan nilai wajar aset. 2. Pemberian deskripsi mengenai masing-masing kelompok aset biolojik. 3. Pengungkapan metode dan asumsi yang signifikan dalam menentukan nilai wajar. Penjelasan lebih rinci mengenai pengungkapan aset biolojik dapat dilihat pada sub subbab mengenai pengungkapan. Berdasarkan ketentuan tersebut, maka pengungkapan aset biolojik PT AALI yang sesuai dengan IAS 41 adalah sebagai berikut: PT ASTRA AGRO LESTARI Tbk DAN ENTITAS ANAK Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasi 31 Desember 2011 dan 2010 (Dinyatakan dalam jutaan rupiah) 2) IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI SIGNIFIKAN f. Aset Biolojik 74

35 Aset biolojik pada perkebunan kelapa sawit merupakan aset biolojik pengusung (bearer biological asset). Aset biolojik terdiri dari tanaman sudah dewasa/tanaman menghasilkan dan tanaman belum dewasa/tanaman belum menghasilkan. Pembagian aset biolojik ditentukan berdasarkan umur dari tanaman tersebut. Tanaman dinyatakan sudah dewasa/menghasilkan apabila telah berumur tiga hingga empat tahun dan umumnya telah menghasilkan tandan buah segar. Aset biolojik diukur pada pengakuan awal dan pada setiap akhir periode pelaporan berdasarkan nilai wajar dikurangi dengan biaya untuk menjual. Hasil dari keuntungan atau kerugian yang berasal dari perubahan nilai wajar akan diakui pada laporan laba rugi periode yang bersangkutan. Penentuan nilai wajar dalam pengukuran aset biolojik menggunakan jasa penilai independen. Dalam pengukuran aset biolojik pada IAS 41 tidak dilakukan perhitungan terhadap penyusutan. 9. ASET BIOLOJIK 75

36 Sampai akhir tahun 2011, PT Astra Agro Lestari Tbk memiliki luas areal perkebunan inti untuk tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan sekitar ha (2010: ; 2009: ) dan ha (2010: ; 2009: ). Pengukuran yang dilakukan pada aset biolojik dicatat sebesar nilai wajar dikurang biaya untuk menjual. Nilai wajar pada aset biolojik yaitu tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan ditentukan oleh jasa penilai independen pada tahun Nilai wajar yang diketahui adalah nilai wajar keseluruhan untuk masing-masing aset biolojik. Sehingga terlebih dahulu ditentukan nilai wajar aset biolojik per pohon untuk masing-masing aset biolojik pada tahun 2009 yang kemudian disesuaikan dengan kondisi perusahan pada tahun 2010 dan 2011 dengan menggunakan asumsi sebagai berikut: a) Tingkat inflasi yang terjadi pada desember tahun 2010 adalah sebesar 6,96% dan untuk periode desember tahun 2011 adalah sebesar 3,79%. Tingkat inflasi ini digunakan untuk memperkirakan perubahan yang terjadi pada nilai wajar setiap tahunnya. b) Jumlah pohon kelapa sawit yang ditanam per hektar adalah sekitar 130 pohon. c) Sehingga perhitungan nilai wajar aset biolojik keseluruhan untuk tahun 2010 dan 2011 adalah nilai wajar per pohon masing-masing aset biolojik x luas areal lahan x jumlah pohon per ha. Setelah melakukan perhitungan nilai wajar aset biolojik, selanjutnya melakukan perhitungan terhadap biaya untuk menjual (cost to sell) yang diasumsikan sebesar 2,5% dari nilai wajar aset biolojik. 76

37 4.5 Analisis Penyajian Aset Biolojik (Tanaman Kelapa Sawit) Analisis Penyajian Aset Biolojik pada Laporan Laba Rugi PT AALI Menurut PSAK 16 dan IAS 41 PT AALI menerapkan PSAK 16:Metode Biaya dalam melakukan pengukuran terhadap aset biolojiknya. Penerapan standar ini disebabkan karena tanaman kelapa sawit sebagai bearer biological asset memiliki kesamaan unsur dengan industri yang bergerak di bidang manufaktur yaitu sebagai penghasil suatu produk dan tidak ditujukan untuk dijual. Berdasarkan pembahasan sebelumnya, telah dijelaskan bahwa terdapat perbedaan pengukuran aset biolojik antara PSAK 16 khususnya model biaya dengan IAS 41. Pada PSAK 16:Model Biaya, pengukuran aset biolojiknya menggunakan historical cost yaitu biaya perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai, jika ada. Sedangkan dalam IAS 41, aset biolojik harus diukur pada pengakuan awal dan pada setiap akhir periode pelaporan berdasarkan nilai wajar dikurangi dengan biaya untuk menjual, yang keuntungan atau kerugian dari perubahan nilai wajar tersebut harus dimasukkan dalam laporan laba rugi periode bersangkutan. Perbedaan dari pengukuran aset biolojik ini pada akhirnya juga menyebabkan perbedaan penyajian dalam laporan keuangan PT AALI. Oleh karena itu, untuk mempermudah pemahaman terhadap perbedaan penyajian tersebut, berikut ini akan disajikan perbandingan penyajian pada laporan laba rugi menurut PSAK 16:Model Biaya dan IAS

38 Tabel 4.18 Perbandingan Penyajian Laporan Laba Rugi PT AALI Menurut PSAK 16:Model Biaya dengan IAS (dalam jutaan rupiah) PSAK 16 IAS 41 PSAK 16 IAS 41 Pendapatan bersih Beban pokok pendapatan ( ) ( ) ( ) ( ) Keuntungan/(Kerugian) dari nilai wajar aset biolojik Laba bruto Beban penjualan ( ) ( ) ( ) ( ) Beban umum dan administrasi ( ) ( ) ( ) ( ) Total beban usaha ( ) ( ) ( ) ( ) Laba sebelum pajak penghasilan Beban pajak penghasilan (25%) ( ) ( ) ( ) ( ) Laba tahun berjalan Sumber: data diolah dari laporan keuangan PT AALI Pada tabel 4.18 di atas, terdapat perbandingan laporan laba rugi PT AALI yang menggunakan PSAK 16:Model Biaya dengan IAS 41. Berdasarkan tabel tersebut, dapat dilihat bahwa dalam penerapan IAS 41 terdapat adanya pengurangan beban pokok pendapatan sebesar Rp juta untuk tahun 2011 dan sebesar Rp juta untuk tahun Hal ini disebabkan karena dalam IAS 41 tidak dilakukan perhitungan terhadap penyusutan. Penerapan IAS 41 pada laporan laba rugi ini juga mengakui adanya keuntungan dari nilai wajar aset biolojik sebesar Rp juta untuk tahun 2011 dan sebesar Rp juta untuk tahun Akun keuntungan dari nilai wajar aset biolojik ini berasal dari perubahan nilai wajar aset biolojik dikurangi biaya untuk menjual pada awal dan akhir periode pelaporan yang sesuai dengan ketentuan yang terdapat pada IAS 41 paragraf 26. Dengan adanya pengakuan keuntungan dari nilai wajar aset biolojik ini, menyebabkan 78

39 terjadinya peningkatan laba tahun berjalan pada laporan laba rugi perusahaan. Akan tetapi, kenaikan nilai wajar aset biolojik ini tidak akan pernah terealisasi karena karakteristik tanaman kelapa sawit yang memang tidak ditujukan untuk dijual melainkan hanya sebagai penghasil produk agrikultural berupa tandan buah segar. Keuntungan atas kenaikan nilai wajar cenderung akan terus terjadi hingga masa produktif dari tanaman kelapa sawit. Namun apabila masa manfaat dari tanaman kelapa sawit habis, maka keuntungan atas kenaikan nilai wajar akan dibuang dan tidak direalisasikan sehingga mengakibatkan terjadinya pengurangan laba secara drastis. Sebagai akibat pengakuan keuntungan dari perubahan nilai wajar yang tidak akan direalisasikan ini, perusahaan akan cenderung mengalami kerugian terutama dalam hal perpajakan. Hal ini disebabkan karena dengan adanya pengakuan keuntungan tersebut, laba sebelum pajak penghasilan menurut IAS 41 akan mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan PSAK 16 sehingga pada akhirnya perusahaan harus membayar pajak lebih atas kenaikan laba yang muncul dari pengakuan keuntungan yang sebenarnya tidak akan terealisasi. Pembayaran lebih atas pajak ini dapat dilihat bahwa pada tahun 2011, perusahaan harus membayar pajak sebesar Rp juta (dalam perhitungan IAS 41) sedangkan dalam penerapan PSAK 16, perusahaan hanya akan membayar pajak sebesar Rp juta. Pajak penghasilkan ini dihitung berdasarkan tarif pajak PPh badan di Indonesia yaitu sebesar 25%. Berdasarkan Undang-Undang Pajak Penghasilan pasal 4 disebutkan bahwa selisih lebih penilaian kembali aktiva merupakan objek pajak. Pengenaan pajak final atas selisih lebih penilaian kembali aktiva ini adalah 10%. Dengan adanya Undang- Undang tersebut, maka keuntungan dari nilai wajar yang diperoleh perusahaan pada 79

40 tahun 2011 dan 2010 yaitu sebesar Rp juta dan Rp juta akan dikenakan pajak sebesar 10% meskipun keuntungan atas nilai wajar tersebut merupakan keuntungan yang tidak terealisasi Analisis Penyajian Aset Biolojik pada Laporan Posisi Keuangan PT AALI Menurut PSAK 16 dan IAS 41 Berikut ini merupakan analisis perbandingan penyajian aset biolojik pada laporan posisi keuangan PT AALI menurut PSAK 16 dan IAS 41. Tabel 4.19 Perbandingan Penyajian Laporan Posisi Keuangan PT AALI Menurut PSAK 16 dan IAS 41 Pada laporan posisi keuangan di atas, apabila PT AALI menerapkan IAS 41, maka terdapat satu akun yang berganti nama di bagian aset tidak lancar yaitu tanaman perkebunan menjadi aset biolojik. Sedangkan pembagian dari aset biolojik tidak mengalami perbedaan dengan PSAK 16. Dari tabel di atas, penerapan IAS 41 tidak hanya berdampak pada perubahan nama akun, melainkan juga jumlah tercatat pada aset biolojik. Berdasarkan 80

ANALISIS PENGAKUAN, PENGUKURAN DAN PENYAJIAN ASET BIOLOJIK PADA PT ASTRA AGRO LESTARI TBK MENURUT PSAK 16 (REVISI 2011) DAN IAS 41

ANALISIS PENGAKUAN, PENGUKURAN DAN PENYAJIAN ASET BIOLOJIK PADA PT ASTRA AGRO LESTARI TBK MENURUT PSAK 16 (REVISI 2011) DAN IAS 41 ANALISIS PENGAKUAN, PENGUKURAN DAN PENYAJIAN ASET BIOLOJIK PADA PT ASTRA AGRO LESTARI TBK MENURUT PSAK 16 (REVISI 2011) DAN IAS 41 Vera Indrianti, Stefanus Ariyanto Binus University, Jalan Kebon Jeruk

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. 4.1 Analisis Kondisi Perseroan Sesuai Dengan Standar Akuntansi Yang Ada

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. 4.1 Analisis Kondisi Perseroan Sesuai Dengan Standar Akuntansi Yang Ada BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN 4.1 Analisis Kondisi Perseroan Sesuai Dengan Standar Akuntansi Yang Ada Dalam bab ini, dilakukan analisis dengan membandingkan standar standar akuntansi yang ada di Indonesia

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN REKOMENDASI

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN REKOMENDASI digilib.uns.ac.id BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN REKOMENDASI 5.1. Kesimpulan Setelah melakukan analisis data dan pembahasan hasil penelitian mengenai penerapan PSAK No. 16 tentang Aset Tetap pada perusahaan

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) merupakan suatu buku

BAB 2 LANDASAN TEORI. 2.1 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) merupakan suatu buku BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) merupakan suatu buku petunjuk dari prosedur akuntansi yang berisi peraturan tentang perlakuan,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia dikenal sebagai negara agraris yang memiliki kekayaan sumber

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia dikenal sebagai negara agraris yang memiliki kekayaan sumber BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Indonesia dikenal sebagai negara agraris yang memiliki kekayaan sumber daya alam, terutama dari sektor pertanian. Sektor pertanian ini mempunyai peran yang

Lebih terperinci

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN Edisi : VIII/Agustus 2009 PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN Oleh: Rian Ardhi Redhite Auditor pada KAP Syarief Basir & Rekan Berdasarkan PSAK 16 (Revisi

Lebih terperinci

ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI TERHADAP ASET BIOLOGIS PT PERKEBUNAN NUSANTARA IV (PERSERO)

ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI TERHADAP ASET BIOLOGIS PT PERKEBUNAN NUSANTARA IV (PERSERO) ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI TERHADAP ASET BIOLOGIS PT PERKEBUNAN NUSANTARA IV (PERSERO) Nama : Hamzah Mutakin NPM : 23212274 Jurusan : Akuntansi Dosen Pembimbing : Dyah Palupi, SE., MMSI Latar Belakang

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN RERANGKA PEMIKIRAN

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN RERANGKA PEMIKIRAN BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN RERANGKA PEMIKIRAN A. Aset A.1 Definisi Aset merupakan semua kekayaan yang dimiliki oleh seseorang atau perusahaan baik berwujud maupun tak berwujud yang berharga atau bernilai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. daya alam yang bisa dimanfaatkan dan dijadikan usaha. Di negara kita ini, apapun

BAB I PENDAHULUAN. daya alam yang bisa dimanfaatkan dan dijadikan usaha. Di negara kita ini, apapun BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Penelitian Negara Indonesia sangat kaya akan sumber daya alam. Banyak sekali sumber daya alam yang bisa dimanfaatkan dan dijadikan usaha. Di negara kita ini, apapun

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Menurut American Accounting Association (AAA), Accounting is the

BAB 2 LANDASAN TEORI. Menurut American Accounting Association (AAA), Accounting is the BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Akuntansi Menurut American Accounting Association (AAA), Accounting is the process of identifying, measuring, and communicating economic information to permit information

Lebih terperinci

LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP

LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP Edisi : IX/September 2009 LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP Oleh: Ikhlasul Manna Muhammad Fahri Keduanya Auditor pada KAP Syarief Basir & Rekan I. PENDAHULUAN PSAK 16 (Revisi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Akuntansi yang mengatur tentang aset tetap. Aset tetap adalah aset berwujud yang

BAB II LANDASAN TEORI. Akuntansi yang mengatur tentang aset tetap. Aset tetap adalah aset berwujud yang BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Penjelasan Umum Aset Tetap Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) no 16 adalah Standar Akuntansi yang mengatur tentang aset tetap. Aset tetap adalah aset berwujud yang

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAPORAN KEUANGAN PEMANFAATAN HUTAN PRODUKSI DAN PENGELOLAAN HUTAN (DOLAPKEU PHP2H)

PEDOMAN PELAPORAN KEUANGAN PEMANFAATAN HUTAN PRODUKSI DAN PENGELOLAAN HUTAN (DOLAPKEU PHP2H) PEDOMAN PELAPORAN KEUANGAN PEMANFAATAN HUTAN PRODUKSI DAN PENGELOLAAN HUTAN (DOLAPKEU PHP2H) Pelatihan APHI 18 MEI 2011 Dwi Martani & Taufik Hidayat Staf Pengajar Departemen Akuntansi FEUI Tim Penyusun

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN. pelaksanaan penelitian. Aset biologis pada PT. Perkebunan Nusantara VII Unit

BAB IV PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN. pelaksanaan penelitian. Aset biologis pada PT. Perkebunan Nusantara VII Unit 57 BAB IV PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN 4.1 Analisis Data Dalam bab ini disajikan analisis terhadap data yang telah terkumpul selama pelaksanaan penelitian. Aset biologis pada PT. Perkebunan Nusantara

Lebih terperinci

AKUNTANSI AGRIKULTUR PSAK 69 DAN PSAK 68 BY: ERSA TRI WAHYUNI

AKUNTANSI AGRIKULTUR PSAK 69 DAN PSAK 68 BY: ERSA TRI WAHYUNI 1 AKUNTANSI AGRIKULTUR PSAK 69 DAN PSAK 68 BY: ERSA TRI WAHYUNI All material presented is the opinion of the author and not a formal position of the Indonesian Institute of Accountants PSAK yang terkait

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Pengertian Aktiva Tetap Tanaman Menghasilkan. menghasilkan, ada beberapa defenisi yang dikemukakan oleh beberapa ahli.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Pengertian Aktiva Tetap Tanaman Menghasilkan. menghasilkan, ada beberapa defenisi yang dikemukakan oleh beberapa ahli. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Aktiva Tetap Tanaman Menghasilkan Untuk mengetahui pengertian yang jelas mengenai aktiva tetap tanaman menghasilkan, ada beberapa defenisi yang dikemukakan oleh beberapa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menghasilkan devisa. PT. Perkebunan Nusantara VII (Persero) adalah satu Badan

BAB I PENDAHULUAN. menghasilkan devisa. PT. Perkebunan Nusantara VII (Persero) adalah satu Badan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Saat ini komoditas perkebunan masih memegang peran penting dalam menghasilkan devisa. PT. Perkebunan Nusantara VII (Persero) adalah satu Badan Usaha Milik

Lebih terperinci

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan Bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan ini

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan Bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan ini LAPORAN POSISI KEUANGAN KONSOLIDASI Per (Tidak Diaudit) ASET 31 Desember 2010 ASET LANCAR Kas dan Setara Kas Piutang Usaha Pihak Ketiga Piutang Lainlain Pihak Ketiga Persediaan Bersih Biaya Dibayar di

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. berbentuk CV Hasjrat Abadi, berdiri pada tanggal 31 Juli 1952 bertempat di

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. berbentuk CV Hasjrat Abadi, berdiri pada tanggal 31 Juli 1952 bertempat di BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan PT Hasjrat Abadi merupakan salah satu perusahaan swasta di Jakarta yang bergerak dalam bidang perdagangan umum. PT Hasjrat Abadi dahulunya berbentuk

Lebih terperinci

LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI DAN LAPORAN KEUANGAN TERSENDIRI (PSAK 4/IAS 7)

LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI DAN LAPORAN KEUANGAN TERSENDIRI (PSAK 4/IAS 7) LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI DAN LAPORAN KEUANGAN TERSENDIRI (PSAK 4/IAS 7) 19 Juni 2012 Universitas Bakri Aris Suryanta Laporan Keuangan Konsolidasi Definisi Kriteria Pengendalian Prosedur Konsolidasi

Lebih terperinci

Sulistyorini Rafika Putri Universitas Negeri Surabaya Abstract

Sulistyorini Rafika Putri Universitas Negeri Surabaya Abstract 1 ANALISIS PERBANDINGAN PELAPORAN DAN PENGUNGKAPAN ASET BIOLOGIS SEBELUM DAN SETELAH PENERAPAN IAS (INTERNATIONAL ACCOUNTING STANDARD) 41 PADA PT. ASTRA AGRO LESTARI, Tbk Sulistyorini Rafika Putri Universitas

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. International Accounting Standards (IAS) / International Financial

BAB II LANDASAN TEORI. International Accounting Standards (IAS) / International Financial BAB II LANDASAN TEORI II.1. International Accounting Standards (IAS) / International Financial Reporting Standards (IFRS) International Accounting Standards adalah standar akuntansi yang dapat diaplikasikan

Lebih terperinci

PRAKTIK PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS PADA PERUSAHAAN PERKEBUNAN (PERSERO) DI INDONESIA. Rani Dame Simanjorang

PRAKTIK PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS PADA PERUSAHAAN PERKEBUNAN (PERSERO) DI INDONESIA. Rani Dame Simanjorang PRAKTIK PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS PADA PERUSAHAAN PERKEBUNAN (PERSERO) DI INDONESIA Rani Dame Simanjorang Fakultas Ekonomika dan Bisnis, Universitas Kristen Satya Wacana Supatmi Fakultas Ekonomika

Lebih terperinci

BAB III OBJEK DAN DESAIN PENELITIAN. PT Dinamika Cipta Sentosa berdiri sejak Tahun 1993, bidang usaha yang dijalani oleh

BAB III OBJEK DAN DESAIN PENELITIAN. PT Dinamika Cipta Sentosa berdiri sejak Tahun 1993, bidang usaha yang dijalani oleh BAB III OBJEK DAN DESAIN PENELITIAN III.1 Objek penelitian III. 1.1 Sejarah Singkat PT Dinamika Cipta Sentosa berdiri sejak Tahun 1993, bidang usaha yang dijalani oleh perusahaan adalah dalam bidang perkebunan

Lebih terperinci

BAGIAN IX ASET

BAGIAN IX ASET - 81 - BAGIAN IX ASET IX.1 ASET TETAP A. Definisi Aset tetap adalah aset berwujud yang: 1. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan 2. diharapkan akan digunakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat (konsumen). Untuk tujuan ini manajemen sebagai pihak yang

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat (konsumen). Untuk tujuan ini manajemen sebagai pihak yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perusahaan adalah suatu bentuk organisasi dengan arah dan tujuan tertentu. Secara ekonomis, tujuan dari pada perusahaan adalah untuk mencari laba atau nilai

Lebih terperinci

ANALISIS PENGAKUAN, PENGUKURAN, PENGUNGKAPAN, DAN PENYAJIAN ASET BIOLOGIS BERDASARKAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN

ANALISIS PENGAKUAN, PENGUKURAN, PENGUNGKAPAN, DAN PENYAJIAN ASET BIOLOGIS BERDASARKAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN ANALISIS PENGAKUAN, PENGUKURAN, PENGUNGKAPAN, DAN PENYAJIAN ASET BIOLOGIS BERDASARKAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN PADA PT. PERKEBUNAN NUSANTARA IX (PERSERO) NASKAH PUBLIKASI Diajukan Untuk Memenuhi Tugas

Lebih terperinci

AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN

AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN Akuntansi Keuangan 2 - Pertemuan 13 Slide OCW Universitas Indonesia Oleh : Dwi Martani Departemen Akuntansi FEUI 1 Agenda 1. 2. 3. 4. Pajak dalam LK Pajak dan Akuntansi Akt.

Lebih terperinci

Mengatur perlakuan akuntansi untuk pajak penghasilan Bagaimana mempertanggungjawabkan konsekuensi pajak pada periode berjalan dan mendatang:

Mengatur perlakuan akuntansi untuk pajak penghasilan Bagaimana mempertanggungjawabkan konsekuensi pajak pada periode berjalan dan mendatang: AGENDA Pengantar Pengertian dasar Akuntansi Pajak Penghasilan sesuai SAK 46 Implementasi Pajak Kini dan Pajak Tangguhan Penyajian Pajak Kini dan Pajak Tangguhan dalam Laporan Keuangan Komersial Aset dan

Lebih terperinci

a. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan b. diharapkan akan digunakan lebih dari satu periode.

a. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan b. diharapkan akan digunakan lebih dari satu periode. VIII.1 ASET TETAP A. Definisi 01. Aset tetap adalah aset berwujud yang: a. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan b. diharapkan akan digunakan lebih dari satu

Lebih terperinci

ANALISIS IMPLEMENTASI PSAK 13 REVISI 2011 PADA PERUSAHAAN PROPERTI (STUDI KASUS PADA PT IPM) KURNIA IRWANSYAH RAIS University of Indonesia

ANALISIS IMPLEMENTASI PSAK 13 REVISI 2011 PADA PERUSAHAAN PROPERTI (STUDI KASUS PADA PT IPM) KURNIA IRWANSYAH RAIS University of Indonesia ANALISIS IMPLEMENTASI PSAK 13 REVISI 2011 PADA PERUSAHAAN PROPERTI (STUDI KASUS PADA PT IPM) KURNIA IRWANSYAH RAIS University of Indonesia RYNA PANJAITAN University of Indonesia Abstrak Properti investasi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORITIS. 1. Pengertian Dan Latar Belakang Konvergensi. usaha harmonisasi) standar akuntansi dan pilihan metode, teknik

BAB II LANDASAN TEORITIS. 1. Pengertian Dan Latar Belakang Konvergensi. usaha harmonisasi) standar akuntansi dan pilihan metode, teknik BAB II LANDASAN TEORITIS A. Teori - teori 1. Pengertian Dan Latar Belakang Konvergensi a. Pengertian Konvergensi Konvergensi dapat diartikan sebagai suatu tindakan untuk menyatukan pandangan/ perspektif

Lebih terperinci

Yudhistiro Ardy Institut Bisnis Nusantara Jl. D.I. Panjaitan Kav. 24 Jakarta (021)

Yudhistiro Ardy Institut Bisnis Nusantara Jl. D.I. Panjaitan Kav. 24 Jakarta (021) INVESTIGASI PENYAJIAN PENGHASILAN KOMPREHENSIF LAIN DAN KOMPONENNYA PADA INDUSTRI BARANG KONSUMSI PASCA IFRS (Studi Empiris pada Perusahaan Barang Konsumsi yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode

Lebih terperinci

Pengertian aset tetap (fixed asset) menurut Reeve (2012:2) adalah :

Pengertian aset tetap (fixed asset) menurut Reeve (2012:2) adalah : BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Kriteria Aset Tetap 2.1.1 Pengertian Aset Tetap Setiap perusahaan apapun jenis usahanya pasti memiliki kekayaan yang digunakan untuk menjalankan kegiatan operasionalnya.

Lebih terperinci

Pernyataan ini dimaksudkan untuk meningkatkan mutu laporan keuangan yang disajikan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan melalui:

Pernyataan ini dimaksudkan untuk meningkatkan mutu laporan keuangan yang disajikan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan melalui: 0 0 PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NO. (REVISI ) PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN Paragraf-paragraf yang dicetak dengan huruf tebal dan miring (bold italic) adalah paragraf standar, yang harus dibaca

Lebih terperinci

d1/march 28, sign: Catatan terlampir merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasian secara keseluruhan

d1/march 28, sign: Catatan terlampir merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasian secara keseluruhan LAPORAN POSISI KEUANGAN KONSOLIDASIAN Per 31 Desember 2012 dan 2011, serta 1 Januari 2011/31 Desember 2010 serta 1 Januari 2010/31 Dese 2009 1 Januari 2011 / Catatan 2012 2011 *) 31 Desember 2010 *) ASET

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Aset Tetap Aset tetap merupakan aset yang dapat digunakan oleh perusahaan dalam menjalankan aktivitas usaha dan sifatnya relatif tetap atau jangka waktu perputarannya

Lebih terperinci

ASET TETAP, PSAK 16 (REVISI 2011) ANALISIS PADA PT. BUMI SERPONG DAMAI TBK LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN TAHUN 2013

ASET TETAP, PSAK 16 (REVISI 2011) ANALISIS PADA PT. BUMI SERPONG DAMAI TBK LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN TAHUN 2013 ASET TETAP, PSAK 16 (REVISI 2011) ANALISIS PADA PT. BUMI SERPONG DAMAI TBK LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN TAHUN 2013 Kelompok 7 : DANANG INDRA KURNIAWAN (7) GADING BAGASKORO (14) R. AHMAD FISKA ALBA FUAD

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Suatu unit usaha atau kesatuan akuntansi, dengan aktifitas atau kegiatan ekonomi dari

BAB II LANDASAN TEORI. Suatu unit usaha atau kesatuan akuntansi, dengan aktifitas atau kegiatan ekonomi dari BAB II LANDASAN TEORI II.1 Rerangka Teori dan Literatur II.1.1. Pengertian Entitas Suatu unit usaha atau kesatuan akuntansi, dengan aktifitas atau kegiatan ekonomi dari unit tersebut sebagai fokusnya.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi keuangan Akuntansi memegang peranan penting dalam entitas karena akuntansi adalah bahasa bisnis (bussnines language). Akuntansi menghasilkan informasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang banyak dimanfaatkan untuk usaha. Indonesia menghasilkan berbagai macam

BAB I PENDAHULUAN. yang banyak dimanfaatkan untuk usaha. Indonesia menghasilkan berbagai macam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini, Indonesia adalah negara yang mempunyai sumber daya alam yang banyak dimanfaatkan untuk usaha. Indonesia menghasilkan berbagai macam tumbuhan, antara lain

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menyajikan informasi tentang kinerja entitas di masa lalu, namun juga menyajikan informasi

BAB I PENDAHULUAN. menyajikan informasi tentang kinerja entitas di masa lalu, namun juga menyajikan informasi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu tujuan laporan keuangan adalah memberikan informasi yang cukup bagi pengguna laporan keuangan agar mampu membuat keputusan. Untuk itu, laporan keuangan tidak

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 Analisis Kondisi Perusahaan Sesuai Dengan Standar Akuntansi Yang Ada

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 Analisis Kondisi Perusahaan Sesuai Dengan Standar Akuntansi Yang Ada BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Analisis Kondisi Perusahaan Sesuai Dengan Standar Akuntansi Yang Ada Dalam bab ini, dilakukan analisis kondisi perusahaan mengenai perlakuan akuntansi bagi aset biolojik yang berupa

Lebih terperinci

Berita Acara Pelaksanaan Public Expose 2011 PT Astra Agro Lestari Tbk

Berita Acara Pelaksanaan Public Expose 2011 PT Astra Agro Lestari Tbk Berita Acara Pelaksanaan Public Expose 2011 PT Astra Agro Lestari Tbk Waktu dan tempat Hari /tanggal : Jum at, 29 April 2011 Waktu : 15.30 16.30 WIB Tempat : Ballroom III Hotel Mulia Senayan Jl. Asia Afrika,

Lebih terperinci

Laporan Keuangan Konsolidasian Sembilan Bulan Yang Berakhir Pada Tanggal 30 September 2011 (Tidak Diaudit) PT Sumalindo Lestari Jaya Tbk dan anak

Laporan Keuangan Konsolidasian Sembilan Bulan Yang Berakhir Pada Tanggal 30 September 2011 (Tidak Diaudit) PT Sumalindo Lestari Jaya Tbk dan anak Laporan Keuangan Konsolidasian Sembilan Bulan Yang Berakhir Pada Tanggal 30 September 2011 (Tidak Diaudit) PT Sumalindo Lestari Jaya Tbk dan anak perusahaan LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN SEMBILAN BULAN

Lebih terperinci

PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NO. 48 PENURUNAN NILAI AKTIVA

PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NO. 48 PENURUNAN NILAI AKTIVA 0 0 PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NO. PENURUNAN NILAI AKTIVA Paragraf-paragraf yang dicetak dengan huruf tebal dan miring adalah paragraf standar yang harus dibaca dalam konteks paragraf-paragraf

Lebih terperinci

AGRIKULTUR PSAK. Juli ED PSAK 69 (07 Sept 2015).indd 1 07/09/ :02:45

AGRIKULTUR PSAK. Juli ED PSAK 69 (07 Sept 2015).indd 1 07/09/ :02:45 ED PSAK AGRIKULTUR Diterbitkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan Ikatan Akuntan Indonesia Grha Akuntan, Jalan Sindanglaya No. Menteng, Jakarta 0 Telp: (0) 0 Fax: (0) 000 Email: iai-info@iaiglobal.or.id,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Carl (2015:3), Akuntansi (accounting) dapat diartikan sebagai

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Carl (2015:3), Akuntansi (accounting) dapat diartikan sebagai BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Akuntansi Menurut Carl (2015:3), Akuntansi (accounting) dapat diartikan sebagai sistem informasi yang menyediakan laporan untuk para pemangku kepentingan mengenai aktivitas

Lebih terperinci

ASET Aset Lancar Kas dan setara kas 1.429.755 1.314.091 1.020.730 Investasi jangka pendek 83.865 47.822 38.657 Investasi mudharabah - - 352.512 Piutang usaha Pihak berelasi 14.397 20.413 30.670 Pihak ketiga

Lebih terperinci

AKUNTANSI MULTINASIONAL TRANSLASI LAPORAN KEUANGAN ENTITAS ASING MATERI AKL 1

AKUNTANSI MULTINASIONAL TRANSLASI LAPORAN KEUANGAN ENTITAS ASING MATERI AKL 1 AKUNTANSI MULTINASIONAL TRANSLASI LAPORAN KEUANGAN ENTITAS ASING MATERI AKL 1 Pada saat perusahaan multinasional Indonesia menyusun laporan keuangan untuk pelaporan kepada pemegang sahamnya, perusahaan

Lebih terperinci

30 Juni 31 Desember

30 Juni 31 Desember LAPORAN POSISI KEUANGAN KONSOLIDASIAN 30 Juni 2012 dan 31 Desember 2011 30 Juni 31 Desember ASET ASET LANCAR Kas dan setara kas 73102500927 63710521871 Investasi 2072565000 1964636608 Piutang usaha - setelah

Lebih terperinci

BAB III SISTEM AKUNTANSI PENYUSUTAN ASET TETAP BERWUJUD PADA PT HERFINTA FRAM AND PLANTATION

BAB III SISTEM AKUNTANSI PENYUSUTAN ASET TETAP BERWUJUD PADA PT HERFINTA FRAM AND PLANTATION BAB III SISTEM AKUNTANSI PENYUSUTAN ASET TETAP BERWUJUD PADA PT HERFINTA FRAM AND PLANTATION A. Pengertian Sistem Akuntansi Sistem akuntansi adalah organisasi formulir, catatan, dan laporan yang dikoordinasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. informasi yang dapat diperoleh serta seberapa relevan dan andal informasi

BAB I PENDAHULUAN. informasi yang dapat diperoleh serta seberapa relevan dan andal informasi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada saat ini, informasi menjadi bagian penting untuk seluruh segi kehidupan (Ridwan, 2011). Ketersediaan informasi menjadi bagian yang sangat penting dalam pengambilan

Lebih terperinci

PSAK 46 AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN REVISI 2014

PSAK 46 AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN REVISI 2014 PSAK 46 AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN REVISI 2014 Dipotong Pajak oleh pihak lain saat menerima penghasilan SPT Pajak Penghasilan Beban yang dapat dikurangkan Penghasilan kena pajak X tarif pajak Pajak terutang

Lebih terperinci

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 13 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 13 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 13 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 13 tentang Akuntansi Untuk Investasi disetujui dalam Rapat Komite Prinsip

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORITIS

BAB II LANDASAN TEORITIS 5 BAB II LANDASAN TEORITIS A. Teori-teori 1. Pengertian dan Karakteristik Aset Tetap Aset tetap adalah aset yang memiliki masa manfaatnya lebih dari satu tahun, digunakan dalam kegiatan perusahaan, dimiliki

Lebih terperinci

AKUNTANSI PROPERTY INVESTASI

AKUNTANSI PROPERTY INVESTASI AKUNTANSI PERPAJAKAN Modul ke: AKUNTANSI PROPERTY INVESTASI Fakultas EKONOMI Program Studi MAGISTER AKUNTANSI www.mercubuana.ac.id Dr. Suhirman Madjid, SE.,MS.i.,Ak., CA. HP/WA : 081218888013 Email : suhirmanmadjid@ymail.com

Lebih terperinci

NAMA : MELISA MARIA NPM : JURUSAN : AKUNTANSI PEMBIMBING : NOVA ANGGRAINIE, SE., MMSI

NAMA : MELISA MARIA NPM : JURUSAN : AKUNTANSI PEMBIMBING : NOVA ANGGRAINIE, SE., MMSI ANALISIS PERBANDINGAN LAPORAN KEUANGAN DENGAN MENGGUNAKAN STANDAR PELAPORAN PSAK DAN STANDAR PELAPORAN IFRS PADA PT. INDOCEMENT TUNGGAL PRAKARSA, TBK. NAMA : MELISA MARIA NPM : 24212545 JURUSAN : AKUNTANSI

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP)

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP) BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP) SAK ETAP yaitu standar yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia yang bertujuan untuk memudahkan

Lebih terperinci

PT SEKAWAN INTIPRATAMA Tbk DAN ENTITAS ANAK

PT SEKAWAN INTIPRATAMA Tbk DAN ENTITAS ANAK PT SEKAWAN INTIPRATAMA Tbk DAN ENTITAS ANAK LAPORAN KEUANGAN INTERIM KONSOLIDASIAN (Mata Uang Rupiah) 1 PT SEKAWAN INTIPRATAMA Tbk DAN ENTITAS ANAK LAPORAN KEUANGAN INTERIM KONSOLIDASIAN DAN SEMBILAN BULAN

Lebih terperinci

PT SEKAWAN INTIPRATAMA Tbk DAN ENTITAS ANAK

PT SEKAWAN INTIPRATAMA Tbk DAN ENTITAS ANAK PT SEKAWAN INTIPRATAMA Tbk DAN ENTITAS ANAK LAPORAN KEUANGAN INTERIM KONSOLIDASIAN 30 JUNI 2014 (TIDAK DIAUDIT) DAN 31 DESEMBER 2013 (DIAUDIT) DAN (Mata Uang Rupiah) Approved by: PT SEKAWAN INTIPRATAMA

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. dalam pengembangan solusi inovatif yang tidak hanya memenuhi kebutuhan dan

BAB IV PEMBAHASAN. dalam pengembangan solusi inovatif yang tidak hanya memenuhi kebutuhan dan BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Objek Penelitian 4.2.1 Sejarah Perusahaan Berdiri tepat 50 tahun yang lalu, PT Lippo General Insurance, Tbk (LippoInsurance/ Perseroan) senantiasa berusaha untuk menjadi

Lebih terperinci

PT MUSTIKA RATU Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN

PT MUSTIKA RATU Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN PT MUSTIKA RATU Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI UNTUK BULAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL 30 SEPTEMBER 2007 (DENGAN ANGKA PERBANDINGAN UNTUK TAHUN 2006) (MATA UANG INDONESIA) 1 MUSTIKA

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aset Tetap 2.1.1 Definisi Aset Tetap Definisi aset tetap berdasarkan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (2011:16) paragraf 06, adalah Aset tetap adalah aset berwujud yang: (a)

Lebih terperinci

Pedoman Tugas Akhir AKL2

Pedoman Tugas Akhir AKL2 Pedoman Tugas Akhir AKL2 Berikut adalah pedoman dalam penyusunan tugas akhir AKL2: 1. Tugas disusun dalam bentuk format berikut ini: No Perihal LK Emiten Analisis 1 Pengungkapan Pihak Berelasi (PSAK 7)

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI REVALUASI ASET TETAP BERDASARKAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NO. 79 TAHUN 2008 PADA PERUSAHAAN DI INDONESIA

IMPLEMENTASI REVALUASI ASET TETAP BERDASARKAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NO. 79 TAHUN 2008 PADA PERUSAHAAN DI INDONESIA 1 IMPLEMENTASI REVALUASI ASET TETAP BERDASARKAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NO. 79 TAHUN 2008 PADA PERUSAHAAN DI INDONESIA Putri Nabela Dewi Universitas Negeri Surabaya PutriSnowbella@gmail.com Abstract

Lebih terperinci

PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS (TANAMAN KOPI) PADA PT. WAHANA GRAHA MAKMUR - SURABAYA

PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS (TANAMAN KOPI) PADA PT. WAHANA GRAHA MAKMUR - SURABAYA Hal 85-95 PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS (TANAMAN KOPI) PADA PT. WAHANA GRAHA MAKMUR - SURABAYA Riyanto Utomo, Nur Laila Khumaidah ABSTRAK Aset biologis merupakan tanaman dan hewan yang mengalami transformasi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. PSAK 1 tentang penyajian laporan keuangan. a. Definisi Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) adalah standar yang digunakan untuk pelaporan keuangan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN. prinsip dan praktek akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. Mata uang

BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN. prinsip dan praktek akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. Mata uang BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN A. Penerapan Akuntansi Dana Pensiun KWI 1. Deskriptif Kualitatif a. Penyajian Laporan Keuangan Laporan keuangan Dana Pensiun KWI disusun dengan menggunakan prinsip dan

Lebih terperinci

PT SLJ GLOBAL Tbk DAN ENTITAS ANAKNYA. LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL 31 MARET 2016 (Tidak Diaudit)

PT SLJ GLOBAL Tbk DAN ENTITAS ANAKNYA. LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL 31 MARET 2016 (Tidak Diaudit) PT SLJ GLOBAL Tbk DAN ENTITAS ANAKNYA LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL PT SLJ GLOBAL Tbk (DAN ENTITAS ANAKNYA LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL Daftar

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL DAN ANALISIS PENELITIAN

BAB 4 HASIL DAN ANALISIS PENELITIAN BAB 4 HASIL DAN ANALISIS PENELITIAN Sistematika pembahasan yang dilakukan terhadap KOPKAR ADIS adalah berdasarkan akun-akun yang terdapat di dalam laporan keuangan dengan melakukan analisis dan evaluasi

Lebih terperinci

PSAK 13 PROPERTI INVESTASI

PSAK 13 PROPERTI INVESTASI PSAK 13 PROPERTI INVESTASI 1 2 Agenda 1 2 3 Ruang Lingkup dan Definisi Klasifikasi Properti investasi Pengakuan dan Pengukuran 4 5 Perolehan dan Pelepasan Pengungkapan 2 3 Perkembangan PSAK Properti Investasi

Lebih terperinci

PSAK 16 (Revisi 2007) Taufik Hidayat SE,Ak,MM Universitas Indonesia

PSAK 16 (Revisi 2007) Taufik Hidayat SE,Ak,MM Universitas Indonesia PSAK 16 (Revisi 2007) ASET TETAP Taufik Hidayat SE,Ak,MM Universitas Indonesia Agenda 1. Pengertian Aset Tetap 2. Pengakuan 3. Pengukuran Awal 4. Pengukuran Setelah Pengakuan Awal 5. Depresiasi 6. Penurunan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : 31 Januari 2017 POS POS 31Jan2017 1. Kas 205,904 2. Penempatan pada Bank Indonesia 9,516,164 3. Penempatan pada

Lebih terperinci

PT RICKY PUTRA GLOBALINDO Tbk dan ANAK PERUSAHAAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI. Pada tanggal 30 Maret 2012 dan 2011 (Tidak Diaudit)

PT RICKY PUTRA GLOBALINDO Tbk dan ANAK PERUSAHAAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI. Pada tanggal 30 Maret 2012 dan 2011 (Tidak Diaudit) PT RICKY PUTRA GLOBALINDO Tbk dan ANAK PERUSAHAAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI Pada tanggal 30 Maret 2012 dan 2011 (Tidak Diaudit) DAFTAR ISI Halaman Surat Pernyataan Direksi Laporan Auditor Independen

Lebih terperinci

SELAMAT DATANG PUBLIC HEARING EXPOSURE DRAFT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN ENTITAS MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH ( ED SAK EMKM

SELAMAT DATANG PUBLIC HEARING EXPOSURE DRAFT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN ENTITAS MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH ( ED SAK EMKM SELAMAT DATANG PUBLIC HEARING EXPOSURE DRAFT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN ENTITAS MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH ( ED SAK EMKM ) Balai Kartini Jakarta, 16 Juni 2016 Exposure Draft Standar Akuntansi Keuangan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 141,815 2. Penempatan pada Bank Indonesia 6,356,657 3. Penempatan pada bank lain 33,800 4. Tagihan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 185,729 2. Penempatan pada Bank Indonesia 7,534,935 3. Penempatan pada bank lain 38,088 4. Tagihan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 209,114 2. Penempatan pada Bank Indonesia 12,705,292 3. Penempatan pada bank lain 221,849 4. Tagihan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 289,333 2. Penempatan pada Bank Indonesia 13,183,565 3. Penempatan pada bank lain 265,575 4. Tagihan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 196,193 2. Penempatan pada Bank Indonesia 12,055,101 3. Penempatan pada bank lain 279,544 4. Tagihan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 192,670 2. Penempatan pada Bank Indonesia 9,877,411 3. Penempatan pada bank lain 68,243 4. Tagihan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 172,862 2. Penempatan pada Bank Indonesia 10,977,356 3. Penempatan pada bank lain 523,722 4. Tagihan

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : POS POS 1. Kas 156,248 2. Penempatan pada Bank Indonesia 10,155,408 3. Penempatan pada bank lain 393,539 4. Tagihan

Lebih terperinci

BULETIN TEKNIS BULETIN TEKNIS REVALUASI ASET TETAP

BULETIN TEKNIS BULETIN TEKNIS REVALUASI ASET TETAP BULETIN TEKNIS 11 BULETIN TEKNIS REVALUASI ASET TETAP REVALUASI ASET TETAP ii Hak Cipta Hak Cipta 2016 2016 Ikatan Ikatan Akuntan Indonesia REVALUASI ASET TETAP PENGANTAR Buletin Teknis 11 tentang Revaluasi

Lebih terperinci

AKUNTANSI UNTUK INVESTASI

AKUNTANSI UNTUK INVESTASI PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN PSAK No. 13 IKATAN AKUNTAN INDONESIA AKUNTANSI UNTUK INVESTASI Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 13 tentang Akuntansi untuk Investasi disetujui dalam

Lebih terperinci

L2

L2 L1 L2 L3 L4 L5 L6 L7 L8 L9 L10 L11 L12 L13 L14 L15 L16 L17 L18 L19 Tabel 4.1 PT KALBE FARMA, Tbk LAPORAN PERUBAHAN MODAL KERJA TAHUN 2006-2007 Dalam Rupiah (Rp) 31 Desember Perubahan Modal Kerja 2006 2007

Lebih terperinci

BAGIAN X EKUITAS X.1. PENDAHULUAN

BAGIAN X EKUITAS X.1. PENDAHULUAN BAGIAN X EKUITAS X.1. PENDAHULUAN 01. Ekuitas adalah hak residual atas aset Bank setelah dikurangi semua kewajiban. 02. Unsur ekuitas dapat disubklasifikasikan dalam neraca menjadi pos-pos ekuitas, misalnya

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : 31 Maret 2017 POS POS 31Mar2017 1. Kas 176,671 2. Penempatan pada Bank Indonesia 11,955,720 3. Penempatan pada

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : 30 April 2017 POS POS 30Apr2017 1. Kas 168,388 2. Penempatan pada Bank Indonesia 11,979,132 3. Penempatan pada

Lebih terperinci

ANALISIS SUMBER DAN PENGGUNAAN MODAL KERJA PADA PT. INDOCEMENT TUNGGAL PRAKARSA, TBK

ANALISIS SUMBER DAN PENGGUNAAN MODAL KERJA PADA PT. INDOCEMENT TUNGGAL PRAKARSA, TBK ANALISIS SUMBER DAN PENGGUNAAN MODAL KERJA PADA PT. INDOCEMENT TUNGGAL PRAKARSA, TBK NAMA : WA ODE SITI HAWANI NPM : 29213185 DOSEN PEMBIMBING : Mulatsih, SE., MM LATAR BELAKANG Perkembangan Ekonomi Pesat

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : 31 Desember 2016 POS POS 31Dec2016 1. Kas 160,221 2. Penempatan pada Bank Indonesia 8,921,494 3. Penempatan pada

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Analisa Perlakuan Akuntansi pada Penggabungan Usaha

BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Analisa Perlakuan Akuntansi pada Penggabungan Usaha BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisa Perlakuan Akuntansi pada Penggabungan Usaha 1. Bentuk Penggabungan Usaha Penggabungan usaha yang dilakukan oleh PT MB Tbk, PT KS, PT MS dan PT TS, merupakan

Lebih terperinci

INVESTASI: INSTRUMEN EKUITAS DAN UTANG

INVESTASI: INSTRUMEN EKUITAS DAN UTANG INVESTASI: INSTRUMEN EKUITAS DAN UTANG KARAKTERISITK PEMBEDA INSTRUMEN EKUITAS DAN UTANG: 1. Terdapat nilai jatuh tempo, yang mencerminkan nilai yang harus dibayar ke pemegang surat utang pada tanggal

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian yang dilakukan adalah penelitian yang didasarkan pada teori yang mendukung dengan perbandingan PSAK 1 dan IAS 1 tentang penyajian laporan keuangan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari kegiatan operasi. Diperlukan sejumlah modal untuk melakukan kegiatan usaha

BAB I PENDAHULUAN. dari kegiatan operasi. Diperlukan sejumlah modal untuk melakukan kegiatan usaha BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perusahaan merupakan suatu organisasi yang tujuan kegiatannya dijalankan adalah untuk menambah kekayaan pemilik melalui keuntungan-keuntungan yang diperoleh dari kegiatan

Lebih terperinci

EVALUASI PENERAPAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DALAM PELAPORAN ASET BIOLOGIS (Studi Kasus Pada Koperasi M )

EVALUASI PENERAPAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DALAM PELAPORAN ASET BIOLOGIS (Studi Kasus Pada Koperasi M ) EVALUASI PENERAPAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DALAM PELAPORAN ASET BIOLOGIS (Studi Kasus Pada Koperasi M ) Esti Laras Aruming Tyas Nurul Fachriyah, SE., MSA., Ak Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi dan

Lebih terperinci

PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk

PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk Laporan Keuangan Pada Tanggal 31 Maret 2013 (tidak diaudit) dan 31 Desember 2012 (diaudit) Serta Periode Tiga Bulan yang Berakhir 31 Maret 2013 dan 31 Maret 2013 (tidak

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) BULANAN No. ASET PT MAYAPADA INTERNASIONAL Tbk Tanggal : 28 Februari 2017 POS POS 28Feb2017 1. Kas 185,688 2. Penempatan pada Bank Indonesia 10,915,847 3. Penempatan pada

Lebih terperinci

Implikasi Kebijakan Revaluasi Aset Tetap Terhadap Financial Performance PT. BNI Tbk. dan Penerimaan Negara

Implikasi Kebijakan Revaluasi Aset Tetap Terhadap Financial Performance PT. BNI Tbk. dan Penerimaan Negara Implikasi Kebijakan Revaluasi Aset Tetap Terhadap Financial Performance PT. BNI Tbk. dan Penerimaan Negara Nama : Fiqhifauzan Firdaus NPM : 23213483 Dosen Pembimbing : Nida Nusaibatul Adawiyah, SE., MMSI.

Lebih terperinci